You are on page 1of 95

LAPORAN COMMUNITY HEALTH ANALYSIS
KEPANITERAAN ILMU KEDOKTERAN MASYARAKAT
PUSKESMASLEMBAR PENGESAHAN
SUMPIUH

FAKTOR
LAPORAN
RISIKO YANG
COMMUNITY
BERHUBUNGAN
HEALTH ANALYSIS
DENGAN KEJADIAN
HIPERTENSI
KEPANITERAAN
DI DESA
ILMU
KEBOKURA
KEDOKTERAN
WILAYAH
MASYARAKAT
KERJA
PUSKESMAS
PUSKESMAS
SUMPIUH
I SUMPIUH
TAHUN 2016

FAKTOR RISIKO YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN
HIPERTENSI DI DESA KEBOKURA WILAYAH KERJA
PUSKESMAS I SUMPIUH TAHUN 2016

Disusun untuk memenuhi sebagian syarat dari
Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat
Jurusan Kedokteran
Fakultas Kedokteran
Universitas Jenderal Soedirman

Disusun oleh:
Tri Ujiana Sejati G4A016007
Disusun Oleh:
Heidi Dewi Mutia G4A016012
Tri Ujiana Sejati G4A016007
Heidi Dewi Mutia G4A016012

Preseptor fakultas : dr. Madya Ardi Wicaksono, M.Si
Preseptor lapangan : dr. Dri Kusrini
Telah dipresentasikan dan disetujui :
Tanggal Desember 2016

Preseptor Lapangan Preseptor Fakultas

KEPANITERAAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
JURUSAN KEDOKTERAN
FAKULTAS KEDOKTERAN
dr. Dri Kusrini dr. Madya Ardi Wicaksono, M.Si
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
NIP. 19720112.200212.2.004 NIP. 19650909.200001.1.001

2016

ii

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ i
I. PENDAHULUAN ........................................................................................ 1
A. Latar Belakang ........................................................................................ 1
B. Tujuan ...................................................................................................... 4
C. Manfaat .................................................................................................... 4
II. ANALISIS SITUASI .................................................................................... 6
A. Deskripsi Situasi dan Kondisi Puskesmas dan Wilayah Kerja ........... 6
1. Keadaan Geografis ............................................................................ 6
2. Keadaan Demografis ......................................................................... 7
3. Pencapaian Program Dan Derajat Kesehatan Masyarakat .......... 15
III. IDENTIFIKASI PERMASALAHAN DAN PRIORITAS MASALAH ..
A. Daftar Permasalahan Kesehatan .......................................................... 25
B. Penentuan Prioritas Masalah................................................................ 26
IV. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................... 31
A. Definisi .................................................................................................... 31
B. Etiologi .................................................................................................... 31
C. Klasifikasi ............................................................................................... 32
D. Faktor Resiko..........................................................................................32
E. Patofisiologi Hipertensi ......................................................................... 36
F. Penegakan Diagnosis ............................................................................. 38
G. Penatalaksanaan .................................................................................... 40
H. Komplikasi .............................................................................................. 45
I. Kerangka Teori ...................................................................................... 46
J. Kerangka Konsep ................................................................................... 47
V. METODE PENELITIAN ............................................................................ 48
A. Rencana Penelitian................................................................................. 48
B. Populasi dan Sampel .............................................................................. 48
C. Ruang Lingkup Kerja ............................................................................ 49
D. Variabel Penelitian................................................................................. 49

iii

................... 63 B..................................... Definisi Operasional............... 65 E.................................................................................... 52 H.................................................................................................................................................. Penyusunan Alternatif Pemecahan Masalah ................... 53 A................................. Pelaksanaan ........ 70 DAFTAR PUSTAKA ......................... 52 VI................................................... 58 VII........................................... Materi Dan Bentuk Kegiatan .......................................................................... 74 iv ...................................................................... KESIMPULAN DAN SARAN ........ 53 B.................................................... Sasaran ............... 64 C..... 64 D...... 65 F............................. Latar Belakang ..... 63 A........... 65 IX...................... Kesimpulan Penyebab Utama Masalah ................ 67 X................................................................................................................... 66 A.......................................................... Evaluasi................................................................................... Hasil ............... Tujuan ....................... RENCANA KEGIATAN.......................................... Instrumen Pengambilan Data ....................................... 50 F....... Pelaksanaan .................... Pembahasan ....................................................................................................................................... PELAKSANAAN DAN EVALUASI KEGIATAN ....................... Rencana Analisis Data ......... 71 LAMPIRAN LAMPIRAN .................... Rencana Anggaran .................................................................................. 66 B.......................................... 51 G................................. HASIL DAN PEMBAHASAN ...................... 55 C............................................................................... E................. Waktu dan Tempat ...................... 60 VIII. 60 A........................................... ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH .................

Hipertensi dikenal juga sebagai silent killer atau pembunuh terselubung yang tidak menimbulkan gejala atau asimptomatik seperti penyakit lain. Hipertensi adalah kondisi paling umum pada perawatan primer. Hipertensi didefinisikan sebagai peningkatan tekanan darah sistolik lebih dari sama dengan 140 mmHg dan atau tekanan darah diastolik lebih dari sama dengan 90 mmHg pada dua kali pengukuran dengan selang waktu lima menit dalam keadaan cukup istirahat atau tenang (JNC VIII. Data WHO (2011) menunjukkan. 2013). hipertensi membunuh hampir 8 juta orang setiap tahun dimana hampir 1. Menurut data departemen kesehatan RI. Penderita diklasifikasikan menderita hipertensi stadium II apabila tekanan sistoliknya lebih 160 mmHg dan diastoliknya lebih dari 100 mmHg (JNC VIII.4%) mengidap hipertensi. Dari 972 juta pengidap hipertensi. termasuk Indonesia. Hipertensi merupakan salah satu penyakit yang masih menjadi masalah besar di Indonesia. Hipertensi merupakan penyebab yang paling umum . Angka ini kemungkinan akan meningkat menjadi 29. Seseorang dinyatakan mengidap hipertensi bila tekanan darahnya >= 140/90 mmHg. 2013). 2013). Prevalensi hipertensi meningkat dengan usia. diseluruh dunia sekitar 972 juta orang (26.2% di tahun 2025. tekanan darah pada orang dewasa dengan usia diatas 18 tahun diklasifikasikan menderita hipertensi stadium I apabila tekanan sistoliknya 140 – 159 mmHg dan tekanan diastoliknya 90 – 99 mmHg. Menurut WHO (2011). Latar Belakang Hipertensi adalah faktor risiko utama dari penyakit-penyakit kardiovaskuler yang merupakan penyebab kematian tertinggi di setiap Negara. I. 333 juta berada di Negara maju dan 639 sisanya berada di Negara berkembang. hipertensi merupakan penyebab kematian kedua terbesar setelah stroke (Riskesda. Menurut JNC VIII.5 juta diantaranya adalah penduduk wilayah Asia Tenggara. PENDAHULUAN A.

genetik dan faktor yang dapat diubah seperti pola makan. Tujuh dari setiap 10 penderita tersebut tidak mendapatkan pengobatan secara adekuat (Rahajeng. 2009). Hipertensi merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat yang terjadi di negara maju maupun negara berkembang. Hasil Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 1995. diperkirakan 1 dari 4 orang dewasa menderita hipertensi. (Riskesda. Menurut WHO dan the International Society of Hypertension (ISH).. et al. Oleh karena itu. 2014). dan 3 juta di antaranya meninggal setiap tahunnya.8 persen (Riskesda. dan 3 kali lebih besar terkena serangan jantung (Rahajeng et al. et al. 2008). saat ini terdapat 600 juta penderita hipertensi di seluruh dunia. penyakit jantung iskemik dan insufisiensi ginjal (Sherlock.5 %).. 6 kali lebih besar terkena congestive heart failure. Dari beberapa penelitian dilaporkan bahwa penyakit hipertensi yang tidak terkontrol dapat menyebabkan peluang 7 kali lebih besar terkena stroke.4%. Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya hipertensi dibagi dalam dua faktor yaitu faktor yang tidak dapat diubah seperti jenis kelamin. prevalensi hipertensi di Jawa Tengah mencapai 26. umur. Angka kejadian hipertensi di seluruh dunia mencapai 1 milyar orang dan sekitar 7. 2009). deteksi dini dan pengobatan yang adekuat pada penderita hipertensi.8 % dari populasi kematian pada semua umur di Indonesia (Depkes RI. 2009).. perlu adanya pencegahan. Hipertensi merupakan penyebab kematian nomor 3 setelah stroke (15. kebiasaan olah raga dan lain- 2 . Berdasarkan Riskesda 2013. 2013).1 juta kematian akibat hipertensi terjadi setiap tahunnya (Depkes RI.. Prevalensi hipertensi di Indonesia tahun 2013 berdasarkan hasil pengukuran pada umur ≥18 tahun sebesar 25.4 %) dan tuberkulosis (7. 2013). yakni mencapai 6. et al. 2001 dan 2004 menunjukkan penyakit kardiovaskuler merupakan penyakit nomor satu penyebab kematian di Indonesia dan sekitar 20–35% dari kematian tersebut disebabkan oleh hipertensi (Rahajeng. Di Amerika. 2008).terhadap morbiditas dan mortalitas pada usia yang lebih tua seperti stroke.

Berdasarkan hasil pengukuran. 2015).4% (DKK Banyumas. 2015). Di seluruh dunia.96%.5%. Edukasi tentang penyakit tersebut dibutuhkan bagi masyarakat seperti modifikasi gaya hidup sehat.654 kasus. Angka kejadian hipertensi yang selalu meningkat menjadi latar belakang dalam pengambilan kasus CHA (community health analysis) berdasarkan uraian diatas peneliti ingin mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian hipertensi pada lansia di Desa Kemiri Kecamatan Sumpiuh. Penyakit hipertensi juga menjadi peringkat pertama dalam 10 besar kasus penyakit terbanyak di Puskesmas Sumpiuh 1 pada bulan Oktober 2016 yaitu sebesar 256 orang. pemeliharaan berat badan ideal.2% di tahun 2025. Jumlah PTM di Puskesmas 1 Sumpiuh tahun 2015 sebanyak 2. Angka kejadian hipertensi di Jawa Tengah pada tahun 2013. 333 juta berada di negara maju dan 639 sisanya berada di negara sedang berkembang.lain. dengan kata lain satu faktor risiko saja belum cukup menyebabkan timbulnya hipertensi (Elsanti. pembatasan konsumsi garam. untuk umur ≥18 tahun yang pernah didiagnosis tenaga kesehatan dan atau sedang minum obat hipertensi sebesar 9. 2009). konsumsi gizi seimbang. sekitar 972 juta orang atau 26. Untuk terjadinya hipertensi perlu peran faktor risiko tersebut secara bersama .sama (common underlying risk factor). Dari 972 juta pengidap hipertensi. Salah satunya desa Kebokura yaitu sebanyak 43 orang (Puskesmas Sumpiuh 1. temasuk Indonesia (WHO. berolahraga serta tidak merokok yang merupakan upaya untuk pengendalian hipertensi (Ningsih. Angka ini kemungkinan akan meningkat menjadi 29. hipertensi di Jawa Tengah pada umur ≥18 tahun sebesar 26. 2014). 3 . 2009). Pengetahuan diduga menjadi faktor yang dapat mempengaruhi tindakan dan perilaku penderita hipertensi dalam mengendalikan penyakitnya.4% dari seluruh manusia di bumi mengidap hipertensi. Kasus tertinggi adalah kelompok penyakit hipertensi esensial sebesar 53.

C. Banyumas. b. Banyumas. 2. Tujuan khusus a. Manfaat bagi puskesmas Membantu program enam dasar pelayanan kesehatan puskesmas berkaitan dengan promosi kesehatan terutama masalah hipertensi sehingga dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan menentukan kebijakan yang harus diambil untuk menyelesaikan masalah. terutama faktor risiko yang dapat menimbulkan terjadinya penyakit hipertensi. Tujuan umum Melakukan analisis kesehatan komunitas tentang faktor risiko hipertensi di desa Kebokura wilayah kerja Puskesmas Sumpiuh 1. Manfaat bagi masyarakat Meningkatkan pemahaman masyarakat mengenai penyakit hipertensi. 2. faktor risiko dan cara untuk mencegah penyakit tersebut sehingga diharapkan dapat mengontrol tekanan darah dan mengurangi komplikasi hipertensi. Menentukan faktor risiko yang paling berpengaruh terhadap kejadian hipertensi di desa Kebokura wilayah kerja Puskesmas Sumpiuh 1. 4 . Banyumas. Manfaat Teoritis Menambah ilmu dan pengetahuan di bidang kesehatan dalam mencegah penyakit hipertensi. Tujuan 1. b.B. Manfaat Praktis a. Manfaat 1. Memberikan informasi mengenai faktor risiko hipertensi sebagai upaya promotif dan preventif terhadap komplikasi hipertensi di desa Kebokura wilayah kerja Puskesmas Sumpiuh 1.

Bagi mahasiswa Menjadi dasar untuk penelitian lebih lanjut mengenai masalah kesehatan di desa Kebokura Wilayah kerja Puskesmas Sumpiuh 1. Banyumas.c. 5 .

Desa Kuntili : 327.050 Ha e. Sebelah Barat : Kecamatan Kemranjen Kabupaten Banyumas. ANALISIS SITUASI A.948 Ha b.115 Ha atau sama dengan 26. Desa Kemiri : 284. radio. seluas 2. TV serta surat kabar (Puskesmas I Sumpiuh.458 Ha c. Keadaan Geografi Puskesmas I Sumpiuh adalah salah satu puskesmas di Kabupaten Banyumas yang memiliki letak cukup strategis karena berada di tepi jalan raya provinsi dan berada di daerah perbatasan dengan kabupaten Cilacap. Sebelah Timur : Wilayah Kerja Puskesmas II Sumpiuh c. telepon.935 Ha f. Kelurahan Kebokura : 202. dan berbatasan dengan (Puskesmas 1 Sumpiuh.000 Ha d. Sebelah Utara : Kecamatan Somagede Kabupaten Banyumas b. 98 km2 dengan rincian sebagai berikut: a. Wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh secara administratif mencakup 7 desa. jarak puskesmas ke desa/ kelurahan yaitu 1-5 km. II. semua desa/ kelurahan dapat dijangkau dengan kendaraan roda 2.179 Ha Aksesibilitas puskesmas I Sumpiuh adalah sebagai berikut: jarak puskesmas ke kebupaten yaitu 100% aspal sejauh 40 km. Wilayah Puskesmas I Sumpiuh terletak diperbatasan Kabupaten Banyumas dengan Kabupaten Cilacap. Desa Karanggedang : 202. Desa Ketanda : 542. Sebelah Selatan : Kecamatan Nusawungu Kabupaten Cilacap d. dan komunikasi berita dapat melalui kantor pos. 6 . Desa Pandak : 275. Gambaran Umum 1. 2015): a.656 Ha g. 2015). Desa Lebeng : 228.028.

.

2015).25 2Karanggedang2011677202.99 3 Kemiri52631312284. Jumlah penduduk menurut golongan umur No Kelompok Umur Laki-Laki PerempuanTotal 10-4 tahun7677061473 25-14 tahun1.20 7 Ketanda53992163542.00 Jumlah274368.550 2.417 445-64 tahun3. 2015).33 Sumber: Data Sekunder Puskesmas I Sumpiuh tahun 2015 Desa Ketanda memiliki jumlah penduduk tertinggi yaitu5399 jiwa dan Desa Karanggedang memiliki penduduk paling sedikit yaitu 2011jiwa. Keadaan Demografi Jumlah penduduk keseluruhan 7 Desa wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh 27.458 0.948 2.500 1.8723. Kelurahan Wilayah Penduduk KK (per km2) 1 Kebokura45601361202. Jumlah dan kepadatan penduduk tahun 2015 Kepadatan Jumlah Jumlah Luas Penduduk No.1381.473 jiwa (Puskesmas I Sumpiuh.436 Sumber: Data Sekunder Puskesmas I Sumpiuh tahun 2015 Berdasarkan data diatas.2. 7 . Jumlah penduduk menurut golongan umur Jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh menurut golongan umur adalah sebagai berikut: Tabel 2.311 Jumlah13. a.25/km2 sedangkan desa Karanggedang menempati urutan kepadatan penduduk terendah yaitu 0.85 4 Kuntili41631308327.179 1.416 5>65 tahun1.656 1. yaitu sebanyak 13.8996.671 1.54727.19 6 Lebeng2749789228.99/km2 (Puskesmas I Sumpiuh.27 5 Pandak3291940275.819 315-44 tahun6.436 jiwa dengan rincian sebagai berikut: Tabel 1.063.51813.2786. yaitu sebanyak 1.88913. jumlah penduduk terbesar berada pada rentang umur 15-44 tahun.417 jiwa sedangkan jumlah penduduk terendah pada kelompok umur 0-4 tahun. Kepadatan penduduk tertinggi berada di Desa Kebokura yaitu sebesar 2.1732.1383.930 1.000 1.9471.

dengan b. faktorAKABA di Puskesmas yang berasal 1 Sumpiuh dari sektor pelayanantahun kesehatan2015 dan sudah memenuhi ketersediaan MDGs sarana karenakesehatan. di Puskesmas antaraI lain Sumpiuh tahun kondisi 2015 angka yaitu kematian. keturunan. SMP/MTs6. S2/S3 (Master/Doktor)47 kondisi lingkungan fisik. Derajat I Sumpiuh kesehatan tahunjuga masyarakat 2015 sebesar 11. secara tidak langsung.5/1. kelahiranderajat hidup kesehatan dalam kurun waktu satu kesehatan tahun.000 kelahiran Master/Doktor hidup. Angka Kematian sedangkan Ibu di Puskesmas tingkat pendidikan terendah Iadalah Sumpiuh tahun tingkat 2015atau S2/S3 sebesar gelar 0/100.268 keberhasilan pelayanan kesehatan dan program pembangunan kesehatan. Tingkat Pendidikan Penduduk Tingkat PendidikanJumlah Angkabelum Tidak/ kematian dapat tamat digunakan sebagai indikator penilaian SD/MI1.Sehingga sebanyak 2rasio didapatkan bayi jenis atau sebesar kelamin9. statusAKABA Puskesmas gizi. dapat di lihat pada tabel 3. dan faktor lainnya. dan biologik. Rasio 2014Kelamin yang sebesar 0/100. Berdasarkan penghitungan Angka Kematian sementara Bayi merupakan angka proyeksi jumlah penduduk tahun kematian 2015 bayi (0-11 berdasarkan data.000 dipengaruhi kelahiran faktor lain. lingkungan sosial. data diatas.05%) dan Kematian jumlah Bayi (AKB) penduduk di Puskesmas perempuan I Sumpiuh 13. dapat maka dilihat dari Puskesmas rasio I Sumpiuh jenis kelamin.Kesehatan Angka Kematian Balitan (AKABA) Masyarakat Angka Situasi Kematian mortalitas danBalita merupakan morbiditas dapat jumlah kematianderajat menggabarkan balita 0-5 kesehatantahun per 1000Penilaian masyarakat.000 berdasarkan kelahiran jenis kelamin hidup.929 laki-laki kurun jiwa 1 tahun. kesehatan b.268 orang.Jumlah masyarakat kematian bayibeberapa dengan menggunakan dan balitaindikator. pada 2015).95%). dan balita (Puskesmas I Sumpiuh. Angka Kematian Tabel 3.000 kelahiran hidup.2/1. Berikut derajat 98 . 2015 berarti tidak100 setiap melebihi target penduduk MDGs karena perempuan angka99 ada sekitar kematian bayi penduduk di bawah laki-laki 23/1000I Sumpiuh. 23/1000 pendidikan. Derajatc.718 Angka ini dari waktu ke waktu dapat menggambarkan status status AK/Diplomat515 kesehatanUniversitas379 masyarakat secara kasar. 1. Angka Kematian jumlah Ibu (AKI) paling tinggi adalah tingkat SD/MI sebanyak 7. kelahiran. prasarana angka kematian balita di bawah faktor ekonomi. Sumpiuh 2015).650 jiwa tahun 2015 yaitu (49. B. sebanyakdan angka kesakitan.Angka (50. tingkat permasalahan kesehatan. Target MDGs untukKomposisi angka kematian ibu adalah penduduk 102/100. tingkat pendidikan penduduk dengan a. Tingkat masyarakat Pendidikan di Puskesmas Penduduk1 Sumpiuh yang digambarkan melalui angka kematian.772 SD/MI7. Angka Kematian perempuan Bayipenduduk per 100 (AKB) perempuan. bayi.Berdasarkan 2015).000 kelahiran sebesar 98. sepertihidup. 4 bayi. angkapendidikan Tingkat morbiditaspenduduk beberapadi penyakit.2015). sama yaitu sebesar bila dibandingkan 47 orang dengan AKI (Puskesmas I Sumpiuh.79 hidup. bulan) per 1000 didapatkan kelahiran jumlah pendudukhidup dalam13. Berikut Sumber: Data Sekunder Puskesmas I Sumpiuh tahun 2015 data penjabaran angka kematian ibu.335 SMA/SMK/MA6. wilayahdan status kerja gizi I Puskesmas (Puskesmas I Sumpiuh. memenuhi yaitu targetpenduduk perbandingan MDGsAngka Kematian laki-laki Bayi. per 100 Puskesmas 1 penduduk Sumpiuh tahun perempuan. (Puskesmas kelahiran. tahunJenis c.

88/100. Angka Kesakitan Morbiditas merupakan keadaan sakit. TB Paru Angka kesakitan TB paru positif pada tahun 2015 sebanyak 21 kasus atau 76/100.000 penduduk atau sebanyak 2 kasus. DBD Angka kesakitan DBD di wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh pada tahun 2015 adalah sebesar 7. 10 . Sampai bulan Juni 2016. Dengan demikian kasus kematian akibat malaria case fatality rate (CFR) (0%). dan sistem survei terpadu. karena penderita TB tahun 2015 jumlahnya <272/100. atau kondisi yang mengubah kesehatan dan kualitas hidup.000 penduduk. sedangkan pada tahun 2014 terdapat 12 kasus. Puskesmas I Sumpiuh telah memenuhi target nasional penderita TB. meningkat 2 kali lipat jika dibandingkan dengan angka kesakitan DBD tahun sebelumnya yaitu 1 kasus sebesar 3. yang berhasil sembuh sebanyak 21penderita.6/100.000.76/100.000 penduduk sehingga berhasil tidak melebihi target. Target nasional angka kesakitan malaria adalah <85/100.2. sehingga berhasil tidak melebihi target. Berikut angka kesakitan di wilayah kerja Puskesmas 1 Sumpiuh: a. sistem pencatatan dan pelaporan rumah sakit. Angka kesakitasn penduduk didapat dari data yang berasal dari masyarakat dan dari sarana pelayanan kesehatan yang diperoleh dari laporan rutin melalui sistem pencatatan dan pelaporan terpadu.000 penduduk.000.000 sedangkan target nasional angka kesakitan DBD adalah <55/100. b. Malaria Jumlah kasus malaria tahun 2015 adalah sebanyak 0 kasus. sama dengan tahun 2014 sebanyak 0 kasus. dimana angka kesembuhan yang dicapai adalah 100%. sudah terjadi 15 kasus DBD atau 54. c. Angka kesembuhan penyakit TB paru tahun 2015 sebesar 100 % dimana dari 21 orang jumlah penderita BTA (+). terjadinya penyakit. Puskesmas I Sumpiuh juga memenuhi angka kesembuhan atau Treatment Success Rate (TSR).

000/100. Kasus tertinggi adalah kelompok penyakit hipertensi esensial sebesar 53.000 atau jumlahnya di bawah target nasional. Prevalensi kasus dekompensasio kordis sebesar 2.23%.06%. Prevalensi diabetes mellitus tipe 1 adalah 13. Kusta Tahun 2014 ditemukan 2 kasus kusta. hal tersebut menunjukkan bahwa jumlahnya <20/100.031/100.5/100. namun angka kesakitan tifoid pada tiap bulannya di Puskesmas I Sumpiuh tidak mengalami kenaikan ataupun penurunan yang berarti.45%. ISPA Puskesmas I Sumpiuh mendata angka kesakitan ISPA selama Januari-Juni 2016 sebesar 146 kasus rawat inap.sedangkan tahun 2015 ditemukan 4 kasus kusta. Angka Kesakitan Kusta tahun 2015 sebesar 14. Prevalensi stroke hemoragik sebesar 0. f. Prevalensi kasus asma adalah 18. 11 . target puskesmas adalah penanganan paripurna pasien ISPA 100% dan target tersebut tercapai. Prevalensi kasus PPOK adalah 1.d. Kementerian Kesehatan tidak memiliki target jelas mengenai angka tifoid.58%.09%. g.000 penduduk sehingga angka kesakitan disentri melebihi target. Hal tersebut menandakan peningkatan sebanyak dua kali dibanding tahun sebelumnya.000 penduduk.654 kasus.96%.000 penduduk. Penyakit tidak menular Jumlah PTM di Puskesmas 1 Sumpiuh tahun 2015 sebanyak 2. Disentri Selama tahun 2015cakupan penemuan dan penanganan penyakit disentri di Puskesmas 1 Sumpiuh sebanyak 662 orang atau 2. Prevalensi stroke non hemoragik sebesar 1. h. Tifoid Angka kesakitan tifoid selama bulan Januari-Juni 2016 adalah sebesar 283 kasus atau 1.000 penduduk.32%.11% dan tipe 2 sebesar 1.412/100. Dengan target puskesmas untuk angka kejadian disentri adalah 2. e.

Presentasi Berat Bayi Baru Lahir Rendah Bayi berat badan lahir rendah (BBLR) adalah bayi baru lahir yang berat badan lahirnya pada saat kelahiran kurang dari 2500 gram. c. Status gizi yang baik bagi seseorang akan berkontribusi terhadap kesehatannya dan juga terhadap kemampuan proses pemulihan akan penyakit. begitu pula sebaliknya. a. Presentasi Balita dengan Gizi Kurang Berdasarkan baku antopometri World Health Organization- National Centre for Health Statistic (WHO-NCHS).kurang suplai gizi. Status gizi adalah keadaan tubuh sebagai akibat konsumsi makanan dan penggunaan zat-zat gizi. Status gizi balita diukur berdasarkan umur. tinggi badan yang disajikan dalam bentuk 3 indikator antopometri yaitu berat badan menurut umur. gizi baik. Pada tahun 2015 di Puskesmas 1 Sumpiuh terdapat 4 balita gizi kurang (untuk underweight mencakupmild dan moderate) yang bila dibandingkan dengan tahun 2014 sebanyak 51 balita. Status Gizi Salah satu indikator kesehatan yang dinilai keberhasilan pencapaiannya dalam Millenium Development Global (MDGs) adalah status gizi balita. preterm atau kelahiran kurang bulan dapat menjadi penyebab terjadinya BBLR. Presentasi Balita dengan Gizi Buruk Pendataan gizi buruk di Puskesmas 1 Sumpiuh didasarkan pada 2 kategori yaitu dengan indikator membandingkan berat badan dengan 12 . yaitu gizi lebih. tinggi badan menurut umur.3. karena pada kondisi tersebut bayi mudah sekali mengalami komplikasi penyakit yang berakhir pada kematian bayi. Beberapa faktor ibu hamil seperti anemia. dan berat badan menurut tinggi badan. dan gizi buruk. status gizi dibagi menjadi 4. Jumlah BBLR di Puskesmas 1 Sumpiuh pada tahun 2015 meningkat dari tahu 2014 dengan jumlah 28 (6. Bayi yang lahir dengan berat badan rendah perlu penanganan yang serius. berat badan. b.8%). gizi kurang.3%) menjadi 36 (7.

Input 1. umur (BB/U) dan kategori kedua adalah membandingkan berat badan dengan tinggi (BB/TB). yang terdiri dari: tenaga medis. jika ditemukan balita yang berada di bawah garis merah (BGM) atau dua kali tidak naik (2T). Jumlah tenaga kesehatan dalam wilayah Puskesmas I Sumpiuh tahun 2015 sejumlah 44 tenaga. dan kesehatan masyarakat. jika ada penyakit penyerta yang berat maka segera di rujuk ke rumah sakit. terjadi peningkatan dari tahun 2014 yaitu 0 balita dengan kasus gizi buruk. Jumlah tenaga kesehatan tersebut meningkat bila dibandingkan dengan jumlah tenaga kesehatan tahun 2014 sejumlah 37 tenaga. maka segera dilakukan perawatan gizi buruk sesuai pedoman di Posyandu dan di Puskesmas. 13 . tenaga farmasi. namun kebutuhan tenaga kesehatan belum dapat terpenuhi dikarenakan beban terhadap penganggaran pegawai serta belum berjalannya kegiatan mobilisasi tenaga kesehatan yang sesuai dengan penempatan tugas tenaga tersebut. Pada tahun 2015 di Puskesmas 1 Sumpiuh terdapat 1 balita dengan kasus gizi buruk. Skrining pertama dilakukan di posyandu dengan kegiatan penimbangan. C. serta tenaga penunjang lainnya. sanitasi. bidan. Man (Tenaga Kesehatan) Tenaga kesehatan merupakan tenaga kunci dalam mencapai keberhasilan pembangunan bidang kesehatan. Peningkatan mutu pelayanan kesehatan dapat dipengaturi dengan peningkatan jumlah tenaga kesehatan. perawat.

.

00. individu sehat.3811 sosial budaya setempat dan didukung kebijakan publik yang 4. penimbangan balita.536 tablet dan terendah adalah obat TB kategori 2 Perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) di rumah tangga dan 3 sejumlah 1 paket. kesehatan gigi 14 15 . sesuai mengembangkan 3. air bersih.00 dan dan BOK sebesar Rp masalah-masalah kesehatan dan mengembangkan upaya kesehatan 106. yang berwawasan kesehatan. Rumah Tangga Sehat (85.232. PromosiIKesehatan Sumpiuh JumlahRatio Promosi Kesehatan Target adalah IIS / upaya untuk meningkatkan NoJenis TenagaTenaga/100. 1 BP. Puskesmas I Sumpiuh tahun 2015 memiliki kemampuan pelayanan penyakit dan melindungi diri dari ancanam penyakit serta berperan laboratorium yang dapat diakses masyarakat. tahun 2015. dan Kesehatanpddk bersama masyarakat. Jumlah posyandu tahun 2015 sebanyak 41. sampah.Kesehatan tentang Masyarakat13.Sanitasi13. pasien.8840 9. untuk dan 3.8822 Mesteri Kesehatan Nomor 1114/MENKES/SK/VII/2005 8. cuci tangan.AhliKeputusan Gizi13.000 dan Adapun capaian program promosi kesehatan Puskesmas 1 Sumpiuh terendah adalah obat TB kategori 1 sebanyak 3 paket. yaitu: dana masyarakat dapat mandiri dalam meningkarkan kesehatan. Material (Sarana Kesehatan) bersama mereka.5 7.Dokter Spesialis006 kegiatan yang bersumber daya masyarakat. serta 1. jamban. agar pasien dapat mandiri dalam mempercepat 2. Sarana di Puskesmas I Sumpiuh terdiri dari 1 Puskesmas. keluarga (rumah tangga) dan masyarakat. oleh. Pemakaian obat rata-rata perbulan terbanyak adalah tablet tambah a.Farmasi13.95%) darah sebanyak 66.61117. lantai rumah. Capaian Pogram Puskesmas 1. dan 41 posyandu. 7 Poskesdes. e.610. dan mempu melakukan PHBS dalam memelihara Puskesling.384. gizi seimbang. mau. kepadatan hunian. 1 Pustu. mencegah risiko terjadinya d. Promosi kesehatan oleh puskesmas adalah upaya puskesmas untuk meningkatkan kemampuan. keluarga dan Pada tahun 2015 alokasi dana Puskesmas I Sumpiuh.Dokter Gigi13. stok terbanyak adalah parasetamol yaitu sebanyak 82. Ratio Jumlah Tenaga Kesehatan terhadap Jumlah Penduduk di Puskesmas a. sebagai berikut: b. mencegah belanja langsung sebasar Rp 2. merupakan upaya dalam memberdayakan anggota rumah tangga c.000. 1 agar sadar. individu sehat. aktifitas fisik.Dokter Umum37. aktif dalam gerakan kesehatan masyarakat. agar mereka dapat menolong diri sendiri.000 pddk dari.29%). Posyandu Mandiri sebanyak 4 buah memenuhi minimal 16 indikator PHBS tatanan rumah tangga. Hal tersebut sebagaimana tercantum dalam 6.D. sesuai sosial budaya serta didukung kebijakan publik a.Bidan1138. tidak merokok. untuk. oleh.8840 Pedoman Pelaksanaan Promosi Kesehatan di Daerah. Pada tahun 2015 dari 72 jenis obat yang dilaporkan oleh puskesmas. Program Kesehatan Dasar Tabel 4. meliputi: persalinan oleh tenaga kesehatan.7640 2. dan memningkatkan kesehatannya.769. melalui pembelajaran dari. (9. Money (Pembiayaan Kesehatan) kesembuhan dan rehabilitasinya.Perawat1450.8100 berwawasan kesehatan.76%).000 kemampuan masyarakat melalui pembelajaran 100. bersumber daya masyarakat. Posyandu dengan strata Rumah tangga sehat adalah proporsi rumah tangga yang purnama sebanyak 28 (68.8810 5.

intervensinya adalah pembinaan Dana Sehat. miras/narkoba. serta memperoleh sumber pembiayaan dari dana sehat yang dikelola oleh masyarakat yang pesertanya masih terbatas yakni kurang dari 50% KK di wilayah kerja Posyandu. b. dan pemberantasan sarang nyamuk. Berdasarkan data hasil pengkajian PHBS tatanan rumah tangga di Puskesmas 1 Sumpiuh tahun 2015 dari 7751 rumah tangga yang ada. dan mulut. Posyandu yang mencapai strata madiri tahun 2015 dengan nilai tertinggi Desa Kebokura (37. sedangkan desa 16 . cakupan kelima program utama sudah bagus. Upaya pemberdayaan masyarakat yang berkesinambungan dibutuhkan guna mengubah perilaku.2%). ada program tambahan dan dana sehat. jaminan pemeliharaan kesehatan.5%). c. dengan nilai tertinggi di Desa Kuntili dan Desa Pandak dan terendah di desa Ketanda.43%) Posyandu mandiri adalah yang sudah dapat melakukan kegiatan secara teratur.29%) Posyandu purnama adalah Posyandu yang sudah dapat melaksanakan kegiatan lebih dari 8x per tahun. diperiksa 6598 rumah tangga (85. mampu menyelenggarakan program tambahan. Cakupan tertinggi dicapai desa Pandak (93.6%) Pencapaian persentase rumah tangga sehat yaitu yang diwakili oleh rumah tangga yang mencapai strata sehat utama dan sehat paripurna telah mencapai 86% mengalami sedikit kenaikan dibandingkan tahun 2014 (86%).29%) . cakupan kelima kegiatan utamanya lebih dari 50%.3%) dan cakupan terendah di desa Lebeng (76. Untuk Posyandu tingkat ini. Posyandu Mandiri (2.1%) meningkat apabila dibandingkan dengan tahun 2014 dengan jumlah rumah tangga 7105 dan yang diperiksa sejumlah 5866 rumah tangga (82. telah menjangkau lebih dari 50% KK. Posyandu Purnama (68. dengan rata-rata jumlah kader sebanyak 5 orang atau lebih. yaitu diarahkan agar Dana Sehat tersebut menggunakan prinsip JPKM. Posyandu yang mencapai Strata Purnama pada tahun 2015 sebanyak 28 (68.

d. Kesehatan Ibu dan Anak. ibu hamil risiko tinggi. kesehatan secara mandiri. dan senam ibu hamil. kegawadaruratan dan sebagainya).76% sama bila dibangding tahun 2014. Desa Siaga Desa siaga adalah desa yang penduduknya memiliki kesiapan sumber daya dan kemampuan serta kemauan serta kemauan untuk untuk mencegah dan mengatasi masalah kesehatan. Puskesmas 1 Sumpiuh mencapai 99. namun secara keseluruhan pencapaian strata mandiri adalah 9. Kranggedang (16. Desa yang dimaksud di sini adalah kelurahan atau istilah lain bagi kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas – batas wilayah. dan peningkatan kesehatan lingkungan di desa. bencana. dan tanggap terhadap permasalahan kesehatan di wilayahnya. b. Sedangkan. 1 kali pada trimester kedua. Dari semua program kunjungan ibu hamil K4 yang mencakup program P4K.6% dengan target 100% pada tahun 2015. Keluarga Berencana (KIA & KB) 1) Cakupan kunjungan ibu hamil K4 Kunjungan K4 artinya 4 kali kunjungan ibu hamil yang terdiri dari 1 kali kunjungan pada trimester pertama. Tujuan umum desa siaga adalah terwujudnya masyarakat desa yang sehat. 17 . peduli. dan 2 kali pada trimester ketiga. tujuan khususnya meliputi: peningkatan pengetahuan dan kesadaran masyarakat desa tentang pentingnya kesehatan. peningkatan kewaspadaan dan kesiapsiagaan masyarakat desa terhadap risiko dan bahaya yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan (bencana.76% sudah melebihi target SPM (>2%) yaitu 9. wabah.67%). yang berwenang untuk mengatur dan mengurus kepentingan yang diakui dan dihormati dalam Pemerintah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Program desa siaga si Puskesmas 1 Sumpiuh pada tahun 2015 capaian sama dengan target yaitu 100%. dan kegawadaruratan. hal tersebut belum memenuhi target SPM.

yaitu 80%. yaitu 90%. Angka ini sudh melampaui target SPM pada tahun 2015. Cakupan kunjungan bayi pada tahun 2015 sudah mencapai target SPM. yaitu sebesar 123.8%. Angka ini sama bila dibandingkan dengan tahun 2014.7% dengan target 100%.5%. Angka ini menurun bila dibandingkan dengan tahun 2014. 2) Cakupan ibu hamil dengan komplikasi yang ditangani Cakupan komplikasi kebidanan yang ditangani pada tahun 2015 yaitu sebesar 155. 3) Cakupan pertolongan persalinan oleh bidan atau tenaga kesehatan yang dimiliki Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan di Puskesmas I Sumpiuh tahun 2015 sebesar 100. Pencapaian cakupan tahun ini sudah melampaui target SPM pada tahun 2015. yaitu 100%. 4) Cakupan pelayanan ibu nifas Cakupan pelayanan nifas tahun 2015 sudah melampaui target SPM 2015 (90%) yaitu 100. Angka ini menurun bila dibandingkan tahun 2014. 6) Cakupan desa/kelurahan Universal Child Immunization (UCI) Pencapaian UCI desa pada tahun 2015 di Puskesmas I Sumpiuh sebesar 100%. yaitu sebesar 100. yaitu sebesar 90%. Angka ini meningkat bila dibandingkan dengan tahun 2014. 5) Cakupan kunjungan bayi Cakupan kunjungan bayi di Puskesmas I Sumpiuh pada tahun 2015 yaitu sebesar 100.7%.7%.9%. 7) Cakupan pelayanan anak balita Cakupan pelayanan anak balita pada tahun 2015 di Puskesmas I Sumpiuh yaitu sebesar 76. yaitu 97.5%. 8) Cakupan peserta KB aktif 18 . Angka ini sama bila dibandingkan dengan tahun 2014.1%. Angka ini meningkat bila dibandingkan dengan tahun 2014. Angka cakupan ini sama dengan tahun 2014.

4) Pemantauan status gizi balita Program yang dilakukan 1 tahun sekali ini mendapatkan hasil balita underweight sebanyak 49 anak. c. Sebesar 54. 2 diantaranya memiliki cakupan penggunaan garam beryodium yang cukup. yaitu 77. Cakupan peserta KB aktif di Puskesmas I Sumpiuh pada tahun 2015 sebesar 83. Program ini belum terlaksana sempurna karena target puskesmas adalah pengujian garam beryodium di seluruh wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh. dan normoweight sebanyak 544 anak pada tahun 2015. Angka ini mengalami peningkatan bila dibandingkan dengan pencapaian tahun 2014.8%. 3) Pemantauan konsumsi gizi Dua belas kepala keluarga (KK) di wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh memperoleh gizi yang cukup baik dengan rata-rata energi sebesar 1. 3 desa telah dilakukan pengujian untuk program ini. Angka ini sudah mencapai target SPM pada tahun 2015. Program ini tercapai dengan target terpantaunya gizi balita dalam 1 tahun.665 kalori/orang. 5) Cakupan kapsul vitamin A Program ini dilakukan pada bulan Februari 2015 dan Agustus 2015 dengan hasil 100% balita mendapatkan vitamin A. Gizi 1) Cakupan garam beryodium Pada tahun 2015. Program ini masih perlu diintervensi karena target puskesmas untuk program ini sebesar 2.000 kalori/orang. 2) Keluarga sadar gizi Hasil program keluarga sadar gizi di 7 desa wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh telah memenuhi target di mana target puskesmas adalah 50%. overweight sebanyak 11 anak.29% keluarga di 7 desa wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh telah berhasil menjalankan program ini.9%. yaitu sebesar 70%. Dari 3 desa tersebut. Dengan 19 .

Capaian tertinggi ada di Desa Lebeng dengan persentase 83% dan terendah di Desa Ketanda yaitu 51% pada bulan Februari 2015. maka ada beberapa desa yang mencapai target. keluarga yang tempat sampahnya sehat sebanyak 711 (54. b. Rumah Sehat Cakupan rumah yang memenuhi syarat kesehatan di Puskesmas I Sumpiuh tahun 2015 meningkat dari 37. Akses Air Bersih Sebanyak 1.2%) keluarga yang memiliki jamban di Puskesmas I Sumpiuh.751 rumah yang diperiksa adalah rumah sehat. Dari 1.9% pada tahun 2014 menjadi 63.2 %) dan sudah terdapat satu akses air perpiaan untuk digunakan 485 penduduk. derajat kesehatan masyarakat juga dipengaruhi oleh sehat tidaknya keadaan lingkungan masyarakat. Berikut adalah beberapa indikator penting yang digunakan Puskesmas I Sumpiuh yang dapat mempengaruhi kesehatan lingkungan : a. d. Kesehatan Lingkungan Di samping perilaku masyarakat itu sendiri. Program pemantauan ASI eksklusif tercapai dilakukan 2x/tahun. yaitu bulan Februari dan Agustus 2015. yang memiliki tempat 20 .9% cakupan keluarga yang memiliki akses air bersih pada tahun 2015.97% pada tahun 2015 di mana sebanyak 4.362 (57. c. Sanitasi Dasar Dari keseluruhan 1.1%).313 keluarga yang memiliki tempat sampah (55. Target yang dicanangkan Kementerian Kesehatan untuk ASI eksklusif sebesar 80%.958 rumah dari 7. program ini telah memenuhi target dengan target terlaksana 2x/tahun. Pada bulan Agustus 2015. demikian. 6) ASI eksklusif Program ini ddilaksanakan 2 kali selama 1 tahun. Sebagian besar dari air bersih keluarga memanfaatkan sumur gali (70.2%).832 keluarga atau 76. ada pula yang belum mencapai target. capaian tertinggi ada di desa Pandak yaitu 79% sedangkan capaian terendah ada di desa Karanggedang dan Kemiri yaitu 51%.

Angka kesembuhan (Cure Rate) TB paru di Puskesmas I Sumpiuh pada tahun 2015 sebesar 100%. Angka ini melebihi target nasional yaitu 90%. sarana pendidikan.7%).6%) meningkat dibandingkan pada tahun 2014 (sebesar 40. sarana ibadah. pengolahan air limbah sebanyak 1.9% menjadi 90%. e. Kesehatan Lingkungan Institusi Kondisi kesehatan lingkungan institusi meliputi sarana pelayanan kesehatan. yaitu 81. f.89%.255 (52. Pada tahun 2015. Sarana pelayanan kesehatan meningkat dari 76. Jamban Sehat Cakupan keluarga yang jambannya memenuhi syarat kesehatan sebanyak 826 keluarga (60. yaitu proporsi jumlah pasien baru BYA(+) yang ditemukan dan diobati terhadap jumlah pasien baru BTA(+) yang diperkirakan ada dalam wilayah tersebut.4). dan perkantoran meningkat dibanding tahun 2014. Sarana pelayanan kesehatan. Sarana ibadah sedikit meningkat dari 62% menjadi 62. Perkantoran meningkat dari 63. 2) Pneumonia 21 .9%). Pemberantasan Penyakit Menular (P2M) 1) TB paru Salah satu indikator yang digunakan dalam pengendalian TB adalah Case Detection Rate (CDR). instalasi pengolahan air minum. e. Angka ini sama bila dibandingkan dengan angka kesembuhan pada tahun 2014. d. dan yang memiliki tempat pengolahan air limbah sehat sebanyak 689 keluarga (54. sarana ibadah. Angka ini lebih rendah bila dibandingkan dengan tahun 2014. dan perkantoran. Tempat Pengelolaan Makanan Cakupan tempat pengelolaan makanan yang memenuhi syarat kesehatan pada tahun 2015 adalah 22 TPM (51.6% menjadi 70%. Sedangkan sarana pendidikan (61%) sama dengan tahun 2015. CDR penderita TB paru BTA(+) di Puskesmas I Sumpiuh pada tahun 2015 sebesar 69.54%.9%.1%) dari 43 TPM yang diperiksa.

Persentase penemuan dan penanganan penderita pneumonia

pada balita pada tahun 2015 sebesar 77,01% dengan jumlah kasus

yang ditemukan sebanyak 121 kasus. Angka ini mengalami

penurunan bila dibandingkan dengan tahun 2014, yaitu 74,7%.

3) Diare
Cakupan penemuan dan penanganan diare di Puskesmas I
Sumpiuh pada tahun 2015 sebanyak 970 atau 67,3%. Angka ini
lebih rendah bila dibandingkan dengan tahun 2014, yaitu sebanyak
733 atau 50%.
4) DBD
Angka kematian atau Case Fatality Rate (CFR) DBD pada
tahun 2015 adalah sebesar 7,3%. Angka ini meningkat bila
dibandingkan tahun 2014, yaitu 0%. Bila dibandingkan dengan
target nasional, yaitu >1%, CFR DBD di Puskesmas I Sumpiuh
cukup tinggi.
f. Pengobatan dan Gawat Darurat
1) Ketersediaan obat menurut jenis obat
Pada tahun 2015 dari 68 jenis obat stok terbanyak adalah
Parasetamol sebanyak 82.000 tablet dengan pemakaian rata-rata per
bulan 63.400 tablet, sedangkan stock obat yang paling sedikit
adalah OAT Kategori 1 sebanyak masing-masing 3 paket dengan
pemakaian rata-rata 0 paket.
Tingkat kecukupan obat tertinggi adalah Dexametason
injeksi 5 mg/ml dalam ampul 2 ml dan terendah adalah Ibuprofen
tablet 200 mg. Pemakaian Dexametason injeksi 5mg/ml dalam
ampul 2 ml dapat tercukupi pemakaiannya untuk selama 184,5
bulan dan Ibuprofen tablet 200 mgdapat tercukupi pemakaiannya
untuk selama 12,98 bulan.
2) Jumlah kunjungan rawat jalan, rawat inap di sarana
pelayanan kesehatan
Cakupan rawat inap adalah cakupan kunjungan rawat inap
baru di sarana pelayanan kesehatan pemerintah dan swasta di satu
wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Cakupan kunjungan
rawat inap ini meliputi kunjungan rawat inap di Puskesmas,
22

kunjungan rawat jalan di rumah sakit, dan kunjungan rawat inap
di sarana pelayanan kesehatan lain. Cakupan kunjungan rawat
inap di Puskesmas I Sumpiuh pada tahun 2015 sebanyak 1.956
(7,07%%).
3) Cakupan pelayanan kesehatan rawat jalan masyarakat miskin
Pelayanan kesehatan yang diberikan bagi pasien masyarakat
miskin dan tidak mampu meliputi pelayanan kesehatan di
Puskesmas meliputi rawat jalan tingkat pertama, rawat inap
pertama, persalinan normal di Puskesmas dan jaringannya,
pelayanan gawat darurat, dan pelayanan transport untuk rujukan
bagi pasien. Sedangkan pelayanan di rumah sakit meliputi rawat
jalan tingkat lanjut, rawat inap tingkat lanjut, pelayanan obat dan
bahan habis pakai, pelayanan penunjang medik, serta pelayanan
tindakan dan operasi.
Jumlah masyarakat miskin dan hampir miskin pada tahun
2015 sebanyak 32.994 orang. Masyarakat miskin yang
mendapatkan pelayanan kesehatan rawat jalan di sarana
pelayanan strata 1 sebesar 9,133 (76,1%) sedangkan di sarana
pelayanan strata 2 dan strata 3 sebesar 686 (5,7%).
4) Cakupan pelayanan kesehatan rawat inap masyarakat miskin
Pelayanan kesehatan yang diberikan bagi pasien masyarakat
miskin dan tidak mampu meliputi pelayanan kesehatan di
Puskesmas dan di rumah sakit. Selain mendapatkan pelayanan
rawat jalan juga mendapatkan rawat inap.
Jumlah masyarakat miskin dan hamper miskin sebanyak

27.665, mendapatkan pelayanan kesehatan rawat inap di sarana

kesehatan strata 1 sebanyak 749 (6,2%) sedangkan di sarana

kesehatan 2 dan 3nsebanyak 95% (0,8%).

2. Program Pengembangan Puskesmas
Program pengembangan yang dilakukan di Puskesmas I Sumpiuh
adalah Program Pengelolaan Penyakit Kronis (Prolanis) dari BPJS.
Prolanis dilakukan 1 bulan sekali, terjadwal sepanjang 1 tahun. Terdapat
192 orang dengan hipertensi, 25 orang dengan DM tipe 2 dan 37 orang

penderita hipertensi dan DM tipe 2 sehingga total terdaftar 254 orang.
23

Target kunjungan prolanis adalah 50% dari penyandang hipertensi dan
DM terdaftar, angka kunjungan pada tahun 2016 (Januari-Juli) mencapai
target, kunjungan terbanyak adalah bulan Januari dengan prosentase
kehadiran 93,86% dan terendah bulan Mei yaitu 69,47. Penyuluhan
prolanis terjadwal, terlaksana, dan mencapai target.

24

.

yaitu adanya kesenjangan. III. adanya rasa tidak puas.1. dan adanya rasa tanggung jawab untuk menanggulangi masalah. Daftar 10 Penyakit Terbanyak Rawat Inap di Puskesmas I Sumpiuh (Sumber: Data Sekunder Puskesmas I Sumpiuh) No Penyakit Jumlah Kunjungan tiap Kasus 1 Demam tifoid dan paratifoid 45 2 Disentri 29 3 Hipertensi 21 4 Dispepsia 21 5 Vertigo 12 6 Asthma 11 7 Bronchopneumonia 7 8 Kejang demam 7 9 Cephalgia 6 10 NIDDM 6 25 . sehingga sering menimbulkan rasa tidak puas. IDENTIFIKASI PERMASALAHAN DAN PRIORITAS MASALAH A. Daftar Permasalahan Kesehatan Yang Ada (Berdasar Data Sekunder Puskesmas I Sumpiuh) bulan Oktober 2016 Masalah dapat diartikan sebagai kesenjangan antara harapan dengan kenyataan yang dicapai. Dalam penentuan masalah terdapat tiga syarat yang harus dipenuhi. Tabel 3.

acceptability. Kelompok kriteria C : kemudahan dalam penanggulangan. 26 . Untuk keperluan ini digunakan 4 kelompok kriteria. Kelompok kriteria D : faktor PEARL. Penentuan Prioritas Masalah (Berdasarkan Metode Tertentu) Penentuan prioritas masalah di wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh dengan menggunakan metode Hanlon Kuantitatif. legality Adapun perincian masing-masing bobot kriteria pada prioritas masalah di Puskesmas II Kemranjen adalah sebagai berikut : 1. economic.2 Daftar 10 Penyakit Rawat Inap Terbanyak di Puskesmas I Sumpiuh bulan Oktober 2016 Berdasarkan Usia No Diagnosis Berdasarkan umur Jumlah 0-5 6-12 13-20 21-44 45-59 ≥60 4 781682 1Demam 45 tifoid dan paratifoid 2 Disentri 13 2 1 6 4 3 29 3 Hipertensi 0 0 0 1 7 13 21 4 Dispepsia 0 0 5 5 5 6 21 5 Vertigo 0 0 2 2 4 4 12 6 Asma 1 0 1 2 2 5 11 7 Bronchopne 2 1 0 0 0 4 7 umonia 8 Kejang demam 9 Cephalgia 6 1 0 0 0 0 7 10 NIDM 0 0 0 2 1 3 6 0 0 0 0 3 3 6 B. yaitu penilaian terhadap tingkat kesulitan penanggulangan masalah 4. Kriteria A (Besarnya Masalah) Untuk menentukan besarnya masalah kesehatan diukur dari besarnya penduduk yang terkena efek langsung. yaitu: 1. Tabel 3. Kelompok kriteria A : besarnya masalah 2. penilaian terhadap dampak urgensi dan biaya 3. resources availability. Kelompok kriteria B : kegawatan masalah. yaitu penilaian terhadap propriety.

Kriteria B (kegawatan masalah) a. Biaya (biaya penanggulangan) 1) Sangat murah 2) Murah 3) Cukup mahal 4) Mahal 5) Sangat mahal 27 .65 NIDM2. Kriteria A (Besarnya Masalah) MasalahPrevalensi (%)Besarnya Masalah Demam Tifoid dan paratifoid19.75 Bronchopneumonia3.38 Disentri12. Kegawatan (paling cepat mengakibatkan kematian) 1) Tidak gawat 2) Kurang gawat 3) Cukup gawat 4) Gawat 5) Sangat gawat b. Urgensi (harus segera ditangani.65 2. apabila tidak ditangani dapat menyebabkan kematian) 1) Tidak urgen 2) Kurang urgen 3) Cukup urgen 4) Urgen 5) Sangat urgen c.47 Hipertensi9.15 Asma4.06 Vertigo5. Tabel 3.3.06 Dispepsia9.05 Kejang demam3.05 Cephalgia2.

Tabel 3. Sangat sulit ditanggulangi b. pertanyaan yang harus dijawab adalah apakah sumber daya dan teknologi yang ada mampu menyelesaikan masalah: makin sulit penanggulangannya. Mudah ditanggulangi e. Cukup bisa ditanggulangi d. 28 .4. Kriteria C (Penanggulangan Masalah) Untuk menilai kemudahan dalam penanggulangan. dimana skor tertinggi adalah masalah yang paling mudah ditanggulangi. Sulit ditanggulangi c. Kriteria B (Kegawatan Masalah) Masalah Kegawatan Urgensi Biaya Nilai Demam tifoid dan paratifoid 6 6 6 6 Disentri 5 6 4 5 6 6 6 6 Hypertensi 3 2 4 3 Dyspepsia 2 3 4 3 Vertigo 4 6 5 5 Asthma Bronchopneumonia 2 2 5 3 Kejang demam 3 6 3 4 2 2 2 2 Cephalgia 2 4 6 4 NIDM 3. skor yang diberikan makin kecil. Sangat mudah ditanggulangi Pada tahap ini dilakukan pengambilan suara dari 2 orang yang kemudian dirata-rata untuk menentukan skor. a.

Kriteria C (Penanggulangan Masalah) MasalahPenanggulangan Masalah Demam Tifoid dan paratifoid8 Disentri6 Hipertensi8 Dispepsia8 Vertigo6 Asma4 5Bronchopneumonia Kejang demam6 6Cephalgia 6NIDM 4. Kriteria PEARL MasalahPEAR L Hasil Perkalian Demam Tifoid dan 1 1 1 1 1 1 Paratifoid Disentri 1 1 1 1 1 1 Hipertensi 1 1 1 1 1 1 Dispepsia 1 1 1 1 1 1 Vertigo 1 1 1 1 1 1 Asma 1 1 1 1 1 1 Bronchopneumonia 1 1 1 1 1 1 Kejang demam 1 1 1 1 1 1 Cephalgia 1 1 1 1 1 1 NIDM 1 1 1 1 1 1 Penetapan nilai Setelah nilai kriteria A. Kriteria D (faktor PEARL) Propriety : Kesesuaian (1/0) Economic : Ekonomi murah (1/0) Acceptability : Dapat diterima (1/0) Resources availability : Tersedianya sumber daya (1/0) Legality : Legalitas terjamin (1/0) Tabel 3. C.5.6. B. Tabel 3. dan D didapatkan kemudian nilai tersebut dimasukkan ke dalam formula sebagai berikut : Nilai prioritas dasar (NPD) = (A+B) x C Nilai prioritas total (NPT) = (A+B) x C x D 29 .

Yeni et al. Hipertensi B. alkohol. Sedangkan faktro lingkungan meliputi diet. Tabel 3. defek dalam ekskresi 9. Asma natrium. 37. Demam Tipoid and Paratipoid 2010). Detection. sistem renin angiotensin. Hipertensi terdiri dari hipertensi primer dan 5 sekunder. sindroma Cushing. Hipertensi primer (essensial) 5. hiperaktifitas 8. 2. demam Hipertensi Cephalgia dapat terjadi akibat berbagai macam faktor termasuk lingkungan. 2008. Faktor-faktro yang 7. Hipertensi primer 2terjadi6apabila 1 tidak 1 1 ditemukan 1 1 31.4 88 2 diastolik Dispepsialebih dari atau sama dengan 90 mmHg. sedangkan hipertensi sekunder disebabkan oleh penyakit/keadaan seperti feokromositoma. 2000). Vertigo mempegaruhi mempengaruhinya seperti genetik.7. Hipertensi primer biasanya timbul pada umur 30 – 50 tahun (Guyton & Hall. Schrier. serta akibat obat (Bakri. Disentri Berdasarkan etiologinya. lingkungan.. NIDM hipertensi idiopatik. Prioritas masalah diperoleh dengan nilai NPT tertinggi.8 54 5 NIDM gaya hidup dan genetik. Dyspepsia 1. penyakit perhitungan dengan metode Hanlon kuantitatif prioritas masalahnya yaitu : parenkim ginjal dan renovaskuler. Cephalgia sistem saraf simpatis. 2014. merokok. peningkatan natrium dan kalsium intraseluler dan faktor-faktor 10.8 penyebab42 dari 8 5 4 6 1 1 1 1 1 31. Bronkopneumonia yang meningkatkan risiko seperti obesitas. 5 4 6 1 1 1 1 1 36.8 54 5 peningkatan tekanan darah tersebut. 2. kebiasaan merokok. Kejang Demam Hipertensi primer yang tidak diketahui penyebabnya disebut juga 6. Berdasarkan hiperaldosteronisme primer (sindroma Conn). Hipertensi Sekunder 30 31 . Terdapat sekitar 95% kasus. Urutan Prioritas Masalah IV.8 72 3 Vertigo 5 3 6 1 1 1 1 1 60 48 7 dengan Asma penyakit tekanan darah tinggi yang melebihi batasan sesuai dengan 5 5 4 1 1 1 1 1 60 40 9 Bronchopneu ketentuan yang ditetapkan 5 oleh 3 Joint5 National 1 1Commite 1 1 1on Prevention. serta polisitemia. hipertensi dibagi menjadi dua. Etiologi 3. dan emosi. yaitu : 4. Hipertensi dapat diartikan 6 3 8 1 1 1 1 1 36. DNPD TINJAUAN PUSTAKA Urutan Masalah ABC NPT prioritas PEAR L 1 A.2 40 9 monia Kejang Evaluation and Treatment on High Blood Pressure VIII. 1. Definisi Demam 8681 1 1 1 1 48 112 Tifoid dan Hipertensi adalah suatu keadaan penyakit vaskular ditandai dengan Paratifoid Disentridarah sistolik7lebih dari tekanan 5 atau 6 sama1 dengan 1 1 1401 mmHg 1 48 dan tekanan 72 3 Hipertensi 6 6 8 1 1 1 1 1 58. obesitas.

.

2. hal ini disebabkan karena et al. 2013). Tetapi bila perubahan tersebutDiastolik disertai faktor-faktor lain yang dapat (mmHg) memicu terjadinya hipertensi (Staessen.29 mmHg 140-159 untuk peningkatanAtau darah sistolik. terkenadan hipertensi. 2016). semakin hipertensi tuasekunder seseorang yang lain. terserangpenyakit hipertensi. Faktor risiko Hipertensi yang tidak sekunder dapatadalah dimodifikasi hipertensi persisten yang disebabkan oleh penyakit Usia 1) lain. 2003.dengan feokromositoma.semakin yaitu penggunaan besar risikoestrogen. Hipertensi dapat terjadi pada semua usi. 3) Riwayat Keluarga Menurut Nurkhalida. 160 pria dan wanita yang ≥ 100 Hipertensi derajat 2 Atau menapouse mempunyai pengaruh yang sama untuk terjadinya hipertensi. namun paling sering dijumpai Tabel pada orang 4. pembuluh darah(mmHg) DarahDarahSistolik dan hormon. 2001). bertambahnya koarktasio umur. Klasifikasi berusiaDarah Tekanan 35 tahun atau lebih. ginjal. Lung and Blood Institute. Arteri C. prevalensi dan lain – lain (Schrier. Klasifikasi Diagnosis hipertensi kehilangan elastisitasnya derajat atau1 kelenturannya dan derajat 2 ditegakkan dan tekanan dengan darah seiring pemeriksaan bertambahnya tekanan darah usia. usia lanjut cukup tinggi yaitu sekitar 40 % dengan presentase kematian sekitar 50 % diatas umur 60 tahun. orang-orang dengan sejarah keluarga yang mempunyai hipertensi lebih sering menderita hipertensi. Faktor Risiko Keluarga yang memiliki hipertensi dan penyakit jantung meningkatkan Terdapat dua jenis faktor risiko hipertensi yaitu faktor risiko yang dapat risiko hipertensi 2-5 kali lipat.≥ dkk. hiperaldosteronisme mempunyai risikoprimer. 2)Normal Jenis Kelamin < 120 Dan < 80 Hipertensi lebih banyak 120-139 Prehipertensi terjadi pada pria dibandingkan Atau wanita 80-89 dengan rasio Hipertensi sekitar derajat 1 2.terkena hipertensi hipertensi yang berhubungan lebih besar sehingga dengan kehamilan. 32 33 . Dari data statistik terbukti bahwa dimodifikasi dan faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi.dan resiko berdasarkan hipertensinya kriteria meningkat Join National ketikaCommitee berumur (JNC) VIII lima(National puluhan Heart. Yundini. 2014) terdapatnya hormon estrogen pada wanita (Mansjoer. a. berkaitan Beberapa dengan penyebab umur. risiko aorta. Umurhipertensi lebih dari vaskular 40 tahun renal.dikalangan hipertensi 2000).1. Riwayat keluarga dekat yang menderita hipertensi (faktor keturunan) juga mempertinggi risiko terkena hipertensi terutama pada hipertensi primer. Namun pada penelitian lai disebutkan bahwa wanita lebih Tabel 4. Klasifikasi Hipertensi Untuk Usia ≥ 18 Tahun (Chobanian banyak menderita hipertensi dibanding pria. dan enampuluhan. Menurut Hal ini disebabkan JNC VIII Klasifikasi TekananTekanan DarahTekanan oleh perubahan alami pada jantung. 90-99 Sedangkan menurut Arif Mansjoer. sindrom Seiring cushing. Penyebaba pailing sering adalah hipertensi renal terdapat sekitar Hipertensi 5 % kasus. D.

Faktor risiko yang dapat dimodifikasi 1) Kebiasaan Merokok Rokok juga dihubungkan dengan hipertensi. 2007). 34 . Jika seorang dari orang tua kita mempunyai hipertensi maka sepanjang hidup kita mempunyai 25% kemungkinan mendapatkannya pula. 4) Genetik Peran faktor genetik terhadap timbulnya hipertensi terbukti dengan ditemukannya kejadian bahwa hipertensi lebih banyak pada kembar monozigot (satu sel telur) daripada heterozigot (berbeda sel telur). hipertensi cenderung merupakan penyakit keturunan. b. kemungkunan kita mendapatkan penyakit tersebut 60% (Sugiharto. seseorang akan memiliki kemungkinan lebih besar untuk mendapatkan hipertensi jika orang tuanya menderita hipertensi (Sugiharto. Seseoramg lebih dari satu pak rokok sehari menjadi 2 kali lebih rentan hipertensi dari pada mereka yang tidak merokok. Selain dari lamanya. Zat-zat kimia beracun. Menurut Sheps. yang masuk kedalam aliran darah dapat merusak lapisan endotel pembuluh darah arteri dan mengakibatkan proses aterosklerosis dan hipertensi. 2005). Hubungan antara rokok dengan peningkatan risiko kardiovaskuler telah banyak dibuktikan. bersama lingkungannya akan menyebabkan hipertensinya berkembang dan dalam waktu sekitar 30-50 tahun akan timbul tanda dan gejala (Sugiharto. 2005). Seperti zat-zat kimia lain dalam asap rokok. WHO. WHO. Jika kedua orang tua kita mempunyai hipertensi. 2007. 2007. seperti nikotin dan karbon monoksida yang diisap melalui rokok. Seorang penderita yang mempunyai sifat genetik hipertensi primer (esensial) apabila dibiarkan secara alamiah tanpa intervensi terapi. risiko merokok terbesar tergantung pada jumlah rokok yang dihisap perhari. Nikotin dalam tembakau merupakan penyebab meningkatnya tekanan darah segara setelah isapan pertama.

1995. di samping ada faktor lain yang berpengaruh (Gunawan. Hormon yang kuat akan menyempitkan pembuluh darah dan memaksa jantung untuk bekerja lebih berat karena tekanan yang lebih tinggi. Namun pada perokok berat tekanan darah akan berada pada level tinggi sepanjang hari (Price. Keadaan ini akan diikuti oleh peningkatan ekskresi kelebihan garam sehingga kembali pada keadaan hemodinamik (sistem pendarahan) yang normal. Hipertensi hampir tidak pernah ditemukan pada suku bangsa dengan asupan garam yang minimal. Suyono. 2005. 1996. sedangkan jika asupan garam antara 5-15 gram perhari prevalensi hipertensi meningkat menjadi 15-20 %. Hull. Pengaruh asupan terhadap timbulnya hipertensi terjadi melalui peningkatan volume plasma. tekanan darah juga akan menurun dengan perlahan. 35 . 2005. 2) Konsumsi Garam Garam merupakan hal yang sangat penting pada mekanisme timbulnya hipertensi. 2001). Otak bereaksi terhadap nikotin dengan memberi sinyal pada kelenjar adrenal untuk melepas epinefrin (adrenalin). Radcki. 2000). Hull. Setelah merokok dua batang saja maka baik tekanan sistolik maupun diastolik akan meningkat 10 mmHg. 1996. Asupan garam kurang dari 3 gram tiap hari menyebabkan prevalensi hipertensi yang rendah. Radcki. Garam merupakan faktor yang sangat penting dalam patogenesis hipertensi. Dalam beberapa detik nikotin sudah mencapai otak. curah jantung dan tekanan darah (Gunawan. nikotin diserap oleh pembuluh-pembuluh darah amat kecil didalam paru-paru dan diedarkan ke aliran darah. Pengaruh asupan garam terhadap hipertensi melalui peningkatan volume plasma (cairan tubuh) dan tekanan darah. Sementara efek nikotin perlahan-lahan menghilang. 2000). Tekanan darah akan tetap pada ketinggian ini sampai 30 menit setelah berhenti mengisap rokok. Pada hipertensi esensial mekanisme ini terganggu.

peningkatan kadar kortisol dan peningkatan volume sel darah merah serta kekentalan darah merah berperan dalam menaikkan tekanan darah. 2003). 4) Konsumsi Alkohol Peminum alkohol berat cenderung hipertensi meskipun mekanisme timbulnya hipertensi belum diketahui secara pasti. karena menarik cairan diluar sel agar tidak keluar. Radcki. terutama lemak dalam makanan yang bersumber dari hewan dan peningkatan konsumsi lemak tidak jenuh secukupnya yang berasal dari minyak sayuran. 2000). 2005. 3) Konsumsi Lemak Jenuh Kebiasaan konsumsi lemak jenuh berhubungan dengan peningkatan berat badan dan terbentuknya aterosklerosis yang berisiko terjadinya hipertensi. 1996. 2007). biji- bijian dan makanan lain yang bersumber dari tanaman diperlukan untuk menurunkan tekanan darah (Suhartono. Mekanisme peningkatan tekanan darah akibat alkohol masih belum jelas. Asupan natrium akan meningkat menyebabkan tubuh meretensi cairan yang meningkatkan volume darah (Gunawan. Pada manusia yang mengkonsumsi garam 3 gram atau kurang ditemukan tekanan darah rata-rata rendah. Hull. sedangkan asupan garam sekitar 7-8 gram tekanan darahnya rata-rata lebih tinggi. Penurunan konsumsi lemak jenuh. Menurut Alison Hull.38 Mengkonsumsi tiga gelas atau lebih 36 . Namun diduga. penelitian menunjukkan adanya kaitan antara asupan natrium dengan hipertensi pada beberapa individu. Garam menyebabkan penumpukan cairan dalam tubuh. Konsumsi garam yang dianjurkan tidak lebih dari 6 gram/hari setara dengan 110 mmol natrium atau 2400 mg/hari. Menurut Ali Khomsan konsumsi alkohol harus diwaspadai karena survei menunjukkan bahwa 10 % kasus hipertensi berkaitan dengan konsumsi alkohol (Khomsan. sehingga akan meningkatkan volume dan tekanan darah.

.

(Sherwood. konsumsi garam yang berlebih. Sakit kepala b. dikarenakan meningkatnya konsentrasi Na+ sehingga meningkatkan venous return yang akan meningkatkan preload sehingga tekanan darah akan Gambar Gambar 4. 2008). dan disfungsi Hipertensi ditentukan oleh kecepatan denyut jantung atau heart rate. Anamnesis Pada anamnesis perlu di perhatikan perjalanan penyakit hipertensi secara menyeluruh. konsumsi garam yang berlebihan. endotel. Gejala yang sering dikeluhkan antara lain kepala pusing dan rasa lelah Namun gejala dapat timbul pada orang dengan tekanan darah normal (Ganong.1 Mekanisme Pengaturan Tekanan Darah (Sherwood. Stres dan hiperinsulinisme akan meningkatkan saraf simpatis yang volume sekuncup atau stroke volume dan resistensi perifer atau Total akan merangsang pengeluaran hormon katekolamin yang akan meningkatkan Peripheral Resistance (TPR). Konsumsi garam berlebih mampu meningkatkan curah jantung sistem pengaturan tekanan darah. Pengeluaran renin yang berlebihan variabel dapat menyebabkan hipertensi. Berikut adalah bagan darah. Julius. 2007). ini karena disfungsi endotel akan menurunkan reaktivitas NO dan vasodilator. respon Peningkatan kontraktilitas jantung. arteri pulmonalis. 2012) Disfungsi endotel juga mempengaruhi kenaikan tekanan darah. Penegakkan Diagnosis 1. dan otot polos (Yusuf. minuman berakohol per hari meningkatkan risiko mendapat hipertensi sebesar dua kali (Suhartono. antara lain: a. dan rekfleks yang berasal dari obesitas akan meningkatkan curah jantung yang akan meningkatkan tekanan atrium. Patofisiologi hiperinsulinisme. E. 2010. 2012). Tanda dan gejala hipertensi menurut Riyadi (2011). Sebagian besar hipertensi terjadi tanpa diserta tanda dan gejala yang pasti. Peningkatan tekanan darah akibat beberapa faktor seperti stres. hal meningkat. akan merangsang pengeluaran angiotensinogen dan dengan bantuan Pada awalnya terdapat sistem dalam manusia yang berfungsi mencegah angiotensin converting enzyme akan mengubah angiotensin I menjadi perubahan tekanan darah secara akut dan berusaha mempertahankan kestabilan angiotensin II yang akan meningkatkan resistensi perifer dan berdampak dalam tekanan darah dalam jangka panjang. hal ini akan meningkatkan resistensi perifer sehingga akan terjadi peningkatan tekanan darah (Price. obesitas. 2006). Perdarahan hidung 37 38 . karena itu peningkatan salah satu dari ketiga produksi renin dan kontraktilitas jantung. 2006). Sistem kontrol tersebut ada yang beraksi peningkatan tekanan darah (Price. segera seperti refleks kardiovaskular melalui refleks kemoreseptor. baroreseptor. dan iskemia susunan saraf pusat. 2008). F.

d. Sesak napas h. efektifitas. Vertigo d. yang mungkin menimbulkan efek samping kenaikan tekanan darah. e. golongan penghambat monoamin oksidase dan golongan simpatomimetik. Kesemutan pada kaki g. 2. c. Pemeriksaan Fisik Pada pemeriksaan tanda-tanda vital terdapat peninggian tekanan darah sering merupakan satu-satunya tanda klinik hipertensi esensial. dosis. dan penyakit jantung serta penyakit kelenjar tiroid. serta pemakaian alat kontrasepsi. Penggunaan sphymomanometer dengan ukuran cuff yang sesuai disarankan pada saat pengukuran tekanan darah. minuman alkohol dan konsumsi rokok. Kejang atau koma i. Bila sebelumnya telah diketahui menderita hipertensi : informasi pengobatan sebelumnya meliputi jenis obat. b. Faktor stres psikis. sehingga diperlukan hasil pengukuran darah yang akurat. f. penyakit ginjal. Kemungkinan penderita sedang mengkonsumsi obat karena penyakit lain. dan efek samping yang mungkin timbul. Pembacaan hasil tekanan darah secara auskultasi dengan denyutan pertama atau korotkoff I yang merupakan 39 . Nyeri dada Hal lain yang perlu ditanyakan untuk menentukan terapi adalah a. c. Penyakit yang sedang atau pernah diderita seperti diabetes militus. Perubahan penglihatan f. Mual muntah e. Kebiasaan makan penderita (terutama asupan garam). Pada wanita perlu ditanyakan tentang riwayat kehamilan dan persalinan (pre-eklamsi dan eklamsi). seperti golongan steroid.

berenang. Urinalisis h. sasaran < 6 gram perhari. kripik. 2009). program harus dibuat per individu. Non Farmakologi Pengobatan non farmakologis dapat dilakukan dengan modifikasi gaya hidup (Brashers. meliputi latihan aerobik teratur untuk mencapai kebugaran fisik sedang. Tingkatkan asupan kalium. kacang olahan yang diasinkan. tekanan sistolik. 2012). antara lain: a. Diet rendah garam . c. kalsium. dan magnesium. Olahraga. Kolestero total serum d. 3. e. Penurunan berat badan. Elektrokardiogram G. dan denyutan terakhir atau korotkoff IV/V yang merupakan tekanan diastolik (Uliyah dan Aziz. dan keju. bersepeda. Asam urat serum f. Lurbe et al. f. Kreatinin dan kalium serum g. 40 . Glukosa darah c. Kurangi mengkonsumsi alkohol. Berhenti merokok. berlari dan berjalan cepat secara teratur 30 menit sehari selama 3-5 kali seminggu. d. seperti garam dapur. Penatalaksanaan 1. Pemeriksaan Penunjang Menurut Yogiantoro (2013) beberapa penunjang yang dapat dilakukan pada penderita hipertensi dengan indikai tertentu adalah sebagai berikut: a. Hindari makanan dengan kadar natrium tinggi. Tes darah rutin b. Kolesterol LDL dan HDL serum e. b. merupakan metode pencegahan paling efektif. 2007.

Tabel . modifikasi Gaya Hidup Untuk Mengontrol Hipertensi (Depkes,
2006)

2. Farmakologi
Penatalaksaan hipertensi bertujuan untuk mengendalikan angka
kesakitan dan kematian akibat penyakit hipertensi. Terdapat lima kelompok
obat yang digunakan untuk pengobatan awal hiperternsi, diantaranya adalah
:
Obat anti hipertensi yang lazim dan banyak digunakan ada lima
kelompok obat dari lini pertama, yaitu : diuretik, betha bloker (β-blocker),
ACE –inhibitor, angiotensin- receptor blocker dan calsium channel blocker.

Sebenarnya golongan alpha-blocker termasuk dalam kelompok obat lini
pertama, namun kini golongan alpha-blocker tidak dimasukan lagi oleh JNC
VII (Gunawan, 2011).
Obat anti hipertensi lini kedua antaralain : penghambat saraf
adrenergik, agonis α-2 sentral dan vasodilator (Tedjasukmana, 2012).

a) Diuretik
Diuretik merupakan golongan obat yang sangat dianjurkan dalam
mengatasi gangguan hipertensi. Hal ini dikarenakan belum ada golongan
obat yang dapat melebihi kemampuan efek protektif kardiovaskuler dari

41

golongan ini. Sehingga bila akan menggunakan kombinasi dua atau lebih
obat anti hipertensi, maka dianjurkan salah satu obatnya menggunakan
diuretik (Tedjasukmana, 2012).
Obat ini bekerja dengan meningkatkan ekskresi natrium, air dan
klorida yang akan menurunkan volume darah dan cairan ekstraselular.
Beberapa diuretik juga dapat berefek menurunkan resistensi perifer.
Sehingga pada pemberian kronik, efek hipotensif masih tetap ada
meskipun curah jantung sudah kembali ke keadaan normal. Beberapa
contoh obat dari golongan diuretik dengan dosis dan sediaan dapat dilihat
pada tabel 1 (Gunawan, 2011).

Tabel 4. Contoh Obat Golongan Diuretik Beserta Dosis dan Sediaannya
ObatDosis (mg)PemberianSediaan
12,5-
Hidrokorotiazid1 x sehariTab 25 dan 50 mg
25
Tab 40 mg, amp 20
Furosemid 20-80 2-3 x sehari mg

Tab 25 mg dan 100
Spironolakton 25-100 1 x sehari
mg

1,25-
Indapamid 2,5 1 x sehari Tab 2,5 mg

b) β-blocker

Beberapa mekanisme obat dari golongan ini dihubungkan dengan
aktifitasnya yang menghambat reseptor β-1, dikarenakan reseptor ini

banyak terdapat di jantung dan ginjal. Efek pertama, obat ini
menyebabkan penurunan frekuensi denyut jantung dan kontraktilitas otot
jantung, sehingga menurunkan cardiac output jantung. Kedua,
menurunkan produksi angiotensin ii dengan menghambat sekresi renin di
sel jukstaglomerular ginjal. Ketiga, efek sentral yang mempengaruhi
saraf simpatis, menyebabkan perubahan pada sensitivitas baroreseptor,
aktifitas neuron adrenergik perifer dan peningkatan bosintesis
prostaskiklin (Tedjasukmana, 2012).

42

cara kerjanya dengan secara langsung menyebabkan otot polos arteriol relaksasi. Pada hidralazin. sehingga akan terjadi effluks kalium dan hiperpolarisasi membran yang diikuti oleh relaksasi otot pembuluh darah dan vasodilatasi. 50 mg Propanolol 40 160 2-3 x sehari Tab. Tab. 200 mg. Contoh Obat Golongan Betha-blocker Beserta Dosis dan Sediaannya Dosis awal Dosis maksimalFrekuensi ObatSediaan (mg/hari)(mg/hari)pemberian Caps. minoksidil dan diakzosid (Gunawan. d) Penghambat sistim renin-angiotensin Penghambat sistem RAA yang sering digunakan adalah ACE- inhibitor. 2011). dengan tujuan pembuluh darah akan melebar dan aliran serta tekanan darah dapat diturunkan. Asebutolol 2008001-2 x sehari 400 mg Alprenolol 100 200 2 x sehari Tab. 10 mg. Contoh dari obat golongan ini adalah hidralazin. 40 mg c) Vasodilator Tekanan darah tinggi jika diartikan secara harfiah. dengan mekanisme kerja menghambat perubahan Angiotensi I 43 . Efek dari obat ini cenderung lambat. sehingga mirip seperti air sungai yang sedang meluap dan mengalir dengan deras. 2011). Tabel 5.2 (Gunawan. Beberapa contoh obat dari golongan betha-blocker dapat dilihat pada tabel 1. karena efek baru dapat dirasakan setelah 24 jam sampai 1 minggu setelah terapi dimulai. Sedangkan cara kerja diaksozid mirip dengan minsoksidil (Tedjasukmana. Sehingga dengan diberikannya vasodilator. maka terdapat tekanan darah yang meningkat dari keadaan normal. Dimana aliran darah yang semakin kencang dengan kepadatan darah yang tinggi. Mekanisme minoksidil ialah dengan membuka kanal kalium sensitif ATP. 2012).

Contoh obat golongan Ca channel blocker ObatDosis (mg)Frekuensi/hari Sediaan Tab 30 mg. mmHgVasodilatasi (PERKENI. Contoh obat H. Kerusakan pada ginjalDosis Frekuensi Obat (mg/hari) pemberian Sediaan Hipertensi merupakan tanda dan gejala awal dari gagal ginjal kronik. Tabel 7. menurunnyaTab. 50 mg Losartan 25-100 1-2 x sehari tingkat renal vasodilator prostaglandins. apabila 44 45 . Obat golongan ACE-Inhibitor dan ARB 2. disertai menjadidengan proteinuria Angiotensin ≥1 gram/24 II. golongan ini bekerja dengan menghambat influks 3. obat ini Tekanan darah tinggihipotensi dapat menimbulkan juga mengubah yang aliran darah di arteri(Tedjasukmana. 40.darah menjadi pemberian kaku. Tab 12. Namun. sedangkan berkurangnya aldosteron akan menyebabkan ekskresi air dan natrium dan retensi kalium. peningkatan resistensi pembuluh e)darah periperal. 2007). berlebihan menjadi lebih turbulen 2012). Penyakit kalsiumjantung pada selkoroner danpembuluh otot polos arteri darah dan miokard. Tabel 6.5 mg/mL Terapi hipertensi pada penderita DM diindikasikan jika tekanan darah sistolik >130 mmHg dan atau tekanan darah diastolic >80 mmHg dengan sasaran target tekanan darah <130/80 mmHg. maka sasaran vasodilatasi target tekanan dan penurunan sekresi<125/75 darah aldosteron. sehingga Tekanan terjadi darah relaksasi tinggi arteriol. adalah Bila faktor refleks utama yang takikardia menyebabkan kurang baik. langsung akan menyebabkan penurunan tekanan darah. Baik sistolik maupun diastolik terbukti berpengaruh terhadap stroke (Bustan. Komplikasi 1. Stroke dari ACE-inhibitor dan ARB beserta dosis dan sediaanya dapat dilihat pada tabel Hipertensi 3 berikut dianggap (Gunawan. Obat pada2011). (Palmer & Williams.5 dan 25 Kaptopril 25-100 2-3 x sehari mg Mekanisme prosedur terjadinya gagal ginjal kronik dan hipertensi karena Lisinopril 10-40 1 x sehari Tab 5 dan 10 mg banyak faktor seperti penurunan volume pembuluh darah. 60 mg dan 90 mg Nifedipin 30-601x (long acting) Tab 90 mg dan 180 mgDiltiazem90-803x Tab. Antagonis dan menurunnya aktivitas sistem renin-angiotensin- Kalsium aldosteron (Porth. sehingga terjadijam. 2000). faktor risiko utama stroke. sebagai 2011). 80 dan 120 mg Verapamil80-3202-3 x Amp 2. seperti pada pembuluh orang tua. secara 2011).

.

I.1 Kerangka Teori 46 . Kerangka Teori Gambar 4.

Kerangka Konsep Faktor yang bisa diubah: 1.2 Kerangka Konsep 47 .Konsumsi makanan Pasien berlemak 6.Obesitas 3. Stress Hipertensi Faktor yang tidak bisa diubah: 1.Merokok 4.Konsumsi garam 5.J.Kurang aktivitas fisik 2. Jenis Kelamin 2. Usia Gambar 4.

dengan teknik Variabel Terikatconsecutive sampling. Populasi dan2)Sampel Bersedia menjadi subyek penelitian dengan menandatangani 1. Desain Penelitian minimal Penelitian sebanyak 43iniorang. sampel Variabel yang Bebas digunakan ialah sebagai berikut (Sastroasmoro. alkohol. Q : 1-P (0.96 P : Proporsi prevalensi kejadian (0. 2. B.13) 49 . mengetahui Kriteria inklusi: faktor resiko hipertensi di wilayah kerja Puskesmas Sumpiuh. rokok. genetik. 3) Subjek Populasi penelitian targetberdomisili pada penelitian di Desa ini Sumpiuh adalah semua Kidulpenderita Kecamatan hipertensi Sumpiuh di Kecamatan Kabupaten Banyumas. Sumpiuh Kabupaten Banyumas. tenaga kesehatan. aktivitas fisik. Populasilembar Penelitian persetujuan menjadi subyek penelitian setelah membaca a. Populasi lembarTarget informed consent. Kriteria Inklusi dengandan pendekatan Eksklusi cross sectional. Besar Variabel sampel terikat dalam pada penelitian penelitian iniini digunakan adalah kejadian untuk menguji hipertensi. Populasiekslusi: Kriteria Terjangkau Tidak kooperatif Populasi terjangkau dalam melakukan pada penelitian tahap wawancara ini adalah penderita dan pengisian hipertensi di Desa Kebokura Kecamatan Sumpiuh Kabupaten kuesioner. jenis Keterangan: kelamin. 1) Individu yang berusia ≥40 tahun telah didiagnosis hipertensi oleh Banyumas. penelitian ini Kabupaten merupakan Banyumas. obesitas. Variabel bebas termasuk skala kategorik nominal. Variabelsampel dalam penelitian ini menggunakan teknik non probaility sampling Penelitian a. hipotesis Variabelkorelasi terikat termasuk antar kedua skala variabel kategorik penelitian nominal. individu dari populasi terjangkau yang memenuhi kriteria inklusi dan ekslusi. dan konsumsi n : Besar sampel garam. populasi.87) V. METODOLOGI PENELITIAN d : Presisi ditetapkan (0. Ruang Subjek Penelitian Kerja Desa Kebokura Sampel Kecamatan dalam Pekuncen. Pengambilan D. Zα² : 1. 2011): Variabel bebas pada penelitian ini Zα²adalah P Q faktor-faktor yang ? = ?2 mempengaruhi kejadian hipertensi. Rumus besar b. b.menggunakan rancangan penelitian analitik observasional 3. stres. diantaranya usia.1) Dari hasil perhitungan besar sampel didapatkan jumlah sampel A. lingkup C. Tujuan penelitian ini adalah a. Banyumas.

.

atau jogging). Tidak menghirup asap rokok yang dibakar dan atau pernah merokok dalam sehari-hari. obes I (IMT menjadi: 25. Aktivitas fisik cukup 50 51 . menjadi: Dikategorikan 1. kisaran normal (IMT 18. Perempuan Kebiasaan mengonsumsi makanan yang Nominal Konsumsi mengandung lemak jenuh (gorengan. beresiko (IMT 23.9) 1.9) dalam 3. Tidak memiliki predisposisi genetik. Ya 2. jeroan.0-29. beratdan ataukurang badan Diastolik (IMT ≥90 mmHg yang <18.0-24.9)hipertensi. TidakNominal 2. Definisi Kelebihanberatbadanyangdiukur Ordinal menggunakan IMT dengan rumus berat badan Tabel 5. 2. Aktivitas fisik kurang Sumpiuh. Tidak 2. Puskesmas Keliling Dikategorikan dan Pos Binaanmenjadi: Terpadu di Desa Kebokura Kecamatan 1. Dikategorikan menjadi: 1. Keterangan s Dikategorikan menurut kriteria Asia Pasifi Kejadian Seseorang menjadi: memiliki tekanan darah sistolik ≥140 Nominal Hipertensi mmHg 1. Ya Merokok Perilaku menghisap batang rokok atau Nominal 2. Ya menjadi: 1.Ya 2. Kuesioner seminggu selama dan observasi 30 menit langsung dengan jenis digunakan untuk Aktivitas olahragaaerobik(berjalan.5-22.berenang. Ya 1. Laki-laki 2. Instrumen PajananPengambilan Datasehingga rokok (Kuesioner) seseorang terhisap asap rokok rokok dalam sehari-hari Alat pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah 1.5) diukurmenggunakansphygmomanometer 2. Dikategorikan 5. Hipertensi obs II (IMT >30. Tidak hipertensi Konsumsi Konsumsi makanan yang memiliki kadar garam Nominal tinggi garam dan memakannya minimal tiga kali atau lebih Jenis Pengelompokkan dalam seminggu jenis manusia secara biologis Nominal Kelamin yang dibawa sejak Dikategorikan lahir. beratkondisi badan istirahat pada lebih (IMT posisi duduk dan >23. 2. Tidak Perilaku anggota keluarga dalam menghisap Nominal F. Wawancara dilakukan saat pelaksanaan bersepeda. makanan santan) dan memakannya minimal tiga kali atau Genetik lemak jenuh Ada atau tidaknya keluarga yang menderita Nominal lebih dalam seminggu.1 Definisi Operasional dalam kg dibagi kuadrat tinggi badan dalam Variabel meter. Tidak kuesioner dan merupakan jenis data primer yaitu data yang diperoleh Melakukan olahraga teratur minimal tiga kali Nominal langsung dari sumbernya.0) 2. mengetahui fisik faktor resiko individu. hipertensi. Memiliki predisposisi genetik. 6. Keadaan yang mempengaruhi pikiran seseorang Stres diukur dengan DASH dengan skor ≥ 14 1. Dikategorikan menjadi: Dikategorikan menjadi: 1. ObesitasOperasional E.0) atau dalam pengobatan 4.

52 . Tata Urutan Kerja 1. maka analisis dilakukan dengan menggunakan uji Fisher Exact Test sebagai alternatif. H. Analisis bivariat digunakan untuk mencari hubungan variabel bebas dan variabel terikat menggunakan uji Chi Square. d. e. c. Jika data tidak memenuhi syarat uji Chi Square. kemudian dihitung frekuensi dan presentasinya. Tahap pelaksanaan a. Mencatat dan menentukan responden. Waktu dan Tempat Waktu : Kegiatan akan dilaksanakan pada tanggal 16-31 Desember 2016 Tempat : Desa Kebokura Puskesmas Sumpiah. c. Analisis situasi. Studi pendahuluan (orientasi) di Puskesmas Sumpiuh b. Identifikasi dan analisis penyebab masalah. Tahap pengolahan dan analisis data. Pengambilan data primer. Tahap persiapan a. Melakukan pemecahan masalah. f. 2. b. Penyusunan laporan CHA. Analisis univariat digunakan untuk menggambarkan karakteristik responden dengan mendeskripsikan tiap variabel hasil penelitian. Kabupaten Banyumas.G. Rencana Analisis Data Analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: a. b. Menyusun alternatif pemecahan masalah sesuai hasil pengolahan data. I.

.

8%)Dresponden lainnya tidak. Faktor resiko obesitas idiklasifikasikan Genetik berdasarkan IMT maka Ya didapatkan sebanyak 320(7.0%) 46.8% memiliki l kebiasaan konsumsi tinggi garam. Berdasarkan pengujian diperoleh hasil sebagai berikut: 54 .5%) Kebokura pada bulan November. Sebanyak 27 (62. s Berisiko 11 25.1%) responden tidak merokok.6%) responden berisiko.1%) tidak mengalami hal kurang 3 7.9%) iresponden Obesitas mengalami stress dan 31 BB (72.2% Jenis kelamin Perempuan 30 69. sedangkan faktor terpajan asap rokok Frekuensi Persentase didapatkan sebanyak 19 (44.8%) responden Pajanan asap rokok Ya 19 44.6%) responden obesitas normal. dengan mayoritas berjenis kelamin perempuan yaitu sebanyak 30 (69. Responden penelitian ini adalah masyarakat wilayah kerja Berdasarkan faktor genetik didapatkan sebanyak 20 (46.6% 2. i Namun terdapat Konsumsi beberapa tinggi lemak variabel yang jenuh Ya tidak memenuhi syarat16 untuk 37.4% aresponden tercatat memiliki aktivitasLaki-laki fisik kurang sedangkan 2513(41.2% v Tidak 27 62.5%) Puskesmas 1 Sumpiuh yang datang berobat ke Posyandu Lansia di Desa responden memiliki riwayat hipertensi pada keluarga dan 23 (43. maka dilakukan analisis bivariat digunakan uji Chi-Square.1% Olahraga Cukup 25 41.1% dan n 3 (7.2%) responden Hipertensi Ya terpajan asap rokok29dan 24 67.8% dilakukannya uji Chi-Squaresehingga digunakan uji Fisher-exact test. 15 (34.5% responden dengan berat badan (BB) kurang. Faktor resiko konsumsi itinggi lemak dimiliki oleh 16 (37.9% r Tidak 31 72. Berdasarkan berjumlah 43 orang dengan karakteristik sebagai berikut: faktor resiko merokok didapatkan 9 (20. Sebanyak 12 (27.9%) responden merokok dan 34 Tabel 6. a Stres Ya Variabel dinyatakan berhubungan signifikan 12 apabila p-value kurangdari 27.9%) 30. iat penelitian ini VI. Analisis Univariat responden.9%) responden Ya 11 (25. a11 (25.1%) 14 32. Dari 43 responden.4%) responden menderita hipertensi dan 14 (32. Hasil menderita hipertensi. didapatkan bahwaPEMBAHASAN HASIL DAN dari 43 responden. 18 (58.9% Tidak 34 79. 20. berusia lebih dari 45 tahun yang responden tidak memiliki riwayat hipertensi pada keluarga.6% Obesitas I 11 25.8%) Kurang 18 58.2% a memiliki kebiasaan konsumsi tinggi garam dan 16 (37. Merokok 9 I.8%)responden dan laki-laki sebanyak 13 (30.1% 0.2 %) responden dan 27 (62.8% responden r memiliki aktivitas fisik cukup.0%) responden obesitas II.1 Hasil Analisis Univariat (79.5% Tidak 23 53.2 %) 1.9% responden s tidak memiliki kebiasaan tersebut.9% tersebut.05.4% Tidak (55.0% Normal 15 34.8% n Tidak 16 37. Analisis Bivariat Obesitas II 3 3% u Untuk menguji ada tidaknya hubungan antara variabel bebas dan Konsumsi tinggi garam Ya 27 62.2%) lainnya tidak Tidak 24 55.2% terikat. sebanyak 29 (67.4%)responden tidak A.

.

konsumsi lemak jenuh. danketurunan pada kelompoklaki-laki 2 berat badan dan tinggi.9hipertesi antara kejadian kali lebih besar dengan untukkonsumsi genetik. stress. beresiko. obesitas. kerja Puskesmas 1 Sumpiuh. kebiasaan makan lemak jenuh.022 Chi Square Signifikan Merokok Hasil uji bivariat menunjukkan bahwa jenis kelamin tidak Tidak Signifikan Fisher exact tet 0.05).8% Penelitian ini meneliti mengenai faktor risiko yang berhubungan (Saing. obesitas Sifat gen dibagi hipertensi menjadi adalah 2 kelompok. Hubungan riwayat(p=0.231).022).220) keluarga konsumsi hipertensi dapattinggi lemakuntuk digunakan jenuhmemastikan (p=0. berisiko mengalami hipertensi. bahwa variabel genetik 2014).00). Hal ini terjadi karena penurunan hormon estrogen diikuti oleh peninkatan kadar LDL dan hilangnya hormon yang meindungi sel Berdasarkan endotel analisis pembulh darahbivariat. hubungan 2011). normal. aktifitas Hasil uji bivariat antara kebiasaan merokok dengan kejadian fisik yang jarang. Variabel Uji bivariat p value Keterangan Jenis kelamin Fisher exact tet 1. 2005. menurut WHO persentase seorang anak dengan riwayat ayah dan ibu hipertensi adalah 45% mengidap hipertensi. Hasil penelitian ini tidak sejalan dengan penelitian Jegathes tahun 2010.Merokok sebatang dan obesitas setiapsedangkan (p<0. bulan Desember 2016.220 Tidak Signifikan sejalan Konsumsi tinggi dengan penelitianChi garam Basha (2004) bahwa wanita Square yang telahSignifikan 0.bahwa disimpulkan sedangkan riwayat variabel jenis kelamin hipertensi (p=1.06). kebiasaan c. Banyumas.279 Tidak Signifikan pria. dominan yaitu dan dapat diwariskan kelompok 1 dengan dari ayah obesitas atau ibu.diwariskan 2. genetik. dengan kejadian hipertensi berupa usia. tidak terdapat hubungan yang bermaknda Tabel 6. 2010). dan merokok di Desa Kebokura wilayah hipertensi menunjukkan hasil nilai yang tidak signifikan (p=0231). terpajan hipertensi.279) diagnosis tidak memiliki hipertensi hubungantanpa esenssial bermakna terhadap kejadian penyakit yang mendasari hipertensi. sedangkan apabila hanya B. Anak yang bermakna yang dilahirkan antara dengan riwayat kejadian hipertensi hipertensi dengancenderung dikeluarga obesitas (p=0.152). dan stress (p>0.000 Tidak signifikan Genetik a.006). hari akan 55 56 .060 Tidak Signifikan menpouse cenderung memiliki perbandingan hipertensi sama dengan Stres Chi Square 0. hipertensidan konsumsi dengan tinggi kejadian garam (p=0. terdapat (Gunawan. (p= 0.2 Hasil antara Analisis kejadian Bivariat hipertesi dengan merokok. terjadinyatinggi hipertensi. Hubungan jenis kelamin dengan kejadian hipertensi 0.00). dan stress (p=0. jenis kelamin. pajanan rokok. Jegathes meyatakan Responden bahwa kebiasaan pada penelitian ini adalahmerokok memiliki masyarakat hubungan posyandu lansia di Desa yang bermakna Kebokura pada dengan kejadian hipertensi.001) hipertensi memiliki hubungan bermakna Berdasarkan terhadap dapat hasil penelitian kejadian hipertensi. dapat diketahui (Noviantaningtyas. Hubungan merokok dan pajanan rokok dengan kejadian hipertensi mengonsumsi garam yang tinggi.05). asapseseorang Apabila rokok (p=0.006).006 ini Aktivitas fisik Chi Square 0. obesitas b.231 Terpajan asap rokok Chi Square 0. dapat1. Pembahasan ayah atau ibu maka persentase mengidap hipertensi adalah 12. garam. HasilPada penelitian analisis bivariattersebut disebutkan menunjukkan bahwahubungan terdapat perilaku merokok meningkatkan yang bermakna risiko 6.152 Tidak Signifikan Obesitas berhubungan signifikan dengan kejadian hipertensi (p=1. dan perempuan kurang. Young. dapat menjadi merokok faktor resiko(0. denganaktivitas riwayatfisik (p=0. halSignifikan Chi Square 0.001 Konsumsi tinggi lemak jenuh Chi Square 0. Pada variabel sebelumnya.

Rahmouni et al. Obesias akan mengaktifkan keja jantung dan dapat menyebabakn hipertrofi antung dalam waktu kurun yan lama. Mekanisme yang terlibat adalah aktivasi sistem saraf simpatis dan renin angiotensisn menyebabkan disfungsi endotel. (2014) dan Aminra et al. (2012) yang menyebutkan bahwa terdapat hubungan signifikan antara obesites dengan hipertensi. meningkatkan tekanan sistolik 10–25 mmHg dan menambah detak jantung 5–20 kali per menit. e. curah jantung. 2008. Dengan menghisap sebatang rokok maka akan mempunyai pengaruh besar terhadap kenaikan tekanan darah atau hipertensi. Penelitian sesuai dengan penelitian Diana et al. Sehingga dapat disimpulkan bahwa obesitas merupakan faktor resiko dari hipertensi. hal ini didukung oleh penelitian Anggara dan Prayitno (2013) yang mnyebutkan bahwa orang dengan konsusi garam yang tinggi 57 . sehingga dapat meningkatkan tekanan darah. d.006). f.001). volume darah.2 kali memiliki resiko hipertensi dibandingkan seseorang dengan berat badan yang normal (Fauci et al. Hasil penelitian ini berbeda dengan hasil penelitian Jegathes (2010) mungkin dikarenakan junlah sampel yang terlalu sedikit. Hubungan obesitas dengan kejadian hipertensi Penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat hubungan bermakna antara obesitas dengan kejadian hipertensi (p=0. 2005). Hubungan aktifitas fisik dengan kejadian hipertensi Penenelitian ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara aktifitas fsik dengan kejadian hipertensi (p=0. Apabila seseorang mengalami obeitas sebesar 2.220) penelitian ini sesuai dengan penelitian Stewart (2005) dan Anggraeny (2003) yang menunjukkan bahwa olahraga yang dilakukan tanpa program yang tepat tidak dapat mengurangi faktor resiko hipertensi. isi sekuncup jantung. Hubungan konsumsi tinggi garam dengan kejadian hipertensi Hasil penelitian ini menunjukkan terdapat hubungan yang bermakna antara konsumsi tinggi garam dan kejadian hipertensi (0.

memiliki resiko 15 kali lebih esar mengalami hipertensi akibat peningkatan volume plasma. 2007). Kesimpulan Penyebab Utama Masalah Berdasarkan hasil penelitian diantara sembilan faktor risiko yang diteliti terdapat tiga faktor risiko yang berpengaruh terhadap terjadinya hipertensi. reaksi tersebut lenyap kembali seiring dengan menghilangnya penyebab stress tersebut. h. C. Hubungan konsumsi lemak jenuh dengan kejadian hipertensi Konsumsi lemak jenuh tidak berhubungan secara signifikan dengan kejadian hipertensi pada penelitian ini (p=0. dan genetik yang lebih menjadi faktor resiko yang besar dibandingkan dengan konsumsi lemak jenuh. dan tampaknya tidak ada jalan untuk mengatasinya atau menghindarinya. Berdasarkan hasil penelitian.279). seperti obesitas. faktor-faktor yang signifikan mempengaruhi kejadian hipertensi adalah : 58 . maka organ yang demikian akan mengalami hipertensi sedemikian terus-menerus sehingga stress menjadi risiko (Armilawaty. penyakit lainnya. g. Hanya jika stress menjadi permanen. Hubungan ini tidak terjadi secara langsung. Hubungan stress dengan kejadian hipertensi Hasil uji bivariat menunjukkan bahwa tidak terdapat hubungan yang signifikan antara stress dan kejadian hipertensi (p=0.060) sesuai dengan penelitian Kartika (2012) yang menybutkan bahwa ttidak ada hungan antara konsumsi lemak jenuh dengan kejadian hipertensi. Meskipun dapat dikatakan bahwa stres emosional benar-benar meningkatkan tekanan darah untuk jangka waktu yang singkat. Signifikansi hubungan dapat dilihat pada nilai p value dari setiap variabel. Apabila stres berlangsung lama dapat mengakibatkan peninggian tekanan darah yang menetap. Hal ini dikarenakan oleh banyak faktor penyebab hipertensi. Hubungan antara stres dengan hipertensi diduga melalaui saraf simpatis yang dapat meningkatkan tekanan darah secara intermiten.

.

efisiensi oleh karena jalan keluar itu peneliti dikaitkan dengan akan melakukan biaya intervensi yang diperlukan terhadap untuk melakukan resiko tersebut jalan dengan cara keluar.279). Mengadakan kegiatan senam lansia rutin baik saat dilaksanakannya kegiatan Prolanis maupun Posyandu Lansia. pembahasanyang faktor-faktor tentang tidakfaktor secararisiko yang berpengaruh signifikan berhubungan terhadap kejadian hipertensi di Kebokura maka dapat diketahui bahwa konsumsi dengan kejadian hipertensi adalah : garam berlebih. ALTERNATIF tinggi PEMECAHAN MASALAH garam (p=0.022)Pemecahan Masalah Berdasarkan hasil dan Sedangkan. Kriteria melakukan tindakanefektifitas nyata padaterdiri dari lansia di pertimbangan mengenai Posyandu Lansia besarnya wilayah Desa Kebokura masalahkerja yangPuskesmas dapat diatasi. 2. serta waktu.152) merupakan faktor utama penyebab kejadian hipertensi tersebut. Genetik (0. Pajanan asap rokok (p = 0.1 Analisi fish bone hipertensi. obesitas. yang Hal dapat diatasi. komplikasi hipertensi.231) Perilaku responden yang sulit untuk tidak mengkonsumsi makanan tinggi garam 3. Pembagian Tinggiposter garamdan leaflet mengenai hipertensi. serta penanggulangan hipertensi dengan cara mengubah gaya Genetik hidup menjadi lebih sehat. Rinke. tanda dan gejala hipertensi. tenaga. ini merupakan faktor pentingnya resiko yang jalan dapatkeluar. Obesitas (p=0. dengan kejadian hipertensi di Sumpiuh. Berdasarkan hasil analisis bivariat faktor risiko dengan p Efektifitas value jalan keluar paling rendah adalahmeliputi konsumsibesarnya masalah tinggi garam. Konsumsi Hipertensi 3. B. Jenis kelamin (p=1. Merokok (0. 2. 1. Stress (p = 0. Aktivitas fisik (p=0.060) besar terhadap kejadian Hipertensi di wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh. dana. dengan materi penyebab terjadinya Gambar 6. 2. Penyuluhan tentang hipertensi. Konsumsi tinggi lemak jenuh (p=0.001).220).00) 1. yaitu: 6. obesitas serta faktor keturunan memberikan pengaruh yang paling 1. analisis data maka dapat dibuat beberapa alternatif pemecahan masalah terkait 5. yaitu dalam mempengaruhi efektifitas dan efisiensi kejadian hipertensi. Penyusunan Alternatif 3. jalan keluar.06) A. Dengan melihat 4. faktor risiko hipertensi. sedangkan dirubah. Penentuan Alternatif Terpilih Obesitas masalah harus dilakukan karena Pemilihan prioritas alternatif pemecahan adanya berbagai keterbatasan baik dalam sarana. Konsumsi VII. 59 . dan genetik Metodekontribusi memiliki ini menggunakan dua kriteria. kelanggengan I Sumpiuh. Salah satu Darimetode yang dapat hasil analisis digunakan fish bone dapat dalam dilihatpemilihan prioritas bahwa faktor pemecahan konsumsi tinggi masalah adalah metode garam.

.

dan kecepatan penyelesaian masalah. dan faktor keturunan di Desa Kebokura Kecamatan Sumpiuh adalah sebagai berikut : 61 .selesainya masalah. Efisiensi dikaitkan dengan jumlah biaya yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah. obesitas.1 Kriteria dan Skoring Efektivitas dan Efisiensi Jalan Keluar C MIV(jumlah biaya (besarnya(kelanggengan(kecepatanyang diperlukan Skor masalah yangselesainyapenyelesaiauntuk dapat diatasi)masalah)n masalah)menyelesaikan masalah) 1Sangat kecilSangat tidakSangatSangat murah langgenglambat 2KecilTidak langgeng LambatMurah 3Cukup besarCukup langgeng Cukup cepat Cukup murah 4BesarLanggengCepatMahal 5Sangat besarSangat langgeng Sangat cepat Sangat mahal Prioritas pemecahan masalah dengan menggunakan metode Rinke untuk masalah konsumsi garam berlebih. Tabel 7.

8 persen (Riskesda. penyakit jantung iskemik dan 2 senam lansia rutin baik insufisiensisaat ginjal (Sherlock. Hipertensi merupakan penyebab kematian nomor tiga pada semua umur di Indonesia. dilaksanakannya ke-2014). 62 . et al. penanggulanganhiper- pada perawatan primer. dan 3 juta di penyuluhan tentang hipertensi. Hipertensi adalah kondisi paling umum (Sherlock. Angka kejadian hipertensi di seluruh dunia mengenai hipertensi. serta et al. 2008). 2009). Prevalensi hipertensi meningkat dengan seiring meningkatnya tensidengancara mengubah usia seseorang. 25. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penyakit hipertensi yang tidak terkontrol dapat menyebabkan tujuh kali lebih berisiko terkena stroke.tandadan gejala dengan kali pengukuran hipertensi. Di Amerika. yakni mencapai 6.1 juta kematian prioritas akibat hipertensi pemecahan terjadi setiap masalah menggunakan tahunnya (Depkes RI. enam kali lebih berisiko menderita congestive heart failure (CHF). Menurut WHO dan the International Society of Hypertension metode Rinke. kompli- kasitenang istirahat atau hipertensi. 7. yaitu (ISH). giatan Prolanis Hipertensi maupun merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat yang terjadi di Posyandu Lansia. negara maju Pembagianleaflet maupun negara 33 2363 berkembang. diperkirakan 1 dari 4 orang dewasa menderita hipertensi. atau Hipertensi dengan materi tekanan darah tinggi didefinisikan sebagai peningkatan tekanan penyebab terjadinya hi- darah sistolik 140 mmHg atau lebih dan/atau diastolik 90 mmHg atau lebih pada dua pertensi. serta mendapatkan pengobatan secara adekuat (Rahajeng. et al. 2008).52stroke. mencapai 3 Berdasarkan 1 milyar orang danperhitungan hasil sekitar 7.. komplikasi hipertensi.4 %) dan tuberkulosis (7. 2009). antaranya meninggal setiap tahunnya.. dan tiga kali lebih berisiko terkena serangan jantung (Rahajeng et al. di Indonesia tahun 2013 berdasarkan hasil pengukuran pada umur ≥18 tahun sebesar Jika memungkinkan akan dilakukan prioritas kedua berupa senam lansia. faktor selang waktu minimal lima menit dalam keadaan cukup risiko hipertensi.2 Prioritas RENCANA Pemecahan(PLAN KEGIATAN Masalah OFMetode Rinke ACTION) Efektivitas Efisiensi Urutan Daftar Alternatif Jalan MxIxV No Prioritas Keluar C M I V C Masalah A. 2013). Tujuh dari setiap 10 penderita tersebut tidak tanda dan gejala hipertensi. faktor risiko hipertensi. saat ini terdapat 600 juta penderita hipertensi di seluruh dunia.8% setelah stroke (15.. gaya merupakan Hipertensi hidup penyebab yang paling umum morbiditas dan menjadi lebih sehat mortalitas Mengadakankegiatan pada usia yang lebih tua 33 seperti 3213.. 2014). didapatkan proioritas alternatif pemecahan masalah.5 %) (Depkes RI. Tabel VIII. Latar Belakang 4 4 4 4 1 1 Penyuluhan tentang hi-16 pertensi. dengan materi penyebab terjadinya hipertensi. Prevalensi hipertensi penanggulangan hipertensi dengan cara mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat.

yaitu : 1. komplikasi hipertensi. faktor risiko hipertensi. 64 . Menekan angka kejadian atau kekambuhan hipertensi dan mengontrol agar tekanan darah dalam kondisi stabil. Senam lansia bagi para lansia di Desa Kebokura Kecamatan Sumpiuh. 3. penyakit hipertensi termasuk kedalam 10 besar penyakit pada tahun 2016. Meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai bahaya penggunaan garam secara berlebihan dan bahaya merokok aktif maupun pasif. Upaya yang dapat dilaksanakan sesuai dengan penentuan prioritas pemecahan masalah adalah melakukan penyuluhan mengenai pengetahuan tentang faktor-faktor resiko yang dapat meningkatkan kejadian hipertensi dan pemberian leaflet kepada peserta posyandu lansia. Di Puskesmas I Sumpiuh. Bentuk Kegiatan Kegiatan yang akan dilaksanakan akan dibagi menjadi dua. 2. B. 2. Meningkatkan motivasi masyarakat untuk mempertahankan berat badan ideal dengan membatasi konsumsi makanan berlemak dan olahraga secara rutin. dengan materi penyebab terjadinya hipertensi. Melihat komplikasi penyakit hipertensi yang cukup berbahaya serta tingginya angka kejadian hipertensi di Kabupaten Banyumas terutama di wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh. Kabupaten Banyumas. C. Penyuluhan tentang hipertensi. Tujuan 1. serta penanggulangan hipertensi dengan cara mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat beserta pembagian leaflet. Pada bulan Oktober tahun 2016 penyakit hipertensi menempati urutan pertama dan merupakan penyakit terbanyak yang ditemukan pada lansia yang mengikuti posyandu lansia di Desa Kebokura. maka harus dilakukan tindakan pencegahan berupa promosi kesehatan dan tindakan preventif di masyarakat untuk mengendalikan kejadian hipertensi. tanda dan gejala hipertensi.

00 65 . Hari : Kamis-Jum’at 2. Rencana Anggaran Leaflet : Rp 90.N Kepala Puskesmas : dr.D. Madya Ardi Wicaksono. M. E. Dri Kusrini c) Pembimbing : dr. Penyuluhan dan pembagian leaflet: 1.000. Personil a) A. Tempat : Posyandu Lansia Desa Kebokura 4. Sasaran Para lansia yang datang di kegiatan posyandu lansia dan kegiatan prolanis.Si d) Pelaksana : Tri Ujiana Sejati dan Heidi Mutia Dewi 2. Pelaksanaan 1. Waktu danTempat a. Tanggal : 15-16 Desember 2016 3. Dri Kusrini b) Penanggung jawab : dr.00 WIB – selesai F. Waktu : 09.

Madya Ardi Wicaksana. leaflet. 3) Tempat : Posyandu Desa Kebokura. komplikasi hipertensi. Tahap Pelaksanaan 1) Judul Kegiatan : “Hidup Sehat Tanpa Hipertensi” 2) Waktu : 15-16 Desember 2016 jam 09. 3) Sarana Sarana yang digunakan yaitu microfone. faktor risiko hipertensi. 4) Penanggung Jawab a) dr. 2) Materi Materi yang disiapkan adalah materi penyuluhan tentang hipertensi (penyebab hipertensi. Pelaksanaan kegiatan penyuluhan dan konseling dilaksanakan melalui 3 tahap. IX. materi disajikan berupa power point dan leaflet.00 s. dan speaker. M. tanda dan gejala hipertensi. Pelaksanaan 1. alat tulis. Preseptor Lapangan. yaitu: a.d selesai untuk penyuluhan dan pembagian leaflet. dan Bidan Desa serta Kader-kader Posyandu Lansia Desa Kebokura. laptop. kuesioner. Tahap Persiapan 1) Perizinan Perizinan diajukan dalam bentuk lisan oleh dokter muda kepada Kepala Puskesmas I Sumpiuh. Si selaku pembimbing fakultas . Pelaksanaan Kegiatan Penyuluhan dan konseling yang dilakukan diharapkan dapat mengatasi masalah-masalah yang berhubungan dengan hipertensi di Desa Kebokura Kecamatan Sumpiuh. PELAKSANAAN DAN EVALUASI KEGIATAN A. b. serta penanggulangan hipertensi dengan cara mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat).

Heidi Mutia Dewi 6) Peserta Para peserta acara posyandu lansia Desa Kebokura Kecamatan Sumpiuh Kabupaten Banyumas 7) Penyampaian Materi Penyuluhan materi hipertensi diberikan pada peserta acara posyandu lansia Desa Kebokura Kecamatan Sumpiuh Kabupaten Banyumas. Dri Kusrini selaku Kepala Puskesmas I Sumpiuh. a. 5) Pelaksana a. yaitu evaluasi formatif. 67 . dan selaku pembimbing lapangan. komplikasi hipertensi. Tri Ujiana Sejati b. B. b) dr. machine terhadap masalah. serta penanggulangan hipertensi dengan cara mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat. faktor risiko hipertensi. penyuluh menggunakan microfone agar bisa didengar oleh smua peserta posyandu lansia dilanjutkan dengan pembagian leaflet. material. Man : Narasumber memiliki materi penyuluhan berupa tampilan power point. tanda dan gejala hipertensi. promotif dan sumatif: 1. Evaluasi Tahap evaluasi adalah melakukan evaluasi mengenai 3 hal. money. Evaluasi Formatif Evaluasi formatif merupakan evaluasi sumber daya meliputi evaluasi 5M yaitu man. methode. Penyuluhan dilakukan baik dengan lisan dan tulisan berupa leaflet untuk menjelaskan tentang hipertensi meliputi penyebab hipertensi.

b.30 s. Namun saat posyandu lansia belum mencapai target yang hadir hanya 28 orang sehingga penyuluhan dan pembagian kuesioner serta leaflet dilakukan saat kegiatan prolanis. tanda dan gejala. e. Pemberian leaflet sebelum penyuluhan dilakukan. Tempat 68 .d selesai.00 s. Machine : Kegiatan penyuluhan dilakukan di posyandu lansia Desa Kebokura dengan jumlah lansia yang datang 28 orang. faktor-faktor resiko. 90. Evaluasi Promotif a. 2. Money : Sumber pembiayaan yang digunakan cukup untuk menunjang terlaksananya kegiatan.000 c. 15-16 Desember 2016 jam 09. Waktu Penyuluhan dilakukan pada hari Kamis dan Jum’at. selesai.d. penyebab. Methode : Metode penyuluhan yang digunakan dengan menampilkan power point yang disertai gambar-gambar sehingga peserta cukup antusias dan memahami dengan baik tentang materi yang disampaikan. serta penyuluhan dilakukan saat kegiatan prolanis. d. Senam lansia dilakukan hari Jum’at. pencegahan serta pengobatan hipertensi. Anggaran yang dihabiskan adalah sejumlah Rp. Tidak ada hambatan berarti selama jalan acara. Sasaran Target penyuluhan yaitu para anggota posyandu lansia di Desa Kebokura yang berjumlah 43 orang. b. c. Material : Materi penyuluhan yang diberikan mencakup definisi hipertensi. Leaflet yang diberikan berisi materi yang berkaitan dengan materi penyuluhan hipertensi. 16 Desember 2016 jam 07.

faktor risiko. Tempat Penyuluhan di Posyandu lansia Desa Kebokura Kecamatan Sumpiuh. 3. 69 . Kegiatan Posyandu Lansia Desa Kebokura dilakukan pada hari tanggal 5-16 Desember 2016. pengobatan. pencegahan. d. dan manfaat kegiatan senam terkait dengan penurunan faktor risiko penyakit hipertensi. gejala. Evaluasi Sumatif Peserta penyuluhan aktif dalam memperhatikan materi penyuluhan dan aktif bertanya pada hal-hal yang belum mereka pahami pada penyuluh sehingga penyuluhan berjalanan secara efektif dengan adanya timbal balik tersebut. dimulai dengan pengukuran tekanan darah dan pengobatan sesuai penyakit kemudian peserta posyandu lansia yang menunggu giliran diperiksa diberikan leaflet dan penyuluhan berupa materi tentang definisi. sehingga pemahaman mereka tentang hipertensi menjadi lebih baik. Selain itu pasien juga cukup antusias dalam menerima leaflet yang diberikan serta aktif menanyakan materi yang tertulis pada leaflet yang tidak mereka pahami.

Hasil analisis permasalahan kesehatan komunitas yang terjadi di wilayah kerja Puskesmas I Sumpiuh. KESIMPULAN DAN SARAN A. Saran 1. obesitas. 2. Terdapat 43 pasien lansia yang menderita hipertensi di Desa Kebokura. Kecamatan Sumpiuh. Kecamatan Sumpiuh. konsumsi garam berlebih terhadap kejadian hipertensi. Kabupaten Banyumas adalah faktor genetik. 4. Perlu diadakannya penyuluhan secara kontinyu dengan materi yang lebih bervariatif dan inofatif tentang pentingnya upaya pengendalian hipertensi serta komplikasi yang dapat ditimbulkan apabila hipertensi tidak terkendali. 5. Faktor Risiko hipertensi di Desa Kebokura. Lansia diharapkan lebih berperan aktif dalam melakukan pencegahan hipertensi dengan melakukan perubahan pola hidup menjadi lebih sehat. Dalam menentukan alternatif pemecahan masalah dilakukan pemeriksaan tekanan darah dan pengisian kuisoner melalui metode wawancara untuk melihat faktor resiko tertinggi pada pasien hipertensi di Posyandu Lansia Desa Kebokura sehingga didapatkan 2 alternatif pemecahan masalah yaitu penyuluhan terkait penyakit hipertensi dan pembagian leaflet. Intervensi yang dilakukan terhadap penyebab masalah adalah dengan penyuluhan terkait penyakit hipertensi sebagai motivasi untuk membatasi konsumsi garam berlebih serta olahraga sebagai penurun IMT untuk mengurangi faktor resiko hipertensi. 3. Kabupaten Banyumas. Kesimpulan 1. B. Selain penyuluhan terkait penyakit hipertensi dilakukan juga pembagian leaflet agar pemahaman peserta penyuluhan lebih optimal. yaitu hipertensi yang difokuskan kepada faktor risiko penyebab hipertensi. X. 2. .

Perlu diaktifkan kembali adanya senam pada posyandu lansia dengan pengaktifan kader-kader desa dalam menjaring masyarakat yang menderita hipertensi untuk turut serta dalam senam lansia. Bagi Puskesmas sebaiknya lebih aktif dalam melakukan screening dan pencatatan kejadian hipertensi di masyarakat terutama keluarga pasien yang sudah menderita hipertensi.3. 67 . 4.

.

Diunduh dari Price. 2013. Sunita. Johannes H.. 2009..Indonesia. Desember 2009 Jakarta: fakultas kesehatan masyarakat universitas indonesia Rahmouni K... Konsensus Pencegahan Armilawati. Willem H Birkenhager. pada Pasien yang Berobat di Poliklinik Dewasa Puskesmas Bangkinang Periode Januari-Juni 2008. Gambaran Pengetahuan.. 2008. Essential Hyppertension. Pedoman Teknis. 2009. Hypertension: Salt is a Major Risk Factor. Harrison’s principles of internal medicine. Prevalensi hipertensi dan determinannya di Indonesia . : Saunder Elsevier. 1996. Amira.id/downloads/Buletin%20Lansia.Minicuci.104-110. Kapita Selekta Kedokteran DAFTAR Jilid I. Hipertensi. Radecki Thomas E. Jakarta: Bumi Sherlock. Pendidikan Dokter.2000.Departemen Kesehatan. 2008. Inc. Hipertensi dan Pengelolaan dan Faktor Diabetes Mellitus Risikonya2011. Jurnal Sari Pediatri Vol. Hipertensi Dalam Upaya Mencegah Kekambuhan Penyakit Hipertensi Di Kelurahan Saung Naga Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Tanjung Agung Kecamatan Baturaja Barat Kabupaten Ogan Komering Ulu Tahun 2009. 2009. No. Mark Al. di Indonesia DalamJakarta: KajianPengurus Epidemiologi. Ed hypertension: new insights into mechanisms. (2005). 2013. Hipertensi dalam URL : http://www. The Seventh Report of The Joint Sokunbi. 2008. H.php/ijmbr/article/download/91851/88180.Diaksesmelalui Ningsih. 43: 116-128 Khomsan.. diakses tanggal 21 Januari 2013.Mansjoer. 2001.ajol. The Evaluation Prevalence andAnd Its Of Obesity Treatment of High Blood Pressure. Beard. Giuseppe Bianchi. 72 . Edisi Baru. Faultas Ekowati danUniversitas Kedokteran SulistyowatiTanjungpura Tuminah. A. National Committee on Prevention.. 2003. A. Hypertension Aksara. Kalimantan Barat. 45:9--14. 2012. Detection. J.. awareness. USA: J Cardiovasc 7(1): 5-8. Jakarta: Media PUSTAKA Aesculapius National Institutes Almatsier. The Lancet: 1629-1635.D. B and Sokunbi. 2007. Jakarta: Badan Penelitian dan Pengembangan Gunawan. 2005. Arif. Y. Sikap Dan Tindakan Penderita www. Hendro. Hipertensi Tekanan Kesehatan. among older adults in low and middle income countries: prevalence. N. Sylvia Anderson.depkes. S. Pada Patofisiologi: Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit. 04-5230 Relationship With Hypertension In An Urban Community: Data From World Kidney Day Screening Programme. Ebrahim. Baturaja : Poli teknik Kesehatan 2008. Petrus. Darah Indonesia. Staessen A Jan. 2011. Alison. Tersedia di .go. Ali 2003. Lany. dan Nutrisi. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. P. USU library Perkumpulan Endokrinologi Indonesia (PERKENI). Braunwald E. ke--17. Chatterji. Correia MLG. Singapore Saing. Kedokteran Faktor-Faktor yang Volum: 59.Berhubungan dengan Hipertensi. Makasar: Bagian Epidemiologi Besar PERKENI. Lung.pdf. S. Diana. N. Hubungan Obesitas dengan Hipertensi pada Penduduk Kecamatan Siantang. Jakarta: Penerbit Buku tanggal 28 April 2014 Kedokteran EGC. 4 : 159 -165 Hull. Faktor-faktor Departemen yang Berhubungan Kesehatan dengan Sumatera Kejadian Hipertensi Selatan. 2014. Penemuan dan Tatalaksana Penyakit Hipertensi. Gambaran Kesehatan Lanjut Usia di Indonesia. Hypertension. dan Wilson.L. Lorraine McCarty. 1995. Riset Kesehatan Dasar.info/index. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi Keduabelas. Skripsi. NIH Publication No. Republik Tinggi. Anggraini. 2004. 2006. Penuntun National DietHeart. and control.1(2). Penyakit Jantung. EkaUtami. hal. Jakarta: Pusat Penelitian Biomedis dan Farmasi Badan Penelitian Kesehatan Departemen Kesehatan RI. Nomor: 12. 2014. Yogyakarta: Kanisius Guyton & Hall. Pangan dan Gizi untuk Kesehatan. Obesity--associated Fauci AS. 2014. Rahajeng. International Journal of Medicine and BiomedicalResearch. Depkes RI. International Journal of Epidemiology.. Jiguang Wang. Majalah Elsanti. Kasper DL. J. of Health.. GramediaNational Pustaka High Blood Pressure Education Program. 6. Haynes WG. Jakarta: and BloodPT Institute. Depkes. New York: McGraw-Hill Companies. Hipertensi Pada Remaja . 1-10 FKM UNHAS.

Faktor Risiko Hipertensi. Y. Buku Ajar Penyakit Dalam Jilid II FKUI. Jurnal Kesehatan Masyarakat. N. Kerry. Djannah. International Society of Hypertension (ISH) Statement on Management of Hypertension. 2001. 2006. dan Solikhah. Konsensus Pengobatan Hipertensi. 2005. 2010. 2005. Suyono. 4 (2) : 76-143 Yundini. Journal of Hypertension. Yeni. WHO.. S. Warta Pengendalian Penyakit Tidak Menular: 27-42 73 .Stewart.com/hypertension-high-blood- pressure/news/20050412/exercise-alone-no-high-blood-pressure-cure. Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Kejadian Hipertensi Pada Wanita Usia Subur di Puskesmas Umbulharjo I Yogyakarta Tahun 2009. Perhimpunan Hipertensi Indonesia: 5.URL:http://www.webmd. Exercise Alone No High Blood Pressure Cure. Available from. Slamet. 2011. Jakarta: Balai Pustaka WHO dalam Soenarta Ann Arieska.

.

Identitas dan jawaban subyek dijamin kerahasiannya. akan melakukan penelitian dengan judul “FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN HIPERTENSI PADA LANSIA DI DESA KEBOKURA KECAMATAN SUMPIUH”. Tidak ada risiko yang akan terjadi pada subyek dalam penelitian ini. Subyek yang membutuhkan informasi lebih lanjut tentang penelitian ini dapat menghubungi Tri Ujiana Sejati dan Heidi Mutia Dewi. Peneliti 74 . Tugas subyek penelitian adalah mengisi kuesioner atau angket yang disediakan oleh peneliti. Hormat Kami. Keikutsertaan subyek dalam penelitian ini adalah secara sukarela. Subyek memiliki hak untuk mengundurkan diri dalam keikutsertaan sebagai subyek dalam penelitian ini. Semua jawaban subyek hanya akan digunakan untuk kepentingan penelitian. mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Jenderal Soedirman. Subyek dapat mengundurkan diri sebelum dilakukan pengambilan data dengan memberitahu peneliti. Penelitian ini bertujuan mengidentifikasi faktor-faktor risiko hipertensi pada masyarakat di wilayah kerja Desa Kebokura Puskesmas I Sumpiuh Kabupaten Banyumas.Lampiran 1 UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS KEDOKTERAN PURWOKERTO 2016 LEMBAR INFORMASI PENELITIAN Kami adalah mahasiswa Jurusan Kedokteran Fakultas Kedokteran dan Ilmu – Ilmu Kesehatan Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto.

. Saya makan makanan asin dan memakannya 3 kali dalam seminggu atau lebih a.. mahasiswa Jurusan Kedokteran Umum Fakultas 2. a.... Ya b. Ya 75 76 ..... batang 5.. Apakah anda merokok? Kedokteran Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto... Tidak 3... Ya b.. Ya b.. tahun Sumpiuh.... Tidak 6. b.. Berapa jumlah rokok yang saudara hisap setiap hari? .. Tidak 7. anak... Ya bersedia menjadi subyek pada penelitian yang dilakukan oleh Tri Ujiana Sejati b.... maka saya a... Saya sering terpapar dengan asap rokok (. Desember 2016 4........ Tidak dan Heidi Dewi Mutia. Keluarga saya (orang tua. kapan anda mulai merokok? . saudara kandung) mempunyai riwayat tekanan darah tinggi yaitu tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih Setelah membaca dan diberi penjelasanNtentang penelitian ini.. Bila ya... Anggota keluarga saya ada yang merokok a.Lampiran 32 UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN KUESIONER FAKULTAS KEDOKTERAN PURWOKERTO Nama : 2016 Usia : LEMBAR PERSETUJUAN PENELITIAN Jenis kelamin : Alamat : PENELITIAN TENTANG: Berat Badan : “FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN Tinggi Badan : HIPERTENSI DI DESA KEBOKURA KECAMATAN SUMPIUH” Pekerjaan : Pengukuran TD : Yang bertanda tangan di bawah ini: Nama : Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan menuliskan tanda check list pada pilihan Usia : jawaban Ya atau Tidak Alamat : 1....) a.

dan memakannya 3 kali dalam seminggu atau lebih a. b. Penyakit apa saja yang pernah diderita oleh anda. Penyakit ginjal e. Ya b. Ya b. daging kambing. telur ayam. Tidak 8. pilih jawaban di bawah ini: a. Penyakit asam urat d. jeroan. sebutkan…. Tidak 10. Penyakit gula/ Kencing manis/ Diabete mellitus (DM) c. Penyakit jantung b. Tidak 11. Ya b. 77 . Saya makan makanan berlemak seperti gorengan. Penyakit lain. Saya terbiasa berolah raga minimal 3 kali setiap minggu a. daging sapi. Tidak 9. Saya terbiasa menggunakan waktu selama 30-45 menit setiap kali berolah raga a.

.

atau sering sekali. 3 : Sangat sesuai dengan saya. 7 Saya merasa bahwa saya mudah tersinggung. Saya tidak dapat memaklumi hal apapun yang menghalangi 13 saya untuk menyelesaikan hal yang sedang saya lakukan. atau tidak pernah. 78 . No PERNYATAAN 0 1 2 3 Saya merasa bahwa diri saya menjadi marah karena hal-hal 1 sepele. jangan sampai ada yang terlewatkan. 14 Saya menemukan diri saya mudah gelisah. Saya merasa sulit untuk tenang setelah sesuatu membuat saya 10 kesal. Saya merasa telah menghabiskan banyak energi untuk merasa 5 cemas. 1 : Sesuai dengan saya sampai tingkat tertentu.Lampiran 4 TES DASS Petunjuk Pengisian 0 : Tidak sesuai dengan saya sama sekali. menunggu sesuatu). 8 Saya merasa sulit untuk beristirahat. atau kadang kadang. Terima kasih. 2 Saya cenderung bereaksi berlebihan terhadap suatu situasi. 12 Saya sedang merasa gelisah. 3 Saya merasa sulit untuk bersantai. Harap diperiksa kembali. 9 Saya merasa bahwa saya sangat mudah marah. Saya menemukan diri saya menjadi tidak sabar ketika 6 mengalami penundaan (misalnya: kemacetan lalu lintas. 4 Saya menemukan diri saya mudah merasa kesal. atau lumayan sering. 2 : Sesuai dengan saya sampai batas yang dapat dipertimbangkan. Saya sulit untuk sabar dalam menghadapi gangguan terhadap 11 hal yang sedang saya lakukan.

0 Total 43 100.9 20.0 79 .0 jenis kelamin responden Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid laki-laki 13 30.5 Tidak punya keturunan 23 53.2 44.Lampiran 2 ANALISIS UNIVARIAT Frequency Table kejadian hipertensi Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Hipertensi 29 67.4 Tidak hipertensi 14 32.8 69.2 30.2 30.0 genetik pasien Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Punya keturunan 20 46.5 100.8 100.8 55.9 20.2 44.0 100.0 perilaku merokok pasien Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid merokok 9 20.6 100.0 Total 43 100.0 100.9 tidak merokok 34 79.8 100.1 100.6 32.0 Total 43 100.0 100.1 79.0 Total 43 100.2 perempuan 30 69.0 100.0 100.5 53.5 46.0 paparan rokok Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid terpapar 19 44.5 46.4 67.2 tidak terpapar 24 55.0 Total 43 100.4 67.

9 41.8 tidak mengonsumsi garam >=3 kali 16 37.2 tidak suka mengonsumsi lemak jenuh 27 62.1 100.9 27.0 100.2 37.0 100.9 Tidak 31 72. konsumsi garam Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid mengonsumsi garam >= 3 kali perminggu 27 62.8 62. seperti gorengan dan jeroan >= 3 kali perminggu 16 37.0 Total 43 100.1 58.9 27.1 jarang berolahraga 18 41.0 konsumsi lemak jenuh Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid mengonsumsi lemak jenuh.0 Stress Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Ya 12 27.2 100.0 Total 43 100.0 kebiasaan berolahraga Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid sering berolahraga minima >= 3 kali perminggu 25 58.0 perminggu Total 43 100.0 Total 43 100.0 80 .1 72.1 58.0 100.2 37.8 62.0 100.2 37.8 100.9 100.8 62.

1 58.0 81 . imt Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid 1 25 58.1 58.1 2 18 41.0 100.0 Total 43 100.9 100.9 41.

56.0 Chi-Square Tests Asymp.0 Total 82 .869 Continuity . Exact Sig.5 23 Expected Count 2914 23.57.0 Count 29.027 1 . Sig.000 1 1.014. Hipertensi & genetik Crosstab kejadian hipertensi Tidak Hipertensihipertensi 173 Total genetik Punya keturunan Count 13.23.8 4.027 1 .000 .2 13.Hipertesi & Jenis kelamin Crosstab kejadian hipertensi Total Tidak Hipertensihipertensi Hipertensi 94 13 jenis kelamin laki-laki Count responden Expected Count 8. Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided) Pearson Chi-Square .869 Fisher's Exact Test 1.0%) have expected count less than 5.0 Tidak punya keturunan Count 15.5 20 pasien Expected Count 1211 20.871 N of Valid Cases 43 a Computed only for a 2x2 table b 1 cells (25. Exact Sig.000 Correction(a) Likelihood Ratio .0 Total Count 29 14 43 Expected Count 29.0 43. The minimum expected count is 4.2 9.027(b) 1 .0 perempuan Count 20 10 30 Expected Count 20.0 14.0 43 Expected Count 43.581 Linear-by-Linear Association .8 30.

253 Correction(a) Likelihood Ratio 2.329 1 .0 14. Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided) Pearson Chi-Square 2. Exact Sig.0 Total Count 29 14 43 Expected Count 29. Exact Sig.0 tidak merokok Count 21 13 34 Expected Count 22. Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided) Pearson Chi-Square 5.861 1 .0 Chi-Square Tests Asymp.384(b) .049 Correction(a) Likelihood Ratio 5.027 .023 Linear-by-Linear Association 5.124 Linear-by-Linear Association 2.231 .019 Fisher's Exact Test .9 11.250(b) 1 .024 N of Valid Cases 43 a Computed only for a 2x2 table b 0 cells (. Sig.128 1 .754 1 .1 34. Exact Sig.097 Fisher's Exact Test .51.127 N of Valid Cases 43 a Computed only for a 2x2 table 83 .9 9.517 1 . Hipertensi & Perilaku Merokok Crosstab kejadian hipertensi Total Tidak Hipertensihipertensi Hipertensi 81 9 perilaku merokok merokok Count pasien Expected Count 6. The minimum expected count is 6.0%) have expected count less than 5.022 Continuity 3.1 2. Sig.309 1 .0 43. Chi-Square Tests Asymp.123 1 Continuity 1. Exact Sig.

0 43.2 19.0%) have expected count less than 5. 84 .8 6.005 1 .0 14.19.0 Total Count 29 14 43 Expected Count 29. Hipertensi dan pajanan rokok Crosstab kejadian hipertensi Total Tidak Hipertensihipertensi Hipertensi 154 19 paparan terpapar Count rokok Expected Count 12.199 .269 Correction(a) Likelihood Ratio 2.0 Chi-Square Tests Asymp. Exact Sig.8 24.052(b) 1 .108 1 . The minimum expected count is 6.b 1 cells (25.0 tidak terpapar Count 14 10 24 Expected Count 16.157 N of Valid Cases 43 a Computed only for a 2x2 table b 0 cells (. Exact Sig.152 Continuity 1. The minimum expected count is 2.0%) have expected count less than 5.134 Linear-by-Linear Association 2.2 7. Sig.146 Fisher's Exact Test .93. Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided) Pearson Chi-Square 2.221 1 .

444 1 .0 tidak mengonsumsi Count 6 10 16 garam >=3 kali Expected Count perminggu 10.345 1 .001 Fisher's Exact Test .162 1 .004 Correction(a) Likelihood Ratio 10.001 1 Continuity 8.8 5.0 Total Count 29 14 43 Expected Count 29.21.0 Chi-Square Tests Asymp.404(b) .0 43.8 27.2 16. Sig. Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided) Pearson Chi-Square 10.001 N of Valid Cases 43 a Computed only for a 2x2 table b 0 cells (. Exact Sig.0%) have expected count less than 5. 85 .Hipertensi dan konsumsi tinggi garam Crosstab kejadian hipertensi Total Tidak Hipertensihipertensi Hipertensi konsumsi mengonsumsi garam Count 23 4 27 garam >= 3 kali perminggu Expected Count 18.002 Linear-by-Linear Association 10. Exact Sig.2 8. The minimum expected count is 5.002 .0 14.

Count lemak seperti gorengan dan 8 8 16 jenuh jeroan >= 3 kali perminggu Expected Count 10.448 1 .482 1 .8 5.0 86 .0 jarang berolahraga Count 14 4 18 Expected Count 12.9 8.0 43.0 tidak suka mengonsumsi Count 21 6 27 lemak jenuh Expected Count 18. Hipertensi dan aktifitas berolahraga Crosstab kejadian hipertensi Total Tidak Hipertensihipertensi Hipertensi kebiasaan sering berolahraga Count 15 10 25 bberolahraga minima >= 3 kali perminggu Expected Count 16.9 18. The minimum expected count is 5.379 1 . Sig. Exact Sig.062 Fisher's Exact Test .21.093 .123 Correction(a) Likelihood Ratio 3.0 43. Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided) Pearson Chi-Square 3.Hipertensi dan Konsumsi lemak jenuh Crosstab kejadian hipertensi Total Tidak Hipertensihipertensi Hipertensi konsumsi mengonsumsi lemak jenuh.0 Total Count 29 14 43 Expected Count 29.0%) have expected count less than 5. Exact Sig.0 Chi-Square Tests Asymp.530(b) 1 .0 14.063 N of Valid Cases 43 a Computed only for a 2x2 table b 0 cells (.1 25.2 8.0 Total Count 29 14 43 Expected Count 29.060 Continuity 2.062 Linear-by-Linear Association 3.1 5.8 27.2 16.0 14.

0%) have expected count less than 5.042 1 .307 Correction(a) Likelihood Ratio 2.185 Linear-by-Linear Association 1. The minimum expected count is 3.1 31.9 10.0 43.325 . 87 .0 Chi-Square Tests Asymp.91.914(b) 1 .870 1 .166 Continuity 1.0 pikiran seseorang Tidak Count 19 12 31 Expected Count 20.86.0%) have expected count less than 5. Sig.279 . Exact Sig.072 1 .0 Total Count 29 14 43 Expected Count 29.214 Fisher's Exact Test . Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided) Pearson Chi-Square 1.225 N of Valid Cases 43 a Computed only for a 2x2 table b 0 cells (.805 1 .369 Correction(a) Likelihood Ratio 1. Sig. Exact Sig. The minimum expected count is 5. Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided) Pearson Chi-Square 1. Chi-Square Tests Asymp.9 12.0 14.150 Fisher's Exact Test .1 3.471 1 .154 Linear-by-Linear Association 1.171 N of Valid Cases 43 a Computed only for a 2x2 table b 1 cells (25.546 1 . Exact Sig. Hipertensi dan stress Crosstab kejadian hipertensi Total Tidak Hipertensihipertensi Hipertensi 102 12 keadaan yang Ya Count mempengaruhi Expected Count 8.506(b) . Exact Sig.220 1 Continuity .

Hipertensi dan IMT (obesitas) Crosstab kejadian hipertensi Total Tidak Hipertensihipertensi Hipertensi 214 25 imt doubah jd 1 Count dua variable Expected Count 16.009 .1 5.006 Continuity 5.0 Total Count 29 14 43 Expected Count 29. Sig. Exact Sig.0 43.006 Fisher's Exact Test .457(b) 1 .0 Chi-Square Tests Asymp.0 14.008 Linear-by-Linear Association 7.9 18.86.1 25. Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided) Pearson Chi-Square 7.0 2 Count 8 10 18 Expected Count 12.552 1 . 88 .764 1 .0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 5.9 8.016 Correction(a) Likelihood Ratio 7.007 N of Valid Cases 43 a Computed only for a 2x2 table b 0 cells (. Exact Sig.284 1 .

Lampiran 3 DOKUMENTASI 90 89 .