You are on page 1of 17

RINGKASAN

BAB V STANDARISASI DAN KALIBRASI

Kalibrasi adalah serangkaian kegiatan yang membentuk hubungan antara nilai yang di
tunjukan oleh instrumen ukur atau sistem pengukuran, atau nilai yang diwakili oleh bahan
ukur, dengan nilai-nilai yang sudah diketahui yang berkaitan dari besaran yang diukur dalam
kondisi tertentu. Ada sangat banyak metode yang tersedia untuk ilmuan untuk memperoleh
informasi kualitatif dan kuantitatif mengenai sebuah sampel. Sementara beberapa dari mereka
tampaknya tidak memerlukan kalibrasi sebelumn atau sesudah membandingkan dengan
standar yang telah diketahui, kebanyakan dari mereka melibatkan kalibrasi awal atau
standardisasi.

Tujuan ini bagian dari unit, untuk membedakan antara metode-metode yang
membutuhkan kalibrasi dan orang-orang yang tidak mempertimbangkan sifat-sifat zat
standar, dan untuk menggambarkan metode terbaik untuk kalibrasi dalam situasi tertentu.

PERTIMBANGAN UMUM

Metode Analisis untuk memperoleh hasil kualitatif dan kuantitatif sering
diklasifikasikan dalam beberapa metode:

a. metode kimia dan metode fisik.
b. metode klasik dan metode instrumental.
c. metode absolut dan metode komparatif.

METODE ABSOLUTE

Metode absolute adalah metode yang melibatkan reaksi kimia yang mencapai penyelesaian
stoikiometri menurut persamaan kimia untuk reaksi itu. Seperti definisi di atas menunjukkan,
bahwa metode analisis yang melibatkan persamaan reaksi kimia yang diketahui, maka
reaksinya dinyatakan dalam persamaan kimia:

aA + bR AaRb

Dimana A dan R mengacu pada analit dan reagen masing-masing, dan a dan b mengacu pada
jumlah mol A dan R masing-masing diperlukan untuk menghasilkan produk stoikiometri,
dalam hal ketat, harus ditulis sebagai keseimbangan yang ada antara produk di sisi kanan dan
reaktan di sisi kiri. Namun seperti dalam semua metode mutlak kita asumsikan reaksi
stoikiometrinya selesai, kesetimbangan akan berbohong sepenuhnya ke sisi kanan dari
persamaan seperti yang ditunjukkan oleh tanda panah ( ).

Dibawah ini memberikan daftar lengkap dari metode-metode yang dapat digolongkan
sebagai metode mutlak. Anda mungkin tidak bisa menyebutkan mereka semua . tapi saya
berharap Anda berhasil nama gravimetri dan titrimetri yang merupakan dua contoh
mengetahui terbaik.

Judul metode Properti yang diukur

Gravimetri berat (massa)

Titrimetri Volume cairan

Gasometri Volume gas pada STP

Coulometri Biaya ditransfer (x Waktu Saat)

Elektrogravimetri Berat (massa)

Termogravimetri Berat (massa)

Perbedaan antara akurasi dan presisi dapat dilihat sebagai berikut :

Akurasi didefinisikan sebagai kedekatan hasil analisis untuk angka yang benar, dan tidak
harus bingung dengan presisi yang didefinisikan dengan kedekatan saling mereplikasikan
satu set hasil untuk analisis yang sama.

Contoh soal :

Jika analit hadir pada tingkat 50.0 % w/w, apa yang akan menjadi hasil analisis dapat di
terima, mengingat bahwa itu harus akurat untuk setidaknya relatif ± 0,2 %?

Jawab : 0,2 dari 50 = 0,2 x 50 / 100 = 0,1 %

Hasilnya harus terletak di antara 49,9 dan 50,1 %

METODE ANALISIS PERBANDINGAN
Metode analisis perbandingan merupakan metode yang membutuhkan kalibrasi terhadap
standard yang telah diketahui, agar hasil kuantitatif yang akurat dapat diperoleh. Titrimetrik
dan gravimetri prosedur, seperti yang telah kita lihat, umumnya dianggap melibatkan reaksi
kimia yang mencapai penyelesaian stoikiometri, Namun, keseimbangan asli ada antara
produk dan reaktan kemudian untuk menggunakan reaksi untuk tujuan kuantitatif, posisi
keseimbangan ini harus ditentukan,, metode sekarang akan menjadi perbandingan dan akan
melibatkan kalibrasi awal., situasi ini jarang muncul.

Mayoritas metode komparatif teknik fisik atau instrumental, dimana property tunggal
dari analit (larutan padat atau cair) yang diukur. Properti yang akan diukur dapat:

1. berhubungan dengan solusi atau padat secara keseluruhan. misalnya, pengukuran
viskositas atau partikel ukuran

2. berhubungan dengan komponen tunggal hadir dalam larutan atau padatan misalnya
penentuan kadar timah dari bijih mineral oleh X-ray spektrometri fluoresensi

3. melekat dalam sampel untuk dianalisis, misalnya, penentuan kadar etanol dari sampel
darah dengan glc.

4. dibuat melalui reaksi yang cocok. Misalnya, penentuan kolorimetri isi kromium dari
sampel baja setelah pengoksidasi kromium untuk ion dikromat (Cr2072)

Disemua metode komparatif ada hubungan matematika yang mengekspresikan parameter
fisik yang diukur sebagai fungsi dari analit konsentrasi

Y = f (C)

di mana : Y = parameter terukur dan C = analit konsentrasi.

Sebuah kalibrasi dengan demikian diperlukan dalam rangka membangun dalam hal
matematika, sifat fungsi yang berkaitan Y ke C. Dalam kasus yang paling sederhana Y
mungkin Rectilinearly berhubungan dengan C,

Y = mC atau

dalam kasus yang lebih kompleks Y mungkin terkait dengan log C .

Y = m log C
Daftar beberapa standars primer disetujui

Contoh soal : Apa perbedaan kalibrasi pada gravimetri dan titrimetri ???

Jawaban :

Kalibrasi adalah kegiatan menentukan kebenaran nilai yang ditunjukkan oleh sebuah
instrument ukur dengan cara membandingkannya dengan standar ukur yang tertelusur ke
standar nasional untuk satuan ukuran dan/atau internasional. Mengacu pada pengertian
tersebut dan prinsip dari gravimetri dan titrimetri, bisa disimpulkan bahwa kalibrasi antara
gravimetri dan titrimetri hampir sama yaitu untuk mengetahui apakah nilai yang kita dapat
telah sesuai dengan melakukan perbandingan standar ukur yang kita lakukan dengan standar
yang sudah ada. Hanya saja pada metode gravimetri proses kalibrasinya jauh lebih mudah
dibandingkan titrimetri karena alat yang digunakannya lebih sedikit. Selain itu gravimetri
hanya menggunakan prinsip stoikiometri sedangkan titrimetri menggunakan titrasi dan
kalibrasi alatnya lebih sulit. Selain itu pada metode titrimetri bukan hanya kalibrasi alat yang
harus ditekankan melainkan kalibrasi personalnya juga karena dibutuhkan ketelitian yang
sangat tinggi dalam melakukan metode titrimetri
RINGKASAN

BAB VI STANDAR ANALITIK DAN KURVA KALIBRASI

Kalibrasi Adalah suatu proses menghubungkan sinyal analitik yang diukur (respon alat)
dengan konsentrasi analit.

Kesalahan tentu : didefinisikan sebagai kesalahan terukur yang dalam teori memiliki
nilai yang pasti dan yang dapat memungkinkan untuk selama analisis. Mereka mungkin
disebabkan oleh analis, instrumen, atau dalam penentuan kolorimetri formaldehida (metanal)
hasil berikut ini digunakan untuk membangun grafik kalibrasi:

Persamaan umum untuk fungsi linear, dinyatakan dalam konsentrasi adalah dengan
Persamaan.

Y = mC + b
Dimana Y = parameter yang diukur
C = konsentrasi analit
m = proporsionalitas konstan
b = istilah konstan (sering dianggap sebagai nilai kosong eksperimental )

Sebuah nilai kosong dapat didefinisikan sebagai pengukuran dilakukan pada sampel,
menyusul prosedur yang ditetapkan. tapi di mana analit tidak ditambahkan ke sampel
menunjukkan Persamaan. Dalam hal grafis.
representasi grafis dari fungsi linear sederhana
Definisi kesalahan tak tentu:
Kesalahan yang timbul dari ketidakpastian dalam pengukuran, mereka tidak diketahui dan
tidak dapat dikendalikan oleh analis. Efeknya akan menghasilkan pencar hasil untuk
mereplikasi pengukuran yang dapat dinilai hanya dengan uji statistik.

Contoh kurva kalibrasi

Berikut ini menunjukkan bagian dari plot kalibrasi linear dimana sensitivitas dari metode ini
berkaitan sekitar :
i. 2.10 µA ppm-1
ii.
2.81 µA ppm-1
iii. 0.54 µA ppm-1
iv. 0.48 µA ppm-1

ANALISIS REGRESI LINEAR
Prosedur sederhana untuk analisis regresi linear adalah bahwa diketahui sebagai metode
m dan b dalam persamaan linear, mengingat bahwa kita memiliki satu set data yang
berkaitan Y dan C. Untuk menghitung kedua nilai tersebut kita dapat menggunakan
persamaan berikut :

Ʃ CƩY −n Ʃ CY
M= 2
(Ʃ C) −n Ʃ C
2

Ʃ ƩY– Ʃ C 2 ƩY
CC
b= ( ƩC )2 −nƩC 2

dimana : n = jumlah hasil yang tersedia

Ʃ = jumlah dari fungsi yang di tunjuk dari semua hasil n nya

TRANSFORMASI NON-LINEAR KE FUNGSI LINEAR

Dalam kimia analitik ada sejumlah teknik yang berguna di mana fungsi yang
berkaitan Y dan C tidak awalnya linear, misalnya :

Y = k 10-aC atau 10aY = Kc

Dimana :Y = parameter yang di ukur

C = konsentri, a dan k adalah konstanta

kita bisa membuat hubungan linear dari kedua persamaan tersebut dengan
mengambil log dari kedua belah pihak .

Sehingga log untuk Y = k 10-aC menjadi log Y = log k – Ac

Dan mengambil log untuk 10aY = kC menjadi aY = log k + log C
Sehingga bentuk grafiknya akan berubah menjadi

Soal dan jawab

1. Misalkan absorbansi yang dihasilkan dari larutan standar yang telah dibuat adalah

Absorbansi 0,2 0,3 0,4 0,5 0,6 0,7 0,8 0,9

konsentrasi 2 ppm 4 ppm 6 ppm 8 ppm 10 ppm 12 ppm 14 ppm 16 ppm

Grafiknya adalah

Ukurlah absorbansi larutan yang belum diketahui konsentrasinya. Setelah diperoleh
absorbansinya, masukan nilai tersebut pada grafik yang diperoleh. Misalkan absorbansi yang
diperoleh 0,6. Maka jika ditarik garis lurus konsentrasi sampel akan sama dengan konsentrasi
larutan standar 10 ppm.
Jawaban : Maka grafiknya sebagai berikut:
Selain dengan cara diatas konsentrasi sampel dapat dihitung dengan persamaan regresi linear:

persamaan di atas dapat dihitung dengan bantuan kalkulator. Setelah diperoleh persamaan di
atas, absorbansi sampel yang diperoleh dimasukan sebagai nilai y sehingga diperoleh nilai x.
Nilai x yang diperoleh merupakan konsentrasi sampel yang dianalisis.
RINGKASAN
BAB VII METODE ADISI STANDAR

Metode adisi standar merupakan metode analitik yang di gunakan dengan mengalibrasi dan
menganalisis matriks sampel itu sendiri melalui penambahan sejumlah larutan standar.
Kompleksitas metode adisi standar bervariasi, akan tetapi polanya :
i. Preparasi sampel dengan penambahan bufter, reagen, dll dan pengukuran
parameter fisik
ii. Penambahan zat standar yang mengandung analit dengan kuantitas tertentu
kedalam sampel.
Sebelum kita bahas secara rinci bagaimana teknik yang digunakan, ada tiga poin
penting harus ditekankan :
1. Metode adisi standar dapat digunakan hanya ketika hubungan garis lurus (linear) ada
antara parameter fisik Y dan konsentrasi analit C
2. Ketika metode analisis memiliki kesalahan penentu dari nilai konstan, yaitu istilah konstan
dalam persamaan linear, nilai kemiringan garis lurus.
3. m, harus diketahui. Dengan demikian, ketika metode analisis melibatkan hubungan dari
jenis:
Y = mC + b atau Y = m log C + b ..... nilai m harus diketahui.
Larutan sampel yang mengandung analit tidak harus mengandung spesies karena
dapat menyamar sebagai analit. Spesies jenis ini mungkin atau mungkin tidak menimbulkan
bahwa antara Y dan C Jika mereka melakukannya, namun, hal ini sangat tidak mungkin
proporsionalitas konstan m akan sama seperti yang antara Y dan Canal .

METODE TUNGGAL STANDARD-PENAMBAHAN

Metode ini melibatkan penambahan satu standar konsentrasi diketahui solusi analit
dalam penyelidikan dan mengukur peningkatan parameter fisik yang disebabkan oleh
penambahan standar. Konsentrasi analit dihitung dengan menggunakan persamaan simultan
seperti yang digambarkan di bawah ini. Mari kita anggap bahwa dalam metode yang
digunakan Y berhubungan dengan C oleh simples persamaan linear.
Y = mC.
Dua pengukuran Y dibuat :
i. Y0 = larutan sampel sebelum penambahan larutan standar
ii. Yi = hasil penambahan ddari larutan standar

Y0 = mC dan Yi = m ( C + Cs )

KEKURANGAN
Meskipun metode yang melibatkan penambahan satu standar secara inheren sangat
cepat, itu menderita sejumlah kelemahan. (A) Jika analis membuat kesalahan. baik selama
penambahan standar atau ketika membuat ukuran fisik, tidak ada cek dibangun untuk
menunjukkan bahwa kesalahan telah dibuat. Analis karena itu harus berhati-hati dengan
semua prosedur yang melibatkan penggunaan teknik ini. (B) Tidak ada mekanisme untuk
rata-rata kesalahan tak tentu yang biasanya terjadi dengan metode fisik analisis (C) Dimana
sampel mengandung spesies yang menyamar sebagai analit, tidak ada cara untuk ini harus
dideteksi dan diperbolehkan untuk. kelemahan ini namun dapat diatasi dengan penggunaan
teknik penambahan standar ganda.

METODE TAMBAHAN STANDAR GANDA.

Metode ini kita membuat sejumlah penambahan standard untuk larutan sampel yang
mengandung analit, dan mengukur resultan :
peningkatan parameter fisik setelah setiap penambahan. Hasil terbaik dapat dimanfaatkan
secara grafis dan dasar matematika grafik diberikan di bawah ini. Pada bagian sebelumnya
kita mengembangkan Persamaan. 7.5 yang anda akan ingat, terkait dengan penggunaan
tambahan standar tunggal di mana tidak ada pengenceran signifikan terjadi.

Yo Cs
C = (Yi−Yo)

Yo Cs
ini dapat ditulis sebagai, C = ∆Y

∆ Y =Yi−Y o
mana (Yi Yo) dan kemudian disusun kembali untuk memberikan

∆ Y =Y 0 C s /C
∆ Y dan Cs
menunjukkan bahwa ada hubungan linear antara kita dapat

mengasumsikan bahwa efek interferensi proporsional ini telah aluminium diizinkan untuk.
Akhirnya prosedur standar samping secara khusus direkomendasi "satu-off analisis karena
jumlah terbatas-langkah untuk surements yang harus dilakukan. Namun, kita harus
menekankan bahwa pengetahuan sebelumnya dari linearitas diperlukan dalam sistem ini
penting, dan mana lebih presisi diperlukan pendekatan multiple standar-Selain harus diadopsi
Daftar Tujuan Bila Anda telah menyelesaikan bagian ini Anda akan dapat:. menghargai nilai
dari particu teknik standar-Selain larly untuk "analisis satu-off; mengembangkan persamaan
cocok untuk digunakan dengan teknik standar-adisi; menghitung analit.

Soal dan jawab

1. Sebanyak 25.0 mL aliquot larutan quinine diencerkan hingga 50.0 mL dan diukur
absorbansinya, mempunyai absorbansi 0.416 pada 348 nm diukur dalam kuvet setebal
1.00 cm. Sebanyak 25 mL aliquot kedua dicampur dengan 10.0 mL larutan yg
mengandung 23.4 ppm quinine. Setelah diencerkan hingga50.0 mL, larutan ini
memiliki absorbansi 0.610 (kuvet 1.00 cm pada panjang gelombang yg sama). Hitung
konsentrasi (ppm) quinine dalam sampel.

Jawab : diketahui :

S1
= 0.416
S2
= 0.610
Vs = 10 mL
cs
= 23.4 ppm
Vx = 25.0 mL

Ditanyakan : Cx = ...?
S1csVs
cx 
 S 2  S1 Vx
penyelesaian :

(0.416)( 23.4)(10.0)
cx   20.07 ppm
(0.610  0.416)( 25.0)
RINGKASAN

BAB VIII METODE STANDAR INTERNAL

• Umumnya digunakan dalam Hight performance liquid chromatography (HPLC) dan.
gas Kromatografi (GC)

• Suatu senyawa pembanding (standard internal) dengan volume/massa yang konstan
ditambahkan ke dalam larutan standar dan sampel.

• Rasio analit terhadap standard internal digunakan sebagai sumbu Y dalam plot kurva
kalibrasi dan untuk menetapkan sampel.

Semua prosedur kalibrasi sejauh ini dalam unit ini, kami telah membuat dua asumsi tacit:

1. Jumlah sampel yang diambil baik untuk kalibrasi atau untuk analisis adalah akurat
diketahui
2. Semua tahapan dalam prosedur yang sama dan parameter yang mempengaruhi
pengukuran fisik secara keseluruhan telah, tetap konstan

Teknik analisis paling penting di mana faktor-faktor ini akurat adalah:

Gas kromatografi cair, spektroskopi emisi Arc / percikan dan spectrography, X-ray analisis
fluoresensi. Metode yang sering digunakan untuk mengatasi masalah ini dikenal sebagai
metode standar internal. Dalam metode internal-standar, respon detektor yang diberikan oleh
analit dibandingkan dengan yang diberikan oleh unsur lain atau senyawa konsentrasi dikenal
(standar internal), yang juga hadir dalam sampel ketika analisis dilakukan.

Untuk menggambarkan bagaimana metode bekerja kita akan membahas teknik analitis
imajiner di mana parameter terukur untuk analit tunggal mematuhi hubungan yang terdiri dari
tiga hal:
Y = MkC

Dimana, Y adalah parameter yang diukur m adalah istilah-efektif konstan respon
detektor k adalah parameter variabel yang nilainya sebenarnya mungkin tidak diketahui dan
C adalah konsentrasi analit.

METODE STANDAR INTERNAL TUNGGAL

jika kita sekarang menambahkan kuantitas dari standar internal untuk diketahui
jumlahnya larutan sampel, kita harus mengukur nilai Y1 dan Y2, konsentrasi analit dalam
sampel dapat ditemukan dari

 

METODE MULTIPLE INTERNAL-STANDAR

Variasi dalam metode ini, serangkaian solusi kalibrasi disusun mengandung
konsentrasi yang berbeda dari analit murni (C). bersama-sama dengan konsentrasi diketahui
konstan standar internal (C2).

Oleh karena itu kita dapat menulis ulang Persamaan.

Y 1 Rx C
=
Y2 C2

C1
= R’

mana R 'adalah hasil bagi dari faktor respon konstan (R) dan konsentrasi konstan dikenal
dari standar internal (C2) Grafik karena itu dapat diplot dari rasio Y2 terhadap C1 yang harus
menghasilkan garis lurus yang melalui titik asal dengan kemiringan R Terbuka.

Soal dan jawab
1. Jelaskan bagaimana metode standard internal itu digunakan?

Jawaban :

• Umumnya digunakan dalam Hight performance liquid chromatography (HPLC) dan.
gas Kromatografi (GC)

• Suatu senyawa pembanding (standard internal) dengan volume/massa yg konstan
ditambahkan ke dalam larutan standar dan sampel.

• Rasio analit terhadap standard internal digunakan sebagai sumbu Y dalam plot kurva
kalibrasi dan untuk menetapkan sampel.

VALIDASI METODE

Validasi merupakan suatu tindakan penilaian terhadap parameter tertentu berdasarkan
percobaan laboratorium untuk membuktikan bahwa parameter tersebut memenuhi
persyaratan untuk penggunaannya. Validasi dilakukan untuk menguji keakuratan metode baru
atau metode standar yang telah dimodifikasi.

Metode validasi yang digunakan dapat ditentukan dari beberapa faktor. Dalam
penelitian ini dilakukan parameter-parameter yang meliputi, selektivitas, Keterulangan
(Repeatability), Pembuatan Kurva Baku, Batas Deteksi (LOD) dan Batas Kuantitasi (LOQ),
Akurasi dan Presisi dan Uji Kesesuaian Sistem (System Suitability).
1. Selektivitas
Melihat kromatogram cefotaxime dan cefadroxil hasil pemisahan secara KCKT, tidak
adanya puncak yang saling tumpang tindih, walaupun kedua zat dalam satu turunan.
Selektivitas dinyatakan dengan nilai resolusi atau daya pisah (R) dan nilainya > 1,5
2. Keterulangan (Repeatability)
Dibuat konsentrasi larutan Cefotaxime 10 µg/ml dalam fasa gerak, kemudian
disuntikkan sebanyak 20 µl ke dalam alat KCKT pada kondisi optimum. Percobaan diulang
sebanyak enam kali, kemudian dihitung koefisien variasinya (%KV).
3. Pembuatan Kurva Baku
Lima seri konsentrasi Cefotaxime 5, 10, 15, 20 dan 25 µg/ml dengan standar internal
Cefadroxil konsentrasi 5 µg/ml dalam fasa gerak (pada setiap konsentrasi Cefotaxime)
disiapkan dengan membuat pengenceran secara seri dari stok larutan baku Cefotaxime
dengan fasa gerak. Selanjutnya sejumlah 10 µl disuntikkan ke dalam alat KCKT pada kondisi
optimum. Penentuan linieritas dilakukan tiga kali pengulangan. Kurva kalibrasi yang
diperoleh digunakan untuk menetapkan kadar sampel. Persamaan garis regresi linier
digambarkan sebagai hubungan antara konsentrasi Cefotaxime dari rasio luas area
kromatogram atau tinggi puncak kromatogram Cefotaxime terhadap standar internal
Cefadroxil, kemudian dihitung koefisien korelasinya.
4. Batas Deteksi (LOD) dan Batas Kuantitasi (LOQ)
Nilai batas deteksi dan batas kuantitasi analisis Cefotaxime dihitung secara statistik
melalui garis regresi linier dari kurva kalibrasi, nilai pengukuran akan sama dengan nilai b
pada persamaan garis linier y = bx + a
Limit of detection (LOD) dinyatakan dengan :
LOD
Limit of quantitation (LOQ) dihitung dengan persamaan :

atau dinyatakan lain sebagai rasio signal terhadap noise dengan perbandingan (10 : 1) atau
secara matematis dinyatakan dengan persamaan :
Y = Yb + 10 S

5. Akurasi dan presisi
Akurasi dan presisi diperoleh dengan cara menetapkan kadar tiga sampel masing-
masing tiga kali pengulangan (n = 3). Konsentrasi sampel dibuat sekitar kurva baku meliputi
3 10 µg/ml, 20 µg/ml dan 25 µg/ml. Kurva kalibrasi dengan koefisien korelasi terbaik
digunakan untuk menetapkan Cefotaxime dalam sampel. Persen akurasi diperoleh dengan
cara melihat kedekatan hasil dari sampel terhadap nilai nominal dan presisi dilihat dari nilai
KV (%),
Presisi dinyatakan dengan KV (%), dengan persamaan :
Keterangan : KV = Koefisien variasi, SD = Standar deviasi, X= Rata-rata.
6. Uji Kesesuaian Sistem (System Suitability)
Uji kesesuaian sistem dilakukan terhadap sampel. Cefotaxime konsentrasi 10 µg/ml
dengan standar internal Cefadroxil 5 µg/ml dalam fasa gerak, kemudian disuntikkan
sebanyak 20 µl ke dalam alat KCKT pada kondisi optimum.
Percobaan diulang sebanyak enam kali (n= 6). Dari kromatogram yang diperoleh
ditentukan keterulangan penyuntikan larutan baku yang dinyatakan dengan KV dari waktu
retensi, rasio luas area dan rasio tinggi puncak, dan asimetri puncak kromatogram.