You are on page 1of 4

Oleh Ust. Abdul Basith, Lc.

Mempelajari ilmu agama adalah hal yang sangat mulia dan dicintai Allah subhanahu wa taala.
Karena dengan mempelajari dan memahami kandungan ajaran Islam, kita bisa mengerti,
misalnya mana ibadah yang dianjurkan dan mana ibadah yang tidak dianjurkan, mana ibadah
yang di prioritaskan, dan berbagai macam tuntunan untuk meniti hidup di dunia ini sampai akhir
hayat.
Tentu setiap kita menginginkan kebaikan. Namun, terkadang kebaikan tersebut ukurannya
bermacam-macam. Ada yang mengartikan kebaikan dengan berlimpahnya harta, kedudukan
terhormat di masyarakat, jabatan yang tinggi, keluarga yang bahagia, atau yang lainnya.
Mengenai hal ini, sebenarnya Allah telah menetapkan standar kebaikan bagi manusia, melalui
lisan Nabi shallallahu alaihi wa sallam. Beliau shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
) (
Barangsiapa di kehendaki oleh Allah kebaikan, pasti akan difahamkan dengan agama ini.
(HR. Al Bukhari dan Muslim)
Ya, tidak terhitung kebaikan yang akan kita peroleh ketika kita faham akan agama ini. Karena
dengan menggunakan waktu kita untuk mempelajari ilmu syari dalam rangka tafaqquh fiddin,
maka akan banyak ilmu yang masuk ke dalam diri kita, yang itu akan mengubah cara pandang
kita dalam beragama, akan mengarahkan bagaimana kita berpikir dan bersikap, akan memandu
kita selama menjalani kehidupan di dunia ini. Dengan memahami Islam sebagaimana
pemahamannya Nabi dan para shahabat, akan menjadikan keIslaman kita tidak hanya sekedar
ikut-ikutan karena sudah menjadi tradisi, yang itu kadang jauh dari tuntunan Islam itu sendiri.
Sungguh, kebaikan yang tiada bandingannya.
Maka di sinilah kita tahu pentingnya memiliki semangat mempelajari Islam, untuk kemudian
mengamalkannya. Dan merupakan satu kebaikan yang Allah karuniakan kepada kita, tatkala kita
cinta dan merasakan lezatnya menimba ilmu syari, sehingga kita bisa berjalan sesuai dengan
yang diajarkan Nabi shallallahu alaihi wa sallam. Allah subhanahu wa taala berfirman dalam
surat Al Fath,

Dia-lah yang mengutus rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang hak. ( QS. Al
Fath: 28)

Yang dimaksud dengan membawa petunjuk dalam ayat ini adalah ilmu yang bermanfaat,
sedangkan agama yang hak maksudnya adalah amal shalih.
Keutamaan dari ilmu ini juga ditunjukkan ketika Allah subhanahu wa taala memerintahkan
kepada Nabinya untuk selalu meminta di tambahkan ilmu sebagaimana dalam surat Thaa haa,

Dan katakanlah: Ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu pengetahuan. (QS. Thaa haa:
114)
Dalam menjelaskan ayat ini Ibnu Hajar menyampaikan: Sangat jelas sekali bahwa ayat ini
menunjukkan keutamaan ilmu, karena Allah memerintahkan kepada Nabinya agar selalu berdoa
dan meminta di tambahkan ilmu. [Fathul Baari 1/187].
Kehidupan dunia adalah lahan untuk beramal dan beribadah. Dalam menjalankan aktivitas
kehidupan dunia ini, tentu ada harapan yang kita idam-idamkan dan ini harapan setiap muslimbahwa amalan dan ibadah yang kita kerjakan, diterima Allah. Karena konsekuensi dari amal
yang benar adalah terhindar dari sengatan api neraka. Maka dengan panduan ilmu dan kecintaan
untuk thalabul ilmu adalah penting sebagai bagian dalam menjalankan ritme kehidupan dunia.
Dengan cahaya ilmu itulah, terlihat jelas jalan yang harus kita lalui, yang akan membimbing kita
selalu konsisten di jalan ilmu tersebut dan membimbing kita menempuh jalan keselamatan di
dunia dan akhirat.
Terdapat tiga kelompok manusia dalam hal ilmu dan amal:
Pertama , ialah kelompok orang yang menggabungkan antara ilmu yang diketahuinya lalu
dibarengi dengan amal. Inilah kelompok yang diberi keberuntungan, karena bisa memadukan
antara ilmu dan amal. Mereka bisa merasakan lezatnya menimba ilmu dan bersemangat dalam
mengamalkannya.
Kedua, golongan orang-orang yang mencari ilmu dan mempelajarinya, tapi tidak diiringi dengan
amalan. Mereka hanya sekedar mencari ilmu saja. Secara teori banyak mengerti dan faham, tapi
dalam mengamalkan ilmu, kosong. Tipe seperti ini disebut dengan Al Maghduub (orang yang di
murkai), sebagaimana orang-orang dari kalangan Yahudi dan orang-orang yang mengikuti jejak
mereka.
Ketiga, ialah golongan yang beramal tanpa dilandasi oleh ilmu. Mereka adalah orang yang sesat
dari kalangan Nasrani dan orang yang mengikuti mereka.

Tiga golongan yang disebut di atas termaktub dalam surat Al Fatihah, yang selalu kita baca
dalam shalat,

Tunjukilah kami jalan yang lurus. (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat
kepada mereka. Bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.
(QS. Al Fatihah: 6-7)
Dari ayat yang sering kita baca tersebut, memberikan pedoman supaya kita berjalan dengan
orang-orang yang punya ilmu dan mengamalkan ilmu yang sudah diketahuinya. Bukan orangorang yang punya ilmu saja dan mengabaikan amal, atau orang yang beramal tanpa landasan
ilmu. Dan ilmu yang memberi manfaat kepada orang yang mengerti dan mengamalkannya
adalah ilmu yang bersumber dari Al Quran dan Sunnah.
Penting untuk kita ketahui, bahwa kewajiban kita, seorang muslim, dalam mempelajari ilmu
syari adalah agar ibadah yang kita kerjakan, sesuai dengan apa yang diinginkan Allah dan rasulNya. Setiap hal yang menyangkut kehidupan kita, entah itu mengenai makanan yang kita
konsumsi, pakaian yang kita kenakan, harta yang kita peroleh, atau yang lainnya, kita bisa
mengetahui itu halal atau haram, yang itu dibolehkan yang ini tidak, dengan jalan mempelajari
ilmu syari. Jalan inilah yang akan memberikan kita kebaikan, mendapatkan kehidupan yang
berkah dan kebahagiaan yang abadi di surga-Nya kelak.
Sudah seharusnya kita melihat bagaimana para ulama menjalani kehidupan yang penuh berkah
dengan mengarungi samudra ilmu yang begitu luas tak bertepi. Mereka adalah hamba-hamba
Allah yang memiliki rasa takut kepada Allah yang begitu besar, karena kedalaman ilmu mereka.
Bahkan Allah meninggikan derajat orang-orang seperti mereka, yang menaruh perhatian sangat
besar terhadap ilmu, dalam firman-Nya,

Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi
ilmu pengetahuan beberapa derajat. dan Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS.
Al Mujaadilah 11)

Semoga kita diberikan kesanggupan dan kelezatan dalam menyelami lautan ilmu Islam yang
begitu luas dan begitu dalam. Semoga kita bisa merasakan lezatnya mengamalkan ilmu,
merasakan kebahagiaan dan ketentraman hati, serta diliputi rasa syukur kepada-Nya. Semoga
kita dimudahkan untuk menyampaikan dan mendakwahkan ilmu yang sudah kita ketahui kepada
siapa saja.
Wallahu aalam.