Nested Design

(Rancangan Tersarang)

By : Ika Damayanti, S.Si, M.Si
Referensi :
Montgomerry, (1991), Montogomerry (2001), Sudjana, (2002)

Rancangan Tersarang „ Definisi : Eksperimen dengan sifat bahwa taraf faktor yang satu tersarang dalam faktor yang lain disebut eksperimen tersarang. .

2 tim golongan lemah. Dari tiap golongan pemuda ini kita bentuk dua tim sehingga dengan demikian terdapat enam tim. Tim yang kita bentuk dimaksudkan untuk mengukur kemampuan dalam menyelesaikan suatu tugas (dinyatakan dalam menit). kuat. kita mempunyai tiga golongan pemuda yang dikelompokkan berdasarkan kekuatan fisiknya.Ilustrasi (1) Jika misalkan. sedang. 2 tim golongan sedang. . dan 2 tim golongan kuat. ketiga golongan itu kita sebut saja golongan lemah.

Ilustrasi (2) lemah 1 ¾ ¾ sedang 2 1 kuat 2 1 2 Apakah rancangan seperti ini merupakan rancangan faktorial 2x3 ???? Apakah antar tim terjadi persilangan ?? .

Ilustrasi (3) lemah 1 ¾ ¾ ¾ sedang 2 1 kuat 2 1 2 Tidak mungkin tim 1 dari golongan lemah berpindah ke golongan sedang atau terjadi persilangan lainnya. OKI…tim disebut tersarang dalam golongan. tim 1 golongan lemah akan tetap berada dalam golongan tersebut. Sebab. begitu pula tim lainnya. .

Rancangan tersarang seperti dalam ilustrasi disebut rancangan tersarang 2 tahap . Jika terdapat a level dari faktor A dan b level dari faktor B tidak akan terdapat suku interaksi AB.Rancangan Tersarang „ „ „ „ Dalam rancangan tersarang tidak terjadi interaksi antara 2 faktor. Maka notasi untuk taraf tersarang. jika faktor Bj tersarang dalam faktor Ai dinyatakan dengan Bj(i).

n ⎩ Bentuk Umum ANOVA Rancangan Tersarang Source of Variation A Db Sum of Squares a-1 SS A = a ∑ i =1 B dalam A Error a(b-1) ab(n-1) SS B ( A) = SS E = abn-1 SS T = a b i =1 j =1 b y ij2.... b ⎪k = 1..2 − abn SS E dbE F F0 = MS A MS E F0 = MS B ( A) MS E .. i =1 j =1 n ∑∑ y. a ⎪ y ijk = µ + τ i + β j ( i ) + ∈( ij ) k ⎨ j = 1.....2.Model Rancangan Tersarang Model Rancangan Tersarang ⎧ i = 1.2.2.... n ∑∑∑ i =1 Total y i2.2 − bn abn ∑∑ a a y ijk2 j =1 k =1 b n n j =1 k =1 SS B ( A) y i2.. y..... − n bn ∑∑∑ y i =1 Mean Squares SS A db A 2 ijk − dbB ( A) a b y ij2..

Jika A dan B Fixed H0 =τi = 0 H1 = τ i ≠ 0 H 0 = β j (i ) = 0 H 1 = β j (i ) ≠ 0 maka F0 = maka F0 = 2.Hipotesis dan Pengujian Hipotesis dan Pengujian berdasarkan kondisi faktor : 1. Jika A Fixed dan B Random H0 =τi = 0 H1 = τ i ≠ 0 MS A MS E MS B ( A) MS E (seperti terdapat dalam tabel ANOVA sebelumnya) H0 =σ β = 0 H1 = σ β ≠ 0 maka F0 = MS A MS B ( A) maka F0 = MS B ( A) MS E 3. jika A random dan B random H0 = στ = 0 H1 = σ τ ≠ 0 H0 =σ β = 0 H1 = σ β ≠ 0 maka F0 = MS A MS B ( A) maka F0 = MS B ( A) MS E .

Contoh soal : „ Perusahaan membeli bahan mentah dari 3 supplier yang berbeda. Perusahaan tersebut ingin menentukan apakah kemurnian bahan mentah sama dari masing-masing supplier. supplier 3 2 1 batches 1 3 1 2 y141 y 211 y221 y231 y132 y142 y133 y143 y212 y213 y222 y 223 y 232 y233 2 3 4 y121 y131 y122 y123 3 4 1 2 y 241 y311 y321 y331 y341 y242 y243 y312 y313 y322 y323 y332 y333 y342 y343 4 observasi ⎧ y111 ⎪ ⎨ y112 ⎪y ⎩ 113 . Terdapat empat batch bahan mentah yang tersedia dari masing2 supplier yang dipilih secara random dan tiga pengamatan dilakukan pada masing2 batch.

. 1 1 -1 0 0 2 -2 -3 -4 -9 2 3 -2 0 1 -1 -5 4 1 4 0 5 1 1 -2 -3 -4 2 0 4 2 6 3 3 -1 0 -2 -3 4 4 0 3 2 5 1 2 4 0 6 2 -2 0 2 0 3 1 -1 2 2 14 4 3 2 1 6 . y i.Lanjutan contoh soal Tabel Data Kemurnian bahan mentah setelah dikoding (kode : yijk = kemurnian – 93) Supplier Bathces Batch Total Supplier Total 1 y ij .

ANOVA .

ANOVA Nested Design dikerjakan dengan Faktorial .

alloys 2 1 heats 1 2 1 3 2 3 ingots 1 2 1 2 1 2 ⎧y1111 y1121 y1211 y1221 y1311 y1321 ⎨ ⎩y1112 y1122 y1212 y1222 y1312 y1322 1 2 1 2 1 2 y2111 y2121 y2211 y2221 y2311 y2321 y2112 y2122 y2212 y2222 y2312 y2322 .Desain Tersarang m-tahap „ Rancangan tersarang m tahap. Jika m=3 maka disebut rancangan tersarang 3 tahap. terdiri dari m faktor.

ANOVA untuk m-tahap .