You are on page 1of 2

Ringkasan Jurnal tentang Getaran

Fulian Nanda Dwi Permana(6513040064)

HUBUNGAN INTENSITAS GETARAN DENGAN KELUHAN MUSKULOSKELETAL
DISORDERS (MSDs) PADA TENAGA KERJA UNIT PRODUKSI PAVING BLOCK
CV. SUMBER GALIAN MAKASAR

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan intensitas getaran, umur, masa
kerja, lama kerja, kebiasaan olahraga dan sikap kerja dengan keluhan musculoskeletal
disorders (MSDs) terhadap pekerja di pabrik paving block. Musculoskeletal Disorders
(MSDs) merupakan sekumpulan gejala yang berkaitan dengan jaringan otot, tendon, ligamen,
kartilago, sistem saraf, struktur tulang, dan pembuluh darah. Desain penelitian observasional
dengan desain cross sectional study dengan teknik pengambilan sampel menggunakan total
sampling sebanyak 40 pekerja
Latar belekang yang mendasari penulis mengambil judul penelitian ini adalah Hasil
penelitian dari berbagai negara yang menunjukkan MSDs adalah satu satu kasus kesehatan
kerja terbanyak. Penelitian di Amerika, diperkirakan 6 juta kasus per tahun atau rata-rata 300-
400 kasus per 100 ribu orang pekerja. Masalah ini menyebabkan kehilangan hari kerja (lost
day) untuk istirahat sehingga perusahaan merugi karena kehilangan produktivitas.
Diperkirakan biaya akibat MSDs yang harus dikeluarkan adalah rata-rata 14.726 dolar per
tahun atau lebih dari 130 juta rupiah.
Hasil survey Departemen Kesehatan RI dalam profil masalah kesehatan tahun 2005
menunjukkan bahwa sekitar 40,5% penyakit yang diderita pekerja berhubungan dengan
pekerjaannya, gangguan kesehatan yang dialami pekerja menurut studi yang dilakukan
terhadap 482 pekerja di 12 kabupaten/kota di Indonesia, umumnya berupa gangguan MSds
(16,0%), kardiovaskuler (8,0%) , gangguan syaraf (6,0%), gangguan pernafasan (3,0%) dan
gangguan THT (1,5%).
Hasil analisis peelitian ini adalah hubungan tidak ada hubungan antara intensitas getaran
dengan keluhan MSDs pada pekerja paving block, hal tersebut dipengaruhi juga bahwa tidak
semua pekerja berada disekitar sumber getaran yaitu alat atau mesin press, pekerja lebih
banyak bekerja di bagian produksi dibanding bekerja di sekitar alat. Sedangkan tentang umur
diketahui bahwa ada hubungan antara umur dengan keluhan MSDs. Hasil tersebut
menunjukkan bahwa semakin tua umur seseorang semakin banyak keluhan yang dirasakan,
terlebih jika sesorang bekerja di tempat yang memerlukan tenaga berlebih.dan untuk lama
kerja tidak ada hubungan lama kerja yang signifikan terhadap keluhan MSDs, yang membuat
lama kerja tidak memiliki hubungan yang signifikan dengan keluhan MSDs bisa saja
disebabkan oleh aspek lain misalnya frekuensi kerja yang berbeda dan dari segi waktu
istirahat tiap pekerja.dan untuk faktor masa kerja diketahui bahwa ada hubungan antara masa
kerja dengan keluhan MSDs. Hasil ini juga dipengaruhi bahwa makin lama masa kerja
seseorang maka makin lama pula keterpaparan terhadap waktu dan jenis pekerjaan yang
dilakukan oleh pekerja, sehingga akan menimbulkan berbagai keluhan-keluhan fisik akibat
pekerjaannya. Penyebab timbulnya keluhan MSDs pada pekerja paving block adalah akibat
dari sikap kerja atau posisi tubuh pada saat melakukan aktivitas pekerjaan dan terdapat
pembebanan pada otot yang berulang-ulang dalam posisi janggal sehingga menyebabkan
cidera atau trauma pada jaringan lunak dan sistem saraf.

Hubungan Praktikum dengan Jurnal tentang Getaran Di Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya (PPNS) banyak sekali mesin-mesin yang menimbulkan getaran. . sehingga dapat diasumsikan akan ada keluhan MSDs yang berarti. yang menggunakan mesin adalah mahasiswa yang rata-rata berumur 19-22 tahun. sehingga dapat diasumsikan tidak akan ada keluhan MSDs yang berarti dengan lama kerja dan frekuensi sedikit itu. dengan usia yang masih muda ini kita asumsikan bahwa tidak ada gejala MSDs yang berarti. Dan bila diliat dari faktor pengaruh getaran. Itu dikarenakan lama kerja praktikum dari seorang mahasiswa di PPNS. freis. dan las SMAW. hal ini bisa saja terjadi dikarenakan dalam dalam paktikum terkadang mahasiswa bercanda dan tidak memperdulikan posisi mereka saat praktikum. Jadi dapat disimpulkan bahwa hubungan antara getaran mesin dengan keluhan MSDs di PPNS akan ada apabila didukung dengan posisi yang tidak baik dan benar saat melakukan praktikum. Mesin-mesin ini hampir setiap hari digunakan praktikum oleh mahasiswa PPNS.setiap praktikum mahasiswa PPNS sudah pasti akan memegang secara langsung mesin. Serta yang terakhir apabila dilihat dari faktor salah posisi saat praktikum. Jika dihubungkan sample praktikum dengan jurnal diatas. adalah maksimal 1. Seperti contohnya mesin bubut. Bila dilihat dari faktor lama kerja dan masa kerja. oleh karena itu dapat diasumsikan getaran dari mesin tersebut dapat memberikan pengaruh secara langsung terhadap keluhan MSDs. maka bia diliat dari faktor usia. maka juga bisa diasumsikan tidak ada keluhan MSDs yang berarti.5 jam dalam sehari dan dengan frekuensi paling banyak 2 kali dalam seminggu.