You are on page 1of 69

1

ANALISIS DAN PERANCANGAN MENEJEMEN BANDWITH


MENGGUNAKAN MIKROTIK ROUTER BOARD 750
DI CV. KHASANAH GROUP

LAPORAN KERJA PRAKTIK

Diajukan untuk Melengkapi Persyaratan


Tugas Akhir
Program Studi D3-Teknik Komputer

Oleh

ADHIKA MAS ARIFIN

140204001

SEKOLAH TINGGI MENEJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER


STMIK DUTA BANGSA
SURAKARTA
2016
HALAMAN PERSETUJUAN

Laporan kerja praktik ini diajukan oleh :


Nama : Adhika Mas Arifin
NIM : 140204001
Program Studi : D3- Teknik Komputer
Judul : Analisis dan Perancangan Menejemen Bandwidth
Menggunakan Mirotik Routerboard 750 di CV. Khasanah
Group

Hari/Tanggal :

Menyetujui,

Pembimbing I Pembimbing II

Rudi Susanto, S.Si, M.Si Jaka


Suripto, SE

Mengetahui,
Pimpinan/ Direktur Instansi

Dedi Marsudi

2
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan kerja praktik diajukan oleh :


Nama : Adhika Mas Arifin
NIM : 140204001
Program Studi : D3- Teknik Komputer
Judul : Analisis dan Perancangan Menejemen Bandwidth
Menggunakan Mirotik Routerboard 750 di CV. Khasanah
Group

Telah berhasil dipertahankan di hadapan penguji seminar kerja praktik sebagai


syarat untuk menempuh Tugas Akhir pada Program Studi D3-Teknik Komputer

Hari/ Tanggal :

Mengesahkan,
Dosen Penguji

Joni Maulindar, S.Kom, M.Eng

Mengetahui,
Ketua STMIK Duta Bangsa

Drs. Singgih Purnomo, MM

3
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT yang telah
memberikan kesehatan dan rahmat-Nya yang berlimpah sehingga penulis dapat
menyelesaikan laporan kerja praktik. Serta tidak lupa sholawat serta salam kepada
Rasulullah yang telah menjadi suri tauladan bagi kita semua. Atas berkat rahmat
Allah SWT pelaksanaan kerja praktek yang dilakukan di CV. Khasanah Group
dapat terselesaikan dengan baik dan lancar.

Kerja praktik merupakan syarat wajib yang harus di tempuh program studi
D3-Teknik komputer STMIK DUTA BANGSA SURAKARTA. Serta merupakan
salah satu syarat untuk mendapatkan gelar AhliMadya. Selain untuk menuntaskan
program studi yang penulis tempuh, kerja praktik merupakan Program menambah
wawasan yang luas dan pengalaman dalam penerapan teknologi informasi dalam
organisasi terutama organisasi bisnis serta banyak memberikan manfaat bagi
penulis baik dari segi akademik maupun pengalaman yang tidak dapat penulis
temukan saat berada di bangku kuliah

Penulis menyadari bahwa laporan ini tidak akan tersusun dengan baik
tanpa adanya bantuan dari pihak-pihak terkait. Maka dari itu pada kesempatan ini
tidak lupa saya mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu saya dalam meyelesaikan laporan ini terutama kepada orang tua saya
yang telah memberikan dorongan semangat dari awal hingga selesainya laporan
ini. Tak lupa juga saya mengucapkan terimah kasih pada teman-teman di kampus
yang telah memberikan dorongan moril dan material serta informasi. Juga dengan
segala hormat saya ucapkan banyak terimah kasih pada dosen STMIK DUTA
BANGSA SURAKARTA sehingga kami dapat menerapkan ilmu yang diberikan
pada kami.

Ucapan terimah kasih ini juga saya ucapkan kepada :

1. Bapak Dedi Marsudi, selaku direktur CV. Khasanah Group

4
2. Bapak Drs. Singgih Purnomo, MM selaku ketua STMIK Duta Bangsa
Surakarta
3. Bapak Wijianto, M.Pd, M.Kom selaku pembantu ketua I STMIK Duta
Bangsa Surakarta
4. Bapak Rudi Susanto S.Si, M.Si selaku Pembimbing I STMIK Duta Bangsa
Surakarta
5. Sdr Joko Sabenu A.Md selaku pembimbing II CV. Khasanah Group
6. Bapak Jaka Suripto, SE selaku pembimbing III CV. Khasanah Group

Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan


dengan segala kekurangannya. Untuk itu penulis mengharapkan adanya kritik dan
saran yang membangun dari semua pihak demi kesempurnaan dari laporan kerja
praktek ini. Akhir kata penulis berharap, semoga laporan ini dapat bermanfaat
bagi rekan-rekan mahasiswa-mahasiswi dan pembaca sekaligus demi menambah
pengetahuan tentang Praktek Kerja Lapangan.

Surakarta, 29 agustus 2016

Penulis

Tabel 4. 1 Pembagian IP
DAFTAR ISI

HALAMAN PERSETUJUAN................................................................................ii
HALAMAN PENGESAHAN................................................................................iii
KATA PENGANTAR.............................................................................................iv
DAFTAR ISI...........................................................................................................vi
ABSTRAK...............................................................................................................x
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1
1.1Latar Belakang................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah..........................................................................................3
1.3 Batasan Masalah.............................................................................................3
1.4 Tujuan Penelitian............................................................................................3
1.5 Manfaat Penelitian..........................................................................................4
1.6. Metodologi Penelitian...................................................................................5
1.6.1 Metode Pengumpulan Data...........................................................5
1.6.2 Metode Pengembangan sistem.......................................................5
1.6.3 Sistematika Penulisan...................................................................7
BAB II LANDASAN TEORI..................................................................................9
2.1 Pengertian Analisis.........................................................................................9
2.2 Pengertian Perancangan.................................................................................9
2.3 Pengertian Menejemen Jaringan..................................................................10
2.4 Model OSI....................................................................................................11
2.5 TCP/IP..........................................................................................................13
2.6 Bandwidth....................................................................................................17
2.7 IP Addressing................................................................................................18
2.7.1 Pembagian Class IP...................................................................19
2.8 Perangkat Jaringan.......................................................................................22
2.8.1 Switch...................................................................................... 22
2.8.2 Router..................................................................................... 22
2.8.3 Access Point............................................................................. 23

6
2.8.4 UTP (Unshielded Twisted Pair)....................................................24
2.9 Mikrotik........................................................................................................25
2.9.1 Fitur-Fitur Mikrotik...................................................................28
2.10 Metode NDLC............................................................................................30
2.11 Topologi Jaringan.......................................................................................31
2.11.1 Physical topology....................................................................32
2.11.2 Logical Topology.....................................................................39
BAB III TINJAUAN UMUM................................................................................40
3.1 Profil Institusi...............................................................................................40
3.2 Profil karyawan dan Staf CV. Khasanah Group...........................................40
3.3 Struktur Organisasi CV. Khasanah Group....................................................44
3.4 Pembagian Tugas dan Wewenang................................................................44
3.4.1 Direktur................................................................................... 44
3.4.2 Marketing................................................................................ 45
3.4.3 Administrasi............................................................................. 45
3.4.4 Koordinasi Teknis......................................................................46
3.4.5 Koordinasi Lapangan.................................................................47
3.5 Legalitas Perusahaan....................................................................................48
3.6 Obyek Kerja Praktek....................................................................................49
3.7 Peta Lokasi CV.Khasanah Group.................................................................49
BAB IV PEMBAHASAN......................................................................................50
4.1 Analisis.........................................................................................................50
4.2 Design...........................................................................................................51
4.2.1 Design Topologi........................................................................51
4.3 Pembagian IP................................................................................................53
4.4 Rencana Pembagian Bandwidth...................................................................54
4.5 Kebutuhan Perangkat...................................................................................55
4.6 Simulasi........................................................................................................56
BAB V PENUTUP.................................................................................................61
5.1 Kesimpulan...................................................................................................61
5.2 Saran.............................................................................................................61

7
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................62

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 OSI Model dan TCP/IP.....................................................................17
Gambar 2. 2 Switch................................................................................................22
Gambar 2. 3 Router................................................................................................23
Gambar 2. 4 Access Point......................................................................................24
Gambar 2. 5 Kabel UTP (Unshielded Twisted Pair)..............................................25
Gambar 2. 6 Network Development Life Cycle....................................................30
Gambar 2. 7 Topologi Bus (Bus Topology)...........................................................33
Gambar 2. 8 Topologi Bintang (Star Topology).....................................................34
Gambar 2. 9 Topologi cincin (Ring topology).......................................................36
Gambar 2. 10 Topologi Acak (Mesh topology).....................................................37
Gambar 2. 11 Topologi Pohon (Tree topology)......................................................38
Gambar 3. 1 Struktur Organisasi............................................................................44
Gambar 4. 1 Gambar Topologi Fisik......................................................................50
Gambar 4. 2 Gambar Topologi Fisik......................................................................52
Gambar 4. 3 Gambar Topologi Logis....................................................................53
Gambar 4. 4 Gambar Rancangan Simulasi topologi..............................................56
Gambar 4. 5 Gambar Mikrotik...............................................................................57
Gambar 4. 6 Gambar Tampilan Awal Winbox........................................................57
Gambar 4. 7 Gambar Winbox.................................................................................58
Gambar 4. 8 Gambar IP Network dan Mikrotik.....................................................58
Gambar 4. 9 Gambar Ping.....................................................................................59
Gambar 4. 10 Gambar Pembagian Bandwidth.......................................................60

8
DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Pembagian Class IP Adressing..............................................................21


Tabel 3. 1 Profil Karyawan dan staf.......................................................................40
Tabel 3. 2 Profil Karyawan dan staf.......................................................................41
Tabel 3. 3 Profil Karyawan dan staf.......................................................................41
Tabel 3. 4 Profil Karyawan dan staf.......................................................................41
Tabel 3. 5 Profil Karyawan dan staf.......................................................................42
Tabel 3. 6 Profil Karyawan dan staf.......................................................................42
Tabel 3. 7 Profil Karyawan dan staf.......................................................................42
Tabel 3. 8 Profil Karyawan dan staf.......................................................................43
Tabel 3. 9 Profil Karyawan dan staf.......................................................................43
Tabel 3. 10 Profil Karyawan dan staf.....................................................................43
Tabel 3. 11 Profil Karyawan dan staf.....................................................................43
Tabel 3. 12 Legalitas CV.Khasanah Group............................................................48
Tabel 3. 13 Legalitas Ijin Usaha CV.Khasanah......................................................48
Tabel 4. 1 Pembagian IP........................................................................................54
Tabel 4. 2 Rencana Pembagian Bandwidth............................................................55

9
ABSTRAK

Jaringan komputer adalah sekelompok komputer yang saling berhubungan


antara yang satu dengan yang lainnya dan menggunakan suatu protokol
komunikasi melalui media komunikasi sehingga dapat saling berhubungan dan
bertukar informasi. Pada sebuah jaringan komputer terdapat sebuah device yang
dapat melalukan menejemen pada suatu jaringan. Device tersebut disebut router.

CV. Khasanah Group telah memiliki sebuah jaringan komputer dengan


bandwitdh sebesar 3 Mbps. Tetapi dalam penggunaanya jaringan tersebut belum
diatur penggunaan bandwidth pada masing masing bagian kantor sehingga di
butuhkan sebuah menejemen jaringan. Dalam hal ini router yang akan dipakai
adalah Mikrotik operating System untuk mengatur bandwidth pada masing-masing
bagian kantor.

Metode yang digunakan oleh penulis dalam pengembangan jaringan ini


yaitu menggunakan metode Network Development Life Cycle (NDLC), karena
sesuai dengan pokok bahasan yaitu analisi dan perancangan, mencakup Analysis,
Design, Simulation Prototype, Implementation, dan Monitoring. Tetapi dalam
pengembangan jaringan ini, penulis hanya sampai simulasi.

Hasil dari analisis dan perancangan tersebut semoga dapat membantu


permasalahan jaringan yang ada di CV. Khasanah Group dan dapat sebagai acuan
atau referensi untuk mengimplementasikan menejemen jaringan yang ada di
perusahaan tersebut.

Kata kunci : Jaringan Komputer, Winbox, Mikrotik, Bandwidth

10
1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Perkembangan teknologi internet dan telekomunikasi sangat pesat

sehingga jaringan komputer seperti internet menjadi suatu trend media

komunikasi. Bahkan sekarang internet mulai digunakan sebagai media untuk

melakukan bisnis dimana banyak sekali perusahaan yang memerlukan

jaringan intrnet. Baik untuk informasi, data-data dari kantor cabang, dari rekan

kerja, rekanan bisnis, maupun konsumen. Untuk itu keamanan dari sistem

jaringan internet, serta menejemen atau pengelolaan bandwitdh merupakan

satu hal yang penting demi lancarnya akses pada jaringan internet tersebut.
Sering kali terjadi permasalahan dalam jaringan internet antara lain data

yang dikirim lambat, rusak atau bahkan tidak sampai ke tujuan, komunikasi

sering mengalami time-out, hingga masalah kemanan pada jaringan tersebut.

Oleh karena itu sebuah jaringan komputer memerlukan sebuah router, yaitu

alat yang berfungsi sebagai pengatur lalu-lintas data hingga tepat ke tujuanya

(Rendra Towidojo: 2013). Router mampu menjawab tantangan dari

permasalahan jaringan seperti data yang dikirim lambat, rusak atau bahkan

tidak sampai ke tujuan, dan komunikasi sering mengalami time-out. Fasilitas

yang dimiliki router dapat mengatasi masalah komunikasi yang ada pada

jaringan komputer dapat berjalan dengan lancar dan baik.


Permasalahan yang terjadi pada jaringan internet juga dialami pada

perusahaan CV. Khasanah Group yang merupakan sebuah perusahaan yang

bergerak di bidang penjualan alat-alat komputer dan telekomunikasi serta

perbaikan atau reparasi komputer dan telekomunikasi


2

CV. Khasanah Group telah menggunakan jaringan internet sejak tahun

2007 dengan providernya yaitu speedy dan pada waktu pertama kali dengan

bandwidth sebesar 348 Kbps dan sekarang meningkat menjadi 3Mbps. Meski

telah meningkat dari segi kapasitas bandwidth tetapi masih terdapat

permasalahan pada jaringannya. Apabila suatu device menggunakan

bandwidth terlalu banyak maka device yang lain mendapat bandwidth yang

sedikit. Untuk mengatasi permasalahan yang terjadi pada perusahaan tersebut

maka dibutukan sebuah menejemen jaringan yang mampu mengatur lalu-lintas

bandwidth pada jaringan tersebut terutama pada masing-masing bagian kantor.


Salah satu router yang sering dipakai untuk mengatur jaringan adalah

Mikrotik Operating system. Mikrotik Operating system adalah sistem operasi

dan perangkat lunak yang dapat digunakan untuk menjadikan komputer

manjadi router network yang handal mencakup berbagai fitur yang dibuat

untuk IP network dan jaringan wireless, cocok digunakan oleh ISP, provider

hotspot dan warnet (Rendra Towidjojo:2013). Mikrotik Operating system

merupakan sebuah solusi yang handal dalam melalukan kinerjanya sebagai

router.
Maka dari permasalahan yang ada di perusahaan dan pernyataan diatas

maka penulis membuat laporan kerja praktik dengan judul ANALISIS DAN

PERANCANGAN MENEJEMEN BANDWIDTH MENGGUNAKAN

MIKROTIK ROUTERBOARD 750 DI CV. KHASANAH GROUP

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang tersebut diatas, maka penulis menyimpulkan

beberapa pokok permasalahan yang akan dikaji lebih lanjut yaitu sebagai berikut :
1. Topologi apa yang digunakan dalam perancangan menjemen jaringan?
3

2. Bagaimana cara merancang menejemen bandwith dengan router mikrotik agar

memaksimalkan penggunaan internet di setiap bagian kantor CV.Khasanah

Group
3. Menggunakan metode pengembangan sistem apa?

1.3 Batasan Masalah

Agar permasalahan yang dikaji lebih terarah dan mendalam, maka penulis

akan membatasi masalah dalam perancangan menejemen bandwith di CV.

Khasanah Group antara lain sebagai berikut :

1. Perancangan menggunakan Router Mikrotik


2. Pembagian bandwidth pada masing-masing bagian kantor sesuai dengan

kebutuhan.
3. Metode penelitian yang digunakan adalah Network Development Life Cycle

(NDLC)

1.4 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengatasi permasalahan

menejemen jaringan yang ada di perusahaan CV. Khasanh Group,bagaimana

cara membagi bandwidth pada bagian masing-masing kantor dan bagaimana

merancang topologi jaringan menggunakan mikrotik serta bagaimana cara

menghitung keperluan bandwith pada setiap masing-masing bagian kantor.

1.5 Manfaat Penelitian

1. Untuk Penulis
a. Dapat menjadi sarana untuk melatih kemampuan yang dimiliki

penulis tentang analisis menejemen bandwidth dengan

menggunakan mikrotik beserta cara merancangnya, sehingga dapat

menambah wawasan penulis.


4

b. Mengerti dan memahami fungsi utama Mikrotik RouterOS.


c. Untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan D3-Teknik Komputer

STMIK Duta Bangsa Surakarta.


d. Sebagai portofolio untuk penulis yang berguna untuk masa yang

akan datang.
e. Sebagai tolak ukur terhadap apa yang telah dicapai oleh penulis

selama di bangku perkuliahan.


2. Untuk STMIK Duta Bangsa Surakarta
a. Memberikan gambaran seberapa jauh mahasiswa dapat menerapkan

ilmunya selama perkuliahan.


b. Dapat sebagai sumbangan karya ilmiah dalam disiplin ilmu

teknoligi informasi khususnya di bidang jaringan komputer.


c. Dapat dijadikan referensi bagi penelitian berikutnya, khususnya

dalam penanganan menejemen bandwidth.


3. Untuk CV. Khasanah Group
a. Dapat sebagai acuan dan referensi dalam pengembangan jaringan.
b. Optimasi jaringan.

c. Dapat mengimplementasikan jaringan.


d. Meningkatkan ifisiensi jaringan pada perusahaan.

1.6. Metodologi Penelitian

1.6.1 Metode Pengumpulan Data

Untuk memperoleh data yang dibutuhkan, metode yang di butuhkan dalam

menganalisis sistem jaringan, metode yang digunakan adalah metode kepustakaan

(library research) dan penelitian di lapangan atau studi kasus. Adapun metode

tersebut dapat di jelaskan sebagai berikut:

1. Metodelogi Observasi (Field Research)


Pengumpulan data dan informasi dengan cara meninjau dan mengamati secara

langsung dengan instansi yang bersangkutan.


2. Metodelogi Wawancara (Interview)
5

Pengumpulan data dan informasi dilakukan dengan cara melakukan wawancara

secara langsung dengan teknisi di instansi terkait.


3. Metodologi Kepustakaan (Library Research)
Pengumpulan data dan informasi dengan membaca buku atau artikel-artikel

referensi yang dapat dijadikan acuan pembahasan dalam permasalahan

1.6.2 Metode Pengembangan sistem

Metode penelitian yang digunakan dalam laporan kerja praktik ini adalah

Network Development Life Cycle (NDLC), yaitu suatu pendekatan proses dalam

komunikasi data yang menggambarkan siklus yang tiada awal dan akhir dalam

membangun sebuah jaringan komputer mencakup sejumlah tahapan yaitu,

analisis, desain, simulasi, prototype, monitoring dan menejemen.


Penulis menggunakan metode NDLC ini karena penulis membutuhkan

sebuah metodologi yang berorientasi pada network yang terdiri dari beberapa tau

tahapan siklus dimana semua posisi perusahaan dalam siklus tersebut sesuai

dengan kondisi jaringan komputer yang dimiliki saat ini yaitu pada tahapan

menejemen (Setiawan :2011)

1. Analisys : Tahap awal ini dilakukan analisis kebutuhan, analisis permasalahan

yang muncul, analisis keinginan user, dan analisis topologi atau jaringan yang

sudah ada saat ini.


2. Design : dari data-data yang didapat sebelumnya, tahapan ini akan

menggambarkan gambaran topologi jaringan yang akan di bangun.


3. Simulasi Prototype : Simulasi Prototype ini bertujuan untuk melihat kinerja

awal dari jaringan yang akan dibangun dan sebagai bahan pertimbangan

sebelum jaringan benar benar akan diterapkan. Biasanya tahapan ini

menggambarkan secara simulasi atau dilakukan uji cob jaringan.


6

4. Implementasion : di tahapan ini akan diterapkan semua yang telah

direncanakan dan di rancang sebelumnya. Tahapan ini merupakan tahapan

yang sangat menentukan dari kerberhasilan atau gagalnya sebuah project yang

akan di bangun.
5. Monitoring : tahapn ini merupakan tahapan yang penting, agar jaringan

komputer dan komunikasi dapat berjalan sesuai dengan keinginan dan tujuan

awal dari user pada tahap awal analisis.


6. Management : merupakan pengaturan salah satu yang menjadi perhatian

paling serius adalah menejemen jaringan, menejemen bandwith, kebijakan

perlu dibuat untuk mengatur agar sistem yang telah dibangun dan berjalan

dengan baik dapat berlangsung lama dan user reliability terjaga.

1.6.3 Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan dalam penulisan laporan ini terdiri dari 5 bab. Bab-

bab ini akan dijabarkan secara singkat sebagai berikut :


BAB I PENDAHULUAN
Bab ini secara umum berisi latar belakang, perumusan masalah,

batasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, metodologi

penelitian dan sistematika penulisan.

BAB II LANDASAN TEORI

Bab ini membahas teori dan konsep yang mendukung pembuatan

lapora kerja praktik, yang meliputi teori umum seperti pengertian

analisis, perancangan, menejemen jaringan, kemudian definisi dan

penjabaran mengenai mikrotik, Tcp/IP, IP Addressing dan model

Osi.

BAB III TINJAUAN UMUM


7

Bab ini membahas tentang profil dari instansi, dalam hal ini CV.

Khasanah Group, struktur organisasi, pembagian tugas dan

wewenang, serta obyek kerja praktik.

BAB IV PEMBAHASAN

Berisi tentang metode Network Development Life Cycle (NDLC),

topologi jaringannya, menganalisis kebutuhan bandwith pada

masing-masing bagian kantor dan merancang menejemen jaringan.

BAB V Penutup

Bab ini merupakan bab penutup yang akan menguraikan simpulan

terhadap sistem yang dibuat dan saran yang dapat digunakan untuk

pengembangan sistem lebih lanjut dimasa mendatang.


8

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Analisis

Analisis berkaitan dengan pemahaman dan pemodelan aplikasi serta

domain dimana aplikasi beroperasi. Masukkan awal fase analisis adalah

permasalahan masalah yang mendiskripsikan masalah yang ingin diselesaikan

dan menyediakan pandangan konseptual terhadap sistem yang diusulkan.


Sebutan lengkap analisis adalah analisis kebutuhan perangkat lunak

(software requirement analisys). Analisis adalah mendaftarkan apapun yang

harus dipenuhi oleh sistem perangkat lunak melakukannya (Harianto : 2010)


Analisis jaringan (network analisys) merupakan seni mendengarkan

(listening) dalam komunikasi data dan jaringan biasanya dilakukan untuk

memastikan bagaimana peralatan-peralatan berkomunikasi dan menentukan

keamanan pada jaringan tersebut (Harianto : 2010).


Analisis jaringan biasanya digunakan untuk tiga hal sebagai berikut :
1. Penyelesaian masalah (Troubleshooting) pada jaringan yang akan

dibangun.
2. Optimasi performa atau kinerja agar lebih bauk dari sebelumnya.
3. Perancangan dan pengujian (planning and testing) jaringan.
9

2.2 Pengertian Perancangan

Perancangan merupakan penghubung antara spesifikasi kebutuhan dan

implementasi. Perancangan merupakan rekayasa representasi yang berarti

terhadap sesuatu yang hendak dibangun. Hasil perancangan harus dapat di

telusuri sampai ke spesifikasi kebutuhan dan dapat diukur kualitasnya

berdasarkan kriteria-kriteria rancangan yang bagus. Perancangan menekankan

pada solusi logic mengenai cara sistem memenuhi kebutuhannya (Harianto :

2010).

Dari definisi tersebut, maka perancangan jaringan dapat di definisikan

sebagai berikut :

1. Tahap setelah analisis dari siklus pengembangan sistem.


2. Pendefinisian dari kebutuhan-kebutukan fungsional.
3. Persiapan untuk rancang bangun implementasi.
4. Menggambar bagaimana suatu sistem menejemen jaringan di bentuk.
5. Dapat berupa penggambaran, perancangan dan pembuatan sketsa atau

pengaturan dari beberapa elemen yang terpisah ke dalam satu kesatuan

yang utuh dan berfungsi.

2.3 Pengertian Menejemen Jaringan

Pengelolaan jaringan dapat didefinisikan sebagai OAM & P (operasional,

administrasi, pemeliharaan, dan penyediaan) jaringan dan layanan. Tipe

pengoperasian berkaitan dengan operasi sehari-hari dalam menyediakan

jaringan.

Menejemen jaringan adalah sebuah sebuah pekerjaan untuk memelihara

seluruh sumber jaringan dalam keadaan baik. Sisitem menejemen jaringan

adalah sekumpulan perangkat untuk memonitoring dan mengontrol sebuah


10

jaringan. Sistem menejemen jaringan terdiri dari tambahan perangkat keras dan

piranti lunak yang diimplementasikan di antara komponen-komponen jaringan

yang sudah ada (Nanang : 2012).

2.4 Model OSI

OSI merupakan Standar internasional yang dikembangkan oleh ISO

(Internasional Standard Organization) untuk keperluan interkoneksi system

computer yang kooperatif. Open System adalah salah satu yang memenuhi

standar OSI dalam berkomunikasi dengan system lain. Pengembangan model

OSI dimaksudkan untuk menyediakan suatu kerangka kerja bagi standarisasi.

Didalam model itu, satu atau lebih standar protocol dapat dikembangkan pada

masing-masing lapisan. Model menentukan fungsi-fungsi secara umum agar

dapat ditampikan pada lapisan (Stallings, 2012)

Arsitektur jaringan menurut Open Systems Interconnection (OSI) dibagi

menjadi 7 layer, yaitu:

1. Layer 1 Physical
Berfungsi untuk mendefinisikan media transmisi jaringan, metode

pensinyalan, sinkronisasi bit, arsitektur jaringan (seperti halnya Ethernet atau

Token Ring), topologi jaringan dan pengabelan. Selain itu, level ini juga

mendefinisikan bagaimana Network Interface Card (NIC) dapat berinteraksi

dengan media kabel atau radio.


2. Layer 2 Data link
Berfungsi untuk menentukan bagaimana bit-bit data dikelompokkan

menjadi format yang disebut sebagai frame. Selain itu, pada level ini terjadi

koreksi kesalahan, flow control, pengalamatan perangkat keras (seperti halnya


11

Media Access Control Address (MAC Address)), dan menetukan bagaimana

perangkat-perangkat jaringan seperti hub, bridge, repeater, dan switch layer 2

beroperasi. Spesifikasi IEEE 802, membagi level ini menjadi dua level anak,

yaitu lapisan Logical Link Control (LLC) dan lapisan Media Access Control

(MAC).
3. Layer 3 Network
Berfungsi untuk mendefinisikan alamat-alamat IP, membuat header

untuk paket-paket, dan kemudian melakukan routing melalui internetworking

dengan menggunakan router dan switch layer-3.


4. Layer 4 Transport
Berfungsi untuk memecah data ke dalam paket-paket data serta

memberikan nomor urut ke paket-paket tersebut sehingga dapat disusun

kembali pada sisi tujuan setelah diterima. Selain itu, pada level ini juga

membuat sebuah tanda bahwa paket diterima dengan sukses

(acknowledgement), dan mentransmisikan ulang terhadap paket-paket yang

hilang di tengah jalan.


5. Layer 5 Session
Berfungsi untuk mendefinisikan bagaimana koneksi dapat dibuat,

dipelihara, atau dihancurkan. Selain itu, di level ini juga dilakukan

resolusi nama.
6. Layer 6 Presentation
Berfungsi untuk mentranslasikan data yang hendak ditransmisikan

oleh aplikasi ke dalam format yang dapat ditransmisikan melalui jaringan.

Protokol yang berada dalam level ini adalah perangkat lunak redirektor

(redirector software), seperti layanan Workstation (dalam Windows NT) dan

juga Network shell (semacam Virtual Network Computing (VNC) atau

Remote Desktop Protocol (RDP)).


7. Layer 7 Application
12

Berfungsi sebagai antarmuka dengan aplikasi dengan fungsionalitas

jaringan, mengatur bagaimana aplikasi dapat mengakses jaringan, dan

kemudian membuat pesan-pesan kesalahan. Protokol yang berada dalam

lapisan ini adalah HTTP, FTP, SMTP, dan NFS.

2.5 TCP/IP

TCP/IP (Transmission Control Protocol/Internet Protocol)

termasuk dalam deretan protocol komunikasi yang digunakan untuk

menghubungkan Host-host pada jaringan Internet. TCP/IP menggunakan

banyak protocol didalamnya, adapun protocol utamanya adalah TCP dan IP.

TCP/IP merupakan sekumpulan protocol yang dikembangkan

untuk mengijinkan komputer-komputer agar dapat saling membagi sumber

daya yang dimiliki masing-masing melalui media jaringan.

(Sugeng, 2012)

Protokol-protokol TCP/IP dikembangkan sebagai bagian dari

riset yang dikembangkan oleh Defense Advanced Research Projects

Agency (DARPA). Pertama kalinya TCP/IP dikembangkan untuk

komunikasi antar jaringan yang terdapat pada DARPA. Selanjutnya,

TCP/IP dimasukkan pada distribusi software UNIX. Sekarang TCP/IP

telah digunakan sebagai standar komunikasi internetwork dan telah

menjadi protocol transport bagi internet, sehingga memungkinkan

jutaan komputer berkomunikasi secara global (Sugeng :2012).

TCP/IP memungkinkan komunikasi di antara sekumpulan

interkoneksi jaringan dan dapat diterapkan pada jaringan LAN ataupun


13

WAN. Tidak seperti namanya, TCP/IP tidaklah hanya memuat

protokol di layer 3 dan 4 dari OSI layer (seperti IP dan TCP), tetapi

juga memuat protokol-protokol aplikasi lainnya seperti email, remote

login, ftp, http, dan sebagainya.

TCP/IP dapat diterima oleh masyarakat dunia karena memiliki

karakteristik sebagai berikut (Sugeng :2012) :

1. Protokol TCP/IP dikembangkan menggunakan standar protokol yang

terbuka.
2. Standar protokol TCP/IP dalam bentuk Request For Comment (RFC)

dapat diambil oleh siapapun tanpa biaya.


3. TCP/IP dikembangkan dengan tidak tergantung pada sistem operasi

atau perangkat keras tertentu.


4. Pengembangan TCP/IP dilakukan dengan konsensus dan tidak

tergantung pada vendor tertentu.


5. TCP/IP independen terhadap perangkat keras jaringan dan dapat

dijalankan pada jaringan Ethernet, Token Ring, jalur telepon dial-up,

jaringan X.25, dan praktis jenis media transmisi apapun.


6. Pengalamatan TCP/IP bersifat unik dalam skala global. Dengan cara

ini, komputer dapat saling terhubung walaupun jaringannya seluas

internet sekarang ini.


7. TCP/IP memiliki fasilitas routing yang memungkinkan sehingga dapat

diterapkan pada internetwork.


Tcp/Ip layer model :
1. Layer 1 Network access
Lapis ini merupakan lapis terbawah pada lapis TCP/IP. Fungsi

protokol-protokol pada lapis ini adalah:


14

a) Mendefinisikan bagaimana menggunakan jaringan untuk

mengirimkan frame, yang merupakan unit data yang dilewatkan

melalui media fisik.


b) Protokol pada layer ini harus mampu menerjemahkan sinyal listrik

menjadi data digital yang dimengerti komputer, yang berasal dari

peralatan lain yang sejenis. Pada lapis ini terdapat protokol-protokol

seperti Ethernet, Token Ring, PPP, FDDI, ATM, X.25, dan SLIP
2. Layer 2 Internet
Lapis ini bertanggung jawab atas routing yang ada pada jaringan.

Protokol-protokol pada lapis ini menyediakan sebuah datagram network

service. Datagram merupakan paket-paket informasi yang terdiri atas

header, data, dan trailer. Header berisi informasi, seperti alamat tujuan

yang dibutuhkan oleh jaringan untuk merutekan datagram. Sebuah header

juga dapat berisi informasi lainnya seperti alamat asal dari pengirim.

Trailer biasanya berupa nilai checksum yang digunakan untuk memastikan

bahwa data tidak dimodifikasi pada saat transit. Pada lapis ini terdapat

protokol IP (Internet Protocol) yang berfungsi untuk menyampaikan paket

data ke alamat yang tepat. ICMP, yang menyediakan kemampuan kontrol

dan pesan. ARP, yang menentukan MAC address dari dari alamat IP yang

diketahui, serta RARP yang menentukan alamat IP jika diketahui alamat

MAC.
3. Layer 3 Transport
Lapis transport memiliki dua fungsi flow control, yang disediakan oleh

sliding windows; dan reliability, yang disediakan oleh sequence number

dan acknoledgement. Pada lapis transport terdapat dua buah protokol:


15

a) TCP, merupakan protokol yang bersifat connectionoriented dan reliable.

TCP akan melakukan retransmisi apabila data yang dikirimkan ke tujuan

tidak diterima dan menyediakan sebuah virtual circuit di antara aplikasi-

aplikasi end user. Kelebihan dari TCP adalah adanya jaminan

penghantaran paket ke tujuan.


b) UDP, merupakan protokol yang bersifat connectionless dan unreliable

meskipun bertanggung jawab untuk mengirimkan paket, tidak ada

software yang melakukan pengecekan terhadap segmen yang dikirim.

Kelebihan dari protokol ini adalah kecepatan, karena UDP tidak

menyediakan acknoledgement.

4. Layer 4 Application
Lapis ini merupakan lapis teratas pada TCP/IP. Lapis ini

menyediakan fungsi-fungsi bagi aplikasi-aplikasi pengguna. Lapis ini

menyediakan layanan-layanan yang dibutuhkan oleh aplikasi-aplikasi user

untuk berkomunikasi pada jaringan. Pada lapis ini terdapat beberapa

protokol seperti TFTP, FTP, NFS untuk file transfer. SMTP dan POP3

sebagai protokol aplikasi email. Telnet dan FTP sebagai aplikasi remote

login. SNMP sebagai protokol manajemen jaringan. Kemudian DNS,

sebagai protokol aplikasi sistem penamaan di internet. Serta HTTP,

sebagai protokol aplikasi web.


16

Gambar 2. 1 OSI Model dan TCP/IP


(Sugeng :2012)

2.6 Bandwidth

Bandwidth Komputer Di dalam jaringan Komputer, sering digunakan

sebagai suatu sinonim untuk data transfer rate yaitu jumlah data yang dapat

dibawa dari sebuah titik ke titik lain dalam jangka waktu tertentu (pada umumnya

dalam detik). Bandwidth ini biasanya diukur dalam bps (bits per second).

Adakalanya juga dinyatakan dalam Bps (bytes per second). Suatu modem yang

bekerja pada 57,600 bps mempunyai Bandwidth dua kali lebih besar dari modem

yang bekerja pada 28,800 bps. Secara umum, koneksi dengan Bandwidth yang

besar atau tinggi memungkinkan pengiriman informasi yang besar seperti

pengiriman gambar dalam video presentasi. Artinya semakin besar bandwidth

suatu media, semakin tinggi kecepatan data yang dapat dilaluinya (Nanang :

2010).
17

2.7 IP Addressing

IP address adalah alamat logika yang diberikan ke peralatan jaringan yang

menggunakan protokol TCP/IP. IP address terdiri dari 32 bit angka binary, yang

ditulis dalam empat kelompok terdari dari 8 bit (oktat) yang dipisah oleh tanda

titik.Contohnya:

11000000.00010000.00001010.00000001

Atau dapat ditulis dalam bentuk empat kelompok format desimal (0- 255)

misalnya :

192.16.10.1

Baik bilangan binary dan desimal merepresentasikan nilai yang sama.

Namun IP address lebih mudah dimengerti dalam notasi bilangan desimal. Salah

satu masalah dengan penggunaan bilangan binary adalah pengulangan bilangan 0

dan 1 yang panjang akan membuat kesempatan terjadi kesalahan semakin besar.

IP address yang terdiri atas 32 bit angka dikenal sebagai IP versi 4 (IPv4).

IP address terdiri atas dua bagian yaitu network ID dan host ID, dimana network

ID menentukan alamat jaringan sedangkan host ID menentukan alamat host atau

komputer. Oleh sebab itu, IP address memberikan alamat lengkap suatu komputer

berupa gabungan alamat jaringan dan alamat host. Berapa jumlah kelompok angka

yang termasuk network ID dan berapa yang termasuk host ID adalah

bergantung pada kelas IP address yang dipakai(Rendra Towidjoyo : 2013)

2.7.1 Pembagian Class IP

IP address dapat dibedakan menjadi empat kelas, yaitu A, B, C, dan

D.Dalam hal ini kelas A, B, dan C digunakan untuk address biasa. Sedangkan
18

kelas D untuk multicasting (224.0.0.0-239.255.255.255) (Rendra Towidjoyo :

2013).

a) Class A address
Class A didesain untuk mensupport network yang besar, dengan jumlah lebih

dari 16 juta host address yang tersedia. IP address Class A hanya menggunakan

oktet yang pertama untuk menunjukkan network address, dan tiga oktet sisanya

tersedia untuk host address.


Bit pertama dari Class A address adalah 0. Dengan bit pertama adalah 0 maka

angka terendah yang dapat direpresentasikan adalah 00000000 dalam bilangan

biner sedangkan dalam bilangan desimal adalah 0. Dan angka tertinggi yang dapat

direpresentasikan adalah 01111111 dalam bilangan biner dan dalam bilangan

desimal adalah 127. Angka 0 dan 127 tidak dapat digunakan, serta IP address

127.0.0.0 tidak dapat digunakan karena dipakai untuk loopback testing, maka

alamat IP address yang oktet pertamanya yang dimulai dengan angka antara 1

sampai 126 di dalam oktet pertama adalah alamat Class A.


b) Class B address

Class B address didesain untuk mensupport kebutuhan jaringan dengan

ukuran menengah sampai dengan ukutan besar. Sebuah IP address Class B

menggunakan dua oktet pertama dari empat oktet untuk menunjukkan network

address, dan sisanya menunjukkan host address.

Dua bit pertama dari oktet pertama Class B selalu 10. Sisa dari enam bit

berikutnya diisi baik oleh 0 dan 1, oleh karena itu angka terendah yang dapat

direpresentasikan dalam bilangan biner adalah 10000000 dan dalam bilangan

desimal adalah 128, sedangkan angka tertinggi yang dapat direpresentasikan

dalam bilangan biner adalah 10111111 dan dalam bilangan desimal adalah 191.
19

Address IP yang oktet pertamanya dimulai dengan angka 128-191 adalah alamat

Class B.

c) Class C addres
Class C address adalah kebanyakan yang dipakai untuk alamat address yang

sebenarnya. Alamat ini dimaksudkan untuk mensupport jaringan kecil dengan

jumlah maksimum 254 host.


Class C address dimulai dengan bilangan binary 110. Oleh karena itu, angka

terendah yang dapat direpresentasikan adalah 11000000 dalam bilangan binary

dan dalam bilangan desimal adalah 192 sedangkan angka tertinggi yang dapat

direpresentasikan adalah 11011111 dalam bilangan binary dan dalam bilangan

desimal adalah 223. Address IP yang oktet pertamanya dimulai dengan angka 192

223 adalah alamat Class C.


d) Class D address
Class D address diciptakan untuk memungkinkan multicasting di dalam

suatu IP address. Multicast address adalah network address unik yang

menunjukkan paket dengan address tujuan ke group predefined dari sebuah IP

address, oleh karena itu single unit dapat mentransmit aliran tunggal dari data

secara simultan ke penerima lebih dari satu.

Class D address dimulai dengan bilangan binary 1110. Oleh karena itu,

angka terendah yang dapat direpresentasikan adalah 11100000 dalam bilangan

binary dan dalam bilangan desimal adalah 224 sedangkan angkat tertinggi yang

dapat direpresentasikan adalah 11101111 dalam bilangan binary dan dalam

bilangan desimal adalah 239. Address IP yang oktet pertamanya dimulai dengan

angka 224 239 adalah alamat Class D. Agar peralatan dapat mengetahui kelas

suatu IP address, maka setiap IP harus memiliki subnet mask. Dengan


20

memperhatikan default subnet mask yang diberikan, kelas suatu IP address dapat

diketahui.

Tabel 2. 1 Pembagian Class IP Adressing

Class Range Default Subnet Mask


Class A 0-127 255.0.0.0
Class B 128-191 255.255.0.0
Class C 192-223 255.255.255.0
Class D 224-239 -

2.8 Perangkat Jaringan

2.8.1 Switch

Switch menghubungkan semua komputer yang terhubung ke LAN, sama

seperti hub. Perbedaannya adalah switch dapat beroperasi dengan mode full-

duplex dan mampu mengalihkan jalur dan menyaring informasi ke dan dari tujuan

yang spesifik. Switch lebih pintar dibanding hub dan menawarkan dedicated

bandwidth kepada user atau kelompok user. Switch meneruskan paket data hanya

ke port penerima yang dituju, berdasarkan informasi dalam header paket. Untuk

memisahkan transmisi dari port yang lain, switch membuat koneksi sementara

antara sumber dan tujuan, kemudian memutuskan koneksi tersebut setelah

komunikasi selesai (Nanang : 2010).


21

Gambar 2. 2 Switch
(Nanang : 2010)

2.8.2 Router

Router adalah peningkatan kemampuan dari bridge. Router mampu

menunjukkan rute/jalur (route) dan memfilter informasi pada jaringan yang

berbeda. Beberapa router mampu secara otomatis mendeteksi masalah dan

mengalihkan jalur informasi dari area yang bermasalah. Dibandingkan dengan

hub dan switch, router masih lebih pintar. Router menggunakan alamat lengkap

paket untuk menentukan router atau workstation mana yang menerima.

Berdasarkan peta jaringan yang disebut tabel routing, router dapat memastikan

bahwa paket berjalan melalui jalur yang paling efisien ke tujuan mereka. Jika link

antara kedua router gagal, router pengirim dapat memilih rute alternatif supaya

traffic tetap berjalan. Router juga menyediakan link antarjaringan yang

menggunakan protokol yang berbeda. Router tidak hanya menghubungkan

jaringan pada satu lokasi atau satu gedung tetapi mereka menyediakan interface

atau socket untuk terhubung ke WAN (Nanang : 2010).

Gambar 2. 3 Router
(Nanang : 2010)
22

2.8.3 Access Point

Access Point merupakan perangkat yang menjadi sentral koneksi

dari client ke ISP, atau dari kantor cabang ke kantor pusat jika jaringanya adalah

milik perusahaan. fungsinya mengkonversi sinyal frekuensi radio menjadi sinyal

digital yang akan disalurkan melalui kabel atau disalurkan keperangkat WLAN

yang lain dengan dikonversi kembali menjadi sinyal frekuensi radio (Nanang :

2010).

Gambar 2. 4 Access Point


(Nanang : 2010)

2.8.4 UTP (Unshielded Twisted Pair)

UTP (Unshielded Twisted Pair) merupakan jenis media kabel yang tidak

memiliki lapisan pelindung (shield) dan hanya dilindungi oleh lapisan paling luar

(outer jacket). Keuntungan menggunakan kabel UTP adalah murah dan mudah

diinstalasi. Kekurangannya adalah rentan terhadap interferensi gelombang

elektromagnetik, dan jarak jangkauannya hanya 100m (Nanang :

2010).Spesifikasi dari kabel UTP antara lain :


23

a. Cat 1 : Voice Only (Kabel Telpon RJ-11)

b. Cat 2 : 4 Mbps

c. Cat 3 : 10 Mbps

d. Cat 4 : 16 Mbps

e. Cat 5 : 100 Mbps

f. Cat 5e : 100 1000 Mbps

g. Cat 6 : 1 Gbps

Gambar 2. 5 Kabel UTP (Unshielded Twisted Pair)


(Nanang : 2010)

2.9 Mikrotik

Dahulu mikrotik adalah sebuah perusahaan kecil berkantor pusat di

Latvia, bersebelahan dengan Rusia. Pembentukannya diprakarsai oleh John

Trully dan Arnis Riekstins. John Trully adalah seorang berkewarganegaraan

Amerika yang berimigrasi ke Latvia. Di Latvia ia bejumpa dengan Arnis,

Seorang sarjana Fisika dan Mekanik sekitar tahun 1995.

John dan Arnis mulai me-routing dunia pada tahun 1996 (misi

Mikrotik adalah me-routing seluruh dunia). Mulai dengan sistem Linux dan

MS-DOS yang dikombinasikan dengan teknologi Wireless-LAN (WLAN)


24

Aeronet berkecepatan 2 Mbps di Moldova, negara tetangga Latvia, baru

kemudian melayani lima pelanggannya di Latvia.

Prinsip dasar mereka bukan membuat Wireless ISP (W-ISP), tetapi

membuat program router yang handal dan dapat dijalankan diseluruh dunia.

Latvia hanya merupakan tempat eksperimen John dan Arnis, karena saat ini

mereka sudah membantu negara-negara lain termasuk Srilanka yang melayani

sekitar 400 pengguna. Linux yang pertama kali digunakan adalah Kernel 2.2

yang dikembangkan secara bersama-sama denag bantuan 5-15 orang staff

Research and Development (R&D) mikrotik yang sekarang menguasai dunia

routing di negara-negara berkembang. selain staf di lingkungan mikrotik,

mereka juga merekrut tenega-tenaga lepas dan pihak ketiga yang dengan

intensif mengembangkan mikrotik secara protokol (rendra rowidjoyo : 2013)

Mikrotik RouterOS, merupakan router operasi Linux base yang

diperuntukkan sebagai network router. Didesain untuk memberikan

kemudahan bagi penggunanya. Administrasinya bisa dilakukan melalui

Windows Application (WinBox). Selain itu instalasi dapat dilakukan pada

Standard komputer PC (Personal Computer). PC yang akan dijadikan router

mikrotik pun tidak memerlukan sumber yang cukup besar untuk penggunaan

standar, misalnya hanya sebagai gateway. Untuk keperluan beban yang besar

(network yang kompleks, routing yang rumit) disarankan untuk

mempertimbangkan pemilihan resource PC yang memadai.

Mikrotik Router OS hadir dalam berbagai level. Tiap level memiliki

kemampuanya masing-masing, mulai dari level 1, hingga level 6. Untuk level


25

1-5 fiturnya dibatasi, sedangkan level 6 unlimited. Untuk aplikasi hotspot, bisa

digunakan level 4(200 user),level 5 (500 user),dan level 6(unlimited user)

(rendra rowidjoyo : 2013).

Built-in Hardware merupakan mikrotik dalam bentuk perangkat keras

yang khusus dikemas dalam board router yang didalamnya sudah terinstal

Mikrotik Router OS.

Sebuah sistem jaringan, baik itu skala kecil maupun skala besar,

memerlukan sebuah perangkat yang disebut sebagai router . Perangkat router

ini menentukan titik jaringan berikutnya di mana sebuah paket data dikirim ke

jalur-jalur jaringan yang dituju.

Sebuah perangkat router umumnya terhubung sedikitnya ke dua

jaringan, dalam konfigurasi dua buah LAN (Local Area Network) dengan WAN

(Wide Area Network, seperti akses pita lebar broadband) atau sebuah LAN

dengan jaringan penyedia akses internet (Internet Service Provider, ISP).

Sebuah router biasanya terletak pada sebuah gateway, tempat di mana dua atau

lebih jaringan terkoneksi satu sama lainnya.

Ada banyak router yang tersedia di pasaran yang dijual dengan

harga yang bervariasi, tergantung dari kebutuhan sebuah jaringan. Untuk

penggunaan akses broadband yang dikombinasi dengan penggunaan fasilitas

nirkabel berupa Access Point, umumnya perangkat ini sudah dilengkapi dengan

sebuah fasilitas router yang sudah lumayan lengkap. Namun, untuk sebuah

usaha kecil menengah dengan kebutuhan beberapa jasa jaringan seperti e-mail,

web server, dan sejenisnya untuk menggunakan beberapa alamat protocol


26

internet (IP address), perangkat router yang tersedia akan menjadi sangat

mahal. Apalagi, kalau IP address yang digunakan hanya dalam jumlah yang

terbatas, maka penggunaan perangkat keras router bermerek menjadi terlalu

mahal. Salah satu kemungkinan adalah membuat sendiri apa yang disebut PC

router, menggunakan komputer sederhana dan murah dan memiliki dua

perangkat ethernet masing-masing digunakan untuk jaringan lokal dan lainnya

untuk akses ke jaringan WAN (terhubung ke ISP).

Perangkat lunak router mikrotik memiliki seluruh fasilitas routing

yang dibutuhkan, mampu mengendalikan jaringan kerja yang kompleks.

Penggunaan dan pemasangannya sederhana, cukup dengan pelatihan sebentar

saja, sebuah UKM mampu menggunakan fasilitas router ini tanpa harus

memiliki departemen teknologi informasi sendiri.

Fitur PC router Mikrotik ini mencakup load balancing untuk

membagi beban akses jaringan, fasilitas tunneling untuk membuat akses aman

VPN (Virtual Private Network), bandwith management untuk mengatur

berbagai protokol dan port, serta memiliki kemampuan untuk dikombinasikan

dengan jaringan nirkabel.Miktrotik juga menyediakan fasilitas firewall untuk

melindungi akses dari berbagai ancaman yang tersebar diinternet.

2.9.1 Fitur-Fitur Mikrotik

Mikrotik mempunyai fitur-fitur yang cukup lengkap sebagai salah router.

Dibawah ini adalah fitur-fitur yang disediakan oleh router mikrotik yaitu

(rendra rowidjoyo : 2013):


27

1. Address List

Pengelompokan IP address berdasarkan nama.


2. Winbox

Aplikasi mode GUI untuk meremote dan mengonfigurasi Mikrotik

RouterOS.
3. Bridge

Mendukung fungsi bridge spanning tree,multiple bridge interface

dan bridge firewalling.


4. Data Rate Management

QoS berbasis HTB dengan penggunaan burst, PCQ,RED,SFQ, FIFO

queue, CIR, MIR, limit antar peer to peer.


5. DHCP

Mendukung DHCP tiap antar muka: DHCP relay; DHCP client, multiple

network DHCP; static dan dynamic DHCP leases.


6. Firewall dan NAT
Mendukung pemfilteran koneksi peer to peer, source NAT dan

Destination NAT. Mampu memfilter berdasarkan MAC, IP address, range

port, protokol IP, pemilihan opsi protokol .


7. Tool

Ping; traceroute; bandwidth test; ping flood; telnet; SSH; packet sniffer;

Dinamik DNS update.


8. Routing
Routing statik dan dinamik; RIP v1/v2, OSPF v2, BGP v4.
9. VLAN
Mendukung Virtual LAN IEEE802.1q untuk jaringan Ethernet dan

wireless; multiple VLAN; VLAN bridging.

Secara umum, mikrotik memang memiliki cukup banyak fasilitas yang

sangat berguna untuk sebuah router. Kemampuannya jika diinstal pada komputer

Pentium IV menyamai router bermerek kelas menengah, sedangkan penggunaan


28

routerboard sebagai perangkat wireless juga cukup bisa diandalkan dan

disejajarkan dengan perangkat-perangkat wireless kelas satu.

Satu hal yang bisa cukup mengganggu untuk pengguna awal adalah

kebingungan saat melakukan instalasi awal dikarenakan tersedia cukup

banyaknya fitur. Pengguna awal akan bingung di bagian mana harus mulai

menginstalasi router-nya. Namun, jika pengguna mau sedikit sabar meneliti

panduannya, mikrotik cukup nyaman dan handal untuk digunakan dalam jaringan.

2.10 Metode NDLC

Pendefinisian umum mengenai tahapan dan alur proses, elemen-elemen

beserta interkoneksinya satu sama lain (interkoneksi), dalam laporan

ini dengan menggunakan pendekatan terhadap model Network Development Life

Cycle (NDLC) dapat digambarkan di dalam diagram berikut:

Gambar 2. 6 Network Development Life Cycle


(Setiawan : 2011)
29

Pengembangan sistem berarti menyusun suatu sistem yang baru untuk

menggantikan sistem yang lama secara keseluruhan atau memperbaiki sistem

yang telah ada.

Berdasarkan referensi definisi sejumlah model pengembangan system

yang ada, dalam penelitian ini, penulis menggunakan metode pengembangan

system NDLC (Network Development Life Cycle). NDLC merupakan model yang

mendefinisikan siklus proses perancangan atau pengembangan suatu system

jaringan komputer. NDLC mempunyai elemen yang mendefinisikan fase, tahapan,

langkah atau mekanisme proses spesifik. Kata Cycle merupakan kunci deskriptif

dari siklus hidup pengembangan system jaringan yang menggambarkan secara

keseluruhan proses dan tahapan pengembangan system jaringan yang

berkesinambungan (Setiawan : 2011).

NDLC dijadikan metode yang digunakan sebagai acuan (secara

keseluruhan atau secara garis besar) pada proses pengembangan dan perancangan

system jaringan komputer, mengingat bahwa system jaringan memiliki kebutuhan

yang berbeda dan memiliki permasalahan yang unik sehingga membutuhkan

solusi permasalahan yang berbeda dengan melakukan pendekatan yang bervariasi

terhadap model NDLC.

2.11 Topologi Jaringan

Topologi jaringan adalah hubungan fisik antara setiap anggota (links, node,

dsb) dari sebuah jaringan komputer. Setiap node (dapat berupa modem, hub,

bridge, ataupun sebuah komputer) dalam sebuah jaringan komputer biasanya

memiliki satu atau lebih koneksi (links) dengan node lainnya. Pemetaan dari
30

hubungan antara setiap node dalam jaringan komputer inilah yang menghasilkan

sebuah topologi jaringan. Topologi jaringan sendiri terbagi atas 2 jenis, physical

topology dan logical topologi (Charles Hariyadi : 2013).

2.11.1 Physical topology

Topologi fisik (physical topology) merupakan pemetaan dari setiap node

dan koneksinya terhadap node lain berdasarkan desain fisik dari jaringan

komputer. Hal ini mencakup perangkat, kabel, lokasi dan instalasi jaringan.

Berdasarkan karakteristiknya physical topology dapat diklasifikasikan menjadi

(Charles Hariyadi : 2013) :

a) Point to point topology

Merupakan topologi yang paling sederhana karena hanya menghubungkan

dua node berbeda. Point to point topology terbagi menjadi 2 jenis :

1. Permanent, merupakan koneksi point to point dimana dua buah node

terkoneksi secara permanen.


2. Switched, merupakan koneksi point to point yang menerapkan teknologi

penukaran sirkuit (circuit switching) sehingga koneksi antara setiap node

menjadi dinamis. Koneksi dinamis ini memungkinkan node memutuskan

koneksi apabila tidak dibutuhkan lagi hubungan antara kedua node tersebut

( teknologi telepon saat ini ).

b) Topologi Bus (Bus Topology)


Topologi bus menggunakan sebuah kabel untuk menghubungkan

keseluruhan jaringan. Setiap node yang ada pada jaringan akan dikoneksikan

menggunakan sebuah konektor pada kabel tersebut dan setiap sinyal/pesan


31

akan dikirimkan melalui kabel tersebut. Kedua ujung kabel dilengkapi

terminator untuk mencegah pesan yang dikirimkan dipancarkan berulang kali.


Sebuah node yang ingin melakukan komunikasi dengan node lainnya pada

jaringan akan mengirimkan pesan secara broadcast melalui kabel yang

kemudian akan diterima oleh semua node yang ada pada jaringan tersebut.

Jika IP address dan Mac address dari tujuan pengiriman pesan sama dengan

node, makan pesan akan diproses oleh node tersebut. Tetapi jika tidak cocok,

maka node akan mengabaikan dan tidak memproses pesan tersebut (Charles

Hariyadi : 2013).

Gambar 2. 7 Topologi Bus (Bus Topology)


Keuntungan dari topologi bus adalah sebagai
(Charles berikut
Hariyadi :
: 2013)

a) Topologi yang sederhana.


b) Kabel yang digunakan untuk menghubungkan setiap node berjumlah sedikit.
c) Biaya untuk melakukan penyusunan kabel dengan topologi ini lebih murah.

d) Cukup mudah apabila ingin dilakukan perluasan pada topologi.


Sedangkan kelemahan-kelemahan dari topologi ini yaitu:

a) Traffic (lalu lintas) jaringan yang padat akan sangat memperlambat bus.

b) Keseluruhan jaringan akan mati apabila terdapat kerusakan pada kabel.

c) Sulit untuk melakukan pemeriksaan apabila terdapat terdapat node yang rusak

d) Bukan merupakan solusi untuk digunakan pada jaringan komputer skala besar
c) Topologi Bintang (Star Topology)
32

Pada topologi bintang setiap node terkoneksi ke sebuah titik pusat koneksi

yang biasanya disebut dengan hub (dapat berupa hub, switch atau router).

Berbeda dengan topologi bus, topologi star memungkinkan setiap node pada

jaringan untuk memiliki koneksi point to point ke hub pusat. Semua lalu lintas

yang dikirimkan ke jaringan akan melewati hub tersebut dan sekaligus akan

menjadi penguat dari pesan agar dapat dikirimkan ke node lain (Charles

Hariyadi : 2013).

Gambar 2. 8 Topologi Bintang (Star Topology)


(Charles Hariyadi : 2013)
Keuntungan dari pemakaian topologi bintang adalah :

a) Mudah untuk mengubah dan menambah node baru ke dalam jaringan yang

menggunakan topologi bintang tanpa mengganggu aktivitas jaringan yang sedang

berlangsung.

b) Apabila terdapa node yang mengalami kerusakan dalam jaringan maka node

tersebut tidak akan membuat mati keseluruhan jaringan bintang ( hanya node

tersebut yang mati).

c) Dapat menggunakan lebih dari 1 jenis kabel di dalam jaringan yang sama,

dengan hub yang dapat mengakomodasi tipe kabel yang berbedabeda.


33

Kelemahan dari topologi bintang adalah :

a) Memiliki satu kelemahan utama yang terletak pada hub. Jika terjadi kegagalan

pada hub pusat, maka seluruh jaringan akan gagal untuk beroperasi.

b) Membutuhkan lebih banyak kabel karena semua kabel di jaringan harus ditarik

ke satu titik pusat.

c) Jumlah terminal terbatas, tergantung dari jumlah port yang bisa ditampung oleh

hub.

d) Lalulintas data yang padat dapat menyebabkan jaringan bekerja lebih lambat.

d)Topologi cincin (Ring topology)


Pada Topologi cincin setiap node terhubungkan dengan dua tetangga untuk

komunikasi dalam bentuk cincin (loop tertutup). Setiap node yang berada pada

topologi cincin memiliki alamat khusus yang akan digunakan untukproses

identifikasi. Pesan dilewatkan melalui setiap node yang terkoneksi pada cincin

membentuk gerakan searah jarum jam ataupun berlawan arah dengan jarum jam.

Topologi ring biasanya memanfaatkan skema token yanghanya mengizinkan satu

node untuk mengirimkan pesan pada satu waktu (Charles Hariyadi : 2013).

Gambar
Keuntungan dari pemakaian 2. 9 Topologi
topologi cincin (Ring
cincin adalah : topology)
(Charles Hariyadi : 2013)
a) Data mengalir satu arah sehingga collision dapat dihindarkan.
34

b) Aliran pesan dapat mengalir lebih cepat karena setiap node dapat melayani

pesan dari kiri ataupun kanan.

c) Waktu yang digunakan untuk mengakses data lebih optimal.

d) Sangat sederhana dalam penerapannya.

Kelemahan dari pemakaian topologi cincin adalah :

a) Apabila ada satu node dalam cincin yang gagal berfungsi, maka akan

mempengaruhi kinerja keseluruhan jaringan.

b) Menambah atau mengurangi komputer akan mengacaukan kinerja jaringan.

c) Sulit untuk melakukan konfigurasi ulang.

e) Topologi Acak (Mesh topology)


Topologi acak menggunakan konsep rute yang berbeda dari topologi lainnya.

Pesan yang dikirimkan pada topologi ini bisa melewati beberapa jalur yang

mungkin dari sumber sampai tujuan. Topologi ini juga digunakan pada Wide Area

Network (WAN) yang kita kenal sebagai internet (Charles Hariyadi : 2013).

Gambar 2. 10 Topologi Acak (Mesh topology) (Charles


Hariyadi : 2013)
35

Keuntungan dari penggunaan topologi acak adalah :

a) Mudah dalam menangani kegagalan-kegagalan yang mungkin terjadi dalam

jaringan (fault tolerance yang tinggi).

b) Relatif mudah untuk melakukan pencarian terhadap node yang mengalami

kegagalan.

Kelemahan dari topologi ini adalah :

a) Membutuhkan biaya yang relatif besar.

b) Sulit untuk melakukan konfigurasi ulang dan instalasi node baru pada saat

jumlah node yang terkoneksi berjumlah banyak.

f) Topologi Pohon (Tree topology)


Topologi pohon menggabungkan beberapa topologi bintang kedalam

sebuah bus. Dalam bentuk sederhana, hanya hub yang dikoneksikan secara

langsung ke pohon bus dan setiap hub berfungsi sebagai akar dari kumpulan

node. Dalam hal ini node tersebut dapat juga berupa hub ataupun perangkat-

perangkat lainnya (Charles Hariyadi : 2013)

Gambar 2. 11 Topologi Pohon (Tree topology) (Charles


Keuntungan dari topologi pohon adalah:Hariyadi : 2013)

a) Mendukung pengembangan lebih lanjut dari jaringan dari pada topologi bus

(terbatas pada jumlah perangkat dikarenakan traffic yang mungkin muncul) dan
36

topologi bintang (terbatas pada jumlah port pada hub).

b) Didukung oleh beberapa vendor perangkat lunak dan perangkat keras.

Kelemahan dari topologi pohon adalah :

a) Panjang keseluruhan dari setiap bagian tergantung dari jenis kabel yang

digunakan.

b) Jika terjadi kegagalan pada bus, maka seluruh jaringan akan gagal berfungsi.

c) Lebih susah diterapkan dan dikonfigurasi dari topologi lainnya.

2.11.2 Logical Topology

Logical topology merupakan cara sebuah sinyal/pesan berlaku pada media

di jaringan. Pesan dalam hal ini akan melewati jaringan dari satu node ke node

lain tanpa memperhatikan kondisi fisik dari node. Logical topologymemiliki

klasifikasi yang tidak jauh berbeda dengan klasifikasi pada physical topology

(Charles Hariyadi : 2013).


37

BAB III

TINJAUAN UMUM

3.1 Profil Institusi

CV. Khasanah Group adalah sebuah perusahaan yang bergerak di bidang

penjualan alat-alat komunikasi dan komputer serta perbaikan atau reparasi

komputer dan telekomunikasi di surakarta. CV.Khasanah Group berdiri pada

tahun 2002 oleh Bapak Dedi marsudi selaku direktur CV.Khasanah Group saat

ini. Pada awalnya perusahaan tersebut masih merupakan perusahan yang

menjual dan jasa pemasangan alat-alat komunikasi wartel (warung

telekomunikasi). Kemudian seiring dengan perkembangan teknologi dan

kebutuhan pasar yang meningkat pada sebuah komputer maka dari itu

CV.Khasanah Group juga bergerak di bidang komputer. Kemudian akhir-akhir

ini CV.Khasanah Group selain penjualan alat- alat komputer juga melayani jasa

pemasangan CCTV,perancangan jaringan dan pemasangan finger print.

3.2 Profil karyawan dan Staf CV. Khasanah Group

Tabel 3. 1 Profil Karyawan dan staf


Nama Dedi Marsudi
38

Jabatan Direktur
Alamat Jl. Pajajaran 2 No 24, Sumber, Banjarsari,
Surakarta
Tempat Tanggal Lahir Klaten, 7 September 1970
Mulai Bergabung di perusahaan -

Tabel 3. 2 Profil Karyawan dan staf


Nama Jaka Suripto, SE
Jabatan Marketing
Alamat Tuban , RT02/04, Gondangrejo, Karanganyar
Tempat Tanggal Lahir Klaten, 22 Agustus 1979
Mulai Bergabung di perusahaan Tahun 2003

Tabel 3. 3 Profil Karyawan dan staf


Nama Aris Farida. SE
Jabatan koordinator Admin
Alamat Beji barat,Pedan, Klaten
Tempat Tanggal Lahir Klaten, 9 Desember 1970
Mulai Bergabung di perusahaan Tahun 2002

Tabel 3. 4 Profil Karyawan dan staf


Nama Joko Sabenu, Amd
Jabatan koordinator Teknis
Alamat Gabahan RT11/04, Banyudono, Boyolali
Tempat Tanggal Lahir Boyolali, 23 September 1985
Mulai Bergabung di perusahaan Tahun 2002
39

Tabel 3. 5 Profil Karyawan dan staf


Nama Muhammad Subadri
Jabatan koordinator Lapangan
Alamat Kunden, Jetis Wetan, Pedan, Klaten
Tempat Tanggal Lahir Klaten, 23 Juni 1983
Mulai Bergabung di perusahaan Tahun 2005

Tabel 3. 6 Profil Karyawan dan staf


Nama Budi Alfian
Jabatan Staf Teknisi
Alamat Tuban Lor , Gondangrejo, Karanganyar
Tempat Tanggal Lahir Surakarta, 11 Desember 1993
Mulai Bergabung di perusahaan Tahun 2012

Tabel 3. 7 Profil Karyawan dan staf


Nama Karim
Jabatan Staf Lapangan
Alamat Jl. Pajajaran timur 1 No. 11, Sumber, Surakarta
Tempat Tanggal Lahir Surakarta, 4 Mei 1981
Mulai Bergabung di perusahaan Tahun 2006

Tabel 3. 8 Profil Karyawan dan staf


Nama Fajar Santoso
Jabatan Staf Lapangan
40

Alamat Jl. Kutai Timur No. 5B Sumber, Surakarta


Tempat Tanggal Lahir Surakarta, 14 Oktober 1993
Mulai Bergabung di perusahaan Tahun 2012

Tabel 3. 9 Profil Karyawan dan staf


Nama Arif Setyawan, Amd
Jabatan Staf Lapangan
Alamat Jl. Ir Juanda No.16A, Jebres, Surakarta
Tempat Tanggal Lahir Surakarta, 26 April 1991
Mulai Bergabung di perusahaan Tahun 2009

Tabel 3. 10 Profil Karyawan dan staf


Nama Adhika Mas Arifin
Jabatan Staf Teknisi
Alamat Ngaren RT10/05, Pedan, Klaten
Tempat Tanggal Lahir Klaten, 20 September 1996
Mulai Bergabung di perusahaan Tahun 2014

Tabel 3. 11 Profil Karyawan dan staf


Nama Istajib Majid
Jabatan Staf Admin
Alamat Jl.Pajajaran Timur 2 No.23, Sumber Surakarta
Tempat Tanggal Lahir Surakarta, 8 Januari 1996
Mulai Bergabung di perusahaan Tahun 2013
41

3.3 Struktur Organisasi CV. Khasanah Group

Gambar 3. 1 Struktur Organisasi

3.4 Pembagian Tugas dan Wewenang

3.4.1 Direktur

a) Bertanggung jawab dalam memimpin dan menjalankan perusahaan.


b) Mengkoordinasikan dan mengawasi semua kegiatan di perusahaan,

mulai bidang administrasi, marketing hingga pengadaan barang.


c) Berhak mengadakan koreksi, teguran-teguran langsung

yang berhubungan dengan kegiatan operasional

perusahaan (diluar lingkup hukum perburuhan) kepada

seluruh staff dan karyawan.


d) Berhak mengadakan perjanjian maupun negosiasi

dengan pihak-pihak diluar perusahaan dan konteks

hubungan kerja.
42

e) Berhak meminta laporan pertanggungjawaban kepada setiap Divisi, atas

segala kegiatan operasional perusahaan yang dilakukan.


f) Mengkoordinasikan dan mengendalikan kegiatan pengadaan dan

peralatan perlengkapan.
g) Merencanakan dan mengembangkan sumber-sumber pendapatan serta

pembelanjaan dan kekayaan perusahaan.

3.4.2 Marketing

a) Bertanggung jawab terhadap pemasaran produk perusahaan.


b) Memberikan tawaran pengadaan terhadap calon pelanggan.
c) Mengirim invoice ke user.
d) menghasilkan pendapatan bagi perusahaan dengan cara menjual

produk perusahaan tersebut.


e) menjalin hubungan baik dengan pelanggan dan masyarakat serta

menjembatani antara perusahaan dan lingkungan eksternal.


f) menyerap informasi saran dan kritik dari user dan menyampaikan

kepada perusahaan tentang segala sesuatu yang bermanfaat untuk

meningkatkan kualitas dan penjualan produk.


g) Melaporkan hasil penawaran pengadaan barang kepada direktur.

3.4.3 Administrasi

a) Bertanggungjawab terhadap seluruh penyelenggaraan sistem

pencatatan keuangan perusahaan.


b) Memeriksa semua bukti transaksi uang keluar dan masuk perusahaan

dan membukukan bukti-bukti transaksi dalam jurnal.


c) Menyusun perhitungan pajak dan melakukan pembayaran pajak

perbulan.
d) Menyusun perhitungan pajak dan melakukan pembayaran pajak

perbulan.
e) Menyusun perhitungan pajak dan melakukan pembayaran pajak

perbulan.
43

f) Memeriksa semua bukti transaksi uang keluar dan masuk perusahaan

dan membukukan bukti-bukti transaksi dalam jurnal.


g) Mengendalikan pengeluaran rutin intern perusahaan.

3.4.4 Koordinasi Teknis

a) Bertanggung jawab atas kelangsungan operasional teknis client.


b) Berkewajiban membuat laporan mingguan kepada

pimpinan mengenai perkembangan dan permasalahan

client sebagai bahan pertimbangan untuk ditindaklanjuti

dan maintenance.
c) Berkewajiban mengadakan menjalin kerjasama yang baik antar divisi

maupun hubungan vertikal atau hubungan horizontal yang ada dalam

lingkup perusahaan.
d) Berkewajiban dengan segenap kesadaran

melakasanakan perintah pimpinan.


e) Berkewajiban ikut menciptakan suasana kerja yang nyaman dan

kondusif dengan prinsip saling menghormati dan saling menghargai.

3.4.5 Koordinasi Lapangan

a) Bertanggungjawab atas kelangsungan operasional teknis di lapangan.


b) Berkewajiban mengadakan menjalin kerjasama yang baik antar divisi

maupun hubungan vertikal atau hubungan horizontal yang ada dalam

lingkup perusahaan.
c) Berkewajiban mengadakan kunjungan-kunjungan rutin

pada jadwal yang telah disepakati dengan klien, baik

pada saat ada gangguan maupun pada saat keadaan

normal.
44

d) Berkewajiban membuat laporan mingguan kepada

pimpinan mengenai perkembangan dan permasalahan

klien sebagai bahan pertimbangan untuk ditindaklanjuti

dan maintenance.

e) Berkewajiban dengan segenap kesadaran

melakasanakan perintah pimpinan.

f) Bersedia dan wajib melakukan perbaikan-perbaikan

seperlunya untuk client yang mengalami gangguan

pada jam-jam yang telah disepakati bersama.

3.5 Legalitas Perusahaan

CV.Khasanah Group adalah sebuah perusahaan legal yang mempunyai

No. NPWP, Akta Notaris serta pendukung legalitas lainya, dibawah ini adalah

tabel penjelasanya :

Tabel 3. 12 Legalitas CV.Khasanah Group


1. Nama Perusahaan : CV. Khasanah
2. Alamat Perusahaan : Jl. Pajajaran Timur 3 No.7, Sumber, Surakarta
3. Status Perusahaan : Legal
4. No Telp : 0271-730992/ 0271-731799
45

5. E-mail : sitakom.sol@yahoo.com
6. Akta Notaris : No. 03/180/CV/03

Tabel 3. 13 Legalitas Izin Usaha CV.Khasanah


1. No. SIUP(Surat Ijin Usaha Perdagangan) : 510.41/ 1689/ PK/ XII/ 2011
2. Masa berlaku ijin usaha : 16 Desember 2016
3. Instansi pemberi ijin usaha : Pemerintah Kota Surakarta
4. Tanda Daftar Perusahaan (TDP) : 11.16.5.47.016361
5. Masa berlaku TDP : 16 Desember 2016
6. No. PKP (Pengusaha Kena Pajak) : PEM-298/WPJ.32/KP.0603/ 2007
7. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) : 02.304.556.0-526.000

3.6 Obyek Kerja Praktek

CV. Khasanah Group telah menggunakan jaringan internet sejak tahun

2007 dengan providernya yaitu speedy dan pada waktu pertama kali

bandwithnya sebesar 348 Kbps dan sekarang meningkat menjadi 3 Mbps.


Meski telah meningkat dari segi kapasitas bandwithnya tetapi masih

terdapat permasalahan pada jaringannya antara lain apabila suatu device

menggunakan bandwith terlalu banyak maka device yang lain mendapat

bandwith yang sedikit.


Untuk mengatasi permasalahan yang terjadi pada perusahaan tersebut

maka dibutukan sebuah menejemen jaringan yang mampu mengatur lalu-lintas

bandwith pada jaringan tersebut terutama pada masing-masing bagian kantor.


46

3.7 Peta Lokasi CV.Khasanah Group

BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Analisis

CV. Khasanah Group telah memiliki sebuah jaringan komputer dengan

bandwitdh sebesar 3 Mbps. Tetapi dalam penggunaanya jaringan tersebut belum

diatur penggunaan bandwidth pada masing masing bagian kantor Sehingga

muncul permasalahan seperti pengiriman data dan informasi ini tersendat atau

terganggu, maka sistem akan terhenti sehingga akan menyebabkan koneksi

terhambat bahkan terputus. Berikut desain jaringan yang ada di CV. Khasanah

Group :
47

Gambar 4. 1 Gambar Topologi Fisik

Dalam topologi jaringan tersebut dibutuhkan menejemen jaringan dan

memerlukan sebuah hardware yaitu mikrotik yang digunakan untuk menejemen

jaringan tersebut. Nantinya dalam jaringan tersebut dari router sebelum menuju ke

switch terlebih dahulu melewati mikrotik yang nantinya akan membagi bandwidth

sebelum diteruskan ke client melaui switch

4.2 Design

Design jaringan merupakan bentuk suatu gambaran bagaimana komputer pada

jaringan tersebut dirancang. Untuk membangun jaringan komputer baik yang


Gambar 4.1 Gambar Topologi di CV. Khasanah Group

48

berskala kecil atau besar, terlebih dahulu kita harus merancang topologinya. Dari

topologi ini lah kita bisa menganalisa kebutuhan perangkat keras jaringan yang

akan digunakan dan cara akses setiap komputer yang tergabung dalam jaringan

tersebut.

4.2.1 Design Topologi

Desain topologi jaringan komputer di CV. Khasanah Group menggunakan

topologi star dimana setiap node tersambung secara terpusat pada sebuah

perangkat keras Hub atau switch. Hub atau switch yang dipakai untuk

menghubungkan setiap node dalam jaringan menggunakan media transmisi kabel

UTP dengan menggunakan konektor RJ-45.

Dengan adanya Router Mikrotik diharapkan akses internet di CV. Khasanah

Group akan stabil dan pada masing-masing bagian kantor akan mendapatkan

bandwith sesuai dengan kebutuhannya. Karena mikrotik dalam permasalahan ini

bertugas untuk mengatur dan memanejemen bandwith sesuai dengan porsinya

masing-masing bagian kantor yang berguna untuk membantu pegawai dalam

melaksanakan pekerjaan sehari hari.Berikut merupakan desain topologi fisik di

CV. Khasanah Group :


49

PC
PC Marketing

PC Teknisi 1

PC Admin
PC Teknisi 2

Acces Ponit

Gambar 4. 2 Gambar Topologi Fisik

Berikut merupakan desain topologi logis di CV. Khasanah Group :


50

Gambar 4. 3 Gambar Topologi Logis

4.3 Pembagian IP

IP yang digunakan dalam pengkonfigurasian router ini adalah IP kelas C.

Hal tersebut dikarenakan IP kelas ini dialokasikan untuk jaringan yang berkuran

kecil (254 host). Sedang IP kelas B untuk jaringan berukuran sedang besar (16

ribu host), IP kelas A untuk jaringan berukuran sangat besar(16 juta host),

sementara IP kelas D digunakan sebagai alamat multicast yaitu sejumlah

komputer memakai bersama suatu aplikasi dan IP kelas E (rendra rowidjoyo :

2013).

Tabel 4. 1 Pembagian IP
NO Nama Client IP Addres Subnet Mask Gateway
1. Router 192.168.1.1 255.255.255.0 -
51

2. Mikrotik 192.168.1.11 255.255.255.0 -


3. Acces Point 192.168.1.12 255.255.255.0 192.168.1.1
4. Direktur 192.168.1.6 255.255.255.0 192.168.1.1
5. Marketing 192.168.1.5 255.255.255.0 192.168.1.1
6. Admin 192.168.1.4 255.255.255.0 192.168.1.1
7. Teknisi 1 192.168.1.2 255.255.255.0 192.168.1.1
8. Teknisi 2 192.168.1.3 255.255.255.0 192.168.1.1

4.4 Rencana Pembagian Bandwidth


Untuk pembagian bandwidth Perlu ditentukan pembagian besaran

bandwidth pada masing-masing bagian client yang ada di CV. Khasanah

Group sesuai dengan besaran bandwidth yang dimiliki sebesar

3Mbps/3000Kbps. Pembagian Bandwidth pada masing-masing bagian client

tersebut berdasarkan dari penggunaan internet di masing-masing bagian

kantor. Berikut ini adalah tabel pembagian bandwidth untuk masing-masing

client di CV. Khasanah Group.

Tabel 4. 2 Rencana Pembagian Bandwidth


No Nama Client Batas Upload Bandwidth Batas Download Bandwidth
1. Direktur Unlimited Unlimited
2. Marketing 128 Kbps 512 Kbps
3. Admin 128 Kbps 512 Kbps
4. Teknisi 1 Unlimited Unlimited
5. Teknisi 2 128 Kbps 512 Kbps
6. Acces Point 128 Kbps 512 Kbps
52

4.5 Kebutuhan Perangkat

Dalam perancangan yang penulis kembangkan , dibutuhkan beberapa

perangkat tambahan antara lain :


a). Mikrotik
Mikrotik dalam permasalahan jaringan yang ada di CV. Khasanah Group

berfungsi untuk memenejemen jaringan atau membagi bandwidth untuk masing-

masing client agar permasalahan jaringan seperti pengiriman data dan informasi

tersendat atau terganggu atau koneksi terhambat bahkan terputus dapat teratasi.
b). Switch
switch dalam permasalahan jaringan yang ada di CV. Khasanah Group

berfungsi untuk menghubungkan setiap client ke router, menggunakan media

transmisi kabel UTP dengan menggunakan konektor RJ-45.

4.6 Simulasi

Simulasi merupakan suatu proses peniruan atau penggambaran dari sesuatu

yang nyata. Dalam perancangan dan analisis menejemen bandwidth di CV.

Khasanah Group penulis menggunakan simulasi jaringan yaitu Gns3. Gns3

adalah software simulasi jaringan komputer berbasis GUI (Graphical User

Interface) yang memungkinkan simulasi jaringan secara komplek, karena

menggunakan operating system asli dari perangkat jaringan seperti

mikrotik.Dibawah ini adalah rancangan simulasi topologi pada jaringan di CV.

Khasanah Group :
53

Gambar 4. 4 Gambar Rancangan Simulasi topologi

*) dikarenakan simulator pada Gns3 tidak mendukung perangkat acces point

maka diganti dengan device PC

Setelah terbentuk rancangannya tahap selanjutnya adalah memberi ip pada

masing-masing client dengan default gateway sama dengan routernya. Setelah

itu masuk ke mikrotiknya seperti pada gambar berikut :

Gambar 4. 5 Gambar Mikrotik


54

Tahap selanjunya adalah buka program winbox, yang merupakan software

utility untuk mempermudah dalam pengoperasian mikrotik. Berikut gambar awal

dari winbox :

Gambar 4. 6 Gambar Tampilan Awal Winbox

Setelah itu masuk ke winbox pada simlasinya dengan klik connect, selanjutnya

muncul tampilan seperi pada berikut :

Gambar 4. 7 Gambar Winbox


55

Kemudian klik menu ip dan pilih addres. Selanjutnya buat ip masing-masing

untuk mikrotik dan network :

Gambar 4. 8 Gambar IP Network dan Mikrotik

Setelah ip network dan mikrotik dibuat, pastikan client dengan network

terhubung, caranya pilih menu New Terminal pada winbox kemudian ping pada

salah satu clientnya. Dalam hal ini penulis mengecek koneksi antara ip direktur

lewat winbox. jika terhubung akan muncul gambar seperti dibawah ini:
56

Gambar 4. 9 Gambar Ping

Setelah client terhubung dengan network tahap selanjutnya adalah

membatasi bandwidth pada masing-masing client . yaitu pilih menu queues,

kemudian tambahkan ip pada sesuai dengan masing-masing client, setelah itu

batasi bandwidth client dengan isi upload max limit dan download max limit

sesuai dengan tabel analisa pembagian bandwidth.Berikut gambar client yang

sudah diatur pembagian bandwidthnya :


57

Gambar 4. 10 Gambar Pembagian Bandwidth

Setelah proses pembagian bandwidth selesai, maka masing-masing client

akan mendapatkan bandwidth sesuai kebutuhan Sehingga permasalahan seperti

pengiriman data dan informasi yang tersendat atau salah satu client koneksi

terhambat dapat diatasi.


58

BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan mengenai analisis dan menejemen bandwidth di

CV. Khasanah Group yang penulis jelaskan dapat disimpulkan bahwa terdapat 5

buah device PC dan 1 Acces Point yang terhubung ke jaringan internet. Yang

terdiri dari direktur dan teknisi 1 batas upload dan download bandwithnya

Unlimited. Dan marketing, admin, teknisi 2, dan acces point batas upload

bandwithnya sebesar 128 Kbps dan batas Download bandwithnya sebesar 512

Kbps.

5.2 Saran

Dalam desain perancangan topologi terdapat acces point yang belum

diketahui jumlah device yang bisa terhubung ke internet dan berapa bandwith

yang dibutuhkan setiap device tersebut. Maka kedepannya dapat di perhitungkan

berapa jumlah device yang bisa terhubung ke internet dan keperluan bandwith

pada setiap device tersebut.


59

DAFTAR PUSTAKA

Anwar, Nanang Khaerul.2010. Analisis dan Perancangan Menejemen Jaringan


Dengan Menggunakan Mikrotik RouterOS.Jakarta

Hariyadi,Charles.2013.Topologi Jaringan Komputer.Bandung

Harianto, Bambang. 2010.Rekayasa Sistem Berorientasi Obyek. Bandung :


Bandung informatika

Hendriyanto, Dwi Febrian. 2011. Kajian Penggunaan Mikrotik Router OS


Sebagai Router Pada Jaringan Komputer.Yogyakarta

Towidjoyo, Rendra.2013. Kungfu Mikrotik Kitab 1. Jakarta : Jasakom


Towidjoyo, Rendra.2013. Kungfu Mikrotik Kitab 2. Jakarta : Jasakom
Setiawan.2011.Internetworking Development & Design.Yogyakarta
Sugeng, Winarno. 2012. Jaringan Komputer dengan TCP/IP. Bandung :
Informatika Bandung

William, Stalling. (2012). Komunikasi Data dan Komputer, Dasar-dasar


Komunikasi Data. Jakarta : Salemba Teknika.