You are on page 1of 2

Bakteri Coliform

1. Definisi dan Morfologi Bakteri Coliform
Bakteri Coliform atau Enterobacteriaceae merupakn sekelompok bakteri batang,
gram negatif, dan heerogen dengan habitat alaminya di saluran cerna manusia dan hewan.
Ciri-ciri lainnya adalah nonspora, nonmotil, tumbuh pada media Mac Conkey, tes katalase
positif, tes oksidase negatif, bersifat anaerob fakultatif, dan dapat memfermentasikan laktosa
menjadi asam dan gas pada suhu 35-38oC selama 24-48 jam (Brooks dkk., 2011)

2. Klasifikasi Bakteri Coliform
Menurut familinya, Coliform mempunyai beberapa genus yang merupakan organisme
enterik saluran pencernaan, salah satunya yaitu bakteri E. Coli.
a. Taksonomi E. Coli
Domain : Bacteria
Kingdom: Monera
Divisi : Eubacteria
Class : Gamma Proteobacteria
Ordo : Enterobacteriales
Family : Enterobacteriaceae
Genus : Escherichia
Species : Escherichia Coli

b. Morfologi
E. Coli adalah kuman berbentuk batang pendek (kokobasil), gram negatif, non-spora,
berflagel (motil), tumbuh pada media EMB Agar, berukuran 0,4-0,7 x 1,4 µm dan beberapa
strain mempunyai kapsul (simpai). Bakteri ini mengakibatkan diare akibat melekatnya E.
Coli pada sel epitel usus halus atau usu besar (Radji, 2010).
c. Klasifikasi
1) Enteropatogenik E. Coli (EPEC)
EPEC merupakan penyebab diare encer pada bayi di negara berkembang. Bakteri
masuk dalam tubuh manusia melalui makanan atau minuman kemudian menempel di mukosa
usus halus menyebabkan hilangnya mikrovili (penumpulan). EPEC dapat diidentifikasi
melalui strain dengan antigen O dan kadang-kadang dengan penentuan tipe antigen H.
2) Enterotoksigenik E. Coli (ETEC)
ETEC merupakan penyebab umum “diare wisatawan” dan bayi di negara
berkemabnag berupa diare air (wattery diarrhea) karena toksin yang dihasilkan. Toksinnya
dapat menyebabkan sekresi cairan secara berlebih melalui aktivasi adenilsiklase dan
guanilatsiklase pada jeujenum dan ileum. Beberapa strain ETEC menghasilkan toksin seperti:
a) Eksotoksin tidak tahan panas (termolabil / LT)
LT bekerja dibawah kendali gentik plasmid, sel B-nya menempel pada gangliosida
GM1 di brush border sel epitel usus halus dan memfasilitasi masuknya subunit A ke dalam
sel yang akan mengaktivasi adenilsiklase. Hal ini dapat meningkatkan knsentrasi lokal siklik

3) Enterohemoragik E. Bisa menghasilkan toksin mirip ST (enterotoksin tidak tahan panas) dan hemolisin (Brooks dkk. Jakarta:EGC. dan trombositopenia). Coli (EAEC) EAEC dapat menyebabkan diare akut (diare kurang dari 14 hari) dan diare kronis (diare lebih dari 14 hari) pada masyarakat di daerah berkembang. anemia hemolitik.. Strain tidak memfermentasikan atau memfermentasikan laktosa dengan lembut dan nonmotil. 2010. ST dapat mengaktivasi guanilil siklase dalam epitel enterik dan merangsang sekresi cairan. et al : Jawetz. mikroangiopati. Buku Ajar Mikrobiologi : Panduan Mahasiswa Farmasi dan Kedokteran.2008. M. edisi 23.Coli (EHEC) EHEC menghasilkan veroktoksin karena memiliki efek sitotoksik terhadap sel Vero (sel ginjal monyet Afrika). Radji. Melnic & Adelberg. Coli (EIEC) EIEC dapat menimbulkan penyakit dengan menginvasi sel epitel mukosa usus anak- anak d negara berkembang dan pengunjung di negara tersebut. Diare yang diakibatkan EHEC mirip seperti diare yang diakibatkan Vibrio Cholera berpa diare berlendir namun disertai dengan darah. 5) Enteroagregatif E. G. b) Eksotasin tahan panas (termostabil/ST) ST bekerja di bawah kendali kelompok plasmid heterogen. diare berat.F. Mikrobiologi Kedokteran. Jika lumen usus tergenang oleh air. 4) Enteroinvasif E. DAFPUS yg dipake : Brooks. dan sindrom hemolitik uremik (suatu penyakit yang mengakibatkan gagal ginjal akut. EHEC dapat menimbulalkan kolitis hemoragik. adenosin monofosfat (cAMP) sehingga terjadi hipersekresi air dan klorida yang lama dalam penghambatan reabsorbsi natrium. 2011). Jakarta : EGC . akan terjadi hipermotilitas dan diare yang berlangsung selama beberapa hari.