You are on page 1of 2

SOP PENANGANAN GASTROENTERITIS

Pengerti
an

Mengetahui gejala , tanda tingkat dehidrasi dan prinsip tindakan atau
( rehidran )

Tujuan

Sebagai acuan tatalaksana penderita GE agar petugas menyatakan tanda ,
gejala , tingkat dehidrasi dan mampu menghitung kebutuhan cairan.

Kebijaka
n

Sikap petugas harus mampu menyatakan tanda gejala dan tingkat dehidrasi
serta mampu mengukur kebutuhan cairan bagi penderita.

Prosedur

1. Gejala yang menonjol dari GE adalah muntah dan berak serta berulang,
sehingga berakibat kehilangan cairan / dehidrasi.

2.

Dehidrasi secara klinik dibedakan 3 langkah :
a.

Dehidarasi ringan

Kehilangan cairan 2 – 5 % BB
b.

Dehidrasi sedang

Kehilangan cairan 5 -8 % BB
Gambaran klinik : Turgon jelip suara serak, nadi cepat, nafas cepat,
pre shok
c.

Dehidrasi Beratat

Kehilangan cairan : 8 – 10 % BB
Gambaran klinik : syok, apatis, syonotik, kejang, sampai koma

3.

Prinsip tindakan adalah Rehidrasi sesuai dengan tingkatan dehidrasi:
a.

Dehidrasi ringan dilakukan rehidrasi peroral.

b.
Dehidrasi sedang dan berat dilakukan rehidrasi parenteral
dengan Infus cairan.

4. Penderita di MRS kan Dalam 3 jam pertama diharapkan penderita berubah status tingkat dehidrasi menjadi dehidrasi ringan. BP. PUSTU/POLINDES . Unit terkait RAWAT INAP.