SUBSTANTIFITAS DAN PELEPASAN PEMLASTIS

POLIGLISEROL ASETAT PADA BAHAN KEMASAN
THERMOPLASTIK
POLIVINIL KLORIDA (PVC) dan POLISTIREN (PS)

THESIS

OLEH :

WAN BAHRONI JIWAR BARUS
067006007/KM

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2008
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
ABSTRACT

During packaging process and possibility storage happened migration of

plastical stuff pack from packaging to tidy material. Making a move material cans be

in the form of aditive like filler, stabilizer, plasticizer and colourant. This aditive

generally haves the character of poison. Thermoplastics consisted of various types one

of them is is polivinil chloride (PVC) and polistirene (PS), has hard fisis character and

rigid, which its use very wide. This research aim to investigate plasticizer extraction

rate poligliserol acetate (PGA) in thermoplastics PVC and PS and dioctyl phtalat as

comparator by using water solvent and n-heksan by the way of disoklet during 6 hour

at temperature 100 OC and 70 OC, and examination of migration of plasticizer from

matrix given plasticizer to matrix without plasticizer done with physical contact

depressed with plate stainless steel during 30 days and observed every 10 days and

examination of contamination by the way of soaking specimen at water and oil mesran

super during 30 days. All specimen tested fairish of wide 5 cm and length 5 cm, all

specimen is analysed FT-IR before and after examination. PGA Plasticizer extraction

at water solvent with number of average of 3,5428 % at matrix PVC and 9,8581 % at

PS, and happened migration at plasticizer PGA 0,0688 % at matrix PVC and 2,0885 at

PS and happened the biggest contamination at water media 8,5417 % at matrix PVC

and 9,1903 % at PS. At inferential research of extraction, migration and contamination

of more PGA plasticizer happened at matrix PS compared to matrix PVC.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
INTISARI

Selama proses pengemasan dan penyimpanan kemungkinan terjadi migrasi

bahan plastik pengemas dari kemasan ke bahan yang dikemas. Bahan yang berpindah

dapat berupa aditive seperti filler, stabilizer, pemlastis dan pewarna. Aditive ini

umumnya bersifat racun. Thermoplastik terdiri dari berbagai jenis salah satunya adalah

polivinil klorida (PVC) dan polistirene (PS), mempunyai sifat fisis keras dan kaku,

yang penggunaannya sangat luas. Penelitian ini bertujuan untuk menyelidiki laju

ekstraksi pemlastis poligliserol asetat (PGA) dalam termoplastik PVC dan PS dan

dioktil ftalat (DOP) sebagai pembanding dengan menggunakan pelarut air dan n-

heksan dengan cara disoklet selama 6 jam pada suhu 100OC dan 70OC, dan pengujian

migrasi pemlastis dari matriks yang diberi pemlastis ke matriks tanpa pemlastis yang

dilakukan dengan kontak fisik yang ditekan dengan plat stainless steel selama 30 hari

dan diamati setiap 10 hari serta pengujian kontaminasi dengan cara merendam

spesimen pada air dan minyak mineral (oil mesran super) selama 30 hari. Seluruh

spesimen yang diuji berukuran lebar 5 cm dan panjang 5 cm, seluruh spesimen

dianalisis FT-IR sebelum dan sesudah pengujian. Pemlastis PGA lebih mudah

terekstraksi pada pelarut air dengan jumlah rata-rata 3,5428 % pada matriks PVC dan

9,8581 % pada PS, dan terjadi migrasi pada pemlastis PGA sebesar 0,0688 % pada

matriks PVC dan 2,0885 pada PS serta terjadi kontaminasi terbesar pada media air

sebesar 8,5417 % pada matriks PVC dan 9,1903 % pada PS. Pada penelitian dapat

disimpulkan ekstraksi, migrasi dan kontaminasi pemlastis PGA lebih banyak terjadi

pada matriks PS dibandingkan dengan matriks PVC.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
DAFTAR ISI

Halaman

INTISARI ....................................................................................................... i

ABSTRACT .................................................................................................... ii

UCAPAN TERIMAKASIH ........................................................................... iii

DAFTAR RIWAYAT HIDUP ...................................................................... v

DAFTAR ISI ................................................................................................ vi

DAFTAR TABEL .......................................................................................... viii

DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... ix

DAFTAR LAMPIRAN................................................................................... xi

DAFTAR TERMINOLOGI ..........................................................................

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................. 1

1.1. Latar Belakang ............................................................................ 1

1.2. Permasalahan ............................................................................... 5

1.3. Pembatasan Masalah ................................................................... 5

1.4. Tujuan Penelitian ........................................................................ 6

1.5. Manfaat Penelitian ...................................................................... 6

1.6. Lokasi Penelitian ......................................................................... 6

1.7. Metodologi Penelitian ................................................................. 7

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................... 8

2.1. Pengemasan ............................................................................... 8

2.1.1. Plastik Sebagai Bahan Kemasan ....................................... 8

Halaman

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
2.1.2. Fungsi Kemasan ................................................................ 10

2.1.3. Pengemasan dan Keamanan Pangan.................................. 14

3.1. Migrasi Aditif Plastik ............................................... 15

3.2. Temperatur dan Lama Kontak .................................. 16

3.3. Kecepatan Migrasi ..................................................... 17

3.4. Migrasi dan Bahaya Keracunan ................................ 17

2.2. Plastik ......................................................................................... 17

2.1. Polivinil Klorida ................................................................ 19

2.2. Polistiren .............................................................................. 21

2.3. Pemlastis Polimer ....................................................................... 23

3.1. Pengujian Pemlastis ............................................................. 28

2.4. Pemanfaatan Gliserol dan Turunannya ....................................... 28

4.1. Poligliserol ......................................................................... 30

4.2. Sintesis dan Analisa Poligliserol ....................................... 32

2.5. Pemanfaatan Poligliserol Sebagai Plastisiser ............................ 34

5.1. Ester ................................................................................... 36

5.1. Reaksi Pembentukan Ester Secara Esterifikasi ........... 36

5.2.Reaksi reaksi Pembentukkan secara interesterifikasi.... 37

5.3. Poligliserol Asetat ......................................................... 38

2.6. Teori Plastisasi ............................................................................ 38

2.6.1. Teori Pelumasan .............................................................. 39

2.6.2. Teori Solvasi .................................................................... 39

Halaman

2.6.3. Teori Termodinamika ....................................................... 40

2.6.4. Teori Polaritas .................................................................. 41

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
2.7. Kompatibilitas ............................................................................. 41

2.8. Uji Migrasi .................................................................................. 42

2.9. Sifat Termal ................................................................................ 42

2.10. Sifat Mekanis ............................................................................ 44

2.11. Difusi ......................................................................................... 46

2.12. Kerangka Konsep Penelitian ..................................................... 48

BAB III METODE PENELITIAN ............................................................... 49

3.1. Alat ............................................................................................ 49

3.2. Bahan ......................................................................................... 49

3.3. Prosedur Penelitian ...................................................................... 48

3.3.4. Pembuatan Campuran PVC dengn PGA ......................... 50

3.3.5. Pembuatan Campuran PS dengn PGA ............................. 50

3.3.6. Pembuatan Campuran PVC dengn DOP ......................... 51

3.3.7. Pembuatan Campuran PS dengn DOP ............................. 51

3.3.8. Uji Ekstraksi dari Spesimen campuran ............................ 51

3.3.9. Uji Migrasi dari Spesimen campuran .............................. 52

3.3.10. Uji Kontaminasi Spesimen campuran ............................. 53

3.3.11. Analisa FT-IR ................................................................. 54

3.3.12. Analisa SEM ................................................................... 54

3.3.13. Uji Kemuluran ................................................................ 54

Halaman

3.4. Bagan Penelitian .......................................................................... 55

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................... 65

4.1. Preparasi Spesimen .................................................................................. 66

4.1.1. Karakterisasi Pemlastis Menggunakan FT-IR ................................. 65

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
4.1.2. Poligliserol Asetat ........................................................................... 65

4.1.3. Dioktilftalat ..................................................................................... 66

4.1.4. Pengujian Sifat Mekanis Film PVC dan PS dengan Pemlastis
PGA ................................................................................................ 67

4.1.5. Pengujian Sifat Mekanis Film PVC dan PS dengan dengan
dengan Pemlastis DOP ................................................................... 68

4.1.6. Karakterisasi Spesimen Campuran dengan FT-IR .......................... 69

4.1.6.1. Analisis Spektrum PVC dengan Pemlastis .......................... 69

4.1.6.2. PVC Komersial.................................................................... 69

4.1.6.3. PVC dengan Pemlastis PGA................................................ 69

4.1.6.4. PVC dengan Pemlastis DOP................................................ 70

4.1.6.5. PS Komersial ....................................................................... 71

4.1.6.6. PS dengan Pemlastis PGA ................................................... 72

4.1.6.7. PS dengan Pemlastis DOP ................................................... 72

4.2. Analisis Termal Spesimen Menggunakan DTA ........................................ 73

4.3. Analisis Scaning Elektron Microscopy (SEM) ......................................... 74

4.4. Laju Difusi Pemlastis dalam Polimer ...................................................... 78

4.4.1. Uji Ekstraksi Pemlastis .................................................................... 78

4.4.1.1. Ekstraksi dengan Air........................................................... 78

Halaman

4.4.1.2. Ekstraksi dengan n-heksan ................................................. 80

4.2.2. Uji Migrasi ...................................................................................... 84

4.2.3. Uji Kontaminasi............................................................................... 88

4.2.3.1. Kontaminasi pemlastis dari PVC dan PS dalam.
Media air ............................................................................ 88

4.2.3.1. Kontaminasi pemlastis dari PVC dan PS dalam.
Media Oli Mesran Super ................................................... 90

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................... 93

5.1. Kesimpulan ................................................................................ 93

5.2. Saran .......................................................................................... 94

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 95

LAMPIRAN .................................................................................................. 99

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
DAFTAR TABEL

Teks

No. Halaman

2.1. Plastik-plastik komoditi ............................................................................... 19

4.1. Hasil Analisis Gugus Fungsi Pemlastis Poligliserol Asetat dari Spektrum FT-IR
.....................................................................................................................65

4.2. Hasil Analisis Gugus Fungsi pemlastis dioktil ftalat dari Spektrum FT-IR
.....................................................................................................................66

4.3. Hasil Uji Mekanis Campuran PVC dan PS dengan Pemlastis PGA pada
berbagai Komposisi ..................................................................................... 67

4.4. Hasil Uji Mekanis Campuran PVC dan PS dengan Pemlastis DOP pada
berbagai Komposisi .................................................................................... 68

4.5. Hasil Analisis Gugus Fungsi PVC Komersial dari Spektrum FT-IR ......... 69

4.6. Hasil Analisis Gugus Fungsi campuran PVC dengan pemlastis PGA dari
Spektrum FT-IR .......................................................................................... 70

4.7. Hasil Analisis Gugus Fungsi campuran PVC dengan pemlastis PGA dari
Spektrum FT-IR .......................................................................................... 70

4.8. Hasil Analisis Gugus Fungsi PS Komersial dari Spektrum FT-IR ............ 71

4.9. Hasil Analisis Gugus Fungsi campuran PS dengan pemlastis PGA dari
Spektrum FT-IR .......................................................................................... 72

4.10. Hasil Analisis Gugus Fungsi campuran PS dengan pemlastis DOP dari
Spektrum FT-IR .......................................................................................... 73

4.11. Hasil Analisis Sifat Termal Spesimen Campuran ...................................... 74

4.12. Data Perubahan Berat Spesimen Sebelum dan Sesudah Ekstraksi dengan Air
.....................................................................................................................78

4.13. Data Perubahan Berat Spesimen Sebelum dan Sesudah Ekstraksi dengan N-
Hexan .......................................................................................................... 81

4.14. Data Hasil Perhitungan Persentase Penurunan Berat Spesimen Uji Migrasi
.....................................................................................................................85

4.15. Data Perubahan Berat Spesimen Sebelum dan Sesudah Kontaminasi dengan
Air ............................................................................................................... 88
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
4.16. Data Perubahan Berat Spesimen Sebelum dan Sesudah Kontaminasi dengan
minyak mineral ........................................................................................... 91

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
DAFTAR GAMBAR

No Judul Halaman

2.1. Struktur Polivinil Klorida .................................................................. 21

2.2. Pembentukan Stirena ......................................................................... 21

2.3. Polimerisasi Stirena ........................................................................... 23

2.4. Senyawa Dioktilftalat ........................................................................ 27

2.5. Skema Eterifikasi Gliserol Menjadi Poligliserol ............................... 31

2.6. Reaksi Eterifikasi Poligliserol membentuk Poligliserol Asetat ......... 38

2.7. Pola Umum Kurva DTA .................................................................... 43

2.8. Bagan Air Kerangka Konsep Penelitian ............................................ 48

3.1. Spesimen Uji ekstraksi ...................................................................... 52

3.2. Spesimen Uji migrasi ......................................................................... 52

3.3. Spesimen Uji Kontaminasi ................................................................ 53

3.4. Spesimen Uji kontaminasi minyak mineral ....................................... 53

3.5. Spesimen Uji Kekuatan Tarik Berdasarkan ASTM D –638 – 72 –
Type IV .............................................................................................. 54

3.6. Bagan alir pembuatan spesimen film PVC-PGA (10 : 2) .................. 55

3.7. Bagan alir pembuatan spesimen film PS-PGA (10 : 4) ..................... 56

3.8. Bagan Alir Pembuatan spesimen film PVC-DOP (10 : 3) ................ 57

3.9.....................................................................................................B
agan alir pembuatan spesimen film PS-DOP (10 : 3) ........................ 58

3.10. ..................................................................................................B
agan alir uji ekstraksi dengan menggunakan pelarut air pada
spesimen film ..................................................................................... 59

3.11. ..................................................................................................B
agan alir uji ekstraksi dengan menggunakan pelarut n-heksan pada
spesimen film ..................................................................................... 60

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
3.12. ..................................................................................................B
agan alir uji migrasi pada spesiemen film pemlastis PGA ................ 61

3.13. ..................................................................................................B
agan alir uji migrasi pada spesiemen film pemlastis DOP ................ 62

3.14. ..................................................................................................B
agan alir uji kontaminasi dengan menggunakan media air pada
spesiemen film PVC/PS pemlastis PGA/DOP .................................. 63

3.15. ..................................................................................................B
agan alir uji kontaminasi dengan menggunakan media minyak
mineral pada spesiemen film PVC/PS pemlastis PGA/DOP ............. 64

4.1 Permukaan Spesimen PVC Tanpa Pemlastis ..................................... 75

4.2 Permukaan Spesimen PVC dengan Pemlastis PGA .......................... 75

4.3 Permukaan Spesimen PVC dengan Pemlastis DOP .......................... 76

4.4 Permukaan Spesimen PS Tanpa Pemlastis ........................................ 76

4.5 Permukaan Spesimen PS dengan Pemlastis PGA ............................. 77

4.6 Permukaan Spesimen PS dengan Pemlastis DOP ............................. 77

4.7 Pengaruh ekstraksi dengan menggunakan pelarut air terhadap
pemlastis ............................................................................................ 79

4.8 Pengaruh ekstraksi dengan n-heksan terhadap pemlastis .................. 82

4.9 Pengaruh waktu terhadap jumlah pemlastis yang bermigrasi ........... 86

4.10 Pengaruh media air terhadap kontaminasi pemlastis ......................... 89

4.11 Pengaruh media minyak mineral terhadap kontaminasi pemlastis .... 91

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

No. Halaman

1. Data Ekstraksi dengan Pelarut air ......................................................... 99

2. Data Ekstraksi dengan Pelarut n-heksan ............................................... 100

3. Data Uji Migrasi .................................................................................... 101

4. Data Uji kontaminasi dengan media air ................................................ 102

5. Data Uji kontaminasi dengan media minyak mineral ........................... 102

6. Gambar Spektrum Inframerah PGA ...................................................... 103

7. Gambar Spektrum Inframerah DOP ...................................................... 103

8. Gambar Spektrum Inframerah PVC Kommersil ................................... 104

9. Gambar Spektrum Inframerah PS Kommersil ...................................... 104

10. Gambar Spektrum Inframerah PVC PGA (10: 2) ............................... 105

11. Gambar Spektrum Inframerah PVC : DOP (10: 3) ........................... 105

12. Gambar Spektrum Inframerah PS : PGA (10: 3) ............................... 106

13. Gambar Spektrum Inframerah PS : DOP (10: 3) ............................... 106

14. Gambar Kurva Tegangan PVC Komersil ........................................... 107

15. Gambar Kurva Tegangan PS Komersil .............................................. 107

16. Gambar Kurva Tegangan PVC : PGA (10 : 2) ................................... 108

17. Gambar Kurva Tegangan PVC : DOP (10 : 3) ................................... 108

18. Gambar Kurva Tegangan PS : PGA (10 : 4) ...................................... 109

19. Gambar Kurva Tegangan PS : DOP (10 : 4) ...................................... 109

20. Termogram analisis DTA Spesimen PVC komersil ........................... 110

21. Termogram analisis DTA Spesimen PVC : PGA (10 : 2) .................. 110

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
22. Termogram analisis DTA Spesimen PVC : DOP (10 : 3) .................. 111

23. Termogram analisis DTA Spesimen PS komersil .............................. 111

24. Termogram analisis DTA Spesimen PS : PGA (10 : 4) ..................... 112

25. Termogram analisis DTA Spesimen PS : DOP (10 : 3) ..................... 112

26. Gambar Spektrum Inframerah PVC : PGA (10 : 2) setelah di Soklet
dengan Air .......................................................................................... 113

27. Gambar Spektrum Inframerah PVC : DOP (10 : 3) setelah di Soklet
dengan Air .......................................................................................... 113

28. Gambar Spektrum Inframerah PS : PGA (10 : 4) setelah di Soklet
dengan Air .......................................................................................... 114

29. Gambar Spektrum Inframerah PS : DOP (10 : 3) setelah di Soklet
dengan Air .......................................................................................... 114

30. Gambar Spektrum Inframerah PVC : PGA (10 : 2) setelah di Soklet
dengan n-heksan ................................................................................. 115

31. Gambar Spektrum Inframerah PVC : DOP (10 : 3) setelah di Soklet
dengan n-heksan ................................................................................. 115

32. Gambar Spektrum Inframerah PS : PGA (10 : 4) setelah di Soklet
dengan n-heksan ................................................................................. 116

33. Gambar Spektrum Inframerah PS : DOP (10 : 40) setelah di Soklet
dengan n-heksan ................................................................................. 116

34. Gambar Spektrum Inframerah PVC : PGA (10 : 2) setelah di Uji
Migrasi ................................................................................................ 117

35. Gambar Spektrum Inframerah PVC : DOP (10 : 3) setelah di Uji
Migrasi ................................................................................................ 117

36. Gambar Spektrum Inframerah PS : PGA (10 : 4) setelah di Uji
Migrasi ................................................................................................ 118

37. Gambar Spektrum Inframerah PVC Kopmersil setelah di Uji Migrasi
dengan Spesimen PVC : PGA (10 : 2) ................................................ 118

38. Gambar Spektrum Inframerah PVC Kopmersil setelah di Uji Migrasi
dengan Spesimen PVC : DOP (10 : 30) .............................................. 119

39. Gambar Spektrum Inframerah PS Kopmersil setelah di Uji Migrasi
dengan Spesimen PS : PGA (10 : 40) ................................................. 119

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
40. Gambar Spektrum Inframerah PVC : PGA (10 : 2) setelah di Uji
Kontaminasi dengan Air ..................................................................... 120

41. Gambar Spektrum Inframerah PVC : DOP (10 : 3) setelah di Uji
Kontaminasi dengan Air ..................................................................... 120

42. Gambar Spektrum Inframerah PS : PGA (10 : 4) setelah di Uji
Kontaminasi dengan Air ..................................................................... 121

43. Gambar Spektrum Inframerah PS : DOP (10 : 3) setelah di Uji
Kontaminasi dengan Air ..................................................................... 122

44. Gambar Spektrum Inframerah PVC : PGA (10 : 2) setelah di Uji
Kontaminasi dengan Minyak mineral ................................................. 123

45. Gambar Spektrum Inframerah PVC : DOP (10 : 2) setelah di Uji
Kontaminasi dengan Minyak mineral ................................................. 123

46. Gambar Spektrum Inframerah PS : PGA (10 : 4) setelah di Uji
Kontaminasi dengan Minyak mineral ................................................. 124

47. Gambar Spektrum Inframerah PS : DOP (10 : 3) setelah di Uji
Kontaminasi dengan Minyak mineral ................................................. 124

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Selama proses pengemasan dan penyimpanan kemungkinan terjadi migrasi

bahan plastik pengemas dari kemasan ke bahan yang dikemas sehingga formulasi

plastik akan terus berkembang. Bahan yang berpindah dapat berupa residu polimer

(monomer), katalis maupun aditive lain seperti filler, stabilizer, pemlastis dan pewarna.

Aditive ini umumnya bersifat racun, terikat secara kimia atau fisika pada polimer

dalam bentuk asli atau modifikasi.

Thermoplastik terdiri dari berbagai jenis salah satunya adalah PVC,

mempunyai sifat fisis keras dan kaku, namun penggunaannya sangat luas mulai dari

barang-barang kaku seperti barang-barang rumah tangga, bahan-bahan suku cadang

kenderaan, elektronik dan konstruksi bangunan sampai pada barang-barang fleksibel

seperti PVC foil, lembaran plastik, foam dan plastik laminating (Pena, dkk, 2000;

Baltacioglu dan Balkose, 1999). PVC mudah terdegradasi akibat panas maupun cahaya

sehingga secara komersial, pada PVC selalu ditambahkan bahan-bahan aditif berupa

pemlastis dan pemantap dengan tujuan agar diperoleh sifat fisis PVC yang diinginkan

(Cowd, 1991). Gibbons dan Kusy, (1998) menemukan adanya pengaruh penambahan

berbagai jenis pemlastis terhadap sifat-sifat mekanis bahan PVC.

Polistiren adalah salah satu dari empat jenis plastik yang menguasai 75%

pasar dunia, ketenaran polistiren dalam kaitan dengan ketransparanannya, berat jenis

yang rendah, modulus yang secara relatif tinggi, biaya produksia yang rendah dan

gampang dalam pengolahannya (Harper, 1996).

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Penggunaan senyawa poliol (Polihidroksi) dari berbagai sumber banyak

dimanfaatkan untuk berbagai keperluan industri seperti halnya ester poliol dari

senyawa sakarida dengan asam lemak yang digunakan sebagai bahan surfaktan dalam

formulasi bahan makanan, kosmetik maupun dalam bidang farmasi seperti obat–

obatan. Demikian juga dalam industri polimer, senyawa poliol dipergunakan untuk

berbagai bahan material seperti PVC, PET, polietilen/ polipropilen, poliamida,

polyester dan poliuretan yang banyak digunakan sebagi pemlastis, pelunak maupun

pemantap (Goundung, D.U., dkk, 2004).

Penambahan pemlastis dimaksud agar diperoleh sifat-sifat fisik yang

diinginkan seperti derajat kekerasan dan kelenturan sehingga bahan thermoplastik

tersebut dapat mudah dibentuk menjadi berbegai jenis barang (Wirjosentono, dkk,

1995).

Pemlastis adalah pelarut organik dengan titik didih tinggi atau padatan dengan

titik leleh rendah yang bila ditambahkan kedalam resin seperti termoplastik yang keras

dan kaku akan berperan menurunkan akumulasi gaya intermolekuler pada rantai

panjang sehingga kelenturan atau fleksibilitas, kelunakan dan pemanjangan akan

bertambah (Yadav dan Satoskar, 1997).

Masalah yang selalu dihadapi pada pemanfaatan bahan aditif (khususnya

pemlastis, pengemulsi, stabiliser, surfaktan, dsb.) adalah substantifitasnya atau

keberadaannya agar tetap tinggal di dalam matriks terplastisasi yang menurun selama

pemakaian karena proses migrasi bahan aditif tersebut. Proses migrasi pemlastis ini

terutama dipengaruhi oleh berat molekul aditif dan interaksi atau kompatibilitas antara

aditif dengan matriks, serta oleh faktor eksternal misalnya bila produk terplastisasi

digunakan dalam lingkungan yang ekstraktif dan agresif seperti dalam media berair,

minyak atau suhu tinggi. Dampak migrasi ini bukan saja akan menurunkan kandungan

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
pemlastis yang berakibat pada penurunan sifat fisika serta sifat mekanis bahan

terplastisasi, tetapi juga dapat menyebabkan kontaminasi bahan pemlastis ke dalam

media (Goundung, D. U., dkk, 2004).

Pemlastis bisa saja kompatibel pada suhu proses namun dapat keluar kembali

dari polimer (blooming) pada suhu kamar. Polimer – pemlastis selalu dalam

kesetimbangan dinamis pada suhu tertentu, begitu suhu berubah efektifitas gaya-gaya

juga berubah. Pada kondisi normal, difusi selalu dapat terjadi yaitu sejumlah tertentu

pemlastis berada dipermukaan matriks polimer karena kesetimbangan absorbsi/

desorbsi antara polimer dan pemlastis terganggu (Zhong, dkk., 1998).

Perubahan sifat-sifat dari produk polimer terutama disebabkan oleh kehilangan

pemlastis yang merupakan hasil kontak dengan media cair atau padat. Kehilangan ini

sangat tergantung pada suhu, media kontak, struktur, tekanan uap berat molekul dan

konsentrasi pemlastis.

Secara umum, senyawa poliol (polihidroksi, termasuk gliserol) dari

berbagai sumber banyak dimanfaatkan untuk berbagai keperluan industri

seperti halnya ester poliol dari senyawa sakarida dengan asam lemak yang

digunakan sebagai bahan surfaktan dalam formulasi bahan makanan,

kosmetika maupun obat–obatan. Demikian juga dalam industri polimer,

senyawa poliol banyak digunakan sebagai pemlastis maupun pemantap.

Senyawa poliol ini dapat diperoleh dari hasil industri petrokimia, maupun

langsung dari hasil transformasi minyak nabati dan olahan industri

oleokimia. Dibandingkan dengan hasil industri petrokimia, senyawa poliol

dari minyak nabati dan industri oleokimia dapat diperbaharui, sumbernya

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
mudah diperoleh, dan juga akrab dengan lingkungan karena mudah

terdegradasi dalam alam (Goundung, dkk., 2004).

Residu gliserol dari pabrik biodiesel berbahan baku minyak kelapa

sawit mentah (CPO) belum dapat dimanfaatkan secara optimal karena

masih mengandung air dan bahan pengotor lainnya sampai 30 %. Proses

pemurnian gliserol residu tersebut telah diteliti oleh Pusat Penelitian

Kelapa Sawit (PPKS) di Medan dan menghasilkan gliserol komersial

dengan kandungan gliserol mencapai 88 %. Akan tetapi nilai ekonomis

gliserol komersial tersebut juga masih rendah karena pemanfaatannya

sebagai bahan baku industri masih terbatas, yang berakibat pada

rendahnya kelayakan ekonomis pabrik biodiesel. Dalam hal lain, produk

pemlastis berbahan baku minyak bumi, seperti Dioktil ftalat (DOP) yang

terbukti bersifat racun, karsinogenik dan sukar terdegradasi di alam

ternyata masih banyak digunakan bahkan pada berbagai produk yang

berhubungan langsung dengan makanan, peralatan rumah tangga,

kesehatan anak – anak serta peralatan kedokteran. Karena itu, bahan

pemlastis yang sehat, ramah lingkungan dan berbasis bahan baku hasil

samping nabati dan terbarukan merupakan alternatif yang bukan saja

aman, tetapi juga lebih bernilai ekonomis (Wirjosentono, 2007).

Berdasarkan hal – hal diatas peneliti tertarik melakukan penelitian substansi

dan pelepasan pemlastis poligliserol asetat (PGA) pada bahan kemasan thermoplastik.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
1.2. Permasalahan

1. Bagaimana laju ekstraksi Poligliserol asetat (PGA) dibandingkan dengan DOP

di dalam film thermoplastik (PVC dan PS) dengan pelarut air dan n-heksan.

2. Bagaimana laju migrasi PGA dibandingkan dengan DOP di dalam film

thermoplastik (PVC dan PS) selama waktu penyimpanan.

3. Bagaimana kontaminasi ke dalam media air dan oli mesran superdari PGA

dibandingkan DOP sebagai pemlastis dalam film thermoplastik (PVC dan PS)

selama waktu penyimpanan.

1.3. Pembatasan Masalah

1. Jenis pemlastis yang digunakan adalah Poligliserol asetat (produk hasil

penelitian) dan Dioktil ftalat (dalam penelitian ini adalah produk komersil).

2. Matriks polimer yang digunakan adalah Polivinil Klorida dan Polistirena.

1.4. Tujuan Penelitian

1. Menyelidiki laju ekstraksi pemlastis PGA dalam termoplastik PVC dan PS dan

DOP sebagai pembanding dengan menggunakan pelarut air dan n-heksan

2. Menyelidiki laju migrasi pemlastis PGA dalam film termoplastik PVC dan PS

dan pemlastis DOP sebagai pembanding

3. Menyelidiki kontaminasi PGA dalam termoplastik PVC dan PS dan pemlastis

DOP sebagai pembanding ke dalam media air dan oli dengan merek Mesran

Super produksi pertamina.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
1.5. Manfaat Penelitian

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi tentang kecepatan laju

ekstraksi, migrasi dan kontaminasi pemlastis PGA dan DOP pada matriks termoplastik

PVC dan PS sehingga memberikan informasi sebagai media kemasan yang tidak

terkontaminasi pemlastis pada jangka waktu tertentu.

1.6. Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Oleokimia Pusat Penelitian Kelapa

Sawit (PPKS) – Medan, Laboratorium Kimia Polimer Fakultas Matematika dan Ilmu

Pengetahuan Alam Universitas Sumatera Utara (FMIPA USU), Laboratorium

Penelitian FMIPA USU dan PTKI – Medan.

1.7. Metodologi Penelitian

Penelitian ini bersifat eksperimen laboratorium, dilakukan pencampuran antara

poligliserol asetat dengan Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren. Sebagai pembanding

pemlastis komersil adalah Dioktil ftalat (DOP) kemudian dikarakterisasi dengan

menggunakan uji SEM, uji Tarik, uji DTA dan FT-IR. Uji ekstraksi dilakukan dengan

mengekstraksi spesimen dengan pelarut air pada suhu 100 0C dan n-heksan pada suhu

70 0C kemudian dikarakterisasi dengan menggunakan uji FT-IR ,Uji migrasi dilakukan

dengan cara ditekan dan dibiarkan selama 30 hari dimana setiap 10 hari ditimbang

kemudian dikarakterisasi dengan menggunakan uji FT-IR dan Uji kontaminan pada air

dan oli mesran superdilakukan dengan merendamnya selama 30 hari kemudian

dikarakterisasi dengan menggunakan uji FT-IR.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pengemasan

Pengemasan merupakan proses terakhir dari proses produksi dengan tujuan

untuk menjamin keamanan produk sampai ke tangan konsumen. Kemasan berarti suatu

tempat atau wadah yang digunakan untuk mengemas suatu produk, yang dilengkapi

dengan tulisan, label, dan keterangan lain yang menjelaskan isi, kegunaan, dan lain-

lainnya yang disampaikan ke konsumen (Winarno, 1993).

Diera perdagangan bebas dewasa ini industri pengemasan sebagai salah satu

pilar penting industri pangan nasional. Untuk itu kalangan industri harus dapat

meningkatkan daya saing dengan senantiasa mempertahankan mutu kemasan yang

dihasilkan. Pemerintah telah menetapkan standar khusu untuk kemasan pangan yang

bisa menjadi acuan bagi kalangan industri pengemasan dalam menjalankan aktifitasnya

menyediakan pengemasan produk pangan aman dan sehat (Anonim, 2006).

2.1.1. Plastik Sebagai Bahan Kemasan

Kemasan plastik di gunakan di industri karena plastik memiliki kelebihan-

kelebihan yang tidak dimiliki oleh bahan-bahan pengemas lainnya diantaranya adalah

harga relatif murah, dapat dibentuk berbagai rupa, warna serta bentuknya lebih disukai

konsumen, serta biaya transportasi yang diperlukan cukup murah. Namun, plastik juga

memiliki kelemahan, yaitu tidak tahan terhadap suhu tinggi dan kemungkinan

terlepasnya bahan aditif yang ditambahkan pada proses produksi yang bertujuan untuk

memperbaiki sifat fisik dan kimia dari pelastik tersebut. Secara garis besar, plastik

dibedakan menjadi dua, yaitu termoplastik yang merupakan jenis plastik yang dapat di

gunakan berulang kali, serta termoset, yaitu plastik yang tidak dapat dilunakkan

dengan menggunaakan panas. Bahan kemas yang termasuk termoplastik, antara lain,

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
polietilen, polipropilen, polistiren, polivinilklorida, acrylic dan nylon trilebutadine

styren. Sedangkan yang termasuk termoset adalah phenolformaldehyde, melamine,

formaldehyde, dan true formaldehyde (research).

Wadah yang terbuat dari plastik dapat berupa film, kantung atau bentuk lain.

Bahan yang dapat digunakan untuk membuat plastik adalah selulosa, polietilen,

polipropilen, poliamida, poliester, poliviniliden chloride (PVDC) dan sebagainya.

istilah plastik tipis yang fleksibel (flexible film) termasuk bahan-bahan yang terbuat

dari alumunium foil, kertas, selulosa yang di regenerasi dan sekelompok polimer

organik. Masing-masing dapat dibentuk dalam ukuran, komposisi kimia, struktur fisik

dan sifat-sifat lain yang berbeda-beda. Dalam prakteknya, bahan-bahan tersebut jarang

digunakan tersendiri, tetapi sering dalam bentuk struktur berlapis terdiri dari dua atau

lebih lapisan. Plastik ini mempunyai perbedaan dalam ketahanan terhadap asam, basa,

lemak dan minyak dan pelarut organik serta mempunyai sifat-sifat yang berbeda dalam

daya tembusnya terhadap gas.

Menurut Winarno (1994), bahan kemasan plastik dibuat dan disusun melalui

proses yang disebut polimerisasi dengan menggunakan bahan mentah monomer, yang

tersusun sambung menyambung menjadi satu dalam bentuk polimer. Dalam plastik

juga mengandung beberapa aditif dan pemlastis yang diperlukan untuk memperbaiki

sifat-sifat fisikokimia plastik itu sendiri. Bahan aditif yang ditambahkan tersebut

komponen non plastik yang berupa senyawa anorganik atau organik yang memiliki

berat molekul rendah. Bahan aditif tersebut dapat berfungsi sebagai pewarna,

antioksidan, penyerap ultraviolet, antilekat, menambah fleksibelitas dan lain

sebagainya. Bahan aditif tersebut dapat lepas dengan berbagai cara.

2.1.1.2. Fungsi Kemasan

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Fungsi pengemasan yang paling utama sebenarnya adalah untuk menjaga mutu

bahan pangan selama masa tenggang penggunaannya. Oleh karena itu, jelaslah bahwa

kemasan mempunyai fungsi penting dalam pengawetan. Pengemasan tidak hanya

dilakukan sebagai salah satu usaha untuk melindungi atau mengawetkan produk

pangan maupun non pangan, melainkan juga merupakan penunjang bagi transportasi,

distribusi dan yang lebih penting lagi adalah untuk meningkatkan nilai tambah pada

produk tersebut dan meningkatkan daya saing terhadap produk sejenis di pasaran.

Bagi produsen sendiri, di samping sebagai wadah dan proteksi terhadap bahan

yang dikemas, kemasan merupakan sarana yang tepat untuk menginformasikan

kegunaan produk yang mereka tawarkan, membedakan merek, atau spesifikasi produk

mereka dibandingkan dengan produk lain yang sejenis dan juga memberikan daya tarik

terhadap konsumen.

Bahan kemas yang digunakan sebagai pengemas atau wadah di industri

pengolahan pangan dan non pangan saat sekarang dituntut tidak hanya untuk

memenuhi persyaratan utama sebagai pengemas saja, melainkan wadah atau kemasan

tersebut harus mempunyai ketahanan yang kuat terhadap proses-proses tambahan

seperti proses sterilisasi, pembekuan dan pencairan kembali, pemasakan atau

pengovenan serta penyiapan makanan berupa pemanasan menjelang konsumsi.

Tujuan pengemasan yang paling utama sebenarnya adalah untuk menjaga mutu

bahan pangan selama masa tenggang penggunaannya. Oleh karena itu, jelaslah bahwa

kemasan mempunyai fungsi penting dalam pengawetan. Pengemasan tidak hanya

dilakukan sebagai salah satu usaha untuk melindungi atau mengawetkan produk

pangan maupun non pangan, melainkan juga merupakan penunjang bagi transportasi,

distribusi dan yang lebih penting lagi adalah untuk meningkatkan nilai tambah pada

produk tersebut dan meningkatkan daya saing terhadap produk sejenis di pasaran.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Pengemasan bertujuan untuk memberikan kondisi sekeliling yang tepat bagi

bahan pangan. Apabila bahan pangan tidak dikemas dikhawatirkan akan mudah

terkontaminasi oleh mikroba yang pada akhirnya akan menimbulkan efek yang negatif

terhadap bahan pangan itu sendiri. Bagi produsen sendiri, di samping sebagai wadah

dan proteksi terhadap bahan yang dikemas, kemasan merupakan sarana yang tepat

untuk menginformasikan kegunaan produk yang mereka tawarkan, membedakan

merek, atau spesifikasi produk mereka dibandingkan dengan produk lain yang sejenis

dan juga memberikan daya tarik terhadap konsumen (Hidayat dan Wike, 2005).

Pengemasan dapat membantu mencegah atau mengurangi terjadinya

kerusakan-kerusakan terhadap bahan pangan. Kerusakan tersebut dapat terjadi secara

spontan dan sering kali karena pengaruh luar dan pengaruh kemasan yang digunakan.

Kemasan yang membatasi proses kerusakan selama waktu yang dibutuhkan (Winarno,

1982).

Menurut Erliza, dkk. (1987), fungsi kemasan adalah :

1. Sebagai wadah atau tempat, yaitu memudahkan penyimpangan produk agar

tidak berserakan dan memudahkan pengangkutan produk.

2. Sebagai pelindung, yaitu untuk melindungi produk dari pengaruh lingkungan

disekitar produk yang dapat menurunkan kualitas produk, seperti perlindungan

terhadap kadar air, zat volatil, perlindungan terhadap produk yang sensitif

terhadap oksigen dan lain-lain.

3. Sebagai cara penunjang penyimpangan dan transpor, yaitu untuk memudahkan

penyimpangan sebelum dipasarkan. Kemasan harus dibuat sedemikian rupa

agar efisien dalam ruang penyimpangan sehingga dapat ditumpuk dengan

teratur dan memudahkan saat transportasi.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
4. Sebagai alat persaingan dalam pemasaran. Kemasan yang digunakan dapat

menarik perhatian pembeli untuk mau membelinya sekaligus untuk

mempromosikan suatu produk.

Fungsi kemasan tersebut akan tercapai bila pengemasan dapat dilakukan

dengan baik, mulai dari pemilihan bahan pengemasan yang sesuai dengan produk yang

dikemas sehingga bahan tersebut tidak menjadi sumber kontaminan bagi produk dari

pengaruh buruk lingkungan. Perkembangan ilmu pengetahuan telah meningkatkan

kesadaran manusia untuk hidup sehat, hal itu telah mengembangkan pula fungsi

teknologi pengemasan pangan menjadi lebih luas, yaitu untuk :

1. Menjaga produk pangan agar tetap bersih, terlindungi dari kotoran dan

kontaminasi dari luar maupun dari kemasan itu sendiri

2. Menjaga produk pangan dari kerusakan fisik, perubahan kadar air dan pengaruh

sinar.

3. Memudahkan dalam membuka dan menutup dalam penanganan pengangkutan

dan distribusi.

4. Menyeragamkan produk pangan dalam ukuran, bentuk dan bobot yang sesuai

dengan standar yang ada.

5. Menampakkan identifikasi, informasi, daya tarik dan tampilan yang jelas dari

bahan pangan yang dikemas, sehingga dapat membantu promosi/ penjualan.

6. Memberikan informasi melalui sistem pelabelan, bagaimana cara penggunaan

produk, tanggal kadaluarsa dan lain-lain.

Di dalam pengemasan bahan pangan terdapat dua macam wadah yaitu wadah

utama, merupakan wadah yang langsung berhubungan dengan bahan pangan,

contohnya kaleng, botol, plastik dan kertas. Sedangkan wadah yang kedua adalah

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
wadah yang tidak langsung berhubungan dengan bahan pangan, contohnya kotak kayu

atau kotak karton (Winarno, 1993).

Kemasan dapat mengalami rusak atau cacat oleh berbagai sebab sehingga dapat

mengurangi atau menghilangkan perlindungan terhadap produk yang dikemas.

Pada pemeriksaan mutu produk, titik berat pemeriksaan cacat kemasan

ditujukan pada kemasan primer, yang meliputi cacat labeling, cacat wadah kemasan,

cacat penutupan kemasan dan cacat kebocoran. Plastik yang umum digunakan di

dalam pengepakan makanan adalah selofan, selulosa asetat, poliamida, polietilen dan

polivinil klorida serta polistiren. Penggunaan plastik sebagai bahan pembungkus

sangat terbatas tergantung dari bahan makanannya karena plastik tidak tahan panas dan

mudah terjadi pengembunan uap air di dalamnya jika suhu diturunkan. Wadah yang

terbuat dari plastik tidak baik, oleh karena masih terjadi perembesan udara melalui

pori-pori plastik (Winarno, 1982).

2.1.1.3. Pengemas dan Keamanan Pangan

Proses pengemasan sebagai tahap akhir proses pengolahan merupakan salah

satu tahap paling kritis, Walaupun kemasan dapat menahan kontaminasi dari luar,

namun produk makanan yang sudah terlanjur terkontaminasi sebelum dan selama

proses pengemasan, tidak bisa dihilangkan tanpa adanya dekontaminasi, misalnya

proses sterilisasi dan pasteurisasi disamping itu, zat-zat dalam bahan kemasan juga

berpotensi mengontaminasi produk makanan yang ada didalamnya. Secara garis besar

interaksi produk pangan dengan kemasan meliputi antara lain :

1. Migrasi komponen kemasan ke dalam pangan

2. Permeabilitas gas dan uap air melalui kemasan

3. Penyerapan uap organik dari pangan ke bahan kemasan

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
4. Transfer intraktif akibat dari transmisi cahaya.

5. Flavour scalping (sorbtion) yaitu proses penyerapan rasa, aroma atau zat pewarna

dari bahan pangan ke bahan kemasan. Interaksi ini terjadi karena adanya kontak

langsung antara bahan kemasan dengan produk pangan yang ada didalamnya

(Anonim I, 2006).

Proses migrasi senyawa kimia kebanyakan terjadi selama proses produksi,

pengolahan pengangkutan, penyimpanan pemasakan dan ketika dikonsumsi. Proses

migrasi terbagi atas 2 jenis :

1. Migrasi secara menyeluruh

2. Migrasi secara spesifik

- Migrasi secara menyeluruh terjadi dimana keseluruhan dari komponen yang ada

(komponen toksik dan komponen non toksik) pada bahan kemasan melalui fase

kontak bermigrasi ke dalam makanan/ produk pangan.

- Migrasi secara spesifik yaitu terjadi perpindahan komponen-komponen yang

diketahui atau dianggap berpotensi membahayakan kesehatan manusia ke dalam

bahan pangan (Anonim, 2006).

Migrasi senyawa-senyawa kimia dari bahan kemasan dapat memberikan

dampak terhadap keamanan dan kualitas makanan hal tersebut diakui dalam kerangka

petunjuk atau arahan Eropa No. 89/109/EEC (Castle, 2000).

2.1.1.3.1. Migrasi Aditif Plastik

Selama proses pengemasan dan penyimpanan makanan, kemungkinan terjadi

migrasi bahan plastik pengemas dari bungkus ke makanan yang dikemas sehingga

formulasi plastik akan terus berkembang. Faktor-faktor yang mempengaruhi migrasi

adalah :

1. Luas permukaan yang berkontak

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
2. Kecepatan migrasi

3. Jenis bahan plastik

4. Temperatur dan waktu kontak

Migrasi bahan kimia merupakan proses difusi dengan hukum kinetik dan

terkontrol termodinamika. Migrasi ini dapat disebutkan sebagai fungsi dari waktu,

suhu, ketebalan bahan, jumlah bahan yang dapat bermigrasi, koefisien partisi dan

distribusi.

Ada beberapa faktor migrasi kimia yaitu jenis dan konsentrasi bahan kimia

yang ada dalam bahan pengemas, sifat intrinsik dan bahan pengemas juga faktor yang

penting, bila bahan tersebut berinteraksi dengan kuat pada makanan, migrasi dapat

terjadi lewat proses leaching sebaliknya bahan inert dengan kecepatan difusi yang

rendah memiliki nilai migrasi yang rendah pula (Castle, 2000).

2.1.1.3.2.Temperatur dan Lama Kontak

Migrasi bahan kimia dipercepat dengan panas, sehingga migrasi akan lebih

tinggi bila suhu ditingkatkan. Bahan yang berbeda harusnya digunakan dalam kondisi

yang berbeda antara lain pada suhu beku, suhu kulkas, suhu ruang, pendidikan

sterilisasi, microwave dan penanganan. Bahan yang cocok untuk satu kondisi, mungkin

tidak cocok untuk bahan lainnya dan sering kali menjadi jebakan bagi pengguna.

Bahan yang diperuntukkan cocok untuk makanan disebut dengan “Food Grade”

(Castle, 2000).

Bahan yang cocok untuk pengguna dalam waktu singkat mungkin tidak cocok

untuk penggunaan dalam waktu yang lebih lama, migrasi dapat meningkat apabila

meningkatnya waktu kontak, meningkatnya suhu kontak, jumlah additive yang lebih

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
banyak dalam bahan kemasan, tingkat kontak dan tingkat agresifitas makanan (Castle,

2000).

2.1.1.3.3.Kecepatan Migrasi

Perpindahan dan pergerakan molekul-molekul kecil dari kemasan plastik

berlangsung secara difusi melalui proses sorpsi. Pergerakan kinetik dari molekul-

molekul kecil seperti halnya monomer sangat tergantung pada keadaan dan konsentrasi

zat-zat termigrasi serta sifat plastiknya sendiri yaitu apakah plastik transparan atau

opaque proses absorpsi dan pergerakan molekul kecil dalam polimer yang glassy lebih

rumit mekanismenya.

2.1.1.3.4. Migrasi dan Bahaya Keracunan

Masalah yang kemudian timbul adalah adanya dua bulan plastik utama yaitu

polivinil klorida kopolimer akrilonitril tinggi memiliki monomer-monomer yang cukup

beracun dan malahan diduga keras sebagai senyawa karsiogenik (penyebab kanker)

sebagai acuan untuk menghindari hal-hal diatas maka ketentuan Standar Nasional

Indonesia harus diikuti untuk bahan-bahan plastik kemasan.

2.2. Plastik

Plastik sangat penting dalam kehidupan sehari-hari. Banyak barang kebutuhan

diolah dari bahan plastik. Alasan begitu luasnya penggunaan plastik secara industri

karena sifat-sifatnya yang unggul dan mudah diolah. Plastik merupakan bahan polimer

alternatif yang lebih disenangi untuk digunakan sebagai penyediaan bahan sandang,

papan bagi kehidupan manusia, karena tersedia dalam jumlah besar dan lebih murah

harganya dibanding bahan-bahan konvensional serta lebih aman digunakan

(Wirjosentono. B, 1995).

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Untuk mengetahui secara lengkap kebutuhan bahan baku plastik, terlebih dahulu

perlu dijelaskan penggolongan plastik menurut kelompok utamanya sampai kepada

jenis-jenis plastiknya. Berdasarkan sifatnya, plastik dapat dikelompokkan menjadi dua

bagian, yaitu termoplastik dan termoset. Penggolongan ini berdasarkan dapat tidaknya

bahan tersebut didaur ulang kembali. Pada kelompok termoplastik, bila bahan

dipanaskan akan melunak kemudian mencair sehingga dapat diproses sesuai dengan

mesin yang digunakan, baik secara ektrusi maupun injection molding, yang akan

menghasilkan sesuatu barang setelah diinginkan. Proses ini dapat dilakukan berulang

kali. Sedangkan pada kelompok termoset hal seperti itu hanya dapat dilakukan sekali

saja dan tidak dapat diproses ulang lagi. Bahan termoplastik paling banyak digunakan

dalam kehidupan sehari-hari, serta mempunyai nilai ekonomis yang tinggi.

Penggunaannya tidak saja untuk keperluan rumah tangga, kemasan, bangunan dan

konstruksi, alat-alat elektronika dan telekomomunikasi, alat-alat listrik, alat-alat kantor

dan sekolah, alat-alat kedokteran, sandang dan dekorasi, transportasi dan mainan anak-

anak, tetapi juga digunakan untuk komponen mesin, satelit, komputer, video dan

pesawat terbang/ruang angkasa.

Plastik dibagi menjadi dua klasifikasi berdasarkan pertimbangan-pertimbangan

ekonomis dan kegunaannya, plastik komoditi dan plastik teknik. Plastik komoditi

dicirikan oleh volumenya yang tinggi dan harga yang murah, plastik ini biasa

diperbandingkan dengan baja dan alumunium dalam indutri logam. Mereka sering

dipakai dalam bentuk barang yang bersifat pakai buang, seperti lapisan pengemas,

namun ditemukan juga pemakaiannya dalam barang-barang yang tahan lama. Plastik

teknik lebih mahal harganya dan volumenya lebih rendah, tetapi memiliki sifat

mekanik yang unggul dan daya tahan yang lebih baik. Plastik komoditi mewakili

sekitar 90% dari seluruh produk termoplastik.

Tabel 2.1. Plastik-plastik komoditi (Stevens, 2001)
Tipe Singkatan Kegunaan utama

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Polietilena massa jenis LDPE Lapisan pengemas, isolasi kawat dan
rendah kabel, barang mainan, botol
fleksibel, perabotan, bahan pelapis.
Polietilena massa jenis tinggi HDPE Botol, drum, pipa saluran, lembaran
film, isolasi kawat dan kabel.
Polipropilena PP Bagian-bagian mobil dan perkakas,
tali, anyaman, karpet, film.
Poli(vinil klorida) PVC Bahan bangunan, pipa tegar, bahan
untuk lantai, isolasi kawat dan kabel,
film dan lembaran.
Polistirena PS Bahan pengemas (busa dan film),
isolasi busa, perkakas, perabotan
rumah, barang minuman

2.2.1. POLIVINIL KLORIDA (PVC)

Polivinil klorida (PVC) adalah suatu bahan polimer yang bersifat termoplastik

yaitu jika diberi beban akan berubah bentuk dan jika diberi beban dilepaskan bahan itu

akan kembali ke bentuk semula (Rudin, A., 1982).

PVC dibuat dari reaksi polimerisasi suspensi atau emulsi monomer vinil

klorida pada suhu 20 oC dan 50 oC. Setiap molekul PVC kira – kira mengandung 100

sampai 150 monomer berulang vinil klorida. Tahap – tahap polimerisasi yaitu :

a. Inisisasi : radikal bebas menyerang monomer vinil klorida membentuk monomer.

I 2R.

R CH2 - CHCl.
R. + H2C CH2Cl

b. Propagasi : Tahap perpanjangan monomer radikal

R CH2 - CHCl. + CH2 = CHCl R-CH2 - CHCl- CH2CHCl.

c. Terminasi : Tahap penggantian

CH 2 = CHCl R CH 2 - CHCl. (- CH 2 -CHCl - CH 2 - CHCl- )n
+
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Untuk menghasilkan PVC yang lebih banyak (lebih dari 80 %) digunakan

polimerisasi suspensi. Dengan polimerisasi ruah dan emulsi hanya diperoleh PVC

dengan kadar yang rendah.

PVC mempunyai sifat keras dan kaku, kekuatan benturannya baik, mudah

terdegradasi akibat panas dan cahaya, mudah disintesis, bentuknya serbuk putih

sehingga lebih mudah diolah, mudah larut pada suhu kamar serta tidak mudah

terbakar.

Struktur PVC ada tiga macam yaitu isotaktik, sindiotaktik dan ataktik. Pada

PVC isotaktik atom – atom Cl terletak pada posisi yang sama secara sepihak. Pada

PVC sindiotaktik, atom – atom Cl terletak pada posisi bergantian sepanjang rantai

utamanya. Sedangkan PVC ataktik, atom – atom Cl –nya terletak terdistribusi acak

antara bentuk isotaktik dan sindiotaktik. PVC sindiotaktik mengandung struktur tidak

teratur yang tidak cukup banyak sehingga kristalnya cukup rendah. Karakterisasinya

strukturnya cukup kompleks dengan kemungkinan terjadinya percabangan dan

kecendrungan polimer untuk bergabung dalam larutan dan rumus struktur polivinil

klorida dapat dilihat pada gambar berikut (Cowd, 1991).

H 2C HC CH 2 CH
Cl Cl

n

Gambar 2.1. Struktur Polivinil Klorida

2.2.2. POLISTIREN (PS)

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Asal mula stirena dari storaks yang diperoleh melalui dekarbonasi atau

penghilangan karbon dari asam sinamat Berthetat menghasilkan stirena dengan

dehidrogenasi dari etil benzen pada tahun 1869.

Polistirena disebut juga dengan poli (feniletena). Persamaan kedua klasik dan

sintetik komersil dari stirena ditunjukkan pada gambar berikut:

CH2 - CH3 CH = CH2

C2H4 C2H4
0
ALCl3, 95 C Uap air, 630 0C

Benzen Etil benzen Stirena
Gambar 2.2. Pembentukan Stirena

Stirena dapat dipolimerkan dengan menggunakan sinar matahari atau katalis.

Derajat polimerisasi tergantung pada kondisi polimerisasi. Polimer yang sangat tinggi

bisa dihasilkan dengan menggunakan suhu sedikit diatas suhu ruang.

Polistirena merupakan bahan termoplastik yang keras, jernih (kecuali jika

ditambahkan pewarna atau pengisi), mudah dibentuk tetapi agak rapuh dan melunak

pada suhu sekitar l00°C (Cowd, 1991). Polistirena adalah polimer non polar tahan

terhadap asam, basa dan zat korosif lainnya, tetapi mudah larut dalam hidrokarbon

aromatik. Polistirena banyak digunakan untuk membuat lembaran, penutup dan barang

pencetak. Polistirena berbusa dipengaruhi dari pemanasan polistirena yang berisi

bahan penghasil gas, dengan uap air, untuk memberikan massa jenis rendah bagi busa -

sistenn yang sering dipakai adalah butiran polistirena yang menyerap hidrokarbon

atsiri, saat dipanasi oleh uap, butiran akan melunak, dan penguapan hidrokarbon

bersama-sama dengan difusi uap kedalam butiran akan menyebabkan butiran

mengembang. Polistirena busa digunakan secara besar-besaran sebagai bahan isolator

bahang dan pengemas barang halus (Cowd, 1991).

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Stirena telah berkopolimer dengan isobutena dengan menggunakan suatu

katalis Friedel - Crafts pada suhu rendah, tetapi kebanyakan kopolimer stirena

komersil dihasilkan dengan menggunakan senyawa peroksida sebagai pemicu. Plastik

poliester tidak jenuh dihasilkan oleh kopolimerisasi stirena dan poliester tidak jenuh

dengan adanya suatu pemicu seperti benzoil peroksida ditunjukkan pada persamaan

reaksi berikut (Seymour, 1984).

Inisiator radikal bebas

X
Stirena PoliStirena

Gambar 2.3. Polimerisasi Stirena
2.3. Pemlastis Polimer

Pemlastis dalam konsep sederhana adalah merupakan pelarut organik dengan

titik didih tinggi atau suatu padatan dengan titik leleh rendah yang ditambahkan

kedalam resin seperti Polivinil klorida (PVC) dan Polistirena (PS) yang keras dan

kaku, sehingga akumulasi gaya intermolekuler pada rantai panjang akan mennurun.

Hal ini menyebabkan bagian rantai lebih mudah bergerak akibatnya kelenturan,

kelunakan dan pemanjangannya akan bertambah (Yadav dan Satoskar, 1997) dan

bahan yang tadinya keras dan kaku akan menjadi lembut pada suhu kamar (Cowd,

1991). Pemlastis dapat menurunkan viskositas lelehan, suhu transisi gelas (Tg) dan

modulus elastisitas produk tanpa mengubah sifat-sifat kimiawi bahan plastik tersebut

(Meier, 1990).

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Proses Pemlastis, prinsipnya adalah terjadinya dispersi molekul pemlastis ke

dalam fase polimer. Bilamana pemlastis mempunyai gaya interaksi dengan polimer,

proses dispersi akan berlangsung dalam skala molekul dan terbentuk larutan polimer

pemlastis sehingga keadaan ini disebut kompatibel. Interaksi antara pemlastis –

polimer ini sangat dipengaruhi oleh sifat afinitas kedua komponen. Kalau afinitas

polimer – pemlastis tinggi, maka molekul pemlastis akan terdifusi ke dalam bundel,

disini molekul pemlastis akan berada diantara rantai polimer dan mempengaruhi

mobilitas rantai (Efendi, 2000).

Sifat fisik dan mekanis yang terplastisasi merupakan fungsi distribusi dari sifat

dan komposisi masing – masing komponen dalam sistem, karenanya ramalan

karakterisasi polimer yang terplastisasi mudah dilakukan dengan variasi komposisi

pemlastis. Secara umum variasi jumlah pemlastis akan efektif (mempunyai efek

plastisasi) sampai bahan kompatibel. Hasil analisis mekanik yang dilakukan

menunjukkan bahwa membran – membran yang lebih kuat dan lebih liat (kenyal)

dihasilkan ketika sedikit pemlastis yang digunakan dalam membran. Hasil uji

pemlastis ini menunjukkan bahwa pemlastis yang mempunyai berat molekul yang

relatif rendah akan memperbaiki kekuatan dan keliatan membran. Ketika sejumlah

kecil pemlastis ditambahkan pada suatu polimer, pemlastis ini akan menyebabkan

molekul polimer bergerak ke dalam konfigurasi energi yang lebih rendah. Dalam

konfigurasi ini molekul – molekul menjadi kurang bergerak, dengan demikian akan

meningkatkan kekuatan dan keliatan yang baik dari polimer. Sebaliknya jika pemlastis

yang ditambahkan terlalu banyak molekul – molekul polimer banyak bergerak,

akibatnya terjadi penurunan kekuatan dan keliatan polimer.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Secara umum variasi jumlah pemlastis akan efektif (mempunyai efek plastisasi)

sampai bahan kompatibel. Pemlastis yang ideal untuk PVC memenuhi sifat – sifat

sebagai berikut :

a. Harus kompatibel

b. Suhu pembekuan dibawah - 40 oC

c. Regangan tensile diatas 2800 psi

d. Modulus dibawah 1200 psi

e. Kehilangan perpindahan dibawah 3%

f. Kehilangan penguapan 1 %.

PVC yang mengandung gugus – gugus polar, memerlukan pemlastis polar untuk

mencapai kompatibilitas yang baik (Nirwana, 2001).

Persyaratan mendasar yang harus dipenuhi oleh pemlastis adalah semua gaya

intermolekuler antara pemlastis-pemlastis, polimer-polimer dan antara pemlastis-

polimer harus berada dalam besaran yang sama. Untuk menjadi pemlastis yang efisien

maka suatu senyawa dengan berat molekul rendah harus memiliki afinitas yang cukup

untuk mengatasi interaksi antara polimer-polimer dengan cara mensolvasi polimer

pada titik kontak interaksi. Untuk memberikan fleksibilitas yang baik pada suhu

rendah, senyawa ini juga harus memiliki mobilitas yang cukup untuk berpartisipasi

dalam kesetimbangan sistem dan harus dapat berdifusi melalui sistem tersebut. Kinerja

pemlastis seperti ini adalah karakteristik dari pemlastis-pemlastis untuk PVC seperti

dioktil adipat (Rudin, 1982 dan Frankel, 1975).

Persyaratan lain yang harus dipenuhi oleh pemlastis adalah harus kompatibel

dan permanen. Pemlastis harus larut dengan polimer dan menghasilkan gaya

intermolekuler yang sama diantara kedua komponen tersebut, sehingga akan tercapai

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
kompatibilitas yang baik. Permanence dari pemlastis ditentukan oleh titik didih,

ukuran molekul, berat molekul pemlastis dan laju difusi pemlastis dalam polimer.

Efisiensi pemlastis juga ditentukan oleh kadar pemlastis yang harus

ditambahkan ke dalam resin polimer. Sebagai contoh PVC kaku adalah bahan padat

yang keras, memiliki kekuatan tarik 5000-9000 psi dan perpanjangan hanya 2 - 40 %

namun bila ditambahkan 50-100 bagian berat pemlastis ester phtalat akan merubah

pemlastis menjadi polimer-terplastis yang memiliki kekuatan tarik 1500-3500 psi dan

perpanjangan 200-450 % (Bilmeyer, 1984 dan Rudin, 1982).

PVC dan PS yang mengandung gugus polar membutuhkan pemlastis polar

untuk mendapatkan kompatibilitas yang baik, yang ditentukan oleh jenis, jumlah dan

pengaturan gugus-gugus polar di dalam pemlastis. Pemlastis polar dapat antara lain

berupa senyawa phtalat dan senyawa-senyawa ester.

Senyawa-senyawa phtalat adalah pemlastis yang paling umum digunakan untuk

PVC dan PS, khususnya dioktil phtalat (DOP) dan diisooktil phtalat (DIOP). Phtalat

dapat diperoleh dengan mudah dan menguasai 86% pasaran pemlastis dunia (Nleier,

1990).

Dioktil phtalat adalah cairan jernih dan bagian terbesar berupa senyawa diester

dari asam phtalat dengan rantai 2-etil heksanol. Karena DOP memiliki 2 cabang ester

(diester) maka DOP memiliki viskositas tinggi yaitu 80 cP dan densitas 0,983 g/cm3

sehingga mempunyai volatilitas rendah (SNI, 1987). Berikut ini adalah struktur dari

senyawa DOP.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
O H 2C CH3
C O CH 2 CH (CH 2)3 CH3

O CH CH
2 (CH 2 ) 3 CH3
O H 2C CH3

Dioktil Phtalat

Gambar 2.4. Senyawa Dioktilftalat

Phtalat adalah senyawa benzen terpolarisasi yang efektif sebagai pemlastis

rmelalui pembentukan gel sehingga kompatibel dengan PVC. Pembentukan gel dan

kompatibilitas menurun dengan peningkatan panjang rantai alkohol. Kegunaan dari

rantai aromatis pada DOP; yaitu bagian terpolarisasi, adalah untuk memberikan gaya

atraktif dipol-dipol dan selanjutnya menghasilkan sifat polar dari molekul pemlastis,

sementara rantai alifatis pada bagian non polar akan menyelubungi dipol-dipol polimer

(Garnaik dart Sivaram, 1996).

Kebutuhan pemlastis untuk industri polimer dunia diperkirakan mencapai

150-200 ribu ton per tahun yang selama ini sebagian besar masih berasal dari industri

petrokimia, seperti DOP (Dioktil Phatalat), DOS (Dioktil Sebakat), DOZ (Dioktil

Azelat) dan lain-lain (Werdelmann, 1994). Bahan-bahan ini selain tidak dapat

diperbaharui juga bersifat racun (Driven, dkk, 1993), terutama bila produk digunakan

sebagai pembungkus obat dan makanan karena sifatnya yang dapat bermigrasi dari

matriks (Pena, dkk; Kim, dkk, 1999).

2.3.1. Pengujian Pemlastis

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Perubahan sifat matriks terplastis terutama disebabkan oleh kehilangan

pemlastis yang merupakan hasil kontak dengan media cair atau padat. Kehilangan ini

sangat tergantung pada suhu, media kontak, struktur, tekanan uap, berat molekul dan

konsentrasi pemlastis. Kehilangan pemlastis dari matriks dapat diamati dengan cara uji

ekstraksi dan uji migrasi.

2.4. Pemanfaatan Gliserol dan Turunannya

Dewasa ini, sumber utama gliserol komersil diperoleh dari

pengolahan minyak nabati, sebagai produk samping industri

oleokimia dan juga dari industri petrokimia. Gliserol yang diperoleh

ini hanya sebagian digunakan sebagai bahan baku industri dan

masih merupakan sumber komoditas yang melimpah. Gliserol,

umumnya digunakan pada pembuatan bahan peledak, sebagai

bahan anti pembeku, bahan pembasah atau pengemulsi produk

kosmetika. Sehubungan dengan terbatasnya diversifikasi produk

olahan berbasis gliserol, maka harga jual komoditas gliserol masih

tetap rendah, kecuali bila kebutuhan bahan peledak meningkat.

Pada tahun 2004, Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) di Medan telah

membangun pabrik biodiesel berbahan baku minyak sawit mentah dengan kapasitas 2

ton/ hari dengan rendemen mencapai lebih dari 95 %. Namun kelayakan ekonomi

pabrik biodiesel ini masih rendah, karena residu gliserol yang dihasilkan masih belum

dimanfaatkan secara optimal. Melalui penelitian kerjasama antara PPKS dan USU,

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Herawan, dkk (2006) telah berhasil mengolah residu gliserol pabrik biodiesel untuk

mendapatkan gliserol komersial dengan kadar mencapai 88 %. Dalam hal lain,

sehubungan dengan struktur gliserol yang mempunyai gugus alkohol sekunder dan dua

gugus alkohol primer, maka akan memberikan banyak kemungkinan terjadinya reaksi

untuk mengembangkan senyawa turunan alkohol ini (Finar, 1980). Misalnya, dengan

menambahkan gugus asetal pada struktur gliserol akan dihasilkan senyawa surfaktan

yang dapat terdegradasi oleh pengaruh bahan kimia atau dalam air dan oleh kegiatan

mikroba (Piasecki, 2000).

Masalah yang selalu dihadapi pada pemanfaatan bahan aditif (khususnya

pemlastis, pengemulsi, stabilizer, surfaktan, dsb) adalah substansifitasnya atau

keberadaannya agar tetap tinggal di dalam matriks terplastisasi yang menurun selama

pemakaian karena proses migrasi bahan aditif tersebut. Proses migrasi pemlastis ini

terutama dipengaruhi oleh berat molekul aditif dan interaksi atau kompatibilitas antara

aditif dan matriks, serta oleh faktor eksternal misalnya bila produk terplastisasi

digunakan dalam lingkungan yang ekstraktif dan agresif seperti dalam media berair,

minyak atau suhu tinggi. Dampak migrasi ini bukan saja akan menurunkan kandungan

pemlastis yang berakibat pada penurunan sifat fisika serta sifat mekanis bahan

terplastisasi, tetapi juga dapat menyebabkan kontaminasi bahan pemlastis ke dalam

media. Oleh karena itu, substansifitas gliserol dan turunannya sebagai bahan pemlastis

perlu dipertahankan dengan cara meningkatkan berat molekul melalui reaksi

esterifikasi membentuk poligliserol. Kompatibilitas aditif gliserol dan turunannya

selanjutnya dapat ditingkatkan melalui reaksi esterifikasi misalnya dengan gugus

alkaloil, sehingga interaksinya khususnya dengan molekul matriks nonpolar atau

hidrofobik bertambah besar.

2.4.1. Poligliserol

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Gliserol adalah sebagian besar merupakan produk hayati yang diperoleh dari

metanolisis minyak alami. Di Eropa karena meningkatnya penggunaan metil ester akan

berakibat pada peningkatan produksi gliserol. Gliserol merupakan bahan yang murah

dan digunakan untuk berbagai keperluan sebagai contoh untuk pembuatan poligliserol.

Poligliserol memiliki beberapa kegunaan sebagai surfaktan, oli, kosmetika, bahan

tambahan makanan dan lain – lain. Poligliserol ester memiliki sifat yang beragam

sehingga dimungkinkan untuk melakukan kontrol pada :

1. Panjang rantai poligliserol

2. Derajat esterifikasi

3. Berat molekul asam lemak

Penelitian – penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa hal yang menarik dari

langkah pertama dengan tidak adanya kontrol dan campuran dari dan sampai

heksagliserol diperoleh. Kemudian agak sulit untuk mendapatkan suatu produk yang

diinginkan dan sulit untuk meramalkan angka Hydrophilic – Lipophilic Balance (HLB)

setelah esterifikasi. Melalui perlakuan dalam laboratorium dilakukan esterifikasi

gliserol terpilih untuk memperoleh α - monogliserida. Meskipun demikian poligliserol

dan poligliserol ester diperoleh sebagai hasil sampingan utama.

Untuk pembentukan suatu di-, tri-, tetra-, atau poligliserol sebagai langkah

pertama dilakukan esterifikasi yang terpilih. Tujuan utama dari penelitian ini adalah

untuk mempersiapkan di gliserol atau campuran (di, tri) gliserol oleh esterifikasi

langsung gliserol tanpa dengan penambahan pelarut. (Clacens. et al, 2001).

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
OH OH
OH
HO OH
NaOH HO O OH + H2O

Digliserol
Gliserol

+ Gliserol

OH OH HO
HO O O OH + H2O
Gambar 2.5. Skema Eterifikasi Gliserol Menjadi Poligliserol
Trigliserol

POLIGLISEROL

Pada saat ini poligliserol sedang dikembangkan untuk menggantikan pemlastis

komersil yang bersifat racun, menimbulkan kanker dan tidak dapat terurai di alam.

Dalam waktu yang lama pemlastis komersil dapat berpengaruh terhadap kesehatan

manusia. Sedangkan poligliserol yang telah diesterifikasi merupakan pemlastis yang

ramah terhadap lingkungan karena dapat terurai oleh alam. Poligliserol dapat diperoleh

dari residu gliserol pabrik biodiesel menggunakan reaksi esterifikasi homogen dan

heterogen. Sementara dalam penelitian ini reaksi yang dilakukan adalah esterifikasi

homogen. (Wirjosentono. et al, 2007).

2.4.2. Sintesis dan Analisis Poligliserol

Senyawa poligliserol telah dapat dibentuk dengan cara pencampuran gliserol

dengan katalis logam alkalis seperti Natrium dan Kalium Hidroksida kemudian

dipanaskan pada temperatur yang tinggi (US Patent 6620904, 2003). Reaksi ini

disebabkan oleh adanya kondensasi atau dehidrasi antara dua atau lebih molekul

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
gliserol melalui gugus α - hidroksi yang menghasilkan ikatan ester dengan

membebaskan air. Sebagaimana diketahui, poligliserol telah banyak digunakan sebagai

bahan baku kosmetika, pengemulsi, minyak pelumas dan pemlastis pada pengolahan

polimer sebagai kemasan yang layak makan dan dapat terdegradasi. Beberapa peneliti

telah melaporkan metode sintesis dan analisis produk poligliserol dari bahan gliserol

berbasis hasil industri petrokimia maupun oleokimia. Cassel dkk (2001), telah

melaporkan prosedur sintesis berbagai standar oligomer gliserol dengan struktur:

linear, bercabang dan siklis menggunakan sistem katalisis homogen.

Peningkatan efisiensi dan selektifitas reaksi oligomerisasi gliserol telah

dilakukan menggunakan tehnik katalisis homogen dalam padatan mesopori yang

mengandung cesium. Selektifitas reaksi, yang menghasilkan di– dan tri– gliserol

melebihi 90 % terutama disebabkan oleh padatan mesopori yang dapat memicu

regioselektifitas yang berbeda meurut jenis logam katalisnya (Barraulta, dkk., 2004).

Untuk memproduksi senyawa ester parsial dari poliol, seperti: gliserol, poligliserol dan

sorbitol yang merupakan surfaktan non ionik dan digunakan sebagai emulsifier dalam

produk makanan, detergen dan industri kosmetika, (Marquez – Alfarez, dkk., 2004)

telah mengembangkan sistem katalisis padat berbasis material zeolit MCM – 41 dan

mesostruktur lainnya dengan diameter pori antara 2 – 10 nanometer. Untuk

mendapatkan sistem katalisis mesopori ini, gugus asam sulfonat ( R – SO3H)

diimpregnasikan ke dalam jaringan mesopori silica dari material zeolit tersebut. Tehnik

ini telah digunakan pada sintesis ester asam lemak dari poliol dalam skala besar dan

terbukti lebih efisien, mengurangi jumlah hasil samping dan kebutuhan energi, serta

hetergenitas campuran ester yang diperoleh.

Metode analisis poligliserol dan turunan esternya, yang banyak terdapat dalam

bahan pengemulsi dan penurunan titik beku es krim, pertama kali dilaporkan oleh

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Aitzetmiller, Biihr, dan Azberger (1978), menggunakan metode HPLC partisi pada

kolom silica. Chaimbault, dkk (1999), telah mengembangkan metode analisis

kromatografi cair dari poligliserol industri, sebagai prekursor ester asam lemak

poligliserol yang bersifat surfaktan non ionik. Metode ini lebih efisien bila

dibandingkan dengan tehnik kromatografi gas, karena tidak harus melalui

pembentukan senyawa turunan mudah menguapnya dan dapat dilakukan dengan

prosedur langsung karena dalam struktur sampel poligliserol tidak mengandung gugus

kromofor, maka metode ini menggunakan tehnik deteksi hamburan cahaya, yang

mampu mengidentifikasi poligliserol linear dan siklis. Selanjutnya, metode analisis

kromatografi gas telah dikembangkan oleh De – meulenaer, dkk (2000), untuk

mengidentifikasi jenis di– dan tri– gliserol linear, bercabang dan siklis, walaupun

sampel di-, tri- dan tetra- gliserol terlebih dahulu harus dipisahkan dengan cara

kromatografi kolom. Dilaporkan bahwa, sampel turunan ester asam lemak poligliserol

tersebut dapat dianalisis dengan perlakuan awal penyabunan tanpa mengubah derajat

polimerisasi.

2.5. Pemanfaatan Poligliserol Sebagai Pemlastis

Cutter, dkk. (2001), menggunakan gliserol dan propilena glikol sebagai bahan

pemlastis matriks polietilena dan polietilena oksida pada penyediaan film layak makan.

Prosedur penyediaan kemasan layak makan berbasis matriks hidroksipropil

metilselulosa, untuk bahan makanan dekorasi, telah dipatenkan di amerika (US Patent

6616958, 2003) dengan menggunakan pemlastis polipropilena glikol. Locke (2004)

menginformasikan bahwa pelapis makanan layak makan yang disediakan dari serum

dan produk susu berkandungan protein dapat dibentuk menjadi film plastik atau

pelapis tipis yang lembut dan berkilat untuk mencegah tumpahan berbagai produk

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
makanan dan mengurangi kapasitas limbah kemasan. Pelapis layak makan tersebut

dapat melindungi bahan makanan seperti : sereal sarapan pagi, ikan salmon dan daging

kalkun yang mungkin ditambah dengan anti bakteri alami. Selanjuntya Liu, dkk

(2005), menggunakan gliserol sebagai pemlastis (kandungan antara 20 – 70 %), untuk

film layak makan berbasis campuran pati (starch), gelatin dan natrium alginat. Solvay

Chemicals (2005), juga melaporkan penggunaan poligliserol sebagai pemlastis untuk

polivinil alkohol (PVA) dan pati, sedangkan turunan alkaloil dari digliserol dapat

digunakan sebagai palstisiser untuk poliolefin atau PVC.

Untuk mendapatkan substansitifitas yang permanen dan mencegah migrasi

pemlastis polimer dan turunannya di dalam matriks terplastisasi, selama ini belum ada

usaha yang memadai yang telah dilakukan. Walaupun dampak migrasi pemlastis

tersebut cukup signifikan, terutama bila digunakan dalam matriks termoplastik untuk

keperluan dalam media ekstrakif sebagai bahan kemasan minuman dan makanan.

Oudshoorna, dkk (2006), melaporkan prosedur derivatisasi poligliserol bercabang

sangat banyak (HyPG,Mn = 2000) dengan glisidil metakrilat (GMA) dalam sistem

dimetil sulfoksida menggunakan katalis 4-(N,N-dimetilaminao) piridina sehingga

menghasilkan HyPG termetakrilasi (HyPG –MA). Dilaporkan juga bahwa sekitar 9

dari 32 gugus hidroksil pada molekul HyPG telah dapat diesterifikasi dengan gugus

metakriloil. Dalam hal ini produk HyPG digunakan untuk penyediaan bahan hidrogel

yang berpotensi sebagai matriks pembawa obat dan untuk tujuan rekayasa jaringan.

Karakterisasi dan sifat mekanis bahan hidrogel yang dihasilkan dapt dikendalikan

dengan variasi derajat subtitusi gugus metakriloil dan konsentrasi HyPG – MA dalam

reaksi ikatan silang berbasis air dengan inisiator kalium peroksodisulfat atau irgacure

2959 sebagai fotoinisiator.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Dalam hal lain, Ismail, Edyham, dan Wirjosentono (2001), serta Ismail,

Edyham, dan Wirjosentono (2002), telah menggunakan bahan pengikat fenol

formaldehida dan heksametilentetramina untuk meningkatkan adhesi serat bambu

dalam matriks karet alam. Dilaporkan bahwa bahan pengikat tersebut dapat terikat

secara kimia sehingga substantifitasnya menjadi permanen dalam matriks karet alam.

Wirjosentono, Guritno, dan Ismail (2003), juga melaporkan pengikatan asam akrilat

sebagai bahan pengikat yang tercangkok pada rantai polimer matriks polipropilena.

Terbukti bahwa setelah eksraksi sokhlet secara sempurna dengan pelarut aseton atau

diklorometana kandungan asam akrilat terikat tersebut tetap tidak berubah nyata.

2.5.1. Ester

Reaksi – reaksi pembentukan ester secara umum disebut dengan esterifikasi.

Formo (1954) mengklasifikasikan pembentukan ester dalam dua kelompok.

2.5.1.1. Reaksi Pembentukan Ester Secara Esterifikasi

a. Reaksi suatu alkohol dengan suatu asam membebaskan air

R- COOH + R'- OH R-COOR' + H2O

b. Reaksi suatu alkohol dengan suatu asam anhidrida, Membentuk suatu ester dan

suatu asam

R(CO)2O + R'OH R-COOR' + RCOOH

c. Reaksi suatu alkohol dengan suatu asil klorida dengan membebaskan asam

klorida

R-CO- Cl + R'OH R-COOR' + HCl

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
d. Reaksi suatu alkil halida dengan suatu garam dari asam organik dengan

membebaskan logam halida.
R-COOM + R'X R-COOR' + MX

2.5.1.2. Reaksi Pembentukan Ester Secara Interesterifikasi

Interesterifikasi merupakan suatu reaksi yang melibatkan lemak atau bahan

yang mengandung ester asam lemak lain yang bereaksi dengan asam lemak, alkohol,

atau ester lain dengan pertukaran gugus asam lemak untuk menghasilkan suatu ester

yang baru.

a. Alkoholisis

Alkoholisis merupakan reaksi suatu ester dengan alkohol.

R-COOR' + R'OH R-COOR" + R'OH

b. Asidolisis

Merupakan suatu reaksi ester dengan suatu asam lemak.

R-COOR' + R"-COOH R-COOR" + R'COOH

c. Pertukaran Ester ( Transesterifikasi)

Reaksi pertukaran ester disebut juga transesterifikasi, atau lebih dikenal dengan

pertukaran ester – ester, sekarang termasuk reaksi intramolekuler.

R-COOR'
+ R"-COOR"' R-COOR"' + R"-COOR'

(Formo,1954).
2.5.1.3. Poligliserol Asetat

Poligliserol Asetat dapat diperoleh dari residu gliserol pabrik biodiesel yang

diperlihatkan oleh kelarutannya dalam kloroform dan toluena. Poligliserol asetat

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
memiliki berat jenis 1,1735 gr/ml sedangkan hasil analisa FT – IR pada bilangan

gelombang 1728.1 cm-1 menunjukkan adanya gugus C= O yang merupakan panjang

gelombang spesifik untuk ester, reaksi pembentukkan poli gliserol asetat dapat dilihat

pada gambar berikut (Yusuf, M., 2007).

H3C O

H2SO4 O
OH
H O
H O
OH
OH O
n
n + H3C OH
- H2O
Poligliserol Poligliserol Asetat

Gambar 2.6. Reaksi Eterifikasi Poligliserol membentuk Poligliserol Asetat

2.6. Teori Plastisasi

Dalam pengolahan membentuk bahan jadi atau setengah jadi kedalam bahan

polimer murni biasa ditambahkan suatu zat cair atau padat untuk meningkatkan sifat

plastisitasnya. Proses ini dikenal dengan plastisasi, sedangkan zat yang ditambahkan

disebut pemlastis. Plastisasi akan mempengaruhi sifat fisik dan sifat mekanis bahan

polimer seperti kekuatan tarik, kelenturan, kemuluran, sifat listrik, suhu alir dan suhu

transisi gelas (Tg). Ada beberapa teori yang menjelaskan peristiwa plastisasi dan akan

diuraikan berikut ini.

2.6.1. Teori Pelumasan

Dalam teori ini pemlastis dipandang sebagai sebuah pelumas yang tidak

menunjukkan gaya-gaya ikatan dengan polimer. Molekul pemlastis hanya terdispersi

diantara fase polimer sehingga menurunkan gaya-gaya intermolekuler pada rantai

polimer dan oleh karenanya hanya menyebabkan plastisasi partial.
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
jika pemlastis memiliki gaya interaksi dengan polimer, proses dispersi akan

berlangsung dalam skala moleleul dan terbentuk larutan polimer-pemlastis. Dalam hal

ini, polimer dan pemlastis disebut bersifat kompatibel.

Senyawa-senyawa pemlastis vang bertindak sebagai pelumas bukan

merupakan pemlastis yang efektif karena hanya menurunkan viskositas lelehan

sehingga hanya mempermudah proses pengolahan bahan polimer namun tidak

berpengaruh terhadap sifat-sifat mekanis bahan polimer. Pemlastis seperti ini hanya

digunakan dalam jumlah yang sedikit dan disebut sebagai bahan pembantu pengolahan

atau processing aids (Wirjosentono, dkk, 1995 ; Meier; 1990).

2.6.2. Teori Solvasi.

Teori ini didasarkan pada konsep kimia koloid. Sistem polimer-pemlastis

dipandang sebagai sebuah koloid liofilik. dimana pemlastis membentuk lingkaran

solvasi di sekeliling partikel polimer (fase dispersi). Secara fisik, tidak ada perbedaan

mendasar antara bahan-bahan yang berfungsi sebagai pelarut dan yang berfungsi

sebagai pemlastis. Dalam kedua hal tersebut; tidak ada interaksi kimia (hanya interaksi

fisik) antara pemlastis atau pelarut dan polimer (Meier, 1990).

Dua senyawa dapat bercampur jika energi bebas Gibbs campuran negatif.

Energi campuran dapat ditentukan secara DSC atau dari pengukuran tekanan uap PVC-

terplastis. Pemlastis adalah pelarut lemah yang memiliki kekuatan solvasi rendah

sampai menengah bagi polimer sehingga menghasilkan polimer fleksibel dipolar yang

kuat pada suhu kamar melalui pembentukan gel dengan kesetimbangan antara solvasi

dan desolvasi.

Kekuatan solvasi atau swelling dari pemlastis tergantung pada berat molekui

dan pada gugus fungsinya. Pemlastis efektif sebagai pelarut ditentukan oleh tiga gaya

intermolekuler; yaitu gaya pemlastis-pemlastis, pemlastis-polimer dan polimer-

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
polimer. Pemlastis harus memiliki molekul-molekul yang kecil dan memiliki gaya

atraktif yang sesuai bagi polimer dimana harus lebih rendah dari pada gaya atraktif

antara sesama rantai polimer. Keefektifan pemlastis meningkat bila gaya pemlastis-

pemlastis lebih rendah dibanding gaya polimer-polimer (Meier, 1990).

2.6.3. Teori Termodinamika

Teori ini menggunakan larutan dan swelling sebagai penjelasan bagi

terbentuknya gel, tetapi memandang plastisasi sebagai penurunan kerapuhan polimer

(perubahan suhu transisi gelas). Teori ini berusaha untuk menafsirkan gaya-gaya

intermolekuler dalam sistem, pemlastis/polimer melalui model berdasarkan ketahanan

deformasi dari 3 dimensi gel. Gel terbentuk melalui gaya-gaya ikatan yang efektif di

sepanjang rantai polimer (Meier, 1990).

Pemlastis hanya terserap ke dalam daerah amorf polimer sehingga tidak terikat

kuat. Efek pemlastis adalah menurunkan gaya-gaya intermolekuler (gaya dipol, gaya

dispersi dan ikatan hidrogen) sebanyak mungkin dan mengurangi ikatan antara

molekul-molekul polimer satu sama lain, yaitu dengan cara menyelubungi titik pusat

gaya yang menahan rantai polimer bergabung. Hal ini mengurangi titik kontak antara

molekul polirner dan merubah polimer menjadi lentur/ fleksibel.

2.6.4. Teori Polaritas

Sesuai teori ini gaya intermolekuler antara molekul-molekul pemlastis,

molekul-molekul polimer dan molekul-molekul pemlastis-polimer harus seimbang

untuk menghasilkan gel yang stabil. Oleh karena itu, polaritas pemlastis yang

mengandung satu atau lebih gugus polar dan non polar harus sesuai dengan polaritas

dari partikel polimer. Polaritas molekul pemlastis tergantung pada adanya gugus-gugus

yang mengandung oksigen, fosfat dan sulfur. Pemlastis-pemlastis yang mengandung

gugus-gugus ester polar; fenil terpolarisasi dan alkil non polar dapat juga bertindak

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
sebagai gugus yang menyelubungi polimer. Namun orientasi dan arah gugus-gugus

polar pemlastis menentukan interaksinya dengan dipol-dipol polimer (Meier, 1990).

2.7. Kompatibilitas

Kompatibilitas pemlastis dengan bahan polimer adalah hal yang penting.

Kompatibilitas yang baik menunjukkan campuran pemlastis dan polimer yang stabil

dan homogen. Kompatibilitas campuran ditentukan oleh interaksi molekul polimer -

pemlastis, bahan aditif, tekanan, suhu, keiembaban dan cahaya.

Kompatibilitas campuran dapat ditentukan melalui panas reaksi campuran,

suhu transisi gelas; morfologi, sifat mekanikal dinamis dan secara viskometrik

(Chattopadhyay, 2000; Lee; 1997).

Pemlastis bisa saja kompatibel pada suhu proses namun dapat keluar kembali

dari polimer (blooming) pada suhu kamar. Polimer-pemlastis selalu berada dalam

kesetimbangan dinamis pada suhu tertentu; begitu suhu berubah efektifitas gaya-gaya

juga berubah. Pada kondisi normal, difusi selalu terjadi yaitu sejumlah tertentu

pemlastis berada dipermukaan polimer karena kesetimbangan adsorpsi/ desorpsi antara

polimer dan pemlastis terganggu (Zhong, dkk., 1998).

2.8. Uji Migrasi

Difusi pemlastis ke permukaan polimer menghasilkan eksudat yang selanjutnya

berpindah ke media-kontak padat, dan peristiwa ini dikenal sebavai migrasi. Migrasi

terjadi bila PVC dan PS terplastis bersentuhan dengan bahan padat lain, dapat berupa

plastik, makanan, obat dan lain-lain. Migrasi ditentukan oleh berat molekul pemlastis,

ukuran molekul pemlastis, densitas, viskositas, suhu dan waktu (Freitag, 1990).

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
2.9. Sifat Termal Polimer

Sifat termal polimer merupakan salah satu sifat yang paling penting karena

menentukan sifat mekanis bahan polimer. Senyawa-senyawa polimer menunjukkan

suhu transisi gelas pada suhu tertentu. Senyawa polimer amorf seperti PVC dan bagian

amorf dari polimer semi-kristalin seperti polietilen memiliki suhu transisi gelas (Tg),

namun polimer kristalin murni seperti elastomer tidak memiliki suhu transisi gelas,

namun hanya menunjukkan suhu leleh (Tm).

Suhu transisi gelas terjadi ketika polimer amorf atau bagian amorf polimer

semi-kristalin menunjukkan perubahan dari keadaan lunak dan elastis menjadi keadaan

keras, rapuh dan mirip gelas. Suhu transisi gelas dapat dianalisis melalui metode

analisis termal. Salah satu metode yang dapat digunakan adalah Differential.

Thermal Analysis (DTA). DTA adalah teknik yang mencatat perbedaan suhu

antara sampel dan senyawa pembanding, baik terhadap waktu atau suhu saat kedua

spesimen dikenai kondisi suhu yang sama dalam sebuah lingkungan yang dipanaskan

atau didinginkan pada laju terkendali. Pola umum kurva DTA dapat dilihat pada

Gambar 2.3.

Temperatur

Gambar 2.7. Pola Umum Kurva DTA

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Suhu transisi gelas dipengaruhi oleh fleksibilitas rantai, kekakuan dan ukuran

gugus samping dan fleksibilitas rantai samping. Fleksibilitas rantai ditentukan oleh

kemudahan gugus-gugus yang berikatan kovalen untuk berotasi. Rotasi ditentukan

oleh energi dari gaya-gaya kohesi molekul. Penurunan fleksibilitas rantai

meningkatkan Tg melalui peningkatan halangan sterik. Halangan sterik ditentukan

oleh ukuran dan bentuk rantai utama.

Gugus-gugus samping yang besar dan kaku menurunkan fleksibilitas rantai

utama sehingga Tg meningkat. Penambahan gugus samping yang fleksibel

menghasilkan peningkatan jarak antar rantai sehingga gaya intermolekuler menurun

dan kemuluran meningkat. Hal ini dapat dicapai dengan penambahan pemlastis dan

aditif lainnya (Hatakeyama and Quinn; 1994; Rabek; 1980).

2.10. Sifat Mekanis Polimer

Penggunaan bahan polimer sebagai bahan industri sangat bergantung pada sifat

mekanisnya, yaitu gabungan antara kekuatan yang tinggi dan elastisitas yang baik.

Sifat mekanis yang khas ini disebabkan oleh adanya dua macam ikatan dalam bahan

polimer, yakni ikatan kimia yang kuat antara atom dan interaksi antara rantai polimer

yang lebih lemah. Sifat mekanis biasanya dipelajari dengan mengamati sifat kekuatan

tarik ( 6 t ), jika terhadap bahan diberikan tegangan. Secara praktis, kekuatan tarik

diartikan sebagai besarnya beban maksimum (F maks) yang dibutuhkan untuk

memutuskan spesimen bahan, dibagi dengan luas penampang bahan. Karena selama

dibawah pengaruh tegangan, spesimen mengalami perubahan bentuk (deformasi) maka

definisi kekuatan tarik dinyatakan sebagai besarnya beban maksimum yang dibutuhkan

untuk memutuskan spesimen bahan, dibagi dengan luas penampang semula (Ao).

F maks
σt=

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Ao

Selama deformasi dapat diasumsikan bahwa volume spesimen tidak berubah,

sehingga perbandingan luas penampang semula dengan luas penampang setiap saat,

Ao/A = UIo dengan I dan Io masing-masing adalah panjang spesimen setiap saat

dannsemula. Jika didefinisikan besaran kemuluran (s) sebagai nisbah pertambahan

panjang terhadap panjang spesimen semula adalah :

I

Hasil pengamatan sifat kekuatan tank dinyatakan dalam bentuk kurva tegangan, yakni

nisbah beban dengan luas penampang (F/A), terhadap perpanjangan bahan (regangan)

yang disebut dengan kurva tegangan-regangan.

Jika bahan polimer dikenakan gaya tarikan dengan kecepatan tetap, mulamula

kenaikan tegangan yang diterima bahan berbandingan lurus dengan perpanjangan

spesimen. Sampai dengan titik elastis bilamana tegangan dilepaskan maka spesimen

akan kembali seperti bentuk semula, tetapi jika tegangan dinaikkan sedikit saja, akan

terjadi perpanjangan yang besar. Kemiringan kurva pada keadaan ini disebut modulus

(E) atau kekakuan, sedang besarnya tegangan dan perpanjangan mencapai titik elastis

ini masing-masing disebut tegangan yield dan kemuluran pada yield. Di atas titik

elastis ini molekul-molekul polimer berorientasi searah dengan tarikan. Dan hanya

memerlukan sedikit tegangan untuk menaikkan perpanjangan. Bila semua rantai

polimer telah tersusun teratur membentuk struktur kristalin, bahan menjadi lebih liat

dan diperlukan tegangan yang lebih besar untuk menaikkan perpanjangan. Akhirnya

bahan akan terputus bila tegangan telah melampaui gaya interaksi total antar segmen.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Perpanjangan dan tegangan pada saat bahan terputus ini masing-masing disebut

kemuluran (s) dan kekuatan tarik akhir (a t) (Wirjosentono, dkk., 1995).

2.11. Difusi

Partikel-partikel secara spontan berdifusi dari daerah konsentrasi tinggi ke

daerah konsentrasi rendah sehingga konsentrasi dari sistim seluruhnya sama. Difusi

adalah hasil langsung dari Gerak Brown.

Menurut Hukum Fick Pertama ; sejumlah dq zat yang berdifusi dalam waktu dt melalui

suatu bidang datar seluas A adalah berbanding lurus dengan perubahan konsentrasi dc

yang bergerak melalui jarak dx.

Hukum Fick dapat dituliskan sebagai berikut :

dc
dq = - DA dt
dx

D = Koefisien difusi

dc
= Konsentrasi gradient
dx

D dikenal sebagai koefisien difusi yang memberikan sejumlah zat yang

berdifusi persatuan waktu melalui suatu satuan luas, bilamana dc/dx yang dinamakan

koefisien gradient bernilai satu, jadi D mempunyai dimensi luas per satuan waktu.

Tanda negatif muncul disebabkan difusi terjadi ke arah konsentrasi yang menurun.

Jumlah atom yang berdifusi dalam satuan waktu melalui satu satuan luas

penampang sepanjang satu satuan gradien berkonsentrasi disebut difusivitas atau

koefisien difusi (D). Faktor-faktor yang mempengaruhi difusi adalah faktor temperatur

dan faktor konsentrasi (Moechtar, 1989).
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
2.12. Kerangka Konsep Penelitian

Pemlastis Dioktil Ftalat
(DOP) bersifat racun dan
tidak dapat terbarukan

Sifat migrasi, kontaminasi
Pemlastis Poligliserol
antar film pada media air dan
Asetat (PGA) tidak
minyak mineral serta
bersifat racun dan
kemampuan terekstraksi
terbarukan

Perbandingan dampak migrasi, kontaminasi

dan terekstraksi antara Poligliserol Asetat

(PGA) dan Dioktil Ftalat (DOP) dalam

matriks film termoplastik PVC dan PS.

Gambar 2.5. Bagan alir kerangka konsep penelitian

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Peralatan

Peralatan yang digunakan meliputi uji migrasi menggunakan plat stainless

steel ukuran 12 x 12 cm2. Uji tarik dilakukan di Laboratorium Penelitian FMIPA USU

menggunakan Seperangkat alat uji tarik model MFG SC – 2DE. Pengujian gugus

fungsi dilakukan di Laboratorium Kimia Organik Universitas Gajah Mada (UGM)

menggunakan Seperangkat Alat FT – IR model Shimadzu FTIR – 8201PC. Pengujian

DTA dan SEM dilakukan di PTKI – Medan menggunakan Seperangkat Analisis

Termal Differensial model Shimadzu DT – 30, Seperangkat Alat SEM. Pembuatan

spesimen menggunakan alat pencetak tekan model D-6072 Dreiech dan uji ekstraksi

menggunakan seperangkat alat ekstraksi.

3.2. Bahan

Bahan yang digunakan dalam penelitian adalah penyediaan ester menggunakan

asam asetat lassial dari p.a.E Merck, tetra hidro furan, toluena, kloroform dan katalis

asam sulfat pekat. Pembuatan campuran polivinil klorida, polistirene dengan

poligliserol asetat dan Dioktil Ftalat menggunakan pelarut tetra hidro furan, toluena

dari p.a.E.Merck uji kontaminasi menggunakan akuades dan oli mesran super.

3.3. Prosedur Penelitian

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
3.3.1. Pembuatan Campuran Polivinil Klorida dengan
Poligliserol Asetat
Sebanyak 2 gram poligliserol asetat yang telah diesterifikasi dengan asam

asetat glassial dicampur dengan 10 gram polivinil klorida (PVC) menggunakan pelarut

tetra hidro furan pada temperatur kamar dan diaduk dengan magnetik stirer selama 3

jam. Hasil pencampuran diletakkan di atas kaca berukuran 30 x 30 cm. Matriks

kemudian dikeringkan dalam lemari asam selama 4 jam. Hasil dianalisa dengan

menggunakan Uji Tarik, Uji Kemuluran, DTA, SEM dan FT – IR serta diuji migrasi

dari poligliserol Asetat. Setelah selesai uji migrasi dari pemlastis, matrix kemudian

dianalisa kembali dengan menggunakan Uji Tarik, Uji Kemuluran, DTA, SEM dan FT

– IR.

3.3.2. Pembuatan Campuran Polistiren dengan

Poligliserol Asetat

Sebanyak 4 gram poligliserol asetat yang telah diesterifikasi dengan asam

asetat glassial dicampur dengan 10 gram polistiren (PS) menggunakan pelarut toluene

pada temperatur kamar diaduk dengan magnetik stirer selama 3 jam. Hasil

pencampuran diletakkan di atas kaca berukuran 30 x 30 cm. Matriks kemudian

dikeringkan dalam lemari asam selama 4 jam. Hasil dianalisa dengan menggunakan

Uji Tarik, Uji Kemuluran, DTA, SEM dan FT – IR serta diuji migrasi dari pemlastis.

Setelah selesai uji migrasi dari pemlastis, matrix kemudian dianalisa kembali dengan

menggunakan Uji Tarik, Uji Kemuluran, DTA, SEM dan FT – IR.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
3.3.3. Pembuatan Campuran Polivinil Klorida dengan

Dioktil ftalat (DOP)

Sebanyak 3 gram Dioktil ftalat (DOP) dicampur dengan 10 gram polivinil

klorida (PVC) menggunakan pelarut tetra hidro furan pada temperatur kamar diaduk

dengan magnetik stirer selama 3 jam. Hasil pencampuran diletakkan di atas kaca

berukuran 30 x 30 cm. Matriks kemudian dikeringkan dalam lemari asam selama 4

jam. Hasil dianalisa dengan menggunakan Uji Tarik, Uji Kemuluran, DTA, SEM dan

FT – IR. Setelah selesai uji migrasi dari pemlastis, matrix kemudian dianalisa kembali

dengan menggunakan Uji Tarik, Uji Kemuluran, DTA, SEM dan FT – IR.

3.3.4. Pembuatan Campuran Polistiren dengan Dioktil

ftalat (DOP)

Sebanyak 3 gram Dioktil ftalat (DOP) dicampur dengan 10 gram polistiren

(PS) menggunakan pelarut toluene pada temperatur kamar diaduk dengan magnetik

stirer selama 3 jam. Hasil pencampuran diletakkan di atas kaca berukuran 30 x 30 cm.

Matriks kemudian dikeringkan dalam lemari asam selama 4 jam. Hasil dianalisa

dengan menggunakan Uji Tarik, Uji Kemuluran, DTA, SEM dan FT – IR. Setelah

selesai uji migrasi dari pemlastis, matrix kemudian dianalisa kembali dengan

menggunakan Uji Tarik, Uji Kemuluran, DTA, SEM dan FT – IR.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
3.3.5. Uji Ekstraksi Pemlatis dari Film Spesimen

Campuran

Film spesimen campuran dipotong-potong dengan ukuran 5 x 5 cm, ditimbang

dan dibungkus dengan kertas saring, lalu dimasukkan ke dalam soxhlet, ekstraksi

dilakukan dengan menggunakan pelarut air pada suhu 100OC atau pelarut n-heksan

pada suhu 70OC selama 6 jam. Film hasil ekstraksi ditimbang untuk melihat apakah

pemlastis dapat terekstrak dari film spesimen campuran. Film tersebut dikarakterisasi

dengan spektroskopi FT-IR.

Panjang 5 cm

Lebar 5 cm

Gambar 3.1. Spesimen uji ekstraksi

3.3.6. Uji Migrasi Poligliserol Asetat dan Dioktil ftalat dalam film Polivinil
Klorida dan Polistirena

Film spesimen campuran dipotong dengan ukuran panjang 5 cm dan lebar 5 cm

kemudian ditempelkan pada film yang tidak mengandung pemlastis sebanyak 3 lembar

lalu ditekan dan dibiarkan selama 30 hari. Setiap minggunya ditimbang kemudian

dikarakterisasi dengan FT-IR untuk melihat apakah terjadi migrasi pemlastis

poligliserol asetat dan Dioktil ftalat.

Panjang 5 cm

LebarAsetat
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol 5 cm Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Gambar 3.2. Spesimen uji migrasi
3.3.7. Uji Kontaminan Air dengan Poligliserol Asetat dan Dioktil ftalat dalam film
Polivinil Klorida dan Polistirena

Film spesimen campuran dipotong dengan ukuran panjang 5 cm dan lebar 5 cm

kemudian dimasukan kedlam wadah yang telah diisi air dan dibiarkan selama 30 hari.

Kemudian ditimbang kembali dan dikarakterisasi dengan FT-IR untuk melihat apakah

terjadi kontaminan pemlastis poligliserol asetat dan Dioktil ftalat.

Panjang 5 cm

Lebar 5 cm

Gambar 3.3. Spesimen uji kontaminasi air

3.3.8. Uji Kontaminan oli mesran super dengan Poligliserol Asetat dan Dioktil
Phtalat dalam film Polivinil Klorida dan Polistirena

Film spesimen campuran dipotong dengan ukuran panjang 5 cm dan lebar 5 cm

kemudian dimasukan kedalam wadah yang telah diisi oli mesran superdan dibiarkan

selama 30 hari. Kemudian ditimbang kembali dan dikarakterisasi dengan FT-IR untuk

melihat apakah terjadi kehilangan pemlastis poligliserol asetat dan Dioktil ftalat.

Panjang 5 cm

Lebar 5 cm

Gambar 3.4. Spesimen uji kontaminasi oli mesran super

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
3.3.9. Analisa FT – IR

Film hasil pencampuran dijepit pada tempat sampel kemudian diletakkan pada

alat ke arah sinar Infra Red. Hasilnya akan direkam ke dalam kertas berskala berupa

aliran kurva bilangan gelombang terhadap intensitas.

3.3.10. Analisa SEM

Analisa SEM dilakukan untuk mempelajari sifat morfologi terhadap sampel.

Dalam hal ini dapat dilihat rongga – rongga hasil pencampuran material poligliserol

dengan polimer. Informasi dari analisa ini akan mendapatkan gambaran dari seberapa

baik bahan kimia yang digunakan meresap ke dalam pori.

3.3.11. Uji Kemuluran/ Uji Tarik

film hasil spesimen dipilih dengan ketebalan 0,1 mm dan dipotong membentuk

spesimen untuk pengujian kemuluran.
64 mm

33 mm

19 mm 5 mm

25. 5 mm

115 mm
Gambar 3.5. Spesimen Uji Kekuatan Tarik Berdasarkan
ASTM D –638 – 72 – Type IV

Kedua ujung spesimen dijepit pada alat kemuluran kemudian dicatat perubahan

panjang (mm) berdasarkan besar kecepatan 50 mm/menit (Yazdani, G., 2000).

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
3.4. Bagan Penelitian
PEMBUATAN CAMPURAN POLI VINIL KLORIDA DENGAN
POLIGLISEROL ASETAT

Polivinil klorida 10 g THF Poligliserol Asetat 2 g

distirer selama 3

Hasil Pencampuran

Dicetak spesimen pada
Temperatur kamar

Bentuk Film
Dikarakterisasi

Uji DTA Uji FT - IR Uji Tarik Analisis SEM

Gambar 3.7. Bagan alir pembuatan spesimen film PVC-PGA (10 : 2)

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
PEMBUATAN CAMPURAN POLISTIRENE DENGAN POLIGLISEROL
ASETAT

Polistiren 10 g Toluene Poligliserol Asetat 2 g

distirer selama 3

Hasil Pencampuran

Dicetak spesimen pada
Temperatur kamar

Bentuk Film
Dikarakterisasi

Uji DTA Uji FT - IR Uji Tarik Analisis SEM

Gambar 3.8. Bagan alir pembuatan spesimen film PS-PGA (10 : 4)

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
PEMBUATAN CAMPURAN POLIVINIL KLORIDA DENGAN DIOKTIL
FTALAT

Polivinil klorida 10 g THF Dioktil ftalat 3 g

distirer selama 3

Hasil Pencampuran

Dicetak spesimen pada
Temperatur kamar

Bentuk Film
Dikarakterisasi

Uji DTA Uji FT - IR Uji Tarik Analisis SEM

Gambar 3.9. Bagan alir pembuatan spesimen film PVC-DOP (10 : 3)

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
PEMBUATAN CAMPURAN POLISTIRENE DENGAN
DIOKTIL FTALAT
Polistiren 10 g Toluene Dioktil ftalat 3 g

distirer selama 3

Hasil Pencampuran

Dicetak spesimen pada
Temperatur kamar

Bentuk Film
Dikarakterisasi

Uji DTA Uji FT - IR Uji Tarik Analisis SEM

Gambar 3.10. Bagan alir pembuatan spesimen film PS-DOP (10 : 3)

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
UJI EKSTRAKSI POLIGLISEROL ASETAT DAN DIOKTIL

FTALAT DALAM POLI VINIL KLORIDA DAN POLISTIRENE

DENGAN PELARUT AIR

Spesimen Film
Dipotong ukuran 5x5 cm

Hasil Pemotongan

Ditimbang
Dimasukkan ke dalam soxhlet
Diesktraksi dengan pelarut air pada
suhu 100OC

Hasil Ekstraksi

Ditimbang
Dikarakterisasi

Uji FT - IR

Gambar 3.11. Bagan alir uji ekstraksi dengan menggunakan pelarut air pada spesimen
film

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
UJI EKSTRAKSI POLIGLISEROL ASETAT DAN DIOKTIL

FTALAT DALAM POLI VINIL KLORIDA DAN POLISTIRENE

DENGAN PELARUT N-HEKSAN

Spesimen Film
Dipotong ukuran 5x5 cm

Hasil Pemotongan

Ditimbang
Dimasukkan ke dalam soxhlet
Diesktraksi dengan pelarut CH2Cl2
pada suhu 40OC

Hasil Ekstraksi

Ditimbang
Dikarakterisasi

Uji FT - IR

Gambar 3.12. Bagan alir uji ekstraksi dengan menggunakan pelarut n-heksan pada
spesimen film

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
UJI MIGRASI POLIGLISEROL ASETAT PADA FILM POLIVINIL
KLORIDA DAN POLISTIREN

Spesimen film pemlastis
PGA

Dipotong 5x5 cm

Ditempel dengan 3 lbr film dengan ukuran 5x5
cm yang tidak mengandung pemlastis

Dibiarkan selama 30 hari dan dilakukan
penimbangan setiap 10 hari

Karakterisasi FT-IR

Gambar 3.13. Bagan alir uji migrasi pada spesiemen film pemlastis PGA

UJI MIGRASI POLIGLISEROL ASETAT DAN DIOKTIL FTALAT PADA
FILM POLIVINIL KLORIDA DAN FILM POLISTIREN

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Spesimen Film pemlastis
DOP

Dipotong 5x5 cm

Ditempel dengan 3 lbr film dengan ukuran 5x5
cm yang tidak mengandung pemlastis

Dibiarkan selama 30 hari dan dilakukan
penimbangan setiap 10 hari

Karakterisasi FT-IR

Gambar 3.14. Bagan alir uji migrasi pada spesiemen film pemlastis DOP

UJI KONTAMINASI POLIGLISEROL ASETAT DAN DIOKTIL FTALAT
PADA FILM POLIVINIL KLORIDA DAN FILM POLISTIREN PADA MEDIA
AIR

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Film Spesimen PVC/PS
pemlastis PGA/DOP

Dipotong 5x5 cm

Direndam dalam air selama 30 hari dan
dilakukan penimbangan

Karakterisasi FT-IR

Gambar 3.15. Bagan alir uji kontaminasi dengan menggunakan media air pada
spesiemen film PVC/PS pemlastis PGA/DOP

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
UJI KONTAMINASI POLIGLISEROL ASETAT DAN DIOKTIL FTALAT
PADA FILM POLIVINIL KLORIDA DAN FILM POLISTIREN PADA OLI
MESRAN SUPER

Film Spesimen

Dipotong 5x5 cm

Direndam dalam oli mesran superselama 30
hari dan dilakukan penimbangan setiap 7 hari

Karakterisasi FT-IR

Gambar 3.16. Bagan alir uji kontaminasi dengan menggunakan media oli mesran super
pada spesiemen film PVC/PS pemlastis PGA/DOP

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Preparasi spesimen

4.1.1. Karakterisasi Pemlastis Menggunakan FT-IR

Karakterisasi ini dilakukan untuk mengidentifikasi gugus fungsi dari senyawa

poligliserol asetat dan pemlastis pembanding dioktil ftalat. Spektrumnya dapat dilihat

pada lampiran 2 dan 3, sedangkan daftar puncak serapannya dapat dilihat pada tabel

4.1 dan tabel 4.2. Dari tabel tersebut dapat dinyatakan bahwa struktur kimia pemlastis

sesuai dengan serapan PGA dan DOP standar jika ditinjau dari keberadaan gugus

fungsinya.

4.1.2. Poligliserol Asetat

Gugus fungsi yang muncul setelah dilakukan analisis FT-IR pada poligliserol

asetat dapat dilihat pada tabel 4.1

Tabel 4.1. Hasil Analisis Gugus Fungsi Pemlastis Poligliserol Asetat dari Spektrum
FT-IR
Senyawa Bilangan Gelombang Gugus Fungsi
3425,3 O-H
2954,7 C-H alifatik
Poligliserol 1728,1 C=O ester
Asetat 1242,1 C-O regangan pendukung diester
1049,2 C-O regangan pendukung ester

Dari tabel 4.1 menunjukkan bahwa senyawa poligliserol asetat telah terbentuk.

Dari spektrum memberikan informasi pada bilangan gelombang 3425,3 cm-1

menunjukkan adanya gugus OH, bilangan gelombang 1049,2 cm-1 menunjukkan

adanya gugus C–O. Bilangan gelombang 2954,7 cm-1 menunjukkan adanya gugus C–

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
H alifatik, dan bilangan gelombang 1728,1 cm-1 menunjukkan adanya gugus C=O

yang merupakan panjang gelombang spesifik untuk ester.

4.1.3. Dioktil Ftalat

Gugus fungsi yang muncul setelah dilakukan analisis FT-IR pada dioktil ftalat

dapat dilihat pada tabel 4.2

Tabel 4.2. Hasil Analisis Gugus Fungsi pemlastis dioktil ftalat dari Spektrum FT-IR
Senyawa Bilangan Gelombang Gugus Fungsi

293,1 C-H alifatik
Dioktil
1728,1 C=O ester
ftalat
1600,8 dan 1579,6 C=C regangan aromatik disubtitusi orto
1274,9 C-O regangan pendukung diester
1039,6 C-O regangan pendukung ester

Dari tabel 4.1 menunjukkan bahwa senyawa Dioktil Ftalat, untuk

membuktikannya kita dapat membandingkan serapan C-O diester dari DOP dengan

Dietil ftalat (DEP) serapan C-O diester dari DOP adalah 1274,9 cm-1 sementara

serapan C-O diester dari DEP adalah 1275 cm-1. Dengan demikian dapat diyakini

bahwa senyawa yang dianalisa adalah DOP (Silverstein, dkk, 1986). Bilangan

gelombang 1600,3 menunjukkan adanya gugus C = C regangan aromatik dan

munculnya serapan pada bilangan gelombang 3436,9 cm-1 menunjukkan bahwa

senyawa DOP memiliki ikatan hidrogen intermolekuler.

4.1.4. Pengujian Sifat Mekanis PVC dan PS dengan pemlastis PGA

Dari pengujian kekuatan tarik dan kemuluran yang telah dilakukan komposisi

dari pemlastis sebagai bahan pengisi merupakan faktor yang penting untuk

menentukan kondisi optimum campuran antara pemlastis dalam polimer yang dipilih

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
agar diperoleh sifat mekanis film polimer yang diinginkan. Pada Tabel 4.3. dapat

dilihat hasil uji sifat mekanis dari film polimer dengan pemlastis PGA.

Tabel 4.3. Hasil Uji Mekanis Campuran PVC dan PS dengan Pemlastis PGA pada
berbagai Komposisi
Komposisi
Kekuatan Tarik Kemuluran
No PVC PS PGA (MPa) (%)
(g) (g) (g)
1 10 - 0 29,2 154,46
2 10 - 2 (20%) 46,0 196,65
3 - 10 0 4,8 18,45
4 - 10 4 (40%) 12,0 27,76
(Sumber : Yusup, M., 2007., Sitohang., 2008).

Dari Tabel 4.3. memberikan informasi bahwa sifat mekanis film dimana

pemlastis campuran yang optimum adalah campuran antara 10 g PVC dan 2 g PGA

(kekuatan tarik 46,2 MPa dan kemuluran 196,65 %) dan campuran 10 g PS dan 4 g

PGA (Kekuatan tarik 12,0 MPa dan Kemuluran 27,76 %). Nilai kekuatan tarik (MPa)

dan kemuluran (%) dari kedua jenis film campuran tersebut semakin meningkat

dengan adanya pemlastis (PGA) dibandingkan dengan film tanpa pemlastis.

4.1.5. Pengujian Sifat Mekanis PVC dan PS dengan pemlastis DOP

Dari pengujian kekuatan tarik dan kemuluran yang telah dilakukan komposisi

dari pemlastis sebagai bahan pengisi merupakan faktor yang penting untuk

menentukan kondisi optimum campuran antara pemlastis dalam polimer yang dipilih

agar diperoleh sifat mekanis film polimer yang diinginkan. Pada Tabel 4.4. dapat

dilihat hasil uji sifat mekanis dari film polimer dengan pemlastis DOP.

Tabel 4.4. Hasil Uji Mekanis Campuran PVC dan PS dengan Pemlastis DOP pada
berbagai Komposisi
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Komposisi
Kekuatan Tarik Kemuluran
No PVC PS DOP (MPa) (%)
(g) (g) (g)
1 10 - 0 29,2 154,46
2 10 - 3 (30 %) 4,16 235,30
3 - 10 0 4,8 18,45
4 - 10 3 (30%) 26,2 179,88
(Sumber : Yusup, M., 2007., Sitohang., 2008).

Dari Tabel 4.4 memberikan informasi bahwa sifat mekanis film campuran yang

optimum adalah campuran antara 10 g PVC dan 3 g DOP (kekuatan tarik – 2,08 MPa

dan kemuluran 117 %) dan campuran 10 g PS dan 4 g DOP (Kekuatan tarik 26,2 MPa

dan Kemuluran 179,88 %). nilai kekuatan tarik (MPa) dan kemuluran (%) dari kedua

jenis film campuran tersebut semakin meningkat dengan adanya pemlastis (DOP)

dibandingkan dengan film tanpa pemlastis Dari data kedua tabel diatas dapat diambil

kesimpulan bahwa keberadaan DOP sebagai pemlastis sangat merubah sifat mekanis

dari film PVC dan PS yang murni, dimana kemulurannya mencapai 235,30 % dan

179,88 % disbanding dengan menggunakan PGA kemulurannya hanya mencapai

196,65 % dan 27,76 %.

4.1.6. Karakterisasi Spesimen Campuran Menggunakan FT-IR

4.1.6.1. Analisis Spektrum Inframerah Spesimen Campuran PVC dengan
Pemlastis

Karakterisasi ini dilakukan untuk mengidentifikasi gugus-gugus fungsi dari

PVC komersial dan gugus fungsi campuran PVC-PGA dan PVC-DOP. Data spektrum

dapat dilihat pada (lampiran 8-13).

4.1.6.2. PVC Komersil

Karakterisasi ini dilakukan untuk mengidentifikasi gugus-gugus fungsi dari

PVC komersil dapat dilihat pada tabel 4.5

Tabel 4.5. Hasil Analisis Gugus Fungsi PVC Komersial dari Spektrum FT-IR
Spesimen Bilangan Gelombang (cm-1) Gugus Fungsi
PVC 2916.2 C–H alifatik
Komersil 1427.2 CH2
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
617.2 C–Cl regang kuat

Dari tabel 4.5 menunjukkan spektrum FT-IR PVC komersial memiliki bilangan

gelombang yang khas yang khas yaitu pada pita dengan bilangan gelombang 2916.2

cm-1, menunjukkan adanya gugus CH alifatik yang didukung sidik jari pada 1427.2

cm-1 menunjukkan adanya gugus CH2 dan pada bilangan gelombang 617.2 cm-1

menunjukkan adanya gugus C- Cl regang kuat.

4.1.6.3. Campuran PVC dengan Pemlastis PGA

Karakterisasi ini dilakukan untuk mengidentifikasi gugus-gugus fungsi dari

campuran PVC dengan pemlastis PGA dapat dilihat pada tabel 4.6

Tabel 4.6. Hasil Analisis Gugus Fungsi campuran PVC dengan pemlastis PGA dari
Spektrum FT-IR
Spesimen Bilangan Gelombang (cm-1) Gugus Fungsi
3440.8 OH ikatan hidrogen
2869.9 C-H regang simetris
1735.8 C=O (Ester)
PVC- PGA
1056.9 C-O
1427.2 CH2
640.3 C-Cl

Dari Tabel 4.6 Gugus Fungsi campuran PVC dengan pemlastis PGA,

memberikan informasi pada bilangan gelombang 3440.8 cm-1, menunjukkan adanya

gugus OH. Bilangan gelombang 1056.9 cm-1 menunjukkan adanya C-O. Bilangan

gelombang 1735.8 cm-1 menunjukkan adanya C=O. Bilangan gelombang 640.3 cm-1

menunjukkan adanya C – Cl. Pada bilangan gelombang 2869.9 cm-1 menujukkan

adanya gugus CH yang didukung oleh sidik jari 1427.2 cm-1 menunjukkan adanya

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
CH2. Pada pencampuran PVC dan poligliserol asetat tidak terjadi reaksi tetapi terjadi

interaksi antara PVC dengan poligliserol asetat.

4.1.6.4. Campuran PVC dengan Pemlastis DOP

Karakterisasi ini dilakukan untuk mengidentifikasi gugus-gugus fungsi dari

campuran PVC dengan pemlastis DOP dapat dilihat pada tabel 4.7

Tabel 4.7. Hasil Analisis Gugus Fungsi campuran PVC dengan pemlastis PGA dari
Spektrum FT-IR
Spesimen Bilangan Gelombang (cm-1) Gugus Fungsi
3422,82 O-H ikatan hidrogen
2860,01 dan 2871,88 C-H regang simetris
1721,35 C=O ester
1579,96 dan 1599,67 C=C regang aromatik
PVC-DOP 1426,55 C-H Bengkok Metilen
1199,25 C-O regang pendukung ester
833,60 C-O-C regang simetris
615,66 C-Cl regang kuat

Dari tabel 4.7 Campuran PVC dengan DOP sebagai pembanding juga

menunjukkan perubahan serapan gugus-gugus fungsi. Terlihat peningkatan serapan

gugus C=O ester dengan puncak tajam pada 1721,35 cm-1, yang didukung dengan

munculnya serapan lemah gugus C=C regangan aromatik pada 1579,96 dan 1599,67

cm-1 yang berasal dari DOP. Juga serapan gugus C-Cl regangan kuat pada 615,66 cm-
1
. Berarti telah terjadi campuran homogen antara PVC dengan DOP pada komposisi 10

: 3.

4.1.6.5. PS Komersial

Karakterisasi ini dilakukan untuk mengidentifikasi gugus-gugus fungsi dari

campuran PVC dengan pemlastis DOP dapat dilihat pada tabel 4.8

Tabel 4.8. Hasil Analisis Gugus Fungsi PS Komersial dari Spektrum FT-IR
Spesimen Bilangan Gelombang (cm-1) Gugus Fungsi
1373,34 CH3
PS 1452 CH2
Komersil 1601,62 C=C
2850,92 dan 2923,75 CH alifatis
3060,54 CH aromatik

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Dari tabel 4.8 spektrum Polistiren, memiliki bilangan gelombang yang khas

yaitu pada pita dengan bilangan gelombang 2850,92 dan 2923.75 cm-1, menunjukkan

adanya gugus CH alifatik yang didukung sidik jari pada 1452 cm-1 menunjukkan

adanya gugus CH2 dan pada bilangan gelombang 1373,34 cm-1 menunjukkan adanya

gugus CH3. Pada bilangan gelombang 1601,62 cm-1 menunjukkan adanya gugus C=C

dan yang didukung sidik jari pada bilangan gelombang 3060,54 cm-1 menunjukkan

adanya gugus CH Aromatik.

4.1.6.6. Campuran PS dengan Pemlastis PGA

Karakterisasi ini dilakukan untuk mengidentifikasi gugus-gugus fungsi dari

campuran PS dengan pemlastis PGA dapat dilihat pada tabel 4.9

Tabel 4.9. Hasil Analisis Gugus Fungsi campuran PS dengan pemlastis PGA dari
Spektrum FT-IR
Spesimen Bilangan Gelombang (cm-1) Gugus Fungsi
1223 C-O Pendukung ester
1371,17 CH3
1452,72 CH2
1601,51 C=C aromatik
PS-PGA
1747,62 C=O ester
2850,85 dan 2924 C-H alifatis
30601,41 C-H aromatic
3477,98 OH

Dari tabel 4.9 Gugus Fungsi campuran PS dengan pemlastis PGA memiliki

bilangan gelombang yang khas yaitu pada pita dengan bilangan gelombang 2850,85

dan 2924cm-1, menunjukkan adanya gugus CH alifatik yang didukung sidik jari pada

1452,72 cm-1 menunjukkan adanya gugus CH2 dan pada bilangan gelombang 1371,17

cm-1 menunjukkan adanya gugus CH3. Pada bilangan gelombang 1747,62 cm-1

menunjukkan adanya gugus C=O Ester yang didukung sidik jari pada 1223 cm-1

menunjukkan adanya gugus C-O pendukung Ester. Pada bilangan gelombang 1601,51
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
cm-1 menunjukkan adanya gugus C=C Aromatik yang didukung sidik jari pada

bilangan gelombang 3060,41 cm-1 menunjukkan adanya gugus CH Aromatik. Pada

bilangan gelombang 3477,98 cm-1 menunjukkan adanya gugus OH.

4.1.6.7. Campuran PS dengan Pemlastis DOP

Karakterisasi ini dilakukan untuk mengidentifikasi gugus-gugus fungsi dari

campuran PS dengan pemlastis DOP dapat dilihat pada tabel 4.10

Tabel 4.10. Hasil Analisis Gugus Fungsi campuran PS dengan pemlastis DOP dari
Spektrum FT-IR
Spesimen Bilangan Gelombang (cm-1) Gugus Fungsi
1274,23 C-O pendukung ester
1378,65 CH3
1452,69 CH2
PS-DOP 1601,24 dan 1582,54 C=C aromatic
1728,13 C=O ester
2855,13 sampai 2925,71 C-H alifatis
3026,37 C-H aromatik

Dari tabel 4.10 Gugus Fungsi campuran PS dengan pemlastis DOP memiliki

bilangan gelombang yang khas yaitu pada pita dengan bilangan gelombang 2856,11

dan 2925,67 cm-1, menunjukkan adanya gugus CH alifatik yang didukung sidik jari

pada 1452,73 cm-1 menunjukkan adanya gugus CH2 dan pada bilangan gelombang

1379,06 cm-1 menunjukkan adanya gugus CH3. Pada bilangan gelombang 1728,08 cm-1

menunjukkan adanya gugus C=O Ester yang didukung sidik jari pada 1274,31 cm-1

menunjukkan adanya gugus C-O pendukung Ester. Pada bilangan gelombang 1601,26

cm-1 menunjukkan adanya gugus C=C Aromatik yang didukung sidik jari pada

bilangan gelombang 3060,46 cm-1 menunjukkan adanya gugus CH Aromatik.

4.2. Analisa Termal spesimen Campuran Menggunakan DTA

Analisa ini bertujuan untuk menentukan perubahan termal dari suatu bahan

sebagai fungsi temperature dengan mengukur perbedaan temperature di antara sampel
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
dan bahan pembanding yang stabil terhadap perubahan panas (seperti alumina) dan

juta merupakan salah satu tahap untuk mengetahui kompatibilitas suatu bahan polimer.

Kurva DTA dari spesimen dapat dilihat pada lampiran (20-25). Hasil Analisa sifat

termal dapat dilihat pada table 4.6

Table 4.11 Hasil Analisis Sifat Termal Spesimen Campuran
Spesimen Campuran Endoterm Eksoterm
o
PVC 270 C 490 oC
o
PVC-PGA 265 C 510 oC
PVC-DOP 300 oC 490 oC
o
PS 420 C 450 oC
o
PS-PGA 410 C 440 oC
PS-DOP 430 oC 440 oC

4.3. Analisis Scanning Electron Microscopy (SEM)

Dalam analisis foto SEM dapat diketahui bentuk dan perubahan permukaan

dari suatu bahan. Pada prinsipnya bila terjadi perubahan pada suatu bahan misalnya

patahan, lakukan, dan perubahan struktur dari permukaan, maka bahan tersebut

cenderung mengalami perubahan energi. Energi yang berubah tersebut dapat

dipancarkan, dipantulkan, dan diserap serta diubah bentuknya menjadi fungsi

gelombang ekeltron yang dapat ditangkap dan dibaca hasilnya pada foto SEM.

Gambar 4.1 adalah fotografi permukaan spesimen PVC yang diperbesar 200

kali. Gambar ini memperlihatkan permukaan tidak rata, ada tonjolan, lekukan, dan

berongga. Hal ini disebabkan belum adanya penambahan pemlastis.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Gambar 4.1. Permukaan Spesimen PVC Tanpa Pemlastis

Pada gambar 4.1. Hasil analisis menunjukkan permukaan yang kasar, adanya

gumpalan dan retakan. Hal ini disebabkan pemlastis poligliserol asetat telah mengisi

rongga – rongga pada permukaan PVC dan penyebaran pemlastis Poligliserol ester

pada PVC telah merata dan homogen.

Gambar 4.2. Permukaan Spesimen PVC dengan Pemlastis PGA

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Pada gambar 4.2. Hasil analisis menunjukkan permukaan yang kasar, adanya

gumpalan dan retakan. Hal ini disebabkan pemlastis poligliserol ester telah mengisi

rongga – rongga pada permukaan PVC dan penyebaran pemlastis Poligliserol ester

pada PVC telah merata dan homogen

Gambar 4.3. Permukaan Spesimen PVC dengan Pemlastis DOP

Pada gambar 4.3. hasil analisis menunjukkan permukaan yang halus tanpa

adanya gumpalan dan retakan. Hal ini disebabkan pemlastis DOP mengisi rongga–

rongga pada permukaan PVC dan penyebaran pemlastis pada PVC telah merata dan

homogen

Gambar 4.4. Permukaan Spesimen PS Tanpa Pemlastis
Pada gambar 4.2. 4.3. dan 4.4 Hasil analisis menunjukkan permukaan yang

kasar, adanya gumpalan dan retakan. Hal ini disebabkan pemlastis poligliserol Asetat

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
telah mengisi rongga – rongga pada permukaan PS dan penyebaran pemlastis pada PS

telah merata dan homogen.

Gambar 4.5. Permukaan Spesimen PS dengan Pemlastis PGA

Gambar 4.6. Permukaan Spesimen PS dengan Pemlastis DOP

4.4. Laju Difusi Pemlastis dalam Polimer

4.4.1. Uji Ekstraksi Pemlastis

4.4.1.1 Ekstraksi dengan Air

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Uji dilakukan untuk melihat apakah molekul pemlastis terekstrak dari spesimen

campuran akibat pemanasan pada suhu 1000C selama 6 jam. Bila terekstrak, berarti

pemlastis berinteraksi fisik, namun bila tidak terekstrak berarti pemlastis berikatan

kimia dengan rantai PVC dan PS.

Pengamatan tingkat pemlastis di dalam matriks PVC dan PS dilakukan dengan

penimbangan sebelum maupun sesudah ekstraksi dan spektroskopi FT-IR yaitu dengan

cara membandingkan indeks serapan gugus C=O/CH dari spesimen campuran sebelum

dan sesudah interaksi, seperti yang dilakukan oleh Wirjosentono (1995).

Dari data (lampiran 1) menunjukkan ekstraksi dengan menggunakan pelarut air

mengakibatkan terjadinya perubahan berat spesimen akibat terekstraksinya pemlastis

PGA/DOP pada matriks PVC/PS. Tingkat perubahan berat spesimen akibat

terekstraksinya pemlastis PGA/DOP dari matriks PVC dan PS dengan pelarut air dapat

dilihat pada tabel 4.12

Tabel 4.12 Data Perubahan Berat Spesimen Sebelum dan Sesudah Ekstraksi dengan
Air
Sebelum Sesudah Penurunan
Campuran Perbandingan Ekstraksi Ekstraksi Berat Rata-rata
(g) (g) (%)
I 0,0478 0,0463 3,1381 3,5428
PVC-PGA 10 : 2
II 0,0380 0,0365 3,9474
I 0,0753 0,0748 0,6640 0,3326
PVC-DOP 10 : 3
II 0,0789 0,0760 0,0012
I 0,0531 0,0483 9,0395 9,8581
PS-PGA 10 : 4
II 0,0665 0,0594 10,6767
I 0,3908 0,3864 1,1259 0,9248
PS-DOP 10 : 3
II 0,2349 0,2332 0,7237

Dari Tabel 4.12 menunjukkan adanya pemlastis yang terekstrak dari matriks

PVC dan PS yang ditunjukkan dengan adanya penurunan berat spesimen sesudah

diekstraksi dengan air. Pengaruh ekstraksi dengan menggunakan pelarut air terhadap

pemlastis dapat dilihat pada gambar 4.7. berikut ini

Pemlastis

9.8581
10
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
9
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
8
USU Repository © 2008
7
6
5
Gambar 4.7. Pengaruh ekstraksi dengan menggunakan pelarut air terhadap pemlastis

Dari gambar 4.7. dapat dilihat persentase penurunan berat pemlastis setelah

ekstraksi secara umum PGA lebih banyak terekstraksi dan rata-rata 3,5428 % pada

matriks PVC dan rata-rata 9,8581% pada matriks PS, ini lebih besar jika dibandingkan

dengan DOP yang hanya mencapai rata-rata 0,3326 % pada matriks PVC dan rata-rata

0,9248 % pada matriks PS. Dengan demikian dapat dikatakan sifat kepolaran PGA

lebih tinggi daripada DOP karena sifat kelarutannya dalam air. Dengan kata lain,

gugus OH menunjukkan dominasinya dalam menentukan kepolaran pemlastis PGA,

sedangkan pada DOP lebih menonjolkan sifat non-polar. Hal ini juga menunjukkan

pemlastis DOP memiliki interaksi fisik yang lebih baik jika dibandingkan dengan

PGA.

Dari data diatas secara umum matriks polimer PVC yang bersifat polar lebih

baik berinteraksi dengan dengan PGA jika dibandingkan dengan matriks PS yang

bersifat non-polar.

Pengukuran tingkat pemlastis didalam matriks dilakukan dengan spektroskopi

FT-IR dengan cara membandingkan indeks serapan C=O/CH sebelum dan sesudah

ekstraksi seperti yang dilakukan Wirjosentono, (1995).

Indeks serapan C=O/CH sesudah ekstraksi menunjukkan penurunan yang

signifikan. Indeks serapan ini menunjukkan bahwa sebagian besar pemlastis

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
PGA/DOP masih tetap didalam matriks PVC dan PS dan sebagian kecil terekstrak

keluar lagi. Data spektrum inframerah dari spesimen sebelum ekstraksi dapat dilihat

pada (lampiran 8, 9, 10 dan 11) dan sesudah ekstraksi dapat dilihat pada (Lampiran 26-

29) sebagai pembanding, DOP yang memiliki gugus C=C aromatis dan dua gugus

C=O memberikan indeks serapan yang lebih besar daripada PGA. Data ini

mempertegas bahwa gugus C=C baik alifatis maupun aromatis memiliki pengikatan

yang lebih tinggi dibandingkan gugus C= O. Demikia pula pada gugus C-H alifatis

maupun aromatis, menunjukan bilangan gelombang yang jauh berbeda antara sebelum

dan sesudah ekstraksi.

4.4.1.2. Ekstraksi dengan n-Heksan

Uji dilakukan untuk melihat apakah molekul pemlastis terekstrak dari spesimen

campuran akibat pemanasan pada suhu 65-75 0C dengan pelarut N-Hexan selama 6

jam. Bila terekstrak, berarti pemlastis berinteraksi fisik, namun bila tidak terekstrak

berarti pemlastis berikatan kimia dengan rantai PVC dan PS.

Dari data (lampiran 2) menunjukkan ekstraksi dengan menggunakan pelarut n-

heksan mengakibatkan terjadinya perubahan berat spesimen akibat terekstraksinya

pemlastis PGA/DOP pada matriks PVC/PS. Tingkat perubahan berat spesimen akibat

ekstraksi dengan menggunakan pelarut n-heksan terhadap pemlastis PGA/DOP dari

matriks PVC dan PS dengan pelarut n-heksan dapat dilihat pada Tabel 4.13

Tabel 4.13 Data Perubahan Berat Spesimen Sebelum dan Sesudah Ekstraksi dengan n-
Hexan
Sebelum Sesudah Penurunan
Campuran Perbandingan r Ekstraksi Ekstraksi Berat Rata-rata
(g) (g) (%)
I 0,1428 0,1410 1,2605
PVC-PGA 10 : 2 1,1542
II 0,1336 0,1322 1,0479
I 0,3129 0,3012 3,7392
PVC-DOP 10 : 3 3,4786
II 0,3325 0,3218 3,2180
I 0,5893 0,5811 1,3915
PS-PGA 10 : 4 1,2525
II 0,7185 0,7105 1,1134
PS-DOP 10 : 3 I 0,7813 0,7452 4,6205 4,5893

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
II 0,4695 0,4481 4,5580

Dari Tabel 4.13. menunjukkan bahwa adanya pemlastis yang terestrak dari

matriks PVC dan PS sesudah diekstraksi dengan n-heksan. Pengaruh ekstraksi dengan

dengan menggunakan pelarut n-heksan terhadap pemlastis dapat dilihat pada gambar

4.8. berikut ini

Pemlastis

5 4.5893

4
3.4786

3

2

1.1542 1.2525
1

0
PVC-PGA PVC-DOP PS-PGA PS-DOP
Spesimen
Gambar 4.8. Pengaruh ekstraksi dengan n-heksan terhadap pemlastis

Dari gambar 4.8. Dimana dari persentase penurunan berat pemlastis setelah

ekstraksi, secara umum DOP lebih banyak terekstraksi rata-rata 4,5893 % pada

matriks PVC dan rata-rata 3,4786 % pada matriks PS ini lebih besar jika dibandingkan

dengan PGA yang hanya mencapai rata-rata 1,2525 % pada matriks PVC dan rata-rata

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
1,1542 % pada matriks PS. Hal ini disebabkan pemlastis DOP lebih bersifat non-polar

dibandingkan PGA karena lebih banyak terekstraksi dengan pelarut N-Heksan.

Jika dibandingkan secara umum hasil sesudah diekstraksi dengan

menggunakan pelarut air dan N-Heksan, kedua pemlastis terhadap kedua resin pada

tabel 4.7 dan 4.8 maka dapat dikatakan bahwa DOP memiliki kekuatan interaksi yang

lebih baik.

Hal ini terlihat dari meningkatnya persentase pemlastis yang keluar dari

matriks setelah ekstraksi, hal ini menunjukkan bahwa kedua pemlastis memiliki sifat

gugus non-polar (ester) yang lebih dominan daripada gugus polar (OH/CH). Hal ini

disebabkan hubungan yang terjadi antara resin dan pemlastis hanya berupa interaksi

fisika antar gugus fungsi sehingga sangat mudah diputus oleh gaya yang bekerja dari

pelarut. Hal ini juga menjelaskan bahwa gugus non-polar pada kedua pemlastis lebih

dominant daripada gugus polarnya. Interaksi yang dibentuk antara gugus resin dan

pemlastis sangat lemah jika dipengaruhi oleh bertambahnya temperatur lingkungan,

sehingga dapat dikatakan, jika pemlastis-pemlastis ini dicampur ke dalam PVC/PS,

dapat menjadi reaktif bila digunakan di luar ruangan.

Penelitian yang dilakukan oleh Nerin et al (2001) di dalam Nerin et al (2002)

menyebutkan bahwa sebagian besar plastik mengalami peningkatan suhu sampai

sekitar 90OC dan beberapa akan mencapai suhu lebih dari 180OC jika dipanaskan di

dalam oven microwave selama 5 menit. Dalam kondisi ini, plastik yang dipanaskan

juga terdeteksi membentuk komponen volatile dan semivolatil yang bisa bermigrasi ke

dalam makanan. Jika terjadi peningkatan suhu, maka dekomposisi aditif dan

pemecahan polimer akan semakin meningkat. Konsekuensinya, komponen yang lepas

dari permukaan plastik akan semakin beragam. Komponen yang kurang volatil yang

bisa langsung terlarut ke dalam pangan yang kontak dengan plastik panas, Walaupun

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
konsentrasinya di dalam fase uap sangat rendah. Sehingga, terbentuknya komponen

non volatile pada penggunaan suhu yang lebih tinggi harus dipelajari lebih dalam

untuk Menjamin Keamanan penggunaan wadah kemasan tersebut pada suhu tinggi.

Data spektrum inframerah dari spesimen sebelum ekstraksi dapat dilihat pada

(lampiran 8-11) setelah ekstraksi dapat dilihat pada (Lampiran 30-33) menunjukkan

adanya penurunan intensitas serapan gugus C=O/CH yang sangat signifikan. Hal ini

disebabkan yang terjadi antara resin dan pemlastis hanya berupa interaksi fisika antar

gugus fungsi sehingga sangat mudah diputus oleh gaya yang bekerja dari pelarut.

Dari data diatas secara umum matriks polimer PS lebih baik berinteraksi

dengan dengan PGA jika dibandingkan dengan matriks PVC hal ini dapat dilihat pada

data spektar infra merah (Lampiran 30-33) dimana gugus C=O ester pada Matriks PVC

mengalami penurunan yang sangat signifikan dibandingkan dengan matriks PS

sesudah ekstraksi dengan n-heksan

4.4.2. Uji Migrasi

Uji ini dilakukan untuk melihat apakah molekul pemlastis dapat bermigrasi dari

spesimen campuran kelapisan film PVC/PS komersil tanpa pemlastis selama 30 hari.

Bila migrasi terjadi berarti pemlastis memiliki interaksi fisik dengan PVC/PS, namun

bila tidak terjadi berarti pemlastis berinteraksi kimia dengan PVC/PS.

Dari data (lampiran 3) menunjukkan uji migrasi mengakibatkan terjadinya

perubahan berat spesiemen akibat migrasinya pemlastis PGA/DOP dari matriks

PVC/PS yang telah ditambahkan pemlastis PGA/DOP ke matriks polimer PVC/DOP

tanpa pemlastis. Tingkat perubahan berat spesimen akibat uji migrasi dapat dilihat

pada Tabel 4.14.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Tabel 4.14. Data Hasil Perhitungan Persentase Penurunan Berat Spesimen Uji Migrasi
migrasi migrasi migrasi
Campuran Perbandingan setelah 10 setelah 20 setelah 30 Total Rata-rata
hari (%) hari (%) hari (%)
PVC-PGA 10 : 2 0,1303 0,2754 0,2032 0,6088 0,2029
PVC 1 100 % 0,0276 0,0828 0,1380 0,2483 0,0828
PVC 2 100 % 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000
PVC 3 100 % 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000
PVC-DOP 10 : 3 0,0730 0,1753 0,1754 0,4237 0,1412
PVC 1 100 % 0,0266 0,0531 0,1063 0,1860 0,0620
PVC 2 100 % 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000
PVC 3 100 % 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000
PS-PGA 10 : 4 0,4649 0,7967 0,8269 2,0885 0,6962
PS 1 100 % 0,1302 0,3905 0,5206 1,0412 0.3471
PS 2 100 % 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000
PS 3 100 % 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000
PS-DOP 10 : 3 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000
PS 1 100 % 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000
PS 2 100 % 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000
PS 3 100 % 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000 0,0000

Dari Table 4.14 menunjukkan bahwa tingkay migrasi yang berbeda-beda pada

tiap spesiemen selama 30 hari. Hubungan antara jumlah pemlastis yang bermigrasi

selama 30 hari pada spesiemen dapat dilihat pada gambar 4.11. dari gambar tersebut

dapat dilihat jumlah pemlastis yang bermigrasi terbesar adalah PGA pada matriks PS

sebanyak 2,0885 % dan laju migrasi tertinggi diperoleh pada hari ke 30 sebanyak

0,8269 dan rata-rata laju migrasi tiap 10 hari sebanyak 0,6962. Sedangkan pada

Matriks PVC pemlastis yang bermigrasi selama 30 hari adalah 0.6088 % dan laju

migrasi tertinggi diperoleh pada hari ke 20 sebanyak 0,2754 dan rata-rata laju migrasi

tiap 10 hari sebanyak 0,2029 nilai-nilai tersebut masih lebih besar dibandingkan

dengan pemlastis DOP.

Pemlastis

3
Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008

2
Gambar 4.9. Pengaruh waktu terhadap jumlah pemlastis yang bermigrasi

Hal ini membuktikan bahwa molekul pemlastis sebagian mengalami interaksi

fisik dan sebagian lagi mengalami interaksi kimia dengan rantai PVC/PS. Dari data

pada Tabel 4.14 tersebut juga menunjukkan bahwa PGA dari PS mengalami tingkat

migrasi terbesar. Hal ini disebabkan rendahnya tingkat pengikatan PGA dalam PS

sehingga molekul-molekul PGA mudah berpindah ke PS tanpa pemlastis Hal ini

memperlihatkan bahwa molekul pemlastis PGA memiliki interaksi fisik yang lebih

rendah dibandingkan dengan DOP sehingga lebih mudah bermigrasi kelapisan tanpa

pemlastis. Untuk pemlastis DOP pada matriks PS dapat dikatakan terjadi migrasi yang

sangat besar jumlahnya tapi tidak dapat ditampilkan karena spesiemen yang diuji

merekat kuat dan tidak dapat dilepaskan dengan lapis satu matriks PS tanpa pemlastis

sehingga pengambilan data uji migrasi dan spektrum inframerah tidak dapat

dilakukan, hal ini disebabkan pemlastis DOP mengalami migrasi ke PS tanpa

pemlastis dan melanjutkan proses polimerisasi yang mengakibatkan merekatnya antara

lapis spesimen PS yang memiliki pemlastis dengan lapis satu PS tanpa pemlastis pada

hari ke 10 sehingga proses pengambilan data selanjutnya tidak dapat dilakukan.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Dari data diatas secara umum matriks polimer PVC yang bersifat polar lebih

baik berinteraksi dengan dengan PGA jika dibandingkan dengan matriks PS yang

bersifat non-polar.

Dari data spektrum inframerah sebelum uji migrasi dapat dilihat pada

(lampiran 8-11) dan setelah uji migrasi dapat dilihat pada (lampiran 34-36)

menunjukkan bahwa gugus C=O dan C-H semakin berkurang serapannya setelah diuji

migrasi dan pada pemlastis PGA dapat dilihat masuknya gugus OH dari pemlastis ke

lapisan satu pada matriks PVC/PS (100 %) yang tidak dicampur dengan pemlastis.

Dari hasil yang diperoleh, jumlah pemlastis yang bermigrasi dari matriks

PVC/PS bertambah seiring dengan bertambahnya waktu penyimpanan. Kontak yang

dilakukan secara langsung terhadap bahan terplastis juga dapat menyebabkan bahan

lain ikut terkontaminasi. Menurut Marcilla A. (2007), peningkatan berat molekul

pemlastis akan cenderung menghalangi kemampuan migrasi atau cenderung berpindah

tempat lebih lambat dibandingkan pemlastis dengan berat molekul yang terlebih

rendah.

4.4.3. Uji Kontaminasi

4.4.3.1.Kontaminasi pemlastis dari PVC dan PS dalam Media Air

Uji dilakukan untuk melihat apakah molekul pemlastis terekstrak dari spesimen

campuran pada media air selama 30 hari, pada suhu dan tempertur ruang. Bila berat

spesimen berkurang, berarti pemlastis keluar dari matriks PVC/PS dan

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
mengkontaminasi media air, namun bila berat tidak berkurang berarti tidak ada

pemlastis yang keluar dari matriks PVC/PS dan tidak mengkontaminasi media air.

Dari data (lampiran 4) menunjukkan kontaminasi dengan menggunakan media

air mengakibatkan terjadinya perubahan berat spesimen akibat pemlastis PGA/DOP

pada matriks PVC/PS. Tingkat perubahan berat spesimen akibat kontaminasi dengan

media air terhadap pemlastis PGA/DOP dari matriks PVC dan PS dapat dilihat pada

Tabel 4.15.

Tabel 4.15. Data Perubahan Berat Spesimen Sebelum dan Sesudah Kontaminasi
dengan Air
Sesuda
Sebelum h Penurunan
Rata-rata
Campuran Perbandingan Ekstraksi Ekstra Berat
(%)
(g) ksi (%)
(g)
I 0,1580 0,1422 10,0000
PVC-PGA 10 : 2 8,5417
II 0,2160 0,2007 7,0833
I 0,5526 0,5521 0,0905
PVC-DOP 10 : 3 0,0939
II 0,7191 0,7184 0,0973
I 0,7259 0,6649 8,4034
PS-PGA 10 : 4 9,1903
II 0,6585 0,5928 9,9772
I 0,3852 0,3844 0,2077
PS-DOP 10 : 3 0,3027
II 0,3268 0,3255 0,3978

Dari Tabel 4.15. menunjukkan kontaminasi pemlastis terhadap media air

yang berbeda-beda dari spesiemen film. Pengaruh media air terhadap kontaminasi

pemlastis dapat dilihat pada gambar 4.12. dari gambar 4.12. kontaminasi pemlastis

terbesar diperoleh pada pemlastis PGA pada matriks PS yaitu sebesar 9,1903 %.

Sedangkan pada matriks PVC 8,5417 %. Hal ini karena sifat semipolar PGA bersifat

non polar akan lebih mudah terlepas dari matriks oleh gaya antaraktif dipol–dipol dari

molekul air yang mengelilinginya sehingga mudah berinteraksi dengan air

dibandingkan dengan DOP.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Pemlastis

10 9.1903
8.5417
9
8

7
6

5

4

3

2

1 0.0939 0.3027

0
PVC-PGA PVC-DOP PS-PGA PS-DOP
Spesimen

Gambar 4.10. Pengaruh media air terhadap kontaminasi pemlastis

Dari data tabel 4.10. dapat dikatakan secara umum DOP masih lebih baik

dibandingkan dengan PGA untuk kemasan produk yang memiliki kandungan air tinggi

atau Water Base.

Dari data diatas secara umum matriks polimer PVC yang bersifat polar lebih

baik berinteraksi dengan dengan PGA jika dibandingkan dengan matriks PS yang

bersifat non-polar.

Dari data spektrum inframerah sebelum uji kontaminasi dapat dilihat pada

(lampiran 8-11) dan data setelah uji kontaminasi dengan air dapat dilihat pada

(lampiran 40-43) dari data tersebut dapat dilihat penurunan resapan yang sangat

signifikan pada gugus O-H dan gugus C=O ester, pada PVC/PS dengan pemlastis PGA

dibandingkan dengan DOP hal ini menunujukkan mungkin terjadinya gaya tarik

dipole-dipole gugus OH dari PGA dengan gugus OH dari air sehingga lebih kuat

menarik pemlastis PGA dari matriks PVC/DOP. Sebagai pembanding, molekul DOP

yang memiliki gugus C=C aromatis dan dua gugus C=O memberikan indeks serapan

yang tidak jauh berbeda dari sebelumnya. Maka dapat dikatakan gugus C=C baik

alifatis maupun aromatis memiliki pengikatan yang lebih tinggi dibanding gugus C=O.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
4.4.3.2.Kontaminasi pemlastis dari PVC dan PS dalam Media Oli mesran super.

Uji dilakukan untuk melihat apakah molekul pemlastis terekstrak dari spesimen

campuran pada media oli mesran super selama 30 hari, pada suhu dan tempertur ruang.

Bila berat spesimen berkurang, berarti pemlastis keluar dari matriks PVC/PS dan

mengkontaminasi minyak mnineral, namun bila berat tidak berkurang berarti tidak ada

pemlastis yang keluar dari matriks PVC/PS dan tidak mengkontaminasi minyak

mnineral.

Dari data (lampiran 5) menunjukkan pengaruh kontaminasi dengan

menggunakan media oli mesran super mengakibatkan terjadinya perubahan berat

spesimen pemlastis PGA/DOP pada matriks PVC/PS. Tingkat perubahan berat

spesimen akibat kontaminasi dengan media oli mesran super dapat dilihat pada Tabel

4.16.

Tabel 4.16. Data Perubahan Berat Spesimen Sebelum dan Sesudah Kontaminasi
dengan oli mesran super (Oli Mesran Super)
Sebelum Sesudah Penurunan
Rata-rata
Campuran Perbandingan kontaminasi kontaminasi Berat
(%)
(g) (g) (%)
I 0,1751 0,1732 1,0851
PVC-PGA 10 : 2 0,9987
II 0,3836 0,3801 0,9124
I 0,9181 0,8936 2,6686
PVC-DOP 10 : 3 2,5512
II 0,6122 0,5973 2,4338
I 0,6687 0,6617 1,0468
PS-PGA 10 : 4 1,0870
II 0,4968 0,4912 1,1272
I 0,2962 0,2824 4,6590
PS-DOP 10 : 3 4,0670
II 0,4374 0,4222 3,4751

Dari Tabel 4.16. menunjukkan kontaminasi pemlastis pada media oli

mesran super yang berbeda pada spesiemen film. pengaruh media oli mesran super

(Oli Mesran Super) terhadap kontaminasi pemlastis PGA/DOP dari matriks PVC dan

PS dapat dilihat pada gambar 4.13.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Pemlastis

5

4.067
4

3
2.5512

2

0.9987 1.087
1

0
PVC-PGA PVC-DOP PS-PGA PS-DOP
Spesimen

Gambar 4.11. Pengaruh media oli mesran super terhadap kontaminasi pemlastis

Dari gambar 4.11 dapat dilihat kontaminasi terbesar diperoleh pada pemlastis

DOP yaitu sebesar 4,0670 % pada matriks PS dan 2,5512 % pada matriks PVC.

Kemudian jika dibandingkan, maka pemlastis DOP yang bersifat lebih non-polar

daripada pemlastis PGA maka hal ini yang menyebabkan lebih banyaknya pemlastis

DOP yang mengkontaminasi oli mesran super dibandingkan PGA.

Dari data spektrum inframerah sebelum uji kontaminasi dapat dilihat pada

(lampiran 8-11) dan data setelah uji kontaminasi dengan oli mesran super dapat dilihat

pada (lampiran 44-7) dari data tersebut dapat dilihat penurunan resapan yang sangat

signifikan pada gugus C=O/CH pada PVC/PS dengan pemlastis PGA/DOP.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

1. Ekstraksi dengan menggunakan pelarut air mengakibatkan terekstraksinya

pemlastis PGA pada matriks PVC rata-rata 3,5428 %. Pada matriks PS rata-

rata 9,8581 % sedangkan dengan meggunakan pelarur n-heksan pada matriks

PVC rata-rata 1,1542%. Pada matriks PS rata-rata 1,2525 %

2. Laju migrasi pemlastis PGA pada matriks PVC rata-rata setelah 30 hari

sebanyak sebanyak 0,0688 dan rata-rata tiap 10 hari sebanyak 0,2029 %. Laju

migrasi pemlastis PGA pada matriks PS setelah 30 hari sebanyak 2,0885 dan

rata-rata tiap 10 hari sebanyak 0,6962.

3. Kontaminasi pemlastis PGA dengan media air pada matriks PVC rata-rata

8,5417 %. Pada matriks PS rata-rata 9,1903 % sedangkan dengan

menggunakan media oli mesran super pada matriks PVC rata-rata 0,9987 %.

Pada matriks PS rata-rata 1,0870 %

4. Ekstraksi, migrasi dan kontaminasi pemlastis PGA lebih banyak terjadi pada

matriks PS dibandingkan dengan matriks PVC.

5. Kontaminasi pemlastis PGA dan DOP pada matriks PVC/PS sangat

dipengaruhi oleh kesesuaian sifat fisik dan kimia antara pemlastis dan bahan

yang dikontaminasi serta sangat dipengaruhi oleh suhu dan konsentrasi.

6. Pemlastis PGA dapat dijadikan pemlastis untuk bahan kemasan untuk produk

kemasan yang berbasis minyak mineral.

5.2. Saran

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
1. Perlu dilakukan penelitian lanjutan untuk mengetahui migrasi PGA dengan

suhu dan kelembaban udara yang sesuai dengan ruangan penyimpanan bahan

pangan dengan waktu lebih dari 30 hari.

2. Perlu dilakukan penelitian lanjutan untuk mengetahui kontaminasi PGA

dengan bahan pangan yang dikemas.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
DAFTAR PUSTAKA

Aizetmiller, K., Bihrs, M., and Arzberger,E., 1978. Analysis of Polyglycerols and other
Polyols from Emulsifiers by HPLC. Presented in part at 14th ISF World
Congress, Brighton. England

Anonimous I, 2006. Biodiesel. http://www.estru.strath.ac.uk/eande/websites/02 –
03/biofuels/whatbiodiesel.htm.

Anonymous II, 2006. Glycerin, http://www.pioneerthinking.com/glycerin.html.

Austin, 1985. Shereve’s Chemical Process Industries, Mc. Graw – Hill Book, Co.
Tokyo

Clacens,J.M. Pouilloux,Y. Barrault,J.2001. Selective Etherification Of Glycerol To
Polyglycerols Over Impregnated Basic MCM – 41 Type Mesoporous Catalysts.
J. Elsevier.227: hal 181 – 190

Billmeyer.F.W.Jr. 1984.Text Book of Polymer Chemistry.2nd edition.Wislley
Interscience, New York.

Bhat, S.G., 1990. Oleic Acid A Value Added Product From Palm Oil. The Conference
Chemistry Technology. PORIM. Kuala Lumpur.

Cassel.S .C . Debaig.T Benvegnu. P. Chaimbault. M. Lafosse. D. Plusquellec and
P.Rollin.2001. Original Synthesis of Linear, Branched and Cyclic
Oligoglycerol Standards.Eur.J.Org.Chem.875 - 896

Chaimbault, P., Cassel, S., Clude, S., Debaig, C., 1999. Direct Analysis of Industrial
Oligoglycerols by Liquid Chromatography with Evaporative Light – Scattering
Detection of Mass Spectrometry. Short Communation Chromatografia. Vol 51.

Chattopadhyay.S.2000. Compatibility Studies on Solution of Polymer Blends by
Viscometeric and Phase Separation Technique.J.Appl.Polym.Sci.77.880 - 889

Clacens, J. M., Pouilloux, Y. Barrault, J., 2001. Selective Etherification Of Glycerol To
Polyglycerols Over Impregnated Basic MCM – 41 Type Mesoporous Catalysts.
J. Elsevier. 227: hal 181 – 190.

Cowd, M. A., 1991. Kimia Polimer . Penerbit ITB. Bandung

Cutter, C. N., J. L. Willet and G. R. Siragusa, 2001. Improved Antimicrobial Activity of
Nisin – Incorporated Polymer Films by Formulation Change and Addition of
Food Grade Chelator, Letter in Apllied Microbiology. Volume 33.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Efendi, H M., 2000. Modifikasi dan Penggunaan Pemlastis Turunan Asam Oleat pada
Matriks Polivinil Klorida. Tesis Program Pasca Sarjana USU.Medan.

Finar, I. L., 1986. Organic Chemistry. Mc. Graw. Volume 1, 6th Ed. Longman Inc.
NewYork.

Formo, M. W., 1954. Ester Reaction of Fatty Material. J. Am Oil. Chem. Socs.
Vol.81. No.4.

Freitag.W.1990. Plastics Additives Handbook.3 rd edition. Hanser Publishers. Munich.
Germany

Gibbon, W.S and R.P. Kusy. 1998. Influence of Olasticizer Configurational Changes
on the Mechanical Properties of Highly Plasticised Poly Vinyl Chloride. J.
Polymer. 39 (3), hal 6755 – 6765.

Garnaik,B. Swaminathan Sivaram.1996. A Study of Polymer-Plasticizer Interaction by
13
C CP/MAS NMR Spectroscopy. Macromolecules .29.

Goundung, D. U., 2004. Catalytic Epoksidation Of Methyl Lindeate, J. Am. Oil. Chem.
Socs. Vol.81. No.4.

Gunstone, F. D., 1993. The Study of Natural Epoxy Oils and Epoxidized Vegetable Oil
by 13C – NMR Spectroscopy, JAOCS, Vol.70 (11).

Hatakeyama, T., and Quinn, FX., 1994. Thermal Analysis : Fundamentals
and Applications to Polymer Science. Jhon Willey & Sons Ltd.
England.

Herawan, T. Wirjosentono, B., dan Rahmi, U., 2006. Pemurnian Residu
Gliserol Pabrik Biodiesel dengan Cara Pengasaman. Penelitian
PPKS – USU. PPKS – Departemen Kimia. USU – Medan.

Ismail H., M.H. Edyham, Wirjosentono, B., 2001. Dynamics Properties
and Swelling Behaviour of Bamboo Filled Natural Rubber
Composites: The Effect of Bonding Agent “, Iranian Polymer
Journal. Volume 10. No.6.

Ismail H., M. H. Edyham, Wirjosentono B., 2002. Bamboo Fibre Filled
Natural Rubber Composites: The Effect of Filler Loading and
Bonding Agent “, Polymer Testing. Volume 21.

Liu, L., J. F. Kennedy, and P. K. Joseph, 2005. Selection of Optimum Extraction
Technology Parameters In the Manufacture of Edible/ Biodegradable
Packaging Films Derived From Food – Based Polymers.Journal Of Food
Agriculture & Environment. Vol 3.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Locke, M., 2004. Edible Packaging Could Reduce Plastic Food Packaging : Scientists
Use Food to Protect Other Food. http://www.usatoday.com/tech/science/2004-
12-16-edible-packaging x.html.

Clacens,J.M. Pouilloux,Y. Barrault,J.2001. Selective Etherification Of Glycerol To
Polyglycerols Over Impregnated Basic MCM – 41 Type Mesoporous Catalysts.
J. Elsevier.227: hal 181 – 190.
De. Meulenaer. Vanhoutte,B.B and Huyghebaert.A .2000. Development of Chromatographic Method for the Determination
of Degree of Polymerization of Polyglycerols and Polyglycerol Fatty Acid Esters. Chromatographia. Vol 51

rd
Freitag.W., 1990. Plastics Additives Handbook.3 edition. Hanser Publishers.
Munich. Germany

Marcilla, A., 2007. Migration of Polyvinylcloride Plasticizers
rd
Meier.L Muller. H. (1990). Plastics Additives Handbook, 3 ed. Hanser
Publisher.Munich.Germany
Meulenaer, De., Vanhoutte, B.B., and Huyghebaert. A., 2000. Development of Chromatographic Method for the
Determination of Degree of Polymerization of Polyglycerols and Polyglycerol Fatty Acid Esters. Chromatographia. Vol 51.

Moechtar., 1989. Farmasi Fisika Bagian Larutan dan Sistem Dispersi. Gadjah Mada
University Press.

Mohtar, 2001. Quality Of Basic Oleochemicals Produced In Malaysia. Inform. 12: 529
– 536.

Nirwana, 2001. Pengikatan Asam Lemak Jenuh dan Tak Jenuh dalam Matriks Polivinil
Klorida. Tesis Program Pasca Sarjana USU. Medan.

Nourieddini, H., dan Mendikonduru, V., 1997. Glycerolysis Of Fats And Methyl Ester.
J.Am.Oil.Chem.Socs, Volume 7(4).

Oudshoorna, M. H. M., R. Rissmannb, J. A. Bouwstrab, and W. E. Henninka, 2006.
Synthesis and Characterization of Hyperbranched Polyglycerols Hydrogels.
Biomaterials. Volume 27.

Pena. J.R. M. Hidalgo and C. Mijahgos. 2000. Plastification of Poly (Vinyl Chloride)
by Polymer Blending. J. Appl. Polym Sci. 75, 1303-1321.

Piasecki, 2000. Synthesis and Surface Properties of Chemodegradable Anionic
Surfactans Diastreomeric (2-N-Alkyl-1,3-Dioxan-5-yl) Sulafates. J. Am. Oil.
Chem. Socs.Vol.74, 1.
Rudin. A., 1982. The Elements of Polymer Science and Engineering. Academic Press Inc. London, Ltd.

SNI 06 – 0137.(1987). Dioktil Phtalat (DOP)

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008
Seymour, 1984. Structure-Property Relation Ship in Polymer. Plenum Press, New
York.

Solvay Chemicals, 2005. Polyglycerols – General Overview. Product Data Sheet.
http://www.solvaychemicals.us.
Syah, A. N. A., 2006. Biodiesel Jarak Pagar Bahan Bakar Alternatif Yang Ramah Lingkungan. Agro Media Pustaka.
Jakarta.

United State Patent – 6620904, 2003. Process For Preparing Linear
Polyglycerols And Polyglycerol Esters. USA. Amerika.

Unitate State Patent – 6616958, 2003.Method of Making and Using an Edible Film for
Decorating Foodstuffs. USA. Amerika.

Yazdani. G., 2000. Tensile Properties Of Polyethylene Geomembranes. Issue No.12.
http://www.poly-flex.com/news12.html.

Wirjosentono, B., Guritno, P., dan Ismail, 2003. Oil Palm Empty Fruit Bunch Filled
Polypropylene Composites. International Journal of Polymeric Material.

Wirjosentono, B., 2007. Penyediaan Plastisiser yang Layak Makan, Substantif,
Terbarukan dan Ramah Lingkungan Menggunakan Tehnik Esterifikasi
Katalisis Heterogen dan Esterifikasi dengan Gugus Alkiloil Jenuh dan Reaktif
– Polimer Berbasis Bahan Baku Gliserol Residu Pabrik Biodiesel. Penelitian
PPKS – USU- Departemen Pertanian RI. Medan – Indonesia.

Wirjosentono, B., Herawan, T., Ginting, M., Yusuf, M., 2007. Preparation of Edible
and Environment – Friendly Plasticisers Using Biodiesel Plant Glycerol
Residue As Raw Materials. 12 Th Asian Chemical Congress. Kuala Lumpur.

Zhong, Zhikai, Sixun Zheng, Kejia Yang and Qipeng Guo, 1998. Miscibilty.Phase
Behaviour and Mecahnical Properties of Ternary Blends of Polyvinyl Chloride/
Polystyrene/ Chlorinated Polyethylene – Graft - Polystyrene. J.Appl.Polym
Sci.69, 995-1003.

Wan Bahroni Jiwar Barus : Substantifitas Dan Pelepasan Pemlastis Poligliserol Asetat Pada Bahan Kemasan
Thermoplastik Polivinil Klorida (PVC) dan Polistiren (PS), 2008
USU Repository © 2008

Related Interests