You are on page 1of 119

KATA PENGANTAR

Asuhan keperawatan merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan yang
dilaksanakan oleh bagian Perawatan. Mutu asuhan keperawatan sangat mempengaruhi
kualitas pelayanan dan menjadi salah satu faktor penentu citra rumah sakit di masyarakat.
Untuk mempertahankan dan meningkatkan kualitas asuhan keperawatan diperlukan alat
ukur yaitu standar asuhan keperawatan yang baku dan disahkan melalui kesepakatan oleh
tenaga perawatan. Standar asuhan keperawatan berfungsi sebagai tolok ukur dalam
melaksanakan praktek keperawatan.
Oleh karena itu seluruh jajaran perawatan di RS DARMA HUSADA perlu
memperhatikan serta menerapkan standar praktek keperawatan. Dalam penyusunan standar
praktek keperawatan ini digunakan rujukan dari buku standar asuhan keperawatan
Departemen Kesehatan serta dari buku yang lainnya yang terkait.
Standar praktek keperawatan ini disusun dengan melibatkan staf perawatan, kepala
ruangan dan kepala bagian perawatan RS DARMA HUSADA agar dapatnya digunakan
sebagai pedoman kerja.
Sesuai perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi keperawatan, buku standar
praktek keperawatan ini akan ditinjau dalam tiga tahun sekali.
PROBOLINGGO,
Kabag Perawatan

Doni Purwanto, Amd.Kep

i

DAFTAR ISI
Kata Pengantar.................................................................................................................
Surat Keputusan ..............................................................................................................
Daftar Isi..........................................................................................................................

i
ii
iii

1. Pemberian Oksigen..............................................................................................
1
2. Menyuapi Pasien..................................................................................................
3
3. Memasang Infus...................................................................................................
5
4. Pemberian Transfusi.............................................................................................
7
5. Menolong pasien buang air besar........................................................................
9
6. Pemberian huknah rendah.................................................................................... 11
7. Menjaga keselamatan pasien di tempat tidur....................................................... 13
8. Memandikan pasien di tempat tidur..................................................................... 14
9. Membersihkan mulut........................................................................................... 18
10. Mengganti alat tenun kotor di t. tidur tanpa memindahkan pasien...................... 20
11. Menyisir rambut................................................................................................... 22
12. Membantu pasien untuk istirahat / idur............................................................... 24
13. Melaksanakan ambulasi dini................................................................................ 25
14. Memberi pelayanan pasien menghadai sakaratul maut....................................... 27
15. Melaksanakan program orientasi kepada pasien.................................................. 28
16. Melaksanakan komunikasi secara langsung / lisan.............................................. 29
17. Mengukur suhu badan.......................................................................................... 30
18. Menghitung nadi.................................................................................................. 32
19. Menghitung pernapasan....................................................................................... 33
20. Mengganti balutan luka........................................................................................ 34
21. Merawat luka bakar.............................................................................................. 36
22. Perawatan luka dekubitus.................................................................................... 39
23. Mengukur tekanan darah...................................................................................... 43
24. Memberikan kompres dingin............................................................................... 44
25. Memberikan obat melalui mulut.......................................................................... 46
26. Memberikan obat melalui sublingual................................................................... 47
27. Memberikan obat melalui vagina......................................................................... 48
28. Memberikan obat melalui rectum........................................................................ 50
29. Memberikan obat melalui suntikan intra muskuler............................................. 52
30. Memberikan obat melalui suntikan subcutan...................................................... 54
31. Memberikan obat melalui suntikan intracutan..................................................... 56
32. Memberikan obat melalui intra vena................................................................... 58
33. Memberikan penyuluhan secara individual......................................................... 60
34. Mengukur cairan yang masuk dan keluar............................................................ 62
35. Menimbang berat badan pada pasien dewasa...................................................... 64
36. Pemasangan sonde foeding.................................................................................. 66
37. Menghisap cairan lambung.................................................................................. 68
38. Melakukan bilas lambung.................................................................................... 70
39. Pemasangan kateter.............................................................................................. 72
40. Memasang kateter kondom.................................................................................. 76
41. Perawatan kateter menetap / DC.......................................................................... 78
42. Melepas kateter menetap / DC............................................................................. 80
43. Memeriksa urine reduksi...................................................................................... 82
44. Mencuci tangan.................................................................................................... 84
45. Pemberian nebulizer............................................................................................. 86
46. Penanganan gangguan kesadaran......................................................................... 88
47. Menyiapkan pasien untuk pemeriksaan radio diagnosik..................................... 90
48. Melakukan skin test............................................................................................. 92
49. Menyiapkan pengambilan darah untuk pemeriksaan........................................... 94
50. Pemakaian suction pump..................................................................................... 97
51. Pemakaian syringe pump..................................................................................... 99
52. Pemakaian infus pump......................................................................................... 101
53. Menyiapkan pasien untuk pemeriksaan BGA...................................................... 103
54. Perawatan pasien yang akan meninggal.............................................................. 105

ii

55. Perawatan pasien meninggal................................................................................
56. Shock anafilaktik.................................................................................................
57. Penanganan reaksi transfusi.................................................................................
58. Tata laksana pemberian obat kemoheraphy.........................................................
59. Prosedur tindakan Life Support pada Pasien Gawat Darurat...............................

107
110
112
114
117

Penutup............................................................................................................................ 121
Daftar Pustaka.................................................................................................................. 122

iii

OK. Memperhatikan reaksi pasien. Mengatur posisi pasien b. Memasang slang canual / masker pada pasien d. Mencegah hypoxia Oksigen diberikan kepada pasien yang mengalami gangguan Prosedur pernafasan sesuai dengan dosis pengobatan Persiapan a. Memberikan penjelasan kepada pasien Pelaksanaan a. Dokumen RS Dian Husada Mojokerto No. Rawat Jalan. Slang nasal canual / masker d. Prosedur Tetap Tanggal terbit Direktur dr. Tatid Mohamad Ali. pernapasan dan nadi e. UGD 1 . Botol Pelembab c. Msi Memasukkan zat asam ke dalam paru-paru pasien melalui saluran Pengertian pernapasan dengan menggunakan alat khusus Tujuan a. Sebagai tindakan pengobatan Kebijakan d. Revisi 00 Halaman 1/1 Ditetapkan. Membuka flow meter dan mengukur dosis secara bertahap c. Memenuhi kebutuhan oksigen b. Membantu kelancaran metabolisme c. Mencatat dalam lembaran catatan perawatan Unit Terkait Rawat Inap. Tabung O2 dan flow meter b.PEMBERIAN OKSIGEN No.

Pasien diingatkan untuk berdoa menurut agamanya e. Msi Pengertian Menolong memberi makan / minum kepada pasien melalui mulut sesuai Tujuan dengan kebutuhan Memenuhi kebutuhan tubuh akan zat makanan. bantuan diberikan pada semua pasien yang kurang memiliki kemampuan untuk makan sendiri Prosedur Persiapan a. Perawat cuci tangan b. Pasien ditawari minum 2 . Dokumen No. Direktur Tanggal terbit Dr. Serbet makan c. Lingkungan sekitar pasien dirapikan d. Perawat duduk dengan posisi yang memudahkan pekerjaan d. Revisi 00 Halaman 1/2 RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap Ditetapkan. cairan dan elektrolit sesuai dengan dietnya Kebijakan Pasien memperoleh nutrisi secara adekuat.MENYUAPI PASIEN No. Makanan dan minuman disiapkan di meja pasien b. Serbet / tissue dibentangkan di bawah dagu pasien c.Tatid Mohamad Ali. Pasien diberitahu dan disiapkan dalam keadaan posisi kepala lebih tinggi dari badan Pelaksanaan a.

Setelah selesai. Dokumen No. Pasien dirapikan kembali j. Suapkan makanan sedikit demi sedikit sambil berkomunikasi dan memperhatikan keadaan pasien g. Alat-alat dirapikan. mulut pasien dan sekitarnya dibersihkan i. dikembalikan ke tempat semula k. Perawat mencuci tangan kembali dan mencatat jumlah porsi yang dimakan Unit terkait Rawat inap 3 . Revisi 0 Halaman 2/2 RS Dian Husada Mojokerto Prosedur f. Pasien diberi minum h.MENYUAPI PASIEN No.

Bengko 4 . Pengalas k. Sarung tangan b. Dokumen No. Standar infus c. Cairan yang akan diberikan d. Alkohol 70% g. Msi Memasukkan cairan / obat langsung ke dalam pembuluh darah vena Pengertian dalam jumlah banyak dan dalam waktu yang lama dengan menggunakan infus set Tujuan a. Plester dan hypavix j.MEMASANG INFUS No. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap dr. Tatid Mohamad Ali. Persiapan a. Mencukupi kebutuhan tubuh akan cairan dan elektrolit Pasien memperoleh cairan sesuai program pengobatan. Infus set e. Persiapan infus dilakukan pada pasien yang memerlukan terapi perentral atau Prosedur persiapan operasi. Revisi 00 Halaman 1/2 RS Dian Husada Mojokerto Ditetapkan. Gunting i. Kassa h. Sebagai tindakan pengobatan Kebijakan b. Kapas f.

Pasang pengalas h. Alat-alat dibereskan p. Menutup bagian yang ditusuk dengan hypavix dan memberi keterangan waktu m. Menusuk jarum infus pada vena yang telah ditentukan k. Pasien diberi penjelasan d. Keluarkan udara dari slang infus g. Perawat cuci tangan b. Melakukan fiksasi l. Menentukan vena yang akan ditusuk i. Desinfeksi area yang akan ditusuk dengan alkohol 70% dengan diameter 5 cm j. Setelah pemasangan 48 jam – 72 jam set infus diganti o. Memperhatikan reaksi pasien n. Melepas sarung tangan q. Perawat cuci tangan Unit Terkait r. Rawat Inap 5 . Dokumen RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Pakai sarung tangan c. jenis cairan dan jumlah tetesan Rawat Jalan.MEMASANG INFUS No. Catat waktu pemasangan. Revisi 00 Halaman 2/2 Pelaksanaan a. Memeriksa ulang cairan yang akan diberikan. jenis cairan dan waktu kadaluarsanya f. Siapkan area yang akan dipasang infus e.

PEMBERIAN TRANSFUSI No. Cairan NaCI 0. Dokumen No. Tatid Mohamad Ali. Darah yang akan diberikan sesuai dengan kebutuhan d. Kassa Steril g. Kelengkapan transfusi set b. Alkohol 70% f. Gunting h. Msi Pengertian Memindahkan atau memasukkan darah yang berasal dari donor ke dalam tubuh pasien melalui vena Tujuan Melaksanakan tindakan pengobatan dan memenuhi kebutuhan Kebijakan pasien akan darah sesuai dengan program pengobatan Pemberian transfusi diberikan pada pasien yang mengalami perdarahan atau kekurangan komponen darah sesuai program Prosedur pengobatan yang ditetapkan oleh dokter Persiapan Alat a. Bengkok j. Sarung tangan 6 . Pengalas i. Kapas e.9% c. Revisi 00 Halaman 1/2 RS Dian Husada Mojokerto Tanggal terbit Ditetapkan. Direktur Prosedur Tetap dr.

PEMBERIAN TRANSFUSI No. Revisi 00 Halaman 2/2 Persiapan Pasien : Memberikan penjelasan kepada pasien / keluarga tentang tindakan yang akan dilakukan Pelaksanaan : a.9% sesuai dengan prosedur pemasangan infus g. Melepas sarung tangan m. Mencatat waktu pemberian. Menyiapkan area yang akan ditusuk d. Memakai sarung tangan c. golongan darah dan nomor tempat tidur f. nama pasien. Cek silang kembali label darah dengan : formulir permintaan. Dokumen RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Memperhatikan reaksi pasien k. Menghitung jumlah tetesan sesuai dengan kebutuhan j. Meneliti keadaan darah dan suhunya sesuai dengan suhu tubuh normal e. golongan darah dan jumlah tetesan Rawat Inap 7 . Perawat cuci tangan b. Perawat cuci tangan Unit Terkait n. Cek silang dengan teman sejawat sebelum darah dipasang h. Memindahkan slang transfusi pada kantong darah i. Alat-alat dibereskan l. Memasang infus dengan cairan NaCI 0.

Membantu pasien dalam rangka memenuhi kebutuhan eleminasi Kebijakan c. Korden h. Memberi rasa nyaman b.A. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Persiapan pasien j. Msi Pengertian Membantu pasien yang hendak buang air besar / buang air kecil di tempat tidur Tujuan a. Pasien / keluarga diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan 8 . Tatid Mohamad Ali. Sarung tangan i. Selimut g. Mengetahui adanya kelainan faeces atau urine secara langsung Bantuan diberikan pada semua pasien yang tidak mampu melakukan Prosedur eliminasi buang air besar ketempat yang semestinya Persiapan Alat a. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Botol berisi air bersih d. Alat memanggil / bel f. Tissu e. Pispot b.MENOLONG PASIEN BUANG AIR BESAR (B.B) No. Dokumen RS Dian Husada Mojokerto No. Alat pispot c.

Dokumen RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Pakai sarung tangan c. alat-alat dibersihkan dan dikembalikan pada tempatnya k. Melepas sarung tangan m. Bila telah selesai anus dan daerah genetalia dibersihkan dengan air dan kertas kloset lalu dibuang ke dalam pispot.A. Pasang alat pispot f. Korden dibuka kembali l. Pasien dianjurkan menekuk lutut dan mengangkat bokong e. Bokong pasien dikeringkan dengan pengalas j. Pispot diletakkan di bawah bokong pasien g.MENOLONG PASIEN BUANG AIR BESAR (B. Perawat cuci tangan n. Pakaian pasien bagian bawah ditanggalkan. Mencatat kegiatan dalam dokumen perawatan Unit Terkait Rawat Inap 9 . dan bagian yang terbuka ditutup dengan selimut d. diulang beberapa kali sampai bersih h. Pispot diangkat dan faeces diamati bila ada kelainan segera dilaporkan dan dicatat i. Korden dipasang b. Pasien dirapikan.B) No. Revisi 00 Halaman 2/2 Pelaksanaan : a.

Irigator lengkap dengan kanula recti yang sesuai dengan umur pasien e. sehingga pasien dapat B. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Dua pispot Persiapan Pasien : a. PZ hangat 1000 cc f. Pasien diberi penjelasan tentang hal-hal yang akan dilakukan b. Direktur Tanggal terbit dr.PEMBERIAN HUKNAH RENDAH RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Merangsang peristaltik usus. Msi Pengertian Memasukkan cairan hangat ke dalam colon descendens dengan menggunakan canula recti melalui anus Tujuan a. Pasien disiapkan dalam posisi tidur miring ke kiri (posisi SIM) 10 . Tatid Mohamad Ali.A. Dokumen No.B b. Vaselin h. Sarung tangan b. Alas bokong dan perlak d. Sebagai tindakan pengobatan Tindakan dilakukan agar pasien dapat buang air besar sehingga usus dalam keadaan kosong dan dapat memperlancar tindakan pembedahan atau pemeriksaan-pemeriksaan lain yang memerlukan Prosedur huknah rendah PersiapanAlat a. Selimut mandi atau kain penutup c. Bengkok berisi cairan desinfektan g. Mengosongkan usus sebagai persiapan operasi Kebijakan c.

Mencatat hasil kegiatan tindakan o. slang diklem. Alat-alat dibereskan dan dikembalikan ke tempat semula p. Pasang selimut mandi. Dokumen No. Irigator dipegang dengan tangan kiri perawat setinggi 50 cm dari kasur sedangkan tangan kanan memasukkan kanula kurang lebih 15 cm ke dalam rectum sambil pasien disuruh menarik napas panjang h. kanula dicabut j. dan udara dikeluarkan slang dijepit atau diklem. Klem slang dibuka. Pasien tetap dalam posisi miring dan diberitahu untuk menahan sebentar kemudian pispot dipasang serta pasien diminta dalam posisi terletang. Melepas sarung tangan Unit Terkait q. pasien dibersihkan dan dirapikan m. Bila cairan sudah habis. pakaian pasien bagian bawah ditanggalkan e. Setelah selesai. Perawat cuci tangan Rawat Inap 11 . l. Observasi respon pasien n. bila perlu ditutup b. Irigator diisi dengan PZ hangat sebanyak 750-1000 cc f. Korden dipasang. Rectum kanu dipasang pada ujung slang dan diolesi pelicin. Revisi 00 Halaman 1/2 Pelaksanaan : a. cairan dialirkan perlahan-lahan i. Kanula dilepas dan masukkan ke dalam mangkok yang berisi cairan desinfektan k. Alas bokong dan perlak dipasang d. Memakai sarung tangan c. g.PEMBERIAN HUKNAH RENDAH RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No.

Bila perlu keluarga diijinkan menunggu Rawat Inap 12 . Bed plang dipasang c. Dokumen No. Msi Pengertian Memberikan perlindungan kepada pasien di saat beristirahat di tempat tidur Tujuan Memberikan rasa aman dan nyaman sehingga pasien tidak sampai Kebijakan terjatuh Keamanan pasien terjaga terhindar dari cidera fisik. Tempat tidur dengan bed plang b. Tali tangan / kaki yang aman Pelaksanaan a. Tempat tidur lengkap disiapkan b.MENJAGA KESELAMATAN PASIEN DI TEMPAT TIDUR RS Dian Husada Mojokerto No. Pasien diawasi secara teratur sesuai keadaan Unit terkait g. Revisi 00 Halaman 1/1 Ditetapkan. Pasien ditidurkan dengan posisi yang nyaman d. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Perlindungan diberikan pada semua pasien terutama yang memerlukan bedrest Prosedur atau dengan gangguan kesadaran Persiapan a. Bila perlu tangan dan kaki klien diikat dengan posisi bergantian setiap 3 jam f. Tatid Mohamad Ali. Keluarga diberi penjelasan e.

Mendidik pasien dalam kebersihan perorangan Dilakukan pada semua pasien yang bedrest atau pada pasien yang Prosedur tidak mampu melakukan personal hygiene secara mandiri Persiapan a. Memberikan rasa nyaman c. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Msi Pengertian Membersihkan tubuh pasien dengan menggunakan air bersih dan sabun a. Tatid Mohamad Ali. Sarung tangan b. Sabun pada tempatnya 13 . Waskom mandi 2 buah masing-masing berisi air dingin dan hangat (bila perlu) d. Dokumen No. Korden h. Satu set pakaian bersih c. 1 atau 2 buah handuk bersih e.MEMANDIKAN PASIEN DI TEMPAT TIDUR RS Dian Husada Mojokerto No. Kain penutup f. Merangsang peredaran darah d. Mencegah infeksi kulit Kebijakan f. Sebagai pengobatan e. Waslap 2 buah i. Membersihkan kulit dan menghilangkan bau badan Tujuan b. Tempat tertutup untuk pakaian kotor g. Revisi 00 Halaman 1/4 Ditetapkan.

kemudian yang lebih dekat lalu dibilas sampai bersih dan dikeringkan dengan handuk  Mencuci dada dan perut dengan cara - Pakaian pasien bagian bawah dibuka dan selimut atau kain penutup diturunkan sampai perut bagian bawah 14 . Pasien dimandikan dengan urutan sebagai berikut :  Mencuci muka dengan cara - Handuk dibentangkan di bawah kepala. jendela atau korden ditutup dan digunakan sampiran bila perlu. Pintu.MEMANDIKAN PASIEN DI TEMPAT TIDUR RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Pakai sarung tangan f. Pasien diberitahu c. Pakaian bagian atas dibuka kemudian ditutup dengan selimut mandi atau kain penutup. Bila masih dibutuhkan bantal digunakan seperlunya d. Revisi 00 Halaman 2/4 Pelaksanaan a. Dokumen No. Selimut dan bantal dipindahkan dari tempat tidur. b. muka telinga dan leher dibersihkan dengan waslap - Tanyakan apakah pasien biasa menggunakan sabun atau tidak  Mencuci lengan dengan cara - Selimut mandi atau kain penutup diturunkan - Kedua tangan pasien dikeataskan - Letakkan handuk diatas dada pasien dan lebarkan ke samping kiri dan ke kanan sehingga kedua tangan dapat diletakkan diatas handuk - Kedua tangan pasien dibasahi dan disabuni dimulai dari tangan yang jauh dari perawat. Perawat berdiri di sisi kiri atau kanan pasien e.

dan pakaian bagian perut dibuka - Daerah lipatan paha dan genetalia dibasahi. dada dan perut dibasahi. Demikian juga kaki yang satu lagi  Mencuci daerah lipatan paha dan genetalia dengan cara - Handuk dibentangkan dibawah bokong. handuk diangkat dan dibentangkan pada sisi pasien - Ketiak. Revisi Halaman 00 3/4 Kedua tangan pasien dikeataskan. selimut pasien dipasangkan kembali 15 . kain penutup atau handuk diangkat. selanjutnya dikeringkan. Dokumen Prosedur - No.MEMANDIKAN PASIEN DI TEMPAT TIDUR RS Dian Husada Mojokerto No. dibilas. disabuni dibilas sampai bersih dan dikeringkan dengan handuk. disabuni dibilas dan selanjutnya dikeringkan dengan handuk - Pasien dimiringkan ke kanan dan handuk dibentangkan di bawah punggung - Punggung kiri dicuci seperti pada punggung kanna - Pasien ditelentangkan. disabuni dibilas dan dikeringkan - Pakaian bagian bawah dikenakan kembali. selanjutnya ditutup dengan kain penutup atau handuk  Mencuci punggung dengan cara : - Pasien dimiringkan ke kiri atau ke kanan - Handuk dibentangkan di bawah punggung sampai bokong - Punggung sampai bokong dibasahi. pakaian bagian atas dipasang dengan rapi  Mencuci kaki dengan cara - Kaki pasien yang terjauh dari perawat dikeluarkan dari bawah kain penutup atau handuk - Handuk dibentangkan dibawahnya dan lutut ditekuk - Kaki disabuni.

Dokumen - No.MEMANDIKAN PASIEN DI TEMPAT TIDUR RS Dian Husada Mojokerto No. Revisi 00 Halaman 4/4 Pakaian dan alat tenun kotor serta peralatan dibereskan dan dibawa ke tempatnya  Observasi respon pasien dan kelainan pada tubuhnya  Hindari tindakan yang menimbulkan rasa malu pada pasien dan tetap menjaga kesopanan  Bila air sudah kotor agar segera diganti  Melepas sarung tangan Unit Terkait  Alat dirapikan kembali Rawat Inap.ICU 16 .

Pasien disiapkan j. Kain kassa g. Bengkok f. lidah dan gigi dari semua kotoran / sisa makanan dengan menggunakan kain kassa yang dibasahi dengan air bersih a. Direktur Tanggal terbit dr. Gelas berisi air bersih c. Sarung tangan 17 . Mempertahankan kebersihan rongga mulut. Pinset h. Mencegah terjadinya infeksi c. lidah dan gigi dari Tujuan semua kotoran agar tidak berbau dan tetap sehat b. Tong spatel yang telah dibungkus kassa d. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Dokumen No. Tatid Mohamad Ali. Kapas lidi e. Msi Pengertian Membersihkan rongga mulut. Borax glycerin / betadhine kumur i. Memberikan perasaan nyaman dan meningkatkan kepercayaan Kebijakan pada pasien Dilakukan pada semua pasien yang tidak mampu melakukan hygiene mulut secara mandiri atau pada pasien post operasi daerah Prosedur mulut Persiapan Baki berisi : a.MEMBERSIHKAN MULUT RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Handuk atau kain pengalas b.

Dokumen No. Rongga mulut dibersihkan dengan kain kassa yang dibasahi sampai bersih g. Bibir diolesi dengan borax glycerin / Bethadine kumur i. Pasien dirapikan dan alat-alat dibereskan l. Catat kelainan pada gigi dan mulut k. Handuk atau kain pengalas diletakkan di bawah dagu dan pipi pasien d. Perawat cuci tangan b. Mulut pasien dibuka dengan tong spatel f.MEMBERSIHKAN MULUT RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Memakai sarung tangan c. Ujung pinset dibungkus dengan kain kassa dan dibasahi dengan air yang telah disediakan e. Observasi respon pasien j. Revisi 00 Halaman 2/2 Pelaksanaan : a. Perawat mencuci tangan Rawat Inap 18 . Melepas sarung tangan Unit terkait m. Kain kassa yang kotor dibuang pada bengkok h.

Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Tatid Mohamad Ali. Tempat tertutup untuk kain kotor e. Lap kerja sehelai kering dan sehelai basah Persiapan pasien : Pasien / keluarga diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan. Ember berisi larutan desinfektan f.MENGGANTI ALAT TENUN KOTOR di TEMPAT TIDUR tanpa MEMINDAHKAN PASIEN RS Dian Husada Mojokerto No. Kursi atau bangku d. Mencegah iritasi dan infeksi Penggantian tenun dilakukan pada semua pasien sesuai yang Prosedur dijadwalkan atau sewaktu-waktu bila dianggap perlu Persiapan a. 19 . Msi Pengertian Mengganti dan membersihkan alat tenun pasien tanpa memindahkan pasien dari tempat tidur a. Alat tenun bersih yang diperlukan disusun menurut urutan penggunaannya c. Memberikan rasa nyaman Tujuan Kebijakan b. Dokumen No. Sarung tangan b.

h. Perawat cuci tangan Persiapan pasien : Pasien / keluarga diberi penjelasan tentang tindakan yang akan Unit Terkait dilakukan.MENGGANTI ALAT TENUN KOTOR di TEMPAT TIDUR tanpa MEMINDAHKAN PASIEN RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Bantal disusun. Memakai sarung tangan c. bantal diratakan isinya kemudian sarung bantal bersih dipasang. Selimut dan bantal yang tidak perlu diletakkan di atas kursi atau bangku d. Rawat Inap. Lepaskan alat tenun yang kotor seperti pada butir d f. pasien dibaringkan pada posisi yang nyaman i. Peralatan dibersihkan. Selimut kotor diganti dengan yang bersih j. dibereskan dan dikembalikan ke tempat semula k. Pasien dimiringkan ke sisi tempat tidur e. Melepas sarung tangan l. Dokumen No. Sarung bantal yang kotor dilepaskan. ICU 20 . Alat tenun yang kotor dimasukkan ke dalam tempat tertutup g. Revisi 00 Halaman 1/2 Persiapan a. Perawat mencuci tangan b.

Dokumen No. Mencegah adanya kutu kepala dan kotoran lain Berlakukan bagi semua pasien yang tidak mampu melaksanakan Prosedur perawatan rambut secara mandiri Persiapan a. 1 pasang sarung tangan b. Memberi rasa nyaman dan meningkatkan kepercayaan diri Tujuan b. Air atau minyak f. Karet gelang untuk pasien yang berambut panjang e. Sisir c. Memelihara rambut agar tetap rapi c. Kertas untuk membungkus kotoran atau rambut g. Direktur Tanggal terbit 16 Januari 2009 dr. Merangsang kulit kepala Kebijakan d. Bengkok berisi larutan desinfektan. Kain penahan atau handuk d. Msi Pengertian Menolong pasien dalam hal merapikan rambut a.MENYISIR RAMBUT RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. khusus untuk pasien yang berkutu atau kelainan kaulit h. Tatid Mohamad Ali. Pasien diberi penjelasan 21 .

Catat kelainan pada kulit kepala m. Rambut panjang dan kusut diberi minyak dan dibelah dua. dibereskan dan dikembalikan ke tempat Unit terkait semula Rawat Inap. Alat dibersihkan. Dokumen No. kemudian dibuang ke tempat yang tersedia h. Observasi respon pasien j. Rambut yang rontok dikumpulkan dan dibungkus dengan kertas. Revisi 00 Halaman 1/2 Pelaksanaan a. kemudian disisir secara bertahap dimulai dari bagian bawah (ujung rambut). Memakai sarung tangan c. setelah rapi rambut dijalin f. Melepas sarung tangan k.MENYISIR RAMBUT RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Kain penahan atau handuk diletakkan pada bahu atau dibawah belikat e. Rambut berkutu / dengan kelainan kulit dimasukkan ke dalam larutan desinfektan pada bengkok i. Perawat mencuci tangan l. ICU 22 . Menyisir rambut dapat dilakukan pada pasien dalam posisi duduk atau terbaring d. Rambut pendek disisir dari pangkal ke ujung g. Perawat cuci tangan b.

Observasi dan mencatat respon pasien Rawat Inap 23 . Membantu / mempercepat penyembuhan Tujuan Kebijakan b. Revisi 00 Halaman 1/1 Ditetapkan. Msi Pengertian Memberikan penjelasan kepada pasien / membantu dalam istirahat / tidur a.MEMBANTU PASIEN UNTUK ISTIRAHAT / TIDUR RS Dian Husada Mojokerto No. Mengatur ventilasi dan pencahayaan c. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Dokumen No. Mengatur posisi pasien yang tepat sesuai dengan keinginan b. Memberikan rasa nyaman Pasien dapat tidur dan istirahat yang cukup bantuan diberikan Prosedur kepada pasien yang mengalami gangguan tidur Persiapan pasien : Menjelaskan kepada pasien / keluarga tentang tindakan yang akan dilakukan Pelaksanaan : a. Menghindarkan kebisingan suara d. Tatid Mohamad Ali. Mempersilahkan tamu meninggalkan ruangan Unit Terkait e.

Memulihkan kekuatan otot-otot tubuh Tujuan 2. Memperlancar peredaran darah Kebijakan 3. Meminta pasien turun dari tempat tidur / berdiri f. Dokumen No. Membantu pasien untuk menggerak-gerakkan kakinya / diayun e.MELAKSANAKAN AMBULASI DINI RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Penjelasan kepada pasien tentang pentingnya ambulasi dini b. Perawat berdiri di sisi tempat tidur d. Direktur Tanggal terbit dr. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. perhatikan respon pasien g. Amati respon pasien dan catat dalam catatan perawat Rawat Inap 24 . Pasien diawasi saat menggunakan alat bantu Unit Terkait i. Memenuhi kebutuhan ADL Bantuan diberikan oleh perawat kepada semua pasien yang mengalami gangguan dalam melakukan aktifitas dan dapat Prosedur melibatkan keluarga terdekat Persiapan Kruk / kursi roda Pelaksanaan : a. Msi Pengertian Suatu tindakan yang diberikan kepada pasien untuk melakukan aktivitas 1. Membantu pasien berjalan pelan-pelan h. Hitung nadi. Tatid Mohamad Ali. Alat bantu di dekatnya c.

Mencatat setiap perubahan kondisi pasien Rawat Inap. Dokumen No. Direktur Tanggal terbit dr. Memberi kepuasan dan ketenangan kepada pasien dan Tujuan keluarganya b. Tatid Mohamad Ali. UGD 25 . agar pasien dapat menghadapi sakaratul maut dengan Prosedur tenang dan keluarga bisa tabah menerima kenyataan Persiapan a. Menyiapkan kursi untuk keluarga pasien Pelaksanaan : a. Mempersilahkan keluarga dan rohaniawan untuk berdoa d. Mengamati tanda-tanda vital dan respon pasien setiap 15 menit Unit Terkait f. Memberi kesempatan keluarga mendampingi c. Memberi ketenangan dan kesan yang baik kepada pasien lain di Kebijakan sekitarnya Bantuan diberikan pada semua pasien yang sedang dalam keadaan terminal. Revisi 00 Halaman 1/1 Ditetapkan. Membantu pasien untuk berdoa b. Perawat menunjukkan sikap empati dan berada di dekat pasien e.MEMBERI PELAYANAN PASIEN MENGHADAPI SAKARATUL MAUT RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Menyiapkan lingkungan yang tenang / ruangan khusus b. ICU. Msi Pengertian Memberi perawatan khusus kepada pasien yang akan meninggal a.

Tatid Mohamad Ali. ruang perawat dan lain-lain b. Peraturan / tata Pelaksanaan : a. alat. Direktur Tanggal terbit dr. Msi Pengertian Memberikan pengenalan mengenai ruang perawatan. waktu makan. waktu kunjungan dokter Unit Terkait dan waktu kunjungan tamu / keluarga Rawat Inap 26 . Revisi 00 Halaman 1/1 Ditetapkan. Daftar fasilitas yang tersedia c. Perawat memberitahu tentang letak kamar mandi / WC. fasilitas. Denah ruang perawatan b.MELAKSANAKAN PROGRAM ORIENTASI KEPADA PASIEN RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Dokumen No. Perawat memberitahu tentang fasilitas yang tersedia dan cara penggunaannya c. peraturan atau tata tertib RS Agar pasien / keluarga memahami peraturan. Perawat memberitahu tentang jadwal kegiatan rutin di ruangan antara lain waktu mandi. tata tertib di RS Tujuan Kebijakan sehingga asuhan keperawatan yang diberikan bisa berjalan lancar Program orientasi diberikan pada semua pasien baru agar mengenal lingkungan tempat perawatan dan dapat menggunakan sarana atau Prosedur fasilitas yang tersedia Persiapan a.

Revisi 00 Tanggal terbit Halaman 1/1 Ditetapkan. Perawat menampilkan sikap yang ramah dan sopan b.MELAKSANAKAN KOMUNIKASI SECARA LANGSUNG / LISAN RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Msi Komunikasi langsung kepada pasien yang baru MRS untuk dirawat Pengertian sesuai peraturan yang berlaku Pasien segera memperoleh informasi secara benar sesuai dengan Tujuan Kebijakan kebutuhan Tercapainya hubungan yang harmonis antara perawat dan pasien. Menyapa pasien dengan ramah d. Memperkenalkan diri c. Direktur dr. Tatid Mohamad Ali. Hubungan komunikasi dapat dilakukan setiap saat Prosedur pada waktu perawat memberikan asuhan keperawatan Persiapan Menyiapkan situasi lingkungan yang nyaman Pelaksanaan : a. Mencatat hasil komunikasi Rawat Inap MENGUKUR SUHU BADAN RS Dian Husada 27 . Mengamati respon pasien Unit Terkait f. pasien merasa aman dan nyaman dan bebas menyatakan pendapatnya. Menyampaikan informasi secara lengkap dengan bahasa yang sudah dimengerti pasien e. Dokumen No.

Catatan suhu dan nadi f. Rawat Jalan. Potongan kertas tissue d. Setelah 5 – 10 menit termometer diambil dan dibaca hasilnya dicatat pada buku d. Dokumen No. Bila perlu baju pasien dibuka. Termometer dimasukkan dalam bengkok. Vaselin e. Penjelasan kepada pasien Pelaksanaan : a. Air raksa diturunkan kembali pada angka 0 Unit Terkait f.Mojokerto No. Perawat cuci tangan Rawat Inap. dicuci dengan sabun di bawah air mengalir dan dikeringkan e. ketiak dikeringkan b. Msi Pengertian Mengukur suhu badan dengan menggunakan termometer Mengetahui suhu badan. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Tatid Mohamad Ali. ICU 28 . Bengkok c. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Termometer diperiksa apakah air raksa tepat pada angka 0. UGD. Termometer bersih dalam tempatnya b. untuk menentukan tindakan perawatan dan Tujuan Kebijakan membantu menentukan diagnosa Pengukuran suhu tubuh dilakukan pada semua pasien minimal 3x sehari atau sewaktu-waktu bila dianggap perlu dengan cara Prosedur pengukuran sesuai prosedur Persiapan a. lalu dijepitkan dengan reservoirnya tepat di tengah ketiak dan lengan pasien diletakkan di dada c.

Dokumen No. Mencatat hasil tindakan dan respon pasien Unit Terkait Rawat Inap dan Rawat Jalan 29 .MENGHITUNG NADI RS Dian Husada Mojokerto No. Msi Pengertian Menghitung denyut nadi bayi / anak / dewasa melalui perabaan pada nadi Mengetahui jumlah denyut nadi dalam 1 menit Tujuan Kebijakan Penghitungan nadi dilakukan pada semua pasien bersamaan dengan Prosedur pengukuran suhu tubuh atau sewaktu-waktu bila dianggap perlu Persiapan : a. Revisi 00 Halaman 1/1 Ditetapkan. Arloji tangan dengan petunjuk detik b. Menghitung denyut nadi selama satu menit b. irama dan volume c. Observasi frekuensi. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap dr. Catatan nadi dan pernapasan pasien Persiapan pasien : Pasien / keluarga diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan Pelaksanaan : a. Tatid Mohamad Ali.

Mencatat hasil tindakan dan respon pasien Unit Terkait Rawat Inap dan Rawat Jalan 30 . Msi Pengertian Tujuan Kebijakan Menghitung jumlah pernapasan (inspirasi dan expirasi) dalam satu menit Menghitung jumlah pernapasan dalam satu menit guna mengetahui keadaan umum pasien Perhitungan pernafasan dilakukan terutama pada pasien yang mengalami gangguan nafas atau pada pasien post tindakan Prosedur pembedahan Persiapan : a. Dokumen No. Arloji tangan dengan petunjuk detik b. Revisi 00 Halaman 1/1 Ditetapkan.MENGHITUNG PERNAPASAN RS Dian Husada Mojokerto No. irama dan volume c. Observasi frekuensi. Menghitung pernapasan selama satu menit b. Catatan nadi dan pernapasan pasien Persiapan pasien : Pasien / keluarga diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan Pelaksanaan : a. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Tatid Mohamad Ali.

Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Kasa steril g. Mangkok kecil Peralatan tidak steril : a. Tatid Mohamad Ali. Gunting lurus e. Gunting balutan b. Pinset anatomi c.MENGGANTI BALUTAN LUKA RS Dian Husada Mojokerto No. 1 pasang sarung tangan b. Msi Pengertian Tujuan Kebijakan Mengganti balutan luka lama dengan balutan luka yang baru a. Plester c. Revisi 00 Halaman ½ Ditetapkan. Dokumen No. Memberi rasa nyaman b. Obat desinfektan dalam tempatnya (misalnya: bethadine. alkohol 70% dll) 31 . Kapas lidi f. Mempercepat penyembuhan luka c. Pinset chirurgic d. Mencegah terjadinya infeksi Penggantian balutan luka dilakukan minimal 1 x sehari sesuai proesdur atau sewaktu-waktu bila diperlukan sesuai program Prosedur pengobatan Persiapan : Peralatan steril : a.

Perawat cuci tangan c. Pinset yang sudah tidak steril diletakkan di bangkok g. luka dibalut atau diplester k. Setelah diobati.MENGGANTI BALUTAN LUKA RS Dian Husada Mojokerto No. Sesudah selesai pasien dirapikan m. Kain pembalut secukupnya g. UGD. Dokumen No. Yood bensin dalam tempatnya e. Luka diberi obat. Memakai sarung tangan d. Revisi 0 Halaman 2/2 d. Posisi pasien diatur sesuai kebutuhan b. Obat luka sesuai kebutuhan h. Kapas kotor dibuang pada tempatnya f. rawat jalan 32 . Sarung tangan diganti lagi yang steril i. Bengkok f. Luka dibersihkan dengan memakai pinset dan kapas Prosedur Desinfektan dari arah dalam keluar e. Catat hasil observasi dan respon pasien l. dan jaga agar serat kasa tidak melekat pada luka j. selanjutnya ditutup dengan kain kasa steril dengan menggunakan pinset steril. Melepas sarung tangan Unit Terkait n. Pasien diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan Pelaksanaan : a. Perawat cuci tangan Rawat Inap. Observasi keadaan luka h.

MERAWAT LUKA BAKAR RS Dian Husada Mojokerto No. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap dr. arus listrik maupun bahan kimia. mukosa dan jaringan yang lebih dalam yang dapat disebabkan oleh panas baik api. Dokumen No. Tatid Mohamad Ali. Mencegah infeksi dan mencegah sepsis Tujuan b. Mencegah komplikasi / mengurangi kecacatan Kebijakan penyembuhan luka Perawatan luka dilakukan kepada semua pasien yang mengalami luka bakar. Revisi 00 Halaman 1/3 Ditetapkan. matahari. a. Penggantian balutan luka disesuaikan dengan program Prosedur pengobatan (perawatan luka terbuka / tertutup) Persiapan alat : Steril a. Msi Pengertian Merawat kerusakan atau kematian dari kulit. Satu set berisi :  Pinset anatomi  Pinset chirurgie  Gunting tajam  Tong spatel  Kom untuk tempat savlon  Kasa besar 30 x 50 cm 5 lembar  Kasa kecil 5 lembar 33 .

kasa kecil d. Plester d. cuci luka dengan savlon 1 : 30 g. Kapas savlon pada tempatnya e. Perawat memakai handschoen steril f. Tromol berisi : kasa besar.MERAWAT LUKA BAKAR RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Perawat cuci tangan 34 . savlon 1 : 30. Bethadine solution 10%. Melepas sarung tangan p. Pasien diberi penjelasan b. Luka dibersihkan lagi dengan PZ i. Gunting verband b. Setelah kering diberi bethadine (seluruh luka) k. PZ 0. Dokumen No. Bila perlu dipasang penyangga boven laken steril o. Atasnya ditutup dengan kassa steril tebal  dibalut dengan verband atau net (verband jala) m. Revisi 00 b. Luka diberi burnazin. Mengangkat cairan bulla atau jaringan mati h. Mengganti alat tenun steril n. Membasahi luka dengan PZ. Korentang pada tempatnya f. sufratul l. Atur posisi pasien e. Luka dikeringkan dengan kassa steril j. Kom berisi larutan desinfektan c. Handschoen pada tempatnya Halaman 2/3 c. Perawat cuci tangan c. Siapkan alat-alat d. 9% burnazin Tidak steril a. Tempat sampah : medis dan non medis Pelaksanaan a.

MERAWAT LUKA BAKAR
RS Dian Husada
Mojokerto
Prosedur

No. Dokumen

No. Revisi
00

Halaman
3/3

Melakukan observasi
a. Tensi, nadi, suhu, pernapasan
b. Posisi jarum infus, kelancaran tetesan infus
c. Reaksi pemberian cairan infus, dan reaksi pasien setelah
dibersihkan
Mencatat segala perkembangan dan hasil observasi
Hal-hal yang perlu diperhatikan :
a. Beri analgesik 15 menit sebelum dilakukan perawatan / sesuai
program dokter.
b. Saat membuka balutan luka harus hati-hati, jika kassa lengket
dan kering disiram dengan PZ untuk menghindari perdarahan
dan nyeri
c. Catat kondisi luka saat ini
d. Pada jari-jari tangan / kaki sela-sela jari diberi kassa untuk
menghindari perlengketan
e. Pada waktu membalut jangan terlalu ketat untuk menghindari
penekanan
f. Luka pada leher berikan posisi hiperekstensi dengan meletakkan

Unit terkait

bantal dibawah punggung bagian atas
Rawat Inap, rawat jalan, UGD

35

PERAWATAN LUKA DEKUBITUS
RS Dian Husada
Mojokerto

No. Dokumen

No. Revisi
00

Halaman
1/4

Ditetapkan,
Direktur
Prosedur Tetap

Tanggal terbit
dr. Tatid Mohamad Ali, Msi

Pengertian

ulcus dekubitus ialah matinya jaringan sel (nekrosis) pada suatu
daerah kulit yang disebabkan oleh karena berkurangnya aliran darah
karena tekanan yang lama / terus menerus
a. Penyembuhan luka

Tujuan

b. Mencegah infeksi / mencegah sepsis

Kebijakan

c. Mengurangi rasa sakit
Perawatan dilakukan pada semua pasien dengan luka dekubitus,
minimal 2 x sehari sesuai prosedur atau sewaktu-waktu bila

Prosedur

diperlukan, jamin luka tidak mengalami infeksi atau bertambah luas
Persiapan alat :
a. 1 set alat ganti luka steril
b. Kassa dan kapas lidi steril secukupnya
c. Korentang steril
d. 1 pasang sarung tangan steril
e. Kom steril
f. Obat anti septic yang dibutuhkan (bethadin, PZ, pedhirol 3%,
savlon 3%, yood bensin)
g. Plester, gunting plester, spuit
h. Bengkok
i. Alas luka
j. Bila perlu lampu solux

36

PERAWATAN LUKA DEKUBIDUTS
RS Dian Husada
Mojokerto
Prosedur

No. Dokumen

No. Revisi
0
Tanda-tanda klinis menurut klasifikasi

Halaman
2/4

Grade I
a. Luka terbatas pada lapisan superficial epidermis & dermis
b. Tampak kemerahan, bulla, edema dermis dan berlangsung
proses ischemia
Grade II
Luka semakin dalam sampai jaringan lemak dan sudah terjadi proses
nekrosis
Grade III
a. Luka bertambah dalam lagi sampai lapisan otot
b. Tepi luka melipat ke dalam
c. Bau busuk, terdapat jaringan nekrotik kehitaman, pasien sering
disertai febris, anemi, dehidrasi akibat banyak kehilangan cairan
elektrolit dan protein
Grade IV
a. Luka sampai menembus tulang
b. Tanda-tanda klinis sama dengan grade III
Persiapan pasien
a. Petugas memberi penjelasan kepada pasien tentang tindakan
yang akan dilakukan
b. Persiapan lingkungan (menutup korden)
Pelaksanaan
Grade I & Grade II
a. Perawat cuci tangan
b. Mengatur posisi tidur pasien
c. Membebaskan pakaian pasien di daerah luka
d. Perawat memakai sarung tangan
e. Luka dibersihkan dengan larutan savlon 3%
f. Sisa savlon kemudian dibersihkan dengan PZ

37

Revisi Halaman 00 3/4 g.9% memakai kassa h.9% j. Perawat memakai sarung tangan e. f. Bersihkan bekas savlon dengan PZ 0. Tindakan yang sering dilakukan merubah posisi tidur pasien setiap 1-2 jam 38 .9% atau salep bioplacenton atau sesuai terapi Perhatian a. Bila sudah mulai timbul jaringan granulasi cukup dikompres dengan PZ 0.9% ditutup kassa kering  diplester k. Perawat cuci tangan b. Bersihkan busa pehidrol dengan menggunakan kapas savlon 3% g. Semprot luka dengan bethadine pekat. Sambil menunggu. Perawatan luka dilakukan pagi dan sore. Dokumen No. Membebaskan pakaian pasien di daerah luka d. Tunggu 3 menit sampai pehidrol tidak berbuih. Lakukan nekrotomi pada jaringan yang nekrosis h. sekitar luka dimassage dengan menggunakan savlon 3%. Luka dicuci dengan pehidrol 3% dengan cara menyemmprotkan dengan menggunakan spuit yang berjarum. tutup dengan kassa PZ 0. Kemudian luka dikompres dengan PZ 0.PERAWATAN LUKA DEKUBITUS RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Kulit di sekitar luka digosok dengan lotion i. Mengatur posisi tidur pasien c. b. Upaya yang paling penting untuk mencegah ulcus dekubitus adalah menghindari tekanan yang terus menerus (dalam waktu lama) pada suatu bagian tubuh tertentu. Luka ditutup dengan kassa kering lalu diplester Grade III & Grade IV a. Pencucian / pembersihan luka dengan pehidrol 3% / savlon 3% dapat diulang 3 – 4 kali tergantung keadaan luka i.

ICU 39 . Menggosok dengan lotion / memijit pelan-pelan daerah kulit yang sering tertekan f.PERAWATAN LUKA DEKUBITUS RS Dian Husada Mojokerto No. Memberi alas kasur yang tekanannya berubah – ubah / water bed / air bed Unit terkait Rawat Inap. Revisi 00 Halaman 4/4 Prosedur Perhatian c. Dokumen No. rapi dan hindarkan dari lipatan / kusut e. bersih.UGD. rawat jalan. Menjaga kulit agar selalu tetap kering dan bersih d. Pakaian dan alat tenun harus dijaga selalu kering.

Hasilnya dicatata Unit Terkait Rawat Inap. Tatid Mohamad Ali. dengarkan bunyi denyutan pertama dan terakhir i. Sekrup balon dibuka perlahan-lahan sehingga air raksa turun perlahan-lahan. pengunci air raksa dibuka g. Sambil memperhatikan turunnya air raksa. Revisi 00 Halaman 1/1 Ditetapkan. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Manset dipasang tidak terlalu kencang atau terlalu longgar d. Lengan baju dibuka atau digulung b. pasien post pembedahan atau pasien dalam Prosedur kegawatan Pelaksanaan : a. Menset tensimeter dipasang pada lengan atas dengan pipa karetnya berada disisi luar lengan c.MENGUKUR TEKANAN DARAH RS Dian Husada Mojokerto No. Msi Pengertian Tujuan Kebijakan Mengukur tekanan darah melalui permukaan dinding arteri Mengetahui tekanan darah pasien Pengukuran tekanan darah dilakukan minimal 2 x sehari atau sewaktu-waktu bila diperlukan. Dokumen No. Denyut arteri brachialis diraba lalu stetoskop ditempatkan pada daerah tersebut f. Selanjutnya balon dipompa sampai denyut arteri tidak terdengar lagi dan air raksa didalam pipa elas naik h. Pengukuran ketat dilakukan pada kasus-kasus tertentu. Pompa tensimeter dipasang e. Rawat Jalan 40 . Sekrup balon karet ditiup.

Waskom berisi air dingin Persiapan pasien Pasien diberi penjelasan tentang hal yang akan dilakukan dan posisi diatur sesuai kebutuhan Pelaksanaan a. Dokumen No. Perlak dan alas dipasang pada tempat yang akan dikompres b. ketiak) c.dll a. Waslap dibasahi air dingin secukupnya dan diletakkan di tempat yang akan dikompres (misal : kepala. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Rawat Jalan MEMBERIKAN OBAT MELALUI MULUT RS Dian Husada Mojokerto No. Mengurangi rasa sakit dan mempercepat penyembuhan Kompres dingin diberikan pada pasien yang mengalami hipertemi. Menurunkan suhu tubuh pasien Tujuan b. Mencatat hasil tindakan & observasi Unit terkait Rawat Inap. Waslap / air dingin / air kran b. Revisi 00 Halaman 1/1 Ditetapkan. Memberikan rasa nyaman Kebijakan c. Perawat cuci tangan e. lipatan paha. Msi Pengertian Memberikan kompres dingin dengan air dingin / air kran kepada pasien di daerah lipatan-lipatan seperti lipatan paha. Dokumen No. ketiak . Prosedur sampai suhu tubuh mencapai angka normal Persiapan alat : a. Tatid Mohamad Ali. Revisi Halaman 41 .MEMBERIKAN KOMPRES DINGIN RS Dian Husada Mojokerto No. siku. Observasi respon pasien d. Perlak kecil dan alasnya c.

00 1/1 Ditetapkan. Msi Pengertian Tujuan Kebijakan Menyiapkan dan memberikan obat untuk klien melalui mulut dan selanjutnya langsung diminumkan Memberikan obat kepada pasien melalui mulut secara tepat dan benar. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. bila perlu pasien dibantu b. Pasien diberi penjelasan Pelaksanaan a. Obat yang diperlukan dalam tempatnya b. Obat diberikan langsung kepada pasien dan ditunggu sampai obat ditelan habis. Air minum dalam tempatnya c. sesuai dengan program pengobatan Pasien dapat mengkonsumsi obat per oral sesuai program pengobatan. pastikan obat yang diberikan betul-betul sudah ditelan Prosedur pasien Persiapan : a. Setiap pemberian obat harus dicatat Unit terkait Rawat Inap 42 . Tatid Mohamad Ali.

tidak minum dan berbicara selama obat belum terlarut seluruhnya e. Untuk mempercepat penyembuhan sesuai program pengobatan Pasien dapat mengkonsumsi obat melalui sublingual sesuai program Prosedur pengobatan. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Memberitahu pasien agar meletakkan obat pada bagian bawah lidah hingga terlarut seluruhnya d. Rawat Jalan 43 . Perawat cuci tangan b. Sikap sabar dan teliti Unit terkait f. Obat yang telah ditentukan dalam tempatnya Persiapan Pasien : Penjelasan kepada pasien / keluarga tentang pemberian obat Pelaksanaan : a.MEMBERIKAN OBAT MELALUI SUBLINGUAL RS Dian Husada Mojokerto No. Msi Pengertian Tujuan Memasukkan obat tertentu ke dalam tubuh melalui sublingual a. Mempercepat reaksi obat dalam tubuh Kebijakan b. Menganjurkan pasien agar tetap menutup mulut. Memberikan obat kepada pasien c. Dokumen No. pastikan obat diberikan sesuai dosis Persiapan : a. Perawat mencuci tangan Rawat Inap. Revisi 00 Halaman 1/1 Ditetapkan. Tatid Mohamad Ali.

Dokumen No. Sarung tangan c. Menyiapkan lingkungan Persiapan Pasien : Pasien / keluarga diberitahu tentang tindakan yang akan dilakukan Pelaksanaan : a. Untuk mempercepat penyembuhan Pasien memperoleh obat melalui vagina sesuai program pengobatan. Membuka pakaian bawah dan menutupi dengan handuk b. Membuka pembungkus obat d. Mempercepat reaksi obat dalam tubuh Kebijakan b. Membuka labia agar tampak meatus vagina f. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Memberikan posisi dorsal recumbent c. Bengkok d. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Obat suppositoria b. Memasukkan obat suppositoria ke dalam liang vagina kurang lebih 8 – 10 cm atau sedalam mungkin 44 .MEMBERIKAN OBAT melalui VAGINA RS Dian Husada Mojokerto No. Menggunakan sarung tangan e. Msi Pengertian Tujuan Memasukkan obat tertentu ke dalam tubuh melalui vagina a. Prosedur pastikan pasien tetap bedrest 15 – 30 menit setelah obat dimasukkan Persiapan alat dan pasien a. Kertas tissue dan handuk bersih e. Tatid Mohamad Ali.

Revisi 00 Halaman 2/2 g. Mengeluarkan jari tangan perlahan-lahan dan membuka sarung tangan h. Perawat mencuci tangan Unit Terkait Rawat Inap 45 .MEMBERIKAN OBAT melalui VAGINA RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Membersihkan bagian yang kotor dan memasang baju pasien kembali j. Memberi penjelasan kepada pasien agar tetap tidur terbaring kurang lebih 15 – 30 menit i. Dokumen No. Melepas sarung tangan k.

Bengkok c. Dokumen No. Membebaskan pakaian bagian bawah c. Menawarkan kepada pasien untuk buang air kecil / buang air besar b. Memasukkan obat ke dalam rectum sambil meminta pasien menarik napas panjang 46 . Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Menjelaskan kepada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan b. Obat yang diperlukan b. Tatid Mohamad Ali. Perawat memakai sarung tangan f. Mengatur posisi tidur pasien d. Meletakkan bengkok di bawah anus e.MEMBERIKAN OBAT melalui RECTUM RS Dian Husada Mojokerto No. Menyiapkan lingkungan dengan memasang korden Pelaksanaan : a. Msi Pengertian Tujuan Kebijakan Prosedur Memasukkan obat berupa kapsul / suppositoria melalui rectum a. Sarung tangan steril Persiapan Pasien : a. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Untuk obat pencahar / membantu memudahkan buang air besar Pasien memperoleh obat melalui rectum sesuai program pengobatan Persiapan Alat : a. Membantu mengurangi rasa sakit b.

Dokumen No. Membersihkan kotoran yang ada h.MEMBERIKAN OBAT melalui RECTUM RS Dian Husada Mojokerto No. Memberitahu pasien untuk tetap tidur berbaring selama 20 menit j. Posisi tidur diatur kembali dan pakaian dipasang i. Membereskan alat dan mengembalikan pada tempatnya k. Revisi 00 Halaman 2/2 Prosedur g. Melepas sarung tangan l. Sikap hati-hati dan menjaga kesopanan Unit Terkait Rawat Inap. UGD 47 . Perawat mencuci tangan m.

dilakukan pada otot pangkal lengan. Kapas alkohol c. Spuit disposible sesuai kebutuhan b. Larutan NaCI 0. Tatid Mohamad Ali. Revisi 00 Halaman ½ Ditetapkan. Dokumen No. sesuai program Prosedur pengobatan dengan dosis yang tepat Persiapan a.m. otot paha bagian luar (yaitu 1/3 tengah paha sebelah luar) atau pada otot bokong (1/3 bagian dari Tujuan Kebijakan spina illica anterior superior atau sias) Sebagai tindakan pengobatan Pasien memperoleh obat melalui suntikan i.9% steril f. Kikir ampul d.MEMBERIKAN OBAT melalui SUNTIKAN INTRA MUSKULER RS Dian Husada Mojokerto No. Msi Pengertian Memberikan obat melalui suntikan ke dalam jaringan otot. Obat yang akan diberikan e. Sarung tangan Persiapan Pasien : Penjelasan kepada pasien / keluarga tentang tindakan yang akan dilakukan 48 . Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr.

Memasukkan obat dengan perlahan-lahan l. Perawat cuci tangan b. Memperhatikan reaksi pasien m. Melepas sarung tangan q. Mendesinfeksi kulit yang akan ditusuk i. Perawat mencuci tangan r. Memasukkan jarum dengan posisi 90o j. Memperhatikan prinsip aseptik d. UGD 49 . Memasukkan obat ke dalam spuit kemudian udara spuit dikeluarkan Unit terkait f. Dokumen No. Membereskan alat-alat p. Mencabut jarum perlahan-lahan n. Mencatat dalam formulir pemberian obat Rawat Inap. Membaca etiket obat dan dosis obat e. Revisi 00 Halaman 2/2 Pelaksanaan : a.MEMBERIKAN OBAT melalui SUNTIKAN INTRA MUSKULER RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Memakai sarung tangan c. Mengatur posisi pasien g. Aspirasi untuk menentukan tidak mengenai pembuluh darah k. Menghapus kulit dengan kapas alkohol 70% o. Rawat Jalan. Menentukan daerah yang akan ditusuk h.

Mengkaji pasien adanya riwayat alergi 50 . Dokumen No. Tatid Mohamad Ali. Pasien dijelaskan tentang tindakan yang akan dilakukan b. Sarung tangan b. Revisi 00 Halaman ½ Ditetapkan. Menyiapkan lingkungan c. Bengkok Persiapan pasien : a. Alkohol 70% dalam tempatnya Persiapan Alat : a. Obat-obat injeksi yang dibutuhkan b. Spuit dan jarum steril pada tempatnya c.MEMBERIKAN OBAT melalui SUNTIKAN SUBCUTAN RS Dian Husada Mojokerto No. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Msi Pengertian Memberikan obat melalui suntikan di bawah kulit yang dilakukan pada lengan atas sebelah luar. Kapas steril dalam tempatnya d. pada bagian luar daerah dada dan di tempat lain yang dianggap perlu (Misal : pemberian insulin pada Tujuan klien diabetes) Mempercepat reaksi obat dalam tubuh untuk mempercepat proses Kebijakan penyembuhan Pasien memperoleh obat melalui suntikan subcutan sesuai program Prosedur pengobatan dengan dosis yang tepat Persiapan Alat a.

Menusukkan jarum injeksi dengan sudut 45o – 90o C g. Melepas sarung tangan m. Mengobservasi reaksi pasien k. Mencabut jarum j. Memakai sarung tangan c. Menentukan lokasi e. Dokumen No.MEMBERIKAN OBAT melalui SUNTIKAN SUBCUTAN RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Menyiapkan dosis obat d. Memasukkan obat perlahan-lahan i. Melakukan aspirasi h. Perawat mencuci tangan b. Membereskan alat-alat l. Perawat mencuci tangan Unit Terkait Rawat Inap dan Rawat Jalan 51 . Mendesinfeksi kulit yang akan ditusuk f. Revisi 00 Halaman 2/2 Pelaksanaan a.

Msi Pengertian Memberikan obat melalui suntikan ke dalam jaringan kulit yang dilakukan pada lengan bawah bagian dalam atau di tempat lain yang dianggap perlu a. Obat injeksi sesuai kebutuhan Persiapan Alat Lainnya a. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Spuit steril dan jarum steril pada tempatnya c. Membersihkan obat tertentu yang pemberiannya hanya dapat dilakukan dengan cara suntikan intracutan c. Menyiapkan lingkungan 52 . Pasien dijelaskan tentang tindakan yang akan dilakukan c. Sarung tangan b. Bengkok b. Mengkaji pasien adanya riwayat alergi b.PEMBERIAN OBAT MELALUI SUNTIKAN INTRACUTAN RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Tatid Mohamad Ali. Direktur Tanggal terbit dr. Membantu menentukan diagnosa terhadap penyakit tertentu Pasien memperoleh obat melalui suntikan intracutan sesuai program pengobatan dengan dosis yang tepat Pemberian obat melalui skin test dapat memberikan hasil / informasi Prosedur secara tepat Persiapan Alat steril a. Melaksanakan uji coba obat tertentu Tujuan Kebijakan b. Alat Tulis Persiapan pasien : a. Dokumen No. Kapas alkohol 70% d.

Dokumen No. Memberi tanda lingkaran dengan pulpen. Rawat Jalan. Perawat mencuci tangan Rawat Inap. Perawat mencuci tangan b. Revisi 00 Halaman 2/2 Pelaksanaan : a. Menentukan lokasi tusukan e. Mencabut jarum i. Mencatat jam pemberian obat k. pada batas pinggir gelembung suntikan j. Memakai sarung tangan c. Menusukkan jarum dengan sudut 5 – 15oC g. Membereskan alat l. Memasukkan obat perlahan-lahan h. Melepas sarung tangan Unit Terkait m. UGD 53 .PEMBERIAN OBAT MELALUI SUNTIKAN INTRACUTAN RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Menghapus lokasi tusukan f. Menyiapkan dosis obat d.

Msi Pengertian Memberikan obat melalui suntikan ke dalam pembuluh darah vena Tujuan Kebijakan yang dilakukan pada vena anggota gerak Sebagai tindakan pengobatan Pasien memperoleh obat melalui intra vena sesuai dengan program Prosedur terapi yang diberikan oleh dokter Persiapan : 1. Kapas 3. kemudian lakukan pembendungan di bagian atasnya 4. Pengalas 5. dan dekatkan bengkok (nierbaken) ke bagian tubuh yang akan disuntik 54 . Pasien diberi penjelasan Pelaksanaan : 1. Pasang pengalas di bagian yang akan disuntik. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Alkohol 70% 4. Bengkok 7. Gunting 6. Tentukan daerah vena yang akan disuntik. Sarung tangan 2. Pakai sarung tangan 3.MEMBERIKAN OBAT SECARA INTRAVENA RS Dian Husada Mojokerto No. Perawat mencuci tangan 2. Tatid Mohamad Ali. Plester hypavix / hansaplast 8. Dokumen No. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Permukaan kulit di daerah tersebut didesinfeksi dengan kapas alkohol 70% 5.

Perawat cuci tangan 14. Catat pemberian obat di status pasien 15. Dokumen No.MEMBERIKAN OBAT SECARA INTRAVENA RS Dian Husada Mojokerto No. Jarum dimasukkan ke dalam pembuluh darah yang dimaksud dengan lubang jarum menghadap ke atas. Bekas tusukan ditekan dengan kapas alkohol lalu diberi plester / hypavik / hansaplast 11. Setelah obat masuk semua. jarum dicabut agak cepat. Obat dimasukkan perlahan-lahan sampai habis 10. Pengisap spuit ditariuk sedikit. Revisi 00 Halaman 1/2 Prosedur 6. bila jarum berhasil masuk ke dalam vena. daerah akan masuk ke dalam spuit atau mengalir sendiri. Jalan. UGD 55 . Inap. Melepas sarung tangan 13. Setelah berhasil bukalah segera karet Pembendung 9. Observasi respon pasien Unit terkait R. dengan sudut 15-45 7. R. Kembalikan alat dengan rai 12. Tapi bila tidak ada daerah yang keluar berarti jarum tidak berhasil dan penyuntikan harus dipindahkan ke bagian lain 8.

Formulir observasi pemasukan dan pengeluaran cairan c. Mempertahankan volume dan konsentrasi urine / berat jenis Kebijakan urine dalam batas normal Pengukuran balance cairan dilakukan pada pasien yang memperoleh terapi parentral atau kasus-kasus khusus sesuai indikasi. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Mempertahankan intake cairan dan elektrolit yang adekuat d. Rosid Achmad. Revisi 0 Halaman 1/1 Ditetapkan.MENGUKUR CAIRAN yang MASUK dan KELUAR RS Dian Husada Mojokerto No.SpPK Pengertian Mengukur keseimbangan antara intake dan output cairan dalam mekanisme metabolisme tubuh untuk mempertahankan haemostasis a. Pengaturan intake cairan tubuh oleh mekanisme hemostatis c. Untuk keseimbangan antara intake dan output cairan secara adekuat Tujuan b. Gelas ukur Persiapan Pasien Memberikan penjelasan kepada pasien / keluarga tentang tindakan yang akan dilakukan 56 . pastikan Prosedur pasien tidak mengalami dehidrasi atau over hidrasi Persiapan a. Bahan yang akan diukur d. Dokumen No. Sarung tangan b.

Melepas sarung tangan g. Mengukur cairan yang keluar d. Mencatat tindakan e. Dokumen No. Mencatat hasil di formulir f. Revisi 00 Halaman 1/1 Pelaksanaan a.UGD 57 . Perawat mencuci tangan Unit Terkait Rawat Inap. Menghitung cairan yang masuk baik oral maupun parental c.MENGUKUR CAIRAN yang MASUK dan KELUAR RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Memakai sarung tangan b. Rawat Jalan.

Alat tulis untuk mencatat Persiapan Pasien : Pasien dijelaskan tentang tindakan yang dilakukan Pelaksanana : a. Sebagai acuan dalam meberikan terapi obat. Mengetahui penurunan dan kelebihan berat badan Tujuan b. Membaca hasilnya e.MENIMBANG BERAT BADAN DEWASA RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Revisi Halaman 00 1/1 Ditetapkan. Kertas c. Rawat Inap PEMASANGAN SONDE FOEDING RS Dian Husada 58 . Menganjurkan pasien berdiri di atas timbangan tanpa sepatu / sandal / jaket (pakaian jangan terlalu tebal) d.SpPk Pengertian Melakukan pengukuran berat badan pada pasien a. Timbangan dewasa b. Membereskan alat yang dipakai f. Cuci tangan sebelum melakukan tindakan penimbangan berat badan b. Rosid Achmad. Alat timbang badan yang digunakan Prosedur adalah alat timbang yang sama Persiapan Alat : a. Dokumen No. Mengatur timbangan sehingga jarum menunjukkan angka nol dan seimbang c. Direktur Tanggal terbit dr. cairan infus dan Kebijakan jumlah kalori dalam makanan Pengukuran BB dilakukan pada saat pasien MRS dan KRS atau sewaktu-waktu sesuai indikasi. Cuci tangan sesudah melakukan tindakan penimbangan berat Unit Terkait badan Rawat Jalan.

KY jelly f.Mojokerto No. Otrivin tetes l. Bengkok c. Handschoen Steril k. Benang steril secukupnya PEMASANGAN SONDE FOEDING RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Dokumen No. Revisi 00 Halaman 2/2 Persiapan Pasien : Memberi penjelasan kepada pasien dan keluarga mengenai tindakan yang akan dilakukan 59 . Rosid Achmad.SpPK Pengertian Memasukkan makanan cair ke dalam lambung dengan menggunakan sonde lambung melalui hidung Memberikan makan kepada pasien yang tidak dapat makan dengan Tujuan cara biasa Kebijakan Terpenuhinya kebutuhan nutrisi dalam tubuh Pemasangan sonde foeding dilakukan pada pasien yang tidak mampu mengkonsumsi makanan secara oral atau karena alasan medis lain. Air matang dalam gelas / kom e. Gunting i. Plester h. Dokumen No. Stetoskop j. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Kain kassa / tissue g. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr. Pastikan bahwa sonde berada dalam lambung sebelum Prosedur memasukkan foeding Persiapan Alat : Trolly / baki berisi a. Foeding tube sesuai ukuran b. Spuit 5 cc / 10 cc / 20 cc d.

Tekankan pentingnya bernafas lewat mulut & menelan seperti biasa h. Perawat cuci tangan sebelum melakukan tindakan b. (yang sebelumnya sonde tube sudah direndam air panas) d. bantu pasien untuk posisi semi fowler.Pelaksanaan : a. Foeding tube diukur dari epigastrium sampai ke pertengahan dahi. Pipa difiksasi dengan benag baru diplester j. Alat-alat dibersihkan dikembalikan ke tempat semula l. Perawat cuci tangan Unit Terkait Rawat Inap. Catat dan observasi cairan / makanan yang dimasukkan m. pasien boleh dimiringkan sebentar supaya tidak tumpah k. Apabila perlu. UGD 60 . Bila terdengar bunyi berarti posisi pipa sudah tepat. Bagian pangkal foeding tube diklem.d batas yang telah diukur tadi g. dengan kepala sedikit flexi f. Foeding tube dimasukkan dengan rotasi 80o perlahan-lahan melalui hidung sambil pasien disuruh menelannya (bila pasien sadar) dimasukkan s. Periksa apakah foeding tube betul-betul masuk ke dalam lambung dengan cara :  Menghisap cairan lambung dengan spuit  Memasukkan udara ke dalam lambung 2-3 cc dengan spuit sambil didengarkan dengan stetoskop. kemudian diberi tanda. Memakai sarung tangan c. Ujung foeding tube dibasahi dengan jelly 10 – 20 cm e. i. Melepas sarung tangan n.

Rosid Achmad. Masker Persiapan Pasien Pasien dijelaskan tentang tindakan yang akan dilakukan 61 .MENGHISAP CAIRAN LAMBUNG RS Dian Husada Mojokerto No. Mangkuk berisi air masak e. Gunting dan plester f. Sonde steril c. 1 pasang sarung tangan b. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap dr. Bengkok h.SpPK Pengertian Tujuan Kebijakan Mengambil cairan lambung dengan menggunakan sonde lambung  Mendapatkan bahan pemeriksaan cairan TBC pada anak  Menentukan reaksi getah lambung  Menentukan jumlah HCI yang ada dalam lambung  Menentukan tinggi rendahnya daya pencernaan Tersedianya cairan lambung untuk keperluan pemeriksaan laboratorium dan dapat diketahui kelainan-kelainan pada cairan Prosedur lambung yang keluar Persiapan Alat : a. Dokumen No. Spuit d. Botol untuk pemeriksaan (k/p) g. Revisi 00 Halaman ½ Ditetapkan.

Memasang sonde e. Perawat mencuci tangan k. Memasukkan cairan lambung ke dalam botol pemeriksaan atau membuang ke dalam kom khusus h. Dokumen No. Memakai sarung tangan c. Melepas sarung tangan j. Menghisap cairan lambung perlahan-lahan dengan spuit dan perhatikan jumlah dan warna cairan lambung g. UGD. Membuka tutup sonde dan sambungkan dengan spuit f. Membereskan alat i. jumlah dan Unit Terkait warna cairan lambung Rawat Inap. Revisi 00 Halaman 2/2 Pelaksanaan : a. Mengidentifikasi pasien yang akan diisap cairan lambung d.MENGHISAP CAIRAN LAMBUNG RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Mencatat hasil : tgl dan jam pengambilan cairan. Perawat mencuci tangan b. Laboratorium 62 .

63 . Pasien tidak mengalami aspirasi yang berasal dari bahan yang Prosedur membahayakan Persiapan Alat : a. Infus set e. Pipa lambung d. Perlak f. Ember g. Spuit j. Rosid Achmad. Stetoskop Persiapan pasien Pasien dijelaskan tentang tindakan yang akan dilakukan dan menyiapkan lingkungan. Direktur Tanggal terbit dr. Dokumen No.MELAKUKAN BILAS LAMBUNG RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Carian lavage (sesuai terapi dokter) c. Revisi Halaman 00 1/2 Ditetapkan. Handuk untuk alas h. Sarung tangan b.SpPK Pengertian Mencuci lambung dengan cara memasukkan air / cairan tertentu dan kemudian Tujuan Kebijakan mengeluarkan melalui selang penduga lambung (maagslang) Membebaskan dan mengeluarkan racun dari lambung Lambung bersih dari bahan-bahan beracun atau bahan kimia yang lain. Bengkok i.

UGD 64 . Makan terakhir 4 jam sebelum pemeriksaan c. Menyambung pipa lambung dengan urobag / dalam botol digantung) h. Pasien dipuasakan sampai dengan selesai tindakan (puasa minum) b. Mengukur jumlah cairan yang masuk dan keluar p. Dokumen No. Alirkan air lavage permulaan 4 tetes kemudian diguyur i. Mengobservasi keadaan umum pasien k. Melepas sarung tangan q. Perawat mencuci tangan r. Membereskan alat-alat m. Cek elektrolit darah o. Memakai sarung tangan f. Merapikan pasien n. Periksa elektrolit dalam darah d. Revisi 00 Halaman 1/2 Pelaksanaan : a. Observasi tanda-tanda vital e.MELAKUKAN BILAS LAMBUNG RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Mengeluarkan cairan dari lambung : dengan cara menghisap dan menampung j. teliti dan peka terhadap reaksi pasien Unit Terkait Rawat Inap. Memasang pipa lambung g. Bersikap sabar. Hentikan pemberian sesuai instruksi l.

Direktur Tanggal terbit dr. persiapan tindakan medis dll) pemasangan dilakukan sesuai prosedur. 1 fles NaCI 0. Plester dan gunting g. pastikan selang kateter benar-benar masuk kedalam Prosedur kandung kencing Persiapan Alat : a. Pasien mampu mengeluarkan urine tanpa keluhan Tujuan b. Gantungan urine bag h. 1 kateter folley sesuai dengan ukuran c. Jelly steril d. Untuk menampung urine dan memudahkan pengukuran Kebijakan c.9% atau aquadest steril e. Rosid Achmad. Revisi Halaman 00 ¼ Ditetapkan.SpPK Pengertian Memasukkan kateter ke dalam alat genetalia pria / wanita secara tepat dan benar dengan menggunakan teknik aseptic a. Botol steril untuk pemeriksaan urine 65 . Bak instrument steril berisi  1 duk steril berlubang  1 mangkok steril dan 4 kapas savlon  1 pinset steril  1 pasang sarung tangan steril  1 kassa steril b.PEMASANGAN KATETER RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Dapat mengurangi efek samping pada kulit Pemasangan kateter dilakukan sesuai indikasi (retensi urine. Spuit 20 cc steril f. Dokumen No.

Letakkan set kateter diantara kedua tungkai bawah pasien dengan jarak minimal 45 cm dari perineum pasien f. satu kapas satu kali hapus Pria : Bersihkan dengan arah melingkar. lalu ditarik sedikit ke atas Pria : Pegang daerah di bawah glands penis i. Buka bak instrument yang berisi peralatan g. Perawat mencuci tangan b. minimum 3 x j. Membersihkan daerah meatus dengan kapas savlon dengan menggunakan pinset Wanita : bersihkan daerah labia luar. Jelaskan pada pasien maksud dan tujuan pemeriksaan b. Siapkan folley kateter dan lakukan test balon kateter Wanita : buka labia dengan menggunakan jari telunjuk dan ibu jari tangan kiri. Memasang kodern di sekeliling tempat tidur Pelaksanaan : a. Memakai sarung tangan c. Pasang duk berlubang di daerah genetalia pasien h. dari meatus ke arah luar. Kalau perlu bersihkan daerah perineum dengan sabun dan keringkan d. Atur posisi untuk pemasangan kateter : wanita / pria : dorsal recumbent e. Revisi 00 Halaman 2/4 Persiapan Pasien : a.PEMASANGAN KATETER RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Dokumen No. dilanjutkan daerah meatus. Lumasi ujung kateter dengan jelly : Wanita : 4 – 5 cm Pria : 15 – 18 cm ratakan dengan kassa steril 66 .

PEMASANGAN KATETER
RS Dian Husada
Mojokerto
Prosedur

No. Dokumen

No. Revisi
00

Halaman
¾

k. Memasukkan kateter
Wanita

: sepanjang 5 – 7 cm sampai urine keluar

Pria

: sepanjang 15 – 18 cm sampai urine keluar
Tegakkan penis dengan sudut 90o

l. Jika waktu memasukkan kateter terasa adanya tahanan, jangan
dilanjutkan
m. Selama pemasangan kateter, anjurkan pasien untuk bernapas
dalam
n. Masukkan lagi kateter sepanjang 2 cm sambil sedikit diputar
o. Isi balon kateter dengan NaCI / aquadest sebanyak 10 – 15 cc
menggunakan spuit tanpa jarum
p. Tarik kateter perlahan-lahan sampai ada tahanan balon
q. Tampung urine 5 cc ke dalam botol untuk pemeriksaan UL
r. Fiksasi kateter dengan menggunakan plester
s. Sambung pangkal kateter dengan urine bag dan gantung dengan
posisi lebih rendah daripada visica urinaria
t. Beri posisi yang nyaman pada pasien
u. Rapikan alat-alat pada tempatnya
v. Melepas sarung tangan
w. Perawat mencuci tangan
x. Lakukan dokumentasi

Tanggal dan jam pemasangan

Nama perawat yang memasang

No kateter dan isi balon folly cath

Jumlah urine yang keluar

Kelainan-kelainan yang ada

y. Sikap

Teliti terhadap sterilitet

Menjaga privacy pasien

Hati-hati terhadap komplikasi akibat pemasangan kateter

67

PEMASANGAN KATETER
RS Dian Husada
Mojokerto
Prosedur

No. Dokumen

No. Revisi
00

Halaman
4/4

z. Lain-lain :
Lakukan pemeriksaan ualng lab : UL

Unit Terkait

Pada setiap penggantian kateter

Pada saat pelepasan kateter

 Bila ada tanda-tanda infeksi saluran kemih
Rawat Inap, UGD, OK, ICU

68

MEMASANG KATETER KONDOM
RS Dian Husada
Mojokerto

Prosedur Tetap

No. Dokumen

No. Revisi
Halaman
00
1/2
Ditetapkan,
Direktur

Tanggal terbit
dr. Rosid Achmad,SpPK

Pengertian

Memasang kateter kondom pada pasien laki-laki dengan benar
a. Menampung urine

Tujuan

b. Memudahkan pengukuran

Kebijakan

c. Mengurangi efek samping pada kulit
Tersalurnya pengeluaran urine secara aman, pasien tidak mengalami

Prosedur

iritasi kulit daerah perianal dan sekitarnya
Persiapan Alat :
a. Kondom kateter
b. Penampung urine / urobag
c. Sarung tangan
Persiapan pasien
Pasien dijelaskan tentang tindakan yang akan dilakukan
Pelaksanaan
a. Menutup pintu, jendela dan memasang korden
b. Perawat mencuci tangan
c. Menanggalkan pakaian bawah pasien
d. Memakai sarung tangan
e. Mencuci daerah genetalia dan keringkan

69

Memasangkan kateter & jangan lupa diberi plester h. Meletakkan penampung urine lebih rendah dari kandung kemih j. Dokumen No. Bersikap sabar dan hindari tindakan yang menimbulkan rasa malu pada pasien Unit Terkait Rawat Inap 70 . Membuka korden n. Melepas sarung tangan k. Membantu mengenakan pakaian bawah i. Memasukkan slang penampung urine ke ujung kondom catheter g. Revisi 00 Halaman 2/2 f.MEMASANG KATETER KONDOM RS Dian Husada Mojokerto Pengertian No. Perawat mencuci tangan l. Membereskan alat-alat m.

PERAWATAN KATETER MENETAP / DC RS Dian Husada Mojokerto No. Pincet steril h. PZ 71 . Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr.SpPK Pengertian Melakukan perawatan terhadap pasien yang memakai kateter menetap / DC dengan teknik aseptic Tujuan Memberi rasa nyaman bagi pasien Mengurangi / meniadakan infeksi nosokomial Kebijakan Pasien tidak mengalami retensi urine Pasien tidak mengalami infeksi nosokomial Pengeluaran urine terdeteksi dengan baik Prosedur Persiapan alat e. Bengkak j. Perlak / alas bokong i. Korentang steril l. Kapas savlon g. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Rosid Achmad. Sarung tangan steril f. Dokumen No. Kapas lidi steril k.

dengan arah melingkar keluar k.5 cm l. rasa perih. Melepas sarung tangan n.PERAWATAN KATETER MENETAP / DC RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Rapikan alat-alat dan perawat cuci tangan o. Perawat cuci tangan d. Perhatian penerangan ruangan & tutup pintu kamar pasien b. Teliti terhadap sterilited Unit Terkait Rawat Inap 72 . adanya cairan / kotoran i. Beri bethadine pada daerah meatus dan ujung kateter sepanjang 2. Beri posisi yang nyaman bagi pasien m. Kaji rasa tidak nyaman pasien sehubungan dengan pemakaian kateter b. Bersihkan daerah meatus dengan kapas savlon sama dengan pemasangan kateter j. Pasang korden c. Revisi 00 Halaman 2/2 Persiapan pasien a. Bersihkan ujung kateter dekat meatus sepanjang 10 cm dengan cairan antiseptik. Dokumen No. Gunakan sarung tangan steril g. Pasien dijelaskan tentang tindakan yang akan dilakukan Pelaksanaan a. Buka daerah meatus sama dengan pemasangan kateter h. Kaji keadaan meatus dan jaringan sekitarnya. radang pembekakan. Beri posisi sama dengan pemasangan kateter e. Letakkan perlak dibawah bokong pasien f.

MELEPAS KATETER MENETAP / DC RS Dian Husada Mojokerto No. Bengkok e. Dokumen No. Pasien dapat kencing secara normal Kateter dilepas bila tidak diperlukan (sesuai indikasi) Kateter dilepas setelah cairan dalam balon katheter. Rosid Achmad. Korentang h. Perlak c. Sarung tangan b. Mengurangi infeksi nosokomial (ISK) c. Bethadine 73 . Melepas kateter b. dihisap keluar sesuai isi balon katheter Pastikan tidak terjadi trauma pada saluran kencing Prosedur Persiapan alat a. Pincet anatomis f. Spuit 10 cc d. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap dr. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan.SpPK Pengertian Melepas kateter menetap dengan teknik-teknik yang tepat dan benar Tujuan Kebijakan a. Kapas lidi steril Persiapan alat g.

Revisi 00 Halaman 2/2 Persiapan pasien a. sabar dan hindari tindakan yang menimbulkan rasa malu kepada pasien m. Mengatur posisi pasien c. Bersikap sopan. Menjelaskan perasaan yang akan terjadi Pelaksanaan a. Mengukur urine dari kantong i. Perawat mencuci tangan l. Dokumen No. Membuat kateter dengan cara :  Meletakkan bengkok di bawah kateter  Menghisap cairan dari balon sampai habis  Menjepit kateter dan menarik keluar  Membersihkan urethra dengan kapas lidi bethadine  Mengalirkan urine sisa ke kantong  Menggulung kateter dan diletakkan di bengkok g. Melepas sarung tangam k. Memberi posisi yang nyaman bagi pasien h. Perawat mencuci tangan d. Memasang korden dan menutup pintu kamar b. Menutup aliran kateter f. Membereskan alat-alat j. Rawat Jalan 74 . Perhatikan respon pasien Unit Terkait Rawat Inap. Memakai sarung tangan e. Pasien dijelaskan tentang tindakan yang akan dilakukan b.MELEPAS KATETER MENETAP / DC RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No.

SpPK Pengertian Memeriksa urine untuk mengetahui kadar gula Tujuan Mengetahui kadar gula di dalam urine Kebijakan Terdeteksinya kadar gula dalam urine dan kelainan-kelainan yang ditemukan dapat segera dilakukan tindakan lebih lanjut Prosedur 1. Spuit 2. Direktur Prosedur Tetap Tanggal terbit dr.MEMERIKSA URINE REDUKSI RS Dian Husada Mojokerto No. Korek api f. Skala pembanding j. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Dibakar dengan lampu spiritus Persiapan alat a. Pipet h. Perawat cuci tangan b. Hisap cairan benedict 2. Penjepit tabung e. Tabung pembakar d. Sarung tangan Pelaksanaan a. Lampu spiritus b. masukkan ke dalam tabung MEMERIKSA URINE REDUKSI RS Dian Husada 75 . Cairan benedict c.5 cc i.5 cc. Urine yang akan diperiksa g. Rosid Achmad. Pakai sarung tangan c. Dokumen No.

Teteskan urine sebanyak 5 tetes ke dalam tabung e. Mencatat hasil pada catatan perawatan Unit Terkait Rawat Inap MENCUCI TANGAN RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Celupkan bagian ujung glukotes ke dalam urine selama 30 detik e. Perawat mencuci tangan j. Bakar cairan dalam tabung sampai mendidih g. Dokumen No. Perawat cuci tangan 2. 76 . Petugas memakai sarung tangan b. dengan membandingkan perubahan warna glukotest dengan warna standart pada tabungnya g. Mengambil glukotest dari tabung d. Melepas sarung tangan i. Glukotest dalam tabung b. Revisi 00 Halaman 1/2 Tanggal terbit Ditetapkan. Membaca hasilnya. Melepas sarung tangan k. Menampung urine dalam tabung yang telah disediakan c. Nyalakan lampu spiritus f. Urine yang akan dilepas Pelaksanaan a. Dokumen No. Membereskan alat-alat dan mengembalikan pada tempatnya j. Angkat glukotest dan diamkan 30 detik – 1 menit sampai ada perubahan warna f. Bandingkan cairan dalam tabung skala pembanding h. Kesimpulan hasil pemeriksaan dicatat pada lembaran catatan khusus i. Membereskan alat-alat h.Mojokerto Prosedur No. Revisi 00 Halaman 2/2 d. Kertas Glukotest Persiapan alat a.

SpPK Pengertian Suatu cara / tindakan pencegahan penyebaran infeksi yang paling sederhana dan paling konsisten Tujuan Mencegah kontaminasi dari tangan oleh kuman-kuman patogen ke bagian-bagian yang tidak / belum terkontaminasi Kebijakan Cuci tangan harus dilakukan oleh semua petugas rumah sakit sebelum dan sesudah melakukan tindakan / menolong pasien sesuai prosedur yang ditetapkan. Wastafel + kran air b. dibersihkan setiap hampir habis (jangan diisi langsung sebelum dibersihkan) c. Handuk kering 77 . Tempat sabun :  Untuk sabun padat  agar tidak menggenang air  Untuk sabun cair Agar tertutup & tidak buntu. Rosid Achmad.Direktur dr. Pasien / petugas RS tidak mengalami infeksi nosokomial Prosedur Persiapan alat a.

Atur derasnya air yang mengalir keluar d. Revisi 00 Halaman 2/2 Untuk surgical scrub : a. Gosok dengan sabun pada seluruh tangan sampai siku. Basahi tangan sampai dengan siku e.RS Dian Husada Mojokerto RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. dapat diulang sampai bersih Semua personil rumah sakit yang mengadakan kontak langsung dan tidak langsung dengan pasien 78 . Sabun cair / anti septika Pelaksanaan a. Lepaskan semua perhiasan (pada surgical scrub : sampai dengan lengan bawah) b. punggung tangan. ujung-ujung jari dsb. terutama kuku g. Kran air berjamban yang aliran airnya dapat diatur dengan siku / kaki b. ingat sela-sela antara jari-jari. Bila memakai sabun cair 2 – 5 ml f. Bilas dengan air mengalir sampai bersih dari sisa-sisa sabun. Unit Terkait  Bila kotor. Kertas pengering / tissu c. Tubuh jangan menempal wastafel c. Dokumen No.

Dokumen No. Obat-obatan sesuai instruksi dokter c. Mesin nebulizer b. Selaput lendir tetap lembab d. Masker 79 . Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap dr. Handuk e. Aquades d. Bengkok f.RS Dian Husada Mojokerto RS Dian Husada Mojokerto No. Kebijakan Mengurangi pembengkakan selaput lendir Nebulizer diberikan pada pasien yang mengalami retensi sputum pada jalan nafas dengan atau tanpa obat. Pernapasan menjadi lega / membebaskan jalan napas dari lendir e. Rosid Achmad. Mengobati peradangan saluran pernapasan bagian atas b.SpPK Pengertian Memberikan inhalasi uap air pada pasien melalui saluran pernapasan dengan atau tanpa obat dengan menggunakan alat nebulizer Tujuan a. Mengeluarkan lendir yang tidak bisa dibatukkan / lendir encer dan mudah keluar c. tindakan dilakukan sesuai prosedur atau sesuai program pengobatan yang ditetapkan. Prosedur Persiapan alat a. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan.

Rawat Inap 80 . Merapikan pasien j. Membereskan alat-alat dan mencuci tangan UGD. Setelah selesai bersihkan perlahan-lahan sekitar mulut dan hidung pasien Unit Terkait i. Dokumen No. Memasang masker / alat nebulizer yang sudah siap di daerah mulut dan hidung pasien dan pasien disuruh menghirup uapnya selama 10 – 15 menit h. Memasang handuk pada dada pasien f. Tissue i. k/p ½ duduk e.PEMBERIAN NEBULIZER RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Persiapan alat / mesin nebulizer sesuai teknis. Memasang korden kalau perlu d. Berikan / masukkan obat-obatan yang diperlukan g. Alat tulis untuk mencatat Halaman 2/2 Persiapan pasien Jelaskan pada pasien tujuan pemberian nebulizer. Vaseline h. Bila pasien anakanak dijelaskan pada orang tuanya Pelaksanaan a. Revisi 00 g. Sebelum dan sesudah melakukan penguapan / nebulizer perawat harus cuci tangan b. Memberitahukan pasien dan membawa alat-alat ke dekat pasien c. Mengatur posisi pasien yang nyaman.

aspirasi. kepala lebih rendah 81 . apatis. pasien tidak mengalami komplikasi-komplikasi (cedera fisik. Rosid Achmad. Revisi 00 Ditetapkan. Bila disertai shock. Penilaian kualitatif tingkat kesadaran (compos mentis. somnolent. Berikan O2 bila pernapasan dangkal. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap Halaman 1/2 dr.PENANGANAN GANGGUAN KESADARAM RS Dian Husada Mojokerto No. tidak teratur dan cyanosis c. decubitus. Pemeriksaan neurologis rutin dengan reflek hammer Tindakan umum a.SpPK Pengertian Melakukan perawatan kepada pasien yang mengalami gangguan kesadaran Tujuan Menghindari komplikasi-komplikasi infeksi nosokomial. dll Kebijakan Keamanan pasien terjaga dengan baik. decubitus. Pemeriksaan kesadaran menurut GCS c. atasi shock terlebih dahulu. Dokumen No. Pertahankan jalan napas yang bebas sambil mengukur TTV b. dll) Prosedur Persiapan neurologis a. sopor coma) b. aspirasi.

Kompres dingin bila terdapat hiperthermia e.PENANGANAN GANGGUAN KESADARAN RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Unit Terkait No. Pasang catheter bila perlu Halaman 2/2 UGD. Revisi 00 d. Rawat Inap 82 . Makan dan minum melalui maagslang f. Dokumen No.

MENYIAPKAN PASIEN untuk PEMERIKSAAN RADIO DIAGNOSTIK RS Dian Husada Mojokerto No. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Alas brankard. Bengkok e. Dokumen No. Memberikan penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan b. Tissue f. Rosid Achmad. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap dr.SpPK Pengertian Menyiapkan pasien yang akan dilakukan pemeriksaan radio diagnostik Tujuan Menegakkan diagnosa Kebijakan Terlaksananya pemeriksaan radio diagnostik dengan hasil yang benar sehingga dapat membantu menegakkan diagnosa yang tepat Prosedur Persiapan alat a. Formulir pemeriksaan Persiapan pasien a. Selimut c. Menandatangani surat persetujuan tindakan 83 . Standar infus d. brankard / kursi roda b.

Mengantar pasien ke ruang pemeriksaan 2. Revisi 00 Halaman 2/2 Pelaksanaan 1. Mendampingi pasien dengan memakai skort khusus b. pernapasan c.MENYIAPKAN PASIEN untuk PEMERIKSAAN RADIO DIAGNOSTIK RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Dokumen No. USG Bawah  Puasa minimal 6 jam sebelum pemeriksaan  Menahan kencing minimal 2 jam sebelum pemeriksaan c. Mengobservasi nadi. Arteriografi  Pasien puasa  Daerah yang akan dilakukan tindakan dicukur d. Rawat Inap 84 . Pada saat pemeriksaan a. tensi. Sebelum pemeriksaan a. Mencatat tindakan dan hasil observasi Unit Terkait Rawat Jalan. Menghantar pasien ke tempat semula b. Memperhatikan keadan pasien 3. Setelah Pemeriksaan a. USG Atas  Puasa minimal 6 jam sebelum pemeriksaan b.

Mendapat reaksi setempat b.MELAKUKAN SKIN TEST RS Dian Husada Mojokerto No. Dokumen No. bekas suntikan supaya tidak digaruk  Kalau timbul reaksi alergu (gatal-gatal. Mendapatkan / menambah kekebalan Kebijakan Skin test dilakukan pada pasien sebelum mendapatkan obat-obat tertentu (antibiotik) test dilakukan sesuai prosedur. Spuit 1 cc & jarum steril dalam tempatnya c. bibir terasa tebal. dsb) segera laporkan perawatnya. reaksi obat dapat dideteksi ± 15 menit Prosedur Persiapan alat a. Obat-obatan yang diperlukan d. Kapas alcohol dalam tempatnya e. 85 .9% / aquadest steril g. NaCl 0. Sarung tangan b. Gergaji ampul f. Revisi 00 Ditetapkan.SpPK Pengertian Memasukkan obat ke dalam jaringan kulit Tujuan a. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap Halaman 1/2 dr. Bengkok Persiapan pasien  Pasien diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan  Menyarankan pasien. Rosid Achmad.

Revisi 00 Halaman 2/2 Pelaksanaan a. Mendesinfeksi kulit yang akan disuntuk menggunakan kapas alcohol. Unit Terkait h. UGD 86 . tunggu kering kemudian diregangkan dengan tangan kiri perawat f. Mengisi spuit dengan obat yang akan ditest sejumlah 0. Menggulung lengan baju pasien bila perlu d.9% / aquadest steril menjadi 1 cc e. Menyuntikkan obat sampai permukaan kulit menjadi gembung dengan cara lubang jarum menghadapi ke atas dan membuat sudut antara 15 – 30OC dari permukaan kulit (secaraintra cutan) g. Sebelum dan setelah tindakan. Perawat mencuci tangan Rawat Inap. Memakai sarung tangan c. Hasil  bila terdapat tanda kemerahan pada daerah penusukan dengan diameter minimal 1 cm. Melepas sarung tangan j.MELAKUKAN SKIN TEST RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. perawatan harus cuci tangan b.1 cc dilarutkan dengan NaCl 0. Dokumen No. Menilai reaksi obat setelah 15 menit dari waktu penyuntikan. Mencatat hasil reaksi skin test i.

Kebijakan Pengambilan bahan pemeriksaan dilakukan sesuai permintaan dokter. Rosid Achmad. Revisi 00 Halaman 2/3 87 . Spuit steril. Revisi 00 Halaman 1/3 Ditetapkan. Tourniquer e. Pasien / keluarga diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan b. Hasil pemeriksaan yang ada diinformasikan pada dokter yang meminta Prosedur Persiapan alat a. berbagai ukuran c. Sarung tangan Persiapan pasien a. sehingga hasilnya secepatnya dapat digunakan untuk menentukan diagnosa. Membimbing pasien untuk berdoa MENYIAPKAN PENGAMBILAN BAHAN untuk PEMERIKSAAN RS Dian Husada Mojokerto No.SpPK Pengertian Menyediakan dan mengirimkan bahan-bahan pemeriksaan laboratorium sesuai dengan tindakan pemeriksaan yang akan dilakukan terhadap pasien Tujuan Bahan pemeriksaan dapat segera dikirim ke laboratorium untuk diperiksa. Posisi pasien diatur sesuai kebutuhan c. Botol kecil / tabung tempat spesimen yang sudah diberi tabel b. Dokumen No. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap dr. Kapas alkohol 70% dalam tempatnya d. Tindakan dilakukan sesuai prosedur.MENYIAPKAN PENGAMBILAN BAHAN untuk PEMERIKSAAN RS Dian Husada Mojokerto No. Label pemeriksaan f. Dokumen No. program pengobatan dan mengetahui perkembangan penyakit pasien bersangkutan.

Pemeriksaan Darah a. Mengambil darah pemeriksaan dengan cara menusukkan jarum pada pembuluh darah.Prosedur Pelaksanaan 1. Memasang kateter kalau perlu c. Memasukkan urine ke dalam tempat yang tersedia e. Menentukan pembuluh darah yang akan ditusuk untuk pengambilan darah d. Menyiapkan tempat urine b. Revisi 00 Halaman 3/3 Pemeriksaan Jaringan a. Memasukkan darah pada tempat yang sudah disediakan h. Pemeriksaan urine biasa pada pasien tidak sadar a. Memasang label pada tempat urine dengan :  Mencantumkan nama  Nomor rekam medik  Tanggal dan jam pengambilan f. Perawat cuci tangan b. Pakai sarung tangan c. Menampung urine dengan bengkok d. Dokumen 3. Mengirimkan urine dengan menyertakan fomulir pemeriksaan yang sudah diisi dan ditanda tangani dokter MENYIAPKAN PENGAMBILAN BAHAN untuk PEMERIKSAAN RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Mengirim darah dan menyertakan formulir pemeriksaan yang sudah diisi dan ditanda tangani dokter 2. dengan jumlah sesuai kebutuhan g. Memasang label pada tempat darah dengan :  Mencantumkan nama  Nomor rekam medik  Tanggal dan jam pengambilan i. No. Memasang tourniquet f. Menyiapkan tempat jaringab 88 . Mendesinfeksi permukaan kulit pembuluh darah yang akan ditusuk dengan menggunakan kapas alkohol 70% e.

b.SpPK 89 . UGD PEMAKAIAN SUCTION PUMP RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Tetap No. Direktur dr. Laboratorium. Mengisi tempat jaringan dengan larutan formalin d. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Dokumen Tanggal terbit No. Memasukkan jaringan ke dalam tempat yang sudah disediakan e. Rosid Achmad. Unit terkait Rawat Inap. Mengirim bahan dengan menyertakan formulir pemeriksaan yang sudah diisi dan ditandatangani dokter. Memasang label pada tempat jaringan dengan :  Mencantumkan nama  Nomor rekam medik  Tanggal dan jam pengambilan c.

Prosedur Persiapan alat a.Pengertian Mengeluarkan cairan / secret / lendir pasien yang menyumbat saluran napas dengan menggunakan suction pump Tujuan Mengurangi penyumbatan pada jalan napas oleh secret / lendir Mengurangi sesak nafas Kebijakan Tindakan suction dilakukan pada pasien yang mengalami sumbatan (darah. Pincet anatomi e. Sarung tangan f. Perawat cuci tangan b. Hubungan kabel ke listrik 90 . Memakai sarung tangan c. Slang suction (kateter sunction) d. lendir) pada jalan nafas. Kom kecil b. suction dilakukan sesuai kebutuhan. Aquadest c. Air Pelaksanaan a. Isi tabung penampung dengan air kurang lebih ¼ tabung d. Hisapan dengan kateter tidak lebih dari 15 detik.

Perawat mencuci tangan Rawat Inap. tekukan dilepas untuk menghindari respirasi dan celupan ke air sebentar-sebentar h. No. Nyalakan power g. Melepas sarung tangan m. Matikan power i. UGD. Dokumen e. Alat-alat dikembalikan ke tempat semula l. OK 91 . Sebelum dimasukkan ke mulut / tenggorokan / hidung kateter suction ditekuk dahulu setelah cairan tersedot. Setelah selesai air + kotoran ditampung penampung dibuang j. Revisi 00 Halaman 2/2 Gunakan alat Bantu sesuai kebutuhan di ujung pipa penghubung f. Tabung penampung + pipa penghubung dibersihkan dan direndan dengan air Lysol Unit terkait k.PEMAKAIAN SUCTION PUMP RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No.

Prosedur Persiapan alat & pasien a. Perawat cuci tangan b. Pakai sarung tangan c. Rosid Achmad. Dokumen No. Harus dijamin alat berfungsi baik. Posisi pasien diatur d. Sarung tangan Persiapan pasien : Pasien / keluarga dijelaskan tentang tindakan yang akan dilakukan Pelaksanaan a. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap Halaman ½ dr. Obat / cairan sesuai kebutuhan e. Obat / cairan dimasukkan ke dalam spuit sesuai dosis 92 . Revisi 00 Ditetapkan.PEMAKAIAN SYRINGE PUMP RS Dian Husada Mojokerto No. sehingga pasien mendapat pengobatan yang tepat. Spuit 50 cc c.SpPK Pengertian Memasukkan obat ke dalam vena pasien dengan memakai alat syringe pump Tujuan Mencapai pengobatan dengan waktu dan dosis yang tepat Kebijakan Alat syringe pump digunakan pada pasien dengan terapi intravena dengan dodis dan waktu tertentu. Extention tube d. Syringe pump b.

Dokumen e. Nyalakan alat dengan menekan tombol “on” h. Syringe pump dihubungkan dengan listrik g. Revisi 00 Halaman 2/2 Sambungkan extention tube dengan iv catheter yang dipakai pasien Unit terkait f. No.PEMAKAIAN SYRINGE PUMP RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Tekan tombol start Rawat Inap 93 . Atus dosis sesuai kebutuhan dengan menekan FLOW RATE i.

Infus set / micro set khusus (TSAP / TSPM) c. Infus pump b. Dokumen No. Infus pump dipasang pada standar infus b. Prosedur Persiapan alat a. Harus dijamin alat berfungsi baik. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap Halaman ½ dr. Revisi 00 Ditetapkan.PEMAKAIAN INFUS PUMP RS Dian Husada Mojokerto No. Obat / cairan sesuai kebutuhan Persiapan pasien : Pasien dijelaskan tindakan yang akan dilakukan Pelaksanaan a. Hubungan alat dengan listrik 94 . Mengatur slang infus ke mesin infus pump c. Rosid Achmad.SpPK Pengertian Memasukkan obat / cairan ke dalam vena dengan menggunakan alat infus pump Tujuan Untuk mencapai rehidrasi yang teat Untuk mencapai pengobatan yang tepat waktu & dosis Kebijakan Alat infus pump digunakan pada pasien yang memerlukan terapi cairan intravena dengan jumlah cairan dan waktu tertentu sehingga pasien mendapat pengobatan yang tepat.

Dokumen No.PEMAKAIAN INFUS PUMP RS Dian Husada Mojokerto Prosedur Unit terkait No. Tekan tombol start Rawat Inap 95 . Mengatur tetesan sesuai dengan kebutuhan per jam f. Tekan tombol on e. Revisi 0 Halaman 2/2 d.

Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap Halaman ½ dr. Bengkok f. Ph darah. HCO3 dan BE Kebijakan Pemeriksaan BGA dilakukan pada pasien sesuai indikasi/advise dokter pengambilan sampel dilakukan darah sesuai prosedur. Gabus kecil / karet e. Spuit 2 cc berisi heparin 0. Mengetahui PO2. total CO2. SaO2. PCO3.1 cc b. Kain pengalas d.MENYIAPKAN PASIEN untuk PEMERIKSAAN BLOOD GAS ANALYSA (BGA) RS Dian Husada Mojokerto No. Untuk pemeriksaan gas darah atau tes diagnostik lainnya b.SpPK Pengertian Pengambilan darah arteri untuk memeriksa kandungan gas dalam darah Tujuan a. Rosid Achmad. cegah tidak terjadi perdarahan pada lokasi tusukan jarum Prosedur Persiapan alat Baki berisi : a. Sarung tangan 96 . Revisi 00 Ditetapkan. Dokumen No. Kapus alkohol dalam tempatnya c. Plester & gunting verband g.

Arteri diraba. jarum ditusukkan dengan posisi tegaklurus sampai menembus arteri. Perawat mencuci tangan c. jarum dicabut dan bekas tusukan ditekan dengan kapas alcohol selama 5 menit kemudian diberi plester g.MENYIAPKAN PASIEN untuk PEMERIKSAAN BLOOD GAS ANALYSA (BGA) RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. f. tunggu kering e. Melepas sarung tangan k. h. Unit terkait i. Memakai sarung tangan b. Setelah jumlah darah cukup. Revisi 00 Halaman 2/2 Persiapan pasien Pasien / keluarga diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan dengan mengisi surat persetujuan Pelaksanaan a. pengisap tidak boleh ditarik. Spuit yang berisi darah diberi etiket lengkap bersama formulir lengkap dikirim ke ICU. Dokumen No. Pasien dan alat-alat dirapikan j. ujung jarum ditutup dengan gabus. bila sudah jelas didesinfeksi dengan kapas alcohol. Perawat cuci tangan dan mencatat tindakan Rawat Inap 97 . Pasang kain pengalas pada daerah yang akan ditusuk d. Udara di dalam spuit dikeluarkan. Bila pengisap terdorong ke atas oleh tekanan arteri dari daerah arteri. Udara dikeluarkan dari spuit.

Memberi kesan yang baik / ketenangan kepada pasien lain di sekitarnya Kebijakan Tindakan dilakukan pada semua pasien dalam keadaan terminal pasien didampingi perawat dan keluarganya sampai dinyatakan meninggal dunia oleh dokter Prosedur Persiapan alat a. Alat pemberian O2 b. Alat untuk observasi gejala kardinal c. Masker untuk petugas 98 .SpPK Pengertian Memberi perawatan khusus pada pasien yang meninggal (dalam keadaan sakaratul maut) Tujuan a. Handuk kecil / waslap untuk menyeka keringat f. Alat tenun secukupnya dan tempat / ruangan husus g. Rosid Achmad. Memberi rasa tenang jasmani dan rohani kepada keluarga dan pasien b. Revisi 00 Halaman 1/2 Ditetapkan. Dokumen Tanggal terbit Prosedur Tetap No. Kertas tissue e.PERAWATAN PASIEN YANG akan MENINGGAL RS Dian Husada Mojokerto No. Kom kecil / gelas berisi air matang / kassa / kapas untuk membasahi bibir d. Direktur dr. Sarung tangan h.

Keluarga diijinkan menunggu e. Oleh perawat. Keluarga diberitahu tentang keadaan pasien dengan cara yang bijaksana oleh dokter / perawat f. Mengamati terus menerus tanda-tanda kehidupan (vital sign) k. Disiapkan menurut agama / kepercayaan masing-masing b. Bicaralah dengan suara lemah lembut dan penuh perhatian l. 99 . Pasien harus selalu dalam keadaan bersih. perawat memakai sarung tangan. Jangan tertawa dan bergurau di sekitar tempat pasien yang akan meninggal Unit Terkait Semua pasien di rawat inap dan rawat jalan yang akan meninggal. Bila bibir kering harus segera dibasahi i. Pasien disendirikan / dipisahkan dari pasien lain c. Usahakan keadaan sekitarnya tenang h. Dokumen No. keringat diseka g. kalau perlu memakai masker b. Memberitahu keluarga secara bijak Pelaksanaan a. Revisi 00 Halaman 2/2 Persiapan pasien a. Pasien tidak boleh ditinggal sendiri (harus ditunggu perawat) d.PERAWATAN PASIEN YANG akan MENINGGAL RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Membantu melayani dalam upacara keagamaan j.

Alat-alat untuk membersihkan jenazah g. Tempat pakaian kotor i. Kain penutup jenasah h. Membersihkan dan merapikan jenasah b. Dokumen No.PERAWATAN PASIEN MENINGGAL RS Dian Husada Mojokerto No. Revisi 00 Halaman 1/3 Ditetapkan. Direktur dr. Memberikan penghormatan terakhir pada jenazah Kebijakan Semua pasien yang meninggal dunia harus dirawat sesuai prosedur pasien yang meninggal dunia dipulangkan dalam keadaan bersih dan rapi Prosedur Persiapan alat a. Formulir untuk jenasah (identitas) + surat kematian yang berlaku PERAWATAN PASIEN MENINGGAL RS Dian Husada Mojokerto No. Rosid Achmad. Kapas lemak + kain kassa secukupnya f. Dokumen Tanggal terbit Prosedur Tetap No. Skort jenazah b.SpPK Pengertian Memberi perawatan khusus pada pasien yang baru meninggal Tujuan a. Pincet e. Bengkok d. Verband c. Memberikan rasa puas kepada keluarga c. Revisi Halaman 100 .

kepala dengan verband j. Jenasah dipindahkan / dipulangkan 2 jam setelah meninggal b.00 Prosedur 2/3 Pelaksanaan a. anus. Letak tangan diatur / ditempatkan menurut agama masingmasing h. diantar perawat sampai mobil jenasah c. Mulut dirapatkan dengan cara mengikat dagu. vagina tetapi jangan terlihat dari luar) f. dipindahkan ke kamar jenasah d. Keluarga diberitahu dengan seksama bahwa jenasah akan dibersihkan b. Perawat memakai skort d. Pintu & jendela kamar yang akan dilewati jenasah supaya ditutup dahulu 101 . Perawat memberitahu kamar terima adanya jenasah di kamar jenasah e. Kedua kaki dirapatkan dengan mengikat pergelangan kaki k. telinga. Memberi identitas pada pergelangan kaki l. Jenasah dimandikan sampai bersih dengan khidmat e. Alat-alat disiapkan dekat jenazah c. Menutup seluruh tubuh dengan selimat m. Beri pakaian yang bersih dan rapi g. Apabila jenasah tidak langsung dibawa pulang. Kelopok mata dirapatkan i. Pemulangan jenasah . Observasi pasien di ruangan selama 2 jam Pemindahan / pemulangan jenasah a. Beri tampon pada lubang dengan kapas lemak (missal : hidung.

PERAWATAN PASIEN MENINGGAL RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Form A ditanda tangani oleh dokter yang merawat / dokter RS Era Medika selanjutnya diserahkan ke keluarga sebagai surat jalan b. Apabila jenasah akan dibawa pulang. Form B dan form rahasia diisi oleh dokter yang merawat selanjutnya diserahkan ke bagian rekam medis. Dokumen No. Unit terkait Rawat inap. Jenasah di tempatkan di meja kamar jenasah yang sudah dialas sprei dengan rapi h. memberitahu kamar terima kembali Pemberian surat kematian a.UGD 102 . Jenasah dikirim ke kamar jenasah oleh perawat g. Revisi 00 Halaman 2/3 f.

. Rosid Achmad. untuk mempertahankan kualitas hidup serta mencegah kematian  Pelayanan tindakan medik hanya dapat dilakukan oleh perawat berdasarkan permintaan tertulis dari dokter (Kepmenkes 1239 Bab IV pasal 15 D th 2001) Prosedur Penyebab Pemberian obat-obatan oral / suntikan Gejala : Gatal-gatal  muka pucat  pusing kolap  sesak napas  muntah  Shock (tensi .PENANGANAN SYOK ANAFILAKTIK RS Dian Husada Mojokerto No. perfungsi  = keringat dingin) 103 . Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap Halaman 1/2 dr. Dokumen No. nadi. Revisi 00 Ditetapkan.SpPK Pengertian Suatu tindakan segera yang dibeikan kepada pasien yang mengalami syok anafilaktik karena sebab apapun Tujuan  Memberikan pertolongan pertama secara tepat dan tepat  Suatu upaya untuk mempertahankan hidup dan meningkatkan kualitas hidup Kebijakan  Mencegah komplikasi lebih lanjut  Mencegah kematian  Tercapainya pertolongan secara cepat dan tepat.

c/i.m + Delladryl 50 – 100 mg diulang tiap 6 jam + O2  infus life line (RL)  observasi tensi / nadi  bila tensi  90 systolik / nadi  90 x/mnt perfusi jelek (keringat dingin)  Ulangi Adrenalin 0. whezing. / i.2 cc 0. Dokumen No.PENANGANAN SYOK ANAFILAKTIK RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No.m  bayi & anak kecil 0.3 cc s.c/i. Revisi 00 Halaman 2/3 Tindakan : Usahakan posisi trendelenburg (kaki dinaikkan)  0. Dapat diulang 1  4 suntikan 0.v.m. distres nafas / tanda-tanda shock 104 .2 – 0.m  anak besar & dewasa adrenalin  Dexamethaxon (Oradexon) 1-ampere 5 mg i.3 cc adrenalin dalam jarak 7 – 10 menit  Beri therapi O2  Kaji adanya stridor.2 cc s.3 cc i.

25 ml  Lebih dari 6 bulan s/d tahun (BB 7. Revisi 00  Halaman 3/3 Beri adrenalin (ephineprine) 1 : 1000 solution / 1 amp diencerkan 10 cc NaCl 0. Rawat Inap.9% secara S.PENANGANAN SYOK ANAFILAKTIK RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No. Dokumen No.05 ml Bila terjadi reaksi ulang sesak nafas beri hidrokortison : - Lebih dari 12 tahun (BB > 30 kg) : 100 – 500 mg IM / IV pelan - 6 – 12 tahun (BB 20 – 30 kg) : 100 mg IM / IV pelan - 1 – 6 tahun (10 – 20 kg) : 50 mgf IM / IV pelan  Bila syok tidak membaik dengan therapi diatas.25 ml bila pasien kurus atau kecil (BB < 30 kg)  6 – 12 tahun (BB 20 – 30 kg) : 0. beri cairan elektrolit 20 ml / kg BB grojok Unit Terkait Rawat jalan.12 ml   Kurang 6 bulan (BB < 7. UGD 105 .5 ml / 0.5 – 20 kg) : 0.5 kg) : 0. Kamar Operasi. dengan dosis :  Lebih dari 12 tahun (BB > 30 kg) : 0.C / IM.

9% / RL  Periksa ulang : label darah donor. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap Halaman 1/3 dr. maka:  Hentikan segera pemberian tranfusi  Pertahankan infus dengan pemberian NaCl 0.SpPK Pengertian Suatu tindakan segera yang diberikan kepada pasien yang mengalami reaksi tranfusi Tujuan Kebijakan  Mengidentifikasi terjadinya reaksi tranfusi  Mengatasi dengan segera reaksi tranfusi yang terjadi Tercapainya pertolongan secara cepat dan tepat. Dokumen No. bila didapatkan tanda-tanda yang positif. surat permintaan tranfusi. Revisi 00 Ditetapkan. Rosid Achmad. Pemantauan keadaan umum seperti yang tercantum dalam propat pemberian tranfusi. identifikasi pasien  Segera lapor terjadinya reaksi tranfusi pada dokter yang merawat serta petugas PMI  Kirim minimal 10 ml darah pasien tanpa arti koagulan bersama-sama dengan sisa darah ke laboratorium untuk penelitian reaksi tranfusi  Tampung urine 24 jam  Kirim urine pasien untuk evaluasi sebab-sebab terjadinya reaksi tranfusi dan penentuan prognosis. untuk mempertahankan kualitas hidup serta mencegah kematian Prosedur a.PENANGANAN REAKSI TRANSFUSI RS Dian Husada Mojokerto No. 106 .

ICU 107 . Revisi 00 Halaman 2/ Pelaporan reaksi tranfusi Deskripsi tentang semua kejadian selama / sesudah pemberian transfusi : Unit Terkait  Kapan transfusi mulai diberikan  Waktu pemberian tranfusi selesai  Gejala klinik selama / sesudah tranfusi  Jenis darah yang diberikan  Jumlah unit darah yang diberikan  Dokter / perawat yang bertanggung jawab Rawat Inap. Dokumen b. Kamar Operasi. No.PENANGANAN REAKSI TRANFUSI RS Dian Husada Mojokerto Prosedur No.

Gunting. PZ / Aquabidest TATA LAKSANA PEMBERIAN OBAT KEMOTHERAPHY RS Dharma Husada No. Kapas steril 10.TATA LAKSANA PEMBERIAN OBAT KEMOTHERAPHY RS Dian Husada Mojokerto No. Kaca mata pelindung 3. plester 7. Pelindung kepala / topi 5.SpPK Pengertian Memasukkan obat yang mengandung zat-zat yang dapat menghentikan pertumbuhan sel kanker ke dalam pembuluh darah vena Tujuan Pemberian theraphy pada pasien Kanker Kebijakan Tindakan pemberian kemotheraphy dilakukan sesuai prosedur untuk meminimalkan dampak kemotheraphy untuk perawat dan pasien Prosedur Persiapan alat 1. Revisi Halaman 108 . Alkohol 70% 8. Spuit 9. Kertas penyerap 6. Dokumen No. Bengkok Persiapan obat-obatan : 1. Revisi 0 Ditetapkan. Scort lengan panjang 2. Dokumen No. Masker 4. Sarung tangan 11. Rosid Achmad. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap Halaman 1/3 dr. Obat-obatan kemotheraphy 2.

Pastikan obat yang diambil sudah cukup 12. bengkak. Gunakan kapas pada waktu membuka ampul 10. Usahakan muka jangan terlalu dekat saat membuka ampul 11. Gunakan pelindung kepala / topu 4. RR dalam batas normal 2. Pastikan tidak ada cairan pada puncak ampul sebelum membuka ampul 9. Gunakan masker untuk mengurangi resiko percikan terhisap melalui mulut dan hidung 6. Alasi meja ini dengan kertas penghisap 8. Observasi odema. Pakai sarung tangan steril 7. S. Kondisi pasien stabil : T. tutup ujung jarum dengan kassa steril / kapas steril pada saat mengeluarkan udara 13. Penjelasan ke pasien / keluarga mengenai efek samping pemberian kemotheraphy Pelaksanaan : 1. Cuci tangan yang bersih 2. Hasil lab : Hb. N. Buat label pada spuit. nyeri. Masukkan obat secara intra vena baik langsung maupun per driip (sesuai advis dokter) 15. Pakailah baju pelindung lengan panjang 3. Keluarkan kelebihan udara dari spuit. Trombo. kekerasan. Gunakan kaca mata pelindung untuk mencegah percikan dari arah samping dan depan 5. tulis nama obat dan dosisnya. kemerahan. atau necrosis pada lokasi pemberian kemotheraphy. 109 . tulis nama pasien dan jam pemberian 14. leuco dalam batas normal 3.Probolinggo Prosedur 0 2/3 Persiapan pasien : 1.

tgl. Dokumen No. Revisi 0 Halaman 3/3 16. jam. Lakukan pencatatan.TATA LAKSANA PEMBERIAN OBAT KEMOTHERAPHY RS Dharma Husada Probolinggo Prosedur No. beri label masukkan ke tempat sampah golongan radioaktif 18. urutan obat kemotheraphy dan efek samping yang terjadi pada pasien 17. Cuci tangan yang bersih Unit terkait R. Inap 110 . Bungkus alat – alat yang bekas dipakai obet kemotheraphy dengan plastik.

Kepmenkes No. 2. Menurunkan angka kematian 1. 1239/2001 Bab IV pasal 15 D “Pelayanan tindakan medik hanya dapat dilakukan berdasarkan perintah tertulis dari dokter”. Mencegah kecacatan 2. Jelaskan kepada pasien dan keluarganya mengenai tindakan yang akan dilakukan 111 . Perawat berwenang untuk melakukan pelayanan kesehatan diluar kewenangan sebagaimana dimaksud dalam pasal 15. Prosedur 1.SpPK Pengertian Tata laksana yang dikerjakan dalam pemberian tindakan medik kepada pasien dalam keadaan gawat darurat Tujuan Kebijakan 1. Kepmenkes No.PROSEDUR TINDAKAN LIFE SUPPORT PADA PASIEN GAWAT DARURAT RS Dharma Husada Probolinggo No. Revisi 0 Ditetapkan. Direktur Tanggal terbit Prosedur Tetap Halaman 1/4 dr. 1239/2001 tentang registrasi dan praktek perawat  Ayat 1 Dalam keadaan darurat yang mengancam jiwa seseorang / pasien. Rosid Achmad.  Ayat 2 Pelayanan dalam keadaan darurat sebagaimana dimaksud pada ayat 1 ditujukan untuk penyelamatan jiwa. Dokumen No.

masker non rebreathing. Pernafasan (Breathing)  Penderita sesak nafas. GCS)  Pertahankan kelancaran IV line  Pastikan irama jantung : 1. temperatur.9% menjadi 10 cc secara IV. Heart rate. perfusi. Sirkulasi (Circulation)  Kaji klinis pasien  Observasi TTV (RR. oropharyngeal / nasopharyngeal airway b. Revisi 0 Halaman 2/4 Tindakan medik + keperawatan yang dilakukan sebagai berikut: a.25 mg diencerkan dengan Nacl 0. memberi oksigen therapi dengan nasal kanul.9% sebanyak 5 cc. Dokumen 2. masker rebreathing dan bag & mask. dispoel Nacl 0. 112 .9% menjadi 10 cc secara IV.PROSEDUR TINDAKAN LIFE SUPPORT PADA PASIEN GAWAT DARURAT RS Dharma Husada Probolinggo Prosedur No.9 sebanyak 5 cc. masker.  Dosis sesuai kebutuhan pasien c. Jalan nafas (Air Way)  Pembebasan jalan nafas kalau perlu pemasangan alat bantu nafas. No. tensi. Bisa diulang 3x pemberian dengan interval waktu 3 – 5 menit  Beri adrenalin / ephineprin : 1 amp ephineprin 1 mg diencerkan dengan Nacl 0. dispoel Nacl 0. Cardic Arrest Dilakukan pijat jantung luar / RJPO sampai teraba nadi / selama 30 menit bila tidak ada tanda-tanda kehidupan :  Beri 2 amp atropin sulfat 0.

Nacl 0. Infusan Ring As.Pemberian cairan pada shock hipovolemi karena luka bakar  RL. 113 . Shock Hypovolemi Tergantung dari penyebabnya. Tachiaritmia / Ventikel Fibrilasi  Lakukan defibrilasi dengan energi 360 joule. Revisi 00 Halaman 3/4 Bisa diulang 3x pemberian dengan interval waktu 3 -5 menit Pada pasien anak / neonatus dosis 0.Therapi oksigen  Memperbaiki sistem sirkulasi : . dilanjutkan dengan pemberian secara titrasi 3. PZ (Normal saline) diberikan 3 – 4 kali jumlah perdarahan .PROSEDUR TINDAKAN LIFE SUPPORT PADA PASIEN GAWAT DARURAT RS Dharma Husada Probolinggo Prosedur No.Pemberian cairan kristaloid : RL.1 – 0. tindakan yang dilakukan :  Memperbaiki sistem pernafasan : . ½ lagi diberikan dalam 16 jam (24 jam dihitung dari saat terbakar).9% 2 – 4 ml/kg BB/% luka bakar  ½ volume diberikan dalam 8 jam.  Beri xylocain 2% secara IV dengan dosis 1 mg/kg BB.Bebaskan jalan nafas .Bantuan nafas . Dokumen No. evaluasi status haemodinamik dan irama pasca konversi.3 mg/kg BB 2.

Infusan Ring As) Laporan ke dokter yang merawat mengenai tindakan yang sudah dilakukan dan keadaan pasien setelah dilakukan tindakan 4. Obat-obatan 3. Dokumentasikan semua tindakan dan respon / perubahan yang terjadi pada pasien Unit Terkait R. Revisi 0 Halaman 4/4  Pembebasan jalan nafas  Pemberian oksigen therapi sesuai kebutuhan  Bila terjadi hipoglikemi beri : Dex 40% sesuai hasil BS acak (< 50 mg/dl berisi 2 fles @ 25 cc secara IV) diharapkan dengan pemberian Dex 40% 1 fles menaikkan gula darah 50 mg/dl  Cek ulang BS acak setelah ½ jam pemberian Dex 40%. Inap. rawat jalan 114 . Nacl 0. Dokumen Prosedur d.9%.  Atropin Sulfas 0m25 mg  Adrenalin 1 mg  Xylocain 2%  Hidrokortison  Dextrose 40%  Cairan kristaloid (RL.PROSEDUR TINDAKAN LIFE SUPPORT PADA PASIEN GAWAT DARURAT RS Dharma Husada Probolinggo No. OK. Icu. e. UGD. Kemampuan Otak (Disability) No.

Penyusunan standar praktek keperawatan ini merupakan langkah awal dari suatu proses yang panjang.PENUTUP Standar praktek keperawatan ini mempunyai peranan penting karena bermanfaat untuk meningkatkan mutu asuhan keperawatan. pedoman kerja serta pengendali mutu asuhan keperawatan. Hendaknya standar praktek keperawatan tersebut dapat dimanfaatkan dan berfungsi sebagai alat penilai. sehingga memerlukan dukungan dan kerjasama dari berbagai pihak dalam penerapannya untuk mencapai tujuan 115 .

1991. Depkes RI. dr. Gramedia. 1996. 1994. Keperawatan Kritis Pendekatan Holistik. Universitas Indonesia. 1989. E. Bedah dan Perawatannya. Pedoman Praktis Prosedur Keperawatan Darurat. Evaluasi Penerapan Asuhan Keperawatan. Hakely. Muhimin Muhardi. Priharja Robert. Bagian Anestesiologi dan Terapi Intensif. Pedoman Diagnosis & TT. Marilynn E Doenges. Kursus ACLS. Mary E. Jakarta. 1998. Prosedur Perawatan Anak di RS. RN. Soetomo Mancini. Baughman & JoAnn C. 1991. Rencana Asuhan Keperawatan. Depkes RI. JKA. Mary Frances & Alice C Geissler. EGC. FK.DAFTAR PUSTAKA Diane C. 1995. Keperawatan Medikal Bedah. 1997. Jakarta. Hudak. Jakarta. Jakarta. PHD. EGC. Carolyn. Tim Depkes. Lab UPF. Pengkajian Fisik Keperawatan. Penatalaksanaan Pasien di ICU. Oswari. EGC. 2000. 116 . Prosedur Perawatan di RS. Departemen Kesehatan RI. 2000. EGC. RSUD Dr. Jakarta. PT.