You are on page 1of 24

PENGHARGAAN

1Page
Assalamualaikumwarahmatullahhiwabarakatu Dan Selamat
Sejahtera Saya Ucapkan, Pertama Sekali Saya Panjatkan
Kesyukuran Saya Terhadap Ilahi Kerana Mengurniakan Saya
Kesihatan Yang Baik Serta Kudrat Untuk Melakukan Tugasan Yang
Telah Diberikan Pengajar Terhadap Saya.Saya Juga Bersyukur
Terhadap Illahi Kerana Memberikan Saya Kekuataan Serta
Ketabahan Terhadap Saya Dalam Menyiapkan Tugasan Ini.

Tidak lupa juga kepada ibu bapa saya yang tidak putus putus
memberi sokongan dan dorongan serta bantuan kewangan bagi
menjayakan tugasan ini.

Diucapkan ribuan terima kasih kepada tenaga pengajar saya


En.Saiful Shaari bin mohd Subki kerana beliau telah banyak
membantu saya dari segi tunjuk ajar dalam menjayakan tugasan
ini. Kesabaran En.Saiful Shaari bin mohd Subki dalam mengajar
kami dari segi teori dan amali yang tidak kenal erti putus asa.
Akhirnya tugasan ini dapat disiapkan.

Terima kasih juga kepada rakan rakan yang sedia membantu


saya dalam segi idea dalam tugasan ini . Harapan saya agar
tugasan ini dapat memberi tunjuk ajar dan pengalaman yang
berguna kepada kami untuk masa akan datang.
2Page
PENGENALAN JANAKUASA

Janakuasa atau Genset atau Generator Set berfungsi menukar


tenaga mekanikal kepada tenaga elektrikal. Janakuasa biasanya
digunakan untuk dua tujuan utama iaitu sebagai tunggu sedia
(stand-by) dan berterusan. Bila masa nak guna stand-by: Tempat
yang ada bekalan TNB

Bila masa nak guna Continuous/berterusan: Tempat yang tak ada


bekalan TNB
Nak kendalikan Genset yang berkapasiti kecil (100 KVA) ni mudah
je...tapi untuk senggarakan
engine Genset ni, bagi sesiapa yang tahu nak repair engine diesel
atau engine lori pasti takde masalah...yang rumit adalah ketika
troubleshoot dan melibatkan komponen penjana.
3Page
PENYELENGGARAAN JANAKUASA
Janakuasa atau Genset atau Generator Set berfungsi menukar
tenaga mekanikal kepada tenaga elektrikal. Janakuasa biasanya
digunakan untuk dua tujuan utama iaitu sebagai tunggu sedia
(stand-by) dan berterusan.
Bila masa nak guna stand-by: Tempat yang ada bekalan TNB
Bila masa nak guna Continuous/berterusan: Tempat yang tak ada
bekalan TNB
Nak kendalikan Genset yang berkapasiti kecil (100 KVA) ni mudah
je...tapi untuk senggarakan
engine Genset ni, bagi sesiapa yang tahu nak repair engine diesel
atau engine lori pasti takde masalah...yang rumit adalah ketika
troubleshoot dan melibatkan komponen penjana.Perkara yang
anda perlu tahu:

(1) Kapasiti Genset biasanya akan guna KVA bukan KW...contoh


100KVA, 250KVA, 500KVA...tapi ada je orang guna KW...Beza
kedua-dua ni adalah pada faktor kuasa (power factor, pf). KW kena
darab pf (biasanya 0.85). Kalau dengan TNB kita ambil kira pf;
sebab itu meter TNB guna KW. Kalau Genset kita guna sendiri,

4 Page
takde kaitan dengan TNB...

(2) Bagi genset 4 poles; Speed 1500 rpm akan menghasilkan


frequency 50Hz (tambah tolak nipis-nipis je). Kalau naikkan speed
maka freq akan naik. Kesannya; apa-apa peralatan bermotor
seperti kipas, blender dan lain-lain akan menjadi lebih laju. Kalau
tak dapat tampung kelajuan, peralatan bermotor boleh rosak. Di
Malaysia kebiasaannya hanya guna Genset 1500 rpm 4 poles
sahaja di kilang-kilang dan bangunan kerajaan/swasta...TNB juga
hanya supply 50Hz tapi janakuasa TNB kat empangan tu mungkin
ada banyak poles dan rpm lebih rendah...Negara lain mungkin ada
guna sehingga 1800 rpm atau lebih...kita ikut standard British...
(poles atau kutub adalah magnet dan bilangannya adalah genap.

PEYELENGGARAAN ALATUBAH
Keselamatan

Prosidur keselamatan haruslah dipatuhi dalam semua aktiviti-


aktiviti senggaraan

serta operasi. Pastikan juga anda mempunyai sijil orang yang


berkecekapan

sebelum anda boleh melakukan kerja-kerja yang berkaitan dengan


Sistem

Pembahagian.

Senarai semak mula tugas


i. Pastikan sambungan dan tamatan kabel dipasang dengan ketat.

5 Page
ii. Pastikan Off Load Tap Change dalam kedudukan yang tepat

iii. Pastikan nilal dielektrik minyak alatubah dibacaan yang betul

iv. Pastikan Porcelian Bushing tidak retak atau bocor

v. Pastikan tahap kebersihan keseluruhan alatubah dalam keadaan


balk

vi. Pastikan Sicila Gel berwarna biru (asal)

Bagi kerja-kerja senggaraan, alatubah perlu dipastikan

i Semua punca bekalan telah dimatikan

ii. Mengasingkan semua punca bekalan ke alatubah tersebut

iii. Membumikan alatubah tersebut

PENGUJIAAN ALATUBAH PEMBAHAGIAN


11/.433kV

Berikut adalah jenis-jenis ujian yang lazim dijalankan


antaranya;

i. Ujian Rintangan Penebatan


ii. Ujian Keterusan
iii. Ujian Penebatan Minyak

Ujian Rintangan Penebatan (Insulation Resistance (IR)


Test)
Terdapat 2 keputusan yang diperolehi daripada ujian mi;
a. Rintangan Penebatan Rendah

6
NiIai bacaan kurang daripada 1OOM Berkemungkinan nilal

Page
rintangan penebatan pada winding.

b. Rintangan Penebatan Baik


Di mana, nhlai bacaan melebihi daripada lOOMega ohm,
bermaksud keadaan fasa HV, LV dan E masing-masing berkeadaan
baik.

c. Litar Pintas
Bacaan , menunjukkan O ohm. Ujian yang dilakukan untuk menguji
rintangan penebatan di antara;

i. Setiap fasa HV ke LV
ii. Setiap fasa HV ke Bumi (E)
iii. Setiap fasa LV ke Bumi (E)

Ujian Keterusan (Countinuity test)

Ujian keterusan dilakukan untuk memastikan terdapatnya


sambungan atau keterusan
Pada lilitan alatubah. Hasil daripada ujian ini, terdapat 2 keputusan
yang akan
diperolehi iaitu;

a. Litar Buka / Open Circuit


Bermaksud tiada keterusan atau pengalir terputus

b. Litar Tutup/ Close Circuit


Membawa maksud pengalir mempunyai keterusan dan tidak
terputus.
Ujian keterusan yang dilakukan untuk menguji keterusan
di antara;

i HV-Fasakefasa
ii. LV-Fasakefasa
iii. - LV - Fasa ke neutral

Ujian Di-elektrik
Ujian ini mengukur tahap kelembapan, bahan pengalir dan benda

7
gentian dalam

Page
minyak yang akan menurunkan tahap di-elektrik minyak. Ujian ni
dilakukan
dengan alat penguji khas dimana contoh minyak yang perlu diuji
dimasukkan
dalam satu set pengujian dan dialirkan vottan arus-utang alik.

Cara menguji mengikut BS 5874/80 dan IEC 156,

a) Bersihkan bekas untuk mengambiLpontoh minyak jangan


lap dengan kain yang mengandungi fibre dan pastikan tiada
air.
b) Laraskan ruang antara elektrod penguji pada 2.5mm untuk
elektrod jenis bebola dengan jaripusat 12.5 13.0 mm atau
jenis sfera dengan jejari 25mm
c) Bersihkan set pengijuan
d) Bersihkan injap atsu punca di manacontoh minyak untuk
diuji dialirkan.
e) Ambil contoh minyak untuk mernbuat ujian
warna/penglihatan
f) isikan contoh minyak dalam set pengujian ke paras yang
ditandakan
g) Rehatkan minyak dalam set selama 10 minit
h) Lakukan ujian pertama dan catitkan voltan tampau kilat
(flashover)
i) Kacau minyak dalam set dan rehatkan selama 5 minit
j) Lakukan ujian kedua dan catitkan voftan !ampau kilat
(ftashover)
k) Lakukan ujian sejumlah 6 kali (untuk satu contoh minyak )
dengan cara yang
Sama
l) Campurkan kesemua 6 bacaan voltan tampau kilat
(flashover) dan kirakan nilai purata.
m) Jika pursta bacaan adatah >30 kV, maka minyak tersebut
boleh diguna pakail

*Nota: Voltan pen gujian perlu dinaikan 2kV/saat


8 Page
SENGGARAAN ALATUBAH
Di TNBD, terdapat 3 aktiviti senggaraan yang perlu dilakukan iaitu;

I. Senggaraan Pemerhatian (Visual Inspection)


Senggaraan mi merangkumi tiga aspek laitu, pandang,
dengar dan hidu. Kejanggalan bunyi yang kuat daripada
biasa, minyak bocor dan lain-lain
perlu dilaporkan untuk diambil tindakan segera oleh
pasukan senggaraan.

II. Senggaraan Berjadual (Routine)


Senggaraan mi melibatkan aktiviti-aktiviti mengambil
bacaan beban
alatubah bagi memantau alatubah.

III. Senggaraan Pencegahan (Preventive) Sengaraan ml


meliputi;
a. Pengujian Penebatan minyak alatubah, sekiranya ujian ini
gagal, minyak
alatubah perlu ditukar kepada yang baru.
b. Ujian Keterusan
c. Ujian Penebatan

Jadual Kekerapan Senggaraan Alatubah.


Visual - Setiap bulan bagi setiap pencawang
Routine - Setiap 6 bulan bagi setiap pencawang
Preventive - Setiap 18 bulan bagi setiap pencuci
9
PROSEDUR PENYELENGGARAAN

Page
GENSET
Genset merupakan penjanaan tenaga elektrik yang memiiliki
tenaga penggeraknya di kopel atau dihubungkan dengan suatu
engin (diesel) atau dengan air.Yang banyak digunakan di
masyarakat adalah genset yang penggeraknya menggunakan
diesel, dengan alasan mudah dibawa. Sedangkan yang
penggeraknya menggunakan air biasanya diletakkan pada
penjanaan tenaga elektrik.

Agar genset dapat beroperasi dengan baik, perlu dilakukan


atau dilaksanakan penyelenggaraan dengan cadangan kilang atau
prosedur yang berlaku. Dalam pelaksanaan penyelenggaraan,
dilakukan pemeriksaan (inspection) pada mesin-mesin dan
bahagiannya baik pada penggeraknya (diesel) maupun pada
pembangkitnya terhadap adanya kerosakan atau haus.

Penyelenggaraan boleh dilakukan baik pada penggeraknya (diesel)


maupun pada generatornya, dengan prosedur sebagai berikut:

1. Penyelenggaraan secara berkala / berterusan

Pemeliharaa berterusan adalah penyelenggaraan yang perlu


dilakukan setiap hari sekalipun mesin tersebut jarang dikendalikan
diantaranya:

- Membersihkan kotoran atau debu pada body genset

- Memeriksa level pelincir

- Memeriksa level bahan bakar

- Memeriksa levelair pendingin

- Memeriksa dan mencatat penunjukan Volt Meter

- Memeriksa dan mencatat penunjukan Ampere Meter


- Memeriksa dan mencatat penunjukan Cos Meter

10 Page
1 Pemeliharaan secara berkala (Periodik)
Jika ditinjau berdasarkan penggunaan jam, setelah beroperasi 125 jam kerja:
- Membersihkan saringan minyak pelumas
- Membersihkan saringan udara
- Periksa baut-baut dan mur-mur kerasi bila perlu
- Lager-lager dilumasi

Setelah beroperasi 250 jam kerja:


- Membersihkan saringan minyak pelumas
- Membersihkan saringan udara
- Periksa baut-baut dan mur-mur kerasi bila perlu
- Lager-lager dilumasi
- Mengganti saringan minyak pelumas
- Pelindung seng diperiksa
- Penggerak ban diperiksa dan pompa air diberipelumas
- Setelan katup dicek/disesuaikan
- Setelan putaran dan selenoid pemati dicek dan dilumasi
- Accu diperiksa.

Setelah beroperasi 2000 jam kerja:


- Lager-lager pompa pendingin dan rol-rol penunjang diperiksa atau
diganti
- Kopling elastis dan dudukan elastis diperiksa
- Katup-katup penyemprotan diperiksa

11
- Saringan bahan bakar diganti

Page
- Lubang napas rumah engkol dibersihkan
- Pipa-pipa udara diperiksa/dibersihkan
- Thermostat-thermostat diperiksa
- Pendingin air bersih mesin dengan pendingin tidak langsung dibersihkan
- Fungsi dan system pengaman dicek kembali
- Ruang-ruang air pendingin diperiksa
- Kompensator getaran diganti
- Tekanan kompresi diperiksa
- Oil cooler dibersihkan/diganti
- Kalborstel starter diperiksa/diganti.

Setelah mencapai 4000 sampai 5000 jam kerja perlu diadakan perawatan
atau service tambahan (Top Overhoul)
Setelah mencapai 9000 jam kerja supaya diadakan General Overhoul.

Bila ditinjau berdasarkan penggunaan waktu.


Bahan Bakar

- Harus dijaga agar segala sesuatunya bersih


- Siapkan bahan bakar dan harus selalu menggunakan bahan bakar dengan
mutu yang baik
- Buka tutup tangki bahan bakar
- Tuangkan minyak bahan bakar, saringan jangan diangkat (dilepas)
- Jika perlu bersihkan saringan bahan bakar
- Tutup kembali tangki bahan bakar.
Pengecekan Permukaan Minyak Pelumas Dalam Carter

12
- Hentikan mesin dan tunggu beberapa saat

Page
- Cabut tangkai pengukur minyak lumas dan bersihkan dengan kain bersih
- Masukkan kembali tangkai pengukur tersebut ditempatnya sedalam
mungkin
- Cabut kembali tangkai pengukur dan periksa permukaan minyak lumas
- Batas yang baik dari permukaan minyak lumas dalam carter adalah pada
batas maximum, jangan lebih.
Catatan: Disarankan tidak menjalankan mesin pada permukaan minyak
lumas pada batas terendah (low oil level).

Pemeriksaan Air Pendingin


1 Buka tutup radiator
2 Periksa permukaan air pendingin didalam radiator kurang, diisi dengan air
pendingin yang bersih sampai 3 cm, dibawah bibir lubang pengisian.
3 Tutup lubang pengisian radiator.

Penggantian Minyak Lumas


1 Hidupkan mesin beberapa saat kalau perlu dibebani kemudian dimatikan
2 Dalam keadaan panas plug minyak lumas dibagian carter dibuka
3 Biarkan minyak keluar dari dalam carter sampai habis.
4 Pasang kembali plug dan kencangkan
5 Isi minyak lumas kembali.
Cara Mengganti Saringan Minyak Lumas

13
1 Lepaskan filter dengan memutar kekiri (berlawanan dengan arah jarum jam) dan

Page
ganti filter setiap 2x ganti minyak lumas
2 Lumasi packing karet filter baru terlebih dahulu sebelum dipasang dan
dikencangkan
3 Periksa kemungkinan kebocoran minyak lumas pada waktu mesin dihidupkan
kembali.

Pemeriksaan permukaan minyak pelumas yang ada di dalam pompa injeksi


bahan bakar.
1 Kendorkan oil check plug satu atau dua putaran dan cerat kelebihan minyak lumas
2 Buka tutp filter lubang pengisian/ventilasi
3 Tuangkan kedalam pompa injeksi melalui filter minyak lumas baru sampai minayk
tersebut terlihat keluar melalui oil check plug
4 Kencangkan kembali plug tersebut.
Harus diperhatikan betul-betul agar permukaan minyak pelumas tidak lebih
dari oil check plug.

Pemeriksaan semua mur, baut dan pipa-pipa karet


1 Baut-baut pada kaki-kaki mesin,dynamo charger, pengabut bahan bakar, pipa-
pipa gas buang dan udara masuk
2 Pipa-pipa karet pada: pipa air pendingin,thermostat (pengatur suhu automatic),
radiator, pompa air pendingin.

Periksa semua baut-baut, mur-mur dan pipa-pipa karet, jika kendor


dikencangkan kembali sesuai dengan yang diijinkan oleh pabrik.
Catatan: Pengencangan baut-baut cylinder hanya boleh dilakukan oleh

14
tenaga yang terlatih dengan menggunakan torque meter.

Page
Penyetelan Klep/Katup masuk dan buang
1 Lepas katup kepala cylinder, hati-hati agar packingnya tidak rusak
2 Penyetelan klep dilakukan pada posisi piston - putaran mesin setelah katup
masuk tertutup (langkah kompressi)
3 Cek setelan klep dengan filler 0,2 mm, jika perlu stel kembali klep tersebut
sehingga jarak antara pelatuk dan batang katup adalah 0,2 mm
4 Tutup kembali tutup kepala cylinder.
Catatan: Agar kita tidak usah terlalu banyak memutar mesin yang
sebetulnya tidak perlu, maka penyetelan klep harap dilaksanakan menurut
urutan pembakaran (firing order).

Pemeriksaan tegangan tali kipas dan cara penyetelannya


Tegangan tali kipas tidak boleh melebihi 10 - 15 mm bila ditekan dengan ibu
jari, jika ternyata tegangan tali kipas terlalu kendor (< 15 mm) maka
penyetelannya adalah sbb:
1 Kendorkan baut-baut pengikat pemegang dynamo charger
2 Tarik kearah luar dynamo charger tersebut dan kencangkan kembali baut-baut
pemegang dynamo charger
3 Periksa kembali tegangan tali kipas dengan menekan ibu jari kita.

Membersihkan saringan udara jenis Oil Bath Filter


1 Lepas penjepit
2 Buka filter element dan dicuci dengan minyak diesel (solar)
3 Kosongkan dan bersihkan mangkok penampang minyak lumas

15
4 Isi kembali mangkok tersebut diatas dengan minyak lumas mesin sampai batas

Page
yang diijinkan (ada tanda)
5 Pasang kembali filter element dan penjepit dipasang kembali.
Catatan: Bila minyak pelumas didalam saringan udara terlalu banyak
mengakibatkan udara masuk tersekat dan mesin akan berasap.

Membersihkan saringan udara jenis kering (Dry Filter)

1 Lepas filter cartridge dari rumahnya


2 Semprot cartridge (saringan) dengan angin bertekanan 5 bar dengan arah
menyudut dari luar kedalam
3 Sebelum memasang kembali saringan diperiksa terlebih dahulu barangkali ada
tanda-tanda rusak (retak-retak atau berlubang)
4 Bila saringan rusak harus diganti yang baru
5 Saringan tidak boleh dibersihkan lagi setelah 5x dibersihkan.

Membersihkan pipa Pernapasan Mesin

1 Lepas mur-mur, penjepit pipa karet, kepala pipa pernapasan


2 Periksa packing karet
3 Cuci lubang-lubang pernapasan pada kepala pipa pernapasan dengan minyak solar
4 Pasang kembali kepala pipa pernapasan dan jika perlu ganti packing karetnya
5 Kencangkan kembali mur-mur dan penjepit pipa karet.

Pemeriksaan Accu
1 Dengan menggunakan hygrometer dapat dibaca kadar accu zuur bila

16
pembacaan menunjukkan kurang dari 1,21 kg/l. (normal antara 1,23

Page
kg/l sampai 1,25 kg/l), hal ini menunjukkan bahwa accu perlu di
charge/di stroom lagi. Arus pengisian accu max. 6,5 Amp.
2 Buka semua tutup accu waktu di charge
3 Isi air accu sampai 15 mm diatas sel-sel accu.
Pengisian hanya diperkenankan dengan air destilasi.
4 Katode dan anode (terminals) diberi gemuk yang anti asam
5 Periksa terminal apakah sudah cukup kencang
6 Charger accu setiap 4 sampai 6 minggu sekali
7 Dilarang keras menaruh barang-barang dari besi/metal diatas accu.
Penggantian Saringan Bahan Bakar
1 Tutup kran bahan bakar
2 Lepas saringan bahan bakara dengan jalan memutar kekiri
(berlawanan dengan arah jarum jam)
3 Packing karet saringan baru diolesi dengan minyak lumas sebelum dipasang
kembali
4 Kencangkan saringan kembali hanya dengan tangan/jari
5 Buka kran bahan bakar
6 Cerat udara dari sistim bahan bakar
7 Periksa sistim bahan bakar dari bebocoran.
Pengecekan pengabut (Injector)
1 Cabut injector dan pasang pada alat pengetesan.
2 Tekan pengabutan (injeksi) harus 180 bar dan bahan bakar harus mengabut
melalui tiap-tiap lubang pada nozzle.
3 Jika ternyata pengabutan kurang baik, nozzle atau injector diganti
atau diperbaiki terlebih dahulu.
4 Pasang injector kembali dan yakinkan tidak ada kebocoran. Pasang

17
kembali pipa-pipanya.

Page
Penggantian minyak pelumas Pompa Injeksi
1 Tempatkan dibawah pompa injeksi kaleng penampungan minyak lumas
2 Lepas pompa pengisian bahan bakar, hati-hati agar packingnya tidak rusak
3 Biarkan minyak menetes sampai habis
4 Pasang kembali pompa pengisian bahan bakar
5 Isi kembali minyak pelumas sampai dengan batas seperti yang
disebut pada pemeriksaan permukaan minyak lumas yang ada di
dalam pompa injeksi bahan bakar.
Pemeriksaan pompa Air Pendingin Mesin dan Thermostat
Pendinginan mesin yang baik dapat diperoleh apabila pompa air
pendingin dan thermostat dapat bekerja dengan baik. Apabila terjadi kelainan kerja
dari kedua alat tersebut, maka perlu diambil lngkah-langkah sebagai
berikut:
1 Lepas tali kipas
2 Periksa gerakan kipas pompa (Impeller) apakah bebas dan apakah jarak antara
impeller dan rumah pompa sesuai dengan yang diharuskan.
3 Periksa seal pompa
4 Cerat 2 liter air pendingin
5 Lepas thermostat
6 Siapkan air panas 80C
7 Masukkan thermostat kedalam air panas tersebut dan periksa apakah
katup utama terangkat/membuka. Kalau membuka berarti thermostat
tersebut masih bekerja.

Pemeriksaan tekanan kompressi dalam Cylinder


Pekerjaan ini harus dilaksanakan oleh tenaga yang terlatih dan mempunyai

18
alat-alat pengukurnya. Secara global pengukuran tekanan kompressi adalah

Page
sebagai berikut:
1 Tahan handle penyetop bahan bakar pada posisi stop (rack 0).
2 Pasang alat pengukur tekanan kompressi
3 Putar mesin dengan accu beberapa putaran
4 Meteran akan menunjukkan/mencatat tekanan kompressi cylinder yang sedang
diukur
5 Jika tekanan kompressi rendah harap berkonsultasi dengan bengkel.

3.2 Pemeliharaan pada pembangkitnya (Generator)

Pemeliharaan atau pemeriksaan meliputi pula pada exiternya, mekanik dan


elektriknya terutama bagian-bagian yang berputar dan bergesekan.

Bagian-bagian mekanik meliputi:

1 Bantalan (bearing)
2 Pegas-pegas pemegang sikat arang
3 Pemegang sikat arang

Bagian-bagian elektriknya meliputi:


1 Lamel komutator
2 Sikat-sikat arang
3 Cincin seret (slip ring)
4 Isolasi kumparan medan dan jangkar
5 Kontak-kontak pada sambungan kabel di terminal
6 Kapasitor dan arrester
Pemeliharaan atau pemeriksaan generator meliputi:

19
1 Bersihkan alur-alur lamel komutator dan cincin seret dengan

Page
menggunakan kain lap yang halus dan bersih. Jangan sekali-kali alur
lamel dan cincin seret tersebut dibersihkan dengan ampelas sebab
akan menimbulkan serbuk besi yang dapat merusak alur lamel.
2 Jika alur lamel tersumbat kotoran bersihkan dengan pena garis atau
gergaji besi yang tipis sehingga kedalaman alurnya sama
3 Periksa sikat-sikat arang, bila ternyata sudah pendek, harus diganti
dan perhatikan kekerasannya sebab jika terlalukeras sering
menimbulkan percikan bunga api dan akan merusakalur lamel
4 Bersihkan kumparan-kumparan stator atau rotor dengan jalan membuka tutup
generator dan menggosoknya dengan tutup ijuk yang halus atau
koas; jangan menggunakan sikat yang keras karena akan merusak lapisan isolasi
kumparan, kemudian semprot dengan kompresor agar debu dan kotorannya
tertiup keluar
5 Ukur harga tahanan isolasi terhadap tanah kumparan rotor dan stator
dari generator dan exciter dengan menggunakan Megger yang
mempunyai tegangan ukur maksimum 1500 Volt
6 Periksa rangkaian arrester dan kapasitor yang dipasang dibawah
generator. Baut dan mur klem rangkaian tersebut harus dalam
keadaan kencang
7 Bersihkan arrester dan kapasitor berikut ruangannya dari kotoran dan debu
dengan menggunakan kain lap yang bersih dan kering. Ukur harga
isolasinya terhadap tanah dengan menggunakan Megger dan dinyatakan baik
bila mempunyai harga isolasi tak terhingga.
PENGOPERASIAAN GENSET

20 Page
Dalam mengoperasikan sebuah alat tentunya kita harus
mengoperasikan sesuai dengan prosedur agar selamat dan
berjalan lancar. Begitupun juga dengan genset, sebelum
mengoperasikannya kita harus memperhatikan SOP (standard
operation procedure) genset atau cara pengoperasian genset.

Berikut adalah sop genset atau cara pengoperasian genset:

Sebelum Menghidupkan Genset

Periksa air radiator. Jika air radiator kurang,


tambahkan segera.

Periksa oli mesin. Jika kurang, tambahkan segera.

Periksa bahan bakar

Periksa air ACCU. Jika kurang, tambahkan segera.

Periksa kabel R-S-T-N adakah sudah terpasang dengan


betul.

Pasang kabel ACCU dengan betul dan ketat. Warna


merah adalah positif (+), kemudian warna hitam (-)

Buka box panel, kemudian naikkan semua MCB

Semasa Menghidupkan

Hidupkan mesin tanpa beban (warming up) kurang


lebih selama 10 minit.

Periksa Oil Meter, Battery Charge, Water Temperature,


Volt Meter AC, Frequency Meter dan Hour Counter Meter),
apakah dalam keadaan baik ketika mesin dalam keadaan

21
hidup.

Page
Cara Mematikan Diesel 1 Genset

Turunkan breaker atau matikan beban terlebih dahulu.


Kemudian tunggu sekitar 5 minit untuk pendinginan
mesin (cooling down), setelah itu baru matikan mesin.

Jika melebihi dari ketetapan, AVR generator pada


mesin akan cepat rosak.

Pemeliharaan

Ganti filter solar pada 50 jam pertama, kemudian ganti


setiap 200 jam operasi atau sekitar 6 bulan.

Ganti filter oil dan oil mesin pada 50 jam pertama,


kemudian ganti setiap 200 jam operasi atau sekitar 6
bulan.

Setiap 200 jam operasi bersihkan/filter udara

Setiap 400 jam operasi atau satu tahun sekali


bersihkan atau kuras tangki solar. Untuk
membersihkannya, gunakan air kandungan zat kapur,
garam, serta air yang kadar besinya rendah.

Mengatasi masalah ketika mesin tidak hidup

Periksa saluran pada bahan bakar, apakah tidak


tersumbat dan sudah mengalir dengan baik. Biasanya
saluran pada bahan bakar akan tersumbat oleh kotoran.
Pam bahan bakar sampai betul-betul mengalir

22
Periksa ACCU atau Battery, adakah arusnya cukup

Page
kuat untuk berfungsi. Jika tidak, distroom/discharge
terlebih dahulu

Ingat! Jangan terlalu lama melakukan start engine.


Untuk mencegah dynamo terbakar, tunggu sekitar 2
minit untuk melakukan start engine selanjutnya.

Disarankan untuk melakukan hal seperti berikut

Untuk menjaga genset tetap beroperasi lancar,


disarankan untuk menggunakan water separator atau
saringan untuk menyaring bahan bakar.

Gunakanlah oil mesin yang sejenis atau oli mesin


meditrans S 40

Selalu periksa beban ampere R S T supaya tetap


seimbang

Untuk menjaga genset tidak cepat rusak, pemakaian


beban minimal adalah 40% dari kapsitas genset.

RUMUSAN
Setelah melakukan kerja kursus ini saya mendapati bahawa kerja
senggara ini boleh dibuat dengan pelbagai jika kita mengetahui
cara serta langkah keselamatan yang perlu ketika menjalankan

23
kerja penyelenggaraan.

Page

RUJUKAN
1. LAMAN WEB

24
www.sribd/janakuasa-senggara
www.slideshare.janakuasa-senggara

Page
www.blogspot/genset-janakuasa