S. daryono_vedc@yahoo. Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang Dilarang menyalin sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan . MT.Pd. S. mmuchlas@yahoo..Pd.com Copyright 2016 Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Bidang Otomotif dan Elektronika.Penyusun : Muhammad Muchlas.. 08123306592. 085239126109.com Penelaah : Sudaryono.

.

Hasil UKG menunjukkan peta kekuatan dan kelemahan kompetensi guru dalam penguasaan pengetahuan. Pengembangan profesionalitas guru melalui program Guru Pembelajar (GP) merupakan upaya peningkatan kompetensi untuk semua guru. dan campuran (blended) tatap muka dengan online. Tujuannya untuk meningkatkan kompetensi guru sebagai agen perubahan dan sumber belajar utama bagi peserta didik. Peta kompetensi guru tersebut dikelompokkan menjadi 10 (sepuluh) kelompok kompetensi. Jakarta. Dengan modul ini diharapkan program GP memberikan sumbangan yang sangat besar dalam peningkatan kualitas kompetensi guru. Tindak lanjut pelaksanaan UKG diwujudkan dalam bentuk pelatihan guru pasca UKG melalui program Guru Pembelajar.D. Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidikdan Tenaga Kependidikan (PPPPTK). Program Guru Pembelajar dilaksanakan melalui pola tatap muka. NIP 195908011985031002 i . Ph. Guru profesional adalah guru yang kompeten membangun proses pembelajaran yang baik sehingga dapat menghasilkan pendidikan yang berkualitas. daring (online). Hal tersebut menjadikan guru sebagai komponen yang menjadi fokus perhatian pemerintah pusat maupun pemerintah daerah dalam peningkatan mutu pendidikan terutama menyangkut kompetensi guru. Lembaga Pengembngan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Kelautan Perikanan Teknologi Informasi dan Komunikasi (LP3TK KPTK). dan Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kepala Sekolah (LP2KS) merupakan Unit PelaksanaTeknis di lingkungan Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan yang bertanggung jawab dalam mengembangkan perangkat dan melaksanakan peningkatan kompetensi guru sesuai bidangnya. Mari kita sukseskan program GP ini untuk mewujudkan Guru Mulia Karena Karya. pemetaan kompetensi guru telah dilakukan melalui uji kompetensi guru (UKG) untuk kompetensi pedagogik dan profesional pada akhir tahun 2015. Adapun perangkat pembelajaran yang dikembangkan tersebut adalah modul untuk program Guru Pembelajar (GP) tatap muka dan GP online untuk semua mata pelajaran dan kelompok kompetensi. KATA SAMBUTAN Peran guru profesional dalam proses pembelajaran sangat penting sebagai kunci keberhasilan belajar siswa. Februari 2016 DirekturJenderal Guru danTenagaKependidikan Sumarna Surapranata. Sejalan dengan hal tersebut.

ii .

Saran Cara Penggunaan Modul ....................... 23 F..... 24 iii ............................ 24 G....... 1 A................................................ 12 D................ 5 3. DAFTAR ISI KATA SAMBUTAN ................................................................................... Peta Kompetensi .............................................................................. 7 B............ Peralatan dan penggunaannya ............................................................................ 2 D........................................ III DAFTAR GAMBAR .................... 11 5................. Latihan/Tugas.... Treaded and Fastenerbeserta penerapannya................ Istilah Perawatan / Perbaikan ..................... 12 6................ .................. 8 1.......................... Umpan Balik dan Tindak Lanjut ...... gasketdan bearing beserta penerapannya.......................... Tujuan ....... Ruang Lingkup ....... 5 4.. 7 A........................................................ 5 1... Aktifitas Pembelajaran............... ....... XIII PENDAHULUAN ........................ 8 3................................. Pentingnya Perawatan .......... 5 5.................................................................................. 8 2................. 7 C............................................................................................... Rambu-rambu Pemeliharaan Peralatan ................................................................... 5 E................. Latar belakang.............................. Blocking and Lifting........................ Indikator Pencapaian Kompetensi ................................. VII DAFTAR TABEL .................................................. 10 4............................................. Jacking.... 5 KEGIATAN BELAJAR 1 : PERAWATAN DAN PERBAIKAN ........................................................................... 1 B. Tujuan Pembelajaran .. I DAFTAR ISI ........................................................ 5 2..... Penggunaan Operation Maintenance Manual.............................. Rangkuman ........... Service Manual dan part book dalam proses perawatan dan perbaikan ............................................... Perawatan dan perbaikan. Implementasikan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3).................. Seal....... 2 C............................................................................... Penggolongan Jenis Perawatan ................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................. .. Uraian Materi .............................................. 23 E.......

......................................................... 101 KEGIATAN BELAJAR 4 : TREADEDANDFASTENERBESERTA PENERAPANNYA............................................................................................................................. 26 2..................................................................................................... 100 G..... Letak Bearing ................................... 48 5.......................... 75 A....................................................... Peralatan Ukur Mekanis dan Penggunaannya ..... Aktifitas Pembelajaran ............... Pengertian Bearing...................................... 26 1........................ Latihan/Tugas ......................................................... Tujuan ........ Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................ Klasifikasi Bearing ........... Rangkuman ............................................................................................................... Peralatan dan Penggunaannya ......... Uraian Materi ......... 25 B................... 76 3......................... GASKET DAN BEARING BESERTA PENERAPANNYA ............................................. Tipe Dasar Seal.. Pengertian Seal ... 46 4................................................................................................ 75 B....... 42 3.............. 83 4............ 95 D................................................................... 71 G..........................................................KEGIATAN BELAJAR 2 : PERALATAN DAN PENGGUNAANYA .......... Peralatan Mesin/ Peralatan tenaga Listrik (electripower tools) dan Penggunaannya ......... 85 6............................................. 57 D..................................................................... 75 C....... Latihan/Tugas ...... 103 iv .......... 73 KEGIATAN BELAJAR 3 : SEAL............................................................................. Uraian Materi ............................................................................................ Letak Seal .......... Umpan Balik dan Tindak Lanjut ....................... 25 A..... Aktifitas Pembelajaran ............................ 99 E. Peralatan Ukur Listrik dan Penggunaannya.......................................................................................................................................................... Umpan Balik dan Tindak Lanjut ......................................................................................... 75 2............................... 99 F..................... Rangkuman ........................................................................ 75 1........... Indikator Pencapaian Kompetensi ....................................................... 63 E.......................................................................................................... 71 F........... Tujuan .......................................... 85 5................ PeralatanTenaga Pneumatik/Hidrolik (pneumatic and hidrolic power tools) dan Penggunaannya ............................................................ 25 C........

............................. 105 4................................................................ Indikator Pencapaian Kompetensi ................ 111 D................................................................ 103 1................ 104 3........ Pengertian Thread....... 142 DAFTAR PUSTAKA ...................................................... 120 G.................................................................................. Rangkuman .......................................... 132 G.................... 135 D.. Jenis Thread ................ Blocking dan Lifting ................................................................................................................................................................................................................. 123 1............... Latihan/Tugas............................ Tujuan ......................................................................................................................................................................................... IdentifikasiThread .................. 143 GLOSARIUM ....................... Latihan/Tugas (BELUM) ................................ 123 A......... 103 C.................................................................................................................... Bagian-bagian dasar pada thread ......................................................... 123 C. 123 B.................................................................................. Tujuan .......................................... BLOCKING AND LIFTING ..................... 108 5........................... Macam-macam Peralatan Jacking................ Kesimpulan ........................ 135 A.................................... 135 C.................................................................... 123 D............................. Aktifitas Pembelajaran........... 131 E......................................................................... 103 B. 123 2........... 121 KEGIATAN BELAJAR 5 : JACKING....................................... A.................. Evaluasi ............................ Indikator Pencapaian Kompetensi ......... 135 B............................ Kunci Jawaban ..................... 103 2............ Uraian Materi .............. 132 F... Pengertian Fastener . Tindak Lanjut.................................................................................................... 133 PENUTUP .......... Rangkuman ................................................................................................................. Uraian Materi ........ Pengertian Jacking....................... 147 v .. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ......................................................................... Blocking dan Lifting ........................... 120 E. Aktifitas Pembelajaran................................................................................................. 120 F....................... Umpan Balik dan Tindak Lanjut .......

vi .

..............9Socket Wrench pendek dan Socket Wrench panjang ............................ 29 Gambar 2........................... 28 Gambar 2.............. 27 Gambar2........... 30 Gambar 2.17Speed Brace ................. 31 Gambar 2........7Combination spanner ..........................................6Ring ended spanner ................... 34 vii ............................................4Gambar Baut Roda pecah.......................... 28 Gambar 2.... 31 Gambar 2...........21Kunci L segi 6 .................................3Macam-macam kikir ...... 21 Gambar 1. 22 Gambar 2................................ 29 Gambar 2.............................................. 33 Gambar 2................................................................16 Handle bentuk T dan L ................................. 21 Gambar 1.................................... 30 Gambar 2...................................... DAFTAR GAMBAR Gambar 1.................................................................................................................................................................................................................................. 21 Gambar 1............................................................................................................ 21 Gambar 1..............................................................................1Simbol-simbol keselamatan .7Katup-katup terlapis endapan karbon ...15Fleksible Handle..........6Kunci Ring patah ......................... 20 Gambar 1..........................19Sliding Handle ........... 32 Gambar 2..... 32 Gambar 2............................ 22 Gambar 1.................8Socket Wrench Sets................................9Kecelakaan penggunaan paku pistol .......................8Gambar luka akibat mesin gerinda ...5Kunci Pas patah ...................................2Jarum gores ...........12Socket Wrench bentuk T dan X .................... 32 Gambar 2..................................... 32 Gambar 2....................1Trolly dan Tool box........10Double Ended Socket Wrench ..................................................22Kepala baut kunci L......3Gambar Kepala baut patah .....18Rachet ..........13Extention Flexible .. 26 Gambar 2............................. 22 Gambar 1...................2Gambar baut tertarik dan patah.................... 30 Gambar 2............................................................................................................................................................................................... 31 Gambar 2............................20AdjustableTorque Wrench (1) dan Non-adjustable Torque Wrench (2) ...................4Macam-macam open ended spanner ......................................... 20 Gambar 1....................................................................................................................5kesalahan menggunakan kunci pas posisi tidak rata...................................................................... ..14Extentionsocket ......................................................... 30 Gambar 2........ 33 Gambar 2........ 27 Gambar 2...............................................11Socket Wrench bentuk L dan Y ................ 34 Gambar 2.........................................

.54Hidrolic Press ............................................................................................................... 46 Gambar 2.................................................. 38 Gambar 2................................................................. 35 Gambar 2.............................................................................................. 37 Gambar 2.................... 42 Gambar 2.............................26Needle nose Pliers ............................ 40 Gambar 2......................................................................................... 46 Gambar 2.......................24Arah penggunaan Adjustable Wrench .... 48 Gambar 2... 44 Gambar 2...................................56Bagian-bagian mikrometer .............................................................. 36 Gambar 2..............................29 macam-macam ujung obeng .................................................................... 49 Gambar 2........................................................... 46 Gambar 2.................................................................................................................................................................................. 44 Gambar 2.34Ragum (fice) .......32macam-macam Hammer ............ ....38Tool set senai dan tap ..... 39 Gambar 2.......... 41 Gambar 2... 47 Gambar 2................. 41 Gambar 2........................... 35 Gambar 2.......................49Pneumatic drill machine ....................43Electric Screw Driver ...50Pneumatic Screw Driver ................................ 48 Gambar 2.42Macam-macam Electric Drilling Machine .....................................................27Tang Potong ................................... 40 Gambar 2................................................23Adjustable Wrench ............................................................31Plastic Hammer danRubber Hammer ..................................33Macam-macam pahat..................................................... 45 Gambar 2................................................44Gambar solder listrik . 35 Gambar 2................................... 44 Gambar 2........... 45 Gambar 2.........40Portable cutting machine ..........................................................45Penyedot timah ..................... 47 Gambar 2....................................................................................................................36Gunting Tangan .................................28Circlip Pliers dan Universal Pliers...................................................47Portable polishing machine ................................ 48 Gambar 2............................... 45 Gambar 2................................................................................Gambar 2......41Portable polishing machine ............................39Portable machine ....... 40 Gambar 2. 45 Gambar 2.....................35Klem...55Macam penggaris ..................................46Kompresor .....................30Impact Screw Driver ........................................... 39 Gambar 2.51Impact Wrench ..........................37Gunting Plat/Besi .....53Hidrolic Lift ......................52Hidrolic Jack .......25Tang Kombinasi ...... 34 Gambar 2.................... 49 viii ................................................. 36 Gambar 2..................................................................................................... 47 Gambar 2..........48Air gun .........................................................

.....................................................73Tacho meter analog dan digital ............ 58 Gambar 2.....................................77Gambar Osiloskop ................ 52 Gambar 2.......... 58 Gambar 2.76Bagian-bagian AVO Meter ......... 54 Gambar 2.............................81Bentuk Sinyal Induktif ...66Mikrometer Dalam untuk pengukuran 1-6.............................................. 65 Gambar 2............ 62 Gambar 2.........................................................................79Kabel Kit Osiloskop .....82Flux meter .................... 63 Gambar 2.....62Mengukur Kedalaman Benda ............ 56 Gambar 2................. 55 Gambar 2.......................... 57 Gambar 2...............05mm ........................ 55 Gambar 2............74Dwell tester analog...........88Mengukur Tegangan DC (DCV) ........................... 65 Gambar 2............................... 61 Gambar 2................63Bagian-bagian mikrometer luar .................67Bagian Cylinder Bore Gauge ......................... ....... 64 Gambar 2...............................................60Mengukur Diameter Luar Benda ............... 62 Gambar 2........................................................ 67 Gambar 2........ 56 Gambar 2.........................57Skala mistar sorong dengan ketelitian 0..............................................70DC Volt meter dan AC Volt meter analog .........................84 Mengukur pre load dengan spring balance jarum.....................................75AVO Analog dan Digital....................87Mengukur tegangan DC (DCV) pada rangkaian ..................... 59 Gambar 2.58Skala mistar sorong dengan ketelitian 0.................................................................... 55 Gambar 2.......................... ....................... 60 Gambar 2........... 51 Gambar 2..............71Amper Meter .......78Susunan kabel Coaksial ................. 67 Gambar 2............................................ ..........................80Diagram Sinus ....................... 66 Gambar 2.......................1mm . 58 Gambar 2.......................... 60 Gambar 2.... 67 ix ....................86Mengukur tegangan baterai kering .......5 inch.....................................................................85AVOMeter Pengukur Arus DC ...........................69Spring Scale................. 52 Gambar 2........................................64Mikrometer dalam untuk pengukuran 5 – 30 mm........... 50 Gambar 2.......................59Skala mistar sorong dengan ketelitian 0.....................................Gambar 2........................................... 57 Gambar 2............................89Mengukur ACV dengan AVO Digital ..................................................... 51 Gambar 2.................................90Mencolokkan probe sesuai dengan tempatnya ..................83Capasitance Meter ....................................65Mikrometer dalam dengan berbagai ukuran perpanjangan...........02mm ..61Mengukur Diameter Dalam ...................................... 61 Gambar 2................ 51 Gambar 2......................................... 59 Gambar 2.................... 60 Gambar 2...................68Mikrometer Kedalaman......................................................72Ohm Meter ...............

.................................................17Meter temperatur menunjukkan over heating .....Gambar 2...........................................12Ring dengan packing bentuk V dan U ............................................................24Bearing aksial kerah ...................... 86 Gambar 3..... 77 Gambar 3......... 71 Gambar 3.................................100Mungukur tahanan Lampu/Globe . 70 Gambar 2....................................................... 77 Gambar 3......................................................10Liner Silinder Bore..................19Bagian sistem power steering hidrolik ........................1Seal Statis .......................................... 89 Gambar 3.... 68 Gambar 2..................................20Beban radial dan beban aksial ..........2Seal Dinamis ...............4Gasket intakemanifold ....... 68 Gambar 2.......... 84 Gambar 3...................................................23Bearing aksial telapak ........................... 69 Gambar 2. 87 Gambar 3... 68 Gambar 2................................... 87 Gambar 3............................................... 80 Gambar 3.... 69 Gambar 2. 76 Gambar 3.....................6O-ring sebagai seal statik ......14Macam-macam Gasket Cair produksi Caterpillar ......... 85 Gambar 3.................................... 82 Gambar 3....................... 76 Gambar 3...........................95Skala yang sesuai ............................... 80 Gambar 3................................................................................. 84 Gambar 3....................................13Seal dengan punggung dasar dari logam ..........................................................................................................8Macam-macam Lip seal ......93Hasil baca pengukuran........9Wear sleeve (Permukaan Gesek)...........................99 Mengukur tahanan dengan AVO digital ................ 78 Gambar 3.......................................................... 68 Gambar 2. 81 Gambar 3.......3Penggolongan seal .................................................................... 78 Gambar 3......... 82 Gambar 3........................................................98 AVOMeter Pengukur Tahanan dengan AVO Analog ...................92Mengukur VAC PLN ...........................22Bantalan gelinding ........91Selector pada Ukuran 250 ACV ...............21Bantalan luncur ....... 80 Gambar 3.....18Seal oli terpasang pada poros engkol ..................................................................................7Lip-type seal untuk perapat poros yang berputar...................................................................5Macam-macam O-ring............94Pemilihan skala .................................97Hasil baca .............................................................15Sealent temperatur tinggi (Merah) .................. 68 Gambar 2..... 83 Gambar 3............. 81 Gambar 3...........................................................96 Rentang hasil baca ................................. 90 x ..................................................... 79 Gambar 3.....16Paking diantara blok mesin dan kepala silinder .............................................................................................. 70 Gambar 2................................ 79 Gambar 3...................................11Duo Cone Seal .................................

97 Gambar 3............................................ 92 Gambar 3.................................................34Bearing kingpin roda depan mobil ............................. 109 Gambar 4................................ 107 Gambar 4........ 112 Gambar 4....28Spesifikasi bearing gelinding bola .....................27Macam-macam bearing gelinding radial ............................................. 97 Gambar 3......................................................................................................................................8 Acme thread.........................31Bearing terpasang dekat dengan seal ............. 104 Gambar 4................................................................9 Acme thread.......................... 108 Gambar 4....... 90 Gambar 3...11 Mengukur jarak antar crest (Thread metrik)...........................................................19 Sambungan through Bolt.....................6 American Standard Thread ..................... 111 Gambar 4..........3BA thread ........................................29Spesifikasi bearing gelinding rol ...................18 Keretakan pada seluruh plat........ 114 xi ............... 109 Gambar 4................................................30Spesifikasi bearing gelinding bola sudut .............. 105 Gambar 4................................21 Macam-macam Stud ......... 94 Gambar 3.......................................................................................................Gambar 3.................. 108 Gambar 4.............................13Thread gauge metric ........33Bearing tensioner timing belt ............................................................................... 98 Gambar 3....... 98 Gambar 3...... 99 Gambar 4...........................................16 Metode Pengelingan ............................................................20 Sambungan Tap Bolt .......................... 107 Gambar 4..................................... 113 Gambar 4...12Thread gauge unified ........................................ 112 Gambar 4................26Macam-macam bearing gelinding aksial ... 96 Gambar 3........................ 110 Gambar 4................... 93 Gambar 3.............................. 106 Gambar 4......................................35Sleeve sebagai silinder kerjanya piston.......................17 Keretakan pada sudut plat ...... 111 Gambar 4.........32Bearing pada poros transmisi ..................................... 114 Gambar 4...... 107 Gambar 4....................15 Keling Plastik ................... 91 Gambar 3..........................2BSW thread................................ 106 Gambar 4. 113 Gambar 4.....................10 Mengukur thread dengan penggaris (Thread Inch) ..................................................................................................................................36Bearing cover .4Unified thread...............................................37Bearing Boot yang robek dan akibatnya ..............................7Square thread ........................................................... 109 Gambar 4............................... 96 Gambar 3...........................................................................................................1Bagian thread.................... 92 Gambar 3...5Metric thread ..............14 Bagian-bagian Paku Keling .25Bearing luncur radial sekaligus aksial kerah ....................

....................................... 127 Gambar 5................... 116 Gambar 4................... 119 Gambar 4.............................12 Titik-titik tumpu penerapan lifting dan blocking ...................... 126 Gambar 5..........................26Gib Head Key ..........................34 Penggunaan dowel pin ............................................................................ 114 Gambar 4..............................................24 Pasak bujur sangkar (square key) ...31Round keys .............. 115 Gambar 4...... 129 Gambar 5...........................................14 Kecelakaan proses lifting .......32Splines . 124 Gambar 5...................... 117 Gambar 4........................... 116 Gambar 4............................ 115 Gambar 4...................................... 126 Gambar 5.......15 Perbaikan dibawah kendaraan .............9Macam-macam stand ......................8 Macam-macam stand ......................... 116 Gambar 4.................1Screw Jack....................................29Saddle keys ...................................................2 Bagian-bagian Screw Jack .............. 126 Gambar 5.......27 Dimensi pasak Gib Head key ..........................................23 Macam-macam Skrup .....4 Bagian-bagian Dual Speed Vertical Hydraulic Jack ...................................... 119 Gambar 5............ 118 Gambar 4.............................. 117 Gambar 4.....................................................................................................35Penggunaan Split pins ...5 Bagian-bagian Dual Speed Vertical Hydraulic Jack ......................10 Four fork lift ...... 118 Gambar 4..................................................................................................11 Four fork lift ..................................33 Perbedaan tipe sambungan pin ...............25 Pasak bujur sangkar (square key) .. 130 Gambar 5............................................................ 125 Gambar 5......................................................................13 Titik-titik yang perlu diperiksa ...........3 hydraulic bottle jack ..................22 Macam-macam Stud ...................................................................................................................................7 Long Ram TransmissionJack ................30Tangent keys .. 131 xii ............................... 131 Gambar 5............................Gambar 4......... 117 Gambar 4..............28woodruff key ..........6 Floor Hydraulic Transmission Jacking ................................... 128 Gambar 5............. 127 Gambar 5...................................................... 125 Gambar 5...................................................................................................... 124 Gambar 5.......................................... 119 Gambar 4...................................................... 124 Gambar 5...............

........................................2 Tabel spesifikasi bearing gelinding rol ... Identifikasi alat dan ukurannya ........ 110 xiii ............................................. 92 Tabel 3....... 95 Tabel 3..1 Tabel spesifikasi bearing gelinding bola ....................... 63 Tabel 3...3 Spesifikasi bearing gelinding bola sudut ... 94 Tabel 3........................................ DAFTAR TABEL Tabel 2-1 Tugas 1....................1 Tabel spesifikasi thread gauge ............................4 Kapasitas nominal dinamis bearing gelinding bola sudut .............................. 95 Tabel 4..

.

pentingnya perencanaanperawatan. Aktivitas tersebut dapat memberikan dukungan yang sangat penting terutama dalam kaitannya dengan peningkatan produktivitas. institusi atau perusahaan yang baik paham bahwa mereka tidak boleh melihat aktivitas perawatan sebagai unsur pengeluaran belaka. Pekerjaan-pekerjaan dibengkel otomotif biasanya meliputi perawatan atau pemeliharaan dan perbaikan. hal-hal penting saat melakukan perawatan. Jenis-jenis perawatan. Perawatan bersifat menjaga peralatan atau mesin agar selalu kondisi baik. Dalam modul inidibahas tentang : 1. Dengan perawatan yang baik maka akan tercapai tujuannya sebagai berikut : 1.penggolongan jenis perawatan. 3. Penggunaan Operation Maintenance Manual. Memperpanjang masa pakai peralatan atau paling tidak menjaga agar masa pakai peralatan tersebut tidak kurang dari masa pakai yang telah dijamin oleh pembuat peralatan tersebut. PENDAHULUAN A. Service Manual dan part book. sementara perbaikan sifatnya memperbaiki kerusakan agar peralatan atau mesin dapat kembali digunakan dengan normal. Menjamin keselamatan manusia yang menggunakan peralatan 4. dan sebagainya.kegiatan pokok yang berkaitan dengan tindakan perawatan. Implementasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja. misalnya sistem pemadam kebakaran. 2. pembangkit listrik. Menjamin kesiapan peralatan cadangan dalam situasi darurat. 1 . Latar belakang Teknik kerja bengkel merupakan pengetahuan yang menunjukkan tata cara melakuakan pekerjaan-pekerjaan di dalam bengkel kerja. Suatu organisasi. Menjamin tersedianya peralatan atau mesin dalam kondisi yang mampu memberikan keuntungan.

Menyajikan penggunaan berbagai jenisJacking. Menyajikan penerapan berbagaiTreaded and Fastener. Macam-macam seal. Service Manual dan part book. bearing dan adhesive. Menyajikan implementasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Memahami jenis-jenis perawatan.peralatan mesin/alat tenaga. Menyajikan penerapan seal. Blocking and Lifting. 2.kegiatan pokok perawatan. Peta Kompetensi STRUKTUR SKG TEKNIK ELEKTRONIKA 2 . 3.pentingnya perencanaanperawatan.penggunaan Peralatan Ukur (Measuring Tools). peralatan mesin/alat tenaga. Menyajikan penggunaan Operation Maintenance Manual. C. 4. Treaded and Fastener dan penerapannya. 5. B. Menyajikan penggunaan peralatan tangan. gasket. 8. Blocking and Lifting. 6. Peralatan tangan dan penggunaannya. Jacking. gasket dan bearing beserta penerapannya. 6. Alat Ukur (Measuring Tools) dan penggunaannya. 5. Tujuan Pembelajaran Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta diharapkan dapat : 1. 7. Menyajikan penerapan hidrolik dan pneumatik.2. Kerja sistem hidrolik dan pneumatik. 4. 3.

Menyajikan 1.2. penggunaan berbagai penggunaan peralatan struktur. blocking jacking. Menyajikanpenggunaa n bearing.2.2.2.4.2. blocking dan konsep dan lifting sesuai dengan dan lifting pada pola pikir operation manual keilmuan pekerjaan teknik 1.3. berbagaitreadeddan fastener fastener 1.5.5. pekerjaan teknik 1.1. Menyajikan 1.1. Menentukan jenis otomotif kerusakan pada sistem hidrolik dan pneumatik pada pekerjaan teknik otomotif 1. Menganalisis penerapan bearing.4.Peta kompetensi dalam modul ini sesuai dengan Pemetaan modul yang telah disusun pada Bidang Teknologi dan Rekayasa. Menganalisis kerja penerapan hidrolik komponen sistem dan pneumatik pada hidrolik dan pneumatik pada teknik otomotif.4. 1. Menganalisis penerapan penggunaan berbagaitreaded. 1. Menyajikan penggunaan berbagaitreadeddan fastener sesuai prosedur. Menentukan Operation penggunaan Maintenance Manual. dan lifting pelajaran sesuai dengan yang operation manual diampu 1.1.1. Paket Keahlian Ototronik sebagai berikut : Kompetensi Kompetensi Standar Kompetensi Indikator Pencapaian Utama (KU) Inti (KI) Guru (SKG) Kompetensi (IPK) Profesional 1.4. Operation service manual dan part book sesuai Maintenance Manual. penggunaan bearing.1.1. jenis jacking. peruntukannya 3 .1. 1. pengoperasian mendukung berbagai jenis jacking.2.3. Menganalisis materi.1. Menyajikan 1. berbagai komponen perapat seperti seal dan gasket sertaadhesive sesuai prosedur. 1. Menyajikan teknik yang otomotif. Menyajikan 1. Menguasai 1. Menyajikan perawatan sistem hidrolik danpneumatik pada pekerjaan teknik otomotif sesuai prosedur. Program Keahlian Elektronika. Menyajikan 1.3. seal dan gasket dan berbagai komponen perapat seperti seal adhesive dan gasket serta adhesive. mata blocking.3.2.

Menganalisis penggunaan workshop penggunaan peralatan tools pada pekerjaan pekerjaan dasar teknik otomotif sesuai dasar teknik otomotif fungsinya 1.1.5. oli dan bodi sesuai standar lingkungan 1. Menganalisis penyebab terjadinya kebakaran dan penanggulangannya pada pekerjaan teknik otomotif 4 . Menyajikan penerapan teknik otomotif keselamatan dan kesehatan kerja pada pekerjaan dasar teknik otomotif sesuai SOP 1. Menyajikan 1. Menyajikan 1.6.8. pekerjaan dasar 1. service manual dan part book sesuai peruntukannya 1.1.2. Meganalisis jenis implementasi pelaksanaan keselamatan dan keselamatan dan kesehatan kerja dalam kesehatan kerja pelaksaan pekerjaan dalam pelaksanaan dasar teknik otomotif.2.7. Menganalisis proses terjadinya kontaminasi pada bahan bakar.6.8. Menyajikan cara part book menggunakan Operation Maintenance Manual. 1.4. service manual dan 1.7. Menyajikan 1. Menganalisis penggunaan alat ukur penggunaan alat ukur pada pekerjaan dasar mekanik/listrik dan elektronika/pneumatik teknik otomotif pada pekerjaan dasar teknik otomotif. Menyajikan cara menggunakan alat ukur mekanik /listrik dan elektronika/pneumatik pada pekerjaan dasar teknik otomotif sesuai SOP.6.8.2.3.2. 1.1.8.8. Menyajikan cara menggunakan macam- macam hand tools / power tools / workshop equipment / special service tools sesuai SOP 1.7.

Ruang Lingkup 1. Kegiatan pokok yang berkaitan dengan tindakan perawatan d. Pentingnya perencanaan perawatan e. 2. f. Implementasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jenis-jenis perawatan b. E. Seal. Blocking dan Lifting c. Peralatan Ukur (Measuring Tools) 3. Pengertian seal dan tipe dasar seal. Perawatan dan perbaikan a. a. PengertianThread. Service Manual dan part book. Penggunaan Operation Maintenance Manual. a. Blocking dan Lifting b. a. Liquid Gasket / Sealant c. Macam-macam peralatan Jacking. Penerapan Jacking. Penggolongan perawatan c.D. Treaded and Fastenerbeserta penerapannya. Pengertian Jacking. Jenis-jenis Fastener 5. Peralatan dan penggunaannya a. Saran Cara Penggunaan Modul Untuk memperoleh hasil belajar secara maksimal. gasketdan bearing beserta penerapannya. dalam menggunakan modul ini maka langkah-langkah yang perlu dilaksanakan antara lain : 5 . b. Jacking. Blocking and Lifting. Pengertian Fastener d. Berbagai Standar Thread c. bagian-bagian dasar thread b. peralatan mesin/alat tenaga c. Peralatan tangan b. Blocking dan Lifting. Bearing dan klasifikasinya 4.

b. Untuk melakukan kegiatan praktikum yang belum jelas. kembalikan alat dan bahan ke tempat semula g. 6 . Jika belum menguasai level materi yang diharapkan. d. perhatikanlah hal- hal berikut: a. Bacalah dan pahami dengan seksama uraian-uraian materi yang ada pada masing-masing kegiatan belajar. ulangi lagi pada kegiatan belajar sebelumnya atau bertanyalah kepada instruktur yang mengampu kegiatan pembelajaran yang bersangkutan. 3. f. Perhatikan petunjuk-petunjuk keselamatan kerja yang berlaku. c. Untuk kegiatan belajar yang terdiri dari teori dan praktik. identifikasi (tentukan) peralatan dan bahan yang diperlukan dengan cermat.1. Pahami setiap langkah kerja (prosedur praktikum) dengan baik. 2. harus meminta ijin guru atau instruktur terlebih dahulu. Sebelum melaksanakan praktikum. Setelah selesai. e. Kerjakan setiap tugas formatif (soal latihan) untuk mengetahui seberapa besar pemahaman yang telah dimiliki terhadap materi-materi yang dibahas dalam setiap kegiatan belajar. peserta diklat dapat bertanya pada instruktur pengampu kegiatan belajar. Bila ada materi yang kurang jelas. Gunakan alat sesuai prosedur pemakaian yang benar.

Menggolongkan kegiatan pokok yang berkaitan dengan tindakan perawatan 4. Mengerti pentingnya perencanaanperawatan 5. Membuat perencanaan perawatan dan perbaikan 5. Menggolongkan pekerjaan-pekerjaan dasar teknik otomotif didalam jenis perawatan dan perbaikan dengan benar 3. Memahami Jenis-jenis perawatan 2. Service Manual dan part book. 1. oli dan bodi sesuai standar lingkungan 10. Tujuan Setelah mengikuti menyelesaikan materi keselamatan kerja ini. Menganalisis proses terjadinya kontaminasi pada bahan bakar. Service Manual dan part book sesuai peruntukan 7. Menyajikan penerapan keselamatan dan kesehatan kerja pada pekerjaan dasar teknik otomotif sesuai SOP 9. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Menyajikan penggunaan Operation Maintenance Manual. peserta diharapkan dapat. Menyajikan cara menggunakan Operation Maintenance Manual. Menganalisis penyebab terjadinya kebakaran dan penanggulangannya pada pekerjaan teknik otomotif 7 . Service Manual dan part book sesuai peruntukan 6. Menjelaskan jenis-jenis perawatan 2. 6. Menganalisis jenis pelaksanaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja dalam pelaksaan pekerjaan dasar teknik otomotif 8. Menentukan Operation Maintenance Manual. B. Menggolongkan jenis-jenis perawatan 3. Menyajikan implementasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja.Kegiatan Belajar 1 : PERAWATAN DAN PERBAIKAN A. Menganalisis tindakan pokok berkaitan dengan tindakan perawatan 4.

Kemampuan untuk menghasilkan hasil kerja dengan toleransi khusus atau level kualitas tertentu. Dapat mengurangi resiko kegagalan dalam memenuhi keinginan pelanggan yang berkaitan dengan kapasitas kerja dan kualitas hasil kerja. Pemeliharaan preventif dilakukan pada selang waktu tertentu dan pelaksanaannya dilakukan secara rutin dengan beberapa instrument yang dilakukan sebelumnya. pemeliharaan prediktif. Pemeliharaan terencana (planned maintenance) Pemeliharaan terencana adalah porses pemeliharaan yang diatur dan diorganisasikan untuk mengantisipasi perubahan yang terjadi pada peralatan. menyetel. Dapat menjaga keselamatan pegawai. Keith Mobley. dan 8 . Pekerjaan yang dilakukan adalah mengecek. 2. Dapat meminimalkan biaya per unit kerja. melumasi. Istilah Perawatan / Perbaikan Menurut Lindley R. mengkalibrasi. d. Pemeliharaan terencana merupakan bagian dari instrument manajemen pemeliharaan yang terdiri atas pemeliharaan preventif. lingkungan kerja dan masyarakat sekitar dari bahaya yang mungkin muncul dengan adanya proses kerja. melihat. c. Dalam pemeliharaan terencana terdapat instrument pengendalian dan instrument pencatatan sesuai rencana yang telah ditentukan. Higgis & R. Kapasitas pekerjaan terpenuhi secara maksimal b. Uraian Materi 1. e. f. dan pemeliharaan korektif.C. Tujuannya untuk mencegah dan mengurangi kemungkinan komponen tidak memenuhi kondisi normal. Pemeliharaan yang efektif akan mengarah pada hal-hal sebagai berikut : a. Penggolongan Jenis Perawatan a. Perwatan/pemeliharaan adalah suatu kegiatan yang dilakukan secara berulang-ulang dengan tujuan agar peralatan selalu memiliki kondisi yang sama dengan keadaan awalnyasehingga peralatan tetap berada dalam kondisi yang dapat diterima oleh penggunannya. Dapat memastikan sekecil mungkin resiko yang dapat membahayakan lingkungan di sekitar bengkel kerja/pabrik.

Pemeliharaan tak terencana jelas akan mengganggu proses produksi dan biasanya biaya yang dikeluarkan untuk perbaikan jauh lebih banyak. Pemeliharaan preventif membantu agar peralatan dapat bekerja dengan baik sesuai dengan apa yang menjadi ketentuan pabrik pembuatnya. 6 bulanan = 6 B atau instrumen waktu 120. Pemeliharaan tak terencana (emergency maintenance) Pemeliharaan tak terencana dilakukan secara tiba-tiba karena suatu alat atau peralatan akan segera digunakan.. alat-alat khusus (Special service tool/SST).000 jam. Selanjutnya daftar inventaris peralatan tersebut dikelompokkan menjadi sejumlah kelompok yang sesuai dengan jenisnya. Dalam manajemen instrumen pemeliharaan. alat-alat ukur dan sebagainya. cara tersebut dikenal dengan pemeliharaan darurat (emergency maintenance). Pemeliharaan rutin dilakukan dengan selang waktu tertentu berdasarkan hitungan bulan. Selang waktu hari atau bulanan dicatat seperti : instrumen 1 bulanan = 1 B. b. sehingga dapat direncanakan untuk menggantinya pada saat yang ditentukan. komponen yang diganti. Pekerjaan dapat dimulai dengan daftar inventaris yang lengkap sebagai persyaratan utama untuk menyusun instrumen pemeliharaan yang baik. Tanggal pekerjaan pemeliharaan dicatat pada lembar data peralatan. 5. yaitu : a. Ciri– 9 .000 jam. Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dalam sistem perawatan terdapat dua kegiatan pokok yang berkaitan dengan tindakan perawatan . atau 1. dan kinerja peralatan.pekerjaan lain yang bukan penggantian suku cadang berat. Informasi yang dicatat termasuk waktu pakai alat. Dari data yang dicatat tersebut dapat diproyeksikan dan diramalkan waktu pakai alat. Sebagai contoh : kelompok alat-alat tangan. hari atau jam. 3 bulanan = 3 B.000 jam. Perawatan yang bersifat preventif Perawatan preventif ini sangat penting karena kegunaannya yang sangat efektif untuk fasilitas–fasilitas kerja yang termasuk dalam golongan “critical unit“.

ciri dari fasilitas yang termasuk dalam critical unit ialah kerusakan fasilitas atau
peralatan tersebut akan :
1). Membahayakan kesehatan atau keselamatan para pekerja
2). Mempengaruhi kualitas produksi yang dihasilkan
3). Menyebabkan kemacetan seluruh proses produksi
4). Harga dari fasilitas tersebut cukup besar dan mahal

Perawatan preventif akan menguntungkan atau tidak tergantung pada :
1). Penjadwalan dan pelaksanaan perawatan preventif..
2). Diantara waktu perawatan prerventifdan waktu perbaikan ini diadakan
keseimbangan dan diusahakan dapat dicapai titik maksimal. Jika ternyata
jumlah waktu untuk perawatan preventif lebih lama dari waktu menyelesaikan
kerusakan tiba–tiba, maka tidak bermanfaat nyata mengadakan perawatan,
lebih baik ditunggu saja sampai terjadi kerusakan.
3). Pemeliharaan preventif memerlukan: jadwal pemeliharaan peralatan, data
hasil pengetesan, peralatan khusus (apabila diperlukan), keterangan
pengisian pelumas, buku petunjuk pemeliharaan, tingkat pengetahuan pekerja
terhadap pekerjaan tersebut.
4). Perlu dibuat kartu control atau formulir. Pada setiap jadwal pemeliharaan
dituliskan identifikasi alat dengan nomor sandi, nama alat, nomor pengganti,
dan tanggal pemasangan pertama serta pengerjaan perawatan yang telah
dilakukan.

b. Perbaikan yang bersifat korektif

Perawatan korektifdapat juga didefinisikan sebagai perbaikan yang dilakukan
karena adanya kerusakan yang dapat terjadi akibat tidak dilakukanya
perawatan preventif maupun telah dilakukan perawatan preventif tapi sampai
pada suatu waktu tertentu fasilitas dan peralatan tersebut tetap rusak.

3. Pentingnya Perawatan

Dari pengertian perawatan diatas dapat disimpulkan bahwa perawatan
merupakan tindakan penting pada bengkel kerja.

10

Benda tanpa perawatan dapat mengalami kerusakan akibat kontaminasi atau
penyebab lain. Perawatan yang baik menjaga alat, benda/barang dan sistem
selalu dalam kondisi terkendali dan siap digunakan sewaktu-waktu, juga akan
memperpanjang umur.

Terdapat aturan umum dalam penyimpanan peralatan atau barang. Umumnya
dalam petunjuk disesuaikan dengan jenis barang tersebut terhadap kerentanan
terhadap cuaca atau kelembaban udara. Peralatan yang umum dengan peralatan
khusus (Special Service Tools / SST) juga akan beda perlakuannya saat
melakukan penyimpanan.

4. Rambu-rambu Pemeliharaan Peralatan

Pemeliharaan peralatan erat kaitannya dengan pemakaian, perbaikan, dan
penyimpanan serta pengadministrasiannya.
a. Perbaikan alat dibedakan antara perbaikan ringan yang dapat dikerjakan
sendiri oleh pekerja dan perbaikan khusus yang harus dilakukan oleh ahlinya.
b. Penyimpanan peralatan berorientasi pada prinsip kebersihan dan prinsip
identifikasi.
c. Pemeliharaan dan pencegahan kerusakan dilakukan dengan pemeriksan
secara rutin dengan penjadwalan yang pasti.
d. Pengadministrasian peralatan dilakukan untuk mempermudah pengendalian
dalam hal pemakaian/penggunaan, penyimpanan, perbaikan, perawatan dan
pengadaan peralatan baru.

Pengendalian pengelolaan dan pengadmistrasian memerlukan perangkat
nstrument yang berupa buku, lembar dan kartu, meliputi :
a. Kartu stok ; warna kartu dibedakan untuk masing-masing jenis peralatan
sesuai dengan pengelompokkannya.
b. Buku inventaris ; memuat nomor sandi, nama alat, ukuran, merek/tipe,
produsen, asal tahun, jumlah dan, kondisi
c. Daftar peralatan ; memuat kode, nama alat, dan jumlah alat
d. Buku harian ; digunakan untuk mencatat setiap kejadian yang terjadi dan yang
berkaitan dengan kegiatan di tempat kerja.

11

e. Label ; memuat kode alat, nama alat, jumlah dan kondisi alat. Label dipasang
di tempat penyimpanan alat.
f. Format permintaan alat.

5. Penggunaan Operation Maintenance Manual, Service Manual dan
part book dalam proses perawatan dan perbaikan
Ketika melakukan bekerja untuk tujuan perawatan maupun perbaikan benda
kerja, ada beberapa hal yang musti diperhatikan:
a. Perawatan dan perbaikan dilakukan sesuai prosedur dari SOP (Standard
Operational Procedur), buku manual/instruksi kerja yang sesuai.Prosedur
Operasi Standar dikeluarkan oleh perusahaan yang membuat dan menjual
barang/produk tersebut, biasanya disertakan saat pengadaan barang/produk
b. Jika SOP tidak ditemukan, maka perawatan dan perbaikan mengikuti
langkah keselamatan secara umum.
c. Dalam hal penggantian komponen yang rusak atau aus selalu mengacu
pada part book yang dikeluarkan oleh perusahaan yang membuat dan
menjual barang/produk tersebut.

6. Implementasikan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3).

a. Peraturan dan Perundang-undangan tentang Keselamatan dan
Kesehatan Kerja

Dasar hukum kesehatan dan keselamatan kerja yaitu :
1) Undang Undang Dasar 1945
Landasan hukum dibidang ketenaga kerjaan didalam UUD 45 adalah tertera
dala pasal 27 ayat 2 yang menyatakan bahwa “ Tiap-tiap warga Negara
berhak atas pekerjaan yang layak bagi kemanusiaan “
2) Undang Undang No.14 tahun 1969 tentang Ketentuan Pokok mengenai
Ketenagakerjaan

Pasal 9 Bab IV
Tiap tenaga kerja berhak mendapat perlindungan atas keselamatan,
kesehatan, kesusilaan, pemeliharaan moril kerja serta perlakuan yang sesuai
dengan martabat manusia dan agama.

12

Pasal 10 Bab IV
Pemerintah membina norma perlindungan tenaga kerja yang meliputi :
a). Norma keselamatan kerja
b). Norma kesehatan dan hiegene perusahaan
c). Norma kerja
d). Pemberian ganti kerugian, perawatan, dan rehabilitasi dalam hal
kecelakaan kerja
3) Undang- Undang No.1 tahun 1970
Undang-undang no.1 tahun 1970 mulai berlaku dan diundangkan sejak
tanggal 12 Januari 1970 sebagai pengganti dari Veiligheids Reglement ( Stbl
1910 No. 406). Undang-undang ini memuat aturan-aturan dasar atau
ketentuan-ketentuan umum tentang keselamatan kerja dalam segala tempat
kerja, baik didarat, didalam tanah, dipermukaan air, didalam air,maupun di
udara yang berada diwilayah kekuasaan hukum Republik Indonesia.
Selanjutnya akan dikeluarkan peraturan-peraturan organiknya terbagi atas
dasar pembidangan teknis maupun pembidangan industry secara sektoral.

Tujuan Undang-Undang K3

Tertuang dalam pokok-pokok pertimbangan dikeluarkannya UU No.1 tahun 1970
tentang Keselamatan Kerja, yaitu untuk mencegah dan mengurangi terjadinya
kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja serta menjamin :
1). Setiap tenaga kerja dan orang lain yang berada ditempat kerja mendapat
perlindungan atas keselamatannya
2). Setiap sumber produksi dapat dipakai dan dipergunakan secara aman dan
effisien
3). Proses produksi dapat berjalan lancar

Pencegahan dan penanggulangan kecelakaan kerja haruslah ditujukan untuk
mengenal dan menemukan sebab-sebabnya, bukan gajala-gejalanya untuk
kemudian sedapat mungkin menghilangkannya atau mengeliminirnya.Dengan
demikian tempat kerja dimanapun berada, selama masih di wilayah hukum
Republik Indonesia baik swasta, (dalam negeri maupun asing) maupun
perorangan atau milik pemerintah diberlakukan segala ketentuan yang ada
dalam Undang-Undang Keselamatan Kerja N0.1 tahun 1970.

13

daerah licin. Sumber bahaya pada lingkungankerja Lingkungan kerja musti dipahami benar letak-letak sumber bahaya seperti : sumber tegangan listrik. Alat Pelindung Diri Ketika bekerja menerapkan perlindungan untuk keselamatan diri pekerja. Sumber bahaya dari peralatan kerja Peralatan kerja yang digunakan bisa mengalami perubahan bentuk. potensi polusi. jam tangan.b. Alat- alat perlindungan diri pekerja seperti : 1) Baju kerja atau pakaian kerja Pakaian kerja meliputi penutup badan dan anggota badan untuk tujuan keselamatan dan kesehatan saat bekerja. 2). Macam-macam sumber bahaya yang dapat ditemukan antara lain : 1). d) Bila berambut panjnag sebaiknya dibalut dengan net pengaman 14 . Semaksimal mungkin sumber bahaya potensial dihindari dan dilindungi sampai tidak ada sama sekali potensi tersebut sebagailangkah pertama menghindari atau mencegah timbulnya kecelakaan. pukulan bisa meleset atau kembang kepala pahat lepas dan terlempar mengenai tubuh pekerja atau orang lain. Dengan mengerti persis sumber-sumber bahaya tersebut dapat dengan mudah memasang pelindung-pelindung dari bahan yang sesuai atau rambu-rambu peringatan untuk menghindari timbulnya kecelakaan kerja. b) Pakaian kerja tidak banyak lipatan dan harus dikancing dengan baik. contoh : mekarnya kepala pahat besi yang sudah sering digunakan dan menjadi licin. bahan mudah terbakar. c. Sumber-sumber Bahaya Kecelakaan kerja dapat dihindari jika kita kenali sumber-sumber bahaya apa yang ada berkaitan dengan pekerjaan tersebut. Hal-hal yang berhubungan dengan pelindung badan adalah sebagai berikut : a) Jangan memakai jas. Sumber bahaya dari putaran mesin Putaran mesin dapat membahayakan seperti tergulungnya rambut terurai. 3). barang perhiasanatau bahan-bahan dari logam. c) Pada daerah khusus tidak memakai cincin. sumber gas berbahaya. pakaian longgar dan dasididaerah mesin yang bergerak.

d. mengikir dan lain-lain. mengikir. mengecat. tidak hanya sekedar dari kotoran tetapi juga dari benturan atau kejatuhan komponen dari atas. Pendarahan kurang dibandingkan luka iris. 7) Topi Topi yang dilengkapi dengan pelindung kepala (dari plastik keras) bahkan helm digunakan untuk melindungi kepala. memotong.: 1). musti menggunakan pelindung telinga yang bisa berupa ear plug atau head set. Luka karena benda tajam : Macam-macam luka karena benda tajamadalah : 15 . mengebor dan beberapa pekerjaan lain kacamata yang digunakan transparant. gunakan sepatu yang yang layak sesuai dengan tempat kerjanya. pinggir dan dasar luka tidak rata. 4) Masker Pada jenis pekerjaan tertentu masker yang sesuai perlu digunakan untuk mencegah penghirupan gas-gas yang dapat membahayakan. seperti : mengelas. 3) Kacamata Kacamata yang digunakan harus disesuaikan dengan bidang dan jenis pekerjaannya. 5) Kaos tangan Kaos tangan juga sering diperlukan untuk perlindungan diri pada beberapa jenis pekerjaan. 2). mencampur ramuan kimai dan sebagainya. jaringan di bawah kulit rusak tetapi kulitnya tidak rusak c).2) Sepatu keselamatan Sepatu merupakan perlengkapan pengaman kaki. Untuk menggerinda. Untuk kerja pengelasan menggunakan kacamata las. Penggolongan luka dapat dilakukan dengan melihat penyebabnya.Luka robek. Luka karena kena benturan benda tumpul Macam-macam luka karena kena benturan adalah : a). sering terjadi di atas tulang. Luka memar. Luka kulit hanya kulit yang rusak dan pendarahan hanya sedikit b). seperti mengelas. 6) Ear plug Pekerja yang bekerja didaerah bising. Pertolongan Penderita Luka Kecelakaan Kerja Luka pada dasarnya adalah terputusnya hubungan jaringan organ.

Zat- zat kimia. 3). Pertolongan luka pada umumnya : 1). Sinar. d) Tutuplah luka-luka dengan kain basah steril atau pakailah pembalut cepat. 4).lukanya lebih besar dan tidak teratur. Biasanya pendarahan banyak. menganga bila kulitnya tegang. hati dan limpa. Luka tembak Pada tempat masuknya peluru berbentuk bulat. pinggirnya tajam dan dalam. Hentikanlah pendarahan dengan : 16 . kalau pelurunya tak menembus akan didapati lubang masuknya saja. gunting. Harus dijaga agar bagian pembalut yang akan mengenai lukanya jangan sampai terpegang. usus. 2). b). sebaiknya dibasahi dengan air hangat kuku. Cairan panas. Tutuplah bagian ini dengan kain steril ataupun pembalut cepat yang lebar. c). sudutnya tajam. dengan mencuci tangan dengan sabun atau alcohol 70%. b) Cuci alat-alat yang dipergunakan misalnya pembalut. janganlah dimasukkan kembali. Pendarahan yang keluar dari luka biasanya sedikit. paru-paru. Cegahlah terjadinya infeksi dengan : a) Bekerjalah sebersih mungkin. Bila mengenai dada atau perut dapat mengenai alat-alat bagian dalam seperti jantung. Luka bakar Luka bakar dapat disebabkan oleh : Api. Uap/ gas panas. Arus listrik. Luka tusuk. Obat ini janganlah dihapuskan dengan kapas atau bahan-bahan lainnya. sehingga organ dalam keluar. e) Bila lukanya mengenai perut atau dada. Luka bacok : lukanya sama dengan luka iris tetapi lebih dalam dan pendarahannya banyak. a). dan sebagainya dengan sabun atau alcohol 70%. diameternya lebih kecil dari penampang pelurunya. tepinya rata. Pada tempat keluarnya peluru kulit agak terdorong keluar. biasanya kecil. c) Pada luka yang kecil teteskanlah mercurchroom sampai pada pinggir luka. Petir. Ada bagian kulit yang lebar berwarna hitam. Luka iris.

4) Istirahatkanlah bagian badan yang terkena misalnya dengan menggunakan mitella (kain segitiga) bila mengenai lengan atau mempergunakan spalk pada penderita patah tulang kaki. 5) Lakukan tindakan pada luka bakar tingkat satu sebagai berikut : 17 . 3) Aturlah pengangkutan ke RS apabila penderita menderita luka bakar. a) Shock terjadi karena banyak mengeluarkan darah ataupun karena rasa sakit yang hebat. hanya mulutnya yang dibasahi. 5) Selanjutnya bawalah penderita ke Rumah Sakit atau Puskesmas atau dokter. Cegahlah terjadinya shock . jika pengangkutan tidak mungkin. jangan menambah rasa sakit penderita. seperti kulit sepatu dan kelihatannya seperti arang. Karena itu hentikanlah setiap pendarahan dan hati-hatilah dalam memindahkan penderita. b) Baringkanlah penderita sehingga otak mendapat darah yang cukup (kepala jangan memakai bantal) c) Berilah minum bila penderita merasa haus dan dapat minum sendiri (masih sadar) kecuali bila lukanya mengenai perut yang ada kemungkinan ususnya turut terkena. e. 3). Prosedur Penanganan Kebakaran Penanganan luka bakar memperhatikan beberapa prosedur sebagai berikut : 1) Tetapkanlah tingkat kerusakan jaringan a) Luka bakar tingkat satu : mengenai lapisan kulit luar. jika pengangkutan tidak perlu. basah dan timbul lepuh-lepuh sangat nyeri c) Luka bakar tingkat tiga : mengenai seluruh tebal kulit dan dapat juga lebih dalam. 4) Obatilah penderita selama sedang mengatur pengangkutan. 2) Tetapkanlah luas dan nyatakan dalam prosentase permukaan tubuh. Kulit kering. membengkak dan nyeri. karena ujung syaraf rusak tidak begitu nyeri . kulit kelihatan merah. b) Janganlah mengganggu bekuan darah yang terdapat pada luka-luka.a) Membalut setiap luka baik dengan pembalut luka ataupun torniguet. b) Luka bakar tingkat dua : mengenai seluruh epitelium kulit merah.

6) Lakukan tindakan pada luka bakar tingkat duadan tiga : a) Bersihkan luka bakar hati-hati b) Ambilah jaringan yang mongering c) Pergilah ke RS terdekat/ Puskesmas Simbol-simbol keselamatan Perhatikan dan kenali maksud dari simbol-simbol keselamatan berikut: 18 . tutuplah dengan kain bersih yang dibasahi dengan air sampai bersih.a) Rendamlah bagian tubuh yang terkena dalam air sampai bersih dan nyerinya berkurang b) Jika bagian tubuh tak dapat direndam. c) Tutuplah dengan balut kering yang steril.

19 .

Tanpa mengetahui peralatan yang tepat untuk melakukan pekerjaan dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dikehendaki. Berikut contoh kerusakan dan kecelakaan yang terjadi akibat keteledoran pekerja menggunakan peralatan ketika sedang melakukan perawatan atau perbaikan di tempat kerja dan/atau karena kondisi alat yang tidak terawat dengan semestinya. Sumber : http://www.2Gambar baut tertarik dan patah 20 .net/mesin/hal-penting-saat-melakuakan-perawatan/ Gambar 1. Ketika melakukan perawatan diperlukan peralatan bantu untuk melakukannya. Gambar 1. Kecelakaan kerja karena kesalahan penggunaan alat dapat membahayakan pekerja.tneutron. barang dan atau alat itu sendiri.1Simbol-simbol keselamatan Penggunaan alat dengan benar. rekan kerja.

com/royalty-free-stock-photos-one-broken- wrench-image13976698 Gambar 1.6Kunci Ring patah 21 .dreamstime.net/mesin/hal-penting-saat-melakuakan-perawatan/ Gambar 1.com/Pictures/Photo2003/Photos2003.4Gambar Baut Roda pecah Sumber : http://www.3Gambar Kepala baut patah Sumber : http://otomotifnet.htm Gambar 1.5Kunci Pas patah Sumber : http://bigsteel.com/Mobil/Tips/Baut-Roda-Patah-Bisa-Bikin-Celaka Gambar 1.Sumber: http://www.iwarp.tneutron.

htm Gambar 1.aa1car.8Gambar luka akibat mesin gerinda Sumber : lifeinthefastlane.7Katup-katup terlapis endapan karbon (sumber : commons.9Kecelakaan penggunaan paku pistol Masih banyak lagi contoh-contoh kecelakaan lain akibat kelalaian pekerja ataupun ketidak beresan alat yang tidak atau kurang dilakukan perawatan rutin. Sumber : http://www.org) Gambar 1.wikimedia. 22 .com Gambar 1.com/library/oil_consumption.

Golongkan jenis perawatan yang dianjurkan dalam namual tersebut sesuai yang telah kamu pelajari. 23 . prinsip-prinsip keselamatan.No Kegiatan Golongan Keterangan 2. Aktifitas Pembelajaran 1.D. apakah termasuk : a. 3. Lakukan penggolongan tanda keselamatan yang ada dalam lembar teori. Sebutkan hal-hal yang musti diperhatikan saat melakukan perawatan dan perbaikan dibengkel kerja. Bagaimana perawatan-perawatan yang harus dilakukan dari kendaraan/peralatan tersebut b. E. Lakukan diskusi dan identifikasi kegiatan-kegiatan dibengkel golongkan dalam jenis perawatan. Tempat penanganan kecelakaan. b. c. . Latihan/Tugas 1. 4. Mintalah buku manual kendaraan/peralatan kepada narasumber dan lakukan identifikasi dari isi buku tersebut: a. Apakah SOP itu? 5. Larangan melakukan d. Kapan perawatan harus dilakukan. Peringata keselamatan c. Sebutkan 3 keuntungan dilakukannya perawatan 2. Sebutkan fasilitas–fasilitas kerja yang termasuk dalam golongan “critical unit“ 3. Sebutkan 6 perlengkapan perlindungan diri saat bekerja.

G. buku manual/instruksi kerja yang sesuai. barang dan lingkungan kerja. Pemeliharaan terencana (planned maintenance). Pemeliharaan tak terencana (emergency maintenance. pemeliharaan terencana bersifat preventif. Menerapkan perlindungan untuk keselamatan diri pekerja. b. Menggunakan peralatan dengan benar. Umpan Balik dan Tindak Lanjut Guru setelah menyelesaikan latihan dalam modul ini diharapkan mempelajari kembali bagian-bagian yang belum dikuasai dari modul ini untuk dipahami secara mendalam sebagai bekal dalam melaksanakan tugas keprofesian guru dan untuk bekal dalam mencapai hasil pelaksanaan uji kompetensi guru dengan ketuntasan minimal materi 80%.)pemeliharaan tak terencana bersifat korektif.F. c. Hal yang musti diperhatikan saat melakukan perawatan maupun perbaikan: a. b. maka peserta uji kompetensi wajib mengikuti diklat sesuai dengan grade perolehan nilai yang dicapai. Rangkuman Perwatan/pemeliharaan merupakan kegiatan yang dilakukan secara berulang- ulang agar peralatan selalu dalam kondisi yang sama dengan keadaan awalnyadan tetap berada dalam kondisi yang dapat diterima oleh penggunannya Jenis Perawatan adalah: a. Perawatan dan perbaikan dilakukan sesuai prosedur dari SOP (Standard Operational Procedur). Dalam hal uji kompetensi. jika hasil tidak dapat mencapai batas nilai minimal ketuntasan yang ditetapkan. 24 . Setelah mentuntaskan modul ini maka selanjutnya guru berkewajiban mengikuti uji kompetensi.

4. 2. Menganalisis penggunaan peralatan pekerjaan dasar teknik otomotif sesuai fungsinya. 25 . Menyajikan cara menggunakan macam-macam hand tools / power tools / workshop equipment / special service tools sesuai SOP 3. yang meliputi : 1. Peralatan mesin/alat tenaga listrik (electric power tool) 3. Pemilihan dan penggunaan peralatan ukur mekanis dilakukan dengan benar dan baik sesuai fungsinya ketika melakukan perawatan dan perbaikan di bengkel kerja otomotif.Kegiatan Belajar 2 : PERALATAN DAN PENGGUNAANYA A. memahami peralatandan penggunaannya dalam melakukan perawatan dan perbaikan di bengkel kerja otomotif. peserta diharapkan dapat mengenal. Tujuan Setelah mengikuti menyelesaikan materi Peralatan dan Penggunaannya ini. 5. Menyajikan cara menggunakan alat ukur mekanik /listrik dan elektronika/pneumatik pada pekerjaan dasar teknik otomotif sesuai SOP 5. Peralatan mesin/alat tenaga pneumatik dan hidrolik (pneumatic and hidrolic power tool) 4. Menganalisis penggunaan alat ukur mekanik/listrik dan elektronika/pneumatik pada pekerjaan dasar teknik otomotif. 6. Pemilihan dan penggunaan peralatan ukur kelistrikandilakukan dengan benar dan baik sesuai fungsinya ketika melakukan perawatan dan perbaikan di bengkel kerja otomotif. Peralatan tangan 2. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Peralatan ukur kelistrikan (electric measuring tools). Peralatan ukur mekanis (mechanic measuring tools). B.

alat mesin/alat tenaga (Machine Tools or Power Tools). a. Gambar 2. alat ukur (Measuring Tools) baik mekanis maupun elektrik. Uraian Materi 1. alat mesin/alat tenaga merupakan peralatan kerja yang menggunakan tenaga listrik AC atau angin atau hidrolik sebagai sumber tenaganya. Peralatan dan Penggunaannya Peralatan kerja dibidang ototronik (Otomotif Elektronik) dapat digolongkan menjadi : alat tangan (Hand Tools). Seringkali juga digunakan lak hitam atau lak merah. maka benda kerja yang kasar dibubuhi pengolesan cairan kapur (kapur murni diaduk dengan air dan perekat) atau dipenuhi dengan gosokan kapur tulis. akan terbentuk suatu endapan tembaga yang memungkinkan penonjolan garis goresan dan sudut pemeriksaan sehingga terlihat dengan jelas.C. Bidang benda kerja yang mengkilap diolesi dengan larutan vitriol tembaga (garam tembaga + air). misalnya pada bagian-bagian tuangan dari logam ringan. Peralatan Tangan (Hand Tools) Peralatan perawatan tangan biasanya disimpan dalam sebuah box peralatan (tool box) atau sebuah Trolly.1Trolly dan Tool box Macam-macam peralatan tangan: 1) Penggores Digunakan untuk penggambaran garis-garis pola penggarapan pada benda kerja yang akan digarap. 26 . Supaya garis penggoresan dapat terlihat dengan jelas.

Kunci pas secara umum digunakan untuk mempercepat pelepasan baut atau mur yang kendor. Tangkainya dibiarkan lunak agar kuat. kikir kasar rata. badan kikir keras dan rapuh. Kikir menurut bentuknya dibedakan menjadi: kikir lengan.2Jarum gores 2) Kikir (File) Terbuat dari baja karbon tinggi yang disepuh keras dan dimudakan. 27 . kikir segi tiga. dengan tangkai (shank) membentuk sudut 15 derajat pada kedua ujung-ujungnya dan 90 derajat yang terdapat pada kunci pas khusus. karena itu semua kikir harus disimpan secara terpisah dan dilindungi untuk mencegah patah. Gambar 2. kikir bulat. kikir bujur sangkar. kikir setengah bulat Gambar2.3Macam-macam kikir 3) Kunci Pas (Open Ended Spanner) Kunci pas terbuat dari paduan Chrome Vanadium. kikir pipih atau tipis.

Posisi harus rata. Baut yang masih kencang tidak boleh dikendorkan dengan kunci pas. 28 .5kesalahan menggunakan kunci pas posisi tidak rata. b). kunci pas longar akan menyebabkan sudut kepala baut rusak. a). c). Ukuran sesuai dengan kepala baut.4Macam-macam open ended spanner Ukuran kunci menunjukkan lebar dari mulut kunci yang yang berati juga menunjukkan ukuran lebar kepala baut atau mur. Kunci pas hanya untuk baut yang longgar.Satuan ukuran kunci pas terdiri dari ukuran metrik (mm) dan imperial (inch). Di bawah ini cara menggunakan Open ended spanner yang benar: Gambar 2. berubah menjadi bulat.Macam-macam kunci pas : Single open ended spanner Double open ended spanner Open ended slogging spanner Gambar 2.

7Combination spanner 29 . untuk mengendorkan. Sehingga kegunaan kunci kombinasi merupakan gabungan dari kunci pas dan kunci ring. Macam-macam kunci ring : Single ring/box ended spanner Double ring/box ended spanner Ring ended slogging spanner Gambar 2. terdapat cincin berdimensi heksagonal (segi enam) atau lebih.6Ring ended spanner 5) Kunci Kombinasi (Combination Spanner) Kunci kombinasi merupakan gabungan kunci pas dengan kunci ring.4) Kunci Ring (Ring Spanner) Kunci ring terbuat dari logam paduan Chrome Vanadium. memasang dan mengencangkan baut atau mur. Ujung-ujung kepala kunci ini. Momen pengencangan cukup besar. Ukuran ujung-ujungnya sama. Gambar 2. Kunci ini lebih kuat dan ringan dari kunci pas dan memberikan cengkraman pada seluruh kepala baut atau mur. melepas. memungkinkan bekerja pada ruang yang terbatas.

melepas atau memasang dan mengencangkan baut atau mur dengan momen kekencangan lebih besar dari kunci ring.10Double Ended Socket Wrench Gambar 2.6) Kunci Soket (Socket Wrench) Kunci Soket berbentuk silinder dan terbuat dari logam paduan Chrome Vanadium dan dilapisi dengan nikel. Satu ujung mempunyai dudukan berbentuk segi 4. dan ujung lainnya berdimensi hexagonal. Digunakan untuk mengendorkan.9Socket Wrench pendek dan Socket Wrench panjang Gambar 2. Gambar 2.8Socket Wrench Sets Gambar 2.11Socket Wrench bentuk L dan Y 30 .

13Extention Flexible Gambar 2. Model penyambung (extension) kunci soket antara lain : Gambar 2. digunakan untuk menghubungkan handle dengan kunci sok jika mur/baut tidak dapat dijangkau tangkai yang ada.14Extentionsocket 31 .12Socket Wrench bentuk T dan X Perpanjangan (extension) Extension. Gambar 2.

16 Handle bentuk T dan L Gambar 2.18Rachet 32 .17Speed Brace Speed brace fungsinya khusus untuk mempercepat pelepasan dan pemasangan baut atau mur. Gambar 2.15Fleksible Handle Gambar 2. seperti gambar dibawah ini. Gambar 2.Tuas pemutar (Handle) Pemutar kunci sok juga ada berbagai macam bentuk.

33 . Penyetelan kunci momen harus mengetahui cara penepatan ukuran momennya dan sesuai dengan satuan pada skala kunci momen.19Sliding Handle Sliding Handle digunakan untuk mengendorkan baut/mur yang memiliki momen pengencangannya cukup tinggi..20AdjustableTorque Wrench (1) dan Non-adjustable Torque Wrench (2) Pengencangan baut/mur harus diketahui ukuran momen yang semestinya melalui buku manual. Rachetdilarang untuk mengendorkandan mengencangkanbaut atau mur. Gambar 2. Harus diperhatikan adalah arah pengencangan untuk ulir kekanan dan kekiri. karena akan mudah rusak. Arah penggunaan dapat diatur dengan memutar selektor yang ada dibagian atas ujung rachet. Gambar 2. Pilih kunci momen dengan rentang skala yang sesuai baru dapat dilakukan pengencangan. Pengancangan baut/mur ada prosedurnya tersendiri menggunakan kunci khusus yaitu dengan kunci momen (Torque Wrench).Rachet merupakan handle yang kerjanya pada satu arah.

Arah putaran menuju rahang yang dapat bergeser seperti gambar berikut. tidak cocok untuk pekerjaan tertentu.7) Kunci L (Allen key spanner Digunakan untuk mengendorkan. dan mulut kunci disetel sesuai ukuran baut/mur. memasang dan mengencangkan baut yang kepala bautnya menjorok kedalam. membuka.22Kepala baut kunci L 8) Kunci yang dapat diatur ukurannya (Adjustable Wrench) Adjustable Wrench untuk memasang. sementara mulut kunci ditempatkan pada kepla baut/mur. melepas baut atau mur dengan ukuran berfariasi dengan satu alat. 34 .21Kunci L segi 6 Gambar 2. Gambar 2.23Adjustable Wrench Cara penggunaannya dengan cara memutarkan penyetel rahang. Penampangnya berbentuk segi 6 (hexagonal) dan ada yang berbentuk berbentuk bintang atau kotak. Adjustable Wrench mempunyai sudut 15 derajat atau 45 derajat terhadap pegangannya. . Gambar 2.

kabel dan lain-lain. membengkokkan dan memotong kawat dan banyak kebutuhan lain.24Arah penggunaan Adjustable Wrench 9) Tang kombinasi (Combination Pliers) Tang kombinasi merupakan alat yang dapat digunakan untuk menjepit benda kerja.26Needle nose Pliers 11) Tang potong (Cutting pliers) Tang potong digunakan untuk memotong logam-logam kecil seperti kawat. Gambar 2. 35 . Gambar 2. Gambar 2.25Tang Kombinasi 10) Tang Jumput (Needle nose Pliers) Tang jumput memiliki ujung meruncing menyerupai moncong buaya. Digunakan untuk memegang benda kecil.

Gambar 2. 36 . obeng offset. 12) Obeng (Screw Driver) Obeng digunakan untuk melepas/memasang sekrup yang mempunyai momen pengencangan relatif rendah. Ada 3 jenis obeng yaitu obeng biasa. Gambar 2. Obeng juga dapat digunakan untuk mencongkel cetakan dan menekan/mendorong seperti pada pemasangan pengahpus kaca. dan obeng tumbuk (obeng ketok). Universal Pliers. Obeng Biasa Obeng biasa terdiri dari tangkai dan bilah obeng. untuk menjepit pipa-pipa dengan ukuran yang bisa disetel.28Circlip Pliers dan Universal Pliers. b. a. Circlip Pliers untuk melepas ring pengunci. seperti : a.27Tang Potong Terdapat berbagaimacam tang-tang lain untuk kebutuhan yang berpeda. Obeng biasa digunakan untuk mengendorkan/mengencangkan sekrup atau baut sesuai ukurannya.

b. Obeng Offset Obeng offset mempunyai bilah yang sekaligus sebagai tangkainya dan mata pada kedua ujungnya berbentuk kembang (+/bintang/philip) atau pipih (-/minus). Obeng Ketok (Impact Screw Driver) Obeng ketok untuk mengeraskan/mengendorkan baut kepala yang beralur atau sekrup yang momen pengencangannya relatif lebih tinggi. 37 .29 macam-macam ujung obeng c. phillips bristo torx slab scrulox hex socket clutch head Gambar 2. Obeng offset berfungsi untuk mengencangkan baut dengan kepala beralur atau sekrup yang letaknya tidak dapat dijangkau dengan oleh jenis obeng biasa. Macam-macam ujung obeng :.

Ada berbagai macam bentuk palu. 13) Palu (hammer) Palu digunakan untuk memukul sewaktu memasang dan melepaskan komponen- komponen serta untuk membentuk benda kerja sesuai keinginan dan disesuai- kan dengan bentuk dasar dari palu. 38 . seperti bulat rata.4 kg. untuk mengendorkan skrup (arah berlawanan jarum jam) : Tepatkan ujung obeng pada kepala skrup. Gambar 2. tekan tangkai (memegas) dan putar sesuai arah yang dituju. Palu keras/palu besi Kepala palu terbuat dari baja yang kedua ujungnya dikeraskan. pegang kuat tangkai dengan posisi selurus- lurusnya terhadap sekrup dan memukul ujung bodi obeng dengan palu sambil tangkai obeng ketok diputar sehingga blade memutar obeng ke arah berlawanan jarum jam. Untuk mengencangkan lakukan hal yang sama dengan arah berlawanan dengan arah pengendoran. a).30Impact Screw Driver Cara penggunaannya: Cara menggunakan obeng ketok. dan menyilang pada kedua ujungnya. biasanya antara 0. Bagian muka palu dibuat dalam berbagai bentuk.Ukuran palu ditentukan oleh berat palu tersebut.3 kg-1.Jika dikategorikan dari bahannya dapat dibagi menjadi dua yaitu: palu keras dan palu lunak.

poros komponen.31Plastic Hammer danRubber Hammer Palu lunak terbuat dari bahan kayu. untuk alur dan sponeng. untuk meratakan bidang dan memotong pelat logam. 39 .b). kepala blok silinder. dan tembaga. mebuat alur. Pahat alur.Palu lunak digunakan untuk memasang dan membongkar komponen mesin yang tidak meninggalkan bekas pukulan pada benda kerja.32macam-macam Hammer 14) Pahat (Chisel) Pahat digunakan untuk memotong. plastik. meratakan bidang. Ballpin hammer Engineering Hammer Chipping Hammer Carpenter Hammer Gambar 2. Macam-macam pahat: a. b. dan komponen lainnya. dan membentuk sudut pada benda kerja. Palu lunak Gambar 2. Pahat pelat. kepala silinder. misalnya pada bearing. karet.

c.33Macam-macam pahat 15) Ragum (Fice) dan klem Fungsi :Untuk menjepit.34Ragum (fice) Gambar 2.35Klem 16) Gunting 40 . Gambar 2. menahandan menekuk benda kerja. untuk membuat alur setengah bulat. Pahat setengah bulat. Flat Cold Chisel Cape Chisel Gambar 2.

Tap Senai 41 .36Gunting Tangan Gambar 2. Gambar 2.37Gunting Plat/Besi 17) Pengetapan dan senai Tap adalah alat untuk membuat ulir dalam dan senai untuk membuat ulir luar..

38Tool set senai dan tap Umumnya diperdagangkan dalam tiga perangkat tahapan. Tap konis (starting) b). Tap antara (intermediate) c). 2. pneumatik. Jangan membawa alat dengan memegang kabel atau selangnya. Untuk itu dipergunakan kunci. 42 . Mur senai dapat pula dipergunakan untuk memperbaiki kerusakan uliran baut. Tempat kerja harus dijaga kebersihannya dan kering untuk mencegah kecelakaan akibat tergelincir. dan hidrolik. pekerja harus memperhatikan langkah keselamatan. Peralatan Mesin/ Peralatan tenaga Listrik (electripower tools) dan Penggunaannya Ketika bekerja menggunakan alat mesin/alat tenaga. Peralatan mesin/alat tenaga harus terpasang pelindung kaca dan terdapat saklar keselamatan. Hal umum tentang Keselamatan Kerja yang harus diperhatikan ketika menggunakan alat mesin/alat tenaga: a. Jenis dari alat mesin/alat tenaga merupakan peralatan kerja yang menggunakan sumber tenaga: listrik. Tap rata (finishing) Kesemua tap perangkat diatas beralur agar dapat mengeluarkan beram. Handle SenaidanTap Gambar 2. yaitu: a).

atau ketika mengganti aksesoris (seperti mata bor/pisau). h. Hindar kecelakaan ketika awal mengoperasikan. Pastikan ventilasi alat terbuka bebas untuk menjamin pendinginan bagian dalam dari peralatan. p. g. Lepas sambungan ke sumber tenaga jika alat tidak digunakan. Jangan sekalipun menyentuh bagian yang bergerak. Aman bekerja dengan klem atau ragum. Jaga ketajaman dan kebersihan peralatan untuk mendapatkan hasil kerja yang maksimal. bebaskan kedua tangan dari memegang benda kerja ketika mengoperasikan alat. minyak dan bagian yang tajam. Jangan mengenakan perhiasan. Jaga selang dan kabel dari panas. t. Ikuti petunjuk buku manual untuk melumasi dan mengganti aksesoris. u. Jangan menggunakan peralatan mesin/alat tenaga dengan kehujanan. Jika mengganti komponen pastikan spesifikasinya sama dengan komponen yang lama. Jangan meletakkan jari diatas saklar ketika menancapkan alat pada sumber tenaga. o. e. l. i. s. cincin. Jangan menggunakan peralatan mesin/alat tenaga di lingkungan yang disana ada gas atau bahan yang mudah terbakar. 43 . Jangan mencabut kabel atau selang ketika mengeluarkan dari tempat/wadah. Jauhkan dari anak-anak q. f. jam tangan untuk menghindari kecelakaan tersangkut benda bergerak. Jangan memaksa kerja peralatan. Jaga jarak aman dengan orang lain atau benda lain ketika bekerja. sebelum membersihkan dan menservisnya. Jika ada peralatan yang rusak tandailah dengan tulisan “RUSAK – JANGAN DIGUNAKAN” n. Jangan membersihkan bodi plastik peralatan mesin/alat tenaga dengan minyak/pembersih. kalung. Gunakan kacamata dan kelengkapan keselamatan lain. m. gelang. k. r. j. d. Yakinkan kekokohan dudukan dan berputar seimbang ketika mengoperasikan alat mesin/alat tenaga.b. c.

Alat mesin/alat tenaga dapat digolongkan menjadi: a. Portable grinding machine Portable abrasive cutting machine Gambar 2. Electric Tools 1) Gerinda Listrik Adalah alat yang berguna untuk menghaluskan benda hasil kerja dan sekaligus bisa digunakan sebagai alat potong. Gambar 2.39Portable machine 2) Gergaji Listrik Gambar 2. Macamnya ada yang bor tangan dan bor duduk 44 .40Portable cutting machine 3) Electric Polishing Machine Adalah alat yang untuk menghaluskan dan mengkilatkan permukaan cat.41Portable polishing machine 4) Mesin Bor Listrik Adalah alat yang digunakan membuat lubang.

Cordless Electric Drill Electric Drill Bench Drilling Machine Gambar 2.44Gambar solder listrik Ketika bekerja dengan solder. kelengkapan lain yang biasa membantu untuk pelepasan komponen berupa penyedot timah.42Macam-macam Electric Drilling Machine 5) Electric Screw DriverObeng Listrik merupakan alat pembuka dan pemasang skrup bersumber listrik.43Electric Screw Driver 6) Solder Listrik Solder Listrik merupakan alat perekat/pelepas sambungan kabel atau komponen listrik dan elektronika dengan bahan timah.45Penyedot timah 45 . Gambar 2. Gambar 2. Gambar 2.

Gambar 2. Pneumatic tools bersumber tenaga udara 1) Kompresor Adalah peralatan yang dapat menghasilkan udara tekan yang bisa berfungsi sebagai sumber tenaga. untuk pembersihan serta pengecatan. PeralatanTenaga Pneumatik/Hidrolik (pneumatic and hidrolic power tools) dan Penggunaannya a.47Portable polishing machine 3) Air Gun Adalah alat yang berguna untuk membersihkan permukaan dari debu atau kotoran dengan menghembuskan angin pada benda kerja.46Kompresor 2) Pneumatic Polishing Machine Adalah alat yang berguna untuk menghaluskan dan mengkilatkan permukaan cat pada benda kerja. Gambar 2.3. Gambar 2.48Air gun 46 .

Macamnya ada yang bor tangan dan bor duduk Gambar 2. memasang dan mengencangkan baut / mur. Peralatan hidrolik menggunakan media cairan tahan panas.51Impact Wrench b.Saat menggunakan peralatan hidrolik harus dijaga dari panas karena dapat menyebabkan meledak. melepas.50Pneumatic Screw Driver 6) Impact Wrench Impact Wrench untuk mengendorkan.4) Mesin Bor Pneumatic Adalah alat yang digunakan membuat lubang. Peralatan bersumber hidrolik adalah: 1) Dongkrak Hidrolik (Hidrolic Jack) 47 .49Pneumatic drill machine 5) Pneumatic Screw Driver Gambar 2. Hydraulic Power Tools bersumber pada tekanan cairan. Gambar 2.

54Hidrolic Press 4. Peralatan Ukur Mekanis dan Penggunaannya Hal-hal yang harus menjadi perhatian terhadap alat ukur: a.Dongkrak hidrolik adalah peralatan hidrolik untuk mengangkat bagian dari kendaraan. Gambar 2. Crocodile jack Transmission Jack Gambar 2.53Hidrolic Lift 3) Hidrolic Press Digunakan untuk membantu pekerjaan saat melepas dan memasang bagian dari kendaraan yang terpasang secara presisi (press fit).52Hidrolic Jack 2) Hidrolic Lift Digunakan untuk membantu pekerjaan saat memperbaiki sepeda motor dengan mengangkat kendaraan. Gambar 2. seperti bantalan. misalnya roda kiri kendaraan atau roda belakang kendaraan. Hindari dari benturan atau terjatuh. 48 .

Disimpan ditempat kering dengan pelindungnya. Gambar 2. Ada tiga hal yang dapat diukur. d. Mistar sorong/Jangka Sorong (Fernier Caliper) Ketelitian pengukuran jangka sorong 0.56Bagian-bagian mikrometer [1]. e. f. Peralatan ukur mekanis yang digunakan di bengkel kerja adalah : a. Hindarkan dari temperatur tinggi.55Macam penggaris b. Mistar/Peggaris Macam-macam penggaris : Penggaris dari mika Penggaris kayu penggaris pita gulung Gambar 2.1 mm. karena jika penggunaan selanjutnya salah memutar arah dengan selubung dapat merusakkan ulir nonius). Penyimpanan di sendirikan dengan peralatan umum. [2]. Gunakan dengan hati-hati. Ketika penyimpanan posisi skala tidak terlalu rapat (untuk micrometer. c. diameter (jarak bagian dalam lubang benda) dan kedalaman (suatu lubang). Rahang pengukur bagian luar Berfungsi untuk mengukur bagian suatu benda dengan cara diapit. Ketika menyimpan pengunci harus dalam keadaan terbebas g. yaitu : ketebalan (jarak bagian luar benda).b. Rahang pengukur bagian dalam 49 .

Berfungsi untuk mengukur sisi dalam suatu benda (misalnya : lubang pipa) [3].98 = 0. pengukuran penting di pemeriksaan dari pergeseran skala pada mistar sorong secara periodik. Pengukur kedalaman Berfungsi untuk mengukur kedalaman lubang dengan cara menancapkan.02mm Pada gambar diatas terbaca 49 Skala Utama = 50 Skala Nonius. Skala ukuran Imperial [inch] Berfungsi untuk membaca hasil pengukuran dalam satuan inch.57Skala mistar sorong dengan ketelitian 0. Macam-macam ketelitian mistar sorong (dalam metrik) : Gambar 2.Sehingga ketelitian dari Mistar sorong tersebut adalah = 1 – 0. Skala nonius imperial (inch) Berfungsi sebagai patokan pembacaan skala dengan ketelitian 1/128inch.02 50 . Skala nonius/vernier metrik. Besarnya 1 skala nonius = 1/50 x 49 Skala Utama = 0. Skala utama metrik [mm] Berfungsi untuk membaca hasil pengukuran dalam satuan mm. atau setiap akan digunakan. [4]. [5].98 Skala Utama. [8]. Pengunci Untuk mengunci dan membebaskan penggeseran saat penepatan pengukuran atau akan membaca hasil ukur.05mm [7]. Sebagai alat ukur yang teliti..02mm atau 0. [6].1mm atau 0. Berfungsi sebagai patokan pembacaan skala dengan ketelitian 0.

1mm.05 mm. Atau : Ketelitian jangka sorong itu adalah : 1 bagian Skala utama dibagi jumlah skala nonius = 1/50 = 0. lebar atau ketebalan benda : Gambar 2. Gambar 2.05mm Gambar diatas terbaca 39 Skala Utama = 20 Skala Nonius.95 = 0.9 Skala Utama.05 mm.mm. sehingga ketelitian dari Mistar sorong tersebut adalah = 1 – 0. Penggunaan Mistar Sorong: a. Sehingga ketelitian dari Mistar sorong tersebut adalah = 2 – 1.9 = 0. Mengukur Diameter Luar Benda Cara mengukur diameter.60Mengukur Diameter Luar Benda 51 .95 Skala Utama. Jadi besarnya 1 skala nonius = 1/20 x 39 Skala Utama = 1.1mm Pada gambar diatas terbaca 9 Skala Utama = 10 Skala Nonius Jadi besarnya 1 skala nonius = 1/10 x 9 Skala Utama = 0. Gambar 2. atau ketelitian jangka sorong itu adalah : 1 bagian Skala utama dibagi jumlah skala nonius = 1/10 = 0. atau ketelitian jangka sorong itu adalah : 1 bagian Skala utama dibagi jumlah skala nonius = 1/20 = 0..59Skala mistar sorong dengan ketelitian 0.02 mm.58Skala mistar sorong dengan ketelitian 0.1mm.

masukkan rahang atas ke dalam benda. geser rahang agar rahang tepat pada benda. b. geser agar rahang tepat pada benda. Mengukur Diameter Dalam Benda Cara mengukur diameter bagian dalam sebuahpipa atau tabung. buka rahang.62Mengukur Kedalaman Benda Putarlah pengunci ke kiri. masukkan benda ke rahang bawah. putar pengunci ke kanan. c. putar pengunci ke kanan. Mengukur Kedalaman Benda Cara mengukur kedalaman benda Gambar 2.61Mengukur Diameter Dalam Putarlah pengunci ke kiri.Putarlah pengunci ke kiri. Cara membaca: 52 . buka rahang sorong hingga ujung lancip menyentuh dasar tabung. putar pengunci ke kanan. Gambar 2.

Cari angka pada skala utama yang telah dilewati oleh angka 0 dari skala nonius. Cari garis dari skala nonius yang lurus dengan skala utama. berapakah ketelitian mistar sorong yang digunakan? Berapakah hasil ukurnya ? Jawab : Ketelitian mistar sorong yang digunakan adalah : 1/20mm = 0.05 Hasil ukurnya adalah : Angka 0 nonius melewati 29mm  29mm lebih 53 .. Jepitlah benda yang akan diukur.1). Contoh 2: Dari pengukuran kedalaman ditemukan hasil pada skala berikut ini. 2).05 = 0.47cm. atau tusukkan pengukur kedalaman.7mm = 2. Jika 0 nonius tepat digaris skala utama berarti hasilnya tepat dalam mm tanpa pecahan.7mm Hasil ukur = 24. 3). Jika 0 skala tidak tepat dengan skala utama lanjutkan langkah berikutnya. kalikan jumlah strip nonius dengan nilai ketelitiannya sebagai pecahan dari skala utama. Contoh 1: Angka 0 nonius melewati 24mm  24mm lebih Slaka nonius yang lurus dengan skala utama adalah 7  14 strip  14 x 1/20 = 14 x 0.

Jika dibandingkan dengan mistar sorong dengan ketelitian 0.02mm mikrometer memilliki ketelitian dua kali lipat. Landasan diam e. yaitu : 1) Mikrometer Luar Mikrometer dalam digunakan untuk mengukur ketebalan atau diameter suatu benda. Mikrometer sesuai untuk pengukuran bagian-bagian yang lebih presisi Sebelum digunakan mikrometer harus di kalibrasi untuk menjamin pengukuran dilakukan dengan tepat. Area pengukuran f. Pengunci g. Micrometer Dari namanya diketahui nilai ketelitian dari alat ini dalam satuan mikron = 0.63Bagian-bagian mikrometer luar 54 . Ulir nonius Gambar 2.96cm.Skala nonius yang lurus dengan skala utama adalah antara 6  12 strip  12 x 1/20 = 12 x 0.6mm Hasil ukur = 29.6mm = 2. Rechet pengoperasian d. Skala gerak /Skala nonius b.01mm. Terdapat 3 jenis mikrometer secara umum dalam pengelompokannya yang berdasar pada aplikasi pengukurannya.05 = 0. Selubung pengoperasian c. a. c.

55 .64Mikrometer dalam untuk pengukuran 5 – 30 mm .2) Mikrometer dalam Mikrometer dalam digunakan untuk mengukur garis tengah dari lubang suatu benda.65Mikrometer dalam dengan berbagai ukuran perpanjangan Gambar 2. Gambar 2.5 inch. Gambar 2.66Mikrometer Dalam untuk pengukuran 1-6.

56 . Mikrometer Kedalaman dengan batang berbagai rentang ukur Gambar 2.68Mikrometer Kedalaman. Gambar 2. 3) Mikrometer kedalaman Mikrometer kedalaman digunakan untuk mengukur kerendahan dari langkah- langkah dan slot-slot.Terdapat juga Mikrometer dalam yang pembacaannya dikombinasikan dengan dial gauge. sering disebut dengan cylinder bore gauge atau dial bore gauge.67Bagian Cylinder Bore Gauge Cylinder Bore Gauge sebelum digunakan harus dikalibrasi terlebih dahulu menggunakan Mikrometer Luar.

tidak akan terbakar. karena jika melebihi rentang ukur alat akan terbakar/rusak.Untuk AC Volt simbulnya terminal + dan –boleh terbalik penempatannya.69Spring Scale Spring scale untuk mengukur moment puntir kecil. Peralatan Ukur Listrik dan Penggunaannya Alat ukur elektris sangat diperlukan dalam perawatan dan perbaikan dibidang otomotif elektronik. terminal + dan – tidak boleh terbalik penempatannya. 5. Spring scale/Spring Balance Gambar 2. a.70DC Volt meter dan AC Volt meter analog Simbul maksudnya hanya untuk DCV. seperti pre load pada bearing.d. Jika tegangan spesifikasinya tidak diketahui harus hati-hati untuk pengukurannya.Maksudpreload bearing adalahbeban awal yang sengaja diberikankepada taper rollerdengan cara disetel celah/clearance-nya sehingga tidak memiliki internalaxial clearance. 57 . Volt Meter Volt meter digunakan untuk mengukur beda potensial atau tegangan suatu rangkaian listrik Gambar 2.

b. Gambar 2.72Ohm Meter d.. Tacho Meter/ Rpm Meter Tacho meter untuk mengukur putaran. Amper Meter Gambar 2. Gambar 2. Ohm meter Ohm meter untuk mengukur tahanan/beban listrik pada suatu rangkaian. Tachometer mengukur frekwensi sinyal dari yang dihasilkan dari sebuah benda berputar dan didisplaikan sebagai gerakan jarum atau angka digital. c.73Tacho meter analog dan digital 58 . Tahanan hanya aman diukur jika tidak terdapat arus yang mengalir padanya.71Amper Meter Amperemeter untuk mengukur arus listrik yang mengalir pada suatu rangkaian.

tegangan. Kemampuan lain yang bisa dilakukan dengan Multimeter adalah : Capasitansi meter (farad).e.74Dwell tester analog f. pengetes dioda dan transistor. Pengukur Frekwensi (Hertz) dan Pengukur Inductance (henry). Multi Meter/AVO Meter AVO Meter sering disebut dengan Multimeter atau Multitester. Gambar 2. Gambar 2.75AVO Analog dan Digital. Pengertian sudut dwell adalah prosentase sudut lamanya arus mengalir pada rangkaian primer sistem pengapian. baik tegangan bolak-balik (AC) maupun tegangan searah (DC) dan hambatan listrik. 59 . Untuk mengukur arus. Dwell tester Dwell tester mengukur sudut Dwell dari sinyal sinyal pengapian.

77Gambar Osiloskop Kabel Osiloskope Kabel osiloskop sering disebut kabel co-axial. Gambar 2.tergambar oleh pancaran electron menumbuk lapisan phosphor dari layar menimbulkan pancaran cahaya. Ini sama dengan pengambaran pada layar televisi.Bagian-bagian Multi Meter / AVO Meter Gambar 2. Pada tampilan dimunculkan setiap 1cm grid.Inti kabel mengalirkan sinyal dan bagian selubung (screen) terhubung ground (0V) untuk melindungi sinyal dari gangguan listrik (biasa disebut dengan noise/derau).76Bagian-bagian AVO Meter g. biasanya berwarna hijau atau biru. Osiloskop Oscilloscope dapat menunjukkan bentukdari sinyal listrik dengan grafik dari teganganterhadap waktu pada layarnya. biasa disebut trace /jejak. sehingga kita dapat membaca tegangan dan waktu pada layar. Gambar 2. Sebuah grafik.78Susunan kabel Coaksial 60 .

Frekuensi adalah banyaknya putaran/getar per detik. Teganagn Puncak merupakan nama lain untuk amplitudo . diukur dalam detik (s).001s dan 1µs = 0. Penandaanbatasan grafik. diukur dalam volts (V).79Kabel Kit Osiloskop Penggunaan OsciloscopeMengukur Tegangan dan Periode Gambar pada layar osciloskope adalah grafik tegangan terhadap waktu. tapi frekuensi dapat setinggi kilohertz (kHz) dan megahertz (MHz). diukur dalam hertz (Hz). Perioda adalah waktu yang diperlukan untuk membentuk satu sinyal penuh. adalah frekuensi atau jumlah getar perdetik. 61 . Tegangan puncak ke puncak (peak to peak voltage) adalah dua kali tegangan puncak. Gambar 2. tetapi perioda dapat sependek millidetik (ms) dan microdetik (µs).000001s. Bentuk grafik menunjukkan gambaran sinyal asli masukan.80Diagram Sinus Amplitude adalah tegangan maksimum yang dapat dicapai sinyal. Dimana : 1ms = 0. 1kHz = 1000Hz dan 1MHz = 1000000Hz. Dimana :. Gambar 2.

Trigger : Berfungsi untuk menghentikan sinyal pada level tegangan pada pengaturan trigernya Contoh sinyal listrik dari sensor induktif Gambar 2. Misal kita atur Volts/Div = 2 V. artinya : dalam 1 kotak sumbu vertikal = 3 mili detik.Pengaturan Osiloskop 1). Flux meter Flux meter digunakan untuk mengukur kekuatan kemagnetan dalam satuan henry. 3). Capasitance Meter Capacitancy Meter digunakan untuk mengukur kapasitas kondensator. Misal kita atur Times/Div = 3 ms. 2). Volts/Div : Untuk mengatur perbandingan antara besar tegangan dalam satu kotak pada sumbu vertikal. Time/Div : Untuk mengatur perbandingan antara besar waktu dalam satu kotak pada sumbu horizontal. artinya : dalam 1 kotak sumbu vertikal = 2 volt.82Flux meter i. 62 . Sebelum diukur kondensator harus dikosongkan terlebuh dahulu muatannya dengan cara menghubung singkatkan kedua kaki kondensator. Gambar 2.81Bentuk Sinyal Induktif h.

83Capasitance Meter D. Lakukan pekerjaan pengendoran. Operasikan rechet sampai landasan diam dan landasan gerak merapat (untuk mikrometer 0-25 mm) untuk ukuran yang lebih besar masukkan 63 . misalnya roda sepeda motor. Golongkan peralatan ukur mekanis yang ada di bengkel sesuai dengan fungsinya seperti tabel tugas 1. Golongkan peralatan listrik yang ada dibengkel kerja saudara sesuai dengan fungsinya seperti tabel tugas 1. Mengidentifikasi peralatan tangan yang ada di bengkel. 3. dan tanbahkan kolom kapankah alat ukur tersebut tepat digunakan. Tulislah nama alat yang ada dibengkel dan fungsinya serta ukuran yang tersedia. Identifikasi alat dan ukurannya No Nama alat dan fungsinya Ukuran tersedia 2. carter. cover kepala silinder. Lakukan langkah kalibrasi mikrometer luar sebagai berikut: b. Tabel 2-1Tugas 1. manifold. Aktifitas Pembelajaran 1. Buatlah penggolongan peralatan mesin/peralatan tenaga listrik sesuai dengan fungsinya seperti tabel tugas 1. Buatlah penggolongan peralatan mesin/peralatan tenaga pneumatik dan hidrolik sesuai dengan fungsinya seperti tabel tugas 1. Gambar 2. 7. 4. Pelajarilah cara mengkalibrasinya. 6. 5. pelepasan dan pemasangan komponen- komponen kendaraan sesuai perintah.. timing cover dan lain-lain.

2). Sumber : http://catatan-piper-comex. Tarik pelan-pelan sampai ditemukan berapa moment (preload) benda tersebut mulai berputar.com/2011/10/apa-itu- preload-bearing. Tepatkan garis horisontal dengan angka Nol (0) dari skala nonius/vernier menggunakan tuas pengkalibrasi.84 Mengukur pre load dengan spring balance jarum. 64 . 8. Lakukan langkah Pengukuran Pre load sebagai berikut : a. c. batang pengkalibrasi didalam ruang baca dan memutar rachet sampai batang benar-benar posisi lurus segaris dengan batang gerak dan landasan. Gambar 2.html 9. Alat di catokkan pada sisi diameter luar benda yang bisa berputar b. 3). Pengukur Arus DC PENTING UNTUK DI PERHATIKAN Pengukuran ARUS dilakukan hanya pada RANGKAIANBERBEBAN. Lakukanlah penggunaan menggunakan AVO Meter sebagai berikut : a. d. e. Kedua test lead AVO meter dihubungkan secaraseri pada rangkaian yang diputus tadi. Putuskan rangkaian terlebih dahulu dengan melepas sambungan. Bebaskan pengunci batang gerak. Pengukuran arus TIDAK BOLEH dilakukan RANGKAIANTANPA BEBAN(langsung antara positif dan negatif sumber tegangan) Cara mengukur arusDCdarisuatu rankaian dengansumberarusDC: 1). Kunci batang gerak dengan pengunci.blogspot. Saklarpemilih pada AVO meter diputar keposis DCmA dengan batas ukur 500mA.

saklar pilih diputar setahap demi setahap untuk mengubah batas ukurnya dari 500 mA.4). Gambar 2. karena dapatmerusakkanAVO meter.dan0. 2).85AVOMeter Pengukur Arus DC b. Test lead merah pada kutub(+) AVO meter dihubungkan ke kutub positip sumber tegangan DC 3). AVO meter diatur pada kedudukan DCV dengan batas ukur yang lebih besar dari spesifikasi tegangan yang akan diukur. Gambar 2.Untuk mendapatkan kedudukan maksimum. Test lead hitam pada kutub (-) AVO meter dihubungkan ke kutub negatip (-)sumber tegangan DC. Ketelitian paling tinggi didapatkan bila jarum penunjuk AVO meter pada kedudukanmaksimum. Apabilajarum sudah didapatkan kedudukan maksimal jangan sampai batas ukurnya diperkecil lagi. Pengukur Tegangan DC Pengukuran tegangan DC sebagai berikut: 1). 250 mA.25mA.86Mengukur tegangan baterai kering 65 .

Gambar 2.PERHATIAN : Jika tidak diketahui spesifikasisumber tegangan. misal : dari 1000 V ke 500 V. menempatkan selektor pada DCV yang skalanya diatas spesifikasi tegangan sumber sistem yang akan diukur. 2) Baca skala dengan memperhatikan nilai dari setrip pembagi antara angka 10 dan 20 penunjukkan. 3) Hasil ukurnya adalah lima strip setelah 10V adalah 15 Volt. usahakanjarum penunjuk meter berada pada kedudukan paling maksimum. karena dapat merusakkan AVO meter. baru memperkecil batas ukurnya secara bertahap. dimana dibagi sejumlah 10 strip. 250 V dan seterusnya. 3).html Contoh cara membaca : 1) Cari skala baca DCV yang ditunjuk pada selektor (misal 50 DCV). 66 . Bila jarum sudah didapatkan kedudukan maksimal jangan sampai batas ukurnya diperkecil lagi. Dengan AVO digital pengukuran dilakukan dengan cara: 1). 2). maka nilai satu stripnya=20-10/jumlah strip = 10/10=1 Volt. Hubungkan paralel pada sumber tegangan atau beban yang akan diukur tegangannya.com/2013/04/cara- membaca-multimeter-avometer-analog.87Mengukur tegangan DC (DCV) pada rangkaian Sumber gambar :http://ahmadfahrudintkr3. Baca hasil ukur pada displai digital.blogspot.

Dengan AVO Digital a) Pemilih AVO meter diputar pada kedudukan ACV dengan batas ukur yang paling besar misal 1000 V. dan probe hitam pada terminal com (-). 67 . Karena tegangan PLN secara teori adalah 220VAC maka kita arahkan selektor pada bagian VAC dengan Batas Ukur diatas tegangan normal sehingga pada 250V atau 1000V.90Mencolokkan probe sesuai dengan tempatnya b). Dengan AVO Analog a). Gambar 2. Kedua test lead AVO meter dihubungkan ke kedua kutub sumber listrik AC tanpa memandang kutub positif atau negatif.88Mengukur Tegangan DC (DCV) Sumber gambar : http://ahmadfahrudintkr3.com/2013/04/cara-membaca- multimeter-avometer-analog.. Gambar 2.89Mengukur ACV dengan AVO Digital 2).blogspot. Masukkan probe merah pada terminal (+). Menggunakan AVO Meter Pengukur Tegangan AC 1). Menentukan Batas Ukur pengukuran. Gambar 2.html c.

Gambar 2.92Mengukur VAC PLN e). maka posisi penempatan probe bisa bolak-balik.95Skala yang sesuai Sekarang tinggal membaca jarum penunjuk. yaitu : 250V Gambar 2. seperti digambarkan di bawah ini : 68 . Karenapengukuran ACV. d).94Pemilihan skala Gambar 2.93Hasil baca pengukuran Cara Membaca Jarum Penunjuk : (sumber : http://musyafak.id/2012/04/16/alat-ukur-listrik/) Pilihlah SM (Skala Maksimum) yang digunakan saat mengukur. Colokkan kedua probe multimeter masing-masing pada lubang PLN Gambar 2. Dari gambar di atas mari kita cuplik pada bagian jarum penunjuk.91Selector pada Ukuran 250 ACV c). Gambar 2.blog.unissula. Baca dan Perhatikan hasil penunjukan jarum penunjuk.ac.

69 . Selanjutnya kedua ujung test lead dihubungkan pada ujung-ujung resistor yang akan diukur resistansinya. 3). sehingga besar setiap strip.kemudianmengaturtombol pengaturkedudukanjarumpadaposisinolpadaskalaΩ. Pengukur Resistansi Cara pengukuranresistansi dengan AVO Analog: 1). Kalibrasi alat ukur. Supaya ketelitian tinggi kedudukan jarum penunjuk meter berada pada bagian tengah daerah tahanan. 4). kita anggap symbol S bobot setiap strip.97Hasil baca d. Pilihposisi saklar pemilihAVOmeterpada kedudukan Ωdenganbatasukurx1. Gambar 2. berarti baterainya harus diganti dengan yang baru. Jika jarum penunjuk meter tidak dapat diatur pada posisi nol. 2).96 Rentang hasil baca Dari gambar di atas diketahui bahwa diantara 200-250 terdapat 10 strip. Karena bobot setiap strip = 5 maka dari cuplikan jarum penunjukan di atas didapat Gambar 2. dengan cara test lead merah dan hitam dihubung- kan.

Lakukan lagi pengukuran terhadap resistor tersebut. 70 . lakukan proses kalibrasi yang sama. Komponen dilepas dari rangkaian.99 Mengukur tahanan dengan AVO digital PERHATIAN !!! Mengukur tahanan harus dipastikan terbebas dari sumber teganagan. batas ukurnya di ubah dengan memutar saklar pemilih posisi x10. Pembacaan hasilnya pada skala KΩ. yaitu angka penunjukan jarum meter dikalikan dengan 1 K Ω. batas ukurnya diubah lagi menjadi KΩ.98 AVOMeter Pengukur Tahanan dengan AVO Analog Pengukuran Tahanan dengan AVO digital : 1) Atur selektor pada posisi ukur Ohm dan pilih skala sampai diperoleh hasil ukur yang akurat. 5). Apabila dengan batas ukur x 10 jarum penunjuk meter masih berada di bagian kiri. Kalibrasi ulang penunjuk meter pada kedudukan nol. 7). Pembacaan lansung tertera sebagai berikut: Gambar 2. Gambar 2. hasil pengukurannya adalah penunjukan jarum meter dikalikan 10 Ω. 6). Jika jarum penunjuk meter berada pada bagian kiri (mendekati maksimum).

Jika ingin mengukur tegangan sumber pada mobil menggunakan AVO analog. Gambar 2. Berapakah ketelitian Verier Caliper dan Micrometer. 71 . 1. Pelindung diri apa yang musti dikenakan saat kita melakukan penggerindaan. dan pengencangan dengan moment terukur. pengendoran. Latihan/Tugas 1. 3. 6.100Mungukur tahanan Lampu/Globe E. 4. Macam- macamalat tangan ditinjau dari fungsinya sebagai : penandaan/pengambaran/penggoresan. mempercepat/mempermudah pelepasan baut/mur yang sudah kendor. Sebutkan penggolongan peralatan ukur perawatan dan perbaikan. selektor AVO diposisikan pada posisi manakah? F. Untuk mengukur komponen utama mesin seperti poros dan bantalannya alat apakah yang tepat digunakan ? 7. mempercepat/mempermudah pemasangan baut/mur yang masih kendor. Peralatan Tangan Alat tangan merupakan alat kerja umum dan utama di bengkel kerja. 5. Rangkuman Pemahaman tentang alat sangat penting dalam pekerjaan perawatan dan perbaikan. Sebutkan pengukuran yang dapat dilakukan menggunakan Verier Caliper. Bisakah kita mengendorkan baut yang momennya tinggi dengan kunci pas? 2.

2. Peralatan mesin/peralatan alat tenaga listrik Merupakan alat bantu untuk bekerja di tempat kerja yang menggunakan tenaga listrik. barang/benda kerja. 72 . 4. Jika terdapat gejala ketidak beresan peralatan dan perlengkapan kerja pada alat mesin/alat tenaga tenaga pneumatic dan hidrolik jangan digunakan dan/atau segera di perbaiki. orang lain. Ohm. orang lain. Alat Ukur listrik digunakan untuk mengukur besara elektrik. alat dan lingkungan. benda kerja. kedalaman lubang.Pemilihan penggunaan peralatan yang sesuai untuk jenis pekerjaan merupakan hal penting untuk menjaga terutama keselamatan ditempat kerja. alat dan lingkungan. beban awal bantalan. benda kerja. diameter luar/dalam. Keselamatan kerja saat bekerja dengan peralatan mesin/tenaga tenaga pneumatic dan hidrolik harus benar-benar diperhatikan karena keteledoran sedikit dapat berakibat sangat fatal bagi pekerja. alat maupun lingkungan kerja. dan berbagai kepentingan ukur lain. Flux. Ampere. meliputi Volt. Peralatan tenaga pneumatic dan hidrolik Merupakan alat bantu untuk bekerja di tempat kerja yang menggunakan tenaga pneumatic dan hidrolik. 3. Peralatan ukur mekanis dan elektrik Alat ukur mekanik digunaklan untuk berbagai pengukuran panjang. baik keselamatan orang. Jika terdapat gejala ketidak beresan peralatan dan perlengkapan kerja pada alat mesin/alat tenaga listrik jangan digunakan dan/atau segera di perbaiki. Capasitas muatan listrik dan lain-lain. Keselamatan kerja saat bekerja dengan peralatan mesin/tenaga listrik harus benar-benar diperhatikan karena keteledoran sedikit dapat berakibat sangat fatal bagi pekerja.

barang. jika hasil tidak dapat mencapai batas nilai minimal ketuntasan yang ditetapkan. 73 . Dalam hal uji kompetensi.Sebelum digunakan peralatan ukur harus dikalibrasi dengan benar agar hasil ukurnya akurat dan teliti. bahan dan lingkungan. Umpan Balik dan Tindak Lanjut Guru setelah menyelesaikan latihan dalam modul ini diharapkan mempelajari kembali bagian-bagian yang belum dikuasai dari modul ini untuk dipahami secara mendalam sebagai bekal dalam melaksanakan tugas keprofesian guru dan untuk bekal dalam mencapai hasil pelaksanaan uji kompetensi guru dengan ketuntasan minimal materi 80%. Setelah mentuntaskan modul ini maka selanjutnya guru berkewajiban mengikuti uji kompetensi. Ketrampialan kalibrasi berupakan salah satu ketrampilan yang harus dimiliki seseorang yang akan melakukan pengukuran. maka peserta uji kompetensi wajib mengikuti diklat sesuai dengan grade perolehan nilai yang dicapai. G. disamping ketrampilan mengukur itu sendiri. sehingga sebelummenggunakan dan selama penggunaan harus senantiasa memperhatikan keselamatan orang. Keselamatan kerja penggunaan alat ukur listrik juga merupakan hal utama.

74 .

6. Menyajikan penggunaan berbagaitreadeddan fastener sesuai prosedur C.Kegiatan Belajar 3 : SEAL. 5. 3. Uraian Materi 1. Setelah melakukan proses diskusi peserta dapat menyebutkan spesifikasi bearing dengan benar. Setelah melakukan proses diskusi peserta dapat menyebutkan spesifikasi gasket dengan benar. Menganalisis penggunaan berbagaitreadeddan fastener 4. Tujuan 1. 4. Setelah melakukan proses diskusi peserta dapat menganalisis dan menerapkan seal pada kendaraan dengan teliti dan benar. 3. Setelah melakukan proses diskusi peserta dapat menganalisis dan menerapkan bearing pada kendaraan dengan teliti dan benar B. Menyajikanpenggunaan bearing. GASKET DAN BEARING BESERTA PENERAPANNYA A. Setelah melakukan proses diskusi peserta dapat menyebutkan spesifikasi seal dengan benar. Menganalisis penggunaan seal. Permukaan-permukaan tersebut bisa diam (statis) atau bergerak (dinamis) diantaranya. 2.gasketdanadhesiveserta 2. 75 . Setelah melakukan proses diskusi peserta dapat menganalisis dan menerapkan gasket pada kendaraan dengan teliti dan benar. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Pengertian Seal Seal merupakan sebuah material atau metode untuk mencegah terjadinya aliran sebuah cairan diantara dua permukaan. Bahan pembuatnya disesuaikan dengan karakteristik dari bahan yang disambung dan cairan yang ada dalam sistem. berbagai komponen perapat seperti seal dan gasket sertaadhesive sesuai prosedur.

com/t2-t25-and-t28-rebild-kits/ Gambar 3. Seal diharapkan merapatkan diantar keduanya. Memberi sifat cukup fleksibel untuk menjaga kebocoran ketika terjadi pergerakan sedikit diantara komponen-komponen 5. 2.1Seal Statis Seal Dinamis – Seal dinamis di gunakan diantara permukaan yang terdapat pergerakan pada permukaan dari keduanya. Seal statis disebut gasket. Mencegah permukaan jadi kasar dan keausan lebih cepat pada bagian komponen. Tipe Dasar Seal Seal Statis – Seal ini diterapkan pada komponen-komponen yang tidak ada gerakan diantara kedua permukaan. 3. diikat kuat.2Seal Dinamis 76 . Sumber : http://gpopshop.wikipedia. Menghindari masuknya kotoran kedalam system. Menjaga cairan seperti pelumas dan air. http://en. Karena harga komponen lebih mahal dari pada harga seal. 4.Fungsi dari seal: 1. Mencegah kebocoran cairan pelumas.org/wiki/Gasket Gambar 3. 2.

terbuat dari material yang elastis. logam. kertas. tetapi umumnya rata dan bentuknya menyerupai permukaan yang di rapatkan.3Penggolongan seal Gasket Gasket merupakan seal yang statis. Sumber : Catterpillar Module Gambar 3. tetapi terkadang berwarna lain. bahan sintetik atau plastik.html Gambar 3. Biasanya O-ring memiliki part number yang dituliskan 77 .tracystruesoaps. karet atau kombinasi dari bahan-bahan tersebut. http://www. Gasket secara umum terbuat dari gabus. Kebanyakan O-ring berwarna hitam.4Gasket intakemanifold O-ring Seal Sejenis seal berbentuk O-ring merupakan sebuah ring bulat lunak dari bahan karet.com/tutorials/850hg/p2. Gasket dibuat pada semua bentuk dan ukuran.

applerubber. Lip type seal dibuat dengan beberapa bagian. Bagian luar sebagai pelindung digunakan untuk pendukung dan meluruskan pemasangan. Bagian dalam berupa seal elastis berupa bibir seal. tetapi terkadang ada yang dibuat berbentuk beda.5Macam-macam O-ring Sebuah O-ring dapat digunakan sebagai seal statis atau sebuah seal dinamik untuk mencegah keluarnya cairan atau gas antara dua permukaan bulat.padanya. Biasanya permukaannya benar-benar bulat. Sember : http://www.6O-ring sebagai seal statik Lip-type Seal Terdapat berbagai macam tipe dari lipe-type seal. Seal jenis ini terdapat berbagai ukuran dan bentuk rancangan.cfm Gambar 3. Beberapa jenis seal dilengkapi dengan pegas spiral didalamnya untuk memberi penguatan bibir seal menekan permukaan yang dirapatkan.com/product/3859303.html Gambar 3.ecvv. 78 . Sumber :http://www.com/seal-design-guide/seal-types-and-gland- design/static-seal-types.

91 to 19 cm).wordpress.com/2011/04/lip- seals2. dari baja.75 to 7.7Lip-type seal untuk perapat poros yang berputar Sumber : http://otomotif7danelektronika.5 inches (1. Wear sleeve dipasang dengan presisi pada poros yang aus dan sebuah seal baru dengan ukuran yang sesuai terkadang dipasangkan diatas sleeve.Seal ini termasuk jenis seal dinamis untuk tekanan rendah. Satu dari ujungnya tirus untuk mempermudah pemasangan seal karena presisi terhadap rumahnya.png Gambar 3. Sumber : Catterpillar Module Gambar 3. diterapkan pada poros yang berputar yang memerlukan perapatan. ring berdinding tipis. Lebar secara umum disesuaikan dengan lebar permukaan yang dilapisi. Penggunaan wear sleeve sangat murah untuk memperbaiki keausan poros. 79 .8Macam-macam Lip seal Wear Sleeve (permukaan gesek) Sebuah wear sleeve berbentuk bulat.files. Tersedia ukuran dipasaran dengan diameter dalam sebesar sekitar 0.

hayley-group.uk/catalogue/speedi-sleeves/ Gambar 3. http://www. Permukaan dari ring baja dikerjakan dengan mesin bubut dan berbentuk susun untuk memperoleh perapatan logam ke logam yang halus Seal Duo Cone merupakan sejenis seal sangat spesial.aspx Gambar 3.10Liner Silinder Bore Seal Duo Cone Seal Duo-Cone dibuat dari dua O-ring besar dan dua ring logam. Seal ini dirancang untuk melindungi sejumlah besar pelumas keluar dari sistem.ccimetallisation.11Duo Cone Seal 80 . http://www.ca/en/manchons-usure.co.htm Gambar 3.amaando.com/Products/DuoConeSeals.9Wear sleeve (Permukaan Gesek) http://www. O-ring besar di pasang dalam sebuah celah keliling ring besi.

13Seal dengan punggung dasar dari logam Bentuknya mirip dengan ring O dilindungi dengan baja bagian luarnya.Ring dengan Packing bentuk V dan U Ada dua tipe ring dengan packing.com/hydraulic-seals/ Gambar 3.html Gambar 3. Seal jenis ini dipasangkan pada bagian luar poros. Sumber : http://sealing. Tekanan dalam ring menyebabkan mengembangnya bagian dalam dan luar bibir dari ring. Ring dengan packing biasanya digunakan dalam penerapan tekanan tinggi dinamis.roccarbon. Ring Packing biasanya berwarna hitam dan terbuat dari bahan sintetis. biasanya dari material menyerupai karet sintetik. disekitar poros yang berputar dan silinder yang diam. 81 .com/content/metal-backed-seal-rings. baja ini memegas dan mendukung. yaitu bentuk V dan bentuk U.12Ring dengan packing bentuk V dan U Metal-backed Seal (Seal punggung dengan dasar Logam) Sumber : http://www.

penerapan gasket sampai dengan 0.01” (0. hitam dan biru. Ketika temperatur kerjanya tidak melebihi 300°F (149°C).01” (0.08 mm). 82 . Part Number 9U-5839 tidak mengandung chlorine tetapi sangat mudah terbakar. Pada penerapan sambungan aluminium. putih. merapatkan dan penerapan gasket dengan ketahanan maksimum terhadap panas sampai dengan 600°F (316°C). Tidak dapat digunakan untuk sambungan aluminium. Masing-masing warna dapat menunjukkan spesifikasi tertentu. merah.25 mm) dimana temperatur kerja tidak melebihi 350°F (177°C). Gambar 3.25 mm) Sealant Temperatur Tinggi (Merah) Gambar 3.14Macam-macam Gasket Cair produksi Caterpillar Tersedia dua jenis sebagai berikut: 1.15Sealent temperatur tinggi (Merah) Digunakan untuk melekatkan. 2.Liquid Gasket (Gasket Cair)/Sealant Ditinjau dari warnanya ada yang bening (clear).003” (0. Part Number 7M-7260 berisi bahan dasar campuran chlorineyang tidak mudah terbakar tetapi sangat berpotensi merusak lapisan ozon. besi dan baja penerapan gasket sampai dengan 0.Penerapan gasket sampai dengan 0.

Letak Seal Seal dapat ditemukan disemua bagian utama kendaraan. Sumber : http://indocitycar. poros penggerak. sistem AC dan lain-lain. gardan. tetapi terkadang bisa tidak nampak dari luar. Gejala over heating dapat diketahui dengan melihat meter temperatur pada panel dashboard kendaraan. Karena bekerjanya bekerjanya dekat dengan sumber pembakaran mesin yang temperatur kerjanya sangat panas dan tekanannya tinggi. steering. Kebocoran yang terjadi bisa nampak dari luar. propeller. Paking ini merapatkan ruang bakar agar pembakaran tidak bocor keluar. Jika jarum penunjuk temperatur terus bergerak ke kanan merupakan gejala dari overheat. tekanan kerja sistem.16Paking diantara blok mesin dan kepala silinder Paking kepala silinder terletak diantara blok silinder dan kepala silinder.com/2013/12/19/penyebab-mobil-overheat/ Gambar 3. Mesin yang mengalami kebocoran pada paking kepala silinder akan mengalami gejala over heating (panas berlebihan) yang dapat menyebabkan kepala silinder oleng.3. Kedua komponen ini tidak saling bergerak karena diikat oleh baut-baut pengikat kepala silinder yang kerjanya menahan hasil pembakaran didalam ruang bakar. 83 . dan gesekan yang terjadi. kopling. Hal-hal yang menyebabkan seal rusak antara lain : panas/temperatur kerja sistem. transmisi. gasket/paking kepala silinder terkadang mengalami kebocoran. disamping itu juga merapatkan sistem pendingin dan kepala silinder serta saluran oli. dimesin. sistem rem.

com/2009/02/06/unemployment-nine- frustration-meter-overheating/ Gambar 3.17Meter temperatur menunjukkan over heating Ketika mengalami panas tinggi.com/2012/03/oil-seal-flywheel. Kebocoran oli mesin biasa nampak merembes dan berjelaga pada rumah kopling.18Seal oli terpasang pada poros engkol 84 . karena air akan tersembur akibat tekanan tinggi. baru dapat membuka tutup radiator dan ditambahkan air kedalam radiator serta reservoir cadangan air pendingin.wordpress. Sumber : http://9nine9. Sistem lain pada mesin yang sering mengalami gangguan keausan seal adalah pada bagian crankshaft bagian belakang yang ujungnya terpasang flywheel.html Gambar 3. Matikan mesin kendaraan dan diamkanlah beberapa saat sampai temperatur turun. Sumber : http://tacra. dilarang membuka tutup radiator.blogspot.

Pada sistem ini seal terpasang pada rack yang bergerak (bergeser) didalam power cylinder yangdiam. Karena tekanan kerjanya yang tinggi dan kerjanya gesekan memanjang. dan panjang umur (awet). 4. Seal ini terletak diantara power cylinder dengan rack yang ada didalam silinder tersebut. Klasifikasi Bearing a. sehinggabergerak secara halus. seal ini sering mengalami keausan dan minyak bocor.19Bagian sistem power steering hidrolik Seal tengah (center seal) memisahkan tekanan minyak disisi kanan dan kirinya.Contoh letak seal lain yaitu pada sistem power steering hidrolik. 5. Jika bearing tidak berfungsi dengan baik maka kinerja seluruh sistem akan menurun atau tidak dapat bekerja dengan semestinya. aman.com/hydraulic-seals/ Gambar 3. Klasifikasi bearing berdasarkan Gerakan Bearing Terhadap Poros 1). Bearing luncur Pada bearing ini terjadi gesekan luncur antara poros dan bearing karena 85 . atau permukaan luncur komponen yang bergerak bolak-balik. Pengertian Bearing Bearing menumpu poros berbeban yang berputar. Sumber : http://sealing.

encoder. Bearing radial Arah beban yang ditumpu bearing ini adalah tegak lurus sumbu poros. Bearing ini sederhana konstruksinya. Bearing gelinding Pada bearing ini terjadi gesekan gelinding antara bagian yang berputar dengan yang diam melalui elemen gelinding seperti bola (peluru). Bearing gelinding khusus Bearing ini dapat menumpu beban yang arahnya sejajar dan tegak lurus sumbu poros. permukaan poros ditumpu oleh permukaan bearing dengan perantaraan lapisan pelumas. 3). rol (peluru batang / peluru tirus) atau rol jarum (needle bearing).com/blog/bid/249393/Prolonging-Encoder- Bearing-Life-6-Factors-to-Consider Gambar 3. 2). b. Klasifikasi bearing Berdasarkan Arah Beban Terhadap Poros 1).20Beban radial dan beban aksial Perbandingan Bearing Luncur Dan Bearing Gelinding Bearing luncur dan bearing gelinding merupakan bearing radial karena menumpu gaya tegak lurus dengan poros. Bearing luncur mampu menumpu poros berputaran tinggi dengan bebanbesar. Sumber : http://web. dapat dibuat serta 86 . 2). Bearing aksial Arah beban bearing ini sejajar dengan sumbu poros.

tergantung pada bentuk bagian gelindingnya. maka bearing gelinding hanya dapat dibuat oleh pabrik-pabrik tertentu saja. Pelumasan pada bearing ini rumit. Putaran pada bearing ini dibatasi oleh gaya sentrifugal yang timbul pada bagian gelinding tersebut. Sumber : elemen mesin Gambar 3. bearing gelinding diproduksi menurut standar dalam berbagai ukuran dan bentuk. Keunggulan bearing ini adalah pada gesekannya yang sangat rendah. terutama pada beban besar. Panasyang timbul dari gesekan yang besar.Karena gesekannya yang besar pada waktu mulai jalan. memerlukan pendinginan khusus. Karena konstruksinya yang sukar dan ketelitiannya yang tinggi. Tingkat ke telitian yang diperlukan tidak setinggi bearing gelinding sehingga lebih murah. karena adanya lapisan pelumas.dipasang dengan mudah. bearing luncur memerlukan momen awal yang besar.22Bantalan gelinding 87 . Sekalipun demikian. Sumber : elemen mesin Gambar 3.21Bantalan luncur Bearing gelinding pada umumnya lebih cocok untuk beban kecil. Untuk memudahkan pemakaian. bahkan ada yang dilengkapi seal sendiri dan tidak perlu pelumasan lagi. Pelumasannya pun sederhana. pada putaran tinggi bearing ini agak berisik. cukup dengan gemuk. bearing inidapat meredam tumbukan dan getaran sehingga hampir tidak bersuara. namun karena adanya gerakan bagian gelinding dan rumahnya. Meskipun ketelitiannya sangat tinggi.

c. Bearing Luncur

Menurut bentuk dan letak bagian poros yang ditumpu bearingyaitu bagian yang
disebut jurnal. Bearing luncur dapat diklasifikasikan sebagai berikut :

1). Bearing radial, yang dapat berbentuk silinder, belahan silinder, elips, dll.
2). Bearing aksial, yang dapat berbentuk engsel, kerah, Michel, dll.
3). Bearing khusus, yang berbentuk bola, dll.

Menurut pemakaiannya terdapat bearing untuk penggunaan umum,
bearingporos engkol, bearing utama mesin perkakas, bearing roda kereta api,
dll.

Dalam teknik otomotip bearing luncur dapat berupa bus, bearing logam sinter,
dan bearing plastik.

Bahan untuk bearing luncur harus memenuhi persyaratan berikut:
1). Mempunyai kekuatan cukup (tahan beban dan kelelahan).
2). Dapat menyesuaikan diri terhadap lenturan poros yang tidak terlalu besar
atau terhadap perubahan bentuk yang kecil.
3). Mempunyai sifat anti las (tidak dapat menempel) terhadap poros jika terjadi
kontak dan gesekan antara logam dan logam.
4). Sangat tahan karat.

5). Cukup tahan aus.
6). Dapat membenamkan kotoran atau debu kecil yang terkurung di dalam
bearing.
7). Murah harganya.
8). Tidak terlalu terpengaruh oleh temperatur.
Dalam praktek, bahan yang mempunyai semua sifat di atas jarang didapat.

d. Bearing Lucur Hidrostatik

Bearing semacam ini dipakai sebagai bearing utama pada mesin perkakas
presisi tinggi, misalnya pada meja putar mesin bubut vertikal besar. Bahan
bearing dapat berupa minyak atau udara. Dalam hal ini, minyak atau udara
dialirkan dengan tekanan ke dalam celah bearing untuk mengangkat beban

88

dan menghindari keausan atau penempelan pada waktu mesin berputar dengan
putaran sangat rendah atau waktu start di mana lapisan minyak yang ada tidak
atau belum mempunyai tekanan yang cukup tinggi. Macam yang menggunakan
minyak pada saat ini sudah diperdagangkan, sedangkan yang menggunakan
udara masih dalam pengembangan.

e. Bearing Aksial

Bearing aksial digunakan untuk menahan gaya aksial. Pada dasarnya ada dua
macam bentuk, yaitu bearing telapak dan bearing kerah. Pada bearing telapak,
tekanan yang diberikan oleh bidang telapak poros kepada bidang bearing
semakin besar untuk titik yang semakin dekat pada pusat, sehingga perlu dibuat
lekukan dengan bentuk tertentu. Jika diameter bearing adalah d 1 (mm), dan
d2 (mm) adalah diameter lekukan, maka
d2 = (0,5 — 0,7) d1

Sumber : elemen mesin
Gambar 3.23Bearing aksial telapak

Sumber : elemen mesin

89

Gambar 3.24Bearing aksial kerah

Sumber :http://www.pbclinear.com/Simplicity-Precision-Sleeve-Linear-Plain-
Bearings
Gambar 3.25Bearing luncur radial sekaligus aksial kerah

f. Bearing Gelinding

Bearing gelinding mempunyai gesekan yang sangat kecil dibandingkan dengan
bearing luncur. Seperti diperlihatkan dalam Gambar dibawah, komponengelinding
berbentuk bola atau rol, dipasang di antara cincin luar dan cincin dalam.

Sumber : elemen mesin

Bagian-bagian bantalan gelinding

Dengan memutar salah satu cincin tersebut, bola atau rol akan membuat
gerakan gelinding dengan gesekan kecil. Ukuran dan bentuk bola atau rol
dibuat dengan ketelitian tinggi. Luas bidang kontak antara bola atau rol
dengan cincinnya sangat kecil maka besarnya beban per satuan luas atau
tekanannya menjadi sangat tinggi. Dengan demikian bahan yang dipakai harus
mempunyai ketahanan dan kekerasan yang tinggi.

90

Bearing gelinding dapat berlakusebagai bearing aksial,

Sumber : elemen mesin
Gambar 3.26Macam-macam bearing gelinding aksial

a. Bearing bola c. Bearing bola d. Bearing bola
b. Bearing bola
radial alur dalam kontak sudut mapan sendiri
radial magneto
baris tunggal baris tunggal baris ganda

e. Bearingrol f. Bearingrol g. Bearing rol h. Bearing rol
silinder baris kerucut baris bulat jarum
tunggal tunggal

Sumber : elemen mesin

91

kat C (kg) Co (kg) 6000 tan.27Macam-macam bearing gelinding radial Menurut bentuk elemen gelindingnya. Spesifikasi bearing ditunjukkan dengan data-data sebagai berikut : Sumber : elemen mesin Gambar 3.5 1710 1430 6200 6200ZZ 6200VV 10 30 9 1 400 236 6201 01ZZ 01VV 12 32 10 1 535 305 6202 02ZZ 02VV 15 35 11 1 600 360 92 .5 470 296 6004 04ZZ 04VV 20 42 12 1 735 465 6005 05ZZ 05VV 25 47 12 1 790 530 6006 6006ZZ 6006VV 30 55 13 1.5 400 229 6002 02ZZ 02VV 15 32 9 0.pa 10 26 8 0.5 440 263 6003 6003ZZ 6003VV 17 35 10 0.5 1250 915 6008 08ZZ 08VV 40 68 15 1. dapat dibagi atas bearing bola dan bearing rol. Dapat pula dibedakan menurut banyaknya baris dan konstruksi dalamnya.28Spesifikasi bearing gelinding bola Tabel3.5 1640 1320 6010 IOZZ 10VV 50 80 16 1.1Tabel spesifikasi bearing gelinding bola Nomor bearing Ukuran luar (mm) Kapasitasnom Kapasitasnomi Jenis Dua Dua inal dina. nal sta- d D B r mis spesifik tis spesifik terbuka sekat se.5 360 196 6001 6001ZZ 6001VV kontak 12 28 8 0.5 1310 1010 6009 6009ZZ 6009VV 45 75 16 1. Gambar 3.5 1030 740 6007 07ZZ 07VV 35 62 14 1.

5 4150 3100 6310 IOZZ 10VV 50 110 27 3 4850 3650 Sumber : elemen mesin Gambar 3.5 895 545 6303 6303ZZ 6303VV 17 47 14 1.5 1000 635 6205 05ZZ 05VV 25 52 15 1.5 3200 2300 6309 6309ZZ 6309VV 45 100 25 2.5 1100 730 6206 6206ZZ 6206VV 30 62 16 1.29Spesifikasi bearing gelinding rol 93 .5 2620 1840 6308 08ZZ 08VV 40 90 23 2.5 760 450 6302 02ZZ 02VV 15 42 13 1.5 1070 660 6304 04ZZ 04VV 20 52 15 2 1250 785 6305 05ZZ 05VV 25 62 17 2 1610 1080 6306 6306ZZ 6306VV 30 72 19 2 2090 1440 6307 07ZZ 07VV 35 80 20 2.5 1530 1050 6207 07ZZ 07VV 35 72 17 2 2010 1430 6208 08ZZ 08VV 40 80 18 2 2380 1650 6209 6209ZZ 6209VV 45 85 19 2 2570 1880 6210 10ZZ IOVV 50 90 20 2 2750 2100 6300 6300ZZ 6300VV 10 35 11 635 365 6301 O1ZZ 01VV 12 37 12 1.6203 6203ZZ 6203VV 17 40 12 1 750 460 6204 04ZZ 04VV 20 47 14 1.

8 9.28 1640 1000 30303 17 47 15.5 0.5 0.25 33 27 2.95 0.25 15 13 2 0.1 0.5 31 26 3.1 0.7 0.9 1 0.25 27 23 3 1 6.1 1.35 7600 6050 30310 50 110 29.2 7.25 13 11 1.Tabel3.95 0.8 5 2 1.35 8150 7000 32309 45 100 38.35 6100 4750 30309 45 100 27.5 0.95 0.35 12000 10800 Kontak permukaan belakang Kontak permukaan Sumber : elemen mesin depan Gambar 3.35 8900 7150 30312 60 130 33.2 1.32 5650 4500 32307 35 80 32.8 12.8 9.3 2.7 0.25 21 18 2 0.5 0.25 25 22 2.7 1.25 17 15 2 0.3 3300 2250 30306 30 72 20.1 1.95 0.9 1.9 1 0.75 27 23 2 0.4 2 1.7 0.25 36 30 2.5 1.2 0.32 7000 5700 32308 40 90 35.8 5.25 24 20 2 0.30Spesifikasi bearing gelinding bola sudut 94 .5 3.8 12.25 23 20 2.32 4200 2970 30307 35 80 22.8 5.7 0.25 40 33 3 1 13.75 19 16 2 0.5 0.28 2030 1280 30304 20 52 16.9 1 0.35 9850 8600 32310 50 110 42.3 3200 2350 32305 25 62 25.7 0.5 0.75 21 18 2.7 0.95 0.1 0.3 2490 1670 30305 25 62 18.7 0.25 14 12 1.1 1.2 0.8 4.7 1.2 2 1.5 4.95 0.5 2 1.32 5350 3950 30308 40 90 25.6 2.8 5 1.8 12.1 1.8 6 1.75 31 25 2.5 0.1 0.8 8.1 1.3 1.3 4400 3300 32306 30 72 28.9 1 0.95 0.5 1.2Tabel spesifikasi bearing gelinding rol Kapasitas Kapasitas Faktor nominal nominal Konsta Nomor Ukuran luar (mm) beban dinamis statis nta bantalan aksial spesifik spesifik (kg) (kg) d D T B b r r1 p Y1 Y0 e C C0 30302 15 42 14.5 0.35 11900 9950 32304 20 52 22.

5 1.3Spesifikasi bearing gelinding bola sudut Ukuran luar (mm) Nomor bearing d D B r ri 7303 A DB 7303 B DB 17 47 28 1. Letak Bearing Letak bearing sesuai dengan fungsinya.2 7309 A DB 7309 B DB 45 100 50 2.8 7304 A DB 04 B DB 20 52 30 2 1 7305 A DB 05 B DB 25 62 34 2 1 7306 A DB 7306 B DB 30 72 38 2 1 7307 A DB 07 B DB 35 80 42 2.Tabel 3.4Kapasitas nominal dinamis bearing gelinding bola sudut Kapasitas Kapasitas Kapasitas Kapasitas nominal nominal Nomor nominal nominal Nomor bearing dinamis statis bearing dinamis statis spesifik spesifik spesifik spesifik 7303 A D13 C (kg) 2030 C1660 o (kg) 7303 B DB C1890 (kg) C1500 o (kg) 7304 A DB 2390 1990 7304 B DB 2230 1790 7305 A DB 3350 3000 7305 B DB 3100 2680 7306 A DB 4250 3900 7306 B DB 3900 3600 7307 A DB 5100 4900 7307 B DB 4700 4400 7308 A DB 6200 6100 7308 B DB 5700 5450 7309 A DB 8050 8200 7309 B DB 7500 7000 7310 A DB 9400 9700 7310 B DB 8700 8700 7311 A DB 11000 11400 7311 B DB 10100 10300 6. atau permukaan luncur komponen yang bergerak bolak-balik 95 . yaitu untuk menumpu poros berbeban yang berputar.5 1.2 7308 A DB 08 B DB 40 90 46 2.5 7311 A DB 11 B DB 55 120 58 3 1.5 Nomor nominal A menyatakan a = 30°.5 1. B menyatakan a = 40' dan C (ditiadakan dari tabel) menyatakan a = 15° Tabel3.2 7310 A DB 10 B DB 50 110 54 3 1.5 0.

co. Sumber : http://static. sistem AC dan setiap komponen lain yang porosnya berputar disanalah dipasangkan bearing. Dengan kata lain bearing berfungsi untuk mengurangi/menghindari keausan akibat gesekan. terdapat dua area diterapkannya bearing.encoder. aman. Semua poros yang berputar. Sumber : http://web. Tumpuan poros yang berputar.uk/43936/img/43936_2173555i. baik yang ada di mesin. sistem pengisian. roda.sehingga dapat berlangsung secara halus.com/blog/bid/249393/Prolonging-Encoder-Bearing- Life-6-Factors-to-Consider Gambar 3. diferensial. poros roda. propeller.31Bearing terpasang dekat dengan seal Dari uraian fungsi diatas. sistem kemudi.32Bearing pada poros transmisi 96 . yaitu : 1). transmisi. tentu saja bekerjanya memerlukan dukungan dari pelumasan yang memperlicin kerjanya. dan panjang umur (awet).premiersite.jpg Gambar 3.

33Bearing tensioner timing belt Pada sistem bearing tensioner yang ditunjukkan oleh gambar diatas.blogspot. Permukaan luncur komponen yang bergerak bolak-balik. Sumber : http://tacra.com/2012/03/ Gambar 3. sementara ring dalam terpasang pada poros yang diam sebagai tumpuannya. Sumber : http://petrochemindustries. Bagian-bagian tersebut seperti : piston / torak bergerak bolak-balik pada silinder.com/wp-content/uploads/2012/04/car-wheel- bearing. 97 . bagian yang berputar adalah permukaan luar (ring luar) dari bearing.34Bearing kingpin roda depan mobil 2).jpg Gambar 3.

Sumber : http://www.jpg Gambar 3.com/images/tech/piston_cylinder. Sumber : http://machineguard. 98 . memeriksa kondisi bearing. atau dengan over haul pada periode waktu tertentu.vanagonparts. Adapun hal-hal yang menyebabkan bearing rusak antara lain : panas / temperatur kerja sistem.gif Gambar 3. gesekan rutin walaupun sudah diberi pelumasan.com/wp-content/uploads/2014/07/bearing- cover-before-after-guarding2. menambah pelumas.35Sleeve sebagai silinder kerjanya piston Karena kerjanya sistem. bearing bisa mengalami kerusakan yang normal dan pasti akan terjadi. dan kemungkinan kontaminasi baik oleh debu ataupun air. Sementara keausan karena gesekan menyebabkan perlunya dilakukan servis berkala dengan mengganti pelumas.36Bearing cover Kontaminasi oleh debu ataupun air biasa dicegah dengan dipasangkan cover ataupun pelindung debu (dust boot) pada sisi ujung luar poros.

Ketika servis dilakukan, kondisi seal ataupun pelindung debu selalu diperiksa
keadaannya. Jika ditemukan ada kebocoran, rembesan oli atau pelindung debu
yang robek harus segera diganti. Karena jika tidak diganti oli pelumas akan
mudah berkurang, jika sistem kekurangan pelumas maka gesekan jadi lebih
besar dan keausan akan lebih mudah terjadi. Sementara boot pelindung
kontaminasi dari debu dan air jika robek/pecah maka debu dan atau air masuk
maka bearing akan kotor atau berkarat.

Sumber : http://pmmonline.co.uk/technical/steering-and-suspension-
components-fault-diagnosis-and-best-practice

Gambar 3.37Bearing Boot yang robek dan akibatnya

D. Aktifitas Pembelajaran
1. Lakukan pengamatan bentuk permukaan seal dan gasket, apakah
mengalami kerusakan (mengeras, berubah bentuk aus akibat gesekan
dan Lakukan pengamatan berbagai seal dan gasket yang diberikan.
Identifikasi bahan dari seal dan gasket, golongan seal dan gasket
berdasarkan ukuran dimensinya.
2. sebagainya).
3. Lakukan pengamatan penerapan seal dan gasket pada sebuah sistem,
sebutkan bagian-bagian dari sistem yang ditugaskan dan letak
dipasangkannya seal dan gasket,
4. Periksalah dari terdapat kelembaban, rembesan, atau tetesan oli pada
bagian-bagian sistem tersebut.
5. Bagaimana mengetahui bentuk dan spesifikasi seal yang terpasang
6. Apa akibatnya jika terjadi kebocoran sistem tidak segera diatasi ?

E. Latihan/Tugas

1. Sebutkan macam-macam seal ditinjau dari bahannya.
2. Sebutkan tipe dasar seal

99

3. Apa yang disebut dengan Lip seal
4. Sebutkan jenis-jenis bearing berdasarkan arah gaya yang ditumpu bearing
terhadap poros
5. Apakah perbedaan bearing radial dan bearing aksial ?
6. Dimanakah dapat di temukan penerapan ball bearing pada kendaraan ?
7. Dimanakah dapat kita temukan penerapan roller bearing pada kendaraan ?
8. Dimanakah dapat kita temukan penerapan aksial bearing pada kendaraan ?

F. Rangkuman

Seal adalahsebuah material atau metode yang mencegah terjadinya aliran
sebuah cairan diantara dua permukaan.
Bahan seal disesuaikan dengan karakteristik dari bahan yang disambung
dan cairan yang ada dalam sistem.
Fungsi dari seal:
 Mencegah kebocoran cairan pelumas.
 Menghindari masuknya kotoran kedalam system.
 Menjaga cairan seperti pelumas dan air.
 Memberi sifat cukup fleksibel untuk menjaga kebocoran ketika terjadi
pergerakan sedikit diantara komponen-komponen
 Mencegah permukaan jadi kasar dan keausan lebih cepat pada bagian
komponen. Karena harga komponen lebih mahal dari pada harga seal

Seal Statis – Seal ini diterapkan pada komponen-komponen yang tidak ada
gerakan diantara kedua permukaan. Seal statis disebut gasket.
Seal Dinamis – Seal dinamis di gunakan diantara permukaan yang terdapat
pergerakan pada permukaan dari keduanya
Seal terletak pada bagian kendaraan seperti: mesin, transmisi, differential dan
banyak bagian lain yang terdapat cairan atau pelumas pada kendaraan, baik
yang sama-sama diam (statis) maupun bagian yang bergerak (dinamis).

Klasifikasikan berdasarkan gerakan bearing terhadap poros :
1. Bearing luncur
2. Bearing gelinding

100

Klasifikasi berdasarkan arahbeban terhadap poros
1. Bearing radial
2. Bearing aksial
3. Bearing gelinding khusus

Baik bearing luncur maupun gelinding ada yang dirancang untuk gerakan/gaya
radial, gaya aksial ataupun kombinasi gaya radial dan aksial.

Pemilihan bearing yang sesuai selain dimensi ukuran juga harus memperhatikan
gaya yang bekerja pada bagian komponen yang dipasangi bearing.

Beda nomor bearing akan berbeda spesifikasi dan gaya yang diijinkan bekerja
padanya.

Secara umum penerapan bearing pada dunia otomotif dapat digolongkan pada
dua area diterapkannya bearing, yaitu :
1. Tumpuan poros yang berputar atau sebaliknya dan
2. Permukaan luncur komponen yang bergerak bolak-balik
3. Bearing bisa mengalami kerusakan yang normal dan pasti akan terjadi
seperti keausan karena gesekan. Untuk memperawet kerjanya pelumasan
perlu dijaga dengan servis dan pemeriksaan secara rutin. Selain pelumas
yang diperhatikan juga pelindung dari kontaminasi debu dan air. Pelindung
bisa berupa cover atau boot. Pelindung yang rusak harus segera diganti
untuk mendapatkan kerja sistem yang tetap prima.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Guru setelah menyelesaikan latihan dalam modul ini diharapkan mempelajari
kembali bagian-bagian yang belum dikuasai dari modul ini untuk dipahami secara
mendalam sebagai bekal dalam melaksanakan tugas keprofesian guru dan untuk
bekal dalam mencapai hasil pelaksanaan uji kompetensi guru dengan ketuntasan
minimal materi 80%.
Setelah mentuntaskan modul ini maka selanjutnya guru berkewajiban mengikuti
uji kompetensi. Dalam hal uji kompetensi, jika hasil tidak dapat mencapai batas
nilai minimal ketuntasan yang ditetapkan, maka peserta uji kompetensi wajib
mengikuti diklat sesuai dengan grade perolehan nilai yang dicapai.

101

102

 Menganalisis penggunaan berbagaitreadeddan fastener  Menyajikan penggunaan berbagaitreadeddan fastener sesuai prosedur C. Selain itu thread juga bisa digunakan untuk menggerakkan sesuatu.  Setelah melakukan praktek peserta diklat dapat melakukan perangkaian dengan prosedur sesuai SOP.  Setelah melakukan proses diskusi peserta diklat dapat menyebutkan spesifikasi thread dengan benar  Setelah melakukan proses diskusi peserta diklat dapat menyebutkan fungsi fastener dengan benar.  Setelah melakukan proses diskusi peserta diklat dapat menyebutkan tipe dasar thread dengan benar. Pengertian Thread Thread diartikan sebagai ulir atau drat. Uraian Materi 1. B.Kegiatan Belajar 4 : TREADEDANDFASTENERBESE RTA PENERAPANNYA A.  Setelah melakukan praktek peserta diklat dapat melakukan pembongkaran dengan prosedur sesuai SOP. Indikator Pencapaian Kompetensi  Fungsi thread disebutkan dengan benar.  Fungsi fastener disebutkan dengan benar.  Tipe dasar threaddisebutkan dengan benar.  Setelah melakukan proses diskusi peserta diklat dapat menyebutkan macam-macam fastener dengan benar. 103 . Tujuan  Setelah melakukan proses diskusi peserta diklat dapat menyebutkan fungsi thread dengan benar.digunakan untuk mengikat atau mengencangkan beberapa bagian benda.

Sambungan Thread merupakanjenis dari sambungan semi permanent (dapat
dibongkar pasang). Sambunganthread terdiri dari 2 bagian, yaitu baut dimana
memiliki thread di bagian luar dan mur dimanamemiliki thread di bagian dalam.

2. Bagian-bagian dasar pada thread

Gambar 4.1Bagian thread

Majordiameter (d)
Diameter terbesar pada bagian thread luar, juga disebut diameter luar
ataudiameter nominal.

Minor diameter (dr)
Bagian terkecil dari bagian ulirluar,disebut juga sebagai coreataudiameter root.

Pitch diameter (dp)
Disebut juga diameter efektif,merupakan bagian yangberhubungan antara baut
danmur.

Pitch
Jarak dari satu ujung ulir ke ujung ulir berikutnya. Juga dapat diartikan jarak
yangditempuh ulir dalam satu kali putaran.

Crest
Crest merupakan permukaan atas ulir

Depth of thread
Depth of thread adalah jarak tegak lurus antara permukaan luar dan
dalam dari ulir.

104

Flank
Flank adalah permukaan ulir

Angle of thread
Angle of threadadalah sudut yang terbentuk dari ulir

Slope
Slopeini adalah setengah pitch

3. Jenis Thread

Jenis dan penerapan dari berbagai jenis thread bervariasi, dengan mengetahu
jenis thread ini dapat digunakan untuk memilih dalam penerapannya. Standar
umum ditemukan di dunia otomotif akan dibahas dalam sumber informasi ini.

a).British Standard Whitworth (BSW) thread

Standar ini di usulkan oleh Sir Joseph Whitworth pada tahun 1841. Bentuk
threadnya seperti pada gambar dibawah ini, bentuk prinsipnyabersudut antara
flank55 derajat dan memiliki bentuk radius pada rootdancrestnya.

Sumber : http://www.boltscience.com/pages/screw4.htm
Gambar 4.2BSW thread

b). British Association (BA) thread

Thread ini digunakan untuk diameter kecil (dibawah 0.25 inches). Bentuk prinsip
thread British Association (BA) adalah sudut antara flank47,5 derajat dan
memiliki bentuk radius pada rootdancrestnya.Ukuran variasidari BA number

105

adalah 23 (diameter 0.33 mm dengan pitch 0.09 mm) sampai dengan BA
number 0 (diameter 6mm dengan pitch 1 mm).

Sumber : http://www.boltscience.com/pages/screw5.htm

Gambar 4.3BA thread

c). Unified standard thread.

Pada bulan November 1948 disetujui oleh UK, US dan Canada untuk
menggunakan satu standar untuk semua negara menggunakan satuan inch
dalamrangkamemfasilitasi pertukaran mesin.

Bentuk dari unified thread sebagai berikut :

Sumber : http://www.truthread.com/product-details/unified-thread-gauges
Gambar 4.4Unified thread

d). Thread Metric

Pada tahun 1965 British Standards Institution mengeluarkan isu kebijakan bahwa
organisasi semestinya organisasi menganggap bahwa BSW, BSF and BA telah
usang. Pilihan utama untuk mengganti desain masa depan dengan thread ISO
metrik dan pilihan kedua dengan ISO inch (Unifield).

106

Sumber : http://www.boltscience.com/pages/screw6.htm
Gambar 4.5Metric thread

Thread metric dirancang dengan huruf M diikuti besar diameter major thread dan
pitchnya dalam millimeter. Sebagai contoh M10 x 1.0 yaitu diameter majornya
10mm dan pitchnya 1.0mm. Tidak ada ketentuan indikator nilai pitch kasar
secara spesifik. Sebagai contoh M10 x 1.5 mengindikasikan sebuah thread kasar
dispesifikasi dari diameter 10 mm (diberikan pitch dari thread 1,5mm)

e). American nationalstandard thread.

Standar nasional Amerikamemiliki puncak datar, digunakan untuk tujuanumum
misalnya pada baut, mur,dan sekrup.

Sumber : http://image.slidesharecdn.com/threading-150512025016-lva1-
app6891/95/threading-mmm-32-638.jpg?cb=1431399042

Gambar 4.6 American Standard Thread

f). Square thread

Sumber : http://tricksuse.blogspot.com/2012/09/what-is-difference-between-square.html
Gambar 4.7Square thread

107

Puncakdan dasarnyarata.com/2012/09/what-is-difference-between-square. Bentuk gigi juga memiliki dasar yang lebih lebar sehingga juga lebih kuat dibandingkan square thread.html Gambar 4.biasanya ditemukan di sambungangerbong kereta api. Keuntungannya memiliki efisiensi intrinsic lebih besar. Knuckle thread Mata thread berbentu bulat. merupakanmodifikasi dari thread persegi.html Gambar 4. sehingga mur lebih awet. Bentuk ini lebih mudah pembuatannya dibandingkan square thread. g). Thread inidigunakan untuk pekerjaan kasar. 108 .tidak ada gaya radial pada mur.9 Acme thread 4.com/2012/09/what-is-difference-between-square. IdentifikasiThread Untuk mengidentifikasi sebuah thread digunakan mistar untuk mengetahui pitch atau dengan thread gauge .blogspot.blogspot. Sumber : http://tricksuse. h).8 Acme thread Thread berbentuk trapesium sehingga sering disebut Trapezoidal thread memilikisudut thread29° dengan ketinggian thread setengan pitch. Kerugiannya adalah proses pembuatannya lebih rumit dibandingkan ulir miring.Mata Thread berbentuk segiempat. Acme thread Sumber : http://tricksuse.

html#. 109 .com/index.html#.10 Mengukur thread dengan penggaris (Thread Inch) Ulir Inch kasar (UNC = Unified Coarse Threads) untuk baut 3/4 “ ada 10 TPI Ulir Inch halus (UNF = Unified FineThreads) untuk baut 3/4" ada 16 TPI Sumber : Sumber : http://chestofbooks.25 mm Ulir Metrik halus untuk baut M8 jarak crest = 1 mm Sumber : http://blog.11 Mengukur jarak antar crest (Thread metrik) Ulir Metrik kasar untuk baut M8 jarak crest = 1.VLiLryyvPFw Gambar 4.hemmings.12Thread gauge unified Thread gauge merupakan alat khusus untuk mengidentifikasi jumlah thread dalam satu inch pada unified standard (Thread Per Inch) atau jarak pitch pada ulir metrik. Sumber : http://chestofbooks.com/crafts/metal/Applied-Science-Metal- Workers/297-Measurement-Of-Thread.com/crafts/metal/Applied-Science-Metal- Workers/297-Measurement-Of-Thread.php/2013/08/09/tech-101-how-to-use- measuring-tools/ Gambar 4.VLiLryyvPFw Gambar 4.

mitutoyo. Sumber : http://toolguyd.aspx 110 .com/Pitch-Gages-Series-188950-C1451.1Tabel spesifikasi thread gauge Sumber : http://ecatalog.com/thread-checkers-screw-gauges-size-identification/ Gambar 4.13Thread gauge metric Contoh tabel spesifikasi thread gauge sebagai berikut : Tabel4.

a.15 Keling Plastik Fungsi keling dalam sebuah sambungan adalah untuk membuat sebuah ikatan yang kuat dan ketat. Dibidang otomotif terdapat beberapa pengikatan.14 Bagian-bagian Paku Keling Gambar 4. Sumber : Diktat elemen mesin 1 Universitas Mataram Gambar 4. pasak dan baut mur serta sekrup. Kekuatan biasanya untuk mencegah kegagalan dari sambungan. Diameter lubang untuk pengelingan 1. Keling digunakan untuk membuat pengikat permanen antara plat-plat seperti dalam pekerjaan struktur. 111 . jembatan. dinding tangki dan dinding ketel. Pengertian Fastener Fastener tidak lain adalah pengikat semi permanen.5mm lebih besar dari pada diameter nominal keling. Sambungan keling secara luas digunakan untuk sambungan logam ringan dan plastik.5. Pengikatan dengan rivet/keling Keling (rivet) adalah sebuah batang silinder pendek dengan kepala bulat. Bagian silinder dari keling dinamakan shank atau body dan bagian bawah dari shank adalah tail. seperti : rivet/keling.

kuningan. Kegagalan Sambungan Keling Sebuah sambungan keling bisa gagal jika : 1). Terjadi keretakan pada sudut plat. tetapi ketika kekuatan dan ketahanan terhadap kebocoran adalah pertimbangan yang utama. Akibat tegangan tarik pada plat utama. Terjadi retak pada seluruh plat. maka keling baja yang digunakan. Dalam pengelingan manual. Hal ini mengakibatkan shank mengembang hingga memenuhi lubang dan tail berubah menjadi sebuah point. Keling biasa dibuat dari baja (baja karbon rendah atau baja nikel). Sumber : Diktat elemen mesin 1 Universitas Mataram Gambar 4. plat utama atau penutup plat bisa retak seluruhnya seperti gambar dibawah ini.16 Metode Pengelingan Material keling harus tangguh dan ulet. Keretakan ini dapat dihindari dengan mencegah margin. dimana d adalah diameter dari lubang keeling Sumber : Diktat elemen mesin 1 Universitas Mataram Gambar 4.17 Keretakan pada sudut plat 2).d. aluminium atau tembaga. original head dari keling ditahan dengan sebuah hammer atau batang yang berat dan kemudian bagian tail ditempat pada die (cetakan keling) yang dipukul oleh sebuah palu. 112 .5.Pengelingan bisa dikerjakan dengan manual atau dengan mesin. m = 1.

18 Keretakan pada seluruh plat Pengikatan dengan keling/rivet didunia otomotif dapat ditemukan pada kampas kopling. dikencangkan tanpa mur.19 Sambungan through Bolt 2). Through bolts(Baut dan mur) Baut dan mur mengikat dua bagian/plat secara bersamaan. Baut memiliki kepala segi enam dan pada ujung lainnya berulir (thread).metu. kanvas rem pada kendaraan-kendaraan besar dan beberapa tempat lain. Sambungan ulir /thread Terdapat empat macam sambungan baut dan mur : 1). Sumber : Diktat elemen mesin 1 Universitas Mataram Gambar 4.htm Gambar 4. di permukaan pasangannya berlubang dan berulir dalam. Tap bolts Sebuah baut dipasangkan pada sebuat permukaan yang akan diikat pada salah satu sisi memiliki diameter lubang lebih besar dari diameter luar baut. Ujung baut yang berulir luar diikatkan pada tap ulir pada benda. Pada bagian yang diikat berlubang sedikit lebih besar dari pada diameter luar baut.tr/courses/me114/Lectures/threaded_fasteners. b. Mur dipasangkan pada thread untuk mengikat dua bagian tersebut. 113 .edu.me. Sumber : http://www.

20 Sambungan Tap Bolt 3).metu.tuffbolt.tr/courses/me114/Lectures/threaded_fasteners. Sumber : http://www. sementara pada ujung yang lain dipasangkan permukaan yang berlubang lebih besar dari stud dan diikat dengan mur.edu. Salah satu ujung ulir dimasukkan ke lubang tap kemudian dikencangkan.com/answr/Screw-vs-Bolt1.me. terdapat variasi bentuk kepala sekrup.21 Macam-macam Stud Salah satu sisi memiliki diameter lubang lebih besar dari diameter luar stud. Stud (baut tanam dan mur) Stud merupakan baut tidak berkepala. sepanjang batangnya berulir.htm Gambar 4.com/studs. Sumber : http://www.22 Macam-macam Stud 4). terkadang dikedua ujungnya berulir tetapi ada bagian tengahnya tidak berulir. Cap screws(sekrup) Ulir ini sama jenisnya dengan tap bolts tetapi berukuran kecil. Sumber : http://engineerexplains.html Gambar 4. di permukaan pasangannya berlubang dan berulir dalam.html Gambar 4. 114 .

macam- macam pasak benam adalah : 1).html Gambar 4. Sambungan Pasak Pasak digunakan untuk menyambung dua bagian batang (poros) atau memasang roda. roda gigi. Ulir sekrup ada yang rata pada sepanjang ulirnya. Sumber : http://www. ada juga yang ujungnya dibuat lebih kecil/runcing.thecartech. Pasak bujur sangkar (Square key) Bentuknya sama seperti Rectangular sunk key. kunci L.com/subjects/machine_elements_design/keys_and_S plines. kunci pas/ring. Pasak benam segi empat (Rectangular Sunk key) Sumber : http://www. Jenis pasak memanjang yang banyak digunakan adalah pasak benam. roda rantai dan lain-lain pada porossehingga terjamin tidak berputar pada poros.jigneshsteel.23 Macam-macam Skrup Sekrup dipasang dan di lepas ada yang menggunakan obeng philips.24 Pasak bujur sangkar (square key) 2). tetapi lebar dan tebalnya sama 115 . c.com/steel-fasteners- manufacturers/screws-set-screws/screws-and-steelscrews-type/screw- type-cap-screws/ Gambar 4. obeng flat.

com/subjects/machine_elements_design/keys_and_Splin es.26Gib Head Key Sumber : Mechanical Engineering (2) Gambar 4. roda gigi yang memerlukan slot sepanjang poros.thecartech. 4).com/subjects/machine_elements_design/keys_and_Spline s.html Gambar 4.27 Dimensi pasak Gib Head key 116 .thecartech.25 Pasak bujur sangkar (square key) 3). Pasak benam sejajar (Parallel Sunk key) Parallel sunk keysdapat berupa rectangularkey atausquare key dengan kedalaman dan ketebalan pasak merata (tidak tirus). Pasak Berkepala (Gib head key) Pasak ini digunakan biasanya untuk poros berputar bolak balik.html Gambar 4. Parallel sunk keysini biasa digunakan untuk pulley. Sumber : http://www. Sumber : http://www.

html Gambar 4. digunakan untuk poros dengan puntir / daya tidak terlalu besar.30Tangent keys 8). Tangent key Pemakaiannya sama seperti pasak pelana. biasanya digunakan untuk memindahkan daya relatif kecil.29Saddle keys 7). Pasak bulat (Round keys) Jenis pasak ini. Sumber : http://www.co.28woodruff key 6). Pasak Pelana (Saddle key) Jenis pasak ini pemakaian umum untuk menjamin hubungan antara naf roda dengan poros.5). Pasak Tembereng (woodruff key) Pasak jenis ini berbentuk radius. Sumber : Mechanical Engineering (2) Gambar 4. Sumber : Mechanical Engineering (2) Gambar 4.roymech. 117 .uk/Useful_Tables/Keyways/woodruff_keyways. tetapi pasaknya dipasang dua buah berimpit.

Sambungan Pin Sambungan pin digunakan untuk mencegah bergesernya satu bagian dengan lainnya. tuas-tuas dan sebagainya. seperti pada roda gila. pulley. Sumber : Mechanical Engineering (2) Gambar 4. Taper pins(pin tirus) c. Pin digunakan untuk menghantarkan momen dan mencegah gerakan aksial. gear atau tuas pada sebuah poros. Pengikatannya dengan setengah pin pada alur hub dan setengah lainnya 118 . Split pins Round pins dantaper pins merupakan pin silindris atau bentuk tirus dan keduanya sangat efektif untuk mengikat pulley. Sumber : Mechanical Engineering (2) Gambar 4. Dowel pins d. Round pins(pin bulat) b. Pasak gigi (Splines) Pasak ini bahannya dibuat satu bahan dengan poros dan biasanya digunakan untuk memindahkan daya serta putaran yang cukup besar dan arah kerja putarannya bolak balik.32Splines d. Terdapat beberapa macam pin.31Round keys 9). seperti : a.

Sumber : Mechanical Engineering (2) Gambar 4.pada alur poros seperti gambar (b).Pin ditembuskan pada hub. digunakan untuk mencegah mur kendor. Sumber : Mechanical Engineering (2) Gambar 4. Sambungan-sambungan tersebut memberikan cengkraman yang baik dan pin sebagai penerus beban.34 Penggunaan dowel pin Split pins Split pin sering juga disebut cotter pins. terbuat dari kawat besi atau kuningan. Sumber : Mechanical Engineering (2) Gambar 4.33 Perbedaan tipe sambungan pin Dowel pins Dowel pins digunakan untuk menjaga dua bagian mesin terhubung dengan benar. Split pinsini berbentuk dua keping setengah bulat disatukan.35Penggunaan Split pins 119 . dan poros seperti gambar (c) atau gambar (d).

3. Jelaskan pengertian pitch. Periksalah dari kerusakan pada thread dan fastener yang diberikan. Terdapat beberapa macam thread. Square thread. Apa akibatnya jika terjadi kerusakan thread dan fastener yang ditugaskan? E. Latihan/Tugas (BELUM) 1. 8. Sebutkan 3 kerusakan pada pengikatan dengan thread. 2. 4. Bagaimana cara melepas stud yang rusak? 9. Aktifitas Pembelajaran 1. Bagaimana mengukur thread unified (inch) menggunakan penggaris ? 4. Acme thread dan Knuckle thread. thread metrik. 5. Unified standard thread. Perlukah fastener itu dirawat? 6. Rangkuman Thread merupakan komponen pengikat semi permanen karena dapat dibongkar pasang. American nationalstandard thread. sebutkan bagian-bagian dari sistem yang ditugaskan. Lakukan pengamatan penerapan thread dan fastenerpada sebuah sistem. seperti : British standard Whitworth (BSW). 3. British Association (BA) thread. 120 . 7. Identifikasi thread dapat dilakukan dengan menggunakan penggaris atau thread gauge. Sebutkan 4 macam thread. Lakukan pengamatan berbagai thread dan fastener yang diberikan. apakah mengalami kerusakan. 2. Sebutkan 3 kerusakan pada pengikatan dengan keling/rivet. terkadang thread digunakan untuk menggerakkan sesuatu.D. Lakukan pengamatan bentuk permukaan thread dan fastener. Bagaimana mengukur thread metric (mm) menggunakan penggaris ? 5. F. Bagaimana cara memperbaiki thread dalam yang rusak ? jelaskan dari pemilihan peralatan. Identifikasi ukuran dimensinya.

Tangent ke. woodruff key. Jenis-jenis sambungan pin : Round pins. Tap bolt. Jenis-jenis sambungan thread : Through bolt. pasak. Jenis-jenis sambungan pasak : Rectangular Sunk key. Dowel pinsdan Split pins. G. maka peserta uji kompetensi wajib mengikuti diklat sesuai dengan grade perolehan nilai yang dicapai. Square key. 121 . Umpan Balik dan Tindak Lanjut Guru setelah menyelesaikan latihan dalam modul ini diharapkan mempelajari kembali bagian-bagian yang belum dikuasai dari modul ini untuk dipahami secara mendalam sebagai bekal dalam melaksanakan tugas keprofesian guru dan untuk bekal dalam mencapai hasil pelaksanaan uji kompetensi guru dengan ketuntasan minimal materi 80%. Dalam hal uji kompetensi. jika hasil tidak dapat mencapai batas nilai minimal ketuntasan yang ditetapkan. sekrup. Stud dan Cup screw. Round keys dan Spline. Taper pin. Saddle key. Setelah mentuntaskan modul ini maka selanjutnya guru berkewajiban mengikuti uji kompetensi.Fastener merupakan teknik pengikatan semi permanen. Parallel Sunk key. mur baut. seperti keling. Gib head key.

122 .

B. spesifikasi dan fungsi Lifting 4. blocking. Tujuan Setelah mengikuti menyelesaikan materi Dasar Sistem Kontrol secara Umum ini. Pengertian Jacking. Menyebutkan jenis. Melakuan jacking dengan benar. sebagai contoh menaikkan bagian roda atau axle kendaraan. Macam-macam Peralatan Jacking. dan lifting sesuai dengan operation manual C. spesifikasi dan fungsi jacking. Menganalisis penggunaan peralatan jacking. Melakuan lifting dengan benar. peserta diharapkan dapat : 1. Menyajikan teknik pengoperasian berbagai jenis jacking. 2. BLOCKING AND LIFTING A.Kegiatan Belajar 5 : JACKING. Peralatan Jacking Screw Jack 123 .. Menyebutkan jenis. blocking dan lifting sesuai dengan operation manual 2. 5. Blocking diartikan sebagai upaya untuk menahan suatu benda tetap pada posisinya. Melakuan blockin dengan benar 6. Blocking dan Lifting Jackingmerupakanupaya mengangkat/menaikkanbagian dari benda berat dari permukaan lantai. 2. spesifikasi dan fungsi blocking. Lifting diartikan sebagai upaya mengangkat kendaraan secara utuh bersamaan. Blocking dan Lifting a. 3. Menyebutkan jenis. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Uraian Materi 1.

3 hydraulic bottle jack 124 .1Screw Jack Sumber : http://www.com/screw-jack Gambar 5.com/20-ton-hydraulic-bottle-jack-66482.com/library/screw-jack--38 Gambar 5.2 Bagian-bagian Screw Jack Hydraulic Jack Hydraulic jack adalah dongkrak hidrolik yang bekerja memanfaatkan gaya hidrolik dari cairan.html Gambar 5. Sumber : http://grabcad. Sumber : http://www.mechanical-engineering-assignment.Screw jack adalah dongkrak mekanis terdiri dari sejumlah roda gigi (gear) untuk menghasilkan gaya angkat untuk mengangkat beban.harborfreight. Jenis thread yang digunakan pada sekrupnya biasanya ulir persegi.

com/patents/US20080048159 Gambar 5. Sumber : http://www. Kelebihan dari dongkrak buaya ini adalah mudah dalam peletakannya dibawah kendaraan untuk jangkauan tumpuan yang jauh.bendpak.4 Bagian-bagian Dual Speed Vertical Hydraulic Jack Penggunaan jack harus memperhatikan spesifikasi dari daya tumpu bebannya. Bentuk lain dari hydraulic jack yang sering dapat ditemui dibengkel kerja adalah crocodile hydraulic jack (dongkrak buaya). selain itu tuasnya juga panjang sehingga lebih ringan mengoperasikannya.png Gambar 5. Sumber : http://www. Pada bodi sebuah jack tertera nilai kapasitas maksimal yang bisa diangkat.google.com/s/XGoYL1lKQkOtutP_0OrNoA/RFJ-10TL-Floor-Jack.5 Bagian-bagian Dual Speed Vertical Hydraulic Jack 125 .

7 Long Ram TransmissionJack b. misalnya sebuah hydraulic tramsmission jacking. Sumber : http://www. kendaraan tersebutharus disangga sebelum dikerjakan.Ada juga jack yang diarancang untuk kebutuhan khusus.jpg Gambar 5.com/s/XGoYL1lKQkOtutP_0OrNoA/RFJ-10TL-Floor-Jack. Sumber : http://ts4.6 Floor Hydraulic Transmission Jacking Sumber : http://www. 126 .mm. Peralatan Blocking Kelengkapan yang digunakan untuk melakukan blocking bisa berupa pengganjal roda atau sebuah stand yang dapat dipasangkan pada axle housing atau pada bagian lain dari bodi kendaraan yang letak titiknya sesuai anjuran buku manual yang sesuai untuk kendaraan tersebut.bing.com/upload/big/Transmission_Jack_270_3648_1297925442.bendpak. Dilarang dan perlu dicegah melaksanakan pekerjaan dibawah kendaraan dengan sebagian kendaraan terangkat dan belum diganjal dengan stand.Sebuah stand yang kuat dan stabil diperlukan untuk menyangga kendaraan.net/th?id=HN.1&H=106&W=160 Gambar 5.hydraulic-jack.8 Macam-macam stand Setelah sebuah kendaraan diangkat sebagian darinya dengan sebuah jackatau didongkrak.608006845160165010&pid=15.png Gambar 5.

com/3-ton-aluminum-jack-stands-91760. Jika ditinjau dari jumlah post (tiang penyangga). Peralatan Lifting Pengertian liftingdiartikan sebagai upaya mengangkat kendaraan secara utuh bersamaan.Sebagian besar stand dibuat dengan ketinggian yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan bekerja dibawah kendaraan yang diganjal.10 Four fork lift 127 . Ditinjau dari tenaga penggeraknya umumnya berpenggerak kombinasi electric dan hidrolik.northerntool. agar aman stand harus dikunci agar tidak berubah ketinggiannya. two post lift dan four post lift.com/shop/tools/ Gambar 5. Ada berbagai macam car lift yang yapat ditemukan dilapangan.com/parking/images/car-single-post-carlift4.harborfreight. walaupun sebenarnya pengangkatan sebagian pun juga dapat diartikan sebagai lifting.9Macam-macam stand c. Setelah kebutuhan tinggi stand diperoleh. Sumber : http://www.aclifts. Sumber : http://www..html dan http://www.jpg Gambar 5. sehingga dapat dibedakan menjadi single post lift.

Apabila terpaksa kendaraan tidak dapat ditempatkan pada permukaan yang rata. Blocking dan Lifting Untuk menjamin keselamatan dan kesehatan kerja dibengkel sangat diperlukan petunjuk-petunjuk pengoperasian standar (SOP = Standard Operation Procedure). b. Mengetahui spesifikasi alat yang akan digunakan dan menaksir berat benda yang akan digunakan. hal ini dapat menyebabkan peralatan jacking rusak.com/my/gzwld/sitebuilder/images/13. 128 . Two fork lift Four fork lift Sumber : http://image. Untuk itu selama bekerja menggunakan peralatan dan bahan harus selalu mengacu pada standar pengoperasian dari peralatan yang sering dikenal dengan buku manual dari peralatan tersebut. sehingga peralatan jacking juga akan berada pada tempat yang rata.11 Four fork lift Prosedur pengoperasian Jacking. maka peralatan jacking harus diposisikan menjadi rata dengan memasangkan pengganjal yang tidak bisa selip/tergeser ketika proses pengangkatan dilakukan.jpg dan http://img.com/2f0j00EeNTQDChOMuL/Hydraulic-Floor-Plate-2-Post- Car-Lift-Car-Elevador. Jika peralatan jacking yang digunakan terlalu rendah kapasitas kemampuannya dibandingkan dengan berat bagian kendaraan yang akan diangkat. Prosedur-prosedur umum yang harus dilakukan ketika menerapkan jacking dan blocking adalah : a. Menempatkan kendaraan pada permukaan yang rata.ecplaza.jpg Gambar 5.made-in-china.

penumpang diminta keluar dari kendaraan.12 Titik-titik tumpu penerapan lifting dan blocking d.com/EGuides/ETechnical/JackingPoints. Lakukan pengganjalan pada roda yang letaknya diagonal dengan bagian yang akan diangkat. f. Jika pengangkatan terpaksa dilakukan di tepi jalan raya.html Gambar 5. Ketika kendaraan sedang di angkat dengan jack dan tidak dipasang blocking (stand) hati-hati dengan semua yang ada di bawah kendaraan. Tempatkan stand pada titik-titik tumpu jika akan bekerja dibawah kendaraan untuk menjamin keamanan bekerja dibawah kendaraan. Sebagai contoh. Penempatan bahan lain seperti kayu atau karet sebagai media penghantar cukup membantu menghindari selipnya proses jacking. jika bagian kendaraan yang akan diangkat adalah roda depan kanan. 129 . Karena sewaktu-waktu ada kemungkinan jacking turun dengan tiba-tiba. Titik-titik tertentu tersebut memiliki kekuatan yang cukup untuk menumpu kendaraan. dan selalu waspada dengan ramainya lalu lintas. Contoh titik-titik tumpian pada kendaraan ditunjukkan pada gambar berikut. Karena sifatnya.lotusespritworld. maka lakukan blocking roda belakang kiri pada bagian belakangnya. terapkan hand brake dan posisikan transmisi park untuk yang bertransmisi automatic. Sumber : http://www. g. Penempatan titik tumpu sebelum melakukan pengangkatan harus sesuai dengan petunjuk pada kendaraan. Hindari kontak logam dengan logam ketika melakukan jacking. Terdapat tempat-tempat tertentu untuk melakukan jacking pada kendaraan. c. e. matikan mesin. parkirkan kendaraan jauh dari belokan. nyalakan lampu hazard. kontak logam dengan logam akan memungkinkan terjadinya selip.

lakukan penggoyangan kendaraan untuk meyakinkan posisi pengangkatan benar-benar aman dan kendaraan tidak tergeser dari tumpuanya.pdf Gambar 5. c.hse. Gunakan perpanjangan tumpuan yang sesuai bukan potongan kayu. merusakkan kendaraan dan peralatan yang digunakan.13 Titik-titik yang perlu diperiksa d. Pastikan kemampuan angkat lifting diatas berat kendaraan.gov. Kegagalan proses lifting dapat membahayakan keselamatn pekerja dan orang lain. pastikan kendaraan terangkat dengan rata. b.uk/pubns/indg434. Setelah mulai terangkat (misal 10 cm dari lantai). Periksa pengunci lengan dari gejala kerusakan dan dapat benar-benar mengunci dengan baik. Terapkan blocking pengaman setelah terangkat dengan ketinggian yang diharapkan sebelum melepas komponen. g. Lakukan penempatan tumpuan angkat lengan (liftingpads) pada titik-titik aman kendaraan sesuai petunjuk buku manual. Sumber : www. 130 .Prosedur-prosedur umum yang harus dilakukan ketika menerapkan lifting dan blocking pada kendaraan adalah : a. Pastikan kekuatan baut penumpu pada lifting. e. f. Oleh karena itu pekerja harus benar-benar yakin sebelum proses lifting dimulai.

Lakukan pengamatan pada gambar berikut dan lakukan diskusi dengan kelompok kelas. 3. blocking dan lifting yang ada di bengkel.com/threads/13112124-E39-Jacking- Question Gambar 5. Gambar dibawah ini menunjukkan kegagalan proses lifting yang mengakibatkan kendaraan dan peralatan kerja rusak.pdf Gambar 5.gov. Aktifitas Pembelajaran 1.14 Kecelakaan proses lifting D. Identifikasi perlengkapan untuk jacking.hse.15 Perbaikan dibawah kendaraan 2.roadfly.uk/pubns/indg434. Lakukan pekerjaan Jacking. blocking dan lifting sesuai dengan prosedur yang benar. Sumber : http://forum. Sumber : www. 131 .

3. blocking dan lifting. Mutlak diperlukan pengetahuan dan ketrampilan untuk dapat melakukan jacking. Kelengkapan yang digunakan untuk blocking berupa pengganjal roda atau stand yang dipasangkan pada axle housing atau bagian lain pada bodi kendaraan yang aman. Latihan/Tugas 1. Sebutkan 3 jenis alat jacking F. Sebelum benar-benar aman jangan bekerja dibawah kendaraan yang sedang dikerjakan proses jacking. 2. blocking dan lifting yang kamu ketahui. blocking dan lifting harus benar-benar memperhatikan kesehatan dan keselamatan kerja bagi orang. Rangkuman Pengertian jacking adalah upaya mengangkat/menaikkanbagian dari benda berat dari permukaan lantai. blocking dan lifting. Sebutkna pemahaman jacking. sebagai contoh menaikkan bagian roda atau axle kendaraan.E. pekerjaan ini sering disebut dengan mendongkrak. Pengertian blocking adalah upaya untuk menahan suatu benda tetap pada posisinya. Pengertian lifting adalah upaya mengangkat kendaraan secara utuh bersamaan. Sebutkan 3 jenis alat blocking 5. Sebutkan 3 jenis alat jacking 4. bahan dan alat. 132 . peralatan yang digunakan untuk lifting berupa car lift. Hal lain yang perlu dipahami oleh orang yang melakukan pekerjaan jacking. Sebutkan keselamatan kerja sebelum melakukan jacking dan blocking yang harus dilakukan di pinggir jalan. blocking dan lifting adalah pemahaman spesifikasi alat yang akan digunakan. Pelaksanaan jacking.

G. 133 . Umpan Balik dan Tindak Lanjut Guru setelah menyelesaikan latihan dalam modul ini diharapkan mempelajari kembali bagian-bagian yang belum dikuasai dari modul ini untuk dipahami secara mendalam sebagai bekal dalam melaksanakan tugas keprofesian guru dan untuk bekal dalam mencapai hasil pelaksanaan uji kompetensi guru dengan ketuntasan minimal materi 80%.

134 .

Evaluasi 1. Kesimpulan Pemahaman tentang perawatan/pemeliharaan musti dipahami sebelum dapat melakukan kegiatan perawatan baik dengan tujuan agar peralatan atau barang selalu memiliki kondisi yang selalu siap untuk digunakan. Urutan prosedur ketika akan bekerja dibawah mobil. alat. Memasang pengganjal (stand) yang kuat jangan mengandalkan dongkrak saja. B.. atau memperbaiki . B. Menerapkan bloking pada roda yang belum di angkat a.. Menempatkan kendaraan pada permukaan yang rata C. adalah . Selanjutnya dapat menularkan pemahamannya kepada rekan sejawat atau orang lain di dunia kerja. pemilihan peralatan dan penggunaan peralatan yang tidak semestinya. A. A-B-D-C b. Ketika bekerja merawat dan memperbaiki dengan mengggunakan peralatan dan bahan harus senantiasa memperhatikan keselamatan orang. Tindak Lanjut Setelah selesai mempelajari semua yang ada pada modul ini diharapkan peserta diklat mampu melakukan langkah-langkah perawatan dan perbaikan dengan memperhatikan kaidah-kaidah keselamatan dan mengikuti petunjuk perawatan dan perbaikan yang sesuai. B-D-C-A 135 . serta kualitas peralatan yang kurang baik. PENUTUP A. C. bahan dan lingkungan tempat kerja. Mencari titik tumpu pengangkatan dan pemasangan stand D. Kecelakaan sering terjadi karena keteledoran pekerja. peralatan / barang yang awalnya tidak dapat digunakan menjadi dapat digunakan.

c.. D. Urutan prosedur ketika akan bekerja mengangkat mobil. B – A –C – D . menggunakan lift adalah . F. B-D-A-C 2. A-B-C-D d. A-D-C-B-E-F b. D-E-F-B-C-A- 4. C-B-E-F-A-D d.. Cari titik tumpuan pada bagian depan dan belakang bagian kiri dan kanan kendaraan sesuai dengan Manual kendaraan C. 136 .E 3. A–D–C-E–B c. Pasangkan lengan lifter (sampai menempel) pada ke empat tumpuan B. A. Angkat kendaraan pelan-pelan sampai ketinggian yang diperlukan secukupnya. B-C-A-D-E-F c. Mengangkat roda dan melepas bautnya. Goyang-goyangkan kendaraan untuk memeriksa keamanan dan stabilitas pengangkatan. Memastikan spesifikasi peralatan yang akan digunakan B. Mengganjal roda yang tidak diangkat E. Urutan prosedur ketika akan bekerja melepas roda kendaraan adalah : A. Mengendorkan baut roda dengan urutan menyilang D. A–D–B–C–E b. Melepas roda a. E. a. Memposisikan dongkrak pada titik tumpu yang sesuai C. Jenis bearing conical roller seperti gambar berikut ini digunakan untuk . Operasikan lift sedikit ke atas sampai semua roda terangkat dengan merata. B–A–D–C–E d.

Menumpu gaya radial b.. a.. a.. Menumpu gaya aksial d. Menumpu gaya gesekan 5. Jenis bearing peluru seperti gambar berikut ini digunakan untuk . Menumpu gaya radial b. Jenis bearing conical roller seperti gambar berikut ini digunakan untuk .. Menumpu kombinasi gaya aksial dan radial c. Menumpu gaya gesekan 6. 137 . Menumpu kombinasi gaya aksial dan radial c. Menumpu gaya aksial d.

a. Adjustable wrench 138 . Ring End Spanner d. Adjustable wrench b. Untuk mempercepat pelepasan sebuah baut yang sudah kendor. Opend End Spanner b. Opend End Spanner 9.. a. Combination pliers d.. Untuk mengendorkan sebuah baut yang masih kencang.. Combination pliers c. Untuk mengendorkan nut pada tie rod kemudi dapat digunakan peralatan. Menumpu kombinasi gaya aksial dan radial b. Combination pliers c. digunakan peralatan a. Menumpu gaya radial d. Ring End Spanner d. Menumpu gaya gesekan 7. digunakan peralatan a. Opend End Spanner c. Menumpu gaya aksial c. Ring End Spanner b. Adjustable wrench 8.

4. 4. a.. Jika pada sebuah sistem rem hidrolik kadar air didalamnya sudah tinggi maka . 4. dan dipasangkan baut. maka . Pada temperatur tinggi akan timbul gelembung udara. tidak akan terjadi gangguan yang berarti 12. sehingga kinerja sistem hidrolik hilang d. tidak bekerja dengan baik b. Berapa hasil ukur berikut ini : a.10. tidak akan terjadi gangguan yang berarti 11..88 mm d.. Kerja sistem hidrolik terganggu. Terjadi hidrolik lock yang dapat merusakkan komponen c.58 mm c. sehingga kinerja sistem hidrolik hilang d. Kerja sistem normal. Kerja sistem hidrolik terganggu.. 4.. tidak akan terjadi gangguan yang berarti 13. tidak bekerja dengan baik c. a.. serta dikencangkan.38 mm 14. Pada temperatur yang tinggi akan timbul gelembung udara. sehingga kinerja sistem hidrolik hilang d. Pada temperatur yang tinggi akan timbul gelembung udara. Kerja sistem hidrolik terganggu. Terjadi hidrolik lock yang dapat merusakkan komponen b. tidak bekerja dengan baik b. Kerja sistem normal. a.48 mm b. Kerja sistem normal. Berapa hasil ukur berikut ini : 139 . Jika pada sebuah lubang baut berisi minyak.. Terjadi hidrolik lock yang dapat merusakkan komponen c. Jika pada sebuah sistem hidrolik terdapat udara didalamnya akan mengakibatkan .

35 mm 16. Memutus sumber tegangan b. 7. 7. 5.96 mm b. Memasang sikring pengaman yang sesuai d. Memasang sikring pengaman yang sesuai d.15 mm b. Menepatkan rentang ukur lebih besar dan melakukan kalibrasi c. 5. Untuk dapat mengukur tahanan dengan AVO analog dengan benar yang harus dilakukan terlebih dahulu adalah a. Memutus sumber tegangan b. Menggunakan alat pelindung diri dari bahan isolator 140 .65 mm d.46 mm c. Menepatkan rentang ukur lebih besar dan melakukan kalibrasi c.25 mm c. Ketika mengukur sebuah tahanan pada rangkaian. a. Berapa hasil ukur berikut ini : a. 4. 7.96 mm 15. 5. Menggunakan alat pelindung diri dari bahan isolator 17. 4.46 mm d. Langkah keselamatan apa yang harus dilakukan sebelumnya? a.

.. peralatan dan mengembalikan semua peralatan yang telah selesai digunakan d.. Membersihkan tempat kerja. a. Menerapkan perlindungan untuk keselamatan b. Menggunakan peralatan yang modern d. Melaporkan kepada atasan kalau kerusakan sudah diperbaiki c. a. Menelusuri kembali sumber penyebab kerusakan` 141 . Memutus sumber tegangan c. Ketika akan bekerja di sebuah workshop hal yang harus dilakukan adalah . Menjauhi kerusakan lebih besar lagi 21... a. Untuk menghindari kecelakaan kerja saat melakukan pengukuran tegangan listrik PLN.18. Menggunakan alat pelindung diri dari bahan isolator b. Pemilihan pekerjaan yang ringan dan mudah c. hal yang harus dilakukan adalah : a. Mencari alternatif menyelesaikan permasalahan d. Menbuat catatan yang dirasa perlu b. Menepatkan rentang ukur lebih besar dan melakukan kalibrasi d.. Menggali informasi penyebab kerusakan b. Mengetahui prosedur standar dari buku manual 20. Hal yang harus diperhatikan pertama kali saat akan melakukan perawatan dan perbaikan dibengkel kerja adalah . Mengetahui kerusakan yang terjadi c. Memasang sikring pengaman yang sesuai 19. Ketika selesai mengerjakan suatu pekerjaan hal yang harus dilakukan adalah .

d 9. a 8. a 11. a 21. c 14. a 19.D. c 13. b 12. a 4. d 15. b 18. d 10. d 20. c 142 . c 7. a 17. c 3. Kunci Jawaban 1. b 5. c 16. c 6. b 2.

2015 ________. Rev. Printed 9/13/2005. https://repairtrack.com. Jeep Grand Cherokee : Jacking Instruction. engineer@fastenal.blogspot. ________. Screw-Jack. USA 2010 ________. 2011-2015 Copyright www. EPX16-20s Service Manual. Clark Forklift Technical Publications 700 Enterprise Dr.spx.apmhexseal.m- suvs. “Esprit Jacking Points”. 2012-13. Jack (device) . 2002 ________. Special Provision No. Fastenal. Technical data. February 2012 ________. Nuts and Washer. 2013 ________.net/tips/vehicle_jacking. “Construction Spesification for the Jacking of Bridge Superstructure”. 2005. ________.Clarkmhc. Google Patents ________.com ________. Self-Sealing Fasteners. 2013. http://www. Konstruksi Baja Bagian 2 (Paku Keling) . 2009.com.. Patent US20080048159.Wikipedia.com . 9.com/screw-jack ________. TMX12-25.mechanical-engineering-assignment. IIT Kharagpur ________. USA ________. IIT Kharagpu Version 2 ME. safety Tip. Hand Tool Institute. 999S30. Car Care: Jacking and Vehicle Support + Radio/cassette unit Anti-theft System – Precaution. 143 . Lexington. 2008. KY 40510.com ________.m-suvs. Lesson 1Types of fasteners: Pins and keys. www. DAFTAR PUSTAKA ________. CATALOG SF500A. http://peugeot. ________. APM Hexseal. http://www.S7028. Melaksanakan Pekerjaan Sambungan Baja dan Aluminium. Version 2 ME. www. Woodruff Metric key and Keyway Dimensions. SM-715. Hand and power tools safety ________. Departemen Pendidikan Nasional. “Industrial & Construction Supplies Technical Reference Guide”.com ________. Guide to Hand Tools selection. Kode Modul : TBG F06. Module 4 Fasteners.shtml. Mechanical Engineering Assignment. Lifting/Blocking/Clamping. 2012.mainspot. “ Double-speed hydraulic bottle jack”.com/. Operator IT http://operator-it. the free encyclopedia.

Mahmoud M.ST. Maintenance Enginering Handbook. Blocking And Liftings . http://www. H. Chao and John L. http://www. Meng.html. Inc. JAZAN UNIVERSITY COLLEGE OF ENGINEERING Elaine L.com/id/Rebuilding-a-Hydraulic-Floor- Jack/ Victor Manullang. Hand and Power Tolls. Atta . blocking dan liftings . Revision 2. 2008 Catterpillar Module Dr. Reparasi Ulir di Blok Mesin yang Slek atau Rusak. O’Reilly Media. M 12SA J. U. Threading in C#. instruction Manuals. Graha Ilmu Yogyakarta. . McGraw-Hill. Sambungan Pasak ( Keys ) Universitas Darma Persada 144 .wordpress.com/2009/02/06/unemployment- nine-frustration-meter-overheating/ Hitachi.S. Keith Mobley. Router Model M 12 V . http://9nine9.pdf Achmad Zainuri. 1 DEC 1997 Phil B.uk/Useful_Tables/Keyways/woodruff_key ways. Threaded Jacking. Sixth Edition.blogspot. 2013 YefriChan.wordpress. http://metrologilegal.instructables. Higgis & R. Keys and Coupling. 2002 Naval Ships’ Technical Manual Chapter075 Jacking .com.co. Occupational Safety and Health Administration (OSHA) 3080.gov. Teori Timbangan. Working safely under motor vehicles being repaired. 2011.hse. Mechanical Engineering (2).com/ 2011/06/massa-3-2010-teori-timbangan. Published by the Health and Safety Executive INDG434 Reprinted with amendments 11/12 www. 2010 Adi Candra.uk/pubns/indg434. Diktat Elemen Mesin 1.pdf Boy Isma Putra. 2013 ________. Rebuilding a Hydraulic Floor Jack. http://segokucingenterprise. edisi pertama cetakan pertama. 18.roymech. Burge.MT. 2011 Lindley R. University of Arizona Joseph Albahari. S9086-CJ-STM-010/CH-075R2.. Elemen Mesin untuk Teknik Industri. REVISED 2002 Elemen Mesin. Department of Labor . Henshaw. ST.files. Universitas Mataram. Chapter 7.

com/Pictures/Photo2003/Photos2003.skf.com/group/products/bearings-units-housings/ball- bearings/principles/application-of-bearings/bearing-preload/index.wisc-online.htm http://www.technologystudent.blog.com/Mobil/Tips/Baut-Roda-Patah-Bisa-Bikin-Celaka http://bigsteel.htm http://www.iwarp.html http://suryaputra2009.com/2011/10/bore-gauge.nws.http://catatan-piper-comex.pdf http://www.id/2012/04/16/alat-ukur-listrik/ http://www.gov/directives/050/05051015e/pd05011015e_19. http://www.com/equip1/microm2.unissula.blogspot.html http://musyafak.tneutron.html http://789science.com/2009/11/pengukuran.com/2012/01/17/pembacaan-ketelitian- jangka-sorong-mm.ac.com/objects/MTL3802/MLT3802.htm 145 .wordpress.net/mesin/hal-penting-saat-melakuakan-perawatan/ http://otomotifnet.blogspot.noaa.

146 .

Bearing aksial : bearing yang menumpu beban dengan arah sejajar sumbu poros Bearing bola : bearing gelinding yang bahan gelindingnya berupa bola-bola baja Bearing gelinding : bearing yang permukaan gesekannya sangat kecil karena menggelinding. American national standard : thread ini memiliki puncak datar dengan thread sudut antar tread 60 derajat Angle of thread : sudut yang terbentuk dari ulir axial clearance : celah kearah sejajar sumbu poros Bearing : bantalan/tumpuan poros berputar atau permukaan luncur komponen yang bergerak bolak-balik untuk mengurangi/mencegah gesekan. Puncak (crest) dan dasarnya (root) rata Adjustable Wrench : Kunci yang ukurannya dapat disetel Allen key : Kunci L AdjustableTorque Wrench : Kunci momen yang dapat disetel pengencangannya. sudut thread 29° dengan ketinggian thread setengan pitch. GLOSARIUM Acme thread : thread berbentuk trapesium sehingga sering disebut Trapezoidal thread. Bearing luncur : bearing yang permukaannya berupa sleeve/silinder sebagai permukaan luncur Bearing radial : bearing yang menahan arah beban tegak lurus sumbu poros Bearing rol : bearing gelinding yang bahan gelindingnya berupa rol-rol baja blocking : upaya mencegah kendaraan bergeser dari tempatnya 147 .

memiliki bentuk radius pada root dan crest nya. pengikat thread dengan kepala berbentuk bulat car lift : peralatan untuk mengangkat kendaraan Castle nut : mur berbentuk heksagonal dengan bagian atas berbentuk silinder yang memiliki slot yang dikunci dengan split pin/cotter pin Chisel : Pahat Circlip Pliers : Tang pengunci cirklip Combination Pliers : Tang kombinasi combination spanner : kunci kombinasi cotter pins : pin berbentuk dua keping setengah bulat disatukan.09 mm) sampai nomor 0 (diameter 6mm dengan pitch 1 mm).25 thread inches).British Association (BA) : thread untuk diameter kecil (dibawah 0. British standard whitworth : thread bersudut antara flank 55 derajat dan (BSW) thread memiliki bentuk radius pada root dan crest nya Caddy tool : trolly peralatan Cap screws : sekrup. bentuk bersudut antara flank 47. Die : alat untuk membuat dan memperbaiki ulir luar 148 . untuk mengunci mur dari kendor. Variasi ukuran dari nomor 23 (diameter 0.5 derajat.33 mm dengan pitch 0. juga disebut split pins Crest : permukaan bagian atas ulir Cutting pliers : Tang potong Cylinder Bore Gauge : Pengukur lubang silinder de-mulsibility : merupakan kemampuan cairan hidrolik untuk memisahkan air dari cairan hidrolik Depth of thread : jarak tegak lurus antara permukaan luar dan dalam dari ulir.

terbuat dari material yang elastic Gib head key : pasak berkepala grade : kelas baut inch helix coil : thread insert yang bentuknya seperti gulungan kawat Hammer : Palu Handle : Pemegang.Dinamis Seal : seal yang di gunakan diantara permukaan yang terdapat pergerakan pada permukaan dari keduanya Double Acting Cylinder : silindermendapat suplai bisa dari kedua sisi Dowel pins : pin yang berfungsi untuk menjaga dua bagian mesin terhubung dengan benar dwell : sudut lamanya kontak menutup (pada sistem pengapian dengan kontak pemutus) electric measuring tools : alat-alat pengukuran kelistrikan ended ring/box spanner : kunci ring emergency maintenance pemeliharaan yang dilakukan secara tiba- tiba karena suatu alat atau peralatan akan segera digunakan extension : Perpanjangan Fastener : pengikatan semi permanen Fernier Caliper : Mistar/jangka sorong File : Kikir Flank : permukaan samping ulir four post lift : car lift dengan penyangga empat Gasket : seal yang statis. pemutar Hand Tools : peralatan tangan Hexagonal : segi enam Hydraulic : pipa dengan cairan Hydraulic Jack : peralatn jacking memanfaatkan gaya hidrolik Impact Screw Driver : obeng ketok 149 .

juga disebut diameter luar atau diameter nominal. disebut juga sebagai core atau diameter root. bagian dalam berupa bibir seal elastis. Metal-backed Seal : seal dengan punggung dasar logam mirip dengan ring O yang dilindungi dengan baja bagian luarnya Minor diameter (dr) : bagian terkecil dari bagian ulir luar.Jacking : upaya mengangkat sebagian kendaraan Jam nut : penguncian fastener dengan dua buah mur dikontraksikan juga disebut jam nut kinematic viscosity : besar viskositas Knuckle thread : Mata thread berbentu bulat Lifting : upaya mengangkat seluruh kendaraan secara bersamaan Lip-type seal : seal yang dibuat terdiri dari bagian luar sebagai pelindung dan pendukung untuk meluruskan pemasangan. Needle nose pliers : Tang jumput Non-adjustableTorque : Kunci momen yang tidak dapat disetel Wrench pengencangannya O-ring seal : seal berbentuk O over load : kelebihan beban Parallel Sunk key : pasak benam sejajar Perawatan korektif : perawatan yang dilakukan setelah 150 . beberapa jenis seal dilengkapi dengan pegas spiral didalamnya Liquid Gasket : gasket cair/sealent lock nut : penguncian fastener dengan dua buah mur dikontraksikan juga disebut lock nut Machine Tools : Alat mesin Major diameter (d) : diameter terbesar pada bagian thread luar.

juga dapat diartikan jarak yang ditempuh ulir dalam satu kali putaran. planned maintenance : porses pemeliharaan yang diatur dandiorganisasikan untuk mengantisipasi perubahan yang terjadi terhadap peralatan di waktu yang akan datang pre load : beban awal property class : kelas baut metric Power Tools : alat tenaga rack type stand : peralatan blocking berbentuk gigi rack Ratchet : roda bergigi searah Range Selector Switch : Saklar pemilih rentang ukur Rectangular Sunk key : pasak benam segi empat Rivet : paku keling Rotary motion actuator : aktuator bergerak berputar. Round keys : pasak bulat / pen Round pins : pin silindris Saddle key : pasak pelana Sawn nut : mur yang memiliki slot setengah mur diperkuat dengan sekrup kecil yang menghasilkan lebih banyak gesekan antara mur dan baut untuk mencegah mengendurnya mur 151 . terjadinya suatu kerusakan atau kelainan perawatan preventif : perawatan untuk menjaga keadaan peralatan sebelum peralatan itu menjadi rusak Philip screw driver : obeng + pin type satand : peralatan blocking berbentuk silinder dilengkapi dengan pin penyangga Pitch : jarak dari satu ujung ulir ke ujung ulir berikutnya. Pitch diameter (dp) : diameter efektif. merupakan bagian yang berhubungan antara baut dan mur.

Sliding Handle : pemegang yang dapat digeser-geser Slope : slope adalah setengah pitch socket wrences : kunci sok speed brace : penguat cepat Splines : Pasak berbentuk seperti roda gigi Split pins : pin berbentuk dua keping setengah bulat disatukan. single post lift : car lift dengan penyangga tunggal Skala nonius/vernier : Skala ketelitian. juga disebut cotter pins Spring lock washer : cincin yang pipih dibelah seperti pegas Spring Scale : Skala pegas Square key : pasak bujur sangkar Square thread : thread berbentuk Segiempat Standard Operational : buku manual/instruksi kerja yang sesuai Procedur (SOP) 152 .Scissor : Gunting Screw Driver : Obeng Screw Jack : peralatan jacking mekanis dengan thread sebagai pengangkatnya screw type stand : peralatan blocking berbentuk screw Seal : material atau metode yang mencegah terjadinya aliran sebuah cairan diantara dua permukaan Seal Duo-Cone : seal yang terdiri dari O-ring besar yang terpasang dalam sebuah celah dan dua ring logam yang dibubut dan berbentuk susun untuk memperoleh perapatan yang halus Shank : bodi keling Shearing of the rivets : kerusakan pengelingan akibat gaya geser Single Acting Cylinder : silinder mendapat suplai hanya dari satu sisi saja. untuk mengunci mur dari kendor.

dengan sudut ulir 60 derajat Through bolts : pengikatan thread dengan baut dan mur Trace : jejak pada grafik osiloskop transmission hydrolic jack : hydrolik jack yang digunakan untuk membantu 153 . digunakan untuk pertama membuat thread Tap rata : tap yang mempunyai ulir dengan ukuran penuh Taper pins : pin bentuk tirus Tearing of the plate at edge : kegagalan pengelingan dengan lepasnya bahan sisi bagian tepi pelat thread gauge : alat untuk mengukur thread thread insert : thread baru yang disisipkan untuk memperbaiki thread lama yang rusak Thread Metric : thread dengan standar ukuran metrik. digunakan untuk melepas baut yang patah didalam stud remover : alat untuk melepas sebuah stud Tail : bagian bawah keling Tap : alat untuk membuat dan memperbaiki ulir dalam Tap and Die : Pengetap dan senai Tap antara : tap yang di serong dua sampai tiga ulir di serong pada bagian ujung. Ini digunakan sebagai urutan kedua Tap bolts : pengikatan thread dengan baut menancap di blok berulir Tap konis : tap yang di serong sampai 8 atau 10 ulir.Statis Seal : seal yang diterapkan pada komponen- komponen yang tidak ada gerakan diantara kedua permukaan Stud : batang berulir tanpa kepala stud extractor : alat seperti mata bor tirus dengan alur kebalikan dengan mata bor.

dengan sudut ulir 60 derajat Universal Pliers : Tang penjepit pipa dengan ukuran dapat disetel. Puncak (crest) dan dasarnya (root) rata tool box : kotak peralatan Torque Wrench : kunci momen two post lift : car lift dengan penyangga ganda open ended spanner : kunci pas UNC = Unified Coarse : thread inch kasar Threads Uncompressible : tidak dapat dikompres UNF = Unified Fine Threads : thread inch halus Unified standard thread : thread dengan standar ukuran inch. sudut thread 29° dengan ketinggian thread setengan pitch. Vice : Ragum viscosity margins : batas-batas atas dan bawah yang perlu diketahui dari viskositas Valve : Katup viscosity : kekentalan/kelekatan water emulsion : air bercampuran Water separable : de-mulsibilitymerupakan kemampuan cairan hidrolik untuk memisahkan air dari cairan hidrolik woodruff key : pasak tembereng atau pasak radius Zero Adjust Screw : skrup penyetel posisi Nol saat melakukan kalibrasi 154 . menyangga saat melepas dan memasang transmisi Trapezoidal thread : thread berbentuk trapesium sebutan lain dari thread acme Trapezoidal thread : thread berbentuk trapesium.

.

.

Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang Dilarang mengcopy sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan . 081334528524 Penelaah : Copyright 2016 Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Bidang Otomotif dan Elektronika. M. Hari Amanto.Pd.Penyusun : Drs.

.

Peta kompetensi guru tersebut dikelompokkan menjadi 10 (sepuluh) kelompok kompetensi. daring (online). Mari kita sukseskan program GP ini untuk mewujudkan Guru Mulia Karena Karya. Hasil UKG menunjukkan peta kekuatan dan kelemahan kompetensi guru dalam penguasaan pengetahuan. Sejalan dengan hal tersebut. dan campuran (blended) tatap muka dengan online. Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidikdan Tenaga Kependidikan (PPPPTK). KATA SAMBUTAN Peran guru profesional dalam proses pembelajaran sangat penting sebagai kunci keberhasilan belajar siswa. Februari 2016 Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Sumarna Surapranata. Ph. Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Kelautan Perikanan Teknologi Informasi dan Komunikasi (LP3TK KPTK). Tujuannya untuk meningkatkan kompetensi guru sebagai agen perubahan dan sumber belajar utama bagi peserta didik.D. NIP 195908011985031002 i . Jakarta. Adapun perangkat pembelajaran yang dikembangkan tersebut adalah modul untuk program Guru Pembelajar (GP) tatap mukadan GP online untuk semua mata pelajaran dan kelompok kompetensi. Pengembangan profesionalitas guru melalui program Guru Pembelajar (GP) merupakan upaya peningkatan kompetensi untuk semua guru. Program Guru Pembelajar dilaksanakan melalui pola tatap muka. dan Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kepala Sekolah (LP2KS) merupakan Unit PelaksanaTeknis di lingkungan Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan yang bertanggung jawab dalam mengembangkan perangkat dan melaksanakan peningkatan kompetensi guru sesuai bidangnya. pemetaan kompetensi guru telah dilakukan melalui uji kompetensi guru (UKG) untuk kompetensi pedagogik dan profesional pada akhir tahun 2015. Tindak lanjut pelaksanaan UKG diwujudkan dalam bentuk pelatihan guru pasca UKG melalui program Guru Pembelajar. Dengan modul ini diharapkan program GP memberikan sumbangan yang sangat besar dalam peningkatan kualitas kompetensi guru. Guru profesional adalah guru yang kompeten membangun proses pembelajaran yang baik sehingga dapat menghasilkan pendidikan yang berkualitas. Hal tersebut menjadikan guru sebagai komponen yang menjadi fokus perhatian pemerintah pusat maupun pemerintah daerah dalam peningkatan mutu pendidikan terutama menyangkut kompetensi guru.

ii .

...................... Uraian materi ............... Tujuan 13 B................................................... Uraian materi ................................................................. Saran Cara Penggunaan Modul .................................... 5 1............................................................................ 1 B............................................ DAFTAR ISI KATA SAMBUTAN .......... 13 C..................... Tujuan 1 C..... Tujuan 5 B..................................................................................... Umpan Balik dan Tindak Lanjut ........................................ 35 A.............................................................. Rangkuman . iii DAFTAR GAMBAR ....................................................... Indikator pencapaian Kompetensi ........................................................................................ 23 A.............................................................. Aktivitas Pemebelajaran................................... Peta Kompetensi ........................................... Judul Materi : Karakteristik Peserta Didik ....................................... 1 A............................ Tujuan 35 iii ........................................ v PENDAHULUAN ..................................... 2 E........................................................................ 2 D.......... 11 4................ 11 5.................................. Tujuan 23 B....................... Indikator pencapaian Kompetensi ..................... 12 KEGIATAN PEMBELAJARAN 2: POTENSI PESERTA DIDIK ... 23 KEGIATAN PEMBELAJARAN 4: KESULITAN BELAJAR PESERTA DIDIK ................................. Uraian materi .... 5 A................... Latihan/Tugas ................................ Ruang Lingkup ................................................................................................. 5 2..................... 23 C.......................................... 5 C......................... 13 A........ i DAFTAR ISI ................................. 13 KEGIATAN PEMBELAJARAN 3: BEKAL AJAR AWAL PESERTA DIDIK ........................................................................... 3 KEGIATAN PEMBELAJARAN 1: KARAKTERISTIK PESERTA DIDIK ................... Latar Belakang......................................................................... Indikator pencapaian Kompetensi ......................................................... 11 3.....................

............................................................................ Kesimpulan 43 B............... 55 iv ....................... Tindak Lanjut ... B..... 35 PENUTUP .......................................... Kunci Jawaban .................. 51 GLOSARIUM ...................................... Indikator pencapaian Kompetensi ........... Uraian materi .............................................................................................................. 35 C.. 49 DAFTAR PUSTAKA.......................... 45 C........................ 43 A................................................................................................... Evaluasi 45 D.........................................................................

.............................. Model Karakteristik Peserta Didik .... DAFTAR GAMBAR Gambar 1........... 7 v ............

vi .

dan proses belajarnya. perkembangan sosio emosional. moral. Pemahaman terhadap perkembangan peserta didik di atas. Dalam pembahasan ini kita membahas tentang karakteristik umum peserta didik yang mencakup usia. Perkembangan fisik dan perkembangan sosio sosial mempunyai kontribusi yang kuat terhadap perkembangan intelektual atau perkembangan mental atau perkembangan kognitif siswa. 1 . dan bermuara pada perkembangan intelektual. sosial-emosional. Menjelaskan karakteristik aspek fisik. Latar Belakang Sebagai seorang pendidik. Mengidentifikasi potensi peserta didik dalam mata pelajaran yang diampu c. Tujuan Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta diharapkan dapat : a. intelektual. maupun karakteristik uniknya yang dapat mempengaruhi kemampuan. Rancangan pembelajaran yang kondusif akan mampu meningkatkan motivasi belajar peserta didik sehingga mampu meningkatkan proses dan hasil pembelajaran yang diinginkan. intelektual. sangat perlu memahami perkembangan peserta didik. sangat diperlukan untuk merancang pembelajaran yang kondusif yang akan dilaksanakan. Mengidentifikasi bekal-ajar awal peserta didik dalam mata pelajaran yang diampu. B. Untuk menjalankan proses pembelajaran yang optimal pendidik harus menganalisis peserta didiknya terlebih dahulu yang meliputi karakteristik umum. PENDAHULUAN A. gender dan latar belakang peserta didik. spiritual. Dalam proses pembelajaran terdapat beberapa komponen. dan latar belakang sosial-budaya b. salah satu nya terdapat pendidik dan peserta didik serta tujuan yang ingin di capai pada proses pembelajaran tertentu. Perkembangan peserta didik tersebut meliputi: perkembangan fisik. karakteristik akademik.

Karakteristik peserta didik a. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek fisik b. Peta Kompetensi BIDANG KEAHLIAN : PEDAGOGIK POSISI MODUL KODE UNIT NAMA UNIT KOMPETENSI WAKTU KOMPETENSI PED0100000-00 Pengembangan Peserta Didik 4 JP PED0200000-00 Teori Belajar dan Prinsip Pembelajaran 8 JP yang mendidik PED0300000-00 Pengembangan Kurikulum 8 JP PED0400000-00 Pembelajaran Yang Mendidik 10 JP PED0500000-00 Pemanfaatan Teknologi Informasi dan 2 JP Komunikasi dalam Pembelajaran PED0600000-00 Pengembangan potensi peserta didik 4 JP PED0700000-00 Komunikasi efektif 2 JP PED0800000-00 Penilaian dan evaluasi pembelajaran 5 JP PED0900000-00 Pemanfaataan hasil penilaian dan evaluasi 4 JP pembelajaran PED0100000-00 Tindakan reflektif untuk peningkatan 8 JP kualitas pembelajaran. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek Sosial d. D. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek Spiritual (taat. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek Intelektual c. ketaqwaan) 2 . Ruang Lingkup 1. jujur. Mengidentifikasi kesulitan belajar peserta didik dalam mata pelajaran yang diampu C.d. Materi Pokok 1.

dapat berperan aktif dan berinteraksi secara optimal dengan sumber belajar. maka pelajari terlebih dahulu Tujuan Akhir Pembelajaran dan Ruang Lingkup yang akan dicapai dalam modul ini. 4. Bekal ajar awal peserta didik a. Hasil identifikasi bekal ajar awal peserta didik dalam mata pelajaran yang diampu dimanfaatkan untuk penyusunan program pembelajaran 4. Untuk memudahkan anda dalam mempelajari modul ini. Materi Pokok 4. Oleh karena itu langkah kerja berikut perlu diperhatikan secara baik : 1. Lakukan kegiatan belajar untuk mendapatkan kompetensi sesuai rencana yang telah anda susun. Potensi peserta didik dalam mata pelajaran yang diampu diidentifikasi sesuai dengan minat 3. 3. Bekal ajar awal peserta didik dalam mata pelajaran yang diampu diidentifikasi berdasarkan hasil pre tes b. Saran Cara Penggunaan Modul Guru pembelajar diharapkan memiliki dasar mengelas dan sikap mandiri dalam belajar. Materi Pokok 3. Materi Pokok 2. Bacalah modul ini secara berurutan dari halaman paling depan sampai halaman paling belakang. Pahami dengan benar isi dari setiap kegiatan belajar yang ada. Kesulitan belajar peserta didik dalam mata pelajaran yang diampu sesuai capaian perkembangan intelektual b. Laksanakan semua tugas-tugas yang ada dalam modul ini agar kompetensi anda berkembang sesuai standar. Kesulitan belajar peserta didik dalam mata pelajaran yang diampu dikelompokkan sesuai tingkat kesulitan belajarnya E. 2. Potensi peserta didik dalam mata pelajaran yang diampu diidentifikasi sesuai dengan bakat b. Kesulitan belajar peserta didik a. 3 . Potensi peserta didik a. 2.

Ulangi lagi pembelajarannya sampai tuntas. Sebelum anda dapat menjawab dengan baik latihan dan tugas atau tes yang ada pada setiap akhir materi. setelah itu diperbolehkan untuk mempelajari materi berikutnya. berarti anda belum memperoleh ketuntasan dalam belajar. 4 .5.

Judul Materi : Karakteristik Peserta Didik a.KEGIATAN PEMBELAJARAN 1: KARAKTERISTIK PESERTA DIDIK A. peserta didik sering disebut sebagai bahan mentah. jujur. Dalam perspektif psikologis. 3. Memahami Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek fisik 2. Tujuan Setelah mempelajari materi ini diharapkanpeserta dapat. peserta didik adalah individu yang sedang berada dalam proses pertumbuhan dan perkembangan. peserta didik berarti salah satu komponen manusiawi yang menempati posisi sentral. Memahami Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek Intelektual 3. 1. baik fisik maupun psikis menurut fitrahnya masing – masing. Memahami Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek Spiritual (taat. Uraian materi 1. Menjelaskan 1. Memahami Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek Sosial 4. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek Sosial 4. Sebagai komponen penting dalam sistem pendidikan. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek fisik 2. Sebagai individu yang tengah tumbuh 5 . Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek Intelektual. Peserta didik menjadi pokok persoalan dan tumpuan perhatian dalam semua proses transformasi yang dikenal dengan sebutan pendidikan. Peserta Didik Dalam proses pendidikan. Indikator pencapaian Kompetensi Setelah mempelajari materi ini diharapkan peserta dapat. ketaqwaan C. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek Spiritual (taat. jujur. ketaqwaan) B.

dan kemampuan awal yang dimiliki. Peserta didik adalah unsur penting dalam kegiatan interaksi edukatif karena sebagai pokok persoalan dalam semua aktifitas pembelajaran . Menurut Sudirman (1990) Karakteristik peserta didik adalah keseluruhan pola kelakuan dan kemampuan yang ada pada peserta didik sebagai hasil dari pembawaan dari lingkungan sosialnya sehingga menentukan pola aktivitas dalam meraih cita-citanya. Peserta didik atau peserta didik adalah orang yang menerima pengaruh dari seseorang atau sekelompok orang yang menjalankan pendidikan. sikap. Uno (2007) Karakteristik peserta didik adalah aspek- aspek atau kualitas perseorangan peserta didik yang terdiri dari minat. B. Peserta didik memiliki potensi–potensi fisik dan psikis yang khas. b. gaya belajar kemampuan berfikir. Karakteristik Menurut Moh. Menurut Hamzah. Potensi–potensi khas yang dimilikinya perlu dikembangkan serta direalisasikan sehingga mencapai tahapan perkembangan yang optimal. peserta didik memiliki kecenderungan untuk melepaskan diri dari kebergantungan pada pihak lain. peserta didik memerlukan bimbingan dan pengarahan yang konsisten menuju ke arah titik optimal kemampuan fitrahnya. Secara Umum karakteristik peserta didik adalah karakter/gaya hidup individu secara umum (yang dipengaruhi oleh usia. 6 . latar belakang) yang telah dibawa sejak lahir dan dari lingkungan sosialnya untuk menantukan kualitas hidupnya. dan kembang. motivasi belajar. gender. sehingga ia merupakan insan yang unik. Uzer Usman (1989) Karakteristik adalah mengacu kepada karakter dan gaya hidup seseorang serta nilai-nilai yang berkembang secara teratur sehingga tingkah laku menjadi lebih konsisten dan mudah di perhatikan. Selain itu.

Uzer Usman (1989) Karakteristik adalah mengacu kepada karakter dan gaya hidup seseorang serta nilai-nilai yang berkembang secara teratur sehingga tingkah laku menjadi lebih konsisten dan mudah di perhatikan. tersenyum Senang ekspresinya cemberut Suka tertawa menangis Tidak sedih menentu bahagia ceria Gambar 1. Menurut Sudirman (1990) Karakteristik peserta didik adalah keseluruhan pola kelakuan dan kemampuan yang ada pada peserta didik sebagai hasil dari pembawaan dari lingkungan sosialnya sehingga menentukan pola aktivitas dalam meraih cita-citanya. munculnya ciri-ciri kelamin utama(primer) dan ciri kelamin kedua(skunder) Istilah pertumbuhan biasa digunakan untuk menyatakan perubahan- perubahan ukuran fisik yang secara kuantitatif yang semakin lama semakin besar atau tinggi. Dahlan (1994) Karakteristik berasal dari kata karakter dengan arti tabiat/watak. Model Karakteristik Peserta Didik 1) Pengertian Karakteristik peserta didik Menurut Piuas Partanto. pembawaan atau kebiasaan yang dimiliki oleh individu yang relatif tetap. Menurut Moh.Dan istilah perkembangan digunakan untuk menyatakan 7 . perubahan proporsi tubuh. Perubahan-perubahan ini meliputi: perubahan ukuran tubuh. 2) Karakteristik Peserta Didik berdasarkan aspek Fisik Pertumbuhan fisik adalah perubahan –perubahan fisik yang terjadi dan merupakan gejala primer dalam pertumbuhan remaja.

Istilah kemampuan dan kecerdasan luar biasa sering dipadankan dengan istilah "gifted" atau berbakat. emosi sedih mendorong seseorang berperilaku menangis. emosi merupakan salah satu aspek penting dalam kehidupan manusia. Emosi berkaitan dengan perubahan fisiologis dan berbagai pikiran. Sebagai contoh emosi gembira mendorong perubahan suasana hati seseorang. Arti kata ini menyiratkan bahwa kecenderungan bertindak merupakan hal mutlak dalam emosi. suatu keadaan biologis dan psikologis dan serangkaian kecenderungan untuk bertindak. perubahan-perubahan dalam aspek psikologis dan sosial dimana aspek ini meliputi aspek-aspek intelek. Menurut Binet. bright. Sebutan lain bagi anak gifted ini misalnya genius. dan talented. yaitu emovere. Jadi. intelligensi merupakan sisi tunggal dari karakteristik yang terus berkembang sejalan dengan proses kematangan seseorang. Meskipun hingga saat ini belum ada satu definisi tunggal yang mencakup seluruh pengertian anak berbakat. kemampuan untuk mengubah arah tindakan bila tindakan tersebut dilaksanakan. dan kemampuan untuk mengeritik diri sendiri atau melakukan autocriticsm.bahasa. 4) Karakteristik peserta didik berdasarkan aspek Sosial Kata emosi berasal dari bahasa latin.emosi. sehingga secara fisiologi terlihat tertawa. Biasanya emosi merupakan reaksi terhadap rangsangan dari luar dan dalam diri individu.bakat khusus nilai dan moral serta sikap. 3) Karakteristik peserta didik berdasarkan aspek intelektual Binet dan Simon mendefinisikan intelligensi sebagai kemampuan untuk mengarahkan fikiran atau tindakan. Emosi pada dasarnya adalah dorongan untuk bertindak. Menurut Goleman (2000 : 411) emosi merujuk pada suatu perasaan dan pikiran yang khas. yang berarti bergerak menjauh. Intelligensi dipandang sebagai sesuatu yang fungsional sehingga memungkinkan orang lain untuk mengamati dan menilai tingkat perkembangan individu berdasar suatu kriteria tertentu. karena emosi dapat merupakan motivator perilaku dalam 8 .

padahal potensi SQ yang terpelihara akan mengoptimalkan IQ dan EQ. sedih. kepercayaan. Tanpa kesadaran diri yang dalam manusia akan menjadi sosok yang super dan terbatasi ego. gembira. tidak suka viii. jengkel. Kesadaran akan tujuan hidup kita yang paling dalam. mengamuk. Cinta : penerimaan. suram. dikendalikan oleh perilaku. Goleman (2000 : 411) mengemukakan beberapa macam emosi yaitu : i. waspada. benci. 6) Kesadaran diri Menurut Zohar dan Marshall Kesadaran diri adalah mengetahui apa yang kita yakini dan mengetahui nilai dan hal apa yang sungguh-sungguh memotifasi kita. muak. kebaikan hati. riang. tidak tenang. Berdasarkan data- data ilmiah yang telah mereka kemukakan. kesal 5) Karakteristik Peserta Didik berdasarkan Aspek Spiritual Kecerdasan spiritual menurut Zohar dan Marshall (2005) adalah kecerdasan tertinggi (the ultimate inteligence) yang dimiliki manusia. gugup.bakti. mual.arti meningkatkan. bangga v. riang. sekolah dan lingkungan seringkali merusak apa yang mereka miliki. putus asa iii. Terkejut : terkesiap. terkejut vii. malu : malu hati. rasa dekat. Amarah : beringas. perasaan takut sekali. khawatir. persahabatan. ngeri iv. semakin memberikan keyakinan pada kita bahwa potensi kecerdasan spiritual naluri ber-Tuhan memang sudah terpatri dalam diri manusia sejak lahir. Namun perlakuan yang tidak tepat dari orang tua. Rasa takut : cemas. hormat. melankolis. kasih vi. kemesraan. Jengkel : hina. terhibur. muram. jijik. Kesedihan : pedih. kesal hati ii. Pendidikan dalam prosesnya dituntut mampu untuk mengembangkan dan memelihara potensi yang dimiliki oleh peserta didik. senang. Anak-anak dilahirkan dengan kecerdasan spiritual yang tinggi. disinilah letak urgensi dari pendidikan. 9 . Kunci dari kecerdasanspiritual adalah mengetahui nilai dan tujuan terdalam diri kita. was-was. Kenikmatan : bahagia. puas. mengasihi diri. tapi juga dapat mengganggu perilaku intensional manusia.

Artinya. Orang tua perlu membuka diri. yaitu orang tua yang penuh kasih sayang. bermain musik. Tanpa kesadaran diri kita akan buta dan tidak sensitif terhadap kehidupan batin kita dan mudah terganggu oleh aktivitas. penerapan jalan ini dalam keluarga adalah anak dilatih untuk melakukan tugas-tugas hariannya dengan dorongan motivasi dari dalam. Untuk itu orang tua perlu memberi motivasi. melalui dan menentukan sendiri arah permainannya.aktivitas dan tujuan kehidupan sehari-hari sehingga kita akan melakukan kesalahan besar dalam kehidupan kita sendiri dan kehidupan yang lain. bukan karena terpaksa atau karena adanya tekanan dari orang tua. sifat-sifat orang tua yang sangat mengekang atau mengendalikan anak secara posesif akan menghambat perkembangan SQ anak. mengambil resiko mengungkapkan dirinya pada putra- putrinya. Tanpa adanya kesadaran diri kita akan berusaha untuk meninggalkan konsekuensi-konsekuensi hidup yang tidak kita inginkan. Anak tidak perlu dimanjakan karena akan melahirkan sifat mementingkan diri sendiri dan mengabaikan kebutuhan orang lain. membuka wawasan sehingga setiap tindakan anak tersebut secara bertahap dimotivasi dari dalam. misalnya membaca. memancing. Berhubungan dengan hal itu. Biasanya anak akan melakukan tugas-tugasnya dengan penuh semangat apabila dia tahu manfaat baginya. belajar bisa mendengar dan menerima dengan baik diri kita lebih-lebih orang lain. Anak perlu diberi waktu menggunakan kebebasan kepribadiannya. anak melakukan setiap aktifitasnya dengan perasaan senang. cinta dan penghargaan. Kebebasan berfikir yang efektif dan positif akan berkembang pada diri anak yang merencanakan. b) Melalui jalan pengasuhan. Dengan cara demikian orang tua memberi model dan 10 . melakukan aktivitas-aktivitas favoritnya. menari. emosi liar dan motivasi terendahnya. Orang tua perlu menciptakan keluarga yang penuh kasih sayang dan saling memaafkan. Permainan ini membuat anak-anak produktif dan mengembangkan kekayaan kecerdasan dalam diri mereka. saling pengertian. 7) Aplikasi konsep kecerdasan spiritual menurut Danah Zohar dan Ian Marshall dalam pendidikan a) Melalui jalan tugas.

dan latar belakang sosial-budaya dan untuk memperjelas karakteristik peserta didik. keterampilan dan sikap awal peserta didik. sosial-emosional. intelektual. Untuk sementara nilai sikap belum diperhitungkan pada proses ini. menguasai materi pelajaran. Aktivitas Pemebelajaran Diskusi. Rangkuman Dalam pengelolaan proses pembelajaran guru harus memiliki kemampuan mendesain program. Berdasarkan pembahasan dapat kami simpulkan bahwa memahami karakteristik umum peserta didik khususnya dari segi usia. pengalaman hidup bagi anak-anak untuk mengembangkan kecerdasan spiritual (SQ)-Nya. Karakteristik peserta didik mempunyai peranan yang penting dalam menentukan program dan strategi pembelajaran. 2. memahami cara atau metode yang digunakan sesuai kebutuhan dari karakteristik anak. pembelajaran dan pendekatan strategi pembelajaran yang digunakan 4. terampil memanfaatkan media dan memilih sumber. menyelesaikan permasalahan tersebut yang terkait dengan. mengerjakan tugas 3. tanya jawab. Latihan/Tugas Kasus I Dari hasil identifikasi pengetahuan. perencanaan program. spiritual. Adapun karakteristik yang mendukung pembelajaran adalah aspek fisik. Diskusikan dalam kelompok : Berdasarkan kasus diatas saudara sebagai guru yang profesional. gender dan latar belakang 11 . moral. mampu menciptakan kondisi kelas yang kondusif. menunjukan bahwa hasil identifikasi keterampilan dan pengetahuan awal peserta didik dari pre test rata-rata nilainya sebagian besar (70%) dibawah standar yang dipersyaratkan.

tanpa melihat atau membuka materi dengan nilai minimal 80. Umpan Balik dan Tindak Lanjut Balikan a. Apa saja yang sudah saudara lakukan berkaitan dengan materi kegiatan belajar ini ? b. ras.sangatlah penting bagi pendidik yang mengajar dengan beragam karakateristik peserta didik. kelas sosial sehingga guru dapat menyelenggarakan pendidikan secara optimal. Apa saja yang telah saudara lakukan yang ada hubungannya dengan materi kegiatan ini tetapi belum ditulis dimateri ini ? d. etnik. yang saudara peroleh dari materi ajar kegiatan belajar ini ? c. Manfaat apa saja yang saudara dapatkan dari materi kegiatan ini ? e. 5. menangani adanya perbedaan gender pada peserta didik serta perbedaan latar belakang peserta didik budaya. Aspek menarik apa yang anda temukan dari materi ajar kegiatan belajar ini? Tindak lanjut Peserta dinyatakan berhasil dalam mempelajari modul ini apabila telah mampu menjawab soal-soal evaluasi / latihan dalam modul ini. Guru akan dapat mengetahui bagaimana mengatasi karakteristik peserta didik pada usianya. Bagi yang belum mencapai nilai minimal 80 diharapkan untuk lebih giat mendalami lagi sehingga dapat memperoleh nilai minimal 80 12 . Pengalaman baru apa.

Potensi adalah kesanggupan. Artinya. Potensi peserta didik dalam mata pelajaran yang diampu diidentifikasi sesuai dengan minat C. Potensi peserta didik adalah kapasitas atau kemampuan dan karakteristik/sifat individu yang berhubungan dengan sumber daya manusia yang memiliki kemungkinan dikembangkan dan atau menunjang pengembangan potensi lain yang terdapat dalam diri peserta didik. berdaya. kemampuan untuk lebih berkembang. tidak boleh vonis kepada peserta didik tertentu bahwa ia tidak sanggup. manusia akan berkembang dan akan membuka kesempatan luas baginya untuk memperkaya diri dan mencapai taraf perkembangan yang lebih tinggi dengan meningkatkan potensi sesuai dengan bidangnya. Pengertian Potensi Peserta Didik Potensi adalah kemampuan yang dimiliki setiap pribadi (individu) yang mempunyai kemungkinan untuk dikembangkan sehingga dapat berprestasi. 1. daya.KEGIATAN PEMBELAJARAN 2: POTENSI PESERTA DIDIK A. dan tidak mampu berkembang. Uraian materi 1. Tujuan Setelah mempelajari materi ini diharapkan peserta dapat. Indikator pencapaian Kompetensi Setelah mempelajari materi ini diharapkan peserta. dan mampu berkembang. Berdasarkan kemampuan itu. 13 . Kemampuan yang dimiliki manusia merupakan bekal yang sangat pokok. daya. Judul Materi : POTENSI PESERTA DIDIK a. Setiap manusia pasti memiliki potensi dan bisa mengembangkan dirinya untuk menjadi yang lebih baik. Potensi peserta didik dalam mata pelajaran yang diampu diidentifikasi sesuai dengan bakat 2. B. Berbagai pengertian ini menegaskan bahwa setiap peserta didik memiliki kesanggupan.

bakat. Pendidikan merupakan salah satu cara untuk mengembangkan hal tersebut melalui berbagai kegiatan pembelajaran dan berbagai kegiatan sekolah. Adapun minat yang merupakan sesuatu yang benar-benar diinginkan oleh seseorang. Ketiga hal ini yang ada pada setiap individu yang merupakan pemberian atau bawaan dari lahirnya. dan minat peserta didik. Potensi peserta didik adalah kapasitas atau kemampuan dan karakteristik / sifat individu yang berhubungan dengan sumber daya manusia yang memiliki kemungkinan dikembangkan dan atau menunjang pengembangan potensi lain. 2) Pengembangan diri Pengembangan diri merupakan kegiatan pendidikan di luar kegiatan mata pelajaran sebagai bagian integral dari kurikulum sekolah atau madrasah. Permasalahnnya sekarang adalah. bakat. Kurikulum 2013 nampaknya memiliki perhatian yang cukup besar akan hal ini. Bakat yang merupakan merupakan suatu kemampuan lebih yang ada pada diri manusia akan membuat manusia tersebut menjadi apa yang diinginkan dengan melatih bakat tersebut. dan minat merupakan modal yang dimiliki setiap individu untuk dapat mencapai apa yang diinginkannya. apakah kita telah melakukan hal-hal yang menopang potensi. karena itu dalam sosialisasi 2013 juga terdapat panduan mengembangkan diri yang pada dasarnya mengembangkan potensi. Dalam hal ini lembaga pendidikanlah yang memiliki tugas untuk melakukan dengan merancang berbagai piranti dan kegiatan yang ada dalam proses pendidikan dalam suatu lembaga tersebut. bakat. Karena faktor itu pula seseorang menjadi dirinya sendiri. Potensi Peserta Didik Berdasarkan Bakat dan Minat 1) Pengertian Potensi. dan minat kita untuk berkembang atau belum. Potensi itu meliputi potensi bakat dan minat b. Kegiatan pengembangan diri merupakan upaya pembentukan watak dan kepribadian peserta didik yang dilakukan melalui kegiatan pelayanan 14 . Potensi yang merupakan kemampuan yang mempunyai kemungkinan untuk dikembangkan menjadikan manusia selalu ingin berkembang.

Potensi Peserta didik sesuai dengan bakat dan minat 1) Pengertian Pendidikan merupakan proses dimana manusia dididik. dan perkembangan peserta didik. Pendidikan yang baik mampu mengembangkan berbagai macam potensi diri masing-masing siswa. (9) kemampuan pemecahan masalah. pada umumnya 15 . dan pengembangan karir. (8) wawasan dan perencanaan karir. (4) kompetensi dan kebiasaan dalam kehidupan. khususnya pelayanan konseling ditujukan guna pengembangan kreativitas dan karir. Di samping itu. (7) kemampuan belajar. untuk satuan pendidikan kejuruan. 3) Tujuan Pengembangan Diri Tujuan umum pengembangan diri adalah untuk memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mengembangkan dan mengekspresikan diri sesuai dengan kebutuhan. potensi. bakat. antara lain: (1) bakat. baik pendidikan yang diselenggarakan di dalam sekolah maupun di luar sekolah. konseling berkenaan dengan masalah pribadi dan kehidupan sosial. kegiatan pengembangan diri. 2) Perkembangan Peserta Didik Pendidikan yang berlaku di Indonesia. (6) kemampuan sosial. dikembangkan. serta kegiatan ekstra kurikuler. c. dengan memperhatikan kondisi sekolah atau madrasah. (5) kemampuan kehidupan keagamaan. minat. (3) kreativitas. Perbedaan potensi diri ini harus dapat dipahami dengan baik oleh guru maupun orangtua dalam proses mengembangkan potensi diri anak. dan diharapkan mampu memenuhi kompetensi lulusan yang diharapkan. kegiatan belajar. (2) minat. pelayanan konseling menekankan peningkatan kecakapan hidup sesuai dengan kebutuhan khusus peserta didik. Untuk satuan pendidikan khusus. kondisi. dan (10) kemandirian. Adapun tujuan khusus pengembangan diri adalah menunjang pendidikan peserta didik untuk mengembangkan beberapa hal.

Tidak harus mengikuti kegiatan Ekstrakurikuler di sekolah. Bakat khusus disebut juga talent. 4) Mengenal Bakat Bakat didefinisikan sebagai kemampuan alamiah atau bawaan untuk memperoleh pengetahuan atau keterampilan yang relative bisa bersifat umum (misalnya bakat intelektual umum) atau khusus (bakat akademis khusus). Potensi diri yang dimiliki masing-masing peserta didik seharusnya dapat disalurkan dengan baik oleh sekolah sebagai lembaga pendidikan. karena setiap anak memiliki pola pikir dan potensi diri yang berbeda. seperti pengakuan akan kemampuannya. Di sekolah guru sebagai ujung tombak pembelajaran mengajarkan berbagai ilmu dan ketrampilan kepada peserta didik. yang harus mendapatkan perhatian di dalam penyelenggaraan pendidikan adalah sifat-sifat dan kebutuhan umum remaja. walaupun diantara masing-masing mereka sangat berbeda. Bakat memungkinkan 16 . dan semacamnya (Dadang : 2010). Dalam kata lain kurikulum tidak bisa menjadi patokan dalam menjalankan proses pembelajaran. di tempat lain jika ada yang dirasa sesuai dengan bakat dan minat anak selayaknya orang tua dapat memfasilitasi anak untuk menyalurkan hoby yang sesuai dengan bakatnya . ingin untuk mendapatkan kepercayaan. Kegiatan Ekstrakurikuler dapat menjadi salah satu jalan untuk menyalurkan antara peserta didik dengan bakat dan minat masing-masing. Sekolah Formal yang memiliki kurikulum menurut saya tidak efektif. Penyelengaraan pendidikan klasikal ini berarti memberlakukan sama semua tindakan pendidikan kepada semua peserta didik. Oleh karena itu. 3) Mengembangkan Potensi Diri Peserta Didik Berdasarkan Bakat dan Minat Potensi diri peserta didik di asah di sekolah sejak dini. kebebasan. diselenggarakan dalam bentuk klasikal. tanpa menghilangkan peran orang tua dalam proses pengembangan potensi diri peserta didik. Kegiatan belajar yang monoton akan membuat anak merasa bosan dengan proses belajar mengajar.

akan tetapi diperlukan latihan. 17 . Cara Mengembangkan Bakat dan Minat 1) Perlu Keberanian Keberanian membuat kita mampu menghadapi tantangan atau hambatan. tetapi tidak berbakat pada ilmu sosial. Ada orang yang berbakat pada ilmu alam. tetapi tidak berbakat di kesenian. 62). Jadi. Bakat yang dimiliki seseorang merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi keberhasilan belajar. 1988. seseorang untuk mencapai prestasi dalam bidang tertentu. 59). 1988 . prasangka. pengetahuan. rasa takut atau kecenderungan lain yang mengarahkan individu kepada suatu pikiran tertentu. pengalaman dan dorongan atau motivasi agar bakat itu dapat terwujud. dan bukan sebaliknya. Minat adalah suatu perangkat mental yang terdiri dari suatu campuran dari perasaan. tetapi tidak berbakat di keterampilan. Mengenal Minat Minat adalah suatu proses yang tetap untuk memperhatikan dan menfokuskan diri pada sesuatu yang diminatinya dengan perasaan senang dan rasa puas ( Hilgar & Slameto . Bakat yang dimiliki seseorang tidak sama antara satu dengan lainnya. dapat disimpulkan minat ialah suatu proses pengembangan dalam mencampurkan seluruh kemampuan yang ada untuk mengarahkan individu kepada suatu kegiatan yang diminatinya e. pendirian. harapan. Keberanian akan memampukan kita melihat jalan keluar berhadapan dengan berbagai kendala yang ada. baik yang bersifat fisik dan psikis maupun kendala-kendala sosial atau yang lainnya. ada yang berbakat di bidang kesenian. membuat kita takut dan melarikan diri secara tidak bertanggung jawab. d. ada yang berbakat di bidang olahraga. (Maprare dan Slameto.

Bila orang tua tidak cukup cermat dengan hal ini. apabila tidak diasah. maka akan menjadi sesuatu yang bermanfaat sekali untuk diri sendiri maupun lingkungan. Jika hal tersebut diasah. yang turut berperan dalam usaha pengembangan bakat dan minat. Disini sekali lagi kita perlu mengidentifikasi dengan baik kendala-kendala yang ada. f. maka hanya menjadi bakat dan minat yang terpendam. 4) Perlu memahami hambatan-hambatan pengembangan bakat dan cara mengatasinya. kita kategorikan mana yang mudah diatasi dan mana yang sulit. 2) Perlu didukung Latihan Latihan adalah kunci dari keberhasilan. Persamaan Bakat Dengan Minat Persamaan diantara bakat dan minat ini yaitu perlu adanya pengembangan melaluibelajar agar kemampuan dan keinginan yang ada dapat menjadi sesuatu yang nyata. Jadi tidak hanya sebatas kemampuan dan keinginan saja. biaya dan kondisi sosial lainnya. 3) Perlu didukung Lingkungan Lingkungan disini tentu dalam arti yang sangat luas. BAKAT yang tidak disertai dengan MINAT. Namun..akan berdampak buruk bagi anak 18 . Tidak akan membuahkan hasil yang lebih dari hanya sekedar kemampuan dan keinginan saja g. Perbedaan Bakat Dengan Mjnat Perlu hati-hati bahwa BAKAT tidak selalu identik dengan MINAT.maupun MINAT yang tidak disertai dengan BAKAT akan menimbulkan GAP. Latihan disini bukan saja dari segi kuantitasnya tetapi juga dari segi motivasi yang menggerakkan setiap usaha yang kelihatan secara fisik. termasuk manusia. Melainkan adanya kemajuan atau bentuk nyata dari apa yang dimiliki dan apa yang diminati. fasilitas. Kemudian mulai kita memikirkan jalan keluarnya.

Faktor yang mendukung untuk mengembangkan bakat & minat 1) Faktor Intern a) Faktor Bawaan (Genetik) Faktor ini merupakan faktor yang mendukung perkembangan individu dalam minat dan bakat sebagai totalitas karakteristik individu yang diwariskan orang tua kepada anak dalam segala potensi melalui fisik maupun psikis yang dimiliki individu sebagai pewarisan dari orang tuanya. Dari segi biologi. estetik dan artistic serta atletis. b) Faktor kepribadian Faktor kepribadian yaitu keadaan psikologis dimana perkembangan potensi anak tergantung pada diri dan emosi anak itu sendiri. intelektual. 1998 . 2) Faktor Ekstern a) Faktor lingkungan Faktor lingkungan merupakan olahan dari berbagai hal untuk mendukung pengembangan minat dan bakat anak. Lingkungan keluarga Lingkungan keluarga merupakan tempat latihan atau belajar dan tempat anak memperoleh pengalaman. karena keluarga merupakan lingkungan pertama dan paling penting bagi anak. non verbal. Hal ini akan membantu anak dalam membentuk konsep serta optimis dan percaya diri dalam mengembangkan minat dan bakatnya (Ashar . Faktor lingkungan terbagi atas : i. Lingkungan sekolah Suatu lingkungan yang dapat mempengaruhi proses belajar mengajar kondusif yang bersifat formal. ii. bakat sangat berhubungan dengan fungsi otak. Sedangkan otak kanan berhubungan dengan masalah spasial. sequensial.h. 2003). Bila otak kiri dominan. 19 . segala tindakan dan verbal. 171). Lingkungan ini sangat berpengaruh bagi pengembangan minat dan bakat karena di lingkungan ini minat dan bakat anak dikembangkan secara intensif. dan logis. (Sutiono . teratur rapi.

Melalui layanan konseling peserta didik dapat diarahkan kepada apa yang menjadi keinginannya dan untuk menyelesaikan masalah yang dihadapinya secara pribadi maupun kelompok. dan potensi yang dimilikinya untuk menjadi pribadi yang seimbang antara jasmani dan rohani. tanya jawab. Presentasikan hasil diskusi di depan kelas! c. iii. bakat. 20 . Hal ini dari perhatian pemerintah melalui undang-undang dan permen yang melandari kegiatan ini. Diskusikan “strategi yang dilakukan oleh guru jika dalam mengajar menghadapi peserta didik yang memiliki berbagai macam potensi peserta didik b. Perbaiki hasil diskusi berdasarkan masukan pada saat presentasi d. 2. Di lingkungan ini anak akan mengaktualisasikan minat dan bakatnya kepada masyarakat. penugasan 3. Kumpulkan hasil perbaikan pada fasilitator 4. antara lain melalui kegiatan layanan konseling dan kegiatan bakat serta minat bagi peserta didik di sekolah atau madrasah. Latihan/Tugas Lakukan tugas yang ada dibawah ini sesuai dengan langkah-langkahnya a. Aktivitas Pemebelajaran Diskusi. Ada banyak macam kegiatan dalam melakukan pengembangan diri. Rangkuman Kegiatan pengembangan diri ditujukan untuk membantu peserta didik untuk mengaktualisasikan dirinya dengan mengembangakan minat. Bentuk kelas menjadi 4 kelompok (@ 6 – 8 orang / kelompok) b. Lingkungan sosial Suatu lingkungan yang berhubungan dengan kehidupan masyarakat.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut a. konselor.Dalam melakukan pengembangan diri bagi peserta didik. Tindak Lanjut Peserta dinyatakan berhasil dalam mempelajari modul ini apabila telah mampu menjawab soal-soal evaluasi / latihan dalam modul ini. guru dan juga tenaga kependidikan hendaknya memerhatikan kebutuhan-kebutuhan individual para peserta didik sehingga mudah untuk diarahkan dan ditingkatkan dengan melakukan kegiatan-kegiatan yang tentunya sesuai dengan kebutuhannya. 5. Balikan 1) Apa saja yang sudah saudara lakukan berkaitan dengan materi kegiatan belajar ini ? 2) Pengalaman baru apa. yang saudara peroleh dari materi ajar kegiatan belajar ini ? 3) Apa saja yang telah saudara lakukan yang ada hubungannya dengan materi kegiatan ini tetapi belum ditulis dimateri ini ? 4) Manfaat apa saja yang saudara dapatkan dari materi kegiatan ini ? 5) Aspek menarik apa yang anda temukan dari materi ajar kegiatan belajar ini? b. tanpa melihat atau membuka materi dengan nilai minimal 80. Bagi yang belum mencapai nilai minimal 80 diharapkan untuk lebih giat mendalami lagi sehingga dapat memperoleh nilai minimal 80 21 .

22 .

Indikator pencapaian Kompetensi Setelah mempelajari materi ini diharapkan peserta. Pengetahuan awal peserta didik diidentifikasi berdasarkan mata pelajaran yang diampu 3.KEGIATAN PEMBELAJARAN 3: BEKAL AJAR AWAL PESERTA DIDIK A. 1. Mengidentifikasi sikap awal perserta didik sesuai mata pelajaran yang diampu 2. Mengidentifikasi keterampilan awal perserta didik sesuai mata pelajaran yang diampu 4. Bekal Ajar diidentifikasi berdasarkan Sikap Awal 1) Pengertian Sikap Awal Sikap awal peserta didik merupakan salah satu variabel didefenisikan sebagai aspek-aspek atau kualitas perseorangan peserta didik. sikap. Mengidentifikasi pengetahuan awal perserta didik sesuai mata pelajaran yang diampu 3. Sikap awal peserta didik diidentifikasi berdasarkan mata pelajaran yang diampu 2. motivasi belajar. Judul Materi : Bekal Ajar Awal Peserta Didik a. Tujuan Setelah mempelajari materi ini diharapkan peserta dapat : 1. minat. Hasil identifikasi bekal ajar awal dimanfaatkan untuk penyusunan program pembelajaran C. Keterampilan awal peserta didik diidentifikasi berdasarkan mata pelajaran yang diampu 4. gaya belajar. Uraian materi 1. Pemanfaatan identifikasi bekal ajar peserta didik untuk menyusun program pembelajaran B. Aspek ini bisa berupa bakat. 23 . kemampuan berfikir yang telah dimiliki peserta didik.

Daniel (2000) dikelompokkan ke dalam delapan kelas yaitu : a) Belajar isyarat (signal learning). Faktor-faktor sosial c. Yaitu belajar dimana tidak semua reaksi sepontan manusia menimbulkan respon. sehingga terus ditingkatkan secara skala waktu dan kualitas maupun kuantitas. Guru memberI pertanyaan kemudian peserta didik menjawab. ada beberapa hal yang patut diperhatikan sebagai suatu perhatian yang lebih khusus diantaranya : a. Contohnya yaitu seorang guru memberikan suatu bentuk pertanyaan atau gambaran tentang sesuatu yang kemudian ditanggapi oleh muridnya.dalam konteks inilah signal learning terjadi. b) Belajar stimulus respon. 2) Identifikasi Sikap Awal Pengalaman belajar merupakan proses yang dinamis dan kompleks dalam keseharian hidup manusia. Faktor-faktor akademis b. Tipe ini merupakan belajar dengan membuat gerakan-gerakan motorik sehingga akhirnya membentuk rangkaian gerak dalam urutan tertentu. Reaksi yang tepat diberikan penguatan (reinforcement) sehingga terbentuk perilaku tertentu (shaping). 24 . Belajar tipe ini memberikan respon yang tepat terhadap stimulus yang diberikan. c) Belajar merantaikan (chaining). hal ini diharapkan atau bertujuan agar para pendidik mampu mengukur pencapaian tujuan belajar yang dilakukan dilihat dari segi proses dan hasil. Kondisi belajar Adapun sikap awal peserta didik menurut Goleman. Beberapa hal yang harus ditelaah dan diteliti terlebih dahulu tentang keadaan dasar atau sikap dasar atau kemampuan yang telah ada sebelum adanya proses belajar. Contohnya yaitu pengajaran tari atau senam yang dari awal membutuhkan proses-proses dan tahapan untuk mencapai tujuannya. Dalam proses pengamatan ini. Contohnya yaitu seorang guru yang memberikan isyarat kepada muridnya yang gaduh dengan bahasa tubuh tangan diangkat kemudian diturunkan.

Tipe ini merupakan belajar menghubungkan suatu kata dengan suatu obyek yang berupa benda. sehingga terbentuk kaedah yang lebih tinggi (higher order rule). Contohnya yaitu seorang guru memberikan sebuah bentuk pertanyaan dalam berupa kata-kata atau benda yang mempunyai jawaban yang mempunyai banyak versi tetapi masih dalam satu bagian dalam jawaban yang benar. g) Belajar dalil (rule learning). 25 .obyek dalam kelompok tertentu yang membentuk suatu konsep. Tipe ini merupakan tipe belajar yang menggabungkan beberapa kaidah untuk memecahkan masalah. Tipe belajar ini memberikan reaksi yang berbeda–beda pada stimulus yang mempunyai kesamaan. Memahami prosedur praktek uji bahan sebelum praktek. Contohnya yaitu memahami sebuah prosedur dalam suatu praktek atau juga teori. atau menempatkan obyek. Hubungan antara konsep biasanya dituangkan dalam bentuk kalimat. Contohnya yaitu Membuat langkah kerja dari suatu praktek dengan bntuan alat atau objek tertentu. kubus.d) Belajar asosiasi verbal (verbal Association). dalam hal itu hukuman diberikan supaya peserta didik tidak mengulangi kesalahannya. orang atau kejadian dan merangkaikan sejumlah kata dalam urutan yang tepat. atau konsep dalam kuliah mekanika teknik. e) Belajar membedakan (discrimination). Membuat prosedur dari praktek kayu. h) Belajar memecahkan masalah (problem solving). f) Belajar konsep (concept learning). seperti kotak kardus. Guru memberikan sebuah bentuk (kubus) peserta didik menerka ada yang bilang berbentuk kotak. Belajar mengklasifikasikan stimulus. Contohnya yaitu seorang guru memberikan hukuman kepada peserta didik yang tidak mengerjakan tugas yang merupakan kewajiban peserta didik. (konsep : satuan arti yang mewakili kesamaan ciri). Contohnya yaitu seorang guru memberikan kasus atau permasalahan kepada peserta didik untuk memancing otak mereka mencari jawaban atau penyelesaian dari masalah tersebut. dsb. Tipe ini meruoakan tipe belajar untuk menghasilkan aturan atau kaidah yang terdiri dari penggabungan beberapa konsep.

orang yang dekat dengan sasaran. Jumlahnya juga tergantung dari besarnya populasi sasaran. sehingga dapat dipandang sebagai sampel yang representative. c) Dan juga bisa dilakukan melalui lingkungan peserta didik yang bersangkutan. diperlukan pula data dari sampel sasaran itu sendiri dengan bentuk self-report. setuju. tidak setuju.  Berilah pengantar cara mengisi skala penilaian tersebut dan perbanyak secukupnya.  Berikan skala penilaian tersebut kepada sejumlah orang yang dapat mewakili populasi sasaran. buatlah skala penilaian dalam bentuk skala Likert (sangat setuju. Yang paling penting diperhatikan adalah orang-orang tersebut memang memiliki ciri seperti populasi sasaran. baik melalui pengumpulan data.  Kumpulkan hasil isian tersebut b) Kumpulkanlah data sikap awal peserta didik dengan mengikuti langkah-langkah sebagai berikut: 26 . Di samping data dari orang. sebagai berikut : a) Kumpulkanlah data sikap awal peserta didik dari sampel. netral. Dalam mengenal dan mengetahui sikap awal dan karakteristik peserta didik biasanya diterapkan dalam beberapa hal. Adapun metode sederhana yang kiranya dapat dilakukan sebagai latihan dalam menganalisis sikap dan karakteristik peserta didik. dan sangat tidak setuju).  Atas dasar perilaku khusus tersebut. observasi dan sebagainya. Ikutilah langkah-langkah sebagai berikut:  Tulislah kembali perilaku khusus yang telah berhasil Anda buat dalam analisis intruksional. b) Secara tidak langsung melalui orang-orang terdekat dari peserta didik yang bersangkutan. yaitu: a) Secara langsung dengan menggunakan metode-metode tertentu dengan melakukan pengambilan data yang ada dilapangan.

kurang.  Pekerjaan atau bidang pengetahuan yang menjadi keahlian. Sikap-sikap tersebut akan diajarkan kepada peserta didik. Sikap ini tidak akan diajarkan kembali kepada peserta didik.  Tempat kelahiran dan tempat dibesarkan.  Kesenangan (hobi).  Berikanlah kuisioner tersebut kepada sejumlah sampel yang dapat mewakili populasi sasaran. e) Susunlah urutan sikap yang ada di atas garis batas untuk dijadikan pedoman dalam menentukan urutan materi pelajaran.  Sikap yang ada di atas garis batas adalah sikap yang belum dikuasai oleh populasi sasaran atau baru dikuasai sampai tingkat sedang.  Pekerjaan atau bidang pengetahuan yang menjadi keahliannya atau dicita-citakan untuk menjadi bidang keahliannya.  Buatlah daftar pertanyaan atau kuisioner tentang sikap awal peserta didik seperti. Kelompokkan sikap yang mendapat nilai cukup dan di atasnya. d) Buatlah garis batas antara kedua kelompok perilaku tersebut pada bagan hasil analisis instruksional untuk menunjukkan dua hal sebagai berikut:  Sikap yang ada di bawah garis batas adalah perilaku yang telah dikuasai oleh populasi sasaran sampai tingkat cukup dan baik. c) Analisislah hasil pengumpulan data untuk menentukan sikap awal yang telah dikuasai.  Bahasa sehari-hari dan bahasa asing yang dikuasai. kurang atau buruk. dan buruk.  Alat-alat audio-visual yang dimiliki di rumah atau biasa digunakan sehari-hari. dan lain-lain yang dianggap penting bagi pengembangan desain instruksional. 27 .  Kumpulkan hasilnya. f) Tafsirkanlah data tentang karakteristik peserta didik untuk menggambarkan hal sebagai berikut:  Lingkungan budaya. Pisahkan dari sikap yang masih sedang.

b. Tahapan ini dipandang begitu perlu mengingat banyak pertimbangan seperti.  Bahasa yang dikuasai. Data tentang sikap peserta didik untuk digunakan dalam menyusun strategi pembelajaran pada tahap selanjutnya. serta kepentingan program pendidikan/ pembelajaran tertentu yang akan diikuti peserta didik. perkembangan sosial. peserta didik. Tujuan Identifikasi untuk : a) Memperoleh informasi yang lengkap dan akurat berkenaan dengan pengetahuan awal peserta didik sebelum mengikuti program pembelajaran tertentu. 2) Tujuan mengidentifikasi pengetahuan awal Tujuan Identifikasi kemampuan awal peserta didik adalah salah satu upaya para guru yang dilakukan untuk memperoleh pemahaman tentang. berkaitan dengan suatu program pembelajaran tertentu. bakat. perkembangan sosial. minat. ekonomi. minat. kebutuhan dan kepentingan peserta didik. tuntutan. ilmu pengetahuan dan teknologi. Bekal Ajar diidentifikasi berdasarkan Pengetahuan Awal 1) Pengertian Identifikasi Pengetahuan Awal Peserta Didik Identifikasi kemampuan awal peserta didik adalah salah satu upaya para guru yang dilakukan untuk memperoleh pemahaman tentang. budaya. serta kepentingan program pendidikan/ pembelajaran tertentu yang akan diikuti peserta didik. peserta didik. berkaitan dengan suatu program pembelajaran tertentu. kebutuhan dan kepentingan peserta didik.  Kesenangan (hobi). ilmu pengetahuan dan teknologi. budaya. 28 . Tahapan ini dipandang begitu perlu mengingat banyak pertimbangan seperti. bakat.  dan lain-lain. tuntutan. ekonomi.  Alat audio visual yang dimiliki atau yang biasa digunakan sehari- hari.

ekonomi. Tahapan ini dipandang begitu perlu mengingat banyak pertimbangan seperti. b) Menyeleksi tuntutan. bakat. 29 . bakat. Bekal Ajar diidentifikasi berdasarkan Keterampilan Awal 1) Pengertian keterampilan awal peserta didik Pengertian identifikasi keterampilan Awal peserta didik adalah Kegiatan menganalisis pengetahuan awal dalam pengembangan pembelajaran merupakan pendekatan untuk mengetahuan kondisi keteramiplan yang dimiliki peserta didik apa adanya . Memperoleh informasi yang lengkap dan akurat berkenaan dengan keterampilan awal peserta didik sebelum mengikuti program pembelajaran tertentu. minat. kebutuhan dan kepentingan peserta didik. b. serta kepentingan program pendidikan/ pembelajaran tertentu yang akan diikuti peserta didik. c. minat. serta kecenderungan peserta didik berkaitan dengan pemilihan program-program pembelajaran tertentu yang akan diikuti mereka. tuntutan. serta kecenderungan peserta didik berkaitan dengan pemilihan program-program pembelajaran tertentu yang akan diikuti mereka. ilmu pengetahuan dan teknologi. Menentukan desain program pembelajaran dan atau pelatihan tertentu yang perlu dikembangkan sesuai dengan kemampuan awal peserta didik. Manfaat Identifikasi keterampilan awal peserta didik: a. keterampilan. minat. Menyeleksi tuntutan. 2) Tujuan dan manfaat identifikasi keterampilan awal Tujuan Identifikasi keterampilan awal peserta didik adalah salah satu upaya para guru yang dilakukan untuk memperoleh pemahaman tentang. c) Menentukan desain program pembelajaran dan atau pelatihan tertentu yang perlu dikembangkan sesuai dengan kemampuan awal peserta didik. berkaitan dengan suatu program pembelajaran tertentu. budaya. perkembangan sosial. peserta didik. kemampuan. c. bakat.

keterampilan dan sikap awal peserta didik. tentunya pada tahap ini menuju pada hal yang positif. d. dengan mempertimbangkan aspirasi pemakai lulusan yang memerlukannya. keteraampilan. Yaitu untuk mencapai perubahan tingkah laku dari hal yang negatif menjadi positif. 4) Mempertimbangkan dan menetapkan tolok ukur (criteria) dan patokan ukuran (standard) untuk mengukur dan menilai taraf keberhasilan (achievement) usaha. Hasil identifikasi bekal ajar awal dimanfaatkan untuk penyusunan program pembelajaran Belajar merupakan proses mengarahkan daya upaya dan potensi yang ada pada setiap individu mulai dari hal yang tidak tahu menjadi tahu. Sebelum mengoptimalkan dalam proses belajar. Newman dan Logan (Abin Syamsuddin Makmun. keterampilan yang diperoleh peserta didik sebelum mereka menerima pengetahuan yang baru Pemilihan Strategi dan Metode Pembelajaran didasarkan pada pengetahuan. 2003) mengemukakan unsure. hal perlu diketahui yaitu mengetahui sejauh mana sikap. Dari pendekatan pembelajaran yang telah ditetapkan selanjutnya diturunkan ke dalam Strategi Pembelajaran. 30 . dapat membantu guru dalam menentukan strategi atau metode pembelajaran yang tepat dan sesuai. yaitu: 1) Mengidentifikasi dan menetapkan spesifikasi dan kualifikasi hasil (out put) dan sasaran (target) yang harus dicapai.unsur strategi dari setiap usaha. jenis belajar dan gaya belajar dan tingkat perkembangan yang sedang dialami peserta didik. sikap dan keunikan individu. pengetahuan. 3) Mempertimbangkan dan menetapkan langkah-langkah (steps) yang akan dtempuh sejak titik awal sampai dengan sasaran. dan mampu mengaitkannya dengan pengetahuan. 2) Mempertimbangkan dan memilih jalan pendekatan utama (basic way) yang paling efektif untuk mencapai sasaran.

motivasi belajar. minat. 9) Menetapkan norma-norma dan batas minimum ukuran keberhasilan atau kriteria dan ukuran baku keberhasilan. 7) Mempertimbangkan dan memilih sistem pendekatan pembelajaran yang dipandang paling efektif. Mengerjakan Tugas 3. kemampuan berpikir dan kemampuan awal ( hasil 31 . Aktivitas Pemebelajaran : Kerja Kelompok. Latihan/Tugas : Diskusikan dalam kelompok (Waktu : 15 menit ) Bagaimana merencanakan program pembelajaran dan strategi pembelajaran berdasarkan pengetahuan. 4. keterampilan dan sikap awal yang dimiliki oleh peserta didik . Karena itu. Konsekuensi digunakannya cara ini adalah titik mulai suatu kegiatan belajar tergantung kepada perilaku awal peserta didik. Rangkuman: Kegiatan menganalisis pengetahuan awal dalam pengembangan pembelajaran merupakan pendekatan menerima peserta didik apa adanya dan menyusun sistem pembelajaran atas dasar keadaan peserta didik tersebut. metode dan teknik pembelajaran. kegiatan menganalisis pengetahuan awal peserya didik merupakan proses untuk mengetahui pengetahuan yang dikuasai peserta didik sebelum mengikuti proses pembelajaran. bukan untuk menentukan kemampuan pra-syarat dalam rangka menyeleksi pesera didik sebelum mengikuti proses pembelajaran. Diskusi. keempat unsur tersebut adalah: 6) Menetapkan spesifikasi dan kualifikasi tujuan pembelajaran yakni perubahan profil perilaku dan pribadi peserta didik. Aspek-aspek ini bisa berupa bakat. Variabel ini didefenisikan sebagai aspek-aspek atau kualitas peserta didik. 5) Jika kita terapkan dalam konteks pembelajaran. gaya belajar. 8) Mempertimbangkan dan menetapkan langkah-langkah atau prosedur. sikap. 2. Karakteristik peserta didik merupakan salah satu variabel dari kondisi pengajaran.

5. dan kuisioner. interview. b. Karakteristik peserta didik akan amat berpengaruh dalam pemilihan setrategi pengelolaan. Teknik yang digunakan dapat dengan tes. Umpan Balik dan Tindak Lanjut a.pengetahuan dan keterampilan awal peserta didik akan merupakan salah satu dasar dalam mengembangkan strategi dan sistem instruksional yang sesuai untuk peserta didik. Hasil kegiatan mengidentifikasi sikap. Kegiatan ini memberi manfaat: a. Untuk mengetahui kualitas perseorangan sehingga dapat dijadikan petunjuk dalam mendeskripsikan strategi pengelolaan pembelajaran. d. yang berkaitan dengan bagaimana menata pengajaran. belajar ) yang telah dimilikinya. Perilaku yang akan diajarkan ini kemudian dirumuskan dalam bentuk tujuan instruksional khusus atau TIK. Cara melaksanakan kegiatan ini adalah sebagai berikut: a. c. Dapat dilakukan oleh guru mata pelajaran atau orang-orang yang dianggap paham dengan kemampuan peserta didik. yang saudara peroleh dari materi ajar kegiatan belajar ini ? 3) Apa saja yang telah saudara lakukan yang ada hubungannya dengan materi kegiatan ini tetapi belum ditulis dimateri ini ? 4) Manfaat apa saja yang saudara dapatkan dari materi kegiatan ini ? 5) Aspek menarik apa yang anda temukan dari materi ajar kegiatan belajar ini? 32 . observasi. Dilakukan di waktu awal sebelum menyusun instruksional pengajaran. agar sesuai dengan karakteristik peserta didik. khususnya komponen-komponen strategi pengajaran. Balikan 1) Apa saja yang sudah saudara lakukan berkaitan dengan materi kegiatan belajar ini ? 2) Pengalaman baru apa.

Bagi yang belum mencapai nilai minimal 80 diharapkan untuk lebih giat mendalami lagi sehingga dapat memperoleh nilai minimal 80 33 .b. tanpa melihat atau membuka materi dengan nilai minimal 80. Tindak Lanjut Peserta dinyatakan berhasil dalam mempelajari modul ini apabila telah mampu menjawab soal-soal evaluasi / latihan dalam modul ini.

34 .

Tujuan Setelah mempelajari materi ini diharapkan peserta dapat : 1. Uraian materi 1. Mengidentifikasi penyebab kesulitan belajar peserat didik berdasar faktor eksternal (sosial & non sosial) 3. Judul Materi : Kesulitan Belajar Peserta Didik Pengertian Kesulitan Belajar Kesulitan belajar yang didefenisikan oleh The United States Office of Education (USOE) yang dikutip oleh Abdurrahman (2003 : 06) menyatakan bahwa kesulitan belajar adalah suatu gangguan dalam satu atau lebih dari 35 . Hasil identifikasi kesulitan belajar peserta didik dimanfaatkan dalam program pengayaan C. Pemanfaatan hasil identifikasi kesulitan belajar peserta didik dalam program perbaikan (remidial) 4. Hasil identifikasi kesulitan belajar peserta didik dimanfaatkan dalam program perbaikan (remedial) 4. Penyebab kesulitan belajar peserta didik diidentifikasi berdasarkan faktor internal (psikologis & fisiologis) 2.KEGIATAN PEMBELAJARAN 4: KESULITAN BELAJAR PESERTA DIDIK A. 1. Indikator pencapaian Kompetensi Setelah mempelajari materi ini diharapkan peserta. Mengidentifikasi penyebab kesulitan belajar peserat didik berdasar faktor internal ((psikologis & fisiologis) 2. Penyebab kesulitan belajar peserta didik diidentifikasi berdasarkan faktor eksternal (sosial & non sosial) 3. Pemanfaatan hasil identifikasi kesulitan belajar peserta didik dalam program pengayaan B.

menulis. Kalau ada bagian yang tidak beres pada bagian tertentu dari otak seorang peserta didik. ada definisi lain yang yang dikemukakan oleh The National Joint Commite for Learning Dissabilites (NJCLD) dalam Abdurrahman (2003 : 07) bahwa kesulitan belajar menunjuk kepada suatu kelompok kesulitan yang didefenisikan dalam bentuk kesulitan nyata dalam kematian dan penggunan kemampuan pendengaran. Para guru harus menyadari bahwa hal yang paling berperan pada waktu belajar adalah kesiapan otak dan sistem syaraf dalam menerima. sikap dan bakat. motivasi . membaca. memproses. Penyebab kesulitan belajar peserta didik berdasarkan faktor internal (psikologis & fisiologis) 1) Faktor Fisiologis Faktor-faktor yang menjadi penyebab kesulitan belajar peserta didik ini berkaitan dengan kurang berfungsinya otak. proses psikologis dasar yang mencakup pemahaman dan penggunaan bahasa ajaran atau tulisan. a. Di samping defenisi tersebut. minat. menalar atau kemampuan dalam bidang studi matematika. menyimpan. bercakap-cakap. ataupun memunculkan kembali informasi yang sudah disimpan. Bayangkan kalau sistem syaraf atau otak anak kita karena sesuatu dan lain hal kurang berfungsi secara sempurna. Beberapa faktor psikologis yang utama mempengaruhi proses belajar adalah kecerdasan siswa. susunan syaraf ataupun bagian-bagiantubuh lain. 2) Faktor Psikologis Faktor –faktor psikologis adalah keadaan psikologis seseorang yang dapat mempengaruhi proses belajar. 3) Kecerdasan / Intelegensia Peserta Didik Pada umumnya kecerdasan diartikan sebagai kemampuan psiko-fisik dalam mereaksikan rangsangan atau menyesuaikan diri dengan 36 . maka dengan sendirinya si siswa akan mengalami kesulitan belajar.

sikap dan perilaku orang disekitar peserta didik dan sebagainya. semuannya dapat negati dampak terhadap aktivitas belajar peserta didik. Namun bila dikaitkan dengan kecerdasan. tetapi juga organ-organ tubuh lainnya. karena fungsi otak itu sebagai organ pengendali tertinggi (executive control) dari hampir seluruh aktivitas manusia. dan teman-teman sekelas dapat memengaruhi proses belajar seorang peserta didik. 37 . peraktk pengelolaan keluarga. Lingkungan sosial yang banyak mempengaruhi kegiatan belajar ialah orangtua dan keluarga peserta didik itu sendiri. lingkungan melalui cara yang tepat. tentunya otak merupakan organ yang penting dibandingkan organ yang lain. b. administrasi. sifat-sifat orangtua. diskusi. anak. atau meminjam alat-alat belajar yang kebetulan belum dimilkinya. Hubungan anatara anggota keluarga. demografi keluarga (letak rumah). orangtua. Dengan demikian. 3) Lingkungan masyarakat. Kondisi lingkungan masyarakat tempat tinggal peserta didik akan memengaruhi belajar peserta didik. Berdasar Aspek sosial dan non sosial (Faktor Eksternal) 1) Berdasar Aspek Sosial Yang termasuk lingkungan sosial adalah pergaulan peserta didik dengan orang lain disekitarnya. pengelolaankeluarga. 2) Lingkungan sekolah Seperti guru. Hubungan harmonis antra ketiganya dapat menjadi motivasi bagi peserta didik untuk belajar lebih baikdisekolah. Ketegangan keluarga. Perilaku yang simpatik dan dapat menjadi teladan seorang guru atau administrasi dapat menjadi pendorong bagi peserta didik untuk belajar. kecerdasan bukan hanya berkaitan dengan kualitas otak saja. ketegangan keluarga. semuanya dapat memberi dampak baik ataupun buruk terhadap kegitan belajar dan hasil yang dicapai oleh siswa. paling tidak peserta didik kesulitan ketika memerlukan teman belajar. Lingkungan siswa yang kumuh. banyak pengangguran dan anak terlantar juga dapat memengaruhi aktivitas belajar peserta didik. 4) Lingkungan keluarga. Sifat-sifat orangtua. Lingkungan ini sangat memengaruhi kegiatan belajar.

akan lebih jelas jika kita memahami terlebih dahulu pengertian belajar dan kesulitan belajar beserta penyebabnya. Belajar merupakan suatu perubahan dalam diri seseorang yang terjadi karena pengalaman. d. Perubahan selain belajar antara lain karena adanya proses fisiologis (misal: sakit) dan perubahan terjadi karena adanya proses-proses pematangan (misal : bayi yang mulai dapat berjalan). c. 2003: 219). penulis akan memaparkan beberapa pengertian menurut pendapat para ahli sebagai berikut : Kesulitan Belajar Kesulitan belajar yang didefenisikan oleh The United States Office of Education (USOE) yang dikutip oleh Abdurrahman (2003:06) menyatakan bahwa kesulitan belajar adalah suatu gangguan dalam satu atau lebih dari proses psikologis dasar yang mencakup pemahaman dan penggunaan bahasa ajaran atau tulisan. 2) Pengertian Kesulitan Belajar Untuk memperjelas tentang kesulitan belajar . Akan tetapi perubahan yang bukan terjadi karena adanya proses-proses belajar tidak dapat dikatakan sebagai belajar. Jadi bisa disimpulkan bahwa belajar sangat erat kaitannya dengan perubahan tingkah laku seseorang. Morgan dalam Introduction to Psycology (1961) merumuskan belajar sebagai “suatu perubahan yang relative menetap dalam tingkah laku sebagai akibat dari pengalaman yang lalu” (Sobur. kakak. Faktor penyebab kesulitan belajar peserta didik diidentifikasi berdasarkan pencapaian kompetensi mata pelajaran yang diampu pencapaian kompetensi mata pelajaran yang diampu 1) Pengertian Belajar Sebelum membahas mengenai penyebab kesulitan kesulitan belajar. atau adik yang harmonis akan membantu peserta didik melakukan aktivitas belajar dengan baik. Mengidentifikasi Kecakapan Peserta Didik yang memerlukan perbaikan Konsep identifikasi masalah kesulitan belajar 38 .T. Menurut C.

39 . guru sangat dianjurkan untuk terlebih dahulu mengenali gejala dengan cermat terhadap fenomena yang menunjukkan kemungkinan adanya kesulitan belajar yang melanda peserta didik tersebut. Latihan/Tugas : Kegiatan Individu Buatlah rangkuman dari materi pokok 4 kegiatan belajar sub. membaca pemahaman dan menulis. Remedial dan program pengayaan Remedial merupakan suatu treatmen atau bantuan untuk mengatasi kesulitan belajar. Aktivitas Pemebelajaran : Membaca. Yang antara lain dalam bidang berhitung. materi 2!Hasilnya serahkan kepada fasilitator. Berikut adalah beberapa program asesmen yang bisa dijalankan atau dijadikan acuan dalam melakukan pengajaran remedial. mengerjakan tugas 3. materi 1 dan sub. e. Pengayaan adalah kegiatan tambahan yang dieberikan kepada peserta didik yang telah mencapai ketentuan dalam belajar yang diamaksudkan untuk menambah wawasan atau memeperluas pengetahuannya dalam materi pelajaran yang telah dipelajarinya. Upaya ini disebut diagnosis yang bertujuan menetapkan “jenis penyakit” yakni jenis kesulitan belajatr peserta didik yang memerlukan perbaikan.Sebelum mengidentifikasi kecakapan atau masalah kesulitan belajar peserta didik. Disamping itu pembelajaran pengayaan bisa diartikan memberikan pemahaman yang lebih dalam dari pada sekedar standar kompetensi dalam kurikulum. Adapun tujuan pengayaan selain untuk meningkatakan pemahaman dan wawasan tehadap materi yang sedang atau telah dipelajarinya juga agar peserta didik dapat belajar secara optimal baik dalam hal pendaya gunaan kemampuannya maupun perolehan dari hasil belajar 2.

Dalam pembelajaran remedial diperlukan untuk menyebuhkan atau membuat baik materi dari pelajaran yang dikiranya sulit untuk dipahami. Rangkuman : Kesulitan belajar adalah suatu gangguan dalam satu atau lebih dari proses psikologis dasar yang mencakup pemahaman dan penggunaan bahasa ajaran atau tulisan. Peserta didik ini tergolong memiliki IQ tinggi tetapi prestasi belajarnya rendah (di bawah rata-rata kelas). Terdapat 6 fungsi dalam pembelajaran remedial yaitu fungsi korektif. Dalam pembelajaran pengayaan yaitu suatu kegiatan yang diberikan kepada siswa kelompok cepat agar mereka dapat mengembangkan potensinya secara optimal dengan memanfaatkan sisa waktu yang dimilikinya. fungsi emahaman. Terdapat 3 faktor dalam pembelajaran pengayaan yaitu faktor siswa. Langkah-langkah yang harus ditempuh dalam kegiatan remedial yaitu Analisis hasil diagnosis. 4. Peserta didik yang mengalami kesulitan belajar itu biasa dikenal dengan sebutan prestasi rendah/kurang (under achiever). kegiatan pengayaan dilaksanakan dengan tujuan memberikan kesempatan kepada siswa untuk memperdalam penguasaan materi pelajaran yang berkaitan dengan tugas belajar yang sedang dilaksanakan sehingga tercapai tingkat perkembangan yang optimal. faktor waktu. Sedangkan langkah-langkah untuk pelaksanaan 40 . maka siswa harus mengulang materi tersebut untuk membuat siswa tersebut paham dengam materinya. Dapat disimpulkan bahwa kesulitan belajar ialah suatu keadaan dimana peserta didik tidak dapat menyerap pelajaran dengan sebagaimana mestinya. Identifikasi penyebab kesulitan. faktor manfaat edukatif. Penyusunan rencana dan Pelaksanaan kegiatan. fungsi akselerasi. fungsi pengayaan. fungsi terapeutik. Tujuan guru melaksanakan kegiatan remedial adalah membantu siswa yang mengalami kesulitan menguasai kompetensi yang telah ditentukan agar mencapai hasil belajar yang lebih baik. fungsi penyesuaian.

pembelajaran pengayaan yaitu Identifikasi Kelebihan Kemampuan Belajar dan Bentuk Pelaksanaan Pembelajaran Pengayaan. 5. tanpa melihat atau membuka materi dengan nilai minimal 80. Bagi yang belum mencapai nilai minimal 80 diharapkan untuk lebih giat mendalami lagi sehingga dapat memperoleh nilai minimal 80 41 . Tindak lanjut Peserta dinyatakan berhasil dalam mempelajari modul ini apabila telah mampu menjawab soal-soal evaluasi / latihan dalam modul ini. Balikan 1) Apa saja yang sudah saudara lakukan berkaitan dengan materi kegiatan belajar ini ? 2) Pengalaman baru apa. yang saudara peroleh dari materi ajar kegiatan belajar ini ? 3) Apa saja yang telah saudara lakukan yang ada hubungannya dengan materi kegiatan ini tetapi belum ditulis dimateri ini ? 4) Manfaat apa saja yang saudara dapatkan dari materi kegiatan ini ? 5) Aspek menarik apa yang anda temukan dari materi ajar kegiatan belajar ini? b. Umpan Balik dan Tindak Lanjut : a.

42 .

Karakteristik peserta didik akan amat berpengaruh dalam pemilihan setrategi pengelolaan. Dalam modul ini memberikan informasi kepada guru harus memiliki kemampuan mendesain program. Dilakukan di waktu awal sebelum menyusun instruksional pengajaran. khususnya komponen-komponen strategi pengajaran. 43 . Perilaku yang akan diajarkan ini kemudian dirumuskan dalam bentuk tujuan instruksional. identifikasi belajar peserta didik dan identifikasi kesulitan belajar peserta ddidik. Kesimpulan Kegiatan pembelajaran modul ini memberikan informasi tentang pemahaman karakteristik peserta didik. bukan untuk menentukan kemampuan pra-syarat dalam rangka menyeleksi pesera didik sebelum mengikuti proses pembelajaran. memahami cara atau metode yang digunakan sesuai kebutuhan dari karakteristik anak. agar sesuai dengan karakteristik peserta didik. Hasil kegiatan mengidentifikasi perilaku dan karakteristik awal siswa akan merupa-kan salah satu dasar dalam mengembangkan sistem instruksional yang sesuai untuk siswa. Kegiatan menganalisis pengetahuan awal dalam pengembangan pembelajaran merupakan pendekatan menerima peserta didik apa adanya dan menyusun sistem pembelajaran atas dasar keadaan peserta didik tersebut. identifikasi potensi peserta didik. yang berkaitan dengan bagaimana menata pengajaran. kegiatan ini memberi manfaat: a. Karena itu. menguasai materi pelajaran. Konsekuensi digunakannya cara ini adalah titik mulai suatu kegiatan belajar tergantung kepada perilaku awal peserta didik. terampil memanfaatkan media dan memilih sumber. b. Cara melaksanakan kegiatan ini adalah sebagai berikut: a. Untuk mengetahui kualitas perseorangan sehingga dapat dijadikan petunjuk dalam mendeskripsikan strategi pengelolaan pembelajaran. mampu menciptakan kondisi kelas yang kondusif. PENUTUP A. kegiatan menganalisis pengetahuan awal peserya didik merupakan proses untuk mengetahui pengetahuan yang dikuasai peserta didik sebelum mengikuti proses pembelajaran.

Sedangkan faktor eksternal yang memengaruhi balajar dapat digolongkan menjadi dua golongan. dan kuisioner. Faktor-faktor fisiologis adalah faktor-faktor yang berhubungan dengan kondisi fisik individu. Dapat dilakukan oleh guru mata pelajaran atau orang-orang yang dianggap paham dengan kemampuan peserta didik Faktor. tetapi siswa harus aktif dan kreatif dalam berbagai pemecahan masalah. Peranan guru sangat penting dalam pelaksanaan proses pembelajaran. instrumental. c. Pada hakikat proses belajar mengajar. Dengan demikian guru harus dapat memilih dan menentukan pendekatan dan metode yang disesuaikan dengan kemampuannya.faktor yang mempengaruhi proses belajar terdiri atas faktor internal dan eksternal.b. observasi. kekhasan bahan pelajaran. Sedangkan faktor eksternal lingkungan non- sosial diantaranya lingkungan alamiah. bukan hanya menjadi pendengar setia atau pencatat yang rajin. Faktor-faktor psikologis adalah keadaan psikologis seseorang yang dapat mempengaruhi proses belajar. sikap dan bakat. Faktor-faktor eksternal yang meliputi lingkungan social diantaranya faktor sekolah. yaitu faktor lingkungan sosial dan factor lingkungan nonsosial. motivasi. minat. dan mata pelajaran. dan keluarga. keadaan sarana dan keadaan peserta didik 44 . Beberapa faktor psikologis yang utama mempengaruhi proses belajar adalah kecerdasan peserta didik . Peserta didik harus menjadi subjek belajar. selain sebagai nara sumber guru juga merupakan pembimbing dan pengayom bagi para peserta didik yang ada dalam suatu kelompok belajar. interview. Faktor internal adalah faktor-faktor yang berasal dari dalam diri individu dan dapat mempengaruhi hasil belajar individu. Teknik yang digunakan dapat dengan tes. maka pembelajaran seyogyanya tidak atraktip melainkan harus demokrasi. masyarakat. Faktor-faktor internal ini meliputi faktor fisiologis dan faktor psikologis. pembelajaran merupakan proses komunikasi.

A. perubahan bentuk badan .perubahan proporsi tubuh.. Dalam perspektif psikologis. Perubahan –perubahan yang terjadi pada aspek fisik peserta didik meliputi …. A. munculnya ciri-ciri kelamin utama(primer) dan ciri kelamin kedua(skunder) B. Evaluasi Petunjuk: 1. Bagi yang belum mencapai nilai minimal 80 diharapkan untuk lebih giat mendalami lagi sehingga dapat memperoleh nilai minimal 80. Individu yang sedang dalam proses pertumbuhan dan perkembangan pembelajaran B. individu yang sedang dalam proses perencanaan pendidikan dan pengajaran D. individu yang sedang berada dalam proses pendidikan dan perkembangan 2.B. tanpa melihat atau membuka materi dengan nilai minimal 80. munculnya ciri-ciri kelamin utama(primer) dan ciri kelamin kedua(skunder) C.perubahan proporsi tubuh. individu yang sedang berada dalam proses pertumbuhan dan perkembangan C. C. peserta didik adalah ………………….perubahan proporsi tubuh. munculnya ukuran kelamin utama(primer) dan ciri kelamin kedua(skunder) 45 . perubahan ukuran badan. Tindak Lanjut Peserta dinyatakan berhasil dalam mempelajari modul ini apabila telah mampu menjawab soal-soal evaluasi / latihan dalam modul ini. Bacalah dengan seksama soal berikut ini 2. perubahan ukuran tubuh . perubahan proporsi tubuh. munculnya ukuran kelamin utama(primer) dan ciri kelamin kedua(skunder) D. Berilah tanda silang (X) pada jawaban yang paling benar Soal : 1. perubahan tubuh .

dan. kapasitas atau kompetensi dan karakteristik individu yang berhubungan dengan sumber daya alam yang memiliki kemungkinan dikembangkan dan atau menunjang pengembangan potensi lain yang terdapat dalam diri peserta didik D. latar belakang yang telah dibawa sejak lahir dan dari orang tua untuk menantukan kualitas hidupnya C. gaya hidup kelompok secara umum yang dipengaruhi oleh gender. kapasitas atau kemampuan dan karakteristik individu yang berhubungan dengan sumber daya alam yang memiliki kemungkinan dikembangkan dan atau menunjang pengembangan potensi lain yang terdapat dalam diri peserta didik 46 . gaya hidup individu secara umum yang dipengaruhi oleh lingkungan. A. Potensi peserta didik adalah …. gaya hidup individu secara umum yang dipengaruhi oleh usia. dan gender. kapasitas atau kemampuan dan karakteristiki ndividu yang berhubungan dengan sumber daya manusia yang memiliki kemungkinan dikembangkan dan atau menunjang pengembangan potensi lain yang terdapat dalam diri peserta didik B.3. gaya hidup individu secara umum yang dipengaruhi oleh usia. dan latar belakang yang telah dibawa sejak lahir dan dari lingkungan sosialnya untuk menantukan kualitas hidupnya D. kapasitas dan keterampilan serta karakteristik individu yang berhubungan dengan sumber daya alam yang memiliki kemungkinan dikembangkan dan atau menunjang pengembangan potensi lain yang terdapat dalam diri peserta didikindividu yang sedang dalam proses perencanaan pendidikan dan pengajaran C. yang telah dibawa sejak lahir dan dari lingkungan keluarga untuk menantukan kualitas hidupnya 4. dan latar belakang yang telah dibawa sejak lahir dan dari lingkungan sosialnya untuk menantukan kualitas hidupnya B. gender. Secara Umum karakteristik peserta didik adalah ………… A.

dan pembuatan daftar strategi karakteristik peserta didik C. Potensi manusia 6. tabulasi karakteristik. Kemampuan yang dimiliki seseorang yang dapat dikembangkan dan ditingkatkan apabila dilatih dengan baik. tabulasi karakteristik. melakukan observasi. dan ketrampilan dalam bidang tertentu adalah …. A. Kemampuan yang terlatih ini akan menjadi suatu kecakapan. A. Kegiatan menganalisis pengetahuan awal dalam pengembanganpembelajaran merupakan pendekatan menerima peserta didik apa adanya dan menyusun sistem pembelajaran atas dasar keadaan peserta didik tersebut B. Potensi individu C. melakukan pengamatan. Kegiatan menelaah pengetahuan awal dalam pengembangan pembelajaran merupakan pendekatan menerima peserta didik apa adanya dan menyusun sistem pembelajaran atas dasar keadaan peserta didik tersebut C.. Langkah-Langkah identifikasi Pengetahuan Awal adalah ……. keahlian.5. Pengertian menganalisiis pengetahuan Awal peserta didik adalah …………… A. Potensi kelompok D. dan pembuatan daftar strategi karakteristik peserta didik B. dan pembuatan daftar strategi karakteristik peserta didik 47 . tabulasi karakteristik. Potensi diri B. Kegiatan mengukur pengetahuan awal dalam pengembangan pembelajaran merupakan pendekatan menerima peserta didik apa adanya dan menyusun sistem pembelajaran atas dasar keadaan peserta didik tersebut 7. Kegiatan mengidentifikasi pengetahuan awal dalam pengembangan pembelajaran merupakan pendekatan menerima peserta didik apa adanya dan menyusun sistem pembelajaran atas dasar keadaan peserta didik tersebut D. melakukan dokumentasi.

suatu keadaan dimana peserta didik tidak dapat menyerap keterampilan dengan sebagaimana mestinya D. suatu keadaan dimana peserta didik tidak dapat menyerap pengetahuan dan keterampilan dengan sebagaimana mestinya 10. aspek sosial dan non sosial C. Sikap awal peserta didik menurut Gagne dikelompokkan ke dalam delapankelas yaitu : A. belajar merantaikan. belajar isyarat. belajar membedakan. suatu keadaan dimana peserta didik tidak dapat menyerap pengetahuan dengan sebagaimana mestinya C.. belajar merantaikan. belajar konsep. belajar membedakan. belajar asosiasi verbal. belajar dalil. belajar membedakan. belajar asosiasi verbal. belajar konsep. Apa yang dimaksudkan dengan kesulitan belajar …. belajar demonstrasi. aspek gender . Aspek yang mempengaruhi kesulitan belajar peserta didik adalah ……. belajar stimulus. tabulasi karakteristik. belajar stimulus. belajar stimulus. belajar membedakan. gender. psikologis. psikologis. belajar dalil. belajar konsep. belajar merantaikan. belajar dalil. psikologis. aspek sosial dan non sosial D. A. dan belajar memecahkan masalah C. belajar asosiasi verbal.. dan pembuatan daftar strategi karakteristik peserta didik 8. belajar asosiasi verbal. aspek sosial dan non sosial B. aspek keturunan . belajar konsep. dan belajar memecahkan masalah 9. aspek lingkungan . belajar membedakan. dan belajar memecahkan masalah D. belajar dalil. suatu keadaan dimana peserta didik tidak dapat menyerap pelajaran dengan sebagaimana mestinya B. melakukan simulasi. A. aspek sosial dan non sosial 48 . belajar langsung. belajar merantaikan. D. dan belajar memecahkan masalah B. aspek fisiologis . belajar stimulus.

A 8. B 7. A 49 . A 10. Kunci Jawaban 1. B 9. A 6. A 2. B 3.D. A 5. A 4.

50 .

Desain Instruksional. Psikologi Pendidikan.Psikologi Belajar Mengajar. Jakarta: PT. Psikologi Pendidikan. PT.Jakarta:PT. (2000). 2004.2000.Syaiful. Cetakan 4. Identifikasi Perilaku dan karakteristik Siswa.2003.Jakarta:Pedoman Ilmu Jaya Azhar Arsyad. Psikologi Belajar. Raja Grafindo Persada.2011.2003.2010. Quantum teaching: Mempraktikkan quantum learning di ruang-ruang kelas. 2003.1994. Edisi 1. Jakarta: Kaifa Clark. CV Rineka Cipta. Jakarta. 2008. Jakarta: PT.Bandung: Citra Aditya Bachri. Media Pembelajaran. 2002. Mike. Tiga Searngkai Solo Abin Cyamudin Maknum. Anisah. Jakarta. Jakarta.Gramedia Djali. Penerbit PT.B. Bobbi Deporter & Hernacky. New York Dadang. Educational Psychology. Quantum Learning. DAFTAR PUSTAKA Abdurrahman. Mizan Pustaka: Bandung.Mengembangkan Bakat dan Kreaktifitas Peserta Didik.Gramedia Bahri Djamarah. dkk.1998.Gramedia Dahlan. Bumi Aksara DePorter. 51 . Mengembangkan Bakat dan Kreaktifitas Peserta Didik.

Belajar dan Pembelajaran. CV Wacana Prima Mahmud.2000 Munzert Konsultan Ahli : Indri Savitri. Jakarta. Remaja 52 .Jakarta:PT. Identifikasi Prilaku Siswa. Bandung. Jogyakarta:Mirza Media Pustaka Muhibbin syah. Dimyati dan Mudjiono.1990. Social Psychology. 2003 Nana Syaodih. 2004 Monks. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: PT. Tes Bakat Anda. (1999). Perencanaan Pembelajaran. Rasyid. Jakarta: Rineka Cipta. Penerbit Sinar Baru Algensindo. Working With Emotional Intelligence (terjemahan). Gramedia Pustaka Utama. Jakarta Lukmanul Hakim. New York.S. Universitas Negeri Jakarta. Teori Pembelajaran. 2005. PT. Revolusi belajar: The learning revolution. Randowm House Nana Sudjana dan Ahmad Rivai. 2003.Salemba. Psikologi Pendidikan. Bandung: Kafia Jim Barret & Geoff Williams. 2000 Gunarso.Psikolog. Cetakan IV. Bandung.1988. Eveline Siregar. Jakarta : Penerbit gaya Media Pratama. Landasan Psikologi Proses Pendidikan. Cetakan keempat. Kepala Divisi Klinik dan Layanan Masyarakat LPTUI . 2010. Bandung.2002. Raja Grafinda Persada Modul Psikologi Perkembangan.2010. Terjemahan Oleh Tito Ananta Darwis. 2006. 1988.Gramedia Gordon Dryden & Jeannette Vos. Daniel. Psikologi belajar. Teknologi Pengajaran.Bandung: Alfabeta Fudyatanto. Bandung:Bumi Aksara Goleman.

Jakarta:PT.U.Psikologi Yogyakarta Uno. 1989. (1988). Learning To Teach.2003. Jakarta. Kesulitan belajar dan Faktor yang Mempengaruhinya. Yogyakarta Syah.1984. Analisis Pembelajaran dan Indentifikasi Perilaku serta karakteristik Siswa. Nashar.1998. Analisis Kontek dan Karakteristik Siswa. Pustaka Pelajar.Remaja Rosdakarya Utami. Psikologi Pendidikan.Raja Grafindo Persada Slameto. Bandung: Sinar Baru Algesindo Usman.Pengantar Psikologi Pendidikan. Psikologi Pendidikan. Rajawali Sunarto.PT. Delia Press Richard I. Jakarta: Bina Aksar Sobur.Gramedia 53 .1990.2003. Psikologi Pendidikan dan Evaluasi Belajar. Keberbakatan Intelektual.Jakarta: PT. Jakarta: Grasindo Sudirman. 2003. 2004.H.Rosdakarya. Yogyakarta. Menjadi Guru Profesional.2010. 2008 Rustandi. Jakarta Cv.Gramedia Suryabrata. Psikologi Belajar. Belajar dan Faktor-faktor yang mempengaruhinya. Jakarta: PT.T. Arends. Peranan Motivasi dan Kemampuan Awal Dalam Kegiatan Pembelajaran. 2007. 1990.Jakarta:Rineka Cipta Warkitri. Bandung.Yayasan Penerbitan Fak.

2005. Psikologi Pendidikan.Mengembangkan Bakat dan Minat. Bandung:PT.Gramedia Zohar dan Marshal. Jakarta: Aksara Baru Yusuf.2004.1991. Mizan Pustaka 54 . Spiritual Capital. Jakarta :PT. Wardani.

yang berakibat mereka melepaskan diri dari orang tua dan mengarahkan perhatiannya pada lingkuan di luar keluarganya untuk bergabung dengan teman sekebudayaannya. perlu diperhatikan sarana dan prasarana yang ada jangan sampai menimbulkan gangguan pada peserta didik. kemampuan untuk mengubah arah tindakan bila tindakan tersebut dilaksanakan. Faktor Sosial adalah hubungan kedekatan sesama siswa dan keadaan ekonomi peserta didik itu sendiri mempengaruhi pribadi siswa tersebut Inomasi adalah mengembangkan konsep atau barang yang sudah ada menjadi ditambah sesua asesoris Intelligensi adalah kemampuan untuk mengarahkan fikiran atau tindakan. perubahan pandangan luar (dunia luar) dan perubahan dalam hubungannya dengan sekolah Faktor Sosial-Kulture adalah faktor problem yang dialaminya peserta didik. guru dan sebagainya. Lingkungan teman memegang peranan dalam kehidupan remaja. GLOSARIUM Emosi adalah suatu perasaan (afek) yang mendorong individu untuk merespon atau bertingkah laku terhadap stimulus. Faktor akademis adalah jumlah siswa yang dihadapi di dalam kelas. Misalnya: tempat didik yang kurang sesuai. tingkat inteligensi siswa juga tidak kalah penting. perubahan dalam hubungannya dengan orang tua. rasio guru dan peserta didik menentukan kesuksesan belajar. dan kemampuan untuk mengeritik diri sendiri atau melakukan autocriticsm Karakteristik peserta didik adalah orang yang menerima pengaruh dari seseorang atau sekelompok orang yang menjalankan pendidikan 55 . ruangan yang gelap dan terlalu sempit yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan Faktor Psikososial adalah perkembangan emosi peserta didik sengat erat kaitannya dengan faktor-faktor: perubahan jasmani. Di samping itu. baik yang berasal dari dalam maupun dari luar dirinya Faktor Fisik adalah dalam penyelenggaraan pendidikan. perubahan dalam hubungannya dalam teman- teman. indeks prestasi.

Kecerdasan spiritual menurut Danah Zohar dan Ian Marshall adalah kecerdasan tertinggi. keindahan dan kasih sesama dalam hidup kita.. menentukan desain program pembelajaran dan atau pelatihan tertentu yang perlu dikembangkan sesuai dengan kemampuan awal peserta didik. keterampilan. Kalau dikaitkan dengan kegiatan pembelajaran. serta kecenderungan peserta didik berkaitan dengan pemilihan program-program pembelajaran tertentu yang akan diikuti mereka. 56 . Kunci dari kecerdasan spiritual adalah mengetahui nilai dan tujuan terdalam diri kita. Karakteristik peserta didik menurut Binet Simon adalah memperoleh informasi yang lengkap dan akurat berkenaan dengan keterampilan awal peserta didik sebelum mengikuti program pembelajaran tertentu. minat. kebenaran. menyeleksi tuntutan.Kreaktifitas adalah menenukan susesuatu dari yang belum ada menjadi ada Kecerdasan spiritual adalah kecerdasan yang kita gunakan untuk membuat kebaikan. kegiatan remediasi dapat diartikan sebagai suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk memperbaiki kegiatan pembelajaran yang kurang berhasil. Keterampilan awal (Entry Behavior) adalah keterampilan yang telah diperoleh peserta didik sebelum dia memperoleh keterampilan terminal tertentu yang baru Pengertian menganalisiis pengetahuan Awal peserta didik adalah Kegiatan menganalisis pengetahuan awal dalam pengembangan pembelajaran merupakan pendekatan menerima peserta didik apa adanya dan menyusun sistem pembelajaran atas dasar keadaan peserta didik tersebut Peserta didik adalah unsur penting dalam kegiatan interaksi edukatif karena sebagai pokok persoalan dalam semua aktifitas pembelajaran . bakat. Psikologi merupakan suatu disiplin ilmu yang sangat besar manfaatnya bagi kehidupan manusia Pengayaan adalah kegiatan tambahan yang dieberikan kepada peserta didik yang telah mencapai ketentuan dalam belajar yang diamaksudkan untuk menambah wawasan atau memeperluas pengetahuannya dalam materi pelajaran yang telah dipelajarinya Remediasi adalah kegiatan yang dilaksanakan untuk membetulkan kekeliruan yang dilakukan siswa.

keterampilan dan sikap awal peserta did 57 .Sikap awal adalah sikap yang dimiliki oleh peserta didik siswa sebelum dia memperoleh keterampilan terminal tertentu yang baru Strategi Pembelajaran adalah suatu cara yang digunakan untuk menyampaikan materi pembelajaran didasarkan pada pengetahuan.

58 .

59 .