You are on page 1of 4

Bermain Game

Setiap hari gua selalu bermain game. Bermain game itu udah seperti
kewajiban bagi gua, kala nggak main game itu berasa seperti mau mati.
Bermain game itu udah seperti makan, tidur, mandi, minumnya gua. Hari ini
hari rabu gua balik sekitar pukul 3. Gua langsung balik lalu hidupin
komputer gua. Hari itu dimana hari gua ngelupain semua urusan duniawi
gua. Gua nggak peduli mau ibu gua marah-marah. Setelah gua makan
dulu gw langsung tancap gas memainkan game gua. Gua terkenal jago
dalam game gua. Gua biasanya jadi juru kunci dalam setiap match gua.
Pokoknya gua paling dibutuhin supaya tim gua bisa menang.

Saat gua lagi asik bermain game, tiba-tiba ibu gua teriak histeris sambi
menangis dibawah. Gua langsung lari kebawah untuk mencari tau masalah
apa yang terjadi. Waktu gua nanya ke ibu gua ada apa, itba tiba dia jadi
marah ke gua. Dia bilang “abang sih main game mulu ini lihat mama
nerima telpon dari orang tua temenya dedek. Dia bilang dedek terkena
kecelakaan. Kamu sih di bilang bareng sama dedek malah gamau mau nya
cepet-cepet pulang supaya bisa cepet main. Main game tuh gak ada
gunanya sama sekali sekarang lihat adekmu itu dia lagi dirumah sakit. Kalo
udah begini mau digimanain lg” teriak nyokap gua. Gua hanya terdiam
dengan suasana antara kesal karena gua dibawa-bawa sama sedih karena
adik gua kena kecelakaan.

Gua merasa menyesal karena tidak bareng sama adik gua. Padahal kalo
misanya tadi gua bareng ama adik gw kemungkinan adik gw tidak kena
kecelakaan. Gua bimbang saat itu juga. Bokap gua balik langsung
menjemput nyokap gua lalu langsung pergi ke rumah sakit tempat adik gua
dirawat. Gua berusaha untuk main lagi untuk bisa sedikit mengurangi
kepanikan gua ini, tetapi kepanikan gua tidak kunjung hilang. Tiba-tiba
temen gua mengirim pesan lewat game. Di pesan itu tertulis “van ayo kita
ikut turnamen lumayn lho dapet 1 milyar masing-masing dapet 200 juta”.
Dalam benak gua lumayan juga 200 juta bisa ngebantu pengobatan adek
gua sekaligus membayar kesalahan gua. Tanpa berpikir panjang lebar gua

setuju. Keesokan harinya gua dan 4 teman gua lainnya langsung menuju
ke tempat turnamen tanpa sepengetahuan orang tua gua. Orang tua gua
hanya tau kalau gua lagi ngerjain tugas di rumah temen gua. Kalau gua
bilang gua mau pergi main game. Bonyok pasti muka gua jadi sasaran
empuk ocehan orang tua gua. Sesampainya disana gua langsung daftar
dan mengikuti turnamen. Ntah gua emang jago atau emang niat gua baik
tim gua memenang kang turnamen tersebut dengan gampangnya dan
mendapat 1 milyar, setiap pemain mendapat jatah 200 juta. Gua langsung
pergi kerumah sakit dengan bangganya untuk memberikan uang hasil jerih
paying gua kepada orang tua gua. Orang tua gua heran gua kok bias dapet
uang sebanyak itu dan uang itu dapet darimana. Gua ngejelasin bawha
gua dapet uang hasil memenangkan turnamen game. Nyokap gua sedikit
terkesan Karena gua udah berusaha untuk bisa membantu meringankan
bebannya walaupun masih memarahi gua karena gua berbohong kalua
gua lagi ngerjain tugas. Setelah sekitar 2 minggu akhirnya adik gua keluar
dari rumah sakit. Rasanya lega bisa melihat adik gw ceria lagi. Gua berjanji
dalam diri gua untuk selalu nunggu adik gua balik dulu supaya kejadian yg
lalu tidak terjadi lagi.

End

Unsur-unsur
Judul: bermain game
Tema: video game
Alur: maju
Sudut pandang: orang pertama. Bukti penulis adalah “aku ”sebagai tokoh
utama cerita dan mengisahkan dirinya sendiri, tindakan, dan kejadian
disekitarnya.
Latar waktu: hari ini, hari itu, keesokan harinya
Latar tempat: rumah, tempat turnamen, rumah sakit
Latar suasana: sedih, tegang, gembira
Penokohan: gua: bertanggung jawab, ramah; mama: baik, penyayang,
ramah
Amanat: kita harus bertanggung jawab atas segala sesuatu yang kita
lakukan
Nilai moral: 200 juta bisa ngebantu pengobatan adek gua sekaligus
membayar kesalahan gua

Unsur-unsur
Judul: sesosok di gedung seberang
Tema: horror
Alur: maju
Sudut pandang: orang kedua. Bukti penulis adalah narator yang sedang
berbicara dengan kata ganti “Dia” dan menggambarkan apa yang
dilakukan “Dia”
Latar waktu: setiap malam, malam itu
Latar tempat: tempat tidur, kamar hotel, lift, gedung
Latar suasana: menegangkan
Penokohan: wanita: penuh rasa penasaran; nenek: misterius
Amanat: sebelum tidu hendaknya kita membaca doa terlebih dahulu untuk
menghindari kita dari mimpi buruk
Nilai moral: “seharusnya kamu berdoa dulu nak sebelum tidur, sudah ayo
tidur kembali” kata ibunya