You are on page 1of 27

Eksepsi  Andi  Mallarangeng  

 
Nota  Keberatan  terhadap  Dakwaan  Jaksa  Penuntut  Umum  KPK    
dalam  Kasus  Hambalang  
 
Pengadilan  Tipikor,  Kuningan,  Jakarta  
17  Maret  2014  
 
 
Yang  saya  muliakan  Ketua  dan  Anggota  Majelis  Hakim  
Yang  saya  hormati  Bapak  dan  Ibu  Jaksa  Penuntut  Umum  
Yang  saya  hormati  Bapak  dan  Ibu  Tim  Advokat  
Hadirin  sidang  yang    saya  muliakan  
 
Assalamualaikum  Wr.  Wb.  
Salam  sejahtera  bagi  kita  semua  
 

Pertama-­‐tama,  saya  ingin  mengucapkan  terima  kasih  yang  sebesar-­‐besarnya  kepada  
Yang  Mulia  Majelis  Hakim  atas  kesempatan  yang  diberikan  kepada  saya  untuk  menyampaikan  
eksepsi  atau  nota  keberatan  atas  dakwaan  Jaksa  Penuntut  Umum.    

Saya  juga  ingin  menghaturkan  terima  kasih  kepada  Jaksa  Penuntut  Umum  serta  kepada  
semua  jajaran  KPK.  

Dalam  soal  materi  dakwaan,  saya  menyampaikan  nota  keberatan  atau  eksepsi,  namun  
semua  ini  tidak  mengurangi  apresiasi  saya  terhadap  peran  KPK  dalam  pemberantasan  korupsi  di  
negeri  kita.  Dengan  prestasinya  yang  membesarkan  hati,  KPK  telah  meniupkan  harapan  bahwa  
cita-­‐cita  mulia  penegakan  pemerintahan  yang  bersih  bukanlah  mimpi  belaka.  Kalau  memang  
KPK  telah  melakukan  kesalahan,  ketidaktelitian,  atau  spekulasi  yang  tak  semestinya,  
sebagaimana  yang  dapat  dilihat  dalam  dakwaan  Jaksa  KPK  terhadap  saya,  semua  itu  saya  
pahami  sebagai  sebuah  proses  pembelajaran  bagi  institusi  KPK  untuk  tumbuh  dan  berkembang  
lebih  baik  lagi  di  masa-­‐masa  mendatang.    

Tidak  ada  orang  maupun  lembaga  yang  sempurna.  Tidak  ada  pihak  yang  tidak  pernah  
melakukan  kekeliruan.  KPK  demikian  pula.  Adalah  harapan  kita  bersama  agar  lembaga  anti-­‐
rasuah  ini  bergerak  lebih  efektif  lagi,  bahkan  lebih  agresif,  namun  tanpa  menghilangkan  
keharusan  untuk  menjunjung  tinggi  kaidah  hukum  dan  prinsip  keadilan.  

1  

 

Secara  pribadi,  kepada  Yang  Mulia  Majelis  Hakim,  saya  kini  menyerahkan  diri  saya.  Sama  
dengan  jaksa  dan  jajaran  KPK  lainnya,  saya  juga  ingin  mencari  kebenaran  dan  keadilan.    

Saat  pencekalan  terhadap  diri  saya  diumumkan  pada  awal  Desember  2012,  keesokan  
harinya  saya  langsung  menulis  surat  resmi  kepada  Bapak  Presiden  Republik  Indonesia  agar  
diizinkan  mengundurkan  diri  dari  jabatan  Menpora.  Pengunduran  diri  ini  juga  saya  lakukan  dari  
jabatan  politik  sebagai  Sekertaris  Dewan  Pembina  Partai  Demokrat.    

Dengan  lapang  dada,  serta  dengan  sikap  yang  sepenuhnya  kooperatif,    saya  menerima  
berjalannya  proses  hukum,  termasuk  penahanan  terhadap  diri  saya  sejak  awal  Oktober  2013.  
Demikian  pula,  saya  menjalani  semua  konsekuensi  yang  mengiringi  proses  hukum  ini,  termasuk  
penelusuran  dan  pembekuan  aset  serta  pemblokiran  rekening  saya,  istri,  dan  kedua  anak  saya  
yang  tidak  ada  kaitannya  dengan  perkara  Hambalang.    

Semua  itu  tentu  tidak  mudah,  terutama  terhadap  istri  dan  anak-­‐anak  saya.  Tetapi  saya  
dan  keluarga  rela  menjalaninya,  sebab  kami  sepenuhnya  percaya  bahwa  pada  akhirnya  
kebenaran  bisa  terungkap  lewat  proses  peradilan  yang  adil  dan  terbuka.    

 
Majelis  Hakim  yang  saya  muliakan  
Hadirin  yang  saya  hormati  

  Sebelum  menjelaskan  eksepsi  saya  terhadap  dakwaan  Jaksa  Penuntut  Umum,  saya  
memohon  izin  kepada  Yang  Mulia  Majelis  Hakim  agar  diperkenankan  mengatakan  satu  hal  
tentang  Proyek  Hambalang,  agar  konteks  perkara  yang  tengah  disidangkan  sekarang  menjadi  
lebih  jelas.    

Sebagai  sebuah  kebijakan,  Proyek  Hambalang  sangat  dibutuhkan.  Indonesia  adalah  
sebuah  bangsa  besar  yang,  dalam  dunia  olahraga,  seringkali  kalah  bersaing  bahkan  dengan  
negara-­‐negara  sahabat  yang  potensinya  jauh  berada  di  bawah  potensi  kita.  Agar  kekurangan  ini  
teratasi,  Indonesia  butuh  fasilitas  bertaraf  internasional  bagi  remaja  dan  kaum  muda  kita  untuk  
belajar  dan  berlatih.  Inilah  alasan  utama  mengapa  saya  mendukung  sepenuhnya  Proyek  
Hambalang.  Ia  adalah  sebuah  kebijakan  yang  memang  baik  dan  perlu.  

Sayangnya,  setelah  berjalan  kurang  lebih  setahun,  karena  merebaknya  berbagai  
penyimpangan  dalam  pelaksanaannya,  pembangunan  di  Hambalang  terhenti,  sampai  hari  ini.  
Adalah  kewenangan  Yang  Mulia  Mejelis  Hakim  untuk  menentukan  pihak-­‐pihak  yang  terbukti  
bersalah  atau  terkait  secara  pidana  dalam  penyimpangan  tersebut.      

Namun  demikian,  di  luar  masalah  hukum,  pada  kesempatan  ini,  dari  hati  yang  terdalam,  
saya  ingin  meminta  maaf  kepada  semua  pihak,  khususnya  kepada  rakyat  Indonesia,  sebab  
2  

 

 tentu  dengan  pengelolaan  yang  lebih  baik  dan  lebih  profesional.  Tampaknya  Jaksa   Penuntut  Umum  begitu  memaksakan  sebuah  cerita  bahwa  saya.  Tapi   bagaimana  saya  bisa  dimintai  pertanggung-­‐jawaban  jika  saya  tidak  melakukan.        Tentu  saja.  perkenankanlah  saya  untuk  menyampaikan  materi  nota  keberatan  atas   Surat  Dakwaan  Jaksa  Penuntut  Umum.  tetapi  fasillitas  belajar  dan  berlatih  bagi  kaum  remaja  dan  pemuda  kita  tetap  perlu   diwujudkan.   3     .  Saya  akan  menguraikan  satu  demi  satu  mengapa  saya  sampai  pada  kesimpulan  seperti   ini.  terus  terang  saya  terkesima   dengan  begitu  banyaknya  kandungan  asumsi  dan  spekulasi  di  dalamnya.  sekaligus  sebagai  pimpinan  sebuah  lembaga  pemerintah.  semoga  kekurangan  saya  sebagai   manusia.  setelah  semua  proses  peradilan  selesai  dan  setelah  pihak-­‐ pihak  yang  terbukti  bersalah  menerima  hukuman  yang  adil.  Saya  hanya  dapat  berharap.  atau  tidak   pernah  tahu  ada  perbuatan  yang  ternyata  dikaitkan  dengan  saya.  saya  juga  berharap.     Saya  siap  bertanggung  jawab  terhadap  semua  perbuatan  dan  kesalahan  saya.  serta  memperkaya  orang  lain  dan  korporasi.             Majelis  Hakim  yang  saya  muliakan   Hadirin  yang  saya  hormati     Selanjutnya.  Kesalahan  yang  ada  kita  jadikan  bahan   pelajaran.  Selain  itu.  Proyek  Hambalang  dapat   dilanjutkan  kembali.     Spekulasi  yang  satu  melahirkan  spekulasi  yang  lain  lagi.  sebagai  Menpora.  serta   dengan  memenuhi  persyaratan  teknis  yang  dibutuhkan.bagaimanapun  waktu  itu  saya  adalah  pimpinan  tertinggi  dari  kementerian  yang  bertanggung   jawab  terhadap  proyek  tersebut.  sehingga  akhirnya  membentuk   rangkaian  cerita  yang  seolah-­‐olah  benar.  atau  menyalahgunakan  kewenangan  saya.  Saya  telah  berusaha  berbuat  sebaik-­‐baiknya.  sejauh  apapun  penyesalan  yang  ada  pada  saya  sekarang.  untuk  memperkaya   diri  sendiri.  saya  tidak  dapat   memutar  kembali  jarum  jam.  telah   melakukan  pelanggaran  hukum.      Itulah  kira-­‐kira  kesimpulan  yang  muncul  di  benak  saya  setelah  membaca  Surat  Dakwaan   Jaksa.  namun  ternyata   hasil  akhirnya  jauh  berbeda  dari  harapan  saya.  tetapi  karena  perbuatan  orang  lain  yang  sama  sekali  tidak  pernah  saya  ketahui.  dapat  menjadi  pelajaran   yang  berharga  bagi  kita  semua  dalam  memberi  kontribusi  bagi  pembangunan  yang  lebih  baik   lagi  di  negeri  yang  kita  cintai  ini.     Setelah  membaca  dengan  seksama  Surat  Dakwaan  tersebut.  saya  didakwa  bukan  karena  perbuatan  yang   saya  lakukan.                   Selain  itu.

 sebelum  menjadi  menteri.  saya  menggunakan  bahasa  yang  saya  kenal  sehari-­‐hari.  Surat  Dakwaan  tersebut  terbagi  ke  dalam  dua  tahap   yang  berhubungan.  yang  satu  mendahului  yang  lain.       Dikatakan  dalam  uraian  dakwaan  ini  bahwa  saya  menerima  kunjungan  pejabat   kontraktor  PT.  sementara  penjelasan   yuridis-­‐teknisnya  akan  diberikan  oleh  para  advokat  yang  membela  saya.  yang  tidak  pernah  saya  kenal   sebelumnya.  RAPAT.  eksekusi  dan  perencanaan:  dalam  semua  tahap  inilah   Jaksa  Penuntut  Umum  merangkai  spekulasi  terhadap  saya.  bahwa  sejak  awal  saya  sudah  terindikasi   merekayasa  terjadinya  penyimpangan.  mengikuti  sistematika  dakwaan  demikian.  saya  dianggap  terlibat  dalam  berbagai  pertemuan  yang   merupakan  asal-­‐usul  terjadinya  tahap  berikutnya.  sebelum  saya  tahu  dan  mendengar  sedikit  pun   mengenai  adanya  Proyek  Hambalang.  menyampaikan  keinginan  PT.       1.  bahkan   sebelum  saya  dilantik  menjadi  menteri. Adapun  mengenai  sistematikanya. TAHAP  PERENCANAAN  PROYEK  HAMBALANG:                  PERTEMUAN.  Dijelaskan  di  sini  bahwa  Teuku  Bagus.  Kondisi  dan  pra-­‐kondisi.  Jaksa  Penuntut  Umum  mengawali  penjelasan  dalam   dakwaannya  dengan  sebuah  pertemuan  di  rumah  pribadi  saya  di  Cilangkap.  yaitu  tahap  penyimpangan  dalam   pelaksanaan  proyek. Pertemuan  awal.  Pada  tahap  pertama.1.   Dengan  dua  tahap  yang  berurutan  ini.  sebab   ia  menjadi  contoh  bagaimana  Jaksa  KPK  memasukkan  unsur  spekulasi  yang  berlebihan  dari   suatu  peristiwa  yang  sebenarnya  sederhana.  Arief  Taufiqurrahman)  menjelang  akhir   Oktober  2009.  Adhi  Karya  untuk  berpartisipasi  dalam  proyek-­‐ proyek  di  Kemenpora.  Oktober  2009   Tidak  tanggung-­‐tanggung.  Jaksa  Penuntut  Umum  ingin  membuat  sebuah   cerita  yang  seolah-­‐olah  koheren  dari  ujung  ke  ujung.  saya  mohon  izin  kepada  Yang   Mulia  Majelis  Hakim  untuk  menyampaikan  nota  keberatan  ini  secara  berurutan.  DAN  PERKENALAN     1.     Saya  ingin  menguraikan  dengan  agak  lengkap  teks  dan  konteks  dari  peristiwa  ini.  Dalam   menulisnya.  sementara  saya…     4     .  sehingga  penjelasan   kami  merupakan  satu  kesatuan  yang  tak  terpisahkan.  yaitu  tahap   perencanaan  Proyek  Hambalang.  Adhi  Karya  (yaitu  Teuku  Bagus  dan  M.   Karena  itu.  dan  pada  akhirnya  memang  memetik  keuntungan   pribadi  darinya.

 terlalu  gampang  termakan  omongan  orang  lain?  Sengaja  saya  menggaris-­‐ bawahi  anak  kalimat  “karena  sudah  bertemu  dengan  orang  nomor  satunya”  untuk   menekankan  bahwa  setidaknya.  itulah  yang  ada  di   benak  Teuku  Bagus.  M.  rumah  saya  memang  ramai   dikunjungi  oleh  keluarga.  yang  juga  tidak  pernah  saya  kenal  sebelumnya.  Arief     Taufiqurrahman  –  AM)  untuk  memonitor…  dan  meminta  saya  agar  proyek   tersebut  harus  didapat  oleh  PT.  karena  belum  dilantik  menjadi  menteri.  Apakah  mereka  salah  mengerti  terhadap  keramahan  saya?  Apakah  saya  terlihat   terlalu  permissive.  untuk   memberikan  ucapan  selamat.  poin  h).  sahabat.  Arief  Taufiqurrahman  menjelaskan  sebagai  berikut:   “Setelah  pertemuan  tersebut.  Jumlah  yang  datang  mencapai  ratusan  orang.   14  Desember  2012.  tetapi  yang   jelas..  Bagaimana  mungkin  perkataan  saya  ditafsirkan   sebagai  awal  dan  lampu  hijau  bagi  PT.  Adhi  Karya  untuk  menjadi  calon  pemenang  dalam   tender  proyek  tersebut  setahun  kemudian?   Kalau  ditelusuri..  bahkan  orang-­‐orang  yang  tidak  pernah  saya  kenal.  Jaksa  KPK  melihat  asal-­‐usul  keterlibatan   saya  dalam  rekayasa  Proyek  Hambalang.  saya  tidak  ingat  bagaimana  persisnya  pertemuan  tersebut.  saya  agak  sedikit   terkesima.   Terus  terang.  ramah  tamah  kepada  para   tamu  dan  simpatisan. “…menyambut  baik  keinginan  tersebut  dan  menjelaskan  rencananya   (maksudnya.  yaitu  Teuku  Bagus.   Saya  tidak  tahu  dari  mana  Jaksa  Penuntut  Umum  memperoleh  fakta  ini.  Dalam  kesaksian  tertulisnya  di  KPK  (BAP.  Menjelang   pelantikan  saya  menjadi  menteri  pada  20  Oktober  2009.     Terus  terang.  Ia  hadir  di  rumah   saya  mendampingi  atasannya.  saya  saat  itu  belum  tahu  bahwa  ada  sebuah   proyek  yang  bernama  Proyek  Hambalang.  Teuku  Bagus  meminta  saya  (M.  karena  sudah  bertemu  dengan  orang   nomor  satunya.  saya  harus  ikut  menanggung  beban  dari  sebuah  pertemuan   5     .”   Dari  pertemuan  dan  percakapan  seperti  itulah.   Arief  Taufiqurrahman.  di  Hambalang.  kalau  kesaksian  di  atas  benar  adanya.  jadi   pembicaraan  saya  pasti  lebih  banyak  bersifat  obrolan  ringan.  Adhi  Karya.  rencana  saya  –  AM)  untuk…  membangun  pusat  olahraga  bertaraf   internasional.  Artinya.  ternyata  cerita  yang  ada  dalam  awal  dakwaan  tersebut  berasal  dari  M.  sewaktu  membaca  kesaksian  resmi  semacam  ini.   Dengan  dasar  seperti  itulah  Jaksa  KPK  menyimpulkan  dalam  Surat  Dakwaan  bahwa   pertemuan  tersebut  termasuk  dalam  rangkaian  “perbuatan  bersama”  yang  pada  ujungnya   merugikan  negara.

 maka  bawahan  saya.  berikut  rencana  dan  pembiayaan   Proyek  Hambalang.  yaitu  Wafid  Muharam.  setidaknya  di  tahap  awal.  dan  sampai  sekarang   sebenarnya  saya  tidak  begitu  mengenal  siapa  saja  yang  tergabung  di  dalamnya.  sudah  ada  sebelum  saya  menjadi  Menpora.   “Selanjutnya  Wafid  Muharam  membentuk  tim  persiapan  pembangunan  yang   kemudian  dikukuhkan  menjadi  Tim  Asistensi…   Dengan  kalimat-­‐kalimat  seperti  ini  pada  halaman  awal  dakwaan.  termasuk   pembentukan  Tim  Asistensi  yang  kemudian  berperan  besar  dalam  mengelola  teknis  proyek   tersebut.5  triliun     Contoh  berikutnya  adalah  menyangkut  uraian  fakta  yang  tidak  akurat.  perintah  saya  –   AM)  terkait  dengan  penyusunan  design  masterplan  proyek  ….  dengan  implikasi   yang  memojokkan  saya.     Sebagaimana  yang  dapat  dibaca  pada  halaman  5.  perencanaan  konsep  dan  perhitungan                anggaran  Proyek  Hambalang  sejumlah  Rp  2.  Jaksa  KPK  ingin   menanamkan  kesan  secara  sengaja  bahwa  sayalah  yang  memulai  segalanya.  karena   6     .     Sengaja  kata  “selanjutnya”  seperti  terlihat  di  atas  saya  garis-­‐bawahi  untuk  memberi   penekanan  dari  cara  Jaksa  KPK  dalam  menyusun  dakwaannya.  dengan  orang-­‐orang  yang  tidak  saya  kenal.2.     1.  Jaksa  Penuntut  Umum  menjelaskan  bahwa…   “Dalam  rangka  menindak  lanjuti  perintah  Terdakwa  (maksudnya.  Tetapi  fakta  adalah  fakta.  kemudian   membentuk  tim  tersebut.  serta   dengan  interpretasi  mereka  sendiri  terhadap  hasil  pertemuan  tersebut  yang  sama  sekali   berada  di  luar  kontrol  saya. yang  tidak  pernah  saya  rencanakan.  Tim  Asistensi  ini.     Apakah  Jaksa  KPK  tidak  mau  menimbang-­‐nimbang  secara  adil  dan  masuk  akal  apa  yang   sesungguhnya  terjadi  dalam  sebuah  pertemuan  sosial  semacam  itu?  Kenapa  pertemuan   sesederhana  itu  harus  dimasukkan  bagian  dalam  Surat  Dakwaan?     Itulah  salah  satu  contoh  dari  banyak  contoh  lainnya  bagaimana  Jaksa  Penuntut  Umum   menyusun  tahapan  cerita  dalam  dakwaannya  terhadap  saya  secara  tidak  cermat.  awal  paragraf  ke-­‐2  dan  ke-­‐3  dalam   dakwaan  ini.         Saya  tentu  tidak  ingin  melepaskan  tanggung  jawab  saya  sebagai  pimpinan  tertinggi  di   Kemenpora.  Yang  satu  mendahului  yang   lain:  karena  saya  memerintahkan. Pembentukan  Tim  Asistensi.

 yang  terbagi  dalam  dua   jenis  pembiayaan.  beserta  timnya  menjelaskan  kepada  saya  berbagai  hal  tentang   Kemenpora.  korbannya  bukan  saja   nasib  dan  kehidupan  seseorang  yang  kebetulan  duduk  dalam  posisi  terdakwa  seperti  saya  -­‐-­‐     korbannya  adalah  juga  konsep  kebenaran  dan  keadilan  yang  kita  junjung  tinggi.  Praktis  jumlah  dan  komposisi  biaya  semacam  ini  tidak  berubah   sampai  pada  tahap  eksekusi  proyeknya  setahun  kemudian.  maupun  rencana  anggaran  Proyek   Hambalang  ini  yang  sebesar  Rp  2.     Di  halaman  37  dalam  dokumen  penting  ini.  setidaknya  di  atas  kertas.     Sekali  lagi.  lengkap  dengan  konsep  pendanaannya.  yaitu  Proyek   Hambalang.  sekaligus  tidak  memiliki  kompetensi  yang  memadai  untuk  ikut  terlibat  dalam   urusan  teknis  perencanaan  dan  eksekusi  proyek.3  triliun  untuk   peralatan  pendukung.5  triliun  telah  selesai.  Tapi  semua  itu  tentu  tidak  boleh   mengorbankan  akurasi  fakta  dan  peristiwa  sebenarnya.       7     .   Itulah  faktanya.   Hal  ini  juga  sesuai  dengan  fakta  yang  dijelaskan  dalam  dokumen  resmi  Laporan  Hasil   Pemeriksaan  Investigatif  (Tahap  1)  mengenai  Proyek  Hambalang.  beberapa  saat  setelah  saya  dilantik  menjadi  menteri.  desain.  Tim   Asistensi  bentukan  Sesmenpora  Wafid  Muharam  telah  menelurkan  rencana.  dan  Rp  1.  serta  memang  saya  sebagai  pribadi  tidak  begitu   tertarik.  yaitu  Rp  1.  dengan  mengatakan  semua  ini.  Kalau  tidak.  lengkap   dengan  perhitungan  biaya  Proyek  Hambalang  sebesar  Rp  2.  semboyan  mulia  ini  terus  dijunjung  tinggi  oleh   jaksa  dan  para  petinggi  di  KPK.   sebagai  Sesmenpora.  yang  diterbitkan  BPK  RI   pada  30  Oktober  2012.  yang  jelas  berbeda  dengan  uraian  dalam  Surat  Dakwaan  Jaksa  KPK.  Saya   tahu  bahwa  sebagai  penuntut  umum.”  Adalah  harapan  kita  semua  bahwa  dalam  merumuskan   dakwaan  bahkan  terhadap  seorang  tertuduh.  termasuk  salah  satu  rencana  besar  yang  masih  tersendat.  baik  konsep.5  triliun.  Semboyan   resmi  KPK  adalah  “Untuk  Keadilan. memang  bukan  porsi  saya  sebagai  menteri.  Wafid  Muharam.  Jaksa  KPK  dalam  waktu  yang  relatif  singkat  harus   membuat  dakwaan  yang  terkait  secara  utuh.2  trilun  untuk  pekerjaan  fisik.  saya  tidak  ingin  melepaskan  tanggung  jawab   saya  sebagai  pimpinan  di  Kemenpora  yang  memang  setuju  dan  mendukung  kebijakan   Proyek  Hambalang.  yaitu  dua  bulan  sebelum  pelantikan  saya  sebagai  Menpora.           Seingat  saya.  dijelaskan  dengan  terinci  oleh  BPK  bahwa   pada  Agustus  2009.  Seingat  saya  juga.

 kalau  memang  saya  persisnya  mengungkapkan  seperti  itu.   bukannya  ingin  mendorong  persekongkolan  yang  tidak  benar  antara  kaum  birokrat  dan   kaum  politisi.5  triliun.  Januari  2010.  Rupanya.  yang   kebetulan  bertepatan  dengan  hari  libur.  Selanjutnya  Terdakwa  meminta  Wafid   Muharam  untuk  berkordinasi  dengan  Komisi  X  DPR  RI  sebagai  mitra  kerja   Kemenpora…”     Dengan  potongan  kalimat  semacam  itu.  saya  dikesankan  dalam  Surat  Dakwaan  ini   sebagai  seorang  pimpinan  yang  mendorong  bawahan  saya  untuk  menggampangkan  dan   mengatur  urusan  di  Komisi  X  DPR  RI  atas  dasar  perkawanan.  Wafid  Muharam   mencium  gejala  hambatan  persetujuan  anggaran  di  Komisi  X  DPR  RI. Pertemuan  di  rumah  saya  dan  potongan  kalimat:  “sudahlah…  di  Komisi  X   itukan  teman-­‐teman  saya”  serta  implikasinya  pada  dugaan  pemberian   uang  pada  seorang  anggota  DPR  RI   Kembali  ke  masalah    asumsi  dan  spekulasi  berlebihan  yang  ada  dalam  Surat  Dakwaan   terhadap  saya.  sementara  kaum  politisi  di  DPR  hanya   memberi  cap  stempel  saja.     Sama  dengan  sebelumnya.  Terhadap   kemungkinan  ini.  Wafid  Muharam  dan  timnya  memaparkan   kebutuhan  anggaran  Proyek  Hambalang  sebesar  Rp  2.  sesuatu  yang  memang  sudah   semestinya  dilakukan  oleh  setiap  departemen  pemerintah.  Saya  ingin  membesarkan  hati.     Jadi  konteks  perkataan  saya.  sebab   nampaknya  mereka  begitu  ragu  dan  cemas  jika  berbicara  tentang  pengurusan  anggaran  di   DPR  RI.  saya  –  AM)  mengatakan.3.  termasuk  Wafid  Muharam.   lebih  berkaitan  dengan  upaya  untuk  menambah  rasa  percaya  diri  dari  staf  di  Kemenpora   dalam  memperjuangkan  penambahan  anggaran  di  DPR  RI.  Saya   berusaha  membesarkan  hati  staf-­‐staf  saya  di  Kemenpora.  teks  dalam  Surat  Dakwaan  adalah  sebagai  berikut:   “…  namun  Terdakwa    (maksudnya. 1.  suatu  hal  yang  berbanding  terbalik  dengan  zaman  Orde  Baru   dulu  ketika  birokrasi  berada  di  posisi    menentukan.  ‘sudahlah…  di   Komisi  X  itukan  teman-­‐teman  saya’.     Saya  tentu  tidak  mungkin  mengingat  kembali  satu  per  satu  kalimat  yang  saya  ucapkan   dalam  pertemuan  tersebut.  contoh  lainnya  adalah  juga  sebuah  peristiwa  dan  ungkapan  yang  sederhana.  Hal  ini  mungkin  merupakan  gejala  umum  yang  dialami  oleh  kaum  birokrat  Indonesia   dalam  zaman  demokrasi  ini.  Yang  saya  ingat  cukup  jelas  adalah  suasananya  dan  kesan  yang   ada  pada  saya  saat  itu  sewaktu  baru  beberapa  bulan  menjabat  sebagai  menteri.  peristiwa  dan  ungkapan  yang  (katanya)  saya  ucapkan   diuraikan  sebagai  berikut  di  halaman  7:  Dalam  pertemuan  di  rumah  saya.   8     .

 dan  di  mana  persisnya  terjadinya  persetujuan  saya  terhadap  Wafid   Muharam?  Tidak  pernah  sekalipun  Wafid  Muharam  meminta  persetujuan  saya.  bahwa  ia  akan  memberi  imbalan  uang  kepada  Prof.  yaitu  pada  halaman  9.  yang  menggunakan  dasar   potongan  kalimat  saya  yang  dicabut  di  luar  konteksnya  (“sudahlah…  di  Komisi  X  itukan   teman-­‐teman  saya”).  kapan.  Prof.   Mahyuddin.   Lalu  dari  mana  datangnya  dakwaan  yang  saya  garis-­‐bawahi  di  atas.  yang  barangkali  memiliki   motifnya  sendiri.  menjadi  penting.  cukup  dengan  omongan  seorang  saksi.  spekulasi  yang  satu   cenderung  melahirkan  spekulasi  lainnya  lagi.  Mahyudin?  Apakah  Wafid   Muharam  secara  tidak  sengaja  salah  menafsirkan  perkataan  saya  tanpa  meminta  klarifikasi   lebih  lanjut  dari  saya  sebagai  atasan  langsungnya?  Apakah  Jaksa  KPK  hanya  mendengarkan   keterangan  sepihak  Wafid  Muharam?  Apakah  memang  demikian  cara  kerja  KPK  dalam   menyusun  dakwaan. Itulah  konteksnya.  maka…   “…Wafid  Muharam  atas  persetujuan  Terdakwa  (maksudnya.  paragraf  ke-­‐3.”     Apa.  Ia  merupakan  alat  penjelas  yang  cukup  menarik.     Saya  sebenarnya  akan  menjelaskan  soal  dugaan  aliran  uang  selengkapnya  di  bagian  lain   dalam  nota  keberatan  ini.  baik  tertulis   atau  penyampaian  secara  verbal.  Dikatakan  di  sini   bahwa  setelah  Pokja  Anggaran  Komisi  X  menyetujui  penambahan  anggaran  bagi  Proyek   Hambalang.  Adhi  Karya.  Namun  satu  contoh  instruktif  yang  langsung  berhubungan   dengan  logika  di  balik  rangkaian  spekulasi  tersebut  jelas-­‐jelas  terlihat  pada  dua  halaman   berikutnya  dalam  Surat  Dakwaan.  Jaksa  KPK  rupanya  tidak  peduli  dengan  konteks  semacam  itu.  saya  –  AM).   walaupun  keliru.   memberi  imbalan  uang  kepada  Mahyuddin  sebesar  Rp  600  juta  yang  dimintakan   dari  PT.  digunakan  untuk  memojokkan  saya.  namun  dipastikan  sebagai  fakta  hukum?     Dalam  ketidakjelasan  seperti  itulah  maka  spekulasi  tadi.  Demikian  pula.  dalam  upaya  untuk  menghubung-­‐hubungkan  dua  kejadian  yang  berbeda.  mengindikasikan  kepada  saya  pun  tidak   pernah  Wafid  lakukan.   Bahaya  yang  ada  pada  cara  semacam  ini  adalah  karena  dia  memberi  justifikasi  pada   ketidakbenaran  lainnya.  Mahyuddin  tidak  sekalipun  pernah  menjelaskan   pada  saya  bahwa  dia  meminta  atau  membutuhkan  uang  tersebut.  dan   potongan  kalimat  saya  dilihat  dengan  makna  yang  sama  sekali  berbeda  serta.  Seperti  yang  telah  saya  singgung  di  atas  tadi.           9     .  sama  dengan   sebelumnya.  Jangankan  meminta  izin  langsung.  bahwa  saya  memberi   persetujuan  pada  Wafid  untuk  memberi  uang  kepada  Prof.

 dengan  Wafid   Muharam.  serta  memasang  foto-­‐foto  keluarga.     Konteksnya  yang  lengkap  adalah  bahwa  pada  saat  itu  saya  minta  bantuan  Choel  untuk   memasukkan  beberapa  program  baru  ke  dalam  desktop  komputer  di  meja  kerja  saya.       Dalam  konteks  seperti  itulah  Wafid  Muharam  masuk  ke  ruangan  saya.  akhir  2009   Spekulasi  berikutnya  di  awal  naskah  Surat  Dakwaan  yang  memojokkan  saya  secara  tidak   adil  adalah  menyangkut  perkenalan  adik  kandung  saya. Perkenalan  Choel  Mallarangeng  dan  Wafid  Muharam.     10     .  Di  sela-­‐sela  pengerjaan  program   komputer  itu.   belum  mengenal  akrab  staf  yang  ada  di  Kemenpora.  yakni  Choel  Mallarangeng.  saat  itu   Choel  sedang  ikut  mengatur  ruangan.  saya…     “…memperkenalkan  adiknya.  maka  tentu  saja  saya  memperkenalkannya  dengan  Choel.  Choel   jauh  lebih  mengerti  komputer  ketimbang  saya  dan  saat  itu  saya  baru  menjadi  menteri.  dan  mengatakan  kalau   adiknya  akan  banyak  membantu  urusan  Kemenpora  sehingga  jika  ada  yang   perlu  dikonsultasikan  maka  Wafid  Muharam  dipersilakan  langsung  menghubungi   Choel  Mallarangeng…”     Potongan  uraian  fakta  ini  berasal  dari  BAP  Wafid  Muharam  dalam  penyidikan  di  KPK  (4   Desember  2012.  Yang    jelas.  tetapi  ada  beberapa  orang  lainnya  yang  tidak   lagi  saya  ingat  satu  per  satu.   karena  itu  saya  tidak  ingat  lagi  persisnya  kalimat  per  kalimat  yang  ada  dalam  percakapan   perkenalan  tersebut.”       Konteks  yang  juga  dihilangkan  oleh  Jaksa  KPK  adalah  bahwa  bukan  hanya  Wafid  dan   Choel  yang  berada  dalam  ruangan  tersebut.  ramah  tamah  yang  akrab  dalam  sebuah  situasi  informal.  Tapi  Jaksa  KPK  sengaja  menghilangkan  sebuah   potongan  keterangan  Wafid  dalam  BAP  ini  yang  menjelaskan  konteks  pertemuan  tersebut:     “…saya  masuk  ke  ruangan  Menteri  (maksudnya.4.  memindahkan  meja  dan  kursi.  ruang  kerja  saya  –  AM).       Dalam  uraian  Surat  Dakwaan  dikatakan  bahwa  beberapa  hari  setelah  saya  dilantik   sebagai  Menpora.  kepada  Wafid   Muharam  di  ruangan  Terdakwa  (ruang  kerja  saya  –  AM).  Choel  Mallarangeng.   Ini  adalah  sebuah  sopan  santun.  dengan  dibantu  beberapa  orang  lainnya.  setelah   pelantikan  saya  sebagai  Menpora.  saya  dan  Choel  juga  mengatur-­‐atur   ruang  kerja  baru  saya.  karena   Wafid  Muharam  berada  di  sana.  Saya  tidak  ingat   lagi  apakah  saya  waktu  itu  memanggilnya  secara  khusus  ke  ruangan  saya.  halaman  5-­‐6). 1.  poin  1.

 kalau  disimak  rentang  waktunya.  apakah  Jaksa  KPK  hanya  bersandarkan  pada   keterangan  sepihak  dari  satu  orang.  Namun  dalam  rentang  waktu  8  bulan  tersebut.  saya  sebenarnya  tidak   perlu  berpura-­‐pura  mengenalkan  Choel  kepada  Wafid  dalam  situasi  seperti  itu).  Wafid  Muharam  dapat  bertemu   dengan  saya  setiap  hari.  tanpa  sedikit  pun  fakta  dalam  bentuk  surat  perintah.  tetapi  dijadikan  dasar  untuk  meloncat  ke  uraian  berikutnya  yang   lebih  fantastis  di  halaman  11.  Ucapan  ramah-­‐ tamah  dalam  sebuah  perkenalan  dianggap  sebagai  sebuah  perintah  yang  spesifik.  pertemuan  semacam  itu  bukan  saja   ditarik  di  luar  konteksnya.                  Namun  rupanya.  atau  sekadar  menanyakan  hal  apapun  yang  menyangkut  tugas  dan   pekerjaannya  di  Kemenpora.  yang  mungkin  saja   salah  mengerti  tentang  maksud  saya  memperkenalkan  Choel  kepadanya  saat  itu?     Yang  lebih  aneh  lagi.  paragraf  pertama:     “Menindaklanjuti  perintah  Terdakwa  (maksudnya.  kedua  pertemuan  tersebut   sebenarnya  berjarak  sangat  jauh.  dan  saya  juga  tidak   sekalipun  berbicara  atau  mengingatkan  dia  tentang  pertemuan  perkenalan  tersebut.  Wafid  Muharam…  melakukan   pertemuan  dengan  Choel  Mallarangeng…  di  ruangan  Terdakwa.  atau  setidaknya  menelpon.  Kalau  memang  benar.  sebuah   arahan  yang  mengandung  konotasi  formal  dan  bersifat  resmi.  sebab   memang  tidak  ada  maksud  apapun  yang  tersembunyi  di  baliknya.  menulis  memo.  kenapa  Wafid  Muharam  harus   menunggu  begitu  lama  untuk  “menindaklanjuti  perintah”  saya?   Sebagai  Sesmenpora  dan  bawahan  langsung  saya.  yaitu  keterangan  Wafid  Muharam.  tidak  sekalipun   dia  menyinggung  maksud  atau  rencananya  bertemu  dengan  Choel.   11     .  sementara  pertemuan  berikutnya   yang  dikatakan  untuk  “menindaklanjuti  perintah”  saya  terjadi  sekitar  Juli  2010  saat  saya   sedang  berada  di  luar  kantor.   mengklarifikasi.  mengirim  sms.  bagi  Jaksa  Penuntut  Umum.  tidak  ada  niat  dalam  diri  saya  untuk  menyalahgunakan  kewenangan  saya   sebagai  Menpora  serta  mengarahkan  Wafid  Muharam  agar  berkordinasi  atau  menyalurkan   proyek  apapun  yang  ada  di  Kemenpora  kepada  Choel  (kalau  mau.     Apakah  Jaksa  KPK  secara  sadar  memasukkan  kata  “perintah”  ini  dalam  uraian   dakwaannya.  rekaman   pembicaraan.  perintah  saya  –  AM)  untuk   berkordinasi  dengan  adik  Terdakwa…  terkait  dengan  program-­‐program  di   Kemenpora  termasuk  proyek  Hambalang.  atau  bukti  lainnya?  Atau.  disposisi.  sebab  ia  menjadi   contoh  yang  sangat  jelas  bagaimana  Jaksa  KPK  mendesakkan  dakwaannya.  Pertemuan  perkenalan  di  atas     terjadi  sekitar  akhir  Oktober  atau  awal  November  2009.”          Sengaja  kata  “perintah”  dalam  uraian  tersebut  saya  garis  bawahi. Yang  pasti.  yaitu  kurang  lebih  8  bulan.

 poin  30.  dan  kalimat  Choel  serta  keterangan  Wafid  yang  diubah   maknanya         Cara  Jaksa  KPK  dalam  mendesakkan  dakwaannya  seperti  di  atas  berulang  lagi.  halaman  ke-­‐3)   tetapi  oleh  Jaksa  KPK  ditelikung  maknanya.”   12     . Setelah  pertemuan  tersebut.  Jakarta.  masak  belum  ada  apa-­‐apa  ke  saya  .  dan  pertemuan  mereka  kemudian  setelah  Juli  2010.  dalam   bentuk  lebih  ekstrem.   Pada  pertemuan  itu  Choel  Mallarangeng  menyampaikan  bahwa  kakaknya  atau   Terdakwa  (maksudnya.     Pada  halaman  11  dalam  Surat  Dakwaan  ini  dijelaskan  bahwa…   “Selanjutnya  Choel  Mallarangeng  melakukan  pertemuan  dengan  Wafid   Muharam  dan  Deddy  Kusdinar  di  Restoran  Jepang.  dalam  uraian  berikutnya  mengenai  pertemuan  selanjutnya  antara   Wafid  Muharam  dan  Choel  di  sebuah  restoran.     Sampai  sekarang  saya  masih  tidak  mengerti  bagaimana  mungkin  Jaksa  Penuntut  Umum   berasumsi  serta  berspekulasi  begitu  jauh  sehingga  memasukkan  perkenalan  Wafid  dan   Choel  yang  begitu  biasa  dan  tidak  berlangsung  di  luar  kewajaran  sosial  sebagai  fondasi   untuk  menjerat  saya  dalam  dakwaan  yang  memojokkan.  Uraian  asli  pengakuan  Wafid  adalah  sebagai   berikut:   “(Choel  berkata  kepada  Wafid  bahwa)  …kakak  saya  kan  sudah  setahun  jadi   Menteri.5.  akhir   Agustus  2010.  Hotel  Grand  Hyatt. Pertemuan  Choel  dan  Wafid  di  Hotel  Grand  Hyatt.  baik   Wafid  Muharam  maupun  Choel  tidak  sekalipun  pernah  menyinggung  atau  mengatakan   kepada  saya  bahwa  mereka  berdua  pernah  bertemu.                       1.  Hotel  Grand  Hyatt.  sekitar  Agustus   2010.  Jakarta.  saya  –  AM)  sudah  satu  tahun  menjabat  Menpora  namun   belum  mendapat  apa-­‐apa…”   Apa  yang  terjadi  di  sini?  Saya  tidak  pernah  mengutus  Choel  atau  mendorongnya  untuk   mencari  uang  buat  saya  kepada  siapa  pun.  Apa  yang  sebenarnya  Choel  katakan  dalam   pertemuan  itu?     Kata  dan  kalimat  yang  ada  dalam  uraian  dakwaan  di  atas  sebenarnya  berasal  dari   kesaksian  Wafid  dalam  penyidikan  di  KPK  (BAP  5  November  2012.  Jakarta.

  Dua  kata  tersebut  adalah  :  “ke  saya.  Apakah  Surat  Dakwaan  seperti   itu  memenuhi  syarat  hukum?  Menelikung  makna  kesaksian  seorang  saksi  kunci.     Pertanyaan  saya  adalah.   yang  merupakan  tokoh  kunci  dalam  kasus  Hambalang  ini?  Perbedaan  ungkapan  “ke  saya”   dan  “buat  kakak  saya”  bukan  sekadar  perbedaan  semantik.  dan  berkaitan  dengan  dasar  keseluruhan   dakwaan  terhadap  saya.  menopang  dakwaan  hanya  pada  penjelasan  seorang  saksi.  perbedaan   tersebut  seperti  perbedaan  bumi  dan  langit. Jadi  terlihat  jelas  bahwa  dalam  naskah  dakwaannya.  dan  cara  kerja  yang  menjunjung  tinggi  kejujuran   dan  kehormatan?  Apakah  Surat  Dakwaan  seperti  ini  bisa  diterima?  Saya  serahkan  jawaban   semua  ini  kepada  Yang  Mulia  Majelis  Hakim.  kakak  kandungnya.  mudah  ditebak  mengapa  Jaksa  KPK  melakukan  penghilangan  dua  kata   penting  tersebut.  yaitu  saya  menerima  dana  Hambalang  melalui  Choel.             13     .  kalau  pengakuan   Wafid  memang  dapat  dipercaya.  mengubah   kalimat  dalam  BAP  resmi.  maka  terbuka  interpretasi  terhadap  kalimat  dalam   Surat  Dakwaan  di  atas  bahwa  memang  Choel  mencarikan  dana  buat  saya  sebagai  kakaknya.  seperti  yang   terbaca  dalam  halaman-­‐halaman  akhir  Surat  Dakwaan.     Sebenarnya.     Betapapun  saya  menyesali  bahwa  Choel.  saya  ingin  bertanya:  apakah  etis  dan  adil  untuk  melakukan  dakwaan   seperti  itu?  From  one  false  charge  to  another  false  charge.  yaitu   bahwa  Choel  bukan  meminta  buat  saya.  serta   betapapun  rasa  sayang  serta  tanggung  jawab  saya  sebagai  kakak  terhadap  Choel.   Jadi  singkatnya.   Interpretasi  seperti  ini  kemudian  dapat  digunakan  untuk  mendukung  dakwaan  lainnya   dalam  soal  aliran  dana.  yaitu   Wafid  Muharam.  yang  mungkin  memiliki  motif  tersendiri:  Apakah  semua  ini  memang  sesuai   dengan  kaidah  akurasi.  yang  secara  hukum  harus   dipertanggung-­‐jawabkan  sebagai  seorang  individu  (selanjutnya.  Dalam  kasus  pidana.  prinsip  keadilan.  apalagi  kalau  dipahami  dalam  konteks   dakwaan  Jaksa  KPK  yang  selalu  membuat  spekulasi    untuk  memojokkan  saya.  dan  kesalahan  adalah  kesalahan.  Kalau  dihilangkan.  menurut  Wafid.  Saya  tidak  pernah  tahu  dan  tidak   pernah  sedikit  pun  menerima  dana  yang  dimaksud.  tentang  Choel  dan  aliran   uang  yang  diterimanya.  kenapa  Jaksa  KPK  dengan  sengaja  menelikung  kesaksian  Wafid.  Jaksa  KPK  dengan  sengaja   menghilangkan  dua  kata  yang  sangat  penting.  tetapi  buat  dirinya  sendiri.  akan  saya  jelaskan  pada  bagian  tersendiri  nanti).  maka  pengertian  yang  ada  menjadi  sangat  jelas.  tetapi  soal  aliran  dana  tersebut  akan   saya  uraikan  di  bagian  lain  nota  keberatan  ini.  namun   fakta  adalah  fakta.”  Dalam  kalimat  Wafid  yang  asli.  dan  betapapun  perasaan  saya  yang  terluka  sebagai  seorang  kakak.  telah  mengatakan  hal   tersebut.

        Masih  di  halaman  11  Surat  Dakwaan..  Jaksa  KPK  membuat  lagi  spekulasi  lainnya  yang   melanjutkan  cerita  di  atas.”   Mana  yang  benar?  Apakah  M.  Fakhruddin  meminta  fee  buat  saya  atau  buat  Choel?  Dua   penjelasan  yang  jelas  berbeda  dari  satu  lembaga  yang  sama.     14     .  namun  lebih  merupakan  cerita  misteri.  bagaimana  dia  meminta  izin  saya  untuk  melakukan  hal   tersebut?  Apakah  ini  spekulasi  Jaksa  KPK  lainnya  yang  betul-­‐betul  mirip  cerita  fiksi  yang   ditujukan  untuk  sekadar  memojokkan  saya?   Anehnya.  paragraf  ke-­‐2).  Apakah  bagi  para   jaksa  di  lembaga  terhormat  ini  saya  dan  Choel  adalah  dua  individu  berbeda  dalam  tubuh   yang  sama?  Kalau  betul.    di  mana.  yaitu  soal  fee  18%  yang  kontroversial  itu.  dan  karenanya  saya  percaya  untuk  membantu   saya  mengelola  masalah  organisasi  kepemudaan  di  Kemenpora.”   Kapan  dan  di  mana  persisnya  “dalam  kesempatan  lain”  yang  dimaksud  dalam  penjelasan   tersebut?  Tapi  yang  lebih  penting  lagi:  Apa  dasarnya  bagi  Jaksa  KPK  untuk  berkata  bahwa   Muhammad  Fakhruddin  memang  meminta  fee  proyek  buat  saya?    Dia  memang  staf  khusus   saya.  Tapi  meminta  fee  proyek   buat  saya?  Kapan.  Fakhruddin.  Jaksa   KPK  menjelaskan…   “…untuk  itu. Pertemuan  antara  M.  mantan  Ketua  HMI  dan  Sekjen  KNPI.  saya  –  AM)  bagian  fee  18%   …kepada  Wafid  Muharam.  yaitu  KPK  . 1.  kita  temukan  penjelasan  yang  berbeda  tentang   peristiwa  yang  sama:     “(Setelah  pertemuan  Choel  dan  Wafid  di  Hotel  Grand  Hyatt)  …Maksud  ucapan   Choel  Mallarangeng  diperjelas  oleh  Mohammad  Fakhruddin…  yang  menanyakan   kepada  Wafid  Muharam  tentang  kesiapan  memberikan  fee  sebesar  18%  kepada   Choel  Mallarangeng  untuk  pekerjaan  pembangunan…  Hambalang.   science  fiction.6.  dengan   Wafid  Muharam.  dalam  uraian  Surat  Dakwaan  Jaksa  KPK  terhadap  Terdakwa   Deddy  Kusdinar  (halaman  23..  barangkali  dasar  dakwaan  Jaksa  KPK  tidak  lagi  tepat  disebut   sebagai  cerita  spekulatif.  dan  langsung  berhubungan  dengan  soal  aliran  dana  yang  terjadi   beberapa  waktu  setelahnya.  tentang  permintaan  fee  proyek  18%     Tidak  cukup  dengan  semua  itu.  Staf  Khusus  Menpora.  beberapa  saat  lalu.  menyambung  kalimat-­‐ kalimat  yang  telah  saya  kutip  di  atas  tentang  pertemuan  Choel  dan  Wafid  Muharam.  Muhammad  Fakhruddin  selaku  staf  khusus   Terdakwa  memintakan  untuk  Terdakwa  (maksudnya.  atau  lebih  tepat  lagi.  dalam  kesempatan  lain.  dalam  paragraf  yang  sama.

    Wafid  Muharam  sendiri.  saya  tidak  mengetahui  dari  mana  ide  itu  muncul  dan   untuk  siapa.  Noor.  paragraf  ke-­‐2)    “Terkait  (fee)  18%  tersebut.   Penelusuran  yang  agak  teliti  terhadap  konsep  fee  ini  akan  membantu  kita  semua  dalam   menyingkap  misteri  Skandal  Hambalang.  poin  105.  paragraf  ke-­‐3)   “…saya  mengetahui  adanya  permintaan  fee  15%  dari  Choel  Mallarangeng  untuk   proyek  di  Kemenpora  termasuk  Proyek  Hambalang.  sebagaimana   yang  ada  dalam  Surat  Dakwaan  Jaksa  KPK  terhadap  saya.  Isa.  Namun  tentu  saja  pembahasan  persoalan  ini   tidak  pada  tempatnya  saya  uraikan  di  sini.     Dari  bacaan  saya  tentang  kesaksian  dalam  BAP  orang-­‐orang  yang  diduga  terlibat  dalam   Skandal  Hambalang.  halaman  23-­‐24.  Deddy  Kusdinar.   15     .  yang  saya  ketahui  konteks  18%  tersebut  disampaikan  oleh  Teuku   Bagus  M.  sebab  ia  berkaitan  erat   dengan  rendahnya  tingkat  akurasi  data  dalam  dakwaan  Jaksa  KPK  terhadap  saya  serta   betapa  selektifnya  bahan  kesaksian  yang  digunakan  dalam  surat  dakwaan  tersebut  .  memberikan  kesaksian  yang  berbeda-­‐beda  dan  terus  berubah.”  (BAP  4  Desember  2012.   halaman  23. Kalau  memang  yang  dimaksudkan  adalah  Choel.   Selanjutnya.  paragraf  terakhir)     Walaupun  penjelasan  Wafid  Muharam  berubah-­‐ubah.  halaman  3.  Lisa  L.  kepada  Yang  Mulia  Majelis  Hakim  saya  memohon  izin  untuk  sedikit   menjelaskan  mengenai  masalah  fee  18%  yang  kontroversial  ini.  pelaku  yang  menjadi  sumber  utama  penjelasan  dalam  dakwaan   Jaksa  KPK.  Informasi  tersebut  saya   peroleh  pertama  kali  dari  Sdr.  bagaimana.  di  mana  persisnya  Choel   memberikan  otorisasi  kepada  M.  dengan  angka   yang  sebenarnya  juga  berbeda-­‐beda.  Arifin  dan  Paul  Nelwan…”  (BAP  12  April  2013.  Ia  berevolusi   dan  menggelinding  dari  sini  ke  sana.  asal-­‐usul  fee  18%  tersebut  sebenarnya  tidak  sederhana.  Fakhruddin  untuk  melakukan  hal  tersebut?  Jangan-­‐jangan   Choel  sebenarnya  tidak  pernah  melakukannya.  serta  tidak  pula  dari  Muhammad  Fakhruddin.  poin  105.  namun  satu  hal  segera  menjadi   terang  benderang:  Ternyata  Wafid  tidak  mendengar  langsung  dari  Choel  tentang   permintaan  fee  18%  tersebut.  Coba  kita  simak   beberapa  penjelasannya:   “…saya  mengetahui  Choel  Mallarangeng  meminta  fee  pada  proyek  Kemenpora   sebesar  15%  dari  Sdr.  poin   38.  Deddy  Kusdinar  di  ruangan  saya  di  Kemenpora   Lantai  3…”    (BAP  12  April  2013.  maka  atas  tuntutan  keadilan.   pertanyaan  yang  sama  juga  harus  ditanyakan:  kapan.  dengan  interpretasi  yang  berbeda-­‐beda.

 yang  merupakan  staf  dari  Muhammad  Fakhruddin.  terlihat  cukup  jelas  bahwa  PT.  Rangkaian  katanya  dan  katanya?     Selain  itu.  6  September  2013.  paragraf  pertama).  yang  bersangkutan  (maksudnya.  halaman  ke-­‐3.       Jadi  bayangkan  apa  yang  terjadi  di  sini:  Wafid  katanya  mendengarkan  dari  Deddy   Kusdinar.     Jadi.  Arief  Taufiqurrahman  dalam  BAP  yang  sama.  Ternyata  bukan  dari  keduanya.  konsep  tentang  fee  tersebut     didengarnya  dari  Sdr.  Katakanlah  itu  benar.  Adhi  Karya  keberatan  dengan   permintaan  fee  18%  yang  disampaikan  oleh  Wafid  Muharam  lewat  Deddy  Kusdinar  (BAP   Teuku  Bagus.  menurut  M.   Pertanyaan  berikutnya.  serta  M.  yang  merupakan  staf  dari   Muhammad  Fakhruddin.  Angka  ini  kemudian  berkembang  hampir  setahun  kemudian.  yaitu   pada  September  2009  (BAP  20  Desember  2012.   menjelaskan  bahwa  konsep  fee  tersebut  sebenarnya  telah  muncul  jauh  sebelumnya.  Arief  Taufiqurrahman.  siapa  pun  pasti  akan  bingung  menebak.  Adhi  Karya.  M.  dan  pada   keterangan  Wafid  Muharam  yang  telah  kita  lihat  di  atas.  Bagaimana  semua  ini  dijelaskan?     Terus  terang.  sebelum  saya  menjadi  Menpora.  paragraf  terakhir).  Dalam  kesaksian  resmi  Deddy  Kusdinar  di   KPK  (BAP  1  Agustus  2013.  jumlahnya  masih  berkisar   pada  angka  7-­‐8%.  angka  tersebut  berbeda-­‐beda.  tidak  juga.     Dari  penjelasan  mereka.  Selanjutnya…   “…karena  ada  beberapa  proyek  yang  rugi.  lalu  dari  mana  Deddy  Kusdinar  mendengar  permintaan  fee   tersebut?  Dari  Choel  Mallarangeng?  Dari  Muhammad  Fakhruddin?     Eh.  Ilham.  Divisi  Konstruksi  1  .  Tapi  titik   terang  bisa  kita  dapatkan  kalau  kita  mengikuti  beberapa  penjelasan  tokoh-­‐tokoh  kunci  di   PT.  Ilham.  yang  katanya  mendengarkan  dari  Sdr.  yaitu  Teuku  Bagus.  Adhi  Karya  yang  merupakan  sumber  pemberian  fee   tersebut.   yaitu  15%  dan  18%.  poin  62.  angka  fee   yang  sebenarnya  berapa?  18%  atau  15%?  Dari  siapa  persisnya  angka  dan  konsep  fee   tersebut?       Dari  penjelasannya  di  atas.  Manajer  Pemasaran  PT.  konsep  fee  tersebut  sebenarnya  sudah  beredar.   Kembali  ke  penjelasan  Wafid  di  atas.   Hanya.  keterangan  lainnya  yang  barangkali  lebih  instruktif  dapat  ditemui  pada   kesaksian  para  pejabat  di  kontraktor  PT.  Arief  Taufiqurrahman  sendiri.  halaman  5-­‐6).  Adhi  Karya.  saya  juga  masih  terus  mencari  tahu  dengan  rasa  penasaran.  pimpinan  tertinggi  dalam  hierarki  kontraktor  Proyek   Hambalang.  dua  kali  Wafid  Muharam  mengatakan  bahwa  ia  mendengar   atau  tahu  pertama  kalinya  soal  fee  tersebut  dari  Deddy  Kusdinar.   Teuku  Bagus  –  AM)  menemui  Wafid  Muharam  untuk  meminta  penurunan  beban   16     .

 Dari  hasil  pertemuan  tersebut.     Yang  tidak  kunjung  saya  mengerti  adalah  bahwa  Jaksa  KPK.  Gedung  Arcadia  Plaza.  Barangkali  penelusuran  lebih   lanjut  masih  perlu  dilakukan.  Apa  yang  sebenarnya   terjadi  di  sini?       Demikianlah  nota  keberatan  saya  menyangkut  fee  yang  kontroversial  tersebut   sebagaimana  yang  ada  dalam  Surat  Dakwaan.”  (BAP  M. Berbagai  pertemuan  lainnya   Selanjutnya.  meloncat  begitu  saja  pada   sebuah  kesimpulan  spekulatif  bahwa  fee  18%  tersebut  adalah  berasal  dari  pemintaan  saya.  dengan  begitu  besarnya  kewenangan  dalam  melakukan   penyidikan.  Pertemuan   dengan  beberapa  anggota  DPR  RI  di  ruangan  saya  di  Kemenpora.  20  Desember   2012.     Tapi  saya  kira.  Saya  tidak  ingin  terburu-­‐buru   mengatakan  bahwa  Wafid  Muharam  atau  tokoh  lainnya  yang  pasti  bersalah  atau  menjadi   pihak  yang  paling  bertanggung  jawab  dalam  hal  fee  tersebut.  dari  berbagai  penjelasan  di  atas  terlihat  berbagai  dinamika  dan  kompleksitas  baik   dalam  angka  maupun  dalam  asal-­‐usul  fee  tersebut.  poin  yang  ingin  saya  utarakan  telah  cukup  jelas  bahwa  dakwaan  Jaksa   KPK  terhadap  saya  berisi  begitu  banyak  fakta  yang  tidak  akurat  serta  spekulasi  yang    terlalu   jauh  dalam  memaksakan  sebuah  kesimpulan  bahwa  sejak  awal  saya  merekayasa.  atau  pertemuan  dan  rapat-­‐rapat  di  Komisi  X  di  Gedung  DPR   RI.  Arief  Taufiqurrahman.7.  poin  31.  paragraf  ke-­‐3)       Jadi.  bahkan  memang  menjadi  tugas  saya  sebagai  Menpora.  Wafid  Muharam  menyetujui  besarnya   beban  proyek/fee  sebesar  15%.  atau  turut   serta  merekayasa  berbagai  penyimpangan  di  Proyek  Hambalang  yang  menguntungkan  diri   17     .     1.  dan  sebagainya.     Tidak  ada  satu  pun  saksi  atau  bukti  yang  mengindikasikan  bahwa  saya  pernah  meminta   atau  berbicara  tentang  fee  Proyek  Hambalang:  Apakah  lembaga  KPK  memang  harus   mendakwa  seseorang.  saya  sebenarnya  masih  ingin  membahas  berbagai  pertemuan  dan  tahap   “pra-­‐kondisi”  sebagaimana  yang  dijelaskan  dalam  Surat  Dakwaan  terhadap  saya.  tanpa  menghargai  bukti.  Senayan.  pertemuan  di  Restoran   Jepang.  termasuk  dalam  menyadap  pembicaraan  seseorang.  fakta.  dengan  begitu  banyak   dokumen  hasil  penyidikannya.  dan  penelusuran  keterangan  yang   benar?  Mengapa  Jaksa  KPK  melakukan  kesalahan  faktual  sampai  dua  kali  pada  dua  Surat   Dakwaan  yang  berbeda?  Jelas  bahwa  ini  adalah  dakwaan  yang  kabur.  yang  kesemuanya  menurut  saya  adalah  pertemuan  dan  rapat   yang  tidak  berada  di  luar  kewajaran. proyek.

    Di  situlah  masalah  terbesar  yang  ada  dalam  Surat  Dakwaan  ini.  dari  proyek  apapun.  bukan  penjelasan  faktual  yang  akurat.   dan  berapa.”  Kalau  dijumlah.  saya  telah  mengatakan   langsung  kepada  orang  nomor  dua  di  Kemenpora.  sebab  memang  ia  umumnya  tidak  langsung  berhubungan  dengan  saya.  Dijelaskan  dalam  Surat  Dakwaan  (halaman  21-­‐22)  bahwa  saya  tidak  menerima   langsung  dana  tersebut.  yaitu  Wafid  Muharam.       2.  sama  seperti  sebelumnya.  Choel  Mallarangeng.     Walaupun  kata  penting  tersebut  selalu  digunakan.  pada  hemat  saya.  dalam  mengatakan   bahwa  saya  telah  memperkaya  diri  sendiri.  atau  memperkaya  orang  lain  dan  korporasi.  yang  terbagi  dalam  dua  mata  uang. saya  atau  orang  lain  dan  korporasi.  Di  dalamnya  ada  begitu  banyak  individu  dan  korporasi   yang  menerima  aliran  dana  tidak  sah  yang  sebenarnya  tidak  pernah  saya  kenal  dan  tidak   pernah  saya  tahu.  Saya  tidak  akan  membahasnya  satu  per  satu  secara  panjang  lebar  dalam   eksepsi  ini.  Sejak  awal  menjadi  menteri.       Dalam  hal  dakwaan  bahwa  saya  memperkaya  diri  sendiri.  saya  berusaha   sebaik  mungkin  memegang  teguh  prinsip  ini.  tetapi  melalui  adik  kandung  saya.  total  dana  yang  saya  terima   menurut  Jaksa  KPK  adalah  sekitar  Rp  9  miliar.  kapan.  Saya  merasa  bahwa  apa  yang   kami  miliki  sudah  cukup  untuk  hidup  dengan  baik.     18     .  Saya  tidak  pernah   menerima  satu  rupiah  pun  dana  yang  tidak  sah.  merupakan  dakwaan  yang  tidak  dapat  diterima  karena   merupakan  ketidakadilan  yang  dilakukan  oleh  Jaksa  KPK  terhadap  saya.  Dalam  Surat  Dakwaan.  Jaksa  KPK   memakai  asumsi  dan  spekulasi.  dakwaan  bahwa  saya  memperkaya  diri  sendiri  cukup   didukung  dengan  kata  “melalui”.  Seolah-­‐olah  bagi  Jaksa  KPK.  Selama  menjadi  Menpora.  dan  setelah  itu  tidak  perlu  lagi  ada  penjelasan  dan  perincian   apapun.  pada  hari-­‐hari  pertama.  tetapi  Jaksa  KPK  tidak  pernah   menjelaskan  secara  rinci  bagaimana  persisnya  uang  tersebut  sampai  pada  saya.  yaitu  Dollar   AS  dan  Rupiah.  kata  kunci  yang  selalu   digunakan  oleh  Jaksa  KPK  adalah  kata  “melalui.     Kepada  Yang  Mulia  Majelis  Hakim  saya  mohon  izin  untuk  menjelaskan  keberatan  saya   dalam  beberapa  hal  yang  esensial.  di  mana.     Semua  hal  itu. TAHAP  EKSEKUSI:     ALIRAN  UANG  YANG  DITUDUHKAN  PADA  SAYA       Tahap  berikutnya  dalam  sistematika  Surat  Dakwaan  Jaksa  KPK  adalah  tahap  pelaksanaan   yang  berhubungan  dengan  aliran  dana.  termasuk  Proyek   Hambalang.  bahwa  staf   Kemenpora  tidak  perlu  mencarikan  dana  buat  saya  dan  keluarga.

 Saya  kuatir  bahwa   dalam  hal  ini  cara  Jaksa  KPK  berulang  lagi.  Choel  tidak  berusaha  menutupi  fakta  apapun.   19     .  saya  memohon  izin  kepada  Yang  Mulia  Majelis  Hakim  untuk  menjelaskan   fakta  menyangkut  adik  saya.  bukan  sekadar   diandaikan.  serta  menjelaskan  apa  yang  dilakukannya.  saya  tidak  ingin  menutupi  kesalahan  Choel.  tentu  saya  merasa  sedih  dan  terluka. Kalau  Jaksa  KPK  ternyata  berkeyakinan  lain.  hubungan  mereka  berdua  adalah  hubungan  antar-­‐pebisnis   swasta  dalam  transaksi  yang  sepenuhnya  bersifat  pribadi.  Choel  Mallarangeng.  Fakta  adalah  fakta.  begitu  pencekalan  terhadap  diri  saya   diumumkan  oleh  KPK  pada  awal  Desember  2012.     Dana  dari  Wafid  dikirimkan  ke  rekening  KPK.  Choel  sendiri  yang  mengatakannya  di   depan  saya  dan  istri  saya.  Dana  yang  berasal  dari  Herman  tidak  dikembalikan  ke  KPK  sebab   menurut  Choel  dan  Herman.  Dia  mengakui  kesalahannya  dan   menegaskan  bahwa  dia  siap  menanggung  konsekuensi  hukum  dari  kesalahan  tersebut.     Selanjutnya.  yaitu  Herman  Prananto  sendiri.  maka  harus  dibuktikan.  Dalam  penjelasannya  ke  publik.  sementara  dana  dari  Herman  Prananto   dikembalikan  langsung  ke  pemberinya.  Pertama  kali  saya  mengetahui   bahwa  Choel  menerima  dana  tersebut  adalah  ketika  saya  menulis  surat  pengunduran  diri   sebagai  menteri  kepada  Bapak  Presiden  RI.   Dengan  menjelaskan  semua  itu. Choel  Mallarangeng  dan  dua  penerimaan  dana   (USD  550  ribu  dan  Rp  2  miliar)   Dalam  pemeriksaan  pertamanya  di  KPK  pada  25  Januari  2013.  Choel  langsung  mengembalikan  dana-­‐dana  yang  diterimanya.  lewat  konferensi  pers  terbuka  di  teras  Gedung  KPK   hari  itu  juga.  bahwa  saya  menerima  aliran  dana  yang  dimaksudkan  di  atas.  pemilik  PT.  Global  Daya  Manunggal  (sebanyak  Rp   2  miliar).  sebagaimana  yang  sudah  saya  uraikan  sebelumnya.   yaitu  memaksakan  sebuah  dakwaan  tanpa  mengajukan  fakta  lewat  penyidikan  yang  seksama.  Choel  langsung  mengakui   bahwa  betul  dia  menerima  dua  bentuk  aliran  dana.  agar  persoalan  yang  didakwakan  pada  saya   menjadi  lebih  terang.   One  false  charge  leads  to  another  false  charge.   Sebagai  kakak.   Pengembalian  dana-­‐dana  tadi  tentu  tidak  menghapuskan  kesalahan  bahwa  dana  tersebut   telah  dia  terima.1.       2.  dan  kesalahan  adalah  kesalahan.  yaitu  dari  Wafid  Muharam  (sebanyak   USD  550  ribu)  dan  dari  Herman  Prananto.     Beberapa  hari  setelah  itu.  di  sebuah  kantor   pengacara  di  Jakarta.  dan  meminta  maaf   terhadap  kesalahannya.

    Barangkali  karena  ketiadaan  fakta  pendukung  ini  (bahkan  setelah  KPK  memeriksa  semua   harta.  tidak  pernah  terlintas  di  benak  saya  bahwa  Wafid  Muharam  sampai  bertindak   sejauh  itu.  maka  tujuannya  pasti  buat  saya.  atau  bahwa  saya  mengetahuinya.  saya  justru  menjerumuskan  Choel  dalam   kesalahan  yang  lebih  jauh  lagi.  serta   betapapun  kuatnya  perasaan  saya  untuk  melindungi  Choel  sebagai  adik  yang  saya  cintai.  penuh  dengan  berbagai  asumsi  yang  belum  tentu  benar.         Prinsip  hukum  seperti  itulah  yang  tidak  terlihat  dalam  Surat  Dakwaan  Jaksa  KPK  kepada   saya.  dan   berdedikasi  tinggi.  serta  rekaman  pembicaraan  saya  dan  keluarga   selama  lebih  setahun).  yang  tentu  saja  merupakan  wilayah  yang  bersifat   spekulatif.  sebab  ia  berkaitan  erat  dengan  aliran  uang  yang  didakwakan  kepada  saya.  Kesan  awal  saya   terhadap  Wafid  adalah  bahwa  ia  seorang  pekerja  keras. Saya  tidak  ingin  menceritakan  sebuah  drama  keluarga.  sebagai  kakak.  bagaimana.  tetapi  setelah  membaca  berbagai   uraian  di  dalamnya.  Siapa  yang  berbuat.  Jaksa  KPK  hanya   berhenti  pada  kata  “melalui.   kapan.  kesalahan  yang  dilakukan  Choel  adalah  otomatis  kesalahan  saya  juga.     Dengan  cara  semacam  itu.     Saya  sudah  berusaha  memahaminya  dengan  baik.  selalu  mencari  solusi.   Sebagai  nota  penutup  untuk  bagian  ini.  Kalau  saya   mengingkari  prinsip  hukum  ini.  Dan  barangkali  karena  itu  pula.  tetapi  bersifat   perseorangan.  Hukum  dan  tanggung  jawab   sebagai  seorang  subyek  hukum  tidak  mengenal  hubungan  darah.  tidak  satu  pun  yang  ada  dalam  Surat  Dakwaan  Jaksa  KPK  yang  dapat   dianggap  sebagai  fakta  dan  penjelasan  bahwa  saya  memang  menerima  dana  melalui  Choel   yang  berasal  dari  berbagai  pihak.  Bagi  Jaksa  KPK.  tetapi  sekadar  pengandaian.  transaksi  pribadi.  Betapapun  rasa  sayang  yang  ada  pada  diri  saya  sebagai  seorang  kakak.     20     .  saya  ingin  menjelaskan  sedikit  tentang  Wafid   Muharam.  maka  Jaksa  KPK  terpaksa  menggunakan  begitu  banyak  spekulasi   dalam  Surat  Dakwaan  terhadap  saya.  Terus   terang.  Choel   menerima  dana.  yang  dilakukan  oleh  Jaksa  KPK  bukanlah  pengajuan  fakta   yang  cermat.  mengirimkan  dana  yang  begitu  besar  kepada  adik  saya.  dan  karena  itu  saya  memberikan  kepercayaan  besar  padanya  untuk   mengelola  segala  hal  yang  berkaitan  dengan  urusan  teknis  administrasi  yang  memang   sesuai  dengan  posisinya  sebagai  Sesmenpora.   saya  tetap  harus  menegaskan  sebuah  prinsip  hukum  bahwa  pertanggung-­‐jawaban  terhadap   sebuah  perbuatan  harus  ditanggung  oleh  individu  pelakunya.   karena  saya  adalah  kakak  kandungnya  yang  juga  pimpinan  tertinggi  di  Kemenpora.  serta  berapa  dana  persisnya  yang  sampai  kepada  saya.  dia  yang  harus  bertanggung  jawab.  rekening  bank.  Saya  hanya  ingin  menjelaskan   sebuah  fakta.”  tanpa  memberikan  perincian  sedikit  pun  tentang  di  mana.

 atau  bahkan  langsung  menolak  permintaan  tersebut.”  dan  selanjutnya   adalah  kegelapan.  Choel  bukannya  tidak  mau  mengakui.     Dari  mana  Jaksa  KPK  memasukkan  dua  aliran  ini  ke  dalam  Surat  Dakwaan  terhadap   saya?  Perantara  pemberinya  sekali  lagi  adalah  Wafid  Muharam  (Rp  1.     2.  kapan.  tetapi  dari   penjelasannya  kepada  saya.  Pengiriman  dana  yang   bertingkat  tiga.  di  mana  setiap  tingkatnya  tidak  dijelaskan  secara  rinci.  sebab  esensi  keberatan  saya  sama   saja  dengan  uraian  di  atas.2  miliar).  aliran  dana   selanjutnya  rupanya  agak  kompleks.  dan  bagaimana  persisnya  Wafid  dan   Fakhruddin  memberikan  dana  tersebut  kepada  Choel.  Barangkali  ada  fakta-­‐fakta  menarik  yang  juga  bisa  terungkap  di  sini. Kalau  adik  saya.2.   dan  dana  lainnya  (Rp  1.  Tapi  sampai  sekarang   masih  menjadi  teka-­‐teki  di  benak  saya.  Muhammad  Fakhruddin.  yang  merasa  tidak  pernah  mendapatkannya.  serta   Muhammad  Fakhruddin  (Rp  500  juta).  maka  seharusnya  Wafid  melaporkannya  pada  saya   sebagai  atasan.  dia  merasa  tidak  pernah  menerimanya.  Betulkah  bahwa  Wafid  dan   Fakhruddin  memang  menerima  dana  tersebut?  Dalam  Surat  Dakwaan.   21     .  atau  mengindikasikan  hal  tersebut  kepada  saya. Choel  Mallarangeng.  Saya  hanya  ingin  melakukan  klarifikasi  faktual.  Wafid  Muharam.  penjelasan  tentang   hal  ini  juga  tidak  pernah  diuraikan  secara  jelas  oleh  Jaksa  KPK.  bukan  untuk   membela  Choel  yang  memang  tidak  pada  tempatnya  saya  lakukan  dalam  nota  keberatan   ini.   Bayangkanlah  absurdnya  posisi  yang  saya  hadapi  sekarang.  Apakah  ada  salah  pengertian   di  antara  kami  berdua?  Apakah  masih  banyak  hal  yang  belum  sepenuhnya  saya  pahami?   Mudah-­‐mudahan.  Di  mana.  yang  kemudian   katanya  berakhir  di  tangan  Choel.  Choel.  hanya  dikunci  dengan  kata  “melalui.   menyinggung.  mengapa  Wafid  Muharam  tidak  pernah  melapor.    Berbeda  dengan  kedua  aliran  di  atas  tadi  yang  diakui  oleh  Choel.  jawabannya  bisa  terungkap  dalam  persidangan  yang  terhormat  ini.  memang  mencari  peluang  atau  meminta  sesuatu  kepadanya  di   belakang  saya  yang  menyalahi  aturan.  Klarifikasi  ini  diperlukan  untuk  mendudukkan  soal  yang  sebenarnya.  saya  serahkan  kepada  Yang  Mulia  Majelis  Hakim  untuk  menelusurinya  lebih   jauh.5  miliar  dan  Rp  500  juta)   Saya  sebenarnya  tidak  perlu  lagi  menjelaskan  soal  ini.  yang  berimplikasi  terhadap  saya.  Semua  masalah  aliran  uang   ini.  Lalu.  apa   yang  Jaksa  KPK  inginkan  dari  saya  sekarang?  Bagaimana  persisnya  cara  seorang  terdakwa   membela  diri  melawan  kegelapan?   Karena  itu.

 Izinkanlah  saya  untuk  secara  singkat  menguraikannya  di   bawah  ini.   Saya  tidak  merasa  pernah  menggunakan  dana-­‐dana  seperti  itu.  tunjangan  Hari  Raya  Lebaran  buat  pegawai  di  rumah  saya.  DAN  PENGESAHAN  PEMENANG  TENDER                                           Pada  bagian  terakhir  nota  keberatan  ini.  atau  aliran   uang.  secara  bertingkat  melewati   beberapa  staf  lagi.   22     .  esensi  keberatan  saya  juga  sama  dengan  keberatan  sebelumnya.   Persoalan  yang  ada  di  sini  bukan  mengenai  konteks  pertemuan.   Dalam  semua  hal  ini.   Kalau  dilihat  kalimat  dalam  materi  dakwaan.  Pada  halaman  19-­‐20  dalam  Surat  Dakwaan.   yang  tidak  terkait  dengan  proyek  apapun.  pihak  yang  “dilalui”   oleh  dana  tersebut  adalah  Wafid  Muharam  dan  Deddy  Kusdinar. PENDANAAN  DAN  LELANG:                  PERMENKEU.  termasuk  Proyek  Hambalang.  sekali  lagi  Jaksa  KPK  menggunakan  cara   yang  sama.  selain   gaji  dan  tunjangan  resmi.  seperti  dana  protokoler  dan  perjalanan  dinas.  tata  administrasi.     Oleh  karena  itu.  untuk  kemudian  digunakan  dalam  item  pengeluaran  yang  telah  saya   sebut  di  atas.  paragraf  terakhir).  hingga  tiket   pertandingan  sepakbola  dan  semacamnya.  Sebagai  Menpora.  tetapi  lebih  menyangkut  masalah  penerapan  peraturan.  saya  mohon  pertimbangan  Yang  Mulia  Majelis  Hakim  untuk   mempertanyakan  kecermatan  dan  kejelasan  Surat  Dakwaan  kepada  saya.  Kali  ini.  masih  ada  dana  lain  yang   memang  sudah  dianggarkan  secara  resmi.         3.  kepada  Yang  Mulia  Majelis  Hakim  saya  mohon   diperkenankan  untuk  menyampaikan  beberapa  keberatan  mengenai  hal-­‐hal  lainnya  yang  masih   terkait  dengan  materi  dakwaan  terhadap  saya.  yaitu  kata  “melalui”  (halaman  19.  Pengeluaran  dana  DOM  ini   berada  dalam  diskresi  saya  sebagai  Menpora.  perkenalan.  Selain  dana  ini.  Pengeluaran  ini  antara  lain  adalah:  dana  untuk  acara-­‐acara   protokoler.3. 2.  DANA  MULTIYEARS.  Saya   didakwa  untuk  sesuatu  yang  tidak  pernah  saya  ketahui  dan  tidak  pernah  saya  lakukan.  setiap  bulan  saya  mendapat  DOM  (Dana  Operasional  Menteri)   sejumlah  Rp  100  juta  yang  dikelola  oleh  beberapa  staf  saya. Dana  bagi  kegiatan  operasional  Menpora   Persoalan  terakhir  yang  ingin  saya  tanggapi  dalam  soal  aliran  uang  ini  sebenarnya   esensinya  sama  juga.  Jaksa  KPK  mengatakan   bahwa  berbagai  bentuk  pengeluaran  operasional  saya  sebagai  Menpora  juga  dibiayai  oleh   aliran  dana  Proyek  Hambalang.  Saya  tidak   membutuhkan  tambahan  lagi  di  luar  dana  yang  memang  sudah  tersedia.  dan  konsep   pengelolaan  proyek  pemerintah.

 tetapi  peraturan  Menteri  Keuangan   sendiri.  Ada  ribuan  aturan  yang  telah  dikeluarkan  oleh  Kementerian  Keuangan.  bukan  di  Kemenpora  atau  kementerian  lainnya.  yang  memahaminya  secara  terinci).  permohonan  dana  tersebut  seharusnya  ditolak  Menteri  Keuangan.  Tapi  Jaksa  KPK  hanya  mengatakan  setengah  dari  fakta  yang  ada.  dari  segi  tata  administrasi. Permohonan  dana  tahun  jamak  (multiyears)   Pada  halaman  3  dan  10  dalam  Surat  Dakwaan  diuraikan  bahwa  saya.  Implikasinya.     Karenanya.  menurut  Jaksa  KPK.  dua  menteri  harus  menandatangani   permohonannya.  yaitu  menteri  pemohon  (Menpora)  dan  menteri  pemberi  rekomendasi   teknis  (Menteri  PU).  tetapi  tanda  tangan  dua  menteri  tidak  tertera  dalam  dokumen  tersebut.   tidak  menandatangani  dokumen  pengajuan  anggaran  tahun  jamak  Proyek  Hambalang   kepada  Menteri  Keuangan  RI.  sebagai  Menpora.   Selain  saya.  tidak  otomatis  tahu  dan  memahami  semua  peraturan  tersebut  (terus   terang.  adalah  bahwa  saya   melakukan  pelanggaran  hukum  atau  penyalahgunaan  kewenangan.  tidak  ada  satu  pun  menteri.  sebenarnya  Menteri  PU  juga  tidak  menandatangani  dokumen  tersebut.  penjaga  gawang  terakhir  dari  penerapan  peraturan   yang  menyangkut  pencairan  anggaran  proyek  pemerintah  berada  di  pihak  Kementerian   Keuangan.  yaitu  pada  Pasal  5  ayat  1.   56/PMK  02/2010.  sebab  ia  menyangkut  anggaran  negara  yang  dipatok  selama  beberapa   tahun.  Itulah   fakta  lengkapnya.  kalau  Kementerian   Keuangan  saat  itu  melakukan  “fungsi  penjaga  gawang”  ini  dengan  baik.  pada  6  Desember  2010.   Karena  itu.  termasuk   Permenkeu  yang  terus  berubah  hampir  setiap  tahun.   3.  Departemen  pemerintah  lainnya.  dikatakan  bahwa.     Surat  dakwaan  ini  merujuk  pada  regulasi  Menteri  Keuangan.2  trilun  buat  Proyek  Hambalang.         Tapi  apa  yang  terjadi?  Ternyata.  termasuk  saya.  agar   permohonan  dana  anggaran  tahun  jamak  disetujui.  Dirjen  Anggaran    (mewakili   Menteri  Keuangan)  tetap  menyetujui  permohonan  tersebut  dan  mencairkan  dana  kurang   lebih  Rp  1.   Peraturan  di  atas  tadi  bukanlah  peraturan  Kemenpora.    Jadi   bukan  satu.     23     .  maka  seharusnya   permohonan  dana  Proyek  Hambalang  distop  atau  diblokir.  dana   proyek  tidak  boleh  dicairkan  oleh  Departemen  Keuangan.  Permohonan  dana  tahun  jamak   memang  ketat.   termasuk  Kemenpora.  Kalau  tanda  tangan  kedua  menteri  ini  belum  atau  tidak  ada.  Singkatnya.  Jaksa  KPK  benar  bahwa  saya  tidak  menandatangani  dokumen  permohonan   dana  Proyek  Hambalang.  yaitu  Permenkeu  No.1.   Singkat  kata.  Di  dalamnnya.

    Karena  semua  itulah.  Tetapi  satu  hal  yang  perlu  ditegaskan  lebih  dahulu:  dokumen  yang  tidak  saya  tanda   tangani  bukanlah  dokumen  untuk  memutuskan  pemenang  atau  dokumen  untuk  mengatur   24     .  Dengan  demikian.  Tapi  rupanya. Penetapan  dokumen  pemenang  tender  Proyek  Hambalang   Selanjutnya.  Tapi  bagi  saya.  kita   harus  bertanya.  dakwaan  Jaksa  KPK  semacam  itu  bertentangan  langsung  dengan  Pasal   143  ayat  2  (b)  dalam  KUHAP  yang  mengatur  tentang  kriteria  dakwaan  yang  layak   dipertimbangkan  dalam  sebuah  persidangan.  Tapi  tentu  tidak  adil  jika  beban  dari   kesalahan  yang  ada  ditimpakan  ke  pundak  Wafid  sebagai  Sesmenpora  atau  sebagai  KPA   (Kuasa  Pengguna  Anggaran)  di  Kemenpora.  Hal  ini  bukan  saja  tidak  akurat  serta  tidak  cermat  dalam  melihat   persoalan.  atas  nama  kebenaran.  maka  saya  dianggap  melawan  hukum  atau   menyalahgunakan  kewenangan  saya.  Wafid  Muharam   adalah  penandatangan  dokumen  permohonan  dana  tersebut.  tetapi  juga  tidak  adil  dalam  melihat  konsekuensi  penerapan  sebuah  peraturan   pemerintah.  masalah  selalu  datang  karena  soal  yang   sebaliknya.  dengan  mudah  dokumen  permohonan  tersebut   ditolak.  perlu  diketahui  bahwa  di  pihak  Kemenpora.  faktanya  adalah:  Menpora  dan  Menteri  PU  tidak  tanda  tangan.  Saya  tidak  tanda  tangan  dokumen.      Itulah  materi  dakwaan  selanjutnya  yang  ada  dalam  Surat  Dakwaan  Jaksa  KPK  (halaman   15). Jadi  sekali  lagi.  kali  ini  menyangkut  dokumen  penetapan  pemenang  tender  Proyek   Hambalang.  saya  keberatan  jika  Permenkeu  di  atas  tadi  dijadikan  sebagai  salah   satu  dasar  pertimbangan  hukum  dalam  Surat  Dakwaan  untuk  menjerat  saya  dalam  posisi   sebagai  Menpora.  Seperti  yang  saya  singgung  tadi.       3.  kalau  saja  Kementerian  Keuangan   menerapkan  peraturannya  dengan  baik.     Dengan  kata  lain.  Kita  bisa  berdebat  mengapa  hal  itu  tidak  terjadi.  dalam  hidup  saya.  kepada  Yang  Mulia  Majelis  Hakim  saya  mohon  agar  diizinkan  untuk   menjelaskan  satu  soal  lagi  yang  juga  menyangkut  penerapan  regulasi  serta  tata  adminstrasi   pemerintahan.     Biasanya  seseorang  mendapat  masalah  pelik  jika  menandatangani  sebuah  keputusan   yang  keliru.  dalam  soal  itu   Wafid  tidak  bersalah.  namun   Menteri  Keuangan  tetap  mencairkan  dananya.2.  siapa  sebenarnya  yang  melanggar  peraturan  atau  menyalahgunakan   kewenangannya?     Sebagai  catatan  pelengkap.

 keduanya   adalah  BUMN  konstruksi  yang  memiliki  reputasi  baik.  Tugas  saya  sebagai  PA  lebih  bersifat   sebagai  pihak  yang  memberi  pengesahan  atau  penetapan.  menentukan  pihak  atau  perusahaan   mana  yang  menjadi  pemenang  tender  pemerintah.  suatu  pengertian  yang  sayangnya  tidak  dijelaskan  dalam  Surat   Dakwaan  terhadap  saya.  seleksi.  khususnya  dalam  soal   eksekusi  dan  tender  proyek.     Dalam  dinamika  dan  kompleksitas  hubungan  itulah  masalah  dokumen  penetapan   pemenang  lelang  harus  dimengerti. teknis  pelelangan  atau  tender  proyek.  tetapi  justru   berada  pada  pada  tingkatan  paling  bawah.  dan  saya.  tidak  berhak  sedikit  pun   mengubahnya.  yaitu  PPK  (Pejabat  Pembuat  Komitmen.  dan  karena  memang  secara  pribadi  saya  tidak   pernah  tertarik  dengan  seluk-­‐beluk  teknis  proyek.   Di  atas  Panitia  Pengadaan  ini.  panitia  inilah  yang   mengurus  segala  administrasi  dan.  dalam  sebuah  kerjasama  operasional   atau  KSO.  posisi  saya  sebagai  menteri  atau  PA  (Pengguna  Anggaran)  berada   empat  tingkat  di  atas  Panitia  Pengadaan  yang  memilih.   panitia  ini  diharuskan  bersifat  independen.  termasuk  oleh  saya  sebagai  PA.  Dalam  Kepres  80/2003  dan  berbagai  perubahannya.  serta  penentuan  pemenang  tender  Proyek   Hambalang.  Widjaya  Karya.  yaitu  Panitia  Pengadaan  atau  Panitia  Lelang.  Ia  adalah  konteks  yang  menjelaskan  secara  utuh  dari   persoalan  yang  ada.  Kelebihan  utama  dari  semangat  yang  ada  di  balik  regulasi  ini  adalah   bahwa  titik  terpenting  dalam  tingkatan  hierakhi  yang  diaturnya.  tidak  boleh  dicampuri  siapa  pun  dalam   mengambil  keputusan.  tidak  sekalipun  saya  mencampuri   pelaksanaan  persiapan  lelang.  dokumen  yang  tidak  saya  tanda  tangani  bukanlah  untuk  menentukan  atau   memutuskan  pemenang  tender  Proyek  Hambalang.             Masing-­‐masing  memiliki  kewenangannya  sendiri  yang  diatur  oleh  regulasi  yang  telah   saya  singgung  di  atas.  dan  memutuskan  siapa   yang  pada  akhirnya  menjadi  pemenang  tender  proyek  pemerintah.  yang  dulu  disebut  Pimpro  atau   Pimpinan  Proyek)  dan  KPA  (Kuasa  Pengguna  Anggaran).  jadi  ia  tidak  memiliki  konsekuensi   praktis  dari  kompetisi  yang  terjadi  di  tingkat  peserta  lelang.  Oleh  regulasi  yang  ada.   Dengan  supervisi  dari  lembaga  yang  setingkat  di  atasnya  (yaitu  PPK).  masih  ada  lagi  dua  tingkat  hierarkhi  lainnya  sebelum   sampai  pada  saya.  Adhi  Karya  dan  PT.  Panitia  ini  telah  memilih  PT.  Pemenangnya  sudah  ditentukan   terlebih  dahulu  oleh  Panitia  Pengadaan.           Singkatnya.  sebagai  PA.  Tidak  satu  pun  dari  ratusan  saksi  yang  memberikan  keterangan  resmi  di  KPK   25     .     Karena  memang  di  luar  kewenangan  saya.  menyeleksi.   seperti  Perpres  54/2010.  bukanlah  berada  pada  posisi  paling  atas  (PA).  khususnya  bagi  proyek   pemerintah  yang  nilainya  di  atas  Rp  50  miliar.  yang  terpenting.

 atau  batal  demi  hukum.  tidak  pernah  saya  berkata  bahwa  saya  menolak   menandatangani  dokumen  penetapan  pemenang  tender.  sebab  memang  saat  itu  Wafid  tidak  menyodorkan  dokumen   apapun  untuk  saya  tanda  tangani  (biasanya.  China.  maka. PENUTUP   Berdasarkan  berbagai  hal  yang  telah  saya  uraikan  dalam  nota  keberatan  ini.  Selain  jadwal  saya  yang  begitu  padat  karena  harus   mewakili  Pemerintah  Indonesia  di  pembukaan  dan  penutupan  Asian  Games  2010  di   Guangzhou.  saya  tidak   menganggapnya  sebagai  sesuatu  yang  khusus.  rasa  terima  kasih  saya  tidak  akan  berkurang   seandainya  nota  keberatan  ini  dapat  menjadi  sebuah  pembanding.                     4.  di  kamar   kerja  saya  pada  akhir  November  2010.  Kalau  Majelis  Hakim  dalam  Keputusan  Sela  bisa  menolaknya   dan  menyatakan  bahwa  dakwaan  tersebut  tidak  dapat  diterima.  sebagaimana  yang  ada  dalam   materi  dakwaan  Jaksa  KPK.  saat  itu  saya  baru  saja  dioperasi  dan  dirawat  di  RSPAD  Gatot  Subroto   karena  mengalami  patah  tulang  dan  putus  ligamen  di  pundak  kanan.  sejauh  yang  dapat  saya  baca  di  BAP-­‐BAP  yang  ada.  bahwa  saya  menolak  secara  sengaja   untuk  menandatangani  dokumen  pemenang  tender  Proyek  Hambalang.  maka   tentu  saya  akan  sangat  berterima  kasih.     Dalam  pertemuan  kami  saat  itu.  setelah  diberi  paraf.   Karena  itu.       Tetapi  tanpa  keputusan  penolakan  itu  pun.  Siapa  tahu  di  dalamnya  ada  beberapa  penjelasan  yang  bisa   digunakan  dalam  sidang  pengadilan  yang  terhormat  ini  untuk  lebih  menyingkap  misteri   26     .  pada  dasarnya   adalah  uraian  yang  tidak  berdasarkan  pada  fakta  sebenarnya.  akan  menyodorkannya.  kalau  saya  harus  menandatangani  sebuah   dokumen.  situasi  pertemuan  kami  yang  singkat  itu  tidak  berisi  sesuatu  yang  khusus.  Wafid. mengenai  Proyek  Hambalang.  seingat  saya.  kepada   saya  dalam  susunan  yang  teratur).     Singkatnya.  atau  sekadar  bahan  bacaan   bagi  Yang  Mulia  Majelis  Hakim.     Bisa  saya  pahami  mengapa  saat  itu  Wafid  tidak  ingin  membebani  saya  dengan   pemeriksaan  berbagai  dokumen.  bahwa  proses  tender  Proyek  Hambalang  telah  selesai   dan  semuanya  telah  berjalan  sesuai  prosedur  yang  ada.  sewaktu  Wafid  Muharam  melaporkan  kepada  saya.        Karena  semua  itulah.  sebagai  Sesmenpora.  kepada  Yang   Mulia  Majelis  Hakim  saya  mohon  agar  mempertimbangkan  kembali  Surat  Dakwaan  Jaksa   Penuntut  Umum  terhadap  saya.  yang   mengindikasikan  bahwa  saya  pernah  melakukannya.  uraian  yang  ada  dalam  Surat  Dakwaan.

  Namun  di  pihak  lain.  di  ujung  setiap  sidang  pengadilan.  khususnya  kepada  Yang  Mulia  Majelis  Hakim.  Barangkali  sudah  tiba  saatnya  sekarang   ini  untuk  mengingatkan  KPK  agar  mawas  diri  serta  untuk  terus  berada  di  koridor  hukum  yang   menjunjung  tinggi  prinsip  keadilan  dan  kebenaran.  kepada  rekan-­‐rekan  Jaksa  Penuntut   Umum.  Artinya.  serta  dengan   merasakan  sendiri  begitu  mudahnya  Jaksa  KPK  memaksakan  sebuah  penjelasan  yang  tidak   berimbang.Hambalang.  sekali  lagi  saya  mengucapkan  apresiasi  yang  sebesar-­‐besarnya  kepada  semua   pihak.  kepada  para  pembela  saya.   Saya  tahu  bahwa  posisi  saya  sekarang  tidak  mudah.  hati  saya  mendua.  serta  kepada  semua  hadirin  pada  persidangan  hari  ini  yang   telah  cukup  sabar  mendengarkan  uraian  dalam  nota  keberatan  saya.   Semoga  kita  semua  diberkati  oleh  Tuhan  Yang  Maha  Pengasih.     Terhadap  semua  itu.  mereka  selalu  merasa  sebagai  pihak   yang  terbukti  benar.             27     .  Di  satu  pihak.  Mereka  selalu  membanggakan  bahwa  pencapaian  KPK  sekarang  adalah   100  persen.  setelah  mempelajari  isi  Surat  Dakwaan  Jaksa  KPK.  Selama  ini  KPK  dan  jajarannya  selalu   menang  di  pengadilan.  Wb.     Akhirnya.     Wabillahitaufiq  walhidayah   Wassalamualaikum  Wr.  setelah  melihat   rendahnya  akurasi  data  dan  begitu  banyaknya  spekulasi  yang  ada  di  dalamnya.  saya  tentu  senang  sebab  dengan   begitu  langkah-­‐langkah  untuk  mewujudkan  pemerintahan  yang  bersih  bergerak  semakin  maju.  maka  saya  kemudian  jadi  bertanya  sendiri.