You are on page 1of 67

LAPORAN DESAIN III

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN
ME 141326

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat, taufiq, serta petunjuk-
Nya “Laporan Tugas Desain III (General Arrangement and Safety Plan)” ini dapat selesai sesuai
dengan keinginan.
Laporan ini dibuat berdasarkan apa yang saya pahami setelah mengerjakan Tugas Desain III
(General Arrangement and Safety Plan) serta ilmu ketika dalam pembimbingan yang berkala.
Manakala di dalam laporan ini terdapat banyak kesalahan atau kekeliruan, saya mohon maaf
dengan segala kekurangan yang ada.
Terselesaikannya laporan ini tentunya tidak luput dari bentuan berbagai pihak, baik dalam
bentuk motivasi, dukungan, semangat maupun do’a. Dan rasa terima kasih saya ucapkan khusunya
kepada:
1. Orang tua yang tanpa lelah selalu memberi nasehat untuk terus menjadi yang terbaik.
2. Prof. Dr, Ketut Buda Artana, S.T., M.Sc. selaku dosen pembimbing Tugas Desain III (General
Arrangement and Safety Plan) yang selalu memberikan ilmu, motivasi, pengarahan, dan
dukungan ketika dalam pembimbingan.
3. Teman-temanku satu kelompok dosen pembimbing yang selalu memberi semangat satu
sama lain, yang selalu membantu saya dikala terdapat kesusahan dalam pengerjaan Tugas
Desain III (General Arrangement and Safety Plan) ini.
Dan masih banyak pihak yang mungkin tidak dapat disebutkan satu persatu.
Semoga Tuhan Yang Maha Esa membalas semua amal baiknya, dan dibalas dengan segala
limpahan kasih sayang-Nya. Akhir kata, penulis berharap laporan ini dapat bermanfaat dan dapat
digunakan sebagaimana mestinya.

Surabaya, 6 April 2015

Penulis

LAPORAN DESAIN III
RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN
ME 141326

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................Error! Bookmark not defined.
KATA PENGANTAR......................................................................................................................... i
DAFTAR ISI .................................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................................ iv
DAFTAR TABEL............................................................................................................................. vi

BAB I ...............................................................................................................................................1
FILOSOFI RANCANGAN ................................................................................................................1
I.1. Rencana Umum ........................................................................................................................1
I.2. Ruang Muat ...............................................................................................................................1
I.3. Ruang Anak Buah Kapal ...........................................................................................................2
I.4. Ruang Navigasi .........................................................................................................................5
I.5. Ruang Permesinan ....................................................................................................................6
I.6. Permesinan Geladak .................................................................................................................7
I.7. Tangki-Tangki ............................................................................................................................8
I.8. Standar Kebutuhan dan Peletakan Peralatan Pemadam Kebakaran .........................................8

BAB II ..............................................................................................................................................9
DETAIL LANGKAH DAN PERHITUNGAN.......................................................................................9
II.1 Perhitungan Tahanan / Hambatan Kapal ...................................................................................9
II.2. Perhitungan Daya dan Pemilihan Mesin Induk .......................................................................13
II.3 Gambar Tampak Samping dengan Penentuan Jarak Gading & Tinggi Dasar Ganda .............16
II.4 Penentuan Sekat Kedap Tabung Poros, Sekat KM, Sekat Tubrukan & Sekat Ruang Muat .....17
II.5 Perencanaan Tipe Kemudi dan Kebutuhan Mesin Kemudi ......................................................18
II.6. Perencanaan Jumlah Anak Buah Kapal, dan Pengaturan Ruang Tiap Geladak .....................21
II.7. Perencanaan dan Gambar Pandangan Atas Geladak, Dasar Ganda, dan Tangki-Tangki ......29
II.8 Perencanaan Sistem Bongkar Muat ........................................................................................32
II.9 Perencanaan Volume, Jumlah Ruang Muat, dan Penutupan Palka .........................................33
II.10 Perencanaan dan Perhitungan Kapasitas Tangki-Tangki ......................................................34
II.11 Perencanaan dan Perhitungan Jangkar dan Permesinan Geladak ........................................39
II.12 Perencanaan Sistem Pemadam Kebakaran di Setiap Geladak dan Ruang ...........................42
II.13 Perencanaan Kapasitas Alat-Alat Keselamatan dan Peletakannya .......................................48
II.14 Perencanaan Lampu-Lampu Utama untuk Keselamatan dan Operasional Kapal ..................52
II.15 Perencanaan Umum Kebutuhan Peralatan Elektronika di Anjungan serta Peralatan Radar ..54

LAPORAN DESAIN III
RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN
ME 141326

BAB III ...........................................................................................................................................56
GAMBAR RANCANGAN ...............................................................................................................56
III.1. General Arrangement ............................................................................................................56
III.2. Safety Plan ............................................................................................................................57

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................................58
LAMPIRAN ....................................................................................................................................59

................................................... Sanitary Accomodation ............................................ Clinic ........................................................................................ Tangga Akomodasi ................................... Lifebouy.............................................. Fire Plan ................................ Wartsila X-35 ....................................................................................................................... Two Panel Folding Hatch Cover .................................... Ruang Tidur ......................................... ISC ......................................................11 Gambar 21......................................................................................................8 Gambar 19.11 Gambar 22.................................... Office ..............2 Gambar 4.....................................................................1 Gambar 2................................................................. Grafik Harvald .................................................... Gambar MacGREGOR... Navigation Deck ..........................................4 Gambar 8.....................5 Gambar 10...................31 Gambar 36...................................................................................................................... Galley (Dapur) ..... Sprinkler ............... Main Deck ........................... Gambar jarak pandang dari wheel house ................................................................................................ Poop Deck .....8 Gambar 17......... Contoh Rencana Umum .......................................................30 Gambar 33............. Capstain ....44 Gambar 41........................................ LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 DAFTAR GAMBAR Gambar 1...............................................29 Gambar 31...............................................................48 ............................................................................... Life Boat ............................................................................ Tangga Vertikal .........................................................................4 Gambar 9.......... Ruang Makan...........................................................................................................................6 Gambar 13....................... Fire Alarm..... Grafik Harvald Rasio kecepatan (a) L / (1/3 ) = 5 dan .............................................................................................17 Gambar 25......................27 Gambar 27............................................................................ Engine Control Room ......... Klasifikasi Extinguisher......................................................................................................................................44 Gambar 40......................28 Gambar 29...................... Panorama .....................................................................................................................................................................................................................................................................7 Gambar 15..............46 Gambar 46........................................12 Gambar 23....... Fire Alarm ......................10 Gambar 20..45 Gambar 44..2 Gambar 3.....................................................................46 Gambar 45....... Ruang Peta ............................................................................ Portable FIre Extinguisher ...................................................................................................................................4 Gambar 7.................................30 Gambar 34............................................................................... Chain Locker ..................................................................................................................................................3 Gambar 6............................................46 Gambar 47.................... Fire Pump ...... Ruang Radio .................................................. Ruang Navigasi .......................................5 Gambar 12....................................................................................................... Hydrant & Fire Hoses .8 Gambar 18................................................................................................................................................................................ MOCP ..........34 Gambar 38......................................................................................................................... Dry Provision & Cold Storage Room ........................................................................................................45 Gambar 42................19 Gambar 26....................................... Dasar Ganda ..................... Fire Extenguisher.................................... Perencanan Tangki-tangki ...............................7 Gambar 16................................45 Gambar 43................................... Gambar diagram menentukan nilai..........................47 Gambar 49........................................................................27 Gambar 28... Steering Gear ..................30 Gambar 32..............15 Gambar 24........... Boat Deck ............................................................................................................................................31 Gambar 35.......................... Smoke Detector & Flame Detector ......................................................................................................... Tampak Samping KM.........................................................................5 Gambar 11......................... Windlass .............. Tangga Miring ...............................33 Gambar 37....................... Hasil Pehitungan Grafik L / ( 1/3 ) dengan 10^3 .... Kemudi Setengah Balans .................................................................................................42 Gambar 39........................................................................................ Bridge Deck ................... Life jacket............29 Gambar 30............... Lower Navigation Deck ........................6 Gambar 14.......................3 Gambar 5..............46 Gambar 48..........................................................................................

................................................................................................................ Life Buoy . Life Raft ....... Life Jacket .......................................... Marine Radar .......54 Gambar 61............................................................................................50 Gambar 54............54 Gambar 63.............50 Gambar 53...............54 Gambar 60.........................................................51 Gambar 58................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................. Compass .....................49 Gambar 51.............................................55 ...........................................................................................................51 Gambar 59................................................ EEBD ......................... Echo Sounder ..........................51 Gambar 56....................51 Gambar 55........ Muster Station . TW VHF .. Rocket Parachute Flare................................54 Gambar 62.....................................51 Gambar 57.................... LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Gambar 50.....................................................................49 Gambar 52............................. Peta Laut........................ EPIRB ......................................................................................................................................................................................................................................................................... Global Positioning System ................................................................. Radar Transporter .........

............................................... Simpson Luasan .... Volume Hasil Simpson ................................................................................................... Peralatan Pemadam......................22 Tabel 6. Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 1 ............................. Spesifikasi Crane Mac Gregor .............................................36 Tabel 10........ ................................................................ Perhitungan Simpson Tangki Bahan Bakar Auxiliary Engine ..... Perbandingan 3 Engine .......................................37 Tabel 13....... Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 7 ....... Interpolasi Tahanan Tambahan......................................................................................................................................................................................... Anchor........... Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 3 ....................................47 Tabel 22...............39 Tabel 17.... Chain Cables and Ropes ..............................................37 Tabel 12...........................................................................................40 Tabel 18...........21 Tabel 5..........................................38 Tabel 156.....................................18 Tabel 4.............................. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 DAFTAR TABEL Tabel 1................... Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 6 .............................................. Fire Integrity of Decks ................. Fire Intergity of Bulkhead...............35 Tabel 9...........33 Tabel 8.47 Tabel 21................. Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 2 .....................22 Tabel 7. Perencanaan Letak Peralatan Keselamatan ...................................................................37 Tabel 11....................................................................................................................... Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 6 .............................51 ............................................................................................16 Tabel 3........ Perhitungan SImpson Tangki ....................................................................................................45 Tabel 19........38 Tabel 165....12 Tabel 2....... Number of Watertight Tranverse Bulkhead...................605 & WL 11 ........................................................................................... Luasan WL 9.......................................................................................... Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 4 ..........38 Tabel 145............ Detektor ........................................................................................................................................47 Tabel 20....................

LAPORAN DESAIN III
RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN
ME 141326

BAB I
FILOSOFI RANCANGAN

I.1. Rencana Umum
Rencana umum atau biasa dipanggil (General Arrangement) adalah sebuah rancangan
(desain) dari bentuk kapal yang terdiri dari beberapa poin di bawah ini, diantaranya sebagai
berikut :
1. Perhitungan tahanan
2. Pemilihan mesin
3. Perencanaan floor
4. Penentuan jumlah crew
5. Perhitungan dan perencanaan kemudi, jangkar, rantai jangkar, capstan, dan windlass
6. Perhitungan kebutuhan air tawar
7. Perhitungan payload, DWT dan LWT
8. Perencanaan sistem bongkar muat
9. Perhitungan kapasitas tangki-tangki
10. Perencanaan dan penataan ruang-ruang
11. Perencanaan mesin-mesin geladak
12. Perencanaan lampu-lampu keselamatan
13. Perencanaan sistem keselamatan
14. Perencanaan sistem pemadam kebakaran

Gambar 1. Contoh Rencana Umum
I.2. Ruang Muat
Ruang muat yaitu ruangan di kapal yang dimanfaatkan sebagai tempat muatan yang
dibawa oleh kapal. Pada desain ini, KM. PANORAMA merupakan kapal kontainer yang
direncanakan untuk membawa muatan mebel, perabotan dan lain-lain dari Tanjung Perak
Surabaya menuju Port Klang Malaysia. Dalam desain ini pemilik kapal mengharapkan bisa
membawa muatan semaksimal mungkin agar menghasilkan keuntungan yang sebesar-
besarnya.

LAPORAN DESAIN III
RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN
ME 141326

I.3. Ruang Anak Buah Kapal
Anak Buah Kapal (ABK) yang berperan penuh dalam operasional kapal dimana sangat
memerlukan beberapa fasilitas ruangan, karena mengingat waktu pelayaran yang umumnya
memakan waktu lebih dari satu hari. Adapun ruangan yang biasa ada di dalam kapal untuk
memfasilitasi ABK antara lain :
Ruang Tidur
Merupakan tempat untuk istirahat maupun tidur

Gambar 2. Ruang Tidur
(Sumber : MV. Basel)

Berdasarkan referensi dari buku Ship Design and Construction hal 113 (Crew and
Passenger Spaces) harus memehuhi beberapa syarat antara lain :
a. Ruang tidur harus terpisah antara deck department dan engine department serta
steward department.
b. Ruang tidur maksimal 4 crew per ruang tidur.
c. Luas lantai untuk ruangan tidur tidak boleh kurang dari 2,8 m2 (30 ft2) atau 6,0 m3
(210 ft3).
d. Tinggi ruangan dalam keadaan bebas minimum 191 m (6,25 ft).

Ruang Makan
Merupakan tempat untuk makan.

Gambar 3. Ruang Makan
(Sumber : MV. Basel)

Berdasarkan referensi dari buku Ship Design and Construction hal 113 (Crew and
Passenger Spaces) harus memehuhi beberapa syarat antara lain :
a. Letak ruang makan sebaiknya dekat dengan pantry dan galley (dapur).
b. Harus tersedia ruang makan yang terpisah untuk perwira dan bintara.
c. Jumlah tempat duduk dari jumlah crew harus diatur sedemikian rupa

LAPORAN DESAIN III
RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN
ME 141326

Sanitary Accommodation
Merupakan tempat untuk buang air besar, buang air kecil, dan cuci tangan.

Gambar 4. Sanitary Accomodation
(Sumber : Gaguk Suhardjito, “Rencana Umum”)

Berdasarkan referensi dari buku Ship Design and Construction hal 113 (Crew and
Passenger Spaces) harus memehuhi beberapa syarat antara lain :
a. Masing-masing 8 crew mempunyai 1 toilet, 1 washbasin, 1 shower.
b. Toilet dan shower untuk deck departement, engine department, dan steward
department harus disediakan terpisah.
c. Untuk kapal dengan radio operator terpisah maka harus tersedia fasilitas sanitary
di tempat itu.
d. Fasilitas sanitari minimum:
 Bath tub atau shower untuk 6 orang atau kurang.
 1 WC untuk 6 orang atau kurang.
 1 Wash basin untuk 6 orang atau kurang.

Hospital / Clinic
Merupakan tempat untuk istirahat bagi orang yang sakit atau berguna sebagai ruang
untuk mengisolasi agar penyakit tidak menulari penumpang atau ABK lain.

Gambar 5. Clinic
(Sumber : Gaguk Suhardjito, “Rencana Umum”)

b. Dapur ( Galley ) Gambar 7. cold dan dry store. Office (Sumber : Gaguk Suhardjito. Gambar 8. Dry Provision Room Dry provision berfungsi untuk menyimpan bahan bentuk curah yang tidak memerlukan pendinginan dan harus dekat dengan galley dan pantry. dan mudah untuk dipelihara dan dibersihkan. pencahayaan. Cold Storage Room Untuk bahan yang memerlukan pendinginan agar bahan-bahan tersebut tetap segar dan baik selama pelayaran. Galley (Dapur) Berdasarkan referensi dari buku Ship Design and Construction hal 122 (Crew and Passenger Spaces) harus memehuhi beberapa syarat antara lain : Letaknya berdekatan dengan ruang makan. Office Merupakan tempat kerja resmi perwira. Harus terhindar dari asap dan debu serta tidak ada opening antara galley dengan sleeping room. “Rencana Umum”) . Dry Provision & Cold Storage Room a. banyak udara masuk (dilengkapi dengan exhaust fan dan ventilasi untuk menghisap debu dan asap). LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Dry Provision And Cold Storage Room Gambar 6. Temperatur ruang pendingin dijaga terus dengan ketentuan. Harus direncanakan serapi mungkin.

“Rencana Umum”) Ruang Kemudi (Wheel House) Berdasarkan referensi dari buku Ship Design and Construction hal 120 (Crew and Passenger Spaces) harus memehuhi beberapa syarat antara lain : Terletak pada deck yang paling tinggi sehingga pandangan ke depan dan ke samping tidak teralang ( visibility 360o ). Gambar 10. Harus tersedia fire detecting dan extingushing control panel pada navigation room. terdapat ruang kemudi (wheel house). dan jurumudi (Quarter master) harus mampu melihat dan mendengar jika pilot dermaga berdiri pada sisi pojok flying bridge. Ruang Peta Terletak di dalam ruang wheel house. Dari ruang navigasi. ruang radio (radio room). Ukuran ruang peta 2. Di dalam ruang navigasi. ruang peta (chart room). sehingga dapat untuk mempermudah waktu berlabuh. Ukuran meja peta 1 m x 2 m. Gambar jarak pandang dari wheel house Ruang Peta ( Cart Room ) Gambar 11. Ruang Navigasi Ruang navigasi merupakan ruang yang terletak di bagian tertinggi dari superstructure deck. Flying bridge dianjurkan lebarnya 1 m (3 ft) dari sisi bangunan kapal jika memungkinkan. dan ESEP room. . Antara ruang peta dan wheel house bisa langsung berhubungan sehingga perlu dilengkapi jendela atau tirai yang dapat menghubungkan keduanya. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 I. Ruang Navigasi (Sumber : Gaguk Suhardjito.4 m x 3 m.4. Gambar 9. keadaan sekitar kapal harus dapat terlihat dengan jelas atau dengan kata lain visibilitas 360O.

botol angin. dimana electrical power adalah untuk keperluan mengembalikan kebutuhan supply listrik propulsion system. dan komponen pendukung permesinan lainnya. Gambar 13. auxiliary engine.5. Untuk kapal yang dibangun setelah 1 Juli 1998. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Ruang Radio ( Radio Room ) Gambar 12.5o atau kapal mengalami trim 10o. sebagai penyedia electrical power pada saat kapal kondisi blackout dan dapat mensupply 30 menit setelah kondisi blackout. Battery Room. Berdasarkan referensi dari SOLAS 2004 chapter II. Ruang ini harus terpisah dari kegiatan lain. Harus mampu mensupply kebutuhan listrik minimal 3 jam pada saat darurat. Ruang Permesinan Ruang permesinan yaitu ruangan di kapal yang di dalamnya terdapat main engine. pompa-pompa. Ruang Radio Diletakan setinggi mungkin di atas kapal dan harus terlindungi dari air dan gangguan suara. Engine Control Room (Sumber : imangjoe. Kapasitas electrical power harus mencukupi untuk mengembalikan kebutuhan listrik propulsion system pada kapal dan juga machinery system. kompresor. Adalah tempat untuk menyimpan Emergency Source of Electrical Power (ESEP). Instalasi ini masih bekerja jika kapal miring sampai 22.blogspot. I. engine control room.1 part D Regilation 42 (Emergency source of electrical po wer in passenger ship) harus memenuhi beberapa persyaratan antara lain : Terletak di tempat yang jauh dari pusat kegiatan karena suara bising akan mengganggu.com) .

Windlass (Sumber : Gaguk Suhardjito. perlengkapan yang menghubungkan poros daun kemudi dengan steering gear. kapal yang sedang atau besar umumnya menggunakan mesin jangkar bertenaga uap atau listrik. Tiller atau Kwadrant. “Rencana Umum”) Steering Gear (Mesin Kemudi) Merupakan mesin penggerak kemudi Komponen-komponen steering gear : a. Dengan buritan kapal merapat di dermaga. Mesin steering. antara lain : Windlass Merupakan mesin penarik rantai jangkar a. Permesinan Geladak Selain permesinan-permesinan yang diletakkan di kamar mesin. sedangkan mesin jangkar secara manual digunakan pada kapal yang berukuran kecil. yang menggerakkan rudder untuk manouvering. salah atunya adalah mesin derek jangkar. Penggunaan mesin jangkar ini didasarkan kepada berat kapal. c. d. mesin derek jangkar. Mesin jangkar tangan (manual). ada juga permesinan yang diletakkan di geladak. yaitu: Dengan lambung kapal merapat di dermaga. Jenis-jenis mesin penarik jangkar. dibagi menjadi: Mesin jangkar bertenaga uap. Guna melakukan penambatan. . b. menghubungkan mesin steering ke pusat kontrol kapal yang berada dianjungan atau di ruang steering gear. dengan gaya–gaya yang bekerja dipergunakan untuk merubah arah gerakan kapal. Kontrol steering gear. “Rencana Umum”) Capstan Merupakan mesin penarik tali tambat Gambar 15. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 I. Pada prinsipnya penambatan kapal melaui dua cara. Daun Kemudi (Rudder).6. sebuah kapal harus mempunyai peralatan yang mendukungnya. Berdasarkan tenaga penggeraknya. Mesin jangkar bertenaga listrik. Capstain (Sumber : Gaguk Suhardjito. Gambar 14.

dan pelumas. Berikut ini penamaan tangki berdasarkan fluida yang ada di dalamnya : 1. Tangki Air Tawar (Fresh Water Tank / FWT) 3. salah satunya adalah pertimbangan dari sisi keselamatannya. Life jacket. bahan bakar. Fluida cair tersebut antara lain air laut (air ballast). Fire Extenguisher. lifebuoy dan lain sebagainya Gambar 18. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Gambar 16.7. adalah peralatan keselamatan yang digunakan untuk memgevakuasi crew kapal ketika kapal dalam kondisi darurat sehingga crew kapal dapat diselamatkan jiwanya. Contoh dari fire plan antara lain: hydrant. fungsi tangki pada kapal yaitu sebagai tempat atau ruangan untuk menyimpan fluida cair. Peralatan keselamatan di kapal umumnya dibagi menjadi 2 yaitu : Fire Plan. Perencanan Tangki-tangki I. adalah peralatan keselamatan yang digunakan untuk melindungi kapal dari bahaya akan adanya api serta ledakan yang dapat membahayakan kapal dan crew kapal itu sendiri. Tangki-Tangki Pada prinsipnya. Tangki Bahan Bakar Minyak MDO 5. Maka dari itu dibutuhkan peralatan keselamatan yang dapat menjamin keselamatan baik kapal beserta muatannya dan juga keselamatan dari ABK. Fire Alarm. Steering Gear (Sumber : yachtforum. Standar Kebutuhan dan Peletakan Peralatan Pemadam Kebakaran Dalam rencana umum sebuah kapal. Lifebouy . lifejacket. fire detection dan lain sebagainya. Tangki Minyak Pelumas Gambar 17. Contoh dari safety plan antara lain: lifeboat.8. Tangki Air Ballast (Water Ballast Tank / WBT) 2. Safety Plan.com) I. pertimbangan-pertimbangan selain teknis kapal sendiri juga diperlukan. fire alarm. air tawar. Tangki Bahan Bakar Minyak HFO 4.

0.2 m .Lpp : 134 m .096 m 3 2.025 = 19257.Cbpp : 0. PANORAMA . Menghitung Froud Number Bilangan Froud (Fn) ini berkaitan dengan kecepatan kapal dan jenisnya. Berat Displasmen Berat Volume Air yang dipindahkan oleh badan kapal  = Lwl x B x T x  wl x  = 138 x 22.734 1. Luas Permukaan Basah Adalah luas permukaan badan kapal yang berada di bawah permukaan air.7T) = 1.8 m / detik2 ) .737 = 18787. begitupun sebaliknya.5 m -H : 11 m -T : 8.737 x 1. Ukuran Utama Kapal : Untuk perhitungan tahanan total kapal sebelumnya kita harus mengetahui ukuran utama sesuai dengan data dari Tugas Rencana Garis yaitu sebagai berikut : .025 x 134 x (0.Nama Kapal : KM. Volume Displasmen Bentuk badan kapal yang ada di bawah permukaan air.19 m / detik g = Percepatan gravitasi standar ( g = 9. S = 1.2) = 4196 m2 4.lwl.1 Perhitungan Tahanan / Hambatan Kapal Tahanan (resistance) kapal adalah gaya dari fluida yang bekerja pada kapal yang melawan gerakan kapal tersebut. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 BAB II DETAIL LANGKAH DAN PERHITUNGAN II.2 x 0.2 x 0.737 x 22.025 x Lpp x (.Jenis : Container Ship .19 ton 3.  = Lwl x B x T x  wl = 138 x 22.B moulded : 22.5 + 1.5144 m/s = 7.195 v = 14 knot = 7.B+1.7 x 8. v g . Tahanan tersebut bekerja pada garis yang sejajar dengan sumbu gerakan kapal.5 = 0.5 Fn = 14 = 9.5 x 8.Lwl : 138 m .8 x1381 x 0.5 x 8. semakin besar nilai Fn berarti jenis kapal tersebut adalah kapal cepat (high speed).19 m/s .Kecepatan dinas (Vs) : 14 knot x 0. Resistance merupakan istilah yang sering digunakan dalam istilah hidrodinamika kapal.

10-6 ) 6.075 = (log 0. Grafik Harvald Rasio kecepatan (a) L / (1/3 ) = 5 dan (b) L / ( 1/3 ) = 5.188.5 .73 = (0. Menghitung tahanan sisa Tahanan sisa (Cr) kapal dapat ditentukan melalui diagram Guldhammer-Harvald yang hasilnya adalah sebagai berikut :  Interpolasi Diagram Dimana koefisien prismatiknya yaitu = Cb / 훽 0.202 x138 = 0.35 5.075 Cf = (log Rn  2) 2 0.2 < Fn < 0.9868 (a) (b) Gambar 19.2  Kapal sedang 0. Menghitung tahanan gesek 0.71)  0.00155719 7.7452 0.71 =  0.000000849  2) 2 = 0.35  Kapal cepat Fn ≥ 0. Menghitung Reynold Number v  Lw l Rn = vk 7.08 x 0.93 0.000000849 = 116937362 Vk = Koefisien Viskositas kinematik ( = 1. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 dimana bilangan froude dibagi menjadi 3 kelompok  Kapal lambat Fn < 0.

001089 1.82 % 휕 3 퐾표푟 푒푘푠 푖퐿퐶퐵= 휕 |∆퐿퐶퐵| 퐾표푟 푒푘푠 푖퐿퐶퐵= 0. grafik Harvald hal.21 5 1.16*(B/T-2.000950 2.950 Cr3= 0.5)) / (5. 1992) yang mempunyai nilai = 0. 130 diperoleh Lcb standard = 0.5 maka harus dikoreksi. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 L/V^1/3 10^3 CR 4 1.06 – 1.041 Jika posisi dari LCB standar berada di depan dari LCB kapal maka tidak dilakukan koreksi tetapi jika letak LCB kapal berada di depan LCB standar maka akan meningkatkan harga tahanan kapal (kapal dalam kondisi trim).16) x (0. Hasil Pehitungan Grafik L / ( 1/3 ) dengan 10^3 Sehingga.5 maka harga Cr untuk kapal yang mempunyai rasio lebar-sarat lebih besar atau lebih kecil daripada 2.00112 10 Cr3 = 103Cr2 + Koreksi LCB 3 103Cr3 = 0.5– 5)] = 1.22) x (5.  10 3 C R dimana didapat dari diagram buku (Harvald.738 103Cr2 = 103Cr+(0.05% Sehingga ∆ Lcb kapal = Lcb (NSP) – Lcb (standar) Gambar 21.Koreksi ini dilakukan untuk mengetahui penambahan dari CR akibat dari penyimpangan letak LCB kapal terhadap LCB standar.22 + (-0.5) Cr2 = 0. Koreksi CR terhadap B/T berdasarkan rasio lebar-sarat B/T = 2.5 0. Harga 103 CR untuk L / ( 1/3) dapat dicari dengan metode interpolasi linier dan didapat persamaan 103 CR = 1.05 5. Grafik Harvald ∆퐿퐶퐵= 퐿퐶퐵− 퐿퐶퐵푡푎푛푑푎 ∆퐿퐶퐵= − 0.09   LCB .084) /(0.22 + [((1. Dan dari data yang didapatkan hasil LCB kapal berada di depan LCB standart sehingga perlunya koreksi.10 4. B/T = 2.089x 10-3 CR1 = 0.5) CR = 1.98 Gambar 20. Koreksi CR terhadap LCB Dari Gbr.084 .5 1.

Koefisien tahanan udara dan kemudi Karena data mengenai angin dalam perancangan kapal tidak diketahui. yang perlu dikoreksi adalah karena adanya boss baling .07 x 10-3 Koefisien karena tahanan kemudi: 103 CAS = 0.07 x 10-3 . Koreksi CR karena adanya anggota badan kapal Dalam hal ini.0028174 8. maka disarankan untuk mengoreksi koefisien tahanan udara. Tahanan total a) Koefisien tahanan total pada air Koefisien tahanan total kapal atau C T dapat ditentukan dengan menjumlah kanseluruh koefisien-koefisien tahanan kapal yang ada: CT = C R + CF + CA + CAS = 0. Interpolasi Tahanan Tambahan No.000152 9.0004) = 0.41-10000):( 100000-10000)x(0-0.04 C AS = 0.05 x 0. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Gambar 22. sehingga CR dinaikkkan 5 % saja. Koefisien tahanan udara : 103 CAA = 0. Gambar diagram menentukan nilai 3.07 C AA = 0.0004 2 11500.41 Ca 3 100000 0 Ca = 0.04 x 10-3 10.00281 b) Koefisien tahanan total di udara C Tudara= 0. Menghitung tahanan tambahan Jika melihat daftar pada “Buku Harvald (1992) Hal 132 adalah sebagai berikut : Tabel 1.0004+(11500.baling.000950 = 0. C Rtotal = (1+5%) C R3 = 1. Displasmen Ca 1 10000 0.

281 KN II. Dari kondisi karekteristik daerah pelayaran dinas kapal ini maka diambil harga tambahan untuk jalur pelayaran Asia Timur. yang perlu kita perhitungkan adalah : 1. Perhitungan Daya dan Pemilihan Mesin Induk Secara umum kapal yang bergerak di media air dengan kecepatan tertentu. (v) Daya Rem (Brake Power-PB). maka akan mengalami gaya hambat (resistance) yang berlawanan dengan arah gerak kapal tersebut. antara lain : (i) Daya Efektif (Effective Power-PE). sedangkan Daya Poros sendiri bersumber dari Daya Rem (PB) yang merupakan daya luaran motor penggerak kapal. Dalam perancanaan ini diambi harga tambahan sebesar 15%. 135 sebagai berikut EHP = Rt dinas x Vs = 313. (iv) Daya Poros (Shaft Power-PS). DHP = EHP / Pc = 3622. yaitu sebesar 15- 30%.2.02 Kw = 3622.05 Hp 2. Besarnya gaya hambat yang terjadi harus mampu diatasi oleh gaya dorong kapal (thrust) yang dihasilkan dari kerja alat gerak kapal (propulsor).196 = 2664. Ada beberapa pengertian mengenai daya yang sering digunakan didalam melakukan estimasi terhadap kebutuhan daya pada sistem penggerak kapal. (iii) Daya yang disalurkan (Delivered Power-PD). Untuk menentukan besarnya daya motor induk kapal yang dibutuhkan. Perhitungan daya efektif kapal (EHP) menurut buku Harvald 1992 hal.60 Hp . (ii) Daya Dorong (Thrust Po wer-PT).5 x  x v2 x S ) RTudara = Ct_udara x 0. (vi) Daya yang diindikasi (Indicated Power-PI). Kondisi pelayaran dinas Karena dari perencanaan telah ditentukan bahwa rute pelayaran kapal adalah Tanjung Perak Surabaya – Port Kelang Malaysia.31 Kw = 6337. Menghitung Daya Efektif Kapal (EHP) Daya Efektif atau EHP adalah daya yang diperlukan untuk menggerakkan kapal di air atau untuk menarik kapal dengan kecepatan v. sehingga : RT (dinas) = (1+15%) x Rt = 370. RTair = C T x ( 0.05 / 0. Daya yang disalurkan (PD ) ke alat gerak kapal adalah berasal dari Daya Poros (PS). Menghitung daya motor pada tabung poros buritan baling-baling (DHP) Adalah daya yang diserap oleh propeller dari sistem perporosan atau daya yang disalurkan oleh sistem perporosan ke propeller untuk diubah menjadi daya dorong (thrust).736 x 7. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Dari hasil koefisien yang di dapat maka kita dapat mencari nilai tahanan di air maupun di udara.571 = 4661.736 KN 11.5 x _udara x v2 x S RT total = RT udara + RT air = 313.

94 Hp . sehingga diperoleh : t = k.05 = 0.(“Principal of Naval Architecture hal 131”).9 dan diambil nilai k = 0.05 c. sedangkan pada kapal yang kamar mesinnya pada daerah midship kapal mengalami losses sebesar 3%.046  Menghitung Wake Friction (w) Wake friction atau arus ikut merupakan perbandingan antara kecepatan kapal dengan kecepatan air yang menuju ke propeller.046 = 2545.1.571 a.98 = 4756. Menghitung Efisiensi Lambung (ηH) ηH = (1-t) (1-w) = (1.046 b. sehingga losses yang terjadi hanya 2%.7 ~ 0.318  Menghitung Thrust Deduction Factor Nilai t dapat dicari dari nilai w yang telah diketahui dan nilai k antara 0.0.286) : (1.05 / 1.5 ( 0.05 = 0.046 x 1.nilainya antara 40-70%.71) – 0. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Dimana Pc dapat dicari dengan Pc = ηH x ηrr x ηo = 1.0.33 Hp 3.5Cb – 0.44 kW = 6466.0. (Principal of Naval Architecture hal 152 ) pada perencanaan propeller dan tabung poros propeller ini diambil harga ηrr = 1. Efisiensi Relatif Rotatif (ηrr) Harga ηrr untuk kapal dengan propeller tipe single screw berkisar 1.9.318 = 0.07 Kw = 3460.0-1.52 = 0.286 Maka diperoleh nilai ηH adalah sebagai berikut ηH = (1-t) (1-w) = (1. w = 0.8 x 0.0. Efisiensi Propulsi (ηo) Adalah open water efficiency yaitu efficiency dari propeller pada saat dilakukan open water test. Pada perencanaan ini. dan diambil : ηo = 53% d.31) = 1.286) : (1.31 / 0. kamar mesin terletak dibagian belakang. Menghitung daya pada poros baling baling ( SHP ) Untuk kapal yang kamar mesinnya terletak di bagian belakang akan mengalami losses sebesar 2%.w = 0. SHP = DHP/ ηsηb = 4661.31) = 1. Coeffisien Propulsif (Pc) Pc = ηH x ηrr x ηo = 3622.05 x 0.

maka diperlukan gearbox / reduction gear. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 4.51 / 0. Wartsila X-35 . Gambar 23. BHP mcr = BHPscr / 0.98 = 4853. dimana besarnya 10% atau menggunakan engine margin sebesar 15-20%.85 = 5710.01 kW = 7763.44 / 0.85 = 4853.98 BHP scr = SHP / ηG = 4756.92 Hp b. BHPscr Karena rpm yang didapatkan dari mesin diperkirakan lebih dari 250 rotation/menit. Daya BHPscr diambil sebesar 85%. Dari hasil BHP mcr yang kita dapatkan kita mencari mesin dengan daya yang lebih besar dari hasil BHPmcr. Menghitung daya penggerak utama yang diperlukan (BHP) a. Pemilihan Main Engine Setelah mendapatkan hasil dari BHP mcr maka kita dapat menentukan mesin yang cocok/sesuai dengan dengan kebutan kapal.44 Hp 5. BHPmcr Daya keluaran pada kondisi maksimum dari motor induk. sehingga ηG = 0.51 kW = 6598.

jarak gading diambil 0.3 Gambar Tampak Samping dengan Penentuan Jarak Gading & Tinggi Dasar Ganda Dalam peraturan klasifikasi khususnya BKI. Dasar ganda merupakan kontruksi tambahan yang dapat berfungsi sebagai tangki-tangki dan mencegah air langsung masuk ke dalam ruang muat ketika terjadi kebocoran pada dasar kapal. maka untuk pendekatan akan digunakan rumus yang ada di BKI 1978.74 meter maka. Pada BKI 2014 Voll II (Hull) Section 8 diatur bahwa tinggi dasar ganda tidak boleh kurang dari : h = 350 + (45 x B) h = 1362. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Tabel 2. tinggi dasar ganda diambil sebesar 1. sudah tidak mengatur secara detail mengenai jarak gading. jarak gading yang diambil adalah 0.748 meter.7 m.48 ao = 0.1 mengatur bahwa jarak gading di depan sekat tubrukan dan di belakang sekat tabung poros tidak boleh lebih dari 600 mm. Berikut ini pembagian jarak gading berdasarkan letaknya : o Depan sekat tubrukan dan belakang sekat tabung poros Pada BKI 2014 Voll II (Hull) Section 9A-1. Jadi. Perbandingan 3 Engine Mesin yang dipilih : Type = W . o Kamar mesin dan ruang muat Karena aturan untuk jarak gading di kamar mesin dan ruang muat sudah dihilangkan oleh BKI 2014.36 meter . yakni : ao = (LBKI/500) + 0. BKI hanya membuat aturan mengenai jarak gading di bagian ceruk haluan dan buritan atau di depan sekat tubrukan dan di belakang sekat tabung poros.5 mm = 1.36 meter Jadi.X35 Daya = 6090 KW RPM = 167 SFOC = 167 Silinder = 7 Silinder II.

7 m. jarak gading di ceruk haluan 0.41 m Jarak dari sekat tabung poros = 117. Jarak gading pada kamar mesin sebesar 0.15 m atau 40 jarak gading.15 = 30. Sekat tabung poros (sterntube bulkhead) Letaknya minimal 3 jarak gading terhitung dari tabung poros. Letak sekat depan kamar mesin dihitung dari AP adalah sebesar 3. bahwa setiap kapal harus memiliki setidaknya sekat tubrukan.08 Lc terhitung dari FP. dan sekat di setiap ujung kamar mesin.58 m Jarak dari AP = 123. Sekat Tubrukan dan Sekat Ruang Muat Menurut BKI 2014 section 11. Tampak Samping KM. . yakni : a. atau pada jarak gading yang ke-173. sedangkan di ruang muat 0. Sekat depan kamar mesin Letaknya berkisar antara 17-20% Lpp terhitung dari AP.7 m. L sendiri merupakan panjang yang telah didefinisikan oleh BKI.8 m atau pada jarak gading ke-8. jarak tabung poros ke AP sebesar 3. Hal selanjutnya yang diatur dalam BKI section 11 adalah bahwa jumlah sekat kedap melintang pada sebuah kapal ditentukan berdasarkan panjang (L) sebuah kapal.4 Penentuan Letak Sekat Kedap Tabung Poros & Sekat Kamar Mesin. b.05-0.7 = 3 m Maka.20 m (memenuhi syarat 17-20% Lpp) atau pada jarak gading yang ke-40. Diketahui jarak gading di ceruk buritan sebesar 0. Mengingat KM.748 m. Lc dihitung berdasarkan BKI sebesar 138 m. Panorama II. Jarak dari FP = 10. diambil jarak sekat tabung poros dari AP sebesar 4.76 m Maka.5 m. Jarak minimal dari tabung poros = 5 x 0.748 m. maka kapal tersebut harus mempunyai setidaknya tiga sekat melintang.5 + 17. Sekat tubrukan (collision bulkhead) Letaknya berkisar antara 0. Setelah dihitung. Letak sekat tubrukan dihitung dari FP adalah sebesar 10. diketahui L adalah sebesar 138 meter. c. PANORAMA kamar mesinnya berada di belakang. sedangkan untuk kapal yang kamar mesinnya ada di belakang maka sekat tabung poros berperan sebagai sekat belakang kamar mesin.58 m. Perhatikan tabel di bawah ini. sekat tabung poros. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Gambar 24. Maka. Jarak dari AP ke sekat kamar mesin = antara 17 m sampai 21 m Letak sekat depan kamar mesin dihitung dari sekat tabung poros diambil sebesar 17.

Berikut ini macam-macam kemudi : a. satu sekat depan kamar mesin. Arrangement of Machinery Space L (m) Aft Elsewhere L < 65 3 4 65 < L < 85 4 4 85 < L < 105 4 5 105 < L < 125 5 6 125 < L < 145 6 7 145 < L < 165 7 8 165 < L < 185 8 9 L > 185 To be special considered Dari gambar di atas didapatkan bahwa jumlah minimal sekat kedap melintang yang harus terpasang adalah sebanyak empat. o Kemudi menggantung (Spade Rudder) Keseluruhan daun kemudi menggantung c. Berdasarkan kontruksinya o Kemudi pelat tunggal Terbuat dari satu lapis pelat dengan bilah penguat o Kemudi pelat ganda Terbuat dari dua lapis pelat dengan penguat di dalamnya b. Berdasarkan pembagian luas daun kemudi terhadap sumbu tongkat kemudi o Kemudi tidak balans (Unblanced Rudder) Seluruh luas daun kemudi di belakang sumbu tongkat kemudi o Kemudi balans (Balanced Rudder) Luas daun kemudi di belakang dan di depan sumbu tongkat kemudi sama o Kemudi setengah balans (Semi-balanced Rudder) Sebagian besar luas daun kemudi berada di belakang Dari beberapa macam tipe kemudi tersebut dan dengan berbagai pertimbangan. ditetapkan akan dipasang sebanyak enam sekat kedap melintang. Berdasarkan peletakannya o Kemudi meletak Diletakkan dengan sepatu linggi (solepiece) o Kemudi setengah menggantung Setengah bagian daun kemudi diletakkan pada penggantung kemudi. II. terdapat beberapa macam tipe kemudi. maka dipilih kemudi dengan tipe setengah menggantung dan setengah balans. . Number of Watertight Tranverse Bulkhead . dan tiga sekat di ruang muat. Dalam perkembangannya. satu sekat tabung poros. Namun pada desain kali ini. dengan rincian satu sekat tubrukan.5 Perencanaan Tipe Kemudi dan Kebutuhan Mesin Kemudi Kemudi adalah salah satu unit pada kapal yang menghasilkan gaya untuk membelokkan kapal. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Tabel 3.

0 = untuk kapal umum 1. luas permukaan daun kemudi yang diambil adalah 19m2. gaya yang diterima daun kemudi adalah : C R = 132 x A x v2 x k1 x k2 x k3 x kt dimana : k1 = koefisien. II Section 14.1.2)/100) A = 19.9 = untuk japal bulk carrier dan tanker dengan disp.162/19.83 b = diasumsikan 4 . Menghitung gaya kemudi (C R) Berdasarkan BKI Vol.5. Gambar Setengah Balans Setelah ditetapkan tipe kemudi seperti apa yang akan digunakan. aspect ratio Λ = (Λ+2)/3 Λ = b2/A = 4.25 = 0.9 = semi spade rudder 0.0 = untuk rudder in the propeller jet 1.0 = untuk NACA-profil dan plat rudder 0.5 = untuk rudder outside the propeller jet A = 1 x1 x 1 x 1 x ((138 x 1.000 ton c2 (faktor tipe rudder) 1. Kemudi2.75 x 8. maka kebutuhan daya untuk mesin kemudi menjadi penting untuk dihitung.7 = untuk tug dan trawler 0.8 = untuk double rudder 0.0 = untuk kapal umum 0. >50. luas permukaan daun kemudi tidak boleh kurang dari : A = C1 x C2 x C3 x C4 x {(1. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Gambar 25.8 = untuk hollow profil c4 (rudder arrangement) 1.803 m2 Maka.75 x L x T)/100} dimana : c1 (faktor tipe kapal) 1. Berikut ini tahapan dalam menghitung kebutuhan mesin kemudi : Menghitung luas daun kemudi (A) Berdasarkan BKI Vol.7 = untuk high lift rudder c3 (faktor profil rudder) 1. II Section 14.

2 x (QR x kr)^(1/3) dimana : kr = (ReH / 235 )0.349 x (2.40 x (0.0.08 Semi balanced rudders QR = 605.35) = 435.14)/(28 x 180 x 75) = 207.77 x 2 x 35 x 3.33 – 0.0.60)1/3 D T = 384.60 m c = 2.4 k2 = koefisien yang tergantung dari tipe rudder dan profil rudder k3 = koefisien yang berdasarkan dari lokasi rudder kt = koefisien yang tergantung thrust coefficient.77 x 1.77 kNm Menghitung diameter tongkat kemudi (D T) Berdasarkan BKI Vol 2 Sec 14 D T = 4. . LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 c = diasumsikan 2.Kb) = 2.08) = 0.95 kW.33 Ahead condition 0.2 x (356. normalnya bernilai 1 C R = 594.40 α = 0.95 kW Jadi.08)) QR = 356.58/0.35 Nsg = (152.75 ReH = Minimum nominal upper yield point of material (N/mm2) = 441 St-45 kr = 1.1 .58 kW Daya Motor Penggerak Kemudi (Nsg) Nsg = Nrs/ηsg Dimana : ηsg = bernilai antara 0.60 D T = 4.35 = 0.75 Astern condition Kb = Af/A = 0.61 kN Menghitung torsi kemudi (QR) Berdasarkan BKI Vol 2 Sec 14 QR = C R x r dimana : r = c x (α . tipe kemudi yang dipilih adalah kemudi dengan tipe setengah menggantung (semi balans) dengan daya mesin kemudi sebesar 435.66 Astern condition (general) 0.45 HP = 152.40 x ( 0.65 mm Daya mesin kemudi (NST) Berdasarkan BKI Vol 2 Sec 14 Nrs = (QR x 2 x α x π)/(τ x 180 x 75) dimana : α = 35 t = 28 detik Nrs = (356.33 .

LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 II. Berdasarkan The International Conventon on Tonnage (ICT‘69) maka setiap kapal harus dilakukan penghitungan mengenai gross tonnage (GT).18 1 104.76 Total 2708. daerah pelayaran.76 .42 2 125. serta beberapa faktor lain. Tabel 4.24 FP 26.84 4 148. daya main engine.93 9 151.44 5 151. Dalam menentukan jumlah anak buah kapal.93 7 151.18 17 131. diperlukan beberapa parameter.78 19 63.93 12 151.93 15 151. antara lain adalah Gross Tonnage.93 14 151.93 16 147.93 13 151.93 11 151.605 & WL 11 Luasan WL 11 AP 47. dan Pengaturan Ruang Tiap Geladak Anak buah kapal (ABK) atau awak kapal adalah orang yang bekerja atau dipekerjakan di atas kapal oleh pemilik kapal untuk melaksanakan tugas tertentu sesuai jabatannya masing-masing.641 m3 Volume ruang dari sarat air sampai main deck Perhitungan ini akan menggunakan metode simpson dengan terlebih dahulu menghitung luasan per station yang didapat dengan cara hatch pada gambar body plan.93 10 151. Gross tonnage (GT) adalah perhitungan volume semua ruang yang terletak di bawah geladak kapal ditambah dengan volume ruangan tertutup yang terletak di atas geladak ditambah dengan isi ruangan beserta semua ruangan tertutup yang terletak di atas geladak paling atas (superstructure). Untuk menghitung gross tonnage sebuah kapal.93 6 151.6.16 Vol 29789.41 3 139.68 18 102. Luasan WL 9. maka dilakukan perhitungan : Volume ruang dari baseline sampai garis air  = Lwl x B x T x Cbwl  = 18787.93 8 151. Perencanaan Jumlah Anak Buah Kapal.

297 Tabel 6.02 log V = 0. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Tabel 5.4862 = 0.21 1944.65 m3 f.9778 = 9114.02 log 30180.605 2343.5 m3 d. Bridge Deck Luas = 210 m2 Tinggi =3 m Volume = 630 m3 e.5498 m3 Vsp = 5553.09 1 1944. Navigation Deck Luas = 354.29 GT = K1 x Vtotal = 0.39 .4428 m2 Tinggi = 3.937969 m3 a.47 m3 b.16 4 9372.64 11 2403.2 + 0.8 = 31428. Volume Hasil Simpson V2 = 1/3(h x Ʃ(A x fs)) = 6379.57 Ʃ(A x fs) = 13720. Forecastle Deck Luas = 96.5 m2 Tinggi =3 m Volume = 742.5 m Volume = 337.82 + 1549. Boat Deck Luas = 247.1698 m3 Vtotal = Vdis + V2 + Vsp = 5145.2 + 0. Main Deck Luas = 461.49 m2 Tinggi =3 m Volume = 1384. Simpson Luasan Faktor Waterline Luasan (A) A x fs Simpson (fs) 8. Poop Deck Luas = 285 m2 Tinggi =3 m Volume = 855 m3 c.92037 m3 K1 = 0.29 x 36873.34 + 1774.0867 9.57 1 2403.55 m2 Tinggi =3 m Volume = 1063.

maka menurut pasal 16 poin b. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Setelah diketahui nilai GT. terdiri dari awak kapal bagian dek dan bagian mesin. bahwa “untuk kapal dengan tenaga penggerak 3000 kW s. Diketahui daya mesin KM. jumlah awak kapal 8 orang dengan jumlah jabatan” sebagai berikut : o Kepala Kamar Mesin (Chief Engineer) 1 orang o Masinis II (Second Engineer) 1 orang o Masinis (Engineer) 1 orang o Mandor Mesin 1 orang o Juru Minyak (Oiler) 2 orang o Electrical 1 orang o Wiper 1 orang Jadi. Definisi-definisi di bawah ini mengacu pada keterangan yang ada pada Keputusan Menteri No. maka perencanaan jumlah ABK mengacu pada Keputusan Menteri Perhubungan Indonesia yang disesuaikan dengan STCW (Standard of Training Certification and Watchkeeping for Seafarers) 1995 Bab V Pasal 11 Poin (b) tentang “Persyaratan Jumlah Jabatan. Sertifikat Kepelautan dan Jumlah ABK”. Pasal yang digunakan adalah pasal 15 dan 16 yang dikhususkan untuk kapal yang berlayar di daerah pelayaran lokal. Adapun tugasnya yakni membantu Mualim I dalam membuat Administrasi Teknis saat Loading/Unloading o Operator Radio Perwira kapal yang bertanggung jawab atas tugas jaga radio. yakni : o Nahkoda (Master) Awak kapal yang menjadi pimpinan umum di atas kapal dan yang memiliki wewenang dan tanggung jawab tertentu sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Yakni melakukan komunikasi dengan pihak luar . PANORAMA adalah 5710 kW. jumlah total awak kapal adalah sebanyak 21 orang. Kemudian perlu diketahui definisi dan tugas dari masing-masing jabatan yang telah ditentukan tersebut.d kurang dari 7500 kW. Adapun tugasnya yakni membuat Administrasi Teknis saat Loading/Unloading o Mualim II Perwira kapal bagian dek yang jabatannya setingkat lebih rendah dari Mualim I. o Mualim I Perwira kapal bagian dek yang jabatannya setingkat lebih rendah dari Nahkoda kapal dan yang akan menggantikan tugas Nahkoda kapal bilamana Nahkoda kapal tidak cakap (incapacity) untuk melaksanakan tugasnya. 70 Pasal 15 poin b. 70. bahwa “untuk kapal dengan tonasa kotor GT 10000 jumlah awak kapal 10 orang dengan tiap jabatan” sebagai berikut : o Nahkoda (Master) 1 orang o Mualim 1 (Chief Officer) 1 orang o Mualim (Second Officer) 2 orang o Operator Radio (Radio Operator) 1 orang o Serang (Boys) 1 orang o Juru Mudi (Quarter Master) 3 orang o Kelasi (Seaman) 2 orang o Koki (Chief Cook) 2 orang o Pelayan 1 orang Kemudian pada pasal 16 dijelaskan mengenai jumlah awak kapal bagian mesin yang ditentukan berdasarkan daya mesin. Berdasarkan Keputusan Menteri No.

karena area yang tersedia sangat terbatas. Kriteria berdasarkan Maritime Labour Convention 2006 :  Tersedia ruang tidur yang terpisah antara pria dan wanita  Tempat tidur terpisah untuk setiap awak kapal harus tersedia dalam segala kondisi  Dimensi tempat tidur setidaknya 198 x 80 cm . o Mandor Mesin Kepala kerja bintara dan tamtama bagian mesin yang tugasnya Menangani masalah maintenance dan perawatan komponen permesinan yang terdapat dalam kamar mesin o Electrician Awak kapal yang bertugas menangani masalah maintenance dan perawatan komponen kelistrikan yang terdapat dalam Kamar Mesin o Juru Minyak Tamtama bagian mesin yang bertugas mengawasi kondisi perminyakan permesinan Pengaturan ruang tiap geladak harus direncanakan dengan sangat hati-hati.25 ft)  Tempat tidur tidak boleh lebih dari 76 x 193 cm (30 x 76 inci)  Setiap orang berhak memiliki loker dengan luas 1935 cm2 dan tinggi 152 cm. Pertimbangan-pertimbangan dilakukan dengan mengacu pada dua sumber. Berikut ini ruangan- ruangan yang akan dirancang pada kapal dengan beberapa pertimbangan : a) Ruang Tidur (Sleeping Room) Kriteria berdasarkan Buku “Ship Design and Construction” :  Ruang tidur harus terpisah dari kamar mesin dan divisi pelayanan  Berisi maksimal 4 orang tiap ruangan  Setiap orang berhak atas 2. o Masinis II Perwira kapal bagian mesin yang jabatannya setingkat lebih rendah dari Kepala Kamar Mesin dan yang akan menggantikan tugas Kepala Kamar Mesin bilamana Kepala Kamar Mesin tidak cakap (incapacity) untuk melaksanakan tugasnya.8 m2 (30 ft2) atau 6 m3 (210 ft3)  Tinggi bersih dari setiap ruangan adalah 191 cm (6. semua kebutuhan untuk awak kapal dan administrasi dapat terpenuhi. Yang terpenting dalam perencanaan ini adalah bagaimana caranya dengan ketersediaan ruangan yang terbatas. o Masinis III Perwira kapal bagian mesin yang jabatannya setingkat lebih rendah dari Masinis II. yakni Buku “Ship Design and Construction” dan Maritime Labour Convention 2006. o KKM (Masinis I) Perwira kapal bagian mesin yang bertanggung jawab atas penggerak mekanis kapal serta operasi dan perawatan instalasi mekanis dan listrik kapal. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 o Serang Kepala kerja seluruh bintara dan tamtama bagian dek dengan tugasnya yakni berkomunikasi dengan pihak pelabuhan pada saat akan bersandar dengan Tug Boat o Juru Mudi Tamtama bagian dek yang tugasnya mengemudikan kapal pada saat berlayar o Kelasi Tamtama bagian dek yang tugasnya membaca radar dan kompas o Koki Awak kapal yang mengurus perbekalan permakanan di atas kapal selain kapal penumpang.

dan juga kenyamanan dengan memisahkan fasilitas sanitasi pria dan wanita. dan divisi pelayan yang jumlah awaknya lebih dari 8  Setiap toilet harus mempunyai setidaknya 1 bak cuci  Pemasangan tempat kencing tidak akan mengurangi jumlah toilet Kriteria berdasarkan Maritime Labour Convention 2006 :  Semua awak kapal harus bisa dengan mudah menjangkau fasilitas sanitasi yang telah memenuhi standar kesehatan. dan 1 shower.5 m2  Untuk tiap awak kapal. dan satu shower untuk maksimal setiap 6 orang yang tidak memiliki fasilitas personal  Harus memiliki ventilasi ke udara terbuka. kebersihan. 1 bak. e) Dapur (Galley)  Diletakkan dekat dengan ruang makan. dan lebih baik jika cukup untuk menampung jumlah terbesar dari anak buah kapal yang kemungkinan akan menggunakannya dalam satu waktu. sudah termasuk furnitur-furnitur. dan kursi. terpisah dengan bagian akomodasi lain d) Kantor (Office) Kriteria berdasarkan Maritime Labour Convention 2006 adalah bahwa kapal di atas 3000 GT harus menyediakan kantor.  Harus terpasang ventilasi c) Sanitasi Kriteria berdasarkan Buku “Ship Design and Construction” :  Setiap 8 crew harus memiliki 1 toilet. maka luas lantai ruang tidurnya tidak boleh kurang dari 8. kamar mesin.5 m2 untuk kapal dengan GT antara 3000-10000 GT. satu bak cuci. seperti lemari pakaian. KKM. laci. dan Mualim I harus memiliki ruang tambahan (ruang pribadi / ruang harian)  Untuk Mualim yang tidak disediakan ruang pribadi / ruang harian dengan GT kapal antara 3000-10000 GT. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326  Untuk ruang tidur yang diisi oleh satu awak kapal .  Kapten.  Harus terpasang ventilasi b) Ruang Makan (Mess Room) Kriteria berdasarkan Buku “Ship Design and Construction” :  Ruang makan diletakkan di dekat dapur  Ukurannya menyesuaikan jumlah kursi untuk tiap orang yang dijadwalkan makan dalam waktu yang bersamaan Kriteria berdasarkan Maritime Labour Convention 2006 :  Ruang makan diletakkan terpisah dengan ruang tidur dan sedekat mungkin dengan dapur  Mess Room harus dilengkapi dengan meja dan kursi baik permanen ataupun dapat dipindahkan. luas lantainya tidak boleh kurang dari 5.  Memisahkan toilet dan shower untuk geladak. serta cold and dry store  Dilengkapi dengan exhaust fan dan ventilasi untuk mengeluarkan debu dan asap .  Akses yang mudah baik dari anjungan maupun kamar mesin  Harus ada minimal satu toilet. baik kantor yang disediakan umum atau khusus tiap geladak dan departemen.

Flying wheel house lebarnya paling tidak dilebihkan 0. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 f) Geladak Navigasi (Navigation Deck) Wheel House  Ruang kemudi harus diletakkan pada dek teratas dan memiliki ketinggian sedemikian rupa. depan. Engine casing berfungsi sebagai akses pengeluaran komponen terbesar pada main engine jika perawatan berupa overhaul dilakukan. dimensi dari engine casing tergantung dari ukuran dari komponen terbesar pada main engine yang telah terpasang. engine casing memiliki tangga dalam dengan lebar 0. i) Laundry Room Semua kapal harus menyediakan Laundry room yang didalamnya terdapat mesin cuci. Umumnya. bahwa ESEP yang merupakan sumber energi listrik kapal dalam keadaan darurat harus mampu menyuplai kebutuhan listrik kapal dalam waktu minimal 18 jam.8 meter k) Tangga Akomodasi Tangga akomodasi merupakan tangga yang digunakan untuk menghubungkan lalu lintas kru dari dan ke kapal. g) Air Conditioner Room Bisa dirancang dengan sistem terpusat ataupun juga individu. j) Engine Casing Engine casing adalah space dari kamar mesin menerus hingga ke geladak tertinggi. Antara ruang kemudi dan ruang peta dapat langsung berhubungan. ESEP harus diletakkan di dek teratas. h) Gymnasium Room Ruang yang berisi latihan gym untuk awak kapal.5 derajat dan trim 10 derajat.  Harus tersedia fire detecting dan extingushing control panel  Pintu samping kanan dan kiri wheel house pada umumnya menggunakan pintu geser.dan samping harus bebas. Biasanya diletakkan pada bagian pinggir poop deck pada kedua sisi kapal.  Flying bridge dibuat pada sisi samping wheel house sehingga pandangan ke arah belakang. sehingga pandangan ke arah samping dan depan tidak terganggu (Visibility 3600).5 meter dari lebar kapal. Radio Room  Terletak di bagian tertinggi dari kapal dan aman dari percikan air dan gangguan suara  Antara ruang tidur operator radio dan ruang radio sendiri setidaknya dapat ditempuh dalam waktu maksimal 3 menit ESEP Room Pemasangan ESEP (Emergency Source of Electrical Power) diatur dalam SOLAS (Safety of Life at Sea) 2004 Chapter II. ESEP harus mampu tetap bekerja hingga kemiringan kapal mencapai 22. untuk mempermudah waktu berlabuh.7 hingga 0. hal ini untuk mengantisipasi jika kapal bersandar tidak hanya pada . Oleh karena itu. Tujuan utama adanya ruang ini adalah menjaga temperatur dan kelembaban udara dalam keadaan normal demi kenyamanan anak buah kapal. Chart Room (Ruang Peta) Terletak di ruang kemudi. dan tempat setrika. pengering.

crane.Digunakan grating floor . Berikut salah satu cara perencanaan tangga akomodasi : Gambar 26. tangki – tangki. Selain itu juga biasanya tangga ini difungsikan sebagai tangga pengganti tangga miring (inclined) jika tidak dapat dipakai karena alasan tertentu.Jarak antar anak tangga 200 ~ 350 mm .Kedua sisi tangga dibatasi oleh penegar yang berjarak 12 inci antar penegar . Digunakan grating floor untuk anak tangga menghindari kecelakaan l) Tangga Vertikal Merupakan tangga yang ditempatkan pada ruang terbuka dan biasanya digunakan untuk daerah yang terbatas ruang geraknya menuju top deck. Jarak antar anak tangga = 200 mm ~ 350 mm . Tinggi pegangan tangan = 1000 mm . Jarak penegar pegangan maks = 1500 mm .Jika perlu berikan pegangan . Tangga Akomodasi Spesifikasi lanjutannya sesuai dengan ISM CODE adalah: . Berdasarkan ISM CODE spesifikasi tangga vertikal yaitu: . LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 bagian portside saja tapi juga starboard. Sudut maksimal kemiringan tangga akomodasi saat bekerja adalah 45˚ sesuai dengan ISM CODE dan SOLAS. Tangga Vertikal .Jarak dari dinding 150 mm Gambar 27. dll. Lebar tangga = 600 ~ 800 mm .

Ukuran pintu kedap adalah sebagai berikut: Ukurannya adalah: Lebar : 800 mm Tinggi : 1800 mm Ambang : 300 mm Tipe Pintu : B (dengan jendela tetap) . dll Ukuran pintu akomodasi dalam adalah: Lebar : 800 mm Tinggi : 2000 mm Ambang : 200 mm (untuk pintu kamar mandi tidak perlu) b. kantor. Khusus untuk pintu kedap daerah poop deck dilengkapi dengan pintu ambang tambahan. Pintu Kedap Pintu ini ditempatkan pada daerah akses antara ruang tertutup dengan ruang terbuka. dapur. Dilengkapi dengan platform pada bagian dek teratas dari tangga tersebut . Jarak antar anak tangga 6 inci untuk anak tangga teratas jaraknya adalah 9 inci Gambar 28. Lebar minimum tangga 24 inci namun jika tidak memungkinkan bisa dikurangi . Berdasarkan ISM CODE diatur spesifikasi tangga miring sebagai berikut: 0 0 . yaitu pada kamar – kamar. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 m) Tangga Miring (Inclined Ladder) Penggunaan tangga miring ini biasanya untuk akses antar dek satu dengan lainnya pada ruang terbuka. Tangga Miring n) Pintu akomodasi Perencanaan pintu – pintu disesuaikan dengan letaknya. Pintu Dalam Pintu ini merupakan pintu biasa yang ditempatkan pada ruangan tertutup. Tinggi minimum tangga 1.9 m . Derajat kemiringan 50 ~ 60 . yaitu sebagai berikut: a.

diantaranya Main Deck. akan direncanakan ada ruangan-ruangan seperti di bawah ini : Navigation Deck & Lower Navigation Deck  Wheel House (Ruang Kemudi)  Chart Room (Ruang Peta)  Radio Room (Ruang Radio)  ESEP (Emegency Source of Electrical Power) Room  Toilet  Pantry Gambar 29. Lower Navigation Deck Gambar 30. Di setiap geladak-geladak tersebut. Navigation Deck Bridge Deck  Captain Room (Day Room.7. Perencanaan dan Gambar Pandangan Atas Geladak-Geladak. Sleeping Room. dan Bath Room)  Chief Engineer Room (Day Room. Boat Deck. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 II. dan Navigation Deck. dan Tangki-Tangki Geladak-geladak yang direncanakan pada desain kapal kali ini ada 5 geladak. Dasar Ganda. dan Bath Room)  Meeting Room (Ruang Rapat)  Mess Room  Galley . Sleeping Room. Poop Deck. Bridge Deck.

Poop Deck . Boat Deck Poop Deck  Juru Mudi 1. II Rooms  Music Audio Studio  Engine Departement Office  Musholla  Pantry  Lavatory  Life Jacket Room Gambar 32.2. II Rooms  Masinis I. Bridge Deck Boat Deck  Mualim I.3  Mandor Mesin 1  Kelasi 1. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326  Pantry  Life Jacket Room  Arsip Gambar 31.2  Galley  Dry Store  Cold Store  Life Jacket  CO2 Room Gambar 33.

2  Wiper  Oiler 1. seperti tangki ballast dan bahan bakar. Dasar Ganda . LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Main Deck  Koki 1.2  Galley  Mess Room  Laundry Room  Dry Room  Gymnasium Room  Karaoke Room  Billiard Room  Lavatory  Hall Room  Electrical Room Gambar 34. Main Deck Dasar ganda (Double Bottom) akan direncanakan untuk tangki-tangki. Berikut ini hasil perencanaan dasar ganda dan tangki-tangki. Gambar 35.

tapi ada juga yang menggunakan magnet yang bisa diatur dengan menggunakn arus listrik yang nantinya bisa langsung ditempelkan pada bagian atas kontainer. Proses Unloading atau biasa disebut dengan bongkar. kemudian ditarik keluar ruang muat. Untuk kontainer dengan ukuran 20 feet memiliki kapasitas berat 18 Kg.44 detik TBONGKARMUAT = 2. kontainer tersebut diatur penempatannya 4) Tali-tali yang tadinya digunakan untuk mengangkut kontainer dilepaskan. Urutan proses loading adalah seperti dibawah ini : 1) Barang-barang dalam kemasan diangkut oleh truck.5 m/s  Tinggi ambang palkah = 0. dan kemudian diangkut menuju ruang muat 3) Setelah diturunkan di ruang muat.  Wire Rope Tali temali pada port crane umumnya menggunakan tali kawat yang flexible.41 / 24 ton . Jadi kapasitas dari port crane minimal harus bisa mengangkat satu buah kontainer dengan ukuran 20 feet.72 meter Menghitung waktu bongkar muat untuk satu kali siklus (TBONGKARMUAT) TBONGKARMUAT = s/v TBONGKARMUAT = 173.8 Perencanaan Sistem Bongkar Muat Sistem bongkar muat adalah sistem pada kapal untuk memasukkan muatan atau mengeluarkan muatan. menuju ke dermaga 2) Port crane menurunkan tali yang ujung-ujungnya ada pengait untuk di kaitkan dengan kontainer. Adapun perhitungannya sebagai berikut :  Tinggi dari double bottom ke main deck (h) = 9.2 ton Asumsi awal :  Lama bongkar muat (t) = 18 jam = 1080 menit  Kecepatan angkat kargo (v) = 30 m/menit = 0.89 / 3 menit Menghitung banyaknya siklus bongkar muat (n) n = t / TBONGKARMUAT n = 374 kali Menghitung SWL (Safe Working Load) SWL = kapasitas ruang muat terbesar/n SWL = 23. dilakukan dengan menggunakan Port Crane atau Wire Rope. umumnya digunakan galvanized crucible steel wire rope yang 6 strand. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 II.04 meter  Panjang lintasan crane dari main deck ke dermaga (l) = 24 meter Menghitung jarak lintasan total yang harus ditempuh derrick untuk satu kali bongkar muat (s) s = 2 { l + 2 ( h + tinggi palkah)} s = 86.64 meter  Kapasitas ruang muat terbesar (ruang muat 3&4) = 3277. Loading atau biasa disebut dengan muat bisa dilakukan dengan menggunakan crane kapal maupun Port crane. Pada ujung tali biasanya terpasang pengait untuk dikaitkan pada kontainer. Adapun spesifikasi dari tiap tiap proses Unloading adalah sebagai berikut :  Port Crane Kapasitas dari port crane dibuat dengan standarisasi yang disesuaikan dengan kapasitas dari tiap container.

LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Menentukan spesifikasi Grab Crane Dari SWL perhitungan.5 m dan tinggi keseluruhan kargo 9. Dengan panjang kargo keseluruhan 100.61 m. 2. 2. dan Penutupan Palka Berdasarkan pada jumlah sekat kedap melintang pada ruang muat yang sudah ditentukan pada sub bab sebelumnya. .64 m maka kargo kontainer yang mampu dibawa dengan pertimbangan payload dari DWT yang terhitung adalah sebanyak 784 TEU’s. Gambar MacGREGOR (Sumber : MacGREGOR Cargotec Corporation) II. dipilihlah Crane type GL-2526 dari pabrikan MacGREGOR Cargotec Corporation dengan spesifikasi sebagai berikut : Tabel 7. Spesifikasi Crane Mac Gregor (Sumber : MacGREGOR Cargotec Corporation) Gambar 36. maka jumlah ruang muat pada desain kali ini adalah berjumlah empat. Untuk kargo yang diangkut oleh KM. Perhitungan volume ruang muat akan dilakukan menggunakan pendekatan jumlah kontainer. Jumlah Ruang Muat.4.9 Perencanaan Volume. PANORAMA yaitu kontainer dengan ukuran 20 ft (5. yakni sebanyak tiga sekat kedap.4 m) milik Maersk Line.4. lebar kargo keseluruhan 22.

dipilih tutup palka dengan sistem pembukaan dan penutupan dilipat dan disandarkan (two-panel folding hatch cover) dan digerakkan oleh sistem hidrolik dari pabrikan MacGREGOR. serta sistem gulung. Kargo di gading 74 sampai 105 adalah sebanyak 216 c. atau bahkan mungkin bisa dirancang untuk dapat melayani beberapa kali pelayaran. tangki-tangki yang ada di kapal terdiri dari tangki-tangki untuk bahan bakar. Namun pada desain kali ini. Kargo di Gading 40 sampai 73 adalah sebanyak 246 TEU’s b. Besar kecilnya kapasitas tangki tergantung pada kebutuhan selama pelayaran. Beberapa jenis sistem dari sistem penutupan dan pembukaan palka antara lain adalah sistem angkat.641 m3 . air tawar serta air ballast. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Adapun pembagiannya sebagai berikut : a. Berikut ini tahapan perhitungan kapasitas masing-masing tangki : Diketahui : Spesifikasi Main Engine (Wartsila X-35)  Daya max (BHP ME) = 6090 kW  SFOC = 167 gr/kWh  SLOC = 0. Two Panel Folding Hatch Cover (sumber : technical information of weatherdeck hatch covers hydraulic folding types II. sistem dorong atur. sistem lipat sandar. pelumas. Gambar 37.5 gr/kWh Rute = Tanjung Perak Surabaya – Port Klang Malaysia Jarak (S) = 1676 nauticalmile Kecepatan (Vs) = 14 knot Waktu tempuh sekali trip = 68 jam  = 18787.10 Perencanaan dan Perhitungan Kapasitas Tangki-Tangki Secara umum. Kargo di gading 106 sampai adalah sebanyak dan Kargo di gading sampai adalah sebanyak Pemilihan jenis dari tutup palka berpengaruh pada proses pembukaan dan penutupan tutup palka itu sendiri.

65 4 466.29 ton Volume (VFB) VFB = W FB / ρFB VFB = 32.95 VFO = 160.7 116. Engine (ρFB) = 0. termasuk labuh dan sandar (tB/M) = 18 hari Massa jenis bahan bakar Main Engine (ρFO) = 0. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Endurance = 6 hari (1x pergi dan 1x pulang) Waktu dalam jam untuk 1 kali pergi 1 kali pulang (t) = 6 x 68 = 408 jam Waktu bongkar muat. b. Kemudian akan dilakukan perencanaan peletakan tangki untuk bahan bakar motor induk di tangki dasar ganda dengan pendekatan perhitungan volume menggunakan metode simpson.45 / 0.36 143.81 m3 (memenuhi nilai perhitungan awal) Letak tangki ada pada nomor gading 35 sampai 51.9 ton/m3 Massa jenis air tawar (ρFW) = 1 ton/m3 C (koreksi cadangan) = 1.07 m3 Nilai tersebut merupakan nilai volume pada perhitungan awal yang kemudian dihitung dengan pendekatan perhitungan volume menggunakan metode simpson.81 1 143.88 ton/m3 Massa jenis minyak pelumas (ρLO) = 0.45 ton Volume (VFO) VFO = WFO / ρFO VFO = 146.81 1 52.6 0 52.2 x 106 WFO = 146. VFO = h/3 x ∑FB VFO = 165.3 sampai dengan 1.5 Jumlah crew (n) = 21 orang a.95 ton/m3 Massa jenis bahan bakar Aux.81 0. Perhitungan SImpson Tangki WL Luasan Fs Luasan x Fs 1.22 Volume tangki sebenarnya. Tangki Bahan Bakar Auxiliary Engine Tangki ini juga direncanakan untuk diletakkan di tangki dasar ganda.33 m3 Nilai tersebut merupakan nilai volume pada perhitungan awal. Berat (VFO) WFO = BHPME x SFOC x t x 10-6 x C WFO = 6090 x 167 x 6 x 1. Tabel 8. Tangki Bahan Bakar Main Engine Direncanakan untuk meletakkan tangki dasar ganda.81 ∑FO = 663. WFB = 20% x W FO WFB = 29. Diketahui tinggi . Berat (W FB) Kebutuhan bahan bakar untuk motor bantu diasumsikan sebesar 10-20% dari berat bahan bakar motor induk.

7 1 17.74 ∑FB = 192.71 ton Jadi. Tabel 9.035 ton . Perhitungan Simpson Tangki Bahan Bakar Auxiliary Engine WL Luasan Fs Luasan x Fs 1.74 Volume tangki sebenarnya. c. Tangki Minyak Pelumas Berat (WLO) WLO = BHP ME x SLOC x t x 10-6 x C WLO = 0.1 ton  Kebutuhan sanitari (mandi dan cuci) (W FWS) Asumsi kebutuhan air per orang per hari (C FWS)= 30 kg = 0.50 m3 d. Tangki Air Tawar Direncanakan diletakkan sedekat mungkin dengan ruang-ruang akomodasi. Berat (W FW)  Kebutuhan makan dan minum (W FWD) Asumsi kebutuhan air per orang per hari (C FWD)= 20 kg = 0. WFW = WFWD + WFWS + WFWC + W FWJ + W FAE WFW = 40. yakni di platform bagian belakang. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 dasar ganda adalah sebesar 1.02 ton WFWD = n x (t/24) x CFWD = 2.36 39 1 39 0.005 ton WFWc = n x (t/24) x CFWc = 0. VFB = h/3 x ∑FB VFB = 44.7 34 4 136 0 17. kebutuhan air tawar total adalah.03 ton WFWs = n x (t/24) x CFWs = 3.525 ton  Kebutuhan pendingin motor induk(W FWJ) Asumsi kebutuhan air per BHP (CFWJ)= 5 kg = 0.7 meter. WFAE = 20% x W FWJ = 05.55 ton  Kebutuhan pendingin mesin bantu Kebutuhan air pendingin untuk motor bantu diasumsikan sebesar 10-20% dari berat air pendingin untuk motor induk.15 ton  Kebutuhan memasak(W FWC) Asumsi kebutuhan air per orang per hari (C FWC)= 5 kg = 0. dan perhitungan simpson dilakukan dengan cara membagi garis air dengan h (jarak tiap garis air) adalah 0.36 meter.97 m3 (memenuhi nilai perhitungan awal) Letak tangki ada pada nomor gading 52 sampai 55.43 ton Volume (VLO) VLO = WLO / ρLO VLO = 0.005 ton WFWJ = BHPME x t x 10-6 x C FWJ = 28.

5% x  VBALLAST = 2022 m3 Tangki ballast direncanakan diletakkan di tangki dasar ganda.94 m3 .08 0 80.8 1 106.36 meter.77 4 403. WBT (Water Ballast Tank) 1 Dari nomor gading 66 .34 ∑2 = 590.6 0 78.15 4 384.28 0. Tangki Air Ballast Asumsi bahwa volume air ballast adalah 11% dari volume displasmen.68 meter.28 1 101.43 VWBT3 = h/3 x ∑3 VWBT3 = 127. Dengan metode simpson.68 96.5 ∑1 = 643. Diketahui tinggi dasar ganda adalah sebesar 1.68 112.94 m3 WBT (Water Ballast Tank) 2 Dari nomor gading 72 .8 0.97 Tabel 12.36 0 72. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 e.36 122 1 122 0. Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 2 WL Luasan Fs Luasan x Fs 1.36 106.34 1 80.22 VWBT2 = h/3 x ∑2 VWBT2 = 133.78 m3 WBT (Water Ballast Tank) 3 Dari nomor gading 85 .36 101.55 ∑3 = 564.72 Tabel 10. Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 1 WL Luasan Fs Luasan x Fs 1. Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 3 WL Luasan Fs Luasan x Fs 1.5 1 72. maka akan diketahui letak tangki secara pasti beserta kapasitasnya. dan perhitungan simpson dilakukan dengan cara membagi garis air dengan h (jarak tiap garis air) adalah 0.86 VWBT1 = h/3 x ∑1 VWBT1 = 145. VBALLAST = 10.68 100.85 Tabel 11.34 4 449.55 1 78.

90 m3 WBT (Water Ballast Tank) 6 Dari nomor gading 122 .36 110.06 ∑4 = 610.9 VWBT4 = h/3 x ∑4 VWBT4 = 138.00 m3 .5 0 86.68 65.44 ∑1 = 564.52 0 77.25 VWBT5 = h/3 x ∑1 VWBT5 = 127.36 71.24 1 71.13 4 376.68 94.81 VWBT7 = h/3 x ∑3 VWBT7 =87.110 Tabel 13.84 0.143 Tabel 156.68 95.134 Tabel 145.25 1 50.5 4 103.98 1 100. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 WBT (Water Ballast Tank) 4 Dari nomor gading 97 .32 0 50.122 Tabel 14. Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 7 WL Luasan Fs Luasan x Fs 1.36 100. Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 4 WL Luasan Fs Luasan x Fs 1.98 0.44 1 79.76 VWBT6 = h/3 x ∑2 VWBT6 = 125.36 102.84 1 110.56 4 95.68 103.57 1 102.56 0 79.25 ∑3 = 383.26 ∑2 = 554.75 m3 WBT (Water Ballast Tank) 7 Dari nomor gading 134 .47 m3 WBT (Water Ballast Tank) 5 Dari nomor gading 110 .26 1 77.58 4 262.24 0.06 1 86. Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 5 WL Luasan Fs Luasan x Fs 1. Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 6 WL Luasan Fs Luasan x Fs 1.57 0.

11 Perencanaan dan Perhitungan Jangkar dan Permesinan Geladak Jangkar Pada Subbab ini menerangkan tentang jangkar yang merupakan salah satu peralatan untuk labuh. Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 8 WL Luasan Fs Luasan x Fs 1.33 ton  h = tinggi dari sarat air sampai ujung atas bangunan tertinggi = 19. Volume total tangki ballast sebenarnya adalah. seperti ketika motor induk mengalami kegagalan.12 0 41. VBALLAST = VWBT1 + VWBT2 + VWBT3 + VWBT4 + VWBT5 + VWBT6 + VWBT7 + VWBT8 + VWBT9 VBALLAST = 2113.7 ∑4 = 361.5 m  A = luasan kapal tampak samping di atas garis air sepanjang L dan setinggi h.29 VWBT8 = h/3 x ∑3 VWBT8 =87.74 1 32.27 4 68.79 m3 (memenuhi perhitungan awal) II. Selain itu.01 m2 (diperoleh dari gambar)  Diperoleh.26 VWBT9 = h/3 x ∑2 VWBT9 = 88. Perhitungan Simpson Tangki Air Ballast 6 WL Luasan Fs Luasan x Fs 1.36 69. Z1 = 1665. Termasuk di dalamnya lambung.74 ∑2 = 389.36 83.5 m (diperoleh dari gambar)  B = lebar kapal = 22. rumah geladak yang lebarnya >B/4 = 694. bangunan atas.47 0.44 1 83.44 0. Z1 = (D 2/3) + (2 x h x B) + (A/10).173 Tabel 165.35 .68 62.53 4 250. keterangan :  D = berat displasmen kapal (Δ) = 19257.153 Tabel 17. Dimana akan diturunkan di area lego jangkar ketika kapal menunggu giliran untuk bongkar muat di pelabuhan yang dituju. Perhitungan untuk menentukan jumlah dan spesifikasi jangkar mengacu pada BKI 2014 Vol.00 m3 WBT (Water Ballast Tank) 9 Dari nomor gading 153 .23 m3 Jadi.47 1 69.27 0 32. II Section 18 dengan terlebih dahulu menghitung Equipment Numeral (Z1). LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 WBT (Water Ballast Tank) 8 Dari nomor gading 143 .7 1 41. jangkar juga dilego ketika kondisi darurat.68 68.

Windlass sendiri merupakan peralatan yang terpasang di geladak yang berfungsi untuk menggulung dan melepas rantai jangkar.35  Ga = berat jangkar = 4890 Kg  dc = diameter rantai = 79 mm  Pa = berat rantai jangkar = 0. Windlass Gaya tarik pengangkat jangkar (TCL) TCL = 2fh x {Ga + (Pa x La)} x {1 – (ρw / ρa)}  fh = faktor gesekan pada hawse pipe dan stoper = 1.89 N Torsi pada cable lifter (MCL) MCL = (TCL x DCL)/(2 x ηCL)  D CL = diameter efektif kabel lifter = 13. Tabel 17.92 MCL = 8575.9 sampai 0. Berikut detail perhitungannya.916 = 418798.74m  ηCL = 0. II Section 18 untuk memperoleh data jangkar yang dibutuhkan.6 x dc = 734.m .2 BKI 2014 Vol. Anchor.1670 2 4890 550 79 62 54 220 940 5 190 335 Dari tabel didapatkan :  Jumlah jangkar = 2 buah bower anchor  Berat jangkar = 4890 Kg  Panjang rantai jangkar = 550 meter  Diameter rantai jangkar = 79 mm  Panjang tali tarik = 220 meter  Beban putus tali tarik = 940 kN  Jumlah tali tambat = 5 buah  Panjang tali tambat = 190 meter  Beban putus tali tambat = 335 kN Permesinan geladak termasuk windlass dan capstan akan dihitung kebutuhan daya untuk motor penggeraknya.05 Kg  La = Panjang rantai menggantung = 100 meter  ρw = massa jenis air laut = 1025 Kg/m3  ρa = massa jenis material = 7750 Kg/m3 TCL = 42690. Sedangkan capstan adalah penarik tali tambat. for Numeral Z1 Mass per Total Diameter Br. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Kemudian nilai Z1 tersebut dimasukkan pada tabel 18.0218 x dc2 = 136. Br.28 sampai 1. Length Length or Z2 anchor Length Load2) Load2) Numb. Reg.4 mm = 0. d1 d2 d3 Numb. II Section 18) Stockless Anchor Stud Link Chain Cables Recommended Ropes Bower Anchor Bower Anchor Towline Mooring Ropes Equipment No. Chain Cables and Ropes (Sumber : BKI 2014 Vol.23 Kg. (Kg) (m) (mm) (mm) (mm) (m) (kN) (m) (kN) 131 1570 .

448 NW = 9.67  ηW = 0.23 / (118. Jika chain locker diletakkan di depan ruang muat.5 x 0.m Daya motor penggerak windlass (Ne) Ne = (MM x NM) / 716. letak chain locker ini adalah di depan collision bulkhead dan di atas forepeak tank dan biasanya di bawah mesin jangkar (windlass). Umumnya pada kapal.1 x VW ) / (DW + dW)  VW = kecepatan tali capstan = 0.9 = 0.97 HP Capstan Gaya tarik pad capstan (TWB) TWB = PBR / 6  PBR = tegangan putus pada wire ropes = 17000 Kg TWB = 2833.7 sampai 0.05 Kg. maka chain locker biasanya diletakkan diatasnya.34 Kgf Putaran poros penggulung capstan (NW ) NW = (19.81) Mm = 118. Ditinjau dari bentuknya chain locker terbagi atas 2 (dua) bagian: 1.2 Ne = 164.82 MM = 8575.25 m/s  dW = diameter tali tambat = 0.81 HP Chain Locker Chain locker adalah bak penyimpanan rantai jangkar. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Torsi pada poros motor (MM) MM = MCL / (Ia x ηa)  NM = 523 sampai 1165 rpm = 1000 rpm  NCL = 300 / dc = 60 rpm  Ia = NM/NCL = 263.33  ηa = 0. hal ini praktis karena tidak mengurangi volume ruang muat Pada kapal-kapal penumpang apabila deep tank terletak dibelakang. Berbentuk silinder Beberapa ketentuan-ketentuan dari Chain Locker :  Umumnya didalamnya dilapisi dengan kayu untuk mencegah suara berisik pada saat lego / hibob jangkar  Dasar dari chain locker dibuat berlobang untuk mengeluarkan kotoran yang dibawa dengan bak dasar dari semen dibuat miring supaya kotoran mudah mengalir .8 MM = 7.064 meter  DW = Diameter penggulung tali = 5 sampai 8 dari nilai dW = 7 x dW = 0. Berbentuk segi empat 2.m Daya motor capstan (Nc) Nc = (MM x NM) / 975 Nc = 11.15 Kg.33 rpm Momen torsi penggulung capstan (MM) MM = {TWB x (DW + dW)} / (2 x IW x ηW )  NM = 850 sampai 1450 rpm = 1200 rpm  IW = NM/NW = 128.772 sampai 0.

sehingga rantai di kiri dan kanan tidak membelit dan tidak menemui kesukaran dalam lego jangkar Gambar 38. S = 1. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326  Disediakan alat pengikat ujung rantai jangkar agar tidak hilang pada waktu lego jangkar.4 m3 Dalam hal ini direncanakan 2 buah chain locker dengan dimensi : p =3m l =2m t =4m serta di beri tambahan ketingian 1 m untuk mud box V =3x2 x5 V = 30 m3 II. c. Kelas A (A Class Division) Kontruksi Divisi Klas A diusahakan mampu untuk mencegah perjalanan/lintasan asap dan nyala api dalam waktu 1 jam standar pengujian api (standard fire test).  Harus ada dinding pemisah antara kontak rantai sebelah kiri dan kanan.5/105) S = 23. b. Material tersebut cukup kuat dan kaku. . Kontruksi terbuat dari baja atau material yang memiliki sifat yang sama.12 Perencanaan Sistem Pemadam Kebakaran di Setiap Geladak dan Ruang Klasifikasi Ruangan 1.1 x 622 x (552. Pembagian ruangan yang terbentuk oleh sekat-sekat dan dek-dek yang memenuhi kriteria sbb: a. Chain Locker Dari Rules BKI Volume II Section 18. telah mensyaratkan bahwa volume 2 (dua) chain locker tanpa Mud Box adalah sebagai berikut : Dimana : S : Volume Chain Locker d : Diameter rantai jangkar l : Panjang rantai jangkar maka. Dilapisi (insulated) dengan material yang tidak mudah terbakar sehingga rata-rata suhu pada sisi yang tidak terbuka tidak akan mencapai suhu lebih dari 1400C dari suhu asli.

. Sistem komunikasi i. 4. Automatic sprinklerr. Fire Detectioan dan fire alarm system yang tetap b. jika memenuhi persyaratan. rumah sakit. ruang cukur. dalam jangka waktu sebagai berikut: . LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 atau tidak akan naik lebih dari 1800 C dari suhu asli.Class B-0 : 0 menit 3. Watertight door closures f. koridor (gang). dengan pengecualian veneer/pelapis yang mudah terbakar mungkin diijinkan. 6. tanki untuk muatan cair yang lain dan tempat barang pada ruangan tsb. b. Microphone 5.Class B-15 : 15 menit . fire detection dan fire alarm system c. pantry yang tidak berisi alat-alat memasak dan ruang yang sepadan. kantor. ruang bermain dan hobbi. Kontruksinya di terima sebagai material yang tidak mudah terbakar dan semua material yang digunakan dalam kontruksi dan pembangunan “B Class Division” merupakan material yang tidak mudah terbakar. dalam jangka waktu tertentu. Tidak ada persyaratan untuk jalan asap dan nyala api dan tidak ada pembatasan terhadap kenaikan temperatur. Cargo space Ruang yang digunakan untuk muatan (cargo). Accomadation Space (Ruang Akomodasi) Semua ruangan yang digunakan untuk ruang publik. Kontruksi tersebut memiliki nilai isolasi (pelapis) sehingga rata-rata temperatur pada bagian yang tidak terbuka tidak mengalami kenaikan lebih dari 1400 C diatas suhu asli atau temperatur pada bagian sambungan tidak akan naik lebih dari 2250 C diatas temperatur asli. Central control station Stasiun pengendali (control station) dimana fungsi indikasi dan pengendali yang tercantum di bawah ini terpusatkan : a.A-60 : 60 menit . Kelas C (C Class Division) Kelas yang kontruksi nya berasal dari material yang tidak mudah terbakar. General/fire alarm h. Atrium Ruang umum (public space) dalam satu zona vertikal utama yang merentang tiga atau lebih dek yang terbuka (open decks) 7.A-15 : 15 menit .A-30 : 20 menit .A-0 : 0 menit 2. muatan tangki minyak. Panel indikator pintu kedap air e. Kelas B (B Class Division) Pembagian ruangan yang terbentuk oleh sekat-sekat dan dek-dek yang memenuhi kriteria sbb: a. seperti dibawah ini: . bioskop. Panel-panel indikator pintu api (fire door) d. Ventilation fans g.

1 maka untuk desain peletakan smoke detector diletakkan di semua tangga. Service spaces Ruangan-ruang yang digunakan untuk galley. Peletakan fixed fire detection dan fire alarm system didesain diletakkan di ruang mesin. boiler. Machinery Space Category A (ruang permesinan kategori A) Ruangan yang berisi: a.1 dan 5. Sprinkler Dari SOLAS regulasi 7 poin 5. mail dan ruang penyimpanan. pendinginan.5. ventilasi. bengkel. generator dan permesinan listrik utama. peraturan untuk peletakan sprinkler adalah dipasang di ruang akomodasi. Fire Alarm Untuk pemasangan fire alarm pada kapal sudah dijelaskan oleh SOLAS Regulation 7 poin nomor 4. Terdapat oil fired boiler atau oil fuel unit atau oil fire equipment selain boiler. Internal Combustion Machinery untuk penggerak utama b. statiun pengisian bahan bakar. Smoke detector and Flame Detector Sesuai dengan regulasi 7 poin 5. Machinery Spaces (ruang-ruang permesinan) Ruang-ruang permesinan kategori A dan ruang lain yang berisi permesinan penggerak. w Gambar 40. Peralatan Pemadam Kebakaran Adapun penjelasan untuk item fire plan yang terdapat pada gambar di atas adalah : a. inert gas generator etc 10.2. ruang akomodasi. permesinan air conditioning. locker. pantry yang berisi peralatan masak. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 8.5. Kecuali pada smoking room didisain menggunakan flame detector. misal incenerator. Internal Combustion Machinery selain penggerak utama yang memiliki daya tidak kurang dari 375 kw c. semua ruangan kecuali ruangan yang digunakan untuk ruang permesinan. 9. dapur dan ruang servis lainnya. . unit minyak bahan bakar (oil fuel unit). Sprinkler c. ruang servis dan ruang kontrol. Gambar 39. Hal ini dikarenakan apabila di smoking room menggunakan smoke detector tidak akan efektif untuk mendeteksi adanya tanda bahaya kebakaran. koridor dan rute evakuasi. steam dan internal combustion engine. Fire Alarm b.

Detektor Luas lantai Jenis Jarak maksimum Jarak maksimum dari maksimum setiap detektor antar pusat sekat detektor Panas 37 m2 9m 4.1. Hydrant Berdasarkan regulasi 4 poin 5-5. Peletakannya juga harus di tempat yang mudah diakses. Manually Operated Call Points Sesuai dengan Regulation 7 poin 7. Hydrant & Fire Hoses . other spaces dan open deck tidak lebih dari 25 m. service spaces dan control stations. Gambar 43. Gambar 42.5 m d. Manually Operated Call Points harus dipasang pada accommodation spaces. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 Berikut adalah ketentuan penggunaan smoke detector : Gambar 41. Peraturan untuk panjang fire hoses berbeda-beda tiap deck tergantung dari posisinya. dan open deck dengan lebar maksimum 30 m tidak lebih dari 25 m.5 m Asap 74 m2 11 m 5. Smoke Detector & Flame Detector Tabel 18. hydrant yang digunakan tidak boleh digunakan untuk dua nozel yang sama. Untuk machinery spaces tidak lebih dari 15 m. MOCP e.

ISC g. Sehingga pada desain harus paling tidak memiliki satu international shore connection. potable fire estinguisher harus ada pada kapal. Peletakannya harus di tempat yang mudah ditemukan.2. Fire Plan h. keterangan gambar harus sesuai dengan bahasa Negara kapal tersebut berlayar.1. ruang servis dan ruang kontrol. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 f. Gambar 45. International Shore Connection Berdasarkan regulasi 10 poin 2. Fire Plan Berdasarkan regulasi 15 poin 2. Alat ini terletak pada ruang akomodasi. Portable Fire Estinguisher Sesuai dengan regulation 10 poin 3. Gambar 44.1 disebutkan bahwa penempatan untuk fire plan harus di tempat yang mudah dilihat. dan setiap ada pergantian pada fire plan maka harus dilakukan pergantian secepatnya.7. Gambar 46. Dengan kapal yang saya desain kali ini memiliki gross tonnage 9114 ton.4. Portable FIre Extinguisher Gambar 47.1 dan 3. Klasifikasi Extinguisher . Namun khusus untuk pamadam dengan bahan CO2 tidak boleh digunakan di ruang akomodasi.

j. koridor dan rute evakuasi Detector 4. 3.4. Peralatan Pemadam Pump No Nama Letak 1. dapur dan ruang servis lainnya. Portable Fire Estinguisher ruang akomodasi. ruang servis dan ruang kontrol 2. Dengan aturan yang ditetapkan di SOLAS Reg 9 mengenai jenis sekat yang digunakan maka desainer dapat menentukan kelas apa yang tepat untuk sekat-sekat yang ada pada tiap-tiap dek. Hydrant and nozzle di tempat yang mudah diakses 6. Manually Operated Call Points Acco. spaces. Fire Tabel 21. penentuan sekat pada tiap-tiap dek untuk kapal Kontainer telah diatur. Fire Pump Berdasarkan chapter II-2 regulation 10 poin 2 pada SOLAS 2004. International Shore Connection Tidak ditentukan (paling tidak memiliki satu international shore connection) 7. 9 poin 2. maka didisain bahwa kapal membawa fire pump yang diletakkan pada kamar mesin. Fire Alarm ruang mesin. ruang akomodasi. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 i. Sprinkler ruang akomodasi . service spaces dan control stations 5. Fire Integrity of Decks Sesuai dengan reg. Fire Intergity of Bulkhead Tabel 20. Fire Plan di tempat yang mudah dilihat 8. Smoke Detector and Flame semua tangga.4.2. ruang servis dan ruang kontrol . Jadi untuk peralatan pemadam kebakaran yang harus dipasang dan peletakannya pada kapal berdasarkan aturan SOLAS adalah : Gambar 48. Penentuan Jenis Sekat Tabel 19.

 Dilengkapi dengan tangki – tangki udara (sebagai daya apung cadangan) untuk menghindari tenggelamnya sekoci meskipun dalam keadaan terbalik.  Dilengkapi dengan alat yang memungkinkan penumpang yang berada diair dapat naik keatas sekoci dengan mudah. Didalam SOLAS 2004 ditentukan bahwa sekoci (life boat) harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: Gambar 49.  Motor harus dapat dengan mudah dihidupkan dalam kondisi apapun dan tangki bahan bakar harus cukup penuh untuk dapat berlayar selama 24 jam. tiap lifeboat harus dipasang dengan ujung depan dari lifeboat tidak kurang dari ½ kali panjang lifeboat didepan propeller. motor harus dapat tetap bekerja dengan baik.  Mempunyai kelincahan dan kecepatan sedemikan rupa sehingga dapat dengan cepat menghindari badan kapal yang mengalami kecelakaan.  Dilengkapi dengan alat – alat navigasi dan perlengkapan lainnya sebagaimana yang disyaratkan. Life Boat (Sekoci Penolong) Life boat berfungsi untuk menolong ABK dan penumpang apabila terjadi kecelakaan di kapal pada saat perlayar yang mengharuskan para ABK dan penumpang harus meninggalkan kapal. jika dimuati dengan penumpang dan muatan yang diijinkan. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 II.  Motor dan kelengkapannya harus mempunyai dinding penutup untuk menjamin bahwa dalam kondisi cuaca buruk. tiap lifeboat harus dipasang dengan ujung depan dari lifeboat tidak kurang dari panjang lifeboat didepan propeller. 1. Berdasarkan peraturan SOLAS 2004 untuk peletakan life boat adalah :  Pada kapal dengan panjang 80 – 120 m.  Harus dapat diturunkan dengan mudah dan cepat walaupun kapal dalam kondisi miring 150. . serta dinding ini harus tahan api. Life Boat  Harus cukup kuat diturunkan kedalam air dengan aman pada kondisi sarat muatan / penumpang penuh beserta perlengkapan yang dibutuhkan.  Pada kapal dengan panjang >120 m.13 Perencanaan Kapasitas Alat-Alat Keselamatan dan Peletakannya Pertimbangan peletakan peralatan keselamatan diatur dalam SOLAS Chapter III Part B: Requirement for ships and life-saving appliances.  Lifeboat harus terproteksi dari kerusakan oleh lautan yang keras. disamping itu harus mempunyai kekuatan sedemikian rupa sehingga mampu menahan beban penumpang 25% lebih banyak dari kapasitas ABK sesungguhnya.  Mempunyai bentuk yang sedemikian rupa sehingga dapat berlayar pada kondisi lautan yang bergelombang dan mempunyai cukup stabilitas dan lambung timbul.

LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 2. dan diisi luarnya terdapat tali pegangan yang cukup kuat. Lifebuoys harus tersedia dan terdistribusi di sepanjang kapal pada kedua sisinya. Life Buoy (Pelampung Penolong) Gambar 51. Life Buoy Lifebuoy digunakan untuk menyelamatkan orang yang terjatuh kelaut (man over board) dengan maksud untuk membantunya tetap terapung.2 Kode Etik.baik rakit atau perlengkapan lainnya tak akan rusak. jumlah lifebuoy minimal = 8  Panjang kapal 100 -150 m. maka persyaratan pelampung penolong :  Panjang kapal < 100 m. tidak kurang dari dua ini juga harus dilengkapi dengan pelampung diri mengaktifkan sinyal asap memenuhi dengan persyaratan ayat 2. Alat peniupnya merupakan satu atau lebih botol angin (asam arang) yang diletakkan diluar lantai rakit.3 kode Etik dan mampu rilis cepat dari jembatan navigasi. Berdasarkan SOLAS. jika telah tertiup.1.  Dilengkapi dengan tali tambat yang panjangnya paling sedikit 10 meter. Gambar 50.  Harus dapat dikembangkan secara otomatis dengan cepat. apabila berada dalam keadaan terbalik.  Berat seluruhnya maksimum 180kg (rakit. jumlah lifebuoy minimal = 10  Panjang kapal 150-200 m.2. Tidak kurang dari satu setengah dari jumlah total lifebuoys harus dilengkapi dengan pelampung diri ignitinglights memenuhi persyaratan ayat 2.tabung)  Mempunyai stabilitas yang cukup baik. dipilih yang lebih besar.kantong.  Lantai dari rakit penolong harus kedap air dan harus mempunyai cukup isolasi untuk menahan udara yang di dingin. atau 30 m. Setidaknya satu pelampung di setiap sisi kapal harus dilengkapi dengan garis hidup apung memenuhi persyaratan ayat 2.  Rakit harus dapat ditegakkan oleh seorang. jumlah lifebuoy minimal = 12  Panjang kapal >200 m. lifebuoys dengan lampu dan mereka dengan lampu dan sinyal asap akan merata di kedua sisi kapal dan tidak akan menjadi lifebuoys disediakan dengan jalur hidup sesuai dengan persyaratan ayat 1. 3. jumlah lifebuoy minimal = 14  Minimal pada tiap sisi kapal dipasang 1 buah lifebuoy dengan tali .1. Inflatable Liferaft (Rakit Penolong) Inflatable Liferaft adalah rakit penolong yang ditiup secra otomatis.1.4 Kode Etik sama panjang dengan tidak kurang dari dua kali ketinggian di mana itu disimpan di atas permukaan air dalam ringan kondisi berlayar di laut. Life Raft Syarat – syarat Inflatable Liferaft :  Dibuat sedemikian rupa sehingga apabila dijatuhkan ke dalam air dari satu tempat 18 meter tingginya diatas permukaan air.

4 and Regulation 13-4. perencanaan peralatan keselamatan EEBD diletakkan di :  Di dalam ruangan kamar mesin  Diletakkan pada lokasi yang mudah terlihat  Jumlahnya tergantung jumlah orang yang bekerja di kamar mesin Gambar 53.  Baju penolong yang ditiup sebelum dipakai dapat dipergunakan dengan syarat mempunyai 2 ruang udara yang terpisah dan dapat menyangga besi seberat 15 kg selama paling sedikit 24 jam di air tawar. EEBD (Emergency Escape Breathing Device) Merupakan alat bantu pernafasan.  Cepat dapat dilepaskan. Harus menyala sekurang- kurangnya 45 menit dan mempunyai kekuatan nyala/cahaya sekurang-kurangnya 3. Penempatan Life jackets di tempat-tempat yang mudah dijangkau dan posisinya mudah terlihat.5 kg  Jumlah sesuai banyaknya ABK. Life Jacket ( Jaket Penolong ) Gambar 52. dan life jacket ini diperuntukkan untuk setiap personil. 5.5 lumens  Ditempatkan sedemikian rupa sehingga siap untuk dipakai dan cepat tercapai tempatnya oelh setiap orang yang ada di kapal. tak boleh diikat secara tetap. Dua diantaranya dilengkapi dengan lampu yang menyala secara otomatis pada malam hari dan mengeluarkan asap secara otomatis pada waktu siang hari.  Pada lifebuoy harus diberikan tulisan nama kapal  Dibuat dari bahan yang ringan (gabus dan bahan semacam plastik)  Berbentuk lingkaran atau tapal kuda  Harus mampu mengapung dalam air selama 24 jam dengan beban sekurang-kurangnya 14. berwarna menyolok dan tahan minyak serta dilengkapi dengan peluit. keliling pelampung dilengkapi dengan lampu yang menyala secara otomatis serta ditempatkan pada dinding atau pagar yang mudah terlihat dan dijangkau  Untuk kapal barang sedikitnya setengah dari jumlah pelampung penolong harus dilengkapi dengan lampu menyala secara otomatis dan tidak mati oleh air. Life Jacket Life Jacket digunakan sebagai pelindung tambahan pada waktu meninggalkan kapal. agar dapat tetap terapung dalam waktu yang cukup lama dengan bagian kepala tetap berada diatas permukaan air.3.  Lifebuoy-lifebuoy tersebut harus diletakkan merata di tiap sisi kapal. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326  Minimal setengah dari total lifebuoy harus dilengkapi dengan lampu  Minimal dipasang 2 lifebuoy yang dilengkapi dengan sinyal asap. EEBD . Persyaratan baju penolong :  Mampu mengapung selama 24 jam dengan beban 7. Berdasarkan aturan SOLAS Ch-II/1 Part D Regulation 3.5 kg besi  Tahan pada pengaruh minyak. 4. berwarna menyolok dan diberi tali pegangan.

posisi. 10. tujuan. Pada liferaft dan lifeboat harus dipasang minimal 1 radio transponder. - . status navigasi dan informasi lainnya yang berhubungan dengan keselamatan pelayaran sebuah kapal. Berdasarkan aturan SOLAS 2004 Chapter III Regulation 12 mengenai Muster Station yaitu :  Stasiun Muster harus disediakan dekat dengan stasiun embarkasi. untuk peletakan dan jumlah EPIRB adalah :  Diletakkan di posisi paling atas kapal. Radar 9. TW minimal 3 Two-Way VHF Radio Telephone. Flare Tabel 22. Gambar 54. Muster Station Transporter Merupakan tempat berkumpul dari semua penumpang dan ABK pada kondisi darurat untuk kemudahan evakuasi.  Tambahan EPIRB diperbolehkan dipasang di wheelhouse (ruang EPIRB navigasi) 7. EPIRB (Emergency Position Indicating Radio Beacon) Merupakan alat yang ketika diaktifkan akan mengirim sinyal yang menunjukkan posisi dimana sebuah kapal berada ke suatu satelit untuk selanjutnya diteruskan ke pihak terkait yang bertanggung jawab terhadap keselamatan kapal tersebut. Sedangkan untuk kapal kargo lebih dari 500 GT harus ada Gambar 55. Berdasarkan GT kapal Royal Imperial maka jumlah radio transponder adalah 1 pada tiap sisinya. Setiap stasiun kerahkan harus memiliki ruang yang cukup dek jelas untuk mengakomodasi semua orang Gambar 57. Peraturan mengenai Two-Way VHF Radio Telephone terdapat dalam SOLAS 2004 Chapter III Regulation 6. Two way VHF Radio Telephone Merupakan alat komunikasi jarak jauh yang digunakan dalam keadaan darurat untuk berkomunikasi dengan kapal lain maupun dengan otoritas pelabuhan. Dari peraturan tersebut dapat disimpulkan bahwa kapal harus membawa minimal 12 Rocket Parachute Flare Gambar 58. Equipment Navigation Main Deck Poop Deck Boat Deck Bridge Deck Deck 2 (samping 1 Life Boat . Gambar 56. kecepatan. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 6. jenis. Perencanaan Letak Peralatan Keselamatan Location No. Radar Transponder Merupakan suatu alat yang mengirimkan informasi kepada komputer yang ada di darat mengenai identitas. - kanan & kiri) . Dari peraturan tersebut dapat disimpulkan bahwa untuk kapal kargo antara 300-500 GT harus ada minimal 2 Two-Way VHF Radio Telephone. VHF 8. - 2 (samping 2 Life Raft .  Muster dan stasiun embarkasi harus mudah diakses dari daerah Muster Station akomodasi dan pekerjaan. Peraturan mengenai Rocket Parachute Flare terdapat dalam SOLAS 2004 Chapter III Regulation 6. Rocket Parachute Flare Merupakan alat keselamatan yang digunakan untuk memberi isyarat terjadinya bahaya atau kecelakaan dengan tujuan untuk mendapat pertolongan dengan cara menembakkannya vertikal. Kemudian minimal 1 Rocket Parachute Rocket Parachute Flare juga harus ada di dalam sekoci penolong. - kanan & kiri) . yang diletakkan di dekat ruang navigasi. Berdasarkan peraturan SOLAS 2004.

Lampu .1 (Chief Offficer Room) 2 . Warna lampu ini netral yaitu warna putih yang bersudut memiliki daya 40 watt. .rambu atau tanda petunjuk posisi dari sebuah kapal jika terlihat oleh kapal yang lain. . 1 (in Life Boat) .7 (Life Jacket . Side Light (Lampu samping) Lampu samping dipasang pada sebeleh kanan kiri rumah geladak dan berada ¾ dari tinggi tiang agung yang terpasang pada bagian paling depan.5 m lebih tinggi daripada tiang depan dan berjarak terpendek antara kedua lampu. . 1 Two-Way VHF 7 Radio . Lampu ini dipasang tanpa ketentuan tingginya jadi tinggi lampu ini bisa lebih tinggi dari lampu mast head atau juga boleh lebih pendek dari lampu mast head. Stern Light (Lampu buritan) Letak lampu ini jelas berada pada bagian buritan kapal. Stern light ini berjumlah 1 buah.14 Perencanaan Lampu-Lampu Utama untuk Keselamatan dan Operasional Kapal Lampu Navigasi Peralatan dalam ruang navigasi yang paling penting adalah lampu navigasi. 1 Telephone Radar 2 (samping 8 Transponder . .1972) Ada beberapa macam lampu navigasi pada kapal diantaranya : 1.6 (Life Jacket .3 (Life Jacket Room) 5 EEBD 7 (in Engine Room) 6 EPIRB . LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 3 Life Buoy . Masthead Lamp (Lampu masthead) Lampu ini berada pada bagian depan kapal yang terdiri dari dua tiang agung dengan masing-masing lampu warna putih pada kedua tiang agung pada bagian depan maksimum 12meter dan minimum 6 meter dan pada lampu tiang dibelakang berada 4. 8 4 2 2 . . - Rocket 10 Parachute . Perencanaan lampu navigasi dapat dilihat dari peraturan IMO – COLREG (International Regulations for Preventing Collisions at Sea. Bila kapal hanya memiliki satu buah tiang agung maka satu lampu diletakkan dirumah geladak yang paling atas. .6 (Life . terpendek L/2 dan terpanjang 100 m. . .1 (Chief Engineer Room) Jacket Room) Room) Room) 4 Life Jacket . 3. 1 . Lampu navigasi berfungsi untuk lampu rambu . 2. . Lampu ini memiliki warna hijau (starboard side) untuk lampu sebelah kanan dan warna merah (port side) untuk lampu sebelah kiri dengan sudut pancar dilihat sampai sejauh 2 mil dengan memiliki daya sebesar 40 watt.lampu navigasi ini harus terpasang sesuai dengan peraturan keselamatan yang ada. . Memiliki daya lampu sebesar 500 watt. Dapat dilihat sampai sejauh 5 mil. 1 (in Life Boat) - kanan & kiri) 9 Muster Station . 12 Flare II.

( Hijau ) Port Side : 1 buah ( Merah ) Visibilitas : 2 mil ( minimal ) Sudut Sinar : 112. Visibilitas : 3 mil ( minimal ). Mempunyai daya lampu sebesar 200 watt. Lampu Sisi (Side Light) Starboard Side : 1 buah. 5. Morse light Lampu ini berfungsi sebagai lampu rambu-rambu pada saat cuaca berkabut atau pada saat kapal kandas. Dapat dilihat sampai sejauh 2 mil dan memiliki daya 60 watt. 5. Letak : Navigation Deck . Mempunyai warna netral yaitu warna putih. Mooring Light Warna : Putih. Anchor Light Warna : Putih. 6. Jumlah : 1 buah. Mooring light Mooring light ini hanya digunakan pada saat kapal bersandar saja. Visibilitas : 2 mil ( minimal ) Sudut Sinar : 135 o horizontal Jumlah : 1 buah Letak : Buritan 4. Daya lampu yang dihasilkan cukup besar yaitu 1000 watt 6. Morse Light Warna : Putih. Letak : Forecastle. Sudut Sinar : 3600 horisontal. dari pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa untuk peralatan navigasi direncanakan: 1. Letak lampu ini berada tepat diatas lampu masthead atau pada tiang pada bidang horisontal. Visibilitas : 3 mil ( minimal ). Sedangkan untuk siang hari fungsi lampu diganti dengan menaikkan bola hitam pada tiang lampu jangkarLampu ini mempunyai warna netral yaitu warna putih dengan pada bidang horisontal dan diletakkan minimal 6 m dari geladak utama. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 4. Anchor light (Lampu jangkar) Penyalaan dari lampu ini hanya pada malam hari jika kapal harus Iego jangkar. Jumlah : 1 buah. Untuk lampu jenis ini biasanya berjumlah satu buah setiap kapal. Lampu Tiang Agung (Mast Head Light) Warna : Putih.5 o horizontal Letak : Navigation deck (pada Fly Wheel House) 3. Jumlah : 1 buah. Sudut Sinar : 3600 horisontal. Lampu Buritan (Stern Light) Warna : Putih. Jadi. Visibilitas : 6 mil ( minimal ) Sudut Sinar : 225o horizontal 2.

Agar kompas dapat terbaca dengan jelas meski pada malam hari. Gambar 59. Echo Sounder (Alat Pengukur Kedalaman) Gambar 62. Kompas magnet harus selalu dikoreksi dalam rentang waktu tertentu untuk memastikan kompas tidak terpengaruh dengan logam di sekitarnya.15 Perencanaan Umum Kebutuhan Peralatan Elektronika di Anjungan serta Peralatan Radar Untuk membantu kelancaran operasional kapal ketika berlayar. Alat ini akan sangat berfungsi jika kapal berlayar pada perairan yang dangkal atau perairan yang memiliki perbedaan pasang surut yang tinggi. GPS mampu mentransfer waktu antar benua. 4. Selain itu. maka dibutuhkan kelengkapan peralatan di dalam anjungan (ruang navigasi). Marine Radar Alat ini berfungsi untuk mengetahui keadaan di sekitar daerah yang dilalui kapal. GPS juga dapat digunakan untuk mentransfer waktu dari satu tempat ke tempat lain. baik itu kapal lain atau bangunan lepas pantai. Peralatan-peralatan tersebut antara lain : 1. Magnetic Compass System Gambar 61. radar juga dapat mengetahui cuaca atau awan yang akan dihadapi. Alat ini bekerja dengan bantuan satelit. Marine Radar 2. Gambar 60. . pencahayaan di sekitar kompas harus diperhatikan. Compass Merupakan alat yang membentu menentukan arah kapal. Global Positioning 3. Echo Sounder Merupakan peralatan elektronik untuk mengetahui dan mengukur kedalaman laut antara lunas kapal dan lunas kapal. Tampilan informasi dapat berupa angka digital maupun grafik. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 II. sehingga bila diketahui akan terjadi cuaca buruk maka akan dapat segera dihindari. GPS (Global Positioning System) Merupakan peralatan elektronik yang berfungsi untuk mengetahui dan menentukan posisi kapal secara tepat sesuai derajat lintang-bujurnya. Dengan ketelitian mencapai beberapa nanodetik.

Kapal dengan panjang lebih dari 12 meter harus dilengkapi dengan bel dan peluit. Peta Laut Gambar 63. 6. . Peta mutlak wajib dibawa ketika kapal berlayar. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 5. cepat dan praktis. Tanda Suara Tanda suara dibunyikan ketika kapal melakukan manuver untuk bersandar di pelabuhan pada saat cuaca buruk dan berkabut sehingga visibilitas terganggu. Peta Laut Peta laut merupakan penentu rute pelayaran dua dimensi yang aman.

LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 BAB III GAMBAR RANCANGAN III.1. General Arrangement .

LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 III. Safety Plan .2.

November. Principles of Naval Architecture 3. LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 DAFTAR PUSTAKA 1. 70. http://en/enginnes/medium-speed- engines/wartsila20.com. Keputusan Menteri no.html 7. 2009. Anchor Light. Wartsila Engine Guide. Surabaya 5. Oeknik Sistem Perkapalan. Lameren. Lewis. Wartsila20. Edwar V. Juni.au/Marops/data/less/ship/.2011. Practical Ship Design 6. SOLAS 204 Chapter II and chapter III 9. Tentang jumlah crew kapal . Resistance Propulsion and Steering of Ship 4. BKI Volume II tahun 2009 2. Widodo adji. Van. 1999. Engine Propeller Matching Procedure. http://spalashmaritime.htm 8. Suryo.

LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 LAMPIRAN .

LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 .

LAPORAN DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 141326 .