PENGERTIAN MAKSIAT, DOSA DAN SIKSA

1. Pengertian Maksiat
Secara bahasa maksiat adalah pelanggaran. Yaitu suatu perbuatan yang tidak mengikuti
petunjuk sehingga melanggar perintah Allah swt dan rasul-Nya.
Maksiat menurut Ibnu Taimiyah rahimaullah adalah suatu perbuatan yang menyelisihi dan
menentang perintah Allah dan rasul-Nya maka ia telah bermaksiat.
Allah swt berfirman :
23 ‫ص الب بوبرهسلوبله بففإنن بلهه بن ابر بجبهنبم بخ افلفدنيبن ففهيبه ا أبببدد – الجن‬
‫بوبمعن بنيعع ف‬Dan barang siapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sesungguhnya baginyalah
neraka Jahanam, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya.
Dan Allah berfiriman :
59 ‫صعلوا هرهسبله بوانتبهعلوا أبعمبر هكلل بجنب ادر بعفنهيد – هلود‬
‫بوفتعلبك بع اد بجبحهدوا فبيآبني افت برلبفهعم بوبع ب‬Dan itulah (kisah) kaum Ad yang mengingkari tanda-tanda kekuasaan Tuhan mereka, dan
mendurhakai rasul-rasul Allah dan mereka menuruti perintah semua penguasa yang
sewenang-wenang lagi menentang (kebenaran).
Nabi Adam as dan Siti Hawa as telah bermaksiat kepada Allah swt, yakni bermaka bahwa
mereka telah melanggar perintah Allah swt. Bukti pelanggaran yang mereka lakukan
tergambar dalam surat Thaha ayat 121.
Allah swt berfirman :
121 ‫ص ى آبدهم برنبهه بفبغبلو ى – طه‬
‫بفبأبكال فمعنبه ا بفببدعت بلهبم ا بسعلوآهتهبم ا بوبطفبق ا بنيعخ ف‬‫صبف افن بعبلعهيفهبم ا فمعن بوبرفق اعلبجنفة بوبع ب‬
Maka keduanya memakan dari buah pohon itu, lalu nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya
dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun (yang ada di) surga, dan durhakalah
Adam kepada Tuhan dan sesatlah ia.
Syeikh As-sa’di rahimahullah berkata bahwa tatkala nabi Adam as dan Siti Hawa as berada
di syurga, Allah swt melarang mereka berdua untuk tidak mendekati sebuah pohoh (pohon
khuldi). Akan tetapi syaitan laknatullah alaihi mengoda dan merayu salah satu dari mereka
(Siti Hawa as) untuk mendekati dan mencicipi buah pohon tersebut.
Tidak sampai disitu, setelah mereka memakan buah pohon tersebut maka lepaslah baju
kehormatan mereka sehingga tampaklah dengan jelas aurat-auratnya.[2]
Rasulullah saw bersabda :

Orang yang melakukan perbuatan maksiat (pelanggaran) maka akan berbekas dalam hatinya sebuah penyesalan. dan mohonlah ampunan untuk dosamu dan bertasbihlah seraya memuji Tuhanmu pada waktu petang dan pagi. . Perasaan yang bersalah (melanggar) yang dilakukan itu disebut dengan perbuatan dosa. Bermakna bahwa mereka telah melanggar perintah-perintah Allah swt. Dosa yang diperbuat baik kecil maupun besar dianjurkan untuk meminta ampun (istighfar) kepada Allah swt. Kemaksiatan yang mereka lakukan menyebabkannya terusir dari syurga dan turun ke bumi. Allah swt berfirman : ‫هنيلوهسهف أبععفر ع‬29 ‫ض بععن بهبذا بواعسبتعغففر ي فلبذعنفبفك إفنفك هكعنفت فمبن اعلبخ افطفئهيبن – نيلوسف‬ (Hai) Yusuf: “Berpalinglah dari ini dan (kamu hai istriku) mohon ampunlah atas dosamu itu. karena kamu sesungguhnya termasuk orang-orang yang berbuat salah. Pengertian Dosa Dosa secara bahasa adalah bekas atau tanda akibat dari perbuatan maksiat.‫ال هطبلوا د‬ ‫ إفنن الب بخبلبق آبدبم برهج د‬: ‫ ق ال رسلول ال صل ى ال علهيه وسلم‬: ‫عن أبي بن كعب ق ال‬ ‫ بكبأننهه بنعخبلهة‬، ‫ل بكفثعهيهر بشععفر النرعأفس‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫ع‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫ن‬ ‫ فأبخذعت‬، ‫ بفلبنم ا بنبظبر إفبل ى بععلوبرفتفه بجبعل بنيشبتد ففي البجنفة‬. Allah swt menyebut nabi Adam as telah berbuat maksiat kepada-Nya yaitu ia dan istrinya telah melakukan perbuatan yang terlarang. ‫ بفبأنوهل بم ا بببدا فمعنه بععلوبربته‬، ‫ بفلبنم ا بذابق النشبجبربة بسبقبط بععنهه فلبب ابسه‬. Bekas dari pelanggaran tersebut disebut dengan dosa. 2. Ia selalu merasa dihantui perasaan bersalah akibat pelanggaran yang dilakukan. karena sesungguhnya janji Allah itu benar.” Syeikh As-sa’di rahimahullah berkata tatkala Malik Aziz mendapati istrinya menggoda Yusuf as maka ia berkata wahai istriku mohon ampunlah kepada Allah swt atas dosa (bekas) yang telah engkau lakukan dan engkau wahai Yusuf as tutuplah dan jangan disebarluaskan berita yang memilukan ini. Dosa yang tersimpan dalam hatinya adalah bekas perbuatan maksiat. ‫هسهحعلودق‬ ‫ ب‬، ‫ بني ا برلب‬: ‫ بمنلي بتفدرف ؟ بفبلنم ا بسفمبع بكبالبم النرعحبمفن بق ابل‬، ‫ بني ا آبدهم‬: ‫ بفبن ابد ى النرعحبمهن‬، ‫ بفبن ابزبعبه ا‬، ‫بشععبره بشبجبردة‬ ‫ل بوبلفكنن اعسفتعحبهي ابء أببرأبعنيبت‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫ن‬ [3]‫ بنبععم‬: ‫ أببع افئفد ي إفبل ى البجنفةف ؟ ق ال‬، ‫إفعن هتعبهت بوبربجععهت‬ Pada ayat ini.[4] Allah swt berfirman : 55 ‫ غ افر‬-‫صفبعر إفنن بوععبد الف بحقق بواعسبتعغفعر فلبذعنفببك بوبسلبعح فببحعمفد برلببك فب اعلبعفشلي بوالعببك افر‬ ‫بف ا ع‬Maka bersabarlah kamu.

pelindung dan penolong selain daripada Allah. maka Allah akan menyiksa mereka dengan siksaan yang pedih. Siksa yang diturunkan Allah swt kepada seseorang atau suatu kaum adalah berumula dari perbuatan maksiat dan dosa. Dalam surat yang lain Allah swt berfirman : 173 ‫صهيدرا – النـس اء‬ ‫بوأبنم ا النفذنيبن اعسبتعنبكهفلوا بواعسبتعكبهروا بفههيبعلذهبهعم بعبذادب ا أبفلهيدم ا بول بنيفجهدوبن بلهعم فمعن هدوفن الف بوفليهي ا بول بن ف‬Adapun orang-orang yang enggan dan menyombongkan diri. lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu. 3. kemudian Kami siksa mereka dengan (menimpakan) kesengsaraan dan kemelaratan. supaya mereka bermohon (kepada Allah) dengan tunduk merendahkan diri. Siksa Siksa secara bahasa adalah penderitaan (kesengsaraan) sebagai hukuman dari perbuatan dosa dan maksiat. sedang mereka mengetahui.Pada dua ayat diatas menerangkan kepada kita bahwa apabila seseorang malakukan suatu perbuatan dosa maka ia dianjurkan segera beristighfar atas dosa-dosanya. mereka ingat akan Allah. Allah swt berfirman : ‫بوبلبقعد أبعربسعلبن ا إفبل ى أهبمدم فمعن بقعبفلبك بفبأبخعذبن اههعم فب اعلبعأبس افء بوال ن‬42 ‫ضنرهعلوبن – النع ام‬ ‫ضنرافء بلبعلنهعم بنيبت ب‬ Dan sesungguhnya Kami telah mengutus (rasul-rasul) kepada umat-umat yang sebelum kamu. Allah swt berfirman : ‫صدروا بعبل ى بم ا بفبعهللوا‬ ‫بوالنفذنيبن إفبذا بفبعهللوا بف افحبشدة أبعو بظلبهملوا أبعنهفبسهعم بذبكهروا الب بف اعسبتعغبفهروا فلهذهنلوفبفهعم بوبمعن بنيعغفهر الدذهنلوبب فإل اله بولبعم هني ف‬ 135 ‫بوههعم بنيععبلهملوبن – آل عمران‬Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri. dan mereka tidak akan memperoleh bagi diri mereka. . Tiadalah Allah swt menurutkan suatu siksa atau azab kepada suatu kaum melainkan atas kesalahan mereka.