You are on page 1of 135

Kata Pengantar

Prolog
Ardy N. Shufi 
 

Epilog
Zen RS 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Penyunting
Frasetya Vady Aditya 
 

Perwajahan
Ivan Hadyan 

Kata Pengantar

Secara sederhana, gol merupakan tujuan utama dimainkannya sepakbola. Selama 
90 menit, dua kesebelasan beradu kuat serangan dan pertahanan untuk 
menentukan hasil dari suatu pertandingan. 
Tapi untuk menentukan siapa yang menang tidaklah mudah. Menggulirkan bola 
dari kaki ke kaki hingga bermuara di jaring lawan tidaklah gampang. Seperti kata 
legenda sepakbola Belanda, Johan Cruyff, meski sepakbola adalah olahraga 
sederhana, bukan perkara mudah memainkan sepakbola dengan cara sederhana. 
Buku Taktik Pandit Football Indonesia ini sedikit banyak menjelaskan tentang 
ketidaksederhanaan sepakbola itu. Dari hal kecil seperti peran, posisi dan 
arketipe, taktik secara menyeluruh seperti bagaimana sebuah kesebelasan 
membangun serangan, hingga sejarah dan perkembangan sejumlah taktik, 
dijelaskan secara komprehensif dalam buku ini. 
Buku ini merupakan kumpulan tulisan‐tulisan penulis Pandit Football Indonesia 
bertema taktik yang sudah dipublikasikan dalam rentang waktu 2014 hingga 2016. 
Karenanya selain membahas tentang taktik dan strategi di liga‐liga top Eropa 
bahkan Indonesia, hal‐hal menarik dari taktik di Piala Dunia 2014 hingga Piala 
Eropa 2016 pun tak luput dari pembahasan. 
Lebih jauh, buku ini diharapkan bisa menjadi pedoman bagi kita semua dalam 
memahami taktik sepakbola. Ya, karena dengan memahami ketidaksederhanaan 
sepakbola dengan segala taktiknya, kita bisa lebih menikmati kecintaan kita 
terhadap sepakbola; baik itu dalam memainkannya, membicarakannya, hingga 
menontonnya sekalipun. 
 
― Ardy Nurhadi Shufi, Redaktur Pelaksana 

...................... 4 8   Gelandang Perusak ............................................................. 1 3   Dribel dan Menembak Bukan Jaminan Gol...................................................... 3 9   4‐2‐3‐1 Sudah Mulai Mainstream dan Berpotensi Membosankan ...................................................................................................................................... DAN ARKETIPE........... 5 6   False 10 ....................................................... 3 7   Pemain No.................................. 3 8   Peran Penyerang yang Sangat Menuntut ................................................................................................. 2 5   TREN FORMASI DI EURO 2016 (BAGIAN 2‐AKHIR): SKEMA TIGA BEK MEMESONA.......................................... 5 2   MEMBELAH POSISI MIDFIELDER (BAGIAN 2): GELANDANG MENYERANG ................................. 6  'MUBAZIR' ADALAH KATA YANG TERSEMBUNYI DI BALIK STATISTIK INGGRIS ........... 4 4   MEMBELAH POSISI MIDFIELDER (BAGIAN 1): GELANDANG BERTAHAN.............................................................................................. 4 2   Pelajaran dari 4‐4‐2 untuk Mengalahkan 4‐2‐3‐1.................................................................................................................................................................................................................. 5 6   Fantasisti ...................................... POSISI........................................................................................................... 29  Keterbatasan yang Melahirkan Skema Tiga Bek Italia dan Wales ....................................................................................................................... 5 7   ...................................... 5 2   Gelandang Pengendali............................................................................................................................................. 4 3   4‐4‐2 Jenis Baru Sedang Bertransformasi ....... 4 6   Gelandang Nomor 6 ........................................................... 12  Mubazir dalam Urusan Jumlah Tembakan ................................................. 10 yang Sangat Tersorot ........... 54  Gelandang Kait ....... 1 5   TREN FORMASI DI EURO 2016 (BAGIAN 1): PENGARUH TREN FORMASI PIALA  EROPA KE  KESEBELASAN‐KESEBELASAN EROPA................... 2 9   Sulit Menemukan Pemain yang Bisa Bermain dengan Skema Tiga Bek.... 3 9   KEBANGKITAN KEMBALI 4‐4‐2 ..................................................................................................... 1 7   Spanyol Merasakan Pengaruh Tren Formasi di Piala Eropa 2000 ......................... 5 0   Gelandang Distributif ............................................... 41  Serangan Balik adalah Senjata Mereka yang Tertindas ..................................................................................................Daftar Isi TIGA MENGUAK TAKTIK: PERAN.......................................... 2 3   Perkembangan 4‐2‐3‐1 di Inggris........................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................ 36  Tipikal Cara Bermain di Lini Belakang dan Tengah 4‐2‐3‐1............................ 5 1   Gelandang Penetratif ............................................................. 45  Kompleksitas Pembagian Jenis Gelandang ....................................................... 5 0   Deep‐Lying Midfielder ...................................................... 1 2   Mubazir dalam Urusan Dribel ......... 5 5   Trequartista.............................................................................................................................................................................................. 3 4   4‐2‐3‐1 YANG MULAI MEMBOSANKAN ................................................................................................................................................................................................................................................  TAPI  TERBATAS...... 17  Kaitan Tren Formasi (4‐2‐3‐1) di Piala Eropa dengan Klub ................................. 1 4   Inggris Bisa Belajar dari Islandia .........................

......................................................... 79  Membangun Serangan dari Belakang ................................................................................................................. 109  EFEKTIVITAS PENGUASAAN BOLA UNTUK MENANG .......................... 97  Penyeimbang Lini Bertahan dan Menyerang ............................................................................................................ 124  ....................................... 8 8   GENEALOGI WINGER (BAGIAN 2): BERJAYA TANPA  PEMAIN  SAYAP.......... 103  Gol Jadi Syarat Mutlak Kemenangan ............................. 5 7   FALSE NINE SEBAGAI PILIHAN TAKTIKAL ..................................................................................................................................................................................................................................... 9 3   Pertarungan Filosofis – Siklus Sepakbola.................................................................................. 115  BAGAIMANA INVERTED WINGER BEKERJA? ............................ 1 03   Gol sebagai Puncak Permainan ................Daftar Isi Box‐to‐box Midfielder ............................ 6 5   KEBANGKITAN FORMASI TIGA BEK (BAGIAN 1): MEMBEDAH PERAN LINI BELAKANG......................................................... 8 3   Sistem Bertahan Tiga Bek dalam Menghadapi Kecepatan dan Serangan Balik ......................... 67  Keuntungan dan Kerugian Pola Tiga Bek Secara Umum ................................................................ 9 8   Jawaban Atas Serangan Full‐Back...................... 92  The Wingless Wonders ............................................................................................................................................................................................. 8 6   GENEALOGI WINGER (BAGIAN 1): DIMULAINYA ERA PEMAIN SAYAP DI INGGRIS ............................................. 119  BAHAYA LATEN SEPAKBOLA KUTAK‐KATIK ......... 7 7   KEBANGKITAN FORMASI TIGA BEK (BAGIAN 2‐AKHIR): MEMBANGUN SERANGAN PADA  FORMASI TIGA BEK........................................................................................................................................................... 8 0   Peran Penyerang pada Transisi Menyerang ........ 8 4   Kesimpulan Nasib Formasi Tiga Bek................................................................................................................................................................................................................................................. 60  Membuka Ruang atau Mengatur Pertandingan.......................................................................................................................................................................................... DAN PERTARUNGAN  IDEOLOGIS YANG MENENTUKAN SEPAKBOLA INGGRIS ...................................... 1 01   PENYERANG SEBAGAI TOKOH UTAMA SEPAKBOLA ................................... 1 04   Penyerang sebagai Aktor Protagonis Sepakbola ................................................................................. 6 7   Formasi Pendulum Empat Bek .... 7 6   Seperti Sebuah Pendulum yang Disambungkan dengan Bola ........................... 1 07   SALAH PAHAM UMPAN PANJANG......................................................................... 9 5   GENEALOGI WINGER (BAGIAN 3): DEFENSIVE WINGER .............. 1 05   Efek Magnet Pesona Penyerang .................................................................................... 87  Era Winger di Formasi W‐M .................................................................. 6 2   Kapan False 9 Bisa Digunakan?.....................................................

 maka posisi alaminya juga pasti ada di belakang penyerang. ada juga gelandang serang sayap (wide attacking midfielder). POSISI. Karena tugas utamanya menyerang. kapan dengan cepat mengalirkan bola guna memanfaatkan posisi  lawan yang ringkih. dan Arketipe TIGA MENGUAK TAKTIK: PERAN.  Gelandang serang. kira‐kira. maka dia  pasti lebih sering berada di depan gelandang bertahan. Posisi. Sesuai  namanya. kapan menahan bola untuk memberi waktu rekan‐ rekannya naik.  Jadi.  Ada beberapa tipe gelandang serang. seorang playmaker juga mesti bisa  memainkan tempo permainan. Ada gelandang serang tengah (central attacking  midfielder). playmaker kerap merujuk pemain yang posisinya  dalam formasi tim adalah seorang gelandang serang. tengah dan sayap.  Dalam pengertiannya yang klasik. dalam definisi klasik.  Sepakbola (pasca)modern memperlihatkan bahwa playmaker tak mesti berposisi  sebagai seorang gelandang serang. Tapi begitu diminta  menjelaskan apa itu "playmaker". DAN ARKETIPE   Oleh: Zen RS  Mudah untuk menjelaskan apa itu "gelandang serang". Tapi karena dia bukan  penyerang.  Bagaimana dengan playmaker? Pengertian klasik dari playmaker biasanya merujuk  pemain yang punya kemampuan mengendalikan ritme serangan sebuah tim. gelandang serang. Kata  "ritme" disebut karena. adalah pemain tengah (gelandang) yang  bertugas membantu lini penyerangan. gelandang serang cenderung lebih sering berada di antara  penyerang dan gelandang bertahan. Seperti yang sudah diuraikan  dalam paragraf awal. Nama‐nama seperti Andrea Pirlo atau Xabi Alonso  6 . dua tipe terakhir itu memang bermain di tengah atau di  sayap. sesuai namanya.Tiga Menguak Taktik: Peran. situasinya belakangan menjadi lebih pelik. berarti pemain tengah yang berada di antara  gelandang yang bertugas bertahan (gelandang bertahan) dan penyerang.

 Pemain seperti  Eden Hazard di Chelsea atau Samir Nasri di Manchester City. yang semuanya  diabdikan untuk membuka ruang bagi rekan‐rekannya (entang dari sayap atau dari  lini tengah) untuk naik ke kotak penalti. liat dalam menjadi tembok dan pemantul serangan. yang mirip‐mirip dengan playmaker. misalnya: striker.  tidak demikian dengan pengertian playmaker. Posisi.  Striker atau penyerang biasa dimengerti sebagai pemain yang posisinya berada  paling depan dalam sebuah formasi.  Tapi.  Ini memperlihatkan satu hal penting: jika pengertian gelandang serang relatif tetap. melainkan juga: punya kemampuan  menahan bola. Seorang target  man. juga merupakan pemain yang posisinya berada  paling depan dalam sebuah tim. tapi posisinya  atau awal mula gerakannya lebih sering dimulai dari lebar lapangan. dan  poacher. Sementara target man.  7 . bisalah  disebut sebagai "central winger": pemain yang banyak menentukan atau  mempengaruhi cara atau alur menyerang sebuah tim tapi lebih sering bergerak atau  dimulai serangannya dari sisi sayap. seorang penyerang tengah (central  forward) diapit oleh kiri luar. kanan luar. dan bola hampir  selalu diarahkan padanya. Dalam pola itu. target man kini tak sesederhana itu.  Belum lagi istilah "central winger". misalnya. dan Arketipe memungkinkan lahirnya istilah deep‐lying playmaker atau dalam istilah Italia disebut  regista. dan kanan dalam. terutama melalui umpan‐umpan silang.Tiga Menguak Taktik: Peran. Seorang pemain disebut target man tak  semata karena posisinya berada paling depan. target man. yang padanan bahasa  Indonesia‐nya adalah ujung tombak. kiri dalam.  Istilah target man dan ujung tombak ini lahir ketika pola lima penyerang (2‐3‐5 atau  2‐3‐2‐3) sedang mendominasi. dalam skema demikian. selalu berada di dalam kotak penalti. Dari sinilah kemudian muncul sebuah  pertanyaan: playmaker itu sebuah posisi pemain dalam formasi tim ataukah peran  seorang pemain dalam sebuah tim?  Pertanyaan ini penting untuk digarisbawahi karena bisa digunakan untuk menguji  pengertian‐pengertian lain dalam taktik sepakbola.

 untuk memperkaya diri. Seorang poacher.  Seorang poacher menangkap dan membunuh bukan untuk komoditas (dijual  kembali.  Jika seseorang menangkap dan membunuh binatang yang diternakkan. bahkan walau peluang begitu kecil atau ruang begitu sempit.  Seorang petani kaya atau seorang bankir atau seorang terpelajar yang sejak kecil  hidup berkecukupan. poacher dipahami sebagai pemain yang punya kemampuan membunuh  di depan gawang.  Umumnya. Posisi.Tiga Menguak Taktik: Peran. tapi "aktivitas  sampingan" untuk bertahan hidup.  Pemain disebut poacher biasanya merujuk pemain yang geraknya terbatas. dia tak akan pernah disebut poacher melainkan akan disebut pencuri. nyaris mustahil menjadi seorang poacher karena dia tak punya  kecakapan berburu dan bertahan hidup dalam waktu tak tentu di alam liar. adalah pemburu yang  dengan beragam cara (seringkali ilegal) menangkap dan membunuh binatang liar. lebih  sering berkeliaran di dalam kotak penalti. tapi ada yang berubah dalam pengertian  target man. Lagi‐lagi pertanyaan yang sama bisa diajukan: target man itu merujuk  posisi bermain ataukah peran seorang pemain dalam sebuah tim?  Lain lagi dengan poacher. tidak punya kemampuan yang wah dalam  menggiring bola atau mengirimkan umpan. dan Arketipe Ada yang tetap dalam pengertian striker. melainkan untuk bertahan  hidup. di masa ketika industrialisasi belum  menyebar sedemikian masif. atau dalam  kandang. dengan merujuk etimologinya. atau sebagai profesi). jika aktivitas utama dalam hidupnya (misalnya  sebagai petani atau pedagang) tak memadai lagi untuk memenuhi kebutuhan dapur  dan perutnya.  bahkan ketika dia begitu jarang menyentuh bola. tapi begitu mematikan jika sudah  mendapat peluang. Aktivitas "poaching" lahir karena keterbatasan‐keterbatasan dalam  memenuhi kebutuhan hidupnya.  8 .  Yang tersirat dari pengertian itu: poacher tak pernah menjadikan aktivitas  menangkap dan membunuh binatang sebagai aktivitas utama. Hanya  mereka yang tumbuh dalam akses yang terbatas sajalah (petani di pedalaman.  Pengertian itu bisa menjelaskan dengan baik apa itu poacher dalam sepakbola.  misalnya) yang bisa melakukan aktivitas poacher.

 poacher sepenuhnya merujuk  kualitas individual.Tiga Menguak Taktik: Peran. Misalnya  Riquelme.  Saat bola di kakinya. 10". mereka bisa  mengumpan. Jika pun tak mencetak gol.  Poacher lebih spesifik lagi. dapat menahan bola dan ritme serangan.  Jika gelandang serang dan playmaker atau striker dan target man hampir semuanya  merujuk pada suatu bagian yang tak terpisahkan dari sebuah tim (baik posisi dalam  formasi tim atau peran dalam taktik suatu tim). Ronaldinho. maka poacher itu posisi atau peran?  Saya kira jawabannya tidak dua‐duanya.  Dari sini kita bisa sampai pada rumusan yang lain: jika striker kini merujuk posisi  bermain dan target man merujuk peran seorang pemain dalam taktik (serangan)  sebuah tim.  Per definisi. mereka punya keluasan area dan  kemungkinan yang bisa dijelajahi. beginilah saya menawarkan subjek untuk  didiskusikan: poacher itu merujuk "kualitas individu". poacher ini bisa dipadankan dengan "advance  playmaker".  Jika sering mendengar istilah "The Classic No. kira‐kira istilah itu merujuk  arketipe pemain macam ini. Poacher. permainan yang tadinya bisa demikian cepat bisa mendadak  melambat.  Dengan kemewahan skill yang dimilikinya.  9 . Posisi. beginilah argumen saya. bukanlah  posisi bermain dan bukan pula peranan taktik yang diemban seorang pemain. Dia tidak banyak diberi tanggungjawab untuk melakukan tindakan  bertahan. tapi diberi keleluasaan untuk terlibat dan mempengaruhi alur serangan.  sehingga diizinkan berlama‐lama menguasai bola. Agaknya. menurut hemat saya. dan Arketipe Bandingkan juga dengan seorang Roberto Baggio. sanggup mengeksekusi  tendangan bebas. bukan hanya mengatur ritme serangan. dll.  Dia mewakili pengertian klasik tentang playmaker sebagai pemain yang sungguh‐ sungguh bisa mengatur ritme permainan.  Pemerhati sepakbola yang jeli agaknya sudah mafhum bahwa playmaker dengan  gaya ala Zinedine Zidane atau Juan Roman Riquelme sudah relatif langka. atau Fransesco Totti.

 Begitu pula polanya dengan striker.  Jika gelandang serta striker serang merujuk posisi dan target man serta playmaker  merujuk peran pemain dalam taktik sebuah tim. sebagaimana tidak semua playmaker bisa menjadi seorang  advance play maker alias the classic no. misalnya. suffaco atau defensive forward. 10. 10". peran dan kualitas individu itu bisa satu  sama lain saling berhimpitan dan saling menyusup.  kerap berperan sebagai playmaker tapi sukar untuk disebut "advance playmaker"  atau "the classic no. Toni Kroos atau Bastian Schweinsteiger.  Saya katakan "bisa membantu". bukan "pasti membantu". dll. Karena tidak semua playmaker punya kemampuan  membunuh atau memperlambat arus permainan dan (ini yang terpenting) tidak  semua tim atau pelatih mengizinkan atau menyukai ada pemain yang bisa seenaknya  bertingkah dengan bola. dan arketipe) ini bisa membantu untuk  memahami banjir‐bandang istilah sepakbola yang dari hari ke hari terus bertambah  kosa katanya. peran. inverted winger atau full back. formasi. 10". target man.  Jika diperpanjang polanya. maka demikianlah kira‐kira: tidak semua gelandang  serang punya kemampuan dan peran sebagai playmaker apalagi advance playmaker  atau "the classic no. maka poacher dan the classic  number 10 lebih kurang merujuk suatu kualitas individu (atau saya ajukan istilah  "arketipe"). Konteks itu bisa berupa taktik.  Sehingga bukan tidak mungkin antara posisi. dan Arketipe Xavi.  Memahami tiga hal itu (posisi.  10 . Marco Veratti. peran dan arketipe penting untuk  menghindari kekacauan berpikir yang bisa berimbas pada kesalahan analisis atau  untuk mengelak dari reproduksi terus menerus berbagai klise.  dan poacher. Posisi. Jack Wilshere. atau tidak semua playmaker kini berada  di posisi sebagai gelandang serang. kultur bermain. Misal: box to box midfielder. konteks zaman. back  three and half.Tiga Menguak Taktik: Peran. Tiga hal itu pun tak bisa digunakan secara  mandiri dan mana‐suka karena selalu ada konteks yang mesti dilibatkan dalam  analisis.  Kemampuan untuk memilah mana posisi. dll. karena sepakbola adalah  permainan yang begitu cair dan kompleks.

 jika kita merujuk Kamus Besar Bahasa Indonesia. dan menjadi hal pokok yang namanya konteks.    11   . dan Arketipe "Ketidaksepakatan" menjadi hal jamak dalam diskusi mengenai sepakbola.  pengertian selalu menyederhanakan kompleksitas kenyataan. Posisi. selalu  menghilangkan kenyataan‐kenyataan lainnya: seperti warna potlot.  Ketidaksepakatan dalam mendiskusikan sepakbola juga menjadi hal lumrah bukan  karena tiap kepala punya isi yang berbeda. Menjadi penting yang namanya  argumentasi. Di mana‐mana. dll. jenis kayu.  Karena sepakbola tak sesederhana 4‐4‐2 vs 4‐2‐3‐1 dan Ancelotti atau Mourinho tak  sedang bermain Football Manager. jenis  arang. Demikian juga pengertian atau definisi kata‐ kata apa pun yang bisa kita pilih secara acak dari kamus apa pun.Tiga Menguak Taktik: Peran. dibuat kapan dan di mana. apalagi  saat mencoba mengajukan sebuah pengertian atau definisi. melainkan karena kandungan sepakbola  sendiri yang memang kompleks dan dinamis.  Pengertian "potlot".

'Mubazir' adalah Kata yang Tersembunyi di Balik Statistik Inggris 'MUBAZIR' ADALAH KATA YANG TERSEMBUNYI DI BALIK STATISTIK INGGRIS   Oleh: Dex Glenniza  Ada satu negara yang paling diperbincangkan di setiap turnamen. dan royal? Jawabannya ada banyak. Belgia (56).  12 . royal. Ini seharusnya menjadi kabar gembira  bagi Roy Hodgson. tapi sayangnya tidak. Angka ini adalah angka tertinggi mereka soal jumlah tembakan dalam satu  pertandingan di Piala Eropa sejak 1980. Spanyol (51). karena mereka menjadi salah satu yang  terburuk juga soal angka konversi di Piala Eropa 2016. berlebihan.  terbuang‐buang (karena berlebihan). ada satu kata  lagi yang hampir disinonimkan dengan penampilan Inggris.  Secara total.  dan kami akan memaparkan semuanya. meskipun  tidak ada hubungannya dengan sepakbola."  Sifat mubazir Inggris ini tentunya semakin disorot di bulan ramadan ini.  Kenapa Inggris bisa mubazir.  Inggris mencetak 30 tembakan saat melawan Slovakia di pertandingan terakhir fase  grup. "mubazir" memiliki arti "menjadi sia‐sia atau tidak berguna. boros. kata tersebut adalah  "mubazir".  Jerman (62). Namun di Piala Eropa 2016 ini.  Dalam Bahasa Indonesia. Angka ini adalah yang  tertinggi kedua jika kita bandingkan mereka dengan Portugal (70 total tembakan). "Ekspektasi" dan "kekecewaan" seolah menjadi dua kata yang saling  mengikuti ke manapun Inggris bermain.  Mubazir dalam Urusan Jumlah Tembakan Sepakbola mengenalnya dengan "tidak efektif". mereka juga sudah mencetak 64 tembakan (termasuk yang terblok) di  atas tanah Prancis selama tiga pertandingan fase grup. bersifat memboroskan. berlebih(an). Inggris menjadi salah satu  kesebelasan yang paling banyak melakukan tembakan tepat ke arah gawang di  antara semua kesebelasan di Piala Eropa 2016. Negara tersebut  adalah Inggris. dan tuan rumah Prancis (50).

 disusul oleh Adam Lallana (2 on target). Namun.  Mubazir dalam Urusan Dribel Kalau kita bermain video game sepakbola kemudian harus melawan kawan kita yang  senang mendribel‐dribel bola sambil berputar‐putar di lapangan. setidaknya  Ronaldo tidak terlalu mubazir dengan berhasil mencetak 7 tembakan tepat sasaran  dan menghasilkan 2 gol. merupakan angka gagal dribel tertinggi di turnamen. kita pasti akan  kesal. Bamidele Alli (1). Secara tidak langsung. ini berarti The Three Lions  memiliki konversi sebesar 6. sayang sekali mereka juga melakukan dribel yang gagal sebanyak 26 kali. yaitu dengan 59 di antaranya yang  merupakan dribel sukses. Prancis (57). dan Harry Kane (1) yang masing‐masing mencetak total 7 tembakan. Ini juga menjadi angka yang tertinggi di Piala Eropa 2016.98% saja.  yang bukan kebetulan juga. Daniel  Sturridge (2). Ini adalah  lebih dari setengah total tembakan mereka.  Namun.  13 .'Mubazir' adalah Kata yang Tersembunyi di Balik Statistik Inggris Dengan angka sebanyak itu tapi baru mencetak 3 gol. dan Portugal (47). kita bisa  menyimpulkan bahwa Inggris selalu mengalami kebuntuan ketika ingin  menyelesaikan serangan mereka dengan tembakan ke gawang.  Eric Dier menjadi pemain Inggris yang paling banyak melakukan tembakan dengan 9  kali.  Inggris menjadi kesebelasan yang paling ngeselin —bagi lawan maupun  pendukungnya. tapi hanya satu yang tepat sasaran (kita semua tahu angka satu itu adalah gol  tendangan bebas spektakulernya ke gawang Rusia).  Kemudian juga. mereka banyak melakukan dribel dengan 85 total dribel. Rumania (55).  Kapten Wayne Rooney menjadi pemain mubazir kedua di Inggris dengan 8 tembakan  (3 on target).  Tapi Dier dkk sebenarnya tak perlu berkecil hati. karena gelar pemain paling banyak  melakukan tembakan jatuh kepada Cristiano Ronaldo yang melakukan total 30  tembakan sepanjang tiga pertandingan Piala Eropa 2016. Angka ini  adalah yang tertinggi jauh di atas Jerman (62 total dribel). 34 tembakan mereka dilepaskan dari luar kotak penalti. Begitu juga dengan Inggris.  Slovakia (51).  Angka ini sebenarnya bisa memiliki arti positif.

 yaitu 8 dribel sukses dari 11 kali percobaan. Coman (0).'Mubazir' adalah Kata yang Tersembunyi di Balik Statistik Inggris Ali dan Kyle Walker menjadi pemain Inggris yang paling banyak melakukan dribel  dengan angka yang sama. Kingsley Coman (9/13).  Bale sepertinya menunjukkannya di Wales dengan mencetak 3 gol yang  dikombinasikan dengan 16 percobaan dribelnya.678). bukan dari hasil kelihaiannya membuka pertahanan lawan melalui 13 dribel  suksesnya.  Dribel dan Menembak Bukan Jaminan Gol Kita sudah sama‐sama hapal kalau pemain yang lihai melakukan dribel dan gocekan  untuk menipu para bek.  serta tiga pencetak gol Inggris. disusul oleh Vladimir Weiss (10/14). Jamie Vardy.  Tapi ternyata dua dari tiga gol Bale dicetak melalui situasi bola mati (tendangan  bebas).  Banyaknya angka dribel dari Walker dan Rose. yaitu Dier. sampai‐sampai manajer mereka. Di belakang  mereka berdua ada Rooney (7 dribel sukses dari 10 percobaan). dan Sturridge. Sturridge (5/7). Raheem Steling  (5/9). Hazard (0). Jerman (2. dan Rakitic (1). Inggris mencetak 1. Begitu juga dengan Weiss (1 gol).  Jika kita melihat secara keseluruhan. dan Ivan Rakitic (6/12).536 total  operan. Portugal (1.  maka gol adalah jaminan pasti. bagaimana dengan operan? Di Piala Eropa 2016. di bawah Spanyol yang sudah terkenal dengan tiki taka (2.  14 . dan Swiss (1. Angka ini membuat Inggris menduduki peringkat kelima dalam soal banyak‐ banyakan mengoper. Tapi formula ini tidak selalu berhasil di kehidupan  nyata di atas lapangan. dan Danny Rose (5/7). Gareth Bale menjadi pemain yang paling sering  melakukan dribel dengan 13 dribel sukses (terbanyak di Piala Eropa 2016) dari 16 kali  percobaan. tidak segan menyebut kesebelasannya sebagai one‐man team.076  total operan). Eden Hazard  (10/12).  Chris Coleman. menunjukkan bahwa Inggris  mengandalkan kedua full‐back mereka untuk memainkan permainan yang melebar  alih‐alih para pemain (gelandang atau penyerang) sayap mereka. dikombinasikan dengan kemampuan menembak yang baik.010).  Lalu.606).

3% dan operan sukses 60. Inggris yang mubazir harus rela  lolos melalui peringkat kedua di Grup B di bawah tetangga mereka. Islandia berhasil meraih angka konversi jauh di atas Inggris.  Islandia juga memiliki angka terendah dalam urusan dribel.9%  (keempat di turnamen) dan operan sukses 85. 02:00 WIB). Islandia adalah kesebelasan yang paling sedikit kedua  dalam urusan menembak.  Berkebalikan dari Inggris.  Namun lagi‐lagi. sebenarnya Inggris memiliki angka operan  kunci (key pass) sebanyak 52 kali. kurang satu dari Jerman di puncak pencetak  operan kunci yang mencetak 53 total key pass. apalagi dengan menembak sesering  mungkin.  Inggris Bisa Belajar dari Islandia Babak fase grup Piala Eropa 2016 sudah berakhir. untuk tidak sering‐sering mubazir.67%. Hannes Por Halldorsson.  Pemain yang paling banyak melakukan tembakan belum pasti menjadi pemain yang  paling banyak mencetak gol. Mereka hanya harus lebih efektif. masih di atas  Irlandia Utara dengan 17 total tembakan saja. Mereka hanya menembak sebanyak 23 kali. Mereka akan menghadapi Islandia.6% (kelima di turnamen). peringkat kedua Grup F. Islandia  hanya memiliki rata‐rata penguasaan bola 34.  Lawan Inggris di babak 16 besar nanti itu juga bahkan menjadi kesebelasan yang  paling banyak menerima tembakan. di babak 16 besar  pada 28 Juni 2016 (Selasa. Sementara Inggris hanya 6.98%.  15 . menjadi pemain yang paling banyak  melakukan penyelamatan (save) dengan 17 kali.'Mubazir' adalah Kata yang Tersembunyi di Balik Statistik Inggris Di antara angka operan sebanyak itu. yaitu hanya 8 dribel  sukses dari 18 kali percobaan. yaitu 61 kali ditembak. masalah utama Inggris dalam memecah kebuntuan ternyata tidak  bisa diselesaikan dengan operan maupun dribel.  Dibandingkan dengan Inggris yang memiliki rata‐rata penguasaan bola 57. Wales yang  woles.  Namun. Tidak heran penjaga  gawang Islandia.9%  (keduanya adalah terendah kedua di turnamen). Bahkan Irlandia Utara yang hanya mencetak 2 gol saja memiliki konversi  sebesar 16.52%. yaitu dengan  23.

  Karena di sepakbola. 16 . tapi hasilnya bisa jadi mengejutkan. efektivitas adalah nomor satu. dan Inggris sudah menjadi  kesebelasan yang paling mubazir di Piala Eropa 2016.'Mubazir' adalah Kata yang Tersembunyi di Balik Statistik Inggris Pertandingan Inggris melawan Islandia nanti bisa dipastikan akan menjadi  pertandingan yang berjalan berat sebelah.

 Shufi  Dalam ajang Piala Eropa 2016. hanya sembilan formasi dasar yang  muncul. Berdasarkan data yang dikumpulkan Football‐Lineups. Tak seperti ketika kita menyaksikan pertandingan  antarklub yang mulai didominasi penggunaan satu penyerang.  Jumlah tersebut merupakan yang tertinggi di 20 tahun terakhir atau empat edisi  Piala Eropa sebelumnya. 4‐3‐3  berada di urutan kedua dengan 16%. salah satu hal yang cukup menarik perhatian  adalah bahwa pada Piala Eropa kali ini formasi dasar yang tersaji semakin  bervariatif. Karena hal itu pula yang menjadi awal  populernya formasi dasar 4‐2‐3‐1 di era sekarang ini. Terbanyak sebelumnya terjadi pada tahun 2008 yang menghasilkan 12  formasi dasar berbeda dari 62 pertandingan. penggunaan formasi 4‐2‐3‐1 masih yang tertinggi dengan 34%.   Kaitan Tren Formasi (4‐2‐3‐1) di Piala Eropa dengan Klub Tren formasi memang sering dikaitkan‐kaitkan dengan apa yang ditampilkan pada  turnamen internasional antarnegara.  Dari formasi dasar yang tersaji di gelaran Piala Eropa 2016. Pada tahun 2012. terdapat 14  formasi dasar yang berbeda di ajang Piala Eropa 2016 di Prancis. cukup banyak  kesebelasan yang tidak menggunakan formasi dasar 4‐2‐3‐1.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1):  Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa TREN FORMASI DI EURO 2016 (BAGIAN 1): PENGARUH TREN FORMASI PIALA EROPA KE KESEBELASAN‐KESEBELASAN EROPA   Oleh: Ardy N. Pada Piala Eropa 2016  sendiri. di Piala Eropa 2016  mulai banyak kesebelasan yang tampil dengan dua penyerang bahkan skema tiga  bek. formasi dasar yang  saat ini sedang populer.  17 .

 Inggris yang sempat mencoba skema  tiga bek pada Piala Eropa 1996.  formasi dasar 4‐2‐3‐1 mulai banyak digunakan pada Piala Eropa 2000.  dan Stuart Pearce ketika kalah dari Jerman di semifinal. apakah ini pertanda bahwa formasi 4‐2‐3‐1 akan mulai  ditinggalkan? Apakah skema dua penyerang atau skema tiga bek akan mulai  (kembali) banyak digunakan klub‐klub pada musim 2016/2017?  Formasi tiga bek kemudian mulai (kembali) populer di negara‐negara Eropa pada  Piala Dunia 1998. mulai lebih sering  menggunakan skema tiga bek di Piala Dunia 1998.  Lalu pertanyaannya.  Selain Belanda yang sejak Piala Eropa 1996 bermain dengan skema 3‐4‐3.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1):  Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa Berdasarkan sejarahnya. mengandalkan Tony Adams.  Sebelumnya pada Piala Eropa 1996 dan Piala Dunia 1998.  18 . pada Piala Dunia 1998 penggunaan  skema tiga bek meningkat pesat menjadi 37. formasi dasar 4‐4‐2  hampir menjadi default semua kesebelasan.  kesebelasan‐kesebelasan Amerika Latin seperti Cile dan Argentina menjadi  pembawa wabah skema tiga bek ke Eropa. Gareth Southgate. pada turnamen internasional antarnegara Eropa. Jika pada Piala Eropa 1996 hanya 8% kesebelasan dari 62  pertandingan yang menggunakan tiga bek.5%.

 Glenn Hoddle. Miroslav Blazevic.  dan Slaven Bilic. Igor Stimac.  19 . Kroasia adalah kesebelasan yang mulai menjadikan skema tiga bek  sebagai pakem pada Piala Dunia 1998.  Argentina. di babak perdelapanfinal. meskipun lewat babak adu penalti.  Sementara itu.  sebelumnya mengantarkan Kroasia ke babak perempat final Piala Eropa 1996  dengan mengandalkan empat bak yakni Robert Jarni. Nikola Jerkan. dan Gary Neville di lini pertahanan sebagai bek tengah. pelatih Inggris saat itu. Sol  Campbell. Darren  Anderton dan Graeme Le Saux menempati wing‐back kanan dan kiri.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1):  Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa Formasi dasar Inggris saat menghadapi Jerman di semifinal Piala Eropa 1996    Di Piala Dunia 1998. Pelatih Kroasia saat itu. memasang Adams. Hanya saat  itu Inggris kalah oleh kesebelasan yang lebih andal memainkan skema tiga bek.  Pertandingan ini tentunya kita ingat karena dihiasi kartu merah David Beckham  dan skor 2‐2 pada 120 menit pertandingan.

 termasuk  Prosinecki berhasil membuat Kroasia menempati peringkat tiga dunia. Selain itu. Davor Suker.  Setelah saat itu skema tiga bek mulai berkembang di Eropa. namun ternyata tidak  mampu bertahan lama.  Namun pada Piala Dunia 1998. Bilic menemani Stimac dan  Igor Soldo yang berposisi sebagai tiga centre back. formasi 4‐2‐3‐1 juga mulai banyak digunakan demi  20 . Jarni. ditempatkan sebagai gelandang kiri atau wing‐ back kiri sementara di sisi kanan Blazevic mengandalkan Mario Stanic atau Robert  Prosinecki.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1):  Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa Blazevic merotasi Jerkan dan Bilic untuk ditempatkan sebagai full‐back kanan. Jerkan tak dipanggil. yang sebelumnya  dipasang sebagai full‐back kiri. Formasi 4‐2‐3‐1 disebut menjadi anti taktik skema tiga  bek.    Formasi dasar Kroasia saat menghadapi Belanda di perebutan posisi  ketiga di Piala Dunia 1998  Perubahan ini terbukti efektif. Kroasia yang saat itu disebut‐sebut memiliki  generasi emas dengan pemain seperti Zvonimir Boban.

 lebih dulu satu hari dengan pertandingan pertama  Portugal.10 sejak pertandingan  pertama di grup.  21 . pelatih Portugal saat itu. Dengan gaya playmaking Rui Costa yang lambat dan tak kuat  dalam bertahan. Dan hal itu banyak terlihat pada Piala Eropa 2000. memasang double  pivot.    Formasi dasar Portugal saat menghadapi Inggris di Piala Eropa 2000  Denmark sebenarnya menjadi kesebelasan pertama di Piala Eropa 2000 yang  menggunakan 4‐2‐3‐1. Portugal muncul dengan formasi 4‐2‐3‐1 untuk  memaksimalkan Manuel Rui Costa sebagai gelandang no.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1):  Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa memaksimalkan para pemain kreatif yang memiliki kelemahan dari segi fisikal  atau atribut bertahan. Humberto Cuelho.  Pada Piala Eropa 2000. untuk memberi keleluasaan Rui Costa dalam  mengatur serangan. yakni Vidigal dan Paulo Bento. Namun kekalahan 0‐3 atas Prancis membuat Denmark meninggalkan  skema 4‐2‐3‐1 setelah pertandingan pertama.

 Jerman.10. Portugal konsisten dengan skema 4‐2‐3‐1 untuk  memaksimalkan kemampuan Rui Costa. Prancis saat itu memang terus  mengubah formasi dasar mereka dimulai dari 4‐4‐2. dan Francesco Totti di tengah. Pada laga final. juga pemain‐pemain sayap yang tak baik  dalam bertahan seperti Luis Figo dan Joao Pinto. juga  menggunakan formasi 4‐2‐3‐1. Prancis  menggunakan formasi 4‐3‐1‐2. selain untuk memaksimalkan peran Zinedine  Zidane sebagai gelandang no. Prancis kemudian mampu keluar  sebagai juara. memiliki pilihan Patrick Vieira. Setelah mengandalkan Jens Nowotny‐Lothar  Matthaeus‐Thomas Linke di lini bertahan dalam laga pertama lawan Rumania  (seri 1‐1) dan Nowotny‐Matthaeus‐Babbel pada laga kedua lawan Inggris (kalah 0‐ 1). Roger Lemerre.  Sementara itu Prancis. dan Emanuel Petit.  Uniknya. 4‐3‐1‐2 hingga 4‐2‐3‐1 pada  perempatfinal dan final.  Didier Deschamps. Prancis menggunakan 4‐2‐3‐1 ketika menghadapi Spanyol yang  menempatkan Ivan Helguera dan Pep Guardiola di tengah dalam formasi 4‐1‐3‐2  dan ketika menghadapi Italia yang memasang 3‐4‐2‐1 dengan Dino Baggio.  22 . Perlu diketahui. Lemerre memilih duet  Vieira‐Deschamps untuk melindungi back‐four. Namun ketika menghadapi Portugal. juga untuk menandingi kualitas lini tengah  lawan.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1):  Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa Tak seperti Denmark. Jerman lalu memasang Marko Rehmer‐Matthaeus‐Nowotny‐Linke di lini  bertahan lawan Portugal. Di belakang  Zidane. yang mengalahkan Portugal di semifinal.  Demetrio Albertini. Stefano Fiore. pelatih Prancis saat itu.  Penggunaan 4‐2‐3‐1 Prancis saat itu. misalnya. lawan‐lawan Portugal mulai menduplikasi 4‐2‐3‐1 saat berhadapan  dengan mereka. Portugal yang saat itu dihuni  pemain‐pemain papan atas Eropa pun menjadi kandidat juara setelah menyapu  bersih tiga pertandingan babak grup dengan kemenangan.

Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1):  Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa   Formasi dasar Prancis ketika menghadapi Italia di final Piala Eropa 2000  Sementara itu. menurut Jonathan Wilson yang menulis buku taktik sepakbola  berjudul Inverting the Pyramid.  "Menempatkan lima gelandang disebut sebagai taktik negatif untuk waktu yang  lama." ujar  Jonathan Wilson dalam kolomnya di The Guardian pada 18 Desember 2008. Indikasi negatif ini ditunjukkan oleh hanya menempatkan  satu penyerang dan menumpuk banyak pemain di tengah. formasi 4‐2‐3‐1 setelah Piala Eropa 2000  memang mulai lebih populer di negara‐negara yang dengan mudah menerima  23 . para pundit Inggris menyebut formasi 4‐2‐3‐1  sebagai taktik negatif. meski tergantung bagaimana peran kelima gelandang tersebut.  padahal sebenarnya susunan pemain tak kaku seperti itu di lapangan. Pandit  Inggris menyebut taktik negatif karena tidak menempatkan dua penyerang.  Spanyol Merasakan Pengaruh Tren Formasi di Piala Eropa 2000 Masih menurut Jonathan Wilson.

 di belakang Raul Gonzalez. mereka merekrut pemain‐pemain yang bisa bermain dengan formasi  4‐2‐3‐1 seperti Claude Makelele. Dimulai  dari Piala Dunia 2002 hingga Piala Eropa 2004. Spanyol pada 2004 kemudian memasang Xabi Alonso. Setelah Piala Eropa  2000. Republik Ceko. Barulah setelah Piala Eropa 2000. Juanma Lillo." ujar Arrigo Sacchi yang kemudian  menjelaskan alasannya menjual Makelele bahwa ia butuh seorang regista. ketika menjadi Direktur Olahraga Real  Madrid pada 2004. pelatih Real Sociedad pada musim 1991‐1992. atau divisi dua  Spanyol. timnas Spanyol mulai menerapkan  formasi 4‐2‐3‐1. dan  Jerman. tak banyak yang memerhatikan kiprah Lillo yang mengedepankan  pressing di lini tengah. formasi  4‐2‐3‐1 menjadi default kesebelasan Spanyol.  disebut majalah olahraga Spanyol Training Football sebagai pionir formasi 4‐2‐3‐1  di Spanyol. Belanda. Setelah Piala Eropa 2000. ditambah duet Geremi dan Fernando Redondo sebagai  double pivot pada tahun 1999 dalam skuat Real Madrid asuhan John Tossack. Denmark. jadi kami harus memiliki pemain yang  andal di depan empat bek. Kemudian kami punya Claude Makelele.  24 . dan  Ruben Baraja bergantian sebagai double pivot.  dan Raul tak bisa melakukan trackback.  Meskipun begitu.  Real Madrid adalah kesebelasan yang kemudian secara tersirat menyebut bahwa  sepakbola modern bisa maksimal dengan formasi 4‐2‐3‐1.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1):  Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa perkembangan taktik. itu kelebihan dia. Arrigo Sacchi. Figo. lalu kesuksesan Irureta  bersama Deportivo. bersama Portugal. apalagi keberhasilan Deportivo La  Coruna menjuarai La Liga bersama Javier Irureta yang sudah menggunakan  4‐2‐3‐1 sebelum tahun 2000. David Albelda. khususnya di Spanyol. Hal itu disadari  oleh juru taktik asal Italia.  Namun karena saat itu Sociedad bermain di Segunda Division. Luis Figo.  "Ini tentang mengeksploitasi kemampuan pemain. sebenarnya formasi 4‐2‐3‐1 sudah mulai dikenal di Spanyol  pada awal 90‐an. Sebagai contoh.  Spanyol kemudian dikenal sebagai negara pemopuler formasi 4‐2‐3‐1. dan Zinedine Zidane.  formasi 4‐2‐3‐1 ini semakin populer di Spanyol. Ia sangat  hebat dalam merebut bola. Zidane.

 menempatkan Vicente. negara yang identik dengan formasi dasar 4‐2‐3‐1 adalah Inggris dan  Jerman.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1):  Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa Spanyol terlihat menduplikasi Valencia yang berjaya pada musim 2001‐2002  dengan 4‐2‐3‐1.  Perkembangan 4‐2‐3‐1 di Inggris Saat ini. Keempat pemain Spanyol (kecuali Aimar yang Argentina) kemudian  menjadi penggawa timnas Spanyol pada Piala Eropa 2004. Tapi kali ini kita membahas Inggris yang memiliki Liga Primer sebagai liga  25 . formasi 4‐2‐3‐1 yang diusung Inaki Saez menjadi  pakem permainan Spanyol. Namun sejak saat itu. dan semakin populer digunakan di Spanyol hingga  akhirnya muncul pakem 4‐3‐3 atau 4‐1‐4‐1 yang dipopulerkan oleh Pep Guardiola  di Barcelona dan Luis Aragones di timnas Spanyol. Joaquin. Pablo Aimar. di depan Baraja  dan Albelda.  Formasi dasar Spanyol saat menghadapi Yunani di Piala Eropa 2004    Spanyol saat itu memang gagal lolos grup setelah hanya mampu meraih empat  poin.

Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1): 
Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa

(yang disebut‐sebut) terbaik dunia. Faktanya kesebelasan di Liga Primer 
menggunakan formasi dasar 4‐2‐3‐1. Namun yang terjadi di Inggris justru 
kebalikannya, klub dulu yang menggunakan formasi 4‐2‐3‐1 baru kemudian 
timnas. 
Menurut Jonathan Wilson, perkenalan Inggris dengan formasi 4‐2‐3‐1 adalah 
ketika Manchester United bertemu dengan Real Madrid pada musim 1999‐2000 
di Liga Champions. Kekalahan 3‐2 Man United di Old Trafford membuat manajer 
Man United saat itu, Sir Alex Ferguson, mulai mencoba formasi 4‐2‐3‐1.  
Sebenarnya Ferguson tetap pada pakem 4‐4‐2 yang mengantarkan Manchester 
United meraih treble winners. Namun dalam praktiknya, menurut Wilson, salah 
satu dari dua penyerang Man United selalu turun ke tengah untuk membentuk 
4‐2‐3‐1 ketika menyerang. 
Menurut Wilson, Ferguson kemudian benar‐benar mengaplikasikan formasi 
4‐2‐3‐1 pada 2008. Saat itu, Fergie memasang Cristiano Ronaldo, Wayne Rooney, 
Anderson, dan Park Ji‐sung di lini depan Liga Champions saat bertandang ke 
markas AS Roma. 

26

Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1): 
Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa

 
Formasi dasar Manchester United saat menghadapi AS Roma di Liga Champions musim 
2007/2008 

Namun Inggris tidak cukup peka akan perkembangan taktik. Hingga 2008, timnas 
Inggris masih kental dengan 4‐4‐2. Baru pada 2009, setelah gagal lolos ke Piala 
Eropa 2008, Inggris mulai mencoba formasi dasar 4‐2‐3‐1. Dan formasi ini 
diterapkan oleh pelatih asal Italia, Fabio Capello, yang menempatkan Gareth 
Barry dan Frank Lampard di belakang Wayne Rooney sebagai gelandang no. 10. 
Di klub, para pemain non‐Inggris pun berdatangan untuk menyempurnakan 
4‐2‐3‐1. Chelsea, Manchester City, Liverpool, dan Arsenal mulai menjadikan 
4‐2‐3‐1 sebagai pakem. Namun karena pemain non‐Inggris itulah Capello yang 
menangani Inggris pada periode 2008 hingga 2012, kesulitan memaksimalkan 
4‐2‐3‐1 di timnas. Ia pun beberapa kali harus kembali menggunakan 4‐4‐2 sebagai 
formasi dasar. 

27

Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 1): 
Pengaruh Tren Formasi Piala Eropa ke Kesebelasan‐Kesebelasan Eropa

Sementara itu suksesornya, Roy Hodgson, juga mengalami hal serupa. Bedanya, 
Hodgson terus memaksakan formasi 4‐2‐3‐1 karena formasi ini sudah menjadi 
pakem di banyak kesebelasan Liga Primer. Hasilnya cukup buruk, Inggris gagal 
lolos grup di Piala Dunia 2014 dan kalah di babak 16 besar di Piala Eropa 2016 
lalu. 
Meskipun begitu, formasi 4‐2‐3‐1 tampaknya masih akan menjadi pakem formasi 
di kesebelasan‐kesebelasan Inggris. Terlebih manajer‐manajer asing Inggris 
seperti Pep Guardiola, Juergen Klopp, Jose Mourinho, Mauricio Pocchettino, atau 
Slaven Bilic menjadikan formasi 4‐2‐3‐1 sebagai formasi andalan mereka. 

28

TAPI TERBATAS   Oleh: Ardy N. Wales. penggunaan skema tiga bek cukup bisa menyaingi formasi  dasar 4‐2‐3‐1 atau 4‐3‐3. Penampilan mereka bisa jadi  memunculkan pertanyaan. Selain karena lawan‐lawan yang mereka hadapi di  29 . Berdasarkan data yang dikumpulkan Football‐Lineups. di Piala Eropa 2016 terdapat 14 susunan pemain yang  menggunakan skema tiga bek. Tapi Terbatas TREN FORMASI DI EURO 2016 (BAGIAN 2‐ AKHIR): SKEMA TIGA BEK MEMESONA. Tengok saja apa yang sudah ditampilkan Italia.  Jumlah penggunaan tiga bek di Piala Eropa 2016 mencapai 13% dari total 102  susunan pemain yang tersaji.  Skema tiga bek tidak akan menjadi tren baru di klub setidaknya di musim  2016/2017 sekarang ini. apakah skema tiga bek akan kembali populer seperti  20 tahun yang lalu?   Tapi dari hasil analisis kami.  Para pengguna skema tiga bek pun menampilkan permainan yang cukup  meyakinkan. tampaknya jawaban dari pertanyaan adalah tidak.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 2‐Akhir):  Skema Tiga Bek Memesona.  serta Jerman dalam mempraktikkan skema tiga bek. Irlandia Utara. skema tiga bek terakhir populer pada Piala Eropa 1996 dan mulai  mengikis sejak Piala Dunia 1998.  jika pada Piala Eropa 2012 hanya Italia saja yang menggunakan pakem tiga bek  (dua kali pertandingan).  Keterbatasan yang Melahirkan Skema Tiga Bek Italia dan Wales Irlandia Utara yang berstatus tim debutan awalnya diprediksi akan menjadi bulan‐ bulanan di Piala Eropa 2016. Jumlah ini merupakan yang tertinggi dalam 20 tahun  terakhir. Shufi  Di Piala Eropa 2016.

  Sementara itu Italia pun memiliki cerita tersendiri. Polandia yang  memiliki Robert Lewandowski dan Arkadiusz Milik di lini depan hanya mampu  mencetak satu gol.  Bersama Antonio Conte. Begitu juga dengan juara Piala Dunia 2014. skema tiga bek Italia dibawa ke level yang lebih tinggi.  Bahkan pertandingan‐pertandingan Italia menghadapi kesebelasan besar menjadi  pertandingan yang paling menarik untuk disaksikan.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 2‐Akhir):  Skema Tiga Bek Memesona. Irlandia Utara pun tak memiliki  pemain bintang. Italia menang meyakinkan dengan skor 2‐0. skuat asuhan Chris Coleman ini mampu menjadi juara  grup.  Menghadapi Portugal di semifinal. Wales pun cukup diunggulkan. dan Slovakia. Duel kesebelasan  besar di mana keduanya menggunakan skema tiga bek jelas sangat jarang terjadi  akhir‐akhir ini. Spanyol. Tapi Terbatas babak kualifikasi tak ada kesebelasan unggulan. yang  hanya mampu mencetak satu gol.  Tapi yang terjadi ternyata Irlandia Utara sulit dibobol lawan.  30 . Wales berhasil melenggang hingga semifinal dengan cukup  meyakinkan.  bersama Gareth Bale‐nya. dibuat gigit jari dengan skema yang hampir serupa.  Dengan tiga bek juga Jerman berhasil menandingi Italia. Rusia. berhasil melepas 19 tembakan saat menghadapi Rusia  dan 15 tembakan saat menumbangkan Belgia. Hanya  absennya Aaron Ramsey membuat Wales tak berdaya sehingga gagal melaju ke  babak final. Bahkan Wales.  Skema tiga bek tidak hanya memberi kekokohan dalam bertahan. Italia yang garang  sebelumnya. Menghadapi Belgia dengan  generasi emasnya. Total 12 gol berhasil diciptakan  Wales. juga berhasil dipermalukan Italia.  Di tempat lain. Juara dunia 2010  yang berstatus juara Eropa 2012. Tergabung dengan grup yang terbilang sulit karena harus bersua  Inggris. Jerman.

 Kesebelasan‐kesebelasan di atas menggunakan skema  tiga bek karena keterbatasan yang mereka miliki. tapi lebih karena para pemain terbaiknya paling  memungkinkan bermain dengan skema tiga bek.    Formasi dasar Italia di Piala Eropa 2016  Italia tampil di Piala Eropa memang tampil dengan skuat yang sebenarnya kurang  menjanjikan. yakni Andrea Barzagli. Marco Verratti dan Claudio Marchisio tak bisa tampil karena cedera. Lorenzo Insigne.  Leonardo Bonucci.  Italia menggunakan tiga bek bukan karena Antonio Conte handal dalam  menggunakan skema tiga bek.  Conte juga sebenarnya sempat mencoba formasi 4‐3‐3 juga saat babak kualifikasi  dan uji tanding. dan Giorgio Chiellini.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 2‐Akhir):  Skema Tiga Bek Memesona. atau  Stephane El Shaarawy sebagai penyerang sayap. dengan memasang Federico Bernardeschi.  31 . Tapi Terbatas Akan tetapi segala hal yang memesona di atas tampaknya tidak akan menjadi tren  baru di sepakbola Eropa. Conte harus bermain dengan  skema tiga bek agar bisa memainkan tiga bek andalannya.

 Wales tak memiliki  penyerang murni yang bisa diandalkan. gelandang bertahan. ia menemukan masalah untuk bisa  bermain dengan sempurna menggunakan formasi tersebut. Wales sempat mencoba formasi dengan  empat bek seperti 4‐4‐2 dan 4‐3‐3. Conte sempat mencoba formasi 3‐5‐2 namun kalah (saat  menghadapi Rapid Vienna di pertandingan persahabatan beberapa hari yang  lalu). Neil Taylor. sampai akhirnya  menemukan formasi 3‐4‐2‐1. kami ingin bermain dengan formasi 4‐3‐3. Sebelum  akhirnya menemukan formula 3‐4‐2‐1."  32 .  Coleman juga mengakui awalnya ia hendak bermain dengan formasi 4‐3‐3. Gareth Bale) serta bek‐bek  berpengalaman (Ashley Williams. "Kemudian para pelatih bekerja keras untuk memberi tahu para  pemain caranya bermain dengan tiga bek tengah.  Namun sebelum gelaran Piala Eropa 2016. Aaron Ramsey. James Chester.10 karena hal ini sangat berbeda dengan 4‐3‐3." ujar Coleman pada  Wales Online.  dan dua gelandang No.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 2‐Akhir):  Skema Tiga Bek Memesona. Tapi Terbatas Sebelum menemukan kombinasi Barzagli‐Bonucci‐Chiellini. wing‐back.  Sementara di Chelsea. dan James Collins).  Hal tak jauh berbeda dialami Coleman bersama Wales. Conte menggunakan  formasi dasar 4‐4‐2 di Siena dan Juventus pada awal‐awal kepemimpinannya.  "Seperti tim lain. Pemain bintang ia miliki ada di lini tengah  (Chris Gunter.

 Wales bermain imbang 0‐0 melawan Belgia  dengan Bale yang tak bisa berkembang. Saya bahkan berbicara pada psikolog tim.  Coleman kemudian sempat kembali mencoba menggunakan 4‐2‐3‐1 menghadapi  Siprus dan Belgia. Tapi ia memberi saran untuk membuat  'Plan B' adalah ketika 'Plan A' sudah benar. Wales mendapat kritikan karena hanya menang tipis  dengan skor 2‐1. Bale tak bisa berkembang.  33 .  Ian Mitchell.  "Kami mendapat kritik setelahnya (pertandingan Andorra). Tapi kami tahu bahwa  cara seperti itulah yang kami inginkan." terang Coleman. Namun dengan formasi tersebut.  Setelah hanya menang 2‐1 atas Siprus.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 2‐Akhir):  Skema Tiga Bek Memesona. tentang menciptakan 'Plan B'. Coleman mengatakan bahwa sebenarnya skema tiga bek sempat ragu  ia praktikkan. Terlebih pada percobaan pertamanya menggunakan tiga bek  menghadapi Andorra. Tapi Terbatas   Formasi andalan Wales di Piala Eropa 2016  Lebih jauh.

Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 2‐Akhir):  Skema Tiga Bek Memesona. Hal itu bisa  berarti bagi kesebelasan lain. jika ia ingin menduplikasi skema tiga  bek yang ia terapkan di Juventus. tak perlu  memaksakan diri untuk menggunakan skema tiga bek.  formasi 4‐2‐3‐1 lahir sebagai salah satu anti strategi skema tiga bek pada akhir   90‐an. ia harus memiliki pemain dengan tipe seperti  Bonucci di bek tengah dan Stephan Lichtsteiner untuk menempati wing‐back. ketika ia hijrah ke Chelsea.  Conte menyadari. hanya  dengan skema tiga bek‐lah para pemain terbaiknya bisa berkembang. dapat terlihat bahwa Italia dan Wales memaksimalkan  skema tiga bek karena keterbatasan yang mereka miliki."  papar Jose Alberto Cortes. Apalagi sebenarnya. Strategi tersebut ternyata  berhasil.   Namun faktor lain mulai bermunculannya kesebelasan dengan formasi 4‐2‐3‐1  adalah formasi 3‐5‐2 terbatas digunakan karena perkembangan sepakbola  modern. Tapi Terbatas Setelah pertandingan melawan Belgia. yang memiliki kelebihan dalam atribut long‐pass‐ nya. sangat tidak mungkin para pemain wing‐ back untuk bermain dengan cara yang sama karena mereka dituntut untuk lebih  cepat dan lebih fit dibandingkan dengan seluruh pemain yang ada di lapangan. khususnya dari segi fisikal. yang memiliki banyak pemain bintang.  Dari dua cerita di atas.  Sulit Menemukan Pemain yang Bisa Bermain dengan Skema Tiga Bek Seperti yang sudah disebutkan dalam artikel sebelumnya. tidak mudah dicari di sepakbola modern  34 . Karena hal ini pula 3‐5‐2 lebih populer di  negara‐negara Amerika Latin yang memang dikenal lebih memainkan sepakbola  yang fisikal. barulah Coleman menemukan cara  memaksimalkan penyerangnya yang minim gol dengan memberikan peran hanya  untuk menciptakan ruang bagi Ramsey dan Bale. kepala kursus pelatihan di Universitas Sao Paulo. Israel ditaklukkan dengan skor 3‐0. Bisa dibilang.  "Dengan kecepatan pemain modern.  Sementara bek seperti Bonucci. formasi 4‐2‐3‐1  tampaknya masih belum tergantikan di sepakbola Eropa. serta bek sayap seperti Lichtsteiner.

 skema dua penyerang masih belum akan menjadi tren meski  pada musim lalu Leicester City dan Atletico Madrid menunjukkan keberhasilannya  dengan skema dua penyerang. Karenanya tak heran kemudian kedua pemain ini dikait‐ kaitkan akan hijrah ke Chelsea.  Cristiano Ronaldo. Tapi Terbatas seperti sekarang ini. Lewat formasi ini pula para pemain sayap bisa merangsek ke kotak  penalti tanpa harus bertabrakan dengan penyerang.  Karena hal ini pula. Karena  itulah 4‐2‐3‐1 masih belum akan bisa ditandingi oleh skema tiga bek ataupun  skema dua penyerang. Untuk mengakalinya. Neymar.  Dengan formasi 4‐2‐3‐1 setiap kesebelasan memiliki kans besar untuk menguasai  lini tengah. 35 .  Saat ini. Apalagi skema 4‐4‐2 yang diterapkan keduanya  yang cenderung defensif membuat tak sedikit kesebelasan yang gagal  menduplikasinya. Para pemain sayap  yang bermunculan saat ini memiliki kemampuan penyelesaian akhir yang baik. Arjen Robben.   Formasi 4‐3‐3 juga sebenarnya bisa menjadi piliahan ideal. salah satu alasan semakin menjamurnya penggunaan formasi 4‐2‐3‐1  adalah karena gelandang sayap klasik mulai sulit didapatkan.Tren Formasi di Euro 2016 (Bagian 2‐Akhir):  Skema Tiga Bek Memesona. Namun tak banyak  gelandang yang bisa bermain sendirian di depan back‐four atau yang dikenal  dengan holding midfielder. Eden Hazard. banyak kesebelasan yang  kemudian menggunakan formasi 4‐2‐3‐1 dengan memasang double pivot. atau Gareth Bale adalah  sedikit contoh pemain sayap modern.

 kita tentunya bertanya.  sehingga tak heran banyak gol terjadi. satu sayap kanan. 10). ini semua hanya  masalah selera.  Ligue 1 di Prancis misalnya.  Bukan bermaksud menggeneralisasi. Tapi di liga tersebut. maka Liga Primer sudah  menjadi liga yang membosankan sekarang ini. Tapi kembali.5 gol per  pertandingan – total 649 gol dari 225 pertandingan hingga pekan ke‐25. dan satu penyerang. lebih banyak  pertandingan yang menampilkan kesebelasan besar melawan kesebelasan kecil. satu gelandang  bertahan. mereka memiliki jumlah gol yang lebih banyak dari  Liga Primer. satu bek kanan.  Jika sedikit gol sama artinya dengan membosankan.  Di era baru. kemudian terutama di FC Barcelona. satu bek kiri. kenapa liga ini mencetak gol yang  sangat sedikit dibanding sebelumnya? Jawabannya mungkin ada pada kebiasaan  taktik dari para kontestannya.  36 . formasi yang umum di La Liga  Spanyol adalah 4‐3‐3. sistem ini adalah sistem yang  paling distributif untuk seluruh pemain: satu kiper. Sistem ini lalu diperdalam dan  disempurnakan oleh Pep Guardiola. satu  gelandang serang (atau si No. satu gelandang konvensional. Sebagai pembanding. sistem 4‐2‐3‐1 ini dipopulerkan (katanya) oleh Louis van Gaal ketika di  AFC Ajax. Menurut Pep.  satu bek tengah konvensional.  Kembali ke Liga Primer. tapi 15 dari 20 tim Liga Primer memakai  formasi 4‐2‐3‐1 atau 4‐5‐1.4‐2‐3‐1 yang Mulai Membosankan 4‐2‐3‐1 YANG MULAI MEMBOSANKAN   Oleh: Dex Glenniza  Liga Primer hingga Februari 2016 menghasilkan rata‐rata sekitar 2. Apakah  jumlah ini merupakan angka yang bagus? Nyatanya jumlah ini adalah yang paling  sedikit ketiga sepanjang sejarah Liga Inggris. satu bek tengah komando. sementara di Serie A Italia adalah 3‐5‐2 atau 4‐3‐1‐2. satu sayap kiri. jika kita sempat menonton.

  Sekarang kesebelasan di Eropa hampir selalu punya bek sayap (full‐back) yang  sangat baik dalam menyerang. pertandingan juga kemungkinan besar akan menjadi  pertandingan yang kaku (walaupun pada akhirnya tergantung bagaimana detil  strategi setiap pelatih di lapangan).   Biasanya pemain sayap pada 4‐2‐3‐1 (angka '3') akan melakukan cut inside. dan seorang penyerang komplet. poacher sekaligus target man. Jika mau melebar. Sehingga  4‐2‐3‐1 sudah sangat identik dengan sepakbola sekarang ini. Ini lah kenapa jika ada dua kesebelasan yang sama‐sama memainkan  formasi 4‐2‐3‐1.  Formasi ini mendasari tiki‐taka dan bentuknya memang dirancang untuk  mempertahankan bola dengan operan demi operan.  37 .  Dua gelandang (double pivot) melindungi empat bek di belakangnya yang bisa jadi  terlalu kaku. Dahulu tugas  ini milik pemain gelandang sayap di 4‐4‐2 ketika 4‐4‐2 menjadi formasi  mainstream di sepakbola. Dengan keunggulan utama (jika pemain‐pemainnya bisa  memerankan secara maksimal) adalah lini tengah yang selalu memenangkan bola  dengan double pivot. hanya kesebelasan besar yang bisa  menyeimbangkan menyerang dan bertahan dari si bek sayap ini. meskipun  kembali.  Pemasangan dua gelandang ini akan berbeda dengan memasang hanya satu  gelandang yang melindungi empat bek. bek di kedua sisi yang siap sedia menyediakan permainan  melebar. Namun. tergantung siapa pemain yang memerankannya dan tergantung  lawannya. kita akan banyak  menemukan kesebelasan yang memiliki formasi dasar (default) 4‐2‐3‐1.  Tipikal cara bermain di lini belakang dan tengah 4‐2‐3‐1 Jika kita bermain permainan video Football Manager atau FIFA. Formasi akan berubah jadi 4‐3‐3. bek sayap  dikorbankan untuk melakukan overlap dan mengirim umpan silang.  sehingga permainan akan kurang melebar.4‐2‐3‐1 yang Mulai Membosankan Sudah hampir satu dekade 4‐2‐3‐1 dinilai sebagai sistem terbaik untuk sepakbola  mengoper dan menekan. sehingga  ada gap yang terlalu besar dan berisiko mudah ditembus oleh lawan.

 Ia adalah si Nomor 10.  Dua pemain tengah ini sangat vital dan menjadi kunci transisi terutama ketika  menyerang ke bertahan. atau satu yang ahli mengoper dan satu yang ahli tekel.4‐2‐3‐1 yang Mulai Membosankan Dengan bek sayap yang sering naik.  Tugas si No. utamanya buat si penyerang. Sadio Mane (51 dribel sukses). 10 adalah transformasi sederhana dari 4‐4‐2. dan Jason Puncheon. di atas kertas. 10 ini adalah untuk terus bergerak. Ia akan menjadi pemain yang. Contoh  paling sempurna adalah Cesc Fabregas dan Nemanja Matic di Chelsea musim  2015/2016. ada satu pemain yang paling disoroti  di 4‐2‐3‐1. Idealnya. Dimitri Payet (53 peluang). pasangan gelandang pada  4‐2‐3‐1 adalah satu yang tetap pada posisi dan satu sebagai gelandang yang ke  sana ke mari. kadang Riyad Mahrez (68  dribel sukses). 10 yang sangat tersorot Jika pemain sayap melakukan cut inside. menciptakan ruang bukan hanya  dari tengah tapi juga sayap.  Kelahiran pemain No. dan posisi dua gelandang yang vital.  Contoh pemain terbaik hingga Februari 2016 adalah Mesut Oezil (16 assist dan  menciptakan 86 peluang).  38 . Atau biasanya bek tengah yang  mengisi posisi bek sayap. bek sayap yang hampir dituntut selalu  overlap.  sehingga sering disebut sebagai penyerang lubang.  Bojan Krkic. yang mana si  No. Tugasnya juga untuk menciptakan  peluang bukan buat dirinya. bukan sebaliknya. 10 adalah salah satu penyerang yang turun ke dalam atau ke posisi lubang. paling  sulit untuk di‐man‐marking oleh lawan. sedangkan salah satu gelandang turun ke dalam (tapi  tidak terlalu dalam) seolah menjadi bek tengah. kesebelasan jadi rentan diserang balik. Cara  antisipasi paling umum adalah dengan dua gelandang double pivot turun meng‐ cover posisi yang ditinggalkan si bek sayap. tapi buat pemain lain.  Pemain No. Ross Barkley (71 dribel sukses).

  Jika tidak ada pemain seperti itu. hanya ia sendiri yang  menjadi penyerang (angka '1' pada 4‐2‐3‐1). Secara khusus. jika kesebelasan tidak memiliki pemain kreatif. Sementara mereka yang poacher sejati  nasibnya malah terbuang. ia adalah pemain yang bisa  menahan bola. Tidak jarang juga jika ada  penyerang yang memerankan "false nine" sehingga 4‐2‐3‐1 bisa berubah menjadi  4‐6‐0. ya. atau banyak contoh lainnya. dan Odion Ighalo). penyerang di 4‐2‐3‐1 harus lah penyerang yang dominan  di setidaknya dua atribut khusus. penyerang harus memiliki atribut khusus yang  sangat menonjol. jika ada celah dalam pertahan lawan barulah mengoper ke depan. permainan sering  mengalami kebuntuan dan jalan keluarnya hanya mengoper ke samping dan ke  belakang.  Padahal tidak semua operan ke depan akan menghasilkan peluang. Contoh  terbaik (atau terburuk. tergantung dari perspektif mana Anda melihatnya) adalah  39 . melainkan peran yang lengkap. Secara umum. menciptakan peluang. karena.  unggul dalam bola udara.  Penyerang sempurna sangat langka sekarang ini. dan  Romelu Lukaku di musim ini. 10 ini. menyambungkan permainan (wall pass). Sergio Aguero. bergerak tanpa bola  mencari ruang dan menciptakan ruang untuk pemain lain. tidak bisa yang "nanggung" di segala atribut  khusus yang sudah disebutkan di atas. ini bukan soal angka. Contohnya adalah Diego Costa di  Chelsea yang begitu ganas di depan gawang pada musim lalu. Harry Kane. dan pastinya mencetak gol.  Jadi kalau tidak komplet.  Namun. seperti pandai membuka ruang dan bergerak menyambut bola  (seperti Jamie Vardy. dari tugas si No. unggul bola udara (Olivier  Giroud).4‐2‐3‐1 yang Mulai Membosankan Peran penyerang yang sangat menuntut Beralih ke penyerang.  4‐2‐3‐1 sudah mulai mainstream dan berpotensi membosankan Dalam 4‐2‐3‐1. ia  adalah target man sekaligus poacher. maka akan membuat penyerang  seharusnya sangat dimanjakan di 4‐2‐3‐1. misalnya Javier "Chicharito" Hernandez.

 Ini juga yang membuat sistem ini membosankan dan mudah  diantisipasi lawan. menggeneralisasikan bahwa 4‐2‐3‐1 adalah sistem yang membosankan  juga sepenuhnya tidak benar.  Pola 4‐2‐3‐1 dinilai merupakan sistem paling aman. kebanyakan manajer akan menerapkan 4‐2‐3‐1. secara umum. Rata‐ratanya dari kesebelasan tipikal ini adalah hanya  mencetak dua shot on target per pertandingan. tertinggi kedua di liga). bukan hanya sepakbola. Ini tentunya sangat tidak  menghibur.  Seringnya yang kita saksikan musim ini adalah kasus ketika kesebelasan dengan  4‐2‐3‐1 yang possession‐nya di atas 60% tapi jarang mencetak tembakan ke arah  gawang (shot on target). tertinggi di liga) dan akurat  dalam mengoper (84%. Tidak ada sistem yang sempurna di sepakbola. Ini sama  seperti kasus Apple vs Android di telepon genggam kita.4‐2‐3‐1 yang Mulai Membosankan permainan Manchester United yang musim ini sangat membosankan meskipun  mereka rata‐rata menguasai pertandingan (55%.  Hanya saja memang jika kita sering melihatnya. 10. akan lebih besar kemungkinannya  untuk kita menjadi bosan. Mainstream bukan berarti membosankan. atau istilahnya adalah "sistem hapalan". sangat cocok untuk pelatih  baru atau di awal musim ketika banyak pemain yang baru didatangkan. Ini yang membuat hidup.  Sejujurnya. sama seperti 4‐4‐2  dahulu. 4‐2‐3‐1 memang agak mirip dengan 4‐4‐2. tapi juga menuntut  penyerang agar komplet. terus  bertransformasi. Sehingga  jika ingin “main aman”.  40 . 4‐2‐3‐1 sudah sangat umum dan menjadi mainstream  sekarang ini. Perbedaan utama hanya  terletak pada satu penyerang yang lebih turun ke dalam menjadi posisi No.  Pada kenyataannya.  Namun.  diharapkan bisa membuka ruang untuk si penyerang.

 Newcastle United. ada Manchester City. West Ham United. Sunderland. musuh utama sepakbola possession  adalah  sera Di saat kesebelasan papan tengah dan papan bawah mulai mengubah skema  bermain mereka.  Sementara itu. adalah mereka‐mereka yang menjadi pembicaraan utama di Liga Primer  karena bisa masuk ke jajaran top skorer. ada Aston Villa. Selain Watford dan  Leicester.  41 . Ini membuat para penyerang mereka ditinggal  sendirian di depan. sehingga lawan mudah mengantisipasi.  Keduanya sebenarnya logis.Kebangkitan Kembali 4‐4‐2 KEBANGKITAN KEMBALI 4‐4‐2   Oleh: Dex Glenniza  Ketika banyak kesebelasan Liga Primer Inggris pada musim 2015/2016 memakai  formasi dasar 4‐2‐3‐1. bersama Romelu  Lukaku.  Dahulu Liga Primer pernah menjadi rumahnya 4‐4‐2. Sekarang. bukan penguasaan  bola. dan Riyad Mahrez. Sementara 4‐2‐3‐1 mengagungkan  possession sebagai cara bertahan terbaik. dan Swansea  City yang masih memaksa bermain mainstream dengan satu penyerang di depan. Liga Primer bisa  dibilang sedang bertransformasi.  Southampton. Namun. Sementara  Watford dan Leicester tidak seperti itu. Jamie Vardy.  Newcastle.  lawan tidak akan bisa menyerang. adalah cara bertahan yang terbaik. Odion Ighalo. 4‐4‐2 bangkit kembali. dan Swansea berkutat di zona degradasi. sehingga  mereka bermain terlalu ke dalam. dan Liverpool yang mulai memakai skema dua penyerang kembali.  Hasilnya. Tottenham Hotspur.  "Kitab suci" 4‐4‐2 prinsipnya mengajarkan bahwa menyerang. dengan "pemain seadanya". adalah Leicester City dan Watford yang berhasil memikat  penonton dengan 4‐4‐2. karena jika kita terus menguasai bola. Sunderland. bola jarang sampai ke depan. Alhasil Villa.

Kebangkitan Kembali 4‐4‐2 Bahkan Spurs bertransformasi menjadi 4‐4‐2 ketika menyerang. Sedangkan  4‐2‐3‐1 lebih mengagungkan possession. beberapa penyerang seperti Dennis Bergkamp. Padahal possession tidak ada artinya jika  kesebelasan tidak bisa menciptakan peluang dan gol.  Serangan balik adalah senjata mereka yang tertindas Pola 4‐4‐2. Teddy  Sheringham. dua gelandang bertahan yang menjaga bentuk. umumnya dilatih dari kecil kepada anak‐anak dan para  pemain muda di Inggris.  Melihat kembali ke belakang. yaitu dengan  menekan terus‐menerus mereka yang mengagungkan penguasaan bola.  yang merupakan antitesis dari sepakbola kontrol dan possession. sehingga mereka akan mudah untuk familiar. di babak knock‐out mereka selalu menang 1‐0.  Manchester City juga musim ini sering bermain dengan 4‐4‐2 atau 4‐2‐2‐2 (dua  gelandang bertahan dan dua sayap) membuat ada empat pemain ketika sedang  menyerang.   Di Piala Dunia 2010 misalnya. kita disuguhkan 4‐2‐3‐1 yang sempurna saat  Spanyol menjuarai Piala Eropa 2008. dan Piala Eropa 2010  dengan berkali‐kali memperoleh kemenangan dengan selisih satu gol.  Spanyol menunjukkan kepada kita bahwa memang bukan butuh banyak gol. Juergen Klopp kemudian hadir dengan gegenpressing‐nya. Biasanya Dele Alli  atau Erik Lamela yang menemani penyerang Harry Kane di depan.  Waktu terus berjalan. Mereka yang  mengagungkan kontrol dan penguasaan bola kemungkinan besar pemuja 4‐2‐3‐1.  42 .  melainkan hanya butuh satu gol lebih banyak dari lawan untuk menang. dan Gianfranco Zola bermain duet dengan pasangan mereka masing‐ masing. bukan 4‐2‐3‐1. Membuat mereka bisa menciptakan  ruang untuk rekan penyerang mereka di depan.  Pada masanya dahulu. Piala Dunia 2010. dan dua bek sayap  yang selalu sigap untuk naik. Apalagi di  turnamen seperti Piala Dunia di mana kemenangan adalah segalanya. Kita bisa  lihat kembali Spanyol hancur lebur di saat Jerman berjaya di Piala Dunia 2014. tapi posisi mereka lebih ke dalam. membuat Kane  tidak sendirian di kotak penalti lawan.

 dan mengoper. Kedatangannya di Liga Primer juga kebetulan berbarengan dengan  kesebelasan papan bawah (ingat.  begitu juga Yohan Cabaye (72 intersep).  Kesebelasan‐kesebelasan yang disebutkan di atas tidak akan bisa sukses  menghentikan permainan possession a la 4‐2‐3‐1 jika mereka tidak memiliki  gelandang pekerja keras dalam tim mereka. Cheikhou Kouyate dan Mark Noble (West Ham). bergerak membaca bola (menghasilkan intersep). Sebenarnya satu saja sudah cukup. sampai Etienne Capoue dan Ben Watson (Watford). dan  kecepatan.  43 .  Usaha mereka akan dihadiahi oleh tekel dan intersep yang umumnya terjadi di  tengah (bukan di sayap). Mereka  akan menekan lawan hingga ke garis yang tinggi untuk mencegah lawan berlama‐ lama menguasai bola. Geoff Cameron dan Glenn Whelan (Stoke).  Dari luar Inggris.Kebangkitan Kembali 4‐4‐2 Sistem model Klopp sangat memaksimalkan perebutan bola.  tapi dua lebih baik.  Sementara Watford beda lagi. Kita bisa lihat N'Golo Kante menjadi pemain yang paling  banyak melakukan intersep (87) dan kedua terbanyak dalam urusan tekel (63). Yaya Toure atau Fernando dan  Fernandinho (City). ada Atletico Madrid dan Juventus yang merupakan contoh lain  kesebelasan yang mengedepankan dua penyerang sebagai sistem mereka. Eric Dier dan  Moussa Dembele (Spurs).  Kedua gelandang tengah dalam 4‐4‐2 adalah kombinasi mereka yang bekerja  keras dari tekel. atau Erik Pieters (66 intersep dan 62  tekel).  seperti Kante dan Daniel Drinkwater (Leicester). serangan balik. Ketika mereka memenangkan bola. Cabaye dan  James McArthur (Palace). bola langsung  dikirim ke depan dengan Deeney atau Ighalo sebagai target operan. Watford baru promosi dan Leicester terancam  degradasi musim lalu) yang melawan "penjajahan" sepakbola possession dengan  "perlawanan" melalui sepakbola menekan dan serangan balik.  Pelajaran dari 4‐4‐2 untuk mengalahkan 4‐2‐3‐1 Pola 4‐4‐2 umumnya akan membuat lapangan menjadi sangat sempit.

 Tidak heran sistem ini. sudah berkali‐kali membuat  bingung mereka yang mainstream. untuk saat ini.  Yang jelas untuk saat ini.  4‐4‐2 jenis baru sedang bertransformasi 4‐4‐2 pernah mengalami kematian karena sistem ini sudah mainstream pada  masanya. Pemain yang biasa dipanggil  Chicharito ini bukan tipikal penyerang yang bisa sendirian di depan. yang dinilai gagal (menghibur penonton) dengan sepakbola  possession 4‐2‐3‐1 sebenarnya bisa mengeksploitasi cara bermain 4‐4‐2 ini  andaikan mereka masih memiliki Javier Hernandez. 4‐4‐2 sedang mengalami kebangkitan! 44 . Tidak heran ia  mengalami pencerahan di Bayer Leverkusen dengan sudah mencetak 19 gol di  segala kompetisi karena sering berduet dengan Stefan Kiessling. "roda kehidupan" mulai berputar kembali  dan 4‐4‐2 kembali menjadi mainstream dan malah 4‐2‐3‐1 hadir kembali sebagai  pencerahan. sebaliknya yang terjadi.  Bahkan MU. adalah  sistem yang sedang mengalami kebangkitan kembali. sehingga 4‐4‐2 bisa  bertransformasi menjadi 4‐4‐1‐1 atau 4‐5‐1. 4‐2‐3‐1 sudah mulai mainstream dan 4‐4‐2  yang anti‐mainstream dan sudah mulai asing.  Tapi jangan heran jika 10‐15 tahun lagi. selamat menikmati "reformasi" sistem di sepakbola yang  sedang berlangsung. Lawan sudah hafal dan tahu bagaimana cara mengantisipasinya.Kebangkitan Kembali 4‐4‐2 Peran kedua penyerang juga disoroti dalam kebangkitan 4‐4‐2. ia adalah  poacher yang butuh rekan di depan untuk mencari ruang. sepakbola jadi mendapat "kitab suci" baru. dan  pemain pengganggu ketika bertahan. Salah satu  penyerang harus bisa memainkan dua posisi sekaligus.  Sekarang.  Sehingga ketika 4‐2‐3‐1 muncul. seperti misalnya Deeney atau  Okazaki yang sering turun menjadi pemain penghubung ketika menyerang.

 maupun kemampuan mereka di atas  lapangan. Formasi 4‐4‐2 bisa diterjemahkan lagi menjadi 4‐1‐2‐1‐2 (atau 4‐4‐2  berlian).  Namun.  lain halnya dengan posisi pemain yang seringkali bisa kita kaitkan dengan  45 . kita selalu menerjemahkan beberapa pemain  sejumlah pembagian. empat gelandang. trequarista.  atau di antara keduanya dengan sebuah persepsi umum: formasi. dua orang gelandang yang bisa menjadi gelandang (saja)  maupun gelandang sayap. sayangnya sepakbola tidak sesederhana formasi.  Dengan formasi 4‐4‐2 misalnya. dan dua penyerang. seperti posisi. atau yang lainnya? Definisi‐ definisi di atas sering menjadi kabur.  Sederhananya kita bisa melihat sebuah tim akan bermain menyerang.  dan seterusnya. Kita tidak bisa  menghakimi bahwa formasi 4‐4‐2 lebih baik daripada. misalnya. peran. deep lying midfielder. maka penulisan formasi pun kadang semakin  kompleks.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 1): Gelandang Bertahan MEMBELAH POSISI MIDFIELDER (BAGIAN 1): GELANDANG BERTAHAN   Oleh: Dex Glenniza  Sepakbola adalah permainan kompleks yang seringkali kita sederhanakan. yaitu dengan angka “4” pada gelandang dipecah menjadi seorang  gelandang bertahan. Penerjemahan angka‐angka tersebut di atas lapangan kadang  membuat kita sadar bahwa peran dan arketipe pemain berada jauh lebih agung  daripada sekedar posisi pemain.  Selain dari formasi. bertahan.  Seorang gelandang misalnya. dan seorang gelandang serang. kita bisa mengetahui (selain seorang penjaga  gawang yang umumnya tidak disebutkan dalam penulisan formasi) bahwa tim  tersebut memainkan empat bek. formasi 3‐5‐2.  Sepakbola sudah semakin modern. Dari  sebelas pemain di atas lapangan. dari mana kita bisa tahu seorang gelandang adalah  seorang playmaker. jika peran dan arketipe tidak bisa seenaknya kita definisikan.

 bek bek kanan biasa identik dengan nomor dua. Tiga buah posisi yang  paling diperdebatkan banyak orang.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 1): Gelandang Bertahan beberapa nomor punggung. posisi yang paling banyak menimbulkan perdebatan adalah di tengah atau  gelandang. holding midfielder atau defensive midfielder sering  disebut dengan gelandang bernomor 6. Secara umum kita bisa melihat posisi‐posisi  di atas  lapangan dengan beberapa nomor punggung dari satu sampai dengan sebelas  seperti di bawah ini:    Kebanyakan dari kita mungkin akan sepakat jika nomor satu selalu identik dengan  penjaga gawang. dan 10. ada baiknya kali ini mari kita kerucutkan pembahasan menjadi  tiga posisi pada posisi di tengah. 8. yaitu nomor 6. Jadi.  dan bek kiri memiliki identitas nomor tiga. Di belakang. gelandang yang sering bertugas untuk  46 .  Selain penyerang yang bernomor 9 dan dua winger yang biasa bernomor 7 dan  11.  Kompleksitas Pembagian Jenis Gelandang Menurut banyak sumber.

  biasanya gelandang bernomor 8 adalah gelandang yang bisa berarti “nanggung”  maupun “paket komplit”. 8.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 1): Gelandang Bertahan bertahan. akan sangat naif jika kita melihat pembagian gelandang hanya  berdasarkan nomor (punggung) yang identik. gelandang yang sering bertugas untuk menyerang. Tetapi memang patut diakui bahwa  hal tersebut sudah melekat di otak kita. maka kita akan menemukan  persepsi umum seperti pada gambar di bawah ini.  Sementara nomor 8 adalah nomor yang identik dengan gelandang juga.  Jika gelandang nomor 6. Kemudian playmaker adalah pemain yang sering direferensikan dengan  nomor 10. sedangkan “paket komplit” artinya ia bisa beroperasi sebagai  gelandang bertahan maupun menyerang. dan 10 bisa kita bagi lagi.  47 . Namun.  “Nanggung” di sini bisa diartikan ia bukan gelandang bertahan maupun  menyerang.  Namun. jadi mau tidak mau kami akan memakai  sudut pandang dari nomor (punggung) di atas.

  Mari kita mulai dari yang paling belakang. maupun  arketipe. secara posisi berada tepat di tengah lapangan. nomor paling bontot. Umumnya  posisi ini adalah posisi yang tidak begitu dihargai dalam sepakbola karena  kompleksitasnya untuk dikenali secara kasat mata. yaitu nomor 6. entah dari posisi.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 1): Gelandang Bertahan   Grafik di atas adalah bentuk penyederhanaan dari berbagai istilah dari berbagai  negara yang timbul mengenai jenis‐jenis gelandang. ketika semua hal yang  berkaitan dengan pertandingan sepakbola mengalir melaluinya. gelandang bernomor 6 identik dengan  holding midfielder atau defensive midfielder (gelandang bertahan).  Gelandang Nomor 6 Seperti yang telah dijelaskan di atas.  namun secara umum grafik di atas kami rasa sudah sangat mewakili berbagai  pembagian jenis gelandang. kemampuan.  48 .  Nomor 6 adalah pemain yang secara taktik berada pada jantung transisi  permainan. peran. Anda mungkin bisa  menemukan lebih banyak jenis daripada yang akan disebutkan di bawah ini.

 nyatanya mereka bisa saja bertubuh lebih kecil tetapi  punya daya juang tinggi seperti misalnya Javier Mascherano. sang jangkar (deep‐lying  playmaker). Lalu gelandang  pengendali adalah kombinasi dari keduanya.  Seorang gelandang bertahan idealnya dapat memerankan perusak maupun  pengendali. dan sebaliknya.  49 .  Sang perusak adalah bentuk paling eksklusif dari defensive midfielder. dan kuat di tengah lapangan. dan gelandang pengendali. mungkin ada baiknya bayangkan si  nomor 6 adalah kurir yang menyampaikan surat (bola) dari seseorang (lini  belakang) kepada kekasihnya (lini depan). Namun. Perbedaan defensive dengan holding midfielder biasanya hanya dari  atribut fisikal dan/atau pendekatan melalui fisikal yang mereka lakukan dalam  bermain.   Maklum saja jika ia jarang dikenali. apa bedanya holding dengan defensive  midfielder? Tetapi kenyataan berbicara bahwa mereka berdua adalah “bapak  taksonomi” dari nomor 6 yang kemudian dapat diturunkan kembali menjadi tiga  jenis. tinggi.  Efek dari dua pernyataan di atas tentunya adalah istilah “defensive midfielder”  dan gelandang perusak yang bisa saling tertukar. karena tidak ada yang tertarik untuk  berkenalan dengan kurir. sementara  sang jangkar adalah sinonim lainnya dari holding midfielder. tetapi kami lebih senang  menyebutnya saling melengkapi.  Anggapan umum adalah defensive midfielder merupakan pemain yang memiliki  tubuh besar.  Tiga jenis tersebut adalah sang perusak (destroyer).  Mungkin awalnya kita bertanya.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 1): Gelandang Bertahan Untuk bisa memahami pernyataan di atas. seperti Patrick Vieira atau  Gilberto Silva.

Membelah Posisi Midfielder (Bagian 1): Gelandang Bertahan   Gelandang perusak Gelandang perusak adalah seorang gelandang bertahan yang tidak memiliki  kemampuan teknik dan operan yang menonjol. sesuai dengan  istilah destroyer atau breaker adalah kecepatan. Sesuai juga dengan  singkatannya: DLM. dan kemampuan  tekel. Fungsi utama mereka dalam permainan adalah untuk  memecah atau memotong serangan lawan.  Ini berarti keunggulan fisik mereka dapat meng‐cover kelemahan mereka dalam  membaca permainan. Atribut utamanya. atau meia‐armador dalam istilah Brasil. antisipasi. memiliki arti “deepl‐ lying playmaker”. Holding midfielder.  50 . deep lying midfielder berarti adalah seorang gelandang yang  bertahan (berbaring) di posisi yang sangat dalam. yang bisa dibaca sekilas menjadi “dalam”.  Secara harafiah. atau regista  dalam istilah Italia.  Deep lying midfielder Kemudian kita beralih ke holding midfielder.

 mereka memiliki sumber daya yang surplus pada kecerdasan mereka  untuk membaca permainan. Pemain  tipe ini juga biasanya berada dalam daerah “abu‐abu” antara nomor 6 dan 8.  Andrea Pirlo. Ia lebih memiliki kemampuan untuk melakukan  “holding” (sesuai namanya) kepada posisi mereka dan secara oportunis membuat  intersepsi kunci untuk memotong ancaman tim lawan.   Gelandang distributif Seorang pemain yang lebih bertugas mengontol permainan melalui perebutan  bola.  51 . Mikael  Arteta juga contoh serupa dari tipe ini dengan kemampuannya untuk turun dan  meng‐cover seluruh lebar lapangan di depan bek Arsenal. Ia adalah seorang double pivot. deep lying midfielder dan gelandang perusak biasanya  bermain berdampingan. tidak seperti gelandang  perusak. Operannya biasanya akan memulai serangan  (juga serangan balik). yaitu tipe  distributif dan penetratif.  Deep lying midfielder. Ia adalah seorang distributor  yang lebih banyak melakukan pendekatan permainan pada operan yang  kemudian dapat menciptakan key pass maupun assist. atau regista.   Ia adalah seorang pengoper ulung yang lebih sering mengawali permainan  daripada melakukan penyelesaian. bisa dibagi lagi menjadi dua. atau dalam istilah lain dikenal dengan nama distributive  regista.  Dalam tim yang selaras.  Kekuatan utama gelandang Inggris ini ada pada kemampuan intersepsinya.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 1): Gelandang Bertahan Ia adalah pemain yang memiliki teknik tingkat tinggi. Michael Carrick hingga Xabi Alonso adalah contoh dari seorang  gelandang distributif. biasa disebut juga sebagai “static playmaker”.  Gelandang ini lebih menekankan pada kecerdasan daripada fisik mereka.

  jadi ia bisa lebih ke depan dan mengkreasi serangan.  Jika dibulatkan secara tawar. atau disebut  juga volante dalam Bahasa Brasil. baik operan ke kaki  maupun operan ke ruang kosong. bagi rekannya untuk mereka terima. Jarang sekali manajer saat ini yang  memberikan kebebasan berlebihan kepada satu pemain tertentu. tetapi juga mampu bertindak sebagai metronom tim.  Pirlo dan Paul Scholes juga bisa dikategorikan sebagai gelandang penetratif  karena kemampuan mereka meluncurkan umpan‐umpan akurat. namun ia lebih sering merebut bola dari lawan. sedangkan gelandang penetratif lebih memiliki  karakteristik nomor 10. karena classic number 10 terlalu memberikan  kebebasan kepada seorang pemain. Ia lebih longgar dalam  tanggung jawab bertahannya. baik pendek  maupun panjang.  Biasa juga disebut penetrative regista. Gelandang pengendali biasanya  52 . Xabi Alonso. dan Francesc Fabregas adalah contoh sempurna dari  pemain tipe ini. glandang distributif adalah gelandang yang lebih  memiliki karakteristik nomor 6. ia biasa mendapatkan banyak assist dari  hasil permainannya. Inilah kenapa nomor 8 (di antara 6 dan 10) biasa identik  dengan keduanya.  Xavi Hernandez.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 1): Gelandang Bertahan Gelandang penetratif Pemain tipe ini adalah kontras dari tipe distributif. “Volante” sendiri adalah sebuah terminologi  asal Brasil untuk menjelaskan pemain yang tidak hanya bisa melindungi  pertahanan.  Gelandang penetratif bisa dibilang adalah bentuk modern dari classic number 10  yang saat ini sudah punah.  Gelandang pengendali Terakhir dari nomor 6. di Barcelona ia akan di‐cover oleh Sergio Busquets. Xavi misalnya. karena  kemampuan mereka untuk mengendalikan tim.  Faktanya bahkan “volante” secara harafiah memiliki arti “steering wheel”. kita bahas tentang gelandang pengendali.

53 .  Gelandang pengendali mengawinkan kemapuan fisikal dan teknikal.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 1): Gelandang Bertahan menerima bola dari belakang dan menyebarkannya kepada seluruh pemain di  depannya untuk mengatur permainan. Mereka  adalah keduanya. inilah kenapa  ia adalah kombinasi antara defensive midfielder dan holding midfielder.  Dari semua definisi di atas.  Jika menyebut nama lain.  Contoh sempurna dari gelandang pengendali suka‐tidak suka adalah Busquets. mungkin kita bisa menemukan sosok volante pada diri  Bastian Schweinsteiger. kadang  tergantung pelatih untuk menjadikan seorang pemain menjadi jenis yang mana. tidak akan selalu saklek jenis dari si nomor 6.

 pemain‐pemain di atas memiliki karakteristik yang bervariasi. Oezil lebih sering melebar untuk melepaskan diri dari penjagaan dan  mengais ruang untuk menciptakan assist. Sementara Messi lebih direct. dan menciptakan baik gol maupun assist dari permainannya.  Bagaimanapun. siapa yang paling pertama muncul di benak Anda?  Lionel Messi? Mesut Oezil? Wayne Rooney? Wesley Sneijder? Tentu saja mustahil  mengabaikan pemilik No. Nomor 10 adalah  pemain menyerang yang mengontrol aliran serangan dan mengintip celah untuk  menciptakan kesempatan dan mencetak gol.  Sneijder bisa dibilang sebagai second striker. Tapi  mungkin Rooney akan lebih banyak bergerak daripada Pirlo. Dari mana datangnya serangan  dimulai. 10 paling legendaris: Diego Armando Maradona. dialah playmaker yang riil di atas lapangan.  54 . Jadi kita memang  perlu melihat dengan perspektif yang luas untuk membagi jenis playmaker.  Dalam pengertian kontemporer.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 2): Gelandang Menyerang MEMBELAH POSISI MIDFIELDER (BAGIAN 2): GELANDANG MENYERANG   Oleh: Dex Glenniza  Seorang playmaker biasa direferensikan sebagai “si nomor 10”. ahli  dribel. karena  nilai mereka sangat tergantung berdasarkan bagaimana kita memandang dan  menganalisa penyerangan tim tersebut.  Jika memikirkan nomor 10. jumlah golnya lebih banyak daripada  assist‐nya. Bahkan kendati dia seorang  fullback kiri sekalipun. adalah playmaker. yang menjadi kunci dalam membagi jenis‐jenis playmaker ada pada  kebebasan mereka. playmaker kerap juga dilekatkan pada pemain  yang paling banyak menentukan arah serangan. Baik Rooney dan Pirlo.  Namun. baik bagi dirinya maupun orang lain  (tidak harus penyerang).  Satu persamaan yang bisa kita nilai tentunya adalah bahwa nomor 10 lebih fokus  pada menyerang. misalnya. sehingga playmaker tidak memiliki definisi yang tetap.

 namun sebenarnya tidak bertipikal defensif pula. playmaker akhirnya tidak lagi dipatok semata ke dalam posisi  tertentu. gelandang kait adalah bentuk yang lebih defensif  daripada trequartista.  Untuk menyederhanakannya. Istilah ini berasal dari “el ganche” yang merupakan istilah  Spanyol untuk “kait” atau “hook”. Tipe ini  ada di antara si nomor 8 dan 10. sementara trequartista lebih mencerminkan  nomor 10.  “si pencipta permainan”) yang lebih mengontrol pertandingan (daripada  menyelesaikan – seperti trequartista).Membelah Posisi Midfielder (Bagian 2): Gelandang Menyerang Per definisi. Dia merujuk sebuah peran: pemain yang paling menentukan dimulainya  serangan dan/atau paling menentukan arah serangan.    Gelandang kait Seperti namanya.  Pemain tipe ini memiliki pendekatan playmaking (dari kata “playmaker” tentunya. gelandang kait bagaikan sebuah kait yang beroperasi antara lini  tengah dan lini depan. Orang Italia biasanya lebih sering membagi el  ganche kepada regista (seperti yang telah dijelaskan di atas) dan trequartista. Gelandang kait berada pada posisi yang  55 .

 Oscar. mengoper. Artinya pemain ini lebih beroperasi pada seperempat akhir lapangan  atau wilayah pertahanan lawan. dll. Trequartista sendiri adalah istilah dari Italia yang berarti tiga  perempat. Pemain ini beroperasi di belakang striker (bisa lebih dari satu) dan  selalu siap meluncurkan operan tajam.  Trequartista Pemain tipe ini adalah pemain yang terobsesi pada penguasaan bola dan  mendikte tempo. hanya sedikit pemain yang dikategorikan  sebagai trequartista. serta otak yang cepat tanggap dan juga  kreatif. trequartista lebih bertipikal tajam daripada gelandang kait yang lebih  mengontrol. seperti 4‐2‐1‐3.  Pada sepakbola modern saat ini. trequartista biasa juga dituntut untuk memiliki  kemampuan dribel yang baik. posisi tersebut adalah fantasisti.  56 .  Fantasisti Menjadi trequartista saja sudah sulit. 4‐3‐1‐2.  Zinedine Zidane adalah contoh terbaik dari el ganche.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 2): Gelandang Menyerang lebih ke dalam.  Toni Kroos.  Umumnya.  Kemampuannya ini akan didukung statistik kesuksesan operannya yang mencapai  sasaran (biasanya lebih dari 80%) dan beberapa di antaranya akan menjadi assist. Namun. Yang dibutuhkan mereka “hanyalah”  kemampuan mengontrol. Tipe ini  biasa muncul ketika tim memainkan pola dengan akhiran 1‐n (n = angka jumlah  penyerang).  Sang kait adalah seorang pelayan di lini tengah. Trequartsta adalah turunan pertama dari playmaker. dan Aaron Ramsey bisa dibilang trequartista sepakbola  kontemporer. bergerak perlahan ke depan dan mencari celah untuk melakukan  operan kepada rekannya sesering mungkin. ternyata masih ada yang lebih sulit daripada  trequartista.

   Mereka adalah pemain yang cerdas dalam mengambil posisi. Dalam respons permainan tiki‐taka Barcelona misalnya.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 2): Gelandang Menyerang Fantastisti adalah turunan dari trequartista yang memiliki kebebasan peran yang  lebih besar.  False 10 Jangan sampai tertukar antara “false 10” dengan “false 9”. Tentu  saja tak terlupakan nama Juan Roman Riquelme.   Box‐to‐box midfielder Box‐to‐box midfielder sebenarnya muncul dari konflik dialektis antara dua gaya  sepakbola.   False 10 adalah sebutan lain untuk adaptasi dari playmaker klasik. atau central winger. Fantastisti adalah seorang artis. Ia berada antara fantasisti dan gelandang penetratif  (penetrative regista). di mana ironisnya mereka akan canggung untuk naik atau turun  (terutama saat bertahan). Tantangan terbesar  bagi playmaker saat ini adalah pada peran bertahan mereka. sampai‐sampai istilah ini bisa saja  punah. Pemain ini biasa langsung mengancam  mengarah ke tujuan dari posisi yang lebih dalam. sesuai dengan  namanya. finto trequartista (istilah dari Bahasa  Italia). Satu‐satunya fantasisti sempurna saat ini adalah Francesco Totti. tim‐tim  57 . Alih‐alih palsu (dari  kata “false”).  Tidak banyak contoh fantasisti di luar sana. False 10 hanyut ke  wilayah yang luas. Ia adalah pemain penuh imajinasi dan fantasi.  Peran false 10 akan sangat jarang diturunkan karena terlalu berisiko dalam  keseimbangan tim.  tetapi justru terlihat lebih sering tidak. namun pemain ini memang seharusnya bermain di posisi nomor 10.   Contoh seorang false 10 bisa kita temukan pada diri Sneijder dan juga Shinji  Kagawa di Borussia Dortmund sebelum ia pindah ke Manchester United. Ia juga sering  disebut sebagai false attacking midfielder.

 Yaya Toure adalah contoh abadi  yang dibuat khusus  untuk bermain. Sederhananya. Kwadwo Asamoah. Gaya mereka didasarkan pada kombinasi  energi dari kotak penalti (sendiri) ke kotak penalti (lawan) dengan keinginan  untuk menjaga penguasaan bola dan posisi sebagai tuntutan dari permainan. kadang terdapat gelandang yang juga berperan sebagai penyerang. dan tim‐tim di Benua Afrika semuanya memiliki semacam tradisi  4‐4‐2. dan berkreasi di  seluruh pelosok lapangan.   Di Afrika.  Persinggungan antara gelandang (nomor 10) dan penyerang (nomor 9) ini ada  pada dimensi pembahasan yang berbeda dari yang kita bahas sekarang ini. dan 10.  Inggris.  Tipe seperti ini memang tidak bisa benar‐benar disebut sebagai penyerang (si  nomor 9).  Kemampuan mereka merata (bahkan mungkin tidak spesial dalam satu aspek)  yang membuat mereka sebagai pemain “utilitas” pada “arsitektur bangunan”  permainan sepakbola.  Persinggungan antara nomor 10 dan 9  Dalam aplikasinya di lapangan dan dengan semakin modernnya permainan  sepakbola. false 9. Terutama di Jerman. sehingga muncul istilah second striker. Jerman.  Sementara second striker pada saat ini sudah diturunkan kembali menjadi tipe  yang sudah umum kita dengar.  Dampak dari pemain ini paling terlihat di Inggris. ada Lothar Matthaeus.Membelah Posisi Midfielder (Bagian 2): Gelandang Menyerang dengan gaya bermain yang lebih energik harus menekankan kreativitas untuk  tingkat yang lebih besar.  58 . bertahan. mengontrol. Franz Beckenbauer. 8. Mohammed Diame. dan Seydou Keita  bisa dibilang merupakan tipe pemain ini.  Box‐to‐box midfielder adalah bentuk paling lengkap daripada nomor 6. dan  Michael Ballack yang benar‐benar merupakan pemain dengan atribut box‐to‐box  midfielder. false 9 adalah bentuk  penyempurnaan dari attacking midfielder yang benar‐benar bertugas untuk  menyerang. Yaya Toure.

Membelah Posisi Midfielder (Bagian 2): Gelandang Menyerang Mereka lebih sering didekatkan pada posisi menyerang. Bung” para komentator di televisi maupun penulis di media cetak dan  media sosial. Untuk lebih memahami  false 9. seolah  menunjukkan kepada kita bahwa sepakbola itu tidak sesederhana cuap‐cuap  “Benar.  Betapa pusingnya mungkin kita menyimak pembagian gelandang di atas. Mau tidak mau. karena gelandang adalah pemain yang biasanya melakukan  perjalanan dengan jarak terjauh selama pertandingan. mereka  semua adalah para pekerja keras.  Jangan heran. bisa Anda simak pada tulisan berikut ini: False 9 sebagai Pilihan Taktikal. 59 .

  Sebenarnya Totti juga bukan pemain pertama yang memainkan peran ini.O Smith.  Penyerang Hungaria Nandor Hidegkuti memainkan peran yang mirip dengan  peran Messi di tahun 2010. Pada  tahun 1953. dan akhirnya  tertunduk 0‐4. Hidegkuti mencetak hattrick pada  pertandingan tersebut dan Inggris dipermalukan 6‐3 oleh Hungaria di depan para  pendukungnya di Wembley.False Nine Sebagai Pilihan Taktikal FALSE NINE SEBAGAI PILIHAN TAKTIKAL   Oleh: Abimanyu Bimantoro  Nyaris tak ada peran "anyar" dalam dunia sepakbola yang lebih konstan  dibicarakan dalam sepuluh tahun ke belakang selain false 9.  Sebelumnya La Furia Roja. Barcelona juga pernah lebih dulu  memperagakan peran ini saat menempatkan Messi sebagai penyerang tengah  pada 2010. telah memainkan peran ini. Demikian pula dengan Luciano Spaletti pada medio 2000‐an yang  membuat AS Roma memainkan sepakbola indah dengan menggunakan Fransesco  Totti sebagai "striker palsu". G. klub raksasa Spanyol. Memang ada  kebangkitan formasi tiga bek dan juga inverted winger.  Spanyol mempopulerkan peran ini saat Vicente Del Bosque memasang Cesc  Fabregas pada barisan penyerang Spanyol di Piala Eropa 2012.  60 . Masih lekat dalam  ingatan bagaimana Spanyol dengan Fabregas dan barisan pemain tengahnya  mampu membuat Italia bak mengejar bayangan di lapangan. bek‐bek Inggris sudah lebih dulu dibuat kebingungan saat melawan  "The Magical Magyar" Hungaria.  Beberapa sumber mengatakan bahwa pada tahun 1890an seorang pemain  Inggris. namun kehadiran false 9  yang kerap menarik perhatian dan bahkan mengundang kesalahkaprahan. Hasilnya.  Hidegkuti pun ternyata bukan pemain pertama yang berperan sebagai false 9.

 si nomor 9 yang palsu ini akan seolah‐olah bermain  sebagai seorang penyerang tengah.  Pada babak 16 besar Liga Champions 2014 lalu. padahal ternyata area geraknya justru sedikit  mundur ke belakang.  Setelah pertandingan. seorang penyerang tengah (sering disebut sebagai si nomor 9)  berada paling depan.  61 . Mourinho menempatkan Andre  Schuerrle sebagai penyerang tengah.  Harus diingat bahwa false 9 bukan sebuah posisi melainkan sebuah peran.False Nine Sebagai Pilihan Taktikal Setelah Smith. tidak selamanya pemain tengah yang ditempatkan di depan akan menjadi  false 9 dan nyatanya false 9 juga bisa diperankan pemain yang memiliki posisi  natural sebagai striker. pada tahun 1920an Argentina juga dikatakan menggunakan  pemain yang menjalankan peran seperti false 9. penyerang tengah  biasanya akan dijadikan sasaran akhir sebelum gol tercipta. Entah  dengan cara dikirimkan bola udara atau umpan terobosan.  Pertanyaan yang timbul kemudian adalah peran apa sebenarnya yang dimainkan  oleh seorang false 9?  Sering terjadi kesalahpahaman peran false 9. Jika  membicarakan sebuah peran. padahal kenyataan di lapangan dia memainkan  peran ujung tombak. maka hal ini akan sangat bergantung dengan tugas  yang diemban sang pemain di lapangan. Banyak pihak mengatakan bahwa kala itu  Schuerrle bermain sebagai false 9.  Sesuai dengan namanya. Mourinho pun mengatakan bahwa dia tidak menempatkan  Schuerrle sebagai false 9. Luis Ravaschino yang merupakan  penyerang tengah Argentina memainkan peran yang ketika itu disebut sebagai  'conductor'.  Pada umumnya. mencari ruang. Padahal tidak semuanya seperti itu.  Maka. Ketika pelatih menempatkan  seorang gelandang di posisi striker. dan melakukan penyelesaian akhir. sering kali kita langsung menyimpulkan dia  adalah seorang false 9.

 Pertandingan pertama adalah saat Hungaria  mempecundangi Inggris di Wembley tahun 1953.  62 .  Ruang yang tercipta setelah Harry Johnston ikut keluar dari area pertahanan  akibat pergerakan Hidegkuti‐lah yang diincar dari permainan false 9. Pada intinya. Hidegkuti langsung menunjukan fungsinya sejak menit  kedua. Harry Johnston membuka ruang di wilayah pertahanan  Inggris. Hungaria menempatkan Nandor  Hidegkuti sebagai striker "palsu". kita bisa  melihat dua pertandingan yang cukup terkenal dengan keberhasilan tim  menggunakan peran ini.  Membuka Ruang atau Mengatur Pertandingan Untuk bisa melihat peran penting seorang false 9 sebagai pilihan taktikal.  Hidegkuti melihat kebingungan Johnston dan langsung melakukan dribling  melewati Johnston sebelum akhirnya melesakan gol pertamanya di pertandingan  tersebut.False Nine Sebagai Pilihan Taktikal Hal ini tidak berlaku pada penyerang tengah yang berperan sebagai false 9.  Pada pertandingan ini.  Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya. sehingga secara tidak sadar ia membuka ruang kosong  di daerah pertahana yang siap untuk dieksploitasi oleh lawan.  Namun. Laszlo Budai. Pemain  bertahan lawan akan mengira bahwa dia harus selalu mengikuti pergerakan  penyerang tengah lawan. false 9 tidak hanya melakukan pergerakan ke belakang. penyerang kanan Hungaria yang melihat ruang ini. Pergerakan ke belakang ala false 9 yang dilakukan Hidegkuti menyebabkan  salah satu bek Inggris.  Pemain ini justru akan lebih sering bergerak ke area tengah lapangan ketika  timnya memulai serangan dan secara tiba‐tiba seolah berganti posisi menjadi  seorang gelandang serang. langsung  masuk dan membuat Johnston kebingungan antara harus mengejar Budai atau  tetap menjaga Hidegkuti. ia akan bergerak ke arah  yang "salah" dari semestinya seorang ujung tombak bergerak mencari ruang dan  kesempatan untuk mencetak gol. namun juga  dapat bergerak ke sisi kanan ataupun kiri.

 maka terjadi kebingungan  demikian hebat. Pepe dan Ricardo Carvalho.  Hal ini juga yang diincar oleh tim yang memainkan false 9. yaitu menjadi seorang ujung tombak. Tugas Johnston kala itu memang harus mengikuti kemana Hidegkuti  bergerak.    Ini berbeda dengan saat Lionel Messi membela Barcelona melawan Real Madrid  pada 2009. perlu disadari bahwa pada masa itu para pemain menggunakan  sistem man to man marking dengan setiap pemain akan menjaga satu pemain  khusus. Hasilnya Messi dapat bergerak bebas tanpa pengawalan di wilayah tengah  lapangan. Akibatnya. ketika Hidegkuti melakukan hal berbeda sedikit saja dari  semestinya.  63 .  yang bermain zonal marking sama sekali tidak mau terpancing dengan pergerakan  Messi.  Bintang asal Argentina ini beberapa kali menerima bola tanpa pengawalan di  tengah lapangan sehingga dapat dengan leluasa mengatur serangan Barcelona.False Nine Sebagai Pilihan Taktikal Meski demikian. kedua bek tengah Real Madrid. Ketika itu.

 Lalu. dia akan berubah peran menjadi pengatur serangan. dengan  tidak adanya pengawalan ketat pada pemain yang mampu mengatur serangan.False Nine Sebagai Pilihan Taktikal Ketika penyerang tengah mereka dibiarkan bergerak ke belakang tanpa  pengawalan. Hasilnya. Real Madrid pun  kewalahan dalam mengantisipasi penguasaan bola Barcelona.  otomatis akan tercipta serangan berbahaya setelahnya.  Selain itu. dengan tambahan satu "gelandang" di area tengah. Messi  berhasil mencetak 2 assist untuk 2 gol yang dicetak David Villa. Dalam gambar  terlihat bagaimana Messi menerima bola tanpa pengawalan sebelum  mengirimkan umpan matang kepada Villa.  64 .

 Maka dari sini akan timbul pertanyaan. tidak semua klub mampu menggunakan false 9 karena memang tak  semua penyerang atau gelandang mampu mengambil keputusan untuk  memainkan peran false 9 dengan baik. atau hasil tim‐tim lain yang coba  menggunakan sistem tersebut.  65 . mengapa tidak semua klub  menggunakan false 9?  Faktanya. false 9 terlihat sangat mematikan dan sulit untuk  dihentikan.False Nine Sebagai Pilihan Taktikal   Kapan False 9 Bisa Digunakan? Jika melihat pada duapertandingan tersebut.

False Nine Sebagai Pilihan Taktikal

Pemain ini setidaknya harus memiliki kemampuan mencari ruang yang baik. Selain 
itu sang pemain juga harus memiliki kemampuan mengolah bola yang baik, 
karena false 9 juga akan menjadi pengatur serangan ketika dia telah menguasai 
bola. 
Selain itu, sistem false 9 juga menyaratkan bahwa tim memiliki lini kedua yang 
baik yang mampu menerobos masuk ke kotak penalti, saat sang striker melakukan 
"gerakan tipuan". Para pemain di second line inilah yang akan memegang peranan 
untuk mencetak gol. 
Sebagaimana ditunjukkan dalam kasus Barcelona, peran Messi demikian 
menonjol justru karena ada David Villa yang lalu bergerak untuk memanfaatkan 
ruang yang diciptakan sang nomor 10. Demikian pula dalam kasus Spanyol yang 
memiliki lini kedua seperti Andres Iniesta yang mampu menusuk ke kotak penalti 
untuk melakukan tembakan. 
Menggunakan false 9 juga sebenarnya memiliki kelemahan tersendiri. Dengan 
hilangnya penyerang tunggal di depan, otomatis klub tersebut tidak akan bisa 
melakukan serangan langsung ke depan. Skema ini hanya akan membuat bola 
jatuh ke kaki bek lawan mengingat penyerang tengah mereka tidak ada di sana. 
Maka dari itu, false 9 biasanya hanya digunakan oleh tim yang ingin bermain 
dengan penguasaan bola tinggi. Dengan hadirnya penyerang tengah mereka di 
lapangan tengah, otomatis tim ini akan memiliki satu pemain tambahan untuk 
bisa menguasai lini tengah. 
Dari sini, mereka akan lebih mudah untuk memainkan bola sambil mencari celah 
yang terbuka di wilayah pertahanan musuh.

66

Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1):
Membedah Peran Lini Belakang

KEBANGKITAN FORMASI TIGA BEK
(BAGIAN 1): MEMBEDAH PERAN LINI
BELAKANG
 
Oleh: Dex Glenniza 
Benarkah tren tiga bek mengalami kebangkitan kembali? Jika ada satu orang yang 
bertanggung jawab atas pertanyaan ini, ia adalah Louis van Gaal. Ia, yang katanya 
membuat formasi tiga bek menjadi nge‐tren lagi, menjalani pertandingan 
kompetitif pertamanya sebagai manajer Manchester United dengan sebuah 
kekalahan di kandang sendiri. 
Tidak ada yang terlalu terkejut ketika Van Gaal memilih formasi 3‐4‐1‐2, meskipun 
beberapa pemain utama tidak bisa tampil. Tyler Blackett bermain sebagai bek 
tengah kiri dengan Jesse Lingard sebagai wing‐back kanan, dan Ashley Young di 
sisi yang berlawanan. 
Skema andalan andalan Van Gaal ini tidak berjalan sempurna pada babak 
pertama, sehingga ia harus meninggalkan formasi tiga bek dan beralih ke 4‐2‐3‐1 
pada babak ke dua. Sangat memusingkan.  
Kekalahan United atas Swansea pada pertandingan pembuka Liga Premier musim 
2014/2015, menegaskan satu hal, yaitu jika ingin bermain dengan formasi tiga bek 
maka satu tim membutuhkan dua orang wing‐back murni. 
Untuk mengawali pembicaraan tentang tren terbaru ini, ada baiknya kita coba 
untuk memahami filosofi umum dalam bermain dengan tiga bek. 

Keuntungan dan Kerugian Pola Tiga Bek Secara Umum
Katanya formasi tiga bek sudah tidak digemari lagi, meskipun ternyata beberapa 
kesebelasan masih memainkannya di Serie A. 

67

Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1):
Membedah Peran Lini Belakang

Jika melihat ke belakang, Brasil bisa menjuarai Piala Dunia 2002 berkat formasi 
tiga bek. Kala itu, Phil Scolari menempatkan Cafu dan Roberto Carlos sebagai 
wing‐back, memasang dua gelandang bertahan, dan juga Rivaldo, Ronaldinho, 
dan Ronaldo, di depan. 
Bermain dengan tiga bek sebenarnya sangat sempurna jika diaplikasikan pada tim 
yang melawan formasi dua penyerang, seperti 4‐4‐2. Idealnya, dua bek akan 
menjaga dua orang penyerang, sementara satu bek lagi bertugas untuk menyapu 
bola dari belakang. Tidak ada kebutuhan untuk memainkan bek keempat. Jika 
slogan Keluarga Berencana itu "dua saja cukup", maka dalam skema ini menjadi 
"tiga saja cukup". 
Pemain keempat lebih berperan pada posisi yang lebih tinggi di lapangan untuk 
meningkatkan potensi serangan. Ketika terdesak, kedua wing‐back dapat 
membantu turun ke belakang untuk menjadikan skema ini menjadi formasi lima 
bek. Selandia Baru pernah mengaplikasikan sistem ini pada Piala Dunia 2010 dan 
berhasil menjadi satu‐satunya tim yang tidak terkalahkan. 

68

Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1): Membedah Peran Lini Belakang   Hal ini terjadi karena lawan akan sulit menemukan ruang di antara kerumunan  pemain bertahan.  Kerugian formasi tiga bek adalah tim menjadi kalah jumlah di area sayap  lapangan. Juventus telah mendominasi Serie A selama tiga tahun  berturut‐turut bersama Antonio Conte dengan sistem 3‐5‐2.   Ini berbeda dengan formasi 3‐4‐3 yang memasang sepasang penyerang sayap di  depan.  untuk tim sekelas Selandia Baru. Mereka tidak kekurangan jumlah di sisi lapangan. tampaknya hal ini bukanlah sebuah ganjalan. satu wing‐back harus berhadapan  baik dengan pemain sayap maupun full‐back lawan. Mengapa?  Jawabannya ternyata sederhana: banyak tim Italia memakai formasi dengan dua  penyerang. Dalam 3‐5‐2 atau 3‐4‐1‐2 misalnya. Namun. Kelemahannya adalah tim akan sulit dalam menyerang.  69 .  Meski skema ini berisiko. tapi kalah di area  tengah.

  Dua bek Si Nyonya Tua menjaga lawan. 3‐5‐2 pasti  lebih cocok untuk disebut 5‐3‐2. Namun. sementara Leonardo Bonucci berperan  sebagai sweeper. Sementara Carlos Tevez dan  Fernando Llorente berperan menjadi duet striker klasik. ketika  mayoritas tim memakai 3‐5‐2.  Formasi Tiga Bek / Lima Bek  Jika penamaan formasi dilakukan berdasarkan posisi ketika bertahan.  70 . Kalau kita  kerucutkan 10 tahun terakhir saja. Dan Juventus memenuhi syarat tersebut. kesimpulan yang dapat diambil adalah pernyataan bahwa tahun ini  adalah tahun "kebangkitan formasi tiga bek" tidak sepenuhnya benar.  Arturo Vidal dan Paul Pogba gemar "menyetrum" kotak penalti sendiri maupun  lawan (berperan sebagai box to box).  sehingga para pemain tengah dan penyerang Juve "berkumpul" di tengah.  sedangkan Van Gaal baru menggunakan formasi ini di Belanda baru awal 2014. kebanyakan manajer baru  menginstruksikan tim untuk beralih ke lima bek hanya jika bola telah melewati  sepertiga lapangan terakhir (yang ironisnya kadang sudah terlalu terlambat). kemudian ada Andrea Pirlo yang mendikte  tempo permainan dari posisi yang lebih dalam. Stephan Lichtsteiner dan Kwadwo Asamoah bermain melebar. maka yang akan mendominasi adalah tim dengan  pemain lebih baik. formasi tiga bek sejajar sudah populer di Italia.  Sejauh ini.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1): Membedah Peran Lini Belakang Lagipula bukankah 3‐5‐2 berarti menggunakan dua penyerang? Jadi.

 Wing‐back dapat menghubungkan  permainan ke gelandang atau bisa juga mengambil posisi yang fleksibel di ruang  yang terbuka. namun mereka memang tidak  melakukannya secara konsisten. wing‐back sering turun  kembali ke posisi yang sejajar dengan tiga bek. yang bisa memainkan umpan‐umpan akurat ke sisi lapangan.  Dengan demikian. Tim juga  membutuhkan bek yang benar‐benar nyaman dengan bola (ball playing  defender). wing‐back akan berorientasi untuk menjaga lawan (man  marking) sementara bek tengah menjaga zona (zonal marking) untuk  berkonsentrasi memutus maliran bola. Dalam skema tiga bek sejajar.  Hal lain yang jadi penting adalah bagaimana para pemain berhubungan satu sama  lain ketika bergerak.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1): Membedah Peran Lini Belakang   Tim baru memainkan 3‐5‐2 atau 3‐4‐1‐2 pada fase menyerang.  71 . dan yang  dapat bergerak melebar juga.

  Hal‐hal di atas adalah spesifikasi mendasar pada cara bermain tiga bek. akan sangat  sulit menghadapi permainan melebar pada sepertiga lapangan bertahan. jika  wing‐back tidak sigap. terletak pada pemain yang tidak cukup memiliki  kemampuan.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1): Membedah Peran Lini Belakang Wing‐back harus senantiasa hadir memberikan opsi.  Kesalahan‐kesalahan di atas terlihat jelas pada gambar di bawah ini ketika Persib  Bandung menghadapi Semen Padang awal bulan ini. tidak adanya wing‐back ataupu pemain tengah yang melakukan  track‐back saat diserang. Skema ini ternyata tidak sesederhana yang dibayangkan.  72 . Kesalahan  pada skema ini. serta kesalahan yang lebih umum dan mendasar yaitu  tiga bek tidak dalam posisi sejajar. Saat diserang. secara umum.

 tidak bermain sejajar. yaitu Achmad Jufriyanto di kiri. Vladimir Vujović di tengah. dan  Abdul Rahman di kanan.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1): Membedah Peran Lini Belakang   Kesalahan umum yang terjadi saat bermain dengan tiga bek   Ketiga bek Persib. Kedua wing‐back. Tony Sucipto di  73 .

  Situasi ini secara sederhana bisa diantisipasi dengan tiga bek melawan tiga  pemain menyerang. Persis juga  seperti yang terjadi pada Blackett pada gol pertama Swansea saat menghadapi  United.  74 .Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1): Membedah Peran Lini Belakang kiri dan Supardi Nasir di kanan. Tapi hal ini akan menjadi rumit ketika tiga bek tidak bermain  sejajar sehingga salah satu bek (Abdul Rahman) menjadi kebingungan. sementara gelandang di depannya juga tidak  melakukan track‐back.

 Jika bek Persib (Abdul Rahman) tidak terpancing ancaman  dari sayap. pada kasus Manchester United. Blackett tidak memosisikan dirinya  sebagai bek tengah. Blackett justru terlalu terpancing untuk bergerak ke sayap. bahkan sampai menimbulkan istilah "pendulum empat bek".Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1): Membedah Peran Lini Belakang   Bedanya. Beberapa  pendekatan bertahan inilah yang kemudian bisa menimbulkan perdebatan tiga  atau lima bek.  75 .

 Mereka akan tetap di posisi masing‐masing. Lalu. formasi pendulum empat bek adalah  percampuran dari tiga dan lima bek.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1): Membedah Peran Lini Belakang Formasi Pendulum Empat Bek Jika kita berangkat dari hukum kekekalan energi pada ayunan pendulum Newton  (yang biasanya berjumlah lima bola). dan  seterusnya.  Pada skema ini. meninggalkan  formasi lima bek.  76 . sang wing‐back yang paling dekat dengan bola akan bergerak ke  depan mendekati pemain lawan yang mengancam dari sayap. ketika  bola dipindahkan ke sisi seberangnya. mari lihat formasi tiga bek  dengan dua wing‐back pada kedua sisi membentuk posisi bertahan seperti bentuk  bulan sabit. kedua wing‐back akan bertukar peran.  Tiga bek tengah tidak ada yang mengikuti pergerakan wing‐back untuk lebih naik  maupun lebih mundur.  Untuk dapat memahami hal ini dengan sederhana. Sedangkan wing‐back yang berada di seberangnya turun sejajar  dengan tiga bek tengah sehingga menciptakan formasi empat bek.

 atau formasi  lainnya dengan empat pemain belakang.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1): Membedah Peran Lini Belakang   Skema pendulum empat bek dengan contoh serangan dari kiri tim bertahan  Hal inilah yang membuat pemain belakang pada skema ini 'bergerak' seperti  pendulum Newton: tiga bek tengah tetap diam. dan wing‐back lainnya berada dekat sejajar dengan  tiga bek tengah.  Pada saat menghadapi umpan silang ke dalam kotak penalti pun tim akan  77 . misalnya  3‐5‐2. Secara banal terlihat bahwa tim akan bertransformasi menjadi 4‐4‐2. Skema ini sangat cocok  digunakan ketika menghadapi lawan yang memakai skema tiga bek juga.  Keuntungan dari sistem ini adalah bisa menjaga keseimbangan lebar lapangan. saat bertahan.   Seperti sebuah pendulum yang disambungkan dengan bola. sementara wing‐back bergerak  sesuai arah serangan lawan.

  Tapi kerugian dari sistem ini adalah wing‐back harus senantiasa bergerak  sehingga akan menguras stamina. Jenius. Ini sesuai dengan  pendekatannya.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 1): Membedah Peran Lini Belakang memiliki empat pemain yang menyapu bola ke luar. 78 . yaitu hukum kekekalan energi.

 sempat menjadi perbincangan hangat. tim bisa mengalirkan bola ke sayap untuk menyerang dari sayap  maupun ke tengah lapangan. Pakem ini diikuti dengan kedua wing‐back berada di kanan dan kiri. Lalu bagaimana  tim dengan skema ini memulai serangan?  Dari belakang.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 2‐Akhir): Membangun Serangan pada Formasi Tiga Bek KEBANGKITAN FORMASI TIGA BEK (BAGIAN 2‐AKHIR): MEMBANGUN SERANGAN PADA FORMASI TIGA BEK   Oleh: Dex Glenniza  Revolusi yang dilakukan Louis van Gaal di Manchester United pada awal‐awal ia  bergabung. Di  belakang. mengingat tidak banyak yang memprediksi Belanda akan  melangkah jauh ke semifinal. sampai  lima bek.  Secara teoretis sangat sederhana.  Wujud dari formasi tiga bek adalah bisa tiga bek itu sendiri.  Masalah bertahan sudah diuraikan pada tulisan bagian pertama. Ini capaian yang lumayan  mengejutkan. Tim dapat menjadi gemuk di area  pertahanan. atau  mereka bisa menjaga keseimbangan dengan terus menerus bergerak. belum  79 . Cara menyerang ini ternyata sefleksibel cara  bertahannya. atau bahkan  3‐5‐1‐1.  Pelatih asal Belanda ini memang memainkan skema 3‐5‐2 yang membantu negara  asalnya melaju sampai ke semifinal Piala Dunia. lebih kosong di area sayap. Tim bisa bertransformasi menjadi 3‐5‐2.  Formasi ini dapat memicu banyak hal.   Ada banyak potensi keuntungan serangan dengan memakai skema tiga bek. 5‐4‐1. Ia mencoba mencapai apa  yang belum pernah bisa dilakukan manajer lain: menjuarai Liga Premier dengan  memakai skema tiga bek. 3‐4‐1‐2. lebih kosong di daerah tengah. pemain selalu memiliki setidaknya tiga pilihan untuk mengoper. empat bek.

  80 .  dengan catatan mental para pemain bertahan haruslah baik. dan Juan  Mata berada pada posisi alami mereka (duet di depan ditopang Mata di  belakangnya). Para bek sayap ini juga selalu memiliki  opsi operan ke belakang ketika terdesak. Meskipun berisiko. United memiliki problem besar dalam aspek kurangnya wing‐back  berkelas dan gelandang pengatur serangan. seperti yang terlihat  pada grafik Jasper Cillessen di bawah ini. tim lawan akan mencoba menugaskan tiga  pemain untuk menekan ketiga bek tengah. jika berjalan bagus. formasi ini sebenarnya  cukup cocok dalam menghadapi lawan yang gemar menekan sampai ke belakang. kedua wing‐back bisa turun untuk memberi  opsi lain. Di United.  Pada transisi menyerang. Wayne Rooney. 2 wing‐back.  Membangun Serangan dari Belakang Sistem 3‐5‐2 menempatkan dua penyerang dan satu playmaker di belakang  keduanya. Robin van Persie/Radamel Falcao. Lalu.  Jika menghadapi 4‐2‐3‐1 atau 4‐3‐3. jika penyerang dan dua pemain  sayap lawan ini melakukan tekanan. 3‐5‐2 bisa menawarkan lebih. dan 1  gelandang bertahan) ditambah seorang kiper.  Belum lagi menghitung peranan bagaimana kiper mengalirkan bola pada  wingback yang sudah berada dalam posisi siap menyerang. Sistem ini.   Namun.  Tapi sebagai sistem. ketika Belanda menghadapi Spanyol di  babak grup Piala Dunia 2014 lalu. Hal ini akan membuat gelandang tengah turun mendukung pertahanan  sehingga pertahanan akan diisi oleh 6 pemain (3 bek tengah.  akan meningkatkan kemampuan tim untuk membangun serangan dari belakang.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 2‐Akhir): Membangun Serangan pada Formasi Tiga Bek ditambah dengan kehadiran kiper. kedua wing‐back dapat naik ke depan karena mereka  akan dibantu oleh para pemain tengah.

 kemudian agak berlama‐lama menunda distribusi bola kepada wing‐back. tetapi sambil meninggalkan ruang yang kosong pula untuk  jalur operan Cillessen kepada salah satu wing‐back.  Hal ini ia lakukan dengan harapan setidaknya satu pemain lawan akan terpancing  untuk menekannya. maka  dibutuhkan seorang kiper bermental tinggi. Berisiko memang.  81 . Sebaliknya. Sang penjaga gawang dapat  mengoper ke salah satu dari tiga bek tengah yang pada saat transisi ini mengisi  posisi yang menutup seluruh lebar lapangan. Beberapa kali Cillessen kedapatan menerima operan dari salah satu bek  tengah. kiper menjadi opsi  operan jika pemain bertahan sudah ditutup oleh lawan pada satu sisi.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 2‐Akhir): Membangun Serangan pada Formasi Tiga Bek   Cillessen beberapa kali menjadi kunci di saat para bek tengah Belanda ditekan  sedemikian rupa sehingga ruang untuk mengoper kepada wing‐back menjadi  tertutup.  Membangun serangan dapat dimulai dari kiper.

  Jika ingin menurunkan tempo serangan. Perlu diingat. lalu gelandang  serang mengisi ruang di antara kedua pemain tengah tersebut. hal ini akan mengakibatkan ketimpangan.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 2‐Akhir): Membangun Serangan pada Formasi Tiga Bek   Salah satu pemain tengah menjaga posisi pemain tengah lainnya.  terutama jika serangan ingin dimulai dari sisi wing‐back yang turun tersebut. kedua penyerang berkonsentrasi mengisi ruang di depan. wing‐back bisa turun ke belakang untuk  meminta bola dari belakang. Sang gelandang  serang bisa turun jauh dan mencari ruang untuk dioper di depan tiga beknya.  Pada saat bersamaan.   Bek tengah di bagian terluar harus berjaga‐jaga mengisi posisi yang ditinggalkan  para wing‐back andaikan saja mereka kehilangan bola dan harus menghadapi  serangan balik lawan. Namun.  82 . ini akan sekaligus  memberikan ruang yang kosong di belakang wing‐back.  ketika wing‐back juga maju ke depan.

 maka akan  ada celah di sisi lapangan untuk trio trio pemain di depan menyerang. bagian penting dari strategi membangun serangan dari belakang adalah  untuk meluncurkan bola menuju kaki striker. Pada grafik  83 .    Hal ini juga akan meningkatkan keterlibatan tiga pemain depan yang senantiasa  dituntut untuk fasih bergerak dan memiliki kemampuan untuk mengolah bola di  daerah pusat penyerangan. Mereka  memiliki lebih banyak opsi angle untuk memainkan bola ke depan ketimbang saat  bermain dengan empat bek.   Secara khusus. para bek yang berada di sisi lapangan akan mendapatkan lebih  banyak kesempatan untuk mengarahkan bola ke depan di area tengah. yang kemudian dapat berkombinasi  dengan gelandang menyerang yang lebih kreatif. Dengan  satu operan akurat saja maka bisa menghasilkan sebuah serangan mematikan.  Kondisi ini bisa lebih menguntungkan tergantung dari posisi tiga bek. Ini adalah dasar sistem ketika menyerang.  Lalu. Hal ini terutama dengan memanfaatkan lebar  lapangan.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 2‐Akhir): Membangun Serangan pada Formasi Tiga Bek Peran Penyerang pada Transisi Menyerang Jika lawan tidak menurunkan lima atau enam pemain untuk menekan.

 atau ketika  kebayak pemain lain sedang tidak sigap. sebagaimana  dicontohkan oleh dua bek mereka. wing‐back akan bergerak  tinggi hingga menutup full‐back lawan. maka pada pola 3‐5‐2 para pemain akan cenderung  memilih garis pertahanan yang tinggi dan melakukan pressing sejak bola melewati  garis tengah lapangan.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 2‐Akhir): Membangun Serangan pada Formasi Tiga Bek di atas misalnya. Dengan banyak tim yang bertipikal memainkan pemain  sayapnya untuk terus‐menerus berkeliaran.  Ketika tim kehilangan bola. saat  melawan Brasil di pertandingan terakhir. Menghadapi 4‐3‐3 atau 4‐2‐3‐1. Ancaman selanjutnya datang  ketika tim kehilangan bola dan harus menghadapi serangan balik.  84 . Stefan de Vrij dan Bruno Martins Indi.  Ini kadang‐kadang terjadi dengan Belanda di Piala Dunia.  Sistem Bertahan Tiga Bek dalam Menghadapi Kecepatan dan Serangan Balik Cara bertahan dan menyerang sudah kita bahas. pada kesempatan tertentu hal ini  dapat menyeret bek tengah jauh ke luar zonanya.  Pilihan taktikal ini menyisakan tiga bek tengah untuk melawan tiga orang pemain  yang sedang menyerang. Van Persie dituntut untuk senantiasa terus bergerak mencari  posisi terbaik untuk menerima bola.

 Skenario ini lebih menuntut para bek tengah untuk  memiliki kelincahan dan kecepatan. ia beralih ke 3‐4‐3 dan memainkan Arjen  Robben dan Memphis Depay sebagai sayap murni di kedua sisi van Persie. Hal ini akan memaksa bek tengah untuk keluar  dari zona nyaman mereka. misalnya.Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 2‐Akhir): Membangun Serangan pada Formasi Tiga Bek   Kemudian juga ada konsekuensi lebih lanjut. Menghadapi Kosta Rika di Piala Dunia. Dengan wing‐back yang berada lebih  di depan. karena pemain sayap lawan berpotensi untuk  menciptakan bahaya konstan dengan kecepatan mereka. sebuah tim  yang menggunakan tiga bek juga.   Dalam kasus Belanda. Van  Gaal ingin menciptakan ancaman memanfaatkan lebar lapangan.  85 .   Pemain yang lincah dan andal dalam mengolah bola dapat dengan mudah berada  pada situasi satu lawan satu melawan bek tengah yang sejatinya bertugas untuk  mempertahankan area penalti. maka akan ada ruang di sayap yang bisa dieksploitasi lawan.

Kebangkitan Formasi Tiga Bek (Bagian 2‐Akhir): Membangun Serangan pada Formasi Tiga Bek   Lawan‐lawan MU dapat mengeksploitasi zona ini nantinya.  Kesimpulan Nasib Formasi Tiga Bek Jadi. yaitu area  sayap yang menjadi penuh dan permainan sepakbola possession dengan  memanfaatkan kecerdasan untuk memilih jalur serangan.  Menarik juga untuk melihat bagaimana respon dari pilihan taktik ini. Pada masa  depan mungkin kita akan melihat maraknya penggunaan tiga bek. lima bek. yang juga bisa dikombinasikan dengan empat bek klasik  beserta variasinya. Banyak pertempuran  taktis yang terbentang di depan. apakah formasi tiga bek ini adalah tren semata atau memang bisa bertahan  lama mengarungi kejamnya dunia taktik sepakbola?  Secara keseluruhan. dunia sepakbola akan menyaksikan berbagai variasi dari  permainan tiga bek. formasi tiga bek dengan segala variasinya mencerminkan  orientasi taktik yang menarik yang menawarkan banyak keunggulan.  Jika ini berlanjut terus. dan  pendulum empat bek. Ini menjanjikan sebagai permainan menarik. Menarik!  86 .

 Herrera  secara gamblang mengatakan pada Cullis bagaimana tertinggal serta tidak  inovatifnya sepakbola Inggris dibandingkan negara Eropa daratan lainnya. yang menekankan pada kekuatan fisik namun tanpa  metode dan teknik.   Winger beroperasi di sisi lateral lapangan dan identik dengan serangan cepat. Bahwa  gaya bermain mereka. salah satu pengusung  gaya bermain catenaccio yang kala itu menukangi Barcelona. George Best. dari kepatuhan pada pakem.  "Orang‐orang Inggris adalah mahluk yang lahir dari kebiasaan. pernah suatu ketika Helenio Herrera. menjadi produk hasil era  stagnansi taktik di Inggris.  beserta dengan striker dengan postur tinggi besar.Genealogi Winger (Bagian 1): Dimulainya Era Pemain Sayap di Inggris GENEALOGI WINGER (BAGIAN 1): DIMULAINYA ERA PEMAIN SAYAP DI INGGRIS   Oleh: Pandit Football Indonesia  Pada Maret 1960. Namun. metode.  Karena itu. lahir satu tipe pemain yang mewakili sepakbola Inggris: winger  atau pemain sayap. Billy  Liddle. Tom Finney. Inggris memiliki banyak  sekali pemain sayap apik.  87 .  yang memang sering diasosiasikan dengan sepakbola kick and rush khas Inggris. adalah gaya bermain yang digunakan negara lain bertahun‐ tahun lalu. tak heran jika pada periode 1940‐1960‐an. bertemu dengan  Stan Cullis. dan  kebiasaan inilah.   Inggris sendiri dikenal sebagai negara yang kolot dan sangat memegang nilai‐nilai  “The English Gentlemen”." ujar Herrera pada  Cullis seolah mengejek ketidakmampuan mereka untuk berontak dari  konservatisme dan tradisi. Kultur pemain sayap. Dalam perjumpaan ini. pelatih Wolverhampton Wanderers. seperti halnya Stanley Matthews. atau legenda Manchester United.

  Pada 1925.  Namun.Genealogi Winger (Bagian 1): Dimulainya Era Pemain Sayap di Inggris Era Winger di Formasi W‐M   Walau cenderung stagnan dalam periode waktu yang panjang.   88 . perubahan yang dibawa Chapman sebenarnya tidak berhenti pada  penempatan pemain saja. Formasi inilah yang kemudian ditiru oleh sebagian besar kesebelasan  Inggris dan dianggap benar hingga tiga puluh tahun ke depan. Chapman tidak sekadar membuat pemain belakang  yang semula hanya dua orang menjadi tiga. mengatakan  bahwa sepakbola Inggris tidak inovatif sesungguhnya tidak seluruhnya benar. atau sekadar menarik dua pemain  depan (inside forward) bermain lebih dalam. Herbert Chapman dengan “Formasi WM”‐nya di Arsenal  mendefinisikan ulang permainan sepakbola sebagai jawaban atas aturan offside  yang baru.

 Mereka meredam  serangan lawan. Kesebelasan‐ kesebelasan lain pun mulai mengadopsi formasi serupa. kesebelasan lain tidak bisa tampil sesempurna Arsenal di bawah  Chapman.  Dari sinilah muncul tradisi sepakbola Inggris yang memanfaatkan sisi lapangan  sebagai serangan balik.  Anehnya. dan mengandalkan  serangan balik untuk menyerang.Genealogi Winger (Bagian 1): Dimulainya Era Pemain Sayap di Inggris   Melalui “Formasi WM”. Pemain pintar seperti Alex inilah yang susah  ditemui di klub lain. Pemain sayap pun kemudian muncul sebagai aktor  utamanya. Arsenal di bawah Chapman bermain dengan  mengundang lawan ke daerah pertahanan mereka sendiri. Arsenal meraih berbagai gelar. untuk  89 . untuk kemudian meluncurkan serangan balik secara cepat saat  ada kesempatan. Ada beberapa hal yang menjadi persoalan di antaranya Chapman  memiliki inside forward seperti Alex James yang mampu membangun serangan  dan mengalirkan bola secara baik. Mereka‐mereka yang bermain di posisi ini dituntut untuk memiliki  kecepatan tinggi agar dapat mengejar bola umpan panjang serangan balik. Akhirnya kebanyakan klub hanya mampu meniru gaya  bertahan Arsenal dan membiarkan serangan balik dilakukan melalui bola‐bola  panjang dari pemain bertahan ke lini serang.   Dengan formasi tersebut. terorganisasi. Chapman juga mengubah gaya bermain yang semula  berorientasi menyerang menjadi lebih bertahan.

 tumpuan serangan klub‐klub Inggris hanya  ditopang oleh tiga orang.Genealogi Winger (Bagian 1): Dimulainya Era Pemain Sayap di Inggris kemudian mengirimkan umpan silang ke dalam kotak pertahanan lawan. Salah satu klub yang  paling sering menerapkan strategi ini adalah Wolverhampton yang saat itu dilatih  Stan Cullis.  Karena itu.  jadi hal yang lumrah hadir dalam pertandingan di Inggris. Dennis Wilshaw. Sementara  itu.  Duel‐duel inilah yang selalu ditunggu oleh para suporter sepakbola Inggris.  terutama penggemar Stanley Matthews. Akibatnya pemain sayap di era ini mendapatkan ruang untuk berlari. atau  menusuk masuk dan mencetak gol. yang jauh lebih luas dibandingkan winger‐winger di era  sepakbola modern seperti sekarang. inside forward lebih berfungsi sebagai penyambung antara lini belakang dan  lini depan. dan Roy Swinbourne) mampu  memanfaatkan celah tersebut untuk mencetak gol. yaitu dua orang pemain sayap dan satu orang ujung  tombak yang siap mengeksploitasi kesalahan pemain belakang lawan. untuk meregangkan ruang antara pemain lawan. ribuan pasang mata di stadion tetap saja  menunggu Matthews yang dengan elegannya mempermainkan bek tersebut.  acap kali membingungkan pemain belakang lawan dengan mengirimkan umpan  dari sisi ke sisi. dan selalu mengirimkan  umpan ke dalam kotak. Kedua pemain sayap mereka. dan sebaliknya.  pemain depan Wolves (Jesse Pye. Namun. sang winger legendaris Inggris. Akibatnya. dan pemain nomor  punggung tiga selalu menjaga si nomor tujuh. pada intinya pemain sayap ini  bertugas untuk mengeksploitasi ruang lateral yang ditinggalkan lawan saat  mereka asyik menyerang.  90 . Akan tetapi.  atau menggiring bola. Mereka. Patut diingat bahwa pada masa‐masa ini belum hadir sistem  pressing atau bertahan secara zonal dan masing‐masing pemain ditugaskan untuk  menjaga satu pemain secara khusus. tahu bahwa Matthews  tidak pernah memotong ke dalam untuk mencetak gol. Pemain bernomor punggung dua (bek  kanan) akan selalu menjaga nomor punggung 11 (winger kiri). Johnny Hancocks dan Jimmy Mullen.   Tak heran jika umpan silang jauh dari winger kanan ke winger kiri.   “Formasi WM” ini juga menyebabkan munculnya duel‐duel antara full‐back dan  pemain sayap.  penonton dan bek kiri yang bertugas menjaga Matthews. pada rentang waktu ini.

 maka kesetiaan  Inggris pada “Formasi WM” pun membuat mereka sangat ahli dalam bermain  memanfaatkan sisi lapangan. dari Mei 1947 ke 1949. lalu memberikan umpan akurat pada sang ujung tombak. ketergantungan akan permainan sayap ini pun akhirnya harus tunduk  pada evolusi taktik yang sudah sedemikian berkembangnya di luar Inggris. di masa‐masa ini setiap bek kiri yang akan berhadapan dengan Matthews  selalu disebut sebagai orang yang paling kesepian di atas lapangan.  menghancurkan Inggris 6‐3 dan membuat para pemainnya seolah mengejar  bayangan di lapangan. dan hingga  1953 belum pernah kalah di kandangnya sendiri.Genealogi Winger (Bagian 1): Dimulainya Era Pemain Sayap di Inggris melewatinya. 91 . Hal ini juga dibuktikan oleh timnas Inggris yang  sempat tak terkalahkan selama dua tahun. salah satu tim terbaik sepanjang masa. Bahkan. Karena  itu. Pada  25 November 1953. Secara perlahan Inggris memulai perubahan  sepakbola mereka sendiri. Hongaria. Inggris sempat  menghancurkan Portugal 10‐0 dan Italia 4‐0 dengan Tom Finney (sayap kiri) dan  Stanley Matthews (sayap kanan) sebagai tumpuan serangan. Mata publik Inggris akhirnya terbuka akan adanya formasi  lain diluar “Formasi WM” dan akan adanya gaya bermain lain di luar  mengandalkan serangan balik. Tradisi gaya  bermain seperti inilah yang berlangsung di Inggris semenjak 1925 hingga 1960‐an.   Sebagaimana pisau yang diasah berulang kali akan menjadi tajam.   Namun.

 Dalam dua kali pertemuan dengan tim yang dilatih Bela Guttmann ini.  92 .Genealogi Winger (Bagian 2): Berjaya Tanpa Pemain Sayap. DAN PERTARUNGAN IDEOLOGIS YANG MENENTUKAN SEPAKBOLA INGGRIS   Oleh: Pandit Football Indonesia  Pertemuan antara Inggris dan Hongaria. Ramsey bermain sebagai bek kanan. dan Pertarungan Ideologis yang Menentukan Sepakbola Inggris GENEALOGI WINGER (BAGIAN 2): BERJAYA TANPA PEMAIN SAYAP.  Inggris terpaksa menelan pil pahit berupa kekalahan 3‐6 dan 1‐7. pertandingan bersejarah yang dikatakan  sebagai pertandingan terbaik abad ini. jadi titik awal evolusi sepakbola Inggris. Ramsey tak bisa  mengikuti Zoltan Czibor dan Ferenc Puskas yang bergerak terlalu cepat untuk ia  kejar. yaitu saat menghilangnya pemain sayap. Supremasi  Inggris sebagai negara penemu sepakbola (secara institusional) pun  dipertanyakan.  Pertandingan ini mengubah pandangan banyak orang di Inggris tentang  permainan sepakbola. Salah satunya adalah Alf Ramsey. Pada pertandingan  pertama di Wembley sendiri. Dari sisi  lapangan yang ia jaga inilah banyak gol Hungaria tercipta.  Inggris dengan pakem “Formasi WM”‐nya yang telah mengakar selama lebih dari  25 tahun bertemu dengan Hongaria yang fasih bermain umpan dengan pola  4‐2‐4‐nya. Peristiwa ini kemudian menjadi salah satu pemicu lahirnya era sepakbola  selanjutnya di Inggris.

  93 . ia memberikan satu‐satunya gelar juara dunia pada Inggris dengan  keterlibatan minim dari pemain sayap. Ramsey juga berkaca pada pengalaman buruknya dipermainkan oleh  Hongaria. Ia menuntut agar pemain sayapnya mampu melindungi bek kiri dan  kanan.Genealogi Winger (Bagian 2): Berjaya Tanpa Pemain Sayap. agar peristiwa memalukan dulu tak terulang lagi. Bagaimana  tidak? Kala itu. biasanya hanya satu pemain sayap yang digunakan Ramsey.  Brasil berhasil memenangi Piala Dunia 1958 dan 1962. pelatih yang membawa Inggris juara dunia pada 1966. dan Pertarungan Ideologis yang Menentukan Sepakbola Inggris The Wingless Wonders   Fakta menghilangnya pemain sayap di era 1960‐an seringkali dialamatkan pada Sir  Alf Ramsey.  Selain itu. Entah saat ia menggunakan formasi 4‐3‐3  atau 4‐4‐2. Dengan menggunakan formasi 4‐3‐3 ini (modifikasi  dari 4‐2‐4 dengan cara menarik salah satu pemain sayap bermain lebih ke dalam).  Ide di balik formasi yang digunakan Ramsey sendiri datang dari Brasil yang  memperkuat lini tengahnya dengan menggunakan pemain sayap tipe bertahan  dalam sosok Mario Zagallo.

 umpan silangnya‐lah yang dikonversi menjadi gol  oleh Geoff Hurst sehingga Inggris unggul 3‐2. Ramsey mencoba beberapa orang  pemain sayap –John Connelly. Satu‐satunya gelar juara dunia Inggris pun kemudian hadir  melalui ide Ramsey yang mengutak‐atik peranan sayap tersebut.  Berbagai uji coba yang ia lakukan membuahkan hasil. jadi lebih negatif dan  membosankan. dibandingkan kemampuan individual.  Satu hal yang perlu diperhatikan dari Ramsey adalah ia lebih menitikberatkan  pada kerja keras. tipe pemain ini kemudian menghilang. Bahkan. Ramsey sendiri kesulitan untuk mencari seorang winger yang mampu  menjalankan peran seperti Zagallo di timnas Inggris. formasi Ramsey pun turut ditiru. Terry Paine. Bobby Tambling. permainan di Inggris. dan sistem.  seni. Ramsey sempat menggunakan pemain  tengah. dalam satu pertandingan  persahabatan melawan Jerman Barat. yang dulunya memang sudah  menitikberatkan pada organisasi pertahanan. Ball. Dalam figur Alan Ball.  Ramsey mendapatkan pemain yang memiliki energi cukup untuk beroperasi  sebagai pemain sayap sekaligus pemain tengah –sebagaimana  Zagallo untuk  Brazil pada 1962. yang tak  lelah‐lelahnya berlari dan bertahan di sayap kanan Inggris menjadi figur krusial.Genealogi Winger (Bagian 2): Berjaya Tanpa Pemain Sayap. Apalagi. Hilang sudah era di mana pemain sayap seperti Stanley Matthews  membuat penonton bergairah. Maka dalam enam  pertandingan menjelang Piala Dunia 1966. dalam posisi pemain sayap bertahan ini. terutama dibandingkan dengan menciptakan  pemain yang kreatif dan bisa beroperasi di ruang yang sempit.  94 .  Sebagaimana “Formasi WM” Chapman yang diadopsi oleh mayoritas kesebelasan  Inggris.  Setelah sepakbola Inggris selama lebih dari 40 tahun dihiasi oleh pemain sayap  yang berlari di sisi kiri dan kanan lapangan. dan Ian Callaghan—  untuk mendapatkan seorang defensive winger. menyaksikan duelnya dengan pemain belakang. Inggris pun tiba pada era selanjutnya. Alan Ball. atau kegembiraan melihat keindahan di lapangan hijau. kerja tim. Di  babak perpanjangan waktu. dan Pertarungan Ideologis yang Menentukan Sepakbola Inggris Namun.  Sebagai hasilnya. mengisi  lapangan tengah dengan pemain yang memiliki banyak energi dan mampu  bermain disiplin jauh lebih mudah.

  "Passing telah dianggap sebagai jimat bagi kebanyakan orang dalam sepakbola  modern.  95 . yaitu dari pertarungan filosofis antara petinggi‐petinggi FA. Sementara dengan empat pemain  belakang.Genealogi Winger (Bagian 2): Berjaya Tanpa Pemain Sayap. Terkadang mencetak gol dianggap sebagai prioritas kedua dengan  passing ke samping kanan‐kiri sebagai tujuan utama.   Pertarungan Filosofis – Siklus Sepakbola Jika di era sebelumnya evolusi pemain sayap Inggris bermula dari kekalahan di  tangan orang lain. yang pemikirannya sealiran dengan Alf Ramsey. tim bermain secara kaku dan dengan lini tengah dan lini belakang  membentuk garis sejajar yang tak pernah jauh satu sama lain. Dengan  mengandalkan analisis statistik pertandingan. dan Pertarungan Ideologis yang Menentukan Sepakbola Inggris Selain karena mengutamakan organisasi di lini tengah. pemain sayap  akan memiliki ruang berlari yang lebih luas.  Wade. Debat yang  terjadi pada akhir 1970‐an ini mempertanyakan pentingnya mempertahankan  penguasaan bola dalam satu pertandingan. Saat berhadapan dengan tiga bek dalam formasi W‐M. Charles Hughes dan Charles Reep berdiri di sisi satunya. Ia mengembangkan sistem bertahan secara zona  dan berbicara mengenai pentingnya mempertahankan posisi." tulis Reep dalam bukunya  League Championship Winning Soccer and the Random Effect: The Anatomy of  Soccer under the Microscope. maka perubahan selanjutnya muncul karena pertarungan  internal.  Sementara itu. alasan utama di balik  menghilangnya pemain sayap di Inggris adalah penambahan jumlah pemain  belakang. mengutamakan sistem dan  organisasi dalam permainan. Karena  itu. Baik Reep  maupun Hughes lalu menekankan pentingnya umpan‐umpan panjang untuk  mencetak gol. baik Hughes dan Reep. Dengan filosofi  Wade. bek kiri dan kanan akan lebih mudah menjaga pemain sayap. menemukan  bahwa gol‐gol yang terjadi baik di level domestik maupun internasional  merupakan hasil dari lima kali passing atau bahkan lebih sedikit. para pemain sayap pun kehilangan ruang untuk berakselerasi.  Adalah Allen Wade yang berada di sisi sepak bola yang mengandalkan possesion.

 kemudian lahir dari gaya bermain seperti ini.  Namun. seperti di era Herbert Chapman. atau  Stewart Downing. Ryan Giggs. Dave Sexton. dengan penekanan pada  umpan panjang diagonal dan nilai‐nilai kerja keras. Ia diangkat menjadi Direktur Teknik FA (tragisnya menggantikan Wade) lalu  menuliskan buku panduan untuk klub‐klub Inggris yang berdasarkan filosofinya  ini.  Hughes pun menginstitusikan filosofinya ini di Pusat Pelatihan FA (Center of  Excellence) di Lilleshall. Jermaine Penant. Sepak bola vertikal. menjadi pilihan taktik sepak bola Inggris. Kembali mengandalkan pemain sayap  untuk menerima umpan panjang tersebut. Kembali pada  era kick and rush. Setelah melewati masa‐masa bermain negatif dan  membosankan ala Ramsey.  Menarik untuk diamati apakah ketidakpuasan ini akan membawa perubahan  selanjutnya bagi pemain‐pemain sayap.Genealogi Winger (Bagian 2): Berjaya Tanpa Pemain Sayap.  dalam beberapa tahun ke belakang muncul ketidakpuasan dari berbagai pihak. Pemain sayap seperti David  Beckham. Adam Johnson.  Timnas Inggris tak pernah menghasilkan prestasi berarti dan terlihat tertinggal  dari negara‐negara Eropa daratan seperti Jerman atau Spanyol.   Lalu bagaimana dengan pemikiran Wade? Uniknya cara bermainnya malah  berkembang di negara‐negara Skandinavia karena dipraktikkan oleh Bobby  Houghton.  Kembali mengandalkan kecepatan sebagai alat untuk menyerang. setelah gaya bermain kick and rush ini mengakar selama lebih 20 tahun.  Karena "kemenangan" Hughes inilah tipe pemain sayap kembali ke  persepakbolaan Inggris. Ashley Young. permainan klub‐klub Inggris pun kembali  mengandalkan umpan‐umpan panjang. Roy Hodgson. bisa dikatakan Charles Hughes memenangi pertarungan taktik  ini. dan Pertarungan Ideologis yang Menentukan Sepakbola Inggris Secara sederhana. dan mantan pelatih Inggris. Don Howe. atau ada yang mengenalnya sebagai  direct football. 96 .

 Kemunculannya pertama kali dapat ditelusuri hingga ke akhir 1950‐an.Genealogi Winger (Bagian 3): Defensive Winger GENEALOGI WINGER (BAGIAN 3): DEFENSIVE WINGER   Oleh: Pandit Football Indonesia  Jika dibandingkan dengan Arjen Robben atau Marc Overmars.  Tapi keberadaan pemain sayap tipe bertahan sendiri bukan hal baru dalam dunia  sepakbola. sosok Dirk Kuyt  atau Park Ji Sung terlihat lebih sederhana. tidak "wah". Setelah pemain depan.  Tapi ini berbeda dengan Kuyt dan Ji Sung. justru lebih sering membuat penonton berteriak dengan  larinya mengejar pemain depan lawan kemudian merebut bola dengan tekel. biasanya mereka‐mereka yang ditempatkan di area sayap seringkali  diidentikkan dengan kecepatan dalam mengeksplorasi sisi lapangan dan/atau  kreativitas dalam berduel dengan para fullback.  tidak dilengkapi trik‐trik unik yang bisa mengelabui full‐back di hadapannya. Kuyt saat membela Liverpool. Keduanya tidak mencolok. Karena daya tahannya secara aktif dalam menahan laju serangan  lawan (defensive‐ability). maka pemain‐pemain yang mengambil peran seperti  Kuyt dan Ji Sung ini sering disebut sebagai defensive winger. dan Ji Sung sewaktu berbaju  Manchester United. dan  jarang memotong ke arah kotak penalti untuk mencetak gol.  97 .  kedua pemain ini lebih sering berlari ke arah gawang timnya sendiri dibandingkan  meneror kiper tim lawan.   Padahal.  Walau bukan seorang pemain sayap murni. tipe‐tipe  pemain sayap biasanya kerap membuat penonton terkesima dan sering memaksa  penonton tanpa sadar bergerak dari tepian kursi untuk berdiri. Jika Robben menyihir penonton dengan golnya dari  tepian kotak penalti. Saat ditempatkan di sisi lapangan. baik Rafa Benitez maupun Alex  Ferguson sering mempercayakan sisi sayap kiri atau kanan lapangan pada kedua  pesepakbola ini.

 satu‐satunya  cara agar Zagallo mendapatkan tempat di timnas adalah dengan menjadi pemain  sayap kiri. Zagallo berperan sebagai inside forward kiri di dalam formasi dasar 4‐2‐4. Dengan Garrincha yang sangat hedonis dan buas dalam menyerang di  sisi kanan. maka Zagallo bermain di sisi kiri untuk cenderung ikut bertahan saat  timnya diserang. Bersama Brasil ia dua kali menjuarai Piala Dunia  dengan menjadi defensive winger yaitu pada 1958 dan 1962.  98 . tugas inside forward sudah  berubah terlebih dahulu. tak heran Zagallo sudah  memiliki kemampuan bertahan sebelum ia mengambil peran pemain sayap. atau menjelang berakhirnya era W‐M.  Di era 1950‐an. orang pertama yang pernah menjadi juara dunia dalam kapasitas  sebagai pemain dan pelatih.Genealogi Winger (Bagian 3): Defensive Winger Penyeimbang Lini Bertahan dan Menyerang   Mario Zagallo. sering dianggap sebagai prototipe pemain sayap  bertahan pertama di dunia. Jika semula pemain di posisi ini hanya bertugas untuk  menyerang dan mengalirkan bola. Karena itu. maka perannya bertambah dengan ikut  membantu pertahanan saat timnya diserang.  Semula.  Namun dengan melimpahnya pemain‐pemain depan Brasil saat itu.

 tiga pemain di tengah (didapatkan  dengan Zagallo yang bermain lebih dalam) muncul karena adanya kebutuhan  untuk mengisi kekosongan lini tengah yang ditinggalkan center‐half yang  berperan sebagai bek. tak heran jika tim Brasil di Piala Dunia 1958 terlihat tidak seimbang  atau tidak simetris.   Dengan kedua pemain itulah Vicente Feola. ia merepresentasikan satu bagian penting dalam lini masa  sejarah sepak bolanya: Brasil yang mencari keseimbangan antara menyerang dan  bertahan.  Empat bek sejajar muncul karena salah satu center‐half (di Formasi WM) secara  alamiah akan berposisi lebih dalam dan bertahan dari satunya.Genealogi Winger (Bagian 3): Defensive Winger Hal ini berbeda dengan Garrincha.  Kemunculan Zagallo ini pun sesungguhnya suatu reaksi dari perubahan besar di  dunia sepakbola. Garrincha akan menyuplai  Pele dan Vava untuk mencetak gol. yang kemampuan bertahan dan menyerangnya  99 .  Karena itu. yaitu awal mula munculnya empat bek sejajar dan awal mula  4‐3‐3. membawa  negara Amerika latin ini menjuarai Piala Dunia 1958. pelatih Brasil kala itu. Penyerangan akan lebih berpusat di sisi kanan lapangan (lewat  Garrincha‐Pele‐Vava). sementara Zagallo dengan kerja kerasnya (tak  heran ia dijuluki "Si Semut") dalam bertahan akan membantu Didi dan Zito di lini  tengah.  Sementara bagi dunia sepakbola. sementara pemain sisi kiri akan lebih meredam gairah  untuk menyerang demi kepentingan pertahanan.   Bagi Brasil sendiri. sang winger kanan. kemunculan Zagallo memicu pemain sayap  untuk belajar seni bertahan dalam sepakbola. Garrincha dapat dikategorikan sebagai pemain  sayap tradisional yang tak memiliki tugas bertahan sama sekali. Dengan kemampuan dribel  dan dalam melewati bek lawan. Sementara itu. sehingga terdapat  empat orang di lini pertahanan. Selain itu juga memicu kehadiran  pemain sayap yang lebih komplit. walau Zagallo bukan pemain paling terkenal yang pernah  dihasilkan negara ini.

 Brasil memasang Mazinho dan Zinho di kedua sayap.  100 . Aime Jacquet. Dengan Dunga dan Mauro Silva  di jantung lini tengah.  Tak heran seorang mantan pelatih timnas Perancis. Kehadiran Zagallo bahkan menginspirasi Alf Ramsey untuk  menciptakan sistem "wingless wonder" saat Inggris menjuarai Piala Dunia 1966. Makanya. juga punya defensive‐ability yang baik. tak perlu diherankan jika saat  Zagallo menjadi manajer pun dia tetap memasang seorang pemain sayap yang  punya kemampuan bertahan bagus dalam formasi utamanya. guna melapisi agresivitas dua full‐back. sekaligus  melengkapi portofolio‐nya sebagai orang pertama yang menjadi juara dunia  dalam status sebagai pemain dan manajer. Dengan Jairzinho di kanan yang  peran dan gaya mainnya seperti Garrincha di Piala Dunia 1958 dan 1962. Brasil  pun punya pemain sayap dengan tendensi bertahan yang kuat. terutama Mazinho. Zagallo tak lupa menempatkan  seorang defensive‐winger dalam susunan utama timnya. Toh  hasilnya maksimal: menjadikan Brasil sebagai tim pertama di dunia yang empat  kali jadi juara dunia. Zagallo  menempatkan Rivellino di sisi kiri penyerangan. Jorginho di kanan dan  Branco/Leonardo di kiri.  Saat itu. Dan itulah sebabnya kenapa Brasil di Piala Dunia  1994 sering dianggap Brasil pertama yang kelewat doyan bertahan ketimbang  menari‐nari di daerah lawan. ayah mantan pemain Barcelona –Thiago  Alcantara.  Kedua pemain ini.  Saat menjuarai Piala Dunia 1970 dalam posisi sebagai manajer. pernah berkata  bahwa Mario Zagallo adalah orang yang mengajarkan dunia untuk mengenakan  dua kaus: menyerang dan bertahan.  Ketika Zagallo menjadi asisten Carlos Alberto Perreira di Piala Dunia 1994. Brasil 1994 kerap  dianggap sebagai tim yang un‐aesthetic.  Brasil 1970 sering disebut sebagai salah satu tim terhebat dalam sejarah  sepakbola karena keseimbangannya dalam bertahan dan menyerang. Brasil yang tidak enak ditonton.  defensive‐winger. maka  Rivellino di kiri memanggul tugas sebagaimana Zagallo dulu: menjadi false‐winger.Genealogi Winger (Bagian 3): Defensive Winger sama bagusnya. saat itu Brasil punya empat pemain tengah yang memiki  kemampuan bertahan yang baik.

 maka pemain yang ditempatkan  tinggi di sayap untuk bertahan di era sekarang adalah jawaban atas semakin  menyerangnya full‐back. Dengan kemampuan dribelnya. atau pemain depan yang bermain di sayap lapangan. Gianluca Zambrotta.  sebagai orang yang pertama kali berhadapan dengan full‐back.  Fergie adalah salah satu manajer di era kontemporer yang sangat doyan  memainkan seorang defensive‐winger.  JiSung dan Rooney cukup sering dan fasih memanggul peran ini. seorang winger. Namun.  Contohnya. dengan penggunaan empat bek  sejajar. Ashley Cole.  Sebagai contoh. yang pernah ditempatkan untuk menetralisir Maicon saat Manchester  United bertemu dengan Inter Milan di Liga Champions 2008/2009. Pemain muda Italia ini oleh  Max Allegri ditempatkan di sayap kiri untuk meminimalisir peran Alves dan  menahannya agar tidak naik. Hal ini dikarenakan full‐back‐lah yang kini jadi  pemain dengan area cukup luas untuk dieksploitasi dengan kecepatannya. memiliki tugas  untuk meredam serangan dari belakang. Roberto Carlos.  atau Fabio Grosso. Fabio Coentrao. Fergie menempatkan Giggs di depan Rafael da  Silva guna menetralisir agresivitas full‐back kiri Madrid.  101 . lihatlah Stephan El‐Shaarawy saat AC Milan berhadapan dengan  Barcelona di laga 16 besar Liga Champions 2012/2013. Demikian pula dengan Park Ji Sung.Genealogi Winger (Bagian 3): Defensive Winger Jawaban Atas Serangan Full‐Back Jika kemunculan Zagallo adalah jawaban Brasil untuk mengatasi persoalan  keseimbangan antara menyerang dan bertahan.  Karena itu. pemain‐pemain ini memiliki  peran sentral dalam menyerang dan stretching area permainan agar tetap lebar  dan tidak menumpuk di tengah. atau Wayne  Rooney. Cafu. Seperti yang sudah disebutkan di atas.  Dulunya. Terakhir bisa juga  dilihat bagaimana Ryan Giggs dimainkan Fergie di leg kedua Liga Champions  musim ini melawan Real Madrid. peran ini diemban oleh winger. para pemain sayap kehilangan ruang untuk beroperasi sehingga tugas ini  dialihkan pada pemain di belakangnya. Dani Alves.

Genealogi Winger (Bagian 3): Defensive Winger Selain untuk menahan serangan full‐back lawan.   Dalam skema besar sepakbola. kehadiran seorang defensive  winger sesungguhnya membantu permainan full‐back tim sendiri. duel ini jadi hal yang unik dan seakan berkebalikan  dengan apa yang terjadi hampir 60 tahun lalu. 102 . bak piramida sepakbola yang terbalik. Dengan full‐ back lawan yang tertahan di areanya sendiri. posisi keduanya pun tertukar. Dulu.  Kini. maka bek kiri‐kanan tim pun akan  memiliki ruang luas yang dapat digunakan untuk menyerang. Sang  pemain sayap yang kini harus bersiaga menahan serangan full‐back. dengan bek  terluar yang harus siap menerima gempuran sang pemain sayap. duel‐duel antara full‐back  dan pemain sayap memang jadi atraksi yang menarik penonton.

  Gol Jadi Syarat Mutlak Kemenangan Jika tim anda ingin menang (harusnya memang demikian) maka tim tersebut  harus mencetak gol. Itu sudah pasti. Maka tak  heran jika Cristiano Ronaldo kembali memenangi gelar pemain terbaik dunia. Cleansheet. Sejak tahun 1956. alias tidak kebobolan.  Ada semacam “kasta” yang tercipta secara alamiah di sepakbola. dengan asumsi agar tidak kebobolan. Philip Lahm. sejarah juga membuktikan pemain  bertahan (bek dan kiper) adalah pemain minoritas.  Bermain bertahan.Penyerang Sebagai Tokoh Utama Sepakbola PENYERANG SEBAGAI TOKOH UTAMA SEPAKBOLA   Oleh: Ammar Mildandaru  Sepakbola selalu memberi panggung yang lapang untuk para penyerang.  Matthias Sammer.  tidak kebobolan tidak bisa memastikan sebuah kesebelasan akan meraih  103 . Sesederhana dan sejelas itu. bahwa posisi  pemain bertahan tidak lebih seksi dari penyerang. Tapi. FIFA telah memilih 23 pemain yang kemudian dipilih lagi melalui  voting oleh para kapten dan pelatih tim nasional serta perwakilan jurnalis seluruh  dunia.  CR7 berhasil mengalahkan pesaing terdekatnya Lionel Messi. Franz Beckenbauer. Perlu diketahui bahwa sebelum  3 nama di atas.  Begitu juga jika kita mundur lagi ke belakang. Dari deretan nama itu saja. dan Lev Yashin (satu‐satunya kiper). hanya 4 yang berasosiasi bertahan: Manuel  Neuer. meski tipis selisihnya dengan  Messi. Fabio Cannavaro. dan Thibaut Courtois. Sementara satu  calon lagi Manuel Neuer. hanya akan memastikan  sebuah tim meraih satu poin alias seri. Sergio Ramos. hanya ada  empat pemenang yang berasal dari sektor pertahanan. kiper timnas Jerman. sudah  pasti menjamin sebuah kesebelasan akan meraih hasil seri. harus puas di peringkat ketiga dalam bursa FIFA Ballon d'Or 2014. Titik.

  Puncak kegembiraan atau kesenangan memang seharusnya untuk dirayakan. Paragraf itu  untuk menjelaskan. para pemain menyerang (lebih tepatnya lagi:  para pencetak gol) terkesan menjadi anak emas dalam sepakbola. bahwa untuk menang (dan akhirnya untuk juara)  suatu kesebelasan harus mencetak gol. sekali lagi. Sekadar tidak  kebobolan saja tidak cukup untuk menang.  Ini argumentasi yang sifatnya lebih mendasar. Bukan itu maksudnya. dan karenanya paling dicari dan  diburu.  pertahanan atau cleansheet.  Paragraf di atas tidak bermaksud untuk meremehkan pentingnya aksi bertahan. Hasilnya adalah sepakbola memiliki  rataan skor terkecil dibandingkan olahraga lainnya. Tanpa mencetak gol.Penyerang Sebagai Tokoh Utama Sepakbola kemenangan. rugby. Dari gol itu juga kita mengenal sebuah kejadian lain yakni perayaan.   Ada data menarik dalam buku The Numbers Game karangan Chris Anderson dan  David Sally yang mampu menjelaskan kenapa gol di sepakbola adalah sebuah  keindahan yang langka.  Data yang dihimpun pada 2010‐2011 membandingkan skor yang didapat pada  beberapa pertandingan olahraga profesional.  Inilah yang menyebabkan. Dibandingkan American  Football. perihal filosofi sepakbola (bahkan  olahraga) itu sendiri yang memang memburu kemenangan. Sama sekali tidak. Kesebelasan tersebut mutlak harus mencetak gol. agaknya. Setidaknya itu  tercermin dari jumlah para pemain menyerang (entah itu penyerang atau  gelandang atau pemain sayap) yang meraih gelar pemain terbaik dunia jauh lebih  banyak daripada para pemain bertahan (bek atau kiper atau gelandang bertahan).  104 . basket hingga hoki es.  Gol sebagai Puncak Permainan Gol dalam sepakbola adalah hal yang langka. suatu kesebelasan  paling banter hanya akan meraih seri dan lebih buruk lagi akan kalah. data menunjukkan bahwa sepakbola  adalah olahraga dengan jumlah gol paling minim.

 Sebuah usaha yang besar dan pantas  dihargai mahal. Ia menjadi pemain yang paling  menarik dan menjadi pusat perhatian di lapangan.421 usaha yang dilakukan oleh para pemain agar dapat  menyarangkan satu gol ke gawang lawan. Aksi tersebut meliputi  umpan. dan sebagainya.Penyerang Sebagai Tokoh Utama Sepakbola   Masih dari sumber yang sama. gol dalam sepakbola juga membutuhkan usaha  yang sangat besar. penyelamatan.  Penyerang sebagai Aktor Protagonis Sepakbola Pada sebuah seni peran. Ya hanya ada 2 gol yang  tercipta dari ribuan aksi tadi. intersepsi.842 aksi saat final Liga  Champions 2010 antara Inter melawan Bayern Munich. Tidak harus yang berbuat baik memang. maka dapat  disimpulkan penyerang adalah tokoh utama. tekel. Lembaga statistik Opta mencatat ada 2.  Jika tujuan utama bermain sepakbola adalah untuk mencetak gol. Pertandingan sendiri  dimenangkan oleh Inter lewat dua gol Diego Milito. protagonis identik dengan tokoh yang mendukung alur  cerita.  Berarti setidaknya butuh 1. tapi ia adalah seorang tokoh  utama yang biasanya paling banyak menarik perhatian atau menyedot porsi  dalam keseluruhan suatu kisah. Tak heran kemudian rekor  demi rekor harga penjualan pemain belakangan tak pernah melibatkan sektor  105 .

 Misalnya: kesebelasan X hanya kebobolan dua  gol. sekali lagi.  Jika gol kemudian terjadi. daripada yang menghalanginya. kita sebenarnya juga tidak bisa serta merta memberi label  atau kasta terendah pada barisan pertahanan.  Proses gol yang digagalkan oleh bek maupun kiper akan membuat penonton  semakin penasaran. Bukankah masih ada syarat lain  sebuah tim dianggap menang dalam sepakbola selain mencetak gol: tidak  kebobolan lebih banyak dari lawannya.  Dalam logika yang umum atau yang standar dipakai dalam penulisan skenario  film. Jelas kesebelasan X  106 .  Masalahnya.  perayaan kemudian dilakukan.  “tidak kebobolan lebih banyak dari lawan” juga hanya bisa memastikan sebuah  kesebelasan akan meraih hasil seri. sementara kesebelasan Y juga hanya kebobolan dua gol. misalnya.Penyerang Sebagai Tokoh Utama Sepakbola pertahanan. Selain terkait kebutuhan sebuah tim hal ini juga berlaku untuk sektor  komersialisasi.  seorang pemain bertahan justru menjadi “penghalang” bagi tercapainya puncak  permainan yaitu gol. Kita akan lebih menyukai orang‐orang yang membantu  tujuan kita tercapai. ia dengan segala  upayanya berusaha mencegah agar penyerang tak bisa mencetak gol.  Pemain bertahan adalah tokoh antagonis dalam sepakbola. Pendeknya.  Lalu siapa yang lebih disukai penonton? Tokoh yang mendukung gol atau yang  menggagalkannya?  Disadari atau tidak. pengelompokan semacam ini juga akrab pada kehidupan  manusia secara alamiah. antagonis bisa dirumuskan secara sederhana: sebagai sosok yang  menjadi perintang/penghalang tokoh antagonis dalam merealisasikan  gol/tujuannya. semua seolah lupa terhadap kejadian sebelumnya. Tak peduli berapa kali peluang tersebut berhasil digagalkan.  Sebagai permainan tim. Secara logika. sekadar “tidak kebobolan lebih banyak dari lawan” juga  tidak memastikan sebuah kesebelasan akan meraih kemenangan.

  Mencetak gol.  Efek Magnet Pesona Penyerang Pada era kejayaan Barcelona di era Pep Guardiola ada satu peran menarik yang  mencuri perhatian: Busquets role. bukan?  Prinsip dasarnya masih sama seperti yang sudah diuraikan di bagian sebelumnya:  kesebelasan yang menang harus mencetak gol lebih banyak dari lawannya. baik timnas Spanyol maupun Barcelona. jadi syarat mutlak kemenangan. tapi jelas  kesebelasan X tidak memenangkan laga.Penyerang Sebagai Tokoh Utama Sepakbola sudah memenuhi kriteria “tidak kebobolan lebih banyak dari lawannya”.  107 . sekali lagi. Posisi Sergio Busquets sampai diberi nama  panggilan khusus karena perannya yang begitu vital di kesebelasan yang  dibelanya.

  Atas keputusan tersebut Zinedine Zidane memberi komentar: "Kenapa harus  menambah lapisan emas pada (mobil) Bentley ketika Anda kehilangan  mesinnya?" Benar saja. maka bisa anda memasukannya sebagai  pemeran pembantu.  Badannya yang terlihat ringkih juga sepertinya tak cocok sebagai pemain yang  bertugas melindungi para bek ketika diserang. persis seperti seorang  gelandang bertahan. Tapi Busquets tetap saja mampu  mencuri bola dari lawan dengan gaya khasnya. 108 . memang. Xavi ataupun Iniesta.  Semua pemain pada sebuah kesebelasan memang seolah tersedot pesonanya  oleh para penyerang. Tak  ada keraguan soal arti penting para pemeran pembantu dalam totalitas sebuah  alur kisah. Dan pemeran pembantu. Pada tahun 2003 sang  presiden Florentino Perez menjual Claude Makelele demi mendatangkan David  Beckham. Real Madrid. Sang pemberi umpan (assist) tak semua otoritas liga  memberinya sebuah penghargaan. ketika gol tercipta nama dan wajah Lionel Messi  tetap yang tampil di layar besar Camp Nou. Tetapi ia punya peran berbeda yakni sebagai holding  midfielder. Alasannya adalah sang bintang Prancis tersebut tak berkontribusi  banyak untuk El Real.  Berbagai keistimewaan yang dimilikinya kemudian tak berarti karena  bagaimanapun ia berkontribusi.Penyerang Sebagai Tokoh Utama Sepakbola Area bermainnya hanya beberapa meter di depan bek. Sedangkan pemain bertahan hanya dapat  memperebutkan kategori pemain terbaik. Bahkan untuk gelar individu ia mendapat kategori istimewa. jika anda tak setuju  pemain bertahan dikatakan antagonis. Hanya mencetak satu gol dalam jangka waktu tiga tahun. dan yang perlu diingat mereka juga  berebut dengan para penyerang untuk mendapatkannya. memakai teknik bukan fisik. Ia adalah orang pertama yang menerima bola dari para bek di  belakang untuk kemudian mendistribusikan ke depan. sangatlah penting.  Busquets adalah poros dalam strategi tiki‐taka yang dijalankan Barcelona.  Mengambil kiasan soal antagonis dan protagonis dalam film. Real Madrid kemudian mengalami fase buruk  sepeninggalan Makelele dengan puasa gelar hingga tiga musim.  pencetak gol terbanyak.  Kasus hampir serupa ada di rival Barcelona.

 Timnas senior bisa saja bermain cemerlang  109 . “Gue gak  suka permainan timnas senior. Dari seluruh  operan tersebut. Coba mereka kayak timnas U‐19. Sedikit‐sedikit umpan lambung.  sedikit‐sedikit umpan lambung. Dan  timnas U‐19 memang bisa dikatakan lebih baik. mainnya umpan‐ umpan pendek.  Menurut anda. berbanding 150  dengan tim B. didapat bahwa kesebelasan A  melepaskan 300 kali operan sedangkan kesebelasan B hanya 230 kali. tim mana yang bermain lebih baik?  Ya. tentu saja sulit untuk menentukan mana yang lebih baik hanya dari data  tersebut. Mungkin perkembangan sepakbola saat ini menunjukan bahwa tim yang  lebih kuat akan bermain penguasaan bola dengan operan pendek.”  Semudah itukah menyimpulkan permainan buruk? Tidakkah sebuah tim bisa  memainkan permainan menarik dengan umpan‐umpan panjang?  Saya setuju dengan pendapat bahwa permainan timnas senior kita buruk. Tim lemah  yang tidak memiliki banyak pemain dengan skill tinggi akan cenderung  memainkan bola‐bola panjang (umpan minimal sejauh 25 meter). Mungkin anda pernah mendengar pernyataan seperti ini.  Dari hasil catatan tersebut kita mungkin menerka‐nerka bahwa kesebelasan A  mendominasi pertandingan dengan penguasaan bola tinggi. Tapi apakah  semuanya seperti itu?  Akibat pemikiran ini terjadi sesat pikir yang mungkin sudah menyebar luas di  masyarakat. mainnya jelek. tim A melepaskan 250 kali operan pendek. maka penguasaan bola  di antara kedua kesebelasan mungkin antara 60% berbanding 40%.Salah Paham Umpan Panjang SALAH PAHAM UMPAN PANJANG   Oleh: Abimanyu Bimantoro  Dari hasil catatan statistik pertandingan. Namun ini bukan persoalan  umpan lambung dan umpan pendek. Jika diasumsikan  jumlah operan berbanding lurus dengan penguasaan bola.

  Umpan lambung bukanlah satu cara yang keluar akibat tim sudah depresi untuk  menemukan cara menembus pertahanan lawan. Mereka kemudian mampu melepaskan umpan yang  sangat akurat dan menciptakan peluang untuk kemudian mencetak gol ke gawang  lawan.Salah Paham Umpan Panjang dengan mempertahankan gaya umpan‐umpan panjang. mengkritik permainan Manchester United yang menurutnya terlalu  bersemangat mengirimkan umpan lambung guna mengejar ketertinggalan. Ia  tidak menampik bahwa umpan panjang memang banyak digunakan anak  asuhnya.. Bagi pria asal Belanda itu. Apakah itu permainan yang buruk? Indonesia memang kalah telak  saat itu. tapi satu permainan yang menghasilkan gol tersebut adalah satu  permainan yang luar biasa. Sam  Allardyce. Di laga  akhir pekan lalu itu MU memang tertinggal lebih dulu dan mereka baru bisa  menyamakan kedudukan di injury time melalui kaki Daley Blind memanfaatkan  bola muntah akibat kegagalan Alex Song menyapu bersih bola lambung MU. tapi.  Ada banyak aspek yang harus dilihat dari permainan sebuah tim untuk menarik  kesimpulan apakah permainannya baik atau buruk. Umpan lambung yang baik akan  muncul dari kesadaran bahwa cara tersebut jadi jalan terbaik untuk  memenangkan pertandingan. Terlalu gampangan jika  menakar kinerja permainan sebuah tim hanya dengan menghitung berapa banyak  mereka membuat umpan lambung. MU tidak  mengandalkan umpan panjang.  Van Gaal menampik ucapan Allardyce.  110 . Timnas U1‐9 juga bisa  saja bermain buruk walau tetap menggunakan umpan pendek..  Ambil contoh umpan panjang Bambang Pamungkas saat membelah pertahanan  Uruguay yang kemudian disambut Boaz Salosa untuk dikonversi menjadi gol  pembuka pertandingan antara Indonesia melawan Uruguay di Jakarta pada  Oktober 2010. tapi tetap mengandalkan penguasaan bola..  Persoalan ini mengemuka kembali setelah manajer West Ham United.

 Melalui perkataan itulah dia tidak sedang mencoba  membela diri hanya demi memuaskan dahaga penonton akan permainan satu  dua dengan umpan‐umpan pendek.  Ya.  111 . yang tinggi dan punya kemampuan yang baik  dalam bola‐bola atas.  Ronald Koeman. umpan panjang. (tapi) ke arah lebar  lapangan dan bukannya ke pada striker.  Tambah Van Gaal: "Dengan kualitas yang dipunya Fellaini kami lebih sering  mengirim bola langsung ke depan dan kami bisa mencetak gol dari proses itu. bagi Van Gaal." bantah Van Gaal. juga membela pilihan van  Gaal.  Jadi. MU juga melanjutkan strategi umpan‐umpan panjang. itu hal yang sudah sangat jelas. bagi Van Gaal. Umpan‐ umpan pendek atau umpan‐umpan panjang. salah seorang "murid" van Gaal yang belakangan dikabarkan  punya hubungan kurang manis dengan mentornya itu.Salah Paham Umpan Panjang "Saat Anda memiliki 60% penguasaan bola. Dan  baginya. Ia menekankan  bahwa taktiknya berhasil karena dengan bola panjang itulah MU akhirnya berhasil  mencetak gol melalui Blind. "Tidak sulit untuk memahami hal  tersebut (beda antara umpan panjang ke penyerang dan ke lebar lapangan). apakah Anda pikir itu bisa diraih  dengan umpan‐umpan panjang? Yeah. umpan panjang itu ketika diarahkan langsung kepada  penyerang yang menjadi ujung tombak.  Van Gaal sendiri merasa tidak ada yang salah dengan taktiknya. dan bukan umpan panjang yang  diarahkan ke lebar lapangan menuju para pemain yang berada di sisi sayap."  sambungnya. Dan sebuah taktik dipilih karena kemungkinannya untuk  membawa hasil yang lebih baik ketimbang memilih taktik yang lain."  Dari argumen itu tampak bahwa Van Gaal seorang pragmatis. ini soal pilihan taktik. Bola yang diumpan pada striker itulah  yang disebut bermain dengan umpan panjang. jadi  saya pikir itu keputusan yang tepat dari manajer. merupakan soal  pilihan taktikal saja. Ketika ia  memasukkan Marouane Fellaini.

 Paling banter hanya menghasilkan  duel udara yang sialnya juga kerap dimenangkan oleh lawan. Soalnya bukan bola panjang atau bola pendek. atau setidaknya menciptakan  peluang.  "Bermain bola panjang itu kadangkala jadi pilihan yang baik jika punya pemain  seperti Andy Carroll atau Fellaini seperti di United.  Ketidakmampuan membangun permainan dengan umpan‐umpan pendek akan  menjadi bumerang.  Bola‐bola panjang boleh jadi tidak terlalu menarik. Terkadang itu  juga kami lakukan. Menjadi sama sekali buruk ketika umpan‐umpan panjang itu terus  menerus dilakukan saat keberhasilannya nyaris nol persen. Kita. Ini akan sangat berbahaya. tentu saja.  khususnya di Indonesia. Setidaknya lebih berbahaya ketimbang  kesalahan umpan panjang." beber Koeman. Yang membuat tim di Indonesia.  Ada yang salah. Jika kualitas umpan buruk. setidaknya." tambahnya. umpan‐umpan pendek malah bisa menjadi  bumerang. masih punya cukup waktu  untuk melakukan konsolidasi pertahanan.  Situasinya tentu berbeda jika umpan‐umpan panjang itu menghasilkan sesuatu  yang mematikan. Karena kadang diperlukan  sesuatu yang berbeda agar bisa mencetak gol dengan cara berbeda. jika rotasi posisi pemain tidak  lancar. Bisa dibayangkan jika terjadi kesalahan umpan di area pertahanan  sendiri. tapi  efektif atau tidak efektif. kamu bisa langsung mendekati kotak penalti lawan. Tapi  hampir jelas duduk perkaranya mengapa bola‐bola panjang kerap jadi cemooh. Katakanlah itu menjadi gol. Maka jadi pertanyaan  memang jika tingkat keberhasilannya nol tapi terus menerus dilakukan. Tapi jelas itu bukan salah umpan panjang ‐‐ apalagi jika  memainkan umpan‐umpan pendek pun tak menghasilkan apa‐apa dan sama‐ sama gampang lepas dan direbut oleh lawan.Salah Paham Umpan Panjang "Bola panjang merupakan cara paling gampang dalam menyerang. Hanya dengan satu umpan saja (jika menggunakan umpan  panjang). tidak terkecuali timnas  senior. Ini soal selera juga. kerap dicemooh jika memainkan bola panjang karena permainan macam  itu seringkali tidak membuahkan hasil apa‐apa. Kami memainkan bola panjang untuk diberikan kepada  Graziano Pelle. karena jika pun bola berpindah penguasaan itu masih  terjadi di area pertahanan lawan.  112 . jika pergerakan pemain statis.

 asisten pelatih timnas U‐ 23. Paul Scholes. Sekali lagi: hampir setiap menit ada dua umpan panjang. Dengan total 148 kali. lalu mengapa  ada pemain seperti Steven Gerrard. Kuno?  Simak juga di laga semifinal antara Jerman vs Brasil. Bermain bola‐bola pendek dari kaki ke kaki. melakukan generalisasi mengenai umpan panjang. merupakan salah satu temuan sepakbola kontemporer. istilah untuk pemain yang bisa mengontrol permainan dan  mengatur serangan dari posisi di kedalaman (biasanya di depan barisan  pertahanan. Dari posisinya di belakang.4 menit sekali Jerman membuat umpan panjang. Dan sebagai  anak kandung dari evolusi taktik sepakbola yang mutakhir. seorang deep‐lying  playmaker biasanya justru dilengkapi kemampuan mengirimkan umpan‐umpan  panjang. sedangkan  Argentina melakukannya setiap 1.  Michael Carrick dan beberapa pemain lain yang senang melepaskan umpan‐ umpan panjang?  Apakah mereka pemain yang buruk? Kelebihan dalam membuat umpan‐umpan  panjang justru membuat pemain‐pemain di atas mendapatkan reputasi yang baik. setiap 1. Sepanjang 90  menit Jerman membuat 76 kali umpan panjang sementara Argentina 72 kali. Andrea Pirlo. jika diambil  rata‐rata. Sementara  Brasil membuat 56 umpan panjang (sekitar 1. Xabi Alonso. "Kami membiasakan  mereka bermain sepakbola modern. Jika  dirata‐rata. dan  kadang mematikan.18 menit Jerman membuat umpan panjang.Salah Paham Umpan Panjang Menjadi menarik (sekaligus polemis) ketika Mustaqim. mereka bisa merusak pertahanan lawan  dengan umpan‐umpan panjang yang mengoyak. Dengan cara yang cepat. Jerman membuat 64 umpan  panjang (sekitar 1.  Benarkah umpan panjang sudah kuno dan tidak modern?  Jika memang sepakbola yang baik hanya sesederhana memainkan umpan pendek  dan sepakbola yang buruk adalah yang memainkan umpan panjang.  Simaklah laga final Piala Dunia 2014 antara Jerman vs Argentina.6 menit sekali Brasil membuat  113 ." seloroh Mustaqim. hampir setiap menit ada dua umpan panjang yang disajikan kedua  kesebelasan.  Deep‐lying playmaker. Sudah kuno.  Sekarang sudah tidak jaman bermain long pass.25 menit.

 Dan  persoalan efektif atau tidak itu sangat bergantung banyak hal: skill dasar dalam  mengumpan. dari tiga laga di atas.8 menit sekali Atletico  membuat panjang. juga posisi para pemain  bertahan. setiap 0.8 menit ada umpan panjang yang  dilakukan kedua kesebelasan. Sementara  Atletico membuat 65 umpan panjang atau sekitar 1. sekali lagi.4 menit sekali mereka membuat umpan panjang. Kuno?  Jika Jerman atau Real Madrid harus disebut sebagai kesebelasan kuno oleh  Mustaqim.  114 . setiap 0. ada 110 umpan panjang sepanjang 90 menit. Kuno?  Atau simaklah final Liga Champions antara Real Madrid vs Atletico Madrid yang  berlangsung selama 120 menit.  Soalnya. Real Madrid membuat 84 kali umpan panjang  atau sekitar 1. Dan ini soal intelijensia. Kuno?  Untuk diketahui. maka percayalah mereka akan dengan senang hati menjadi kuno  karena dengan cara kuno itulah mereka mencatatkan sejarah sebagai juara.Salah Paham Umpan Panjang umpan panjang). pergerakan tanpa bola pemain yang dituju. kesebelasan yang memenangkan laga  adalah mereka yang membuat umpan panjang lebih banyak. bukan soal kuno atau tidak. soal kecakapan dasar juga soal kecepatan  berpikir guna mengambil keputusan secara cepat dan tepat. Tapi efektif atau tidak. Jika ditotal.8 menit ada umpan panjang yang muncul. Jika ditotal.  Artinya.

6%. Dalam perkembangan sepakbola  saat ini. Di  La Liga. tercatat rata‐rata Barcelona menguasai bola hingga 69. menjadi juara dengan gaya mereka yang  memainkan ball possession  tinggi untuk melakukan serangan. melakukan pressing dan merebut posisi menjadi satu hal yang  dilakukan sebagian besar klub untuk memenangkan pertandingan. Karena itu.  Sepakbola modern memang lebih menekankan pada permainan pressing untuk  membuat lawan tidak bisa lama menguasai bola. mereka akhirnya  memilih untuk menumpuk pemain di area pertahanan sendiri untuk  mempersempit ruang yang harus mereka tutup. Mereka akan  langsung melakukan pressing ketat kepada lawan sesaat setelah lawan menguasai  bola.  115 . Barca tidak  membiarkan lawan‐lawan mereka berlama‐lama memegang bola. Sedangkan di Liga Champions rata‐ rata penguasaan bola Barcelona mencapai 60.  Barcelona. namun tim yang lebih kuat akan cenderung  melakukan pressing dan menguasai bola lebih lama ketimbang yang lemah.7%. lawan tidak akan bisa menyerang gawang mereka dan  mereka kembali siap untuk menyerang gawang lawan. Poin lebihnya adalah. Dan  jika yang lemah berada pada level permainan yang cukup jauh.  Hal ini terlihat dari apa yang mereka catatkan di semua laga yang mereka ikuti. mempersempit ruang gerak lawan akan membuat gawang menjadi lebih  aman.  Meski juga tidak mutlak seperti ini. yang meraih treble winners.Dengan begitu. Angka tersebut hanya kalah  dari Bayern Munich yang memiliki penguasaan bola mencapai 64%. Angka ini  merupakan angka yang paling tinggi di La Liga.Efektivitas Penguasaan Bola untuk Menang EFEKTIVITAS PENGUASAAN BOLA UNTUK MENANG   Oleh: Abimanyu Bimantoro  Di musim 2014/2015 tim‐tim juara di liga Eropa tercatat memiliki persentase  penguasaan bola yang lebih tinggi dibanding rival‐rivalnya.  ball possession tidak sekadar memegang bola dengan bertele‐tele.  Karena itulah kemudian mulai terbagi dua kubu antara klub kuat dan klub lemah.

6 kali per game. namun penguasaan bola tersebut  tidak akan berbuah peluang menciptakan gol. Hal ini terbukti dengan jumlah  tendangan ke gawang mereka yang hanya 9.Efektivitas Penguasaan Bola untuk Menang Fenomena seperti ini setidaknya terlihat dari hasil yang ditunjukan pada liga‐liga  terbesar Eropa seperti Inggris. Prinsip Atletico di musim tersebut  adalah lawan boleh banyak menguasai bola. Hal tersebut menunjukan bahwa tim‐tim juara dari  keempat liga tahun ini cenderung memiliki penguasaan bola lebih tinggi dari  lawannya. Italia. Atletico juga tidak membiarkan begitu saja lawan‐lawannya  menguasai bola dan menciptakan peluang.  Angka ini menempatkan mereka di posisi ke‐10 dibandingkan penguasaan bola  klub‐klub La Liga musim itu. Mereka pun tercatat sebagai klub yang paling  banyak melakukan tekel berhasil dalam satu musim. Dan hasilnya. Pada musim itu mereka berhasil menjadi juara La Liga dan menjadi  runner‐up Liga Champions tanpa memainkan penguasaan bola yang tinggi. Tercatat mereka melakukan  24.  Namun. Juventus mencapai 57%. Jika kita lihat rata‐rata  penguasaan bola Chelsea mencapai 55%. Pada  musim itu.   Saat lawan menguasai bola di area pertahanan Atletico. dan Bayern  Munich mendapai 70. benarkah penguasaan bola masih dianggap penting saat ini? Apakah  sebagian besar tim besar saat ini masih beranggapan bahwa menguasai bola  adalah cara terbaik untuk memenangkan pertandingan? Dan apakah pola  permainan ini masih akan terus ditunjukkan hingga musim depan?  Kecenderungan seperti ini sebenarnya sudah dibantah Atletico Madrid di musim  2013/2014. mereka langsung  melakukan pressing tinggi sehingga lawan tidak bisa mengalirkan bola dan  menciptakan peluang mencetak gol.1 per pertandingan.  116 . dan Jerman. Total dalam satu musim Atletico hanya  kemasukan 26 gol.  Hanya saja. Hanya Barcelona  yang memiliki angka lebih rendah dari Atletico pada musim tersebut.2%. rata‐rata penguasaan bola Atletico hanya mencapai 48. gawang mereka pun menjadi gawang yang  paling sedikit kemasukan di musim itu.9% di La Liga. Spanyol.

 Atletico  memang tidak membuat penguasaan bola dianggap penting dalam permainan  mereka. Dalam 3 tahun terakhir. Dalam hal ini  Barcelona juga memiliki catatan yang serupa. penguasaan bola yang tidak banyak itu justru menjadi hal yang penting  bagi Atletico karena dalam penguasaan bola yang sedikit itu mereka harus bisa  menciptakan gol.  Dan ternyata. Namun pada musim ini mereka membutuhkan 219. Catatan statistik mereka tetap menunjukkan sebagai tim yang sedikit  mendapatkan ancaman dari lawan dengan hanya 8.  Namun. Mereka  mencatatkan 23. pola ini tidak hanya terjadi pada Atletico Madrid.  Pada musim 2013/2014 Atletico mencatatkan 189. dan menunjukkan bahwa pressing yang  mereka lakukan saat bertahan tetap sama baiknya dengan musim sebelumnya. Catatan ini serupa dengan apa  yang terjadi pada musim 2012/2013 saat mereka juga tidak berhasil mencatatkan  prestasi.2 operan per satu gol yang  mereka ciptakan. Jumlah tekel  yang dilakukan oleh pemain‐pemain Atletico pun tetap yang tertinggi.9 operan  untuk menciptakan satu gol ke gawang lawan.  Lagi‐lagi hanya Barcelona yang memiliki catatan lebih sedikit dari ini.  117 . Dan di sinilah terjadi penurunan pada permainan Atletico. Pada musim itu mereka membutuhkan 220 operan per satu gol yang  mereka ciptakan.  Lalu apa yang membuat Atletico tidak mampu mengulang prestasi yang sama  dengan sebelumnya?   Catatan yang berbeda dari Atletico musim ini dan musim sebelumnya terletak  pada tingkat efektivitas pada penguasaan bola yang mereka lakukan. mereka  juga menunjukan peningkatan dalam efektivitas penguasaan bola yang mereka  lakukan. Karena itu.Efektivitas Penguasaan Bola untuk Menang Namun hasil berbeda diraih Atletico pada musim 2014/2015.3 kali per pertandingan.6 kali per pertandingannya. Padahal mereka  masih memainkan cara yang sama dan tetap menunjukan performa yang sama  pula. dalam setiap pertandingannya mereka tidak akan banyak  memainkan penguasaan bola.

 Baik klub yang memainkan penguasaan bola  tinggi seperti Barcelona.Efektivitas Penguasaan Bola untuk Menang Catatan musim 2012/2013 menunjukkan.  118 . tercatat sebagai tim dengan penguasaan bola paling efektif  dibandingkan klub‐klub Inggris lainnya. Sedangkan pada musim lalu. Chelsea. atau klub yang cenderung membiarkan lawan menguasai  bola seperti Chelsea dan Atletico. efektivitas penguasaan bola ini juga terlihat di Inggris.   Hal ini menunjukan bahwa perkembangan saat ini mengarahkan pada pentingnya  efektivitas dalam melakukan penguasaan bola. Bukan sekadar melakukan  penguasaan bola yang bertele‐tele.  Selain di Spanyol. angka ini membaik dengan menjadi hanya 228 operan per satu gol. Barcelona membutuhkan 242 operan  per satu gol yang mereka ciptakan. Di musim berikutnya mereka membutuhkan  240 operan untuk satu gol. efektivitas saat mereka memiliki penguasaan  bola untuk menghasilkan gol lah yang menentukan apakan mereka bisa  memenangkan pertandingan atau tidak. Chelsea hanya membutuhkan 267 operan  per satu gol yang mereka cetak di Liga Inggris musim ini. ketika mereka berhasil  meraih treble. Juara Liga  Inggris.

 dengan  mayoritas seorang fullback menempati sisi di mana pada kekuatan kaki  terbaiknya.Bagaimana Inverted Winger Bekerja? BAGAIMANA INVERTED WINGER BEKERJA?   Oleh: Ammar Mildandaru  Bayern Munich menjadi juara Liga Champions dengan senjata andalan yang  sedang jadi mode di Eropa: inverted winger.  Dengan pertukaran posisi macam itu.  Ketika melakukan gerakan memotong ke dalam. Misal:  seorang kidal di sisi kanan. lalu melakukan percobaan mencetak gol dengan kaki terkuatnya. Jika ingin mengambil bola dengan kaki terbaik. Betapa mematikannya inverted  winger mereka melalui Arjen Robben dan Frank Ribbery. seorang inverted winger bisa mengkreasi  peluang bagi dirinya sendirinya dengan cara membawa bola ke dalam [cutting  inside]. Robben dan Ribery. Dia tak harus  memindahkan bola ke kaki terkuatnya lebih dulu karena bola sudah ada di kaki  terkuatnya. maka bisa ditebak ia akan kalah beberapa langkah dari  pemain sayap yang sudah pasti berlari kencang mendekati kotak penalti.  Inilah yang memungkinkan para pemain sayap di era sekarang bisa memiliki  produktivitas mencetak gol yang sangat tinggi dibanding para pemain sayap  zaman dulu. Seorang pemain sayap berkaki kidal  ditempatkan di sisi kanan.  Dengan memutar badan.  Inverted winger adalah pemain sayap yang menempati sisi lapangan yang  berlawanan dengan kekuatan kaki terbaiknya. Sepanjang musim 2012/2013 Robben  119 . seorang pemain sayap akan  memaksa fullback untuk merebut bola dengan kekuatan kaki lemahnya. dan bisa langsung melakukan shot dengan kaki kirinya. fullback harus paling  tidak memutar badan untuk memindahkan kaki terkuatnya mendekati lawan. termasuk empat pemain dengan  rataan shot per game tertinggi di Bayern. sementara pemain berkaki kanan di taruh di sisi kiri ‐‐  itulah inverted winger. bisa membawa bola ke tengah atau ke depan kotak  penalti. misalnya.

   Seorang inverted winger yang bisa memainkan perannya secara efektif.  Misalnya: Cristiano Ronaldo.  Saat defender Dortmund terpaku pada Thomas Mueller.  kekuatannya tetap berada di kaki kanan. juga  masih bisa tetap membuka peluang bagi rekannya walau dia sedang berada di  jantung pertahanan sekalipun. Fullback hanya tinggal menjaganya agar terus  melebar dan tidak memberi kesempatan melakukan teror melalui umpan silang. pemain dominan kaki  kanan di sisi kanan. Kendati dia juga kuat di kaki kiri dan sundulan. dan bukan mengkreasi  peluang untuk dirinya sendiri. sementara Ribery 2.  Ini berbeda dengan seorang traditional winger yang ditempatkan di sisi yang  sesuai dengan kaki terkuatnya: pemain kidal di sisi kiri. Apa yang terjadi pada gol penentu kemenangan  Bayern yang dicetak oleh Robben di final Liga Champions lalu adalah contohnya.Bagaimana Inverted Winger Bekerja? mencatat angka 4.  Produktivitas pemain inverted winger hanya salah satu kelebihan saja. Rataan shot per game‐ nya mencapai 5.18 shot per game [tertinggi]. Kedua sayap bekerja menyisir lapangan dan lantas  mengirim umpan silang ke dalam kotak penalti. sebuah tim punya lebih banyak variasi dalam  upaya membongkar pertahanan lawan.  Hasilnya: Dia mencetak 62 gol musim lalu di semua ajang.70 shot per  game [nomor 4 tertinggi]. Di Madrid dia ditempatkan di sisi kiri. Saat seorang inverted winger bergerak ke  tengah pertahanan lawan dan berhasil memancing fullback yang menjaganya  untuk ikut bergerak ke dalam.  Pemain sayap dengan dribling serta kekuatan dan akurasi tembakan yang  mumpuni akan jadi monster menakutkan jika berperan sebagai inverted winger. maka ada lubang di sisi pertahanan yang bisa  dimanfaatkan pemain lain. Bola yang "dipantulkan" Ribery itu langsung  120 . Ribery masuk ke depan  kotak penalti dan dia menjadi "pemantul" dari umpan yang disodorkan oleh  Bastian Schweinsteiger dari tengah. Fungsi mereka terutama untuk  memberi peluang bagi pemain lain [khususnya striker]. Dengan  menggunakan inverted winger.9 [termasuk di timnas] dan jadi yang tertinggi di La Liga. Sayap dengan bergaya tradisional ini populer pada pola klasik  tiga baris sejajar 4‐4‐2.

 setidaknya ada dua kemiripan antara seorang inverted  winger dengan seorang false nine: [1] sama‐sama banyak bergerak di luar posisi  naturalnya untuk [2] memancing pemain lawan bergerak meninggalkan posisinya. seorang inverted winger yang  masuk dengan membawa bola bisa langsung melakukan shot atau terus  melakukan solo‐run ke dalam kotak penalti. 4‐5‐1 atau bahkan 4‐6‐0 [dengan striker yang  berperan sebagai false‐nine seperti Francesco Totti di era Luciano Spaletti]. situasinya sama: inverted winger meninggalkan posisinya di  tepi lapangan.  Gol.  Itulah sebabnya kebanyakan tim yang menggunakan sepasang inverted winger  sekaligus umumnya hanya menggunakan atau memasang seorang striker di  depan.  121 . seorang  inverted winger bisa mencetak gol tidak hanya dengan dribbling yang diakhiri  dengan shot. baik dalam formasi 4‐2‐3‐1. Ketika  striker yang berperan sebagai false nine berhasil menarik perhatian center back  untuk mengikuti pergerakannya [misal terpancing naik mengikuti striker yang  turun ke bawah].Bagaimana Inverted Winger Bekerja? disambar oleh ‐‐siapa lagi kalau bukan‐‐ Robben yang menusuk dari sisi kanan.  Untuk dua hal itu. seorang inverted  winger juga bisa berperan di jantung pertahanan sebagai "pemantul" dalam  sebuah proses serangan yang mengandalkan umpan satu dua yang cepat seperti  yang ditunjukkan Ribery.  Seringkali kedua peran di atas itu juga saling menentukan satu sama lain. Jika inverted winger tidak bisa  melakukan dua hal itu karena ditekan oleh fullback yang mengikuti  pergerakannya. maka dia bisa melakukan umpan satu dua dengan striker false‐ nine. Di titik ini. tapi bisa melakukannya dengan pergerakan tanpa bola ke jantung  pertahanan lebih dulu seperti yang ditunjukkan Robben.  Jika sudah ada ruang kosong di jantung pertahanan. Kedua.  Jika inverted winger bisa menarik fullback ke luar dari posisinya.   Gol itu jadi ilustrasi beberapa hal terkait inverted winger. seorang false  nine untuk menarik center back yang menjaganya. maka ada celah yang bisa dieksploitasi oleh pemain sayap yang  membawa bola ke jantung pertahanan. Pertama.

 Bahkan jika dibutuhkan.  Semua uraian tentang inverted winger di atas lebih banyak menyoroti perubahan  gaya bermain dan agresivitas seorang winger.Bagaimana Inverted Winger Bekerja? Seorang striker yang statis berada di kotak penalti menunggu umpan silang dari  sayap tentu tidak cocok dengan gaya bermain yang menekankan serangan dari  sayap mengandalkan sepasang inverted winger. karena penerima umpan hanya tinggal membelokan atau bahkan  mempercepat laju bola dengan sundulan maupun sepakan kaki. Mereka bisa jadi  malah lebih berbahaya dibanding seorang sayap tradisional saat mengirim umpan  silang ke dalam kotak penalti. Justru crossing yang dilakukan oleh seorang  inverted bisa jadi lebih berbahaya dibandingkan dengan pemain sayap ortodoks.   Bayangkan apa yang terjadi jika sebuah tim punya 4 pemain di lini serang dengan  tipikal seperti ini: sepasang inverted winger. 1 striker yang fasih bermain sebagai  false‐nine dan gelandang serang yang punya akselerasi bagus untuk bertukar  posisi dengan striker. Dibutuhkan striker yang lebih  mampu bergerak.  Komposisinya akan lebih mematikan jika tim tersebut juga punya gelandang  serang yang punya akselerasi bagus sehingga bisa bergantian dengan stiker untuk  mengecoh konsentrasi bek lawan. untuk membuka ruang bagi pemain sayap yang ingin masuk ke  dalam.  Bola silang dari inverted winger tidak menghambat momentum kecepatan bola  terlalu besar. seorang striker dapat bertukar posisi dengan  bermain melebar. Itulah yang dimiliki Bayern Munich musim lalu dan Juup  Heynkess bisa mengoptimalkannya dengan sempurna. Akan tetapi. bola silang yang dikirimnya  biasanya melengkung ke luar menjauhi gawang. bagaimana cara menghentikan inverted winger?  Setidaknya ada dua cara yang paling kentara: mencegahnya bergerak memotong  122 . bukan berarti seorang  inverted winger tidak berbahaya jika tetap menyisir sisi lapangan dan lantas  mengirimkan umpan silang layaknya seorang winger tradisional. Sementara seorang winger tradisional. Ini diakibatkan  bola yang dikirim seorang inverted winger cenderung melengkung ke dalam ke  arah gawang.  Lalu muncul pertanyaan.

  Ini yang dilakukan. Atau cara ekstrim lain dengan melawan memakai  inverted fullback. atau tidak memberi kesempatan untuk melakukan aksi selanjutnya  setelah melakukan cutting‐inside.Bagaimana Inverted Winger Bekerja? ke dalam.  Untuk opsi pertama tentu dengan memasang fullback tangguh yang mampu  memenangi duel one by one. seorang inverted fullback umumnya bukan dipasang untuk mengantisipasi  inverted‐winger. Manchester United musim lalu saat menghadapi  Real Madrid di perdelapan final Liga Champions. dan pivot lain menjaga atau menutup ruang gerak pemain lawan yang lain. Satu pemain menjaga pemain sayap lawan yang melakukan cutting‐ inside. tapi malah untuk berperan seperti inverted‐winger saat  menyerang.  123 . Namun hal ini akan mengurangi support  dalam menyerang dan cenderung membuat tim menjadi bermain bertahan. Jones dipasang dengan tugas pokok adalah menjaga area di depan  back‐four agar tidak dieksploitasi oleh Cristiano Ronaldo. misalnya.  Cara lain yang lebih memungkinkan adalah memasang double pivot yang  beroperasi di depan back‐four dengan membagi beban tanggung jawab antara  kedua pivot. Fergie memasang Phil Jones  sebagai tandem Michael Carrick sebagai double‐pivot yang melindung  pertahanan. Misal: Glenn Johnson yang dominan kaki kanan di era Kenny Dalglish  malah ditempatkan sebagai fullback kiri. misalnya dengan memasang seorang bek kidal di sisi kanan dan  sebaliknya. Lagi  pula.

Bahaya Laten Sepakbola Kutak‐katik BAHAYA LATEN SEPAKBOLA KUTAK‐KATIK   Oleh: Zen RS  Tulisan ini dibuat pada 21 Juni 2013 usai pertandingan timnas U‐23 vs Jakarta All  Stars. berkali‐kali pula ruang yang terbuka di jantung  pertahanan JAS tidak dimanfaatkan oleh para pemain.  sudah jadi rahasia umum menjadi titik lemah sepakbola Indonesia. Belum lagi jika  menyebutkan hobi "menggoreng bola" yang tidak perlu. Tentu saja banyak  sekali kekurangan yang dimiliki para pemain kita. misalnya. M.  Saat pemain JAS yang kebanyakan sudah veteran terlihat telah kehabisan nafas. Jikapun akhirnya membuat umpan silang. Gemas sekali rasanya melihat bagaimana anak asuh Rahmad  Darmawan itu memperlihatkan sepakbola yang sangat jauh dari efektif.  Penonton yang tidak terlalu banyak itu pun mulai meneriaki para pemain timnas  dan pelatih RD.  kelewat sibuk dan kelewat lama menggiring bola di sisi lapangan. Ilham. Teknik mengumpan.  Kesal rasanya menonton 10 menit terakhir pertandingan antara timnas U‐23 vs  Jakarta All Stars (JAS) yang diperkuat Radja Nainggolan hari Rabu (19/6/2013) lalu.  tim yang dipersiapkan untuk SEA Games 2013 tetap saja gagal mencetak gol. Greg Nwokolo adalah  ekspatriat yang juga sering dikritik terlalu asyik main sendirian. Radiansyah yang  masuk menggantikan Irsyad.  Sejumlah langganan timnas seperti Andik.  Ini problem laten dalam cara bermain di sepakbola Indonesia. dan bermain di sayap. Okto Maniani dan  Radiansyah adalah beberapa nama yang sering dikritik karena hobi mereka  membawa bola yang sangat jauh dari efektif dan efisien. berkali‐kali terlambat  mengirimkan umpan silang. jarang  sekali umpan itu akurat. Dalam pikiran  124 . Berkali‐ kali peluang emas terbuang sia‐sia.  Andik Vermansyah dan terutama Rahel Radiansyah yang masuk di babak kedua. yang malahan kerap  dipertontonkan para pemain yang bahkan berlabel pemain timnas sekalipun.

 Mereka seakan‐akan  lupa bahwa tujuan utama permainan sepakbola adalah mencetak gol. buku Sepakbola Indonesia: Sistem Blok. Mencetak Gol. barangkali justru karena getol main sendiri itulah makanya Greg  akhirnya dinaturalisasi. Cattenacio. Kadir Jusuf menulis: "Pemain‐pemain kita. Total Football.  Ketika Wiel Coerver menerbitkan buku legendaris yang banyak dipakai di negara‐ negara lain. cenderung bermain cantik tetapi tidak efisien. sadar  atau tidak. Kami cenderung  menamakan dengan 'sepakbola kutak‐kutik'.  Dalam uraiannya mengenai metode latihan sistem blok yang diperkenalkan oleh  Vaclav Jecek di Cekoslowakia.  Sepakbola kutak‐katik yang memperlakukan lapangan seolah‐olah sebagai kuali  tempat menggoreng bola itu muncul karena banyak sebab.  Saya bahkan mendapati beberapa lelucon di media sosial tentang para  "penggoreng bola" ini. Dalam buku berjudul  Sepakbola Indonesia: Sistem Blok. atau bahkan lebih lama lagi mewabahnya. Salah satu yang  menjadi penyebab utamanya adalah jebloknya skill. Karena hobinya membawa bola tapi sangat buruk ketika  memberi umpan silang atau melakukan percobaan mencetak gol. Okto [kadang  juga Andik] pernah saya baca "dibecandain" sebagai "pembalap liar yang tidak  pakai helm". penyakit sepakbola Indonesia ini setidaknya  sudah muncul sejak 31 tahun lalu."  Kadir Jusuf adalah kolomnis sepakbola yang di masanya punya reputasi bagus. Sepakbola: Program Pembinaan Ideal. penyakit permainan macam ini disebut Ulicke yang secara harfiah  berarti 'sepakbola jalanan'. Nah. Tidak jelas apakah di Indonesia ada nama khusus bagi  'penyakit' sepakbola yang juga sudah lama mewabah tersebut. Sepakbola  125 . Kadir Jusuf yang dimintai  menulis kata pengantarnya. teknik dan pemahaman para  pemain [juga pelatih] terhadap pentingnya pergerakan tanpa bola. Cattenacio yang mengkritik "sepakbola kutak‐katik" itu  sendiri terbit pada 1982. Kadir  Jusuf sudah mengkritik hal ini. Artinya. … Di  Cekoslovakia. Total  Football.  Ini bukan masalah baru dalam sepakbola Indonesia. Mencetak Gol.Bahaya Laten Sepakbola Kutak‐katik iseng saya.

 Pentingnya pergerakan  tanpa bola adalah untuk membuka atau menciptakan ruang. Artinya penyakit ini sudah  laten dan melintasi setidaknya 5‐8 generasi sepakbola [dengan asumsi rata‐rata  paling lama pemain memperkuat timnas tak lebih dari 5 tahun]. Bahkan generasi  termutakhir yang dipersiapkan untuk SEA Games 2013 masih terjangkiti penyakit  laten ini. evolusi taktik sepakbola banyak didorong oleh cara berpikir bagaimana  menciptakan ruang.  Betapa ketinggalannya sepakbola Indonesia. sudah  lebih setengah abad lalu sepakbola mulai mengenal pergerakan tanpa bola. tulis Wilson.   Kurangnya teknik pergerakan tanpa bola ini membuat sepakbola jadi cenderung  statis.  Penyakit "sepakbola kutak‐katik" salah satunya lahir dari buruknya teknik dan  pemahaman mengenai pergerakan tanpa bola. Kecenderungan  memasang Satu striker murni belakangan ini juga lahir dari hasrat untuk  mengeksploitasi ruang di pertahanan lawan oleh para pemain gelandang. maka pemain yang sedang memegang bola  akan kebingungan ke mana bola akan dialirkan. Pilihannya jadi terbatas: [1]  mengirim umpan panjang. Begitu tidak  memegang bola. buku Jonathan Wilson yang menguraikan evolusi taktik sepakbola. Jika kita merujuk Inverting the  Pyramid. Jika tidak banyak  ruang terbuka yang bisa dieksploitasi. para pemain Hongaria sudah punya  kecenderungan meninggalkan posisinya untuk bertukar tempat dengan rekannya  guna membingungkan lawan yang ingin melakukan penjagaan. Saat itu.Bahaya Laten Sepakbola Kutak‐katik akhirnya melulu tentang siapa yang sedang membawa bola. Total football adalah cara legendaris dalam sejarah sepakbola  untuk terus menerus membuka dan menciptakan ruang. Istilah  "coming from behind" juga adalah kisah tentang terbukanya ruang yang  dieksploitasi oleh pemain yang muncul dari lini kedua. Pemain terpaku pada posisinya masing‐masing.  Wilson mencontohkan saat Hongaria mengalahkan tuan rumah Inggris dengan  skor telak 3‐6.  126 . Penyakit ini sudah menjangkiti  sepakbola Indonesia sejak 30 sampai 40 tahun lalu. Akibatnya adalah tidak  banyak tercipta ruang kosong yang bisa dieksploitasi. [3] melakukan percobaan  mencetak gol dari titik yang tidak efektif. [2] bola dibawa sendirian. pekerjaan seolah‐olah sudah selesai.  Sejak itu.

 Televisi cenderung hanya  meng‐cover pemain yang membawa bola. besar  kemungkinan yang bergerak mencari atau membuka ruang adalah para  gelandang. Cobalah  sesekali datang ke stadion khusus untuk mengamati pemain yang tidak sedang  memegang bola. Konteks pergerakannya itu membuka ruang untuk dirinya sendiri.  Sepakbola adalah permainan tentang dan di dalam ruang. Hanya saat kamera menggunakan  wide‐angle saja penonton di rumah bisa menyaksikan apa yang dilakukan pemain  sayap kiri ketika pemain sayap kanan sedang membawa bola. sayap kiri atau gelandang serang. tapi bersama Sacchi semuanya adalah  tentang pergerakan tanpa bola. "Sebelum Sacchi datang ke Milan. pertarungan  antara dua pemain selalu jadi kunci. Anda akan kesulitan memahami bobroknya  kualitas pergerakan tanpa bola pemain Indonesia. Misal: ketika center‐back memegang bola."  Saya berulang kali datang ke stadion untuk mengamati bagaimana para pemain  Indonesia ketika tidak sedang memegang bola. paling banyak rata‐rata hanya 3  pemain yang melakukan pergerakan tanpa bola saat ada rekan di dekatnya  sedang memegang bola. Dalam pengamatan saya. Abaikan sejenak pemain yang sedang memegang bola.Bahaya Laten Sepakbola Kutak‐katik Paolo Maldini pernah mengatakan kunci kesuksesan AC "The Dream Team" Milan  di era Arrigo Sacchi. Tidak mungkin ada  127 .  Kenapa hanya rata‐rata 3 pemain yang bergerak? Ini terkait dengan masih belum  baiknya pemahaman tentang fungsi pergerakan tanpa bola.  belum sampai membuka ruang untuk tim. dan itulah kunci kami memenangi pertandingan. perhatikan apa dan bagaimana  reaksi striker. seringkali itu dilakukan semata untuk  menjemput atau menerima bola.  Pengamatan bertahun‐tahun yang saya lakukan di stadion ini membuat saya  sedikit banyak tahu level pemahaman sepakbola Indonesia mengenai teknik  pergerakan tanpa bola. Katanya. Mengamati pergerakan tanpa bola  ini hanya bisa dilakukan jika Anda datang menonton langsung ke stadion. Misalnya:  jika pemain sayap kanan sedang membawa bola.  Jika hanya menonton di televisi. Pemain lainnya? Piknik di atas rumput. Pergerakan tanpa bola  adalah kunci pokok membuka dan menciptakan ruang. Jika pun pemain  melakukan pergerakan tanpa bola.

Bahaya Laten Sepakbola Kutak‐katik

serangan yang efektif tanpa penciptaan atau pembukaan ruang. Alih‐alih 
membuka ruang, "sepakbola kutak‐katik" seringkali justru mempersempit ruang 
itu. 

128

Epilog

TAKTIK BUKAN API PENGETAHUAN DI PUNCAK OLYMPUS 
DAN "KITA" BUKAN PROMOTHEUS 

[1]
Saat Indra Thohir mulai menjadi pelatih Persib Bandung, menjelang dimulainya 
Divisi Utama Perserikatan 1993/1994, ia diragukan publik sepakbola Bandung. 
Thohir memang bukan orang baru di Persib. Sudah lama ia menjadi staf pelatih 
Persib, termasuk saat Persib menjadi juara Perserikatan musim 1986 dan 1990. 
Hanya saja status Thohir adalah pelatih fisik. Ia juga bukan legenda Persib yang 
sepadan dengan nama‐nama tenar seperti Risnandar Soendoro, Ade Dana atau 
Guru Omo dan Guru Wowo. Dia hanya pemain amatir, mentok di tim lapis ketiga 
Persib, lalu memilih hengkang dari lapangan hijau untuk berkuliah.  
Begitu dipercaya menjadi pelatih kepala, Thohir langsung menggebrak: mengubah 
pakem 4‐3‐3 yang berhasil membuat Persib Bandung juara musim 1986 dan 1990 
menjadi 4‐4‐2. Perubahan itu menjadi perbincangan di Bandung, lebih tepatnya 
cibiran. Perubahan itu membuat Thohir bahkan didebat oleh Ketua Umum Persib 
saat itu, Ateng Wahyudi. Sialnya, demikian cerita Thohir, Persib kalah dalam laga 
uji tanding pertama di bawah kepemimpinannya.  
Tekanan kian menghebat. Latar belakang Thohir yang hanya pelatih fisik, seorang 
dosen di fakultas olahraga, dan lebih mahir main golf dan dansa ketimbang 
bermain bola, kembali dipersoalkan. Namun Thohir bergeming. Ia tak mau 
kembali ke pakem 4‐3‐3 dan keukeuh menggunakan 4‐4‐2.  
Beginilah Indra Thohir membangun argumentasinya: "Saya sudah tidak punya 
penyerang sayap dengan kualitas seperti Djajang Nurjaman, Suhendar, Dede 
Rosadi dan Nyangnyang (deretan penyerang sayap yang menjadi kunci pakem 4‐
3‐3 kala Persib jadi juara 1986 dan 1990). Djajang sudah pensiun dan saat itu 
bahkan menjadi asisten pelatih saya. Semua orang (di) Bandung tahu itu. Tidak 
perlu jadi pelatih untuk menyadari Persib sudah tidak punya penyerang sayap 
mumpuni. Tanpa penyerang sayap yang bagus, tak mungkin saya pakai 4‐3‐3. 
Tidak ada pilihan, saya harus pakai 4‐4‐2. Kebetulan saya punya penyerang 

129

Epilog

dengan tipikal yang terhitung langka untuk kultur Persib, yaitu Kekey Zakaria, 
yang tinggi dan bagus menahan bola ‐‐ itu cocok untuk 4‐4‐2."  
Untunglah Ateng Wahyudi, godfather sepakbola Bandung saat itu, dapat 
diyakinkan. Thohir selamat dari pemecatan dini kendati tekanan tentu saja tak 
berkurang. Setelah itu semuanya menjadi sejarah: Persib menjadi juara 
Perserikatan edisi terakhir (1994) dan Liga Indonesia edisi perdana (1995) di 
bawah tangan dingin Thohir yang menggunakan 4‐4‐2.  
Di sesela sesi nonton bareng pemutaran video pertandingan final Liga Indonesia 
antara Persib vs Petrokimia pada 2013 silam, Thohir mengucapkan sesuatu yang 
tak mungkin saya lupakan: "Taktik itu soal penalaran. Membaca situasi, 
mengetahui kekuatan dan kelemahan tim sendiri, lalu mengambil pilihan yang 
paling masuk akal. Saya bernalar, saya orang kampus yang biasa pakai otak. 
Mantan pemain, atau pelatih yang bersertifikat, kalau penalarannya nggak beres 
ya gak akan bener memimpin tim." 

[2]
Persoalan yang dihadapi Thohir adalah persoalan kredensial (diambil dari bahasa 
Latin, "credere", yang berarti "to believe"). Term "kredensial" merujuk pengakuan 
dari pihak ketiga yang memiliki otoritas tertentu bahwa seseorang memiliki 
pengetahuan dan izin yang diperlukan terkait bidang tertentu dalam 
pengetahuan. Secara fisik, kredensial dibuktikan melalui ijazah. Otoritas yang 
memberikannya bisa macam‐macam: sekolah, perguruan tinggi, kampus, lembaga 
penelitian, lembaga profesi hingga intitusi agama. Dalam perkembangannya, 
kredensial juga merujuk reputasi. Maksud reputasi adalah pengalaman/jam 
terbang seseorang dalam bidang tertentu. Kendati tak punya sertifikat/ijazah, 
selama yang bersangkutan punya pengalaman yang panjang dan berprestasi 
dalam satu bidang, orang akan menganggapnya punya kredensial.  
Dalam hal sepakbola, persisnya dunia kepelatihan, kredensial bisa diukur dengan 
sertifikat pelatih (levelnya bertingkat, dari skala lokal hingga skala internasional). 
Kredensial ini menjadi syarat mutlak bagi siapa pun yang ingin menjadi pelatih 
sepakbola, apalagi jika sudah berada dalam piramida kompetisi. Menariknya, 

130

 Hanya jago dalam menilai bakat pemain akan membuat seseorang  bisa mentok sekadar menjadi pemandu bakat.    131 . di dalam sesi‐sesi  kelas.  hingga di ruang editing video pertandingan. persoalan jam terbang sebagai pemain sepakbola dalam dunia  kepelatihan kian tidak relevan. di ruang makan. hanya saja trennya  sudah mulai berkurang. Itulah sebabnya muncul istilah  "manajer". soal manajerial. Alasannya bukan karena kemunculan nama seperti Jose  Mourinhho atau Andre‐Villas Boas yang tidak punya karir profesional sebagai  pemain.  sepakbola sudah menjelma sebagai sebuah "disiplin pengetahuan". bukan semata  "karir". tidak terhindarkan interaksinya dengan  disiplin‐disiplin  yang lain.   Hanya mahir soal teknik menendang bola hanya akan membuat seorang pelatih  berakhir sebagai "pelatih" ‐‐ istilah bagi staf kepelatihan yang memimpin sesi‐sesi  latihan saja. soal statistik.Epilog dalam sepakbola. Makin rendah level karir pemain  sepakbola. kredensialnya bisa saja kian diragukan. Kini. kredensial berupa sertifikat pelatih sering kali dianggap tidak  cukup jika yang bersangkutan tidak punya latar belakang sebagai pemain  sepakbola. di perpustakaan yang berjubel dengan data statistik. ia yang mengelola berbagai urusan sepakbola: dari taktik hingga jual  beli pemain. Mustahil segalanya dilakukan sendirian. Di lapangan paling  banter hanya 2‐3 jam per hari. hingga tenologi. ilmu  dagang/ekonomi. melainkan juga melingkupi soal‐soal yang "jauh" dari urusan  menendang: soal gizi. memimpin sebuah tim  kini sudah menjelma menjadi pekerjaan 7 hari dalam sepekan. Apalagi jika tak pernah menjadi  pemain sepakbola!  Di Eropa. kian hebat  pula kredensial yang melekat padanya. Sisanya? Di pusat kebugaran. soal psikologi. Bukan berarti tidak penting.   Pengetahuan taktik saja tidak cukup untuk menjadi pelatih yang ulung. Sepakbola tidak lagi didekati semata‐mata persoalan  menendang bola. Alasan utama mengapa latar belakang sebagai pemain profesional sudah  mulai tidak relevan adalah karena perkembangan sepakbola itu sendiri. Sebagai disiplin pengetahuan. Selain  taktik bisa dipelajari dalam sesi‐sesi kursus kepelatihan. Makin tinggi level yang bersangkutan saat menjadi pemain.

 seharusnya menjadi salah satu rujukan untuk memecahkan  persoalan dengan mencari seorang yang dianggap pakar. sebagaimana  seorang awam pun bisa benar membangun argumen. bisa diwakilkan dengan contoh kalimat: "Aku profesor. Maksud saya adalah:  hanya mengandalkan pengalaman sebagai pemain kini sudah tidak memadai lagi  bagi seorang manajer sepakbola. sekali lagi. Jika seseorang punya  kredensial. juga mengajurkan rekan‐rekannya yang menjadi penulis sepakbola  untuk mengambil badge kepelatihan."  132 .  [3] Mengambil sertifikat pelatih telah menjadi standar wajib bagi siapa pun yang  ingin menjadi pelatih sepakbola. Tentu saja itu akan sangat berguna. Gary Neville. juga karir sebagai pemain. Tapi hanya  berhenti di sana saja! Seorang pakar pun bisa salah berargumentasi.  seorang yang brilian dalam menganalisis namun (sejauh ini) jeprut sebagai  manajer. sudah pasti  argumentasi kau salah.  maka argumentasiku sudah pasti benar.   Credentialism. termasuk sesuatu yang sepintas tidak  ada urusannya dengan menendang bola. Ketika argumentasi  seseorang terkait taktik sebuah tim dipersoalkan hanya karena yang bersangkutan  tidak pernah menjadi pemain dan tidak punya sertifikat pelatih. bahkan menjadi analis sepakbola  pun sangat disarankan untuk mengikuti kursus‐kursus kepelatihan.Epilog Bukan maksud saya mengatakan bahwa pengalaman sebagai pemain profesional  tidak dibutuhkan lagi. Kekohohan argumentasi  seseorang diukur dengan koherensi antara data‐data dan caranya menarik  kesimpulan. itulah praktik  yang disebut sebagai "credentialism": kultus kepada ijazah. diasumsikan ia dengan sendirinya adalah seorang pakar. bukan berdasarkan selembar ijazah. kira‐kira. dijadikan  standar untuk menilai validitas argumentasi seseorang.   Persoalannya menjadi lain ketika sertifikat. Kau lulusan SMA.   Kredensial. Seorang mantan pemain harus melengkapi  dirinya dengan disiplin‐disiplin  yang lain. Tidak hanya itu.

  pendaftarannya pun terbuka. Terus menerus. Di Indonesia. tapi ia tidak tahu bagaimana caranya. dan hanya orang‐orang tertentu saja yang dapat mengikutinya. tidak terkecuali di  Indonesia.  133 . Bukannya benar‐benar tertutup. credentialism bisa  menjerumuskan ilmu pengetahuan semata sebagai doktrin dan para pemilik  kredensial tak ubahnya pemimpin sekte yang segala tindak‐tuturnya dianggap  selalu benar. Pasal 1: pemilik kredensial tidak bisa salah. akses terhadap ilmu  pengetahuan kepelatihan yang bersertifikat dijaga benar ruang lingkup  lingkarannya. ilmu pengetahuan diukur  semata sebagai formalisme. Tapi tidak di Indonesia. rasa‐rasanya. Lalu masuk televisi.  yang penting bicara dengan licin di televisi. tapi sulit. tidak sulit mengikuti kursus kepelatihan.   Ilmu taktik dan kepelatihan sepakbola terkesan sebagai sebuah disiplin tertutup. Seorang kawan.  yang tidak punya latar belakang pemain sepakbola. mengaku ditolak mengikuti kursus kepelatihan dengan alasan absurd:  karena terlalu muda. tiap  minggu muncul di TV. Pasal 2: jika pemilik  kredensial ternyata salah. Bukan hal  aneh jika seseorang dipersulit saat mengikuti kursus kepelatihan. berusia pertengahan 20an  tahun.Epilog Dunia masih dipenuhi oleh para pemuja credentialism. Pengalaman sejumlah kawan menyebutkan tanpa rekomendasi  berupa katabelece akan sulit untuk bisa mengakses kursus‐kursus kepelatihan  untuk mendepatkan sertifikat pelatih. Tidak lagi dipersoalkan apakah yang bersangkutan masih rutin melakukan  penelitian atau tidak. Sangat banyak orang yang  ingin mengambil kursus kepelatihan. Ini sangat berbahaya karena. misalnya. terutama. seorang PhD  bisa dengan gampang menjadi pengamat.  [4] Di Eropa. dan apakah  masih menulis atau tidak. masih membaca buku‐buku terbaru atau tidak.  Credentialism adalah gejala di mana‐mana.  Dalam kontelasi politik sepakbola Indonesia.  yang sulit diakses. Kesan  tertutup sulit dihindarkan. Jadwalnya diumumkan. Dianggap pakar karena sudah punya ijazah doktor ilmu  politik. Tidak penting lagi proses bernalar di belakang layar. Dalam bentuknya yang terburuk. maka kembalilah ke pasal 1.

 Dalam buku karya Umberto Eco. Keduanya beririsan. dan akan mati. maka buku  kedua "Poetic" secara sistematik dilenyapkan. Apakah  seorang pemain catur berhak menilai strategi sebuah kesebelasan? Sangat  berhak. karena tawa dianggap membuat orang bisa lepas kendali. satu sama lain saling menjelaskan situasi yang  terjadi. Sepakbola  dengan sendirinya menjadi "pengetahuan berbahaya" yang tidak boleh  dibicarakan oleh sembarangan orang. seorang biarawan katolik bahkan melumuri buku  "Poetic" dengan racun. jika itu dilakukan dengan ketat. Dengan syarat: seorang yang sotoy bersedia menerima kritik dan  terus menerus meningkatkan pengetahuan dan kemampuannya dengan banyak  membaca.  "The Name of the Rose".   Situasi ini tidak bisa dibenarkan terutama karena akan membuat sepakbola hanya  akan dikuasai oleh orang yang itu‐itu saja. apakah awam boleh menilai taktik sebuah tim? Sangat boleh. Per se. bahwa argumentasi seseorang  terkait sepakbola tidak pantas didengarkan hanya karena tak punya sertifikat  pelatih. Hanya pakar yang boleh berbicara. banyak berdiskusi. awam  tidak diizinkan. menjadi menggelikan  ketika seseorang diabaikan argumentasinya hanya karena tidak punya sertifikat  pelatih. hanya berputar di  orang‐orang yang sama belaka.Epilog Dalam iklim ketertutupan ala sekte rahasia macam itu. sehingga siapa pun yang membacanya pelan‐pelan akan  terinjeksi racun. Saya selalu percaya sotoy adalah awal mula  pengetahuan. banyak menonton.   Sepakbola tak ubahnya buku "Poetics" karya Aristoteles yang mengajarkan  tentang pentingnya humor. dalam hal ini PSSI.   134 .   Jangan khawatir dianggap sotoy.  [5] Jadi. Jika sirukulasi kepemimpinan dan  kepengurusan sepakbola di Indonesia. maka hanya sangat sedikit orang yang boleh berargumen. situasi itu bisa dijelaskan dengan cara itu tadi:  melihat bagaimana tertutupnya akses publik terhadap kursus‐kursus kepelatihan  sepakbola. Karena humor dianggap berbahaya bagi kemapanan  doktrin.

 santai  sajalah. Jika memang ilmu  sepakbola hanya boleh dimiliki orang‐orang dari kalangan tertentu saja. Dan kita semua bukanlah Promotheus yang akan dihukum para dewa  karena mencuri api pengetahuan di puncak Gunung Olympus.Epilog Awam justru punya situasi yang lebih sulit: ia harus benar‐benar meyakinkan  dalam berargumen karena ia tak punya pengalaman sebagai pemain dan tak  punya sertifikat pelatih. sembari jangan lupa berucap: "Makan tuh ijazah!"  ― Zen RS. tapi justru bagus karena dipaksa terus  menerus meningkatkan mutu argumentasinya karena ia tak bisa berdalih begini:  "Aku mantan pemain nasional. Pemimpin Redaksi  135 . kau siapa? Aku pelatih bersertifikat. Ini situasi sulit. kau siapa?"  Ingat: sepakbola bukanlah ilmu pengetahuan yang letaknya ada di puncak  gunung.