You are on page 1of 206

PETUNJUK PENYUSUNAN PERENCANAAN

PROGRAM PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT
TAHUN 2016

Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit
Kementerian Kesehatan RI
Tahun 2015
i

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ..................................................................................................................................................................................................................................................... i
SAMBUTAN.................................................................................................................................................................................................................................................. iii
KATA PENGANTAR ....................................................................................................................................................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................................................................................................................................................... 5
A. Latar Belakang .................................................................................................................................................................................................................................. 5
B. Dasar Hukum .................................................................................................................................................................................................................................... 6
C. Tujuan ............................................................................................................................................................................................................................................... 7
D. Sistematika ....................................................................................................................................................................................................................................... 8
BAB II RUANG LINGKUP PROGRAM PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT .................................................................................................................................. 9
A. Program ............................................................................................................................................................................................................................................ 9
B. Kegiatan............................................................................................................................................................................................................................................ 9
C. Sasaran ............................................................................................................................................................................................................................................. 9
D. Kebijakan dan Strategi.................................................................................................................................................................................................................... 10
E. Program, Kegiatan, Sasaran, Indikator, Target dan Alokasi Biaya ................................................................................................................................................. 11
BAB III MEKANISME PENYUSUNAN PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN ............................................................................................................................................. 15
A. Proses Perencanaan dan Angggaran .............................................................................................................................................................................................. 15
B. Pendekatan Penyusunan Anggaran ............................................................................................................................................................................................... 16
C. Struktur Anggaran .......................................................................................................................................................................................................................... 18
D. Program, Fungsi, Sub Fungsi, dan Outcome Program Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit dalam RKA KL ................................................................ 22
E. Arsitektur Data dan Informasi Kinerja (ADIK)................................................................................................................................................................................. 22
BAB IV RAMBU-RAMBU PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN TAHUN 2015......................................................................................................................................... 23
A. Rambu Rambu Umum .................................................................................................................................................................................................................... 23
B. Rambu Rambu Khusus.................................................................................................................................................................................................................... 24
C. Rambu Khusus Satker Dekonsentrasi:............................................................................................................................................................................................ 33
D. Rambu Khusus Satker KKP:............................................................................................................................................................................................................. 35
Rambu khusus perencanaan Satker KKP pada Kegiatan Surveilans dan Karantina Kesehatan adalah sebagai berikut: ................................................................ 35
E. Rambu Khusus Satker B/BTKLPP: ................................................................................................................................................................................................... 35
Rambu khusus perencanaan Satker B/BTKLPP pada kegiatan Surveilans dan Karantina Kesehatan adalah sebagai berikut: ........................................................ 35
F. Standar Biaya Keluaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (SBK) ......................................................................................................................... 36
G. Perencanaan Program berdasar Struktur Organisasi Baru Kementerian Kesehatan (SOTK baru) ................................................................................................ 36
BAB V PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN SURVEILANS DAN KARANTINA KESEHATAN ................................................................................................... 38
BAB VI PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT MENULAR LANGSUNG........................................................ 69
BAB VII PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT TULAR VEKTOR DAN ZOONOTIK........................................ 89
BAB VIII PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT TIDAK MENULAR ........................................................... 137
i

BAB IX PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN PELAYANAN KESEHATAN JIWA DAN NAPZA ............................................................................................... 167
BAB X PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA PADA PROGRAM PENCEGAHAN DAN
PENGENDALIAN PENYAKIT ....................................................................................................................................................................................................................... 173
BAB XI PENUTUP....................................................................................................................................................................................................................................... 204
LAMPIRAN 1 ............................................................................................................................................................................................................................................. 205

ii

SAMBUTAN
Puji dan syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT, hingga saat ini kita masih dalam lindungan-Nya serta diberikan keikhlasan, kemampuan dan
kesempatan untuk berbuat dan berjuang demi peningkatan derajat kesehatan masyarakat Indonesia. Semoga segala upaya yang telah, sedang, dan akan kita
laksanakan memberikan manfaat yang maksimum serta menjadi salah satu catatan amal ibadah kita di hadapan-Nya kelak. Amin.
Pada tahun 2015 ini Pemerintah melalui Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 35 Tahun 2015 tentang Kementerian Kesehatan telah menetapkan
perubahan Struktur Organisasi Kementerian Kesehatan. Berdasar Peraturan Presiden tersebut Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan
Lingkungan (P2PL) berubah nomenklatur menjadi Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P). Selain perubahan nomenklatur, dalam Perpres
juga diatur tugas dan fungsi Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit yang menyebutkan masuknya fungsi baru yaitu fungsi Kesehatan Jiwa dan
berpindahnya fungsi Penyehatan Lingkungan ke Direktorat Jenderal Bina Gizi KIA yang juga telah berubah nomenklatur menjadi Direktorat Jenderal Kesehatan
Masyarakat. Berdasarkan perubahan kondisi tersebut maka perencanaan program tahun 2016 juga menyesuaikan dengan tugas dan funsgi baru Direktorat Jenderal
P2P.
Untuk melaksanakan tugas fungsi baru tersebut secara maksimal diperlukan upaya terobosan dan inovatif. Saya menilai, buku Petunjuk Teknis
Penyusunan Perencanaan dan Penganggaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 ini sebagai salah satu upaya kita. Buku ini akan
memberikan panduan dan pengawalan dalam perencanaan kegiatan dan anggaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit fokus dan terintegrasi mulai
dari satuan kerja tingkat pusat, unit pelaksana teknis, dan dekonsentrasi. Sehingga saya berharap, kegiatan dan anggaran yang telah direncanakan tersebut dapat
dengan efektif dan efisien medukung pencapaian sasaran pembangunan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit sebagaimana telah tertuang dalam
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2016.
Harapan saya selaku pembina dan pengendali Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, kiranya seluruh komponen yang terlibat dalam
perencanaan, pelaksanaan, dan pengendalian Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit pada seluruh lini dapat menggunakan buku ini sebagai salah satu
pedoman teknisnya. Selamat bertugas kepada seluruh insan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit mulai dari ujung tombak di tingkat pelayanan di
masyarakat hingga pengelolanya di tingkat pusat. Jalin koordinasi dan kemitraan dengan semua komponen bangsa untuk kemajuan dan keberhasilan pembangunan
kesehatan.
Jakarta,
2015.
Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit dan
Penyehatan Lingkungan

dr. H.M.Subuh, MPPM
NIP 196201191989021001

iii

Desak Made Wismarini. kami mengucapkan terima kasih atas segala upayanya. hingga dokumen anggaran yaitu Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga (RKA K/L). Sumberdaya penyelenggaraan program bukan tidak terbatas.KATA PENGANTAR Dengan mengucap Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan YME. Kepada seluruh penyusun buku ini. anggaran. Oleh karena itu. Semoga Petunjuk Teknis Penyusunan Perencanaan Dan Penganggaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 ini dapat mencapai tujuan penyusunannya. Oleh karena itu. output hasil kegiatan. Kami meyakini. Rencana Aksi Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit yang dijabarkan menjadi Rencana Aksi Kegiatan pada masing-masing satuan kerja. 2015. masukan dari semua pihak untuk perbaikannya sangat dibutuhkan. dr. Jakarta. buku Petunjuk Teknis Penyusunan Perencanaan Dan Penganggaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 dapat disusun untuk menjadi acuan bersama dalam penyusunan perencanaan dan penganggaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Buku ini memuat menu dan rambu-rambu perencanaan kegiatan. dan tahapan pencapaian output (komponen) yang harus dilakukan pada setiap level perencana dan penyelenggara program. buku ini disusun untuk digunakan secara konsisten oleh semua pihak sebagai salah satu upaya untuk menciptakan efisiensi dan efektifitas pemanfaatannya. bahwa buku ini belum sempurna dan terus akan di-up date untuk mengakomodir perkembangan kondisi internal dan eksternal pembangunan kesehatan di bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Hal tersebut merupakan salah satu upaya nyata untuk mewujudkan sinkronisasi antara dokumen perencanaan pembangunan mulai dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional yang dijabarkan tiap tahun dalam Rencana Kerja Pemerintah. Sekretaris Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Rencana Strategis Kementerian Kesehatan yang dijabarkan menjadi Rencana Kerja Kementerian/Lembaga. baik tenaga. maupun sarana prasarana yang dimiliki. MKM NIP 196010221987032001 iv .

RPJMN juga berfungsi sebagai pedoman bagi Kementerian Lembaga dalam menyusun Rencana Strategis Kementerin Lembaga (Renstra KL). Rentra Kementerian Keehatan telah ditetapkan oleh Menteri Kesehatan melalui Keputusan Menteri Kesehatan nomor HK. RPJMN tahun 2015-2019 telah ditetapkan oleh pemerintah melalui Peraturan Presiden nomor 2 tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional tahun 2015-2019 (RPJMN).02. Kementerian Kesehatan menyusun Rencana Strategis Kementerian Kesehatan tahun 2015-2019 yang berisi upaya upaya pembanguan bidang kesehatan yang disusun dan dijabarkan dalam bentuk program. Berdasarkan RPJMN yang telah disusun. Kementerian Keuangan telah mengeluarkan buku petunjuk penyusuann yang ditetapkan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 5 . kebijakan umum. berdasarkan Renstra yang telah disusun Kementerian Kesehatan melalui forum trilateral meeting dan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (musrenbangnas) antara Kementerian Kesehatan. dan target indikator yang harus dicapai tersebut ditetapkan melalui Peraturan Presiden nomor 60 tahun 2015 tentang Rencana Kerja Pemerintah tahun 2016 (RKP). RPJMN tahun 2015-2019 merupakan dokumen perencanaan pembagunan untuk periode lima tahun yang memuat strategi pembangunan nasional. Bappenas. dan Kementerian Keuangan telah menyapakati Program dan Kegiatan yang akan dilaksanakan tahun 2016 beserta target indikator yang harus dicapai. Kementerian Kesehatan melalui tiap Unit Utama penanggung jawab program menyusun Rencana Kerja Kementerian Lembaga (Renja KL) dan Rencana Kerja Anggaran Kementeran Lembaga (RKA KL) yang merupakan dokumen perencanaan yang berisi uraian kegiatan yang akan dilaksanakan dalam rangka pencapaian target indikator termasuk kebutuhan anggarannya.BAB I PENDAHULUAN A. target. program Kementerian/Lembaga dan lintas Kementerian/Lembaga. tahun 2015 merupakan tahun awal Perencanaan Pembangunan Jangka Menengah Nasional III (RPJMN 2015-2019). kegiatan. Untuk penyusunan RKA KL tahun 2016. Program. Rencana Strategis tersebut digunakan oleh seluruh pemangku kesehatan baik di pusat dan daerah dalam merencanakan program dan kegiatan bidang kesehatan. Sesuai siklus perencanaan tahunan. program kewilayahan dan intas kewilayahan serta kerangka ekonomi makro yang mencakup gambaran ekonomi secara menyeluruh. kegiatan. indikator termasuk kerangka regulasi dan kerangka pendanaanya. Selanjutnya berdasarkan indikator dan target yang telah ditetapkan dan RKP.02/2015 tentang Rencana Strategis Kementerian Kesehatan Tahun 2015-2019. Latar Belakang Sebagaimana tersebut dalam Undang Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional tahun 2005-2025.

melalui Peraturan Menteri Keuangan 143/PMK. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 6 .02/2015 tentang Petunjuk Penyusunan dan Penelaahan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga. 13. Tugas. 7. dan Tata Kerja Kementerian Negara Republik Indonesia. 4. Fungsi. Selain itu. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. 8. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional tahun 2005 – 2025. Dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2008 tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan. Dasar Hukum 1. 10. dalam rangka meningkatkan kualitas penganggaran berbasis kinerja. Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit menyusun Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit yang berisi panduan penyusunan RKA KL dalam bentuk menu dan rambu perencanaan kegiatan dan langkah langkah pencapaian output tiap kegiatan. 15. Peraturan Pemerintah nomor 90 Tahun 2010 tentang Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga Peraturan Presiden Nomor 47 Tahun 2009 tentang Kedudukan. Renja KL dan Petunjuk Penyusunan RKA KL . Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah. 12. Susunan Organisasi. 14. 5. maka penyusunan RKAKL 2016 juga diarahkan untuk melakukan penataan arsitektur data dan informasi kinerja (ADIK). kegiatan yang dilaksanakan dan perubahan/manfaat yang diinginkan/dihasilkan dari program tersebut. 9. Peraturan Presiden nomor 72 tahun 2012 tentang Sistem Kesehatan Nasional Peraturan Presiden Nomor 70 tahun 2012 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Presiden nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. Dengan memperhatikan Rentra Kementerian Kesehatan. B. Undang-Undang No 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Undang-Undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2015-2019 Peraturan Presiden Nomor 60 Tahun 2015 tentang Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2016 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah. 2. 11. Pemerintahan Daerah Provinsi. 6. RKP. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. ADIK adalah gambaran ringkas suatu program sebagai respon terhadap suatu situasi/masalah/kebutuhan pemangku kepentingan dengan menunjukkan hubungan logis antara sumber daya yang digunakan. 3.

Keputusan Direktur Jenderal Perbendaharaan nomor Kep-224/PB/2013 tentang Kodefikasi Segmen Akun Pada Bagan Akun Standar.05/2012 tentang Perjalanan Dinas Dalam Negeri bagi Pejabat Negara.02. 2. Tersusunnya dokumen perencanaan dan anggaran Satuan Kerja Pusat. 23.16. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 2348/Menkes/Per/XI/2011 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 356/Menkes/Per/IV/2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kantor Kesehatan Pelabuhan. 18. dan Pegawai Tidak Tetap. Peraturan Menteri Kesehatan RI nomor 2349/Menkes/Per/XI/2011 tentang Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis di Bidang Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit. Keputusan Menteri Keuangan Nomor 243/KMK. Peraturan Menteri Keuangan 143/PMK.02/2011 tentang Pengukuran dan Evaluasi Kinerja Atas Pelaksanaan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara. 21. Pegawai Negeri. 20. Tujuan Petunjuk Penyusunan Perencanaan dan Penganggaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 disusun dengan tujuan sebagai berikut: • Tujuan umum: Tersusunnya perencanaan dan anggaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 sesuai peraturan perundangan untuk dapat mencapai target indikator yang telah ditetapkan dalam RKP 2016. Tersusunnya dokumen perencanaan dan anggaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit sesuai dengan rambu-rambu perencanaan penganggaran yang ditetapkan. 24. Peraturan Menteri Kesehatan nomor 7 Tahun 2014 tentang Perencanaan dan Penganggaran Bidang Kesehatan C. 22. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor HK. Peraturan Menteri Keuangan nomor 113/PMK. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 375/Menkes/SK/V/2009 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Bidang Kesehatan Tahun 2005-2025. Peraturan Menteri Keuangan nomor 249/PMK.02/2015 tentang Petunjuk Penyusunan dan Penelaahan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga 25. 26.02/52/MENKES/2015 tentang Rencana Strategis Kementerian Kesehatan Tahun 2015-2019 19. • Tujuan khusus: 1. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1144/Menkes/Per/VIII/2010 tahun 2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Kesehatan. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 7 . Satuan Kerja Daerah. Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan sesuai dengan tugas fungsi dan kewenangan masing-masing.06/2002 tentang Persetujuan Penggunaan Sebagian Dana PNBP yang Berasal Dari Penerimaan Bukan Pajak Pada Ditjen PP-PL 17.

D. Sistematika Petunjuk Teknis Penyusunan Perencananaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit ini disusun dengan sistematika penulisan sebagai berikut: Bab I Pendahuluan Bab II Ruang Lingkup Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Bab III Mekanisme Penyusunan Perencanaan dan Penganggaran Bab IV Rambu Rambu Perencanaan dan Penganggaran Bab V Perencanaan dan Penganggaran Kegiatan Surveilans dan Karantina Kesehatan Bab VI Perencanaan dan Penganggaran Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Bab VII Perencanaan dan Penganggaran Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Bab VIII Perencanaan dan Penganggaran Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular Bab IX Perencanaan dan Penganggaran Kegiatan Pembinaan Pelayanan Kesehatan Jiwa Bab X Perencanaan dan Penganggaran Kegiatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Bab XI Penutup Lampiran-lampiran Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 8 . Tercapainya target output kegiatan dalam dokumen perencanaan dan anggaran melalui penyusunan tahapan pencapaian output yang jelas dan terukur.3.

Kementerian Keuangan dan Kementerian Kesehatan maka sasaran Program disesuaikan menjadi menurunnya penyakit menular dan tidak menular. B. Prevalensi HIV sebesar <0. Dengan berubahnya SOTK Kementerian Kesehatan dan berdasarkan hasil trilateral meeting II antara Bappenas. penyakit tidak menular dan penyehatan lingkungan.000 penduduk dengan target 271/100. Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung 3. yaitu “Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit ”. Jumlah provinsi dengan eliminasi kusta dengan target 23 provinsi 5. Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular 5. Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit melaksanakan kegiatan-kegiatan sebagai berikut: 1.4 persen Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 9 . Sasaran Sasaran Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan sebagaimana ditetapkan dalam RKP tahun 2016 adalah Menurunnya penyakit menular. Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik 4.5% 7. Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit C. Jumlah kabupaten/kota endemis filariasis berhasil menurunkan angka mikrofilaria <1 persen dengan target 45 Kabupaten/Kota 4. Prevalensi TB per 100. serta meningkatnya kesehatan jiwa dengan indikator dan target Program P2P sebagai berikut: 1. Pembinaan Pelayanan Kesehatan Jiwa 6. Prevalensi merokok pada usia ≤ 18 tahun dengan target 6.000 penduduk 6. Program Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit menyelenggarakan satu program pembangunan kesehatan.BAB II RUANG LINGKUP PROGRAM PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT A. Persentase kabupaten/kota yang mencapai 80 persen imunisasi dasar lengkap pada bayi dengan target 80 % 2. Kegiatan Untuk menyelenggarakan programnya. Surveilans dan Karantina Kesehatan 2. Jumlah kab/kota dengan eliminasi malaria dengan target sebesar 245 3.

8. Memberikan otoritas pada petugas kesehatan masyarakat (Public Health Officers) dalam pelaksanaan tugas dan fungsi pencegahan dan pengendalian penyakit. 5. 4. entomolog kesehatan dan analis laboratorium. HIV/AIDS dan malaria serta penyakit tidak menular. Peningkatan peran daerah khususnya kabupaten/kota yang menjadi daerah pintu masuk negara dalam mendukung implementasi pelaksanaan International Health Regulation (IHR) untuk upaya cegah tangkal terhadap masuk dan keluarnya penyakit yang berpotensi menimbulkan kedaruratan kesehatan masyarakat. kepulauan dan terpencil untuk menjamin upaya memutus mata rantai penularan. 2. 6. 7. Peningkatan surveilans epidemiologi faktor risiko dan penyakit . Kebijakan dan Strategi Arah Kebijakan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit sesuai dengan RKP tahun 2016 pengendalian penyakit melalui: 1. Menjamin ketersediaan obat dan vaksin serta alat diagnostik cepat untuk pengendalian penyakit menular secara cepat. adalah meningkatkan pencegahan dan Peningkatan surveilans epidemiologi faktor resiko dan penyakit. Dalam Renstra Kementerian Kesehatan strategi tersebut dijabarkan lebih luas sebagai berikut: 1. Mendorong kabupaten/kota yang memiliki kebijakan PHBS untuk menerapkan kawasan bebas asap rokok agar mampu membatasi ruang gerak para perokok. 3. Pelayanan kesehatan jiwa. Meningkatkan kompetensi tenaga kesehatan dalam pengendalian penyakit menular melalui peningkatan kapasitas pejabat fungsional tertentu seperti fungsional epidemiolog kesehatan. 5. Peningkatan upaya preventif dan promotif termasuk pencegahan kasus baru penyakit penyakit menular terutama TB. Mendorong keterlibatan masyarakat dalam upaya pengendalian penyakit dan faktor risikonya melalui surveilans berbasis masyarakat. Peningkatan pengendalian dan promosi penurunan faktor risiko penyakit tidak menular.D. termasuk hak akses pengamatan penyakit dan faktor risikonya serta penentuan langkah penanggulangannya. sanitarian. 3. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 10 . Perluasan cakupan akses masyarakat (termasuk skrining cepat bila ada dugaan potensi meningkatnya kejadian penyakit menular seperti mass blood survey untuk malaria) dalam memperoleh pelayanan kesehatan terkait penyakit menular terutama di daerah-daerah yang berada di perbatasan. 2. Melakukan Deteksi dini secara pro-aktif dengan mengunjungi masyarakat karena 3/4 penderita tidak tahu kalau dirinya menderita penyakit tidak menular terutama pada para pekerja. 4. yaitu melakukan pengamatan terhadap hal-hal yang dapat menyebabkan masalah kesehatan dan melaporkannya kepada petugas kesehatan agar dapat dilakukan respon dini sehingga permasalahan kesehatan tidak terjadi.

indikator.448.9. Penyusunan regulasi daerah dalam bentuk peraturanGubernur.0 Menurunnya penyakit menular dan tidak menular. Kegiatan. serta meningkatnya kesehatan jiwa Persentase kabupaten/kota yang mencapai 80 persen imunisasi dasar lengkap pada bayi 80 Jumlah kab/kota dengan eliminasi malaria Jumlah kabupaten/kota endemis filariasis berhasil menurunkan angka mikrofilaria <1 persen Jumlah provinsi dengan eliminasi kusta Prevalensi TB per 100. pagu anggaran tahun 2016 dan SOTK baru Kementerian Kesehatan adalah sebagai berikut: PROGRAM/KEGIATAN SASARAN INDIKATOR TARGET PROGRAM PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT Alokasi (Miliar Rupiah) 4. Indikator. dan alokasi anggaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit berdasarkan Rencana Kerja Pemerintah tahun 2016. sasaran. 10. Target dan Alokasi Biaya Program. Meningkatkan pemanfaatan teknologi tepat guna sesuai dengan kemampuan dan kondisi permasalahan kesehatan lingkungan di masingmasing daerah.000 penduduk 245 Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 45 23 271 11 . Walikota/ Bupati yang dapat menggerakkan sektor lain di daerah untuk berperan aktif dalam pelaksanaan kegiatan penyehatan lingkungan seperti peningkatan ketersediaan sanitasi dan air minum layak serta tatanan kawasan sehat. Program. kegiatan. Sasaran. E. target.

PROGRAM/KEGIATAN SASARAN INDIKATOR Prevalensi HIV (persen) Prevalensi merokok pada penduduk usia ≤ 18 tahun TARGET <0. peningkatan surveilans dan karantina kesehatan Persentase anak usia 0-11 bulan yang mendapat imunisasi dasar lengkap Persentase Kab/Kota yang mempunyai kebijakan kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah 91.4 Pembinaan Surveilans dan Karantina Kesehatan 1.1 Menurunkan angka kesakitan akibat penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi.5 46 Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik 604.000 penduduk 360 Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 12 .5 Alokasi (Miliar Rupiah) 6.5 Meningkatnya pencegahan dan pengendalian penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Persentase kab/kota yang melakukan pengendalian vektor terpadu 50 Jumlah kabupaten/kota dengan API <1/1.074.

6 Persentase Puskesmas yang melaksanakan pengendalian PTM terpadu 20 Persentase kab/kota yang melaksanakan kebijakan Kawasan Tanpa Rokok (KTR) minimal 50 persen sekolah 20 Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 13 .2 Persentase cakupan penemuan kasus baru kusta tanpa cacat 85 Persentase kabupaten/kota dengan angka keberhasilan pengobatan TB paru BTA positif (Success Rate) minimal 85 persen 82 Persentase kasus HIV yang diobati 47 Menurunnya angka kesakitan dan angka kematian serta meningkatnya pencegahan dan pengendalian penyakit tidak menular 498.PROGRAM/KEGIATAN SASARAN INDIKATOR Jumlah kab/kota endemis yang melakukan pemberian obat massal pencegahan (POMP) Filariasis Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular TARGET 170 Menurunnya angka kesakitan dan kematian akibat penyakit menular langsung Alokasi (Miliar Rupiah) 1.054.

6 Persentase fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes) sebagai institusi penerima wajib lapor (IPWL) Pecandu Narkotika yang aktif 30 Jumlah kab/kota yang memiliki puskesmas yang menyelenggarakan upaya kesehatan jiwa 130 Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 14 .1 Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Meningkatnya Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Pada Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Persentase Satker Program PP dan PL yang memperoleh penilaian SAKIP dengan hasil minimal AA 40 Persentase Satker Pusat dan Daerah yang ditingkatkan sarana/prasarananya untuk memenuhi standar 55 Pembinaan Pelayanan Kesehatan Jiwa 0.PROGRAM/KEGIATAN SASARAN INDIKATOR TARGET Alokasi (Miliar Rupiah) 1.191.0 Meningkatnya Mutu dan Akses Pelayanan Kesehatan Jiwa dan NAPZA 25.

Proses Perencanaan dan Angggaran Alur proses bisnis perencanan penganggaran tergambar sebagai berikut: Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 15 .BAB III MEKANISME PENYUSUNAN PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN A.

2 Pendekatan Penganggaran Berbasis Kinerja (PBK) Penganggaran Berbasis Kinerja (PBK) merupakan suatu pendekatan dalam sistem penganggaran yang memperhatikan keterkaitan antara pendanaan dan kinerja yang diharapkan. serta memperhatikan efisiensi dalam pencapaian kinerja tersebut. Pendekatan Penyusunan Anggaran Pendekatan penyusunan anggaran dalam proses penganggaran meliputi pendekatan penganggaran terpadu. Terdapatnya fleksibilitas pengelolaan anggaran dengan tetap menjaga prinsip akuntabilitas (let the manager manages). Integrasi atau keterpaduan proses perencanaan dan penganggaran dimaksudkan agar tidak terjadi duplikasi dalam penyediaan dana untuk K/L baik yang bersifat investasi maupun untuk keperluan biaya operasional. 2.1. Landasan konseptual tersebut di atas dalam rangka penerapan PBK bertujuan untuk: 1. penganggaran berbasis kinerja. Meningkatkan efisiensi dan transparansi dalam penganggaran (operational efficiency). Sedangkan alokasi anggaran yang dikelola K/L tercermin dalam dokumen RKA-K/L dan DIPA yang juga merupakan dokumen perencanaan dan penganggaran yang bersifat tahunan serta mempunyai keterkaitan erat.1 Pendekatan Penganggaran Terpadu Penyusunan anggaran terpadu dilakukan dengan mengintegrasikan seluruh proses perencanaan dan penganggaran di lingkungan K/L untuk menghasilkan dokumen RKA-K/L dengan klasifikasi anggaran menurut organisasi.1. dan Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah. dan jenis belanja. A. 3. 2. Prinsip utama penerapan PBK adalah adanya keterkaitan yang jelas antara kebijakan yang terdapat dalam dokumen perencanaan nasional dan alokasi anggaran yang dikelola K/L sesuai tugas-fungsinya (yang tercermin dalam struktur organisasi K/L). Menunjukan keterkaitan antara pendanaan dengan kinerja yang akan dicapai (directly linkages between performance and budget). serta adanya akun (pendapatan dan/atau belanja) untuk satu transaksi sehingga dipastikan tidak ada duplikasi dalam penggunaannya. A. Yang dimaksud kinerja adalah prestasi kerja yang berupa keluaran dari suatu Kegiatan atau hasil dari suatu Program dengan kuantitas dan kualitas yang terukur. Pengalokasian anggaran berorientasi pada kinerja (output and outcome oriented). Dokumen perencanaan tersebut meliputi Rencana Kerja Pemerintah (RKP) dan Renja-K/L. Selain itu dengan penerapan penganggaran terpadu diharapkan terwujudnya Satuan Kerja (Satker) sebagai satu-satunya entitas akuntansi yang bertanggung jawab terhadap aset dan kewajiban yang dimilikinya. fungsi. Pengalokasian anggaran Program/Kegiatan didasarkan pada tugas-fungsi Unit Kerja yang dilekatkan pada struktur organisasi (Money follow function). Landasan konseptual yang mendasari penerapan PBK meliputi: 1. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 16 .B.

periksa komponen . Cek dokumen terkait seperti Renstra K/L dan Renja K/L.1.4.1. 4) Periksa komponen-komponen input. Periksa komponen tidak langsung apakah berharga tetap (fixed price) atau dapat disesuaikan dengan SBM. Kementerian/Lembaga melakukan penataan Arsitektur dan informasi Kinerja (ADIK) dalam RKA-K/L.3.3 Pendekatan KPJM KPJM merupakan pendekatan penganggaran berdasarkan kebijakan. 2) Jika berlanjut.komponen. dengan mempertimbangkan implikasi biaya keputusan yang bersangkutan pada tahun berikutnya yang dituangkan dalam prakiraan maju. Periksa komponen langsung apakah berharga tetap atau dapat disesuaikan berdasarkan kebijakan terbaru masing-masing Kementerian Negara/Lembaga. output terkait baik komponen langsung maupun komponen tidak langsung.4 Penerapan KPJM pada Kementerian Negara/Lembaga A. periksa apakah Output-Output kegiatan teknis fungsional tersebut masih berlanjut (ongoing output) atau berhenti (terminating output) sesuai dengan prioritas Kementerian Negara/Lembaga yang terbaru. 3) Jika berlanjut. Jika komponen berlanjut (ongoing component). A. apakah output-output kegiatan teknis fungsional tersebut merupakan output dengan target tertentu dan bersifat terbatas (cap) atau output yang mengakomodasi setiap perubahan target layanan (demand driven)? Ikuti dokumen terkait. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 17 . Meningkatkan fleksibilitas dan akuntabilitas unit dalam melaksanakan tugas dan pengelolaan anggaran (more flexibility and accountability). KPJM yang disusun oleh suatu Kementerian Negara/Lembaga harus memperhatikan dokumen-dokumen perencanaan seperti Rencana Kerja Pemerintah (RKP) dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional(RPJMN) A.1. output sebagai berikut: Periksa komponen-komponen output terkait. dengan pengambilan keputusan terhadap kebijakan tersebut dilakukan dalam perspektif lebih dari satu tahun anggaran. Dalam rangka peningkatan kualitas penerapan penganggaran berbasis Kinerja .1 Reviu terhadap Kebijakan Program/Kegiatan Pelaksanaan review terhadap kebijakan Program/Kegiatan dilakukan dengan mekanisme sebagai berikut: 1) Apakah program/kegiatan tersebut merupakan program/kegiatan yang ditetapkan berlanjut atau berhenti oleh Kementerian Negara/Lembaga? Cek dokumen terkait seperti Renstra K/L dan Renja K/L. Hasil penataan Arsitektur dan Informasi Kinerja (ADIK) sebagaimana dimaksud digunakan dalam penyusunan RKA K/L. apakah berlanjut (ongoing component) atau berhenti (non-ongoing component).

2 Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan reviu: 1) Output teknis fungsional merupakan output yang dihasilkan dari kegiatan teknis fungsional yang dituangkan dalam Renstra K/L dan Renja K/L yang ditetapkan setiap tahun oleh setiap K/L. 4) Output Kegiatan Teknis Fungsional terdiri atas komponen utama layanan dan komponen pendukung layanan. 2) Output teknis fungsional berlanjut adalah output kegiatan teknis fungsional yang dinyatakan berlanjut pada tahun anggaran berikutnya berdasarkan keputusan Menteri/Pimpinan K/L yang bersangkutan yang dituangkan secara resmi baik dalam dokumen Renstra K/L maupun Renja K/L sehingga perlu diperhitungkan implikasi pendanaannya untuk tahun anggaran berikutnya dalam perhitungan Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah (KPJM). Komponen Pendukung tidak perlu dialokasikan oleh satker yang bersangkutan sepanjang telah tercover dalam alokasi komponen operasional dan pemeliharaan perkantoran. d. 6) Komponen Pendukung a. Struktur Anggaran Struktur Anggaran dalam Penganggaran Berbasis Kinerja (PBK) menggambarkan keterkaitan secara jelas hubungan antara perencanaan dan penganggaran yang merefleksikan keselarasan antara kebijakan (top down) dan pelaksanaan kebijakan (bottom up). b. Merupakan komponen-komponen. Merupakan komponen pembiayaan langsung dari pelaksanaan output layanan birokrasi/publik satker. 5) Komponen Utama a. Gambaran Struktur Anggaran dalam rangka penerapan Penganggaran Berbasis Kinerja dapat digambarkan sebagai berikut: Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 18 .1. pembiayaan yang digunakan dalam rangka menjalankan dan mengelola layanan birokrasi/publik satker.4. Biasanya dialokasikan dengan akun belanja barang (akun 52) dan akun belanja modal (akun 53). c. b. e. C. Komponen Pendukung ini harus relevan dengan output layanan birokrasi/publik yang akan diimplementasikan. 3) Output prioritas berhenti adalah output kegiatan teknis fungsional yang dinyatakan telah selesai pada tahun anggaran tertentu berdasarkan keputusan Menteri/Pimpinan K/L yang bersangkutan yang dituangkan baik dalam dokumen Renstra K/L maupun Renja K/L sehingga tidak perlu diperhitungkan kembali implikasi pendanaannya untuk tahun anggaran berikutnya.A. Komponen Pendukung bersifat pilihan yaitu dapat berlanjut maupun berhenti terkait dengan relevansi dari pencapaian output teknis fungsional yang bersangkutan. Komponen Utama dinyatakan berlanjut dan tetap dihitung pembiayaannya sepanjang output teknis fungsional yang bersangkutan ditetapkan berlanjut oleh Pemerintah.

c. Pendekatan yang digunakan dalam menyusun IKU Program berorientasi pada kuantitas. b. b. dan/atau harga. IKU Program merupakan instrumen yang digunakan untuk mengukur hasil pada tingkat Program. Hal ini harus sejalan dengan rancangan kebijakan yang diputuskan pada tingkat Organisasi Pemerintah yang telah dikoordinasikan oleh Unit-Unit Organisasinya (top down) yang bertanggung jawab terhadap Program. Satu kesatuan yang dimaksud adalah kesatuan dalam kebutuhan sumber daya yang diperlukan oleh Satker dalam rangka pelaksanaan Kegiatan yang menjadi tanggung jawabnya sebagaimana tugas fungsi yang diemban Satker (bottom up). K/L berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan dan Kementerian Perencanaan. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 19 . Dalam menetapkan IKU Program. Indikator Kinerja Utama (IKU) Program: a. Rumusan Program merupakan hasil restrukturisasi tahun 2011 dan penyesuaiannya. Rumusan Program dalam dokumen RKA-K/L harus sesuai dengan rumusan Program yang ada dalam dokumen Renja-K/L. Program merupakan penjabaran dari kebijakan sesuai dengan visi dan misi K/L yang rumusannya mencerminkan tugas dan fungsi unit Eselon I atau unit K/L yang berisi Kegiatan untuk mencapai hasil dengan indikator kinerja yang terukur. Program: a.Struktur Anggaran merupakan penggambaran satu kesatuan perencanaan dan penganggaran dalam unit organisasi K/L. c. 2. Bagian-bagian dan fungsi struktur anggaran sebagai berikut: 1. kualitas.

Dalam menetapkan IKK. 4. Secara umum kriteria dari hasil sebuah Program adalah: 1) Mencerminkan Sasaran Kinerja unit Eselon I sesuai dengan visi. b. sedangkan rumusan output dalam dokumen Renja-K/L berupa output statement. IKK merupakan instrumen yang digunakan untuk mengukur output pada tingkat Kegiatan. d. Output a. Output merupakan prestasi kerja berupa barang atau jasa yang dihasilkan oleh suatu Kegiatan yang dilaksanakan untuk mendukung pencapaian sasaran dan tujuan program dan kebijakan. K/L berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan dan Kementerian Perencanaan. Rumusan Kegiatan hasil restrukturisasi tahun 2011 dan penyesuaiannya. d. misi dan tugas-fungsinya. 3) Dapat dilakukan evaluasi. 3. dan/atau harga. c. Kegiatan merupakan penjabaran dari Program yang rumusannya mencerminkan tugas dan fungsi Satker atau penugasan tertentu K/L yang berisi komponen Kegiatan untuk mencapai output dengan indikator kinerja yang terukur. kualitas. b. Hasil merupakan prestasi kerja yang berupa segala sesuatu yang mencerminkan berfungsinya output dari Kegiatan dalam satu Program. 4) Rumusan Hasil dalam dokumen RKA-K/L harus sesuai dengan rumusan hasil yang ada dalam dokumen Renja-K/L. c. Rumusan IKK dalam dokumen RKA-K/L harus sesuai dengan rumusan IKK yang ada dalam dokumen Renja-K/L 6. b. 2) Mendukung Sasaran Strategis K/L. Rumusan Kegiatan dalam dokumen RKA-K/L harus sesuai dengan rumusan Kegiatan yang ada dalam dokumen Renja-K/L 5. Pendekatan yang digunakan dalam menyusun IKK berorientasi pada kuantitas. Kegiatan: a. merupakan data mengenai jumlah/banyaknya kuantitas Output yg dihasilkan. 3) Satuan output. 2) Volume output. Hasil (Outcome): a. Secara umum kriteria dari output adalah: Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 20 . Rumusan IKU Program dalam dokumen RKA-K/L harus sesuai dengan rumusan IKU Program yang ada dalam dokumen Renja-K/L. merupakan uraian mengenai satuan ukur yang digunakan dalam rangka pengukuran kuantitas (volume) output sesuai dengan sesuai karakteristiknya. Rumusan output dalam dokumen RKA-K/L berupa barang atau jasa. Rumusan output berupa barang atau jasa berupa: 1) Jenis output. b. c. Indikator Kinerja Kegiatan (IKK): a.d. merupakan uraian mengenai identitas dari setiap output yang mencerminkan tugas fungsi unit Satker secara spesifik.

Bersifat spesifik dan terukur. Komponen: 1) 2) 3) 4) c.1) 2) 3) 4) 5) Mencerminkan sasaran kinerja Satker sesuai Tugas-fungsi atau penugasan prioritas pembangunan nasional. Untuk Kegiatan penugasan (Prioritas Pembangunan Nasional) menghasilkan output prioritas pembangunan nasional yang mempunyai dampak secara nasional. yang berupa paket-paket pekerjaan. Komponen bisa langsung mendukung pada output atau pada Suboutput. boleh tidak). 7) Output yang sudah spesifik dan berdiri sendiri (bukan rangkuman dari barang atau jasa yang sejenis) tidak memerlukan Suboutput. Untuk Kegiatan Fungsional sebagian besar output yang dihasilkan berupa regulasi sesuai tugas-fungsi Satker. Komponen merupakan tahapan dari proses pencapaian output. Merupakan produk utama/akhir yang dihasilkan oleh Satker penanggung jawab kegiatan. 8) Revisi rumusan output dimungkinkan pada penyusunan RKA-K/L dengan mengacu pada Pagu Anggaran K/L atau Alokasi Anggaran K/L. yang disusun dalam rangka memudahkan dalam pelaksanaan Komponen 2) Subkomponen sifatnya opsional (boleh digunakan. 3) Suboutput digunakan sebagai penjabaran dari masing-masing barang atau jasa dalam kumpulan barang atau jasa sejenis yang dirangkum dalam satu output. boleh tidak). b. 7) Setiap Output didukung oleh komponen masukan dalam implementasinya. 6) Setiap Kegiatan bisa menghasilkan output lebih dari satu jenis. 6) Suboutput hanya digunakan pada output yang merupakan rangkuman dari barang atau jasa yang sejenis. Komponen disusun berdasarkan relevansinya terhadap pencapaian output. Suboutput: 1) Suboutput pada hakekatnya merupakan output 2) Output yang dinyatakan sebagai Suboutput adalah output-output yang mempunyai kesamaan dalam jenis dan satuannya. baik terhadap volume maupun kualitasnya. Antar komponen mempunyai keterkaitan yang saling mendukung dalam pencapaian output. penurunan kuantitas maupun kegagalan dalam pencapaian output. sehingga ketidak terlaksanaan/keterlambatan salah satu komponen bisa menyebabkan ketidakterlaksanaan/keterlambatan komponen yang lain dan juga bisa berdampak pada penurunan kualitas. 4) Banyaknya Sub-suboutput atau akumulasi dari volume Sub-suboutput mencerminkan jumlah volume output. Subkomponen: 1) Subkomponen merupakan kelompok-kelompok detil belanja. 7. Proses Pencapaian Output terbagi dalam: a. 5) Suboutput sifatnya opsional (boleh digunakan. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 21 .

d. Detil Belanja
Detil Belanja merupakan rincian kebutuhan belanja dalam tiap-tiap jenis belanja yang berisikan item-item belanja.
D.

Program, Fungsi, Sub Fungsi, dan Outcome Program Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit dalam RKA KL

Program:
Program yang dilaksanakan oleh Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit adalah Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit
Fungsi dan Sub Fungsi:
Fungsi yang dilaksanakan oleh Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit adalah sebagai berikut:
1. Fungsi: Kesehatan
Sub Fungsi : Pelayanan Kesehatan Masyarakat
Fungsi dan Sub Fungsi ini dilaksanakan melalui kegiatan Surveilens, Imunisasi, dan Karantina Kesehatan ; Pencegahan dan Pengendalian
Penyakit Menular Langsung; Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik; Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak
Menular, dan Pelayanan Kesehatan Jiwa dan Napza.
2. Fungsi: Pelayanan Umum
Sub Fungsi: Lembaga eksekutif dan legislatif, masalah keuangan dan fiskal, serta urusan luar negeri.
Fungsi dan sub fungsi ini dilaksanakan melalui kegiatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program
Pencegahan dan Pengendalian Penyakit.
Outcome :
Outcome Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit adalah menurunnya angka kesakitan dan kematian akibat penyakit serta meningkatnya
pencegahan dan penanggulangan penyakit tidak menular.
E.

Arsitektur Data dan Informasi Kinerja (ADIK)

Arsitektur dan Informasi Kinerja (ADIK) dalam RKA-K/L adalah gambaran ringkas mengenai suatu program sebagai respon/tanggapan terhadap suatu
situasi/permasalahan/kebutuhan pemangku kepentingan dengan menunjukan hubungan logis antara sumber daya (input) yang digunakan, kegiatan
yang dilaksanakan, keluaran (output) yang dihasilkan dan manfaat atau perubahan yang diinginkan atau dihasilkari (outcome) dengan adanya program
tersebut. Penataan ADIK dalam RKA-K/L bukanlah membuat suatu jenis dokumen baru atau menambah berbagai dokumen perencanaan, penganggaran,
dan evaluasi yang selama ini sudah ada, melainkan merupakan penajaman isi RKA-K/L guna menghasilkan cara pandang yang ringkas atas suatu
program agar dapat terlihat dari perspektif yang utuh, terlihat jelas relevansinya, dan mudah dimengerti oleh semua pemangku kepentingan.
Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

22

BAB IV
RAMBU-RAMBU PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN TAHUN 2015

A. Rambu Rambu Umum
Rambu-rambu umum penyusunan perencanaan dan anggara Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit tahun 2015 adalah sebagai berikut:
1. Kegiatan yang direncanakan sesuai dengan tugas pokok, fungsi, dan kewenangan masing masing satker.
2. Perencanaan yang dilakukan harus efektif, efisien, dan fokus pada pencapaian target indikator sebagaimana ditetapkan dalam RKP 2016
3. Kegiatan yang direncanakan sudah memperhitungkan skala prioritas program, yaitu pemenuhan belanja pegawai, belanja operasional perkantoran,
belanja kegiatan bersumber PNBP dan PHLN, penyediaan anggaran pendamping atas pelaksanaan kegiatan bersumber PHLN, kegiatan multiyears,
diikuti belanja pelaksanaan tupoksi.
4. Prinsip-prinsip peningkatan kualitas perencanaan harus dilakukan, yaitu:
a. Perencanaan kegiatan agar dilakukan secara terpadu untuk menghindari terjadinya duplikasi anggaran;
b. Komponen dan detil kegiatan yang direncanakan harus mendukung pencapaian output;
c. Perhitungan maju harus dilakukan pada tiap perencanaan output;
d. Kegiatan bersifat pertemuan,sosialisasi, seminar dan penggunaan perjalanan dinas agar dilakukan secara selektif berdasar skala prioritas;
e. Belanja modal harus teralokasikan sesuai kebutuhan;
f. Penggunaan Bagan Akun Standar (BAS) sesuai ketentuan;
g. Penggunaan Standar Biaya Masukan (SBM) dan Standar Biaya Keluaran (SBK) sesuai ketentuan;
h. Dokumen perencanaan harus disertai data dukung yang adekuat (TOR,RAB, referensi harga, data pegawai, BMN dan atau data dukung lain).
i. Pengalokasian anggaran bersumber PNBP pada UPT mengacu pada Keputusan Menteri Keuangan nomor 243/KMK.06/2002 tentang
Persetujuan Penggunaan Sebagian Dana PNBP yang Berasal Dari Penerimaan Bukan Pajak Pada Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit.
j. Penerapan Arsitektur Data dan Informasi Kinerja (ADIK)
5. Perencanaan penganggaran memperhatikan kemampuan /ketersediaan sumber daya manusia yang dimiliki.
6. Perencanaan penganggaran memperhatikan sasaran, lokasi, dan permasalahan yang dihadapi.
7. Pengalokasian anggaran dalam RKA KL mengacu pada PMK nomor 65/PMK.02/2015 tentang Standar Biaya Masukan Tahun Anggaran 2016.
8. Kode akun mengacu pada Keputusan Dirjen Perbendaharaan nomor Kep-224/PB/2013 tantang Kodefikasi Segmen Akun pada Bagan Akun Standar.
9. Belanja modal KKP di kegiatan dukungan manajemen diutamakan untuk penganggaran pembangunan gedung, pengadaan lahan dan sarana
parasarana kantor .
10. Belanja modal alat kesehatan dan bahan kesehatan habis pakai KKP diutamakan dialokasikan melalui kegiatan SIMKAR KESMA.
11. Belanja modal B/BTKL PP di kegiatan dukungan manajemen diutamakan untuk penganggaran pembangunan gedung, pengadaan lahan dan sarana
parasarana kantor termasuk alat kesehatan.
Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

23

12. Belanja modal alat kesehatan dan bahan kesehatan habis pakai di B/BTKL PP juga dapat dialokasikan melalui kegiatan di luar kegiatan dukungan
manajemen dengan tetap memperhitungkan biaya operasioanal pelaksanaan program.
13. Memperhatikan ketersediaan pagu kegiatan, pengalokasian belanja modal atau bahan kesehatan dapat dialokasikan di masing masing kegiatan
dengan ketentuan kebutuhan anggaran pelaksanaan operasional kegiatan juga terpenuhi.
14. Kegiatan kajian oleh B/BTKL PP dengan lokasi kajian yang sama harus dilakukan secara terintegrasi/terkoordinasi.
15. Perencanaan kegiatan kajian oleh B/BTKL PP dilakukan dengan memperhatikan menu kajian yang telah ditetapkan oleh Direktorat selaku
penaggung jawab kegiatan teknis di pusat. Menu kajian yang ditetapkan oleh Direktorat dituangkan dalam menu rambu kegiatan.
16. Anggaran APBN yang digunakan untuk mendanai kegiatan dekonsentrasi di provinsi, dipergunakan untuk membiayai kegiatan operasional dalam
rangka pengaturan, pembinaan, dan pengawasan program pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan dalam lingkup provinsi yang
memperoleh alokasi anggaran dekonsentrasi tersebut.
17. Tidak boleh dilakukan duplikasi penganggaran antara kegiatan yang dibiayai APBN dengan APBD. Untuk itu dalam forum desk Satuan Kerja Dekon
harus menyampaikan kegiatan kegiatan yang dibiayai melalui APBD.
18. Pengalokasian anggaran pada Satker Dekonsentrasi harus memperhitungkan kebutuhan seluruh pembiayaan yang dibutuhkan untuk mencapai
target output yang ditetapkan.
19. Pengalokasian anggaran pada Satker Dekonsentrasi untuk kegiatan yang melibatkan petugas puskesmas harus memperhatikan ketersediaan
anggaran BOK untuk menghindari terjadinya duplikasi penganggaran.
20. Anggaran APBN yang digunakan untuk mendanai kegiatan tugas pembantuan di provinsi/kabupaten/kota/desa dipergunakan untuk membiayai
penyediaan dan/atau peningkatan sarana/prasarana untuk mendukung penyelenggaraan dan penguatan program pengendalian penyakit dan
penyehatan lingkungan di lingkup provinsi/kabupaten/kota/desa yang memperoleh alokasi anggaran tugas pembantuan tersebut.
21. Pengalokasian anggaran pada kegiatan tugas digunakan untuk kegiatan fisik dan kegiatan dukungan manajemen (honor pengelola keuangan, monev,
pelaporan dan konsultasi)
22. Perencanaan penganggaran pada tiap output/komponen mengacu pada menu (komponen) dan rambu rambu yang telah ditetapkan dalam buku
petunjuk ini.
23. Perencanaan kegiatan dan anggaran yang disusun juga berpedoman pada usulan yang telah disampaikan melalui e-Renggar
24. Semua usulan perencanaan harus disertai dengan data dukung yang lengkap yaitu KAK/TOR, RAB, spesifikasi barang/jasa; referensi harga; daftar
distribusi; jadwal pelaksanaan, usulan kebutuah darai daerah dan datau dukung terkait lainnya.
25. Dokumen administrasi dan data dukung wajib mendapatkan legalisasi dari Kepala Satuan Kerja.
26. Seluruh satker diwajibkan untuk mengikuti proses penyusunan perencanaan dan anggaran sesuai mekanisme dan jadwal.

B. Rambu Rambu Khusus
Rambu-rambu khusus penyusunan penyusunan perencanaan dan anggara tahun 2016 adalah sebagai berikut:

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

24

1. Pengalokasian belanja mengikat:
a. Belanja pegawai diinput sesuai dengan perhitungan Gaji Pokok Pegawai (GPP). Perhitungan sesuai GPP harus disampaikan saat dilakukan
desk RKA KL.
b. Belanja pegawai transito dialokasikan di unit utama dengan berkoordinasi dengan Biro Umum.
c. Tunjangan kinerja dialokasikan di Satker Pusat (Setditjen) dengan memperhitungkan kebutuhan seluruh pegawai pusat dan UPT sesuai
dengan data SIMKA.
d. Kebutuhan belanja operasional perkantoran (komponen 002) dihitung berdasar beberapa hal antara lain:
• Kondisi asset yang tertuang dalam Laporan BMN (biaya pemeliharaan hanya dapat dialokasikan untuk asset dalam kondisi baik atau
rusak ringan).
• Jumlah pegawai pengelola keuangan yang pembayaran honornya debebankan pada akun 521115 (honor operasional Satuan Kerja)
• Realisasi terakhir pembayaran listrik, telpon, air.
• Keperluan sehari hari perkantoran dihitung sesuai dengan jumlah pegawai yang terinput dalam aplikasi GPP.
• Jumlah Satpam, pramubakti, pengemudi dan cleaning service sesuai dengan Permenkes nomor 7 tahun 2014 tentang Perencanaan
Penganggaran Bidang Kesehatan.
e. Satuan Kerja Dekon dan TP tidak diperbolehkan mengalokasikan belanja mengikat.
2. Penggunanaan Akun Belanja Barang Persediaan mengacu pada ketentuan sebagai berikut:
• Sesuai Surat Dirjen Perbendaharaan Nomor : S-9070/PB/2014 tanggal 29 Desember 2014 dan KepDirjen Perbendaharaan Nomor KEP311/PB/2014 tentang kodefikasi Segmen Akun pada Bagan Akun Standar, yang menyebutkan terdapat pemisahan akun belanja yang
menghasilkan persediaan dan yang tidak menghasilkan persediaan
• Persediaan tidak dapat dilihat dari bentuk barangnya. Barang yang direncanalkan habis pada satu kegiatan, tidak dialokasikan dari
Belanja Barang Persediaan dan tidak menjadi persediaan. Suatu barang dapat digolongkan sebagai barang persediaan apabila
perencanaan pengadaan bersifat kontinu atau berkelanjutan, tidak hanya satu kali kegiatan saja.
• Barang dikategorikan sebagai persediaan bukan terbatas hanya pada satu output layanan Perkantoran, namun bisa terdapat pada output
lain sepanjang memenuhi kriteria sebagaimana ilustrasi sebagai berikut:
Ilustrasi Penggunaan Akun Belanja yang Menghasilkan Persediaan
No
1

Uraian
Pengadaan seminar kit untuk peserta diklat oleh
Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan dapat
dipakai untuk beberapa kali kegiatan

Klasifikasi
Belanja Barang Persediaan
Konsumsi (521811)

2

Pengadaan seminar kit untuk kegiatan sosialisasi
Aplikasi SAIBA oleh KPPN Jakarta VII

Belanja Bahan (521211)

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

Keterangan
- Perencanaan pengadaan barang
secara kontinu/berkelanjutan
- Tidak habis dalam satu kali
kegiatan diklat
- Perencanaan pengadaan hanya
untuk satu kali kegiatan saja
- Habis dalam satu kali kegiatan

25

3
4
5

Pengadaan perlengkapan gedung, seperti engsel
pintu, kunci, lampu, dll untuk pemeliharaan
gedung kantor oleh KPPN Jakarta VII
Service rutin dang anti oli untuk kendaraan dinas
di bengkel resmi oleh KPPN Jakarta VII
Pembelian oli pelumas dan BBM untuk perlatan
genset oleh pengelola gedung kantor KPPN
Jakarta VII

Belanja Barang Persediaan untuk
Pemeliharaan Gedung dan
Bangunan (523112)
Belanja Barang Pemeliharaan
Peralatan dan Mesin (523121)
Belanja Barang Persediaan untuk
Pemeliharaan Peralatan dan Mesin
(523123)

-

sosialisasi
Tidak habis dalam sekali pakai,
sifatnya cadangan atau berjagajaga
Habis dalam sekali pakai
Tidak habis dalam sekali pakai,
sifatnya cadangan atau berjagajaga

3. Pengadaan tanah, gedung, dan bangunan
a. Pengadaan tanah, gedung dan bangunan memperhatikan peraturan perundangan yang berlaku, antara lain: Peraturan Presiden Nomor 71
Tahun 2012 tentang Penyelenggaaraan Pengadaan Tanah Bagi Pembangunan Untuk Kepentingan Umum, Peraturan Kepala Badan
Pertanahan Nasional (BPN) Nomor 2 tahun 2011 tentang Pedoman Pertimbangan Teknis Pertanahan dalam Penerbitan Izin Lokasi,
Penetapan Lokasi dan Izin Perubahan Tanah, serta kebijakan teknis Kemenkes yang mengatur tentang standar bangunan RS, Puskesmas,
Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) dan lain-lain
b. Perencanaan pengadaan tanah memperhatikan:

Aksesibilitas yang dibuktikan dengan surat pernyataan dari Kepala Satker.

Aspek legal (keabsahan kepemilikan).
c. Perencanaan pengadaan gedung baru memperhatikan:

Rencana kebutuhan tahunan barang milik Negara (BMN)

Sertifikat kepemilikan tanah

Surat/rekomendasi Kementerian Pekerjaan Umum (Kemen PU) yang memuat Rencana Anggaran Biaya (RAB).

Surat pernyataan ketersediaan dana.

Surat pernyataan memenuhi kelayakan standar teknis dari unit terkait
d. Perencanaan renovasi gedung dan bangunan memperhatikan :

Data Sistem Informasi Manajemen dan Akuntansi Barang Milik Negara (SIMAK-BMN).

Surat/rekomendasi Kemen PU yang memuat Rencana Anggaran Biaya (RAB).

Khusus kantor pusat dimintakan persetujuan Sekretaris Jenderal u.p. Kepala Biro Umum
e. Alokasi anggaran untuk kegiatan pengadaan tanah/lahan/gedung bangunan dapat direncanakan dengan ketentuan:

Belum mempunyai gedung/lahan sendiri yang ditunjukkan dengan laporan SIMAK BMN.

Terdapat surat dari pemilik lahan/gedung yang menyatakan Satuan Kerja pemakai/peminjam tanah/gedung harus segera pindah.

Pengadaan lahan/gedung KKP Mengacu pada Keputusan Menteri Kesehatan nomor 1314/Menkes/SK/IX/2010 tentang Pedoman
Standarisasi Sumber Daya Manusia , Sarana, dan Prasarana di Lingkungan Kantor Kesehatan Pelabuhan.

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

26

Kegiatan pembangunan gedung hanya dapat dilakukan terhadap gedung yang akan dibangun diatas tanah Satker.
Kegiatan rehab gedung hanya dapat dilakukan terhadap gedung milik Satker.
Perencanaan alokasi anggaran pengadaan tanah/lahan didasarkan pada referensi harga dari Camat/Lurah/Notaris atau tim penilai
harga tanah (appraisal)
4. Pengadaan Kendaraan Bermotor
a. Pengadaan kendaraan bermotor memperhatikan:
• Data SIMAK-BMN dan jumlah jabatan dalam struktur organisasi.
• Surat Keputusan (SK) penghapusan dari Kemenkes.
• Risalah lelang dari Kemenkeu.
b. Kementerian Kesehatan menetapkan ketentuan pengadaan kendaraan bermotor sebagai berikut:
• Kendaraan dinas pejabat hanya diperuntukkan untuk eselon I dan II.
• Kendaraan dinas pejabat dan operasional Kantor Pusat dikoordinir dan anggarannya dialokasikan pada satker Biro Umum sesuai
dengan surat usulan dari Satker.
• Pengadaan kendaraan untuk kantor daerah (UPT) perlu rekomendasi dari Biro Umum. Khusus satker baru diperlukan surat pernyataan
dari Kepala Satker yang menyatakan belum pernah mengadakan kendaraan bermotor untuk operasional kantor
c. Pengadaan ambulans untuk Kantor Pusat dikoordinir dan anggarannya dialokasikan pada satker Direktorat Jenderal Bina Upaya Kesehatan
(Ditjen BUK) sesuai dengan surat usulan dari Satker.
d. Pengadaan ambulans untuk Kantor Daerah (UPT) perlu rekomendasi dari Ditjen BUK melalui unit utama terkait.
e. Kendaraan dengan kriteria khusus dapat diadakan masing-masing satker sesuai dengan standar yang disetujui oleh eselon I terkait


5. Pengadaan Peralatan dan Mesin
a. Pengadaan alat pengolah data memperhatikan:
• Data SIMAK-BMN dan jumlah jabatan/pegawai.
• SK penghapusan dari Kemenkes.
• Risalah lelang penghapusan dari Kemenkeu.
• Pengadaan alat pengolah data diutamakan peralatan dengan spesifikasi bersifat primer, yaitu spesifikasi standar untuk pelaksanaan
operasional perkantoran.
• Pengadaan alat pengolah data dengan spesifikasi khusus termasuk jaringan internet dan software/aplikasi, kamera canggih, handycam,
pengacau sinyal dan alat sejenisnya memerlukan rekomendasi Pusat Data dan Informasi
b. Pengadaan alat kesehatan mengacu kepada standar yang ditetapkan oleh Unit Utama Kemenkes terkait dan mengutamakan produk dalam
negeri.
c. Harga satuan alat kesehatan yang diusulkan harus menyertakan referensi harga sebagai dasar penetapan harga satuan. Referensi harga
dapat diperoleh dari hasil survey harga pasar, penawaran langsung perusahaan (sole agents), data elektronik/internet/website, atau kontrak
tahun sebelumnya.

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

27

d.

Penetapan harga satuan yang akan dicantumkan dalam dokumen perencanaan dan penganggaran harus dilengkapi dengan justifikasi yang
ditandatangani oleh Kepala Satker.
e. Biaya pemeliharaan barang milik negara memperhatikan data SIMAK-BMN
6. Perjalanan Dinas
Pengalokasian anggaran perjalanan dinas dilakukan dengan se-efisien mungkin. Pengalokasian biaya perjalanan dinas memperhatikan hal-hal
sebagai berikut:
• Alokasi anggaran perjalanan dinas luar negeri ditampung pada Sekretariat Unit Utama atau Biro Umum, kecuali Pusat Kesehatan Haji,
Pusat Perencanaan dan Pendayagunaan Tenaga Kesehatan (Pusrengun Nakes), dan Pusat Kerjasama Luar Negeri (PKLN).
• Transport ke Daerah Tertinggal Perbatasan dan Kepulauan (DTPK) disesuaikan dengan tarif Peraturan Daerah (Perda) dan harga pasar
(at cost).
• Jumlah perjalanan dinas dan pertemuan mempertimbangkan kesesuaian dengan jumlah pegawai dan hari kerja dalam satu tahun.
• Biaya transport dengan tiket pesawat sesuai dengan SBM. Untuk rata-rata biaya perjalanan dinas nasional akan mengacu kepada
kebijakan perencanaan tahunan yang ditetapkan oleh Sekretaris Jenderal.
• Kegiatan di luar kantor dilaksanakan secara selektif. Kriteria kegiatan yang dapat dilaksanakan di luar kantor akan mengacu kepada
kebijakan perencanaan tahunan yang ditetapkan oleh Sekretaris Jenderal
7. Alat Tulis Kantor (ATK) dan sewa
a. Bahan/alat tulis kantor/seminar kit memperhatikan kewajaran antara jumlah peserta pertemuan dan jenis pertemuan dengan
mempertimbangkan standar harga yang telah ditetapkan oleh Biro Umum.
b. Besaran biaya sewa yang tidak diatur di dalam Standar Biaya Masukan (SBM), dapat mengacu pada Keputusan Menteri Kesehatan tentang
daftar perkiraan harga satuan barang dan jasa keperluan peralatan dan perlengkapan kantor di lingkungan Kementerian Kesehatan.
c. Rincian lebih lanjut tentang besaran harga ATK, bahan, dan sewa terkait pelaksanaan paket pertemuan akan diatur dalam kebijakan tahunan
yang ditetapkan oleh Sekretaris Jenderal.
8. Honor Tim Pelaksana Kegiatan
Honor tim pelaksana kegiatan yang dibayarkan per bulan dalam satu tahun dibatasi sebagai berikut:
• Pejabat eselon 1 dan eselon 2 diluar honor KPA maksimal 2 jenis honor.
• Pejabat eselon 3, eselon 4, dan pelaksana diluar honor pengelola keuangan, SIMAK-BMN, dan Pengadaaan/Penerimaan Barang dan Jasa
maksimal 3 jenis.
• Tim pelaksana kegiatan yang dapat dibayarkan honor per bulan mengacu pada Peraturan Menteri Keuangan.
9. Honor Narasumber
• Honor narasumber sesuai dengan standar biaya dan jam pelajaran, dengan memperhatikan asas kelayakan dan kepatutan, misalnya
dengan memperhatikan jumlah hari kegiatan.
• Besaran honor yang diberikan kepada narasumber dalam pertemuan disediakan oleh penyelenggara sesuai aturan standar biaya
10.Honor Panitia Kegiatan
Kegiatan pertemuan yang dapat membentuk panitia pelaksana kegiatan dengan ketentuan sebagai berikut:

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

28

Peserta minimal sebanyak 50 orang dengan sasaran utama atau minimal 50% peserta dari lintas unit eselon I. • Jumlah tenaga satpam disesuaikan dengan hasil analisis kebutuhan. yaitu Persiapan. Bila satker memerlukan tenaga pramubakti melebihi 10% dari jumlah pegawai maka dilengkapi dengan analisa kebutuhan. Penyusunan. • Jumlah tenaga kebersihan disesuaikan dengan hasil analisis kebutuhan • 13. • Honor panitia kegiatan mengacu pada standar biaya. • Tenaga sopir untuk kendaraan operasional di kantor daerah maksimal 2 orang per satker. operasional laboratorium lapangan) disesuaikan dengan hasil analisis kebutuhan. Bila jumlah sopir melebihi 2 orang. • Tenaga sopir untuk kendaraan operasional khusus (ambulans/jenazah. Finalisasi. • Tenaga sopir untuk kendaraan operasional di kantor pusat maksimal 4 orang per satker. • Jumlah panitia tidak boleh melebihi 10% dari jumlah peserta. Kegiatan yang memerlukan koordinasi/rekomendasi dari Unit Utama lain No 1 Kegiatan yang memerlukan koordinasi atau rekomendasi Satker Lain Pendidikan dan pelatihan SDM 2 Promosi kesehatan dan pemberdayaan masyarakat Unit Utama yang memberikan rekomendasi Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber daya Manusia Kesehatan (BPPSDMK). mobil jemputan pegawai. Pusat Promosi Kesehatan 3 Kegiatan terkait penanggulangan krisis Pusat penanggulanga krisis Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 29 . Keputusan Presiden (Keppres). • Untuk kegiatan pertemuan internasional. Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP). Satpam. Liason Officer serta Security Officer tidak termasuk sebagai anggota panitia 11. maka selebihnya dilaksanakan di dalam kantor 12. • Tenaga sopir hanya diperuntukkan bagi pejabat eselon I dan eselon II. kecuali produk-produk hukum seperti Rancangan Undang-Undang (RUU). Peraturan Presiden (Perpres). dan Instruksi Presiden (Inpres). perlu didukung dengan justifikasi yang ditandatangani oleh Kepala Satker yang bersangkutan. lintas sektor dan atau masyarakat.Penyusunan Buku/Pedoman/Juknis • Tahapan Penyusunan NSPK/Buku Pedoman/Juknis maksimal 4 kali pertemuan. Tenaga Kebersihan) • Jumlah tenaga pramubakti maksimal 10% dari jumlah pegawai.Tenaga Kontrak (Pramubakti. anggota delegasi RI. • Jika pertemuan lebih dari 4 kali. Sopir. dan Sosialisasi.

b. Sarana. Alokasi anggaran untuk kegiatan ini dilaksanakan secara full costing yaitu semua kebutuhan anggaran dialokasikan oleh Satker penyelenggara. Kegiatan peningkatan kemampuan Sumber Daya Manusia (Pendidikan Pelatihan) Alokasi anggaran untuk kegiatan peningkatan kemampuan Sumber Daya Manusia (Pendidikan Pelatihan) dapat direncanakan dengan ketentuan: a. 16. Pengalokasian anggaran untuk kegiatan pengadaan barang dan jasa dilakukan sesuai dengan konsep nilai perolehan. Barang dan jasa yang direncanakan diadakan di Satuan Kerja Pusat tidak boleh diadakan oleh Satuan Kerja di daerah. Pengalokasian anggaran kegiatan pertemuan yang melibatkan Satker di luar Satker penyelenggara: a. handycam. yaitu semua anggaran yang dibutuhkan untuk menghasilkan paket barang dan jasa yang telah ditentukan dialokasikan dalam satu Kegiatan dan output/sub output/komponen yang sama. vaksin dan reagen reguler kecuali reagen yang merupakan satu komponen dengan alat kesehatan di unit eselon 1 masing masing. Pengadaan kendaraan roda 2/4/khusus: Pengadaan kendaraan roda 2/4 KKP Mengacu pada Keputusan Menteri Kesehatan nomor 1314/Menkes/SK/IX/2010 tentang Pedoman Standarisasi Sumber Daya Manusia . dan Prasarana di Lingkungan Kantor Kesehatan Pelabuhan. Untuk memenuhi kualifikasi standar Sumber Daya Manusia sesuai Peraturan/NSPK yang ada. Yang termasuk kebutuhan anggaran untuk kegiatan ini antara lain: biaya transportasi. paket meeting. Sarana. Ditjen Binfar Alkes 5 Pengadaan alat pengolah data dengan spesifikasi khusus termasuk jaringan internet dan software/aplikasi. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 30 . honor panitia dan biaya menginap. 15. c.4 Pengadaan obat. Pengalokasian anggaran pengadaan barang jasa: a. b. Kegiatan peningkatan kemampuan Sumber Daya Manusia KKP mengacu pada Keputusan Menteri Kesehatan nomor 1314/Menkes/SK/IX/2010 tentang Pedoman Standarisasi Sumber Daya Manusia . Alokasi anggaran untuk kegiatan ini dihitung secara cermat dengan memperhatikan peserta sasaran dan output yang diharapkan. 17. honor narasumber. Perencanaan anggaran pada Unit Layanan Pengadaan (ULP) dialokasikan untuk: • Kegiatan koordinasi pelaksanaan pengadaan barang jasa oleh Kelompok Kerja (Pokja) • Honor tim ULP. dan Prasarana di Lingkungan Kantor Kesehatan Pelabuhan. kamera canggih. b. pengacau sinyal dan alat sejenisnya memerlukan Pusdatin 6 Penelitian dan kajian Badan Litbangkes 7 Pengadaan peralatan kesehatan PONEK dan PONED Ditjen Bina Upaya Kesehatan 14.

Kegiatan bersumber PNBP diinput dalam kegiatan selain Kegiatan Dukungan Manajemen. Perencanaan Kegiatan Bersumber PNBP di Kantor Kesehatan Pelabuhan Perencanaan kegiatan bersumber PNBP di Kantor Kesehatan Pelabuhan harus disusun sesuai dengan ketentuan yaitu : a. Input kegiatan di Kegiatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program P2P hanya dapat dilakukan pada output alat dan bahan kesehatan yang digunakan untuk menunjang pelaksanaan kegiatan teknis tersebut (butir 19. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 31 . b. Pengalokasian kebutuhan anggaran kegiatan peningkatan SDM didasarkan pada undangan/brosur/keterangan instansi penyelenggara kegiatan. Kebutuhan belanja mengikat hanya dialokasikan oleh Satuan Kerja Sekretariat Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Rambu-Rambu Satuan Kerja Pusat: a. Perencanaan Kegiatan Bersumber PNBP di B/BTKL PP Perencanaan kegiatan bersumber PNBP di B/BTKL PP harus disusun sesuai dengan ketentuan yaitu : a. Kegiatan bersumber PNBP diinput dalam kegiatan selain Kegiatan Dukungan Manajemen. Untuk membiayai kegiatan yang berhubungan langsung dengan: − Pemantauan kualitas lingkungan dan surveilans penyakit berbasis lingkungan − Pelaksanaan investigasi dan mitigasi masalah pencemaran lingkungan dan kejadian luar biasa penaykit-penyakit berbasis lingkungan − Pelayanan kalibrasi peralatan laboratorium dan penunjang − Penapisan ilmu pengetahuan dan teknologi − Pengembangan metode pemecahan masalah kesehatan lingkungan serta penerapan teknologi tepat guna − Pelaksanaan sosialisasi untuk meningkatkan kepedulian masyarakat terhadap kesehatan lingkungan − Penyusunan sistem informasi kesehatan lingkungan. nyamuk. Untuk membiayai kegiatan yang berhubungan langsung dengan: − Pencegahan terhadap masuk keluarnya penyakit karantina dan penyakit menular tertentu melalui kapal laut dan pesawat udara − Pemeriksaan dan penerbitan dokumen dokumen kesehatan kapal laut − Pemrosesan verbal pada pelanggaran undang-undang karantina laut dan udara − Pemeriksanaan dan pemberantasan tikus.a) 20. dan pemberantasan penyakit berbasis lingkungan. Input kegiatan di Kegiatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program P2P hanya dapat dilakukan pada output alat dan bahan kesehatan yang digunakan untuk menunjang pelaksanaan kegiatan teknis tersebut (butir 19.b) 19. di kapal laut dan pesawat udara − Pelayanan kesehatan haji di pelabuhan laut dan pelabuhan udara − Pemeriksaan kesehatan jamah haji di pelabuhan jamaah haji b. kesehatan kerja. dan pinjal di kapal − Pemeliharaan dan peningkatan sanitasi lingkungan di pelabuhan. 18. − Pelaksanaan pendidikan dan pelatihan di bidang kesehatan lingkungan.c.

New Initiatives: Tidak terdapat kegiatan New Initiatvies dalam Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit tahun 2016. Anggaran untuk operasional alat kesehatan tidak dialokasikan dalam kebutuhan belanja mengikat tapi dialokasikan dalam output sesuai kegiatan yang akan dilaksanakan. 24. g. BPK. Pengalokasian anggaran sebagai tindak lanjut atas temuan / Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) tim auditor (Itjen. Yang termasuk dalam biaya operasionalisasi alat kesehatan antara lain: reagensia. 23. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 32 . dokumen evaluasi pelaporan. Penetuan target output dan tahapan (komponen) pencapaian output harus berpedoman pada Buku Petunjuk ini. Belanja pemeliharaan jaringan internet hanya boleh dilakukan di Satuan Kerja Setditjen dan Direktorat SIMKAR KESMA untuk kegiatan ASEAN Plus 3 d. Perencanaan kegiatan adan anggaran Satpam/pramubakti/cleaning service hanya dilakukan oleh satker Setditjen dengan memperhartikan kebutuhan tiap direktorat. Input data dalam RKA-KL Input data dalam RKA KL agar mengikuti ketentuan sebagai berikut: a. b. Dilakukan sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan tentang Petunjuk Penyusunan dan Penelaahan RKA KL b. BBM mesin foging. 22. dan insektisida. f. BPK. c. a. dokumen data dan informasi. dan laporan aset negara/BMN pada tiap Direktorat mengikuti komponen output yang sama pada Kegiatan Dukungan Manajemen da Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Pada Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Standar Biaya Keluaran dan Petunjuk Penyusunan dan penelaahan RKA KL. h. Kegiatan rehabilitasi/renovasi gedung hanya dilakukan oleh oleh Sekretariat Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Pengalokasian anggaran transport dalam kota: Alokasi anggaran transport dalam kota dilakukan sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan tentang Standar Biaya Masukan. Pengalokasian anggaran operasional alat kesehatan. Komponen pencapaian output dokumen perencanaan dan anggaran. Penentuan komponen utama dan pendukung harus dilakukan dengan tepat dan obyektif. b. BPKP): Pengalokasian anggaran sebagai tindak lanjut atas temuan / Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) tim auditor (Itjen. e.21. Angka prakiraan maju harus diinput sesuai dengan kebutuhan program. Perencanaan kegiatan pengadaan kendaraan roda 2/4 hanya dilakukan oleh Sekretariat Ditjen dengan memperhatikan kebutuhan Direktorat dan koordinasi dengan Biro Umum Kementerian Kesehatan. laporan keuangan. Perencanaan anggaran kegiatan perjalanan dinas luar negeri dapat dialokasikan di masing masing direktorat dengan memperhatikan tujuan pelaksanaan perjalan dinas dan mendapat rekomendasi dari Direktur Jenderal. 25. Pemilihan kegiatan disesuaikan dengan output yang akan dicapai. Anggaran untuk keperluan operasional alat kesehatan harus dialokasikan dengan cukup untuk mendukung pelaksanaan tugas pokok dan fungsi. d. solar pelarut insektisida. BPKP) wajib dilakukan sesuai dengan isi temuan / LHP dan disusun sesuai dengan rambu rambu perencanaan penganggaran. c. c. e. Alokasi penyediaan jaringan internet hanya dilakukan oleh Satuan Kerja Sekretariat Ditjen.

Data dukung: Data dukung RKA KL harus disediakan dengan tepat dan benar sesuai ketentuan: a. cara mencapai tujuan. Alokasi anggaran tidak dapat digunakan untuk mengadakan alat pengendalian PTM. b.26. • Referensi harga dari hotel/event organizer untuk penyelenggaraan paket meeting yang dilaksanakan pihak ketiga (asli dan cap basah). TOR atau Kerangka Acuan Kerja : menjelaskan gambaran umum/alasan kegiatan yang akan dilaksanakan. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 33 . • Referensi pengadaan jasa konsultan untuk pekerjaan konsultansi (asli dan cap basah). tujuan kegiatan. dan kebutuhan biaya yang diperlukan. Rambu Khusus Satker Dekonsentrasi: Rambu khusus perencanaan Satker Dekonsentrasi adalah sebagai berikut: 1. air. pelaksana/peserta kegiatan. • Surat keterangan harga tanah dari Camat untuk pengadaan tanah/lahan (asli dan cap basah). Elektronik file: Semua dokumen perencanaan yang terdiri dari RKA KL. sasaran kegiatan. TOR. SK Satpam/pramubakti/cleaning service. Data dukung belanja mengikat 001 (gaji dan tunjangan): e. 27. Data dukung belanja mengikat 002 (operasional perkantoran): g. dasar hukum pelaksanaan kegiatan. daftar inventaris BMN dan referensi harga harus di scan dan disimpan dalam media elektronik (CD. • Referensi harga dari penyelenggaran pelatihan untuk kegiatan bersifat pelatihan/peningkatan kualitas sumber daya manusia (asli dan cap basah). 28. flash disk) C. f. daftar pegawai. RAB. TOR dan RAB harus dilegalisasi/disahkan pejabat yang berkompeten. d. Data dukung pengadaan barang/jasa: • Referensi harga barang jasa yang berasal dari Informasi/Penawaran Harga perusahaan (asli dan cap basah) atau referensi harga barang jasa dari internet dengan menyebutkan sumbernya. dan realisasi belanja listrik. atau dari internet dengan meyebutkan sumbernya. waktu pelaksanaan. c. Perencanaan Kegiatan Pengendalian Penyakit Tidak Menular (PPTM): a. RAB (Rincian Anggaran Biaya): harus menjelaskan secara detil anggaran yang dibutuhkan untuk pelaksanaan kegiatan. Dokumen RKA KL: Dokumen RKA KL yang sudah divalidasi harus dilegalisasi oleh Kepala Satuan Kerja. Data dukung ini terdiri dari laporan SIMAK BMN. • Pengadaan gedung/bangunan/rehab berat : referensi harga harus dari Dinas Pekerjaan Umum (asli dan cap basah). Data dukung ini terdiri dari daftar pegawai yang telah telah masuk SIMKA/mempunyai SK penempatan di satker/masuk dalam formasi resmi CPNS yang dikeluarkan Biro Kepegawaian dan ditetapkan Direktur Jenderal. h.

d. sedangkan untuk Crash Program Campak diselenggarakan di 183 (seratus delapan puluh tiga) kab/kota yang terdapat di 28 (dua puluh delapan) provinsi. Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan Imunisasi berupa monev rutin (SOS. 3. melibatkan Lintas Program dan Lintas Sektor sampai tingkat kecamatan. Verifikasi Rumor. serta tidak boleh digunakan untuk pengadaan alat pengolah data atau jenis belanja modal lainnya. EVM. Pelaksanaan Introduksi IPV diselenggarakan di seluruh provinsi (kecuali DIY). monev penggantian tOPV menjadi bOPV. i. k. DQS. Kegiatan Bimbingan Teknis Pelaksanaan Imunisasi dapat berupa Supervisi Supportif dan dilaksanakan secara berjenjang. Pelatihan dengan dana dekon pertama sekali difokuskan untuk menindaklanjuti pelatihan PTM terintegrasi sampai seluruh puskesmas terlatih. integrasi. biaya distribusi vaksin. Menu wajib dan pilihan telah ditetapkan sebagaimana tersebut dalam lampiran 2 Buku Petunjuk ini. Khusus untuk kegiatan Koordinasi Pelaksanaan Imunisasi Dasar dilaksanakan dalam rangka PIN Polio. g. Kegiatan Rencana Kontinjensi Penanggulangan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat di Wilayah wajib mengikuti tahapan kegiatan (komponen) sebagaimana telah diatur dalam Buku Petunjuk ini dan diselenggarakan di 10 kab/kota yang terdapat di 4 provinsi. j. Kegiatan Advokasi. Perencanaan kegiatan PPBB dilakukan untuk mencapai target output yang telah ditetapkan sebagaimana tersebut dalam lampiran 2 Buku Petunjuk ini. dan Tindak Lanjut Pelaksanaan Imunisasi Lanjutan dan Desa UCI dilaksanakan secara berjenjang dari tingkat Kabupaten sampai tingkat Puskesmas. Sosialisasi. dan Koordinasi Pelaksanaan Imunisasi Dasar dilaksanakan secara berjenjang. dan surveilans KIPI ) yang dilaksanakan oleh Wasor dan monev non rutin (monev PIN Polio. Kegiatan Penyelidikan Epidemiologi. Kegiatan Advokasi termasuk untuk mengadvokasi Kab/Kota dalam hal pembiayaan pengadaan obat PTM (Rekomendasi Rakerkesnas 2014). Imunisasi. b. Monitoring Evaluasi. e. Koordinasi. Kegiatan dengan sasaran Desa/Fasyankes primer harus melibatkan Dinas Kesehatan Kab/Kota. g. sinkronisasi program karantina kesehatan dalam rangka deteksi dini dan respon KKM terintegrasi dengan Pintu Masuk Negara wajib mengikuti tahapan kegiatan (rambu) sebagaimana telah diatur dalam Buku Petunjuk ini. Introduksi IPV. Sesudah itu baru dimanfaatkan untuk pelatihan spesifik. dan Koordinasi Penyakit Menular Berpotensi KLB dapat dilakukan sampai ke tingkat Puskesmas. Penyusunan NSPK integrasi kegiatan DM dengan TB harus dilakukan (Rekomendasi Rakerkesnas). Perencanaan Kegiatan Pengendalian Penyakit Bersumber Binatang (PPBB) a. f. penarikan dan pemusnahan vaksin tOPV. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 34 . h. Kegiatan koordinasi. monev Introduksi IPV dan monev Crash Program Campak) yang dilaksanakan oleh petugas kesehatan atau anggota Pokja. Logistik Kegiatan Imunisasi dapat digunakan untuk pengadaan KIE. Kegiatan Peningkatan Kapasitas Tenaga Terlatih Imunisasi dilakukan secara berjenjang dan tidak boleh digunakan untuk studi banding. b. Kegiatan Jejaring dapat dialokasikan untuk provinsi yang sudah memiliki Tim/SK jejaring. d. Karantina Kesehatan. Crash Program Campak dan imunisasi rutin. e. Kegiatan Koordinasi Penyakit Menular dan Berpotensi KLB harus melibatkan Lintas Program dan Lintas Sektor l. Apabila belum ada Tim/SK Jejaring maka harus dibentuk Tim/SK Jejaring. b. penggantian tOPV menjadi bOPV. c. Perencanaan Kegiatan Pembinaan Surveilans. c. f. petugas puskesmas dan pemerintahan desa. a. dan mengundang narasumber dari Pusat. Penyusunan NSPK integrasi kegiatan Kanker dengan PMTS/IMS hars dilakukan (Rekomendasi Rakerkesnas).2.

q. Kegiatan surveilans lingkungan dilakukan dalam rangka pengamatan virus polio liar maupun circulating Vaccine Derived Polio Virus /cVDPV di lingkungan yang merupakan faktor risiko munculnya kejadian luar biasa polio akibat virus polio liar maupun cVDPV. Apabila belum menyelenggarakan dapat digunakan untuk mengirimkan peserta pada pelatihan terkait tugas dan fungsi. Konfirmasi kasus campak dilakukan dengan pemeriksaan spesimen sesuai standar yang melibatkan petugas laboratorium. Penguatan Surveilans Sindrom Rubela Kongenital dilakukan berbasis Rumah Sakit melalui sistem sentinel. Kegiatan koordinasi. Rambu Khusus Satker B/BTKLPP: Rambu khusus perencanaan Satker B/BTKLPP pada kegiatan Surveilans dan Karantina Kesehatan adalah sebagai berikut: 1. sinkronisasi program karantina kesehatan dalam rangka deteksi dini dan respon KKM terintegrasi dengan Pintu Masuk Negara wajib mengikuti tahapan kegiatan (rambu) sebagaimana telah diatur dalam Buku Petunjuk ini. apakah campak atau bukan campak (discarded campak). Pelaksanaan Surveilans Faktor Risiko pada situasi khusus dilaksanakan dalam rangka arus mudik. Dinkes Kab/Kota terkait (sesuai lokasi KKP) serta RS yang menjadi rujukan. o. Keagamaan. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 35 . Bencana. integrasi. Surveilans berbasis kejadian dapat digunakan untuk pembelian logistik (Alat Pelindung Diri minimal.m. Kegiatan surveilans berbasis kejadian dapat dialokasikan untuk pembelian logistik penanggulangan KLB (bahan habis pakai). Nataru. penanggulangan KLB. sehingga didapatkan hasil konfirmasi penyakit. adat. 2. 2. Nataru. 3. n. Rambu Khusus Satker KKP: Rambu khusus perencanaan Satker KKP pada Kegiatan Surveilans dan Karantina Kesehatan adalah sebagai berikut: 1. dan/atau kegiatan di bumi perkemahan. reagen). pelaksanaan kegiatan dan atau mengirimkan peserta pada pelatihan terkait tugas dan fungsi. Peningkatan Kemampuan Teknis Kekarantinaan Kesehatan bagi KKP yang menyelenggarakan fungsi pelatihan dapat digunakan untuk rapat persiapan. Pelaksanaan kegiatan surveilans bagi daerah yang memiliki wilayah penyelaman berupa pemetaan lokasi penyelaman. Adat. D. 3. E. penanggulangan krisis kesehatan bidang PP-PL/bencana. dan Kegiatan di Bumi Perkemahan). bagi yang belum ada dapat berupa pelaksanaan surveilans faktor risiko pada situasi khusus (Arus-Mudik. Konfirmasi kasus lumpuh layuh akut (Acute Flaccid Paralysis/AFP) non polio dilakukan oleh petugas surveilans dinas kesehatan dan wajib melaporkan secara rutin dan berjenjang ke Pusat (Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit). Kegiatan Peningkatan Kapasitas Tenaga Matra dilaksanakan bagi petugas pengelola matra Kabupaten dan Puskesmas di wilayah yang mempunyai daerah penyelaman. Kegiatan koordinasi penyakit menular dan berpotensi KLB dilakukan oleh KKP dengan melibatkan Dinas Kesehatan Provinsi. p. serta biaya pengiriman dan pemeriksaan spesimen ke laboratorium. festival. keagamaan.

Memperhatikan hal tersebut maka dilakukan penyesuaian terhadap Penyusunan Perencanaan Program P2P tahun 2016 sebagai berikut: a. psikotropika. Perencanaan Program berdasar Struktur Organisasi Baru Kementerian Kesehatan (SOTK baru) Sesuai dengan Peraturan Presiden nomor 35 tahun 2015 tentang Kementerian Kesehatan dan surat Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan nomor PR. Selain hilangnya kegiatan Peneyehatan Lingkungan. sehingga didapatkan hasil konfirmasi penyakit.4. Kegiatan Penyehatan Lingkungan tidak diinput dalam RKA KL Program P2P (dihapus) b. Namun demikian. penguatan sarana atau prasarana dan SDM BTKL. Konfirmasi kasus campak dilakukan dengan pemeriksaan spesimen sesuai standar yang melibatkan petugas laboratorium. Biaya pada tiap keluaran setinggi tingginya sama dengan standar biaya keluaran tahun 2015 ditambah kenaikan 5 % untuk unit cost yang tidak diatur dalam SBM. dapat digunakan oleh satuan kerja Unit Pelaksana Teknis dengan ketentuan: a. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 36 . b. output SBK yang telah ditetapkan sebelumnya (sesuai Petunjuk Penyusunan Perencanaan dan Anggaran Tahun 2015). tugas dan fungsi Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit tidak memuat lagi fungsi (kegiatan) Penyehatan Lingkungan terasuk alokasi anggarannya. F. dalam SOTK baru Ditjen P2P terdapat fungsi baru yaitu fungsi upaya kesehatan jiwa dan narkotika. c. Penyesuaian komponen/detil kegiatan dapat dilakukan sesuai dengan karakteristik pelaksanaan kegiatan di masing-masing Satuan Kerja. Pengembangan model dan teknologi tepat guna dapat dialokasikan untuk peningkatan kapasitas SDM BTKL. Input Kegiatan Penyehatan Lingkungan oleh Satker UPT dalam Kegiatan Pembinaan Surveilans Dan Karantina Kesehatan dilakukan dengan berpedoman pada menu rambu perencanaan kegiatan Pembinaan Surveilans Dan Karantina Kesehatan seperti tersebut dalam BAB V Buku ini. 6. Kegiatan Penyehatan Lingkungan yang sebelumnya telah direncanakan pada Satker UPT diinput dalam Kegiatan Pembinaan Surveilans Dan Karantina Kesehatan.02. apakah campak atau bukan campak (discarded campak). 5. Standar Biaya Keluaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (SBK) SBK Program PP dan PL untuk tahun 2016 tidak mendapatkan penetapan oleh Kementerian Keuangan. dan zat aditif lainnya (NAPZA). G. 2016. Kegiatan pengembangan laboratorium dapat berupa penguatan jejaring laboratorium dengan laboratorium daerah atau RS.03/I/1829/2015 tanggal 11 September 2015 tentang Penyampaian Pergeseran Pagu Anggaran Kementerian Kesehatan TA.

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 37 .

BAB V PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN SURVEILANS DAN KARANTINA KESEHATAN I. peningkatan surveilans dan karantina kesehatan INDIKATOR 001 Persentase anak usia 0-11 bulan yang mendapat imunisasi dasar lengkap 91. Indikator Kinerja Kegiatan dan Target yang harus dicapai tahun 2016: TARGET NO KEGIATAN SASARAN 1 Surveilans dan Karantina Kesehatan Menurunkan angka kesakitan akibat penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi. Output yang dihasilkan oleh Satuan Kerja Pelaksana Kegiatan Surveilans dan Karantina Kesehatan SATKER OUTPUT NO PUSAT KKP BTKL DEKON TP 1 Imunisasi Dasar Lengkap kepada Bayi 0-11 Bulan √ - - - - 2 Imunisasi Lanjutan √ - - - - 3 Kab/Kota Melaksanakan Pemberian Imunisasi Dasar Lengkap (IDL) kepada Bayi 0-11 Bulan √ - - √ Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 - 38 .5 002 Persentase Kab/Kota yang mempunyai kebijakan kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah 46 003 Persentase sinyal kewaspadaan dini yang direspon 70 004 Persentase kabupaten/kota yang mempunyai daerah penyelaman yang melaksanakan upaya kesehatan matra *) 36 *) Indikator dalam Renstra (belum direvisi) II.

SATKER NO OUTPUT PUSAT KKP BTKL DEKON TP 4 Dokumen Perencanaan dan Anggaran √ - - - - 5 Dokumen Data dan Informasi √ - - - - 6 Dokumen Evaluasi dan Pelaporan √ - - - - 7 Laporan Keuangan √ - - - - 8 Laporan Aset Negara √ - - - - 9 Perangkat Pengolah Data dan Komunikasi √ - - - - 10 Peralatan dan Fasilitas Perkantoran √ - - - - 11 Certificate of Pratique - √ - - - 12 Dokumen SSCC - √ - - - 13 Dokumen SSCEC - √ - - - 14 Dokumen Rujukan Orang Sakit - √ - - - 15 Gendec - √ - - - 16 Dokumen Sistem Kewaspadaan Dini di Fasilitas Pelayanan Kesehatan - √ - - - 17 Sertifikat Obat dan Alat P3K - √ - - - 18 Dokumen Rencana Kontinjensi Penanggulangan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat di Wilayah √ - - - - 19 KKP yang melaksanakan pengawasan alat angkut sesuai standar kekarantinaan kesehatan √ - - - - 20 Pelabuhan/bandar udara/PLBDN yang dilakukan pengawasan alat angkut sesuai standar kekarantinaan kesehatan - √ - - - 21 Rencana Kontinjensi Penanggulangan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat di Wilayah √ √ - √ - Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 39 .

SATKER NO OUTPUT PUSAT KKP BTKL DEKON TP 22 Kabupaten/kota yang melaksanakan kegiatan deteksi dini dan respon KKM terintegrasi dengan Pintu Masuk Negara √ - √ √ - 23 Kendaraan Khusus √ √ - - - 24 Pelayanan Kesehatan Haji Embarkasi Dalam Kota - √ - - - 25 Pelayanan Kesehatan Haji Embarkasi Luar Kota - √ - - - 26 Pelayanan Kesehatan Haji Debarkasi Dalam Kota - √ - - - 27 Pelayanan Kesehatan Haji Debarkasi Luar Kota - √ - - - 28 Pelayanan Kesehatan Haji di Terminal Dalam Kota - √ - - - 29 Penanganan Kesehatan Pada Situasi Matra - √ - - - 30 Provinsi yang melakukan penemuan kasus AFP non Polio √ - √ √ - 31 Provinsi yang melakukan Penguatan Kewaspadaan Dini √ √ √ √ - 32 Provinsi yang Melakukan Penemuan Kasus Discarded Campak √ - √ √ - 33 Provinsi yang Melakukan Respon terhadap Sinyal Kewaspadaan √ √ √ √ - 34 Provinsi yang Melakukan Intervensi PIE √ - - - - 35 Provinsi yang Melakukan Deteksi PIE √ - - - - Keterangan: Output Provinsi yang Melakukan Intervensi PIE dan output Provinsi yang Melakukan Deteksi PIE digunakan jika Struktur Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Kesehatan RI yang baru sudah berlaku. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 40 .

balita. Jumlah kab/kota yang melaksanakan upaya imunisasi rutin dalam mencapai cakupan bayi 0-11 bulan yang mendapatkan imunisasi dasar lengkap selama kurun waktu 1 (satu) tahun. Jumlah dokumen berdasarkan kegiatan yang terlaksana Jumlah dokumen berdasarkan kegiatan yang terlaksana Jumlah dokumen berdasarkan kegiatan yang terlaksana Jumlah dokumen berdasarkan kegiatan yang terlaksana Jumlah dokumen berdasarkan kegiatan yang terlaksana 41 . penyusunan dan pembahasan terhadap hasil evaluasi dan laporan aset negara baik yang ada di pusat. Jumlah provinsi yang melaksanakan kegiatan imunisasi lanjutan pada anak (batita. balita. dan anak sekolah) serta pada ibu yakni Wanita Usia Subur (WUS) selama 1 (satu) tahun. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Jumlah provinsi yang melaksanakan upaya imunisasi rutin dalam mencapai cakupan bayi 0-11 bulan yang mendapatkan imunisasi dasar lengkap selama kurun waktu 1 (satu) tahun. penyusunan. Definisi Operasional dan Penentuan Target Output IKK Persentase anak usia 0-11 bulan yang mendapat imunisasi dasar lengkap OUTPUT SATUAN Imunisasi Dasar Lengkap kepada Bayi 0-11 Bulan Provinsi Imunisasi Lanjutan Kab/Kota Melaksanakan Pemberian Imunisasi Dasar Lengkap (IDL) kepada Bayi 0-11 Bulan Dokumen Perencanaan dan Anggaran Dokumen Data dan Informasi Dokumen Evaluasi dan Pelaporan Laporan Keuangan Laporan Aset Negara DO OUTPUT Provinsi yang melaksanakan upaya imunisasi rutin dalam mencapai cakupan bayi 0-11 bulan yang mendapatkan imunisasi dasar lengkap. pembahasan. maupun dekonsentrasi. pendampingan penyusunan anggaran pusat dan daerah Dokumen Dokumen terkait dengan pengumpulan data dan informasi kegiatan Dokumen Dokumen terkat dengan penyusunan dan pembahasan terhadap hasil evaluasi dan laporan kegiatan Laporan Dokumen terkait dengan pengumpulan. dan anak sekolah) serta pada ibu yakni Wanita Usia Subur (WUS). kantor daerah. penyusunan dan pembahasan terhadap hasil evaluasi dan laporan kegiatan keuangan Laporan Dokumen terkait dengan pengumpulan. Provinsi Provinsi yang melaksanakan kegiatan imunisasi lanjutan pada anak (batita. Kab/kota Kab/kota yang melaksanakan upaya imunisasi rutin dalam mencapai cakupan bayi 0-11 bulan yang mendapatkan imunisasi dasar lengkap dan menjaga kualitas mutu vaksin melalui manajemen rantai vaksin Dokumen Dokumen terkait dengan pengumpulan.III.

42 . Dokumen Sertifikat yang diberikan kepada alat angkut/kapal yang telah memenuhi syarat sanitasi kapal setelah dilakukan tindakan penyehatan. Pengadaan peralatan dan fasilitas kantor. Kegiatan ini belum termasuk boarding kit. Dinyatakan dalam satuan dokumen Certificate of pratique (COP). Kapal tersebut lego jangkar diluar dam atau berlabuh di kolam pelabuhan atau sandar di dermaga Dokumen SSCC Dokumen SSCEC Paket Pengadaan perangkat pengolah data dan komunikasi.IKK Persentase Kab/Kota yang mempunyai kebijakan kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah OUTPUT SATUAN DO OUTPUT Perangkat Pengolah Data dan Komunikasi Peralatan dan Fasilitas Perkantoran Paket Certificate of Pratique Dokumen Dokumen kekarantinaan yang diberikan kepada kapal yang datang dari luar negeri dan atau dari dalam negeri terjangkit (under quarantine). Jumlah dokumen kekarantinaan yang diberikan kepada kapal yang datang dari luar negeri dan atau dari dalam negeri terjangkit (under quarantine). Kapal tersebut lego jangkar diluar dam atau berlabuh di kolam pelabuhan atau sandar di dermaga pada saat diluar jam kerja. dinyatakan dalam satuan dokumen/sertifikat SSCC. dinyatakan dalam satuan dokumen/sertifikat SSCC. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Jumlah paket perangkat pengolah data yang diadakan dalam periode satu tahun anggaran. Kapal tersebut lego jangkar diluar dam atau berlabuh di kolam pelabuhan atau sandar di dermaga pada saat diluar jam kerja. Kapal tersebut lego jangkar diluar dam atau berlabuh di kolam pelabuhan atau sandar di dermaga pada saat diluar jam kerja. Jumlah sertifikat yang diberikan kepada alat angkut/kapal yang telah memenuhi syarat sanitasi kapal setelah dilakukan tindakan penyehatan. Dinyatakan dalam satuan dokumen Certificate of pratique (COP). Kegiatan ini belum termasuk boarding kit. Jumlah sertifikat yang diberikan kepada alat angkut/kapal yang telah memenuhi syarat sanitasi kapal (bebas tindakan penyehatan kapal) setelah dilakukan pemeriksaan menggunakan formulir pemeriksaan dan dinyatakan dalam satuan dokumen/sertifikat SSCEC. Kapal tersebut lego jangkar diluar dam atau berlabuh di kolam pelabuhan atau sandar di dermaga pada saat diluar jam kerja. Jumlah paket peralatan dan fasilitas kantor yang diadakan dalam periode satu tahun anggaran. Dokumen Sertifikat yang diberikan kepada alat angkut/kapal yang telah memenuhi syarat sanitasi kapal (bebas tindakan penyehatan kapal) setelah dilakukan pemeriksaan menggunakan formulir pemeriksaan dan dinyatakan dalam satuan dokumen/sertifikat SSCEC. Kapal tersebut lego jangkar diluar dam atau berlabuh di kolam pelabuhan atau sandar di dermaga pada saat diluar jam kerja.

yang dilakukan oleh Pusat. Jumlah KKP yang melaksanakan pengawasan terhadap alat angkut. Dokumen Rujukan Orang Sakit Gendec Dokumen Sistem Kewaspadaan Dini di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Sertifikat Obat dan Alat P3K Dokumen Rencana Kontijensi Penanggulangan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat di Wilayah KKP yang melaksanakan pengawasan alat angkut sesuai standar Dokumen Dokumen yang dikeluarkan untuk orang sakit di bandara/pelabuhan ke rumah sakit rujukan berdasarkan diagnosa dokter untuk mendapatkan pelayanan medis lebih lanjut. Dokumen Kegiatan penyusunan rencana kontijensi yang berhubungan dengan penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat di wilayah. barang. orang.IKK OUTPUT SATUAN DO OUTPUT CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT pada saat diluar jam kerja. Jumlah pemeriksaan status kesehatan pesawat yang terdiri dari status kesehatan pelaku perjalanan dan sanitasi pesawat yang datang dari luar negeri. Dokumen Pemeriksaan obat dan alat P3K di kapal yang dilaksanakan secara mandiri diluar kegiatan penerbitan SSCEC dan posisi kapal tersebut lego jangkar diluar dam atau berlabuh di kolam pelabuhan atau sandar di dermaga pada saat diluar jam kerja. barang. Dokumen Data penyakit dan faktor risiko yang dikumpulkan dari sarana pelayanan kesehatan di pelabuhan/bandara/PLBD dan wilayah (puskesmas/dinas kesehatan/RS/Klinik) setiap bulan. Dokumen Pemeriksaan status kesehatan pesawat yang terdiri dari status kesehatan pelaku perjalanan dan sanitasi pesawat yang datang dari luar negeri. orang. Jumlah pemeriksaan obat dan alat P3K di kapal yang dilaksanakan secara mandiri diluar kegiatan penerbitan SSCEC dan posisi kapal tersebut lego jangkar diluar dam atau berlabuh di kolam pelabuhan atau sandar di dermaga pada saat diluar jam kerja. dinyatakan dalam satuan dokumen (per wilker/induk). Jumlah kegiatan penyusunan rencana kontijensi yang berhubungan dengan penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat di wilayah. Lokasi KKP yang melaksanakan pengawasan terhadap alat angkut. dinyatakan dalam satuan dokumen (per wilker/induk). Jumlah data penyakit dan faktor risiko yang dikumpulkan dari sarana pelayanan kesehatan di pelabuhan/bandara/PLBD dan wilayah (puskesmas/dinas kesehatan/RS/Klinik) setiap bulan. dokumen sesuai dengan standar kekarantinaan kesehatan 43 . dokumen sesuai dengan standar Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah dokumen yang dikeluarkan untuk orang sakit di bandara/pelabuhan ke rumah sakit rujukan berdasarkan diagnosa dokter untuk mendapatkan pelayanan medis lebih lanjut. yang disertai dengan table top exercise terhadap pelaksanaan kegiatan rencana kontijensi.

Lokasi Kegiatan penyusunan rencana kontijensi yang berhubungan dengan penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat di wilayah. Jumlah kegiatan penyusunan rencana kontijensi yang berhubungan dengan penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat di wilayah. dokumen. lingkungan sesuai standar kekarantinaan kesehatan. Jumlah pelabuhan/bandar udara/ PLBDN yang dilakukan pengawasan alat angkut. yang dilakukan oleh Pusat. Kabupaten/kota yang melaksanakan kegiatan deteksi dini dan respon KKM terintegrasi dengan Pintu Masuk Negara Kendaraan Khusus Lokasi Kabupaten/Kota yang melakukan sharing data KKM dengan Pintu Masuk. 44 . dokumen sesuai standar kekarantinaan kesehatan. Jumlah Kabupaten/Kota yang melakukan sharing data KKM dengan Pintu Masuk. orang. Jumlah hari melaksanakan pelayanan kesehatan haji. orang.IKK OUTPUT SATUAN kekarantinaan kesehatan DO OUTPUT CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT kekarantinaan kesehatan Pelabuhan/bandar udara/PLBDN yang dilakukan pengawasan alat angkut sesuai standar kekarantinaan kesehatan Rencana Kontinjensi Penanggulangan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat di Wilayah Lokasi Pelabuhan/bandar udara/ PLBDN yang dilakukan pengawasan alat angkut. barang. barang. yang disertai dengan table top exercise terhadap pelaksanaan kegiatan rencana kontijensi. Pelayanan Kesehatan Haji Debarkasi Dalam Kota Hari Pelayanan kesehatan haji pada saat kedatangan di airport sampai di asrama debarkasi oleh petugas yang berasal dari ldalam kota asrama Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah hari melaksanakan pelayanan kesehatan haji. Unit Pengadaan kendaraan bermotor berupa kendaraan khusus untuk menunjang kegiatan operasional di UPT Pelayanan Kesehatan Haji Embarkasi Dalam Kota Hari Pelayanan kesehatan haji pada saat kedatangan di asrama dan keberangkatan ke airport oleh petugas yang berasal dari dalam kota asrama Jumlah kendaraan bermotor berupa kendaraan khusus untuk menunjang kegiatan operasional di UPT yang diadakan dalam periode satu tahun anggaran.

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah hari melaksanakan pelayanan kesehatan haji. advokasi lintas sektor/program. Jumlah lokasi yang melaksanakan Penanganan kesehatan pada situasi matra yang dilakukan di luar jam kerja dan/hari libur per hari per lokasi. Provinsi yang melakukan penemuan kasus discarded campak yang dibuktikam secara laboratorium sebesar ≥ 0. Petugas Pengendalian risiko lingkungan 1 orang dan Penanggung jawab 1 orang Upaya pelaksanaan penguatan sistem kewaspadaan dini (SKD) dengan melakukan diseminasi informasi. Petugas Surveilans Epidemiologi 1 orang. Jumlah provinsi yang melakukan penemuan kasus discarded campak yang dibuktikam secara laboratorium sebesar ≥ 0.000 penduduk pada tahun 2016. 45 . Perawat 2 orang.5 per 100.000 penduduk pada tahun 2016. Jumlah hari melaksanakan pelayanan kesehatan haji. Petugas Pengendalian risiko lingkungan 1 orang dan Penanggung jawab 1 orang Jumlah laporan hasil kegiatan upaya penguatan sistem kewaspadaan dini berdasarkan tahapan kegiatan. yang dilakukan oleh tujuh orang yang terdiri dari : Dokter 1 orang.5 per 100. Perawat 2 orang. Petugas Surveilans Epidemiologi 1 orang. PetugasFarmasi 1 orang. dan peningkatan kapasitas petugas surveilans dalam melaksanakan kewaspadaan dan respon. Petugas Farmasi 1 orang.IKK Persentase sinyal kewaspadaan dini yang direspon OUTPUT SATUAN Pelayanan Kesehatan Haji Embarkasi Luar Kota Hari Pelayanan Kesehatan Haji Debarkasi Luar Kota Hari Pelayanan Kesehatan Haji di Terminal Dalam Kota Hari Penanganan Kesehatan Pada Situasi Matra Lokasi Provinsi yang melakukan Penguatan Kewaspadaan Dini Provinsi Provinsi yang Melakukan Penemuan Kasus Discarded Campak Provinsi DO OUTPUT CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Pelayanan kesehatan haji pada saat kedatangan di asrama dan keberangkatan ke airport oleh petugas yang berasal dari luar kota asrama Pelayanan kesehatan haji pada saat kedatangan di airport sampai di asrama debarkasi oleh petugas yang berasal dari luar kota asrama Pelayanan kesehatan haji pada saat keberangkatan dan kedatangan ke airport oleh petugas yang berasal dari luar kota airport Penanganan kesehatan pada situasi matra yang dilakukan di luar jam kerja dan/hari libur per hari per lokasi. Jumlah hari melaksanakan pelayanan kesehatan haji. yang dilakukan oleh tujuh orang yang terdiri dari: Dokter 1 orang.

Provinsi yang melakukan investigasi dan penanggulangan Penyakit Infeksi Emerging (PIE) yang dilakukan dalam jangka waktu satu tahun Provinsi yang melakukan upaya kewaspadaan dini Penyakit Infeksi Emerging (PIE) yang dilakukan dalam jangka waktu satu tahun Upaya kesehatan yang dilakukan untuk mengurangi potensi risiko kesehatan. dan kesehatan matra kelautan bawah air. kesehatan matra lapangan. yang dimaksud respon adalah bila telah melakukan verifikasi atas kemunculan sinyal. tatalaksana kasus yang juga disertai respon kesehatan masyarakat.IKK Persentase Kabupaten/Kota yang mempunyai daerah penyelaman yang melaksanakan upaya kesehatan matra OUTPUT SATUAN DO OUTPUT CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Provinsi yang melakukan penemuan kasus AFP non Polio Provinsi yang Melakukan Respon terhadap Sinyal Kewaspadaan Provinsi Jumlah Provinsi yang melakukan penemuan Kasus AFP non Polio ≥2 per 100. dan mengendalikan risiko kesehatan matra dirgantara. meningkatkan kemampuan adaptasi.000 penduduk usia kurang dari 15 tahun Kab/kota/Provinsi yang melakukan respon verifikasi atas sinyal kewaspadaan yang muncul dalam Sistem Kewaspadaan Dini dan Respon (SKDR) Puskesmas dalam kurun waktu satu tahun. Provinsi Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah Provinsi yang melakukan investigasi dan penanggulangan Penyakit Infeksi Emerging (PIE) yang dilakukan dalam jangka waktu satu tahun Jumlah Provinsi yang melakukan upaya kewaspadaan dini Penyakit Infeksi Emerging (PIE) yang dilakukan dalam jangka waktu satu tahun Jumlah Kab/Kota yang melaksanakan upaya kesehatan matra penyelaman dalam kurun waktu satu tahun 46 .000 penduduk usia < 15 tahun Jumlah Provinsi yang melakukan respon verifikasi sinyal SKDR ≥65% pada tahun 2016 Provinsi yang melakukan Intervensi KIE Provinsi Provinsi yang melakukan Deteksi KIE Provinsi Lokasi yang melaksanakan pengendalian factor risiko pada kondisi matra Lokasi Provinsi yang melakukan penemuan kasus AFP non Polio ≥2 per 100. pelaporan berjenjang.

Pencatatan dan pelaporan hasil pelaksanaan imunisasi dasar a. prosedur Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP BTKL DEKON 47 .IV. Advokasi. standar. Penyusunan norma. Perencanaan kegiatan imunisasi lanjutan b. sosialisasi dan koordinasi pelaksanaan imunisasi dasar c. Penyusunan norma. Bimbingan teknis pelaksanaan imunisasi dasar g. Pengadaan logistik kegiatan dan manajemen penyimpanan e. Peningkatan kapasitas pengelola dan pelaksana Imunisasi f. standar. prosedur pelaksanaan imunisasi dasar d. Perencanaan kegiatan dan anggaran b. Tahapan (komponen) yang harus dilakukan untuk mencapai target output dan Indikator Kinerja Kegiatan: IKK Persentase anak usia 0-11 bulan yang mendapat imunisasi dasar lengkap OUTPUT SATUAN Imunisasi Dasar Provinsi Lengkap kepada Bayi 0-11 Bulan Imunisasi Lanjutan Provinsi KOMPONEN PUSAT a. Monitoring dan evaluasi pelaksanaan imunisasi dasar h.

Advokasi. standar. Peningkatan kapasitas pengelola dan pelaksana Imunisasi c. Peningkatan kapasitas pengelola dan pelaksana Imunisasi f. Bimbingan teknis pelaksanaan imunisasi d. Advokasi. sosialisasi dan koordinasi pelaksanaan imunisasi lanjutan d. evaluasi dan tindak lanjut pelaksanaan Desa UCI Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP BTKL DEKON a. Monitoring dan 48 . sosialisasi dan koordinasi pelaksanaan imunisasi dasar di tingkat kab/kota c. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan imunisasi lanjutan a. Penyusunan norma.IKK OUTPUT SATUAN Kab/Kota Melaksanakan Pemberian Imunisasi Dasar Lengkap (IDL) kepada Bayi 011 Bulan Kab/kota KOMPONEN PUSAT pelaksanaan imunisasi lanjutan c. Monitoring. Pengadaan Logistik kegiatan e. Pengadaan logistik kegiatan dan manajemen penyimpanan e. sosialisasi dan koordinasi pelaksanaan imunisasi dasar b. Monitoring. Bimbingan teknis pelaksanaan imunisasi lanjutan g. Advokasi. prosedur pelaksanaan imunisasi dasar di tingkat kab/kota b.

Penghapusan dokumen/arsip direktorat Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 49 . Pembahasan/penelaa han dokumen rencana kerja dan anggaran f. Asistensi perencanaan a. Monitoring. Pengumpulan data kegiatan direktorat b. Koordinasi kepegawaian direktorat c.IKK OUTPUT SATUAN Dokumen Perencanaan dan Anggaran Dokumen Dokumen Data dan Informasi Dokumen KOMPONEN PUSAT KKP BTKL DEKON evaluasi pelaksanaan imunisasi f. Penyusunan petunjuk perencanaan kegiatan d. Peningkatan kapasitas pegawai direktorat b. Evaluasi Koordinasi dan Tindak Lanjut pelaksanaan imunisasi lanjutan dan Desa UCI a. Koordinasi/konsolida si/penyusunan rencana kerja dan anggaran c. Penyusunan RKA K/L Direktorat e.

Monitoring logistik a. Pengadaan peralatan dan fasilitas perkantoran KKP Dokumen Certificate of Pratique Dokumen Dokumen SSCC Dokumen SSCEC Dokumen BTKL DEKON Dokumen SSCEC Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 50 . Koordinasi program/kegiatan direktorat b. Koordinasi/penyusun an laporan keuangan a. Penyusunan laporan kegiatan/program direktorat d. Pengadaan perangkat pengolah data dan komunikasi a.IKK Persentase Kab/Kota yang mempunyai kebijakan OUTPUT SATUAN Dokumen Evaluasi dan Pelaporan Dokumen Laporan Keuangan Laporan Laporan Aset Negara Laporan Perangkat Pengolah Data dan Komunikasi Peralatan dan Fasilitas Perkantoran Certificate of Pratique Dokumen SSCC Paket Paket KOMPONEN PUSAT a. Koordinasi/penyusun an laporan SIMAK BMN b. Evaluasi dan LHP/tindak lanjut di UPT c. Evaluasi pengadaan barang dan jasa c. Dukungan administrasi b. Monitoring evaluasi kegiatan a.

sinkronisasi program Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 51 . Penyusunan NSPK program karantina kesehatan c. Koordinasi. integrasi.IKK OUTPUT kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah Dokumen Rujukan Orang Sakit Gendec Dokumen Sistem Kewaspadaan Dini di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Sertifikat Obat dan Alat P3K Dokumen Rencana Kontijensi Penanggulangan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat di Wilayah KKP yang Melaksanakan Pengawasan Alat Angkut Sesuai Standar SATUAN KOMPONEN PUSAT KKP BTKL DEKON Dokumen Rujukan Orang Sakit Dokumen Dokumen Dokumen Gendec Dokumen Sistem Kewaspadaan Dini di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Dokumen Sertifikat Obat dan Alat P3K Dokumen Dokumen Rencana Kontijensi Penanggulangan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat di Wilayah Lokasi a. Sistem informasi manajemen kesehatan pelabuhan b. Peningkatan kemampuan teknis kekarantinaan kesehatan d.

bimtek. advokasi. perencanaan program karantina f. Pengadaan logistik dan media sosialisasi Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 52 .IKK OUTPUT Pelabuhan/ Bandar Udara/ PLBDN yang Dilakukan Pengawasan Alat Angkut SATUAN Lokasi KOMPONEN PUSAT karantina kesehatan e. Bimbingan teknis. Koordinasi. monev. Pengadaan alat kesehatan KKP BTKL DEKON a. upaya kesehatan e. faktor risikonya. Peningkatan kemampuan teknis kekarantinaan kesehatan c. Surveilans epidemiologi KKM dan/atau faktor risikonya g. Sistem manajemen kesehatan pelabuhan b. Pengadaan bahan kesehatan i. Surveilans epidemiologi KKM. pengendalian faktor risiko lingkungan. monitoring evaluasi. Pengadaan logistik dan media sosialisasi h. sosialisasi. program karantina kesehatan d.

Pengadaan bahan kesehatan g. Koordinasi. Simulasi penanggulangan KKM Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 BTKL DEKON a. sinkronisasi program karantina kesehatan a. penumpang dan pekerja di Pelabuhan/Bandar udara/PLBDN i. a. Penyusunan rencana kontijensi penanggulangan KKM b. Simulasi penanggulangan KKM a.IKK OUTPUT SATUAN Rencana Kontinjensi Penanggulangan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat di Wilayah Dokumen Kab/Kota yang Melaksanakan Kegiatan Deteksi Dini dan Respon KKM Terintegrasi Dengan Pintu Lokasi KOMPONEN PUSAT KKP f. Koordinasi. Sosialisasi rencana kontijensi penanggulangan KKM b. Penyusunan rencana kontijensi penanggulangan KKM b. integrasi. integrasi. Koordinasi. Penyusunan NSPK program karantina kesehatan di wilayah b. Pengadaan alat kesehatan h. sinkronisasi program sinkronisasi program karantina kesehatan karantina kesehatan o Penyusunan o Pengembangan instrument instrumen (identifikasi. Reviu rencana kontijensi penanggulangan KKM c. Workshop penanggulangan KKM c. Inspeksi Kesehatan Lingkungan sanitasi asrama haji/terminal haji/alat angkut. a. integrasi. pemetaan faktor mapping dan risiko 53 . Penyusunan rencana kontijensi penanggulangan KKM a. Reviu rencana kontijensi penanggulangan KKM c. Pengawasan kualitas air bersih/minum yang menjadi sumber air yang digunakan untuk alat angkut.

IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT KKP Masuk Negara Kendaraan Khusus Pelayanan Kesehatan Haji Embarkasi Dalam Kota Pelayanan Kesehatan Haji Debarkasi Dalam Kota Pelayanan Kesehatan Haji Embarkasi Luar Kota Pelayanan Kesehatan Haji Debarkasi Luar Kota Pelayanan Kesehatan Haji Unit Hari Pengadaan kendaraan khusus BTKL penilaian risiko) kedaruratan kesehatan masyarakat o Pendataan dan penilaian faktor risiko kedaruratan kesehatan masyarakat o Sosialisasi kegiatan DEKON o Pemetaan dan penilaian faktor risiko kedaruratan kesehatan masyarakat o Sosialisasi hasil penilaian/mapping faktor risiko o Reviu Rencana Kontijensi/Uji Renkon (Table Top/Simulasi) Pengadaan kendaraan khusus Pelayanan Kesehatan Haji Embarkasi Dalam Kota Hari Pelayanan Kesehatan Haji Debarkasi Dalam Kota Hari Pelayanan Kesehatan Haji Embarkasi Luar Kota Hari Pelayanan Kesehatan Haji Debarkasi Luar Kota Hari Pelayanan Kesehatan Haji di Terminal Dalam Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 54 .

Advokasi dan Sosialisasi NSPK (TTU. Pengembangan Model dan Teknologi. Surveilans faktor risiko b. Penguatan/Resfreshin g Petugas TGC d. NSPK Surveilans & Respon KLB Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 55 . Jejaring Surveilans b. Asistensi teknis dan monitoring evaluasi kewaspadaan dini dan respon b. Pengembangan Laboratorium c. Strategi Adaptasi Perubahan Iklim) f. Penapisan teknologi. Penguatan jejaring kerja dalam rangka pengendalian resiko lingkungan di pelabuhan g. Pendataan faktor resiko kesehatan lingkungan di wilayah pelabuhan i. Pengawasan pencemaran udara di wilayah pelabuhan h. Peningkatan Kualitas petugas dalam rangka inspeksi kesling TTU e. Jejaring surveilans dan kemitraan c. Pengembangan model dan Teknologi Tepat Guna. Refreshing petugas TGC c. Asistensi Teknis dan Monitoring c. Pemetaan dan pengawasan kualitas lingkungan f. Kajian faktor resiko lingkungan. Jejaring/Kemitraaan /Koordinasi. Advokasi dan Desiminasi Informasi. Penyehatan Permukiman Sehat. Pengembangan Lab. Penguatan Kewaspadaan Dini dan Respon d. Monitoring evaluasi kewaspadaan dini dan respon d. Peningkatan Kualitas petugas dan masyarakat mengenai a. Pengadaan Bahan Media dan Reagensia a.IKK Persentase sinyal kewaspadaan dini yang direspon OUTPUT SATUAN di Terminal Dalam Kota Provinsi yang Provinsi Melakukan Penguatan Kewaspadaan Dini KOMPONEN PUSAT KKP BTKL DEKON a. Pengadaan Peralatan Lab. Koordinasi & Konsultasi ke Pusat Kota a. Jejaring surveilans dan kemitraan b. Pengembangan model dan teknologi tepat guna d. Penguatan Kualitas Laboratorium e. Kajian Analisa dampak kesehatan lingkungan.

Penguatan Kapasitas Laboratorium j. Pengembangan model dan Teknologi Tepat Guna. Jejaring Kemitraan PLUR o. Implementasi Rencana Pengamanan Air Minum Komunal l. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 BTKL g. Pemetaan dan pengawasan kualitas lingkungan m. Advokasi dan Desiminasi Informasi i. Uji petik kualitas TPM di pelabuhan k. Peningkatan Surveilans Faktor Risiko Penyakit Bawaan Pangan dan KLB Keracunan Pangan Masa Operasional Haji dan Event lainnya l. Penyediaan regensia dan atau peralatan dalam rangka pemeriksaan kualitas TPM dan SKD KLB keracunan pangan m. Pengembangan Model dan Teknologi. Peningkatan kapasitas SDM untuk teknis penyehatan air.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT KKP hygiene sanitasi pangan di lingkungan pelabuhan j. RPAM komunal dan pengawasan kualitas sarana air minum h. DEKON 56 . Kajian Analisa dampak kesehatan lingkungan. Monev Pengelolaan Limbah Medis Fasyankes dan Monev terkait ADKL/udara/logam berat/radiasi p. Penapisan teknologi. Alat terkait pengamanan limbah. Peningkatan Kualitas dalam Pengelolaan Limbah Medis n. Jejaring/Kemitraaan /Koordinasi. Kajian faktor resiko lingkungan. Uji petik kualitas air minum k.

dan logam berat q. Pengembangan Model dan Teknologi. Kajian faktor risiko lingkungan. Pengadaan Peralatan Lab. Pengadaan Bahan Media dan Reagensia n. Buffer Stock Kegiatan Kedaruratan Bidang Kesehatan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 BTKL Pengembangan Lab. Penapisan teknologi. Dukungan Pembinaan Pelabuhan dan Bandar Udara Sehat r. Jejaring/Kemitraaan /Koordinasi. Pengembangan model dan Teknologi Tepat Guna. Pengadaan Bahan DEKON 57 . Pemetaan dan pengawasan kualitas lingkungan p. Pengadaan Peralatan Lab. Advokasi dan Desiminasi Informasi. Monitoring dan Evaluasi Penyehatan Kawasan s.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT KKP udara. radiasi. Penguatan Kualitas Laboratorium o. Pemetaan Kebutuhan Bufferstock Kegiatan Kedaruratan Bid Kesling t. Pengembangan Lab. Kajian Analisa dampak kesehatan lingkungan.

Penguatan Kualitas Laboratorium s. Udara. Uji Petik Kualitas TPM u. Peningkatan kapasitas petugas terkait dengan Pengamanan Limbah Medis. Kajian Analisa dampak kesehatan lingkungan. Penapisan teknologi. dan Radiasi dan logam DEKON 58 . Pemetaan dan pengawasan kualitas lingkungan t. Jejaring/Kemitraaan /Koordinasi. Pelatihan Kapasitas Petugas Bidang Penyehatan TPM r. Advokasi dan Desiminasi Informasi. Pengembangan model dan Teknologi Tepat Guna. Kajian faktor resiko lingkungan.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP BTKL Media dan Reagensia q.

radiasi. Dukungan Narasumber terkait Pengamanan Limbah Udara dan Radiasi y. udara. Jejaring Kemitraan PLUR x. dan logam Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 59 . ADKL/udara/logam berat/radiasi z. Pengadaan Sarana terkait pengamanan limbah. Kajian Analisa dampak kesehatan lingkungan. Evaluasi Aspek Kesmas dalam Amdal aa. Pertemuan Koordinasi Pengamanan Limbah Medis/ADKL/udara /radiasi/logam berat w. Monev Pengelolaan Limbah Medis Fasyankes.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT KKP BTKL DEKON berat v. Kajian faktor resiko lingkungan. Pemetaan dan pengawasan kualitas lingkungan bb.

Jejaring/Kemitraaan /Koordinasi. TTG Sarana terkait PLUR dd. Penapisan teknologi. mudik hh. pengawasan sistem kewaspadaan dini keracunan pangan pada event-event khusus. Advokasi dan Desiminasi Informasi.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT KKP BTKL DEKON berat cc. Pengembangan model dan Teknologi Tepat Guna. Penguatan Kualitas Laboratorium ff. Kesiapsiagaan Penanggulangan Kedaruratan bidang Kesehatan Lingkungan/KLB ee. kewaspadaan dan investigasi risiko kesehatan lingkungan pada bencana/pencemara n/situasi khusus gg. Monitoring dan Evaluasi Penyehatan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 60 .

Kajian Analisa dampak kesehatan lingkungan. Kajian faktor resiko lingkungan. dan logam berat DEKON 61 . udara. Pemetaan dan pengawasan kualitas lingkungan jj. radiasi.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP BTKL Kawasan dan Sanitasi Darurat ii. Buffer Stock Kegiatan Kedaruratan Bidang Kesehatan Lingkungan mm. Pengadaan Bahan Media dan Reagensia terkait pengawasan TPM memenuhi syarat ll. Buffer Stock Kegiatan Kedaruratan Bidang Kesehatan Lingkungan kk. Pengadaan Sarana terkait pengamanan limbah.

Surveilans campak berbasis kasus d. Penyelidikan epidemiologi c. Konfirmasi kasus discarded campak b. Bimtek dan Monitoring Evaluasi Kegiatan c. Pertemuan Tim Sertifikasi Nasional a. Konfirmasi kasus discarded campak a. Surveilans campak berbasis kasus c. Verifikasi rumor penyakit berpotensi KLB d. Surveilans berbasis kejadian 62 . Konfirmasi kasus discarded campak b. Surveilans Lingkungan Polio a. Penyelidikan epidemiologi c. Koordinasi penyakit menular dan berpotensi KLB b. Surveilans berbasis kejadian e. Verifikasi rumor penyakit berpotensi KLB d. Monitoring evaluasi a. Verifikasi rumor penyakit berpotensi KLB d. Bimtek dan monitoring evaluasi kegiatan d. Surveilans berbasis kejadian a. Verifikasi rumor penyakit berpotensi KLB d. Penguatan surveilans sindrome rubella bawaan a. Konfirmasi kasus AFP non polio b. Logistik dan bahan kesehatan KKP BTKL a. Pertemuan tim pokja ahli Surveilans AFP c.IKK OUTPUT SATUAN Provinsi yang Provinsi Melakukan Penemuan Kasus Discarded Campak Provinsi yang Provinsi melakukan penemuan kasus AFP non Polio Provinsi yang Provinsi Melakukan Respon terhadap Sinyal Kewaspadaan KOMPONEN PUSAT a. Koordinasi dan Konsultasi ke Pusat a. Penyelidikan epidemiologi c. Surveilans berbasis kejadian Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 DEKON a. Koordinasi penyakit menular dan berpotensi KLB b. Penguatan surveilans sindrom rubella bawaan c. Koordinasi penyakit menular dan berpotensi KLB b. Pertemuan koordinasi jaringan laboratorium polio campak d. Koordinasi penyakit menular dan berpotensi KLB b. Penyelidikan epidemiologi c. Konfirmasi kasus AFP Virus non polio b.

Asistensi dan bimbingan teknis PIE d. Konfirmasi kasus PIE d. Koordinasi PIE e. Logistik dan bahan kesehatan a. Koordinasi Penanggulangan PIE g. SATUAN KOMPONEN PUSAT a. Penyusunan NSPK Deteksi PIE b. Penanggulangan KLB PIE f. Logistik dan bahan kesehatan KKP BTKL Matriks Bahan Kesehatan Yang Diperlukan Untuk Mendukung Kegiatan Surveilans dan Karantina Kesehatan KOMPONEN IKK OUTPUT SATUAN PUSAT KKP BTKL Persentase KKP yang a. Alat pelindung diri Kab/Kota yang (APD) Melaksanakan mempunyai Pengawasan Alat Lokasi b. Penyusunan NSPK Intervensi PIE b. Penyelidikan epidemiologi e. Food poison kit kesiapsiagaan Standar Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 DEKON DEKON 63 . Surveilans Berbasis Kejadian f. Penguatan TGC PIE c. Influenza test kebijakan Angkut Sesuai c.IKK OUTPUT Provinsi yang Melakukan Intervensi PIE Provinsi yang melakukan deteksi PIE V. Verifikasi rumor PIE c.

Logistik a. Rapid test penyakit menular Provinsi a. Logistik a.5 ml • Safety box • Erithromicyn 500 mg Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 PENGENDALIAN RISIKO LINGKUNGAN a. Logistik penanggulangan penanggulangan penanggulangan KLB (bahan habis KLB (bahan habis KLB (bahan habis pakai) pakai) pakai) 64 . Bahan habis pakai pelayanan di poliklinik b. Alat pelindung diri BTKL DEKON UPAYA KESEHATAN LINTAS WILAYAH a. Penanggulangan KLB Difteri • Media Amies • ADS 0. Reagen pemeriksaan sampel air b. Jarum suntik d. Reagen pemeriksaan makanan a. Obat-obatan c. Food poison kit c. Logistik penanggulangan KLB NEID dan REID b.IKK dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah Persentase sinyal kewaspadaan dini yang direspon OUTPUT Pelabuhan/ Bandar Udara/ PLBDN yang Dilakukan Pengawasan Alat Angkut Provinsi yang melakukan Penguatan Kewaspadaan Dini SATUAN KOMPONEN PUSAT Lokasi KKP PENGENDALIAN KARANTINA & SE a.

Cold chain b. Lemari es tenaga yang mendapat surya imunisasi dasar c. Thermal scanner Lokasi Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 PENGENDALIAN KARANTINA & SE a. Thermal Scanner 65 . Handy Talky c. Water test kit c. Alat pemantau DEKON VI. Radio Komunikasi dan Data b. Lemari es Lengkap kepada puskesmas usia 0-11 bulan Bayi 0-11 Bulan b. Persentase Kab/Kota yang mempunyai kebijakan kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah KKP yang Melaksanakan Pengawasan Alat Angkut Sesuai Standar Pelabuhan/ Bandar Udara/ PLBDN yang Dilakukan Pengawasan Alat Angkut Lokasi DEKON suhu e. Alat pemantau dan perekam suhu elektronik a. Vaccine carrier lengkap d.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT • APD Petugas (masker/surgica l mask dan sarung tangan disposable) KKP BTKL Matriks Modal (Alat Kesehatan) Yang Diperlukan Untuk Mendukung Kegiatan Surveilans dan Karantina Kesehatan KOMPONEN IKK OUTPUT SATUAN PUSAT KKP BTKL Persentase anak Imunisasi Dasar Provinsi a.

IKK

OUTPUT

SATUAN

KOMPONEN
PUSAT

KKP
d. Termometer Digital
IR
e. Body Clean System
f. Personal Protective
Equipment (PPE)
g. Isyarat Karantina
h. Boarding Kit
i. Tenda Isolasi
(Khusus)
j. Medical Aid Kit

BTKL

DEKON

UPAYA KESEHATAN
LINTAS WILAYAH
a. Emergency Kit
b. Laryngoscope
c. Airway set
d. Alat pengukur
saturasi oksigen
dalam darah
e. Automated External
Defribilator
f. Poliklinik Set
g. Cold chain
h. Cold box
i. Diagnostik THT set
j. Diagnostik mata set
k. Elektrokardiografi
l. Rontgen Portable
m. Monitor vital sign 5
parameter
n. Alat pemeriksaan
darah rutin
o. Alat pemeriksaan
Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

66

IKK

OUTPUT

Kendaraan khusus

SATUAN

Unit

KOMPONEN
PUSAT

a. Kendaraan khusus
boarding clearance
b. Kendaraan khusus
evakuasi penyakit
menular
c. Kendaraan khusus
evakuasi massal
d. Kendaraan khusus
angkut jenazah
penyakit menular
e. Kendaraan khusus
Health Quarantine

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

KKP
kimia darah

BTKL

DEKON

PENGENDALIAN
RISIKO LINGKUNGAN
a. Water test kit
b. Sanitary field kit
c. Gas detektor
d. Salinometer
e. Earmuff/Earplug
f. Survey vektor kit
g. Sound level meter
h. Lux meter
i. pH meter
j. Tas lapangan
standar
k. Canester
l. Coloni counter
m. Timbangan digital
n. Alat disinfeksi
o. Alat deteksi kualitas
udara
a. Kendaraan khusus
boarding clearance
b. Kendaraan khusus
evakuasi penyakit
menular
c. Kendaraan khusus
evakuasi massal
d. Kendaraan khusus
angkut jenazah
penyakit menular
e. Kendaraan khusus
Health Quarantine
67

IKK

OUTPUT

SATUAN

KOMPONEN
PUSAT
PLBD
f. Kendaraan khusus
disinfeksi penyakit
menular
g. Kendaraan khusus
pengendalianrisiko
lingkungan

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

KKP

BTKL

DEKON

PLBD
f. Kendaraan khusus
disinfeksi penyakit
menular
g. Kendaraan khusus
pengendalianrisiko
lingkungan

68

BAB VI
PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT
MENULAR LANGSUNG
a. Indikator Kinerja Kegiatan dan Target yang harus dicapai tahun 2016:
KEGIATAN
Pencegahan dan Pengendalian
Penyakit Menular Langsung

SASARAN
Menurunnya Angka
Kesakitan dan
Kematian Akibat Penyakit
Menular
Langsung

INDIKATOR

Target 2016

001.Persentase cakupan penemuan kasus baru
kusta tanpa cacat*)

85

002.Persentase kabupaten/kota dengan angka
keberhasilan pengobatan TB paru BTA positif
(Success Rate) minimal 85 persen

81

003. Persentase kasus HIV yang diobati

47

004. Persentase kab/kota yang
50%
puskesmasnya
melakukan
pemeriksaan
tatalaksana pneumonia melalui program MTBS

30

005. Persentase kab/kota yang melaksanakan
deteksi dini hepatitis B pada kelompok berisiko

10

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

69

prosedur pengendalian Tuberkulosis V 6 Jumlah propinsi/kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian Tuberkulosis V 7 Jumlah sumber daya manusia pengendalian Tuberkulosis yang dilatih V 8 Jumlah logistik Tuberkulosis V 9 Norma.b. standar. prosedur pengendalian Kusta dan Frambusia V 10 Jumlah propinsi/kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian Kusta Frambusia V 11 Jumlah sumber daya manusia pengendalian Kusta Frambusia yang dilatih V 12 Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan pengendalian Kusta Frambusia V 13 Norma. standar. standar. prosedur pengendalian HIV AIDS V 2 V 3 Jumlah propinsi/kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian HIV AIDS Jumlah sumber daya manusia pengendalian HIV AIDS yang dilatih V V 4 Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan pengendalian HIV AIDS V V 5 Norma. prosedur pengendalian ISPA (Pneumonia) V pelaksanaan pencegahan dan pengendalian Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 V V V V V V V V V V V V V V V V V 70 . Output yang dihasilkan oleh Satuan Kerja Pelaksana Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung SATKER OUTPUT NO PUSAT KKP BTKL DEKON 1 Norma. standar.

Prosedur dan Kriteria pengendalian Kusta Frambusia SATUAN Laporan DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT laporan hasil pelaksanaan Jumlah laporan kegiatan penyusunan/review/update kegiatan NSPK pengendalian Kusta Frambusia penyusunan/review/update NSPK pengendalian Kusta Frambusia Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 71 . Standar. prosedur pengendalian Diare dan ISP 18 V V V V V V V V V V 19 Jumlah kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian Diare dan ISP V 20 Jumlah sumber daya manusia pengnendalian Diare dan ISP yang dilatih V 21 Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan pengendalian Diare dan ISP V 22 Layanan ketatusahaan dan rumah tangga Direktorat PPML V VII.14 Jumlah kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian ISPA (pneumonia) V 15 Jumlah sumber daya manusia pengendalian ISPA (Pneumonia) yang dilatih V V V 16 Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan pengendalian ISPA (pneumonia) V V V 17 Jumlah daerah yang dokumen Rencana Kontigensi kesiapsiagaan pandemi Norma. standar. V V Definisi Operasional dan Penentuan Target Output IKK OUTPUT Norma.

Standar. Prosedur dan Kriteria pengendalian Tuberkulosis Jumlah propinsi/kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian Tuberkulosis Jumlah sumber daya manusia pengendalian Orang Jumlah sumber daya manusia Jumlah tenaga kesehatan yang dilatih penemuan kasus yang dilatih penemuan kasus baru Kusta Frambusia baru Kusta Frambusia Paket Jumlah logistik yang Jumlah logistik yang dibutuhkan untuk pelaksanaan dibutuhkan untuk pelaksanaan pencegahan dan pengendalian Kusta Frambusia pencegahan dan pengendalian Kusta Frambusia Laporan laporan hasil pelaksanaan kegiatan penyusunan/review/update NSPK pengendalian Tuberkulosis Prop/kab/kota Jumlah Prop/kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalianTB orang Jumlah laporan kegiatan penyusunan/review/update NSPK pengendalian Tuberkulosis Jumlah Prop/kab/kota yang melakukan pengawasan dan asistensi pengedalianTB layanan Jumlah sumber daya manusia Jumlah tenaga kesehatan yang dilatih penemuan kasus yang dilatih penemuan kasus baru TB baru TB Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 72 .IKK OUTPUT SATUAN DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Jumlah propinsi/kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian Kusta Frambusia Prop/kab/kota Jumlah Prop/kab/kota yang Jumlah Prop/kab/kota yang melakukan layanan melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian Kusta Frambusia pengawasan dan asistensi pengedalian Kusta Frambusia Jumlah sumber daya manusia pengendalian Kusta Frambusia yang dilatih Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan pengendalian Kusta Frambusia Norma.

Standar.IKK OUTPUT Tuberkulosis yang dilatih Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan pengendalian Tuberkulosis Norma. Standar. Prosedur dan Kriteria pengendalian HIV AIDS Jumlah propinsi/kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian HIV AIDS Jumlah sumber daya manusia pengendalian HIV AIDS yang dilatih Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan pengendalian HIV AIDS Norma. Prosedur dan Kriteria pengendalian ISPA SATUAN DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Paket Jumlah logistik yang Jumlah logistik yang dibutuhkan untuk pelaksanaan dibutuhkan untuk pelaksanaan pencegahan dan pengendalian TB pencegahan dan pengendalian TB Laporan laporan hasil pelaksanaan Jumlah laporan kegiatan penyusunan/review/update kegiatan NSPK pengendalian HIV AIDS penyusunan/review/update NSPK pengendalian HIV AIDS Prop/kab/kota Jumlah Prop/kab/kota yang Jumlah Prop/kab/kota yang melakukan melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalianHIV/IMS pengawasan dan asistensi pengedalianHIV/IMS layanan Orang Jumlah sumber daya manusia Jumlah tenaga kesehatan yang dilatih penemuan kasus yang dilatih penemuan kasus HIV HIV Paket Jumlah logistik yang Jumlah logistik yang dibutuhkan untuk pelaksanaan dibutuhkan untuk pelaksanaan pencegahan dan pengendalian HIV pencegahan dan pengendalian HIV Laporan laporan hasil pelaksanaan Jumlah laporan kegiatan penyusunan/review/update kegiatan NSPK pengendalian ISPA (Pneumonia) penyusunan/review/update NSPK pengendalian ISPA Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 73 .

kab. kota. yang memiliki dokumen Rencana Kontigensi kesiapsiagaan menghadapi KKMMD/pandemi penyakit-penyakit Infeksi saluran pernapasan (new-re emerging disease) Jumlah laporan kegiatan penyusunan/review/update NSPK pengendalian Diare Hepatitis dan ISP 74 . kota. yang memiliki dokumen Rencana Kontigensi kesiapsiagaan menghadapi KKMMD/pandemi penyakitpenyakit Infeksi saluran pernapasan (new-re emerging disease) laporan hasil pelaksanaan kegiatan penyusunan/review/update NSPK pengendalian Diare Hepatitis dan ISP Norma. kab. Standar.IKK OUTPUT SATUAN (Pneumonia) Jumlah kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian ISPA (pneumonia) Jumlah sumber daya manusia pengendalian ISPA (Pneumonia) yang dilatih Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan pengendalian ISPA (pneumonia) Jumlah daerah yang memiliki dokumen Rencana Kontigensi kesiapsiagaan menghadapi KKMMD/pandemi DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT (Pneumonia) kab/kota Jumlah kab/kota yang Jumlah kab/kota yang melakukan layanan pengawasan melakukan layanan dan asistensi pengedalian Pnemonia pengawasan dan asistensi pengedalian Pnemonia Orang Jumlah sumber daya manusia Jumlah tenaga kesehatan yang dilatih penemuan kasus yang dilatih penemuan kasus pneumonia pneumonia Paket Jumlah logistik yang Jumlah logistik yang dibutuhkan untuk pelaksanaan dibutuhkan untuk pelaksanaan pencegahan dan pengendalian pneumonia pencegahan dan pengendalian pneumonia Propinsi Jumlah daerah (propinsi. Laporan Prosedur dan Kriteria pengendalian Diare Hepatitis dan ISP Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah daerah (propinsi.

standar. Prop/kab/ Penyusunan norma. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP KOMPONEN BTKL Koordinasi penemuan kasus 1 untuk tenaga kerja yang bekerja di area Pelabuhan/Bandara DEKON Kajian Faktor risiko dan 1 surveilans terhadap kejadian Kegiatan penemuan kasus aktif dan 1 penatalaksanaan kasus kusta sesuai standar (Survei cepat 75 . prosedur 1 penemuan 1 pengendalian 1 pengendalian kasus baru Kusta dan penyakit menular kusta tanpa Frambusia terabaikan. pengawasan melakukan layanan dan asistensi pengedalian Diare Hepatitis dan ISP pengawasan dan asistensi pengedalian Hepatitis dan ISP Orang Jumlah sumber daya manusia Jumlah tenaga kesehatan yang dilatih untuk Pengendalian yang dilatih penemuan kasus Hepatitis dan ISP Hepatitis dan ISP Paket Jumlah logistik yang Jumlah logistik yang dibutuhkan untuk pelaksanaan dibutuhkan untuk pelaksanaan pencegahan dan pengendalian Hepatitis dan ISP pencegahan dan pengendalian Hepatitis dan ISP Laporan Jumlah laporan yang Berdasarkan kegiatan yang telah dilaksanakan untuk dihasilkan untuk pelaksanaan ketatausahaan dan rumah tangga Direktorat PPML dalam kegiatan ketatausahaan dan 1 tahun rumah tangga Direktorat PPML Tahapan (komponen) yang harus dilakukan untuk mencapai target output dan Indikator Kinerja Kegiatan IKK OUTPUT SATUAN PUSAT Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Persentase Norrma.IKK OUTPUT Jumlah kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian Hepatitis dan ISP Jumlah sumber daya manusia pengendalian Hepatitis dan ISP yang dilatih Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan pengendalian Hepatitis dan ISP Layanan ketatusahaan dan rumah tangga Direktorat PPML VIII. SATUAN DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT kab/kota Jumlah kab/kota yang Jumlah kab/kota yang melakukan layanan. cakupan prosedur kota standar.

Pengadaan logistik 1 pengendalian penyakit menular. standar.IKK cacat*) OUTPUT SATUAN Sosialisasi norma. Pemeriksaan kontak pada penderita baru kusta) Advokasi. sosialisasi Laboratoriu dan koordinasi lintas 2 m Rujukan 2 sektor maupun lintas program terkait Surveilans kusta Peningkatan kapasitas teknis 1 petugas surveilans dan laboratorium Bahan dan 1 reagensia kebutuhan 1 Bimtek dan Monev. Bimbingan teknis layanan Pengawasan dan asistensi 1 pengendalian Penyakit Menular Terabaikan Jumlah propinsi/kab/kota yang melakukan layanan 2 pengawasan pengendalian Kusta dan Frambusia Jumlah sumber daya manusia pengendalian 3 Kusta dan Frambusia yang terlatih Jumlah logistik 4 pelaksanaan pencegahan PUSAT orang Paket Peningkatan kemampuan SDM 1 program pengendalian penyakit menular terabaikan Monitoring evaluasi hasil peningkatan 2 kemampuan SDM penyakit menular terabaikan. konsultasi 1 Mapping kasus kusta perdesa 2 Kemoprofilaksis Kusta Peningkatan 1 kapasitas petugas dalam pemantauan 76 . Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP /PLBD KOMPONEN BTKL Kusta baru Sosialisasi Program 2 Kusta diwilayah kerja DEKON desa-Itensifikasi kusta. prosedur 2 pengendalian penyakit menular terabaikan.

PAPDI.IKK OUTPUT pengendalian Kusta dan Frambusia SATUAN PUSAT Distribusi logistik pengendalian 2 penyakit menular terabaikan. Prosedur dan Kriteria Pengendalian TB (BPN TB. PPNI. Pertemuan dengan organisasi profesi dalam pengendalian TB seperti IDI. dll) Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 77 . IDAI. IBI. Standar. dll) 2 Penyusunan Update Norma. Pertemuan dengan CSO/NGO TB. Persentase kabupaten/k ota dengan angka keberhasilan pengobatan 2 TB paru BTA positif (Success Rate) minimal 85 persen 1 NSPK pengendalian TB NSPK/Kebija kan yg disosialisasi kan KKP KOMPONEN BTKL DEKON laboratorium fungsi saraf (POD) dan pencegahan cacat Peningkatan kapasitas / pelatihan Peralatan 2 2 petugas dalam laboratorium tatalaksana kasus kusta Bahan KIE (leaflet3 poster-spanduklembar balik-) Pertemuan Jejaring/ 1 Konsolidasi Lintas Program/Lintas Sektor Program TB (Pertemuan POKJA TB/KOMLI TB. IAI. PNPK.

TB Anak. asistensi dan fasilitasi program pengendalian TB di provinsi/kabupaten /kota Sosilaisasi 1 Pengendalian TB di wilker KKP (pada masyarakat di sekitar pelabuhan. Radioa. pennayangan iklan di TV. awak kapal. branding iklan di Busway. NGO/CSO TB) 4 Pencetakan Buku Pedoman dan Bahan KIE TB 5 Penyusunan dan Pengembangan Media KIE TB (TB MDR. TB HIV. dll) Pengadaan Media 6 Campaign TB (produksi Iklan. internal organisasi dll) Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Kajian dan surveilans faktor risiko terhadap kejadian TB baru DEKON 1 Monitoring Tatalaksana Pengendalian TB di Kabupaten/Kota 78 . taksi KKP 1 Pembinaan. KRL.IKK OUTPUT 2 Jumlah propinsi/kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian TB SATUAN Prov/Kab/K ota KOMPONEN BTKL PUSAT 3 Pertemuan Koordinasi/Perenca naan dan Penyusunan Laporan Program TB (Perencanaan dan Monitoring Terpadu dengan Partner TB.

PKM. BNPTKI.IKK OUTPUT SATUAN PUSAT 2 Pertemuan Evaluasi dan Perencanaan Program TB / Penguatan sistem surveilans TB 3 Jumlah sumber daya manusia Pengendalian TB yang dilatih Orang 1 Peningkatan Kapasitas SDM/ petugas dalam Tatalaksana Pengendalian TB Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP KOMPONEN BTKL 2 Pertemuan Konsolidasi Lintas Program dan Sektor TB (Pertemuan dengan Dinkes Kab/kota. Dinas Transmigrasi. dll) DEKON 2 Pertemuan Penguatan Surveilan Pengendalian TB/ Pertemuan Perencanaan dan Monev TB 1 Pertemuan Konsolidasi Lintas Program dan Sektor TB (pertemuan PPM. Pertemuan dengan NGO/CSO. Pertemuan dengan organisasi profesi. dll) 79 . lintas program lain.

IKK OUTPUT SATUAN PUSAT KKP KOMPONEN BTKL DEKON 2 Monitoring dan Evaluasi Pasca Pelatihan Petugas TB 4 Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan pengendalian TB Persentase 3 kasus HIV yang diobati 1 Jumlah norma. catridge rapid test diagnostic TB ) dan bahan lab TB (reagen) 2 Dukungan Logistik di Pusat (pemeliharaan SITT) dan Distribusi Logistik OAT. standar. prosedur Pengendalian HIV AIDS Paket Provinsi 1 Pengadaan Alat Pendukung Laboratorium TB (pot dahak. masker N95. bahan/alat dan Media KIE TB untuk daerah 1 Penyusunan norma. standar. prosedur pengendalian HIV dan IMS Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 80 . prosedur pengendalian HIV dan IMS 2 Sosialisasi norma. standar. fit test. kaca slide.

Sosialisasi dan KIE program pengendalian HIVAIDS dan IMS 1 Bimbingan teknis layananan pengawasan dan asistensi pengendalian HIV dan IMS 2 Monev pelaksanaan pengendalian HIV dan IMS 3 Penguatan Jejaring Kerja dan Partisipasi Masyarakat Program Pengendalian HIV dan IMS 4 Surveilans Epidemiologi dan Sistem Informasi Program Pengendalian HIVAIDS Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP KOMPONEN BTKL DEKON 1 Penguatan Jejaring Kerja dan Partisipasi Masyarakat Program Pengendalian HIV dan IMS 1 Bimbingan teknis layananan pengawasan dan asistensi pengendalian HIV dan IMS 2 Surveilans Epidemiologi dan Sistem Informasi Program Pengendalian HIVAIDS 2 Monev pelaksanaan pengendalian HIV dan IMS 3 Penguatan Jejaring Kerja dan Partisipasi Masyarakat Program Pengendalian HIV dan IMS 81 .IKK OUTPUT 2 Jumlah provinsi /kab/kota yang melakukan layananan pengawasan dan asistensi pengendalian HIV AIDS SATUAN PUSAT 3 Advokasi .

IKK OUTPUT 3 Jumlah Sumber Daya Manusia Pengendalian HIV AIDS yang dilatih SATUAN 4 Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan Pengendalian HIV AIDS PUSAT 1 Peningkatan kemampuan SDM pengendalian HIV dan IMS 2 Monitoring evaluasi hasil peningkatan kemampuan SDM 1 Pengadaan logistik pengendalian HIV dan IMS KKP KOMPONEN BTKL DEKON 1 Peningkatan kemampuan SDM pengendalian HIV dan IMS 1 Distribusi logistik pengendalian HIV dan IMS 2 Distribusi logistik pengendalian HIV dan IMS Persentase kab/kota yang 50% puskesmasn ya melakukan 4 pemeriksaan tatalaksana pneumonia melalui program MTBS Jumlah norma. Sosialisasi dan 1 Advokasi dalam pengendalian ISPA Kajian. 2 studi kebijakan pengendalian ISPA dan PIP Laboratoriu 2 m Rujukan Surveilans Deteksi Dini Kasus 2 dan Pencegahan ISPA / pneumonia Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 82 . standar. review. prosedur 1 pengendalian ISPA (Pneumonia) Prop/kab/k ota Penyusunan / penyempurnaan / 1 pembahasan NSPK pengendalian ISPA Kajian faktor risiko dan surveillans penyakit saluran pernafasan 1 yang berpotensi PHEIC (yang terkoordinasi dengan daerah) Koordinasi. pengembangan.

IKK OUTPUT 2 SATUAN Jumlah propinsi/kab/kota yang melakukan layanan pengawasan dan asistensi pengedalian ISPA (Pneumonia) Jumlah sumber 3 daya manusia Pengendalian ISPA PUSAT KKP Penyusunan Media KIE untuk pengendalian ISPA/ pneumonia dan 3 kewaspadaan dan kesiapsiagaan pandemi dan EID lainnya. profesi. 4 akademi dalam pengendalian ISPA/ pneumonia dan PIP Penguatan kerjasama jejaring 5 dalam pengendalian ISPA/ pneumonia dan PIP Bimbingan teknis layanan Pengawasan dan 1 asistensi pengendalian ISPA / pneumonia dan PIP KOMPONEN BTKL DEKON TTG 3 pengendalian pneumonia Pendampingan advokasi kebijakan 2 pengendalian ISPA/ pneumonia dan PIP orang Peningkatan 1 kapasitas / kemampuan SDM Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Peningkatan 1 kapasitas teknis Peningkatan 1 Kapasitas tatalaksana 83 . Dukungan komite ahli.

IKK OUTPUT (Pneumonia) yang dilatih SATUAN PUSAT KKP dalam pengendalian ISPA/ pneumonia dan PIP Penguatan kapasitas SDM 2 bidang ISPA/ pneumonia/ PIP 3 4 Jumlah logistik pelaksanaan 4 pencegahan dan ISPA (Pneumonia) Jumlah daerah yang memiliki dokumen Rencana 5 Kontigensi kesiapsiagaan menghadapi 1 Paket 2 KOMPONEN BTKL DEKON petugas pneumonia balita surveilans dan laboratorium Peningkatan Kapasitas dalam 2 pencatatan dan pelaporan pneumonia Penguatan dan pemantapan upaya promotif/ preventif dalam deteksi pengendalian ISPA/ pneumonia dan PIP. Banner) Peralatan laboratorium Advokasi dan sosialisasi pandemic 1 influensa preparedness propinsi Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 84 . Dukungan logistik pedoman/ media/ KIE/ promosi pengendalian ISPA Peralatan pengolah data dan fasilitas pengendalian ISPA/ pneumonia dan PIP Peningkatan Kapasitas dalam 3 sistem kewaspadaan dini pneumonia Bahan reagensia 1 kebutuhan laboratorium 2 Bahan KIE (leafletposter-spanduk1 lembar balik. Penguatan kapasitas kader untuk ISPA/ Pneumonia dan PIP.

test kit) Review pelaksanaan SIBI dan koordinasi kewaspadaan dan kesiapsiagaan pandemi influensa dan EID lainnya. 1 1 sosialisasi dan 2 advokasi P2 hepatitis dan ISP Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 DEKON Laboratoriu 2 m Rujukan Surveilans Koordinasi. pengolahan dan analisa data Sistem informasi PHEIC dan pengendalian ISPA/ Pneumonia Pengembangan SIBI dan kewaspadaan kesiapsiagaan pandemi (thorak. prosedur pengendalian 1 Pengendalian Hepatitis. standar. Pengumpulan. diare dan ISP 1 Penyusunan NSPK P2 hepatitis dan ISP kab/kota KOMPONEN BTKL Pembinaan/ monitoring sentinel SIBI (surveilans ISPA berat di indonesia).IKK OUTPUT KKMMD/ Pandemi. Sosialisasi dan 1 Advokasi dalam pengendalian Hepatitis Deteksi Dini Kasus 2 dan Pencegahan Hepatitis 85 . SATUAN PUSAT KKP 2 3 4 5 6 Persentase kab/kota yang melaksanaka 5 n deteksi dini hepatitis B pada kelompok Jumlah norma.

bahan habis pakai. Sosialisasi dan KIE Pengendalian faktor resiko Penggandaan media 1 1 penularan KIE hepatitis B di wilayah layanan BTKL Pengadaan alat 2 pendukung pelaksanaan deteksi Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 86 . diare dan ISP yang dilatih PUSAT KOMPONEN BTKL Orang paket Peningkatan 1 kapasitas petugas dalam pelaksanaan kegiatan P2 hepatitis Deteksi dini 2 hepatitis dan tifoid Pengadaan reagen. 1 HBIG P2 hepatitis dan ISP Sosialisasi faktor 1 resiko Hepatitis B di Wilayah Kerja Peningkatan kapasitas teknis 1 petugas surveilans dan laboratorium Peningkatan Kapasitas / pelatihan program 1 pengendalian Hepatitis bagi tenaga kesehatan Advokasi .IKK berisiko OUTPUT SATUAN Jumlah logistik pelaksanaan pencegahan dan 4 Pengendalian Hepatitis. diare dan ISP Jumlah sumber daya manusia Pengendalian 3 Hepatitis. 3 konsultasi Bimtek. monitoring dan evaluasi 1 kegiatan P2 hepatitis dan ISP Pertemuan dan penyusunan 2 perencanaan kegiatan P2 hepatitis dan ISP Jumlah propinsi/kab/kota yang melakukan layanan 2 pengawasan dan asistensi Pengendalian Hepatitis. diare dan ISP KKP DEKON Bimtek dan Monev.

Bahan Penunjang Kesehatan a. Obat-obatan b. b. Bahan Penunjang Kesehatan KKP BTKL a. OUTPUT SATUAN PUSAT dini pemeriksaan lanjutan dan LROA KOMPONEN BTKL KKP DEKON Matriks Bahan Kesehatan Yang Diperlukan Untuk Mendukung Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung KOMPONEN IKK OUTPUT Bahan kesehatan X. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP Alat Pengendalian Vektor Alat pemantau kualitas lingkungan Peralatan Laboratorium Kesehatan Lingkungan Peralatan screening BTKL a. Alat Penunjang Kesehatan Karyawan DEKON - 87 . Alat Penunjang Kesehatan Karyawan a. d. c. Bahan Laboratorium c. Obat-obatan b. SATUAN Paket PUSAT a. Bahan Laboratorium b.IKK IX. Bahan Laboratorium c. Bahan Penunjang Kesehatan DEKON - Matriks Modal (Alat Kesehatan) Yang Diperlukan Untuk Mendukung Kegiatan Pengendalian Penyakit Menular Langsung IKK OUTPUT Alat kesehatan SATUAN Unit KOMPONEN PUSAT a. Peralatan Laboratorium dan lapangan b.

IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP kesehatan BTKL DEKON 88 .

Persentase kab/kota yang melakukan pengendalian vektor terpadu Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 TARGET 360 62 40 170 45 50 89 . Jumlah kabupaten/kota dengan API <1/1. Persentase kab/kota dengan IR DBD < 49 per 100.BAB VII PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT TULAR VEKTOR DAN ZOONOTIK I. Indikator Kinerja Kegiatan dan Target yang harus dicapai tahun 2016: NO KEGIATAN Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik SASARAN Meningkatnya pencegahan dan penanggulangan penyakit tular vector dan zoonotic INDIKATOR 01.000 penduduk 02. Jumlah kab/kota endemis filaria berhasil menurunkan angka mikrofilaria menjadi <1 % 06. Persentase kab/kota yang eliminasi rabies 04. Jumlah kab/kota endemis yang melakukan pemberian obat massal pencegahan (POMP) Filariasis 05.000 penduduk 03.

II. Output yang dihasilkan oleh Satuan Kerja Pelaksana Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian penyakit tular vektor dan zoonotik NO SATKER OUTPUT PUSAT KKP BTKL DEKON 1 NSPK Pengendalian Program Malaria V 2 layanan pengawasan dan asistensi pengendalian malaria V 3 Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia pelaksana program malaria V 4 Logistik pelaksanaan pengendalian malaria V 5 Kab/kota dengan cakupan penatalaksanaan kasus malaria sesuai standar V 6 Kab/kota endemis malaria dg cakupan pendistribusian kelambu V 7 Lokasi yang melaksanakan survei darah massal malaria V 8 sediaan darah malaria yang dilakukan uji silang V 9 lokasi yang dilakukan IRS/Penyemprotan insektisida malaria pada dinding rumah V 10 Pengamatan faktor risiko dan sumber penular malaria 11 Kajian dan monitoring faktor risiko sumber penular dan efektivitas intervensi malaria Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 TP V V 90 .

NO SATKER OUTPUT PUSAT 12 NSPK Pelaksanaan Pengendalian Kasus DBD V 13 Layanan Pengawasan dan Asistensi Pelaksana Program DBD V 14 Layanan Pendidikan Pelatihan Sumber Daya Manusia Pelaksana Pengendalian Kasus DBD V 15 Logistik Pelaksanaan Pengendalian Kasus DBD V 16 Penurunan IR DBD per provinsi 17 Pengamatan faktor risiko dan sumber penular DBD 18 Kajian dan monitoring faktor risiko sumber penular dan efektivitas intervensi DBD 19 NSPK Pelaksanaan Eliminasi rabies V 20 layanan pengawasan dan asistensi Pelaksanaan Eliminasi rabies oleh provinsi/kabupaten/kota V 21 Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia Pelaksanaan Eliminasi Rabies V 22 Logistik Pelaksanaan Eliminasi rabies V 23 NSPK Pelaksanaan Pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Antraks. Antraks. Leptospirosis. Pes) V Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP BTKL DEKON TP V V V 91 . Leptospirosis. Pes) V 24 layanan pengawasan dan asistensi Pelaksanaan Pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung.

Leptospirosis. Pes) Logistik Pelaksanaan Pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Leptospirosis. Pes) V V 27 Kab/Kota endemis rabies yang melakukan pengendalian Rabies sesuai standar V 28 Kab/kota yang melaksanakan Deteksi Dini suspect Flu Burung V 29 kab/kota yg melaksanakan deteksi dini suspect leptospirosis V 30 kab/kota yang melakukan Deteksi Dini suspect Antraks V 31 kab/kota yang melakukan Deteksi Dini suspect Pes V 32 Pengamatan faktor risiko dan sumber penular flu burung di wilayah kerja 33 Pengamatan faktor risiko dan sumber penular flu burung di wilayah kerja V 34 Pengamatan faktor risiko dan sumber penular leptospirosis di wilayah kerja V 35 Pengamatan faktor risiko dan sumber penular antraks di wilayah kerja V Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 V 92 .NO SATKER OUTPUT PUSAT KKP BTKL DEKON TP oleh provinsi/kabupaten/kota 25 26 Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia Pelaksanaan pengendalian pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Antraks. Antraks.

NO SATKER OUTPUT PUSAT KKP BTKL DEKON 36 Pengamatan faktor risiko dan sumber penular pes di wilayah kerja 37 Norma. prosedur Program Filariasis V 38 layanan pengawasan dan asistensi Pelaksanaan Program Filariasis V 39 Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia Pelaksana Program Filariasis V 40 Logistik Pelaksanaan Program Filariasis V 41 advokasi/sosialisasi/koordinasi POMP Filariasis pada kab/kota endemis V 42 Survei Schistosomiasis pada manusia V 43 lokasi survei penilaian mikrofilaria V 44 jumlah survei schistosomiasis yg dilaksanakan V 45 NSPK Pelaksanaan Pengendalian Vektor Terpadu V 46 layanan pengawasan dan asistensi pelaksanaan pengendalian vektor terpadu V 47 Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia pelaksanaan pengendalian vektor V 48 Logistik pelaksanaan pengendalian vektor terpadu V Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 TP V 93 . standar.

NO SATKER OUTPUT PUSAT KKP BTKL DEKON 49 kab/kota yang melakukan kegiatan surveilans/pengendalian vektor V 50 V 51 Surveilans Vektor/Efektifitas Kelambu/Monev Kerentanan Vektor/Pengambilan Spesimen Vektor dan Binatang Pembawa Penyakit pengamatan vektor dan binatang pembawa penyakit V 52 Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor Pes V 53 Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor DBD V 54 Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor Malaria V 55 Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor Diare V 56 pelaksanaan kegiatan surveilans/pengendalian vektor 57 dokumen perencanaan dan Anggaran Direktorat P2P Tular Vektor dan Zoonotik V 58 dokumen Evaluasi dan Pelaporan Direktorat P2P Tular Vektor dan Zoonotik V Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 TP V 94 .

000 penduduk NSPK Pengendalian Program Malaria Laporan layanan pengawasan dan asistensi pengendalian malaria Laporan Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia pelaksana program malaria Logistik pelaksanaan pengendalian malaria Laporan Kab/kota dengan cakupan penatalaksanaan kasus malaria sesuai standar Kab/kota endemis malaria dg cakupan pendistribusian Kab/Kota Paket Kab/Kota DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT laporan hasil pelaksanaan kegiatan penyusunan/review/upda te NSPK pengendalian malaria Laporan hasil pelaksanaan kegiatan terkait layanan pengawasan.8 dibagi 95 . Definisi Operasional dan Penentuan Target Output IKK OUTPUT SATUAN Jumlah kabupaten/kota dengan API <1/1. bimbingan teknis dan asistensi pengendalian malaria Laporan hasil pelaksanaan kegiatan terkait layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia pengendalian malaria Jumlah jenis logistik pengendalian malaria yang dialokasikan dalam penganggaran DO : Jumlah Kab/kota dengan cakupan penatalaksanaan kasus malaria sesuai standar lebih dari 80 persen DO :Jumlah Kab/kota endemis malaria dg cakupan pendistribusian Jumlah laporan kegiatan penyusunan/review/update NSPK pengendalian malaria Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah laporan kegiatan yang dilaksanakan terkait layanan pengawasan dan asistensi pengendalian malaria Jumlah Laporan hasil pelaksanaan kegiatan terkait layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia pengendalian malaria Jumlah jenis logistik pengendalian malaria yang dialokasikan dalam penganggaran Jumlah Kab/Kota yang melakukan tatalaksana kasus malaria sesuai standar (Kasus Malaria positif yg diobati ACT dibagi kasus Malaria positif dikali 100) lebih dari 80 persen Jumlah kab/kota endemis malaria dengan cakupan pendistribusian kelambu (Jumlah Kelambu yg dibagikan di daerah endemis tinggi dikali 1.III.

IKK OUTPUT SATUAN kelambu Lokasi yang melaksanakan survei darah massal malaria Kab/Kota sediaan darah malaria yang dilakukan uji silang Kab/Kota lokasi yang dilakukan IRS/Penyemprotan insektisida malaria pada dinding rumah Kab/Kota DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT kelambu lebih dari 40 persen Kegiatan pencarian dan penemuan penderita malaria diantara penduduk pada wilayah tertentu dengan cara melakukan pemeriksaan sediaan darah semua anggota masyarakat yang berada pada wilayah tertentu dan dalam periode waktu terbatas Kegiatan pemeriksaan ulang terhadap sediaan darah malaria yang dilakukan oleh laboratorium rujukan silang jenjang di atasnya. jumlah penduduk daerah endemis) lebih dari 40 persen Jumlah Kab/Kota yang melaksanakan survei darah massal malaria Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah Kab/Kota yang melakukan uji silang sediaan darah malaria Jumlah kab/kota yang penyemprotan malaria melakukan kegiatan 96 . Untuk menilai ketepatan hasil pemeriksaan mikroskopis malaria dan menilai kinerja laboratorium Kegiatan penyemprotan insektisida pada dinding rumah dengan cara menempelkan insektisida tertentu dengan dosis tertentu secara merata pada permukaan dinding yang disemprot.

000 penduduk OUTPUT SATUAN Pengamatan faktor risiko dan sumber penular malaria NSPK Pelaksanaan Pengendalian Kasus DBD Laporan Layanan Pengawasan dan Asistensi Pelaksana Program DBD Provinsi/ Kab/kota Layanan Pendidikan Pelatihan Sumber Daya Manusia Pelaksana Pengendalian Kasus DBD Logistik Pelaksanaan Pengendalian Kasus DBD Petugas/ Orang Penurunan IR DBD per provinsi kasus per 100.IKK Persentase kab/kota dengan IR DBD < 49 per 100. provinsi dan kabupaten/kota yang dilatih pengendalian DBD dan arbovirosis lainnya selama 1 tahun Jumlah logistik untuk pengendalian DBD dan arbovirosis lainnya yang telah selesai pengadaan dan distribusi Angka Kasus DBD Per Provinsi dibagi jumlah penduduk per provinsi dikali 100.000 penduduk per provinsi selama 1 tahun Jumlah provinsi dan kabupaten/kota yang dilakukan pengawasan dan asistensi oleh petugas pusat Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah norma.000 97 . Jumlah laporan pengamatan faktor resiko dan sumber penular malaria Pengawasan dan asistensi pengendalian DBD dan arbovirosis lainnya yang dilakukan petugas pusat di provinsi dan kabupaten/kota Pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia pengendalian DBD arbovirosis lainnya untuk petugas pusat. prosedur pengendalian DBD dan arbovirosis lainnya. prosedur pengendalian DBD dan arbovirosis lainnya yang selesai dibuat selama 1 tahun anggaran Jumlah tenaga pusat. Standar.000 penduduk Laporan Laporan DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT DO : jumlah pengamatan faktor risiko dan sumber penular malaria Norma. kabupaten/kota Logistik yang diperlukan dalam pelaksanaan pengendalian DBD dan arbovirosis lainnya DO : penurunan jumlah kasus DBD per 100. standar. provinsi.

pengendalian rabies yang dihasilkan layanan pengawasan dan asistensi Pelaksanaan Eliminasi rabies oleh provinsi/kabupaten/ kota Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia Pelaksanaan Eliminasi rabies Logistik Pelaksanaan Eliminasi rabies Laporan Pengawasan dan asistensi Pelaksanaan Eliminasi rabies yang dilakukan petugas pusat di provinsi dan Kab/kota Jumlah provinsi dan kab/kota yang dilaksanakan pengawasan dan asistensi oleh petugas pusat Laporan Jumlah tenaga provinsi. kab/kota pengendalian rabies selama 1 tahun Norma. Leptospirosis. prosedur. prosedur pengendalian Penyakit standar. standar. standar. prosedur Pelaksanaan Eliminasi rabies Lokasi jumlah lokasi yg dilakukan Kajian dan monitoring faktor risiko sumber penular dan efektivitas intervensi DBD Norma. standar. pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. prosedur. prosedur Laporan pendidikan dan pelatihann sumber daya manusia Pelaksanaan Eliminasi rabies untuk petugas prov/kab/kota Logistik yang diperlukan dalam pelaksanaan Eliminasi rabies Norma. 98 . prosedur Pelaksanaan Eliminasi rabies jumlah lokasi yg dilakukan Kajian dan monitoring faktor risiko sumber penular dan efektivitas intervensi DBD Laporan Jumlah norma. standar. Paket Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 yang dilatih Jumlah logistik untuk pengendalian raabies yang telah selesai pengadaan Jumlah norma. standar.IKK Persentase kab/kota yang eliminasi rabies OUTPUT SATUAN DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Pengamatan faktor risiko dan sumber penular DBD Laporan Jumlah Pengamatan Resiko dan Penular DBD Laporan Faktor Sumber Jumlah Laporan Pengamatan Faktor Resiko dan Sumber Penular DBD Kajian dan monitoring faktor risiko sumber penular dan efektivitas intervensi DBD Norma.

Antraks. Antraks. Pes) selama 1 tahun Paket logistikyang diperlukan dalam pelaksanaan pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Pes) Kab/Kota endemis rabies yang melakukan pengendalian Rabies SATUAN DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Antraks. Antraks. Antraks. Leptospirosis. Pes) Jumlah kab/kota endemis rabies yang melakukan pengendalian rabies sesuai standar pada tahun Jumlah logistik untuk pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Pes) yang telah selesai pengadaan Kab/Kota Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah kab/kota endemis rabies yang melakukan tatalaksana pencucian luka GHPR dan pemberian VAR dan atau SAR sesuai indikasi 99 . Leptospirosis. Pes) yang dihasilkan Laporan Pengawasan dan asistensi pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Pes) yang dilakukan petugas pusat di provinsi dan ab/kota Jumlah provinsi dan kab/kota yang dilaksanakan pengawasand an asistensi oleh petugas pusat Laporan pendidikan dan pelatihann sumber daya manusia pengendalian rabies untuk petugas prov/kab/kota Jumlah tenaga provinsi. Leptospirosis. Leptospirosis. Leptospirosis. Antraks. Leptospirosis. Leptospirosis. Antraks. Pes) Logistik pengendalian pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Leptospirosis. Antraks.IKK OUTPUT pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Pes) layanan pengawasan dan asistensi pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. kab/kota yang dilatih pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Pes) oleh provinsi/kabupaten/ kota Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia pengendalian pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Leptospirosis. Antraks. Pes) Antraks.

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Jumlah kab/kota melakukan investigasi/pelacakan kasus pada setiap kasus suspek FB Jumlah kab/kota melakukan investigasi/pelacakan setiap kasus suspek leptospirosis Jumlah kab/kota melakukan investigasi/pelacakan setiap kasus suspek antraks Jumlah kab/kota melakukan investigasi/pelacakan setiap kasus suspek pes Jumlah pengamatan faktor risiko dan sumber penular flu burung di wilayah kerja 100 . Jumlah pengamatan faktor risiko dan sumber penular flu burung di wilayah kerja pada tahun berjalan.IKK OUTPUT SATUAN sesuai standar Kab/kota yang melaksanakan Deteksi Dini suspect Flu Burung Kab/kota kab/kota yg melaksanakan deteksi dini suspect leptospirosis Kab/kota kab/kota yang melakukan Deteksi Dini suspect Antraks Kab/kota kab/kota yang melakukan Deteksi Dini suspect Pes Laporan Pengamatan faktor risiko dan sumber penular flu burung di wilayah kerja Laporan DO Output berjalan (melakukan tatalaksana pencucian luka GHPR dan pemberian VAR dan atau SAR sesuai indikasi) Jumlah kab/kota melakukan investigasi/pelacakan setiap kasus suspek flu burung pada tahun berjalan Jumlah kab/kota melakukan investigasi/pelacakan setiap kasus suspek Leptospirosis pada tahun berjalan Jumlah kab/kota melakukan investigasi/pelacakan setiap kasus suspek antraks pada tahun berjalan Jumlah pengamatan faktor risiko dan sumber penular Pes di wilayah kerja pada tahun berjalan.

IKK Jumlah kab/kota endemis filaria berhasil menurunkan angka Jumlah kab/kota endemis yang melakukan pemberian obat massal pencegahan (POMP) Filariasis berhasil menurunkan angka mikrofilaria menjadi <1 % OUTPUT Pengamatan faktor risiko dan sumber penular leptospirosis di wilayah kerja Pengamatan faktor risiko dan sumber penular antraks di wilayah kerja Pengamatan faktor risiko dan sumber penular pes di wilayah kerja NSPK Program Filariasis SATUAN Laporan Laporan Laporan Laporan layanan pengawasan dan asistensi Pelaksanaan Program Filariasis DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Jumlah pengamatan faktor risiko dan sumber penular leptospirosis di wilayah kerja pada tahun berjalan. Standar. Jumlah pengamatan faktor risiko dan sumber penular pes di wilayah kerja pada tahun berjalan. prosedur pengendalian filariasis Jumlah pengamatan faktor risiko dan sumber penular flu burung di wilayah kerja Pengawasan dan asistensi pengendalian filariasis yang dilakukan petugas pusat di provinsi dan kabupaten/kota Jumlah pengamatan faktor risiko dan sumber penular leptospirosis di wilayah kerja Jumlah pengamatan faktor risiko dan sumber penular antraks di wilayah kerja Jumlah Norma. standar. Jumlah pengamatan faktor risiko dan sumber penular antraks di wilayah kerja pada tahun berjalan. Norma. filariasis yang di buat prosedur pengendalian Jumlah Provinsi dan Kabupaten/Kota yang dilaksanakan pengawasan dan asistensi oleh petugas pusat Laporan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 101 .

Standar. Lab Kit dan media KIE Jumlah kab/kota endemis filariasis yang dilakukan advokasi dan atau sosialisasi dan atau koordinasi dan atau pelaksanaan POMP Filariasis jumlah survei dan pemberian pengobatan schistosomiasis pada manusia yang dilaksanakan Jumlah Tenaga Pusat. kabupaten/kota Logistik pelaksanaan pengendalian Filariasis berupa obat. RDT. provinsi.IKK OUTPUT Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia Pelaksana Program Filariasis Logistik Pelaksanaan Program Filariasis advokasi/sosialisasi/ koordinasi POMP Filariasis pada kab/kota endemis Persentase kab/kota yang melakukan pengendalian SATUAN Laporan Paket Kab/Kota Survei Schistosomiasis pada manusia Laporan lokasi survei penilaian mikrofilaria jumlah survei schistosomiasis yg dilaksanakan Lokasi NSPK Pelaksanaan Pengendalian Vektor Terpadu Laporan Laporan DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Pendidikan dan pelatihan Sumber Daya Manusia Pengendalian Filariasis petugas pusat. prosedur pengendalian vektor dan BPP yang di selesai di buat selama 1 tahun anggaran 102 . prosedur pengendalian Vektor terpadu Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah logistik yang pengendalian Filariasis yang disediakan untuk Jumlah kab/kota endemis filariasis yang dilakukan advokasi dan atau sosialisasi dan atau koordinasi dan atau pelaksanaan POMP Filariasis Jumlah laporan hasil survei dan pemberian pengobatan schissosomiasis yang dilaksanakan jumlah lokasi survei darah jari filariasis jumlah laporan kegiatan hasil survei schistosomiasis yang dilaksanakan Jumlah Norma. Provinsi dan Kabupaten/Kota yang dilatih pengendalian filariasis jumlah lokasi survei darah jari filariasis jumlah laporan kegiatan hasil survei schistosomiasis yang dilaksanakan Norma. standar.

reseptifitas. kabupaten/kota Logistik yang diperlukan untuk kegiatan surveilan dan pengendalian vektor dan BPP Jumlah kab/kota yg melakukan minimal 1 kegiatan surveilans/pengendalian vektor yaitu pengamatan. Provinsi dan Kabupaten/Kota yang dilatih pengendalian vektor dan bpp selama 1 tahun Jumlah logistik untuk surveilans dan pengendalian vektor dan BPP yang telah selesai proses pengadaan dan distribusi. reseptifitas. resistensi vektor dan evaluasi pengendalian vektor selama 1 tahun Kegiatan surveilans vektor atau kegiatan efektifitas kelambu atau monitoring kerentanan vektor atau Pengambilan spesimen vektor dan binatang pembawa penyakit diselenggarakan untuk 1 kali kegiatan pada suatu lokasi 103 . resistensi vektor dan evaluasi pengendalian vektor Pengendalian vektor terpadu adalah kegiatan pengendalian vektor dan binatang pembawa penyakit dengan dua atau lebih metode Jumlah Provinsi dan Kabupaten/Kota yang dilaksanakan pengawasan dan asistensi oleh petugas pusat vektor terpadu layanan pengawasan dan asistensi pelaksanaan pengendalian vektor terpadu Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia pelaksanaan pengendalian vektor Logistik pelaksanaan pengendalian vektor terpadu Laporan kab/kota yang melakukan kegiatan surveilans/pengendal ian vektor Kab/Kota Surveilans Vektor/Efektifitas Kelambu/Monev Kerentanan Vektor/Pengambilan Spesimen Vektor dan Lokasi Laporan Paket Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah Tenaga Pusat. Jumlah kab/kota yg melakukan minimal 1 kegiatan surveilans/pengendalian vektor yaitu pengamatan. mapping vektor. provinsi.IKK OUTPUT SATUAN DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Pengawasan dan asistensi pengendalian vektor yang dilakukan petugas pusat di provinsi dan kabupaten/kota Pendidikan dan pelatihan Sumber Daya Manusia Pengendalian vektor dan BPP untuk petugas pusat. efikasi insektisida. efikasi insektisida. mapping vektor.

fogging dilakukan 4 kali dan evaluasi/pencatatan dan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT jumlah laporan pengamatan vektor dan binatang pengganggu selama 1 tahun Target output ditentukan berdasar luas wilayah yang akan dintervensi pemberantasan vektor pes.peralatan identifikasi dan pakaian APD. larvasida dilakukan 4 kali. identifikasi dan evaluasi/pencatatan dan pelaporan. dilakukan sebanyak 9 kali setahun sesuai dengan siklus hidup tikus. Target output ditentukan berdasar luas wilayah yang akan diintervensi pemberantasan vektor DBD 104 . Kegiatan pengendalian nyamuk Aedes aegypti (jentik dan nyamuk dewasayang dinyatakan dalam satuan ukur luas wilayah bebas vektor selama 1 (satu) Tahun. tidak termasuk pembelian/pengadaan perangkap tikus. pemasangan perangkap.IKK OUTPUT Binatang Pembawa Penyakit pengamatan vektor dan binatang pembawa penyakit Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor Pes Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor DBD SATUAN Laporan Hektar Hektar DO Output pengendalian vektor atau lebih jumlah laporan pengamatan vektor dan binatang pengganggu Kegiatan pengendalian tikus yang meliputi pemetaan. dimulai dengan survey dilakukan tiap bulan (12 kali). persiapan.

survey nyamuk 4 kali. bahan identifikasi. bahan/alat identifikasi. spraying 4 kali dan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Target output ditentukan berdasar luas wilayah yang akan diintervensi pemberantasan vektor malaria Target output ditentukan berdasar luas wilayah yang akan diintervensi pemberantasan vektor Diare 105 . spraying 4 kali dan evaluasi/pencatatan dan pelaporan. alat pengendalian dan APD Kegiatan pengendalian nyamuk Anopheles jentik dan dewasa yang dinyatakan dalam satuan ukur luas wilayah bebas vektor dalam 1 (satu) Tahun terdiri dari kegiatan survey jentik 12 kali. alat pengendalian dan peralatan APD Kegiatan pengendalian lalat dewasa yang dinyatakan dalam satuan ukur luas wilayah bebas vektor lalat dalam satuan hektar selama 1 (satu) Tahun.IKK OUTPUT SATUAN Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor Malaria Hektar Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor Diare Hektar DO Output pelaporan. larvasida 12 kali. terdiri dari kegiatan survey 12 kali. larvasida. tidak termasuk kegiatan belanja bahan insektisida. tidak termasuk belanja pengadaan insektisida.

P2P Tular Vektor dan Zoonotik Dokumen Dokumen DO Output pencatatan/pelaporan.IKK IV. PPBB Jumlah Dokumen evaluasi dan pelaporan Dit. P2P Tular Vektor dan Zoonotik Dokumen Evaluasi dan Pelaporan Dit. PPBB Tahapan (komponen) yang harus dilakukan untuk mencapai target output dan Indikator Kinerja Kegiatan IKK OUTPUT Jumlah kabupaten/kota NSPK Pengendalian Program Malaria dengan API <1/1. PPBB Jumlah Dokumen evaluasi dan pelaporan Dit. resistensi vektor dan evaluasi pengendalian vektor Jumlah Dokumen perencanaan dan anggaran Dit. tidak termasuk belanja bahan insektisida. resistensi vektor dan evaluasi pengendalian vektor Jumlah Dokumen perencanaan dan anggaran Dit. efikasi insektisida. reseptifitas. OUTPUT SATUAN pelaksanaan kegiatan surveilans/pengendal ian vektor Laporan Dokumen perencanaan dan Anggaran Dit.000 SATUAN Laporan PUSAT Penyusunan/review/sosiali sasi Pedoman/Juknis/Juklak terkait Eliminasi Malaria Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KOMPONEN KKP BTKL DEKON 106 . alat pengendalian dan APD jumlah laporan pelaksanaan kegiatan mapping vektor. reseptifitas. efikasi insektisida. PPBB CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT jumlah laporan pelaksanaan kegiatan mapping vektor.

surveilans migrasi. SKD KLB Peningkatan Kemampuan Pengelola/Pelaksana Malaria Di Daerah Dengan Strategi Akselerasi Malaria Peningkatan Kemampuan Pengelola/Pelaksana Malaria Di Daerah Dengan Strategi Fokus Malaria Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KOMPONEN KKP BTKL DEKON 107 . Forum Kemitraan dan Kemandirian masyarakat Monitoring dan Evaluasi Hasil Layanan dan Intervensi pengendalian malaria Penguatan Surveilans Malaria: E-Sismal. Diagnosis dan Faktor Risiko Malaria Peningkatan dan penguatan kerjasama dan Koordinasi LS/LP.IKK OUTPUT SATUAN penduduk layanan pengawasan dan asistensi pengendalian malaria Laporan Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia pelaksana program malaria Laporan PUSAT Penyusunan/review Modul-Modul Pelatihan terkait Eliminasi Malaria Peningkatan dan Penguatan Tata Laksana.

IKK OUTPUT Logistik pelaksanaan pengendalian malaria SATUAN Paket PUSAT Peningkatan Kemampuan Pengelola/Pelaksana Malaria Di Daerah Dengan Strategi Eliminasi dan Pasca Eliminasi Malaria Peningkatan Pengetahuan. BBTKL) Pengadaan Pedoman dan Media KIE Pengendalian Malaria Pengadaan Alat Kegiatan Program Malaria Pengadaan Bahan Kegiatan Program Malaria Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KOMPONEN KKP BTKL DEKON 108 . Sikap dan Perilaku Masyarakat dalam program pengendalian malaria Monitoring dan Evaluasi Hasil Penguatan Kualitas Pengelola/Pelaksana Pengendalian Malaria Monitoring dan Evaluasi Hasil Penguatan Kemandirian Masyarakat Peningkatan/Evaluasi Kemampuan SDM Malaria di UPT Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (KKP.

Kemitraan (Forum Gebrak Malaria) dan Kemandirian Masyarakat Penguatan Surveilans Migrasi dalam Rangka Cegah Tangkal Penularan Malaria Monitoring dan Evaluasi P2 Malaria Assesment Peningkatan Kasus dan SKD/KLB Malaria Penguatan Sistem Surveilans Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 109 .IKK OUTPUT SATUAN PUSAT Kab/kota dengan cakupan penatalaksanaan Kab/Kota kasus malaria sesuai standar KOMPONEN KKP BTKL DEKON Peningkatan/Pen guatan Tata laksana Malaria Peningkatan/Pen guatan Diagnosis/Laborat orium Malaria Koordinasi LS/LP.

eliminasi dan pasca eliminasi Penguatan Kemandirian Masyarakat dan Koordinasi Mitra Terkait Evaluasi SDM Malaria di KTI.IKK OUTPUT SATUAN Kab/kota endemis malaria dg cakupan pendistribusian kelambu Kab/Kota Lokasi yang melaksanakan survei darah massal malaria Kab/Kota PUSAT Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KOMPONEN KKP BTKL DEKON Malaria (e-Sismal) Peningkatan Kemampuan SDM Malaria di KTI. Fokus. Fokus. eliminasi dan pasca eliminasi Evaluasi Kemandirian Masyarakat dan Koordinasi Mitra Terkait Monitoring dan evaluasi kelambu Penemuan dan penatalaksanaan malaria secara aktif melalui pemeriksaan 110 .

IKK OUTPUT SATUAN sediaan darah malaria yang dilakukan uji silang Kab/Kota lokasi yang dilakukan IRS/Penyemprotan insektisida malaria pada dinding rumah Kab/Kota Pengamatan faktor risiko dan sumber penular malaria PUSAT Laporan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KOMPONEN KKP BTKL DEKON sediaan darah massal malaria Peningkatan kualitas mikroskopis malaria melalui uji silang sediaan darah malaria Penyemprotan dinding rumah Peningkatan Kemampuan SDM di KKP dalam pengendalian malaria (tatalaksana.diagnosis dan manajemen malaria) Penguatan Surveilans Migrasi dalam Rangka Cegah Tangkal Penularan Malaria Pedoman dan Media KIE Pengendalian Malaria Pengobatan dan penatalaksanaan kasus malaria di pelabuhan dan bandara 111 .

IKK OUTPUT Kajian dan monitoring faktor risiko sumber penular dan efektivitas intervensi malaria SATUAN PUSAT Lokasi KOMPONEN KKP Pengamatan kejadian malaria/surveilans migrasi di pelabuhan dan bandara Monev p2 malaria di wilayah kerja KKP Mass Fever Survey untuk setiap kedatangan penumpang dari daerah endemis tinggi malaria di wilayah pelabuhan dan bandara Koordinasi LS/Lpdalam upaya peran KKP dalam P2 Malaria BTKL DEKON Kajian Faktor risiko malaria Monitoring resistensi dan efikasi obat anti malaria Monitoring resistensi insektisida Evaluasi efektifitas kelambu Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 112 .

000 penduduk Layanan Pengawasan dan Asistensi Pelaksana Program DBD SATUAN PUSAT KOMPONEN KKP BTKL berinsektisida Survei KAP Penggunaan Kelambu Analisis kejadian Malaria di daerah endemisitas tinggi DEKON Penyusunan NSPK dalam Pengendalian DBD dan Laporan Penyakit Arbovirosis Lainnya Sosialisasi NSPK dalam Pengendalian DBD dan Penyakit Arbovirosis Lainnya Monitoring dan Kewaspadaan Dini dalam Provinsi/ Pengendalian DBD dan Kab/Kota Penyakit Arbovirosis Lainnya Investigasi/Penanggulanga n KLB/Evaluasi pasca KLB DBD dan Penyakit Arbovirosis Lainnya Konsultasi dan Koordinasi LP/LS dalam Pengendalian DBD dan Penyakit Arbovirosis Lainnya Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 113 .IKK OUTPUT NSPK Pelaksanaan Pengendalian Kasus DBD Persentase kab/kota dengan IR DBD < 49 per 100.

IKK OUTPUT SATUAN Layanan Pendidikan Pelatihan Sumber Daya Manusia Pelaksana Pengendalian Kasus DBD Petugas/ Orang Logistik Pelaksanaan Pengendalian Kasus DBD Laporan PUSAT Pemberdayaan Masyarakat dalam Pengendalian DBD dan Penyakit Arbovirosis Lainnya Peningkatan Surveilans DBD dan Penyakit Arbovirosis Lainnya Evaluasi Program Pengendalian DBD dan Penyakit Arbovirosis Lainnya Advokasi Pengendalian DBD dan Penyakit Arbovirosis Lainnya Peningkatan Kapasitas SDM bagi Pengelola Program DBD dan Penyakit Arbovirosis Lainnya Intensifikasi Pengendalian DBD di Wilayah Kasus Tinggi DBD Pengadaan dan Diseminasi Media KIE dalam Pengendalian DBD dan Penyakit Arbovirosis Lainnya Pengadaan dan Distribusi Logistik Alat dan Bahan Pengendalian DBD dan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KOMPONEN KKP BTKL DEKON 114 .

dan kewaspadaan dini dalam pengendalian DBD dan penyakit arbovirosis lainnya Pencatatan dan pelaporan kasus DBD dan penyakit arbovirosis lainnya Pencatatan dan pelaporan Angka Bebas Jentik (ABJ) Peningkatan kapasitas pengelola program/petugas 115 .IKK OUTPUT Penurunan IR DBD per provinsi SATUAN PUSAT Penyakit Arbovirosis Lainnya Kasus per 100.000 Pendudu k Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KOMPONEN KKP BTKL DEKON Peningkatan kemitraan dalam pengendalian DBD dan penyakit arbovirosis lainnya Peningkatan pengawasan. pembinaan.

IKK OUTPUT Pengamatan faktor risiko dan sumber penular DBD SATUAN PUSAT Laporan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KOMPONEN KKP BTKL DEKON kesehatan di tingkat kab/kota dalam pengendalian DBD dan penyakit arbovirosis lainnya Evaluasi kinerja jumantik Advokasi dalam pengendalian DBD dan penyakit arbovirosis lainnya Pengendalian Faktor Resiko Penyakit DBD dan Arbovirosis Lainnya Penyediaan bahan dan alat pengendalian vektor DBD Koordinasi dan konsultasi kegiatan Uji kerentanan insektisida/ larvasida arbovirosis Peningkatan Kapasitas SDM Pembentukan dan pelatihan jumantik 116 .

prosedur Laporan KOMPONEN KKP Pertemuan sosialisasi LP/LS Surveilans vektor DBD Review NSPK Pengendalian Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 117 . standar.IKK OUTPUT Kajian dan monitoring faktor risiko sumber penular dan efektivitas intervensi DBD Persentase SATUAN PUSAT BTKL DEKON Surveilans Arbovirosis berbasis laboratorium Surveilans epidemiologi Peningkatan kapasitas SDM Koordinasi lintas program dan lintas sektor SKD dan penanggulangan KLB Pemenuhan alat dan bahan penunjang lab Monitoring dan evaluasi Kegiatan PSN 3M Plus Uji resistensi insektisida/larvasi da arbovirosis Lokasi Norma.

IKK OUTPUT kab/kota yang eliminasi rabies Pelaksanaan Eliminasi rabies layanan pengawasan dan asistensi Pelaksanaan Eliminasi oleh provinsi/kabupaten/kota SATUAN PUSAT KOMPONEN KKP BTKL DEKON Rabies Laporan Bimbingan Teknis/Supervisi Pengendalian Rabies Monitoring Kewaspadaan Dini dan Penanggulangan KLB Zoonosis Advokasi Akselerasi Pengendalian Rabies Evaluasi Program Pengendalian Rabies Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia Pelaksanaan Eliminasi rabies Logistik Pelaksanaan Eliminasi rabies Laporan Paket Sosialisasi Pengendalian Rabies Bagi Tenaga Pendidik Sosialisasi Pengendalian Rabies Bagi Tenaga Kesehatan Penyediaan Media Kie Pengendalian Rabies Pengadaan Bahan Pendukung Pengendalian Rabies Pengadaan Alat Pendukung Pengendalian Rabies Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 118 .

Pes) oleh provinsi/kabupaten/kota Laporan Bimbingan Teknis/Supervisi Pengendalian Penyakit Evaluasi Program Pengendalian Flu Burung Pertemuan Tim Ahli Flu Burung Evaluasi Program Pengendalian Leptospirosis Survei Penyakit Leptospirosis Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 119 . Antraks. Pes) PUSAT KOMPONEN KKP BTKL DEKON Review Pedoman Pengendalian Antraks Review Pedoman Kebijakan Pengendalian Flu Burung Penyusunan Buletin Penyakti Zoonosa Penyusunan Permenkes Pengendalian Zoonosis Penyusunan Petunjuk Teknis Assessment Pes layanan pengawasan dan asistensi pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung. Antraks. prosedur pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Laporan Burung. standar.IKK OUTPUT SATUAN Norma. Leptospirosis. Leptospirosis.

Leptospirosis. Antraks. Pes) Paket Penyediaan KIE Pengendalian Penyakit Zoonosis Lainnya Alat Pendukung Pengendalian Penyakit Zoonosis Lainnya Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 120 . Antraks. Leptospirosis. Pes) SATUAN Laporan PUSAT Survei Penyakit Leptospirosis di 4 Provinsi Evaluasi Program Pengendalian Antraks Advokasi dan Sosialisasi Jejaring Laboratorium Zoonosis Rapat Koordinasi LP/LS Pengendalian Zoonosis Koordinasi LP/LS Pengendalian Zoonosis KOMPONEN KKP BTKL DEKON Pemantapan Program Pengendalian Pes Sosialisasi Pengendalian Leptospirosis Logistik pengendalian pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung.IKK OUTPUT Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia pengendalian pengendalian Penyakit Zoonosa lainnya ( Flu Burung.

IKK OUTPUT Kab/Kota endemis rabies yang melakukan pengendalian Rabies sesuai standar SATUAN PUSAT Bahan Pendukung Pengendalian Penyakit Zoonosis Lainnya Kab/Kota KOMPONEN KKP BTKL DEKON Advokasi Pengendalian Rabies Bimbingan Teknisi Pengendalian Rabies Ke Kabupaten Endemis Sosialisasi Pengendalian Rabies Untuk Petugas Kab//Puskesmas Surveilans Dalam Rangka Sistem Kewaspadaan Dini Penyakit Rabies ( pelacakan kasus/kewaspada an dini KLB) Kab/kota yang melaksanakan Deteksi Dini suspect Flu Burung Kab/Kota Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 121 .

IKK OUTPUT kab/kota yg melaksanakan deteksi dini suspect leptospirosis kab/kota yang melakukan Deteksi Dini suspect Antraks kab/kota yang melakukan Deteksi Dini suspect Pes Pengamatan faktor risiko dan sumber penular flu burung di wilayah kerja SATUAN PUSAT KOMPONEN KKP DEKON Kab/Kota Kab/Kota Surveilans / Kewaspadaan Dini Pengendalian Pes dan Penyakit Zoonosis Lainnya Kab/Kota Laporan Surveilans Dalam Rangka Sistem Kewaspadaan Dini Penyakit Flu Burung ( pelacakan kasus/kewaspadaan dini KLB) Advokasi pengendalian Penyakit Flu Burung Pengamatan faktor risiko dan sumber penular leptospirosis di wilayah kerja BTKL Laporan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Surveilans Dalam Rangka Sistem Kewaspadaan Dini Penyakit Flu Burung ( pelacakan kasus/kewaspada an dini KLB) Advokasi pengendalian Penyakit Flu Burung Surveilans Dalam Rangka Sistem Kewaspadaan Dini Penyakit Leptospirosis ( pelacakan kasus/kewaspada 122 .

IKK OUTPUT SATUAN Pengamatan faktor risiko dan sumber penular antraks di wilayah kerja Laporan Pengamatan faktor risiko dan sumber penular pes di wilayah kerja Laporan PUSAT Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KOMPONEN KKP BTKL an dini KLB) DEKON Advokasi pengendalian Penyakit Leptospi rosis Surveilans Dalam Rangka Sistem Kewaspadaan Dini Penyakit Antraks ( pelacakan kasus/kewaspada an dini KLB) Advokasi pengendalian Penyakit Antraks Surveilans Dalam Rangka Sistem Kewaspadaan Dini Penyakit Pes ( pelacakan kasus/kewaspada an dini KLB) Advokasi pengendalian Penyakit Pes 123 .

Buski Advokasi/Sosialisasi dalam rangka Pengembangan/Peningkata n Program Eliminasi Filariasis Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 124 .IKK OUTPUT NSPK pengendalian filariasis layanan pengawasan dan Jumlah asistensi pelaksana kab/kota program filariasis endemis yang melakukan pemberian obat massal pencegahan (POMP) Filariasis / Jumlah kab/kota endemis filaria berhasil menurunkan angka mikrofilaria menjadi <1 % SATUAN Laporan Laporan PUSAT Koordinasi NTF/Pokja Filariasis Koordinasi Komite Ahli Pengobatan Filariasis Indonesia/KAPFI KOMPONEN KKP BTKL DEKON Pemetaan Endemisitas Kecacingan Pengamatan dan Pengendalian Cacingan Pertemuan koordinasi LP/LS Pengendalian Cacingan Pertemuan Pembahasan Kepmen Pedoman Kecacingan Pertemuan Pemantapan Teknis dan Advokasi POPM Filariasis Dalam Rangka Menuju Eliminasi Pengamatan dan Pengendalian Schisotomiasis dan F.

IKK OUTPUT SATUAN PUSAT Pengamatan dan Pengendalian Filariasis Asistensi Teknis Pengembangan Program Filariasis Survei di Sentinel dan Spot Check Site Pasca POPM Filariasis Survei Penilaian Transmisi (TAS) Bimbingan Teknis Pelaksanaan Survei TAS Koordinasi LS/LP Program Pengendalian Filariasis dan Kecacingan Monitoring dan Evaluasi Kejadi Ikutan Pemberian Obat pada tahap Persiapan/Pelaksanaan/Pas ca Pengobatan KOMPONEN KKP BTKL DEKON Monitoring POPM Filariasis Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia pelaksana program filaria Logistik pelaksana program filaria Laporan Paket Media KIE Filariasis dan Kecacingan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 125 .

dengan Puskesmas. Lintas Sektor dan Lintas Program terkait Penguatan tenaga pelaksana pengendalian program filariasis tingkat kabupaten/kota 126 .IKK OUTPUT advokasi/sosialisasi/koor dinasi POMP Filariasis pada kab/kota endemis SATUAN PUSAT Bahan dan Alat kesehatan Filariasis dan Kecacingan Pengepakan/Pengiriman/P engangkutan Barang Kab/Kota Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KOMPONEN KKP BTKL DEKON Advokasi/Sosialis asi di tingkat Kab/Kota pada pemangku kepentingan untuk mendapatkan komitmen penyediaan biaya operasional POMP/POPM Filariasis Koordinasi di tingkat Kabupaten/Kota.

dengan Puskesmas. Lintas Sektor dan Lintas Program terkait Advokasi/Sosialis asi di tingkat Kab/Kota pada pemangku kepentingan untuk mendapatkan komitmen penyediaan biaya operasional POMP Pelaksanaan Pemberian Obat 127 .IKK OUTPUT Survei Schistosomiasis pada manusia SATUAN PUSAT Laporan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KOMPONEN KKP BTKL DEKON Pelaksanaan Pemberian Obat Pencegahan Massal/POPM Filariasis Monitoring prevalensi kasus schistosomiasis pada manusia Koordinasi di tingkat Kabupaten/Kota.

IKK Persentase kab/kota yang melakukan pengendalian vektor terpadu OUTPUT SATUAN lokasi survei penilaian mikrofilaria Lokasi jumlah survei schistosomiasis yg dilaksanakan Laporan NSPK Pelaksanaan pengendalian vektor terpadu Laporan layanan pengawasan dan asistensi pelaksanaan pengendalian vektor terpadu Laporan PUSAT KOMPONEN KKP BTKL DEKON Pada Masyarakat Penguatan tenaga pelaksana survey penilaian mikrofilaria kabupaten/kota Pelaksanaan Jumlah lokasi survei penilaian mikrofilaria Monitoring prevalensi kasus schistosomiasis pada manusia Penyusunan/Review NSPK Surveilans dan Pengendalian Vektor Pengamatan/Penyelidikan/ Konfirmasi Vektor dan BPP pada saat Peningkatan Kasus/Situasi Khusus/KLB/Pasca KLB Penyakit Tular Vektor Koordinasi LP/LS/KOMLI/JEJARING Kemitraan Surveilans Vektor Bimbingan Teknis Surveilans dan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 128 .

IKK OUTPUT Layanan pendidikan pelatihan sumber daya manusia pelaksanaan pengendalian vektor Logistik pelaksanaan pengendalian vector terpadu SATUAN PUSAT Pengendalian Vektor Monev Pengendalian vektor dan Binatang Pembawa Penyakit Sosialisasi. Advokasi. Surveilans dan Pengendalian Vektor Terpadu Laporan Peningkatan Kapasitas Tenaga Entomologi Kesehatan Paket Pengadaan Alat Surveilans dan Pengendalian Vektor KOMPONEN KKP BTKL DEKON Pengadaan bahan Surveilan dan Pengendalian Vektor Pedoman dan Media KIE Pengendalian Vektor kab/kota yang melakukan kegiatan surveilans/pengendalian vektor Kab/Kota Pelatihan tenaga entomologi Pelaksanaan kegiatan evaluasi efektifitas pengendalian Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 129 .

IKK OUTPUT Surveilans Vektor/Efektifitas Kelambu/Monev Kerentanan Vektor/Pengambilan Spesimen Vektor dan Binatang Pembawa Penyakit pengamatan vektor dan binatang pembawa penyakit SATUAN PUSAT KOMPONEN KKP Lokasi laporan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 BTKL DEKON vektor Sosialisasi Surveilans dan Pengendalian Vektor bagi LP&LS Pelaksanaan survei vektor dan binatang pembawa penyakit Surveilans Vektor/Efektifitas Kelambu/Monev Kerentanan Vektor/Pengambi lan Spesimen Vektor dan Binatang Pembawa Penyakit Pelaksanaan pengendalian vektor dan binatang pengganggu di wilayah kerja Pelaksanaan kegiatan survei faktor resiko 130 .

IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN KKP PUSAT BTKL DEKON Alat surveilans/Pengendalian Vektor Bahan surveilans/Pengendalian Vektor Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor Pes Hektar Pemetaan Persiapan bahan dan alat pemasangan perangkap identifikasi tius dan pinjal Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor DBD Hektar Survei Larvasida Fogging Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor Malaria Hektar Survei Larvasida Spraying Jumlah Luas Wilayah Bebas Vektor Diare Hektar Survei Spraying pelaksanaan kegiatan surveilans/pengendalian vektor Laporan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Sosialisasi Surveilans dan Pengendalian Vektor bagi 131 .

IKK OUTPUT SATUAN PUSAT KOMPONEN KKP BTKL Dinkes dan UPT DEKON Pelaksanaan survei vektor(mapping vektor) Support Pelaksanaan dan Evaluasi pengendalian vektor di wilayah yang terjadi KLB Pelatihan tenaga entomologi Pelaksanaan kegiatan survei faktor resiko Pelaksanaan kegiatan (uji) efikasi Insektisida Pengembangan lab/Teknologi tepat guna Surveilans Vektor Pelaksanaan kegiatan (uji) resistensi vektor Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 132 .

PPBB Sarana Dan Prasarana Pendukung Organisasi Penyusunan Evaluasi dan Pelaporan Dit.PPBB Jumlah kab/kota endemis yang melakukan pemberian obat Dokumen Evaluasi dan massal Pelaporan Dit.PPBB Penyusunan Pertanggungjawaban/Peng elolaan Keuangan Penyusunan Laporan Tahunan Penyusunan LAKIP Penyusunan Laporan Tahunan Penyusunan Program Tahunan Rekonsiliasi SAI/SIMAK BMN Pembuatan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 133 .PPBB pencegahan (POMP) Filariasis / Jumlah kab/kota endemis filaria berhasil menurunkan angka mikrofilaria menjadi <1 % SATUAN Laporan Laporan PUSAT KOMPONEN KKP BTKL Pelaksanaan kegiatan evaluasi efektifitas pengendalian vektor DEKON Pemantauan Program PPBB Penyusunan DIPA/RKAKL Penyusunan Kepegawaian Penyusunan Perencanaan dan Anggaran Dit.IKK OUTPUT Dokumen perencanaan dan Anggaran Dit.

Leaflet.dtrans sifenotrin. Kit Advokasi) Media Elektronik KIE (TV Spot. Chikungunya. Radio) Kelambu Berinsektisida RDT Malaria Insektisida (Lamda Sihalotrin. JE Reagen Elisa JE Malathion. Lembar Balik) 134 . d. Sipermetrin Temephos. Roll Banner. d. OUTPUT SATUAN KOMPONEN KKP PUSAT Dokumen/Evaluasi Pengadaan Rekapitulasi Laporan Aset Negara BTKL DEKON Matriks Bahan Kesehatan Yang Diperlukan Untuk Mendukung Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian penyakit tular vektor dan zoonotik KOMPONEN IKK OUTPUT Bahan kesehatan SATUAN Paket PUSAT − − − − − − − − − − − Media Cetak KIE (Buku. Chikungunya. organofosfat) Larvasida Reagen Lab Kit RDT DBD. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP − − − − − − Media Cetak KIE (Buku. Iklan. Lembar Balik) RDT Malaria Insektisida (Lamda Sihalotrin) Lab Kit Reagen RDT DBD. Leaflet. Roll Banner. Leaflet.IKK V. Reagen Elisa JE Insektisida (Malathion.dtrans sifenotrin Temephos. BTI Bahan Uji Larva/Nyamuk Dewasa DBD dan Malaria BTKL − − − − − − − − − − − Media Cetak KIE (Buku. Leaflet. BTI RDT Leptospirosis Bahan Uji Larva/Nyamuk DEKON Media Cetak KIE (Buku. Roll Banner. Lembar Balik) RDT Malaria Insektisida (Lamda Sihalotrin) Malathion. Roll Banner. JE Reagen pemeriksaan Dengue. Lembar Balik.

KOMPONEN IKK OUTPUT SATUAN PUSAT − − − − − − − − − − − − − − d. Malaria. BTI VAR SAR RDT leptospirosis ICT. Brugia Rapid Bahan Uji Larva/Nyamuk Dewasa DBD dan Malaria Bahan Spesimen Standar Vektor Entomologi Kit Pengendalian Vektor Insektisida Lalat/ Lipas/Kecoa/tikus/UL Reagen JE. DBD Untuk PCR Bahan Pengembangan Teknis Pengendalian Vektor 135 .d-trans sifenotrin. DBD Untuk PCR Layanan Jasa Informasi Toner. Malaria. sipermetrin) Temephos. Software dan Anti Virus Buku Tahunan Direktorat PPBB Reagen Pemeriksaan Pes Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP − − Bahan Spesimen Standar Vektor Insektisida Lalat/ Lipas/Kecoa/tik us/UL BTKL − − − − − DEKON Dewasa DBD dan Malaria Bahan Spesimen Standar Vektor Entomologi Kit Pengendalian Vektor Insektisida Lalat/ Lipas/Kecoa/tikus/ UL Reagen JE.

malaria dan DBD alat Uji Larva Nyamuk Mikroskop Stereo teaching Mist Blower ULV elektrik Portabel Komputer PC Notebook Peralatan IT Perkantoran Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 − − − − − KKP APD Untuk penyemprot.malaria dan DBD alat Uji Larva Nyamuk − − − − − − − BTKL APD Untuk penyemprot. Matriks Modal (Alat Kesehatan) Yang Diperlukan Untuk Mendukung Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian penyakit tular vektor dan zoonotik IKK OUTPUT Alat kesehatan KOMPONEN SATUAN Unit − − − − − − − − − − − − − − − − − − PUSAT Mikroskop Malaria Spraycan ULV/ULV Mounted Mesin Fogging PCR Centrifuge Refrigerator untuk rs sentinel APD Untuk penyemprot. Jumantik Kit Mesin Fogging alat Uji Efikasi kelambu berinsektisida alat uji kerentanan vektor. Jumantik Kit alat Uji Efikasi kelambu berinsektisida alat uji kerentanan vektor. Jumantik Kit Refrigerator alat Uji Efikasi kelambu berinsektisida alat uji kerentanan vektor.VI.malaria dan DBD peralatan Pengembangan Teknologi Tepat Guna Pengendalian Vektor alat Uji Larva Nyamuk Peralatan Pengembangan Teknis Pengendalian Vektor Refrigerator Penyimpanan Sampel DEKON - 136 .

Persentase Puskesmas yang melaksanakan pengendalian PTM terpadu 4.50 tahun yang dideteksi dini kanker serviks dan payudara 5. Indikator Kinerja Kegiatan dan Target yang harus dicapai tahun 2016: Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular Sasaran Menurunnya angka kesakitan dan angka kematian serta meningkatnya pencegahan dan pengendalian penyakit tidak menular Indikator 1.BAB VIII PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT TIDAK MENULAR I. Persentase perempuan usia 30. % Kab/kota yang melakukan pemeriksaan kesehatan pengemudi di terminal utama Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Target 20% 20% 20% 20% 20% 137 . Persentase Kab/Kota yang melaksanakan Kebijakan Kawasan Tanpa Rokok (KTR). minimal 50% sekolah 3. Persentase desa / kelurahan yang melaksanakan kegiatan Posbindu PTM 2.

Output yang dihasilkan oleh Satuan Kerja Pelaksana Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular NO SATKER OUTPUT PUSAT 1 2 3 4 Desa/Kelurahan yang melaksanakan Posbindu PTM Puskesmas yang Melaksanakan Tatalaksana Diabetes Kab/Kota yang melaksanakan penerapan KTR Puskesmas yang melaksanakan deteksi dini kanker serviks dan payudara 5 Puskesmas yang melaksanakan tatalaksana hipertensi 6 Puskesmas yang melaksanakan tatalaksana penyakit paru kronis 7 KKP BTKL DEKON TP V V V V V V V V V V V V v V V V V V V Puskesmas yang melaksanakan layanan upaya berhenti merokok (UBM) V V V 8 Kab/Kota yang melaksanakan pemeriksaan kesehatan pada pengemudi di terminal utama V V V 9 Puskesmas yang Melaksanakan deteksi dini obesitas V V V 10 Desa/Kelurahan yang Melaksanakan deteksi dini obesitas V V V Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 138 .II.

kolorectal).stroke. Definisi Operasional dan Penentuan Target Output IKK OUTPUT % puskesmas yg melaksanakan pengendalian ptm Puskesmas yang terpadu melaksanakan Pengendalian Faktor Risiko PTM terpadu Puskesmas yang Melaksanakan Tatalaksana PTM Puskesmas yang menyediakan Layanan Upaya Berhenti Merokok Puskesmas yang melaksanakan Pembinaan Posbindu PTM % kab/kota yang mempunyai peraturan dan bukti pelaksanaan KTR sekurangkurangnya 50% Sekolah yang melaksanakan KTR SATUAN Lokasi Lokasi DO Output Puskemas yang melakukan kegiatan pengendalian PTM terpadu minimal untuk hipertensi dan diabetes karena PTM meliputi PJPD (hipertensi. dan cedera CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Jumlah provinsi/kab/kota yang puskesmasnya melaksanakan pengendalian FR PTM terpadu Jumlah puskesmas yang melaksanakan tatalaksana PTM terpadu Lokasi Puskesmas yang menyediakan layanan skrining dan Jumlah provinsi/kab/kota yang konseling UBM puskesmasnya menyediakan layanan UBM lokasi Kab/kota yang mempunyai posbindu PTM yang dibina oleh Puskesmas Jumlah kab/kota yang puskesmasnya membina Posbindu PTM Lokasi Kab/kota yang 50% sekolahnya menerapkan KTR Jumlah kab/kota yang memiliki peraturan KTR yang 50% sekolahnya menerapkan KTR Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 139 . penyakit kronis lain (Thalasemia. penyakit kanker (Leher rahim.SLE.Osteoporosis). diabetes.stres) Puskesmas yang melaksanakan tatalaksana PTM terpadu minimal untuk hipertensi dan diabetes karena PTM meliputi PJPD (hipertensi.SLE.Asma).stroke.payudara dan kanker pada anak.paliatif.payudara dan kanker pada anak.merokok. penyakit kronis lain (Thalasemia.PJK). penyakit paru menahun (PPOK.Osteoporosis). penyakit paru menahun (PPOK. penyakit kanker (Leher rahim.diet tidak seimbang.PJK).obesitas.III. serta faktor risikonya (kurang aktivitas fisik.kolorectal).Asma). diabetes.paliatif.

termasuk UPT yang melaksanakan pemeriksaan faktor risiko kesehatan bagi pengemudi Lokasi Kab/kota yang memiliki desa/kelurahan yang melaksanakan Monitoring Faktor Risiko PTM melalui kegiatan Posbindu.perkantoran. melakukan monitoring penerapan GGL oleh UPT Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 • Jumlah kab/kota yang memiliki peraturan daerah tentang KTR Jumlah pelabuhan laut dan udara yang memiliki peraturan tentang KTR Jumlah Provinsi yang Kab/Kotanya melakukan pemeriksaan kesehatan pengemudi di terminal -Jumlah Provinsi/Kab/kota melakukan pengendalian kecelakaan -Jumlah UPT melakukan pengendalian kecelakaan -Jumlah kab/kota yang memiliki desa/kelurahan yang melaksanakan Monitoring Faktor Risiko PTM melalui kegiatan Posbindu -Jumlah UPT yang memiliki desa/kelurahan yang melaksanakan 140 .tempat proses belajar mengajar % Perempuan usia 30.tempat bermain anak.dan angkutan umum) termasuk pelabuhan laut dan udara Puskesmas yang melaksanakan Deteksi Lokasi Dini Kanker Serviks dan Payudara Puskesmas yang melakukan pemeriksaan deteksi dini melalui metoda Inspeksi Visual dengan Asam Asetat Jumlah kab/kota yang puskesmasnya (IVA) atau papsmear untuk kanker serviks dan Clinical melaksanakan IVA dan CBE pada Breast Examination (CBE) untuk kanker payudara perempuan usia usia 30-50 tahun pada perempuan usia 30-50 tahun Provinsi yang melaksanakan Pengendalian Kanker serviks dan payudara Provinsi yang melakukan pemeriksaan deteksi dini melalui metoda Inspeksi Visual dengan Asam Asetat Jumlah provinsi yang puskesmasnya (IVA) atau papsmear untuk kanker serviks dan Clinical melaksanakan IVA dan CBE pada Breast Examination (CBE) untuk kanker payudara perempuan usia usia 30-50 tahun pada perempuan usia 30-50 tahun Kab/Kota yang melakukan pemeriksaan kesehatan pengemudi di terminal Provinsi yang melakukan pengendalian kecelakaan % Desa /Kelurahan yang melaksanakan Monitoring Faktor Risiko PTM melalui Kegiatan Posbindu • Kab/Kota yang melaksanakan Lokasi penerapan KTR Desa/Kelurahan yang melaksanakan Monitoring Faktor Risiko PTM melalui kegiatan Posbindu lokasi lokasi Kab/Kota yang melakukan pemeriksaan kesehatan pengemudi di terminal lokasi Provinsi yang melakukan pengendalian kecelakaan.rumah sakit.50 tahun yang dideteksi dini kanker serviks dan payudara % Kab/Kota yang melakukan pemeriksaan kesehatan pengemudi di terminal Kab/kota yang telah memiliki peraturan KTR dan menerapkan KTR pada 7 tatanan (sekolah.fasilitas umum.tempat ibadah.

Monitoring Faktor Risiko PTM melalui kegiatan Posbindu IKK A. Persentase desa yang melaksanakan kegiatan Posbindu PTM dan Cedera OUTPUT SATUAN DO Output Cara Menentukan Target Output Provinsi yang melaksanakan Monitoring faktor risiko PTM melalui Posbindu PTM Desa yang melaksanakan Monitoring faktor risiko PTM melalui Posbindu PTM Forum komunikasi masyarakat Provinsi Provinsi yang melaksanakan Monitoring faktor risiko PTM melalui kegiatan Posbindu PTM dan Cedera di Desa Target output ditentukan dengan seluruh Provinsi melaksanakan Monitoring faktor risiko PTM melalui kegiatan Posbindu PTM dan Cedera di desa Desa Desa yang melaksanakan Monitoring faktor risiko PTM melalui kegiatan Posbindu PTM dan Cedera Target output ditentukan dengan 10 % jumlah desa yang melaksanakan Monitoring faktor risiko PTM melalui kegiatan Posbindu PTM dan Cedera Pada periode waktu tertentu. Forum Adanya forum komunikasi masyarakat dalam pengendalian PTM dan Cidera di tingkat Puskesmas Target output ditentukan dengan 10% umlah Puskesmas yang memiliki forum komunikasi Posbindu PTM Dukungan Administrasi Keuangan Dokumen Target output ditentukan melalui jumlah laporan keuangan yang disusun selama satu tahun Dukungan Administrasi Perencanaan Dokumen Kegiatan pengelolaan keuangan untuk mendukung kelancaran pelaksanaan program dan guna menunjang penyelenggaraan organisasi Direktorat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular Dokumen yang dihasilkan dari pelaksanaan kegiatan penyusunan rencana kerja dan anggaran Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Target output ditentukan berdasarkan jumlah dokumen perencanaan anggaran yang dihasilkan pada tahun 2015 141 .

PO Bus. proyektor. Persentase kelompok khusus (Haji. pengelolaan dan pelaporan aset negara sesuai peraturan Barang Milik Negara. Haji. dan fasilitas perkantoran lainnya) Provinsi yang mempunyai kelompok khusus (UPT. alat pengolah/komunikasi data. Sekolah. PO Bus. Sekolah. Tempat Kerja) yang melaksanakan kegiatan Posbindu PTM. Tempat Kerja) yang melaksanakan kegiatan Posbindu PTM dan Cedera 142 . PO Bus. memenuhi. Semester II. Haji. Tersusunnya laporan administrasi kepegawaian sebagai hasil tindakan penatausahaan untuk melayani . laptop. Tempat Kerja) yang melaksanakan kegiatan Posbindu PTM dan Cedera Dukungan administrasi BMN Dokumen Dukungan Administrasi Kepegawaian Dokumen Kendaraan Khusus Unit Sarana dan Prasarana Kantor Paket Provinsi yang melaksanakan Monitoring faktor risiko PTM melalui kegiatan Posbindu PTM pada kelompok masyarakat khusus Provinsi Kab/Kota yang melaksanakan Monitoring faktor risiko PTM melalui kegiatan Posbindu PTM pada kelompok masyarakat khusus Kab/Kota Tersusunnya Laporan BMN tingkat satuan kerja yang akuntabel. teratur dan paripurna sebagai hasil dari kegiatan penatausahaan. tepat waktu. dan Evakuasi Target Output ditentukan dengan jumlah laporan Barang Milik Negara yang dihasilkan (Semester I. Tempat Kerja) yang melaksanakan kegiatan Posbindu PTM dan Cedera Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Target Output ditentukan dengan jumlah laporan yang dihasilkan tentang administrasi kepegawaiaan Target output ditentukan dengan Jumlah Kendaraan khusus yang akan diserahkan ke provinsi/kab/kota dan UPT selama satu tahun Target output ditentukan dengan Jumlah Provinsi yang mempunyai kelompok khusus (UPT. Haji.B. Tempat Kerja) yang melaksanakan kegiatan Posbindu PTM dan Cedera Target output ditentukan dengan Jumlah Kab/Kota yang mempunyai kelompok khusus (UPT. Sekolah. Sekolah. Tahunan Unaudited dan Tahunan Audited) Output yang digunakan untuk pengadaan Sarana dan prasarana kantor (komputer. dan menghasilkan produk kepegawaian Kendaraan khusus Pengendalian PTM yang mempunyai fungsi deteksi dini faktor risiko PTM. Sekolah. KIE. printer. kamera. PO Bus. Haji. PO Bus. Target Output ditentukan dengan jumlah paket pengadaan sarana dan prasarana kantor kab/kota yang mempunyai kelompok khusus (UPT.

50 tahun yang dideteksi dini kanker serviks dan payudara (IVA dan atau Papsmear untuk Ca Serviks dan CBE untuk Ca Payudara) Provinsi Provinsi yang melakukan pemeriksaan gula darah di fasyankes primer pada penduduk usia >15 th Target output ditentukan dengan jumlah perempuan yang dilakukan Deteksi dan tindak lanjut dini (IVA atau Papsmear untuk Ca Serviks dan CBE untuk Ca Payudara) pada perempuan usia 30.50 tahun Perempuan Usia 30 – 50 th yang di deteksi dini kanker serviks dan payudara.50 tahun yang dideteksi dini kanker serviks dan payudara (IVA dan atau Papsmear untuk Ca Serviks dan CBE untuk Ca Payudara) D. Tempat Kerja) yang melaksanakan kegiatan Posbindu PTM dan Target output ditentukan dengan Jumlah kelompok khusus (UPT. PO Bus. Sekolah. Haji.50 tahun Target output ditentukan dengan jumlah Provinsi yang melaksanakan Deteksi dan tindak lanjut dini (IVA atau Papsmear untuk Ca Serviks dan CBE untuk Ca Payudara) pada perempuan usia 30. Haji. Sekolah. PO Bus.50 tahun Target out put ditentukan dengan jumlah Provinsi yang melakukan pemeriksaan gula darah di fasyankes primer pada penduduk mg/dLusia >15 th Orang Jumlah penduduk usia >15 th yang melakukan pemeriksaan gula darah di fasyankes primer Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Target out put ditentukan dengan perhitungan jumlah penduduk usia >15 th yang melakukan pemeriksaan gula darah di fasyankes primer 143 .C. Tempat Kerja) yang melaksanakan kegiatan Posbindu PTM dan Cedera Provinsi Provinsi yang melaksanakan deteksi dan tindak lanjut dini kanker serviks dan payudara (IVA dan atau Papsmear untuk Ca Serviks dan CBE untuk Ca Payudara) pada perempuan usia 30. Provinsi yang melakukan pemeriksaan gula darah pada Penduduk usia > 15 th Penduduk usia >15 th yang melakukan pemeriksaan gula darah Orang perempuan usia 30.Persentase penduduk usia >15 tahunyng melakukan pemeriksaan gula darah Monitoring faktor risiko PTM melalui kegiatan Posbindu PTM pada kelompok masyarakat khusus Provinsi yang melakukan deteks dini kanker serviks dan payudara Kelompok Khusus kelompok khusus (UPT. Persentase perempuan usia 30.

alkohol. rekam jantung. deteksi dini Lupus). arus puncak ekspirasi. rehabilitasi dan atau paliatif PTM dan Cedera Fasyankes Primer Provinsi yang melaksanakan pemeriksaan tekanan darah Penduduk usia >15 tahun Provinsi Penduduk yang berusia >15 tahun yang dilakukan pemeriksaan tekanan darah Orang Provinsi yang Fasyankes Primernya melaksanakan upaya deteksi (pemeriksaan tekanan darah. tindak lanjut dini (respon cepat PTM. rehabilitasi dan atau paliatif PTM dan cedera Fasyankes Primer yang melaksanakan upaya deteksi (pemeriksaan tekanan darah. profil lipid.Persentase penduduk usia >15 tahun yang melakukan pemeriksaan tekanan darah Provinsi yang melaksanakan Pendekatan terintegrasi pengendalian PTM dan Cedera di fasilitas pelayanan kesehatan primer Provinsi fasyankes primer yang melaksanakan upaya deteksi. deteksi dini Lupus). rehabilitasi dan atau paliatif PTM dan Cedera F. kadar gula darah. tindak lanjut dini. arus puncak ekspirasi. Kaki diabetik). Kaki diabetik). Persentase fasyankes primer yang melaksanakan upaya deteksi. CBE. rehabilitasi dan atau paliatif PTM dan cedera dibagi Jumlah fasilitas pelayanan kesehatan dasar Fasyankes primer yang melakukan kegiatan pemeriksaan tekanan darah pada penduduk usia >15 tahun Target output ditentukan dengan Jumlah penduduk yang berusia >15 tahu yang melakukan kegiatan pemeriksaan tekanan darah. rehabilitasi dan atau paliatif PTM dan cedera Provinsi yang Fasyankes primernya melakukan kegiatan pemeriksaan tekanan darah Jumlah Provinsi yang Fasyankes Primernya melakukan Deteksi dan tindak lanjut dini. kadar CO dalam paru-paru. profil lipid. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah Fasyankes Primer yang melakukan Deteksi dan tindak lanjut dini. krioterapi. lingkar perut.E. lingkar perut. IMT. 144 . tindak lanjut dini. IVA. rehabilitasi dan atau paliatif PTM dan cedera dibagi Jumlah fasilitas pelayanan kesehatan dasar Target output ditentukan dengan Jumlah Provinsi yang fasyankes primernya melakukan kegiatan pemeriksaan tekanan darah. kadar gula darah. skrining pembawa sifat thalasemia. IMT. alkohol. IVA. skrining pembawa sifat thalasemia. rekam jantung. tindak lanjut dini (respon cepat PTM. krioterapi. kadar CO dalam paru-paru. CBE.

Persentase Provinsi yang kasus DM yang melaksanakan berobat ke pengobatan Kasus fasilitas pelayanan DM di fasyankes primer primer Penduduk dengan kasus DM yang berobat ke fasyankes primer I. orang Jumlah penduduk dengan kasus DM yang berobat di fasyankes primer Target output ditentukan dengan Jumlah penduduk dengan kasus DM yang berobat di fasyankes Provinsi yang melaksanakan Peningkatan jumlah peraturan KTR di Kab/Kota Provinsi Provinsi yang melaksanakan Peningkatan jumlah peraturan KTR dalam bentuk SE.Persentase Kasus Hipertensi yang berobat ke fasilitas pelayanan primer Provinsi yang menangani Kasus Hipertensi di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Primer Fasilitas Pelayanan Kesehatan Primer yang melakukan Penanganan kasus Hipertensi H. Perbupati Target output ditentukan dengan Jumlah kab/kota yang memiliki peraturan KTR sesuai peraturan yang ada Provinsi Menyediakan Layanan Upaya Berhenti Merokok di Fasyankes Primer Provinsi Provinsi yang Fasyankes Primernya melaksanakan layanan upaya berhenti merokok Target output ditentukan dengan Jumlah Provinsi yang Fasyankes Primernya melaksanakan layanan upaya berhenti merokok Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 145 .G. Perbupati pada Kab/kota Peningkatan jumlah peraturan KTR di Kab/Kota Kab/Kota Kab/kota yang memiliki peraturan KTR dalam bentuk SE. Persentase kab/Kota memiliki peraturan Kawasan Tanpa Rokok (KTR) J. SK. SK.Persentase Fasyankes Primer melaksanakan layanan upaya berhenti merokok Provinsi Provinsi yang Fasyankes Primernya menangani Kasus hipertensi (diperiksa dan diobati) Target output ditentukan dengan Jumlah Provinsi yang Fasyankes primernya menangani kasus hipertensi (diperiksa dan diobati) fasyankes primer Fasyankes Primer yang malakukan penanganan (diperiksa dan diobati) Kasus hipertensi Target output ditentukan dengan Jumlah Fasyankes primer yang menangani (diperiksa dan diobati) kasus hipertensi Provinsi Provinsi yang Fasyankes Primernya melaksanakan pengobatan kasus DM Target output ditentukan dengan Jumlah Provinsi yang fasyankes primernya melaksanakan Pengobatan kasus DM. SK. Instruksi Perwali. Instruksi Perwali. Perbupati pada Kab/kota Target output ditentukan dengan Jumlah Provinsi yang melaksanakan Peningkatan jumlah peraturan KTR dalam bentuk SE. Instruksi Perwali.

K.kabupaten/kota atau wilayah kerja . Persentase obesitas pada penduduk usia >15 tahun M.kabupaten/kota atau wilayah kerja) yang melaukan upaya promosi. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 146 . orang Penduduk usia > 15 th yang telah dilakukan pemeriksaan obesitas di fasyankes primer Target Output ditentukan dengan jumlah Penduduk usia > 15 th yang melakukan pemeriksaan obesitas di fasyankes primer Pengendalian Dampak Rokok terhadap Kesehatan berupa penurunan proporsi perokok Jumlah penduduk yang berusia 15 tahun ke atas yang merokok Output Promosi upaya pengendaian perokok merupakan output yang digunakan untuk menampung kegiatan upaya pengendalian perokok yang dilakukan oleh pusat.provinsi. Target output ditentukan dengan Jumlah lokasi (provinsi. Persentase perokok usia <15 tahun atau lebih Layanan Upaya Berhenti Merokok di Fasyankes Primer Layanan Fasyankes Primer yang melaksanakan layanan upaya berhenti merokok Target output ditentukan dengan Jumlah Fasyankes Primer yang melaksanakan layanan upaya berhenti merokok Provinsi yang melakukan Pengendalian Kecelakaan Provinsi Kab/Kota yang melakukan Pengendalian Kecelakaan Kab/Kota Provinsi yang melakukan pemeriksaan obesitas pada Penduduk usia>15th Penduduk usia>15th yang telah dilakukan pemeriksaan obesitas Provinsi Provinsi yang melakukan kegiatan pencegahan dan penanggulangan KLLD (Kecelakaan Lalu Lintas Darat) dengan melakukan pemeriksaan kesehatan pengemudi pada situasi khusus dan atau provinsi yang melaksanakan SPGDT kab/kota yang melakukan kegiatan pencegahan dan penaggulangan KLLD dengan meakukan pemeriksaan kesehatan pengemudi pada situasi khusus dan atau kab/kota yang mempunyai SPGDT atau safe community Provinsi yang melakukan pemeriksaan obesitas pada Penduduk usia > 15 th di fasyankes primer Target output ditentukan dengan jumlah Provinsi yang melakukan kegiatan pencegahan dan penanggulangan KLLD (Kecelakaan Lalu Lintas Darat) dengan melakukan pemeriksaan kesehatan pengemudi pada situasi khusus dan atau provinsi yang melaksanakan SPGDT Target output ditentukan dengan jumlah kab/kota yang melakukan kegiatan pencegahan dan penaggulangan KLLD dengan meakukan pemeriksaan kesehatan pengemudi pada situasi khusus dan atau kab/kota yang mempunyai SPGDT atau safe community Target Output ditentukan dengan Jumlah Provinsi yang melakukan pemeriksaan obesitas pada Penduduk usia > 15 th di fasyankes. Persentase Kab/Kota yang melakukan pengendalian kecelakaan L.

Pemeriksaan FR PTM 2. Surveilan FR PTM dan cedera DEKON 1. 7. Monev 7. 4. Surveilans. 2. 3. Monitoring dan Evaluasi. Pelatihan Monitoring FR PTM. Jejaring Kemitraan KKP 1. Persentase desa yang melaksanak an kegiatan Posbindu PTM dan Cedera OUTPUT SATUAN Provinsi yang Provinsi melaksana kan Monitoring faktor risiko PTM melalui Posbindu PTM Desa yang melaksanakan Monitoring faktor risiko PTM melalui Posbindu PTM Desa KOMPONEN PUSAT 1. Review NSPK Monitoring Faktor Risiko PTM. Kajian/survei Faktor Risiko (Fisik dan Biologi) berkaitan dengan PTM 3. Tahapan (komponen) yang harus dilakukan untuk mencapai target output dan Indikator Kinerja Kegiatan IKK A. Jejaring 6. Advokasi dan Sosialisasi Monitoring FR PTM. Advokasi dan Sosialisasi Monitoring FR PTM. Logistik Posbindu PTM. Pelatihan Monitoring FR PTM. 4. Penditribusian logistik posbindu PTM 5.IV. 6. Surveilans FR PTM dan Cidera Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 BTKL 1. 5. Pelatihan monitoring FR PTM dan cidera 2. Surveilans. 2. KIE 147 . 3. DD FR PTM 4.

2. Rekonsiliasi BMN 2. Monev 4. Opname fisik barang Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 148 . Advokasi dan Sosialisasi Monitoring FR PTM. Penyusunan Laporan Keuangan tingkat satker 3. Penyusunan Laporan BMN Tingkat Satker 3. Penyusunan RAK 3. Surveilans. 3. 4. Penyusunan Dokumen RKA-KL 1. Penyusunan New Inisiatif Dukungan administrasi BMN Dokumen KKP BTKL DEKON 1. Pelatihan Monitoring FR PTM. Penyusunan Renja-KL 2. Jejaring 6. Verifikasi Pelaksanaan anggaran 2. Rekonsiliasi anggaran dengan Kementerian Keuangan Dukungan Administrasi Perencanaan Dokumen 1. Penditribusian logistik posbindu PTM 5.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT Forum komunikasi masyarakat Pengendalian PTM Forum komuni kasi Dukungan Administrasi Keuangan Doku men 1.

Penyusunan Dokumen Pengadaan 2. Persentase Provinsi Yang melaksana kelompok khusus (Haji. Evaluasi Perencanaan Pegawai Dukungan Administrasi Kepegawaian Dokumen Kendaraan Khusus Unit 1. Monitoring dan Evaluasi B. Bimbingan Administrasi Kepegawaian 2. Advokasi dan Sosialisasi Pengendalian PTM Pada Kelompok Khusus. Surveilans Pengendalian PTM Pada Kelompok Khusus 5. Pengadaan Barang Jasa Sarana dan Prasarana Kantor Paket 1. Logistik Posbindu PTM pada Jemaah haji. anak sekolah. kegiatan Tempat Posbindu PTM Kerja) yang pada kelompok melaksanaka masyarakat khusus n kegiatan Posbindu PTM dan Cedera SATUAN Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP BTKL DEKON 149 . TOT/Pelatihan Pengendalian PTM Pada Kelompok Khusus 4. 3. kan Monitoring faktor risiko PO Bus. Pengadaan Barang Jasa Provinsi 1. Penyusunan Dokumen Pengadaan 2.IKK OUTPUT KOMPONEN PUSAT 1. NSPK Pengendalian PTM Pada Kelompok Khusus 2. PTM melalui Sekolah. pengemudi bus dan tempat kerja 6.

Pendistribusian peralatan (logistik) 6. Advokasi dan Sosialisasi deteksi dini IVA. dan CBE.50 Kab/Kota yang melaksanakan Monitoring faktor risiko PTM melalui kegiatan Posbindu PTM pada kelompok masyarakat khusus Kab/Kota Kelompok khusus yang melakukan Pemeriksaan faktor risiko PTM Kelom pok Khusus Provinsi yang melakukan deteks dini kanker serviks dan payudara. Jejaring Kemitraan 5. Deteksi dini dan monitoring faktor risiko PTM di Wilayah Kerja 2. Penyusunan/ Review NSPK pengendalian kanker. Deteksi dini dan monitoring Faktor Risiko PTM dan cedera di wilayah Kerja Pelabuhan/Bandara 2. 1. Surveilans FR PTM Masyarakat Khusus Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 DEKON 1. Provinsi KKP BTKL 1. Advokasi dan Sosialisasi Deteksi dini dan Monitoring FR PTM pada kelompok masyarakat khusus 2. Jejaring Kemitraan C. Monitoring dan evaluasi 150 . Pelatihan Petugas Pengendalian PTM 3. 2.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT 7. Sosialisasi dan Diseminasi Informasi Pengendalian PTM 1. Pelatihan Monitoring dan deteksi dini FR PTM pada kelompok masyarakat khusus 3. Surveilans FR PTM 4. Persentase jumlah perempuan usia 30. papsmear.

IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT 3. Advokasi dan Sosialisasi deteksi dini kanker 3. Papsmear. Alat dan bahan IVA 6. Pengumpulan data 7. Surveilans PPTM di Wilayah Kerja Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 BTKL 1. KIE 151 . Handling cost 8. Sosialisasi deteksi dini IVA dan CBE Penyediaan media informasi kpd masyarakat DEKON 1. Pengumpulan data 6. Penyediaan bahan habis pakai 6. Jejaring kemitraan 9. Jejaring kemitraan tahun yang dideteksi dini kanker serviks dan payudara (IVA dan atau Papsmear untuk Ca Serviks dan CBE untuk Ca Payudara 1. Penyediaan media informasi kanker kpd masyarakat 4. Pengumpulan data 7. Deteksi dini IVA dan CBE pada masyarakat sekitar pelabuhan dan bandara (wilker) 2. Perempuan Usia 30 – 50 th yang di deteksi dini kanker serviks dan payudara. Deteksi dini dan tindak lanjut dini IVA . Penyediaan media informasi kanker kpd masyarakat 5. Penyediaan media informasi kpd masyarakat 4. Orang KKP 1. Penyediaan bahan habis pakai 5. 2. Peningkatan kapasitas SDM 4. dan CBE pada masyarakat 2. Sosialisasi deteksi dini kanker kepada masyarakat 3. Surveilans dan registri kanker 5.

Pelatihan Pengendalian PTM Pada Fasyankes Primer 3. 2. Advokasi dan Sosialisasi Pengendalian PTM Pada Fasyankes Primer dan Youth Center. Pemeriksaan FR GDS 3. Pendistribusian 152 . 4. 3. Surveilans Pengendalian PTM Pada Fasyankes Primer 4.IKK D. 7. Jejaring Kemitraan 5. Persentase penduduk usia>15 tahun yang melakukan pemeriksaa n gula darah OUTPUT Provinsi yang melakukan pemeriksaan gula darah pada Penduduk usia > 15 th SATUAN Provinsi KOMPONEN 1. gula darah 1. 6. 2. Jumlah Penduduk usia > 15 th yang dilakukan pemeriksaan gula darah PUSAT NSPK Pengendalian PTM Pada Fasyankes Primer Advokasi dan Sosialisasi Pengendalian PTM Pada Provinsir Pelatihan Pengendalian PTM Pada Provinsi Surveilans Pengendalian PTM Pada Provinsi Logistik Monitoring dan Evaluasi Jejaring Kemitraan Orang Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP BTKL DEKON 1. Kajian GGL 2. 5. Surveilans FR PTM.

IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT E. rehabilitasi dan atau paliatif PTM dan Cedera Fasyan kes Primer 1. Monitoring dan Evaluasi 7. Advokasi dan Sosialisasi Pengendalian PTM Pada Fasyankes Primer 3. Peningkatan kapasitas tenaga kesehatan dalam Rehabilitatif /paliatif PTM Terintegrasi 153 . Peningkatan kapasitas tenaga kesehatan dalam pengendalian PTM Terintegrasi dan Cedera di fasyankes primer 2. tindak lanjut dini. Pelatihan Pengendalian PTM Pada Fasyankes Primer 4. Jejaring Kemitraan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP BTKL DEKON peralatan (logistik) 1. Surveilans Pengendalian PTM Pada Fasyankes Primer 5. Logistik (Peralatan dan Bahan habis Pakai) 6. Persentase fasyankes primer yang melaksanak an upaya deteksi. rehabilitasi dan atau paliatif PTM dan Cedera Provinsi yang melaksana kan Pendekatan terintegrasi pengendalian PTM di fasilitas pelayanan kesehatan primer Provinsi fasyankes primer yang melaksanakan upaya deteksi. tindak lanjut dini. NSPK Pengendalian PTM di Fasyankes Primer 2.

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 154 . NSPK Deteksi dan tindak Lanjut Dini Tekanan Darah Tinggi 2. Jejaring kerja KKP BTKL DEKON dan Cedera 3. Peningkatan kapasitas tenaga kesehatan dalam deteksi dini Hipertensi. Sosialisasi pengendalian Hipertensi 4. Monitoring dan deteksi dini tekanan darah dan tindak lanjut dini di pelabuhan dan bandar Kajian kadar Na (GGL) pada makanan olahan dan siap saji 1. Monitoring dan deteksi dini tekanan darah tinggi 3. Surveilans FR PTM/ Hipertensi. Pendistribusian peralatan (logistik). KIE 1. 5. Peralatan 6. KIE 2. Sosialisasi pengendalian Hipertensi.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT F. 2. Jejaring kerja 6. Pelatihan surveilans PTM 4. TOT/Pelatihan Deteksi dan tindak Lanjut Dini Tekanan Darah Tinggi 4. Bahan Habis Pakai 7. Monitoring dan evaluasi 7. Bahan Habis Pakai 8.Persentas e penduduk usia >15 tahun yang melakukan pemeriksaa n tekanan darah Provinsi yang melaksanakan pemeriksaan tekanan darah Penduduk usia >15 tahun Provinsi Penduduk usia >15 tahun yang telah dilakukan pemeriksaan tekanan darah Orang 1. Surveilans 5. Peningkatan kapasitas untuk deteksi dini hipertensi. Monitoring dan Evaluasi 8. Advokasi dan Sosialisasi Deteksi dan tindak Lanjut Dini Tekanan Darah Tinggi 3. 4. 3.

Jejaring kerja Peningkatan kapasitas tenaga kesehatan dalamTatalaksana Hipertensi Deteksi dini tekanan darah tinggi. Advokasi dan Sosialisasi 3. dan tindak lanjut dini Sosialisasi pengendalian Hipertensi Surveilans Hipertensi Pendistribusian logistik Monitoring dan evaluasi 155 .IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT G. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 BTKL 1. Jejaring kerja KKP udara 5. Pendistribusian logistik. TOT/Pelatihan pengendalian hipertensi di fasilitas pelayanan kesehatan primer 4. Monitoring dan evaluasi 1. 6.Persentas e kasus hipertensi yang berobat ke fasilitas pelayanan primer Provinsi yang menangani Kasus Hipertensi di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Primer Provinsi Fasilitas Pelayanan Kesehatan Primer yang melakukan Penanganan kasus Hipertensi Fasyankes Primer 1. Bahan Habis Pakai 7. 3. NSPK Pengendalian Kasus Hipertensi pada Fasilitas Pelayanan Kesehatan Primer. Monitoring dan evaluasi 7. Kajian pengaruh lingkungan terhadap keputusan berobat penderita hipertensi Surveilans DEKON 5. Surveilans Hipertensi. KIE 2. Sosialisasi pengendalian Hipertensi 4. 5. 2. Peningkatan kapasitas tenaga kesehatan dalam Tatalaksana Hipertensi. Surveilans Hipertensi 5. Peralatan 6. Surveilans Hipertensi di pelabuhan dan bandar udara 6. Monitoring dan Evaluasi 8.

3. Peningkatan kapasitas untuk deteksi dini DM 2. Advokasi dan Sosialisasi KTR 3. Surveilans KTR 5. Surveilans kesehatan dalam deteksi dini DM 2. Kajian kadar (GGL) pada 1. KIE 156 .IKK H. Monitoring dan evaluasi 6. Sosialisasi NSPK DM. Monitoring dan Evaluasi KTR 6. NSPK KTR 2. Peningkatan makanan siap saji kapasitas tenaga 2. Surveilans DM 4. Pengumpulan data Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 BTKL DEKON 1. Sosialisasi NSPK DM 3. Monitoring Evaluasi KKP 1. Penguatan atau Pembentukan Tim Jejaring KTR 7. NSPK Pengendalian Diabetes Melitus pada Fasyankes 2. Peralatan 3.Persentas e kasus DM yang berobat ke fasilitas pelayanan primer I. Bahan Habis Pakai 4. Penyediaan media KIE 8. Pelatihan KTR 4. Surveilans DM 4. Persentase kab/Kota yang memiliki peraturan Kawasan Tanpa Rokok (KTR) OUTPUT SATUAN Provinsi yang melaksana kan pengobatan Kasus DM di fasyankes primer Provinsi Jumlah penduduk dengan kasus DM yang berobat ke fasyankes primer orang Provinsi yang melaksanakan Peningkatan jumlah peraturan KTR di Kab/Kota Provinsi KOMPONEN PUSAT 1. Monitoring dan evaluasi 1. Pendistribusian logistik 5.

Pengukuran faktor risiko lingkungan akibat merokok DEKON 1. Advokasi dan Sosialisasi Upaya berhenti merokok 2. Penguatan dan Pembentukan Jejaring KTR 6. 2. Advokasi penyusunan peraturan tentang KTR di wiker 2. Penerapan KTR di wilayah kerja nya 4.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT J. 3. Advokasi dan penyusunan peraturan tentang KTR 2. Pelatihan KTR 3. Melaksanakan Upaya Berhenti merokok 1. Penguatan dan PembentukanJejaring KTR 5.Persentase fasyankes primer melaksanak an layanan upaya berhenti merokok 1. Deteksi dini faktor risiko merokok di masyarkat dan di kelompok khusus 2. Peningkatan jumlah peraturan KTR di Kab/Kota Kab/Kota Provinsi Menyediakan Layanan Upaya Berhenti Merokok di Fasyankes Primer Provinsi Layanan Upaya Berhenti Merokok di Fasyankes Primer layanan KKP 1. 4. Monitoring dan Evaluasi KTR 5. Advokasi penyusunan peraturan tentang KTR di wiker 3. Penyediaan media KIE BTKL 1. Monitoring dan Evaluasi KTR 2. Penerapan KTR di wilayah kerja nya 3. Monitoring dan Evaluasi KTR 4. Penguatan dan Pembentukan Jejaring KTR 1. Surveilans KTR 4. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Advokasi dan Sosialisasi Upaya berhenti merokok Pelatihan Kab/kota dan fasyankes dalam Upaya Berhenti merokok Surveilans Monitoring dan Evaluasi 157 . KIE NSPK Upaya Berhenti merokok Advokasi dan Sosialisasi Upaya berhenti merokok TOT/Pelatihan melaksanakan Upaya Berhenti merokok Surveilans Monitoring dan Evaluasi Peralatan Media KIE 1.

Advokasi dan Sosialisasi Pengendalian Obesitas 3. Melaksanakan Upaya Berhenti merokok BTKL 1. Monitoring dan Evaluasi KKP 1. Advokasi dan Sosialisasi Pengendalian PTM dan cedera 3. NSPK Pengendalian Kecelakaan 2. Pelatihan Kab/kota dan fasyankes dalam Upaya Berhenti merokok 3.IKK K. Peralatan 6. Pelatihan Pengendalian Obesitas 4. Surveilans FR PTM dan cedera 5. Pengukuran faktor risiko lingkungan akibat merokok DEKON 1. Advokasi dan Sosialisasi Upaya berhenti merokok 2. Persentase Kab/Kota yang melakukan pengendalia n kecelakaan L. Bahan Habis Pakai 7. Monitoring dan Evaluasi Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 158 . Bahan Habis Pakai 7. Deteksi dini faktor risiko merokok di masyarkat dan di kelompok khusus 2. NSPK Pengendalian Obesitas 2. Surveilans 4. Surveilans 5. Monitoring dan Evaluasi 1.Persenta se obesitas pada penduduk usia>15 tahun OUTPUT SATUAN Provinsi yang Kab/Kota nya melakukan Pengendalian Kecelakaan Provinsi Tersedianya Layanan Upaya Berhenti Merokok di Fasyankes Primer Fasyankes Primer Provinsi yang melakukan pemeriksaan obesitas pada Penduduk usia>15th Provinsi KOMPONEN PUSAT 1. Advokasi dan Sosialisasi Upaya berhenti merokok 2. TOT/Pelatihan Pengendalian PTM dan cedera 4. Peralatan 6.

KKP Peningkatan kapasitas untuk deteksi dini obesitas Sosialisasi NSPK Obesitas Surveilans Obesitas Monitoring dan evaluasi BTKL 1. 2. 3. 5.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT Penduduk usia>15th yang telah dilakukan pemeriksaan obesitas Orang 1. Advokasi dan Sosialisasi Pengendalian Dampak rokok terhadap kesehatan 3. Surveilans Obesitas 1. 3. 4. 2. NSPK Pengendalian Dampak rokok terhadap kesehatan 2. Pelatihan konseling Upaya Berhenti Merokok bagi guru UKS 5. Pelatihan strategi Pengendalian Dampak rokok terhadap kesehatan 4. Peningkatan peran jurnalis dalam Pengendalian Dampak rokok terhadap kesehatan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 159 . Deteksi dini obesitas pada wilayah kerja 2. M. Persentase perokok usia 15 tahun atau lebih Provinsi yang melaksanakan Pengendalian Dampak Rokok terhadap Kesehatan berupa penurunan proporsi perokok Provinsi DEKON Peningkatan kapasitas tenaga kesehatan dalam deteksi dini obesitas Sosialisasi NSPK obesitas Surveilans obesitas Pendistribusian logistik Monitoring dan evaluasi 1. 4.

Pelaksanaan monitoring pengawasan penegakan KTR 1. Surveilans 7. Peningkatan kapasitas SDM 2. Peningkatan kapasitas SDM 2. Workshop peningkatan upaya pengendalian masalah kesehatan dengan lintas sektor 4. Lokakarya guru UKS 5. Pembuatan dan penyebar Luasan Media KIE 3. Media KIE 3.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT 6. Pelaksanaan monitoring pengawasan penegakan KTR 1. Peningkatan kapasitas SDM 2. Peningkatan kapasitas SDM 2. Pembuatan dan penyebar Luasan Media KIE 3. Workshop peningkatan upaya pengendalian masalah kesehatan dengan lintas sektor KKP BTKL DEKON 1. Monitoring implementasi peraturan tentang KTR daerah 8. Monitoring dan evaluasi Pengendalian Dampak Rokok terhadap Kesehatan berupa penurunan proporsi perokok Jumlah penduduk yang berusia 15 tahun ke atas yang merokok 1. Pelaksanaan monitoring Pengawasan Penegakan KTR Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 160 . Workshop peningkatan upaya pengendalian masalah kesehatan dengan lintas sektor 4. Pembuatan dan penyebar Luasan Media KIE 3. Workshop jurnalis tentang masalah rokok 6. Workshop peningkatan upaya pengendalian masalah kesehatan dengan lintas sektor 4.

lemak darah Lokasi Lokasi Bahan habis pakai pemeriksaan kotinine dalam urine KKP KOMPONEN BTKL DEKON TP Bahan habis pakai pemeriksaan: Gula darah.V. lemak darah Bahan habis pakai pemeriksaan kotinine dalam urine Lokasi Lokasi Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 161 . Matriks Bahan Kesehatan Yang Diperlukan Untuk Mendukung Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular IKK % puskesmas yg melaksanakan pengendalian ptm terpadu OUTPUT Puskesmas yang melaksanakan Pengendalian Faktor Risiko PTM terpadu Puskesmas yang melaksanakan Pembinaan Posbindu PTM Puskesmas yang menyediakan Layanan Upaya Berhenti Merokok Puskesmas yang melaksanakan Pembinaan Posbindu PTM % kab/kota yang Sekolah yang melaksanakan mempunyai peraturan dan bukti KTR SATUAN Lokasi PUSAT Bahan habis pakai pemeriksaan: Gula darah. lemak darah Bahan habis pakai pemeriksaan: Gula darah.

trauma kit Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 162 . trauma kit Bahan habis pakai pemeriksaan FR KLL pada pengemudi : amphetamin pada urine.50 tahun yang dideteksi dini kanker serviks dan payudara OUTPUT SATUAN PUSAT KKP KOMPONEN BTKL DEKON TP Kab/Kota yang Lokasi melaksanakan penerapan KTR Lokasi Puskesmas yang melaksanakan Deteksi Dini Kanker Serviks dan Payudara Provinsi yang Lokasi melaksanakan Pengendalian Kanker serviks dan payudara Bahan habis pakai deteksi dini (IVA Kit) Bahan habis pakai deteksi dini (IVA Kit) % Kab/Kota yang Kab/Kota yang Lokasi melakukan melakukan pemeriksaan pemeriksaan kesehatan kesehatan pengemudi di pengemudi di terminal terminal Provinsi yang Lokasi melakukan pengendalian kecelakaan Bahan habis pakai pemeriksaan FR KLL pada pengemudi : amphetamin pada urine.IKK pelaksanaan KTR sekurangkurangnya 50% tempat proses belajar mengajar % Perempuan usia 30.

Laptop Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 163 . lemak darah Unit 1. Meja dan kursi ruang rapat 2. Personal Komputer 2. lemak darah TP Bahan habis pakai pemeriksaan: Gula darah. lemak darah KOMPONEN KKP BTKL Bahan habis pakai Bahan habis pemeriksaan: Gula pakai darah. lemak darah pemeriksaan: Gula darah.IKK % Desa /Kelurahan yang melaksanakan Monitoring Faktor Risiko PTM melalui Kegiatan Posbindu OUTPUT SATUAN Desa/Kelurahan Lokasi yang melaksanakan Monitoring Faktor Risiko PTM melalui kegiatan Posbindu Dokumen Perencanaan Laporan Keuangan DEKON Bahan habis pakai pemeriksaan : Gula darah. lemak darah Dokumen Laporan Dokumen Kepegawaian Dokumen Kendaraan Khusus Laporan BMN Unit Laporan Sarana dan Unit Prasarana Peralatan Pengolah Data PUSAT Bahan habis pakai pemeriksaan: Gula darah. Printer 3. Server 1.

5. 2. 6. 4. TP Tensimeter semi digital Gluko meter Ophtalmoscop e Peakflo meter Nebulizer Micro CO Analyzer Lokasi Puskesmas yang menyediakan Layanan Upaya Berhenti Merokok Lokasi Puskesmas yang melaksanakan Pembinaan Lokasi Co Analyzer Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Co Analyzer 164 . 4.VI. 3. Matriks Modal (Alat Kesehatan) Yang Diperlukan Untuk Mendukung Kegiatan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular IKK % puskesmas yg melaksanakan pengendalian ptm terpadu OUTPUT SATUAN Puskesmas Lokasi yang melaksanakan Pengendalian Faktor Risiko PTM terpadu Puskesmas yang melaksanakan Pembinaan Posbindu PTM 1. 6. 5. 3. 2. PUSAT Tensimeter semi digital Gluko meter Ophtalmoscope Peakflo meter Nebulizer Micro CO Analyzer KKP KOMPONEN BTKL DEKON 1.

Alat pemeriksaan FR kecelakaan: Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 165 . Alat Peraga Alat pemeriksaan FR kecelakaan: Alkohol test. tensimeter semi digital 1.50 tahun yang dideteksi dini kanker serviks dan payudara Sekolah yang Lokasi melaksanakan KTR Kab/Kota yang Lokasi melaksanakan penerapan KTR Lokasi Puskesmas yang melaksanakan Deteksi Dini Kanker Serviks dan Payudara Provinsi yang Lokasi melaksanakan Pengendalian Kanker serviks dan payudara % Kab/Kota yang Kab/Kota yang Lokasi melakukan melakukan pemeriksaan pemeriksaan kesehatan kesehatan pengemudi di pengemudi di terminal terminal Provinsi yang Lokasi melakukan Crioterapi 1.IKK OUTPUT SATUAN PUSAT KKP KOMPONEN BTKL DEKON TP Posbindu PTM % kab/kota yang mempunyai peraturan dan bukti pelaksanaan KTR sekurangkurangnya 50% tempat proses belajar mengajar % Perempuan usia 30. Glokometer. Crioterapi 2.

body fat. Kit Posbindu PTM: Lingkar perut. Kit Posbindu PTM: Lingkar perut. body fat. lipid darah. lipid darah. tinggi badan. lipid darah. lipid darah. tensimeter semi digital 2. gluko meter. gluko meter 2. tinggi badan. DEKON TP 1. Alat peraga pelatihan BHD (Bantuan Hidup Dasar) 1. tinggi badan. Food model Dokume n Laporan Dokume n Unit Laporan Unit Unit Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 166 .IKK OUTPUT SATUAN pengendalian kecelakaan % Desa /Kelurahan yang melaksanakan Monitoring Faktor Risiko PTM melalui Kegiatan Posbindu Desa/Keluraha n yang melaksanakan Monitoring Faktor Risiko PTM melalui kegiatan Posbindu Dokumen Perencanaan Laporan Keuangan Dokumen Kepegawaian Kendaraan Khusus Laporan BMN Sarana dan Prasarana Peralatan Pengolah Data Lokasi PUSAT Alkohol test. body fat. body fat. KKP Kit Posbindu PTM: Lingkar perut. Glokometer. Food model. tinggi badan. KOMPONEN BTKL Kit Posbindu PTM: Lingkar perut. gluko meter. 2. gluko meter.

Indikator Kinerja Kegiatan Pelayanan Kesehatan Jiwa dan Napza dengan Target yang harus dicapai tahun 2016: KEGIATAN Pelayanan kesehatan jiwa dan napza II. Jumlah kab/kota yang memiliki puskesmas yang menyelenggarakan upaya kesehatan jiwa 80 kab/kota Output yang dihasilkan oleh Satuan Kerja Pelaksana Kegiatan Pelayanan kesehatan jiwa dan napza SATKER Output PUSAT 1 Regulasi Bidang kesehatan jiwa dan Napza √ 2 Pembinaan Pelayanan kesehatan jiwa dan napza √ 3 Program pembiayaan Bidang kesehatan jiwa dan Napza √ Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP BTKL DEKON TP 167 .BAB IX PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN PELAYANAN KESEHATAN JIWA DAN NAPZA I. SASARAN Meningkatkan mutu dan akses pelayanan kesehatan jiwa dan Napza Target 2016 INDIKATOR 1. Persentase fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes) institusi penerima wajib lapor (IPWL) Pecandu Narkotika yang aktif 30% 2.

4

Sakip

5

Dokumen Perencanaan dan Anggaran

6

Barang cetakan

7

Perangkat pengolah data dan komunikasi

8

Penatalaksanaan Keuangan dan BMN

9

Penatalaksanaan Persuratan dan Kearsipan

10

Layanan perkantoran

11

Sarana dan prasarana

12

Kendaraan Khusus

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

168

III.
No

Definisi Operasional dan Penentuan Target Output
Output

Satuan

Komponen

1

Regulasi Bidang kesehatan
jiwa dan Napza

NSPK

A. Regulasi Bidang Napza
- Rapat persiapan
- Penyusunan drat
- Paripurna
- finalisasi
B. Regulasi Bidang Kesehatan Jiwa
- Rapat persiapan
- Penyusunan drat
- Paripurna
- finalisasi

2

Pembinaan Pelayanan
kesehatan jiwa dan napza

Kegiatan

i. Regulasi Bidang Napza
- sosialisasi
- workshop
- advokasi
- monitoring
- bimtek
- evaluasi
- rapat koordinasi

Definis Operasional
Output
Regulasi Bidang
kesehatan jiwa dan
Napza yang
dihasilkan

Kegiatan
Pembinaan
Pelayanan
kesehatan jiwa dan
napza yang
dilaksanakan

Cara Menentukan Target Output
Jumlah NSPK bidang keswa dan
Napza

Jumlah Kegiatan bidang
pencegahan dan pengendalian
masalah keswa dan napza

ii. Regulasi Bidang Kesehatan Jiwa
- sosialisasi
- workshop
- advokasi
- monitoring
- bimtek
- evaluasi
- rapat koordinasi

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

169

3

Program pembiayaan Bidang
kesehatan jiwa dan Napza

Klaim

Pembiayaan IPWL bagi pecandu
narkoba
Honor verifikasi

4

Sakip

Laporan

5

Dokumen Perencanaan dan
Anggaran

Dokume
n

Penyusunan lakip
Reviu lakip
Penyusunan program dan anggran
Riviu RKAKL

6

Barang cetakan

Buku/lea
flet/post
er

Pencetakan buku/leaflet/poster

7

Perangkat pengolah data
dan komunikasi

Unit

Pengadaan Alat pengolah data dan
komunikasi

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

Pembayaran Klaim
untuk IPWL yang
telah ditetapkan
oleh SK Menteri
Kesehatan
Dokumen Lakip yang
disusun
Dokumen program
dan anggaran
adalah dokumen
yang dihasilkan
dari pelaksanaan
kegiatan
penyusunan
rencana kerja dan
anggaran
Buku/leaflet/poster
yang dicetak untuk
mendukung
pelaksanaan
program bidang
Keswa dan Napza
Output yang
digunakan untuk
pengadaan
komputer/lap
top/printer/proyek
tor/kamera/video
kamera/HT dan
alat pengolah data
dan komunikasi
lainnya.

Jumlah klaim yang dibayarkan

Jumlah Lakip yang di riviu
jumlah dokumen perencanaan
dan anggaran yang akan
dihasilkan pada tahun 2016

Jumlah buku/leaflet/poster yang
dicetak

Jumlah perangkat pengolah data
yang disediakan

170

8

Penatalaksanaan Keuangan
dan BMN

Laporan

Penyusunan calk
Penyusnan calkbmn
Riviu calk dan calkbmn

9

Penatalaksanaan Persuratan
dan Kearsipan

Laporan

-

10

Layanan perkantoran

Bulan
layanan

11

Sarana dan prasarana

Unit

Honor KPA,PK,SPM,bendahara, staf
proyek, sopir, pramubakti, pegawai
honor, green office, ATK,
Penggandaan, Rapat rutin staf,
transport lokal, honor tim
perencana, perbaikan komputer,
kebutuhan tamu direktur,honor
pengadaan
- Penyusunan dokumen
pengadaan
- Pengadaan barang/jasa

Pemilahan Data Arsip
Penginputan data Arsip
Penyusutan Arsip

Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016

Laporan yang
diperoleh dari
kegiatan verifikasi
akuntansi yang
meliputi laporan
bulanan (hasil
rekon), laporan
keuangan
semesteran
Pengelolaan
persuratan dan
kearsipan

Jumlah CALK dan CALKBM di riviu

Pembiayaan yang
digunakan untuk
pelaksanaan
layanan
operasional kantor

Jumlah bulan layanan
perkantoran

Output yang
digunakan dalam
rangka pemenuhan
kebutuhan sarana
kelengkapan
gedung
perkantoran yang
memadai dan layak
berupa peralatan
elektronik/nonelek
tronik untuk
pengadaan fasilitas
kantor

Jumlah sarana dan prasarana
yang dipenuhi

Jumlah laporan persuratan dan
kearsipan yang dikelola

171

12 Kendaraan khusus Unit - Penyusunan dokumen pengadaan Pengadaan barang/jasa Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Output yang Jumlah unit kendaraan digunakan untuk bermotor yang diadakan. pengadaan dalam rangka pemenuhan sarana transportasi yang memiliki karakteristik khusus. spesifikasi khusus dan/atau pengadaannya berdasarkan pesanan khusus dan/atau digunakan dalam rangka pelaksanaan tusi teknis khusus 172 .

BAB X PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN KEGIATAN DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA PADA PROGRAM PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT I. Indikator Kinerja Kegiatan dan Target yang harus dicapai tahun 2016: KEGIATAN Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit II. SASARAN Meningkatnya Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Pada Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Target 2016 40 INDIKATOR Persentase Satker Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit yang memperoleh penilaian SAKIP dengan hasil minimal AA Persentase Satker Pusat dan Daerah yang ditingkatkan sarana/prasarananya untuk memenuhi standar 55 Output Yang Akan Dicapai pada Kegiatan Dukungan Manajemen dan Pelaksana Tugas Teknis lainnya NO 1 SATKER OUTPUT Gedung dan Bangunan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 PUSAT KKP BTKL DEKON √ √ √ - 173 .

Prosedur Perbendaharaan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 √ √ √ - √ √ √ - √ - - - √ √ √ √ √ - - - √ √ √ √ √ - - - √ √ √ √ √ - - - √ - - - √ - - - √ √ √ - √ - - - √ √ √ - √ - - - 174 .2 Gaji dan Tunjangan 3 Operasional Kantor 4 Norma. Prosedur Program dan Anggaran 5 Dokumen Program dan Anggaran 6 Norma Standar Prosedur Evaluasi dan Pelaporan 7 Dokumen Evaluasi dan Pelaporan 8 Norma Standar Prosedur Kehumasan dan Pengelolaan Data 9 Dokumen Kehumasan dan Pengelolaan Data 10 Norma Standar Prosedur Usulan Perundangan-undangan 11 Dokumen Usulan Perundang-undangan 12 Norma Standar Prosedur Hukum dan Penyidikan 13 Dokumen Hukum dan Penyidikan 14 Norma Standar Prosedur Organisasi dan Tata Laksana 15 Dokumen Organisasi dan Tata Laksana 16 Norma. Standar. Standar.

17 Dokumen Perbendaharaan 18 Norma Standar Prosedur Verifikasi dan Akuntansi 19 Dokumen Verifikasi dan Akuntansi 20 Norma Standar Prosedur Pengelolaan Barang Milik Negara 21 Dokumen Pengelolaan BMN 22 Norma Standar Prosedur Kepegawaian 23 Dokumen Kepegawaian 24 Norma Standar Prosedur Ketatausahaan dan Rumah Tangga 25 Dokumen Ketatausahaan dan Rumah Tangga 26 Norma Standar Prosedur layanan Pengadaan 27 Dokumen Pengadaan 28 Sarana Prasarana Pendukung Organisasi 29 Perangkat Pengolah Data dan Komunikasi 30 Peralatan dan Fasilitas Perkantoran 31 Kendaraan Khusus Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 √ √ √ √ √ - - - √ √ √ √ √ - - - √ √ √ √ √ - - - √ √ √ - √ - - - √ √ √ - √ - - - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - 175 .

Definisi Operasional dan Penentuan Target Output IKK OUTPUT Persentase Satker Gaji dan Tunjangan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit yangmemperoleh penilaian SAKIP dengan hasil minimal AA Operasional Kantor Norma. Rencana Aksi Program . . Rencana Aksi Kegiatan. RKA-KL.Satuan kerja pusat: Dokumen Renja-KL. Standar.Satuan Kerja Dekonsentrasi dan UPT: Dokumen RKA Target output perencanaan dan anggaran ditentukan berdasar jumlah dokumen perencanaan dan anggaran yang akan dihasilkan pada tahun 2016 Dokumen Dokumen Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 176 .32 Kendaraan Bermotor 33 Alat Kesehatan 34 Bahan Kesehatan √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ √ b. dan Dokumen Menu Rambu Perencanaan. Prosedur Program dan Anggaran Dokumen program dan anggaran SATUAN DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Pembayaran belanja pegawai dan tunjangan kinerja dalam satu tahun anggaran Bulan Pembiayaan yang digunakan untuk pembayaran belanja pegawai termasuk tunjangan kinerja Bulan Pembiayaan yang digunakan untuk pelaksanaan layanan operasional kantor Acuan/panduan yang disusun terkaitdokumen Program dan Anggaran Pelaksanaan layanan operasional kantor dalam satu tahun anggaran Jumlah NSPK yang disusun dalam satu tahun Dokumen program dan anggaran adalah dokumen yang dihasilkan dari pelaksanaan kegiatan penyusunan rencana kerja dan anggaran yang terdiri dari : .

pagu dan pemanfaatan PNBP Acuan/panduan yang disusun dalam rangka Evaluasi dan pelaporan terkait penyusunan dokumen Evaluasi dan Pelaporan Dokumen evaluasi pelaporan adalah dokumen yang dihasilkan melalui pemantauan pelaksanaan kegiatan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Renstra.Dokumen Pemantauan pelaksanaan kegiatan bersumber Dekon dan TP . Pengelolaan Data ditentukan penyusunan media informasi/publikasi. RAP. penyusunan berdasar jumlah dokumen Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 177 . laporan tahunan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit.IKK OUTPUT SATUAN Norma Standar Prosedur Evaluasi dan Pelaporan Dokumen evaluasi dan pelaporan Dokumen Norma Standar Prosedur Kehumasan dan Pengelolaan Data Dokumen Kehumasan dan Pengelolaan Data Dokumen Dokumen Dokumen DO Output KL dan Rencana Aksi Kegiatan.Dokumen Laporan tahunan Eselon 1 dan Eselon 2 Acuan/panduan yang disusun dalam rangkapelaksanaan Kehumasan dan Pengelolaan Data CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Jumlah NSPK yang dihasilkan dalam satu tahun Target output evaluasi dan pelaporan ditentukan berdasar jumlah dokumen evaluasi dan laporan yang dihasilkan di tahun 2016 Jumlah NSPK yang dihasilkan dalam satu tahun Dokumen Kehumasan dan Pengelolaan Data adalah Target output Kehumasan dan dokumen yang dihasilkan melalui kegiatan kehumasan . yang terdiri dari : .Usulan target. laporan kemajuan dan evaluasi pelaksanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. . RAK dan Rencana Aksi lainnya . Renja.Dokumen Laporan berkala pelaksanaan kegiatan bersumber PHLN .Dokumen Laporan usulan obat program .Dokumen Laporan berkala eMonev Penganggaran dan Bappenas (Laporan PP.39/2006) .Dokumen Pemantauan indikator RPJMN.Dokumen Laporan berkala eMonev Pencegahan dan Pengendalian Penyakit .

data yang akan dihasilkan pada tahun situasi dan kecenderungan kesehatan lingkungan. pendampingan dan hukum di pusat dan daerah. data dan Kehumasan dan Pengelolaan Data informasi situasi serta kecenderungan penyakit. DO Output Laporan hasil pelaksnaan kegiatan penyusunan dan pembahasan rancangan Peraturan Perundangundangan sampai dengan sosialisasi terkait bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit baik usulan dari satker pusat dan daerah. Acuan/panduan yang disusun dalam rangka Jumlah Pedoman yang disusun pelaksanaan penataan organisasi dan tatalaksana dalam rangka penataan organisasi dan tatalaksana dalam satu tahun Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 178 . Standar. Prosedur Organisasi dan NSPK CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT profil Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. atau acuan pusat dan perundang-undangan yang disusun daerah dalam melaksanakan tugas dan fungsinya terkait dalam satu tahun anggaran bidang pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan. Prosedur Usulan Peraturan Perundangundangan Dokumen Usulan Peraturan Perundangundangan NSPK Dokumen Norma.. pelayanan hukum serta penyelidikan masalah hukum di pusat dan daerah dalam satu tahun anggaran. Standar.IKK OUTPUT SATUAN Norma. Pedoman atau aturan yang digunakan sebagai acuan maupun petunjuk dalam melakukan pelayanan hukum dan penyelidikan masalah hukum Jumlah Dokumen Laporan hasil pelaksanaan kegiatan penyusunan dan pembahasan rancangan yang disusun dalam satu tahun anggaran. pendampingan Jumlah Laporan hasil pelaksanaan dan pelayanan hukum serta penyelidikan masalah pembinaan. Jumlah Dokumen/Produk hukum yang disusun dalam rangka pelayanan hukum dan penyelidikan masalah hukum dalam satu tahun anggaran. Rancangan dan Peraturan Perundang-undangan yang Jumlah Rancangan dan peraturan disusun oleh pusat sebagai Norma. Standar. Prosedur Hukum dan Penyidikan NSPK Dokumen hukum dan Penyelidikan Laporan Norma. Laporan hasil pelaksanaan pembinaan. 2016 jaringan sistem informasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit.

Acuan/panduan yang disusun dalam rangka Jumlah NSPterkait perbendaharaan Pelaksanaan perbendaharaan danTindak Lanjut LHP yang disusun dalam satu tahun Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dokumen hasil kegiatanpenatausahaan laporan pertanggungjawaban pengelolaan keuangan. Acuan/panduan yang disusun dalam rangka Jumlah NSP verifikasi dan akuntansi penyusunan laporan keuangan bulanan (hasil rekon). Jumlah laporan pertanggungjawaban pengelolaan keuangan dan jumlah dokumen Tindak Lanjut LHP dan setoran Tuntutan Perbendaharaan dan Tuntutan Ganti Rugi Negara yang disetorkan ke Kas Negara. Jabatan Fungsional dan ketatalaksanaan termasuk peningkatan/penguatan sistem pelayanan dan penguatan satker menuju WBK/WBBM Tatalaksana Dokumen organisasi Tatalaksan dan Norma.tindak lanjut hasil pemeriksaan auditor (penerbitan surat/dokumen terkait Tindak Lanjut LHP). Standar. wilayah dan eselon I Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 179 . Jabatan Fungsional dan ketatalaksanaan termasuk peningkatan/penguatan sistem pelayanan dan penguatan satker menuju WBK/WBBM yang disusun dalam satu tahun anggaran. Prosedur Perbendaharaan Dokumen Dokumen Perbendaharaan Dokumen Norma Standar Prosedur Verifikasi dan Akuntansi Dokumen CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT anggaran. dan laporan keuangan tahunan (Unaudited dan audited) tingkat Satker. yang dihasilkan laporan keuangan semester. Jumlah dokumen penataan organisasi.IKK OUTPUT SATUAN DO Output Dokumen Laporan hasil kegiatan pelaksanaan penataan organisasi.

Laporan operasional (LO). Neraca. tepat waktu. dan laporan keuangan tahunan unaudited dan audited pada Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Norma Standar Prosedur Pengelolaan Barang Milik Negara Dokumen Acuan/panduan pengelolaan Barang Milik Negara tingkat Wilayah dan Eselon 1 yang akuntabel. pengelolaan kepegawaian yang dihasilkan. semesteran. akuntabel dan paripurna. teratur dan I. tepat waktu. Laporan Keuangan merupakan bentukpertanggungjawabanPemerintah atas penggunaan APBN yang terdiri dari: LRA(Laporan Realisasi Anggaran). dapat dibandingkan dengan laporan keuangan sebelumnya.tepat waktu. wilayah dan Eselon 1 OUTPUT SATUAN DO Output Dokumen Verifikasi dan Akuntansi Dokumen Tersusunnya laporan keuangan yang berkualitas dengan memenuhi karakteritik kualitatif yang memenuhi unsurunsur: relevan. andal. Tahunan Unaudited dan paripurna sebagai hasil dari kegiatan Audited). Acuan/panduan pelaksanaan kerja terkait Jumlah norma standar prosedur perencanaan/evaluasi pegawai. tahunan Unaudited dan Audited) tingkat Satker. penatausahaan. Dokumen Pengelolaan BMN Dokumen Norma Standar Prosedur Dokumen Tersusunnya Laporan Barang Milik Negara tingkat Jumlah Laporan Barang Milik Negara yang dihasilkan (Semester Satuan Kerja. Tahunan Unaudited dan Audited). dan CaLK(Catatan atas Laporan Keuangan) yang disusun secara teratur. 180 .IKK CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Jumlah Laporan Keuangan yang dihasilkan (bulanan. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah Laporan Barang Milik Negara yang dihasilkan (Semester I. laporan keuangan semester. teratur dan paripurna sebagai hasil dari kegiatan penatausahaan.pengelolaan dan pelaporan aset negara sesuai peraturan Barang Milik Negara. yang akuntabel. Laporan Perubahan Ekuitas (LPE). pengelolaan dan pelaporan aset negara sesuai peraturan pengelolaan Barang Milik Negara. dan dapat dipahami oleh pengguna.Laporan tersebut diperoleh dari kegiatan verifikasi akutansi yang antara lain meliputi laporan bulanan/Triwulanan (hasil rekon dengan KPPN setempat masing-masing satker).

pengelolaan belanja pegawai.IKK OUTPUT SATUAN Kepegawaian Persentase Satker Pusat dan Daerah yang ditingkatkan sarana/prasarananya untukmemenuhi standar Dokumen Kepegawaian Dokumen Norma Standar Prosedur Ketatausahaan dan Rumah Tangga Dokumen Ketatausahaan dan Rumah Tangga Dokumen Norma Standar Prosedur layanan Pengadaan Dokumen Pengadaan Dokumen Bahan Kesehatan Paket Gedung/Bangunan Dokumen Dokumen M2 DO Output administrasi kepegawaian. layanan pimpinan. penataan jabatan. tempat parkir. dan pendidikan/pelatihan Dokumen yang dihasilkan melalui pelaksanaan perencanaan/evaluasi pegawai. peningkatan kapasitas pegawai. pagar. Jumlah Prosedur Ketatausahaan dan Rumah Tangga yang dihasilkan Jumlah Dokumen Ketatausahaan dan Rumah Tangga yang dihasilkan Jumlah Norma Standar Prosedur layanan Pengadaan yang dihasilkan Dokumen yang dihasilkan melalui proses pengadaan barang/jasa termasuk pembuatan master plan Jumlah pengadaan bahan kesehatan termasuk obatobatan sesuai dengan kebutuhan. dan kerumahtanggaan Acuan / panduan pelaksanaan kerja terkait proses pengadaan barang/jasa CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Jumlahdokumen kepegawaian yang dihasilkan. pembinaan pegawai./bangunan. pembinaan pegawai. kearsipan. dan kerumahtanggaan Dokumen yang dihasilkan melalui pelaksanaan tata persuratan. prasarana instansi/perkantoran maupun rumah dinas berupa gedung. penataan jabatan. taman. dan pendidikan/pelatihan. kearsipan. Jumlah Dokumen Pengadaan yang dihasilkan Banyaknya paket bahan kesehatan yang diadakan dalam satu tahun anggaran. pengelolaan administrasi kepegawaian. pengelolaan belanja pegawai. layanan pimpinan. peningkatan kapasitas pegawai. pos pengamanan. Output yang digunakan untuk pengadaan dalam rangka Luas gedung/bangunan yang akan mendirikan/membangun/merehabilitasi sarana dibangun/direnovasi. Acuan / panduan pelaksanaan kerja terkait tata persuratan. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 181 .

laptop. AC. spesifikasi khusus dan/atau pengadaannya berdasarkan pesanan khusus dan/atau Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 DO Output 182 . lemari berkas. genzet. mesin PABX. printer/printer multiguna. mesin handykey. LCD/proyektor. pagar dan lainnya di luar output terstandarisasi yang ditetapkan kegiatan lainnya di luar output Kementerian Keuangan terstandarisasi yang ditetapkan Kemenkeu Output yang digunakan untuk pengadaan dalam rangka Jumlah unit perangkat pengolah pemenuhan kebutuhan media pemroses data. data dan komunikasi yang diadakan. pesawat telepon. karakteristik khusus. Output yang digunakan untuk pengadaan dalam rangka Jumlah unit kendaraan bermotor pemenuhan sarana transportasi yang memiliki yang diadakan. tirai. brankas.sistem informasi. mesin penghancur kertas. seperti: meubelair. radio komunikasi Output yang digunakan dalam rangka pemenuhan Jumlah unit peralatan dan fasilitas kebutuhan sarana kelengkapan gedung perkantoran perkantoran yang diadakan. pagar dan kegiatan luas/panjang jalan. yang memadai dan layak berupa peralatan elektronik/nonelektronik untuk pengadaan fasilitas kantor. lift. karpet. mesin fax. Scanner/scanner multiguna. kamera/video kamera/Handycam/CCTV. penggantian barang inventaris.IKK OUTPUT SATUAN Sarana Prasarana Pendukung Organisasi M2/Unit Perangkat Pengolah Data dan Komunikasi Unit Peralatan dan Fasilitas Perkantoran Unit Kendaraan Khusus Unit CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Sarana Prasarana Pendukung Organisasi yang Ditentukan berdasar target digunakan untuk perbaikan jalan. menampilkan hasil pengolahan data. mesin fotokopi/mesin fotokopi multiguna. penyimpanan data. dan fasilitas perkantoran lainnya. dan media komunikasi yang diperuntukkan untuk menunjang aktivitas administrasi umum seperti komputer/PC. hardisk eksternal.

Target output perencanaan dan anggaran ditentukan berdasar jumlah dokumen perencanaan dan anggaran yang akan dihasilkan pada tahun 2015. SATUAN Dokumen dan CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT DO Output Jumlah unit kendaraan bermotor yang diadakan. Rencana Aksi Program .Satuan kerja pusat: Dokumen RenjaKL. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 183 . dan Dokumen Menu Rambu Perencanaan. Jumlah pengadaan alat kesehatan penunjang kegiatan tupoksi sesuai dengan kebutuhan dan ketentuan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku. angkutan pegawai operasional kantor/lapangan berupa alat transportasi darat yang merupakan produk manufaktur dan dipasarkan secara umum/massal(kendaraan bermotor roda 2/4/6). Banyaknnya paket alat kesehatan yang diadakan dalam satu tahun anggaran. Rencana Aksi Kegiatan. boarding clearance mobil. vector control mobil atau kendaraan khusus lainnya Jumlah unit pengadaan dalam rangka pemenuhan kebutuhan sarana transportasi darat untuk pejabat. DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Dokumen perencanaan dan anggaran adalah dokumen yang dihasilkan dari pelaksanaan kegiatan penyusunan rencana kerja dan anggaran yang terdiri dari : .IKK IKK OUTPUT SATUAN Kendaraan Bermotor Unit Alat Kesehatan Unit OUTPUT Persentase Satker Dokumen Program Pencegahan perencanaan dan Pengendalian anggaran Penyakit yang memperoleh penilaian SAKIP dengan hasil minimal AA digunakan dalam rangka pelaksanaan tusi teknis khusus seperti ambulance. RKA-KL.

Tahunan Unaudited dan Tahunan Audited). Dokumen data dan informasi adalah dokumen yang dihasilkan melalui penyusunan profil Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Target output evaluasi dan pelaporan ditentukan berdasar jumlah dokumen evaluasi dan laporan yang dihasilkan.Satuan Kerja Dekonsentrasi dan UPT: Dokumen RKA KL dan Rencana Aksi Kegiatan. data situasi dan kecenderungan kesehatan lingkungan. Wilayah dan Eselon 1 yang akuntabel.IKK OUTPUT SATUAN Dokumen data dan Dokumen informasi Dokumen evaluasi Dokumen dan pelaporan Laporan negara aset Laporan DO Output . Target output ditentukan dengan jumlah Laporan Barang Milik Negara yang dihasilkan (Semester I. Dokumen evaluasi pelaporan adalah dokumen yang dihasilkan melalui pemantauan pelaksanaan kegiatan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. jaringan sistem informasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Tersusunnya Laporan Barang Milik Negara tingkat Satuan Kerja. teratur dan paripurna sebagai hasil dari kegiatan penatausahaan. laporan tahunan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. data dan informasi situasi serta kecenderungan penyakit. tepat waktu. pengelolaan dan pelaporan aset negara sesuai peraturan Barang Milik Negara. laporan kemajuan dan evaluasi pelaksanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. 184 . Semester II. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Target output perencanaan dan anggaran ditentukan berdasar jumlah dokumen data dan informasi yang akan dihasilkan pada tahun 2015.

laporan realisasi bulanan. 185 . penataan administrasi kepegawaian. tahunan Unaudited dan Audited). Dokumen Dokumen ketatausahaan dan gaji Dokumen kerja Dokumen koordinasi kebijakan Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Laporan keuangan Laporan Target dan pagu Dokumen PNBP DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Dokumen yang dihasilkan melalui perencanaan/evaluasi pegawai. kearsipan. gaji. Target output ditentukan oleh dokumen ketatausahaan dan gaji yang dihasilkan. dan laporan keuangan tahunan (Unaudited dan audited). serta jejaring kerja dengan lembaga internasional di luar negeri oleh pejabat eselon I dan II atau yang ditugaskan beserta pendamping. laporan keuangan semester. Triwulanan dan Tahunan). Triwulanan. Dokumen hasil kegiatan pembinaan Target output ditentukan berdasarkan /kunjungan kerja/koordinasi kebijakan jumlah dokumen hasil kegiatan. Target output ditentukan dengan jumlah laporan yang dihasilkan tentang administrasi kepegawaian. Dokumen yang dihasilkan melalui kegiatan persuratan. penataan administrasi jabatan fungsional. semesteran. dan ketatausahaan lainnya.IKK OUTPUT Dokumen kepegawaian SATUAN Dokumen Jumlah SDM yang Orang dibina. Target dan Pagu PNBP adalah dokumen yang diperoleh dari kegiatan penyusunan target dan pagu PNBP yang disusun oleh eselon I dan satker. Target output ditentukan dengan jumlah Dokumen Proposal dan Laporan Realisasi PNBP yang dihasilkan (Bulanan. dan Tahunan. Kegiatan pembinaan SDM yang meliputi penyelesaian masalah kepegawaian dan peningkatan kapasitas SDM. Laporan yang diperoleh dari kegiatan verifikasi akuntansi yang meliputi laporan bulanan (hasil rekon). Target output ditentukan berdasarkan banyaknya SDM yang dibina. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Target output ditentukan berdasarkan jumlah Laporan Keuangan yang dihasilkan (bulanan.

Target output ditentukan dengan jumlah dokumen pengelolaan keuangan yang dihasilkan. 186 . Jumlah dokumen penataan organisasi. Jumlah Media Informasi (cetak dan elektronik) terkait publikasi event bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Jumlah rancangan dan produk hukum yang disusun dalam satu tahun anggaran. penatausahaan laporan pertanggungjawaban keuangan. Jumlah Rancangan dan Produk hukum terkait Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit.IKK OUTPUT SATUAN Dokumen pengelolaan APBN Dokumen Tindak lanjut LHP Dokumen Rancangan Regulasi Dokumen Bantuan hukum Laporan Dokumen Dokumen penataan organisasi Dokumen Laporan akuntabilitas kinerja instansi pemerintah Media informasi Media informasi Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Dokumen Pengelolaan APBN yang meliputi: penyusunan Juknis pengelolaan APBN. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Target output ditentukan dengan jumlah dokumen Tindak Lanjut LHP dan setoran Tuntutan Perbendaharaan dan Tuntutan Ganti Rugi Negara yang disetorkan ke Kas Negara. Pendampingan. penyusunan RPK dan RPD dan perubahannya. Dokumen yang dihasilkan oleh Satker yang memiliki temuan atas hasil pemeriksaan auditor meliputi penerbitan surat/dokumen terkait Tindak Lanjut LHP. dan pembinaan hukum yang dilakukan dalam satu tahun anggaran. Dokumen hasil kegiatan penataan organisasi. Jabatan Fungsional dan ketatalaksanaan yang disusun. Jumlah Pembinaan dan pendampingan kasus/masalah hukum dalam satu tahun anggaran. Jabatan Fungsional dan ketatalaksanaan yang disusun dalam satu tahun anggaran. yang disusun dalam satu tahun anggaran. Jumlah LAKIP yang disusun Banyaknya jumlah media informasi terkait publikasi event/kegiatan bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Dokumen LAKIP yang disusun yang terdiri dari Lakip Ditjen dan Sekretariat Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit.

Output yang digunakan untuk pengadaan ambulance. tirai. dan fasilitas perkantoran lainnya. ambulance atau kendaraan khusus lainnya . yang fasilitas akan Banyaknnya paket alat kesehatan yang diadakan dalam satu tahun anggaran. Jumlah pengadaan alat kesehatan penunjang kegiatan tupoksi sesuai dengan kebutuhan dan ketentuan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku. Unit Output yang digunakan untuk pengadaan komputer/lap top/printer/proyektor/kamera/video kamera/HT dan alat pengolah data dan komunikasi lainnya. Luas gedung/bangunan dibangun/dikembangkan. boarding clearance mobil. antara lain: meubelair. Jumlah unit peralatan dan perkantoran yang diadakan. tidak termasuk diadakan. Banyaknya paket bahan kesehatan yang diadakan dalam satu tahun anggaran.IKK OUTPUT Persentase Satker Pusat Kendaraan dan Daerah yang bermotor ditingkatkan sarana/prasarananya untuk memenuhi standar Perangkat pengolah data dan komunikasi SATUAN DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT Unit Jumlah unit pengadaan kendaraan Jumlah unit kendaraan bermotor yang bermotor roda 2/4/6. Output yang digunakan untuk pengadaan lahan dan gedung termasuk rehab/renov. Jumlah unit kendaraan bermotor yang diadakan. 187 . vector control mobil Peralatan dan fasilitas perkantoran Unit Gedung/bangunan M2 Alat kesehatan Unit Bahan Kesehatan Paket Kendaraan khusus Unit Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Jumlah unit perangkat pengolah data dan komunikasi yang diadakan. Jumlah pengadaan bahan kesehatan termasuk obat-obatan sesuai dengan kebutuhan. karpet. Output yang digunakan untuk pengadaan fasilitas kantor.

IKK OUTPUT SATUAN DO Output CARA MENENTUKAN TARGET OUTPUT atau kendaraan khusus lainnya Laboratorium terakreditasi Laboratorium Output laboratorium terakreditasi adalah output yang digunakan untuk pengalokasian anggaran guna mencapai/memenuhi/mempertahankan persyaratan laboratorium terakreditasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Target output ditentukan berdasarkan jumlah laboratorium yang ditingkatkan/dipertahankan kondisinya untuk memenuhi standar akreditasi laboratorium. 188 .

Keperluan sehari-hari Perkantoran c. Penyusunan dokumen Norma Standar Prosedur Program dan Anggaran c. Layanan Kantor b. Keperluan seharihari Perkantoran c. Prosedur Program dan Anggaran Dokumen KOMPONEN PUSAT Pembayaran Gaji dan Tunjangan KKP Pembayaran Gaji dan Tunjangan BTKL Pembayaran Gaji dan Tunjangan a. Pemeliharaan Operasional Kantor - Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 DEKON - - 189 . Standar. Pemeliharaan Operasional Kantor a. Keperluan sehari-hari Perkantoran c.c. Layanan Kantor b. Mapping/inventarisasi kebutuhan NSPK terkait Program dan Anggaran b. Layanan Kantor b. Pemeliharaan Operasional Kantor a. Sosialisasi NSPK d. Tahapan (komponen) yang harus dilakukan untuk mencapai target output dan Indikator Kinerja Kegiatan IKK Persentase Satker Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit yangmemperoleh penilaian SAKIP dengan hasilminimal AA OUTPUT SATUAN Gaji dan Tunjangan Operasional Perkantoran Norma. Monitoring pelaksanaan (implementasi) Standar Prosedur Program dan Anggaran - a.

j. d. BTKL Penyusunan RAK Penyusunan EPlanning Penyusunan dokumen RKAKL Pembahasan. PUSAT Penyusunan bahan trilateral meeting Penyusunan bahan rencana kerja kementerian/lembaga untuk program pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan (Renja KL) Penyusunan RAP Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Penyusunan RAK Pengumpulan data dan assistensi penyusunan perencanaan E PLANNING Penyusunan petunjuk perencanaan. dan penelaahan usulan dokumen perencanaan dan penganggaran Penyusunan dokumen Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 a. d. penajaman. dan penelaahan usulan dokumen perencanaan dan penganggaran. a. c. c. dan penelaahan usulan dokumen perencanaan dan penganggaran. i. b. c.IKK OUTPUT Dokumen program dan anggaran KOMPONEN SATUAN Dokumen a. penajaman. l. dan penelaahan usulan dokumen perencanaan dan penganggaran. KKP Penyusunan RAK Penyusunan EPlanning Penyusunan dokumen RKA-KL Pembahasan. b. d. penajaman. dan distribusi pagu anggaran. e. k. Sosialisasi standar biaya masukan (SBM). h. g. d. f. c. Penyusunan New Initiatives Penyusunan dokumen DAK Pembahasan. 190 . b. a. DEKON Penyusunan RAK Penyusunan EPlanning Penyusunan dokumen RKA-KL Pembahasan. b. penyusunan standar biaya keluaran (SBK).

Penyusunan laporan pelaksanaan program b. Penyusunan dokumen Norma Standar Prosedur Evaluasi dan Pelaporan c.39 tahun 2006 d.PP 39/2006. Sosialisasi NSPK d. Emonev Bappenas. Monitoring evaluasi pelaksanaan program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit b. Penyusunan laporan pelaksanaan program b. Pemantauan pelaksanaan dokumen perencanaan dan anggaran serta revisinya n. Monitoring pelaksanaan (implementasi) Standar Prosedur Evaluasi dan Pelaporan a. Penyusunan Laporan PHLN Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP e. Penyusunan Laporan Tahunan BTKL DEKON e. Penyusunan laporan pelaksanaan program b.IKK OUTPUT SATUAN Norma Standar Prosedur Evaluasi dan Pelaporan Dokumen Dokumen evaluasi dan pelaporan Dokumen KOMPONEN PUSAT RKA-KL m. Laporan Tahunan Eselon 1. Penyusunan Laporan E Monev Penganggaran c. Penyusunan laporan pelaksanaan program (E monev Penganggaran. Eselon 2. Penyusunan target dan pagu PNBP dan pemanfaatan pagu PNBP a.39 tahun 2006 - a. Eselon 3 dan Eselon 4) c. Penyusunan Laporan E Monev Bappenas/PP. Penyusunan target dan pagu PNBP dan pemanfaatan pagu PNBP - a. Mapping/inventarisasi kebutuhan NSPK terkait evaluasi dan pelaporan b.Penyusunan target dan pagu PNBP dan pemanfaatan pagu PNBP - a. Penyusunan Laporan E Monev Penganggaran c. Penyusunan Laporan E Monev Bappenas/PP. Penyusunan Laporan E Monev Bappenas/PP39 tahun 2006 191 . Penyusunan Laporan E Monev Penganggaran c.

g. Monitoring pelaksanaan (implementasi) Standar Prosedur Kehumasan dan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP satker e. RAK dan Rencana Aksi Lainnya) Penyusunan Laporan Evaluasi Kinerja dan Keuangan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Pemantauan pelaksanaan kegiatan bersumber Dekon dan TP Penyusunan/Review usulan obat program Penyusunan LAKIP dan Perjanjian Kinerja Evaluasi SAKIP a. e. Penyusunan LAKIP dan Perjanjian Kinerja g. i. g. f. Mapping/inventarisasi kebutuhan NSPK terkait Kehumasan dan Pengelolaan Data b. h. Penyusunan laporan indikator RAK f. Norma Standar Prosedur Kehumasan dan Pengelolaan Data Dokumen PUSAT Penyusunan Laporan Evaluasi Indikator Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (RPJMN. Renstra.IKK OUTPUT KOMPONEN SATUAN e. Renja. - BTKL Penyusunan Laporan Tahunan satker Penyusunan laporan indikator RAK Penyusunan LAKIP dan Perjanjian Kinerja Evaluasi SAKIP - DEKON - 192 . Sosialisasi NSPK d. j. f. Evaluasi SAKIP d. Penyusunan dokumen Norma Standar Prosedur Kehumasan dan Pengelolaan Data c. RAP.

Penyusunan informasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit berbasis web g. Penyusunan profil b. Penyusunan Media Informasi Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit baik cetak maupun Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP BTKL DEKON b. Penyusunan profil b. Keterbukaan Informasi Publik k. Media KIE Pencegahan dan Pengendalian Penyakit d. Peliputan dan pameran j. Penyusunan Media informasi/publikasi h. Pengelolaan Pangaduan Masyarakat a. Peliputan dan pameran e. Peliputan dan pameran e. Media KIE Pencegahan dan Pengendalian Penyakit d. Media KIE Pencegahan dan Pengendalian Penyakit d. Penyusunan Media Informasi Satker baik cetak maupun elektronik f. Pengelolaan Pangaduan Masyarakat - 193 .IKK OUTPUT SATUAN Dokumen Kehumasan dan Pengelolaan Data Dokumen KOMPONEN PUSAT Pengelolaan Data a. Fasilitasi komunikasi kehumasan i. Pengumpulan data dan informasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit e. Penyusunan profil c. Penyusunan buku situasi serta kecenderungan penyakit dan penyehatan lingkungan c. Penyusunan buku situasi serta kecenderungan penyakit dan penyehatan lingkungan c. Pengelolaan website dan jaringan f. Penyusunan Media Informasi Satker baik cetak maupun elektronik f.

Pengelolaan Pangaduan Masyarakat - - Norma Standar Prosedur Hukum dan Penyidikan dokumen - KKP BTKL DEKON Penyiapan bahan dan materi Rancangan NSPK Penyusunan dan Pembahasan NSPK Uji Coba Rancangan NSPK Finalisasi NSPK Inventarisasi Peraturan Perundang-undangan Kajian Materi Peraturan Perundang-undangan Penyusunan dan Pembahasan RUU.IKK OUTPUT SATUAN Norma. Prosedur Usulan Peraturan Perundangundangan NSPK Dokumen usulan Peraturan Perundangundangan Dokumen KOMPONEN PUSAT elektronik l. Permenkes Uji coba/workshop/lokakar ya Diseminasi Rancangan Peraturan Perundangundangan Sosialisasi Peraturan Perundang-undangan Penyiapan bahan dan materi Rancangan NSPK Penyusunan dan Pembahasan NSPK Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 194 . RPP. Standar. Perpres.

MUO/kerjasama. dan telaah terkait masalah hukum Sosialisasi terkait bidang hokum Pengumpulan data dan informasi terkait penyelidikan masalah hokum Pelayanan hokum Penguatan tugas dan fungsi PPNS Penyiapan bahan dan materi Rancangan NSPK Penyusunan dan Pembahasan NSPK Uji Coba Rancangan NSPK Finalisasi NSPK Penataan dan Evaluasi Organisasi Pusat dan UPT Penataan dan Evaluasi Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 Penguatan tugas dan fungsi PPNS - Penguatan tugas dan fungsi PPNS Penguatan dan peningkatan management mutu pelayanan Penguatan dan peningkatan management mutu pelayanan 195 .IKK OUTPUT KOMPONEN SATUAN - Dokumen Hukum dan Penyelidikan Laporan - - Norma. Standar Prosedur oranisasi dan Tatalaksana Dokumen Organisasi dan tatalaksana NSPK - Laporan - - PUSAT Coba Rancangan KKP BTKL DEKON Uji NSPK Finalisasi NSPK Rapat Koordinasi penyusunan produk hukum (Kepmen. Kepdirjen.

Penatausahaan LHP e.IKK OUTPUT SATUAN Norma. Konsolidasi Pelaksanaan Anggaran c. b. Mapping/inventarisasi kebutuhan NSPK terkait Perbendaharaan b. Penatausahaan LHP d. Penyelesaian a. Penatausahaan Laporan Pertanggungjawaban Keuangan. b. Penatausahaan Laporan Pertanggungjawaban Keuangan. Penatausahaan Laporan Pertanggungjawaban Keuangan. Konsolidasi Pelaksanaan Anggaran c. Penyelesaian Tuntutan Perbendaha-raan dan Ganti Rugi 196 . Penyusunan dokumen Norma Standar Prosedur Perbendaharaan c. Penyelesaian Tuntutan Perbendaharaaan dan Ganti Rugi e. b. Konsolidasi Pelaksanaan Anggaran c. Monitoring pelaksanaan (implementasi) Standar Prosedur Perbendaharaan a.Penguatan dan peningkatan management mutu pelayanan . Standar. Penatausahaan dan Pengelolaan PNBP d. Konsolidasi Pelaksanaan Anggaran c.Ketatalaksanaan . Penatausahaan dan Pengelolaan PNBP d. Monitoring Pelaksanaan Anggaran pada Satker di lingkungan Ditjen Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP Persiapan Satker dalam mencapai indikator penilaian WBK BTKL Persiapan Satker dalam mencapai indikator penilaian WBK - - a. Penatausahaan LHP d. Sosialisasi NSPK d. b.Penguatan dan pendampingan dalam mencapai indikator penilaian WBK a. Penatausahaan DEKON - a. Prosedur Perbendahara an Dokumen Dokumen Perbendahara an Dokumen KOMPONEN PUSAT Jabatan Fungsional . Penatausahaan Laporan Pertanggung-jawaban Keuangan.

Penyusunan Keuangan Laporan Keuangan b. Monitoring pelaksanaan (implementasi) Standar Prosedur Verifikasi dan Akuntansi a. Penyusunan Laporan Tingkat Satker Realisasi PNBP b. Mapping/inventarisasi kebutuhan NSPK terkait Verifikasi dan Akuntansi b. Sosialisasi NSPK d. Rekonsiliasi/Koo rdinasi Anggaran Satker dengan Pusat dan Anggaran Satker a. Penyusunan dokumen Norma Standar Prosedur Verifikasi dan Akuntansi c. Asistensi dan Bimbingan Laporan Realisasi penyusunan Laporan PNBP Keuangan c. Penyusunan Laporan Keuangan Tingkat Satker b. Rekonsiliasi/Koord d.IKK OUTPUT SATUAN Norma Standar Prosedur Verifikasi dan Akuntansi Laporan Dokumen Verifikasi dan Akuntansi Laporan KOMPONEN PUSAT Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Penyusunan RPK/RPD 197 . Penyusunan Laporan Realisasi PNBP c. Penyusunan Laporan a. Rekonsiliasi/Koordi nasi Anggaran Satker dengan Pusat dan Anggaran Satker dengan Kementerian Keuangan c. KKP Tuntutan Perbendaha-raan dan Ganti Rugi a. Penyusunan Laporan Keuangan Tingkat Satker b. Penyelesaian Tuntutan Perbendaha-raan dan Ganti Rugi - a. Penyusunan c. Penyusunan dan Kementerian Pemantauan RPK/RPD Keuangan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 BTKL DEKON LHP e. Monitoring dan Evaluasi inasi Anggaran Laporan Keuangan Satker dengan Satker/Wilayah Pusat dan e.

Verifikasi pelaksanaan anggaran g. Penyusunan laporan BMN Satker dan wilayah b. Penyusunan Laporan Keuangan Tingkat Wilayah (khusus kordinator Wilayah) e. Penyusunan RPK/RPD a. Sosialisasi NSPK d. Mapping/inventarisasi kebutuhan NSPK terkait Pengelolaan BMN b. Penyusunan Laporan BMN UAPPB E-1 DITJEN Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahunan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP d. b. Peningkatan Penyusunan Laporan Keuangan a. Penyusunan RPK/RPD - Penyusunan laporan BMN Satker dan Wilayah Rekonsiliasi/Koo rdinasi BMN Satker dengan Pusat dan Kementerian Keuangan a. Penyusunan dokumen Norma Standar Prosedur Pengelolaan BMN c. Penyusunan Laporan Keuangan Tingkat Wilayah (khusus kordinator Wilayah) e. Penyusunan Laporan BMN UAPPB E-1 DITJEN PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT semester I b.IKK OUTPUT SATUAN Norma Standar Prosedur Pengelolaan Barang Milik Negara Laporan Dokumen Pengelolaan BMN Laporan KOMPONEN PUSAT Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit f. Penyusunan laporan BMN b. Rekonsiliasi/Ko ordinasi BMN Satker dengan Pusat dan Kementerian Keuangan a. Monitoring pelaksanaan (implementasi) Standar Prosedur Pengelolaan BMN a. DEKON - BTKL dengan Kementerian Keuangan d. Rekonsiliasi/Koord inasi BMN Satker dengan Pusat dan Kementerian Keuangan - 198 .

Pelaksanaan pembinaan pegawai. Penyusunan perencanaan/evaluasi pegawai. Koordinasi/konsu ltasi kepegawaian BTKL c. Pengelolaan penataan jabatan. Mapping/inventarisasi kebutuhan NSPK terkait Kepegawaian b. Inventarisasi BMN DEKON a. Koordinasi/konsultasi kepegawaian f. b. Pelaksanaan pembinaan pegawai. d. Peningkatan kapasitas Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 c. Pelaksanaan pembinaan pegawai. d. Pengelolaan administrasi kepegawaian. c. KKP Peningkatan pengelolaan BMN Inventarisasi BMN a. b. Inventarisasi BMN Dokumen a. Peningkatan pengelolaan BMN d. c. e. Pengelolaan penataan jabatan. d. d. c. Penyusunan perencanaan/ev aluasi pegawai. e. e. Peningkatan Pengelolaan BMN f. Penyusunan perencanaan/eval uasi pegawai. Monitoring dan Pembinaan Pengelolaan BMN d. Koordinasi/kon 199 . Pengelolaan administrasi kepegawaian. b. Pengelolaan penataan jabatan. Pengelolaan administrasi kepegawaian.IKK OUTPUT Norma Standar Prosedur Kepegawaian Dokumen Kepegawaian KOMPONEN SATUAN PUSAT c. Penyusunan dokumen Norma Standar Prosedur Kepegawaian c. Sosialisasi NSPK d. Monitoring pelaksanaan (implementasi) Standar Prosedur Kepegawaian Dokumen a. Penyusunan laporan BMN Satker dan Wilayah e.

Monitoring pelaksanaan (implementasi) Standar Prosedur etatausahaan dan Rumah Tangga Dokumen Ketatausahaan dan Rumah Tangga Dokumen a. Pengelolaan persuratan dan kearsipan b. Sosialisasi NSPK d. Mapping/inventarisasi kebutuhan NSPK terkait Ketatausahaan dan Rumah Tangga b. koordinasi Ketatausahaan dan 200 . KKP peningkatan kapasitas pegawai. Pengelolaan persuratan dan kearsipan b. Penyelenggaraan Ketatausahaan dan kerumahtanggaan d. koordinasi Ketatausahaan dan kerumahtanggaan e. Penyelenggaraan Ketatausahaan dan kerumahtanggaan d. Penyusunan dokumen Norma Standar Prosedur Ketatausahaan dan Rumah Tangga c. koordinasi Ketatausahaan dan kerumahtanggaan BTKL sultasi kepegawaian peningkatan kapasitas pegawai. - DEKON a. Pengelolaan persuratan dan kearsipan b.IKK OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT pegawai. f. Pengadministrasi an Belanja Pegawai c. Koordinasi/konsultasi/r apat kerja f. Pengadministrasian Belanja Pegawai c. Norma Standar Prosedur Ketatausahaan dan Rumah Tangga Dokumen a. Pengadministrasia n Belanja Pegawai c. Penyelenggaraan Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 - a. f. Penyelenggaraan Ketatausahaan dan kerumahtanggaan d.

Penyusunan Dokumen Pengadaan c. Peningkatan Kapasitas Pengelola Pengadaan Barang/Jasa Paket a. Penyusunan Master plan a. Mapping/inventarisasi kebutuhan NSPK terkait Pengadaan b. Penyusunan dokumen pengadaan b. Penyusunan Perencanaan Pengadaan b. Penyusunan Master plan d.IKK OUTPUT NSP Dokumen Pengadaan Dokumen Pengadaan Bahan kesehatan SATUAN KOMPONEN PUSAT KKP BTKL kerumahtanggaan Kedinasan Pencegahan e. Penyusunan dokumen pengadaan b. Koordinasi/konsul tasi/rapat kerja e. Penyusunan Dokumen Pengadaan c. Penyusuna Master plan a. Sosialisasi NSPK d. Koordinasi/konsu dan Pengendalian Kepala Satker ltasi/rapat kerja Penyakit Kepala Satker Dokumen a. Pengadaan barang/jasa Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 - a. Penyusunan dokumen Norma Standar Prosedur Pengadaan c. Monitoring pelaksanaan (implementasi) Standar Prosedur Pengadaan Dokumen a. Pengadaan barang/jasa 201 . Penyusunan dokumen pengadaan b. Pengadaan barang/jasa - DEKON - a. Penyusunan Perencanaan Pengadaan b. Penyusunan Dokumen Pengadaan c. Penyusunan Perencanaan Pengadaan b.

Penyusunan dokumen pengadaan b.IKK Persentase Satker Pusat dan Daerah yang ditingkatkan sarana/prasarananya untukmemenuhi standar OUTPUT SATUAN KOMPONEN PUSAT a. Pengadaan barang/jasa c. Penyusunan dokumen pengadaan b. Penyusunan dokumen pengadaan b. Pengadaan barang/jasa Perangkat pengolah data dan komunikasi Unit a. Pengadaan barang/jasa a. Penyusunan dokumen pengadaan b. Pengadaan barang/jasa Kendaraan khusus Unit a. Penyusunan dokumen pengadaan b. Penyusunan dokumen pengadaan b. Pengadaan barang/jasa a. Pengadaan barang/jasa Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 DEKON 202 . Penyusunan dokumen pengadaan d. Pengadaan barang/jasa a. Penyusunan dokumen pengadaan b. Penyusunan dokumen pengadaan b. Pengadaan barang/jasa a. Penyusunan dokumen pengadaan b. Pengadaan barang/jasa BTKL a. Pengadaan barang/jasa Kendaraan bermotor Unit c. Penyusunan dokumen pengadaan b. Penyusunan dokumen pengadaan d. Penyusunan dokumen pengadaan b. Penyusunan dokumen pengadaan d. Penyusunan dokumen pengadaan b. Penyusunan dokumen pengadaan b. Pengadaan barang/jasa KKP a. Pengadaan barang/jasa a. Pengadaan barang/jasa a. Pengadaan barang/jasa Peralatan dan fasilitas perkantoran Unit a. Pengadaan barang/jasa c. Pengadaan barang/jasa Gedung/ Bangunan M2 Sarana Prasarana Pendukung Organisasi M2/Unit a. Pengadaan barang/jasa a. Penyusunan dokumen pengadaan b. Pengadaan barang/jasa a. Penyusunan dokumen pengadaan b.

Pengadaan barang/jasa BTKL a. Pengadaan barang/jasa DEKON 203 . Pengadaan barang/jasa Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 KKP a. Penyusunan dokumen pengadaan b.IKK OUTPUT Alat kesehatan SATUAN Unit KOMPONEN PUSAT a. Penyusunan dokumen pengadaan b. Penyusunan dokumen pengadaan b.

pelaksanaan dan penggerakan.BAB XI PENUTUP Demikian buku Petunjuk Teknis Penyusunan Perencanaan dan Penganggaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 ini disusun untuk menjadi salah satu pedoman dalam penyusunan perencanaan dan penganggaran Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016. Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 204 . dan pelaporan. penilaian. serta pemantauan. Buku ini juga akan menjadi acuan dalam pengendalian dan pengawasan pada semua level manajemen yakni perencanaan. Sehingga akan menjadi lebih transparan dan akuntabel pada setiap prosesnya.

Tia Mardiyah Arifin. MPH. SKM. S. M.Sc. H. EDITOR: dr. Se. Slamet Mulsiswanto. Sumarno.Kom. Cipto Aris Purnomo. M.Epid. Wiendra Waworuntu.. DR. Ir. M. SKM. SKM.Kes. M. DR. dr. Sherly Hinelo. Muhammad Subuh. Lucky Tjahjono. P. Ade Frisma Pratama. dr. Amd. S. Dewa Angga Wisunawa. Kodrat Pramudho. Dwi Puspasari. M. SKM. Sofa Khasani. S. AMD Petunjuk Penyusunan Perencanaan Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tahun 2016 205 . Drs. MPH.Sc. SKM. dr. SKM. SKM. S. Tri Susanto. SKM.Sos. MKM. M.Sos.MKM .drg Vensya Sitohang.Kes. Alifia Rahmah. SKM. Femmy Bawole Kawangun. SKM. Desak Made Wismarini. MM. dr Sigit Priohutomo.PH.Kes . MM. dr. MPHM. dr. Sumiyati.Kes .LAMPIRAN 1 KONTRIBUTOR: dr.Kes. SKM. DR. Sri Wahyudi. Dedy Nurhidayat. SE. Iwin Cahya Wijaya.M. Indra Jaya SKM. SpKJ. SKM. SKM SEKRETARIAT: Nugroho Budi Utomo. MKM. Anas Ma’ruf. MPH. Budi Hermawan. M.Farm (Apt). M. dr Eka Viora. Edi Kusnadi. dr. Oenedo Gumarang. Sri Handini.Kes. Muji Yuswanto.A. Dhelina Hauza. Dicky Budiman. Hari Santoso. Zainal Ilyas Nampira. I Nyoman Murtiyasa. MKM. SE.dr. Ringga Dwitya Birama.