You are on page 1of 9

PERSAMAAN GARIS LURUS

Dalam Bab ini akan dipelajari lagi persamaan garis lurus, tetapi dalam ruang dimensi
tiga. Persamaan vektor suatu garis lurus yang telah dipelajari dalam modul 6 akan tepat sama,
meskipun dalam dimensi yang berbeda.
l
P
r

P.
r.

O

y

x
Gambar 8.1
Pada gambar diatas l adalah garis yang melalui titik

P0 ( x0 , y 0, z 0)

dan sejajar dengan

v  ai  b j  c k
vektor

. Untuk menentukan persamaan gars l, diambil sembarang titik P(x,y,z)

pada garis l, maka

P0 ⃗
P∥v

P0 ⃗
P =t v

dan

posisi titik P0 dan P terhadap 0 adalah
P0 P=r−r 0

dan karena

P0 ⃗
P =t v

dengan t bilangan riil. Jika vektor – vektor

r 0=¿ x 0, y 0, z 0> ¿

dan

r=¿ x , y , z >¿ , maka

, maka :

r−r 0=t v
r=r 0+ t v

Karena

r adalah vektor posisi sembarang titik P pada garis l dan memenuhi

persamaan terakhir, maka setiap titik P pada garis l akan memenuhi persamaan tersebut.
1

y 0. persamaan vektor garis l ¿ x .Dengan kata lain. z 0+ tc>¿ x = x0 + ta. adalah r=r 0+ t v Atau . z = z0 + tc persamaan parametrik (kanonik) dari garis l Apabila parameter t dari persamaan parametric ini dihilangkan. 2 .c dan x . y 0. z0 >+t <a .b. y . maka diperoleh : x−x 0 y− y 0 z−z 0 = = a b c Persamaan di atas disebut persamaan simetrik dari garis l dengan bilangan arah a. persamaan garis l yang melalui P0 ( x0 . c> ¿ . yaitu : x−x 0 y− y 0 = a b y − y 0 z −z0 = b c Kita telah mengenal dalam Kegiatan Belajar 2. Tentu saja garis l dimaksudkan garis potong kedua bidang tersebut. b . z >¿< x0 . b . z >¿< x0 +ta . z 0) dan sejajar vektor v =¿ a .y z melalui titik ( 0 0. y . Persamaan parametrik itu terdiri dari dua persamaan. modul 7 bahwa masing – masing persamaan itu menyatakan persamaan bidang datar. c >¿ ¿ x . 0 ) . y 0+ tb. y = y0 + tb.

Ambil sembarang titik R (x.6.−6>¿ Persamaan parametriknya adalah x=3+2 t . < x. Vector-vektor posisi titik-titik A dan B berturut-turut adalah b a = < x1.8.z2> Dengan garis yang melalui A dan B. y=−2+8 t . parametrik dan simetrik untuk garis yang melalui titik A(3. z=4−6 t Sedangkan persamaan simetriknya adalah x−3 y +2 z−4 = = 2 8 −6 Pada contoh 8.−6 >¿ dengan dipilih garis AB r 0= ⃗ OA =¿ 3. Selanjutnya akan kita ambil lebih umum untuk memperoleh rumus persamaan garis lurus yang melalui titik A(x1.4) dan B(5.-2) Penyelesaian : Sebuah vektor yang sejajar v =⃗ AB=¿ 5−3. z = z1 + t ( z2-z1 ) 3 .z1) dan titik B (x2.4 >¿ adalah dan r sebarang vektor posisi titik (x.y2.z > Maka persamaan vector garis AB adalah R =a + t(b-a) dengan t bilangan riil.y. y = y1 + t ( y2-y1 ).−2.z1 > + t < x2-x1.−2−4 ≥<2.1 Tentukanlah persamaan – persamaan vektor.1.z).y.−2.8.-2.6−(−2 ) .y2-y1.z) pada garis tersebut yang vector posisinya adalah r = < x. z ≥<3. kita telah dapat menentukan persamaan garis lurus yang melalui dua titik.y.z1> dan = < x2.y2.y1.z > = < x1.z2).Contoh 8. y . maka persamaan vektor garis AB adalah r=r 0+ t v ¿ x .4 >+t< 2.z2-z1 > X = x1 + t ( x2-x1 ).y.y1.y1.

Letak Garis Lurus Terhadap Bidang Datar Ada tiga kemungkinan yang terjadi. garis sejajar dan garis terletak pada bidang. z=z 1 +ct di disubstitusikan pada persamaan bidang. maka diperoleh A( x 1+ at ¿+ B ( y 1+ bt ) +C ( z 1+ ct ) + D=0 4 . letak suatu garis terhadap suatu bidang datar yaitu.y. Perhatikan sebuah garis l ≡ x−x 1 y− y1 z−z 1 = = a b c dan sebuah bidang α : Ax+ By+ Cz+ D=0 Misalkan garis dan bidang ini berpotongan. y= y 1 +bt . maka koordinat titik potongnya dicari dengan menyelesaikan x.adalah persamaan parametric garis AB Dengan melenyapkan parameter t dari persamaan parametric ini akan diperoleh persamaan simetrik dari garis AB sebagai berikut x−x 1 y− y 1 z−z 2 = = x 2−x 1 y 2− y 1 z 2−z 1 A. garis memotong bidang. Salah satu cara menyelesaikannya dengan memisalkan bahwa: x−x 1 y− y 1 z −z1 = = =t a b c x=x 1+ at .z dari tiga persamaan itu.

Contoh 1. c >¿ dan vektor normal . z 1 ¿  Jika Aa+Bb+Cc = 0 dan sejajar  Jika Aa+Bb+Cc = 0 dan apabila m=k n maka titik potong garis dan A x1 + B y 1+C Z 1 + D ≠0 .−3. Jarak Dua Garis Yang Bersilangan 5 α sama saja dengan . dengan k suatu bilangan riil.2) dan tegak lurus bidang persamaan garis melalui P dan sejajar dengan vektor n .(Aa+Bb+Cc) t+ A x 1 +B y 1 +C z 1 +D=0 Apabila Aa+Bb+Cc = 0.  Jika A x1 + B y 1+C Z 1 + D=0 bidang itu adalah ( x 1.1>¿ Persamaan garis yang melalui titik P(3.5.C >¿ m=¿ a .2) dan tegak lurus bidang α =2 x−3 y+ z=6 Penyelesaian : Vektor normal bidang α adalah n=¿ 2.5. maka garis terletak pada bidang. y 1. yaitu : x−3 y −5 z −2 = = 2 −3 1 B. Vektor arah garis l adalah bidang α adalah ≠0 . b . sehingga koordinat titik potong garis dan bidang diperoleh dengan menstubsitusikan nilai t ke dalam persamaan garis yang memuat t. α apabila vektor arah garis l sejajar dengan vektor α . maka kita akan memperoleh nilai t. Maka garis l tegak lurus bidang α .1 : Tentukan persamaan garis yang melaluititik P(3. maka garis dan bidang akan A x1 + B y 1+C Z 1 + D=0 . Garis l tegak lurus bidang normal bidang dan Aa+Bb+Cc n=¿ A <B .

yaitu m. 7 0 =¿−56. 4−5 t ≥ 0 Sedangkan vektor arah garis g2 adalah ⟨| | | | | |⟩ m= 0 8 . Buat bidang g1 g1 .7 t .1 dan adalah jarak .<7.49> . 7 y−5 z +37=0 dan garis g2=7 x +8 z−16=0.21. Pilih suatu titik P pada garis α g2 g1 . jarak garis melalui garis . Maka jarak garis g1 g2 dan Berapakah jarak garis g2 g1 :7 x−4 z−38=0. n=0 ¿−56.49>¿ 7 −3 0 −3 0 7 Bidang yang melalui g1 sejajar g2 .− 7 8 .7 t . maka harus dipenuhi m⊥ n . Contoh 2. 4−5 t ≥ 0 −8+3 t+ 4−5t=0 6 g2 dan sejajar garis titik P ke bidang α .21. 7 y −3z=15 Penyelesaian : Persamaan bidang yang melalui garis g1 adalah anggota berkas bidang ( 7 x+ 4 z−38 )+ ( 7 y −5 z +37 )=0 atau 7 x+7 ty + ( 4−5 t ) z−38+ 37 t=0 Vektor normal bidang ini adalah n=¿ 7.g1 Misalkan diketahui dua garis dan ditentukan dengan cara berikut ini.

t parameter Sedangkan persamaan simetriknya (kanoniknya) adalah x−x 0 y − y0 z− z0 = = a b c 2. z 2 ) adalah x=x 1+ ( x 2−x 1) t y= y 1+ ( y 2− y 1 ) t z=z 1+ ( z 2−z 1) t . z 1 ) . y 2.t=−2 Jadi.3+2. y 1. Persamaan parametric untuk suatu garis lurus yang melalui titik-titik P( dan Q ( { x 2. dengan t parameter 7 x 1. C. bidang yang melalui g1 g2 . z 0 ) dengan vector arah . y 0.2−16 =6 √ 1+ 4+ 4 Jadi. Persamaan parametric garis lurus yang melalui titik P ( m = <a.b. adalah 7 x−14 y +14 z−112=0 x−2 y+ 2 y −16−0 yang disederhanakan menjadi g2 Pilih titik P(0. jarak garis – garis g1 dan g2 adalah 6.3. maka jarak P ke bidang x−2 y+ 2 y −16=0 adalah 0−2.c> adalah { x=x 0+ at y= y 0 +bt z=z 0 +ct x 0.2) pada garis d= dan sejajar . Rangkuman 1.

B C2 2 A1 A1 2 A2 C1 . A2 x+ B2 y +C 2 z+ D 2=0 adalah ⟨| B1 m = | | | | |⟩ C1 . maka : Cos θ = a 1 a2 +b 1 b 2+ c1 c 2 √a 2 1 +b 12+ c12 √ a22+ b22+ c 22  Dua garis itu akan sejajar apabila a1 a2 = b1 b2 =  Dua garis itu saling tegak lurus apabila a1 a2 +b1 b2 +c 1 c 2 = 0 4. apabila Aa + Bb + Cc ≠ 0  Berpotongan di titik ( x 1. apabila Aa + Bb + Cc ¿ 0 dan Ax 1 +By 1 +Cz1 +D=0  Sejajar apabila Aa + Bb + Cc ¿ 0 dan  Apabila Aa + Bb + Cc ¿ 0 dan Ax 1 +By 1 +Cz1 + D = 0 maka garis terletak pada bidang.Sedangkan persamaan simetriknya adalah x−x 1 y− y 1 z−z 1 x 2−x 1 = y 2 − y 1 = z 2−z 1 x−x 1 a Garis y − y2 b = = z− z3 c dan bidang Ax + By + Cz + D = 0  Berpotongan. x−x 1 a1 3. z 1 ). y 1. Vector arah garis : A 1 x +¿ B 1 y +C 1 z + D1 . A C2 B1 B2 DAFTAR PUSTAKA 8 c1 c2 = y − y2 b2 = . Diketahui garis Ax 1 +By 1 +Cz1 + D ≠ 0 = y − y1 b1 = z− z1 c1 x−x 2 a2 dan z− z2 c2 Jika θ sudut antara dua garis ini.

9 .