You are on page 1of 112

HUBUNGAN TINGKAT PENDIDIKAN DAN PEKERJAAN

DENGAN KEJADIAN TYPUS ABDOMINALIS
DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH (RSUD)
Dr. A. DADI TJOKRODIPO

SKRIPSI

Oleh :
ISTIQOMAH
NPM: 11310175

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MALAHAYATI
BANDAR LAMPUNG
2016
HUBUNGAN TINGKAT PENDIDIKAN DAN PEKERJAAN
DENGAN KEJADIAN TYPUS ABDOMINALIS
DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH (RSUD)
Dr. A. DADI TJOKRODIPO

SKRIPSI
Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar
Sarjana Kedokteran

Oleh :

ISTIQOMAH
NPM: 11310175

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MALAHAYATI
BANDAR LAMPUNG
2016
MOTTO

KETAKUTAN HANYA AKAN MEMBUAT MU SUSAH UNTUK MENUJU

KESUKSESAN

DO’A, IKHTIAR, QONAAH DAN SELALU ISTIQOMAH DALAM SEGALA HAL

INYAALLAH KITA AKAN MENDAPATKAN KEBERHASILAN

APA YANG INGIN KAMU RAIH MAKA RAIH LAH SELAGI ITU MASIH

DIJALAN ALLAH SWT

KESULITAN DAPAT MENARIK PADA KEMUDAHAN

MESKIPUN ALLAH SWT TIDAK SELALU MEMBERIKAN APA YANG KITA

INGINKAN TAPI KETAHUILAH BAHWASANNYA ALLAH SWT SELALU

MEMBERIKAN APA YANG KITA BUTUHKAN.

(Penulis)
PERSEMBAHAN

Terimakasih ya Allah SWT atas semua karunia yang telah engkau berikan
kepada hamba, sehingga hamba dapat menyelesaikan
skripsi ini.

Kupersembahkan skripsi ini untuk seseorang yang paling istimewa dalam hidup
saya dialah orang tuaku tercinta Bapakku Ngadini dan Ibuku Sri yati yang selama
ini selalu memberikan penuh cinta, kasih sayang, semangat, dukungan dan
memberikan semua yang aku butuhkan dan selalu bekerja keras demi kebahagiaan
dan masa depan ku tanpa mengenal lelah.

Untuk adikku tersayang Khoirun nikmah, M. Andi ali mustika, M. Ali masbukhin,
saudara ku tercinta, terimakasih atas semua do’a
dan kasih sayang yang selalu kalian berikan.

Untuk keluarga Abah KH Imam Makhali, MA. dan pondok JATAH PESAT,
terimakasih atas do’a, dukungan dan nasehat yang selalu kalian berikan.

Untuk sahabatku lina fitriyani s.ked tercinta, terkasih, tersayang,
yang telah banyak membantu, mendoakan & memotivasi ku
selama ini terimakasih atas semuanya.

Almamater Tercinta Universitas Malahayati
PROGRAM STUDY KEDOKTERAN UMUM
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MALAHAYATI
Skripsi, April 2016
Istiqomah

Hubungan Tingkat Pendidikan Dan Pekerjaan Dengan Kejadian Typus
Abdominalis di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) DR. A. Dadi
Tjokrodipo

xvi + 70 halaman, 3 gambar, 7 tabel, lampiran

ABSTRAK

Typus abdominalis ialah penyakit infeksi akut yang biasanya terdapat pada
saluran pencernaan dengan gejala demam yang lebih dari satu minggu, gangguan
pada saluran pencernaan dan gangguan kesadaran. Data RSUD Dr. A. Dadi
Tjokrodipo bandar lampung menunjukkan bahwa kasus typus abdominalis selalu
terjadi setiap bulannya. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui hubungan antara
pendidikan dan pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis di RSUD Dr. A.
Dadi Tjokrodipo.

Jenis penelitian ini adalah analitik dengan menggunakan pendekatan cross
sectional. Populasi penelitian ini adalah seluruh pasien di RSUD Dr. A. Dadi
Tjokrodipo periode 2015 sebanyak 138 responden. Sampel diambil menggunakan
teknik total sampling, Analisa data menggunakan univariat dan bivariat dengan
menggunakan chi square.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari seluruh responden mayoritas sebanyak
75 orang (54,3%) berpendidikan dasar, 44 orang (31,9%) berpendidikan
menengah dan 19 orang (13,8%) berpendidikan tinggi dan mayoritas responden
sebanyak 50 orang (36,2%) bekerja sebagai buruh, 40 orang (29,0%) sebagai
tenaga pertanian dan perikanan, 10 orang(7,2%) sebagai PNS, 30 orang (21,7%)
sebagai tenaga usaha penjual dan 8 orang (5,8%) sebagai tenaga usaha jasa. Ada
hubungan antara tingkat pendidikan (p value =0,020) dan pekerjaan (p value
=0,004) dengan kejadian typus abdominalis.

Kata Kunci : pekerjaan, pendidikan, typus abdominalis,
Kepustakaan : 40 (2000-2015)
MEDICAL FACULTY
MALAHAYATI UNIVERSITY
April 2016
Istiqomah

The Relationship of Education Level and Occupation to Abdominal Typhus
in Dr. A. Dadi Tjokrodipo public hospital

xvi + 70 pages, 3 figures, 7 tables, enclosures

ABSTRACT

Abdominalis typus is an acute infection disease occurring in digestive tract with
symptoms of fever more that a week, digestive system disorder, and consciousness
disorder. Data in A. Dadi Tjokrodipo public hospital showed that the abdominalis
typhus occurred every month. The objective of this research was to find out the
correlations of education level and occupation to abdominalis typhus in Dr. A,
Dadi Tjokrodipo public hospita.

This was an analytic research with croos sectional approach. Population was all
of patiens in Dr. A. Dadi Tjokrodipo public hospital in 2015. Samples were of
total sampling. Data were analyzed by using univariare and bivariate analyses
with chi square test.

The results showed that 75 respondents (54.3%) had elementary to junior high
school education levels, 44 respondents (31.9%) had senior high school education
level and 19 respondents had higher education levels. 50 respondents (36.2%)
were common unskilled workers, 40 respondents (29.0%) worked in agriculture
and fishery, 10 respondents (7.2%) worked as civil servants, 30 respondents
(21,7%) were salesmen and 8 respondents (5.8%) worked in service sectors.
There is a relationship between education level (p-value 0.020) and occupation
(p-value 0.004) to occurence of abdominal typhus cases.

Keywords: employment, education, abdominal typhus,
Bibliography: 40 (2000-2015)
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i
HALAMAN JUDUL DALAM ......................................................................... ii
HALAMAN PERSETUJUN ............................................................................ iii
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................... iv
LEMBAR PERNYATAAN .............................................................................. v
MOTTO ............................................................................................................ vi
PERSEMBAHAN .............................................................................................. vii
BIODATA PENULIS....................................................................................... viii
ABSTRAK ....................................................................................................... ix
ABSTRACT...................................................................................................... x
KATA PENGANTAR ....................................................................................... xi
DAFTAR ISI ..................................................................................................... xiv
DAFTAR TABEL ............................................................................................. xv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ xvi
LAMPIRAN....................................................................................................... xvii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .................................................................................. …... 1
1.2 Rumusan masalah ............................................................................... …... 6
1.3 Tujuan penelitian ................................................................................ …... 7
1.4 Manfaat penelitian .............................................................................. ....... 7
1.5 Ruang lingkup .................................................................................... ....... 8

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Typus Abdominals.................................................................................... 10
2.2 Status Sosial Ekonomi............................................................................... 20
2.2.2 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Status Sosial Ekonomi............... 21
2.2.2.1 Tingkat Pendidikan.......................................................................... 21
2.2.2.2 Pekerjaan.......................................................................................... 37
2.2.2.3 Pendapatan...................................................................................... 51
2.3 Penatalaksanaan......................................................................................... 52
2.4 Pencegahan............................................................................................... 53
2.5 Kerangka teori............................................................................................ 56
2.6 Kerangka Konsep...................................................................................... 57
2.7 Hipotesis.................................................................................................... 57
BAB III METODE PENELITIAN
3.1 Jenis Penelitian ................................................................................... ….. 58
3.2 Waktu dan Tempat Penelitian ............................................................ ….. 58
3.3 Rancangan Penelitian................................................................................ 58
3.4 Subjek Penelitian ................................................................................ ….. 58
3.5 Cara Pengumpulan Data ..................................................................... ..... 59
3.6 Variabel Penelitian ............................................................................. ..... 59
3.7 Definisi Operasional ........................................................................... ..... 60
3.8 Pengolahan Data ................................................................................. …. 62
3.9 Analisa Data ....................................................................................... ..... 63
3.10 Alur penelitian......................................................................................... 64

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Penelitian......................................................................................... 65
4.1.1 Karakteristik Responden................................................................ 65
4.1.2 Analisi Univariat............................................................................. 66
4.1.3 Analisis Bivariat............................................................................. 68
4.2 Pembahasan............................................................................................... 70
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan.............................................................................................. 78
5.2 Saran......................................................................................................... 78

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1 Pengukuran Tingkat Pendidikan ..................................................... 37
Tabel 3.1 Definisi Operasional ...................................................................... ... 60
Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Usia di RSUD Dr. A. Dadi
Tjokrodipo Bandar Lampung............................................................. 65
Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Jenis Kelamin Pasien di RSUD
Dr. A. Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung......................................... 66
Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Pendidikan Pasien di RSUD
Dr. A. Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung ..................................... .. 66
Tabel 4.4 Distribusi Frekuensi Pekerjaan Pasien di RSUD
Dr. A. Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung ..................................... .. 67
Tabel 4.5 Distribusi Frekuensi Typus Abdominalis Pasien di RSUD
Dr. A. Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung........................................ 67
Tabel 4.6 Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Kejadian
Typus Abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo
Bandar Lampung ............................................................................ .. 68
Tabel 4.7 Hubungan Tingkat Pekerjaan Dengan Kejadian
Typus Abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo
Bandar Lampung…............................................................................ 69
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2.1 Kerangka Teori ............................................................................. .. 56

Gambar 2.2 Kerangka Konsep ........................................................................... 57

Gambar 3.1 Alur Penelitian................................................................................ 64
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Surat Izin Penelitian

Lampiran 2 Hasil pengolahan data SPSS Uji Chi-Square

Lampiran 3 Foto saat penelitian
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Typus abdominalis ialah penyakit infeksi akut yang biasanya terdapat

pada saluran pencernaan dengan gejala demam yang lebih dari satu minggu,

gangguan pada saluran pencernaan dan gangguan kesadaran.17 Typus

abdominalis masih merupakan penyakit endemik di indonesia. Penyakit ini

termasuk penyakit menular yang tercantum dalam undang-undang no 6

tahun 1962 tentang wabah. Kelompok penyakit menular ini merupakan

penyakit yang mudah menular dan dapat menyerang banyak orang sehingga

dapat menimbulkan wabah.7

Status sosial ekonomi (SSE) adalah ukuran gabungan dari posisi

ekonomi dan sosial individu atau keluarga yang relatif terhadap orang lain

berdasarkan dari pendapatan, pendidikan dan pekerjaan.25

Pendidikan adalah segala pengalaman belajar yang berlangsung

dalam segala lingkungan dan sepanjang hidup. Proses pendidikan dapat

terjadi dimana saja dan kapan saja tidak terbatas pada lingkungan

sekolah. Pendidikan akan terus berlangsung meskipun seorang anak didik

telah selesai menempuh pendidikan formal sampai jenjang yang tertinggi.

Hakekatnya manusia akan terus menerus belajar dalam menempuh

kehidupan ini sampai akhir hayatnya.15

Pada UU No. 20 tahun 2003 pasal 1 ayat 1 tentang sistem pendidikan
nasional menyebutkan sebagai berikut: pendidikan adalah usaha sadar dan

terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar

peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki

kekuatan spiritual, keagamaan, pengendalian diri, kepribadian,

kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya,

masyarakat, bangsa dan negara.6

Pekerjaan merupakan salah satu aspek terpenting dalam kehidupan

manusia dewasa yang sehat, di mana pun dan kapan pun mereka berada.

Betapa orang akan merasa sangat susah dan gelisah jika tidak memiliki

pekerjaan yang jelas, apalagi kalau sampai menjadi penganggur.

Demikian pula banyak orang yang mengalami stres dan frustrasi dalam

hidup ini karena masalah pekerjaan. Pekerjaan memiliki peran yang sangat

besar dalam memenuhi kebutuhan hidup manusia, terutama kebutuhan

ekonomi, sosial, dan psikologis.18

pendapatan (income) adalah uang yang diterima seseorang dalam

perusahaan dalam bentuk gaji, upah, sewa, bunga, laba dan lain sebagainya,

bersama dengan tunjangan pengangguran, uang pensiun dan lain

sebagainya.26

Faktor yang turut menjadi resiko terjadinya typus abdominalis adalah

tingkat sosial ekonomi yang digambarkan dengan besarnya penghasilan.

Adanya hubungan status sosial ekonomi seseorang dengan masalah

kesehatan yang diderita bukan merupakan pengetahuan baru. Bagi mereka

yang keadaan sosial ekonominya baik tentu tidak sulit melakukan
pencegahan dan pengobatan penyakit. Sedangkan mereka dengan status

ekonomi rendah dalam kehidupan sehari-hari sering ditemukan beberapa

masalah kesehatan tertentu seperti infeksi dan kelainan gizi.27

Angka kejadian typus abdominalis diketahui lebih tinggi pada negara

berkembang khususnya di daerah tropis. Sehingga tidak heran jika typus

abdominalis banyak ditemukan di Indonesia.8 Dari data World Health

Organization (WHO) tahun 2003 memperkirakan terdapat sekitar 17 kasus

typus abdominalis diseluruh dunia dengan kejadian 600.000 kasus kematian

tiap tahun.26 Data menunjukkan bahwa typus abdominalis banyak

menyerang anak usia 12-13 tahun ( 70-80%), pada usia 14-29 tahun

sebanyak (5-10%), dan pada usia 30-40 tahun (10-20%).2 Presentasi

penduduk yang terjangkit typus abdominalis dibandingkan dengan seluruh

penduduk (prevalensi) di indonesia sebesar 1,6 %. Prevalensi typus

abdominalis di propinsi Lampung berdasarkan diagnosis dan gejala paling

tinggi di way kanan (2,5%) dan terendah di kabupaten Tulang Bawang

(0,3%), sedangkan di Bandar lampung sekitar (1,0%).16

Berdasarkan profil kesehatan indonesia tahun 2009 jumlah kejadian

typus abdominalis di rumah sakit adalah 80.850 kasus pada penderita rawat

inap dan 1.013 diantaranya meninggal dunia. Sedangkan pada tahun 2010

penderita typus abdominalis sejumlah 41.081 kasus pada penderita rawat

inap dan jumlah pasien meninggal dunia sebanyak 276 jiwa.5

Data yang diperoleh dari RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo bandar

lampung menunjukkan bahwa kasus typus abdominalis selalu terjadi setiap
bulannya dan merupakan penyakit yang sering terjadi dalam jumlah yang

besar. Rekapitulasi bulanan data kesakitan typus abdominalis pada RSUD

Dr. A. Dadi Tjokrodipo mengalami penurunan dari tahun ke tahun yaitu

pada tahun 2014 kasus typus abdominlis sebanyak 150 kasus, kemudian

mengalami penurunan pada tahun 2015 yaitu sebanyak 138 kasus. Angka

kasus typus abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo bandar lampung

tercatat selalu tinggi dan masuk dalam 10 besar penyakit terbanyak di

RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo bandar lampung.3

Penelitian terdahulu yang telah dilakukan oleh Nurvina Wahyu Artanti

tentang hubungan antara sanitasi lingkungan, hygiene perorangan, dan

karakteristik individu dengan kejadian typus abdominalis di wilayah kerja

puskesmas kedungmundu kota semarang tahun 2012, dari hasil penelitian

menunjukkan bahwa hasil penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan

antara sarana pembuangan tinja (p=0,047, OR=5,333), kebiasaan mencuci

tangan sebelum makan (p=0,006,OR=11,111), kebiasaan makan di luar

rumah (p=0,005, OR=12,375), jenis kelamin (p=0,018, OR=7,500), tingkat

sosial ekonomi (p=0,016, OR=8,800), dan tidak ada hubungan antara

sarana air bersih (p=0,234), kebiasaan mencuci tangan setelah buang air

besar (p=0,107), kebiasaan mencuci bahan makanan mentah yang akan

dimakan langsung (p=0,116), umur (p=0,420) dengan kejadian typus

abdominalis.33 Sedangkan berdasarkan penelitian Santi riyana tentang “

Karakteristik Penderita Typus Abdominalis Rawat Inap di Rumah Sakit Sari

Mutiara Medan Tahun 2001-2003”, menunjukkan bahwa dari hasil
penelitian diperoleh proporsi penderita typus abdominalis terbanyak adalah

golongan umur 12-30 tahun (39,4%), jenis kelamin perempuan (52,9%),

agama Kristen Protestan (63,6%), tingkat pendidikan SLTA (37,21%),

pekerjaan Pelajar/Mahasiswa (34,5%), tidak kawin (60,9%), bulan Agustus

(11,5%), tempat tinggal kota Medan (98,5%), gejala klinis demam (100%),

tanpa komplikasi (95,8%), jenis komplikasi Bronkitis, Hepatitis, Pneumonia

(1,1%), lama rawatan >7 hari (85,4%), pengobatan Kloramfenikol (35,3%),

pulang dengan keadaan sembuh klinis (72%). Dari hasil uji Chi-Square

ditemukan tidak ada perbedaan proporsi lama rawatan berdasarkan umur

(p^0,566), lama rawatan berdasarkan status komplikasi (p=0,483), umur

berdasarkan status komplikasi (p=0,393), keadaan sewaktu pulang

berdasarkan status komplikasi (p=0,609).24

Kejadian penyakit typus abdominalis disebabkan oleh kuman

salmonella typhi yang terdapat dalam makanan atau minuman yang

terkontaminasi melalui proses siklus fecal-oral. Typus abdominalis sangat

berhubungan dengan hygiene perorangan dan sanitasi lingkungan sehingga

tidak heran jika seseorang yang memiliki kebiasaan buruk (kurang menjaga

kebersihan baik kebersihan diri dan lingkungan sekitar) sering mengalami

typus abdominalis. Sistem pangan dalam memproduksi, mengolah,

mendistribusikan, menyimpan dan mengkonsumsi makanan berkaitan erat

dengan tingkat perkembangan, pendapatan dan karakteristik sosiokultur

masyarakat. Sistem pagan pada penduduk kota berpenghasilan rendah lebih

mengandalkan pada makanan jajanan siap santap dengan mutu yang rendah
dan tidak terjamin keamanannya. Pencemaran mikroba pathogen pada

makanan dalam kelompok ini terutama disebabkan oleh penggunaan air

yang tidak memenuhi syarat, pembuangan sampah tidak pada tempatnya,

hygiene dan sanitasi yang tidak baik dalam penyiapan makanan dirumah

atau penyakit menular dan penjualan makanan yang sering menyerang

penduduk berpenghasilan rendah pada umumnya adalah penyakit menular

seperti typus, paratifus, kolera dan disentri serta keracunan staphylococcus

aureus dan C. perfringens yang sering mencemari makanan siap santap.16

Dari latar belakang yang sudah diuraikan, peneliti tertarik untuk

melakukan penelitian tentang hubungan pendidikan dan pekerjaan dengan

kejadian typus abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo karena

penyakit typus abdominalis ini masih sangat banyak diderita oleh

masyarakat di Bandar lampung dan masih merupakan penyakit tersering di

Indonesia.

1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah yang dapat diambil dari latar belakang masalah

diatas adalah “Adakah hubungan antara pendidikan dan pekerjaan dengan

kejadian typus abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo”.

1.3 Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum
Tujuan umum dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan

antara pendidikan dan pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis di

RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo.

1.3.2 Tujuan Khusus

Tujuan khusus dalam penelitian ini adalah

1. Untuk mengetahui adanya hubungan pendidikan dengan kejadian typus

abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo.

2. Untuk mengetahui adanya hubungan pekerjaan dengan kejadian typus

abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo.

1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Manfaat Bagi Peneliti

1. Memperoleh pengalaman dan pengetahuan dalam melakukan penelitian.

2. Menerapkan dan mengembangkan ilmu yang telah di pelajari pada saat

kuliah.

3. Mengembangkan pola pikir, minat, dan kemampuan dalam bidang

penelitian.

1.4.2 Manfaat Bagi Masyarakat

Sebagai sarana pemberian informasi tentang kejadian typus

abdominalis sehingga masyarakat dapat melakukan upaya pencegahan kasus

typus abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo.

1.4.3 Manfaat Bagi RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo
Sebagai sarana pemberian informasi bagi RSUD Dr. A. Dadi

Tjokrodipo tentang hubungan pendidikan dan pekerjaan dengan kejadian

typus abdominalis sehingga dapat dijadikan dasar dalam pengambilan

kebijakan dan penanggulangan typus abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi

Tjokrodipo.

1.5 Ruang Lingkup

1.5.1 Judul Penelitian

Judul penelitian yang peneliti ambil adalah hubungan pendidikan dan

pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi

Tjokrodipo.

1.5.2 Ruang lingkup tempat

Penelitian ini akan dilakukan di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo

Bandar Lampung.

1.5.3 Ruang lingkup waktu

Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan Maret 2016.

1.5.4 Ruang lingkup subjek

Penelitian ini akan mengambil subjek penelitian adalah semua Pasien

typus abdominalis yang tercatat direkam medik.

1.5.5 Ruang lingkup objek

Penelitian ini akan mengambil objek penelitian yaitu hubungan

pendidikan dan pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Typus Abdominalis

2.1.1 Definisi Typus Abdominalis

Typus abdominalis ialah penyakit infeksi akut yang biasanya terdapat

pada saluran pencernaan dengan gejala demam yang lebih dari satu minggu,

gangguan pada saluran pencernaan dan gangguan kesadaran.17 Typus

abdominalis masih merupakan penyakit endemik di indonesia. Penyakit ini

termasuk penyakit menular yang tercantum dalam undang-undang no 6

tahun 1962 tentang wabah. Kelompok penyakit menular ini merupakan

penyakit yang mudah menular dan dapat menyerang banyak orang sehingga

dapat menimbulkan wabah. 7

2.1.2 Etiologi

Penyebab typus abdominalis adalah bakteri salmonella typhi.

salmonella adalah bakteri gram negative, tidak berkapsul, mempunyai

flagela dan tidak membentuk spora. Bakteri ini akan mati pada pemanasan

570C selama beberapa menit. Kuman ini mempunya tiga antigen yang

penting untuk pemeriksaan laboratotium yaitu: antigen O (somatik), antigen

H (flagella), antigen K (selaput). Menurut nomenklatum yang baru,

salmonella dibedakan menurut adanya keterkaitan DNA-nya sehingga

sekarang hanya terdapat dua spesies salmonella yaitu salmonella bongori
dan salmonella enterica ( perhatikan bahwa semua genus dan spesies di tulis

dengan huruf miring). Nama semula S. typhi menjadi S.enterica serovar

typhi yang disingkat menjadi S.typhi ( perhatikan, bahwa nama typhi tidak

lagi ditulis miring dan memakai huruf T besar). Salmonella yang menyerang

manusia disebut sebagai strain dalam subspecies I dan S. enterica.

Salmonella enterica mempunyai 2000 serovar atau strain dan hanya sekitar

200 yang berhasi terdeteksi di Amerika serikat. Dari sekian banyak strain,

salmonella enterica serovar typhimurium ( S. Typhimurium ) dan

salmonella enterica serovar Entiritidis ( S.Entiritidis) adalah strain yang

paling banyak diketemukan. 14

2.1.3 Epidemiologi

Insiden cara penyebaran dan konsekuensi typus abdominalis sangat

berbeda dinegara maju dan yang sedang berkembang. Insiden sangat

menurun dinegara maju. Di Amerika Serikat, sekitar 400 kasus typus

abdominalis dilaporkan setiap tahun, memberikan insiden tahunan kurang

dari 0,2 per 100.000, yang serupa dengan insiden tahunan di Eropa Barat

dan Jepang. Di Eropa Selatan insiden tahunan adalah 4,3-14,5 per 100.000.

dinegara yang sedang berkembang S. typhi sering merupakan isolate

salmonella yang paling sering, dengan insiden yang dapat mencapai 500 per

100.000 (0,5%) dan angka mortalitas tinggi. Organisasi kesehatan sedunia

(WHO) telah memperkirakan bahwa 12,5 juta kasus terjadi setiap tahun

diseluruh dunia (tidak termasuk cina). Karena manusia merupakan satu-
satunya reservoir alamiah S. typhi, kontak langsung atau tidak langsung

dengan orang yang infeksi ( pengidap sakit atau kronis ) diperlukan untuk

infeksi. Penelanan makanan atau air yang terkontaminasi tinja manusia

merupakan cara penularan yang paling sering. ledakan serangan yang

disebarkan air karena sanitasi jelek dan penyebaran fekal-oral karena

ditemukan hygiene personal jelek, terutama dinegara yang sedang

berkembang. Kerang dan binatang kerang-kerangan lain yang ditanam diair

yang terkontaminasi oleh sampah juga merupakan sumber infeksi yang

tersebar. Di Amerika Serikat, sekitar 65% kasus akibat dari perjalanan

internasional. Perjalanan ke Asia (terutama ke India) dan Amerika Tengah

atau Selatan (terutama meksiko) biasanya terlibat. Secara domestik typus

abdominalis didapat paling sering di Amerika Serikat selatan dan barat dan

biasanya disebabkan oleh konsumsi makanan yang terkontaminasi oleh

individu yang merupakan pengidap kronis penyebaran typus abdominalis

kongenital dapat terjadi melalui infeksi transplasenta dari ibu bakterimia

pada janin nya. Penyebaran intrapartum juga mungkin, yang terjadi dengan

jalan fekal-oral dari ibu pengidap. 20

2.1.4 Sumber Penularan Dan Cara Penularan

Prinsip penularan penyakit ini adalah melalui fekal-oral. Kuman

berasal dari tinja atau urin penderita atau bahkan karier (pembawa penyakit

yang tidak sakit) yang masuk kedalam tubuh manusia melalui air dan

makanan. Mekanisme makanan dan minuman yang terkontaminasi bakteri
sangat bervariasi. Pernah dilaporkan dibeberapa negara bahwa penularan

terjadi karena masyarakat mengkonsumsi kerang-kerangan yang airnya

tercemar kuman. Konstaminasi dapat juga terjadi pada sayuran mentah dan

buah-buahan yang pohonnya dipupuk dengan kotoran manusia. Vektor

berupa serangga ( antara lain lalat ) juga berperan dalam penularan penyakit.

kuman salmonella dapat berkembang baik untuk mencapai kadar infektif

dan bertahan lama dalam makanan. Makan yang sudah dingin dan sering

dibiarkan ditempat terbuka merupakan media mikroorganisme yang lebih

disukai. Pemakaian air minum yang tercemar kuman secara masal sering

bertanggung jawab terhadap terjadinya kejadian luar biasa (KLB). Selain

penderita typus abdominalis, sumber penularan utama berasal dari carrier.

Didaerah endemik, air yang tercemar merupakan penyebab utama penularan

penyakit. Adapun di daerah non endemik, makanan yang terkontaminasi

oleh carrier dianggap paling bertanggung jawab terhadap penularan. 21

2.1.5 Patogenesis

Masuknya kuman salmonella typhi dan salmonella paratyphi ke

dalam tubuh manusia terjadi melalui makanan yang terkontaminasi kuman.

Sebagian kuman dimusnahkan dalam lambung, sebagian lolos masuk

kedalam usus dan selanjutnya berkembang biak. Bila respon imunitas

humoral mukosa (IgA) usus kurang baik maka kuman akan menembus sel

epitel (terutama sel M) dan selanjutnya ke lamina propria. Dilamina propria

kuman berkembangbiak dan difagosit oleh sel sel fagosit terutama oleh
magrofag. Kuman dapat hidup dan berkembangbiak didalam magrofag dan

selanjutnya dibawa ke plak peyeri ileum distal dan kemudian ke kelenjar

getah bening mesenterika. Selanjutnya melalui duktus torasikus kuman yang

terdapat didalam makrofag ini masuk kedalam sirkulasi darah

(mengakibatkan bakteremia pertama yang asimtomatik) dan menyebar

keseluruh organ retikuloendotelial tubuh terutama hati dan limpa. Diorgan

organ ini kuman meninggalkan sel sel fagosit dan kemudian berkembang

biak diluar sel atau ruang sinusoid dan selanjutnya masuk kedalam sirkulasi

darah lagi mengakibatkan bakterimia yang kedua kalinya dengan disertai

tanda-tanda dan gejala penyakit infeksi sistemik. Didalam hati kuman

masuk kedalam empedu, berkembangbiak dan bersama cairan empedu

diekskresikan secara intermiten kedalam lumen usus. Sebagian kuman

dikeluarkan melalui feses dan sebagian masuk lagi kedalam sirkulasi setelah

menembus usus. proses yang sama terulang kembali, berhubungan

makrofag telah teraktivasi dan terhiperaktif maka saat fagositosis kuman

salmonella terjadi pelepasan beberapa mediator inflamasi yang selanjutnya

akan menimbulkan gejala reaksi inflamasi sitemik seperti demam, malaise,

gangguan mental, sakit perut, instabilitas vascular, mialgia dan koagulasi.

Didalam plak peyeri makrofag hiperaktif menimbulkan reaksi hyperplasia

jaringan (S.typhi intra makrofag menginduksi reaksi hipersensitivitas tipe

lambat, hyperplasia jaringan dan nekrosis organ). Perdarahan saluran cerna

dapat terjadi akibat erosi pembuluh darah sekitar plague peyeri yang sedang

mengalami nekrosis dan hyperplasia akibat akumulasi sel-sel mononuklear
didinding usus. Proses patologis jaringan limfoid ini dapat berkembang

hingga ke lapisan otot, serosa usus dan dapat mengakibatkan perforasi.

Endotoksin dapat menempel di reseptor sel endotel kapiler akibat timbulnya

komplikasi seperti gangguan neuropsikiatrik, kardiovaskuler, pernapasan

dan gangguan organ lainnya.7

2.1.6 Tanda dan Gejala

2.1.6.1 Masa Inkubasi

Manifestasi klinis pada anak umumnya bersifat lebih ringan, lebih

bervariasi bila dibandingkan dengan penderita dewasa. bila hanya

berpengang pada gejala atau tanda klinis, akan lebih sulit untuk menegakkan

diagnosis typus abdominalis pada anak, terutama pada penderita yang lebih

muda, seperti pada typus abdominalis kongenital ataupun typus abdominalis

pada bayi. Masa inkubasi rata-rata bervariasi antara 7-20 hari, dengan masa

inkubasi terpendek 3 hari dan terpanjang 60 hari, dikatakan bahwa masa

inkubasi mempunyai korelasi dengan jumlah kuman yang ditelan, keadaan

umum atau status gizi serta status imunologi penderita.

Walaupun gejala typus abdominalis pada anak lebih bervariasi, secara

garis besar gejala-gejala yang timbul dapat dikelompokkan:

1) Demam satu minggu atau lebih

2) Gangguan saluran pencernaan

3) Gangguan kesadaran
Dalam minggu pertama, keluhan dan gejala menyerupai penyakit

infeksi akut pada umumnya, seperti demam, nyeri kepala, anoreksia, mual,

muntah, diare, konstipasi (sembelit). Pada pemeriksaan fisik, hanya

didapatkan suhu badan yang meningkat. Setelah minggu kedua, gejala atau

tanda klinis menjadi makin jelas, berupa demam remiten, lidah tifoid,

pembesaran hati dan limpa, perut kembung mungkin disertai gangguan

kesadaran dari yang ringan sampai berat. Demam yang terjadi pada

penderita anak tidak selalu tipikal seperti pada orang dewasa, kadang-

kadang mempunyai gambaran klasik berupa stepwise pattern,dapat pula

mendadak tinggi dan remiten ( 39-41oC ) serta dapat pula bersifat ireguler

terutama pada bayi dan tifoid kongenital. Lidah tifoid biasanya terjadi

beberapa hari setelah panas meningkat dengan tanda-tanda antara lain: lidah

tampak kering, dilapisi selaput tebal, dibagian belakang, tampak lebih pucat,

dibagian ujung dan tepi lebih kemerahan. Bila penyakit makin progresif,

akan terjadi deskuamasi epitel sehingga papila lebih prominen. Roseola

lebih sering terjadi pada akhir minggu pertama dan awal minggu kedua.

Merupakan suatu nodul kecil sedikit penonjol dengan diameter 2-4 mm,

berwarna merah pucat serta hilang pada penekanan. Roseola ini merupakan

emboli kuman yang di dalamnya mengandung kuman salmonella dan

terutama didapatkan di daerah perut, dada, kadang-kadang di bokong,

ataupun bagian fleksor lengan atas. Limpa umumnya membesar dan sering

ditemukan pada akhir minggu pertama dan harus dibedakan dengan

pembesaran karena malaria. Pembesaran limpa pada typus abdominalis
tidak progresif dengan konstitensi lebih lunak. Tifoid kongenital didapatkan

dari seorang ibu hamil yang menderita typus abdominalis dan menularkan

kepada janin melalui darah. Pada umumnya bersifat fatal, tetapi pernah

dilaporkan tifoid kongenital dapat lahir hidup sampai beberapa hari dengan

gejala tidak khas serta menyerupai sepsis neonatorum. Pada tipe kongenital

kuman dapat ditemukan dalam darah, hati dan limpa, namun tidak

didapatkan kelainan patologis pada usus. Hal ini menjelaskan bahwa pada

tifoid kongenital sepsis pada janin. Typus abdominalis pada anak usia

dibawah 2 tahun jarang dilaporkan. Bila terjadi, biasanya gambaran

klinisnya berbeda dengan anak yang lebih besar. Kejadiannya sering

mendadak disertai panas yang tinggi, muntah, kejang dan tanda rangsangan

meningeal. Pada pemeriksaan darah terlihat leukositosis (20.000-

25.000/mm3), limpa sering teraba pada pemeriksaan fisik. Perjalanan

penyakitnya lebih pendek, lebih bervariasi, sering tidak melebihi 2 minggu,

angka kematiannya tinggi (12,5%). Diagnosis ditegakkan dengan

ditemukannya kuman salmonella typhosa dalam darah dan feses. 14

2.1.7 Diagnosis

Untuk memastikan diagnosis dibutuhkan pemeriksaan bakteriologis

dan serologi.14 Biakan darah positif pada 40 – 60% penderita ditemukan

pada awal perjalanan penyakit dan tinja serta biakan urine menjadi positif

sesudah minggu pertama. Biakan tinja kadang-kadang juga positif selama

masa inkubasi. Karena bakterimia sebentar-sebentar (intermittent) dan
ringan, biakan ulang harus dilakukan. Biakan sumsum tulang sering positif

selama stadium akhir penyakit, ketika biakan darah sering steril walaupun

jarang dilakukan, biakan, limfonodi mesenterika, hati dan limpa dapat juga

positif pada saat ini. Biakan sumsum tulang merupakan satu metode

diagnosis yang paling sensitive (positif pada 85-90%) dan kurang di

pengaruhi oleh terapi antimikroba sebelumnya. Biakan tinja dan kadang-

kadang biakan urine positif pada pengidap kronis. Pada kasus yang dicurigai

dengan biakan tinja negative, biakan aspirasi cairan duodenum atau kapsul

bertali duodenum dapat membantu dalam mengkonfirmasi infeksi. Karena

identifikasi Salmonella typhi dari biakan biasanya membutuhkan sekurang-

kurangnya tiga hari, beberapa metode untuk mendiagnosis lebih awal

sedang di kembangkan. Deteksi langsung antigen Salmonella typhi spesifik

dalam serum atau antigen Vi Salmonella typhi dalam urine telah diupayakan

dengan metode imunologis, sering dengan menggunakan antibodi

monoclonal. Reaksi rantai polymerase (RRP) telah digunakan untuk

memperbesar gena spesifik Salmonella typhi dalam darah penderita,

sehingga memungkinkan diagnosis dalam beberapa jam. Metode ini spesifik

dan lebih sensitive daripada biakan darah yang dilakukan pada bakterimia

kadar rendah typus abdominalis. Pengalaman yang lebih lama pada metode

baru ini diperlukan sebelum mereka dapat di dukung. Serologi sedikit

membantu menegakan diagnosis, tetapi mungkin berguna pada penelitian

epidemiologi. Uji widal klasik mengukur antibody terhadap antigen O dan

H Salmnella typhi. Karena banyak terjadi hasil positive-palsu dan negative-
palsu, diagnosis typus abdominalis dengan uji widal saja cenderung salah.

Pengalaman masih terbatas pada assay serologis baru.20

Pada pemeriksaan uji widal dikenal beberapa antigen yang dipakai

sebagai parameter penilaian hasil uji widal. Berikut ini petanda serologi

typus abdominalis berikut:

1. Antigen O (somatik)

Titer aglutinin O akan naik lebih dulu dan lebih cepat hilang daripada

aglutinin H atau Vi karena pembentukannya T independent sehingga dapat

merangsang limfosit B untuk mengekskresikan antibodi tanpa melalui

limfosit T. Titer aglutinin O ini lebih bermanfaat dalam diagnosa

dibandingkan titer aglutinin H. Bila bereaksi dengan antigen spesifik akan

terbentuk endapan pasir. Titer aglutinin O 1/160 dinyatakan positif typus

abdominalis dengan catatan 8 bulan terakhir tidak mendapat vaksinasi atau

sembuh dari typus abdominalis dan untuk yang tidak pernah terkena 1/80

merupakan positif.

2. Aglutinin H (flageller)

Titer aglutinin ini lebih lambat naik karena dalam pembentukan

memerlukan rangsangan limfosit T. Titer aglutinin 1/80 keatas mempunyai

nilai diagnostik yang baik dalam menentukan typus abdominalis. Kenaikan

titer aglutinin empat kali dalam jangka 5-7 hari berguna untuk menentukan

typus abdominalis. Bila bereaksi dengan antigen spesifik akan terbentuk

endapan seperti kapas atau awan.
3. Aglutinin Vi (Envelop)

Antigen Vi tidak digunakan untuk menunjang diagnosis typus

abdominalis. Aglutinin Vi digunakan untuk mendeteksi adanya carrier.

Antigen ini menghalagi reaksi aglutinasi anti-O antibodi dengan antigen

somatik. Selain itu antigen Vi dapat untuk menentukan penderita yang

terinfeksi oleh salmonella typhi atau kuman-kuman yang identik antigennya.

Penilaian titer widal biasanya angka kelipatan: 1/32, 1/64, 1/160.

1/320, 1/640.

1) Peningkatan titer uji widal 4 x(selama 2-3 minggu): dinyatakan (+)

2) Titer 1/160: masih dilihat dulu dalam 1 minggu kedepan, apakah ada

kenaikan titer, jika ada maka dinyatakan (+)

3) Jika 1 kali pemeriksaan langsung 1/320 atau 1/640, langsung dinyatakan (+)

pada pasien dengan gejala klinis khas.20

2.2 Status Sosial Ekonomi

2.2.1 Definisi Status Sosial Ekonomi

Status sosial ekonomi (SSE) adalah ukuran gabungan dari posisi

ekonomi dan sosial individu atau keluarga yang relatif terhadap orang lain

berdasarkan dari pendapatan, pendidikan dan pekerjaan. Ketika

menganalisis SSE keluarga, pendidikan dan pekerjaan ibu dan ayah

diperiksa, serta pendapatan dikombinasikan, dibandingkan dengan individu,

ketika atribut mereka sendiri dinilai.25

Faktor yang turut menjadi resiko terjadinya typus abdominalis adalah

tingkat sosial ekonomi yang digambarkan dengan besarnya penghasilan.
Adanya hubungan status sosial ekonomi seseorang dengan masalah

kesehatan yang diderita bukan merupakan pengetahuan baru. Bagi mereka

yang keadaan sosial ekonominya baik tentu tidak sulit melakukan

pencegahan dan pengobatan penyakit. Sedangkan mereka dengan status

ekonomi rendah dalam kehidupan sehari-hari sering ditemukan beberapa

masalah kesehatan tertentu seperti infeksi dan kelainan gizi.27

Sistem pangan dalam memproduksi, mengolah, mendistribusikan,

menyimpan dan mengkonsumsi makanan berkaitan erat dengan tingkat

perkembangan, pendapatan dan karakteristik sosiokultur masyarakat. Sistem

pagan pada penduduk kota berpenghasilan rendah lebih mengandalkan pada

makanan jajanan siap santap dengan mutu yang rendah dan tidak terjamin

keamanannya. Pencemaran mikroba pathogen pada makanan dalam

kelompok ini terutama disebabkan oleh penggunaan air yang tidak

memenuhi syarat, pembuangan sampah tidak pada tempatnya, hygiene dan

sanitasi yang tidak baik dalam penyiapan makanan dirumah atau penyakit

menular dan penjualan makanan yang sering menyerang penduduk

berpenghasilan rendah pada umumnya adalah penyakit menular seperti

typus, paratifus, kolera dan disentri serta keracunan staphylococcus aureus

dan C. perfringens yang sering mencemari makanan siap santap.16

2.2.2 Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Status Sosial Ekonomi

2.2.2.1 Tingkat Pendidikan

Pendidikan adalah segala pengalaman belajar yang berlangsung

dalam segala lingkungan dan sepanjang hidup. Proses pendidikan dapat
terjadi dimana saja dan kapan saja tidak terbatas pada lingkungan

sekolah. Pendidikan akan terus berlangsung meskipun seorang anak didik

telah selesai menempuh pendidikan formal sampai jenjang yang tertinggi.

Hakekatnya manusia akan terus menerus belajar dalam menempuh

kehidupan ini sampai akhir hayatnya.15

Beberapa definisi pendidikan yang dikutip dalam Hasbullah antara

lain:10

1. Langeveld mengartikan bahwa pendidikan adalah usaha, pengaruh,

perlindungan dan bantuan yang diberikan kepada anak tertuju pada

kedewasaan anak itu, atau lebih tepatnya membantu anak agar cakap

melaksanakan tugas hidupnya sendiri.

2. John Dewey, mengartikan pendidikan adalah proses pembentukan

kecakapan-kecakapan fundamental secara intelektual dan emosional kearah

alam dan sesama manusia.

3. J.J Rousseau, mengartikan bahwa pendidikan adalah memberi kita

perbekalan yang tidak ada pada masa kanak-kanak, akan tetapi kita

membutuhkan pada saat dewasa;

4. Driyarkarya mengartikan pendidikan sebagai pemanusiaan manusia muda

atau pengangkatan manusia kearah insani;

5. Ahmad D. Mariba mengartikan pendidikan adalah bimbingan atau

pimpinan secara sadar oleh si pendidik terhadap perkembangan jasmani dan

rohani si terdidik menuju terbentuknya kepribadian yang utama.
Berdasarkan pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa pendidikan

adalah usaha yang dilakukan secara sadar untuk mengembangkan anak

didik kepada kedewasaan, baik secara jasmani maupun rohani sebagai

bekal hidupnya kelak. UU No. 20 tahun 2003 pasal 1 ayat 1 tentang sistem

pendidikan nasional menyebutkan sebagai berikut: pendidikan adalah usaha

sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses

pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi

dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual, keagamaan, pengendalian diri,

kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang

diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Pendidikan yang

terencana akan dapat menciptakan proses belajar yang baik, serta

diharapkan mampu menghasilkan perubahan atau peningkatan di ranah

kognitif, afektif, psikomotorik sehingga terbentuk kepribadian dewasa yang

berguna bagi diri, masyarakat, bangsa dan negara.6

1. Fungsi pendidikan

Konteks sosial lembaga-lembaga pendidikan (sekolah) mempunyai

fungsi yakni: Mempersiapkan seseorang untuk mendapat suatu pekerjaan,

sebagai alat transmisi kebudayaan, mengajarkan peranan sosial,

menyediakan tenaga pembangunan, membuka kesempatan memerbaiki

nasib, menciptakan integritas sosial.13

1) Mempersiapkan seseorang untuk mendapat suatu pekerjaan

Anak yang telah menamatkan pendidikan tertentu diharapkan

sanggup melakukan pekerjaan sesuai dengan kebutuhan dunia pekerjaan
atau setidaknya mempunyai dasar untuk mencari nafkah. Makin tinggi

pendidikan makin besar harapan memperoleh pekerjaan yang layak dan

memiliki prestasi tinggi. Dengan pendidikan yang tinggi seseorang akan

dapat memahami dan menguasai pekerjaan kepemimpinan atau tugas lain

yang dipercayakan kepadanya.

2) Sebagai alat transmisi kebudayaan

Fungsi transmisi kebudayaan masyarakat kepada anak menurut

Vembrianto dapat dibedakan menjadi dua yaitu: transmisi pengetahuan dan

ketrampilan dan transmisi sikap, nilai-nilai dan norma-norma. Dalam arti

sederhana transmisi pengetahuan dan ketrampilan itu berbentuk vocational

training. Transmisi sikap, nilai-nilai dan norma-norma melalui lembaga

pendidikan seperti pondok pesantren yang menggembleng nilai-nilai

spiritual contoh pribadi guru, cerita dalam buku-buku sejarah, dan lain-lain.

3) Mengajarkan peranan sosial

Pendidikan diharapkan membentuk manusia sosial yang dapat bergaul

dengan sesama manusia sekalipun berbeda agama, suku bangsa dan

sebagainya. Ia juga harus dapat menyesuaikan diri dalam situasi sosial yang

berdeda-beda.

4) Menyediakan tenaga pembangunan

Pendidikan dipandang sebagai alat yang ampuh untuk menyiapkan

tenaga produktif guna menopang proses pembangunan. Kekayaan alam

hanya mengandung arti bila didukung oleh keahlian. Oleh karena itu

manusia merupakan sumber utama bagi negara.
5) Membuka kesempatan memerbaiki nasib

Pergeseran tatanan sosial mengenai kriteria-kriteria pekerjaan

yang secara tidak langsung mengubah konstruksi susunan manusia.

Ijazah yang didapat dari lembaga pendidikan lebih diperhatikan oleh pihak

yang berkepentingan. Banyak pemuda yang berlatar belakang status sosial

bawah berhasil melewati jenjang kariernya melalui pendidikan. Melalui

pendidikan orang dari golongan rendah dapat meningkatkan status

sosialnya kegolongan yang lebih tinggi. Sekolah menjadi tempat strategis

untuk menyalurkan kebutuhan mobilitas vertikal dalam kerangka

stratifikasi sosial masyarakat.

6) Menciptakan integritas sosial

Pendidikan harus mengajarkan nilai-nilai integrasi sosial yang kuat.

Hal ini dapat dilakukan dengan menumbuhkan nasionlisme seperti

mengajarkan corak kepribadian nasional, mengajarkan bahasa nasional.

Hakekatnya pendidikan yang dilaksanakan pada lembaga-lembaga

pendidikan (formal, informal, nonformal) bertugas untuk memberikan

pengetahuan, ketrampilan dan kemampuan yang dibutuhkan manusia agar

dapat menapaki kedewasaannya serta mengembangkan bakat-bakat

potensial yang dimiliki anak.

2. Manfaat Pendidikan

Pendidikan dikatakan memiliki manfaat penting dalam dinamika

perjalanan hidup umat manusia. Pendidikan menjadi sarana manusia untuk

memperbaiki kebudayaan dan terus memperbaikinya sehingga dapat
memuaskan manusia dalam memenuhi kebutuhan hidup. Manfaat yang

dapat didapat oleh pendidikan adalah sebagai berikut:9

1) Pendidikan adalah suatu cara yang mapan untuk memperkenalkan

pelajar (learners) pada keputusan sosial yang timbul.

2) Pendidikan dapat digunakan untuk menanggulangi masalah sosial tertentu.

3) Pendidikan telah memperlihatkan kemampuan yang meningkat untuk

menerima dan mengimplementasikan alternatif-alternatif baru.

4) Pendidikan merupakan suatu cara terbaik yang ditempuh masyarakat

untuk membimbing perkembangan manusia sehingga dia akan terus

berkembang dan karena itu dia terdorong untuk memberikan kontribusi

terhadap kebudayaan yang lebih baik dihari esok.

Pendidikan mendatangkan manfaat yang besar dalam membangun

peradaban kebudayaan dalam sejarah kehidupan manusia. Melalui

pendidikan manusia dapat mengembangkan budaya dengan inovasi-

inovasi, riset-riset baru yang dapat digunakan sebagai pemecahan atas

terbatasnya alat pemenuhan kebutuhan manusia serta timbulnya

permasalahan sosial yang ada. Pendidikan secara personal dapat

memberikan perbaikan nasib atau status seseorang. Pendidikan memberikan

kesempatan yang sama kepada semua orang untuk meraih kehidupan yang

lebih baik, hal ini tergantung seberapa keras usaha yang dilakukan seorang

individu dalam meraihnya. Pendidikan juga memberikan manfaat seperti di

bawah ini:11

1) Memberikan kesempatan kepada pikiran untuk aktif dan bekerja
karena aktivitas itu sangat penting bagi terbukanya pikiran dan kematangan

individu, kemudian dengan kematangan individu itu akan mendatangkan

faedah pada mastarakat.

2) Memperoleh berbagai ilmu pengetahuan, sebagai alat untuk membantunya

hidup dengan baik di dalam masyarakat yang maju dan berbudaya.

3) memperoleh lapangan pekerjaan yang digunakan untuk memperoleh rizeki.

Pendidikan merupakan lahan anak untuk mengasah pikiran secara

aktif sebagai upaya untuk mematangkan individu yang akan mendatangkan

manfaat dalam masyarakat. Ilmu pengetahuan, pengalaman yang diperoleh

di lembaga pendidikan akan menjadinya terampil dalam bidang tertentu.

Hal ini dapat menjadi bekal hidup dalam mencari pekerjaan yang memiliki

prestasi tinggi. Pekerjaan yang mempunyai prestasi tinggi menjanjikan

imbalan yang tinggi pula. Pendidikan memberikan manfaat yang besar bagi

diri sendiri maupun bagi masyarakat. pendidikan dapat menjamin

memperbaiki nasib hidup dengan berbebekal ilmu pengetahuan dan

ketrampilan yang telah dipelajari. Secara luas pendidikan dapat digunakan

untuk membangun peradaban menjadi bangsa yang maju.

3. Jenis – Jenis Pendidikan

jenis atau tipe pendidikan yang ada di seluruh dunia yaitu:

”Pendidikan keterampilan dan praktis, pendidikan kelompok status,

pendidikan birokrasi yang diciptakan oleh pemerintah”.13

1) Pendidikan keterampilan dan praktis

Pendidikan yang dilaksanakan untuk memberikan ketrampilan
maupun kemampuan teknis tertentu agar dapat diaplikasikan dalam bentuk

mata pencaharian masyarakat.

2) Pendidikan kelompok status

Pengajaran yang diupayakan untuk mempertahankan prestasi,

sombol serta hak-hak istimewa (previlige) kelompok elite dalam

masyarakat yang memiliki pelapisan sosial. Pada umumnya pendidikan ini

dirancang bukan digunakan dalam pengertian teknis dan sering diserahkan

kepada pengetahuan diskusi badan-badan pengetahuan. Pendidikan ini

lebih banyak dijumpai dalam masyarakat masyarakat industri dan agraris.

3) Pendidikan birokrasi yang diciptakan oleh pemerintah

Pendidikan ini dibentuk guna melayani kepentingan kualifikasi

pekerjaan yang berhubungan dengan pemerintah serta berguna pula sebagai

sarana sosialisasi pemerintahan kepada masyarakat awal. Tipe pendidikan

ini umumnya memberi penekanan pada ujian, syarat kehadiran, peringkat

dan derajat.

Secara umum menurut Randall Collins, pendidikan yang ada di dunia

ini dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis. Tiga tipe pendidikan di atas

masing-masing memiliki kharakteristik dan penekanan pembelajaran yang

berbeda berdasar aspek mana yang ingin diutamakan oleh ke tiga tipe

pendidikan tersebut.

Pendidikan dapat pula dikelompok-kelompokkan berdasarkan sifat,

tempat berlangsung dan tingkat pendidikannya.13
1. Berdasarkan sifat pendidikan

Abu Ahmadi dan Nur Ubayati menyatakan bahwa menurut sifatnya,

pendidikan dibedakan menjadi tiga, yaitu :

1) Pendidikan informal yaitu pendidikan yang diperoleh seorang dari

pengalaman sehari-hari dengan sadar atau tidak sadar sepanjang hayat.

Pendidikan ini dapat berlangsung dalam keluarga, dalam pergaulan sehari-

hari maupun dalam pekerjaan, masyarakat, keluarga, organisasi.

2) Pendidikan formal, yaitu pendidikan yang berlangsung secara teratur,

bertingkat dan mengikuti syarat-syarat tertentu secara ketat. Pendidikan ini

berlangsung di sekolah.

3) Pendidikan non-formal, yaitu pendidikan yang dilaksanakan secara teratur

dan sadar tetapi tidak terlalu mengikuti peraturan yang ketat.

Pendidikan informal merupakan pendidikan yang berlangsung sehari-

hari dalam lingkungan keluarga, masyarakat di sepanjang hayat manusia.

Pendidikan formal adalah pendidikan yang berlangsung di lembaga

pendidikan (sekolah) secara ketat mengikuti aturan, syarat-syarat dan

terdapat tingkatan pendidikan. Pendidikan non-formal adalah pendidikan

yang berlangsung secara teratur dan sadar tetapi tidak seketat pendidikan

formal. Biasanya pendidikan non formal bersifat vocational training.

UU No. 20 tahun 2003 dinyatakan bahwa “jalur pendidikan terdiri

atas pendidikan formal, pendidikan non formal, pendidikan informal”.6

1) Pendidikan Formal

Merupakan pendidikan yang dilakukan secara teratur, bertingkat dan
memenuhi syarat yang jelas dan ketat. Adapun syarat-syarat pendidikan

formal sebagai berikut.

a) Berlangsung di sekolah atau lembaga formal.

b) Terdapat tingkatan yang jelas.

c) Murid harus mematuhi peraturan yang ada di sekolah.

d) Guru harus memenuhi persyaratan tertentu.

e) Waktu dan tempat belajar harus ditaati.

f) Ada evaluasi disetiap akhir program.

g) Berisi pendidikan teori maupun ketrampilan.

2) Pendidikan Informal

Adalah pendidikan yang telah diperoleh seseorang dari pengalaman

sehari- hari dengan cara sadar maupun tidak sadar sampai mati. Pendidikan

ini dapat berlangsung dalam keluarga, tempat kerja maupun dalam

pergaulan sehari-hari. Adapun ciri-ciri pendidikan informal antara lain :

a) Berlangsung dalam keluarga, tempat kerja maupun dalam lingkungan

pergaulan sehari-hari.

b) Tidak terdapat tingkatan

c) Tidak terrencan dan tidak terprogram

d) Tidak ada program evaluasi secara tertulis.

3) Pendidikan Non - Formal

Merupakan suatu pendidikan yang teratur dan dilaksanakan secara

sadar serta tidak terlalu mengikuti peraturan yang tetap dan ketat. Adapun

ciri- ciri pendidikan non formal antara lain :
1) Dapat berlangsung di sekolah maupun di luar sekolah.

2) Ada tingkatan tetapi tidak mutlak.

3) Guru-guru disesuaikan dengan ketersediaan dana di daerah yang

bersangkutan.

4) Waktu belajar dapat dibuat sedemikian rupa sehingga sesuai dengan

kesepakatan antara pengajar dan murid.

5) Kurikulum tidak baku, baik bahan maupun lama pengajaran. Ada evaluasi

tetapi tidak disertai ujian.

Pendidikan formal merupakan pendidikan yang dilaksanakan

lembaga pendidikan, baik oleh pemerintah maupun swasta. Pendidikan

formal memiliki peraturan dan ketentuan yang ketat dibanding dengan

pendidikan lain. Pendidikan informal merupakan pendidikan yang

berlangsung secara sadar maupun tidak sadar dalam lingkungan pergaulan

hidup sehari-hari tanpa mengenal usia. Pendidikan ini dapat berlangsung

sejak seseorang masih kecil sampai akhir hayatnya. Sedangkan pendidikan

non-formal adalah pendidikan yang dalam penyelenggaraannya dapat

dikatakan semi formal. Pendidikan tipe ini juga memiliki peraturan dan

ketentuan yang hampir sama dengan pendidikan formal tetapi tidak seketat

aturan pada pendidikan formal, seperti kursus-kursus yang menekankan

aspek ketrampilan. Ketiga jenis pendidikan diatas memiliki peran masing-

masing dalam membentuk kepribadian dan mengembangkan potensi

seseorang. Jadi kurang bijak manakala muncul pendapat bahwa salah satu

jenis pendidikan dinilai lebih baik daripada yang lain.
2. Berdasarkan tempat berlangsungnya pendidikan

Pendidikan dapat berlangsung didalam lingkungan keluarga,

lingkungan pendidikan sekolah, dan lingkungan masyarakat.19

1) Pendidikan keluarga

Pendidikan keluarga merupakan pendidikan utama karena di

lingkungan ini segala potensi yang dimiliki manusia dapat terbentuk dan

sebagian dapat di kembangkan. Bentuk pendidikan yang di berikan

biasanya tentang nilai-nilai religius, moral, dan etika sopan santun. Cara

yang digunakan dalam pendidikan keluarga di lakukan secara tidak

langsung, misalnya dengan sindiran, ungkapan dan contoh nyata. Tujuan

dari pendidikan keluarga ialah agar terbentuk mental pribadi yang kuat

sebagai pondasi dasar untuk melanjutkan pendidikan lainnya.

2) Pendidikan sekolah

Pendidikan sekolah merupakan pendidikan yang dilaksanakan di

sekolah dan seorang guru bertanggung jawab terhadap pendidikan

intelektual dan ketrampilan yang berhubungan dengan kebutuhan anak

untuk hidup dalam masyarakat sesuai dengan tuntutan masyarakat.

3) Pendidikan masyarakat

Pendidikan dalam masyarakat dilakukan oleh tokoh masyarakat dan

orang-orang yang berpengaruh dalam masyarakat, sedangkan

pelaksanannya dilaksanakan oleh lembaga-lembaga masyarakat, organisasi

masyarakat dan sebagainya.

Pendidikan terjadi tidak hanya di lingkungan sekolah saja, melainkan
juga di lingkungan keluarga, dan lingkungan masyarakat. Anak berada

dalam lingkungan sekolah hanya beberapa jam saja, selebihnya anak

berada dalam tanggung jawab keluarga dan masyarakat dimana anak didik

berada. Hal ini dapat dipahami bahwa lingkungan keluarga dan masyarakat

mempunyai andil besar dalam pembentukan kharakter anak disamping

sekolah juga memiliki peran yang nyata. Karena berdasarkan alokasi

waktu, seorang anak lebih banyak menghabiskan waktunya di dalam

lingkungan tersebut.

3. Berdasarkan tingkat pendidikan

Berdasarkan UU No. 2003 pasal 14 tentang Sistem Pendidikan

Nasional disebutkan bahwa “Jenjang pendidikan formal terdiri atas:

Pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi”.6

1) Pendidikan dasar

Pendidikan dasar merupakan pendidikan yang diselenggarakan untuk

mengembangkan sikap dan kemampuan serta memberikan pengetahuan

dan ketrampilan dasar yang diperlukan untuk hidup dalam masyarakat

serta mempersiapkan peserta didik yang memenuhi persyaratan untuk

mengikuti pendidikan menengah. Pendidikan dasar meliputi Sekolah Dasar

(SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP).

2) Pendidikan menengah

Pendidikan menengah ialah pendidikan yang diselenggarakan untuk

melanjutkan dan meluaskan pendidikan dasar serta menyiapkan peserta

didik menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan mengadakan
timbal balik dengan lingkungan sosial, budaya, alam sekitar, serta dapat

mengembangkan kemampuan lebih lanjut dalam dunia kerja. Meliputi

Sekolah Menengah Atas (SMA), Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) atau

sekolah yang lain yang sedrajat.

3) Pendidikan tinggi

Pendidikan tinggi merupakan jenjang pendidikan setelah pendidikan

menengah yang mencakup program pendidikan diploma, sarjana, magister,

spesialis dan dokter yang diselenggarakan oleh perguruan tinggi.

Pendidikan tinggi diselenggarakan untuk mempersiapkan peserta didik

menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan akademis dan

professional yang menerapkan, mengembangkan, menciptakan ilmu

pengetahuan, teknologi dan kesenian.

Disamping jenjang pendidikan yang telah dijelaskan di atas, masih

ada jenjang pendidikan pra sekolah sebagai persiapan anak dalam rangka

memasuki pendidikan dasar. Hal ini senada dengan pendapat yang

disampaikan oleh Crow and Crow mengenai jenjang dalam pendidikan

seperti dibawah ini:19

1) Tingkat TK nol kecil disebut Nursery Education

2) Tingkat TK nol besar disebut Infant Education

3) Tingkat pendidikan dasar (yang dimaksud SD)disebut Elementatry

Education

4) Tingkat SMTP disebut Yunior High School

5) Sekolah tinggi disebut Univercity
6) Sekolah tinggi khusus disebut College

Pendidikan taman kanak-kanak, baik nol besar maupun nol kecil

dapat katakan sebagai pendidikan pra sekolah. Pendidikan pada jenjang ini

berguna untuk memberi bekal anak agar ketika masuk kedalam pendidikan

dasar. Tujuannya memberikan bekal agar anak mudah menyesuaikan diri

terhadap lingkungan barunya. Jenjang pendidikan merupakan tahapan

pendidikan secara berkelanjutan didasarkan pada tingkat perkembangan

serta kemampuan yang diharapakan akan berkembang dari peserta didik.

Jenjang pendidikan merupakan tahapan pendidikan berkelanjutan yang dan

didasarakan pada tingkat perkembangan anak (peserta didik) dan keluasan

bahan pelajaran.19 Adapun jenjang pendidikan yang ada di Indonesia tidak

jauh beda dari pendapat Crow and Crow di atas, yaitu :

1) Taman Kanak-kanak (TK)

Masa studi yang harus ditempuh oleh peserta didik pada

jenjang pendidikan TK minimal 2 tahun, yaitu :

a) TK nol kecil, masa studi 1 tahun.

b) TK nol besar, masa studi 1 tahun.

2) Sekolah Dasar (SD) atau sederajad

Masa studi yang harus ditempuh oleh peserta didik pada jenjang

pendidikan SD minimal 6 tahun, yaitu :

a) Kelas I, masa studi 1 tahun.

b) Kelas II, masa studi 1 tahun.

c) Kelas III, masa studi 1 tahun.
d) Kelas IV, masa studi 1 tahun.

e) Kelas V, masa studi 1 tahun.

f) Kelas VI, masa studi 1 tahun.

3) Sekolah Menengah Pertama (SMP) atau sedrajad

Masa studi yang harus ditempuh oleh peserta didik pada jenjang

pendidikan SMP minimal 3 tahun, yaitu :

a) Kelas VII, masa studi 1 tahun.

b) Kelas VIII, masa studi 1 tahun.

c) Kelas IX, masa studi 1 tahun.

4) Sekolah Menengah Atas (SMA)

Masa studi yang harus ditempuh oleh peserta didik pada jenjang

pendidikan SMA minimal 3 tahun, yaitu :

a) Kelas X, masa studi 1tahun.

b) Kelas XI, masa studi 1tahun.

c) Kelas XII, masa studi 1tahun.

5) Perguruan Tinggi (PT)

Untuk program Diploma masa studi menyesuaikan dengan tingkatan

yang akan diambil.

a) Diploma (DI), masa studi 1 tahun.

b) Diploma (DII), masa studi 1 tahun.

c) Diploma (DII), masa studi 1 tahun.

6) Sedangkan untuk tingkat Strata

a) Strata I (SI), masa studi 4 tahun.
b) Strata II (SII), masa studi 2 tahun.

c) Strata III (SIII), masa studi 2 tahun.

4. Pengukuran Tingkat Pendidikan

Pengukuran pendidikan disini dimaksudkan untuk mengidentifikasi

sejauh nama tingkatan pendidikan formal telah ditempuh oleh masyarakat

seperti yang telah dijelaskan dalam tabel di bawah ini:19

Tabel 2.1 pengukuran tingkat pendidikan

pendidikan Tingkat pendidikan
1. Pendidikan dasar Taman Kanak-Kanak
Sekolah Dasar/sederajad
Sekolah Menengah Pertama /sederajad
2. Pendidikan menengah Sekolah menengah Atas/sederajad, atau
Sekolah Menengah Kejuruan
3. Pendidikan tinggi Program Pendidikan diploma
Program Pendidikan Sarjana
Program Pendidikan Magister
Program Pendidikan Spesialis,
dan Program Pendidikan dokter

2.2.2.2 Pekerjaan

Pekerjaan merupakan salah satu aspek terpenting dalam kehidupan

manusia dewasa yang sehat, di mana pun dan kapan pun mereka berada.

Betapa orang akan merasa sangat susah dan gelisah jika tidak memiliki

pekerjaan yang jelas, apalagi kalau sampai menjadi penganggur.

Demikian pula banyak orang yang mengalami stres dan frustrasi dalam

hidup ini karena masalah pekerjaan. Pekerjaan memiliki peran yang sangat
besar dalam memenuhi kebutuhan hidup manusia, terutama kebutuhan

ekonomis, sosial, dan psikologis. Secara ekonomis orang yang bekerja akan

memperoleh penghasilan atau uang yang bisa digunakan untuk membeli

barang dan jasa guna mencukupi kebutuhan hidup sehari-hari. Secara sosial

orang yang memiliki pekerjaan akan lebih dihargai oleh masyarakat

daripada orang yang menganggur. Secara sosial orang yang bekerja

mendapat status sosial yang lebih terhormat daripada yang tidak bekerja.

Lebih jauh lagi orang yang memiliki pekerjaan secara psikologis akan

meningkatkan harga diri dan kompetensi diri.18

Suatu kegiatan dapat dikatakan sebagai pekerjaan apabila terdapat

tanggung jawab yang menyertai kegiatan itu. Pekerjaan mensyaratkan

tanggung jawab yang harus dilaksanakan dalam kurun waktu tertentu.

pekerjaan adalah ”Sekumpulan atau sekelompok tugas dan tanggung jawab

yang akan, sedang, dan telah dikerjakan oleh tenaga kerja dalam kurun

waktu tertentu”. Berdasarkan tanggung jawab itu seseorang akan

memperoleh imbalan. Imbalan yang akan diterima bergantung pada

besar atau kecil nilai tanggung jawab yang dipikul pada suatu pekerjaan.18

1. Jenis – Jenis Pekerjaan

Pada hakekatnya bekerja merupakan kodrat manusia. Pekerjaan

merupakan salah satu komponen yang menentukan kebahagiaan pada

manusia dewasa, karena ketika seorang individu sudah mencapai tahap

kedewasaan maka status yang akan melekat dalam dirinya akan sangat

tergantung pada pekerjaan apa yang dia miliki. Orang yang mempunyai
pekerjaan akan dianggap mempunyai potensi yang lebih tinggi daripada

orang yang menganggur meski terkadang pekerjaan yang dimiliki tidak

menghasilan pendapatan yang dapat mencukupi seluruh kebutuhan

hidupnya.

Tenaga kerja merupakan istilah yang identik dengan istilah

personalia yang didalamnya meliputi buruh, karyawan, dan pegawai.18

Jenis – jenis pekerjaan sebagai berikut:18

1) Buruh

Pekerjaan ini tidak membutuhkan jenjang pendidikan tertentu karena

pekerjaan ini merupakan pekerjaan yang tidak banyak menggunakan

kemampuan berpikir tetapi lebih kepada penggunaan tenaga. Meskipun

demikian pekerjaan sebagai buruh tetap saja membutuhkan keahlian

atau kemampuan karena semakin ahli seseorang dalam melakukan

pekerjaannya maka semakin cepat pekerjaan tersebut akan diselesaikan.

Seorang buruh biasanya bekerja pada usaha perorangan dan diberikan

imbalan kerja secara harian maupun borongan sesuai dengan kesepakatan

kedua belah pihak, baik lisan maupun tertulis tetapi biasanya imbalan

diberikan secara harian. Contoh: para pekerja pabrik, sopir, kuli dan lain-

lain.

2) Tenaga usaha pertanian dan perikanan

Pekerjaan dalam bidang pertanian dan perikanan ada yang

membutuhkan jenjang pendidikan tertentu tapi ada juga yang tidak.

Pekerjaan ini lebih banyak membutuhkan keahlian dan keuletan serta
ketekunan selain itu pekerjaan ini juga sangat membutuhkan ketelatenan

karena bila terjadi ketelodoran akan mempunyai danpak yang fatal. Contoh:

petani, penjual bibit tanaman, peternak, nelayan, dan lain-lain.

3) Pegawai ( Pegawai Negeri Sipil)

Pegawai Negeri Sipil (PNS) adalah mereka yang telah memenuhi

syarat yang ditentukan dalam peraturan perundang undangan yang berlaku,

diangkat oleh pejabat yang berwenang dan diserahi tugas jabatan negeri

atau tugas negara yang diterapkan berdasarkan peraturan perundang-

undangan dan digaji menurut perundang-undangan yang berlaku. Untuk

menjadi pegawai negeri sipil (PNS) dibutuhkan keahlian atau jenjang

pendidikan tertentu karena jenis pekerjaaan ini tidak bisa dipahami dengan

mudah misalnya hanya dengan melihat, tetapi dibutuhkan pelatihan,

pendidikan, dan pengawasan dari orang yang benar-benar ahli di

bidanganya. Contoh pekerjaan ini adalah: dokter, perawat, guru, jaksa dan

lain-lain.

4) Tenaga usaha penjualan

Tenaga ini tidak memerlukan pendidikan khusus tetapi tetap

membutuhkan suatu keahlian. Keahlian dalam usaha penjualan biasanya

berasal dari bakat alamiah yang diperoleh secara turun temurun.

Sesaeorang yang akan bergelut dalam usaha bidang penjualan harus

mempunyai kemampuan komunkasi yang baik, ramah, mudah bergaul,

tekun dan ulet. Contoh: pedagang, salesman, salesgirl.
5) Tenaga usaha jasa

Berbeda dengan usaha penjualan yang menawarkan barang, usaha

jasa lebih menawarkan perihal jasa. Seseorang yang menekuni usaha jasa

harus memiliki keahlian tertentu karena keberhasilan dari usaha jasa

terletak pada kemampuan atau keahlian dari pelakunya, keahlian tersebut

didapat melalui jalur pendidikan formal/non formal. Contoh: jasa antar

barang, jasa potong rambut dan rias pengantin, jasa angkutan, pembantu

rumah tangga dll.

Dalam penelitian ini jenis-jenis pekerjaan akan lebih dipersempit lagi

menjadi pekerjaan sebagai buruh, pertanian, tenaga penjualan barang/jasa,

dan Pegawai Negeri Sipil (PNS). Hal ini bertujuan agar diperoleh hasil

yang lebih mendalam.

2. Makna Pekerjaan

Pekerjaan mempunyai peran yang sangat komplek dalam hidup

manusia. Pekerjaan tidak hanya dinilai dari berapa rupiah yang dapat

diperoleh bila kita melakukannya tetapi seringkali juga dinilai dengan

seberapa besar eksistensi dari individu yang melakukan pekerjaan tersebut

dalam kehidupan bermasyarakat. Oleh karena serigkali kita jumpai

pekerjaan-pekerjaan yang tidak mempunyai nilai ekonomi yang tinggi

tetapi mempunyai status yang terhormat di mata masyarakat. Hal inilah

yang menyebabkan setiap pekerjaan mempunyai makna yang berbeda pada

setiap diri individu.
Makna pekerjaan di atas akan kami jelaskan sebagai berikut:18

1) Pekerjaan sebagai sarana untuk mencari nafkah

Tampaknya pekerjaan sebagai sarana untuk mencari nafkah

merupakan makna pekerjaan yang paling dasar dan ada dalam diri setiap

pencari kerja. Hal ini didorong oleh budaya masyarakat yang

mengharuskan individu yang telah mencapai usia tertentu untuk mampu

hidup mandiri sehingga tidak menjadi beban bagi orang lain. Seseorang

akan berusaha menemukan pekerjaan yang bisa mencukupi kebutuhan

hidupnya. Cara pandang seperti ini tidaklah salah namun jika seseorang

hanya memandang pekerjaan sebagai sarana untuk mencari nafkah maka ia

akan cepat merasa bosan dan melihat pekerjaannya sebagai sebuah beban

sehingga sulit untuk menemukan kesenangan dalam bekerja.

2) Pekerjaan sebagai sarana untuk mengekspresikan dan mengembangkan

potensi diri

Seseorang sering mengungkapkan bahwa dia menyukai suatu

pekerjaan karena melalui pekerjaan tersebut mereka menemukan siapa diri

mereka. Mereka dapat mencurahkan segala sesuatu yang ada dalam

diri mereka melalui pekerjaan yang digeluti. Disamping itu pekerjaan dapat

digunakan sebagai sarana untuk mengembangkan potensi diri. Contohnya:

seorang mahasiswa sejak kuliah sangat aktif menulis untuk media kampus.

Suatu ketika, saat musim liburan semester, ia mendapat kesempatan untuk

magang di sebuah majalah berita mingguan terkemuka. Kesempatan

magang tersebut tidak disia-siakan. Ia memanfaatkannya semaksimal
mungkin dengan belajar dari wartawan-wartawan senior di kantornya. Ia

juga tidak segan-segan meminta masukan atas tulisan yang dibuatnya

dan bersikap terbuka untuk terus memperbaiki diri. Seusai masa magang

ia kemudian memperoleh pekerjaan di majalah yang sama. Tekadnya untuk

terus mengembangkan diri membuatnya mengambil kursus jurnalistik

tingkat lanjut dengan biaya sendiri. Ia juga membeli puluhan buku

jurnalistik, membacanya dan mendiskusikannya dengan mereka yang

dianggap ahli di bidang tersebut. Akhirnya kualitas tulisannya telah

meningkat jauh. Ia juga telah berhasil menulis sejumlah buku yang masuk

kategori best seller.

3) Pekerjaan sebagai sarana untuk belajar hal-hal baru

Pekerjaan sebagai sarana untuk belajar hal-hal baru karena dalam

melakukan suatu pekerjaan seringkali kita menemukan perkembangan atau

cara baru agar dapat mempermudah dalam melakukan pekerjaan tersebut

atau pengetahuan-pengetahuan baru yang dapat kita pergunakan untuk

menyelasaikan perkerjaan yang lain. Hal ini dapat terjadi bila kita

mencintai pekerjaan yang kita geluti, karena rasa cinta pada pekerjaan

akan menimbulkan keinginan untuk terus belajar dan terus berprestasi.

4) Pekerjaan sebagai sarana untuk memperluas jaringan.

Pekerjaan dapat digunakan sebagai sarana untuk memperluas jaringan

karena untuk mencapai kesuksesan dalam suatu pekerjaan kita harus dapat

menjalin hubungan dengan orang lain. Melalui hubungan inilah maka

nantinya segala macam informasi dapat dengan mudah kita peroleh.
Perluasan jaringan dapat kita lakukan dengan melakukan pertemuan dengan

orang-orang dari sektor usaha yang sama atau dengan menjadi anggota

suatu mailing list yang berhubungan dengan pekerjaan kita. Dari hubungan

ini kita dapat memperoleh masukan atau cara-cara untuk megembangkan

pekerjaan kita.

5) Pekerjaan sebagai sarana untuk melayani orang lain.

Pekerjaan dapat digunakan sebagai sarana untuk melayani orang lain

Betapa berartinya hidup jika kita menyadari apa yang kita lakukan

membawa manfaat bagi sesama dan dapat membantu meningkatkan

kualitas hidup orang lain atau membantu mereka memecahkan suatu

masalah. Sayangnya, masih banyak orang yang cenderung mengutamakan

gaji atau upah di atas segalanya. Padahal jika kita mau memberikan yang

terbaik, semuanya itu akan datang dengan sendirinya. Seperti pepatah

yang mengatakan apa yang kita tabur akan kita tuai.

6) Pekerjaan sebagai sarana untuk mempersiapkan diri menjadi wirausaha

(entrepreneur)

Pekerjaan sebagai sarana untuk mempersiapkan diri menjadi

wirausaha (entrepreneur) karena melalui pekerjaan yang kita geluti kita

dapat belajar untuk mengembangkan kemampuan yang kita miliki. Dari

sini kita dapat melihat celah-celah yang memungkinkan kita untuk maju

dan terus berkembang. Contohnya: seseorang yang bekerja pada industri

ketering dapat belajar untuk membuat berbagai macam jenis makanan.

Orang ini terus belajar dan berusaha menciptakan jenis-jenis makanan yang
baru sampai akhirnya dia merasa telah mampu baik dalam kemampuan

maupun financial untuk menjalankan usaha ketering maka dia memutuskan

untuk keluar dan membuka usaha ketering sendiri.

7) Pekerjaan sebagai sarana ibadah

Pekerjaan dapat digunakan sebagai sarana ibadah bila kita melakukan

pekerjaan itu dengan tulus. Contohnya adalah pekerjaan sebagai seorang

guru. Kita sering mendengar istilah guru sebagai pahlawan tanpa tanda

jasa, hal ni merupakan suatu ungkapan yang diberikan kepada seorang guru

karena tugasnya yang sangat berat. Guru tidak hanya bertugas untuk

mengajarkan ilmu pengetahuan kepada murid-muridnya tetapi juga harus

membimbing seorang murid untuk menjadi seseorang yang berkwalitas

karena murid ini nantinya akan menjadi generasi muda yang akan

melanjutkan perjuangan generasi yang telah lalu untuk mewujudkan

suatu kehidupan bangsa yang makmur dan bermartabat.18

3. Jam kerja di Indonesia menurut UU No 13 tahun 2003 tentang

ketenaga kerja

Jam kerja, waktu Istirahat kerja, waktu lembur diatur dalam pasal 77

sampai pasal 85 UU No. 13 tahun 2003 tentang ketenaga kerjaan. Di

beberapa perusahaan, jam kerja,waktu istirahat dan lembur dicantumkan

dalam Perjanjian Kerja Bersama (PKB). Untuk karyawan yang bekerja 6

hari dalam seminggu, jam kerjanya adalah 7 jam dalam 1 hari dan 40 jam

dalam 1 minggu. Sedangkan untuk karyawan dengan 5 hari kerja dalam 1
minggu, kewajiban bekerja mereka 8 jam dalam 1 hari dan 40 jam dalam 1

minggu.35

Pada Undang-Undang mengenai jam kerja, jam kerja adalah waktu

untuk melakukan pekerjaan, dapat dilaksanakan siang hari atau malam hari.

Jam kerja bagi para pekerja di sektor swasta diatur dalam Undang-Undang

No.13 tahun 2003 tentang ketenagakerjaan, khususnya pasal 77 sampai

dengan pasal 85. Pasal 77 ayat 1, Undang-Undang No.13/2003 mewajibkan

setiap pengusaha untuk melaksanakan ketentuan jam kerja. Ketentuan jam

kerja ini telah diatur dalam 2 sistem seperti yang telas disebutkan diatas

yaitu:35

1) 7 jam kerja dalam 1 hari atau 40 jam kerja dalam 1 minggu untuk 6 hari

kerja dalam 1 minggu; atau

2) 8 jam kerja dalam 1 hari atau 40 jam kerja dalam 1 minggu untuk 5 hari

kerja dalam 1 minggu.

Pada kedua sistem jam kerja tersebut juga diberikan batasan jam kerja

yaitu 40 jam dalam seminggu. Apabila melebihi dari ketentuan waktu kerja

tersebut, maka waktu kerja biasa dianggap masuk sebagai waktu kerja

lembur sehingga pekerja/buruh berhak atas upah lembur. Akan tetapi,

ketentuan waktu kerja tersebut tidak berlaku bagi sektor usaha atau

pekerjaan tertentu seperti misalnya pekerjaan di pengeboran minyak lepas

pantai, sopir angkutan jarak jauh, penerbangan jarak jauh, pekerjaan di

kapal (laut), atau penebangan hutan. Ada pula pekerjaan-pekerjaan tertentu

yang harus dijalankan terus-menerus, termasuk pada hari libur resmi (Pasal
85 ayat 2 UU No.13/2003). Pekerjaan yang terus-menerus ini kemudian

diatur dalam Kepmenakertrans No. Kep-233/Men/2003 tahun 2003 tentang

jenis dan sifat pekerjaan yang dijalankan secara terus menerus. Dan dalam

penerapannya tentu pekerjaan yang dijalankan terus-menerus ini dijalankan

dengan pembagian waktu kerja ke dalam shift-shift.36

Perjanjian kerja bersama mengatur mengenai jam kerja ketentuan

mengenai pembagian jam kerja, saat ini mengacu pada UU No.13/2003.

Ketentuan waktu kerja diatas hanya mengatur batas waktu kerja untuk 7

atau 8 sehari dan 40 jam seminggu dan tidak mengatur kapan waktu atau

jam kerja dimulai dan berakhir.35

Pengaturan mulai dan berakhirnya waktu atau jam kerja setiap hari

dan selama kurun waktu seminggu, harus diatur secara jelas sesuai dengan

kebutuhan oleh para pihak dalam perjanjian kerja, Peraturan Perusahaan

(PP) atau Perjanjian Kerja Bersama (PKB). Pada beberapa perusahaan,

waktu kerja dicantumkan dalam Peraturan Perusahaan (PP) atau Perjanjian

Kerja Bersama (PKB). Sebagaimana diatur dalam Pasal 108 ayat 1 Undang-

Undang No.13/2003, PP dan PKB mulai berlaku setelah disahkan oleh

Menteri atau pejabat yang ditunjuk (Disnaker).35

Perjanjian kerja bersama mengatur mengenai jam istirahat kerja

syarat-syarat kerja yang harus dicantumkan dalam Perjanjian Kerja Bersama

(PKB) salah satunya adalah hari kerja, jam kerja, istirahat dan waktu

lembur. Waktu istirahat yang sesuai dengan Undang-Undang No.13/2003,

waktu istirahat antara jam kerja sekurang-kurangnya setengah jam setelah
bekerja selama 4 jam terus menerus dan waktu istirahat tersebut tidak

termasuk jam kerja (Pasal 79 Undang-Undang 13/2003). Dan waktu

istirahat mingguan adalah 1 hari untuk 6 hari kerja per minggu atau 2 hari

untuk 5 hari kerja per minggu (Pasal 79 Undang-Undang 13/2003). Pada

praktiknya, waktu istirahat ini diberikan oleh perusahaan pada jam makan

siang, ada yang 11.30-12.30, atau 12.00-13.00 ada pula yang memberikan

waktu istirahat 12.30-13.30. Ada yang memberi waktu istirahat hanya

setengah jam, namun sebagian besar perusahaan memberikan waktu

istirahat satu jam. Dan penentuan jam istirahat ini menjadi kebijakan dari

masing-masing perusahaan yang diatur dalam Peraturan Perusahaan (PP),

atau dalam Perjanjian Kerja Bersama(PKB).35 Menurut Tayari and Smith

menjelaskan tentang definisi shift kerja sebagai periode waktu 24 jam yang

satu atau kelompok orang di jadwalkan atau di atur untuk bekerja di tempat

kerja. Selanjutnya Oxord Advanced Learner’s Dictionary mendefinisikan

shift kerja sebagai suatu periode waktu yang dikerjakan oleh sekompok

pekerja yang mulai bekerja ketika kelompok yang lain selesai. Menurut

Bhattacharya dan McGlothlin definisi shift kerja yang mendasar adalah

waktu dari sehari seorang pekerja harus berada di tempat kerja. Dengan

definisi ini, semua pekerja yang di jadwalkan berada di tempat kerja secara

teratur, termasuk pekerja siang hari, adalah pekerja shift. Monk dan Folkard

dalam Silaban dalam Wijayanti mengkategorikan 3 jenis sistem shift kerja,

yaitu shift permanen, sistem rotasi cepat, dan sistem rotasi shift lambat.

Dalam Perjanjian Kerja Bersama, diatur lebih merinci mengenai jam kerja,
waktu istirahat dan jam kerja bagi yang bekerja dengan sistem shift-shift.

Dan biasanya dalam PKB pun, dirinci jam kerja shift bagi setiap divisi

(contoh divisi produksi, keamanan, dan lain-lain).36

Ketentuan hari dan jam kerja dalam Perjanjian Kerja Bersama dapat di

rubah berdasarkan kesepakatan antara Pengusahan dengan Serikat Pekerja

serta pelaksanaannya dilakukan dengan menetapkan kalender kerja setiap

tahunnya dengan tentunya mengindahkan peraturan perundang-undangan

yang berlaku. Lama waktu istirahat kerja dalam sehari yang berhak

didapatkan karyawan, setiap karyawan berhak atas istirahat antara jam kerja

dalam sehari, sekurang kurangnya setengah jam setelah bekerja 4 jam terus

menerus dan waktu istirahat tersebut tidak termasuk jam kerja. Selain itu,

pengusaha wajib memberikan waktu secukupnya bagi karyawannya untuk

melaksanakan ibadah.36

Pengaturan jam kerja dalam sistem shift diatur dalam Undang-Undang

no.13/2003 mengenai Ketenagakerjaan yaitu diatur dalam pasal-pasal

sebagai berikut:

1) Jika jam kerja di lingkungan suatu perusahaan atau badan hukum lainnya

(selanjutnya disebut “perusahaan”) ditentukan 3 (tiga) shift, pembagian

setiap shift adalah maksimum 8 jam per-hari, termasuk istirahat antar jam

kerja (Pasal 79 ayat 2 huruf a Undang-Undang No.13/2003).

2) Jumlah jam kerja secara akumulatif masing-masing shift tidak boleh lebih

dari 40 jam per minggu (Pasal 77 ayat 2 Undang-Undang No.13/2003).
3) Setiap pekerja yang bekerja melebihi ketentuan waktu kerja 8 jam/hari per-

shift atau melebihi jumlah jam kerja akumulatif 40 jam per minggu, harus

sepengetahuan dan dengan surat perintah (tertulis) dari pimpinan

(management) perusahaan yang diperhitungkan sebagai waktu kerja lembur

(Pasal 78 ayat 2 Undang-Undang No.13/2003).35

Dalam penerapannya, terdapat pekerjaan yang dijalankan terus-

menerus yang dijalankan dengan pembagian waktu kerja ke dalam shift-

shift. Menurut Kepmenakertrans No.233/Men/2003, yang dimaksud dengan

pekerjaan yang dijalankan secara terus menerus disini adalah pekerjaan

yang menurut jenis dan sifatnya harus dilaksanakan atau dijalankan secara

terus menerus atau dalam keadaan lain berdasarkan kesepakatan antara

pekerja dengan pengusaha. pekerjaan yang jenis dan sifatnya harus

dilakukan terus menerus adalah pekerjaan bidang jasa kesehatan, pariwisata,

transportasi, pos dan telekomunikasi, penyediaan listrik, pusat perbelanjaan,

media massa, pengamanan dan lain lain yang diatur dalam Kep.233/Men/

2003 pasal 2.37

Ada pula peraturan khusus yang mengatur mengenai pembagian

waktu kerja bagi para satpam yaitu SKB Menakertrans dan Kapolri Nomor

Kep.275/Men/1989 dan Nomor Pol.Kep/04/V/1989. Dan juga peraturan

khusus mengenai waktu kerja bagi pekerja di sektor usaha energi dan

sumber daya mineral yaitu Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan

Transmigrasi RI Nomor Kep.234/Men/2003 tentang waktu kerja dan waktu
istirahat pada sektor usaha energi Dan sumber daya mineral pada daerah

tertentu.38

Undang-Undang mengenai pekerja perempuan yang bekerja shift

malam menurut pasal 76 Undang-Undang No.13 tahun 2003, pekerja

perempuan yang berumur kurang dari 18 (delapan belas) tahun dilarang

dipekerjakan antara pukul 23.00 sampai dengan pukul 07.00, yang artinya

pekerja perempuan diatas 18 (delapan belas) tahun diperbolehkan bekerja

shift malam (23.00 sampai 07.00). Perusahaan juga dilarang mempekerjakan

pekerja perempuan hamil yang menurut keterangan dokter berbahaya bagi

kesehatan dan keselamatan kandungannya maupun dirinya apabila bekerja

antara pukul 23.00 sampai dengan pukul 07.00.35 Perjanjian kerja bersama

mengatur mengenai kerja shift pagi, siang dan malam karena tidak diatur

secara spesifik mengenai pembagian jam kerja ke dalam shift-shift dalam

Undang-Undang No.13/2003, berapa jam seharusnya 1 shift dilakukan,

maka pihak manajemen perusahaan dapat melakukan pengaturan jam kerja

shift (baik melalui peraturan perusahaan, perjanjian kerja maupun perjanjian

kerja bersama) sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang

berlaku.35

2.2.2.3 Pendapatan

Dalam Kamus Ekonomi, pendapatan (income) adalah uang yang

diterima seseorang dalam perusahaan dalam bentuk gaji, upah, sewa, bunga,

laba dan lain sebagainya, bersama dengan tunjangan pengangguran, uang

pensiun dan lain sebagainya.26
Dari data upah minimal regional (UMR) di provinsi lampung tahun

2015 didapatkan bahwa di lampung tercatat nilai UMR sekitar

Rp.1.581.000.28

2.3 Penatalaksanaan

Penderita yang dirawat dengan diagnosis observasi typus abdominalis

harus dianggap dan diperlukan langsung sebagai penderita typus

abdominalis dan diberikan pengobatan sebagai berikut:

1) Isolasi penderita dan desinfeksi pakaian.

2) Perawatan yang baik untuk menghindari komplikasi, mengingat sakit yang

lama, lemah dan anoreksia dan lain-lain.

3) Istirahat selama demam sampai dengan dua minggu normal kembali, yaitu

istirahat mutlak, berbaring terus ditempat tidur. Seminggu kemudian boleh

duduk dan selanjutnya boleh berdiri dan berjalan.

4) Diet. Makanan harus mengandung cukup cairan, kalori dan tinggi protein.

5) Makanan tidak boleh mengandung banyak serat, tidak merangsang dan tidak

menimbulkan banyak gas. Susu dua kali satu gelas sehari perlu diberikan.

Jenis makanan untuk penderita dengan kesadaran menurun ialah memakan

cairan yang dapat diberikan melalui pipa lambung. Bila anak sadar dan

nafsu makan baik, maka dapat diberikan makanan lunak.

6) Obati dengan chlorampenicol (50-100 mg/kgBB/hari dibagi dalam 4 dosis

peroral atau intravena) selama 10-14 hari. Jika tidak dapat diberikan

chlorampenicol, dipakai amoksisilin 100 mg/kgBB/hari peroral atau

ampisilin intravena selama 10 hari atau kotrimoksazol 48 mg/kgBB/hari
(dibagi 2 dosis) peroral selama 10 hari. Bila klinis tidak ada perbaikan

digunakan generasi ketiga cephalosporin seperti ceftriakson ( 80 mg/kg IM

atau IV, sekali sehari, selama 5-7 hari atau cefiksim oral (20 mg/kgBB/hari

dibagi 2 dosis selama 10 hari. Jika anak demam (≥ 39 oC) berikan

parasetamol.

7) Bila terdapat komplikasi harus diberikan terapi yang sesuai. Misalnya

pemberian cairan intravena untuk penderita dengan dehidrasi dan asidosis.

Bila terdapat bronkopnemonia harus ditambahkan penisilin dan lain-lain.17

2.4 Pencegahan

Kebersihan makanan dan minuman sangat penting dalam pencegahan

typus abdominalis. Merebus air minum dan makanan sampai mendidih

sangatlah membantu, sanitasi lingkungan, termasuk pembuangan sampah

dan imunisasi, berguna untuk mencegah penyakit. Secara lebih detail,

strategi pencegahan dalam typus abdominlis mencakup hal-hal berikut:

1) Penyediaan sumber air minum yang baik

2) Penyediaan jamban yang sehat

3) Sosilisasi budaya cuci tangan

4) Sosialisasi budaya merebus air sampai mendidih sebelum diminum

5) Pemberantasan lalat

6) Pengawasan kepada penjual makanan dan minuman

7) Sosialisasi pemberian ASI pada ibu menyesui

8) Imunisasi
Walaupun imunisasi tidak dianjurkan di Amerika Serikat (kecuali

pada kelompok yang beresiko tinggi), imunisasi pencegahan typus

abdominlis termasuk dalam program pengembangan imunisasi yang

dianjurkan di Indonesia. Akan tetapi, program ini masih belum diberikan

secara gratis karena keterbatasan sumber daya pemerintahan Indonesia.

Oleh sebab itu, orang tua harus membayar imunisasi untuk anaknya.

Jenis vaksinasi yang tersedia adalah :

1) Vaksin parenteral utuh

Berasal dari sel salmonella typhi yang sudah mati. Setiap cc vaksin

mengandung sekitar 1 miliar kuman. Dosis untuk anak usian 1-5 tahun

adalah 0,1 cc, anak usia 6-12 tahun 0,25 cc,dan dewasa 0,5 cc. Dosis

diberikan 2 kali dengan interval 4 minggu. Karena efek samping dan tingkat

perlindungannya yang pendek, vaksin jenis ini sudah tidak beredar lagi.

2) Vaksin oral Ty21a

Ini adalah vaksin oral yang mengandung salmonella typhi strain

Ty21a hidup. Vaksin diberikan pada usia minimal 6 tahun dengan dosis 1

kapsul setiap 2 hari selama 1 minggu. Menurut laporan, vaksin oral Ty21a

bisa memberikan perlindungan selama 5 tahun.

3) Vaskin parenteral polisakarida

Vaksin ini berasal dari polisakarida Vi dari kuman salmonella. Vaksin

diberikan secara parenteral dengan dosis tunggal 0,5 cc intramuscular pada

usia mulai 2 tahun dengan dosis ulangan (booster) setiap 3 tahun.lama
perlindungan sekitar 60-70%. Jenis vaksin ini menjadi pilihan utama karena

relatif paling aman.

Imunisasi rutin dengan vaksin typus abdominalis pada orang yang

kontak dengan penderita seperti anggota keluarga dan petugas yang

menangani penderita typus abdominalis, dianggap kurang bermanfaat, tetapi

mungkin berguna bagi mereka yang terpapar oleh carrier. Vaksin oral tifoid

bisa juga member perlindungan parsial terhadap demam paratifoid, karena

sampai saat ini belum ditemukan vaksin yang efektif untuk demam

paratifoid. 21
2.5 Kerangka Teori

Status Sosial Ekonomi

Tingkat Tenaga Pendapatan
Pendidikan kerja berdasarkan
 Pendidikan  Terlatih (D3) Upah Minimal
dasar (TK, SD,  Ahli (dokter, Regional
SMP) guru) (UMR) 2015
 Pendidikan  Rp.1.581.000
 Tidak terlatih
menengah (buruh)
(SMA, SLTA)
Jam kerja
 Pendidikan Kurang gizi
meningkat
tinggi
(Diploma,
kelelahan
Sarjana,
Spesialis,
dokter, Daya tahan tubuh
Pengetahuan
Magister) menurun
hygiene personal
dan sanitasi
lingkungan yang
kurang

Kejadian Typus
Abdominalis
Gambar 2.1 kerangka teori 25, 19, 18,28

Keterangan :

= yang akan diteliti

= yang tidak diteliti
2.6 Kerangka Konsep

Variabel independen Variabel dependen

Pendidikan
Kejadian
Typus
Abdominalis
Pekerjaan

Gambar 2.2 kerangka konsep

2.7 Hipotesis Penelitian

2.7.1 Ho : Tidak ada hubungan antara pendidikan dengan kejadian typus

abdominalis diRSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo.

2.7.2 Ha : Ada hubungan antara pendidikan dengan kejadian typus abdominalis

diRSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo.

2.7.3 Ho : Tidak ada hubungan antara pekerjaan dengan kejadian typus

abdominalis diRSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo.

2.7.4 Ha : Ada hubungan antara pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis

diRSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo.
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian

Jenis penelitian ini adalah analitik yang bertujuan mengetahui

hubungan antara pendidikan dan pekerjaan dengan kejadian typus

abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung.

3.2 Waktu dan Tempat Penelitian

Penelitian dilakukan di Dr. A. Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung pada

bulan Maret 2016.

3.3 Rancangan Penelitian

Sesuai dengan tujuan penelitian, maka rancangan yang digunakan

dalam penelitian ini adalah pendekatan cross sectional, dimana kedua

variabel yang di uji pada objek penelitian ini di ukur atau dikumpulkan

dalam waktu suatu saat.29

3.4 Subjek Penelitian

3.4.1 Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh pasien typus abdominalis

di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo periode tahun 2015 sebanyak 138

responden.

3.4.2 Sampel

Sampel pada penelitian ini diambil dengan menggunakan total

sampling yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi.
Kriteria inklusi sebagai berikut:

1. Pasien typus abdominalis yang di diagnosis berdasarkan gejala klinis dan uji

widal dengan titer aglutinin O 1/80 untuk yang belum pernah terkena typus

abdominalis dapat dinyatakan (+) dan titer 1/320 yang sudah pernah terkena

typus abdominalis dinyatakan (+).

2. Memiliki data rekam medik dengan lengkap.

Kriteria eksklusi sebagai berikut:

1. Bukan Pasien typus abdominalis, atau pasien dengan penyakit komplikasi.

2. Data rekam medik tidak lengkap.

3.5 Cara Pengumpulan Data

Metode yang digunakan dalam pengumpulan data adalah lembar

check list digunakan untuk mendata data-data yang berhubungan dengan

typus abdominalis. Alat ukur yang digunakan dalam penelitian ini adalah

lembar check list yang diisi oleh peneliti berdasarkan data dan data rekam

medis.

3.6 Variabel Penelitian

Variabel adalah sesuatu yang digunakan sebagai ciri, sifat atau ukuran

yang dimiliki atau didapat atau satuan penelitian tentang suatu konsep

pengertian. Variabel penelitiannya itu pendidikan dan pekerjaan sebagai

variable bebas (independent) dan typus abdominalis sebagai variable terikat

(dependent).
3.7 Definisi Operasional

Definisi operasional adalah mendefinisikan variable secara

operasional dan berdasarkan karakteristik yang diamati, memungkinkan

peneliti untuk melakukan observasi atau pengukuran secara cermat terhadap

suatu objek atau fenomena. Penyusunan definisi operasional variable perlu

dilakukan karena akan menunjukkan alat pengambilan data mana yang

cocok digunakan.29

Tabel 3.1 : Definisi Operasional.

Definisi Alat Cara
Variabel ukur HasilUkur Skala
Operasional Ukur
Independen (X)
Pendidikan Pendidikan Check Mengisi 1. Pendidikan Ordinal
pasien yang List Check Dasar (TK,
diukur List SD, SMP)
Data 2. Pendidikan
berdasarkan
Rekam Menengah
cacatan rekam Medik (SMA,
medik SLTA)
3. Pendidikan
Tinggi
(Diploma,
Sarjana,
Magister,
Spesialis,
Dokter)
Pekerjaan Pekerjaan Check Mengisi 1. Buruh Ordinal
yang biasa List Check (Pekerja
dilakukan oleh List Pabrik,
Data Sopir, Kuli,
responden
Rekam dll)
dalam Medik 2. Tenaga
memenuhi usaha
kebutuhan pertanian
hidup sehari- dan
hari yang perikanan
tercatat dalam (Nelayan,
rekam medik Peternak,
Petani,penj
ual bibit
tanaman
dll)
3. Pegawai
Negeri
Sipil
(Dokter,
Perawat,
Jaksa, Guru
dll)
4. Tenaga
usaha
penjualan
(Pedagang,
Salesman,
Sales gril)
5. Tenaga
usaha jasa
(jasa
potong
rambut,
jasa
angkutan,
jasa rias
pengantin,
jasa antar
barang ,
pembantu
rumah
tangga dll)

Dependen (Y)
typus Diagnosis Check Check 1. Positif, jika Nominal
abdom berdasarkan gejala List List typus
inalis klinis seperti demam Data abdominalis
Rekam 2. Negatif, jika
lebih dari satu
Medik bukan typus
minggu, gangguan
abdominalis
pencernaan, lidah
kotor, pembesaran
hati dan limpa, dan
pemeriksaan
laboratorium tes
widal dengan titer O
1/80 untuk yang
belum pernah terkena
typus abdominalis
dinyatakan (+), titer
1/320 yang sudah
pernah terkena typus
abdominalis
dinyatakan (+).

3.8 Pengolahan Data

Data yang telah terkumpul kemudian dilakukan pengolahan dengan

langkah-langkah sebagai berikut:30

1. Editing

Melakukan pengecekan formulir atau kuesioner dan check list seperti

kelengkapan pengisian, konsistensi jawaban dari setiap observasi di dalam

penelitian.

2. Scoring

Proses penilaian data dengan memberikan skor setiap item jawaban

dari responden.

3. Coding

Untuk memudahkan dalam pengolahan data dan pengisian dilakukan

berdasarkan hasil ceklis dari rekam medik.

4. Processing

Merupakan tahapan pemprosesan data dengan menggunakan program

komputer.

5. Cleaning

Mengecek kembali data yang sudah di-entry, apakah ada kesalahan

saat meng-entri kekomputer.
3.9 Analisa Data

3.9.1 Analisa Univariat

Analisa univariat digunakan persentase, hasil dari setiap variabel

ditampilkan dalam bentuk distribusi frekuensi.

3.9.2 Analisa Bivariat

Analisa bivariat digunakan untuk melihat hubungan antara variabel

independen dengan variabel dependen. Digunakan analisis menggunakan

Chi Square. Untuk mengetahui derajat kepercayaan maka derajat

kepercayaan yang digunakan 95% dan taraf kesalahan 5% berdasarkan hasil

perhitungan statistik dapat dilihat kemaknaan hubungan antara variabel

berdasarkan probabilitas. Jika probabilitas (p value) ≤0,05 maka Ho ditolak

dan Ha diterima yang berarti ada hubungan yang bermakna dan jika

probabilitas (p value) >0,05 maka Ho diterima dan Ha ditolak yang berarti

tidak ada hubungan yang bermakna.30
3.10 Alur Penelitian

Permintaan izin
Permintaan perizinan pre survey dan penelitian di Dr. A.
Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung

mendapatkan balasan perizinan pre survey dan penelitian dari
Dr. A. Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung

Pengumpulan Data Awal
Melihat data pasien typus abdominalis di rekam medik dan
mengambil data awal berupa jumlah pasien typus abdominalis dan
melihat hasil laboratorim berupa hasil uji widal

Populasi dan Sampel
Seluruh pasien typus abdominalis yang memenuhi kriteria
inklusi

Pelaksanaan Penelitian
Melihat dan mencatat data Identitas dan uji widal
pasien yang ada di rekam medik

Pengolahan dan Analisis Data
Data dikumpulkan, kemudian dianalisis dan
disajikan dalam bentuk tabel

Hasil penelitian

Gambar 3.1 Alur Penelitian
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian

Penelitian ini dilakukan dirumah sakit daerah Dr. A Dadi Tjokrodipo

Bandar Lampung, data diambil dari rekam medik dengan memperhatikan

kriteria inklusi dan eksklusi dan dengan menggunakan metode total

sampling, didapatkan sampel sebanyak 138 responden.

4.1.1 Karakteristik Responden

Gambaran umum karakteristik responden penelitian ini adalah sebagai

berikut:

1. Berdasarkan Usia

Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Usia di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo
Bandar Lampung

No Usia Jumlah Persentase
1. ≤13 38 27.5
2. 14-29 17 12.3
3. ≥30 83 60.1
Jumlah 138 100.0

Berdasarkan tabel 4.1 diketahui bahwa responden yang berusia ≤13

tahun terdapat sebanyak 38 orang dengan presentasi 27.5%, berusia 14-29

tahun sebanyak 17 orang dengan presentasi 12.3% dan berusia ≥30 tahun

terdapat sebanyak 83 orang (60,1%).
2. Berdasarkan Jenis Kelamin

Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Jenis kelamin di RSUD Dr. A. Dadi
Tjokrodipo Bandar Lampung

No Jenis kelamin Jumlah Persentase
1. Laki-laki 81 58.7
2. Perempuan 57 41.3
Jumlah 138 100.0

Berdasarkan tabel 4.2 diketahui bahwa responden laki-laki terdapat

sebanyak 81 orang dengan presentasi 58,7%, dan terdapat responden

perempuan sebanyak 57 orang dengan presentasi 41,3%.

4.1.2 Analisis Univariat

Gambaran umum populasi penelitian ini ditinjau dari hubungan

tingkat pendidikan dan pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis.

Analisis ini bertujuan untuk mendeskripsikan atau menjelaskan karakteristik

setiap variabel dalam penelitian dengan mencari nilai data numerik, yaitu

distribusi frekuensi dengan ukuran persentase.

1. Distribusi Frekuensi Pendidikan

Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Pendidikan Pasien di RSUD Dr. A. Dadi
Tjokrodipo Bandar Lampung

No Pendidikan Jumlah Persentase
1. Dasar 75 54,3
2. Menengah 44 31,9
3. Tinggi 19 13,8
Jumlah 138 100.0

Berdasarkan tabel 4.3 diketahui bahwa dari seluruh responden

terdapat sebanyak 75 orang dengan presentasi 54,3% berpendidikan dasar,
sebanyak 44 orang dengan presentasi 31,9% berpendidikan menengah dan

sebanyak 19 orang dengan presentasi 13,8% berpendidikan tinggi.

2. Distribusi Frekuensi Pekerjaan

Tabel 4.4 Distribusi Frekuensi Pekerjaan Pasien di RSUD Dr. A.
Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung

No Pekerjaan Jumlah Persentase
1. Buruh 50 36,2
2. Tenaga Pertanian dan
40 29,0
perikanan
3. PNS 10 7,2
4. Tenaga usaha penjual 30 21,7
5. Tenaga usaha jasa 8 5,8
Jumlah 138 100.0

Berdasarkan tabel 4.4 diketahui bahwa dari seluruh responden

terdapat sebanyak 50 orang dengan presentasi 36,2% bekerja sebagai buruh,

sebanyak 40 dengan presentasi 29,0% bekerja sebagai tenaga pertanian,

sebanyak 10 dengan presentasi 7,2% bekerja sebagai PNS, sebanyak 30

dengan presentasi 21,7% bekerja sebagai tenaga usaha penjual dan

sebanyak 8 dengan presentasi 5,8% bekerja sebagai tenaga usaha jasa.

3. Distribusi Frekuensi Typus Abdominalis

Tabel 4.5 Distribusi Frekuensi Typus Abdominalis berdasarkan Uji
Widal Pasien di RSUD DR. A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung

No Typus Abdominalis Jumlah Persentase
1. Positif typus abdominalis 88 63.8
2. Negatif bukan typus
50 36.2
abdominalis
Jumlah 138 100.0
Berdasarkan tabel 4.5 diketahui bahwa dari seluruh responden

terdapat sebanyak 88 orang dengan presentasi 63,8% positif mengalami

typus abdominalis, dan sebanyak 50 orang dengan presentasi 36,2% negatif

mengalami typus abdominalis.

4.1.3 Analisis Bivariat

Analisis bivariat bertujuan untuk mencari hubungan antara variabel

dependen dengan variabel independen. Uji analisis statistic untuk variable

hubungan tingkat pendidikan dan pekerjaan dengan kejadian typus

abdominalis di RSUD DR. A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung. Adalah

menggunakan uji Chi Square.

1. Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Kejadian Typus Abdominalis

Tabel 4.6 Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Kejadian Typus
Abdominalis di RSUD Dr. A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung

Typus_abdominalis
Total
Pendidikan Positif Negatif p value
n % n % n %
Dasar 44 58,7 31 41,3 75 100
Menengah 35 79,5 9 20,5 44 100
0,020
Tinggi 9 47,4 10 52,6 19 100
Total 88 63,8 50 36,2 138 100

Hubungan tingkat pendidikan dengan kejadian typus abdominalis di

RSUD DR. A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung. Pada tabel di atas

menunjukkan bahwa dari 75 orang yang berpendidikan dasar terdapat

sebanyak 44 yang positif menderita typus abdominalis dengan presentasi

58,7%, dari 44 orang yang berpendidikan menengah terdapat sebanyak 35

yang positif menderita typus abdominalis dengan presentasi 79,5%, dan dari
19 orang yang berpendidikan tinggi terdapat sebanyak 9 yang positif

menderita typus abdominalis dengan presentasi 47,4%.

Hasil uji statistic diperoleh p value =0,020 berarti Ho ditolak dan Ha

diterima ada hubungan tingkat pendidikan dengan kejadian typus

abdominalis di RSUD DR. A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung.

2. Hubungan Tingkat PekerjaanDenganKejadianTypusAbdominalis

Tabel 4.7 Hubungan Tingkat Pekerjaan Dengan Kejadian Typus
Abdominalis di RSUD Dr. A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung

Typus_abdominalis
Total
Pekerjaan Positif Negatif p value
n % n % n %
Buruh 34 68 16 32 50 100
Tenaga
pertanian
33 82,5 7 17,5 40 100
dan
perikanan
PNS 5 50 5 50 10 100
0,004
Tenaga
usaha 12 40 18 60 30 100
penjual
Tenaga
4 50 4 50 8 100
usaha jasa
Total 88 63,8 50 36,2 138 100

Hubungan tingkat pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis di

RSUD DR. A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung. Pada tabel di atas

menunjukkan bahwa dari 50 orang yang bekerja sebagai buruh terdapat

sebanyak 34 yang positif menderita typus abdominalis dengan presentasi

68%, dari 40 orang yang bekerja sebagai tenaga pertanian dan perikanan

terdapat sebanyak 33 yang positif menderita typus abdominalis dengan

presentasi 82,5%, dari 10 orang yang bekerja sebagai PNS terdapat

sebanyak 5 yang positif menderita typus abdominalis dengan presentasi
50%, dari 30 orang yang bekerja sebagai tenaga usaha penjual terdapat

sebanyak 12 yang positif menderita typus abdominalis dengan presentasi

40%, dan dari 8 orang yang bekerja sebagai tenaga usaha jasa terdapat

sebanyak 4 yang positif menderita typus abdominalis dengan presentasi

50%.

Hasil uji statistic diperoleh p value =0,004 berarti Ho ditolak dan Ha

diterima ada hubungan pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis di

RSUD DR. A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung.

4.2 Pembahasan

4.2.1 Gambaran Pendidikan Pasien di RSUD DR. A.Dadi Tjokrodipo
Bandar Lampung

Berdasarkan hasil analisis univariat diperoleh bahwa diketahui dari

seluruh responden terdapat sebanyak 75 orang dengan presentasi 54,3%

berpendidikan dasar, sebanyak 44 orang dengan presentasi 31,9%

berpendidikan menengah dan sebanyak 19 orang dengan presentasi 13,8%

berpendidikan tinggi.

Hasil penelitian sejalan dengan penelitian terdahulu menunjukkan

bahwa dari hasil penelitian ditemukan karakteristik penderita typus

abdominalis paling banyak yaitu pada kelompok umur > 40 tahun (32,2%),

laki-laki (65,1%), tingkat pendidikan SMA (46,1%).23

Pendidikan dikatakan memiliki manfaat penting dalam dinamika

perjalanan hidup umat manusia. Pendidikan menjadi sarana manusia untuk

memperbaiki kebudayaan dan terus memperbaikinya sehingga dapat

memuaskan manusia dalam memenuhi kebutuhan hidup. Pendidikan
mendatangkan manfaat yang besar dalam membangun peradaban

kebudayaan dalam sejarah kehidupan manusia. Melalui pendidikan manusia

dapat mengembangkan budaya dengan inovasi-inovasi, riset-riset baru yang

dapat digunakan sebagai pemecahan atas terbatasnya alat pemenuhan

kebutuhan manusia serta timbulnya permasalahan sosial yang ada.9

4.2.2 Gambaran Pekerjaan Pasien di RSUD DR. A.Dadi Tjokrodipo
Bandar Lampung

Berdasarkan hasil analisis univariat diketahui bahwa dari seluruh

responden terdapat sebanyak 50 dengan presentasi 36,2% bekerja sebagai

buruh, sebanyak 40 dengan presentasi 29,0% bekerja sebagai tenaga

pertanian dan perikanan, sebanyak 10 dengan presentasi 7,2% bekerja

sebagai PNS, sebanyak 30 dengan presentasi 21,7% bekerja sebagai tenaga

usaha penjual dan sebanyak 8 dengan presentasi 5,8% bekerja sebagai

tenaga usaha jasa.

Hasil penelitian sejalan dengan penelitian terdahulu bahwa

karakteristik responden jenis kelamin perempuan (52,9%), agama Kristen

Protestan (63,6%), tingkat pendidikan SLTA (37,21%), penderita typus

abdominalis paling banyak yaitu bekerja (50,7%).23

Pekerjaan memiliki peran yang sangat besar dalam memenuhi

kebutuhan hidup manusia, terutama kebutuhan ekonomis, sosial, dan

psikologis. Secara ekonomis orang yang bekerja akan memperoleh

penghasilan atau uang yang bias digunakan untuk membeli barang dan jasa

guna mencukupi kebutuhan hidup sehari-hari. Secara sosial orang yang

memiliki pekerjaan akan lebih dihargai oleh masyarakat dari pada orang
yang menganggur. Secara sosial orang yang bekerja mendapat status sosial

yang lebih terhormat dari pada yang tidak bekerja. Lebih jauh lagi orang

yang memiliki pekerjaan secara psikologis akan meningkatkan harga diri

dan kompetensi diri.18

4.2.3 Hubungan Pendidikan Pasien di RSUD DR. A. Dadi Tjokrodipo
Bandar Lampung

Hubungan tingkat pendidikan dengan kejadian typus abdominalis di

RSUD DR. A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung. Pada tabel di atas

menunjukkan bahwa dari 75 orang yang berpendidikan dasar terdapat

sebanyak 44 dengan presentasi 58,7% yang positif menderita typus

abdominalis, dari 44 orang yang berpendidikan menengah terdapat sebanyak

35 dengan presentasi 79,5% yang positif menderita typus abdominalis, dan

dari 19 orang yang berpendidikan tinggi terdapat sebanyak 9 dengan

presentasi 47,4% yang positif menderita typus abdominalis.

Hasil uji statistic diperoleh p value =0,020 berarti ada hubungan

tingkat pendidikan dengan kejadian typus abdominalis di RSUD DR.

A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung.

Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian di RSUP dr.Kariadi

Semarang yang menyatakan adanya hubungan yang bermakna (p=0,002)

antara pendidikan denganTypus Abdominalis.31

Pendidikan mendatangkan manfaat yang besar dalam membangun

peradaban kebudayaan dalam sejarah kehidupan manusia. Melalui

pendidikan manusia dapat mengembangkan budaya dengan inovasi-inovasi,

-riset baru yang dapat digunakan sebagai pemecahan atas terbatasnya alat
pemenuhan kebutuhan manusia serta timbulnya permasalahan sosial yang

ada. Pendidikan secara personal dapat memberikan perbaikan nasib atau

status seseorang. Pendidikan memberikan kesempatan yang sama kepada

semua orang untuk meraih kehidupan yang lebih baik hal ini tergantung

seberapa keras usaha yang di lakukan seorang individu dalam meraihnya.11

Kejadian typus abdominalis ini sangat dipengaruhi dengan tingkat

pengetahuan seseorang terhadap hygiene perorangan yang sering kali

disepelekan, kebanyakan dilingkungan masyarakat belum terlalu

memperhatikan tentang PHBS rumah tangga, karena dimasyarakat sebagian

mereka sudah mengetahui tentang PHBS rumah tangga dan sebagian belum

mengetahui, tetapi tidak jarang mereka yang sudah mengetahui tetap masih

belum menerapkan bagaimana hidup sehat dan bersih. Oleh karena itu,

bagaimana upaya penerapan sepuluh PHBS di lingkungan keluarga, tentu

sangat tergantung dari kesadaran dan peran aktif masyarakat di lingkungan

tempat tinggalnya masing-masing. Sebab, upaya mewujudkan lingkungan

yang sehat akan mendukung pola perilaku kehidupan masyarakat yang sehat

secara berkesinambungan.34

Berdasarkan hasil penelitian, untuk pencegahan, tenaga penyuluh

kesehatan harus memberi tahu tentang yang harus dilakukan seperti cuci

tangan setelah buang air besar dan mencuci tangan sebelum makan atau

mempersiapkan makanan, hindari minum air mentah, rebus air sampai

mendidih dan hindari makanan pedas. Dengan dilakukannya penyuluhan,

masyarakat dapat paham tentang penyebab penyakit ini dan mereka dapat
mengetahui tatacara pencegahan sejak dini karena penyakit typus

abdominalis sangat berpengaruh terhadap personal hygiene dan sanitasi

lingkungan. Sehingga penyakit ini tidak timbul sebagai insiden banyak pada

tahun berikutnya.33

4.2.4 Hubungan Pekerjaan Pasien di RSUD DR. A. Dadi Tjokrodipo Bandar
Lampung

Hubungan tingkat pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis di

RSUD DR. A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung. Pada tabel di atas

menunjukkan bahwa dari 50 orang yang bekerja sebagai buruh terdapat

sebanyak 34 dengan presentasi 68% yang positif menderita typus

abdominalis, dari 40 orang yang bekerja sebagai tenaga pertanian terdapat

sebanyak 33 dengan presentasi 82,5% yang positif menderita typus

abdominalis, dari 10 orang yang bekerja sebagai PNS terdapat sebanyak 5

dengan presentasi 50% yang positif menderita typus abdominalis, dari 30

orang yang bekerja sebagai tenaga usaha penjual terdapat sebanyak 12

dengan presentasi 40% yang positif menderita typus abdominalis, dan dari 8

orang yang bekerja sebagai tenaga usaha jasa terdapat sebanyak 4 dengan

presentasi 50% yang positif menderita typus abdominalis.

Hasil uji statistic diperoleh p value =0,004 berarti ada hubungan

pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis di RSUD DR. A.Dadi

Tjokrodipo Bandar Lampung.

Hasil penelitian sejalan dengan penelitian terdahulu terdapat

hubungan antara pekerjaan dengan Typus Abdominalis.26 Pasien yang
bekerja memiliki resiko mengalami Typus Abdominalis 5 kali lebih besar

dari pada tanpa rhinitis (OR 4.82; p= 0.025).32

Berdasarkan hasil penelitian bahwa kebanyakan penderita penyakit

Typhus Abdominalis bekerja sebagai buruh, tenaga pertanian dan perikanan,

PNS, tenaga usaha penjualan dan tenaga usaha jasa. Typus abdominalis

sangat berhubungan dengan hygiene perorangan dan sanitasi lingkungan

sehingga tidak heran jika seseorang yang memiliki kebiasaan buruk (kurang

menjaga kebersihan baik kebersihan diri dan lingkungan sekitar) sering

mengalami typus abdominalis.34

Undang-Undang mengenai jam kerja, jam kerja adalah waktu untuk

melakukan pekerjaan, dapat dilaksanakan siang hari dan atau malam hari.

Jam kerja bagi para pekerja di sektor swasta diatur dalam Undang-Undang

No.13 tahun 2003 tentang ketenaga kerjaan, khususnya pasal 77 sampai

dengan pasal 85. Pasal 77 ayat 1, Undang-Undang No.13/2003 mewajibkan

setiap pengusaha untuk melaksanakan ketentuan jam kerja. Ketentuan jam

kerja ini telah diatur dalam 2 sistem yaitu:7 jam kerja dalam 1 hari atau 40

jam kerja dalam 1 minggu untuk 6 hari kerja dalam 1 minggu atau 8 jam

kerja dalam 1 hari atau 40 jam kerja dalam 1 minggu untuk 5 hari kerja

dalam 1 minggu. Pada kedua sistem jam kerja tersebut juga diberikan

batasan jam kerja yaitu 40 (empat puluh) jam dalam seminggu. Apabila

melebihi dari ketentuan waktu kerja tersebut, maka waktu kerja biasa

dianggap masuk sebagai waktu kerja lembur sehingga pekerja buruh berhak

atas upah lembur. Akan tetapi, ketentuan waktu kerja tersebut tidak berlaku
bagi sektor usaha atau pekerjaan tertentu misalnya pekerjaan di pengeboran

minyak lepas pantai, sopir angkutan jarak jauh, penerbangan jarak jauh,

pekerjaan di kapal (laut) atau penebangan hutan. Ada pula pekerjaan-

pekerjaan tertentu yang harus dijalankan terus-menerus, termasuk pada hari

libur resmi (Pasal 85 ayat 2 UU No.13/2003). Pekerjaan yang terus-menerus

ini kemudian diatur dalam Kepmenakertrans No. Kep-233/Men/2003 Tahun

2003 tentang jenis dan sifat pekerjaan yang dijalankan secara terus menerus.

Dan dalam penerapannya tentu pekerjaan yang dijalankan terus menerus ini

dijalankan dengan pembagian waktu kerja ke dalam shift-shift.35

pada sekelompok pekerja diyakini berresiko terpaparnya agent

penyakit sehinga kalau imunitas mereka turun akan sangat beresiko untuk

sakit.39 Penerapan sistem kerja shift memiliki konsekuensi yang perlu

disadari oleh setiap instansi pengguna sistem shift. Karena ada perbedaan

kondisi kerja antara shift siang dan shift malam. Pekerja yang bekerja pada

shift malam lebih mudah merasa mengantuk dan lelah, sedangkan yang

sudah terbiasa bekerja dengan shift siang tentu perlu penyesuaian ketika

harus berganti jadwal ke shift malam, hal yang sama berlaku sebaliknya.

Shift kerja memberikan dampak yang buruk bagi kesehatan akibat dari

jadwal kerja dan irama sirkadian yang tidak sinkron sehingga para

pekerjanya lebih mudah terkena gangguan kesehatan. Menurut The

Circadian Learning Centre di Amerika Serikat bahwa ketika ritme sirkadian

menjadi tidak sinkron maka fungsi tubuh akan terganggu sehingga mudah

mengalami gangguan tidur, kelelahan, penyakit jantung, tekanan darah
tinggi, perubahan suhu tubuh, perubahan hormon, gangguan psikologi dan

gangguan gastrointestinal.

Banyak pekerja gilir mengalami kelelahan. Hal ini disebabkan oleh

berbagai faktor antara lain lingkungan kerja, riwayat penyakit, beban kerja,

sifat pekerjaan, shift kerja, faktor individu, dan faktor psikologis. Pada

lingkungan fisik, misalnya penerangan yang tidak memenuhi persyaratan

dapat menyebabkan kelelahan visual. Selain itu lingkungan kerja non fisik

seperti hubungan karyawan dengan atasan dan sesama pekerja yang kurang

harmonis akan memberikan pengaruh pada tingkat kelelahan tenaga kerja

dan hasil pekerjaannya. Bekerja secara terus menerus akan menimbulkan

permasalahan tersendiri terutama yang berkaitan dengan kesehatan badan

dan daya kerja. Hal ini dikarenakan setelah bekerja fungsi fisiologis tubuh

terjadi penurunan atau fungsi jasmani berada dalam fase istirahat. Apabila

kondisi ini ber langsung dalam jangka waktu yang lama dapat berakibat

pada kelelahan fisik, penurunan denyut jantung, penurunan tekanan darah,

dan menurunnya kemampuan mental sebagai akibat dari pengaruh hormonal

yang berbeda pada laki-laki dan wanita.40

Penyakit typus abdominalis ini disebabkan oleh kuman salmonella

typhi, masuknya kuman salmonella typhi ke dalam tubuh manusia terjadi

melalui makanan yang terkontaminasi kuman, bila respon imunitas humoral

mukosa (IgA) usus kurang baik maka kuman akan mudah berkembang biak

didalam tubuh manusia sehingga dapat mengakibatkan bakterimea dengan

disertai tanda dan gejala penyakit infeksi sistemik.7
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan kerangka konsep penelitian, hasil penelitian dan analisis

data serta pembahasan yang telah diuraikan pada bab sebelumnya, maka

dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:

1. Diketahui bahwa dari seluruh responden terdapat sebanyak 75 orang dengan

presentasi 54,3% berpendidikan dasar, sebanyak 44 orang dengan presentasi

31,9% berpendidikan menengah dan sebanyak 19 orang dengan presentasi

13,8% berpendidikan tinggi.

2. Diketahui bahwa dari seluruh responden terdapat sebanyak 50 orang dengan

presentasi 36,2% bekerja sebagai buruh, sebanyak 40 dengan presentasi

29,0% bekerja sebagai tenaga pertanian dan perikanan, sebanyak 10 dengan

presentasi 7,2% bekerja sebagai PNS, sebanyak 30 dengan presentasi 21,7%

bekerja sebagai tenaga usaha penjual dan sebanyak 8 dengan presentasi

5,8% bekerja sebagai tenaga usaha jasa.

3. Ada hubungan tingkat pendidikan dengan kejadian typus abdominalis di

RSUD DR. A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung (p value =0,020)

4. Ada hubungan pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis di RSUD DR.

A.Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung (p value =0,004).
5.2 Saran

Berdasarkan pada kesimpulan yang telah diuraikan oleh penulis

diatas, saran yang mungkin dapat dijadikan pertimbangan dan masukkan

adalah sebagai berikut:

1. Bagi Instansi Kesehatan

Hasil ini diharapkan dapat memberikan masukan bagi instansi dalam

pengembangan dan untuk meningkatkan pengetahuan tentang hubungan

pendidikan dan pekerjaan dengan kejadian typus abdominalis.

2. Bagi Institusi Pendidikan

Sebagai tolak ukur untuk mengetahui sejauh mana mahasiswa dalam

melakukan penelitian tentang hubungan pendidikan dan pekerjaan dengan

kejadian typus abdominalis.

3. Bagi Peneliti Selanjutnya

Dapat digunakan sebagai bahan referensi bagi peneliti lain terutama

peneliti tentang hubungan pendidikan dan pekerjaan dengan kejadian typus

abdominalis.
DAFTAR PUSTAKA

1. Ahmadi, A. Uhbiyati, N. Ilmu Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta.2001:97.

2. Akhsin H. Parasitologi. Yogyakarta. 2011:40-41,43.

3. Data Pasien Typus Abdominalis di RSUD Dr. A. Dadi Tjokrodipo Bandar

Lampung 2014- 2015.

4. Depkes RI. Pedoman pengendalian demam tifoid, jakarta direktorat jendral

PP dan PL. 2006.

5. Depkes RI. Profil kesehatan indonesia jakarta: Departemen Kesehatan

Republik Indonesia. 2009.

6. Departemen Pendidikan Nasional. Undang-Undang Nomor 20 tahun

2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.2003

7. Djoko W. Demam tifoid. Dalam : Sudoyo A W, setiyohadi B, Idrus A,

Simadibrata M K, Setiati S, editor. Buku ajar ilmu penyakit dalam. Jilid III.

Edisi v. Jakarta :internal publing. 2009:430, 2797.

8. Hadinegoro S. R. demam tifoid pada anak. devisi infeksi pediatri tropic

departemen ilmu kesehatan anak FKUI. 2011

9. Harold, S. Arti Pendidikan Bagi Masa Depan Di terjemahkan Oleh M.

Ansyar. Jakarta: Rajawali. 2002:39.

10. Hasbullah. Dasar-Dasar Ilmu Pendidikan. Jakarta: Grafindo Persada.

2005:2-3.

11. Khalik, A. Pendidikan Guru Berdasarkan Pendekatan Kompetensi.

Jakarta: Bumi Aksara. 2004:46.

12. Majelis Permusyawaratan Rakyat. Undang-Undang Dasar Republik
Indonesia 1945 dan Amandemennya. Surakarta: Pustaka Mandiri. 2004.

13. Ravik, K. Sosiologi Pendidikan. Surakarta:LPP UNS dan UNS Press.

2007:24-29.

14. Rampengan T. H. Penyakit infeksi tropic pada anak. Edisi 2. Buku

kedokteran. Jakarta. 2007: 50,52,54.

15. Redja, M. Filsafat Ilmu Pendidikan: Suatu Pengantar. Bandung:Remaja

Sousdakarya. 2002:2.

16. Riset dasar kesehatan. Prevalensi demam tifoid di profinsi lampung.2007.

17. Rusepno, H. Husain, A. Buku ilmu kesehatan anak. jilid 2.fakultas

kedokteran universitas Indonesia. Jakarta.2007:593, 597.

18. Siswanto, S. Manajemen Tenaga kerja Indonesia Pendekatan Administratif

dan Operasional. Jakarta: Bumi Aksara. 2003:27, 127.

19. Khoiril A. U, Hubungan antara pendidikan dan jenis pekerjaan dengan

partisipasi masyarakat dalam pembangunan di Desa Jatis Kecamatan Jaten

Kabupaten Karanganyar tahun 2009/2010, Fakultas Keguruan dan Ilmu

Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta, 2010.

20. Wahab A. S. Nelson ilmu kesehatan anak. Vol.2. Edisi 15. Jakarta. 2000:

970.

21. Widoyono. Penyakit tropis. Edisi kedua. Erlangga. Jakarta.2011: 42- 45.

22. World health organitation, penyakit bawaan makanan, Jakarta:EGCC,

2005:110

23. Aswita, R. Karakteristik Penderita Typus Abdominalis Rawat Inap di RS

Tembakau Dedi PTP Nusantara II Medan tahun 2002-2003.
24. Riyana, S. Karakteristik Penderita Typus Abdominalis Rawat Inap di RS.

Sari Mutiara Medan Tahun 2001-2003.

25. Govt. of Pakistan. National Center for Educational

Statistics. Islamabad, Statistical Division.H.Jeanve,

Sociology of Education, New Jersey, Englewood Cliffs.

Psychological Bulletin, 2008.Vol 91(3), May 1982.

26. Crhristpher, P . Bryan, L. Kamus lengkap ekonomi. Jakarta.

Erlangga 1994. Hal 289.

27. Srikandi, F. Pangan dan gizi. Bogor :sagung seto.2001:15.

28. Data upah minimum regional (UMR) di propinsi lampung tahun 2015.

29. Notoatmodjo, S. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta,

2012:37

30. Hastono, P. Analisis Data. FKUI, Jakarta, 2010. hal. 58-59

31. Primartono. Hubungan Faktor-faktor yang berhubungan dengan typus

abdominalis: deskriptif Kuantitatif. Semarang: Fakultas Kedokteran

Universitas Diponegoro. 2003

32. Sambuda. Abi. Hubungan pekerjaan Dengan penyakit typus abdominalis Di

RSUD dr. Moewardi Surakarta.Fakultas kedokteran Universitas Sebelas

Maret. 2008

33. Nurvina W.A. Hubungan antara sanitasi lingkungan, hygiene perorangan

dan karakteristik individu dengan kejadian demam tifoid diwilayah kerja
puskesmas kedungmundu kota semarang. Universitas negeri Semarang.

2012.

34. Dinas kesehatan provinsi banten, terapan 10 indikator PHBS dalam

lingkungan keluarga,2014.

35. Indonesia. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Tenaga Kerja.

36. Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja dan Kepala Kepolisian RI

Nomor Kep.275/Men/1989 dan Nomor Pol.Kep/04/V/1989 tentang

Pengaturan Jam Kerja, Shift dan Jam Istirahat serta Pembinaan Tenaga

Satuan Pengamanan (SATPAM).

37. Surat Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI Nomor

Kep.233/Men/2003 tentang Jenis dan Sifat Pekerjaan yang dijalankan secara

terus menerus.

38. Surat Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI Nomor

Kep.234//Men/2003 tentang Waktu Kerja dan Waktu Istirahat Pada Sektor

Usaha Energi Dan Sumber Daya Mineral pada Daerah Tertentu.

39. Maria, H H. Lnnywati, G. Hubungan faktor determinan dengan kejadian

tifoid di indonesia tahun 2007.

40. Sakti, T A. Dhia, D S. Pengaruh kerja shift terhadap kesehatan lingkungan

dan manusia. 2015.
HASIL PENGUMPULAN DATA

Typus abdominalis
Pendidikan Pekerjaan (Titer Widal)
SD Buruh harian lepas 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
D3 wiraswasta 1/80
S1 wiraswasta 1/80
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SD pedagang 1/320
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SLTA pedagang 1/320
SLTA nelayan 1/320
SD nelayan 1/320
SD nelayan 1/320
SD Buruh harian lepas 1/80
SD Buruh harian lepas 1/80
SD Buruh harian lepas 1/80
SD Buruh harian lepas 1/320
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SD nelayan 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SLTA Buruh harian lepas 1/320
S1 wiraswasta 1/320
SLTA wiraswasta 1/80
SLTA pedagang 1/320
D3 wiraswasta 1/80
SD Buruh harian lepas 1/80
SD Buruh harian lepas 1/80
SD nelayan 1/320
SD nelayan 1/320
SLTA nelayan 1/320
SLTA nelayan 1/320
SLTA wiraswasta 1/320
SLTA wiraswasta 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SD pembantu 1/80
S1 PNS 1/80
S1 PNS 1/80
S1 PNS 1/320
SD Buruh harian lepas 1/80
SLTA nelayan 1/320
S1 PNS 1/80
SD nelayan 1/80
SD Buruh harian lepas 1/80
SD Petani/berkebun 1/320
D3 Wiraswasta 1/320
SD pembantu 1/320
S1 PNS 1/320
SD nelayan 1/80
SD Buruh harian lepas 1/80
SD Buruh harian lepas 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SD nelayan 1/320
SLTA nelayan 1/80
S1 PNS 1/80
S1 PNS 1/320
S1 PNS 1/80
SLTA nelayan 1/80
SD Buruh harian lepas 1/80
SD Buruh harian lepas 1/80
SD nelayan 1/320
SLTA nelayan 1/320
S1 PNS 1/320
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SD nelayan 1/320
SLTA nelayan 1/320
SD nelayan 1/320
SD nelayan 1/320
SD pedagang 1/320
SLTA Buruh harian lepas 1/320
S1 Wiraswata 1/80
SLTA pedagang 1/80
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SD Petani 1/80
SD pedagang 1/80
SD petani 1/80
SD pedagang 1/80
SD Buruh harian lepas 1/320
SD petani 1/320
SD petani 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SD pedagang 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SD Buruh harian lepas 1/80
S1 wiraswasta 1/80
SD pedagang 1/80
SD petani 1/320
SD Petani/berkebun 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SD petani 1/320
S1 Wiraswasta 1/80
S1 Wiraswasta 1/80
SD petani 1/320
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SD pedagang 1/320
SD petani 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SD pedagang 1/80
SLTA Petani/berkebun 1/320
SLTA Petani/berkebun 1/320
SLTA petani 1/320
SD petani 1/320
S1 Wiraswasta 1/320
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SD petani 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SD Buruh harian lepas 1/320
SD PNS 1/320
SLTA wiraswasta 1/80
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SD pembantu 1/80
SLTA pembantu 1/320
SLTA pembantu 1/320
SLTA pembantu 1/320
SD petani 1/80
SLTA Buruh harian lepas 1/80
SLTA Buruh harian lepas 1/80
SLTA petani 1/320
SD Buruh harian lepas 1/80
SD Buruh harian lepas 1/80
SLTA wiraswasta 1/80
SLTA Buruh harian lepas 1/80
SLTA petani 1/320
SD petani 1/320
SD pembantu 1/80
SD pembantu 1/80
SD wiraswasta 1/80
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SLTA petani 1/320
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SD wiraswasta 1/80
SD wiraswasta 1/80
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SLTA Buruh harian lepas 1/320
SD pedagang 1/320
Frequency Table
pendidikan
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid dasar 75 54.3 54.3 54.3
menengah 44 31.9 31.9 86.2
tinggi 19 13.8 13.8 100.0
Total 138 100.0 100.0

pekerjaan
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid buruh 50 36.2 36.2 36.2
tenagapertaniandanperik
40 29.0 29.0 65.2
anan
PNS 10 7.2 7.2 100.0
Tenagausahapenjual 30 21.2 21.7 87.0
tenagausahajasa 8 5.8 5.8 92.8
Total 138 100.0 100.0

Typus_abdominalis
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid positif 88 63.8 63.8 63.8
negatif 50 36.2 36.2 100.0
Total 138 100.0 100.0

Crosstabs

pendidikan * Typus_abdominalis

Crosstab
Typus_abdominalis
positif negatif Total
pddkan dasar Count 44 31 75
Expected Count 47.8 27.2 75.0
% within pddkan 58.7% 41.3% 100.0%
menengah Count 35 9 44
Expected Count 28.1 15.9 44.0
% within pddkan 79.5% 20.5% 100.0%
tinggi Count 9 10 19
Expected Count 12.1 6.9 19.0
% within pddkan 47.4% 52.6% 100.0%
Total Count 88 50 138
Expected Count 88.0 50.0 138.0
% within pddkan 63.8% 36.2% 100.0%

Chi-Square Tests
Asymp. Sig. (2-
Value df sided)
Pearson Chi-Square 7.797a 2 .020
Likelihood Ratio 8.130 2 .017
Linear-by-Linear Association .030 1 .862
N of Valid Cases 138
a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count
is 6.88.

pekerjaan * Typus_abdominalis

Crosstab

Typus_abdominalis

positif negatif Total
pkerjaan buruh Count 34 16 50
Expected Count 31.9 18.1 50.0
% within pkerjaan 68.0% 32.0% 100.0%
tenagapertaniandanperik Count 33 7 40
anan
Expected Count 25.5 14.5 40.0
% within pkerjaan 82.5% 17.5% 100.0%
PNS Count 5 5 10
Expected Count 6.4 3.6 10.0
% within pkerjaan 50.0% 50.0% 100.0%
Tenagausahapenjual Count 12 18 30
Expected Count 19.1 10.9 30.0
% within pkerjaan 40.0% 60.0% 100.0%
tenagausahajasa Count 4 4 8
Expected Count 5.1 2.9 8.0
% within pkerjaan 50.0% 50.0% 100.0%
Total Count 88 50 138
Expected Count 88.0 50.0 138.0
% within pkerjaan 63.8% 36.2% 100.0%

Chi-Square Tests
Asymp. Sig. (2-
Value df sided)
Pearson Chi-Square 15.274a 4 .004
Likelihood Ratio 15.589 4 .004
Linear-by-Linear Association 5.291 1 .021
N of Valid Cases 138
a. 2 cells (20.0%) have expected count less than 5. The minimum
expected count is 2.90.