November 2016

Free Issue 82

How to Get a Scholarship
Let's Know More about
Dual Citizenship
Fun Cooking Time with

Tasia & Gracia

Spring Fashion

BELI
LANGSUNG

dari

PENGEMBANG
AUSTRALIA

http://southbankplace.com.au/?id=q

14

10

Daftar Isi

05 WHAT'S ON
06 EVENT Warna Warni Parade Melbourne Cup 2016
10 COVER STORY
12 OPINI NUIM Hari Pahlawan
14 LAPORAN UTAMA Sukses dalam Mencari Beasiswa:
Perspektif dari Akademisi
16 LAPORAN UTAMA Kisah Sukses Peraih Beasiswa di Australia
18 LAPORAN UTAMA The Secret to Scholarship Success
19 FEATURE Mengapa Harga Oyster Mahal?
20 FEATURE Bioskop Australia: Langkah Awal Sukses di
Pemutaran Film Rudy Habibie
21 FEATURE Bioskop Australia Menggelitik Melbourne
Lewat Film My Stupid Boss
22 EVENT Sosialisasi Tax Amnesty: Pengampunan Pajak
Pulangkan Harga Warta RI di LN
24 EVENT Malam Soul of Bali Memikat Masyarakat Australia
26 EVENT Pesan Damai dalam Film Jihad Selfie
28 BAHASA Curhat Pada Tante Kesakitan
30 EVENT Khatulistiwa, Creative Entrepreneur Bazaar
32 EVENT Native Speaker and People’s Choice Enriches
National Australia Indonesia Language Awards (NAILA)
33 FEATURE Profil Pemenang NAILA 2016
34 EVENT Mengupas Untung-Rugi Kewarganegaraan Ganda
35 MOTIVATION Sadari Kekurangan, Perbaiki Diri,
Maksimalkan Potensi!
36 BEAUTY A Person's Face Is Like An Honest Copy of A Book
38 EVENT Project O: Press Conference
39 WERE YOU THERE? Project O
40 EVENT
42 TRAVEL Kota Seribu Sungai, Banjarmasin
44 TRAVEL Sea Cruise, Dari Copenhagen ke Copenhagen
45 EVENT Belajar Menjadi Pilot dengan Flight Airbus A320
Simulator
50 FASHION Spring Racing Carnival
53 RESTAURANT REVIEW Restoran Pondok Daun:
Harga Murah Rasa Mahal
54 FEATURE Fun Cooking Time with Tasia and Gracia

24

18

33

50
4

16

ozip.com.au

40

53

54

What’s On
Remembrance Day
11 November 2016
The Service from 10.30am
Location : Shrine of Remembrance, St Kilda, Melbourne
Price
: Free
Info
: www.shrine.org.au
Join the Victorian State Remembrance Day Ceremony. One
minute of silence will be observed
at 11am. Schools are encouraged
to attend and student representatives will be invited to lay wreaths
after the Remembrance Day address and formal wreath laying are
complete.

Melbourne Music Week
Dates and times : 11/11/2016 to 19/11/2016 (Mon – Sun, all day)
Location
: State Library of Victoria,328 Swanston Street,Melbourne VIC 3000
Plus additional locations across Melbourne
Price
: Free and ticketed events - available via the MMW website
Info
: www.melbourne.vic.gov.au/mmw
Melbourne Music Week (MMW) captivates the city with a nine–day program dedicated to illuminating connections between music, people and places within the city's world–renowned music
scene. Made up of 110 events featuring 240 artists with input from more than 65 dedicated
programming partners, MMW's breadth will be felt in 40 locations across this music city.
The historic State Library Victoria has been announced as MMW's Hub for 2016, with its original
reading room, Queen's Hall, set to host many of MMW's marquee performances and acting as
the main performance space. The domed La Trobe Reading Room will also play host to performances and events, and each day of MMW the State Library's famous forecourt will host free all
ages performances, DJ sets, brand activations and hospitality offerings.
Alongside an electric line-up of local and international acts, MMW's 2016 program also features
a range of exhibitions, practical music-focused workshops, panel discussions, food and fashion
events, and more.
Live Music Safari presented by V MoVement will see 14 of Melbourne's famed live music venues
open their doors for a night of free gigs and parties. The Self Made program, presented by JBL
Audio, also returns with a fresh program of eight fun, unexpected and independently curated
music events that take audiences to quirky locations.

Ray of Light: 11.50am – 12.10pm
All are invited to visit the Sanctuary to witness the sun pass
across the Stone of Remembrance, landing on the word
‘LOVE’ at 12 noon. Remembrance Ceremonies, featuring a
simulation of the Ray of Light, will take place in the Sanctuary
every half an hour from 12.30pm, with the last ceremony held
at 4.30pm. The Flag Ceremony and Last Post is conducted on
the Shrine WWII Forecourt at 5pm.
Galleries of Remembrance: 10am – 5pm (last entry 4.30pm)
The Galleries of Remembrance will be open to the public during regular operating hours.
Field of Poppies
Pay your respects by planting a personalised poppy in the
Shrine’s Field of Poppies. Poppies will be available from the
Shrine of Remembrance shop in the weeks prior to Remembrance Day. Share a photo of your poppy online #fieldofpoppies

The Power of Story - An Indonesian Arts Exhibition
03/10/2016 to 25/11/2016 (Mon – Sat, 10am – 4pm).
There will be a two-hour workshop every Saturday at 1.30pm.
Location : Fo Guang Yuan Art Gallery,
141 Queen Street, Melbourne VIC 300
Price
: Free
Info
: melb.artgallery@gmail.com
There are as many ways of telling a story as there are stories,
probably for as many purposes:
to teach, entertain, amuse, delight, frighten and more. Spiritual
teachers, for example, the Lord
Buddha and Jesus Christ, used
stories to convey their messages for a moral life. These stories were later written down and
are even now available to us, not
only in words but in pictures and
sculptures along with stories
about the story-tellers.
In Indonesia, religious stories were told by the shadow puppets, such as Wayang
Wahyu or Wayang Kulit Sadat. In addition to the stories told by great people, we now
also have short stories and novels, poetry and plays by ordinary people. These are
told in pictures as well as words in single depictions or as comic books and different
media. Additionally stories can also be told in dance and song.
In this exhibition pictures, maps, sculptures and jewellery will underline the 'power of
story' to show us that stories have appeared not only in written form but in numerous
other forms.

Summer Night Market
16/11/2016 to 08/03/2017 (Wed: 5pm – 10pm)
Location : Queen Victoria Market, Melbourne VIC 3000
Price
: Free
Info
: www.thenightmarket.com.au
Now in it's 19th year, the Summer Night Market is your weekly Wednesday ritual. Fill those summer nights with Melbourne’s largest and best
array of global street food, curated bars, artisan and vintage stall holders and quirky activations.
You'll be rocking out to three live music stages and floating around the
historic Market sheds with the cream of Melbourne's busking scene
and roving entertainers. There's something new to see every week so
grab your friends and make it your mid-week summer routine.

ozip.com.au

5

Warna Warni
Parade Melbourne Cup 2016

Pada tanggal 31 Oktober 2016 lalu di sepanjang Swanston Street,
Melbourne, tampak meriah menyambut Melbourne Cup 2016.
Mengambil tempat mulai dari Bourke Street hingga Federation
Square, suasana suka cita terlihat dari para peserta parade maupun para penonton dan wisatawan.
Setiap tahun, di hari Selasa minggu pertama bulan November,
Melbourne memang selalu heboh dengan lomba pacuan kuda
yang diselenggarakan di Flemington Race Course. “The Race
that Stops a Nation” dirayakan oleh seluruh warga Melbourne
dengan libur panjang. Sekolah-sekolah meliburkan siswanya
di hari Senin hingga Selasa, semua berkesempatan menikmati
kemeriahan Melbourne Cup.
Yang pasti, Melbourne Cup juga identik dengan parade fashion.
Di hari istimewa itu semua orang seolah ingin tampil dengan
penampilan terbaiknya. Simak saja warna warni parade Melbourne Cup di halaman ini.
Katrini Nathisarasia
Foto Windu Kuntoro

We offer a big variety of other tours.
Please come in and talk to our
friendly consultants.

1968

Merry Christmas & Happy New Year

New Zealand

Price Includes

South Island 6 Days Tour
Departure Date:
26 December 2016

X'mas Tour

Accommodations & Breakfasts
Professional Driver & Tour Guide
Return Tickets from Melbourne to South Island
Meals as indicated

pp
Twin Share

Return Tickets Included

Travel Christchurch, Tekapo,Omarama, Cromwell,
Queenstown, Queenstown, Milford Sound,
Te Anau, Dunedin, Oamaru

Christchurch
Tekapo
Milford Omarama
Sound

Queenstown
Cromwell

Christchurch City Cen

Church Of
The Good Shepherd

$

Travel with Extragreen this Christmas

Tour Code: NZSI6DMEL

*

ter

Oamaru

Te Anau
Dunedin

Dunedin

Sydney Canberra

4 Days Tour

Departure Date:
5, 12, 19, 26 Nov 2016
3, 10, 17, 19, 25, 26 ,27 Dec 2016

$285*pp

93*

GOLD COAST VIP MAGIC PASS

$
until 30 Jun 2017

UNLIMITED ENTRY

Parliament House War Memorial and Diplomatic Embassies
Lake Burley Griffin Captain Cook Memorial Nantian Temple
Opera House Darling Harbour Sydney Aquarium
Mrs Macquaries's Chair Hyde Park China Town

/ PP

(4 parks pass)

Price Includes:
3 nights accommodation
3 breakfasts*
Coach transportation & sightseeing

Adelaide

Departure Date:
23 Nov 2016/ 24,28 Dec 2016
2, 29 Jan 2017

4 Days Tour

Warrnambool Mt Gambier Blue Lake Robe Hahndorf
Kingston SE Big Lobster Glenelg Barossa Valley
Victor Harbour Granite Island Ararat, Ballarat.

From

Guarantee

Abalone,
Chocolate
& Cheese

*All Prices Excluding Taxes
From

(return)

From

Departure Date:
5 Nov 2016
17, 19, 21 23, 25, 26 ,27 Dec 2016

From

$240*

From

$759

From

(return)

From

$100*

1 Nov - 16 Nov 2016

$350*

From

1 Nov - 16 Nov 2016

$229*

1 Nov - 16 Nov 2016

Ocean Road
Day Tour
FREE Great

Promo special

Price Includes:
Accommodations in Tasmania
Accommodations on Spirit of Tasmania
Breakfasts* Professional tour guide*
Sightseeing with Luxury Coach

$229*

1 Nov - 16 Nov 2016

Melbourne to Jakarta

*pp

$100*

1 Nov - 30 Nov 2016

1 Nov - 30 Nov 2016

Devonport Cradle Mountain Launceston Ross Bridge
Hobart Mason Cove Eaglehawk Neck Blowhole
Devil's Kitchen Tasman Arch Port Arthur Richmond

FREE Tasting

AIRFARE !!

Melbourne to Denpasar

Price Includes:
3 Nights Accommodation
3 Breakfast and all sightseeing
Return Transfer with luxury coach
Coach transportation
Professional tour guide GST

Tasmania 5 Days
Guided Cruise Tour

$2XX*

SPECIALS
$439pp* STUDENT
Lowest Price

*Condition Apply

untuk pelajar-pelajar.

Tunjukkan kartu pelajar kepada staff kami dan akan kami
berikan harga special untuk produk-produk Extragreen.

Buy 2 Get 1 Free

Melbourne One Day Tour *Condition Apply

China, Singapore and
Malaysia Office

Melbourne City

260 Swanston St,
Melbourne VIC 3000
Tel: 03 9623 9900

extragreenholidays

Box Hill

Glen Waverley

5 Market St,
Boxhill VIC 3128
Tel: 03 9899 2788

ExtragreenLtd#

Free call from Hong Kong: 3500 2143

Shop 2B IKON,
39 Kingsway,
Glen Waverley
VIC 3150
Tel: 03 9561 0311
ibooking-extragreen

Free call from China: 9504 038 2643

Sydney City

Shop G1B
Citymark Building,
683 - 689 George St
NSW 2000
Tel: 02 8324 5628

Eastwood

Gold Coast

Shop 47,
Eastwood Shopping Ctr,
160 Rowe St,
Eastwood NSW 2122
Tel: 02 8026 7010

extragreenholidays

Outbound Dep: 9623 9911

extragreen

Brisbane

Shop2,
12 Elkhorn Avenue,
Surfers Paradise
QLD 4217
Tel: 07 5538 0725

1010670567

Domestic Dep: 1300 006 888

Shop A,
9 Lewina Street,
Sunnybank
QLD 4109
Tel: 07 3105 1450

1196239900

1296239900

E-mail: enquiries@extragreen.com.au

Shenzhen
+86 755 2224 9332
Beijing
+86 135 2288 2454
+86 10 8460 8802
Malaysia
+60 8824 0305
Singapore
+65 6534 0818
*Conditions Apply
Extragreen Holidays

Forsper Victoria Pty Ltd
P.O.Box 3211
Wheelers Hill, VIC 3150
t. 61 3 9780 7677
info@ozip.com.au | www.ozip.com.au
EXECUTIVE EDITOR
EDITOR
ASSISTANT EDITOR
MARKETING/SALES
DESIGNERS
ADMINISTRATION
JOURNALISTS

PHOTOGRAPHERS

Lydia Johan
Katrini Nathisarasia
Tim Flicker
Windu Kuntoro
Widi Baskoro
Patricia Vonny
Inez Johan
Katrini Nathisarasia
Windu Kuntoro
Rio S. Migang
Fiyona Alidjurnawan
Bayun Binantoro
Windu Kuntoro
Ineke Iswardojo
Steven Tandijaya
Breggy Anderson
Bayun Binantoro
Widi Baskoro
Archie Kwa

Advertorial and Sales Related Enquiries
Lydia
Phone: 0430 933 778
E-mail: lydia@ozip.com.au
Windu Kuntoro
Phone: 0433 452 234
E-mail: adsales@ozip.com.au
Katrini Nathisarasia
Phone: 0451 020 262
E-mail: ozipeditor@gmail.com
Articles Related and General Enquiries
Katrini Nathisarasia
E-mail: ozipeditor@gmail.com

Design Contributors:
Adela Saputra
Column Contributors:
Adrian Pranata | Andrie Wongso | Jane Lim
Dewi Anggraeni | Nuim Khaiyath | Yogi Gagah Perdana
Yapit Japoetra | Hendrarto Darudoyo | Bintang Marisi
Ineke Iswardojo | Syarifa Amadea | Pia Stefani
The views and reviews expressed in this publication are not
necessarily those of the OZIP Magazine and the publisher,
nor do we endorse the advertisements or the contents.
Any materials (statements, views, opinions, articles, photographs,
advertisements) supplied to OZIP magazine by any contributor
or advertiser are at their own risk or responsibility and do not
necessarily represent the views of the publisher,
OZIP magazine and its staff. As we accept no liability for any
inaccuracy, misstatement, misrepresentations or omissions.
No part of this publication can be produced in whole part or
part without permission of OZIP.

FROM THE
EDITOR
Basa-Basi Redaksi
Pembaca tercinta,
Australia, yang merupakan salah satu dari The World’s Most Popular Study Destinations ini, menjadi daya tarik tersendiri bagi para international students, termasuk bagi
mahasiswa asal Indonesia. Keinginan untuk melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi
di negara maju, memacu mahasiswa untuk berlomba-lomba mendapatkan kesempatan
belajar di universitas-universitas terbaik dengan support berupa beasiswa baik universitas, badan research, organisasi philanthropy maupun yayasan pemerintah.
OZIP edisi November 2016 ini mengangkat tentang fenomena beasiswa dari kacamata
akademisi maupun dari beberapa scholarship awardees. Berbagai insight, tips, dan encouragement yang kami sajikan di sini, semoga bisa menjadi penyemangat bagi pembaca OZIP yang ingin/sedang berjuang mendapatkan beasiswa.
Selain itu kami juga mengangkat liputan tentang sosialisasi Tax Amnesty dan talk show
mengenai Dwi Kewarganegaan. Dua issue tersebut memang tengah hangat diperbincangkan baik di Tanah Air, maupun oleh warga Indonesia yang tengah menetap di luar
negeri.
Jangan lewatkan juga liputan charity event Project O yang diselenggrakan oleh PPIA
RMIT University, sajian resep-resep istimewa dari pemenang My Kitchen Rules 2016,
Tasia dan Gracia, dan juga launching Bioskop Australia yang menjadi tempat melepas
kangen warga Indonesia di Melbourne untuk menonton film-film Indonesia terkini.
Akhir kata, semoga apa yang kami sajikan di edisi November 2016 ini dapat menghibur
dan membawa manfaat bagi semua pembaca OZIP tercinta dimanapun berada.
Selamat membaca!
Catatan Redaksi:
Penulis artikel Serba Serbi Pemutih Kulit halaman 35 edisi Oktober 2016 adalah Yanti (Jane Lim),
Beauty Therapist & Paramedical Aesthetics dari Cantique Skin & Beauty Clinic.

DISTRIBUTION POINTS

VICTORIA: ABBOTSFORD: Ying Thai Rest | BRUNSWICK: Mix
Groceries | CARLTON: Killiney Kopitiam | CARNEGIE: Kimchi Grandma
Rest | CAULFIELD: Nusantara Rest, Caulfield Grocery | IPC Church |
CHADSTONE: Bamboe Café & Rest | CITY: KJRI Melbourne, Mid City
Internet, Laguna Oriental Market, Nelayan Indo Rest, Kantor Garuda
Indonesia, Blok M Express, Shalom Rest, Bali Bagus Rest, Extragreen,
Batavia Café | CLAYTON: Warung Gudeg, Dapur Indo, Pondok Bamboe
Noodle House, Hongkong Supermarket | DONCASTER : Bakmie Kitchen |
FOOTSCRAY: KFL Groceries | GEELONG: Geelong International Fellowship
| Indonesian Association of Geelong| HAWTHORN: Laguna, Nelayan Rest |
LAVERTON: QC Groceries | MT WAVERLEY: Alfamart NORTHCOTE: Yuni’s
Kitchen | POINT COOK: Glory Asian Grocery, Point Cook Town Center |
SOUTH MELBOURNE: Garamerica Rest, Meetbowl Rest, Ayam Penyet Ny.
Ria | RESERVOIR: Broadway Asian Toko
SYDNEY: CITY: Shalom Indo Rest, Garuda Indonesia | KINGSFORD:
White Lotus Grocery, Shalom Indo Rest, Ayam Goreng 99, Rest Indorasa
| MAROUBRA: KJRI Sydney, Mie Kocok Bandung Rest | RANDWICK:
Randwick Oriental Supermarket
CANBERRA: Indonesian Embassy
ADELAIDE: CITY: 5EBI Radio Station, Pondok Daun, Radio Indonesia,
SPT Tax Office | SOUTH ADELAIDE: Bakulan Indonesian/Asian Groceries |
ROSE PARK Café Gembira | ST.MARYS Bakulan

Cover
Model : Diovi Azalia Curyani
Photographer : Archie Kwa
Outfit: Andy Truong

Make Up Artist : Genevieve Afif
Assistant Photographer: Ineke Iswardojo
Headpiece: Krissy Tee

Cover Story

O

Behind the Scene

ZIP’s November edition cover page takes the theme of Spring
Festival. Despite the unpredictable weather, we can already feel
the atmosphere of spring in bloom everywhere.

Genevieve Afif (Make Up Artist)
https://www.facebook.com/gaartistry
@gaartistry

To bring you some of the warmth of Spring, OZIP has provided its readers with a special glimpse at the beautiful Indonesian model; Diovi Azalia
Curyani.
Diovi, with her exotic features, appears in a beautiful feminine outfit designed by Andy Truong, and an extravagant headpiece by Krissy Tee. Of
course this perfect shot could not be possible without the work of the
reliable makeup artist Genevieve Afif.
The following is Ozip’s interview with these talented artists.
Diovi Azalia Curyani (Model)
@diovicuryani

(O) Can you tell us your educational background for your makeup artist skill?
(G) I have got a certificate of makeup artistry, the
application of it. I also have certificate III in beauty
services and technology. It is a variety of skincare,
beautician and make up.
(O) Why do you want to be an MUA?
(G) I am naturally a very social person, like to interact and help others. I am artistic as well so I think
make up is a great path to accommodate all that.
(O) How long have you been modelling?
(D) I have been modelling since I was 15 years old. Back in grade 6, I watched
“American’s Next Top Model” and I was inspired and motivated to become
a model. After that I enrolled to Okky Asokawati Modelling School.
Do you have any models as someone you look up to?
(D) I really like Kendall Jenner and Barbara Palvin.
(O) Currently what are you doing in Melbourne?
(D) I was transferred from University of Indonesia, so I am continuing the
rest of my course here in Deakin University, Melbourne. I am studying Information Technology majoring in Interactive Media Design.
(O) What is your plan for the future?
(D) I am still contemplating to apply for agencies here. I have to consider
the time when I have to do my assignments. When I was in Jakarta I had to
postpone my modelling career for two years due to study. I have to manage my time first before committing to something big such as joining an
agency.
(O) What do you do in your spare time?
(D) I normally stay at home, watching NETFLIX, listening to music. I am a
foodie, love trying new things so I have this list given by a friend of mine so
that I can go to great restaurants to visit and try.

10

ozip.com.au

(O) What is the challenge and excitements
from selecting MUA as your job?
(G) Being able to communicate effectively with the
clients, seeing actually what they want and achieving that is a challenge. Sometimes people see what
they want and then you have different perception
and then it doesn’t come together as they thought
they would. The excitement is being able to transform somebody’s face, colour correction, and enhancing clients’ features, giving girls and women
confidence and allowing them feeling glamorous for
their special occasions.
(O) What is your daily activity?
(G) I am a full time student and I work on the side. I
am a brand ambassador and I do freelance make up
work for clients as well as for photo shoots.
(O) Can you share some of your future plans?
(G) Eventually I want to be an entrepreneur, at the
moment it looks like makeup and beauty. I want to
open up my own studio or salon.

Krissy Tee (Artist)
https://www.facebook.com/MissKrissyTee
@miss_krissy_tee

(O) Tell us a little bit about yourself?
(K ) I am a 36 years old girl, from the Western
suburbs of Melbourne. I’ve included art in my
life since I was only six or seven years old. I used
to do garden shoeboxes for the local agricultural show. So art and craft has always been
part of my life and now I’m discovering new and
exciting ways to create wearable art in the form
of headpieces.
(O) How did you start or be involved in creating headpieces?
(K) My very first headpiece would have been
for the Easter Bonnet Parade in primary school
and for some reason my mum let me made a
Santa. And then I like making fascinators to go
the races. In addition, I found more opportunities to create different arrays of headpieces
through festivals. In the past six years I have attended Rainbow Serpent, Maitreya and Strawberry Field. With the festivals I have the freedom to create anything I want, have fun and be
proud with what I make.
What is your source of inspirations and
how do you find ideas to create one?
(K) Inspirations always come from nature. I
work as a florist as well so I am constantly inspired by flowers and botanical items. I also
work in the kindergarten out of the country
town so I am also bombarded with beautiful
landscape on my drive to work.
(O) Any tips and advice for buyers when
purchasing headpiece for special events?
(K) Your main goal should be comfort; there is
no way around it. Be sure the headpiece you
are purchasing is light, comfortable and you
are willing to put it on your head for hours whilst
dancing.

Andy Truong (Fashion Designer)
https://www.facebook.com/andytruongworld
@andytruongworld

(O) Tell us your proudest achievements by far and a short history
how you get involve in fashion?
(A) It would be my first solo show in 2012 for Melbourne Spring Fashion
Week when I was only 15. Channel 7 dubbed me as the youngest fashion
designer. The solo show was an accident because I was meant to be applying to be part of the group show but instead I clicked the wrong button. I had to fund the whole show, organising and hosted myself. I managed to find cheap alternatives, volunteers and help.
(O) As a designer you need to think ahead of what will be in for the
next season, how do you find inspirations to achieve that.
(A) Inspiration can be from anywhere really, it could be a story and I can
just imagine the character and what they are wearing. Sometimes I look
at history, also seeing what’s happening out there, what people are wearing. I love looking at couture show in Paris and sometimes learning a particular skill then you apply it to your design and your fabric.
(O) What is your biggest dream that you want to achieve for the
next 10 years?
(A) I want to showcase in New York Fashion Week and I would love my
brand to become an international one. I would really like to be invited
by Chamber Syndicale de la Haute Couture in Paris to be the official
haute couture designer and to showcase there. Following the footstep
of Ralph and Russo who were Australian designers based in London and
now they are showing in Paris as couture designers.
(O) Is there any other fashion designer whom you believe inspirational?
(A) Toni Maticevski, he is a Melbourne designer who took the same
course that I am doing now. He came from a humble family background,
he grew up in the West and he wasn’t from rich family. He is now a wellknown fashion designer and everybody loves him.

Interview and photo: Ineke Iswardojo

ozip.com.au

11

sinyaliran ini perlu segera ditanggapi oleh para sejarawan Indonesia, agar
nama NKRI jangan sampai tercemar.
Menariknya adalah seakan pembantaian-pembantaian yang pernah dilakukan Belanda terhadap rakyat Indonesia kurang mendapat perhatian.
Mungkin dalam pembantaian-pembantaian tersebut di pihak Belanda terdapat serdadu-serdadu yang pada halnya berkebangsaan Indonesia, tetapi lebih memilih untuk berpihak kepada dan bergabung dengan Belanda
daripada Republik (Indonesia).
Televisi badan siaran Inggeris, BBC, pernah membuat acara mengenai
pembantaian hampir 14 ribu dari ke-15 ribu penduduk Banda oleh pemimpin Belanda Jan Pieterzoon Coen yang dituding mendatangkan algojo-algojo dari Jepang untuk melaksanakan maksud kejinya itu.
Kita tahu tentang kebuasan Raymond “Turko” Westerling, dan kini beberapa sejarawan, termasuk dari Swis, kembali menggali tentang kekejaman
dan kebuasaan bala tentara Belanda di Rengat, Sumatera Tengah, dalam
bulan Januari 1949.

Hari Pahlawan
Meski umumnya bulan Nopember tidak dianggap “sekeramat” bulan Agustus dalam anggapan bangsa Indonesia, namun kenyataan sejarah tidak
dapat dipungkiri bahwa apa yang selama ini kita peringati dan rayakan sebagai “Hari Pahlawan” (10 Nopember) telah memainkan peranan penting
dalam perjuangan untuk melepaskan belenggu penjajahan oleh Belanda
yang telah berlangsung begitu lama – 350 tahun – dengan intermezzo
yang hanya sebentar – pendudukan oleh Jepang.
Memang munculnya pahlawan tidak selamanya berarti bagus.
Dalam karya menariknya “Life of Galileo” pengarang Jerman Bertold
Brechte menjalin percakapan seperti berikut:

Anehnya, ketika di Indonesia sendiri kini sering diangkat persoalan “tragedi nasional” 1965 (G-30-S) tidak ada yang tertarik untuk membicarakan
kebuasan Belanda terhadap rakyat Rengat. Ada apa dengan sikap bangsa
kita dalam hal-hal seperti ini?
Sewaktu Orde Baru sudah mulai pupus kegunaannya bagi Barat (khusus
sesudah bubarnya Uni Sovyet) sering dilancarkan kecaman pedas terhadap riwayat hak asasi manusia rezim Suharto. Pada waktu itu pun tidak
terdengar di Indonesia adanya keberangan terhadap pelanggaran-pelanggaran HAM yang sangat keji oleh Belanda cs. Ada apa dengan sikap Indonesia yang terkesan hanya “nrimo”? Wallahu a’lam.
Akan halnya peristiwa 10 Nopember 1945 jelas ini tidak lepas dari peranan
Bung Tomo yang baru dalam tahun 2008 dinyatakan sebagai pahlawan
nasional, yang jenazahnya dikuburkan bukan di Taman Makam Pahlawan
di Surabaya melainkan di Taman Pemakaman Umum. Tidak jadi soal,
karena pada kalbu banyak warga Indonesia yang tahu menghargai jasajasa para pahlawannya, Bung Tomo adalah pahlawan.

Andrea: Unhappy is the land that breeds no hero.
Galileo: No Andrea. Unhappy is the land that needs a hero.

Dialah yang membakar semangat para pejuang anti penjajahan dengan
pidato-pidatonya yang disiarkan lewat radio. Di antara yang mengobarkan
semangat arek-arek Suroboyo adalah ungkapan berikut:

Maknanya jelas dan dalam sekali.Galileo mendambakan sebuah negara
“gemah ripah loh jinawi” yang aman dan tenteram, bebas dari gangguan
yang harus dihadapi dengan kekerasan. Hingga tidak diperlukan pahlawan.

“Darah pasti banyak mengalir. Jiwa pasti banyak melayang. Tetapi pengorbanan kita ini tidak akan sia-sia, Saudara-saudara. Anak-anak dan cucucucu kita di kemudian hari, insya Allah, pasti akan menikmati segala apa
hasil daripada perjuangan kita ini,” tuturnya pada 10 Nopember.

Namun perjalanan sejarah, khusus untuk Indonesia, memang berbeda.
Tanpa diundang Belanda masuk dan bercokol, menindas,menjarah dan
menghisap.

Payah masuk akal bahwa seorang sekaliber Bung Tomo pun tidak menjadi halangan bagi seorang Jenderal Suharto yang sempat menjebloskannya ke dalam tahanan karena membela nasib “Wong Cilik” dan “Bangsa
Dewe”.

Dan ketika bangsa Indonesia sudah muak dengan penjajahan Belanda,
negeri kicir angin itu malahan berang dan bukan saja mencoba untuk
meredamnya melainkan mencoba membusuk-busukkan cita-cita kemerdekaan bangsa Indonesia sebagai suatu perbuatan durhaka.
Awalnya Belanda meyakinkan sebagian bangsa Eropah bahwa kehendak
untuk merdeka rakyat Indonesia adalah perbuatan durhaka – kalau sekarang mungkin akan disebut terorisme.
Mirip seperti sekarang ini, sebenarnya. Suatu masyarakat yang nota bene
memang dijajah, ketika menuntut kemerdekaannya, oleh yang menjajahnya langsung dituding “teroris” – dan pasca dikumandangkannya “perang
melawan terorisme” oleh Presiden Amerika Geoge W. Bush menyusul
peristiwa yang dikenal sebagai “9/11”, maka semua bentuk “terorisme”
akan ditentang oleh Amerika dan sekutu-sekutunya. Banyak contohnya,
salah satu di antaranya adalah keadaan masyarakat Uighur (Tiongkok menyebutnya Xinjiang). Mereka Muslim dan keturunan Asia Tengah, bukan
dari suku Han. Tiongkok menyebut perjuangan kemerdekaan mereka sebagai suatu bentuk terorisme.
Dalam peristiwa 10 Nopember 1945 Belanda dengan lihainya berhasil
melibatkan Inggeris yang mengerahkan bala tentaranya yang umumnya
terdiri dari prajurit-prajurit India, meski para perwiranya adalah dari Inggeris. Waktu itu India memang “kepunyaan” Inggeris.
Di luar dugaan, seorang Brigadir Jenderal Inggeris, Mallaby, tewas dalam
bentrokan dengan laskar rakyat. Dan peristiwa 10 Nopember 1945 itu
juga memicu dicetuskannya fatwa “Jihad” oleh dua organisasi Muslim terbesar, Nahdatul Ulama dan Muhammadiyah, terhadap Belanda. Singkat
cerita banyak korban yang jatuh di Surabaya – angka 15-ribu umumnya
diakui sebagai jumlah warga Indonesia yang tewas. Karena kekuatan senjata dan pengalamannya pihak sekutu menderita lebih sedikit korban jiwa
dibanding pihak Republik.
Kini seorang mahasiswa S-3 di Universitas Nasional Australia – ANU, Rosalind Hewett – menyusun sebuah risalah yang berisi sinyaliran bahwa
dalam peristiwa 10 Nopember 1945 itu sempat terjadi pembantaian oleh
pihak Republik (pejuang revolusioner Indonesia/laskar rakyat) terhadap
anggota-anggota masyarakat tertentu di Surabaya. Jelas, tudingan atau

12

ozip.com.au

Dalam karya besarnya “On Heroes, Hero Worship and The Heroic in History” pemikir Inggeris Thomas Carlyle mengatakan:
“Sifat-sifat dasar seorang pahlawan itu begitu murni dan tulus hingga tidak
mungkin ia korup.” Kecuali barangkali, di mata rezim Orde Baru. Wallahu
a’lam.#
Pada hal menurut penuturan sejumlah warga Rengat yang belum lama
berselang diwawancarai oleh seorang sejarawan dari Belanda, dalam
peristiwa pembantaian tersebut, di sungai kampung mereka mengapung
begitu banyak mayat warga Indonesia yang dibantai Belanda dan antekanteknya, hingga beberapa bulan setelah itu penduduk di pinggir sungai
tidak bersedia memakan ikan yang sebelumnya menjadi salah satu sumber santapan mereka, karena merasa ikan-ikan tersebut telah memakan
daging para korban yang di antaranya adalah sanak saudara atau sahabat
atau tetangga mereka sendiri.
Belanda yang pada hakikatnya tidak sudi diduduki Jerman Nazi dalam
Perang Dunia II seolah, atau barangkali pura-pura saja, tidak paham kenapa bangsa Indonesia tidak sudi untuk terus dijajah.
Ini mengingatkan kita akan kisah seorang pimpinan pejuang Wales (Inggeris) yang ketika digelandang oleh penguasa Romawi ke Roma, mengatakan kepada Kaisar: “Hanya karena anda ingin menguasai dunia tidak
berarti dunia juga ingin dikuasai oleh anda.”
Anehnya adalah bahwa sampai sekarang pun kasus-kasus kebuasan Belanda ketika menjajah Indonesia kurang mendapat perhatian oleh pemerintah maupun rakyat Belanda sendiri. Malahan tanpa malu-malu belum
lama berselang di Belanda diselenggarakan “Pengadilan Rakyat” yang
menurunkan putusan yang memojokkan Indonesia dalam
peristiwa G-30-S. Sungguh ini adalah perbuatan tidak tahu
malu – telunjuk lurus kelingking berkait. Dasar watak penjajah, barangkali. Wallahu a’lam.#

image: mikecoppin.wordpress.com

Nuim Khaiyath
Writer

Bebas dari gangguan kerja
dengan naik kendaraan umum
sepanjang malam pada akhir pekan.

ptv.vic.gov.au

Suite 10, Level 1
17 Carrington road Box Hill 3128
F +613 9890 9899
E info@armultifinance.com.au
W www.armultifinance.com.au

WE WILL FIND THE BEST SUITED LOAN FOR YOU
• Home loan/investment loan

• Non-Resident lending (foreign investor/income)
• Refinance

• Self-Employed & Low Doc

• Business/Commercial loan
• Multi Unit development
• Construction loan

Andyputra Tjandra Wisata
M: +61450 420 908
E: andyputra@armultifinance.com.au

CALL US FOR A FREE

CONSULTATION

Free converyancing for first home buyers.

Sukses dalam
Mencari Beasiswa:
Perspektif dari
Akademisi

S

ekarang banyak sekali sumber-sumber beasiswa dan
fellowship untuk melanjutkan pendidikan tinggi di negara
maju termasuk Australia. Walaupun demikian, persaingan
untuk mendapatkan beasiswa tersebut sangatlah ketat,
dikarenakan persaingan dengan banyaknya pencari beasiswa
yang berkualitas dari berbagai penjuru dunia.
Macam beasiswa yang ada bisa merupakan beasiswa yang di
berikan langsung dari Universitas dan institusi riset (atau dari
calon professor pembimbing), dari badan research nasional (misal
dari CSIRO, ANSTO, di Australia), dari organisasi philanthropy
dan yayasan, dari pemerintah (state, federal, international, dan
regional misal dari Uni Eropa, ASEAN, AusAid, LPDP, dan lainlain).
Biasanya beasiswa yang banyak ditawarkan adalah untuk studi
postgraduate dalam bentuk studi riset. Setiap minggu, saya
biasa menerima paling sedikat 5 email dari peneliti postdoctoral
atau pelajar yang berasal dari berbagai negara yang memohon
beasiswa, dana riset, dan menyatakan ingin bergabung di grup
riset, dan melanjutkan pendidikan tingginya di universitas tempat
saya bekerja.
Sebagian besar dari email tersebut hanya saya lihat sekilas dan
jarang saya balas. Tapi kadang-kadang ada satu atau dua email
yang membuat saya tertarik untuk membalas dan memandunya
untuk apply beasiswa dan fellowship dari Universitas atau dari
dana riset saya.
Di artikel ini saya ingin memberikan tips dan pandangan saya
(dari sisi akademisi) yang diharapkan bisa membantu persiapan
aplikasi dan meningkatkan peluang untuk mendapatkan beasiswa
dan fellowship.

eri kuliah
iversitas Indonesia, memb
Visiting Professorship di Un
ber 2015.
terial Metalurgi UI, Desem
untuk mahasiswa Teknik Ma

M Akbar Ramdhani menerima Award dari IOM3 The Institut
e
of Materials, Minerals and Mining, United Kingdom. Berfoto di
depan gambar Sir Henry Bessemer, inventor of Bessemer Proces
s
that lead to Oxygen Steelmaking.

Investasi waktu (dan dana) untuk mempersiapkan aplikasi
beasiswa cukup besar. Sehingga sepatutnya pencari beasiswa
mempersiapkan aplikasinya sebaik mungkin. Tentunya ada
bagusnya memberi target untuk melamar lebih dari satu jalur
beasiswa. Walau perlu diperhatikan bahwa detail prosedur
dan cara untuk melamar sedikit berbeda untuk beasiswa yang
berbeda, tapi secara garis besar prasyarat yang diterapkan dan
kriteria seleksi cukup sama. 
Dari pengalaman saya sebagai akademisi/peneliti selama 16
tahun di berbagai negara; juga dulunya sebagai penerima
beasiswa; sebagai panel seleksi beasiswa; ada beberapa hal
yang ingin saya sampaikan.
1. Be stand out. Seperti melamar pekerjaan, fokus dan tonjolkan
hal-hal kuat yang anda miliki sehingga aplikasi anda menonjol
dibanding yang lain.
2. Gunakan Bahasa Inggris dengan baik. Perbaiki bahasa Inggris
anda apabila masih belum baik. Dalam berkorespondensi dalam
email atau dalam tulisan (misal dalam statement of interest, essay
atau short proposal) jangan sampai terdapat banyak kesalahan
typo, format atau gramatikal. Tulisan yang bebas kesalahan juga
merupakan cara untuk menunjukkan bahwa bahasa Inggris anda
baik. Prasyarat bahasa inggris untuk Universitas sangat ketat.
Tidak jarang banyak pelamar (termasuk dari Indonesia) yang
memiliki nilai sangat baik tapi tidak memenuhi nilai IELTS atau
TOEFL sehingga tidak bisa mendapatkan beasiswa.
3. Perbaiki nilaimu. Anda bersaing dengan pelajar dan pelamar
dari berbagai penjuru dunia yang berkualitas (yang memiliki nilai
yang bagus). Apabila nilai undergraduate (UG) anda biasa saja,

ents (Vice-Chancellor’s
Memberi kuliah kepada High-Achieving Stud
University of Technology.
and Dean’s Network Students) di Swinburne

14

ozip.com.au

salah satu cara bisa dengan mengambil program master dulu di
Indonesia untuk meningkatkan nilai. Alternatif lain pilih jalur-jalur
beasiswa target (dijelaskan lebih detil di point berikutnya).
4. Be clever dalam memilih jalur beasiswa. Ada banyak beasiswa
target yang bisa dipilih. Misal, apabila ada program beasiswa
spesial AusAid atau Fullbright yang khusus diperuntukkan bagi
pelajar dari Indonesia (dari daerah Indonesia Timur), tentunya
tingkat kompetisi akan lebih rendah dibanding program beasiswa
biasa yang terbuka bagi setiap pelajar dari seluruh dunia atau
mencari langsung ke Universitas. Sebagai contoh lain, untuk
Permanent Resident atau Warga Negara Australia, ada beasiswa
Australian Postgraduate Awards atau Research Training Scheme
di Australia. Secara umum aplikasi untuk beasiswa ini tidak terlalu
banyak dibanding University Scholarship yang terbuka bagi setiap
pelajar termasuk non-Australian.
5. Lakukan riset kecil tentang calon Professor pembimbing anda
dan berkomunikasilah dengan nya. Misal, baca paper terbaru
dari calon pembimbing tersebut supaya bisa nyambung kalau
berkorespondensi. Ini sangat bagus apabila anda ingin memulai
kontak dengan mengirim cold email atau untuk ingin meminta
masukan dalam membuat proposal pendek penelitian untuk studi
(apabila diperlukan sebagai prasyarat aplikasi).
6. Tidak jarang pengalaman kerja (dan pengalaman riset
sebelumnya) sangat berharga apalagi bila itu berhubugan dengan
topik proposal riset. Jangan lupa untuk menjelaskan dengan lebih
detil hal ini di aplikasi anda. 

9. Apabila anda lulusan dari Universitas yang mempunyai
reputasi tinggi (misal termasuk dalam Top 500 University Times
Higher Education), nyatakan dengan jelas di aplikasi. Beberapa
Universitas di Australia memberikan bonus point kepada pelamar
dari universitas top.
10. Mempunyai publikasi di jurnal dan konferensi akan sangat
membantu terutama apabila anda melamar untuk program beasiswa
riset doctoral dengan beasiswa. Apabila ada dua aplikasi yang sama
kuat, dimana salah satu pelamar memiliki publikasi, tentunya akan
saya pilih yg memilik publikasi.
Hal di atas mungkin bisa sedikit overwhelming tapi memang
kenyataannya sekarang, dengan dunia tanpa batas negara,
persaingan yang ada adalah persaingan global. Hal-hal kecil yang
bisa membantu membuat aplikasi semakin kuat harus diperhatikan.
Walaupun demikian jangan putus asa untuk mencari beasiswa.
Sabar dan coba berbagai jalur. Banyak kisah-kisah pelajar yang
berkali-kali mencoba melamar beasiswa tapi selalu gagal. Tetapi
dengan selalu gigih dan melakukan perbaikan tiap kali melamar
akhirnya bisa sukses mendapatkan beasiswa.
Selamat mencoba dan saya harap hal di atas bisa membantu.
M Akbar Rhamdhani
(Akademisi tetap di salah satu Universitas di Melbourne. Dahulu penerima
beasiswa dan fellowship dari Indonesia, Kanada, Australia, Jepang dan
Korea)

7. Selalu memenuhi prasyarat dan kriteria seleksi. Aplikasi anda
bisa tidak dibaca dan langsung ditolak.
8. Gunakan "koneksi" dari alumni atau referall untuk memilih
jalur beasiswa atau universitas; atau memulai korespondensi
dengan calon professor pembimbing. Misal, apabila kakak alumni
dari universitas anda berhasil mendapat beasiswa dari Universitas
tertentu dan sukses dalam menyelesaikan studinya di tempat
tersebut; tentunya akan lebih mudah (dikarenakan pengalaman
baik) untuk Universitas tersebut untuk memberi beasiswa
selanjutnya kepada lulusan dari universitas anda (termasuk anda).
Contoh lain, apabila saya menerima email dari calon pelajar yang
mengatakan bahwa dia disarankan/di-refer kolega (atau bekas
student) saya untuk melanjutkan studi di bawah bimbingan saya.
Saya akan tergerak untuk membalas email tersebut, karena saya
sangat menghargai pendapat kolega saya tersebut.

as, USA, March
eting – San Antonio, Tex
Di TMS 2013 Annual Me
sebagai Panel
satu Keynote Speech dan
2013. Memberikan salah
ngenai teknologi Aluminium
Discussion membahas me

Menghadiri MS&T 2015 (Materials Science & Technology Conference) – ASM International,
Columbus, Ohio, USA, October 2015. Dalam acara Awards Banquet Dinner.

Kisah Sukses
Peraih Beasiswa
di Australia

NUR AIDA ARIFAH TARA
PhD in Business and Management,
Victoria University
Australia Awards Scholarship

BAYUN BINANTORO
Master of Biotechnology,
the University of Melbourne

Beasiswa LPDP (Lembaga Pengelola
Dana Pendidikan)

D

ari kecil, Bayun sudah mempunyai mimpi untuk bisa melanjutkan
sekolah ke luar negeri. Menyadari sekolah di luar negeri
membutuhkan biaya yang sangat tinggi, Bayun mulai melirik
peluang mendapat beasiswa.
“Saya pernah gagal saat mencoba beasiswa AAS dan beasiswa lainnya.
Sampai di tahun 2013 saya mendengar ada beasiswa LPDP. Yang saya
tau beasiswa ini tanpa quota, siapapun yang memenuhi kualifikasi bisa
mendapat beasiswa dan berangkat belajar. Di tahun 2013 itu ada 2000
yang diberangkatkan oleh LPDP,” kenang Bayun.
LPDP yang digagas oleh Kementrian Keuangan, Kementrian Pendidikan
dan Kebudayaan, Kementrian Agama, dan Kementrian Riset dan
Teknologi sampai saat ini mempunyai banyak peminat. Utamanya karena
program beasiswa ini terbuka bagi siapa saja (pegawai pemerintahan,
swasta, maupun entrepreneur), dan juga karena quota beasiswa yang
cukup besar yakni 5000 orang per tahun yang diselenggarakan dalam 4
gelombang setiap tahun.
Untuk mendapatkan beasiswa LPDP harus lolos dalam seleksi
administrasi (termasuk Bahasa Inggris dengan score minimum TOEFL
550), dan seleksi wawancara (termasuk Group Discussion dan membuat
on-the- spot essay).
Bayun berbagi pengalaman,”Untuk TOEFL saya belajar sendiri.
Kemudian saya apply ke beberapa universitas untuk mendapatkan
LoA (Letter of Acceptance), baru kemudian appy beasiswanya.
Atau bisa juga dibalik; dapat beasiswa dulu baru kemudian mencari
universitasnya. Saya memilih Australia dan Unimelb karena buat saya
keduanya deadly combination. Unimelb masuk dalam 40 besar dunia,
dan kota Melbourne 6 tahun berturut-turut dinobatkan sebagai the
Most Liveable City in the World.”
Bagi Bayun, pengalaman belajar di luat negeri sangatlah luar biasa.
“Saya termasuk beruntung karena tidak mengalami culture shock atau
hambatan-hambatan lain. Urusan akademik so far lancar, malah di sini
saya bisa mengeksplor diri melalui hobby fotografi,” tutur Bayun.
Bayun yang segera akan menyelesaikan kuliahnya di akhir tahun 2016
ini, akan kembali ke Indonesia untuk mencari kerja, dan berkontribusi
ke Mata Garuda, yaitu organisasi bagi alumnus beasiswa LPDP. Bayun
menambahkan, “Saya sangat meng-encourage teman-teman semua
untuk mencoba apply beasiswa LPDP. Selain quotanya besar, juga
pilihan studynya sangat luas, dari science hingga ke seni. Selain itu
organisasi alumninya juga sangat solid dan sangat membantu mulai saat
menjelang keberangkatan sampai nanti saat pulang ke Tanah Air.”

M

otivasi Aida untuk mengejar beasiswa ke luar
negeri berangkat dari keinginannya yang kuat untuk
berkontribusi lebih melalui profesinya sebagai Dosen
di Universitas Mataram. Menyadari bahwa kualitas SDM dalam
dunia pendidikan di Indonesia harus terus diperbaiki, sekaligus
karena dukungan yang besar dari keluarga membuat Aida
tidak ragu untuk mendaftar dalam program beasiswa yang
diselenggarakan oleh AAS (Australia Awards Scholarship).
Perjalanan Aida untuk mendapatkan beasiswa bukan tanpa
halangan. Sempat gagal dalam seleksi AAS di tahun 2011, dan
beberapa kali tidak berhasil mendapatkan score minimum
yang dipersyaratkan untuk IELTS (International English
Language Testing System), tidak membuat Aida putus asa.
Aida bisa dibilang sangat gigih dalam perjuangannya meraih
beasiswa. Tinggal di Mataram bukan menjadi halangan untuk
mendapatkan informasi sebanyak-banyaknya mengenai apa
saja yang harus dipersiapkan untuk apply beasiswa. “Buat
saya prinsip high risk high return berlaku dalam perjuangan
saya mendapat beasiswa. Investasi untuk mengikuti pelatihan
bahasa Inggris, biaya test IELTS, roadshow ke berbagai
pameran pendidikan, dan semua biaya sekaligus tenaga
yang saya keluarkan sangat sepadan dengan apa yang saya
dapatkan sekarang,” tutur Aida.
Bagi Aida benefit mendapat beasiswa bukan sekedar bersifat
materi karena dapat melanjutkan pendidikan di luar negeri
dan tidak mengeluarkan biaya sendiri, melainkan kesempatan
yang luar biasa untuk mengembangkan diri, dan juga menjadi
pengalaman yang berharga bagi keluarga. Namun mendapatkan
beasiswa hanyalah awal dari proses yang panjang. Perjuangan
yang lebih challenging justru pada saat proses menyelesaikan
amanah belajar, pulang ke Tanah Air dengan membawa gelar,
dan mengaplikasikan ilmu dan pengalaman yang didapat.
“Orang sering becanda, PhD itu kepanjangan Permanent Head
Damage. Perjalanan mendapat gelar PhD seperti perjalanan
spiritual dan butuh komitmen besar, termasuk pengertian
dari pasangan dan keluarga,” jelas Aida. Untuk itu Aida merasa
work life-balance sangatlah penting. Aida berbagi tips,” Lifebalance itu bentuknya beda-beda setiap orang. Buat saya
life-balance itu dengan masih menyisakan waktu untuk
hal-hal yang membuat saya senang, seperti berorganisasi
dan mengajar. Saya sempat menjadi ketua VUISA (Victoria
University Indonesian Student Association) dan juga saat ini
sedang mengajar di VU untuk program Bachelor di College of
Business. Biarpun cape, tapi ini membuat saya lebih fresh.”
Aida juga menambahkan,”Gagal dalam mendapat beasiswa itu
biasa. Coba saja terus, sambil terus belajar dan mengetahui
kekurangan kita dimana. Selain sisi akademik, jangan lupa
tonjolkan kontribusi kita ke depan seperti apa. Kalau kita
banyak punya kontribusi sosial akan lebih bagus. Pemberi
beasiswa biasanya melihat kombinasi antara akademik dan
non akademik.”

MONICA MADYANINGRUM

SYAMHUDI ARI WINARTO

PhD in Community Psychology,
Victoria University

Master of Agricultural Science,
The University of Melbourne

Prime Minister’s Australia Asia
Endeavour Award

Menurut Monica, dorongan yang kuat untuk mendapat beasiswa
bisa karena faktor internal maupun eksternal, atau kombinasi
keduanya. Bagi Monica sendiri, dorongan eksternalnya adalah
profesinya sebagai dosen Fakultas Psikologi di Universitas Sanata
Dharma Yogyakarta yang mau tidak mau menuntutnya untuk
terus menggali ilmu dengan bersekolah lagi. Mengenai faktor
internalnya Monica bercerita, “Waktu kuliah S1, saya merasakan
betapa susahnya mengakses jurnal Ilmiah terbaru. Referensi dan
teori diskusi yang banyak diacu datangnya dari luar Indonesia.
Ditambah dengan sering dengar cerita dari dosen atau orang
lain yang pernah study di luar negeri, makin kuatlah keinginan
untuk bisa belajar ke luar. Sadar akan keterbatasan dana, saya tau
beasiswa lah yang menjadi satu-satunya jalan.”
Sukses dalam mendapatkan beasiswa untuk program S2 di tahun
2005 (dengan penyelenggara AAS) dan program S3 (dengan
penyelenggara Endeavour) ini, juga membawa cerita panjang
bagi Monica. “Saya perlu waktu lama untuk mempersiapkan
setiap aplikasi beasiswa. Misalnya untuk apply beasiswa S2 di
tahun 2004, saya sudah mempersiapkan semuanya di tahun
2002. Begitupun saat apply beasiswa S3. Saya perlu waktu untuk
ngejar point di Curriculum Vitae, seperti dengan mengumpulkan
publikasi akademis dan terlibat dalam kegiatan pengabdian
masyarakat. Karena pemberi beasiswa akan melihat ini sebagai
point plus. Dari sisi paperwork kerjakan serapi mungkin, baca
aplikasi pendaftaran secara teliti. Saya sengaja menyiapkan
waktu untuk membawa ke professional proofreader sebelum
submit,” jelas Monica.
Perjuangan untuk mendapat beasiswa memang challenging.
Monica memandang persiapan mental juga tidak kalah penting.
Menurut Monica, “Seringnya teman-teman sudah keder dan
pesimis duluan karena membayangkan quota yang tersedia
dibanding jumlah pendaftar. Mending coba saja, nothing to lose.
Kalau gagal toh bisa coba lagi. Karena sesusah-susahnya cari
beasiswa, challangenya sangat worth it untuk dijabanin. Yang kita
dapat luar biasa bermanfaat untuk personal development dan
juga bagi institusi tempat kita bekerja saat kita kembali nanti.”
Khusus untuk menghadapi test kemampuan bahasa Inggris,
Monica berbagi kiat, “Bagusnya ikuti kursus, paling ngga untuk
pengenalannya. Ambil saja program yang paling pendek atau
basic. Yang penting kita sudah dapat guidance, familiar dengan
polanya, dan tau tips nya.” Sedangkan untuk menghadapi proses
interview kunci bagi Monica hanya satu, yakni harus tenang. “Yang
ditanya oleh interviewer itu mengelaborasi apa yang sudah ditulis
di berkas yang kita submit. Kalau kita sudah menguasai itu, dan
karena itu ide kita sendiri, maka otomatis semua akan mengalir,
selama kita tidak cemas atau nervous. “
Setelah mendapat beasiswa, perjuangan untuk menyelesaikan
study tepat waktu juga akan menjadi tantangan berikutnya.
“Seperti mengambil PhD diibaratkan you’re asking for trouble.
Tapi nikmati saja challengenya, kerjakan semuanya one at time.
Dengan niat yang kuat saya rasa semua akan baik-baik saja,” ujar
Monica menutup perjumpaan dengan OZIP.

Beasiswa SPIRIT

Ketika ditanya apa motivasi untuk mendapatkan beasiswa,
dengan lugas Syam menjawab, “Karena saya merasa ingin
lebih pintar, dan butuh sekolah lagi.”
Sebagai pegawai BPN (Badan Pertanahan Nasional) di
Sumatra Selatan, Syam mengambil kesempatan untuk
mendaftar program beasiswa Spirit, yang diselenggarakan
oleh Bappenas (Badan Perencanaan Pembangunan
Nasional). Setelah 2 tahun menjadi pegawai BPN, Syam
mencoba mengikuti rangkaian test, “Awalnya tentu saja
ada seleksi administrasi, kemudian Test Potensi Akademik
(TPA), test bahasa Inggris, dan kemudian wawancara. ” Untuk
mempersiapkan diri Syam mengaku banyak belajar sendiri,
dan sering melakukan simulasi. “Misalnya untuk test TPA, saya
sengaja mencari TPA Bappenas, kemudian latihan sendiri,
dengan menggunakan lembar jawaban sambil menggunakan
timer. Jadi saya kondisikan seolah memang sedang dalam
situasi test beneran. Begitupun saat belajar untuk TOEFL
dan IELTS. Dan perlu diingat, IELTS nya adalah Academic
IELTS, selain rajin-rajin latihan soal juga sebaiknya mulai
membiasakan membaca jurnal/bacaan ilmiah dan berlatih
menulis essay akademik,” tutur Syam.
Setelah mendapat beasiswa, Syam berlanjut ke proses
menjadi tempat kuliah. Selain di Melbourne, Syam juga
sempat diterima di salah satu universitas di Adelaide dan
Munchen. Ditanya mengenai alasan memilih melanjutkan
study di Australia, Syam menjelaskan, “Saya akhirnya memilih
Australia karena selain mempertimbangkan jarak yang
lumayan dekat dengan Indonesia, saya juga mendengar kalau
di Australia sangat banyak orang Indonesia, sehingga adaptasi
tidak akan sulit termasuk untuk beribadah.”
Syam menyadari bahwa setelah mendapatkan beasiswa,
perjuangan selanjutnya juga masih panjang. “Pinjam istilah
teman, dapat beasiswa itu senangnya sebentar. Perjuangan
setelahnya jauh lebih berat dari proses mendapatkannya.”
Saat ini Syam tengah menyelesaikan thesis, dan berharap
semua bisa selesai tepat waktu agar bisa segera kembali
ke Tanah Air dan mengabdi kembali ke BPN. Syam
menambahkan, “Nanti setelah kembali tantangan lain juga
pasti ada. Belum tentu saya akan ditempatkan di bagian yang
sama atau sesuai dengan bidang study yang saya ambil. Tapi
dengan pengalaman belajar di luar negeri ini saya jadi terlatih
untuk berpikir lebih logis, dan tidak kaget dengan situasisituasi yang mudah berubah.”
Katrini Nathisarasia
Photo: Bayun Binantoro

Clarice Cam
pbell,
larship recip
ient for Indo
n

Hamer Scho
Do you want to study overseas, but don’t know how to go about
getting a scholarship to achieve your goal?
Recent Hamer Scholarship recipient and Australia-Indonesia
Youth Association (AIYA) Victoria President, Clarice Campbell
caught up with OZIP magazine to discuss her upcoming exchange
to Indonesia and to provide tips to those looking to apply for
scholarships. Read on to see excerpts from the interview below.
Which Scholarship have you applied for and where are you
going?
I recently applied for the Hamer Scholarship, which is a
Scholarship from the Victorian government that sends students
over to Indonesia, China, South Korea and Japan. I applied for
Indonesia and I was awarded it, which is great!
When are you leaving?
I’m leaving in January 2017, so very soon.
Do you think this scholarship is beneficial for the state of
Victoria?
Yeah, I do. It’s unique in the fact that you have to promote Victoria
and the aims of the Victorian government through improving your
cross-cultural communication. The whole point of the scholarship
isn’t [only] for business or economics, but it’s so the participants

esia 2017

improve their awareness of Asia, Australia’s most important
partner.
Who do you recommend to apply for this scholarship?
The Hamer Scholarship is open for Victorians over the age of 21
and you don’t need to have any kind of proficiency in Indonesian
or another language, just an interest in being able to study
about another culture and another language. I would definitely
recommend it to anyone who has a passion for language, has a
passion for cultural studies or is passionate about Asia.
Do you have any tips when applying for scholarships?
I would say just show you are passionate about the place you are
going to. Do a bit of homework and work out if there are any
certain requirements or any kind of key words you need to know
for the scholarship you are applying for. For instance, they might
say how does this benefit the state of Victoria or the country and
you have to explain what the benefit is. Do your homework, be
passionate and try to enjoy the process.
Clarice Campbell is a young leader in the Indonesia-Australia
bilateral relationship. In addition to her role as the President of
AIYA Victoria, Clarice is also an active member of dance group
Bhinneka and a member of the first Indonesia-Australia AFL team
based in Melbourne, the Krakatoas.
Compiled by: Tim Flicker

Clarice with fello
w Bhinneka danc
ers Miranda Anwa
Evelynd Elynd (fa
r (far left),
r right) and Ibu De
wi Savitri Wahab
the Consulate Ge
(second left),
neral of the Repu
blic of Indonesia
Photo Credit: Ev
.
elynd Elynd

18

ozip.com.au

General of the
ahab (Consulate
e Hon Philip
Clarice, Dewi W
for Victoria), th
sia
ne
d
do
In
of
Republic
all Business) an
Minister for Sm
’s
ria
to
ic
(V
is
t.
en
Dalidak
holarship recipi
fellow Hamer Sc
RI
KJ
it
ed
Photo cr

Mengapa Harga Oyster Mahal?

B

agi penyuka sea food, jenis
kerang yang satu ini memang
salah satu makanan terfavorit, selain jenis hasil laut lainnya.
Ostreidae yang merupakan keluarga
kerang atau tiram berumah dua, dengan cangkang bagian atasnya lebih
kecil dibanding cangkang bawahnya
memang terkenal paling enak, apalagi jika dikonsumsi langsung tanpa
dimasak terlebih dahulu.

Australia adalah salah sumber budidaya Oyster terbaik di dunia. Jenis seperti Pacific Oyster termasuk jenis unggulan di antara beberapa jenis lainnya. Karena itu, hasil panen budidaya di Australia ini
hampir bisa dibilang sudah dikonsumsi di seluruh dunia.
Lokasi terbaik budidaya ini di air laut yang dangkal dan tenang tanpa
ombak, seperti di teluk dengan kadar plankton nabati dan hewani
yang cukup, atau bisa dibilang kalau teluk yang dikotori oleh minyak ataupun sampah tidak akan mungkin menjadi tempat Oyster
berkembang biak.
Untuk sangkarnya, biasanya digunakan plastik keras yang berbentuk
kubus dan direntangkan dengan kawat yang kuat disepanjang kayu
kayu penopang. Guna sangkar sebenarnya untuk memudahkan hasil
panen dan mudah untuk diposisikan naik turun ketika air laut pasang surut setiap harinya.

Jadi bisa dibayangkan berapa besar upah pekerja kalau saja kerang
ini baru bisa dikonsumsi setelah berumur dua setengah tahun. Belum lagi Oyster yang terbaik adalah Oyster yang hasil panennya di
tengah musim dingin. Jangankan menyelam ke air, membayangkan
mandi tanpa air hangat di bulan Juni atau Juli rasanya sudah tidak
mungkin.

Dengan tingkat kesulitan budidaya dan panen seperti itu, bisa dimaklumi kenapa harga Oyster sangat mahal. Bagi warga Melbourne
yang penasaran ingin mencoba Oyster dari berbagai daerah di Australia ataupun New Zealand, kunjungi saja South Melbourne Market.
Di sana pedagang sea food nya tidak akan segan-segan menjelaskan
mana Oyster terbaik, dengan berbagai pilihan harganya.

FIRST HOME BUYER
INVESTMENT LOAN
REFINANCE
NON-RESIDENT INVESTOR LENDING

Text dan photo: Windu Kuntoro

Level 50, Rialto South Tower
525 Collins Street, Melbourne, VIC 3000
Yantono Samara
M +61 419 168 169
P +61 3 9629 3886
E info@navantifinance.com
W www.navantifinance.com

Australian Credit License Number: 383640

BIOSKOP AUSTRALIA
Langkah Awal Sukses di Pemutaran Film Rudy Habibie

B

ioskop
Australia
menggelar tayangan
perdananya,
film
Rudy Habibie, pada tanggal
9 Oktober 2016 lalu. Bertempat di XTreme Cinema
HOYTS Melbourne Central, film yang bertemakan
semangat
nasionalisme
dan terinspirasi dari masa
muda mantan Presiden BJ
Habibie ini cukup mendapat sambutan yang positif. Terbukti dari
dua kali penayangan di hari yang sama, kapasitas kursi studio hampir terisi penuh.
Hadir pada kesempatan tersebut sekaligus
memberikan kata sambutan; Konsul Jenderal
RI untuk Victoria dan Tasmania, Dewi Savitri
Wahab, General Manager of MD Production
House, Harry Mirpuri, dan CEO of Bioskop,
Ramanda Kamarga.

Dalam sambutannya Ramanda Kamarga sedikit menceritakan tentang latar belakang
didirikannya Bioskop Australia di Melbourne.
Menurut Ramanda, Bioskop diharapkan tidak
hanya menjadi the first Indonesian Movie Theatre in Australia, melainkan juga sebagai sarana mempromosikan Indonesia melalui film. Secara lebih luas, Dewi
Savitri menambahkan bahwa melalui Bioskop, tidak hanya orang
Indonesia saja yang bisa menikmati fim Indonesia, melainkan juga
orang Australia. “Melalui film-film Indonesia, diharapkan dapat
menjadi jembatan bagi culture gap antara Indonesia dan Australia,
mempromosikan kekayaan wajah Indonesia, dan lebih jauh dapat
meningkatkan hubungan ke level yang lebih tinggi’, tutur Dewi
dalam kata sambutannya.

20

ozip.com.au

Film Rudy Habibie sendiri sepertinya tidak salah dipilih sebagai
film yang diputar perdana. Kisah perjalanan BJ Habibie muda yang
penuh dengan semangat juang, idealisme, romantisme, dan sarat
pesan yang mendidik, mampu membangkitkan rasa haru sekaligus
bangga sebagai bangsa Indonesia. Tak heran film yang disutradarai oleh Hanung Bramantyo ini selain termasuk dalam film dengan
jumlah penonton tertinggi, juga berhasil menyabet beberapa penghargaan dalam Festival Film Bandung diantaranya untuk kategori
Pemenang Film Terpuji, Pemeran Pembantu Wanita Terpuji Film
Bioskop (Indah Permatasari), dan Pemeran Wanita Terpuji Film
Bioskop (Chelsea Islan).
Beberapa penonton yang dijumpai OZIP menyatakan sangat senang
dengan hadirnya bioskop, dan berharap ke depan akan terus menghadirkan film-film bermutu ke Australia.
Ayo dukung film Indonesia!

Katrini Nathisarasia
Photo: Bayun Binantoro

Bioskop Australia Menggelitik Melbourne
Lewat Film My Stupid Boss

R

uang bioskop kontemporer bernuansa merah di HOYTS
Melbourne Central hari Senin, 31 Oktober 2016 malam itu
dipenuhi penonton yang antusias menanti penayangan perdana film My Stupid Boss di Melbourne. Film ini merupakan film
kedua yang ditayangkan oleh Bioskop Australia, setelah penayangan
Rudy Habibie pada 9 Oktober 2016 lalu. Masih dengan bintang yang
sama, Reza Rahadian, kali ini film bergenre komedi yang diunggah
dari buku karangan Chaos@work dan disutradarai oleh Upi Avianto
itu siap mengocok perut penonton di Melbourne.

antusiasmenya, “Film ini lucu banget dan bermakna, banyak nilai
cross-cultural yang tertanam karena perpaduan dua negara. Yang
paling mengesankan adalah kami bisa menonton film sendiri di
negeri sebelah (Australia).”

Setelah beberapa pemutaran iklan dan trailer, film akhirnya dimulai
pukul 18.30 AEDT dengan durasi 90 menit. Selama pemutarannya,
film yang menceritakan tentang ketidakteraturan Bossman dalam
mengelola bisnisnya ini pun tak henti mengundang tawa penonton
yang tersihir dengan komedi ringan namun padat. Apalagi dengan
akting para aktor yang acap kali menggelitik seperti gelak khas dan
logat jawa Bossman (Reza Rahadian), polah Diana (Bunga Citra
Lestari) yang konyol, serta tingkah aneh empat penghuni kantor
yang dilakoni oleh artis tenar Malaysia seperti Bront Palarae. Tone
gambar yang ditampilkan dalam visual pun cukup unik, didominasi
dengan warna merah dan hijau serta wardrobe yang cantik.
Usai pemutaran film, para penonton berangsur keluar dengan
sumringah. Dari barisan penonton tersebut salah satunya adalah
Greta, wanita berambut pirang asal Melbourne yang sempat diwawancarai oleh tim OZIP. “Film ini sangat lucu, ringan, dan sentimental. Also, I’m a big fan of Indonesian movie! Saya pernah tinggal
di Indonesia selama beberapa tahun, jadi saya merasakan ikatan
emosional yang kuat lewat filem Indonesia,” pungkas Greta.

Rufy Rusnandar, Public Relation Bioskop Australia, mengungkapkan rasa
bahagianya melihat jumlah penonton
yang memenuhi ruang screening malam
itu. “Film pertama (Rudy Habibie) kan
ada nilai sejarahnya, jauh berbeda ya
sama My Stupid Boss yang murni untuk
hiburan. Tapi ternyata penontonnya ramai juga, bukan hanya Indonesians tapi
juga other Asians dan Melbournians. Kesempatan ini bisa jadi jembatan supaya
ada common groundnya.”

Ya, dalam kurun waktu yang cukup
singkat, Bioskop Australia memang sudah mendulang banyak penonton di
Melbourne. Rufy berkata, setelah Melbourne, pihaknya akan meluncurkan
screening pertama di Sydney bulan November mendatang, dan
akan terus berusaha memperluas jangkauan ke negara bagian Australia lainnya. “Kami ingin mempromosikan Indonesia melalui media film, yang fun dan dapat diterima semua orang,” pungkas Rufy.
Syafira Amadea
Photo: Bayun Binantoro

Ketika diminta tanggapannya, Ike, mahasiswa Melbourne University asal Sidoarjo yang juga hadir malam itu pun mengutarakan

ozip.com.au

21

EVENT

Sosialisasi Tax Amnesty
PENGAMPUNAN PAJAK
PULANGKAN HARTA WARGA RI DI LN

A

cara sosialisasi tax amnesty alias pengampunan pajak yang
digelar di ruang Bhinneka Konsulat Jendral RI (KJRI) Melbourne Sabtu 23 Oktober lalu tampak lumayan ramai dihadiri
oleh warga Indonesia di Melbourne dari berbagai kalangan. Untuk
acara tersebut, yang dibuka dengan sambutan oleh Wakil Konsul
Jendral Zaenal Arifin dan dipandu oleh Konsul Pensosbud (Penerangan, Sosial dan Budaya) Ita Puspitasari, pihak KJRI Melbourne
khusus mengundang Direktur Penyuluhan, Pelayanan dan Hubungan Masyarakat Direktorat Jendral Pajak Hestu Yoga Saksama.
Dalam sesi tanya-jawab dengan Hestu Yoga seusai presentasinya,
warga terlihat sangat antusias bertanya berbagai hal menyangkut
pengampunan pajak Indonesia 2016-2017 ini guna memperoleh
kejelasan. Maklum, informasi mengenai program pemerintah Joko
Widodo (“Jokowi”) ini terbilang masih simpang-siur dari Tanah Air
mereka terima disini, sementara perkara ini menyangkut langsung
kepentingan mereka selaku warga negara sekaligus wajib pajak.

Berdasarkan pengertian yang tertera dalam brosur Ditjen Pajak,
tax amnesty adalah penghapusan pajak yang seharusnya terutang,
tidak dikenai sanksi administrasi perpajakan dan sanksi pidana di
bidang perpajakan dengan cara mengungkap harta dan membayar
uang tebusan. Berulang kali Hestu Yoga dan stafnya dari Ditjen
Pajak menegaskan bahwa penghapusan pajak ini, yang masanya
hanya tersisa sekitar lima bulan lagi dari total sembilan bulan yang
terbagi atas tiga periode (masing-masing periode berjangka waktu
tiga bulan), merupakan “hak” segenap wajib pajak.
Namun demikian, belum banyak wajib pajak baik di dalam maupun
luar wilayah RI yang memanfaatkannya. Diantara sejumlah manfaat mengikuti amnesti pajak adalah tidak dilakukannya pemeriksaan dan penyidikan, penghentian proses pemeriksaan dan penyidikan, jaminan kerahasiaan dimana data pengampunan pajak tidak
dapat dijadikan dasar penyelidikan dan penyidikan tindak pidana
lain, serta pembebasan PPh (pajak penghasilan) terkait proses
balik nama harta. Siapapun wajib pajak, baik perorangan maupun
badan usaha, berhak memanfaatkan pengampunan pajak terkecuali mereka yang antara lain tengah menjalani proses peradilan dan
yang sedang menjalani hukuman. Warga berpenghasilan di bawah
penghasilan tidak kena pajak meskipun memliki harta seperti mereka yang tinggal di luar wilayah RI lebih dari 183 hari dalam jangka waktu d12 bulan dan tidak memiliki penghasilan di Indonesia
diperbolehkan untuk tidak mengikuti pengampunan pajak.

22

ozip.com.au

Sejauh ini, gebrakan pemerintah Jokowi yang dimulai hingga awal
Juli dan akan berakhir di penghujung Maret tahun depan dianggap
paling berhasil dibandingkan program serupa di negara-negara
lain. Menurut Hestu Yoga Saksama, walau sepanjang periode pertama sampai bulan pertama periode kedua (Oktober) dari angkaangka sudah “menggembirakan” (dengan uang tebusan melebihi
Rp93 triliun dialokasikan ke dalam anggaran pendapatan dan belanja negara, atau APBN, dan deklarasi harta Rp3.800 triliun lebih),
hasilnya tetaplah belum “memuaskan”. Jelas Hestu Yoga pula, baru
411 ribu wajib pajak yang mengikuti amnesti dari estimasi sebanyak 50 puluh juta WP negara berpenduduk 250 juta itu.

Besarnya uang tebusan ditentukan melalui tarif yang dikalikan dengan harta bersih (selisih antara harta tambahan dan utang terkait
perolehan harta tambahan). Dalam periode kedua penyampaian
permohonan amnesti, tarif bagi deklarasi harta yang dialihkan ke
(atau berada di) Indonesia naik menjadi tiga persen dari periode
pertama yang dua persen, sedangkan tarif untuk pengungkapan
aset di luar Indonesia tetapi tidak dialihkan ke dalam wilayah RI
menjadi enam persen dari sebelumnya yang empat persen. Tatkala
masuk periode ketiga, tarif tersebut bakal berubah menjadi masingmasing lima dan sepuluh persen.
Sebelumnya pernah diberitakan di media setempat, 2.500-an wajib
pajak Indonesia memiliki aset yang mencapai Rp11,5 ribu triliun
yang tersebar di mancanegara. Pemerintah berharap, mereka mau
memulangkan setidaknya sebagian kecil dari harta mereka ke Indonesia untuk diinvestasikan. Saat ini repatriasi aset baru sekitar
Rp140 triliun dari target Rp1 ribu triliun hingga akhir Maret tahun
depan. Singapura menjadi lokasi paling digemari oleh para wajib
pajak Indonesia ultra kaya diantara 28 negara surga pajak (tax haven) untuk memarkir atau menyimpan harta mereka.

Selepas masa pengampunan pajak, bagi wajib pajak yang sudah
mengajukan amnesti, harta yang belum diungkapkan bakal dianggap sebagai penghasilan, dikenai PPh plus sanksi 200 persen. Sedangkan bagi wajib pajak yang tidak memanfaatkan amnesti, harta
mereka yang belum dilaporkan dianggap sebagai penghasilan, dikenai pajak dan ditambah sanksi sesuai undang-undang perpajakan.
Selain kepada kantor pelayanan pajak tempat wajib pajak terdaftar,
permohonan amnesti pajak (surat pernyataan atau deklarasi harta
beserta lampirannya) juga dapat disampaikan kepada kedutaan besar tertentu.
Hendrarto Darudoyo
Foto: Hendrarto Darudoyo

Malam Soul of Bali Memikat Masyarakat Australia

A

papun tentang Bali, bagi masyarakat Australia adalah sesuatu yang menarik. Dari dulu keindahan salah satu pulau
di Indonesia yang kerap disebut sebagai Pulau Dewata ini
sudah banyak memikat hati pelancong asal Australia. Bukan hanya
pantai dan mataharinya saja, tetapi banyak dari masyarakat Australia jatuh cinta dengan seni budaya Bali yang memang berbeda
dan menarik untuk dipelajari.
Bagi masyarakat Bali yang menetap di Victoria, melestarikan seni
dan budaya adalah merupakan keharusan. Jauh dari tanah leluhur
menjadikan mereka lebih erat satu sama lain dan mereka tergabung dalam komunitas yang diberi nama Mahindra Bali. Untuk
melestarikan budaya, mereka selalu berlatih tari dan gamelan secara rutin, dan sesekali dipertunjukkan dalam berbagai event yang
bisa dinikmati tidak hanya oleh warga Indonesia, melainkan juga
masyarakat Australia.
Setelah cukup lama berlatih, pada Sabtu 22 Oktober 2016 lalu, Mahindra Bali menyuguhkan malam seni budaya bertajuk Soul of Bali.
Dihadiri oleh Duta Besar Indonesia untuk Australia, Najib Riphat
Kesoema dan Konsul Jenderal Indonesia untuk Victoria dan Tasmania, Dewi Wahab, acara ini juga dipenuhi pengunjung dari Australia
yang tampak memadati ruang Bhinneka di gedung Konsulat Indonesia di Melbourne.

“Pertunjukan yang cukup bagus ini mungkin akan lebih baik apabila diadakan di gedung berkapasitas besar”, ujar Made Rudi, salah
satu senior di Mahindra Bali. Made Rudi berharap agar Mahindra
Bali dapat tampil bukan hanya di Melbourne, tetapi juga di wilayahwilayah lain di Australia. Mahindra Bali yang memiliki banyak
talenta, didukung dengan alat alat pendukung yang lengkap, dan
nama Bali yang memang sudah sangat familiar di Australia, tentunya akan lebih mengharumkan nama Indonesia di Australia apabila
mendapat kesempatan untuk melakukan pertunjukan tidak hanya
sebatas di Melbourne saja.
Text dan photo: Windu kuntoro

24

ozip.com.au

Pesan Damai dalam Film Jihad Selfie

D

iputar di MADA Gallery Monash
University pada 28 September
2016 lalu, pemutaran film dokumenter Jihad Selfie sebenarnya
merupakan bagian dari rangkaian
acara ICCE (International Conference
and Cultural Event) of Aceh 2016. Film
ini dipilih untuk diputar di acara tersebut mengingat tokoh utamanya (Teuku
Akbar Maulana) adalah pemuda yang
berasal dari suatu kampung di Aceh
yang sedang mununtut ilmu di Turki.
Sambutan terhadap pemutaran film
Jihad Selfie sangat baik, terlihat dari
ruangan theatre yang berkapasitas 100 kursi hampir penuh oleh
penonton, dan juga didukung dengan antusiasme penonton saat
sesi tanya jawab.
Film yang dibuat oleh Noor Huda Ismail di sela penelitiannya
sebagai kandidat PhD di Monash University ini, meninggalkan
banyak pesan. Huda bertemu dengan Akbar (16 tahun) secara
tidak sengaja di sebuah kedai kebab di Keyseri Turki. Akbar yang
cerdas, saat itu memang tengah belajar di sana atas dukungan
beasiswa dari pemerintah Turki. Layaknya remaja labil, Akbar
yang sedang galau ingin mengikuti jejak teman-temannya untuk
bergabung dengan ISIS.
Dengan judul yang “catchy”, film ini berhasil menampilkan sudut
pandang yang berbeda akan isu radikalisme dan terorisme. Menyitir kata Huda, “Membuat film ini saya hanya berbekal kamera
5D dan didukung dengan perangkat handphone biasa. Tapi saya
percaya kekuatan ide jauh lebih penting dalam menghasilkan
suatu karya. It’s a story of an ordinary individual with extraordinary journey."
Jihad Selfie mengajak penonton untuk melihat gambaran yang
sangat sehari-hari dan mungkin bisa terjadi ke siapa saja. Saat
ini, banyak remaja yang direkrut untuk bergabung dengan kelompok kekerasan hanya melalui social media. Seringkali tujuan
mereka untuk bergabung pun tidak jelas. “Bayangkan remaja
umur 16 tahun, terobsesi memanggul senapan AK47 dan ingin
terlihat cool. Ini tidak ada hubungannya dengan agama. Hanya
sebatas ingin terlihat keren saja,” jelas Huda.
Menurut Huda, ada hal yang bisa kita lakukan untuk menjaga
orang terdekat kita dari ancaman radikalime, “Bangun hubungan

26

ozip.com.au

yang sehat dan hangat kepada anak-anak, khususnya
remaja. Remaja banyak meluangkan waktu untuk bersocial media, dan kerapkali
hanya karena sekedar ingin
eksis mereka rela melakukan
tindakan yang salah.”
Tak heran film Jihad Selfie banyak mendapat undangan screening di sekolah-sekolah maupun universitas-universitas di Indonesia. “Screening Jihad Selfie harus diikuti dengan diskusi
agar mendapat gambaran yang utuh,” ujar Huda. Seperti halnya siang itu, setelah pemutaran film dilanjutkan dengan diskusi
yang dipandu oleh Dr. Julian Millie, dosen senior antropologi dari
Monash University.
Bagi yang ingin nonton film Jihad Selfie, film ini akan diputar di
the Indonesian Food & Trade Festival, pada tanggal 26 November 2016 di Box Hill Town Hall. Setelah pemutaran film akan
dilanjutkan dengan parenting discussion.
* Noor Huda Ismail adalah penerima beasiswa Australian Awards Scholarship 2014 yang sedang menyelesaikan program PhD di Monash University
bidang Politik dan Hubungan Internasional, dan dikenal sebagai anti-terrorism expert, juga penulis buku berjudul Temanku Seorang Teroris, sekaligus
Produser dan Sutradara film ‘Jihad Selfie’*

FINANCE

PAYG Income Tax Instalments

Dalam artikel kali ini kita akan membahas mengenai PAYG
Income Tax Instalments yang mana merupakan angsuran
pembayaran dimuka atas hutang pajak yang diperkirakan akan
terjadi dikemudian hari. Namun PAYG instalment ini hanya
berlaku apabila anda memiliki pendapatan dari bisnis ataupun
investasi yang melebihi batas jumlah yang ditentukan.
Setelah anda membayar PAYG instalment, anda tetap diharuskan untuk melakukan pelaporan pajak penghasilan tahunan
(Tax Return)
Besarnya jumlah hutang pajak yang diperkirakan,,akan dihitung pada akhir tahun pajak setelah Australian Taxation Office
(ATO) memeriksa tax return, dimana ATO menggunakan tax
return anda yang terakhir sebagai acuan untuk mentukan besarnya jumlah PAYG instalments yang harus anda bayarkan.
PAYG instalment anda nantinya akan menjadi kredit terhadap
hasil akhir dari tax return anda ditahun berikutnya, apakah
anda berutang pajak (anda harus membayar sisa yang terhutang) ataukah anda lebih bayar pajak (anda akan mendapakan
pengembalian kelebihan pajak yang telah dibayarkan (refund).
ATO akan terlebih dahulu menginformasikan kepada anda
apabila anda diharuskan membayar PAYG instalments, setelah
itu mereka akan mengirimkan PAYG instalment notice yang
mana berisi details mengenai jumlah yang harus dibayarkan
berikut dengan cara pembayarannya.
Individu dan Trust
Pada umumnya , seseorang ataupun suatu trust akan diharuskan untuk membayarkan PAYG instalments apabila memiliki
pendapatan kotor dari bisnis ataupun investasi yang berjumlah
atau melebihi $ 4,000 pada tax return terakhir mereka, kecuali
terjadi salah satu dari kondisi dibawah ini:
■ Jumlah hutang pajak pada Notice of Assessment yang terbaru kurang dari $1,000
■ Pajak notional (hutang pajak yang diperkirakan akan terjadi
(tidak termasuk capital gain)) kurang dari $ 500
■ Anda berhak untuk offset pajak atas senior dan pensiunan.

Didalam PAYG instalment notice akan diinformasikan tentang :
Tahun pemeriksaan yang digunakan sebagai acuan dalam perhitungan
Merupakan tahun terakhir anda melaporkan pajak penghasilan tahunan.
Jumlah angsuran yang dihitung oleh ATO
Jumlah angsuran adalah jumlah yang harus anda bayarkan setiap periode. Jumlah ini didasarkan pada penilaian dari laporan pajak penghasilan terbaru anda.
Pilihan cara pembayaran yang tersedia
Pada umumnya cara pembayaran yang tersedia berupa Bpay dan Credit Card,
namun demikian jika anda ingin melakukan pembayaran dengan cara yang
lainnya maka terdapat pilihan pembayaran yang mana dapat anda peroleh
informasinya dengan membuka website ato.gov.au/how to pay ataupun dengan
menghubungi ATO secara langsung di nomor 1800 815 886
Seberapa sering Anda perlu membayar?
Biasanya, PAYG instalment dibayarkan sebanyak empat kali per tahun ( triwulan) namun terdapat kemungkinan untuk memilih membayarkan sebanyak dua
kali dalam setahun ataupun membayar satu kali angsuran per tahunnya.
Surat PAYG yang dikirimkan ATO akan menginformasikan seberapa sering
anda harus membayar PAYG instalment , apakah triwulan , dua kali angsuran
atau satu angsuran per tahun .
Untuk beberapa bisnis terdapat keharusan untuk membayarkan PAYG instalment setiap bulannya.
Berapakah jumlah yang harus dibayarkan?
Sebagai pembayar PAYG instalment, maka anda dapat memilih untuk membayar dengan :
o jumlah yang dihitungkan oleh ATO, atau
o jumlah angsuran yang anda hitung sendiri berdasarkan jumlah penghasilan bisnis atau investasi yang anda estimasikan akan diperoleh ditahun yang
berikutnya
Source : Australian Taxation Office
The Materials are provided for general information purposes only and are
not intended as professional advice and should not be substituted for, or
replace, such professional advice.

Perusahaan dan Superfund
Untuk perusahaan dan super funds pada umumnya akan diharuskan untuk membayarkan PAYG instalments apabila:
■ Tarif instalment yang dihitung ATO lebih dari $0 dan terdaftar untuk GST
■ Tarif instalment yang dihitung ATO lebih dari $0 dan pajak
notional berjumlah $500 atau lebih
■ Penghasilan bisnis dan/atau investasi (terlepas dari Capital
Gain) dari pelaporan pajak yang terbaru berjumlah $2 juta
ataupun lebih.
■ Merupakan induk dari group konsolidasi.

E virdaersan@seaaccountants.com.au
P 03 9689 8895
M 0434 378 718
A 17/31 Queen Street
Melbourne, VIC 3000
( With Appointment Only)

BAHASA

CURHAT PADA TANTE KESAKITAN

Waktu di Jakarta, seorang sahabat saya, dengan langkah ringan dan
wajah berseri datang ke café tempat kami berkumpul untuk ngopi dan
ngerumpi. Yang tidak bisa luput dari perhatian kami ialah rambutnya
yang rapi, mengkilap, dengan gaya yang membuat dia tampil lebih segar.
‘Dari salon, ya?’ tanya seorang teman. Si sahabat mengiakan, lalu langsung bercerita tentang seorang sesama klien salon yang sedang mumet
dengan masalah dengan pacarnya.
‘Wah, kamu sudah jadi agony aunt ya,’ tanya saya bergurau.
‘Apa itu, agony aunt?’ tanya sahabat saya, ‘Tante nestapa? Tante kesakitan?’

‘Apa maksudnya?’ begitu mereka bertanya. Nah, WNI mudah menjelaskannya. Warganegara Indonesia. Keturunan? Keturunan dewa? Keturunan raja-raja? Keturunan hantu? Oh bukan, hahaha. Keturunan Tionghoa atau Cina. Kenapa tidak disebutkan? Oh, biasanya disebutkan dalam
komunikasi atau dokumen resmi, kita jelaskan. Kenapa dalam percakapan tidak disebutkan? Nah, deh, lagi. Bagaimana ya? Kalau kita jelaskan
dengan singkat, mengecilkan masalah sebenarnya, kalau kita jelaskan
panjang lebar, si penanya akan keburu kehilangan minat dan mungkin
jatuh tidur.
Sebelum Anda kegirangan memiliki bahasa yang begitu enigmatik, harus
saya redam rasa girang itu, karena bahasa-bahasa lain juga punya ciriciri seperti itu.

Waktu kita belajar suatu bahasa, kita rajin membangun kosakata, sebanyaknya, secepatnya, sambil belajar tatabahasanya, agar pandai merangkum kata-kata yang sudah kita pelajari artinya, dalam bahasa dan budayanya sendiri.

Ambil contoh di sini, bahasa Inggris.

Berbareng dengan itu, kita juga belajar ungkapan-ungkapan, yang kalau tiap kata-katanya kita terjemahkan, akan sempat membuat kita
mengerutkan kening. Ungkapan terdekat buat agony aunt, barangkali
‘pengasuh ruang curhat’. Nah, deh.

Tali? Tali buat apa? Kepanjangannya ialah, ‘Give him enough rope to
hang himself.’ Nah, sesudah diberi ungkapan lengkapnya masih kedengaran seperti teka-teki. Ungkapan ini digunakan dalam situasi di
mana seseorang menyebabkan banyak masalah pada orang-orang di
sekitarnya karena tingkah lakunya yang tidak bertanggung-jawab. Jadi
yang diharapkan para ‘korban’nya, ialah kalau dia diberikan kesempatan untuk berbuat semaunya (main semaunya dengan tali), toh dia pasti
ujung-ujungnya menjerat dirinya sendiri.

Selain itu, yang harus kita pelajari juga, ialah melihat dan mendengar
apa yang tidak tertulis atau apa yang dicopot dari ucapannya, ungkapannya mungkin, ‘apa yang tersirat’.
Berapa sering kita mengatakan, ‘Dia bukan orang mampu’? Seorang
yang sudah punya kosakata cukup untuk berkomunikasipun belum tentu
mengerti maksudnya.
‘He is not able? Apa dia cacat (disabled)?’ Begitu barangkali orang bertanya-tanya. Padahal maksudnya dia tidak punya banyak uang, jadi tidak
mampu membeli dan mendapatkan barang-barang yang dimiliki orang
yang uangnya berlimpah. Atau tidak mampu menikmati hal-hal yang di
luar kebutuhan primer.
Kata yang sering digunakan oleh media, begitu juga oleh publik, ‘pejabat’, juga perlu penjelasan untuk yang sedang belajar bahasa Indonesia,
apalagi kalau mereka tidak banyak bergaul dalam masyarakat celoteh
politik Indonesia.
‘Dia tidak pantas menjadi pejabat,’ seorang teman mengomentari
seorang tokoh politik. Teman lain yang sedang belajar bahasa Indonesia
bertanya, ‘Maksudnya apa? Dia tidak boleh menjabat posisi apa-apa?’
‘Bukan itu artinya,’ saya jelaskan, ‘pejabat di sini artinya pejabat pemerintah, bahkan petinggi dalam badan pemerintah.’
Apa sebabnya orang tidak lagi memakai ungkapan sepenuhnya, kurang
jelas.
Ungkapan yang juga biasa dipotong dan sebabnya cukup jelas tapi
membingungkan yang tidak terlalu memperhatikan kepekaan sosial
politik, ialah ‘WNI keturunan.’

28

ozip.com.au

‘Don’t sweat. Give him enough rope.’ Arti harfiahnya, ‘Jangan repot.
Berikan dia tali cukup panjang.’

Pernah Anda mendengar seorang kawan menggambarkan kawan lain,
‘He’s not all there’? Bagaimana? Tidak semua dirinya ada di situ? Dia
tidak utuh? Maksudnya ternyata, ‘Dia agak bodoh. Otaknya tidak semua
ada di kepalanya.’ Bahkan kadang-kadang juga maksudnya, ‘Dia kurang
waras.’
Orang yang berbuat sesuatu yang menyebabkan kejatuhannya sendiri,
biasanya digambarkan dalam ungkapan, ‘She (sekali-sekali she dong)
shot herself in the foot’. ‘Dia menembak kakinya sendiri.’ Implikasi figuratifnya, dia sendiri yang berbuat suatu kebodohan serius yang menyebabkan dirinya tidak bisa lagi maju maupun mundur.
Kembali pada kata ‘bahasa’ sendiri. Rupanya penggunaan kata itu dalam
bahasa Inggris telah membuat banyak pihak gregetan. Ucapan-ucapan
seperti, ‘We want someone who is fluent in bahasa’ (ada yang mengomentari, ‘memangnya yang melamar semua kalau bicara terbata-bata?’), ‘Where can I find the best course for bahasa?’ membuat mereka
yang gregetan ini ingin melengkapi kalimat-kalimat itu: bahasa Indonesia.
Atau barangkali, katakan saja, ‘We want someone who is fluent in Indonesian language,’ dan ‘Where can I find the best
course for Indonesian language?’ ?
Bagaimana pendapat Anda?

Penulis : Dewi Anggraeni

Yapit Japoetra – MARN 0213101 - YNJ Migration Consultants

Peraturan Untuk Aplikasi Kewarganegaraan Australia
Untuk anda yang sudah menjadi Permanen Residen Australia,
mungkin ada pertanyaan, bagaimanakah syaratnya untuk
mendapatkan kewarganegaraan Australia.

Artikel ini akan membahas persyaratan untuk mendapatkan
kewarganegaraan dari permanent residen yang telah berusia 18
tahun atau lebih.
Syarat-syarat umum yang harus dipenuhi sebelum mengajukan
aplikasi kewarganegaraan Australia, adalah:

1. Lulus test kewarganegaraan
2. Berusia 18 tahun atau lebih pada saat mengajukan
aplikasi kewarganegaraan
3. Adalah permanent residen Australia
4. Memenuhi persyaratan masa tinggal di Australia
5. Akan terus tinggal di Australia atau mempertahankan
asosiasi yang dekat dan terus-menerus dengan Australia
6. Berkarakter baik

Aplikan tidak perlu mengambil dan lulus test kewarganegaraan
jika:

1. Berusia di bawah 18 tahun
2. Berusia > = 60 tahun
3. Mereka menderita kehilangan pendengaran, kemampuan
berbicara atau penglihatan yang permanen atau yang
cukup substansial
4. Mereka menderita ketidakmampuan jasmani atau
mental yang permanen yang mengakibatkan mereka
tidak mampu memahami proses aplikasi secara natural.

Persyaratan Masa tinggal di Australia

Anda harus merupakan residen yang telah tinggal dan mempunyai
ijin tinggal di Australia selama 4 tahun sebelum mengajukan aplikasi
termasuk
■ 12 bulan sebagai permanent residen DAN
■ Tidak berada di luar Australia lebih dari 12 bulan selama 4 tahun
tersebut DAN
■ Tidak berada di luar Australia lebih dari 3 bulan dalam 12 bulan sebelum
mengajukan aplikasi.
Catatan: Masa tinggal di Australia selama masa berada di penjara atau di
institusi psikiatric berdasarkan perintah dari pengadilan yang disebabkan
oleh pelanggaran hukum Australia biasanya tidak bisa dimasukan di
dalam perhitungan diatas.

Artikel ini ditulis berdasarkan informasi yang penulis dapatkan dari
website DIBP www.border.gov.au per 27 Oktober 2016. Jika anda
membutuhkan informasi yang akurat tentang kemungkinan anda
mendapatkan TR/PR Australia, anda bisa menghubungi Yapit Japoetra
MARN 0213101 (YNJ Migration Consultants) di (03) 9650 0895 atau
agen-agen imigrasi terdaftar lainnya.

Yapit Japoetra (MARN 0213101) adalah agen imigrasi terdaftar sejak
tahun 2002 asal Indonesia lulusan MBA dari Monash University.
Yapit menyelesaikan kursus hukum imigrasi Australia dari Deakin
University dan Migration Institute of Australia di tahun 2002. Yapit
adalah anggota dari Migration Institute of Australia dan Migration
Alliance yang memiliki lebih dari 14 tahun pengalaman dalam hukum
imigrasi dan dapat membantu anda dalam proses aplikasi atau
memberikan nasehat tentang bagaimana mendapatkan permanent
resident dan visa lainnya di Australia. Untuk informasi lebih lanjut,
hubungi Yapit Japoetra di YNJ Migration Consultants di (03) 9650
0895 atau email yapit@tpg.com.au.

Khatulistiwa
Creative Entrepreneur Bazaar

P

PIA Swinburne dan Deakin sukses
menggelar Creative Entrepreneur
Bazaar yang diselenggarakan untuk
pertamakalinya; Khatulistiwa. Mengambil tempat di Gedung Konsulat Jenderal RI
di Melbourne, acara yang berlangsung pada
tanggal 1 Oktober 2016 boleh dibilang bisa
menjadi langkah awal yang positif bagi PPIA
Swinburne dan Deakin.
Mengusung konsep yang mengedepankan
semangat kewirausahaan, Khatulistiwa berhasil membawa suatu konsep event yang
baru dan berbeda. Sekalipun cuaca di hari itu
kurang bersahabat, hal tersebut tidak menurunkan semangat pihak panitia dan juga
peserta bazaar.

Hadir dalam sambutan pembuka, Konsul Jenderal RI
untuk Victoria dan Tasmania, Dewi Savitri Wahab, menyampaikan encouragement
tentang pentingnya semangat
entrepreneurship terutama
bagi kaum muda. Tidak bisa
dipungkiri makin maraknya
bisnis start-up menambah
dinamis perekonomian di Indonesia maupun dunia. Begitupun dengan sambutan dari
Head of Cultural Engagement
Swinburne University, Chin
Tan. Menurut Chin Tan, sudah
saatnya Indonesia maupun
negara serumpun seperti Malaysia, mulai berbicara dan
mengambil peran dalam kancah yang lebih luas melalui entrepreneurship.

30

ozip.com.au

Berbagai stall bazaar mulai dari makanan dan minuman, pakaian,
batik, jewellery, kursus robotika, tour and travel, memeriahkan
acara yang diusung dari pagi hingga sore hari tersebut. Tidak hanya
itu, acara juga dilengkapi dengan seminar (disampaikan oleh Eryadi
Masli, Lecturer of IB & Entrepreneurship di Swinburne University),
dan juga workshop. Sebagai puncak acara yang ditunggu-tungga,
Talkshow yang menghadirkan Ivan Tandyo (CEO of Navanti Group)
dan Alvin Hermanto (CEO of Relab Studios) dimana keduanya dikenal sebagai sosok sukses dalam berwirausaha, mendapat sambutan
yang cukup meriah.
Melengkapi acara, hadir juga berbagai hiburan yang ditampilkan
group tari Bhinneka, sajian musik sekaligus pencak silat dari Sonu
Tolani, dan juga penampilan dari Burwood Crew dan Randy Rhymes.
Katrini Nathisarasia
Photo: Archie Kwa

EVENT

Native Speaker and People’s Choice
Enriches National Australia Indonesia Language Awards
(NAILA)

T

he second annual National Australia Indonesia Language
Awards (NAILA) night was held on Friday 14 October with a
function in Melbourne.

NAILA, established in 2015, is an initiative of the AustraliaIndonesia Youth Association aimed at addressing the decline of
Indonesian language study throughout Australia and to encourage
students to use their Indonesian skills.
After a highly successful opening year, which included 70 quality
applications from a range of categories, it was difficult to imagine
the 2016 awards could be even better.
However, with the introduction of
the Native Speaker and People’s
Choice awards, the NAILA committee have managed to strengthen this
national speaking competition.
Muhammad Arif Zamani originally
from Bandung is currently studying
at the Research School of Accounting at the Australia National University. Muhammad is the inaugural
winner of the Native Speaker
category in 2016.

Muhammad addressed the Indonesian proverb Bersatu Kita
Teguh Bercerai Kita Runtuh (United We Stand,
Divided We Fall). During his speech, Muhammad
spoke of the ups and downs of the relationship, but
about the optimism he has for the future.
‘As a representative of the young generation, I am
optimistic for the future of the Australia-Indonesia
bilateral relationship,’ he said.

Another popular winner was the Wild Card Awardee, Sally Andrews, who created her own song as a
tribute to Indonesia’s first President entitled Soekarno. Sally’s performance was spectacular and drew
applause from the audience.

The People’s Choice Award, includes three groups
of two competing for an award that people can vote
for online on the NAILA website: http://naila.org.au/
vote/. The winner’s will be announced on 14 December 2016.
Tim Flicker

32

ozip.com.au

Profil Pemenang NAILA 2016

N

AILA (National
Australia Indonesia Language
Awards) untuk kedua
kalinya telah diselenggarakan di Melbourne.
NAILA yang merupakan inisiatif dari AIYA
(Australia-Indonesia
Youth Association) ini
bertujuan untuk lebih
memperkenalkan dan
melestarikan pelajaran
maupun penggunaan
Bahasa Indonesia di
Australia.

Di kesempatan ini, OZIP
mewawancarai dua peraih NAILA Awards yakni Shanti Omodei-James
(Tertiary Winner) dan
Tom McKenzie sebagai
pemenang kategori Executive/Proffesional.
Keduanya merupakan
alumni AIYEP (Australia-Indonesia Youth Exchange Program).

Berikut ini adalah wawancara OZIP (O) dengan penerima NAILA Award 2016, Shanti Omodei-James (S) dan
Tom McKenzie (T);
(O) Sejak kapan kamu belajar bahasa Indonesia?
(S) Saya belajar bahasa Indonesia sejak saya masuk kuliah di
Flinders University pada tahun 2011. 
(T) Saya sudah belajar Bahasa Indonesia sejak duduk di kelas
satu SD. Itu wajib belajar Bahasa Indonesia di SD saya. Terus
di kelas 1 SMP ada pilihan antara Bahasa Indonesia dan Perancis, dan tentu saja karena sudah belajar Bahasa Indonesia
selama tujuh tahun maka saya memilih Bahasa Indonesia.
(O) Kalian berdua kenapa tertarik belajar bahasa Indonesia?

(S) Pada awalnya, saya belajar bahasa Indonesia supaya
saya dapat berkomunikasi dengan lebih lancar ketika
ketemu dengan orang Indonesia. Waktu itu saya sering berlibur ke Indonesia jadi saya perpikir, ya kalau saya bisa bahasa
Indonesia nanti pengalaman saya di Indonesia pasti lebih
seru. 

(T) Saya tertarik belajar Bahasa Indonesia karena negara Indonesia tetangga yang sangat penting untuk Australia, dan
saya suka belajar Bahasa asing dan kebudayaan lain.
(O) Menurut kamu apa yang paling menarik dari Indonesia?

(S) Ini pertanyaan yang paling sulit! Seperti banyak temanteman yang lain, saya sudah jatuh cinta sama Indonesia. Jatuh
cinta pada orang-orangnya yang ramah, ceria dan rendah
hati, dan tentu saja jatuh cinta sama makanan yang luar biasa
enak dan wisata alam yang membuat besemangat sekaligus
tenang.  

(T) Bagian di Indonesia yang paling menarik adalah adatistiadat, upacara dan perayaan karena sangat berbeda dari
yang ada di Australia. Juga makanan yang enak banget dan
orang yang baik hati dan ramah.

(O) Sampai kapan kamu akan belajar bahasa Indonesia?
(S) Walaupun saya sudah lulus kuliah bahasa Indonesia, saya
tetap mau belajar bahasa Indonesia sampai selama mungkin.
Setiap kali pergi  ke Indonesia saya selalu mendengar kata
gaul yang baru. Akibatnya tantangan proses pembelajaran
saya tidak mau berakhir dan ternyata memang harus belajar
bahasa Indonesia selama mungkin kalau mau tetap lancar.  
(T) Saya sudah belajar mulai kelas satu SD terus selama
SMP/SMA, dan empat tahun di Universitas, dan akan belajar
terus.

(O) Kalau sudah pernah ke Indonesia, bagian mana yang
kamu pernah kunjungi?
(S) Sepertinya saya ketagihan
mungunjungi
Indonesia!
Untungnya  saya sudah sempat
ke  Sumatra, Jawa, Kalimantan dan Sulawesi
tetapi jangan meminta
saya untuk pilih daerah
favorit karena semuanya
punya cerita seru yang
berbeda dan unik. 

(T) Pernah ke Indonesia
beberapa kali baik untuk
liburan maupun program
pertukaran dan study tour
di sekolah. Saya sudah
mengunjungi Java, Bali
dan Lombok pada liburan,
dan mengantar rombongan sekolah ke Jawa dan
Lombok. Selama program
pertukaran
IndonesianAustralia (PPIA / AIYEP)
saya ke desa Lumbang/
Sambas dan kota Pontianak di Kalimantan Barat.

(O) Pesan-pesan untuk orang Indonesia yang tinggal di
luar negeri?

(S) Jagalah tradisi dan budayamu dengan ketat dari tingkat
negara sampai tingkat desa. Inilah yang membuat Indonesia unik dan menarik orang luar seperti saya untuk belajar tentang pandangan dunia yang berbeda dari perspektif
saya  sendiri. Terima kasih untuk membuka mata maupun
hati saya. Semoga pengalaman orang Indonesia di Australia
seseru pengalaman saya di sana. 
(T) Terus semangat untuk memberikan dorongan kepada
orang Indonesia untuk menimba ilmu dan berkuliah di luar
negeri.
Wawancara dan photo: Windu Kuntoro

ozip.com.au

33

Mengupas Untung-Rugi
Kewarganegaraan Ganda
Forum Komunikasi Komunitas Indonesia di Victoria (FKKI-Vic) dengan
dukungan Konsulat Jendral RI di Melbourne dan berbagai pihak, termasuk
Association of Indonesian Journalists in Australia (AIJA) sebagai salah
satu event partners, sukses meluncurkan program akbar perdana mereka
berupa acara talk show interaktif mengenai masalah dwi kewarganegaraan
(dual citizenship) di South One Lecture Theatre Kampus Clayton Universitas
Monash hari Minggu 24 Oktober. Acara yang diisi dengan riwayat peraturan
kewarganegaraan Indonesia, pemaparan para pembicara, pemutaran
video wawancara dengan beberapa tokoh komunitas kita di Melbourne,
diskusi, hangat, serta tanya-jawab antusias (terkadang emosional) dan
komentar dari para hadirin yang berjumlah lebih dari 200 orang tersebut
juga disemarakkan dengan lagu “Tanah Airku” yang dinyanyikan bareng oleh
segenap hadirin (beberapa diantara mereka tampak menitikkan air mata)
dan presentasi audio-visual sejumlah sosok berprestasi baik yang asli
berasal dari keluarga Indonesia maupun perkawinan campuran (orang tua
Indonesia dan non-Indonesia) seperti antara lain duet pemenang lomba
masak Tasia dan Gracia Seger, juara kontes mengeja kata Tristan Bramanta,
dan pembalap F4 (Formula 4) yang belum lama bergabung dengan tim
yunior Red Bull Luis Leeds.
Walau tetap diusahakan agar talk show jauh dari kesan formal, tidak lupa
acara bersama beragam komunitas di ibu kota negara bagian Victoria ini
juga dilengkapi dengan sambutan oleh Konsul Protokol dan Kekonsuleran
KJRI Melbourne Zaenal Arifin.

Moderator Iwan Wibisono, M Mahfud MD, Denny Indrayana,
dan Konfir Kabo selalu pembicara
Dipandu apik oleh ketua panitia Iwan Wibisono selaku moderator, talk show
FKKI-Vic menghadirkan tiga pembicara pada hari itu, yaitu mantan Ketua
Mahkamah Konstitusi Mohammad Mahfud MD yang juga adalah pakar
hukum tata negara dan mantan anggota DPR RI, Denny Indrayana yang
saat ini menjadi guru besar tamu bidang hukum di Universitas Melbourne,
dan bos firma hukum keimigrasian Konfir Kabo. Sedianya selain Profesor
Mahfud yang datang dari Jakarta, panitia juga mengundang Ketua Komisi III
DPR RI namun berhalangan.
Sejumlah hal menarik yang sempat terungkap dari talk show ini adalah aneka
pengalaman pribadi dan perbedaan pandangan akan kewarganegaraan
ganda, disamping sejumlah kasus hangat menyoal ini dari Tanah Air, seperti
keikutsertaan Gloria Natapradja Hamel yang berkewarganegaraan Perancis
dan Indonesia pada akhirnya dalam Pasukan Pengibar Bendera Pusaka
sewaktu perayaan HUT RI ke-71 dan kembali masuknya mantan pemegang
paspor Amerika Serikat dan Indonesia Arcandra Tahar ke jajaran kabinet
sebagai Wakil Menteri ESDM (Energi dan Sumber Daya Mineral) di bawah
Presiden RI Joko Widodo. Berdasarkan salah satu pasal undang-undang dwi
kewarganegaraan terbatas (UU No. 12/2016), WNI (warga negara Indonesia)
hasil perkawinan campuran diperbolehkan berkewarganegaraan ganda
hingga berumur 18 tahun. Dalam sesi tanya-jawab, satu persoalan yang
mengemuka adalah sejauh mana keuntungan dibandingkan kerugian bagi
Indonesia dengan adanya UU Dwi Kewarganegaraan ini nantinya. Persoalan
lain adalah model manakah yang tepat untuk diterapkan di Indonesia
dengan mempertimbangkan kontribusi positif dari diaspora Indonesia.

34

ozip.com.au

Suasana Talk Show Dwi Kewarganegaraan

Pada kesempatan tersebut, penulis dan dosen sekaligus peneliti Monash ikut
mengutarakan bahwa dwi kewarganegaraan saat ini bukanlah hal lumayan
mendesak untuk diwujudkan. Adapun pihak lain lebih tertarik membahas
mereka yang sadar dan tidak atas perbuatan yang dapat dikatakan ilegal
karena mengantongi dua paspor, Indonesia dan negara lain.
Disamping beragam jadwalnya yang padat di Melbourne (termasuk berbicara
di KJRI pada peringatan Hari Santri sehari sebelum acara talk show), Prof
Mahfud, yang pernah pula menjabat Menteri Pertahanan dan Menteri
Hukum & Hak Asasi Manusia pada masa kepemimpinan Gus Dur
(Presiden Abdurahman Wahid), sebelumnya telah diundang berbicara pula
di hadapan warga Indonesia masing-masing di Perth dan Adelaide. Berbeda
dengan di negara-negara bagian lainnya ini, FKKI-Vic yang resminya berperan
menjadi pelaksana rangkaian acara dwi kewarganegaraan di Australia kali ini
dan tidak mengatas-namakan Jaringan Diaspora Indonesia (Indonesian
Diaspora Network, IDN). Selama ini usulan dwi kewarganegaraan memang
sudah merupakan salah satu agenda utama jaringan diaspora Indonesia
yang tersebar di mancanegara, termasuk di negeri kangguru. Karenanya,
wajarlah apabila sebelum dan pada saat penyelenggaraan sempat terlontar
pertanyaan dari satu-dua warga mengapa bukan organisasi diaspora di
Australia yang disebutkan tadi menjadi penggiat acara talk show tersebut.
Yang jelas, sebagaimana diutarakan dalam talk show, kendati dwi
kewarganegaraan telah masuk Program Legislasi Nasional (Prolegnas), yakni
telah terdaftar dalam rancangan undang-undang (RUU) yang bakal dijadikan
UU, posisinya sekarang ini masih bertengger cukup jauh, yaitu di nomor 59
dan perlu direvisi terlebih dahulu. Agar proposal dwi kewarganegaraan ini
lebih dapat menjadi prioritas, dibutuhkan gencarnya lobi yang seyogianya
dilakukan oleh pihak-pihak berkepentingan. Pada akhir acara, terlihat
kuatnya keinginan komunitas Indonesia untuk terus memperjuangkan
terwujudnya undang-undang dwi kewarganegaraan dari pengajuan usulan
mereka guna pembahasan lebih lanjut masalah ini sampai menghasilkan
hasil kongkrit yang kelak dapat diserahkan kepada Jakarta, dalam hal ini
parlemen dan pemerintah RI.
Hendrarto Darudoyo
Wakil Ketua AIJA (Association of Indonesian Journalists in Australia)/
Anggota Tim Sekretariat FKKI-Victoria
Photo: Archie Kwa

Konsul Protokol dan Kekonsuleran KJRI Melbourne
Zaenal Arifin memberikan sambutan

MOTIVATION

Sadari Kekurangan,
Perbaiki Diri,
Maksimalkan Potensi!

Kita tak pernah bisa memilih, bagaimana, di mana, kapan, serta
latar belakang seperti apa kita dilahirkan. Ada yang terlahir kaya,
miskin, dengan beragam suku bangsa serta agama. Semua itu
hanya bisa dan akan berubah sesuai dengan perkembangan dan
pengaruh lingkungan sekitar di mana kita lahir dan tumbuh.
Karena itu, apa pun latar belakang dan kondisi di mana kita dilahirkan, sudah selayaknya kita harus tetap bersyukur. Sebab, tak ada
makhluk yang dicipta tanpa tujuan dan makna dalam hidupnya.
Dan, dengan kesadaran yang penuh tentang pengertian bahwa kita
pasti tercipta dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing,
kita seharusnya bisa memaksimalkan daya dan upaya untuk mencapai sukses yang kita damba.
Untuk itu, hal utama yang harus dilakukan adalah melihat ke dalam
diri.Temukan apa saja kekurangan yang perlu diperbaiki, dikoreksi,
dan bisa dimaksimalkan. Dengan cara ini, kita akan menemukan
fondasi yang kokoh untuk mencari jalan menuju kesuksesan. Sebaliknya, jika kita hanya meratapi kekurangan yang ada pada diri kita—
bahkan sering menyalahkan pihak luar atau kondisi yang menjadi
penyebab ketidaksuksesan—kita hanya akan jadi makhluk tanpa
daya yang tak akan mampu keluar dari “zona negatif” yang mengungkung diri.
Kita bisa menyimak banyak tokoh di dunia yang mengawali kisah
suksesnya dari keterpurukan. Ada yang cacat, ada yang sering dicemooh, ada yang sangat miskin, ada yang dicap sebagai anak bodoh,
dan berbagai hal yang dianggap adalah kemustahilan sebelumnya.
Namun, mereka dengan gagah berani—meski tentu tak sedikit yang
pernah pula nyaris putus asa—menghadapi semua tantangan dan
ujian tersebut. Dan, dengan kerja keras, usaha nyata, mereka mampu melewati semua badai kehidupan dan mengukir tinta emas
pada sejarah dunia.
Cerita pendek berikut bisa menjadi penggambaran perbedaan
orang yang menyadari kekurangan dan mau berubah, dan orang
yang memilih untuk berdiam diri saja, menunggu peruntungannya.
Alkisah, ada dua orang pemuda miskin yang bersahabat sejak kecil. Dari lingkungan yang miskin itulah, mereka sering kali berkhayal,
bagaimana rasanya menjadi orang yang kaya dan serba berkecukupan. Saat mereka beranjak dewasa, mereka berkesempatan untuk
bekerja pada seorang pedagang besar yang cukup terpandang.
Kala itu, mereka menjadi buruh angkut barang di pelabuhan. Mereka pun kembali berkhayal, bagaimana agar bisa memperbaiki nasib,
bahkan kalau bisa menjadi seperti sang pedagang besar.

Pemuda pertama memilih untuk melakukan sesuatu. Ia bekerja
lebih keras dan lebih cepat. Ia mengatakan pada kawannya, bahwa
dengan bekerja keras, kemungkinan besar ia akan mendapatkan
upah lebih besar dan kepercayaan dari sang peda-gang, sehingga
bisa segera naik kelas, paling tidak agar tak lagi menjadi buruh angkut saja. Sedangkan pemuda kedua, merasa ia tak punya modal
selain tenaga, memilih untuk melakukan apa adanya, sesuai dengan
upah yang dibayarkan saat itu. Meski mereka berdua berkhayal
dengan impian yang sama, pemuda pertama bekerja lebih giat dan
tekun untuk mewujudkan impian itu. Sementara pemuda kedua
hanya menjadikan impiannya sebagai lamunan belaka.
Bulan demi bulan berlalu. Tanpa disadari, sang pedagang sering
mengawasi pekerjanya. Ia melihat kesungguhan si pemuda pertama. Maka, ia pun dipercaya menjadi kurir untuk mengantar pesan
sang pedagang pada relasi-relasinya. Pekerjaan itu pun dilakukan
dengan sangat cekatan dan penuh tanggung jawab. Ia pun selalu
bersikap baik dengan semua relasi sang pedagang, sehingga banyak relasi pedagang yang bersimpati padanya. Maka, tak heran jika
si pedagang pun mau memberikan kepercayaan lebih besar pada
pemuda pertama.
Tahun demi tahun. Si pemuda akhirnya sukses menjadi wakil sang
pedagang. Dari sana, kehidupannya pun berubah seperti yang diimpikannya. Berkat kerja keras dan ketekunannya, si pemuda pertama mampu mewujudkan khayalannya menjadi nyata.
Begitulah, ada banyak orang sukses, yang menapaki jejak kesuksesannya dengan mau berubah. Mereka tak peduli komentar orang
lain. Justru, dengan kritikan dan bahkan cemoohan, mereka terpacu untuk membuktikan bahwa impiannya bukan sekadar bualan.
Mereka inilah sang pemenang sejati kehidupan.
Sahabat Luar Biasa, mari sadari posisi kita saat ini dan mulai
berubah dengan mengerahkan kekuatan yang kita miliki untuk
memperbaiki diri. Lebih rajin, lebih disiplin, lebih kuat daya tahan
mentalnya! Landasi semua impian dengan tindakan nyata, niscaya
pintu kesuksesan akan selalu terbuka.
Salam sukses, luar biasa!!!

Andrie Wongso
Motivator No. 1 Indonesia
Dapatkan cerita dan artikel motivasinya di
www.AndrieWongso.com
ozip.com.au

35

A PERSONS
FACE IS LIKE
AN HONEST COPY
OF A BOOK
It has been nearly 20 years since I have stepped into the world of
beauty. Due to the nature of the work I do, I meet a wide range
of different people on a daily basis. Especially because I work on
people’s faces, without realising it I tend to look carefully at their
facial characteristics, their expressions and skin colour out of
habit. Because of this, by just looking at them, I have developed
a broader understanding of not only their personality but also
their life. Just like a fortune teller has knowledge of many people
and as a result knows just through feeling.
In old sayings, there is a phrase “beauties die young” and it

“Just like one of William Shakespeare’s
famous passages ‘through ones face you
can see honor, truth and sense of loyalty’, I
believe that the face not only shows one life,
but has a large influence and effect on their
values.”
means that if a girl’s face stands out, her life won’t be smooth.
Through experience, I feel that this old saying is not wrong at all.
The more superior beauty and wealth they display the more my
expectations were lost. Just like one of William Shakespeare’s
famous passages ‘through ones face you can see honor, truth
and sense of loyalty’, I believe that the face not only shows one
life, but has a large influence and effect on their values.
A while back I attended a beauty seminar that was hosted in
Hong Kong, and there the leader explained the connection
between physiognomy and makeup methods. I remember it
was quite different and interesting. One thing I still remember
to this day is that your eyebrows are like the roof of your face
and should encase a suitable length around your eyes and nose
to provide an impression of good fortune.
An old gentleman comes to mind. This gentleman came to
me to do his semi - permanent makeup. In his expensive car
and accompanied with his assistant. He explained to me that
even until his mid 30’s everything he was planning to do was
not working out and so out of discomfort went to see a famous

36

ozip.com.au

Physiognomist. As soon as the Physiognomist saw the old
gentleman, said to him that all his misfortune was because of
his eyebrows. On hearing this, the gentleman went to get his
eyebrows done, and soon after his businesses started to grow
and he was able to gain a more comfortable lifestyle. When he
had come to see me, the gentleman’s eyebrows had faded in
color. He explained that the reason he felt the business economy
wasn’t doing well, was because of his eyebrows and asked me
to re-do them for him. After my first encounter with him, I saw
him for a second time, and due to my efforts he explained that
all unpaid client accounts had successfully come through. He
thanked me on many occasions.
I’m not sure if eyebrows really bring good fortune, but I cannot
conclude that it is coincidence either.
In a time where plastic surgery has been widespread, plastic
surgery is also conducted to implement good impressions and
physiognomy. This is because they have anticipations that facial
changes will bring a better future. Then what connections will
my facial features, skin type and color of skin have on my life or
fortune?
Gina Park
Skin & Light

Grab it Now!
OZIP Magazine at
Adelaide Distribution Points

Pondok Daun
94 Currie Street, Adelaide, South Australia

Bakulan Indonesian/Asian Groceries
1153 South Road, St Marys, Adelaide, South
Australia

PROJECT O

Press Conference
Tahun ini, Project O sengaja memilih Andien dan Indovidgram sebagai bintang tamu di “Project O Appreciation Night”. Baik Andien
maupun Indovidgram dikenal tidak hanya melalui kiprahnya di dunia hiburan, melainkan juga menonjol jiwa sosialnya dalam kehidupan sehari-hari.

seperti saat mengunjungi Wisma Tuna Ganda misalnya, pesannya
justru cepat menyebar. Dari situ makin banyak orang yang tergerak
untuk ikut berpartisipasi, dan responnya positif sekali.”

Bagi Andien, penyanyi yang juga sangat
aktif dalam kegiatan kemanusiaan ini,
diajak untuk berpartisipasi dalam charity program seperti Project O tidak akan
membuatnya berpikir dua kali. “Bagi
saya, selama kegiatan itu berguna untuk
orang banyak dan memberikan manfaat
besar sesudahnya, saya pasti tidak segan
untuk berpartisipasi. Dan saya sangat salut, Project O ini diselenggarakan oleh anak-anak muda yang justru tengah tinggal di luar
negeri, tapi masih punya kepedulian terhadap penanggulangan kemiskinan di Tanah Air,” tutur Andien ketika ditanya tentang kesankesannya sebagai bintang tamu Project O.

Sementara itu HFI yang diwakili oleh Ahmad Masihuddin dan
Farida Nargas, menyampaikan apresiasi terhadap Project O atas
kepeduliannya untuk mendukung pendidikan anak Indonesia yang
kurang mampu. “Output dari Project O akan kami jadikan Taman
Membaca di Keta, Maluku. Program Maluku membaca harus terus
berjalan, karena angka buta huruf masih sangat memprihatinkan di
sana. Anak-anak Maluku pun berhak maju,” tutur Ahmad Masihuddin sebagai wakil ketua HFI.

Dalam Press Conference yang diadakan
pada tanggal 7 Oktober 2016 lalu, Andien, Indovidgram, juga perwakilan Humanity First Indonesia (HFI) menjawab
pertanyaan berbagai media yang hadir di
siang itu dengan antusias.

Bagi Indovidgram sebagai komunitas video Instagram terbesar
di Indonesia, melalui social media mereka lebih bisa melebarkan
sayapnya untuk mengajak banyak orang ikut berkarya. “Memang
social media punya dampak negative juga, seperti informasi yang
mengalir tanpa filter. Tapi kita lebih merasakan banyak positifnya,
misalnya saat kita posting tentang bencana asap Riau, respon Millenials sangat cepat dan luar biasa berkat social media,” jelas Chandra.

Lain lagi dengan Indovidgram. Sebagai komunitas kreator yang
mempunyai followers lebih dari 2,8 juta ini, Indovidgram merasa mempunyai visi dan misi yang sama dengan Project O. Menurut Chandra Liow, “Misi kita ingin mengajak anak muda Indonesia
untuk bergerak dan berkarya. Sebagai pioneer komunitas kreator
di Indonesia, kami ingin men-trigger pemuda Indonesia untuk do
something yang positif buat society”.

Beruntung saat ini maraknya social media bisa membantu menyebarkan informasi dengan lebih cepat dan dalam jangkauan
yang luas. Menurut Andien, “Jujur dulu saya sempat kuatir kalau
meng-upload foto-foto kegiatan sosial akan dianggap riya. Tetapi
sekarang saya justru merasakan kalau saya mengunggah kegiatan

Farida Nargas menambahkan, “Begitu pula dengan program Kakak
Asuh. Kami mengajak anak muda untuk ikut peduli, meluangkan
waktu dan tenaga untuk mengajar di Panti Asuhan Nurul Ikhwan
yang kondisinya memprihatinkan. Pada prinsipnya membantu tidak melulu harus dengan uang, dengan tenaga dan perhatian saja
bisa sangat berarti. Melihat optimisme anak-anak muda di Project
O ini membuat kami merasa senang, karena sekalipun dari jauh
mereka tetap peduli dan mau berbagi demi kemajuan pendidikan
anak-anak di Indonesia.”
Katrini Nathisarasia
Photo: Ineke Iswardojo

38

ozip.com.au

a “Wake
Project O 2016 yang mengusung tem
g oleh
sun
Up Your Senses” telah sukses diu
i Sabtu, 8
PPIA RMIT University pada har
tahunan
Oktober 2016 lalu. Acara charity
erasi
gen
jak
yang bertujuan untuk menga
terhadap
muda Indonesia untuk lebih peduli
nak Indokelangsungan pendidikan anak-a
k hanya
tida
ini,
nesia yang kurang mampu
a semamenyajikan keriaan, melainkan jug
utuhkan.
ngat berbagi bagi yang lebih memb

Swanston
Bertempat di Storey Hall RMIT,
gunjung
Street, Melbourne, sekitar 500 pen
hasilnya
hadir di acara yang sebagian besar
g kekun
ndu
akan disumbangkan untuk me
program
giatan sosial Maluku Membaca dan
onesia.
Kakak Asuh dari Humanity First Ind

optimis
Berbagai ekspresi keceriaan dan
oleh OZIP
di sore itu sengaja dihadirkan
were U
bagi seluruh pembaca tercinta. So,
there…??
Photo by: Breggy Anderson

PROJECT
O
- Project O Text

Project O yang pada tahun ini mengusung tema Wake Up Your
Senses telah sukses mengusung charity program tahunan yang
bertujuan untuk membantu pendidikan anak-anak yang kurang
mampu di Indonesia. Diawali dengan berbagai kegiatan pre-event
diantaranya Generasi 90’ an (27/8), Project O menutup rangkaian
acaranya dengan menggelar Appreciation Night (8/10) bertempat
di Storey Hall, RMIT University, Melbourne.

Appreciation Night yang dihadiri oleh kurang
lebih 500 penonton tersebut mendapat sambutan yang positif. Acara dibuka dengan
pembacaan puisi yang sangat menggugah,
tentang ketimpangan sosial yang jamak terjadi di Tanah Air. Sambutan pembukaan oleh
Tabita Jessica Hendriks selalu Project Manager, membawa pesan
yang sangat mengena
dan realistis. Jessica
mengingatkan
tentang rasa peduli dan semangat berbagi bagi
sesama. Begitupun dengan sambutan dari
Konsul Jenderal RI untuk Victoria dan Tasmania, Dewi Savitri Wahab, yang memberikan apresiasi terhadap acara yang digelar
oleh PPIA RMIT University ini karena telah
membangkitkan kepedulian dan semangat
membantu anak-anak yang kurang beruntung di Indonesia.

Hadir sebagai bintang tamu di Appreciation Night yaitu Indovidgram dan Andien, juga Ahmad Masihuddin dan Farida Nargas yang
mewakili Humanity First Indonesia. Indovidgram adalah komunitas video Instagram pertama dan terbesar di Indonesia, yang sampai saat ini telah tersebar di 40 kota di Indonesia dan beberapa
kota di dunia seperti Thailand dan Jepang. Mengawali kiprahnya
dengan mengunggah video-video lucu nan menghibur, Indovidgram merasa mempunyai kewajiban moral untuk menyampaikan
pesan-pesan positif kepada generasi muda (khususnya netizen).
Mempunyai 2,8 juta followers merupakan “kekuatan” sekaligus
peluang bagi Indovidgram untuk mengajak anak muda selalu berpikir dan melakukan hal-hal yang positif dan
kreatif.

Begitupun dengan Andien, sosok yang dikenal sebagai penyanyi sekaligus aktivis di
berbagai kegiatan sosial. Kesadaran Andien
untuk berbagi, membuat Andien berinisiatif
melakukan kegiatan-kegiatan sosial seperti membantu panti asuhan dan anak-anak
penderita kanker, mengunjungi panti jompo
sekaligus menghibur pasien rumah sakit
yang tengah sakit keras, dan masih banyak
lagi. Melalui akun Instagramnya, Andien se-

40

ozip.com.au

ngaja membagi pengalamannya kepada para followersnya. Menurut Andien, “Saya tidak takut dibilang riya atau pamer dengan
mengunggah berbagai kegiatan sosial yang saya lakukan, justru
saya ingin memanfaatkan social media untuk membagi pengalaman sekaligus mengajak untuk peduli kepada sesama.”

Menjelang penghujung acara, panitia Project O memberikan simbolis bantuan kepada Humanity First Indonesia. Donasi yang didapatkan dari berbagai kegiatan charity Project O dan utamanya dari
hasil penjualan tiket Appreciation Night tersebut, akan digunakan
untuk mendukung program Maluku Membaca dan Kakak Asuh. Maluku Membaca adalah program untuk memberantas buta huruf di
wilayah Maluku. Sementara Kakak Asuh adalah program mengajar
yang mengajak mahasiswa untuk menjadi guru volunteer di Panti
Asuhan.
Menurut keterangan pihak panitia, Project O 2016 berhasil mengumpulkan donasi sebesar $15,500. Jumlah nominal tersebut
tentunya mempunyai manfaat yang luar biasa bagi kelangsungan
program Maluku Membaca dan Kakak Asuh, dan secara lebih luas
menunjukkan kontribusi yang besar dalam upaya meningkatkan
pendidikan anak-anak kurang mampu di Indonesia.
Bravo Project O!
Katrini Nathisarasia
Photo: Ineke Iswardojo dan Archie Kwa

SERI KE-12

Kota Seribu Sungai, Banjarmasin

K

ota-kota terkenal di dunia seringkali berkembang dari
tepian sungai. Kota Melbourne yang nyaman, berawal dari
pinggiran Sungai Yarra. London yang penuh bangunan ikonik
berkembang di sekitar Sungai Thames. Berlin yang tertata rapi
di sepanjang sungai Spree dan Havel. Paris yang penuh lampu
berkembang dari pinggiran sungai Seine. Mesir kuno di sepanjang
sungai Nil. Kota-kota di Peru dan Brasil tumbuh di sepanjang sungai
Amazon. Bahkan kota terbesar di dunia seperti Shanghai berawal
dari tepian sungai Huangpu (cabang dari sungai raksasa Yangtze).

tentu dengan nilai yang disepakati bersama. Jangan ragu untuk
mencoba, asyik lho.

Tak salah bila kemudian Banjarmasin dalam top of mind kebanyakan
orang Indonesia selalu diidentikkan dengan pasar terapung sungai.
Pasar tradisional di atas jukung (perahu dayung) dan kelotok
(perahu bermesin kecil) yang ramai memenuhi badan sungai dan
menjual berbagai sayuran lokal, buah-buahan, wadai (kue-kue khas
Banjar), makanan lokal hingga kebutuhan sehari-hari masyarakat
lainnya.

Lain pula di sungai Barito, di
tengah-tengah sungai besar
ini ada pulau kecil yang
penuh dengan pepohonan
hijau.
Pulau
kembang
namanya, merupakan habitat
dari beraneka ragam jenis
burung dan juga monyet. Tak
jauh, ada Pulau Kaget, rumah
Bekantan, primata unik
berukuran lebih besar dari
monyet biasa dan berhidung
sangat besar. Di sungai ini
pula terdapat konstruksi
ikonik Jembatan Barito, salah satu jembatan gantung terpanjang di
Indonesia.

Kota Banjarmasin di provinsi Kalimantan Selatan, salah satu kota
terpadat dan terbesar di Indonesia ini tak kalah unik. Berkembang
sejak tahun 1520-an, Banjarmasin berada di persilangan beberapa
sungai seperti Sungai Kuin, anak dari Sungai Barito yang dibelah
oleh Sungai Martapura. Kota yang sarat dengan daya tarik
kehidupan tepian sungai.

Pasar terapung Lok Baintan di sungai Martapura misalnya, pasar
yang sudah buka sebelum matahari terbit ini punya keunikan
langka, yakni masih terdapat sistem barter barang, suatu sistem
perdagangan kuno yang masih berlaku disini. Pembeli bisa
melakukan tukar-menukar barang untuk sistem pembeliannya,

Di tepi sungai Martapura, terdapat Taman Siring Martapura
dan tempat ibadah terbesar Masjid Raya Sabilal Muhtadin yang
berdekatan dengan pusat kuliner khas Banjar seperti soto banjar,
pakasam, lontong orari bersantan nangka, gangan asam patin,
kue amparan tatak, ketupat kandangan, wadai cincin, hingga nasi
kuning Banjar dengan ikan haruan masak habang (merah) yang
maknyus itu.

Bangunan bersejarah seperti Masjid Sultan Suriansyah (Raja
Banjar pertama) juga dapat dilihat dari pinggir sungai Kuin. Di
muara sungai inilah pasar terapung Kuin berada, salah satu spot
berbelanja yang murah bagi masyarakat lokal, sekaligus tujuan
wisata yang acapkali diabadikan oleh para fotografer profesional.

Tak hanya aktivitas sungainya yang menarik, sudah sejak ratusan
tahun lalu, hal menarik dari provinsi ini adalah sumber daya batu
alam yang sangat bernilai yakni intan. Di desa Pumpung, kegiatan
pendulangan intan secara manual masih dilakukan hingga sekarang.
Mulai proses pencarian, pembersihan hingga pemolesan masih
dapat dilihat langsung di desa wisata ini.
Hanya sekitar 30 menit dari Banjarmasin,
wisatawan sudah dapat membeli intan di
pusat produksinya yang tak kalah kualitas
dan desainnya dengan produsen intan kelas
internasional.
Seni membatik juga dimiliki warga
setempat. Batik Sasirangan yang dihasilkan
dari desa Sasirangan dengan motif sangat
khas, merupakan oleh-oleh yang layak
untuk dibawa pulang.
Banjarmasin, wonderful of Indonesia.

42

ozip.com.au

Rio S. Migang (email: rio@eco-plan.com.au)
Foto: Istimewa (berbagai sumber)

Informasi yang Perlu Diketahui Sebelum Membeli Property di Australia (Victoria)

I

ni adalah artikel saya yang ketiga di OZIP dan dalam edisi November 2016 ini saya akan coba membahas hal apa saja yang
perlu anda ketahui atau pelajari sebelum membeli sebuah property baik itu untuk di tempat tinggal atau investment dari architectural perspective.
Faktor pertama yang harus anda ketahui tentu saja adalah area dimana property tersebut berada. Apabila tujuan anda adalah untuk
tinggal di property tersebut, maka ada baiknya anda coba mengetahui betul area sekitarnya. Dalam hal ini tentu saja berhubungan
erat dengan life style anda, misalkan apabila anda bekerja di city,
bagaimana setiap harinya anda commute ke tempat anda bekerja,
apakah menggunakan mobil pribadi atau public transport. Apabila property tersebut dekat dengan train station maka hal ini akan
sangat mendukung life style anda. Jika anda ingin mengetahui
informasi lebih detail mengenai area dimana property tersebut berada dalam hal people, economy, industry dan ener-gy environment – bisa anda dapatkan di website ini http://www.abs.gov.au/ ,
http://www.multicultural.vic.gov.au.
Hal kedua yang anda harus pelajari adalah informasi dari property
itu sendiri. Beberapa hal penting dalam hal ini menyangkut title
boundary, any restrictions, covenant, property zones, existing utility services (water, electrical, sewerage, gas, telephone, internet),
termite, permit, flood risk. Informasi tersebut bias anda dapatkan
di dalam ‘Section 32’ statement, dan anda berhak mendapatkan
information ini dari agent property sebelum anda membeli property
tersebut. Ada baikya apabila anda memakai jasa lawyer atau conveyancer untuk membantu anda untuk memahami Section 32 ini.
Dalam hal ini saya akan coba bahas lebih mendalam mengenai
Title Boundary dan property zone.
TITLE BOUNDARY

Dari contoh Title Boundary diatas, kita dapat mengetahui luas
area property tersebut (758m2), panjang dan lebar property
dan juga informasi lainnya seperti letak existing pagar dan line
of easement. Secara sederhana, easement dapat diartikan sebagai area dari property yang ‘hampir’ tidak dapat anda gunakan
untuk mendirikan bangunan permanent, karena area tersebut
disediakan untuk dapat digunakan oleh pihak lain (misalkan untuk saluran air, listrik, sewer dan lainnya). Apabila anda ingin
membangun bangunan permanent di area easement ini, maka
anda harus meminta ijin terlebih dahulu dari Local Council. Saya
pribadi pernah mendapatkan ijin dari Local Council untuk property
yang bersangkutan untuk dapat didirikan bangunan, tetapi tentu
saja prosesnya memakan waktu yang cukup lama.
PROPERTY ZONES

Untuk membahas hal ini, saya coba ambil contoh untuk area Monash
Council yang dibagi menjadi 24 area maps. Didalam area tersebut anda
akan mendapatkan informasi lebih detail apakah property anda termasuk dalam zone residential, commercial, growth area atau lainnya. Informasi lebih detail didalam setiap zone ini akan sangat menentukan
apabila anda ada keinginan untuk melakukan suatu perubahan baik itu
renovasi, membangun bangunan baru, atau membangun dua atau lebih
bagunan di dalam property tersebut.
Informasi ini dapat berupa total lantai yang dijinkan, total tinggi bangunan,
jarak antara bangunan dengan pagar dan masih banyak lainnya. Apabila
property anda terletak di growth area zone, maka kemungkinan untuk
mendapatkan ijin dari Council untuk membangun 2 atau lebih bangunan
didalam satu lahan property jauh lebih besar dari area residential biasa.
Perlu diingat bahwa informasi di setiap zone ini selalu berubah. Council
selalu menyesuaikan dengan keadaan lingkungan sekitar, dan Council
selalu menginformasikan lebih dahulu ke property owner apabila ada
perubahan informasi ini. Maka sebaiknya anda selalu mengikuti perubahan didalam zone ini yang mungkin berpengaruh kepada planning anda
di kemudian hari. Sebagai contoh, informasi yang lama memperbolehkan anda untuk membangun bangunan dengan jarak 3 meter dari pagar
di belakang taman anda, tetapi dengan informasi yang baru – hanya diperbolehkan 5 meter dari pagar. Hal ini secara langsung mengakibatkan
area bangunan rumah anda tersebut menjadi lebih kecil dan juga akan
berpengaruh apabila anda ada rencana untuk memecah lahan property
anda menjadi dua untuk dibangun dua bangunan di kemudian hari.
Tentu saja saya tidak dapat membahas semuanya di artikel ini, tetapi
saya harap informasi yang sedikit ini dapat menambah perspective anda
mengenai property di Australia khususnya di Victoria .
Penulis: Darwin Wirawan R.A.I.A.

SEA CRUISE
DARI COPENHAGEN KE COPENHAGEN
Penulis pernah mengingatkan bahwa pelesiran dengan
kapal (cruising) dapat menagihkan.

Itulah sebabnya begitu
“River Cruising” dari Budapest (Hongaria) mencapai
tujuanya – Amsterdam –
singgah sebentar di Belgia,
kami langsung meneruskan
perjalanan ke Copenhagen
(Norwegia) untuk bergabung dengan kapal Regal
Princess yang mengharungi
Laut Baltik, dan tempattempat persinggahan yang
sangat mengesankan, seperti Oslo, Berlin, Talinn, St.
Petersberg, Helsinki dan
Stockholm.. Sungguh pelesiran dengan kapal sangat
menagihkan.

Masuk akal karena berlibur di atas kapal yang begitu mewah membebaskan kita dari keharusan buka dan tutup koper. Sekali masuk
dalam kabin kapal maka itu seakan rumah sendiri sampai akhir
pelayaran. Bukan itu saja, melainkan juga kita tidak usah repot atau
suntuk memikirkan harus ke restoran mana untuk mengisi perut
yang keroncongan, apalagi di sebuah negara asing dengan budaya
kuliner yang asing pula, yang belum tentu sesuai dengan lidah kita.
Semua kapal pesiar yang pernah penulis naiki umumnya punya
Coffeshops yang buka 24 jam, yang menyajikan aneka hidangan
secara cuma-cuma. Dari hidangan makanan Barat sampai ke Timur.
Sementara ruang makan umum utama yang buka pada jam-jam
makan, seperti sarapan, makan siang dan makan malam, dilengkapi pula dengan restoran-restoran khusus untuk mereka yang
ingin makan malam tanpa harus swa-layan. Banyak penumpang
yang memilih untuk “berbusana” dan dilayani para pelayan yang
siap mencatat segala pesanan, ketimbang memilih sendiri aneka
ragam hidangan di ruang makan umum yang menyuguhkan begitu
banyak pilihan hingga bisa bikin pusing. Hidangan yang ditawarkan di restoran bukan swa-layan ini memang terbatas. Namun suasananya memang agak lebih tenang, tanpa kehiruk-pikukan ruang
makan utama yang selalu begitu ramai dan meriah karena menu
aneka ragam dari berbagai budaya yang biasanya tinggal ambil
sendiri, mau berlimpah atau ala kadarnya, tepuk dada tanya selera. Di ruang makan umum ini pun bertugas banyak pelayan yang
siap memenuhi permintaan kita, khusus di bidang minuman. Dan

44

ozip.com.au

biasanya di antara para
pelayannya ada yang dari
Indonesia. Bahkan di Kapal Regal Princess salah
seorang supervisor pelayannnya adalah warga Indonesia yang menikah dengan perempuan Hongaria
dan menetap di Budapest.
Dan ternyata paling tidak di
Kapal Regal Princess tersedia berbotol-botol sambal
ABC dan kecap manis ABC
yang tentu saja lebih sesuai
dengan selera kita. Kalau
sekiranya tidak terlihat di
deretan hidangan makanan
swalayan jangan segan-segan untuk meminta kepada
pelayan.

Sebuah kapal pesiar seukuran Regal Princess sudah
seperti sebuah kota kecil
yang dliengkapi dengan berbagai fasilitas dan sarana. Pemandangan penumpang memadati boutiques misalnya, yang sedang
mengobral berbagai jenis busana, niscaya mengingatkan kita akan
pemandangan di berbagai toko di Melbourne ini yang dari waktu
ke waktu juga melakukan sale. Selain evening dresses banyak dijual
t’shirts berlogokan “Regal Princess”.
Juga banyak diminati penumpang adalah toko perhiasan dan toko
yang menjual cindramata.

Lalu selesai makan malam kita kemana? Sesuai saran Muhsin-Titiek
Sandhora dalam lagu “Ke Bina Ria” di Kapal Regal Princess banyak
pilihan aneka hiburan. Senang musik dan ingin “gerak badan” sedikit, silahkan melantai di salah satu ruang hiburan dengan “live
musik” yang mengiringi, sementara bar, coffeeshops dan icecream
parlour yang ada di sekitarnya siap melayani pesanan.
Kalau ingin tenang menikmati minuman yang telah dipesan, ada
musisi yang menari-narikan jari jemarinya di atas toots piano mengumandangkan lagu-lagu syahdu yang lebih santai.

Atau mungkin anda lebih suka dihibur oleh pertunjukan di atas
panggung – silahkan ke teater yang sangat luas dengan tempat
duduk yang begitu empuk dan nyaman, menyaksikan pergelaran
aneka seni budaya dari wilayah sekitar Laut Baltik.

Bahkan sekadar jalan-jalan di sekitar kapal saja sudah dapat memberikan kenikmatan karena memang kapal-kapal pesiar zaman kini
dibuat dengan arsitektur interior yang begitu memukau.

Kalau ingin mengabadikan kenangan berharga selama pelayaran,
jangan lewatkan kesempatan berfoto di studio khusus yang juru
fotonya dapat menyulap wajah yang sudah mulai mencerminkan
perjalanan usia menjadi lebih aduhai, sementara di geladak khusus banyak sekali beroperasi juru foto kapal yang siap menjepret
anda dengan berbagai pose. Foto-foto yang sudah dicetak akan dipamerkan di tempat khusus, termasuk foto-foto yang biasanya juga
dijepret oleh para “mat-kodak” ketika anda turun kapal untuk
melancong di kota persinggahan. Biasanya foto-foto di luar kapal
ini dilengkapi dengan dekorasi yang mencerminkan budaya setempat. Harap maklum, tidak ada paksaan agar membeli foto. Fotofoto yang tidak anda minati biasanya dimusnahkan.
Salah satu fitur menarik Kapal Regal Princess adalah berjalanan di
atas lantai kaca yang dapat membuat anda gamang gara-gara lantai
yang tembus pandang nun jauh ke bawah.
Kalau ketika kapal sedang melaut dan anda sudah bosan shopping
atau mendengar musik atau berdansa, silahkan menikmati sarana
spa alias berendam di air hangat. Ada spa umum yang cuma-cuma
untuk penumpang serta kolam renang di sekitarnya, namun ada
pula spa dan sauna “mewah” yang untuk menikmatinyak kita harus
bersedia membayar ekstra. Semua transaksi di kapal menggunakan
“kartu tanda pengenal” yang diberika kepada setiap penumpang
ketika akan menaiki kapal.
Meski kapal-kapal pesiar sekarang ini umumnya berkapasitas ribuan penumpang namun tidak pernah penulis saksikan adanya
desak-desakan untuk naik atau turun kapal. Ketika akan naik kapal
kita melenggang kangkung saja menuju kabin dan bagasi diantarkan sampai ke depan pintu kabin , dan ketika akan turun kapal, juga
cukup meninggalkan bagasi di depan pintu kabin untuk kemudian
diambil di pelabuhan. (Bersambung).

BELAJAR MENJADI PILOT
DENGAN FLIGHT AIRBUS
A320 SIMULATOR

Siapa yang tidak senang bepergian dengan menggunakan
pesawat terbang? Rasanya hampir semua sangat menyukai dan
memilih bepergian dengan menggunakan pesawat. Selain saat
ini ongkos cukup terjangkau dengan berbagai pilihan
maskapai yang melayani, bepergian dengan naik pesawat
justru lebih aman dan cepat sampai tujuan. Tapi ada satu hal
yang kadangkala tidak kita sadari saat menjelajahi langit dan
menikmati indahnya pemandangan di bawah, yaitu kita tidak
pernah tahu pilot yang menerbangkan pesawat kita. Selain
berada di bagian depan, cockpit pilot tertutup terpisah dengan
bagian penumpang. Sehingga kita tidak pernah tahu apa yang
terjadi diruang kemudi tersebut.
Beruntung sekali, saya mendapat kesempatan mengunjungi
Flight Deck Indonesia yang berada di kawasan Pantai Indah
Kapuk, tak jauh dari Bandara Internasional Soekarno Hatta.
Mengemudikan pesawat Airbus A320 menjadi pengalaman
baru walaupun hanya berupasimulator. Paling tidak, ini sudah
mewujudkan sebagian mimpi saya.
Masuk ke dalam bangunan, mata saya sudah diajak mengenali
suasana airport. Bagian service counter dibuat seperti area
check-in counter dan lounge lengkap dengan papan informasi
penunjuk arah seperti yang sering kita lihat di area dalam
bandara. Suasana seperti ini tentu saja membuat betah,
apalagi kemudian saya disambut ramah oleh seorang calon
pilot berseragam lengkap yaitu Reiner Alex, yang saat itu
menggantikan Captain Vincent Raditya sebagai pendiri dari
Flight Deck Indonesia.
Menurutnya ide Captain Vincent Raditya untuk mendirikan tempat
ini adalah sebagai wahana flight experience bagi masyarakat
umum, selain untuk calon pilot yang ingin refreshment instruksi
mengemudikan pesawat Airbus 320. Menariknya, dengan biaya
yang cukup terjangkau pelanggan diberi kesempatan “tur
keliling dunia” dengan melihat berbagai pemandangan kotakota favorit yang dilalui langsung dari dalam cockpit.
Nah, untuk menerbangkan pesawat Airbus A320 simulator
ini tentu saja harus tahu dasar - dasar aviasi. Instruktur Flight
Deck Indonesia kesemuanya merupakan pilot dengan berbagai
pengalaman, mulai dari novice, advance sampai seorang pilot
kapten yang expert.
Dengan didampingi instruktur yang berpengalaman, pelanggan
dapat mengemudikan pesawat mulai dari persiapan sebelum
berangkat, lepas landas (take-off) dan merasakan berbagai

46

ozip.com.au

suasana di atas udara dengan aneka ragam cuaca yang seolah
asli, hingga ke persiapan mendarat (landing) di berbagai
bandara di seluruh dunia.
Untuk mencoba simulator Airbus A320 ini pelanggan bisa
memilih paket yang beragam. Dengan minimum paket
perjalanan selama 1 hingga 3 jam, range harga dimulai dari
Rp.1.500.000,- dengan tenaga instruktur pemula, sampai
dengan paket dengan tenaga instruktur terlatih seharga
Rp.4.850.000,Paket yang paling gampang adalah Joyflight, dimana pelanggan
cukup duduk di ruang kemudi dan menyaksikan pemandangan
yang nampak di luar dan semuanya dikemudikan oleh instruktur.
Atau yang paling basic mengenal semua instrumen sirkuit di
ruang simulator cockpit, mulai dari belajar tentang aircraft dasar
seperti saat takeoff, mengemudikan tuas dan panel hingga
landing, yang kesemuanya sudah dikemas dalam paket Circuit
Pattern. Yang paling seru bagi pencinta dunia aviasi mulai dari
paket Cockpit Preparation yang secara mendetil menjelaskan
semua instrumen panel didalam ruangan cockpit, termasuk
set-up penerbangan departure dan arrival. Kalau belum puas
bisa nambah paket Airworks yang lebih dalam membahas
teknik penerbangan, mulai dari menghandle cuaca, memutar,
mengatur ketinggian dan pendakian termasuk stall recovery.
Ada lagi paket komplit yang full prosedur yang tentunya cocok
bagi yang ingin merasakan experience pilot sungguhan. Simulasi
ini mengajak menerbangkan pesawat dengan jalur regular
tergantung kota yang ingin dituju dengan waktu 1 jam, seperti
Surabaya (SUB) ke Denpasar (DPS), atau Ujung Pandang (UPG)
ke Balikpapan (BPN). Kita bisa juga memilih jalur penerbangan
2 jam seperti Jakarta (HLP) ke Batam (BTH), Jakarta (CGK) ke
Denpasar (DPS) atau Jakarta (CGK) ke Singapura (SIN). Kalau
belum puas tersedia paket 3 jam dengan jalur yang lebih

Menjadi pilot tentu saja menjadi kebanggaan tersendiri.
Hanya butuh waktu satu tahun maka kita sudah mendapatkan
License CPL-IR (Commercial Pilot License with Instrument
Rating) yang dibutuhkan penerbang untuk menerbangkan
pesawat komersial  di maskapai penerbangan.
Setelah lulus dari Eagle Air Academy kesempatan untuk
bekerja sebagai Instruktur Simulator di Flight Deck Indonesia
sangat terbuka lebar, sambil menunggu kesempatan sebagai
pilot di airline. Bagi yang sekedar ingin mencoba bermain
simulator menerbangkan pesawar airbus A320, atau ingin
menjadi pilot sungguhan, semuanya dapat diperoleh di Flight
Deck Indonesia.
Flight Deck Indonesia

panjang tentunya seperti Jakarta (CGK/HLP) ke Medan (KNO)
atau Jakarta (CGK/HLP) ke Kupang (KOE).
Flight Deck Indonesia juga menawarkan jasa untuk membimbing
dalam karir penerbangan melalui sekolah penerbang Eagle
Air Indonesia, berupa Academy yang berlokasi di Mamburao,
Filipina.
Captain Vincent Raditya menjelaskan bahwa akademi
penerbangan Eagle Air sudah cukup berpengalaman. Akademi
yang didirikan pada tahun 2008 ini banyak menghasilkan pilot
handal, dan didirikan oleh Captain Rodante Alex yang sudah
melayani industri ini sejak tahun 1960.

Ruko Elang Laut Boulevard
Blok B No. 5
Pantai Indah Kapuk
Jakarta Utara
Telp: +6221-29033081
Operating Hours
09:00 - 23:00 WIB

Asril Wardhani
Blog: asrilwardhani.wordpress.com
IG:@asriel1606

Menurutnya hal yang paling membanggakan adalah ketika
siswa-siswa yang bertalenta bisa menjadi tenaga penerbang
professional. ”Saya bangga melihat talenta murid-murid
Indonesia untuk menjadi seorang tenaga professional, dan
saya banyak melihat keinginan yang sangat kuat di bidang
ini. Namun banyak juga kendala yang membatasinya, seperti
syarat bahasa Inggris yang terlalu tinggi ataupun masalah biaya.
Untuk itu kami akan selalu membantu putra putri bangsa ini,
baik pria ataupun wanita, dari kaum mampu ataupun yang
kurang mampu, untuk menjadi salah satu tenaga profesional,
Selama mereka punya keinginan yang kuat, kami akan mencoba
membantu ” ujarnya Captain Vincent dengan penuh semangat.
Untuk menjadi pilot professional tentunya harus memiliki
kemampuan yang cukup memadai. Menurut Captain Vincent hal
yang paling penting dalam mencetak pilot professional adalah
kemampuan dalam menerbangkan sebuah pesawat secara
aman, bertanggungjawab dan berkompetensi. Oleh sebab itu,
melatih calon pilot professional juga perlu kesungguhan.
Kebetulan saya juga sempat berkenalan dengan salah satu
calon pilot professional yang baru menyelesaikan pendidikan
di Eagle Air Academy yaitu Reiner Alex. Menurutnya kelebihan
belajar pilot di Eagle Air Academy adalah sistem yang dirancang
mudah diadaptasi bagi siapapun, baik siswa lokal maupun
siswa internasional. Tidak pernah terasa membosankan belajar
disana. Semuanya terasa cepat sekali, rata-rata baru 2 bulan
belajar sudah bisa solo flight. Reiner Alex juga menyarankan
bagi yang berminat terjun ke dunia penerbangan untuk segera
bergabung. Karena selain bisa menjadi pilot pribadi, bisa
juga menjadi calon pilot pesawat komersil baik single engine
maupun multi engine.

WHATEVER CORNER OF THE WORLD YOU WANT TO EXPERIENCE,
LET OUR EXPERTS CREATE YOUR PERFECT HOLIDAY.

4 Ashburn Grove, Ashburton VIC 3147, Australia
T: 03 9885 0008, E : info@extratravel.com.au,
W: www.extratravel.com.au
ABN 70 152 044 785
Office hours: Mon – Fri 09:00 – 18:00 Sat 09:00 – 14:00

Kunjungi developer terkemuka di Melbourne, Central Equity,
untuk berbagai pilihan apartemen baru berlokasi prima di pusat kota.
Apartemen baru off the plan dan baru saja diselesaikan, siap untuk ditinggali.

C

entral Equity, salah satu developer paling berpengalaman di
Melbourne dan telah membangun properti hunian berkualitas selama hampir 30 tahun.

Berpusat di Melbourne, Central Equity adalah salah satu developer properti hunian terbesar dan paling berpengalaman. Dengan lebih dari 70 proyek yang telah selesai atau sedang dibangun,
Central Equity memiliki pengalaman yang ekstensif di pasar Melbourne. Direktur eksekutif perusahaan sangat dikenal sebagai
pionir kehidupan dalam kota Melbourne. Perusahaan ini juga memiliki reputasi kuat dalam menyelesaikan proyek properti sesuai
dengan yang dijanjikan dan telah membangun reputasi mereka
dalam kualitas dan nilai dengan layanan yang memuaskan.
Southbank Place Apartments adalah proyek terbaru dari Central
Equity berlokasi di antara dua jalan utama di pusat alamat Melbourne, Southbank. Gedung ikonik 52 tingkat berlokasi di Southbank dan sangat dekat dengan semua yang membuat Melbourne
kota paling layak huni di dunia. Penghuni dapat berjalan kaki ke
Central Business District, area kesenian, Crown Entertainment
centre, Royal Botanic Gardens, transportasi, institusi pendidikan,
dan lainnya.
Rancangan arsitektural yang mengesankan ini akan memiliki rangkaian 1, 2 & 3 kamar apartemen yang luas mulai dari
$499,000 dan pembeli awal dapat menghemat hingga $53,000
dalam Stamp Duty Pemerintah. Dirancang dengan penuh gaya,
menggabungkan penyelesaian dan peralatan modern serta ruang tengah yang terang.

48

ozip.com.au

Salah satu fitur utama selain apartemen yang luas adalah fasilitas khusus penghuni yang besar dan mewah. Ada taman relaksasi
serta kolam renang air hangat dalam ruangan, gym dengan peralatan terbaru, ruang yoga terpisah dan juga teras dengan area
BBQ.
Lantai 41 akan menjadi rumah bagi “Southbank Horizon Club”
khusus untuk penghunidengan ruang teater, dua dapur untuk
katering serta ruang makan yang luas. Lantai 41 juga akan memiliki galeri, lounge santai bagi penghuni, teras dengan area BBQ
luar ruangan dan ruang rekreasi multiguna yang dapat digunakan untuk berbagai kegiatan termasuk ruang pertemuan atau
tenis meja.
Butuh apartemen segera? Central Equity memiliki rangkaian
apartemen di Melbourne CBD yang baru selesai, dekat dengan
transportasi, RMIT dan Melbourne University, tempat perbelanjaan, kafe-kafe dan lainnya. Apartemen baru, siap untuk ditinggali
mulai dari $399,000
Central Equity menyediakan layanan satu atap untuk properti
Melbourne dan mampu menyediakan jasa lengkap mulai dari
pembelian properti off-the-plan hingga pengelolaan properti, penyewaan, pengelolaan gedung dan maintenance.
Hubungi Central Equity di 1800 63 8888 atau kunjungi
www.centralequity.com.au untuk informasi lebih lanjut.
Kantor pemasaran buka 7 hari seminggu di 60 Kavanagh
St, Southbank & 365 Queen St, Melbourne.

Dicari Business Partner untuk Bisnis yg sudah berjalan.
Lokasi Melbourne.
Sangat profitable.
Capital needed 150k plus.
Please message 0477455853

50

ozip.com.au

AIRLINES & TRAVEL AGENTS

FINANCES & MORTGAGES

ORGANISATIONS

RESTAURANTS

GARUDA INDONESIA
A Lev 1, 30 Collins St, Melb VIC 3000
T 1300 365 330
F 1300 365 364

SEA Accountant
Registered Tax Agent & Public Accountant
A 17/31 Queen Street, Melbourne, VIC 3000
T 03 9689 8895 M 0434 378 718
E virdaersan@seaaccountants.com.au

IKAWIRIA INC
(IKATAN WARGA INDONESIA DI VICTORIA)
PO BOX 479, Glen Waverley, VIC 3150
T 9803 8388
F 9802 6996

WARUNG GUDEG
276 Clayton Rd, Clayton VIC 3168
(03) 9558 6409

AR HOMELOANS
2 EDINBURGH ST, CLAYTON VIC 3168
T +613 8510 9847
M 0450 420 908 and 0401 255 655
F +613 9478 0195

PERHIMPUNAN PELAJAR INDONESIA AUSTRALIA
(PPIA) Cab. Victoria
W www.ppia-vic.org

EXTRAGREEN
City Head Office / T 9623 9900
A 260 Swanston St, Melb VIC 3000
Glen Waverley / T 9561 0311
A Shop 3, 53 Kingsway, Glen Waverley VIC 3150
Box Hill / T 9899 2788
A 537 Station St Box Hill 3128
W www.extragreen.com
E enquiries@extragreen.com.au
EXTRA TRAVEL
4 Ashburn Grove
Ashburton VIC 3147
T 9885 0008
E info@extratravel.com.au
W www.extratravel.com.au

BEAUTY SALON
CANTIQUE SKIN & BEAUTY CLINIC
A 8 Albert Crescent, Mulgrave 3170
T 9755 6846
M 0413 770 929
CHURCHES/FELLOWSHIPS
Camberwell Indonesian Congregation
St.John’s Anglican Church
Kebaktian Minggu jam 3 sore
552 Burke Rd, Camberwell Vic 3124
Pdt. Kuncoro Rusman
M 0408 570 967
END-TIME CHURCH OF CHRIST
A Cnr. Willesdan Rd & Warrigal Rd, Oakleigh VIC 3166
M 0402 124 037
Emmanuel Baptist Church
Kebaktian Minggu: 10.30 am - 12.30 pm
524-530 Elizabeth St., Melbourne
Sony: 0425840823 Elvi: 0413557202
4:00pm - 5:30pm : 2 Lum Road, Wheelers Hill
Pdt. Victor Liu: 0416621226
ENSAMPLE CHURCH
- GEREJA KELUARGA KRISTEN INDONESIA Sunday Service & Sunday School 11am
224 Danks St
Albert Park Vic 3206
Contact Ruth +61468392337
GEREJA BETHANY INTERNATIONAL
A 29-37 Ballantyne Street, South Melbourne
T 03 9699 9077
W www.bethanymelb.org.au
GEREJA REFORMED INJILI INDONESIA MELBOURNE
552 City Road, South Melbourne, VIC 3205
Pdt. Budy Setiawan, M.Div (0433 944 584)
www.griimelbourne.org
INDONESIAN CHRISTIAN CHURCH (ICC)
Kebaktian pagi Bahasa Indonesia: Minggu, 10.30.am
Werner Brodback Hall
156 Collin St, VIC 3000
M 0402 310 402
W www.icc-melbourne.org
INDONESIAN PRAISE CENTRE (IPC)
A 514 Dandenong Rd, Caulfield North 3161
Melway Ref 59B10
Pendeta: Rev Agus Budiman
M 0405 757 580
W www.ipc-online.net
KELUARGA KATOLIK INDONESIA
Gereja St. Joseph
Setiap minggu kedua 11.00am
A 95 Strokes St, Port Melb, VIC 3207
Gereja St. Pascal
Setiap minggu keempat 11.00am
A 98-100 Albion Rd, Box Hill 3128
M 0405 282 261 (Heru)
Melbourne Praise Centre
1536 Malvern Road
Glen Iris VIC 3146
www.melbournepraisecentre.org.au
PLACE OF JOY (POJ)
Sunday 11.00am Victoria University
Conference Room Lv 12
A 300 Flinders St, Melb, VIC 3000
M 0431 155 886 (Pastor Yuwandi)
W www.placeofjoymelbourne.org
REPLIQUE INDONESIAN CHURCH
Sunday Service: 10.30am
58 Franklin Street, Melbourne CBD
www.repliqueministry.org
SIDANG BAPTIS INDONESIA
(Indonesian Baptist Congregation)
Sunday Service : 4.30pm
A 517 Whitehorse Rd, Surrey Hills VIC 3127
W www.sbimelbourne.org.au
E bpi@sbimelbourne.org.au
EDUCATION AGENT
NEXT LINK
Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street
Melbourne VIC 3000 Australia
T 03 9077 6622
E info@nlstudy.com.au

52

ozip.com.au

COMMUNITY NETWORK
T 9679 9672
F 9679 9684
M 0405 282 261
E robert_prasetyo@yahoo.com.au
YC FINANCES
T 9830 8010
F 9830 8381
W www.ycfinance.com.au
E info@ycfinance.com.au
FREIGHT
ALLTRANS INDO CARGO
A 19 Cresswell Avenue, Williams Landing, VIC 3027
M 0401 586 721 / 0408 334 418 (Indria)
P/F (03) 8360 9848
W www.alltransindocargo.com.au
E info@alltransindocargo.com.au
UNIAIR CARGO AUSTRALIA - MELBOURNE
A Unit 6 / 25 Osarry St, Mascot, NSW 2020
M 0402 689 100 (Inge)
W www.uniaircargo.com.au
E melbourne@uniaircargo.com.au

PERWIRA INC.
(Perhimpunan Warga Indonesia di Victoria Inc)
PO BOX 71, Nunawading 3131
T 9701 5238
W www.perwira.com.au
E info@perwira.com.au
REAL ESTATES
PENTA PROPERTIES
A Level 3 / 480 Collins Street, Melbourne, VIC 3000
P 03 8610 6952
E info@pentaproperties.com.au
W www.pentaproperties.com.au
CASA REAL ESTATE
A Suite 15 A&C, Ground Floor 566 St.Kilda Rd, Melb
VIC 3004
M 0422 234 725 (Mario Setiawan)
M 0423 801 300 (Ferdi Setiawan)
W www.casarealestate.com.au
iPROPERTY
Gus Koesasih
A Suite 307/227 Colliins St., Melbourne VIC 3000
T 9639 9280
M 0430 888 838

KEDUTAAN BESAR RI UTK AUSTRALIA
A 8 Darwin Avenue, Yarralumia, ACT 2600
T 02 6250 8600
W www.kbri-canberra.org.au
KONSULAT JENDERAL RI UNTUK VICTORIA
& TASMANIA
A 72 Queens Road, Melbourne, VIC 3004
T 03 9525 2755
W www.kjri-melbourne.org
KONSULAT JENDERAL RI UNTUK NSW
A 236-238 Maroubra Rd, Maroubra, NSW 2035
T 02 9344 9933
W www.kjri-sydney.org
MIGRATION AGENTS
SOLA GRACIA MIGRATION
A Level 24, 570 Bourke Street, Melbourne VIC 3000
A 12 Vineyard Road, Wantirna South VIC 3152
T 03 8658 5966 / 8658 5968
M 0423 093 668
E solagracia@ozemail.com.au

BAMBOE Cafe & Restaurant
643 Warrigal Rd, Chadstone
(03) 9568 5311 / (03) 9568 5377
Shalom Indo Restaurant
474 Little Lonsdale St. Melbourne VIC 3000
Ph 9600 0802
Thaiger Rabbit
391 Victoria St. Abbotsford, VIC 3067
(03) 9077 5891
Pondok Bamboe Kuning
354 Clayton Road, Clayton, VIC 3168
(03) 9544 2466
Nelayan Indonesian Restaurant
265 Swanston St, Melbourne VIC 3000
(03) 9663 5886
768 Glenferrie Rd, Hawthorn, VIC 3122
(03) 9819 3115
Sateplus
87 Peel Street, West Melbourne, VIC 3003
(03) 90770900
Chokolait
Shop 342 - Level 3, Emporium
287 Lonsdale Street, Melbourne, VIC 3000
(03) 9662 4235
DENTIST

LOCKSMITHS
INDONESIAN EMBASSY

KILLINEY KOPI TIAM
114 Lgon St., Carlton
(03) 9650 9980

Dr. Salim Sjaifuddin
1122 Burke Rd, Balwyn North VIC 3104
T 9859 3533
W www.beautifulsmile.com.au
E info@beautifulsmile.com.au

JULIUS LOCKSMITH AND HANDYMAN
24 hours service, MLAA member
Free quote, Lock out
T 9530 9326
M 0407 543 798 (Julius)

The Dental Suites
Dr Donny Mandrawa
Balwyn, ph 98579966
Point Cook, ph: 9395 8388

TRANSLATORS
DR. RON WITTON (Indonesia-Inggris)
A: 22 Moore St, Austinmer, NSW 2515
M: 0409399 752
E: rwitton44@gmail.com
Web: http://ronwitton.blogspot.com.au/

Grey Street Dentist
Casa Milano Building, 20 Grey Street, St Kilda, Melbourne
T (03) 9534 4017
E greydentist@gmail.com

EXPRESS TRANSLATION - SEHARI JADI
Ratri Kumudawati - NAATI accreditation Level 3
1 Ironbank Grove
Bella Vista (Sydney) NSW 2153
M 0414 957 181
E: indooz@iinet.net.au

Q1 DENTAL
St. Kilda Rd Towers, Level 1, suite 137
1 Queens Rd, Melbourne VIC 3004
T 9078 1955

YNJ MIGRATION CONSULTANT
Suite 905, Level 9, 227 Collins Street
Melbourne Victoria 3000
T 9650 0895
M 0430 588 899
E yapit@tpg.com.au
MIGRASI AUSTRALIA
G10A/838 Collins Street
Melbourne VIC 3008
T 0430 882 324
E migration@migrasiaustralia.com
JKN MIGRATION CONSULTANT
Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street
Melbourne VIC 3000 Australia
T 03 9008 9696
M 0404 284 500
E jimmy@jknmigration.com.au
MOSQUE
A 660 Sydney Rd, Brunswick 3056
Melway Ref:29H6
T 9386 8423
A 19 Michael St, Brunswick 3056
Melway Ref: 29G9
T 9387 8783 / 9387 1700

WANTED

DECEPTION – NUNAWADING
SUNDAY, 15 MAY 2016

Owen ACQUARO

BUILD: Medium
EYES: Green
HAIR: Brown
COMPLEXION:
Fair

A 31 Nicholson St, Coburg 3058
Melway Ref: 29K4
T 9386 5324
M 0438 194 640

Owen ACQUARO has been charged
with multiple breaches of an
intervention order and failed to appear
at court.

A 201 Sayers Rd, Truganina 3030
Melway Ref: 203C7
T 9369 6010

There are three outstanding warrants
for the 37 year olds arrest.

A 320-324 Huntingdale Rd, Huntingdale 3167
Melway Ref: 69J10-J11
T 9543 8037
M 0409 313 786
A Hudson Circuit, Meadow Heights 3048
Melway Ref: 179H12
A 66-68 Jeffcott St, West Melb 3003
Melway Ref: 2EK2 43E7
T 9328 2067 / 9328 2382
A 90 Cramer St, Preston 3072
Melway Re: 18D12
T 9470 5936 / 9470 2424

Police are searching
for two men who
allegedly used a
fraudulent account to
purchase goods from
a large retail store in
Nunawading on Sunday, 15 May 2016.

DATE OF BIRTH:
23 July 1979

Additional warrants have been issued
for further breaches of an intervention
order and driving matters.

The pair made purchases in excess of
$6000 from the store
just before 4pm, using funds obtained from an alleged fake bank account.
Police have released CCTV images of two men whom they believe may be
able to assist in their inquiries.
The first man is perceived to be Caucasian in appearance, in his early 30s
with short dark hair and an unshaven beard.
The second man is perceived to be European in appearance, in his mid 20s,
with short dark hair and a beard.

ACQUARO is known to frequent Casey,
Knox and Boronia areas.
(Reference Number WTD0201)

(Reference number: CSV 1335)

Restoran Pondok Daun

Harga Murah Rasa Mahal

B

erencana ke Adelaide? Memang
Adelaide nggak seramai Melbourne atau Sydney yang sekarang
mulai terasa ngeselin di jam-jam sibuk
pagi dan sore karena macet. Di Adelaide pastinya kita nggak bakal nemuin
kemacetan itu mulai dari keluar dari
bandar udara menuju pusat kota, bahkan hingga ke pelosok suburbs. Jadi untuk kebutuhan mengisi perut ketika jam
makan siang atau makan malam tiba,
kita nggak perlu ambil ancang ancangancang jauh sebelum waktunya hanya
karena kuatir macet dan mencari parkir.

Pondok Daun yang berlokasi di 94 Currie Street ini terletak dijantung kota Adelaide dan berjarak hanya sepuluh menit berjalan kaki
dari China Town. Bahkan kalau kita menggunakan bis kota, bakal
berhenti di depan pintu restoran. Dengan kendaraan pribadipun
sangatlah gampang mencari tempat parkir di sepanjang jalan ini
yang tentunya harus dingat bahwa di Australia menerapkan waktu
parkir terbatas di tempat tempat umum.

Sebelum makanan utama ada beberapa penganan kecil seperti Kroket yang garing dengan rasa otentik, lalu Pangsit Goreng yang menjadi penganan favorit semua orang yang dilengkapi saus pendamping, atau Five Spice Roll/Loh Bak yang patut dicoba karena rasanya
istimewa.

Selain banyaknya pilihan makanan, minumannya pun sangat beragam seperti es Durian, yang porsinya begitu pas dan daging duriannya ngga terlalu matang, atau pilihan lain seperti Es Campur yang
enak di konsumsi setelah makanan utama.
Dari harga, Pondok Daun bisa dibilang cukup murah apalagi mengingat porsinya yang cukup besar. Dari rasa makanan yang cukup
otentik, restoran ini rasanya wajib dikunjungi saat mengunjungi
Adelaide. Dan satu lagi yang membuat istimewa, restoran ini juga
bisa menyajikan makanan yang kita inginkan diluar menu. Selamat
mencoba!
Pondok Daun
94 Currie St, Adelaide, South Australia 5000, Australia
(08) 8212 1449
Mon - Sat (11:30 - 20:30)

Text dan photo: Windu Kuntoro

Sejak dibuka tahun lalu, Pondok Daun ternyata bukan hanya diminati oleh orang Indonesia atau yang berlatar belakang Asia, tetapi
juga penduduk lokal dan wisatawan asing. Bahkan sekelas Lord
Mayor Adelaide pun pernah mencicipi kelezatan masakan tradisional Indonesia yang dibuat Pak Sartono, juru masak sekaligus
pemilik Pondok Daun. Di Pondok Daun, Sigit sebagai manager dan
seluruh staff nya selalu bersikap ramah dan sigap melayani, maka
jangan kaget disetiap waktu makan datang restoran yang cukup besar ini ramai dipenuhi oleh pengunjung.

Mau tahu best sellernnya Pondok Daun? Hampir semua menu menjadi favorit para pengunjung. Sebut saja Iga Bakar; teksturnya lembut, bumbunya berasa, porsinya besar, spicy dan dilengkapi sambal
terasi. Ada juga Ikan Balado; rasanya enak, ikannya besar, malah
cukup untuk dua orang dan rasa pedasnya bisa disesuaikan. Sop
Buntut, salah satu makanan wajib di Pondok Dauun, buntutnya
dimasak sampai lembut dengan tampilan kuah sup yang menarik
berisikan wortel dan kentang, selain itu porsinya banyak dan sambalnya mantab. Yang satu ini juga menjadi favorit, terutama bagi
tamu bule; Mie Goreng. Nilainya delapan dari sepuluh, wangi, rasa
seafoodnya benar benar nendang di mulut, pilihan level pedasnya
tinggal pesan.

ozip.com.au

53

Fun Cooking Time
with Tasia & Gracia

B

ertemu dengan sosok yang selalu
ceria, ramah, sekaligus rendah hati
ini tidak pernah membosankan. Ada
saja cerita seru dari perjalanan mereka
pasca memenangkan ajang lomba memasak
My Kitchen Rules 2016. Setelah puas
berkeliling Indonesia dan sibuk dengan
berbagai undangan untuk melakukan demo
masak di berbagai wilayah Australia, Tasia
dan Gracia akan segera mewujudkan salah
satu mimpinya dalam waktu dekat dengan
meluncurkan produk saus pertama mereka;
Tasia & Gracia Satay Sauce.
Tasia & Gracia Satay Sauce untuk selanjutnya
bisa didapatkan secara online di www.
tasiaandgracia.com. Tak hanya itu, dalam
website tersebut Tasia dan Gracia juga
berbagi resep dan tips memasak yang sangat
mudah untuk diikuti. Special menyambut
Natal dan Tahun Baru, Tasia dan Gracia
juga menerima pesanan hantaran Natal
dan Tahun Baru (Christmas hampers), yang
menyajikan parcel berisi Tasia & Gracia
sauce yang dikemas cantik bersama dengan
mortar & pestle (lumpang dan tumbukan),
handmade chocolates, olive oil, dan berbagai
bingkisan lainnya.
Nah, untuk pembaca setia OZIP di edisi
ini Tasia dan Gracia sengaja berbagi resep
istimewanya; Gado Gado Serve with Tasia
and Gracia Peanut Sauce, Ayam Bakar
Pedas, dan Pandan Waffle Serve with
Palm Sugar Syrup. Semoga resep-resep ini
bisa menginspirasi!

54

ozip.com.au

ENTREE

Gado Gado
Serve with Tasia and Gracia Peanut Sauce
PREP

COOK

10

30

MINS

MINS

SERVE INGREDIENTS:

2

• 2 cups of mung bean sprouts, blanched
• 1 cup cabbage, sliced, blanched
• 1 cup of carrots, julienned, blanched
• 1 bunch of spinach, tough stems trimmed,
leaves cut into 2” pieces and blanched
• 2 eggs, hard boiled, peeled and halved
• Firm Tofu, drained and cut into small
squares, seasoned with salt and deep fried
until golden on the outside
• Half of cucumber, sliced thinly on an angle
• 5 long beans or regular green beans,
trimmed and cut into 3 pieces and boiled until
tender, drained
• Fried shallots for garnish
• Drizzle of kecap manis for garnish
• Handful of crackers
TASIA & GRACIA SATAY SAUCE:
Heat T&G satay sauce by placing jar in a
microwave for 1- 2 minutes or pour sauce
in a small pot and heat until warm, stirring
occasionally.

METHOD
1. Place blanched vegetables, green beans,
halved eggs, tofu and cucumber onto a plate,
and pour Tasia & Gracia peanut sauce on top.
Drizzle with kecap manis and fried shallots
and serve with crackers.

TIPS:
• If the sauce is too thick, add a small amount of water
• Serve gado-gado sauce while it is still warm. Warm up the sauce if it is cold.

MAIN

DESSERTS

Ayam Bakar Pedas
(Spicy Grilled Chicken)
PREP

COOK

30

2

MINS

HRS

Pandan Waffle serve with Palm
Sugar Syrup

SERVE INGREDIENTS:

6

6 Fresh Chicken (Whole Leg
pieces)
1 teaspoon salt
Juice of Fresh lemon & kaffir
lime, to marinade chicken for
about 15 to 30 minutes.
Butter (Blue Band
Indonesian brand) to coat
chicken evenly.
3 to 4 tablespoons of Kecap
Manis (adjust to taste)
1 red finger-length chilli,
thinly sliced, to garnish
Coriander, fresh basil to
garnish.
Kaffir lime (or fresh lime) cut
into quarter for plating.
Fried shallots, to garnish
2 cans (2 x 440ml) coconut
milk
CHICKEN SPICE PASTE:
3 to 4 red chillies (de seeded
to reduce the heat)
4 to 5 bird’s eye chillies
(Chillies depending on the
how spicy you want it)
3 shallots, peeled
1 knob (head) of garlic

2 lemongrass stalk
Sugar, to taste
¼ teaspoon salt
¼ teaspoon pepper
1 tablespoon freshly squeezed lime or lemon juice
2 tablespoons (or more depending on taste) of Tamarind paste
2 to 3 tablespoons vegetable oil
SAMBAL MATAH:
2 tablespoon of shrimp paste
Pinch of salt
5 bird eye chilli
3 red chilli
4 shallots
3 kaffir lime leaves
1 kaffir lime juice.
1 cup warm coconut oil, melted
2 tablespoons hot vegetable oil

CARROT PICKLE
3 cups vinegar
2 cups sugar
2 carrots, julienned.
2 small shallots, halved

METHOD:
1. Marinade the chicken with the juices of lemons and kaffir limes for 15
minutes. Preheat oven to 180 degrees Celsius. To make the spice paste
chilli, blitz chillies, shallots, garlic, lemongrass and salt in a blender. Set
aside. Heat up oil in a large wok or pan, and fry off the spice paste until
fragrant and dry. Add the chicken and seal the chicken in the sauce. Add
the coconut milk and tamarind paste and continue to cook until sauce
begins to thicken and chicken is cooked. Add Salt, pepper and sugar to
taste- you want to make a balanced sauce. Place the chicken on a large
tray and place in the oven for about 20 minutes until the chicken begins
to char. Continue to baste the chicken with the marinade. Reduce the
remaining sauce in a wok until it is reduce, set aside for service.

2. To make the carrot pickle, combine vinegar and sugar in a small pot and
bring to a boil. Pour hot liquid over the julienned carrots & shallots. The
pickle is ready to use when the liquid has come to a room temperature.
Store remaining pickle up to a week in an airtight jar.

3.To make the sambal matah, grill the shrimp paste until fragrant and mix
it with enough salt to make a crumb like texture. Chop chilli, shallots and
kaffir lime leaves and combine with the shrimp paste and salt mixture.
Heat vegetable oil & coconut oil in a small saucepan and when it is hot add
it to the mixture. Serve when it is cooled. Season with the lime juice.
TIPS:
• Individual elements of the chicken, pickle and the sambal will be plated
together along with the garnish of friend shallots, chili, coriander, fresh basil,
and half kaffir lime (lemon/lime as a substitute).
• The dish is best served with steamed rice.

PREP

COOK

SERVE

5

15

6

MINS

MINS

INGREDIENTS:
2 eggs
2 cups of all-purpose flour
2 tablespoons white sugar
1 cups of coconut milk
¾ cup of milk
2 teaspoons baking powder
¼ teaspoons salt
1/3 cup vegetable oil
1-teaspoon vanilla extract
½ pandan extract (can be found in your local Asian grocery
store)
PALM SUGAR SYRUP
1 block of palm sugar
1 tablespoon of water
1 pandan leaves, knotted
Pinch of salt

ASSORTED TOPPINGS
Fresh blueberries
Toasted coconuts
Pandan or vanilla ice cream
Freeze dried raspberries

METHOD
1. To make the palm sugar syrup, place all ingredients in a
small pot under low heat. Heat until the palm sugar is melted
about 5- 10 minutes. Remove from heat and set aside.
2. Pre heat waffle iron according to instructions manual.
3. Beat eggs and sugar in large bowl until fluffy and sugar are
dissolved.
4. Add coconut milk, baking powder, flour, milk, vegetable oil,
sugar, baking powder, salt and vanilla and beat until smooth
and combined.
5. Spray preheated waffle iron with non-stick cooking spray.
Pour mix onto hot waffle iron. Cook until golden brown. Serve
hot.
6. To serve, place waffle on a plate drizzles with palm sugar
syrup and served with the assorted toppings.
TIPS:
• Keep palm sugar syrup in airtight jar and keep in store for up to
2 weeks.
• Pandan leaves can be found in your local Asian grocery, can be
either frozen or fresh.

Katrini Nathisarasia
Photo: Ineke Iswarjodo

Lokasi: Kediaman Tasia & Gracia
Tasia & Gracia contact: tasiagracia.seger@gmail.com
ozip.com.au

55

The FIRST Australian agent to service
the Indonesian community in:
Property
Property
Property
Property

Sales & Purchase
Management
Finance
Valuation