You are on page 1of 16

TUGAS PEMERIKSAAN AKUNTANSI 1

Kelompok: 2
1. Devi Riswanti (20140102011)
2. Dicky Heriawan (20140102014)
3. Elisah Marani Purba (20140102015)
4. Emilia Wati (20140102016)
5. Erlin Punaga (20140102017)
6. Firda Safitri (20140102018)
7. Imih (20140102021)
8. Ina Yusnita Shalehah (20140102022)
9. Jenny (20140102023)
10. Jenny Ferianda Atika (20140102024)
Program Studi: Akuntansi Semester 5

0

laporan dan output sistem. 53. b. - PengendalianAplikasi. penghapusan piutang macet dan lain sebagainya. serta kebijakan manajer terkait dengan persetujuan kredit. Personel pengembang sistem (yang mengetik dan memodifikasi program) mesti terpisah dengan personel yang menggunakan dan mengoperasikan system. Prinsip umum. - Pengendalian otorisasi.Koreksi kesalahan pada saat input data. Validasi data yang diinputkan kedalam aplikasi penjualan. penerimaan kas dan piutang. seperti dokumentasi formulir yang digunakan. sebelum data diproses lebih lanjut. ada persetujuan awal.52. Dokumen yang bernomor urut tercetak terkait dengan penjualan. Berikan penjelasan dan contoh tentang patokan/dasar-dasar pengendalian intern pada: a. pengiriman barang dan penerimaan kas. pengujian dan penandatanganan perubahan. - Pengendalian akses. Meliputi terminal dengan fungsi yang terbatas. - Pengendalian praktik manajemen. Penjualan Jawab: - Pengendalian organisasi. Audit atas siklus penjualan. hanya untuk mencatat penjualan dan penerimaan kas. Pengembangan dan perubahan sistem melalui prosedur yang jelas. Gudang yang terkunci. struktur database. Manajer mereview laporan-laporan yang dihasilkan sistem. Log untuk merekam semua transaksi penjualan dan penerimaan kas pada saat user masuk kedalam sistem. bagian pemegang harta kekayaan organisasi mesti terpisah dengan bagian pencatatan. Penerimaan Kas 1 . - Pengendalian dokumentasi. bagaimana pendapat Anda apakah sebaiknya terpisah pemilihan samplingnya atau memilih sampling dalam pemeriksaan penjualan Anda akan perhatikan juga dalam memilih sampling di piutang dan penerimaan cash. Backup secara rutin. Manajer memperkerjakan programmer dan akuntan yang kompeten. Ada dokumentasi yang lengkap. - Rekonsiliasi aktiva dengan catatan perusahaan. flowchart. Dalam memilih sampling pada pemeriksaan penjualan. Jelaskan pendapat saudara! Jawab: Akan memperhatikan juga dalam memilih sampling di putng dan penerimaan kas.

Perusahaan tersebut mempunyai cabang di luar negeri. seperti slip berita pembayaran (pengiriman) uang / remittance advices (dalam kasus penerimaan uang lewat pos / mail receipts). mencatat/membukakan penerimaan kas. dan yang menyimpan kas. Dalam mengerjakan pembukuan tersebut asisten Akuntan menemukan bebrapa hal: a.Jawab: - Hanya karyawan tertentu saja yang secara khusus ditugaskan untuk menangani penerimaan kas. c. dan diminta diketik di atas kop surat Kantor Akuntan. Kantor Akuntan Sulianie dan Rekan membantu PT. Pertanyaan: 1. dan apakah dapat dipenuhi kebutuhan perusahaan tersebut. - Setiap transaksi penerimaan kas harus didukung oleh dokumen (sebagai bukti transaksi). Alasan direktur tersebut.-. dan salinan bukti setor uang tunai ke bank (deposit slips). lporan Arus Kas. b. Sebagian besar dari bahan-bahan produksinya diperoleh dari perusahaan afiliasi yang dibeli dengan harga wajar. Dalam hal ini bagaimana pendapat Saudara. 54. Laporan Laba Rugi.000. Dan pajak dihitung atas dasar Net Profit setelah dikurangi kerugian tersebut. lengkap dengan Catatatn Atas Laporan Keuangan. karena ada uang lebih dan karena masih menangani operation dia juga dapat memperkirakan akan ada sisa dana di masa yang akan datang. dan juga ditandatangani oleh Sulianie tanpa diaudit. Kepada Kantor Akuntan Sulianie dan Rekan diminta disusunkan laporan keuangan. Dari laporan tersebut diperoleh informasi bahwa di luar negeri untuk tahun yang bersangkutan mengalami kerugian (defisit). Seandainya dapat bagaimana ketentuannya dan buatkan laporan yang dimaksud (perhatikan temuan yang ada) 2 . mulai dari jurnal buku besar sampai membuat laporan keuangan yang terdiri dari: Neraca. struk / cash register records (dalam kasus penerimaan uang lewat konter penjualan / counter receipts). Direktur perusahaan membeli ruh/apatemen dengan cicilan uang muka yang dibayarkan Rp 200. - Adanya pemisahan tugas (segregation of duties) antara individu yang menerima kas. dan laporan keuangan yang disusun di atas merupakan penggabungan antara hasil dalam negeri dengan hasil luar negeri.000. yang pembukuannya dilakukan tersendiri. Aulia dalam proses pembukuannya.

Pada fase pengujian prosedur analitis digunakan untuk memperoleh bukti mengenai masing-masing asersi yang berhubungan dengan saldo akun atau jenis-jenis transaksi. serta risiko pemeriksaanpun dapat dikurangi - Penggunaan model keputusan yang lebih tepat untuk memungkinkan penyajian jumlah yang diharapkan lebih teliti dan keputusan akuntan lebih efisien - Mengidentifikasi dari kemungkinan besar terjadinya kesalahan ditemukan melalui fluktuasi data laporan keuangan dalam proses penelaahan analitis b. menunjukkan kemungkinan salah saji dan mengurangi pengujian terinci. atau pada akhir pemeriksaan) Jawab: Prosedur analitis dapat dilakukan dalam tiga kesempatan selama penugasan audit berlangsung yakni saat perencanaan. pengujian dan penyelesaian audit. Seandainya perusahaan setuju diaudit dan Kantor Akuntan tidak ada masalah dalam hal ini. Jelaskan kapan prosedur analitis ini seharusnya dilakukan (pada awal pemeriksaan. a.” Manfaat posedur analitis: - Prosedur analitis menghasilkan penaksiran jumlah yang lebih akurat dan lebih dapat dipercaya. 2 di atas. Itu adalah sebuah kesalahan yang dilakukan oleh Kantor Akuntan jika kantor Itu setuju memberikan laporan keuangan Tanpa di audit terlebih dahulu. apakah Anda setuju bila perusahaan tersebut pembukuannya disusunkan oleh Kantor Akuntan dan juga diaudit? Jawab: Setuju. Jelaskan pengertian dan manfaat dari prosedur analitis (analytical review procedures) dalam suatu general audit! Jawab: Menurut PSA 22 (SA 329) prosedur analitis didefinisikan sebagai “evaluasi atas informasi keuangan yang dilakukan dengan mempelajari hubungan logis antara data keuangan dan nonkeuangan. buatkan laporan auditor untuk perusahaan diatas! 3.Jawab: Melihat bahwa tidak diperbolehknnya memberikan sebuah laporan keuangan tanpa audit. di tengah pemeriksaan lapangan. 2. 3 . Itu adalah sebuah laporan yang sesungguhnya harus diberikan Karena telah diaudit Dan disusunkan oleh Kantor Akuntan dimana laporan telah dapat di berikan untuk pihak-pihak penting. Prosedur analitis pada tahap perencanaan bertujuan untuk memahami kegiatan entitas yang diaudit. meliputi perbandingan jumlah-jumlah yang tercatat dengan ekspektasi auditor. Berikan pendapat Saudara mengenai kasus No.

Dalam merancang prosedur audit untuk memperoleh bukti kompeten yang cukup. a. dan klien - Sebagai salah satu dasar penilaian asisten (seluruh tim audit) sehingga dapat dibuat evaluasi mengenai kemampuan asisten sampai dengan partner.Pada kesimpulan audit atau penilaian tahap akhir tentang kewajaran laporan keuangan yang diaudit. Auditor harus secara mendalam mencari bukti audit dan tidak memihak (bias) dalam mengevaluasinya. Hak auditor sebagai pemilik kertas kerja pemeriksaan terikat pada batasan-batasan moral yang dibuat untuk mencegah kebocoran yang tidak semestinya mengenai kerahasiaan data klien. dari analisis yang dibuat oleh auditor. prosedur analitis digunakan sebagai review menyeluruh. terlepas apakah bukti audit tersebut mendukung atau berlawanan dengan asersi dalam laporan keuangan. Dalam merumuskan pendapatnya. Jelaskan pengertian dan manfaat kertas kerja pemeriksaan! Jawab: Kertas kerja pemeriksaan adalah semua berkas-berkas yang dikumpulkan oleh auditor dalam menjalankan pemeriksaan. yang berasal dari pihak klien. auditor harus memperhatikan kemungkinan laporan keuangan tidak disajikan sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. bank. Bila auditor masih tetap ragu-ragu untuk mempercayai suatu asersi yang material. 55. dan dari pihak ketiga. 56. maka ia harus 4 . sesudah selesai suatu penugasan - Sebagai pegangan untuk audit tahun berikutnya b. auditor harus mempertimbangkan apakah tujuan audit tertentu telah tercapai. Manfaat kertas kerja pemeriksaan: - Mendukung opini auditor mengenai kewajaran laporan keuangan - Sebagai bukti bahwa auditor telah melaksanakan pemeriksaan sesuai Standar Profesional Akuntan Publik - Sebagai referensi dalam hal ada pertanyaan dai pihak pajak. Jelaskan kaitan bukti audit dengan opini akuntan publik! Jawab: Dalam menilai bukti audit. Jelaskan mengenai kepemilikan kertas kerja pemeriksaan Jawab: Kertas kerja pemeriksaan adalah milik akuntan publik. auditor harus mempertimbangkan relevansi bukti audit. a.

bukti bahwa semua utang yang menjadi kewajiban klien telah dicantumkan dalam laporan keuangan. dan sumber lain di luar perusahaan. yang menguatkan bukti yang dikumpulkan dari catatan akuntansi klien 57.menangguhkan pemberian pendapatnya sampai ia mendapatkan bukti kompeten yang cukup untuk menghilangkan keraguannya. b. dan bukti dari bank. Bukti bahwa pekerjaan peringkasan rekening-rekening dan pembuatan laporan telah dilakukan dengan teliti sesuai dengan SAK dan melakukan prosedur pemeriksaan. auditor tetap perlu menyarankan kepada kliennya untuk membuat pengungkapan umum tentang dampak memburuknya kondisi ekonomi tersebut. Jelaskan cara-cara auditor mendapatkan bahan bukti yang cukup kompeten dalam suatu general audit! Jawab: Pengumpulan bukti dilakukan dengan : - Pengujian terhadap catatan akuntansi kliennya dengan tujuan untuk mengumpulkan: bukti bahwa transaksi telah dianalisis dan dicatat. bukti mengenai ketelitian perhitungan dalam catatan. atau ia harus menyatakan pendapat wajar dengan pengecualian atau menolak memberikan pendapat. namun tidak menimbulkan keraguan signifikan auditor tentang kelangsungan hidup entitas yang diaudit. - Melakukan prosedur pemeriksaan dengan tujuan untuk mengumpulkan bukti dengan pengamatan fisik guna membuktikan apakah aktiva benar-benar ada. jika laporan keuangan entitas disusun sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. auditor memberikan pendapat wajar tanpa pengecualian dan dapat mempertimbangkan untuk tidak membuat paragraf penjelasan setelah paragraf pendapat. namun perlu dijelaskan bahwa kondisi tersebut tidak mempunyai dampak signifikan atas kemampuan entitas untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya. auditor perlu menyarankan kepada kliennya untuk membuat pengungkapan tentang dampak memburuknya kondisi ekonomi tersebut 5 . Jelaskan pengaruh memburuknya kondisi ekonomi di Asia Pasifik terhadap laporan akuntan dalam suatu general audit! Jawab: Jika memburuknya kondisi ekonomi tersebut tidak berdampak signifikan terhadap kondisi keuangan dan hasil usaha entitas. Dalam kondisi ini. pelanggan. Jika memburuknya kondisi ekonomi tersebut berdampak terhadap kondisi keuangan dan hasil usaha entitas.

c. Dalam kondisi ini. 58. Apakah yang dimaksud dengan Attestation Services? Jawab: Attestation Services adalah jenis jasa penjaminan yang di lakukan kantor akuntan publik dengan menerbitkan suatu laporan tertulis yang menyatakan kesimpulan tentang keandalan pernyataan tertulis yang dibuat oleh pihak lain. Dalam menjalankan tugas pemeriksaannya. Kantor Akuntan Publik harus berpedoman pada Standar Profesional Akuntan Publik dan Kode Etik Akuntan Indonesia.atau konteksnya. bagi pengambil keputusan. - Kode etik akuntan Indonesia adalah aturan perilaku etika akuntan dalam memenuhi tanggung jawab profesionalnya. laporan keuangan entitas disajikan wajar sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. SPAP dikeluarkan oleh Dewan Standar Profesional Akuntan Publik Institut Akuntan Publik Indonesia (DSPAP IAPI). Salah satu jenis Attestation Services adalah audit atas laporan historis. a. Salah satu kategori dari Assurances Services yang diberikan oleh akuntan publik adalah Attestation Services (Jasa Atestasi). Jelaskan apa yang saudara ketahui mengenai ketiga hal tersebut! Jawab: - Standar Profesional Akuntan Publik adalah kodifikasi berbagai pernyataan standar teknis yang merupakan panduan dalam memberikan jasa bagi akuntan publik di Indonesia. b. auditor memberikan laporan berisi pendapat wajar tanpa pengecualian dengan tambahan bahasa penjelasan setelah paragraf pendapat untuk penekanan atau suatu hal (emphasis of a matter) tentang memburuknya kondisi ekonomi Indonesia dan wilayah regional Asia Pasifik pada umumnya. jika menurut pendapat auditor. 59. serta harus mempunyai Sistem Pengendalian Mutu.dalam catatan atas laporan keuangan klien. - Sistem pengendalian mutu merupakan suatu konsep yang mensyaratkan bahwa suatu KAP diharuskan untuk menaati peraturan dan standar yang berlaku serta harus menggunakan kemahiran profesinya secara sungguh-sungguh dalam memberikan jasanya sehingga KAP tersebut memenuhi tanggung jawab profesinya. Apakah yang dimaksud dengan Assurances Services? Jawab: Assurance services adalah jasa-jasa profesional independen yang meningkatkan mutu informasi. Berikan dan jelaskan pengertian Auditing! 6 .

Jawab: Auditing merupakan salah satu bentuk atestasi. khususnya para pemakai laporan keuangan.1) auditor diharuskan bersikap independen. Apakah yang dimaksud dengan independensi? Jawab: Independensi adalah keadaan bebas dari pengaruh. yaitu merupakan suatu komunikasi dari seorang expert mengenai kesimpulan tentang realibilitas dari pernyataan seseorang. c. Dalam definisi auditing antara lain disebutkan bahwa : “…. 60. keterkaitan yang erat dengan objektivitas. - Independensi diperlukan oleh akuntan publik untuk memperoleh kepercayaan dari klien dan masyarakat. - Independensi merupakan martabat penting akuntan publik yang secara berkesinambungan perlu dipertahankan. Mengapa independensi begitu penting bagi auditor? Jawab: Supriyono (1988) membuat kesimpulan mengenai pentingnya independensi akuntan publik sebagai berikut : - Independensi merupakan syarat yang sangat penting bagi profesi akuntan publik untuk memulai kewajaran informasi yang disajikan oleh manajemen kepada pemakai informasi. b. - Independensi diperoleh agar dapat menambah kredibilitas laporan keuangan yang disajikan oleh manajemen. tidak dikendalikan oleh pihak lain. - Jika akuntan publik tidak independen maka pendapat yang dia berikan tidak mempunyai arti atau tidak mempunyai nilai. Masyarakat mendapatkan kesan bahwa akuntan publik bisa memperlihatkan tindakan-tindakan 7 . 2002: 26). ” Auditing should be done by a component and independent person. karena ia melaksanakan pekerjaannya untuk kepentingan umum (dibedakan di dalam hal ia berpraktik sebagai auditor intern). tidak tergantung pada orang lain (Mulyadi dan Puradireja. 2001: 220. Jelaskan perbedaan independensi dari sudut kenyataan (in fact) dengan independensi dari sudut kenyataan (in appearance)! Jawab: Independensi dari sudut kenyataan (Independence in fact) artinya auditor harus mempunyai kejujuran yang tinggi. Dalam SPAP (IAI. “…. Independensi dari sudut kenyataan (Independence in appearance) Artinya pandangan pihak lain terhadap diri auditor sehubungan dengan pelaksanaan audit.” a. artinya tidak mudah dipengaruhi.

Jelaskan apakah kepemilikan tersebut mempengaruhi independensi partner dari sudut kenyataan (in fact)! Jawab: seorang akuntan tidak boleh memiliki hubungan apapun dengan kliennya. maka ancaman kepentingan pribadi yang muncul akan sangat signifikan. dan setiap orang yang mendelegasikan pekerjaan profesional. Sehingga. Ia juga memiliki partner in charge dari klien tersebut. Perlu dicatat bahwa “seseorang yang menjalankan praktik” tidak hanya mengacu pada pimpinan dalam perusahaan. Hal itu dikhawatirkan akan mempengaruhi opini audit yang nantinya akan diberikan oleh auditor. maka tidak ada tindakan pengamanan yang dapat dilakukan untuk menurunkan ancaman tersebut sampai mencapai tingkat yang dapat diterima. baik hubungan secara keluarga ataupun secara finansial dengan klien. memiliki kepemilikan finansial langsung di klien auditnya. melainkan juga termasuk setiap konsultan atau mantan pimpinan yang tetap terikat dalam kontrak pemberian jasa konsultasi. aa. d. setiap pegawai juga terikat dalam pekerjaan profesional yang menjalankan praktik. maupun memiliki saham yang jumlahnya signifikan di perusahaan klien. 8 . Apakah ia melanggar kode etik profesi? Jawab: Iya bb. Standar etika juga melarang auditor menduduki posisi sebagai penasehat.yang independen. Oleh karena itu akuntan publik harus selalu menjaga tindakan dan perbuatannya agar tidak mempengaruhi kepercayaan masyarakat. Diasumsikan seorang partner dari sebuah Kantor Akuntan Publik memiliki dua lembar saham dari Klien auditnya yang cukup besar. Jika akuntan memiliki saham di perusahaan kliennya. Jelaskan alasan-alasan diterapkannya persyaratan yang ketat sehubungan kepemilikan saham dalam etika profesi? Jawab: Jika ada sebuah KAP. kepemilikan tersebut harus segera dihilangkan atau akuntan tersebut harus segera menolak penugasan audit di perusahaan tersebut. melepaskan kepemilikan finansial di klien audit tersebut merupakan satu-satunya tindakan yang paling tepat agar memungkinkan KAP tersebut menjalankan tugas. Hal ini bisa saja mempengaruhi objektivitas dan mengakibatkan pihak ketiga berkesimpulan bahwa objektivitas tidak dapat dipertahankan. Kepemilikan saham tersebut sesungguhnya tidak signifikan jika dibandingkan dengan total kekayaannya. cc. direksi.

61. seluruh standar umum dapat dipenuhi oleh auditor. a. laporan laba rugi. Hal ini juga berarti bahwa pengungkapan telah dilakukan memadai dalam catatan kaki atau bagian lain laporan keuangan. maka pada akhir penugasan ia harus mengeluarkan opini (audit opinion). 9 . Apabila akuntan publik melaksanakan tugas general audit atas laporan keuangan. - Dalam pelaksanaan perikatan. - Tidak ada keadaan yang mengharuskan auditor untuk menambahkan paragraf penjelasan atau modifikasi kata-kata dalam laporan audit. Sebutkan jenis-jenis opini yang dapat diberikan oleh akuntan publik! Jawab: - Pendapat Wajar Tanpa Pengecualian (Unqualified Opinion) - Pendapat Wajar Tanpa Pengeculian dengan Bahasa Penjelasan yang Ditambahkan dalam Laporan Audit Bentuk Baku (Unqualified Opinion with Explanatory Language) - Pendapat Wajar dengan Pengecualian (Qualified Opinion) - Pendapat Tidak Wajar (Adverse Opinion) - Pernyataan Tidak Memberikan Pendapat (Disclaimer Opinion) b. laporan perubahan ekuitas dan laporan arus kas terdapat dalam laporan keuangan. - Laporan keuangan disajikan sesuai dengan prinsip akuntansi berterima umum di Indonesia. c. Sebutkan kondisi-kondisi yang memungkinkan akuntan publik menerbitkan Pendapat Wajar Tanpa Pengecualian! Jawab: - Semua laporan neraca. - Bukti cukup dapat dikumpulkan oleh auditor. Sebutkan bagian-bagian (hal apa saja) yang harus ada pada laporan audit “Unqualified Opinion” bentuk baku! Jawab: - Suatu judul yang memuat kata independen. - Suatu pernyataan bahwa laporan keuangan yang disebutkan dalam laporan auditor telah diaudit oleh auditor. dan auditor telah melaksanakan perikatan sedemikian rupa sehingga memungkinkannya untuk melaksanakan tiga standar pekerjaan lapangan.

- Suatu pernyataan bahwa laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen perusahaan dan tanggung jawab auditor terletak pada pernyataan pendapat atas laporan keuangan berdasarkan atas auditnya - Suatu pernyataan bahwa audit dilaksanakan berdasarkan standar auditing yang ditetapkan Ikatan Akuntan Indonesia. Transaksi entitas dan aktiva. Penentuan prinsip akuntansi yang digunakan dan estimasi-estimasi signifikan yang dibuat manajemen. c. utang. - Suatu pernyataan bahwa audit meliputi: a.  Suatu pernyataan bahwa auditor yakin bahwa audit yang dilaksanakan memberikan dasar memadai untuk memberikan pendapat. atas dasar pengujian. Jelaskan apa yang dimaksud bahwa laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen dan mengapa harus demikian? Jawab: Laporan keuangan merupakan tanggung jawab manajemen. b. d. nomor izin usaha kantor akuntan publik. nomor izin akuntan publik. dalam semua hal yang material. mengolah. bukti-bukti yang mendukung jumlah-jumlah dan pengungkapan dalam laporan keuangan. di antaranya. mencatat. posisi keuangan perusahaan pada tanggal neraca dan hasil usaha dan arus kas untuk periode yang berakhir pada tanggal tersebut sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia  Tanda tangan. Pemeriksaan (examination). meringkas. 10 .  Suatu pendapat mengenai apakah laporan keuangan menyajikan secara wajar. Manajemen bertanggung jawab untuk menerapkan kebijakan akuntansi yang sehat dan untuk membangun dan memelihara pengendalian intern yang akan. dan melaporkan transaksi (termasuk peristiwa dan kondisi) yang konsisten dengan asersi manajemen yang tercantum dalam laporan keuangan. Penilaian penyajian laporan keuangan secara keseluruhan.  Tanggal laporan auditor. - Suatu pernyataan bahwa standar auditing tersebut mengharuskan auditor merencanakan dan melaksanakan auditnya agar memperoleh keyakinan memadai bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material. nama rekan. Tanggung jawab auditor adalah untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan.

kode etik akuntan public - Miliki sistem pengendalian mutu - Pahami betul bisnis klien 11 . Auditor independen dapat memberikan saran tentang bentuk dan isi laporan keuangan atau membuat draft laporan keuangan. audit failure dan audit risk. in appearance dan in mind) - Patuhi standar auditing. a. Sebutkan usaha-usaha apa yang dapat dilakukan oleh akuntan publik untuk menghadapi atau meminimalisir kemungkinan terjadinya tuntutan hukum dari kliennya! Jawab: - Jangan sembarangan menerima klien. tanggung jawab auditor atas laporan keuangan auditan terbatas pada pernyataan pendapatnya atas laporan keuangan tersebut. penyajian secara wajar sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia merupakan bagian yang tersirat dan terpadu dalam tanggung jawab manajemen. pilih klien yang memiliki integritas - Memilih staf audit yang kualified dan memiliki integritas - Pertahankan independensi (in fact. Namun. Oleh karena itu. Pengetahuan auditor tentang masalah dan pengendalian intern tersebut terbatas pada yang diperolehnya melalui audit. berdasarkan informasi dari manajemen dalam pelaksanaan audit. b. audit failure dan audit risk Jawab: Business failure terjadi ketika perusahaan tidak mampu membayar kewajibannya atau tidak bisa memenuhi harapan investor karena kondisi ekonomi atau bisnis yang memberatkan. Jelaskan apa yang dimaksud dengan: business failure. seluruhnya atau sebagian. Audit Failure terjadi ketika akuntan publik memberikan opini yang salah karena gagal mematuhi apa yang diatur dalam standar auditing. 62. Audit Risk adalah risiko bahwa akuntan publik menyimpulkan bahwa laporan keuangan disajikan secara wajar dan memberikan opini Wajar Tanpa Pengecualian padahal dalam kenyataannya laporan keuangan mengandung salah saji material.dan ekuitas yang terkait adalah berada dalam pengetahuan dan pengendalian langsung manajemen. Sebab utama terjadinya tuntutan hukum terhadap Kantor Akuntan Publik adalah kurangnya pemahaman pengguna laporan keuangan terhadap perbedaan antara: business failure.

dan konfirmasi sebagai dasar memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan yang diaudit 63. Apakah pemeriksaan suatu keharusan bagi auditor untuk menggunakan Kertas Kerja Pemeriksaan dalam melakukan Financial Audit? Jelaskan jawaban Saudara! c. dan dari pihak ketiga. rincian biaya lain-lain. rincian persediaan. dan lingkup pengujian yang akan dilakukan - Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi. dan notulen rapat 12 .- Lakukan audit yang berkualitas - Dukung laporan audit dengan kertas kerja yang lengkap - Untuk setiap penugasan harus ada kontrak kerja - Dapatkan surat pernyataan langganan sebelum mengeluarkan audit report - Jaga data confidential client - Jika memungkinkan asuransikan jasa professional yang diberikan - Jika memungkinkan miliki penasihat hukum - Terapkan sikap skeptis yang professional c. rincin liabilities. dari analisis yang dibuat oleh auditor. yang berasal dari pihak klien. kontrakkontrak. berita acara kas opname. permintaan keterangan. buku pedoman akuntansi manual. Sebutkan jenis-jenis Kertas Kerja Pemeriksaan (hanya menyebutkan saja)! Jawab: 1. Sebutkan ketiga standar yang terdapat dalam Standar Pengendalian Lapangan dalam Standar Audit! Jawab: - Pekerjaan harus direncanakan sebaik-baiknya dan jika digunakan asisten harus disupervisi dengan semestinya - Pemahaman memadai atas pengendalian intern harus diperoleh untuk merencanakan audit dan menentukan sifat. saat. 2. a. Dalam melakukan pekerjaannya Akuntan Publik (Auditor) menggunakan Kertas Kerja Pemeriksaan (Audit Working Paper). rincian piutang. rekonsiliasi bank. Apakah yang dimaksud dengan Kertas Kerja Pemeriksaan? Jawab: Kertas kerja pemeriksaan adalah semua berkas-berkas yang dikumpulkan oleh auditor dalam menjalankan pemeriksaan. b. Permanent File: akta pendirian. pengamatan. Current File: neraca saldo.

saat bahan bukti dikumpulkan. auditor harus mengumpulkan dan mengevaluasi bahan bukti audit (audit evidence). Correspondence File: surat-surat. menunjukkan tingkat dapat dipercayainya suatu bahan bukti  Kecukupan. untuk memperoleh bukti mengenai masing-masing asersi yang berhubungan dengan saldo akun atau jenis-jenis transaksi.” b. Apakah yang dimaksud dengan bahan bukti yang menyimpulkan? Jelaskan jawaban Saudara! Jawab: Suatu bahan bukti dapat memberikan kesimpulan apabila :  Relevan. meliputi perbandingan jumlah-jumlah yang tercatat dengan ekspektasi auditor. serta risiko pemeriksaanpun dapat dikurangi - Penggunaan model keputusan yang lebih tepat untuk memungkinkan penyajian jumlah yang diharapkan lebih teliti dan keputusan akuntan lebih efisien 13 . lingkup dan prosedur audit.3. - waktu. 64. jumlah bahan bukti yang diperoleh dibandingkan dengan besar sampel  Ketepatan waktu. Apa manfaat (kegunaan) Prosedur Analitis? Jawab: - Prosedur analitis menghasilkan penaksiran jumlah yang lebih akurat dan lebih dapat dipercaya. facsimile. dapat dituntut. Apakah Akuntan Publik (Auditor) dapat dituntut secara hukum oleh pihak-pihak terkait karena kertas kerja pemeriksaan? Jawab: Ya. Dalam melaksanakan audit. untuk membantu auditor dalam merencanakan sifat. Pada fase pengujian. sedekat mungkin dari tanggal neraca. c. e-mail d. Apakah yang dimaksud dengan Prosedur Analitis? Jawab: Menurut PSA 22 (SA 329) prosedur analitis didefinisikan sebagai “evaluasi atas informasi keuangan yang dilakukan dengan mempelajari hubungan logis antara data keuangan dan nonkeuangan. Kapankah Prosedur Analitis dilaksanakan dalam audit? Jawab: Prosedur analitis digunakan dalam setiap fase auditing dengan tujuan: - Pada fase perencanaan. a. Bahan bukti tersebut haruslah bahan bukti yang menyimpulkan (Persuasiveness of Evidence). 65. berkaitan terhadap tujuan pengujian auditor  Kompeten.

Tahapan atau tindakan tersebut belum (tidak) terurut secara baik. Melakukan konfirmasi 14 . Perencanaam Audit (Audit Planning) dapat dibagi dalam 7 bagian utama. tidak perlu penjelasan) Jawab: - Prosedur pemahaman atas pengendalian intern - Pengujian pengendalian intern - Pengujian substantif atas transaksi - Prosedur analitis - Pengujian terinci atas saldo b. 66. produktivitas kerja perusahaan dengan berbagai komponennya akan semakin besar karena adanya upaya dari semua pihak dalam perusahaan untuk menghilangkan atau paling sedikit mengurangi terjadinya pemborosan. Sebutkan 5 (lima) jenis pengujian dasar yang dapat dipakai dalam menentukan apakah suatu laporan keuangan telah disajikan secara wajar? (Hanya menyebutkan saja. perencanaan sdan pengendalian keuangan berpengaruh pada peningkatan efisiensi. Berikut ini adalah tahapan atau tindakan-tindakan yang Saudara laksanakan dalam suatu general audit. efektivitas. perencanaan dan pengendalian keuangan Analisis. Dalam Financial Audit. Diminta: Urutkan nomor 1 sampai 9 dalam tahapan audit process yang saudara ketahui: 1.- Mengidentifikasi dari kemungkinan besar terjadinya kesalahan ditemukan melalui fluktuasi data laporan keuangan dalam proses penelaahan analitis. Menetapkan Risiko Audit dan Risiko Bawaan - Memahami Struktur Pengendalian Intern dan Menetapkan Risiko Pengendalian - Mengembangkan Rencana Audit dan Program Audit 67. Sebutkan 7 bagian utama tersebut (Hanya menyebutkan saja. d. apakah perlu dilaksanakan Prosedur Analitis? Jawab: Prosedur analitis sangat penting dalam Financial Audit karena pentingnya analisis. tidak perlu penjelasan) Jawab: - Perencanaan Awal Audit - Memperoleh Infromasi Mengenai Latar Belakang - Memperoleh Informasi Mengenai Kewajiban Hukum Klien - Pelaksanaan Prosedur Analitis Pendahuluan - Menentukan Materialitas. a.

Melakukan prosedur analitis 9. Melakukan penelaahan atas kejadian-kejadian tanggal neraca 5. Menerima penugasan dari klien 6. Melakukan pengujian terinci (test substantive) 4. Menetapkan risiko audit yang dapat diterima dan menentukan tingkat materialitas pendahuluan serta tolerable misstatement Jawab: 5–4–9–8–3–7–2–1–6 15 . Melakukan pengendalian intern dan melihat control risk 8. Menguji pengendalian intern 3.2. Menerbitkan Audit Report 7.