You are on page 1of 26

Nama Mata Kuliah  : Hukum Perlindungan Konsumen 

Kode Mata Kuliah  : MKK.401 

Tim Penyusun : 
I Gusti Ayu Puspawati, SH, MH 
Dewa Gde Rudy, SH.M.Hum 

FAKULTAS HUKUM 
UNIVERSITAS UDAYANA 
BALI­INDONESIA 
2008

PENGANTAR KULIAH 

Rekomendasi  akhir  Yayasan  Lembaga  Konsumen  Indonesia 
(YLKI)  dalam  lokakarya  tentang  Hukum  Perlindungan  Konsumen,  22 
Oktober  1997  adalah  agar  fakultas­fakultas  hukum  mulai 
mempertimbangkan  mata  kuliah  Hukum  Perlindungan  Konsumen 
dimasukkan  dalam  kurikulum.  Dengan  adanya    rekomendasi  tersebut, 
maka  sekarang  hampir  sebagian  besar  fakultas  hukum    di  Indonesia 
memasukkan  mata  kuliah  Hukum  Perlindungan  Konsmen  dalam 
kurikulumnya. 
Masalah  pemberdayaan  terhadap  konsumen  sudah  lama  menjadi 
sorotan  berbagai  kalangan,  mengingat  lemahnya  posisi  konsumen  bila 
berhadapan  dengan  pelaku  usaha.    Upaya  perlindungan  hukum  terhadap 
konsumen  menjadi  hal  yang  sangat  urgen  untuk  diperhatikan  oleh 
berbagai pihak, termasuk pemerintah. 
Sebagai  bukti  dari  perhatian  pemerintah  dimaksud,  pada  tahun 
1999  telah  diterbitkan  Undang­Undang  Nomor  8  Tahun  1999  tentang 
Perlindungan  Konsumen  (UUPK)  Piranti  hukum  yang  melindungi 
konsumen  ini  tidak  dimaksudkan  untuk  mematikan  usaha  pelaku  usaha, 
tetapi  justru  sebaliknya,  perlindungan  konsumen  dapat  mendorong  iklan 
berusaha  yang  sehat  yang    mendorong  lahirnya  perusahaan  yang  tangguh 
dalam  menghadapi  persaingan  melalui  penyediaan  barang  dan/atau  jasa 
yang berkualitas. 

Identifikasi Mata Kuliah 
Nama Mata Kuliah  : Hukum Perlindungan Konsumen 
Kode Mata Kuliah  : MKK.401 
Semester  : III (Tiga) 
Hari Pertemuan  : Selasa 
Tempat Perkuliahan  : L.III.B.11

 akan disajikan pula  kasus­kasus  kerugian  konsumen  untuk  diberikan  analisa  hukumnya.  bahasan  dalam  mata  kuliah  ini  meliputi  berbagai  aspek  yang  cukup  luas  yaitu  :  Tinjauan  Umum  Mengenai  Perlindungan  Konsumen. yaitu :  N a m a  : I Gusti Ayu Puspawati. Waturenggong Gg.  Oleh  sebab  itu.  Pada 3  .  Tanggungjawab  Pelaku  Usaha  Sehubungan  dengan  Kerugian  Konsumen. Antasura VI/5 Denpasar  Telepon  : (0361) 421079  E­mail  : ­  N a m a  : Dewa Gde Rudy.  tentang  Perlindungan  Konsumen.  Perjanjian  Standar  dan  Perlindungan  Konsumen.Pengajar Mata Kuliah  Kuliah  Hukum  Perlindungan  Konsumen  akan  diberikan  oleh  2  (dua) orang dosen. dalam melengkapi pemahaman. SH.  khususnya  Undang­Undang  Nomor  8  tahun  1999.6 Panjer)  Denpasar  Telepon  : (0361) 977517 / 081337005156  E­mail  : ­  Deskripsi Perkuliahan  Hukum  perlindungan  konsumen  merupakan  mata  kuliah  wajib  kekhususan  Hukum  Bisnis  pada  Fakutlas  Hukum.  Perkuliahan  ini  berupaya  memberikan  pemahaman  tentang  prinsip­  prinsip  umum  dan  khusus  tentang  perlindungan  konsumen  serta  mengkaitkannya  dengan  aturan­aturan  hukum  yang  ada  di  Indonesia. SH.  Praktek  Periklanan  dan  Perlindungan  Konsumen. MH  Alamat  : Jl.Hum  Alamat  : Jl.M. XVII (SD No. Selain itu. dan Penyelesaian  sengketa konsumen.  dan  merupakan    mata  kuliah  yang  membahas  mengenai  aspek­aspek  hukum  tentang  perlindungan  konsumen.

  Karakteristik perjanjian standar  3.  Pengertian dan fungsi iklan  2.  Kode etik dan hukum yang mengatur tentang iklan  3.  Azas dan tujuan perlindungan konsumen.  hukum  konsumen.  Praktek periklanan dan perlindungan konsumen.  3.  Tanggung jawab pelaku usaha  III.  Perjanjian standar dan perlindungan konsumen.  4.  Sejarah perlindungan konsumen  2.  1.  Sumber hukum perlindungan konsumen.  Materi Perkuliahan.  Tinjauan umum tentang perlindungan.  Kedudukan konsumen  6.  Klausula eksonerasi dalam perjanjian standar  4.akhir  perkuliahan  diharapkan  mahasiswa  mempunyai  pemahamn  yang  mendalam  dan  komprehensif  menyangkut  aspek­aspek  hukum  perlindungan  konsumen  serta  mampu  menganalisis  kasus­kasus  kerugian  konsumen dengan  aneka permasalahannya.  Pengertian  konsumen.  Pengertian pelaku usaha  2.  1.  Pihak­pihak dalam pembuatan dan penyiaran iklan.  Pengertian perjanjian standar  2.  Hak­hak konsumen  5.  Pengaturan  perjanjian  standar  dalam  undang­undang  perlindungan konsumen.  dan  hukum  perlindungan konsumen.  1.  Larangan­larangan bagi pelaku usaha  4.  IV. 4  .  I.  1.  II.  Hak dan kewajiban pelaku usaha  3.  Tanggung  jawab  pelaku  usaha  sehubungan  dengan  kerugian  konsumen.

  Tugas  yang  diberikan kepada mahasiswa. Oleh karena itu. strategi pembelajarannya adalah  berupa  tanya  jawab.  Alat bukti dan sistem pembuktian  2.  tanya  jawab  juga  dilakukan  pada  saat  perkuliahan berlangsung maupun pada akhir perkuliahan. ada tugas individu dan juga tugas kelompok.  tugas  struktur.   sudah  disiapkan topik/materi khusus guna didiskusikan oleh mahasiswa.  Cara penyelesaian sengketa konsumen  2.  relevan  dan  menarik.  Badan penyelesaian sengketa konsumen (BPSK)  2.  Tugas dan wewenang BPSK  2. 5  .7.  Putusan BPSK  2.4.  Kelembagaan BPSK  2.  Kerugian  konsumen akibat penyiaran iklan  5.  dan  diskusi­diskusi  kelompok.  Upaya hukum terhadap putusan BPSK  2.  Guna  menggali  pengetahuan  siswa.  Pada  tahap  awal  perkuliahan  dilakukan  tanya  jawab  guna  mengetahui  pengetahuan  awal  mahasiswa  terhadap  substansi  perkuliahan.6.  serta  membahas  tugas­tugas  yang  terdapat  dalam  Block  Book.  V.1.  Eksekusi putusan BPSK  Metode dan Strategi Perkuliahan  Metode  perkuliahan  yang  dipakai  adalah  dengan  Problem  Based  Learning (PBL) Method.  Fungsi dan cara penyelesaian sengketa pada BPSK  2.  Tugas­Tugas  Mahasiswa  diwajibkan  untuk  mempersiapkan.  Tanggung  jawab  pihak­pihak  atas  kerugian  konsumen  dalam  periklanan.2. 4.  mengerjakan.  1.  Untuk diskusi  kelompok. Tugas diberikan  dengan  mengambil  beberapa  materi  khusus.  Penyelesaian sengketa konsumen.5.  yang  dikerjakan oleh  mahasiswa  di luar  kelas.3.

  NHS  ditentukan dengan kriteria sebagai berikut :  Nilai  Range  A  80 – 100  B  65 – 79  C  55 – 64  D  40 – 54  E  0 – 39 6  .Untuk  tugas  individu  dikerjakan  di  rumah  (diluar  perkuliahan)  dan  wajib  untuk dikumpulkan. yaitu :  NA =  Penilaian  soft  skill  (sikap  dan  prilaku)  dilakukan  berdasarkan  pada  pengamatan  terhadap  mahasiswa  dalam  tatap  muka  selama  perkuliahan.  pengumpulan  tugas­tugas.  Ujian­Ujian  Evaluasi  terhadap  mahasiswa  dilaksanakan  dalam  bentuk  ujian­  ujian  yang  dilakukan 2  (dua)  kali dalam  bentuk ujian  tertulis  yang terdiri  dari Ujian Tengah Semester (UTS) dan Ujian Akhir Semester (UAS)  Penilaian  Penilaian  dilakukan  terhadap  aspek  hard  skill  dan  aspek  soft  skill.  Nilai  soft  skills  ini dikombinasikan  dengan  nilai  akhir  (NA)  untuk  menentukan  Nilai  Hasil  Studi  (NHS)  mahasiswa.  UTS  dan  UAS.  diskusi. juga dikerjakan di  rumah dan dipresentasikan pada saat perkuliahan. Sedangkan untuk  tugas  kelompok.  Nilai  hard  skill  diperhitungkan  dengan  menggunakan  rumus  nilai  akhir  yang tertera pada buku pedoman.  Penilaian  hard  skill  dilakukan  melalui  tugas­tugas    (TT).  kehadiran  dalam  perkuliahan  serta  pelaksanaan  ujian.

  Citra  Aditya Bakti Bandung.  Nasution. Bandung.  Mariam  Darus  Badrulzaman.  1995.  Muhammad. Erlangga. PT.  Ade  Maman  Suherman.  Dasar­Dasar  Komunikasi  Periklanan.  AZ.  2001.  Perjanjian  Baku  Dalam  Praktek  Perdagangan. Bandung. 7  .  Mariam  Darus  Badrulzaman.  Hukum  Perlindungan  Konsumen  Suatu  Pengantar.  2001.  Jakarta. Indonesia. Citra Aditya Bakti.  1983.  2006. Mandar Maju. Jakarta.  Frans Jefkin.  Alo  Liliweri.  1992. Hukum Tentang Perlindungan  Konsumen.  PT.  Perlindungan  Konsumen  Dilihat  Dari  Sudut Perjanjian Baku.  Ghalia.  AZ.  Pustaka  Sinara  Harapan.  Hukum  Perlindungan  Konsumen. 1980. 2003.  Konsumen  dan  Hukum.  Alumni  Bandung. Jakarta.  Nasution.  2000.  Majalah  Hukum  Yuridika  No.  Perjanjian  Kredit  Bank. Surabaya.  Husni  Syawali  dan  Weni  Sri  Imaniyati. 2000. Departemen Kehakiman RI.  1992.  Daya Widya Jakarta. 1997. Periklanan.  Gunawan Widjaja dan Achmad Yani.  1995. Gramedia Pustaka Utama.  Janus  Sidabalok. Bandung.  Aspek­Aspek  Hukum  dan  Etika  Dalam  Aktivitas  Publik Relation Kehumasan.  Rosady  Ruslan.  Endang Sri Wahyuni. Bandung.Bahan Bacaan  Abdulkadir. Jakarta.  Hukum  Perlindungan  Konsumen  di  Indonesia. Ghalia Indonesia. Aspek Hukum Sertifikasi dan Keterkaitannnya  Dengan Perlindungan Konsumen.  Ari  Purwadi.5  Volume  16  September­  Oktober.  Aspek  Hukum  Dalam  Ekonomi  Global.  1999. Citra Aditya Bakti.  Sistem  Tanggungjawab  Periklanan  dan  Perlindungan  Konsumen. BPHN. Jakarta.  Citra Aditya Bakti.

  Jakarta.  Yusuf  Sofie. Armico.  Menurut  Undang­  Undang  Perlindungan  Konsumen  (UUPK). 1982.  Penyambung  Lidah Konsumen.  Puspa  Swara.  Pelaku  Usaha.  Yusuf  Sofie.  IMNO.  Shidarta.Rudi  Indradjaja. PT.  Citra  Aditya  Bakti.  2003.  2002.  Hukum    Perlindungan  Konsumen  di  Indonesia.  Era  Baru  Perlindungan  Konsumen. Surabaya.  Penyelesaian  Sengketa  Konsumen. Bandung.  1996.  2000.  Jakarta.  Tams Djajakusumah.  2000.  Konsumen  dan  Tindak  Pidana  Korporasi. 8  . Bandung. Indonesia.  Teori  dan  Praktek  Penegakan  Hukum. Ghalia.  Bandung  Setiawan. Citra Aditya Bakti.  Alumni.  Hukum  dan  Advokasi  Konsumen.  Yusuf  Sofie.  Grasindo.  Aneka  Masalah  Hukum  dan  Hukum  Acara  Perdata.  1999.  2000.  Sudaryatmo.  Perlindungan  Konsumen  dan  Instrumen­instrumen  Hukumnya. Bandung. Periklanan.  Bandung.  Soesilo. Citra Aditya Bakti.  1992.  Zumrotin  K.

  Pengertian  pelaku usaha.  Sumber­sumber hukum perlindungan konsumen  5.  Pengertian. hak dan kewajiban pelaku  usaha  6.  10.  Klausula  eksonerasi  dan  pengaturan  perjanjian  standar dalam UUPK  11.  Hukum  Konsumen.  Tanggung jawab pelaku usaha  8.  Azas dan tujuan Perlindungan Konsumen.Jadwal Perkuliahan  No.  Sejarah  Perlindungan  Konsumen.  UTS  9.  Pengertian dan karakteristik perjanjian standar.  Tanggal  Topik  1.  3.  Tanggung  jawab  pihak­pihak  berkaitan  dengan  periklanan  13.  Hak­hak konsumen dan kedudukan konsumen  4.  kode  etik  dan  hukum  yang  mengatur tentang iklan  12.  Larangan­larangan bagi pelaku usaha  7.  dan  Hukum  Perlindungan Konsumen  2.  fungsi.  Pengertian  Konsumen.  Penyelesaian sengketa konsumen  14.  UAS 9  .

  Nasution.  Tugas :  Pengertian  Konsumen. 10  . 2000.  maka  pemahaman­pemahaman  dasar  dan  prinsip  perlu  diketahui.  hukum  konsumen  dan  hukum  perlindungan  konsumen.  1999.  AZ.  hukum konsumen.  juga  mengacu pada pandangan dari para sarjana. Gramedia Pustaka Utama.  Guna  memahami  pengertian­pengertian  tersebut.  Gerakan  perlindungan  konsumen  di  berbagai  negara  sudah  lebih  maju  bila  dibandingkan  dengan  Indonesia.  AZ. Jakarta. DAN HUKUM PERLINDUNGAN  KONSUMEN  Bacaan  :  Nasution.  Hukum  Perlindungan  Konsumen  Suatu  Pengantar.  disamping  mengacu  pada  peraturan  perundang­undangan  yang  ada. dan hukum perlindungan konsumen).  Gunawan Widjaja dan Achmad Yani.  Jakarta.  1995.PERTEMUAN PERTAMA :  SEJARAH  PERLINDUNGAN  KONSUMEN.  PENGERTIAN  KONSUMEN. Jakarta.  Konsumen  dan  Hukum.  seperti  :  pemahaman  tentang  konsumen.  Berikan  penjelasan  dar  masing­masing  pengertian  tersebut  (konsumen.  Pustaka  Sinara  Harapan.  Dalam  konteks  gerakan  perlindungan  konsumen.  YLKI  yang  dibentuk  tahun  1973  dipandang  sebagai  perintis  gerakan  perlindungan  konsumen  di  Indonesia.  HUKUM  KONSUMEN.  Hukum  Konsumen  dan  Hukum  Perlindungan Konsumen. Hukum Tentang Perlindungan  Konsumen.  Daya Widya.

  Yusuf  Sofie.  dan  azas  kepastian hukum.  Berkaitan  dengan perlindungan  konsumen.  juga  untuk  menumbuhkan  kesadaran  pelaku  usaha  agar  melakukan  kegiatan  usaha  secara jujur dan bertanggung jawab.  pemerintah).  yaitu  :  azas  manfaat.  2006.  azas  keamanan  dan  keselamatan  konsumen.  Tugas :  Azas­azas dan Tujuan Perlindungan Konsumen  Tujuan  perlindungan  konsumen  pada  dasarnya  adalah  disamping  untuk  mengangkat  harkat  dan  martabat  konsumen. Bandung. Citra Aditya Bakti.  Temukan  dan  identifikasi  azas  dan  tujuan  perlindungan  konsumen  sebagaimana  diatur  dalam  Undang­Undang  No.  Citra Aditya Bakti.  IMNO.  Era  Baru  Perlindungan  Konsumen.  Hukum  Perlindungan  Konsumen  di  Indonesia. 11  .  azas  keadilan.  Perlindungan  Konsumen  dan  Instrumen­instrumen  Hukumnya.  2000.  Janus  Sidabalok.  Bandung.  berdasarkan  lima  azas. Bandung.PERTEMUAN KEDUA :  AZAS  DAN  TUJUAN  PERLINDUNGAN  KONSUMEN  Bacaan  :  Rudy  Indrajaya.  Perlindungan  konsumen  diselenggarakan  sebagai  usaha  bersama  seluruh  pihak  yang  terkait  (masyarakat.  8  Tahun  1999  Tentang  Perlindungan Konsumen.  pelaku  usaha.  2000.  ada  sejumlah azas  yang  melandasinya.  azas  keseimbngan.

  Hak untuk mendapatkan keamanan  (The right to safety)  2.PERTEMUAN KETIGA :  HAK­HAK KONSUMEN DAN KEDUDUKAN  KONSUMEN  Bacaan  :  Shidarta.  Hak untuk memilih  (The right to choice)  4.  Tugas :  Hak­hak Yang Dimiliki Konsumen  Istilah  “perlindungan  konsumen”  berkaitan  dengan  perlindungan  hukum.  Sudaryatmo.  Puspa  Swara.  1996.  Hak untuk mendapatkan informasi  (The right to be informed)  3.  Jakarta.  Grasindo.  Jakarta.  Bandung.  Secara umum dikenal ada 4 (empat) hak dasar konsumen. yaitu :  1.  perlindungan  konsumen  mengandung  aspek  hukum.  2000.  Soesilo. 12  .  1999.  Hukum  dan  Advokasi  Konsumen.  Hukum  Perlindungan  Konsumen  di  Indonesia.  Perlindungan  konsumen  sesungguhnya  identik  dengan  perlindungan yang diberikan hukum terhadap hak­hak konsumen.  Citra  Aditya  Bakti.  Oleh  karena  itu.  Hak untuk didengar  (The right to be heard)  Temukan  makna  atau  arti  dari  hak­hak  konsumen  dimaksud  disertai  dengan contoh kongkrit.  Penyambung  Lidah Konsumen.  Zumrotin  K.

13 .

  Janus  Sidabalok.  Tugas :  Sumber­sumber Hukum Perlindungan Konsumen di Indonesia  Sumber  hukum  perlindungan  konsumen  adalah  tempat  dimana  dapat  diketemukannya  peraturan­peraturan  yang  mengatur  tentang  perlindungan  konsumen.  8  Tahun  1999). Bandung. 14  .  Hukum    Perlindungan  Konsumen  di  Indonesia.  Peraturan  yang  mengatur  secara  khusus  tentang  perlindungan konsumen di Indonesia adalah Undang­Undang No.  Sebelum  berlakunya  Undang­Undang  Perlindungan  Konsumen  (Undang­Undang  No.  AZ.  Hukum  Perlindungan  Konsumen  di  Indonesia.  baik  yang  berupa  undang­undang  maupun  peraturan­peraturan  yang levelnya dibawah undang­undang.  Bandung.  Jakarta.  yang  diundangkan  pada  tanggal  20  April  1999  dalam  Lembaran  Negara Tahun 1999 No.  2006.  Konsumen  dan  Hukum.  Jakarta.  1995. 8 Tahun  1999.  Citra Aditya Bakti.  Shidarta. 42.PERTEMUAN KEEMPAT :  SUMBER­SUMBER HUKUM  PERLINDUNGAN KONSUMEN  Bacaan  :  Endang Sri Wahyuni. 2003.  telah  ada  peraturan­peraturan  yang  secara  tidak  langsung  bertujuan  atau  berhubungan  dengan  perlindungan  konsumen. Aspek Hukum Sertifikasi dan Keterkaitannnya  Dengan Perlindungan Konsumen.  Nasution. Citra Aditya Bakti.  2000.  Pustaka  Sinar  Harapan.  Grasindo.

  demi  terjalinnya  hubungan  yang  harmonis  antara  konsumen  dan  pelaku usaha.  Tugas :  Hak  dan  Kewajiban  Pelaku  Usaha  Dalam  Undang­Undang  Perlindungan Konsumen.  maka  hak  dan  kewajiban antara konsumen dan pelaku usaha harus diperhatikan.  2000. Hak dan  kewajiban pelaku usaha harus mendapatkan perhatian dan  perlakuan yang  wajar. 15  . Citra Aditya Bakti. maka bisa menyebabkan macetnya aktivitas perusahaan.  Ade  Maman  Suherman.  8  Tahun  1999  diperinci  apa  saja  yang  menjadi  hak  dan  kewajiban  pelaku  usaha.  PERTEMUAN KELIMA :  PENGERTIAN  PELAKU  USAHA  SERTA  HAK  DAN  KEWAJIBAN  PELAKU  USAHA  Bacaan  :  Yusuf  Sofie.  Hukum  Perlindungan  Konsumen  Indonesia.  Dalam  Undang­undang  No.  2001.  Perlindungan  Konsumen  dan  Instrumen­instrumen  Hukumnya.  Shidarta.  Aspek  Hukum  Dalam  Ekonomi  Global. 8 Tahun 1999 diberlakukan.  pelaku  usaha  juga  mempunyai  hak­hak  yang  harus  dihormati  oleh  konsumen.  Sesuai  dengan  azas  keadilan  dan  keseimbangan.  masyarakat  maupun  pemerintah.  2000.  Ghalia.  Apabila  hak­hak  pelaku  usaha  tidak  diperhatikan.  Grasindo. Indonesia.  Disamping  kewajiban.  Jakarta.Inventarisir  dan  identifikasi  peraturan­peraturan  yang  berhubungan  dengan perlindungan konsumen yang sudah ada sebelum Undang­Undang  No. Bandung.

Identifikasi  dan  berikan  analisis  hukum  terhadap  hak  dan  kewajiban  pelaku  usaha  seperti  yang  diatur  dalam  Undang­Undang  No.  8  Tahun  1999. 16  .

17  .  2006.  Era  Baru  Perlindungan  Konsumen. Gramedia Pustaka Utama.  serta  bahan  bacaan  minimal  5  (lima)  buah.  dan  (3)  Perlindungan  konsumen  kaitannya  dengan  periklanan. Jakarta.  Identifikasi  tentang  sanksi  hukum  (perdata  Pidana)  atas  pelanggaran  ketentuan larangan­larangan bagi pelaku usaha.  IMNO.  Gunawan Widjaja dan Achmad Yani.  Pelaku  usaha  yang  dimaksud oleh  Undang­Undang  Perlindungan  Konsumen  adalah produsen  (pabrikan).  Tugas : Membuat Makalah Kelompok (diumumkan di kelas)  Persiapkan  makalah  (10­5  halaman. 2000.  Perbuatan  yang  dilarang  bagi  pelaku  usaha  diatur  dalam  Bab  IV  Undang­Undang  Perlindungan  Konsumen.  Bacaan  :  Rudi  Indrajaya.  Hukum  Perlindungan  Konsumen  di  Indonesia.  (2)  Perlindungan  konsumen  kaitannya  dengan  Perjanjian  Standar.PERTEMUAN KENAM :  LARANGAN­LARANGAN BAGI PELAKU USAHA. Hukum Tentang  Perlindungan  Konsumen.  Makalah  dibuat  dengan  mencantumkan  footnotes  atau  endnote.  dimulai  dari    pasal  8  sampai  dengan  pasal  17.  2000.  distributor  dan  jaringannya  dan  termasuk  pula  pelaku  usaha  periklanan.  yang  terdiri  dari  10  pasal.  Makalah  tersebut  akan  dipresentasikan  secara  bergilir  di  kelas  oleh  masing­masing kelompok dengan menggunakan OHP atau powerpoint.  Bandung  Janah  Sidabalok.  Citra Aditya Bakti.  Tugas :  Sanksi  hukum  atas  pelanggaran  ketentuan  larangan­  larangan bagi pelaku usaha. Bandung.  2  spasi)  yang  dibuat  secara  kelompok  dengan  materi  menyangkut  :  (1)  Perlindungan  Konsumen  kaitannya  dengan  Produk  kedaluarsa.

  Hukum  Perlindungan  Konsumen  Suatu  Pengantar.  Analisis  pasal­pasal  dari  Undang­Undang  Perlindungan  Konsumen  yang  mengatur  tentang  tanggung  jawawb  pelaku  usaha  (Sistem.  2000.  Tugas :  Sistem. Jakarta. 18  . 2000.PERTEMUAN KETUJUH  :  TANGGUNG  JAWAB  PELAKU  USAHA  Bacaan  :  Husni  Syawali  dan  Weni  Sri  Imaniyati.  Daya Widya Jakarta. Gramedia Pustaka Utama. Hukum Tentang Perlindungan  Konsumen. Mandar Maju.  Hukum  Perlindungan  Konsumen.  bentuk  dan  beban pembuktiannya).  mulai  pasal  19  –  pasal  28.  Masalah  tanggung  jawab  merupakan  hal  penting  dalam  hukum  perlindungan  konsumen  dalam  hal  adanya  kasus­  kasus pelanggaran hak­hak konsumen.  Nasution.  bentuk.  Dalam  Undang­Undang  Perlindungan  Konsumen  masalah  tanggung  jawab  pelaku  usaha  diatur  dalam  Bab  IV. Bandung.  Tanggung jawab pelaku usaha  yang dimaksud dalam  hal ini  adalah  tanggung  jawab  keperdataan.  AZ.  Gunawan Widjaja dan Achmad Yani.  1999.  dan  beban  pembuktian  terkait  dengan  tanggung jawab pelaku usaha.

  2000.  Perjanjian  jenis  ini  tumbuh  subur  dalam  praktek  masyarakat.  1983. BPHN.  2000. Departemen Kehakiman RI.  Hukum  Perlindungan  Konsumen  Indonesia.  Alumni  Bandung.  Perjanjian  Standar  (perjanjian  baku)  telah  menjadi  bagian  dari  praktek  bisnis  di  Indonesia. Jakarta.  Perlindungan  Konsumen  Dilihat  Dari  Sudut Perjanjian Baku.  IMNO.  Srasinda.  Jakarta.  Bandung  Tugas :  Karakteristik Perjanjian Standar.  Mariam  Darus  Badrulzaman.PERTEMUAN KESEMBILAN:  PENGERTIAN DAN KARAKTERISTIK  PERJANJIAN STANDAR.  Era  Baru  Perlindungan  Konsumen.  Rudi  Indradjaja.  Perjanjian  Kredit  Bank. perjanjian standar (perjanjian baku) adalah perjanjian  yang isinya dibakukan dan dituangkan dalam bentuk formulir. 19  .  karena  memang  masyarakat  sendiri  menghendaki  kehadirannya.  Menurut  Mariam  Darus Badrulzaman.  Perjanjian  standar  (standard  contract)  adalah  perjanjian  yang  bentuknya sudah distandarisir dan dibuat serta dirumuskan secara sepihak  oleh  mereka  yang  kedudukan  ekonominya  lebih  kuat. 1980.  Temukan  karakteristik  dri  Perjanjian  Standar  dan  berikan  ilustrasi  (contoh kongkrit) guna memperjelas jawaban yang diberikan.  Shidarta.  Bacaan  :  Mariam  Darus  Badrulzaman.

  Grasindo.  Ada  tiga  kemungkinan  klausula  eksonerasi  yang  dirumuskan  dalam  syarat­syarat  perjanjian  standar;  (1)  klausula  eksonerasi  karena  keadaan  memaksa.  Tugas 2 :  Pengaturan Perjanjian Standar dalam UUPK  Dalam  upaya  pengawasan  terhadap  pencantuman  klausula  baku  pada  perjanjian  standar.  (2)  klausula  eksonerasi  karena  kesalahan  pelaku  usaha  yang  merugikan  pihak  kedua. Citra Aditya Bakti. Jakarta.  Jakarta.  Abdulkadir.  Mariam  Darus  Badulzaman.  (3)  klausula  eksonerasi  karena  kesalahan  pelaku  usaha  yang  merugikan  pihak ketiga.  Temukan  dan  identifikasi  model  perjanjian  standar  dalam  praktek  bisnis  yang mengandung klausula eksonerasi.  Bacaan  :  Shidarta.  1980.  Hukum  Perlindungan  Konsumen  Indonesia.  2000.  atau  bahkan  meniadakan  tanggung  jawab  pelaku  usaha.  Perjanjian  Baku  Dalam  Praktek  Perdagangan.PERTEMUAN KESEPULUH :  KLAUSULA  EKSONERASI  DAN  PENGATURAN  PERJANJIAN  STANDAR DALAM UUPK.  Temukan dan adakan penelitian terhadap pelaksanaan ketentuan pasal 18  UUPK  dalam  praktek  perumusan  klausula  baku  perjanjian  standar  (cari  beerapa jenis perjanjian standar untuk diteliti). PT. Departemen Kehakiman RI.  Muhammad.  Tugas 1 :  Klausula Eksonerasi  Dalam  perjanjian  standar  biasanya  ada  dicantumkan  “Klausula  Eksonerasi”  dalam  upaya  mengurangi  membatasi.  Perlindungan  Konsumen  Dilihat  dari  Sudut Perjanjian Baku.  pemerintah  melakukan  intervensi  dengan  mengatur  masalah  tersebut  dalam  pasal  18  UUPK. BPHN. 20  .  1992. Bandung.  Dalam  UUPK  diatur  tentang  larangan­larangan  bagi  pelaku  usaha  untuk  mencantumkan  klausula baku yang mengandung unsur­unsur sebagaimana dimaksud oleh  pasal 18 ayat 1 UUPK.

  Tams Djajakusumah.  KODE  ETIK  DAN  HUKUM  YANG  MENGATUR  TENTANG IKLAN.  PT.  13.  FUNGSI.  Tugas :  Kode Etik dan Hukum yang mengatur tentang Iklan.  iklan  diatur  dalam  pasal  9.  Selain itu  iklan  juga  berfungsi  sebagai  sarana informasi produk.  20.  Bagaimana tentang iklan yang diatur dalam UUPK  3. Erlangga.  Citra  Aditya Bakti Bandung.  Penyambung  Lidah Konsumen.  Meskipun  begitu  iklan  itu  sesungguhnya  merupakan  cara  yang  dapat  ditempuh  untuk  memasarkan  suatu  produk  dalam  rangka  untuk  meningkatkan  omzet  penjualan.  17.PERTEMUAN KESEBELAS:  PENGERTIAN. Armico. 1982.  Zumrotin  K.  Selain  UUPK.  Dengan  demikian.  10.  Bacaan  :  Alo  Liliweri.  namun  hingga  kini  belum  ada  peraturan  (Undang­Undang)  yang  khusus  mengatur  tentang  iklan.  Soesilo.  rambu­rambu  tentang  periklanan  juga  diatur  dalam  Kode  Etik  Periklanan  yang berupa Tata Krama dan Tata Cara Periklanan Indonesia. Jakarta.  Frans Jefkin.  Puspa  Swara.  Temukan  peraturan­peraturan  lain  selain  UUPK  yang  mengatur  tentang iklan  2. Periklanan. Surabaya.  Jakarta. 1997.  Dalam  UUPK.  1992.  fungsi  iklan  adalah  sebagai  sarana  pemasaran produk.  Peran  iklan  demikian  penting.  Ada  banyak  definisi  tentang  iklan  yang  dikemukakan para  sarjana.  Dasar­Dasar  Komunikasi  Periklanan.  1996. Periklanan.  21.  Siapkan jawaban atas pertanyaan­pertanyaan di bawah ini :  1.  Bagaimana prinsip atau azas umum periklanan seprti diatur dalam  Tata Krama dan Tata Cara Periklanan Indonesia. 21  .

5  Volume  16  September­  Oktober.  Majalah  Hukum  Yuridika  No. Surabaya. serta kemudian mencarikan media (cetak maupun elektronik)  guna  menyiarkan  iklan  tersebut.  2001.  perusahaan  periklanan.  Tugas :  Tanggung  jawab  Pihak­pihak  (Pengiklan. Bandung. media penyiar iklan).  adalah  ;  pihak  pengiklan.  Dalam  konteks  penyiaran  iklan.  pihak  perusahaan  periklanan  (biro  iklan)  akan  memenuhi  dan  melayani  kepentingan  pengiklan  agar  produknya  dibuat iklan.  Ketika  siaran iklan  tersebut  memberikan  informasi  yang  tidak  benar  dan  kemudian  merugikan  konsumen. Ghalia Indonesia.  Yusuf  Sofie.  Aspek­Aspek  Hukum  dan  Etika  Dalam  Aktivitas  Publik Relation Kehumasan.  perusahaan  periklanan  (biro  iklan)  dan  media  penyiar  iklan.  Pihak­pihak  yang  terlibat  dalam  penyiaran  iklan.  maka  yang  menjadi  persoalan  adalah  bagaimana  tanggung  jawab  dari  masing­  masing pihak tersebut.  2000.  1995.  Bacaan  :  Ari  Purwadi. Citra Aditya Bakti.  Rosady  Ruslan.PERTEMUAN KEDUA BELAS :  TANGGUNGJAWAB  PIHAK­PIHAK  BERKAITAN  DENGAN  PRAKTEK  PERIKLANAN  YANG  MERUGIKAN  KONSUMEN. 22  .  Perlindungan  Konsumen  dan  Instrumen­Instrumen  Hukumnya. Jakarta.  Sistem  Tanggungjawab  Periklanan  dan  Perlindungan  Konsumen. PT.  Temukan  dan  identifikasi  beberapa  peraturan  yang  mengatur  tentang  tanggung jawab pihak­pihak dalam periklanan.

  2002. suatu sengketa yang melibatkan konsumen dengan  pelaku  usaha  hendaknya  dapat  diselesaikan  secara  tuntas.  Setiawan.  Untuk  menyelesaikan  sengketa  konsumen tersebut ada  beberapa  cara  yang dapat  ditempuh.  1992.  Yusuf  Sofie.  Penyelesaian  Sengketa  Konsumen. Bandung.  Temukan  dan  identifikasi  cara  penyelesaian  sengketa  konsumen  menurut  Undang­Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen.  Suatu  sengketa  (conflict.  Suatu  sengketa  disamping  bersifat  merusak  (destructive). Indonesia.  juga  bersifat  merugikan  (harmful)  hubungan  konsumen  dengan  pelaku  usaha.  2003.  Teori  dan  Praktek  Penegakan  Hukum.  Menurut  Undang­  Undang  Perlindungan  Konsumen  (UUPK).  Aneka  Masalah  Hukum  dan  Hukum  Acara  Perdata. Bandung. dispute) bisa terjadi  antara  konsumen dan  pelaku  usaha.  Konsumen  dan  Tindak  Pidana  Korporasi.PERTEMUAN KETIGABELAS :  PENYELESAIAN  SENGKETA  KONSUMEN. Oleh karenanya. Citra Aditya Bakti.  Pelaku  Usaha.  Tugas 1  :  Cara penyelesaian Sengketa Konsumen. 23  .  Alumni.  Bacaan  :  Yusuf  Sofie. Ghalia. PT.

Tugas 2 : Penyelesaian Sengketa Konsumen melalui BPSK  Berdasarkan  UUPK  (Pasal  49  ayat  1)  untuk    menyelesaikan  sengketa  diluar  pengadilan.  Apa saja tugas dan wewenang BPSK  2.  yaitu : pemerintah. konsumen.  Siapkan  jawaban  atas  pertanyaan  di  bawah  ini  (saudara  harus  mencermati ketentuan dalam UUPK)  1.  Upaya hukum putusan BPSK  4.  Eksekusi putusan BPSK 24  .  pemerintah  membentuk  Badan  Penyelesaian  Sengketa  Konsumen  (BPSK)  di  daerah  Kabupaten/Kota.  Cara penyelesaian sengketa melalui BPSK  3. dan pelaku usaha.  Keanggotaan  BPSK  ini  berdasarkan  pasal  49  ayat  3  UUPK  terdiri  atas  3  (tiga)  unsur.

 SH.Hum  FAKULTAS HUKUM  UNIVERSITAS UDAYANA 25  . BLOCK BOOK  HUKUM PERLINDUNGAN KONSUMEN  MKK 045  PENYUSUN :  I GUSTI AYU PUSPAWATI.M.MH  DEWA GDE RUDY. SH.

2008 26  .