You are on page 1of 14

Ikhtisar flu burung

ABSTRAK

Flu burung (AI) dianggap penyakit yang eksotis di industri Brasil unggas, menurut
Nasional flu burung kesehatan Program (PNSA), dengan pemantauan tetap spesies
burung asli, domestik dan eksotis. Brasil hadiah istimewa kondisi lingkungan mengurangi
risiko. Selain itu, Semua unggas dan konservasi holdings terdaftar di negara atau
persediaan nasional dan terletak secara geografis (GPS) pengendalian kesehatan.
Standar kesehatan unggas diadopsi untuk kesesuaian ke pasar internasional, terutama
untuk unggas intensif yang ditakdirkan untuk ekspor, tetapi juga untuk pendamping
eksotis dan asli konservasi fasilitas. Pedoman untuk pemantauan dan diagnosis AI yang
diterbitkan oleh PNSA dan mengikuti standar yang diusulkan oleh kode kesehatan
internasional (World Organisation for Animal Health, Organisasi International des
Epizooties - OIE) dan menjamin bebas dari status virus avian influenza (AIV) dari LPAIV-
rendah pathogenicity AIV dan HPAIV tinggi pathogenicity AIV. Selain itu, infeksi oleh
mesogenic dan velogenic Newcastle penyakit virus, mikoplasma gallisepticum, M.
synoviae , dan M. meleagridis, Salmonella enterik subspesies enterica serovar
Gallinarum biovars Gallinarum dan Pullorum diberantas dari reproduksi. Infeksi yang
dikendalikan oleh S.enterica subspesies enterica serovars Enteritidis dan Typhimurium
dipantau untuk peternak. Vaksinasi ayam di ovo atau pelindung terhadap penyakit
Marek's wajib. Produksi ayam ras pedaging adalah kegiatan indoor, kurungan yang
menjamin biosekuriti, dengan jarak yang aman dari potensi AIV reservoir burung
spesies. Di seluruh dunia HPAIV H5N1 pemberitahuan ke OIE, pada bulan Maret 2011,
termasuk 51 negara.

Kata kunci: Avian influenza, wabah, kesehatan global.

PENGENALAN
Flu burung (AI) disebabkan oleh flu virus flu burung asal, yang dapat menyebabkan
penyakit di domestik dan liar burung dan mamalia spesies, termasuk manusia. Wabah
yang disebabkan oleh pathogenicity tinggi flu strain virus (HPAIV) asal subtipe H5N1 Asia
telah menyebabkan hewan dan penyakit manusia dan kematian di beberapa negara di
Asia Tenggara, seperti Bangladesh, Kamboja, Cina, India, Indonesia, Laos, Myanmar,
Thailand dan Viet Nam. Di beberapa negara, HPAIV H5N1 telah menjadi endemik di
negri, dan menyebabkan kematian atau pembantaian 250 juta burung, termasuk
reservoir potensi spesies (OIE, 2010).

Sejak Juni 15, 2005, International peraturan kesehatan didirikan untuk mencegah,
melindungi, kontrol dan menanggapi internasional risiko bagi kesehatan manusia,
memungkinkan tindakan waspada dan cepat jaringan dini. Global wabah Alert dan
respon jaringan mempertahankan data epidemiologi dan operasional pada penyakit
peristiwa untuk memungkinkan komunikasi yang tepat dan cepat internasional, pilar
keamanan kesehatan global (WHO, 2010).

Manusia HPAIV faktor risiko untuk pasien rawat-inap 15 dikaitkan hingga 1997 H5N1,
setelah kematian anak di Hong Kong. Usia, jenis kelamin, lingkungan dievaluasi, dan
paparan hidup ayam di pasar dianggap signifikan, sementara konsumsi atau persiapan
makanan dan kontak manusia yang tidak terkait dengan penyakit, termasuk penyakit
pernapasan dan influenza (Mount et al., 1999). Ayam dianggap sumber utama H5N1
HPAIV pada manusia di Hong Kong, dengan laporan bermain, pembantaian, manipulasi,
defeathering ayam dan angsa dan persiapan daging dari burung-burung yang sakit untuk
konsumsi, dengan transmisi antar manusia yang terbatas juga dilaporkan (Ungchusak et
al., 2005). Meskipun strain H5N1 yang disebar-luaskan di Asia, manusia kasus relatif
jarang, dan terjadi terutama pada individu muda yang sehat. Setelah tahun 2005,
namun, jumlah kasus telah meningkat, dengan penyebaran H5N1 klad 2.2 strain untuk
Eurasia dan Afrika, dengan kasus yang jarang terjadi infeksi subklinis atau ringan.
Manusia kasus terjadi pada delapan belas pasien tahun rata-rata, dan 90% dari pasien
adalah kurang dari 40 tahun, dengan rata-rata mortalitas 61%, yang lebih tinggi dalam
orang-orang muda antara 10-19 tahun dan lebih rendah pada orang tua dari 50. Setelah
paparan strain HPAIV H5N1, periode inkubasi untuk penampilan dari tanda-tanda klinis
mungkin sekitar 7 hari atau kurang, dan pada kebanyakan pasien adalah 2-5 hari,
meskipun satu gugus butuh hari 8-9 (menulis Komite, 2008).

Dampak ekonomi

Kebanyakan negara-negara yang terkena dengan HPAIV H5N1 disajikan unggas kerugian
sekitar 1% dari PDB, mencapai 0.6 di Viet Nam dan Thailand dan atas, secara bertahap
memperluas jangkauan tuan rumah burung. Pada bulan Juni 2007, itu mempengaruhi 62
negara, dengan lebih dari 250 juta burung mati atau disembelih dan dampak
diperkirakan lebih dari US$ 12 miliar. Hal ini berspekulasi bahwa pandemi ringan
berlangsung 12 bulan akan mengakibatkan hilangnya lokal produk internal bruto 3% dan
0,5% di seluruh dunia, diperkirakan antara US$ 150 dan 200 miliar. Negara-negara yang
disiapkan kontingensi akan merespon dengan cepat dan menerapkan tindakan-tindakan
yang meminimalkan dampak ekonomi dan sosial (WHO, 2009a). Perkiraan kerugian
diterbitkan untuk negara-negara tertentu (tabel 1).

Sistem informasi didirikan oleh penelitian, lembaga pendidikan, dan industri sebelumnya
dianjurkan untuk mengurangi dampak dari penyakit (Wei-Hua, 1998). Antara 1983 dan
2005, 356.64 juta ekor ayam yang hilang selama perang melawan berbeda AIV subtipe
epizooties (Steensels et al., 2005). Sejak wabah strain H5N1 Hong Kong dari burung
inuenza pada tahun 1997, mengeluarkan peringatan dari pandemi global. H5N1 dan
galur turunan biaya lebih dari US$ 10 miliar dalam penelitian, kehidupan manusia dan
kerugian untuk industri unggas, dengan lebih dari 200 juta burung dibunuh. Di Cina,
biaya untuk petani mencapai sekitar US$ 1 miliar pada tahun 2004 dan perusahaan
penjualan menurun hingga US$ 2,5 milyar. Biaya langsung ke Kamboja, Thailand, dan
Vietnam mencapai US$ 560 juta pada tahun 2005 (laporan khusus, 2007).

Negara-negara yang terlibat dalam perdagangan global mengadopsi kode internasional


kesehatan hewan dan menerapkan peraturan nasional. Kronologi dari kejadian dari
wabah utama untuk kembali ke produksi mungkin direncanakan untuk mengatur upaya
pengendalian penyakit. Kerugian di daerah yang terkena dampak dapat mengakibatkan
manfaat bagi wilayah yang tidak terpengaruh. Regionalisasi dan permanen kemitraan
antara lembaga publik dan swasta mungkin menghasilkan lebih memadai studi
epidemiologi, simulasi wabah, menyiapkan infrastruktur layanan yang diperlukan,
statistik dan analisis ekonomi, dan sistem informasi dan jaringan (Pantai et al., 2007;
Lichtenberg, 2002).

Risiko mendeteksi infeksi HPAIV dievaluasi di Thailand, menurut jenis dan tipe, pada
tahun 2004, ketika insiden adalah yang tertinggi. Burung puyuh (1.3%) yang ditemukan
pada risiko tertinggi, diikuti oleh lapisan (0,25%) dan ayam pedaging (0,25%), bebek
dan angsa (0.075%) dan ayam buras (0,05%), dengan terendah risiko untuk backyard
ternak lebih kecil (Otte et al., 2008a).

Thailand mengalami dampak terbesar dari penyakit di Jan-April 2004, dengan 75%
penurunan ekspor, diikuti oleh Cina, dengan 63% pengurangan, Hong Kong (55%) dan
27% di Amerika, sedangkan Brasil adalah satu-satunya negara yang meningkatkan
ekspor (6%) (Taha, 2007).
Brasil diuntungkan oleh pembatasan yang dikenakan pada mengekspor unggas negara di
Asia, khususnya Thailand dan Turki, antara 2003 dan 2005. Itu dua kali lipat penjualan
daging bebas-diproses, dari US$ 1.5 untuk 2,9 miliar, dan daging olahan meningkat dari
kita$ 220 sampai 398 juta untuk (Nicita, 2007). Pada tahun 2006, sebagian besar
negara menghadapi penyusutan di pasar konsumen daging dan telur dari sekitar 30% di
negara-negara yang terpengaruh dengan penyakit dan 15% di negara-negara yang tidak
terpengaruh, seperti Argentina dan Brasil (OIE, 2007). Pada tahun 2006, ekspor daging
unggas dari Cina berkurang di 13%, 7% dari Brasil dan 2% dari Uni Eropa (EU-25).
Tahun itu, pasar global ekspor saham mencapai 39% untuk Amerika Serikat, 37% bagi
Brasil, Uni Eropa-25 12% dan Cina 1,9%. Namun, daging dimasak ekspor saham adalah
17% untuk Brasil, yang meningkat dari 13% yang diperoleh pada tahun 2005 (Taha,
2007).

Influenza H1N1

Beberapa episode transmisi antara manusia dan babi telah dilaporkan, termasuk laporan
pertama interspesifik transmisi berdasarkan serologi pada tahun 1938, dan bahwa dari
US Army soldier, yang ditransmisikan virus untuk babi dan 500 orang pada tahun 1976
(Kendal et al., 1977). Pada Desember 2005, di Wisconsin, Amerika Serikat, seorang pria
berusia 17 tahun, vaksinasi terhadap influenza endemik, didiagnosis terinfeksi dengan
triple-reassortant strain H1N1, menyajikan sakit kepala, hidung debit, nyeri punggung
dan batuk, tapi tidak ada demam. Ia telah membantu untuk eviscerate babi sehat
disembelih tiga hari sebelumnya untuk tanda-tanda klinis (Newman et al., 2008).

2009 H1N1 pandemi manusia mencapai lebih dari 200 negara, dengan kasus-kasus yang
dikonfirmasi oleh diagnosis laboratorium, dan lebih dari 15.000 kematian direkam (CDC,
2010c) (tabel 2a), dengan efek di seluruh dunia. Menjadi dominan strain influenza
(penilaian..., 2009). Infeksi adalah sebagian besar dibatasi untuk sistem pernapasan
atas dan tidak menimbulkan komplikasi, meskipun 40% dari orang-orang yang terinfeksi
mengalami infeksi lambung dan usus, dengan mual dan vomits (Myers et al., 2007;
Dawud et al., 2009, Riquelme et al., 2009, Shinde et al., 2009). 2009 H1N1 pandemi
manusia adalah yang terbesar dalam sejarah oleh reassortant wabah virus (Garten et al.,
2009, Shinde et al., 2009). Virulensi lebih rendah dari strain virus 2009 H1N1 mungkin
sebagian disebabkan tidak adanya ekspresi protein PB1-F2, dipertimbangkanlah virulensi
virus yang dikenal untuk menyebabkan kematian sel dan ditemukan di bertanggung
jawab utama influenza pandemi 1918-19 (H1N1) virus 1957 (H2N2), dan 1968 (H3N2)
(laporan..., 2009). Tingkat fatalitas kasus 2009 H1N1 adalah 0,6% (0,1% - 5.1%) dan
kematian sebesar 18,156 (tabel 2b), yang, dibandingkan dengan perkiraan, yang jauh
lebih rendah, menunjukkan overestimations kematian dan vaksinasi massal mungkin
efektif dan lebih baik strategi kesehatan dan perawatan (Wilson, 2010).
Amerika Utara klaster yang kecil (Lessler et al., 1976). Namun, "ketegangan Amerika"
H1N1 (Qi et al., 2008) ditandai sebagai kombinasi dari empat asal yang berbeda, yaitu,
burung Amerika Utara, manusia Meksiko, manusia endemik dan babi Asia Eropa (Gabriel
et al., 2008). Strain Triple reassortant H1N1, menggabungkan gen dari AIV dari burung,
manusia, dan babi, sebelumnya muncul di Amerika Serikat, khususnya di 1998 (OIE,
2007). Studi epidemiologi menunjukkan bahwa subtipe H1N1 mengisolasi dengan triple
reassortment strain berlaku di Amerika Utara babi (Olsen et al., 2006), dan manusia
dalam kontak langsung dengan babi beresiko (Wentworth et al., 1997; Olsen DKK.,
2002), meskipun sejarah kontak tidak selalu dilaporkan (Myers et al., 2007). Selain itu,
studi pada infeksi nosokomial oleh H1N1 1.520 pasien yang dirawat di rumah sakit di
Inggris dengan pandemi influenza 2009 (H1N1), menemukan bahwa, dari 30 pasien,
12/15 (80%) orang dewasa dan anak-anak (93%) 14/15 penting penyakit yang
mendasari (Carnforth et al., 2011).

Di Brazil, kampanye vaksinasi massal strain American H1N1/2009 2010 (hingga Agustus
2010) mencapai sekitar 89.5 juta orang (Brasil, Ministrio da Sade, 2011). Selama
kampanye vaksinasi H1N1 2009, kelompok prioritas sedang divaksinasi menggunakan
triple subtipe vaksin, mencapai lebih dari 21 juta orang pada tahun 2010 dan sekitar
tujuh juta pada tahun 2011. Vaksin trivalen terkandung strain H1N1 2009 dan kampanye
mencapai sekitar 80% cakupan (Secretaria melakukan Estado da Sade, 2011).

AIV evolusi

"Transisi ke kesalahan bencana", di sana yang merupakan pelanggaran ambang


kesalahan, hasil dalam transisi ireversibel menuju kepunahan (Domingo et al., 2000).
Kadar mutasi tinggi karena kesalahan transcriptional diketahui terjadi pada virus RNA
(Palese & Shaw, 2007). RNA virus spesies dianggap distribusi yang kompleks mutan,
sesuai dengan konsep quasi spesies dan berbeda dengan homogen genom (Eigen et al.,
1988, Domingo, 2007). Polymerases RNA virus, termasuk retrovirus, Jangan
menampilkan sistem verifikasi kesalahan transkripsi (Wright et al., 2007). Sebaliknya,
lebih besar genom virus, terutama terdiri dari DNA, menyajikan sistem verifikasi evolusi
transcriptional kesalahan. Tingkat mutasi dihitung untuk virus RNA dapat bervariasi dari
10-3 untuk 10-5 substitusi per nukleotida disalin, mewakili, 3-32 KB RNA virus, mutasi
rata-rata yang diharapkan dari 0,1 sampai 1 (Domingo, 2007). Mempertimbangkan nilai-
nilai ini, genom AIV terdiri dari 13,600 nukleotida, mungkin hadir, sekitar minimum 0.1
dan maksimum 10 mutasi per virion.

Rekombinasi adalah fenomena genetik pertukaran bagian (penanda) atau seluruh


segmen antara segmen yang berbeda genom. Rekombinasi seluruh segmen, disebut
bermacam-macam kembali terjadi ketika sel bersama terinfeksi oleh strain virus berbeda
dua, mengakibatkan hibrida-keturunan virus. Penataan ulang adalah jenis common
rekombinasi virus dengan genom tersegmentasi, seperti flu dan virus lainnya. Dalam
virus RNA dengan tersegmentasi genom, rekombinasi antara penanda di segmen yang
sama sangat jarang, tetapi penataan ulang segmen ini sangat efektif sebagai strategi
evolusi strain. Virus RNA tersegmentasi bebas Picornaviridae, Coronaviridae,
Retroviridae, dan Togaviridae keluarga hadir rekombinasi selama replikasi oleh bertukar
salinan asal orangtua yang berbeda (Condit, 2007). Untuk influenza virus, penataan
ulang segmen dalam sel bersama terinfeksi oleh dua strain yang berbeda dapat
mengakibatkan 256 recombinants mungkin, dengan dua orang tua dan 254 produk.
Mekanisme ini telah menghasilkan beberapa strain terlibat dalam pandemi, seperti pada
tahun 1957, 1968 dan 2008 pada manusia, dan pandemi flu burung H5N1 dimulai pada
tahun 1997. Pada manusia, rekombinan H1N2 strain terisolasi di Eropa pada tahun
1987-1988 bersamaan dengan beredar H1N1 dan H3N2 strain (Condit, 2007).

Manusia kasus infeksi H5N1 langka, dan biasanya terjadi dimana virus ini endemik pada
unggas, ketika manusia terkena unggas yang terinfeksi atau terkontaminasi lingkungan
(daricah et al., 1998). Oleh karena itu, sporadis infeksi pada manusia akan terjadi jika
AIV beredar pada unggas. 12 Maret 2012, 596 manusia kasus infeksi dengan flu burung
H5N1 telah dikonfirmasi di 15 negara, seperti yang dilaporkan untuk yang sejak tahun
2003, dari mana 350 meninggal, dengan tingkat kematian 58,7% (WHO, 2012), dengan
transmisi manusia sangat terbatas, dan stabil atau dikurangi kasus manusia dilaporkan
sejak 2010 (FAO-OIE-WHO teknis Update, 2011).

Penyebaran global

HPAIV H5N1 kasus kumulatif dari tahun 2003 hingga Maret 2012, seperti yang
dilaporkan untuk OIE, yang 2,655 di Viet Nam, 1,141 di Thailand, 1.084 di Mesir, 525 di
Bangladesh, 273 di Rumania, 261 di Indonesia, 219 di Turki, 149 di Rusia, 114 di
Myanmar, 112 di Korea, dan 99 di Cina, termasuk total 51 negara (OIE, 2012). Beredar
H5N1 clades (1, 2.1.3, 2.2, 2.2.1, 2.3.2, 2.3.4 dan 7) diperiksa untuk jarak rata-rata
dalam kelompok pairwise nukleotida, dan menemukan perbedaan yang lebih besar dari
1,5% dalam kelompok, menunjukkan kebutuhan untuk kelompok-kelompok ini berpecah
clades Orde Baru. Kelompok-kelompok yang monofiletik klad-spesifik pohon
mengakibatkan pembentukan 12 clades kedua, ketiga, dan keempat-Orde Baru. Namun,
tiga belas clades (0, 2.1.1, 2.1.2, 2.3.1, 2.3.3, 2.4, 2.6, 3, 4, 5, 6, 8 dan 9) tidak telah
terdeteksi sejak setidaknya 2008. (Diperbaharui..., 2011). Wabah flu burung telah
didokumentasikan sejak tahun 1950-an, termasuk A/ayam/Skotlandia/59, Afrika
Selatan/A/tern/61 dan A/Turki/Inggris/63 dan virus H5N1 berbagai, luas sejak 2003
(Swayne & Halvorson, 2008).

Impor data global pada unggas, burung eksotis perdagangan dan migrasi burung ini
digabungkan dalam analisis Integratif dengan filogenetik data, mengidentifikasi
kemungkinan jalan dari 36 dari perkenalan virus 52. Penyebaran melalui Asia dan Afrika
terlibat burung-burung dan unggas perdagangan, dan ke Eropa, sebagian besar burung-
burung (20 dari 23 negara). Risiko Amerika Utara dianggap sebagai sebuah asosiasi
pengenalan unggas, menunjukkan adanya perdagangan ilegal, dengan Amerika Utara-
Selatan burung penyebaran perjalanan (Kilpatrick et al., 2006).

Pada tahun 2005, acara baru terjadi di kawasan cagar alam danau Qinghai di komunitas
Gangcha, Propinsi Qinghai, Cina, dengan kematian reservoir alami spesies, terutama
kepala dilarang angsa, coklat dan hitam kepala gull, bebek kemerahan-shell dan
Kormoran besar (Brydon et al., 2005, Kilbourne et al., 2004). Urutan mengisolasi HA, NA
dan NP gen yang mirip dengan gen A/ayam/Shantou/4231/2003 (H5N1), sedangkan gen
lain yang serupa dengan galur A/ayam/Shantou/810/2005 (H5N1) yang ditemukan di
Hong Kong di alap-alap pada tahun 2004 dan hadir di ayam domestik pada tahun 2005
(Kilbourne et al., 2004). Di tengah-tengah-2005, strain H5N1 yang berasal dari isolat
tersebut dari reservasi Danau Qinghai, ditemukan di Kazakhstan, Mongolia, dan Rusia,
dan pada tahun 2006, galur tersebut tersebar di Southwestern dan Eropa Tengah, Afrika
dan Timur Tengah (Palese & Shaw, 2007).

Sistem peringatan awal untuk HPAIV didirikan untuk surveilans di Alaska oleh
masyarakat Geologi Amerika Serikat. Sampling prioritas melibatkan wilayah geografis
yang digunakan sebagai koridor oleh burung-burung. Utama dua rute migrasi yang
dimonitor yang Australasia Asia Tenggara dan Asia Timur-Tenggara Asia-Arktik Siberia
Timur Russia dan Alaska. Dalam rute Asia Timur-Australasia (20 negara), pantai pantai
burung Rusia, Siberia Arktik, Alaska dan Asia Tenggara, termasuk Amerika Utara
Kepulauan Pasifik, Australia dan Selandia Baru dipantau untuk morbiditas dan mortalitas.
Hidup burung liar, burung dibunuh oleh pemburu, unggas peternak atau bebek sentinel
ditempatkan di habitat laut dan darat juga di bawah pengawasan (USGS, 2006).
Frekuensi pertukaran antara AIV clades atau superfamilies dari Amerika dan Eurasia
isolat subtipe H1 untuk H13 dan N1 untuk N9 terdeteksi, tetapi tidak H14 dan H15, di
mallards Alberta (Kanada) dan burung, dan burung camar di New Jersey (AS) antara
tahun 2001 dan 2006. Galur HPAIV H5N1 tidak terdeteksi di Eurasia dan studi serological
disediakan tidak ada konfirmasi dari gerakan mereka ke Amerika. Di Amerika Utara,
subtipe H16 dan sekelompok H7N3, mematikan embrio, tidak biasa yang ditemukan di
pantai burung dan burung camar, tetapi tidak di bebek liar. Hasil analisis genetik 6,767
dan urutan lengkap 248 menyarankan kurangnya melestarikan strain HPAIV H5N1 di
burung-burung dan yang diperkenalkan dari burung dari Eurasia ke Amerika tampaknya
peristiwa langka (Krauss et al., 2007).

Namun, hubungan antara epidemiologi dinamika dan keragaman genetik pola tidak
terkenal pada skala benua (Chen & Holmes, 2009). Antarmuka antara rute migrasi di
belahan bumi utara telah memungkinkan pertukaran infeksi, seperti transmisi AIV H2 ke
burung-burung laut, dari Asia ke Amerika Utara. Eurasia HA keturunan yang terdeteksi di
Utara Amerika AIV mengisolasi, dan mengingat bahwa 1957 pandemi adalah sub-tipe
H2, data ini memperkuat kebutuhan untuk pengawasan terus (Marakova et al., 1999).

Transmisi antar spesies AIV, mengenai wabah H5N1 di Hong Kong, sebagian dibatalkan
di daerah karena penerapan eutanasia sebagai strategi pemberantasan untuk pasar
hidup burung dan unggas lainnya, dan menyerukan memperhatikan unggas sebagai
sumber virus dari manusia (Shortridge et al., 1998). Mengingat kerentanan tinggi sejenis
kucing besar terhadap virus ini, sebuah panduan untuk pencegahan dan pengelolaan
HPAIV H5N1 infeksi dalam kucing diterbitkan (Thiry et al., 2009). Segera rekombinasi
antara HPAIV H5N1 flu burung asal dan H3N2 asal manusia ditunjukkan dalam musang
(Mustela putorius), dengan rekan infeksi. Lima rekombinan isolat menunjukkan bukti
replikasi hidung yang lebih rendah daripada strain H5N1 yang orangtua, dan yang tidak
ditularkan melalui kontak langsung antara rekombinan musang. Namun, penulis
dianggap risiko infeksi bersama karena manusia dan musang kohabitasi (Jackson et al.,
2009).

Studi menunjukkan bahwa burung pemangsa rentan terhadap infeksi fatal oleh HPAIV
strain. Studi antigen, sistematik molekuler dan pathogenicity strain H5N1 yang terisolasi
dari elang HPAIV dibunuh di Arab Saudi (2005) dan Kuwait (2007) dilakukan. Ternyata
semua isolat dikelompokkan sebagai klad Qinghai 2.2, tetapi telah menyebar ke Barat
dengan cara yang berbeda. Alasan untuk menyebar mereka cepat dari Qinghai karena
wabah 2005 tidak sepenuhnya dipahami, tetapi strain tampaknya telah dikirim ke hawks
oleh burung-burung atau pemasukan ilegal puyuh untuk memberi makan elang (Marjuki
et al., 2009).
Biosekuriti adalah garis pertama pertahanan untuk unggas dari penyakit menular dengan
hewan domestik dan liar lainnya, fomites, alat-alat, dan terkontaminasi sepatu dan
pakaian. Koch & Elbers (2006) diusulkan biosekuriti strategi untuk peternakan unggas
kecil, milik keluarga. Sebuah wabah Korea Selatan HPAIV H5N1, meskipun upaya
pengawasan intensif, mengakibatkan kerugian serius untuk produksi unggas lokal. Enam
strain ditandai; Semua milik subtipe sama dan dikelompokkan ke dalam klad 2.3 (dari
Cina dan Asia Tenggara), menurut HA. Namun, struktur internal dan neuraminidase kode
terbaru wabah manusia telah menunjukkan strain untuk berhubungan dengan klad 2.3.4
asal flu burung di Asia Selatan (Kim et al., 2009). Laporan dari HPAIV Asia asal di Eropa
ini diterbitkan oleh Perancis makanan kesehatan badan keamanan (hubungan..., 2008),
menyajikan jumlah pemberitahuan selama tahun 2006, dengan jumlah tertinggi dari
Jerman (331), diikuti oleh Austria (117), Perancis (65), Polandia (64), Denmark (43),
Yunani (32), Slovenia (28), Swedia (21), Italia, Hungaria (16), Republik Ceko (14),
Slowakia (2), Spanyol (1) dan Inggris (1).

Burung-burung yang hidup bebas dapat mengirimkan AIV ketika lingkungan mereka
dibagi oleh beberapa mekanis dan biologis berarti (Swayne & Halvorson, 2008). Kondisi
molekul minimal untuk efisien transmisi AIV H9N2 dipelajari dan itu menunjukkan bahwa
transmisi antar khusus diperlukan untuk generasi HA gen titik mutasi dan reassortment.
H3N2 manusia dan burung H9N2 reassortants dipelajari dalam musang (Mustela
putorius) sebagai model mamalia eksperimental. H3N2 reassortants dengan H9N2
permukaan protein ditransmisikan secara efisien dan penyakit yang serupa dengan yang
disebabkan oleh orangtua H3N2 yang dihasilkan. Minimal perubahan dalam strain
subtipe H9N2 mungkin diperlukan untuk transmisi manusia, memungkinkan munculnya
mungkin lebih lanjut subtipe luar klasik H1, H2 dan H3 subtipe (Sorrell et al., 2009).

Dalam lingkungan perairan, AIV kotoran-lisan (langsung) transmisi terjadi ketika air
yang tercemar. Kapasitas strain AIV dua belas asal yang berbeda infeksi dipelajari dalam
air dengan variasi alami pH, salinitas, dan suhu. Strain bervariasi menurut asal, tetapi
berada di umum stabil dalam air cukup alkali (pH 7,4-8.2), pada suhu yang lebih rendah
(< 17 C) dengan rendah salinitas atau air tawar (Na 0-20.000 ppm). Sebaliknya,
menurunkan pH (< 6.6), suhu yang lebih tinggi (> 32 C) dan salinitas lebih tinggi (>
25.000 ppm) yang merugikan mereka kapasitas infeksi (Brown et al., 2008).
Kelembaban udara mutlak (AH) memodulasi AIV kelangsungan hidup dan transmisi,
serta terjadinya musiman AIV infeksi di daerah beriklim dunia. AH mempunyai efek yang
penting pada AH transmisi dan survei, dan itu lebih relevan daripada kelembaban relatif
(dukun & Kohn, 2009).

AIV sering interspesifik transmisi dan distribusi pada burung liar di Amerika Utara
dipelajari untuk menentukan pola keragaman epidemiologi dan genetik yang dinamis.
Lengkap AIV urutan filogenetis dianalisis, mengambil ke account host spesies, lokasi
geografis, dan pengambilan sampel tanggal (Chen & Holmes, 2009). Demonstrasi
Eurasia H2 di Amerika Utara memperkuat kebutuhan pengawasan epidemiologi
lingkungan bersama oleh rute migrasi (Marakova et al., 1999). Namun, di Italia,
transmisi unggas ke manusia tidak terdeteksi di burung H5N2 wabah (Donatelli et al.,
2001). Meskipun transmisi interspesifik strain H5N1 Hong Kong 1997 sebagian
dibatalkan, mencegah skala segera pandemi meskipun korban manusia (Shortridge et
al., 1998), sirkulasi terus strain H5N1 di continental Cina dan kebangkitan mereka tahun
2002 tidak dihindari.

Dari bulan Maret hingga Desember 1999, 199 wabah LPAIV H7N1 terjadi di Italia
(Veneto dan Lombardy, Italia Utara). Namun, oleh Desember 1999, regangan HPAIV
menyebabkan kematian 100% di kalkun dalam 72h, dan menyebar ke ayam, ayam
mutiara, puyuh, burung, bebek dan burung unta, dengan 413 wabah dan burung-burung
lebih dari 13 juta yang terpengaruh. Isolasi virus dan serologi 759 sera manusia yang
negatif untuk theH7 subtipe. Bukti-bukti menunjukkan kemungkinan mutasi tidak
terdeteksi, merekomendasikan pemberantasan LPAIV H7 dan H5 strain (Capua DKK.,
2002).
Skenario Brasil

Edisi terbaru dari manual Program Kesehatan Unggas Nasional (PNSA) untuk kontinjensi
flu dan penyakit Newcastle diterbitkan pada tahun 2009 (Brasil, 2009) dan menentukan
strategi untuk kesiapsiagaan. Tidak ada terjadinya HPAIV dilaporkan dalam domestik
atau burung liar di Brasil. Namun, beberapa studi diterbitkan mengenai LPAIV dalam
spesies burung penduduk yang eksotik dan fauna asli Brasil. Simulasi tempur AIV
dilakukan di bandara. Untuk surveilans aktif, seorang aktor yang dipekerjakan,
menafsirkan penumpang tiba dari Cina dan simulasi penyakit pernapasan akut,
perjalanan dari Braslia ke Salvador, dengan berhenti, diuji layanan bandara di Salvador
(Anvisa, 2007).

Baru-baru ini di Brazil, burung normal 1,323 sampel, menjadi 981 (74,2%) dari urutan
Anseriformes, dimana 884 adalah spesies Cairina moschata (domestik bebek), 185
(14%) dari Orde Galliformes (Gallus gallus domesticus, Meleagris gallopavo dan Numida
meleagris), 67 (5%) adalah Sphenisciformes (Spheniscus magellanicus), dan spesies
yang tersisa milik perintah perintah Charadriiformes dan Passeriformes. Sampling
dilakukan di wilayah rute migrasi burung di negara bagian Rondnia, Par, Maranho,
Pernambuco, So Paulo dan Santa Catarina. Sampel diuji oleh RT-PCR atau GeneScan.
Hasil diperbolehkan deteksi LPAIV di 7/884 (0,1%) Cairina moschata (domestik bebek),
satu individu Sterna hirundo (Dara-laut biasa) dan 2/111 (0,2%) Gallus gallus
domesticus, Semua di negara bagian Par. AIV juga terdeteksi di 7/67 (0,1%)
Spheniscus magellanicus (Magellan penguin) dari akuarium Santos dan Guaruj, negara
bagian So Paulo (Golono, 2009).

Patogenicity

HPAIV strain dapat menyebabkan tinggi morbiditas dan mortalitas spesies burung yang
paling dalam negeri, tetapi dapat menyajikan pathobiologies berbeda, tergantung pada
strain dan host spesies. H5 muncul dan H7 HPAIV telah menunjukkan untuk menjadi
sangat virulen ayam dan memiliki jangka pendek inkubasi dalam embrio terlepas. Dalam
bebek, gejala-gejala yang disebabkan oleh strain Eurasia telah berubah dari tanda-tanda
pernapasan ringan viremia, mendalam dan sistem saraf pusat (SSP) infeksi, tanda-tanda
pernafasan parah dan transmisi kotoran yang rendah. Tingginya ditunjukkan di bebek
muda, dengan jantung dan CNS infeksi. Namun, bebek terinfeksi mengeluarkan hanya
1% dari titer diekskresikan oleh terinfeksi ayam (Swayne & Pantin-Kackwood, 2006).
Analisis filogenetik strain patogen bebek tidak menunjukkan perubahan dalam gen
terkait dengan pathogenicity, tapi pada gen lain (Pantin-Jackwood et al., 2007). Infeksi
subtypic berurutan dalam reservoir alami spesies dianalisis, menunjukkan bahwa
kekebalan homosubtypic dilindungi burung dari ekspresi klinis dan sangat berkurang
ekskresi virus. Namun, kekebalan hetosubtypic hanya sebagian dikurangi keduanya.
Kekebalan heterosubtypic reservoir burung menjamin perlindungan klinis meskipun
memungkinkan transmisi (Fereidouni et al., 2009).

HPAIV Nigeria strain terisolasi, ditandai dan ditempatkan dalam klad 2.2.2. Ayam-
tantangan (intranasal dan intravena) percobaan mengakibatkan penyakit sistemik,
dengan tropisme untuk endotelium, dengan nekrosis dan radang otak dan paru-paru
(Aiki-Raji et al., 2008).

Pada ayam dan kalkun, periode inkubasi bervariasi antara 3 dan 7 hari, setelah itu
mungkin ada kematian mendadak; depresi berat; mengacak bulu; kurangnya nafsu
makan; parah penurunan produksi telur; edema dan sianosis kepala, leher, sisir dan
gelambir; perdarahan petekie cepat menyebar di selaput serosa; rasa haus yang
berlebihan; diare dengan kehijauan warna keputih-putihan; edema dan kemacetan
konjungtiva, dengan sesekali pendarahan; kaki dan tumit kulit perdarahan menyebar;
trakea rales; dan hidung dan okular debit. Dalam kalkun, gejala-gejala mirip dengan
ayam, dan juga hadir sinusitis, akumulasi variabel pernapasan lendir, kehilangan energi,
batuk dan bersin, belum, tanda-tanda gugup seperti kelumpuhan, telur penghentian
produksi; telur yang diletakkan segera posting infeksi mungkin memiliki lemah kerang
dan kelainan bentuk, burung yang masih hidup mungkin lemah dan kembali untuk
meletakkan mungkin memakan waktu beberapa minggu. Kematian pada ayam dan
kalkun dapat mencapai 100%, dan kematian sering terjadi 48 jam setelah tanda-tanda
klinis muncul; Namun, itu juga dapat terjadi tanpa tanda-tanda klinis yang sebelumnya
dan dapat memperpanjang untuk satu minggu setelah awal tanda-tanda klinis. Di
kalkun, hal ini mungkin terjadi antara 3 dan 10 hari. Bebek dan angsa, periode inkubasi
mirip bahwa ayam dan kalkun (3-7 hari), dengan tanda-tanda depresi, kurangnya nafsu
makan dan diare seperti dengan meletakkan ayam, edema sinus paranasal, neurologis
masuk burung muda, penurunan produksi telur, dan kematian mendadak. Burung yang
masih hidup mungkin lemah dan kembali untuk meletakkan mungkin memakan waktu
beberapa minggu. Kematian di bebek dan angsa dapat mencapai 100% (Swayne &
Halvorson, 2008; Capua DKK., 2002; OIE, 2012b).

Diagnosis

Di Brazil, diagnosis dan karakterisasi AIV resmi dilakukan oleh referensi hewan
laboratorium (Laboratrio de Referncia hewan) di Campinas, So Paulo. Tugas-tugas
Eropa laboratorium rujukan yang didirikan untuk 2010 yang disajikan oleh masyarakat
Eropa di 15th pertemuan tahunan gabungan flu dan penyakit Newcastle (Pittman, 2009).

Pengendalian tergantung pada dan harus didasarkan pada cepat diagnosis. Ini secara
rutin dibuat menggunakan transkriptase-PCR konvensional atau kuantitatif RT (real-
time)-PCR, dan strain dicirikan oleh Sekuensing produk. Sejumlah besar sampel dapat
dipindai dengan cepat menggunakan pembatasan fragmen massa sidik jari (RFMF) dari
isolat. Tiga RFMF penanda diaktifkan mengidentifikasi H5N1, dengan kemungkinan
ketegangan diferensiasi (Michaela et al., 2009). Model laboratorium untuk mengetik
virulensi diusulkan pada tikus, untuk galur flu burung liar Amerika Utara 28 dari subtipe
H2, H3, H4, H7 H6, dan H11, menunjukkan lesi tanpa adaptasi dan dengan minimal
morbiditas (Driskell et al., 2010). AIV preferensial selular infeksi ditentukan sebagai
berdasarkan galaktosa dengan a2, 3 (burung sel) atau a2, 6 (sel-sel manusia) link di
reseptor sialic acid, menggunakan sialidase dari Salmonella Thyphimurium untuk
menghancurkan a2, link galaktosa 3, dengan diagnosis a2, 6 preferensi untuk diaktifkan
strain atau a2, 3 preferensi untuk Penyandang Cacat strain (Suptawiwata et al., 2008).
Sel darah merah kuda diajukan untuk tes inhibisi penggumpalan tersebut untuk AIV
strain varian yang kurang afinitas untuk ayam eritrosit (Jia et al., 2008).

Sebuah tes aglutinasi cepat diusulkan untuk deteksi influenza A H1N1 selama pandemi
2009 dengan evaluasi empat puluh AIV strain yang telah diisolasi dari lima spesies
berbeda. Sensitivitas 88% untuk burung dan strain manusia, dan kekhususan adalah
99,3% untuk manusia strain dan 99,5% untuk galur flu burung (Chen et al., 2010).

Lengkap PCR Universal untuk M dan NS gen, atau spesifik untuk H5 atau H7, telah
diusulkan untuk deteksi cepat AIV pada manusia, dan positif berkorelasi dengan isolasi
virus, antibodi deteksi, immunohistochemistry dan hibridisasi di nitrocellulose (Pisareva
et al., 1992). Tes laboratorium sangat penting untuk diagnosis definitif penyakit
pernapasan, dengan virological tes untuk identifikasi cepat seperti PCR multipleks, yang
telah sangat menarik. Reaksi multiplex dengan primers diarahkan ke daerah dilestarikan
gen nucleoprotein AIV A, B, atau C, protein fusi dari RSV dan untuk gen pengkodean
protein ekson adenovirus telah dijelaskan. Amplicons influenza A, B dan C dikenali, serta
produk lainnya, karena perbedaan dalam ukuran molekul (Palese & Shaw, 2007). PCR-
enzim immunoassay (PCR-EIA) dikembangkan untuk identifikasi influenza matriks RNA
dalam klinis sampel negatif untuk cultivable virus (Starick et al., 2000). Fluorogenic PCR,
saat ini dikenal sebagai real-time PCR, untuk mengetik dan subtyping pernapasan AIV
galur dijelaskan, menggunakan teknologi probe yang mengeksploitasi kegiatan endogen
nuclease 5' - 3' dari Taq DNA polimerase dan itu memungkinkan deteksi amplicon
dengan pelepasan reagen neon selama reaksi PCR (Schweiger et al., 2000). Deteksi
influenza a diperoleh oleh PCR amplifikasi dilestarikan urutan gen matriks. PCR adalah
lebih cepat dan 100 kali lebih sensitif daripada prosedur klasik isolasi (Fouchier et al.,
2000). Dua real-time PCR protokol telah dijelaskan untuk deteksi matriks gen influenza
virus menggunakan alat hidrolisis fluorogenic probe (Spackman et al., 2002), yang
mendeteksi 10 fentograms (fg) RNA (1.000 eksemplar) dan 0.1 50% dosis mematikan,
dan hemagglutinin H5 dan H7, mendeteksi 100fg dan 1.000 10.000 RNA salinan.
Misalnya, untuk deteksi AIV H5 dan pemantauan muatan virus (real-time PCR), dari 0,05
embrio 0.10 menular dosis 50% (DIE50) diperlukan, dengan minimal 3 mati50 di
konvensional PCR (primers diusulkan oleh WHO) dan 10 mati50 untuk menangkap
antigen ELISA. Dikenal terinfeksi penyeka faring (n = 35) dari burung-burung yang sakit
menunjukkan 33 positif burung oleh real-time PCR, dibandingkan dengan 27, 13 dan 19
positif terdeteksi oleh konvensional PCR, menangkap ELISA dan virus isolasi, masing-
masing. Enam puluh contoh manusia (tenggorokan penyeka) terinfeksi AIV H1 negatif
dan enam belas virus heterologous lain yang digunakan sebagai negatif kontrol negatif
(Chen et al., 2007) menggunakan RT-PCR. Real-Time PCR cDNA transkrip dari AIV RNA
yang direkomendasikan oleh CDC (Centers for Disease Control dan pencegahan, USA)
untuk identifikasi cepat subtipe AIV surveilans influenza pada manusia. Studi klinis
pasien harus memenuhi kriteria "penyakit influenza-seperti", yaitu, suhu di atas 37,8
C, batuk dan / atau sakit tenggorokan, tidak ada diagnosis etiologi lain, pasien rawat-
inap menyajikan kondisi ini dan dites negatif tes cepat (kit), atau pasien yang telah mati
dan disajikan tanda klinis (CDC, 2010). Food and Drug Administration (FDA) diterbitkan
tes resmi fertilisasi in-vitro untuk penyakit (FDA, 2010).

Tiga semi bersarang multipleks RT-PCR dikembangkan untuk deteksi simultan dua belas
virus pernapasan, termasuk influenza A, B dan C, manusia virus pernapasan syncytial
(HRSV), manusia metapneumovirus (HMPV), jenis parainfluenza virus 1-4 (PIV-1, -2, -3
dan -4), manusia penyebaran OC43 dan 229E (HCoV), dan rhinovirus manusia (HRV).
Aspirates hidung dua ratus dan tiga anak-anak dirawat di rumah sakit retrospektif
dipelajari oleh semi bersarang multipleks PCR, immunofluorescence dan virus isolasi,
dengan sensitivitas keseluruhan dari 98% (Bellau-Pujol et al., 2005). Metodologi
bersarang RT-PCR diadopsi untuk deteksi AIV sebagai metode standar oleh Unit standar
nasional, Departemen Evaluasi, standar dan pelatihan, Nasional kesehatan masyarakat
Wales (Metodo Nazionale standar, 2009).

Pelatihan untuk diagnosis dan surveilans epidemiologi

Dalam menanggapi HPAIV pandemi, beberapa negara-negara berkembang telah


meningkatkan pelayanan publik kesehatan hewan mereka, dengan anggaran yang lebih
besar, lebih baik laboratorium dan personil terlatih dalam kerjasama dengan lembaga
internasional. Laboratorium dasar, dengan dua teknisi, peralatan dan reagen akan biaya
sekitar US$ 500.000 (Sims, 2006). Di Hong Kong, laboratorium baru untuk menghadapi
wabah flu dan penyakit unggas lain biaya US$ 6,1 juta (Hinricks et al., 2006).
Peningkatan enam laboratorium di Nigeria-salah satu yang mampu untuk diagnosis
lengkap dan lima untuk triase cepat, biaya US$ 3,12 juta (Nigeria, 2005), dan biaya
untuk memperbaiki pelayanan kesehatan hewan mencapai US$ 10 juta. Dalam lima
tahun di Viet Nam, periode yang sama untuk Nigeria, pengeluaran mencapai AS$ 30 juta
(OIE, 2007). Biaya pemeliharaan dan reagent laboratorium di negara-negara
berkembang di Asia Tenggara mencapai US$ 0,50-1,50 untuk serologi dan US$ 10 e 20
untuk real-time PCR per sampel. Di Malaysia, biaya pengawasan adalah US$ 533,000
pada tahun 2005 (APHCA, 2005). Di Hong Kong, biaya pengawasan setiap hidup burung
yang diperdagangkan adalah US$ 0.12/burung atau sekitar 6% dari harga burung
(Kesehatan, 2004).

PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN


Pada tanggal 27 April 2007, Amerika Serikat makanan dan pertanian Administration
(FDA) resmi vaksin HPAIV H5N1 pertama manusia untuk perlindungan kelompok berisiko
tinggi (Skeika & Jabrb, 2008). Organisasi Pangan dan pertanian Perserikatan Bangsa-
bangsa menerbitkan daftar produsen vaksin influenza unggas (FAO, 2012a). Vaksinasi
dapat mengurangi risiko infeksi dan virus lebih rendah output, dengan burung-burung
yang mewakili saniter resiko yang lebih rendah, dan dapat digunakan untuk unggas
sekitar zona wabah. Tiga kategori strategi yang diusulkan untuk vaksinasi oleh FAO
adalah: (1) terhadap wabah, mempekerjakan perifocal vaksinasi (vaksinasi cincin) atau
vaksinasi hanya domestik unggas berisiko tinggi, dalam kombinasi dengan pemusnahan
unggas domestik; (2) vaksinasi dalam menanggapi "memicu", berdasarkan deteksi
penyakit oleh studi pengawasan, pada daerah dimana biosekuriti sulit diterapkan
(misalnya, kepadatan tinggi peternakan unggas); dan (3) vaksinasi dasar Pre-emptive
ayam dan spesies burung lain ketika resiko infeksi tinggi, dan/atau akibat infeksi yang
sangat serius (FAO, 2012b).

Setelah wabah flu pada unggas dan ancaman pandemi potensi manusia yang disebabkan
oleh HPAIV subtipe H5N1, perbaikan dalam biosekuriti dan penggunaan vaksin
inactivated adalah dua pilihan utama untuk pengendalian penyakit. Vaksin terhadap flu
dirancang untuk menginduksi perlindungan kawanan, mencegah wabah, dan dapat
digunakan sebagai alat dalam perifocal vaksinasi untuk melawan terisolasi episode
penyakit meskipun di Amerika Serikat kontrol HPAIV diperoleh oleh program
pemberantasan, strategi yang juga bekerja terhadap velogenic dan mesogenic strain
virus penyakit Newcastle (Villegas 1998). Pada April 27, 2007, US Food and Drug
Administration (FDA) disetujui vaksin pertama melawan HPAIV H5N1 untuk digunakan
dalam manusia pada risiko tinggi infeksi (Skeika & Jabrb, 2007). Model rencana untuk
kesiapsiagaan menghadapi pandemi influenza manusia diterbitkan di Irlandia (Model...,
2002).

Inti dari biosekuriti adalah untuk meminimalkan risiko organisme asing dari memasuki
tempat dimana unggas berada, dan oleh karena itu strategi terbaik untuk mengurangi
risiko penyakit secara umum, terutama ketika unggas dibesarkan dalam kurungan.
Idealnya, peternakan harus dirancang untuk biosekuriti dari awal. Biaya adaptasi
mungkin lebih tinggi dan tidak sangat hemat biaya, sebagai perubahan dalam struktur,
peralatan dan manajemen tenaga kerja yang diperlukan. Mengingat potensi risiko yang
diwakili oleh free-range ayam di daerah mana produksi ayam ras pedaging industri
dipraktekkan, kurungan bekas dianjurkan. Namun, investasi dalam biosekuriti
tergantung pada persepsi risiko pemilik peternakan. Perkiraan biaya untuk meningkatkan
kualitas dan biosekuriti dari fasilitas produksi unggas intensif dan semi-intensif dengan
US$ 50,00 untuk pelatihan dan bisa bangkit untuk R$ 75-100 per farm untuk kawanan
komersial kecil di Vietnam, Kamboja, dan Laos. Biosekuriti di peternakan kakek saham di
Viet Nam, termasuk pagar, catatan personil, kain berubah dan mandi Kamar Fasilitas
karantina, dll, mewakili AS$ 57,000 per pertanian (Otte et al., 2008a).

Norma-norma biosekuriti yang diterbitkan oleh Departemen Pertanian di Brazil (Brasil,


2006, 2009). Transportasi antar dibatasi dan diizinkan hanya di antara negara-negara
dengan standar serupa pelayanan kesehatan hewan. Selain itu, diperlukan izin
transportasi hewan yang dikeluarkan setelah burung diperiksa (Brazil, 2006). Normatif
Act (NA) No. 56 Desember 4th, 2007, menjelaskan prosedur untuk pendaftaran,
pemantauan dan pengontrolan pendirian unggas (Brasil, 2009).

Di beberapa negara, pembangunan sosial, ekonomi, geografis dan budaya telah


meningkatkan risiko AI, seperti unggas dibesarkan waduk alami dan potensi dan spesies
lainnya domestik. Telah dipertimbangkan bahwa risiko tertinggi berkaitan dengan
kedekatannya dengan unggas yang terinfeksi. Oleh karena itu, pemberantasan penyakit
oleh kawanan menghancurkan terinfeksi adalah alat penting, seperti yang diaplikasikan
dalam mengendalikan wabah di Italia (Capua & Marangon, 2000) dan Cina (Wei-Hua,
1998), sehingga mengurangi waktu dampak penyakit. Review Pasal Pencegahan
influenza oleh HPAIV H5N1 pada kucing domestik diterbitkan, meskipun infeksi dianggap
langka dan beberapa laporan yang dijelaskan di Eropa. Pemberitahuan wajib di Eropa
dan kucing tersangka harus disimpan dalam isolasi dari kucing lain, burung dan spesies
binatang yang lain, termasuk manusia (Thiry et al., 2009).

AIV dapat mencemari sumber air oleh kotoran burung liar atau pencemaran limbah, dan
oleh karena itu proses pengobatan yang digunakan oleh industri air minum telah
dievaluasi. Efektivitas perawatan fisik (koagulasi flokulasi menetap, curah hujan oleh
aluminium sulfat, aluminium polychlorosulfate atau atau feri klorida, serat berongga
membran ultra-penyaringan dan ultraviolet iradiasi) dan perawatan kimia
(monochloramine, klorin dioksida, chlorine dan ozone) terhadap galur virus H5N1 dan
H1N1 dievaluasi. Virus yang disemprotkan ke permukaan air dan koagulasi, menetap
flokulasi dan curah hujan yang terbukti efektif dalam menghilangkan penularan. Namun,
ultra-penyaringan dengan serat berongga dikurangi > 3 > 4 log10 titers. Metode yang
paling efektif adalah ultraviolet iradiasi di 25 mJ/cm2, ozon di 0,5 mg/L e 1 mg/L 10 mi,
n dan klorin dioksida (0,3 sampai 3 mg/L (ppm) / 5-120 menit), mengurangi > 5log10
titers. Monochloroamine adalah metode paling efisien (Lns et al., 2010).

Rekomendasi untuk pembuangan dan disinfeksi terkontaminasi bahan telah diterbitkan.


Menggunakan sarung tangan, pelindung mata dan sekali pakai pakaian untuk
membuang karkas oleh membakar atau mengubur, membersihkan hewan perumahan
fasilitas dan peralatan, seperti kandang, dengan deterjen dalam air (10 menit), atau
Natrium hipoklorit (cairan) pada 2-3% klorin tersedia / 10-30 min disarankan. Asam
sitrat merupakan aman untuk pakaian dan tubuh dekontaminasi di 2 g/liter (0,2%),
dengan kontak untuk minimal 30 menit. Peralatan listrik akan didesinfeksi oleh
formaldehida gas selama 15-24 jam. Untuk kulit manusia (tangan, wajah dan lain
terkena kulit), menggunakan sabun dan deterjen selama setidaknya 10 menit dianjurkan
(FAO, 2012c).

Produk-produk antiseptik yang terdaftar di Amerika Serikat untuk influenza A desinfeksi


direkomendasikan untuk permukaan yang tidak berpori dan dianggap efektif terhadap
AIV. EPA menerbitkan pembaruan lembar fakta produk antimikroba pestisida (EPA,
2007). Membersihkan dengan deterjen atau sabun adalah langkah pertama untuk
menghilangkan kontaminasi permukaan dan akan diikuti oleh aplikasi disinfektan (USC,
2011). Disinfeksi dan sterilisasi dari fasilitas kesehatan yang diajukan oleh Komite
Penasihat kesehatan (CDC-Center for Disease Control, Departemen of Health and Human
Services, USA), untuk pengaturan seperti rumah sakit, perawatan rawat dan perawatan
di rumah (Rutala et al., 2008), meninjau pedoman CDC 1985 dan mengusulkan sebagai
langkah pertama menyeluruh cleaning untuk penghapusan bahan organik dan anorganik
untuk efisiensi terbaik kimia desinfeksi.

Vaksin influenza musiman pada manusia terutama dikembangkan untuk menginduksi


perlindungan pada orang tua dan dikompromikan kekebalan tubuh, mencegah efek
parah pada host ini. Kapasitas produksi global untuk vaksin influenza musiman adalah
350 juta dosis vaksin inactivated trivalen, dengan perkiraan mungkin 2-3 tahun ekspansi
untuk dosis 780 juta, dan hingga 2,3 milyar dosis 2009. Sembilan negara industri yang
mampu memproduksi vaksin adalah Australia, Kanada, Perancis, Jerman, Italia, Jepang,
Belanda, Inggris dan Amerika Serikat. Strategis kelompok penasehat ahli pada imunisasi
(SAGE) menunjukkan bahwa data saat ini pada vaksin menunjukkan bahwa ini aman,
immunogenic pada dosis yang lebih rendah, dan lintas-pelindung terhadap strain H5N1.
Negara-negara maju mungkin memerlukan interval 3-6 bulan untuk mempersiapkan
vaksin virus influenza manusia, yang mungkin tidak tersedia untuk negara-negara miskin
dan negara-negara miskin mungkin tidak memiliki vaksin. Jangka pendek menimbun
dianjurkan untuk mengontrol awal wabah, serta memvaksinasi personil kunci kesehatan
masyarakat dan kemitraan jangka panjang untuk produksi vaksin lokal (WHO, 2006).
Penelitian pada vaksin manusia yang mencakup pengembangan strategi vaksinasi
massal.

Menggunakan reverse genetika, suhu-sensitif mutasi diperkenalkan pada gen PB1 dan
PB2 dan selanjutnya perubahan di NA untuk gen HA. Ayam berusia 2 minggu, infeksi
dengan strain H7N2 att memberikan perlindungan lengkap terhadap LPAIV H7N2.
Generasi baru diinaktivasi strain H5N1 att yang dikembangkan untuk vaksinasi massal,
terlepas di ovo di 18 hari inkubasi, mengakibatkan 60% perlindungan 4-minggu-old
ayam dan 100% perlindungan 9 untuk ayam berusia 12 minggu, dan tidak ada
tantangan virus terdeteksi pasca tantangan (lagu et al., 2007).

Hidup dapat disesuaikan dingin H5N1 vaksin dikembangkan untuk musang (Jina et al.,
2007). Mutasi-mutasi attenuating ditentukan oleh AA ca lokus memiliki pengaruh
terbesar; penghapusan H5 HA multi dasar pembelahan situs (MBS) adalah berikutnya
dalam pentingnya; dan gen AA yang bertindak dalam konser dengan glikoprotein H5N1
yang menyebabkan konstelasi efek untuk H5N1 rekombinan virus dapat hidup dengan
modifikasi hemagglutinin (HA) dan neuraminidase utuh gen (Suguitan et al, 2009).
Seperangkat galur vaksin diinaktivasi eksperimental hidup berdasarkan H5N1
rekombinan virus influenza A/Viet Nam/1203/04, kurang polybasic pembelahan situs
oleh reverse genetika, tetapi dengan penuh atau C-parah dipotong NS1 protein, tikus
dilindungi dan ayam dari tantangan homolog mematikan, dengan tingkat tinggi
perlindungan terhadap heterologous virus (baja et al., 2009). Virus chimeric dual
kekhususan H5N1, mengungkapkan HN ectodomain apathogenic Newcastle penyakit
strain virus (Power Tools) tetapi tidak gen NA influenza, ditingkatkan masuknya asing
protein menjadi partikel virus, sementara galur bivalent, mengungkapkan H7 HA Power
Tools latar belakang, mengakibatkan 90% perlindungan terhadap HPAIV dan 100%
perlindungan terhadap tantangan Power Tools (Park et al., 2006).

Inactivated AI vaksin harus diberikan oleh injeksi, seperti yang ditunjukkan untuk
konvensional inactivated homolog atau heterologous HA virus, baik dengan heterologous
NA, untuk mengaktifkan diferensiasi dari virus beredar melalui strategi DIVA
(membedakan terinfeksi dari vaksinasi hewan), dan telah berhasil digunakan di Italia
(Capua & Marangon, 2006), meskipun di Meksiko mereka Apakah mempertanyakan
untuk induksi mungkin selektif tekanan (Lee et al. , 2004; Webster et al., 2006). Setelah
infeksi fatal oleh HPAIV H5N1 di bertopik burung, sepuluh elang sedang divaksinasi
dengan H5N2 inactivated, yang dianggap sebagai pelindung dan mengurangi transmisi
(Lierz et al., 2007). Kultur sel Vero virus H5N1 adalah sangat immunogenic dalam hewan
model setelah inaktivasi, memungkinkan cepat hasil yang tinggi dari calon pandemi virus
pada kultur sel (Kistner et al., 2007). Strain H5N1 saat galur vaksin tanggapan dapat
memberikan priming diperlukan pada manusia untuk mengatasi varian HPAIV muncul,
seperti yang ditentukan oleh sel Vero tumbuh H5N1 yang diberikan kepada tikus
(Sabartha et al., 2010). Tikus dipelajari sebagai alternatif untuk telur untuk
menghasilkan vaksin influenza manusia, mengingat kekurangan mungkin telur selama
pandemi (Hoelscher et al., 2006). Beberapa inactivated vaksin rekombinan
mengungkapkan gen pengkodean protein perlindungan-merangsang dievaluasi. Tikus
yang diberikan vektor adenovirus tidak kompeten rekombinan mengungkapkan H5 (itu-
H5NA) tahan terhadap tantangan H5N1 homolog dan heterologous (Hoelscher et al.,
2006). Namun, virus shedding dilaporkan (Sasaki et al., 2009). Mempekerjakan reverse
genetika, AIV salah satu subtipe H5 dibangun untuk ekspresi ecto-domain Newcastle
penyakit virus (Power Tools) HN, bukan N1 (Park et al., 2006). Intranasal administrasi
iradiasi gamma, tetapi tidak formalin - atau UV-inactivated tikus A/PR/8/Puerto
Rico/8/34 (H1N1) dilindungi terhadap kematian setelah tantangan dengan HPAIV
A/Vietnam/1203/2004 [H5N1] dan strain heterologous lain (Furuya et al., 2010).

Sebagai flu burung HPAIV H5N1 mungkin sekarang endemik di domestik dan migrasi
burung di Eurasia, pemberantasan sendiri mungkin tidak mengontrol penyebaran flu
H5N1. Sebagai contoh, bebek tidak seragam dibunuh oleh virus HPAIV H5N1 dan
memainkan peran utama dalam virus yang menyebar. Regangan H5N3 diturunkan
genetika reverse inactivated minyak-emulsi vaksin yang diberikan perlindungan terhadap
tantangan H5N1 mematikan di bebek, tapi dua dosis yang diperlukan untuk melindungi
ayam (Webster et al., 2006). Menggunakan berbasis plasmid reverse genetika, virus
H5N1 PR8 transfectant yang dihasilkan, dengan motif multibasic asam amino yang
dihapus. Transfectant H5N1 PR8 dilemahkan untuk ayam dan tikus tanpa kehilangan
imunogenisitas, merangsang perlindungan terhadap HPAIV H5N1 tantangan pada tikus
(daricah et al., 2003). Penghapusan gen UL0 non-esensial infectious laryngotracheitis
virus (ILTV) menyebabkan redaman yang di ayam. Vaksinasi dengan mutan UL0,
mengekspresikan haemagglutinin virus influenza (H7), dilindungi ayam terhadap ILT dan
burung-burung yang homolog malapetaka, meskipun itu di tidak melindungi terhadap
H5N1, meskipun waktu kelangsungan hidup panjang (Veits et al., 2003). Perlindungan
ayam terhadap infeksi HPAIV H5N1 dicapai oleh vaksinasi rekombinan ILTV hidup,
mengungkapkan H5 hemagglutinin atau / dan neuraminidase N1 (H5-ILTV). Ayam
divaksinasi dengan H5-ILTV mengungkapkan infeksi terbatas posting-H5N1 tantangan,
seperti terdeteksi oleh RT-PCR, dan infeksi virus tantangan terbatas diblokir oleh
vaksinasi sekunder dengan N1-ILTV. Tidak adanya antibodi terhadap AIV nucleoprotein
rekombinan virus respons memungkinkan perbedaan respon vaksinasi dan tantangan
(Pavlova et al., 2009).

Vaksinasi unggas terhadap HPAIV adalah ukuran kontrol di daerah endemik dan mungkin
penting dalam program pemberantasan, untuk mencegah penghancuran sejumlah besar
ternak, untuk mengurangi jumlah wabah dan sirkulasi virus di negara atau wilayah, atau
juga digunakan sebagai asuransi terhadap kerugian ekonomi akibat wabah. Kampanye
vaksinasi massal resmi unggas terhadap HPAI telah dilakukan di beberapa negara,
termasuk Hong Kong, Cina, Viet Nam, Indonesia, Mesir, Pantai Gading, Pakistan dan
Meksiko. Di Viet Nam, kampanye vaksinasi massal di bawah pengawasan pelayanan
kesehatan hewan yang umum dilakukan dua kali setahun. Investasi dibuat dalam
penyimpanan cold untuk vaksin, pelatihan vaksin, dan kampanye komunikasi massa.
Total investasi memberikan 364.5 juta dosis vaksin selama tahun pertama kampanye
diperkirakan mencapai sekitar AS$ 21 juta atau US$ 0,06 per burung divaksinasi. Di
Pantai Gading, biaya pengiriman vaksin 31.8 juta selama tahun pertama kampanye
diperkirakan mencapai US$ 2,25 juta atau sekitar US$ 0.07 burung (Otte et al., 2008a).

Pengembangan galur vaksin sebelum pandemi terjadi, menggunakan misalnya, reverse


genetika kembali macam virus H5N1 Anhui/PR8, tanpa motif pembelahan HA multi
dasar, mungkin akan cocok untuk produksi vaksin terhadap virus H5N1 klad 2.3-4 terjadi
di Cina, Viet Nam, Thailand dan Laos (Dong et al., 2009). / Puerto Riko/8/34 (H1N1)
membalikkan genetika re-assortants diproduksi di Vero dan ayam embrio sel, menjaga
protein internal mereka asli dan memamerkan protein amplop strain non-patogenik,
telah keselamatan mereka diuji di musang dan ayam (Lagastelois et al., 2007).

Derajat perlindungan terhadap virus HPAIV H5 menunjukkan menjadi bergantung pada


Homologi H5 vaksin dan urutan-urutan virus tantangan. Perlindungan dapat diberikan
terhadap homolog tantangan, tetapi hanya sebagian terhadap tantangan heterologous
(Rmer et al., 2008). Antar pandemi strain dapat menyajikan perubahan genetik yang
kecil, yang mengakibatkan antigenik drift, berkembang dengan pilihan host untuk
perpindahan antigen, jika kondisi menguntungkan. Pemantauan epidemiologi adalah
dasar untuk menentukan pentingnya memperbarui vaksin dan obat antivirus yang harus
direkomendasikan (De Jong et al., 2000).