You are on page 1of 5

Herniated Nucleus Pulposus di Dr Hasan

Sadikin Rumah Sakit Umum Bandung


Indonesia
Annisa Ikhsanawati, 1 Bambang Tiksnadi, 2 Arifin Soenggono, 3 Nucki Nursjamsi
Hidajat4
1
Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran, 2, 4Department Ortopedi dan
Traumatologi,
Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran / Dr. Rumah Sakit Umum Hasan
Sadikin, Bandung, 3
Departemen Anatomi Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran

Abstrak
Latar Belakang: Herniated nucleus pulposus (HNP) adalah salah satu penyakit yang
paling umum dari tulang belakang. Untuk sebuah manajemen dan pencegahan
yang optimal, ada kebutuhan untuk data pada faktor-faktor yang berhubungan
dengan timbulnya keluhan karena penyakit ini menurunkan kualitas hidup dan
meningkatkan morbiditas. Penelitian ini bertujuan untuk melihat skala dan pola HNP
di Rumah Sakit Hasan Sadikin Dr, Bandung.

Metode: Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dengan desain case series,
data yang diperoleh dari catatan medis pasien dengan diagnosis HNP di rawat inap
Rumah Sakit Hasan Sadikin Dr. Dalam periode 2007-2011.

Hasil: Menurut penelitian pada 79 pasien, dengan 43 laki-laki dan 36 perempuan,


insiden tertinggi berada di kelompok usia 51-60 tahun (31,6%) dan pendudukan
paling umum adalah pegawai negeri sipil (11,4%). Itu paling gejala klinis umum
adalah sciatica (51,9%) dan nyeri pinggang (51,9%). Kebanyakan lokasi yang sering
berada di tulang belakang lumbal pada tingkat L5-S1 (58,2%). Trauma ditemukan
menjadi yang tertinggi relatable sejarah pada pasien (39,2%). Terapi pilihan
terutama konservatif (58,2%) dan sebagian besar pasien pulang ke rumah setelah
perkembangan (84,8%). Tahun 2007 menunjukkan prevalensi tertinggi HNP di
25,3%. gejala klinis yang paling umum adalah sciatica (51,9%) dan nyeri pinggang
(51,9%)

Kesimpulan: gejala klinis yang paling umum adalah linu panggul dan nyeri
pinggang. Kebanyakan lokasi yang sering berada di tulang lumbal di tingkat L5-S1.
[AMJ.2015; 2 (1): 179-85]

Kata kunci: Pola Acara, hernia nukleus pulposus, prevalensi pengantar

Herniated nucleus pulposus (HNP) adalah terjadinya tonjolan dari inti pulposus
melalui serat anulus disc.1 intervertebralis. Penyakit ini adalah salah satupenyebab
paling umum untuk nyeri akar saraf di mana pasien mengeluh penerbangan
kembali pain.2 Prevalensi HNP adalah sekitar 1-3% di Finlandia dan Italia. Di AS, 1-
2% dari populasi menderita dengan HNP.3 Selain dari bahwa, kejadian HNP di
beberapa pengembangan negara adalah sekitar 15-20% dari total populasi.
Penyakit ini terutama menyerang orang dewasa di usia 30-50 tahun dan puncak
pada 40- 45 tahun old.4,5 Rasio HNP antara laki-laki dan wanita adalah 2: 1.
Namun, dalam populasi umum, kejadian tampaknya akan didistribusikan sama
antara laki-laki dan perempuan.2 Perempuan cenderung mengeluh tentang nyeri
pinggang, dan memancar rasa sakit dari pinggul ke kaki dilaporkan lebih umum
oleh men.5 HNP yang paling sering ditemukan di lumbar vertebra, dan hanya
sebagian kecil itu ditemukan pada daerah leher rahim. HNP di
vertebra toraks sangat jarang dan terjadi hanya dalam 1: 1 juta patients.6,7 Pada
individu usia antara 25-55 tahun, 95% dari HNP terjadi pada vertebra lumbalis di L4-
L5 wilayah atau L5-S1 sementara HNP atas L4 vertebra terjadi lebih pada orang
yang berusia lebih dari 55 tahun old.3,8
Gejala yang paling umum dari HNP adalah linu panggul, yang terjadi pada 40% dari
HNP
patients.9 Dalam sekitar setengah dari pasien HNP, sebuah bentuk trauma yang
menyebabkan nyeri punggung. Namun, sebuah studi eksperimental dan analisis
statistik kasus tidak mendukung konsep yang mengarahkan trauma atau kenaikan
berat badan pada tulang belakang bisa menjadi penyebab pecahnya disc, bahkan
ketika kondisi memburuk yang ada degeneration.2 Faktor risiko HNP meliputi
merokok, latihan beban, dan kerja terkait aktivitas yang memerlukan beberapa
kejadian angkat berat. gaya hidup, sering mengemudi, dan batuk kronis sering
dianggap sebagai faktor risiko. Seorang individu yang pendudukan membutuhkan
lebih dari 50% dari Waktu berada di dalam kendaraan (seperti driver) memiliki risiko
lebih tinggi untuk HNP.5,10 Menurut informasi di atas, itu diketahui bahwa ada
belum banyak penelitian dari HNP di Indonesia. Maraknya kejadian penyakit ini
dapat menurunkan kualitas hidup dari orang dan meningkatkan morbiditas tersebut.
Insidensi akan terus meningkat sebagai populaces Indonesia semakin menetap dan
kurangnya kesadaran dari penyakit. Dengan demikian, ada butuhkan untuk deteksi
dini dan pencegahan pada populasi berisiko dan lebih cepat dan lebih Terapi akurat
pada mereka yang sudah menderita. Penelitian ini bertujuan untuk lebih penelitian
skala dan pola HNP di Departemen Ortopedi dan Traumatologi dari Dr. Rumah Sakit
Hasan Sadikin pada periode
dari 2007-2011.
Metode Penelitian ini menggunakan deskriptif retrospektif. Metode dengan kasus
desain serie pada pasien dari HNP di Departemen Ortopedi Bedah dan Traumatologi
di Dr Hasan Rumah Sakit Sadikin pada periode 2007-2011. Data sekunder diperoleh
dari medis catatan pasien yang diagnosis yang HNP di rawat inap dari. Dr Hasan
Sadikin Rumah Sakit Umum. Pengumpulan data dilakukan di Dr. Hasan Rumah Sakit
Umum Sadikin mulai dari Agustus untuk November 2012. Populasi penelitian adalah
didefinisikan sebagai semua pasien yang didiagnosis dengan HNP. Itu Departemen
Ortopedi dan Traumatologi Dr Hasan Sadikin Hosptial membuat ini diagnosis pada
periode 2007-2011. Kriteria inklusi adalah setiap pasien didiagnosis dengan HNP
dan dirawat di rawat inap dari Departemen Ortopedi dan Traumatologi Dr Hasan
Rumah Sakit Umum Sadikin selama 2007-2011. Sedangkan kriteria eksklusi adalah
pasien dengan Data rekam medis yang tidak lengkap. semua pasien yang
memenuhi kriteria inklusi memiliki usia mereka, pendudukan, gejala klinis, lokasi
kelainan, aktivitas dan sejarah kondisi, terapi, dan status di daftar checkout. Analisis
data dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak Microsoft Excel dan SPSS
versi 17.0. Itu Data yang diperoleh dari rekam medis kemudian diproses dan
dikategorikan ke dalam tabel, dan memiliki frekuensi dan persentase masing-
masing karakteristik dihitung. Hasil Dalam jangka waktu 5 tahun, selama 2007-
2011, menurut data rekam medis,

79 pasien HNP berada di rawat inap dari Departemen Ortopedi dan Traumatologi Dr
Rumah Sakit Umum Hasan Sadikin (Tabel 1). Setelah itu, diskusi tentang pola
penyakit menurut umur, jenis kelamin, pekerjaan, klinis gejala, lokasi kelainan,
sejarah aktivitas dan kondisi, terapi pasien dan Status ketika memeriksa diperlukan.
Insiden tertinggi adalah pada kelompok usia tua 51-60 tahun (31,6%). Usia rata-rata
pasien berusia 51 tahun, mulai dari berusia 20-77 tahun. Jumlah laki-laki lebih
dibandingkan perempuan (54,4% menjadi 45,6%).Tabel 2 menunjukkan bahwa
sebagian besar subyek tidak catatan kerja dalam catatan medis mereka dengan 37
orang (46,8%). Distribusi pasien dengan HNP ditemukan bahwa mereka kebanyakan
bekerja sebagai pegawai negeri sipil, dengan 9 individu (11,4%).

Tabel 3 menunjukkan bahwa pasien memiliki satu atau Gejala klinis yang lebih.
gejala klinis paling banyak ditampilkan pada pasien yang rendah nyeri punggung
dan linu panggul, masing-masing sebesar 41 individu (51,9%) dan paling nyeri
menyebar ke bahu dan nyeri leher, masing-masing dengan 1 individu (1,3%). Yang
paling sering HNP terjadi adalah terletak di vertebra lumbalis di L5-S1 oleh 46 orang
(58,2%) dan pada serviks vertebra di C5-C6 oleh 3 orang (3,8%). Satu terletak di
vertebra toraks adalah hanya 1 individu (1,3%). Jumlah kelainan pada pasien dapat
tunggal (Satu lokasi kelainan) atau beberapa (Lebih dari satu lokasi kelainan).
Namun demikian, paling, pasien memiliki Gangguan satu-lokasi, sebanyak 45 orang
(57%). Sejarah yang paling umum dari aktivitas dan kondisi pasien trauma dengan
31 individu (39,2%), diikuti oleh angkat berat dengan 19 orang (24,1%). Terapi
banyak dilakukan adalah konservatif Terapi untuk 26 orang (58,2%) dan Kondisi
yang paling pasien saat mudik yang perbaikan pada 67 individu (79,0%). diskusi
Umur adalah salah satu faktor paling penting dalam kasus HNP. Menurut Malanga5 ,
kejadian dari kasus ini adalah yang terbesar pada orang dewasa usia 30-50 tahun,
dan puncak pada usia 40-45 tahun. Di Sebaliknya, menurut Moskovich (2006),
prevalensi kasus ini meningkat pada usia berusia lebih dari 50 tahun di populasi
Amerika Serikat America.4 Tabel 1 menunjukkan bahwa dari 79 pasien dari HNP, 43
(54,4%) adalah laki-laki dan 36 (45,6%) adalah perempuan. Insiden memuncak
pada usia kelompok berusia 51-60 tahun, dengan 25 orang (31,6%). Studi ini
menunjukkan bahwa penyakit ini kurang cenderung terjadi pada kurang dari 30
tahun tua usia, sedangkan di era meningkat adalah dalam konkordansi dengan
meningkatnya jumlah kasus HNP. Menurut Wong2 , ini adalah karena dengan
bertambahnya usia, akan ada degenerasi disk dan aspek sendi akibat mengurangi
kadar air. Sementara di usia kelompok kurang dari 30 tahun, musim semi kekuatan
ketahanan cakram melindungi dari herniasi. Berdasarkan tabel 1, lebih banyak
orang yang menderita daripada wanita. Menurut Wong (2006), HNP cenderung
sama melanda ke pria dan wanita. Insiden ini juga dikenal terjadi lebih mungkin
pada pekerja yang terpapar dengan pekerjaan berat seperti grinding atau angkat
berat. Pria bekerja lebih di industri membutuhkan pekerjaan berat, karena kejadian
dari kasus ini lebih banyak di men.2 Pekerjaan merupakan faktor penting pada
kejadian HNP. Pekerjaan yang membawa risiko untuk terjadinya kasus ini melibatkan
berat pekerjaan yang didefinisikan sebagai pekerjaan yang membutuhkan besar
kekuatan atau energi fisik kebutuhan. Contoh dari ini adalah sebagai berikut:
mengangkat, memutar, membungkuk, dan pekerjaan yang dapat mempengaruhi
seluruh tubuh getaran. jenis pekerjaan ini termasuk pekerja yang menghabiskan
lebih dari 50% dari waktu kerja mereka di mobil (misalnya driver) dan pekerja yang
menggunakan peralatan dan industri konstruksi (misalnya buruh) 0,5 Menurut Tabel
2, dapat dilihat bahwa dari sebagian besar 79 pasien, mereka yang bekerja sebagai
PNS adalah 9 orang (11,4%). 37 orang (46,8%) adalah tidak diketahui pendudukan
karena medis lengkap catatan. Oleh karena itu, risiko pekerjaan ke kasus HNP tidak
dapat memberikan gambar yang signifikan. Studi ini menunjukkan bahwa lapangan
kerja terbesar
adalah PNS

Hal ini mungkin terkait dengan tubuh seseorang faktor ergonomis di tempat kerja.
Diharapkan bahwa para pekerja layanan sipil mengamati postur tubuh yang baik
saat bekerja. Namun, penelitian lebih lanjut perlu dilakukan tentang faktor-faktor
risiko yang paling berpengaruh bagi pegawai negeri sipil. Menurut Hirsch11, HNP
adalah salah satu penyebab paling umum dari saraf nyeri root, yang menyebabkan
pasien mengeluh nyeri punggung bawah yang dapat disertai dengan linu panggul.
Hal ini sesuai dengan penelitian yang memiliki telah dilakukan, seperti yang
disarankan dalam tabel 3 pembuktian bahwa pasien mengalami satu atau lebih
gejala klinis. Gejala klinis yang paling banyak ditampilkan pada pasien yang nyeri
punggung dan ischialgia, masing-masing dengan 41 orang (51,9%). Hernia pada
tulang leher sering menyebabkan nyeri pada leher, bahu, dan lengan. Berdasarkan
literatur, penyakit ini terjadi secara sepihak, tetapi juga dapat terjadi bilateral jika
ada herniated disc pusat besar menekan beberapa akar saraf pada tingkat yang
sama.

Menurut Skinner, gejala klinis yang paling umum adalah linu panggul, terjadi pada
40% pasien dengan HNP. Linu panggul adalah rasa sakit yang dirasakan di seluruh
kaki radikuler dan jalannya ischiadicus saraf dan terus peripheral. Berdasarkan
tulisan oleh Maheswari, salah satu gejala yang paling umum dari HNP rendah
kembali sakit dengan atau tanpa linu panggul. Pola radiasi tergantung pada rasa
sakit kompresi akar dan dermatom tubuh pola. Selain itu dapat menyebabkan gejala
neurologis yang sesuai dengan dermatom saraf yang terkena. Dalam kasus
herniated disc besar menekan beberapa akar saraf, pasien akan mengalami
kelumpuhan pada tungkai bawah, hypoesthesia pada dermatom L5-S4, dan
gangguan buang air kecil dan buang air besar.
Berdasarkan tabel 4, dapat dilihat bahwa pasien memiliki satu atau lebih lokasi
kelainan

Namun, yang paling banyak dari mereka, pasien yang memiliki satu lokasi,
berjumlah 45 orang (57%). Sebaliknya, pasien dengan beberapa lokasi berjumlah
34 orang (43%). Dari lokasi pada tingkat vertebra serviks, paling banyak berada
pada tingkat C5-C6, yang berjumlah 3 orang (3,8%). Di tingkat vertebra toraks, ada
numerosity menyebar, sementara di tingkat vertebra lumbalis, paling banyak
berada di L5-S1 yang berjumlah 46 orang (58,2%). Tapi secara keseluruhan, dari
total 79 pasien, paling banyak lokasi berada di vertebra lumbalis di L5-S1 yang
berjumlah 6 orang (58,2%) dan yang kedua yang paling banyak adalah di tingkat
L4-L5 pada 43 individu ( 54,4%). Hal ini karena vertebra lumbalis mendukung
sebagian besar gaya berat tubuh dibandingkan dengan vertebra lainnya, memiliki
tekanan tertinggi, dan anulus tipis serat berserat di posterior dari disk. Dalam
vertebra lumbalis, ligamen membujur posterior lebih kuat medial dan lateral hanya
mengandung serat sedikit. Lateral ligamen membujur posterior akan menjadi
bagian paling lemah dan rentan terhadap herniasi.

Hasil ini sesuai dengan laporan yang ditulis oleh Jordan et al. , Bahwa sekitar 95%
dari HNP terjadi pada vertebra lumbalis rendah seperti L4-L5 dan L5-S1, dan insiden
lebih kecil di daerah leher rahim.
Proses terjadinya HNP patologi dimulai karena degenerasi dalam nukleus pulposus.
Menurut Wong, sekitar setengah dari pasien HNP mengalami gejala sakit punggung
ini disebabkan berbagai bentuk trauma. sejarah aktivitas dan kondisi yang diinduksi
gejala penyakit degeneratif diperoleh dari catatan medis dari anamnesis pasien.
Sejarah adalah seperti trauma, seperti mengangkat pekerjaan berat, dan penyakit
kronis seperti batuk kronis, hipertensi prostat, dan osteoporosis.

Berdasarkan tabel 5, data menunjukkan bahwa sejarah yang paling umum dari
aktivitas dan pasien kondisi trauma oleh 31 orang (39,2%), diikuti oleh angkat berat
dengan 19 orang (24,1%). Dalam penelitian ini, jenis trauma tidak diketahui dan
seperti untuk pencegahan lebih baik, penelitian yang lebih lengkap diperlukan.
Prosedur standar terapi HNP dapat dibagi menjadi terapi konservatif dan operatif.
terapi operatif banyak dilakukan ketika terapi konservatif tidak menunjukkan hasil
yang memuaskan, nyeri terus menerus, dan gangguan neurologis. Tabel 6
menunjukkan bahwa terapi banyak dilakukan adalah terapi konservatif untuk 26
orang (58,2%).

Menurut studi yang dilakukan oleh Marquardt, 75% dari kasus HNP akan secara
spontan sembuh dalam 6 bulan dan hanya 19% membutuhkan operasi intervensi.
Menurut Benjamin dan Zieve, yang sebagian besar pasien HNP akan meningkatkan
tanpa obat, tetapi minoritas kecil akan mengeluh sakit kembali bahkan setelah
obat. Ini dapat mengambil bulan atau bahkan bertahun-tahun untuk kembali
aktivitas tonormal tanpa nyeri di daerah tulang belakang. Berdasarkan tabel 6, data
menunjukkan bahwa status pasien ketika memeriksa adalah dalam perbaikan, oleh
67 orang (84,4%). Ini perbaikan dapat klinis yang dinilai seperti rasa sakit, sensorik
gangguan, dan motorik gangguan bahwa semua surut. Menurut penelitian ini, dapat
disimpulkan bahwa kasus HNP sebagian besar menimpa individu dalam usia 51-60
tahun, laki-laki, bekerja sebagai PNS, dan memiliki riwayat trauma. Distribusi dalam
hal usia, jenis kelamin, gejala klinis dan lokasi gangguan mirip dengan penelitian
lain. Namun demikian, diharapkan bahwa penelitian lebih lanjut akan dilakukan
dengan menggunakan studi analitik untuk melihat faktor-faktor lain yang
mempengaruhi kasus HNP. Selain itu, diharapkan lembaga-lembaga kesehatan
dapat memberikan penyuluhan kepada masyarakat tentang HNP sehingga orang
dapat mengetahui tanda-tanda dan gejala penyakit ini.