Ara.

 Persepsi 5 Rumah Tangga: Lima iklim yang disebabkan peristiwa di Timur Brahmaputra, baskom ayat (India)
Households perceived that production of all staple crops and most cash crops had declined (Table 6). In SM, as
perceived   oleh   mayoritas   petani   tanaman   tertentu,   produksi   beberapa   bahan   pokok,   yaitu   gandum   dan   jagung
mengalami   penurunan   dalam   10   tahun   terakhir.   Beberapa   peluang   juga   timbul   untuk   pertanian   rumah   tangga.
Misalnya, di UI, proporsi besar rumah tangga melaporkan peningkatan produksi sayuran musim panas dan buah­
buahan seperti apel, ceri, aprikot dan kenari. Demikian juga, proporsi yang signifikan dari rumah tangga melaporkan
peningkatan produksi kentang musim panas, bawang dan Etables sayuran­di Koshi, teh di EB, dan kenari, teh,
bawang putih, tembakau dan tebu di SM.
Masuknya   pengiriman   uang   dari   luar   migran   tidak   diragukan   lagi   sumber   potensial   untuk   meningkatkan
ketahanan pangan lokal dan kerudung liveli­ melalui peningkatan usaha kecil lokal, mentransfer teknologi baru, dan
menciptakan kesempatan kerja bagi tenaga kerja terampil dan tidak terampil lokal. Tapi migrasi keluar juga telah
menambah tantangan di daerah pegunungan. Peningkatan migrasi keluar dan penurunan minat para pemuda dalam
pertanian juga menambah rendahnya produksi di bidang pertanian (Rasul et al. 2014). Rumah tangga di keempat SB
menghadapi kekurangan tenaga kerja sering, yang bersama­sama dengan kekurangan air menyebabkan peningkatan
jumlah bera lahan pertanian (Tabel 1).
Ara. Persepsi 6 Rumah Tangga: Lima iklim yang disebabkan peristiwa di
hama Tanaman Salween dan Mekong, sub basin (Cina)
Suhu tinggi
tidak menentu curah hujan
Kekeringan
mantra kering
0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50% rumah tangga yang melaporkan peristiwa tertentu (dihitung antara KK yang melaporkan
perubahan iklim dalam 10 tahun terakhir)
ketahanan pangan rumah tangga dalam menghadapi perubahan iklim929
Banjir
tidak menentu curah hujan
Kekeringan
penyakitTernak
suhu tinggi
0 10 20 30 40 50 60 70% rumah tangga yang melaporkan peristiwa tertentu (dihitung di antara KK yang dilaporkan perubahan
iklim dalam 10 tahun terakhir)
adaptasi terhadap perubahan iklim
untuk adaptasi terhadap perubahan iklim, rumah tangga telah mengadopsi berbagai praktek, yang meningkatkan
ketahanan   mereka.   Rumah   tangga   yang   dirasakan   perubahan   iklim   diminta   untuk   melaporkan   praktik   adaptasi
mereka   selama   survei.   Di   UI,   hampir   seperlima   dari   rumah   tangga   berubah   tices   pertanian   prac­   mereka   dan
memperkenalkan   tanaman   baru   (Tabel   7).   Perubahan   dalam   praktek   pertanian   meliputi   metode   konservasi   air,
perubahan waktu penaburan dan pengenalan tanaman baru, seperti buah­buahan dan kacang­kacangan, yang relatif
lebih tahan terhadap air­stres dan memiliki nilai pasar yang lebih tinggi (IFAD 2015). Beberapa daerah seperti
Broghil top di Chitral dan Deo Sai di Gilgit­Baltistan, yang tidak cocok untuk budidaya tanaman karena rekan cli­
keras mereka, sekarang di bawah budidaya sayuran. Selama musim panas, daerah­daerah tersebut tidak memiliki
salju lagi. Oleh karena itu, masyarakat setempat sudah mulai sayuran musim dingin tumbuh (yaitu kentang, kacang
polong dll) selama musim panas (Rasul et al. 2014). Lebih dari 16% rumah tangga menyerah membesarkan ternak
tertentu (Tabel 7). Di UI, perubahan iklim memiliki, dihasilkan penurunan yang signifikan dari padang rumput dan
rangelands,

5 9.1 492 Apel 26.3 330 Walnut .7 74.7 39.3% KK dengan migran dalam negeri hanya 35.2% KK dengan migran dalam dan luar negeri 3.3% KK yang menerima kiriman uang dari migran 54. Karena domba dan hewan yang lebih besar mengkonsumsi lebih banyak makanan ternak dan air.).8 382 Apricot 16.6 141 Musim panas Sayuran 23.9 37.2 58.3 15.0 0.8 27.0 0.0 38.8 73.2 47.0 61.1 20.1 acalculated antara migran mengirim rumah tangga sumber: ICIMOD Survey 2011­12 Tabel persepsi 6 Rumah tangga dari perubahan dalam produksi tanaman tanaman pokok utama yang merupakan sumber bebas merumput selama hampir 80% ternak di SB (Khan et al  2013.8 39.7 3.0 51.3 36.8% KK dengan migran di luar negeri hanya 2. sebagai  strategi mengatasi.6 10.7 596 Musim panas Potato 53.0 55.6 396 Musim panas Potato 61.1 0.7% KK dengan migran 41.1 40.4 21.4 89.8 51.Tabel 5 migrasi keluar dari pegunungan Variabel Atas Indus (Pakistan) Salween & Mekong (Cina)%KK tanpa migran 59. pemilik ternak lebih mungkin untuk mengurangi jumlah dari%KK yang%KK yang Crop% Mayor KKyang% KK yang Crop dirasakan dirasakan peningkatan tumbuh tanaman komersial yang dirasakan dirasakan tumbuh KK penurunanproduksi KK penurunan peningkatan (jumlah) di produksi selama terakhir (nomor) dalam produksi dalam produksi lebih dariterakhir 10 tahun lebih terakhir lebih dari 10 tahun terakhir 10 tahun 10 tahun atas Indus (Pakistan) Gandum 39.8 104 Apel 32.9 59.4 588 Ceri 13.8 63 musim panas Jagung 31.3 0.

7 31.1 875 Musim dingin Sayuran 36. 6.4 12.8 10.8 1635 Mustard 62.3 95 Musim dingin / semi Jagung 59.0 77 Salween & Mekong (Cina) musim panas Jagung 20.8 22.1 196 Tobacco 23.6 137 Musim panas Jagung 43. dan meningkatkan jumlah kambing lokal (Tabel 4).7 121 Tebu 22.2 8.5 56.9 19.0 16.9 342 Gandum 37. Dalam Koshi (Nepal) Timur Brahmaputra (India) .1 428 Musim Dingin Sayuran 42.3 269 gandum 36.8 45.1 103 Timur B rahmaputra (India) Main Paddy 67. hewan yang lebih besar dan domba.8 32.4 41.5 34.2 33.2 1290 musim panas Potato 25. seperti diungkapkan oleh sebuah penelitian yang dilakukan di provinsi Balochistan dari Paksitan (Shafiq & Kakar 2007).3 40.8 23 Koshi (Nepal) Main Paddy 36.4 19.1 123 Musim Dingin Potato 62.8 400 Musim panas Sayuran 33.9 111 Perubahan dalam produksi tanaman rata­rata tren dirasakan oleh rumah tangga di 10 tahun terakhir Sumber: ICIMOD Survey  2011­12 930 Hussain A.8 65.2 32.4 63.1 129 Millet 46.1 655 Tea 16.8 45.5 463 Tanaman Kas lain 65.7 29.7 50.7 430 Awal Paddy 51. Keturunan lokal kambing lebih tahan terhadap air dan pakan ternak / pakan­stres.5 89.4 1240 Walnut 15.2 113 Mustard 44.2 1290 Bawang 19.5 345 Ginger 40.5 403 Main Paddy 19.3 434 Tea 18.3 43.8 23.7 31. et al.4 65.2 175 Rami 76.5 37.9 30.1 15.0 40.9 86 musim panas Sayuran 28.5 1287 Bawang putih 22.7 180 Sayuran Musim Panas 2.9 272 Bawang putih 5.5 44.

 pertanian diasumsikan untuk berkontribusi pada ketahanan pangan dan mata pencaharian rumah tangga di pegunungan melalui penyediaan makanan beragam dan berkontribusi terhadap pendapatan rumah tangga. Dalam  semua SB. Dixit et al 2009) . di EB rumah tangga yang lebih sedikit mengadopsi praktek pertanian baru untuk mengatasi dampak perubahan iklim. petani mengalihkan pola tanam mereka dari yang sangat air con sumptive tanaman (yaitu padi) untuk buah­buahan dan sayuran yang tanaman bernilai tinggi (Gurung dan Bhandari 2009.21. Sebagian   kecil   rumah   tangga   juga   mengubah   praktek   pertanian   mereka   (Tabel   7). menjelajahi hubungan varie­ ditingkatkan benih dan penggunaan praktik pertanian yang berbeda membutuhkan sedikit air (Bhatta et al. misalnya pembangunan gudang dan tempat tinggal untuk ternak dan anggota keluarga. Sekitar 8­ 9% rumah tangga baik menyerah membesarkan saham live­tertentu atau mengubah praktik penggembalaannya (Tabel 7).ketahanan pangan rumah tangga dalam menghadapi perubahan iklim 931 2 1 Selain   praktek   adaptasi   pada   tanaman   dan   ternak. mayoritas rumah tangga melaporkan bahwa pertanian dan peternakan merupakan sumber pendapatan mereka. sedangkan hampir 7% diinvestasikan dalam beberapa praktek kesiapsiagaan bencana (Tabel 7). Sekitar 15% rumah tangga memperkenalkan tanaman baru di ladang mereka (Tabel 7). 2015). Selain perubahan   dalam  praktek  pertanian   dan  pilihan  tanaman. Di SM.   Pemerintah   Cina   juga   mempromosikan   investasi   dalam   pembangunan pengumpulan air dan teknik pemanfaatan di bukit dan gunung daerah (GoPRC 2007). sekitar 18% rumah tangga menyerah Ditanam pada tanaman yang sangat rentan terhadap stres air (misalnya padi). namun masyarakat  setempat harus membeli beberapa lainnya . kontribusi pertanian untuk rumah tangga in datang telah menurun secara signifikan dari waktu ke waktu (ISET 2008). Sebaliknya lebih dari 10% dari mereka memulai kegiatan pendapatan off­farm baru untuk mendukung ketahanan pangan dan mata pencaharian (Tabel 7) karena nerability vul­ tinggi banjir dan produksi pertanian rendah (Saikia 2012. Namun. mereka adalah sumber pendapatan utama bagi hanya sebagian kecil rumah tangga (Tabel 8) terutama karena menurunnya produktivitas yang dihasilkan dari bahaya iklim dan kekurangan tenaga kerja. Hal. Dibandingkan dengan SB lainnya. Pendapatan pertanian dan konsumsi pangan rumah tangga tradisional. Hanya 5­10% rumah­memegang mengubah praktek pertanian mereka dan pilihan tanam. Meskipun produksi pertanian memberikan kontribusi untuk konsumsi pangan rumah tangga.   KASIH  invest­   dalam  teknologi  irigasi  canggih  telah dibuat   oleh   11­   12%   rumah   tangga. karena meningkatnya kerentanan iklim dan ketidakpastian pasar. Di Koshi.   Perubahan   ini   termasuk pergeseran kecil dalam waktu budidaya tanaman.).   10%   dari   rumah   tangga   juga   diinvestasikan   dalam   praktek kesiapsiagaan bencana. lebih dari seperlima dari rumah tangga adalah mereka yang mengirim setidaknya satu anggota keluarga untuk bekerja baik di bagian lain dari negara atau luar negeri sebagai strategi penanggulangan (Tabel 7). GWP­JV 2014:. Sarkar et al 2012. Namun. Di Nepal.

4 55.   pangsa   pengeluaran   pangan   adalah   40% (Gambar.3 sdlo 50 hesuoh 40 67.4 49.4 Pengiriman uang 15.5 kerja Gaji 21.6 4.Tabel 8 Rumah Tangga ini sumber pendapatan Sumber Penghasilan Atas Indus (Pakistan) Salween & Mekong (Cina)%rumah tangga yang melaporkan bahwa pertanian dan peternakan merupakan sumber pendapatan mereka pertanian 49.3 12.3 9.2 32. 7).3 41. pertanian pro duksi adalah sumber utama makanan bagi hampir setengah dari rumah tangga (Gambar.6 18.3 4.8 4. rumah tangga sangat bergantung pada sumber­sumber eksternal makanan seperti toko dan pasar di mana makanan sebagian besar dipasok dari daerah dataran hilir.  hanya  10% rumah  tangga melaporkan bahwa produksi  rumah adalah sumber  utama kebutuhan pangan mereka (Gbr.7 2. terutama setelah bahaya seperti Gambar.2 15.3% rumah tangga yang porsi pendapatan utama berasal dari sumber­sumber non­pertanian upah harian 20.7 7.1 21. Di  UI.6 Tidak ada satu sumber utama 11.4 Lainnya bisnis / perdagangan pendapatan 15. Dalam EB dan SM. 7 Rumah Tangga sumber makanan 100 90 22. Pasokan makanan dari daerah hilir kemungkinan akan terbatas. Di Koshi. lebih dari setengah dari pengeluaran bulanan   rumah   tangga   dihabiskan   untuk   makanan.0 7.9% rumah tangga yang melaporkan bahwa pertanian & peternakan masih sumber utama pendapatan mereka pertanian 4.7 80 detroper 70 39.2 1.3 .1 6.7 41.8 55.9 12.4 13. yaitu UI.8 41.   sedangkan   di   SM. Koshi dan EB.4 sumber ICIMOD Survey 2011­12 makanan dari pasar karena menurunnya produktivitas dan keragaman di pertanian gunung.6 43. Hal ini juga terlihat dari data pengeluaran pangan di tiga SB.8 24.6% 30 20 45. 7).6 27. rumah  produksi  adalah kontributor utama  untuk konsumsi  pangan  untuk 23% dan 38%  rumah tangga masing­ masing.7 ternak 31. 8 ). Dalam semua empat SB.1 Ohw 60 67.3 6.9 5.9 ternak 4.2 10.8 9.6 16.5 16.

Strategi ketahanan pangan di saat guncangan lingkungan Sementara   pertanian   tetap   merupakan   kontributor   penting   untuk   ketahanan   pangan   rumah   tangga   di   daerah pegunungan.4 10. menjadi semakin penting untuk mempertahankan liveli­ kerudung.2 0 Atas Indus Koshi (Nepal) Timur Brahmaputra Salween dan Mekong (Pakistan) (India) (Cina) Terutama Self­diproduksi Terutama dibeli dari toko / pasar Kedua sumber penting 932 Hussain A.   kekeringan   atau   curah   hujan   yang   tidak   menentu. pekerjaan bergaji. sumber­sumber non­pertanian seperti upah harian.   sebagian   besar   rumah   tangga pertanian  dalam  menghadapi  SB  transi­  kerawanan  pangan  tory  akibat  kerusakan  sistem  pertanian  mereka  dan sumber mata pencaharian lainnya.  Bhandari  dan  Grant  2007).2 10 23. terutama untuk rumah tangga dengan pemilikan tanah  kecil  (Rasul  et   al   2014.  Ketika  guncangan  lingkungan  terjadi   seperti  banjir. MoHP­ Nepal 2012). kekeringan   berkepanjangan. et al. 86% dan 91% Koshi (Nepal) Timur Brahmaputra (India) .. Di UI dan SM.. tanah longsor memblokir jalan (Andersen et al 2005. usaha kecil dan tances remit­.38.

 dan Salween dan Mekong (SM). yang bution contri­ pertanian di konsumsi pangan rumah tangga dan pendapatan rumah tangga telah menurun secara signifikan dari waktu ke waktu.   Secara   tradisional. Dalam SM.   ketersediaan   pangan   dan   pendapatan   petani.   Meskipun   pertanian   dan   peternakan   berkontribusi   pada . Koshi. Menimbulkan utang sebagai strategi penanggulangan untuk mendapatkan makanan atau non­makanan mungkin efektif dalam jangka pendek tetapi utang dapat meningkatkan dalam jangka panjang. hampir semua rumah tangga menghadapi situasi ini (Tabel 9). pendapatan dan pangan rumah tangga keamanan. curah hujan tidak menentu dan suhu ekstrim. kekeringan. karena meningkatnya kerentanan. Hampir 14% dari rumah tangga berkurang ing spend­ mereka pada pakaian.   households'dependency   pada   makanan eksternal   dipasok   dari   daerah   dataran   hilir   meningkat. Meningkatnya angka migrasi keluar keamanan Rumah Tangga makanan dalam menghadapi perubahan iklim 933 100 Atas Indus (Pakistan) Gambar. masing­masing. Timur Brahmaputra (EB).   mungkin   menambah   penurunan produktivitas. menanam tanaman yang mengambil sedikit waktu untuk panen. 21% mencari pekerjaan di luar komunitas. negatif mempengaruhi ketahanan masyarakat dan keamanan pangan yang berkelanjutan (Milbert 2009). melaporkan bahwa mereka telah menghadapi setidaknya satu kejutan dalam 12 bulan sebelum survei. Khususnya di EB. Rumah tangga  mengadopsi  berbagai  strategi  untuk mengurangi  dampak  dari  guncangan  pada ketahanan  pangan  rumah tangga. sedangkan di Koshi dan EB. 18% dalam masyarakat. hama tanaman. Kesimpulan Dalam empat sungai sub­cekungan (SB) dari Hindu­Kush Himalaya wilayah (HKH). selain meminjam uang. sedangkan 10% membuat perubahan dalam praktek pertanian mereka. 19% orang dewasa dibatasi konsumsi mereka dan 16% menghabiskan tabungan pada makanan. Namun. penyakit ternak. untuk memerangi guncangan mengancam pasokan pangan uang yang terlibat pinjaman dari sumber yang berbeda (Tabel 9).   pertanian   diasumsikan   untuk berkontribusi   pada   ketahanan   pangan   dan   mata   pencaharian   rumah   tangga   di   pegunungan   melalui   penyediaan beragam makanan dan berkontribusi terhadap pendapatan rumah tangga. mayoritas rumah tangga pertanian melaporkan penurunan penting dalam   produksi   hampir   semua   tanaman   pokok   dan   uang   tunai. dikaitkan dengan perubahan iklim. Dalam  Koshi  dan EB empat  dari  lima dan tiga dari  lima strategi­strategi.rumah tangga. seperlima dari rumah­memegang melaporkan bahwa mereka diganti makanan mahal dengan yang lebih murah dan sekitar proporsi meminjam uang yang sama dari kerabat. rumah tangga dirasakan bahwa peningkatan insiden bencana alam seperti banjir. 8 Bulanan makanan dan makanan non pengeluaran 90 80 42 42 60 0 48 70 60 50 40 30 52 20 10 juga   telah   mengakibatkan   kekurangan   tenaga   kerja   di   bidang   pertanian.   Karena   produksi   pangan   menurun. tanah longsor. yang secara signifikan mempengaruhi produksi  pertanian. Di UI.   sehingga   pendapatan   pertanian   setidaknya dibandingkan   dengan   SB   lainnya. ternak dijual atau mengurangi pengeluaran pada pakaian. yaitu Atas Indus (UI). masing­masing. Mereka yang tidak meminjam uang membeli makanan secara kredit dari pemilik toko lokal atau toko.

 rumah tangga di UI dan EB diinvestasikan dalam kesiapan untuk bahaya seperti banjir dan tanah longsor. dan   di   Koshi   mereka   membuat   perubahan   dalam   praktek   penggembalaan   ternak   untuk   menghindari   degradasi berlebihan dari padang rumput dan rangelands. dipasok dari daerah dataran. Dalam EB. Seperempat   dari  rumah  tangga  di   SM memutuskan   untuk   bermigrasi   sebagai   langkah   adaptasi. proporsi penting dari rumah tangga mengambil kegiatan pertanian  off  baru  karena  meningkatnya  kerentanan  mendatang  agricul­.   rumah   tangga   telah   mengadopsi   berbagai   strategi. namun ini tidak lagi sumber pendapatan utama bagi sebagian besar rumah tangga. rumah tangga harus bergantung pada sumber pendapatan non pertanian untuk membeli makanan dan makanan non mahal item.   Ini   termasuk perubahan dalam praktik pertanian seperti pengenalan tanaman tangguh baru. Rumah tangga dalam SB juga melakukan investasi dalam irigasi untuk mengatasi stres air. Untuk   mengatasi   risiko   perubahan   iklim. Selain itu. di SB. Salween Koshi (Nepal) Timur Brahmaputra dan Mekong (India) (China) Makanan Non­makanan 58 58 40 .   baik   ke   daerah   lain   dari   Cina   atau   luar   negeri   untuk mencari peluang penghasilan di luar pertanian. Umumnya.pendapatan sebagian besar rumah tangga di SB. meninggalkan tanaman yang sangat air memakan tertentu dan menyerah membesarkan ternak tertentu. yang rentan terhadap air dan stres pakan ternak.

  kebijakan   berikut   disarankan   untuk   mencapai   ketahanan   pangan   yang berkelanjutan di daerah pegunungan berubah ekstrim iklim. teh di EB. Misalnya. integrasi ternak dan tanaman diversifikasi. bawang dan sayuran di Koshi. & Pemerintah harus mendorong investasi swasta di duksi dan pasca panen fasilitas  pro. dan kenari. & Pemerintah perlu menetapkan kebijakan keamanan pangan terpisah untuk pegunungan dan dataran karena gunung berbeda dari dataran segi alam. tembakau dan tebu di SM. pasar. Memanfaatkan potensi dan peluang lokal juga akan membantu untuk  mengendalikan migrasi keluar. strategi mungkin berfokus pada penggunaan subsisten sumber daya. 2 1 Meskipun SB telah berinvestasi dalam praktik adaptasi MITI­ gerbang kejadian iklim ekstrim dikaitkan dengan perubahan iklim. proporsi yang signifikan dari rumah tangga  melaporkan peningkatan produksi panas kentang. pemerintah Nepal mempromosikan budidaya padi  dan palawija di daerah pegunungan.  penyuluhan dan teknologi (Rasul et al. seperti banjir. kacang­ kacangan. teh. Strategi dapat fokus pada pemanfaatan potensi yang ada  melalui penggunaan lahan intensifikasi. tanah longsor dan kekeringan mogok. jenis dan besarnya kemampuan kerawanan. 2014). aprikot dan kenari selama 10 tahun. 2012). sayuran. Dalam   pandangan   temuan   studi   ini. yang tidak cukup dikapitalisasi. Di daerah tersebut. Demikian juga. tembakau dan hasil bumi lainnya. . meskipun tanaman ini adalah sumber daya­intensif dan sangat sensitif terhadap  stres air. Ada juga kebutuhan untuk mengevaluasi kembali penetap­ an kebijakan pertanian di bawah proyeksi perubahan dalam kondisi iklim (Lu et al. et al. ekowisata dan perusahaan non­pertanian untuk mengurangi ketergantungan pada sumber daya lokal dan  menjamin keamanan pangan. penggunaan air yang efisien. Ada juga kebutuhan untuk meningkatkan aksesibilitas terhadap pelayanan kelembagaan (yaitu jalan. Proses perencanaan nasional dan daerah harus mempertimbangkan meningkatnya  peluang tersebut sambil mempersiapkan strategi untuk mencapai ketahanan pangan yang berkelanjutan di SB. bawang  putih. beralih berlebihan terhadap non usia sering kerja pendek di sektor pertanian  pertanian dan. & Perubahan iklim juga membawa beberapa peluang. Dalam UI. Misalnya. rumah­memegang di daerah­daerah masih menghadapi kerawanan pangan sementara saat bahaya. teh.  Beberapa kebijakan saat ini tampaknya tidak pantas.934 Hussain A. karena efek mereka pada pertanian sistem dan kegiatan mata pencaharian lainnya. sebagian besar rumah tangga mengamati lipatan di­ dalam produksi sayuran musim panas dan buah­buahan seperti  apel. ceri. &  Pemerintah dan non­pemerintah ahli dalam mencoba HKH negara­ perlu mengidentifikasi zona tertentu dalam SB  dengan potensi agro­ekologis yang lebih tinggi untuk tanaman bernilai tinggi tertentu seperti buah­buahan. &  Daerah memiliki potensi kurang agro­ekologi dan yang sangat rentan terhadap bahaya mungkin didorong untuk  tidak mengejar kegiatan pertanian.

 Myanmar. Buka   Akses   Artikel   ini   didistribusikan   di   bawah   ketentuan   Creative   Commons   Atribusi   4.0   License   International   (http:   // creativecommons. dampak yang timbul terhadap pertanian dan ketahanan pangan. dan reproduksi dalam media apapun.0/). dan Swedia International Development Agency (Sida). Austria. diharapkan bahwa itu akan menyediakan platform yang baik bagi para peneliti untuk merancang dan melakukan studi empiris di wilayah yang sama untuk lebih memahami faktor­faktor kunci dari kerentanan dan adaptasi terhadap perubahan iklim. Cina. Norwegia. menyediakan link ke lisensi Creative Commons. Pakistan. Nepal dan India. India. Bhutan. dan langkah­langkah adaptasi  lokal. Nepal.org/licenses/by/4. The HICAP didanai oleh Departemen Luar Negeri. yaitu Pakistan. dan untuk membangun berbeda langkah­ langkah adaptif untuk mencapai ketahanan pangan dalam menghadapi perubahan iklim. penelitian ini adalah analisis situasi pangan keamanan dan perubahan iklim keterkaitan di wilayah studi. Cicero. distribusi. Ucapan Terima Kasih penelitian ini telah dilakukan di bawah Himalaya iklim Program Adaptasi Perubahan (HICAP) yang dilaksanakan bersama oleh Pusat Internasional untuk Pembangunan Gunung Terpadu (ICIMOD). Para penulis juga berterima kasih atas dukungan dari donor inti ICIMOD: Pemerintah Afghanistan. dan Grid­Arendal di empat negara Hindu Kush Himalaya (HKH). China. dan menunjukkan jika perubahan yang dilakukan.Masa Depan penelitian ini merupakan penelitian deskriptif persepsi lokal perubahan iklim. Australia. Swiss dan Inggris. Pandangan dan interpretasi dalam publikasi ini adalah dari penulis dan tidak selalu attribut­ mampu ICIMOD. Bangladesh. Referensi . Norwegia. Singkatnya. asalkan Anda berikan yang sepatutnya priate kredit kepada penulis asli (s) dan sumber. yang memungkinkan penggunaan tak terbatas.