You are on page 1of 8

Modul 4 Integral

Oleh : Tim Asisten Lab

Integral merupakan salah satu dasar dalam kalkulus. Integral dapat didefinisikan berdasarkan dua hal yaitu
sebagai anti turunan (disebut integral tak tentu) dan luas daerah di bawah kurva (disebut integral Riemann).
Untuk integral tak tentu kita dapat menggunakan dua cara yaitu dengan Pallete atau perintah Integrate

Misal :

à Ix + 5 x - 16M â x
In[2]:=
4 3

In[3]:= IntegrateAx4 + 5 x3 - 16, xE

à Ix SinAx EM â x
In[8]:=
2

In[5]:= IntegrateAx SinAx2 E, xE

Keterangan : Pada Mathematica,hasil dari integral tak tentu tidak menyertakan kostanta C

Untuk integral tentu, terdapat dua metode yang sama dengan integral tak tentu yaitu dengan Pallete atau dengan
perintah Integrate

Misal :

à Ix - 2 xM â x
2
In[11]:=
2
0

In[12]:= IntegrateAx2 - 2 x, 8x, 0, 2<E

Seperti yang telah di ajarkan di Kalkulus bahwa Integral tentu berasal dari luas dari area bawah kurva. Untuk
menghitung luas bawah kurva digunakan pembagian interval menjadi partisi-partisi, lalu integral dari fungsi
tersebut adalah hasil dari penjumlahan hasil fungsi pada partisi terhadap interval partisinya. Untuk lebih jelas
deiberikan definisi Integral Riemman sebagi berikut

Definisi :
Sebuah partisi dari sebuah himpunan tutup [a,b] adalah himpunan titik P = 9x1, x2, x3,...... , xi = di [a,b] sedemikian
sehingga

a < x1 < x2 < x3 < ... .. < xi < b

Diberikan fungsi f pada interval [a,b] dan partisi P = 9x1, x2, x3,...... , xi = di [a,b] maka Integral Riemann dari f di
[a,b] relatif dengan penjumalahan P dalam bentuk

Úni=1 f Hxi * L Dxi

dimana Dxi = xi - xi-1 dan xi * adalah sembarang titik di interval @xi , xi-1 D

Biasanya pengambilan Dxi yang paling mudah adalah dengan membagi partisi dengan sama besar yaitu dengan
b-a
Dxi = n
. Semakin banyak partisi di interval maka nilai penjumlahan partisinya akan mendekati hasil Integral
Riemann-nya sehingga dapat dikatan bahwa Ùa f HxL â x = limn® ¥ Úni=1 f Hxi * L Dxi . Cara pengambilan xi ada 3 cara
b

yang paling mudah yaitu dengan mengambil titik kanan suatu nilai, titik tengah nilai dan titik kiri suatu nilai.

1. Aproksimasi Penjumlahan Riemann dengan titik kiri.

1<D Misal kita akan cek Ù0 x2 â x dengan aproksimasi penjumlahan Riemann 1 f@x_D := x2 In[34]:= TableForm@Table@8n. dimana Dxi = xi . b_. pengambilan titik kiri ini dapat dinyatakan dengan xi * = xi = a + n dengan i=1. lrect<DDD . a. b_.320938 50 0. xstar. 100.nb Biasanya pengambilan Dxi yang paling mudah adalah dengan membagi partisi dengan sama besar yaitu dengan b-a Dxi = n .326224 80 0. k.3234 60 0. 8i. 8i.aL  nD * Hb .3. 1. 8i.2. Show@plot. nDD<.aL  nD. 10. 8xstar@@i + 1DD. 8xstar@@i + 1DD. 0. xi-1 D 2 Modul4. 8xstar@@iDD. lrect = Table@Line@88xstar@@iDD.n-1 .. "Riemann Sum"<<D Out[34]//TableForm= n Riemann Sum 10 0. TableHeadings ® 88<. Filling ® AxisD.32835 Sekarang. iHb-aL Secara sederhana. Cara pengambilan xi ada 3 cara b yang paling mudah yaitu dengan mengambil titik kanan suatu nilai. n . dx = N@Hb . 1. 8"n".xi-1 dan xi * adalah sembarang titik di interval @xi .325046 70 0. 8a_.316852 40 0.Untuk menghitung suatu titik kiri dibutuhkan suatu fungsi baru dimana fungsi tersebut dinamakan LRSUM yang akan kita definisikan sendiri dengan cara sebagai berikut : In[13]:= Clear@fD LRSUM@a_. 0<.327798 100 0. N@LRSUM@0. n_<D := Module@ 8dx. n<D. f@xstar@@iDDD <. xstar = Table@a + i * dx. Semakin banyak partisi di interval maka nilai penjumlahan partisinya akan mendekati hasil Integral Riemann-nya sehingga dapat dikatan bahwa Ùa f HxL â x = limn® ¥ Úni=1 f Hxi * L Dxi .. Graphics@8Green. 10<D. plot = Plot@f@xD. n<D.285 20 0. 1. 0. kita dapat lihat interpretasi dari grafik di atas dengan melakukan plot dengan cara sebagai berikut In[43]:= LEPT@f_.327109 90 0. f@xstar@@iDDD <. 8n.. Aproksimasi Penjumlahan Riemann dengan titik kiri.aL  n.30875 30 0. titik tengah nilai dan titik kiri suatu nilai. 0<<D. 8x. b<. lrect. n_D := Sum@f@a + i * Hb . plot<..

6 0.nb 3 In[35]:= LEPT@f.0 0.4 0.4 0.0 Berikut adalah animasi yang menggambarkan bagaimana penjumlahan Riemann terhadap banyaknya n . Modul4. 80.2 0.2 0. 1. 20<D 1.8 0.6 Out[35]= 0.8 1.

8 1. nD. n ® InfinityD 1 Out[37]= 3 Bandingkan dengan In[38]:= Integrate@f@xD.nb In[36]:= Animate@LEPT@f.6 0.4 0. 2. 1. 3.. hanya saja pengambilannya adalah dengan titik iHb-aL xi * = xi = a + n dengan i=1.0 0. 5 <D a 1.2 0.6 0. 50. 8a.4 Modul4.n.Untuk menghitung suatu titik kiri dibutuhkan suatu fungsi baru dimana fungsi tersebut dinamakan RRSUM yang akan kita definisikan sendiri dengan cara sebagai berikut : ..2 0. 1. 0. 1. 1<D 1 Out[38]= 3 2. Aproksimasi Penjumlahan Riemann dengan titik kanan Cara ini hampir sama dengan cara titik kiri... 80.0 Sekarang kita cek apabila n ® ¥ In[37]:= Limit@LRSUM@0. a<D. 8x.4 0..8 Out[36]= 0..

33835 Sekarang kita lihat plotnya sebagai berikut : In[42]:= REPT@f_. n<D. a. 8xstar@@i + 1DD.Untuk menghitung suatu titik kiri dibutuhkan suatu fungsi baru dimana fungsi tersebut dinamakan RRSUM yang akan kita definisikan sendiri dengan cara sebagai berikut : In[53]:= RRSUM@a_..8 0.385 20 0.4 0.. 2.35875 30 0. N@RRSUM@0.341713 70 0.338909 100 0. plot<. 8xstar@@i + 1DD. b<.3434 60 0.2 0. 1.2 0.339609 90 0. dx = N@Hb .0 . f@xstar@@i + 1DDD <. 20<D 1. 8n. 8xstar@@iDD.. 8x. b_. k. xstar = Table@a + i * dx. hanya saja pengambilannya adalah dengan titik iHb-aL xi * = xi = a + n dengan i=1. Show@plot.350185 40 0. 3. 8i. rrect = Table@Line@88xstar@@iDD. b_. Aproksimasi Penjumlahan Riemann dengan titik kanan Modul4. 2. 0. "Riemann Sum"<<D Out[54]//TableForm= n Riemann Sum 10 0. Filling ® AxisD. f@xstar@@i + 1DDD <. n_D := Sum@f@a + i * Hb .aL  n. 80.. nDD<. 8"n". n<D. 1. 10.34051 80 0. Graphics@8Green. 8i. 1.6 Out[44]= 0. rrect.4 0.6 0. 100.n. plot = Plot@f@xD. n<D In[54]:= TableForm@Table@8n. 1. rrect<DDD In[44]:= REPT@f..0 0. 0<. 8i.nb 5 Cara ini hampir sama dengan cara titik kiri.8 1. 10<D. n_<D := Module@ 8dx. 8a_.aL  nD. 0<<D. xstar.345938 50 0.. TableHeadings ® 88<.aL  nD * Hb .

3. 0.8 Out[55]= 0. 5 <D a 1..n.0 0.nb In[55]:= Animate@REPT@f.6 0..2 0.8 1.6 0.4 0. 1.6 Modul4. n ® InfinityD 1 Out[56]= 3 Bandingkan dengan In[57]:= Integrate@f@xD. 1<D 1 Out[57]= 3 3. Aproksimasi Penjumlahan Riemann dengan titik tengah Hampir sama dengan cara di atas tetapi kali ini pemilihan titiknya dengan cara xi = a + Ii + 2 M I M i b-a n dengan i=1. 1.2. 8a. 50. a<D. 1.4 0.0 Sekarang cek limit n®¥ In[56]:= Limit@RRSUM@0. 80..2 0. nD.Untuk menghitung suatu titik kiri dibutuhkan suatu fungsi baru dimana fungsi tersebut dinamakan MRSUM yang akan kita definisikan sendiri dengan cara sebagai berikut : . 8x..

2. 8"n". 8i. b<. 8xstar@@i + 1DD. Show@plot. dx = N@Hb . mrect = Table@Line@88xstar@@iDD. "Riemann Sum"<<D Out[60]//TableForm= n Riemann Sum 10 0. 1.345977 90 0. xstar.4 0. 20<D 1. TableHeadings ® 88<..8 1. b_.0 0. mrect. 100. xstar = Table@a + i * dx. 8xstar@@iDD.358906 50 0.n.385625 30 0. b_. mrect<DDD In[67]:= MIDPT@f. n_<D := Module@ 8dx.aL  nD * Hb . plot = Plot@f@xD. 8x.344558 100 0.. 80.4425 20 0. k. n<D.nb 7 Hampir sama dengan cara di atas tetapi kali ini pemilihan titiknya dengan cara xi = a + Ii + M I n M dengan i b-a 2 i=1.aL  n.2 0.0 .8 0.4 0.6 Out[67]= 0. 0<. N@MRSUM@0.aL  nD. 10<D. 1. 3. plot<. Graphics@8Green..3. f@Hxstar@@iDD + xstar@@i + 1DDL  2D <. 8i. 8a_. f@Hxstar@@iDD + xstar@@i + 1DDL  2D <.2 0. n_D := Sum@f@a + Hi + 1  2L * Hb . 8xstar@@i + 1DD. 0.343425 Sekarang kita lihat plotnya sebagai berikut : In[66]:= MIDPT@f_. 10. a.3537 60 0. n<D.. 1. Filling ® AxisD.350255 70 0. 8n. 8i. Aproksimasi Penjumlahan Riemann dengan titik tengah Modul4.Untuk menghitung suatu titik kiri dibutuhkan suatu fungsi baru dimana fungsi tersebut dinamakan MRSUM yang akan kita definisikan sendiri dengan cara sebagai berikut : In[59]:= MRSUM@a_.347806 80 0. n<D In[60]:= TableForm@Table@8n. 0<<D.367685 40 0. 1.6 0. nDD<.

8a. n ® InfinityD 1 Out[69]= 3 Bandingkan dengan integralnya In[70]:= Integrate@f@xD. 1. 50.4 0. 1. 8x. a<D.2 0. 5 <D a 1. 1<D 1 Out[70]= 3 .nb In[68]:= Animate@MIDPT@f. 80.8 Out[68]= 0.8 Modul4. nD.6 0.8 1.0 0.4 0. 0. 1.0 Sekarang kita cek apabila n ® ¥ In[69]:= Limit@MRSUM@0.2 0.6 0.