You are on page 1of 4

Tema: Cinta diantara dua pria

Penokohan/karakter:
1. Amel: Pendiam, lugu, pintar dan baik hati
2. Doni: Romantis, cool, dan modis
3. Wahyu: Polos, ganteng, tulus, sopan dan cerdas
4. Rina: Cerewet, setia dan imut
5. Putri: Anak Amel, ceria, polos, baik,sopan dan cerdas
6. Susan: Baik, Ramah, Suka Anak Kecil

Konflik: Amel hamil atas hasil cinta terlarangnya dengan Doni namun Doni kabur begitu saja
tanpa kabar.
Kesimpulan: Wahyu menerima Amel APA adanya dan dipersunting untuk menjadi pendamping
hidupnya.
Dialog Drama
Semenjak sekolah dasar sampai tingkat atas, Amel dan Wahyu selalu bersama karena rumah
mereka berdekatan dan keluarga keduanya sudah mengenal satu Sama lain. Sehingga tidak salah
jika Amel dan Wahyu selalu berjalan bersama.
Rina: Mel, kenapa kamu tidak jadian saja Sama Wahyu? Kurang apa coba Wahyu? Ganteng,
keren, Pinter.
Amel: Bukannya aku tidak mau jadian Rin, tapi APA benar kalau cewek duluan yang ngungkapin
perasaannya?
Rina: iya juga sih. Wahyu terlihat polos begitu kalau tidak kamu dulu bagaimana kalian bisa
berpacaran.
Amel: Aku malu Rin.
Rina: Kamu juga lugu dan polos Mel (batin Rina)
Wahyu: Mel, kamu tidak makan siang? Ayo ke kantin bareng?
Amel: Aku … aku …
Rina: Kita belum makan Yu, kamu ajak Amel aku ada urusan.
Rina tiba-tiba pergi untuk memberi kesempatan Amel dan Wahyu makan siang bersama di kantin
sekolah. Namun di tengah jalan Doni anak orang kaya kakak kelas Amel memanggilnya.
Semenjak masuk sekolah, Amel tertarik atas penampilan dan gaya Doni yang keren dan cool.
Doni: Amel mau ke mana?

Wahyu banyak menasehati Amel untuk menjauhi Doni yang terkenal sebagai cowok playboy. Aku bisa menjaga diri. Amel hanya bisa pasrah dan bingung atas hasil perbuatannya dengan Doni. Amel: Kakak Kan sudah kelas 3. Doni: Mel. Amel: Iya aku tahu Yu. Amel: Kak. hati-hati Sama Doni. Setiap sepulang sekolah Wahyu tidak pernah bertemu Amel lagi. Amel: Puisi itu keindahan kata-kata yang disusun dengan bahasa yang indah dan bermakna. . Amel hanya tersipu dan segera naik di motor Doni. Ijin pulang saja ya biar aku antar atau aku panggilin Doni saja. aku siap untuk jadi Bapak dari anakmu ini. Doni tidak pernah masuk sekolah. keluarga Doni pindah ke luar negeri. Dia itu playboy. APA aku panggilin dokter? Amel: Aku hamil Yu. Mereka berdua diam-diam menjalin cinta di belakang Wahyu. Sedangkan Wahyu hanya bisa memandang dari jauh. kita belajar bersama. Wahyu: Aku takut kamu kenapa-kenapa Mel. Rina: Kayaknya kamu demam. Wahyu: Kamu tidak usah khawatir Mel. Sampai menjelang sore Amel belajar bersama dengan Doni. tolong ajarin aku ya? Please! Amel terdiam dengan memandang Wahyu yang sudah kelihatan rasa kecewanya. Doni: Aku tunggu di gerbang sekolah. sedangkan aku? Doni: kamu sudah terkenal Pinter mAel. Amel mau makan siang dulu. Amel hanyalah dimanfaatkan oleh Doni. Amel: Tidak usah khawatirkan aku Wahyu. Doni: Aku ada kesulitan untuk tugas bahasa Indonesia. Wahyu: Kamu tidak apa-apa Mel? Amel: Yu.Amel: Aku mau ke kantin kak. Doni sudah menunggu dengan motor gedenya di gerbang sekolah. kamu kenapa kok di kamar mandi terus? Amel: Tidak apa-apa kok Rin. Selang beberapa bulan. Hiks … hiks … hiks … Wahyu: APA? Kamu dihamilin siapa? Amel: Doni … Rina: Sudah dibilangin Wahyu. aku buatkan puisi untuk tugas Bahasa Indonesia hari ini? Amel: Kakak tidka bisa buat puisi? Doni: Tidak. Ini pembuktian dalam bercinta. APA kita tidak terlalu berlebihan di sini? Doni: Tidka Mel. Wahyu: Mel. Namun hati Amel sudah kepincut untuk lebih dekat dengan Doni. Semenjak kabar Amel hamil. jangan dekat-dekat Sama Doni. Amel merasa tubuhnya agak gendut dan sering pusing serta mual. Tanpa Amel sadari . Rani: Mel. Setiba di kantin. Wahyu dan Rina segera membawanya ke rumah sakit karena Amel sakitnya agak parah. Amel: Nanti sepulang sekolah saja ya kak. Tiba-tiba Amel pingsan. Sepulang sekolah. Doni: Ayo Mel. Wahyu: Kamu kenapa Mel? Muka kamu pucat sekali. Aku saja tidak faham. Amel dan Wahyu datang ke rumahnya kata masyarakat sekitar. Hal tersebut sudah berulang-ulang sampai beberapa kali. aku … aku … Wahyu: Kamu kenapa bilang saja. Amel: Aku hanya pusing saja Yu.

mamah kenapa nangis Amel: Mamah gapapa ko Sayang. Oiya Putri jangan bilang sama papah ya kalo kita ketemu sama om yang tadi (Amel ingin menyembunyikan hal ini dari Wahyu) Putri: Iya mah Amel dan Putri menghampiri Wahyu Putri: papahhhhhh  Wahyu: Iya sayang. mamah Cuma kelilipan ko sayang Putri: mamah pasti mikirin om yang tadi ya ? Amel: ngga ko Putri. Lalu beberapa tahun Doni kembali ke Indonesia . Wahyu: Aku tidak pedulikan itu. kamu kalo ketemu sama dia jangan mau di ajak kemana2 ya sayang. Amel: Lupakan aku ! Sudah cukup kamu buat hidupku menderita Don ! (Amel mencoba menghindar dari pertanyaan Doni) Putri: Mah itu siapa ? Kok mamah marah2 sama om itu Amel: itu dia bukan siapa2 kok nak (dalam hati rasanya ingin menangis namun Putri menguatkan Amel) Sesampainya Amel di rumah . kita makan bareng yuk sama mamah Dan sedangkan suasana dirumah Doni sangatlah sepi. Wahyu tiba di rumah sepulang dia kerja Amel: tuh papah pulang sayang. Wahyu: Tidak perlu takut. dia menangis . Aku dari dulu sudah sayang Sama kamu sampai kapan pun. karna menurut Doni .Amel: Kamu gila yu. aku selalu ada untukmu Mel.. ternyata kamu lelaki yang baik. Akhirnya dengan menanggung malu Wahyu dan Amel rela dikeluarkan dari sekolah dan menikah. ini bukan anakmu. Putri bakal nurutin apa kata mamah ko Terdengar suara klakson mobil. Aku tidak memandang kamu sebelah mata Mel. dan Doni pun sudah menikah juga. kamu apa kabar mel? Apa ini anak …. Susan: Kamu lagi mikirin apa sayang . Amle: Wahyu. amel pun langsung masuk ke kamar. Ayo kita ke depan yuk. Putri: Mah. lalu putri masuk ke kamar Amel. Dan semenjak bertemu dengan Amel. Suatu hari doni bertemu dengan Amel di toko Swalayan Amel : Doni !!!! (Amel terkejut sambil memeluk anaknya yang bernama Putri) Doni : Amel . (Terbata-bata) Amel: Mau apa kamu ? Doni: Mel. om itu jahat Putri: iya mah. Doni yang anak 1”nya dari orang tuanya merasa gagal tidak bisa memberikan cucu kepada ayahnya Doni. dengan wanita yang bernama Susan namun dalam pernikahannya Doni belum di karuniai seorang anak. Kamu mau menanggung malu atas perbuatanku. Doni selalu memikirkan Amel. aku mau minta maaf atas kesalahan aku yang dulu mel. dia bukan siapa2 . Susan bukanlah perempuan sejati yang bisa memberikan keturunan kepada Doni. dan doni berfikir kalau anak yang bersama Amel tadi siang adalah anak dari perbuatan masa lalunya dengan Amel. oiya ini papah bawain makanan kesukaan kamu . Doni selalu memarahi Susan istrinya .

Doni: Aku lagi mikirin kenapa sampe sekarang kamu belum bisa hamil juga !! Padahal kita udah cek ke dokter kandungan kalo kita itu ga mandul ! kamu tuh jadi istri gaberguna banget ya! (dengan nada tinggi) Susan: Ya Allah sayang  kamu tuh harusnya berdoa . dia pergi mencari alamat amel. Doni: (tok tok tok) sampai beberapa lama kemudian Rina keluar. dan Doni mencari alamat Amel kerumah Rina. dan dia sangat tahu dulu dia sangat dekat dengan Rina. Rina: kamu ? kamu Doni kan ? kamu ngapain Don ? Doni: Rin aku mohon banget sama kamu . aku mau . minta sama Allah bukannya malah nyalahin aku terus2an kaya gini Doni: alah deh udahlah kamu akuin aja emang kamu gabisa ngasih keturunan buat aku Susan: maafin aku  Doni pun pergi meninggalkan susan .