You are on page 1of 2

PENILAIAN DERAJAT NYERI PASIEN GERIATRI

Kode Nomor :

/YANMED

No. Revisi : 00

Halaman : 1/2
Ditetapkan :

SPO
Profesi

Tanggal Terbit : 03/01/2013


dr. H. Mahruzzaman Naim, SpA
Direktur

PENGERTIAN

Penilaian derajat nyeri pada geriatri adalah penilaian untuk mengetahui tingkat nyeri yang
dirasakan pada pasien geriatri.

TUJUAN

Mampu melakukan penilaian derajat nyeri pasien secara tepat pada geriatri dengan
menggunakan metode kombinasi Numerical Rating Scale (NRS) atau Visual Analogue Scale
(VAS) pada pasien geriatri dengan kemampuan berkomunikasi, dan Faces Scale pada pasien
geriatri dengan kendala berkomunikasi kemudian mencatatkan di dalam rekam medis pasien
Keputusan Direktur Nomor: /DIR/RSSA/IX/2012 Tentang Kebijakan Manajemen Nyeri

KEBIJAKAN
PROSEDUR

1. Memperkenalkan diri dan menerangkan pada pasien dan keluarga pasien penilaian yang akan
dilakukan
2. Menanyakan kepada pasien apakah merasakan nyeri/ tidak.
3. Meminta pasien untuk menentukan lokasi nyeri, dan menandai lokasi nyeri pada dokumen
status penilaian derajat nyeri pasien.

4. Meminta pasien menentukan derajat nyerinya dalam bentuk angka 0 -10 Numerical Rating
Scale (NRS),
skala 0 menandakan tidak ada nyeri, skala 1-3 menandakan adanya nyeri ringan, skala
4-6 menandakan adanya nyeri sedang, skala 7-9 menandakan adanya nyeri hebat,
skala 10 menandakan adanya nyeri sangat berat atau meminta pasien memilih dari
gambar yang ada, gambar yang menggambarkan derajat nyeri yang dirasakannya (Faces
Scale / Skala Nyeri berdasarkan ekspresi wajah).

PENILAIAN DERAJAT NYERI PASIEN GERIATRI


Kode Nomor :

/YANMED

No. Revisi : 00

Halaman : 2/2
Ditetapkan :

SPO
Profesi

Tanggal Terbit : 03/01/2013


dr. H. Mahruzzaman Naim, SpA
Direktur
Tidak
Nyeri

Nyeri
Ringan

Nyeri
Sedang

" Nyeri Nyeri sangat


Berat
Berat

Skala Nyeri VAS (Visual Analogue Scale)

5. Mencatat pada status / rekam medis pasien derajat nyeri pasien pada initial assessment
pasien.
6. Pada pasien rawat inap, penilaian berikutnya (re-assessment) dilakukan tiap 8 jam dan dicatat
pada status terintegrasi serta catatan rawat inap pasien.
7. Pada pasien rawat jalan, penilaian berikutnya dilakukan pada saat pasien melakukan kontrol
atau apabila pasien tetap merasakan nyeri yang tidak dapat ditangani dapat datang kembali
ke UGD untuk dilakukan penilaian ulang derajat nyeri dan tatalaksananya oleh DPJP.
UNIT TERKAIT

Keperawatan/Pelayanan Medis/Penunjang Medis