You are on page 1of 34

BAB I

DEFINISI

A. Definisi
Pelayanan anestesi adalah Tindakan medis yang dilakukan oleh dokter
spesialis anestesiologi dalam kerja sama tim meliputi penilaian praoperatif (pra
anestesi), intra anestesi dan pasca anestesi serta pelayanan .
Pelayanan sedasi secara khusus, sedasi moderat dan dalam, menghadapkan
resiko kepada pasien,karenanya perlu dilengkapi dengan definisi,kebijakan, serta
prosedur yang jelas. Derajat sedasi terjadi dalam suatu kontinum, seorang pasien
dapat bergerak dari satu derajat tertentu menuju derajat yang lain, berdasarkan
medikasi yang diberikan ,rute dan dosisnya. Pertimbangan penting mencakup
kemampuan pasien untuk mempertahankan refleks protektif, saluran pernafasan yang
paten, independen, dan berkesinambungan.
Pemberian sedasi dalam adalah pemberian obat anestesi dimana pasien
mengalami depresi kesadaran setelah terinduksi obat, pasien sulit dibangunkan tapi
akan berespon terhadap ransangan berulang atau ransangan sakit. Tujuan dari
pemberian sedasi ini adalah penerapan langkah-langkah untuk memberikan
kenyamanan dan keamanan pasien selama prosedur medis dilaksanakan. Sedangkan
pemberian sedasi moderat adalah pemberian obat dimana terjadi depresi kesadaran
setelah terinduksi obat namunpasien dapat berespon terhadap perintah verbal secara
spontan atau setelah diikuti oleh ransangan taktil cahaya.
Tujuan pemberian sedasi ini adalah penerapan langkah-langkah untuk
memberikan kenyamanan dan keamanan pada pasien dalam membantu prosedur yang
akan dilaksanakan. Kebijakan dan prosedur sedasi yang tepat ,menyebutkan
sedikitnya memuat :
a. Penyusunan rencana termasuk identifikasi perbedaan antara populasi dewasa
dan anak atau pertimbangan khusus lainnya;
b. Dokumentasi yang diperlukan tim pelayanan untuk dapat bekerja dan
berkomunikasi secara efektif;
c. Persyaratan persetujuan (consent) khusus,bila diperlukan;
d. Frekuensi dan jenis monitoring pasien yang diperlukan;
e. Kualifikasi atau keterampilan khusus para staf yang terlibat dalam prosessedasi;
dan
f. Ketersediaan dan penggunaan peralatan spesialistik.
Petugas yang kompeten yang diidentifikasi berpartisipasi dalam
pengembangan kebijakan dan prosedur.Asesmen pra sedasi terhadap pasien untuk
memastikan bahwa perencanaan sedasi dan tingkatannya tepat bagi pasien, sesuai
kebijakan rumh sakit untuk mengevaluasi resiko dan dan ketepatan sedasi bagi pasien.

1

Petugas yang kompeten dan yang bertanggung jawab untuk sedasi memenuhi
kualifikasi dan memonitor selama sedasi dan mencatat selama pemantauan .hal ini
harus dibuat dan didokumentasikan kriteria untuk pemulihan dan discharge dari
sedasi. Sedasi moderat dan dalam diberikan sesuai kebijakan rumah sakit.

B. Tujuan
1. Memberikan pelayanan anestesia, analgesia dan sedasi yang aman, efektif,
berperikemanusiaan dan memuaskan bagi pasien yang menjalani pembedahan,
prosedur medis atau trauma yang menyebabkan rasa nyeri, kecemasan dan stres psikis
lain.
2. Menunjang fungsi vital tubuh terutama jalan napas, pernapasan, peredaran darah dan
kesadaran pasien yang mengalami gangguan atau ancaman nyawa karena menjalani
pembedahan, prosedur medis, trauma atau penyakit lain.
3. Melakukan terapi intensif dan resusitasi jantung, paru, otak (bantuan hidup dasar,
lanjutan dan jangka panjang) pada kegawatan mengancam nyawa dimanapun pasien
berada (ruang gawat darurat, kamar bedah, ruang pulih, ruang terapi intensif/ICU).
4. Menjaga keseimbangan cairan, elektrolit, asam basa dan metabolism tubuh pasien
yang mengalami gangguan atau ancaman nyawa karena menjalani pembedahan,
prosedur medis, trauma atau penyakit lain.
5. Menanggulangi masalah nyeri akut di rumah sakit (nyeri akibat pembedahan, trauma,
maupun nyeri persalinan).
6. Menanggulangi masalah nyeri kronik dan nyeri membandel (nyeri kanker dan
penyakit kronis).
7. Memberikan bantuan terapi inhalasi.

BAB II
RUANG LINGKUP

2

A. Ruang lingkup pada pelayanan anestesi :
1. Pelayanan pra anestesia adalah penilaian untuk menentukan status medis pra
anestesia dan pemberian informasi serta persetujuan bagi pasien yang memperoleh
tindakan anestesia.
2. Pelayanan intra anestesia adalah pelayanan anestesia yang dilakukan selama
tindakan anestesi meliputi pemantauan fungsi vital pasien secara kontinyu.
3. Pelayanan pasca anestesia adalah pelayanan pada pasien pasca anestesia sampai
pasien pulih dari tindakan anestesia.
4. Pelayanan kritis adalah pelayanan yang diperuntukkan bagi pasien sakit kritis.
5. Pelayanan tindakan resusitasi adalah pelayanan resusitasi pada pasien yang
berisiko mengalami henti jantung meliputi bantuan hidup dasar, lanjut dan jangka
panjang.
6. Pelayanan anestesi regional adalah tindakan pemberian anestesi untuk memblok
saraf regional sehingga tercapai anestesia di lokasi operasi sesuai yang
diharapkan.
7. Pelayanan anestesi regional dalam obstetrik adalah tindakan pemberian anestesia
regional pada wanita dalam persalinan.
8. Pelayanan anestesi rawat jalan adalah pelayanan anestesiologi yang dikhususkan
kepada perawatan pra operatif, intraoperatif dan pasca operatif pada pasien yang
menjalani prosedur pembedahan rawat jalan.
9. Pelayanan penatalaksanaan nyeri adalah pelayanan penanggulangan nyeri
terutama nyeri akut, kronik dan kanker dengan prosedur intervensi.
10. Pengelolaan akhir kehidupan adalah pelayanan tindakan penghentian atau
penundaan bantuan hidup.

BAB III
TATA LAKSANA

A. Pengorganisasian
Dalam melaksanakan pelayanan anestesi di rumah sakit, melibatkan tim pengelola
pelayanan anestesiologi dan terapi intensif. Pelayanan anestesi (termasuk sedasi

3

2. tanggung jawab dalam merekomendasikan dokter anestesi untuk pelayanan anestesi (termasuk sedasi moderat dan dalam) serta tanggung jawab untuk memantau dan menelaah seluruh pelayanan anestesi yang akan dilaksanakan. 1. sarana. Dokter Anestesi Tugas a. Mengawasi pelaksanaan pelayanan anestesia setiap hari. Kolaborasi adalah tindakan yang dilakukan perawat anestesi dan perawat dalam ruang lingkup medis dalam melaksanakan instruksi dokter. yang meliputi 4 . dan memelihara/ menegakkan kebijakan serta prosedur yang ditetapkan dan dilaksanakan. Mengatasi permasalahan yang berkaitan dengan pelayanan anestesia. Mengkordinasi kegiatan pelayanan anestesiologi dan terapi intensif sesuai dengan sumber daya manusia. evaluasi dan pembuatan laporan kegiatan di dalam rumah sakit. Pelaksanaan program menjaga mutu pelayanan anestesia dan keselamatan pasien di dalam rumah sakit. c.moderat dan dalam) harus seragam pada seluruh pelayanan dirumah sakit. d. Tim terdiri dari : Dokter spesialis anestesiologi : sebagai koordinator Dokter spesialis anestesiologi yaitu dokter yang telah menyelesaikan pendidikan program studi dokter spesialis anestesiologi di institusi pendidikan yang diakui atau lulusan luar negeri dan yang telah mendapat Surat Tanda Registrasi (STR) dan Surat Izin Praktek (SIP) a.prasarana dan peralatan yang tersedia. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan dan membuat laporan kegiatan berkala. c. Tugas dan tanggung jawab : A. Menjamin terlaksananya pelayanan anestesiologi dan terapi intensif yang bermutu dengan mengutamakan keselamatan pasien.dan tim ini dipimpin oleh dokter spesialis anestesiologi dengan anggota perawat anestesi. Pelaksanaan pencatatan. implementasi. b.tanggung jawab lainnya adalah memelihara/mempertahankan program pengendalian mutu. Perawat anestesia dan atau perawat : sebagai anggota Perawat anestesi adalah tenaga keperawatan yang telah menyelesaikan pendidikan dan ilmu keperawatan anestesi. Melakukan asuhan keperawatan pra-anestesia. b. Tanggung jawab a. B. Perawat anestesi/perawat Tugas a. b. pengawasan administratif. Adapun tanggung jawab yang meliputi pengembangan.

 pengontrolan persediaan obat-obatan dan cairan setiap hari untuk memastikan bahwa semua obat-obatan baik obat anestesia maupun obat emergensi tersedia sesuai standar rumah sakit.  pemeliharaan peralatan agar siap untuk dipakai pada tindakan anestesia selanjutnya. Tanggung jawab 5 .  memastikan tersedianya sarana prasarana anestesia berdasarkan jadwal.  pemberian obat anestesi  mengatasi penyulit yang timbul  pemeliharaan jalan napas.  membantu dokter melakukan pemasangan alat monitoring invasif. mengevaluasi secara mandiri maupun kolaboratif  mendokumentasikan hasil anamnesis/pengkajian  persiapan mesin anestesia secara menyeluruh setiap kali akan digunakan dan memastikan bahwa mesin dan monitor dalam keadaan baik dan siap pakai.  Pengkajian keperawatan pra-anestesia  Pemeriksaan dan penilaian status fisik pasien  pemeriksaan tanda-tanda vital  persiapan administrasi pasien.  pelaksanaan tindakan dalam manajemen nyeri  pemantauan kondisi pasien pasca pemasangan kateter epidural dan pemberian obat anestetika regional  evaluasi hasil pemasangan kateter epidural dan pengobatan anestesia regional. yang meliputi  Merencanakan tindakan keperawatan pasca tindakan anestesia. c.  evaluasi tindakan keperawatan pra-anestesia.  pelaksanaan tindakan dalam mengatasi kondisi gawat  pendokumentasian pemakaian obat-obatan dan alat kesehatan yang dipakai. yang meliputi:  Menyiapkan peralatan dan obat-obatan sesuai dengan perencanaan teknik anestesia.  pemasangan alat ventilasi mekanik  pemasangan alat nebulisasi  pengakhiran tindakan anestesia  pendokumentasian semua tindakan yang dilakukan agar seluruh tindakan tercatat baik dan benar. Melakukan kolaborasi dengan dokter spesialis anestesi. Melakukan asuhan keperawatan pasca anestesi.  Membantu pelaksanaan anestesia sesuai dengan sesuai instruksi dokter spesialis anestesi.  Membantu pemasangan alat monitoring non invasif. waktu dan jenis operasi tersebut b.  analisis hasil pengkajian dan merumuskan masalah pasien.

b.  Golongan obat pelumpuh otot dan penawarnya. Menjamin terlaksananya pelayanan/asuhan keperawatan anestesia di rumah sakit. Dalam praktek anestesia. analgesia dan atau relaksasi otot-otot rangka yang digunakan untuk tindakan anestesia. yang meliputi: bebas dari rasa takut. obat-obat annestetika dapat digolongkan menjadi :  Golongan obat premedikasi.  Golongan obat anestesi inhalasi. skopolamin)  Mencegah spasme laring dan bronkus  Mencegah bradikardi  Mengurangi motilitas usus  Melawan efek depresi narkotika terhadap saraf pusat Sedatif/Trankuilize Memberikan suasana nyaman bagi Fenotiazin (Prometazin) r pasien pra bedah.  Golongan obat analgesia lokal. bebas nyeri dan mencegah mual muntah  Mengurangi sekresi kelenjar dan menekan refleks vagus  Memudahkan/memperlancar induksi  Mengurangi dosis obat anestesia  Mengurangi rasa sakit dan kegelisahan pasca bedah Obat-obatan premedikasi: Golongan Tujuan pemberian Contoh Antikolinergik  Mengurangi sekresi Alkaloid belladon (sulfas kelenjar atropin. tegang. Pelaksanaan asuhan keperawatan anestesia sesuai standar C. Obat-obatan premedikasi Premedikasi adalah tindakan awal anestesia dengan memberikan obat-obatan pendahuluan yang terdri dari obat-obatan golongan antikolinergik. dan khawatir.  Golongan obat anestesi intravena. 1. Obat-obatan anestetika Obat-obatan anestetika adalah obat-obatan yang mempunyai khasiat sedasi atau hipnotis. bebas dari rasa Benzodiazepin 6 . Perawat anestesi dan perawat bertanggung jawab langsung kepada dokter penanggung jawab pelayanan anestesia. a. sedatif/trankuilizer dan analgetik Tujuan premedikasi :  Menimbulkan rasa nyaman bagi pasien. c.

cemas dan takut. midazolam. diazepam. euforia dan depresi respirasi Fentanyl 2. propofol. anak-anak  Hipertensi dan balita yang takikardi tidak  Meningkatkan jumlah kooperatif. Butirofenon (dehidrobenzperidol). narkotik/opioid segar. perdarahan pada luka penderita asma operasi 7 . ketamin hodroklorida. Obat-obatan tersebut digunakan untuk premedikasi. Obat-obatan anestesia intravena Obat-obatan yang dimaksud yaitu : thiopenton. lingkungannya ntrazepam. dehidrobenzperidol. fentanil. pemeliharaan. sekobarbital). induksi anestesi. mimpi Pasien deengan hidroklorid pada bedah buruk penyakit sistemik a  Spasme laring sesar. Antihistamin (defenhidramin) Analgetik Menimbulkan analgesia. Morfin. sehingga pasien (diazepam. midazolam. menjadi tidak peduli dengan klordiazepoksid. obat tambahan pada analgesia regional dan sebagai anestesi tunggal Obat-obatan anestesia intravena : Nama Indikasi Pemakaian Efek samping Kontra Indikasi Obat Tiopenton  Induksi anestesi  Hipoventilasi sampai  Penyakit =paru  Obat tambahan henti nafas obstruktif menahun pada analgesia  Risiko spasme laring  Dekompensasi regional dan bronkus cordis  Anti kejang  Depresi  Syok yang berat  Anestesi  Insufisiensi kardiovaskuler tunggal pada  Nekrosis sentral hati adrenokortikal  Status asmatikus tindakan  Porphyria reposisi  Hipnotik pada pasien di ruang terapi intensif Ketamin  Induksi anestesi  Halusinasi. oksazepam). Barbiturat (pentobarbital. rasa Pethidin.

berlangsung singkat. induksi anestesi 3. sedasi di unit intensif Fentanyl Analgesia umum. prilokain. analgesik regional. kloroform. rokuronium. Obat-obatan anestesia umum inhalasi Adalah obat-obatan anestesi yang berupa gas atau cairan mudah menguap yang diberikan melalui pernafasan pasien. prokain ). depolarisasi (suksinilkolin). anestesi tunggal pada prosedur singkat.Golongan obat pelumpuh otot digunakan dalam fasilitas intubasi endotrakea. isoflurane. Penggunaan kliniknya adalah sebagai komponen hipnotik dalam pemeliharaan anestesia umum 4. enfluran. Secara umum ada 2 macam yaitu obat anestesi umum inhalasi yang berupa cairan yang mudah menguap (derivat halogen hidrokarbon : halotan. Obat pelumpuh otot dan antagonisnya Obat pelumpuh otot dibagi menjadi dua golongan yaitu non depolarisasi (atrakurium. bupivacain dan etidokain) 5. menghilangkan spasme laring. siklopropan). membat relaksasi lapangan operasi. dietil eter) dan obat anestesi umum inhalasi yang berupa gas (nitrous oksida.  Obat anestesi pokok pada operasi di daerah superfisial. Sedangkan antagonis obat pelumpuh otot golongan non depolarisasi adalah neostigmin/prostigmin 8 . memudahkan nafas kembali. metokurin. derivat amide (lidokain. ekstirpasi tumor kecil pada bibir  Analgesik pasca trauma/pasca bedah Propofol Induksi anestesi. Jenis obat anelgesia lokal antara lain derivat ester ( kokain. Obat-obatan analgesia Lokal Adalah suatu ikatan kimia yang mampu menghambat konduksi saraf perifer apabila obat disuntikkan di daerah perjalanan serabut saraf dengan dosis tertentu tanpa menimbulkan kerusakan permanen pada serabut saraf tersebut.

intra anestesia dan pasca anestesia) serta pelayanan lain sesuai bidang anestesiologi seperti pelayanan kritis. Asesmen pra induksi terpisah dari asesmen pra anestesi. b.sesaat sebelum diberikan induksi anestesi. 9 . a. Asesmen pra anestesi memberikan informasi yang diperlukan bagi pemilihan pelayanan anestesi dan merencanakan anestesi. intra dan pasca anestesia serta terapi intensif dan pengelolaan nyeri berdasarkan keilmuan yang multidisiplin.  Mengetaui dan menganalisa jenis operasi. karena fokusnya pada stabilitas fisiologisdan kesiapan pasien untuk anestesi dan terjadi sesaat sebelum induksi. Kedua asesmen dikerjakan oleh petugas yang kompeten untuk melakukannya dan kedua asesmen didokumentaikan didalam rekam medis.d. Pelayanan Anestesia Perioperatif Pelayanan anestesia peri-operatif merupakan pelayanan anestesia yang mengevaluasi. PraAnestesia Berhubung pelaksanaan anestesi membawa resiko tinggi. Anestesi yang digunakan dan teknik anestesi ditulis dalam rekam medis pasien. memantau dan mengelola pasien pra. 1.  Memilih jenis/teknik operasi. dan merupakan basis untuk perencanaan dan untuk penggunaan analgesia pasca operatif. Asesmen pra induksi dilaksanakan untuk re- evaluasi pasien segera sebelum induksi anestesi. Pelayanan anestesiologi dan terapi intensif Pelayanan anestesiologi dan terapi intensif mencakup tindakan anestesia (pra anestesia.manfaat dan alternative yang berhubungan dengan perencanaan anestesi dan analgesia pasca anestesi. Adapun proses perencanaan anestesi yang dilakukan mencakup tentang mengedukasi pasien. Dokter anestesi dan perawat anestesi dicatat didalam rekam medis pasien.atau pembuat keputusan atas resiko. Evaluasi praanestesi a) Merupakan langkah awal dari rangkaian tindakan anestesia yang akan dilakukan terhadap pasien yang merencanakan untuk menjalani tindakan operatif. b) Tujuan :  Mengetahui status fisik pasien praoperatif. maka pemberiannya harus direncanakan dengan seksama. Asesmen pra anestesi dikerjakan pada setiap pasien.pemberian layanan anestesi yang aman dan tepat dan penafsiran temuan pada monitoring pasien. keluarganya. gawat darurat. Pemberian edukasi ini dilakukan oleh anestesiolog atau petugas lain yang kompeten. penatalaksanaan nyeri.

urogenital. riwayat pemakaian obat yang telah atau sedang digunakan penderita. integumen  Pemeriksaan laboratorium.  Meramalkan penyulit yang mungkin akan terjadi selama operasi. suhu tubuh. d) Konsultasi dan pemeriksaan oleh dokter spesialis anestesiologi atau dokter umum harus dilakukan sebelum tindakan anestesia untuk memastikan bahwa pasien berada dalam kondisi yang layak untuk prosedur anestesi. saraf. minuman keras. metabolik. evaluasi dilakukan pada saat itu juga di ruang persiapan kamar operasi. hepatobilier. e) Dokter spesialis anestesiologi atau dokter umum bertanggung jawab untuk menilai dan menentukan status medis pasien pra-anestesia berdasarkan prosedur sebagai berikut:  Anamnesis dan pemeriksaan pasien Anamnesis Anamnesis dilakukan dengan pasien sendiri atau dengan yang lain (keluarga dan pengantarnya) meliputi :  Identitas pasien  Anamnesis khusus yang berkaitan dengan penyakit bedah yang mungkin menimbulkan gangguan fusngsi organ  Anamnesis umum meliputi : riwayat penyakit sistemik yang pernah atau sedang diderita. riwayat operasi terdahulu. evaluasi terakhir dilakukan di kamar persiapan ruang operasi untuk menentukan status fisik ASA. respirasi. Hal yang diperiksa adalah 10 . hemodinamik.  Mempersiapkan obat/alat guna menanggulangi penyulit yang diramalkan. gastrointestinal. riwayat alergi terhadap suatu obat  Pemeriksaan fisik  Pemeriksaan yang dilakukan adalah :  Pemeriksaan status pasien : kesadaran. frekuensi nafas. berat dan tinggi untuk menilai status gizi  Pemeriksaan fisik umum meliputi : Psikis. kimiawi dan sedimen rutin  Pemeriksaan khusus : Ditujukan kepada pasien yang dipersiapkan untuk operasi besar dan pasien yang menderita penyakit sistemik tertentu dengan indikasi tegas. kebiasaan buruk antara lain perokok. Hal yang diperiksa adalah Hb. c) Waktu pelaksanaan evaluasi praanestesia  Pada kasus operasi elektif evaluasi praanestesi dilakukan sebelum operasi. otot rangka. urin : pemeriksaan fisik. tekanan darah. pemakai obat—obatan terlarang. penyakit darah. erotrosit. Ht. radiologi dan lainnya  Pemeriksaan rutin : Ditujukan kepada pasien yang dipersiapkan untuk operasi kecil dan sedang. leukosit dan hitung jenis.  Pada kasus bedah darurat.

 Konsultasi dapat dilakukan berencana atau darurat. koreksi hasil pemeriksaan dilakukan secara mandiri oleh staf medis fungsional yang menangani pasien atau bersama-sama dengan staf medis lain yang bertindak sebagai konsultan di bangsal. Meminta dan/atau mempelajari hasil-hasil pemeriksaan dan konsultasi yang diperlukan untuk melakukan anestesia. elektrolit. IVP dan yang lainnya sesuai indikasi. pada kasus elektif. pemeriksaan laboratorium lengkap (fungsi hati. Persiapan praanestesia Adalah langkah lanjut dari hasil evaluasi pra operatif khususnya anestesi untuk mempersiapkan pasien baik psikis maupun fisik pasien agar siap dan optimal untuk menjalani prosedur anestesia dan diagnostik atau pembedahan yang direncanakan. ginjal. dioperasi ataupun tidak dalam 24 jam pasien akan meninggal Apabila tindakan pembedahannya dilakukan secara darurat dicantumkan tanda E (Emergency) dibelakang angka misalnya ASA 1 E c. American Society of Anesthesiologist (ASA) membuat klasifikasi status fisik praanestesi menjadi 5 kelas yaitu : ASA I : Pasien penyakit bedah tanpa disertai penyakit sistemik ASA II : Pasien penyakit bedah diserta penyakit sistemik ringan sampai sedang ASA III : Pasien penyakit bedah diserta penyakit sistemik ringan berat yang disebabkan karena berbagai penyebab tetapi tidak mengacam nyawa ASA IV : Pasien penyakit bedah diserta penyakit sistemik berat yang secara langsung mengancam kehidupannya ASA V : Pasien penyakit bedah diserta penyakit sistemik berat yang sudah tidak mungkin ditolong lagi. hematologi. Menentukan prognosis pasien perioperatif Berdasarkan hasil evaluasi pra operatif tersebut maka dapat disimpulkan status fisik pasien pra anestesi. faal hemostatis sesuai dengan indikasi). pemeriksaan spirometri pada penderia PPOM 1. evaluasi kardiologi terutama untuk pasien yang berumur diatas usia 35 tahun. analisis gas darah. Tempat persiapan pra anestesi :  Poliklinik dan di rumah pasien (bila pasien rawat jalan) 1) Persiapan psikis : 11 . koreksi dilakukan bersama-sama di ruang resusitasi IGD atau di ruang operasi sesuai dengan kegawatdaruratan medis yang diderita pasien 2.  Untuk kasus darurat.Pemeriksaan radiologi : foto toraks.

minuman keras dan obat- obatan tertentu minimal dua minggu sebelum anestesia atau minimal dimulai sejak evaluasi pertama kali di poliklinik  Melepas segala macam protesis dan asesoris  Tidak mempergunakan kosmetik misalnya cat kuku atau cat bibir Puasa dengan aturan sebagai berikut : Makanan padat susu Usia Cairan jernih tanp formula/ASI < 6 bulan 4 jam 2 jam 6-36 bulan 6 jam 3 Ja >36 bulan 8 jam 3 jam 3) Diharuskan agar pasien mengajak ikut serta salah satu keluarga atau orang tuanya atau teman dekatnya untuk menemani/menunggu selama/setelah mengikuti rangkaian prosedur pembedahan dan pada saat kembali pulang untuk menjaga kemungkinan penyulit yang tidak diinginkannya 4) Membuat surat persetujuan tindakan medik  Dibuat setelah pasien tiba di ruang penerimaan pasien rawat jalan  Pada pasien dewasa bila dibuat sendiri dengan menandatangani lembaran formulir yang sudah tersedia pada bendel catatan medik yang disaksikan oleh petugas yang ditunjuk untuk itu  Pada pasien bayi. Diberikan penjelasan kepada pasien dan atau keluarganya agar mengerti perihal rencana anestesi dan pembedahan yang direncanakan sehingga dengan demikian diharapkan pasien dan keluarganya bisa tenang 2) Persiapan fisik :  Diinformasikan kepada pasien agar melakukan :  Menghentikan kebiasaan seperti merokok. anak-anak dan orang tua dibuat oleh salah satu keluarganya yang menanggung dan juga disaksikan oleh petugas yang ditunjuk 5) Mengganti pakaian yang dipakai dari rumah dengan pakaian khusus kamar operasi  Ruang Perawatan 6) Persiapan psikis  Berikan penjelasan kepada pasien dan atau keluarganya agar megerti perihal reencana anestesi dan pembedahan yang direncanakan sehingga pasien dan keluarganya bisa tenang  Berikan obat sedatif pada pasien yang menderita stres yang berlebihan atau pada pasien tidak kooperatif misalnya pada pasien pediatrik  Pemberian obat sedatif dapat dilakukan secara :  Oral : pada malam hari menjelang tidur pada pagi hari 60-90 menit sebelum ke kamar operasi  Rektal (khusus untuk pasien pediatrik) pada pagi hari sebelum ke kamar operasi 7) Persiapan fisik 12 .

 Ruang Persiapan di kamar operasi Pasien diterima oleh petugas penerimaan di kamar operasi. difenhidramin.minuman keras. midazolam). dan obat-obatan tertentu minimal dua minggu sebelum anestesia atau minimal dimulai sejak evaluasi pertama kali di poliklinik  Tidak memakai protesis atau asesoris  Tidak menggunakan cat kuku atau cat bibir  Program puasa untuk pengosongan ambung. antiemetik (ondacentron. 9) Di ruang persiapan dilakukan :  Evaluasi ulang status pasien dan catatan medis pasien serta kelengkapannya  Konsultasi di tempat apabila diperlukan  Ganti pakaian dengan pakaian khusus kamar operasi  Memberi premedikasi  Memasang infus 10) Premedikasi Obat-obatan premedikasi antara lain : sedatif (diazepam. defibrilator dan lain-lain  Obat-obatan anestesi yang diperlukan 13 . fentanil. alat isap. morfin. profilaksis aspirasi (cimetidin. prometazin. analgetik non opioat).Apabila pasien anak atau bayi atau orang tua dan pasien tidak sadar ditandatangani oleh salah satu keluarga yang menangani dan juga disaksikan oleh petugas kesehatan. dapat dilakukan sesuai dengan aturan diatas  Pasien dimandikan pagi hari menjelang ke kamar bedah. ranitdin. laringoskop. pakaian diganti dengan pakaian khusus kamar 8) Membuat persetujuan tindakan medis Pada pasien dewasa dan sadar bisa dibuat sendiri dengan menandatangani lembaran formulir yang sudah tersedia pada bendel catatan medik dan disaksikan oleh petugas kesehatan. metoklopramid). pipa jalan nafas. antasid) 11) Pemasangan infus Bertujuan untuk :  Mengganti defisit cairan selama puasa  Koreksi defisit cairan pra bedah  Fasilitas vena terbuka untuk memasukkan obat selama operasi  Koreksi kehilangan cairan selama operasi  Koreksi kehilangan cairan akibat terapi lain  Fasilitas tranfusi darah  Kamar operasi Persiapan yang dilakukan di kamar operasi adalah :  Meja operasi dengan asesoris ang diperlukan  Mesin aesesi dengan sistem aliran gasnya  Alat-alat resusitasi antara lain : alat bantu nafas. antikolinergik (sulfas atropin). Analgetik opioat (petidin.  Hentikan kebiasaan seperti merokok.

dapat diabaikan dan alasannya harus didokumentasikan di dalam rekam medis pasien. dan lain-lain  Kartu catatan medis anestesia  Selimut penghangat khusus untuk bayi dan orang tua Secara umum bahwa pelayanan praanestesi yang dilakukan di rumah sakit adalah sebagai berikut :  Mendiskusikan dan menjelaskan tindakan anestesia yang akan dilakukan.  Mempersiapkan dan memastikan kelengkapan alat anestesia dan obat-obat yang akan dipergunakan. Pelayanan pra-anestesia ini dilakukan pada semua pasien yang akan menjalankan tindakan anestesia. Pilihan jenis anestesia Pertimbangan anestesia dan analgesia yang akan diberikan kepada pasien yang akan menjalani pembedahan memperhatikan beberapa faktor yaitu : a) Umur  Pasien bayi dan anak-anak adalah anestesi umum  Pasien dewasa diberikan anestesi umum atau regional tergantung jenis operasi yang akan dilakukan  Pasien tua cenderung dipilih anestesi regional kecuali jika tindakan tidak memungkinkan untuk anestesi regional b) Jenis kelamin  Pasien wanita dipilihkan anestesi umum karena faktor emosional dan rasa malu yang dominan  Pasien laki-laki dapat digunakan anestesi umum atau regional c) Status fisik d) Jenis Operasi Analisis terhadap tindakan pembedahan atau operasi menghasilkan 4 pilihan masalah yaitu :  Lokasi operasi : operasi di daerah kepala leher dipilih anestesi umum dengan fasilitas intubasi pipa endotrakea untuk 14 . plester dann lain-lain  Alat pantau tekanan darah. natrium bicarbonat dan lain-lain  Tiang infus. atropin sulfat.  Tersedianya oksigen dan gas medik yang memenuhi syarat dan aman.  Pemeriksaan penunjang pra-anestesia dilakukan sesuai Standar Profesi dan Standar Prosedur Operasional.  Obat-obatan resusitasi antara lain adrenalin. langkah-langkah pelayanan praanestesia sebagaimana diuraikan di atas. Pada keadaan yang tidak biasa.  Memastikan bahwa pasien telah mengerti dan menandatangani persetujuan tindakan. aminofilin. misalnya gawat darurat yang ekstrim. d. suhu tubuh dan EKG dipasang  Alat pantau yang lain dipasang sesuai dengan indikasi misalnya pulse oksimeter.

Morfin. sedangkan operasi daerah abdominal ke bawah. Petidin. Tiopenton. mempertahankan jalan nafas. dan asisten anestesi mencatat teknik yang akan dilaksanakan dalam rekam medis pasien.  Durasi operasi : misalnya pada operasi bedah saraf kraniotomi yang berlangsung lama harus dilakukan anestesi umum dengan fasilitas intubasi ET dan nafas kendali. Anestesi Umum Merupakan suatu keadaan tidak sadar yang bersifat sementara yang diikuti oleh hilangnya rasa nyeri di seluruh tubuh akibat pemberian obat anestesi Teknik anestesi umum : Anestesi umum inta vena. obat anestesi parenteral langsung ke Midazolam.  Posisi operasi : misalnya pada posisi tengkurap harus dilakukan anestesi umum dengan fasilitas intubasi ET dan nafas kendali. e) Keterampilam operator dan alat yang dipakai f) Keterampilan/kemampuan pelaksanan anestesi dan sarananya g) Status rumah sakit h) Permintaan pasien Dalam praktek anestesi. Halotan. memberikan kombinasi obat anestesi Desfluran inhalasi yang yang berupa gas atau cairan yang mudah menguap melalui alat/mesin anestesi langsung ke udara inspirasi  Teknik anestesi umum inhalasi meliputi: inhalasi sungkup muka (face mask)  inhalasi pipa ET nafas spontan 15 . inhalasi umum yang dilakukan dengan jalan Isofluran. perawat anestesi. Enfluran. Sevofluran. ada tiga jenis anestesi yang diberikan pada pasien yang akan menjalani pembedahan yaitu :  Anestesi umum  Anestesi lokal  Anestesi regional Dokter spesialis anestesi. Diazepam. membutuhkan relaksasi lapangan operasi optimal harus dilakukan anestesia umum dengan fasilitas intubasi ET dan nafas kendali.  Manipulasi operasi misalnya pada operasi laparotomi dengan manipulasi intra abdominal yang luas dengan segala risikonya. anus dan ekstremitas bawah dilakukan anestesi regional dengan blok spinal. pembuluh vena Fentanil Anestesi umum Merupakan salah satu teknik anestesi N2O. intravena dilakukan dengan jalan menyuntikkan Propofol. anestesi imbang Tehnik anestesi Definisi Obat anestesi Anestesi umum Salah satu teknik anestesi umum yang Ketamin. anestesi umum inhalasi.

Jenis analgesia Indikasi Obat regional Blok saraf  Operasi di daerah lengan bawah dan Prokain.cabut gigi. ekstirpasi Prokain. tumor. ekstirpasi tumor Prokain. medianus dan ulnaris  Operasi di daerah tungkai bawah. cabut gigi. Lidokain. rekonstruksi kulit Blok Lapangan Luka terbuka besar. analgesia lokal pasta/jelly. saluran kemih. dilakukan blok pada nervus iskhiadikus atau femoralis atau biasa juga pada nervus peronius. tetes mata pada luka memar. amputasi jari. Lidokain.Tindakan anestesi ini biasanya dilakukan oleh operator sendiri. tetrakain tindakan diagnostik pada mata Analgesia lokal Luka terbuka. imbang mempergunakan kombinasi obat-obatan analgesia dan relaksasi otot baik anestesia intravena maupun obat anestesi inhalasi atau kombinasi teknik anestesi umum dengan analgesia regional untuk mencapai trias anestesi secara optimal dan berimbang Anestesi lokal Merupakan anestesia yang dilakukan dengan cara menyuntikkan obat anestesi lokal pada daerah atau di sekitar lokasi pembedahan yang menyebabkan hambatan konduksi impuls aferen yang beersifat temporer. Xilokain spray. rekonstruksi kulit. Bupivacain infiltrasi kecil. kateterisasi Lidokain. 16 . tangan. Bupivacain sirkumsisi.  inhalasi pipa ET nafas kendali Anestesi Merupakan teknik anestesia dengan Kombinasi sediaan hipnosis. dilakukan blok pada nevus Bupivakain radialis. cabut gigi. Jenis Anestesia lokal Indikasi Obat Analgesia topikal Tindakan endoskopi. suplemen analgesia lokal pada laparotomi mini Anestesi regional Merupakan suatu tindakan analgesia yang dilakukan dengan cara menyuntikkan obat anestesi lokal pada lokasi serat saraf yang menginervasi regio tertentu yang menyebabkan hambatan konduksi impuls aferen yang bersifat temporer.

maka keputusan untuk meninggalkan pasien didasarkan pada tingkat kedaruratantersebut. dilakukan pada nervus tibialis Blok Pleksus Blok fleksus brakhialis interskaleni Prokain. anorektal Lidokain. Pelayanan Intra Anestesia  Pelayanan intra anestesia berlaku untuk setiap pemberian anestesia atau tindakan analgesia yang dilakukan di dalam ruangan yang telah disediakan untuk itu dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas penatalaksanaan pasien. bupivacain anorectal dan genetalia eksterna.  Abdominal bawah dan inguinal.  Pelayanan intra anestesi mengacu kepada beberapa standar yaitu : 1) Standar I : Tenaga anestesi yang berkualifikasi harus berada di dalam kamar bedah selama pemberian anestesi/analgesia Tujuan: Memantau pasien dan memberikan antisipasi segera terhadap perubahan abnormal yang terjadi. Lidokain. brakhialis  Operasi daerah bahu Bupivakain  Operasi lengan atas Blok fleksus brakhialis supraklavikula  Daerah ekstremitas atas kecuali bahu Blok fleksus brakhialis aksiler  Operasi di daerah siku dan lengan bawah Blok Subarakhnoid Abdominal bawah dan inguinal.Pada keadaan darurat di tempat lain yang memerlukan kehadiran sesialis anestesi yang bertanggung jawab.dan hasil monitoring ditulis dalam rekam medis pasien. sedangkan untuk kaki.status fisiologis setiap pasien terus menerus dimonitor sesuai dengan kebijakan dan prosedur . keadaan pasien yang ditinggalkan dan kualifikasi tenaga anestesi yang tinggal 2) Standar II : 17 . Kebijakan dan prosedur mengatur frekuensi minimum dan tipe monitoring selama tindakan anestesi dan polanya seragam untuk pasien yang serupa yang menerima tindakan anestesi yang sama waktu pemberian anestesi. ekstremitas inferior bupivacain Blok Epidural Blok epidural lumbal Lidokain. dan genetalia eksterna. Selama pemberian anestesi. Operasi di daerah lutut dan tungkai bawah regional intra vena bupivakain 2. ekstremitas inferior Blok epidural kaudal  Hanya untuk operasi di daerah anorektal dan genetalia eksterna Blok analgesia Operasi di daerah siku dan lengan bawah Lidokain.

jalan nafas.Hal ini dilakukan terutama pada anestesi umum inhalasi. gerak kembang kempisnya kantong reservoar atau auskultasi suara nafas  Memantau “ end tidal CO2” terutama pada operasi lama. diperiksa secara klinis dengan melihat warna darah luka operasi dan permukaan mukosa. misalnya bedah kraniotomi  Sistem alarm jika ventilasi dilakukan dengan alat bantu nafas mekanik. ventilasi.Pada pola nafas spontan. pemantauan dilakukan melalui gejala sebagai berikut : terdengar suara nafas patologis. tampak gerakan dada paradoksial. gerakan kantong reservoir terhenti atau menurun. dan sirkulasi pasien harus dievaluasi secara teratur dan sering bahkan pada kasus- kasus tertentu dilakukan secara kontinyu Penilaian dilakukan setiap saat dan dicatat setiap 5 menit dalam lembar catatan anestesi di rekam medis pasien A. Pada nafas terkendali : tekanan inflasi terasa berat. Selama pemberian anastesi/analgesia. dianjurkan dilengkapi alat pengaman (sistem alarm) yang mampu mengeluarkan sinyal/tanda yang terdengar jika nilai ambang tekanan dilampaui  Analisis gas darah untuk menilai tekanan parsial CO2. tekanan positif inspirasi meningkat B. Jalan nafas Tujuan : untuk mempertahankan keutuhan jalan nafas Cara : Jalan nafas selama anestesi baik dengan teknik sungkup maupun intubasi trakea dipantau secara ketat dan kontinyu. bedah torak kardiovaskular dan kasus-kasus lain yang berisiko tinggi D. Ventilasi Tujuan : Untuk memantau keadekuatan ventilasi Dilakukan dengan cara :  Diagnostik fisik dilakukan secara kualitatif dengan mengawasi gerak naik turunnya dada. secara kualitatif dengan alat oksimeter denyut dan pemeriksaan analisis gas darah C. Sirkulasi Tujuan : Untuk memastikan fungsi sirkulasi pasien adekuat Dilakukan dengan cara : 18 .Pemantauan ini dilakukan terutama pada kasus-kasus bedah saraf. Dilakukan dengan cara :  Memeriksa kadar oksigen gas inspirasi dilakukan dengan mempergunakan alat “pulse oxymeter” yang mempunyai alarm batas minimum dan maksimum  Oksigenasi darah. oksigenasi. Oksigenasi Tujuan : Untuk memastikan kadar zat asam di dalam udara/gas inspirasi dan di dalam darah.

3) Pelayanan Pasca Anestesia a. ventilasi. Secara umum selama pelayanan intra anestesi harus dilakukan hal-hal sebagai berikut :  Dokter spesialis anestesiologi dan tim pengelola harus tetap berada di kamar operasi selama tindakan anestesia umum dan regional serta prosedur yang memerlukan tindakan sedasi  Selama pemberian anestesia harus dilakukan pemantauan dan evaluasi secara kontinual terhadap oksigenasi. EKG dan disertai oksimeter denyut.temuan selama monitoring dimasukkan kedalam rekam medis pasien. Suhu tubuh Tujuan : Untuk mempertahankan suhu tubuh Cara : Apabila dicurigai atau diperkirakan akan atau ada terjadi perubahan suhu tubuh. serta didokumentasikan pada catatan anestesia. Pasien dimonitor sesuai kebijakan selama periode pemulihan pasca anestesi. maka suhu tubuh harus diukur secara kontinyu pada daerah sentral suhu tubuh melalui esofagus atau rektum dengan termometer khusus yang dihubungkan dengan alat pantau yang mampu menayangkkan secara kontinyu. Temuan. sirkulasi. Pemantauan ini dilakukan pada pasien risiko tinggi anestesia atau bedah ekstensif dan dilakukan secara kontinyu selama tindakan berlangsung  Produksi urin. ventilasi. hal ini dilakukan pada kasus risiko tinggi E. ditampung dan diukur volumenya setiap jam terutama pada operasi besar dan lama  Mengukur tekanan vena sentral dengan kanulasi vena sentral untuk menilai aliran darah balik ke jantung. diukur secara teratur dan sering  Mengukur tekanan darah secara invasif. Memindahkan dari ruang pulih pasca anestesi atau menghentikan monitoring pemulihan . sirkulasi. baik dicatat atau secara elektronik dan waktu dimulai dan diakhirinya pemulihan dicatat dalam rekam medis pasien. suhu dan perfusi jaringan.  Menghitung denyut nadi secara teratur dan sering dengan stetoskop prekordial (pada bayi dan anak) atau secara manual pada orang dewasa  Mengukur tekanan darah secara non invasif mempergunakan tensimeter air raksa.  Pengakhiran anestesia harus memperhatikan oksigenasi. suhu dan perfusi jaringan dalam keadaan stabil. Pasca anestesi merupakan periode kritis yang segera dimulai setelah pembedahan dan anestesia diakhiri sampai pasien pulih dari pengaruh anestesia.memakai salah satu alternatif berikut ini : 1) Pasien dipindahkan (atau menghentikan monitoring pemulihan) oleh seorang anestesiolog yang kompeten penuh atau petugas lain yang diberi 19 .

singkat dan rawat jalan  Pasien pada kelompok ini bukan hanya fungsi respirasinya adekuat tetapi harus bebas dari rasa mengantuk. nyeri dan kelemahan otot. pada pasien yang belum bernafas spontan diberikan nafaas buatan  Gerakan ada saat memindahkan pasien dapat menimbulkan atau menambah rasa nyeri akibat tindakan pembedahan dan bisa terjadi dislokasi sendi  Pada pasien yang sirkulasinya belum stabil bisa terjadi syok atau hipotensi 20 . Berdasarkan masalah-masalah yang dijumpai pascca anestesi/bedah. ataksia. posisi kepala diatur sedemikian rupa agar kelapangan jalan nafas tetap adekuat sehingga ventilasi terjamin  Apabila dianggap perlu. otoritas oleh petugas yang bertanggung jawab untuk mengelola pelayanan anestesi 2) Pasien dipindahkan ( atau menghentikan monitoring pemulihan) oleh seorang perawat atau seorang petugas yang setaraf dan kompetensinya sesuai dengan kriteria pasca anestesi yang dikembangkan oleh pimpinan rumah sakit dan bukti pemenuhan kriteria didokumentasikan dalam rekam medis pasien 3) Pasien dipindahkan kesuatu unit yang telah ditetapkan sebagai tempat yang mampu memberikan pelayanan pasca anestesi atau pasca sedasi terhadap pasien tertentu.antara lain seperti pada unit pelayanan intensif kardiovaskuler atau unit pelayanan intensif bedah saraf. sehingga pasien bisa kembali pulang b. Pemindahan pasien dari kamar operasi Pemindahan pasien dilaksanakan dengan hati-hati mengingat :  Pasien yang belum sadar baik atau belum pulih dari pengaruh anestesia. maka pasien pasca bedah/anestesi dibedakan menjadi 3 kelompok yaitu :  Kelompok I :  Pasien yang mempunyai risiko gagal nafas dan goncangan kardiovaskuler pasca anestesi/bedah sehingga perlu nafas kendali pasca anestesi/bedah  Pasien yang termasuk dalam kelompok ini langsung di rawat di unit terapi intensif tanpa menunggu pemulihan di ruang pulih  Kelompok II :  Sebagian besar pasien pasca anestesi/bedah masuk dalam kelompok ini  Tujuan perawatan pasca anestesi/bedah adalah menjamin agar pasien secepatnya mampu menjaga keadekuatan respirasinya  Kelompok III :  Pasien yang menjalani operasi kecil.

alat/obat resusitasi. posisi penderita dibuat sedemikian rupa agar aliran darah dari daerah tungkai ke proksimal lancar  Yakinkan bahwa infus. Ruang Pulih Adalah ruagan khusus pasca anestesi / bedah yang berada di kompleks kamar operasi yang dilengkapi dengan tempat tidur khusus. pipa nasogastrik dan kateter urin tetap berfungsi dengan baik atau tidak lepas  Tidak perlu mendorong kereta tergesa-gesa.  Pasien yang dilakukan blok spinal. termasuk jumlah cairan infus yang diberikan selama operasi. Pemantauan dan penanggulangan kedaruratan medik  Kesadaran Pemanjangan pemulihan kesadaran merupakan salah satu penyulit yang sering dihadapi di ruag pulih. Banyak faktor yang 21 . penyulit-penyulit saat pembedahan termasuk jumlah perdarahan c) Jenis anestesi yang diberikan dan masalah-masalah yang terjadi. pengobatan dan reaksi alergi yang mungkin terjadi b) Tindakan pembedahan yang dikerjakan. alat pantau. Pasien yang tidak memerlukan perawatan pasca anestesi karena berbagai alasan antara lain : a) Pasien dengan analgesia lokal yang kondisinya normal b) Pasien dengan risiko tinggi tertular infeksi sedangkan di ruang pulih tidak ada rang isolasi c) Pasien yang memerlukan terapi intensif d) Pasien yang akan dilakukan tindakan khusus di ruangan (atas kesepakatann dookter spesialis bedah dan spesialis anestesiologi) f. Tujuan perawatan pasca anestesi/bedah di ruang pulih : a) Memantau secara kontinyu dan mengobati secara cepat dan tepat masalah respirasi dan sirkulasi b) Mempertahankan kestabilan sistem respirasi dan sirkulasi c) Memantau perdarahan luka operasi d) Mengatasi/mengobati masalah nyeri pasca bedah e. penyulit selama anestesi/pembedahan. tenaga terampil dalam bidang resusitasi dan gawat darurat serta disupervisi oleh dokter spesialis anestesi dan spesialis bedah. Serah terima pasien di ruang pulih Hal-hal yang perlu disampaikan pada saat serah terima : a) Masalah-masalah tata laksana anestesia. karena hal tersebut dapat mengakibatkan : a) Rasa nyeri dari daerah bekas lapangan operasi b) Perubahan posisi kepala. sehingga dapat menimbulkan masalah ventilasi c) Muntah atau regurgitasi d) Kegoncangan sirkulasi c. diuresis serta gambaran sirkulasi dan respirasi d) Posisi pasien di tempat tidur e) Hal-hal lain yang perlu mendapat pengawasan khusus sesuai dengan permasalahan yang terjadi selama anestesi/operasi f) Apakah pasien perlu mendapat penanganan khusus di ruang terapi intensif (sesuai dengan instruksi dokter) d.

segera dicari penyebabnya sehingga dengan cepat dilakukan usaha untuk memulihkan fungsinya.Oleh karena itu mata ditutup dengan plester atau kasa yang basah sehingga terhindar dari cedera sekunder.Di samping itu pasien belum sadar tidak merasakan tekanan. jepita atau rangsangan pada anggota gerak. mata atau pada kulitnya sehingga mudah mengalami cedera.  Sumbatan jalan nafas Pada pasien yang tidak sadar sangat mudah mengalami sumbatan nafas akibat : jatuhnya lidah ke hipofaring. spasme. edema dan kelumpuhan pita suara Infra laring : Trakeo-malasea.40 cm H2O PaO2 pada FiO2 30% = 100 mmHg PaCO2 = 30-45 mmHg Apabila dalam penilaian dijumpai tanda-tanda insufisiensi respirasi. air liur. aspirasi benda asing dan spasme bronkus Usaha penanggulangannya disesuaikan dengan penyebabnya : Tanpa alat Dengan alat a) Tiga langkah jalan nafas o Pipa oro/nasofaring b) Posisi miring stabil o Pipa orotrakea c) Sapuan pada rongga mulut o Alat isap Atau jika diperlukan dapat dilakukan bronkoskopi atau trakeotomi 22 . Penyebab gaduh gelisah pasca bedah adalah :  Pemakaian ketamin sebagai obat anestesi  Nyeri yang hebat  Hipoksia  Buli-buli yang penuh  Stres yang berlebihan pra bedah  Pasien anak-anak seringkali mengalami hal ini  Penanggulangannya disesuaikan dengan penyebabnya  Respirasi Parameter respirasi yang harus dinilai pasca anestesi adalah : Parameter Nilai Normal Suara nafas paru = Sama pada kedua paru Frekuensi nafas = 10-35 x/menit Irama nafas = Teratur Volume tidal = Minimal 4-5 ml/kg BB Kapasitas vital = 20-40 ml/kg BB Inspirasi paksa = . gigi yang lepas dan isi lambung akibat muntah atau regurgitasi Sumbatan dapat terjadi pada daerah : Supra laring : Lidah jatuh ke hipofaring.Masalah gelisah dan berontak. timbunan air liur/sekret. bekuan darah dan isi lambung akibat muntah atau regurgitasi Laring : Benda asing. seringkali mengganggu suasanan ruang pulih bahkan bisa membahayakan dirinya sendiri. bekuan darah. Apabila hal ini terjadi maka diusahakan memantau tanda vital yang lain dan mempertahankan fungsinya agar tetap adekuat. terlibat dalam penyulit ini.

Tekanan darah (hipertensi. bebat dilonggarkan  Fungsi ginjal dan saluran kencing 23 .Bila hal ini terjadi. hipotensi dan syok) Tekanan darah normal berkisar (90/50-160/100) Aldreta menilai perubahan tekanan darah pasca anastesia dengan kriteria sebagai berikut : a) Perubahan sampai 20% dari nilai pra bedah = 2 b) Perubahan antara 20-50% dari nilai pra bedah = 1 c) Perubahan melebihi 50% dari nilai pra bedah = 0 Sebab-sebab hipertensi pasca bedah adalah : hipertensi yang diderita pra bedah. disebabkan oleh blok subarakhnoid hipoksia (ada bayi) dan refleks vagal iii. selalu harus diperhatikan. Penanganannya disesuaikan dengan penyebab. perlu dipertimbangkan untuk tindakan eksplorasi kembali b) Bendungan di sebelah distal dari tempat bebat luka operasi bisa menimbulkan udema dan nyeri di daerah tersebut. disamping itu bisa juga disebabkan oleh keadaan hipokapnea. hipoksia dan hiperkarbia. depreso otot jantung dan dilatasi pembuluh darah yang berlebihan Penanggulangannya disesuaikan dengan penyebabnya. defisit cairan. Depresi nafas Depresi sentral : paling sering akibat efek obat opioat. distensi abdomen dan rigiditas otot. demam dan nyeri. Usaha penanggulangannya disesuaikan dengan penyebabnya  Sirkulasi Parameter hemodinamik yang perlu diperhatikan adalah : i. Denyut jsantung Denyut jantung normal berkisar 55-120x/menit dengan irama teratur Sebab-sebab gangguan irama jantung : i. umumnya diberikan sulfas atropin iv. hipovolumia. nyeri. akibat obat simpatomimetik. ii. Takikardi.Adaya perembesan darah dari luka operasi atau bertambahnya jumlah darah dalam botol penampung drainase luka operasi. Disritmia (diketahui dengan EKG). Bradikardi. disebabkan oleh hipoksia. penggunaan vasopresor dan kelebihan cairan Sebab-sebab hipotensi/syok pasca bedah adalah perdarahan. paling sering disebabkan karena hipoksia Penanggulannya adalah memperbaiki ventilasi dan oksigenasi. Apabila sangat mengganggu dapat diberikan obat anti disritmia seperti lidokain. nyeri.Penanganannya disesuaikan dengan penyebabnya ii. Hal lain yang perlu mendapat perhatian pasca bedah yang termasuk dalam sirkulasi adalah : a) Perdarahan dari luka operasi Kemungkinan adanya perdarahan dari luka operasi. hipotermia dan hipoperfusi Depresi perifer : karena efek sisa pelumpuh otot.

Pada keadaan normal produksi urin mencapai > 0.Untuk mengantisipasi ini. Perhatikan produksi urin.Hal ini harus didasari sejak awal dan bila pasien mengeluh rasa nyeri atau ada tanda- tanda pasien menderita nyeri. segera dimasukkan ke inkubator b) Pasang selimut penghangat c) Lakukan penyinaran dengan lampu d) Diisamping hipotermi. berhubungan erat dengan fungsi respirasi. bila terjadi oligouri atau anuri. Beberapa penyebab hipotermi di kamar operasi : a) Suhu kamar operasi yang dingin b) Penggunaan desinfektan c) Cairan infus dan transfusi darah d) Cairan pencuci rongga-rongga pada daerah operasi e) Kondisi pasien (bayi dan orang tua) f) Penggunaan halothan sebagai obat anestesia Usaha-usaha untuk menghangatkan kembali di ruang pulih adalah dengan cara : a) Pada bayi.5 cc/KgBB/jam.  Aktifitas motorik Pemulihan aktifitas motorik pada penggunaan obat pelumpuh otot.Akan tetapi bila terjadi penyulit seperti ini maka tindakan yang cepat dan tepat sangat diperlukan untuk menguasai jalan nafas. keungkinan hipertermi harus diwaspadai terutama yang menjurus pada hipertermia malignan Beberapa hal yang dapat menimbulkan hipertermia : a) Septikemi terutama pada pasien yang menderita infeksi pra bedah b) Penggunaan obat-obatan seperti atropin. tidak bisa dihindari terutama pada pasien bayi/anak dan usia tua.Bila masih ada efek pelumpuh otot. terutama pada pasien yang dicurigai risiko tinggi gagal ginjal akut pasca bedah/anestesia. psikologis perubahan fisik antara lain pola 24 . terutama pada kasus bedah akut. renal atau salurannya  Fungsi saluran cerna Kemungkinan terjadi regurgitasi atau muntah pada periode pasca anestesia/bedah. Diagnosis nyeri ditegakkan melalui pemeriksaan klinis berdasarkan pengamatan perubahan perangai. pasien mengalami hipoventilasi dan aktivitas motorik yang lain juga belum kembali normal  Suhu Tubuh Penyulit hipotermi pasca bedah. segera berikan analgetika. suksinil kolin dan halotan Usaha penanggulangannya : a) Pasien didinginkan secara konduksi menggunakan es b) Infus dengan cairan infus dingin c) Oksigenasi adekuat d) Antibiotika bila diduga sepsis e) Bila dianggap perlu. senantiasa harus diantisipasi. rawat di Unit Terapi Intensif  Masalah nyeri Trauma akibat luka operasi sudah pasti akan menimbulkan rasa nyeri. apakah pre renal. segera dicari penyebabnya. pencegahan regurgitasi/muntah lebih penting artinya daripada menangani kejadian tersebut.

menimbulkan pengaruh yang serius terhadap fusngsi respirasi.Pada pasien pasca laparotomi tingggi yang insisinya mencapai prosesus sifoideus dilakukan ventilasi mekanik selama 1x24 jam. Pengembangan diafragma ke arah rongga abdomen akan menurun. nafas. pada pasien dengan analgesia regional e) Gangguan kelancaran aliran infus Posisi pasien diatur sedemikian rupa tergantung kebutuhan sehingga nyaman dan aman bagi pasien. selanjutnya pada saat yang sama dipasang kateter epidural untuk mengendalikan nyeri mempergunakan preparat opiat (morfin)  Posisi Posisi pasien perlu diatur di tempat tidur ruang pulih Hal ini perlu diperhatikan untuk mencegah kemungkinan : a) Sumbatan jalan nafas. ketoprofen dan ketorolak b) Menekan pada proses transmisi. pada pasien yang belum sadar c) Posisi terlentang dengan elevasi kedua tungkai dan bahu (kepala) pada pasien blok spinal dan bedah otak d) Posisi elevasi tungkai saja pada pasien syok  Pemantauan pasca anestesi dan kriteria pengeluaran Mempergunakan skor Aldretepasca anestesia di ruang pulih Obyek Kriteria Nilai Aktifitas  Mampu menggerakkan empat ekstremitas 2  Mampu menggerakkan dua ekstremitas  Tidak mampu menggerakkan ekstremitas 1 0 25 . Intensitas nyeri dinilai dengan “visual analog scale/VAS” dengan rentang nilai dari 1-10 yang dibagi menjadi : a) Nyeri ringan ada pada skala 1-3 b) Nyeri sedang ada pada skala 4-7 c) Nyeri berat ada pada skala 8-10 Penangguangan nyeri pasca bedah melalui pendekatan trimodal dengan analgesia balans yaitu : a) Menekan pada proses transduksi di daerah cedera menggunakan preparat atau obat analgesia lokal atau analgetik non steroid atau anti prostaglandin misalnya asam mefenamat. antar lain : a) Posisi miring stabil pada pasien operasi tonsil b) Ekstensi kepala. pada pasien belum sadar b) Tertindihnya/terjepitnya satu bagian anggota tubuh c) Terjadi dislokasi sendi-sendi anggota gerak d) Hipotensi. menggunakan obat analgesia lokal dengan teknik analgesia regional seperti misalnya blok interkostal dan blok epidural c) Menekan pada proses modulasi secara mempergunakan preparat narkotika secara sistemik yang diberikan secara intermiten atau tetes kontinyu atau diberikan secara regional melalui kateter epidural d) Nyeri luka operasi laparotomi. denyut nadi dan tekanan darah serta pemeriksaan laboratorium yaitu kadar gula darah. menyebabkan kapasitas residu fungsional akan menurun sehingga ventilasi alveolar berkurang.

2) Fasilitas. Respirasi  Mampu nafas dan batuk 2  Sesak atau pernafasan terbatas 1  Henti nafas 0 Tekanan darah  Berubah sampai 20% dari pra bedah 2  Berubah 20%-50% dari pra bedah 1  Berubah > 50% dari pra bedah 0 Kesadaran  Sadar baik dan orientasi baik 2  Sadar setelah dipanggil 1  Tidak ada tanggapan terhadap rangsang 0 Warna kulit  Kemerahan 2  Pucat agak suram 1  Sianosis 0 NILAI TOTAL Penilaian dilakukan pada : a) Saat masuk b) Selanjutnya dilakukan setiap saat dan dicatat setiap 5 menit sampai tercapai nilai total 10. pasien juga dapat dipindahkan langsung ke unit perawatan kritis (ICU/HCU). 5) Setelah tiba di ruang pulih dilakukan serah terima pasien kepada perawat ruang pulih dan disertai laporan kondisi pasien. Nilai untuk pengiriman pasien adalah 10 Faktor-faktor yang perlu diperhatikan sebelum mengirim pasien ke ruangan adalah : a) Observasi minimal 30 menit setelah pemberian narkotik atau obat penawarnya (Naloksan) secara intravena b) Observasi minimal 60 menit setelah pemberian antibiotik. 7) Tim pengelola anestesi bertanggung jawab atas pengeluaran pasien dari ruang pulih. pasien harus dipantau/dinilai secara kontinual dan diberikan bantuan sesuai dengan kondisi pasien. 6) Kondisi pasien di ruang pulih harus dinilai secara kontinual. tetapi beberapa di antaranya memerlukan perawatan di unit perawatan kritis (ICU/HCU). sarana dan peralatan ruang pulih harus memenuhi persyaratan yang berlaku 3) Sebagian besar pasien dapat ditatalaksana di ruang pulih. antiemetik atau narkotika secara intramuskuler c) Observasi minimal 30 menit setelah oksigen dihentikan d) Observasi 60 menit setelah ekstubasi e) Tindakan lain akan ditentukan kemudian oleh Dokter Spesialis Anestesiologi dan Dokter Spesialis Bedah Hal-hal umum yang perlu diperhatikan dalam pelayanan pasca anestesi adalah : 1) Setiap pasien pasca tindakan anestesia harus dipindahkan ke ruang pulih (Unit Rawat Pasca-anestesia/PACU) atau ekuivalennya kecuali atas perintah khusus dokter spesialis anestesiologi atau dokter yang bertanggung jawab terhadap pasien tersebut. 26 . 4) Pemindahan pasien ke ruang pulih harus didampingi oleh dokter spesialis anestesiologi atau anggota tim pengelola anestesia. Selama pemindahan.

Seorang dokter spesialis anestesiologi atau dokter lain yang memiliki kompetensi harus senantiasa siap untuk mengatasi setiap perubahan yang timbul sampai pasien tidak dalam kondisi kritis lagi. Pelayanan Kritis 1. Pelayanan Tindakan Resusitasi 1. komunikasi dengan pasien. 4. perawat serta paramedis. Pelayanan tindakan resusitasi meliputi bantuan hidup dasar. Penyakit kritis sangat kompleks atau pasien dengan komorbiditi perlu koordinasi yang baik dalam penanganannya. Dokter spesialis anestesiologi atau dokter lain yang memiliki kompetensi memainkan peranan penting sebagai tim resusitasi dan dalam melatih dokter. faktor emosional keluarga pasien dan menjelaskannya kepada keluarga pasien tentang sikap dan pilihan yang diambil 6. Pelayanan pasien kondisi kritis diperlukan pada pasien dengan kegagalan organ yang terjadi akibat komplikasi akut penyakitnya atau akibat sekuele dari regimen terapi yang diberikan. kriteria pasien masuk dan keluar. lanjut dan jangka panjang. 7. Karena tanggung jawabnya dan pelayanan kepada pasien dan keluarga yang memerlukan energi pikiran dan waktu yang cukup banyak maka dokter spesialis anestesiologi atau dokter lain yang memiliki kompetensi berhak mendapat imbalan yang seimbang dengan energi dan waktu yang diberikannya. 27 . Seorang dokter anestesiologi atau dokter lain yang memiliki kompetensi diperlukan untuk menjadi koordinator yang bertanggung jawab secara keseluruhan mengenai semua aspek penanganan pasien. menentukan standar prosedur operasional dan pengembangan pelayanan intensif. 2. Pada keadaan tertentu ketika segala upaya maksimal telah dilakukantetapi prognosis pasien sangat buruk. Semua kegiatan dan tindakan harus dicatat dalam catatan medis. Dokter spesialis anestesiologi atau dokter lain yang memiliki kompetensi berperan dalam masalah etika untuk melakukan komunikasi dengan pasien dan keluarganya dalam pertimbangan dan pengambilan keputusan tentang pengobatan dan hak pasien untuk menentukan nasibnya terutama pada kondisi akhir kehidupan. 9. 5. 8. 2. 3. maka dokter spesialis anestesiologi atau dokter lain yang memiliki kompetensi harus melakukan pembicaraan kasus dengan dokter lain yang terkait untukmembuat keputusan penghentian upaya terapi dengan mempertimbangkan manfaat bagi pasien. membuat kebijakan administratif.e. Dokter spesialis anestesiologi atau dokter lain yang memiliki kompetensi mempunyai peran penting dalam manajemen unit terapi intensif. f. keluarga dan dokter lain. Pelayanan pasien kondisi kritis dilakukan oleh dokter spesialis anestesiologi atau dokter lain yang memiliki kompetensi.

3. 6. Sumber gas oksigen diutamakan dari sumber gas oksigen sentral agar tersedia dalam jumlah yang cukup untuk operasi yang lama atau bila dilanjutkan dengan anestesia umum. Semua upaya resusitasi harus dimasukkan ke dalam audit yang berkelanjutan g. Standar Internasional serta pedoman praktis untuk resusitasi jantung paru mengikuti American Heart Association (AHA) dan/atau European Resuscitation Council. 4. 2. 3. 7. Pasien dengan status fisis ASA 1 dan 2 serta ASA 3 yang terkendali sesuai penilaian dokter spesialis anestesiologi dan disiapkan dari rumah. Pemantauan di luar tindakan pembedahan/di luar kamar bedah dapat dilakukan oleh dokter atau perawat anestesia/perawat yang mendapat pelatihan anestesia dibawah supervisi dokter spesialis anestesiologi i. Penentuan lokasi unit pembedahan sehari harus mempertimbangkan unit/fasilitas pelayanan lain yang terkait dengan pembedahan sehari dan akses layanan dukungan perioperatif. 2. h. Analgesia regional dimulai oleh dokter spesialis anestesiologi dan dapat dirumat oleh dokter atau perawat anestesia/perawat yang mendapat pelatihan anestesia dibawah supervisi dokter spesialis anestesiologi. Pelayanan anestesia regional dalam obstetrik adalah tindakan pemberian anestetik lokal kepada wanita dalam persalinan. Pelayanan Anestesia Regional dalam Obstetrik 1. 2. Anestesia regional hendaknya dimulai dan dirumat hanya di tempat dengan perlengkapan resusitasi serta obat-obatan yang tepat dan dapat segera tersedia untuk menangani kendala yang berkaitan dengan prosedur. Pelayanan Anestesia Rawat Jalan 1. Pelayanan anestesia regional adalah tindakan pemberian anestetik untuk memblok saraf sehingga tercapai anestesia dilokasi operasi sesuai dengan yang diharapkan. Pelayanan Anestesia Regional 1. Analgesia regional dilakukan oleh dokter spesialis anestesiologi yang kompeten ditempat yang tersedia sarana dan perlengkapan untuk tindakan anestesia umum sehingga bila diperlukan dapat dilanjutkan atau digabung dengan anestesia umum. Pada tindakan analgesia regional harus tersedia alat pengisap tersendiri yang terpisah dari alat penghisap untuk operasi. 4. Analgesia regional dapat dilanjutkan untuk penanggulangan nyeri pasca bedah atau nyeri kronik. 3. 5. Pelayanan anestesia rawat jalan diberikan pada pasien yang menjalani tindakan pembedahan sehari untuk prosedur singkat dan pembedahan minimal serta tidak menjalani rawat inap. Pemantauan fungsi vital selama tindakan analgesia regional dilakukan sesuai standar pemantauan anestesia. 28 . 8.

 pasien dengan gangguan kognitif atau sensorik. nyeri berlangsung menetap dalam waktu tertentu dan seringkali tidak responsif terhadap pengobatan. Pelayanan Nyeri (Akut atau Kronis) 1. Pada nyeri akut. setelah bedah sesar dan atau blok regional ekstensif diterapkan standar pengelolaan pascaanestesia. rasa nyeri timbul secara tiba-tiba yang terjadi akibat pembedahan. Jika diberikan blok regional ekstensif untuk kelahiran per vaginam dengan penyulit. trauma. 3. maka manfaat bantuan bagi bayi tersebut harus dibandingkan dengan risiko terhadap ibu. Pada nyeri kronis. Penanggulangan efektif nyeri akut dan kronis dilakukan berdasarkan standar prosedur operasional penanggulangan nyeri akut dan kronis yang disusun mengacu pada standar pelayanan kedokteran. Anestesia regional untuk persalinan per vaginam disyaratkan penerapan pemantauan dan pencatatan tanda-tanda vital ibu dan laju jantung janin.  pasien dengan kanker atau HIV/AIDS. k. Kelompok pasien di bawah ini merupakan pasien dengan kebutuhan khusus yang memerlukan perhatian:  anak-anak. Anestesia regional dimulai oleh dokter spesialis anetesiologi dan dapat dirumat oleh dokter spesialis anetesiologi atau dokter/bidan/perawat anestesia/perawat di bawah supervisi dokter spesialis anetesiologi. Selama pemulihan dari anestesia regional. 6. 2.  pasien dengan ketergantungan pada opioid atau obat/bahan lainnya.  pasien obstetrik. 4. tanggung jawab utama dokter spesialis anestesiologi adalah untuk mengelola ibu. 3. 5. persalinan dan umumnya dapat diobati. Anestesia regional diberikan oleh dokter spesialis anestesiologi setelah pasien diperiksa dan diminta oleh seorang dokter spesialis kebidanan dan kandungan atau dokter yang merawat.  pasien lanjut usia. 7. sedangkan tanggung jawab pengelolaan bayi baru lahir berada pada dokter spesialis lain (anak ). Jika dokter spesialis anestesiologi tersebut juga diminta untuk memberikan bantuan singkat dalam perawatan bayi baru lahir. j. Pengelolaan Akhir Kehidupan 29 . maka standar pemantauan dasar anestesia hendaknya diterapkan.  pasien yang sebelumnya sudah ada nyeri atau nyeri kronis.  pasien yang mempunyai risiko menderita nyeri kronis. Pada pengelolaan pasca persalinan. Pemantauan tambahan yang sesuai dengan kondisi klinis ibu dan janin hendaknya digunakan bila ada indikasi. Pelayanan nyeri adalah pelayanan penangulangan nyeri (rasa tidak nyaman yang berlangsung dalam periode tertentu) baik akut maupun kronis.

yaitu: a) Bantuan total dilakukan pada pasien sakit atau cedera kritis yang diharapkan tetap dapat hidup tanpa kegagalan otak berat yang menetap. sarana krikotirotomi 5) Laringoskop dewasa dengan daun lengkang ukuran 1-4. Keputusan withdrawing/withholding dilakukan pada pasien yang dirawat di ruang rawat intensif (ICU dan HCU). bougie dan LMA 30 . dengan vaporizer untuk volatile agent 2) Set anestesia pediatrik 3) Ventilator yang digerakkan dengan O2 tekan atau udara tekan. Semua usaha yang memungkinkan harus dilakukan untuk mengurangi morbiditas dan mortalitas. tetapi mengalami kegagalan jantung. tetapi kerusakannya masih reversibel. paru atau organ yang lain. Setelah kriteria Mati Batang Otak (MBO) yang ada terpenuhi. Oropharingeal airway. pasien ditentukan meninggal dan disertifikasi MBO serta semua terapi dihentikan. Prosedur pemberian atau penghentian bantuan hidup ditetapkan berdasarkan klasifikasi setiap pasien di ICU atau HCU. Keputusan penghentian atau penundaan bantuan hidup adalahkeputusan medis dan etis. Defribilator unit. 3.Untuk pasien ini dapatdilakukan penghentian atau penundaan bantuan hidup. l.1. dokter spesialis saraf dan 1 (satu) dokter lain yang ditunjuk oleh komite medis rumah sakit. Sarana Prasarana Anestesi Sarana dan prasarana pelayanan anestesiologi di Rumah Sakit Nur Hidayah meliputi : 1) Mesin anestesi yang mempunyai antihipoksik device dengan circle system dengan O2 dan N2O. Jika dipertimbangkan donasi organ. dilakukan pada pasien-pasien dengan fungsi otak yang tetap ada atau dengan harapan pemulihan otak. dan udara tekan (air). d) Semua bantuan hidup dihentikan pada pasien dengan kerusakan fungsi batang otak yang ireversibel. bantuan jantung paru pasien diteruskan sampai organ yang diperlukan telah diambil. Walaupun sistem organ vital juga terpengaruh. ventilator ini harus dapat dihubungkan dengan mesin anestesi 4) Nasopharingeal airway ukuran dewasa (semua ukuran). Pasien yang masih sadar tapi tanpa harapan. atau dalam tingkat akhir penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Keputusan penentuan MBO dilakukan oleh 3 (tiga) dokter yaitu dokter spesialis anestesiologi atau dokter lain yang memiliki kompetensi. c) Tidak dilakukan tindakan-tindakan luar biasa. b) Semua bantuan kecuali RJP (DNAR = Do Not Attempt Resuscitation). Keputusan untuk penghentian atau penundaan bantuan hidup dilakukan oleh 3 (tiga) dokter yaitu dokter spesialis anestesiologi atau dokter lain yang memiliki kompetensi dan 2 (dua) orang dokter lain yang ditunjuk oleh komite medis rumah sakit. pada pasien-pasien yang jika diterapi hanya memperlambat waktu kematian dan bukan memperpanjang kehidupan. Resusitasi set. Pengelolaan akhir kehidupan meliputi penghentian bantuan hidup (withdrawing life support) dan penundaan bantuan hidup (withholding life support). hanya dilakukan tindakan terapeutik/paliatif agar pasien merasa nyaman dan bebas nyeri. 2.

6 ½. 6. 5 ½. 7. 3 ½. 6) Laringoskop bayi 7) Konektor dari pipa oro dan nasotrakeal dengan mesin anesthesi 8) Pipa trakea oral/nasal dengan cuff (plain endotraeheal tube) no. 8 ½. 8. 8. 6 ½. 4 ½ . 3. 9. 9 ½ 11) Pipa nasotrakea dengan cuff no. 8 ½. ukuran kecil dan besar 20) Pulse oxymeter sederhana 21) EKG 22) Perlengkapan anastesia regional 23) Suction pump 24) Medicine Cabinet 25) Double bowel stand 26) Patient troley 27) Scrub –up 28) Medicine troley 29) Resuctation Set 30) Intubation Set 31) Oxygen concentrate 32) Monitor EKG 33) Tabung N2O 34) Examination Lamp 35) Mobile sphygmomanometer 36) Oxygen apparatus + flowmeter 37) Unit kantong terisi sendiri katup sungkup (segala macam ukuran) 38) Sungkup muka 39) Sistem pemberian oksigen portable 40) Tourniquet 41) Alat inhalasi N2O dan O2 42) Troli Resusitasi bayi 43) Alat pompa infus 44) O2 + gas-gas medik 45) Stetokosp nadi 46) Alat pemanas infus BAB IV DOKUMENTASI A. 8 ½. 2 ½. 7 ½. 4. 7 ½. 7. 5 ½. 6. 5 ½. 8.5 9) Pipa trakea spiral no. 7. 9 12) Magill forceps ukuran dewasa 13) Magill forceps ukuran anak 14) Stetoskop 15) Tensimeter non invansif 16) Timbangan berat badan 17) Termometer 18) Infusion standard 19) Sikat pembesih pipa trakea. 9 ½ 10) Pipa orotrakea dengan cuff (cuff orotracheal tube) no. 9. 5. 6 ½. 7 ½. Pencatatan dan pelaporan 31 . 6.

Evaluasi eksternal: Lulus akreditasi rumah sakit 3. Monitoring tambahan 6.bedah anak. Pengendalian mutu Kegiatan pengendalian mutu pada pelayanan anestesiologi meliputi : 1. radiologi. endoskopi. Alat jalan nafas  Intubasi  LMA 3. Tindakan anestesia di luar kamar bedah : penatalaksanaan nyeri. keluhan pasien. ASA : 12.bedah kebidanan. Jenis pembedahan : bedah saraf. Evaluasi Standar Prosedur Operasional Pelayanan Anestesiologi dan Terapi intensif di Rumah Sakit dilakukan secara berkala sesuai kebutuhan. komplikasi tindakan. Penyelenggaraan pelaporan pelayanan anestesiologi di rumah sakit dilaporkan secara berkala kepada pimpinan rumah sakit sekurang-kurangnya meliputi: 1. Catatan anestesia ini dilakukan sesuai ketentuan perundang-undangan. Kegiatan. bedah digestif dan lain-lain 8.4. resusitasi. pemasangan kateter vena sentral B. diverifikasi dan ditandatangani oleh dokter spesialis anestesiologi yang melakukan tindakan anestesia dan bertanggung jawab atas semua yang dicatat tersebut. Teknik anestesia dan jumlahnya  Umum  Regional  Blok saraf  MAC 2. 2. Evaluasi internal:  Rapat audit berupa pertemuan tim anestesia yang membahas permasalahan layanan (termasuk informed consent.6 4. bedah urologi.  Audit medik dilakukan secara berkala untuk menilai kinerja keseluruhan pelayanan anestesia oleh komite medik. pemantauan durante anestesia dan pasca anestesia di ruang pulih dicatat secara kronologis dalam catatan anestesia yang disertakan dalam rekam medis pasien. 32 . perubahan-perubahan dan kejadian yang terkait dengan persiapan dan pelaksanaan pengelolaan pasien selama pra-anestesia.3.5. Komplikasi : Ada/Tidak 7. Kasus emergensi : Ya/tidak 5. efisiensi dan efektifitas layanan). bdah THT-KL.

An. Tahun 2011 Gde Mangku. Tjokorda Gde Agung. DAFTAR PUSTAKA Permenkes RI Nomor 519/MENKES/PER/III/2011 Tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan Anestesiologi dan Terapi Intensif Di Rumah Sakit Instrumen Penilaian Standar Akreditasi Rumah Sakit (Edisi I).An.dr.. Jakarta 33 . dr.Indeks Jakarta. Buku Ajar Ilmu Anestesia dan Reanimasi. Komisi Akreditasi Rumah Sakit. 2010. Sp. Sp.

34 .