You are on page 1of 34

BAB I : PENDAHULUAN

I. LATAR BELAKANG
Naiknya harga bahan bakar minyak (BBM) mendorong harga bahan bangunan menjadi
mahal, termasuk naiknya harga kayu sebagai bahan dasar pembuatan rumah tinggal. Kayu yang
berupa balok dan kasau dipakai untuk konstruksi rumah banyak didatangkan dari daerah luar
pulau Jawa, seperti Kalimantan, Sumatera, dan Sulawesi. Lonjakan harga kayu yang signifikan
mendorong untuk mencari bahan alternatif yang dapat menggantikan kayu sehingga harganya
dapat terjangkau oleh masyarakat. Banyak cara dan upaya yang telah dilakukan di antaranya
memanfaatkan penggunaan kayu lokal, namun hasilnya belum maksimal.
Bambu sebagai baghan bangunan telah dikenal oleh nenek moyang suku-suku bangsa di
wilayah Tropis terutama di Asia, seperti di daratan Cina, Jepang, Korea dan Nusantara. Bambu
bahkan dapat disebut telah menjadi bagian penting tradisi kulutural ya ng berlangsung dalam
puluhan generasi di sebaran geografis Nusantara. Penggunaan bambu sebagai bahan bangunan di
Jawa dan Bali hampir 30%, sementara di Indonesia penggunaan bambu sebagai bahan konstruksi
hampir mencapai 80 %, dan 20% selebihnya digunakan untuk bahan-bahan non-konstruksi.
Dari berbagai penelitian menunjukkan bahwa bambu merupakan bahan bangunan
termrah dibanding bahan-bahan lain seprti batu bata, beton, kayu dan baja, serta menggunakan
energi paling kecil dalam proses penggunaanya. Meskipun demikian, bambu memiliki beberapa
kekurangan diantaranya adalah dalam hal keawetan. Keawetan bambu sangat berhubungan
dengan waktu tebang dan proses pengawetan. Dengan ketepatan waktu dan pengawetan yang
benar keawetan bambu dapat mencapai 10-50 tahun bahkan lebih.
Berbagai keunggulan bambu serta kemudahannya diperoleh hampir di seluruh wilayah
Nusantara menjadikan bambu sebagai bahan penting dalam berbagai penciptaan bangunan atau
ber-arsitektur. Dalam dunia seni rupa visual, antara lain seni instalasi yang pada dasarnya
memiliki pengertian seni menyusun, merangkai suatu benda (3D) untuk menyampaikan pesan-
pesan tertentu cukup dekat dengan karakteristik bambu yang cenderung berupa rangkaian susu-
nan benda-benda. Sehingga bahan bambu sering digunakan, lebih-lebih bambu secara alami
memiliki keindahan tersendiri, seperti warna, dimensi, wujud batang yang tidak sama satu sama
lain dan juga kelenturannya.
Oleh karena itu diperlukan penggalian dan pemahaman tentag bahan bambu guna
memperoleh pengetahuan yang dapat dikembangkan menjadi pengetahuan ber-arsitektur, yang
membuka peluang tumbuhnya gagasan-gagasan baru dalam perancangan arsitektur yang inovatif,
imajinatif dan kreatif berorientasi pada ruang dan seni visual.
Bambu memiliki karakteristikal diantara bahan organik lain yakni sebagai bahan utuh
yang siap pakai yang tidak mudah distandarisasikan denga bentuk penampang bulat dan licin
(lapisan seluloide) menyebabkan bambu memerlukan kecermatan dengan tingkat kesulitan yang
relatif tinggi dalam merangkai, menyambung dan menyusunnya menjadi karya seni instalasi
arsitektur. Hal lain yang dihadapi dalam penggunaan bambu sebagai bahan dasar utama adalah
masalah keawetannya yang juga memerlukan perhatian.
Tujuan pembuatan makalah ini adalah memperoleh pengetahuan dalam lingkup
arsitektural dalam pengguanaan bambu sebagai bahan dasar untuk mewujudkan karya seni
instalasi arsitektural pada media ynag meruang dengan tatanan, jalinan, rangkaian dan tatanan
benda-benda yang kebanyakan 3 dimensional.

BAB I Page 1
II. RUMUSAN MASALAH
Hal-hal yang dibahas dalam makalah ini antara lain :
1. Bagaimana asal mula pemakaian bambu dalam kehidupan ?
2. Apa yang disebut dengan bambu? Apa saja jenis bambu?
3. Bagaimana morfologi bambu?
4. Apa saja manfaat bambu, baik dalam bidang konstruksi maupun sebagai material non
konstruksi?
5. Apa yang mendasari pemakaian bambu dalam bangunan? Apa kelebihan dan
kekurangannya apabila dibandingkan dengan material lain?
6. Bagaimana cara menggunakan dan mengawetkan bambu sebagai material bangunan?

III. TUJUAN
Makalah ini disusun dalam rangka mencapai beberapa hal berikut :
1. Mengenal perkembangan penggunaan bahan bangunan terutama bambu
2. Memperkenalkan teknologi pengolahan bambu sebagai bahan kostruksi dan non-
konstruksi
3. Mengajak masyarakat untuk menggunakan bambu sebagai bahan alternatif kayu
maupun beton

BAB II Page 2
BAB II : ISI

I. SEJARAH BAMBU
Dua orang peneleliti botani, Lopez dan Shanley di tahun 2004, menyebutkan bahwa
bambu termasuk keluarga rumput-rumputan dan merupakan tumbuhan paling besar di dunia.
Ada lebih dari 1200 spesies bambu dan kebanyakan terdapat di Asia. Tumbuhan yang indah ini,
dengan kekuatan dan kelenturannya, memiliki manfaat yang tidak terbatas.
Di Cina dan Jepang, pisau bambu digunakan untuk memotong tali pusar bayi pada saat
dilahirkan, dan jenazah orang yang meninggal diletakkan diatas alas yang terbuat dari bambu.
Tumbuhan ini sudah mendarah daging dalam kehidupan masyarakat sehari-hari. Tanaman bambu
banyak ditemukan di daerah tropik di Benua Asia, Afrika, dan Amerika. Namun, beberapa
spesies ditemukan pula di Australia. Benua Asia merupakan daerah penyebaran bambu terbesar.
Dari sekitar 75 genus terdiri dari 1.500 spesies bambu di seluruh dunia, 10 genus atau
125 jenis diantaranya terdapat di Indonesia. Berdasarkan system percabangan rimpang, genus
tersebut dikelompokkan menjadi dua bagian. Pertama, genus yang berakar rimpang dan tumbuh
secara simpodial, termasuk didalamnya genus Bambusa, Dendrocalamus, Gigantochloa, dan
Schizostachyum.
Kedua, genus berakar rimpang dan tumbuh secara monopodial (horizontal) dan
bercabang secara lateral sehingga menghasilkan rumpun tersebar, diantaranya genus
Arundinaria. Sedangkan menurut peneliti asal Indonesia, Berlian dan Rahayu, Indonesia
memiliki lebih kurang 125 jenis bambu. Ada yang masih tumbuh liar dan masih belum jelas
kegunaannya. Beberapa jenis bambu tertentu mempunyai manfaat atau nilai ekonomis yang
tinggi seperti; Bambu andong, bambu atter, bambu tali, bambu talang, bambu tutul, bambu
cendani, bambu cengkoreh, dan lainnya.
Bambu termasuk dalam ordo Poales; family Poaceae; super family Bambusoideae;;
bangsa Bambuseae. Di dunia ini bambu merupakan salah satu tanaman dengan pertumbuhan
paling cepat .
Dalam bahasa Makassar, bambu disebut Bulo. Leluhur kita sudah sejak lama
memanfaatkan bambu ini sebagai bahan bangunan mereka. Dalam istilah klasik suku makassar,
bahkan bambu sudah lama dikenal. Terbukti dengan prinsip mereka diambil dari kata bambu
yakni Abbulo sibatang (arti harpiahnya: berbatang bambu; dan maknanya adalah persatuan)
Bambu merupakan sumber bahan bangunan yang dapat diperbaharui dan banyak tersedia di
Indonesia. Dari sekitar 1.250 jenis bambu di dunia, 140 jenis atau 11% nya adalah spesies asli
Indonesia. Orang Indonesia sudah lama memanfaatkan bambu untuk bangunan rumah,
perabotan, alat pertanian, kerajinan, alat musik, dan makanan. Namun, bambu belum menjadi
prioritas pengembangan dan masih dilihat sebagai bahan milik kaum miskin yang cepat rusak.
Pemanfaatan bambu harus didukung oleh upaya reboisasi dan pengelolaan yang ramah
lingkungan. Bambu menghasilkan biomassa tujuh kali lipat dibanding hutan pepohonan. Selain

BAB II Page 3
itu rumpun bambu berperan dalam mencegah erosi karena dapat memperkuat ikatan partikel dan
menahan pengikisan tanah.

II. PENGERTIAN DAN JENIS -JENIS BAMBU

Bambu sebenarnya adalah tanaman jenis rumput-rumputan dengan rongga dan ruas di
batangnya. Bambu memiliki banyak tipe. Nama lain dari bambu adalah buluh, aur, dan eru. Di
dunia ini bambu merupakan salah satu tanaman dengan pertumbuhan paling cepat. Karena
memiliki sistem rhizoma-dependen unik, dalam sehari bambu dapat tumbuh sepanjang 60cm (24
Inchi) bahkan lebih, tergantung pada kondisi tanah dan klimatologi tempat ia ditanam. Jenis Jenis
umum bambu adalah :

Bambusa bambos

Nama lokal: bambu ori

Tinggi, diameter dan warna batang: Tinggi mencapai 30 m (dinding batang


sangat tebal dan batang berbulu tebal); 15-
18 cm (jarak buku 20-40 cm); hijau muda.

Tempat tumbuh: Tanah basah, di sepanjang sungai.

Budidaya: Jarak tanam 6 m x 6 m. Pemberian pupuk


kompos 5-10 kg pada saat penanaman
berguna untuk pertumbuhan awal.
Pemupukan dengan NPK akan meningkatkan
biomasa. Jenis ini kurang cocok untuk skala
luas karena berduri sehingga menyulitkan
dalam pemanenan. Penebangan dapat
dilakukan dengan memotong setinggi 2 m
dari atas tanah.

Pemanenan dan Hasil: panen dapat mulai dilakukan setelah umur 3-


4 tahun. Sisakan 8-10 batang setiap rumpun
untuk mempertahankan tingkat produksi.
Hindari pengambilan risoma untuk
perbanyakan karena dapat merusak rumpun.

BAB II Page 4
Produktivitas tahunan dapat mencapai
sekitar 5000-8000 batang/ha.

Bambusa vulgaris

Nama lokal: pring ampel, bambu ampel, haur

Tinggi, diameter dan warna batang: Tinggi mencapai 10-20 m (batang berbulu
sangat tipis dan tebal dinding batang 7-15
mm); 4-10 cm (jarak buku 20-45 cm); kuning
muda bergaris hijau tua.

Tempat tumbuh: Mulai dataran rendah hingga ketinggian


1200 m, di tanah marjinal atau di sepanjang
sungai, tanah genangan, pH optimal 5-6,5,
tumbuh paling baik pada dataran rendah.

Budidaya: Jarak tanam 8 m x 4 m (312 rumpun/ha).


Pemberian pupuk sangat dianjurkan untuk
meningkatlkan hasil. Dosis pupuk per ha
adalah 20-30 kg N,0-15 kg P, 10-15 kg K dan
20-30 kg Si. Pembersihan cabang berduri
dan dasar rumpun tua akan meningkatkan
produksi batang bambu dan mempermudah
pemanenan.

Pemanenan dan Hasil: Pemanenan dapat dimulai setelah tanaman


berumur 3 tahun, puncak produksi mulai
umur 6-8 tahun. Rebung dapat dipanen 1
minggu setelah keluar dari permukaan. Satu
rumpun dalam setahun dapat menghasilkan
3-4 batang baru. Produksi tahunan
diperkirakan menghasilkan sekitar 2250
batang atau 20 ton berat kering/ha.

Manfaat: Air rebusan rebung muda bambu kuning


dimanfaatkan untuk mengobati penyakit
hepatitis. Batangnya banyak digunakan
BAB II Page 5
untuk industri mebel, bangunan,
perlengkapan perahu, pagar, tiang bangunan
dan juga sangat baik untuk baha baku
kertas.

Dendrocalamus asper

Nama lokal: bambu petung, buluh betung, bulu jawa,


betho.

Tinggi, diameter dan warna batang: Tinggi mencapai 20-30 m (batang berbulu
tebal dan tebal dinding batang 11-36 mm);
8-20 cm (jarak buku 10-20 cm di bagian
bawah dan 30-50 cm di bagian atas); coklat
tua.

Tempat tumbuh: Mulai dataran rendah hingga ketinggian


1500 m, tumbuh terbaik pada ketinggian
antara 400-500 m dengan curah hujan
tahunan sekitar 2400 mm. Tumbuh di semua
jenis tanah tetapi paling baik di tanah yang
berdrainase baik.

Budidaya: Jarak tanam 8m x 4m (312 rumpun/ha).


Pemberian pupuk sangat dianjurkan untuk
meningkatkan hasil. Dosis pupuk setiap
tahun adalah 100-300 kg/ha NPK (15:15:15).
Untuk memperbanyak rebung baru sangat
dianjurkan untuk memberi seresah di sekitar
rumpun.

Pemanenan dan Hasil: Pemanenan dapat dimulai setelah tanaman


berumur 3 tahun, puncak produksi mulai
umur 5-6 tahun; untuk pemanenan rebung
dilakukan satu minggu setelah rebung
muncul ke permukaan. Satu rumpun dewasa
dapat menghasilkan 10-12 batang baru per

BAB II Page 6
tahun (dengan 400 rumpun menghasilkan
sekitar 4500-4800 batang/ha). Produktivitas
tahunan rebung dapat menghasilkan 10-11
to rebung/ha dan untuk 400 rumpun per ha
dapat mencapai 20 ton rebung.

Manfaat: Rebung dari jenis ini adalah rebung yang


terbaik dengan rasanya yang manis dibuat
untuk sayuran. Batangnya digunakan untuk
bahan bangunan (perumahan dan
jembatan), peralatan memasak, bahkan juga
untuk penampung air. Banyak digunakan
untuk konstruksi rumah, atap dengan
disusun tumpang-tindih, dan dinding dengan
cara dipecah dibuat plupu.

Dendrocalamus strictus

Nama lokal: bambu batu

Tinggi, Diameter dan Warna batang: Tinggi mencapai 8-16 m (batang berbulu
tebal dan tebal dinding batang hingga 1 cm);
2,5-12,5 cm (jarak buku 30-45 cm); hijau
kekuningan buram.

Tempat tumbuh: Di segala jenis tanah, khususnya tanah liat


berpasir dengan drainase yang baik dengan
pH 5,5-7,5. Ketinggian dari permukaan laut
sampai dengan 1200 dengan curah hujan
optimal per tahun 1000-3000 mm.

Budidaya: Iklim dan jenis tanah memegang kunci dalam


keberhasilan penanaman jenis ini. Jika
tanahnya miskin hara atau terlalu kering
atau kena penyakit akan mempengaruhi
elastisitas bambu (mudah patah) dan bisa
menyebabkan kerontokan daun. Suhu

BAB II Page 7
haruslah berkisar antara 20-30 derajat C
(min 5 derajat C, maks 45 derajat C). Aplikasi
penyubur NPK sangat dianjurkan (misal
campuran 15:15:15 untuk 200 kg/ha). Jarak
tanam 3-5 m x 3-5 m (400-1000 rumpun/ha).

Pemanenan dan Hasil: Dilakukan setelah 3-4 tahun. Pemotongan


dapat dilakukan kurang dari 30 cm di atas
tanah dan / diatas jarak buku ke dua.
Produktivitas tahunan dari penanaman 400
rumpun bisa mencapai sekitar 3,5 ton
bamboo atau dengan 200 rumpun bisa
mencapai 2,8 ton bamboo.

Manfaat: Digunakan untuk bahan industri pulp dan


kertas, kayu lapis, bangunan, mebel,
anyaman, peralatan pertanian, dan
peternakan. Daunnya digunakan untuk
makanan ternak.

Gigantochloa apus

Nama lokal: bambu apus, pring apus, peri

Tinggi, Diameter dan Warna batang: Tinggi mencapai 8-30 m (batang berbulu
tebal dan tebal dinding batang 1,5 cm); 4-13
cm (jarak buku 20-75); hijau keabu-abuan
cenderung kuning mengkilap.

Tempat tumbuh: Jenis ini dapat tumbuh di dataran rendah,


dataran tinggi (atau berbukit-bukit) sampai
dengan 1500 m. Bahkan juga dapat tumbuh
di tanah liat berpasir.

Budidaya: Penanaman jenis ini sebaiknya dilakukan


antara bulan Desember samapai Maret.
Untuk meningkatkan produktivitasnya dapat

BAB II Page 8
diberi pupuk kompos atau pupuk kimia, jarak
tanam 5-7 m2.

Pemanenan dan Hasil: Dilakukan setelah 1-3 tahun pada musim


kering (antara April sampai Oktober) pada
batang yang sudah berumur lebih dari 2
tahun. Produktivitas dalam satu rumpun
adalah 6 batang. Produktivitas tahunannya
dapat menghasilkan sekitar 1000 batang/ha.

Manfaat: Biasanya digunakan sebagai tanaman pagar


penghias. Batangnya juga dapat dipakai
sebagai alat pembuatan pegangan payung,
peralatan memancing, kerajinan tangan (rak
buku), industri pulp dan kertas dan
penghalau angin kencang (wind-break).

Gigantochloa atroviolacea widjaja

Nama lokal: bambu hitam, pring wulung, peri laka

Tinggi, Diameter dan Warna batang: Tinggi mencapai 2 m (batang berbulu


tipis/halus dan tebal, dinding batang
hingga 8 mm); 6-8 cm (jarak buku 40-50
cm); Dari hijau-coklat tua-keunguan atau
hitam.

Tempat tumbuh: Ditanah tropis dataran rendah, berlembab,


dengan curah hujan per tahun mencapai
1500-3700 mm, dengan kelembaban relatif
sekitar 70% dan temperatur 20-32 derajat C.
Dapat pula tumbuh di tanah kering berbatu
atau tanah (vulkanik) merah. Jika ditanam di
tanah kering berbatu, warna ungu pada
batang akan kelihatan semakin jelas.

BAB II Page 9
Budidaya: Jarak tanam 8 m x 7 m (200 rumpun/ha).
Dianjurkan untuk selalu memperhatikan
tentang pengairan, pembersihan gulma dan
penggemburan tanah secara terus-menerus
selama 2-3 tahun setelah awal penanaman.
Pembersihan dasar rumpun tua dan
penggalian ulang tanah akan meningkatkan
produksi rebung.

Pemanenan dan Hasil: Pemanenan dapat dimulai setelah tanaman


berumur 4-5 tahun dengan hasil produksi 20
batang per 3 tahun (atau dengan 200
rumpun/ha dapat menghasilkan sekitar 4000
batang/ha dalam 3 tahun).

Manfaat: Digunakan untuk bahan pembuatan


instrumen musik seperti angklung, calung,
gambang dan celempung. Juga berfungsi
untuk bahan industri kerajinan tangan dan
pembuatan mebel. Rebungnya dapat
dimanfaatkan sebagai sayuran.

Gigantochloa pseudoarundinacea

Nama lokal: bambu andong, gambang surat, peri

Tinggi, Diameter dan warna batang: Tinggi mencapai 7-30 m (batang berbulu
tebal dan tebal dinding batang hingga 2 cm);
5-13 cm (jarak buku hingga 40- 45 cm); hijau
kehijau-kuningan atau hijau muda.

Tempat tumbuh: Di tanah liat berpasir/tanah berpasir dengan


ketinggian hingga 1200 m di atas permukaan
laut dengan curah hujan per tahun 2350-
4200 mm, temperatur 20-32 derajat C
dengan tingkat kelembaban relatif sekitar
70%.

BAB II Page 10
Budidaya: Jarak tanam 8 m x 8 m. Pemberian pupuk
organik maupun pupuk kompos pada awal
penanaman sangat berguna sekali bagi
peningkatan produksi. Juga dianjurkan untuk
dilakukan pembersihan gulma, diperhatikan
tentang pengairan serta penggemburan
tanah. Pembersihan dasar rumpun tua dan
penggalian ulang tanah akan memacu
pertumbuhan batang baru.

Pemanenan dan Hasil: Pemanenan dapat dimulai setelah berumur 3


tahun dengan memotong batang tepat di
atas tanah dan sebaiknya dipilih musim
kering untuk memanennya. Untuk regenerasi
batang baru dianjurkan untuk menggali
ulang dan menutup dasar batang sisa panen
dengan plastik. Hasil produksi tahunan untuk
275 rumpun/ha menghasilkan sekitar 1650
batang/ha atau 6 batang/rumpun.

Manfaat: Digunakan untuk bahan bangunan, pipa air,


mebel, peralatan rumah tangga, sumpit
makan, tusuk gigi, dan peralatan musik.
Rebungnya dapat dimasak menjadi sayuran.

III. MORFOLOGI BAMBU

Tanaman bambu yang sering kita kenal umumnya berbentuk rumpun. Padahal dapat pula
bambu tumbuh sebagai batang soliter atau perdu. Tanaman bambu yang tumbuh subur di
Indonesia merupakan tanaman bambu yang simpodial, yaitu batang-batangnya cenderung
mengumpul didalam rumpun karena percabangan rhizomnya di dalam tanah cenderung
mengumpul (Agus dkk. 2006). Batang bambu yang lebih tua berada di tengah rumpun, sehingga
kurang menguntungkan dalam proses penebangannya. Arah pertumbuhan biasanya tegak,
kadang-kadang memanjat dan batangnya mengayu. Jika sudah tinggi, batang bambu ujungnya
agak menjuntai dan daun-daunya seakan melambai. Tanaman ini dapat mencapai umur panjang
dan biasanya mati tanpa berbunga.

BAB II Page 11
1. Akar rimpang
Akar rimpangnya yang terdapat dibawah tanah membentuk sistem percabangan, dimana
dari ciri percabangan tersebut nantinya akan dapat membedakan asal dari kelopok bambu
tersebut. Bagian pangkal akar ripangnya lebih sempit dari pada bagian ujungnya dan setiap ruas
mempunyai kuncup dan akar. Kuncup pada akar rimpang ini akan berkembang menjadi rebung
yang kemudian memanjat dan akhirnya menghasilkan buluh.

2. Batang
Batang-batang bambu muncul dari akar-akar rimpang yang menjalar dibawah lantai.
Batang-batang yang sudah tua keras dan umumnya berongga, berbetuk silinder memanjang dan
terbagi dalam ruas-ruas. Tinggi tanaman bambu sekitar 0,3 m sampai 30 m. Diameter batangnya
0,25-25 cm dan ketebalan dindingnya sampai 25 mm. Pada bagian tanaman terdapat organ-organ
daun yang menyelimuti batang yang disebut dengan pelepah batang. Biasanya pada batang yang
sudah tua pelepah batangnya mudah gugur. Pada ujung pelepah batang terdapat perpanjangan
tambahan yang berbetuk segi tiga dan disebut subang yang biasanya gugur lebih dulu.

3. Rebung
Tunas atau batang-batang bambu muda yang baru muncul dari permukaan dasar rumpun
dan rhizome disebut rebung. Rebung tumbuh dari kuncup akar rimpang didalam tanah atau dari
pangkal buluh yang tua. Rebung dapat dibedakan untuk membedakan jenis dari bambu karena
menunjukkan ciri khas warna pada ujungnya dan bulu-bulu yang terdapat pada pepepahnya.
Bulu pelepah rebung umumnya hitam, tetapi ada pula yang coklat atau putih misalnya bambu
cangkreh (Dinochloa scandens), sementara itu pada bambu betung (Dendrocalamus asper)
rebungnya tertutup oleh bulu coklat.

4. Pelepah buluh
Pelepah buluh merupakan hasil modifikasi daun yang menempel pada setiap ruas, yang
terdiri atas daun pelepah buluh, kuping pelepah buluh dan ligulanya terdapat antara sambungan
antara pelepah daun daun pelepah buluh. Pelepah buluh sangat penting fungsinya yaitu buluh
ketika masih muda. Ketika buluh tumbuh dewasa dan tinggi, pada beberapa jenis bambu
pelepahnya luruh, tetapi pada jenis lain ada pula yang pelepahnya tetap menempel pada buluh
tersebut, seperti pada jenis bambu talang (Schizostachyum brachycladum).

5. Helai daun dan pelepah daun


Helai daun bambu mempunyai tipe pertulangan yang sejajar seperti rumput, dan setiap
daun mempunyai tulang daun utama yang menonjol. Daunnya biasanya lebar, tetapi ada juga
yang kecil dan sempit seperti pada bambu cendani (Bambusa multiplex) dan bambu siam
(Thyrsostachys siamensis). Helai daun dihubungkan dengan pelepah oleh tangkai daun yang
mungkin panjang atau pendek. Pelepah dilengkapi dengan kuping pelepah daun dan juga ligula.

BAB II Page 12
Kuping pelepah daun umumnya besar tetapi ada juga yang kecil atau tidak tampak. Pada
beberapa jenis bambu, kuping pelepah daunnya mempunyai bulu kejur panjang, tetapi ada juga
yang gundul.

IV. BAMBU SEBAGAI MATERIAL KONSTRUKSI

Sifat fisik bambu dari beberapa penelitian menunjukkan bahwa kuat lekat tulangan
bambu (betung) yang dilapisi cat dapat mencapai 1,0 MPa, sedangkan yang dilapisi aspal banyak
terjadi slip (penggelinciran). Dalam satu batang bambu sifat mekaniknya berbeda-beda maka
disarankan bahan tulangan diambilkan hanya bagian luar (kira-kira 30% tebal dari bambu bagian
pangkal dan 50% tebal dari bambu bagian tengah atau ujung).
Dari berbagai jenis bambu yang telah diteliti kuat lekatnya ternyata bambu betung
mempunyai kuat lekat yang paling tinggi, yaitu sekitar 1,1 MPa (dipilin). Kuat lekat bambu apus,
ori dan wulung hampir sama yaitu sekitar 0,6 MPa. Kalau dilihat keterkaitannya antara kuat lekat
ini dan sifat kembang susut bambu, ternyata kembang susut bambu betung paling rendah
dibandingkan dengan tiga jenis bambu tersebut.
Penggunaan bambu sebagai material konstruksi selama ini masih ersifat sekunder seperti
perancah, reng, atap, dinding. Kenyataan ini lebih disebabkan minimnya pengetahuan
masyarakat kita mengenai sifatsifat mekanik dan fisik struktur bambu.
Menurut Ghavani (1998), bagian luar batang bambu relatif lebih kedap air bila
dibandingkan dengan bagian dalam, serta memiliki kekuatan tarik hampir tiga kalinya bagian
dalam. Berdasarkan kenyataan tersebut dibuatlah struktur pilihan yang dibentuk dengan cara
memilin beberapa serat bagian luar menjadi satu seperti struktur kabel.
Bambu dipotong menjadi tiga bagian yaitu pangkal, tengah dan ujung. Masing-masing
bagian dibelah memanjang selebar 4 - 5 mm, dari belahan diambil sepertiga dari sisi luarnya atau
kurang lebih 3 - 4 mm. Sebuah tulangan bambu pilinan diperlukan dua atau tiga serat dengan
cara dipilin. Kuat tarik kulit bambu hampir sama dengan kuat tarik baja tulangan bahkan lebih
tinggi. Hasil pengujian 3 spesies bambu, Gigantochloa apus Kurz, Gigantochloa Verticillata
Munro, dan Dendrocalamus asper Backer kuat tarik kisaran 1180-2750 Kg/cm. Berikut adalah
tabel perbandingan daya lentur atu elastisitas bambu dan bahan konstruksi lainnya :

BAB II Page 13
Selain itu berikut adalah beberapa jenis bambu yang paling sering digunakan untuk
bangunan bambu adalah:

1 Bambu Petung/Betung (Dendrocalamus Asper).


Bambu ini tumbuh subur di hampri semua pulau besar di Indonesia. Memiliki dinding yang
tebal dan kokoh serta diameter yang dapat mencapai lebih dari 20 cm. Dapat tumbuh hingga
lebih 25 meter. Bambu petung banyak digunakan untuk tiang atau penyangga bangunan. Juga
sering di belah untuk keperluan reng/usuk bangunan. Bambu petung yang peling umum ada dua
jenis yakni petung hijau dan petung hitam.
2 Bambu Hitam Atau Bambu Wulung (Gigantochloa Atroviolacea).
Banyak tumbuh di jawa dan sumatra. Jenis bambu ini dapat mencapai dimeter hingga 14
cm dan tinggi lebih dari 20 meter. Banyak digunakan sebagai bahan bangunan dan perabot
bambu karena relatif lebih tahan terhadap hama.
3 Bambu Apus Atau Tali (Gigantochloa Apus)
Jenis ini banyak digunakan sebagai komponen atap dan dinding pada bangunan. Diameter
antara 4 hingga 10 cm. Juga sangat cocok untuk mebel dan kerajinan tangan.

BAB II Page 14
Gambar
1b
Gambar 1 adalah bangunan dengan
bamboo sebagai bahan utamanya

Gambar
1a
Sifat-sifat bambu cocok untuk komponen struktural, yaitu :
1 Jika dibandingkan dengan sejumlah kayu konstruksi/bangunan, bambu memiliki
kekuatan yang lebih baik dan demikian cocok digunakan untuk kepentingan struktural.
Karena bentuk fisiknya dengan ruas-ruas dan dinding penyekat ruas batang bambu
memiliki perbandingan kekuatan terhadap berat yang besar. Dengan demikian, bambu
bisa menjadi komponen-komponen struktural yang lebih ringan tetapi lebih kuat untuk
perumahan-perumahan dengan biaya yang relatif murah.
2 Secara alamiah, permukaan bambu halus, bersih dank eras yang memudahkan
pemakaiannya untuk kepentingan khususnya tanpa pembuangan/pemborosan.
3 Bambu dengan mudah dapat dikeringkan, khususnya dalam bentuk belah dan bisa
diawetkan dengan bahan pengawet guna meningkatkan jagka pakainya.
4 Panjang, tebal dan berat batang bambu memungkinkan adanya kemudahan dan pengiritan
dalam transportasi, penyimpanan dan pengolahan (pembelahan batang bamboo menjadi
iratan-iratan dengan alat sederhana, bahkan oleh pekerja biasa yang merupakan hal yang
biasa didaerah pedesaan dan pegunungan).
5 Iratan (belahan) bamboo yang diawetkan dengan ukuran yang sesuai secara ekonomis
telah digunakan untuk tulangan dinding + spesi beton, juga struktur beton semen seperti
kolom, balok, pelat dan sebagainya. Batang-batang belahan yang dianyam/disusun dalam
bentuk/formasi yang berbeda-beda bisa menghasilkan lembaran tikar atau panel untuk
dinding ringan.
6 Karena ringannya, rumah-rumah bamboo tidak mudah rusak karena gempa bumi.
Pembuatan konstruksi yang sifatnya sementara dan cepat bisa dilakukan untuk kebutuhan
yang mendesak didaerah-daerah yang rawan bencana.
7 Sifat non magnetik bambu membuatnya cocok untuk pemakaian pada struktur-struktur
anti magnetik.

Kekuatan Bambu
Kekuatan bambu menunjukkan kemampuan bambu untuk menahan muatan dari luar.
Sedangkan yang dimaksud dengan muatan dari luar yaitu gaya-gaya dari luar yang mempunyai

BAB II Page 15
kecendrungan merubah sifat-sifat dan bentuk dari bambu tersebut. Kekuatan bambu sebagai
bahan bangunan yang perumahan yang murah.
1 Berat jenis bambu
Berat jenis bambu merupakan perbandingan berat jenis bambu terhadap berat suatu
volume air yang sama dengan volume bambu itu. Berat bambu yang dipergunakan yaitu berat
kering tanur.
Pengetahuan berat jenis bambu diantaranya dapat dipergunakan untuk menjadi dasar
pemilihan jenis, kekuatan rangka dasar bangunan, penentuan untuk jenis rangka bangunan
ataupun sebagai bahan pertimbangan terhadap jenis bahan bangunan yang lain.
Untuk memperjelas, berikut disampaikan tabel berat jenis
enam jenis bambu dan berat jenis dari lima jenis kayu
bangunan yang diperdagangkan secara luas (tabel 1 dan 2)
Dari tabel 1 dapat diperoleh bahwa bambu apus mempunyai
berat jenis yang paling kecil kemudian berturut-turut diikuti
bambu legi, bambu ulung, bambu petung, bambu ori dan
bambu ampel.
Dengan berat jenis yang kecil seperti jenis bambu apus
berarti sebagai bahan bangunan persatuan pemakaian akan
menimbulkan beban yang ringan.
Apabila dibandingkan dengan angka rata-rata berat jenis
bambu (tabel 1) dengan angka rata-rata berat jenis beberapa
jenis kayu (tabel 2), angka berat jenis bambu lebih kecil
daripada angka berat jenis kayu. Hal ini berarti konstruksi
yang mempergunakan bahan kayu dipersyaratkan
mempunyai rangka dasar yang lebih kuat apabila
dipergunakan bahan konstruksi dari bambu.

2. Kekuatan mekanika bambu


Seperti telah disampaikan didepan, bambu dapat dipergunakan sebagai bahan bangunan
tempat tinggal karena adanya kekuatan pada bambu yang mampu menahan, baik itu gaya tekan,
gaya geser, gaya tarik, dan gaya lengkung/lentur.
Pengujian bambu dengan menggunakan metode dan alat pengujian pada kayu diperoleh
hasil sebagai berikut (gambar 3).

BAB II Page 16
Dari tabel 3 diatas dapat diketahui untuk kekuatan
lentur maksimum tertinggi diperoleh pada jenis bambu
ampel. selanjutnya berturut-turut diperoleh pada
bambu petung, bambu ori, bambu ulung, bamu apus,
bambu legi.
Sedangkan nilai kekuatan tekan dari yang terbesar ke
yang terkecil diperoleh dari bambu petung, bambu ori,
bambu ampel, bambu legi, bambu ulung dan bambu
apus.
Memperhatikan angka-angka dalam tabel 3 diperoleh
informasi bahwa jenis bambu selain bambu apus ternyata memiliki kekuatan yang lebih besar.
Tetapi dalam praktek jenis lain tersebut jarang digunakan dengan pertimbangan keawetannya.
Dengan menggunakan pedoman kelas kuat kayu dari buku Atlas Kayu Indonesia (1981),
beberapa jenis bambu yang tercantum dalam tabel 3, mempunyai kelas kuat hamper sama,
sedangkan bila ditinjau kekuatan tekan maksimum bambu legi, bambu apus, bambu ulung
mempunyai kelas kuat II, yang berarti pemilihan bahan konstruksi untuk tiang, bambu ori,
bambu petung dan ampel akan mampu menahan beban yang lebih besar.
Kekuatan bambu dalam tabel 3 terhadap kekuatan kayu dengan jenis yang tercantum dalam tabel
2 ternyata masih terletak dalam range yang sama atau dapat dikatakan kelas kuat jenis bambu
tersebut terhadap kayu yang dimaksud tidak berbeda.
Bambu sebagai bahan bangunan dapat di sejajarkan dengan baja, beton, dan kayu jika
dilihat dari segi enersi yang diperlukan untuk memproduksi, segi keamanan, kekuatan, dan
kekakuannya. Hal ini menempatkan bambu pada posisi yang baik dengan tujuann
pembangunan/penelitian(Jannes, 1987).
Keunggulan bambu jika dibandingkan dengan tiga jenis bahan bangunan yang lain seperti
beton, baja dan kayu adalah sebagai berikut:
1 Energi yang diperlukan untuk produksi
Energi yang diperlukan oleh kayu meliputi penebangan, penggergajian dan transportasi.
Sementara energi untuk bambu meliputi penebangan dan transportasi. Demikian pula energi
yang diperlukan untuk bahan bangunan yang lainnya lebih tinggi dari bambu seperti yang terlihat
pada tabel berikut

BAB II Page 17
Bahan Energi yang Berat/volume Energi yang Tegangan Perbandingan
dibutuhkan dibutuhkan yang terjadi energi persatuan
Kg/m3 tegangan
MJ/kg MJ/m3 N/mm3
(4/5)
(2) (4) (5)
(1) (3)
Beton 0,8 2.400 1.920 8 240

Baja 30 7.800 234.000 160 1.500

Kayu 1 600 600 7,5 80

Bambu 0,5 600 300 12 25


Dari kolom terakhir tabel tersebut terlihat bahwa setiap unit kapasitas beban yang sama,
bambu memerlukan energi terkecil untuk produksi. Urutan berikutnya kayu, kemudian beton
bertulang, dan baja. Angka-angka diatas tidak pasti tetapi untuk merangkaikan saja, baja dan
beton memerlukan sebagian besar energi dibumi berlawanan dengan kayu dan bambu. Karena
energi dalam produksi merupakan suatu komponen penting untuk menentukan harga, dapat
dikatakan bahwa bambu merupakan bahan bangunan yang sangat murah.
2 Keamanan bahan
Bambu secara umum dianggap sebagai suatu bahan bangunan yang aman.
Kekuatannya/ketahanannya terhadap gempa bumi dan angin topan sudah banyak dikenal.
Kekuatan ini berkaitan dengan kedua sifat mekanikanya sebagai berikut:
1 Energi tegangan regangan adalah energi yang tersimpan dalam material selama
menahan/menyangga beban. Menurut Janssen (1987) energi tegangan/regangan ini dapat
dilihat dalam diagram berikut:

Suatu pengujian bahan-bahan bangunan menghasilkan suatu diagram yang menunjukkan


hubungan antara bebab yang bekerja dan bahan tersebut dan perubahan bentuknya. Bagian yang
diarsir dibawah garis diangram itu menunjukkan energi yang tersimpa di dalam material tersebut.
Daerah yang diarsir vertikal menunjukkan energi secara normal dari material sedangkan daerah
yang diarsi horisontal menunjukkan energi yang tersimpan sampai mencapai keadaan
runtuh/roboh. Perbandingan ratio antara kedua daerah ini merupakan perkiraan keamanan
banhan bangunan tgersebut.

BAB II Page 18
Lebih lanjut hasil penelitian jenssen (1990) menyatakan bahwa faktor aman tersebut adalah
sebagai berikut:

Hal ini berarti bahwa ditinjau dari segi keamanannya, baja adalah paling aman, bambu
kedua, kayu ketiga, dan beton terakhir.
2 Deviasi tegangan merupakan penyimpangan data tegangan hasil pengujian suatu bahan
bangunan dari beberapa spesiman bahan percobaan yang terbesar di sekitar nilai rata-
ratanya. Pada baja produksi yang terkontrol dengan baik, persebaran ini sangat kecil
dan tegangan yang di ijinkan sekitar 60% dari kekuatan rata-ratanya. Sebaliknya pada
produk alam seperti kayu dan bambu penyebarannya sangat luas dan akibatnya untuk
menghindari bahaya dalam penggunaannya, contoh spesimen yang tidak baik pada suatu
bahan bangunan yang diijinkan hanya 15% dari kekuatan rata-rata om sedangkan untuk
beton ada diantara keduanya.

Selain ada gempa bumi, angin topan dan bahaya-bahaya lainnya yang serupa, tegangan dalam
bangunan akan naik bergerak dari keadaan normal. Pada diagram diatas bahwa baja akan
roboh/runtuh lebih cepat baru kemudian beton dan yang terakhir kayu dan bambu
(Jenseen, 1985).
3 Kekuatan dan kekakuan per unit bahan.
Dalam konstruksi, kekuatan dan kekuatan bahan adalah sangat penting hal ini dapat diukur
dengan menghitung angka ratio/perbandingan antara tegangan yang yang diuji dengan masa per
volume.
Menurut Jenssen (1985) angka-angka berikut menunjukkan bahwa bambu merupakan bahan
yang baik dalam kaitannya dengan kekuatan

BAB II Page 19
Begitu pula kekerasannya, angka rasio/perbandingan antara modulus young dan massa
per volume yang digunakan dari keempat bahan bangunan ini tampak bahwa bambu yag terbaik.

4 Kemudahan produksi (kesederhanaan produksi)


1 Bangunan baja dan beton relatif mahal sebaliknya kayu dan bambu relatif lebih murah.
Demikian juga untuk mendapatkan kayu, orang harus menunggu bertahun-tahun
sedangkan banbu dapat ditebang setiap saat.
2 Keuntungan badi lingkungan, jika menggunakan kayuseluruh pohon dipotong/ditebang
sekaligus tetapi jika memakai bambu, yang tua saja yang di tebang sedangkan yang masi
muda (sebagian di rumpun) tetapi tidak ditebang. Baik iklim dan lingkungannya tanaman
musiman ini jauh lebih lebih baik.
3 Bentuknya bulat dan bertulang, sehingga hanya dibutuhkan alat-alat sederhana untuk
menanam dan memanfaatkannya. Dengan bambu tidak peerlu memotong/menebang
dalam bentuk gelondongan kemudian menggergaji seperti kayu dan bahan sisa seperti
hati serbuk gergaji tidak pernah ada.
4 Jumlah spesies bambu sangat banyak dan masing-masing memiliki sifat sendiri. Oleh
karena itu orang dapat mencari bambu yang sesuai untuk tujuan yang bermacam-macam.
5 Struktur anatomi bambu, berpengaruh pada sifat-sifat mekanika batang bambu yang
terdiri dari ruas-ruasdan diafragma-diafragma. Hal ini mempunyai fungsi struktur dalam
menyangga khususnya dua batang yang menyambung.
Perubahan-perubahan domensional bambu yang disebabkan oleh variasi air, modulus
elastisitas yang rendah dan meningkatnya produksi industri baja ternyata mengurangi daya tarik
pemakaian dalm konstruksi teknik sipil. Namun karna adanya kekurangan bahan dan enersi
dewasa ini, banyak peneliti mulai meneliti bahan baru dan murah untuk menggantikan baja
(Gavami, 1988).
Diantara bahan-bahn konstruksipenggantian yang murah pemakaian bahan biologis asli
yang berlimpah seperti bambu memiliki potensi ekonomi terbesar. Hal ini terutama sekali di
negara-negara berkembang, karena banyak diantara mereka yang pada dasarnya merupakan
masyarakat petani dengan masalah perumahan yang serius pada saat sekarang. Peningkatan
standar hidup di negara-negara terbelakang, di negara-negara ini memerlukan bahan konstruksi.
Bambu disebut juga poor mans timber, jatinya orang miskin kekuatannya, kelurusannya,
keringanannya, dan kekerasannya, terdapat dalam berbagai ukuran diameter(Winarno, 1992).
Dengan meningkatnya penggunaan bambu, berarti pemanfaatan sumber daya alam yang sangat
murah dapat diperoleh, terutama bagi masyarakat berpenghasilan rendah pada masa-masa krisis
ekonomi saat ini.
Bambu mempunyai masa pertumbuhan yang jauh lebih cepat dari pada kayu, sehingga
lebih mudah dan cepat dapat diperoleh. Tumbuhan bambu hidupnya berumpun-rumpun sehingga
dengan menebang batang-batang yang sudah tua, batang yang lain masih bisa menahan erosi,
sehingga dapat mencegah terjadinya bencana banjir.
BAB II Page 20
Perlindungan kelestarian hutan yang saat ini sedang digalakkan oleh pemerintah Indonesia, dapat
dibantu dengan adanya pemanfaatan bambu sebagai bahan pengganti kayu, yang makin lama
semakin berkurang jumlahnya.

V. BAMBU SEBAGAI MATERIAL NON KONSTRUKSI

1. Furniture

Perabotan bambu bukanlah barang baru di negeri


ini. Sejak dulu bambu sudah dijadikan kursi atau
lincak di pulau jawa, mulai dari bentuk paling
sederhanya hingga yang lebih inovatif dan di desain
dengan unik. Selain di pulau jawa, pemanfaatan
bahan bambu sebagai furniture juga dapat ditemui
di Sulawesi Selatan dan Utara, juga di Sumatera.

Saat ini ada banyak jenis perabotan yang dibuat dari bahan bambu, mulai dari bambu yang
bentuknya masih untuk bulat, hingga bambu yang sudah dijadikan papan atau dibentuk dengan
teknologi pres supaya bisa melengkung dan berpola sesuai dengan kebutuhan. Diantara produk
perabotan bambu dapat berupa: set kursi dan meja tamu, sofa besar, kursi dan meja teras, rak tv,
rak buku, lemari pakaian, bed frame, kursi santai/ kursi malas dan masih banyak lagi. Semua
jenis produk furniture yang dapat dibuat dengan kayu, juga dapat dibuat dengan bahan bambu.

2. Bambu Laminasi
Bambu dapat dibentuk menyerupai papan kayu dengan proses laminasi. Menggunakan
bahan pengawet dan lem yang bersahabat dengan lingkungan, bambu dapat diubah menjadi
papan yang indah dan kuat. Produk bambu laminasi cocok digunakan untuk berbagai keperluan
seperti lantai, dinding, dek, bahkan dapat dibentuk menjadi berbagai furniture atau mebel yang
indah.

Berikut contoh bambu yang sudah dilaminasi :

BAB II Page 21
VI. PENGELOLAAN DAN PENGAWETAN BAMBU
Meskipun bambu sangat baik sebagai bahan bangunan perumahan, tetapi
mempunyai sifat alami yang kurang menguntungkan, khususnya sangat mudah
diserang oleh kumbang bubuk (gambar 4).
Ketahanan terhadap serangan kembang bubuk erat
kaitannya dengan masa tebang, disamping faktor
yang lain. Dengan perlakuan pengawetan yang
sangat sederhana, ketahanan bambu terhadap
serangan bubuk dapat ditingkatkan.
Dari penelitian yang telah dilakukan oleh para ahli
tingkat serangan bubuk ternyata erat sekali
dengan tingkat kandungan amilum atau pati yang
terkandung di dalam batang bambu. Hal ini disebabkan pati merupakan makanan
utama bagi bubuk.
Kandungan amilum atau pati dalam bambu, apabila dipandang sebagai zat
ekstraktif seperti tanaman yang lain sangat tergantung pada jenis bambu, umur
bambu, tanah tempat tumbuh, curah hujan dan musim saat terbang.
Pemanenan bambu tanpa mempertimbangkan musim terbang, akan
mengakibatkan umur pakai bambu hanya beberapa tahun. Apabila masa tebang
diperhatikan yang selanjutnya dilakukan adalah pengawetan, umur pakai bambu
dapat mencapai 10 tahun. Sedangkan jika masa terbang diperhatikan yang
selanjutnya dilakukan pengawetan, umur pakai bambu dapat mencapai lebih dari
50 tahun.
Didalam masyarakat pedesaan, pemakaian bambu untuk rangka atap
biasanya bambu apus paling banyak digunakan. Sebagai alternatif pemilihan jenis
selanjutnya yaitu bambu petung. Bambu petung dipergunakan hanya sebatas untuk
reng, tiang dan gelagar.
Tinjauan secara ilmiah tentang dasar pemilihan jenis dan penetapan masa
terbang yang dikaitkan dengan keawetan bambu secara rinci telah dikaji dan diteliti
oleh Prof. Dr. Achmad sulthoni pada tahun 1983 dengan hasil penelitian seperti
disajikan dalam tabel 4 sebagai berikut :
Dari tabel 4 diperoleh keterangan bahwa rata-rata kandungan pati terendah adalah
bambu apus. Selanjutnya diikuti oleh bambu ulung, bambu petung dan bambu
ampel. Data tersebut memberikan gambaran bahwa bambu apus merupakan jenis
bambu yang kurang disukai oleh bubuk disbanding jenis lain, meskipun dalam

BAB II Page 22
penggunaan tertentu seperti
kebanyakan untuk tiang/kolom bambu
petung merupakan pilihan pertama
karena sesuai persatuan batangnya
yang terbentuk secara alami, bambu
petung mampu memikul beban yang
lebih besar.
Selanjutnya dari hasil penelitian jumlah
tangkapan kumbang bubuk selama
setahun dapat disimpulkan bahwa
pada bulan April dan Mei atau menurut
penelitian mongso IX (tanggal 30 April
sampai 11 Mei), menimbulkan
kwantitas serangan yang kecil. Untuk
itu pemotongan bambu dengan
berpedoman pada masa terbang yang
tepat, ternyata hanya meningkatkan
keawetan bambu. Sedangkan dengan
perlakuan lanjutan berupa pengawetan, keawetan dapat mencapai lebih lama lagi.
Selain itu telah diteliti pula pengaruh makin lama perendaman (pengawetan
tradisional) angka serangan kumbang bubuk makin berkurang. (gambar 5)

Bagaimana cara membuat bambu jadi material yang baik, bagaimana


pengolahannya? Berikut tips dari Effan Adhiwira, arsitek, yang telah banyak
berkecimpung mengerjakan proyek bangunan bermaterial bambu.
1 Bambu yang dipilih harus sebaiknya yang sudah matang (4-5 tahun). Dari segi fisik dapat
dilihat dari warna daun, kelopak, dan jika dipukul terdengar bunyi yang cukup nyaring
(tanda sudah tua dan kering).

BAB II Page 23
2 Tanda bambu yang matang bisa juga diukur dengan menggunakan alat pengukur
kepadatan batang (density test ). Alatnya berupa jarum yang ditembakan ke dalam batang
bambu. Cukup akurat, tetapi alatnya masih sangat mahal.
3 Setelah ditebang, sebaiknya bambu didiamkan beberapa hari diatas sebuah alas dengan
posisi tegak, alas batu, misalnya. Tujuannya untuk menurunkan semua cairan alami yang
terdapat dalam bambu. Alas berfungsi juga untuk mencegah kelembaban tanah tidak
masuk kembali ke serat batang bambu.
4 Sebaiknya bambu yang sudah dipilih dibersihkan dari kotoran yang melekat pada
permukaan batang bambu
5 Bambu matang mempunyai kerapatan daging batang yang baik, sehingga tidak
menyebabkan kisut jika sudah kering.

Manfaat dan tujuan pengawetan adalah:


1) Memperpanjang usia komponen bambu,
2) Mencegak kerusakan,
3) Mempertahankan kekuatan dan stabilitas bangunan,
4) Meningkatkan nilai estetis serta,
5) Memberi nilai tambah lain seperti lebih tahan terhadap api (berdasarkan penelitian,
bambu yang diawetkan dengan borates memiliki tingkat "fire retardant" yang lebih tinggi
dari pada yang tidak diawetkan.

Tips mencegah bambu dari serangan rayap.


1 Anda bisa mengeluarkan zat glukosa --yang digemari rayap-- ke dalam bambu dengan
cairan garam (acid) yang tidak disukai rayap. Metodenya dan bahannya bisa bermacam-
macam. Orang di zaman dahulu merendamkan bambu ke dalam lumpur sungai atau
pantai. Proses ini memerlukan waktu yang cukup lama ( 3-6 bulan).
2 Perajin bambu sekarang kebanyakan menggunakan minyak tanah atau oli bekas sebagai
bahas pengawetnya.
3 Metode yang sedang dikembangkan sekarang adalah dengan menggunakan Borax-boric
acid, dengan metode kolam perendaman, vertical soak diffusion (VSD) atau
menggunakan injeksi ke setiap batang bambu.
4 Setelah melalui proses pengawetan, bambu kemudian di keringkan. Susun bambu secara
vertikal dan terlindung dari sinar matahari. Dengan dikeringkan di luar, kita
memanfaatkan aliran udara alami. Proses ini bisa memakan waktu 2 minggu, tergantung
dari cuaca.
5 Setelah kering, bambu bisa digunakan baik untuk konstruksi bangunan maupun untuk
furnitur.

Tips merawat furnitur bambu.


2 Sebaiknya bambu tidak diekspos langsung terkena matahari dan air hujan.

BAB II Page 24
3 Bambu sangat sensitif dengan perubahan suhu mengakibatkan bambu mudah retak.
Keretakan bisa menjalar keseluruh batang bambu karena seratnya yang lurus.
4 Bambu jangan langsung bersentuhan dengan tanah karena mengakibatkan masuknya
kelembaban ke dalam serat. Kelembapan tanah bisa menimbulkan jamur pada batang
bambu. Hal ini bisa mengurangi kekuatannya. Tampilan pun jadi jelek.
5 Sebaiknya bahan bambu dilapisi cairan finishing (water base ) sebagai bantuan lapisan
proteksi, selain itu jika terkena air atau hujan, segera diseka sehingga tidak memberi
kesempatan air dapat meresap ke batang.

VII. KELEBIHAN DAN KEKURANGAN BAMBU

Kelebihan bambu
1 Bambu memiliki nilai seni yang tinggi. Adalah sumber daya pariwisata yang sangat
penting.
2 Sebagai pelopor pembuatan rumah tahan gempa
3 Bentuknya yang lentur saat dibelah, dapat digunakan menjadi bahan laminasi bsa
berbentuk kolom, maupun papan sebagai pengganti kayu.
4 Bahan Alami yang dapat diperbaharui
5 Sangat cepat pertumbuhannya (hanya perlu 3 s/d 5 tahun sudah siap tebang)
6 Pada berat jenis yang sama, kuat tarik bambu lebih tinggi dibandingkan kuat tarik baja
mutu sedang.
7 Ringan.
8 Bahan konstruksi yang murah.

Kelemahan bambu
1 Bambu biasanya kurang tahan lama karena mengandung banyak kanji yang disukai oleh
rayap dan menjadi tempat tumbuh yang baik bagi cendawan akibat suhu dan kelembaban
tinggi di daerah tropis. Bambu memiliki 50 - 55% lebih banyak selulosa daripada kayu.
Tanpa perhatian pada pengawetan maka konstruksi bambu tahan lama 2- 3 tahun saja.
sedangkan dengan pengawetan dan pemeliharaan yang memadai dapat tahan lama > 15
tahun. Bambu harus tua, berwarna kuning jernih atau hijau tua, dalam hal terakhi.
2 Memerlukan pengolahan terlebih dahulu sebelum digunakan sebagai bahan
bangunan,terutama untuk bahan konstruksi(perlu proses laminasi).
3 Proses pengerjaan yang rumit untuk menggabungkan bilah-bilah bambu menjadi satu
kesatuan(berbeda dengan proses pengolahan kayu).
4 Jarak ruas dan diameter yang tidak sama dari ujung sampai pangkalnya.

BAB II Page 25
BAB III : PENUTUP

1 Kesimpulan
Kebutuhan akan ketersediaan kayu sebagai bahan bangunan memang tidak bisa dielakan lagi.
Pemenuhan kebutuhan mulai dari yang paling sederhana seperti perancah, sampai pemenuhan
kebutuhan kayu sebagai konstruksi utama. Namun dengan kondisi ketersediaan kayu yang
semakin menipis yang diakibatkan oleh perbandingan pemenuhan kebutuhan dengan penyediaan
bahan alam ini tidak sebanding, mengakibatkan diperlukannya solusi lain. Bambu merupakan
salah satu solusi untuk masalah ini, selain murah dan ketersediaannya pun banyak, bahan alam
ini memiliki keunggulan-keunggulan tersendiri (hasil peninjauan dan pengujian) dibanding
bahan bangunan lainnya.
Bambu memiliki keunggulan tersendiri, antara lain : Bambu memiliki nilai seni yang tinggi,
sehingga berpotensi sebagai sumber daya pariwisata yang sangat penting; Sebagai pelopor
pembuatan rumah tahan gempa; Bentuknya yang lentur saat dibelah, dapat digunakan menjadi
bahan laminasi bisa berbentuk kolom, maupun papan sebagai pengganti kayu; Bahan Alami yang
dapat diperbaharui; Sangat cepat pertumbuhannya (hanya perlu 3 s/d 5 tahun sudah siap tebang);
Pada berat jenis yang sama, Kuat tarik bambu lebih tinggi dibandingkan kuat tarik baja mutu
sedang; Ringan; Bahan konstruksi yang murah.
Namun bambu juga memiliki beberapa kekurangan seperti :Bambu biasanya kurang tahan
lama karena mengandung banyak kanji yang disukai oleh; Memerlukan pengolahan terlebih
dahulu sebelum digunakan sebagai bahan bangunan,terutama untuk bahan konstruksi(perlu
proses laminasi); Proses pengerjaan yang rumit untuk menggabungkan bilah-bilah bambu
menjadi satu kesatuan(berbeda dengan proses pengolahan kayu); Jarak ruas dan diameter yang
tidak sama dari pangkal sampai ujungnya.
Yang paling penting, bahwa bambu sering dimanfaatkan tidak hanya untuk furniture saja,
tapi juga sebagai bahan untuk membuat alat musik, kerajinan seni, alat olahraga dan juga
kebutuhan konstruksi seperti kolom, balok, plat, jembatan dan lain-lain.

2 Saran
Dalam penyusunan makalah ini kami menyadari masih terdapat kekurangan-kekurangan baik
dalam kata-kata maupun penyajian data karena minimnya pengetahuan kami. Oleh karena itu
kami sangat mengharapkan saran dan kritik dari para pembaca demi kesempurnaan makalah ini.
Semoga makalah ini bermanfaat bagi kami khususnya dan para pembaca pada umumnya.

BAB II Page 26
DAFTAR PUSTAKA

Ghavami, K., 1998, Application of Bamboo as Low cost Contruction Material, In Rao, I.V.R.,
Gnanaharn,R. Sastri,C.B, Bambooa Cuurrent research, The Kerala Forest Research
Institute India and iDRC Canada.

Hakim, A., 1993, Bambu Sebagai Bahan Bangunan Tempat Tinggi, disusun atas kerja sama
Hotel Pasifik dengan Institut Pertanian Yogyakarta.

Jensen,J.A.A.., 1985 The Mechanical Properthies of Bamboo International Bamboo


Workshop,Hangzhou China.

------------, 1987 Bamboo ang Building Stuctures DesertatieDrukkerij, Vibio Helmon Einhoven
University of Technology, Netherlands.

Sulthoni,A,1983 Petunjuk Ilmiah Pengawetan Bambu Tradisional dengan Perendaman dengan


Air, I.D.R.C.Ottawa, Canada.

Widjaja,W.S. 1995 Perilaku Mekanika Batang Struktur Komposisi Lamina Bambu dan Penol
Formaldehida, Tesis Program Pasca Sarjana UGM Yogyakarta.

Winarno,F.G 1992 Rebung,Teknologi Produksi dan Pengelolaan Pustaka SInar Harapan,


Jakarta.

www.sahabatbambu.com

www.wikipedia.com

www.dephut.go.id/INFORMASI/litbang/teliti/bambu

BAB II Page 27
LAMPIRAN

GAMBAR BANGUNAN BAMBU

BAB II Page 28
BAB II Page 29
BAB II Page 30
BAB II Page 31
BAB II Page 32
BAB II Page 33
LAMPIRAN II

HARGA DAN SPESIFIKASI

Kode Jenis (Spesies) Diameter (cm) Panjang (cm) Harga/btg


PB-1 Petung (D. asper) 12 14 500 - 600 Rp 110.000
PB-2 Petung (D. asper) > 14 500 - 600 Rp 125.000
WL-1 Wulung (G. atroviolacea) 68 500 - 600 Rp 27.500
WL-2 Wulung (G. atroviolacea) >8 500 - 600 Rp 29.500
AP-1 Apus (G. apus) 4-6 500 - 600 Rp 22.500
AP-2 Apus (G. apus) >6 500 - 600 Rp 23.500
CD-1 Cendani (P. aurea) 1.5 2 300 Rp 5.000
CD-2 Cendani (P. aurea) >2 300 Rp 6.500

BAB II Page 34