Seri Laporan Teknis Peneli an No.

: 2015‐01‐01‐08

STUDI MODEL BISNIS DAN KEMAMPUAN
TEKNOLOGI INDUSTRI PLTS MENUJU
KEMANDIRIAN ENERGI

LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA
PUSAT PENELITIAN PERKEMBANGAN IPTEK
(PAPPIPTEK-LIPI)
2014

Seri Laporan Teknis Penelitian No. : 2015-01-01-08

STUDI MODEL BISNIS DAN
KEMAMPUAN TEKNOLOGI INDUSTRI
PLTS MENUJU KEMANDIRIAN ENERGI

Tim Peneliti :

Sigit Setiawan
Saut H. Siahaan
Radot Manalu
Azis Taba Pabeta
Anugerah Yuka Asmara
Purnama Alamsyah
Qinan Maulana

PUSAT PENELITIAN PERKEMBANGAN IPTEK
LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA
(PAPPIPTEK – LIPI)
2014

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Uang Maha Esa layak penulis ucapkan atas selesainya laporan
penelitian dengan judul “Studi Model Bisnis Dan Kemampuan Teknologi Industri PLTS
Menuju Kemandirian Energi”. Kegiatan penelitian ini dilakukan untuk mengetahui
kemampuan teknologi, model bisnis dan kebijakan pada industri pembangkit listrik tenaga
surya. Seperti kita tahu energi merupakan hal yang vital dala kehidupan dan ekonomi dalams
ebuah negara. Namun dengan menurunnya cadangan energi konvensional, maka diperlukan
pengembangan penggunaan energi alternatif yang bersifat baru dan terbarukan termasuk
energi surya ini.

Penelitian dilakukan dengan pendekatan kualitatif dan kuantitatif dengan metode
wawancara dan merupakan studi kasus ganda pada semua jenis industri pembuat perangkat
PLTS dan industri pengelola PLTS. Dengan penelitian ini diharapkan dapat dilakuakn
pengembangan lebih lanjut dari PLTS yang masih sangat belum termanfaatkan, walau
potensinya di Indonesia yang sangat besar.

Pada akhirnya, dengan segala keterbatasan, tim penulis mengucapkan banyak terima
kasih kepada berbagai pihak yang telah memberikan kontribusi sehingga penelitian ini dapat
terselesaikan. Semoga laporan penelitian ini dapat memberi manfaat bagi para pembacanya.

Jakarta, Desember 2014

Penulis

i

.2...................................Pengertian ....................................Tujuan Penelitian ...................... 7 1........ Pengalaman Berbagai Negara Pemanfaatan Energi Surya .........2.... Ruang Lingkup ............................. 1 1.............................. 32 3.. 1 1...........Kebijakan Energi dan Kelembagaan ........................................................................1....1.......................... Kuestioner . 32 3................................................................................................................................................................. Dinamika Hubungan Antar Aktor .................................................Latar Balakang Masalah .5..........................1..............2.............................. Metode Penelitian ........................................ Sel Surya (PV) ...................4.1.......................4..............4...... 6 1...................... 33 3...........................2..................... Penggolongan Kuestioner ............. Teknik Pengumpulan Data ..............................................2...................................................................................3..................................................................... 32 3.................................................................6............... 19 2....................................................................................................................................... Sistem Pendukung Pembangkit Listrik Tenaga Surya ..................................................Aktor-aktor ..... 8 2............................................................... 16 2..........3.............................Tipe Pembangkit Listrik Energi Surya ................ Unit Analisis ....................4...........................4....... 20 2..................................................................................5............... Waktu dan Tempat Penelitian ...................................................Pola Interaksi Antar Aktor ...........................................................Energi Baru dan Terbarukan ...............1............................4...................................... 7 1......................... Kerangka Konseptual ........6...................... 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA . ii BAB I PENDAHULUAN ..............................1...........2....... 27 2... 14 2............................ 8 2................................................ 8 2................................ Aktor Dan Dinamikanya Dalam Pengembangan Industri Energi (Photovoltaic) ....Energi Surya ..... 10 2............................. Kapabilitas Teknologi ......4.....2................... 23 2........................... 18 2.......................................... 18 2....................................2.............4.......3......... Manfaat Penelitian ........... i DAFTAR ISI .................................................... 32 3.............................. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ..........5.....5....... 13 2............................ 33 3.........................Perumusan Masalah .............................4. 26 2........................................................ 7 1.........................................................................5........3.... 29 BAB III METODOLOGI .............................. Sistematika Penulisan ............................................... 33 ii ................4.............Model Bisnis .........................................................................2....................... 9 2....................3....

..... PT. 37 4............4.......... 53 5............ PT....2.............................3............................... 80 5... 34 BAB IV RESPONDEN ................ Model BisnisPembuat dan Integrator PLTS .... Potensi Sumber daya dan Potensi Pasar ..................................... 90 BAB VI PENUTUP .Model bisnis Perusahaan Pengelola Pembangkit Listrik dari PV ........................................................................1.......4..... 45 BAB V PEMBAHASAN ...... Struktur Kuestioner ......................................5............ PLN ..................Tahap Pengambilan Data ..... Prospek Pengembangan ke depan ..1............................. 36 4.....2............ 36 4...................... 47 5......................................................................... INTI ........................................3.1.... 36 4.. 52 5...............3.......................................... 92 6.......................................... Adywinsa ................... Saran ................................................ 58 5..... Subyek Penelitian Manufaktur Teknologi PLTS ...................... LEN .....2.......................... 48 5............................................1..........7...................................................... 92 6............. Adyawinsa ......................................................................................3................................... Rantai Nilai Pembuatan Sel Surya ........................................................1.1......... PT....................................................1..................... Royal PV ............................................ 63 5.......4.............. Pengembangan Industri ......................... PT... PT................ 52 5..............5........................... 47 5.... Subyek Penelitian Integrator Sistem PLTS ........... 38 4....................... Kesimpulan ........... 33 3....... 38 4...... PT.......................................2.........1...5...................3....2...2.............. 93 iii ..........................1.....3.............................................................3........... TeknikPengolahandanAnalisa Data .. Masyarakat .......... Industri Telekomunikasi Indonesia (INTI) ...... 3.....................3..... Jejaring Aktor Pelaku \.............................2................................... LEN INDUSTRI dan PT.................................................................................................2................................................. 86 5....................................................................... PT.....................................2............ 92 DAFTAR PUSTAKA ............... 58 5...................................................................................................... 33 3.1......................1... Subyek Penelitian Pembangkit Listrik PLTS ................ SEI ... 41 4..........................1............. Kemampuan Teknologi .............................. 42 4..................................... 51 5.................... Royal PV ....................3..................................4. 38 4.................2..........................................1....................1.... Model Bisnis Industri PV .2............................6............. 33 3.....................2.................... Surya Energy Indotama (SEI) & PT............... 43 4....................................................... Kebijakan dan Kelembagaan Dalam Industri photovoltaic di Indonesia ...........1......... 80 5................................................. Tahapan Penelitian ..2..............................................................

Hal tersebut disebabkan karena sumber energi fosil kedepan akan mengalami penurunan produksi karena sifatnya yang tidak terbarukan dan dari sisi harga cenderung meningkat. Adanya target pertumbuhan ekonomi Indonesia di atas 7 persen pertahun menuntut perubahan pola pembangunan yang ada saat ini dari busines as usual menjadi non busines as usual. terutama minyak bumi. baik dari aspek potensi maupun yang sudah terbukti. Sumber : BPPT (2012) Gambar 1. 1 . Kondisi tersebut dapat menyebabkan kurang berkelanjutanya penyediaan energi dalam rangka mendukung pertumbuhan ekonomi jika pemerintah masih mengandalkan pasokan energy dari sumber energi fosil. Meningkatnya konsumsi energi untuk menyokong pertumbuhan ekonomi tersebut merupakan tantangan tersendiri.Latar Balakang Masalah Peranan sektor energi di dalam pembangunan sangatlah penting. maka pemerintah perlu mengimbangi produksi energi dengan memanfaatkan Energi Baru Terbarukan (EBT). sehingga diperlukan kebijakan yang relevan dan non busines as usual di sektor energi dalam rangka memenuhi kebutuhan energi kedepan yang berkelanjutan. Untuk menjalankan usaha dalam memenuhi kebutuhan energi nasional. Gambar 2memperlihatkan kecenderungan menurunya cadangan minyak bumi di Indonesia. Perubahan pola tersebut akan berpengaruh terhadap konsumsi di sektor energi yang diperkirakan akan semakin meningkat dalam memenuhi target pertumbuhan ekonomi kedepanya.1. menunjukan bahwa pada tahun 2030 diperkirakan pemanfaatan energi listrik meningkat lebih dari 2 kali lipat dari kondisi sekarang.1 Proyeksi pemanfaatan energi listrik per sektor Penyediaan energi di Indonesia saat ini masih bergantung pada energi fosil terutama minyak bumi. BAB I PENDAHULUAN 1. Dari proyeksi yang telah di lakukan oleh BPPT yang diperlihatkan pada Gambar 1.

mekanisme penerapan. koordinasi antar kementerian dan lembaga. pengintegrasian program serta keberlangsungan dari suatu program. sedangkan permasalahan soft problem meliputi sinkronisasi program. namun pemanfaatan sumber EBT tersebut relatif masih rendah. Sumber :Ditjen EBTKE dalam BPPT (2012) Gambar 1. yang didukung dengan penerapan konvservasi energi. Rendahnya pengembangan EBT di Indonesia tersebut secara garis besar disebabkan oleh 2 dimensi permasalahan utama yaitu soft problem dan hard problem. kesamaan persepsi dan tujuan. Di samping itu. Indonesia pada hakikatnya memiliki potensi sumber EBT yang relatif besar.7 MW. Dari potensi mini/mikrohidro sebesar 769. yang dikenal dengan visi 25/25. Tabel 1 memperlihatkan pemanfaatan EBT di Indonesiadimana rasio pemanfaatan EBT rata-rata masih di bawah 10 %. Permasalahan hard problem meliputi pilihan teknologi. yang termanfaatkan sudah mencapai 512 MW dengan kata lain pemanfaatannya sudah mencapai 66%. mini/mikro hidro dan tenaga surya menjadi lebih dari 5 %.2 Cadangan minyak bumi di Indonesia Untuk mengantisipasi pertumbuhan kebutuhan energi dan keterbatasan sumber daya energi fosil serta meningkatkan pemanfaatan EBT. nuklir. kementerian ESDM dan para pemangku kepentingan lainya telah mewacanakan target pengembangan EBT sebesar 25% dari total pangsa energi nasional pada tahun 2025. kecuali mini/mikrohidro. pemerintah mengeluarkan Kebijakan Energi Nasional (KEN) melalui Perpres No 5 tahun 2006. 2 . Adapun KEN memuat target pemerintah sampai tahun 2025 mengenai bauran energi nasional yang didalamnya menetapkan bahwa peran EBT seperti biomassa. tata cara teknis dan pembiayaan.

8 kWh/m2/hari atau setara dengan 112. Belum tercapainya rasio elektrifikasi sebesar 100% lebih disebabkan karena sulitnya menjangkau grid PLN di daerah terpencil yang ada di Indonesia. Tabel 1. Dari Tabel 1 terlihat bahwa potensi yang dimiliki Indonesia dari sumber energi surya sebesar 4. Contoh pembanding lainya adalah pembangkit listrik dari sumber diesel dan biomasa. tetapi juga pada distribusi penyediaan bahan bakar pembangkit listrik. Berbeda halnya dengan geothermal dan air yang sangat bergantung pada lokasi dimana sumber energi tersebut berada. tingginya potensi energi surya tersebut belum seluruhnya dimanfaatkan dan sampai saat ini pemanfaatan energi surya baru mencapai 42. salah satu potensi yang relatif besar adalah dari sumber energi surya. Letak Indonesia yang berada di daerah khatulistiwa secara teoritis akan selalu disinari matahari selama 10 – 12 jam sehari dan hampir seluruh wilayah Indonesia mendapatkan intensitas penyinaran yang relatif merata.1 Potensi dan pemanfaatan EBT di Indonesia Sumber : BPPT (2012) Dari banyaknya potensi sumber EBT yang ada di Indonesia. Keunggulan utama Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) bila dibandingkan dengan sumber energi lainya khususnya sumber EBT adalah PLTS tidak bergantung pada lokasi dimana sumber energi berada. namun yang menjadi penghambat adalah ketika akan diaplikasikan pembangkit yang menggunakan kedua bahan bakar tersebut untuk daerah yang 1 ESDM 2014 3 . Kesulitan tersebut tidak hanya terletak pada jangkauan infrastruktur grid PLN saja. sehingga listrik dari pembangkitan kedua sumber energi tersebut tidak bisa diterapkan secara sembarangan karena membutuhkan infrastruktur yang memadai untuk menjangkau daerah-daerah yang membutuhkan.000 GW 1 jika seluruh wilayah Indonesia dimanfaatkan sebagai pembangkit listrik tenaga surya.78 MW. Namun demikian. sehingga pengembangan energi surya perlu dilakukan untuk mendukung kemandirian energi di Indonesia. khusunya pulau-pulau kecil. Kedua bahan bakar tersebut memang tidak bergantung pada lokasi sumber energi dan dapat ditransport dengan mudah. Salah satu keuntungan pengembangan energi surya adalah dapat membantu meningkatkan rasio elektrifikasi nasional yang sampai saat ini sudah mencapai 80% (2013).

Perusahaan Listrik Negara (PLN) juga mentargetkan listrik 1000 pulau pada tahun 2015 dengan mengunakan PLTS dan sampai tahun 2012 baru terbangun PLTS di 80 pulau. Meskipun relatif rendah besarnya daya yang dibangkitkan PLTS. 4 . pengkabelan dan perlengkapan mekanis lainya. Kelemahan tersebut berdampak pada besaran daya yang dihasilkan dari PLTS sehingga PLTS memang belum bisa sepenuhnya menggantikan pembangkit konvensional maupun EBT lainya jika di lihat dari besaran daya yang dihasilkan. biaya transportasi bahan bakar akan cenderung mahal dan hal tersebut berdampak langsung pada biaya per kWh yang dibangkitkan dari pembangkit listrik tersebut. dengan biaya satuan PLTS adalah 2 Pembangkit PLTS di Morotai. Industri PLTS yang fokus pada rangkaian pengatur. Sifat PLTS yang bebas perawatan sampai 10 tahun dirasa jauh lebih menguntungkan bila dibandingkan pembangkit yang saat ini populer untuk penyediaan listrik daerah terpencil seperti diesel 2. daya yang dihasilkan tersebut sudah cukup untuk memberikan akses minimum terhadap listrik untuk daerah-daerah terpencil khususnya pulau-pulau terluar dan pelayanan minimum untuk kebutuhan listrik yang tidak membutuhkan daya besar seperti penerangan maupun utilitas lain.Saat ini telah berkembang beberapa perusahaan yang mencoba untuk memproduksi PV dan salah satu perusahaan tersebut adalah PT LEN. Ada 2 jenis pelanggan PLTS yang di sasar oleh PLN yaitu pelanggan PLTS mandiri.sulit di jangkau. Baterai. insentif-insentif dan penyusunan peraturan-peraturan yang mendukung pengembangan PLTS. hanya modul PV saja yang belum dapat diproduksi di dalam negeri. 2010). kontroler. dengan keyakinan bahwa PLTS dapat menggantikan diesel karena operasi PLTS yang lebih murah. dimana pelanggan ini akan mendapat panel surya dan tiga lampu hemat energi (SEHEN) yang dipasang di tiap rumah dan di fokuskan penerapanya pada daerah NTT dan NTB serta daerah terpencil lainya.87 GW dengan laju pertumbuhan 50 MW/tahun. Pemerintah Indonesia telah berupaya untuk meningkatkan pemanfaatan energi surya melalui penetapan target-target. kemampuan produksi dari PV tersebut masih dalam tahap pengembangandan desain produksi secara terbatas dikarenakan belum adanya fasilitas pabrik yang memadai untuk diproduksi secara masal (Kumara. diperkirakan dapat menghemat anggaran sebesar Rp 2. Oleh karena itu. Disamping biaya operasional yang murah. 2010) dan sebagaian komponen utama yang beredar di pasar nasional juga sudah memenuhi standar uji BPPT (Kumara. sifat PLTS yang tidak mengemisikan gas rumah kaca dapat memberikan keuntungan tersendiri berupa kredit karbon dan dapat diperjual belikan jika memiliki kesiapan dan strategi yang tepat. Namun demikian. 2010). integrasi system dan distribusi serta instalasi sudah berkembang dengan baik (Retnanestri dkk. Sistem PLTS secara sederhana terdiri dari Panel Surya (PV). Saat ini pemerintah telah mentargetkan kapasitas terpasang PLTS hingga tahun 2025 sebesar 0. Pada tahun 2011. Hampir semua komponen utama dari sistem PLTS tersebut sudah dapat di produksi secara mandiri namun. Inverter.5 miliyar/tahun karena menggantikan PLTD yang mengkonsumsi diesel perharinya rata-rata 800 liter. 2004 dalam Kumara. PLTS untuk saat ini memang masih memiliki beberapa kelemahan diantarnya adalah sangat bergantung pada lamanya penyinaran matahari yang secara efektif sampai 5 jam dalam satu hari (untuk daerah tropis dengan penyinaran matahari 10 – 12 jam) dan faktor cuaca.Indonesia melalui Technology Need Assesmentnya (TNA) yang diserahkan ke UNFCCC mengusulkan pengembangan PLTS baik dari segi teknologi maupun industri sebagai salah satu hal yang dibutuhkan untuk melakukan upaya mitigasi perubahan iklim.

peraturan yang mendukung pengembangan PLTS. yang memanfaatkan PLTS untuk kebutuhan pribadi seperti penerangan rumah dan utilitas lainya. Disatu sisi. yang memanfaatkan PLTS untuk menyuplai listrik yang mendukung proses produksi industri bersangkutan. dari sisi kapasitas masih relatif minim pengalaman maupun kemampuan teknis pemasok sistem yang memenangkan tender proyek PLTS tersebut. dari pihak swasta dalam negeri yang memiliki kapabilitas untuk menangani pembangunan PLTS. disisi lain. seperti pemilik gedung tinggi dan mall. permasalahan yang sering muncul terkait dengan pengadaan proyek PLTS di daerah terpencil yang selama ini di tangani oleh swasta adalah banyaknya praktek yang menyalahi aturan seperti pemasangan sistem PLTS yang masih banyak mengalami masalah. dimana PLTS tersebut dibangun untuk melistriki 300 pelanggan. Dengan banyaknya potensi konsumen/pasar PLTS dan potensi pengembangan PLTS dari pemerintah yang ada saat ini. Himbauan tersebut berdasarkan pada kenyataan besarnya konsumsi daya yang dibutuhkan untuk menerangi satu gedung besar di perkotaan. namun kenyataan yang ada justru pihak dari luar negeri yang banyak mengikuti lelang tender tersebut. 2. yang terdiri dari BUMN seperti PLN maupun swasta lainya yang mengusahakan listrik melalui pemanfaatan teknologi PLTS dan listrik yang dihasilkan dibeli oleh PLN yang selanjutnya di distribusikan ke masyarakat. Pemerintah pada hakikatnya berharap bahwa tender diikuti oleh swasta dalam negeri. Salah satu peraturan yang telah disusun adalah Permen ESDM no 17 tahun 2013 terkait dengan pembelian listrik PLTS yang di kelola oleh swasta ke PLN sebesar 25 sen per kWh sampai 30 sen per kWh jika presentase TKDN mencapai 40% dari total komponen PLTS. yang terdiri dari pemerintah daerah dan pusat yang memiliki program untuk meningkatkan akses listrik terhadap masyarakat. Kesadaran pihak swasta tentang pemanfaatan PLTS juga sudah relatif tinggi. sehingga dengan memanfaatkan PLTS dalam suatu gedung di perkotaan. pemerintah juga menyusun peraturan. sebuah gedung mall bisa membutuhkan daya 40 MW dan angka ini setara dengan penggunaan listrik untuk satu daerah di luar pulau Jawa. dengan biaya per pembangkit adalah Rp 9 milyar. Kebutuhan pihak swasta dalam negeri di sektor PLTS sangat dibutuhkan. 3.5 juta. Konsumen PLTS di Indonesia dapat dibedakan menjadi 4 jenis. karena permasalahan yang ada sekarang belum banyak peserta lelang tender PLTS yang diadakan pemerintah. maka ceruk tersebut dapat dimanfaatkan oleh swasta untuk mengembangkan bisnis PLTS di Indonesia. 4. Swasta dan industri. Swasta penghasil listrik. Namun demikian. ketentuan dan aturan mengikat dalam pemanfaatan PLTS di gedung tersebut belum ada. Pelanggan yang kedua adalah pelanggan PLTS komunal. Sebagai contoh. Disamping penyusunan target-target dan program pengembangan PLTS untuk elektrifikasi. seperti program 1000 pulau. Pemerintah. Masyarakat umum. yaitu 1.Rp 3. dapat mengurangi ketergantungan suplai listrik dari PLN. Pemerintah juga menghimbau terhadap pemilik gedung di perkotaan untuk memanfaatkan PLTS di atap yang masih kosong atau belum berfungsi. sebagai contoh adalah Angkasapura yang sudah mulai memanfaatkan PLTS untuk menyuplai listrik operasional bandar udara di sebagian kota besar untuk penerangan dan pendingin ruangan. sehingga dalam tahap implementasi masih belum berjalan. 5 .

namun di lihat dari model bisnisnya.Perumusan Masalah Dari landasan berpikir yang telah dijelaskan pada bagian pendahuluan.Salah satu penelitian yang telah dilakukan di Indoensia mengenai PLTSdiantaranya adalah sebagai berikut. Nyoman S Kumara (2010). Dari hasil kajian tersebut. namun dapat mendukung kemandirian energi dengan mengurangi ketergantungan terhadap sumber energi fosil yang saat ini sudah mulai berkurang tingkat produksinya. potensi pasar dan aktor yang berperan di dalam industri PLTS. maka dapat disusun strategi model bisnis yang sesuai untuk mengembangkan industri PLTS di Indonesia. sehingga melalui ceruk tersebut diharapkan penelitian ini memiliki kekhasan tersendiri. Sedangkan penelitian yang memfokuskan model bisnis industri PLTSdi Indonesia masih belum dilakukan. dkk (2009). maka pengembangan industri PLTS di Indonesia sangatlah dibutuhkan. Hasnawiya Hasan (2012) melakukan penelitian yang berkaitan tentang Perancangan Pembangkit Listrik Tenaga Surya di Pulau Saugi 3. Kekurangan- kekurangan yang ditemukan dari pengkajian tersebut. melakukan penelitian tentang Pembangkit Listrik Tenaga Surya skala Rumah tangga Urban dan ketersediaanya di Indonesia 2. Suatu konsep bisnis model dapat disusun dengan melihat kondisi interaksi kapasitas teknologi. Dengan landasan berpikir tersebut. sehingga dapat disusun menjadi bisnis model yang sesuai. Dengan tingginya potensi ceruk pasar dan banyaknya program pemerintah untuk meningkatkan penggunaan tenaga surya. 6 . Pengembangan tersebut tidak hanya dapat meningkatkan bisnis PLTS di sektor swasta dalam negeri. namun sebagian besar masih berkutat kepada hal-hal teknis seperti peningkatan efisiensi PV maupun potensi-potensi pemanfaatan PLTS di Indonesia.2. juga akan dilihat kesiapan pihak swasta/industriPLTS terkait kapasitas teknologi untuk memenuhi kebutuhan tersebut sampai implementasi di lapangan baik untuk proyek tender maupun untuk pasar konsumen perorangan/industri. penelitian mengenai PLTS telah banyak di lakukan di Indonesia. Djoko Adi Widodo. maka dapat disusun pertanyaan inti dalam penelitian ini sebagai berikut. Mata rantai interaksi antar komponen tersebut akan dikaji mulai dari program pemerintah yang ada sehingga membentuk suatu kebutuhan dan pasar akan PLTS sampai pada mekanisme peran pihak swasta/industri PLTS di dalam memenuhi kebutuhan tersebut. 1. Dengan melihat kondisi saat ini tentang kebutuhan dan pasar akan PLTS melalui target-target pemerintah. “Bagaimana mengembangkan industri PLTS di Indonesia dilihat dari segi model bisnisnya sehingga dapat mendukung program Pemerintah dalam meningkatkan pemanfaatan EBT?”. serta melihat kapasitas teknologi PLTS dan kapasitas sumber daya yang ada di Indonesia. Saat ini. baik dari segi kapasitas teknologi maupun sumber daya yang ada akan dipetakan dan disatukan dengan analisis interaksi faktor- faktor yang berpengaruh seperti pasar dan aktor. melakukan studi tentang Pemberdayaan Energi Matahari Sebagai Energi Listrik Lampu Pengatur Lalulintas 1. penelitian ini akan mengkaji tentang strategi pengembangan industri PLTS di Indonesia.

diharapkan dapat diformulasikan alternatif kebijakan di dalam pengembangan industri PLTS di Indonesia. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan diawali dari Bab Pendahuluan yang membahas tentang latar belakang pentingnya penelitian dilakukan. yaitu sebagai berikut : a. Ruang Lingkup Penelitian ini akan mengkaji industri manufaktur PLTS khususnya industri perakit dan industri pembangkit PLTS. Menunjukkan kemampuan teknologi industri untuk mendukung ketersediaan energi listrik Indonesia yang berasal dari PLTS b. Sesudah Bab Pendahuluan. 1. bagaimana tujuan dan manfaat dalam dilakukan penelitian ini.4. mengolah serta menganalis data primer dan sekunder. Bagaimana alternatifkebijakan untuk pengembangan industri PLTS di Indonesia 1. Bagaimana kemampuan teknologi industri PLTS dalam upaya mendukung ketersediaan energi listrik Indonesia c. dilihat dari segi bisnis modelnya.6. penelitian dilakukan untuk menjawab : a. 7 . Merumuskan alternatif kebijakan untuk pengembangan industri PLTS di Indonesia 1. dapat diidentifikasi tujuan-tujuan khususnya dari penelitian ini.Dari pertanyaan inti tersebut maka output dalam penelitian ini diharapkan dapat menghasilkan model bisnis yang sesuai untuk industri PLTS di Indonesia. Sebagai penutupdikemukakan beberapa rangkuman dan saran dari penelitian. Lebih detailnya. 1.3. serta kerangka konseptual sebagai pegangan dalam melakukan penelitian ini.5. Menunjukkan model bisnis dalam pengelolaan energi listrik berbasiskan PLTS c. Dari tujuan umum tersebut. dalam Bab II dibahas tinjauan pustaka dan Bab IIImembahas metodologi yang digunakan dalam mengumpulkan. Bagaimana industri jasa PLTS mendukung ketersediaan energi listrik di Indonesia b. Manfaat Penelitian Dengan diketahuinya tingkat penguasaan teknologi dan model bisnis di PLTS. Kemudian dilanjutkan Bab IV yang membahas mengenai hasil lapangan dan analisanya. permasalahan yang akan dijawab dalam penelitian ini.Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini secara umum adalah untuk memberikan gambaran mengenai kondisi industri PLTSdan memberikan masukan kebijakanyang bermanfaat bagi pengembangan industri PLTS.

aliran sungai. tanpa polusi dan emisi gas rumah kaca sehingga dapat mengurangi pemanasan global. Pembangkit listrik tenaga surya tidak menghasilkan gas rumah kaca. misalnya dalam kasus energi hidrogen tersebut.Energi Surya Energi surya adalah energi yang didapat dengan merubah energi gelombang yang dibawa sinar matahari menjadi bentuk energi lain yang dapat digunakan. Pembangkit surya dapat didistribusikan ke berbagai daerah. Dalam golongan energi tersebut juga termasuk jenis energi baru non fosil. potensi energi matahari yang dimiliki adalah sebesar 4-6 kWh/m2/ day. biogas. menyebabkan pembangkit ini dapat dibangun di daerah terpencil karena tidak memerlukan transmisi energi maupun transportasi sumber energi Keuntungan dari energi surya adalah (Gibilisco. 2007): . angin. Juga sifatnya yang scalable menyebabkan pembangkit listrik ini dapat dibuat dari skala sangat kecil (misal untuk jam tangan) hingga skala sangat besar untuk keperluan listrik grid.Meskipun menurut Departemen ESDM (ESDM. gelombang laut dan perubahan suhu laut.2. 2. tetapi penggunaannya belum optimal. Juga sifatnya yang tidak banyak dipengaruhi oleh kondisi alam. Keuntungan dari energi surya adalah energi yang tersedia dapat diperoleh secara gratis di alam. pembangkit listrik tenaga surya tidak menimbulkan suara . bahan kimia beracun atau partikel pencemar . biofuel. Walaupun demikian energi baru seringkali masih berhubungan dengan energi fosil. misalnya energi hidrogen. Potensi energi surya di Indonesia dinilai cukup besar. biomassa. adalah sumber energi non fosil yang dapat diperbarui atau bisa dikelola dengan baik.Energi Baru dan Terbarukan Definisi dari Energi Baru dan Terbarukan (EBT) menurut Kebijakan Energi Nasional (KEN) No 5 tahun 2006. matahari. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2. Dalam operasinya. yang meliputi: panas bumi. Hal ini disebabkan karena sumber persediaan energi surya bersumber dari matahari (surya). energi untuk menghasilkan hidrogen bisa menggunakan energi non fosil ataupun fosil.1. sehingga pada akhirnya akan menghasilkan sistem pembangkit tenaga yang tidak rentan terhadap kerusakan 8 . 2008). sehingga sumber energinya tidak akan habis. Energi surya memiliki sumber yang tidak terbatas .

Jika tidak didisain secara cermat. panel sel surya harus ditempatkan pada tempat yang dapat bergerak mengikuti arah matahari. sehingga biaya lokasi/tanah dapat menjadi mahal. Tenaga surya merupakan bagian penting dari usaha untuk mengurangi ketergantungan dari energi fosil Sedangkan kelemahan atau limitasi dari pembangkit listrik tenaga surya adalah : . Sistem pembangkit listrik tenaga surya berskala besar tidak efisien jika dibuat untuk tempat-tempat yang mendapatkan sedikit sinar matahari . 9 . maka sistem tidak mencapai efektivitas maksimum.Tipe Pembangkit Listrik Energi Surya Pembangkit tenaga surya dapat dibagi menjadi berberapa tipe tergantung dari sudut pandangnya. . Hal ini menyebabkan total daya yang dihasilkan tidak sama dengan daya yang tertera atau secara teoritis dapat dibangkitkan oleh sel tersebut . . . Untuk mencapai tingkat efektivitas tertinggi dalam menghasilkan energi listrik. dapat terjadi ketidakseimbangan daya pada saat sebagian dari sel surya tidak mendapat cahaya matahari . menghasilkan listrik dengan daya yang naik turun seiring dengan intensitas matahari.2. Pembangkit listrik tenaga surya dalam skala besar tidak dapat memberikan daya untuk sebuah daerah/pemakaian tanpa dibantu oleh sistem pembagkit listik tenaga lainnya atau sistem penyimpanan karena sifatnya yang tidak tetap itu. Badai dapat merusak atau menghancurkan sel surya 2.1. sehingga dapat disamarkan dengan di lingkungan . . Pembangkit listrik tenaga surya memerlukan tempat yang cukup luas. Tenaga surya dapat mensuplemen pembangkit listrik dengan menggunakan tenaga lain sehingga bisa meningkatkan keragaman energi di sebuah negara/daerah . Pembangkit tenaga listrik bersifat tidak tetap. Pada gambar di bawah ini terlihat pembagian dari pembangkit tenaga surya. dan akan tidak beroperasi saat malam hari. Jika menggunakan penempatan yang tetap. Sebuah stasiun pembangkit listrik tenaga surya tidak merusak pemandangan karena tidak memiliki bangunan yang besar.

5 MW.1 Klasifikasi Pembangkit Tenaga Surya 2. Belum terhitung keperluan tanah bagi alat-alat pembantu dan lain sebagainya. atau 1 MW. pada asasnya berlandaskan intensitas enegi yang terkandung dalam sel surya yang rendah pada saat mencapai permukaan bumi. Untuk daya yang agak besar.5 dan 1 volt. Dalam proses ini sebuah sel surya menghasilkan tegangan antara 0. Sel Surya (PV) Sel surya atau sel photovoltaic merupakan cara yang paling umum yang digunakan untuk memperoleh energi listrik dari sinar matahari. sel-sel surya itu dihubungkan satu sama lain.Sumber : (Chu. Pada asasnya sel tersebut merupakan suatu diode semikonduktor yang bekerja menurut suatu proses khusus yang dinamakan proses tidak seimbang(non-equilibrium process) dan berlandaskan efek(photovoltaic effect).Satu ha(10. tergantung dari apa yang diperlukan. diperlukan 4000 m2. sedangkan 1000 MW(1GW) akan 10 . diperlukan luas sebanyak 4 m2. untuk menghasilkan daya dengan kombinasi tegangan dan arus yang dikehendaki. yang berjumlah sekitar 100 watt per m2. Dalam penggunaannya.000 m2) akan dapat menghasilkan 2. sejajar danatau dalam seri. Untuk 10000 kW. Sel surya fotovoltaik merupakan suatu alat yangdapat mengubah energi sinar matahari secara langsung menjadi energi listrik. diperlukan 40 Ha. tergantung intensitas cahaya dan zat semikonduktor yang dipakai. Untuk mendapatkan 100MW. 2011) Gambar 2. Untuk memperoleh daya sebesar 1000 watt atau 1kW.2. Daya guna konversi konversi energy radiasi surya menjadi energy listrik berdasarkan efek fotovoltaik pada saat ini sudah mencapai lebih kurang 25%. Dengan demikian maka produksi daya listrik yang maksimal dapat dihasilkan oleh sel surya berjumlah 250 watt per m2.2.

Setiap jenis memiliki keuntungan dan kerugiannya masing-masing. polimer. Terlepas dari soal luasnya kebutuhan tanah. maka semakin tinggi energi listrik yang dihasilkan per satuan luas. yang terbaik dapat menyerap energi dari gelombang UV hingga infra 11 . karena memerlukan luas wilayah yang terlampau besar. Semakin tinggi sfisiensinya. Salah satu variabel utama dalam menentukan efektivitas dari sel surya adalah efisiensi dari sel surya dalam mengkonversi energi matahari.memakai tanah seluas 400 ha. Untuk pemakaian demikian sel surya fotovoltaik akan terbatas pada system-sistem relatif kecil terutama di tempat terpencil atau untuk penggunaan-penggunaan khusus. polycristalin.2. sel monocrystaline. Rekor tertinggi dari efisiensi sel surya adalah efsieinsi sebesar 44% yang menggunakan sel tipe multijunction(lihat gambar 2. Dalam grafik di bawah ini yang diambil dari NREL (2013). Rekor yang dimiliki adalah dengan menggunakan multi juction cell. sel surya fotovoltaik pada umumnya tidak akan dapat dimanfaatkan untuk system-sistem besar bagi penggunaan di permukaan bumi. terlihat berbagai tipe teknologi PV yang ada.). dan sebagainya. Hal ini akan mengurangi luasan pembangkit listrik tenaga surya sehingga akan mengurangi biaya lahan.2 Perkembangan Efisiensi Sel Surya Dari gambar di atas. dimana digunakan PV dengan bahan semikonduktor bertumpuk yang mana setiap bahan semikonduktor sensitif terhadap panjang gelombang tertentu. multi junction. Terdapat berbagai jenis sel PV yang saat ini dapat digunakan misalnya. terlihat perkembangan efisiensi dari sel surya dari tahun 1975 sehingga proyeksinya di tahun 2015. Gambar 2.

sehingga seharusnya dapat bersaing di pasaran.(Cleantechnica. Amerika serikat direncanakan akan mencapai grid parity pada tahun 2015 seperti yang dapat dilihat pada perkembangan harga listrik yang berasal dari PLN dan harga dari pembangkit listrik tenaga surya di bawah ini. Australia menyatakan bahwa untuk energi listrik yang berasal dari tenaga surya telah mencapai grid parity.3 Perkembangan Harga Sel PV 2010-2012 Menurunnya harga sel PV ini menyebabkan biaya awal maupun harga jual per kWh dari energi listrik yang berasal dari pembangkit tenaga surya menjadi sangat kompetitif. 2013). Harga sel surya untuk produsen China (yang menguasai 60% pasar) pada tahun 2012 dapat dilihat pada grafik di gambar 2. Pada tahun 2012.merah. Catatan : Q = Quarter (kuartal tahun. yang artinya harga jual per kWh sedikitnya sama dengan harga jual PLN di negara itu. misalnya PV dari bahan polimer. Namun pada saat ini harga sel surya sudah sangat murah. Pada masa lalu sering sel surya berupa PV dikaitkan dengan harga awal yang cukup mahal sehingga menyebabkan harga jual per kWh dari listrik yang dibangkitkannya menjadi tidak kompetitif dibandingkan harga pembangkit listrik tipe lain atau PLN.3. 12 . Sebagian Eropa. Juga terdapat berbagai jenis PV baru yang sedang dalam taraf pengembangan. atau PV dengan bahan dye. 1Q10 = kuartal pertama tahun 2010 dan seterusnya) Gambar 2. khususnya Jerman telah mencapai grid parity pada tahun 2014.

Sesungguhnya ada dua tipe baterai lead acid atau sering disebut aki(Department of Energy. 2007) : . Angka kekuatan arus ini dinyatakan dalam CCA (Cold Cranking Ampere). Sistem Pendukung Pembangkit Listrik Tenaga Surya Agar pembangkit listrik tenaga surya dapat berjalan. Seringkali terpadu dengan inverter. Seringkali dikeluhkan baterai atau aki memiliki umur yang cukup pendek.4 Perkembangan Harga Grid dan Pembangkit Listrik Surya di Amerika Serikat Perkembangan harga seperti ini menyebabkan di negara-negara yang telah mencapai grid parity tidak memerlukan campurtangan pemerintah dalam bentuk insentif (pajak atau subsidi) untuk mendorong berkembangnya pembangkit listrik tenaga surya. Baterai jika diperlukan. maka sel surya atau pembangkit listrik harus dilengkapi dengan sistem pendukung.3. 1995) : . Charger. 2007) Gambar 2. Sistem pendukung itu adalah(Gibilisco. Lighting. Ciri khas dari baterai ini adalah kemampuannya untuk menghasilkan arus sangat besar dalam waktu singkat. untuk mengisi baterai dari tenaga surya. 13 . Inverter.2. 2. untuk merubah daya listrik arus searah dari sel surya atau baterai menjadi arus bolak balik . Ignition) Merupakan beterai/aki yang biasa digunakan di kendaraan. Masalah utama yang sering dihadapi untuk perangkat pendukung pembangkit listrik tenaga surya adalah media penyimpanan daya listrik berupa baterai jika dipergunakan. untuk menyimpan tenaga listrik sehingga masih ada tenaga listrik saat malam hari . baik skala industri maupun skala rumah tangga.Sumber : (Frontier. SLI (Starting.

Tetapi karena tipisnya tebal relatif dari plat timbal. 2009) dibandingkan dengan baterai SLI bila digunakan untuk keperluan pembangkit solar karena kemampuannya untuk deep charge/discharge atau diisi cepat dan dikosongkan hampir sampai kosong. 2012). Baterai tipe ini sangat cocok digunakan untuk pembangkit listrik tenaga surya. atau pengisian daya dengan arus kecil. Konstruksinya berupa plat atau tabung timbal padat sehingga menyebabkan baterai dapat diambil dayanya sampai mendekati kosong dan tahan terhadap arus besar saat mengisi. maka baterai SLI ini tidak dapat di discharge (diperguanakn tenaganya) hingga mendekati kosong karena akan menyebabkan habisnya plat timbal. 14 . Tipe Industri Merupakan baterai yang digunakan untuk industri. 2. Biasanya digunakan untuk menyediakan load levelling untuk menyediakan daya saat daya kurang atau menyediakan daya untuk kendaraan yang menggunakan motor listrik. dimana 96% dari timbal yang digunakan dalam industri adalah timbal hasil daur ulang baterai lama(Battery Council International. Secarabijak terlihat bahwa betapa negara Eropa dan Amerika mampu menunjukkan kemampuannya dalam mendorong alternatif energi terbarukan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. . hanya bisa dilakukan melalui floating charge.2. Baterai tipe industri memiliki waktu pakai lebih dari 10 tahun (First National Battery. Pemilihan baterai yang tidak tepat pada sistem pembangkit daya listrik tenaga surya menyebabkan umur baterai menjadi relatif singkat. Bentuk pasta menyebabkan permukaan timbal menjadi besar dan arus yang dihasilkan menjadi besar pula. sehingga saat ini hampir tidak diperlukan tambahan bahan baku timbal di industri baterai lead acid. maka beterai ini tidak sesuai untuk keperluan pembangkit daya listrik tenaga matahari. Dengan penguasaan teknologi fotovoltaik dan berbagai komponennya. Walaupun demikian jumlah arus yang dihasilkannya relatif kecil dibandingkan tipe SLI walaupun total dayanya mungkin lebih besar. Oleh karena itu Indonesia harus berani mengambil keputusan untuk menegaskan bahwa energi alternatif yang berasal dari mata hari merupakan sumber energi yang tidak tergantikan oleh energi lain dari manapun. Oleh karena ketidakmampuan untuk digunakan dayanya sampai mendekati kosong (deep discharge) dan waktu pengisian yang sangat lama.4. Demikian pula pengisiannya. Konstruksinya berupa pasta timbal yang diikat dalam sebuah grid timbal dicampur Antimonium atau Kalsium sebagai penguat. Pengalaman Berbagai Negara Pemanfaatan Energi Surya Pengalaman dari berbagai negara dalam pemanfaatan energi surya tampak lebih jelas bahwa energi surya sangat potensial dalam pemanfaatannnya sebagai pengganti energi yang berasal dari bahan baku fosil. Baterai lead acid merupakan industri tertutup. energi surya tampil sebagai energi penyelamat dari kebuntuan energi aternatif yang didambakan oleh masyarakat dunia.

Afrika dan Asia. mengingatIndonesia memiliki pulaua-pulau sebanayk 17.6% pada tahun 2010 dibandingkan tahun sebelumnya. Hal diperlihatkan bahwa kecenderungan penggunaan energi matahari sebagai pembangkit listrik dari tahun ketahun meningkat. BATAN. Malaysia. Sebagai negara terbesar penduduknya di Asi Tenggara selayaknya Indonesia harus mampu menunjukkan bahwa pemanfaatan energi surya menjadi utama.5% dari total PLTS pada tahun 2010 berasal dari negara-negara Eropa. bahkan sampai mencapai 72.149 USA 1. seperti LIPI. Tabel 2. sisanya adalah negara-negara di Benua Australia. BPPT. serta lembaga swasta yang berpengalaman untuk pembangunan PLTS diberbagai darah.308 Spanyol 3. LAPAN dan lembaga litbang Pada Kementerian teknis.1Sepuluh Negara TerbesarPemilik PLTS Tahun 2008 Negara Kapasitas (MW) Jerman 5. Indonesia seharusnya dapat memimpin dan unggul dalam pemanfaatan energi surya di bandingkan dengan negara Asia Tenggara lainnya.4%. 15 .500 yang memerlukan energi bagi kehidupan masyarakatnya. seperti Philipina. Oleh itu pemerintah harus mampu memperlihatkan kemampuan tersebut dengan melakukan koordinasi dengan berbagai lembaga iptek. 2009 Lebih jauh kecenderungan pemanfaatan energi matahari di dunia ditunjukkan pada Tabel 1. Singapura. Thailand.223 Jepang 2. Data ini juga memperlihatkan bahwa pemanfaatan terbesar adalah negara-negara Eropa. Adapun PLTS di negara-negara Amerika Utara 6.173 Korea Selatan 352 Italia 350 Cina 145 Australia 100 India 90 Prancis 87 Sumber: EPIA. Khusus Asia Tenggara. Sebanyak 74.

0 6.2 3617.0 8.4 16288.4 664.0 145.5 15900.0 1.0 379.5 7.9 6.6 23042.6 199.2 877.8 81. (f) menentukan inovasi dalam kegiatan penelitian dan pengembangan.2 458. Tabel 2.0 Yunani 5.0 90.0 0.0 5.0 4.3 4.5 9571. yaitu kemampuan teknologi dasar.2 47.0 Bulgaria 0. Adapun menurut Lall ( 1992) kemampuan teknologi dinyatakan dengan tiga tingkat.8 3.9 1040.0 120.0 Denmark 2.1 22.1 14.8 6.9 Perancis 33.3 2.3 1181.6 Meksiko 18.8 slovakia 0.0 3892.9 75.9 572.0 India 18.3 7.9 29617.0 8.8 56.0 145.0 28.7 19.7 9.2 2747.6 149.5 26.2 130.4 7413.0 Turki 2.0 25.0 Israel 1.7 32.0 Jepang 1421.0 3321. diantaranya menurut Fransman dan Raja ( 1987 ).0 1761.0 17.3 Belanda 50.6 503.4 4.8 67. (c ) mendominasi teknologi . didasarkan pada pembelajaran informal empiris .6 100.8 3.0 3463.9 73.5 39777.0 1953.0 102.7 2.3 1.0 17320.0 80.7 Republik Ceko 0.8 21.6 Belgia 2.0 Spanyol 49.6 7.5 96.0 0.1 Australia 60.0 Inggris 10.0 120.5 1641.2 81.9 14.6 2519.0 0.4 5372.7 94.9 Malaysia 0.9 Norwegia 7.2 Portugal 3.0 3523. sehingga memecahkan masalah yang menghambat operasi 16 .7 36.2 2627.0 1.7 20.0 20.5 71.0 189.0 206.0 0.3.6 10671.6 102.2 52.6 1080.2 Austria 24.0 9. 2012 2.0 Jumlah Eropa 2415.1 4.5 1918. Kemampuan teknologi dasar merupakan kemampuan untuk beradaptasi teknologi untuk mempertahankan efisiensi dari proses.7 3377.0 2899.0 7. (d) mengadaptasi teknologi yang sesuai kondisi produksi . menengah dan lanjutan.7 20.0 463.6 27.4 52.0 Swedia 4.8 11.8 Sumber: British Petroleum.6 70.9 2144.0 893.3 8.6 1562.9 1708.0 Jerman 2056.0 23.0 803.4 4.0 100.1 29.0 0.0 3.2 Kecenderungan Pemanfaatan Energi PLTS di Dunia Kapasitas Terpasang PLTS Dunia (Megawatt) Negara 2005 2006 2007 2008 2009 2010 AS 479.3 3502.0 1025.0 77.0 88.0 Jumlah Amerika Utara 514.9 8.0 373.4 1153.5 50.0 4.2 Korea Selatan 13.4 17.7 8.5 112.0 56.0 65.6 Sisa Dunia lainnya 912.0 94. (b) memilih teknologi yang paling tepat guna .0 8.0 4.2 4. Kapabilitas Teknologi Definisi Kapabilitas teknologi cukup beragam.5 35.8 25.0 261.1 3.2 4992.0 2.3 18.8 10.6 Kanada 16.5 183.2 1214.0 5.8 32.9 3.0 830.1 Finlandia 4.0 705.9 68.5 441.2 212.0 4170.0 21.0 Italia 37. melibatkan kegiatan sebagai berikut : (a) pencarian untuk teknologi alternatif .5 Istirahat Uni Eropa 97.0 6120.0 7013.1 Swiss 27.2 7.7 52.0 9914.2 357.0 61.6 Cina 68.2 Jumlah Lainnya 2495. (e) pengembangan teknologi.3 4.5 1168.0 30. inovasi .5 Jumlah Dunia 5426.9 2972.0 50.0 624.0 148.5 104.0 0.5 25.3 82.1 1223.8 4006.0 43.

Lebih lanjut. Kemampuan strategis yang meliputi. dan • Menentukan kebutuhan organisasi yang meliputi: kemampuan manajemen teknologi. Selanjutnya kemampuan teknologi lanjutan merupakan kemampuan untuk berinvestasi dalam penelitian dasar dan menargetkan inovasi yang lebih kompleks melalui penggunaan teknologi tinggi. mengendalikan dan mencegah masalah pada sistem produksi. Kemampuan eksternal (networking) yang meliputi: • Akses terhadap sumber pengetahuan sains. dan peralatan. Kemampuan internal yang meliputi: • Pengelolaan teknologi dasar produksi. profil kualitas dan keterampilan SDM yang diterima. 3. pelengkap produksi. dan pelengkap aturan rantai pasokan. perlu dimiliki kemampuan untuk menangani . praktis. dan tacit pengetahuan. dan informasi sumber daya. • Mengembangkan dan mengelola sumber daya intangible seperti modal intelektual. Elemen kapabilitas teknologi berdasarkan ketiga kemampuan ini adalah: 1. Dengan demikian. Sementara itu teknologi menengah bertujuan untuk memastikan operasi sistem produksi berjalan dengan baik terutama mencakup kemampuan untuk meningkatkan teknologi yang digunakan melalui pengetahuan ilmiah dan keahlian profesional. kemapuan untuk mencari peluang pasar dan memahami serta mengelola kesesuaian antara kemampuan perusahaan dan kebutuhan pasar 2.rutin produksi. teknologi (teknik). kapabilitas teknologi menurut Erick Arnold. dkk (1997) dapat dinyatakan atau dipandang dari tiga jenis kemampuan perusahaan (industri) yang meliputi kemampuan internal. fasilitas R&D. eksternal.5) 17 . Dari uraian tersebut. dan startegis yang saling terkait dan tergantung karena terlibat dalam dinamika proses pembelajaran . menurut Erick maka pendekatan kapabilitas teknologi ditunjukkan dengan gambar di bawah ini ( Gambar 2. • Mengelola hubungan produsen dengan user yang meliputi: pengetahuan pelengkap atau pendukung. dan koordinasi intern perusahaan. manajemen perubahan. know how (pengetahuan tacit).

Perancangan mesin dan alat 5. tidak hanya meliputi stakeholders di bidang pemerintah semata. teknikal dan tipe kompetensi lainnya sangat penting bagi penggerak utama.4. Misalnya aktor-aktor yang secara teknis dan/atau secara politis sangat kuat sehingga mereka dapat menginisiasi atau berkontribusi lebih pada pengembangan dan difusi suatu teknologi baru (Jacobsson and Johnson. Penelitian metode kerja dan kendali persediaan 6. bahkan stakeholders sendiri dapat diartikan sebagai aktor yang meliputi perusahaan. 2005. pemerintah. Pengembangan proses produksi baru 2.4. Pengembangan teknologi baru untuk dijual pada pihak ke tiga 4. Teknologi Sumberdaya Aset Tangible Aset Intangible • Produk Baru • Pabrik (Plant) Kompetensi • Mesin dan Alat Formal Informal Kapabilitas Inovasi • Paten • Lisensi Tacit • Litbang Dogson & Bessant. Aktor dalam istilah ilmu kebijakan diartikan sebagai seseorang atau kumpulan orang (dalam bentuk organisasi/lembaga) yang memainkan peran penting dalam menentukan dan menjalankan suatu tindakan (Setyodarmodjo. Menentukan pemasok mesin dan alat produksi 3.Pengertian Para aktor dan kompetensi mereka. universitas. 2008). • Training 1996 Howells.5 Pendekatan Kapabilitas Teknologi Sejalan dengan beberapa konsep kapabilitas teknologi tersebut diatas. Wahab. Aktor Dan Dinamikanya Dalam Pengembangan Industri Energi (Photovoltaic) 2. Meningkatkan kualitas produksi 2. 2000). 1994 Sumber : Howells (1994) dan Dogson & Bessent (1996) dalam Arnold (1997) Gambar 2. dan lembaga 18 . maka variabel penting yang perlu ditunjukkan sebagai variabel bebas dari kapabilitas teknologi adalah: 1. Definisi aktor sangat luas.1.

19 .4. masyarakat. 2013). 2) industri penghasil komponen/peralatan pendukung energi. pemerintah. infrastruktur jasa.. Akan tetapi hal itu tidak cukup. ada juga aktor pendukung di dalam pengembangan industri energi yang memiliki pengaruh secara tidak langsung dan berdampak signifikan terhadap pengembangan industri energi di suatu wilayah/negara. Oleh karena itu membahas aktor tidak terbatas untuk mengetahui “siapa saja aktornya”. aktor dan jaringan.2. keberadaan industri penyedia jasa energi surya sangat diperlukan guna mendukung industri penghasil energi dalam menyalurkan manfaat dari kebaruan energi tersebut kepada para pengguna. Masing-masing aktor pendukung memiliki peran yang khas tergantung kepentingan dan kesesuaian tujuan tiap aktor. Malerba (2002) mengungkap interaksi aktor di dalam suatu organisasi/industri di sektor tertentu melibatkan banyak pihak dengan berbagai kepentingan berbeda. termasuk karakteristik permintaan. Sebagaimana pembagian tipe industri energi secara umum. keberadaan mereka sangat penting. karena energi baru tidak akan menjadi “energi yang bermanfaat” jika belum disebarkan dan digunakan oleh para pengguna baik itu industri.Aktor-aktor 2. Dinamika aktor dapat dilihat dengan pola interaksinya.2. artinya dua industri secara bersamaan harus ada untuk menjadi industri utama di sektor energi. lembaga riset atau perguruan tinggi. 2013). melainkan juga membahas mengenai dinamikanya. dan kelembagaan.2. 2.riset. teknologi. Bahkan Malerba and Mani (2009) menyebutkan bahwa ada tiga komponen building blocks dalam sistem inovasi sektoral yaitu. termasuk syarat pengembangan industri energi. dan kematangan teknologi (Cheng Lo et al.4.1. Aktor-aktor pendukung tersebut ialah non-government organisations (NGOs) atau asosiasi.Aktor-aktor pendukung Selain ketiga aktor utama tersebut. dan pengguna lainnya. pembelanjaan modal. karena hubungan mereka menjadi syarat pengembangan inovasi dan teknologi (Cheng lo et al.Aktor-aktor utama Aktor-aktor utama di dalam pengembangan industri energi di suatu wilayah/negara secara garis besar dapat dikategorikan menjadi tiga hal yaitu 1) pengguna. lembaga finansial atau investor. Karena itu industri energi merupakan “dua di dalam satu”. Kedua jenis industri tersebut tidak dapat dipisahkan dalam pengembangan industri photovoltaic secara menyeluruh. Industri pembuat/penghasil energi surya merupakan industri dasar dalam perwujudan energi baru di suatu wilayah/negara. dan 3) industri energi itu sendiri. ketersediaan sumber daya (talent and knowledge). Di dalam sistem inovasi. pengembangan industri energi di suatu negara memiliki evolusi yang lama karena interaksi antar stakeholders yang berbeda.4.2. Karena itu. industri dalam penyediaan energi surya di dunia diklasifikasikan menjadi dua yaitu: 1) industri pembuat/penghasil energi surya dan 2) industri penyedia jasa energi surya. Aktor-aktor tersebut saling tergantung dan mengisi untuk mewujudkan outcome yang menjadi hasil kolektivitas antar aktor.. 2. karena itu pengembangan industri surya(photovoltaic) di Indonesia sangat penting dengan mengetahui juga dinamika antar aktor yang terlibat di dalamnya.

Dinamika interaksi antar aktor pengembangan industri energi Keterangan: : Aktor pendukung yang memiliki pengaruh secara tidak langsung kepada aktor utama 20 . lembaga riset/universitas badan semi pemerintah. industri pembuat NGOs/Asosiasi. “peralatan/komponen pendukung industri”. Setiap aktor memainkan peran berbeda dalam mendukung pengembangan energi photovoltaic di Indonesia.6. ketergantungan antar aktor menjadi poin penting dalam memberikan kontribusi pada setiap pengambilan keputusan terkait isu di industri energi (Reddy and Srinivas. lembaga finansial. sedang. penghasil energi. dan pemerintah sendiri. Analisis ini membagi aktor dalam tiga level yaitu: 1) aktor pada level mikro. 2) aktor pada level meso. melainkan mereka saling berinteraksi dan menghasilkan dinamika yang cepat berubah mengikuti kondisi lingkungan yang ada. LEVEL MIKRO NGOs Pengguna energi (rate of entry and exit) kebijakan dan kelembagaan LEVEL MESO Agent/perantara energi. Tidak hanya itu. (Behavioural pattern of firm) Pengembangan industri energi di suatu negara Sumber: Interpretasi dari Andersson and Jacobsson (2000). hingga kuat. lembaga finansial. 2. dan 3) aktor pada level makro (Gambar 2.4.3. Mereka dapat menghambat atau mendorong pengembangan industri sesuai dengan cara dan kepentingan mereka masing-masing. Masing-masing aktor tidak berdiri sendiri. (2013) Gambar 2. 2009)..Pola Interaksi Antar Aktor Reddy and Srinivas (2009) memberikan cara untuk menganalisis interaksi antar aktor dan bagaimana setiap aktor di sektor energi memiliki peran yang lemah.6). lembaga riset/universitas (complementary asset of firm) LEVEL MAKRO Perusahaan pemerintah (perusahaan NGOs/Asosiasi. penghasil jasa energi). Reddy and Srinivas (2009) dan Cheng Lo et al.

Keberadaan paten yang diakui dan dikelola baik oleh lembaga pemerintah.2. Tidak hanya itu.Level meso Level meso ialah mereka (actors) yang berperan dalam menjembatani antara kebutuhan pengguna dengan penghasil energi.3. dinamika perusahaan atau industri penghasil peralatan/komponen energi dapat dilihat dengan adanya interaksi antara perusahaan tersebut dengan pengguna. maka akan memudahkan suatu energi baru dapat diterapkan dan dikembangkan lebih luas di masyarakat. Dalam hal ini rumah tangga/pengguna berperan dalam pemilihan energi yang akan dimanfaatkan tergantung pada besaran biaya yang dimiliki. dan pengecer.3. perlengkapan/infrastruktur pendukung. Dalam istilah bisnis. hingga badan-badan pemerintah yang menangani urusan energi dari hulu hingga hilirnya.Level makro Pada level makro. dan beberapa lembaga lain.2. kontraktor swasta. merujuk pada berbagai utilitas yang dimiliki oleh pemerintah. dan prioritas kepentingan dalam menggunakan energi. dalam ini perusahaan penghasil komponen energi dapat dilihat dari paten alat/teknologi yang dihasilkan oleh industri tersebut. misalnya dalam penggunaan energi di dalam rumah tangga.4. Pengguna energi (level mikro) bukanlah hanya industri rumah tangga dalam skala kecil. Terkait dengan kerangka analisis Andersson and Jacobsson (2000). seperti halnya perusahaan-perusahaan penghasil energi milik pemerintah. Jika interaksi di tiap level berjalan harmonis. mereka disebut sebagai agen perantara.4. ketersediaan energi (bahan bakar). Selain itu. Sedikit-banyak hasil penjualan komponen energi menunjukkan jumlah pengguna yang memanfaatkan energi tersebut. rumah tangga pemerintah. perusahaan penyedia jasa energi milik pemerintah. Terkait dengan studi Andersson and Jacobsson (2000). serta dimanfaatkan oleh masyarakat dan industri lainnya akan berdampak pada pola interaksi antar industri penghasil komponen dengan pengguna serta industri penghasil energi dan penyedia jasa energi.4.1. penjual besar. industri- industri penghasil “kelengkapan energi” (alat pendukung/komponen energi) memainkan peran penting dalam mendukung penggunaan energi yang sifatnya masih baru. 2. melainkan juga dalam skala industri. Hal ini karena industri ini berperan untuk mengenalkan dan mensukseskan pemanfaatan energi dengan menggunakan perangkat-perangkat yang dihasilkannya.Level mikro Level mikro ialah mereka (actors) yang mempengaruhi level paling rendah. Akses pasar menjadi salah satu media yang dapat digunakan untuk melihat interaksi antara perusahaan dengan pengguna. Pada level ini. Selain itu. Sebagai badan regulator. badan/agen pemerintah bertanggungjawab atas berbagai kebijakan yang dikeluarkannya. baik itu perumusan kebijakan maupun implementasi kebijakan. badan semi pemerintah (sejenis comite) merupakan partner pemerintah dan perusahaan pemerintah dalam memberikan 21 .3. 2. penggunaan energi dapat juga dilihat dari segi tingkat penjualan alat/komponen energi yang dihasilkan oleh perusahaan penghasil komponen energi. interaksi aktor. Bahkan “nilai status” dalam menggunakan sumber energi menjadi pertimbangan sendiri bagi konsumen. keinginan.3.

Peran aktor pendukung di dalam interaksi tiga level Studi pengembangan industri photovoltaic dan juga inovasinya di suatu negara yang dilakukan oleh Tour et al. khususnya perusahaan-perusahaan penghasil energi dan perusahaaan penyedia jasa energi. foreign direct investment (FDI). Di tiap negara.4. Aktor ini dapat berada di level meso dan makro yang secara tidak langsung memberikan kontribusi bagi pengembangan kebaruan energi di suatu wilayah/negara. Aktor ini berperan sangat penting dan pada umumnya berdampak siginifikan di level meso dan makro. Keberadaan lembaga riset tidak terlepas dengan adanya dukungan dari investor/lembaga keuangan yang mendanai kegiatan riset yang dilakukan oleh lembaga riset dan juga kegiatan produksi yang dilakukan oleh kedua industri energi tersebut. misalnya derajat penolakan terhadap energi baru. Aktor-aktor tersebut saling berinteraksi dan mendukung upaya-upaya yang dilakukan oleh industri penghasil dan penyedia jasa energi. (2013) mengemukakan bahwa industri penghasil energi dan penyedia jasa energi tidak berinteraksi sendiri dalam menumbuhkan/mengembangkan energi baru di suatu negara. Izutsu et al. dan universitas atau lembaga riset. (2011). Terbuka kemungkinan perusahaan-perusahaan dengan status kepemilikan yang bervariasi memiliki hubungan dengan pola berbeda serta kelembagaan yang ketat atau longgar diantara perusahaan penghasil komponen energi dan pengguna. (2013).4. (2012). bahkan yang sifatnya berupa energi baru di masyarakat. 2. karena mereka memiliki dampak langsung pada penggunaan energi. mendesiminasikan energi. dan bentuklain yang mendukung penciptaan dan pengembangan kebaruan energi. menjadi salah satu hal unik yang dapat digunakan untuk menganalisis dinamika antar aktor. lembaga finansial atau investor. kasus ini akan memiliki kekhususan mengingat perusahaan-perusahaan penghasil dan penyedia jasa di bidang energi belum tentu dibawah kendali pemerintah atau berstatus perusahaan pemerintah. interaksi antar aktor juga dipengaruhi oleh aktor-aktor pendukung lainnya yang antara lain aktor non government organisations (NGOs) atau asosiasi. Lembaga riset misalnya. aktor ini melakukan kegiatan penelitian dan pengembangan untuk menemukan hal-hal baru (inovasi) yang dibutuhkan oleh kedua jenis industri energi utama dalam mendukung pengembangan energi. baik dari segi pajak maupun subsidi energi. Jenis keuangan dapat berupa bantuan modal.nasihat. Selain sangat dipengaruhi oleh kelembagaan dan kebijakan (regulasi) pemerintah. dan Hoppmann et al. modal ventura. Satu hal yang paling krusial di level makro ialah adanya kelembagaan yang mengatur mekanisme penggunaan energi serta kebijakan publik di bidang energi yang mempengaruhi pengguna secara tidak langsung. Non government organisations (NGOs) ialah aktor-aktor yang berstatus privat namun bukan organisasi yang bergerak secara langsung di bidang profit. Cheng Lo et al.3. pinjaman. Pola perilaku perusahaan. serta terlibat dalam menentukan aturan dan harga energi di tingkat pengguna. Utilitas di Level makro sangat penting dalam pengembangan dan pemanfaatan energi. Terkait studi dari Andersson and Jacobsson (2000). NGOs dapat berupa asosiasi 22 .

dan berkolaborasi.Kebijakan Energi dan Kelembagaan Perilaku antar perusahaan penghasil energi. pola perilaku antar aktor tersebut dapat dipengaruhi oleh keberadaan aktor di level mikro. DI level makro. Studi Izutsu et al. penyedia jasa energi. meso. karena sifatnya yang cenderung memberikan “persuasif” bagi para aktor yang ada di tiap level. dinamika antar perusahaan tersebut dapat memberi warna pada pola kelembagaan dan jenis kebijakan (energi) yang diambil di dalam suatu wilayah. lembaga finansial. karena energi merupakan basis ekonomi nasional dan kehidupan 23 . Tujuan akhir yaitu pengembangan energi baru yang dihasilkan oleh industri penghasil dan penyedia jasa energi di suatu wilayah/ negara dapat menjadi “main achievement” bagi aktor-aktor lain untuk saling bekerjasama.4. namun di satu sisi level makro juga dapat mendukung/menghambat aktor-aktor di level meso dan mikro. Pastinya.4.Kebijakan energi Di Indonesia. berkoalisi. tidak semua energi dimiliki dan dikontrol oleh pemerintah(tidak semua status perusahaan penghasil energi milik pemerintah). perusahaan penghasil komponen. Misalnya di level mikro.yang terkait dengan energi. (2012) mengungkap bahwa Pemerintah Jepang mengontrol kuat kebijakan energinya. atau justru malah sebaliknya. perusahaan penghasil komponen energi. NGOs dapat memberi pemahaman ke arah “positif” kepada masyarakat/pengguna terkait manfaat energi baru yang dikembangkan oleh industri penghasil energi. 2. Ketiga aktor pendukung tersebut bergerak dan berinteraksi dengan aktor di masing- masing level di dalam kerangka kelembagaan. dan makro. NGOs merupakan aktor khas yang secara tidak langsung dapat mempengaruhi pengembangan kebaruan energi di suatu wilayah/negara. 2. aktor ini dapat memberi pemahaman kepada masyarakat yang berbau “negatif” terkait keberadaan energi baru yang dikembangkan oleh industri energi. Aktor-aktor tersebut memiliki berbagai tujuan dan kepentingan yang harus diselaraskan dengan tujuan dan kepentingan aktor di masing- masing level. Pemerintah memiliki peran besar dalam pengembangan industri energi melalui kebijakan-kebijakan yang dikeluarkannya.1. NGOs) seringkali dibatasi oleh kelembagaan di suatu wilayah/negara dan kebijakan (energi) yang diterapkan oleh pemerintah setempat. meso. pengguna dan. aktor ini dapat mendukung produk yang dihasilkan oleh industri penghasil komponen energi atau memberi citra buruk terhadap prospek pengembangan komponen energi baru di pasar. Atau malah sebaliknya.4. Tipe aktor pendukung ini berbeda dengan dua aktor lain (lembaga riset dan lembaga keuangan). Aktor ini terdapat di level mikro. dan lingkungan sekitar bahwa pengembangan energi baru perlu dilakukan oleh industri penghasil dan penyedia jasa energi. Sebaliknya . aktor ini dapat memberikan statements dan bukti yang kuat dari sisi pengguna. Oleh karena itu. level mikro dapat mendukung aktor-aktor di level meso dan makro. dan makro. perbedaannya ialah NGOs dapat berperan sebagai pendukung maupun penghambat pengembangan kebaruan energi di suatu wilayah/negara. Di Jepang. aktor-aktor pendukung (lembaga riset. lembaga swadaya masyarakat. Di satu sisi.4. Di level meso. keharmonisasn tujuan dan kepentingan di tiap level harus dapat disejejarkan melalui pola kebijakan (energi) dan kelembagaan yang ada. dan lainnya.

Untuk kebijakan energi termasuk photovoltaic. produksi barang dan jasa. itu penting bagi produktivitas dan pembangunan. ilmuwan. Saat ini energi telah muncul sebagai suatu hal mendasar yang menjadi kesadaran bersama bahwa perubahan iklim telah terjadi disebabkan penggunaan energi fosil yang berlebihan. tetapi juga masyarakat/warga negara. 2005). pelaku industri. 2013). 2013). b. 2000).. serta sebagai provisi perlindungan kesehatan (Spagnoletti and O’Callaghan. Kebijakan publik adalah suatu tindakan dengan tujuan tertentu. Kebijakan publik itu dalam bentuk perdananya berupa penetapan tindakan-tindakan pemerintah.masyarakat. Beliau menyimpulkan beberapa definisi kebijakan publik sebagai berikut (Islamy. Kebijakan publik itu tidak cukup hanya dinyatakan tetapi dilaksanakan dalam bentuknya yang nyata. Kebijakan pemerintah di sektor energi dalam bentuk subsidi atau apapun merupakan proses penilaian kebijakan pemerintah dari perpektif jangka panjang (Zhang. 24 . 2011). kebijakan di sektor energi (kebijakan energi) dapat dicapai melalui proses yang melibatkan banyak aktor. Kebijakan yang menyangkut hajat orang banyak melekat pada bagian dari pemerintah dan agen-agennya. Kebijakan publik baik itu melakukan sesuatu atau tidak melakukan sesuatu itu mempunyai dan dilandasi dengan maksud dan tujuan tertentu. studi ini juga penting melihat kebijakan pemerintah dalam mengembangkan industri energi photovoltaic di Indonesia.. kebijakan pemerintah atau kebijakan saja. Islamy mendefinisikan kebijakan (publik) sebagai serangkaian tindakan yang ditetapkan dan dilaksanakan atau tidak dilaksanakan oleh pemerintah yang mempunyai tujuan atau berorientasi pada tujuan tertentu demi kepentingan seluruh masyarakat. Sebagaimana halnya teori kebijakan publik. bentuk-bentuk kebijakannya dapat berupa technology push dan demand pull (Avril et al. penyokong perluasan infrastruktur. masyarakat. Studi ini membatasi definisi kebijakan lebih spesifik pada hal-hal yang berkenaan dengan energi yang selanjutnya disebut dengan kebijakan energi. diikuti oleh seorang aktor atau sekelompok aktor yang berkenaan dengan penyelesaian masalah(Anderson dalam Setyodarmodjo. istilah ini mengacu pada kebijakan publik. d. ahli energi. c. Karena itu. pemangku kepentingan. untuk itu energi sebaiknya tidak merusak lingkungan (Jacobsson and Johnson. Kebijakan publik itu harus senantiasa ditujukan bagi kepentingan seluruh anggota masyarakat. tidak hanya birokrasi dan decision makers. Lazimnya. Isu energi sendiri merupakan bagian intergral dari masyarakat modern. 2012). dan ahli lainnya di bidang energi (Moosavian et al. Uraian kebijakan energi dari beberapa studi di atas mengarahkan definisi kebijakan energi di dalam studi ini ialah: “Segala upaya yang dilakukan oleh pemerintah dari level pusat maupun daerah yang melibatkan aktor-aktor lain terkait (peneliti. 1991) : a.

Kebijakan dapat diturunkan dalam bentuk program (Wahab. pelayanan.. kebijakan yang dikeluarkan dapat berupa feed-in-tariff (FIT). Bahkan policy makers dapat menentukan secara langsung perihal harga energi. serta biaya pelaksanaan yang aksestebel (Avril et al. Kasus spesifik di Indonesia.. Reddy and Srinivas (2009) dan Isutzu et al. lingkungan tersebut dapat berkontribusi kepada kinerja ekonomi yang lebih kuat. 2009):  Aturan tanah dan pembangunan  Redistribusi sumber daya dan manfaat untuk tujuan ekuitas dan informasi keadilan sosial  Mekanisme fiskal dan moneter  Organisasi teritorial  Ketentuan dan biaya infrastruktur. 2013). 2012). dan mendorong pengembangan industri baru yang sustainable. Selain itu keberadaan Dewan Energi Nasional menjadi elemen penting yang memadukan antara unsur pemerintah dengan unsur swasta. Strategi ini merupakan tujuan utama untuk mengurangi dampak negatif polusi lingkungan. Kementerian Perindustrian. serta konvensi yang 25 .. Kebijakan renewable portfolio standard (RPS) dan the feed-in tariff (FIT) merupakan kebijakan energi yang populer hingga kini (Moosavian et al.2. trading systems (Moosavian et al. memiliki pengaruh langsung dan dampak siginfikan terhadap pengembangan dan pertumbuhan energi di suatu negara. teknologi. keamanan. tepatnya melalui Dirjen Hak Kekayaan dan Intelektual. studi ini fokus pada pengembangan industri energi photovoltaic. dan lainnya) dalam membentuk program-program yang mendorong pengembangan energi baru sekaligus industri energinya di masyarakat dalam kesatuan wilayah geografis tertentu yang didasarkan pada pertimbangan-pertimbangan sosial.. production incentives. dan lingkungan. sebuah lingkungan kelembagaan yang bagus adalah suatu hal yang membentuk sebuah struktur insentif untuk mengurangi ketidakpastian dan mendorong efisiensi. norma politik dan sosial. serta pemerintah daerah terkait.. 2013). ekonomi. Kementerian Riset dan Teknologi (KRT). dan fasilitas Di sektor energi. subsidi dan insentif untuk kegiatan riset dan pengembangan. 2. sehingga arah dan fokus kebijakannya ialah kebijakan energi photovoltaic”. Selanjutnya. 2008). (2012) mengungkap bahwa kebijakan yang dikeluarkan oleh stakeholders atau policy makers dalam hal ini mereka ialah pemerintah dan aktor lain yang terkait. Di dalam struktur kelembagaan ada hukum. Kementerian Hukum dan HAM.4. politik. renewable portfolio standard (RPS). di sektor energi. investment tax credits (ITC). tetapi juga mencakup hal-hal berikut (Stimson et al. serta membuat “batas- batas” interaksi antar aktor di dalamnya.4.Kelembagaan Istilah kelembagaan atau institusi mempunyai cakupan luas tidak hanya terpaku pada struktural kelembagaan itu sendiri dan prosesnya. quota requirements. insentif pasar. mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil. pricing laws. subsidi pada energi. unsur stakeholders atau pengambil kebijakan yang terkait energi photovoltaic dari unsur pemerintah antara lain ialah Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Dinamika Hubungan Antar Aktor Untuk melihat hubungan antar aktor dan dimanikannya. Noda atau vertex adalah actor individu dalam network. Peran institusi di tiap sektor dan wilayah berbeda satu sama lain. 2000).menjadi basis untuk aktivitas produksi dan pertukaran pasar (Spagnoletti and O’Callaghan. munculnya pengaruh kuat dari pihak eskternal. misalnya dari tingkat keluarga sampai tingkat Negara. Untuk melihat kualitas hubungan. 26 .4. sistem pendidikan atau perangkat lunak seperti budaya. vertex. dalam menganalisis dinamika aktor di bidang industri energi. kelembagaan (termasuk di sektor energi) dapat berupa perangkat keras seperti legislasi.5. Seringkali juga disebut. tentunya beberapa kelembagaan memungkinkan suatu konektivitas yang tinggi di dalam suatu sistem. Hal yang tidak dapat terelakkan dalam inter-relasi antar aktor energi bahwa institusi memberikan “kekangan” sekaligus “arah” bagi masing-masing aktor dalam memaksimalkan segala sumber daya dan potensi yang ada untuk mencapai tujuan akhir yaitu pengembangan industri energi. dan ties atau edge adalah hubungan antar actor tersebut. 2. Karena itu. Hubungan antar vertex disebut edge. dan bagaimana cara individu dapat sukses dalam mencapai tujuannya. eigenvector centrality dan clustering coeficient. kita sebaiknya memahami karakter dasar dari masing-masing aktor yang terlibat (baik aktor utama maupun pendukung). edges. SNA dapat dilakukan dengan dua cara utama yaitu melalui diagram dan melalui metriks yang dihitung secara statistic menggunakan teori jarak. maka dapat dilihat dari matriks SNA. Kelembagaan atau institusi sangat mempengaruhi pola interaksi dan dinamika antar aktor dalam mengembangkan industri energi di suatu wilayah/negara. Dari SNA dapat ditentukan katagori tiap noda. bahkan berasal dari warisan aktor-aktor pendahulunya yang concern dalam pengembangan industri energi.4. 2013). 4 diantaranya adalah degree of centrality.5. 2. Dalam bentuk sederhannya. Aturan yang mengikat interaksi antar aktor dapat dihasilkan melalui suatu konsensus dan kesepakatan yang dihasilkan oleh aktor-aktor tersebut.1. SNA berupa sebuah peta hubungan tertentu.Degree of Centrality Adalah derajat suatu vertex (anggota network yang dianalisis) yang merupakan fungsi jumlah titik lain (edge) yang berkoneksi dengannya. links. Analisa SNA ini merupakan hal yang kritis dalam menentukan bagaimana sebuah problem dapat dipecahkan. maka dapat digunakan metoda analisa yang melihat jejaring sosial. Ada berbagai perhitungan statistik yang dapat dilakukan di SNA. Juga network dapat berjalan pada berbagai level. bagaimana organisasi berjalan. sementara kelembagaan lainnya dapat mempengaruhi struktur insentif(Jacobsson and Johnson. Metoda ini adalah Social Network Analysis (SNA). betweeness centrality. atau connection. Terdapat berbagai macam hubungan antar noda. pasar modal. SNA adalah pandangan hubungan social dilihat dari teori network yang terdiri dari noda dan hubungan. Praktiknya. dan bagaimana sifatnya.

5. Clustering Coeficient Mengukur bagaimana koneksi orang-orang sekitar vertex terhadap orang lain atau lebih khususnya adalah jumlah orang-orang yang terkoneksi dengan orang-orang disekitar vertex dibagi dengan jumlah kemungkinan koneksi diantara orang-orang disekitar vertex. Eigenvector Centrality Sebuah ukuran yang mempertimbangkan tidak hanya banyaknya koneksi yang dimiliki oleh vertex. Menurut Morris dkk (2005). sumber daya yang digunakan untuk menarik keuntungan dan mekanisme pengeloaan dengan stakeholder perusahaan (Zott and Amit. sebagian besar penulis setuju bahwa model bisnis mengartikulasikan proposisi nilai suatu perusahaan.dan dapat dilambangkan dengan grafik. maka tingkatan metrik tunggalnya terbagi menjadi 2 metrik : . Walaupun demikian. arsitektur dan ekonomi perusahaan ditujukan untuk menciptakan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan di pasar yang telah didefinisikan.Model Bisnis Sorescu dkk (2011) dan Morris dkk (2005) menyatakan bahwa tidak ada definisi model bisnis yang diterima secara umum dalam literature. 2.5. terdapat beberapa definisi mengenai konsep model bisnis yang diungkapkan oleh beberapa penulis atau pakar.2. tapi juga dipengaruhi oleh derajat dari vertex yang terhubung (popularitas vertex) 2. Berdasarkan pemahaman tersebut kita perlihatkan beberapa definisi model bisnis yang dingkapkan oleh beberapa penulis.4.5. makin tinggi nilainya akan menunjukkan semakin penting orang tersebut yang menyebabkan orang lain berkoneksi dengan pihak lainnya dalam suatu social network 2. Jika mengunakan grafik berarah.3. out-degree. baik berarah maupun tidak berarah.5. Digunakan untuk mengukur terjadinya klik antar vertex dimana angka 1 menrepresentasikan terjadinya klik. yaitu yang mengukur jumlah yang orang yang dihubungi oleh vertex 2. Wirtz. dan angka 0 tidak. 2010). sumber-sumber pendapatan.4. and Ullrich (2010) menyatakan Model bisnis mencerminkan sistem output 27 . Schilke. Betweeness Centrality Derajat dimana seseorang menjadi perantara atau yang menjembatani orang lain untuk saling berkomunikasi dengan pihak lainnya. Namun demikian. model bisnis merupakan representasi singkat tentang bagaimana seperangkat variabel keputusan yang saling terkait di area strategi. in degree. yaitu yang mengukur jumlah orang mengubungi vertex yang diminati. . Definisi yang beragam mengenai konsep model bisnis yang diungkapkan para pakar ini memberikan kemudahan dalam memahami konsep model bisnis secara utuh. Angka clustering coefficient ini berkisar antara 0 dan 1.4.4.

kebanyakan konseptual model bisnis mengandung definisi umum seperti yang diungkapkan oleh Dahan. Kedua. model bisni adalah deskripsi dari kondisi sebuah perusahaan. Penting untuk dicatat bahwa model bisnis mencakup bukan hanya deskripsi organisasi tetapi juga deskripsi lingkungannya. 28 . Model bisnis di dalamnya termasuk variabel-variabel keputusan seperti metode produksi. pelanggan. struktur dan kemampuan perusahaan. manajemen pengetahuan dan aliran logistic. serta kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan. terkait koherensi. target pasar. model bisnis dengan harga rendah dan volume tinggi akan masuk akal jika masuk target pasar low-end yang tepat dan jika organisasi dioptimalkan pada minimisasi biaya sehingga bisa mendapatkan keuntungan dari ukuran ekonomi yang dicapai. yang menciptakan dan menangkap nilai. institusi. mendefinisikan pekerjaan mana yang dikerjakan sendiri oleh perusahaan atau di-outsource ke luar. aliran sumber daya. 3. rencana atau proses bagaimana perusahaan bergerak dari situasi saat menuju kondisi masa depan yang diinginkan. proses administrasi. kita dapat membedakan model bisnis dengan strategi. jasa pengiriman. Sebaliknya. 2. menciptakan nilai untuk pelanggan dan mengejar keuntungan. dan kemudian mengubah pembayaran menjadi keuntungan. Fokusnya adalah pada proses internal dan rancangan infrastruktur yang memungkinkan perusahaan untuk penciptaan nilai. Lebih lanjut lagi. dan juga model bisnis yang terdiferensiasi sehingga memungkinkan berbagai macam tipologi model bisnis.dan operasional sebuah perusahaan dan memperlihatkan cara bagaimana perusahaan berfungsi dan menciptakan nilai. Walaupun konsep model bisnis tidak universal. sosial dan politik). open source. dkk (2010) berikut ini: 1. Keempat. proposisi nilai. masuk pasar. mengkonfigurasi sumber daya. Stewart & Zhao (2000) mendefinisikan model bisnis sebagai pernyataan tentang bagaimana perusahaan menghasilkan uang dan mempertahankan keuntungan dari waktu ke waktu. konsep lain yang sering membingungkan. Misalnya. terdapat beberapa model bisnis generic yang bisa diikuti seperti low-cost. 4. Model bisnis yang lengkap dapat mencakup deskripsi mengenai tata kelola organisasi. Teece (2010) mendefinisikan model bisnis dengan bagaimana perusahaan menciptakan dan menyampaikan nilai kepada pelanggannya. Ketiga. model bisnis yang baik akan koheren dengan berbagai atribut yang akan cocok bekerja bersama-sama dengan cara yang masuk akal. mitra. bisnis model merupakan konfigurasi arsitekturalnya. konsumen. rantai nilai. mitra. termasuk yang lebih luas (ekonomi. Strategi secara luas dapat dipahami sebagai gambaran. Slywotsky (1996) dalam Morris dkk (2005) menyatakan model bisnis sebagai sebuah totalitas bagaimana perusahaan memilih pelanggan. dll. model bisnis yang baik adalah deskripsi komprehensif yang relatif dari situasi perusahaan. mendefinisikan dan membedakan penawarannya. pemasuk dan terutama mitra kerja perusahaan. atau melalui transaksi jangka panjang. Pada tingkat operasional. Pertama. serta pendapatan dan struktur biaya.

Dengan kata lain. Osterwalder & Pigneur (2010) menyatakan bahwa terdapat empat pilar model bisnis 1. yaitu tentang bagaimana perusahaan merencanakan untuk meningkatkan penjualan dan/atau mengurangi biaya. dan yanbg kedua adalah model bisnis dari pengelola dari PLTS itu sendiri. Sistem bisnis adalah sistem yang bekerja (sistem produksi / sistem pengiriman) yang perusahaan rancang untuk menyediakan produk atau layanan kepada pelanggan yang disasar. know-how. dimana potensi tersebut terdiri dari 2 faktor yaitu i) potensi sumber daya dan ii) potensi pasar. Proposisi nilai. 2010). Kedua model bisnis itu akan sangat berbeda karena perbedaan bidang bisnis yang dijalaninya. Hal ini terdiri dari hubungan pelanggan. tidak hanya karena lebih mudah diamati tetapi juga berhubungan langsung dengan lini bawah perusahaan. model keuntungan lebih terlihat. Model bisnis terdiri dari dua elemen yaitu sistem bisnis dan model keuntungan. Potensi sumber dayameliputi sumberdaya 29 . Model keuntungan adalah sebuah pola yang menjadi perhatian perusahaan tentang bagaimana mereka menghasilkan keuntungan dalam bisnis yang dilakukan. Model bisnis pertama adalah model bisnis dari integrator atau produsen dari alat PLTS. Infrastruktur. 2. Dari dua elemen model bisnis. merupakan hubungan antara biaya untuk menghasilkan proposisi nilai dan pendapatan yang dihasilkan dengan menawarkan proposisi nilai kepada pelanggan. banyak diskusi tentang model bisnis perusahaan cenderung fokus pada model keuntungan mereka (Itami & Nishino. Antar-muka pelanggan. Namun demikian.6. sedangkan sistem bisnis adalah sebuah sistam yang dirancang untuk merealisasikan strategi yang dibuat. segmen pelanggan dan saluran distribusi. interaksi faktor-faktor tersebut tidak mungkin dapat berjalan tanpa adanya potensi yang mendukung pengembangan industri PV. Hal ini termasuk aset. Model pendapatan. Ketiga faktor tersebut di definisikan sebagai komponen kondisi industri yang ketiganya saling berinteraksi satu sama lain dan berdampak pada perkembangan industri PV. Lebih jauh lagi mengenai model bisnis. 2. ii) dinamika pasar PV serta iii) dinamika pelaku di dalam industri PV itu sendiri. 3. terdiri dari keseluruhan interaksi dengan pelanggan. 4. Kerangka Konseptual Pengembangan Industri PV sangatlah dipengaruhi oleh faktor i) Kapasitas Teknologi. Mungkin karena alasan itu. model keuntungan adalah model strategic untuk mencapai berbagai macam diferensiasi dari para pesaingnya. dan kemitraan. Pemilihan empat pilar model bisnis yang dikemukakan oleh Osterwalder & Pigneur (2009) dikarenakan konsep ini telah banyak digunakan dalam berbagai penelitian dan kajian dan juga sukses diterapkan untuk area energi terbarukan seperti dalam tulisan ini seperti yang diutarakan oleh Richter (2013). menjelaskan arsitektur penciptaan nilai perusahaan. merupakan seperangkat produk dan jasa yang menciptakan nilai bagi pelanggan dan memungkinkan perusahaan untuk memperoleh pendapatan. Setidaknya ada dua model bisnis yang berbeda yang dapat diteliti dalam peneltiian ini.

Gambar itu adalah model Andersson dan Jacobsson (2000)yang telah dimodifikasi oleh peneliti BjoKrn A. dan lain-lain). SDM. Andersson (2000) Kondisi Industri Saat Ini Technology Capability Potensi Fernanda Maciel Reichert (2011) & Pengembangan S.7. sehingga penelitian ini akan diawali dengan mengidentifikasi kondisi saat ini dari faktor kapasitas teknologi. dinamika pasar dan dinamika aktor/pelaku. Kerangka Konseptual Penelitian 30 . sumberdaya tempat. adapun kerangka konseptual dalam penelitian ini digambarkan pada Gambar dibawah. serta pengaruh potensi pengembangan industri menggambarkan wajah industri PV di Indonesia serta model bisnis yang ada saat ini. dan sumberdaya pendukung (tenaga listrik. Lall (1992) Potensial Sumber Daya Market Dynamic Market Potential Actor Dynamic Pengembangan Industri PV Model bisnis dan peningkatan kemampuan teknologi Gambar 2. dan lain-lain) Kondisi industri saat ini. germanium.alam berbentuk bahan mentah PV (silikon. yang didalamnya terdiri dari ketiga faktor yang saling berinteraksi. hubungan-hubungan antar kondisi industri saat ini serta potensi pengembangan industri dijadikan dasar pemikiran untuk penelitian ini. serta melihat potensi sumber daya dan potensi pasar. Hasil dari identifikasi tersebut dapat digunakan untuk menyusun strategi pengembangan industri PV agar dapat berkembang di Indonesia serta strategi bisnis yang sesuai untuk pengembangan industri PV di Indonesia.

Lall (1992) Kebijakan Business Model Market Dynamic Market SNA Actor Dynamic Potential Model bisnis dan peningkatan kemampuan teknologi Pengembangan Industri PV 31 . BjoKrn A. Andersson (2000) Kondisi Industri Potensi Saat Ini Pengembangan Technology Sanjaya Lall Capability Technology Fernanda Maciel Potensial Capability Predictor Reichert (2011) & Sumber Daya S.

dan lain-lain baik berupa hardcopy maupun softcopy yang dikeluarkan oleh berbagai instansi. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif eksporatif dengan cara indepth interview dengan para pelaku PLTS untuk menggali kemampuan teknologi dan pengembangan bisnis PLTS. 2003) pada industri pembangkit listrik tenaga surya. website dan penerbit di dalam dan luar negeri. Teknik Pengumpulan Data Data yang digunakan dalam penelitian ini mencakup data primer dan data sekunder. Teknik pengumpulan data primer dilakukan dengan cara: survei ke lapangan melalui observasi langsung dan wawancara mendalam dengan menggunakan panduan wawancara/kuesioner untuk mendapatkan data primer. (1) Perkembangan kemampuan technologi dan model bisnis industri PLTS di berbagainegara. Bappenas. laporan penelitian dan laporan seminar atau prosiding di dalam dan luar negeri. kemudian diolah dan diklarifikasi dengan para pakar dari berbagai institusi melalui Forum Group Discussion (FGD) untuk menentukan kemampuaan industri PLTS di Indonesia. BAB III METODOLOGI 3. Studi pustaka digunakan untuk mendapatkan data sekunder. Kementerian Kehutanan. Kajian pustakaberupajurnal internasional maupunnasionalmerupakansumberutamayang ditinjau secara komprehensif sebagai sumber konsep dan teori yang digunakan dalam penelitian.3. PLN. khususnya PV (manufaktur dan jasa) di Indonesia.1. laporan ilmiah. dan Pemda di mana terdapat proyek PLTS 32 . Data sekunder ini berasal dari literatur seperti majalah. (2) Penggalian untuk masing-masing dimensi dan variabel dialakukan dengan observasi langsung dan wawancara mendalam dengan nara sumber dari industri PLTS dan nara sumber di berbagai institusi (3) Data primer dan data sekunder yang diperoleh. Data primer berasal daripara pelaku industri PLTS yang menjadi objek penelitian ini. Selanjutnya dilakukan juga analisa kualitatif untuk kebijakan pengembangan industri teknologi PLTS di Indonesia 3.2. Teknik pengumpulan data yang dilakukan adalah sebagai berikut. DEN. Unit Analisis Unit analisis dalam penelitian ini adalah industri PLTS. 3. jurnal. Dalam akan dilakukan analisis multiplecasestudy (Yin. Selain itu narasumber diambil dari berbagai institusi seperti: Kementerian ESDM. sedangkan data sekunder berasal dari berbagai jurnal ilmiah di dalam dan luar negeri. dengan narasumber para pelaku industri PV baik industri milik pemerintah maupun swasta.

melainkan tersebar dalam kurun waktu penelitian. Menurut cara pengambilan atau pengadiministrasian tes. 3.5. 3. Data diambil sebanyak satu kali per responden secara individual.5. Struktur Kuestioner Struktur alat ukur yang termasuk di dalamnya dimensi.4.6. actor dynamic. Bali. Berdasarkan jenis tingkah laku yang diukur. data yang didapat dari survey lapangan akan dimasukkan ke dalam tabel-tabel analisa sehingga mudah untuk dipahami dan dianalisa. TeknikPengolahandanAnalisa Data Untuk menganalisa.Tahap Pengambilan Data Prosedur pengambilan data adalah dengan menggunakan teknik sampling convenience. Terdapat dua tabel 33 . Pengumpulan data primer dilakukan di daerah Jakarta.5. dimana peneliti masuk ke lokasi penelitian dan melakukan interview pada yang ditunjuk oleh pimpinan institusi/industri yang berkaitan dengan PV untuk di wawancarai. sehingga dalam alat ukur ini pada prinsipnya tidak ada yang benar dan salah.1. Jika dilihat dari sifat dan bentuk respon dari tes yang digunakan dalam alat ukur ini digunakan berbasisindepth interview. Pengambilan data dilakukan tidak dalam satu waktu untuk semua responden atau dengan kata lain tidak serentak. variabel dan indikator serta catatannya dapat dilihat pada tabel konstruksi kuestioner di lampiran. Belitung 3. alat ukur ini dapat dianggap sebagai inventory test. Bandung.5.Interview dilakukan perorangan dalam sebuah organisasi.3. alat ukur ini termasuk kategori tes individual. Penggolongan Kuestioner Alat ukur yang akan dibuat adalah yang terkait dengan model pengembangan teknologi yang diberikan oleh Andersson & Jacobsson (2000). Denpasar. 3. Kuestioner 3. dimana perilaku-perilaku yang diukur dalam test ini mengukur persepsi seseorang dalam situasi yang riil dialami sehari-hari yang bersangkutan dalam organisasi. NTB.3. (Jawa Barat). Alat ukur ini terdiri dari technology capability. market dynamic.2. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian akan dilakukan selama 1 tahun sejak Januari 2014 – Desember 2014. resources potential dan market potential yang dapat memberikan gambaran model bisnis sekaligys kemampuan teknologi dalam industri pembangkit surya. karena dalam waktu bersamaan dilakukan pengukuran pada sejumlah kecil bahkan 1 individu per organisasi.

34 . Hubungan antar variabel akan dianalisis. Tahapan-tahapan yang akan dilaksanakan adalah : . Untuk melihat dinamika hubungan antar aktor digunakan perangkat analisis SNA. . khususnya PV di Indonesia ditabulasikandalam artisesuaidenganhasil scanning perkembanganmanajemen industri 3.analisa. serta analisa kebijakan untuk merancang saran kebijakan untuk pengembangan industri pembangkit surya di Indonesia . Penelitianinidimulaidenganscanningliteratur (nasionalmaupuninternasional) untukmenggaliperkembangan kemampuan industri pembangkit listrik tenaga surya. Tahapan ini terbagi lagi menjadi dua macam analisis. Pembuatan Laporan Akhir Setelah hasil analisa diperbaiki. Analisa Data Dalam tahapan ini dilakukan analisa data yang telah dikumpulkan pada pengumpulan data. maka dibuat laporan akhir yang akan menjadi output dari penelitian ini. satu untuk pembuatan model bisnis dan satu lagi untuk kebijakan yang mendukung pengembangan industri PLTS khususnya PV di Indonesia. dan kedua yang menghasilkan analisis kebijakan. dilakuakn 2 macam analisa. Setlah riset disain diseminarkan akan dilakuakn perubahan dan penyempurnaan sesuai dengan masukan. 3. yaitu analisis yang akan menghasilkan model bisnis dan kemampuan teknologi. Tahapan Penelitian Penelitian akan dilakukan dalam beberapa tahap. Pengumpulan Data Lapangan Pada tahap ini akan dilakukan pengumpulan data lapangan dalam bentuk indepth interview pada subyek yang telah ditentukan pada tahap pembuatan riset disain dan subyek tambahan yang didapat dari workshop. yaitu analisa untuk melihat kemampuan teknologi dan model bisnis. . khususnya PV di Indonesia. Hasil survey lapanganberupainformasi dan data tentang kemampuan dan model bisnis industri pembangkit tenaga surya. Dilakukan analisa kualitatif dari data yang telah ditabulasi. Pembuatan riset disain Pada tahapan ini diadakan studi kepustakaan dan konseptualisasi peneltian menjadi riset disain.7. Hasilnya menunjukkan model bisnis. Seperti yang telah dijelaskan. peta kemampuan teknologi dan analisa kebijakan. 2. Urutan pengolahandananalisa data dilakukandengansebagaiberikut: 1. Kedua analisis ini menggunakan set data yang sama.

Untuk jelasnya. DEN.1 Tahapan Penelitian 35 . tahapan pelaksanaan penelitian dilakukan sesuai dengan tahapan penelitian berikut ini: Diskusi Awal (Bappenas. PLN) Riset Disain Studi Pustaka Pengumpulan Data Industri Manufaktur Industri Jasa PLTS Pemerintah/Pemda PLTS Data Kualitatif Data Kualitatif Kemampuan Industri & Kebijakan Model Bisnis Analisis Analisis Kemampuan Teknologi Kebijakan & Model Bisnis Alternatif Peningkatan kemapuan Teknologi Industri. serta Rekomendasi Kebijakan Gambar 3. ESDM. Model Bisnis.

Subyek Penelitian Manufaktur Teknologi PLTS 4. LEN telah banyak mengembangkan bisnis dan produk- produk di bidang elektronika untuk kebutuhan industri dan prasarana.1.LEN.1. RoyalPV 2. selama lebih dari 30 tahun. Sebelum menjadi PT. Manufaktur Perakitan panel. Bangli Milik sendiri Sriwei Dibawah ini akan dibahas satu demi satu dari semua obyek penelitian. Bogor. berubah menjadi sebuah entitas bisnis profesional dengan nama PT. yaitu industri penyedia teknologi PLTS dan industri pembangkit dari PLTS itu sendiri. belum termasuk responden yang di wawancara untuk kebijakan industri PLTS nya. LEN LEN (Lembaga Elektronika Nasional) didirikan pada tahun 1965. SEI. kemudian untuk kepentingan nasional pada tahun 1991 bertransformasi ke Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Sejak saat itu. LENIndustri berada di bawah koordinasi Kementrian Negara BUMN. 4. No Klasifikasi Bisnis Model Bisnis Responden 1. LEN Industri. Pembangkit PLN On Grid milik PLN Gili Terawangan PLN On Grid Swasta (IPP) Bangli PLN Off Grid (Belitung. PT Adyasolar komponen lainnya Sistem Integrator PT. Cianjur Selatan) SHS Sriwei. serta telah memiliki banyak pengalaman dalam bidang :Broadcasting. laut. Jaringan infrastruktur telekomunikasi yang telah terentang baik di kota besar maupun daerah terpencil. Total responden yang di survey adalah xx. PT. Lampung. pembuatan PT. dengan ratusan Pemancar TV dan Radio yang telah terpasang di berbagai wilayah di Indonesia.1.Elektronika untuk pertahanan. Raja Empat. Kemudian Sistem 36 . Saat ini PT. LEN. baik darat. responden telah diklasifikasikan pada dua golongan besar. maupun udara. Pada tabel di bawah terlihat penggolongan industri PLTS. Bunaken) Masyarakat (Kepulauan Seribu. BAB IV RESPONDEN Dalam melakukan penelitian. PT INTI.

Adyawisa telah memiliki 4 kategori bisnis utama yaitu: Luminaire-Surya-Ballast. Produk PT.Persinyalan Kereta Api di berbagai jalur kereta api di Pulau Jawa dan Sumatera dan Sistem Elektronika Daya untuk kereta api listrik dan Pembangkit Listrik Tenaga Surya. Hitachi-Japan. Westinghouse – Australia ZTE Corp-China. pengoperasian. ALSTOM – France ALTPRO – Croatia.LEN merupakan salah satu industri manufaktur di Indonesia yang telah mampu memproduksi panel surya. Stamping & Alat Pembuatan. Pintsch Aben-Netherlands. mulai tahun 2003. LEN memberikan keuntungan dalam kemudahan instalasi. RWE Cshoot Solar-Germany. sebagai bagian terpenting dari PLTS. 4. Adyawinsa didukung oleh lebih dari 2500 karyawan yang pada umumnya berada di industri manufaktur.LEN telah memproduksi berbagai macam produk PLTS. PT. stamping logam. penelitian laboratorium. Hareon Solar- China. CETC- China. tahan lama khusus untuk panel surya diberikan garansi 20 tahun. dan pemeliharaannya. Injection Plastik dan Mold Making. Adyawinsa telah menghasilkan produk pencahayaan indoor dan outdoor untuk Philips. Telekomunikasi. Adyasolar yang dirikan pada tanggal 2 Maret 1994. Sumitomo Corp – Japan Thales – France. mulai dari lampu hemat energikhusus untuk tenaga surya seperti produk panel surya PT. Simoco-Inggris. serta tidak menghasilkan radiasi elektromagnetik yang timggi. Siemens AG – Germany. PT. Adyawinsa telah masuk kategori perusahaan yang bekerja secara profesional yang telah memiliki sertifikasi standar dunia ISO9001 & TS- 16949. Adywinsa PT. SIM-LM – Netherlands.Terutama produksi pencahayaan outdoor perlengkapan hingga 400W. mesin dan lukisan. Hollysys – China. Rohde & Schwarz- Germany. Airspan – UK. Kongsberg-Norway. Keunggulan produk Produk PT. LEN telah mengembangkan PLTS sejak tahun 1997. Gematronik – Germany. CNBM-China. ballast dan manufaktur luminaire.UK (England). bersertifikat dengan ISO9001: 2008 dan ISO14000: 2004. Disamping itu produk yang dihasilkan ramah lingkungan. Sampai saat ini PT. Khususnya pengembangan tenaga surya PT. Kegiatan itu meliputi perakitan bekerja. JA Solar-China. 37 . Sejak tahun 1997. Adyawinsa Group adalah salah satu perusahaan anggota APAMSI yang turut bergerakdalam perakitan listrik. Pada saat ini PT. Khususnya luminair-solar system-ballastPT.2. Vialis Railway Systems – Netherlands. Produk utama dari perusahaan ini adalah perangkat kelistrikan. dengan kegiatan utama dalam pembuatan panel surya. Runcom – USA. CAE-Canada. Sejak 2010 nama perusahaan berubah menjadi PT Adyawinsa listrik dan daya. Adyawisan sebelumnya berbama PT. Bombardier-Belgia. China Light Solar – China. Ultra Electronics . infrastruktur telekomunikasi dan jasa telekomunikasi. Pada saat ini PT. Solar Home System merupakan salah satu PLTS yang dapat dipasang di masing-masing rumah untuk mencukupi kebutuhan penerangan.5 MWatt energi telah tersalurkan di berbagai daerah terpencil di Indonesia. terletak di Kawasan Industri Jababeka. Saab-Swedia. Mitsubishi – Japan.LEN yang telah terpasang dengan total lebih dari 3. Aselsan-Turki. didukung oleh desain produk.1. Pada saat ini PT.EN Industri telah memiliki cukup banyak mitra kerja di luar negeri terutama dengan China antara lain : Aerodata – Germany.

PT. Adyawinsa merupakan pabrikan modul surya suatu rangkaian kegiatan proses
produksi yang meliputi antara lain; rancang bangun, produksi, pengendalian kualitas, dan
jaminan purna jual yang mengubah sekumpulan bahan baku menjadi barang jadi berupa
modul surya berstandard Indonesia.Pertumbuhan pasar modul surya di Indonesia mengalami
peningkatan setiap tahunnya. Hal ini merupakan potensi yang perlu diimbangi dengan
kemampuan pasokan produksi dalam negeri. Kapasitas dan kualitas pabrikan modul surya
dalam negeri juga sudah mampu memenuhi kebutuhan modul surya di Indonesia dan mampu
dikembangkan sejalan dengan pertumbuhan permintaan yang berasal dari Pemerintah dan
Swasta.

4.2. Subyek Penelitian Integrator Sistem PLTS

4.2.1. PT. SEI
PT. Surya Energi Indotama (SEI) merupakan anak perusahaan atau unit bisnis energi
dari PT LEN Industri yang bergerak dalam bidang pemasangan dan integrasi sistem
pembangkit listrik tenaga surya. PT. SEI didirikan pada tahun 2009 dengan PT. LEN industri
sebagai pemegang saham 90% dan PT Eltran Indonesia sebesar 10%. PT. SEI didukung
didukung olehtim yang telah memiliki pengalamanmemasangsystem tenagasuryadiberbagai
tempat diIndonesiadanluar negeri. PT SEI terus memperluas kemampuan untuk
menciptakansistem energisuryadanmemasangbiaya yang efektif.Sistemtenagasuryamenjadi
solusipraktis untukhemat energi di masa depan yang ramah lingkungan dimanasetiap orang
memilikiakseskeenergi suryabersih, berkelanjutandan dapat diandalkan.

Pengalaman PT SEI dalam pengembangan tenaga surya yaitu, telah mengembangkan
ratusan ribu unit solar home system (SHS) di berbagai provinsi di Indonesia. Sistem yang
dikembangkan antara lain: Sistem yang menghubungkan energy matahari dan disel, Ssistem
yang mengabungkan energy PV, Turbin amgin dan disel generator, Ssistem yang
mengandalkan energy surya sebagai satu-satunya sumber energy, Sistem dengan desain
berupa teknologi solar, Sistem Tenaga Surya yang terhubung dengan jaringan listrik, system
tenaga surya yang terhubung dengan jaringan listrik PLN dan memiliki baterai sebagai
penyimpanan energy, dan system yang menggabungkan berbagai sumber energy dan
mengkomunikasikan informasi di dalamnya untuk menjaga kestabilan jaringan.

4.2.2. PT. INTI

Peran PT. INTI dalam pengembangan energi surya merupakan system integrator
mulai dari medisain system: solar panel, inventer, solar churgernya atau dari solar sistemnya.
Integrator dimaksud adalah dalam pengembangan PLTS itu harus ada PVnya dan ada
supportingnyal. Semua sumberdaya itu diintegrasikan, bagaimana supaya outputnya bisa
sesuai. Pengembangan PLTS di Indonesia. Pengembangan PLTS itu sangat terkait dengan
regulasi, sedangkan regulasi yang ada belum mendukung kearah pertumbuhan industri
dalam negeri. Sistem perdagangan Indonesia yang tidak konsisten turut mempengaruhi
pengembangan PLTS di Indonesia. Kapasitas Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) yang
telah dikembangkan oleh PT. INTI memiliki skala yang bervariasi ada yang skala kecil adang

38

ska;a besar misalnya 150 - 300 KwP ada juga yang 1 Mega. Salah satu contoh PLTS yang
dikembangkan oleh PT. INTI di Provinsi Lampung digunakan untuk Penerangan Jalan
Umum (PJU), selain itu sudah dapat digunakan di rumah-rumah penduduk tapi masih dalam
terrbatas (tertentu).

Masalah yang dihadapi PT.INTI seperti dalam pengembangan PLTS di
Lampungadalah dalam perencanaan awal paradigmanya yang penting ada penerangan dulu
ada penerangan jalan, anak-anak sekolah bisa belajar, tetapi ternyata pemikiran penduduk di
Lampung kalau sudah ada listrik bisa nonton TV, dan bisa pakai kulkas akhirnya aliran
listriknya drop lagi. Selain itu, gangguan petir juga menjadi masalah, PLTS di Lampung itu
sudah pernah disambar petir sehingga harus diperbaiki lagi. Dari sisi teknologi tidak sulit
sama halnya seperti antena secara engineering tidak sulit pakai NCB, tetapi ketika investasi
sulit. Demikian juga bahan baku sebenarnya banyak di Indonesia misalnya silicon.

PLTS lebih tepat dikembangkan di Indonesia dibandingkan dengan pembangkit
tenaga air laut, tenaga angin agak sulit berhasil karena angin tidak menentu sehingga tidak
semua angin itu bagus. Keuntungannya karena PLTS merupakan energi terbarukan,
merupakan bahan bakar gratis dari alam, dan tidak menghasilkan efek rumah kaca dan hujan
asam. Namun demikian PLTS juga memiliki kerugian membututuhkan karena harus
menggunakan material khusus untuk cermin/panel yang dapatmempengaruhilingkungan.
Kemudian, pemasangan panel membutuhkan lahan yang sangat luasuntuk menghasilkan
tenaga listrik. Selain itu, PLTS juga sangat tergantung pada cuaca (tenaga maatahari yang
dihasilkan fluktuatif)efisiensi masih rendah(sekitar 10%).Jenis pemasangan PLTS dapat
dibagi dengan 3 kelompok sebagai berikut: Dipasang di tiap rumah dengan lokasi yang
tersebar dengan kapasitas kecil dan mempertimbangankan jarak antar lokasi yang berjauhan
contohnya SHS dan PJU.
Pengembangan PLTS dapat dilakukan dengan Terpusat (Komunal) on grid &
Interactive Digunakan untuk sistem pembangkit tenaga listrik skala menengah, lalu
didistribusikan ke pemakai (rumah tangga, lampu jalan). Pembangkit ini dapat berdiri sendiri
(off grid) atau pun di gabungkan /interkoneksi dengan tegangan PLN (on grid). Selain itu
Terpusat (Komunal) offgrid SO & Hybrid Pembangkit ini masih tergolong dalam
pengembangan dari sistem on grid hanya saja ada sumber pembangkit lain yang di
gabungkan ke dalam PLTS misalnya bersumber dari Diesel, PLTMH, PLTB.

Teknologi peralatan yang digunakan masih impor dari luar negeri kecuali mechanical
buat supporting, batere juga semua masih diimpor demikian juga panelnya. Di Indonesia
cuma bisa laminating. Untuk komponen utama masih diimpor dalam bentuk bongkahan di
kita belum dapat sampai mengiris. Namun demikian, kalau PV sudah ada dibuat di
Indonesia antara lain: PT. LEN, di Cicalengka juga sudah ada yang bisa merakit sampai
dengan panel modul, dan batere jenis curging itu sudah ada tapi cellnya masih diimpor.
Masalahnya kalau beli di luar jauh lebih mahal dari pada bikin sendiri dan selisihnya cukup
besar karena pajak impor barang yang sudah jadi dengan belum jadi bisa lain. Namun
demikian, keuntungannya kalau diperoduksi dalam negeri bisa lebih cepat karena dari luar
membutuhkan waktu lama misalnya dari negara China membutuhkan waktu minimal
seminggu untuk impor barang ke Indonesia. Alasan lebih murah dari luar, karena industri di

39

luar negeri dapat subsidi dari pemerintah. Sementara itu, terjadi over produksi di negara
China karena masuk pasar Eropa diperketat akhirnya produk-produk China banyak masuk
ke Indonesia.

Sementara itu, konsep bisnis yang dibangun ada dua antara lain: PLN membangun
sendiri dengan biaya sendiri menjualnya ke masyarakat Vendor misalnya PT. INTI boleh
membangun tetapi mejualnya bukan ke konsumen tapi ke PLN. Kemudian, ada bisnis model
yang dimainkan dalam waktun lama, tapi itu harus dilakukan oleh Pemerintah kalau kalau di
Industri yang melakukan sulit karena kesulitan modal investasi misalnya PT. INTI meminjam
modal ke Bank dalam jangka waktu 5 – 10 tahun, sedangkan pengembalian modal dari
masyarakat sampai 20 tahun, jadi gak bisa. Selain itu, ada juga pola ada satu lahan pertanian
yang lahannya dibangun solar cell semua di bawahnya pertanian tapi atasnya colar farm gitu
seperti rumah kaca. Ada juga modelnya menggusur, misalnya rumah gubuk semuanya
digusur kemudian dibangun rumah bertingkat dan solar panel misalnya kampong deret.PT.
Inti menjual 7 – 10$ /watt (off grid) 10- 20$ /watt (on grid). Selama ini Selama ini model
bisnisnya lewat pemerintah semua misalnya Desa Tertinggal, ESDM

Masalah yang dihadapi oleh PT. INTI sebagai integrator adalah pada saat membuat
kontrak misalnya pengadaan barang harus mengikuti aturan TKDN. Untuk memajukan
memajukan industri dalam negeri seharusnya pemerintah tidak melibatkan perusahaan luar
negeri tapi hanya perusahaan/industri dalam negeri saja. Selain itu, TKDN yang diatur dalam
pengadaan barang dari Kemenkeu seharusnya tidak cukup hanya menunjuk satu perusahaan
saja tetapi lebih dari satu agar dapat memilih perusahaan mana yang lebih sesuai dengan
harga yang dapat bersaing karena kalau hanya satu tidak bisa bersaing (Aturan pengadaan
barang dari Menkeu).
Kebijakan Energi NasionalUntuk mewujudkan ketahanan energi, pemerintah
Indonesia membentuk Dewan Energi Nasional (DEN) yang salah satu tugasnya adalah
merancang dan merumuskan kebijakan energi nasionalsehingga pembangunan
berkelanjutandapat bergerak sesuai dengan kebijakan yang telah ditetapkan. Pada sidang
paripurna tanggal 7 Maret 2012, DEN telah menyepakati Rancangan Kebijakan Energi
Nasional, yaitu perubahan paradigma pengelolan energi nasional yang menempatkansumber
daya energy sebagai modal pembangunan nasional, bukan hanya sebagai komoditas
eksporKebijakan energi nasional meliputi, antara lainKetersediaan energi untuk kebutuhan
nasionalPrioritas pengembangan energy Pemanfaatan sumber daya energi nasional
danCadangan penyangga energi nasionPengembangan PLTS itu sangat terkait dengan
regulasi karena memang regulasi kita belum mendukung pertumbuhan industri dalam negeri.
Perdagangan kita juga tidak konsisten kadang ke Amerika kadang ke Eropa. Masalah yang
didapai oleh PT Inti sebagai integrator adalah pada saat membuat kontrak karena misalnya
pengadaan barang harus mengikuti aturan TKDN. Kalau untuk memajukan industri dalam
negeri jangan melibatkan perusahaan luar negeri. Kemudian TKDNnya jangan hanya satu
mestinya lebih banyak supaya dapat memilih, kalau hanya satu harga tidak bisa bersaing
(Aturan pengadaan barang dari Menkeu)

PT. Inti sudah banyak melakukan kerjasama dengan LIPI misalnya radar, antenna dll.
Untuk pengembangan PLTS PT. INTI kerjasama dengen LEN dalam pengembangan solar

40

Sebagian besar dibeli oleh swasta untuk berbagai keperluan. Paling banyak digunakan untuk keperluan penerangan dan pembangkit energi di tambak udang atau tambak ikan.cell PT. biasanya sesuai tender sesuai Spek dan harga kontraknya PT. 41 . Wijaya Karya (WIKA). Walaupun demikian ketahanan dari panel surya tetap sama. Barang-barang perangkat pembakit surya diimpor kebanyakan dari Cina. hanya saja efisiensinya lebih rendah/tinggi mengikuti grade yang ada. lampu dirakit di Indonesia (toko) dengan menggunakan LED impor dan driver/pembuang panas buatan Indonesia. Selain itu. Perakitan dilakukan di toko Royal PV karena sifatnya yang sederhana. Atau bisa juga untuk keperluan penerangan umum lainnya berupa lampu hemat energi dengan voltase 12V DC. mitra di luar negeri antara lain: Jerman. Kebanyakan akan dipasangkan dengan perangkat pembangkit surya misalnya untuk keperluan penerangan jalan umum (PJU). PT. INTI dengan Pengguna 4. Selain penjualan panel surya dan peralatan pembangkit. Spanyol Selandia Baru. Untuk keperluan PJU. Royal PV Royal PV adalah sebuah perusahaan dagang yang melakukan usaha perdagangan umum perangkat pembangkit surya dan sistem penerangan. Royal PV juga banyak melakukan perakitan ringan. Royal PV juga menjual berbagai perangkat penerangan hemat energi (lampu hemat energi – LHE) untuk berbagai keperluan.2. Tiap grade memiliki harga yang berbeda-beda. Tidak seperti perusahaan pembuat PLTS lainnya. ada juga proyek pemerintah yang dikerjakan melalui pembelian langsung atau tender melalui pihak ketiga. PT Royal PV melakukan grading terhadap panel surya yang dijual. Azet Surya Lestari. perusahaan seperti Royal PV ini tidak bergantung pada proyek pemerintah dan mampu beroperasi sepanjang tahun. Walaupun demikian seperti dijelaskan di atas. Penjualan perangkat pembangkit tenaga surya lebih banyak dibeli oleh masyarakat dan swasta. Dalam penjulan perangkat pembangkit surya. Konsumen dari Royal PV ini sebagian besar adalah dari masyarakat dan swasta.3. terutama pada berbagai kerangka dan casing dari perangkat. Dalam kegiatannya. Sebagian kecil dibeli oleh pemda untuk keperluan penerangan jalan umum (PJU) dan juga untuk pulau terpencil. Komponen dan perangkat biasanya diimpor. Perangkat lampu tersbeut keseluruhannya menggunakan LED dengan efisiensi tinggi. sedangkan kerangka/casing dibuat di dalam negeri melalui pemesanan kepada perusahaan lainnya. hanya sedikit sekali yang dari pemerintah yaitu dari Pemda.

Untuk menanggulangi keterbatasan energi listrik tersebut. SEI bekerjasama dengan Perusda (PT. Selain itu PLTS dengan kapasitas 15 kW juga dikembangkan di 6 lokasi. Pembangkit listrik tenaga surya ini menggunakan sinar matahari melalui sel surya (photovoltaic) untuk mengkonversi radiasi sinar foton matahari menjadi energi listrik. Komponen Utama pembangkit tenaga listrik surya ini masih diimpor dari luar negeri seperti panel surya dll.5 tahun kemudian diresmikan oleh Menteri ESDM pada tahun 2014 yang merupakan putra kelahiran dari Bangli. Pembiayaan pengembangan PLTS Bangli diperoleh dari APBN ESDM. Kebutuhan listrik masyarakat semakin meningkat. PLTS Bangli memiliki kapasitas 1 MWp On-Grid dan 6 Unit PLTS 15 kWp Off-Grid. Pembangunan PLTS di Bali dilakukan oleh PT. SEI sebagai perusahaan dari PT. oleh karena itu perlu pengembangan energi lain seperti Energi Baru dan Terbarukan (EBT) sebagai energi alternatif.SEI yang merupakan perusahaan dari PT.LEN Industri. Masalah kekurangan listrik juga dapat menyebabkan gangguan pada layanan masyarakat di Bali seperti pada Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE) yang membutuhkan listrik 24 jam. Terjadinya pemadaman listrik di Bali menyebabkan pelayanan terhadap masyarakat kurang optimal. Provinsi Bali merupakan tujuan pariwisata internasional yang terkenal dengan pantainya.LEN Industri.4. Bhukti Mukti Bhakti) merupakan pelaksana pembangunan PLTS. namun saat ini aturan main jual beli antara PLN dengan masyarakat belum ada karena belum ada serahterima dari PT. melainkan dijual ke PLN (on-grid). Namun sampai saat ini sistem pembayaran dari masyarakat belum diatur dengan jelas karena belum ada serah terima dari PT. Selanjutnya. Bali dan Karang Asem Pengembangan PLTS di Bangli merupakan yang pertama di Indonesia sekaligus yang terbesar sementara ini. Proyek pembangkit listrik tenaga surya di Bali dibangun pada tahun 2012 selama 1.karena tenaga matahari tidak terbatas jumlahnya.SEI ke Pemerintah dalam hal ini Pemda Kabupaten Bali. terbatasnya pasokan listrik di wilayah Bangli menyebabkan sering terjadi pemadaman yang mengakibatkan terganggunya sektor industri. Listrik yang dihasilkan dari PLTS tersebut tidak langsung dijual ke masyarakat. Oleh karena itu pihak Pemda telah mendapatkan bantuan dari pusat melalui Kementerian ESDM dengan memanfaatkan potensi energi terbarukan yaitu energi surya untuk memperoleh pembangkit listrik tenaga surya. Sedangkan pengelolaannya dilakukan oleh PLN.3. Kabupaten Bangli ini dipercayakan ke PT. Tujuannya adalah untuk menjadi proyek percontohan bahwa menggunakan tenaga matahari adalah satu alternatif yang baik sekarang ini dan ke depan. dan juga merupakan proyek percontohan bagi seluruh provinsi yang ada di Indonesia dalam rangka memenuhi kebutuhan energi listrik di daerahnya dengan menggunakan bahan bakar non-BBM. telah dikembangkan 2 PLTS berkapasitas 1 MW di Kabupaten Bangli dan Karang Asem. Pada kenyataannya. Bali. SEI ke 42 . PLN yang menjual ke masyarakat. masih kekurangan pasokan listrik untuk kebutuhan masyarakat. PT. Teknologi pengembangan PLTS di Desa Kayubihi. Subyek Penelitian Pembangkit Listrik PLTS PLTS Bangli.

5. Pada saat ini pembayaran listrik dikenakan Rp. PLTS ini dikelola oleh masyrakat melalui Kepala Desa. belum jelasnya aturan untuk menentukan harga jual listrik terhadap masyarakat. Sama halnya di Karang Asem juga telah dibangun PLTS kapasitas 1 MW dan juga skala kecil kapasitas 15 kW. yakni Kabupaten Karangasem dan Kabupaten Bangli. Sehingga pihak Pemda berharap proses pelimpahan pengelolaan PLTS bisa segera dilaksanakan.Pemerintah. Listrik yang dihasilkan PLTS berkapasitas 1 MW tidak langsung dijual ke masyarakat. melainkan di jual ke PLN yang selanjutnya dijual kembali ke masyarakat layaknya penjualan listrik selama ini. 4. PLTS yang dibangun tanpa baterai itu diyakini akan mampu meningkatkan pendapatan asli daerah Kabupaten Bangli. SEI ke Pemerintah agar Pemda Bangli dapat mengajukan anggaran untuk operasional dan perawatan. Bangli. Bali seluas 1. Sampai saat ini masih terdapat informasi yang simpang siur dan tidak jelas antara hibah atau program lainnya. Terdapat 2 (dua) PLTS yang dikembangkan di Bangli. sehingga PLTS Kayubihi Bangli dapat segera dikelola secara maksimal untuk memenuhi kebutuhan listrik masyarakat dan meningkatkan pendapatan daerah Kabupaten Bangli.000. Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di Desa Bangkled. Lahan pembangunan PLTS di atas lahan seluas 1. PLN sebagai satu-satunya BUMN di Indonesia yang bertanggungjawab dalam pengadaan kelistrikan untuk masryakat diharapkan agar lebih memperhatikan dampak ingkungan yang dihasilkan mengingat listrik menjadi sesuatu yang cukup primer bagi 43 . Kabupaten Bangli. Disamping itu.-/RT yang dikelola oleh Kepala Desa. PLN Peran PT. Satu dikembangkan di Banjar Bangklet Desa Kayubihi.1. diharapkan proses pelimpahan pengelolaan PLTS bisa segera dirampungkan. PLTS Bangli akan dikelola oleh Perusahaan Daerah (Perusda) Bhukti Mukti Bhakti. mendapat proyek PLTS yang terhubung ke jaringan listrik PLN. PLTS ini dibangun di daerah perbukitan di Kintamani.2 ha itu merupakan unit PLTS terbesar di Indonesia yang berhasil dibangun saat ini. PLTS masih terkendala dengan berbagai masalah seperti belum tersedianya biaya operasional. Pembangkit listrik tenaga surya di Bangli dan Karang Asem sudah dioperasikan namun kendalanya adalah belum ada kepastian penentuan berapa harga jual listrik terhadap masyarakat karena sampai saat ini masih ada ganjalan karena PLTS Kayubihi belum sepenuhnya dilimpahkan oleh Kementerian ESDM kepada Pemkab Bangli. Pemda mengharapkan suatu kebijakan agar segera dilaksanakan serah terima dari PT.3. Sedangkan PLTS yang dikembangkan dalam skala kecil 15 kW langsung dihubungkan dengan rumah masyarakat setempat. Jika nantinya bisa dikelola sesuai rencana. sehingga keberadaan PLTS ini bisa dimanfaatkan lebih maksimal sebagai salah satu penyumbang PAD Kabupaten Bangli. Bangli. Dua kabupaten di Bali. belum ada personel SDM teknis serta belum perencanaan pemeliharaan seperti untuk persiapan anggaran untuk pengadaan misalnya pembelian batre dan pemelihaaraannya.2 ha itu sudah beroperasi Januari 2014 dan mampu menyuplai listrik hingga 1 MW per hari.

pada tahun 2004 pemerintah telah mengeluarkan kebijakan untuk mendorong pemanfaatan energi terbarukan pembangkit listrik skala kecil dengan kapasitas maksimum sebesar 1 MW. Dengan demikian PLN akan memantapkan komitmennya untuk menggunakan energi terbarukan di tahun-tahun mendatang. produksinya dalam negeri juga masih sangat sulit dilakukan karena bahan-bahan pembuatan produk tersebut masih harus di impor. apabila diterapkan bersama teknologi penyimpanan seperti baterai mampu menyimpan energi listrik yang dapat dimanfaatkan hingga setahun lamanya hanya dari penyerapan radiasi 44 . Dalam hal pelaksanaan kebijakan pemerintah. dan menggunakan kemampuannya untuk memaksimalkan penyediaan listrik bagi seluruh masyarakat. PLN seharusnya selalu diposisikan sebagai pelaksana. Penyediaan sumber energi alternatif yang lebih ramah lingkungan dan berjangka waktu panjang seharusnya menjadi hal yang diperhatikan oleh pemerintah serta PLN pada khususnya. Sel surya yang memanfaatkan energi matahari yang kemudian diubah menjadi energi listrik. Saat ini pemanfaatan sel surya didalam kehidupan sehari-hari di Indonesia masih sangat jarang ditemui. sampai saat ini PLN masih kesulitan memenuhi pasokan listrik sesuai dengan yang telah direncanakan dan diharapkan berasal dari pengembang swasta. Dalam perjalananya. Perusahaan ini berdiri sejak 60 tahun lalu namun bukan sebagai perusahaan komersil melainkan sebagai salah satu “agen perubahan” pemerintah untuk masalah pembangunan. PLN sudah sejak awal dan sampai saat ini selalu menjadi pemain kunci dan strategis di dalam bisnis pelistrikan di Indonesia. Dalam hal pengaturan harga. tetapi juga akan memberikan dampak yang sama bagi penggunanya karena teknologi tersebut cenderung akan lebih aman digunakan sehingga dapat digunakan dalam jangka waktu yang cukup panjang. Selain harganya yang cukup mahal. kebijakan ini mirip dengan konsep “Feed-in Tariff” yang banyak dikenal akhir-akhir ini. PLN akan meneruskan proyek solar PV-nya yang tersebar di pulau-pulau kecil di Indonesia adan segera dikeluarkannya kebijakan pemerintah mengenai penetapan harga (feed-in tariff) untuk PLTS (Surya) dan PLTB (Angin). Kebijakan-kebijakan pemerintah yang makin membaik dan konsisten untuk pengembangan energi terbarukan diharapkan mampu memberikan jaminan yang lebih baik pula kepada pengembang maupun PLN. Sustainibilitas dan teknologi yang ramah lingkungan tentunya juga haruslah diperhatikan. Namun demikian.masyarakat. Namun hal tersebut tidak boleh terus dibiarkan karena pemanfaatan sumber energi yang yang saat ini masih sangat bergantung terhadap bahan bakar minyak tentunya tidak akan selamanya dapat bertahan. namun pemanfaatan suatu teknologi tidaklah bijak jika hanya dipandang secara jangka pendek. PLN akan melakukan yang terbaik di dalam parameter keekonomian yang harus dipatuhinya sebagai sebuah perusahaan. Pemanfaatan teknologi yang lebih ramah lingkungan tidak hanya memberikan dampak positif bagi lingkungan. Dengan meningkatnya dukungan pemerintah untuk pengembangan sumber energi terbarukan. dimana harga listrik ditentukan oleh pemerintah sebesar 60% atau 80% dari harga pokok pembangkitan listrik PLN bila pembangkit listrik swasta tersebut dikaitkan pada Jaringan Transmisi Tegangan Rendah atau Menengah milik PLN. Pembangkit tenaga listrik membutuhkan teknologi.

Dengan penetapkan arah kebijakan pengembangan pemanfatan energi surya pada bidang pendidikan khususnya dari SD dan setingkat sampai SMU/SMK akan dipastikan hampir semua sekolah akan terpenuhi energi untuk penerangan yang berimplikasi pada dukungan terhadap proses pembelajaran lebih pasti. Hal ini sangat menarik perhatian siswa untuk belajar secara metodologi bagaimana mata hari diproses untuk menghasilkan energi listrik. biaya yang dibutuhkan jauh lebih kecil sehingga para pendidik dan pengelola sekolah tidak lagi dibebani biaya yang besar dan dimungkin biaya bisa diperoleh dari sumbangunan orang tua namun tidak mengikat. 45 . Untuk kebijakan pemanfaatan tenaga surya yang dibangun melalui PLTS dimana setiap pemerintah daerah tingkat II dapat menetapkan 5 sampai 10 unit sekolah yang dibangun diseluruh Indonesia maka dalam 5 athun pertama akan terbangun 25 sampai 50 unit sekolah disetiap pemerintah tingkat II.3. Dengan pemanfaatan energi surya untuk jangka panjang.2. Sedangkan energi dari PLN kurang memiliki daya tarik tersendiri untuk dipelajari selain karena ada pelajaran listrik. Sel surya juga tidak mengeluarkan gas emisi yang akan menjadi polutan bagi lingkungan sekitar. Namun penempatan lokasi pemasangan sel surya ini haruslah diperhatikan.Pemanfaatan dari teknologi pemanfaatan tenaga surya ini dapat menghemat penggunaan bahan bakar minyak karena teknologi ini tidak menggunakan bahan bakar minyak tersebut didalam operasinya.Peran PT.matahari setiap harinya. 4. Dari segi perawatan pun sel surya ini juga tidak terlalu rumit sehingga sangat memungkinkan untuk terjadinya pengurangan biaya maintenance dibandingkan pemanfaatan teknologi penghasil energi listrik lainnya. Sebaiknya dilakukan pemasangan pada area yang sering terpapar sinar matahari namun tidak secara berlebihan agar terhindar dari overheat. Pembangunan PLTS di sekolah-sekolah tidak memerlukan tempat yang luas bahkan bisa dibangun di atas bangunan yang sudah ada tanpa mengganggu proses pembelajaran. PLN juga tidak hanya sebatas pembangunan PLTS-PLTS yang mampu menyimpan energi tersebut. Hal ini dilihat/disurvey di wilayah Pemda DKI Jakarta. Pemilihan 5 unit sampai 10 unit sekolah yang dibangun setiap daerah tingkat II hanya pilihan minimal. Bahkan menurut sumber informasi dari SMPN 19 pemanfaatan energi surya bisa menjadi sumber berlajar bagi siswa. sebab bagi daerah yang kuat pendanaannya bisa saja membangun lebih dari 10 unit. namun juga sebaiknya dari segi Research & Developmentnya. Masyarakat Salah satu arah kebiajakan pengembangan energi baru dan terbarukan di masyarakat adalah pada bidang pendidikan khususnya pendidikan dasar dan menengah(SD sampai SMU/ SMK. Selanjutnya pada 5 tahun ke dua juga dibangun unit sekolah minimal sama banyaknya sehingga dalam dua periode dapat dipastikan banyak daerah yang telah menyelesaikan masalah energi pada pendidikan. Pemilihan bidang pendidikan khususnya pada sekolah-sekolah yang jumlahnya ribuan unit memiliki nilai strategis sebagai wahana pembinaan generasi pemimpin masa datang yang perlu dipersiapkan sejak dini. sehingga dalam 5 tahun pertama 125 sampai 250 unit sekolah akan terbangun disetiap pemerintah daerah tingkat II.

Pembangunan PLTS di perdesaan selain untuk memenuhi penerangan. dengan biaya per pembangkit adalah Rp 9 milyar. Masyarakat perdesaan sebagai pilar pebangunan daerah harus dapat diwujudkan dengan melatih tenaga terampil untuk mengelola PLTS. Pada tahun 2011. dengan biaya satuan PLTS adalah Rp 3. Pemanfaatan energi listrik masih langka meskipun Pemerintah berusaha membangun energi listrik dari PLN namun masih jauh dari keterjangkaun. dimana PLTS tersebut dibangun untuk mengaliri listriki 300 pelanggan. Beberapa contoh telah berhasil dibangun dan telah dapat dimanfaatkan oleh masyarakat. memasak di rumah-rumah. dengan biaya per pembangkit sebesar Rp 9 milyar.5 juta.87 GW dengan laju pertumbuhan 50 MW/tahun. Saat ini pemerintah telah mentargetkan kapasitas terpasang PLTS hingga tahun 2025 sebesar 0. dimana pelanggan ini akan mendapat panel surya dan tiga lampu hemat energi (SEHEN) yang dipasang di tiap rumah dan di fokuskan penerapanya pada daerah NTT dan NTB serta daerah terpencil lainya.5 juta. dimana pelanggan ini akan mendapat panel surya dan tiga lampu hemat energi (SEHEN) yang dipasang di tiap rumah dan di fokuskan penerapanya pada daerah NTT dan NTB serta daerah terpencil lainya. Ada 2 jenis pelanggan PLTS yang di sasar oleh PLN yaitu pelanggan PLTS mandiri. dimana PLTS tersebut dibangun untuk melistriki 300 pelanggan. Oleh karena itu pemanfaatan PLTS sebagai solusi yan sangat tepat. Pelanggan PLTS yang di sasar oleh PLN yaitu pelanggan PLTS mandiri. dengan keyakinan bahwa PLTS dapat menggantikan diesel karena operasi PLTS yang lebih murah. dengan keyakinan bahwa PLTS dapat menggantikan diesel karena operasi PLTS yang lebih murah. juga dapat dimanfaatkan untuk fungsi ekonomi masyarakat dengan membangun usaha berbasis sumber daya alam perdesaan. Perusahaan Listrik Negara (PLN) juga mentargetkan listrik 1000 pulau pada tahun 2015 dengan mengunakan PLTS dan sampai tahun 2012 baru terbangun PLTS di 80 pulau. dengan biaya satuan PLTS adalah Rp 3. Seperti diketahui bahwa Perusahaan Listrik Negara (PLN) juga mentargetkan listrik 1000 pulau pada tahun 2015 dengan mengunakan PLTS dan sampai tahun 2012 baru terbangun PLTS di 80 pulau. Pelanggan yang kedua adalah pelanggan PLTS komunal. 46 . Seperti kita ketahui bahwa 60% – 70% masyarakat tinggal di perdesaan. Pelanggan yang kedua adalah pelanggan PLTS komunal. Kemudian arah kebijakan kedua yang terpenting adalah pembangunan PLTS di perdesaan.

Lall (1992) Kebijakan Business Model Market Dynamic Market SNA Actor Dynamic Potential Model bisnis dan peningkatan kemampuan teknologi Pengembangan Industri PV Gambar 5. (1992) adalah sebagai berikut (Tabel 5. seperti yang telah dijelaskan pada bab 2 akan digunakan model yang dibuat oleh Andersson (2000). Diagram Model dan Metoda Pembahasan 5.1. Hal ini dapat dilihat pada gambar di bawa ini. Kemampuan Teknologi Hasil penelitian yang menunjukkan kemampuan teknologi dari perusahaan integrasi sistem PLTS yang dimodifikasi dari variabel dari kemampuan teknologi menurut LALL. S. BjoKrn A. Dari model itu. tiap bagian akan dijelaskan dengan menggunakan kerangka analisa tertentu. 47 . Andersson (2000) Kondisi Industri Potensi Saat Ini Pengembangan Technology Sanjaya Lall Capability Technology Fernanda Maciel Potensial Capability Predictor Reichert (2011) & Sumber Daya S. BAB V PEMBAHASAN Dalam melakukan pembahasan hasil penelitian.1. Terlihatd ari gambar terdapat 4 macam metoda analisa yang akan digunakan dalam menjawab pertanyaan penelitian beradasarkan model yang dipilih.1).

S. Perubahan kecil untuk penyesuaian kebutuhan dari sistem produk PLTS b. Pengamatan terhadap sumber teknologi instalasi PLTS Pelaksanaan a. Pada perjalanannya. Sesuai dengan kriteria dan 48 . dan panas bumi. Peningkatan kualitas sistem PLTS c. Kemitraan denganlembaga ilmiah dan teknologi dalam lain proses desain dan produk c. Melaksanakan kontrol kualitas dan maintenance pada Proses proses integrasi sistem PLTS produksi b. air. Layanan tambahan sesuai studi kelayakan sistem PLTS proyek b. Pengembangan metode kerja dan logistik integrasi sistem Sistem PLTS Produksi b.1. Surya Energy Indotama (SEI) & PT. PT. Pengembangan proses rancangan dan integrasi sistem PLTS Pengembangan a. Rancangan dan integrasi sistem PLTS Produksi Pengembangan a. khususnya energi listrik dari energi terbarukan matahari. Peningkatan produktivitas dan koordinasi pelaksanaan integrasi sistem PLTS c. Memperolehbarang dan jasadariperusahaan lokaldan lingkage dengan pertukaraninformasidengan pemasok perusahaan b. biomass. Studi kelayakan instalasi PLTS b. Pengembangan sistem PLTS baru Peningkatan a. Perubahan yang signifikan dari proses integrasi sistem PLTS Ekonomi Hubungan a.1 Dimensi dan Variabel Kemampuan Teknologi (Lall. Industri Telekomunikasi Indonesia (INTI) PT Surya Energy Indotama merupakan pengembangan dari unit bisnis energi PT LEN Industri. 1992) KEMAMPUAN TEKNOLOGI Dimensi Variabel Investasi Investasi awal a. Perusahaan ini resmi berdiri sejak tahun 2009 dan sudah menangani beberapa proyek energi terbarukan. Menjual teknologi yang dikembangkan secara internal kepada pihak ketiga 5. Memilih pemasok peralatan/komponen PLTS c. perusahaan juga mengembangkan bisnisenergi listrik dari sumber energi terbarukan lainnya seperti angin. Memperoleh teknologi baru dari sistem PLTS c.Tabel 5.1.

• Pelaksanaan proyek. Selain itu di kembangkan pula sistem PLTS yang terintegrasi dari kompenen dengan teknologi baru agar diperoleh sistem PLTS yang lebih menguntungkan.kebutuhan energi. Hal ini perlu untuk menentukan sistem PLTS dan proyek instalasinya. dan integrasi sistem PLTS. umumnya komponen atau sub sistem diperoleh dari luar negeri. Adapun kemampuan teknologi industri ini seperti ditunjukkan tabel 5. Untuk pasar TELCO.Selanjutnya untuk integrasi sistem PLTS masih banyak komponen yang perlu dikembangkan. mutu produk sesuai standar yang berlaku.1. oleh karena itu perlu diketahui sumber teknologi yang menguntungkan. Sejalan dengan itu maka proses rancangan dan integrasi sistem PLTS juga berkembang dan memenuhi kualitas yang lebih baik dari standar yang 49 .Solar Street Lighting. dan pasar Private Enterprise. PLN. meliputi: • Investasi awal dinyatakan dengan variabel studi kelayakan dan sumber teknologi instalasi PLTS. Tbk di seluruh Indonesia menjadi jaringan akses fiber optik. dan lainnya. semen pasar telepon selular (CELCO). Grid-connected PV System. instalasi energi listrik untuk penerangan jalan. Tabel ini menunjukkan bahwa dari: (1) Dimensi investasi. Produk genuine unggulan PT INTI terkait dengan industri telekomunikasi seperti Smart PBX dan GPA. Dalam hal ini studi kelayakan pembangunan instalasi PLTS dilakukan terkait dengan potensi sumber daya alam (intensitas matahari) dan lokasi serta kebutuhan listrik. perusahaan ini tidak saja melayani konsumen di pulau jawa akan tetapi juga menangani proyek pembangkit energi listrik di wilayah Indonesia yang terpencil dan jauh dari pusat pemerintahan. sementara untuk industri elektronik produk genuine unggulannya adalah KWH Meter. Selanjutnya PT Industri Telekomunikasi Indonesia (INTI) merupakan industri system integrator dan pengembangan produk genuine. sistem tenaga surya yang terhubung dengan jaringan listrik PLN. dapat ditunjukkan bahwa pelaksanaan kontrol kualitas dilakukan menggunakan sistem manajemen mutu terkait pada kompetensi SDM. Beberapa sistem PLTS yang sudah dikerjakan adalah Solar Home System. dan pengembangan sistem produksi. (2) Dimensi produksi yang meliputi: • Pengembangan proses produksi. Adapun segmen pasar PT INTI adalah pada segmen pasar telepon (TELCO). instalasi PLTS yang dipasang di rumah untuk memenuhi kebutuhan energi listrik di rumah atau kantor. Dalam hal ini perlu dipahami adanya layanan tambahan sesuai studi kelayakan sistem PLTS. yaitu bagaimana proyek dikerjakan sesuai hasil studi kelayakan. PT INTI (Persero) menginisiasi ide modernisasi jaringan akses tembaga milik PT Telkom. pilihan komponen PLTS yang akan digunakan. Adapun di sektor telepon seluler diantaranya menginisiasi proyek Rural BTS untuk PT Indosat dan untuk segmen pasar Private & Enterprise. adalah Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) untuk PT.

Dalam hal ini dibutuhkan kemampuan untuk merancang sistem yang sesuai dengan potensi dan kebutuhan serta dana yang tersedia. serta komponen lainnya seperti MCB. seperti PV-Diesel Hybrid System di Sulawesi Tenggara. Hal ini sudah dilakukan industri melalui pembangunan stand alone PV-system dengan berbagai kapasitas terpasang seperti di Nusa Tenggara Timur dengan kapasitas 5 kWp. Sebagai contoh. Adapun untuk komponen batetery adalah dari PT Nipress. Selanjutnya pengembangan sistem PLTS juga sudah dilakukan melalui integrasi kombinasi pembangunan sistem pembangkit listrik. Dalam kasus ini dapat ditunjukkan bahwa komponen yang membangun sistem PLTS tidak hanya diperoleh dari dalam negeri (PT LEN) akan tetapi juga dari luar negeri. fuse dari Amerika. • Peningkatan sistem produksi PLTS. Pengembangan metode kerja dan logistik integrasi sistem PLTS dikembangkan sesuai dengan penggantian komponen yang lebih sesuai dalam satu sistem PLTS. dan Remote Monitoring System diperoleh dari Cina dengan pertimbangan harganya murah dan kualitas cukup baik. • Pengembangan produk. Dalam hal ini penyelesaian proyek sangat bergantung pada kontrak yang disepakati bersama. yaitu • hubungan dengan perusahaan lain meliputi pertukaran informasi dengan pemasok komponen. komponen PV array. Tidaklah mengherankan jika sistem PLTS yang diterapkan memiliki keandalan yang tinggi. terdiri dari perubahan kecil dari sistem PLTS untuk menyesuaikan dengan kebutuhan dan potensi sumber daya yang ada. Demikian pula dengan pembangunan PV-Wind-Diesel Hybrid System di Jogyakarta. AC distribution Panel. Selanjutnya kemitraan dengan lembaga ilmiah dan teknologi juga dilakukan seperti dengan LIPI dan BPPT. dan diesel. Sejalan dengan itu kontrak kerjasama yang disepakati antara konsumen (umumnya pemerintah) dengan industri dalam pembangunan PLTS yang berkelanjutan akan merubah secara signifikan proses integrasi sistem PLTS. dan inverter kapasitas 15 kW. baik di dalam negeri maupun luar negeri. Sistem ini menggabungkan energi dari matahari dan diesel. sementara trafo diperoleh dari Jerman (Schneider). angin. Perubahan dari komponen di dalam sistem PLTS akan mempengaruhi logistik integrasi sistem PLTS. Sistem produksi PLTS juga berkembang sejalan dengan kebutuhan konsumen dan potensi sumber dayanya. 50 . di Papua Barat dengan kapasitas 15 kWp. dan di Kalimantan Timur dengan kapasitas 130 kWp. demikian pula dengan metode kerja. ditentukan pemerintah. Selanjutnya peningkatan produktivitas dan koordinasi pelaksanaan integrasi dibuat sesuai kontrak kerja yang dilakukan. Dalam hal ini industri sudah memiliki kepastian dalam mengimplementasikanpengembangan produknya (dapat melakukan pengembangan beberapa komponen yang saat ini masih diimpor) (3) Dimensi ekonomi lingkage. yaitu sistem pembangkit listrik yang menggabungkan energi matahari. inverter. Secara khusus untuk komponen dalam negeri yang sudah mampu dibuat oleh PT LEN adalah solar charge controler.

Pengembangan proses produksi. Produknya meliputi komponen PLTS seperti Len230P Polycrystalline (. Adapun teknologi yang digunakan adalah teknologi kristalin silikon c-Si. akan tetapi juga langsung pada konsumer seperti PT. Tetapi bahan dasarnya tetap sama. dan pengembangan sistem produksi. Kemampuan teknologi dari perusahaan ini tidak hanya sebagai integrator (sekarang terpisah dari LEN dan berdiri sebagai SEI) akan tetapi juga sebagai produsen yang memasok komponen ke perusahaan integrator seperti PT. Tabel ini menunjukkan bahwa dari: (1) Dimensi investasi.1. 51 . dapat ditunjukkan bahwa kerjasama yang sudah dibangun tidak saja dengan industri integrator. Adapun penjualan teknologi pada pihak ke tiga dilakukan melalui kontrak. Kementrian ESDM. Pabrik untuk produksi fotovoltaik di Karawang berkapasitas 60 MWp dan akan ditingkatkan sampai dengan 350 MWp. Len 200 Wp-24 V Monocrystalline (photovoltaic modules). yaitu sel surya yang diimpor dari Cina. b. dan Kementrian Negara Daerah Tertinggal. LEN mengembangkan PLTS sejak tahun 1997. Adyawinsa PT. Kontrak tersebut diantaranya adalah dengan kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral. PLN. Proses produksi tidak kontinu. LEN INDUSTRI dan PT. Kementrian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. dan lainnya. PT LEN melakukan investasi dan pengembangan pabrik seiring dengan peningkatan kebutuhan energi listrik dari energi terbarukan (energi surya). sesuai dengan keinginan pasar.2.1. mutu produk sesuai standar yang berlaku. Demikian pula kerjasama penelitian sudah dibangun dengan LIPI dan BPPT. SEI.Selanjutnya dari ekonomi lingkage. Dalam hal ini terdapat pasar yang cukup besar yang disediakan oleh aneka proyek pemerintah. (2) Dimensi produksi yang meliputi: a. Adapun kemampuan teknologi industri ini seperti ditunjukkan tabel 5. c. dan lainnya. PT. PT INTI. akibat pasar yang dituju hanya sektor pemerintah dimana proyek pemerintah hanya terjadi pada pertengahan tahun sampai akhir tahun. Pengembangan produk. seperti pembangkit listrik terpusat yang dibangun secara terpusat untuk menyediakan listrik ke beberapa rumah di suatu daerah. walaupun tidak cukup besar untuk membangun seluruh rantai pasok dari sistem pembangkit tenaga surya terutama sel suryanya. meliputi: • Investasi awal dinyatakan dengan variabel studi kelayakan dan sumber teknologi instalasi PLTS. Demikian juga dengan sistem PLTS. terdiri dari perubahan ukuran panel yang diproduksi. 5. dapat ditunjukkan bahwa pelaksanaan kontrol kualitas dilakukan menggunakan sistem manajemen mutu terkait pada kompetensi SDM.

Karena sifatnya yang berupa perdagangan umum saja. SEI dan PT. (3) Dimensi ekonomi lingkage. Rantai Nilai Pembuatan Sel Surya Dalam pembuatan sel surya. LEN sangat sedikit menjual produknya ke masyarakat umum (hampir bisa dikatakan tidak menjual ke umum). PT Adyawinsa juag memiliki kemampuan yang sama dengan PT LEN. Royal PV. Perbedaan yang menyolok antara keduanya adalah. Oleh karena itu dimensi dan kemampuan teknologi oleh Lall tidak dapat dipergunakan untuk PT. melainkan juga dapat digunakan untuk melakukan alloying dari besi serta baja. baik di dalam negeri maupun luar negeri. 52 . Juga PT. AC distribution Panel. Adyawinsa menjual banyak produknya ke umum. yaitu produsen sel surya dari Cina. sedangkan PT. hanya beberapa komponen sederhana yang dipesan secara khusus ke industri/bengkel di Indonesia. Hal ini disebabkan oleh karena keduanya merupakan 2 dari 8 perusahaan yang tergabung dalam APAMSI.4. Komponen aktif utama berupa sel surya dan LED diimpor dari Cina.1. terdapat rantai nilai yang bermula dari penambangan pasir silikon dan berakhir pada pembuatan wafer silikon sel surya. sedangkan PT. PT. Royal PV merupakan perusahaan perdagangan umum yang hanya mampu melakukan perakitan ringan dari komponen yang diproduksi oleh perusahaan lainnya baik di dalam maupun di luar negeri. dan inverter kapasitas 15 kW. Perbedaan antara berbagai produk turunan dari silikon adalah pada kadar kemurnian dari silikon itu. Royal PV PT. sebuah organisasi asosiasi yang mewadahi semua perusahaan yang dapat memproduksi panel surya.3.1. maka tidak ada kemampuan teknologi yang dimilikinya. Rantai nilai dari peroses pengolahan silikon itu dapat dilihat pada gambar 5. Silikon sebagai bahan baku tidak hanya bisa diolah menjadi sel surya. dan berbagai komponen mikro elektronika.2 di bawah. PT. 5. Secara khusus untuk komponen dalam negeri yang sudah mampu dibuat oleh PT LEN adalah solar charge controler. PT LEN memiliki anak perusahaan untuk melakukan pembangunan fisik dari PLTS-nya. 5. Adyawinsa tidak. Intidan juga dengan pemasok. yaitu hubungan dengan perusahaan lain meliputi pertukaran informasi dengan pemasok komponen. Royal PV hanya bertindak sebagai salah satu mata rantai dari rantai pasokan tanpa kemampuan pengolahan. Hubungan dengan pihak pemasang/integrator seperti PT.

53 .999999% Devices Devices Purity) Purification Smelting Cutting Panel Instalation Silicon Mining (99. Juaga tidak memungkinkan melakukan praktek penentuan harga sebagai alat penguasaan pasar. Dalam melihat subyek penelitian dikenali terdapat beberapa aktor yang saling berinteraksi dalam industri pembakit solar.2. High Micro Other Material Purification Accessory Electronic Alloy (99.999% Wafer (98% Purity) (Cell making) Assembly Assembly Purity) Infrastructure Building Gambar 5. maupun aktor yang menjadi pengelola dari PLTS tersebut.12 di atas. 5. Oleh karena itu seperti terlihat pada gambar di atas Indoensia hanya melakukan kegiatan yang berada pada kotak berwarna merah saja. kegiatan idnsutri pengolahan lainnya pada kotak berwarna abu- abu tidak dilakukan. di bawah ini. Kerugian lainnya dengan tidak menguasai seluruh rantai nilai adalah tidak mungkinnya terjadi inovasi radikal yang memungkinkan terbukanya pasar.2. Aktor-aktor tersebut dapat dilihat dalam tabel 5. Jejaring Aktor Pelaku Untuk mengetahui dinamika hubungan antar aktor pelaku dalam industri PLTS dan manufaktur perangkat pembangkit tenaga surya maka akan dilakukan analisa hubungan dengan menggunakan varian dari social network analysis (SNA) yang mana aktor dalam analisa SNA diambil pada tingkat industri bukan individu. Hal ini mengakibatkan nilai tambah terbesar dari industri PLTS dan industri hulunya tidak berada di Indonesia. Bila dilihat kegiatan pada kotak berawarna merah pada gambar 5. semua prosesnya hanya berupa perakitan saja. perakit peralatan menjadi PLTS. baik di industri pembuatan perangkat pembangkit.2 Rantai Nilai Pembuatan PLTS Kelemahan dari industri pengolahan silikon di Indonesia adalah tidak adanya pengolahan silikon kecuali hanya melakuakn penambagan pasir silikon. Tidak terdapat industri atau penambahan nilai yang berarti.

ESDM PT. SEI 2. didapat hubungan dari satu aktor ke aktor lainnya. PT. SEI 54 . Adyawinsa Aktor pembuat perangkat PLTS 3. PT. PT. Kemenprin Aktor regulator tata kelola ekspor impor perangkat PLTS 8. Hubungan itu ditabelkan dalam tabel 5. PT Adyawinsa ESDM 14. Inti Aktor perakit PLTS 5. PT. PLN Aktor pengelola PLTS 9. PT. PT. Inti BPPT 13. PT. Royal PV Masyarakat 18. Inti PT. PT. PT. PT. Inti 21. PT. PT. Royal PV ESDM 19. Adyawinsa Masyarakat 16. PT. Masyarakat Aktor pengguna dan pengelola PLTS 11. SEI ESDM 8. LEN ESDM 4. LEN 11. LEN yang merakit PLTS 4. Inti ESDM 12. LEN PT.3 Tabel Hubungan Antar Aktor No Aktor 1 Aktor 2 1. Royal PV Aktor Penjual perangkat PLTS (impor) dan perakit PLTS 6. PT. PT. PT. PT. LEN 7. BPPT Aktor yang memberikan standarisasi panel surya 10. PT. ESDM PT. LEN Aktor pembuat perangkat PLTS 2. Inti PLN 10. Tabel 5. LEN BPPT 5. Pemda Aktor regulator dan pengelola PLTS tingkat lokal Dari wawancara. Tabel Aktor No. PT. SEI PLN 9. Adyawinsa BPPT 17. LEN PT.3 di bawah ini. ESDM Regulator dan pemberi dana pembuatan PLTS 7. PT. Tabel 5. PT. Royal PV BPPT 20. PT. PT. SEI PT. Aktor Penjelasan 1. Adyawinsa PLN 15. LEN PLN 6. Inti 3.2. SEI Anak perusahaan PT.

Masyarakat PT. PLN PT. PLN PT. Adyawinsa 34. Masyarakat PT. maka dapat dibuat peta hubungan antara aktor.3. Pemda ESDM 33. ESDM PLN 27. ESDM Perindustrian 26. 22. Data yang sama akan digunakan dalam sub bab model bisnis untuk menggambarkan secara visual interaksi dalam bisnisnya. PLN ESDM 28. Adyawinsa 32. Gambar 5. ESDM Pemda 25. ESDM PT. Royal PV Dari tabel hubungan di atas. LEN 24. Adyawinsa 23. Peta Hubungan Aktor 55 . Inti 31. SEI 30. PLN BPPT 29. Peta tersebut dapat dilihat pada gambar di bawah ini. ESDM PT. PLN PT.

LEN.000 3. Metrik SNA No. Hal ini diperlihatkan oleh betweeness centrality. Adyawinsa 5. Inti 0.333 0.033 0. Ketiga adalah PT.600 7. Koefisien klaster terbesar adalah PT.000 0. Terlihat dari peta diatas bahwa posisi sentral ditempati oleh ESDM.833 4.333 0.031 0. LEN sehingga membentuk clique tertutup antara mereka untuk mengerjakan proyek-proyek pemerintah (ESDM). PT.043 0. Hal ini sangat sesuai dengan hasil dari wawancara dimana ESDM merupakan regulator yang mengeluarkan kebijakan di bidang PLTS sekaligus sebagai penyandang dana terbesar untuk proyek PLTS.000 11./dangkan Kementrian Perindustrian tidak terkait langsung terhadap industri PV.733 0. Eigenvector centrality dan juga closeness centrality.063 0.130 0.000 0. Walaupun demikian dalam wawncara mereka juag mengerjakan proyek pemerintah lainnya yang skalanya jauh lebih kecil.063 0. yaitu ESDM.094 0. Dengan melihat peta di atas. Pemda maupun masyarakat hanya bertindak sebagai pengguna dan pengusul proyek PLTS. Masyarakat 0. Adyawinsa juga bertindak sebagai perakit dan menjualnya tidak hanya ke pasar pemerintah dan juga umum.700 2.059 0.800 0. LEN 1.600 0. PT. Sebagian dari metriks dari SNA dapat dilihat pada tabel di bawah ini. maka akan terlihat seperti grafik di bawah ini.300 0. PT. Aktor Betweeness Closeness Eigenvector Clustering Centrality Centrality Centrality Coeficient 1.031 0.000 Dari tabel matriks SNA di atas.147 0. Pemda 0. Diikuti berikutnya oleh PT. hanya masalah perizinan industri dan izin ekspor/impor dari komponen/perangkat PLTS. Tabel 5.056 0.090 1.000 0. terlihat bahwa memang betul ESDM memegang sebagai posisi paling utama dalamhubungan antar aktor di industri PLTS. Royal PV yang menjual ke masyarakat umum sehingga pengaruhnya lebih besar dibandingkan dnegan yang lainnya. Dalam grafik terlihat tidak terjadi clustering atau silo tertentu 56 . PT. Perindustrian 0.000 10.333 8. Inti.3.214 5.048 0. PLN 3. Hal ini disebabkan karena mereka membentuk clique dalam pembuatan perangkat dan merakit PLTS untuk keperluan pemerintah. maka dapat dihitung metriks dari SNA. SEI dan PT.400 6.149 0.059 0.116 0. Hal ini disebabkan oleh karena selain membuat perangkat PLTS. PT.071 0.048 0.467 0.115 0. ESDM 22.063 0. Adyawinsa. SEI karena aktor tersebut sebenarnya adalah anak perusahaan PT. Jika ESDM sebagai pemberi proyek dihilangkan dari analisa. BPPT 3. Royal PV 3.083 0.059 0. SEI 0. PT. Se.433 0. PT.000 9. Selain itu dari tabel metriks dapat dilihat adanya koefisien klaster yang tinggi di PT.

57 . karena walaupun demikian. Terlihat komponen kebijakan lainnya yang menggantikan ESDM adalah BPPT sebagai badan yang memberikan sertifikasi bagi perangkat energi surya.sehingga sebenarnya peran ESDM sebagai penyedia dana dapat digantikan oleh komponen lainnya. Terlihat kecenderungan dari integrator PV untuk tidak bersifats entral (nilai 0. bisnis dengan masyarakat sebagai pasar utama tetap tidak dapat berjalan.0) di bandingkan tipe bisnis lainnya.4 Peta Hubungan Antar Aktor Tanpa ESDM Hal yang sama terlihat bila kita melihat matriks SNA bila ESDM tidak dimasukkan. BPPT menjadi aktor sentral karena hal yang telah dibahas di atas. Hal ini sekali lagi disebabkan karena tidak dapat bersaingnya energi PLTS dibandingkan PLN karena danya praktek/kebijakan subsidi. Masyarakat masih termarginalkan. Gambar 5.

167 0.000 0. Kapasitas terpasang dari pembangkit listrik tenaga surya yang ada di Indonesia baru sekitar 13. Hal ini disebabkan oleh berbagai kelemahan kebijakan mengenai energi di Indonesia.165 0.083 0.500 6. LEN 1.047 0. Masyarakat 0. Royal PV 1. sedangkan intensitas penyinaran yang paling rendah adalah 2.4. Potensi Sumber daya dan Potensi Pasar 5. PT. sehingga untuk meningkatkan pemanfaatan energi surya di Indonesia pemerintah telah melakukan berbagai upaya salah satunya adalah dengan mengeluarkan Kebijkan Energi Nasional melalui Perpres No 5 tahun 2006.333 7. pengembangan PLTS di Indonesia dari segi kebijakan sudah relatif mendukung namun.8 kWh/m2/hari atau setara denngan 4. hal tersebut disebabkan karena penyinaran matahari selalu ada sepanjang tahun.062 0. BPPT 6. 5.667 2.000 8.111 0.189 0. Pengembangan Industri 5.000 0. Adyawinsa 3. PLN 5.000 Dari pembahasan di atas terlihat bahwa sebenarnya salah satu unsur utama dari peningkatan hubungan dan kemampuan (dilihat dari hubungannya) adalah dengan memberikan pelayanan kepada lebih banyak aktor. Indonesia bagian timur seperti NTB dan Papua memiliki intensitas penyinaran paling tinggi yaitu sebesar 5.035 TWh/tahun.1.096 1. SEI 0.067 0. atau dalam hal ini kepada aktor masyarakat. PT.1.3. maka usaha untuk pengembangan pembangkit listrik tenaga surya sangatlah dibutuhkan. Salah satu target utama dari Perpres No 5 tahun 2006 adalah dengan menetapkan target pemanfaatan Energi Baru Terbarukan pada tahun 2025 diatas 20% yang didalamnya memuat PLTS menjadi salah satu alternatif.077 0.500 0. Dengan relatif tingginya potensi penyinaran matahari tersebut. Aktor Betweeness Closeness Eigenvector Clustering Centrality Centrality Centrality Coeficient 1.182 0. Intensitas radiasi matahari yang diterima di Indonesia rata-rata adalah 4. Sayangnya hal ini terhambat oleh kurangnya pasar untuk PLTS dan perangkat PLTS di masyarakat.833 0. potensi yang ada belum dimanfaatkan secara keseluruhan. Metriks SNA Tanpa ESDM No. PT. 58 .7 kWh/m2/hari.3. utamanya adanya subsidi energi.3.56 kWh/m2/hari yang berada di Bogor.50 MW (2009).000 3.145 1.111 0.400 5. PT. pada tahapan implementasi. Tabel 5. Intensitas yang relatif besar tersebut menjadikan Indonesia negara dengan serapan sinar matahari terbear di ASEAN.113 0.167 0. Saat ini.071 0.833 0. PT.091 0.500 0.091 0.000 4. Inti 0. Potensi Sumber Daya Alam Indonesia sebagai negara yang terletak di garis khatulistiwa memiliki intensitas penyinaran matahari yang relatif tinggi.1.

Potensi Pasar Rasio elektrifikasi di Indonesia pada tahun 2013 sudah mencapai 78.80 kWh/m /day ≈ Gambar5.1 %. Kondisi tersebut kadangkala tidak memungkinkan pemerintah (dalam hal ini PLN) menyediakan listrik pada daerah-daerah tersebut. sehingga hal tersebut menjadi tantangan bagi pemerintah untuk memenuhi kebutuhan listrik masyarakat. 2. biaya pengangkutan BBM dari depo pertamina ke pulau-pulau 59 . Sebagai pembandingan.2. Potensi Sinaran Matahari 5. kebutuhan listrik kedepan akan terus meningkat. biaya operasi PLTD bisa mencapai Rp 1.1. menurut Principal Advisor Deutsche Gessellschaft fu Internationale Zusammenarbeit Indonesia Rudolf Rauch (2012) menyatakan bahwa negara Jerman memiliki intensitas matahari yang tidak terlalu tinggi. Solusi yang selama ini dilakukan adalah dengan menggunakan PLTD (Pembangkit Listrik Tenaga Diesel). Indonesia memiliki jumlah penduduk yang besar dengan penghasilan dan penyebaran penduduk yang tidak merata. hutan dan pegunungan sehingga sistem kelistrikan yang ada pada daerah tersebut menjadi terisolasi.200 sampai Rp. itupun tidak keseluruhan daerah terjangkau oleh PLTD.5. Ada 2 kondisi yang sangat spesifik yang berhubungan dengan kelistrikan di Indonesia 1. 1500 per kWh. dengan lokasi tersebar Kedua kondisi tersebut menimbulkan kendala sulitnya pengadaan infrastruktur jaringan interkoneksi di daerah terpencil seperti pulau-pulau terpencil.9 % masyarakat yang belum mendapat listrik dan seiring dengan kemajuan masyarakat.3. Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar yang terdiri dari pulau besar dan kecil. namun bisa membangkitkan listrik 25 ribu megawatt dengan menggunakan tenaga matahari. masih terdapat 21. Namun Penggunaan PLTD tersebut juga mengalami kendala dalam hal distribusi. Di satu sisi Indonesia yang memiliki intensitas matahari 5 – 10 kali lebih besar daripada Jerman masih tertinggal sangat jauh dalam pembangkitan listriknya. Daerah pedalaman Papua dan Kalimantan yang terisolir. Meskipun nilai rasio elektrifikasi tersebut sudah relatif tinggi. Indonesia 2 4.

Dengan melihat inisiatif ini.terpencil saja bisa lebih dari Rp 400 per liter. 60 .87 GW atau sekitar 50 MWp/tahun. Belum adanya aksesibilitas terhadap listrik tersebut disebabkan karena kondisi geografis yang tidak memungkinkan untuk dibangun infrastruktur kelistrikan. Jika dilihat dari kondisi perekonomian dan daerah sekitar. dapat dijadikan gambaran bahwa dimasa mendatang potensi pasar pengembangan energi surya relatif besar. Hasil proyeksi yang telah dilakukan oleh BPPT menunjukan bahwa instalasi PV akan terus meningkat sampai kapasitas 2. Pengelolaan PLTS sepenuhnya diserahkan ke warga dengan koordinasi oleh ketua rt. Per bulan masyarakat harus memberikan iuran 20 ribu untuk biaya perawatan serta pengoperasian. sedangkan harga jual listrik PLN kepada konsumen rata-rata Rp 560 per kWh (Fahmi. Tidak adanya aksesibilitas terhadap listrik tidak hanya dialami oleh penduduk di kepulauan terpencil atau penduduk di daerah kurang berkembang di luar pulau jawa. Penduduk Desa Cibuyutan. Mulai tahun 2012. hal tersebut belum termasuk pemeliharaan pembangkit dan sebagainya. seperti wilayah kepulauan tersebar di maluku. Kondisi semacam ini menimbulkan kerugian di sisi PLN hanya untuk pengoperasian PLTD saja.2 GW jika swasta juga ikut berperan serta didalam investasi di sektor PLTS. tumbuhnya kesadaran masyarakat serta pemilik-pemilik gedung tinggi untuk mengurangi pemanfaatan listrik dari PLN dengan mengupayakan pembangkit listrik PLTS di atap-atap gedung menjadikan salah satu pemicu pengembangan PLTS di Indonesia. terlebih tidak adanya subsidi dari pemerintah dalam hal biaya pengoperasian. pemerintah telah berinisiatif dengan mengeluarkan roadmap pemanfaatan energi surya dengan mentargetkan kapasitas PLTS terpasang hingga tahun 2025 adalah sebesar 0. Kabupaten Bogor baru bisa menikmati listrik sejak tahun 2012. Di beberapa daerah terpencil dimana listrik belum di distribusikan. Dengan melihat kondisi semacam ini. Kabupaten Bogor merupakan kabupaten yang relatif maju. 2014). Box 1. Keterbatasan inisiatif kadangkala lebih ke arah mahalnya biaya operasi yang harus ditanggung masyarakat setempat. Disamping program pemerintah diatas. desa Cibuyutan telah mendapatkan bantuan dari kementerian ESDM (dana bersumber dari bantuan asing) untuk pembangunan PLTS skala 80 kWp untuk menerangi 100 kk dimana per kk mendapat jatah daya 300w. masyarakat biasanya mengambil suatu inisiatif untuk memiliki pembangkit PLTD sendiri dengan bantuan pemerintah setempat.

kesadaran dalam konservasi energi di kalangan masyarakat. terutama masyarakat perkotaan sudah banyak yang memasang PLTS di atap-atap rumah mereka sebagai suplai listrik sekunder. kesadaran akan murahnya pengoperasian PLTS untuk operasi produksi tertentu juga menjadi potensi tersendiri dalam pangsa pasar PLTS. masyarakat/individu. Dana program tersebut biasanya dianggarkan atau diberikan ke kementerian teknis terkait.Sumber : BPPT. maka secara umum dapat dibagi menjadi 3 yaitu. Di kalangan industri. untuk melakukan instalasi PLTS ke daerah terpencil yang sistemnya menggunakan lelang. Dalam beberapa kasus di Industri. seperti pemanas air. Sama halnya kalangan swasta dan Industri. yang salah satunya adalah program 100 pulau dengan 100% PLTS. Pemerintah dapat juga memberikan penugasan khusus kepada PLN ataupun PLN memiliki program tersendiri. Potensi projek-projek dengan wacana pemerintah sebagai dasarnya memberikan potensi pasar PLTS yang sangat besar kedepanya. 2. Pemerintah dan BUMN (PLN). yang dalam hal ini adalah ESDM dan pada akhirnya akan diadakan proses lelang. Adanya target pemerintah tentang pemanfaatan energi baru terbarukan dan adanya gagasan tentang target pemanfaatan PLTS di Indonesia kedepan membuka projek-projek baru untuk instalasi PLTS di daerah-daerah. 3.Proyeksi Instalasi PLTS di Indonesia Jika dilihat potensi konsumen PLTS. 1. pemerintah menggunakan anggaran APBN ataupun bantuan dari luar negeri. produk-produk hasil industri juga memanfaatkan panel surya sebagai salah satu sumber energinya. Mulai munculnya kesadaran akan pentingnya konservasi energi dan anjuran pemerintah dalam memanfaatkan PLTS pada gedung-gedung tinggi di masa mendatang akan menjadi populer di kalangan pemilik gedung untuk menggunakan PLTS. Swasta dan industri. 61 . 2012 Gambar 5.6. Di dalam bekerjanya.

Namun demikian kurangnya kemampuan dalam pengolahan mineral silika membuat kurangnya nilai tambah dalam rantai nilai silika. sistem kontrol dan sebagainya. Adapun tahapan proses pembuatan sel surya. baterai. BOS berisi komponen pendukung yang digunakan dalam sistem PLTS seperti inventer. Sel surya konvensional yang paling umum dibuat dan sudah komersil saat ini menggunakan teknologi wafer silikon kristalin yang proses produksinya cukup kompleks dan mahal. sedangkan dalam bentuk pasiran silika kualitas baik dapat ditemukan di tuban.5. Data kasar yang dikeluarkan ESDM terdapat sekitar 17 miliar ton silika yang tersebar di seluruh Indonesia.3. Tapan terakhir dari proses tersebut aaah mengintegrasikan modul surya tersebut dengan BOS (Balance of System) menjadi sistem PLTS.1. nilai tambah dalam setiap tahapan cristalin silika sangat tinggi. padahal bahan baku silika sebagai bahan utama sel surya cristalin relatif melimpah di Indonesia. Batuan kuarsit yang berada di lampung mengandung silika kualitas tinggi. Selanjutnya wafer tersebut dibuat menjadi sel surya dan sel surya tersebut disusun menjadi sebuah modul.6 Sumber : Centrorum dalam BPPT 2014 Gambar 5. Sedangkan pada sisi bagian hulu. Proses pembuatan sel surya diawali dengan proses memurnikan silikia menjadi wafer silika. Jika industri sel surya dapat berkembang. berdasarkan rantai nilai silika dapat dilihat pada Gambar 5. Potensi Pengembangan Industri Saat ini. terdapat banyak teknologi untuk pembuatan sel surya.7 Rantai Nilai Sistem PV Saat ini. 1 MW solar sel membutuhkan sekitar 50 ton pasir silika. kemampuan Indonesia dalam memproduksi sistem PLTS hanya ada pada tahap Hilir yaitu pembuatan dan perakitan panel modul surya dan pengintegrasian seluruh sistem PLTS. 62 .3. Indonesia hanya bisa membuat sampai tahapan Ingots.

seperti PT SEI (perusahaan swasta dan merupakan anak perusahaan PT LEN) dan PT INTI (BUMN). BUMN harus berani rugi. jasa instalasi. maka beberapa strategi untuk pengembangan industri sel surya adalah sebagai berikut (BPPT. kebijakan berupa aturan legal/regulasi dan program pemerintah yang mendukung pengembangan industri photovoltaic dan merupakan bagian dari kelembagaan di dalam sistem industri dan energi kelistrikan secara nasional di Indonesia. Sementara Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konversi Energi (Dirjen EBT-KE) Kanementeri ESDM memiliki wewenang 63 . service dan maintenance sistem PLTS maupun mesin-mesin produksi sel/modul surya Sedangkan untuk membangun pabrik sel surya. Konsekuensi menjadi early adopter di dalam pengembangan teknologi. tergantung lingkupnya dimana kebijakan dan kelembagaan itu berada. 5. 2012). Selain itu ada dua agen pemerintah di level pusat yang melakukan fungsi sebagai regulator dalam pengembangan industri photovoltaic di Indonesia. ada tiga lingkup peran aktor yang berbeda namun saling berkaitan satu sama lain dalam mendukung industri PLTS di Indonesia. Aktor dalam Industri photovoltaicdi Indonesia Dalam konsep kelembagaan. kelembagana berupa aturan main dimana kebijakan bisa menjadi bagian dari kelembagaan (yang dipengaruhi) dan kebijakan juga bisa di luar konteks kelembagaan (yang mempengaruhi). 2. dalam hal ini yang hanya dapat dilakukan oleh Perusahaan Listrik Negara (PLN) sebagai unit bisnis penyedia jasa kelistrikan di Indonesia. Kasus industri photovoltaic.3. perlu adanya komitmen dari swasta. Industri penyedia jasa kelistrikan yang bersumber dari energi photovoltaic. Industri/agen penyedia Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) 3. agar industri c-Si dalam negeri tetap dapat tumbuh dan mampu bersaing secara global • Pengembangan industri pendukung (supporting industries) untuk memenuhi rantai produksi Industri Fotovoltaik • Industri manufaktur/fabrikasi modul memanfaatkan produk sel surya nasional • Industri lainnya: battere. Dengan melihat kondisi tersebut. Kebijakan dan Kelembagaan Dalam Industri photovoltaic di Indonesia Kebijakan dan kelembagaan merupakan dua hal yang tidak bisa terpisahkan baik dalam konsep maupun praktiknya. yaitu: 1. Kemenperin melakukan regulasi terkait dengan industri penghasil peralatan (modul) photovoltaic atau alat lain yang menunjang PLTS. yaitu Kementerian Perindustrian (Kemenperin) dan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (Kemen ESDM). khususnya BUMN untuk berani menjadi early adopter di dalam pengembangan industri sel surya. Industri/produsen penghasil peralatan (modul) photovoltaic yang dapat dilakukan oleh BUMN maupun perusahaan swasta. Dalam kasus ini. controller. 1990). aktor atau organisasi lebih disebut sebagai pemain (player) yang dapat mempengaruhi atau mempengaruhi kelembagaan tersebut (North.2. • Pembangunan klaster industri silikon untuk menjaga stabilitas dan kesinambungan pertumbuhan industri fotovolatik.

Beberapa kebijakan dalam bentuk regulasi yang mendasari pembangunan dan pemanfaatan energi surya sebagai tenaga listrik dan pengembangan industri PLTS pada dasarnya ada dua yaitu UU RI No. namun juga bisa dilihat dari adanya program dan kegiatan yang telah dirummuskan dan dijalankan oleh pemerintah (Setyodarmodjo. Kebijakan pemerintah Kebijakan pemerintah dalam praktiknya tidak hanya dalam bentuk ketetapan peraturan secara legal. 5. 64 . 2005). Pemerintah Indonesia telah memiliki landasan legal tentang penetapan sumber energi baru dan terbarukan. termasuk di dalamnya pembangkit listrik tenaga surya (PLTS). Karena itu kebijakan pemerintah yang mendukung industri photovoltaic di Indonesia dapat dilihat sebagai berikut: Kebijakan pemerintah dalam bentuk peraturan legal dapat dikategorikan menjadi dua hal yaitu: kebijakan terkait industri penyediaan jasa ketenagalistrikan yang dapat dilakukan oleh pemerintah melalui perusahaan listrik negara (PLN) atau swasta dalam bentuk badan/persero. Dan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS). 30 Tahun 2007 tentang Energi dan UU RI No.3. serta industri penunjang ketenagalistrikan yang biasanya dilakukan oleh industri baik milik pemerintah (Badan Usaha Milik Negara) dan swasta dalam bentuk badan/persero. 30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikan. Pembangkit Lstrik Tenaga Biomass (PLTBM).sebagai regulator dalam hal penyediaan PLTS dan juga bisnis penyediaan jasa ketenagalistrikan di Indonesia. Bahkan Dirjen EBT-KE juga berperan sebagai inisiator dalam pengembangan PLTS di wilayah-wilayah terpencil dan belum dialiri listrik oleh PLN di Indonesia. Sebelum muncul kedua undang-undang tersebut. Pembangkit Listrik Tenaga Bayu( PLTB).2. Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor: 030 TAHUN 2006 Tentang Penetapan dan Pemberlakuan Standar Kompetensi Tenaga Teknik Ketenagalistrikan Bidang Pembangkitan Energi Baru dan Terbarukan: Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH).1.

 Tercapainya pengembangan kemampuan industri energi dan jasa energi dalam negeri agar mandiri dan meningkatkan profesionalisme sumber daya manusia. 30 Tahun 2007 tentang Pasal 3 huruf g tercapainya pengembangan kemampuan Energi Pasal 9 (ayat 1 dan industri energi 2) dan jasa energi dalam negeri agar mandiri Pasal 23 ayat 1-7 dan Pasal 29 ayat 1 dan meningkatkan profesionalisme sumber 2 daya manusia. Tabel 5. Penggunaan TKDN dalam industri energi nasional Pengusahaan energi Kegiatan penelitian dan pengembangan untuk industri energi nasional. mulai dari TKDN. dan Gas undangan. Milestone pengembanga PLTS di Indonesia Dalam batasan ini. serta kelembagaan pengembangan dan pelaksanaan EBT. pasal 17 kelistrikan seperti industri penghasil ayat (1-4). 65 . studi kebijakan dan kelembagaan akan membahas pada era setelah keluarnya peraturan UU RI No.8. dengan ketentuan peraturan perundang- Batubara. Aturan Pasal dan ayat Maksud Dari Bunyi Yang Terkandung 1 UU RI No. Aturan Bagi Industri Penunjang Ketengalistrikan Photovoltaic di Indonesia No. pasal 18 peralatan kelistrikan 3 PP RI No 4 Tahun 2010 Tentang Pasal 10 Pelaksanaan pembangunan pembangkit Penugasan Kepada PLN Untuk tenaga listrik dan transmisi terkait Melakukan Percepatan Pembangunan dilakukan dengan mengutamakan Pembangkit Tenaga Listrik Yang penggunaan produk dalam negeri sesuai Menggunakan Energi Terbarukan. pasal 16 ketenagalistrikan industri penunjang ayat (1-4_. pembangunan infrastruktur. kegiatan penelitian dan pengembangan untuk EBT.5. 4 Peraturan Menteri Perindustrian Semua pasal. Sumber: Blueprint Pengelolaan Energi Nasional 2006 – 2025 Gambar 5. 2 UU RI No. Adanya penggunaan komponen dalam Republik Indonesia Nomor 54/M. 30 Tahun 2007 tentang Energi dan UU RI No. 30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikan. Secara umum Pemerintah Indonesia memiliki Blueprint Pengelolaan Energi Nasional 2006 – 2025 sesuai Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2006 yang mengarahkan pembangunan industri energi yang berkelanjutan. 30 Tahun 2009 tentang Pasal 9 Mengatur tentang industri penyedia jasa Ketenagalistrikan Pasal 15. namun lebih negeri dalam pembangunan jaringan.

industri penggerak motor. dan 20 serta pelaksanaan pembangunan PLTS Sumber: Hasil kompilasi (2014) Tabel di atas menyebutkan paling tidak ada empat aturan legal level dari undang- undang. terbarukan dalam penyediaan energi (3). efisien. 15. Aturan Bagi Industri Penyedia Jasa Energi Kelistrikan Photovoltaic di Indonesia NO ATURAN PASAL DAN AYAT MAKSUD DARI BUNYI YANG TERKANDUNG 1 UU RI No. Dalam rencana ini.  Pemerintah wajib mendorong kemampuan penyediaan barang dan jasa dalam negeri guna menunjang industri energi yang mandiri.6. dan pembangkit tenaga nuklir. termasuk industrinya dan sumber No. 2682 K/21/MEM/2008 energinya (EBT dan PLTS) masuk di tanggal 13 November dalam aturan ini 2008 tentang Rencana 66 . dan (4) nasional dengan mengutamakan  Pasal 21 (2)Pasal 3 kemakmuran rakyat. menunjang PLTS. 13. 30 Tahun 2007  Pasal 4 ayat (2)  Mengedepankan energi baru dan tentang Energi  Pasal 20 ayat (2). industri penghasil solar cell menjadi bagian dengan industri penghasil baterai. Dalam kasus industri photovoltaic industri penunjang ketenaglistrikan berupa industri pembuatan peralatan atau modul bagi solar cell/photovoltaic (PV). Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mensyaratkan adanya komposisi Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) yang prosentasenya melebihi dari komponen impor dalam pembuatan modul PV tersebut. Untuk itu. dan kompetitif. melainkan pada industri yang menggunakan komponen dalam negeri sebanyak mungkin dengan kualitas yang terjamin. IND/PER/3/2012 Tentang Pedoman ditekankan pada infrastruktur. peraturan pemerintah hingga peraturan menteri yang mendasari badan usaha milik negara atau perusahaan swasta untuk bergerak di industri penunjang ketenagalistrikan. 12. Tabel 5. Aturan ini termasuk Untuk Pembangunan Infrastruktur Pasal 11. serta peralatan lain dalam Penggunaan Produk Dalam Negeri Pasal 5 huruf (f). Praktiknya Kemenperin mendukung pertumbuhan industri tidak hanya spesifik pada industri penghasil solar cell. pengenaan besarnya komponen TKDN Ketenagalistrikan 16. terlebih di daerah huruf (g) terpencil yang pelaksanaannya  Pasal 20 ayat (5) memerlukan dukungan kuat dari  Pasal 21 ayat (3) pemerintah  Tercapainya pengembangan kemampuan industri energi dan jasa energi dalam negeri agar mandiri dan meningkatkan profesionalisme sumber daya manusia.  Pemanfaatan dan penyediaan energi listrik dari energi baru dan terbarukan yang dilakukan badan usaha dapat memperoleh bantuan/keringanan dari pemerintah hingga tercapai nilai keekonomiannya 2 Keputusan Menteri Energi Mengenai rencana ketenagalistrikan secara dan Sumber Daya Mineral umum. Dukungan Kemenperin dalam menumbuhkan industri penghasil peralatan dan modul photovoltaic di Indonesia termuat di dalam Draft Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional Tahun 2015-2035 yang masuk kategori Industri Pembangkit Enegri dengan jenis industri alat kelistrikan.

30 Tahun 2009 Pasal 6 ayat (2) dan (3)  Memanfaatkan energi baru dan terbarukan tentang Ketenagalistrikan yang ada di dalam negeri untuk Pasal 8 ayat (1) dan (2) kepentingan nasional  Tentang usaha penyediaan jasa dan penunjang tenaga listrik 4 PP RI No 4 Tahun 2010 Semua pasal (1-12)  Pelaksanaan percepatan pembangunan Tentang Penugasan pembangkit tenaga listrik yang Kepada PLN Untuk menggunakan energi terbarukan. batubara. 2011 tentang Izin Usaha Penyediaan Tenaga Listrik PT PLN (Persero). dan listrik swasta dengan skema jual beli Gas tenaga listrik. Batubara.3/2011 pengelolaannya diserahkan oleh PLN sebagai tanggal 30 September unit bisnis di sektor ini.melalui kerja sama Menggunakan Energi antara PT PLN (Persero) dan pengembang Terbarukan. Pembinaan dan pengawasan usaha kelistrikan oleh pemerintah yang berwenang f. 634-12/20/600. Usaha penyediaan tenaga listrik dan Kegiatan Usaha perizinannya kepada pemerintah yang Penyediaan Tenaga Listrik berwenang b. 3 UU RI No. instalasi listrik. Harga Jual Tenaga Listrik. Melakukan Percepatan dan gas dilakukan melalui penugasan Pembangunan Pembangkit Pemerintah kepada PT Perusahaan Listrik Tenaga Listrik Yang Negara (Persero). Umum Ketenagalistrikan Nasional. dan gas 5 Keputusan Menteri Energi Izin usaha untuk pendirian PLTS dan dan Sumber Daya Mineral pembangkit listrik lainnya yang No. 6 Peraturan Pemerintah Pasal 2-54 Aturan ini membahas tentang tata cara usaha Republik Indonesia Nomor kelistrikan yang antara lain: 14 Tahun 2012 Tentang a. Sewa Jaringan Tenaga Listrik. Penggunaan tanah dan izinnya kepada pemerintah setempat c. batubara.  Pendanaan pendirian pembangkit listrik dan transimisi  Dan hal-hal teknis lain terkait implementasi proyek pengembangan energi listri terbarukan. Dan Tarif Tenaga Listrik d. Sanksi administratif 3terhadap pelanggaran usaha penyediaan tenaga listrik 7 Peraturan Menteri Energi Pasal 1-9 Tata cara dan standar harga pembelian tenaga dan Sumber Daya Mineral listrik yang dilakukan oleh PLN terhadap Republik Indonesia pembangkit tenaga listrik yang menggunakan Nomor: 04 Tahun 2012 energi baru dan terbarikan sampai kapasitas 10 Tentang Harga Pembelian MW Tenaga Listrik Oleh PT PLN (Persero) Dari Pembangkit Tenaga Listrik Yang Menggunakan Energi Terbarukan Skala Kecil Dan Menengah Atau Kelebihan Tenaga Listrik 67 . Keteknikan (jaringan listrik. standardisasi. dan lainnya) e.

mulai dari level undang-undang. pembebasan lahan bagi PLTS. atau penyertaan barang modal menyerahkan modal/aset dalam ke perusahaan dan aset yang peruntukannya bisnis Sumber: Hasil kompilasi (2014) Tabel di atas paling tidak ada 11 aturan legal yang melandasi industri penyediaan jasa ketenagalistrikan di Indonesia.8 Peraturan Menteri Energi Semua pasal Mengatur tata cara pembelian listrik oleh PLN Sumber Daya Mineral terhadap PLTS yang dikembangkan oleh Nomor 17 Tahun 2013 swasta. 15 Tahun 2010 Tentang Daftar Proyek-Proyek Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik Yang Menggunakan Energi Terbarukan. perawatan peralatan photovoltaic. hingga intervensi pemerintah dalam hal pembinaan/sosialisasi dan pendanaan bagi keberlangsungan PLTS di 68 . Aturan tersebut mengatur tentang siapa aktor yang dapat bergerak di industri ini yaitu baik PLN ataupun badan usaha swasta yang bekerjasama dengan PLN. Kasus di Industri photovoltaic di Indonesia. peningkatan dan Sumber Daya Mineral b. industri penyedia jasa ketenagalistrikan di Indonesia diperankan oleh satu perusahaan pemerintah yaitu PLN. Secara teknis aturan ini mencakup terkait percepatan pembangunan PLTS.c. karena sifat penyediaan energi berbasis energi matahari ini berdasar pada aspek sosial. Selain itu. standar harga dan cara pembelian energi listrik photovoltaic. dan pembangunan Republik Indonesia Nomor PLTS terpusat atau tersebar 03 Tahun 2014 Tentang Petunjuk Teknis Penggunaan Dana Alokasi Khusus Bidang Energi Perdesaan Tahun Anggaran 2014 11 Aturan Kementerian Larangan bagi pemerintah untuk menjual aset Keuangan tentang dan melakukan kerjasama bisnis. BUMN. meskipun pembangkit energi listrik yang dikelola PLN berasal dari milik PLN sendiri dan swasta (Independence Power Producer) atau sering dikenal dengan istilah IPP. tentang Pembelian Tenaga Listrik oleh PLN dari PLTS photovoltaic 9 Permen ESDM RI No. peraturan pemerintah hingga peraturan dan keputusan menteri. termasuk Tahun 2013 Tentang di dalamnya pembangkit listrik berasal dari Perubahan Kedua Atas PLTS Permen ESDM RI No.d pelayanan listrik dari PLTS. 21 Proyek percepatan pembakit listrik. penyedia jasa kelistrikan photovoltaic dapat dilakukan oleh PLN atau masyarakat secara mandiri (iuran). Batubara Dan Gas Serta Transmisi Terkait 10 Peraturan Menteri Energi Pasal 4 ayat (1) huruf Upaya perbaikan PLTS. Artinya. maupun pemerintah. aturan ini mengatur pola bisnis penyediaan jasa kelistrikan yang dilakukan oleh PLN termasuk dengan mitra kerjanya dengan pihak swasta. yaitu terpencilnya wilayah yang belum terjangkau gardu listrik oleh PLN.

Lokasi centralized PV/PLTS komunal 69 . Beberapa program pengembangan PLTS yang dilakukan oleh Dirjen EBTKE Kementerian ESDM antara lain: 1. Pemerintah Indonesia mengembangkan program menginstalasi pembangkit listrik tenaga matahari yang terhubung jaringan listrik di 100 pulau kecil. Dalam kurun waktu tahun 2005-2025. Program-program Dirjen EBTKE Kementerian ESDM diturunkan oleh aturan-aturan mulai tingkat UU. Keputusan feed in tariff (FIT) PLTS ini ditetapkan dengan rapat koordinasi dengan Kementerian Perekonomian dan Dirjen Energi Baru. 4.id) Di bisnis penyedia jasa ketenagalistrikan berbasis photovoltaic.detik.id.87 GW kapasitas PLTS terpasang.esdm. Dalam pengembangan ini Indonesia tidak menerapkan kebijakan feed-in-tariff.871 kWp) 2.finance.go.5 kWp) sedangkan di tahun 2009 meningkat menjadi 77. pulau-pulau terdepan yang berbatasan dengan negara tetangga dan pulau-pulau terluar lainnya.2. khususnya di Direkorat Jenderal Energi Baru–Terbarukan dan Konservasi Energi (Dirjen EBT KE).Indonesia. Roadmap pemanfaatan energi surya yang menargetkan kapasitas PLTS terpasang hingga tahun 2025 adalah sebesar 0.433 unit (3. Pemerintah menetapkan harga pembelian listrik dari pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) sebesar 25 sen dolar AS per kilowatt hour (kWh). www. Pembuatan Solar Home System pada tahun 2005 dengan jumlah 2390 unit (119. Inisiator penyediaan tenaga listrik di level pemerintah ialah Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Hal ini didorong oleh semangat PLN untuk memberi akses ke tenaga listrik yang lebih cepat kepada masyarakat di daerah terpencil.87 GW atau sekitar 50 MWp/tahun. (Sumber: www. Hingga tahun 2025 pemerintah merencanakan akan ada sekitar 0. PLN mempunyai kebijakan untuk mengembangkan centralized PV untuk melistriki banyak komunitas terpencil yang jauh dari grid pada daerah tertinggal.republika. Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian ESDM pada 10 Maret tahun 2013.3.co. hingga permen/kepmen yang telah disajikan di Tabel X di atas. 3. yang kemudian dikembangkan menjadi 1. Program Dalam penyediaan energi listrik berbasis photovoltaic. peran aktor yang sangat berpengaruh dalam hal ini yaitu keberadaan Perusahaan Listrik Negara (PLN) sebagai satu-satunya unit bisnis yang dimiliki pemerintah dalam menyediakan jasa ketenagalistrikan di Indonesia. 5.2. khususnya harga subsidi yang diberikan oleh Pemerintah kepada PLN dalam penyediaan energi photovoltaic. pemerintah telah merencanakan menyediakan 1 juta Solar Home System berkapasitas 50 Wp untuk masyarakat berpendapatan rendah serta 346. PP.5 MWp PLTS hibrid untuk daerah terpencil. Rencana program PLTS yang telah dan akan dijalankan oleh pemerintah melalui PLN antara lain: 1.000 pulau. www.com. Pemerintah Pusat bekerjasama dengan pemerintah daerah dalam mendirikan dan menjalankan PLTS. 5.

PLN akan mengembangkan PLTS dengan kapasitas lebih besar lagi melalui rencana penganggaran sekitar US $ 2.1 Mwe atau dengan sumber daya 4.2 triliun (www. percepatan pembangunan PLTU batubara PerPres 71/2006. http://microsite.detik. Program ini dapat diganti dengan PLTS terpusat/komunal (centralized PV). Tindakan yang telah dilakukan oleh PLN untuk menanggulangi kekurangan pasokan energi listrik dengan cara sewa pembangkit. yaitu NTB. mengamankan kontinuitas pasokan energi primer dan memasang beberapa PLTS centralized dan solar home system secara terbatas. pembelian energi listrik dari IPP skala kecil. dipilih setelah mempertimbangkan faktor tekno-ekonomi seperti biaya transportasi BBM ke lokasi dan mengoperasikan PV secara hybrid dengan PLTD yang telah ada sehinggga mengurangi pemakaian BBM. Program ini lebih bersifat sementara dan hanya diterapkan secara terbatas di provinsi-provinsi yang rasio elektrifikasinya masih rendah. SHS (panel surya + lampu LED dengan baterai di dalamnya) skala kecil tersebar. 3. dan Papua dengan dibuat studi kelayakan terlebih dahulu.Kelembagaan dalam Industri photovoltaicdi Indonesia Masing-masing aktor berperan dan memiliki hubungan dengan aktor lainnya di dalam sistem industri photovoltaic di Indonesia. Khusus industri penyedia jasa kelistrikan hanya PLN yang boleh 70 . bermitra/kerjasama operasi pembangkit dengan Pemda setempat.com) 5.000 dengan total investasi Rp 1. namun terbatas di Provinsi-provinsi yang RE-nya masih sangat rendah dan di daerah yang dalam waktu 5 tahun belum akan mendapatkan listrik konvensional. 6.3.853 mulai tahun 2013-2022.finance. PLN telah mengembangkan PLTS dengan kapasitas terpasang 12.metrotvnews. Sistem ini dilakukan PLN kepada pelanggan pengguna panel surya sebagai upaya mendorong percepatan pemanfaatan energi baru dan terbarukan (EBT) (Sumber: RUPTL PLN 2013-2022.com). PLN juga akan menyediakan sistem tenaga matahari kecil di pedesaan Indonesia Timur bagi 340. 2.3. Membangun PLTS komunal/terpusat (mode operasi mandiri dan hybrid) dengan kapasitas total mulai dari tahun 2013-2022 ialah 632 MWp. sementara industri penyedia PLTS berada di lingkup Kementerian ESDM. 5. pembelian excess power. PT PLN (Persero) siap menerima kelebihan energi listrik yang dihasilkan pelanggan pengguna panel surya dengan menerapkan sistem ekspor-impor. b. 4. membangun saluran transmisi. sementara industri penyedia jasa ketenagalistrikan yang bersumber dari PLTS berada di lingkup Kementerian ESDM dan Kementerian Keuangan. Karena itu beberapa rencana PLN untuk mengembangkan PLTS ialah: a. Pengembangan elektrifikasi dengan SHE atau lentera “super hemat energi” bukan merupakan program pengembangan kapasitas sistem kelistrikan. Ke depan. NTT.2. PLN akan mengembangkan program PLTS di 1000 lokasi/pulau terutama di wilayah pulau terluar dan wilayah terisolasi di Indonesia.80 kWh/m2/hari. Industri produsen photovoltaic atau PV di Indonesia berada di aturan yang ditetapkan oleh Kemenperin.

namun perusahaan ini dapat bekerjasama dengan pemerintah pusat dan daerah serta perusahaan swasta yang memiliki usaha pembangkit listrik tenaga surya (PLTS). PT LEN.9 sebagai berikut. menjelaskan bahwa produsen peralatan (modul) photovoltaic dapat diperankan oleh badan usaha milik pemerintah (Badan Usama Milik Negara/BUMN) seperti PT INTI. Dalam lingkup A.9Aktor dalam Kelembagaan Industri photovoltaic di Indonesua Keterangan: A: Aktor yang terkait dalam hal produksi peralatan (modul) photovoltaic di dalam negeri B: Aktor yang terkait dalam hal penyediaan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) C: Aktor yang terkait dalam hal penyediaan jasa bisnis ketenagalistrikan dari PLTS Gambar di atas menjelaskan bahwa siapa saja aktor yang terlibat dalam kelembagaan industri photovoltaic di Indonsia memiliki peran berbeda yang diklasifikasikan ke dalam lingkup A. Kementerian Industri penghasil peralatan (modul) Perindustrian regulat photovoltaic dalam negeri(BUMN dan swasta) A Kementerian regulat ESDM Kementerian PLN BUMN/ BUMN/ ESDM BUMN/ Perusahaan perusahaan perusahaan swasta B Kementerian ESDM regulat Pemerintah daerah Kementerian Keuangan regulat Komunitas Perusahaan Listrik Negara Individu/ komunitas C masyarakat (PLN) persero masyarakat Gambar 5. B. dan juga perusahaan swasta seperti PT SEI (anak perusahaan PT LEN). Meskipun PLN merupakan pelaku bisnis tunggal di bidang jasa kelistrikan di Indonesia.melakukan bisnis jasa tersebut di Indonesia. industri penghasil peralatan (modul) photovoltaic dengan industri penyedia jasa kelistrikan dapat digambarkan dalam Gambar 5. dan C. pihak pemerintah yang memiliki akses dan wewenang sebagai regulator ke dunia industri ialah Kementerian Perindustrian. Di tingkat regulasi. Hubungan antara pemerintah. Dalam hal 71 .

pada akhirnya diserahkan kepada komunitas masyarakat untuk memelihara peralatan tersebut dan melakuikan iuran untuk biaya perawatannya. Sampai detik ini. dan di wilayah terpencil di Pulau Gersik di Provinsi Bangka Belitung dengan daya 40 kWp. merupakan aktor yang bergerak di dalam penyedia pembangkit listrik tenaga surya (PLTS). Sumbawa.ini. Apa yang dilakukan oleh Dirjen EBT KE . di Kampung Cibuyutan Desa Sukarasa Kabupaten Bogor dimana Kementerian ESDM bekerja sama dengan PT SEI untuk menghasilkan kapasitas listrik terpasang sebesar 15 kWp. peran pemerintah harus nampak dalam mendorong industri atau mengadakan hal-hal lain yang sifatnya penting bagi publik. di Pulau Sumbawa Provinsi Nusa Tenggara Barat dengan daya 1 MWp. PLN dapat memanfaatkan PLTS sebagai sumber tambahan penyuplai listri. dan juga pihak perusahaan swasta/anak perusahaan PLN atau pihak BUMN yang secara mandiri dalam penyediaan PLTS. dan di sejumlah wilayah terpencil lainnya. seperti Indonesia peran pemerintah memang diperlukan dalam mempelopori proyek publik atau pengadaan infrastruktur yang belum menjadi incaran pihak swasta. Di samping itu.Kementerian ESDM sebagai agen pemerintah yang berperan ganda baik sebagai insiator maupun regulator dalam menumbuhkan industri photovoltaic di Indonesia sangat diperlukan. pemerintah terus menggenjot pembangunan berbagai PLTS di Indonesia seperti di Bali. Di negara sedang berkembang. Di sisi ekonomi. 72 . produsen penghasil peralatan (modul) photovoltaic di Indonesia mendapat pengarahan dan intervensi langsung dari Kemenperin. Kasus di Kampung Cibuyutan. PLN memperluas visinya untuk menerangi wilayah terpencil di Indonesia. dan di sisi sosial. Kasus Kementerian ESDM yang bekerjasama dengan BUMN/swasta sebagai penyedia PLTS merupakan perwujudan peran ganda pemerintah selain sebagai regulator dalam percepatan pembangunan dan pengembangan PLTS di Indonesia. maka peran pemerintah dalam hal ini Kementerian ESDM melalui Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konversi Energi (Dirjen EBT-KE) dapat berfungsi sebagai “social charity”. pemerintah tengah menyiapkan dan menerapkan berbagai regulasi terkait aturan bisnis PLTS termasuk program-program pendukungnya di Indonesia. Bagi PLN kegiatan penyediaan PLTS merupakan dua wujud baik di sisi ekonomi maupun sosial. PLN kerjasama dengan Badan usaha Milik negara (BUMN) atau swasta. PLTS yang diserahkan ke pemerintah daerah. Lingkup B. Sebagaimana konsep negara kesejahteraan. dan Belitung sebagai trigger agar pihak swasta juga berperan dalam pemerataan energi kelistrikan di seluruh wilayah Indonesia. baik yang bersifat bisnis/sosial/regulasi/ atau faktor lainnya. Dalam kasus percepatan dan pemerataan listrik di beberapa wilayah terpencil di Indonesia yang hal itu belum “menguntungkan” bagi dunia bisnis. Untuk motif pihak BUMN/swasta yang mendirikan PLTS tergantung dari perusahaan itu sendiri. Aktor-aktor tersebut dapat dilakukan oleh pemerintah yang direpresentasikan oleh Kementerian ESDM bekerjasama dengan BUMN/swasta. Apa yang dilakukan oleh Dirjen EBT – Kementerian ESDM sebagai inisator dalam pengembangan PLTS dapat dilihat di beberapa program yang dilakukan di wilayah yang tidak terisolasi seperti di Kabupaten Bangli dan Karangasem Provinsi Bali dengan daya 1 MWp.

Meskipun PLN bergerak di bisnis penyedia jasa listrik. maka pemda setempat dapat menyerahkannya ke PLN selaku aktor tunggal yang melakukan kegiatan bisnis dalam penyedia jasa ketenagalistrikan di Indonesia atau menyerahkannya ke komunitas masyarakat agar dikelola sendiri dengan cara iuran bersama. dan infrasturktur lainnya. Untuk kasus. Kasus yang unik yaitu jika Dirjen EBT KE . maka PLN dapat sepenuhnya mengambil alih operasionalisasi PLTS tersebut sebagai bagian dari usaha/bisnis PLN dalam hal penyediaan jasa ketenagalistrikan yang sumbernya dari energi photovoltaic. atau perusahaan swasta. Dalam melakukan praktik ini. jika pihak swasta menyerahkan atau menjual modul photovoltaic langsung kepada individu/komunitas masyarakat. Setelah penyerahterimaan PLTS dari pemerintah pusat (Kementerian ESDM) ke pemerintah daerah (pemda) setempat. Serta untuk PLTS milik PLN yang bekerjasama dengan PT INTI Bandung dan tidak tersambung dengan jaringan kabel listrik PLN atau off grid salah satunya terletak di Pulau Buku Limau di Kabupaten Belitung Timur Provinsi Bangka Belitung dengan kapasitas terpasang sebesar 80 kWp Penyediaan PLTS yang diinisiatori oleh pihak swasta atau BUMN lain dapat juga diberikan kepada PLN atau individu/komunitas masyarakat yang tertarik dan butuh PLTS yang dibangun oleh swasta tersebut. maka pihak swasta dan PLN harus mematuhi peraturan yang telah ditetapkan oleh Kementerian ESDM tentang transaksi dan standar harga listrik yang diperbolehkan. Dirjen EBT KE – Kementerian ESDM harus menyerahkan PLTS tersebut ke Pemerintah Daerah (Kota/kabupaten) terlebih dahulu. Ketiga PLTS tersebut tersambung dalam jaringan kabel listrik PLN di darat atau disebut dengan on grid system. yang merupakan BUMN yang bergerak di bidang usaha jasa penyediaan tenaga listrik di Indonesia yang tidak hanya dari sumber energi fosil namun juga dari sumber energi baru terbarukan (EBT). maka pihak swasta tersebut tidak terikat dengan aturan standar harga penjualan energi listrik yang bersumber dari photovoltaic tersebut. Kasus PLN melakukan inisiator penyediaan PLTS secara mandiri dengan melibatkan BUMN.maka kedua pihak harus memperhatikan regulasi tentang aset dan penyertaan modal dari Kementerian Keuangan (Kemenkeu). Aktor tersebut pada dasarnya dilakukan oleh PLN. seperti standar harga. penyerahan aset dari pemerintah ke pelaku bisnis. 73 . dan Gili Air sebesar 160 kWp yang terletak di Provinsi Nusa Tenggara Barat (utara Pulau Lombok). terdapat aktor yang berperan dalam pelaku penyediaan jasa ketenagalistrikan berbasis PLTS di Indonesia. perawatan. Contoh program penyediana PLTS yang diinisiasi oleh PLN dan secara operasionalisasi bisnis penyediaan jasa kelistrikan langsung dilakukan oleh PLN seperti di PLTS Gili Terawangan sebesar 400 kWp. anak perusahaan PLN. Lingkup C. maka dalam hal operasionalisasinya. PLN memang memiliki otoritas penuh sebagai perusahaan jasa penyedia jasa ketenagalistrikan di Indonesia. Sementara. perusahaan negara ini juga harus memperhatikan aturan bisnis tenaga listrik dari Kementerian ESDM. Gili Meno 60kWp.Kementerian ESDM berperan sebagai inisiator penyedia PLTS dengan pihak BUMN/swasta. Karena hal ini hanya sebatas kegiatan jual-beli yang dilakukan antara penyedia modul photovoltaic dengan konsumen secara indvidu/komunitas. Dalam hal penyerahan operasionalisasi PLTS kepada PLN sebagai penyedia jasa kelistrikan.

Artinya. namun beberapa industri penghasil solar cell di dalam negeri seperti PT INTI. Tantangan dalam Kebijakan dan Kelembagaan Penyediaan Supplai Energi Listrik Berbasis PLTS 1) Sel surya dan Mesin pembuat modul photovoltaic masih impor Penerapan komponen barang modal dalam negeri di dalam pembuatan peralatan (modul) di dalam photovoltaic telah dapat dipenuhi oleh industri pembuatnya di dalam negeri seperti PT LEN. dan Gas telah dapat dijalankan oleh industri penghasil peralatan (modul) photovoltaicyang digunakan dalam PLTS. Umumnya mereka mendatangkan mesin tersebut dari Amerika Serikat dan China. Program yang diinisasi oleh Kementerian ESDM ini menemui banyak hambatan. sementara solar cell didatangkan dari negara-negara maju di Eropa. Pada mulanya. Praktiknya. Aturan tentang penerapan TKDN yang ditetapkan melalui Peraturan Menteri Perindustrian Republik Indonesia Nomor 54/M- IND/PER/3/2012 Tentang Pedoman Penggunaan Produk Dalam Negeri Untuk Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan dan PP RI No 4 Tahun 2010 Tentang Penugasan Kepada PLN Untuk Melakukan Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik Yang Menggunakan Energi Terbarukan. Meskipun Kemenperin telah menetapkan TKDN dalam pembuatan solar cell di industri penghasilnya. program pemerintah ini tidak 74 . Dalam studi ini.2.3.4. Kementerian ESDM melalui Dirjen EBT KE juga meluncurkan program pembangunan PLTS dengan kapasitas 1 MWp yang terhubung dengan jaringan kabel listrik PLN setempat (on grid) di tahun 2013. dan masing-masing wilayah memiliki permasalahan yang unik dari satu wilayah ke wilayah lainnya. Ini merupakan PLTS dengan tenaga listrik terbesar yang dibangun oleh Pemerintah Pusat dengan harapan dapat membantu PLN dalam supplai tenaga listrik berbasis PLTS. a) Kebijakan Adanya peraturan kemeneku tentang penyertaan modal PLTS di Kabupaten Bangli Di Kabupaten Bangli Provinsi Bali. masyarakat dapat membayar sejumlah uang kepada pihak penyedia jasa listrik (PLN) yang mengoperasionalkan PLTS tersebut atau masyarakat dapat mengelola sendiri PLTS tersebut secara mandiri. di Pulau Sumbawa – NTB. dan di Kampung Cibuyutan desa Sukarasa Kabupaten Bogor. ada empat contoh kasus program PLTS yang diinisasi oleh Kementerian ESDM belum sesuai harapan dengan tujuan semula.KE Kementerian ESDM di beberapa wilayah yang belum mendapat jaringan kabel listrik PLN masih belum optimal. PT LEN masih mengimpor solar cell tersebut termasuk mesin pembuat modulnya. Batubara. dan industri sejenisnya. PT INTI. 2) PLTS belum berjalan sesuai harapan Program penerangan 1000 pulau dan daerah terpencil yang diinisasi oleh Pemerintah Pusat melalui Dirjen EBT . Kementerian ESDM yang memberikan bantuan berupa perlatan dan modul PV yang dikerjasamakan dengan pihak produsen pembuat peralatan dan modul PV.5. serta pihak yang bergerak di bidang penyediaan PLTS ditujukan untuk menerangi wilayah yang dihuni oleh masyarakat secara keberlanjutan. Keempat contoh tersebut ialah di Kabupaten Bangli – Bali. di Pulau Gersik (Provinsi Bangka Belitung).

Artinya. Kementerian ESDM belum menyerahkan PLTS tersebut ke Pemkab Bangli. rencana program ini tidak bisa dibenarkan. sehingga rencananya PLTS tersebut akan dimanfaatkan sebagai bentuk sumber pendapatan asli daerah (PAD). Melalui BUMD ini. PLTS ini secara kontinyu tetap menghasilkan tenaga listrik yang mengalir ke jaringan kabel listrik dari PLN. Pemkab Bangli juga telah menyiapkan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) yang berfugsi sebagai penjembatan antara pemerintah dengan dunia bisnis sekaligus untuk menjawab peraturan dari Kementerian Keuangan yang melarang penjualan/penyerahan aset negara yang dibiayai oleh APBN/APBD ke pihak swasta atau pelaku bisnis. Faktanya. Status BUMD merupakan jawaban dari ketentuan yang ditetapkan oleh Kementerian Keuangan tentang aset negara tersebut. Pemerintah Pusat dan Pemkab Bangli berhadapan dengan PLN selaku perusahaan negara yang bergerak di bisnis penyedia jasa ketenagalistrikan. 30 Tahun 2007 tentang Energi dan UU RI No. Bahkan.berjalan baik dari rencana semula. Hal ini karena sebagaimana diatur di UU RI No. Pemerintah juga tidak bisa menyerahkan PLTS on grid tersebut ke masyarakat karena sistem PLTS tersebut tersambung ke jaringan kabel listrik milik PLN wilayah Bali. sementara peraturan Kementerian Keuangan tidak membolehkan aset negara untuk dikomersialisasikan. bahwa perusahaaan penyedia tenaga listrik di Indonesia ialah hanya Perusahaan Listrik Negara (PLN). Dalam keadaan cuaca cerah. Kekakuan peraturan dari Kementerian Keuangan tersebut mengakibatkan pemeirntah tidak bisa menyerahkan PLTS on grid tersebut kepada PLN untuk menjadi salah satu penyuplai tenaga listrik yang bisa dikomersialkan. rencana Kementerian ESDM mendirikan PLTS yang kemudian diserahkan ke pemerintah daerah (Pemkab Bangli). bahkan secara legal. dan Pemerintah Kabupaten Bangli) maupun PLN sendiri yang mengakibatkan program PLTS on grid ini tidak berjalan sesuai dengan rencana program semula. 75 . Di satu sisi. dan selanjutnya pemerintah daerah menyerahkan ke PLN tidak dapat dilakukan karena terbentur dengan peraturan dari Kementerian Keuangan yang menyatakan bahwa pemerintah pusat dan daerah dilarang melakukan penyerahan dan memperjualbelikan aset negara (yang dibiayai oleh APBN/APBD) ke perusahaan negara/swasta yang bergerak di sektor bisnis. Meskipun tidak ada tenaga ahli yang bertugas di PLTS ini serta kondisinya yang sudah kurang terawat. Pemerintah Provinsi Bali. PLTS ini menghasilkan kurang lebih 900 kWp. PLTS yang dibangun oleh Kementerian ESDM itu merupakan jenis on grid yang tersambung dengan kabel listrik PLN dan mau tidak mau harus terkoneksi dengan bisnis PLN. diharapkan PLTS yang ada di Bangli tersebut dapat berdiri sendiri dengan tujuan menggunakan serta mengelola aset negara tersebut untuk keperluan bisnis. Praktiknya. Kasus di PLTS Bangli ini. hal ini beda dengan jika PLTS tersebut dipasang secara off grid atau tidak tersambung dengan jaringan kabel listrik milik PLN. Benturan aturan Kementerian Keuangan yang tidak dketahui oleh pengambil dan pelaksana kebijakan program PLTS di Kabupaten Bangli baik di level pemerintah (Kementerian ESDM. Hal itu juga berlaku jikapun PLTS itu dibangun dengan sistem off grid. akan tetapi BUMD yang telah dibentuk oleh Pemkab Bangli tidak dapat menjual listrik dari PLTS tersebut. namun kinerja PLTS ini sangat bagus. meskipun tidak tersambung dengan jaringan listrik PLN. 30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikan.

dusun ini terisolir dari desa luar yang telah bisa dilalui kendaraan roda empat. padahal PLN merupakan satu-satunya pelaku bisnis di jasa penyedia energi ketenagalistrikan. Masyarakat di Kampung Cibuyutan dikenai tarif sebesar 20 ribu rupiah tiap rumah yang dikoordinasikan oleh Kepala Dusun/Kampung Cibuyutan. masalah lain muncul jika waktu garansi sudah habis. Program Kementerian ESDM yang hanya mendanai pendanaan pendirian PLTS dan tidak mencakup biaya perawatan PLTS. maka pemda juga tidak dapat melakukan penyerahan PLTS on grid tersebut ke PLN selaku perusahaan bisnis penyedia jasa ketenagalistrikan di Indonesia dikarenakan peraturan Kementerian Keuangan yang tidak mendukungnya sebagaimana kasus PLTS on grid di Kabupaten Bangli. Jika penyerahan PLTS dilakukan oleh pemda. namun secara bisnis tidak bisa dilakukan. jalan ini sangat licin dan becek.Akibatnya. PLTS di Pulau Sumbawa Dirjen EBT KE .Kementerian ESDM juga mendirikan PLTS on grid di Pulau Sumbawa Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). Akan tetapi. PLN mendapat supplai pasokan energi listrik gratis dari PLTS tersebut (diperkirakan kurang lebih 3600 kWh per hari dengan asumsi panas matahari yang diterima adalah 4 jam). Pada gilirannya. Program Kementerian ESDM melalui Dirjen EBT KE dengan PT SEI dan didukung oleh pemerintah daerah melakukan program penerangan listrik ke wilayah tesebut dengan membangun PLTS dengan kapasitas sebesar 15 kWp dengan sistem off grid. b) Minimnya biaya dan tenaga ahli dalam pemeliharaan PLTS Kasus di Kampung Cibuyutan Desa Sukarasa Kabupaten Bogor. Akan tetapi karena adanya peraturan dari Kementerian Keuangan yang tidak membolehkan pemerintah menyerahkan modal dan aset kepada pelaku bisnis (dalam hal ini PLN). PLTS ini tergolong baru (dibangun tahun 2013-2014) dan bergaransi selama 1 tahun. meskipun jarak antara Kampung Cibuyutan dengan Jonggol (wilayah kecamatan terdekat dan cukup ramai di Kabupaten Bogor) tidak sampai 35 km. Meskipun PLTS ini masih aktif menghasilkan energi listrik melalui solar cell-nya. bahkan di saat hujan. Kementerian ESDM belum menyerahkan PLTS on grid tersebut ke pemerintah daerah setempat. serta belum diserahterimakan PLTS dari pemerintah pusat (Kementerian ESDM) kepada pemerintah daerah setempat mengakibatkan PLTS on grid di Pulau Sumbawa ini tidak terawat. PLTS yang dibangun oleh Kementerian ESDM sebesar 1 MWp di tahun 2013 dilakukan. Karena itu. PLTS di Pulau Sumbawa ini menyuplai energi listrik ke PLN wilayah NTB dengan total 10% dari energi yang dihasilkan oleh PLTS tersebut. Sebagaimana kasus di PLTS Kabupaten Bangli. merupakan wilayah yang terpencil dari akses keramaian kota di sekitarnya. rencana program PLTS diubah dengan mengandalkan pemberdayaan komunitas masyarakat di Kampung Cibuyutan. Akan tetapi. sementara kemampuan panel 76 . namun akses dari desa yang dialiri gardu listrik oleh PLN menuju Kampung Cibuyutan tidak dapat dilalui kendaraan roda empat. sehingga biaya perawatan masih ditanggung oleh PT SEI sebagai pelaku bisnis yang bertanggungjawab atas kerusakan panel surya dan peralatan lainnya di masa garansi.

baik Kementerian ESDM maupun pemerintah daerah. jika masyarakat telah siap mengelola PLTS ini.surya dan baterai juga menyusut. PLTS off grid di Pulau Gersik ini masih belum diserahkanterimakan dari Kementerian ESDM kepada pemerintah daerah setempat. beban biaya perawatan yang seharusnya dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Bogor melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) juga sangat terbatas. pemberdayaan masyarakat lokal. Di Kampung Cibuyutan. Di satu sisi. secara biaya dan tenaga ahli dalam pemeliharaannya belum disiapkan oleh kedua belah pihak. Sementara. namun dari sisi peratura UU RI No. Sebenarnya. Salah satu program Kementerian ESDM terkait pendirian PLTS dilakukan di Pulau Gersik di Kabupaten Belitung pada tahun 2012. PLTS di Pulau Gersik ini merupakan jenis PLTS off grid. Bagaimanapun. Program PLTS off grid ini merupakan jawaban dan pembaruan dari program PLTS on grid yang telah dibangun di Pulau Bali dan Pulau Sumbawa namun tidak bisa berjalan karena terbenturnya peraturan dari Kementerian Keuangan terkait tidak bolehnya pemerintah melakukan penyerahan dan jual- beli aset milik pemerintah. Praktiknya. apapun bentuk PLTS on grid atau off grid yang didirikan oleh pemerintah (Kementerian ESDM bekerjasama denga pemerintah daerah) tidak dapat diserahkan kepada PLN selaku unit bisnis maupun tidak dapat dialihkan dalam bentuk BUMD untuk menjalankan bisnis. kebun. kepala dusun/kampung yang merangkap sebagai penjaga dan operasional PLTS bukanlah orang yang ahli di bidangnya. maka pola pembiayaan dan pemeliharaan dapat mencontoh di Kampung Cibuyutan Kabupaten Bogor sebagaimana diulas di atas walaupun hal itu hanya dalam jangka pendek. atau aturan lain terkait pengoperasioanalan PLTS off grid ini. Dengan kata lain. Andaikan pemda menyiapkan BUMD sebagai unit bisnis pengelola PLTS off grid. c) PLTS mangkrak Dirjen EBTKE – Kementerian ESDM juga mendirikan PLTS di beberapa wilayah di Provinsi Bangka Belitung. karea hanya PLN sebagai industri tunggal penyedia jasa ketenagalistrikan di Indonesia. Wilayah ini dipilih karena merupakan pulau yang butuh sehari naik kapal dari Pulau Belitung. yaitu PLTS yang tidak terkoneksi dengan jaringan kabel listrik yang dimiliki oleh PLN. serta tambang pasir emas lokal tidak dapat menutupi biaya kerusakan PLTS di waktu akan datang. Karena PLTS off grid ini belum diserahterimakan ke pemda setempat. sebagai salah satu wilayah yang mendapat sinar matahari cukup baik. Dengan kata lain. padahal masyarakat yang tinggal disana cukup banyak. program Kementerian ESDM terkait PLTS off grid di Pulau Gersik ini dapat dikatakan 77 . Bahkan. 30 Tahun 2009 tentang ketenagalistrikan hal itu tidak dibenarkan. program PLTS yang digulirkan oleh Dirjen EBT-KE kepada pemerintah daerah. kemampuan ekonomi masyarakat lokal yang hanya mengandalkan pada perekonomian sawah. sehingga membutuhkan biaya cukup besar dan tenaga ahli yang mumpuni untuk melakukan perbaikan dan pemeliharaan tersebut. pemda belum menyiapkan kelembagaan (misal BUMD). Dalam aturan tersebut disebutkan bahwa hanya PLN yang memiliki wewenang dan izin dalam industri penyedia jasa ketenagalistrikan di Indonesia. maka kelompok masyarakat yang diharapkan siap menerima dan mengoperasionalkan PLTS tersebut belum ada.

go. Aturan ini menguatkan bahwa kebutuhan PLN untuk investasi serta operasionalisasnya disubsidi oleh pemerintah. sehingga keberadaanya pun mangkrak. dan sumber dana lainnya yang sah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Batubara. PLN mendapat subsidi dari pemerintah dalam melakukan bisnis ini. 3) Adanya Subsidi Energi Listrik Dari Pemerintah Sebagai unit bisnis penyedia jasa ketenagalistrikan di Indonesia. menjadi sumber energi berbasis matahari yang dapat digunakan sebagai energi photovoltaic.2 miliar yang terdiri dari investasi pembangkit (termasuk IPP) sebesar US$ 91.3 miliar. penyaluran dan distribusi selama periode 2013 – 2022 untuk memenuhi kebutuhan sarana kelistrikan di Indonesia secara keseluruhan adalah sebesar US$ 125. Pada tahun 2009.5 miliar (RUPTL PLN 2013-2022). khususnya solar cell. dan 7% untuk mendukung kemampuan meminjam PLN untuk investasi. bahkan beberapa alat dan modulnya terlihat tidak terawat. pada umumnya digunakan untuk biaya pendirian dan operasionalisasi pembangkit listrik tenaga diesel dan batu bara. Ini mengakibatkan harga energi yang dihasilkan oleh solar cell atau PV juga relatif lebih mahal sehingga tidak mampu bersaing dengan energi konvensional seperti yang dihasilkan oleh BBM yang di Indonesia harga jualnya masih di subsidi (http://esdm. Masalah utama yang dihadapi dalam peningkatan pemanfaatan solar cell atau PV adalah harga modul surya yang masih mahal. 2011. Kebutuhan investasi pembangkit. Selain itu. Pasalnya. dan 2012 Pemerintah mengalokasikan margin sebesar 5%. anggaran internal PT PLN (Persero). Adanya subsidi yang diberikan kepada pemerintah terhadap penggunaan sumber energi fosil sebagai salah satu sumber energi listrik di Indonesia menjadikan program pengembangan energi baru terbarukan. Padahal. dan Gas dalam Pasal 5 menyebutkan bahwa: “Pendanaan pembangunan pembangkit tenaga listrik dan transmisi terkait sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). biaya investasi dan pemeliharaan PLTS yang cukup tinggi serta bertempat di daerah terpencil masih belum dilirik oleh pihak swasta dalam menjalankan bisnis ini. Menurut RUPTL PLN (2013-2022). Dari subisidi tersebut. penjelasan atas UU 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara Pasal 66 Ayat 1 menyatakan bahwa jika BUMN diberikan penugasan khusus oleh Pemerintah yang secara fi nansial tidak feasible maka Pemerintah harus memberikan kompensasi atas biaya yang telah dikeluarkan termasuk margin yang diharapkan menjadi dasar bagi Pemerintah agar memberikan margin PSO ke PLN dengan besaran tertentu untuk memastikan keuangan PLN tetap sehat dan dapat memenuhi semua kewajiban korporasinya. PLN memiliki dua sumber anggaran baik yang bersumber dari anggaran perusahaan listrik negara (APLN) dan Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) dari pemerintah. menemui hambatan. potensi wilayah Indonesia yang sebagian besar kepulauan di daerah tropis.tergolong program yang belum berjalan. 8%. 8%. 78 . 2010. Untuk operasionalisasi usahanya.id). PLTS ini terkesan dibiarkan oleh pemerintah dan masyarakat.4 miliar dan investasi distribusi sebesar US$ 14. PP RI No 4 Tahun 2010 Tentang Penugasan Kepada PLN Untuk Melakukan Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik Yang Menggunakan Energi Terbarukan. investasi penyaluran sebesar US$ 19.

co. kebijakan Pemerintah Indonesia yang tertuang di dalam berbagai peraturan mulai dari undang-undang (UU). BBM misalnya mendominasi hingga 15 persen sementara gas 24 persen dan batu bara 50 persen. hingga peraturan menteri (permen) terkait pengembangan energi surya atau photovoltaic sebagai salah satu sumber energi baru terbarukan (EBT) belum sepenuhnya menjadi isu seksi sebagaimana sumber EBT lain seperti panas bumi (geothermal) dan bahkan pembangkit listrik tenaga air (PLTA). Di 2013 ini pun. Malah panas bumi dan air hanya ditargetkan lima persen. serta status kesiapan pengembangannya”. Sedangkan sisanya masih berasal dari energi non-terbarukan.8 KWh/m2 atau setara dengan 112.id). 4) Industri PV belum menjadi kebijakan pengembangan EBT KE Nasional Potensi tenaga surya di Indonesia sangat besar yakni sekitar 4. masih menjadi primadona PLN. 15/2010 jo Peraturan Menteri ESDM No. dan air (PLTA). Peraturan ini menjadi landasan bagi PLN untuk memprioritaskan pengembangan panas bumi dan tenaga air. Sebagaimana yang tertulis dalam RUPTL PLN 2013-2022 yait :”sejalan dengan kebijakan Pemerintah untuk lebih banyak mengembangkan dan memanfaatkan energi terbarukan.esdm.000 GWp. walaupun dengan tetap memperhatikan kebutuhan demand dan adanya rencana pembangkit yang lain. gas 23 persen serta batu bara 57 persen (www. pengembangan panas bumi dan tenaga air tidak mengikuti kriteria least cost. sehingga dalam proses perencanaan mereka diperlakukan sebagai fi xed plant8 3. Kebijakan pemerintah yang masih pro pada dua jenis EBT dan juga fosil sebagai sumber energi kelistrikan di Indonesia diungkap pada tahun 2012 lalu. energi pembangkit listrik dari energi terbarukan hanya berasal dari dua komponen. 21/2013. solar (PLTD). Akan tetapi. Ketetapan PLN dalam mengembangkan sumber energi terbarukan dari panas bumi dan air juga merujuk pada Peraturan Presiden No. 02/2010 jo Peraturan Menteri ESDM No.republika.id). Sisanya BBM 10 persen. batubara dan gas serta Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No. 01/2012 jo Peraturan Menteri ESDM No. 3 Fixed plant adalah kandidat pembangkit yang langsung dijadwalkan pada tahun tertentu tanpa menjalani proses optimisasi keekonomian 79 . komposisi energi terbarukan tak begitu signifikan. Namun demikian perencanaan pembangkit panas bumi dan tenaga air tetap memperhatikan keseimbangan supply–demand dan besar cadangan yang tidak berlebihan.pengembangan sumber energi listri yang berasal dari batu bara (PLTU). Kedua jenis energi baru ini dapat masuk ke sistem tenaga listrik kapan saja mereka siap. namun yang sudah dimanfaatkan baru sekitar 10 MWp (ww. Yakni panas bumi dengan kontribusi lima persen dan air enam persen. 4 Tahun 2010 mengenai penugasan Pemerintah kepada PLN untuk melakukan percepatan pembangunan pembangkit tenaga listrik dengan menggunakan energi terbarukan.go. peraturan pemerintah (PP).

Hal ini kemudian menjadi salah satu alasan bagi Pemerintah Indonesia baik Kementerian ESDM maupun PLN untuk tidak fokus pada pengembangan PLTS sebagai salah satu sumber energi listrik utama di Indonesia. untuk memperlihatkan secara visual rangkaian kaitan dalam tipe bisnis itu.2.4. antarmuka pelanggan. maka data interaksi dalam sub bab 5. 80 .1. Dalam hal ini terdapat empat pilar model bisnis yang dikembangkan oleh Osterwalder & Pigneur (2010) yaitu proposisi nilai. Model Bisnis Industri PV Bagian ini menguraikan model bisnis industri PV dengan mengadopsi model yang dikembangkan oleh Osterwalder & Pigneur (2010). infrastruktur dan model pendapatan. Terdapat 2 jenis model bisnis utama dalam kajian ini yaitu model bisnis dari perusahaan pembuat PLTS dan perusahaan pengoperasi PLTS.7. PLTS akan digunakan sebagai sumber pengganti energi oleh PLN jika terjadi kekurangan pasokan dari energi primer serta tempatnya jauh dari wilayah terpencil dan butuh pasokan listrik untuk menerangi aktivitas penduduk di wilayah tersebut. Selain menggunakan model Osterwalder & Pigneur (2010). Model BisnisPembuat dan Integrator PLTS Untuk model bisnis perusahaan pembuat dan integrator PLTS. Proyeksi Energi Primer Indonesia Skenario Tanpa Konservasi Energi Sumber: Blueprint Pengelolaan Energi Nasional 2006 – 2025 Tabel di atas menjelaskan bagaimana PLTS tidak menjadi kebijakan potensial selama 10 tahun mendatang (terhitung dari tahun 2015-2025).4.Tabel 5. 5. akan digabungkan dengan data model bisnis untuk penggambaran visualnya. terdapat 4 model bisnis berdasarkan aktivitas kunci dan pelanggan dari kasus yang dikaji. Tabel d bawah memberikan ringkasan model bisnis dari pembuat dan integrator PLTS. 5.

Kementerian BUMN.Perusahaan . . merakit perakitan. asosasi 3 Model bisnis Merakit dan .8.memperoleh perusahaan membuat sistem organisasi yang pendapatan dari perakitan komponen PV integrator pV kompleks dan pembangunan dan .dan memperoleh PT. perguruan tinggi 2 Model bisnis Membangun Perusahaan. Kementerian Perindustrian. SEI. Kementerian Perindustrian. Kementerian BUMN.memperoleh perusahaan pembangkit instansi organisasi yang pendapatan dari sistem listrik tenaga pemerintah. 81 . PT.menjual panel perusahaan membuat sistem organisasi yang surya.memperoleh komponen komponen PV bisnis PV pendapatan dari PV (PT. Model Bisnis Perusahaan Pembuat PLTS Pilar Model Bisnis No Model Bisnis Antarmuka Proposisi Nilai Pelanggan Infrastruktur Model Pendapatan 1 Model bisnis Merakit dan . INTI) individu yang ingin PV pendapatan dari dibangunkan . SEI dan masyarakat dan menangani bisnis .Perusahaan .Memiliki sistem . asosasi.Memiliki sistem . komponen PV integrator pV kompleks dan komponen PV.Melakukan layanan servis pembangkit listrik kemitraan terkait PLTS tenaga surya dengan Dirjen EBTKE Kementerian ESDM. Tabel 5.Perusahaan terspesialisasi PLTS. kompleks dan pembangunan integrator PV surya kelompok terspesialisasi PLTS. koperasi masyarakat. LEN) .Memiliki sistem .Melakukan layanan servis kemitraan terkait PLTS dengan Dirjen EBTKE Kementerian ESDM. lembaga litbang. dan pembuatan perakit menangani . (PT.

Instansi hanya kemitraan melalui pemerintah sesuai dengan penjualan (Pemda) peluang yang ada komponen sebagai pendukung pemakai PLTS PLTS .Organisasi . PT. PT.Perusahaan . PT INTI dan PT. asosasi 4 Model bisnis Importir dan . pemerintah. . dengan Dirjen .Pendapatan (PT Royal PV) .Melakukan pemeliharaan integrator PV surya instansi kemitraan panel PV.Tidak melakukan PLTS inetragtor PV dari Cina) kemitraan tetap. SEI Membangun pembangkit listrik tenaga surya . PLTS.Perusahaan terspesialisasi .Perusahaan. Adyawinsa merupakan salah satu perusahaan yang merakit panel PV dan juga membuat komponen PV.Masyarakt luas sebagai pemakai PLTS a. (PT. LEN dan PT. ingin Kementerian . proposisi nilai berarti juga manfaat yang pelanggan peroleh dari produk atau jasa yang ditawarkan. Adyawinsa Merakit dan membuat komponen PV serta membangun pembangkit listrik tenaga surya . Royal PV  menjual dan membangun PLTS dan komponennya Khusus untuk PT. pendapatan dari pembangkit Kementerian layanan servis listrik tenaga BUMN.memperoleh komponen membangun perakit menangani bisnis pendapatan dari PV dan pembangkit komponen PV PV perbaikan dan sistem listrik tenaga . LEN Merakit dan membuat komponen PV . pembuatan serta .Pendapatan perusahaan pembangunan pembuat perdagangan melalui perdagangan PLTS komponen PLTS yang sederhana pembuatan dan (kebanyakan . Terdapat tiga jenis proposisi nilai berdasarkan model bisnis masing-masing .memperoleh Adyawinsa) kelompok EBTKE pendapatan dari masyarakat dan Kementerian pembangunan individu yang ESDM. PT. Proposisi Nilai Proposisi nilai menggambarkan produk atau jasa yang ditawarkan kepada pelanggan. . Proposisi nilai merupakan hal yang penting bagi suatu perusahaan dalam hal bagaimana pelanggan memandang produk atau jasa yang ditawarkan. Tidak banyak perusahaan yang yang 82 . terkait PLTS surya koperasi masyarakat. Lebih dari itu.dan memperoleh dibangunkan Perindustrian.

Kementerian BUMN. Infrastruktur yang dimiliki perusahaan dari ketiga model bisnis merupakan penerapan pengembangan kapabilitas dan pengetahuan melalui struktur organisasi dan kemitraan eksternal. SEI. Antar-muka Pelanggan Antar-muka pelanggan menggambarkan interaksi di antara perusahaan dengan pelanggannya. Berikut ini bentuk kemitraan yang dilakukan oleh perusahaan dalam ketiga model bisnis yang ada . asosiasi . Kementerian Perindustrian. Kementerian Perindustrian. Model bisnis 4  kemitraan hanya dnegan pembelinya. Pelanggan merupakan unsur penting dalam model bisnis yang menentukan apa dan bagaimana produk dan jasa diciptakan oleh sebuah perusahaan. asosiasi . Hal ini dapat diamati bahwa peran kemitraan eksternal berperan dalam meningkatkan kemampuan dan ukuran usaha perusahaan. lembaga litbang. Bagian ini fokus pada struktur organisasi dan kemitraan. perguruan tinggi . PLN. Kedua perusahaan yang inovatif yang melihat celah dari tumbuhnya industri dan penggunaan PV di beberapa wilayah Indonesia. Model bisnis 3  kemitraan dengan Dirjen EBTKE Kementerian ESDM. Sedangkan model bisnis kedua yang menjadi pelanggan adalah perusahaan. Infrastruktur Infrastruktur menggambarkan organisasi perusahaan dalam penciptaan nilai. Biasanya pihak swasta dan perseorangan dari masyarakat. Isu penting kedua adalah kemitraan eksternal. PLN. karena kedua isu ini diakui sebagai faktor utama dalam berbagai literatur inovasi. PT. Koperasi Masyarakat. Model bisnis 2  kemitraan dengan Dirjen EBTKE Kementerian ESDM. asosasi. Model bisnis ketiga memiliki pelanggan yang merupakan gabungan dari pelanggan model bisnis pertama dan kedua c. Kementerian Perindustrian. Semua perusahaan yang menjadi kasus dalam kajian ini memiliki organisasi yang kompleks dan memiliki spesialisasi mengerjakan proyek terkait PV. tetapi kadang kala dari pemerintah pemda melalui pihak ketiga. Model bisnis 1  kemitraan dengan Dirjen EBTKE Kementerian ESDM.merakit panel PV dan juga membuat komponen PV. Pada model bisnis pertama yang menjadi pelanggan adalah perusahaan sistem integrator dan juga perusahaan perakit komponen lainnya. 83 . Hal ini terkait dengan kemampuan perusahaan untuk mengeksploitasi model bisnis saat ini sekaligus mengeksplorasi dan komersialisasi teknologi baru yang pada ujungnya lebih fleksibel dalam mengembangkan struktur-struktur baru yang diperlukan untuk memanfaatkan peluang baru. b. instansi pemerintah maupun kelompok masyarakat yang ingin dibangunkan pembangkit listrik tenaga surya. Koperasi Masyarakat.

Bila digambarkan secara visual. maka diagram blok dari model bisnis ini dapat dilihat pada gambar 5. memperoleh pendapatan dari pembangunan PLTS. Kolaborasi dapat terdiri dari pemangku kepentingan eksternal seperti kementerian esdm. dan memperoleh pendapatan dari layanan servis terkait PLTS • Model bisnis 4  menjual sistem PLTS dan perangkat pendukung PLTS Model pendapatan adalah kunci dalam memutuskan bisnis PV ini direalisasikan atau tidak.10 menggambarkan diagram blok model bisnis dari pembuat komponen PLTS. merakit komponen PV. dan memperoleh pendapatan dari layanan servis terkait PLTS • Model bisnis 3  menjual panel surya. memperoleh pendapatan dari perbaikan dan pemeliharaan panel PV • Model bisnis 2  memperoleh pendapatan dari pembangunan PLTS. d.10dan 5. gambar 5. Model Pendapatan Model pendapatan menggambarkan cara perusahaan menciptakan arus uang melalui penciptaan nilai bagi pelanggan dengan memanfaatkan kapabilitas yang dimiliki. Kontrak Kontrak Swasta Pemerintah Manajemen Produksi Sel Surya Pembuatan Laminasi Testing Integrator Buatan Cina Panel Gambar 5.11.10 Blok Diagram Bisnis Pembuat Komponen PLTS 84 . lembaga litbang dan perguruan tinggi. Gambar 5.11 menggambarkan diagram blok model bisnis dari integrator PLTS. Model pendapatan dari masing-masing model bisnis adalah sebagai berikut • Model bisnis 1  menjual panel surya. merakit komponen PV. kementerian perindustrian. akan terlihat pentingnya berbagi informasi dan pengetahuan untuk meningkatkan kemampuan inovasi dalam menghadapi berbagai perubahan di lingkungan perusahaan. Keputusan investasi untuk membangun industri PV ini salah satunya didasarkan pada harapan kembali atau investasi yang dikeluarkan dapat kembali didefinisikan dengan baik. Mengenai kemitraan eksternal. memperoleh pendapatan dari perbaikan dan pemeliharaan panel PV.

85 . Keempat model bisnis ini tidak begitu menjanjukan karena pasar yang belum terbuka lebar. yang dihasilkan/diperlukan oleh pasar hanya 10 MWp per tahun. Model bisnis PT Adyawinsa yang menggabungkan dua macam model bisnis akan merupakan kombinasi dari kedua model tersbeut. baik milik pemerintah dan swasta (sangat sedikit). Sedangkan PT. tidak digambarkan model bisnisnya karena hanya merupakan model linier saja dari rantai pasok nilai. Walaupun dalam model bisnis di atas diperlihatkan adanya kontrak dari pihak swasta dan pemerintah. Royal PV sebagai pedagang. telah banyak berdiri dan berjalan di Indonesia. Terdapat kemampuan produksi terpasang sebesar kurang lebih 60 MWp per tahun. Saat ini produsen dari perangkat PLTS mengalami over capacity. ditambah dengan pekerjaan fisik. Disain akhir dari PLTS biasanya ditentukan di perusahaan integrator yang disesuaikan dengan permintaan dari pelanggan. namun sebenarnya pada saat ini kontrak tersebut selalu datang dari pihak integrator. Kontrak Kontrak Swasta Pemerintah Integrasi perangkat Komponen Impor Pembangkit PLTS Komponen dalam Infrastruktur Sipil Negeri Gambar 5. Namun model bisnis ke 4 karena sifatnya yang kecil. dimana ada kontrak di pihak integrator biasanya diikuti oleh kontrak dari perusahaan pembuat komponen PLTS. Kontrak-kontrak tersebut akan terintegrasi dengan pihak integratornya. dengan kerugian bila tidak berjalan yang lebih kecil dari model bisnis lainnya .11 Blok Diagram Bisnis Integrator Dalam diagram di atas terlihat jelas bahwa sebenarnya integrator hanya melakukan assembly dari berbagai komponen yang didapat baik dari perusahaan pembuat komponen PLTS di dalam negeri ataupun di impor.

Memperoleh pengelola PLTS. Terdapat 2 kasus PLN yang menggunakan PV sebagai pembangkit yaitu di Gili Terawangan dan Bangli.PLN terspesialisasi n listrik ke (Proposisi/dugaan) menangani PLN pengelolaan pembangkit listrik . Kasus lain adalah pihak masyarakat sebegai pengelola PLTS di Cibuyutan.Masyarakat terspesialisasi penjualan menangani bisnis listrik ke penjualan listrik masyarakat dan pengelolaan pembangkit listrik . Pada tabel ini akan terliaht ke 4 tipe itu. Tipe terakhir adalaj pemerintah membuat unit PLTS yang diserahkan ke masyarakat untuk mengelolanya.Perusahaan .Perusahaan . Kementerian BUMN.Memiliki sistem .Memperoleh perusahaanpengelola dan penjualan sistem organisasi yang pendapatan PLTS swasta yang listrik integrator pV kompleks dan daripenjuala menjual listrik ke PLN . Model Bisnis Pengelolaan PLTS Pilar Model Bisnis No Model Bisnis Antarmuka Model Proposisi Nilai Pelanggan Infrastruktur Pendapatan 1 Model bisnis Pengelolaan PLTS . Tipe berikutnya adalah pemerintah membuat sebuah unit PLTS yang dikeola oleh unit usaha pemerintah yang hasilnya dijual ke PLN.4.9.5.Melakukan kemitraan dengan Kementerian 86 .Model bisnis Perusahaan Pengelola Pembangkit Listrik dari PV Model bisnis pembangkit listrik dari PV ini menggambarkan model bisnis PLN yang menggunakan PV sebagai pembangkit. Tabel 5.Memiliki sistem . perusahaan integrator 2 Model bisnis Pengelolaan PLTS . Terdapat 4 model bisnis utama dari industri pengelola PLTS.PLN dan penjualan sistem organisasi yang pendapatan listrik integrator pV kompleks dan dari . kedua swasta sebagai pengelola yang dijual ke PLN. Tipe ini belum ada yang operasional di Indonesia.2. yaitu pertama PLN sebagai pengelola.Melakukan kemitraan dengan Dirjen EBTKE Kementerian ESDM.

maka dapat dibuat sebuah blok diagram bisnis yang digambarkan secara visual.Organisasi perusahaan sistem sederhana khusus sosial. kebutuhan sehari-hari pengoperasia n PLTS Dengan menggabungkan data dari interaksi antar aktor (sub bab 5.2) dengan data di atas.Memperoleh perusahaan dan penjualan sistem organisasi yang pendapatan pengelola PLTS Unit listrik integrator pV terspesialisasi dari usaha pemerintah .Perusahaan . perusahaan integrator 3 Model bisnis Pengelolaan PLTS . Kementerian Perindustrian.Melakukan kemitraan dengan Kementerian ESDM.12 merupakan gambar PLN sebagai pengelola PLTS.13 merupakan bisnis masyarakat sebagai pengelola PLTS off grid. gambar 5. 87 .Masyarakat . Gambar 5.Memiliki sistem . gambar 5.Perusahaan menangani penjualan menjual listrik ke PLN perakit pengelolaan listrik ke komponen PV pembangkit PLN .13 merupakan dugaan (dengan data dari wawancara dan rencana ESDM) blok diagram swasta sebagai pengelola PLTS. iuran pengelola PLTS integrator pV pengelolaan PLTS masyarakat masyarakat . ESDM.Kemitraan dengan hanya cukup Pemda dan untuk perusahaan memenuhi integrator.Organisasi . perusahaan integrator 4 Model bisnis Pengelolaan PLTS .Perusahaan .PLN listrik . Kementerian Perindustrian.

Perbedaannya listrik yang dihasilkan oleh PLTS pada PLTS off grid langsung dijual ke masyarakat tanpa digabungkan dengan jaringan PLN yang ada. ESDM (Lokasi Pembangkit) Listrik Integrator PLTS (PLN) Manajemen Dana (Swasta) (Swasta) Gambar 5. Blok Diagram Swasta Sebagai Pengelola PLTS On Grid 88 . dan satu lagi pengelolaan PLN terhadap PLTS off grid.12.13.12 Blok Diagram PLN Sebagai Pengelola PLTS On Grid Sesungguhnya terdapat dua macam pengelolaan PLN terhadap PLTS. yaitu satu bersifat on grid seperti pada gambar 5. Listrik Integrator PLTS (PLN) Manajemen Dana PLN PLN Gambar 5.

Pengelolaan swasta terhadap PLTS yang hasilnya dijual ke PLN saat ini masih belum
ada yang beroperasional. Walaupun demikian beberapa pihak swasta, termasuk PT. LEN
sudah memiliki ijin yang didapat dari tender peruntukan di ESDM untuk membangun PLTS
secara mandiri. Pada skema itu pihak swasta disebut sebagai IPP (Independent Power
Producer).

Operation &
Maintenance :
Masyarakat dan
Integrator
Supply Komponen
(Dalam & Luar PLTS Masyarakat
Negeri)

Pembuatan
(Integrator & EPC)

Pendanaan
(Pemerintah/
Bantuan Luar
Negeri)

Gambar 5.14.
Blok Diagram Masyarakat Sebagai Pengelola PLTS

Dalam kasus masyarakat sebagai pengelola PLTS, terdapat kekeurangan yang cukup
fatal yaitu kemampuan masyarakat untuk menyediakan dana dan tenaga ahli untuk
melakuakn perawatan dan penggantian suku cadang PLTS yang cukup mahal. Hal ini
menyebabkan seringkali skema seperti ini tidak berjalan lama, hanya selama komponen
utama (baterai) belum rusak.
Sebenarnya ada model bisnis lainnya yang tidak termasuk dalam 4 model bisnis ini
yaitu bila PLTS diadakan secara mandiri oleh masyarakat ataupun perseorangan. Karena
mahalnya harga beli perangkat PLTS dan harga jual dari listrik yang dihasilkan juga tidak
semurah listrik PLN yang disubsidi, maka model ini hanya ada pada kondisi sangat khusus
dimana masyarakat amat memerlukan listrik, tetapi PLN tidak dapat menyediakan dan
penggunaan generator tidak ekonomis. Biasanya terdapat pada misalnya kapal nelayan, atau
kampung yang jauh dari jaringan PLN atau sebagai backup sederhana pada daerah yang
layanan PLN tidak stabil. Gambar blok diagramnya dapat dilihat pada gambar 5.15. Model
bisnis ini tidak dimasukkan dalam analisa pada penelitian ini.

89

Bantuan
Pendanaan Pribadi (Dalam dan Luar
Negeri)

PLTS Rumah/Instalasi
Integrator
SHS Pemilik

Pengelolaan
Personal

Gambar 5.15
Blok Diagram Pembiayaand an Penelolaan PLTS oleh Masyarakat

Dari ke 4 model bisnis yang ada, hanya ada 1 yang terbukti dapat berjalan secara
sustainable, yaitu model bisnis pertama PLN sebagai pemilik dan pengelola PLTS. Hal ini
disebabkan PLN sanggup dan memiliki sumberdaya cukup untuk melakukan pengelolaan,
dan perawatan dari PLTS. Jenis pengelolaan yang mungkin berhasil adalah pihak swasta
yang memiliki dan mengelola PLTS dengan listrik yang dihasilkannya dijual ke PLN.
Sayangnya proposisi ini tidak dapat dibuktikan karena belum ada model bisnis seperti ini
yang sudah beroperasi di Indonesia, walaupun banyak pihak swasta yang berminat dan telah
mengantongi ijin usahanya. Model bisnis lainnya yang mungkin berhasil adalah pemerintah
membuat unit PLTS dan menjual listriknya ke PLN. Namun sayangnya hal ini terbentur
dengan peraturan yang ada seperti dibahas dalam sub bab kebijakan, dimana tidak mungkin
pemerintah menjual sesuatu (listrik) ke swasta.

5.5. Prospek Pengembangan ke depan
Dengan melihat pembahasan di depan yaitu potensi dari tenaga surya maka secara
umum sebenarnya industri tenaga surya memiliki potensi sangat besar untuk dapat
dikembangkan. Namun terdapat banyak faktor yang menyebabkan penggunaan tenaga surya
atau industri perangkat pembangkit tenaga surya tidak berkembang. Salah satu yang utama
adalah kebijakan subsidi akan listrik. Walaupun di dunia harga energi listrik per kwh sudah
mendekati bahkan ada yang melewati murahnya harga listrik dari perusahaan listrik secara

90

umum, tetapi karena adanya subsidi, maka energi yang dibangkitkan oleh pembangkit listrik
tenaga surya menjadi tidak dapat bersaing.
Saat ini pemerintah bertindak sebagai pembuka pasar untuk mengatasi sebagaian dari
masalah di atas. Pemerintah melalui ESDM dan juga PLN melakukan pembangunan banyak
pembangkit listrik tenaga surya melalui berbagai program, terutama untuk wilayah terpencil.
Namun seperti telah dibahas sebelumnya terdapat hambatan regulasi pemerintahs endiri
untuk melaksanakan pembangunan PLTS skala besar. Hambatan tersebut adalah tidak
dapatnya PLTS yang dibuat dengan dana pemerintah untuk diberikan ke PLN atau tenaga
listrik yang dihasilkan PLTS itu dijual ke PLN. Oleh karena itu pembuatan PLTS yang
mungkin adalah yang diserahkan langsung ke masyarakat melalui pemda setempat. Namun
PLTS dengan skim seperti ini sangat rentan untuk tidak berkelanjutan. Hal ini mengingat
mahalnya biaya perawatan dari PLTS saat tiba waktunya untuk mengganti komponen-
komponen di PLTS itu. Skim pembiayaan yang ada di masyarakat saat ini sangat tidak
mencukupi untuk menutupi biaya tersebut.
Satu-satunya skim yang dapat berjalan adalah PLTS dibiayai atau dibuat oleh sebuah
badan/institusi yang cukup kuat. Dalam hal ini PLN sendiri dapat bertindak sebagai
pembangun dan pemilik PLTS. Atau dapat juga pihak swasta menanamkan modalnya untuk
pembangunan PLTS. Karena pihak swasta tidak terkena peraturan pelarangan penjualan
listrik ke PLN. Kekuatan modal dari PLN atau pihak swasta memungkinkan untuk
pemeliharaan berkala dari perangkat PLTS itu. Oleh karena itu model bisnis seperti ini yang
mungkin dilakukan pada saat ini selama peraturan dan kebijakan pemerintah belum berubah.
Tetapi pasar sebenarnya yang seharusnya dibuka adalah masyarakat umum. Bila
harga jual dari listrik yang dibangkitkan oleh PLTS dapat dibuat menjadi kompetitif, maka
masyarakat akan membeli perangkat pembangkit listrik tenaga surya itu. Hal ini
menyebabkan industri perangkat pembangkit surya dapat berkembang dan huluisasi dari
industri komponen PLTS dapat berkembang. Hal ini akan menghasilkan perkembangan
industri lain yang diakibatkan pengolahan silikon sebagai bahan utama dari sel surya,
komponen utama dari PLTS.

91

3. maka dapat dismpulkan bahwa : 1. Kebijakanyang menyangkut industri perangkat PLTS dan pembangkit PLTS saat ini masih tidak saling mendukung. BAB VI PENUTUP 6. Diperlukan saran kebijakan untuk dapat meningkatkan pasar dari tenaga surya khususnya masalah subsidi tenaga listrik. 2.2. diharapkan dapat menimbulkan industri lain terutama di bidang semikonduktor yang memiliki nilai tambah sangat tinggi. tetapi kesemuanya memiliki kelemahan kurangnya pasar di Indonesia. 92 . Hal ini terlihat dari tidak berjalannya PLTS Bangli. Karangasem dan Sumbawa yang mana terbentur oleh amsalah kebijakan. 4. Hal ini disebabkan karena adanya kebijakan subsidi yang merusak pasar. Jika hal tersebut tidak memungkinkan memberikan subsidi bagi pembelian listrik tenaga surya yang lebih kompetitif dari subsidi saat ini sehingga pasar lebih terbuka. Hal ini disebabkan karena model bisnis PLN sebagai pembangun dan pengoperasi PLTS merupakan yang terbaik saat ini. Kesimpulan Dari pembahasan pada bab-bab sebelumnya dan tujuan dari penelitian. diperlukan sebuah terobosan cara untuk memberikan dana kepada PLN untuk dapat membangun PLTS tersbeut. Saat ini yang paling sustainable adalah model bisnis PLN membuat dan mengelola PLTSnya sendiri. 2. Dengan usaha huluisasi.1. Hal lain yang lebih mendasar adalah adanya kebijakan subsidi yang membuat PLTS tidak dapat bersaing secara ekonomi dengan PLN dan menyebabkan masyarakat kecuali yang sangat membutuhkan tidak tertarik untuk menginvestasikan dananya di PLTS. 6. Terdapat 4 model bisnis pengelolaan PLTS di Indonesia. Saran Saran yang dapat diambil dari penelitian yang telah dilakukan adalah : 1. Untuk mempercepat pembangunan PLTS. Terdapat 4 model bisnis dalam industri pembuatan perangkat PLTS. Diperlukan usaha huluisasi di bidang industri pembuat PLTS. Kemampuan teknologi di Indonesia hanya berupa perakitan dari perangkat PLTS. 3. Hal ini sebagian besar disebabkan karena kurangnya pasar dari industri PLTS di Indonesia.

S. Alternative Energy Demystified. Inc Andersson. Frontier. (2009). Michael. Perancangan Pembangkit Listrik Tenaga Surya di Pulau Saugi. The two faces of market support—How deployment policies affect technological exploration and exploitation in the surya photovoltaic industry. Bjӧrn A. (1997). Peters. (2013. Wang. Upper Saddle River. (2012). Jakarta Cheng Lo. Technological Forecasting & Social Change 80 (5): 893–906. Review and Comparison of Different Solar Energy Technologies. (1995). Hasnawiya. Energy Policy 51: 244-258. Doh. (2012). (2013). Hoppmann.com/2013/03/07/plunging-cost-of-surya-pv- graphs/ Dahan.N. from Cleantechnica: http://cleantechnica.P. (2007). Psychological Testing (7th ed. Y.). & Thuriaux. BPPT.. Gaining on the grid. Hoffmann. Industrial Lead Acid Batteries : Type and Their Selection. 93 . Huang. Staffan. Monitoring and Assessing Technology Choice: The Case of surya cells. (2012). Avril.. E. Anne. Chun-Chien. Plunging Cost Of Solar PV. (2007. S.. NJ: Prentice-Hall. Frontier Magazine. London: First National Battery. Primer on Lead Acid Storage Batteries. Chu. 326-342. B. C.. The national innovation system in the Taiwanese photovoltaic industry: A multiple stakeholder perspective. T. (2012). M. Washington: Department of Energy USA. Arnold. 2014. Hasan. Outlook Energi Indonesia. New York: Battery Council International. (2013). Lang Range Planning 43. Retrieved Maret 7. Lemaire. Energy Policy 28: 1037-1049. & Urbina. (2000). Jacobsson. nomor 2. Gibilisco. Volker H. Jurnal Riset dan Teknologi Kelautan (JRTK) volume 10. Battery Council International. Chun Hsien. Pengembangan Energi Untuk Mendukung Program Subsitusi BBM. Agustus). Susana. & Yaziji. J. (2010). Schneider. (1997). Cleantechnica. (2011). M. Busson. Chih. M. GENI. New York: McGraw Hill. Department of Energy. Research Policy 42 (4) 989– 1003. Sustainability/Recycling. Developing Firms’ Technological Capabilities. Maret 7). First National Battery. Photovoltaic energy policy: Financial estimation and performance comparison of the public support in five representative countries. 14-18. Corporate-NGO collaboration: co- creating new business models for developing markets. J. Mansilla. DAFTAR PUSTAKA Anastasi. Joern. Malte . Oetzle. pp. Technopolis Ltd.

id/id/index. K. Jakarta : Bumi Aksara.html diakses pada tanggal 28 November 2014. 364-369 Izutsu. (2010).id/berita/artikel/56-artikel/5797-matahari-untuk-plts- di-indonesia-. Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral (2008). 2008. Kohei. indonesia. BLUEPRINT PENGELOLAAN ENERGI NASIONAL 2006 – 2025 Sesuai Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2006 JAKARTA Kumara. Energy Policy 28: 625-640. Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia (2014). http://esdm. Jakarta 94 . Driving actors to promote sustainable energy policies and businesses in local communities: A case study in Bizen city. Siaran Pers Nomor: 17/Sji/2014 Tanggal: 21 Maret 2014 RUPTL PT PLN (Persero) 2013 – 2022Ruptl Pln. Renewable Energy. dari Indonesia: http://www. Http://Www. The diffusion of renewable energy technology: an analytical framework and key issues for research. Japan.Esdm. Kementerian Energi dan Sumberdaya (2008). Dipetik September 14. Republika On Line (2014). Shota. Masao. Furuya.co.esdm. go.republika. Workshop “Peran Photovoltaic Dalam Penyediaan Energi Listrik di Indonesia. Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral (2012).Islamy. and Tetsunari Iida.php?option=com_content&task=view&id=8157&Itemid=687 Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral (2010). Irfan. Stalan and Johnson. Pengembangan Panel Surya di Indonesia Sudah Dimulai Sejak 1970. Siaran Pers Nomor: 45/Humas DESSDM/2008. H & Nishino.id/berita/55-siaran-pers/1865-peran-photovoltaic- dalam-penyediaan-energi-listrik-di-indonesia. Takano. Anna.html diakses pada tanggal 28 November 2014. (2010).go. (1991). http://www.Go. Volume 39(1):107-113.Matahari Untuk PLTS di Indonesiahttp://www.id/berita/ekonomi/makro/13/03/10/mjgadn-pemerintah- sepakati -harga-listrik-tenaga-matahari diakses pada tanggal 28 November 2014. Itami.id/news-archives/323-energi- baru-dan-terbarukan/3941-pengembangan-panel-surya-di-indonesia-sudah-dimulai- sejak-1970. Prinsip-prinsip Perumusan Kebijakan Negara.go. Long Range Planning 43. Diakses Pada Tanggal 28 November 2014 Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia (2006).go. Killing Two Birds with One Stone. Jacobsson.Html. Potensi Energi Baru dan Terbarukan (EBT) Indonesia. (2012).html diakses pada tanggal 28 November 2014.http://esdm. Pembangkit Listrik Tenaga Surya Skala Rumah Tangga Urban dan Ketersedianya di Indonesia.ESDM . Pemerintah Sepakati Harga Listrik Tenaga Matahari.Id/Siaran-Pers/55-Siaran-Pers/6765-Coffee- Morning-Ruptl-Pt-Pln-Persero-2013-2022. Nyoman S. (2000).

87S(1).T. Stough. And Salazar. D. Tour. game changers.. Teerry. October). S3-S16 Stewart. Business models. Journal Unnes Sains dan Teknologi. C. Franco.. Hoboken. (2012). Journal of Business Research. business strategy and innovation. Malerba. (2010). 172–194. N. Energy policy to promote photovoltaic generation Renewable and Sustainable.Malerba. Pemberdayaan Energi Matahari Sebagai Energi Listrik Lampu Pengatur Lalu Lintas. Yann. (2009). A handbook for visionaries. 58(6). T. M.05. (2010). Energy Reviews 25:44–58. Djoko Adi. Energy Policy 63:738–746. dari Suryabuzz Consultancy: http://www. Y. Innovations in Retail Business Models. Energy Policy. UK: Edward Elgar. Internet marketing. Schindehutte. Dipetik October 4. Wiley. Long Range Planning.org/10. Wahab.enpol. Tatyantoro.2013. Frambach. Jakarta Reddy. & Allenc. (2011). NJ. Soenarko. Maria. (2000).1016/j.. J Public Policy Mark. and challengers. http://dx. 726–735 Osterwalder. Sectoral Systems of Innovation and Production. Stimson.com/Moduleprices. (2005). R.W & Zhao. J. Sudhakara and Srinivas. and Evolution.038i Setyodarmodjo. (2002). Robert. Research Policy 31 (2): 247-264. (2009). (2009). Sectoral Systems of Innovation and Production in Developing Countries. Matthieu. Energy use in Indian household sector – An actor-oriented approach. Selvaraj J. Solichin Abdul. Franco and Mani. 19 (Fall):287– 96. Actors. Surabaya : Unair Press Spagnoletti. 2010. Tugino. Rahim. Public Policy. Cheltehnham-United Kingdom: Edward Elgar. and public policy. (2005). (2013). Structure. Moosavian. PT PLN. PLN 2011-2020. Teece. Energy 34 (8) 992–1002. (2013). K. Solar Module Retail Price Environment.Innovation and international technology transfer:The case of the Chinese photovoltaic industry.doi.. Malang : UMM Press Widodo.A. Belinda and O’Callaghan. Cheltenham. Singh. Richter. M. Arnaud dela. Rangaswamy. J.htm Sorescu. A. S. & Pigneur. & Bridges. A.. (2009). Me´ ni _ere. Sunil.M.H.. (2013) Business model innovation for sustainable energy: German utilities and renewable energy. Business model generation. D. Pengantar Analisis Kebijakan Publik. B. Glachant. 95 . Leadership and Institutions Regional Endogenous Development. Q. Roger R. Let there be light: A multi-actor approach to alleviating energy poverty in Asia. Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik PT. Solarbuzz. business models. J. Energy Policy 39 (2) 761–770. A. Journal of Reatiling.suryabuzz. The entrepreneur's business model: Toward a unified perspective. (2011). (2010. 43(2–3).. (2008). Morris. Suryono. M. Solangi.

diakses pada tanggal 28 November 2014. California: Sage Publications. diakses pada tanggal 28 November 2014. Zott. Wirtz. Long Range Planning. Schilke. 96 . Shigeyuki. Hamori.0 for creating value on the internet.com/read/2011/11/01/165802/1757634/1034/2/dana-subsidi-bbm- harusnya. Panel Surya http://microsite. (2010). 43 (2/3). Junghyun.com. Yu . & Ullrich. Case Study Research: Design and Methods (Second edition).Wijaya Taufik (2012). metrotvnews. R.Metro News. Dana Subsidi BBM Harusnya Untuk Kembangkan Energi Matahari http://finance. Wisnu AS (2013). L. B. R. Business Model Design: An Activity System Perspective.detik. Zhang.com/indonesiamemilih/read/2013/11/21/7/196175/PLN- Barter-Listrik-Pelanggan. Impact of subsidy policies on diffusion of photovoltaic power generation. 216–2. O.Pengguna-Panel-Surya. Energy Policy 39:1958–1964. W.. (2011). S. Long Range Planning Yin. Christoph and Amit. (2010). Song. PLN Barter Listrik Pelanggan Pengguna. (2003).. Strategic development of business models: Implications of the web 2.

Kondisi Industri Technology Develop new 1 Bagaimana pengembangan Saat Ini Capability processes proses produksi dan produk baru Select the best 2 Bagaimana anda memilih equipment pemasok mesin produksi suppliers anda Sell internally 3 Apakah anda menjual hasil developed new penelitian anda ke pihak lain technology to third parties Design and 4 Apakah mendisain dan manufacture memproduksi mesin equipment produksi anda sendiri Study work 5 Apakah anda melakukan methods and pnelitian mengenai metoda perform inventory kerja dan pengendalian control persediaan di dalam perusahaan Improve product 6 Apakah melakukan quality peningkatan kualitas produksi Market Rate of diffusion Sales Digabung dengan Dynamic “Market Size” (no. TABEL KONSTRUKSI KUESTIONER No Teori Dimensi Variabel Indikator No. Pertanyaan Catatan Pertanyaan 1. 7) 97 .

Nursing and market size 7 Seberapa besar pangsa pasar bridging market market price 8 Bagaimana segmen pasar segment yang dibangun Actor Complementary Jumlah 9 Berapa jumlah paten yang Dynamic asset of firm Patent yang dimiliki perusahaan dimiliki Market 10 Bagaimana akses perusahaan access terhadap pasar yang ada Behavioural degree of 11 Bagaimana perilaku pattern of firm aversion perusahaan terhadap pasar yang ada Rate of entry and Sales Digabung no. 7 exit Jumlah 12 Bagaimana jumlah paten Patent yang yang dihasilkan di mdalam dihasilkan perusahaan ada 2 Potensi Potensial Sumberdaya 13 Bagaimanakan kondisi Pengembangan Sumber energi sumberdaya energi yang Daya dibutuhkan perusahaan Sumberdaya 14 Bagaimanakan kondisi alam bahan baku yang dibutuhkan perusahaan Sumberdaya 15 Apakah terdapat cukup Manusia sumberdaya manusia yang sesuai di Indonesia bagi perusahaan 98 .

Sumberdaya 16 Darimanakah perangkat dan teknologi teknologi yang digunakan perusahaan diperoleh Sumberdaya 17 Apakah lokasi perusahaan lokasi sudah sesuai? Market Mass market Market size 18 Berapa besar ceruk pasar Potential yang ada Market price Digabung no 8 99 .

Kemampuan Teknologi Bagaimana pengembangan proses produksi dan produk baru Bagaimana anda memilih pemasok mesin produksi anda Apakah anda menjual hasil penelitian anda ke pihak lain Apakah mendisain dan memproduksi mesin produksi anda sendiri Apakah anda melakukan pnelitian mengenai metoda kerja dan pengendalian persediaan di dalam perusahaan Apakah melakukan peningkatan kualitas produksi 2. Dinamika Aktor Berapa jumlah paten yang dimiliki perusahaan Bagaimana akses perusahaan terhadap pasar yang ada Bagaimana perilaku perusahaan terhadap pasar yang ada Bagaimana jumlah paten yang dihasilkan di dalam perusahaan ada 4. Dinamika Pasar Seberapa besar pangsa pasar Bagaimana segmen pasar yang dibangun 3. Potensi Sumberdaya Bagaimanakan kondisi sumberdaya energi yang dibutuhkan perusahaan Bagaimanakan kondisi bahan baku yang dibutuhkan perusahaan Apakah terdapat cukup sumberdaya manusia yang sesuai di Indonesia bagi perusahaan Darimanakah perangkat dan teknologi yang digunakan perusahaan diperoleh Apakah lokasi perusahaan sudah sesuai? 5. PANDUAN PERTANYAAN Nama Perusahaan/Badan : Peran : Nama Responeden : Jabatan : No Dimensi Pertanyaan 1. Potensi Pasar Berapa besar ceruk pasar yang ada 100 .

7. 4. perusahaan lain. 101 . 2. 6. 2. 2. Hambatan tersebut dapat berupa kebijakan. KUESTIONER/PANDUAN WAWANCARA ANALISA JEJARING KEBIJAKAN Nama Perusahaan/Badan : Peran : Nama Responeden : Jabatan : 4. Lembaga itu bisa lembaga pemerintah. dan lain- lain 1. 1. bahan baku. litbang. dan lain-lain 1. 4. Sebutkan nama 5 lembaga lain yang sering perusahaan anda hubungi atau paling mempengaruhi bidang usaha PV/tenaga surya dari perusahaan anda. 2. Lembaga tersebut bisa lembaga pmerintah. 5. 5. 3. swasta. 3. Sebutkan nama 5 lembaga lain yang sering perusahaan anda hubungi atau paling mempengaruhi perusahaan anda dalam bidang teknologi PV/tenaga surya. swasta. swasta. komponen. litbang. Lembaga itu bisa lembaga pemerintah. 5. dan lain-lain. perguruan tinggi. dan lain-lain. 5. Lembaga itu bisa lembaga pemerintah. 3. Sebutkan nama 5 lembaga lain yang paling anda hubungi dalam kaitannya dengan bidang tenaga surya/PV dari perusahaan anda. 4. swasta. 5. 4. perguruan tinggi. dan lain-lain 1. 3. Sebutkan nama 5 lembaga lain yang anda anggap paling menghambat dalam usaha bisnis energi surya/PV.