You are on page 1of 61

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id

PERBANDINGAN TITER ANTIBODI Salmonella typhosa O DAN
H pada PENDUDUK PERKOTAAN dan PEDESAAN

SKRIPSI

Untuk Memenuhi Persyaratan
Memperoleh Gelar Sarjana Kedokteran

KINANTI
G 0007094

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2010
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

PENGESAHAN SKRIPSI

Skripsi dengan judul : Perbedaan Titer Antibodi Salmonella typhosa O dan H
pada Penduduk Perkotaan dan Pedesaan.

Kinanti, G0007094, Tahun 2011

Telah diuji dan sudah disahkan di hadapan Dewan Penguji Skripsi
Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret Surakarta
Pada Hari Jumat, Tanggal 10 Desember , Tahun 2010

Pembimbing Utama
....................................
Nama : Hudiono, Drs., MS.
NIP : 19580206 1986011 001

Pembimbing Pendamping
....................................
Nama : Marwoto, dr., MSc., SpMK.
NIP : 19590203 1986011 004

Penguji Utama
....................................
Nama : Maryani, dr., MSi.
NIP : 19661120 1997022 001

Anggota Penguji
....................................
Nama : Tonang dwi ardyanto, dr., PhD.
NIP : 19740507 200121 002

Surakarta, ……...............

Ketua Tim Skripsi Dekan FK UNS

Muthmainah, dr., Mkes. Prof. Dr. H. AA. Subijanto, dr., MS.
NIP : 196607021998022001commit to user NIP : 194811071973101003

ii

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

PERNYATAAN

Dengan ini menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah

diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi, dan

sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah

ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam

naskah dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Surakarta, Januari 2011

Kinanti
NIM. G0007094

commit to user

iii

Perbedaan Titer Antibodi Salmonella typhosa O dan H pada Penduduk Perkotaan dan Pedesaan. yang dilakukan di kota Surakarta dan desa Karangpandan-Karanganyar pada bulan Juli .ac. G0007094. Kata Kunci : Titer-antibodi Salmonella tipe O dan H-penduduk perkotaan- penduduk pedesaan commit to user iv .005) pada titer O dan (p < 0.ac.005) pada titer H.id ABSTRAK Kinanti.Karanganyar. 2010. Sampel penelitian sebanyak 30 penduduk kota Surakarta dan 30 penduduk desa Karangpandan - Karanganyar. Hasil penelitian: Analisa dengan uji Mann-Whitney menunjukkan ada perbedaan titer antibodi Salmonella typhosa O dan H pada penduduk perkotaan dan pedesaan (p < 0. Metode Penelitian: Penelitian ini berupa penelitian observasional analitik dengan pendekatan Cross sectional. Data dianalisa dengan menggunakan uji Mann-Whitney dan diolah menggunakan Statistical Product and Service Solution (SPSS) 17. Tujuan Penelitian: Mengetahui ada atau tidak perbedaan titer antibodi Salmonella typhosa pada penduduk kota Surakarta dan penduduk desa Karangpandan- Karanganyar.perpustakaan.0 for windows.id digilib.uns. Simpulan Penelitian: Terdapat perbedaan titer antibodi Salmonella typhosa pada penduduk kota Surakarta dan desa Karangpandan .September 2010.uns.

id ABSTRACT Kinanti. Keyword : Titer-antibody Salmonella type O and H-urban resident-rural resident commit to user v . Purpose : This study want to know the difference of titer antibody Salmonella typhosa urban resident of Surakarta and urban rural of Karangpandan .uns.ac. Method : This is an analitic observational study with cross sectional approach that was done at urban resident of Surakarta and rural resident of Karangpandan - Karanganyar in July until September 2010.id digilib.uns. The result was analysed with Mann-Whitney test using Statistical Product and Service Solution (SPSS) 17. Conclusion : There is any difference of titer antibody Salmonella typhosa between urban resident of Surakarta and rural resident of Karangpandan .005) for titer H. Samples are 30 urbans resident of Surakarta and 30 urbans rural of Karangpandan . The Difference of Titer Antibody of Salmonella Typhosa O and H of Urban Resident and Rural. G0007094.Karanganyar. Result : Unpaired Mann-Whitney test analysis showed difference of titer antibody Salmonella typhosa O and H between urban and rural resident (p value < 0.Karanganyar.Karanganyar.0 for Windows.ac.perpustakaan.005) for titer O and (p value < 0. 2010.

.. bimbingan. H.. oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun. 7. selaku Pembimbing Utama yang dengan penuh kesabaran meluangkan waktunya. dr. 5. Muthmainah. Maryani. dr. Subijanto..uns. selaku Ketua Tim Skripsi Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret Surakarta.. Sp. Hudiono. MKes. Segenap staf skripsi. A. Msi. dan koreksi kepada penulis. puji syukur ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya. sehingga penulis bisa menyelesaikan penyusunan skripsi yang berjudul “Perbedaan Titer Antibodi Salmonella Typhosa O dan H pada Penduduk Perkotaan dan Pedesaan”. bimbingan. Dr.uns. Drs. 3. saran..MK. kakak dan adik tersayang yang selalu mendoakan. dr. koreksi dan nasehat kepada penulis. selaku Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret Surakarta. Untuk itu penulis menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada: 1. Penulis menyadari bahwa penyusunan skripsi ini masih jauh dari sempurna. dr.A. 8. 6. 4. dr. Tonang dwi ardyanto. selaku Penguji Utama yang telah berkenan menguji sekaligus memberikan saran dan juga koreksi bagi penulis. Semoga skripsi ini bermanfaat bagi ilmu kedokteran pada khususnya dan masyarakat pada umumnya. Namun berkat bimbingan dan bantuan berbagai pihak. PhD. Prof. MS.id digilib. staf laboratorium Mikrobiologi dan staf PMI Surakarta atas segala bantuan dan kerjasamanya dalam penyusunan skripsi.. penulis dapat menyelesaikannya.id PRAKATA Alhamdulillah. menyayangi dan mendukung saya. MS. Mama. 2. MSc.ac.ac. Surakarta. selaku Pembimbing Pendamping dan ayahanda tersayang yang telah memberikan saran.perpustakaan. Januari 2011 commit to user Penulis vi . Marwoto. Dalam pelaksanaan menyusun skripsi ini penulis tidak terlepas dari berbagai hambatan dan kesulitan. selaku Penguji Pendamping yang telah berkenan menguji dan memberikan saran yang berarti bagi penulisan skripsi ini.

........... Faktor Patogenitas .............................perpustakaan............................................................................................................................................................................ Sistem Imun .............................................................................................. Fisiologi .............................................. 15 e........................................ 16 f....................................... 3 D........ 14 c............................................................. 3 C............. 3 BAB II LANDASAN TEORI ........................................................................ 6 2... 4 1........................... xi BAB I PENDAHULUAN ..................... 4 a................................................. Morfologi .............. 14 a.................uns.................................................. Antibodi ........ vii DAFTAR TABEL .......id digilib..................... 1 A........ 17 commit to user vii ................ Perumusan Masalah ............................................................. Daya Tahan ................................................................ 1 B............ Salmonella typhosa ............................. Latar Belakang Masalah ...............................................................................................................uns............................................. x DAFTAR LAMPIRAN .............................. 13 3.. 14 b................. 4 A......................................................................ac........................ Tujuan Penelitian .... Determinant Antigen Salmonella ........................................ Tinjauan Pustaka ..........................................id DAFTAR ISI PRAKATA ............. vi DAFTAR ISI ....... Manfaat Penelitian .... Antigen ... 15 d.............................................. 5 b............ac............................................................................... Karakteristik Masyarakat Kota dan Desa....... Klasifikasi ...................

. Cara Kerja ..... 28 B..............id 4.. Teknik Sampling ........ Faktor yang Mempengaruhi Terjadinya Demam typhoid ............................... 21 6....................................... 28 C............................................ 18 b........................................................................ac................ 29 F............................................................. 32 BAB IV HASIL PENELITIAN .......... 25 B........................................................ Epidemiologi ...................................... 20 e..... 30 H................................................................................ Kerangka Pemikiran ..uns..... 20 5................................................................ Identifikasi Variabel Penelitian ................. Instrumen Penelitian .............................................. Patogenesis dan Patofisiologi ............ 29 G............................................ac...................................................... 28 E......... Cara Penularan ........... 30 I......................................................... Lokasi Penelitian .................... 27 C..................................................................................... Demam Typhoid .......... 18 a.......... 19 d........................................................... 18 c................ Jenis Penelitian .......................... Uji Serologi-Widal .................................................................. Hipotesis .......... 27 BAB III METODE PENELITIAN ............... 28 D........ 33 commit to user viii .................................. 28 A......... 32 K.......................uns... Cara Analisis Data .. Subjek Penelitian ....................................................... Teknik Pengumpulan Data .......... Definisi Operasional Variabel Penelitian ................... 31 J..... Manifestasi Klinis ......................id digilib......... Etiologi ............................................................... Alur Penelitian .............................perpustakaan.................................................

.........................id digilib...........................................................................perpustakaan...............................ac....uns................................. 49 DAFTAR PUSTAKA .....................................id BAB V PEMBAHASAN ...................................... 49 A....................................................... Simpulan ... 49 B......................................................uns..ac...... 50 LAMPIRAN commit to user ix ..... 45 BAB VI SIMPULAN DAN SARAN ........... Saran ...............

……… 40 Tabel 4.… 33 Tabel 4.…… 39 Tabel 4. Titer Antibodi Salmonella typhosa H ………………………….7.10. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut kebiasaan mencuci tangan ……………………….uns. Titer Antibodi Salmonella typhosa O ……………………….ac.……………. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa O ………….1.…… 43 commit to user x .………………… 41 Tabel 4.5.perpustakaan.……… 35 Tabel 4..…… 42 Tabel 4.…… 34 Tabel 4. Perbedaan titer antibody Salmonella typhosa menurut tingkat penghasilan …………………………………………….3.8.ac.uns.9. Perbandingan titer antibodi Salmonella typhosa H ……….…… 38 Tabel 4.. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut kebiasaan makan …………………………………………………. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut riwayat pendidikan ………………………………………………….…… 37 Tabel 4.6.… 36 Tabel 4.id digilib. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut penggunaan air komsumsi ……………………………….4. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut kebiasaan mandi ………………………………………………….id DAFTAR TABEL Tabel 4.2.11. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut kebiasaan BAB …………………………………………………….

Perbedaan Kebiasaan BAB Penduduk Kota dan Desa ..… 38 Grafik 5.…………… 30 Grafik 7.. Perbedaan Penghasilan Penduduk Kota dan Desa .uns.....… 39 Grafik 6...uns.... Perbedaan Penggunaan Air Konsumsi Penduduk Kota dan Desa 41 Grafik 8. Perbedaan Kebiasaan Mencuci Tangan ………….....id digilib.perpustakaan...ac.id DAFTAR GRAFIK Grafik 1........ Titer Antibodi Salmonella typhosa H …………………………… 35 Grafik 3. Perbedaan Kebiasaan Makan Penduduk Kota dan Desa ……… 43 commit to user xi . Perbedaan Riwayat Pendidikan Penduduk Kota dan Desa ..ac.. Titer Antibodi Salmonella typhosa O …………………………… 33 Grafik 2... Perbedaan Kebiasaan Mandi Penduduk Kota dan Desa ……… 42 Grafik 9.… 37 Grafik 4...

Kuisioner Penelitian LAMPIRAN 4.id DAFTAR LAMPIRAN LAMPIRAN 1.id digilib. Surat Ijin Pengambilan Sampel LAMPIRAN 5. Output SPSS Uji Mann-Whitney Perbedaan Titer Antibody O Salmonella typhosa pada Penduduk Perkotaan dan Pedesaan LAMPIRAN 2. Surat Keterangan Telah Menyelesaikan Penelitian LAMPIRAN 6.ac.perpustakaan.ac. Output SPSS Uji Mann-Whitney commit to user xii .uns. Output SPSS Uji Mann-Whitney Perbedaan Titer Antibody H Salmonella typhosa pada Penduduk Perkotaan dan Pedesaan LAMPIRAN 3.uns.

000 penduduk per tahun dan tersebar di mana-mana.000 penduduk (Hatta. Kebersihan perorangan yang buruk merupakan sumber dari penyakit ini meskipun lingkungan hidup umumnya adalah baik. dengan masa tunas 6-14 hari. Penyakit ini merupakan penyakit infeksi terbanyak keempat yang dilaporkan dari seluruh 24 kabupaten. dengan angka kematian 2%.id 1 digilib. 2007). tetapi yang paling sering pada anak dengan umur 5.3 : 1 (Hatta. Secara global. . Demam typhoid yang tersebar di seluruh dunia tidak tergantung pada iklim. Demam typhoid terjadi hampir sepanjang tahun.9 tahun dan laki-laki lebih banyak dari perempuan dengan commit to user perbandingan 2. Demam typhoid atau typhus abdominalis adalah suatu infeksi akut yang terjadi pada usus kecil yang disebabkan oleh kuman Salmonella typhosa.uns. diperkirakan 17 juta orang mengidap penyakit ini tiap tahunnya.perpustakaan. Di Sulawesi Selatan melaporkan demam typhoid melebihi 2500/100. Demam tifoid dapat terjadi pada semua umur.ac. 2007).ac. Di Indonesia diperkirakan insiden demam typhoid adalah 300 – 810 kasus per 100. Latar Belakang Masalah Demam typhoid merupakan permasalahan kesehatan penting dibanyak negara berkembang.id BAB I PENDAHULUAN A.000 penduduk pertahun. Di Indonesia penderita Demam typhoid cukup banyak diperkirakan 800 /100.uns. Demam typhoid merupakan salah satu dari penyakit infeksi terpenting. tetapi terutama pada musim panas.

ac. Juwono.al. apabila makanan atau minuman yang dikonsumsi kurang bersih. Keterlambatan dalam menegakkan diagnosis penyakit demam typhoid antara lain disebabkan oleh masa tunas yang dapat berlangsung 10-14 hari bahkan dapat lebih panjang sampai 30 hari (Hoffman. Biasanya baru dipikirkan suatu demam tifoid bila terdapat demam terus-menerus lebih dari 1 minggu yang tidak dapat turun dengan obat demam dan diperkuat dengan kesan anak baring pasif.id Penularan dapat terjadi dimana saja. Salyers and Whitt. sejak usia seseorang mulai dapat mengkonsumsi makanan dari luar. 1998. Oleh karena itu pemeriksaan baku atau rutin secara serologi sampai saat ini masih dikerjakan hampir pada semua pasien yang dirawat dengan kecurigaan demam typhoid di Rumah Sakit.uns. kapan saja. tidak buang air besar atau diare beberapa hari (Hatta. Mills and Finlay. dan keterlambatan diagnosis. untuk itu perlu dilakukan penelitian perbandingan profil antara penduduk perkotaan dan pedesaan. 2007). Dengan melihat data tersebut di atas. maka diagnosis dini demam typhoid perlu segera ditegakkan. dimungkinkan kadar antibody terhadap Salmonella typhosa berubah profilnya. 1994).ac. 1994. Dengan berkembangnya pola hidup masyarakat saat ini. 1996. nampak pucat. antara lain : urbanisasi. Keusch. baik insiden maupun angka kematiannya. 1995. Minter et.uns. 1991. serta metode pemeriksaan yang dilakukan. Kecenderungan terjadinya angka kejadian demam typhoid di Indonesia terjadi karena banyak faktor. karier yang tidak terdeteksi. sanitasi yang buruk. sakit perut.id 2 digilib.perpustakaan. yaitu uji Widal. commit to user .

id B. Perumusan Masalah Bagaimana perbandingan titer antibodi Salmonella typhosa O dan H pada penduduk perkotaan dan pedesaan? C. Manfaat teoritis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi ilmiah mengenai perbedaan titer antibodi Salmonella typhosa O dan H pada penduduk perkotaan dan pedesaan. D.perpustakaan. Manfaat Penelitian a. sehingga dapat digunakan sebagai dasar diagnosa penyakit demam typhoid yang baru. Tujuan Penelitian Untuk mengetahui perbedaan titer antibodi Salmonella typhosa O dan H pada penduduk perkotaan dan pedesaan. Manfaat aplikatif Penelitian ini diharapkan dapat mengetahui perubahan titer antibodi Salmonella typhosa O dan H pada penduduk perkotaan dan pedesaan.uns.id 3 digilib.ac.uns.ac. commit to user . b.

Disamping itu tubuh juga dapat mengembangkan respon imun terhadap protein tertentu yang terdapat di dalam tubuh sendiri yang disebut autoimunitas dan terhadap keberadaan sel yang tidak dikehendaki (Radji. Ribuan jenis antigen yang masuk ke dalam tubuh akan merangsang pembentukan ribuan jenis antibodi yang spesifik terhadap antigen tersebut (Radji. 2010). Sistem Imun Imunologi merupakan ilmu yang mempelajari tentang sistem pertahanan atau imunitas tubuh terhadap senyawa makromolekuler atau organisme asing yang masuk ke dalam tubuh. Tinjauan Pustaka 1.id 4 digilib. Limfosit B adalah sel yang berasal dari sel induk di dalam sumsum tulang yang tumbuh menjadi sel plasma. Di dalam commit kelenjar timus sel T mengalami to user proses seleksi. menghasilkan antibodi yang secara tidak langsung dapat mendestruksi benda asing. limfosit B akan mengalami pematangan sehingga menghasilkan antibodi.ac.ac. sel T yang reaktif terhadap . Jika dirangsang oleh suatu antigen.perpustakaan. Sedangkan limfosit T adalah suatu sel yang terbentuk jika sel induk dari sumsum tulang pindah dan mengalami pemasakan di timus. Antibodi bersifat spesifik terhadap suatu antigen.uns.id BAB II LANDASAN TEORI A.uns. Antibodi adalah suatu protein yang dihasilkan oleh sel limfosit B sebagai respon terhadap antigen. 2010).

perpustakaan.id 5 digilib. et.ac. Antigen Antigen merupakan suatu substansi yang berperan penting dalam respon imun. Sedangkan imunitas pasif didapat apabila seseorang mendapat transfer antibodi dari oranglain.id antigen tubuh kita sendiri (self antigen) mengalami kematian sedangkan yang tidak reaktif terhadap self antigen akan berkembang. Baik imunitas aktif maupun pasif bisa didapat secara alamiah ataupun secara buatan (Roitt. a.al. Antigen yang sering kali juga disebut dengan imunogen dapat merangsang terbentuknya suatu antibodi yang spesifik.al. Imunitas tubuh yang didapat (acquired immunity) dapat diperoleh secara aktif maupun secara pasif.al. Limfosit T berperan dalam imunitas yang diperantarai oleh sel (imunitas seluler) dengan menghancurkan sel-sel yang terinvasi oleh virus dan sel mutan melalui cara nonfagositik (Roitt. masuk ke dalam pembuluh getah bening dan berfungsi sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh.uns. Limfosit T yang dewasa akan meninggalkan kelenjar timus. 1989). Imunitas tubuh alamiah yang didapat secara aktif. et. Imunitas didapat secara aktif apabila seseorang terpapar dengan mikroorganisme atau bahan asing yang dapat menyebabkan terjadinya respon dari sistem imun. 1989). bisa didapat apabila seseorang terpapar dengan antigen pada kehidupan sehari-hari(Roitt. et.uns. Lipid dan asam nukleat juga dapat bersifat antigenik apabila terikat dengan commit to user .ac. 1989). Pada umumnya antigen terdiri dari protein dan polisakarida.

Sekali antibodi terhadap hapten ini dapat terbentuk. Salah satu jenis hapten adalah molekul penisilin.id 6 digilib.perpustakaan. akan tetapi jika terikat dengan protein serum maka penisilin dapat merangsang terjadinya respon imun. Pada setiap antigen terdapat daerah spesifik yang disebut dengan determinan antigen atau epitop yang dapat dikenali oleh antibodi. Antibodi Antibodi merupakan suatu protein globulin (imunoglobulin) yang dibuat oleh tubuh sebagai respon terhadap masuknya antigen.uns. zat putih telur.id protein dan polisakarida. Senyawa seperti ini disebut dengan hapten. Pada umumnya antigen memiliki berat molekul lebih dari 10.ac.uns. 2010). molekul sel darah merah. protein serum. Beberapa substansi asing memiliki berat molekul rendah.000. commit to user . dan molekul yang terdapat pada permukaan organ atau jaringan yang akan ditransplantasi (Radji. b. fimbria. tidak bersifat antigenik kecuali terikat dengan protein karier. maka antibodi ini dapat mengikat hapten dan tidak tergantung pada molekul kariernya. selubung sel bakteri atau virus. Oleh sebab itu antibodi dapat membantu proses perusakan dan pemusnahan antigen. Senyawa lain yang berasal dari substansi bukan mikroba yang bersifat antigen antara lain serbuk sari tumbuhan. toksin bakteri dan komponen permukaan dari mikroorganisme. Antibiotika ini bersifat antigenik. Senyawa yang bersifat antigenik ini seringkali berasal dari komponen mikroorganisme misalnya dinding sel. 2010).ac. flagel. sehingga seseorang dapat alergi terhadap penisilin (Radji.

commit to user (Purves. Structural regions of an antibody molecule. Setiap antibodi mempunyai sedikitnya dua situs identik yang dapat berikatan dengan determinan antigenik yang disebut antigen- binding sites.uns.uns. Setiap rantai ringan dihubungkan dengan rantai berat melalui ikatan disulfida (S-S).perpustakaan.id Antibodi bersifat sangat spesifik dalam mengenali determinan antigen dari suatu antigen sehingga apabila suatu mikroorganisme mempunyai beberapa determinan antigen maka tubuh akan memproduksi beberapa antibodi sesuai dengan jenis epitop yang dimiliki oleh setiap mikroorganisme. · Struktur antibodi Karena antibodi bivalen merupakan struktur antibodi yang paling sederhana maka antibodi bivalen ini disebut dengan monomer. 2000) .ac. 2000).ac. Struktur dasar antibodi memiliki 4 rantai protein yaitu: 2 rantai ringan (light chain = L) dan 2 rantai berat (heavy chain = H) yang identik. demikian pula rantai berat yang satu dengan lainnya diikat dengan ikatan disulfida (Purves.id 7 digilib. Istilah rantai ringan dan berat mengacu pada berat molekul yang relatif dari masing-masing rantai.

Enzim proteolitik lain yaitu pepsin dapat memecah molekul imunoglobulin dibelakang ikatan disulfidayang mengakibatkan terbentuknya suatu fragmen besar yang disebut F(ab’)2 yang mampu mengikat dan menggumpalkan antigen.uns. fiksasi komplemen.id Molekul imunoglobulin G (IgG) dapat dipecah oleh enzim papain menjadi 3 fragmen yang mempunyai susunan yang sama terdiri dari rantai berat (H) dan rantai ringan (L) disebut Fab dan 1 fragmenyang hanya terdiri dari rantai berat (H) saja disebut Fc. Fragmen Fab (fragmen antigen binding) berfungsi mengikat antigen. Selain itu pepsin juga dapat memecah fragmen Fc menjadi beberapa bagian kecil.ac. 2000). dan distribusi imunoglobulin dalam tubuh. merupakan fragmen yang konstan tidak mempunyai kemampuan untuk mengikat antigen tetapi dapat bersifat sebagai determinan antigen.perpustakaan.ac. kemampuan menembus plasenta.id 8 digilib. Fragmen ini juga bersifat sebagai efektor sekunder dan menentukan sifat biologis dari imunoglobulin. karena itu susunan asam amino di bagian ini sangat variabel sesuai dengan variabilitas antigen yang merangsang pembentukannya.uns. Bagian molekul imunoglobulin yang peka terhadap pemecahan kedua enzim tersebut disebut dengan bagian engsel (hinge region) (Purves. Sebaliknya fragmen Fc (fragmen crystalable). misalnya kemampuan imunoglobulin untuk melekat pada sel. commit to user .

Bentuk ini kemudian dipertahankan dengan ikatan disulfida.uns. yang pembentukannya ditentukan oleh suatu mRNA.ac.id · Pembentukan antibodi Antibodi dibentuk oleh sel plasma yang berasal dari proliferasi sel B akibat rangsangan antigen. Antibodi yang telah terbentuk secara spesifik akan mengikat antigen sejenis yang masuk kembali ke dalam tubuh.perpustakaan. Keberadaan antigen dibutuhkan sebagai cetakan untuk membentuk rantai peptida yang dapat mengelilingi dan menangkap antigen. dimana perubahan mRNA ini tidak dapat terjadi secepat kontak dengan antigen.id 9 digilib. Teori ini juga menyatakan bahwa persediaan gama globulin di dalam tubuh belum mempunyai bentuk dan akan segera menyesuaikan bentuknya secara komplementer dengan bentuk antigen. Teori ini mulai kurang diyakini ketika pada kenyataannya sifat khas antibodi ditentukan oleh urutan susunan asam amino di bagian variabel (Fab).ac. commit to user .Teori instruksi (Pauling). Mekanisme pembentukan antibodi masih kontroversi selama ini.uns. namun terdapat beberapa teori tentang pembentukan antibodi yaitu: . Teori ini menerangkan bahwa kespesifikan suatu molekul antibodi bukan ditentukan susunan asam amino tetapi oleh bentuk rantai peptida yang mengelilingin determinan antigen. hydrogen dan sebagainya.

Teori seleksi klonal merupakan teori yang didasarkan pada kemampuan mutasi dan seleksi dari sel-sel tertentu di dalam tubuh. Berdasarkan teori ini setiap individu memiliki kumpulan sel-sel limfosit yang berlainan yang dapat bereaksi dengan suatu antigen secara spesifik. kemudian sel limfosit akan berproliferasi membentuk satu klon.perpustakaan. Kemudian sel B tertentu akan berdiferensiasi commit to user . Antigen akan merusak reseptor yang berlebihan dan dilepaskan ke dalam serum sebagai antibodi.uns.ac.id .ac. Menurut teori ini pada permukaan antibodi terdapat senyawa kimia yang disebut side chain yaitu sejenis reseptor yang dapat mengikat antigen yang sesuai.Teori selektif (Ehrlich). telah disediakan reseptor yang sesuai pada permukaan sel.Teori seleksi klonal (Burnet). Sebagian dari sel klon ini membentuk antibodi dan sebagian lainnya akan menyebar melalui peredaran darah dan kelenjar limfe ke dalam jaringan tubuh sebagai cadangan sel yang sensitif terhadap antigen tersebut (memory cells). karena untuk berbagai jenis antigen yang tidak terhitung jumlahnya. Teori ini kemudian ditinggalkan karena dianggap tidak masuk akal.uns. yaitu sel limfosit hanya dapat mengikat satu antigen atau grup antigen yang berkerabat dekat yang hampir serupa.id 10 digilib. Teori ini menerangkan bahwa sel yang berperan dalam proses imun. . Bila antigen masuk ke dalam tubuh maka akan segera diikat oleh reseptor yang sesuai yang terdapat pada permukaan sel limfosit.

maka sebagian limfosit akan membuat zat anti-A dan sebagian limfosit lainnya akan membuat zat anti-B. · Faktor yang mempengaruhi pembentukan antibodi Perbedaan dalam respon imun primer dan sekunder.ac. Pembentukan antibodi tidak berlangsung tanpa batas. misalnya antigen A dan antigen B yang masuk ke dalam tubuh. Apabila ada 2 macam antigen.id 11 digilib.uns. Masing-masing sel limfosit B akan memproduksi antibodi terhadap satu jenis antigen yang spesifik saja (Radji.uns. Apabila antigen yang sama masuk untuk kedua kalinya ke dalam tubuh maka antigen akan dikenali oleh sel memori dan mengakibatkan terbentuknya zat anti yang lebih cepat dan lebih banyak.ac. 2010). Keadaan ini terjadi pada setiap sel pembuat antibodi yang hanya membuat satu tipe imunoglobulin. Dosis antigen 3. tidak ada limfosit yang membuat kedua jenis antibodi sekaligus. Cara masuk antigen ke dalam tubuh 4. ada mekanisme kontrol yang mengendalikan dan menghentikan pembentukan antibodi yang berlebihan. kadar antibodi dan lamanya fase lag sangat tergantung pada: 1.id dengan cepat dan mensekresi antibodi yang spesifik terhadap antigen tertentu. Beberapa diantara mekanisme commit to user .perpustakaan. sensitifitas metode yang digunakan untuk mengukur kadar antibodi. Jenis antigen 2.

pengaturan oleh idiotipe dan penekanan oleh sel T-penekan (Ts) (Radji.ac.id kontrol tersebut adalah berkurangnya kadar antigen. yaitu afinitas antibodi terhadap antigen makin lama makin besar.perpustakaan. 2010). demikian pula kompleks antigen antibodi yang terjadi semakin stabil. Akan tetapi antibodi yang dibentuk juga semakin lama semakin poliklonal dan kurang spesifik. sehingga makin besar kemungkinan terjadinya reaksi silang (Radji. Sifat pengikat antibodi dengan antigen juga dapat berubah sesuai waktu.uns. 2010).id 12 digilib. commit to user .uns.ac.

iv. b. Karakteristik masyarakat desa i. iii. lebih banyak dan lebih mudah didapat. Keadaan lingkungan rumah yang mencapai standar mutu kehidupan yang layak. commit to user . perbedaan karakteristik kota dan desa adalah sebagai berikut : a. iv. Fasilitas pendidikan yang terbatas. Karakteristik Masyarakat Kota dan Desa Menurut Mansyur (2005).uns.perpustakaan. Belum cukup tersedia dan ada kesanggupan dalam menyediakan kebutuhan yang dibutuhkan. iii.id 13 digilib. Keadaan lingkungan rumah yang belum mencapai standar mutu kehidupan yang layak. Tersedia dan ada kesanggupan dalam menyediakan kebutuhan yang dibutuhkan. Pendidikan terutama pendidikan lanjutan. ii. Perekonomian yang berada pada tingkat menengah hingga tingkat atas karena di kota banyak pekerjaan dan lebih mudah untuk mendapatkan penghasilan.ac.uns. ii. Karakteristik masyarakat kota i.ac.id 2. Perekonomian yang berada pada tingkat bawah hingga menengah karena di desa mayoritas penduduk hanya mendapat penghasilan dari hasil panen.

uns.id 3. tidak berspora dan tidak bersimpai tetapi mempunyai flagela peritrichia sehingga kuman dapat bergerak.ac.4 x 0. ukuran kuman : 2 . 1990). agak cembung. 2009) a. Gram negatif.0. bulat. licin dan tidak menyebabkan hemolisis (Gupte. Salmonella typhosa (Todar. Salmonella typhosa. commit to user . jernih.perpustakaan.id 14 digilib. Morfologi Kuman berbentuk batang. Klasifikasi Kingdom : Bakteria Phylum : Proteobakteria Classis : Gamma proteobakteria Ordo : Enterobakteriales Genus : Salmonella Spesies : Salmonella typhosa b.uns.5 .8 mikrometer. Pada biakan agar darah koloninya besar bergaris tengah 2 sampai 3 millimeter.ac.

invasi sel dan jaringan inang. biasanya pada sel epitel (Karsinah et.uns. laktosa.perpustakaan.ac.ac. 1990). Pada umumnya isolat kuman Salmonella dikenal dengan sifat-sifat : gerak positif.al. EMB dan MacConkey koloni kuman berbentuk bulat. Samonella typhosa hanya membentuk sedikit H2S dan tidak membentuk gas pada fermentase glukosa. pada suhu 15 .8. Pada agar SS. commit to user .41o C (suhu pertumbuhan optimum 37o C) dan pH pertumbuhan 6 . Sekali masuk ke dalam tubuh. Faktor Patogenisitas Salmonella typhosa merupakan bakteri pathogen yang mempunyai kemampuan transmisi. d. Sebagian besar isolat Salmonella yang berasal dari bahan klinik menghasilkan H2S. pada agar Wilson Blair koloni kuman berwarna hitam berkilat logam akibat pembentukan H2S (Gupte. kecil dan tidak berwana.id c. 2006). 1990). Fisiologi Kuman tumbuh pada suasana aerob dan fakultatif anaerob. perlekatan pada sel inang. reaksi fermentasi terhadap manitol dan sorbitol positif dan memberikan hasil negatif pada reaksi indol. toksigenisitas dan kemampuan menghindari sistem imun inang. bakteri harus menempel atau melekat pada sel inang. Endo. Voges Praskauer dan KCN (Gupte.id 15 digilib.uns.

Faktor Invasi Bakteri Salmonella typhosa mempunyai pili atau adhesin untuk melekat pada reseptor sel inang. Determinant Antigen Salmonella Ada tiga kelompok utama antigen. commit to user . yaitu: 1. membentuk lipopolisakarida. berupa bahan lipopolisakarida yang merupakan antigen utama dinding sel. Antigen flagella (Ag-H). ii.perpustakaan.id 16 digilib. Salmonella typhosa di usus halus melakukan penetrasi ke dalam epitel. Toksin Endotoksin berasal dari dinding sel dan sering dilepaskan bila bakteri lisis. serta lipid A.uns. Metabolit Kuman Berfungsi untuk menghancurkan jaringan.id i. monosit dan sel lain dalam organ retikuloendotelial.ac. Endotoksin dalam aliran darah mula-mula terikat pada protein yang beredar dan kemudian berinteraksi dengan reseptor pada makrofag. kemudian sampai lamina propria. iii. 2. Polisakarida O yang bervariasi secara antigenik bersama dengan polisakarida inti yang sama untuk semua golongan bakteri Enterobacteriaceae. e.uns. Antigen somatik (Ag-O). terdiri dari protein termolabil dan didenaturasi oleh panas dan alkohol. yang disebut juga endotoksin.ac.

Antigen envelope yang disebut Virulen {Ag-Vi}.uns.ac. salju dan air selama 4 minggu sampai berbulan-bulan. yang mengganggu aglutinasi melalui antiserum O. Antigen ini berhubungan dengan sifat invasif Salmonella typhosa. Senyawa-senyawa ini menghambat pertumbuhan kuman koliform sehingga senyawa-senyawa tersebut dapat digunakan didalam media untuk isolasi Salmonella dari tinja (Gupte.ac. Disamping itu dapat hidup subur pada medium yang mengandung garam metil. pendidihan dan klorinasi serta pada keadaan kering. f.uns. commit to user . tahan terhadap zat warna hijau brilian dan senyawa natrium tetrationat dan natrium deoksikolat.id 17 digilib.id 3. 1990).perpustakaan. Dapat bertahan hidup pada es. Kuman juga dapat dibunuh dengan cara pasteurisasi. Daya Tahan Kuman akan mati karena sinar matahari atau pada pemanasan dengan suhu 60o C selama 15 sampai 20 menit.

b.ac.ac. gangguan pada saluran pencernaan dengan atau tanpa gangguan kesadaran (Hasa. Salmonella paratyphi A. kejadian meningkat setelah umur 5 tahun. Noer.uns. Demam typhoid Demam typhoid adalah penyakit infeksi akut yang biasanya terjadi dalam saluran pencernaan dengan gejala demam yang lebih dari 7 hari. dan Salmonella paratyphi B dan kadang-kadang jenis salmonella yang lain. Afrika. Demam yang disebabkan oleh Salmonella typhosa cenderung untuk menjadi lebih berat dari pada bentuk infeksi salmonella yang lain (Ashkenazi et. a. Penyakit ini tergolong penyakit menular yang dapat menyerang banyak orang melalui makanan dan minuman yang terkontaminasi. Di Indonesia prevalensi 91% kasus demam typhoid terjadi pada umur 3-19 tahun. 1986. Ada dua sumber penularan Salmonella typhosa : pasien yang menderita demam typhoid dan yang lebih sering commit to user . 2002).al. Amerika Latin Karibia dan Oceania.000 di antaranya menyebabkan kematian.uns. Etiologi Demam typhoid disebabkan oleh jenis salmonella tertentu yaitu Salmonella typhosa.id 18 digilib. 1996.id 4. Epidemiologi Demam typhoid merupakan salah satu penyakit infeksi endemik di Asia. termasuk Indonesia. Insiden demam typhoid di seluruh dunia menurut data pada tahun 3002 sekitar 16 juta per tahun. 2000). 600. Mansjoer.perpustakaan.

1996.uns. Mansjoer. 2000. Brusch.perpustakaan. masuk aliran limfe dan mencapai kelenjar limfe mesenterial. Ditempat ini komplikasi perdarahan dan perforasi intestinal dapat terjadi. dan bagian-bagian lain sistem retikuloendotelial.ac. Patogenesis dan Patofisiologi Kuman Salmonella typhosa masuk ke tubuh manusia melalui mulut dengan makanan dan minuman yang tercemar. 2006).id 19 digilib. yang juga mengalami hipertrofi. Salmonella typhosa bersarang di plaque peyer. hati.uns.ac. Setelah mengalami kelenjar-kelenjar limfe ini Salmonella typhosa masuk ke aliran darah melalui ductus thoracicus. Sebagian kuman dimusnahkan oleh asam lambung. c. Tapi kemudian berdasarkan penelitian- eksperimental disimpulkan bahwa endotoksin bukan penyebab utama demam dan gejala-gejala toksemia pada demam typhoid. Semula disangka demam dan gejala-gejala toksemia pada demam typhoid disebabkan oleh endotoksin. Kuman Salmonella typhosa kemudian menembus ke lamina propia. Kuman- kuman Salmonella typhosa lainnya mencapai hati melalui sirkulasi portal dari usus. karena membantu terjadinya proses inflamasi lokal pada commit to user . limpa.id dari carrier yaitu orang yang telah sembuh dari demam typhoid namun masih mengeksresikan Salmonella typhosa dalam tinja selama lebih dari satu tahun (Noer. Endotoksin Salmonella typhosa berperan pada patogenesis demam typhoid. Sebagian lagi masuk usus halus dan mencapai jaringan limfoid plaque peyer di ileum terminalis yang mengalami hipertrofi.

e. Pada kasus khas ditemukan demam remiten pada minggu pertama. jarang disertai tremor. Biasanya terdapat konstipasi. et. d.id 20 digilib. 2005). commit to user . yang turun secara berangsur-angsur pada minggu ketiga.ac. Selama masa inkubasi dapat ditemukan gejala prodromal berupa rasa tidak enak badan.perpustakaan.uns. Manifestasi Klinis Masa tunas 7-14 (rata-rata 3-30) hari. Cara penularan Demam typhoid ditularkan melalui fecal-oral antara lain makanan atau minuman yang terkontaminasi oleh kuman Salmonella typhosa ( Juwono. 2006). pasien terus dalam keadaan demam. ujung dan tepi kemerahan. tetapi mungkin normal bahkan dapat diare (Nursalam. biasanya menurun pada pagi hari dan meningkat pada sore dan malam hari. 2006).id jaringan tempat Salmonella typhosa berkembang biak. Demam pada typhoid disebabkan karena Salmonella typhosa dan endotoksinnya merangsang sintesis dan pelepasan zat pirogen oleh leukosit pada jaringan yang meradang ( Juwono. Hati dan limpa membesar serta nyeri pada perabaan.uns.ac. Lidah kotor yaitu ditutupi selaput kecoklatan kotor. Dalam minggu kedua.al.

Apabila pola makan dan intensitas tidak dilakukan dengan benar dapat menyebabkan asam lambung meningkat dan dinding lambung mengalami iritasi.al.perpustakaan. Nursalam. tingkat pengetahuan kebersihan (Noer. kesehatan rambut. dalam keadaan tersebut kuman Salmonella typhosa dapat dengan mudah menginfeksi melalui dinding lambung (Siswono. 1. Faktor yang mempengaruhi terjadinya demam typhoid Faktor penyebab demam typhoid adalah pola makanan.uns. commit to user . telinga. 2. mulut. sepertiga cairan. sepertiga udara. Pola makan Pola makan adalah kebiasaan makan yang dikonsumsi sehari- hari. perilaku cuci tangan.ac. 2005). 2002).id 5.uns. Pola makan dan intensitas yang benar adalah kebiasaan makan tiga kali sehari dengan gizi seimbang diterjemahkan sebagai upaya untuk mengatur tubuh kita agar tediri dari sepertiga makanan. kebersihan hidung. dan kebersihan pakaian (Rohim et. segi psikologi. hygiene sanitasi (kualitas sumber air dan kebersihan jamban). gigi.al. 2002). kepercayaan terhadap makanan.ac. Beberapa hal yang harus diperhatikan antara lain pemeriksaan kesehatan. Kebersihan diri Kebersihan diri adalah sikap perilaku bersih pada seseorang agar badan terbebas dari kuman. Sudoyo et. Potter & Perry. 1996. 2006.id 21 digilib. 2005. Menurut Fathonah (2005) pola makan dipengaruhi oleh sosial budaya.

Teknik dasar yang paling penting dalam pencegahan dan pengontrolan penularan infeksi adalah mencuci tangan.ac.id Kebersihan diri terutama dalam hal perilaku mencuci tangan setiap makan. Tangan yang terkontaminasi merupakan penyebab utama perpindahan infeksi. Mencuci tangan adalah menggosok dengan sabun secara bersama seluruh kulit permukaan tangan dengan kuat dan ringkas yang kemudian dibilas untuk membuang air.uns. mampu bertahan di sampah mentah selama satu minggu dan dapat bertahan serta berkembang biak dalam susu.perpustakaan. Dimana sebagian besar Salmonella typhosa ditularkan melalui jalur fecal oral. 2002). tanpa merubah warna atau bentuknya (Rohim et. Kebersihan diri sangat penting mengingat Salmonella typhosa mampu bertahan beberapa minggu didalam air. es. telur. daging. 3. debu. 2002). Pengetahuan Pengetahuan tentang suatu hal akan mempengaruhi seseorang dalam berperilaku. Perilaku seseorang sangat berhubungan erat dengan pengetahuan tentang kesehatan serta tindakan yang commit to user . merupakan sesuatu yg baik.id 22 digilib.uns.al.ac. Tujuannya adalah untuk membuang kotoran dan organisme yang menempel di tangan dan untuk mengurangi jumlah mikroba total pada saat itu.al. sampah kering dan pakaian. Kebiasaan yang berhubungan dengan kebersihan adalah bagian penting dalam penularan kuman Salmonella typhosa (Rohim et.

baik lingkungan fisik. 2003). budaya.id berhubungan dengan kesehatan. Determinan perilaku dibedakan menjadi dua. yakni lingkungan. memelihara. tingkat emosional. yakni : 1) Faktor internal. yakni karakteristik orang yang bersangkutan. yang salah satunya adalah pengetahuan tentang demam typhoid (Notoatmodjo.perpustakaan. sehingga terjamin pemeliharaan kesehatan. dan mempertinggi derajat kesehatan manusia (perorangan ataupun masyarakat).uns. jenis kelamin. dan sebagainya. Hygiene sanitasi Hygiene adalah suatu usaha kesehatan masyarakat yang mempelajari pengaruh kondisi lingkungan terhadap kesehatan manusia. Termasuk upaya melindungi. 2003).ac.id 23 digilib.ac. 1990). sosial. commit to user . ekonomi. sedemikian rupa sehingga berbagai faktor lingkungan yang menguntungkan tersebut tidak sampai menimbulkan gangguan kesehatan (Azwar. Faktor lingkungan ini sering merupakan faktor yang dominan yang mewarnai perilaku seseorang (Notoatmodjo. upaya mencegah timbulnya penyakit karena pengaruh lingkungan kesehatan serta membuat kondisi lingkungan sedemikian rupa. 2) Faktor eksternal. Determinan perilaku adalah faktor-faktor yang membedakan respon terhadap stimulus yang berbeda. dan sebagainya. misalnya tingkat kecerdasan. 4. politik.uns. yang bersifat bawaan.

Kualitas air minum hendaknya diusahakan memenuhi persyaratan kesehatan.id 24 digilib. chlor. lebih mengutamakan usaha pencegahan terhadap berbagai faktor lingkungan sedemikian rupa sehingga munculnya penyakit dapat terhindar (Azwar. Sedangkan secara bakteriologi air harus bebas dari segala bakteri. bening atau tidak berwarna. Negara berkembang dengan sumber air dan sistem pembuangan limbah yang kurang memadai dan hygiene-sanitasi buruk. merupakan endemic demam typhoid (Rohim et.perpustakaan.uns. terutama bakteri patogen. commit to user . Dari sisi kimiawi air minum yang sehat itu harus mengandung zat-zat tertentu didalam jumlah tertentu seperti flour. 2002).uns.id Sanitasi adalah usaha kesehatan masyarakat yang menitik beratkan pada pengawasan terhadap berbagai faktor yang mempengaruhi atau mungkin mempengaruhi derajat kesehatan manusia. 2003).al. 1) Kualitas sumber air Demam typhoid merupakan penyakit infeksi yang dijumpai secara luas di daerah tropis dan subtropics terutama didaerah dengan kualitas sumber air tidak memadai dengan standar hygiene dan sanitasi rendah. besi dan lain-lain (Notoadmodjo.ac. 1990). setidaknya diusahakan persyaratan air sehat yaitu persyaratan fisik yang tidak berasa.ac.

Uji Serologi .id 25 digilib. Hasil positif palsu dapat disebabkan oleh commit to userantara lain pernah mendapatkan faktor-faktor.ac. dapat mengurangi resiko demam typhoid.id 2) Kebersihan jamban Penularan penyakit demam typhoid bersifat fecal-oral. Karena itu antibodi jenis ini dikenal sebagai Febrile agglutinin (Gerard. Hasil uji ini dipengaruhi oleh banyak faktor sehingga dapat memberikan hasil positif palsu atau negatif palsu. 2002). 1982). Uji ini merupakan test kuno yang masih amat popular dan paling sering diminta terutama di negara dimana penyakit ini endemis seperti di Indonesia.perpustakaan. Transmisi kuman demam tifoid ditemukan dengan cara menelan makanan atai air yang tercemar tinja manusia. Sebagai uji cepat (rapitd test) hasilnya dapat segera diketahui.uns. dari penderita pada fase akut dann penderita dalam fase penyembuhan (Soegijanto. tinja dan urine karier. Sumber penularan berasal.uns.maka pembuangan kotoran melalui jamban menjadi penting.ac.Widal Pemeriksaan serologi ini ditujukan untuk mendeteksi adanya antibodi (didalam darah) terhadap antigen kuman Samonella typhi / paratyphi (reagen). Salmonella typhosa hanya dapat hidup pada tubuh manusia. Penggunaan jamban keluarga dengan baik dan bersih. 6. . Hasil positif dinyatakan dengan adanya aglutinasi.

Melihat hal-hal di atas maka permintaan tes widal ini pada penderita yang baru menderita demam beberapa hari kurang tepat.ac. Bila hasil reaktif (positif) maka kemungkinan besar bukan disebabkan oleh penyakit saat itu tetapi dari kontrak sebelumnya (Gerard.id 26 digilib. commit to user . waktu pengambilan darah kurang dari 1 minggu sakit.ac.perpustakaan. Hasil negatif palsu dapat disebabkan oleh karena antara lain penderita sudah mendapatkan terapi antibiotika. reaksi anamnestik (pernah sakit). 1982). reaksi silang dengan spesies lain (Enterobacteriaceae sp).uns. bahkan mungkin sekali nilai batas tersebut harus lebih tinggi mengingat penyakit demam tifoid ini endemis di Indonesia. keadaan umum pasien yang buruk. Diagnosis Demam Tifoid / Paratifoid dinyatakan bila a/titer O = 1/160. Titer O meningkat setelah akhir minggu.uns. dan adanya penyakit imunologik lain (Gerard. dan adanya faktor rheumatoid (RF). 1982).id vaksinasi.

perpustakaan.uns.ac.id 27
digilib.uns.ac.id

B. Kerangka Pemikiran

PAPARAN KUMAN Salmonella typhosa

Penduduk Kota Penduduk Desa

Tinggi Rendah
Sosial ekonomi

Tinggi Rendah
Tingkat pendidikan

Baik Kurang
Kebersihan lingkungan

Rendah Tinggi
BFPR

RESPON IMMUN

Titer antibodi Salmonella typhosa O dan H
pada penduduk desa lebih tinggi dari
penduduk kota

C. Hipotesis

Ada perbedaan titer antibody Salmonella typhosa O dan H pada penduduk

perkotaan dan pedesaan.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id 28
digilib.uns.ac.id

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian

Penelitian yang dilakukan adalah observasional analitik, dengan

pendekatan cross-sectional.

B. Lokasi Penelitian

Penelitian dilakukan pada bulan Juli-September tahun 2010 di

Laboratorium Mikrobiologi Universitas Sebelas Maret Surakarta.

C. Subjek penelitian

Serum darah diambil dari penduduk perkotaan dan pedesaan.

1. Penduduk perkotaan adalah warga masyarakat kota Surakarta yang datang

donor darah ke PMI cabang Surakarta pada tanggal 8-19 Agustus 2010.

2. Penduduk pedesaan adalah warga masyarakat yang bertempat tinggal

sepanjang aliran sungai di Dusun Keprabon Desa Karangpandan

Kabupaten Karanganyar.

D. Teknik Sampling

1. Jumlah sampel : 60 sampel serum darah

2. Teknik sampling : sampel diambil secara random

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id 29
digilib.uns.ac.id

E. Alur Penelitian

Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian observasional analitik.

Penduduk desa dan kota

- Ethical Clearence
Penduduk kota - Kuesioner Penduduk desa

Serum darah Serum darah

Titer Titer Titer Titer
Antigen Antigen Antigen Antigen
H O O H

Hasil Hasil Hasil Hasil

Bandingkan

Bandingkan

F. Identifikasi Variabel

1. Variabel bebas

1) Penduduk perkotaan dan pedesaan.

2) Skala ukuran yang digunakan : nominal

2. Variabel terikat
commit to user
i. Titer antigen O dan H Salmonella typhosa.

tingkat pendidikan. kebersihan lingkungan.ac. Instrumen Penelitian 1. Skala ukuran yang digunakan : rasio. ii. kebersihan makanan dan minuman yang dikonsumsi. Variabel terikat Titer antigen O dan H Salmonella typhosa adalah titer antibodi O dan H dari penduduk perkotaan dan pedesaan yang menyebabkan aglutinasi dengan antigen Salmonella typhosa O dan H. Variabel bebas 1) Penduduk perkotaan adalah warga kota Surakarta yang datang donor darah ke PMI cabang Surakarta pada tanggal 8-19 Agustus 2010.perpustakaan.ac. 2) Penduduk pedesaan adalah warga masyarakat sehat yang bertempat tinggal sepanjang aliran sungai di Dusun Keprabon Desa Karangpandan Kabupaten Karanganyar. Variabel luar i. Terkendali : sosial-ekonomi. 2. Definisi Operasional Variabel 1. 3. Alat dan Bahan : commit to user . Tidak terkendali : BFPR (Biologycal False Positive Reaction) G.id 30 digilib.uns. H.id ii. Kuesioner penelitian sebagai pengendali variable luar 2. kebiasaan hidup.uns.

id 31 digilib.uns. Bahan : 1. Remel 3. Tabung reaksi 3. Cara Kerja 1) Sterilisasi alat yang akan digunakan 2) Metode pemeriksaan serologi widal · Teteskan serum darah pada 2 bagian object glass kemudian teteskan antigen O/H dan campurkan. Antigen O dan Antigen H buatan PT. Pipet pasteur 4. apabila hasil positif (+) dilanjutkan langkah selanjutnya. Spuit 7.uns. Serum darah 2. Nacl 4. Pipet ukur 5. Alkohol 70% I.ac. Mikroskop 6. · Mengencerkan serum darah 1/10 dalam tabung I commit to user . amati. Sentrifuge ii. Alat : 1.perpustakaan. Bunsen 8.id i. Kapas 9.ac. Object glass 2.

id · Masukkan 1 ml serum 1/10 dan 1 ml Nacl 0.9% ke dalam tabung IV · Masukkan 1 ml serum 1/20 dan 1. Sampel kemudian diperiksa dengan uji Serologi-Widal dan di dapat hasil titer O dan H. Teknik Pengumpulan Data Pelaksanaan penelitian ini dengan cara menemui langsung responden dan dengan melakukan wawancara dengan acuan kuesioner dan setelah itu melakukan pengambilan sampel darah. Cara Analisis Data Data yang diperoleh akan diuji dengan menggunakan uji Mann- Whitney.uns. commit to user .9% ke dalam tabung III · Masukkan 1 ml serum 1/20 dan 1 ml Nacl 0.id 32 digilib. K.9% ke dalam tabung II · Masukkan 2 ml serum 1/10 dan 3 ml Nacl 0.perpustakaan.ac.uns.5 ml Nacl 0.9% ke dalam tabung V · Teteskan 1 tetes larutan dari masing-masing tabung pada object glass · Teteskan 1 tetes antigen O/H disamping tetesan larutan serum · Campur antigen dan serum · Amati pada mikroskop J. setelah itu dianalisis untuk melihat adanya perbedaan dari sampel yang berasal dari penduduk kota Surakarta dengan sampel yang berasal dari penduduk desa Karangpandan- Karanganyar.ac.

perpustakaan.ac.1. Sampel diambil selama bulan Juli – September tahun 2010 didapatkan hasil sebagai berikut : Grafik 1.1.id 33 digilib.uns. dapat dilihat dari grafik 1 dan tabel 4.uns. .ac. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa O No Asal sampel Modus titer O 1 Kota 1/20 2 Desa 1/40 Dari hasil penelitian titer antibody Salmonella typhosa O pada penduduk pedesaan lebih tinggi dari penduduk perkotaan begitu pula dengan rata-rata titer commit to user antibodi.id BAB IV HASIL PENELITIAN Pada penelitian ini telah diperiksa enam puluh sampel yang terdiri atas tiga puluh sampel dari penduduk kota dan tiga puluh sampel penduduk desa. Titer Antibodi Salmonella typhosa O 18 16 14 12 10 10 20 8 30 6 40 4 50 2 0 kota desa Tabel 4.

perpustakaan.id 34 digilib.2.uns.ac. Titer Antibodi Salmonella typhosa O Kode sampel Kota Desa 1 1/20 1/30 2 1/10 1/40 3 1/20 1/40 4 1/20 1/30 5 1/20 1/30 6 1/20 1/30 7 1/20 1/30 8 1/20 1/30 9 1/30 1/30 10 1/30 1/30 11 1/20 1/30 12 1/20 1/30 13 1/20 1/30 14 1/30 1/30 15 1/30 1/40 16 1/30 1/30 17 1/20 1/20 18 1/30 1/30 19 1/20 1/20 20 1/20 1/30 21 1/20 1/20 22 1/30 1/30 23 1/20 1/20 24 1/30 1/20 25 1/30 1/30 26 1/30 1/40 27 1/30 1/30 28 1/20 1/40 29 1/30 1/30 30 1/30 1/30 commit to user .id Tabel 4.uns.ac.

3.3.perpustakaan.uns.id 35 digilib. commit to user .uns. Titer Antibodi Salmonella typhosa H 18 16 14 12 10 10 20 8 30 6 40 4 50 2 0 kota desa Tabel 4.id Grafik 2.ac.ac. dapat dilihat dari grafik 2 dan tabel 4. Perbandingan titer antibodi Salmonella typhosa H No Asal sampel Modus titer H 1 Kota 1/30 2 Desa 1/30 Dari hasil penelitian titer antibody Salmonella typhosa H pada penduduk pedesaan lebih tinggi dari penduduk perkotaan begitu pula dengan rata-rata titer antibodi.

4.uns.perpustakaan. Titer Antibodi Salmonella typhosa H Kode sampel Kota Desa 1 1/20 1/30 2 1/10 1/40 3 1/20 1/40 4 1/20 1/30 5 1/30 1/30 6 1/20 1/30 7 1/30 1/30 8 1/30 1/30 9 1/20 1/30 10 1/30 1/30 11 1/30 1/30 12 1/20 1/40 13 1/20 1/20 14 1/30 1/30 15 1/30 1/40 16 1/30 1/30 17 1/20 1/30 18 1/40 1/30 19 1/20 1/40 20 1/20 1/40 21 1/30 1/30 22 1/30 1/30 23 1/40 1/20 24 1/40 1/20 25 1/30 1/40 26 1/30 1/40 27 1/30 1/40 28 1/30 1/30 29 1/30 1/30 30 1/30 1/30 commit to user .uns.ac.ac.id Tabel 4.id 36 digilib.

1/40 1/40 2 Sekolah . dan pengetahuan tentang suatu hal akan mempengaruhi seseorang dalam berperilaku. .ac.uns. 1/30 1/30 menengah 3 Sarjana 1/20 1/30 1/20 1/20 Tingkat pendidikan erat kaitannya dengan pengetahuan seseorang.id 37 digilib. Perbedaan Riwayat Pendidikan Penduduk Kota dan Desa 30 25 Tidak lulus SD 20 15 Sekolah Menengah 10 Sarjana 5 0 Kota Desa Tabel 4.id Berdasarkan hasil kuisioner penelitian didapatkan hasil sebagai berikut : Grafik 4.5. Perilaku seseorang sangat berhubungan erat dengan pengetahuan tentang kesehatan serta tindakan yang berhubungan dengan kesehatan.ac. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut riwayat pendidikan No Riwayat Kota Desa pendidikan Modus Modus Modus Modus Titer O Titer H Titer O Titer H 1 Tidak lulus SD . commit to user . .uns. 2003).perpustakaan. yang salah satunya adalah pengetahuan tentang demam typhoid (Notoatmodjo.

perpustakaan.ac.2 juta 10 > 2 juta 5 0 Kota Desa Tabel 4. 1/30 1/30 2 1-2 juta 1/30 1/30 1/20 1/30 3 > 2 juta 1/20 1/20 1/20 1/20 commit to user . Perbedaan titer antibody Salmonella typhosa menurut tingkat penghasilan No Tingkat Kota Desa penghasilan Modus Modus Modus Modus Titer O Titer H Titer O Titer H 1 < 1 juta .id 38 digilib.6.id Grafik 5.uns. Perbedaan Penghasilan Penduduk Kota dan Desa 25 20 15 < 1 juta 1 . .ac.uns.

tinja dan urine karier. Salmonella typhosa hanya dapat hidup pada tubuh manusia.7. 2002). 1/40 1/40 Penularan penyakit demam typhoid bersifat fecal-oral.uns.ac. Transmisi kuman demam typhoid ditemukan dengan cara menelan makanan atai air yang tercemar tinja manusia.uns.maka pembuangan kotoran melalui jamban menjadi penting. Perbedaan Kebiasaan BAB Penduduk Kota dan Desa 30 25 20 Di toilet 15 Di sungai 10 5 0 Kota Desa Tabel 4. commit to user .perpustakaan. dari penderita pada fase akut dann penderita dalam fase penyembuhan (Soegijanto. . Sumber penularan berasal. Penggunaan jamban keluarga dengan baik dan bersih.id 39 digilib. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut kebiasaan BAB No Kebiasaan Kota Desa BAB Modus Modus Modus Modus Titer O Titer H Titer O Titer H 1 Di toilet 1/20 1/30 1/30 1/30 2 Di sungai . dapat mengurangi resiko demam typhoid.ac.id Grafik 6.

8.uns. Teknik dasar yang paling penting dalam pencegahan dan pengontrolan penularan infeksi adalah mencuci tangan. Tujuannya adalah untuk membuang kotoran dan organisme yang menempel di tangan dan untuk mengurangi jumlah mikroba total pada saat itu. 2002). Perbedaan Kebiasaan Mencuci Tangan 30 25 Mencuci dengan 20 sabun 15 Mencuci tidak dengan sabun 10 5 0 Kota Desa Tabel 4. . Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut kebiasaan mencuci tangan No Mencuci Kota Desa tangan Modus Modus Modus Modus Titer O Titer H Titer O Titer H 1 Mencuci 1/20 1/30 1/30 1/30 dengan sabun 2 Mencuci tidak .al. Tangan yang terkontaminasi merupakan penyebab utama perpindahan infeksi.ac.perpustakaan. Kebiasaan yang berhubungan dengan kebersihan adalah bagian penting dalam penularan kuman Salmonella typhosa (Rohim et.id 40 digilib. commit to user .uns. 1/40 1/40 dengan sabun Kebersihan diri terutama dalam hal perilaku mencuci tangan setiap makan. Mencuci tangan adalah menggosok dengan sabun secara bersama seluruh kulit permukaan tangan dengan kuat dan ringkas yang kemudian dibilas untuk membuang air.ac. merupakan sesuatu yg baik. Dimana sebagian besar Salmonella typhosa ditularkan melalui jalur fecal oral.id Grafik 7.

. 1/30 1/40 3 Air sumur .id Grafik 8. chlor.uns. setidaknya diusahakan persyaratan air sehat yaitu persyaratan fisik yang tidak berasa. terutama bakteri patogen.ac. Pada prinsipnya semua air dapat diproses menjadi air minum.id 41 digilib. 2003). Kualitas air minum hendaknya diusahakan memenuhi persyaratan kesehatan.ac. Dari sisi kimiawi air minum yang sehat itu harus mengandung zat-zat tertentu didalam jumlah tertentu seperti flour. . commit to user .uns.perpustakaan.9. Perbedaan Penggunaan Air Konsumsi Penduduk Kota dan Desa 30 25 PDAM 20 Air kemasan 15 Air sumur 10 Air sungai 5 tadah hujan 0 Kota Desa Tabel 4. besi dan lain-lain (Notoadmodjo. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut penggunaan air komsumsi No Air konsumsi Kota Desa Modus Modus Modus Modus Titer O Titer H Titer O Titer H 1 PDAM 1/20 1/30 1/30 1/30 2 Air kemasan . 1/40 1/40 Sumber air minum merupakan salah satu sarana sanitasi yang paling penting yang berkaitan dengan kejadian demam typhoid. Sedangkan secara bakteriologi air harus bebas dari segala bakteri. bening atau tidak berwarna.

10. Beberapa hal yang harus diperhatikan antara lain pemeriksaan kesehatan. perilaku cuci tangan.ac. Perbedaan Kebiasaan Mandi Penduduk Kota dan Desa 30 25 20 Di kamar mandi 15 Di sungai 10 5 0 Kota Desa Tabel 4. mulut.uns. Kebersihan diri sangat penting mengingat Salmonella typhosa mampu bertahan beberapa minggu didalam pakaian (Rohim et.perpustakaan.uns. commit to user . .al.id 42 digilib. 2002). Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut kebiasaan mandi No Mandi Kota Desa Modus Modus Modus Modus Titer O Titer H Titer O Titer H 1 Di kamar 1/20 1/30 1/30 1/30 mandi 2 . telinga. dan kebersihan pakaian. gigi.ac.id Grafik 9. 1/40 1/40 Di sungai Kebersihan diri adalah sikap perilaku bersih pada seseorang agar badan terbebas dari kuman. kesehatan rambut. kebersihan hidung.

commit to user . dalam keadaan tersebut kuman Salmonella typhosa dapat dengan mudah menginfeksi melalui dinding lambung (Siswono.perpustakaan.uns.ac.id Grafik 10. sepertiga udara. sepertiga cairan. Pola makan dan intensitas yang benar adalah kebiasaan makan tiga kali sehari dengan gizi seimbang diterjemahkan sebagai upaya untuk mengatur tubuh kita agar tediri dari sepertiga makanan.id 43 digilib.uns. 2002).ac. Perbandingan titer antibody Salmonella typhosa menurut kebiasaan makan No Intensitas Kota Desa makan Modus Modus Modus Modus Titer O Titer H Titer O Titer H 1 3 x sehari 1/20 1/30 1/30 1/30 2 < 3 x sehari 1/30 1/40 1/40 1/40 Pola makan adalah kebiasaan makan yang dikonsumsi sehari-hari.11. Apabila pola makan dan intensitas tidak dilakukan dengan benar dapat menyebabkan asam lambung meningkat dan dinding lambung mengalami iritasi. Perbedaan Kebiasaan Makan Penduduk Kota dan Desa 25 20 15 3 x sehari < 3 x sehari 10 3-D Column 3 5 0 Kota Desa Tabel 4.

Interpretasi hasil uji normalitas menggunakan Kolmogorov-Smirnov didapatkan nilai signifikansi p = 0.id Berdasarkan data yaang telah diperoleh dilakukan analisis data untuk mengetahui perbedaan titer antibodi Salmonella typhosa pada penduduk perkotaan dan pedesaan.perpustakaan. Menunjukkan bahwa ada perbedaan pada titer antibodi Salmonella typhosa H penduduk perkotaan dan pedesaan. commit to user .001.000 untuk data titer H.id 44 digilib. nilai p = 0.ac. Setelah dilakukan uji Mann-Whitney.uns.uns. Setelah dilakukan uji Mann-Whitney.000 untuk data titer O dan p = 0.ac.000. nilai p = 0. Menunjukkan bahwa ada perbedaan pada titer antibodi Salmonella typhosa O penduduk perkotaan dan pedesaan. Uji statistik yang digunakan ialah uji Mann-Whitney.

uns. 2003). terdapat sampel sebanyak 30 (tiga puluh) orang dari setiap daerah.perpustakaan. Penularan penyakit demam typhoid bersifat fecal-oral.uns. kebiasaan individu juga berpengaruh terhadap kesehatan tubuhnya. kebiasaan mandi.id 45 digilib. penghasilan. Transmisi kuman . Hasil tersebut dapat dilihat dari uji statistik (lampiran 1 dan 2). pekerjaan. Disebutkan dalam kuisioner bahwa riwayat pendidikan penduduk perkotaan lebih tinggi daripada pedesaan.ac. dapat mengurangi to user resiko demam typhoid.ac. dan kebiasaan dari masing-masing sampel yang diketahui dari hasil wawancara dan kuisioner. Kebiasaan tersebut dapat berupa : kebiasaan buang air besar. Dari hasil penelitian membuktikan adanya perbedaan titer antibody Salmonella typhosa pada penduduk perkotaan dan pedesaan.id BAB V PEMBAHASAN Dari hasil penelitian pada bulan Juli-September 2010 di kota Surakarta dan desa Karangpandan-Karanganyar. Selain tingkat pendidikan. Tingkat pendidikan erat kaitannya dengan pengetahuan seseorang.maka pembuangan kotoran melalui jamban menjadi penting. Penggunaan jamban keluarga dengan commit baik dan bersih. dan pengetahuan tentang suatu hal akan mempengaruhi seseorang dalam berperilaku. Perilaku seseorang sangat berhubungan erat dengan pengetahuan tentang kesehatan serta tindakan yang berhubungan dengan kesehatan (Notoatmodjo. dan kebiasaan makan. kebiasaan air yang dikonsumsi. Pada penelitian ini dapat diketahui riwayat pendidikan.

Menurut hasil kuisioner. Menurut hasil kuisioner.al. di sungai.uns. Kebersihan diri terutama dalam hal perilaku mencuci tangan setiap makan. Ada 3 (tiga) tempat buang air besar. semua penduduk perkotaan melakukan buang air besar di jamban sedangkan penduduk pedesaan hanya sebagian yang melakukan buang air besar di jamban dan yang lain melakukan buang air besar di sungai. merupakan sesuatu yg baik. penduduk perkotaan mengkonsumsi air yang berasal dari PDAM dan penduduk pedesaan hanya sebagian yang menggunakan air PDAM dan sebagiannya menggunakan air yang berasal dari sumur. 2002). Kebiasaan yang berhubungan dengan kebersihan adalah bagian penting dalam penularan kuman Salmonella typhosa (Rohim et. Dimana sebagian besar Salmonella typhosa ditularkan melalui jalur fecal oral. tinja dan urine karier. Teknik dasar yang paling penting dalam pencegahan dan pengontrolan penularan infeksi adalah mencuci tangan. dari penderita pada fase akut dann penderita dalam fase penyembuhan (Soegijanto. yaitu : di jamban.id 46 digilib. Mencuci tangan adalah menggosok dengan sabun secara bersama seluruh kulit permukaan tangan dengan kuat dan ringkas yang kemudian dibilas untuk membuang air. dan dikebun.ac. Dari hasil kuisioner. 2002).perpustakaan. Tangan yang terkontaminasi merupakan penyebab utama perpindahan infeksi. Salmonella typhosa hanya dapat hidup pada tubuh manusia.ac. Sumber air commit to user .uns. Tujuannya adalah untuk membuang kotoran dan organisme yang menempel di tangan dan untuk mengurangi jumlah mikroba total pada saat itu. Sumber penularan berasal. semua penduduk perkotaan dan penduduk pedesaan telah mencuci tangan.id demam typhoid ditemukan dengan cara menelan makanan atai air yang tercemar tinja manusia.

Kebersihan diri adalah sikap perilaku bersih pada seseorang agar badan terbebas dari kuman.ac. Beberapa hal yang harus diperhatikan antara lain pemeriksaan kesehatan. telinga. Air yang digunakan pada saat mandi berpengaruh terhadap kebersihan badan karena pada air juga ada yang mengandung kuman.ac.uns. gigi. Misalnya. 2002).al. Pada prinsipnya semua air dapat diproses menjadi air minum. Kualitas air minum hendaknya diusahakan memenuhi persyaratan kesehatan. kebersihan hidung. Apabila mandi menggunakan air bersih maka tubuh akan terbebas dari kuman.perpustakaan. 2003). Sedangkan secara bakteriologi air harus bebas dari segala bakteri. mulut. terutama bakteri patogen. Untuk menjaga kebersihan dan kesehatan badan dibutuhkan mandi dua kali sehari.id minum merupakan salah satu sarana sanitasi yang paling penting yang berkaitan dengan kejadian demam typhoid. Dari sisi kimiawi air minum yang sehat itu harus mengandung zat-zat tertentu didalam jumlah tertentu seperti flour. Apabila mandi menggunakan air kotor maka tubuh akan penuh dengan kuman. perilaku cuci tangan. mandi menggunakan air sungai. besi dan lain-lain (Notoadmodjo. dan kebersihan pakaian. Kebersihan diri sangat penting mengingat Salmonella typhosa mampu bertahan beberapa minggu didalam pakaian (Rohim et. mandi menggunakan air dari PDAM. Mandi membuat kuman-kuman yang menempel di badan hilang sehingga tubuh kita tetap bersih. chlor. bening atau tidak berwarna.uns. setidaknya diusahakan persyaratan air sehat yaitu persyaratan fisik yang tidak berasa. kesehatan rambut.id 47 digilib. Salah satu cara mengetahui bersih atau tidaknya tiap individu dapat ditinjau dari intensitas mandi dalam sehari dan pada waktu mandi. Dari data commit to user . Misalnya.

al. penduduk perkotaan mandi di kamar mandi dengan menggunakan air bersih dan penduduk pedesaan sebagian besar mandi di sungai dengan air yang tidak bersih. Pola makan dan intensitas yang benar adalah kebiasaan makan tiga kali sehari dengan gizi seimbang diterjemahkan sebagai upaya untuk mengatur tubuh kita agar tediri dari sepertiga makanan. Pola makan adalah kebiasaan makan yang dikonsumsi sehari-hari. commit to user .perpustakaan. sepertiga udara (Siswono.id 48 digilib.uns.ac. 2005). Uji statistik yang digunakan untuk penelitian ini adalah uji Kolmogorov- Smirnov untuk uji normalitas data dan uji Mann-Whitney. 1996. Nursalam. Salah satu factor penyebab demam typhoid adalah pola makan (Noer. Potter & Perry.uns. sepertiga cairan. 2002). 2006. Sudoyo et. dimana bertujuan untuk mengetahui apakah terdapat perbedaan profil titer antibodi Salmonella typhosa pada penduduk kota dan penduduk desa. 2005.ac. Dari hasil kuisioner. intensitas makan penduduk perkotaan dan pedesaan tidak semua tiga kali sehari.id yang didapat pada kuisioner ini.

KESIMPULAN Dari hasil penelitian yang telah dilakukan terhadap sampel yang diambil dari penduduk kota dan penduduk desa.uns.005).uns. B.id 49 digilib. Penduduk desa Karangpandan-Karanganyar sebaiknya lebih memperhatikan kebersihan dan memperbaiki pola kebiasaan hidup sehat. 2. SARAN 1. Ada perbedaan yang signifikan titer antibody Salmonella typhosa antara penduduk perkotaan dan pedesaan (p < 0.ac.perpustakaan. Seluruh sampel perkotaan dan pedesaan mengandung titer antibodi Salmonella typhosa.ac. dimana titer antibody O dan H Salmonella typhosa pada penduduk pedesaan rata-rata lebih tinggi daripada penduduk perkotaan. commit to user .id BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. maka peneliti dapat menarik kesimpulan sebagai berikut : 1.