You are on page 1of 33

KETETAPAN KONGRES KELUARGA MAHASISWA

INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2013-2014
NOMOR 026 TAHUN 2014

TENTANG
PENGESAHAN TATA CARA
PEMILU RAYA KM-ITB 2014
Dengan senantiasa mengharap rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa
KONGRES KELUARGA MAHASISWA INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Menimbang :
1. Diperlukannya Pemilu Raya KM-ITB untuk melanjutkan regenerasi dan keberlangsungan
Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung
2. Diperlukannya suatu mekanisme yang mengatur keberjalanan Pemilu Raya KM-ITB 2014
Mengingat :
1. Konsepsi KM-ITB mengenai Tugas Kongres KM-ITB
2. Konsepsi KM-ITB mengenai Pemilu Raya KM-ITB
3. Anggaran Rumah Tangga KM-ITB Bab II Pasal 12 mengenai Kongres KM-ITB
4. Anggaran Rumah Tangga KM-ITB Bab II Pasal 22 mengenai Kongres KM-ITB
5. Anggaran Rumah Tangga KM-ITB Bab IV Pasal 42 mengenai Mekanisme Kongres KM-ITB
6. Anggaran Rumah Tangga KM-ITB Bab XIII Pasal 89 mengenai Pemilu Raya KM-ITB
7. Anggaran Rumah Tangga KM-ITB Bab XIII Pasal 90 mengenai Pemilu Raya KM-ITB
8. Ketetapan Kongres KM-ITB Nomor 025 Tahun 2014 Tentang Perubahan Aturan Pemilu Raya
KM-ITB 2014

MEMUTUSKAN
Menetapkan :
1. Mengesahkan Tata Cara Pemilu Raya KM-ITB 2014 sebagaimana terlampir
2. Ketetapan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan

Ditetapkan di Bandung
Pada tanggal 4 Februari 2014
Pukul 20.34 WIB
Ketua Kongres KM-ITB periode 2013-2014

Zaki Muhammad
15010122
PJS Senator Utusan Lembaga
Himpunan Mahasiswa Teknik Sipil
Institut Teknologi Bandung (HMS-ITB)

Dihadiri dan disahkan oleh :
1. Bimo Satrio Prasetyo

Senator HIMATIKA ITB

2. Muhammad Irfan Hilmy Yusuf

Senator HIMAMIKRO „ARCHAEA‟-ITB

3. Jatiganang Wirajaya

Senator HMRH ITB

4. Sapto Aji Pamungkas

Senator HMT-ITB

Tidak Sah
5. Ramadhan Kautsar

Senator HIMATG “TERRA” ITB

6. Farhan Hilmyawan Yustiarza

Senator HIMATEK-ITB

7. Andri Prayoga Hapsoro

Senator MTI ITB

8. Muhammad Rizqi Wicaksono

Senator HMM ITB

9. Fauzi Ramadhan

Senator MTM ITB

Tidak Sah
10. Syafira Fitri Auliya

Senator HMIF ITB

11. Zaki Muhammad

PJS Senator HMS-ITB

12. Muhammad Iqbal

Senator HMTL ITB

13. Eddy Sanjaya

Senator KMKL-ITB

14. Naufal Abdulbari

Senator HMTG “GEA” ITB

15. Raka Achmad Inggis

Senator KMSBM

16. Affina Musliha

Senator HMF „Ars Preparandi‟

BAGIAN I
PENDAFTARAN BAKAL CALON KETUA KABINET
KELUARGA MAHASISWA ITB
DAN BAKAL CALON MWA WAKIL MAHASISWA ITB 2014/2015

I.

Hak Dipilih dan Pencalonan
Hak dipilih dan pencalonan merupakan syarat-syarat yang harus dipenuhi mahasiswa ITB yang ingin
mendaftarkan diri sebagai Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau Bakal Calon MWA Wakil
Mahasiswa ITB.
1.1. Mahasiswa ITB yang berhak menjadi Bakal Calon Ketua Kabinet Keluarga Mahasiswa ITB
dan Bakal Calon Majelis Wali Amanat Wakil Mahasiswa ITB yang selanjutnya disebut Bakal
Calon MWA-WM ITB 2014/2015 harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:
a. Warga Negara Indonesia.
b. Telah dua tahun menjadi anggota KM-ITB terhitung pada saat mendaftar.
c. Bebas sanksi, baik akademis maupun organisasi dalam KM-ITB.
d. Sudah melepaskan semua jabatan struktural di organisasi dan/atau kepanitiaan di semua
tingkat dan tempat terhitung sebelum batas pengembalian berkas. Jabatan struktural dan
kepanitiaan yang dimaksud adalah jabatan yang terdapat dalam struktur kepengurusan
organisasi atau kepanitiaan.
e. Tidak menjadi anggota partai politik dan organisasi sayapnya terhitung saat mendaftar.
f. Untuk Bakal Calon Ketua Kabinet, harus mendapat dukungan anggota KM-ITB pada 42
(empat puluh dua) program studi (non-TPB), dengan ketentuan minimal terdapat 32 (tiga
puluh dua) Program Studi ITB yang masing-masing memberi dukungan minimal sejumlah
10% dari jumlah mahasiswa S1 Program Studi tersebut.
g. Untuk Bakal Calon Ketua Kabinet, harus mendapat dukungan mahasiswa TPB pada 12
(dua belas) fakultas/sekolah, dengan ketentuan minimal terdapat 9 (sembilan)
fakultas/sekolah yang masing-masing memberi dukungan minimal sejumlah 10% dari
jumlah mahasiswa TPB fakultas/sekolah tersebut.
h. Untuk Bakal Calon MWA-WM ITB, harus mendapat dukungan anggota KM-ITB pada 42
(empat puluh dua) program studi (non-TPB), dengan ketentuan minimal terdapat 32 (tiga
puluh dua) Program Studi ITB yang masing-masing memberi dukungan minimal sejumlah
5% dari jumlah mahasiswa S1 Program Studi tersebut.
i.

Untuk Bakal Calon MWA-WM ITB, harus mendapat dukungan TPB pada 12 (dua belas)

Masing-masing Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB didukung oleh minimal 20 (dua puluh) orang Tim Sukses sedangkan masing-masing Bakal Calon MWA-WM ITB didukung oleh minimal 10 (sepuluh) orang Tim Sukses.5. dengan persyaratan: a. k. d.3. dengan persyaratan: a. b. Bersedia menaati semua tatacara dan petunjuk pelaksanaan yang telah ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan disahkan oleh Kongres KM-ITB. c.fakultas/sekolah. . dengan ketentuan minimal terdapat 9 (sembilan) fakultas/sekolah yang masing-masing memberi dukungan minimal sejumlah 5% dari jumlah mahasiswa TPB fakultas/sekolah tersebut. Hanya terdaftar sebagai Tim Sukses dari satu orang Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau Bakal Calon MWA-WM ITB 2014/2015 serta tidak terdaftar sebagai promotor Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau Bakal Calon MWA-WM ITB 2014/2015. d. Jumlah minimal Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB dan Bakal Calon MWA-WM ITByang terdaftar pada pelaksanaan Pemilu Raya KM-ITB 2014 adalah masing-masing 2 (dua) calon. diatur dan ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 serta disahkan oleh Kongres KM-ITB.2. Warga Negara Indonesia. Bersedia melaksanakan syarat-syarat pengunduran diri yang ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan disetujui oleh Kongres KM-ITB apabila Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau Bakal Calon MWA-WM ITB ingin mengundurkan diri setelah ditetapkan menjadi Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB atau Kandidat MWA-WM ITB. Tata cara pelaksanaan pencalonan Ketua Kabinet dan MWA-WM ITB. Masing-masing Bakal Calon Ketua Kabinet didukung oleh minimal 5 (lima) orang Promotor sedangkan masing-masing Bakal Calon MWA-WM didukung oleh minimal 2 (dua) orang Promotor. j. 1. Bersedia menaati semua tata cara dan petunjuk pelaksanaan yang telah ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan disahkan oleh Kongres KM-ITB. Warga Negara Indonesia b. 1. 1. Hanya terdaftar sebagai promotor dari 1 orang Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau Bakal Calon MWA-WM ITB 2014/2015 serta tidak terdaftar sebagai tim sukses Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau Bakal Calon MWA-WM ITB 2014/2015.4. 1. Bersedia menaati semua tatacara dan petunjuk pelaksanaan yang telah ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan disahkan oleh Kongres KM-ITB. Anggota Biasa KM-ITB c. Telah satu tahun menjadi anggota KM-ITB terhitung saat mendaftar.

1. 2. Lembar dukungan dengan masa berlaku dan format yang telah ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. dengan format yang telah disediakan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014.00. Untuk KTP/SIM hilang. 2.f.1. Softcopy dan Hardcopy foto (ukuran 4x6 sebanyak 2 buah) Bakal Calon Ketua Kabinet KMITB atau MWA-WMITB 2014/2015 satu bulan terakhir. 2. Surat asli keterangan resmi dan terbaru sedang tidak aktif menjabat di organisasi dan/atau kepanitiaan terhitung batas terakhir pengembalian berkasdi semua tingkat dan tempat dalam suatu kepengurusan organisasi atau kepanitiaan yang diikuti oleh masing-masing Bakal Calon. serta sesuai ketentuan peraturan yang telah dicantumkan pada poin 1. Fotokopi KTM/KSM dan KTP/SIM Bakal Calon. 2. Surat Keterangan Berkelakuan Baik dari kepolisian. 2. 2.12. Surat pernyataan bebas parpol dan organisasi sayapnya yang ditandatangani oleh masingmasing Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau MWA-WM ITB 2014/2015 diatas materai Rp 6. maka dapat diganti dengan menyerahkan surat laporan kehilangan dari Satuan Pengamanan ITB. yang telah .5. dari program studi masingmasing bakal calon. tidak sedang terkena sanksi dari organisasi-organisasi yang diikuti di KM-ITB.h dan 1. Bukti Pemenuhan Persyaratan Bukti Pemenuhan Persyaratan adalah rincian berkas yang harus dikumpulkan pada masa pendaftaran Calon Ketua Kabinet KM-ITB dan MWA-WM ITB sebagai syarat verifikasi Bakal Calon menjadi Calon yang selanjutnya disebut Kandidat. terhitung pada saat mendaftar.2. 1.3. b.1.11.1. berdasarkan hasil pemerikasaan dokter dan sesuai dengan format yang diberikan. dapat diganti dengan surat keterangan hilang dari kepolisian. Surat asli dan terbaru terhitung pada saat mendaftar. 2. Surat keterangan resmi. 2. Surat asli dan terbaru terhitung pada saat mendaftar.000.8.1. Transkrip nilai terbaru yang telah disahkan oleh program studi masing-masing Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau MWA-WM ITB 2014/2015 terhitung tanggal 7 Februari 2014. berwarna.g. 2. Jika KTM/KSM hilang.9. dengan mengenakan jas almamater ITB. 2. 2.10. Surat Keterangan sehat dan bebas narkoba. Surat asli dan terbaru. Disc berisi foto KTM pendukung yang tertera pada lembar data pendukung.7. 2.4. dan Tim Sukses untuk menaati tatacara yang telah ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Surat keterangan resmi.ipada sub bagian Hak Dipilih dan Pencalonan. Surat pernyataan kesediaan Bakal Calon.6. Promotor. a. tidak sedang terkena sanksi akademis.II.1. sebanyak satu lembar. dan latar biru.

2. serta isu ITB multikampus. rencana proker. strategi merangkul massa himpunan dan unit. 2. strategi menjalankan fungsi MWA-WM ITB. Jika KTM/KSM hilang. untuk KTP/SIM hilang. isu ITB multikampus. b. b. Satu lembar fotokopi KTM/KSM dan KTP/SIM masing-masing promotor. Bukti pemenuhan persyaratan tim sukses: a.17. 2. III. Pengambilan Berkas 3.00.000. 2. maka dapat diganti dengan menyerahkan surat laporan kehilangan dari Satuan Pengamanan ITB. Jika KTM/KSM hilang. yang telah ditandatangani oleh masing-masing Bakal Calon Ketua Kabinet atau MWA-WM ITB 2014/2015 di atas materai Rp 6. dapat diganti dengan surat keterangan hilang dari Kepolisian. Lampiran data promotor dan tim sukses. Curriculum Vitae (CV) dengan format yang ditentukan panitia beserta Essay yang mengurai: visi-misi. dengan format yang ditentukan Panitia Pelaksana PemiluRaya KM-ITB 2014. Bakal Calon Ketua Kabinet atau MWA-WM ITB 2014/2015 melakukan pendaftaran secara . Curriculum Vitae (CV) dengan format yang ditentukan panitia beserta Essay yang mengurai: visi-misi. Surat pernyataan kesediaan melaksanakan syarat-syarat pengunduran diri apabila Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau Bakal Calon MWA-WM ITB ingin mengundurkan diri setelah ditetapkan menjadi Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB atau Kandidat MWA-WM ITB. a. serta pandangan peran KM-ITB terhadap isu-isu nasional. sesuai dengan format yang diberikan. pandangan terhadap KM-ITB saat ini serta usulansolusi dari masalah-masalahnya. pandangan terhadap MWA-WM ITB saat ini serta usulansolusi dari masalah-masalahnya. Lampiran data promotor dan tim sukses. sesuai dengan format yang diberikan. Satu lembar fotokopi KTM/KSM dan KTP/SIM masing-masing tim sukses. Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB 2014/2015 menyerahkan proposal pencalonan yang berisi: a.00.14. b. dengan format yang ditentukan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Bukti pemenuhan persyaratan promotor : a.15. 2. dapat diganti dengan surat keterangan hilang dari Kepolisian. Bakal Calon MWA-WM ITB2014/2015 menyerahkan proposal pencalonan yang berisi : a.000.13. maka dapat diganti dengan menyerahkan surat laporan kehilangan dari Satuan Pengamanan ITB.16.1.ditandatangani oleh masing-masing Bakal Calon Ketua Kabinet atau MWA-WM ITB 2014/2015 di atas materai Rp 6. b. untuk KTP/SIM hilang.

Panduan Pendaftaran. Format surat pernyataan kesediaan melaksanakan syarat-syarat pengunduran diri.2. i. c. Format Data Tim Sukses. bila sakit. maka dapat diganti dengan menunjukkan surat laporan kehilangan dari Satuan Pengamanan ITB. f.000. . c. Format pernyataan bebas partai politik dan organisasi sayap-nya. 3. Format Lembar Dukungan. untuk KTP/SIM hilang.3 Bakal Calon Ketua Kabinet atau MWA-WM ITB 2014/2015 membayar biaya administrasi sebesar Rp50. 2) surat pernyataan berisi kuasa dan alasan ketidakhadiran bermaterai Rp6. b. Rancangan Umum Kaderisasi KM-ITB. Format Data Promotor.00 (lima puluh ribu rupiah). g. b. e. b. d.00.4 Bakal Calon Ketua Kabinet atau MWA-WM ITB 2014/2015 mengisi lembar kendali pendaftaran. 3. 3. Tata cara Pemilu Raya KM-ITB 2014.000.6 Bakal Calon Ketua Kabinet atau MWA-WM ITB 2014/2015 akan mendapatkan berkas-berkas yang terdiri dari: a. Surat pernyataan kesediaan menaati tatacara yang telah ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. dapat diganti dengan surat keterangan hilang dari kepolisian. d. Jadwal rangkaian Pemilu Raya KM-ITB 2014. e.langsung tanpa diwakilkan di tempat yang ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. b. AD/ART Organisasi Kemahasiswaan KM-ITB. 3. Format surat keterangan sehat dan bebas narkoba. Jika KTM/KSM hilang. h. 3. a. Bakal Calon Ketua Kabinet atau MWA-WM ITB 2014/2015 yang sakit atau berhalangan dapat diwakilkan oleh satu orang anggota KM-ITB dengan membawa: 1) surat keterangan sakit bakal calon dari dokter. Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau Bakal Calon MWA-WM ITB maupun orang yang mewakili Bakal Calon wajib menunjukkan KTM/KSM dan KTP/SIMyang bersangkutan.5 Bakal Calon Ketua Kabinet atau MWA-WM ITB 2014/2015 akan mendapatkan berkas pendaftaran yang terdiri dari: a. Konsepsi Organisasi Kemahasiswaan KM-ITB. Format Curriculum Vitae (CV).

b.00. V.4 Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau MWA-WM ITB 2014/2015 yang tidak mengembalikan dan melengkapi persyaratan sampai batas waktu yang telah ditentukan dalam tata cara pengembalian berkas pendaftaran. dan satu orang dari Panitia Divisi Tatacara Pemilu Raya KM-ITB 2014. 3. a.5 Proses pengembalian berkas oleh Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau MWA-WM ITB 2014/2015 maupun orang yang mewakilinya disaksikan oleh perwakilan dari promotor masingmasing bakal calon dan perwakilan dari Panitia Divisi Tatacara Pemilu Raya KM-ITB 2014 serta disahkan melalui penandatanganan bukti pemenuhan persyaratan oleh Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau MWA-WM ITB 2014/2015. Pengembalian Berkas 4.1. Verifikasi 5. 4.. dapat diganti dengan surat keterangan hilang dari Kepolisian. a. Bakal Calon Ketua Kabinet atau MWA-WM ITB 2014/2015 yang sakit atau berhalangan. IV.f. masing-masing dapat diwakilkan oleh satu orang anggota KM-ITB dengan membawa: 4. Jika KTM/KSM hilang.1. PP RI No.2. 1) surat keterangan sakit bakal calon dari dokter.3 Berkas yang telah diisi beserta bukti pemenuhan persyaratan yang diminta diserahkan secara lengkap kepada Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 oleh Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB atau MWA-WM ITB 2014/2015 maupun orang yang mewakilinya di tempat yang akan ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 paling lambat pada waktu yang telah ditentukan oleh Panitia Divisi Tata cara Pemilu Raya KM-ITB 2014. untuk KTP/SIM hilang. 4. b. 4. maka dapat diganti dengan menyerahkan surat laporan kehilangan dari Satuan Pengamanan ITB. Bakal Calon Ketua Kabinet atau MWA-WM ITB 2014/2015 maupun orang yang mewakili bakal calon wajib menunjukkan KTM/ KSM dan KTP/SIM orang yang bersangkutan. Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB dan MWA-WM ITB 2014/2015 yang lolos verifikasi .7 Tanggal Pendaftaran ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. bila sakit. satu orang dari promotor. Bakal Calon Ketua Kabinet atau MWA-WM ITB 2014/2015 melakukan pengembalian berkas secara langsung tanpa diwakilkan di tempat yang ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014.000. dianggap mengundurkan diri dari pencalonan. 2) surat pernyataan berisi kuasa dan alasan ketidakhadiran bermaterai Rp 6. 65 Tahun 2013 (Statuta ITB).

2.30 WIB. Pembekalan ini bersifat wajib bagi seluruh Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB 2014/2015 beserta minimal 3 (tiga) orang promotornya untuk datang tepat waktu dan mengikuti acara hingga selesai menggunakan jas almamater ITB. Pembekalan ini bersifat wajib bagi seluruh Kandidat MWA-WM ITB 2014/2015 beserta minimal 1 (satu) orang promotornya untuk datang tepat waktu dan mengikuti acara hingga .2. 5. 7.4.1. dan tempat pelaksanaan verifikasi ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Verifikasi dilakukan dengan cara memeriksa kelengkapan dan kebenaran syarat administratif yang telah diminta oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. di tempat yang akan ditentukan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 selanjutnya. 5. dan tempat pelaksanaan pembekalan ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. yaitu selambat-lambatnya dua hari setelah verifikasi. Pembekalan untuk seluruh Kandidat Ketua Kabinet dan Kandidat MWA-WM ITB 2014/2015 diselenggarakan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 bersifat tertutup dan hanya dihadiri oleh perwakilan Kongres KM-ITB. VII.2.3. VI.5.3.4. Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB dan MWA-WM ITB 2014/2015 yang terbukti memalsukan bukti pemenuhan persyaratan dianggap mengundurkan diri dari Pemilu Raya KM-ITB 2014/2015 dengan ketentuan yang diatur di poin 8. perwakilan Panitia Pengawasan Pemilu Raya KMITB 2014. waktu. Pembekalan untuk seluruh Kandidat Ketua Kabinet dan Kandidat MWA-WM ITB 2014/2015 7. 5. 7.secara otomatis menjadi Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan Kandidat MWA-WM ITB 2014/2015. perwakilan dari Panitia Pengawasan Pemilu Raya KM-ITB 2014. Proses verifikasi Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB dan MWA-WM ITB 2014/2015 dilakukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan disaksikan oleh perwakilan Kongres KM-ITB. Tanggal. dan masing-masing Kandidat Ketua Kabinet dan Kandidat MWA-WM ITB 2014/2015 beserta promotornya. 7. waktu. 5. serta perwakilan dari masing-masing Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB dan MWA-WM ITB 2014/2015. yaitu pada hari terakhir pengembalian berkas mulai pukul 19. Pengumuman Kandidat Ketua Kabinet dan Kandidat MWA-WM ITB 2014/2015 Kandidat Ketua Kabinet dan Kandidat MWA-WM ITB 2014/2015 akan diumumkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 kepada anggota KM-ITB melalui media publikasi tertentu selambat-lambatnya 24 jam setelah verifikasi selesai. Tanggal.

5. menjelaskan alasan pengunduran dirinya. Memberikan surat permohonan maaf kepada setiap HMJ KM-ITB dan TPB. dan keadaan darurat.00. Bakal Calon Ketua Kabinet KM-ITB dan MWA-WM ITB 2014/2015 yang terbukti memalsukan bukti pemenuhan persyaratan harus melaksanakan syarat-syarat pengunduran diri : a.6. VIII.000. serta ditandatangani oleh calon yang bersangkutan secara tertulis tangan di kertas ukuran A2 sebanyak 35 lembar dan ditandatangani oleh calon yang bersangkutan selanjutnya disahkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dengan bukti cap sebelum dipasang di mading-mading ITB. Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB atau MWA-WM ITB 2014/2015 yang mengundurkan diri setelah lolos verifikasi harus melaksanakan syarat-syarat pengunduran diri: a. . b. maka keputusan akan diserahkan sepenuhnya kepada Kongres KM-ITB. Mendapatkan persetujuan Kongres KM-ITB. serta ditandatangani oleh calon yang bersangkutan secara tertulis tangan di kertas ukuran A2 sebanyak 35 lembar dan ditandatangani oleh calon yang bersangkutan selanjutnya disahkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dengan bukti cap sebelum dipasang di mading-mading ITB. c. Jika kondisi ini terjadi. yaitu 2 orang. b. IX. ujian. Hal-hal yang berkaitan dengan pembekalan yang telah menjadi ketetapan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 tidak dapat diganggu gugat.1. praktikum. 8. 8. 7.selesai menggunakan jas almamater ITB. menjelaskan alasan pengunduran dirinya. Memberikan surat permohonan maaf kepada setiap HMJ KM-ITB dan TPB.7. 7. Membuat pengumuman permohonan maaf.2. Masa yang diperbolehkan untuk pengunduran diri adalah sebelum berakhirnya tahap verifikasi. Ketentuan Penangguhan Masa penangguhan adalah masa ketika Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB atau MWA-WM ITB 2014/2015 yang terdaftar atau lolos verifikasi kurang dari jumlah minimal.3. Membuat pengumuman permohonan maaf. wajib membuktikannya dengan surat keterangan dari pihak yang berwenang dan menyerahkannya kepada Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 selambat-lambatnya 24 jam setelah acara pembekalan tersebut selesai dilaksanakan serta wajib diwakili oleh promotornya yang dibuktikan dengan surat kuasa dan alasan ketidakhadiran bermaterai Rp 6. Kandidat Ketua Kabinet danMWA-WM ITB 2014/2015 yang berhalangan hadir dalam acara pembekalan karena sakit. Ketentuan Pengunduran Diri 8. 7. Proses penentuan nomor urut masing-masing Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan Kandidat MWA-WM ITB 2014/2015 dilaksanakan pada saat pembekalan.

yaitu kampanye langsung yang diselenggarakan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan kampanye langsung atas inisiatif Kandidat Pemira KM-ITB. 2.1 Kampanye 1. dan Anggota Biasa KM-ITB.BAGIAN II KAMPANYE PEMILU RAYA KM-ITB 2014 I. Kampanye langsung adalah sosialisasi dua arah antara kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB dengan Anggota Biasa KM-ITB. dan tim sukses wajib mengenakan jas almamater ITB. yaitu kampanye langsung dan kampanye tidak langsung. Kampanye tidak langsung adalah sosialisasi satu arah antara kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB dengan Anggota Biasa KM-ITB. Agama. 4. Peserta rangkaian kegiatan kampanye adalah kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB. II. Dalam seluruh rangkaian kegiatan kampanye. 10-12 dan Kampus ITB Jatinangor di Jalan Winaya Mukti No. Seluruh rangkaian kegiatan kampanye yang berada dalam wilayah pengawasan langsung Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 hanya boleh dilaksanakan pada masa kampanye yang telah ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Ketentuan Umum 2. 3. . Definisi Kampanye secara umum adalah sebuah tindakan yang bertujuan untuk mendapatkan dukungan massa. Ras dan Antar Golongan (SARA) terhadap pihak lain. promotor. Kampanye dalam Pemilu Raya KM-ITB dilaksanakan dengan 2 metode. Kegiatan pencarian dukungan tersebut dapat dilakukan secara individu ataupun kelompok dengan berbagai metode. kandidat MWAWM ITB. tim sukses. Area kampanye yang berada di bawah pengawasan langsung Panitia Pelaksana Pemilu Raya KMITB 2014 adalah kampus ITB di Jalan Ganeca No. kandidat Ketua Kabinet KM-ITB. 5. 1. promotor. Isi kampanye tidak diperkenankan mencela dengan mengandung unsur Suku. Kampanye dalam pemilu raya dimaksudkan sebagai sarana pencerdasan peserta Pemilu Raya KM-ITB dan pendekatan diri kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB kepada Anggota Biasa KM-ITB. Kampanye langsung terbagi menjadi dua macam.

000. dan/atau tim sukses yang berhalangan hadir ataupun tidak bisa mengikuti acara kampanye yang difasilitasi oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 hingga selesai. Pasal 21 yang berbunyi : Keuangan KM-ITB diperoleh dari: a. Setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB. Sumbangan-sumbangan yang tidak mengikat c. dan/atau kandidat MWA-WM ITB. BAB X Keuangan. Jika pada masa kampanye dan setelah masa kampanye jumlah kandidat Ketua Kabinet KM-ITB atau kandidat MWA-WM ITB berkurang sehingga tidak mencapai jumlah sekurang-kurangnya kandidat yaitu dua.2 Dana Kampanye 1. c. a. Tanggal. Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan kandidat MWA-WM ITB yang berhalangan hadir dalam acara kampanye tersebut tidak boleh diwakilkan oleh siapapun. b. promotor. dan/atau praktikum. Dana kampanye tiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan kandidat MWA-WM ITB diatur besarnya oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. kandidat MWA-WM ITB. Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB.(lima juta rupiah). 2. baik karena sakit. 5. dan/atau keadaan darurat wajib memberikan laporan sebelum kampanye dan membuktikannya dengan surat keterangan dari pihak yang berwenang dan menyerahkannya kepada Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 paling lambat 1 hari kerja setelah acara tersebut selesai dilaksanakan. dengan batas maksimal sebesar Rp.6. 8.. Usaha-usaha lain yang halal dan sah serta tidak bertentangan dengan asas dan tujuan KM. dan tim sukses wajib mengikuti seluruh rangkaian kegiatan kampanye yang difasilitasi oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan mematuhi aturan yang ditetapkan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan kandidat MWA-WM ITB yang berhalangan hadir dalam acara kampanye tersebut wajib mengirimkan surat permohonan maaf kepada massa HMJ. waktu.000. keputusan selanjutnya akan diserahkan kepada Kongres KM-ITB.ITB . 2. dan tempat pelaksanaan seluruh rangkaian kegiatan kampanye ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. dan/atau ujian. Sumber dana kampanye harus sesuai dengan Anggaran Dasar KM-ITB. Iuran Anggota b. dan/atau promotor. 9. 7. massa UKM dan/atau massa fakultas/sekolah(TPB) yang hadir pada kampanye tersebut dengan diketahui Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014.

Jenis dan Rangkaian Kampanye 3. .1 Uji panelis Uji panelis adalah suatu kegiatan yang berupa forum terstruktur bagi kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB serta Anggota Biasa KM-ITB yang dilaksanakan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dengan bertujuan untuk: - menguji wawasan kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB. visi misi beserta rencana program kerja yang ditawarkan serta disampaikan dalam suatu forum langsung dan dapat ditanggapi oleh peserta forum dalam rangka memengaruhi peserta forum agar tujuan politik kandidat tercapai. 4. 2. 1 Jenis Kampanye 1) Uji panelis 2) Hearing Terpusat 3) Kampanye Tematik 4) Hearing Zona 5) Hearing TPB 6) Hearing by request 7) Pawai 8) Kampanye Mandiri 9) Kampanye Media IV. Bukti-bukti transaksi yang menunjukkan jumlah aliran dana (pemasukan dan pengeluaran) kampanye wajib diarsipkan dan diperlihatkan pada Divisi Kampanye Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 paling lambat sebelum pengesahan media kampanye yang menggunakan dana tersebut untuk diaudit. III.3 Masa Tenang Masa Tenang adalah masa jeda untuk menciptakan suasana yang mendukung pelaksanaan pemilu KM-ITB. Tata Cara Hearing : Kegiatan kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB menyampaikan pemikiran yang berkaitan dengan kapasitas dirinya. Hasil audit akan dipublikasikan ke seluruh Anggota Biasa KM-ITB oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 sebelum masa pemungutan suara. 4.3.Selama masa tenang tidak diperbolehkan melakukan kampanye dalam bentuk apapun.

Uji panelis ini akan dibagi ke dalam dua sesi. perwakilan pihak Lembaga Kemahasiswaan ITB.- melihat kerjasama langsung kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB dengan promotor dan tim suksesnya. Sesi Uji Panelis. Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB. Setiap kandidat MWA-WM ITB dan sekurang-kurangnya 1 orang promotornya wajib hadir 15 menit sebelum Uji panelis kandidat MWA-Wakil Mahasiswa ITB berlangsung untuk mengikuti pengarahan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Sesi Diskusi Massa adalah sesi tanya jawab yang menanggapi pertanyaaan dan jawaban dalam Sesi Uji Panelis dari massa kepada kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWAWM ITB. e. perwakilan pihak Lembaga Kemahasiswaan ITB. dan/atau MWA-WM ITB 2013-2014. perwakilan kongres KM-ITB. Setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan sekurang-kurangnya 3 orang promotornya wajib hadir 15 menit sebelum Uji panelis kandidat Ketua Kabinet KM-ITB berlangsung untuk mengikuti pengarahan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. perwakilan pihak masyarakat sekitar. Promotor. perwakilan pihak masyarakat sekitar. . Uji Panelis ini dihadiri oleh Anggota Biasa KM-ITB dan pihak terkait. adalah sesi tanya jawab kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB yang akan dihadiri oleh promotor dan tim sukses dengan para panelis. perwakilan kongres KM-ITB. tim sukses. f. dan Anggota Biasa KM-ITB memiliki hak untuk bertanya dan menanggapi pertanyaan di dalam forum hanya pada waktu yang telah ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KMITB 2014. b. Para kandidat MWA-WM ITB wajib didampingi oleh sekurang-kurangnya 1 orang promotor dan mendatangkan sekurang-kurangnya 6 orang tim sukses. perwakilan pihak alumni. Para panelis yang akan dihadirkan untuk uji panelis kandidat MWA-WM ITB adalah perwakilan pihak rektorat. Para kandidat Ketua Kabinet KM-ITB wajib didampingi oleh sekurang-kurangnya 3 orang promotor dan mendatangkan sekurang-kurangnya 11 orang tim sukses. perwakilan Senat Akademik. dan/atau Ketua Kabinet KM-ITB 2013-2014. Adapun tata cara Uji panelis ini adalah: a. b. - serta menguji langsung sikap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan kandidat MWA-WM ITB dihadapan para panelis dan Anggota Biasa KM-ITB. Para panelis yang akan dihadirkan untuk uji panelis kandidat Ketua Kabinet KM-ITB adalah perwakilan pihak rektorat. c. yaitu: a. d. perwakilan pihak alumni. Panelis.

4. . f. Setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan sekurang-kurangnya 3 orang promotornya wajib hadir 15 menit sebelum hearing terpusat berlangsung untuk mengikuti pengarahan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014.g. d.2 b atau 4. Jika dalam waktu toleransi maksimal ½ jam syarat 4.f tidak terpenuhi. Setiap perwakilan Himpunan Mahasiswa Jurusan harus hadir 15 menit sebelum Uji panelis kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan kandidat MWA-WM ITB berlangsung untuk mengikuti pengarahan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. h.e dan/atau 4. Jika dalam waktu toleransi maksimal ½ jam syarat 4. i. 2 Hearing Terpusat a. b. akan diberikan waktu toleransi maksimal ½ jam untuk memenuhi persyaratan tersebut. maka Uji panelis kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB tetap akan dilaksanakan.2 b atau 4. Jika setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB atau kandidat MWA-WM ITB belum dapat memenuhi syarat 4.1. h. Para kandidat MWA-WM ITB wajib didampingi oleh sekurang-kurangnya 1 orang promotor dan mendatangkan sekurang-kurangnya 6 orang tim sukses.2 c atau 4. Setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB atau kandidat MWA-WM ITB yang diberikan toleransi maksimal ½ jam untuk memenuhi syarat 4. g.2 c terpenuhi. Hearing terpusat akan dilaksanakan sesuai waktu yang direncanakan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 jika syarat 4. tetapi Himpunan Mahasiswa Jurusan yang melakukan pelanggaran akan mendapat pemberitahuan khusus dari divisi kampanye Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014.2 c akan diberikan sanksi karena dapat disebut pelanggaran. c. Setiap kandidat MWA-WM ITB dan sekurang-kurangnya 1 orang promotornya wajib hadir 15 menit sebelum hearing terpusat berlangsung untuk mengikuti pengarahan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. e. Para kandidat Ketua Kabinet KM-ITB wajib didampingi oleh sekurang-kurangnya 3 orang promotor dan mendatangkan sekurang-kurangnya 11 orang tim sukses.2 b saat hearing terpusat akan di mulai. maka Ujipanelis kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB tetap akan dilaksanakan.g tidak terpenuhi. tetapi kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB yang melakukan pelanggaran tersebut akan mendapat sanksi dari komisi disiplin Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014.1. Hearing Terpusat adalah hearing dengan peserta Anggota Biasa KM-ITB.1.

. Jika dalam waktu toleransi maksimal ½ jam syarat 4. maka Kampanye Tematik tetap akan dilaksanakan. Para kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan sekurang-kurangnya 3 orang promotor wajib datang 15 menit sebelum acara dimulai untuk mengikuti pengarahan yang diadakan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014.3 a telah terpenuhi dan massa setiap himpunan yang telah ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 telah hadir. Para kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB wajib datang 15 menit sebelum acara dimulai untuk mengikuti arahan dari Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 b. Masing-masing kandidat MWA-WM ITB wajib didampingi oleh sekurang-kurangnya 1 orang promotor dan mendatangkan sekurang-kurangnya 6 orang tim sukses. a. Jika dalam waktu toleransi maksimal 15 menit syarat 4.i. b.4 Hearing Zona Hearing Zona adalah hearing yang dilaksanakan dalam zona wilayah yang telah ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan wajib dihadiri oleh massa himpunan yang akan ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 serta dapat dihadiri oleh seluruh Anggota Biasa KM-ITB. 4. c. namun kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB akan mendapatkan sanksi dari komisi disiplin Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Masing-masing kandidat Ketua Kabinet KM-ITB wajib didampingi oleh sekurang-kurangnya 3 orang promotor dan mendatangkan sekurang-kurangnya 11 orang tim sukses. 4. c. a.2 c tidak terpenuhi maka hearing tetap akan dilaksanakan.3 a tidak terpenuhi. d. Para kandidat MWA-WM ITB dan sekurang-kurangnya 1 orang promotor wajib datang 15 menit sebelum acara dimulai untuk mengikuti pengarahan yang diadakan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Kegiatan akan dilaksanakan sesuai dengan waktu yang telah direncanakan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 jika syarat 4. Kampanye Tematik akan dilaksanakan 1/2 jam sebelum Hearing Zona dimulai dan wajib dihadiri oleh massa himpunan yang akan ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 serta dapat dihadiri oleh seluruh Anggota Biasa KM-ITB. tetapi kandidat Ketua Kabinet KM-ITB atau kandidat MWA-WM ITB yang melakukan pelanggaran tersebut akan mendapat sanksi dari komisi disiplin Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014.2 b atau 4.3 Kampanye Tematik Kampanye Tematik adalah kampanye yang memiliki tema yang telah ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014.

maka kuorum = 45 orang j. Para kandidat Ketua Kabinet KM-ITB wajib didampingi oleh sekurang-kurangnya 3 orang promotor dan mendatangkan sekurang-kurangnya 11 orang tim sukses. Jika setelah 1 jam Kuorum total ini tidak dipenuhi. Para kandidat MWA-WM ITB wajib didampingi oleh sekurang-kurangnya 1 orang promotor dan mendatangkan sekurang-kurangnya 6 orang tim sukses.5 Hearing TPB Hearing TPB adalah hearing yang ditujukan untuk mahasiswa TPB. . kuorum = 5 orang 2) Jika jumlah anggota dari HMJ: 51-100 orang. d. 4. kuorum = 35 orang 6) Jika jumlah anggota dari HMJ lebih dari 400 orang. Untuk TPB. g. e. c.5 c dan massa setiap fakultas/sekolah TPB telah hadir. Hearing akan dilaksanakan sesuai dengan waktu yang direncanakan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan jika syarat 4. akan diadakan 1 kali hearing b. Hearing akan dilaksanakan sesuai dengan waktu yang direncanakan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 jika syarat 4. Kuorum pada setiap HMJ akan ditentukan dengan jumlah sebagai berikut: 1) Jika jumlah anggota dari HMJ: 1-50 orang. f. kuorum = 15 orang 4) Jika jumlah anggota dari HMJ: 201-300 orang. maka Hearing zona akan dibubarkan. maka akan dihitung kuorum total pada zona tersebut dengan jumlah total adalah 20 orang dikali jumlah HMJ yang diundang dalam zona tersebut.e. kuorum = 25 orang 5) Jika jumlah anggota dari HMJ: 301-400 orang. maka akan diberikan waktu toleransi maksimal ½ jam untuk memenuhi syarat tersebut.00 WIB. Jika dalam waktu ½ jam kuorum pada setiap HMJ tidak terpenuhi. Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 membagi area kampus ITB menjadi zona-zona wilayah yang akan ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 i. Setiap hearing zona wilayah harus diselesaikan tepat sebelum jam 23.4 b saat hearing akan di mulai. Jika para kandidat Ketua Kabinet KM-ITB atau kandidat MWA-WM ITB belum dapat memenuhi syarat 4.4 b terpenuhi dan massa setiap himpunan yang telah ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 telah hadir. h. a. Para kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan sekurang-kurangnya 3 orang promotor wajib datang 15 menit sebelum acara dimulai untuk mengikuti pengarahan yang diadakan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. k. kuorum = 10 orang 3) Jika jumlah anggota dari HMJ: 101-200 orang.4 a atau 4.4 a atau 4. Seluruh Anggota Biasa KM-ITB dapat ikut serta menjadi peserta Hearing zona wilayah.5 b dan/atau 4.

dan/atau fakultas /sekolah (bagi mahasiswa TPB). i. Kuorum akan ditentukan dengan 10% dari jumlah anggota HMJ. kuorum = 25 orang 3) Jika jumlah anggota dari Fakultas/Sekolah: 301-400 orang. sehingga tidak mengganggu kegiatan kampanye wajib lainnya. Jika setelah 1 jam Kuorum total ini tidak dipenuhi. Permintaan hearing ditujukan kepada Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 (divisi kampanye) dan dilakukan selambat-lambatnya 3 hari sebelum (H-3) hearing by request. dan/atau fakultas/sekolah (bagi mahasiswa TPB) yang melakukan hearing by request f. dan/atau fakultas/sekolah (bagi mahasiswa TPB) yang meminta diadakannya hearing harus menyediakan jumlah anggota. tempat. g. Para kandidat MWA-WM ITB dan sekurang-kurangnya 1 orang promotor wajib datang 15 menit sebelum acara dimulai untuk mengikuti pengarahan yang diadakan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Jumlah kuorum total TPB adalah 180 orang. UKM. kuorum = 35 orang 4) Jika jumlah anggota dari Fakultas/Sekolah lebih dari 400 orang. UKM.f. c. d. Hearing hanya akan dilakukan bila kuorum yang ditentukan terpenuhi. Jika dalam ½ jam Kuorum pada setiap Fakultas/Sekolah TPB tidak terpenuhi maka akan dihitung kuorum total dengan asumsi 15 orang dari setiap Fakultas TPB. Hearing TPB harus diselesaikan tepat sebelum jam 23. kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB akan dihubungi oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan kandidat Ketua Kabinet . waktu. UKM. dan logistik hearing pada hari yang telah ditentukan. Hearing by request hanya akan dilaksanakan pada rentang waktu yang telah ditetapkan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan mengacu pada jadwal kampanye keseluruhan dan keputusan dari kandidat Ketua Kabinet KM-ITB atau kandidat MWA-WM ITB. Hal ini berkaitan dengan tujuan dari kampanye yaitu sebagai sarana promosi kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB kepada Anggota Biasa KM-ITB. maka Hearing TPB akandibubarkan.00 WIB 4. Hearing by request hanya dilakukan bila ada permintaan dari HMJ. a. Kuorum pada setiap fakultas/sekolah akan ditentukan dengan kondisi sebagai berikut: 1) Jika jumlah anggota dari Fakultas/Sekolah: 101-200 orang. maka kuorum = 45 orang h. HMJ. Untuk Hearing by request. b. UKM. dan/atau fakultas/sekolah (bagi mahasiswa TPB).6 Hearing by request Hearing by request adalah hearing yang diselenggarakan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 atas permintaan HMJ. kuorum = 15 orang 2) Jika jumlah anggota dari Fakultas/Sekolah: 201-300 orang. e.

Para kandidat Ketua Kabinet KM-ITB wajib didampingi oleh sekurang-kurangnya 3 orang promotor dan mendatangkan sekurang-kurangnya 11 orang tim sukses. Jika kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB tidak dapat hadir.7 a. dan 1 orang promotor bagi kandidat MWA-WM ITB. UKM. HMJ. b. i.KM-ITB tersebut wajib mengonfirmasi kepastian kehadiran di acara hearing by request pada 2 hari sebelumnya (H-2). Setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan sekurang-kurangnya 3 orang promotornya wajib hadir 15 menit sebelum Pawai berlangsung untuk mengikuti pengarahan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. dan/atau fakultas (bagi mahasiswa TPB) yang meminta untuk diadakannya hearing by request wajib mengonfirmasi kesiapan lembaga tersebut dalam menyediakan waktu. Para kandidat MWA-WM ITB wajib didampingi oleh sekurang-kurangnya 1 orang promotor dan mendatangkan sekurang-kurangnya 6 orang tim sukses c. maka hearing tersebut wajib dihadiri oleh kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB dan sekurangkurangnya 3 orang promotor bagi kandidat Ketua Kabinet KM-ITB. k. Setiap kandidat MWA-WM ITB dan sekurang-kurangnya 1 orang promotor wajib datang 15 menit sebelum acara dimulai untuk mengikuti pengarahan yang diadakan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 e. dan logistik hearing pada H-1 hearing by request.dan 4. Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 akan menyediakan tim untuk mengawasi isi dan jalannya hearing. Pawai akan dilaksanakan sesuai waktu yang direncanakan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KMITB 2014 dan jika setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB dan telah memenuhi syarat 4.Pawai dilaksanakan satu kali.7 b. j. Jika terjadi kesepakatan untuk diadakannya hearing by request. maka wajib membuat surat pernyataan tertulis berisi alasan ketidakhadiran hearing by request yang ditujukan kepada Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 pada H-2 hearing by request. . Tata cara pawai adalah: a. 4.7 Pawai Pawai adalah kegiatan mengunjungi sekretariat HMJ oleh kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM yang terjadwal dan diatur oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. h. tempat. d. Pengarahan hearing by request merupakan kewajiban dan tanggung jawab dari lembaga yang mengajukannya. g.

maka Pawai dibubarkan dan mendapat sanksi dari komisi disiplin Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. e. yaitu 31 orang.f. Diselenggarakan oleh kandidat Ketua Kabinet KM-ITB.8 Kampanye Mandiri Kampanye Mandiri adalah segala kegiatan yang dikelola dan dilakukan kandidat Ketua Kabinet KMITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB. Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB harus membuat berita acara jika telah selesai melaksanakan kampanye mandiri. b. f. akan diberikan waktu toleransi maksimal ½ jam untuk memenuhi syarat. Berita acara dengan format yang telah ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 harus diserahkan ke Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 maksimal 24 jam setelah kampanye mandiri tersebut berakhir. harus melapor ke Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 selambatlambatnya dua belas jam (J-12) sebelum kampanye mandiri dilaksanakan. g. b. Jika setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB belum dapat memenuhi syarat 4.7 a dan 4. c. kandidat MWA-WM ITB.7 a 4. g. Jika berita acara tersebut tidak lengkap atau tidak relevan. h. Waktu pelaksanaan kampanye mandiri disesuaikan dengan jadwal keseluruhan kegiatan kampanye dan telah disahkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. promotor. Memiliki waktu dan tempat khusus yang untuk menyelenggarakan kampanye mandiri. dan/atau tim suksesnya dalam rangka memperoleh dukungan dengan memenuhi syarat-syarat sebagai berikut : a.7 btersebut akan diberikan sanksi karena dapat disebut pelanggaran. Jika kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB ingin melakukan kampanye mandiri. dan/atau tim suksesnya. promotor. Setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB wajib melaksanakan kampanye mandiri sekurang-kurangnya sebanyak 1 kali. Jika dalam waktu toleransi maksimal ½ jam para kandidat Ketua Kabinet KM-ITB tidak dapat memenuhi syarat 4. Kampanye mandiri harus dilakukan di dalam area pengawasan langsung Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB. 4.7 b saat Pawai kandidat Ketua Kabinet KM-ITB akan di mulai.7 b. maka berita acara tersebut akan dikembalikan kepada kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB akan . Setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB yang diberikan toleransi maksimal ½ jam untuk memenuhi syarat 4. d. Tata cara kampanye mandiri adalah: a.7 a dan 4.7 a dan 4. c. Memenuhi kuorum mulai.

majalah. Berita acara yang telah dikembalikan tersebut harus dilengkapi dan diserahkan kembali kepada Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 maksimal 24 jam setelah berita acara tersebut dikembalikan. c. promotor dan/atau tim suksesnya dalam rangka memperoleh dukungan dengan menggunakan media. - cetak sarana media massa yg dicetak dan diterbitkan secara berkala spt surat kabar. - elektronik sarana media massa yg mempergunakan alat-alat elektronik modern. 1) Media kampanye cetak dinyatakan sah jika terdapat stempel / cap Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. majalah. film. alat penghubung yg berupa film. 2) Untuk media kampanye yang tidak ditempel seperti baligho.9 Kampanye Media Kampanye media adalah segala bentuk kampanye yang diorganisasi dan dilakukan oleh kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB.mendapatkan sanksi. - pendidikan Dik alat dan bahan yg digunakan dl proses pengajaran atau pembelajaran. televisi. 3) Untuk media kampanye yang tidak ditempel seperti baligho. properti. seperti radio. Tata cara pelaksanaan Kampanye media adalah: a. 4. b. dan lain-lain harus mengikuti aturan yang berlaku di ITB dan perizinan tidak diurus oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. properti. instalasi. dan lain-lain. radio. misal surat kabar. televisi. - periklananKom sarana komunikasi massa yg menyediakan beberapa bentuk periklanan. Setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB yang melakukan kampanye media wajib melaporkan bentuk dari media pemasangannya ke Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan melampirkan 1 sampelnya. dan spanduk. film. layar). televisi. kandidat kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau . Definisi Media : me·dia /média/ n 2 alat (sarana) komunikasi spt koran. Pelaporan dan pengecapan stempel pada kampanye media dapat dilakukan pada waktu yang telah ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. media maya. instalasi. - film sarana media massa yg disiarkan dng menggunakan peralatan film (film. patung. patung. proyektor. Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB wajib melaksanakan sekurang-kurangnya 5 kali kampanye media. dan radio. poster.

. Ras dan Antar Golongan (SARA) terhadap pihak lain. Peserta rangkaian kegiatan kampanye berhak menegur dan melapor kepada komisi disiplin apabila penyebaran media kampanye tidak sesuai dengan peraturan Pemilu Raya KM-ITB 2014. 5) Jika ingin mengisi siaran di radio. e. Untuk kampanye melalui media internet dibebaskan dari ketentuan untuk melapor. h. Tindakan selanjutnya yang terkait dengan hal ini akan disesuaikan dengan kode etik dan hasil konsultasi dengan Kongres KM-ITB. Setiap kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB beserta promotor dan tim suksesnya tidak diperkenankan merusak media/sarana kampanye para kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB lain. d. f. Penyebaran media kampanye di luar area pengawasan langsung Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB berada di luar pengawasan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan harus mematuhi norma-norma yang berlaku di lingkungan tersebut. Pelaksanaan kampanye media harus mengikuti peraturan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. g. akan tetapi tetap tidak diperkenankan mencela dengan mengandung unsur Suku. kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan/atau kandidat MWA-WM ITB melaporkan rencananya berupa waktu dan tempat dan melaporkan berupa berita acara setelah siaran selesai. Agama. 4) Kampanye melalui media radio ITB sah jika contoh rekaman isi/jargon iklan tersebut telah diperdengarkan kepada Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan disetujui oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014.kandidat MWA-WM ITB hanya perlu mengirimkan desain dalam bentuk softcopy ke Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan didaftarkan dalam form kampanye media kemudian diberi stempelpada medianya dan disahkan.

Setiap tindakan pelanggaran yang terjadi pada masa tenang dan masa pemungutan suara hanya boleh dilaporkan maksimal 2x24 jam setelah tindakan pelanggaran dilihat oleh pelapor hingga . Pemberian poin 99 (sembilan puluh sembilan) didapat dari sejauh mana tingkat kredibilitas masing masing kandidat dapat ditoleransi. III. 2.BAGIAN III KOMISI DISIPLIN PEMILU RAYA KM-ITB 2014 I. dan tim sukses. setiap tindakan pelanggaran yang terjadi pada masa kampanye hanya boleh dilaporkan maksimal 2x24 jam setelah masa kampanye berakhir dan mekanisme pengiriman bukti fisik maksimal diberikan 1x24 jam kepada Komisi Disiplin setelah SMS atau email dibalas. Setelah masa kampanye berakhir. 3. 3. 3. 2. GAMBARAN UMUM 1. 4. MEKANISME ATURAN 1. Mekanisme aturan yang dibuat adalah pemberian poin yang sama pada setiap kandidat yaitu 99 (sembilan puluh sembilan) dan akan terus mengalami pengurangan jika melakukan pelanggaran. tetapi mekanisme pengiriman bukti fisik maksimal diberikan 1x24 jam kepada Komisi Disiplin setelah SMS atau e-mail dibalas. Komisi Disiplin bertugas untuk mengawasi keberjalanan kegiatan Pemilu Raya KM-ITB 2014 dari masa setelah verifikasi hingga dimulainya penghitungan suara dengan membuat aturan yang berlaku pada kegiatan Pemilu Raya KM-ITB 2014. Pemberian poin yang terus berkurang dimaksudkan agar setiap kandidat menjaga tingkat kredibilitasnya sehingga pemilih diharapkan dapat menilai hal tersebut pada Pemilu Raya KMITB 2014. promotor. II. MEKANISME PELAPORAN 1. Pelaporan yang diterima adalah pelaporan yang dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Setiap tindakan pelanggaran yang terjadi pada masa kampanye tidak ada pembatasan waktu pelaporan. 2. Komisi Disiplin bertindak atas dasar pengawasan langsung oleh Komisi Disiplin dalam rangkaian kegiatan resmi Pemilu Raya KM-ITB dan pelaporan yang disampaikan oleh anggota biasa KMITB. Komisi Disiplin hanya mengawasi perbuatan yang dilakukan oleh kandidat.

Identitas pelapor pada setiap tindakan pelanggaran yang dilaporkan kepada Komisi Disiplin dijamin kerahasiaannya. Pelaporan Sistem pelaporan kasus khusus disamakan dengan mekanisme pelaporan kasus umum yaitu:  Setiap tindakan pelanggaran yang terjadi pada masa kampanye tidak ada pembatasan waktu pelaporan.dimulainya penghitungan suara dan mekanisme pengiriman bukti fisik maksimal diberikan 1x24 jam kepada Komisi Disiplin setelah SMS atau e-mail dibalas. Perlaporan setiap tindakan pelanggaran yang dilakukan oleh kandidat. 5. Meja Komisi Disiplin 7. Pemberian sanksi berupa pengurangan poin langsung dapat diberikan oleh perwakilan Komisi Disiplin yang mengikuti secara langsung rangkaian kegiatan Pemilu Raya KM-ITB 2014 dengan menuliskan secara rinci pelanggaran tersebut pada Berita Acara Perkara. 6. IV. pemberian poin pada tabel pelanggaran akan Komisi Disiplin masukan pada pelanggaran khusus. V. SMS Center b. promotor dan tim sukses dapat melalui tiga cara: a. Pemberian sanksi berupa pengurangan poin akan langsung Komisi Disiplin publikasikan melalui media publikasi setelah Komisi Disiplin mendapatkan fakta terhadap pelanggaran yang dilakukan. 2. dan 4 TIDAK AKAN kami terima.  Setelah masa kampanye berakhir. setiap tindakan pelanggaran yang terjadi pada masa kampanye hanya boleh dilaporkan maksimal 2x24 jam setelah masa kampanye . Jika terdapat pelanggaran yang tidak tercantum. 2. Kasus Khusus terjadi jika terdapat pelanggaran yang tidak terdapat pada tabel pelanggaran dan dirasa oleh Komisi Disiplin membutuhkan kajian lebih lanjut. E-mail c. 3. MEKANISME KASUS KHUSUS 1. 3. Sistematika kasus khusus adalah: a. Pelaporan yang melebihi batas maksimal yang telah kami tentukan pada poin 2. MEKANISME PEMBERIAN TINDAKAN 1. tetapi berlaku mekanisme pengiriman bukti fisik 1x24 jam setelah SMS atau e-mail kami balas.

 Setiap tindakan pelanggaran yang terjadi pada masa tenang dan masa pemilihan suara hanya boleh dilaporkan maksimal 2x24 jam setelah tindakan pelanggaran itu dilakukan dan berlaku mekanisme pengiriman bukti fisik 1x24 jam setelah SMS atau e-mail kami balas. Media sosial yang dimaksud adalah twitter. penyidikan akan dilakukan dengan memanggil seseorang atau kelompok yang dianggap ahli dalam mengungkap pelanggaran tersebut (seperti Kongres KM-ITB. Komisi Disiplin akan mempertemukan kedua belah pihak dengan memberikan semua buktibukti. PANWASLU. jika dirasa perlu. Facebook fan Page. b.  Apabila bukti fakta-fakta yang dimiliki Komisi Disiplin sudah dirasa cukup. Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Tumblr. Pemberian tindakan  Setelah pihak-pihak terkait akan pelanggaran tersebut melihat bukti fakta-fakta yang ada kemudian Komisi Disiplin akan mengeluarkan pengurangan poin bagi pihak yang melakukan pelanggaran  Poin yang telah dijatuhkan maksimal 1x24jam setelah pemberian tindakan VI.berakhir dan berlaku mekanisme pengiriman bukti fisik 1x24 jam setelah SMS atau email kami balas. Publikasi setiap pelanggaran yang telah diberikan pengurangan poin maksimal 1x24 jam 2. Penyidikan  Setiap pelanggaran yang dianggap sebagai kasus khusus akan dilakukan pengkajian lebih lanjut oleh anggota Komisi Disiplin dan. c. Media cetak yang dimaksud akan ditempatkan di lokasi yang telah ditentukan oleh panpel Pemilu Raya KM-ITB 2014.  Untuk memperjelas penyidikan. dan milis (Agenda Ganesha) 4. . Komisi Disiplin akan mendatangkan saksi terkait untuk menguatkan bukti fakta-fakta yang telah dimiliki oleh Komisi Disiplin. atau seseorang atau kelompok yang disetujui oleh kedua belah pihak kandidat Pemilu Raya KM-ITB 2014). Publikasi akan dilakukan baik di media sosial maupun media cetak 3. MEKANISME PUBLIKASI PELANGGARAN DAN PENINDAKAN 1.

-49 Ras. Agama. Pihak lain yang dimaksud adalah Kandidat.TAK SPESIFIK 1 2 3 Kandidat mengundurkan diri dengan alasan yang telah disetujui Kandidat dan/atau promotor dan/atau tim sukses terbukti melakukan pemfitnahan pada pihak lain Kandidat dan/atau promotor dan/atau tim sukses terbukti melakukan penyerangan secara fisik terhadap pihak lain Diskualifikasi -50 -45 Kandidat dan/atau promotor dan/atau tim sukses mengeluarkan pernyataan 4 yang mengandung pelecehan terhadap hal-hal yang berbau Suku. dan/atau massa fakultas (TPB) yang hadir pada kampanye tersebut -7 dengan diketahui Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 VII. promotor. massa c) UKM.TABEL PELANGGARAN NO PELANGGARAN POINT UMUM . Pengunduran diri dilakukan hanya karena alasan yang dapat diterima oleh Panitia Pelaksana Pemilu RAYA KM-ITB 2014 dan Kongres KM-ITB 2. Penjelasan 1. dan Antar Golongan (SARA) terhadap pihak lain 5 6 7 8 Kandidat dan/atau promotor dan/ atau tim sukses melakukan pemalsuan administratif Kandidat dan/atau promotor dan/atau tim sukses menggunakan kata berteks atau berkonteks kotor dalam rangkaian acara Pemilu Raya KM-ITB 2014 Kandidat dan/atau promotor dan/atau tim sukses melakukan kampanye di luar persetujuan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 Kandidat dan/atau promotor dan/atau tim sukses tidak menggunakan Jas Almamater ITB pada rangkaian acara Pemilu Raya KM-ITB 2014 -25 -20 -20/hari -5/orang Kandidat tidak menghadiri suatu acara Pemilu Raya KM-ITB 2014 : a) Tidak diwakilkan promotor yang memiliki surat kuasa yang sah -25 b) Tidak memberikan surat keterangan resmi dari pihak yang berwenang -10 Tidak mengirimkan surat permohonan maaf kepada massa HMJ. dan tim sukses lawan .

Penyerangan fisik yang dilakukan dapat dengan atau tanpa bantuan benda lain. Pemfitnahan yang dimaksud dalam pasal 2 adalah perkataan bohong/tanpa berdasarkan kebenaran yang disebarkan dengan maksud menjelekkan orang lain termasuk menodai nama baik.3.4/5menit UJI PANELIS 1 2 3 Kandidat MWA-WM ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal promotor & tim sukses Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal -15 promotor & tim sukses Keterlambatan Pada masa briefing a) Kandidat beserta Promotor dan Tim Sukses pendampingnya belum hadir -4/5menit Pada saat acara telah dimulai b) Kandidat belum hadir Promotor dan/atau Tim Sukses belum memenuhi jumlah minimal HEARING TERPUSAT -4/5menit -2/5menit . Pelaporan pada penyerangan fisik yang dapat diterima harus menyertakan saksi dan bukti lain yang dapat mendukung kebenaran dari penyerangan fisik tersebut. 4. UMUM – SPESIFIK DANA KAMPANYE 1 2 3 Dana kampanye yang digunakan dalam Pemilu Raya KM-ITB 20142015 melebihi batas maksimal yang telah ditetapkan Sumber dana kampanye menyalahi sumber yang diperbolehkan Laporan keuangan tidak relevan dengan keadaan sesungguhnya yang dibuktikan dengan hasil audit -40 -40 -40 MASA PEMBEKALAN 1 Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal promotor 2 Kandidat MWA-WM ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal promotor 3 Keterlambatan Kandidat dan/atau Promotor pendampingnya -15 . 5. merugikan kehormatan dsb.

1 2 3 Kandidat MWA-WM ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal promotor & tim sukses Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal -15 promotor & tim sukses Keterlambatan Pada masa briefing a) Kandidat beserta Promotor dan Tim Sukses pendampingnya belum hadir -4/5menit Pada saat acara telah dimulai b) Kandidat belum hadir Promotor dan/atau Tim Sukses belum memenuhi jumlah minimal -4/5menit -2/5menit HEARING ZONA 1 2 3 Kandidat MWA-WM ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal promotor & tim sukses Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal -15 promotor & tim sukses Keterlambatan Pada masa briefing a) Kandidat beserta Promotor dan Tim Sukses pendampingnya belum hadir -4/5menit Pada saat acara telah dimulai b) Kandidat belum hadir -4/5menit c) -2/5menit Promotor dan/atau Tim Sukses belum memenuhi jumlah minimal HEARING TPB 1 2 3 Kandidat MWA-WM ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal promotor & tim sukses Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal -15 promotor & tim sukses Keterlambatan Pada masa briefing a) Kandidat beserta Promotor dan Tim Sukses pendampingnya belum hadir -4/5menit Pada saat acara telah dimulai b) Kandidat belum hadir -4/5menit .

c) Promotor dan/atau Tim Sukses belum memenuhi jumlah minimal -2/5menit HEARING BY REQUEST 1 2 3 Kandidat MWA-WM ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal promotor & tim sukses Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal promotor & tim sukses Keterlambatan a) Kandidat belum hadir saat acara telah dimulai b) -15 Promotor dan/atau Tim Sukses belum memenuhi jumlah minimal saat acara telah dimulai -4/5menit -2/5menit PAWAI 1 2 3 Kandidat MWA-WM ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal promotor & tim sukses Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB tidak didampingi oleh jumlah minimal -15 promotor & tim sukses Keterlambatan Pada masa briefing a) Kandidat beserta Promotor dan Tim Sukses pendampingnya belum hadir -4/5menit Pada saat masa toleransi b) Kandidat belum hadir -4/5menit c) -2/5menit Promotor dan/atau Tim Sukses belum memenuhi jumlah minimal Telah melewati masa toleransi d) Kandidat beserta Promotor dan Tim Sukses pendampingnya belum hadir -18 KAMPANYE MANDIRI 1 Kandidat tidak melaksanakan kampanye mandiri 2 Kandidat terlambat melaporkan rencana kampanye mandiri 3 Kandidat tidak membuat berita acara kampanye mandiri 4 Berita acara yang dibuat tidak lengkap 5 Berita acara yang dibuat tidak sesuai dengan keadaan lapangan saat mengadakan kampanye mandiri -15 -5/hari -6 -3 dan dikembalikan -4 dan dikembalikan .

6 Kandidat terlambat mengumpulkan revisi berita acara 7 Kandidat melakukan pembatalan kampanye mandiri secara sepihak -3/hari -4 KAMPANYE MEDIA 1 Kandidat tidak melaporkan media kampanye beserta sampelnya -20 2 Kandidat tidak mendaftarkan akun kampanye media di dunia maya -15 3 Kandidat tidak melakukan kampanye media -10 KAMPANYE TEMATIK 1 Keterlambatan Pada masa briefing a) Kandidat belum hadir -4/5menit Pada saat acara telah dimulai b) Kandidat belum hadir -4/5menit .

II. peralatan mencoblos dan setidaknya satu operator TPS. Sebelum menggunakan hak pilihnya: a. NIM. atau tidak sah. 9. alat tulis. Ketentuan Umum Pemungutan Suara 1. 6. Setiap pemilih hanya akan dihitung menyumbangkan satu suara untuk satu Kandidat Ketua Kabinet dan/atau satu Kandidat MWA-WM ITB. 3. dan foto yang sesuai dengan DPT. abstain. lembar kendali. Setiap pemilih hanya dapat memberikan suaranya untuk satu Kandidat Ketua Kabinet dan/atau satu Kandidat MWA-WM ITB. Tata Cara Pemungutan Suara 1. Daftar Pemilih Tetap berisi anggota biasa KM-ITB yang masih terdaftar sebagai mahasiswa S1 hingga tanggal 5 April 2014. Tempat Pemungutan Suara yang selanjutnya disebut TPS adalah tempat dilakukannya pemungutan suara. 7. bilik suara. kotak suara. 8. Perangkat TPS berupa kertas suara.BAGIAN IV PEMUNGUTAN DAN PENGHITUNGAN SUARA PEMILU RAYA KM-ITB 2014 I. 2. 5. Satu TPS dapat menampung lebih dari satu jurusan yang letaknya berdekatan dan dapat menampung lebih dari satu fakultas/sekolah (TPB). Jika KTM hilang maka dapat menunjukkan KSM yang masih berlaku dan ditambah dengan KTP ataupun identitas legal berfoto lainnya yang diterbitkan oleh pemerintah. Durasi masa pemungutan suara akan ditetapkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KMITB. Tiap pemilih hanya terdaftar di satu TPS yang ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Pemilih harus menunjukkan KTM yang menunjukkan nama. 2. TPS hanya digunakan untuk memberikan suara dengan cara melubangi foto kandidat. Lokasi TPS akan ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. 4. b. .

Kartu suara dianggap sah jika: a. Terdapat satu atau lebih tanda lubang yang hanya terdapat dalam satu kotak foto kandidat Pemilu Raya KM-ITB 2014. Penghitungan suara wajib dihadiri oleh perwakilan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Kertas suara harus dimasukkan ke dalam kotak suara jurusan atau fakultas/sekolah (TPB) yang bersangkutan setelah pemilih memberikan hak suaranya. 4. Kartu suara dianggap abstain jika: a. Jumlah suara yang didapat oleh tiap kontestan tidak dapat digabungkan. 6.c. b. Ketentuan Umum Penghitungan Suara 1. IV. perwakilan Kongres KM-ITB. 5. 3. Tidak ada bekas lubang pada semua kotak foto kandidat Pemilu Raya KM-ITB 2014. Tidak terdapat sobekan di luar kotak foto kandidat Pemilu Raya KM-ITB 2014. Penghitungan suara untuk Kandidat Ketua Kabinet KM-ITB dan Kandidat MWA-WM ITB dilaksanakan pada waktu yang ditentukan Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. c. Jika KTM dan KSM hilang maka dapat menyertakan surat laporan kehilangan dari Satuan Pengamanan ITB dan menunjukkan KTP ataupun identitas legal berfoto yang diterbitkan oleh pemerintah. Pemilih memberikan suaranya pada bilik yang telah disediakan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. Kandidat Pemilu Raya KM-ITB atau perwakilan yang diberi mandat tertulis oleh Kandidat Pemilu Raya KM-ITB. 3. 5. 7. Tidak terdapat sobekan di luar kotak foto kandidat Pemilu Raya KM-ITB 2014. 2. b. Panwas Pemilu Raya KM-ITB 2014 dan disaksikan oleh anggota biasa KM-ITByang tidak termasuk dalam kriteria diatas. Penghitungan akan dilakukan dalam dua tahap. 6. Penghitungan suara tidak akan dilakukan hingga minimal ½ n +1 dari jumlah pemilih di Daftar Pemilih Tetap pada setiap lembaga menggunakan hak suaranya. Tata Cara Pengumuman Hasil Pemungutan Suara . Terdapat tanda keabsahan yang ditentukan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014. yaitu tahap penghitungan suara per jurusan atau fakultas/sekolah (TPB) dan tahap penggabungan hasil penghitungan pada tahap pertama. Kartu suara dianggap tidak sah jika melanggar ketentuan kartu suara yang dianggap sah dan ketentuan kartu suara yang dianggap abstain. 4. III. Penghitungan suara dilakukan secara serentak untuk masing-masing TPS.

1. c. Penghitungan suara ulang tidak dapat dilakukan. maka mekanisme selanjutnya akan ditentukan oleh Kongres KM-ITB. Pemungutan suara ulang pada suatu lembaga tertentu dilakukan ketika nilai mutlak selisih dari jumlah suara yang tercantum pada lembar kendali dan jumlah kertas suara pada kotak suara lembaga tersebut melebihi 5% dari jumlah suara yang tercantum pada lembar kendali. 2. Ketentuan Kasus Khusus Jika terdapat kasus khusus yang mempengaruhi keberjalanan pemungutan suara. b. 2. . Hasil penghitungan suara akan diumumkan oleh Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 kepada anggota KM-ITB melalui media publikasi yang memungkinkan paling lambat 24 jam setelah penghitungan suara selesai dilaksanakan. Jika pada suatu lembaga tertentu terjadi pemungutan suara ulang dan nilai mutlak selisih dari jumlah suara yang tercantum pada lembar kendali dan jumlah kertas suara pada kotak suara lembaga tersebut masih melebihi 5% dari jumlah suara yang tercantum pada lembar kendali. V. Ketentuan Umum Pemungutan dan Penghitungan Suara Ulang a. Hal Lain 1. Panitia Pelaksana Pemilu Raya KM-ITB 2014 membuat berita acara hasil penghitungan suara Pemilu Raya KM-ITB 2014 yang kemudian diserahkan kepada Kongres KM-ITB. maka pengambilan keputusan akan diserahkan kepada Kongres KM-ITB.