You are on page 1of 8

IMPLEMENTASI KEKUATAN EKOLOGI DI TATA LINGKUNGAN SWEDIA

Ditulis Oleh: Lennart J. Lundqvist


Direview Oleh: Gayatri Utami Olimpia Atalanta (145030100111023), Nainin Laraswati
(145030101111080), Vemy Mazura (145030101111085), Sakhara Yudia Pratama
(145030107111013)
Matakuliah: Ekologi Administrasi Kelas C

PENGANTAR
Tulisan ini dimaksudkan untuk menilai ketahanan pendapat dari Rhodes mengenai
"pemerintahan baru" yaitu "mengatur tanpa pemerintah," serta mengenai validitas dari
pernyataan Pierre dan Peters yang mengatakan bahwa negara merupakan pusat jalannya struktur
dan proses pemerintahan. Sebuah kasus yang digunakan untuk menganalisis adalah Modernisasi
Lingkungan Swedia dan pelaksanaan Program Investasi Daerah untuk Pembangunan
Berkelanjutan. Kasus ini memberikan tes penting mengenai pertentangan proposisi antara
Rhodes dan Pierre Peters. Bertentangan dengan pernyataan Rhodes bahwa, pemerintah pusat
memegang inisiatif dalam proses modernisasi ekologi yang diterapkan di Swedia. Sejalan
dengan argumen Pierre dan Peters, pemerintah pusat menciptakan struktur dan proses
pemerintahan baru untuk menjaga inisiatif yang lebih dari para lembaga ahli konstitusional yang
independen dan pemerintahan di kota besar aktor yang dimaksud dalam pandangan Rhodes,
pemerintah pusat hampir tidak bisa menerapkan sistem kemudi. Analisis kasus "pemerintahan
baru" ditujukan untuk memahami pentingnya interaksi penting antara struktur, proses, dan hasil
akhir, serta peran pemerintah di dalam pemerintahan.

DARI SISTEM MENGATUR MENUJU SISTEM KELOLA: MENGUBAH KEKUATAN


EKOLOGI?
Berdasarkan beberapa literatur, terdapat dua pandangan yang berlawanan dari "ekologi
pemerintahan," yaitu, hubungan antara para pelaku di dalam struktur dan proses-proses dari tata
kelola itu sendiri (c.f. Riggs, 2). Pada akhirnya, Rhodes menyatakan bahwa peran pemerintah
pusat menjadi berkurang untuk mengorganisir diri, mengatur jaringan, dan semakin bergantung
pada keterampilan dalam proses negosiasi pada konten kebijakan. Di ujung lain, Pierre dan
Peters berpendapat bahwa negara memang mempertahankan suatu pegangan pada sumber daya
penting, yang memungkinkan untuk "mengarahkan" tujuan kebijakan dan hasil melalui
penggunaan strategi dasar dari struktural dan proses.
Rhodes berpandangan bahwa struktur inti governance terdiri dari jaringan yang saling
terkait dengan masyarakat, baik dari sektor publik maupun swasta, dan saling bergantung satu
sama lain untuk memperoleh sumber daya seperti uang, keahlian, dan legitimasi. Tokoh kuncinya
yaitu mereka yang memegang posisi simpul dalam jaringan keputusan dan membuat penilaian

Page | 1
(Rhodes, 665). Hal ini menunjukkan bahwa beberapa aktor yang lebih kuat daripada yang lain
dalam proses penyesuaian antar pelaku dan jaringan berjuang untuk menguasai sumber daya
penting. Rhodes mengatakan bahwa karena jaringan yang dibangun atas dasar kepercayaan dan
kerjasama antar pelaku, mereka tidak mau bertanggung jawab kepada negara; namun mereka
mengorganisir diri sendiri. Jadi, karena jaringan yang terintegrasi menolak kemudi dari
pemerintah, lalu mereka mengembangkan kebijakan sendiri dan membentuk lingkungan mereka,
yaitu "pemerintahan baru tanpa diatur pemerintah"(Rhodes, 652, 658).
Pierre dan Peters, di sisi lain, berpendapat bahwa hubungan hirarkis masih sangat penting.
Pemerintah memang "menetapkan parameter dasar antara pasar dan fungsi kelompok sosial "
(Pierre dan Peters, 25). Peran negara adalah "mengubah peran yang semula berbasis pada
kekuasaan konstitusional kemudian menjadi peran yang berbasis pada koordinasi dan fungsi
kepentingan publik dan swasta" (Pierre dan Peters, 39).
Rhodes memandang hubungan antara pemerintah dan pemerintahan sebagai proses yang
tampaknya ditakdirkan dan berlaku universal dari suatu negara. Pierre dan Peters memiliki
pandangan yang lebih relativistik: peran dan kekuasaan negara dapat bervariasi diantara sektor
dan isu-isu, tetapi negara tetap dapat mengontrol sumber daya penting dalam proses
pemerintahan melalui perundang-undangan. Sejauh mana negara dapat "mengarahkan"
tergantung pada beberapa faktor empiris diverifikasi: pola regulasi dan kontrol kebijakan,
kelembagaan, kebutuhan politik dan hukum, serta kekuatan organisasi dan jaringan sosial.
Ekologi pemerintahan berubah secara radikal seperti yang pandangan Rhodes, bahwa
"governance diatur tanpa pemerintah" Atau tata sosial, seperti Pierre dan Peters (197 f.). Dalam
jurnal ini, penulis menganalisis pergeseran Swedia menuju modernisasi ekologi di akhir 1990-an,
khususnya struktur dan proses tata kelola yang dikembangkan untuk melaksanakan Program
Investasi besar untuk Pembangunan Berkelanjutan. Tujuannya adalah untuk menilai ketahanan
pandangan Rhodes mengenai "pemerintahan baru" yang mengatur tanpa pemerintah, serta
validitas Pierre dan Peters pernyataan bahwa negara masih di pusat struktur dan proses
pemerintahan. Secara khusus, penulis mencoba menilai pentingnya faktor empiris yang
digariskan oleh Pierre dan Peters mengenai peran pemerintah di dalam struktur dan proses
pemerintahan.
Sistem pemerintahan Swedia adalah sedikit dari sebuah paradoks: pemerintah pusat yang
kuat ada di paralel dengan pemerintah daerah yang menikmati lingkup dijamin secara
konstitusional kemerdekaan. Desentralisasi dekade terakhir telah diterapkan secara meluas.
Instansi pusat yang independen dari kementerian, tetapi telah melihat beberapa otoritas hukum
hierarkis dalam implementasi kebijakan memberi jalan kepada informatif dan konsultatif fungsi-
fungsi (cf Badan Pengembangan Administrasi, 29, 50ff.). Jika Rhodes proposisi berlaku untuk
sistem Inggris, dengan Pemerintah daerah agak lemah, ia kemungkinan besar akan lebih valid
untuk Swedia, dengan jaminan konstitusional kota pemerintahan sendiri nya. Harus proposisi
Rhodes 'tidak terus dalam kasus seperti itu, sangat kecil kemungkinan untuk membuktikan
dipertahankan dalam kasus lain. Swedia juga kasus penting untuk pengujian Pierre dan proposisi

Page | 2
Peters yang kemudi pemerintah pusat masih merupakan inti dari pemerintahan sosial. Jika ini
ditemukan untuk menjadi kenyataan bahkan ketika ada kekuatan besar dan sumber daya di antara
aktor sekitarnya, kita dapat menyimpulkan bahwa kemudi pemerintah pusat mungkin bisa terjadi
di dalam pemerintahan dengan kondisi aktor-aktor yang bermain kurang kuat atau kurang
terorganisir dengan baik.

PERGESERAN UTAMA DALAM KEBIJAKAN LINGKUNGAN: SWEDIA MEMILIH


UNTUK MELAKUKAN MODERNISASI EKOLOGI
Sampai awal 1990-an, proses kebijakan lingkungan Swedia mencerminkan kepentingan
kelompok dengan tradisi lama Swedia yang bekerjasama erat antara negara, birokrasi, dan
terorganisir dengan baik (cf Rothstein, 253 dst.). Di Swedia, kabinet dan Parlemen yang
membuat kebijakan. Implementasi adalah hak prerogatif dari instansi pusat (beberapa
konstitusional independen dari Kementerian Lingkungan Hidup), Pemerintah Daerah, dan
pemerintah kota. Tidak ada delegasi khusus atau komisi-komisi lain yang menerapkan kebijakan
diluar struktur ini. Dewan Penasihat Lingkungan Kabinet jarang digunakan, dan sebagian besar
ditujukan untuk mengumpulkan informasi (Lundqvist 1996). Pemerintahan Swedia tidak
melibatkan beberapa jaringan karena kelompok sasaran telah mengembangkan sistem kerja atas
dasar professional yang diberlakukan kepada rekan administrator pada lingkungan mereka di
berbagai tingkat pemerintahan (cf Lundqvist 1996).
Struktur dan proses pemerintahan ini terutama dibangun di sekitar gagasan lingkungan
sebagai sektor khusus di antara sektor-sektor kebijakan lainnya. Konsep ini tidak cocok untuk
menangani masalah sektoral seperti lintas pembangunan berkelanjutan dan perubahan iklim.
Ketika Menteri Keuangan diasumsikan memimpin Partai Swedish Sosial Demokrat pada Maret
1996, ia mengejutkan banyak pengamat dengan menyatakan pencapaian suatu masyarakat yang
berkelanjutan secara ekologis sebagai misi baru dan mulia untuk partainya (Aftonbladet).
Dengan membentuk "Kabinet Kebijakan", Persson menyatakan bahwa Swedia harus
"mengemudi kekuatan internasional dan menjadi pelopor dalam upaya untuk menciptakan
pembangunan berkelanjutan secara ekologis." Membangun masyarakat yang berkelanjutan
secara ekologis bukan suatu halangan untuk meningkatkan kesejahteraan, melainkan memiliki
hubungan positif dengan pertumbuhan, karena mengharuskan sesuatu yang baru, sumber daya
yang hemat, dan teknologi sumber daya yang efisien. Pada gilirannya akan menciptakan pasar
yang berkembang pesat dan dengan demikian menjadi "mesin pertumbuhan dan pekerjaan"
(Swedia Rekam Parlemen 1996a).
Untuk mendapatkan dukungan dari konsep ini, kepemimpinan partai Sosial Demokrat
memulai (cf Hajer) dari "Rumah Hijau Rakyat", yaitu sindiran yang dibuat untuk membangun
negara kesejahteraan sosial di bawah "Rumah Rakyat"(cf Tilton, 125 dst.). Partai ini akan
mewujudkan visi negara yaitu kesejahteraan hijau, dan membawa tentang modernisasi ekologi
yang menyeluruh di Swedia. Partai ini memutuskan bahwa jika Swedia mempelopori
pembangunan industri menuju keberlanjutan ekologi, ini akan memberikan keuntungan

Page | 3
kompetitif yang besar di pasar, dan dengan demikian menciptakan lapangan pekerjaan baru
"(SAP; menekankan Sis ditambahkan). Visi Persson dari "Rumah Hijau Rakyat" terdengar
seperti gema "catatan " dari tahun 1950-an dan 1960-an, ketika membangun negara kesejahteraan
sosial.

TATA KELOLA DAN MODERNISASI EKOLOGIS: STRUKTUR BARU DAN PROSES


Pergeseran kebijakan dipromosikan oleh Persson menunjukkan penerimaan grosir dari
strategi modernisasi ekologi (cf Gouldson dan Murphy; Hajer; Jnicke; Lundqvist 2000). Strategi
ini agar masyarakat ekologis mampu berkelanjutan dikatakan mengandung perubahan
menyeluruh dalam struktur dan proses pemerintahan. Salah satunya adalah integrasi tanggung
jawab lingkungan di semua sektor kebijakan. Lainnya adalah kombinasi dari teori regulasi dan
instrumen kebijakan ekonomi untuk mendorong pertumbuhan baru, teknologi dan proses
produksi / konsumsi masyarakat (cf Murphy, 3). Keduanya melibatkan langkah-langkah
sentralisasi dan desentralisasi yang mempengaruhi peran pemerintah dalam pemerintahan.
Segera menjadi jelas bahwa pemerintah memiliki minat yang kuat dalam mengendalikan
pemerintahan yang berstrategi "Greening The Peoples Home". Pada Januari 1997, sebuah
Delegasi Ekologis Pembangunan Berkelanjutan (DPPB), yang terdiri dari Menteri Lingkungan
Hidup, Pertanian, Perpajakan, dan Pendidikan Dasar dan Menteri Muda Tenaga Kerja, dibentuk
dalam Kabinet. Delegasi pertama, secara eksplisit jangka pendek penugasan adalah
"mengembangkan platform untuk kebijakan yang komprehensif Kabinet untuk masyarakat
berkelanjutan secara ekologis" (Parliamentary Rekam Swedia 1997).
Maret 1997 laporan DPPB (1997a) di "A Sustainable Sweden" menyerukan Program
Investasi Keberlanjutan untuk menjalankan dari tahun 1998 hingga 2004. Program ini akan
mencakup (a) satu miliar Swedia kroner (SEK) ke ecocycle penyesuaian lingkungan dibangun
dan infrastruktur, (b) sembilan miliar SEK transformasi ecocycle dari sistem energi Swedia, dan
(c) enam miliar SEK untuk program investasi lokal untuk keberlanjutan dengan MGS (DPPB
1997a). Kabinet semi 1997 Bill Ekonomi dialokasikan 12,6 mencapai miliaran SEK untuk
periode 1998-2000 untuk Program Investasi Berkelanjutan secara keseluruhan, dengan 5,4 miliar
SEK khusus ditakdirkan untuk mendukung Program Investasi Daerah (Kabinet Bill 1996-1997,
87 ff.). Laporan ini juga tersirat mode baru pemerintahan. Kabinet itu sendiri harus mengatur
kriteria yang untuk dan memutuskan aplikasi kota untuk dukungan LIP, menyapu lembaga
administrasi saat dikenakan kewenangan untuk menerapkan kebijakan terkait sumber daya alam
dan lingkungan. Peraturan dari proses pengambilan keputusan tetap suram.
Proses pengambilan keputusan yang sebenarnya selama tahun pertama program
keberlanjutan ini (1997-1998) sangat berbeda dari ini kebijakan yang berlaku formal. Seperti
Tabel 1 menunjukkan, penerapan dan evaluasi proses membentang selama enam bulan. Selama
empat bulan pertama, 286 pemberitahuan MG diproses. Sekitar 40 kota yang dipilih untuk dialog
dan berbicara dengan 12 pejabat Menuet. Dalam dua bulan terakhir, 12 pejabat ini mengambil
keputusan pada 115 aplikasi final dan dipilih 42 kota, yang aplikasinya diberikan total 2,3 miliar

Page | 4
SEK melalui Kabinet. Selama musim semi dan awal musim panas 1998-yang kebetulan menjadi
pemilu tahun lima menteri DPPB bergantian mengunjungi 42 kota untuk mengumumkan
keputusan Kabinet pada konferensi pers, sering diatur oleh organisasi partai Sosial-Demokrat
lokal (cf Kantor Audit Nasional 1999a, 89 dst.). Penekanan khusus kemudian dimasukkan pada
efek positif dari LIP pada ekonomi dan pasar tenaga kerja lokal, paling mungkin untuk
memastikan pesan politik dari program Sosial-Demokrat untuk "Penghijauan Rakyat Depan"
akan diperkuat.

TABEL 1. Tahapan, Aktor Utama, dan Tenggat waktu untuk Aksi dalam Proses
Menentukan Hibah Negara ke Program Investasi lokal di Swedia, 1997-1998
KEGIATAN KEGIATAN ACTORDEADLINE
Pemberitahuankepentingan pemerintahMunicipal 286 Oktober1997
dari 288 pemerintah daerah
merespons)
Pemilihan"dialog" Menuet (40 kota yang November1997
dipilih)
aplikasi pemerintah kota 115 pemerintah daerah 15Februari1998
Akhir diterapkan)
AkhiralokasiKabinet (42 kotamadya menerima AprilMei1998
hibahLIP)
Sumber: Komite Tetap Perumahan (18).

Beberapa fitur menunjukkan bahwa pemerintah pusat bermaksud tanpa kelanjutan ting
sendiri yang bertanggung jawab atas tata kelola program LIP. Pertama, pembangunan
berkelanjutan sebagai isu lintas sektoral berarti bahwa peran lembaga biasanya berurusan dengan
isu-isu "lingkungan" dibuat tergantung pada spesifikasi lebih lanjut oleh pemerintah pusat.
Kedua, kelemahan tata cara formal untuk memperjelas peran ini lebih lanjut memperluas
kebijakan pemerintah pusat dalam mengatur proses. Ketiga, ketidakjelasan kriteria tata cara
untuk penghakiman yang "langkah-langkah" harus memenuhi syarat untuk hibah ditambahkan ke
ketidakpastian tentang peran lembaga dan RA dalam pengelolaan antar pemerintah bibir. Semua
dalam semua, kontrol atas pelaksanaan program itu tengah-terwujud ke tingkat menteri ke
tingkat yang sangat berbeda dari bentuk konstitusional Swedia dan praktek.
Namun, peran yang terbatas ini untuk lembaga ahli pusat juga berarti bahwa pemerintah
pusat sangat tergantung pada MGS. Jika aplikasi dari MGS tidak berkembang dengan baik dan
berkualitas baik, ini mungkin membahayakan " Greening The Peoples Home" yang pemerintah
pusat telah begitu banyak prestise politik, dan menjadi yang telah menginvestasikan begitu
banyak uang publik. Rhodes menegasan bahwa "mengelola jaringan antarorganisasi adalah

Page | 5
kedua permainan-seperti dan membutuhkan strategi berakar pada kepercayaan" dan bahwa untuk
menjembatani kesenjangan antara "steering (pengaturan norma) dan directedness (hasil proses
itu), pemerintah harus menggunakan alat-alat seperti antar manajemen pemerintahan sebagai
"pemecahan masalah, game antar pemerintah dan jaringan."

PEMERINTAHAN TANPA BIROKRASI? MANAJEMEN ANTAR PEMERINTAH DI


TINGKAT PUSAT DAN DAERAH
Program yang melibatkan subsidi negara dan hibah yang dilaksanakan oleh lembaga
tersebut sesuai dengan menteri "Surat Peraturan" menentukan bagaimana uang harus
dibelanjakan. Hubungan lembaga pelayanan-tengah sehingga dapat diberi label antar pemerintah.
Tidak hanya itu hubungan formal dalam proses LIP, tapi proses yang sebenarnya membuat peran
sentral birokrasi bahkan lebih pendiam. Instansi ahli pusat secara khusus ditunjuk untuk
memberikan saran pernah benar-benar menjadi bagian dari jaringan terdalam dari aktor: mereka
diminta untuk mengomentari "langkah-langkah" individu dalam kation notifi- kotamadya
'menarik menurut checklist Menuet, dan dengan demikian tidak pernah actu sekutu bekerja
dengan aplikasi LIP kota akhir. Selain itu, sangat sedikit komentar lembaga dicari. Ketiga badan-
badan nasional yang paling penting mengomentari tidak lebih dari 26 dari 460 "tindakan" yang
diusulkan oleh 42 kota yang akhirnya menerima hibah. Dan, karena nance penahbisan resmi
yang mengatur pemilihan penerima hibah belum tersedia, lembaga telah ada sepenuhnya
dikembangkan kriteria untuk memandu apa komentar mereka tidak memberikan (Komite Tetap
Perumahan, 23 dst.). Dengan demikian, biasa, prosedur formal untuk konsultasi ahli tidak
bekerja dalam proses ini (Auditor Parlemen, 77). Sangat sedikit tindakan yang pernah disetorkan
ke lembaga ahli pusat, dan komentar agen sebagian besar dibiarkan tanpa pertimbangan oleh
Menuet (cf Kgesson dan Lidmark).
Kritik besar-besaran terhadap proses tahun pertama memang mengarah ke beberapa
perubahan di babak LIP kedua, tahun 1998-1999. Kementerian diatur seminar pada bulan
November 1998 untuk mengklarifikasi apa yang diharapkan dari lembaga dalam komentar
tertulis pada aplikasi kota akhir. Views lembaga 'sekarang diminta dengan memiliki perwakilan
dari instansi pakar yang relevan duduk di dengan Menuet sekali atau beberapa kali dalam
seminggu. The Menuet kemudian disetorkan LIP "langkah-langkah" untuk lembaga yang
berbeda pada akhir tahun 1998 dan menuntut bahwa komentar mereka berubah oleh pertengahan
Januari 1999. Selain itu, tampilan beberapa lembaga 'kini dicari baik sebelum dan sesudah
aplikasi akhir berada di. Namun, masih ada pertanyaan penting: adalah pejabat badan sana
sebagai individual menyewa ahli, atau sebagai perwakilan dari badan-badan mereka (Auditor
Parlemen, 40 f.)? Beberapa lembaga ahli menyatakan kekhawatiran bahwa kriteria keputusan
kurang ketat dari Menuet mungkin mengikis otoritas mereka (Auditor, DPRD ment, 42).
Pola-pola hubungan antar pemerintah bisa dijuluki "tata kelola pemerintahan tanpa
birokrasi." Sepanjang proses, politik daripada administrasi / ahli Kementerian Satuan disebut
tembakan oleh pertambangan mencegah- tidak hanya ketika tetapi juga bagaimana dan apa LIP

Page | 6
tertentu "langkah-langkah" instansi pusat dan RA harus dikonsultasikan. Dengan memberikan
informasi jelas dan arahan, Unit Kementerian terus baik birokrasi ahli pusat dan daerah di teluk.
Kementerian Koordinator Unit mengatakan bahwa, sejak bibir membentang wilayah tanggung
jawab setidaknya delapan instansi pusat, itu tidak mungkin untuk membiarkan lembaga ini
membuat keputusan-keputusan. Selanjutnya, Menuet harus "membandingkan apel dan pir untuk
mendapatkan konten C-vitamin bibir, yaitu, dampak lingkungan yang positif, yang membuatnya
sulit untuk memberikan kriteria yang jelas dan tepat dari penghakiman" (Svenska Dagbladet).
Apa yang akan terjadi kepada otoritas lembaga dan RA dalam perencanaan biasa dan peraturan
jika atau ketika MGS menemukan bahwa Menuet sedang bermain game politik "memfasilitasi
atau akomodatif" tindakan kota dianggap tidak pantas oleh standar ahli professional? Untuk itu
terjadi, ada harus ada beberapa proses "tawar-menawar" antara tingkat pusat dan daerah. Apakah
ada?

TATA KELOLA PEMERINTAHAN ANTARA PERMAINAN DAN KEPERCAYAAN:


MANAJEMEN HUBUNGAN PUSAT-DAERAH
Beberapa karakteristik tata kelola manajemen antar pemerintah yang dibuktikan di sini
yaitu dengan adanya perencanaan dan regulasi oleh pemerintah pusat dengan adanya penawaran
yang intens serta negosiasi antara para pelaku untuk mendapatkan sebanyak mungkin dari
bantuan LIP negara. Banyak MGS yang ditemukan tidak bisa dipercaya dalam kompetensi
Menuet, Hal tersebut hanya dapat dipecahkan dengan saling bernegosiasi dengan
MGS.Meskipun pemerintah pusat menggunakan kekuatan untuk membentuk dan mengelola
jaringan antar pemerintah untuk mencapai tujuan-tujuan politik yang diinginkan, ketergantungan
pada pemerintah daerah dengan daerah yang dijamin secara kedaulatan konstitusional dapat
membuat hasil yang buruk. Hal ini pada gilirannya menimbulkan pertanyaan yang rumit tentang
"Governance sebagai manajemen antar pemerintah antara permainan dan dipercaya.
Peran negara dalam pemerintahan tidak hanya berasal dari kekuatan sendiri, tetapi juga
tergantung pada konfigurasi dan kekuatan kepentingan masyarakat dan pelaku. MGS memiliki
peran sentral dalam proses LIP karena mereka merumuskan Lips yang kemudian diterapkan
untuk pendanaan pemerintah pusat. Melalui Menuet dan jaringan Kabinet dukungan itu
membuat pemerintah pusat sangat tergantung pada kemampuan MGS 'untuk merumuskan dan
melaksanakan Lips yang baik. Karena permainan manajemen antar pemerintah, mungkin telah
menempatkan terlalubanyak kepercayaan di MGS, dan tindakan mereka sebagai salah satu
evaluasi, dalam Kementerian Unit "tidak memuaskan menilai kualitas informasi tersedia dalam
aplikasi MG "(National Audit Office 1999b, 41 dst.).
Dalam proses pembuatan MGs dirasa sulit untuk "membangun partisipasi masyarakat
luas". Hal Ini harus dilihat Sehubungan dengan pandangan pemerintah pusat dari hubungan
antara LIP dan proses Agenda Lokal. Dalam waktu yang singkat diizinkan untuk mempersiapkan
LIP yang tampaknya telah cukup rasional untuk MGS khususnya untuk membangun yang telah
tersedia dalam rencana LA 21. Banyak MGS yang membawa proyek maju lainnya yang

Page | 7
bekerjasama dengan kepentingan ekonomi lokal.
Rhodes telah menyatakan "bahwa yang dimaksud dengan pemerintahan baru disini adalah
tentang bagaimana pengelolaan jaringan antar pemerintah yang mengorganisir diri sendiri
dengan cukup kuat untuk menahan kemudi pemerintah, dan yang maksud dengan pembangunan
yaitu mengatur dan mengelola tanpa adanya campur tangan pemerintah. Sejalan dengan
argumen Pierre dan Peters, pemerintah pusat membangun struktur baru dan menciptakan proses
baru dalam meningkatkan kekuatannya. Selain itu hal yang mempengaruhi peran pemerintah
dalam pemerintahan, titik pentingnya adalah pola historis regulasi dan kontrol dalam tertentu
sektor kebijakan. yang dapat kita simpulkan di sini adalah bahwa pemerintahan sebagai
pelaksanaan dari atas (top-down) adalah mungkin terjadi dan selanjutnya diharapkan ketika
dihadapkan pada beberapa kondisi empiris yang tampaknya menguntungkan, melalui analisis
yang lebih sistematis dalam studi masa depan.

Page | 8