You are on page 1of 2

1.

Memandikan Mayat

Salah satu daripada mandi yang diwajibkan ialah memandikan mayat dan adalah
fardu kifayah dan disyaratkan :

1. Mayat itu mayat orang Islam.

2. Mayat itu ada tubuh walau sedikit sekalipun.

3. Mayat itu bukan mati syahid ma'rakah.

Cara Memandikan Mayat

Sebelum seorang mayat dimandikan perlu disediakan lebih dahulu beberapa
perkara supaya setelah dimandikan dapat di kapan kemudian di sembahyang
dan dibawa ke kubur untuk disemadikan (dikebumikan) tanpa kelengahan lagi itu
:

1. Disediakan air mutlak secukupnya.
2. Air daun bidara atau sabun mandi.
3. Air kapur baruh. Ketiga perkara ini alat untuk memandikan mayat.
4. Kain kapan secukupnya.
5. Kapas satu bungkus.
6. Air mawar.
7. Serbuk pewangi (debu kayu gaharu atau lainnya).
8. Pengusung mayat (keranda).
9. Kayu tudung liang lahad atau lung.
10. Kain untuk tudung keranda atau pengusung untuk diusung ke kubur.
11. Ugupan (kemenyan) dan bekas bara api.

Setelah semua perkara di atas sudah ada dan orang yang hendak sembahyang
pun ada, mayat dibawa masuk ke bilik mandi atau di mana-mana tempat yang
sesuai untuk dimandikan mayat, mula-mula :

haid atau sebagainya. Disugikan mulutnya dengan benda lembut seperti kain putih yang disediakan khas baginya dan dicungkilkan di celah-celah kuku jika perlu. dan diselati celah- celah jari atau janggutnya jika ada dan perlu disisir rambutnya. 7. Kemudian dicucur lagi hingga tiga kali rata air rata. dimandikan dengan air mutlak meratakan tubuhnya dan digosok. Sekali rata semua tubuh sekali. Dan diurutkan atas perutnya kemudian ditekan sedikit dengan perlahan-lahan supaya keluar kekotoran yang patut keluar dari duburnya (Nguwam) kemudian dibasuh duburnya seperti biasa. 5. Disalinkan pakaiannya (pakaian-pakaian basahan). Kemudian dibalik badannya sebelah kanan ke atas sebelah kiri ke bawah dicucur air mutlak. 2. menyenggeng hendaklah digosok tubuhnya supaya hilang segala kekotoran dan disertakan dengan air daun bidara atau kapur baruh atau sabun bagi memudahkan hilang kekotoran daki jika ada. Mayat ditelentangkan. 3. 9. Dan orang yang memandikan mayat seelok-eloknya memakai sarung tangan. Diangkatkan sebelah atas tubuhnya (sebelah kepala) dan disandarkan punggungnya ke paha atau sesuatu. 8. Lipatan-lipatan dan sebagainya. 4. Dihilangkan perkara yang menegah sampai air ke seluruh badannya. Supaya sebelah kiri ke atas dan sebelah kanan ke bawah dan dicucuri air supaya meratakan semua tubuhnya. Dibersihkan najis pada tubuh jika ada. Diletakkan di atas tempat tinggi atau di riba oleh keluarganya. digosok-gosok dan dicucur air hingga rata. Semasa melintang. supaya meratai air ke seluruh badan termasuk celah-celah paha.1. Dibalik pula tubuhnya. seperti mandi wajib daripada janabat. 6. kemudian dicucur air daun bidara diakhiri dengan air kapur baruh (semolek- moleknya 3 kali). .