You are on page 1of 24

MAKALAH

SISTEM INTEGUMEN
ASUHAN KEPERAWATAN PRURITUS PADA ANAK

Disusun oleh kelompok 4:


-

Ria Amya
Rizka Azzila azhari
Septi Naralita Surya
Shinta Meza Putri
Sintya Tranova
Sri Ulfa Afriwan Cantya
Tiara Asparina Sari
Yenni Afriani Agustin

(14121955)
(14121946)
(14121947)
(14121951)
(14121943)
(14121939)
(14121928)
(14121948)

Tingakat III B

PROGRAM STUDI
S1 KEPERAWATAN
STIKES MERCUBAKTIJAYA PADANG
2016

KATA PENGANTAR

Puji syukur senantiasa penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, karena atas anugerah
dan petunjuk serta hidayah-Nya lah, makalah ini dapat terselesaikan meskipun memiliki
banyak sekali kekurangan.
Diharapkan dengan adanya makalah ini dapat memberikan pengetahuan tentang
Patofisiologi dan Asuhan Keperawatan pada Klien Pruritus yang merupakan salah satu
penyakit pada sistem integument.
Tentunya masih banyak sekali kekurangan dan kesalahan di dalam pembuatan
makalah ini. Oleh karena keterbatasan ilmu dan referensi yang kami jadikan sebagai acuan
untuk menyusun makalah ini ataupun karena hal hal lain. Namun, karena adanya niat untuk
belajar, maka dengan antusias dan semangat yang tinggi, akhirnya makalah ini dapat
terselesaikan. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kami khususnya dan kita semua
umumnya.
Akhir kata, penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang terkait
dalam penyusunan makalah ini, serta kepada teman teman yang telah memberikan
dukungannya yang sangat berharga bagi penulis untuk dapat menyelesaikan makalah ini.

Padang, 24 September 2016

Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
B. Tujuan
BAB II PEMBAHASAN
KONSEP PATOFISIOLOGI PENYAKIT PRURITUS
A. Anatomi Fisiologi
B. Pengertian
C. Etiologi
D. Klasifikasi
E. Manifestasi Klinik
F. Komplikasi
G. Patofisiologi
H. WOC
I. Pemeriksaan diagnostic
J. Penatalaksanaan
BAB III PEMBAHASAN
KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN PRURITUS
2.1 Pengkajian
2.2 Diagnosa Keperawatan
2.3 Intervensi
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan
3.2 Saran
DAFTAR PUSTAKA

i
ii
1
1
2
3
3
4
6
6
6
8
8
8
10
16
17
23
23

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pruritus adalah sensasi kulit yang iritatif dan menimbulkan rangsangan untuk
menggaruk. Reseptor rasa gatal tidak bermielin, mempunyai ujung saraf mirip sikat
(penicillate) yang hanya ditemukan pada kulit, membran mukosa dan kornea.
Pruritus merupakan sensasi kulit yang tidak nyaman bersifat iritatif sampai tingkat
ringan atau berat pada inflamasi kulit dan menimbulkan rangsangan ingin menggaruk.
Pruritus yang tidak disertai kelainan kulit disebut pruritus esensial sedangkan pruritus
psikologik merupakan respon garukan lebih kecil dari derajat gatal subyektif.
B. Tujuan
1. Tujuan umum
Setelah membaca makalah ini diharapkan mahasiswa dapat memahami tentang
konsep pruritus serta bagaimana proses keperawata pada penyakit tersebut dan
mampu menerapkannya dalam memberikan pelayanan kesehatan nyata.
2. Tujuan khusus
Setelah menyusun makalah ini mahasiswa diharapkan mampu :
a. Mengetahui pengertian dari pruritus
b. Mengetahui etiologi dari pruritus
c. Mengetahui anatomi dan fisiologi kulit
d. Mengetahui patofisiologi dari pruritus
e. Mengetahui klasifikasi dari ker pruritus
f. Mengetahui manifestasi klinis dari pruritus
g. Mengetahui komplikasi dari pruritus
h. Mengetahui pemeriksaan diagnostik dari pruritus
i. Mengetahui penatalaksanaan pruritus
j. Menyusun diagnosa keperawatan pada klien dengan pruritus
k. Menyusun rencana asuhan keperawatan pada klien pruritus

BAB II
PEMBAHASAN

A. KONSEP PATOFISIOLOGI PENYAKIT PRURITUS


2.1 Anatomi Fisiologi
1

Epidermis
Epidermis adalah lapisan kulit terluar. Sel-sel epidermis terus menerus
mengalami mitosis, dan diganti sel baru sekurang-kurangnya setiap 30 hari.
Epidermis mengandung reseptor sensorik untuk sentuhan, suhu, getaran dan
nyeri.
Komponen utama epidermis adalah protein keratin, yang dihasilkan oleh sel
keratinosit. Keratin adalah bahan yang kuat dan memiliki daya tahan tinggi serta
tidak larut dalam air. Keratin mencegah hilangnya air tubuh dan melindungi
epidermis dari iritan dan mikro organisme penyebab infeksi. Kreatinin adalah
komponen utama apendiks kulit: rambut dan kuku.
Melanosit (sel pigmen) terdapat dibagian dasar epidermis. Melanosit
mensintesis dan mengeluarkan melanin sebagai respons terhadap rangsangan
hormon hipofisis anterior. Melanin adalah pigmen hitam yang menyebar ke
seluruh epidermis untuk melindungi sel dari radiasi UV.
Dermis
dermis terletak tepat dibawah epidermis. Jaringan ini dianggap jaringan ikat
longgar dan terdiri atas sel-sel fibroblast yang mengeluarkan protein kolagen dan
elastin. Serabut serabut kolagen dan elastin tersususn secara acak, dan
menyebabkan dermis teregang dan menyebabkan kulit menjadi elastis dan
memiliki turgor (tegangan). Diseluruh dermis dijumpai pembuluh darah, saraf
sensorik dan simpatis, pembuluh limfe, folikel rambut, serta kelenjar keringat
dan palit (sebasea). Sel mast yang mengeluarkan histamine selama cedera atau
peradangan dan makrofag yang memfagositosis sel-sel mati dan mikroorganisme,
juga terdapat di dermis.
Pembuluh darah di dermis menyuplai makanan dan oksigen dermis dan epidermis,
dan dan membuang produk produk sisa. Aliran darah dermis memungkinkan tubuh
mengontrol temperaturnya. Pada penurunan suhu tubu, terjadi pengaktifan saraf saraf
simpatis ke pembuluh darah yang meningkatkan pelepasan norepinefrin. Pelepasan
neropinefrin

menyebabkan

kontriksi

pembuluh

sehingga

panas

tubuh

dapat

dipertahankan. Apabila suhu tubuh terlalu tinggi, maka rangsangan simpatis terhadap
pembbuluh darah dermis berkurang sehingga terjadi dilatasi pembuluh dan panas tubuh
akan dipindahkan ke lingkungan. Hubungan anteriovena (AV) yang disebit anastomosis,
dijumpai pada sebagian pembuluh darah. Anastomosis AV mempermudah pengaturan
suhu tubuh oleh kulit dengan memungkinkan darah melewati bagian atas dermis pada
keadaan yang sangat dingin. Saraf simpatis ke dermis juga mempersarafi kelenjar
keringat, kelenjar sebasea (minyak) serta folikel rambut.

Lapisan subkutis
Lapisan subkutis kulit terletak di bawah dermis. Lapisan ini terdiri atas lemak dan
jaringan ikat dan berfungsi sebagai peredam kejut dan insulator panas. Lapisan subkutis
adalah tempat penyimpanan kalori selain lemak, dan dapat dipecah menjadi sumber
energy jika diperlukan.

2.2 Pengertian
Pruritus berasal dari kata prurire/gatal/rasa gatal/ atau berbagai macam
keadaan yang ditandai oleh rasa gatal. (Kamus Kedokteran Dorland. 1996)
Adhi Djuanda, dkk (1993) mengemukakan pruritus adalah sensasi kulit yang
iritatif dan menimbulkan rangsangan untuk menggaruk. Berdasarkan dua pendapat
diatas, pruritus adalah sensasi kulit yang iritatif dan ditandai oleh rasa gatal, serta
menimbulkan rasa gatal, serta menimbulkan rangsangan untuk menggaruk. Reseptor
rasa gatal tidak bermielin, mempunyai ujung saraf mirip sikat (penicillate) yang hanya
ditemukan pada kulit, membran mukosa dan kornea. (Sher, 1992)
2.3 Etiologi
Pruritus dapat disebabkan oleh berbagai macam gangguan. Antara lain yaitu:
1. Pruritus lokal
Pruritus lokal adalah pruritus yang terbatas pada area tertentu di tubuh.
Beberapa penyebab pruritus lokal:
a. Kulit kepala
: seborrhoeic dermatitis, kutu rambut
b. Punggung
: nostalgia paraesthetica
c. Lengan
: brachionradial pruritus
d. Tangan
: dermatitis tangan
e. Pruritus perianal terjadi akibat partikel feses yang terjepit dalam
lipatan perianal atau melekat pada rambut anus.
2. Gangguan sistemik/penyakit
Gagal ginjal kronik.
Obstruksi biliaris intrahepatika atau ekstrahepatika.
Endokrin/ Metabolik seperti Diabetes, hipertiroidisme,

Hipoparatiroidisme, dan Myxoedema.


Anemia, Polycythaemia, Leukimia limfatik, dan Hodgkin's

disease.
3. Gangguan pada kulit
Dermatitis kontak, kulit kering, prurigo nodularis, urtikaria,
psoriasis, dermatitis atopic, folikulitis, kutu, scabies, miliaria, dan
sunburn.
4. Pajanan terhadap faktor tertentu
Pajanan kulit terhadap beberapa factor, baik berasal dari luar
maupun dalam dapat menyebabkan pruritus. Faktor yang dimaksud
adalah allergen atau bentuk iritan lainnya, urtikaria fisikal, awuagenic
3

pruritus, serangga, dan obat-obatan tertentu (topical maupun sistemik;


contoh: opioid, aspirin).
5. Hormonal
Sejumlah 2% dari wanita hamil menderita pruritus tanpa adanya
gangguan dermatologic. Pruritus gravidarum diinduksi oleh estrogen
dan terkadang terdapat hubungan dengan kolestasis. Pruritus terutama
terjadi pada trimester ketiga kehamilan, dimulai pada abdomen atau
badan, kemudian menjadi generalisata. Ada kalanya pruritus disertai
dengan anoreksi, nausea, dan muntah.
2.4 Klasifikasi
1. Pruritus pada gravidarum
Diinduksi oleh hormon estrogen terutama pada trimester III pada ahir gravidum
dimulai dari abdomen atau badan kemudian generalisata, bisa disertai dengan
gejala anorexia, nausea atau muntah juga disertai ikterus kolestatik setelah
pruritus 2- 4 minggu karena garam empedu ada dalam kulit.
2. Pruritus pada hepatikum
Pruritus sebagai akspresi kolestatis tanda adanya obstruksi pada empedu
(obstruksi biliarry disease) yang berlokalisasi pad daerah hepatal, bisa juga
disebabkan efek samping obat-obatan yang memberi obstruksi intra hepatal
sehingga terjadi ekskresi garam asam billiar.
3. Pruritus pada Senilitas / Senilis
Kulit senile yang kering mudah menderita fisur (chapped skin) mudak menjadi
pruritik, terjadi dengan atau tanpa reaksi inflamatorik. Rasa gatal terjadi karena
stimulasi ringan / perubahan suhu.
4. Pruritus pada Sistem Endokrin (DM, Hiperparatiroid, Mixedema)
Pada DM terjadi hiperglikemia, sehingga terjadi iritabilitas ujung-ujung saraf
dan kelenjar metabolik di kulit terutama daerah anogenital atau sub mammae
pada wanita Glikogen sel sel epitel kulit dan vagina meningkat sehingga terjadi
diabetes kulit oleh karena predisposisi berupa dermatitis, kandidiasis, dan
furunkulosis. Pada hiperparatiroid terjadi peningkatan hormon paratiroid dalam
plasma sehingga terjadi defisit kalsium dalam kulit khususnya kalsium fosfat.
5. Pruritus pada Generalisata / Payah Ginjal
Terjadi pruritus generalisata, terutama pada GGK (payah ginjal kronis) disertai
edema dan terjadi kekeringan kulit (Xerosis) oleh karena terjadi atrofi kelenjar
sebasea dan kelenjar sudorifa.
6. Pruritus pada neopalstik
4

Pruritus pada keganasan internal terutama berasal dari sistem limforetikuler


menyebabkan penyakit Hodgkin dengan insidens sampai berbulan-bulan,
sebelum penyakit gejala mendasari diketahui.
7. Pruritus pada Mikosis Fungoides
Merupakan limfoma maligna yang progresif. Pruritus timbul pad waktu lesi
kulit masih tidak khas dan belum terdapat infiltrasi maligna. Pruritus dapat
bersifat menetap dan toleran.
8. Pruritus pada psikologik
Respons garukan berbeda dengan pruritus karena penyebab lain. Pad gatal
karena penyakit organis terdapat korelasi antara sensasi gatal dengan beratnya
respons garuk. Pada gatal psikologik ternyata respons garukan lebih kecil
daripada derajat gatal subjektif, tampak lebih sedikit efek garukan dan lebih
sedikit efek garukan dan lebih banyak picking (cubitan), serta tidak dijumpai
gangguan tidur.
2.5 Manifestasi Klinik
Pruritus secara khas akan menyebabkan pasien menggaruk yang biasanya
dilakukan semakin intensif pada malam hari. Pruritus tidak sering dilaporkan pada
saat terjaga karena perhatian pasien teralih pada aktifitas sehari-hari. Pada malam hari
dimana ha-hal yang bisa mengalihkan perhatian hanya sedikit, keadaan priritus yang
ringan sekalipun tidak mudah diabaikan. Efek sekunder mencakup ekskorisi,
kemerahan bagian kulit yang menonjol (bidur), infeksi dan perubahan pigmentasi.
Rasa gatal yang hebat akan menganggu penampilan pasien.. Efek sekunder pruritus
adalah ekskoriasi, kemerahan, bidur (kulit menonjol), infeksi, dan perubahan
pigmentasi. Pruritus pada malam lebih intensif dari pruritus pada sianga hari,
akibatnya minimnya distraktor pada malam hari. Sebaliknya pada siang hari banyak
distraktor yang mengalihkan perasaan gatal, seperti pekerjaan, hiburan dan
sebagainya.
2.6 Komplikasi
Dapat timbul dermatitis akibat garukan. Erupsi dapat berbentuk impetigo, ektima,
sellulitis, limfangitis, dan furunkel. Infeksi bakteri pada bayi dan anak kecil yang
diserang scabies dapat menimbulkan komplikasi pada ginjal. Dermatitis iritan dapat
timbul karena penggunaan preparat anti skabies yang berlebihan, baik pada terapi
awal ataupun pemakaian yang terlalu sering.
2.7 Patofisiologi
Pruritus merupakan salah satu dari sejumlah keluhan yang paling sering dijumpai
pada gangguan dermatologic yang menimbulkan gangguan dermatologic yang
5

menimbulkan gangguan rasa nyaman dan perubahan integritas kulit jika pasien
meresponnya dengan garukan. Reseptor rasa gatal tidak bermielin, mempunyai ujung
saraf mirip sikat (peniciate) yang hanya ditemukan dalam kuit, membrane mukosa dan
kornea.
Garukan menyebabkan terjadinya inflamasi sel dan pelepasan histamine oleh
ujung saraf yang memperberat gejala pruritus yang selanjutnya menghasilkan
lingkaran setan rasa gatal dan menggaruk. Meskipun pruritus biasanya disebabkan
oleh penyakit kulit yang primer dengan terjadinya ruam atau lesi sebagai akibatnya,
namun keadaan ini bisa timbul tanpa manifestasi kulit apapun. Keadaan ini disebut
sebagai esensial yang umumnya memiliki awitan yang cepat, bias berat dan
menganggu aktivitas hidup sehari-hari yang normal.
Garukan menyebabkan inflamasi sel dan pelepasan histamin oleh ujung saraf
yang mempercepat rasa pruritus (garuk menyebabkan inflamasi, inflamasi
merangsang pelepasan histamin, gatal bertambah dorongan menggaruk meningkat,
dan seterusnya "lingkaran setan prritus).
Prutitus merupakan sistom kutan yang memprovokasi keinginan untuk menggaruk
dan merupakan gejala yang mendasari banyak gangguan. Merupakan modifikasi rasa
nyeri tapi kurang dapat ditolerir. Hanya terjadi pada kulit, jaringan mukosa tertentu
dan mata. Daerah yang paling sering sensitif terhadap gatal ialah lubang hidung,
hubungan mukokutaneus, telinga luar, perineum.
Salah satu penyebab pruritus adalah kulit kering, kadang-kadang akibat mandi
yang berlebihan, terutama terlalu banyak busa, yang pengaruhnya bisa menimbulkan
kekeringan.
Penyebab umum dari gatal adalah kulit kering, yang mengiritasi kulit : plastik
kaca fiber, wol, produk tanaman, serangga, reaksi obat ireaksi psikogenis, penyakit
kulit : inflamasi, dermatitis, penyakit infeksi, penyakit sistemik : penyakit kandung
empedu obstruktif, uremi, diabetes melitus, neoplasia : penyakit hodgin, leukemia,
limfoma.
Faktor yang menambah intensitas gatal adalah vasodilatasi, anoksia jaringan dan
sirkulasi statis. Pruritus memicu respon motoris untuk menggaruk. Orang dengan
gatal intensif dapat mengupas kulit tergali sampai ke dalam kulit dengan kuku untuk
mengurangi rasa gatal. Orang dengan gatal yang menyeluruh akan tampak dengan
gerakan yang konstan menekuk-nekukan anggota badan, menggosok-gosok dan
menggaruk-garuk.

Seperti rasa sakit,rasa gatal timbul akibat aktivitas ujung-ujung saraf sensorik
diperbatasan dermis dan epidermis. Menurut Bickfoard ada dua jenis respon terhadap
stimulus rasa gatal.
a) Rasa gatal setempat (spontanius itch)
Yaitu rasa gatal yang timbul sesudah stimulus dan masa laten,rasa gatal
ini cepat hilang.
b) Rasa gatal difus (itchy skin)
Rasa gatal timbul sesudah stimulus,berikutnya dan meluas kesekitarnya.
(Long, B.C, 1996 : 612).

2.8 WOC (terlampir)


2.9 Pemeriksaan Penunjang
1. Hitung darah lengkap (CBC) mendeteksi apakah klien mengalami alergi yang
menyebabkan rasa gatal jika dimana disini akan mengalami peningkatan
jumlah eosinofil yang kadar normalnya 1-3% dari leukosit.
2. BUN dan kreatinin serum untuk mendeteksi apakah gatal yang dirasakan
kliena adalah gangguan ginjal yang meyebabakan meningkatnya kadar urea
yang membuat kulit menjadi gatal
3. Biopsi kulit yaitu melihat kulit dibawah mikroskop untuk mengetahui jika
terinfeksi oleh bakteri atau jamur yang membuat rasa gatal.
2.10 Penatalaksanaan
Penatalaksanaan secara keperawatan
Upaya lain yang berguna untuk menghindari pruritus, diantaranya mencegah
faktor pengendap, seperti pakaian yang kasar, terlalu panas, dan yang menyebabkan
vasodilatasi jika dapat menimbulkan rasa gatal (mis. Kafein, alcohol, makanan pedas).
Jika kebutuhan untuk menggaruk tidak tertahankan, maka gosok atau garuk area yang
bersangkutan dengan telapak tangan.
Untuk gatal ringan dengan penyebab yang tidak membahayakan seperti kulit
kering, dapat dilakukan penanganan sendiri berupa:
Mengoleskan pelembab kulit berulang kali sepanjang hari dan segera setelah

mandi.
Mandi rendam dengan air hangat suam-suam kuku
Tidak mandi terlalu sering dengan air berkadar kaporit tinggi..
Kamar tidur harus bersih, sejuk dan lembab
Mengenakan pakaian yang tidak mengiritasi kulit seperti katun dan sutra,
menghindari bahan wol serta bahan sintesis yang tidak menyerap keringat.
7

Menghindari konsumsi kafein, alkohol, rempah-rempah, air panas dan keringat

berlebihan.
Menghindari hal-hal yang telah diketahui merupakan penyebab gatal.
Menjaga higiene pribadi dan lingkungan.
Mencegah komplikasi akibat garukan dengan jalan memotong kuku.

BAB III
KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN TEORITIS
A. pengkajian
1.
Identitas
Identias terdiri dari nama anak umur dimana pruritus terjadi pada semua kalangan
disini khusus membahas anak, jenis kelamin gangguan pruritus ini tidak tergantung
pada jenis kelamin anak, dan juga peruritus tidak mempengaruhi berat badan kien.
Data orang tua yang terdiri dari nama ibu, umur, pekerjan, pendidikan dan agama.
Diagnose medis biasanya bukan pruritus karena pruritus merupakan gejala klienis
dari suatiu penyakit, diagnosanya dapat berupa gangguan pada ginjal, alergi dll
2.
Keluhan Utama
Biasanya klien datang ketempat pelayanan kesehatan dengan keluhan gatal pada
kulitnya, intensitas gatal lebih sering terasa pada malam hari.
3.
Riwayat kehamilan dan kelahiran
a) Prenatal
- Kesehatan ibu waktu hamil (Hiperemesis gravidarum, Perdarahan pervagina,
Anemia, Penyakit Infeksi, Pre Eklampsi/Eklampsi, Gangguan kes. Lain)
-

biasanya tidak mempengaruhi pruritus pada anak


Pemeriksaan Kehamilan (Teratur/tidak teratur, diperiksa oleh, tempat
pemeriksaan, hasil pemeriksaan, imunisasi TT) hal ini biasanya tidak

mempengaruhi pruritus pada anak


- Riwayat pengobatan selama kehamilan
b) Intranatal
(Usia kehamilan saat lahir, cara persalinan, ditolong oleh, Apgar Score,
BB/PB/LK waktu lahir, Pengobatan yang didapatkan) hal diatas biasanya tidak
mempengaruhi pruritus pada anak.
c) Postnatal
(Cacat kongenital,ikterus, kejang, perdarahan, trauma persalinan, infeksi tali
pusat, pemberian ASI) hal diatas biasanya tidak mempengaruhi pruritus pada
anak.

4.

Riwayat kesehatan
a) Riwayat kesehatan dahulu

Pruritus merupakan penyakit yang hilang dan timbul. Sehingga pada riwayat
penyakit dahulu sebagian besar klien pernah menderita penyakit yang sama
dengan kondisi yang dirasakan sekarang.
b) Riwayat kesehatan sekarang
Faktor pencetus timbulnya pruritus dapat disebabkan oleh adanya kelainan
sistemik internal seperti diabetes melitus, kelainan darah atau kanker,
pengugunaan preperat oral seperti anpirin, terapi antobiotik, hormon, adanya
alergi.
c) Riwayat kesehatan keluarga
Diduga faktor genetik tidak memepengaruhi timbulnya pruritus. Kecuali dalam
keluarga ada kelainan sistemik internal yang bersifat herediter mingkin juga
mengalami pruritus.
5.
Riwayat kesehatan lingkungan
Resiko bahaya kecelakaan dirumah dan lingkungan rumah, Kemungkinan bahaya
akibat polusi, tempat bermain terdekat hal ini bisa saja menyebabkan pruritus apabila
lingkunga anak kumuh yang menyebabkan imfeksi pada kulit sehingga menimbulkan
rasa gatal.
6.

7.

Riwayat psikososial
Pruritus menimbulkan gangguan rasa nyaman dan perubahan integritas kulit. Rasa
gatal yang hebat akan mengganggu penampilan pasien.
Riwayat tumbuh kembang
a) Motorik Kasar
Anak yang mengalami pruritus biasanya tidak mengalami gangguan dalam
motorik kasar hanya saja anak akan lebih banyak menggaruk karena rasa gatal.
b) Motorik Halus
Anak dengan pruritus biasanya tidak mengalami gangguan pada motorik
halusnya.
c) Kognitif dan Bahasa
Anak dengan pruritus biasanya tidak mengalami gangguan dalam kegnitif dan
bahasa, namun anak akan mengalami penyempitan persepsi karena rasa gatal
yang dialaminya.
d) Sosial dan Kemandirian
Anak dengan puritus biasanya tidak mengalami ganggual dalam bersosial dan

kemandiriannya.
8.
Imunisasi
Disini pruritus bisa terjadi karena anak melewatkan imunisasi campak karena apabila
anak mengalami campak salah satu gejala yang diradakan anak adalah gatal pada
kulit karena inilah yang disebut dengan pruritus.
9.
Pola kebiasaan sehari-hari
a) Pola pemenuhan Nutrisi
10

ASI/PASI/ makanan padat/Vitamin


lamanya pemberian, kapan mulai diberikan, cara pemberian, PASI, Jenis
Vitamin, adakah kesulitan pemberian. Salah satu hal yang bisa menyebabkan

bayi mengalami Pruritus adalah PASI yang alergi terhadap susu formula.
Pola makan dan Minum
Frekuensi, jenis makanan, makanan yg disenangi, alergi, makan, waktu
makan, Jumlah minum/hari, frekuensi minum, Penggunaan alat bantu makan
dan minum, Sikap ortu terhadap pemenuhan nutrisi anak. Dari hal di atas

yang dapat menyebabkan pruritus adalah alergi dan makanan.


b) Pola Tidur
- Anak yang mengalami pruritus biasanya mengalami gangguan pada tidurnya
-

karena rasa gatal pada kulit yang dialami oleh anak


Kebiasaan yang membuat anak nyaman saat tidur hal ini biasanya tidak

berubah.
c) Pola aktifitas/Latihan/OR/Bermain/Hoby
- Program olah raga
Biasanya hal ini tidak akan memperngaruhi pruritus pada anak.
- Jenis dan Frekuensi
Biasanya hal ini tidak akan memperngaruhi pruritus pada anak.
- Kondisi setelah olah raga
Pada anak pruritus bisanya akan meningkat gatalnya ketika selasai berolah
raga terutama ketika anak berkeringat stelah olah raga.

d) Pola Kebersihan diri


1) Mandi
Biasanya anak dengan pruritus disini akan mengurangi frekuensi mandinya.
2) Oral Hygiene
Frekuensi/hari, waktu, cara, menggunakan pasta gigi, dibantu/sendiri
biasanya tidak akan berpengruh apabila anak mengalami pruritus
3) Cuci rambut
Frekuensi x/minggu, sampo, sendiri/dibantu biasanya tidak berpengaruh
kecuali anak cuci rambut ketika mandi.
4) Berpakaian (sendiri/dibantu)
Biasanya tidak ada perubahan baik sebelum maupun sesudah mengalami
pruritus
e) Pola Eliminasi
- BAB
frekuensi, waktu, warna, bau, konsistensi, cara, keluhan,kebiasaan pada
-

waktu BAB itu tidak berpengaruh apabila anak mengalmi pruritus


BAK
11

Frekuensi, warna, kebiasaan ngompol, keluhan yang berhubungan dengan


BAK biasanya tidak berpengaruh apabila anak mengalami pruritus
f) Kebiasaan Lain
Anak dengan pruritus mungkin akan mengurangi frekuensi kebiasaanya karena
terganggun dengan aktivitas menggaruk, kebiasaan tersebut seperti Menggigit
Jari, Menggigit kuku, Menghisap Jari, Memainkan Genital, Mudah marah, dll
10.

Pemeriksaan fisik

1. Keadaan umum klien


a) Tingkat kesadaran
Secara umum pasien dengan pruritus dalam kondisi sadar (composmentis)
b) Berat badan
Biasanya klien dengan penyakit pruritus tidak mengalami gagguan pada
berat badannya mengalami peningkatan atau penurunan berat badan.
c) Tinggi badan
Biasanya klien dengan pruritus ini tidak menyebabkan seseorang
mengalami gangguan pertumbuhan pada tinggi badan
d) Teperatur
Biasanya klien dengan ketosis tidak mengalami perubahan peningkatan
pada suhu. (36 derjat C- 37 derjat C).
e) Nadi
Biasanya nadi klien tidak mengalami perubahan (60-100x/menit).
f) Tekanan darah
Biasanya tekanan darah klien tidak mengalami penigkatan atau penurunan
( 110-140mmHg).
g) Pernapasan
Pada klien dengan pruritus biasanya tidak mengalami perubahan frekuensi
nafas ( 16-24x/menit) (Kushariyadi,2011).
2. Kepala
a. Rambut
Biasanya tidak ada terjadi kerotokan atau gagguan lain pada pertumbuhan
rambuh.
b. Wajah
Wajah anak terlihat simetris, warnanya akan berubah atau tubuh bentol
merah yang karena pruritus.
c. Mata
Mata anak Simetris kiri dan kanan, tidak terdapat sclera, tidak konjungtiva
maupun palpabrae edema

d. Hidung
Biasanya keadaa hidung simetris kiri dan kanan, tidak ada pembenggakan
pada hidung, septum nasi biasanya normal, lubung hidung biasanya tidak
ada secret, serta tidak ada cupping hidung.
e. Bibir
Biasanya mukosa bibir terlihat dalam keadaan baik yaitu lembab
f. Gigi
12

Klien yang mengalami ketosis biasanya tidak mengalami gagguan pada


gigi dimana gigi terlihat putih tidak mengalmi kerusakan .
g. Lidah
Biasanya lidah klien tidak mengalami gangguan dimana warna lidah klien
merah muda tidak terdapat lesi dan simetris
h. Telinga
Biasanya simetris kanan dan kiri dan mungkin tidak terjadi penurunan
pendengaran.
3. Leher
Biasanya tidak ada pembesaran kelenjer tiroid, kelenjer getah bening serta
deviasi trakea, pergerakan leher tidak terganggu, tidak ada perlukaan pada
leher klien dan JVP normal 5-2 cm air (Kushariyadi,2011).
4. Thorak
a. Inspeksi : Biasanya rongga dada simetris kiri dan kanan, bentuknya
normal, frekunsi nafas normal sedikit meningkat (16-24kali/menit), irama
pernapasan biasanya kurang, tidak adanya perlukaan, ictuscordis tidak
terlihat dan tida ada terlihat pembenggakan.
b. Palpasi : Biasanya gerakan antara paru-paru kiri dan kanan sama, tidak
ada nyeri tekan dan udema.
c. Perkusi : Biasanya suara nafas terdengar normal yaitu sonor.
d. Auskultasi : Biasanya suara nafas terdengar normal.
5. Jantung
a. Inspeksi : biasanya ictus kordis tidak terlihat
b. Palpasi : biasanya ictus kordis teraba
c. Perkusi : biasanya batas jantung dalam batas normal, yaitu :
Kanan atas SIC II line para sternalis dextra
Kanan bawah SIC IV line para dextralis dextra
Kiri atas SIC II line para sternalis sinistra
Kiri bawah SIC IV medioklavikula sinistra.
d. Auskultasi: biasanya irama jantung terdengar normal.
6. Abdomen
a. Inspeksi : biasanya tidak terrjadi masalah abdomen klien simetris kiri
dan kanan,
b. Auskultasi : biasanya tidak ada gangguna bunyi bising usus normal 535x/menit
c. Palpasi : tidak ada pembesaran hepar atau kelenjar limfa
d. Perkusi : apabila diperkusi tidak terjadi perubahan bunyi tetap pada
bunyi normal yaitu timpani.
7. Ekstremitas
Biasanya klien dengan pruritus tidak memiliki gangguan pada ekstremitas
8. Genitourinaria
Tidak ada gangguan perkemihan pada klien dengan pruritus
9. System integumen
13

Terjadi kemerahan atau bentol dan jenis lain yang mungkin menjadi penyebab
gatal pada kulit.
10. Neurosensori
Status mental tereorientasi,
11.
Pemeriksaan tumbuh kembang
1) DDST
Biasanya anak dengan pruritus tidak mengalami masah dengan perkembangan
nya sehingga hasil dari uji DDST ini normal
2) Status nutrisi
biasanya pruritus tidak terjadi karena anak mengalami kekurangan nutrisi
sehingga tidak ada masalah dengan pemenuhan nutrisinya, anak juga tidak
12.

mengalami penurunan nafsu makan


Pemeriksaan penunjang
4. Hitung darah lengkap (CBC) mendeteksi apakah klien mengalami alergi yang
menyebabkan rasa gatal jika dimana disini akan mengalami peningkatan
jumlah eosinofil yang kadar normalnya 1-3% dari leukosit.
5. BUN dan kreatinin serum untuk mendeteksi apakah gatal yang dirasakan
kliena adalah gangguan ginjal yang meyebabakan meningkatnya kadar urea
yang membuat kulit menjadi gatal
6. Biopsi kulit yaitu melihat kulit dibawah mikroskop untuk mengetahui jika
terinfeksi oleh bakteri atau jamur yang membuat rasa gatal.

B. Diagnosa Keperawatan

1) Resiko infeksi b/d adanya lesi


2) Kerusakan integritas kulit b/d gangguan sensasi yang berupa rasa gatal
3) Nyeri akut b/d agen cidera seperti lesi dan erosi
4) Gangguan citra tubuh b/d cidera kecacatan kulit
C. Intervensi
N
o
1

Dx keperawatan

Noc

Nic

Kerusakan integritas kulit Integritas jaringan: kulit & Manajement pruritus


b/d gangguan sensasi yang membrane mukosa
berupa rasa gatal

1. Suhu

kulit

1. Tentukan penyebab dari


dalam

keadaan baik
2. Dapat
merasakan
sensasi pada kulit
3. Elastisitas kulit dalam
keadaan baik
4. Ketebalan kulit klien
merata
5. Perfusi jaringan kulit

pruritus
2. Lakukan
fisik

untuk

mengenali

distrupsi kulit
3. Berikan pakaian
pelindung

tangan

atau
atau

siku selama tidur untuk


membatasi gerakan yang
tidak

14

pemeriksaan

terkontrol

jika

baik
6. Pertubuhan

rambut

pada kulit

diperlukan
4. Berikan obat cream atau
lotion jika diperlukan
5. Berikan antipruritus jika
diindikasikan
6. Pemberian

cream

antihistamin
7. Anjurkan klien

untuk

menghindari

parfum

sabun mandi dan minyak


8. Anjurkan klien untuk
tetap
2

Nyeri akut b/d agen cidera Control nyeri


seperti lesi dan erosi

1. Klien mampu menilai

kukunya
Manajement nyeri
1.

lamanya nyeri
2. Klien mampu menilai

pengkajian

termasuk

lokasi,

karakteristik,

durasi,

frekuensi,

tidak terkontrol pada


2.

kualitas

faktor presipitasi
Observasi
nonverbal

sumber tersedia
5. Klien mampu menilai
gejala nyeri

Lakukan

nyeri secara komprehensif

penyebab nyeri
3. Laporkan gejala yang
tenaga professional
4. Penggunaan sumber-

memendekkan

3.

reaksi
dari

ketidaknyamanan
Gunakan
komunikasi

teknik

terapeutik

untuk
4.

dan

mengetahui

pengalaman nyeri pasien


Kaji
kultur
yang
mempengaruhi

respon

5.

nyeri
Evaluasi

6.

nyeri masa lampau


Evaluasi
bersama

pengalaman

pasien dan tim kesehatan


lain

tentang

ketidakefektifan

kontrol

nyeri masa lampau


15

7.

Bantu

pasien

dan

keluarga untuk mencari


dan
8.

menemukan

dukungan
Kontrol

lingkungan

yang dapat mempengaruhi


nyeri

seperti

suhu

ruangan, pencahayaan dan


9.

kebisingan
Kurangi

10.

presipitasi nyeri
Pilih
dan

faktor
lakukan

penanganan

nyeri

(farmakologi,
farmakologi
11.

non
dan

inter

personal)
Kaji tipe dan sumber
nyeri untuk menentukan

12.

intervensi
Ajarkan tentang teknik

13.

non farmakologi
Berikan
analgetik

14.

untuk mengurangi nyeri


Evaluasi
keefektifan

15.
16.

kontrol nyeri
Tingkatkan istirahat
Kolaborasikan dengan
dokter jika ada keluhan
dan tindakan nyeri tidak

17.

berhasil
Monitor

penerimaan

pasien tentang manajemen


3

Resiko infeksi b/d adanya Risk control

nyeri
Infection Control

lesi

1.

infeksi)

Klien bebas dari tanda

1.

dan gejala infeksi


16

(Kontrol

Bersihkan lingkungan setelah

2.

dipakai pasien lain

Mendeskripsikan
penularan

proses
penyakit,

factor

yang

mempengaruhi
penularan

serta

2.
Pertahankan teknik isolasi
3.
Batasi pengunjung bila perlu
4.
Instruksikan pada pengunjung

penatalaksanaannya,

untuk mencuci tangan saat

3.

berkunjung

Menunjukkan
kemampuan

dan

setelah

berkunjung meninggalkan
untuk

pasien

mencegah timbulnya

5.

infeksi

Gunakan sabun antimikrobia

4.

untuk cuci tangan

Jumlah

leukosit

dalam

batas normal

6.
Cuci tangan setiap sebelum

5.

dan

Menunjukkan
hidup sehat

perilaku

sesudah

tindakan

kperawtan
7.
Gunakan baju, sarung tangan
sebagai alat pelindung
8.
Pertahankan

lingkungan

aseptik

selama

pemasangan alat
9.
Ganti letak IV perifer dan line
central dan dressing sesuai
dengan petunjuk umum
10.
Gunakan

kateter

intermiten

untuk menurunkan infeksi


kandung kencing
11.
Tingktkan intake nutrisi
12.
Berikan terapi antibiotik bila
17

perlu
Infection Protection (proteksi
terhadap infeksi)
1.

Monitor

tanda

dan

gejala infeksi sistemik dan


lokal
2.
Monitor

hitung

3.

granulosit, WBC
Monitor
kerentanan

4.
5.

terhadap infeksi
Batasi pengunjung
Saring
pengunjung

6.

terhadap penyakit menular


Partahankan
teknik
aspesis pada pasien yang

beresiko
7.
Pertahankan
isolasi k/p
8.
Berikan
9.

terhadap

mukosa
kemerahan,

panas, drainase
Ispeksi kondisi luka /

insisi bedah
11. Dorong
12.
13.
14.

perawatan

kuliat pada area epidema


Inspeksi kulit dan
membran

10.

teknik

masukkan

nutrisi yang cukup


Dorong masukan cairan
Dorong istirahat
Instruksikan
pasien
untuk minum antibiotik

15.

sesuai resep
Ajarkan pasien

dan

keluarga tanda dan gejala


infeksi
16. Ajarkan
17.
18

cara

menghindari infeksi
Laporkan kecurigaan

infeksi
18.
Laporkan kultur positif
Peningakatan harga diri

Gangguan citra tubuh b/d Gambaran diri


cidera kecacatan kulit

1. Gambaran internal diri 1. Pantau

pandangan

klien

positif
terhadap kemampuan diri
2. Keseimbangan antara 2. Menetukan tempat klien
realitas diri dengan
ideal diri klien dalam
keadaan baik
3. Sikap terhadap tubuh
yang

mengalami

gangguan baik
4. Puas dengan keadaan
tubuh
5. Menyesuaikan bentuk
perubahan fisik
6. Menyesuaikan
perubahan diri akibat
penuaan

untuk mengontrol
3. Menentukan kepercayaan
diri klien dengan pendapat
sendiri
4. Bantu

klien

menumukan

untuk

penerimaan

diri
5. Hargai kekuatan personal
yang ditunjukkan klien
6. Gali
alasan
untuk
mengkritik

diri

atan

menyalahkan
7. Memantau

frekuensi

perkataan

negative

terhadap diri
8. Monitor level harga diri
setiap saat jika diperlukan
9. Anjurkan
klien
untuk
mengevaluasi
sendiri
10. Anjurkan

klien

sikapnya
untuk

menerima perubahan baru

19

BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
Pruritus adalah sensasi kulit yang iritatif dan ditandai oleh rasa gatal, serta
menimbulkan rangsangan untuk menggaruk. Pruritus dapat disebabkan oleh
berbagai

macam

gangguan.

Secara

umum,

penyebab

pruritus

dapat

diklasifikasikan menjadi lima golongan: Pruritus local, Gangguan sistemik,


Gangguan pada kulit, Pajanan terhadap factor tertentu, Hormonal. Adapun
penyebab lain oleh faktor eksogen dan endogen.
Penatalaksanaan pruritus sangat bergantung pada penyebab rasa gatal itu
sendiri. Sementara pemeriksaan untuk mencari penyebab pruritus dilakukan,
terdapat beberapa cara untuk mengatasi rasa gatal sehingga menimbulkan
perasaan lega pada penderita, yaitu: Pengobatan topical dan Pengobatan dengan
B.

medikasi oral.
Saran
Berdasarkan kesimpulan diatas, maka penyusun akan mengajukan bberapa saran
yang kiranya dapat di terima dan menjadi perhatian kita bersama guna
meningkatkan mutu pelayanan:
1) Perawat diharapkan memberikan penjelasan yang tepat mengenai penyakit
pruritus.
2) Perawat diharapkan terus belajar dari setiap respon klien agar mempunyai
pengalaman dalam mengidentifikasi asalah setiap individu

20

DAFTAR PUSTAKA

Long, Barbara, C, 1996. Keperawatan Medical Bedah, Volume 3. VAIA Pendidikan


Keperawatan Padjajaran, Bandung.
Price, Sylvia, Anderson dan Wilson, LM, 1991. Patofisiologi : Konsep Klinik Proses-proses
Penyakit, EGC, Jakarta.
Corwin, Elizabeth, J, 2000. Buku Saku Patofisiologi. EGC, Jakarta.
Wilkinson, Judith M. 2011. Buku Saku Diagnosis Keperawatan: diagnosis NANDA,
intervensi NIC, kriteria hasil NOC. Jakarta: EGC