SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS INVENTARISASI DATA BANJAR DAN DESA SE-KECAMATAN DENPASAR UTARA

TUGAS SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS

OLEH :

PUTU RUSDI ARIAWAN

(0804405050)

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS UDAYANA JIMBARAN – BALI 2010

ABSTRAKSI SIG merupakan sistem informasi berbasis komputer yang dirancang untuk bekerja dengan data yang tereferensi secara spasial atau koordinat-koordinat geografi. Kodya Denpasar tediri dari empat kecamatan dimana setiap kecamatan terdiri atas desa dan banjar. Desa merupakan masyarakat yang homogen dengan kehidupan yang serba tradisional, kebudayaan mereka memiliki hubungan yang erat dengan alam. Banjar merupakan kesatuan sosial atas dasar ikatan wilayah. SIG Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara diharapkan mampu untuk mengumpulkan, menyimpan, menggabungkan, mengatur, mentransformasikan, memanipulasi dan menganalisis data yang erat kaitannya dengan bidang spasial dan geoinformasi dalam inventarisasi serta pengawasan pada wilayah-wilayah kota tersebut. Metode yang digunakan dalam penulisan SIG ini adalah dengan studi pustaka,yaitu menganalisa literatur-literatur yang ada. Program SIG Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara terdiri atas 3 form, yaitu: form menu utama, form query dan form update. Pengolahan data dapat berupa pengolahan peta, pencarian (query) wilayah serta perbaikan (update) data. SIG ini dapat menampilkan peta banjar dan desa di Kodya Denpasar dimana data spasial yang berupa peta serta data non spasial disimpan pada database Mapinfo. Pengguna juga dapat melakukan pencarian melalui form query terhadap suatu objek, selanjutnya objek tersebut akan ditandai pada peta. Perbaikan terhadap data suatu objek yang dilakukan pada form update. Dengan digunakannya SIG ini, proses pengolahan data inventarisasi banjar dan desa menjadi lebih cepat, tepat dan akurat daripada dilakukan secara manual. Kata kunci: SIG, inventarisasi data, banjar, Kota Denpasar, Mapinfo.

PUTU RUSDI ARIAWAN

ii

ABSTRACT Geographic Information System (GIS) represent the information system base on computer which is designed to work with the data which is refrenced spatial or with geographic coordinate. Denpasar city devided into four subdistricts, where each subdistrict consisted of the countryside and ‘banjar’. Countryside represent the homogeneous society with the traditional live , theirculture have base on good with nature. ‘Banjar’ represent the social union base on regional tying. GIS of data stoktaking ‘banjar’ and countrysides at Denpasar city colleciting saving, joining, arranging, transforming, manipulation and analysing data which has hard relation with the spatial area and geoinformation in stocktaking and also observation at town regions. The methods which is used in this GIS writing is library research, they are analysing the exiting literatures. The programs GIS of data stocktaking ‘banjar’ and countryside at Denpasar city consisted by three form, that are main menu form, query form and update form. The data processing was can be map processing, query and also update of data. The GIS can represented the map of ‘banjar’ and countryside at Denpasar city where spatial data which is in the form of map and also non-spatial data kept at database Mapinfo. User also can do to searching passing from query to an objecy, hereinafter the object will be marked at map. Repairing to data of an object conducted at form update. Usedly of this GIS, the process of data processing of data stocktaking from ‘banjar’ and countyr side become quicker, precisely and accurate than manual process. Keywords : GIS, data stocktaking, ‘banjar’, Denpasar City, Mapinfo.

PUTU RUSDI ARIAWAN

iii

KATA PENGANTAR Puji syukur penyusun panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat Beliaulah laporan yang berjudul “SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS INVENTARISASI DATA BANJAR DAN DESA SEKECAMATAN DENPASAR UTARA“ dapat terselesaikan tepat pada waktunya. Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberi bantuan moral maupun berupa material sehingga laporan ini dapat tersusun dengan baik. Penulis menyadari bahwa laporan yang telah terselesaikan ini masih jauh dari sempurna, baik dari segi isi, teknis, maupun bahasa. Oleh karena itu, penulis terbuka untuk menerima kritik dan saran yang bersifat konstruktif demi perbaikan selanjutnya. Akhirnya penulis berharap semoga laporan ini bermanfaat bagi seluruh pihak

Denpasar, Mei 2010

Penulis

PUTU RUSDI ARIAWAN

iv

DAFTAR ISI

JUDUL .................................................................................................... ABSTRAK .............................................................................................. ABSTRACT ............................................................................................ KATA PENGANTAR ............................................................................ DAFTAR ISI .......................................................................................... DAFTAR GAMBAR .............................................................................. DAFTAR TABEL .................................................................................. BAB I 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 PENDAHULUAN

i ii iii iv v x xii

Latar Belakang ............................................................................... Rumusan Masalah .......................................................................... Tujuan............................................................................................ Manfaat.......................................................................................... Batasan Masalah ............................................................................ Sistematika Penulisan..................................................................... TINJAUAN PUSTAKA

1 2 2 3 3 3

BAB II 2.1

Desa, Kelurahan dan Banjar ......................................................... 2.1.1 2.1.2 2.1.3 Pengertian Desa ................................................................ Pengertian Kelurahan........................................................ Pengertian Banjar ............................................................. Subsistem sistem informasi geografis................................ Komponen SIG................................................................. Cara kerja sistem informasi geografis ............................... Kemampuan sistem informasi geografis............................

5 5 6 6 7 10 11 14 15 16 17 17

2.2

Sistem Informasi Geografis ............................................................ 2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.4

2.3 2.4

Representasi Grafis Suatu Obyek ................................................... Perangkat Permodelan Sistem ........................................................ 2.4.1 Diagram konteks...............................................................

PUTU RUSDI ARIAWAN

v

2.4.2 2.5.3 2.5 2.5.1 2.5.2 2.5.3 2.6 2.6.1 2.6.2 2.6.3 2.6.4 2.7

Data Flow Diagram (DFD) .............................................. Entity Relationship Diagram (ERD) ................................. Bahasa DBMS .................................................................. Kunci (Key) ...................................................................... Normalisasi tabel .............................................................. Digitasi peta...................................................................... Layer peta......................................................................... Legenda............................................................................ Layout window .................................................................

18 19 20 20 21 21 22 22 22 22 23 23

Konsep Database Management System (DBMS) ............................

MapInfo Professional .....................................................................

Bahasa Pemrograman Delphi ......................................................... METODE PENULISAN

BAB III 3.1 3.2

Tempat dan Waktu Penulisan ......................................................... Data ............................................................................................... 3.2.1 3.2.2 3.2.3 3.2.4 Sumber Data ..................................................................... Jenis data .......................................................................... Metode Pengumpulan Data ............................................... Kebutuhan perangkat lunak pembuatan sistem .................

25 25 25 25 26 26 26 26 26 27 27 29 30 31

3.3 3.4

Bahasa Pemrograman ..................................................................... Perangkat Pemodelan Sistem.......................................................... 3.4.1 3.4.3 3.4.5 3.4.8 Statement of Purpose (STP) .............................................. Daftar Kejadian ................................................................ Entitas dan Himpunan Entitas ........................................... Entity Relatioship Diagram (ERD) ...................................

3.5 3.6

Alur Analisis ................................................................................. Jadwal Kegiatan ............................................................................. PEMBAHASAN DAN ANALISA DATA

BAB IV 4.1 4.2

Tinjauan Umum Sistem.................................................................. Penggunaan Program......................................................................

32 32

PUTU RUSDI ARIAWAN

vi

4.2.1 4.2.2 4.2.3 4.2.4 4.2.5 4.2.6 4.2.7 4.2.8 4.3 4.3.1

Menu Utama .................................................................... Menu Zoom ...................................................................... Menu Layer ...................................................................... Menu Label ...................................................................... Menu select dan pemilihan combo box ............................. Menu Update.................................................................... Menu query ...................................................................... Menu Print ....................................................................... Penjelasan program pada form1 ....................................... 4.3.1.1 Prosedur Kunci...................................................... 4.3.1.2 Prosedur FormCreate............................................ 4.3.1.3 Prosedur OnActivateStdTool.................................. 4.3.1.4 Prosedur ZoomAll.................................................. 4.3.1.5 Prosedur Layer ..................................................... 4.3.1.6 Prosedur Label ...................................................... 4.3.1.7 Prosedur WndProc ................................................ 4.3.1.8 Prosedur Timer...................................................... 4.3.1.9 Prosedur pemilihan combo box banjar ................... 4.3.1.10 Prosedur pemilihan combo box desa ....................

32 33 35 36 37 39 41 43 44 44 44 44 46 46 47 47 48 49 50 52 53 53 53 54 55 55 56 56 56 57

Penjelasan Program........................................................................

4.3.2

Penjelasan program pada form query ................................ 4.3.2.1 Prosedur FormCreate............................................ 4.3.2.2 Prosedur ListView1SelectItem................................ 4.3.2.3 Prosedur cari .........................................................

4.3.3

Penjelasan program pada form update............................... 4.3.3.1 Prosedur FormCreate............................................ 4.3.3.2 Prosedur update ....................................................

4.4

Kemampuan dan Kelemahan Program............................................ 4.4.1 4.4.2 Kemampuan program ....................................................... Kelemahan program.......................................................... PENUTUP

BAB V

PUTU RUSDI ARIAWAN

vii

5.1 5.2

Kesimpulan .................................................................................... Saran..............................................................................................

58 58 59

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. LAMPIRAN

PUTU RUSDI ARIAWAN

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Gambar 2.4 Gambar 2.5 Gambar 2.6 Gambar 2.7 Gambar 2.8 Gambar 2.9

Subsistem SIG .................................................................. Uraian subsistem- subsistem SIG...................................... Contoh peta dan unsur-unsurnya ....................................... Layers, Tabel, dan Basisdata SIG ..................................... Contoh representasi obyek titik ......................................... Contoh representasi obyek garis untuk data lokasi jalan – jalan.................................................................................. Contoh representasi obyek area / poligon .......................... Notasi kesatuan luar di DFD ............................................. Notasi proses di DFD........................................................

11 11 14 15 16 17 17 18 18 18 19 19 19 29 30 33 34 34 35 36 37 38 38 39 40 40

Gambar 2.10 Arus Data dari kesatuan luar ke proses.............................. Gambar 2.11 Simbol dari simpanan data di DFD ................................... Gambar 2.12 Entity ................................................................................ Gambar 2.13 Entity dan atribut .............................................................. Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 4.1 Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6 Gambar 4.7 Gambar 4.8 Gambar 4.9 Entity Relationship Diagram (ERD) dari SIG Untuk Pengawasan Banjar dan Kelurahan Di Kodya Denpasar.... Flowchart alur analisis ...................................................... Tampilan menu utama program........................................ Tampilan saat zoom in peta ............................................... Tampilan saat zoom out peta ............................................. Tampilan saat zoom all peta.............................................. Tampilan memilih layer kecamatan .................................. Tampilan saat mengisi label.............................................. Tampilan saat objek banjar pada peta dipilih..................... Tampilan saat objek desa pada peta dipilih ....................... Flowchart proses update data non spasial .........................

Gambar 4.10 Tampilan saat membuka form update................................ Gambar 4.11 Tampilan form update ketika dilakukan perubahan pada alamat banjar ....................................................................

PUTU RUSDI ARIAWAN

ix

Gambar 4.12 Tampilan info update telah berhasil .................................. Gambar 4.13 Tampilan form query ........................................................ Gambar 4.14 Tampilan pada peta ketika pada form query dipilih banjar-banjar yang terletak di desa tertentu. .................... Gambar 4.15 Flowchart pencarian dengan query ................................... Gambar 4.16 Tampilan pada peta ketika pada form query dipilih salah satu banjar yang terletak di desa tertentu .......................... Gambar 4.17 Tampilan form print..........................................................

40 41 41 42 43 43

PUTU RUSDI ARIAWAN

x

DAFTAR TABEL Tabel 2.1 Perbandingan SIG dengan pekerjaan manual ............................. 10 Tabel 3.1 Tabel non spasial kecamatan........................................................ 28 Tabel 3.2 Tabel non spasial desa ................................................................. 28 Tabel 3.3 Tabel non spasial banjar .............................................................. 28 Tabel 3.4 Tabel jadwal kegiatan .................................................................. 31

PUTU RUSDI ARIAWAN

xi

1

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang SIG merupakan sistem informasi berbasis komputer yang dirancang untuk bekerja dengan data yang tereferensi secara spasial atau koordinat-koordinat geografi. SIG menggunakan sistem basis data dengan kemampuan khusus untuk data yang tereferensi secara geografis berikut sekumpulan operasi-operasi yang mengelola data tersebut. SIG dibutuhkan karena untuk data spasial penanganannya sangat sulit terutama karena peta dan data statistik cepat kadaluarsa hingga tidak ada pelayanan penyediaan data dan informasi yang diberikan menjadi tidak akurat. Kota Madya Denpasar merupakan sebuah kota yang memiliki perkembangan yang sangat pesat, terutama dalam bidang kemajuan serta mobilitas penduduk yang sangat berkaitan erat dengan perencanaan tata ruang. Seiring dengan hal tersebut maka diperlukan pembaharuan dalam bidang pembagian wilayah yang terdapat di lingkup wilayah Kota Madya Denpasar. Meninjau kondisi yang ada di lapangan saat ini dengan membandingkan dengan tingkat pertumbuhan jumlah penduduk dan kebutuhannya yang demikian tinggi, maka pembagian wilayah kecamatan yang baru harus diatur dengan seksama agar benar-benar dapat memberikan suatu pelayanan kependudukan yang maksimal serta kontrol sosial yang efektif bagi masyarakat. Pembagian wilayah kecamatan yang baru tentunya diikuti dengan perubahan status penempatan desa/kelurahan dan banjar yang terdapat di dalamnya. Pembagian wilayah yang baru tersebut berdasarkan kepadatan penduduk dan lokasi dari masing-masimg wilayahnya. Kodya Denpasar saat ini terbagi menjadi empat wilayah kecamatan yakni kecamatan Denpasar Timur, Denpasar Barat , Denpasar Selatan dan Denpasar Utara. Pembagian wilayah ini berdasarkan surat keputusan pemerintah Kota Madya Denpasar No.10 tahun 2006 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan Kota Denpasar.

PUTU RUSDI ARIAWAN

1

2

Kecamatan wilayah Denpasar

Denpasar Timur

Utara yang

merupakan meliputi 11

kecamatan

baru

dimana 101

wilayahnya diambil dari sebagian wilayah Denpasar Barat dan sebagian lagi dari kelurahan/desa dan banjar/lingkungan. Pada saat ini, perubahan status kecamatan yang baru tersebut belum banyak diketahui oleh masyarakat Denpasar, sehingga masyarakat banyak yang kesulitan dalam mengurus segala sesuatu yang terkait dengan kependudukan dan juga belum terdapatnya sistem informasi yang dapat memberikan keterangan mengenai kecamatan yang baru serta bagian-bagian wilayah di dalamnya sehingga pemerintah kota masih kesulitan dalam melakukan inventarisasi dan pengawasan pada tiap wilayahnya.. Sistem Informasi Geografis Inventarisasi Data Banjar dan Desa seKecamatan Denpasar Utara diharapkan mampu untuk mengumpulkan, menyimpan, menggabungkan, mengatur, mentransformasikan, memanipulasi dan menganalisis data yang erat kaitannya dengan bidang spasial dan geoinformasi seperti perencanaan wilayah dan memudahkan melakukan dalam inventarisasi serta pengawasan pada wilayah-wilayah kota tersebut 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang diatas maka rumusan masalahnya adalah bagaimana rancangan suatu sistem informasi geografis dengan database yang terintegrasi khususnya untuk menangani inventarisasi data banjar dan desa seKecamatan Denpasar Utara? 1.3 Tujuan Berdasarkan rumusan masalah diatas adapun tujuan dari sistem geografis ini adalah untuk mengetahui rancangan suatu sistem informasi geografis dengan database yang terintegrasi khususnya untuk menangani inventarisasi data banjar dan desa se-Kecamatan Denpasar Utara.

PUTU RUSDI ARIAWAN

3

1.4 Manfaat Manfaat dari penelitian ini adalah: 1. Dapat mempermudah pemerintah kota dalam melakukan kontrol wilayah dan juga memberikan instruksi kepada pejabat pemerintahan di wilayah kecamatan, desa/kelurahan serta banjar/lingkungan. 2. Dapat memberikan pengetahuan kepada masyarakat mengenai pembagian wilayah kecamatan yang baru beserta wilayah desa/kelurahan serta banjar/lingkungan yang terdapat di dalamnya 1.5 Batasan Masalah Melihat luasnya permasalahan dalam penelitian ini, maka perlu diberikan batasan– batasan masalah sebagai berikut: 1. Data kelurahan/desa yang dimaksud adalah data mengenai nama wilayah kelurahan/desa, luas wilayah kelurahan/desa, jumlah penduduk, nama lurah/kepala desa, alamat kantor lurah/desa, nomor telepon kantor lurah/desa. 2. Data banjar/lingkungan yang dimaksud adalah data mengenai nama wilayah banjar/lingkungan, jumlah penduduk, ketua banjar/lingkungan, alamat kantor banjar/lingkungan, nomor telepon kepala lingkungan.. 3. Pengolahan data spasial (data peta) digunakan software MapInfo Professional 7.8 dan penghubung antara program pengolah data spasial dengan program aplikasi digunakan sintaks MapBasic. 4. Perancangan tampilan dari Sistem Informasi Geografis Inventarisasi Data Banjar Dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara digunakan bahasa pemrograman Delphi 7.0. 1.6 Sistematika Penulisan Adapun sistematika penulisan yang digunakan dalam penulisan laporan ini adalah: BAB I PENDAHULUAN Berisikan latar belakang mengenai masalah, rumusan masalah, tujuan, manfaat, ruang lingkup dan batasan masalah, serta sistematika penulisan

PUTU RUSDI ARIAWAN

4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Teori-teori dasar yang menunjang penulisan ini adalah: 2.1 Desa, Kelurahan, Banjar dan Lingkungan 2.2 Sistem Informasi Geografis 2.3 Representasi Grafis Suatu Obyek 2.4 Perangkat Permodelan Sistem 2.5 Konsep Database Management System (DBMS) 2.6 MapInfo Professional 2.7 Bahasa Pemrograman Delphi 7.0 BAB III METODE PENELITIAN Menguraikan tempat dan waktu penelitian, data, bahasa pemrograman, perangkat pemodelan sistem, rancangan penelitian, jadwal penelitian. BAB IV HASIL dan PEMBAHASAN Berisikan hasil analisa dan pembahasan hasil. BAB V PENUTUP Bersikan simpulan dan saran

PUTU RUSDI ARIAWAN

5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Desa, Kelurahan dan Banjar 2.1.1 Pengertian Desa Desa merupakan masyarakat yang homogen dengan kehidupan yang serba tradisional, kebudayaan mereka memiliki hubungan yang erat dengan alam. Penduduk di desa merupakan satu unit sosial dan kerja dengan jumlah yang relatif tidak terlalu besar dan struktur ekonomi pada umumnya adalah agraris (Daldjoeni, 1998). Ciri-ciri permukiman desa adalah (Daldjoeni, 1998): 1. Kehidupan masyarakat bersifat tradisional, baik dalam hal teknologi, orientasi, organisasi maupun pengelolaannya. 2. Orientasi tradisional tercermin dari motif pergerakan yang ditujukan untuk mencari keuntungan maksimal, penggunaan sumber daya yang tidak secara optimal, kurang tanggap terhadap rangsangan dari luar sebagai peluang untuk memajukan diri, sekedar mempertahankan hidup serta pemenuhan kepuasan sosial dan bersifat konservatif serta merupakan masyarakat yang tertutup dan statis. 3. Ikatan kekeluargaan masyarakat sangat kuat, taat pada tradisi dan kaidah sosial. 4. Kehidupan masih tergantung pada hasil perkebunan dan pertanian. Di Bali dikenal adanya sistem pemerintahan desa dengan pengertian : 1. Sistem pemerintahan desa adat atau desa pekraman. 2. Sistem pemerintahan desa yaitu desa sebagai satu kesatuan wilayah secara stuktural di bawah kecamatan dalam sistem pemerintahan republik yang berfungsi dalam bidang kehidupan formal. Semua kegiatan dan program pemerintahan ini terkomunikasi dan tersalur melalui desa tersebut. Desa adat dalam sistem pemerintahan republik hanya terjalin secara fungsional, jalinan fungsional itu berfokus pada fungsi pokok dari desa adat pada bidang keagamaan. Perda no.6 tahun 1986 merumuskan desa adat sebagai satu

PUTU RUSDI ARIAWAN

5

6

kesatuan masyarakat hukum adat yang mempunyai satu kesatuan tradisi dan tata karma pergaulan masyarakat Hindu secara turun – temurun dalam ikatan kayangan tiga yang mempunyai wilayah tertentu dan kekayaan sendiri serta berhak mengurus rumah tangganya sendiri. 2.1.2 Pengertian Kelurahan Kelurahan merupakan bagian dari struktur pemerintahan daerah yang memilki fungsi dan tujuan yang serupa dengan desa. Perbedaan antara kelurahan dengan desa antara lain: 1. Pegawai kelurahan merupakan pegawai pemerintahan dan dipilih langsung oleh pemerintah, sedangkan desa pegawainya berasal dari desa itu sendiri dan dipilh oleh warga. 2. Fungsi kelurahan lebih terkait dengan aturan pemerintah, sedangkan desa lebih terkait dengan adat setempat. 2.1.3 Pengertian Banjar Banjar merupakan kesatuan sosial atas dasar ikatan wilayah. Sesuai dengan fungsinya banjar dibedakan atas banjar adat dan banjar dinas. Banjar adat fungsinya terfokus dalam bidang adat dan bidang agama serta secara struktural menjadi bagian dari desa adat. Banjar dinas fungsinya terfokus dalam bidang administrasi serta secara struktural menjadi bagian dari desa dinas. Pimpinan banjar disebut kelian banjar dan pembantu pelaksananya disebut sinoman. Kelian dinas/ketua lingkungan merupakan pejabat yang terendah pada struktur pemerintahan daerah. Kelian dinas ini meyelesaikan masalah – masalah yang berhubungan dengan kependudukan atau yang terkait dengan instansi pemerintahan. Kelian adat menyelesaikan masalah – masalah yang berhubungan dengan adat. Sifat keanggotaan (krama) banjar terdiri dari : 1. Krama banjar adat aktif Krama banjar adat aktif yaitu krama banjar yang tinggal di wilayah banjar tersebut, menjadi anggota tetap, wajib menjalani ayah (kewajiban) banjar, berhak mendapat fasilitas adat dan membayar iuran banjar.

PUTU RUSDI ARIAWAN

7

2. Krama banjar dinas Yaitu krama banjar yang hanya berdomisili di wilayah banjar tersebut (anggota tidak tetap), biasanya berasal dari luar wilayah. Krama banjar ini hanya dikenakan wajib administrasi seperti surat domisili dan KTP (tidak dikenakan ayah banjar) serta tidak mendapat hak adat. 3. Krama banjar balu. Yaitu krama banjar duda atau janda. Krama banjar ini tidak wajib dikenakan ayah banjar 4. Krama banjar macacala. Yaitu krama banjar aktif tetapi tinggal di luar wilayah banjar (umumya bertugas di luar daerah). Krama banjar ini tidak dikenakan wajib ayah tapi dikenakan kewajiban berupa iuran banjar serta persyaratan umum lainnya. 5. Krama banjar pensiun. Krama banjar yang sudah lanjut usia biasanya berusia lebih dari 60 tahun ke atas. Krama banjar ini tidak dikenakan ayah banjar dan iuran. Tanggung jawab dari karma banjar ini terhadap segala aktivitas banjar biasanya langsung digantikan oleh anak kandung laki – laki pertamanya yang sudah menikah. Di dalam banjar terdapat beberapa organisasi seperti PKK, STT ( Sekaa Truna Truni ), Sekaa Gong, Dasa Wisma. Bangunan bale banjar terdiri dari beberapa bagian bangunan seperti: 1. Bale Pesamuan yang berfungsi sebagai tempat melakukan kegiatan atau aktivitas-aktivitas seperti rapat 2. Bale Gong yang digunakan sebagai latihan serta pementasan seni gambelan. 3. Bale Kulkul yang berfungsi sebagai tempat kulkul dimana kulkul itu sendiri berfungsi sebagai sarana komunikasi tradisional masyarakat Bali. 4. Pura Banjar, sebagai tempat persembahyangan anggota banjar. 2.2 Sistem Informasi Geografis Dengan melihat kata-kata penyusun nama SIG, maka nama SIG dapat dijabarkan sebagai berikut (Prahasta,2005):

PUTU RUSDI ARIAWAN

8

1. Sistem Istilah ini digunakan untuk mewakili pendekatan sistem yang digunakan dalam SIG, dengan lingkungan yang kompleks dan komponen yang terpisahpisah, sistem digunakan untuk mempermudah pemahaman dan penanganan yang terintegrasi. Teknologi komputer sangat dibutuhkan untuk pendekatan ini jadi hampir semua sistem informasinya berdasarkan pada komputer. 2. Informasi Informasi berasal dari pengolahan sejumlah data. Dalam SIG informasi memiliki volume terbesar. Setiap objek geografi memiliki setting data tersendiri karena tidak sepenuhnya data yang ada dapat terwakili dalam peta. Jadi, semua data harus diasosiasikan dengan objek spasial yang dapat membuat peta menjadi intelligent. Ketika data tersebut diasosiasikan dengan permukaan geografi yang representatif, data tersebut mampu memberikan informasi dengan hanya mengklik mouse pada objek. 3. Geografis Istilah ini digunakan karena SIG dibangun secara berdasarkan pada geografi atau spasial. Objek ini mengarah pada spesifikasi lokasi dalam suatu space. Objek bisa berupa fisik, budaya atau ekonomi alamiah. Penampakan tersebut ditampilkan pada suatu peta untuk memberikan gambaran yang representatif dari spasial suatu objek sesuai dengan kenyataannya di bumi. Simbol, warna dan gaya garis digunakan untuk mewakili setiap spasial yang berbeda pada peta dua dimensional. Saat ini, teknologi komputer telah mampu membantu proses pemetaan melalui pengembangan dari automated cartography (pembuatan peta) dan Komputer Aided Design (CAD). SIG merupakan komputer yang berbasis pada sistem informasi yang digunakan untuk memberikan bentuk digital dan analisa terhadap permukaan geografi bumi. Definisi SIG selalu berubah karena SIG merupakan bidang kajian ilmu dan teknologi yang relatif masih baru. Berikut adalah beberapa definisi dari SIG yakni (Agtrisari,2002): 1. Sistem yang dapat mendukung pengambilan keputusan spasial dan mampu mengintegrasikan deskripsi-deskripsi lokasi dengan karakteristikkarakteristik fenomena yang ditemukan di suatu lokasi.

PUTU RUSDI ARIAWAN

9

2. SIG

adalah

sistem komputer

yang

digunakan

untuk memasukkan,

menyimpan, memeriksa, mengintegrasikan, memanipulasi, menganalisis, dan menampilkan data yang berhubungan dengan posisi-posisi permukaan bumi. 3. SIG merupakan kombinasi perangkat keras dan perangkat lunak komputer yang memungkinkan untuk mengelola, memetakan informasi spasial berikut data atributnya dengan akurasi kartografi. 4. SIG adalah sistem komputer yang digunakan untuk memanipulasi data geografi. Sistem ini diimplementasikan dengan perangkat keras dan perangkat lunak komputer yang berfungsi untuk akuisisi dan verifikasi data, kompilasi data, penyimpanan daya, perubahan dan updating data, manajemen dan pertukaran data, manipulasi data, pemanggilan dan presentasi data serta analisis data. SIG adalah sistem basis data dengan kemampuan kemampuan khusus untuk data yang tereferensi secara spasial atau koordinat geografis berikut sekumpulan operasi-operasi yang mengelola data tersebut. SIG dibutuhkan karena untuk data spasial penanganannya sangat sulit terutama karena peta dan data statistik cepat kadaluarsa hingga tidak ada pelayanan penyediaan data dan informasi yang diberikan menjadi tidak akurat. Dengan demikian, SIG diharapkan mampu mernberikan kemudahan-kemudahan seperti (Prahasta,2005): 1. Penanganan data geospasial menjadi lebih baik dalam format baku 2. Revisi dan pemutakhiran data menjadi lebih mudah 3. Data geospasial dan informasi menjadi lebih mudah dicari, dianalisis dan direpresentasikan 4. Menjadi produk yang mempunyai nilai tambah 5. Kemampuan menukar data geospasial 6. Penghematan waktu dan biaya 7. Keputusan yang diambil menjadi lebih baik Tabel berikut memperlihatkan perbandingan antara pekerjaan dengan SIG dengan pekerjaan manual tanpa SIG.

PUTU RUSDI ARIAWAN

10

Tabel 2.1 Perbandingan SIG dengan pekerjaan manual (Sumber : Konsep – konsep Dasar SIG, Eddy Prahasta, Informatika)

Peta Penyimpanan Pemanggilan kembali Analisis Overlay Analisis Spasial Penayangan

SIG Database digital baku dan terpadu Sistematik Sangat cepat Mudah Murah dan cepat

Pekeriaan Manual Skala dan standar berbeda Mahal dan memakan waktu Memakan waktu dan tenaga Rumit Mahal

2.2.1 Subsistem sistem informasi geografis Sistem Informasi Geografis (SIG) dapat diuraikan menjadi beberapa subsistem berikut (Prahasta,2005): 1. Data Input Subsistem ini bertugas untuk mengumpulkan dan mempersiapkan data spasial dan atribut dari berbagai sumber. Subsistem ini bertanggung jawab dalam mengkonversi atau mentransformasikan format – format data aslinya ke dalam format yang dapat digunakan oleh SIG 2. Data Output Subsistem ini menampilkan atau menghasilkan keluaran seluruh atau sebagian basisdata baik dalam bentuk softcopy maupun bentuk hardcopy seperti tabel, grafik, peta dan lain – lain 3. Data Management Subsistem ini mengorganisasikan baik data spasial maupun atribut ke dalam sebuah basisdata sedemikian rupa sehingga mudah dipanggil, diupdate, dan diedit. 4. Data Manipulation & Analysis Subsistem ini menentukan informasi – informasi yang dapat dihasilkan oleh SIG. Selain itu, subsistem ini juga melakukan manipulasi dan pemodelan data untuk menghasilkan informasi yang diharapkan.

PUTU RUSDI ARIAWAN

11

Data Manipulation & Analysis

Data Input

Sistem Informasi Geografis

Data Output

Data Management

Gambar 2.1 Subsistem SIG (Sumber : Konsep – konsep Dasar SIG, Eddy Prahasta, Informatika)

Jika subsistem SIG diatas diperjelas berdasarkan uraian jenis masukan, proses, dan jenis keluaran yang ada di dalamnya, maka subsistem SIG juga dapat digambarkan sebagai berikut :
DATA INPUT
Tabel Laporan Pengukuran Lapangan
Data digital lain

DATA MANAGEMENT & MANIPULATION
Storage (database)

OUTPUT
Peta Tabel

Input Peta (tematik, Topografi, dll.) Citra Satelit Foto Udara Data lainnya

Retrieval

Output

Laporan Informasi Digital
(softcopy)

Processing

Gambar 2.2 Uraian subsistem - subsistem SIG (Sumber : Konsep – konsep Dasar SIG, Eddy Prahasta, Informatika)

2.2.2 Komponen SIG SIG memiliki komponen-komponen sebagai berikut (Agtrisari,2002): 1. Hardware SIG membutuhkan komputer untuk penyimpanan dam pemprosesan data. Ukuran dari sistem komputerisasi bergantung pada tipe SIG itu sendiri. SIG dengan skala yang kecil hanya membutuhkan PC (personal computer) yang kecil pula untuk menjalankannya, namun ketika sistem menjadi besar dibutuhkan pula komputer yang lebih besar serta host untuk client machine

PUTU RUSDI ARIAWAN

12

yang mendukung penggunaan multiple user. Hardware yang digunakan dalam SIG memiliki spesifikasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan sistem informasi lainnya, seperti RAM, Harddisk, Processor maupun VGA Card untuk komputer yang stand alone maupun jaringan. Hal tersebut disebabkan data yang digunakan dalam SIG baik data vektor maupun data raster penyimpanannya membutuhkan ruang yang besar dan dalam proses analisisnya membutuhkan memori yang besar dan prosesor yang cepat. Selain itu, untuk mengubah peta ke dalam bentuk digital diperlukan hardware yang disebut digitizer. 2. Software Sebuah software SIG haruslah menyediakan fungsi dan tool yang mampu melakukan penyimpanan data, analisis dan menampilkan informasi geografis. Dengan demikian, elemen yang harus icrdapat dalam komponen software SIG adalah: a. Tool untuk melakukan input dan transformasi data geografis b. Tool yang mendukung query geografis, analisis dan visualisasi c. Graphical User Interface (GUI) untuk memudahkan akses pada tool geografi. Sebagai inti dari sistem SIG adalah software dari SIG itu sendiri yang menyediakan fungsi-fungsi untuk penyimpanan, pengaturan, link, query dan analisis data geografi. 3. Data Data dalam SIG dibagi atas dua bentuk, yakni geographical atau data spasial, dan atribut atau data non spasial. Data spasial adalah data yang terdiri atas lokasi eksplisit suatu geografi yang diset ke dalam bentuk koordinat. Data attribut adalah gambaran data yang terdiri atas informasi yang relevan terhadap suatu lokasi, seperti kedalaman, ketinggian, lokasi penjualan, dan Iain-lain dan bisa dihubungkan dengan lokasi tertentu dengan maksud untuk memberikan identifikasi, seperti alamat, kode pin, dan Iain-lain. Sumbersumber data spasial termasuk kertas peta, diagram, dan scan suatu gambar atau bentuk digitalnya ke dalam sistem. File-file digital bisa diimpor dari CAD (misal AutoCAD) atau sistem grafik lainnya. Koordinat suatu data dicatat

PUTU RUSDI ARIAWAN

13

menggunakan GPS receiver dan data dapat ditangkap melalui satellite imagery atau fotograf i udara. Secara fundamental, cara kerja SIG berdasarkan pada dua tipe model data geografis, yaitu model data vektor dan model data raster. Dalam model vektor, informasi posisi point, garis dan poligon disimpan dalam bentuk koordinat x, y. Bentuk garis, seperti jalan dan sungai dideskripsikan sebagai kumpulan dari koordinat-koordinat point. Bentuk poligon, seperti daerah penjualan disimpan sebagai pengulangan koordinat yang tertutup. Data raster terdiri atas sekumpulan pixel, seperti peta hasil scanning maupun gambar/image. Masing-masing pixel memiliki nilai tertentu yang bergantung pada bagaimana image tersebut ditangkap atau digambarkan. Sebagai contoh, pada sebuah image hasil penginderaan jarak jauh dari sebuah satelit, masing-masing pixel direpresentasikan sebagai energi cahaya yang dipantulkan dari posisi permukaan bumi. Pada image hasil scanning, masingmasing pixel merepresentasikan keterangan nilai yang berasosiasi dengan point-point tertentu pada image hasil scanning tersebut. Dalam SIG, setiap data geografis memiliki data tabulator yang berisi informasi spasial. Data tabulator tersebut dapat direlasikan oleh SIG dengan sumber data lain, seperti basis data yang berada di luar tool SIG. 4. Metode SIG didesain dan kembangkan untuk manajemen data aid yang akan mendukung proses pengambilan keputusan organisasi. Pada beberapa organisasi penggunaan SIG dapat dalam bentuk dan standar tersendiri untuk metode analisisnya. Jadi, metodologi yang digunakan merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan untuk beberapa proyek SIG 5. Manusia Seperti sistem informasi lainnya, pemakai SIG pun memiliki tingkatan tertentu, dari tingkatan spesialis teknis yang mendesain dan memelihara sistem sampai pada pengguna yang menggunakan SIG untuk menolong pekerjaan mereka sehari-hari. Dalam hal ini adalah pemakai sistem yang menggunakan SIG untuk mencari solusi masalah spasial. Ada banyak orang yang dapat terlibat, mereka merupakan orang yang telah mendapatkan pelatihan yang baik tentang SIG, mungkin pada aplikasi spesifik SIG. Seorang operator sistem

PUTU RUSDI ARIAWAN

14

bertanggung jawab dari hari ke hari terhadap performansi kerja suatu sistem. SIG supplier bertanggung jawab dalam penyediaan software pendukung dan update software terbaru dan metode perbaikan suatu sistem. Private Company menyediakan data internal dari agen publik. Agen publik, pada dasarnya adalah agen pemerintahan, menyediakan data dalam porsi yang besar suatu negara dan pengembang aplikasi adalah pihak-pihak yang memberikan pelatihan SIG. 2.2.3 Cara kerja sistem informasi geografis SIG dapat mempresentasikan dunia nyata (real world) diatas monitor komputer sebagaimana lembaran peta dapat mempresentasikan dunia nyata di atas kertas. Namun SIG memiliki kekuatan lebih dan fleksibilitas daripada lembaran peta kertas. Peta merupakan representasi grafis dari dunia nyata, obyek – obyek yang dipresentasikan diatas peta disebut unsur peta atau map features, contoh : sungai, jembatan, gedung, jalan, dan lainnya. Karena peta mengorganisasikan unsur – unsur berdasarkan lokasi – lokasinya, maka peta sangat baik dalam memperlihatkan hubungan atau relasi yang dimiliki oleh unsur – unsurnya.

Gambar 2.3 Contoh peta dan unsur – unsurnya (Sumber : Konsep – konsep Dasar SIG, Eddy Prahasta, Informatika)

SIG menghubungkan sekumpulan unsur – unsur peta dengan atribut – atributnya di dalam satuan – satuan yang disebut layer. Sungai, bangunan, jalan, laut, batas – batas administrasi, perkebunan dan hutan merupakan contoh – contoh layer. Kumpulan dari layer ini akan membentuk suatu basisdata SIG. Dengan demikian, perancangan basisdata merupakan hal yang esensial di dalam SIG. Rancangan basisdata akan menentukan efektifitas dan efisiensi proses – proses masukan, pengelolaan dan keluaran SIG.

PUTU RUSDI ARIAWAN

15

Gambar 2.4 Layers, Tabel, dan Basisdata SIG (Sumber : Konsep – konsep Dasar SIG, Eddy Prahasta, Informatika)

2.2.4 Kemampuan sistem informasi geografis Pada dasarnya, dengan memperhatikan pengertian, definisi, dan cara kerjanya, kemampuan suatu SIG sudah dapat dikenali. Berikut ini merupakan beberapa kemampuan dari SIG berdasarkan beberapa aspek acuan. 2.2.4.1 Aspek definisi Secara eksplisit, kemampuan SIG juga dapat dilihat dari pengertian atau definisinya. Berikut adalah kemampuan – kemampuan SIG yang diambil dari beberapa definisi – definisi SIG yang telah dituliskan diatas : 1. Memasukkan dan mengumpulkan data geografi (spasial dan atribut) 2. Mengintegrasikan data geografi (spasial dan atribut) 3. Memeriksa dan meng-update (meng–edit) data geografi (spasial dan atribut) 4. Menyimpan dan memanggil kembali data geografi (spasial dan atribut) 5. Mempresentasikan atau menampilkan data geografi (spasial dan atribut) 6. Mengelola data geografi (spasial dan atribut) 7. Memanipulasi data geografi (spasial dan atribut) 8. Menganalisa data geografi (spasial dan atribut) 9. Menghasilkan keluaran (output) data geografi dalam bentuk – bentuk peta tematik (view dan layout), tabel, grafik (chart), laporan (report), dan lainnya baik dalam bentuk hardcopy maupun softcopy.

PUTU RUSDI ARIAWAN

16

2.2.4.2 Aspek analisis Kemampuan SIG dapat juga dikenali dari fungsi – fungsi analisis yang dapat dilakukannya. Secara umum, terdapat dua jenis fungsi analisis yaitu fungsi analisis spasial dan fungsi analisis atribut (basisdata atribut) Fungsi analisis atribut terdiri dari operasi dasar sistem pengelolaan basisdata (DBMS): 1. Membuat basisdata baru (create database). 2. Menghapus basisdata (drop database). 3. Membuat tabel basisdata (create table). 4. Menghapus tabel basisdata (drop table). 5. Mengisi dan menyisipkan data (record) dalam tabel (insert). 6. Membaca dan mencari data (field atau record) dari tabel basisdata find, search, retrieve). 7. Mengubah dan mengedit data yang terdapat dalam tabel basisdata (update, edit). 8. Menghapus data dari tabel basisdata (delete, zap, pack). 9. Membuat indeks untuk setiap tabel basisdata. 2.3 Representasi Grafis Suatu Obyek Dalam Sistem Informasi Geografis (SIG), informasi grafis suatu obyek dapat dimasukkan dalam bentuk (Nuarsa,2004): 1. Titik (tanpa dimensi) Titik adalah representasi grafis yang paling sederhana untuk suatu obyek. Representasi ini tidak memiliki dimensi tetapi dapat diidentifikasikan di atas peta dan dapat ditampilkan pada layar monitor dengan menggunakan simbol – simbol. (seek,

Gambar 2.5 Contoh representasi obyek titik (Sumber : Mengolah Data Spasial Dengan Mapinfo Professional, Nuarsa, Andi Offset)

PUTU RUSDI ARIAWAN

17

2. Garis (satu dimensi) Garis adalah bentuk linier yang akan menghubungkan paling sedikit 2 titik dan digunakan untuk mempresentasikan obyek – obyek satu dimensi. Obyek – obyek jalan dan sungai dapat direpresentasikan dengan garis.
7 7 6 8

2 5 3 5 1 4

Gambar 2.6 Contoh representasi obyek garis untuk data lokasi jalan – jalan (Sumber : Mengolah Data Spasial Dengan Mapinfo Professional, Nuarsa, Andi Offset)

3. Poligon (dua dimensi) Poligon digunakan untuk mempresentasikan obyek – obyek dua dimensi. Suatu poligon paling sedikit dibatasi oleh tiga garis yang saling terhubung diantara tiga titik tersebut. Didalam basisdata, semua bentuk area dua dimensi akan direpresentasikan oleh bentuk poligon.

Gambar 2.7 Contoh representasi obyek area / poligon (Sumber : Mengolah Data Spasial Dengan Mapinfo Professional, Nuarsa, Andi Offset)

2.4 Perangkat Permodelan Sistem 2.4.1 Diagram konteks Diagram Konteks merupakan diagram yang menggambarkan sebuah sistem secara garis besar dan dari diagram ini dapat dipecah menjadi proses – proses / bagian yang lebih kecil lagi yang disebut DFD.

PUTU RUSDI ARIAWAN

18

2.4.2 Data Flow Diagram (DFD) DFD adalah suatu gambaran grafis dari suatu sistem yang menggunakan sejumlah bentuk – bentuk simbol untuk menggambarkan bagaimana data mengalir melalui proses yang saling berkaitan. Ada beberapa simbol yang digunakan pada DFD untuk maksud mewakili (Jogiyanto,2005): 1. External entity (kesatuan luar) atau boundary (batas sistem) Batas sistem digunakan untuk memisahkan suatu sistem dengan lingkungan luarnya.

Gambar 2.8 Notasi kesatuan luar di DFD (Sumber : Analisis dan Desain Sistem Informasi, Jogiyanto, Andi Offset)

2.

Process (Proses) Suatu proses adalah kegiatan atau kerja yang dilakukan oleh orang, mesin atau komputer dari hasil suatu arus data yang masuk ke dalam proses untuk dihasilkan arus data yang akan keluar dari proses.
identifikasi atau Nama Proses atau identifikasi Nama proses Pemroses

Gambar 2.9 Notasi proses di DFD (Sumber : Analisis dan Desain Sistem Informasi, Jogiyanto, Andi Offset)

3. Data flow (arus data) Arus data (data flow) di DFD diberi symbol suatu panah. Arus data ini mengalir diantara proses, simpanan data dan kesatuan luar.
a Kesatuan Luar Nama arus data 1 Proses

Gambar 2.10 Arus Data dari kesatuan luar ke proses (Sumber : Analisis dan Desain Sistem Informasi, Jogiyanto, Andi Offset)

PUTU RUSDI ARIAWAN

19

4. Data Store (Simpanan Data) Simpanan data (data store) merupakan simpanan dari data yang dapat berupa suatu file atau database di sistem komputer, arsip atau catatan manual, kotak tempat data di meja seseorang, tabel acuan manual, dan agenda atau buku.
media Nama data store

Gambar 2.11 Simbol dari simpanan data di DFD (Sumber : Analisis dan Desain Sistem Informasi, Jogiyanto, Andi Offset)

2.4.3 Entity Relationship Diagram (ERD) Entity Relationship (ER) Diagram adalah merupakan suatu notasi grafis dalam permodelan data konseptual yang mendeskripsikan hubungan antara penyimpanan dan entitas. ER Diagram digunakan untuk memodelkan struktur data dan hubungan antar data, karena hal ini relatif kompleks. Pada dasarnya ada 3 (tiga) macam simbol yang digunakan, yaitu (Widianti,2000): 1. Entity, merupakan suatu objek yang dapat diidentifikasi dalam lingkungan pemakai, sesuatu yang penting bagi pemakai dalam konteks sistem yang akan dibuat.
Entity Gambar 2.12 Entity

2. Atribut, merupakan elemen dari suatu entity, yang mana atribut tersebut berfungsi mendeskripsikan karakter dari entity tersebut.
Atribut Entity Atribut Gambar 2.13 Entity dan atribut

3. Hubungan / Relationship, sebagaimana halnya entity maka dalam hubungan pun harus dibedakan antara hubungan atau bentuk hubungan antar entity dengan isi dari hubungan itu sendiri. Pada suatu hubungan terdapat tiga jenis derajat / kardinalitas hubungan relasi yaitu (Widianti,2000):

PUTU RUSDI ARIAWAN

20

1. Hubungan satu ke satu (one to one) Setiap entitas pada himpunan entitas A berhubungan dengan paling banyak dengan satu entitas pada himpunan entitas B, dan begitu juga sebaliknya. 2. Hubungan satu ke banyak / banyak ke satu (one to many or many to one). Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berhubungan dengan banyak entitas pada himpunan entitas B, tetapi tidak sebaliknya, dimana setiap entitas pada himpunan entitas B berhubungan dengan paling banyak dengan satu entitas pada himpunan entitas A 3. Hubungan banyak ke banyak (many to many) Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berhubungan dengan banyak entitas pada himpunan entitas B, dan demikian juga sebaliknya, dimana setiap entitas pada himpunan entitas B dapat berhubungan dengan banyak entitas pada himpunan entitas A. 2.5 Konsep Database Management System (DBMS) Sistem basisdata adalah sistem yang terdiri atas kumpulan table / file yang saling berhubungan dalam sebuah program berupa DBMS yang memungkinkan beberapa pemakai atau program lain untuk mengakses dan memanipulasi tabel tabel tersebut. Sehingga dapat disimpulkan pula bahwa sistem basisdata mempunyai beberapa elemen penting, yaitu basisdata sebagai inti dari sistem basisdata, perangkat lunak untuk mengelola basisdata, perangkat keras sebagai pendukung operasi pengolahan data, serta manusia mempunyai peran penting dalam sistem tersebut. 2.5.1 Bahasa DBMS DBMS merupakan perantara bagi pemakai program aplikasi dengan basis data dalam disk. Cara komunikasi antara pemakai dengan basis data tersebut diatur dalam suatu bahasa khusus yang ditetapkan oleh perusahaan pembuat DBMS. Bahasa ini dapat kita sebut sebagai Bahasa Basis Data yang terdiri dari atas sejumlah perintah. Bahasa Basis Data itu biasanya adalah (Widianti,2000):

PUTU RUSDI ARIAWAN

21

a. Data Definition Language (DDL). Struktur basis data yang menggambarkan desain basis data secara keseluruhan dispesifikasikan dengan bahasa khusus yang disebut data definition language (DDL). Dengan bahasa ini maka pembuatan tabel, indeks, pengubahan tabel dengan lain sebagainya dapat dilakukan. b. Data Manipulation Language (DML) Merupakan bentuk bahasa basis data yang berguna untuk melakukan manipulasi dan pengambilan data pada suatu basisdata. Manipulasi itu dapat berupa : penyisipan, penghapusan dan pengubahan data. Data manipulation language (DML) merupakan bahasa yang bertujuan untuk memudahkan pemakai untuk mengakses data sebagaimana dipresentasikan oleh model data. c. Query. Adalah pernyataan yang diajukan untuk mengambil informasi, biasanya diambil dari relasi beberapa tabel. Query ini merupakan bagian dari DML yang berfungsi untuk pengambilan informasi yang disebut dengan query language. 2.5.2 Kunci (Key) Key adalah sebuah atau gabungan dari beberapa atribut atau field yang dapat membedakan semua record dalam table secara unik. Artinya, apabila suatu atribut dijadikan sebagai key maka tidak boleh ada dua atau lebih baris data dengan nilai yang sama untuk atribut tersebut. Ada beberapa macam key yang dapat diterapkan pada suatu tabel, diantaranya : super key, candidate key, primary key, alternate key, composite key, dan foreign key. 2.5.3 Normalisasi tabel Suatu file yang terdiri dari beberapa grup elemen yang berulang - ulang perlu diorganisasikan kembali. Proses untuk mengorganisasikan file untuk menghilangkan grup elemen yang berulang – ulang ini disebut dengan normalisasi (normalization). Normalisasi juga banyak dilakukan dalam merubah bentuk database dari struktur pohon atau struktur jaringan menjadi struktur hubungan.

PUTU RUSDI ARIAWAN

22

Proses normalisasi merupakan proses pengelompokan data elemen menjadi tabel – tabel yang menunjukkan entitas dan relasinya. Pada proses normalisasi selalu diuji pada beberapa kondisi. Apakah ada kesulitan pada saat menambah, menghapus, mengubah dan membaca pada suatu basisdata. Bila ada kesulitan, maka relasi tersebut dipecah pada beberapa tabel lagi. 2.6 MapInfo Professional MapInfo Prosessional merupakan salah satu perangkat lunak sistem informasi geografis yang dikembangkan oleh MapInfo Corporation. MapInfo Professional memadukan antara kemampuan manajemen data grafis spasial dengan sistem pengelolaan database, untuk melakukan analisis data bereferensi geografis. Dengan MapInfo Professional, analisis data yang berhubungan objek – objek di permukaan bumi mudah dilakukan. 2.6.1 Digitasi peta Digitasi peta merupakan proses penggambaran peta berdasarkan data raster yang ada. Proses digitasi ini pada dasarnya adalah proses pengubahan data raster ke data vektor. Digitasi peta menghasilkan data dalam bentuk vektor. Data vektor yang dikenal berupa data point (titik), line (garis), dan area (poligon). Masing – masing tipe feature dari data vektor memiliki karakteristik yang saling berbeda. Masing – masing feature akan mewakili obyek tertentu dalam peta. Feature point mewakili obyek yang bertipe titik seperti kota, obyek individual, dan lain – lain. Feature line mewakili obyek berbentuk garis seperti jalan, sungai, patahan geologis, dan lain – lain. Sedangkan feature poligon mewakili obyek berbentuk poligon seperti wilayah administrasi, sebaran jenis tanah, geologi, dan lain – lain. 2.6.2 Layer peta Peta dalam komputer dikendalikan oleh layer. Layer dapat diasumsikan sebagai kertas transparan yang saling menutupi satu sama lainnya, dimana setiap layer terdiri dari aspek yang berbeda yang mewakili unsur – unsur yang ada di dunia nyata / permukaan bumi. Setiap layer pada peta terdiri dari Map Object yang berbeda – beda seperti wilayah, titik, garis, dan text.

PUTU RUSDI ARIAWAN

23

2.6.3 Legenda Legenda pada MapInfo dibedakan menjadi dua jenis, yaitu legenda kartografi dan legenda theme. Legenda kartografi digunakan untuk membuat legenda pada beberapa layer peta. Legenda kartografi menampilkan data kartografi dari suatu layer peta. Legenda ini dibuat untuk setiap layer yang ada pada map window. Sedangkan legenda theme dibuat secara otomatis ketika thematic map dibuat. Legenda theme memberikan warna, simbol, dan style yang digunakan oleh peta. Kombinasi dari kedua tipe legenda ini akan memberikan data kartografi semua layer pada peta. 2.6.4 Layout window Layout window MapInfo merupakan sebuah halaman layout yang dapat berisi peta, browser, grafik dan legenda. Penyusunan penempatan atau kedudukan peta, browser, grafik dan legenda di dalam layout window dapat disesuaikan dengan keinginan, seperti pengaturan tampilan yang dibuat semenarik mungkin. Pada layout window tersebut dapat dilakukan penambahan teks seperti judul dan label. Penambahan keterangan seperti teks dan judul ke dalam layout dimaksudkan agar layout dapat memberikan informasi sebaik mungkin. 2.7 Bahasa Pemrograman Delphi Delphi merupakan program aplikasi database dengan lingkungan pemrograman visual. Memakai Delphi adalah cara yang paling sederhana untuk membangun aplikasi visual. Produktivitas dari pengembangan perangkat lunak dibagi menjadi 5 atribut penting, yaitu (Martina,2004): 1. Kualitas dari lingkungan pengembangan visual 2. Kecepatan dari compiler dibandingkan dengan kompleksitasnya 3. Kekuatan dari bahasa pemrograman dibandingkan dengan kompleksitasnya 4. Fleksibilitas dari arsitektur basis data 5. Pola desain dan pemakaian yang diwujudkan oleh frameworknya Pada pemrograman visual seperti Delphi, lingkungan pemrograman (Integrated Development Environment/IDE) lebih penting dari bahasanya, karena

PUTU RUSDI ARIAWAN

24

lingkungan memudahkan pemakai dalam pembuatan aplikasi. Ada dua hal penting mengenai Delphi (Martina,2004): 1. Delphi mempunyai beberapa edisi. 2. Lingkungan Delphi dapat diubah. Oleh sebab itu tampilan layar Delphi yang ada dalam tutorial mungkin tidak sama dengan layar user. Edisi-edisi Delphi (Martina,2004): 1. Personal, untuk pemula Delphi. 2. Professional, untuk pengembang aplikasi yang professional, berisi kemampuan dasar, pemrograman (WebBroker), dan beberapa alat bantu lainnya. 3. Enterprise, untuk pengembang aplikasi enterprise, berisi fasilitas XML, arsitektur three-tier, dan fasilitas-fasilitas lain. Fasilitas-fasilitas yang disediakan Delphi adalah bagian dari run-time library (RTL). RTL berisi function-function yang dapat dipakai untuk melakukan tugas-tugas sederhana sampai kompleks. Sampai dengan Delphi 5, library Delphi dikenal sebagai VCL (singkatan dari Visual Component Library). Kylix (Delphi versi Linux) memakai library lain, yaitu CLX (dibaca clicks dan singkatan dari Component Library for X-Platform atau Mulai Delphi 6 berisi VCL dan CLX. Untuk. komponenCross-Platform). semua database (termasuk ADO), server web

komponen visual dipakai salah satu library tetapi kelas utama (bagian database dan internet) memakai library yang .sama. VCL dapat dianggap sebagai sebuah library besar yang berisi komponen-komponen, kontrol, komponen nonvisual, dataset, data aware, komponen internet dan lain-lain. CLX mempunyai empat kelompok besar, yaitu BaseCLX, VisualCLX, DataCLX, dan NetCLX. Perbedaan besar antara kedua platform terletak pada bagian VisualCLX.

PUTU RUSDI ARIAWAN

25

BAB III METODE PENELITIAN

3.1

Tempat dan Waktu Penelitian Dilakukan di wilayah kecamatan Denpasar Utara dari bulan Februari 2007

sampai dengan Mei 2007. 3.2 Data Terdapat dua faktor yang perlu diperhatikan dalam mengamati kebutuhankebutuhan pengolahan data (data processing requirements) terhadap proses perancangan sistem informasi ini, yaitu: 3.2.1 Sumber data Data yang digunakan dalam perancangan dan penyusun rancangan suatu Sistem Informasi Geografis Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara, diperoleh melalui kepustakaan yang terkait dengan sistem informasi geografis dan data yang diperoleh dari pihak-pihak atau instansi-instansi terkait antara lain: 1. Badan Perencanaan Pembangunan (BAPPEDA) Kota Denpasar, di Jl. Maruti Denpasar - Bali. 2. Kantor Walikota Kodya Denpasar Jl.Udayana No. 1 Denpasar-Bali 3. Kantor Kecamatan Denpasar Utara, Jl. Mulawarman No. 1 Denpasar-Bali beserta di seluruh kantor kelurahan/desa dan banjar/lingkungan yang menjadi bagian dari Kecamatan Denpasar Utara. 4. Perpustakaan Universitas Udayana 5. Perpustakaan Fakultas Teknik Universitas Udayana 6. Perpustakaan Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Udayana 7. Laboratorium Komputer Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Udayana 8. Internet 3.2.2 Jenis data Data yang digunakan berupa data sekunder dengan data sebagai berikut:

PUTU RUSDI ARIAWAN

25

26

1. Data grafis merupakan data atau elemen gambar, baik berupa titik (node), garis (arc), maupun luasan (polygon). 2. Data atribut atau tabular merupakan data dalam bentuk teks atau angka, sesuai dengan karakteristik objek dan bersifat kuantitatif dan kualitatif. 3.2.3 Metode pengumpulan data Pengumpulan data yang digunakan, dilaksanakan dengan beberapa metode, antara lain: 1. Metode Interview Metode ini dilakukan dengan cara mengumpulkan data dengan melakukan wawancara dan tanya jawab secara langsung dengan pegawai kantor Kecamatan Denpasar Utara. 2. Metode Observasi Metode ini dilakukan dengan cara mengamati peta dan memproyeksikan informasi yang ada di dalamnya menjadi lebih sederhana untuk dapat digunakan dalam perancangan sistem. 3. Metode Studi Literatur Menganalisa data yang diperoleh sehingga akan diperoleh suatu kesimpulan yang lebih terarah pada pokok pembahasan. 3.2.4 Kebutuhan perangkat lunak pembuatan sistem Adapun perangkat lunak yang dibutuhkan dalam Sistem Informasi Geografis Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara ini secara lengkap adalah sebagai berikut. 1. Delphi 7.0 Perangkat lunak ini digunakan untuk pembuatan user interface atau tampilan program secara keseluruhan. 2. MapInfo Profesional 7.8 SCP Perangkat lunak ini digunakan untuk membuat data spasial (peta) yang terintegrasi oleh sistem dengan menerapkan aplikasi integrating mapping. 3. MapBasic 6.5 Pernagkat lunak ini digunakan agar aplikasi integrating mapping dapat dijalankan.

PUTU RUSDI ARIAWAN

27

3.3

Bahasa Pemrograman Pada penelitian ini, pembuatan data spasial berupa peta digunakan

MapInfo Profesional 7.8 SCP. Bahasa pemrograman yang digunakan dalam pembuatan Sistem Informasi Geografis Inventarisasi Data Banjar dan Desa seKecamatan Denpasar Utara adalah Delphi 7.0. Agar dapat menjalankan aplikasi integrated mapping, maka digunakan sintaks MapBasic. 3.4 Perangkat Pemodelan Sistem Sistem Informasi Geografis Inventarisasi Data Banjar dan Desa seKecamatan Denpasar Utara adalah sistem informasi yang mengolola data spasial dan non spasial banjar-banjar dan kelurahan/desa yang ada di wilayah kecamatan Denpasar Utara: nama wilayah, luas wilayah, jumlah penduduk, nama pejabat yang bersangkutan, alamat kantor, serta no telepon kantor bersangkutan. 3.4.2 Daftar kejadian Kejadian-kejadian yang akan terjadi pada Sistem Informasi Geografis Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara: 1. Pemakai (user) membuka aplikasi dan menginputkan keyword dan melakukan query tentang keberadaan suatu banjar atau kelurahan di Kecamatan Denpasar Utara yang ingin diketahui, kemudian akan ditampilkan informasi yang berhubungan dengan objek tersebut beserta lokasi geografisnya pada peta. 2. Administrator dapat melakukan penambahan dan perbaikan data baik pada data spasial maupun data basis data nonspasial dengan menginputkan username dan password administratornya-nya terlebih dahulu. 3. Sistem informasi geografis akan memberi peringatan dengan menandai pada peta untuk banjar-banjar dan kelurahan beserta atributnya yang kondisinya rusak dan yang sudah saatnya dilakukan pemeliharaan (maintenance) kepada pemakai (user) atau administrator. 3.4.3 Entitas dan himpunan entitas Seperti yang telah dijelaskan pada tinjauan pustaka, entitas adalah objek yang dapat dibedakan dengan objek lainnya. Entitas dapat dikatakan sebagai komponen atau bagian dari himpunan entitas. Sistem Informasi Geografis

3.4.1 Statement of purpose (STP)

PUTU RUSDI ARIAWAN

28

Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara yang mengandung entitas dan atribut berupa data non spasial ( yang disimpan pada database Mapinfo ) sebagai berikut: a. Tabel non spasial kecamatan
Tabel 3.1 Tabel non spasial kecamatan Field ID_Kecamatan Luas_Kec Nama_Kec Jml_Penduduk Nama_Camat Tipe Data Character (10) Character (30) Character (15) Character (15) Character (50) Keterangan ID Kecamatan Luas Kecamatan Nama Kecamatan Jumlah Penduduk Nama Camat

b. Tabel non spasial desa
Tabel 3.2 Tabel non spasial desa Field ID_Desa Nama_Desa Luas_Wilayah Nama_Kades Jml_Penduduk AlamatKtrDes NoTelpDesa Tipe Data Character (10) Character (50) Character (20) Character (50) Character (20) Character (50) Character (15) Keterangan ID Desa Nama Desa Luas Wilayah Desa Nama Desa Jumlah Penduduk Alamat Kantor Desa No.Telp. Kantor Desa

c. Tabel non spasial banjar
Tabel 3.3 Tabel non spasial banjar Field ID_Banjar Nama_Banjar Alamat Jml_Anggota Nama_Kaling NoTelpKaling Tipe Data Character (10) Character (50) Character (50) Character (15) Character (50) Character (15) Ketrangan ID Banjar Nama Banjar Alamat Jumlah Anggota Nama Kaling No Telp. Kaling

1. Kecamatan Nama_Camat )

(ID_Kecamatan,

Nama_Kec,

Luas_Kec,

Jml_Penduduk,

2. Desa ( ID_Desa, Nama_Desa, Luas_Desa, Jml_Penduduk, Nama_Kades, AlamatKtrDes, NoTelpDesa ) 3. Banjar (ID_Banjar, Nama_Banjar, Jml_Anggota, Nama_Kaling, NoTelpKaling, )

PUTU RUSDI ARIAWAN

29

3.4.4 Entity relationship diagram (ERD)

Gambar 3.1 Entity Relationship Diagram (ERD) dari SIG Untuk Pengawasan Banjar dan Kelurahan Di Kecamatan Denpasar Utara

3.5

Data Flow Diagram (DFD)

3.5.1 Diagram Konteks

Gambar 3.2 Diagram Konteks

PUTU RUSDI ARIAWAN

30

3.5.2 Diagram Berjenjang

Gambar 3.3 Diagram Berjenjang

PUTU RUSDI ARIAWAN

31

3.5.3 DFD Level 0

0
D1 Database SIG

Data SIG

a User

Input nama objek desa atau banjar

1 Searching

Informasi objek yang di-searching Data SIG 2 b Admin Informasi data yang telah di-update Update

Input nama objek desa atau banjar 3 Data SIG Select Informasi data yang telah di-select

Input nama objek desa atau banjar

Gambar 3.4 DFD Level 0

3.5.4 DFD Level 1 Searching

Gambar 3.5 DFD Level 1 Searching

PUTU RUSDI ARIAWAN

32

3.5.5 DFD Level 1 Update

2
2.1 Proses Menampilakan Informasi Objek Memilih tombol update 2.2 D1 Database SIG Data objek banjar dan desa Data objek terupdate 2.3 Proses Menambah, Mengurangi , Menghapus Data Tampilan data objek pada form update Proses Menampilkan Form Update

Pemilihan objek Tampilan data objek terupdate b Admin

Gambar 3.6 DFD Level 1 Update

PUTU RUSDI ARIAWAN

33

3.5.6 DFD Level 1 Select

3

Permintaan data objek Tampilan data & posisi objek

3.1 Proses Pemilihan Data Combobox

D1

Database SIG

Data objek banjar & desa

a User 3.2 Permintaan data objek Proses Pemilihan Objek Peta

Data objek banjar & desa

Tampilan data & posisi objek

Gambar 3.7 DFD Level 1 Select

3.5.7 DFD Level 2 Proses Pemilihan Data Combobox

3.1

3.1.1 Pemilihan List Combobox Desa/ Banjar User Permintaan data banjar/desa

Item banjar/desa terpilih

3.1.2 Proses Pencarian Objek

D1

Database SIG

Data banjar/desa

a

Data banjar/desa terpilih

3.1.4 Tampilan informasi data objek Menampilkan data informasi objek

3.1.3 Menampilkan pemilihan Objek pada Peta

Tampilan posisi objek terpilih

Gambar 3.8 DFD Level 2 Proses Pemilihan Data Combobox

PUTU RUSDI ARIAWAN

34

3.5.8 DFD Level 2 Proses Proses Pemilihan Objek Peta

3.2
3.2.1 Pemilihan Objek pada Peta 3.2.2 Proses Pencarian Informasi Objek Data objek banjar/desa Data objek terpilih 3.2.3 Menampilkan Informasi Objek

a User

Permintaan informasi objek

Tampilan posisi objek terpilih

D1

Database SIG

Tampilan informasi data objek

Gambar 3.9 DFD Level 2 Proses Proses Pemilihan Objek Peta

3.6 Alur Analisis Analisis Sistem Informasi Geografis Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara dapat dimodelkan sebagai berikut:

PUTU RUSDI ARIAWAN

35

mulai

Pendefinisian masalah SIG Untuk Inventarisasi data Desa dan Banjar se-Kecamatan Denpasar Utara

Survey dan pengumpulan data

Pemodelan data

Desain Database N Sesuai dengan data Yang ada

Y

Desain Aplikasi SIG

Programming

N

Pengujian system

Sistem sudah benar

Y Analisis hasil

Selesai

Gambar 3. 2 Flowchart alur analisis

PUTU RUSDI ARIAWAN

36

3.6

Jadwal Kegiatan
Februari 1 2 Maret 1

Tabel 3.4 Jadwal kegiatan Minggu keMengumpulkan Data Analisis Data Digitasi Data Design Interface Minggu keDesign Interface Input Data Progreming Testing Maintenance 3 4 2 3 4

1 2 3 4

April 1

2

3

4

Mei 1

2

3

4

5 6 7 8 9

PUTU RUSDI ARIAWAN

37

BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISA DATA

Sistem Informasi Geografis Inventarisasi Data Banjar dan Desa seKecamatan Denpasar Utara mengolah data banjar dan desa yang terkait dengan identitas banjar dan desa di Kecamatan Denpasar Utara. Data banjar dan desa berupa data spasial yang berisi data letak suatu objek di peta serta data pelengkapnya. 4.1 Tinjauan Umum Sistem SIG ini mengolah data banjar dan desa di Kecamatan Denpasar Utara yang terdiri atas nama banjar dan desa, nama kepala banjar atau desa, jumlah penduduk, luas desa, alamat banjar atau kantor desa, no. Telepon kaling atau kantor desa. Pengolahan data dapat berupa pengolahan peta, pencarian (query) wilayah serta perbaikan (update) data. SIG ini dapat menampilkan peta banjar dan desa di Kecamatan Denpasar Utara dimana data spasial yang berupa peta serta data non spasial disimpan pada database Mapinfo. Saat pengguna mengklik objek di peta maka akan tampil data yang menyangkut objek tersebut. Pengguna juga dapat memilih data objek pada combo box, selanjutnya objek yang memiliki data tersebut akan ditandai pada peta. Pengguna juga dapat melakukan pencarian melalui form query terhadap suatu objek, selanjutnya objek tersebut akan ditandai pada peta. Pengguna juga dapat melakukan perbaikan terhadap data suatu objek yang dilakukan pada form update. 4.2 Penggunaan Program Pada form ini terdapat berbagai menu pada toolbar antara lain: select (untuk pemilihan), drag ( untuk menggeser peta ), zoom in ( perbesaran peta ), zoom out ( menjauhkan peta ), zoom all ( melihat peta keseluruhan ), layer (memilih layer pada peta ), label ( menampilkan nama objek ), query ( melakukan pencarian objek), update ( merubah data ), print ( mencetak data ). Menu query

4.2.1 Menu Utama

PUTU RUSDI ARIAWAN

38

akan menghubungkan dengan form query dan menu update akan menghubungkan dengan form update. 32

Gambar 4.1 Tampilan menu utama program

4.2.2 Menu zoom Zoom digunakan untuk merubah perbesaran tampilan peta. Zoom in digunakan apabila pengguna ingin mendapatkan tampilan yang lebih besar dan dekat, sehingga objek yang dicari dapat dilihat dengan jelas. Bila pengguna memberikan perbesaran yang melebihi batas yang telah ditentukan maka objek pada peta akan dihilangkan. Zoom out digunakan apabila pengguna ingin mendapatkan tampilan peta yang lebih menyeluruh, tampilan objek akan semakin rapat dan jangkauan peta yang dapat dilihat semakin luas. Bila pengguna memberikan penjauhan yang melebihi batas, maka objek pada peta akan dihilangkan. Zoom all digunakan apabila pengguna ingin melihat tampilan keseluruhan dari peta yang ada. Berikut adalah tampilan dari zoom tersebut:

PUTU RUSDI ARIAWAN

39

Gambar 4.2 Tampilan saat zoom in peta

Gambar 4.3 Tampilan saat zoom out peta

PUTU RUSDI ARIAWAN

40

Gambar 4.4 Tampilan saat zoom all peta

4.2.3 Menu Layer Menu ini digunakan untuk memilih layer atau lapisan dari peta yang aktif. Layer harus diaktifkan dulu untuk dapat dipilih (select). Layer diaktifkan dengan memberi tanda rumput pada nama layer yang terdapat pada menu layer. Apabila seluruh layer diaktifkan maka prioritas select diberikan pada layer teratas terlebih dahulu kemudian menyusul yang dibawahnya, ditentukan pula oleh luas objek yang menempati layer tersebut. Pada program ini misalnya layer banjar dan desa dimatikan, maka pengguna hanya bisa memilih layer per kecamatan saja, seperti yang terlihat pada gambar berikut:

PUTU RUSDI ARIAWAN

41

Gambar 4.5 Tampilan memilih layer kecamatan

4.2.4 Menu Label Menu ini berguna dalam menampilkan label nama ( atau yang ditentukan ) dari suatu objek. Cara menampilkannya adalah dengan memilih ( memberi tanda rumput ) pada nama label yang terdapat pada menu label, kemudian label yang ditentukan akan muncul pada peta. Label yang tidak diperlukan dapat tidak ditampilkan supaya tidak membingungkan pengguna peta.

PUTU RUSDI ARIAWAN

42

Gambar 4.6 Tampilan saat mengisi label

4.2.5 Menu select dan pemilihan combo box Menu select digunakan untuk memilih objek pada peta dengan cara mengkliknya sehingga informasinya dapat dilihat pada kolom tampilan data pada menu utama. Combo box merupakan kolom tempat menampilkan data objek yang dapat dipilih data yang ingin ditampilkan, sehingga akan dapat menampilkan data pada kolom lainnya serta men-select objek pada peta sesuai dengan data yang dipilih. Penggunaan menu select ataupun pemilihan dengan combo box akan menghasilkan tampilan output yang serupa pada program. Bila memilih objek banjar maka akan menampilkan informasi banjar dan desa sekaligus, namun bila memilih objek desa, yang ditampilkan hanya informasi desa saja. Informasi banjar juga dilengkapi dengan foto objek.

PUTU RUSDI ARIAWAN

43

Gambar 4.7 Tampilan saat objek banjar pada peta dipilih

Gambar 4.8 Tampilan saat objek desa pada peta dipilih

PUTU RUSDI ARIAWAN

44

4.2.6 Menu Update Menu ini digunakan untuk menampilkan form update jika pengguna ingin memanipulasi data baik itu menginputkan data, mengubah, maupun menghapus data dari objek yang telah ada. Pengguna harus memilih dahulu objek yang datanya akan diubah, setelah itu barulah pengguna dapat melakukan manipulasi data yang dilakukan pada form update. Setelah merubah data dan menekan tombol update, secara otomatis data akan berubah ditandai dengan keluarnya pesan update success. Adapun tahapan proses update dapat dijelaskan dengan flowchart berikut:

Gambar 4. 9 Flowchart proses update data non spasial

PUTU RUSDI ARIAWAN

45

Gambar 4.10 Tampilan saat membuka form update

Gambar 4.11 Tampilan form update ketika dilakukan perubahan pada alamat banjar

Gambar 4.12 Tampilan info update telah berhasil

PUTU RUSDI ARIAWAN

46

4.2.7 Menu query Menu ini digunakan untuk menampilkan form pencarian objek spasial pada peta sekaligus menampilkan data non spasial dari objek tersebut. Prosedur pencarian ini adalah memilih objek banjar yang berada pada region suatu desa ataupun di seluruh desa yang ada. Pada peta, objek banjar yang berada di atas region desa yang dipilih akan sesara otomatis ter-select. Dari keseluruhan objek banjar yang merupakan hasil penelusuran, pengguna dapat memfokuskan satu pilihan lagi dengan memilih data banjar yang tampil di listbox.

Gambar 4.13 Tampilan form query

Gambar 4.14 Tampilan pada peta ketika pada form query dipilih banjar-banjar yang terletak di desa tertentu.

PUTU RUSDI ARIAWAN

47

Alur prosedur pencarian dengan query dapat digambarkan dengan flowchart berikut:

Gambar 4.15 Flowchart pencarian dengan query

PUTU RUSDI ARIAWAN

48

Gambar 4.16 Tampilan pada peta ketika pada form query dipilih salah satu banjar yang terletak di desa tertentu

4.2.8 Menu Print Menu ini digunakan untuk menampilkan form print yang memungkinkan pengguna untuk mencetak pada kertas data spasial dari peta . Penggunaan form print disini sama halnya dengan penggunaan form print yang umum dipakai.

Gambar 4.17 Tampilan form print

PUTU RUSDI ARIAWAN

49

4.3

Penjelasan Program

4.3.1 Penjelasan program pada form1 4.3.1.1 Prosedur Kunci
procedure TFOrm1.Kunci; begin self.CBNamaDesa.Text:=''; self.CBNamaKades.Text:=''; self.EDLuasDesa.Text:=''; self.EDJmlPddkDesa.Text:=''; self.EDAlmtKtrDesa.Text:=''; self.EDTelpKtrDesa.Text:=''; self.CBNamaBanjar.Text:=''; self.CBNamaKaling.Text:=''; self.EDJmlAnggota.Text:=''; self.EDAlmtBanjar.Text:=''; self.EDTelpKaling.Text:=''; end;

Listing Program 4.1 Prosedur Kunci

Prosedur Kunci dimaksudkan untuk mengosongkan text yang terdapat pada kolom combo box dan edit. Hal ini ditujukan agar tidak terjadi penumpukan text pada kolom-kolom tersebut. 4.3.1.2 Prosedur FormCreate
procedure TForm1.FormCreate(Sender: TObject); var S: string; begin Kunci; actTag:=1701; try MI := CreateOLEObject('MapInfo.Application'); except Application.MessageBox('Error Creating MapInfo OLE-Server !!!',0); Application.Terminate; end; if NOT VarIsEmpty(MI) then begin MI.Visible := false; MI.Do(Format('Set Application Window %D', [Handle])); MI.Do(Format('Set Next Document Parent %D Style %D', [Panel.Handle, WIN_STYLE_CHILD])); end else begin Application.MessageBox('Error Creating MapInfo OLE-Server','Error',0); Application.Terminate; end; // try GetDir(0,s); MI.Do(Format('Run Application "%S"',[s+ '\MAP\DENPASAR_ROCK_CITY.WOR'])); except Application.MessageBox('Ga Ngerti !!!',0); if NOT VarIsEmpty(MI) then MI.Do('End MapInfo'); MI := Unassigned; Application.Terminate; end; MapperHandle:= MI.Eval(Format('WindowInfo(FrontWindow(), %D)', [WIN_INFO_WND])); MIhandle:=(MI.eval('WindowID(0)'));

PUTU RUSDI ARIAWAN

50

//ISI CbNamaBanjar MI.Do('Select * From Banjar Order By Nama_Banjar Into TEMP_WORK'); MI.do('fetch first from TEMP_WORK'); Repeat self.CBNamaBanjar.Items.Add(MI.eval('TEMP_WORK.Nama_Banjar')); self.CBNamaKaling.Items.Add(MI.eval('TEMP_WORK.Nama_Kaling')); MI.do('fetch next from TEMP_WORK'); Until MI.eval('EOT(TEMP_WORK)')='T'; MI.do('close table TEMP_WORK'); MI.do('close table selection'); self.CBNamaBanjar.Sorted:=true; self.CBNamaKaling.Sorted:=true; //ISI CbNamadesa MI.Do('Select * From Desa Order By Nama_Desa Into TEMP_WORK'); MI.do('fetch first from TEMP_WORK'); Repeat self.CBNamaDesa.Items.Add(MI.eval('TEMP_WORK.Nama_Desa')); self.CBNamaKades.Items.Add(MI.eval('TEMP_WORK.Nama_Kades')); MI.do('fetch next from TEMP_WORK'); Until MI.eval('EOT(TEMP_WORK)')='T'; MI.do('close table TEMP_WORK'); MI.do('close table selection'); self.CBNamaDesa.Sorted:=true; self.CBNamaKades.Sorted:=true; MI.do('Create Menu "MapperShortcut" As "(-"'); end; //ga bisa klik kanan

Listing Program 4.2 Prosedur FormCreate

Prosedur ini merupakan prosedur awal pada saat membuka program. Diawali dengan mengisi variabel MI dengan koneksi OLEObject dengan Mapinfo. Apabila koneksi tidak ditemukan maka akan dikeluarkan pesan error. Berikutnya adalah tahap penginputan peta pada panel yang telah dibuat pada form Delphi, dimana peta yang akan ditampilkan merupakan file .WOR Mapinfo diperoleh dari direktori yang telah ditentukan. Jika direktori yang dimaksud tidak ditemukan maka ditampilkan pesan error, aplikasi diakhiri. Setelah peta dapat ditampilkan, maka dilakukan pengisian dari combo box yang ada. Isi dari combo box tersebut diambil dari tabel pada Mapinfo dengan mengambil field yang akan ditampilkan isinya pada combo box. Data pada field tersebut akan diambil satu-persatu dari tabel kemudian dimasukkan serta diurutkan pada list combo box. Pada baris terakhir terdapat sintaks untuk membuat agar pengguna tidak dapat klik kanan pada peta yang ditampilkan pada program, sehingga kontrol peta tersebut murni hanya dengan menggunakan tool pada program, bukan kontrol Mapinfo.

PUTU RUSDI ARIAWAN

51

4.3.1.3 Prosedur OnActivateStdTool
Procedure TForm1.OnActivateStdTool(Sender: TObject); begin MI.do('Set Distance Units "ft"'); if ((Sender As TComponent).Tag=1705)then begin Zoom:=MI.eval(Format('MapperInfo(%D,1)',[MIHandle])); Zoom:=Zoom*3/4; MI.do(Format('Set Map Zoom %F Units "ft"',[Zoom])); end else if ((Sender As TComponent).Tag=1706)then begin Zoom:=MI.eval(Format('MapperInfo(%D,1)',[MIHandle])); Zoom:=Zoom*4/3; MI.do(Format('Set Map Zoom %F Units "ft"',[Zoom])); end; //buat drag actTag:=(Sender As TComponent).Tag; if NOT VarIsEmpty(MI) then MI.Do(Format('Run Menu Command %D', [actTag])); end;

Listing Program 4.3 Prosedur OnActivateStdTool

Prosedur ini pada bagian awalnya digunakan untuk menentukan zoom (perbesaran) yang dilakukan pada peta. Jika yang dipilih oleh pengguna adalah component ( tombol ) yang telah diset dengan tag 1705 maka lakukan perbesaran peta ( zoom in ), namun jika pengguna memilih component ( tombol ) yang telah diset dengan tag 1706 maka lakukan penjauhan peta ( zoom out ). Pada tiga baris terakhir merupakan sintaks agar pengguna dapat melakukan drag atau memindahkan posisi peta dengan menariknya ke posisi yang pengguna inginkan. 4.3.1.4 Prosedur ZoomAll
procedure TForm1.TBZoomAllClick(Sender: TObject); begin MI.do('Set Map Zoom Entire'); end;

Listing Program 4.4 Prosedur ZoomAll

Prosedur ini dimaksudkan agar pengguna dapat melakukan zoom all / menampilkan keseluruhan dari bagian peta pada panel program.

PUTU RUSDI ARIAWAN

52

4.3.1.5 Prosedur Layer
procedure TForm1.LayerBanjar1Click(Sender: TObject); begin LayerBanjar1.Checked:=not LayerBanjar1.Checked; If LayerBanjar1.Checked then MI.do('Set Map Layer 1 Selectable on') else MI.do('Set Map Layer 1 Selectable off'); end; procedure TForm1.LayerDesa1Click(Sender: TObject); begin LayerDesa1.Checked:=not LayerDesa1.Checked; If LayerDesa1.Checked then MI.do('Set Map Layer 3 Selectable on') else MI.do('Set Map Layer 3 Selectable off'); end; procedure TForm1.LayerKecamatan1Click(Sender: TObject); begin LayerKecamatan1.Checked:=not LayerKecamatan1.Checked; If LayerKecamatan1.Checked then MI.do('Set Map Layer 4 Selectable on') else MI.do('Set Map Layer 4 Selectable off'); end;

Listing Program 4.5 Prosedur mengaktifkan layer pada peta

Ketiga prosedur di atas digunakan untuk menentukan layer apa saja yang diaktifkan pada peta, sehingga nantinya layer tersebut dapat dipilih dan dilihat info data non spasial yang terdapat pada objek tersebut. Prosedur pertama adalah untuk memilih layer banjar, berikutnya adalah untuk memilih layer desa, serta yang terakhir untuk memilih layer kecamatan. Jika Pada setting awal list layer pada program belum dipilih (belum diberi tanda rumput), maka setelah diklik layer tersebut akan dipilih, sedangkan jika pada awalnya layer tersebut sudah dipilih maka jika diklik, pilihan pada layer tersebut akan dihilangkan. Ketiga layer tersebut dapat dipilih secara bersamaan ataupun salah satu saja. 4.3.1.6 Prosedur Label
procedure TForm1.LabelNamaJalan1Click(Sender: TObject); begin self.LabelNamaJalan1.Checked := not self.LabelNamaJalan1.Checked; If LabelNamaJalan1.Checked then begin MI.do('Set Map Layer 2 Label With Proper$(Nama_jalan) //menampilkan end else MI.do('Set Map Layer 2 Label Auto off') end; procedure TForm1.LabelNamaDesa1Click(Sender: TObject); begin LabelNamaDesa1.Checked:=not LabelNamaDesa1.Checked; If LabelNamaDesa1.Checked then begin MI.do('Set Map Layer 3 Label With Proper$(Nama_desa) Auto On'); end else MI.do('Set Map Layer 3 Label Auto off');

Auto

On');

PUTU RUSDI ARIAWAN

53

end; procedure TForm1.LabelNamaBanjar1Click(Sender: TObject); begin LabelNamaBanjar1.Checked:=not LabelNamaBanjar1.Checked; If LabelNamaBanjar1.Checked then begin MI.do('Set Map Layer 1 Label With Proper$(Nama_Banjar) Auto On'); end else MI.do('Set Map Layer 1 Label Auto off'); end;

Listing Program 4.6 Prosedur memberi label pada peta

Ketiga prosedur di atas digunakan untuk memberikan atau menampilkan label dari masing-masing objek pada peta. Prosedur pertama digunakan untuk menampilkan label nama jalan, berikutnya digunakan untuk menampilkan label nama desa dan yang terakhir digunakan untuk menampilkan nama banjar. Bila layer objek yang diinginkan (sesuai dengan urutan penempatan tabel pada Mapinfo) dipilih, maka tampilan label pada peta sesuai dengan nama field yang ditentukan dari layer tersebut. Jika layer tidak dipilih maka hilangkan label dari peta. Ketiga label tersebut dapat ditampilkan secara bersamaan ataupun salah satu saja. 4.3.1.7 Prosedur WndProc
procedure TForm1.WndProc(var Message:TMessage); Var Cr,ClL,ClH:TPoint; begin if not(Message.Msg=Last) then begin if (Message.Msg=33) then begin GetCursorPos(Cr); ClL:=Panel.ClientToScreen(Point(0,0)); ClH:=Panel.ClientToScreen(Point(Panel.Width,Panel.Height)); If (Cr.X>ClL.X)and(Cr.X<ClH.X)and(Cr.Y>ClL.Y)and(Cr.Y<ClH.Y) then begin Timer.Enabled:=true; end; end; Last:=Message.msg; end; inherited WndProc(Message); end;

Listing Program 4.7 Prosedur mengalihkan proses windows

Fungsi dari prosedur ini adalah untuk mengalihkan sementara proses yang berjalan secara terus-menerus pada windows, menuju pada perintah klik yang pengguna lakukan pada panel program sehingga perintah tersebut dapat dieksekusi. Saat pengguna melakukan klik pada panel (peta), maka diberikan pesan untuk mengalihkan proses pada objek yang diklik pada peta tersebut untuk

PUTU RUSDI ARIAWAN

54

berikutnya

timer

dibangkitkan

untuk

memberikan

kesempatan

(waktu)

menjalankan proses yang diinginkan pengguna. Lamanya waktu yang diberikan dapat disetting pada properties timer. Setelah proses tersebut dieksekusi, proses pada windows dikembalikan seperti semula. Proses pengalihan ini dapat dilakukan berulang-ulang sesuai dengan perintah yang diberikan pengguna. 4.3.1.8 Prosedur Timer
procedure TForm1.TimerTimer(Sender: TObject); begin Timer.Enabled:=false; Kunci; if (actTag=1701) then self.MI.do ('set map layer 1 editable on'); //select table name tblName:=MI.eval('SelectionInfo(1)'); if (tblName='Banjar') then begin //select active record/row on table name actRow:=MI.eval('SelectionInfo(2)'); //select value of active record self.CBNamaBanjar.Text:= MI.eval(Format('%S.Nama_Banjar',[actRow])); self.CBNamaKaling.Text:=MI.eval(Format('%S.Nama_Kaling',[actRow])); self.EDJmlAnggota.Text:=MI.eval(Format('%S.Jml_Anggota',[actRow])); self.EDAlmtBanjar.Text:=MI.eval(Format('%S.Alamat',[actRow])); self.EDTelpKaling.Text:=MI.eval(Format('%S.NoTelpKaling',[actRow])); MI.do(Format('Select * From Desa into TMPWORK order by Desa.Nama_Desa Where Desa.obj contains'+ '(Select obj From Banjar Where Banjar.Nama_Banjar="%S")', [self.CBNamaBanjar.Text])); //gabungin 2 tabel

self.CBNamaDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Nama_Desa'); self.CBNamaKades.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Nama_Kades'); self.EDLuasDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Luas_Wilayah'); self.EDJmlPddkDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Jml_Penduduk'); self.EDAlmtKtrDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.AlamatKtrDes'); self.EDTelpKtrDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.NoTelpDesa'); MI.do (format('select * from Banjar where Banjar.Nama_Banjar="%S"', [self.CBNamaBanjar.Text])); actTag:=1701; // MI.do(Format('close table %S',[actRow])); end else if (tblName='Desa') then begin //select active row actRow:=MI.eval('SelectionInfo(2)'); self.CBNamaDesa.Text:=MI.eval(Format('%S.Nama_Desa',[actRow])); self.CBNamaKades.Text:=MI.eval(Format('%S.Nama_Kades',[actRow])); self.EDLuasDesa.Text:=MI.eval(Format('%S.Luas_Wilayah',[actRow])); self.EDJmlPddkDesa.Text:=MI.eval(Format('%S.Jml_Penduduk',[actRow]));

PUTU RUSDI ARIAWAN

55

self.EDAlmtKtrDesa.Text:=MI.eval(Format('%S.AlamatKtrDes',[actRow])); self.EDTelpKtrDesa.Text:=MI.eval(Format('%S.NoTelpDesa',[actRow])); // MI.do(Format('close table %S',[actRow])); end; end;

Listing Program 4.8 Prosedur Timer

Prosedur ini berlaku pada saat dilakukan event klik pada peta. Prosedur ini akan berjalan setelah prosedur WndProc dieksekusi, dimana prosedur ini nantinya akan memberikan waktu untuk memproses dari perintah klik yang dilakukan pada peta sera menampilkan informasi dari objek yang dipilih pada kolom combo box serta edit yang telah disediakan. Pada bagian awal prosedur ini juga diberikan sintaks agar pengguna dapat melakukan pemindahan lokasi objek pada peta. Ketika objek pada peta di-select maka prosedur ini akan membaca apakah yang dipilih itu objek banjar atau desa. Jika yang dipilih adalah objek banjar, maka dilakukan pemilihan pada tabel banjar dilanjutkan dengan memilih data pada level field pada tabel banjar tesebut yang sesuai dengan objek yang diselect. Hasil pilihan akan disimpan pada record. Berikutnya dilanjutkan dengan menampilkan record tersebut berupa teks pada kolom di menu utama sesuai dengan yang telah ditentukan. Jika yang dipilih adalah objek desa, proses yang berlangsung serupa halnya dengan pemilihan banjar, namun yang dipilih adalah tabel desa diikuti dengan field di dalamnya. Objek banjar terletak di atas region desa, sehingga dalam menampilkan informasi banjar, tabel banjar dapat dikombinasikan dengan tabel desa. Kombinasi tersebut menyebabkan ketika pengguna mengklik objek banjar maka informasi banjar akan tampil bersamaan dengan informasi desa. 4.3.1.9 Prosedur pemilihan combo box banjar
procedure TForm1.CBNamaBanjarChange(Sender: TObject); var s: string; begin MI.Do(Format('Find Using Banjar(Nama_Banjar)',[])); MI.Do(Format('Find "%S"',[CBNamaBanjar.Text])); if (MI.eval('CommandInfo(3)'))>=1 then MI.do(Format('Set Map Window Center(CommandInfo(1),CommandInfo(2))',[MIhandle])); MI.do('Set Distance Units "ft"'); Zoom:=MI.eval(Format('MapperInfo(%D,1)',[MIHandle])); if Zoom>3100 then MI.do('Set Map Zoom 3100 Units "ft"'); //

%D

PUTU RUSDI ARIAWAN

56

Form1.MI.do(Format('Select * From Desa into TMPWORK order by Desa.Nama_Desa Where Desa.obj contains part '+ '(Select obj From Banjar Where Banjar.Nama_Banjar="%S")', [self.CBNamaBanjar.Text])); self.CBNamaDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Nama_Desa'); self.CBNamaKades.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Nama_Kades'); self.EDLuasDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Luas_Wilayah'); self.EDJmlPddkDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Jml_Penduduk'); self.EDAlmtKtrDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.AlamatKtrDes'); self.EDTelpKtrDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.NoTelpDesa'); actTag:=1701; MI.Do(Format('Select * from Banjar where Nama_Banjar="%S" into TMPWORK',[self.CBNamaBanjar.Text])); self.CBNamaKaling.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Nama_Kaling'); self.EDJmlAnggota.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Jml_Anggota'); self.EDAlmtBanjar.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Alamat'); self.EDTelpKaling.Text:=MI.Eval('TMPWORK.NoTelpKaling'); actTag:=1701; getdir( 0,s); Image1.Picture.LoadFromFile(s+'\foto banjar\'+CBNamaBanjar.Text+' .bmp'); end; procedure TForm1.CBNamaKalingChange(Sender: TObject); var s: string; begin MI.Do(Format('Find Using Banjar(Nama_Kaling)',[])); MI.Do(Format('Find "%S"',[CBNamaKaling.Text])); if (MI.eval('CommandInfo(3)'))>=1 then MI.do(Format('Set Map Window %D Center(CommandInfo(1), CommandInfo(2))',[MIhandle])); MI.do('Set Distance Units "ft"'); Zoom:=MI.eval(Format('MapperInfo(%D,1)',[MIHandle])); if Zoom>3100 then MI.do('Set Map Zoom 3100 Units "ft"'); // Form1.MI.do(Format('Select * From Desa into TMPWORK order by Desa.Nama_Desa Where Desa.obj contains part '+ '(Select obj From Banjar Where Banjar.Nama_Kaling="%S")',[self.CBNamaKaling.Text])); self.CBNamaDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Nama_Desa'); self.CBNamaKades.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Nama_Kades'); self.EDLuasDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Luas_Wilayah'); self.EDJmlPddkDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Jml_Penduduk'); self.EDAlmtKtrDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.AlamatKtrDes'); self.EDTelpKtrDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.NoTelpDesa'); actTag:=1701; MI.Do(Format('Select * from Banjar where Nama_Kaling="%S" into TMPWORK',[self.CBNamaKaling.Text])); self.CBNamaBanjar.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Nama_Banjar'); self.EDJmlAnggota.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Jml_Anggota'); self.EDAlmtBanjar.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Alamat'); self.EDTelpKaling.Text:=MI.Eval('TMPWORK.NoTelpKaling'); actTag:=1701; getdir( 0,s); Image1.Picture.LoadFromFile(s+'\foto banjar\'+CBNamaBanjar.Text+ ’.bmp'); end;

Listing Program 4.9 Prosedur combo box banjar

Prosedur ini ditujukan untuk mengeksekusi pemilihan item pada combo box banjar ( nama banjar atau nama kaling ) sehingga informasi banjar pada kolom lainnya dapat dimunculkan serta objek banjar pada peta yang memiliki informasi tersebut dapat dipilih. Pada saat salah satu item dari combo box dipilih, maka akan dipilih tabel yang terkait dengan item yang dipilih serta data dari field

PUTU RUSDI ARIAWAN

57

tabel tersebut yang terkait dengan item yang dipilih pada combo box. Karena banjar terletak pada region desa maka dapat dikombinasikan dengan tabel desa, sehingga data desa yang terkait dengan item yang dipilih tadi pun dapat ditampilkan. Pada peta dilakukan pemilihan objek banjar yang memiliki data yang telah dipilih. Objek banjar tersebut akan diblok serta di-zoom. Dari listing program diatas, yang pertama adalah prosedur untuk combo box nama banjar dan yang kedua adalah prosedur untuk combo box nama kaling. Pada akhir setiap prosedur terdapat sintaks untuk menampilkan foto bangunan banjar sesuai dengan item yang dipilih pada combo box

4.3.1.10 Prosedur pemilihan combo box desa
procedure TForm1.CBNamaDesaChange(Sender: TObject); begin MI.Do(Format('Find Using Desa(Nama_Desa)',[])); MI.Do(Format('Find "%S"',[CBNamaDesa.Text])); if (MI.eval('CommandInfo(3)'))>=1 then MI.do(Format('Set Map Window Center(CommandInfo(1),CommandInfo(2))',[MIhandle])); MI.do('Set Distance Units "ft"'); Zoom:=MI.eval(Format('MapperInfo(%D,1)',[MIHandle])); {if Zoom>3100 then MI.do('Set Map Zoom 3100 Units "ft"'); } // MI.Do(Format('Select * from Desa where Nama_Desa="%S" TMPWORK',[self.CBNamaDesa.Text])); self.CBNamaKades.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Nama_Kades'); self.EDLuasDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Luas_Wilayah'); self.EDJmlPddkDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Jml_Penduduk'); self.EDAlmtKtrDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.AlamatKtrDes'); self.EDTelpKtrDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.NoTelpDesa'); self.CBNamaBanjar.Text:=''; self.CBNamaKaling.Text:=''; self.EDJmlAnggota.Text:=''; self.EDAlmtBanjar.Text:=''; self.EDTelpKaling.Text:=''; actTag:=1701;

%D

into

end;

procedure TForm1.CBNamaKadesChange(Sender: TObject); begin MI.Do(Format('Find Using Desa(Nama_Kades)',[])); MI.Do(Format('Find "%S"',[CBNamaKades.Text])); if (MI.eval('CommandInfo(3)'))>=1 then MI.do(Format('Set Map Window Center(CommandInfo(1),CommandInfo(2))',[MIhandle])); MI.do('Set Distance Units "ft"'); Zoom:=MI.eval(Format('MapperInfo(%D,1)',[MIHandle])); {if Zoom>3100 then MI.do('Set Map Zoom 3100 Units "ft"'); } // MI.Do(Format('Select * from Desa where Nama_Kades="%S" TMPWORK',[self.CBNamaKades.Text])); self.CBNamaDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Nama_Desa'); self.EDLuasDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Luas_Wilayah'); self.EDJmlPddkDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.Jml_Penduduk'); self.EDAlmtKtrDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.AlamatKtrDes'); self.EDTelpKtrDesa.Text:=MI.Eval('TMPWORK.NoTelpDesa');

%D

into

PUTU RUSDI ARIAWAN

58

self.CBNamaBanjar.Text:=''; self.CBNamaKaling.Text:=''; self.EDJmlAnggota.Text:=''; self.EDAlmtBanjar.Text:=''; self.EDTelpKaling.Text:=''; actTag:=1701; end;

Listing Program 4.10 Prosedur combo box desa

Prosedur ini ditujukan untuk mengeksekusi pemilihan item pada combo box desa ( nama desa atau nama kades ) sehingga informasi desa pada kolom lainnya dapat dimunculkan serta objek desa pada peta yang memiliki informasi tersebut dapat dipilih. Proses pemilihannya serupa dengan pemilihan pada banjar namun pada prosedur desa ini hanya dikhususkan untuk menampilkan informasi desa saja ( tidak dikombinasikan dengan banjar ) serta tidak ada penampilan foto wilayah desa. 4.3.2 Penjelasan program pada form query 4.3.2.1 Prosedur FormCreate
procedure TFrmQuery.FormCreate(Sender: TObject); Var i:integer; begin Self.CBQDesa.Clear; Self.CBQDesa.Items.Add('Seluruh Desa'); For I:=0 to Form1.CBNamaDesa.Items.Count-1 do begin Self.CBQDesa.Items.Add(Form1.CBNamaDesa.Items.Strings[I]); end; Self.CBQDesa.ItemIndex:=0; end;

Listing Program 4.10 Prosedur formcreate

Prosedur ini berfungsi untuk menampilkan seluruh nama desa yang ada dari field Nama_Desa tabel Desa pada combo box pilih desa. Terdapat pilihan ‘seluruh desa’, dimana jika pilihan ini dipilih, pencarian akan dilakukan pada seluruh desa yang ada. Jika yang dipilih hanya salah satu nama desa, maka pencarian hanya pada wilayah desa itu saja. 4.3.2.2 Prosedur ListView1SelectItem
procedure TFrmQuery.ListView1SelectItem(Sender: TObject; Item: TListItem; Selected: Boolean); begin if not selected then begin //Form1.MI.do('close table selection'); Form1.Kunci; exit; end; //QueryFrm.Caption:=Item.SubItems[0];

PUTU RUSDI ARIAWAN

59

With Form1 do begin if Self.CBQBanjar.itemindex=0 then begin MI.Do(Format('Find Using Banjar(ID_Banjar)',[])); MI.Do(Format('Find "%S"',[Item.SubItems[0]])); if (MI.eval('CommandInfo(3)'))>=1 then MI.do(Format('Set Map Center(CommandInfo(1),CommandInfo(2))',[MIhandle])); MI.Do(Format('Select * from ID_Banjar="%S"',[Item.SubItems[0]])); end; actTag:=1701; Timer.Enabled:=true; end; end;

Window Banjar

%D where

Listing Program 4.11 Prosedur ListView1SelectItem

Prosedur ini berguna untuk mencari dan memilih objek banjar pada peta pada saat pengguna memilih item data banjar tersebut yang muncul pada list item yang diperoleh dari hasil pencarian. Data dari banjar yang dipilih tersebut akan ditampilkan pula pada menu utama. 4.3.2.3 Prosedur cari
procedure TFrmQuery.BTCariClick(Sender: TObject); var NewColumn: TListColumn; ListItem: TListItem; I:integer; begin Form1.Kunci; Self.ListView1.Columns.Clear; Self.ListView1.Items.Clear; if Self.CBQBanjar.ItemIndex=0 then begin begin //Banjar If Self.CBQDesa.ItemIndex=0 then begin Form1.MI.do('Select * from Banjar order by Banjar.ID_Banjar into TEMPWORK'); end else begin Form1.MI.do(Format('Select * from Banjar into TEMPWORK order by Banjar.ID_Banjar where Banjar.obj Contains Part '+ '(Select obj from Desa where Desa.Nama_Desa="%S")',[Self.CBQDesa.Items.Strings[Self.CBQDesa.ItemIndex]])); end; end; // Form1.MI.do('fetch first from TEMPWORK'); If Form1.MI.eval('EOT(TEMPWORK)')='F' then begin // If Self.CBQBanjar.ItemIndex=0 then begin With Self.ListView1 do begin NewColumn:=Columns.Add;NewColumn.Caption:='No';NewColumn.Width:=30; NewColumn:=Columns.Add;NewColumn.Caption:='ID';NewColumn.Width:=60; NewColumn:=Columns.Add;NewColumn.Caption:='Nama_Banjar';NewColumn.Width:=170; NewColumn:=Columns.Add;NewColumn.Caption:='Alamat_Banjar';NewColumn.Width:=250; NewColumn:=Columns.Add;NewColumn.Caption:='Anggota';NewColumn.Width:=100; NewColumn:=Columns.Add;NewColumn.Caption:='Nama_Kaling';NewColumn.Width:=170;

PUTU RUSDI ARIAWAN

60

NewColumn:=Columns.Add;NewColumn.Caption:='No_Telepon';NewColumn.Width:=100; // I:=1; Repeat ListItem:=Items.Add; ListItem.Caption:=IntToStr(I); ListItem.SubItems.Add(Form1.MI.eval('TEMPWORK.ID_Banjar')); ListItem.SubItems.Add(Form1.MI.eval('TEMPWORK.Nama_Banjar')); ListItem.SubItems.Add(Form1.MI.eval('TEMPWORK.Alamat')); ListItem.SubItems.Add(Form1.MI.eval('TEMPWORK.Jml_Anggota')); ListItem.SubItems.Add(Form1.MI.eval('TEMPWORK.Nama_Kaling')); ListItem.SubItems.Add(Form1.MI.eval('TEMPWORK.NoTelpKaling')); Form1.MI.do('fetch next from TEMPWORK'); inc(I); Until Form1.MI.eval('EOT(TEMPWORK)')='T'; end; // end ; // Form1.MI.do('Set Distance Units "ft"'); Zoom:=Form1.MI.eval(Format('MapperInfo(%D,1)',[MIHandle])); {if Zoom>3000 then Form1.MI.do('Set Map Zoom 3000 Units "ft"'); } end; Form1.MI.Do(Format('Find Using Desa(Nama_Desa)',[])); Form1.MI.Do(Format('Find "%S"',[Self.CBQDesa.Items.Strings[Self.CBQDesa.ItemIndex]])); if (Form1.MI.eval('CommandInfo(3)'))>=1 then begin Form1.MI.do(Format('Set Map Window %D Center(CommandInfo(1),CommandInfo(2))' ,[MIhandle])); // Form1.MI.do('close table TEMPWORK'); end; end else Application.MessageBox('Query with no result','Warning',0); // end;

Listing Program 4.12 Prosedur cari

Pada awal prosedur ini dilakukan pencarian terhadap banjar-banjar yang menempati dari region desa yang dipilih. Pada list view terlebih dahulu dilakukan pen-settingan ukuran lebar dari kolom field-field yang akan dipakai untuk menampilkan hasil pencarian. Hasil pencarian ditampilkan satu-persatu lalu diurutkan pada list view. Objek desa serta banjar yang merupakan hasil pencarian akan dicari dan dipilih pada peta. 4.3.3 Penjelasan program pada form update 4.3.3.1 Prosedur FormCreate
procedure TFrmUpdate.FormCreate(Sender: TObject); begin self.kunci1.Enabled:=true; EDNamaBanjar.Text:=form1.CBNamaBanjar.Text; EDNamaKaling.Text:=form1.CBNamaKaling.Text; EDJmlAnggota.Text:=form1.EDJmlAnggota.Text; EDAlmtBanjar.Text:=form1.EDAlmtBanjar.Text; EDTelpKaling.Text:=form1.EDTelpKaling.Text; EDNamaDesa.Text:=form1.CBNamaDesa.Text; EDNamaKades.Text:=form1.CBNamaKades.Text; EDLuasDesa.Text:=form1.EDLuasDesa.Text; EDJmlPddkDesa.Text:=form1.EDJmlPddkDesa.Text;

PUTU RUSDI ARIAWAN

61

end;

EDAlmtKtrDesa.Text:=form1.EDAlmtKtrDesa.Text; EDTelpKtrDesa.Text:=form1.EDTelpKtrDesa.Text;

Listing Program 4.13 Prosedur FormCreate

Prosedur ini berfungsi untuk menyamakan informasi yang tampil pada form utama dengan yang terdapat pada form update, baik itu yang berasal dari tabel desa dan juga tabel banjar. 4.3.3.2 Prosedur update
procedure TFrmUpdate.kunci1Click(Sender: TObject); begin form1.MI.do ('Select * From Desa Where Nama_Desa = "'+self.EDNamaDesa.Text+'"'); form1.MI.do('Update Selection Set Nama_Desa= "'+self.EDNamaDesa.Text+'"'); form1.MI.do('Update Selection Set Nama_Kades= "'+self.EDNamaKades.Text+'"'); form1.MI.do('Update Selection Set Luas_Wilayah= "'+self.EDLuasDesa.Text+'"'); form1.MI.do('Update Selection Set Jml_Penduduk = "'+self.EDJmlPddkDesa.Text+'"'); form1.MI.do('Update Selection Set AlamatKtrDes= "'+self.EDAlmtKtrDesa.Text+'"'); form1.MI.do('Update Selection Set NoTelpDesa = "'+self.EDTelpKtrDesa.Text+'"'); form1.MI.do ('Commit Table Desa'); form1.MI.do('Select*From Banjar Where Nama_Banjar= "'+self.EDNamaBanjar.Text+'"'); form1.MI.do('Update Selection Set Nama_Kaling= "'+self.EDNamaKaling.Text+'"'); form1.MI.do('Update Selection Set Jml_Anggota = "'+self.EDJmlAnggota.Text+'"'); form1.MI.do('Update Selection Set Alamat = "'+self.EDAlmtBanjar.Text+'"'); form1.MI.do('Update Selection Set NoTelpKaling = "'+self.EDTelpKaling.Text+'"'); form1.MI.do ('Commit Table Banjar'); Application.MessageBox('Update Success','info',0); close; end;

Listing Program 4.13 Prosedur update

Prosedur ini berfungsi untuk menerima serta menyetujui terhadap perubahan data informasi objek. Data yang tampil pada kolom dapat ditambahkan dan dihapus, dapat juga diisi jika kolom tersebut masih kosong. Setelah ditekan tombol update, prosedur ini akan berjalan merubah data yang lama serta menyimpan data yang baru. Setelah data tersimpan, akan keluar pesan proses update telah berhasil dan form update akan ditutup. 4.4 Kemampuan dan Kelemahan Program

4.4.1 Kemampuan program 1. Dapat menampilkan informasi sebuah objek yang memiliki struktur tabel yang berbeda secara bersaman . 2. Dapat melakukan update data dari form yang berbeda. 3. Dapat melakukan pencarian objek yang terdapat pada peta. 4. Dapat melakukan pencarian banjar-banjar yang terdapat dalam suatu wilayah desa.

PUTU RUSDI ARIAWAN

62

5. Dapat melakukan beberapa manipulasi peta ( zoom, select, drag, memindahkan objek banjar, memilih layer, menampilkan label ). 6. Mampu menampilkan foto banjar. 4.4.2 Kelemahan program 1. Belum dapat melakukan penginputan objek baru pada peta 2. Belum dapat melakukan penghapusan objek pada peta. 3. Belum dapat melakukan perubahan data combo box

PUTU RUSDI ARIAWAN

63

BAB V PENUTUP

5.1

Simpulan Perancangan SIG ini dimulai dengan pengolahan data, desain database

serta interface dan programming. Dimana setelah dilakukan penujian sistem maka diperoleh hal-hal sebagai berikut: 1. SIG Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara berisikan data seluruh banjar dan desa yang termasuk wilayah 2. SIG Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara dapat menunjukkan lokasi-lokasi banjar dan desa pada peta secara cepat, tepat dan efisien. 3. Dengan digunakannya SIG Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara, proses pengolahan data inventarisasi banjar dan desa menjadi lebih cepat, tepat dan akurat daripada dilakukan secara manual. 4. SIG Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara menggunakan sistem database yang terstruktur, dimana akan lebih menjamin ketahanan, keberadaan serta keamanan data dibandingkan dengan pendokumentasian secara manual. 5.2 Saran Adapun saran untuk pengembangan SIG Inventarisasi Data Banjar dan Desa se-Kecamatan Denpasar Utara selanjutnya , antara lain: 1. Perlu dilakukan perbaikan serta penambahan fitur-fitur dari program yang kira-kira dapat membantu memudahkan pengguna dalam melakukan pekerjaan menggunakan SIG ini. 2. Perlunya diadakan pembaruan data dari banjar dan desa yang tersimpan dalam database Mapinfo secara berkala. 3. Pihak pemda sebaiknya memperbaharui peta Kecamatan Denpasar Utara secara berkala sehingga bisa diperoleh data terbaru tentang perubahan tata ruang kota yang lebih akurat dalam mendukung SIG ini.

PUTU RUSDI ARIAWAN

63

64

DAFTAR PUSTAKA

Agtrisari, Irma. 2004. Desain dan Aplikasi Geographics Information System. Jakarta : PT Gramedia Jakarta. Badan Perencanaan (BAPPEDA) Kota Denpasar, Jl Maruti Denpasar – Bali. Hartono, Jogiyanto. 2003. Analisis dan Desain Sistem Informasi : pendekatn terstruktur teori dan praktek aplikasi bisnis. Yogyakara : Andi Offset. Nuarsa, I Wayan. 2004. Mengelola Data Spasial dengan MapInfo Professional. Yogyakarta : Andi Offset. Martina, Inge 2003 36 Jam Belajar Komputer Pemrograman Visual Borland Delphi 7. Jakarta : PT Elex Media Komputindo. Prahasta, Eddy. 2002. Konsep –Konsep Dasar Sistem Informasi Geografis. Bandung : Informatika. Prahasta, Eddy. 2005. Sistem Informasi Geografis : Aplikasi Pemrograman MapInfo. Bandung : Informatika. Peraturan Walikota Denpasar Tentang Kode dan Data Wilayah Adminisrasi Pemerintah Kota Denpasar. Nomor : 10 Tahun 2006.

PUTU RUSDI ARIAWAN

65

BIODATA PENULIS

Nama TTL Agama

: Putu Rusdi Ariawan : Denpasar. 19 April 1990 : Hindu

Mahasiswa Teknik Elektro Unv. Udayana Email : turusdi.info@gmail.com www.facebook.com/turusdi

PUTU RUSDI ARIAWAN

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times

Cancel anytime.