You are on page 1of 162

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...............................................................................i
DAFTAR ISI..........................................................................................ii
DAFTAR TABEL ....................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................xi
DAFTAR PETA ......................................................................................xiii
BAB

1

PENDAHULUAN

1.1.

LATAR BELAKANG .............................................................................. I-1

1.2.

MAKSUD DAN TUJUAN ...................................................................... I-1

1.4.

DASAR HUKUM ................................................................................... I-2

1.5.

RUANG LINGKUP ................................................................................ I-2
1.5.1. Lingkup Wilayah ....................................................................... I-2
1.5.2. Lingkup Substansional .............................................................. I-2

1.6.

SISTEMATIKA PEMBAHASAN.............................................................. I-3

BAB

2

PENAPISAN REGULASI: UNSUR KEBERLANJUTAN

DALAM PEMBANGUNAN DAN PENATAAN RUANG
2.1.

UU

NOMOR

25

TAHUN

2004

TENTANG

SISTEM

PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL (SPPN) ........................... II-1
2.2.

UU NOMOR 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG ............... II-1

2.3

UU NOMOR 32 TAHUN 2009 TENTANG PERLINDUNGAN
DAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP ......................................... II-3

2.4.

PERMEN LH NO. 27 TAHUN 2009 PEDOMAN PELAKSANAAN
KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS .......................................... II-4

2.5.

PERMENDAGRI

NO.

54

TAHUN

PELAKSANAAN

PERATURAN

TAHUN

TENTANG

2008

PENGENDALIAN,

DAN

2010

PEMERINTAH

TATA

EVALUASI

TENTANG
NOMOR

8

CARA

PENYUSUNAN,

DAN

PELAKSANAAN

RENCANA PEMBANGUNAN DAERAH .................................................. II-10

BAB 3

GAMBARAN UMUM WILAYAH KABUPATEN KUDUS
III - 2

Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

3.1.

LETAK GEOGRAFIS ............................................................................ III-1

3.2.

KONDISI FISIK DAN LINGKUNGAN KABUPATEN KUDUS ................... III-4
3.2.1. Curah Hujan ............................................................................. III-4
3.2.2. Geologi dan Jenis Tanah ........................................................... III-7
3.2.3. Topografi dan Kelerengan .......................................................... III-10
3.2.4. Sumber Daya Air....................................................................... III-12
3.2.4.1 Air Permukaan .............................................................. III-12
3.2.4.2 Air Bawah Tanah .......................................................... III-12
3.2.5. Sumber Daya Mineral ............................................................... III-16
3.2.6. Penggunaan Lahan ................................................................... III-20
3.2.6.1 Penggunaan Lahan Sawah dan Lahan Kering ............... III-20
3.2.6.2 Penggunaan Lahan Secara Kawasan ............................ III-25
3.2.7. Status Lingkungan Hidup ......................................................... III-47
3.2.7.1 Lahan dan Hutan ......................................................... III-47
3.2.7.2 Lahan Kritis ................................................................. III-53
3.2.7.3 Keanekaragaman Hayati .............................................. III-54
3.2.7.4 Air ................................................................................ III-55
3.2.7.5 Udara ........................................................................... III-60
3.2.8. Bencana Alam ........................................................................... III-61
3.2.8.1 Banjir ........................................................................... III-61
3.2.8.2 Gerakan Tanah (Tanah Longsor) .................................. III-61

3.3.

KEPENDUDUKAN................................................................................ III-65
3.3.1. Jumlah dan Persebaran Penduduk........................................... III-65
3.3.2. Jumlah Penduduk .................................................................... III-67
3.3.3. Kepadatan Penduduk ................................................................ III-67
3.3.4. Struktur Penduduk Menurut Kelompok Umur dan
Jenis Kelamin ........................................................................... III-68
3.3.5. Struktur Penduduk Menurut Pendidikan .................................. III-71
3.3.6. Struktur Penduduk Menurut Mata Pencaharian ....................... III-73
3.3.7. Struktur Penduduk Menurut Agama ......................................... III-74

3.4.

KONDISI PEREKONOMIAN KABUPATEN KUDUS ................................ III-74
3.4.1. Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Kudus ................. III-74
3.4.2. Nilai Investasi Kabupaten Kudus .............................................. III-75

3.5.

KONDISI PRASARANA ......................................................................... III-77
Comment [h1]: TIDAK ADA DATA
YANG MENJELASKAN

3.5.1. Transportasi.............................................................................. III-77
3.5.2. Energi Listrik ............................................................................ III-78
III - 3
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

. Perekonomian ....... Analisis Kemampuan Sistem Prasarana .3.........................................2........1 Identifikasi Program Pembangunan yang Berdampak Lingkungan .............................................1................................................................................................................... IV-1 4..2....... III-90 3..... IV-8 4...........................6.............................. Pendidikan .......1 Sarana Pendidikan ................................1...4...6. ANALISIS PERKIRAAN MENGENAI DAMPAK DAN RESIKO LINGUNGAN HIDUP .............1........1......1.....5................................................................2 Kajian Dampak Lingkungan Program Pembangunan ........... Analisis Kemampuan Sistem Sarana .................. Analisis Kapasitas Ruang ..................................................................................................5............................. IV-108 4......1.................................... KONDISI SARANA .................2............. Air Bersih......2.................... IV-26 4................... IV-108 4.................. III-90 3...6.......1.........................1.........1......2.......2........3................................1........................................6........5..6........ Analisis Perkiraan Menganai Dampak dan Resiko Lingkungan Hidup terhadap Program Pembangunan (RPJM) .. III-82 3............ ANALISIS KAPASITAS DAYA DUKUNG DAN DAYA TAMPUNG LINGKUNGAN HIDUP ......... III-91 3. Drainase .......................5.1....3..4..................... IV-113 III ................. IV-1 4............... Peribadatan.......... IV-90 4.....2 Analisis Penentuan Kawasan Lindung- Budidaya.6.................................. Kesehatan ..................3...................................1.. III-90 3................................. III-81 2... IV-73 4.......................................................................................................1..............................................3............................... Limbah ...................................... Telekomunikasi .............5.............. III-80 3......... Persampahan ...............................3 Sarana Peribadatan ..........5..3.......1...... IV-1 4..........1..........1........................................... III-79 3............................2 Sarana Kesehatan .......1.......7... IV-58 4.......3.. IV-48 4.........................3 Analisis Permasalahan Lingkungan dan Kebencanaan ... IV-58 4..... IV-108 4.........4 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR ......................... III-82 2.....1 Analisis Kemampuan Lahan ...........1......................... III-91 BAB 4 ANALISIS KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS KABUPATEN KUDUS 4.............................................

...........................3....................... Analisis Perkiraan mengenai Dampak dan Resiko Lingkungan Hidup terhadap Program Penataan Ruang (RTRW) .............3....................2....... Layanan Regulasi (Regulating Services) ........ IV-129 4....................................... KAJIAN KEBIJAKAN PEMBANGUNAN (RPJM KABUPATEN KUDUS TAHUN 2008-2013) ...................................................................... Layanan Kultural (Cuktural Services) .................... ANALISIS EFISIENSI PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM ....... IV-124 4..................1......... Layanan Pendukung Kehidupan (Supporting Services) ...... IV-135 4.............. V-1 5...3...5 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR ...... Layanan Fungsional (Provisioning Services) .. IV-138 4.... ANALISIS TINGKAT KERENTANAN DAN KAPASITAS ADAPTASI TERHADAP PERUBAHAN IKLIM ...... IV-140 BAB 5 KAJIAN KEBIJAKAN PEMBANGUNAN (RPJM KABUPATEN KUDUS TAHUN 2008-2013) DAN KEBIJAKAN PENATAAN RUANG (RTRW KABUPATEN KUDUS TAHUN 20122032) 5...............2.........4....3.............. IV-130 4....... IV-134 4................................4.......2........ ANALISIS TINGKAT KETAHANAN DAN POTENSI KEANEKARAGAMAN HAYATI .3............... ANALISIS KINERJA LAYANAN/ JASA EKOSISTEM..................................6.......1..... IV-129 4...4................3..2. KAJIAN KEBIJAKAN PENATAAN RUANG (RTRW KABUPATEN KUDUS TAHUN 2012-2032) .... V-13 III ................................ IV-130 4............5..

....................6 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR ................. III-40 Tabel 3........ III-4 Tabel 3.....13 Produksi Ikan Budidaya Kabupaten Kudus Tahun 2011 (Kw) ............. III-30 Tabel 3................................1 Pembagian dan Luas Wilayah Administrasi Kabupaten Kudus Tahun 2011 ............................................................8 Luas Hutan menurut Jenis Peruntukan di Kabupaten Kudus Tahun 2011 ..5 Luas Penggunaan Lahan di Kabupaten Kudus 2011 .................................................9 Hasil Produksi Pertanian kabupaten Kudus dalam Ton Tahun 2011.....7 Penggunaan Lahan Kering di Kabupaten Kudus tahun 2011 ... III-21 Tabel 3.......................................... III-25 Tabel 3............................. III-36 Tabel 3...............................4 Rata-Rata Curah Hujan Kabupaten Kudus Tahun 2007 (mm/bulan) ...........14 Produksi Ikan Perairan Umum Kabupaten Kudus Tahun 2011 (Kw) ............ III-41 Tabel 3........................................................10 Panen dan Produksi Sayur-Sayuran di Kabupaten Kudus Tahun 2011.. III-31 Tabel 3................15 Jumlah Perusahaan Industri Besar dan Sedang Menurut Jenis Industri dan Jumlah Tenaga Kerja Kabupaten Kudus III ............................................12 Produksi Tanaman Perkebunan Rakyat di Kabupaten Kudus Tahun 2011 .................................................................................... III-27 Tabel 3....................2 Banyaknya Hari Hujan dirinci per Bulan di Kabupaten Kudus Tahun 2007-20011 (Hari) ..............................................2 Hasil Analisis terhadap Dokumen KLHS.... III-23 Tabel 3............ III-5 Tabel 3.................................................................................. III-1 Tabel 3. II-11 Tabel 3.....................3 Banyaknya Curah Hujan dirinci Per Bulan di Kabupaten Kudus Tahun 2007-2011 (mm) ................................................... III-21 Tabel 3..............................6 Penggunaan Lahan Sawah Secara Pengairan di Kabupaten Kudus Tahun 2011 (Ha) .......... III-4 Tabel 3.. Rata-rata dan Produksi Tanaman Buah-buahan di Kabupaten Kudus Tahun 2011 ......... 1 Perbedaan AMDAL dan KLHS .............. II-8 Tabel 2..DAFTAR TABEL Tabel 2......................11 Jumlah Tanaman..........

...............Tahun 2011.................... III-57 Tabel 3.33 Banyaknya Penduduk Pendidikan yang (10 Tahun Ditamatkan Keatas) Per Menurut Kecamatan Di Kabupaten Kudus Tahun 2010...................... III-53 Tabel 3....................... III-61 Tabel 3....26 Bencana Lonsor........34 Banyaknya Sekolah................................ III-55 Tabel 3..................... III-49 Tabel 3.......28 Persebaran Penduduk Per Kecamatan Kabupaten Kudus Tahun 2007 – 2011 ..............................................21 Luas Lahan Kritis ........................... III-50 Tabel 3.......18 Nama Perumahan di Kabupaten Kudus ........29 Kepadatan Penduduk Netto dan Bruto Kabupaten Kudus Tahun 2011.... III-72 Tabel 3.. III-67 Tabel 3...16 Jumlah Persebaran Rumah Kabupaten Kudus Tahun 2010............................... III-51 Tabel 3.27 Persebaran Penduduk Per Kecamatan Kabupaten Kudus Tahun 2006 – 2010 ............ III-67 Tabel 3.31 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin di Kabupaten Kudus Tahun 2006-2011 ............................................................24 Inventarisasi Sungai ...................... III-71 Tabel 3............................... SLTP dan SLTA Per Kecamatan Di Kabupaten Kudus Tahun 2011 .................................. SD.....7 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR ..... III-55 Tabel 3.........................32 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur Produktif dan Non Produktif di Kabupaten Kudus Tahun 2007– 2011 ........... III-62 Tabel 3....................... III-71 Tabel 3.23 Keadaan Flora da Fauna yang Dilindungi ...............25 Bencana Banjir.......................... III-65 Tabel 3.......................................................19 Lokasi Permukiman Kumuh di Kab............. Murid dan Guru TK..... III-41 Tabel 3.......35 Penduduk (Usia 10 Tahun Keatas) yang Bekerja Menurut Lapangan Usaha Utama di Kabupaten Kudus III . III-70 Tabel 3............................................30 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin di Kabupaten Kudus Tahun 2011 ........ III-68 Tabel 3............. Korban dan Kerugian ............................22 Jumlah Spesies Flora dan Fauna yang Diketahui dan Dilindungi ................................. Korban dan Kerugian ........................ III-43 Tabel 3...20 Panjang dan Kondisi Jalan di Kabupaten Kudus ...................................................................................17 Luas Wilayah menurut Penggunaan/Tutupan Lahan ............................................................. Kudus ......................... III-54 Tabel 3......................

........38 Produk Domestik Regional Atas Harga Berlaku Bruto Menurut Lapangan Usaha Kabupaten Kudus 2007-2011 .............................. III-79 Tabel 3.............1 Klasifikasi Kemampuan Lahan dalam Tingkat Kelas ................................................49 Banyaknya Pasar menurut Jenis Pasar di Kabupaten Kudus Tahun 2011....................................... III-80 Tabel 3.........40 Realisasi Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Kudus Tahun 2007 – 2011 (Juta Rupiah) .........42 Panjang Jalan Kabupaten Menurut Jenis Permukaan Tahun 2011 ..............52 Banyaknya Tempat Peribadatan di Kabupaten Kudus Tahun 2011...............36 Banyaknya Pencari Kerja menurut Pendidikan dan Jenis Kelamin di Kabupaten Kudus Tahun 2011 .8 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .. III-75 Tabel 3...................... III-75 Tabel 3............... III-77 Tabel 3......37 Jumlah Penduduk Menurut Agama Tahun 2011 ............ III-73 Tabel 3......... III-83 Tabel 3.............................................................................................. III-90 Tabel 3....46 Timbunan Sampah Harian Tiap Kecamatan di Kabupaten Kudus Tahun 2011 .... III-78 Tabel 3................................................................. III-76 Tabel 3...........................................................................................48 Jenis Pelanggan dan Jumlah Pelanggan Air Bersih di Kabupaten Kudus .. III-91 Tabel 3........................ III-80 Tabel 3....... III-74 Tabel 3......39 Prosentase Produk Domestik Regional Atas Dasar Harga Berlaku Bruto Kabupaten Kudus Tahun 2007-2011 ..... III-76 Tabel 3...................................... III-92 Tabel 4.................................51 Banyaknya Fasilitas Kesehatan di Kabupaten Kudus Tahun 2011.......Tahun 2006 – 2010 .........2011 ........44 Pelanggan Listrik menurut Jenis Pelanggan di Kabupaten Kudus Tahun 2007 – 2011 .................... III-78 Tabel 3................43 Presentase Panjang Jalan Menurut Keadaan Jalan Tahun 2007..........45 Banyaknya Pemakaian Listrik dan Nilainya menurut Jenis Pelanggan di Kabupaten Kudus Tahun 2007 – 2011 .......................................................... III-74 Tabel 3....41 Besarnya Nilai Investasi Menurut Kecamatan dan Jenis Investasi di Kabupaten Kudus Tahun 2011 (Juta Rp) ...... III-90 Tabel 3.....50 Banyaknya Sekolah di Kabupaten Kudus Tahun 2011 ............... IV-1 III ........47 Banyaknya Sarana Pengumpulan Sampah/Tinja di Kabupaten Kudus Tahun 2011 .........

....................... IV-73 Tabel 4.............. IV-3 Tabel 4................................................................ IV-17 Tabel 4..............................................Tabel 4.....................8 Kriteria Kelas Intensitas Hujan.......................................................................10 Luas Daerah Banjir di Kabupaten Kudus Dirinci Tiap Desa .........5 Kelerengan dan Nilai Skor Kelas Kelerengan di Wilayah Kabupaten Kudus ................................................................. IV-109 Tabel 4..................................................18 Identifikasi Program Pembangunan (RPJM Kabupaten Kudus Tahun 2008-2013) yang Berdampak Lingkungan di Kabupaten Kudus .........................................4 Kriteria Kelas Kelerengan Tanah ...........9 Nilai Skor Klasifikasi Fungsi Lahan di Wilayah Kabupaten Kudus .................................16 Kemampuan Sistem Sarana Kesehatan di Kabupaten Kudus Tahun 2012............14 Kemampuan Sistem Prasarana di Wilayah .............................................................15 Kemampuan Sistem Sarana Pendidikan di Kabupaten Kudus Tahun 2012 ....................................... Rencana dan Program RTRW Yang Berdampak terhadap Lingkungan ....................... IV-13 Tabel 4.............................20 Kebijakan..3 Kriteria dan tata cara penetapan kawasan lindung dan Budidaya ....................... IV-30 Tabel 4.........................................7 Nilai Skor Jenis Tanah Wilayah Kabupaten Kudus ... IV-17 Tabel 4....12 Luas Lahan Kritis ... IV-8 Tabel 4..... IV-115 Tabel 4...... IV-124 Tabel 4.... IV-26 Tabel 4...................................................... IV-29 Tabel 4......................... IV-49 Tabel 4...................................13 Tingkat Pencemaran Perairan Berdasarkan Nilai BOD .19 Kajian Dampak Lingkungan terhadap Program-program Pembangunan (RPJM Kabupaten Kudus Tahun 2008-2013) ........17 Kemampuan Sistem Sarana Peribadatan di Kabupaten Kudus Tahun 2012....................2 Kelas Kemampuan Lahan di Kabupaten Kudus..............................21 Jumlah Spesies Flora dan Fauna yang Diketahui dan III ......................6 Kriteria Kelas Jenis Tanah ......... IV-8 Tabel 4............... IV-14 Tabel 4..11 Luas Daerah Rawan Longsor/ Gerakan Tanah di Kabupaten Kudus ................................. IV-91 Tabel 4.... IV-9 Tabel 4........9 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .. IV-31 Tabel 4.................................. IV-59 Tabel 4......................

...................................................3 Permasalahn Dan Solusi Pemecahan Masalah Terhadap Kebijakan Penataan Ruang (RTRW Kabupaten Kudus Tahun 2012-2032) ..........10 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR ....................................................... V-2 Tabel 5...... V-14 Tabel 5..........................2 Dampak Kebijakan............ V-23 III ......1 Dampak Kebijakan........... dan Penanganan Rencana dan terhadap Program................ Implementasi Uraian RPJM Kabupaten Kudus Tahun 2008-2013 ........... IV-141 Tabel 4........ dan Penanganan Rencana dan terhadap Program................................... Implementasi Uraian RPJM Kabupaten Kudus Tahun 2008-2013 ........................22 Keadaan Flora da Fauna yang Dilindungi ............ IV-142 Tabel 5...........Dilindungi .............

......3 Grafik Fluktuasi Produksi Pertanian Tahun 2011 ....................... IV-39 Gambar 4..........1 Grafik Parameter BOD Sungai Madat (Hulu) . III-49 Gambar 4.. III-21 Gambar 3......... IV-33 Gambar 4...... IV-33 Gambar 4...... IV-35 Gambar 4................... III-2 Gambar 3...8 Grafik Hasil Produksi Ikan Budidaya di Kabupaten Kudus Tahun 2007-2011 ........ IV-40 Gambar 4...........17 Grafik Parameter BOD Sungai Wulan (Hulu) ........... III-40 Gambar 3..........................................8 Grafik Parameter COD Sungai Gelis (Hilir) ......14 Grafik Parameter BOD Sungai Ngembalrejo (Hilir) ... IV-38 Gambar 4....... II-8 Gambar 3....... III-33 Gambar 3.....................2 Grafik Parameter BOD Sungai Madat (Hilir) ............. IV-38 Gambar 4..................7 Grafik Parameter COD Sungai Gelis (Hulu) ..............................4 Kawasan Pertanian Lahan Basah ..DAFTAR GAMBAR Gambar 2....13 Grafik Parameter BOD Sungai Ngembalrejo (Hulu) ........ IV-40 III ...... IV-36 Gambar 4............18 Parameter BOD Sungai Wulan (Hilir).....1 Pembagian dan Luas Wilayah Administrasi Kabupaten Kudus Tahun 2011 .................. IV-32 Gambar 4.............9 Grafik Parameter BOD Sungai Jaranan (Hulu) ............9 Kawasan Pariwisata ... III-33 Gambar 3......6 Kawasan Pertanian Lahan Kering ................16 Grafik Parameter COD Sungai Ngembalrejo (Hilir) ............ IV-37 Gambar 4.................................11 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR ................... IV-36 Gambar 4...................10............... IV-35 Gambar 4............. IV-34 Gambar 4.................15 Grafik Parameter COD Sungai Ngembalrejo (Hulu) ... Prosentase Penggunaan Lahan terhadap Luas Wilayah ........... III-28 Gambar 3........4 Grafik Parameer COD Sungai Madat (Hilir) . 1 Posisi Kajian Lingkungan dalam Rentang Perencanaan ......... III-29 Gambar 3..........3 Grafik Parameter COD Sungai Madat (Hulu) ........ III-42 Gambar 3.........10 Grafik Parameter BOD Sungai Jaranan (Hilir) .......11 Grafik Parameter COD Sungai Jaranan (Hulu) ...........................12 Grafik Parameter COD Sungai Jaranan (Hilir) ..................................7 Kawasan Perkebunan .............5 Grafik Parameter BOD Sungai Gelis (Hulu) . IV-32 Gambar 4.......................2 Grafik Penggunaan Lahan Kabupaten Kudus Tahun 2011 ....................... IV-34 Gambar 4.. IV-39 Gambar 4............. IV-37 Gambar 4....................................6 Grafik Parameter BOD Sungai Gelis (Hilir) ................ III-38 Gambar 3...................5 Grafik Fluktuasi Produksi Pertanian Tahun 2011 ...

...... IV-43 Gambar 4....20 Grafik Parameter COD Sungai Wulan (Hilir) ............23 Kualitas Udara Ambien di Alun-alun Simpang Tujuh . IV-41 Gambar 4.....................25 Kualitas Udara Ambien di Pasar Jekulo . IV-44 Gambar 4........... IV-42 Gambar 4.................. IV-45 Gambar 4......... IV-41 Gambar 4........12 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR ...........21 Kualita Udara Ambien di Terminal Induk Jati .... IV-46 III .........22 Kualitas Udara Ambien di Perempatan Jember .....19 Grafik Parameter COD Sungai Wulan (Hulu) ..Gambar 4.24 Kualitas Udara Ambien di Pertigaan Penthol ...............

...................1 KEMAMPUAN LAHAN KABUPATEN KUDUS .. III-66 PETA 3.........13 KAWASAN WISATA KABUPATEN KUDUS .1 ADMINISTRASI KABUPATEN KUDUS ..........10 KAWASAN PERTANIAN KABUPATEN KUDUS ............3 STRUKTUR GEOLOGI KABUPATEN KUDUS............16 RAWAN BANJIR DI KABUPATEN KUDUS ...... III-34 PETA 3..........18 PERSEBARAN PENDUDUK KABUPATEN KUDUS ...........20 JARINGAN ENERGI LISTRIK DI KABUPATEN KUDUS ........... III-24 PETA 3............13 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .... III-46 PETA 3............................................ III-11 PETA 3.....2 CURAH HUJAN KABUPATEN KUDUS... III-6 PETA 3................................... IV-7 PETA 4...........8 PENGGUNAAN LAHAN KABUPATEN KUDUS............. III-64 PETA 3. III-45 PETA 3.....6 POTENSI AIR TANAH KABUPATEN LUDUS ...... III-87 PETA 3.... III-26 PETA 3...................................................................... III-15 PETA 3.. III-19 PETA 3........ III-52 PETA 3..5 KELERENGAN KABUPATEN KUDUS ...................4 JENIS TANAH KABUPATEN KUDUS ...24 SUMBER DAYA AIR MINUM KABUPATEN KUDUS ... III-39 PETA 3...... III-9 PETA 3..14 KAWASAN PERMUKIMAN KABUPATEN KUDUS ...23 JARINGAN SUNGAI DI KABUPATEN KUDUS ..................................21 JARINGAN TELEKOMUNIKASI DI KABUAPTEN KUDUS .......12 KAWASAN INDUSTRI KABUPATEN KUDUS ................17 GERAKAN TANAH DI KABUPATEN KUDUS .................................... IV-25 PETA 4............ III-3 PETA 3.....15 LOKASI FASILITAS UMUM DI KABUPATEN KUDUS ............................ III-86 PETA 3.................................................. III-63 PETA 3. III-89 PETA 4...... IV-47 III ........... III-85 PETA 3........19 JARINGAN JALAN DI KABUPATEN KUDUS ...DAFTAR PETA PETA 3...3 LOKASI PENCEMARAN UDARA DI KABUPATEN KUDUS ...........11 KAWASAN PERKEBUNAN KABUPATEN KUDUS ... III-8 PETA 3............ III-84 PETA 3........ III-44 PETA 3.........22 PERSEBARAN TPS DI KABUPATEN KUDUS . III-88 PETA 3......2 KESESUAIAN LAHAN KABUPATEN KUDUS ..7 SUMBERDAYA MINERAL KABUPATEN KUDUS.......................9 KAWASAN HUTAN DI KABUPATEN KUDUS ......

Semarang.KATA PENGANTAR Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa. Atas bantuan dan partisipasi dalam penyusunan laporan ini. (2) Penapisan Regulasi: Unsur Keberlanjutan dalam Pembangunan dan Penataan Ruang. Secara material buku ini memuat (1) Pendahuluan.14 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . (3) Gambaran Umum Wilayah Kabupaten Kudus. (5) Kajian Kebijakan Pembangunan (RPJM Kabupaten Kudus Tahun 2008-2013) dan Kebijakan Penataan Ruang (RTRW Kabupaten Kudus Tahun 2012-2032). September 2012 Tim Penyusun III . Buku Laporan Akhir ini merupakan laporan tahap ketiga dari serangkaian pelaporan yang akan dihasilkan dari kegiatan tersebut. (4) Analisis Kajian Lingkungan Hidup Strategis Kabupaten Kudus. Kami mohon masukan-masukan maupun koreksi demi kesempurnaan laporan ini. kami mengucapkan banyak terima kasih. atas limpahan rahmat-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Akhir untuk Kegiatan Penyusunan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus Tahun Anggaran 2012.

Implikasinya adalah bahwa pembangunan kabupaten harus direncanakan. Perencanaan tata ruang wilayah yang berlandaskan pada daya dukung dan daya tampung lingkungan akan menjaga tekanantekanan eksternalitas maupun internal yang mempengaruhi terhadap perkembangan wilayah Kabupaten Kudus ke arah yang semakin terkendali.BAB – 1 PENDAHULUAN 1. hubungan kemitraan antara pemerintah dengan masyarakat merupakan kata kunci yang strategis dan harus menjadi fokus perhatian terutama untuk memecahkan berbagai permasalahan dalam pembangunan. Kemitraan yang dijalin dan dikembangkan tentunya harus berdasar pada aspek dan posisi kesejajaran yang bersifat demokratis dan proporsional. pada saat ini Kabupaten Kudus sudah menetapkan perda RPJPD.1. pemanfaatan dan pengendalian pembangunan dari segala sektor yang ada secara sinergis. Oleh karena itu. Mengingat ruang lingkupnya yang sangat luas. pelaksanaan maupun pengendalian. Untuk kepentingan ini. LATAR BELAKANG Pembangunan Kabupaten Kudus sebagai bagian Integral dari pembangunan Regional dan Nasional pada hakekatnya merupakan suatu proses yang bersifat integratif baik dalam tataran perencanaan. Perkembangan wilayah yang sedemikian pesat menuntut upaya perencanaan. dan RTRW sebagai acuan pembangunan. RPJMD. melainkan harus didukung oleh seluruh komponen masayarakat. berkesinambungan dan prolingkungan. dilaksanakan dan dikendalikan oleh seluruh warga masyarakat yang difasilitasi oleh pemerintah Kabupaten. kegiatan pembangunan tidak semata-mata menjadi tanggung jawab pemerintah . III .15 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .

untuk menyakinkan bahwa kegiatan pembangunan tidak merusak lingkungan sekaligus menjamin keberlanjutan pembangunan itu sendiri. maupun program dalam rangka evaluasi pelaksanaan kebijakan pembangunan Kabupaten Kudus terhadap aspek lingkungan. rencana. b.2.Di lain pihak. Oleh karena itu. dan/ atau program. pada tahun 2012 ini Pemerintah Kabupaten Kudus berupaya menyusun Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus. Terdidentifikasinya kondisi dan permasalahan lingkungan hidup di Kabupaten Kudus. d. Tujuan Utama pelaksanaan KLHS Kabupaten Kudus adalah : a. Terintegrasinya konsep-konsep pembangunan berkelanjutan kedalam kebijakan pembangunan Kabupaten Kudus.16 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Teridentifikasinya kemampuan Kabupaten Kudus (daya dukung) dalam menampung perkembangan kegiatan wilayah/kota. rencana. III . Ketentuan tersebut adalah undang-undang No. Amanat yang paling mendasar yang terkandung dalam undang-undang tersebut adalah bahwa Pemerintah dan Pemerintah Daerah wajib menyusun memastikan Kajian bahwa Lingkungan prinsip Hidup strategis pembangunan (KLHS) berkelanjutan untuk telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/ atau kebijakan. 32 Tahun 2009 tentang perlindungan dan pengeloalan lingkungan hidup. 1. c. MAKSUD DAN TUJUAN Maksud dari tujuan ini adalah mengintegrasikan temuan-temuan proses pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) untuk memberikan masukan terhadap rumusan kebijakan. Pemerintah telah menetapkan perundangundangan mengenai perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. Terevaluasinya pengaruh rumusan kebijakan pembangunan Kabupaten Kudus terhadap lingkungan hidup dan keberlanjutan fungsi lingkungan hidup.

Merumuskan program-program lingkungan hidup untuk meningkatkan kualitas lingkungan Kabupaten Kudus. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. 1. g.1. Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah. d.4. c. Tatacara Penyusunan. DASAR HUKUM Peraturan perundangan yang menjadi dasar dalam penyusunan KLHS Kabupaten Kudus yaitu: a. Lingkup Wilayah Wilayah perencanaan meliputi seluruh wilayah Kabupaten Kudus yang terdiri dari 9 kecamatan dengan luas wilayah 42.4. Ruang Lingkup Substansial III . f. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. Peratuan Meteri Lingkungan Hidup Nomor 27 Tahun 2009 tentang Pedoman Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis.4.e. 1. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. 1. RUANG LINGKUP 1.516 Ha.17 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .2. b. e. Permendagri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan.3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.

Pengkajian program kebijakan. ruang lingkup wilayah. maksud. dan sistematika pembahasan. BAB 2 : PENAPISAN REGULASI. UU III .18 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . konsep dasar KLHS. dan/ atau program. rencana. Penyusunan KLHS ini mencakup beberapa hal dibawah ini : a. d. dan/ atau program yang mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan. rencana. Rekomendasi perbaikan untuk pengembalian keputusan kebijakan. ruang lingkup materi. dan program yang disusun. SISTEMATIKA PEMBAHASAN Sistematika pembahasan yang digunakan dalam dokumen ini sebagai berikut: BAB 1 : PENDAHULUAN Berisi tentang latar belakang. c. Perumusan alternatif penyempurnaan kebijakan.5. b. UNSUR KEBERLANJUTAN DALAM PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAN PENATAAN RUANG Bagian ini memberikan uraian mengenai peraturanperaturan yang berkaitan dengan sistem pembangunan. Identifikasi isu-isu dan permasalahan lingkungan hidup strategis yang diperkirakan akan saling berpengaruh terhadap kebijakan . seperti UU Nomor 25 Tahun 2004 Tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN). rencana. rencana. 1. penataan ruang dan lingkungan.Kegiatan ini adalah melakukan penyusunan KLHS dengan metode dan pendekatan yang dapat dipertanggung jawabkan terhadap kebijakan. dan/ atau program terhadap kondisi lingkungan hidup di wilayah Kabupaten Kudus. tujuan. keluaran. rencana dan program pembangunan Kabupaten Kudus.

Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang. analisis kinerja layanan/ jasa ekosistem. BAB 5 : KAJIAN KEBIJAKAN PEMBANGUNAN (RPJM KABUPATEN KUDUS TAHUN 2008-2013) DAN KEBIJAKAN PENATAAN RUANG (RTRW KABUPATEN KUDUS TAHUN 2012-2032) Menjelaskan analisis dampak kebijakan. program menurut RPJM Kabupaten Kudus Tahun 2008-2013 dan RTRW Kabupaten Kudus Tahun 20122032. 27 Tahun 2009 Pedoman Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis. Bab 3 : GAMBARAN UMUM WILAYAH KABUPATEN KUDUS Berisi tentang kondisi umum Kabupaten Kudus mengenai kondisi fisk.19 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . dan Permen LH No. rencana. UU Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan Dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. kependudukan dan tata guna lahan. analisis perkiraan mengenai dampak dan resiko lingkungan hidup. analisis tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim dan analisis tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati. analisis efesiensi pemanfaatan sumberdaya alam. III . Bab 4 : ANALISIS KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS KABUPATEN KUDUS Bagian ini menjelaskan tentang analisis yang meliputi analisis daya dukung dan daya tampung lingkungan.

menjamin tercapainya penggunaan sumber daya secara efisien.20 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . antarwaktu. dan pengawasan. penganggaran. berkelanjutan. pemerintah maupun antara Pusat dan Daerah. d. mengoptimalkan partisipasi masyarakat. berwawasan lingkungan. Selain itu. menjamin terciptanya integrasi. Penyelenggaraan pembangunan nasional didasari dengan prinsipprinsip kebersamaan berkeadilan. Tujuan sistem perencanaan dan pembangunan nasional antara lain: a.BAB – 2 PENAPISAN REGULASI. menjamin keterkaitan dan konsistensi antara perencanaan. b. e. UU Nomor 25 Tahun 2004 Tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN) Aspek lingkungan dalam UU. antarfungsi c. serta kemandirian dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan Nasional. antarruang. UNSUR KEBERLANJUTAN DALAM PEMBANGUNAN DAN PENATAAN RUANG 2.1. berkeadilan. dan sinergi baik antardaerah. 25 Tahun 2004 tentang sistem perencanaan pembangunan nasional (SPPN) secara tersirat terdapat pada prinsip penyelenggaraan pembangunan nasional. aspek lingkungan juga dapat dilihat pada tujuan pelaksanaan sistem perencanaan pembangunan nasional. dan f. mendukung koordinasi antarpelaku pembangunan. pelaksanaan. No. efektif. III . dan berkelanjutan. sinkronisasi.

rencana tata ruang wilayah provinsi dan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota. III . Dalam pemanfaatan ruang wilayah nasional.2. rencana pembangunan jangka panjang nasional. b. dan h. rencana tata ruang kawasan strategis nasional. dan kabupaten/kota dapat dilakukan dengan beberapa hal seperti dibawah ini: a. UU Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang UU. No. sosial. e. perumusan kebijakan strategis operasionalisasi rencana tata ruang wilayah dan rencana tata ruang kawasan strategis b.21 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . g. wilayah. c. keselarasan aspirasi pembangunan nasional dan pembangunan daerah. Penyusunan rencana tata ruang wilayah nasional harus memperhatikan poin-poin berikut ini: a. 26 Tahun 2007 tentang penataan ruang sangat memperhatikan aspek lingkungan dalam setiap pembahasannya. f. serta hasil pengkajian implikasi penataan ruang nasional. perkembangan permasalahan regional dan global. provinsi. dan lingkungan. daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup. Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional. upaya pemerataan pembangunan dan pertumbuhan serta stabilitas ekonomi. pelaksanaan pembangunan sesuai dengan program pemanfaatan ruang wilayah dan kawasan strategis.2. budaya. perumusan program sektoral dalam rangka perwujudan struktur ruang dan pola ruang wilayah dan kawasan strategis c. Dalam lingkup kawasan seperti kawasan lindung dan kawasan strategis. dan kawasan memiliki pengaruh penting dalam ekonomi. Penataan ruang yang meliputi rencana tata ruang. d.

Selain itu. III . Dengan demikian. Hal itu berarti perlu adanya suatu kebijakan nasional tentang penataan ruang yang dapat memadukan berbagai kebijakan pemanfaatan ruang. pemanfaatan ruang.22 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . serta didukung oleh teknologi yang sesuai akan meningkatkan keserasian. harus dilakukan sesuai dengan rencana tata ruang yang telah ditetapkan. pemerintah daerah. UU. dan keseimbangan subsistem. baik pada tingkat pusat maupun pada tingkat daerah. keselarasan.Dalam pelaksanaan pemanfaatan ruang. serta tidak menyebabkan terjadinya penurunan kualitas ruang. di kawasan perumahan akan berbeda dengan standar kualitas lingkungan di kawasan industri. dan tidak terjadi pemborosan pemanfaatan ruang. pengaturan penataan ruang menuntut dikembangkannya suatu sistem keterpaduan sebagai ciri utama. Karena pengelolaan subsistem yang satu berpengaruh pada subsistem yang lain dan pada akhirnya dapat mempengaruhi sistem wilayah ruang nasional secara keseluruhan. pelaksanaan pembangunan yang dilaksanakan. dan pengendalian pemanfaatan ruang merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan antara yang satu dan yang lain dan harus dilakukan sesuai dengan kaidah penataan ruang sehingga diharapkan dapat mewujudkan pemanfaatan ruang yang berhasil guna dan berdaya guna serta mampu mendukung pengelolaan lingkungan hidup yang berkelanjutan. Seiring dengan maksud tersebut. aspek lingkungan hidup juga diperlukan seperti daya dukung dan daya tampung lingkungan. maupun masyarakat. Hal itu berarti akan dapat meningkatkan kualitas ruang yang ada. daya dukung dan daya tampung lingkungan. No. pemanfaatan ruang juga dilaksanakan sesuai dengan standar pelayanan minimal bidang penataan ruang dan standar kualitas lingkungan. Penataan ruang sebagai suatu sistem perencanaan tata ruang. pemanfaatan ruang oleh siapa pun tidak boleh bertentangan dengan rencana tata ruang. baik oleh Pemerintah. Penerapan kualitas lingkungan disesuaikan dengan jenis pemanfaatan ruang sehingga standar kualitas lingkungan berbeda pada tiap fungsinya. 26 Tahun 2007 juga menjelaskan bahwa penataan ruang yang didasarkan pada karakteristik.

kemampuan. yang mempengaruhi alam itu sendiri. pembangunan berkelanjutan adalah upaya sadar dan terencana yang memadukan aspek lingkungan hidup. Pada undang-undang tersebut pengertian kajian lingkungan hidup strategis (KLHS) diawali dengan pengertian lingkungan hidup dan pembangunan berkelanjutan. Selanjutnya. UU. prinsip dan pembangunan partisipatif berkelanjutan untuk telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan. dan/atau program. kesejahteraan. termasuk manusia dan perilakunya. dan mutu hidup generasi masa kini dan masa depan. KLHS yang disusun tersebut III . UU Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan Dan Pengelolaan Lingkungan Hidup Kajian lingkungan hidup strategis tersurat dalam UU Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Penyusunan KLHS merupakan kewajiban yang harus dilakukan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah. 2. rencana. sosial. KLHS merupakan rangkain analisis yang memastikan sistematis. dan ekonomi kedalam strategi pembangunan untuk menjamin keutuhan lingkungan hidup serta keselamatan. Daya dukung dan daya tampung wilayah kabupaten kemudian diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang penyusunannya dikoordinasikan oleh menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan dalam bidang lingkungan hidup.23 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . penataan ruang juga harus memiliki prinsip pembangunan berkelanjutan.Selain mengacu pada aspek lingkungan. dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lain. dan makhluk hidup. yakni penataan ruang diselenggarakan dengan menjamin kelestarian dan kelangsungan daya dukung dan daya tampung lingkungan dengan memperhatikan kepentingan generasi mendatang. kelangsungan perikehidupan. nomor 32 Tahun 2009 menyebutkan bahwa linkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda.3. daya. keadaan. bahwa menyeluruh.

pengkajian pengaruh kebijakan. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) b. rencana. rencana. III . dan/atau program terhadap kondisi lingkungan hidup di suatu wilayah 2. dan/atau program. perumusan alternatif penyempurnaan kebijakan. Kebijakan. yang mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan.24 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Hal-hal yang termuat didalam KLHS. Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) nasional. rencana. Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) c. rencana. dan/atau program yang berpotensi menimbulkan dampak dan/atau risiko lingkungan hidup KLHS dapat dilaksanakan dengan mekanisme sebagai berikut: 1. rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan kebijakan. kabupaten/kota d. dan/atau program. rencana. KLHS dapat disusun dalam evaluasi kebijakan seperti: a. antara lain: - kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup untuk pembangunan - perkiraan menganai dampak dan risiko lingkungan lingkungan hidup - kinerja layanan/jasa ekosistem - tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim - tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.digunakan untuk memastikan prinsip pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan. provinsi. dan/atau program 3.

sosial dan ekonomi. b.25 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . dan/atau program (KRP). 27 Tahun 2009 Pedoman Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis Peraturan Mentri No. kajian lingkungan hidup strategis yang disusun bertujuan menghasilkan KRP yang berwawasan lingkungan. rencana. Pengertian KLHS tersurat kembali didalam pedoman KLHS yaitu proses mengintegrasikan berwawasan lingkungan pembangunan hidup dalam berkelanjutan pengambilan yang keputusan terhadap.2. dan bilamana perlu. • Memuat saling keterkaitan antara aspek biofisik. kebijakan. Keberlanjutan • Memfasilitasi identifikasi opsi-opsi pembangunan dan alternatif proposal yang lebih layak c. Selanjutnya. dengan proyek AMDAL dan pengambilan keputusan.4. Didalam peraturan tersebut disebutkan pelaksanaan KLHS berdasarkan prinsip-prinsip berikut: a. Permen LH No. Fokus • Menyediakan informasi yang cukup. III . Terpadu • Memastikan bahwa kajian dampak lingkungan yang tepat untuk semua tahap keputusan strategik sudah relevan untuk tercapainya pembangunan keberlanjutan. reliabel dan dapat digunakan untuk perencanaan pembangunan dan pengambilan keputusan • Konsentrasi ke isu-isu penting pembangunan berkelanjutan. • Terkait secara hierarkis dengan kebijakan di sektor tertentu dan wilayah (lintas batas). 27 Tahun 2008 tentang pedoman kajian lingkungan hidup strategis disusun dengan tujuan untuk memberikan pedoman bagi Pemerintah dan pemerintah daerah dalam mengintegrasikan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan dalam KRP.

tegas. • Perlu dikontrol dan diverifikasi oleh pihak independen • Justifikasikan keberlanjutan dan dokumentasikan dipertimbangkan bagaimana dalam isu-isu pengambilan keputusan.26 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .• Disesuaikan dengan karakteristik proses pengambilan keputusan. 32 Tahun 2009 tentang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup bahwa Pemerintah dan pemerintah daerah wajib melaksanakan KLHS. Seperti yang disebutkan pada UU. Akuntabel • Pengambilan keputusan yang bersifat strategik merupakan tanggung jawab instansi yang berkepentingan. III . e. fair. • Memiliki kejelasan informasi. keseimbangan. dan seimbang. No. permohonan informasi yang mudah dipahami. dan menjamin akses yang memadai untuk ke semua informasi yang dibutuhkan. • Dilakukan secara profesional. f. • Efektif biaya dan waktu. dan keadilan. masyarakat yang terkena dampak. dan instansi pemerintah di sepanjang proses pengambilan keputusan. d. Interaktif • Memastikan tersedianya hasil kajian sedini mungkin untuk mempengaruhi proses pengambilan keputusan dan memberi inspirasi pada perencanaan masa datang. Partisipatif • Libatkan dan informasikan para pihak yang berkepentingan. • Cantumkan secara eksplisit masukan dan pertimbangan dalam dokumentasi dan pengambilan keputusan. maka dalam pedoman ini disebutkan bahwa pelaksanaan KLHS wajib menerapkan nilai keterkaitan. tidak berpihak.

antara kepentingan jangka pendek dan jangka panjang. dan keseimbangankeseimbangan lainnya.KRP yang telah disusun sebelumnya menimbulkan konsekuensi adanya rencana usaha dan/atau kegiatan yang wajib melengkapi dengan dokumen analisis mengenai dampak lingkungan . Keseimbangan (equilibrium) dijadikan nilai penting agar penyelenggaraan KLHS senantiasa dijiwai keseimbangan antara kepentingan sosial-ekonomi dengan kepentingan lingkungan hidup.Dokumen KRP mampu meningkatkan konsekuensi adanya rencana usaha dan/atau kegiatan yag wajib dilengkapi dengan dokumen analisis mengnai dampak lingkungan . antara kepentingan pembangunan pusat dan daerah. Kriteria pelaksanaan KLHS pada KRP oleh pemerintah diantaranya: .27 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . global-lokal.Keterkaitan (interdependency) dijadikan nilai penting agar penyelenggaraan KLHS dapat menghasilkan kebijakan. biologi dan sosial ekonomi. usaha pemetaan ragam dan bentuk kepentingan para pihak menjadi salah satu proses dan metode yang penting digunakan dalam KLHS. wilayah.KRP dapat meningkatkan perubahan iklim . Nilai ini juga mengandung makna dihasilkannya KLHS yang bersifat holistik berkat adanya keterkaitan analisis antar komponen fisik-kimia. longsor. rencana. Implikasinya. Keadilan (justice) dijadikan nilai penting agar penyelenggaraan KLHS dapat menghasilkan kebijakan. rencana atau program yang mempertimbangkan keterkaitan antar sektor. dan/atau kebakaran hutan dan lahan terutama pada daerah yang kondisinya telah tergolong kritis III .Dokumen KRP berpotensi meningkatkan intensitas bencana banjir. kekeringan. dan program yang tidak mengakibatkan marjinalisasi sekelompok atau golongan tertentu masyarakat karena adanya pembatasan akses dan kontrol terhadap sumber-sumber alam atau modal atau pengetahuan.

Pengkajian pengaruh rancangan KRP terhadap lingkungan hidup 2.KRP yang telah disusun menurunkan mutu dan kelimpahan sumber daya alam terutama pada daerah yang kondisinya telah tergolong kritis . serta dibutuhkan oleh institusi perencana itu sendiri.28 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . atau dianggap sebagai peleburan kedua proses tersebut. Umumnya. KLHS dilaksanakan sebagai bagian dari proses penyusunan rancangan KRP. Pelaksanaan KLHS yang bersamaan pada saat penyusunan perancangan KRP dilakukan melalui tahapan berikut ini: 1.KRP berrisiko terhadap kesehatan dan keselamatan manusia KLHS dapat dilaksanakan pada proses penyusunan KRP. Cara ini lebih tepat untuk digunakan pada saat belum dimulainya proses perencanaan KRP. bersamaan pada saat penyusunan perancangan KRP atau setelah KRP diterapkan. Cara ini III . dimana kedua proses tersebut diselenggarakan secara paralel namun saling berinteraksi satu sama lain. walau tidak tertutup kemungkinan diusulkan oleh institusi atau pihak lain yang berkepentingan. belum adanya konsep awal muatan rancangan KRP.Dokumen KRP mendorong perubahan penggunaan dan/atau alih fungsi kawasan hutan terutama pada daerah yang kondisinya telah tergolong kritis . Perumusan alternatif penyempurnaan rancangan KRP KLHS dilaksanakan bersamaan dengan proses penyusunan rancanagan KRP.KRP dapat meningkatkan jumlah penduduk miskin atau terancamnya keberlanjutan penghidupan (livelihood sustainability) sekelompok masyarakat . bentuk pelaksanaan yang lebih efektif dan efisien dalam menerapkan cara ini adalah diselenggarakan sendiri oleh institusi perencana tersebut (self-assessment). Sifat prosesnya yang melebur menjadikan muatan KLHS tercermin langsung dalam rancangan KRP dan keberadaan hasil dokumentasi KLHS secara tersendiri tidak menjadi keharusan..

Sedangkan pelaksanaan KRP setelah KRP diterapkan dilakukan melalui tahapan dibawah ini: 1. 2 Posisi Kajian Lingkungan dalam Rentang Perencanaan Gambar 2. KEBIJAKAN RENCANA KLHS PROGRAM P R O Y E K AMDAL Gambar 2. Selanjutnya adalah adanya perbedaan antara KLHS dengan AMDAL. Umumnya kondisi tersebut dicetuskan oleh adanya indikasi dan keinginan melakukan revisi. Cara ini lebih tepat untuk digunakan pada saat dibutuhkan evaluasi pengaruh penerapan KRP tertentu terhadap lingkungan hidup.1 di atas menunjukkan posisi KLHS dalam rentang perencanaan seperti yang telah diatas tentang pelaksanaan KLHS dibandingkan dengan pelaksanaan KRP. maupun adanya kebutuhan pemberian arahan dan panduan bagi penjabaran maupun operasional KRP tersebut.lebih tepat untuk digunakan pada saat konsep atau ide muatan rancangan KRP sudah terbentuk. proses perencanaan KRP sudah berjalan. dimana keseluruhan rangkaian proses KLHS berdiri sendiri. Perbedaan diantara III .29 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Perumusan alternatif penyempurnaan KRP KLHS dilaksanakan setelah KRP diterapkan. Umumnya proses dan muatan KLHS terdokumentasi dalam sebuah laporan tersendiri. serta dapat diselenggarakan sendiri oleh institusi tersebut (self-assessment) atau oleh institusi maupun pihak lain yang berkepentingan. Evaluasi pengaruh penerapan KRP terhadap lingkungan hidup 2.

Umumnya III . Tabel 2. kumulatif Strategi pembangunan berkelanjutan.keduanya dirangkum dalam Tabel 2. dalam. terlokalisir Sumber utama data Kedalama n kajian Jenis data Tingkat akurasi kajian Fokus Pokok penilaian atau benchmark penilaian Hasil survai lapang. dan operasi Jangka pendek Dimensi Waktu sampai menengah Ukuran Dampak Mikro. Alternatif yang Dapat Diberikan disain. visioner.1 berikut. dan rinci Lebih banyak yang kuantitatif KLHS Kebijakan. 2 Perbedaan AMDAL dan KLHS Atribut Lingkup Pengambilan Keputusan Karakter/Sifat AMDAL Proyek Segera. aturan. teknologi. konseptual Umum/garis besar Wilayah. konstruksi. kajian negatif dan pada sumber pengelolaan dampak penyebab dampak lingkungan lingkungan Pentaatan hukum dan Pemenuhan kriteria praktek-praktek dan tujuan yang paling baik keberlanjutan (best practices) Lebih akurat Ada beragam langkah pelaksanaan KLHS yang telah dikenal dan diterapkan selama ini.30 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . ekonomi Jangka menengah sampai panjang Makro. analisis sampel Sempit. visi Lebar. fiskal. lebih sebagai kerangka kerja Lebih banyak yang bersifat kualitatif Ketidak-pastian lebih tinggi Pencapaian agenda Kajian dampak penting keberlanjutan. neraca lingkungan hidup. Setiap ragam memiliki ketepatan penggunaan pada kondisi tertentu dan kekuatan masing-masing. operasional Output Rinci/detil Ragam Lingkup Lokasi/tapak. Rencana & Program Strategik. tidak terlampau dalam.

serta penemuan pilihan-pilihan alternatif rumusan maupun perbaikan dan penyempurnaan terhadap rumusan yang sudah ada. pengenalan kondisi awal. sehingga ada beberapa langkah yang bersifat berulang (iteratif) atau siklus. 2. namun beberapa model lain menambahkan penetapan rencana pengawasan dan pemantauan sebagai bagian yang tidak dapat dipisahkan dalam keseluruhan III . Penapisan adalah rangkaian langkah-langkah untuk menentukan apakah suatu KRP perlu dilengkapi dengan KLHS atau tidak. 4. tujuan KLHS. sebagai keputusan dan Beberapa model KLHS tidak hanya menganjurkan penemuan pilihan dan alternatif. dialog dan konsultasi. Kegiatan ini dilakukan melalui pendekatan sistematis dan metodologis yang memenuhi kaidah ilmiah dan disertai konsultasi publik. kedalaman kajian dan kerincian penulisan dokumen. tetapi juga menekankan pengujiannya. maupun lingkup. Pelingkupan adalah rangkaian langkah-langkah untuk menetapkan nilai penting KLHS. baik dari segi pendekatan dan metodanya. Langkah-langkah dalam tahap ini memiliki banyak sekali ragam. Perumusan dan pengambilan keputusan adalah rangkaian langkah. 3.langkah.langkah tersebut mencakup: 1. ruang lingkup KLHS. konsekuensi dan kebutuhan kedalaman kajiannya pengambilan ketersediaan waktu dan sumberdaya.langkah persetujuan rekomendasi hasil KLHS dan interaksi antar pihak berkepentingan dalam rangka mempengaruhi hasil akhir KRP. proses. Penentuan KRP telah memenuhi kriteria pelaksanaan KLHS dilakukan melalui kesepakatan pihak-pihak yang berkepentingan. Pengkajian adalah melakukan kajian rangkaian ilmiah langkah-langkah dan/atau untuk pengujian secara metodologis. dan telaah awal kapasitas kelembagaan.31 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . isu pokok. pemetaan kepentingan. Beberapa model pelaksanaan KLHS menetapkan keputusan perbaikan KRP sebagai hasil akhirnya.

KLHS hidup sebagai kajian (environmental menempatkan penilaian keberlanjutan appraisal) yaitu lingkungan model yang posisi KLHS sebagai alat uji kebijakan untuk menjamin keberlangsungan lingkungan hidup. Pola seperti ini banyak diadopsi negara. 3.proses KLHS.32 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . 4. KLHS sebagai kajian terpadu/penilaian keberlanjutan (integrated assessment/sustainability appraisal) yaitu model yang menempatkan posisi KLHS sebagai bagian dari uji kebijakan untuk menjamin keberlanjutan secara holistik. Pendekatan yang menempatkan KLHS secara khusus berpijak pada sudut pandang lingkungan hidup ini antara lain dikembangkan oleh Canadian Environmental Assessment Agency (CEAA) pada tahun 2004. Model seperti ini banyak diadopsi secara beragam di negara-negara berkembang yang masih memiliki kesulitan mengintegrasikan aspek III . KLHS sebagai bagian dari kerangka pengelolaan sumberdaya alam yang berkelanjutan yaitu model yang menempatkan KLHS sebagai bagian dari hirarki sistem dan strategi perencanaan penggunaan lahan dan sumberdaya alam. Berdasarkan pengalaman penggunaan terbaik (best practice) yang tersedia hingga saat ini. Pendekatan seperti ini diantaranya dikembangkan oleh United Nations Economic Comissions for Europe (UNECE) pada tahun 2003 dan saat ini diadopsi oleh sebagian negara di dunia. dikenal beberapa bentuk pendekatan KLHS sebagai berikut : 1. 2.negara di Eropa setelah dikembangkan sebagai protokol oleh European Commission pada tahun 2005. KLHS dengan kerangka dasar analisis mengenai dampak lingkungan hidup yaitu model pendekatan yang mengikuti langkah-langkah prosedur bekerja AMDAL dan menekankan kajiannya pada efek dan dampak yang ditimbulkan KRP terhadap lingkungan hidup.

PERMENDAGRI NO. DAN EVALUASI DAN PELAKSANAAN RENCANA PEMBANGUNAN DAERAH Dalam Permendagri no. dan/atau program pembangunan dalam suatu wilayah. PENGENDALIAN.lingkungan hidup secara konkrit dalam perencanaan pembangunannya. 3. oleh karena itu harus dilakukan kajian terhadap aspek lingkungan yaitu kajian terhadap dokumen Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kajian Lingkungan Hidup Strategis. Kebijakan. efisiensi pemanfaatan sumber daya alam. 54 Tahun 2010 disebutkan bahwa perencanaan pembangunan daerah dirumuskan secara berwawasan lingkungan. 5. kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup untuk pembangunan. rencana. 54 TAHUN 2010 TENTANG PELAKSANAAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 8 TAHUN 2008 TENTANG TATA CARA PENYUSUNAN. kinerja layanan/jasa ekosistem. KLHS memuat kajian antara lain. bahwa dasar menyeluruh. dan 2. dan/atau program. 1. 2. 2. Hasil KLHS menjadi dasar bagi kebijakan.33 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . perkiraan mengenai dampak dan risiko lingkungan hidup. rencana. maka: 1. tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati. Apabila hasil KLHS menyatakan bahwa daya dukung dan daya tampung sudah terlampaui. Segala usaha dan/atau kegiatan yang telah melampaui daya III . dan/atau program pembangunan tersebut wajib diperbaiki sesuai dengan rekomendasi KLHS. yang selanjutnya disingkat KLHS adalah rangkaian partisipatif analisis untuk berkelanjutan telah yang memastikan menjadi sistematis. 4. tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim. rencana. prinsip dan dan pembangunan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan.5. dan 6.

Sumber : Permendagri No. Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim Ringkasan KLHS (3) Implikasi terhadap Pelayanan SKPD (4) Catatan bagi Perumusan Program dan Kegiatan SKPD (5) Tingkat ketahanan dan potensi 6. Perkiraan mengenai dampak dan risiko lingkungan hidup 3. Kinerja layanan/jasa ekosistem 4. keanekaragaman hayati *) Sesuaikan atau diisi dengan nama provinsi/kabupaten/kota.dukung dan daya tampung lingkungan hidup tidak diperbolehkan lagi 3. Jika ada program dan kegiatan pelayanan SKPD provinsi dan kabupaten/kota yang berimplikasi negatif terhadap lingkungan hidup.34 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Tabel 2. Dengan mempertimbangkan fungsi KLHS tersebut maka analisis terhadap dokumen hasil KLHS ditujukan untuk mengidentifikasi apakah ada program dan kegiatan pelayanan SKPD provinsi dan kabupaten/kota yang berimplikasi negatif terhadap lingkungan hidup.2 Hasil Analisis terhadap Dokumen KLHS Aspek Kajian No (1) (2) 1. Kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup untuk pembangunan 2. 54 Tahun 2010 III . Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam 5. maka program dan kegiatan tersebut perlu direvisi agar sesuai dengan rekomendasi KLHS.

516 Ha. 9 kelurahan. Sebelat Selatan : Kabupaten Grobogan dan Kabupaten Pati d.1 Pembagian dan Luas Wilayah Administrasi Kabupaten Kudus Tahun 2011 No Kecamata n Luas (Ha) Desa Keluraha n Duku h RW RT 1 Kaliwungu 3.047 16 9 92 111 490 3 Jati 2. kelurahan. RT dan RW dapat dilihat pada tabel 3. Secara Administrasi Kabupaten Kudus dibatasi oleh : a. Sebelah Utara : Kabupaten Jepara dan Kabupaten Pati b. Adapun penjabaran mengenai luas wilayah. Sebelah Barat : Kabupaten Demak dan kabupaten Jepara Luas wilayah Kabupaten Kudus adalah: 42.630 14 0 51 78 373 III .35 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .BAB – 3 GAMBARAN UMUM WILAYAH KABUPATEN KUDUS 3.1 dan Peta 3. Sebelah Timur : Kabupaten Pati c. terbagi menjadi 9 Kecamatan yang terdiri dari 123 desa. Tabel 3. banyaknya desa. dukuh.1.1 LETAK GEOGRAFIS Secara geografis Kabupaten Kudus Terletak diantara 110°36’ Dan 110°50’ BT serta 6°51’ dan 7°16 LS.271 15 0 48 66 437 2 Kota 1.

36 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .292 12 0 45 85 443 7 Bae 2.332 10 0 38 51 279 8 Gebog 5.516 123 9 434 707 3698 Jumlah Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 Gambar 3.1 III .506 11 0 44 81 432 9 Dawe 8.No Kecamata n Luas (Ha) Desa Keluraha n Duku h RW RT 4 Undaan 7.677 11 0 32 69 341 6 Jekulo 8.177 16 0 31 63 357 5 Mejobo 3.584 18 0 53 103 546 42.1 Pembagian dan Luas Wilayah Administrasi Kabupaten Kudus Tahun 2011 8% 2% 6% 20% 17% 13% 20% 9% 5% Kaliwungu Kota Jati Undaan Mejobo Jekulo Bae Sumber: Tabel 3.

1 ADMINISTRASI KABUPATEN KUDUS III .PETA 3.37 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .

5%.3.5oC 3. Tabel 3.000 dan terendah 19. dengan tinggi minimum 1 meter dan maksimum 5 meter.1 Curah Hujan Daerah Kudus secara umum dipengaruhi oleh zona iklim tropis basah. Temperatur tertinggi mencapai antara 30. Curah hujan yang jatuh di daerah Kudus berkisar antara 2.4 dan Peta 3. Bulan basah jatuh antara bulan Oktober–Mei dan bulan kering terjadi antara Juni–September. banyaknya curah hujan dan rata-rata curah hujan di Kabupaten Kudus.2 KONDISI FISIK DAN LINGKUNGAN KABUPATEN KUDUS 3.2 Banyaknya Hari Hujan dirinci per Bulan di Kabupaten Kudus Tahun 2007-20011 (Hari) Bulan 2007 2008 2009 2010 2011 Januari 10 17 23 22 21 Februari 16 22 18 15 16 Maret 17 16 11 12 21 April 12 9 7 12 15 Mei 5 4 10 14 6 Juni 5 1 2 9 3 Juli 2 0 1 8 6 III .38 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .000 mm/tahun. tabel 3. sedang gelombang dari arah barat.2. angin umumnya bertiup dari arah barat dengan kecepatan minimum 5 km/jam. sedang bulan paling kering jatuh sekitar bulan Agustus. Kelembaban rata-rata bulanan berkisar antara 69%-78.3 dan tabel 3.2.000–3.500–5. Angin yang bertiup adalah angin barat dan angin timur yang besifat basah dengan kelembaban sekitar 74%.6oC dengan temperatur rata-rata sekitar 28oC. Adapun penjabaran banyaknya hari hujan. yaitu mm/tahun. kecepatan maksimum dapat mencapai 50 km/jam. curah hujan tertinggi terjadi di daerah puncak Gunung Muria. dapat dilihat pada tabel 3.2.

39 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .3 Banyaknya Curah Hujan dirinci Per Bulan di Kabupaten Kudus Tahun 2007-2011 (mm) Bulan 2007 2008 2009 2010 2011 Januari 120 387 562 112 362 Februari 261 722 296 74 282 Maret 227 224 186 177 432 April 190 102 115 167 158 Mei 22 22 88 223 83 Juni 53 8 5 122 19 Juli 25 0 6 91 130 9 36 6 60 0 September 12 7 9 112 61 Oktober 41 89 38 147 64 Agustus III . Ketinggian : 700 m/DPL Sumber : Stasiun Meteorologi Pertanian Kudus Tabel 3.Bulan 2007 2008 2009 2010 2011 Agustus 1 3 1 6 0 September 1 1 2 9 3 Oktober 5 8 4 11 9 November 11 8 9 6 15 Desember 22 15 10 18 13 107 104 98 142 128 Jumlah Lokasi : Colo Dawe.

51 2.41 Besito Karm 13.81 5.22 1.65 4.98 0.8 10.31 4.77 76.Bulan 2007 2008 2009 2010 2011 November 187 92 105 87 106 Desember 411 224 139 278 273 1538 1913 1555 1650 1970 Jumlah Lokasi : Colo Dawe.81 0.67 0.54 5.13 2.53 13.09 Dawe Cendono Tanjung Rejo 9.7 0.39 2.51 0.4 5.77 1.82 2.75 0.63 13.69 0.12 18.78 67.17 6.26 0.09 10.43 2.47 2.97 0.07 0. Ketinggian : 700 m/DPL Sumber : Stasiun Meteorologi Pertanian Ku Tabel 3.68 2.25 2.29 9.52 66.37 4.84 3.68 0.11 53.5 11.49 0.97 2.45 7.40 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR 15.67 2.63 0.29 2.02 11.52 1.17 0.89 9.88 14.7 12.67 2.4 Rata-Rata Curah Hujan Kabupaten Kudus Tahun 2007 (mm/bulan) RataStasiun Jan Feb Mrt Apr Mei Juni Jul Agt Sep Okt Nov Des rata tahunan Karang Gayam 16.26 0.62 Kudus Kota 1.34 4.32 0.46 0.73 83.3 0.51 0.56 14.08 17.91 Kedungkupit 14.86 4.01 66.28 0.47 12 5.1 13.26 13.72 . Tahun 2007 III .86 9.63 14.95 Sumber : Stasiun Meteorologi Pertanian Kudus.99 5.

2 CURAH HUJAN KABUPATEN KUDUS III .41 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .PETA 3.

Jenis tanah litosol grumosol Penyebarannya di Kecamatan Jekulo. 6. Berikut ini adalah jenis tanah yang terdapat di daerah Kabupaten Kudus dan penyebarannya : 1. Kabupaten Kudus memiliki sruktur tanah yang bervariasi mulai daerah pantai. terutama Zona Rembang (Van Bemmelen. yaitu pada Kala Miosen Tengah dan pada Kala Plistosen Bawah. Kecamatan Gebog dan Kecamatan Dawe.2 Geologi dan Jenis Tanah Kondisi geologi yang terdapat di Kabupaten Kudus merupakan struktur geologi primer yang terdiri dari kenampakan perlapisan batu gamping dan pasir di bagian selatan dari Kota Kudus. Kecamatan Kaliwungu dan Kecamatan Jekulo. Kecamatan Gebog dan Kecamatan Dawe. Fase tektonik yang terjadi di Komplek Muria erat kaitannya dengan fase tektonik di cekungan Jawa Timur Utara. 5. 2. Kecamatan Undaan.42 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . 1949). Kecamatan Gebog dan Kecamatan Dawe. Jenis tanah ini tersebar di Kecamatan Jekulo. Zona Rembang mengalami 2 (dua) kali fase tektonik. Jenis tanah planosol coklat Penyebarannya di Kecamatan Jati. 4. Jenis tanah latosol merah Penyebarannya meliputi Kecamatan Jekulo. Kecamatan Gebog dan Kecamatan Dawe.2.3. perbukitan sampai pegunungan. 3. Jenis tanah grumosol mediteran. Kecamatan Gebog dan Kecamatan Dawe. Jenis tanah latosol coklat Penyebarannya di Kecamatan Jekulo. Jenis tanah andosol Penyebarannya di Kecamatan Jekulo. III .

3 berikut ini. Kecamatan Kota. Jenis tanah mediteran Jenis tanah ini penyebarannya di Kecamatan Jekulo. Kecamatan Gebog. Kecamatan Dawe. III . Kecamatan Jekulo dan dan Kecamatan Kaliwungu. Jenis tanah aluvial coklat Jenis tanah ini paling banyak dijumpai di Kecamatan Jati. Kecamatan Bae.7. 8. Kecamatan Jati dan Kecamatan Kaliwungu. Kecamatan Undaan. Kecamatan Mejobo. Selengkapnya mengenai kondisi jenis tanah di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada Peta 3.43 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .

44 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .PETA 3.3 STRUKTUR GEOLOGI KABUPATEN KUDUS III .

4 JENIS TANAH KABUPATEN KUDUS III .PETA 3.45 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .

Kecamatan Dawe sebelah selatan. 5. sebagian Kecamatan Jekulo. yaitu: 1. Wilayah yang memiliki ketinggian terendah.3. yang berupa dataran tinggi dengan ketinggian 1600 meter di atas permukaan laut. Kelerengan 0-2% Kelerengan ini memiliki bentuk lahan berupa dataran koluvial dengan relief datar. Kabupaten Kudus memiliki kelerengan yang bervariasi. Kecamatan Jati. 3. 4. Sedangkan wilayah dengan ketinggian tertinggi berada di Kecamatan Dawe.46 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Kelerengan ini terdapat di sebagian Kecamatan Jekulo. Kelerengan ini terdapat di Kecamatan Dawe dan Gunung Pati Ayam bagian Timur. Kelerengan >40% III . Kelerengan 5-15% Kelerengan struktural ini memiliki dengan relief bentuk lahan bergelombang berupa dan perbukitan agak curam. Kelerengan ini terdapat di Kecamatan Undaan. 2.2. yaitu 5 meter di atas permukaan air laut berada di Kecamatan Undaan. Kecamatan Kota. Kecamatan Kaliwungu. Kecamatan Gebog. Kecamatan Jekulo. Kecamatan Dawe. Kecamatan Gebog dan Kecamatan Bae. Kecamatan Gebog dan Kecamatan Mejobo. Kelerengan ini terdapat di daerah Gunung Pati Ayam bagian utara. Kelerengan 2-5% Kelerengan ini memiliki bentuk lahan berupa dataran koluvial dengan relief landai. Kecamatan Mejobo. Kelerengan 15-40% Kelerengan ini memiliki bentuk lahan perbukitan struktural dengan relief berbukit kecil dan curam.3 Topografi dan Kelerengan Wilayah Kabupaten Kudus memiliki topografi yang beragam yaitu ketinggian wilayah yang berkisar antara 5-1600 m di atas permukaan air laut.

Untuk lebih jelasnya mengenaai kondisi kelerengan di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada peta 3.5 berikut ini.Kelerengan ini memiliki bentuk lahan perbukitan struktural dengan relief bergelombang dan sangat curam. Kecamatan Gebog dan daerah Puncak Muria bagian selatan. Kecamatan Dawe. III .47 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Kelerengan ini terdapat di sebagian Kecamatan Jekulo.

48 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .PETA 3.5 KELERENGAN KABUPATEN KUDUS III .

daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi 6 (enam) wilayah potensi air tanah.4. Potensi Air tanah sedang pada Akuifer Dangkal dan Tinggi Pada Akuifer Dalam. Sungai yang mengalir sepanjang tahun diantaranya adalah Kali Serang. air bersih dan tenaga listrik. sedangkan ranting sungai yang terutama berada di daerah perbukitan umumnya berupa sungai musiman atau kering di musim kemarau dan hanya berair di musim hujan. kendala utama yang dihadapi adalah relatif luasnya daerah penyelidikan. untuk dimanfaatkan sebagi sumber air irigasi. Di daerah perbukitan khususnya pada musim kemarau. III . baik berupa sungai ataupun danau. Departemen Pekerjaan Umum.2. sungaisungai menjadi kering. air permukaan umumnya dijumpai berupa sungai utama dengan cabang sungainya.1 Air Permukaan Air permukaan yang dimaksud disini adalah sungai yang berair sepanjang musim dan sungai yang bersifat musiman (intermitten). pada bentang alam kaki gunungapi di bagian tengah daerah penyelidikan. Informasi rinci mengenai besarnya aliran permukaan di daerah penyelidikan ini tidak diperoleh di lapangan.4.49 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Di daerah penyelidikan. - Wilayah ini terdapat di sebelah barat Kudus.2. 3. mutu dan kemudahan untuk mendapatkan air tanahnya. setempat dijumpai sungai yang berair dengan debit sangat kecil.3.2. yakni : a. dimana sungai tersebut sejak tahun 1968 ditangani oleh proyek Jratunseluna. dimana pencatatan debit sungai hanya terbatas pada beberapa cabang sungai besar yang dimanfaatkan untuk pertanian di bagian tengah daerah penyelidikan. Air permukaan merupakan air yang ada di permukaan tanah.4 Sumber Daya Air 3.2 Air Bawah Tanah Berdasarkan atas jumlah.

1– III . serta debit optimum (Qopt.09–0. - Akuifer Dangkal terdapat pada kedalaman antara 0.meliputi 2 (dua) wilayah Kabupaten yaitu Kabupaten Kudus dan Kabupaten Jepara. Tercatat MAT berkisar antara 0.0 m.5 mbmt. keterusan akuifer (T) antara 10.28 l/detik/m.7 di m2/hari. Qopt = 2.1–3. b.4-726.4 l/detik/m dan Qopt dapat mencapai lebih dari 10 l/detik.75–45. - Wilayah ini terdapat pada bentang alam kaki gunungapi di bagian tengah daerah penyelidikan.24–3.09– 0.0 mbmt. mutu air tanah tegolong baik untuk keperluan air minum.0 mbmt dengan ketebalan akuifer yang tidak merata di semua tempat. K = 0.281 l/detik/m. - Akuifer Dalam umumnya terdapat pada kedalaman 40–124 mbmt.4 m/hari. Potensi Air tanah Sedang Pada Akuifer Dangkal dan Akuifer Dalam.51 l/detik dengan jarak antar sumur 35–67 m. - Akuifer dangkal umumnya terdapat pada kedalaman 0. debit jenis (Qs) 0.) mencapai 2. dengan MAT = 1.45–28. meliputi 2 wilayah kabupaten yaitu Kabupaten Kudus dan Kabupaten Jepara. Qs = 0. dimana ketebalan akuifer rata-rata kurang dari 35. Kedudukan muka air tanah (MAT) berkisar antara 0.45-28. kemudian menebal sampai lebih kurang 45 m ke arah barat.5 m dijumpai di bagian utara pada daerah G.5–25. wilayah ini qs = 1.65– 35. umumnya kurang dari 15.003–5.57 m/hari.0 m di sekitar Kudus.5–11. dengan buaian muka air tanah tertinggi mencapai lebih kurang 1. T = 10.50 m2/hari.0 mbmt. - Hasil uji pemompaan yang dilakukan menunjukkan nilai T = 125. nilai koefisien kelulusan (k) mencapai 1.50 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Secara umum. Muria di utara Kudus.60–12 mbmt. dengan jarak antar sumur berkisar antara 100–170 m. dimana hasil penyelidikan geolistrik menunjukkan adanya lapisan penyekat berupa batulempung dan tuf lempungan yang memisahkan dengan akuifer dangkal pada bagian atasnya.50 m2/hari.

5–25.75–25. T = 8. namun di beberapa tempat dijumpai sisipan-sisipan akuifer yang mengandung air tanah payau/asin. yang diyakini karena proses pembentukan litologi akuifernya dipengaruhi kondisi genang laut (transgresi). Qs = 1.90 l/detik dengan perhitungan jarak antar sumur mencapai 110–185 m. - Wilayah ini menempati bagian bawah dari lereng–kaki gunungapi dan sebagian dataran. T = 97–210 m2/hari. Tercatat MAT berkisar antara 0. - Akuifer dalam di wilayah ini berada pada kedalaman 30–125 mbmt.1–8. c.2–1.5 mbmt. Qopt dapat mencapai 2. Secara umum.1–10 l/detik. mutu air tanah tergolong baik untuk keperluan air minum. dengan jarak antar sumur berkisar antara 110–195 III .5 l/detik dengan jarak antar sumur 20–45 m.73–11.09–0. Qopt = 0.24–3. T berkisar antara 97–210 m2/hari. - Akuifer dangkal terdapat pada kedalaman antara 0.2.8 m2/hari.0 mbmt.0 m di daerah dataran dan menebal ke arah gunungapi di utara. umumnya kurang dari 15. dengan MAT = 1. - Mutu air tanah tergolong baik untuk keperluan air minum. sebagian kecil meliputi wilayah Kabupaten Demak dan Kabupaten Pati.248 m/hari.11 l/detik/m.5–11. Qs = 0. Qs 1. sebagian besar penyebarannya meliputi Kabupaten Kudus dan Kabupaten Jepara. Potensi Air tanah Rendah Pada Akuifer dangkal dan Sedang pada Akuifer Dalam.004–1. kualitas air tanah dangkal tergolong baik untuk keperluan air minum. Secara umum.4 l/detik/m dan Qopt dapat mencapai 2.24–3.0 mbmt. - Akuifer dalam umumnya terdapat pada kedalaman 20–135 mbmt. dengan sebaran di bagian tengah daerah penyelidikan. dengan MAT 1. K mencapai 13. K = 0.41 l/detik/m.51 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .35 l/detik dengan jarak antar sumur antara 35 sampai 67 m.5–12.0 mbmt dengan ketebalan akuifer yang tidak merata di semua tempat.15 m/hari.

Secara umum. T = 49. MAT = 0.15 m/hari dan T = 6.5 m2/hari.5–10.06–0. MAT berkisar antara 5.08 l/detik/m dan Qopt = 0.35–1.m.5–30 mbmt. serta penghitungan Qs = 0. serta sebagian daerah dataran di bagian tenggara daerah penyelidikan pada wilayah Kabupaten Pati.2– 104.75–35 mbmt.34–0. Mutu air tanah untuk keperluan air minum tergolong baik. mutu air tanah tergolong baik untuk keperluan air minum. e. - Akuifer dangkal umumnya memiliki kualitas jelek.5 m2/hari. K bervariasi 0. Secara umum mutu air tanahnya tergolong baik untuk keperluan air minum.3–12 l/detik dengan jarak antar sumur rata-rata 21–42 m. - Akuifer dalam umumnya terdapat pada kedalaman 20–95 mbmt. kandungan klorida >600 mg/l dan tidak dapat dimanfaatkan III .85 l/detik/m dan penghitungan Qopt = 0. - Akuifer dangkal.46 l/detik dengan jarak antar sumur = 125–175 m. Potensi Air tanah Rendah pada Akuifer Dangkal dan Akuifer Dalam. Qs = 0. namun di daerah dataran perlu diwaspadai adanya sisipan-sisipan akuifer yang mengandung air tanah payau/asin. namun setempat di daerah dataran wilayah Pati terdapat sisipan akuifer yang mengandung air tanah payau atau asin.035–1. serta sebagian kecil berada di wilayah Kabupaten Pati dan Kabupaten Jepara. kedudukan akuifer berada pada kedalaman 0.0 mbmt.52 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Potensi Air tanah Nihil pada Akuifer Dangkal dan Rendah pada Akuifer Dalam. - Wilayah ini menempati bagian puncak dan lereng atas gunungapi Muria di wilayah Kabupaten Kudus dan Kabupaten Demak. - Sebaran wilayah potensi air tanah ini terdapat di bagian selatan daerah penyelidikan. sebagian besar berada di wilayah Kabupaten Demak dan Kabupaten Kudus. d.0 dan 24.

63 m/hari.untuk keperluan air minum. terutama disebabkan oleh genesa akuifernya yang terbentuk dalam lingkungan pengendapan laut pada saat proses transgesi berlangsung. dengan MAT rata-rata antara 1. - Di dalam wilayah potensi air tanah ini.5–24 mbmt. namun setempat dijumpai sisipan akuifer yang mengandung air tanah payau atau asin. Mutu air tanah umumnya baik untuk keperluan air minum. Potensi Air tanah Nihil pada Akuifer Dangkal dan Dalam. III . Qs = 0. f.34– 0. K mencapai 1.5 m2/hari.53 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .45 l/detik dengan penghitungan jarak antar sumur mencapai 115–145 m. Potensi air tanah di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada Peta 3.6 berikut ini.35–1.2–104. - Akuifer dalam di wilayah ini berada pada kedalaman 35–140 mbmt. T = 49. serta Qopt mencapai 0. sedangkan akuifer dangkal dipengaruhi oleh peristiwa pasang air laut yang terus berlangsung hingga saat ini.85 l/detik/m. setempat terdapat lapisan pasir atau pasir lempungan yang mengandung air tanah tawar. - Penyebaran wilayah potensi air tanah ini berada di daerah pantai di bagian barat daerah penyelidikan. pemanfaatan air tanah untuk keperluan air minum tidak mungkin dilakukan karena kualitasnya jelek.

PETA 3.6 POTENSI AIR TANAH KABUPATEN KUDUS III .54 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .

volumenya mencapai 25.5 Sumber Daya Mineral Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan di wilayah Kabupaten Kudus.55 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Kaolin Kaolin yang terdapat di Kabupaten Kudus berwarna putih dan berasal dari pelapukan tuff denga penyebaran terbatas. di Desa Cranggang seluas 2 ha.705.5 m hingga 2 m. Lapisan penutup yang teramati di lapangan tidak ada atau langsung ditemui lapisan kaolin. Desa Cranggang. masing-masing di Desa Kandangmas seluas 5 ha.3.000 m3.5 ha. Estimasi cadangan leusit yang terdapat pada andesit-pasir di Desa Menawan. sedangkan di Desa Terban seluas 40 ha. yaitu: 1. Desa Rejosari). Kecamatan Gebog sekitar 5 ha. 2. sedangkan luas penyebarannya sekitar 1 ha hingga 1. Andesit-pasir Penyebaran bahan galian andesit-pasir di daerah Kabupaten Kudus menempati daerah perbukitan yang menempati kaki lereng Gunung Muria. Di Kabupaten Kudus terdapat di Kecamatan Dawe (Desa Kandangmas dan Desa Cranggang) dengan tebal berkisar 1. Estimasi cadangan kaolin di dua desa tadi berkisar 20.600 ton III . berwarna putih. Dengan asumsi berat jenis leusit 2. Ketebalan rata-rata dari andesit-pasir adalah 2 m sampai 5 m di Kecamatan Dawe.58 kg/m3 maka cadangannya sekitar 31.2. di Desa Rejosari seluas 2-3 ha.300 ton. maka dapat diinventarisasi beberapa bahan galian golongan C yang terdapat di Kabupaten Kudus.64 kg/m3. maka total cadangannya sekitar 66.000 m3 dan beratnya mencapai 9.504.000 m3 dengan berta jenis 11.000 ton. Dengan demikian total andesit-pasir di Kabupaten Kudus yang potensial sekitar 50 ha dengan volume sekitar 2. Breksi tuff ini dijumpai di Kecamatan Dawe (Desa Kandangmas. Kecamatan Jekulo (Desa Terban).

di Desa Kandangmas dan 22500 m3 atau 35. Kecamatan Gebog (Desa Gondosari). berasal dari Gunung Muria. Kecamatan Gebog penyebarannya terbatas yaitu sekitar 20. Selanjutnya apabila mau dimanfaatkan maka andesit yang ada di Desa Cranggang. Penyebaran andesit ini hanya didapatkan di bagian utara Kabupaten Kudus. serta volume seluruhnya mencapai sekitar 600.000 m3 atau 52. Luas penyebaran terbesar dari andesit terdapat di Kecamatan Dawe (Desa Ternadi dan Desa Cranggang) dengan luas penyebaran 2 ha. Kecamatan Dawe dengan luas penyebaran 625 m3 dengan ketebalan sekitar 12. dengan ketebalan berkisar antara 2 m hingga 30 m.000 ton. mengingat selama ini masih dilakukan secara tradisional. 3. 4. Bahan galian tersebut terdapat sebagai endapan sungai seperti yang ditemukan di Kecamatan Gebog III . keras dan berwarna abu-abu hingga abu-abu hitam.5 m sehingga volumenya mencapai 7812.800 ton.500 ton di Desa Cranggang.625 ton. Pada umumnya di daerah andesit ini tidak ada lapisan penutup dan langsung menjumpai andesit di permukaan. Andesit sirtu dan Sirtu Andesit sirtu dan Sirtu ini di lapangan banyak didominasi andesit yang berupa fragmen dari gravel sampai ongkah dan sebagian kecil pasir. lereng sebelah selatan Gunung Muria.56 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Andesit tersebut bersifat kompak.5 m3 atau 20. Kecamatan Dawe sangat potensial untuk dieksplorasi dengan cara penambangan terbuka. Desa Ternadi).584.000 m3 atau 1. Sedangkan di tempat lain seperti di Desa Gondosari. Andesit Andesit di Kabupaten Kudus antara lain ditemukan di Kecamatan Dawe (Desa Cranggang. Selanjutnya singkapan andesit yang kecil terdapat di Desa Ternadi.

Lapisan penutup bahan galian tesebut antara 0.625.5 m sampai 6 m.5 m–1 m di Desa Klaling.500. Desa Ngembalrejo. Estimasi volume dan total berta sekitar 114. Kecamatan Bae dan Desa Terban. Ketebalan rata-rata dari bahan galian andesit-sirtu adalah 0.500. Kenampakan lapangan berupa lempung yang seringkali terdapat sisipan batupasir berwarna coklat kekuningan. 6. 5. Batupasir-lempung Penyebaran Kabupaten bahan Kudus galian terdapat batupasir-lempung di Kecamatan di daerah Jekulo (Desa Bulungcangkring dan Desa Klaling). serta 3.5 ha. Tanah liat. III . Deposit dengan cadangan cukup besar terdapat di Desa Bulungcangkring. sedangkan di Desa Bulungcangkring tidak ada. Adapun tebal deposit dan luas penyebaran masing-masing lokasi tersebut adalah 5 m dan 31. sedangkan estimasi cadangan masing-masing sebesar 1. Tanah liat merupakan bahan galian golongan C yang paling banyak dijumpai di Kabupaten Kudus. Lempung berwarna coklat dan merupakan komponen yang lebih dominan daripada batupasirnya.57 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .000 ton dan 50.5 m dan 900 ha.000 m3 atau 491 ton. Andesit sirtu dan Sirtu di Desa Lau mencapai 375. sedangkan luas penyebaran yang cukup potensial terdapat di Desa Rahtawu dan Desa Gondosari Kecamatan Gebog seluas 25 ha. Tebal lapisan penutup untuk bahan galian ini tidak ada.500 ton. yaitu mencapai 87.000 m3 atau 3.000 m3 seluas 25 ha. Kecamatan Undaan. Kecamatan Undaan.(Desa Rahtawu dan Desa Gondosari) Kecamatan Dawe (Desa Lau).960. 3 m dan 400 ha.000 ton.000 m3 atau 88. Sedangkan deposit dengan cadangan yang cukup banyak terdapat di Desa Ngemplak.

Desa Cranggang. Desa Kuwukan. massif (Foto 1).750.500. Kenampakan di lapangan batugamping tersebut berwarna putih hingaa putih kekunungan. Kecamatan Gebog. Batugamping di Kabupaten Kudus hanya terdapat di bagian selatan.58 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . sedangkan estimasi cadangan terbesar yang terdapat di 3 desa tersebut di atas masing-masing 1. Batugamping tersebut terdapat di Desa Wonosoco. kompak sampai agak kompak.Lapisan penutup untuk deposit tanah liat tidak ada. Gamping.625.250 ton. Desa Kandangmas.000 m3 atau 15.720.137.000 ton.500 ton.000. luas penyebaran.5 m = 12.5 m. Kecamatan Undaan.000 m3 atau 2. volume dan tonase dapat dilihat dalam III .063. serta Desa Terban. Kecamatan Jekulo. Tras terjadi sebagai hasil pelapukan matriks breksi tuff yang berasal dari erupsi Gunung Muria.05 kg/m3 maka total cadangannya sebesar 26. sedangkan ketebalan rata-rata adalah 8. 8. dan 31. Kecamatan Dawe.000 ton. Data mengenai tebal lapisan penutup.000 m3 dengan berta jenis sebesar 2. maka ditafsirkan volume batugamping tersebut mencapai 1. Batugamping tersebut tidak menunjukkan perlapisan.000 m3 atau 41.500. berbatasan dengan Kabupaten Pati. Tras tersebut berwarna coklat kekuningan. diduga merupakan hasil aktivitas organisme laut pada saat terbentuknya.575. 7. Batugamping yang terdapat di bagian selatan Kabupaten Kudus ini disebandingkan dengan Formasi Paciran yang umumnya tersusun dari batugamping terumbu di daerah Rembang. Tras Tras di Kabupaten Kudus terdapat di Desa Menawan. mudah lepas apabila ditekan dengan tangan. 12.000 m2 x 8.

Dari estimasi cadangan tras ternyata cadangan di Desa Kuwukan dan Desa Cranggang mempunyai deposit terbesar sekitar 129.7 berikut ini III .375. Luas penyebarannya 50 ha. volumenya 6.000 ton.000 m3. sifat fisiknya berwarna abu-abu kekuningan. volumenya 13.970. sehingga tonasenya sekitar 17.000 m3. Kecamatan Gebog berwarna coklat kekuningan. kompak sampai agak kompak. Tras yang terdapat di Desa Menawan. Luas penyebarannya sekitar 25 ha.250.38 kg/m3 maka tonase cadangannya sekitar 8.983. kompak sampai agak kompak. berat jenisnya 1. mudah lepas apabila ditekan dengan tangan. Kondisi sumberdaya mineral untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Peta 3. Selanjutnya hanya tras yang terdapat di Desa Menawan diusahakan sebagai material campuran membuat batako dan dilakukan penambangannya secara tradisional.625.000 ton.000 ton dan 45.020.59 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . mudah lepas apabila ditekan dengan tangan. Kecamatan Jekulo. Sedangkan tras yang tedapat di Desa Terban.000 ton yang sampai saat ini balum diusahakan penambangan dan pemanfaatannya.

7 SUMBERDAYA MINERAL KABUPATEN KUDUS III .PETA 3.60 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .

414 Ha. Lahan sawah yangterluas terdapat di Kecamatan Jekulo yaitu seluas 4.615 H. Selain hal tersebut adapun penjelasan mengenai penggunaan lahan di Kabupaten Kudus dapat dilihat dalam table berikut : Pada dasarnya penggunaan lahan yang terdapat di Kabupaten Kudus pada tahun 2011 dilihat berdasarkan atas fungsi lahan yang ada di Kabupaten Kudus dalam hal ini lahan yang terluas berupa lahan sawah dengan luas 20. Penggunaan lahan kering yang ada meliputi fungsi pekarangan .6 Penggunaan Lahan 3. Untuk lahan kering yang ada di Kabupaten Kudus seluas 7. Sedangkan pada fungsi yang lain pada lahan persawahan meliputi sawah irigasi teknis 31%. rawa dan lain-lain. hutan rakyat 0 %. tidak diusahakan 0 %. setengah teknis. sawah setengah teknis 25% . sederhana. Penggunaan lahan bukan sawah di Kabupaten Kudus seluas 7. Denagn demikan penggunaan lahan di Kabupaten Kudus meliputi 2 fungsi yaitu lahan kering dan lahan basah .3. sedangkan fungsi lahan basah atau persawahan seluas 20.805 Ha. sawah irigasi sederhana 12%. Penggunaan lahan bukan sawah di Kabupaten Kudus seluas 7. perkebunan 1%.61 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .6. perkebunan . dan penggunaan lainnya 15% . dengan lahan bukan sawah terluas berada di Kecamatan Dawe dengan luas 3.591 Ha yang sudah mencakup seluruh persawahan yang ada di Kabupaten Kudus. dengan penggunaan lahan bukan sawah terluas berada di Kecamatan Dawe dengan luas III . hutan rakyat .lading atau huma seluas 1%. dan sawah tadah hujan 28% . Dalam hal ini penggunaan lahan kering meliputi bangunan pekarangan 45 %.591 Ha.637 Ha.2. hutan negara 9%.2.tegalan . tadah hujan dan lainnya. tambak atau rawa 0 %.1 Penggunaan Lahan Sawah dan Lahan Kering Pada dasarnya penggunaan lahan yang terdapat di Kabupaten Kudus pada tahun 2010 dilihat berdasarkan atas fungsi lahan yang ada di Kabupaten Kudus dalam hal ini lahan yang terluas berupa lahan sawah dengan luas 20. tegalan atau kebun 29 % . Sedangkan fungsi lahan basah meliputi lahan sawah teknik .177 Ha. hutan negara .615 Ha.629 Ha. Lahan sawah yang terluas terdapat di Kecamatan Undaan yaitu seluas 5.

tegalan atau kebun 27%. tegalan. sederhana.414 Ha. Selain hal tersebut adapun penjelasan mengenai penggunaan lahan di Kabupaten Kudus dapat dilihat dalam tabel 3.5. dan penggunaan lahan lainnya sebesar 19%. hutan rakyat. Dalam hal ini penggunaan lahan kering meliputi bangunan perkarangan 43%.356 Bukan Jumlah (Ha) Pertanian 1 Kaliwungu 2 Kota 174 49 824 223 3 Jati 1.755 103 1819 1. hutan negara.2 dan peta 3. tabel 3.203 4 Undaan 5. Dengan demikian penggunaan lahan di Kabupaten Kudus meliputi 2 fungsi yaitu lahan kering dan lahan basah. hutan negara 9%. Penggunaan lahan kering yang ada meliputi fungsi pekarangan.8 berikut ini: Tabel 3. hutan rakyat 0. tadah hujan dan lainnya.62 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Sedangkan fungsi lahan basah meliputi lahan sawah teknik.805 350 1022 6. Lahan kering yang ada di Kabupaten Kudus seluas 7.637 Ha.5 Luas Penggunaan Lahan di Kabupaten Kudus Tahun 2011 No Kecamatan Lahan Lahan Lahan Bukan Sawah (Ha) Sawah (Ha) 1.2%.5%. sawah setengah teknis 25%.6%. gambar 3. perkebunan 0. sawah irigasi sederhana 12%. Sedangkan pada fungsi lain pada laha persawahan meliputi sawah irigasi teknis 32%. setengah teknis.629 Ha yang sudah mencakup seluruh persawahan yang ada di Kabupaten Kudus. sedangkan fungsi lahan basah atau persawahan seluas 20. tambak atau rawa seluas 0.3. dan sawah tadah hujan 27%.7.858 III . ladang atau huma seluas 1%. rawa dan lain-lain.038 165 1427 1.155 5 Mejobo 1. perkebunan.949 407 915 2.6. tabel 3.

767 1687 3.637 14250 42516 Jumlah Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 Gambar 3.No Kecamatan Lahan Lahan Lahan Bukan Sawah (Ha) Sawah (Ha) 4.167 Bukan Jumlah (Ha) Pertanian 6 Jekulo 7 Bae 8 Gebog 2.403 881 286 1165 1.000 5.5 III .629 7.052 1.000 2.000 1.000 3.414 2502 6.307 1.63 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .000 4.668 3.819 9 Dawe 2.000 0 Lahan Sawah (Ha) Lahan Bukan Sawah (Ha) Lahan Bukan Pertanian Sumber: Tabel 3.2 Grafik Penggunaan Lahan Kabupaten Kudus Tahun 2011 6.096 2889 5.082 20.

64 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .6 Penggunaan Lahan Sawah Secara Pengairan di Kabupaten Kudus Tahun 2011 (Ha) No Kecamatan Teknis 1/2 Teknis Sederhana Irigasi Tadah Hujan Jumlah 1 Kaliwungu 321 178 130 0 1320 1949 2 Kota 30 72 0 0 72 174 3 Jati 275 299 0 0 464 1038 4 Undaan 4840 965 0 0 0 5805 5 Mejobo 209 618 26 0 902 1755 6 Jekulo 824 1084 1003 0 1396 4307 7 Bae 0 456 15 0 410 881 8 Gebog 0 976 885 0 191 2052 9 Dawe 83 471 442 801 871 2668 Jumlah 6587 5119 2501 801 5626 20629 Persentase (%) 32% 25% 12% 4% 27% 100% Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 III .Tabel 3.

Tabel 3.7
Penggunaan Lahan Bukan Sawah dan Lahan bukan Pertanian di Kabupaten Kudus Tahun 2011

Pekarangan
No

Kecamata

/

n

Bangunan
(Ha)

Tegala

Ladan

n/Kebu
n (Ha)

g/Hu
ma
(Ha)

Hutan

Hutan

Rakyat

Negara

(Ha)

(Ha)

Rawa,
Perkebun

tambak

an (Ha)

, kolam
(Ha)

Lainlain
(Ha)

Jumlah
(Ha)

1 Kaliwungu

658

251

0

0

0

0

0

413

1,322

2 Kota

709

49

0

0

0

0

0

115

873

1,039

0

165

0

0

0

0

388

1,592

4 Undaan

733

350

0

0

88

0

0

201

1,372

5 Mejobo

862

0

103

0

0

0

0

957

1,922

6 Jekulo

1,655

1,090

0

0

809

2

60

367

3,983

7 Bae

1,089

286

0

0

0

0

0

76

1,451

8 Gebog

1,157

1,178

0

0

250

0

0

869

3,454

9 Dawe

1,453

2,708

0

126

735

112

2

780

5,916

3 Jati

III - 65
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

Jumlah
Persentase (%)

9,355

5,912

268

126

1,882

114

62

4166

21,887

43%

27%

1%

0.6%

9%

0.5%

0.2%

19%

100%

Sumber: Kudus Dalam Angka 2012

III - 66
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

PETA 3.8 PENGGUNAAN LAHAN KABUPATEN KUDUS

III - 67
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

121 Kecamatan Undaan 2. Luasan hutan yang terdapat di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada tabel 3. Kawasan Hutan Kawasan hutan adalah kawasan yang difungsikan sebagai sabuk hijau atau daerah resapan. Hutan Produksi Terbatas Kecamatan Dawe 1. JENIS LOKASI LUAS (Ha) Hutan Produksi a.2. hutan lindung dan hutan rakyat. Hutan Produksi Tetap Kecamatan Jekulo 1.3. Tabel 3.285 Kecamatan Dawe Kecamatan Jekulo Kecamatan Undaan 5. 1.008 Kecamatan Gebog Kecamatan Jekulo b. Hutan Lindung Kecamatan Dawe 1.2 Penggunaan Lahan Secara Kawasan A.887 Sumber: : Kementrian Kehutanan (Direktorat Jenderal Planologi Kehutanan).8 Luas Hutan menurut Jenis Peruntukan di Kabupaten Kudus Tahun 2011 NO.34 dan peta 3. 2012 III . Kawasan hutan di Kabupaten Kudus terdiri atas 3 jenis hutan yaitu: hutan produksi.9 berikut ini.473 Kecamatan Gebog 3.6.68 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Hutan Rakyat Kecamatan Gebog 2.

69 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .PETA 3.9 KAWASAN HUTAN DI KABUPATEN KUDUS III .

persebarannya mencakup seluruh wilayah di Kabupaten Kudus.634 Ha.339 468 74 0 Jati 1.669 984 2.658 57.287 18. palawija. Penggunaan lahan tersebut sebagian besar lahan sawah adalah berpengairan tadah hujan yaitu sebesar 5.662 786 0 9 Dawe 989 4. Sebagian besar wilayah Kabupaten Kudus terdiri atas lahan sawah yang mencapai luas 20. vegetasi yang tumbuh disana adalah padi.669 124.214 99 22.698 8.511 2.738 36 8 Gebog 1.962 4. dan jagung.776 8.526 22. teknis sederhana 2501 (12%) dan sawah irigasi seluas 801 Ha (4%). ketela pohon.626 (27%).758 135 135 Tahun 2011 III .441 787 0 0 4 Undaan 9.294 704 0 0 284 1.025 5.679 5. Tabel 3.9 Hasil Produksi Pertanian kabupaten Kudus dalam Ton Tahun 2011 Produksi Luas Luas Luas Produksi Padi Produksi Produksi Produksi Jagung NO Kecamatan Sawah (Ton) (Ha) (Ha) (Ha) (Ton) 1 Kaliwungu 2 Kota 3 Produksi Ketela Pohon (Ton) Luas Produksi (Ha) Produksi Ketela Rambat (Ton) 2.878 13.967 12. teknis 6587 Ha (32%).843 0 0 5 Mejobo 1.70 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .165 1. Luas panen dan hasilnya dapat diliaht pada tabel di bawah ini.147 0 7 Bae 805 2. setengah teknis seluas 5119 Ha (25%). Kawasan Pertanian Lahan Basah Kawasan pertanian lahan basah adalah kawasan yang diperlukan bagi tanaman pangan lahan basah yang di dalam pengairannya dapat diperoleh secara alamiah maupun teknis. Kawasan Pertanian 1.B.223 6.398 0 0 6 Jekulo 3.

592 2008 21.790 1.005 0 7 Bae 30 113 0 8 Gebog 2 74 2 9 Dawe 758 0 0 Tahun 2011 818 166 2010 2.132 216 2007 680 214 Sumber : Kudus Dalam Angka.71 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .240 171.9 N O Kecamata n Luas Produks i (Ha) 1 Kaliwungu 2 Kota 3 Produks i Kacah Tanah (Ton) Luas Produks i (Ha) Produks i Kacang Hijau (Ton) Luas Produks i Produks i (Ha) (Ton) Kedelai 0 115 0 28 16 4 Jati 0 15 28 4 Undaan 0 3.2010 28.592 1.723 858 858 2009 26.368 2007 24.043 1.368 1.950 1.798 909 909 Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 Lanjutan Tabel 3.848 127.560 151 2009 2.593 158.174 2008 1.2012 III .567 124.025 0 5 Mejobo 0 559 132 6 Jekulo 0 1.

Peningkatan tertinggi terjadi pada tahun 2010 dengan tingkat produksi sebesar 124.4: Kawasan Pertanian Lahan Basah (a) Kawasan Pertanian Lahan Basah berupa tanaman padi yang III .72 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . dan terlihat bahwa lahan padi sawah sangat mendominasi pertumbuhan nya .000 Kacah Tanah 40.3 Grafik Fluktuasi Produksi Pertanian Tahun 2011 Grafik diatas menjelaskan mengenai tingkat produksi pertanian di Kabupaten Kudus dari tahun 2007-2011.000 Ketela Rambat 60. Pada tahun tersebut kecamatan Undaan memiliki tingkat produksi yang cukup tinggi dan yang terendah ada di kecamatan Dawe.000 Padi Sawah 140.000 160.758 ton.000 Kedelai 0 2011 2010 2009 2008 2007 Sumber: Tabel 3.000 Ketela Pohon 80.9 Gambar 3.000 120. (a) (b) Gambar 3.180.000 Jagung 100.000 Kacang Hijau 20.

912 atau 27% dari seluruh luas wilayah Kabupaten Kudus yaitu 42. yaitu Kecamatan Kaliwungu. Kecamatan Kota. sedangkan hasil produksi terkecil terdapat di 4 kecamatan. Vegetasi yang tumbuh pada tanaman lahan kering adalah jagung. c. (b) Kawasan Lahan Basah berupa tanaman padi yang terdapat di Kecamatan Jati 2. Luas total untuk penggunaan lahan kering yaitu sebesar 7. dan Kecamatan Gebog. sedangkan untuk produksi terkecilnya terdapat di Kecamatan Dawe yaitu dengan nilai produksi sebesar 0 karena III . Kecamatan Mejobo dan Kecamatan Jekulo dengan sama sekali tidak terdapat produksi kacang tanah atau 0. Kecamatan Undaan dan Kecamatan Mejobo.73 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . yaitu Kecamatan Kaliwungu. Kecamatan Jati. hortikultura atau tanaman pangan. yaitu Kecamatan Kaliwungu. ketela rambat. Kecamatan Mejobo. Hasil produksi panen ketela pohon terbesar terdapat di Kecamatan Dawe yaitu sebanyak 22. ketela pohon. tegal/kebun sebesar 5. Kawasan pertanian lahan kering adalah kawasan yang diperlukan bagi tanaman pangan lahan kering untuk tanaman palawija. Produksi ketela rambat terbesar terdapat di Kecamatan Dawe yaitu sebanyak 99 ton.223 ton.627 Ha dengan penggunaan lahan sebagai berikut.terdapat di Kecamatan Undaan. Kecamatan Undaan. b. Kecamatan Jati.214ton. kacang tanah. dengan persebaran di hampir seluruh wilayah kabupaten Kudus. sedangkan jumlah produksi panen terkecil terdapat di Kecamatan Kota dengan jumlah panen sebanyak 468 ton. Kecamatan Jati. Produksi jagung terbesar terdapat di Kecamatan Jekulo yaitu sebanyak 5. kacang hijau dan kedelai. Kecamatan Jekulo.025 ton. Kawasan Pertanian Lahan Kering a. Kecamatan Undaan. sedangkan jumlah produksi panen kacang tanah terkecil terdapat di 5 kecamatan. Untuk produksi kacang hijau terbesar terletak di Kecamatan Undaan yaitu sebesar 3. sedangkan untuk hasil panen terkecil terdapat di 7 kecamatan lainnya.516 Ha. Jumlah produksi panen kacang tanah terbesar terdapat di Kecamatan Dawe yaitu sebanyak 758 ton.

Tabel 3. Kecamatan Jekulo.74 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . sedangkan untuk produksi dengan jumlah terkecil terdapat di 5 kecamatan yaitu di Kecamatan Kaliwungu. Kecamatan Undaan.tidak terdapat lading kacang hijau. Kecamatan Bae. dan Kecamatan Dawe. Jumlah produksi panen kedelai terbesar terdapat di Kecamatan Mejobo dengan jumlah panen sebanyak 132 ton.10 Panen dan Produksi Sayur-Sayuran di Kabupaten Kudus Tahun 2011 No Kecamatan Bawang Merah Kacang Merah Kacang Panjang Luas Luas Luas Panen (Ha) Cabe Luas Produksi Panen Produksi Panen Produksi Panen Produksi (Kw) (Ha) (Kw) (Ha) (Kw) (Ha) (Kw) 1 Kaliwungu 0 0 0 0 0 0 2 80 2 Kota 0 0 0 0 0 0 0 0 3 Jati 1 180 0 0 0 0 0 0 4 Undaan 0 0 0 0 0 0 5 291 5 Mejobo 0 0 0 0 0 0 46 602 6 Jekulo 0 0 0 0 0 0 3 19 7 Bae 0 0 0 0 1 26 1 21 8 Gebog 0 0 0 0 1 1 0 0 9 Dawe 0 0 0 0 9 113 5 9 2011 1 180 0 0 11 140 62 1022 2010 0 0 0 0 17 171 93 2191 2009 0 0 0 0 19 224 134 169 Jumlah III .

75 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .10 Melinjo No Kecamatan Terung Luas Ketimun Luas Luas Produksi Panen Produksi Panen Produksi Panen (Ha) (Kw) (Ha) (Kw) (Ha) (Kw) 1 Kaliwungu 0 0 0 0 0 0 2 Kota 0 0 0 0 0 0 3 Jati 0 0 0 0 0 0 4 Undaan 0 0 7 1435 0 0 5 Mejobo 0 0 0 0 0 0 6 Jekulo 0 0 0 0 0 0 7 Bae 0 0 1 26 0 0 8 Gebog 0 0 0 0 0 0 9 Dawe 0 0 0 0 0 0 2011 0 0 0 1461 0 0 2010 0 0 0 22 0 0 2009 0 0 0 0 0 0 2008 0 0 2144 0 0 0 2007 0 0 1375 0 0 0 Jumlah III .2008 0 0 0 0 43 271 71 8174 2007 0 0 0 0 15 676 108 4635 Lanjutan Tabel 3.

Produksi cabe mengalami penurunan dibandingkan tahun sebelumnya.76 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . diikuti oleh kacangpanjang. di tahun 2011 ini cabe merupakan jenis sayur-sayuran dengan luas tanaman terluas. Secara III .Lanjutan Tabel 3. Kabupaten Kudus memiliki beberapa jenis produksi sayuran.10 Labu Siam No Kecamatan Bayam Luas Luas Panen Produksi Panen Produksi (Ha) (Kw) (Ha) (Kw) 1 Kaliwungu 0 0 0 0 2 Kota 0 0 0 0 3 Jati 0 0 0 0 4 Undaan 0 0 0 0 5 Mejobo 0 0 0 0 6 Jekulo 0 0 0 0 7 Bae 0 0 0 0 8 Gebog 0 0 0 0 9 Dawe 7 120 0 0 2011 7 120 0 0 2010 6 50 0 0 2009 0 205 0 0 2008 10 96 0 0 2007 3 501 0 0 Jumlah Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 d.

849 145 114.169 8.389 197.569 57.990 2008 259.786 208.440 110.224 270 3.852 179.577 Jumlah 2011 282.850 8 0 0 2 Kota 3.693 96.500 0 0 0 3 Jati 9.722 193.589 6.533 794 205 7 Bae 16.200 6.990 2007 285.500 26.616 8.031 1.194 21.633 9.828 212.77 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .227 0 37.116 1.211 45.531 2009 290. melinjo.827 170.825 3.347 63.698 40.000 45.534 1.009 4.umum produksi tanaman sayuran lainnya seperti kacang panjang.981 191.230 50 2 8 Gebog 78.773 46.702 96.159 23.964 46.458 2010 282. mengalami penurunan yang cukup signifikan.424 1.505 1.101 0 0 0 0 5 Mejobo 6.255 5 3.704 0 486 6 Jekulo 30.753 6.027 730 0 0 0 0 4 Undaan 8.857 8. Rata-rata dan Produksi Tanaman Buah-buahan di Kabupaten Kudus Tahun 2011 Mangga No Kecamatan Jumlah Tanaman (Pohon) Rambutan Durian Produksi (Kw) Jumlah Tanaman (Pohon) Produksi (Kw) Jumlah Tanaman (Pohon) Produksi (Kw) 1 Kaliwungu 1.228 44.575 40. Tabel 3.104 58.dan ketimun.181 412 809 1.11 Jumlah Tanaman.188 9 Dawe 129.401 III .070 3.

964 22.738 23.276 5 Mejobo 1.325 488 3 Jati 1.210 2008 37.293 2009 31.937 17.077 53.964 79.253 4.78 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .850 161 0 0 320 19 221 0 14.081 13 52 13 586 302 4 Undaan 12.033 2010 31.738 19.463 4.772 4.257 4.810 39.751 0 0 0 0 0 0 III .431 0 0 124 614 875 36 5.131 Lanjutan Tabel 3.902 1.254 0 52 0 2.003 6.617 22.993 8.338 28.098 8.738 82.433 1.869 95.863 59.136 9 Dawe 880 956 4.333 30.333 20.217 Jumlah 2011 28.076 1.151 1.003 2.840 0 115 0 416 93 8 Gebog 3.484 36.531 39.477 0 0 0 118 26 7 Bae 1.008 28.11 Pisang No Kecamatan 1 Kaliwungu 2 Kota 3 Jati Nanas Nangka Belimbing Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Tanaman Produksi Tanaman Produksi Tanaman Produksi Tanaman Produksi (Pohon) (Kw) (Pohon) (Kw) (Pohon) (Kw) (Pohon) (Kw) 4.302 4 2 Kota 2.034 2007 35.854 956 6.11 Jambu Biji No Kecamatan Jambu Air Pepaya Jumlah Jumlah Jumlah Tanaman Produksi Tanaman Produksi Tanaman Produksi (Pohon) (Kw) (Pohon) (Kw) (Pohon) (Kw) 1 Kaliwungu 2.977 22.484 23.963 1.471 28.301 3.993 12.738 44.110 28.374 307 702 307 4.834 87.369 61 413 61 2.Lanjutan Tabel 3.328 491 6 Jekulo 2.

Pisang
No Kecamatan

Nanas

Nangka

Belimbing

Jumlah
Jumlah
Jumlah
Jumlah
Tanaman Produksi Tanaman Produksi Tanaman Produksi Tanaman Produksi
(Pohon)
(Kw)
(Pohon)
(Kw)
(Pohon)
(Kw)
(Pohon)
(Kw)

4

Undaan

153,226

88,832

0

0

170

0

9,626

4,522

5

Mejobo

15,226

6,226

0

455

7,125

1,780

2,902

161

6

Jekulo

4,215

2,855

0

0

5,509

3,286

7,852

1,858

7

Bae

4,627

2,184

135

24

450

233

1,100

7

8

Gebog

132,624

33,641

0

0

12,984

3,913

650

9,009

9

Dawe

130,452

17,061

0

4,321

105,245

5,196

917

93

Jumlah
2011

465,440

157,142

135

4,800

131,927

15,041

24,143

15,686

2010

429,225

136,421

4,369

149

128,811

36,846

25,377

17,130

2009

467,199

203,987

3,150

437

124,110

39,050

26,278

14,096

2008

410,538

166,921

5,387

1,782

176,860

103,656

35,619

18,723

2007

421,823

81,409

2,892

75

162,860

21,059

33,905

15,403

Sumber: Kudus Dalam Angka 2012

40,00
35,00
30,00
25,00
20,00
15,00
10,00
5,00
0,00

Sumber: Tabel 3.11

Gambar 3.5

Grafik Fluktuasi Produksi Pertanian

III - 79
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

Tahun 2011
e.

Menurut tabel 3.11 dapat diketahui bahwa untuk produksi buahbuahan di Kabupaten Kudus pada tahun 2011 di dominasi oleh
tanaman pisang. Dimana terdapat

524,585 pohon dengan nilai

produksi sebesar 0.30 kwintal/pohon dan untuk produksi terbesar
kedua yaitu buah mangga dengan rata-rata produksi sebesar 0.13
kwintal/pohon dan pohonnya mencapai 306,538 batang pohon
mangga.
Untuk lebih jelasnya kondisi lahan pertanian di Kabupaten Kudus
dapat dilihat pada gambar 3.6 dan peta 3.10 berikut ini.

(a)

(b)

III - 80
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

(c)

Gambar 3.6: Kawasan Pertanian Lahan Kering
Kawasan Pertanian Lahan Kering berupa tanaman buah (a) produksi
tanaman buah berupa pisang yang terdapat di Kecamatan Jati; (b) produksi
tanaman buah berupa mangga yang terdapat di Kecamatan Dawe; (c)
Kawasan Lahan Kering berupa tanaman jagung

III - 81
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

PETA 3.10 KAWASAN PERTANIAN KABUPATEN KUDUS III .82 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .

Kopi. Kelapa dan Kopi dimana hasil produksinya terdapat hampir di seluruh kecamatan. Produksi tanama terbesar adalah berupa tanaman Tebu. Kelapa.12 III . Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 3. Kawasan Tanaman Tahunan/Perkebunan Kawasan tanaman tahunan/perkebunan adalah kawasan yang Kawasan tanaman tahunan/perkebunan adalah kawasan yang diperuntukan bagi tanaman tahunan/perkebunan yang menghasilkan baik bahan pangan dan bahan baku industri.958. Kapas dan Vanili. Mete. Cengkeh. Tanaman perkebunan di Wilayah Kabupaten Kudus berupa tanaman Tebu. Pada Tahun 2011 produksi tanaman perkebunan terkecil berupa Mete sebanyak 1490Kw dan hanya terdapat di kecamatan Dawe.83 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Pada Tahun 2011 produksi tanaman perkebunan terbanyak berupa Tebu sebanyak 2. Kapuk.648 Kw.C.

60 0 0 0 0 6 Jekulo 640.535 25.420 466.610 524.75 0 0 0 0 0 236.958.670 39.9 800 2.90 240 119.90 2011 2.199 11.65 16.830 977.648 387.220 32 12.62 128.840 131.970 23.60 870 5.18 0 0 0 0 Mejobo 173.390 336.136 13.273 50.330 612.650 14.20 III .968 39.871 5.950 55.12 Produksi Tanaman Perkebunan Rakyat di Kabupaten Kudus Tahun 2011 Tebu No Kelapa Kecamatan (Kw) 1 Kaliwungu 2 Kota 3 Jati 4 Undaan 5 Kapuk Kopi Produksi Luas Panen Produksi Luas Panen Produksi Luas Panen Cengkeh Luas Panen (butir) (Ha) (kg) (Ha) (kg) (Ha) (kg) (Ha) 139.886 1.61 195.35 317.94 219.85 67.140 41.740 7.80 0 0 0 0 32.210 2.330 36.70 5.590 22.14 591.15 430 78.220 524.440 1325.130 134.740 540.75 10.Tabel 3.60 0 0 0 0 121.90 9 Dawe 780.84 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .25 7.31 0 0 0 3 7 Bae 426.670 131.40 8 Gebog 643.90 0 0 0 0.780 3.90 670 202.

Lanjutan Tabel 3.12
Mete
No

Kecamatan

Kapas

Produksi

Produksi
Luas Panen

(kg)
1

Kaliwungu

2

Kota

3

Panili
Produksi

Luas Panen

Luas Panen

(kg)

(kg)

0

0

0

0

0

0

20

0,75

0

0

0

0

Jati

0

0

0

0

0

0

4

Undaan

0

0

670

12,25

0

0

5

Mejobo

20

0,75

0

0

0

0

6

Jekulo

40

1,30

0

0

0

0

7

Bae

0

0,75

0

0

0

0

8

Gebog

750

4,20

0

0

80

1,28

9

Dawe

660

30

0

0

780

13,02

1490

10,75

670

12,25

860

14,30

2011
Sumber: Kudus Dalam Angka 2012

III - 85
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

Menurut tabel 3.12, dapat diketahui bahwa hasil perkebunan di
Kabupaten Kudus pada tahun 2011 terbanyak di dominasi oleh
tanaman Tebu, Kelapa dan Kapuk. Produksi tanaman tebu sebanyak
2.958.648Kw, dimana produksi terbesar untuk tanaman tebu berada
di kecamatan Dawe yaitu mencapai 780.968kw. Dari ke 9 (sembilan)
Kecamatan yang ada di Kabupaten Kudus, hanya ada 1 (satu)
kecamatan yang tidak terdapat produksi Tebu, yaitu di Kecamatan
Undaan. Produksi tanaman Kelapa sebanyak 387.830kg, dimana
produksi terbesar berada di Kecamatan Undaan yaitu 236.420kg dan
untuk produksi tanaman Kapuk sebanyak 591.440Kg.

(a)

Gambar 3.7: Kawasan Perkebunan
Kawasan Perkebunan berupa tanaman tebu yang terdapat di
sepanjang jalan, di Kecamatan Dawe

Selengkapnya mengenai kondisi lahan perkebunan di Kebupaten
Kudus dapat dilihat pada Peta 3.11 berikut ini.

III - 86
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

PETA 3.11 KAWASAN PERKEBUNAN KABUPATEN KUDUS

III - 87
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

D. Kawasan Perikanan
Kawasan perikanan adalah kawasan yang diperuntukan bagi perikanan,
baik yang berupa pertambakan/kolam dan perairan darat lainnya. Adapun
jenis produksi ikan budidaya yang terdapat di Kabupaten Kudus
dapat dilihat pada tabel 3.13.
Tabel 3.13
Produksi Ikan Budidaya Kabupaten Kudus Tahun 2011 (Kw)

No Kecamatan

Lele
Dumbo

Tawes

Mujahir

362.00

0.00

0.00

32.20

0.00

417.50

Nila

Karper

Bawal

Gurami

147.10

7.00

0.00

0.00

0.00

20.20

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

110.60

4.50

0.00

2.00

1

Kaliiwungu

2

Kota

3

Jati

4

Undaan

1217.00

0.00

0.00

135.50

10.00

0.00

0.00

5

Mejobo

531.30

0.00

0.00

161.80

2.00

0.00

0.00

6

Jekulo

1158.30

0.00

34.50

258.30

40.00

0.00

0.00

7

Bae

261.10

0.00

0.00

57.20

1.00

0.00

0.00

8

Gebog

496.70

0.00

0.00

141.30

7.00

0.00

0.00

9

Dawe

154.60

0.00

0.00

60.60

4.50

0.00

0.00

2011 4630.70

0.00

34.50 1092.60

76.00

0.00

2.00

2010 3910.60

0.00

9.00

883.00

2.50

0.00

0.00

2009 1521.80

4.40

16.00

65.00

16.60

4.00

8.50

2008 1394.17

4.40

72.70

36.82

49.40

0.00

0.00

2007 1302.94

26.96

137.75

32.51

7.75

0.00

0.00

Sumber: Kudus Dalam Angka 2012

III - 88
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus
LAPORAN AKHIR

85 8.97 7.10 8.20 57.70 2 Kota 0.00 14.20 III .45 11.00 4000.00 26.00 0.00 Gurami 500.00 211.25 9 Dawe 12.45 5.80 63.00 9.75 8 Gebog 7.50 6 Jekulo 21.45 11.20 237.00 1.50 25.56 22.20 226.00 17.00 0.75 28.35 9.05 12.70 9.89 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .10 8.50 25.80 7.00 Bawal 1000.00 5.00 48.60 46.8 Grafik Hasil Produksi Ikan Budidaya di Kabupaten Kudus Tahun 2007-2011 Tabel 3.05 9.10 54.00 Karper 1500.10 7 Bae 21.5000.00 Lele Dumbo 3500.80 5.60 217.00 12.00 0.60 26.00 17.60 7.70 410.00 Mujahir 2500.30 3 Jati 5.00 49.13 Gambar 3.45 12.15 236.00 21.67 212.00 4500.45 48.00 49.00 0.00 38.00 Tawes 3000.27 15.50 46.40 28.30 753.95 2011 189.00 377.00 2011 2010 2009 2008 2007 Sumber: Tabel 3.00 47.45 4 Undaan 20.00 37.20 225.14 Produksi Ikan Perairan Umum Kabupaten Kudus Tahun 2011 (Kw) No Kecamatan Lele Tawes Gabus Rucah Mujahir Nila Bethik Udang 1 Kaliiwungu 1.90 25.00 53.00 Nila 2000.30 185.54 8.15 107.70 1794.48 1.45 405.00 312.50 61.10 1.00 38.20 4.00 59.00 5 Mejobo 16.

13 300.50 800. batuan sungai dan pasir.24 0.2010 37.20 124. tembakau.00 2009 146. Jenis-jenis industri yang terdapat di Kabupaten Kudus berupa industri makanan dan minuman. tekstil.25 0. penerbitan dan kertas.32 0.00 55.30 184.82 136. Untuk mengetahui jumlah dan jenis industri yang terdapat di Kabupaten Kudus.00 103.15 Jumlah Perusahaan Industri Besar dan Sedang Menurut Jenis Industri dan Jumlah Tenaga Kerja Kabupaten Kudus Tahun 2011 No Jenis Industri Banyaknya Perusahaan Banyaknya Tenaga Kerja III .70 142. dapat dilihat melalui tabel 3. Sektor Industri merupakan tiang sangga utama dari perekonomian Kabupaten Kudus.85 121.50 1.80 0. konveksi.00 2007 572.55 162. semen dan batu.50 85. elektronika.21 Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 E. Tabel 3. plastik dan lainnya.15 363.98 0. alat rumah tangga/kerja.00 2008 139.41.87 603.11 210. Kawasan Pertambangan Kawasan pertambangan adalah kawasan yang diperuntukan bagi pertambangan.91 233. Kawasan Perindustrian Persebaran kawasan industri yang berada di Kabupaten Kudus sangat berpengaruh terhadap kelestarian lingkungan.20 325.70 140. F.51 141. percetakan. sedang maupun yang akan segera dilakukan kegiatan pertambangan. Kecamatan Dawe.86 132. Kecamatan Jekulo dan Desa Rejosari. Bahan galian golongan C tersebut terdapat di Desa Tanjungrejo.90 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . tanah liat.652.50 169. barang kimia dan jamu. baik wilayah yang telah. Produksi pertambangan yang terdapat di Kabupaten Kudus seluas 34 Ha adalah bahan galian golongan C yaitu berupa tanah urug.40 251.65 212.

kecuali mesin dan peralatannya 3 171 13 Mesin.434 2011 169 96. Radio.No Jenis Industri Banyaknya Perusahaan Banyaknya Tenaga Kerja 1 Makanan dan Minuman 12 766 2 Pengolahan Tembakau 59 79.91 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .098 8 Penerbitan.874 2007 209 91.452 10 Karet.991 2008 196 98. barang dari karet dan plastic 11 Barang galian bukan logam 2 250 12 Barang dari logam. Percetakan 8 1. TV.208 5 Kulit dan barang dari kulit 4 98 6 Kayu dan barang dri kayu 4 706 7 Kertas dan barang dari kertas 11 4. Barang dari bahan kimia dan jamu 3 91 11 2.046 Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 Dari tabel 3.15 dapat dilihat bahwa jenis Indusri tembakau (rokok) adalah yang paling dominan terdapat di Kabupaten Kudus.448 2009 186 96.652 3 Tekstil 6 1. yaitu dengan jumlah perusahaan sebanyak 59 perusahaan dan jumlah tenaga kerja terbanyak III . Peralatan Komunikasi dan perlengkapannya 8 3.205 4 Pakaian Jadi 38 2.337 9 Industri Kimia.468 2010 179 96.

berupa wisata Religi.12. Kawasan pariwisata di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada peta 3. Tugu Identitas. Air Terjun Montel dan Hutan Wisata Kajar.337 pegawai. Museum Kretek dan Kolam Renang Griptha dan Graha Muria. Obyek wisata alam yang terdapat di Kabupaten Kudus adalah objek wisata Colo. Kolam Renang Notosari. G.9: Kawasan Pariwisata (a) Kondisi kawasan Pariwisata yang sering ramai pengunjung. Kolam Renang Pemda. (a) Gambar 3.13. baik wisata alam maupun wisata buatan. Makam Sunan Muria yang terletak di Gunung Muria. Kecamatan Dawe. Jenis industri dengan jumlah perusahaan terbanyak kedua berupa pakaian jadi. Untuk objek wisata religi adalah makam Sunan Kudus dan makam Sunan Muria. dengan jumlah perusahaan sebanyak 38 perusahaan dengan jumlah pekerja 1. Kawasan Pariwisata Kabupaten Kudus memiliki beberapa obyek wisata. Krida Wisata.hingga 79.92 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . III .652 pegawai. Jumlah perusahaan terkecil dengan jenis industri barang galian bukan logam dengan jumlah perusahaan sebanyak 2 perusahaan. Sedangkan obyek wisata buatan yang terdapat di Kabupaten Kudus adalah Menara Kudus. Kawasan industri di Kabupaten Kudus selengkapnya dapat dilihat pada peta 3.

baik rumah yang mempunyai kualitas bahan bangunan sederhana maupun yang tidak sederhana.42. Persebaran perumahan di Kabupaten Kudus tidak merata. Kawasan permukiman permukiman perkotaan dibedakan dan menjadi kawasan 2. Kecamatan Jekulo. perdagangan. Kawasan permukiman perkotaan adalah ruang yang diperuntukkan bagi pengelompokkan permukiman penduduk dengan dominasi kegiatan non pertanian (pemerintahan. Kecamatan Kaliwungu. yaitu permukiman kawasan perdesaan. sedangkan perumahan yaitu kawasan yang terdiri dari rumah-rumah dan merupakan permukiman yang sudah mempunyai fasilitas. Kawasan Permukiman Kawasan permukiman yaitu kawasan selain kawasan lindung sebagai tempat aktivitas manusia. yang dominasi usahanya adalah di bidang pertanian dan sarana prasarana pertanian.16 Jumlah Persebaran Rumah Kabupaten Kudus Tahun 2010 III .93 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Kawasan permukiman perdesaan yang terdapatdi Kabupaten Kudus meliputi Kecamatan Undaan.H. Kawasan permukiman perkotaan yang terdapat di Kabupaten Kudus meliputi Kecamatan Kota. Kecamatan Dawe. Tabel 3. Kecamatan Bae dan Kecamatan Jati. Kepadatan terjadi di sepanjang jalur utama Kota Kudus. Jumlah perumahan yang ada di wilayah Kabupaten Kudus adalah 182. dan jasa dan lain lain) untuk menampung penduduk pada saat sekarang maupun perkembangannya dimasa yang akan datang.971 unit. Kecamatan Gebog dan Kecamatan Mejobo. Jumlah persebaranya dapat dilihat pada tabel 3. Sedangkan kawasan permukiman perdesaan adalah ruang yang diperuntukkan bagi pengelompokkan permukiman penduduk yang terikat dengan pola lingkungan pedesaan.

94 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Jumlah rumah untuk kualitas bahan bangunan sederhana terbesar adalah Kecamatan Gebog sebanyak 9.718 9. sedangkan jumlah terkecil adalah Kecamatan Bae sebanyak 6.492 6 Dawe 15.169 5 Gebog 11. sedangkan jumlah terkecil adalah Kecamatan Kota sebanyak 3.715 Jumlah Sumber : Dinas Tata Ruang dan Cipta Karya Kabupaten Kudus Berdasarkan tabel 3.718 unit.591 9 Mejobo 11.Kualitas Bahan Bangunan No Kecamatan Tidak Sederhana Sederhana 17.778 7.965 8.484 7 Bae 6.062 8 Jekulo 12.143 unit.282 9.784 114.212 1 Kota 2 Undaan 3 Kaliwungu 11.561 8.416 unit. III .492 unit.42 dapat dilihat bahwa jumlah rumah untuk kualitas bahan bangunan yang tidak sederhana terbesar adalah di Kecamatan Jati sebanyak 18.204 4 Jati 18.256 68.136 3. Kondisi permukiman di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada peta 3.714 9.261 9.416 7.14.143 5.

95 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .PETA 3.12 KAWASAN INDUSTRI KABUPATEN KUDUS III .

PETA 3.13 KAWASAN WISATA KABUPATEN KUDUS III .96 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .

14 KAWASAN PERMUKIMAN KABUPATEN KUDUS III .PETA 3.97 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .

3. termasuk di dalamnya kawasan hutan lindung dan kawasan resapan air Kawasan yang melindungi kawasan bawahannya adalah kawasan yang berfungsi memberikan perlindungan terhadap kawasan yang ada di bawahnya. Tanah adalah suatu benda fisis yang berdimensi tiga. meliputi: 1. dan dalam. Kawasannya meliputi :  Desa Rahtawu  Desa Menawan Kecamatan Gebog  Desa Ternadi  Desa Kajar  Desa Colo  Desa Japan Kecamatan Dawe III .98 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . antara lain: a.2.7. Kawasan Lindung Kawasan Lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan. Kawasan perlindungan kawasan bawahannya. merupakan bagian paling atas dari kulit bumi.7. Klasifikasi penggunaan lahan sesuai dengan kondisi wilayah Kabupaten Kudus yang telah ditetapkan berdasarkan RTRW 2012 2032.2. panjang.1 Lahan dan Hutan Selama ini orang beranggapan bahwa tanah sama pengertiannya dengan lahan padahal menurut konsep geografi. lahan dan tanah memiliki perbedaan mendasar. Ditetapkan sebagai Kawasan Hutan Lindung. dengan kemiringan di atas 40%. Sedangkan lahan adalah merupakan lingkungan fisis dan biotik yang berkaitan dengan daya dukungnya terhadap perikehidupan dan kesejahteraan hidup manusia. Status Lingkungan Hidup 3. terdiri dari lebar.

Terdiri dari 2 (dua) jenis :  Bencana alam tanah longsor : Kecamatan Gebog yang meliputi Desa Rahtawu. Kawasan Perlindungan Setempat. meliputi :  Kawasan sempadan sungai : Sungai Gelis. termasuk didalamnya cagar budaya. yaitu di daerah Kawasan sekitar Makam Sunan Muria Desa Colo Kecamatan Dawe dan sekitar Makam Sunan Kudus Desa Kauman Kecamatan Kota. 4. Kecamatan Dawe 3.  Bencana alam banjir: Kecamatan Undaan.2. Kecamatan Mejobo bagian selatan.99 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . budaya dan sejarah. Kawasan Rawan Bencana Alam Kawasan yang berfungsi memberikan perlindungan dan pengendalian terhadap terjadinya bencana alam. Kawasan Perlindungan berfungsi memberikan Setempat adalah perlindungan kawasan terhadap yang daerah setempat. III . Sungai Logung. Kawasan Cagar Budaya adalah kawasan yang berfungsi untuk pelestarian peninggalan purbakala. Sungai Juana  Kawasan sekitar mata air : Mata air yang ada di Kecamatan Gebog dan Kecamatan Dawe  Kawasan sekitar waduk : Desa Kandangmas. Sungai Wulan. sempadan sekitar mata air/pengolahan air. kawasan sekitar danau/waduk. Desa Menawan dan Kecamatan Jekulo yang meliputi Desa Terban. Sungai Piji. termasuk didalamnya sempadan sungai. Kecamatan Jekulo bagian selatan. Kecamatan Jati bagian selatan dan Kecamatan Kaliwungu bagian selatan. Kawasan Suaka Alam dan Cagar Budaya.

Kawasan Budidaya Kawasan Budidaya adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam. sumber daya manusia dan sumber daya buatan. Kawasan peruntukan kawasan peruntukan pertanian. Desa Gondosari. meliputi : Kecamatan Jekulo yang meliputi Desa Pladen. b). 5. Desa Jati Wetan dan Desa Jati Kulon di Kecamatan Jati. Kawasan peruntukan hutan produksi. Kawasan peruntukan pariwisata. Kecamatan Mejobo dan Kecamatan Kaliwungu. Desa Papringan dan Desa Sidorekso. Desa Klaling. wisata religi. 2. Desa Terban dan Desa Gondoharum dan Kecamatan Undaan yang meliputi Desa Wonosoco. Kawasan Pertanian Lahan Basah : Kecamatan Undaan. Kecamatan Dawe dan Kecamatan Jekulo. termasuk didalamnya kawasan peruntukan peruntukan peruntukan hutan hutan hutan produksi produksi produksi tetap. III . meliputi : a). pertanian termasuk lahan didalamnya basah.b. kawasan peruntukan pertanian lahan kering. termasuk didalamnya wisata alam. Kawasan Pertanian Lahan Kering : Sebagian Kecamatan Gebog. Desa Kesambi Kecamatan Mejobo. dan wisata industri. 3. Kecamatan Jekulo dan Desa Rejosari. meliputi :Kecamatan Jekulo yang meliputi Desa Tanjungrejo. kawasan dan kawasan terbatas dapat dikonversi. termasuk didalamnya pertambangan mineral batuan. Desa Besito dan Desa Karangmalang di Kecamatan Gebog. sebagian Kecamatan Jekulo.100 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . wisata budaya. Desa Gondangmanis dan Desa Bacin di Kecamatan Bae. Kawasan peruntukan pertambangan. Desa Terban dan Desa Gondoharum dan Kecamatan Kaliwungu yang meliputi Desa Kaliwungu. Kecamatan Dawe 4. Kawasan industri dan kawasan peruntukan industri. meliputi : Desa Tanjungrejo. antara lain meliputi: 1.

126 Ha hutan. kawasan sekitar Makam Sunan Kudus dan Menara Kudus Desa Kauman Kecamatan Kota.516 Ha yang berdasarkan kondisi eksisting tahun 2011 terdiri dari : 14.506 9 Dawe 2.177 5 Mejobo 1.584 III .156 Ha lahan kering. Kawasan peruntukan permukiman.559 2.805 200 - - - 7. 9 Kelurahan dan 123 Desa.304 - - 591 5.271 2 Kota 824 174 49 - - - 1. Kecamatan Non Pertanian Sawah Lahan Kering Pekebunan Hutan Lainnya Total 1 Kaliwungu 880 1.502 2.332 8 Gebog 1.708 112 126 468 8.691 Ha sawah.919 4.165 881 286 - - - 2.090 2 - 4 8. Museum Kretek dan Tugu Identitas di Desa Getas Pejaten Kecamatan Jati 6. Kecamatan Mejobo Kabupaten Kudus terbagi menjadi 9 Kecamatan. dan 1. Taman Krida Wisata Desa Wergu Wetan Kecamatan Kota.812 103 - - - 3.427 1.052 1.038 165 - - - 2.meliputi : Kawasan sekitar Makam Sunan Muria Desa Colo Kecamatan Dawe.984 251 - - 156 3. Kecamatan Kaliwungu. Luas wilayah Kabupaten Kudus tercatat sebesar 42.047 3 Jati 1.219 Ha lainnya. 6.677 6 Jekulo 2.762 1. 114 Ha perkebunan.17 Luas Wilayah menurut Penggunaan/Tutupan Lahan Luas Lahan (Ha) No.210 Ha non pertanian.277 1.172 5.630 4 Undaan 1.292 7 Bae 1. meliputi : semua wilayah Kecamatan dengan penekanan di Kecamatan Bae.101 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .668 2. 20. Berikut adalah penggunaan lahan per kecamatan : Tabel 3. termasuk didalamnya kawasan peruntukan permukiman perkotaan dan kawasan peruntukan permukiman perdesaan.

42% 48. Peta sebaran permukiman di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada gambar 1. perhitungan simpangan yang dilihat dari aspek luasan lahan tidak dapat dilakukan. Permukiman Jenis-jenis permukiman yang ada di Kabupaten Kudus sangat variatif dari jenis permukiman formal dalam bentuk rumah susun.219 Sumber : Dinas Pertanian. Berikut penjabaran singkat penggunaan lahan di Kabupaten Kudus: a.102 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR 42.Total 14. Prosentase Penggunaan Lahan terhadap Luas Wilayah Sebaran rencana peruntukan lahan dalam RTRW Kabupaten Kudus Tahun 2012-2032 ditampilkan dalam bentuk deskripsi lokasi administrasi desa dan atau kecamatan. hingga jenis perumahan informal dalam bentuk perumahan perkampungan dan rumah-rumah kumuh.691 6.87% 14.10. sedangkan deskripsi luasan lahan tidak dicantumkan.67% Non Pertanian Sawah Lahan Kering Pekebunan Hutan Lainnya Gambar 3. Perikanan dan Kehutanan 2011 0.516 .48% 33.27% 0.5. Dengan demikian. III .30% 2. real estate.156 114 126 1.210 20.

2.103 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Untuk lebih jelasnya mengenai nama perumahan di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada Tabel 1. Sedangkan rumah-rumah informal yang berada di perkampungan merupakan tanah legal milik pemerintah yang ditempati warga dengan membangun secara swadaya tetapi tetap terkoordinasi pembangunannya dengan pemerintah. walaupun masih ada yang belum tertata rapi.  Rumah Susun Penyediaan permukiman berupa rumah susun ditujukan bagi konsumen golongan menengah ke bawah. pengembang dan pemerintah mengenai pembangunannya sehingga lebih tertata. permukiman informal yang berupa rumah .rumah kumuh menjadi suatu dilema bagi Kabupaten Kudus. Jenis rumah susun yang dibangun oleh Pemerintah Kabupaten Kudus adalah Rumah Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) di daerah Bakalan Krapyak.Rumah-rumah formal biasanya dibangun oleh pengembang dan ada koordinasi antara pemilik. Namun.18 Nama Perumahan di Kabupaten Kudus No Nama Perumahan Lokasi 1 Perumahan Sumber Indah I Kecamatan Jekulo 2 Perumahan Sumber Indah II Kecamatan Jekulo 3 Perumahan Sumber Indah III Kecamatan Jekulo 4 Perumahan Pepabri III .  Real Estate Penyediaan rumah real estate dilakukan oleh pengembang swasta yang mayoritas penghuninya adalah golongan menengah ke atas. berikut : Tabel 3.

Komplek permukiman ini tersebar. 2011 Disamping rumah-rumah yang dibangun oleh pengembang resmi (anggota REI).No Nama Perumahan Lokasi 5 Perumahan Kudus Permai Kaliwungu 6 Perumahan Pemda 7 Perumahan Muria Indah Bae 8 Perumahan Muria Raya Bae 9 Perumahan Gondangmanis Bae 10 Mountain View Residence Bae 11 Perumahan Terban Jekulo 12 Perumahan Modern Jati 13 Perumahan Jati Kusuma Jati 14 Perumahan Jati Indah Jati 15 Perumahan Bumi Rendeng Baru Kota Sumber : Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang. pertokoan. ada beberapa komplek permukiman skala kecil yang dibangun oleh perorangan (pribadi). terutama pada daerah-daerah pinggiran.  Hunian Liar III . Lokasi-lokasi yang lebih banyak ditempati rumahrumah kumuh adalah sekitar pasar. Pada umumnya berasal dari pemecahan sertifikat induk yang dipecah menjadi beberapa kavling kemudian dijual dalam bentuk berupa kavling tanah dan ada yang beserta bangunannya. pabrik/kegiatan industri.104 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .  Perkampungan/Rumah Kumuh Rumah kumuh merupakan jenis hunian yang menempati tanah legal tidak hanya milik pemerintah. ada juga milik BUMN atau individu tetapi kondisi fisiknya dapat dikatakan kurang baik yang dalam tata ruang biasa disebut slum dimana hunian ini sebagian besar berada di dekat pusat kegiatan.

Fasilitas umum ini meliputi fasilitas pelayanan kesehatan. perekonomian. Berikut lokasi permukiman kumuh di Kabupaten Kudus : Tabel 3. keamanan ataupun kebutuhan kebutuhan yang lain. Fasilitas Umum Fasilitas umum adalah pusat pelayanan masyarakat baik yang fungsinya untuk kebutuhan pemerintahan.Hunian liar sebenarnya identik dengan rumah kumuh.105 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Kudus No Kecamatan Desa 1 Kota Janggalan 2 Kota Barongan 3 Kota Mlati Lor 4 Kota Pasar Bitingan 5 Kota Kel. Wergu Wetan 7 Jati Ploso 8 Kaliwungu Kedungdowo 9 Sepanjang Kali Gelis Sumber : Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang. 2011 b. fasilitas peribadatan. Mlati Norowito 6 Kota Kel.19 Lokasi Permukiman Kumuh di Kab. fasilitas pendidikan. III . fasilitas pemerintahan. yang biasanya dibangun dekat dengan tempat usaha/kerja para penghuninya yang dibangun di atas tanah yang tidak diperuntukkan untuk bangunan (misalnya daerah bantaran sungai).

dan fasilitas olah raga. PETA 3. Lokasi fasilitas umum dapat dilihat pada peta 3.15.15 LOKASI FASILITAS UMUM DI KABUPATEN KUDUS III .106 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .bangunan umum.

kolektor primer.c.91 7. arteri sekunder. lokal.290 33. kolektor sekunder.89 26. III . perpindahan intra dan atau antar moda transportasi. Adapun panjang dan kondisi jalan menurut statusnya adalah sebagai berikut : Tabel 3.929 49.430 35. Pengairan dan ESDM  Terminal Terminal penumpang adalah prasarana transportasi jalan untuk keperluan menurunkan dan menaikkan penumpang dan barang.750 64.49 206. Sedangkan menurut statusnya merupakan jalan nasional.960 50.08 - - 2 Jalan Provinsi 27.12 - - 3 Jalan Kabupaten 121. Perhubungan  Jalan Menurut fungsinya jalan-jalan di Kabupaten Kudus merupakan jalan arteri primer. jalan provinsi dan jalan kabupaten.107 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .20 Panjang dan Kondisi Jalan di Kabupaten Kudus Kondisi No Status Baik Sedang Rusak (km) (%) (km) (%) (km) (%) 1 Jalan Nasional 13.820 47.070 19.20 293.30 Sumber : Dinas Bina Marga.

3.23 persen) diperuntukkan untuk hutan produksi. kimia.d.7.9 Ha. 1 Kecamatan Kaliwungu Luas (Ha) - III . Perindustrian/Pergudangan dan Perdagangan/Jasa Kegiatan industri baik industri menengah besar. potensial kritis.2. Hutan Dari total luas hutan BKPH yaitu 3.2 Lahan Kritis Akibat dari perkembangan pembangunan serta perilaku masyarakat yang tidak berwawasan lingkungan menimbulkan adanya lahan kritis di beberapa tempat di Kabupaten Kudus.931. dan industri kecil/rumah tangga. 58.108 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Pertanian dan Perkebunan Luasan kawasan peruntukan pertanian lahan basah adalah 20. e. f. Khusus wilayah hutan yang berada di Gunung Muria seluas 1. perdagangan dan jasa tersebar di 9 kecamatan. dan sisanya untuk hutan lindung dan hutan lainnya.21 Luas Lahan Kritis No. dan kritis per kecamatan : Tabel 3. dan biologis atau lahan yang tidak mempunyai nilai ekonomis. Yang dimaksud dengan lahan kritis adalah lahan yang telah mengalami kerusakan secara fisik.156 Ha. Berikut adalah luas lahan agak kritis.38 persen dari total luasnya digunakan untuk hutan lindung. sebagian besar (48.691 Ha dan peruntukan pertanian lahan kering adalah 6.4 ha.504. pergudangan.

Pada tingkat kekritisan lahan sangat kritis masih belum terdapat pada Kabupaten Kudus.203. 3.515. selanjutnya Kecamatan Mejobo sebesar 68. Perikanan dan Kehutanan.No.61 Jumlah 1. Kecamatan Luas (Ha) 2 Kota - 3 Jati - 4 Undaan - 5 Mejobo - 6 Jekulo 90.74 Ha.109 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Untuk menanggulangi lahan yang tergolong kritis diperlukan upaya-upaya untuk menekan semakin meluasnya lahan kritis baik secara fisik maupun secara kimia dengan jalan merehabilitasi maupun pencegahan penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan kemampuan lahan.53 Sumber : Dinas Pertanian.815. 2011 Pada tingkat kekritisan lahan per kecamatan secara keseluruhan diketahui Kecamatan Dawe memiliki luas kekritisan lahan paling tinggi yaitu sebesar 6.12 Ha. BKPH Muria Pati Ayam. Kantor Lingkungan Hidup.607.3 Keanekaragaman Hayati III .22 Ha.2.03 Ha.7. Luas kekritisan lahan paling kecil adalah Kecamatan Kota yaitu sebesar 9.95 Ha kemudian diikuti oleh Kecamatan Gebog sebesar 3.26 7 Bae - 8 Gebog 1028.66 9 Dawe 84. Kecamatan Jekulo sebesar 1.

penelitian).Sumber daya alam hayati adalah unsur-unsur hayati di alam yang terdiri dari sumber daya alam nabati/tumbuhan dan sumber daya alam hewani/satwa yang secara bersama-sama dengan unsur non hayati di sekitarnya secara keseluruhan membentuk ekosistem.22 Jumlah Spesies Flora dan Fauna yang Diketahui dan Dilindungi No. jenis (species). suhu. marga dan suku yang mempunyai ciri khas saling berkaitan dengan lingkungannya dalam membentuk ekosistem. ekologis. obatobatan. 1 Golongan Hewan menyusui Jumlah Jumlah Spesies Spesies diketahui Dilindungi 27 III . komersial. kelembaban. lautan dan pesisir yang di dalamnya terdapat bermacam sifat (gen). Tabel 3. dan bahan bakar. Keanekaragaman hayati berperan sangat penting dalam memenuhi kebutuhan dasar masyarakat seperti sandang. Ekosistem merupakan struktur-struktur yang rumit dari keberadaan unsur hayati dan non hayati yang secara langsung saling mempengaruhi untuk membentuk keseimbangan alam. Namun informasi mengenai jenis serta jumlah hewan dan tumbuhan yang diketahui dan yang langka/dilindungi dapat dilihat pada tabel di bawah ini.110 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Untuk mengetahui dengan tepat kelimpahan jenis flora dan fauna di Kabupaten Kudus sampai saat ini belum ada informasi yang lengkap. pencemaran udara serta lain sebagainya. pegunungan. rekreasi (estetika) dan sumber ilmu yang tidak ada habisnya (pendidikan. Keanekaragaman hayati membentuk ekosistem seperti di daratan. Dengan demikian keanekaragaman hayati mempunyai nilai-nilai yang strategis. papan. hidrologi. pangan. gerakan tanah (erosi dan longsor).Lebih luas lagi keanekaragaman hayati berperan dalam pengaturan kondisi lingkungan seperti kesuburan tanah.

Perikanan dan Kehutanan serta BKPH Muria Pati Ayam diketahui bahwa terdapat 2 spesies hewan menyusui yang dilindungi.23 Keadaan Flora da Fauna yang Dilindungi No. BKPH Muria Pati Ayam.111 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Golongan Jumlah Jumlah Spesies Spesies diketahui Dilindungi 2 Burung 33 3 Reptil 4 Amphibi 22 5 Ikan 55 6 Keong 66 7 Serangga 11 8 Tumbuh-tumbuhan 17 7 Jumlah 238 Sumber : Dinas Pertanian.4 yang diperoleh dari Dinas Pertanian. 2011 Berdasarkan data pada tabel 1.No. Perikanan dan Kehutanan. Tabel 3. yaitu : monyet dan babi hutan dan spesies tumbuh-tumbuhan yang dilindungi adalah kina.3 dan 1. 1 Golongan Hewan menyusui Nama Spesies Status Monyet Tupai 2 Burung Kutilang Terancam III .

kaliandra pinus. Dammar. Akasia mangium Sumber : Dinas Pertanian. Golongan Nama Spesies Status Perkutut Plontang 3 Reptil Endemik Ular Ayam alas Kelabang 4 Amphibi Katak Kodok Bencok 5 Ikan Benguk Wader 6 Keong Bekicot Sumpil 7 Serangga Tawon Kalajengking Laba-laba 8 Tumbuh-tumbuhan Jati. Perikanan dan Kehutanan. BKPH Muria Pati Ayam Keterangan : pilihan status adalah endemic.No. sengon. mahoni.7. Ramayana mindi.2.112 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . terancam dan berlimpah 3. Meningkatnya jumlah penduduk dan kegiatan pembangunan telah III .4 Air Sumber daya air merupakan salah satu sumber daya terpenting bagi kehidupan manusia dalam melakukan berbagai kegiatan termasuk kegiatan pembangunan yang dilakukan berbagai sektor.

kuantitas air sungai melimpah pada musim penghujan bahkan cenderung menyebabkan banjir di sekitar sungai sebaliknya di musim kemarau kuantitas air sangat kecil bahkan beberapa sungai kering tidak berair. Sungai Gelis Sungai ini mengalir melalui daerah perkotaan yang sarat dengan industri terutama industri kecil seperti industri makanan (jenang. kegiatan pertanian yang mengabaikan kelestarian lingkungan dan perubahan fungsi daerah tangkapan air. dan tahu). Sumber daya air di Kabupaten Kudus antara lain sungai. industri pembuatan lencana dan industri sablon/percetakan. Sungai Madat Terletak di desa Terban Kecamatan Jekulo dan merupakan daerah aliran di mana saat ini kondisinya sudah terakumulasi dengan air limbah industri kertas. penggundulan hutan. Hal ini disebabkan oleh berbagai faktor seperti pencemaran. Sungai Kondisi sungai-sungai di Kabupaten Kudus seperti kondisi sungai-sungai pada umumnya. 1. Sungai ini pertanian menjadi di sumber sekitarnya pengairan walaupun bagi daerah luas sungai dan debitnya relatif kecil. mata air. ketersediaan sumber daya air semakin terbatas bahkan di beberapa tempat dikategorikan berada dalam kondisi kritis. dan embung.113 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Industri-industri ini sebagian besar membuang limbah cairnya tanpa III . Di bawah ini adalah sungai-sungai besar di Kabupaten Kudus baik yang mengalir lintas kabupaten maupun di dalam Kabupaten Kudus sendiri : a. Di lain pihak. air tanah.meningkatkan kebutuhan sumber daya air. b. tempe.

debit air sangat besar dan bahkan berpotensi banjir. Pada puncak musim kemarau. Sungai Juana h. e. Sungai Logung k. c. debit air kecil sedangkan pada musim penghujan. dan Rumah Sakit Islam Sunan Kudus. industri tahu (kecil).melalui pengolahan terlebih dahulu sehingga berpengaruh terhadap kualitas air Sungai Gelis. f.114 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . d. SWD I i. Sungai Wulan Terletak di perbatasan antara Kabupaten Kudus dan Kabupaten Demak. Hal ini disebabkan karena sungai tidak dapat menampung air hujan maupun air dari sumbernya sebagai akibat adanya sedimentasi sungai. Sungai Ngembalrejo Sungai yang digunakan untuk pengairan pertanian ini terletak di Desa Ngembal Rejo Kecamatan Bae yang sumber airnya berasal dari daerah resapan Gunung Muria (namun dalam perjalanannya air sungai ini mendapatkan tambahan beban buangan limbah cair dari industri tahu/tempe dan industri rokok. Sungai Jaranan Terletak di sepanjang wilayah Kecamatan Bae dan Kaliwungu dimana dari hulu sampai ke hilir terdapat beberapa industri rokok (besar). Sungai Piji l. Sungai Dawe III . Air yang mengalir di sungai ini berasal dari limpahan Sungai Juana yang sudah bercampur dengan buangan dari limbah permukiman dan industri kertas. Sungai Serang g. Pada saat musim penghujan air sungai meluap sehingga mengakibatkan banjir. SWD II j.

80 4. Muneng 16.00 NA NA NA 5 K.24 Inventarisasi Sungai Lebar (m) No Nama Sungai Panjang (km) Permukaan Dasar Kedalaman (m) 1 K.00 13.00 4.00 8. Perak 14.00 6 K.115 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR Debit (m3/dtk) Maks Min .00 17 K.00 4.00 5.00 13.00 5. Jatipasean 14. Pojok 9. Jaro 12.50 16 K. Gajah 12.50 4.50 9 K. Kuningan 12.50 7 K.00 10.00 4. 9.50 13 K.00 4.00 NA NA NA 2 K.00 NA NA NA 4 K.00 8 K.50 3. Yitnowetan 4. Pesantren 18.50 5. Tonam 12.00 15.20 18 K. Yitnokulon 4.50 14 K. Sundeng 18.00 8.00 6.50 8.00 9.00 6.00 10. Tumpang 15.50 15 K.20 5.00 7.00 4.00 10 K.00 10.50 11.m.00 12 K. Sungai Tumpang Uraian secara fisik dari sungai-sungai tersebut di atas serta sungai-sungai kecil dijabarkan dalam tabel berikut : Tabel 3.60 NA NA NA Kauman III .00 10. Sekargading 21.50 4.00 10.50 7.00 4.00 NA NA NA 11 K. Kembang 22.50 3.00 NA NA NA 3 K.00 12. Jembertati 16.00 3.00 5.50 11. Nolo 8.

00 3.50 38 K.00 2.00 8. Celeng 6. Jongso 1.50 NA NA NA 23 K.50 20.75 45.00 3.00 20.00 2.50 2. Bupati 0. Buntung 6.00 NA NA NA 25 K.116 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR 35.45 20.70 NA NA NA 27 K.00 3. Jungkemi 1.50 2.00 2.00 15.50 2.00 39 K.18 30 K.80 6.00 3. Pagak 1. Domas 3.00 NA NA NA 24 K. Bakinah 3.00 36 K. Tampung 5.50 2. Kencing 2. Palelesan 3.00 28. Londo 2.00 8.000 34 K. Doro 7.18 31 K.995 33 K. Bilmbing 10.50 III .75 1. Tanjung 1.50 NA NA NA 26 K. Asemdoyong 19.00 NA NA NA 22 K.00 2.00 2.30 NA NA NA 29 K. Kencing 9. Setro 5. Kadiman 1.75 28 K.50 30. Madat 18.50 2.Lebar (m) No Nama Sungai Panjang (km) Permukaan Dasar Kedalaman (m) Debit (m3/dtk) Maks (Jekulo) 19 K.00 2.00 8.00 3.00 10.00 28.00 8.00 NA NA NA 20 K.00 8.00 2.50 2.00 3.00 21 K.00 28.00 5. Salaman 2.00 0.50 2.00 4. Tompe 5.50 2.50 41 K.50 2.00 2.06 Min .00 37 K.150 32 K.50 15.50 2.00 1.50 2.00 2.188 35 K.00 5.00 40 K. Serut 4.00 2.50 2.

50 4.00 700.00 4.00 405. Dawe 26.00 88. Wulan 49.00 1.00 6.00 - 57 S.30 15.50 49 K.80 8.00 2.50 45 K. Serang 159.00 5.00 105.15 50.00 2.00 6.00 44 K.73 40.00 - 59 SWD 2 23.00 1.00 - 56 S.00 2.00 - 60 S.00 2.50 20.00 - 53 S.00 15. Kauman 3.00 4. JU.00 8. Gandu 5.00 12.00 10. Mati 1.00 7. Logung 25.00 20. Tumpang 29. Sitotok 1.00 40.117 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .00 - 51 S.1 6.00 8. Dosaran 2.50 47 K. Air Tanah III .00 4.00 20.20 4.50 10. Jaranan 61 S. Ngembalrejo Sumber : Dinas Bina Marga.50 4.00 30. Gelis 29.00 6.40 - 58 SWD 1 20.50 46 K.00 20.00 5.00 1.00 377.70 30. Piji 27.00 7.00 - 54 S.00 20.00 5.00 2.00 65.00 6.00 1. Bego 5.00 3.00 180.56 40.00 50 S. Juana 62. Gondang 3.50 840.00 7.35 80.00 553.40 20.00 10.00 - 52 S.00 5.00 3.50 48 K.00 6.00 - - 55 S.Lebar (m) No Nama Sungai Panjang (km) Permukaan Dasar Kedalaman (m) Debit (m3/dtk) Maks Min 42 K.00 10.00 25.00 1. Pengairan dan ESDM Ket : Lebar dan kedalamannya dihitung rata-ratanya 2.50 43 K.

Air tanah atau yang sering disebut juga air bawah tanah (ABT) adalah air yang terdapat dalam lapisan tanah atau batuan di bawah permukaan tanah atau Cekungan Air Bawah Tanah (CAT). potensi CAT Kudus sebesar 436. Industri besar mendominasi jumlah Air Bawah Tanah (ABT) yang dimanfaatkan sebagai berikut :  Industri rokok sebanyak = 63 buah  Industri Tekstil sebanyak =7  Industri Kertas sebanyak = 35 buah  Industri gula sebanyak =4 buah  Industri Elektronik sebanyak =1 buah  Industri Es sebanyak =3 buah  Rumah Sakit sebanyak = 8 buah  Perbankan sebanyak =2 buah  Perdagangan sebanyak =1 buah  Hotel sebanyak =6 buah  Energi Uap sebanyak =3 buah  PDAM sebanyak = 33 buah  P2AT sebanyak = 35 buah  Ternak (sapi) sebanyak =1 buah buah Sumber-sumber air di Kabupaten Kudus tersebut di atas digunakan untuk : a.4 juta m3 (bebas) dan 10. Peta potensi air tanah di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada gambar 1.7 juta m3 (tertekan).118 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Rumah tangga baik melalui sumur penduduk maupun melalui layanan PDAM III . Berdasarkan data dari Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Jawa Tengah tahun 2008.7. Pengguna ABT di Kabupaten Kudus sebanyak 206 buah.

Pertanian.119 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .002 m3/detik - Rejenu : 0. Bidang pariwisata. Mata Air Mata air yang ada di wilayah Kabupaten Kudus antara lain : a. Kecamatan Gebog : - Song : 0. Industri.0015 m3/detik - Buton - Selo Bejo : 0.b. restoran/rumah makan. menengah maupun besar di mana industri menggunakan air untuk kebutuhan dapur.002 m3/detik b.002 m3/detik - Tuk Songo : 0.0015 m3/detik - Argo Jembangan : 0. kolam renang. digunakan untuk keperluan rumah sakit dan pelayanan kesehatan yang lain. MCK. digunakan untuk pengairan. perikanan.002 m3/detik - Montel : 0. dan wisata air d. losmen. baik industri kecil. melalui hotel. dan peternakan e. Kesehatan. Kecamatan Dawe : - Kajar : 0. penginapan.003 m3/detik III . 3. dan/atau proses industri c.002 m3/detik - Menawan : 0.003 m3/detik : 0. Pada setiap sumber air seharusnya mulai diperhitungkan dengan teliti antara potensi sumber air (produksi) dan kebutuhan (pengambilan air) karena apabila terjadi pengambilan air yang berlebihan baik yang berasal dari air permukaan maupun air tanah maka akan mengakibatkan potensi sumber air berkurang/habis.

Embung Berikut adalah embung/waduk yang ada di Kabupaten Kudus: 3.001 m3/detik c. Kehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya. Kecamatan Jekulo - Tanjung Rejo : 0. Dengan adanya kegiatan ekonomi dan pembangunan memacu arus urbanisasi sehingga berpengaruh terhadap penyebaran penduduk. dan/atau komponen lain ke dalam udara ambien oleh kegiatan manusia.- Kuwukan : 0. III . Pencemaran udara adalah masuknya atau dimasukkannya zat. Undaan Lor) Luas : 4 Ha Udara Udara mempunyai arti yang sangat penting di dalam kehidupan makhluk hidup dan lingkungannya. Gulang) Luas : 1 Ha - Embung Ngemplak Luas : 8 Ha - Embung Grinting (Ds.5 - Waduk lapangan (Ds.2. energi. Sehingga udara merupakan sumber daya alam yang harus dilindungi. sehingga mutu udara ambien turun sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan udara ambien tidak dapat memenuhi fungsinya. Gondoharum) Luas : 3 Ha - Embung Centuk (Ds. Meningkatnya jumlah penduduk dan luasan lahan yang terbatas akan berakibat terhadap menurunnya kemampuan daya dukung dan daya tampung lingkungan sehingga udarapun mempunyai keterbatasan dalam memfilter polutan-polutan yang ada di dalamnya.120 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .001 m3/detik - Ngrangit : 0. Kirig) Luas : 3 Ha - Embung Plumbungan (Ds.7.001 m3/detik 4.

Kecamatan Undaan. Kecamatan Jati dan Kecamatan Gebog.2. Kabupaten Kudus telah Kecamatan mengalami di banjir Kabupaten besar Kudus yang seperti melanda Kecamatan beberapa Jekulo.  Sumber bergerak spesifik yaitu sumber bergerak yang berasal dari kereta api. adanya erosi dan sedimentasi pada alur sungai. Banjir yang terjadi di Kabupaten Kudus diakibatkan oleh berkurangnya kawasan resapan. adanya kawasan permukiman kumuh di sepanjang sungai/drainase.121 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Penyebab terjadinya banjir sebagai akibat dari salah satu atau sinergi dari beberapa faktor. drainase lahan yang tidak baik.8. adanya pembuangan sampah ke sungai. kapal laut dan kendaraan berat lainnya.  Sumber tidak bergerak spesifik yaitu sumber emisi yang tetap pada suatu tempat yang berasal dari kebakaran hutan dan pembakaran sampah. sedimentasi dan faktor alam (curah hujan yang tinggi). Kecamatan Mejobo.1 Banjir Sejak tahun 2000 sampai awal tahun 2007 yang lalu. pencemaran udara berasal dari sumber bergerak dan tidak bergerak. kapasitas sungai dan drainase yang tidak memadai. III .  Sumber tidak bergerak yaitu sumber emisi yang tetap pada suatu tempat. diantaranya adalah perubahan penggunaan lahan di hulu DAS. intensitas dan curah hujan yang tinggi. Bencana Alam 3. Banjir tahunan yang melanda ini menimbulkan kerugian baik moril maupun materiil serta juga menelan korban jiwa.Sumber-sumber pencemar udara berasal dari :  Sumber bergerak yaitu sumber emisi yang bergerak atau tidak tetap pada suatu tempat yang berasal dari kendaraan bermotor. Kabupaten Kudus.8. pengaruh fisiografi/geofisik sungai. Kecamatan Kaliwungu. 3. belum ada bendung dan bangunan air.2. pesawat terbang.

Tabel 3.2 Gerakan Tanah (Tanah Longsor) III .000 7 Bae - - - - 8 Gebog - - - - 9 Dawe - - - - 1.2.000 6 Jekulo 253 - - 2.140.25 dan peta 3.000 TOTAL Sumber : Badan Penanggulangan Bencana Daerah.113. 2011 3.102 - - 3.Selain banjir.140.000.25 Bencana Banjir.8.122 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . Korban dan Kerugian Total Area No Kecamatan Terendam (ha) 1 Kaliwungu 2 Korban Perkiraan Mengungsi Meninggal Kerugian (Rp) 249 - - 498.000 Kota - - - - 3 Jati 95 - - 95. demikian juga dengan problem manajemen untuk menanganinya perlu melibatkan banyak stakeholders.486. Kondisi daerah banjir di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada tabel 3.16.000.280.000 4 Undaan 420 - - - 5 Mejobo 85 - - 780. bencana kekeringan merupakan fenomena hidrologis yang kompleks.

pemotongan tebing.17. Tabel 3. Kondisi daerah rawan longsor di kabupaten Kudus dapat dilihat pada Tabel 3.26 dan peta 3.000 - Keterangan 2 kali kejadian 1 kali kejadian 61.250.0 III . kegiatan penggalian. dan lain-lain. Korban dan Kerugian Jumlah No Kecamatan Korban Perkiraan Meninggal Kerugian (jiwa) (Rp) 1 Kaliwungu - - 2 Kota - - 3 Jati - - 4 Undaan - - 5 Mejobo - - 6 Jekulo - - 7 Bae - - 8 Gebog - 56.123 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . penambangan.000 - . penggundulan hutan.26 Bencana Lonsor.250.Bencana tanah longsor yang ada di Kabupaten Kudus diduga akibat oleh adanya aktifitas atau kegiatan manusia seperti perubahan fungsi lahan.000 9 Dawe TOTAL 5.

16 RAWAN BANJIR DI KABUPATEN KUDUS III .00 Sumber : Badan Penanggulangan Bencana Daerah.124 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . 2011 PETA 3.

PETA 3.17 GERAKAN TANAH DI KABUPATEN KUDUS III .125 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .

Persebaran penduduk tertinggi berada di Kecamatan Jekulo sebesar 12. III .606 jiwa. Jumlah penduduk terbanyak berada di Kecamatan Jekulo yaitu sebanyak 97.126 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . sedangkan jumlah penduduk terendah berada di Kecamatan Bae. yang meliputi 9 (sembilan kecamatan yang ada di Kabupaten Kudus.3 KEPENDUDUKAN 3.1%.3. Jumlah dan Persebaran Penduduk Jumlah penduduk Kabupaten Kudus pada tahun 2010 adalah 764.888 jiwa.1.3.8%. sedangkan persebaran penduduk terendah berada di Kecamatan Bae yaitu sebesar 8.

138 94.18 berikut ini.526 91.489 91.Persebaran penduduk di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada tabel 3.488 752.127 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .0% Sumber : Kudus Dalam Angka 2012 PETA 3.366 94.0% 6 Jekulo 95.086 97.921 759.909 91.432 12.840 12.809 93. Tabel 3.588 91.18 PERSEBARAN PENDUDUK KABUPATEN KUDUS III .3% 742.868 88.904 Jumlah 100.249 769.219 90.0% 3 Jati 93.1% 8 Gebog 90.7% 4 Undaan 67.8% 2 Kota 91.27 dan peta 3.514 96.881 61.493 8.2% 9 Dawe 93.040 747.888 98.994 69.768 94.733 92.096 96.513 61.243 97.398 91.0% 5 Mejobo 66.188 94.391 90.084 97.522 68.966 62.360 69.863 68.425 9.080 69816 9.879 11.811 67.316 12.526 60.451 68.279 12.424 12.491 94.8% 7 Bae 60.556 67.291 98.629 89.029 94.27 Persebaran Penduduk Per Kecamatan Kabupaten Kudus Tahun 2007 – 2011 No Kecamatan Jumlah Penduduk (jiwa) 2007 2008 2009 2010 2011 Persebaran (%) 1 Kaliwungu 87.

128 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .III .

249 764.526 91.966 62.868 88.36 69.424 12% 747.879 12% 2 Kota 91.451 68.67 jiwa/Ha. Jumlah penduduk terbanyak berada di Kecamatan Jekulo yaitu sebanyak 98.488 752.888 98.863 68.493 Persebaran penduduk tertinggi berada di Kecamatan Jekulo sebesar 13%.921 759. yaitu sebesar 409.11 jiwa/Ha. Tabel 3.432 12% 9 Dawe 93.316 13% 4 Undaan 67. yang meliputi 9 (sembilan kecamatan yang ada di Kabupaten Kudus. sedangkan kepadatan bruto terendah berada di Kecamatan Undaan sebesar 9.138 94. Jumlah Penduduk Jumlah penduduk Kabupaten Kudus pada tahun 2011 adalah 769.904 jiwa.816 9% 6 Jekulo 95.493 8% 8 Gebog 90.096 96. sedangkan jumlah penduduk terendah berada di Kecamatan Bae sebanyak 62.129 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .606 769.840 13% 7 Bae 60.425 9% 5 Mejobo 66.522 68.994 69.3. III .23 jiwa/Ha.904 100% Jumlah Sumber : Kudus Dalam Angka 2012 3.3. Kepadatan netto tertinggi terdapat di Kecamatan Kota.588 91.881 61.491 94.489 91.279 12% 3 Jati 93. sedangkan persebaran penduduk terendah berada di Kecamatan Bae yaitu sebesar 8%.526 60.029 94.3.084 97.56 jiwa/Ha.18 jiwa/Ha.2.3. Kepadatan Penduduk Kepadatan penduduk di Kabupaten Kudus pada tahun 2011 memiliki kepadatan netto sebesar 27.768 94.513 61.291 98.398 91.086 97.28 Persebaran Penduduk Per Kecamatan Kabupaten Kudus Tahun 2007 – 2011 Jumlah Penduduk (jiwa) No Kecamatan 2007 2008 2009 2010 2011 Persebaran (%) 1 Kaliwungu 87.08 69.556 67.629 89.20 jiwa/Ha. sedangkan kepadatan netto terendah berada di Kecamatan Undaan yaitu sebesar 11.514 96. sedangkan kepadatan bruto sebesar 18.243 97.219 90.391 90.188 94.811 67.733 92.809 93. Kepadatan penduduk bruto tertinggi berada di Kecamatan Kota yaitu sebesar 87.909 91.840 jiwa.366 94.

yaitu masing-masing sebesar 387.816 1.271 38.292 18.32 87.93 17.042 III .838 jiwa.80 8 Gebog 94.306 42.373 8.63 81.20 18.177 11.584 15.Tabel 3.99 6 Jekulo 98.01 27.627 jiwa.279 223 1.332 53.84 5.167 2.3.677 36. Tabel 3.391 3.432 3.29 Kepadatan Penduduk Netto dan Bruto Kabupaten Kudus Tahun 2011 No Kecamatan Penduduk (jiwa) Luas Terbangun (Ha) Luas Wilayah (Ha) Kepadatan Netto (jiwa / Ha) Kepadatan Bruto (jiwa/Ha) 1 Kaliwungu 90.55 26.516 27.78 2 Kota 91. Sedangkan komposisi penduduk di Kabupaten Kudus berdasarkan jenis kelamin pada tahun 2011 menunjukkan bahwa jumlah penduduk dengan jenis kelamin perempuan lebih banyak jika dibandingkan dengan jumlah penduduk laki-laki. yaitu sebesar 516.73 37.18 3 Jati 98.947 5. jumlah penduduk produktif (15-59 tahun) lebih banyak.493 1. Struktur Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin Pada tahun 2011 jumlah penduduk perempuan lebih banyak jika dibanding dengan jumlah penduduk laki-laki.021 jiwa.46 18.38 4 Undaan 69.047 409.883 jiwa dan 382.30 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin di Kabupaten Kudus Tahun 2011 Usia L P 0-4 32.92 7 Bae 62.203 2. Sedangkan jika dilihat dari kelompok umur.15 9 Dawe 94.11 Jumlah Sumber : Kudus Dalam Angka 2012 3.915 3.506 23. yaitu sebesar 58.424 6. sedangkan jumlah penduduk non produktif menurut kelompok umur (usia 60 tahun ke atas).53 11.879 2.187 29.005 7.904 28.082 8.130 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .425 6.67 5 Mejobo 69.316 1.4.40 11.56 9.00 769.855 Jumlah 62.

624 65.387 60-64 8.Usia L P Jumlah 5-9 33.346 66.152 10-14 34.883 769.129 68.821 52. jumlah penduduk produktif (15-59 tahun) lebih banyak.811 10.904 Sumber: Kudus dalam Angka 2012 Pada kurun waktu 2007-2011 jumlah penduduk perempuan lebih banyak jika dibanding dengan jumlah penduduk laki-laki.871 20-24 33.838 jiwa.838 19.769 11.975 30.972 59.752 71.232 Jumlah 382.111 20.376 14. Untuk mengetahui lebih jelas jumah penduduk menurut kelompok umur (produktif dan non produktif) dan jenis kelamin di Kabupaten Kudus pada tahun 2007-2011 dapat dilihat pada tabel dibawah ini.894 43.261 50-54 22.898 30.165 30-34 32.742 34.480 25-29 35. Sedangkan jika dilihat dari kelompok umur.031 387.685 66.528 31. sedangkan jumlah penduduk non produktif menurut kelompok umur (usia 60 tahun ke atas).975 15-19 34.725 6.421 66.011 29.005 55-59 15.737 33.494 75+ 3916 6.440 26.316 10. yaitu sebesar 58.778 17.74 9.422 35-39 28.131 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR . yaitu sebesar 516.252 70-74 4.947 40-44 28.570 45-49 25.672 59.143 35.649 65-69 7.554 32.627 jiwa. III .134 33.

187 30.132 .824 26.062 17.490 75.422 33.31 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin di Kabupaten Kudus Tahun 2006-2011 No Kel.462 70.894 43.811 10.059 40.528 31.183 63.821 52.624 65.596 35.232 34.247 35.534 33.765 21.262 27.130 33.120 39.592 37.480 6 25-29 32.032 33.753 40.663 27.115 27.242 75.011 29.838 19.904 17.953 71.833 38.586 23.248 18.718 38.386 53.187 72.929 35.900 31.966 15.005 12 55-59 10.515 14.481 36.758 34.685 66.131 38.658 12.115 37.513 62.763 54.065 28.929 74.491 15.770 23.276 27.596 54.055 27.368 21.219 35.651 25.672 34. Umur Tahun 2007 Tahun 2008 Tahun 2009 Tahun 2010 Tahun 2011 (Jiwa) (Jiwa) (Jiwa) (Jiwa) (Jiwa) L P Jumlah L P Jumlah L P Jumlah L P Jumlah L P Jumlah 1 0-4 32.677 35.519 26.958 54.781 36.801 11.942 33.109 33.159 31.945 32.971 9.855 62.578 38.346 66.755 33.861 38.041 21.871 5 20-24 35.898 30.415 32.963 71.752 71.306 8.310 34.277 26.693 71.947 9 40-44 27.046 34.134 33.452 39.440 26.329 34.262 38.188 72.496 39.387 13 60-64 9.422 8 35-39 26.187 29.984 63.978 34.651 15.042 2 5-9 38.419 78.605 32.570 10 45-49 20.143 35.743 79.220 26.148 66.586 12.364 68.975 30.485 33.669 74.129 68.737 33.041 32.738 26.Tabel 3.517 38.976 30.169 39.742 34.056 34.915 66.852 38.500 33.997 80.771 15.655 33.635 67.605 68.210 53.629 31.114 40.649 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR III .313 21.421 66.769 53.672 59.729 62.417 18.486 22.174 30.554 32.854 12.707 28.054 34.958 22.261 11 50-54 15.495 28.459 73.411 36.904 33.118 12.975 4 15-19 38.677 26.111 20.661 31.115 69.890 69.743 12.152 9.972 59.277 15.670 23.234 39.979 39.419 67.094 30.229 21.820 12.422 32.165 7 30-34 30.148 78.031 12.414 40.815 9.745 15.937 12.677 73.848 23.398 14.066 26.358 55.501 28.985 38.376 14.409 22.879 30.607 11.175 31.182 54.440 10.152 3 10-14 37.

081 11.647 6.884 377.557 5.954 6.160 752.010 6.753 3.725 6.424 7.252 15 70-74 5.031 387.604 747.290 7.778 17.249 379.020 385.596 5.686 2.075 9.153 16.058 383.775 3.191 9.933 6.761 380.316 10.517 5.044 11.344 16.729 2.606 769.988 6.799 3.494 16 75 2.74 9.535 7.136 9.232 Jumlah 369.595 382.921 276.488 372.823 3916 6.689 6.191 759.133 .904 Sumber: Kudus dalam Angka 2008–2012 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR III .019 9.769 11.215 16.960 11.288 16.691 5.813 4.14 65-69 7.770 4.598 5.172 7.998 11.883 764.787 2.

287 20.015 3.650 8 Gebog 5.763 79.229 7.036 15.717 7 Bae 4.19 56.977 747 55.307 9.875 10.633 3.946 13.533 76.144 13.614 14.392 jiwa lulusan SMA.643 28.306 485.349 2.839 10.470 4 Undaan 4.224 18.33 Banyaknya Penduduk (10 Tahun Keatas) Menurut Pendidikan yang Ditamatkan Per Kecamatan Di Kabupaten Kudus Tahun 2010 Tak/ Blm No.799 489.924 75.776 75.001 11.134 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR .586 57.144 8.054 57.500 3.664 11. Tabel 3.664 27. masing-masing sebanyak 125.667 10.599 28.734 8.071 2 Kota 4.857 5 Mejobo 3.603 jiwa.178 11. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar penduduk di Kabupaten Kudus masih berpendidikan rendah. Kecamatan AK/ PT SMA SMP SD Tamat SD Tak sekolah Jumlah 1 Kaliwungu 4.261 6.717 3. 91.771 jiwa dan 36.268 6 Jekulo 7.587 13.434 58.538 12.867 9 Dawe 4.726 9.444 8.3.577 jiwa lulusan SD.5.452 29.395 jiwa yang merupakan lulusan Akademi atau Perguruan Tinggi.471 24.781 23.821 19.672 6.250 56.358 jiwa lulusan SMP.Tabel 3.838 56. dan sebanyak 130. 195.32 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur Produktif dan Non Produktif di Kabupaten Kudus Tahun 2007–2011 No Kelompok Umur 1 Produktif 2 Non Produktif Tahun 2007 Tahun 2008 Tahun 2009 Tahun 2010 Tahun 2011 482. Struktur Penduduk Menurut Pendidikan Dari tabel berikut ini dapat diketahui bahwa pada tahun 2010 jumlah penduduk di Kabupaten Kudus terdapat 43.988 10.643 79.715 3 Jati 3.033 968 50.481 III .664 15.083 14.187 20.627 Sumber: Kudus dalam Angka 2008–2012 3.500 6.999 73.195 9.340 516.057 15.881 493. Sedangkan masih terdapat penduduk di Kabupaten Kudus yang tidak atau belum tamat SD dan tidak bersekolah.493 16.554 18.

395 91.096 .358 130.771 36.135 Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR 623.577 125.603 Sumber: Kudus Dalam Angka 2011 III .392 195.Jumlah 43.

703 512 6 2.092 98 40 4.762 65.310 1.831 483 4 1.484 21.412 156 4 1.598 130 9 Dawe 27 646 78 66 7.417 20.674 6.250 83 4 Undaan 17 877 74 43 4.684 22.651 1.126 8.902 5.300 600 4 1.281 89 5 1.230 10.34 Banyaknya Sekolah.658 193 2 1.502 1.140 51 51 51 45 45 22.874 21.76 602 III .Tabel 3.793 21. Murid dan Guru TK.077 158 3 214 151 8 Gebog 24 1.964 1.262 100 64 9.944 18.207 Jml Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Kudus LAPORAN AKHIR 4 SLTA Murid 2.120 4.200 21.318 97 59 7.528 95 2 842 60 5 Mejobo 15 684 75 47 6.559 134 7 Bae 23 1.389 1. SLTP dan SLTA Per Kecamatan Di Kabupaten Kudus Tahun 2011 No Kecamatan Sekolah 19 TK Murid 980 79 Sekolah 44 SD Murid 6.666 65.628 1.497 1.680 66.450 162 6 Jekulo 26 1.715 700 4 1.514 104 50 6.790 110 4 1.929 65.125 138 4 2. 2012 12.455 4.507 698 13 5. SD.312 43 43 43 32 32 21.656 281 58 11.029 11.034 749 5 2.558 429 4 3.638 986 995 693 502 498 471 467 476 470 473 63.481 1.511 138 2011 215 2010 213 2009 204 2008 188 2007 175 Sumber: Kudus Dalam Angka.136 .771 403 15 3 Jati 24 1.155 5.598 4.087 515 5 2.194 Guru 469 Guru 6 SLTP Murid 2.097 Guru 155 Sekolah Sekolah Guru 191 1 Kaliwungu 2 Kota 40 3.343 1.611 1.739 22.864 75.

guru dan murid di Kabupaten Kudus dari tahun 2007–2011.201 60. Gas dan Air serta pada sektor pertambangan masing-masing sebesar 989 orang dan 247 orang. murid dan guru. 3. bahkan ke sektor ii .145 226 247 155.785 21.359 41.733 156. 73.Berdasarkan tabel banyaknya jumlah sekolah.83 55.537 8 Keuangan 4.975 66.361 60.874 156.899 5.231 54.683 42.147 140.15 1.391 2.379 4.551 41. Sedangkan peningkatan jumlah sekolah.249 41. murid dan guru dipengaruhi oleh meningkatnya kebutuhan masyarakat akan pendidikan. dan 44.546 36.387 orang pada sektor pertanian. Dari jumlah tersebut sebanyak 140.3. Gas dan Air 5 Bangunan 6 Perdagangan 54.387 1.083 orang bekerja pada sektor industri.142 1.642 60.367 9 Jasa-jasa 41.054 44. kurangnya tenaga pengajar dan fasilitas pendidikan yang kurang memadai merupakan beberapa faktor yang mempengaruhi penurunan jumlah sekolah.53 452 989 35. mengalami penurunan dan peningkatan.6. Struktur Penduduk Menurut Mata Pencaharian Dari tabel dibawah ini dapat diketahui bahwa jumlah penduduk di Kabupaten Kudus pada tahun 2010 adalah sebanyak 353.520 orang bekerja pada sektor perdagangan.738 17.665 140.120 orang. Mahalnya biaya pendidikan.228 36.35 Penduduk (Usia 10 Tahun Keatas) yang Bekerja Menurut Lapangan Usaha Utama di Kabupaten Kudus Tahun 2006 – 2010 Jumlah No Lapangan Usaha 2006 2007 2008 2009 2010 60.654 372387 375.376 376.113 373. Sedangkan sebagian kecil dari jumlah tersebut bekerja pada sektor Listrik.589 35.868 17.120 Jumlah Sumber : Kudus dalam Angka 2007-2011 Hal ini menunjukkan bahwa penduduk Kabupaten Kudus mengalami kecenderungan peralihan mata pencaharian yang awalnya merupakan sektor primer (sektor pertanian dan pertambangan) ke sektor sekunder (industri dan perdagangan).849 35.411 4.512 353.988 15.454 73. Tabel 3.526 1.520 7 Transportasi 17.336 1 Pertanian 2 Pertambangan 3 Industri 4 Listrik.083 1.537 1.

7.086 pada tahun 2010. Hal ini juga menunjukkan bahwa sektor sekunder yang lebih modern telah menggantikan peranan sektor primer yang masih bersifat tradisional. Struktur Penduduk Menurut Agama iii . Tabel di bawah ini akan menjelaskan secara rinci mengenai banyaknya pencari kerja menurut tingkat pendidikan dan jenis kelamin di Kabupaten Kudus pada tahun 2010. Tabel 3. Jumlah pencari kerja yang berasal dari tingkat pendidikan SLTA menjadi jumlah pencari kerja terbanyak yaitu sebanyak 3549 jiwa pada tahun 2006 dan sebanyak 8086 jiwa pada tahun 2010. Pada tahun 2006 jumlahnya 5.706 jiwa dan meningkat hingga 11.tersier (jasa-jasa). Jumlah penduduk pencari kerja di Kabupaten Kudus pada dari tahun 2007-2011 jumlahnya terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun.3. Sedangkan pencari kerja dengan jumlah terendah berasal dari tingkat pendidikan SD sebanyak 67 jiwa pada tahun 2006 dan 65 jiwa pada tahun 2010.36 Banyaknya Pencari Kerja menurut Pendidikan dan Jenis Kelamin di Kabupaten Kudus Tahun 2011 Tamat SD No Tamat SLTP Tamat SLTA Tamat AK Tamat PT Bulan Jumlah L P L P L P L P L P 1 Januari 1 2 7 14 286 197 6 13 26 27 578 2 Februari 2 3 6 30 231 1864 4 17 8 12 499 3 Maret 0 20 17 61 215 254 4 14 19 29 633 4 April 0 26 13 63 183 237 6 17 15 22 582 5 Mei 2 18 26 47 379 559 15 16 25 29 1116 6 Juni 1 5 15 32 1173 1406 3 11 16 23 1685 7 Juli 1 14 6 27 382 324 4 14 23 16 811 8 Agustus 0 0 0 5 130 111 6 3 16 18 289 9 September 1 2 11 14 427 395 12 18 36 44 960 10 Oktober 0 0 7 22 203 195 23 40 20 36 546 11 November 2 2 8 22 178 142 13 27 29 42 465 12 Desember 1 0 3 37 153 120 9 23 16 24 386 11 91 119 374 3940 4126 105 213 249 322 9565 Jml 2011 Sumber: Kudus dalam Angka 2012 3.

757 225 14 39 8 Gebog 94.114.1. kedua terbesar adalah penduduk yang menganut agama kristen yaitu 11.819 218 1. lapangan usaha yang memberikan pendapatan tertinggi di Kabupaten Kudus berasal dari sector industry.atau sebesar 62.769 7 142 0 507 5 Mejobo 69. Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Kudus Nilai Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Kudus dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan.03%. yaitu sebesar Rp 21.219 0 78 4 Undaan 68.283 204 280 3 Jati 94. Berikut dijabarkan tabel dibawah mengenai jumah penduduk berdasarkan agama yang dianut di Kabupaten Kudus tahun 2011.527.211 6.156 92 27 0 157 9 Dawe 94.atau sebesar 0.152 Jumlah Sumber: Kudus dalam Angka 2012 3.683 4.74.268.658 83 74 0 1 6 Jekulo 97.415 11. Tabel 3.379 303 185 0 12 2 Kota 80..21.38 dan 3.265 2.4 Kondisi Perekonomian Kabupaten Kudus 3.Jumlah penduduk menurut agama pada tahun 2011 di Kabupaten Kudus didominasi oleh penduduk yang beragama islam yaitu sebesar 750. Untuk lebih jelas dapat dilihat dari tabel 3.38 Produk Domestik Regional Atas Harga Berlaku Bruto Menurut Lapangan Usaha Kabupaten Kudus 2007-2011 iv .457 1.4.41% dari total keseluruhan PDRB Kabupaten Kudus.121 35 212 0 56 750.37 Jumlah Penduduk Menurut Agama Tahun 2011 Pemeluk Agama (Jiwa) No Kecamatan Islam Kristen Katholik Hindu Budha 1 Kaliwungu 90.775 5. yaitu sebesar Rp 9. sedangkan untuk lapangan usaha yang member kontribusi terkecil untuk pendapatan Kabupaten Kudus berasal dari sector pertambangan.835 531 452 0 22 7 Bae 60.415 jiwa.211 orang.39 Tabel 3.720 1.

503.12 8.480.74% 2 Pertambangan 0.534.272.39 Prosentase Produk Domestik Regional Atas Dasar Harga Berlaku Bruto Kabupaten Kudus Tahun 2007-2011 Jumlah No Lapangan Usaha 2007 2008 2009 2010 2011 1 Pertanian 2.63 18.54 100.70 669.845.38 9.59 Jumlah Sumber: Kudus dalam Angka 2012 Tabel 3.03 33.27 24.20 8 Keuangan 466.994.586.37% 0.948.71 27.42% 1.21 402.589.19 464.46% 1.45% 1.400.569.90% 63.013.463.42 7.586.90 19.368.515.74 88.03% 0.060.536.42% 0.44% 5 Bangunan 1.122.41% 4 Listrik.60 803.914.253. Gas dan Air 0.38% 1.37% 0.03% 0.02 8.23 457.074.068.816.75% 62.931.886.245.07% 25.79 8.364.03% 0.544.66 524.75 319.33% 1.44 9.30% 26.29% 26.04% 2.369.30 28.94% 2.Jumlah No Lapangan Usaha 2007 1 Pertanian 2 Pertambangan 3 Industri 4 Listrik.049.48% 2.82 833.97% 26.102.50 709.95 17.646.953.94 116.61 Perdagangan 6.21 15.92 8.18 150.84 347.406.65 9 Jasa-jasa 525.909.742.16% 2.772.03% 0.35% 7 Transportasi 1.830.538.34% 1.107.96 556.527.356.08 131.035.526.941.06 8.14 7 Transportasi 340.55% 6 Perdagangan 25. Gas dan Air 5 Bangunan 6 2008 2009 2010 2011 572.796.318.458.25% 2.677.390.547.26% 1.46 31.14 834.64 656.685.612.88 21.57 7.092.34 399.78 927.516.908.28 800.37% 8 Keuangan 1.46% 62.13 394.527.39% 1.03% 3 Industri 65.946.392.78% 2.37 922.38 % 2.380.40% 0.03% 63.77 624.513.27 706.895.268.81% 2.37% v .10 422.114.

65% 2.40 Realisasi Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Kudus Tahun 2007 .98 JUMLAH Sumber: Kudus Dalam Angka.92 46. Tabel 3.81 43.50 71.39% 2.08 51.2011 (Juta Rupiah) PAD 2007 2008 2009 2010 2011 1.73% 100% 100% 100% 100% 100% Sumber: Kudus dalam Angka 2012 3.592. serta rumah tangga meningkat.74 33.046.70 55.259. Pajak Daerah 11.41 Besarnya Nilai Investasi Menurut Kecamatan dan Jenis Investasi di Kabupaten Kudus Tahun 2011 (Juta Rp) No. Kecamatan Investasi Mandiri vi .536.32 1.69 44. Selengkapnya nilai investasi dapat dilihat dalam tabel 3.02 1.88 2. Lain lain PAD yg sah 1.02 3. Retribusi Daerah 27.63 13.53 7.41% 2.797.681.878.553.88 19.447.745.007.50 1.2.51 1.894.27 4.894.07 83.56 2.Jumlah No 9 Lapangan Usaha Jasa-jasa Jumlah 2007 2008 2009 2010 2011 2. 2012 Tabel 3.247.972.30 di bawah ini.428.44% 2. Milik negara 2.43 28. Nilai Investasi Kabupaten Kudus Investasi atau penanaman modal merupakan determinan penting dalam pembentukan modal tetap bruto terhadap product domestik bruto (PDB) setiap tahunnya.585.916. Kinerja investasi dari tahun ke tahun menunjukkan iklim investasi yang cukup baik.520. Nilai investasi yang masuk ke Kabupaten Kudus pada dasarnya terdiri dari investasi Pemerintah melalui proyek-proyek yang bersifat belanja modal atau penambahan aset dan investasi yang berasal dari sektor swasta.220.4.128.86 14. menengah dan besar kecil non PMA/PMDN.56 14.717.08 5.470.98 15.743.696. Bagian laba perus. Pertumbuhan rata-rata jumlah industri besar.

01 284.026. Kaliwungu 0. Perhotelan Air Dan komunikasi dalian 1.50 3.633.00 4. Kota 3.85 496.00 400.507.00 0.00 2007 0.08 6. Jati 5.761.25 50.20 40.90 6.00 22.00 0.93 0.00 6.573.927.PertamListrik.00 0.50 13.16 0.166.00 11. Pertanian Bangan Dan Dan Kehutanan Industri Gas Pengolahan Dan Bangunan Pengen- Perdagangan.00 0.550. Jati 0. Kota 0.00 8.00 702.00 18.518.63 3.00 4.948.021.00 0.954.00 0.00 0. Undaan 1.00 905.41 Investasi Mandiri Jasa Jumlah Keuangan Kecamatan No.861.00 0.995.454.95 300.00 2009 0.927. Mejobo 0.386.404.55 450.90 0.00 2.00 2. Kaliwungu 304.424.316.501.61 5.501.701.00 7.813.23 0.876.212.00 7.59 4.00 2.50 60.00 542.33 2.33 735.00 4.425.50 425.74 60.00 763.122.00 3.00 0.00 5.00 9.026.41 835.182.00 0.166.495.63 0.59 0.115.166. Bae 0.818.230.00 7.00 13.00 0.00 21.00 8.83 2008 6.263.76 3.072.55 vii .540.19 595.83 2.000.00 3.19 845.00 5. Gebog 0.99 0.56 0.83 0.00 337. Dawe 0.035. Kemasya- Jumlah Rakatan (2) s/d (10) PMA PMDN (11)+(12)+(13) Dan Asuransi lainnya 1.00 337.140. Undaan 0.00 994.873.160.445.00 322.00 0.85 0.00 0.00 1.00 9.00 4.00 5.00 9.00 1. Rmh mkn dan Pergudangan.00 23.768.110.55 0.770.00 Jumlah Lanjutan Tabel 3.00 5.086.086.93 1.518.00 735.00 0.00 50.00 979.00 540.00 0.00 0.00 7. Jekulo 0. Angkt.32 42.00 0.00 0.00 5.754.00 54.00 0.00 0.186.948.04 6.436.

907.96 37. agar tidak terdapat daerah yang sulit untuk dilayani atau terisolasi.63 6.193.00 10.934. serta jaringan jalan kolektor dan lokal dengan status jalan kabupaten.5. Transportasi Kabupaten Kudus dilalui oleh jaringan jalan arteri dengan status jalan nasional. Jaringan jalan arteri ini merupakan jalur Pantura ( Pantai Utara Jawa ) yang sangat strategis dan cukup padat yang menghubungkan kota-kota antara Semarang – Kudus . tabel 3.650.25 42.63 0.06 9. kepastian hukum dan jaminan keamanan berinvestasi.25 0.50 2009 4.601. maka perlu usaha untuk menarik investasi Pemerintah Pusat dan Propinsi.82 1.132.951.00 0. Jekulo 25. Dawe 1.00 0. Gebog 0.42.181.00 7.00 0.473.666.123.00 0.49 14. maka berbagai hambatan dalam bidang investasi perlu dibenahi utamanya dalam hal penyederhanaan prosedur perijinan.00 0.00 0.54 4.42 Panjang Jalan Kabupaten Menurut Jenis Permukaan Tahun 2011 No Kecamatan Aspal/Beton Kerikil viii Tanah Jumlah .50 0. Selengkapnya mengenai kondisi jalan di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada tabel 3.181.802.666. Bae 81.1.240.00 39. Guna mengakselerasi pertumbuhan investasi.06 0.00 5. Tabel 3.43 dan peta 3.650.53 Jumlah Sumber: Kudus Dalam Angka.19.00 8.665.5.15 2008 2.46 8.00 0.708.992.50 55.00 82.39 12.003.795. Comment [h2]: TIDAK ADA DATA YANG MENJELASKAN 3.966.00 16.130.00 8.657. namun demikian karena kebutuhan untuk penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan semakin bertambah.580.00 8. 2012 Menurut tabel di atas bahwa dalam tahun 2011 penanam investasi terbesar adalah kelompok investasi mandiri. Pada umumnya pencapaian dari Ibukota Kecamatan ke Ibukota Kabupaten relative sudah baik. Sedangkan jalan lokal dari pusat-pusat pemukiman ke kota-kota Kecamatan pada beberapa lokasi perlu ditingkatkan.00 55.602.54 6.00 0.09 2.25 7.182.907.376.88 2007 6.93 0.765.15 42.33 5.54 2.652.156.5 Kondisi Prasarana 3.003.602.00 7.987.637.00 10. Hal itu merupakan konsekuensi dari pelaksanaan otonomi daerah.Surabaya. Mejobo 68.75 14.00 16.11 8.428.871.

60 8 Gebog 76.00 76.70 0.00 0.02 0.00 0. Tabel 3.00 0.70 0. Seperti yang terlihat di tabel diatas bahwa kondisi jalan di daerah daerah Kaliwungu.00 100.00 0.00 0.00 0.00 61.00 0.50 2.75 2 Kota 67.18 20.00 100.70 0.18 Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 Dilihat dari kondisi jalan yang ada pada tabel diatas.98 0.2011 Keadaan 2007 2008 2009 2010 2011 Jenis Permukaan 100.30 4 Undaan 38.00 100.00 0.00 67.33 3 Jati 47.No Kecamatan Aspal/Beton Kerikil Tanah Jumlah 1 Kaliwungu 55.00 0.00 0.30 621.55 5 Mejobo 53.00 100.33 0.10 6 Jekulo 57.90 3.00 118.00 26.terlihat bahwa sebagian besar kondisi jalan di Kabupaten Kudus sudah beraspal namun masih ada pula kondisi jalan yang masih hanya berupa kerikil maupun tanah.00 100.50 66.00 100.00 78.52 3.70 9 Dawe 118.00 45.00 56.00 Tanah 0.00 ix .80 50.00 0.00 0.00 100.00 100.23 3.27 6.15 7 Bae 41.05 2.70 Jumlah 555.Jekulo dan Bae masih ada yang permukaan nya berupa kerikil maupun tanah.00 Kerikil 0.62 59.00 Aspal 100.08 3.Undaan.43 Presentase Panjang Jalan Menurut Keadaan Jalan Tahun 2007.

5.37 5.00 2.45 dan peta 3.00 0.00 100.00 Sedang 39. 3.00 7. industri dan lainnya sebesar 693.00 Kondisi Jalan Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 Dari kondisi yang terlihat kondisi jalan terbagi menjadi 4 ( baik.00 0.52 27.48 43.00 100.44.00 0. Jumlah pelanggan dan jaringan listrik di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada tabel 3.74 5.14 persen terhadap total penggunaannya.16 53.22 milyar rupiah.384 Industri 184 x .20 Tabel 3.44 Pelanggan Listrik menurut Jenis Pelanggan di Kabupaten Kudus Tahun 2007 – 2011 Tahun 2007 .00 Rusak 0.00 0.00 100.48 72. 2008 2009 Jenis Pelanggan Rumah Tangga Jumlah Pelanggan 187.73 72. Energi Listrik Kebutuhan energi listrik di kabupaten Kudus terus diperlukan sejalan dengan roda perekonomian daerah.00 Baik 60.00 100. Pada tabel diatas dketahui bahwa sebagian besar kondisi jalan di Kabupaten Kudus dari tahun 2007 – 2011 sudah teraspal semua dan dalam kondisi yang baik.3 juta KWh dengan nilai sebesar 431.18 milyar rupiah.74 37. rusak berat ).045 Industri 140 Lainnya 5.925 Rumah Tangga 159. Energi listrik pada tahun 2011 ini sebagian besar dimanfaatkan /digunakan oleh industri yaitu sebesar 290.00 Rusak Berat 0.677 Industri 150 Lainnya 11. tabel 3. dengan nilai pemakaiannya adalah sebesar 223.010 Rumah Tangga 196.Keadaan 2007 2008 2009 2010 2011 100. Untuk total keseluruhan pemakaian di kabupaten Kudus tahun 2011 yang terdiri dari rumah tangga.52 46.27 27.2. rusak.8 juta MWh atau 44. sedang.

877.495 Industri 19.043.638 95.656 148.164 111.562.103 Industri 233.013 Lainnya 82.787 27.516.434 Sumber: PT.670 Rumah Tangga 309.250.769.684 Industri 152.626 223.025.Tahun Jenis Pelanggan Jumlah Pelanggan Lainnya 2010 2011 13.228.300 7.279 Rumah Tangga 217.828 119.461.180.541 Rumah Tangga 202.966.032 Industri 201 Lainnya 14.115.950 Industri 290.934.468 Rumah Tangga 216.265.023 5.652.845 Rumah Tangga 230.232.45 Banyaknya Pemakaian Listrik dan Kabupaten Kudus Tahun 2007 – 2011 Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 Jenis Pelanggan Nilainya Jumlah Pmakaian (Mwh) menurut Jenis Pelanggan Nilai (900 rupiah) Rumah Tangga 192.640.300.521.987 Lainnya 89.210.325 65.502.584 xi di .597 Lainnya 34.005.389.004.181 Industri 169 Lainnya 13.833.662 11.898.960 Industri 253.905.238 Lainnya 6.568 127.800 165.628 100.307 Rumah Tangga 14.163 76.969. PLN (Persero) UPJ Kudus Kota Tabel 3.

banyaknya sarana persampahan dan persebaran Kabupaten Kudus dapat dilihat pada tabel 3.492 MWh.3. secara teoritis TPA tersebut dapat dimanfaatkan dalam jangka waktu 14 tahun. Jumlah volume sampah yang masuk ke TPA Tanjungrejo rata-rata sebesar 200.293 Nilai (900 rupiah) 79. Tower triangle digunakan di 17 SKPD dan 27 desa/kelurahan.579 Sumber: PT.6 ha tersebut dengan ketebalan / ketinggian timbunan sampah sekitar 25 M dapat menampung volume sampah sebesar 1. Persampahan Kabupaten Kudus dengan jumlah penduduk 769. Tetapi volume sampah akan bertambah seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk. PLN (Persero) UPJ Kudus Kota Kebutuhan energi listrik di Kabupaten Kudus terus diperlukan sejalan dengan roda perekonomian daerah.6 Ha di Desa Tanjungrejo Kec. Telekomunikasi Infrastruktur tower/menara jaringan komunikasi data dan intranet untuk keperluan KTP online dan sistem aplikasi lainnya khususnya dalam komunikasi data yang ada di Kabupaten Kudus terdiri dari berbagai tipe dan spesifikasi antara lain : Tower monopole digunakan di 106 desa dan kelurahan dengan ketinggian antara 8 meter sampai dengan 12 meter.184.4. serta 132 video conference PC yang terdapat di desa / kelurahan Kondisi jaringan telekomunikasi di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada peta 3.22.568 MWh.64 milyar rupiah.5.402.000M3per tahun.904 jiwa mempunyai 1 unit Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah seluas 5. industri dan lainnya sebesar 444. Jaringan komunikasi Video Conference : 11 multiconference di 9 kecamatan.268. 3.250. NOC dan Dinhubkominfo. Kapasitas TPA seluas 5. SETDA dan NOC. dengan nilai pemakaiannya adalah sebesar 127. Untuk komunikasi antar SKPD dibangun juga Jaringan komunikasi VOIP di 11 lokasi terdapat di 9 kecamatan. sehingga TPA akan cepat penuh dalam waktu kurang dari 14 tahun.46 Timbunan Sampah Harian Tiap Kecamatan di Kabupaten Kudus Tahun 2011 No Kecamatan Volume sampah harian ( m kubik / hari ) xii di .Tahun Jenis Pelanggan Jumlah Pmakaian (Mwh) Lainnya 93.000 M3 per tahun dan setelah dipadatkan terjadi penyusutan 50%. Dengan asumsi volume sampah yang masuk ke TPA tersebut sekitar 200.000 M3. tabel 3. TPS Tabel 3. Untuk total keseluruhan pemakaian di Kabupaten Kudus tahun 2011 yang terdiri dari rumah tangga.47 dan peta 3. Energi listrik pada tahun 2011 ini sebagian besar dimanfaatkan /digunakan oleh Rumah tangga yaitu sebesar 309. Timbunan sampah. Jekulo.46.400. 3.5.21.

timbunan 3R terangkut ke TPA Insenerator / dibakar 1 Kaliwungu 28.8 - 3 Jati 156.4 3 6.6 10.7 33.6 52.4 - 636.9 260.5 10.9 - 8 Gebog 10.1 7.8 Jumlah Sumber: Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kab.9 - 7 Bae 45.4 20.47 Banyaknya Sarana Pengumpulan Sampah/Tinja di Kabupaten Kudus Tahun 2011 No Sarana Pengumpulan Sampah 1 Truk sampah 2 Truk container 3 Container 4 Gerobag sampah 5 Tempat Pembuangan Sementara 6 2010 2011 22 16 6 4 26 22 172 154 23 23 Tempat Pembuangan Akhir 1 1 7 Truk tinja 2 2 8 Transfer Depo 6 6 9 Instalasi Pengolahan Limbah Tinja 1 1 10 Pembakaran Sampah Incenerator 1 1 11 Becak Motor Sampah 23 23 xiii .3 120.Kudus Tabel 3.2 501.6 - 6 Jekulo 44.6 34.3 7.8 - 2 Kota Kudus 313.9 - 9 Dawe 9.6 5 14.3 26.2 2.8 4 Undaan 9 2 7 - 5 Mejobo 19.5 115 14.2 14.

Sistem jaringan drainase di Kabupaten Kudus terbagi menjadi 4 sub sistem yaitu : 1. 2. dengan sistem jaringan drainase terbagi menjadi 4 sub sistem yaitu subsistem Kali Wulan. Kali Gondang (alurnya melalui Wergu Wetan. Prambatan Lor dan Pasuruhan xiv . Purwosari dan Pasuruhan Lor ). Gribig.5. Loram dan bermuara di Kali Kencing 1) dan Kali Kencing. limbah industri. pabrik. Dalam pelaksanaan 3 R pemulung berperan penting dalam melakukan daur ulang secara tidak langsung. Pengomposan Pengomposan dilakukan di TPA Tanjungrejo dimana di TPA ini telah dibangun sarana yang pengomposan yang bersekat-sekat. Kali Jaranan ( melalui Desa Karangmalang. Metode pengolahan sampah di TPA Tanjungrejo saat ini menggunakan metode open dumping / semi controlled landfill. 3. Kabupaten Kudus mempunyai 1 TPA yang berlokasi di Desa Tanjungrejo Kecamatan Jekulo seluas 5. Saluran drainase Kabupaten Kudus area cakupannya selauas 5. Subsistem Kali Wulan menampung aliran dari drainase sekunder Kali Gelis ( yang membelah di tengah kota Kudus ). Klumpit. Subsistem SWD-1 menampung aliran dari drainase sekunder Kali Sumber ( melalui Desa Janggalan.Secara umum. subsistem SWD 2 dan subsistem Kali Juwana. Drainase Drainase merupakan suatu sistem saluran pembuangan yang berfungsi untuk mengalikan limpahan air hujan. Garung Lor.No Sarana Pengumpulan Sampah 2010 2011 12 Alat Berat 2 2 13 Mobil Tangga Listrik 0 0 14 Truk Penyiraman Tanaman 0 1 Sumber: Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kab. yaitu petugas sampah mengambil sampah dari sumber sampah domestik dan non domestik kemudian dikumpulkan di TPS menggunakan becak sampah atau sebagian langsung diangkut menggunakan truk kemudian diangkut ke TPA menggunakan dump truk / truk arm roll.Kudus Sistem pengelolaan sampah di Kabupaten Kudus menggunakan sistem modul. Di Kabupaten Kudus terdapat 2 sungai besar yang menampung drainase yaitu Kali Juana yang menampung aliran dari arah timur dan Kali Wulan dari arah tengah sampai utara. Plastik yang telah dipilah-pilah dibersihkan dan dihancurkan di mesin pemecah sampah. pada tiap ruangan dilakukan proses komposting yang dikendalikan oleh petugas.5.250 Ha. Adapun teknik pengolahan sampah yang dilakukan adalah : Daur ulang limbah plastik. Hasilnya adalah bijih plastik yang bisa dijual ke pengepul. susbsistem SWD (Spillway Drain) I. mencegah genangan air dan sebagainya. buangan air kotor di pemukiman . sampah organik yang telah dipilah kemudian dicacah menggunakan mesin pencacah untuk kemudian diletakkan pada segitiga bambu selama 1 bulan untuk selanjutnya dapat dipanen sebagai kompos.6 Ha.

1 lt/dt. Frekuensi pembuangan truk tinja ke IPLT sebanyak 3 truk/bulan.5 lt/dt ( Juli 2011 )sedangkan untuk kapasitas pompa terpakai sebesar 296. 3.5. xv . Tenggeles. Masih banyak warga di daerah ini yang menggunakan langsung dari sumber air baik melalui perpipaan maupun mengambil langsung di sumber air. Mejobo dan Kirig ). Kaliwungu dan Kedungdowo ) dan Kali Srabi Subsistem Kali Juana-1 menampung Kali Tumpang (melalui Desa Gondangmanis. Limbah Sistem pengolahan air limbah domestik yang banyak digunakan di setiap rumah tangga di Kabupaten Kudus dengan menggunakan sistem on site system. Subsistem SWD-2 menampung aliran dari drainase sekunder Kali Tali ( melalui Desa Mijen dan Setrokalangan ). lebar 3 meter dan kedalaman 3 meter dilengkapi dengan bak kering yang sampai saat ini masih difungsikan dengan baik. Sedangkan untuk pengolahan dengan sistem off site yaitu pengolahan air limbah dengan sistem perpipaan hanya ada di beberapa wilayah. Megawon. Garung Lor. Kali Jumirah dan Kali Ngeseng ( melalui Desa Larikrejo dan Kedungdowo. Mejobo dan Temulus ).6. Pedawang. Tumpang Krasak.Kidul ). dimana terdapat daerah persawahan tadah hujan dan air tanah yang ada kurang memenuhi syarat untuk dikonsumsi. hasil kerjasama dengan Pemerintah Kabupaten Kudus melalui Kantor Lingkungan Hidup. Untuk wilayah perkotaan. Kapasitas bangunan IPLT dengan jumlah kolam sebanyak 7 unit dengan dimensi panjang 7 meter. kuantitas dan kualitas air bersih tidak mengalami kendala.Prambatan Lor dan Pasuruhan Lor) dan Kali Serut ( melalui Desa Mijen. Untuk wilayah utara yang berbatasan dengan Gunung Muria. Jumlah truk tinja yang dimiliki Pemerintah Kabupaten Kudus sebanyak 2 unit dengan volume masing-masing 3 M kubik dan 4 M kubik. Kali Dawe ( Desa Hadipolo. Air Bersih Sumber air bersih di Kabupaten Kudus terdiri dari beberapa wilayah.7. Klumpit. Di bagian wilayah sebelah selatan.Di Kabupaten Kudus telah memiliki IPLT di Desa Tanjungrejo. 3. PDAM sebagai penyedia air bersih menggunakan sumber air baku dari 34 sumur produksinya. Kali Jember( melalui Desa Getasrabi. Kapasitas produksi tersebut masih belum mampu untuk memenuhi kebutuhan air bersih bagi masyarakat di Kabupaten Kudus. meskipun secara kuantitas masih mencukupi namun di segi kualitas terdapat beberapa kendala mengingat banyak industri yang kemungkinan limbahnya mencemari air tanah.5. Kapasitas pompa terpasang dari PDAM sebesar 342. Teknologi yang digunakan untuk off site system adalah instalasi pengolahan air limbah ( IPAL ) biodigester yang digunakan untuk melayani kurang lebih 25 orang/unit. Bacin.23. 3. Selengkapnya mengenai kondisi jaringan sungai di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada peta 3. Kali Sat ( melalui Desa Karangmalang. satu lokasi dengan lokasi TPA di Kecamatan Jekulo. Kedungdowo dan Setrokalangan ). Dersalam. Golan tepus. Berkenaan dengan terbatasnya sumber air yang ada di Kabupaten Kudus.

531 .971.300 177. masyarakat juga menggunakan sumber-sumber yang lain seperti dari air sumur pompa. Rumah 384 Sakit dan Tempat Ibadah 4 Hidrant Umum 103 5 Niaga 668 6 Industri 4 7 Lain . hidran umum dan lain-lain Kondisi sumberdaya air(air bersih) di Kabupaten Kudus dapat dilihat pada tabel 3.340.48 Jenis Pelanggan dan Jumlah Pelanggan Air Bersih di Kabupaten Kudus No Jenis Pelanggan Jumlah Pelanggan 2009 Rumah Tangga 19.24.392 183.866. untuk memenuhi kebutuhan air bersih disamping menggunakan pelayanan dari PDAM.477 Instansi Pemerintah 121 Badan Sosial.622 - 22. Tabel 3. mata air.094 3.625 76.598 3.464 126 459 1 2 3 xvi Jumlah air yang disalurkan ( M3 ) 2009 2010 3.48 dan peta 3.Lain 8 Hilang Dalam Penyaluran Jumlah 20.842 - 48.501 168.867 146.750 3.573 93.757 Sumber : PDAM Kabupaten Kudus 2010 21.907 13. air sumur gali.Berkenaan dengan hal tersebut.865 4.438.075 21 677 3 - 95.

PETA 3.19 JARINGAN JALAN DI KABUPATEN KUDUS xvii .

20 JARINGAN ENERGI LISTRIK DI KABUPATEN KUDUS xviii .PETA 3.

21 JARINGAN TELEKOMUNIKASI DI KABUAPTEN KUDUS xix .PETA 3.

PETA 3.22 PERSEBARAN TPS DI KABUPATEN KUDUS xx .

PETA 3.23 JARINGAN SUNGAI DI KABUPATEN KUDUS xxi .

xxii .

PETA 3.24 SUMBER DAYA AIR MINUM KABUPATEN KUDUS xxiii .

Tabel 3. Untuk pasar desa.6. Sedangkan untuk pasar hewan di Kabupaten Kudus hanya ada 1. yaitu di Kecamatan Jati. yaitu 4 pasar. terdapat 5 pasar daerah yang berlokasi di Kecamatan Kota.3. Perekonomian Dari tabel dapat diketahui bahwa di Kabupaten Kudus terdapat beberapa jenis pasar yang dapat menunjang aktivitas perekonomian.1. Kecamatan Undaan merupakan kecamatan yang paling banyak memiliki pasar desa.49 Banyaknya Pasar menurut Jenis Pasar di Kabupaten Kudus Tahun 2011 No Kecamatan Pasar Daerah Pasar Desa Pasar Hewan Jumlah 1 Kaliwungu 0 2 0 2 2 Kota 5 0 0 5 3 Jati 2 0 1 3 4 Undaan 0 4 0 4 5 Mejobo 0 3 0 3 6 Jekulo 0 2 0 2 7 Bae 0 1 0 1 8 Gebog 0 2 0 2 9 Dawe 0 1 0 1 Jumlah 7 15 1 23 Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 xxiv .6 KONDISI SARANA 3.

baik negeri maupun swasta. Kesehatan Fasilitas kesehatan merupakan salah satu fasiltas terpenting dalam mencapai kesejahteraan maupun kemakmuran masyarakat di Kabupaten Kudus. Akademi Kebidanan PEMDA. balai pengobatan.50 Banyaknya Sekolah di Kabupaten Kudus Tahun 2011 Pendidikan Umum No Pendidikan Agama Kecamatan TK SD SMP SMA SMK MI MTs MA 1 Kaliwungu 19 44 6 1 3 19 8 3 2 Kota 40 58 13 7 8 13 3 7 3 Jati 24 50 6 2 0 14 3 2 4 Undaan 17 43 4 0 2 12 6 3 5 Mejobo 15 47 5 2 2 12 5 1 6 Jekulo 26 64 5 1 3 12 7 4 7 Bae 23 40 4 2 1 11 4 2 8 Gebog 24 59 4 1 3 24 7 4 9 Dawe 27 66 4 2 3 21 16 3 215 471 51 18 25 138 59 29 Jumlah Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 Selain fasilitas pendidikan tingkat TK. untuk pendidikan umum baik negeri maupun swasta. Oleh xxv . STAIN Walisongo Kudus. 66 SD di Kecamatan Bae. Tabel 3.2. 13 SMP di Kecamatan Kota. STIKES Cendekia Utama Kudus. dan 8 SMK di Kecamatan Kota. yaitu Universitas Muria Kudus.3. Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Muhammadiyah. sedangkan untuk pendidikan agama. Dalam hal ini beberapa jenis fasilitas yang ada di Kabupaten Kudus seperti fasilitas puskesmas. Pendidikan Pendidikan yang berada di Kabupaten Kudus terdiri dari pendidikan umum dan pendidikan agama. dan 7 MA di Kecamatan Kota. 7 SMA di Kecamatan Kota. puskesmas pembantu. Kecamatan Kota merupakan kecamatan yang memiliki fasilitas terlengkap hal ini dikarenakan Kecamatan Kota memiliki tingkat kepadatan penduduk yang tinggi. terdapat 24 MI di Kecamatan Gebog. di Kabupaten Kudus juga terdapat fasilitas pendidikan tinggi. terdapat 40 TK di Kecamatan Kota. 3.6.6. Akademi Kebidanan Mardi Rahayu. Akper Krida Husada Kudus dan Akademi Kebidanan Muslimat NU Kudus. SD/ MI. SMA/SMK/MA. 16 MTs di Kecamatan Dawe. SMP/ MTs.3. rumah sakit serta rumah sakit umum.

Pada tabel di bawah ini menjelaskan bahwa Kecamatan Kota sebagai kecamatan yang berpenduduk paling banyak dan penganut agama muslimnya paling banyak pula jumlah masjid yang ada di Kecamatan kota cukup banyak pula yaitu sebesar 117 masjid.6.52 Banyaknya Tempat Peribadatan di Kabupaten Kudus Tahun 2011 No Kecamatan 1 Kaliwungu 2 Kota Masjid Mushola Gereja Pura Vihara Klenteng 37 136 1 0 0 0 117 132 13 0 1 1 xxvi . Kecamatan Rumah sakit Puskesmas Praktek Dokter Poliklinik Apotek Posyandu 1 Kaliwungu 1 2 3 0 2 71 2 Kota 2 3 64 18 35 111 3 Jati 2 2 27 9 15 73 4 Undaan 0 2 6 13 4 51 5 Mejobo 0 2 19 1 11 53 6 Jekulo 1 2 12 1 7 68 7 Bae 0 2 19 12 5 53 8 Gebog 0 2 12 11 5 62 9 Dawe 0 2 8 7 3 89 Jumlah 6 19 170 72 87 631 Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 3.51 Banyaknya Fasilitas Kesehatan di Kabupaten Kudus Tahun 2011 No. Peribadatan Kabupaten Kudus merupakan salah satu kabupaten yang penganut agama muslimnya cukup besar.4. Tabel 3. kemudian di lanjutkan Kecamatan Dawe yang juga memiliki penganut agama muslim yang cukup hal ini dapat terlihat dari jumlah masjid yang dimiliki yaitu sebanyak 101 masjid. Tabel 3.karena itu tingkat kebutuhan akan suatu fasilitas pendukung kehidupan sehari-hari sangatlah tinggi.

No Kecamatan Masjid Mushola Gereja Pura Vihara Klenteng 3 Jati 58 169 2 0 4 2 4 Undaan 37 262 2 0 3 0 5 Mejobo 44 160 0 0 0 0 6 Jekulo 74 281 4 0 1 0 7 Bae 57 122 1 0 0 0 8 Gebog 96 167 1 0 2 0 9 Dawe 101 340 0 0 2 0 Jumlah 621 1769 24 0 13 3 Sumber: Kudus Dalam Angka 2012 xxvii .