You are on page 1of 2

I.

KONSEP TEORI PENYAKIT
1. Pengertian
Hipertensi atau penyakit tekanan darah tinggi adalah suatu gangguan pada
pembuluh darah yang mengakibatkan suplai oksigen dan nutrisi yang dibawa oleh
darah, terhambat sampai ke jaringan tubuh yang membutuhkannya (Sustrani, 2006).
Hipertensi atau darah tinggi adalah penyakit kelainan jantung dan pembuluh
darah yang ditandai dengan peningkatan tekanan darah. WHO (World Health
Organization) memberikan batasan tekanan darah normal adalah 140/90 mmHg, dan
tekanan darah sama atau diatas 160/95 mmHg dinyatakan sebagai hipertensi.
Batasan ini tidak membedakan antara usia dan jenis kelamin (Marliani, 2007).
Hipertensi dapat didefinisikan sebagai tekanan darah persisten dimana tekanan
sistoliknya di atas 140 mmHg dan diastolik di atas 90 mmHg. Pada populasi lansia,
hipertensi didefinisikan sebagai tekanan sistolik 160 mmHg dan tekanan diastolik 90
mmHg (Rohaendi, 2008).
Klasifikasi tekanan darah oleh JNC VII untuk pasien dewasa berdasarkan rata-rata
pengukuran dua tekanan darah atau lebih pada dua atau lebih kunjungan klinis
(Tabel 1). Klasifikasi tekanan darah mencakup 4 kategori, dengan nilai normal
tekanan darah sistolik (TDS)
Tabel 1. Klasifikasi Hipertensi Menurut JNC-V USA
Kategori Tekanan Darah

Tekanan Sistolik (mmHg)

Tekanan Diastolik(mmHg)

Normal
Perbatasan(high normal)
Hipertensi

<130
130-139

<80
85-89

Derajat 1:ringan (mild)
Derajat 2 : sedang (moderate)
Derajat 3 : berat (several)
Derajad 4 : sangat berat (very

140-159
160- 179
180-209

90-99
100-109
110-119

>210

>120

severe

Krisis hipertensi merupakan suatu keadaan klinis yang ditandai oleh tekanan darah
yang sangat tinggi yang kemungkinan dapat menimbulkan atau telah terjadinya
kelainan organ target. Biasanya ditandai oleh tekanan darah >180/120 mmHg,
dikategorikan sebagai hipertensi emergensi atau hipertensi urgensi (American
Diabetes Association, 2003).
Pada hipertensi emergensi, tekanan darah meningkat ekstrim disertai dengan
kerusakan organ target akut yang bersifat progresif, sehingga tekanan darah harus
diturunkan segera (dalam hitungan menit-jam) untuk mencegah kerusakan organ

tetapi dapat pula ditemukan perubahan pada retina. gagal ventrikel kiri akut disertai edema paru.). angina pectoris tidak stabil dan eklampsia atau hipertensi berat selama kehamilan (Depkes 2006a. tidak dijumpai kelainan apapun selain tekanan darah yang tinggi. dissecting aortic aneurysm. encephalopathy. seperti perdarahan. penyempitan pembuluh darah. dan pada kasus berat dapat ditemukan edema pupil (edema pada diskus optikus). pendarahan intrakranial. 2. eksudat. Contoh gangguan organ target akut antara lain. . Tanda dan Gejala Pada pemeriksaan fisik.lebih lanjut.