You are on page 1of 45

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Bab ini berisikan beberapa teori pendukung yang akan membantu


pengerjaan Perancangan Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit Modul
Layanan Studi Kasus Rumah Sakit PTN Universitas Udayana.

State of the art Review Sistem Informasi Rumah Sakit


Sistem Informasi Rumah Sakit Studi Kasus Dr. Ak. Gani Palembang yang
dilakukan oleh Irfan Dwi Jaya pada Tahun 2011 menggunakan metodologi FAST
(Framework For the Applications of System Techniques) yaitu sebuah metode yang
memiliki tahapan kerja yang lengkap, dimulai dari perencanaan awal sampai
dengan implementasi terhadap permasalahan. Permasalahan yang diangkat adalah
mengenai sistem informasi administrasi yang berada pada Rumah Sakit Dr. Ak.
Gani tersebut. Aplikasi pendukung yang digunakan berupa Visual Basic untuk
pemodelan terhadap GUI yang akan divisualkan terhadap pengguna dan SQL
server digunakan untuk pengolahan data.
Perancangan Sistem Informasi Rumah Sakit Subsistem: Registrasi Pasien
(Studi Kasus: RS. Budi Lestari Bekasi) yang dilakukan oleh Siti Elda Hiererra,
Irmanudin, dan Arya Pratama (2011). Perancangan sistem informasi ini
menggunakan metodologi pengembangan sistem aplikasi bisnis (tahap SDLC),
Object Oriented Analysis and Design, Unified Modeling Language (UML). Tahap
SDLC (System Development Life Cycle) terdiri dari, sistem investigasi (tahapan
dimana mempelajari sistem yang sudah ada), sistem analisis (tahapan dimana akan
dilakukan pengembangan terhadap kebutuhan sistem yang baru), sistem disain
(tahapan dimana akan dilakukan pengembangan perwujudan fisik pada sistem), dan
sistem implementasi (tahapan dimana melibatkan pengembangan aplikasi-aplikasi,
pengujian sistem, pelatihan user, membuat perubahan yang diperlukan untuk proses
bisnis, menginstall sistem, dan mengkonversi dari sistem lama ke sistem baru).
Tahap Object Oriented Analysis and Design menggunakan objek dan kelas sebagai
kunci untuk menghasilkan empat prinsip umum untuk analisis dan disain, seperti
memodelkan konteks sistem, menekankan pertimbangan atas arsitektur sistem, pola
penggunaan kembali ide disain yang sudah ada, dan menyesuaikan metode untuk
setiap kondisi pembangunan tertentu. Terakhir tahap UML (Unified Modeling
Language) yaitu tahap yang mengkombinasikan elemen yang terbaik dari
metodologi object oriented utama, sementara pada waktu yang sama, merefleksikan
pelatihan yang paling baik dalam industri.
Hospital Information Sharing Based on Social Network Web yang
dilakukan oleh Yudhistira Adi Nugraha Paturusi, I Made Sukarsa, dan I Gusti Made
Arya Sasmita (2012). Penelitian yang dilakukan terkait dengan pengaplikasian
social network website yang akan coba diimplementasikan ke dalam lingkungan
rumah sakit. Langkah awal untuk mewujudkan social network website adalah
dengan mendisain database agar sesuai dengan setiap rumah sakit yang ada. Hal
yang melatarbelakangi pembuatan social network website adalah electronic
medical record (EMR) atau disebut dengan rekam medis elektronik. Disain dari
social network database for hospital yang dibuat memiliki keunikan yaitu sudah
dapat menampung data medical record yang masing-masing dimiliki oleh existing
HMIS atau EMR. Fitur baru yang berhasil diciptakan adalah wiki dan hospital
information sharing di situs social network serta sistem dapat menampilkan EMR
dari berbagai rumah sakit yang ada.
Implementasi Sistem Informasi Administrasi Rumah Sakit Berbasis
Komputer Untuk Meningkatkan Kinerja Karyawan (Studi pada Billing System
RSUD Dr.Saiful Anwar Malang) yang dilakukan oleh Tiara Khairani, Hera Susilo,
dan Riyadi (2013). Penelitian yang dilakukan memiliki dua sumber data, yaitu Data
Primer dan Data Sekunder. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan tiga cara,
yaitu Observasi (Pengamatan), Interview (Wawancara), dan Dokumentasi. Metode
analisis penelitian dilakukan dengan empat tahapan, yaitu tahap pendeskripsian,
tahap reduksi data, tahap analisis, dan proposisi. Hasil pada penelitian ini adalah
berupa proposisi atau dugaan. Serupa dengan pendapat Miles dan Huberman dalam
Prastowo (2011:248) bahwa Analisis data kualitatif mencakup tiga alur kegiatan
yaitu reduksi data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan. Penarikan
kesimpulan dilakukan ketika peneliti mencatat keteraturan, penjelasan, dan
proposisi. Proposisi dari penelitian ini adalah jika rumah sakit umum Dr. Saiful
Anwar Malang mengimplementasikan sistem informasi administrasi berbasis
komputer dan selalu melakukan pengembangan serta perbaikan, maka dapat
meningkatkan kinerja karyawan.
Pembangunan Sistem Informasi Billing Pada Rumah Sakit Umum Daerah
(RSUD) Kabupaten Pacitan Berbasis Web yang dilakukan oleh Hendik
Mulyanarko, Bambang Eka Purnama, dan Sukadi (2013). Perancangan sistem
informasi ini dilatarbelakangi oleh dua hal, yaitu ketiadaan software yang
digunakan untuk pencatatan kunjungan sampai pembayaran pasien dan sistem
pendataan yang digunakan masih menggunakan kertas. Metode pengumpulan data
yang dilakukan yaitu melalui proses survei lapangan (wawancara dan observasi).
Perancangan sistem dibagi menjadi empat tahapan, yaitu perancangan tabel untuk
basis data, perancangan input, perancangan output, dan alur proses sistem itu
sendiri. Hasil akhir dari pembangunan sistem informasi billing ini adalah sebuah
basis data untuk menampung data yang dibutuhkan dan tampilan website untuk
mengoperasikan sistem informasi tersebut. Hal yang dapat dilakukan antara lain
menu hak akses user, menu master tindakan, menu setting tindakan tempat layanan,
menu input data pasien, menu kunjungan pasien, menu input tindakan, menu
pembayaran, menu riwayat kunjungan pasien, menu keringanan pembayaran,
master data layanan, transaksi sewa ambulans, permintaan konsultasi, transaksi
rawat inap, dan nota pembayaran.

Pengertian Rumah Sakit Perguruan Tinggi


Pedoman Rumah Sakit Perguruan Tinggi (Dikti:2013) menerangkan
bahwa Rumah Sakit Pendidikan adalah rumah sakit yang mempunyai fungsi
sebagai tempat pendidikan, penelitian, dan pelayanan kesehatan secara terpadu
dalam bidang pendidikan dokter dan atau dokter gigi, pendidikan berkelanjutan,
dan pendidikan kesehatan lainnya secara multiprofesi.
Pengertian Rumah Sakit Perguruan Tinggi dalam Pedoman Rumah Sakit
Perguruan Tinggi Negeri (Dikti:2013) adalah sebagai berikut:
1. Rumah Sakit Perguruan Tinggi Negeri yang selanjutnya disebut RS PTN
merupakan rumah sakit pendidikan baik milik pemerintah dalam hal ini
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan maupun swasta, yang dikelola
Perguruan Tinggi Negeri.
2. RS PTN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditujukan untuk menjadi
wahana pendidikan di bidang kedokteran dan kesehatan, penelitian, dan
pelayanan kesehatan secara terpadu.

Profil Rumah Sakit PTN Universitas Udayana


Rumah Sakit Pendidikan Universitas Udayana merupakan rumah sakit
miliki oleh Universitas Udayana di Kawasan Jimbaran, Kuta Selatan Kabupaten
Badung Provinsi Bali. Rumah sakit pendidikan ini merupakan RS yang didanai oleh
negara karena setiap perguruan tinggi negeri wajib memiliki Rumah sakit
pendidikan untuk mendidik calon-calon tenaga medis dan tenaga kesehatannya.
Rumah sakit ini berdiri diatas lahan seluas 41.500 meter persegi dengan
luas bangunan 30.842 meter persegi. Rumah Sakit Pendidikan Universitas Udayana
dibangun sejak tahun 2009 dengan poliklinik umum yang dibuka pada Tanggal 30
Mei 2012. Peresmian pembukaan poliklinik spesialis dilakukan pada Tanggal 19
Oktober 2013. Rumah sakit ini dibangun dengan tujuan untuk memberikan
tempat/ruang penggalian ilmu pendidikan bagi calon dokter dan tenaga kesehatan
yang menempuh pendidikan di Fakultas Kedokteran Universitas Udayana.
Rumah Sakit Pendidikan terdiri dari 4 lantai dan memiliki beberapa poli
di setiap lantainya. Layanan yang tersedia antara lain Poli Penyakit Dalam, Poli
Bedah, Travel Medicine, Poli Kebidanan dan Kandungan, Ruang Tindakan Obgyn,
Poli Orthopedic, Poli Geriatric, Poli Umum, Poli Anak, Poli Penyakit Tropis, Poli
Mata, Poli Gigi, Poli Kulit, dan Poli Psikiatri. Rumah sakit ini dibangun dengan
tujuan untuk memberikan tempat atau ruang penggalian ilmu pendidikan bagi calon
dokter dan tenaga kesehatan yang menempuh pendidikan di Fakultas Kedokteran
Universitas Udayana (Torika:2014).
Visi Rumah Sakit PTN Universitas Udayana
Rumah Sakit PTN Universitas Udayana sebagai rumah sakit pendidikan
yang merupakan rumah sakit milik Kementrian Pendidikan Tinggi memiliki
kesamaan visi dengan Kementrian Kesehatan, sehingga goal yang telah ditetapkan
dapat diwujudkan. Visi RS PTN Universitas Udayana seperti yang tertera pada
Dokumen Internal Rumah Sakit PTN Universitas Udayana Tahun 2014 ialah
Menjadi Rumah Sakit Pendidikan utamanya Dokter dan Tenaga Kesehatan serta
Bidang Terkait yang Mampu Menjadi Pemuka dalam Pelayanan Kesehatan dengan
Unggulan Penyakit Tropik dan Travel Medicine, Pendidikan, dan Penelitian di
Indonesia dengan Sumber Daya Manusia yang Unggul, Mandiri, dan Berbudaya
untuk Mewujudkan Masyarakat Sehat yang Mandiri dan Berkeadilan.

Misi Rumah Sakit PTN Universitas Udayana


Rumah Sakit PTN Universitas Udayana memiliki 3 misi yang ingin
dicapai dalam penyelenggaraannya, yaitu
1. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang paripurna, bermutu, dan
berkeadilan untuk seluruh lapisan masyarakat dengan unggulan penyakit
tropik dan travel medicine.
2. Menyelenggarakan pendidikan dokter utamanya dan tenaga kesehatan
serta bidang terkait yang mampu menghasilkan dokter dan tenaga
kesehatan serta bidang terkait yang profesional dan nasionalis.
3. Menyelenggarakan penelitian dalam bidang kedokteran dan kesehatan
serta bidang terkait yang bermanfaat bagi masyarakat dan lingkungan.

Struktur Organisasi Rumah Sakit PTN Universitas Udayana


Seluruh corporate dan sumber daya manusia yang ada di Rumah Sakit
PTN Universitas Udayana diharapkan mampu melaksanakan kinerja yang mengacu
pada visi misi organisasinya.
Gambar 2.1 Struktur Organisasi Rumah Sakit PTN Universitas Udayana
(Sumber: Dokumen internal manajemen Rumah Sakit PTN Universitas Udayana)

Rumah Sakit PTN Universitas Udayana dipimpin oleh seorang direktur


utama yang setara dengan Dekan Fakultas Kedokteran dan Satuan Pengawas
Internal (SPI). Direktur utama berada langsung di bawah Rektor Universitas
Udayana dan diawasi oleh dewan pengawas. Bidang yang ada dibagi 4 secara garis
besar dan dikepalai seorang direktur, meliputi Direktur Pelayanan Medik dan
Keperawatan, Direktur Umum SDM Kerjasama Pendidikan dan Pelatihan, Direktur
Operasional dan Keuangan, serta Direktur Akademik Penelitian Pengembangan
dan Pengabdian. Tiap direktur bagian mengepalai beberapa sub bagian dan
bertanggungjawab langsung kepada Direktur Utama.

Landasan Hukum
Landasan hukum Pedoman RS PTN akan dijabarkan lebih lanjut sebagai
berikut:
1. UUD 1945 Pasal 28H
Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal,
dan mendapatkan ingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh
pelayanan kesehatan.
2. UUD 1945 Pasal 34
Negara bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan
dan fasilitas pelayanan umum yang layak.
3. Undang-Undang No.20 tahun 2013 tentang Pendidikan Kedokteran Pasal
6
a. Pembentukan Fakultas Kedokteran dan/atau Fakultas Kedokteran
Gigi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) paling sedikit harus
memenuhi syarat dan ketentuan sebagai berikut:
b. Memiliki Dosen dan Tenaga Kependidikan sesuai dengan ketentuan
Peraturan Perundang-undangan
c. Memiliki gedung untuk penyelenggaraan pendidikan
d. Memiliki laboratorium biomedis, laboratorium kedokteran klinis,
laboratorium bioetika/humaniora kesehatan, serta laboratorium
kedokteran komunitas dan kesehatan masyarakat
e. Memiliki Rumah Sakit Pendidikan atau memiliki rumah sakit yang
bekerja sama dengan Rumah Sakit Pendidikan dan Wahana
Pendidikan Kedokteran.
4. Undang-Undang No. 12 tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi
5. UU No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.
6. UU No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit Pasal 1
Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan
rawat inap, rawat jalan dan gawat darurat.
7. UU No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit Pasal 22
Rumah sakit dapat ditetapkan menjadi Rumah Sakit Pendidikan setelah
memenuhi persyaratan dan standar Rumah Sakit Pendidikan. Rumah Sakit
Pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh Menteri setelah
berkoordinasi dengan Menteri yang membidangi urusan pendidikan.
8. UU No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit Pasal 23
Rumah Sakit Pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22
merupakan rumah sakit yang menyelenggarakan pendidikan dan penelitian secara
terpadu dalam bidang pendidikan profesi kedokteran, pendidikan kedokteran
berkelanjutan, dan pendidikan tenaga kesehatan lainnya. Dalam penyelenggaraan
Rumah Sakit Pendidikan dapat dibentuk jejaring RS PT. Ketentuan lebih lanjut
mengenai Rumah Sakit Pendidikan diatur dengan Peraturan Pemerintah.
9. UU No.29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran.
10. Peraturan Pemerintah No.72 tahun 2012 tentang Sistem Kesehatan
Nasional
11. PP No.74 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah
Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Badan Layanan Umum.
12. Permenkes No.512/MENKES/PER/IV/2007 tentang Izin Praktik dan
Pelaksanaan Praktik Kedokteran.
13. Permenkes No.147/MENKES/PER/I/2010 tentang Perizinan Rumah
Sakit.
14. Permenkes No.340/MENKES/PER/III/2010 tentang Klasifikasi Rumah
Sakit.
15. Kepmenkes No.1069/Menkes/SK/XI/2008 tentang Pedoman Klasifikasi
dan Standar Rumah Sakit Pendidikan.
16. Peraturan Bersama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dan Menteri
Kesehatan nomor 2/V/PB/2013 No.38 tahun 2013 tentang Rumah Sakit
Pendidikan.
17. Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia No.10 tahun 2012 tentang Standar
Pendidikan Profesi Dokter Indonesia.
18. Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia No.11 tahun 2012 tentang Standar
Kompetensi Dokter Indonesia.

Pelayanan dan Klasifikasi


Sesuai dengan beban kerja dan fungsi maka rumah sakit diklasifikan
menjadi rumah sakit kelas A, B, C, dan D yang dikelompokkan menjadi berbagai
jenis pelayanan:
1. Pelayanan Umum
2. Pelayanan Gawat Darurat
3. Pelayanan Spesialis Dasar
4. Pelayanan Spesialistik Penunjang
5. Pelayanan Medik Spesialistik Lain
6. Pelayanan Spesialistik Gigi Mulut
7. Sub Spesialis
8. Pelayanan Penunjang Klinik
9. Pelayanan Penunjang Non Klinik
10. Pelayanan Administrasi

Konsep Dasar Sistem


Jogiyanto (2005, h. 1) mengemukakan bahwa terdapat dua kelompok
pendekatan di dalam mendefinisikan sistem, yaitu menekankan pada prosedur dan
menekankan pada komponen atau elemennya. Definisi sistem untuk penekanan
pada prosedur, maka sistem dapat diartikan sebagai suatu sistem adalah suatu
jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul
bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu
sasaran yang tertentu. Definisi sistem yang menekankan pada komponen yaitu
sistem adalah kumpulan dari elemen-elemen yang berinteraksi untuk mencapai
tujuan tertentu.
Kedua pendekatan yang paling mudah dilakukan adalah pendekatan
sistem yang menekankan pada elemen atau komponennya karena pendekatan ini
akan mempermudah dalam mempelajari suatu sistem untuk tujuan analisis dan
perancangan suatu sistem dibandingkan dengan pendekatan sistem yang
menekankan pada prosedur.
Suatu sistem mempuyai karakteristik atau sifat-sifat tertentu yang tidak
dapat dipisahkan antara yang satu dengan yang lainnya. Karateristik sistem menurut
Jogyanto (1989) dalam buku yang berjudul Pengenalan Komputer, yaitu:
1. Kemampuan Komponen Sistem (Components)
Suatu sistem terdiri dari beberapa atau sejumlah komponen yang saling
berhubungan atau berinteraksi antara komponen yang satu dengan
komponen yang lainnya atau bekerja sama untuk membentuk satu
kesatuan. Dalam komponen sistem ini atau elemenelemen sistem ini
dapat berupa suatu subsistem yang lebih kecil.
2. Batasan Sistem (Boundary)
Batasan sistem merupakan garis besar abstraksi yang memisahkan antara
sistem dan lingkungannya. Batas sistem ini juga menunjukkan ruang
lingkup (scope) dari sistem tersebut.
3. Lingkungan Luar Sistem (Environtment)
Lingkungan luar dari suatu sistem adalah apa saja yang ada di luar batas
dari sistem yang mempengaruhi operasi sistem. Lingkungan luar sistem
dapat bersifat menguntungkan dan dapat juga bersifat merugikan sistem
tersebut.
4. Penghubung Sistem (Interface)
Penghubung sistem merupakan suatu media antara satu subsistem dengan
subsistem yang lainnya. Melalui penghubung ini memungkinkan sumber-
sumber daya mengalir dari satu subsistem ke subsistem yang lainnya.
5. Masukan Sistem (Input)
Masukan atau input merupakan energi yang dimasukkan kedalam sistem.
Masukan sistem ini bervariasi bisa berupa energi manusia, data model,
bahan baku, layanan atau lainnya.
6. Keluaran sistem (Output)
Keluaran sistem merupakan hasil dari energi yang diolah dan
diklasifikasikan menjadi keluaran yang berguna. Keluaran dapat
merupakan masukan untuk subsistem yang lain atau kepada suara sistem.
Definisi lain adalah keluaran sistem (output) merupakan hasil dari proses
yang merupakan tujuan dari keberadaan sistem.
7. Pengolahan Sistem (Process)
Pengolah atau proses merupakan perubahan dari masukan (input) menjadi
keluaran (output). Proses ini mungkin dilakukan oleh mesin, orang (user)
atau komputer (computer).
8. Sasaran Sistem (Objective)
Sasaran dari suatu sistem sangat menentukan sekali masukan yang
dibutuhkan sistem dan keluaran yang akan dihasilkan sistem. Suatu sistem
dikatakan berhasil jika mengenai sasaran atau tujuannya. Karena tujuan
ini merupakan target atau sasaran akhir yang akan dicapai oleh suatu
sistem.

Konsep Dasar Informasi


Informasi dapat diumpamakan seperti darah didalam tubuh manusia,
dikarenakan bahwa informasi merupakan elemen yang sangat penting dalam
kehidupan sehari-hari. Sistem tidak akan baik bila tidak dilengkapi dengan
informasi yang cukup.
Jogyanto (2005, h. 1) mengemukakan bahwa definisi informasi adalah
sebagai berikut. Informasi adalah data yang diolah menjadi bentuk yang lebih
berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya. Sumber dari informasi adalah
data. Data adalah kenyataan yang menggambarkan suatu kejadian-kejadian dan
kesatuan nyata. Kejadian-kejadian adalah sesuatu yang terjadi pada saat tertentu.
Pengolahan data yang menjadi informasi memiliki siklus. Siklus tersebut
disebut sebagai siklus informasi atau siklus pengolahan data. Gambaran dari siklus
tersebut yaitu:

Gambar 2.2 Siklus Informasi


(sumber gambar: Jogyanto HM.2005.Analisis dan Desain Sistem Informasi. Andi.Yogyakarta.)
Informasi yang baik merupakan informasi yang berpedoman terhadap
faktor-faktor penunjang, diantaranya yaitu akurat, tepat waktu, dan relevan. John
Burch dan Gary Grudnitski (2005, h. 10) berpendapat bahwa elemen kualitas
informasi digambarkan sebagai sebuah bentuk bangunan yang ditunjang dengan
tiga pilar, seperti berikut.

Gambar 2.3 Kualitas Informasi


(sumber gambar: Jogyanto HM.2005.Analisis dan Desain Sistem Informasi. Andi.Yogyakarta.)

Akurat, berarti informasi harus bebas dari kesalahan-kesalahan dan tidak


bias atau menyesatkan. Akurat juga berarti informasi harus jelas mencerminkan
maksudnya.
Tepat waktu, berarti informasi yang datang pada penerima tidak boleh
terlambat. Informasi yang sudah usang tidak akan mempunyai nilai lagi, karena
informasi merupakan landasan dalam pengambilan keputusan.
Relevan, berarti informasi tersebut mempunyai manfaat untuk dapat
digunakan pemakainya. Relevansi informasi untuk tiap-tiap orang berbeda satu
dengan yang lainnya.

Konsep Sistem Informasi


Sistem Informasi didefinisikan oleh Robert A Leitch dan K.Roscoe Davis
(2005, h. 11) yaitu Sistem Informasi adalah suatu sistem didalam suatu organisasi
yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi,
bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan
pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan.
Pengimplementasian yang dilakukan adalah berupa sistem informasi
memiliki beberapa komponen-komponen yang disebut dengan istilah blok
bangunan (building block). John Burch dan Gary Grudnitski (2005, h. 12)
mengatakan bahwa blok bangunan yang dimaksud digambarkan sebagai berikut.

Gambar 2.4 Blok Sistem Informasi


(sumber gambar: Jogyanto HM.2005.Analisis dan Desain Sistem Informasi. Andi.Yogyakarta.)

1. Komponen Input
Input mewakili data yang masuk kedalam sistem informasi. Input disini
termasuk metode dan media untuk menangkap data yang akan
dimasukkan yang dapat berupa dokumen-dokumen dasar.
2. Komponen Model
Komponen ini terdiri dari kombinasi prosedur, logika, dan model
matematik yang akan memanipulasi data input dan data yang tersimpan di
basis data dengan cara yang sudah ditentukan untuk menghasilkan
keluaran yang diinginkan.
3. Komponen Output
Hasil dari sistem informasi adalah keluaran yang merupakan informasi
yang berkualitas dan dokumentasi yang berguna untuk semua pemakai
sistem.
4. Komponen Teknologi
Teknologi merupakan toolbox dalam sistem informasi, Teknologi
digunakan untuk menerima input, menjalankan model, menyimpan dan
mengakses data, menghasilkan dan mengirimkan keluaran, dan
membantu pengendalian dari sistem secara keseluruhan.
5. Komponen Basis Data
Basis data (database) merupakan kumpulan data yang saling berkaitan
dan berhubungan satu dengan yang lain, tersimpan di perangkat keras
komputer dan menggunakan perangkat lunak untuk memanipulasinya.
Basis data diakses atau dimanipulasi menggunakan perangkat lunak paket
yang disebut DBMS (Database Management System).
6. Komponen Kendali
Terdapat beberapa hal yang dapat merusak sistem informasi, seperti
bencana alam, api, temperatur, air, debu, kecurangan-kecurangan,
kegagalan-kegagalan sistem itu sendiri, ketidakefisienan, sabotase dan
lain sebagainya. Beberapa pengendalian perlu dirancang dan diterapkan
untuk meyakinkan bahwa hal-hal yang dapat merusak sistem dapat
dicegah ataupun bila terlanjur terjadi kesalahan-kesalahan dapat langsung
cepat diatasi.
Merujuk pada Gambar 2.4 bahwa sistem informasi dibagi menjadi enam
blok yang saling mempengaruhi satu sama lain, yaitu input, teknologi, model, dasar
data, output, dan kendali.

Tujuan dan Manfaat Sistem Informasi


Sistem informasi berguna atau memiliki manfaat diberbagai tingkatan
organisasi, diantaranya:
1. Mengolah transaksi, mengurangi biaya, dan menghasilkan pendapatan.
2. Mengolah berbagai laporan penting dan transaksi
3. Mempertahankan persediaan pada tingkat paling rendah agar konsisten
dalam menjaga produk mereka.
Tujuan dari sistem informasi memiliki sedikit perbedaan dengan manfaat
sistem informasi itu sendiri yang dijabarkan sebagai berikut:
1. Menyediakan informasi yang dipergunakan didalam perhitungan harga
pokok jasa, produk, dan tujuan lain yang diinginkan manajemen.
2. Menyediakan informasi yang dipergunakan dalam perencanaan,
pengendalian, pengevaluasian, dan perbaikan berkelanjutan.
3. Menyediakan informasi untuk pengambilan keputusan.

Ketiga tujuan tersebut menunjukkan bahwa manajer dan pengguna


lainnya perlu memiliki akses ke informasi akuntansi manajemen dan mengetahui
bagaimana cara menggunakannya. Informasi akuntansi manajemen dapat
membantu mereka mengidentifikasi suatu masalah, menyelesaikan masalah.

Sistem Informasi Manajemen


Sistem Informasi Manajemen (Management Information Systems)
merupakan penerapan sistem informasi didalam organisasi untuk mendukung
informasi-informasi yang dibutuhkan oleh semua tingkatan manajemen. SIM
didefinisikan oleh George M. Scott (2005, h. 14) adalah sebagai berikut. Suatu
SIM adalah kumpulan dari interaksi-interaksi sistem-sistem informasi yang
menyediakan informasi baik kebutuhan manajerial maupun kebutuhan operasi.
Bagian dari SIM adalah sebagai berikut.
1. Sistem Informasi Akuntansi, menyediakan informasi dari transaksi
keuangan.
2. Sistem Informasi Pemasaran, menyediakan informasi untuk penjualan,
promosi penjualan, kegiatan-kegiatan pemasaran, kegiatan-kegiatan
penelitian pasar dan lain sebagainya.
3. Sistem Informasi Manajemen Persediaan
4. Sistem Informasi Personalia
5. Sistem Informasi Distribusi
6. Sistem Informasi Pembelian
7. Sistem Informasi Kekayaan
8. Sistem Informasi Analisis Kredit
9. Sistem Informasi Penelitian dan Pengembangan
10. Sistem Informasi Teknik

Unsur Pengoperasian Sistem Informasi Manajemen


Unsur dalam pengoperasian SIM adalah suatu cara untuk menjelaskan
tentang SIM yang pada dasarnya dapat dibedakan menjadi tiga aspek tinjauan:
1. Komponen Fisik
Terdapat beberapa bagian dari komponen fisik yang berada didalamnya,
yaitu:
a. Hardware
Perangkat dari suatu SIM yang terdiri dari komputer (terdiri dari pusat
pengolahan unit masukan dari keluaran, unit penyimpan, peralatan,
penyiapan data dan terminal masukan). Termasuk input, proses, dan
output.
b. Software
Dibagi menjadi tiga golongan, yaitu:
1. Perangkat lunak sistem operasi
2. Perangkat lunak bahasa
3. Perangkat lunak sistem aplikasi
c. File
Berisikan program dan data yang merupakan komponen fisik (berupa
magnetic tape dan hard disk) yang disimpan dalam basis data file.
d. Prosedur
Merupakan komponen fisik karena prosedur disediakan seperti buku
panduan petunjuk dan instruksi untuk pemakai (manual) penyiapan
masukan dan pengoperasian untuk karyawan yang memakai
komputer.
e. Brainware
Operator komputer, sistem analis, pembuat program,atau personalia.
2. Fungsi Pengolahan
Fungsi ini digunakan untuk dapat mengolah transaksi yang terjadi pada
SIM, adapun proses yang dilakukan adalah sebagai berikut:
a. Pengolahan transaksi
b. Memelihara file histori
c. Menghasilkan laporan (keluaran lain)
d. Interaksi dengan lainnya
3. Keluaran untuk Pemakai
Keluaran yang dihasilkan untuk pemakai atau pengguna dari Sistem
Informasi Manajemen tersebut, adapun keluaran yang dihasilkan adalah
sebagai berikut:
a. Dokumentasi transaksi
b. Laporan yang terencana
c. Jawaban atas pertanyaan terencana
d. Laporan

Manajemen Informasi Kesehatan


Manajemen rekam medis telah berkembang menjadi manajemen
informasi kesehatan dengan dukungan perkembangan teknologi. Rekam medis
bukan lagi sekedar membuat ringkasan pasien keluar, laporan perkembangan,
lembar perintah dokter, atau resume. Laporan langsung dari laboratorium dan
farmasi, x-ray, fotografi, video, film, dan rekaman suara juga merupakan bagian
dari data klinis seorang pasien. Semua informasi yang dihasilkan tentang seorang
pasien dalam fasilitas kesehatan harus digolongkan sebagai bagian dari rekam
medis. Penggunaan rekam medis atau informasi kesehatan bervariasi mulai dari
pelayanan kesehatan pasien dasar hingga akreditasi RS, dari tren peningkatan
kualitas sampai riset medis dan pendidikan.

Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit


Berdasarkan UU No.44 Tahun 2009 Pasal 52 Ayat 1 menjelaskan bahwa
Setiap rumah sakit wajib melakukan pencatatan dan pelaporan tentang semua
kegiatan penyelenggaraan rumah sakit dalam bentuk Sistem Informasi Manajemen
Rumah Sakit. Melalui pernyataan tersebut, maka Sistem Informasi Manajemen
Rumah Sakit merupakan hal yang mendasar untuk menjalankan sebuah Rumah
Sakit.
Menurut Andrazain (2013), Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit
adalah sebuah sistem komputerisasi yang memproses dan mengintegrasikan seluruh
alur proses bisnis layanan kesehatan dalam bentuk jaringan koordinasi, pelaporan
dan prosedur administrasi untuk memperoleh informasi secara tepat dan tepat.
sistem informasi rumah sakit umumnya mencakup masalah klinikas (media), pasien
dan informasi-informasi yang berkaitan dengan kegiatan rumah sakit itu sendiri.
Terdapat beberapa pendekatan-pendekatan dalam pengembangan sistem
informasi manajemen rumah sakit, seperti.
1. Systems Approach, pendekatan sistem merupakan pendekatan yang
memperhatikan sistem informasi sebagai suatu kesatuan yang utuh
terintegrasi dengan semua kegiatan-kegiatan lain di dalam organisasi.
Pendekatan sistem ini juga menekankan pada pencapaian sasaran
keseluruhan dari organisasi, tidak hanya memperhatikan sasaran dari
sistem informasi saja.
2. Top-Down Approach, pendekatan ini dimulai dari tingkatan atas
organisasi (strategic planning level), yaitu dimulai dengan
mendefinisikan sasaran dan kebijakan organisasi. Langkah selanjutnya
adalah melakukan analisis kebutuhan informasi. Setelah kebutuhan
informasi dapat ditentukan, maka proses turun ke penentuan output, input
basis data, prosedur-prosedur operasi dan kontrol. Pendekatan dari atas ke
bawah ini sesuai dengan pendekatan sistem.
3. Modular Approach, pendekatan moduler memecah-mecah sistem yang
rumit menjadi bagian modul-modul yang lebih sederhana. Sebagai
akibatnya, tiap-tiap modul dapat dikembangkan dalam waktu yang tepat
sesuai dengan yang direncanakan, mudah dipahami dan mudah dipelihara.
4. Evolutionary Approach, pendekatan ini akan menghasilkan suatu sistem
yang mampu beradaptasi dengan perkembangan-perkembangan
organisasi di masa yang akan datang, sehingga didapatkan suatu sistem
yang mempunyai biaya pemeliharaan yang rendah.
Secara garis besar menurut Andrazain (2013), sistem informasi
manajemen rumah sakit harus dikelompokan pada kelas rumah sakit dan status
rumah sakit, yaitu.

1. Rumah sakit vertikal


2. Rumah sakt umum daerah
3. Rumah sakit umum swasta
4. Rumah sakit spesialist

Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit


Menurut Kepmenkes No.129 tahun 2008 mengenai standar pelayanan
minimal sebuah rumah sakit meliputi jenis-jenis pelayanan indikator dan standar
pencapaian kinerja pelayanan rumah sakit.

Jenis-jenis Pelayanan Rumah Sakit


Jenis-jenis pelayanan rumah sakit yang minimal wajib disediakan oleh
rumah sakit meliputi:
1. Pelayanan gawat darurat
2. Pelayanan rawat jalan
3. Pelayanan rawat inap
4. Pelayanan bedah
5. Pelayanan persalinan dan perinatologi
6. Pelayanan intensif
7. Pelayanan radiologi
8. Pelayanan laboratorium patologi klinik
9. Pelayanan rehabilitasi medik
10. Pelayanan farmasi
11. Pelayanan gizi
12. Pelayanan transfusi darah
13. Pelayanan keluarga miskin
14. Pelayanan rekam medis
15. Pengelolaan limbah
16. Pelayanan administrasi manajemen
17. Pelayanan ambulans/kereta jenazah
18. Pelayanan pemulasaraan jenazah
19. Pelayanan laundry
20. Pelayanan pemeliharaan sarana rumah sakit
21. Pencegah pengendalian infeksi

SPM Setiap Jenis Pelayanan, Indikator, dan Standar


Berikut ini merupakan standar pelayanan minimal setiap jenis pelayanan
beserta indikator dan standar untuk setiap poin, yaitu:

Tabel 2.1 SPM Setiap Jenis Pelayanan, Indikator, dan Standar


(sumber tabel: KMK RI, Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit Nomor 129/Menkes/SK/II/2008)

No Jenis Indikator Standar


Pelayanan
1 Gawat 1. Kemampuan menangani life 1. 100%
Darurat saving anak dan dewasa.
2. Jam buka Pelayanan Gawat 2. 24 Jam
Darurat
3. Pemberi pelayanan gawat 3. 100%
darurat yang bersertifikat yang
masih berlaku
BLS/PPGD/GELS/ALS
4. Ketersediaan tim 4. Satu tim
penanggulangan bencana
5. Waktu tanggappelayanan 5. lima menit
Dokter di Gawat Darurat terlayani
6. Kepuasan Pelanggan 6. 70%
7. Kematian pasien< 24 Jam
7. 2/1000 (pindah ke
pelayanan rawat
8. Khusus untuk RS Jiwa pasien inap setelah 8 jam)
dapat ditenangkan dalam waktu 8. 100%
48 Jam
9. Tidak adanya pasien yang
diharuskan membayar uang 9. 100%
muka
2 Rawat Jalan 1. Dokter pemberi Pelayanan di 1. 100% Dokter
Poliklinik Spesialis Spesialis
2. Ketersediaan Pelayanan 2. a. Klinik Anak
b. Klinik Penyakit
Dalam
c. Klinik Kebidanan
d. Klinik Bedah
3. Ketersediaan Pelayanan di RS 3. a. Anak Remaja
Jiwa b. NAPZA
c. Gangguan
Psikotik
d. Gangguan
e. Neurotik
f. Mental Retardasi
g. Mental Organik
h. Usia Lanjut
4. Jam buka pelayanan 4. 08.00 s/d 13.00
Setiap hari kerja
kecuali hari Jumat
08.00 11.00
5. Waktu tunggu dirawat jalan 5. 60 menit
6. Kepuasan Pelanggan 6. 90%
7. a. 60%
7. a.Penegakan diagnosis TB
melalui pemeriksaan
mikroskop TB b. 60%
b.Terlaksananya kegiatan
pencatatan dan pelaporan TB di
RS
3 Rawat Inap 1. Pemberi pelayanan di Rawat 1. a. Dr. Spesialis
Inap b. Perawat minimal
pendidikan D3
2. Dokter penanggung jawab 2. 100%
pasien rawat inap
3. Ketersediaan Pelayanan Rawat 3. a. Anak
Inap b. Penyakit Dalam
c. Kebidan
d. Bedah
4. Jam Visite Dokter Spesialis 4. 08.00 s/d 14.00
setiap hari kerja
5. Kejadian infeksi pasca operasi 5. 1,5%
6. Kejadian Infeksi Nosokomial 6. 1,5%
7. Tidak adanya kejadian pasien 7. 100%
jatuh yang berakibat kecacatan
/ kematian
8. Kematian pasien > 48 jam 8. 0,24%
9. Kejadian pulang paksa 9. 5%
10. Kepuasan pelanggan 10. 90%
11. Rawat Inap TB 11. Kisaran Persentase
a. Penegakan diagnosis TB a. 60%
melalui pemeriksaan
mikroskopis TB
b. 60%
b. Terlaksanana kegiatan
pencatatan dan pelaporan TB 12. NAPZA,
di Rumah Sakit Gangguan
12. Ketersediaan pelayanan rawat Psikotik,
inap di rumah sakit yang Gangguan Nerotik,
memberikan pelayanan jiwa dan Gangguan
Mental Organik
13. 100%

13. Tidak adanya kejadian


kematian pasien gangguan 14. 100%
jiwa karena bunuh diri
14. Kejadian re-admission pasien
gangguan jiwa dalam waktu 15. 6 minggu
1 bulan
15. Lama hari perawatan pasien
gangguan jiwa
4 Bedah 1. Waktu tunggu operasi elektif 1. 2 hari
Sentral 2. Kejadian Kematian di meja 2. 1 %
(Bedah saja) operasi
3. Tidak adanya kejadian operasi 3. 100 %
salah sisi
4. Tidak adanya kejadian opersi 4. 100 %
salah orang
5. Tidak adanya kejadian salah 5. 100 %
tindakan pada operasi
6. Tidak adanya kejadian 6. 100 %
tertinggalnya benda asing/lain
pada tubuh pasien setelah
operasi
7. 6 %
7. Komplikasi anestesi karena
overdosis, reaksi anestesi, dan
salah penempatan anestesi
endotracheal tube
5 Persalinan, 1. Kejadian kematian ibu karena 1. a. Perdarahan 1 %
perinatologi persalinan b. Pre-eklampsia
30 %
c. Sepsis 0,2 %
2. Pemberi pelayanan persalinan 2. a. Dokter Sp.OG
normal b. Dokter umum
terlatih (Asuhan
Persalinan Normal)
c. Bidan
3. Pemberi pelayanan persalinan 3. Tim PONEK yang
dengan penyulit terlatih
4. Pemberi pelayanan persalinan 4. a. Dokter Sp.OG
dengan tindakan operasi b. Dokter Sp.A
c. Dokter Sp.An
5. Kemampuan menangani 5. 100 %
BBLR 1500 gr 2500 gr

6. Pertolongan persalinan 6. 20 %
melalui seksio cesaria
7. Keluarga Berencana 7. 100 %
a. Presentase KB (vasektomi
& tubektomi) yang
dilakukan oleh tenaga
Kompeten dr.Sp.Og,
dr.Sp.B, dr.Sp.U, dr.umum
terlatih
b. Presentse peserta KB
mantap yang mendapat
konseling KB mantap
bidan terlatih 8. 80 %
8. Kepuasan Pelanggan 1. 3 %
6 Intensif 1. Rata rata pasien yang kembali
ke perawatan intensif dengan
kasus yang sama < 72 jam
2. a. Dokter Sp.
2. Pemberi pelayanan Unit Anestesi dan
Intensif dokter spesialis
sesuai dengan
kasus yang
ditangani
b.100 % Perawat
minimal D3
dengan sertifikat
Perawat mahir
ICU / setara (D4)
7 Radiologi 1. Waktu tunggu hasil pelayanan 1. 3 jam
thorax foto
2. Pelaksana ekspertisi 2. Dokter Sp.Rad
3. Kejadian kegagalan pelayanan 3. Kerusakan foto 2
Rontgen %
4. Kepuasan pelanggan 4. 80 %
8 Lab. 1. Waktu tunggu hasil pelayanan 1. 140 menit
Patologi laboratorium. Kimia darah & darah
Klinik rutin
2. Pelaksana ekspertisi 2. Dokter Sp.PK
3. 100 %
3. Tidak adanya kesalahan
pemberian hasil pemeriksa
laboratorium 4. 80 %
4. Kepuasan pelanggan
9 Rehabilitasi 1. Kejadian Drop Out pasien 1. 50 %
Medik terhadap pelayanan
Rehabilitasi Medik yang di
rencanakan
2. Tidak adanya kejadian 2. 100 %
kesalahan tindakan rehabilitasi
medik
3. Kepuasan Pelanggan 3. 80 %
10 Farmasi 1. Waktu tunggu pelayanan 1. Kisaran Waktu
a. Obat Jadi a. 30 menit
b. Racikan b. 60 menit
2. Tidak adanya Kejadian 2. 100 %
kesalahan pernberian obat
3. Kepuasan pelanggan 3. 80 %
4. Penulisan resep sesuai 4. 100 %
formularium
11 Gizi 1. Ketepatan waktu pemberian 1. 90 %
makanan kepada pasien
2. Sisa makanan yang tidak 2. 20 %
termakan oleh pasien
3. Tidak adanya kejadian 3. 100 %
kesalahan pemberian diet
12 Tranfusi 1. Kebutuhan darah bagi setiap 1. 100 % terpenuhi
Darah pelayanan transfusi
2. Kejadian Reaksi transfusi 2. 0,01 %
13 Pelayanan Pelayanan terhadap pasien 100% terlayani
GAKIN GAKIN yang datang ke RS pada
setiap unit pelayanan
14 Rekam 1. Kelengkapan pengisian rekam 1. 100 %
Medik medik 24 jam setelah selesai
pelayanan
2. Kelengkapan Informed 2. 100 %
Concent setelah mendapatkan
informasi yang jelas
3. Waktu penyediaan dokumen 3. 10 menit
rekam medik pelayanan rawat
jalan
4. Waktu penyediaan dokumen 4. 15 menit
rekam medik pelayanan rawat
inap
15 Ambulance/ 1. Waktu pelayanan 1. 24 jam
Kereta ambulance/kereta jenazah
Jenazah 2. Kecepatan memberikan 2. 230menit
pelayanan ambulance/kereta
jenazah di rumah sakit
3. Response time pelayanan 3. (?) Sesuai ketentuan
ambulance oleh masyarakat daerah
yang membutuhkan

Rekam Medis
Rekam medis adalah kumpulan keterangan tentang identitas, hasil
anamnesis, pemeriksaan, dan catatan segala kegiatan para tenaga kesehatan atas
merupakan pencatatan pasien dari waktu ke waktu. Catatan ini berupa tulisan atau
gambar, dan belakangan ini dapat pula berupa rekaman elektronik, seperti
komputer, mikrofilm, dan rekaman suara. Definisi yang lebih jelas terdapat pada
UU Praktik Kedokteran dan Peraturan Menkes.
Menurut pasal 46 ayat (1) UU Praktik kedokteran, rekam medis adalah
berkas yang berisi catatan dan dokumen tentang identitas pasien, pemeriksaan,
pengobatan, tindakan dan pelayanan lain yang telah diberikan kepada pasien.
Menurut peraturan Menkes No.749a/Menkes/Per/XII/1989, rekam medis adalah
Berkas yang berisi catatan dan dokumen tentang identitas pasien, pemeriksaan,
pengobatan, tindakan dan pelayanan lain kepada pasien pada sarana pelayanan
kesehatan.

Isi Rekam Medis


Rumah sakit terdapat dua jenis rekam medis, yaitu rekam medis untuk
pasien rawat jalan dan rekam medis untuk pasien rawat inap.
1. RM untuk pasien rawat jalan
RM untuk pasien rawat jalan, termasuk pasien gawat darurat, memiliki
informasi pasien meliputi:
a. Identitas dan formulir perizinan (lembar hak kuasa).
b. Riwayat penyakit (anamnesis) tentang:
1) Keluhan utama;
2) Riwayat sekarang;
3) Riwayat penyakit yang pernah diderita;
4) Riwayat keluarga tentang penyakit yang mungkin diturunkan.
c. Laporan pemeriksaan fisik, termasuk pemeriksaan laboratorium, foto
rontgen, scanning, MRI, dan lain-lain
d. Diagnosis dan/atau diagnosis banding
e. Instruksi diagnosis dan tarapeutik dengan tandatangan pejabat
kesehatan yang berwenang
2. RM untuk pasien rawat inap
RM untuk pasien rawat inap memuat informasi yang sama dengan yang
terdapat dalam RM untuk pasien rawat jalan, dengan tambahan antara
lain:
a. Persetujuan tindakan medik.
b. Catatan konsultasi.
c. Catatan perawat dan tenaga kesehatan lainnya.
d. Catatan observasi klinik dan hasil pengobatan.
e. Resume akhir dan evaluasi pengobatan.

Khusus untuk resume harus diperhatikan khusus karena merupakan salah


satu dari kewajiban dokter. Resume ini dibuat segera setelah pasien dipulangkan.
Isi resume harus singkat, menjelaskan mengenai informasi penting tentang
penyakit, pemeriksaan yang dilakukan dan pengobatannya. Isi resume antara lain
menjelaskan:
1. Mengapa pasien masuk rumah sakit (anamnesis)
2. Hasil penting pemeriksaan fisik diagnostik, laboratorium, rontgen, dan
lain-lain.
3. Pengobatan dan tindakan operasi yang dilakukan.
4. Keadaan pasien waktu keluar (perlu berobat jalan, mampu untuk bekerja,
dan lain-lain).
5. Anjuran pengobatan dan perawatan (nama obat dan dosisnya, tindakan
pengobatan lain, dirujuk ke mana, perjanjian untuk datang lagi, dan lain-
lain).
Tujuan pembuatan resume, antara lain:
1) Menjamin kontinuitas pelayanan medik dengan kualitas yang tinggi
serta bahan yang berguna bagi dokter pada waktu menerima pasien
untuk dirawat kembali.
2) Bahan penilaian staf medik rumah sakit.
3) Memenuhi permintaan dari badan-badan resmi atau perseorangan
tentang perawatan seorang pasien. Misalnya dari perusahaan asuransi
(setelah persetujuan direktur).
4) Bahan informasi bagi dokter yang bertugas, dokter yang mengirim,
dan dokter konsultan.

Kegunaan Rekam Medis


Rekam medis mempunyai aspek hukum kedisiplinan dan etik petugas
kesehatan, kerahasiaan, keuangan, mutu serta manajemen rumah sakit dan audit
medik. Kegunaan RM antara lain:
1) Alat komunikasi antara dokter dengan tenaga kesehatan lainnya.
2) Dasar untuk perencanaan pengobatan atau perawatan yang harus
diberikan kepada pasien.
3) Bukti tertulis atas segala pelayanan, perkembangan penyakit dan
pengobatan selama pasien berkunjung atau dirawat di rumah sakit.
4) Dasar analisis, studi, evaluasi terhadap mutu pelayanan yang diberikan
kepada pasien.
5) Melindungi kepentingan hukum bagi pasien, dokter, rumah sakit, dan
tenaga kesehatan lainnya.
6) Menyediakan data khusus yang sangat berguna untuk keperluan penelitian
dan pendidikan.
7) Dasar di dalam perhitungan biaya pembayaran pelayanan medik pasien.
8) Sumber ingatan yang harus didokumentasikan, serta sebagai bahan
laporan dan pertanggungjawaban.

Penyimpanan Rekam Medis


Peraturan mengenai penyimpanan berkas rekam medis (RM) mengacu
pada Permenkes RI No.269/Menkes/Per/III/2008 Bab IV tentang Penyimpanan,
Pemusnahan, dan Kerahasiaan. Bab IV Pasal 8 berbunyi:
1. Rekam medis pasien rawat inap di rumah sakit wajib disimpan sekurang-
kurangnya untuk jangka waktu 5 (lima) tahun terhitung dari tanggal
terakhir pasien berobat atau dipulangkan.
2. Setelah batas waktu 5 (lima) tahun sebagaimana dimaksud dalam ayat (1)
dilampaui, rekam medis dapat dimusnahkan, kecuali ringkasan pulang dan
persetujuan tindakan medik.
3. Ringkasan pulang dan persetujuan tindakan medik sebagai mana
dimaksud pada ayat (2) harus disimpan untuk jangka waktu 10 (sepuluh)
tahun terhitung dari tanggal dibuatnya ringkasan tersebut.
4. Penyimpanan rekam medis dan ringkasan pulang sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) dan (3) dilaksanakan oleh petugas yang ditunjuk oleh
pimpinan sarana pelayanan kesehatan.
Bab IV Pasal 9 berbunyi:
1. Rekam medis pada sarana pelayanan kesehatan nonrumah sakit wajib
disimpan sekurang-kurangnya 2 (dua) tahun terhitung dari tanggal
terakhir pasien berobat.
2. Setelah batas waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilampaui,
rekam medis dapat dimusnahkan.

Konsep Pemodelan Sistem


Pemodelan Sistem terdiri dari dua kata, yaitu model dan sistem.
Murty, et al (1990) menyatakan bahwa model adalah Suatu representasi yang
memadai dari suatu sistem, dan dikatakan memadai jika telah sesuai dengan tujuan
dalam pikiran peneliti. Gordon (1978) mendefinisikan model sebagai Suatu
kerangka utama informasi sistem yang dikumpulkan untuk mempelajari sistem
tersebut. Guna bertujuan untuk mempelajari suatu sistem, maka model yang
disusun tidaklah hanya satu model saja, sehingga satu sistem dapat dibentuk oleh
berbagai model berdasarkan analisis yang berbeda-beda. Terdapat empat jenis
pemodelan sistem yang secara umum digunakan, yaitu Diagram Konteks, Data
Flow Diagram, Entity Relationship Diagram, dan Standard Operating Procedure.

Diagram Konteks
Diagram konteks adalah sebuah diagram sederhana yang melukiskan
hubungan antara entity luar, masukan dan keluaran dari sistem. Diagram konteks
direpresentasikan dengan lingkaran tunggal yang mewakili keseluruhan sistem.
Diagram Konteks adalah kasus khusus DFD yang berfungsi memetakan model
lingkungan, yang direpresentasikan dengan lingkaran tunggal yang mewakili
keseluruhan sistem (Pohan 1997, h. 11). Lingkaran tersebut menggambarkan
keseluruhan proses dalam sistem, selain itu juga terdapat beberapa hal yang harus
diperhatikan dalam menggambar diagram konteks yaitu:
1. Terminologi sistem
2. Batas Sistem adalah batas antara daerah kepentingan sistem.
3. Lingkungan Sistem adalah segala sesuatu yang berhubungan atau
mempengaruhi sistem tersebut.
4. Interface adalah aliran yang menghubungkan sebuah sistem dengan
linkungan sistem tersebut.
Contoh langsung diagram konteks dari sistem informasi rumah sakit
modul layanan adalah sebagai berikut:

Kepala Bidang
Layanan

Data Rincian Tindakan Medis, Data


Resep Dokter, Data Rekam Medis
Data Tindakan Medis, Data
Klasifikasi Tindakan Medis
Rincian Laporan

Staff Rekam Medis


Administrator
Ruangan Mordibitas Pasien R.Jalan, Mordibitas
Pasien R.Inap, Indikator Rumah Sakit, 10
Rekap Penyakit, Grafik Baber Jhonson

Data Rincian Tindakan Medis


Jadwal Operasi Pasien, Jadwal Dokter,
2 Rincian Biaya Medis Front Office
Data Penanganan Medis, Data Evaluasi
Pengobatan, Data Resep Dokter LAYANAN
Data Pasien, Data Kamar, Data Kontrak,
Data Persiapan Anamnesis, Data Data Tanggungan, Data Registrasi Rawat
Dokter Kamar, Jadwal Operasi Pasien, Jadwal Jalan Umum & Jaminan, Data Registrasi
Dokter Rawat Inap Umum & Jaminan, Registrasi
Gawat Darurat Umum & Jaminan

Data Pegawai
Data Keluhan Pasien, Data Histori Berobat, KIB
Data Barang Medis
Data Resep Dokter

Pasien

Data Resep Dokter, Data Evaluasi Pengobatan

Data Tindakan Medis


HRD

Data Barang Medis, Data Penyakit, Data


Hipotesis Diagnostik, Data Penanganan
Medis, Data Layanan Penunjang, Data
Poliklinik Perawat

Apotek

Gambar 2.5 Contoh Diagram Konteks


Diagram Konteks seperti contoh pada Gambar 2.5 menjelaskan tentang
konteks diagram Layanan yang terdiri dari 9 entitas, diantaranya Front Office,
Pasien, Perawat, Apotek, HRD, Dokter, Administrator Ruangan, Staff Rekam
Medis, dan Kepala Bidang Layanan. Masing-masing entitas memiliki peran
tersendiri, baik sebagai sumber data maupun sebagai pengolah data

Diagram Alir Data


Diagram Alir Data (Data Flow Diagram) dapat digunakan untuk
menggambarkan diagram fisik maupun diagram diagram logis, dimana diagram
Level n merupakan hasil pengembangan dari diagram konteks ke dalam komponen
yang lebih detail disebut dengan top-down partitioning. Jika dilakukan
pengembangan dengan benar, maka akan mendapatkan DFD yang seimbang.
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam membuat DFD ialah :
1. Pemberian Nomor pada diagram Level n
2. Pilih notasi sehingga proses yang didekomposisi atau tidak didekomposisi
dapat dibaca dengan mudah
3. Nama proses harus terdiri dari kata kerja dan kata benda
4. Nama yang dipakai untuk proses, data store, data flow harus konsisten
(identitas perlu)
5. Setiap level harus konsisten aliran datanya dengan level sebelumnya
6. Usahakan agar external entity pada setiap level konsisten peletakannya
7. Banyaknya proses yang disarankan pada setiap level tidak melebihi 7
proses
8. Dekomposisi berdasarkan kelompok data lebih disarankan (memudahkan
aliran data ke storage yang sama)
9. Nama proses yang umum hanya untuk proses yang masih akan
didekomposisi
10. Proses yang sudah tidak didekomposisi, nama proses dan nama data harus
sudah spesifik
11. Aliran ke storage harus melalui proses, tidak boleh langsung dari external
entity
12. Aliran data untuk Proses Report : harus ada aliran keluar. Akan ada aliran
masuk jika perlu parameter untuk mengaktifkan report
13. Aliran data yang tidak ada datastorenya harus diteliti, apakah memang
tidak mencerminkan persistent entity (perlu disimpan dalam file/tabel),
yaitu kelak hanya akan menjadi variabel dalam program.

Diagram level akan mempermudah untuk menggambarkan suatu proses


agar lebih terperinci. Berikut ini merupakan lambang yang digunakan untuk
membuat sebuah Diagram Alir Data (Data Flow Diagram):

Gambar 2.6 Lambang Penggambaran Diagram Alir Data


(sumber gambar: Kendall & Kendall 2006. Analisis dan Perancangan Sistem.)

Pembuatan diagram alir data tidak dapat dibuat dengan keinginan sendiri
tanpa mengindahkan peraturan yang ada. Gambar 2.7 merupakan kesalahan umum
dalam pembuatan Diagram Alir Data:
Gambar 2.7 Kesalahan Umum Penggambaran Diagram Alir Data
(sumber gambar: Kendall & Kendall 2006. Analisis dan Perancangan Sistem.)

Berikut ini merupakan keterangan untuk setiap gambar lengkap dengan


deskripsi kesalahan untuk setiap gambar
1. Proses mempunyai input tetapi tidak menghasilkan output. Kesalahan ini
disebut dengan black hole (lubang hitam), karena data masuk ke dalam
proses dan lenyap tidak berbekas seperti dimasukkan ke dalam lubang
hitam.
2. Proses menghasilkan output tetapi tidak pernah menerima input.
Kesalahan ini disebut dengan miracle (ajaib), karena ajaib dihasilkan
output tanpa pernah menerima input.
3. Input yang masuk tidak sesuai dengan kebutuhan proses
4. Data Store tidak memiliki keluaran
5. Data Store tidak memiliki masukan
6. Hubungan langsung antar entitas luar
7. Masukan langsung entitas data store
8. Keluaran langsung dari data store ke Entitas luar
9. Hubungan langsung antar data store
10. Data masukan dan keluaran yang tidak bersesuain dalam data store

Entity Relationship Diagram


ERD merupakan suatu model untuk menjelaskan hubungan antar data
dalam basis data berdasarkan objek-objek dasar data yang mempunyai hubungan
antar relasi. ERD digunakan untuk memodelkan struktur data dan hubungan antar
data, untuk menggambarkannya digunakan beberapa notasi dan simbol.
Menurut salah satu ahli, Brady dan Loonam (2010), Entity Relationship
Diagram (ERD) merupakan teknik yang digunakan untuk memodelkan kebutuhan
data dari suatu organisasi, biasanya dilakukan oleh System Analyst dalam tahap
analisis persyaratan proyek pengembangan sistem. ERD dengan detail pendukung
merupakan model data yang digunakan sebagai spesifikasi untuk database.

Gambar 2.8 Simbol ERD


(sumber gambar: Jogiyanto, Hartono, 2005. Analisis & Desain Sistem Informasi Pendekatan)

Notasi-notasi simbolik yang digunakan dalam Entity Relationship


Diagram dijelaskan lebih terperinci sebagai berikut:
a. Entitas adalah segala sesuatu yang dapat digambarkan oleh data. Entitas
juga dapat diartikan sebagai individu yang mewakili sesuatu yang nyata
(eksistensinya) dan dapat dibedakan dari sesuatu yang lain (Fathansyah,
1999). Ada dua macam entitas yaitu entitas kuat dan entitas lemah. Entitas
kuat merupakan entitas yang tidak memiliki ketergantungan dengan
entitas lainnya. Contohnya entitas anggota. Sedangkan entitas lemah
merupakan entitas yang kemunculannya tergantung pada keberadaaan
entitas lain dalam suatu relasi.
b. Atribut merupakan pendeskripsian karakteristik dari entitas. Atribut
digambarkan dalam bentuk lingkaran atau elips. Atribut yang menjadi
kunci entitas atau key diberi garis bawah.
c. Relasi atau Hubungan menunjukkan adanya hubungan diantara sejumlah
entitas yang berasal dari himpunan entitas yang berbeda.
d. Penghubung antara himpunan relasi dengan himpunan entitas dan
himpunan entitas dengan atribut dinyatakan dalam bentuk garis.

Penggambaran ERD terbagi menjadi tiga jenis, yaitu relasi one to one,
relasi one to many, dan relasi many to many, penjelasannya sebagai berikut
1. Relasi satu ke satu (one-to-one relation)
Relasi satu ke satu (one-to-many relation) merupakan hubungan satu
entitas A dihubungkan dengan maksimum satu entitas B saja. Peleburan ini
didasarkan pada penyertaan atribut ke salah satu tabel yang entitasnya punya derajat
minimum paling besar.
Kode_Guru Kode_Kelas

1 1
Guru mengelola Kelas Kode_Guru

Nama_Guru Nama_Kelas

Gambar 2.9 Relasi Satu ke Satu

Contoh pada Gambar 2.9 menjelaskan relasi satu ke satu antara guru
dengan kelas, artinya satu guru hanya boleh mengelola satu kelas (sebagai wali
kelas) pada sekolah begitu juga sebaliknya.
2. Relasi satu ke banyak atau banyak ke satu (one-to-many relation or many
to-one relation)
Relasi satu ke banyak atau banyak ke satu (one-to-many relation or many
to-one relation) merupakan hubungan satu entitas A sebagai 1 (one) dihubungkan
dengan banyak entitas B sebagai N (many), peleburan ini atribut key dari himpunan
entitas yang berderajat 1 akan menjadi atribut tambahan bagi himpunan entitas yang
berderajat N.
Kode_Guru Kode_Pelajaran

Kode_Guru

1 N
Guru mengajar Pelajaran

Kelas

Nama_Guru Nama_Pelajaran

Gambar 2.10 Relasi Satu ke Banyak

Contoh pada Gambar 2.10 menjelaskan relasi satu ke banyak antara guru
dengan pelajaran, artinya satu guru mengajar banyak pelajaran namun setiap
pelajaran hanya diajar oleh satu guru.

3. Relasi banyak ke banyak (many-to-many relation)


Relasi banyak ke banyak (many-to-many relation) merupakan hubungan
satu entitas A sebagai 1 (one) dihubungkan dengan banyak entitas B sebagai N
(many), dan satu entitas B sebagai 1 (one) dihubungkan dengan banyak entitas A
sebagai N (many), peleburan kedua entitas ini akan menjadi sebuah tabel baru
dimana key-key dari kedua entitas sebagai atributnya.
NIS
NIS Kode_Pelajaran

Kode_Guru

N N
Siswa mempelajari Pelajaran

Kelas

Nama_Siswa Nama_Pelajaran
Nama_Pelajaran

Gambar 2.11 Relasi Banyak ke Banyak


Contoh pada Gambar 2.11 menjelaskan relasi banyak ke banyak antara
siswa dengan pelajaran, artinya banyak siswa mempelajari banyak pelajaran.

Standard Operational Procedure (SOP)


Standard Operational Procedure (SOP) adalah dokumen tertulis yang
memuat prosedur kerja secara rinci, tahap demi tahap dan sistematis. SOP memuat
serangkaian instruksi secara tertulis tentang kegiatan rutin atau berulang-ulang yang
dilakukan oleh sebuah organisasi. SOP juga dilengkapi dengan referensi, lampiran,
formulir, diagram dan alur kerja. SOP sering juga disebut sebagai manual SOP yang
digunakan sebagai pedoman untuk mengarahkan dan mengevaluasi suatu
pekerjaan.
Fungsi dari Standard Operating Procedure (SOP) adalah untuk
menjelaskan secara detail mengenai proses kerja yang berlangsung secara rutin
yang harus diikuti dalam suatu perusahaan atau organisasi. Tujuan dari Standard
Operating Procedure (SOP) adalah sebagai berikut:
1. Menjaga konsistensi dan tingkat kinerja petugas atau tim dalam organisasi
atau unit.
2. Mengetahui dengan jelas peran dan fungsi tiap-tiap posisi dalam
organisasi
3. Memperjelas alur tugas, wewenang dan tanggung jawab dari petugas
terkait.
4. Melindungi organisasi dan staf dari malpraktek atau kesalahan
administrasi lainnya.
5. Menghindari kegagalan/kesalahan, keraguan, duplikasi dan inefisiensi.

Bentuk simbol-simbol flowchart yang digunakan dalam pembuatan SOP


dapat dilihat pada tabel 2.2.
Tabel 2.2 Lambang Flowchart
No Lambang Nama Keterangan

Menunjukkan awal atau


1 Terminal
akhir suatu proses

2 Proses yang dilakukan


Manual Operation
secara manual

Menunjukan proses
3 Manual Input masukkan data secara
manual

4 Display Menampilkan data

Menunjukkan proses

5. Process pelaksanaan instruksi

Menunjukkan proses
6. Decision pemilihan alternatif atau
pengecekan kondisi.

Menunjukkan proses
7. Predefined Process
yang telah didefinisikan.

Merupakan penghubung
8. On-page Connector
pada satu halaman

Merupakan penghubung
9. Off-page Connector
pada halaman lain.
Merupakan dokumen
10. Document
(arsip) dari hasil proses.

Merupakan arah aliran


11. Arrow
proses.

Flowchart merupakan cara untuk menggambarkan proses dengan


menggunakan simbol. Flowchart dapat memperjelas urutan proses suatu kegiatan,
sehingga setiap hal dapat dijelaskan dengan runtun dan jelas.

Flowmap
Flowmap atau bagan alir adalah bagan yang menunjukan aliran di dalam
program atau prosedur sistem secara logika. Flowmap ini berfungsi untuk
memodelkan masukan, keluaran, proses maupun transaksi dengan menggunakan
simbol-simbol tertentu. Pembuatan Flowmap ini harus dapat memudahkan bagi
pemakai dalam memahami alur dari sistem atau transaksi. Pedoman-pedoman
dalam pembuatan flowmap dapat dijabarkan sebagai berikut:
1. Flowmap sebaiknya digambarkan dari atas ke bawah dan mulai dari
bagian kiri dari suatu halaman.
2. Kegiatan di dalam Flowmap harus ditunjukan dengan jelas.
3. Harus ditunjukan dari mana kegiatan akan dimulai dan dimana akan
berakhir.
4. Masing-masing kegiatan didalam Flowmap sebaiknya digunakan suatu
kata yang mewakili suatu pekerjaan.
5. Masing-masing kegiatan didalam Flowmap harus didalam urutan yang
semestinya.
6. Kegiatan yang terpotong dan akan disambung ditempat lain harus
ditunjukan dengan jelas menggunakan simbol penghubung.
7. Gunakan simbol simbol Flowmap yang standar.
Simbol yang dipergunakan untuk membuat Flowmap serupa dengan
flowchart pada SOP, tetapi Flowmap merupakan bentuk kumpulan dari beberapa
SOP yang saling berkaitan. Flowmap digunakan untuk memetakan aktivitas yang
terjadi pada sebuah proses yang kompleks dan mendefinisikan hubungan antara
bagian (pelaku proses), proses (manual/berbasis komputer) dan aliran data (dalam
bentuk dokumen keluaran dan masukan).

MySQL
MySQL adalah sebuah perangkat lunak sistem manajemen basis data SQL
(Database Management System) atau DBMS yang multithread, multi-user, dengan
sekitar 6 juta instalasi di seluruh dunia. Menurut Kustiyahningsih (2011, h. 145),
MySQL adalah sebuah basis data yang mengandung satu atau beberapa jumlah
tabel. Tabel terdiri atas sejumlah baris dan setiap baris menggandung satu atau
sejumlah tabel. Tabel terdiri atas sejumlah baris dan setiap baris mengandung satu
atau sejumlah tabel.
Menurut Wahana Komputer (2010, h. 21), MySQL adalah database server
open source yang cukup popular keberadaanya. Dengan berbagai keunggulan yang
dimiliki, membuat software database ini banyak digunakan oleh praktisi untuk
membangun suatu project. Adanya fasilitas API (Application Programming
Interface) yang dimiliki oleh MySQL, memungkinkan bermacam-macam aplikasi
Komputer yang ditulis dengan berbagai bahasa pemograman dapat mengakses basis
data MySQL.
Mengoperasikan MySQL tidak hanya memerlukan pengetahuan tentang
data yang akan diinputkan ke dalam suatu basis data, tidak luput juga penentuan
tipe data yang digunakan akan mempengaruhi efisiensi dan efektiviras dari basis
data itu sendiri. Berikut ini merupakan tipe data yang digunakan pada MySQL:
a. Tipe Data Numerik
Tipe numerik dibedakan dalam dua macam kelompok, yaitu integer dan
floating point. Integer digunakan untuk data bilangan bulat sedangkan
floating point digunakan untuk bilangan desimal. Berikut ini merupakan
bagian dari tipe data numerik:
Tabel 2.3 Tipe Data Numerik pada MySQL
(sumber tabel: Fathansyah.2013. Basis Data Ilmu Komputer Basis Data (Edisi Revisi))
Tipe Data Kisaran Nilai Ukuran
TINYINT (-128)-127 atau (0-255) 1 byte
SMALLINT (-32768)-32767 atau (0-65535) 2 byte
MEDUIMINT (-3888608)-8388607 atau 0-16777215 3 byte
INT, INTEGER (-2147683648)-(21447683647) atau 0-4294967295 4 byte
BIGINT -9223372036854775808 sampai 9223372036854775807 atau 0 8 byte
sampai 18446744073709551615
FLOAT (-3,4 E+38)-(-1.17E-38), 0 dan 1.175E-38-3.4e+38 4 byte
DOUBLE (-1.79E+308)-(-2.225E-308), 0 dan 2.225E-308-1.79E+308 8 byte
REAL (-1.79E+308)-(-2.225E-308), 0 dan 2.225E-308-1.79E+308 8 byte
DECIMAL (-1.79E+308)-(-2.225E-308), 0 dan 2.225E-308-1.79E+308 8 byte
NUMERIC (-1.79E+308)-(-2.225E-308), 0 dan 2.225E-308-1.79E+308 8 byte

b. Tipe Data String


Tipe data string merupakan sebuah rangkaian karakter yang terdapat
dalam basis data. Berikut ini merupakan bagian dari tipe data string:

Tabel 2.4 Tipe Data String pada MySQL


(sumber tabel: Fathansyah.2013. Basis Data Ilmu Komputer Basis Data (Edisi Revisi))
Tipe Data Kisaran Nilai Keterangan
CHAR 1-255 karakter String dengan panjang tetap yaitu M karakter.
String yang dimasukkan panjang kurang dari
M maka sisanya diisi dengan spasi. Nilai
terbesar untuk M adalah 255
VARCHAR 1-255 karakter String dengan panjang variabel. M merupakan
jumlah maksimum karakter yang bisa
disimpan. Nilai terbesar untuk M yaitu 65535
TINYTEXT 1-255 karakter String text dengan ukuran paling kecil
TEXT 1-65535 karakter String text dengan ukuran lebih besar daripada
TINYBLOB
MEDIUMTEXT 1-16777215 karakter String text berukuran medium
LONGTEXT 1-424967295 karakter String text berukuran paling besar
TINYBLOB 1-255 karakter BLOB dengan ukuran paling kecil
BLOB 1-65535 karakter BLOB dengan ukuran lebih besar daripada
TINYBLOB
MEDIUMBLOB 1-16777215 karakter BLOB berukuran medium
LONGBLOB 1-424967295 karakter BLOB berukuran paling besar
ENUM 1-65535 string Tipe kolom yang kemungkinan nilai kolom
berupa salah satu string yang disebutkan pada
ENUM. Jumlah elemen ENUM dapat
mencapai 65535. Nilai untuk kolom dapat juga
diisi dengan nomor indeks. Daftar berikut
menunjukkan nilai dan indeksnya:
NULL (indeks NULL)
(indeks 0)
nilai1 (indeks 1)
nilai2 (indeks 2), dan seterusnya.
SET 1-255 string Suatu objek string yang bisa berisi nol, satu,
atau beberapa nilai. Sebuah kolom bertipe SET
maksimum berisi 64 elemen yang berbeda.

Tipe data char() dan varchar() pada prinsipnya sama, perbedaannya hanya
terletak pada jumlah memori yang dibutuhkan untuk penyimpanannya. Memori
yang dibutuhkan untuk tipe data char() bersifat statis, besarnya tergantung pada
berapa jumlah karakter yang ditetapkan pada saat field tersebut dideklarasikan.

c. Tipe Data Tanggal


Berikut ini merupakan tipe data tanggal yang dapat digunakan pada
MySQL:

Tabel 2.5 Tipe Data Tanggal pada MySQL


(sumber tabel: Fathansyah.2013. Basis Data Ilmu Komputer Basis Data (Edisi Revisi))
Tipe Data Kisaran Nilai Ukuran
DATETIME 1000-01-01 00:00 sampai 9999-12-31 23:59:59 3 byte
DATE 1000-01-01 sampai 9999-12-31 8 byte
TIMESTAMP 1970-01-01 00:00:00 sampai 2037 4 byte
TIME -839:59:59 sampai 838:59:59 3 byte
YEAR 1901 sampai 2155 1 byte

Metode Perancangan Total Architecture Syntesis


Total Architecture Synthesis adalah sebuah metode perancangan yang
menggunakan pendekatan iteratif dalam mengumpulkan kebutuhan. TAS
merupakan metode yang dilakukan dengan beberapa tahap perancangan. Tahap-
tahap tersebut antara lain:
1. Menentukan Initial Scope
2. Menentukan Kebutuhan
3. Mendisain Arsitektur Bisnis Proses
4. Mendisain Arsitektur Sistem
5. Evaluasi Arsitektur
Prinsip dasar dari Total Architecture Syntesis adalah apapun arsitektur
yang dipilih untuk memenuhi kebutuhan yang ada, sifat extentionable dari setiap
services untuk mendukung munculnya kebutuhan, bahkan kebutuhan yang paling
tidak terduga sekalipun tetap harus dipersiapkan.
Metode ini berawal dari inisiasi semua proses bisnis yang terpengaruh
oleh perkembangan proyek ini. Proses bisnis ini kemudian diurutkan sesuai dengan
tingkat kesulitan dan kepentingan bisnisnya. Setelah proses ini selesai dilakukan,
kemudian iterasi untuk proyek ini dimulai. Iterasi pertama diawali dengan proses
bisnis yang paling sulit dan banyak mengalami perubahan. Setiap iterasi terdiri dari
pengumpulan kebutuhan, pendefinisian proses bisnis, pendefinisian arsitektur
sistem, dan evaluasi.
Pengunaan metode TAS, menjadikan proses pengumpulan informasi akan
kebutuhan dari sebuah perusahaan bukan lagi menjadi sebuah aktifitas yang
terpisah dari proses bisnis dan arsitektur sistem. Semua aktivitas di atas kini secara
iterative akan saling berhubungan dan mempengaruhi satu sama lainnya.