You are on page 1of 9

NAMA: ADAM ABDULLAH

NIM : 021335084
1. Jelaskan pandangan saudara tentang kontribusi agama dalam mewujudkan 
persatuan dan 
kesatuan bangsa! 
Ayat­ayat Al­Qur‟an yang secara langsung berkaitan dengan prinsip­prinsip dasar 
kekuasaan politik adalah surat An­Nisaa‟ ayat 58­59 yang artinya, “Sesungguhnya Allah 
menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan 
(menyuruh kamu) apabila menetapkan hokum di antara manusia supaya kamu 
menetapkan dengan adil. Sesunggguhnya Allah member pengajaran yang sebaik­baiknya 
kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha mendengar lagi Maha melihat (58). Hai 
orang­orang yang beriman, taatilah Allah dan Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu 
kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada 
Allah (Al­Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar­benar beriman kepada Allah 
dan hari kemudian, yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya 
(59). Dari kedua ayat tersebut, para ulama kemudian merumuskan tentang konsep politik 
yang diajarkan oleh Islam. Konsep tersebut meliputi empat macam: 
a. Kewajiban untuk menunaikan amanah 
Amanat adalah sesuatu yang diserahkan kepada pihak lain untuk dipelihara dan 
dikembalikan bila saatnya atau bila diminta pemiliknya. Amanat tidak diberikan kecuali 
kepada orang yang dinilai oleh pemberinya dapat memelihara dengan apa yang telah 
diamanatkan tersebut. Amanah adalah termasuk menjadi cirri utama orang yang beriman 
karena hanya orang yang beriman yang akan selalu berusaha menunaikan amanat. Sikap 
amanat adalah sendi utama dalam berinteraksi sosial terutama dalam bidang politik. 
Artinya bahwa setiap pejabat adalah pengemban amanat. 
b. Perintah untuk menetapkan hukum dengan adil 

Di antara kewajiban seorang yang memegang kekuasaan politik adalah menegakkan 
aturan­aturan hukum yang ada juga membuat aturan hukum yang mungkin belum ada. 
Surat Al­Maa‟idah ayat 49 mengungkapkan bahwa dalam menetapkan hukum harus adil. 
c. Perintah taat kepada Allah, Rasul, dan Ulil Amri 

Ulil amri adalah orang atau sekelompok orang yang mendapat tugas untuk mengurusi 
urusan­urusan kaum muslim baik yang menyangkut ibadah, pendidikan, sosial, ekonomi, 
bahkan termasuk urusan hubungan luar negeridan juga pemimpin perang. Taat kepada 
ulil amri adalah bagian dari sikap orang yang beriman, sehingga ini menjdai bagian dari 
suatu ibadah. Menarik diperhatikan adalah perintah taat kepada Allah dan Rasul yang 
masing­masing diawali dengan kata “taatilah”, berbeda dengan ulil amri yang tidak 
disertai kata “taatilah”. Taat kepada Allah dan Rasul berarti taat terhadap Al­Quran dan 
as­Sunnah. Taat kepada ulil amri bersyarat apabila ulil amri tersebut dalam menjalankan 
kebijakannya mengatur urusan umat Islam tidak bertentangan dengan Al­Quran dan as­ Sunnah. Ulil 
amri hanya boleh mengatur urusan yang belum diatur secara jelas dalam Al­ Quran dan as­Sunnah 
misalnya, masalah system pendidikan yang baik. 
d. Perintah untuk kembali pada Al­Quran dan as­Sunnah 
Ungkapan yang secara langsung menunjukkan perintah tersebut adalah “kemudian jika 
kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al­ Quran) dan Rasul 
(as­Sunnah). Sebuah fakta terhidang di hadapan kita bahwa tidak 
semua persoalan ada penjelasannya secara rinci dalam Al­Quran dan as­Sunnah. Dalam 
kedua sumber suci tersebut hanya memuat ketentuan­ketentuan pokok bagi kehidupan 
manusia. Dan harus diyakini bahwa petunjuk tersebut sudah sempurnadan dapat menjadi 
pegangan hidup bagi manusia. 
Kontribusi yang diberikan oleh agama Islam khususnya dalam kehidupan politik 
kehidupan politik cukup banyak. Islam secara lebih khusus dalam Al­Quran mengajarkan 
bahwa kehidupan politik harus dilandasi dengan empat hal yang pokok yang berkaitan 
dengan konsep politik yang diajarkan Islam yaitu: 

a. Sebagai bagian untuk melaksanakan amanat 
b. Sebagai bagian untuk menegakkan hukum dengan adil 
c. Tetap dalam koridor taat kepada Allah, Rasul­Nya, dan ulil amri 
d. Selalu berusaha kembali kepada Al­Quran dan as­Sunnah 

Dalam kehidupan politik, Islam member kontribusi bagaimana seharusnya memilih dan 
mengangkat seorang yang akan diberi amanah untukk memegang kekuasaan politik yaitu, 
orang tersebut haruslah: 
a. Seorang yang benar dalam pikiran, ucapan, dan tindakannya serta jujur 
b. Seorang yang dapat dipercaya 
c. Seorang yang memiliki keterampilan dalam komunikasi 
d. Seorang yanbg cerdas 
e. Yang paling penting adalah seorang yang dapat menjadi teladan dalam kebaikan 
Secara naluriah manusia tidak dapat hidup secara individual. Sifat sosial pada hakikatnya 
adalah anugerah yang diberikan oleh Allah SWT agar manusia dapat menjalani hidupnya 
dengan baik. Dalam faktanya manusia memiliki banyak perbedaan antara satu individu 
dengan individu lainnya, di samping tentunya sejumlah persamaan. Perbedaan tersebut 
kalau tidak dikelola dengan baik tentu akan menimbulkan konflik dan perpecahan dalam 
kehidupan bermasyarakat. Dari kenyataan tersebut perlu dicari sebuah cara untuk dapat 
mewujudkan persatuan dan kesatuan. Pendekatan terbaik untuk melakukan tersebut 
adalah melalui agama. Secara normatif agama Islam lebih khusus Al­quran banyak 
memberi tuntunan dalam rangka mewujudkan persatuan dan kesatuan. Contoh 
konkretnya adalah kontribusi tokoh agama Islam dalam memelihara persatuan dan 
kesatuan bangsa dengan menyetujui tidak dijadikannya Islam sebagai dasar negara. 
Beberapa prinsip yang diajarkan Al­Quran untuk mewujudkan persatuan dan kesatuan 
bangsa antara lain prinsip: 

a. persatuan dan persaudaraan, 
b. persamaan, 
c. kebebasan, 
d. tolong­menolong, 
e. perdamaian, 
f. musyawarah. 

2. Di antara prinsip­prinsip yang diajarkan oleh Al­quran untuk mewujudkan persatuan dan 
kesatuan bangsa adalah prinsip persamaan, persatuan dan tolong­menolong. Jelaskan 
maksud masing­masing prinsip tersebut! 
a. Prinsip Persatuan dan Kesatuan Bangsa 
Al­Quran menggambarkan persatuan dari berbagai sisi. Pertama, Al­Quran 
mengisyaratkan bahwa kecenderungan untuk bersatu, merupakan bagian yang tidak 
dapat dipisahkan dari eksistensi manusia. Sejak umat pertama tercipta dan menghuni 
dunia, saat itu pula keinginan untuk bersatu muncul. Manusia, dengan tujuan untuk 
melangsungkan kehidupan serta mengurangi berbagai kesulitan, saling membantu 
antara satu dengan yang lainnya. Tetapi, karena berbagai faktor terjadilah pertikaian 
dan peperangan. Dalam ajaran Islam baik Al­Quran maupun hadis kita temukan 
banyak petunjuk yang mendorong agar umat Islam memelihara persaudaraan dan 
persatuan di antara sesame warga masyarakat. Di antaranya adalah ayat yang 
menjelaskan bahwa pada mulanya manusia itu adalah satu umat ditegaskan dalam 
QS. Al­Baqarah ayat 213 yang artinya, “Manusia sejak dahuluu adalah umat yang 
satu, selanjutnya Allah mengutus para nabi sebagai pemberi kabar gembira dan 
pemberi peringatan,...” 
Kedua, Al­Quran menjelaskan bahwa salah satu tugas kenabian adalah meluruskan 
perselisihan yang terjadi di tengah umat serta mengembalikannya kepada seruan Al­ Quran seperti 
yang ditegaskan dalam QS. Al­Baqarah ayat 213 yang artinya, “...dan 

menurunkan bersama mereka Kitab dengan benar, untuk member keputusan di antara 
menusia tentang perkara yang mereka perselisihkan....” 
Ketiga, Quran menyebutkan tentang dampak dan pengaruh persatuan. Misalnya, 
dengan persatuan, umat Islam akan mencapai kemenangan serta kemuliaan. Selain 
itu, masih banyak sisi­sisi lainnya yang dijelaskan dalam Al­Quran. Dengan 
terciptanya persatuan maka kemenangan dan kemuliaan umat Islam akan tercipta 
sebagaimana yang digambarkan dalam Al­Quran. Oleh sebab itu tidak ada alasan bagi 
kita untuk tidak melakukan persatuan, sebab ancaman yang akan menghancurkan 
umat Islam sudah didepan mata. 
Kedatangan Islam dengan Al­Quran sebgai kitab sucinya selain mengembalikan 
bangsa yang terpecah kepada kepercayaan yang murni atau hanif dalam arti sesuai 

fitrah kejadian manusia yang paling primordial juga mengandung misi 
mempersatukan indibidu­individu dalam masyarakat yang lebih besar yang disebut 
dengan ummah wahidah, yaitu suatu umat yang bersatu berdasarkan iman kepda 
Allah mengacu pada nilai­nilai kebajikan. 
b. Princip Persamaan 
Persamaan seluruh umat manusia ini ditegaskan oleh Allah dalam surat An­Nisaa‟ 
ayat 1 yang artinya, “Hai sekalian manusia, bertaqwalah kepada Tuhan kamu yang 
telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan menciptakan darinya pasangannya; 
Allah memperkembangbiakkan dari keduanya laki­laki yang banyak dan perempuan. 
Dan bertaqwalah kamu kepada Allah yang dengan nama­Nya kamu saling meminta 
dan (peliharalah pula) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah Maha mengawasi 
kamu.” 
Al­Quran begitu peduli terhadap prinsip persamaan manusia ini, sehingga karena 
pada dasarnya memiliki titik persamaan maka hidup dengan keadaan selalu bersatu 

padu menjadi lebih baik dan lebih mudah. Ayat­ayat dan beberapa hadis menjelaskan 
bahwa dari segi hakikat peciptaan, manusia tidaklah berbeda. Atas dasar asal­usul 
kejadian manusia yang seluruhnya adalah sama, maka tidak layak seseorang atau satu 
golongan membanggakan diri terhadap yang lain atau menghinanya. Prinsip 
persamaan merupakan bagian dari upaya agar manusia dapat melanjutkan 
kehidupannya dengan baik. Namun demikian, bukan berarti bahwa manusia harus 
seragam dan membiarkan dirinya kehilangan kepribadiannya. Manusia sebagai 
individu tetap memiliki kebebasan dalam batsa­batas tertentu untuk menjalankan 
kehidupannya. 
c. Prinsip tolong­menolong 
Manusia adalah makhluk sosial, tidak mungkin seseorang dapat bertahan hidup 
sendirian tanpa bantuan pihak lain. Tolong­menolong adalah prinsip utama dalam 
kehidupan bermasyarakat dan berbangsa. Kita dapat bayangkan seandainya satu 
komunitas sudah luntur nilai saling menolongnya maka cepat atau lambat masyarakat 
tersebut pasti akan hancur. Ajaran Al­Quran menganjurkan untuk saling menolong 
dalam kebaikan. Hal ini ditegaskan dalam surat AL­Maaidah ayat 2 yang artinya, 
“Tolong­menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan 

tolong­menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran, dan bertawakallah kamu 
kepada Allah, Sesungguhnya Allah amat besar siksa­Nya.” Maka sungguh tepat apa 
yang dipaparkan oleh Al­Quran bahwa manusia tidak akan pernah rugi selama 
mereka masih menegakkan nilai­nilai saling menolong di samping juga beriman dan 
beramal shalih. Secara jelas ditegaskan dalam surat Al­„Ashr yang artinya, “Demi 
masa. Sesungguhnya manusia itu benar­benar dalam kerugian. Kecuali prang­orang 
yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasihat menasihati supaya menaati 
kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.” 

3. Musyawarah adalah salah satu cara yang sangat dianjurkan oleh agama Islam
dalam 
memecahkan masalah yang timbul dalam masyarakat. Bagaimana pandangan 
Islam 
tentang musyawarah dan apa kaitannya dengan usaha mewujudkan persatuan 
dan 
kesatuan bangsa? 
Kata musyawarah berasal dari bahasa Arab musyawarah yang merupakan bentuk isim 
masdar dari kata kerja syawara, yusyawiru. Quraish Shihab menjelaskan bahwa kata 
tersebut pada mulanya bermakna dasar mengeluarkan madu dari sarang lebah. Makna 
inin kemudian berkembang sehingga mencakup segala sesuatu yang dapat diambil atau 
dikeluarkan dari yang lain termasuk pendapat. Dalam Al­Quran, syawara dengan segala 
perubahannya terhitung sebanya empat kali. Tiga yang terakhir terkait dengan kehidupan 
bermasyarakat dan berbangsa, seperti yang dijelaskan pada surat Al­Baqarah ayat 223 
dan Ali­Imran ayat 159. 
Pentingnya masalah musyawarah dalam pandangan Islam sehingga satu di antara 114 
surat dalam Al­Quran bernama “Assyura” artinya musyawarah. Surat Assyura bersifat 
Makkiyah artinya Surat ini diturunkan di Mekkah ketika kaum muslimin masih 
merupakan kelompok minoritas di tengah­tengah kesombongan kaum musyrikin Quraisy 
yang mayoritas. 
Ketika menghadapi perang Badar, Rasul bermusyawarah dengan kaum Muhajirin dan 
Anshar, setelah sepakat barulah Beliau dan pengikutnya menuju ke medan perang. 
Setelah tiba di medan perang timbul musyawarah kedua. Para sahabat semua tahu bahwa 

hal­hal yang berhubungan dengan ibadah murni mereka akan taat dan patuh kepada 
perintah Rasullullah, namun sebaliknya terhadap perintah yang bukan bersifat ibadah 
murni seperti “siasat perang” misalnya mereka akan balik bertanya kepada Rasul. 

Demikian yang dilakukan oleh Al Habbab Bin Al Munzir, ketika Rasullullah 
memerintahkan berhenti para pasukan pada tempat yang jauh dari sumber air. Lalu 
Habbab bertanya kepada Rasul: “Apakah perintah berhenti di tempat ini datang dari 
Allah SWT yang tidak mungkin kami bantah atau perintah ini hanyalah pendapat pribadi 
dalam rangka berperang dan siasat. Rasul menjawab: ini semata­mata pendapat pribadi. 
Habbab berkata lagi: Kalau begitu ya Rasullullah tempat ini tidak pantas sebagai tempat 
berhenti pasukan, lebih baik kita berhenti yang dekat dengan sumber air sebelum 
diduduki musuh. Rasul menjawab, pendapat Habbab sangat tepat, lalu Rasul 
memerintahkan seluruh pasukan untu berpindah ke tempat yang ditunjuk Habbab al 
Munzir. 
Setelah perang Badar usai dan mendapat kemenangan yang mampu menawan pasukan 
musuh sebanyak 70 orang, Rasul bermusyawarah dengan para sahabat tentang perlakuan 
terhadap para tawanan dengan pilihan; dibebaskan semuanya, dibunuh semuanya atau 
diberikan kebebasan untuk menebus diri mereka. Tegasnya seluruh perintah yang bukan 
wahyu dan yang menyangkut kepentingan orang banyak Rasul berpesan: “Antum `alamu 
bi umuri dunyakum” (Kamu lebih mengetahui tentang urusan dunia kamu). 
Pelaksanan hasil musyawarah ditegaskan pula dalam Alquran Allah berfirman: “Dan 
bermusyawarahlah kamu dengan mereka dalam urusan itu, maka apabila telah bulat 
hatimu, maka bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah menyukai orang­orang 
yang bertawakkal.” Dengan perkataan lain bahwa apabila keputusan hasil musyawarah 
telah disepakati maka dengan ketetapan hati keputusan itu harus dilaksanakan dengan 
menyerahkan diri kepada Allah. Ironinya dalam kehidupan kita meski keputusan telah 
diambil dengan kesepakatan bersama, namun tak jarang hasilnya tidak berani dijalankan. 
Hal ini persis seperti musyawarah tikus untuk mengetahui kedatangan kucing­ musyawarah itu digelar 
dengan satu kata putus yaitu dengan cara mengikat lonceng di 
leher kucing. Namun ketika hasil musyawarah ini hendak dijalankan tidak seekor pun 
para tikus yang bersedia mengikat lonceng di leher sang kucing­­­tentunya sebuah 

keputusan yang sia­sia. 

Hal itu adalah musyawarah yang dibuat oleh manusia, untuk bermusyawarah dalam 
system pemerintahannya dengan dirinya sendiri, sedangkan musyawarah dalam Islam 
adalah tukar pendapat antara orang­orang yang mempunyai pemikiran yang cerdas 
dari ahlul halli wal aqdi, untuk sampai pada keputusan terbaik dalam menerapkan hukum 
Allah atas manusia.Oleh karena itu masyarakat dalam Islam sangat mulia, karena ia 
adalah perintah Allah, tidak boleh bagi penguasa menghapusnya untuk memaksakan 
kekuasaannya pada manusia: 
“Dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu.” (QS. Ali Imran: 156) 
“Sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarat antara mereka;” (QS. 
Asssyuura: 38) 
Sedangkan dalam Negara yang menggunakan undang­undang buatan manusia, seorang 
penguasa boleh membekukan konstitusi, dan memberlakukan hukum darurat dengan 
alasan keamanan, disinilah terjadi sikap otoriter dan kezaliman. 
Oleh karena musyawarah dalam Islam bersumber dari Allah, maka pemimpin muslim 
yang bertakwa tidak akan merasa gusar jika mendengar kritikan dari rakyat yang mana 
saja, ia akan menerimanya dengan lapang dada dan menjawabnya dengan kebesarah jiwa, 
sebagaimana yang dikatakan oleh Umar bin Khattab kepada seorang wanita yang 
membantahnya dalam masalah pembatasan Mahar: "Umar salah dan wanita ini benar".