BUKU PANDUAN

PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL) TERPADU
MAHASISWA POLITEKNIK KESEHATAN
KEMENKES PADANG

“Dengan Konsep Inter-Professional Education and
Collaborative Practice (IPE-CP)”

Di Kabupaten Solok Selatan
Tgl 17 April s/d 10 Mei 2017

“Learning from, about and with others, enabling effective
collaboration for better health outcomes”

POLTEKKES KEMENKES PADANG
Jalan Simpang Pondok Kopi – Siteba Kec.Nanggalo Padang, Pos 25146
Telpon. (0751) 7051817, 7051769, 7051848, 7058128

KATA PENGANTAR

Puji syukur yang dalam kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, Yang Maha Pengasih
dan Penyayang atas segala anugerah dan berkah Nya, karena telah selesainya penyusunan
buku Pedoman PKL terpadu dengan pendekatan IPE-CP bagi mahasiswa Poltekkes
Kemenkes Padang. Buku ini disusun oleh Panitia PKL Terpadu tahun 2016 dan
dimodifikasi oleh Panitia PKL tahun 2017 berdasarkan hasil evaluasi pelaksanaan dan
penyesuaian dengan materi dan pelaksanaan PKL terpadu sebelumnya. Proses revisi dari
buku sebelumnya telah dilakukan antara lain penyempurnaan terhadap konsep dasar IPE-CP
serta muatan tujuan instruksional PKL dan tahapan/mekanisme pada kegiatan PKL terpadu
di Komunitas. Selain itu, modul ini menekankan pada pembentukan kemampuan mahasiswa
dalam bekerjasama dengan tim profesi lainnya melalui pengenalan prinsip-prinsip kolaborasi
interprofesi. Mudahan-mudahan buku ini menjadi panduan bagi staf pengajar, mahasiswa dan
pengelola pendidikan di Poltekkes Kemenkes Padang dalam menyiapkan peserta didik
sebagai calon tenaga kesehatan yang akan bekerja dalam tim inter-profesi.
Sebuah tim inter-disipliner terdiri atas praktisi-praktisi yang berasal dari berbagai
macam profesi yang berbeda, yang berbagi populasi target yang sama dan tujuan pelayanan
kesehatan yang sama, memiliki tugas dan kewajiban yang saling mendukung dan bergantung
antar profesi. Pendidikan profesi kesehatan seringkali bersifat eksklusif sesuai dengan
profesinya masing-masing. Mahasiswa tidak memiliki banyak kesempatan untuk menimba
ilmu mengenai atau bersama-sama dengan mahasiswa dari profesi lain. Untuk dapat
berfungsi secara efektif sebagai sebuah tim, para anggota harus terlebih dahulu memahami
peran serta tugas dan kewajiban profesi lain. Hubungan kelompok yang sudah terbangun
dengan baik menjadi dasar dalam kegiatan di kurikulum IPE-CP yang berbasiskan
masyarakat dalam bentuk Family Attachment.
Kegiatan PKL Terpadu dengan konsep IPE-CP merupakan kegiatan muatan lokal yang
menjadi unggulan sekaligus pembelajaran wajib bagi seluruh peserta didik di Poltekkes
Kemenkes Padang. Hal ini dilakukan karena adanya realita dari pemberitaan berbagai media
massa, dimana terdapat kecenderungan lulusan tenaga kesehatan yang semakin meningkat
setiap tahunnya, namun disisi lain juga diikuti penurunan kompetensi, soft skill, rasa empati
dan profesioalisme. Potret yang disajikan oleh berbagai media ini harus disikapi dengan
kreatif dan bijaksana oleh seluruh instansi pendidikan kesehatan untuk melakukan perbaikan
pada sistem pendidikan.

i

Program PKL Terpadu dengan pendekatan IPE-CP ini dirancang untuk mencoba
memenuhi kebutuhan terhadap model pendidikan yang lebih berorientasi pada sistem
kesehatan dimana masyarakat merupakan komponen integral di dalamnya. Semoga adanya

model pembelajaran lintas profesi yang berorientasi pada komunitas dapat menjadi solusi
jangka panjang untuk melahirkan tenaga– tenaga kesehatan yang profesional dan memiliki
integritas tinggi terhadap nilai kemanusiaan.
Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah
berpartisipasi dalam pengembangan panduan ini. Kami juga mengucapkan terima kasih pada
segenap pimpinan, staf pengajar, panitia PKL serta Pemerintah Daerah Kabupaten Solok
Selatan akan membantu untuk mewujudkan pelaksanaan modul ini bagi mahasiswa
Poltekkes kemenkes Padang. Saran perbaikan dapat disampaikan kepada kami sehingga
bersama kita dapat memberikan yang terbaik bagi pendidikan tenaga kesehatan.

Padang, Maret 2017
Mengetahui, a.n. Tim Penyusun
Direktur Ketua Panitia PKL Terpadu 2017,

H.Sunardi, SKM, M.Kes Gusnedi, STP, MPH
NIP. 197105301994031001
NIP. 195908291982101001

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i
DAFTAR ISI........................................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL...................................................................................................................... v

.............3 1....... 20 4............................................. 27 BAB VI TATA TERTIB MAHASISWA.................................6...................................30 iii 6..........................................................................27 5..............3 Tahap Penilai Dan Bobot Penilaian .................................................................................................................................. Interprofessional Education (IPE)................................................... 19 4.................................................................................................... Tata tertib dan sanksi Pembimbing ............... 29 6............................................................................. 26 5.........................................................................................5........................................................................................... 25 5..........................................................1 Persyaratan Pembimbing ......1 Tata tertib ..... ...........................................................................................................................2 Garis Besar Mata Kuliah PKL Terpadu........................1 Latar belakang.....19 4................................1 Peserta .....................................................2 Tujuan ..........................................................................................1 Mata Kuliah PKL Terpadu..................2................. Mekanisme Bimbingan ....................................................................................................................................................2 Waktu dan Tempat ...............................4..................2 Sanksi ........... 16 3.................................................... 25 5.............................30 6...................................... 1 1............................ Interprofessional Communication............................................................... 32 DAFTAR PUSTAKA ..................................................... 34 LAMPIRAN................5 Langkah-Langkah Kegiatan Penilaian ........................................................................................3 Langkah-Langkah PKL Terpadu dengan pendekatan IPE-CP ................................2 Manfaat IPE-CP .................................................. Tugas Pembimbing.................................................2 Aspek Penilaian . Model Penerapan IPE-CP dalam PKL Terpadu...................3 Bobot Penilaian ............................................................ 8 3................................................... Peran Pembimbing ...........................................................................................................................................DAFTAR GAMBAR .......29 BAB VII PENILAIAN ...................................... 20 BAB V PROSES BIMBINGAN DAN TATA TERTIB .............................................................................................................................................. 5 1............................................................... 13 BAB III PEMBELAJARAN PKL TERPADU... 25 5...................................... 16 3....................................................... vi DAFTAR LAMPIRAN.................... 25 5............... 35 .......................................3...................................................................................................................... 30 6...........3 Metode Pembelajaran.............................................................................................................7...........................................25 5....... vii BAB I PENDAHULUAN.................................... 17 BAB IV PELAKSANAAN PKL TERPADU ........................................................ 16 3.................................................................. 29 6...........1 Komponen Penilaian .................................................................................1 1.............................................................................................................................. 5 2....................................................................... 31 6......................................... Pengusulan pembimbing ............................................... 30 6..........3 BAB II KONSEP DASAR IPE-CP ................. Tim dosen Pembimbing ......................................................................

..................... Aspek dan Komponen Penilaian pada Bimbingan tahap I ................ Distribusi Peserta PKL Terpadu tahun 2016/2017 Berdasarkan Jurusan ....... 19 Tabel 3..... Aspek dan Komponen Penilaian Tahap pembekalan mahasiswa ........................... Garis Besar Mata Ajar PKL Terpadu dengan kKonsep IPE-CP ... 31 .................... iv DAFTAR TABEL Tabel 1......... 16 Tabel 2........ 31 Tabel 4.......

Pelaksanaan PKL terpadu dengan Konsep IPE-CP ......................... 6 Gambar 2 Domain Inter Proffesional Education ............................................. 32 v DAFTAR GAMBAR Gambar 1...........Tabel 5............................ 24 ................................. Model IPE-CP PKL Terpadu Poltekkes Kemenkes Padang .......... 6 Gambar 3............................................... 14 Gambar 4................................................................ Konsep dasar IPE-CP................................. Aspek dan Komponen Penilaian Bimbingan Tahap II ..

................................................... 61 ................................................ 35 Lampiran 2..... Format isian Baseline Data Sekunder Praktek Kerja Lapangan Mahasiswa Poltekkes Kemenkes Padang Tahun 2016/2017 ........................................................................... 53 Lampiran 3...........60 Lampiran 6 Rencana Intervensi Komunitas........................................ 58 Lampiran 5..................................................................................... 54 Lampiran 4...................................... Form Identifikasi Masalah Kesehatan ... Kuisioner Survey Mawas Diri (SMD) PKL Terpadu Poltekkes Kemenkes Padang Tahun Ajaran 2016/2017......................... vi DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1................................. Peta Lokasi PKL............... Daftar Pembagian Kelompok PKL Terpadu (IPE-CP) ................

........... Pelaksanaan PKL terpadu dilaksanakan pada .......................... mengembangkan......................................................................................... 74 vii BAB I PENDAHULUAN 1.............. 73 Lampiran 17 : Out line Pembuatan Laporan Akhir PKL ... Dalam proses belajar mengajar di Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang... 63 Lampiran 9 Format Assesment Kesehatan Keluarga dan Individu ............................... Format Penilaian Keterampilan IPE-CP................. dan memperkaya khasanah ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kesehatan............................................Lampiran 7 Prioritas Masalah Kesehatan ..................................... 71 Lampiran 15 Format Penilaian Pelaksanaan Intervensi........ Tujuan pendidikan di Poltekkes Kemenkes Padang yaitu menghasilkan tenaga kesehatan yang memiliki kemampuan akademik dan keterampilan profesional yang dapat menerapkan...................................... 67 Lampiran 11 Implementasi dan Evaluasi Masalah Kesehatan ........................................................................ Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang (Poltekkes Kemenkes Padang) merupakan salah satu institusi pendidikan tinggi kesehatan yang mengarah pada pendidikan vokasional dan professional........................................................1 Latar belakang. 62 Lampiran 8 Rencana Kerja (POA)............... salah satu upaya untuk menghasilkan tenaga kesehatan profesional adalah dengan melakukan praktek belajar lapangan yang melibatkan kerjasama antar profesi dan bidang keilmuan pada seluruh program studi di lingkungan Poltekkes Kemenkes Padang.. 68 Lampiran 12 Gantt Chart Rencana Kegiatan ..... Proses pembelajaran ini dikenal dengan nama Praktek Kerja Lapangan Terpadu................................ 70 Lampiran 14 Format Penilaian Aspek Keterampilan pada Problem Solving Cycle............................................. 69 Lampiran 13...................................................... 72 Lampiran 166 Format Penilaian Laporan PKL Terpadu ......... 64 Lampiran 10 Rencanaan Tindakan Keluarga Dan Individu ...............................

kebidanan. Dengan melakukan aktifitas bersama untuk menyelesaikan suatu masalah yang dapat dilihat dari berbagai macam perspektif profesi. Adopsi konsep yang dipopulerkan oleh Badan Kesehatan dunia (WHO. Ketika para peserta didik mampu bekerjasama secara inter- profesi. sejak tahun ajaran 2015/2016. Dalam rangka pemecahan masalah kesehatan dan peningkatan status kesehatan masyarakat. dapat belajar dari. mencakup 4 wilayah Kecamatan yaitu Kecamatan Sungai Pagu. Masyarakat di 21 Nagari dan 72 Jorong di empat kecamatan tersebut menjadi kelompok sasaran program intervensi kesehatan yang dilaksanakan secara kerjasama tim inter profesi. meningkatkan pemahaman arti pentingya kerja tim profesi dan pada akhirnya memunculkan perasaan penghargaan antar anggota tim kesehatan. akan meningkatkan kesadaran diri tentang keterbatasan profesi. tentang dan dengan profesi lain dalam membangun kerjasama yang efektif untuk meningkatkan hasil pelayanan kesehatan yang lebih optimal. Pauh Duo. Sangir dan sangir Jujuan. dan mampu bersaing dalam menghadapi era globalisasi. Hal ini merupakan salah satu kunci untuk mengubah mindset dalam pelayanan kesehatan dari ego profesi masing-masing menjadi sebuah tim yang kuat dan tergantung satu sama lain dalam pelaksanaan berbagai upaya program kesehatan. mereka akan lebih siap memasuki dunia kerja sebagai bagian dari tim pelayanan kesehatan. Kegiatan PKL Terpadu merupakan suatu penerapan ilmu dan teknologi oleh mahasiswa dalam bidang kesehatan khususnya bidang keilmuan program studi di lingkungan Poltekkes Kemenkes Padang yaitu kesehatan lingkungan. pelaksanaan PKL terpadu dipertajam dengan pendekatan konsep pembelajaran dan kerjasama inter profesi atau yang lebih dikenal dengan istilah Interprofesional Education dan Collaborative Practices (IPE-CP). Dari kegiatan ini Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB I calon-calon profesioanal tahu bagaimana menjadikan pelayanan yang efektif dan efisien yang berfokus pada kebutuhan pasien.semester akhir pembelajaran dan sudah dirintis sejak tahun akademik 1992 dengan lokasi di berbagai kabupaten di Propinsi Sumatera Barat. Pada tahun ajaran 2016/2017. sehingga outputnya dapat berperan dalam berbagai sektor kesehatan masyarakat. gizi. Dengan adanya kegiatan PKL Terpadu dalam model IPE-CP ini diharapkan tujuan pendidikan di Poltekkes Kemenkes Padang dapat tercapai secara maksimal. serta memberikan pengalaman bekerja secara tim kepada peserta didik. dan keperawatan gigi. Pelaksanaan PKL terpadu dengan kensep IPE-CP ini merupakan salah satu ciri khas dan unggulan dalam proses pendidikan di Poltekkes Kemenkes Padang. 2000) ini dimaksudkan agar setiap peserta didik dengan latar profesi tertentu. PKL terpadu dengan kensep IPE-CP dilaksanakan di Kabupaten Solok Selatan. Melalui diskusi dengan pemerintah daerah dan Organisasi Pemerintah Daerah (OPD) . keperawatan.

tempat dan langkah-langkah pelaksanaan. promotif dan kuratif masalah kesehatan yang ada di masyarakat. Memberikan pengalaman kepada mahasiswa dalam memahami etik pelayaman kesehatan yang melibatkan interdisipliner berbagai profesi dibidang kesehatan. dosen dan pengelola dalam pelaksanaan PKL Terpadu dengan menggunakan konsep IPE-CP.2 Tujuan 1. Dalam Bab I (Pendahuluan) diulas tentang latar belakang. sehingga diharapkan mahasiswa akan mampu untuk berkolaborasi dengan baik saat melakukan upaya preventif. 1. pelaksanaan PKL terpadu dengan pendekatan IPE-CP diharapakan dapat menunjang pencapaian Visi dan Misi Pemerintah daerah Kabupaten Solok Selatan.1 Tujuan Umum Untuk melatih mahasiswa agar lebih mengenal peran dan tanggung jawab profesi kesehatan yang lain.2. Untuk itu tema yang diusung dalam pelaksanaan PKL Terpadu tahun ajaran 2016/2017 adalah: “Melalui PKL Terpadu Mahasiswa Poltekkes Kemenkes Padang dengan Konsep Inter Profesional Education-Collaborative Practice (IPE-CP) Tahun 2017. 1. Buku ini disusun dalam tujuh bab. Kemudian pada BAB IV dicantumkan teksin pelaksanaan PKL terpadu mencakup peserta. Memberikan pengalaman pada mahasiswa dalam memahami tugas dan tanggung jawab masing masing profesi dalam memberikan pelayanan kesehatan . Wujudkan Solok Selatan Sehat dengan Pendekatan Keluarga dan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat. waktu. Selanjutnya pada BAB III dijelaskan tentang Muatan kurikulum dan metode pembelajaran dalam PKL terpadu IPE-CP.2 Tujuan Khusus 1. BAB V dan BAB VI masing-masing memuat tentang proses bimbingan dan tata tertib selama pelaksanaan PKL.terkait. serta ikut menyukseskan program pemerintah bidang kesehatan.2. Buku panduan ini dimaksudkan sebagai acuan bagi mahasiswa. 2. tujuan dan manfaat dilaksanakannya kegiatan PKL Terpadu dengan menggunakan pendekatan IPE-CP. Terakhir pada BAB VII dijelaskan hal-hal yang berkaitan dengan proses penilaian. khususnya melalui Pendekatan Keluarga sehat dan Gerakan Masyarakat Hidup sehat (GERMAS). Pada BAB II dijelaskan tentang teori dasar mengenai konsep pembelajaran dan kerjasama Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB I inter-profesi serta inklusi konsep problem solving cycle kedalam pelaksanaan PKL terpadu IPE-CP.

. 1. Untuk membantu program kesehatan dalam meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan yang komprehensif diwilayah kerja 1. Memberikan pengalaman membina kerjasama yang kompeten dalam team kesehatan dalam memberikan pelayanan kesehatan masyarakat 5.2Manfaat IPE-CP 1.3. Mahasiswa dapat pengalaman yang berharga terutama dalam penyelenggaraan tahap-tahap manajemen selama IPE-CP serta memperoleh pengetahuan dan keterampilan dalam menanggulangi masalah kesehatan yang ada dimasyarakat.1.3. Memberikan pengalaman membangun komunikasi antar profesi dalam memberikan pelayanan kesehatan masyarakat 4. Dapat meminimalisir permasalahan yang ditemukan masyarakat c. baik sesama mahasiswa maupun dengan instansi terkait baik lintas program maupun lintas sektoral dalam rangka menanggulangi masalah kesehatan ditingkat kecamatan atau nagari/jorong. 6.3. Dapat bekerjasama dengan berbagai bidang profesi. Bagi Mahasiswa Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB I a. Dapat meningkat potensi masyarakat mengenal masalah kesehatannya sendiri dan merencanakan pemecahannya. Mahasiswa dapat menerapkan ilmu yang sudah diperoleh dibangku kuliah secara nyata di wilayah lokasi IPE-CP b. c.2. serta membuat penggunaan sumberdaya yang efektif dan efisien. 1. Bagi Pemerintah Dengan adanya IPE-CP diharapkan hasil temuan dilokasi IPE-CP dapat menjadi masukan bagi pemerintah untuk merencanakan program kesehatan dimasa yang akan datang.3. Memberikan pengalaman pada mahasiswa dalam meggunakan konsep problem solving cycle dengan pendekatan praktik kerjasama dan pendidikan antar profesi. b. Dapat menambah pengetahuan masyarakat dalam bidang kesehatan dan terinovasi untuk bertindak sesuai dengan perilaku hidup bersih dan sehat. 3. Bagi Masyarakat a.

dari. dan tentang satu sama lain untuk meningkatkan kolaborasi dan kualitas outcome pelayanan kesehatan. WHO (2010) juga menekankan pentingnya penerapan kurikulum IPE dalam meningkatkan outcome pelayanan kesehatan. Gambar 1 menunjukkan bahwa IPE merupakan langkah yang sangat penting untuk dapat menciptakan kolaborasi yang efektif antar tenaga kesehatan profesional sehingga dapat . Tujuan IPE Secara umum IPE bertujuan untuk melatih mahasiswa untuk lebih mengenal peran profesi kesehatan yang lain. 4) meningkatkan kualitas penanganan masalah kesehatan yang komprehensif. Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB I BAB II KONSEP DASAR IPE-CP 1. Menurut Cochrane Collaboration. baik di komunitas. 3) membuat penggunaan sumberdaya yang efektif dan efisien. 2) membina kerjasama yang kompeten. IPE didefenisikan sebagai proses pembelajaran dimana dua atau lebih profesi belajar dengan. sehingga diharapkan mahasiswa akan mampu untuk berkolaborasi dengan baik dalam penanganan masalah kesehatan. IPE merupakan pendekatan proses pendidikan dua atau lebih disiplin ilmu yang berbeda berkolaborasi dalam proses belajar-mengajar dengan tujuan untuk membina interdisipliner/interaksi interprofessional yang meningkatkan praktek disiplin masing-masing. IPE terjadi ketika dua atau lebih mahasiswa profesi kesehatan yang berbeda melaksanakan pembelajaran interaktif bersama dengan tujuan untuk meningkatkan kolaborasi interprofessional dan meningkatkan kesehatan atau kesejahteraan pasien. Tujuan pelaksanaan IPE antara lain: 1) meningkatkan pemahaman interdisipliner dan meningkatkan kerjasama. Definisi IPE Menurut World Health Organization (2010) . Interprofessional Education (IPE) a. Penangaanan masalah kesehatan secara interprofessional akan meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan dan meningkatkan kepuasan pasien. keluarga atau individu. b.

meningkatkan hasil pelayanan kesehatan. · Interprofessional · Uniprofesi Peran Norma Nilai wewenang Etik Tg. yaitu norma/nilai etik dalam profesi. Konsep dasar IPE-CP Sumber: Framework for action on interprofessional education & collaboration practice (WHO. 2010) d. Domain IPE Terdapat 4 domain dalam IPE. peran dan tanggung jawab masing-masing profesi. Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB II Gambar 1. komunikasi antar profesi dan kerjasama tim. Jawab Kerjasama Komunikasi Tim ·Interprofessional ·Uniprofesi ·Interpersonal .

Dosen berupa team teaching dari berbagai profesi dan bertugas sebagai fasilitator dalam diskusi tersebut. Kuliah dapat berupa sharing keilmuan terhadap suatu masalah atau materi yang sedang dibahas. f. attitute dan perilaku terhadap kolaborasi interprofesi. Interprofessional education dapat meningkatkan kompetensi tenaga kesehatan terhadap praktik kolaborasi. . komunitas. keluarga klien. Kompetensi komunikasi antar profesi adalah : berkomunikasi dengan klien. Kurikulum IPE tidak dapat dipisahkan dari bagian kolaborasi interprofesional. Modul yang digunakan adalah modul terintegrasi. Kompetensi tersebut meliputi pengetahuan. Setting perkuliahan melibatkan beberapa pengajar dari berbagai disiplin ilmu (team teaching) dan melibatkan mahasiswa dari berbagai profesi kesehatan. Hal tersebut akan membuat tenaga kesehatan lebih mengutamakan bekerjasama dalam melakukan perawatan pada pasien. Mereka membahas suatu masalah suatu masalah dan mencoba mengindentifikasi dan mencari penyelesaian dari masalah yang dihadapi. 2) Kuliah Tutorial (PBL) Setting kuliah tutorial dapat dilakukan dengan diskusi kelompok kecil yang melibatkan mahasiswa yang berasal dari berbagai profesi kesehatan. sklill. e.·Interprofessional ·Interprofessional ·Uniprofesi ·Uniprofesi Gambar 2 Domain Inter Proffesional Education Kompetensi value dan etik antar profesi adalah bekerja bersama dengan profesi lain untuk mempertahankan iklim saling menghargai dan berbagi nilai serta etik Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB II bersama. Kurikulum yang digunakan adalah kurikulum terintegrasi dari berbagai profesi kesehatan. Metode Pembelajaran IPE 1) Kuliah klasikal IPE dapat diterapkan pada mahasiswa menggunakan metode pembelajaran berupa kuliah klasikal. dan profesi kesehatan lain dengan cara yang tepat dan bertanggung jawab untuk mendukung pendekatan tim. Aplikasi Konsep Kurikulum IPE. Kompetensi peran dan tanggung jawab adalah : menggunakan pengetahuan tentang peran profesi sendiri dan peran profesi lain di dalam tim untuk mengkaji dan memberikan pelayanan yang tepat kepada klien dan populasi. Kompetensi untuk bekerja di dalam tim adalah : mengaplikasikan nilai-nilai membangun kelompok dan membangun prinsip dinamika kelompok untuk melaksanakan fungsi tim secara efektif.

mahasiswa dapat dilatih untuk berkolaborasi dengan mahasiswa profesi lain dalam kurikulum IPE. c. dan pengambilan keputusan bersama (Potter & Perry. Definisi komunikasi interprofesi Komunikasi atau communication menurut bahasa inggris adalah bertukar pikiran. yaitu pesan menjadi akan tidak jelas jika kata-kata yang digunakan tidak dikenal oleh pendengar. berbagai ide. Pada pendidikan profesi mahasiswa dihadapkan pada situasi nyata di lapangan untuk memberikan pelayanan kepada pasien nyata. opini dan informasi yang melibatkan dua profesi atau lebih dalam upaya untuk menjalin kolaborasi interprofesi. opini. Melalui pendidikan profesi. Keadaan seperti ini akan menimbulkan feedback negatif. dan melewatkan perubahan status atau informasi. Bila komunikasi tidak efektif terjadi di antara profesi kesehatan. 2005). tulisan ataupun tanda-tanda. salah mempersepsikan informasi. b) Lingkungan yang nyaman membuat seseorang cenderung dapat berkomunikasi dengan baik. Manfaat komunikasi interprofesi Komunikasi interprofesi yang sehat menimbulkan terjadinya pemecahan masalah. ketegangan atau ketidaknyamanan. 2. Persepsi terbentuk apa yang diharapkan dan pengalaman. informasi melalui perkataan. Faktor yang mempengaruhi komunikasi interprofesi Keefektifan komunikasi interprofesi dipengaruhi oleh : a) Persepsi yaitu suatu pandangan pribadi atas hal-hal yang telah terjadi. Komunikasi interprofesi adalah bentuk interaksi untuk bertukar pikiran. . perintah yang tidak jelas melalui telepon. Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB II 4) Kuliah Profesi/Klinis-Lapangan Pendidikan profesi merupakan pendidikan yang dilakukan di rumah sakit dan di komunitas. keselamatan pasien menjadi taruhannya. Kebisingan dan kurangnya kebebasan seseorang dapat membuat kebingunan. 3) Kuliah Skills Laboratorium Skills Laboratorium merupakan metode yang baik bagi IPE karena dapat mensimulasikan bagaimana penerapan IPE secara lebih nyata. b. mahasiswa dapat mempraktekkan cara berkolaborasi dengan mahasiswa dari berbagai profesi dalam memberikan pelayanan kesehatan pada pasien. c) Pengetahuan yaitu suatu wawasan akan suatu hal. Beberapa alasan yang dapat terjadi yaitu kurangnya informasi yang kritis. Komunikasi interprofesi dapat menjadi sulit ketika lawan bicara kita memiliki tingkat pengetahuan yang berbeda. Dalam pembelajaran skills laboratorium. Interprofessional Communication a. Perbedaan persepsi antar profesi yang berinteraksi akan menimbulkan kendala dalam komunikasi.

Selain melalui simulasi IPE. tenaga keperawatan serta pasien dalam setting managemen perawatan. Upaya meningkatkan kemampuan komunikasi interprofesi Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB II Menurut Wagner (2011). Mampu menghormati (Respect) tugas. Salah satu model IPE yang dapat diterapkan adalah simulasi IPE. IPE merupakan langkah yang penting untuk dilakukan karena melalui IPE. Melalui simulasi IPE tersebut mahasiswa dapat mengembangkan pengetahuan dan keterampilan dalam berkomunikasi dengan profesi yang lain. Selain itu. Wagner (2011) menjelaskan dalam penelitiannya yang berjudul “Developing Interprofessional Communication Skills” bahwa simulasi IPE sangat efektif dan diterima dengan baik sebagai inovasi dalam pembelajaran mahasiswa kesehatan. et. Oleh karena itu. mahasiswa dapat melatih kemampuan komunikasi interprofesi pada situasi yang tidak membahayakan pasien tetapi tetap mencerminkan situasi yang mendekati situasi nyata. Kebutuhan akan strategi pembelajaran untuk meningkatkan komunikasi interprofesi berkembang. 2012): 1.al. karena memberikan kesempatan setiap kelompok untuk belajar berinteraksi dengan profesi yang lain. Selain itu mahasiswa juga lebih percaya diri untuk berkomunikasi dengan profesi yang lain ketika berkolaborasi dengan profesi yang lain karena mahasiswa sudah memiliki bekal pengalaman sebelumnya. perawat. simulasi tersebut adalah cara untuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan melalui pengembangan kolaborasi interprofesi. Berikut ini adalah karakter dalam komunikasi interprofesi kesehatan yang kami temukan melalui serangkaian penelitian ilmiah bersama dengan profesi dokter. Simulasi tersebutmerupakan langkah awal menuju pengembangan budaya yang menumbuhkan kerja sama tim interprofessional dalam perawatan kesehatan.d. peran dan tanggung jawab profesi kesehatan lain. pembelajaran IPE juga dapat menggunakan metode tutorial yang mengintegrasikan berbagai profesi kesehatan. Mitchell (2010) menjelaskan dalam penelitiannya yang berjudul “Innovation In Learning – An Interprofessional Approach To Improving Communication”bahwa tutorial sangat efektif untuk memberikan kesadaran akan pentingnya kolaborasi tim interprofesi dalam perawatan pasien. pendidik diharapkan mampu mengembangkan metode dan strategi pembelajaran yang menggabungkan kemampuan komunikasi dan budaya pasien serta keterampilan teknis sejak tahap akademik (Mitchell. diskusi yang terjadi selama tutorial dengan profesi yang lain dapat melatih mahasiswa untuk mengembangkan kemampuan komunikasi interprofesi. yang dilandasi kesadaran/sikap masing-masing pihak bahwa setiap profesi kesehatan . Selain itu. Metode IPE melalui diskusi tutorial tersebut berpusat pada berbagai aspek peran profesi kesehatan dan komunikasi antara dokter. apoteker dan gizi kesehatan dan telah mendapatkan validasi oleh pakar komunikasi dari Indonesia maupun Eropa (Claramita. 2010).

11. Kolaborasi: Kemampuan bekerja sama dengan petugas kesehatan dari profesi yang lain dalam menyelesaikan masalah kesehatan pasien. Kerjasama interprofesi dapat ditumbuhkan dari hasil hubungan interpersonal yang baik. Kedua profesi memiliki kompetensi klinik dan kemampuan interpersonal. Kemitraan dapat diciptakan apabila antar profesi yang bermitra mampu memperlihatkan sikap saling mempercayai dan menghargai. saling ketergantungan dan kebersamaan. Paradigma saling membantu dan melengkapi tugas antar profesi kesehatan sesuai dengan tugas. menilai dan menghargai pengetahuan yang berbeda dan saling melengkapi. tujuan dan pertanggungjawaban. 9. rekanan. 7. Mampu menjaga etika saat menjalin hubungan kerja dengan profesi kesehatan yang lain. c) Melakukan koordinasi Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB II . Menurut Kozier (1997) hal-hal yang dapat dilakukan dalam penerapan kolaborasi adalah: a) Kebersamaan dalam perencanaan. b) Bekerjasama dalam memberikan pelayanan. 2. 3. Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB II dibutuhkan untuk saling bekerjasama demi keselamatan pasien (Patient-safety) dan keselamatan petugas kesehatan (Provider-safety). kompromi. b. verbal maupun non-verbal). Informasi yang bersifat komplimenter/ saling melengkapi: kemampuan untuk berbagi informasi yang appropriate dengan petugas kesehatan dari profesi yang berbeda (baik tertulis di medical record. Mampu membicarakan dengan profesi kesehatan yang lain mengenai proses pengobatan (termasuk alternatif/ tradisional) 8. di antaranya adalah kerjasama. Membina hubungan komunikasi dengan prinsip kesetaraan antar profesi kesehatan. 10. koordinasi. adanya keinginan dan kesadaran untuk berkomunikasi dan negosisasi dalam menjalankan tugas yang interdependen dalam pencapaian tujuan bersama. menunjukkan citra diri yang positif. Pembahasan mengenai masalah pasien dengan tujuan keselamatan pasien bisa dilakukan antar individu ataupun antar kelompok profesi kesehatan yang berbeda. Kerjasama tim dalam proses kolaborasi Proses kolaborasi memiliki ciri-ciri khas. Berinisiatif membahas kepentingan pasien bersama profesi kesehatan lain. memahami dan menerima keberadaan disiplin ilmu masing-masing. 6. peran dan fungsi profesi masing-masing. pemecahan masalah. 5. masing-masing anggota profesi yang berbeda dapat menunjukkan kematangan profesional yang sama yang timbul karena pendidikan dan pengalaman. pengambilan keputusan. saling berbagi. Negosiasi: Kemampuan untuk mencapai persetujuan bersama antar profesi kesehatan mengenai masalah kesehatan pasien. Mampu untuk menjalin komunikasi dua arah yang efektif antar petugas kesehatan yang berbeda profesi dalam 4.

sehingga dapat meningkatkan ikatan dan diskusi penting yang mengarah pada pemahaman dari perspektif yang berbeda dan dapat menyelesaikan masalah di dalam tim. Menurut Siegler & Whitney (2000) proses kolaborasi harus memenuhi 3 kriteria berikut ini: a) harus melibatkan tenaga ahli dengan bidang keahlian yang berbeda. artinya anggota tim dari profesi yang satu harus seimbang dengan profesi yang lain baik dari segi pengetahuan. c. kolaborasi yang efektif akan tercapai apabila masing-masing anggota tim kesehatan merupakan pakar dalam profesinya masing-masing. fungsi kerjasama tim yang efektif dipengaruhi oleh faktor anteseden. d) Keterbukaan dalam komunikasi. dalam pelayanan. maupun pengalaman yang dimiliki agar dapat saling berdiskusi secara efektif. keterampilan. b) Lingkungan fisik (physical environment) Lingkungan kerja dan kedekatan di antara anggota tim dapat memfasilitasi atau menghambat kolaborasi. yang dapat bekerjasama timbal balik secara mulus. Pertimbangan intrapersonal juga merupakan komponen penting dalam menciptakan kolaborasi yang baik. Sifat manusia sebagai makhluk sosial yang saling memerlukan dapat menjadi dasar terbentuknya sebuah tim. Faktor-faktor tersebut merupakan sesuatu yang dapat meningkatkan maupun menghambat proses kerjasama dalam tim seperti ditunjukkan oleh kerangka berikut. Anggota tim harus memiliki tipe kepribadian yang baik dan sikap untuk bekerjasama yang baik. kebijakan tersebut dapat berupa penerapan kurikulum interprofessional education maupun penerapan standar pelayanan kesehatan melalui kolaborasi interprofesi dalam memberikan pelayanan kesehatan di rumah sakit. Lingkungan kerja yang baik harus dapat mendukung kemampuan anggota tim untuk mendiskusikan beberapa ide maupun menyelesaikan masalah yang mungkin terjadi. Selain itu. c) Faktor organisasional dan institusional (organizational and institutional factor) Institusi dan kelembagaan sangat berperan dalam mengurangi hambatan untuk kolaborasi lintas profesi. proses dan hasil. Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB II 2) Proses a) Faktor perilaku . Faktor-faktor yang mempengaruhi kerjasama tim interprofesi Menurut Weaver (2008). c) kelompok harus memberikan pelayanan yang keunikannya dihasilkan dari kombinasi pandangan dan keahlian yang diberikan oleh setiap anggota tim tersebut. b) anggota kelompok harus bersikap tegas dan mau bekerjasama. Kebijakan yang diterapkan oleh suatu institusi ataupun kelembagaan kesehatan harus dapat mendorong terciptanya kerjasama antar profesi kesehatan. Dasar pertimbangan sosial berawal dari kesadaran bahwa seseorang harus membentuk suatu kelompok agar dapat bekerja secara efektif dan efisien. 1) Anteseden (Antecedents) a) Pertimbangan sosial dan intrapersonal(social and intrapersonal consideration).

c) Faktor intelektual Sebuah institusi pendidikan profesi kesehatan memegang peranan yang sangat penting dalam meningkatkan pengetahuan dan keterampilan kolaborasi interprofesi. Setiap profesi harus mengetahui peran profesi yang lain. Kolaborasi Interprofesi akan berjalan dengan baik apabila setiap anggota tim mempunyai tingkat pengetahuan dan keterampilan yang setara. Perilaku bekerjasama juga bertujuan untuk meredakan ketegangan di antara profesi yang berbeda. Fakta yang terjadi saat ini. Kesadaran untuk bekerjasama dan saling membutuhkan harus ditanamkan pada setiap anggota tim agar tidak ada arogansi maupun egoisme profesi. perspektif dan inovasi perawatan kesehatan sehingga kolaborasi dapat berjalan dengan baik. b) Faktor interpersonal Interpersonal merupakan cara untuk berhubungan dengan orang lain. Untuk itulah diperlukan adanya kurikulum yang . Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB II 2012). Perilaku bekerjasama antar profesi kesehatan merupakan kunci untuk mengatasi hambatan dalam proses kolaborasi. Tuntutan terhadap peningkatan kualitas pelayanan kesehatan memberikan peluang bagi tenaga kesehatan untuk menerapkan kolaborasi interprofesi dalam sistem pelayanan kesehatan. Kesadaran terhadap hambatan terbentuknya kerjasama yang efektif harus ditekankan pada setiap anggota tim sehingga dapat tercipta model integratis dalam sistem pelayanan kesehatan. Upaya meningkatkan kerjasama interprofesi Kerjasama yang efektif oleh tenaga kesehatan dari berbagai profesi merupakan kunci penting dalam meningkatkan efektifitas pelayanan kesehatan dan keselamatan pasien (Burtscher. Melalui komunikasi interprofesi. sehingga mereka dapat berbagi peran sesuai dengan kompetensi masing-masing profesi. Dalam hubungan interpersonal harus terdapat peran yang jelas. Hal tersebut dikarenakan kurangnya kemampuan tenaga kesehatan untuk menjalin kerjasama yang efektif seperti kurangnya keterampilan komunikasi interprofesi dan belum tumbuhnya budaya diskusi bersama profesi lain dalam menentukan keputusan klinis pasien. selain itu juga untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi biaya perawatan pasien. Untuk membentuk hubungan interprofesi yang baik sangat diperlukan adanya komunikasi interprofesi yang efektif. dalam hal ini adalah profesi kesehatan yang lain. 3) Outcome and opportunity Pengembangan kerjasama dan kolaborasi tim interdisiplin akan sangat membantu dalam menciptakan ide-ide baru yang berhubungan dengan inovasi pelayanan kesehatan. bahwa sulit sekali untuk menyatukan berbagai profesi kesehatan tersebut kedalam sebuah tim interprofesi. anggota tim dapat saling berbagi ide. d.

Dapat dilihat bahwa model yang digunakan mengadop langkah-langkah dalam Problem Solving Cycle dalam intervensi kesehatan masyarakat. anggota tim interprofesi mungkin saja mengalami konflik karena beragamnya latar belakang profesi. perencanaan model intervensi dan penerapan intervensi serta monitoring dan evaluasi. Kemampuan kerjasama interprofesi yang baik dapat dilihat dari kemampuan mahasiswa untuk menjadi team leader dan mampu mengatasi hambatan dalam kerjasama interprofesi. e. Dalam penerapan kerjasama interprofesi.dapat melatih mahasiswa tenaga kesehatan untuk berkolaborasi sejak masa akademik agar mereka terbiasa berkolaborasi dengan profesi lain bahkan sampai ketika mereka berada didunia kerja (Reeves. 3. 2011).. Penerapan kerjasama interprofesi Tim interprofesi dapat terdiri atas berbagai profesi kesehatan.. Model Penerapan IPE-CP dalam PKL Terpadu Implementasi IPE-CP dalam PKL Terpadu Poltekkes Kemenkes Padang menggunakan model seperti pada Gambar . yaitu meliputi peran mandiri tiap profesi dan peran tim interprofesi secara keseluruhan. Oleh karena itu dibutuhkan pemahaman penanganan masalah kesehatan yang berfokus pada komunikasi dan sikap yang mengacu pada kebutuhan pasien yang merupakan prioritas utama. Selain itu dibutuhkan kejelasan peran masing-masing profesi dalam menciptakan perawatan yang optimal. Sebuah rekomendasi dari WHO (2010) yang bertema “Framework For Action On Interprofessional Education & Collaborative Practice” menjelaskan bahwa interprofessional education (IPE) merupakan strategi pembelajaran inovatif yang menekankan pada kerjasama dan kolaborasi interprofesi dalam melakukan proses perawatan untuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan pasien. Lebih jauh WHO (2010) menjelaskan bahwa kerjasama interprofesi merupakan kemampuan yang harus selalu dipelajari dan dilatih melalui IPE. penetapan masalah prioritas. yaitu community diagnosis. Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB II .

Prioritas masalah Prioritas masalah dilakukan untuk menentukan KK yang akan diintervensi dan masalah apa dalam keluarga tersebut yang akan ditanggulangi selama waktu PKL berlangsung. Puskesmas dan Pemerintahan Nagari. prilaku berisiko dalam keluarga. Pada tahapan ini kelompok IPE-CP diharapkan dapat mengumpulkan data dan informasi baik melalui data sekunder maupun data primer. keluarga maupun individu. tingkat keparahan penyakit atau masalah kesehatan yang dialami individu dalam keluarga. karakteristik sosial ekonomi keluarga. Proses priritas masalah dapat dilakukan secara sederhana. keadaan sosial ekonomi antara lain dapat diperoleh dari Dinas terkait. sebagai contoh dengan menggunakan pembobotan. Pembobotan dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa kriteria yang disepakati dalam kelompok seperti : . Setiap kelompok diharapkan dapat melakukan pengumpulan data terhadap 20 KK yang berisiko mengalami masalah kesehatan. b. Model IPE-CP PKL Terpadu Poltekkes Kemenkes Padang a. setiap kelompok juga diharapkan untuk mengumpulkan data primer pada keluarga yang berisiko. penyakit yang diderita oleh anggota keluarga dan data lain yang menunjang dalam pelaksanaan asuhan kesehatan keluarga. kelompok IPE-CP bersama-sama dengan fasilitator diharapkan dapat mengidentifikasi masalah kesehatan yang dialami baik di tingkat komunitas.Gambar 3. . keluarga dan individu. Community Diagnosis Diganosa komunitas bertujuan untuk mengidentifikasi masalah kesehatan dan akar peyebab yang terjadi di level komunitas.. jorong atau masyarakat sekitar. profil kesehatan. Berdasarkan data sekunder dan data primer. Selain data sekunder. Identifikasi keluarga yang berisiko mengalami masalah kesehatan dapat dilakukan dari data sekunder yang tersedia dan atau informasi dari pemerintahan nagari. Dari 20 KK yang diamati. Data-data tersebut dapat digunakan untuk melakukan diagnosa di level komunitas atau masyarakat Jorong. setiap kelompok Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB II diharapkan dapat memilih 5 KK yang paling berisiko untuk dikaji lebih mendalam dan dilakukan intervensi melalui pendekatan keluarga dan IPE-CP. Assessment yang dilakukan pada keluarga yang berisiko dapat meliputi data tentang struktur keluarga. Data sekunder seperti demografi penduduk.

. Kerjasama keluarga dan pihak terkait untuk mengatasi masalah . D-IV) : PKL Terpadu (3 SKS) b. konsumsi makanan. Sumberdaya yang tersedia untuk mengatasi masalah. Jurusan Gizi (D-III. dll). pola asuh. Penerapan intervensi dimulai dengan musyawarah masyarakat jorong (MMJ) yang bertujuan untuk memaparkan rencana intervensi yang sudah dibuat kepada masyarakat kelompok sasaran. tong sampah. booklet. Penerapan Intervensi Penerapan intervensi dilakukan setelah perencanaan dan persiapan intervensi dilakukan. identifikasi 8 jam Cycle” penanganan masalah masalah) dalam kesehatan BAB III Prioritas masalah penanganan mengunakan Perencanaan model intervensi (POA).1 Mata Kuliah PKL Terpadu PKL Terpadu dengan konsep IPE-CP ini merupakan aplikasi dari beberapa mata kuliah dari lima jurusan. taman gizi. dll c. D-IV) : PKL Terpadu (2 SKS) e. Jurusan Kesling (D-III. Kemudahan dalam melakukan intervensi . toga. Hari Ke 2 Solving langkah PSC dalam Diagnosa komunitas (Analisis situasi. unsur tokoh masyarakat dan pemeritahan jorong. keluarga dan individu. D-IV) : PKL Terpadu (2 SKS) c. dll) WAKTU GBMA TIK POKOK BAHASAN Konsep IPE. Tingkat kebutuhan keluarga untuk mengatasi masalah . produk makanan. Jurusan Kebidanan (D-III. masalah pendekatan PEMBELAJARAN IPE-CP PKL (TERPADU Penerapan intervensi implementasi dan kesehatan monitoring evaluasi) 3. Indikator penerapan rencana intervensi salah satunya dapat dilihat produk atau output kegiatan yang sudah dilaksnakan seperti adanya bahan promosi kesehatan (leaflet. yaitu : a. Jurusan Keperawatan (D-III) : PKL Terpadu (3 SKS) d. poster. d. saringan air. modul. Jurusan Keperawatan Gigi (D-III) : Keperawatan Gigi Komunitas (2 SKS) . perubahan prilaku masyarakat. perawatan kesehatan. Perencanaan Model Intervensi Model intervensi yang akan dilakukan haruslah direncanakan sesuai dengan prioritas masalah yang sudah ditetapkan baik di tingkat komunitas. dll). Berbagai model intervensi dapat diselaraskan dengan program kesehatan yang sedang atau akan dilakukan seperti Gerakan Masyarakat Hidup sehat (GERMAS) dan Program Keluarga Sehat (KS). keluarga dan individu (kebersihan lingkungan tempat tinggal. Akibat yang ditimbulkan bila masalah tersebut tidak diatasi . masalah kesehatan. Mahasiswa mampu Konsep dasar IPE-CP Pembekalan CP dalam memahami dan Kode EtikPedoman Profesi PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB IIHari Ke 1 Pelayanan mengaplikasikan Peran dan tanggung jawab masing-masing 8 jam Kesehatan konsep IPE-CP dalam profesi. bangunan fisik (jamban keluarga. memberikan pelayanan Komunikasi interprofesional kesehatan Kerjasama Tim Konsep Mahasiswa dapat Konsep Problem Solving Cycle dalam penangan Pembekalan “Problem menerapkan langkah. satauan acara penyuluhan.

3. Tabel 1. Garis Besar Mata Ajar PKL Terpadu dengan kKonsep IPE-CP Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB III .2 Garis Besar Mata Kuliah PKL Terpadu Adapun Garis Besar Mata Ajar PKL Terpadu dengan konsep IPE-CP Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang sperti pada Tabel 1.

satu kelompok23mahasiswa masalah hari=184 Jam yang terdiri dari profesi gizi. Mereka membahas permasalahan (termasuk Jadwal pengumpulan laporan penutupan) kesehatan yang terjadi di lokasi PKL dan mencoba mencari alternatif penyelesaian 16 jam dari Total jamyang dihadapi dengan konsep IPE-CP. Masyarakat dan menentukan masalah kesehatan pembuka- dan targeted keluarga dan individu Diagnosa komunitas. 3) Praktek Lapangan Praktek Lapangan dilakukan di komunitas. Selama proses . Analisis Mahasiswa mampu Pemantauan dan mapping wilayah setempat Hari ke 3-7 Situasi menganalisis situasi Identifikasi keluarga beresiko (termasuk Kesehatan kesehatan masyarakat Identifikasi individu beresiko dan terkena berangkat. keluarga dan individu (MMJ) kesehatan yang sudah Indentifikasi sumber daya pendukung program Metodedisepakati pembelajaran dan kuliah klasikal intervensi dilakukan pada tahap awal sebagai pengantar didukung oleh semua untuk penyamaan pihak persepsi tentang Konsep IPE-CP.3 Metode Pembelajaran Masyarakat memiliki rencana Presentasi temuan masalah dan rencana 8 jam Jorong 1) Kuliah klasikal intervensi masalah intervensi pada komunitas. keluarga dan individu yang berisiko mengalami masalah kesehatan.kerja dengan metode CP (Kesling. 19 dari Intervensi disiplin berbagai intervensi ilmu dalam lokmin. dosen pembimbing diharapkan menggunakan modul berisi kasus/masalah kesehatan serta cara pemecahannya secara IPE-CP. melibatkan dll) mahasiswa 96 jam dari berbagai profesi Kesehatan rangka pe-mecahan Pelaksanaan intervensi dengan pendekatan IPE- kesehatan. Mahasiswa secara berkelompok menerapkan program intervensi yang sudah disusun sehingga mereka memiliki pengalaman berkomunikasi dan bekerjasama dengan mahasiswa profesi lain dalam memberikan pelayanan kesehatan. Dalam pelaksanaan tutorial. kebidanan. IPE-CP Keperawatan . Hari ke 9 - implementasi Program di lapangan. goro. Gizi. mahasiswa dihadapkan pada situasi nyata di lapangan untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat. Setting perkuliahan melaksanakan program melibatkan beberapa dosen pembimbing CP pada level komunitas (penyuluhan. Dosen pembimbing berupa team teaching dari berbagai profesi dan bertugas sebagai tutor/fasilitator dalam diskusi tersebut. kesling dan keperawatan gigi diharapkan dapat menyusun rencana intervensi dengan pendekatan Collaborative Practice antar profesi. identifikasi masalah) 32 jam Prioritas masalah Perencanaan model intervensi (POA). kompetensi yang diharapkan serta di tingkat korong Pelaksanaan Mahasiswa mampu Pelaksanaan intervensi dengan pendekatan IPE. pameran. Pada akhir tutorial. (team teaching) dan pelatihan kader. dengan Kuliah dapat masalah berupa sharing kesehatan keilmuan CP pada terhadap level keluarga suatu masalah dan individu (keluarga atau materi yang konsep IPE. individu (Analisis an) assessment yang beresiko situasi. Penerapan intervensi ( implementasi dan monitoring evaluasi) Musyawarah Setelah MMJ mhs Musyawarah Masayarakat Jorong (MMJ) Hari ke 7-8 3. yang ada di wilayah bermasalah) sedang dibahas. pada lingkup wilayah mikro yaitu jorong. keluarga. Pada saat praktek lapangan. keperawatan. Kebidanan Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB III dan Kep Gigi) Monitoring Mhs mampu Indikator Efektifitas IPE-CP dalam kelompok Hari ke 20 - & Evaluasi memonitor efektifitas Indikator monitoring dan evaluasi program 21 Program IPE-CP dan intervensi 16 jam pelaksanaan intervensi 2) Kuliah Tutorialdi tingkat (PBL) komunitas. keluarga dan individu Setting Mhs Penyusunan kuliahMampu tutorial dilakukan menyusun Formatdengan laporan diskusi kelompok kecil yangHari melibatkan ke 22- Laporan Laporan Pelaksanaan Mekanisme penyusunan laporan 23 mahasiswa yang berasal dari berbagaipenilaian IPE-CP profesi kesehatan.

Keperawatan.PS Program D-III studi D-III dan D-IV yang 0 terdaftar di semester 87 VI dan VIII dari 87 jurusan Gizi.1 Peserta .7 Kesling.PS D-III 0 88 88 .PS D-III 5 71 76 Jumlah peserta Total PKL menurut Jurusan dapat dilihat 60 pada Tabel 1. mahasiswa dibimbing oleh team dosen pembimbing dengan latar belakang keilmuan dan profesi yang berbeda. Keperawatan Gigi keperawatan gigi dan kebidanan Poltekkes Kemenkes Padang . No Jurusan/Prodi Jumlah Mahasiswa Laki-Laki Perempuan Jumlah Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB III 1 Gizi .PS D-IV 9 30 39 3 Keperawatan Padang .PS D-III PELAKSANAAN9 PKL TERPADU 68 77 5 Kebidanan Padang 4. .PS D-III 1 82 83 .praktek lapangan.PS D-III 18 60 78 .PS D-III 18 96 114 BAB IV 4 Keperawatan Solok .PS Peserta D-IV PKL 0 untuk tahun akademik terpadu dengan konsep IPE-CP 35 2016-201735 adalah 6 Kebidanan Bukittinggi mahasiswa. Distribusi Peserta PKL Terpadu tahun 2016/2017 Berdasarkan Jurusan . 657 717 Tabel 2.PS D-IV 0 40 40 2 Kesling .

Tersedianya sumber daya kesehatan dilokasi praktek(petugas kesehatan. dan partisipasi masyarakat) 4.1 Persiapan.1 Waktu. tersedianya data/informasi kesehatan yang cukup untuk kegiatan perencanaan. Daerah ini dipilih sesuai dengan kriteria wilayah yang dibutuhkan untuk pelaksanaan PKL sbb : a. Pauh Dua. Waktu belajar efektif adalah 184 jam atau setara dengan 23 hari efektif pembelajaran. Jumlah mahasiswa dalam1 (satu) kelompok berkisar 10-11 orang. Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB IV 4. dan Sangir Jujuan Kabupaten Solok Selatan.2 Tempat. terdiri dari: 1) Persiapan pedoman IPE-CP Poltekkes Kemenkes Padang . pemberangkatan dan pembukaan tanggal 19 April 2017 dan kegiatan PKL dilapangan dilakukan pada tanggal 20 April s/d 10 Mei 2017.2. d.2. ada kesediaan/izin/dukungan dari pemerintah kabupaten/kota setempat c. Mahasiswa akan dibagi ke dalam 72 kelompok yang tersebar di 72 korong pada empat kecamatan. Pembekalan pembimbing dilakukan tanggal 5-6 April 2017.2 Waktu dan Tempat 4. Pelaksanaan IPE-CP Poltekkes Kemenkes Padang tahun 2016/2017 dilakukan pada Kecamatan Sei Pagu. dan yaitu Kecamatan Sei Pagu. sesuai dengan kebutuhan pencapaian kompetensi IPE-CP b. Pembekalan mahasiswa dilakukan pada tanggal 17 s/d 18 April 2017.3. Daftar kelompok mahasiswa dapat dilihat pada lampiran. dan Sangir Jujuan. Sangir. Pauh Dua.3 Langkah-Langkah PKL Terpadu dengan pendekatan IPE-CP 4. 4. Sangir. fasitas kesehatan. Pelaksanaan PKL dengan pendekatan IPE-CP direncanakan pada tanggal 17 April s/d 10 Mei 2017.

disiapkan oleh panitia dengan mengembangkan sesuai kebutuhan operasional kegiatan IPE-CP. Materi yang disampaikan pada saat pembekalan pembimbing adalah sebagai berikut: 1) Konsep dasar PKL terpadu dengan model IPE-CP 2) Core Kompetensi IPE-CP (Kode etik. ATK. peran dan tugas profesi dalam pelayanan kesehatan. Kejelasan jumlah mahasiswa yang diikutkan pada pada IPE-CP sesuai dengan data adminstrasi akademik. terdiri dari Biaya perjalanan dinas (kegiatan penjajakan dan supervisi). terdiri dari steering commitee dan organizing commitee.3. konsumsi penutupan dan pembukaan. Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB IV 6) Persiapan pembiayaan IPE-CP. kerjasama/team work building) 3) Konsep Problem solving Cycle dalam penanganan masalah kesehatan 4) Mekanisme pelaksanaan PKL terpadu 5) Proses bimbingan PKL 6) Proses evaluasi pencapaian kompetensi 4. 4) Persiapan mahasiswa sebagai peserta IPE-CP Poltekkes Kemenkes Padang. 2) Persiapan kepanitiaan IPE-CP Poltekkes Kemenkes Padang. tutorial dan role play.2 Pembekalan dosen pembimbing Pelaksanaan pembekalan dosen pembimbing bertujuan untuk menyamakan persepsi pada proses bimbingan IPE-CP bertempat di Poltekkes Kemenkes Padang yang diikuti oleh dosen pembimbing/penanggung jawab mata kuliah yang berkaitan dengan PKL Terpadu. dan ). Melalui surat keputusan Direktur Poltekkes Kemenkes Padang 3) Persiapan petunjuk teknis IPE-CP Poltekkes Kemenkes Padang. komunikasi interprofesional. honor bimbingan dan jasa lahan 4. peran dan tugas profesi dalam pelayanan kesehatan. Materi pembekalan mencakup: 1) Konsep dasar PKL terpadu dengan pendekatan IPE-CP 2) Profil Kesehatan Lokasi PKL 3) Core Kompetensi IPE-CP (Kode etik.3. komunikasi interprofesional. belanja modal (konsumsi pembekalan. kerjasama/team work building) 4) Konsep Problem Solving Cycle dalam penanganan masalah kesehatan 5) Mekanisme pelaksanaan PKL terpadu .3 Pembekalan Mahasiswa Pembekalan mahasiswa dilaksanakan setelah pembekalan pembimbing dengan metode pembelajaran klasikal. 5) Persiapan tempat/lahan pelaksanaan IPE-CP Poltekkes Kemenkes Padang.

b. dan Wali Jorong) 3) Survei Mawas Diri (SMD). Penetapan masalah dilakukan dengan menggunakan data sekunder yang didapatkan dari Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.3. Camat. dosen pengajar diharapkan menggunakan modul berisi kasus/masalah kesehatan serta cara pemecahannya secara IPE-CP. . kesling dan keperawatan gigi Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB IV diharapkan dapat menyusun rencana intervensi dengan pendekatan Collaborative Practice antar profesi. Kepala Dinas. 6) Proses bimbingan PKL 7) Proses evaluasi pencapaian kompetensi Setting kuliah tutorial dilakukan dengan diskusi kelompok kecil yang melibatkan mahasiswa yang berasal dari berbagai profesi kesehatan. Pimpinan Puskesmas. Dalam pelaksanaan tutorial. . Mereka membahas permasalahan kesehatan yang terjadi di lokasi PKL dan mencoba mencari alternatif penyelesaian dari masalah yang dihadapi dengan konsep IPE-CP. Berdasarkan data SMD. Penetapan alternatif pemecahan masalah. mahasiswa secara berkelompok (kolaboratif) diharapkan dapat menyusun perencanaan intervensi untuk level keluarga dan individu. . Wali Nagari. Masalah keluarga juga dikaji dari keluarga kasus individu tersebut. Lalu dilakukan assesment terhadap masing-masing kasus individu. . terdiri dari: 1) Pelepasan mahasiswa dari kampus Poltekkes Kemenkes Padang 2) Penerimaan mahasiswa pada lokasi/lahan praktek (Bupati. Kemudian dipilih 5 KK sebagai target intervensi individu.4 Pelaksanaan. 4) Pembahasan rencana program IPE-CP oleh mahasiswa bersama dosen pembimbing dengan langkah sbb : a. satu kelompok mahasiswa yang terdiri dari profesi gizi. kebidanan. Pada akhir tutorial. data PMKS (Keluarga Miskin) dan data hasil PWS. Untuk penetapan alternatif pemecahan masalah dilakukan oleh mahasiswa dibawah bimbingan dosen pembimbing yang ditunjuk untuk itu dan pembimbing lapangan (CI) 5) Berdasarkan alternatif tersebut diatas. maka didapatkanlah rencana intervensi yang akan dilaksanakan nanti di lapangan dalam bentuk POA dan rencana . Dosen pembimbing berupa team teaching dari berbagai profesi dan bertugas sebagai tutor/fasilitator dalam diskusi tersebut. 4. keperwatan. Hasil yang diharapkan adalah mapping wilayah dan identifikasi keluarga/individu berisiko atau sedang mengalami masalah kesehatan. Kelompok mahasiswa melakukan identifikasi 20 KK yang bermasalah kesehatan.

posyandu. kunjungan rumah. Evaluasi pencapaian kompetensi IPE-CP dan pelaksanaan intervensi pada level komunitas/masyarakat. Materi dan media yang akan dipakai dalam pelaksanaan IPE-CP ini disusun oleh mahasiswa bersama dengan dosen pembimbing. kebidanan. kegiatan lainnya . Bimbingan oleh dosen pembimbing yang ditunjuk secara kolaboratif d. dan keperawatan gigi) secara teamwork sesuai dengan masalah kesehatan yang ada. Sumber daya manusia yang ada dalam pelaksanaan IPE-CP ini antara lain adalah mahasiswa. pembimbing lapangan. nagari. dosen pembimbing. setelah mendapatkan masukan dari kuliah pembekalan. Jenis kegiatan yang dilaksanakan berupa kegiatan fisik seperti pembuatan sarana kesehatan di berbagai jorong atas kerja sama antara mahasiswa dan masyarakat serta kegiatan non fisik berupa penyuluhan.Jenis kegiatan intervensi (fisik dan non fisik). pameran. penyampaian laporan hasil kegiatan dan penyerahan mahasiswa dari lahan ke institusi Poltekkes Kemenkes Padang. Impelementasi program harus memperhatikan hal-hal ini: . seperti stake holder Poltekkes dan Kabupaten. intervensi untuk level komunitas. Musyawarah Masyarakat Jorong (MMJ). keluarga dan individu. . demonstrasi. Supervisi dan monitoring pelaksanaan IPE-CP oleh Pimpinan Poltekkes Kemenkes Padang dan pimpinan daerah setempat. serta sumber daya lainnya yang tidak mengikat. keperawatan. pemerintah dan masyarakat jorong terkait pelaksanaan intervensi dan dukungan sumberdaya yang dibutuhkan. gizi. Kegiatan ini bertujuan untuk memaparkan profil kesehatan masyarakat jorong.Ketersediaan sumber daya. b. Output MMJ adalah kesepakatan dan kesamaan persepsi antara mahasiswa. Kegiatan penutupan. rencana intervensi yang akan dilakukan dan sumber daya yang dibutuhkan oleh mahasiswa dalam pelaksanaan intervensi. c. keluarga dan individu e. pemda Kab Solok Selatan. f. Implementasi program kesehatan IPE-CP di lokasi dan lahan praktek (bidang kesehatan lingkungan. kabupaten) Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB IV dan Poltekkes Kemenkes Padang. kemudian . sekolah. Rangkaian kegiatan intervensi dilakukan melalui: a.Penyusunan materi dan media kegiatan. 6) Kegiatan intervensi untuk komunitas/masyarakat disusun atas kesepakatan dengan dosen pembimbing. pihak pemerintah daerah (jorong.

Tahap Bimbingan I (mencakup sikap dan keterampilan dalam PWS dan MMJ serta sikap dan keterampilan terkait kompetensi IPE-CP) c. komunikasi interprofesional.1. mahasiswa kembali ke kampus. keluarga dan individu serta sikap dan keterampilan terkait Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB IV . Tahap pembekalan (mencakup aspek pengetahuan dan sikap terkait konsep PKL dengan IPE-CP dan Problem Solving Cycle) b. Tahap Bimbingan II (mencakup sikap dan keterampilan dalam perencanaan. Evaluasi Pelaksanaan evaluasi dengan sasaran: a. Pemahaman konsep dan implementasi konsep IPE-CP (Kode Etik Profesi. Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB IV Gambar 4. Pelaksanaan PKL terpadu dengan Konsep IPE-CP 3. kerjasama tim kesehatan) dalam pelaksanaan PKL Terpadu. Pemahaman Peran dan Tugas masing-masing profesi dalam yankes. b. pelaksanaan dan monoring evaluasi intervensi level komunitas. Penguasaan konsep dan implementasi Problem Solving Cycle dalam penanganan masalah kesehatan masyarakat Pelaksanaan evaluasi dilakukan melalui beberapa tahapan sebagai berikut: a.3.

Pembimbing akan dibagi dalam 8 posko.2. BAB V PROSES BIMBINGAN DAN TATA TERTIB 5. Peran Pembimbing Pembimbing dalam PKL terpadu dengan konsep IPE-CP memiliki 4 (empat) peran. Mahasiswa atau peserta didik dianggap sebagai individu dewasa yang memiliki profesionalitas di bidang keilmuannya masing-masing. 5. 5. Memancing mahasiswa agar berpartisipasi aktif dalam kegiatan tutorial d. Sebagai tutor/ mentor: a.3. Membangkitkan minat mahasiswa terhadap masalah yang ditemukan dilapangan b. 5. fasilitator.4. kebidanan dan keperawatan gigi . 4) Diwajibkan berada dilapangan selama jadwal bimbingan. 5) Mematuhi segala ketentuan-ketentuan yang telah digariskan panitia PKL Terpadu. Menguji pemahaman mahasiswa terhadap materi pembelajaran c. 1. role model dan given feed back. keperawatan. Mendiagnosis kelemahan kelemahan mahasiswa e. diutamakan pengampu mata kuliah yang terkait dengan PKL T/ IPE-CP 2) Ditugaskan oleh Direktur Poltekkes Kemenkes Padang 3) Mengikuti pembekalan pembimbing secara penuh dan pembekalan mahasiswa serta persiapan PKL Terpadu. Pengusulan pembimbing Pembimbing ditunjuk/diusulkan oleh jurusan/prodi ke panitia sesuai dengan Persyaratan pembimbing. yaitu sebagai tutor atau mentor. Menuntun mahasiswa untuk dapat menjawanb masalah yang sedang dihadapi Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB V . gizi. Panitia mengajukan daftar nama dosen pembimbing kepada direktur Poltekkes untuk di SK kan.1 Persyaratan Pembimbing 1) Dosen tetap yang diusulkan oleh Ketua Jurusan/ ketua Prodi. Tim dosen Pembimbing Tim dosen pembimbing terdiri dari 10 prodi yang terdiri dari profesi kesehatan lingkungan.

Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB V 6) Membimbing mahasiswa dalam penyusunan Plan Of Action (POA) intervensi kepada masyarakat. Sebagai Role Model: Pembimbing memilki strategi dalam pembelajaran melalui observasi dan refleksi serta menginspirasi dan belajar dengan memberikan contoh.5. bekerjasama . Mampu berkomunikasi efektifdan dapat memberikan umpan balik c. Lintas . pendalaman. Memilki integritas. 5. Sebagai Fasilitator: Melakukan fasilitasi dalam proses pembelajaran dengan metode andragogik yang mengacu pada pendidikan orang dewasa dengan mengutamakan penggalian. 3) Menciptakan team work pembimbing. Mampu menjadi pengambil kepuitusan yang rasional b. Memilki pengetahuan dan keterampilan . pengembangan. Menggunakan pendekatan dengan SCL . Tugas Pembimbing 1) Mengikuti pembekalan pembimbing PKL Terpadu dengan pendekatan IPE-CP. 3.2. keluarga dan individu. Memiliki kompetensi klinis: . 5) Mengarahkan mahasiswa dalam melakukan kegiatan berdasarkan data primer dan data sekunder. Memilki keterampilan mengajar . Karakteristik Role Model adalah a. pengalaman dan potensi individu secara optimal untuk mengantarkan mahasiswa menemukan sendiri masalah yang ditemui. Memilki motivasi uantuk mencari yang terbaik d. 7) Mengarahkan mahasiswa dalam melakukan pendekatan terhadap Muspika. Given Feed Back Pembimbing dapat memberikan masukan terhadap proses yang berlangsung dalam kelompok mahasiswa sehingga kelompok tersebut dapat mengetahui kekurangannya masing-masing untuk diperbaiki pada tahapan selanjutnya. Kompetensi personal .jujur. 4) Menciptakan dinamika kelompok antar pembimbing dengan peserta dan peserta dengan peserta. 2) Menjadi fasilitator dalam pembekalan mahasiswa peserta PKL Terpadu dengan pendekatan IPE-CP. Mampu berkomunikasi dengan baik .

Sektoral. Mekanisme Bimbingan 1) Pembimbing harus sesuai dengan surat keputusan yang diberikan Direktur 2) Pembimbing dalam satu posko merupakan tim dari seluruh Program Studi dan jurusan. 15) Memberikan penilaian terhadap mahasiswa sesuai dengan ketentuan penilaian 5. m 4) Bimbingan dapat dilaksanakan secara terjadwal ataupun insidentil bersama tim kalua diperlukan. 5.6. 3) Pembimbing melaksanakan bimbingan sesuai dengan surat tugas Direktur. bimbingan. 5) masalah diselesaikan secara secara tim work pembimbing 6) Setelah selesai melakukan kunjungan dan bimbingan ke mahasiwa menuliskan hasil bimbingan dalam laporan harian posko (buku disediakan panitia). 8) Memacu implementasi POA 9) Memonitor implementasi POA 10) Memeriksa laporan harian dan akhir mahasiswa selama IPE-CP 11) Menjadi fasilitator antara mahasiswa dengan panitia atau pihak terkait 12) Membantu dalam mengatasi masalah diluar program selama IPE-CP berlangsung 13) Mengisi buku bimbingan setiap hari yang disediakan dilapangan (posko pembimbing) 14) Membuat laporan kegiatan bimbingan (sesuai format) pada akhir bimbingan dan menyerahkan kepada panitia PKL Terpadu dengan pendekatan IPE-CP melalui koordinator sie. Tata tertib dan sanksi Pembimbing Tata tertib pembimbing dan sanksi yang diberikan selama menjalankan kegiatan PKL Terpadu dengan pendekatan IPE-CP Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang adalah sebagai berikut : 1) Pembimbing datang tepat waktu sesuai jadwal dan waktu yang telah ditetapkan panitia IPE-CP Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB V 2) Pembimbing harus bekerja sama sebagai tim work yang baik dengan pembimbing lainnya 3) Pembimbing harus berkoordinasi dengan koordinator bimbingan bila ada hal yang perlu dikoordinasikan dilapangan 4) Selalu menjaga nama baik Poltekkes Kemenkes Padang terhadap masyarakat setempat ataupun masyarakat umum .7. Lintas Program yang terkait.

Jumlah pembimbing untuk tahun 2017 sebanyak 50 orang setiap tahap bimbingan. 9) Jumlah Pembimbing a. Kecamatan Pauh Duo 14 Jorong (4 Nagari ) = 14 Kelompok mahasiswa c. jumlah anggota dosen pembimbing dalam satu tim disesuaikan dengan jumlah jorong dan pembahagian tugas pembimbing. 8) Pelanggaran terhadap tata tertib ini akan dilaporkan kepada pengarah (sterring comitee) melalui ketua pengarah untuk mengambil keputusan sanksi yang harus diberikan. Kecamatan Sungai Pagu 22 Jorong ( 10 Nagari ) = 22 kelompok mahasiswa b. Sangir Jujuan 14 Jorong ( 3 Nagari ) = 14 Kelompok Mhs Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB V BAB VI TATA TERTIB MAHASISWA 6. Kecamatan Sangir 22 Jorong ( 4 Nagari ) = 22 Kelompok mahasiswa d. Mahasiswa tidak diperkenankan meninggalkan tempat praktek desa/jorong selama IPE-CP . 10) Distribusi kelompok Mahasiswa per Kecamatan a.1 Tata tertib Tata tertib mahasiswa selama menjalankan kegiatan IPE-CP Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang adalah sebagai berikut : 1. 5) Pakaian harus sopan dan wajar (tidak menyolok) 6) Harus mengisi buku laporan harian dan absensi kehadiran pembimbing selama dilokasi 7) Harus membuat laporan setiap selesai memberikan bimbingan (tim dosen pembimbing). b. Pembimbing merupakan tim work yang terdiri dari 5 profesi.

2 Sanksi Pelanggaran terhadap tatatertib ini dapat dikenakan sanksi dari yang ringan samapai yang paling berat. sesuai dengan tingkat pelanggaranKhusus bagi mahasiswa yang tidak hadir dilokasi IPE-CP ≥ 3 hari tanpa sepengetahuan dan izin pembimbing (setelah berkoordinasi dengan Kordinator pembimbing) dianggap gagal (mengulang lagi IPE-CP) dan < 3 hari diserahkan kepada kebijakan Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB VI BAB VII PENILAIAN Penilaian merupakan kegiatan mengukur atau memberikan pertimbangan terhadap sesuatu yang akan atau telah dicapai selama proses kegiatan dan output dari proses tersebut. Harus berpakaian almamater dan identitas pengenal selama acara formal 9. 2. Penguasaan konsep dan implementasi IPE-CP . Dilarang memakai perhiasan yang berlebihan 8. orang tua sakit/ meninggal) 6. Disarankan tidak membawa kendaraan bermotor ke lokasi IPE-CP 7. teman dan lainnya 5. Tidak boleh menerima anggota keluarga . Penilain yang dilaksanakan dalam kegiatan PKL terpadu mengunakan konsep model Interproffesional Education-Collaborative Practice (IPE-CP) di Poltekkes Padang meliputi penilaian terhadap pencapaian kompetensi mahasiswa yang dinilai oleh pembimbing. Harus mengisi buku laporan harian dan absensi setiap lokasi IPE-CP (buku dan format disediakan panitia) 12. Izin syah hanya diberikan toleransi 10% dari total penilaian IPE-CP (mahasiswa sakit. Menjaga keutuhan kelompok dan menghormati semua pembimbing lapangan yang ditunjuk 10. Selalu menjaga nama baik almamater terhadap masyarakat setempat ataupun masyarakat umum 3. Mematuhi norma-norma yang berlaku didaerah setempat 4. Bertanggung jawab terhadap barang pinjaman atau yang dipinjam dari pendidikan. 6. instansi dan perorangan lainnya 11. Pakaian harus sopan dan wajar (tidak menyolok) 6.1 Komponen Penilaian Komponen penilaian pada kegiatan PKL terpadu mengunakan konsep IPE-CP adalah : 1.

2 Aspek Penilaian Aspek yang dinilai pada kegiatan PKL terpadu mengunakan konsep IPE-CP adalah berupa penilaian pengetahuan. assessment. dan kerjasama tim dalam praktek interprofesional . dan 3. Pembekalan keluarga/individu : Bobot nilai kesehatan masalah 20 % (Form Tabel lampiran 3. 1. menentukan 1. keterampilan dan sikap. Penguasaan konsep dan implementasi Pemecahan Masalah (Problem Solving Cycle) dengan mengunakan model IPE-CP pada level komunitas/keluarga/individu 6. peran dan (Form lampiran 13 ) 1.3 Tahap masalah pemecahan Penilai Dan Bobot Penilaian beresiko.3 Bobot Penilaian menganalisa penyebab masalah dan menetukan rencana tindakan Bobot penilaian ditetapkan Keterampilan berdasarkan 3. Aspek dan14) keluarga/individu. Penguasaan konsep IPE-CP dan untuk menilai 20% implementasi 20% x Konsepsolving Problemcycle) Solvingdengan Nilai Cycle mengunakan model IPE-CP pada pemecahan masalah (problem Keterampilan 2. Keterampilan dalam PWS. peran dan tanggung jawab masing- masing profesi. Tahap pembekalan tanggung jawab masing-masing : 20 % profesi. 2. Bimbingan tahap I dalam : 40 % praktek interprofesional. Penggunaan nilai/etika 50% 50% x mengimplementasikan profesi (kode etik profesi) Nilai model IPE-CP dalam praktek (Form lampiran 13) interprofesional. T I AKHIR (Bobot X 2. komunikasi dalam praktek interprofesional. Keterampilan 40% 40% x level komunitas/keluarga/individu implementasi (format penilaian Mengimplementasikan terlampir). Penilaian aspek pengetahuan dilakukan pada tahap pembekalan yang berkaitan dengan konsep IPE-CP dan Konsep Problem Solving Cycle dalam penanganan ASPEK PENILAIAN KOMPONEN PENILAIAN BOBO NILA NILAI masalah kesehatan (format penilaian terlampir). komunikasi 2. Problem Nilai pemecahan masalah Solving Cycle level komunitas untuk komunitas (mengidentifikasi masalah (Form lampiran 14) . 6. Penggunaan tahap-tahap kegiatan nilai/etika profesi 40% kegiatan PKL terpadu 40% x mengimplementasi sebagai berikut : (kode etik profesi) dalam praktek Nilai kan model IPE-CP interprofesional. analisa level situasi keluarga. Kompone Penilaian menyusunmahasiswa Tahap pembekalan rencana tindakan. Keterampilan 2. Penilaian aspek keterampilan dan sikap (professional behavior/ prilaku profesional) Nilai ) dilakukan pada setiap Pengetahuan tahap kegiatan PKL terpadu 1. Bimbingan tahap kerjasama tim II praktek : 40 % dalam interprofesional Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB VII ASPEK PENILAIAN KOMPONEN PENILAIAN BOB NIL NILAI OT AI AKHIR (Bobot X Nilai ) Keterampilan 1. 50% 50% x mengimplementasikan mengidentifikasi KK Nilai 6.

Aspek dan Komponen Penilaian pada Bimbingan tahap I ASPEK KOMPONEN PENILAIAN BOBOT NILAI NILAI PENILAIAN AKHIR (Bobot X Nilai ) Keterampilan 1. Keterampilan dalam 50% 50% x Intervensi dan melaksanakan tindakan Nilai penyusunan laporan intervensi pada level (Form lampiran 15 komunitas. Tahap 2 : Bobot Nilai 40% Tabel 5. 2. Penggunaan nilai/etika profesi 50% 50% x mengimplementasik (kode etik profesi) dalam Nilai an model IPE-CP praktek interprofesional. evaluasi dan pembuatan laporan Keterampilan 2.5 Langkah-Langkah Kegiatan Penilaian . (Form lampiran 13) peran dan tanggung jawab masing-masing profesi.Tahap I : Bobot Nilai 40 % Tabel 4. individu dan 16) serta monitoring. komunikasi dalam praktek interprofesional. Aspek dan Kompone Penilaian Bimbingan Tahap 2 6. dan kerjasama tim dalam praktek interprofesional Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB VII 3. keluarga.

Penilaian PKL dilakukan oleh pembimbing lapangan setiap tahap bimbingan terhadap aspek pengetahuan pada tahap pembekalan serta keterampilan dan sikap pada setiap tahap bimbingan 2. namun bila nilai kurang dari 56 mahasiswa dinyatakan tidak lulus ( TL) 7. Bila nilai yang didapat adalah 56-67 (C) mahasiswa diperkenankan mengulang ujian portfolio.4 . Sie Evaluasi menyerahkan format penilaian kepada masing-masing koordinator kelompok pembimbing sehari sebelum pembimbing turun ke lapangan 6. Segala bentuk plagiarisme dalam modul ini dapat dikenakan sanksi berupa ulang modul kepada kedua belah pihak (yang memberi dan menerima) . . pembimbing menyerahkan hasil penilaian kepada seksi evaluasi melalui koordinator kelompok pembimbing. 3. Pengolahan nilai terhadap semua aspek yang dinilai dilakukan oleh sekretariat dibawah koordinator seksi evaluasi. Penilaian keterampilan dan sikap mahasiswa dapat dilakukan dengan menggunakan instrumen penilaian pembimbing dan mahasiswa.1. pengamatan secara langsung setiap tahapan kegiatan di lapangan. 5. Setiap akhir tahapan kegiatan. Ketentuan terkait kelulusan dan ujian remedial/ perbaikan. Nilai batas lulus adalah 68 (B). 4. Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB VII . Rentang nilai adalah sebagai berikut NILAI A : 80 – 100 NILAI B : 68 – 79 NILAI C : 56 – 67 NILAI D : 45 – 55 NILAI E :0 .

. pp.nlm.E. Claramita M. 2010. Wagner. 10(6). Liston. L.nlm. Nurse education in practice. & Libman. Available at: http://www. pp. Lewin.. S.gov/pubmed/20696506 [Accessed March 8. Mitchell.e193-e198. Fioravanti. 2011. J..ncbi. & Ed. S. B. M.... Espin. 2011. p.. M. 2008. & Freeth. 2012.nlm. R. Available at: http://www.nih. 6(3).379-84.. Available at: http://linkinghub. Groves. Mackintosh. .97-101. R. C.ncbi.S. Hoffmann. H.com/retrieve/pii/S1876139909005477 [Accessed March 25. S. D. 2010.gov/pubmed/20561823 [Accessed March 25.. Innovation in learning – An inter- professional approach to improving communication. Weaver.elsevier.nih. 2012].. Using Simulation to Bridge Communication and Cultural Barriers in Health Care Encounters: Report of an International Workshop.. 6(5). N. A. Midwifery. Interprofessional Teamwork for Health and Social Care..32-33. Enhancing multiple disciplinary teamwork. Zwarenstein. Reeves. Nursing outlook... Sedyowinarso M.com/retrieve/pii/S1557308710001149 [Accessed March 25. T. pp. Teaching and Learning in Nursing. J.e2.-J. Supporting patient safety: examining communication within delivery suite teams through contrasting approaches to research observation. Developing interprofessional communication skills. 2012]. M. Huriyati E. B..ncbi.512-9.. Available at: http://www. Clinical Simulation in Nursing. . M.nih. Framework for Action on Interprofessional Education & Collaborative Practice. Wahyuningsih MS. Founds. pp. & Batkin. & Miller. Mitchell. J. M..elsevier.gov/pubmed/18501748 [Accessed April 6. 26(5).. 56(3).. E. 2012]. Available at: http://linkinghub. World Health Organisation. 2010. 2010. Pedoman PKL terpadu IPE-CP 2017 | BAB VII DAFTAR PUSTAKA Berridge. S. 2012].108-114.J. pp. 2012].. Interprofessional Communication Guideline using principle of “Greet-Invite-Discuss” Mitchell.

PAGU KECAMATAN : SEI PAGU NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET 1 Elsi Mei Putri 141110007 DIII KL P 1 Fiola Liana 141110008 DIII KL P Firsty Ananditta Irmayani 2 Andini 142110085 DIII GZ P 2 Ocstadina 142110090 DIII GZ P 3 Gusmeli 143110167 DIII KEP PDG P 3 Riki Susanti 142110148 DIII GZ P Annisak Harlina Pratiwi DIII KEP 4 Budiman 143210282 DIII Kep. SLK P 5 Kinanti 143210281 SLK P DIII KEB 6 Annisa Fitria 144110358 DIII KEB PDG P 6 Annisa Rahmi 144110359 PDG P LAMPIRAN DIII KEB 7 Nadilla Lathifa 144210495 DIII KEB BKT P 7 Diny Viarezka 144110395 PDG P Arisa Lampiran 1.GI P 8 Desi Delvia Putri 144210448 BKT P KELOMPOK :3 Indah Tiara KELOMPOK :4 DIII 9 Chyntia Fatika 131210724 : TIGO LAREH DIV KL P 9 Viskha 145110541 : KEP.TIMUR KECAMATAN : SEI PAGU KECAMATAN : SEI. 6 Chyntia Syari 144110360 DIII KEB PDG P 6 Utami 143210284 SLK P DIII KEB 7 Dewi Eka Putri 144210449 DIII KEB BKT P 7 Elsa Putri Wanti 144110396 PDG P DIII KEB 8 Fitri Agusni 145110539 DIII KEP. PAGU .NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Suci Fhadilla 1 Amila Razikha 141110002 DIII KLPKL terpadu Pedoman P 1 2017 IPE-CP 141110033 | DAFTAR PUSTAKA Aditya DIII KL 34 P Desy 2 Citra Elvira 142110081 DIII GZ P 2 Nasriviyanti 142110083 DIII GZ P DIII KEP 3 Elsi Sandi 142110084 DIII GZ P 3 Dilla Maharani 143110163 PDG P Anggel DIII KEP 4 Herdevina 143110161 DIII KEP PDG P 4 Siti Nurhikmah 143110190 PDG P Anggun Putri DIII Kep. SLK P 4 Hapsari 143110168 PDG P Desri Fadila Sucy Aprillia DIII KEP 5 Putri 144110361 DIII KEB PDG P 5 Adha 143110191 PDG P Asya Permata DIII Kep.GI P JORONG 10 Indah Wahyuni BAKAPANJANGAN 132210783 SELATAN DIV GIZI P JORONG 10 Desrinawati SIGINTIR 131210725 DIV KL P NAGARI : PASI TALANG NAGARI : PASIR T. Daftar 145110537 Pembagian Kelompok Nofisa Asri PKLPTerpadu8 (IPE-CP) DIII KEB 8 Valenchia DIII KEP.GI P JORONG 10 Adria Septy : PASIR TALANGDIV KEB 134310683 P JORONG 10 Hafizah Husna : MALAYU PARAK 132210780 LAWE DIV GIZI P NAGARI : PASIR TALANG NAGARI : PASI TALANG KECAMATAN : SEI. 5 Afrianda 143210280 DIII Kep.GI Ningsih 144210496 BKT P Annesa El DIII 9KELOMPOK Kharisma 131210722 :1 DIV KL P 9KELOMPOK Elgiani Sari 145110538 :2 KEP.

PAGU DIV KL 131210761 P 10 Yuni Zelti 131210760 DIV KL P 10 Rivi 132210797 DIV GIZI P .GI P 9KECAMATAN Yunita Muchtar : SEI.GI : PASIR T. SLK P 6 Suhadanti 144110366 PDG P KELOMPOK Fauziah :7 KELOMPOK :8 DIII KEB 7 Hasanatul H 144110397 DIII KEB PDG P 7 Gita Rahmadini 144210453 BKT P JORONG : RAWANG JORONG : KAMP PALAK DIII 8NAGARI Fadhilla Azzara 144210452 DIII KEB BKT : PASIR T.GI 145110544 P Geni Febri Eldika Zulma 10 Rahmi 132210778 DIV GIZI P 10 Yanti 131210727 DIV KL P NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Mutia Andini 1 Novita 141110062 DIII KL P 1 Nidia Wulandari 141110064 DIII KL P 2 Nabila Sahara 142110098 DIII GZ P 2 Nadia Putri 142110099 DIII GZ P Marianne Lusi DIII KEP 3 Rizka Yolanda 142110150 DIII GZ P 3 Oktaviani 143110172 PDG P DIII Kep. BARAT P Devina Lenggo Loli Sarnika DIII 9KECAMATAN Putri : SEI. 4 Indri Arimurti 143110171 DIII KEP PDG P 4 Irma Yulinda 143210294 SLK P Yani Ilma Tranika DIII KEB 5 Wulandari 143110193 DIII KEP PDG P 5 Hatri Yanti 144110365 PDG P Daratul Indah Gama DIII KEB 6 Qolbibaila 143210286 DIII Kep.SELATAN P Inka Febri 9KECAMATAN Yulisra : SEI. PAGU 145110542 DIII KEP. SLK P 5 Ayu Syaputri 143210285 SLK P Ghaniy Putri DIII KEB 6 Dina Mariyanti 144110362 DIII KEB PDG P 6 Ramadhani 144110364 PDG P KELOMPOK :5 KELOMPOK :6 DIII KEB 7 Elfita Sari 144210451 DIII KEB BKT P 7 Dian Novita 144110394 PDG P JORONG : LUNDANG JORONG : BATANG LAWEH BARAT DIII KEB 8NAGARI Lusi Novita 145110545 DIII KEP. 5 Aprila Batistuti 143210283 DIII Kep.GI : PASIR T. BARAT P 8NAGARI Dhita Afningtyas 144210450 BKT : PASIR T.PAGU 131210726 DIV KL P 9KECAMATAN Nuri : SEI.PAGU KEP.SELATAN P 8NAGARI Intan Prameswari 145110543 KEP. NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Mirantika 1 Fitri Laitsi 141110009 DIII KL P 1 Rizkhatul H 141110060 DIII KL P 2 Khaira Ulva 142110091 DIII GZ P 2 Mela Armon 142110093 DIII GZ P Hilda Wahyu 35 3 Ilahi 143110169 DIII KEP PDG P 3 Rima Julia 142110149 DIII GZ P DIII KEP 4 Tiara Hidayanti 143110192 DIII KEP PDG P 4 Indah Lestari 143110170 PDG P DIII Kep.

NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN 36 KET Nola Indri 1 Zaputri 141110065 DIII KL P 1 Okni Anita 141110066 DIII KL P Mimil Sri Mitha Zuhelmi 2 Wahyuli 142110096 DIII GZ P 2 Putri 142110097 DIII GZ P Suci Imansari Mifta Resqiana DIII KEP 3 Eldy 142110151 DIII GZ P 3 Faudensia 143110174 PDG P DIII Kep. PAGU 144210457 BKT P Ivone Fardilla DIII KEB 8 Putri 144210456 DIII KEB BKT P 8 Oktaria Anang 144210498 BKT P Mujahidah DIII 9 Azizah 145110550 DIII KEP.SELATAN 143210293 DIII Kep. TALANG P 6NAGARI Mutiara Annisa 144110370 PDG : SAKO PSR.SELATAN 144210455 BKT P KECAMATAN : SEI. SLK P 6NAGARI Iswatul Hasanah : PASIR T.GI P Meishara 9 Ikhwani Yusra 145110547 DIII KEP.GI P 9 Yefrisyam 131210758 DIV KL L 10 Yoni Abror 131210759 DIV KL L 10 Iid Lorenza Putri 132210782 DIV GIZI P NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET 1 Putri Lavena 141110067 DIII KL P 1 Suci Maulina 141110080 DIII KL P Hildayati Dwi 2 Safira 142110088 DIII GZ P 2 Gusnita Handani 142110086 DIII GZ P Nabila Mutiara DIII KEP 3 Suryana 142110152 DIII GZ P 3 Alfi 143110176 PDG P Mish Fadhillah DIII KEP 4 Afifah 143110175 DIII KEP PDG P 4 Ismi Wulandari 143110219 PDG P KELOMPOK Dwi Ishaal : 11 KELOMPOK : 12 DIII Kep. PAGU DIII KEB 7 Indry Linovsty 144110367 DIII KEB PDG P 7 Ladesta 144210497 BKT P DIII 8 Irma Dewita 144210454 DIII KEB BKT P 8 Miftahul Chaira 145110548 KEP. KELOMPOK 4 Melza Lahyuni 143110173 :9 DIII KEP PDG P 4KELOMPOK Dian Oktaviani 143210287 : 10 SLK P : IV JORONG DIII KEB 5JORONG Yessi Safitri 143110194 : KALAMPAINDIII KEP PDG P 5JORONG Laratesahadi 144110368 SELATAN PDG P Intan Dwi DIII KEB 6NAGARI Wulandari : PASIR T.GI P 9 Nadia 145110551 KEP. PAGU DIII KEB PDG 144110398 P 7KECAMATAN Khoiroh : SEI. 5 Batrisyia 143210289 DIII Kep.GI P Ella Rahmi Elfandra Fadhli 10 Aurora 131210730 DIV KL P 10 Rabbi 131210729 DIV KL L . PAGU Nurjihaan KECAMATAN : SEI. SLK P 5 Indri Septia : MUDIAK LOLO 143210291 SLK P JORONG : MUDIAK LOLO SELATAN JORONG UTARA DIII KEB 6NAGARI Melia Citra 144110369 DIII KEB PDG : SAKO PSR. TALANG P Ferly Septa Kurnia Nisfatul DIII KEB 7KECAMATAN Framsiska : SEI.

PAGU DIII Kep.GI P 10 Fitri Triana 131210734 DIV KL P 10 Fella Isral 131210733 DIV KL P .GI P 10 Fauzul Fakhri 131210732 DIV KL L 10 Elsye Rahmadani 131210731 DIV KL P NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Ghelistya 1 Dauw 141110010 DIII KL P 1 Herlinawati 141110012 DIII KL P Hanifati 2 Filia Rahmisani 142110125 DIII GZ P 2 Ramadhani 142110126 DIII GZ P KELOMPOK : 15 KELOMPOK : 16 Nurfadhilatul Nurfriyatna DIII KEP 3JORONG Alghani 143110179 DIII KEP PDG : BARIANG RAO-RAO P 3JORONG Utami 143110180 : KIMBANG JAYAPDG P Elsa DIII Kep. PAGU KECAMATAN Yolanda Putri : SEI.GI P 9 Putri 145110554 KEP. PAGU DIII KEP 5 Yossy Amarta 143110196 DIII KEP PDG P 5 Abdari 143110195 PDG P Vidia Putri DIII KEB 6 Mega Erismita 143210297 DIII Kep.TLG DIII KEP PDG P 4NAGARI Yulis Warni : KOTO BARU 143110197 PDG P KECAMATAN : SEI. 5 Gina Rifani 143210290 DIII Kep. SLK P 5 Marisa Aswar 143210296 SLK P AGUSRIANI MELSA DIII KEB 6 I. 37 NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Sri Mulyani 1 Sri Najmi 141110079 DIII KL P 1 Gusti 141110078 DIII KL P Intan Sari 2 Afrita 142110089 DIII GZ P 2 Meldawati 142110094 DIII GZ P KELOMPOK : 13 KELOMPOK : 14 DIII KEP JORONG 3 Susy Amelia 142110153 : MUDIAK LAWEDIII GZ BARAT P 3JORONG Nur Azizah 143110178 : KAMPUANG NANPDG LIMO P Nadya Reskita DIII KEP 4NAGARI Aulia : SAKO UTARA 143110177 PSR. SLK P 6 Maharani 134110489 PDG P Annisa DIII KEB 7 Mardhatillah 134110428 DIII KEB PDG P 7 Yussi Safrina 144210536 BKT P Yuliza DIII KEB 8 Firnanda 144210535 DIII KEB BKT P 8 Pegi Revvelia 144210499 BKT P Nindya Sandika DIII 9 Nita Mulia Sari 145110555 DIII KEP.GI P 9 Oktavianul 145110552 KEP.P 124110452 DIII KEB PDG P 6 HANDASARI 124110468 PDG P Intan Elsa Gebie Gemara DIII KEB 7 Lantika 144110400 DIII KEB PDG P 7 Billova 144110399 PDG P Merina Reza DIII KEB 8 Pratiwi 144210460 DIII KEB BKT P 8 Mahdalena 144210458 BKT P Nadia DIII 9 Nofia Elisa 145110556 DIII KEP. PAGU KECAMATAN : SEI. 4NAGARI Rahmadani : KOTO BARUDIII KEP PDG 143110213 P 4NAGARI Meri Handani : KOTO BARU 143210298 SLK P KECAMATAN : SEI.

SLK P 4 Hidayati 143110214 PDG P Yelvi DIII Kep. PAGU DIII KEP 3 Putri Geofani 143110183 DIII KEP PDG P 3 Yulias 143110259 PDG L Yuni Kurnia Tesha Alfiodita DIII Kep. SLK P 5 Gusniati 143210328 SLK P Vonny Berlianda DIII KEB 6 Mawardika 144110444 DIII KEB PDG P 6 Yonadel 144110420 PDG P DIII KEB 7 Lori Hannisa 144110401 DIII KEB PDG P 7 Nisa Haryati 144210464 BKT P DIII 8 Resti Marisca 144210527 DIII KEB BKT P 8 Rika Putri 145110566 KEP. MUARO 2NAGARI Reski 142110131 DIII : PULAKEK KOTO GZ BARU P 2NAGARI Mutia Khaira 142110139 LABUH DIII GZ P KECAMATAN : SEI.GI L 8 Rahman 145110578 KEP. PAGU Nopebrian Bazar KECAMATAN : SEI. PAGU DIII KEP 3 Okta Fitri Yanti 143110181 DIII KEP PDG P 3 Arzfy 143110182 PDG P Fadhilah DIII KEP 4 Oktarina Putri 143210301 DIII Kep.GI L 9 Delvia Atma Z.GI P Abdi Fadillah 9 Yaser 145110577 DIII KEP. 5 Ragenia Zandra 143210304 DIII Kep.GI L Yuni Surya 9 Putri 134310721 DIV KEB P 9 Winna Anggraini 131210757 DIV KL P 10 Intan Fransisca 132210784 DIV GIZI P 10 Merry Arindy 132210788 DIV GIZI P NOKELOMPOKNAMA : 19NIM JURUSAN KET NO NAMA KELOMPOK NIM : 20 JURUSAN KET Sesri Mira : PASAR MUARA LABUH 1JORONG Yunita 141110076 : AIA BATU DIII KL P 1JORONG Fani Mayona 141110052 TIMUR DIII KL P Intan Aprida : PSR. 38 NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET KELOMPOK Indah Wulan : 17 KELOMPOK Sethia Purnama : 18 JORONG 1 Sari 141110014 : KAPALO BUKIKDIII KL P 1JORONG Sari 141110077 : KOTO BIRAHDIII KL P Indah Wulan 2NAGARI Humaida : PULAKEK KOTO 142110128 BARU DIII GZ P 2NAGARI Dari : PULAKEK KOTO 142110130 BARU DIII GZ P KECAMATAN : SEI. 5 Anggraini 144110447 DIII KEB PDG P 5 Prima Roza Putri 143210303 SLK P Novita Indah DIII KEB 6 Yeni Puspita 144210533 DIII KEB BKT P 6 Sari 134110409 PDG P Yulita Sari DIII KEB 7 Rodiah 144210506 DIII KEB BKT P 7 Yesi Darlianis 144210534 BKT P Arif Budia DIII 8 Taufik Hidayat 145110607 DIII KEP. PAGU Prima Danisa KECAMATAN : SEI. 132210766 DIV GIZI P 10 Wasilah Badri 131210755 DIV KL P 10 Ulfarahmadia 131210753 DIV KL P . 4 Wulandari 143110198 DIII KEP PDG P 4 Putri 143210310 SLK P DIII Kep.

GI P Lisa Hendira Metta Octavia 10 Putri 132210786 DIV GIZI P 10 Erina 134310701 DIV KEB P KELOMPOK : 23 KELOMPOK : 24 JORONG : AMPALU JORONG : KAMPUANG BARU NAGARI : ALAM PAUH DUO NAGARI : ALAM PAUH DUO NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET KECAMATAN Rika Lidya : PAUH DUO KECAMATAN : PAUH DUO 1 Putri Mademi 141110070 DIII KL P 1 Ramainis 141110069 DIII KL P Asih Ramabetri Nofriani 2 132110107 DIII GZ P 2 132110169 DIII GZ P 3 Shinta Herlina 143110188 DIII KEP PDG P 3 Elfira Purkrifani 132110154 DIII GZ P DIII KEP 4 Ade Ardila 143110200 DIII KEP PDG P 4 Siska Handayani 143110189 PDG P Muhammad DIII Kep. 5 Jamil Al-Dasri 143210299 DIII Kep. SLK L 5 Novia Melani 143210333 SLK P Putri Yanti DIII KEB 6 Lestari 144110439 DIII KEB PDG P 6 Rahmi Annisa 144110440 PDG P Wira Maha DIII KEB 7 Putri 144210531 DIII KEB BKT P 7 Witra Okmalia 144210532 BKT P Chyntia Trisna DIII 8 Elminda 145110579 DIII KEP. 5 Nisfa 144110441 DIII KEB PDG P 5 Fajri 143210295 SLK L Rosifah DIII KEB 6 Sumiarti 144210529 DIII KEB BKT P 6 Tuladawiah 144110442 PDG P Aulia Eka DIII KEB 7 Septriana 144210510 DIII KEB BKT P 7 Nesa Maharani 144110402 PDG P M Ridho DIII KEB 8 Setiawan 145110546 DIII KEP.GI P 9 Suafni 131210750 DIV KL P 9 Naldi Candra 131210742 DIV KL L Claudia 10 Madonna 134310688 DIV KEB P 10 Eka Rahmiati 134310689 DIV KEB P 40 . PAGU KECAMATAN : SEI PAGU 1 Adawiyah 141110072 DIII KL P 1 Riri Andriani 141110071 DIII KL P Mayta Surya 2 Lili Wahyuni 142110133 DIII GZ P 2 Ningsih 142110134 DIII GZ P DIII KEP 3 Riza Zakia 143110186 DIII KEP PDG P 3 Rizka Novia 143110187 PDG P Anggi DIII KEP 4 Nurfajrin 143210321 DIII Kep.GI P 8 Tessa Pusvitasari 145110608 KEP. MUARO LABUH NAGARI : BOMAS NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET KECAMATAN Robyatul : SEI. SLK P 4 Zikra Izati 143110199 PDG P Raudha Jyanti Irvan Wahyudi DIII Kep.GI L 8 Ulva Larissa 144210530 BKT P DIII 9 Ukhty Amalia 131210752 DIV KL P 9 Nofrida Pertiwi 145110557 KEP. 39 KELOMPOK : 21 KELOMPOK : 22 JORONG : PASAR MUARA LABUH SELATAN JORONG : BANGKO TANGAH NAGARI : PSR.

4 Risna Wati 133210341 DIII Kep.GI P 9 Fitria Kamta 131210735 DIV KL P 9 Fuji Angga Riski 131210736 DIV KL L Indrie Aulia Hindun Mila 10 Rifni 134310695 DIV KEB P 10 Hudzaifah 134310693 DIV KEB P KELOMPOK : 27 KELOMPOK : 28 JORONG : PINANG AWAN JORONG : PINANG SINAWA : LUAK KAPAU ALAM PAUH NAGARI : PAUH DUO NAN BATIGO NAGARI DUO KECAMATAN : PAUH DUO KECAMATAN : PAUH DUO NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Miftahul Mentari Nur 1 Chaira 141110020 DIII KL P 1 Atika 141110019 DIII KL P 2 Nur Safina 142110102 DIII GZ P 2 Nurhidayanti 142110103 DIII GZ P Wardatul DIII KEP 3 Humayrah 143110274 DIII KEP PDG P 3 Wike Novria 143110275 PDG P DIII Kep.GI P 8 Zainatul Husna 145110614 KEP. SLK P 4 Yuliana Forriza 143210355 SLK P DIII KEP 5 Mimi Noveria 144110435 DIII KEB PDG P 5 Dino Saputra 143110210 PDG L DIII KEB 6 Fitri Febrianim 144210514 DIII KEB BKT P 6 Mita Irdanengsi 144110436 PDG P Ririn Nurul DIII KEB 7 Ine Novela Sari 144210515 DIII KEB BKT P 7 Cahyu 144210502 BKT P Widya Dwi DIII 8 Ariska 145110611 DIII KEP.GI P Jimmi 9 Zulhendra 131210737 DIV KL L 9 Khaira Ilma 131210738 DIV KL P Fara 10 Yumastura 134310690 DIV KEB P 10 Hidayani Usman 134310692 DIV KEB P 41 . SLK P 5 Nurlia Fitri 144110438 PDG P DIII KEB 6 Mutia Elvira 144110437 DIII KEB PDG P 6 Fasrah Lila 144210513 BKT P Rahmi Izzati DIII KEB 7 Dina Aprilia 144210512 DIII KEB BKT P 7 Zulma 144210501 BKT P DIII 8 Ulfa Fajrina 145110609 DIII KEP.KELOMPOK : 25 KELOMPOK : 26 : TARATAK JORONG : TARATAK TINGGI JORONG BUKAREH NAGARI : ALAM PAUH DUO NAGARI : PAUH DUO NAN BATIGO KECAMATAN : PAUH DUO KECAMATAN : PAUH DUO NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Melsa 1 Aprillenty 141110017 DIII KL P 1 Lidia Fitrah 141110015 DIII KL P Nadila 2 Anggraini 142110100 DIII GZ P 2 Novia Vionia 142110101 DIII GZ P Wahyu DIII KEP 3 Yulia Hasni 143110278 DIII KEP PDG P 3 Ramadhani 143110273 PDG P Sarah Fanny DIII Kep.GI P 8 Veby Santika 145110610 KEP. 4 Armantius 143110206 DIII KEP PDG L 4 Safitri 133210343 SLK P Zikra Afri 143210356 DIII KEB 5 Rahayu DIII Kep.

5 Aresha 144110433 DIII KEB PDG P 5 Sari 143210347 SLK P DIII KEB 6 Istianah Kamil 144210516 DIII KEB BKT P 6 Josa Chania Jivi 144110434 PDG P DIII KEB 7 Santi Desvita 144210503 DIII KEB BKT P 7 Reicy Fatmala 144210526 BKT P DIII 8 Zumarnis Aini 145110615 DIII KEP.GI P Siska Kemala 9 Septia Anggina 131210748 DIV KL P 9 Puteri 131210749 DIV KL P Septina Irda 10 Nengsih 134310708 DIV KEB P 10 Servia Monica 134310709 DIV KEB P 42 .GI P 8 Willi Safitri 145110612 KEP. SLK P 4 Fauziah Iswandi 143110245 PDG P Jesira Sande Siska Permata DIII Kep.GI P 9KELOMPOK Mardha Azizah 131210739 : 31 DIV KL P 9KELOMPOK Meilisa Inalda 131210740 : 32 DIV KL P 10 Fitri Asnita JORONG 134310691 DIV KEB : BATU BAJARANG P 10 Sarah Fitria JORONG 134310707 DIV KEB : SUNGAI DUO P : LUAK KAPAU ALAM PAUH NAGARI : LUAK KAPAU ALAM PAUH DUO NAGARI DUO KECAMATAN : PAUH DUO KECAMATAN : PAUH DUO NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Putty Jova Hidayatur 1 Pratami 141110068 DIII KL P 1 Rafiqah 141110056 DIII KL P Dofi Sisva 2 Noprianty 142110123 DIII GZ P 2 Erma Elita 142110124 DIII GZ P Dery Haditya Andry Hutama DIII KEP 3 Permana 143110243 DIII KEP PDG L 3 Ihsan 143110241 PDG L Yolanda DIII Kep.GI P 8 Normasari Pane 145110558 KEP. 4 Septina Fajri 143110276 DIII KEP PDG P 4 Visil Mikafah 143210349 SLK P Siti Fitriani DIII KEB 5 Yasriddwanun 143210348 DIII Kep. SLK P 5 Mawaddah 144110430 PDG P DIII KEB 6 Fitri Firdalani 144110429 DIII KEB PDG P 6 Pepi Dian Segita 144210524 BKT P Putri Zetria DIII KEB 7 Rahmi 144210525 DIII KEB BKT P 7 Sentia Oviani 144210504 BKT P DIII 8 Yona Afriyuda 145110613 DIII KEP.KELOMPOK : 29 KELOMPOK : 30 : JANJANG JORONG : UJUNG JALAN JORONG KAMBING : LUAK KAPAU ALAM PAUH NAGARI : LUAK KAPAU ALAM PAUH DUO NAGARI DUO KECAMATAN : PAUH DUO KECAMATAN : PAUH DUO NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET 1 Nadia Paradish 141110021 DIII KL P 1 Nahdiati Marwi 141110022 DIII KL P 2 Pratiwi Karista 142110104 DIII GZ P 2 Putri Wulan Sari 142110105 DIII GZ P DIII KEP 3 Ikrar Insani 143110248 DIII KEP PDG L 3 Firmanda* 143110246 PDG L Siska Afri DIII KEP 4 Madona 143210346 DIII Kep.

GI : LASUANG BATU P 8JORONG Onny Paramita 144210522 DIII : BANUARAN BKT P 8 Nurul Sucy Rae 145110560 KEP.GI DIII KEP.GI DIV 43 GIZI P P Rahmat Puja Syahril Aulia 9 10 Hidayat Riski 131210744 131210743 DIV KL DIV KL L P 9 10 Rifki Syaifa Nuraini Sofianti 131210745 134310704 DIVKEB DIV KL L P 10 Silvia Martha 134310711 DIV KEB P 10 Uci Madia Putri 134310712 DIV KEB P KELOMPOK : 37 KELOMPOK : 38 JORONG : SUNGAI PADI JORONG : BUKIT MALINTANG NAGARI : LUBUK GADANG NAGARI : LUBUK GADANG .GI DIII Kep.GI P P Pingky YuliandaRegina DIII 98 Pingkan Ferwita 145110561 145110575 DIII KEP. SLK SLK P P 65 Rahayu Ramadhani 144110424 144110428 PDG PDG P P Cindy Sakinah Della DIII KEB DIII KEB 67 Putri Arvionanda 144110422 144110392 DIII DIII KEB KEB PDG PDG P P 67 Nilur Rahma Munadiya Insani 144110404 144210461 PDG BKT P P Miftahul Aulia Windy Diansyah DIII KEB DIII 78 Rizki Orizasativa 144210519 144210523 DIII DIII KEB KEB BKT BKT P P 78 Nadia Putri Chaira 144210520 145110574 BKT KEP.GI P P 98 Rafika Alfi Putri Putri Rahma 145110562 132210762 KEP. P 4 Yolanda Rova Rahmayeni 143210351 SLK DIII Kep.KELOMPOK : 33 KELOMPOK : 34 : KAMPANG NAN JORONG : BULANTIAK JORONG BARU NAGARI : KAPAU ALAM PAUH DUO NAGARI : KAPAU ALAM PAUH DUO KECAMATAN : PAUH DUO KECAMATAN : PAUH DUO NO NAMA NIM JURUSAN KET 1 Getry Armanda 141110055 DIII KL P Zikra 2 Anggraini 142110120 DIII GZ P 3 Zikri Ihsan 143110238 DIII KEP PDG L NO4 Weni Ari Cunti NAMA 143110235 NIM DIII KEP PDG JURUSAN P KET NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET 5 Rahayu Meilia Yesi Novendra 143210350 DIII Kep. PDG SLK P P 45 Fadli Fauziah 143210353 144110427 SLK PDG P P Yolly Risna Zakia DillaAfriza Fitri Gusti DIII KEB DIII KEB 65 Vonika Nurviyana 143210352 143210317 DIII Kep.GI DIII P 9NAGARI Nadya S : KAPAU ALAM PAUH 131210741 DUO DIV KL P 9NAGARI Zikria Aqila Selsia Handika : KAPAU ALAM PAUH DUO P 145110576 KEP. 34 Rahmaniar Zulaika Famela 143110244 143110239 DIII DIII KEP KEP PDG PDG P P 34 Ambar Tiagana Restu Ayudhia 143110240 143210307 PDG SLK P P Yeiga Abhel Yona Silvia DIII Kep. DIII Kep. P 10 Vella Tria 134310715 DIV KEB P 6 Efni Putri 144110425 DIII KEB PDG P 6 Restika Wahyuni 143210306 DIII SLKKEB P 6 Irma Noviani 144110432 PDG DIII KEB P 7 Nur Andina 144210521 DIII KEB BKT P 7 Delvita Rahmi 144110393 DIII PDGKEB P KELOMPOK Reni : 35 7KELOMPOK Merlina Sari : 36 144210518 BKT DIII KEB P 8JORONG Rahmanita 145110563 DIII KEP.GI Ulfa Tun KECAMATAN : PAUH DUO 9 Putri KECAMATAN 131210747 : PAUH DUO DIV KL P 10 Hasanah 134310713 DIV KEB P 10 Suci Rahmalia 10 Vega Wahyuni 131210751 134310714 DIV KL DIV KEB P P NO NO NAMA NAMA NIM NIM JURUSAN JURUSAN KET KET NO NO NAMA NAMA NIM NIM JURUSAN JURUSAN KET KET 1 Puji Wardani Rosidah Zahra 141110028 DIII KL P 1 Rafika Silvi Gumala Wahyuni 141110031 DIII KL P 1 Putri Vivin Tri 141110023 DIII KL P 1 Dewi Widya Hayatil 141110024 DIII KL P 2 Yulia Listari 142110114 DIII GZ P 2 Amsah 142110115 DIII GZ P Handayani Ringga Yosa DIII 23 142110118 DIIIKEP PL DIIIDIII KEPGZ Putri P 23 Zakia Maulina 142110119 GZ Eka Putra 143110184 PDG L Gian Dwi Putra 143110166 PDG Dwi Sarah DIII KEP DIII Kep. SLK P P 4 Ningsih 143110237 DIII PDGKep. DIII KEB 45 Prasthifah Yosi Fitriani 143110236 143210316 DIII DIII KEP Kep. P 59 Rini Widura Elsha Meiseli 131210746 144110426 DIV KL DIII KEB PDG PP 5 Helmi 143210305 DIII SLKKEB P 5 Gustri Wirayanti 144110431 PDG DIII Kep. SLK P Resti Ayu Fitri Yanny 1 Putri 141110025 DIII KL P 11 Revananda 141110027 141110054 DIII KL DIII KL P P Nidia Restu Wahyuni 26 Pratiwi Wisra Yunita 144110403 142110116 DIII KEB DIIIPDG GZ P P 2 Yesty Zuhri 142110117 DIII GZ P Angga Dwi 2 Aulia Rahmi 142110122 DIIIKEP DIII GZ P 37 Luhtfia Erni Varna 144210517 143110205 DIIIKEP DIII KEBPDG BKT LP 3 Agustian Candra 143110203 DIII PDGKEP L Novvita 3 Ilham Ramadhan Yosi Oktavia 143110218 PDG DIII KEP L 48 Edliyani Yuli Sunarti 145110559 143210354 DIII KEP.

SLK P 5 Yanti 143210309 SLK P JORONG Annisa Puji : SARIAK TABA JORONG : GUNUNG PASIR DIII KEB 6 Rizka 144110418 DIII KEB PDG P 6 Azzahra Farah K 144110419 PDG P NAGARI : LUBUK GADANG NAGARI : LUBUK GADANG DIII KEB 7KECAMATAN Nike Maisandri 144210462 : SANGIR DIII KEB BKT P 7KECAMATAN Nike Yustisia 144210463 : SANGIR BKT P Renti Marzaini DIII KEB 8 Domcan 145110564 DIII KEP. SLK P 4 Sonia Marta 143110232 PDG P DIII Kep. 5 Wanda Yunita 144110445 DIII KEB PDG P 5 Wita Hasrinda 143210315 SLK P Suci Indah DIII KEB 6 Lestari 144210528 DIII KEB BKT P 6 Cici Ramayani 144110421 PDG P 44 DIII KEB 7 Aulia Fitri 144210511 DIII KEB BKT P 7 Ainul Mardiah 144110388 PDG P Niko Okta DIII KEB 8 Susandra 145110553 DIII KEP.GI P Mustika Agerta 10 Kemala 134310702 DIV KEB P 10 Badratul Laila 132210764 DIV GIZI P NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Roza Fajra Annisa 1 Wulansari 141110073 DIII KL P 1 Ditya 141110051 DIII KL P Senly Lahiya 2 Rafiqa 142110110 DIII GZ P 2 Radha Anggraini 142110106 DIII GZ P Maulana Ardhi DIII KEP 3 Rini Safitri 143110185 DIII KEP PDG P 3 Warman P 143110254 PDG L Zelvi Yumia DIII KEP 4 Helmi 143210318 DIII Kep.GI P Yolanda 10 Syahdia 134310719 DIV KEB P 10 Desmalinda 132210767 DIV GIZI P KELOMPOK : 41 KELOMPOK : 42 JORONG : BUKIT MALINTANG BARAT JORONG : KOTO TINGGI NAGARI : LUBUK GADANG NAGARI : LUBUK GADANG KECAMATAN : SANGIR KECAMATAN : SANGIR . KECAMATAN : SANGIR KECAMATAN : SANGIR NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Sintia Wiliyani 1 Putri 141110032 DIII KL P 1 Fina Oktarisa 141110053 DIII KL P Suci 2 Ramadhani 142110111 DIII GZ P 2 Ulfa Rahmi 142110113 DIII GZ P DIII KEP 3 Eki 143110164 DIII KEP PDG L 3 Ahmad Fauzan 143110160 PDG L Rika Syubri DIII KEP 4 Itri Ningsih 143110220 DIII KEP PDG P 4 Dewi 143110230 PDG P KELOMPOK : 39 Sukma Andri KELOMPOK : 40 DIII Kep. 5 Riri Afrianti 143210308 DIII Kep.GI L 8 Novia 144210465 BKT P Septia DIII 9 Ulfatmi Rahma 131210754 DIV KL P 9 Rahmayanti 145110568 KEP.GI P 8 Shanti Eka Putri 144210505 BKT P DIII 9 Apreriza Putri 132210763 DIV GIZI P 9 Reski Amelia 145110565 KEP.

GI P DIII 8 Serli Ayoni Putri 145110603 KEP. 4 Septiani 143110233 DIII KEP PDG P 4 Zamroni P 143210300 SLK L Puti Dayang Thahirah 45 DIII KEB 5 Daifullah 143210334 DIII Kep.GI P 9 Wella Mutia 131210756 DIV KL P 9 Fahyu Widia 132210774 DIV GIZI P Junia Dita KELOMPOK 10 Fauziah : 45 132210775 DIV GIZI P KELOMPOK 10 : 46 134310697 DIV KEB P Rolencia JORONG : LIKI JORONG : AIE MANYURUK : LUBUAK GADANG NAGARI : LUBUAK GADANG SELATAN NAGARI SELATAN KECAMATAN : SANGIR KECAMATAN : SANGIR NO NAMA NIM JURUSAN KET Dona Trianti 1 Putri 141110006 DIII KL P . 4JORONG Hasanah : KOTO RAMBAH 143210313 SLK P NAGARI : LUBUK GADANG UTARA NAGARI : LUBUK GADANG UTARA DIII KEB 5 Sum Septiawati 144110382 PDG P KECAMATAN : SANGIR KECAMATAN : SANGIR Anita Puspita DIII KEB 6 Sari 144210478 BKT P DIII 7 Inda Fatmawati 145110589 KEP. SLK P 5 Amatullah 144110384 PDG P Wahyuni DIII KEB 6 Syafri Nadia 144110383 DIII KEB PDG P 6 Purnama 144210476 BKT P DIII KEB 7 Zahara Sakinah 144210477 DIII KEB BKT P 7 Yunia Suciya 144210507 BKT P Wella Aulia Ivoni Tesha DIII 8 Rahmi 145110573 DIII KEP. NO NAMA NIM JURUSAN KET 1 Syafiana Fritika 141110034 DIII KL P 2 Rilan Dwi Putri 142110108 DIII GZ P DIII KEP KELOMPOK : 43 3KELOMPOK Thalhah Gazali 143110270 : 44 PDG L JORONG : BARIANG Welsi Husnatul DIII Kep.GI P 8 Guspia 145110592 KEP.GI P Dwi Syaputri 9 Yanti 132210770 DIV GIZI P Maziyyatul 10 Muslimah 134310699 DIV KEB P NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET 1 Nelda Sendra* 141110063 DIII KL P 1 Widia 141110036 DIII KL P 2 Hidaya Tullah 142110127 DIII GZ L 2 Rahilla Syofyana 142110107 DIII GZ P Hikmatul DIII KEP 3 Fauziah 143110247 DIII KEP PDG P 3 Alfinia Yulita 143110204 PDG P Sri Fahnur Muhammad DIII Kep.

GI P 8 Rahmadani 144210508 BKT P Dwita Ghina Lindah Wahidah DIII 9 Syandra 132210771 DIV GIZI P 9 Harfi 145110594 KEP. SLK P Sri Wahyu 5 Ningsih 144110381 DIII KEB PDG P 6 Nurul Fauziah 144210466 DIII KEB BKT P Monica Putri 7 Almeishara 145110596 DIII KEP. SLK P 5 Wanti Martina 143210312 SLK P DIII KEB 6 Tya Gusriani 144110385 DIII KEB PDG P 6 Ulfa Aulia 144110386 PDG P Putri Tri Kasih DIII KEB 7 Amelia 144210467 DIII KEB BKT P 7 Rafiqa 144210468 BKT P Lida Indah Anggi Zania DIII KEB 8 Harwati 145110593 DIII KEP. 2 Rita Sahara 142110109 DIII GZ P Yozi Eka 3 Saputra 143110277 DIII KEP PDG L Rafika 4 Monalisa 143210337 DIII Kep. 5 Sari 144110387 DIII KEB PDG P 5 Rafika Fajriliani 143210336 SLK P Rahmatillah Sepria Pramita DIII KEB 6 Hanum 144210469 DIII KEB BKT P 6 Wetri 144110380 PDG P Istiqamah DIII KEB 7 Azmi 145110591 DIII KEP. SLK P 4 Agnes Elya 143110202 PDG P Yollin Noviana DIII Kep. LAMBAI 142110135 DIII GZ P 2JORONG Melli Junita : PINCURAN TUJUAH 142110136 DIII GZ P : LUBUAK GADANG DIII KEP 3NAGARI Delviyana : LUBUAK GADANG 143110242 SELATAN DIII KEP PDG P 3NAGARI Dewiana Sasmita SELATAN 143110209 PDG P Weni Amelia KECAMATAN : SANGIR KECAMATAN : SANGIR DIII KEP 4 Putri 143110234 DIII KEP PDG P 4 Afdila Rahmi 143110201 PDG P DIII Kep.GI P 8KELOMPOK Annisa Putri : 50 144210509 BKT P JORONG : KARANG PUTIAH JORONG Intania Putri : SEI KAPUR DIII 9 Fitrah Fadhilah 132210776 DIV GIZI P 9 Utami 145110590 : LUBUAK GADANG KEP.GI P NAGARI Yovi : LUBUAK GADANG SELATAN NAGARI SELATAN 10 Rintamara 134310720 DIV KEB P 10 Fitria Hasanah 132210777 DIV GIZI P KECAMATAN : SANGIR KECAMATAN : SANGIR . 5 Tri Wahyuni 143210311 DIII Kep.GI P 7 Rika Wahyuni 144210471 BKT P KELOMPOK : 49 DIII KEB 8 Melaty Zulfa 145110595 DIII KEP.GI P Ella Humaidatul 10 Marisa Elvita 134310698 DIV KEB P 10 Mutia 132210772 DIV GIZI P NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Memorian 1 Siddik 141110018 DIII KL L 1 Rudy Pambudi H 141110030 DIII KL L 2 Intan Lestari 142110132 DIII GZ P 2 Nadia Ulfa 142110140 DIII GZ P Desi Regina DIII KEP 46 3 Putri 143110208 DIII KEP PDG P 3 Betri Wahyuni 143110207 PDG P DIII KEP 4 Putri Yani 143210335 DIII Kep.GI P Rahmiyatul 8 Putri 145110599 DIII KEP.GI P 9 Dewi Sartika 132210768 DIV GIZI P 10 Mega Wanda 134310700 DIV KEB P NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Rahmad 1 Suhendra KELOMPOK 141110026 : 47 DIII KL L 1 Rudy Fahlevi KELOMPOK 141110029 : 48 DIII KL L Meidiana 2JORONG Sandra : SEI.

GI P Anita Wulan 10 Oktarina 134310685 DIV KEB P 10 Zika Feralita 132210806 DIV GIZI P 47 NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET 1 Ikhsan Afit 141110013 DIII KL L 1 Delta Prabowo 141110005 DIII KL L Refy Delna Meilinda Tri 2 Maldini 142110147 DIII GZ P 2 Wahyuni 122110156 DIII GZ P Lady Permata Indah Anggia DIII KEP 3 Sari 143110251 DIII KEP PDG P 3 Fisqi 143110249 PDG P DIII KEP 4 Dita Novelia 143110212 DIII KEP PDG P 4 Putri Nur Azizah 143110226 PDG P Revina Yuliana DIII Kep.GI P 9 Helya Wulandari 145110588 KEP. LANDEH KET 1NAGARI M Fata Majri 141110016 : LUBUAK GADANGDIII KL SELATAN L 1NAGARI Wika Oktavia 141110037 DIII TIMUR : LUBUAK GADANG KL P Nurmella 2KECAMATAN Hijrah Sri K : SANGIR 142110142 DIII GZ P 2KECAMATAN Ramadasari : SANGIR 142110146 DIII GZ P Putri DIII KEP 3 Rahmayani 142110143 DIII GZ P 3 Lidia Paramita 143110252 PDG P DIII KEP 4 Mardia Ningsih 143110253 DIII KEP PDG P 4 Fauziah 143110215 PDG P Dira Betia DIII Kep.GI P Yunira Hellis Wulan Mentari 9 Davina 132210805 DIV GIZI P 9 Fajra 132210804 DIV GIZI P Novantika Dwi Rani Puspita 10 Setyanie 134310703 DIV KEB P 10 Neldi 134310705 DIV KEB P . SLK P 6 Riza Niami 144110378 PDG P DIII KEB 7 Rosviarosa 144110379 DIII KEB PDG P 7 Vivi Warni 144210475 BKT P Susanti 8 Wulandari 144210472 DIII KEB BKT P 8 Jimmi Zulhendra 131210737 DIV KL L DIII 9 Suci Maharani 145110570 DIII KEP. KELOMPOK 5 Reska Oktavia 143210340 : 53 DIII Kep. SLK P 5KELOMPOK Armon 143210341 : 54 SLK P Rasyadatul : TALUAK AIE DIII KEB 6JORONG Izzah 144110376 : SEI ARO DIII KEB PDG P 6JORONG Rahma Yanda 144110375 PUTIAH PDG P Syahdini : LUBUAK GADANGKEB DIII 7NAGARI Syahyuamallia : LUBUAK GADANG 144210474 DIII TIMUR KEB BKT P 7NAGARI Duhasnah 144210473 BKT TIMUR P KECAMATAN : SANGIR KECAMATAN : SANGIR DIII 8 Sisri Maita Sari 145110569 DIII KEP.GI P 8 Nurul Hidayah 145110597 KEP. 5 Vella 143110211 DIII KEP PDG P 5 Rahmadani Fitri 143210338 SLK P DIII KEB 6 Wike Safitri 143210314 DIII Kep. KELOMPOK : 51 KELOMPOK : 52 NO JORONG NAMA NIM : WONOREJO JURUSAN KET NO JORONG NAMA NIM JURUSAN : SEI.

GI P Sania Lailatu 10 Rahmi 134310706 DIV KEB P 10 Ulfa Zakratul 132210803 DIV GIZI P 48 NO NAMA NIM JURUSAN KET Yolla Septieni 1 Bastika 141110039 DIII KL P 2 Tri Putri Astuti 132110182 DIII GZ P DIII KEP 3 Miftahul Qhairi 143110256 PDG P KELOMPOK : 57 KELOMPOK : 58 Andiko Cahyadi DIII Kep. JORONG : KAMPUANG TANGAH 4JORONG Nugraha 143210320 SLK : SEI LINGKITANG L DIII KEB NAGARI : LUBUAK GADANG TIMUR 5NAGARI Ressa Yotantri : LUBUAK GADANG 144110406 PDG TIMUR P KECAMATAN : SANGIR KECAMATAN : SANGIR DIII KEB 6 Wulan Afrilia 144110446 PDG P Chintia Rara DIII KEB 7 Putri 144210482 BKT P DIII 8 Gustina Dewi 145110586 KEP. 5 Rilvahano 143210319 DIII Kep. SLK L 5 Ricimustikasari 143210342 SLK P Rahma DIII KEB 6 Sariwulan 144110374 DIII KEB PDG P 6 Nurul Fitri 144110373 PDG P April Lidia Deby Ray DIII KEB 7 Saputri 144210479 DIII KEB BKT P 7 Adnuari 144110391 PDG P Asri Novita DIII KEB 8 Nurulamelia 145110598 DIII KEP. KELOMPOK : 55 KELOMPOK : 56 : TANJUANG JORONG : GADUANG JORONG HARAPAN NAGARI : LUBUAK GADANG TIMUR NAGARI : LUBUAK GADANG TIMUR NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET KECAMATAN Windi Elfionita : SANGIR KECAMATAN : SANGIR 1 Wiska 141110038 DIII KL P 1 Arlen Pradia 141110003 DIII KL L Vera Nopita Vivin Rahmalya 2 Sari 132110184 DIII GZ P 2 Rizka 132110186 DIII GZ P Nia Angraini DIII KEP 3 Intan Lolita 143110250 DIII KEP PDG P 3 Putri 143110258 PDG P Rahmi Yolanda DIII KEP 4 Reza Suci Putri 143110229 DIII KEP PDG P 4 Annur 143110227 PDG P Alan Andira DIII Kep.GI P 8 Menresday 144210480 BKT P Wahyuni Eka DIII 9 Ulfa Nor Media 132210802 DIV GIZI P 9 Putri 145110572 KEP.GI P 9 Tri Putri 132210801 DIV GIZI P 10 Andina Ar 134310684 DIV KEB P .

GI DIV KEB P P 9 Eka Yuni Riza 145110584 KEP.GI P 7 Wahyuni 144110415 PDG P Risa Maldanurman DIII KEB 8 Putri 132210796 DIV GIZI P 8 Fauziyah 144210486 BKT P DIII 9 Annisa Septiani 134310686 DIV KEB P 9 Rizka Kurniati 145110601 KEP. KELOMPOK : 59 KELOMPOK : 60 : KOTO TUO MATO JORONG : KOTO GADANG JORONG AIR NAGARI : LUBUK MALAKO NAGARI : LUBUK MALAKO KECAMATAN : SANGIR JUJUAN KECAMATAN : SANGIR JUJUAN NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET 1 TaufiqOktarizan Adri 141110001 DIII KL L Adeslan Sandi 1 Meliana Hardiyanto 141110035 DIII KL L 1 Utama P 141110042 DIII KL L 2 Silviana Frista Putri 131110052 DIII KL P Adella Dwi Ayu 2 Mairilla 132110160 DIII GZ P 2 Ningsih 141110041 DIII KL P 3 Popi Mardianti Miftahul 132110171 DIII GZ P Hana Pradita 3 Nanda Berta Fauziah Dasril 143110255 DIII KEP PDG P 3 Adrianto 132110161 DIII GZ P 4 Chania Renti 143110257 DIII KEP PDG P DIII KEP 4 Ririn Pusvita Anggresia 143110228 DIII KEP PDG P 4 Shania Nabila 143110265 PDG P 5 SariDestria Risa 143210343 DIII Kep.GI P DIII KEB 89 Andriani Tiara Hardineti 144210500 132210800 DIII KEB BKT DIV GIZI PP 8 Delviani Yandra 144210484 BKT P Fauzia Elsa Wifa Noviresti DIII 9 10 Putri Heredita 145110585 134310717 DIII KEP.GI P Tessa Permata 10 Tessa Asriati 132210798 DIV GIZI P 10 Sari 132210799 DIV GIZI P 49 NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Dewitnal KELOMPOK 1 Safitri* : 61 141110048 DIII KL P 1KELOMPOK Ichsanul Putra : 62 141110057 DIII KL L JORONG 2 Ika Triyani : PADANG DAREK 132110162 DIII GZ P 2JORONG Aulia Rahmi : LUBUAK BATUANG 141110043 DIII KL P NAGARI : LUBUK MALAKO Flora Cyntia Sari NAGARI : LUBUK MALAKO 3 Safdara Tika 143110264 DIII KEP PDG P 3 Faizal 132110117 DIII GZ P KECAMATAN Nofrian Dwi : SANGIR JUJUAN KECAMATAN Ristika Wulan : SANGIR JUJUAN DIII KEP 4 Saputra 143210332 DIII Kep. SLK P Anggun Putri DIII Kep. 6 Ezi Nelvia 144210485 DIII KEB BKT P 6 Bismi Alisa 143210323 SLK P DIII KEB 7 Risa Monita 145110600 DIII KEP. 5 Sari 143210344 DIII Kep.GI P 10 Novita Sari 132210791 DIV GIZI P 10 Putri Rahmalia 132210793 DIV GIZI P . SLK P 5 Sukma Sari 143210322 SLK P 6 Nia Kurniati Angela Norisa 144110372 DIII KEB PDG P DIII KEB 6 Hutami 144110389 DIII KEB PDG P 6 Nayli Ilmiati 144110371 PDG P 7 Aulia Rizka 144210481 DIII KEB BKT P DIII KEB 7 Cici Afisma 144210483 DIII KEB BKT P 7 Ranny Jessyca 144110405 PDG P 8 Hayati Nupus Rahmawitri 145110587 DIII KEP. SLK L 4 Dari 143110263 PDG P Windha Larisa Pasla DIII KEP 5 Amelya 144110416 DIII KEB PDG P 5 Dedhia 143110221 PDG P DIII Kep.

GI P 50 Ramadhany Oktaforina 10 Ayudya 132210794 DIV GIZI P 10 Nurasandi 132210792 DIV GIZI P KELOMPOK : 65 KELOMPOK : 66 : PADANG AIR JORONG : SIKAYAN TALANG JORONG DINGIN NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM : PADANG JURUSAN AIR KET NAGARI : PADANG AIR DINGIN NAGARI Muhammad DINGIN 1KECAMATAN Sabrul Hasbi R 141110074 : SANGIR JUJUANDIII KL L 1KECAMATAN Idrus 141110061 DIII KL : SANGIR JUJUAN L Dela Nesfi Desi Permita 2 Mutiarani 141110044 DIII KL P 2 Putri 141110045 DIII KL P 3 Rahmi Zahara 132110130 DIII GZ P 3 Yola Kartini 132110145 DIII GZ P Tahhari Sintya Tinela DIII KEP 4 Muslimah 143110269 DIII KEP PDG P 4 Putri 143110268 PDG P Meina Mustika Mifta Anatul DIII KEP 5 Sari 143110223 DIII KEP PDG P 5 Husni 143110225 PDG P DIII Kep. KELOMPOK : 63 KELOMPOK : 64 JORONG : TARATAK BARU JORONG : KOTO TUO NAGARI : LUBUK MALAKO NAGARI : LUBUK MALAKO KECAMATAN : SANGIR JUJUAN KECAMATAN : SANGIR JUJUAN NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET 1 Ilfan Eka Putra 141110058 DIII KL L 1 Ellawati Yolanda 141110049 DIII KL P Mentari Adestya 2 Desrifa Aufiza 141110046 DIII KL P 2 Ningsih 132110124 DIII GZ P Israini Rissa Mona DIII KEP 3 Rarahayu 132110122 DIII GZ P 3 Eriksani 143110262 PDG P Rahmatollah DIII Kep. SLK P 6 Izzatur Rahmi 144210488 BKT P Dhea Permata DIII Kep. 7 Vivit Valucia 144110414 DIII KEB PDG P 7 Sari 143210325 SLK P Harisa DIII 8 Muharani 144210487 DIII KEB BKT P 8 Ruri Mandasari 145110602 KEP. 6 Eka Yulia Sari 143210326 DIII Kep. 4 Resa Amelia 143110260 DIII KEP PDG P 4 Akbar 143210339 SLK L Viony Goldsen DIII KEB 5 Loly Oktary 143110222 DIII KEP PDG P 5 Qalbi 144110413 PDG P Chairani DIII KEB 6 Rahma Putri 143210324 DIII Kep.GI P 9 Maharani 145110581 KEP.GI P Dilla Prima DIII 9 Tiara 145110583 DIII KEP. SLK P 6 Feronica 143210327 SLK P Tria Putri Suci Prima DIII KEB 7 Imelda 144110411 DIII KEB PDG P 7 Mardikha 144110410 PDG P Laura Intan DIII KEB 8 Purnama Sari 144210489 DIII KEB BKT P 8 Lenni Rahmi 144210490 BKT P Deswita DIII 9 Clara Cloudia 145110580 DIII KEP.GI P 10 Nadia Syahya 132210789 DIV GIZI P 10 Nanda Putri 132210790 DIV GIZI P KELOMPOK : 67 KELOMPOK : 68 : PASAR BIDAR .GI P 9 Diana Azani 145110582 KEP.

7 Sarmila 144110407 DIII KEB PDG P 7 Khaira 143210329 SLK P Suci Chatri DIII 8 Meri Andini 144210493 DIII KEB BKT P 8 Utami 145110606 KEP.GI P 9 Siti Yusnita 145110605 DIII KEP.GI P 10 Annisa Fadhilla 131210723 DIV KL P KELOMPOK : 69 KELOMPOK : 70 JORONG : BATIKAM JORONG : KAPALO KOTO NAGARI : BIDAR ALAM NAGARI : BIDAR ALAM KECAMATAN : SANGIR JUJUAN KECAMATAN : SANGIR JUJUAN NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET Hafriyon 1 Ahmad 131110013 DIII KL L 1 Desy Febriani 141110047 DIII KL P Viorena Chika 2 Aditya 142110156 DIII GZ P 2 Yunia Addriany 142110159 DIII GZ P DIII KEP 3 Yenni Yunida 142110158 DIII GZ P 3 Tilla Vana Ilham 143110271 PDG P Vany Zulfikri Al DIII Kep. SLK P 6 Nadia Lestari 144210494 BKT P Imalatunil DIII Kep. SLK L 4 Silvi Gusria Sari 143110266 PDG P DIII KEP 5 Siti Nur Isnaini 144110409 DIII KEB PDG P 5 Fiki Yuliasni 143110216 PDG P Meliya Cornela DIII Kep. 4 Anggraini 143110272 DIII KEP PDG P 4 Haqqi 143210357 SLK L Humaira Wiyan DIII KEB 5 Yurmanisa 143110217 DIII KEP PDG P 5 Ferimadina 144110417 PDG P Ingel Fresta DIII KEB 6 Rahmadona 143210330 DIII Kep.GI P 9 Intan Mahalia 132210785 DIV GIZI P Artika Octavia 10 Hesti Zainiah 132210781 DIV GIZI P 10 Melpani 134310687 DIV KEB P KELOMPOK : 71 KELOMPOK : 72 JORONG : HARAPAN BARU JORONG : SIMP TIGO NAGARI : BIDAR ALAM NAGARI : BIDAR ALAM KECAMATAN : SANGIR JUJUAN KECAMATAN : SANGIR JUJUAN .GI P 7 Putri 144110408 PDG P Maysari Mauliana 51 DIII KEB 8 Hayasman 132210787 DIV GIZI P 8 Oktavia 144210492 BKT P Wulan Mayang DIII 9 Sari 134310718 DIV KEB P 9 Silvi Zetri 145110604 KEP. 6 Lita Revisia 144210491 DIII KEB BKT P 6 Efendi 143210331 SLK P Syavira Desmi Sherly Anggraini DIII KEB 7 Indra Putri 145110571 DIII KEP. JORONG : KOTO JAPANG JORONG ALAM NAGARI : PADANG AIR DINGIN NAGARI : BIDAR ALAM KECAMATAN : SANGIR JUJUAN KECAMATAN : SANGIR JUJUAN NO NAMA NIM JURUSAN KET NO NAMA NIM JURUSAN KET 1 Elsa Amanda 141110050 DIII KL P 1 Sakti Setiadi 141110075 DIII KL L Ulfa Septiani 2 Dila Triana 132110153 DIII GZ P 2 Safitri 142110154 DIII GZ P Silvia Audia 3 Putri 143110267 DIII KEP PDG P 3 Veza Srikandi 142110155 DIII GZ P DIII KEP 4 Saleh Arif 143210345 DIII Kep.

Peta Lokasi PKL . 52 Lampiran 2.

Tanggal wawancara : PERSETUJUAN (Informed Consent ) Saya yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bersedia untuk mengikuti Survey Mawas Diri (SMD) yang dilakukan oleh Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang No Nama Umur LP/Pr Hubungan Pendidikan Pekerjaan dlm Petugas Survey …………………………. Nama KK : Identitas Alamat responden akan dijaga : kerahasiaannya. Informasi yang didapatkan melalui survey ini sangat berguna untuk identifikasi masalah dan masukan untuk pemecahan masalah kesehatan di masyarakat. IDENTITAS RESPONDEN B.) 4 Nama Responden 5 Terima kasih atas kesediaan Saudara mengikuti survey mawas diri 6 A.) (……………………. 53 Lampiran 3.. keluarga 1 2 3 (………………………….. DATA KELUARGA)* .. Kuisioner Survey Mawas Diri (SMD) PKL Terpadu Poltekkes Kemenkes Padang Tahun Ajaran 2016/2017 Survey Mawas Diri (SMD) adalah survey yang dilakukan untuk mengetahui permasalahan kesehatan di masyarakat.

....... Campak Sesak nafas Penghasilan perbulan (Rp) : Cacar Air TBC dari pendapatan dan pengeluarannya Perkirakan Tipus abdominalis Diare Hepatitis Deman berdarah Gatal.. Balita Gangguan Tumbang... Jika ada isi data dibawah ini : ...Flu PENYAKIT Burung MENULAR : Cikungunnya Dan lain-lain : (sebutkan) 54 No Nama Penyakit Nama Penderita Umur 1 2 3 4 Dalam 3 Bulan terakhir adakah anggota keluarga yang mengalami penyakit menular seperti dibawah ini : 5 Hipertensi Stroke Diabetes Melitus Cancer Asma Dan lain-lain : (sebutkan) ..... PENYAKIT LAIN YANG DIDERITA ANGGOTA KELUARGA : (Selain penyakit menular dan penyakit degeneratif) Seperti : Anemia pada Bumil..... PENYAKIT TIDAK MENULAR : Adakah riwayat penyakit degeneratif dan penyakit keturunan seperti dibawah ini : No Nama Penyakit Nama Penderita Umur 1 Jika ada salah satu diatas isi data dibawah ini : 2 3 4 5 E....Gatal (Sakit kulit) C. dsb.. No Nama Penyakit Nama Penderita Umur Jika ada salah satu diatas isi data dibawah ini : 1 2 3 4 5 D. Gangguan Kes Gigi (lakukan pemeriksaan gigi). )*Batuk Harappilek menunjukan kartu keluarga. Balita Gizi Buruk/Kurang (lakukan pengukuran antropometri)...

.. Kriteria :................... Debris Indeks 2..... +........................... CI ==.. No Objek observasi Ya Tidak 1 Ventilasi rumah memadai (minimal 20% dari luas lantai kamar) 55 2 Pencahayaan siang hari memadai (tidak perlu lampu) 3 Lantai rumah minimal diplester dengan semen 4 Kondisi di dalam rumah secara umum bersih 5 Kondisi sekitar pekarangan rumah bersih 6 Ada saluran pembuangan air limbah (SPAL) 7 Kondisi SPAL bersih dan lancar F..................... . Status Kebersihan Gigi dan Mulut 1......... LEMBAR OBSERVASI 8 Ada barang-barang bekas yang dapat menjadi Perkembangan Petunjuk jentik : Beri tanda (V) nyamuk pada kolom sesuai 9 Jentik nyamuk positif pada tempat penampungan air 10 Terdapat kandang ternak di sekitar pekarangan 11 Kondisi kandang ternak terawat dan bersih 12 Ada jamban/WC keluarga 13 WC bersih dan berfungsi baik (yg memiliki WC) 14 Sumber air minum memenuhi syarat kesehatan 15 Sumber air bersih memenuhi syarat kesehatan 6 1 6 6 1 6 G. OHI-S = ...... Calculus Indeks 6 1 6 6 1 6 DI = =.. PEMERIKSAAN KEBERSIHAN GIGI DAN MULUT SERTA STATUS LOKALIS GIGI 1...

........ 56 2......... ------------------------------ DMF-T = ……………. d = .... -----------------------------..... ( ) .. e = .......... Status Lokalis Gigi (DMF-T) 8 7 6 5 4 3 2 1 1 2 3 4 5 6 7 8 V IV III II I I II III IV V V IV III II I I II III IV V 8 7 6 5 4 3 2 1 1 2 3 4 5 6 7 8 Score : D = ……………... def-t = Tenaga Survey : Nama Tanda Tangan 1.. M = …………….......... f = . ( ) 2.......... F = ……………..

…………………………………..... III Data Keperawatan Gigi SD UKGS SD Pelayanan Gigi Indeks karies gigi permanent Lainnya ………………………………. IV Data Kebidanan Jumlah ibu hamil Jumlah ibu bersalin Bayi baru lahir Balita Pasangan Usia Subur Wanita Usia Subur Akseptor KB ........ Format isian Baseline Data Sekunder Praktek Kerja Lapangan Mahasiswa Poltekkes Kemenkes Padang Tahun 2016/2017 Kabupaten : Solok Selatan Kecamatan : Nagari : Jorong : Cakupan/Prevalensi/ No Variabel Kondisi Keterangan 2015 2016 I Data Umum Jumlah Penduduk Jumlah Kepala Keluarga II Kesehatan Lingkungan Prevalensi Diare Prevalensi Malaria Prevalensi Demam Berdarah Prevalensi ISPA Pemanfaatan/Kepemilikan Sarana Air Bersih Kondisi Sarana Air Bersih Pemanfaatan/Kepemilikan Jamban Pengelolaan Sampah Kondisi Rumah Sehat Pengelolaan Limbah Cair Gambaran Partisipasi Masyarakat Tingkat pengetahuan tentang Kesehatan Lainnya ………………………………. 57 Lampiran 4.....

... semester.... nagari) 2.. Ibu Nifas 58 ASI Ekslusif V Data Gizi Jumlah Balita Jumlah Posyandu Gizi Buruk/Gizi Kurang/Anak Pendek Jumlah Kader Lainnya ………………………………........ triwulan (Kab............... nagari) 59 ... Profil kesehatan (kab...... ……………………………….…………………………..……………..................... Laporan tahunan... VI Data Keperawatan Angka Kesakitan (infeksi/non infeksi) 10 Penyakit terbanyak Lainnya ….. Kec/wilayah kerja puskesmas..... Catatan : Data dapat diperoleh dari : 1...... Kes/wilayah kerja puskesmas.. VII Lain-lain Dasa Wisma Posyandu Lainnya ………………………...... ………………. ………………………….

Masalah kesehatan di identifikasi berdasarkan data sekunder yang yang ada. b c. b. 3 a. c. 2. Form Identifikasi Masalah Kesehatan Masalah Kesehatan/Diagnosa No Komunitas Penyebab (Etiologi) 1 a. dst Catatan : 1. Penyebab masalah dapat ditentukan berdasarkan data sekunder/secara teoritis 60 .Lampiran 5. b 4 a. 2 a.

Lampiran 6 Rencana Intervensi Komunitas

Masalah Kesehatan/Diagnosa
No Rencana Intervensi
Komunitas
1. ………………………….................. 1.
2.
3
Dst.
2. ………………………….................. 1.
2.
3
Dst.
3. ………………………….................. 1.
2.
3
Dst.
4. ………………………….................. 1.
2.
3
Dst.
Dst.

61

Lampiran 7 Prioritas Masalah Kesehatan

Masalah
Kesehatan/Diagnosa
Masalah
No Komunitas Tujuan Rencana Kegiatan Sasaran Waktu Tempat Dana PJ
Kesehatan/Diagnosa A B C D E F G H I J Total Prioritas
No ..................................
1. Komunitas 1.
2.
3.

2. ..................................
1.
Pembobotan : A = Risiko Terjadi2. F = Tempat
1. Sangat Rendah 3.
B = Risiko Keparahan G = Waktu
C = Potensial untuk Pendidikan
3. ..................................
2. Rendah Kesehatan I = Dana
1.
3. Cukup D = Minat Masyarakat H = Fasilitas Kesehatan
E = Sesuai dengan2.program
4. Tinggi Pemerintah 3. J = Sumber Daya
5. Sangat Tinggi
4. ..................................
1.
2.
3.

Dst.

Dst.

62

Lampiran 8 Rencana Kerja (POA)

Nama mahasiswa yang Tanggal Pengkajian
mengkaji
Bahasa sehari-hari Alat Transportasi ke
yankes
Jarak yankes terdekat

NamaKepala Keluarga Agama &Suku

Umur AlamatRumah

Pendidikan Telp

Pekerjaan

2. DATA ANGGOTA KELUARGA

N Nama Hub Umur J Suku Pendidikan Pekerja Status TTV Status Alat
o dgn K Terakhir an Saat Gizi (TD, Imunisasi Bantu/
KK Ini (TB, BB, N, S, Dasar Protesa
BMI) P)

1

2

3

LANJUTAN ............. , ................... 2017
Mengetahui, Ketua Kelompok....
N
Kepala Nama
Jorong, Penampilan Status Kesehatan RiwayatPenyakit/ Analisis
o Umum Saat ini Alergi Masalah
Kesehatan
INDIVIDU
(.......................................
1 ) (.................................. )

2

3

63

Assesment Kesehatan Keluarga dan Individu

........ Sumber Air Bersih : Sehat/Tidak Sehat*.................................  Saluran Buang Limbah : Baik /Cukup/Kurang*.................................. ................. Baik/ Tidak* Keterangan Tambahan terkait Individu .................................................................................................... .  Ventilasi :  Rasio Luas Bangunan Rumah dengan Jumlah Anggota Keluarga Cukup/Kurang 8m2/orang PencahayaanRumah : :Ya/Tidak*………………... 1..................... Profesi Gizi C...... DATA KELUARGA Nama Individu yang sakit : Diagnosa Medik : Sumber Dana Kesehatan : A............................... Profesi Kesehatan Lingkungan B................ Profesi perawat...... ........................... D...........................Profesi Bidan 3......................................... JambanMemenuhiSyarat : Ya/Tidak* .............................. DATA PENUNJANG KELUARGA Rumahdan Sanitasi Lingkungan TempatSampah: E.......... Profesi Gigi Kondisi Rumah : Ya/Tidak*…………………….. ....................................................................................................

Menimbang balita tiap bln : Ya/ Tidak* Ya/ Tidak*  Mengkonsumsi lauk dan pauk tiap hari : Menggunakan air bersih untuk makan & minum: Ya/ Tidak* Ya/ Tidak* Menggunakan jamban sehat : Menggunakan air bersih untuk kebersihan diri: Ya/ Tidak* Memberantas jentik di rumah sekali seminggu : Ya/ Tidak* Ya/ Tidak*. . Memberi ASI ekslusif : Ya/ Tidak* Ya/ Tidak*  Menjaga lingkungan rumah tampak bersih : jika ada balita. 3. DATA KESEHATAN INDIVIDU YANG SAKIT (pengkajian disesuaikan dengan kasus individu yang ditemukan) MASALAH KESEHATAN KELUARGA dan INDIVIDU 1. Makan buah dan sayur setiap hari : Ya/ Tidak* Melakukan aktivitas fisik setiap hari : Ya/ Tidak* Tidakmerokok di dalamrumah :Ya/ Tidak* 2. 2. Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan : Ya/ Tidak* Ya/ Tidak*  Melakukan pembuangan sampah pada tempatnya : Jika ada bayi.PHBS Di Rumah Tangga Mencuci tangan dengan air bersih & sabun : Jika ada Bunifas.

2……………………………………. 2……………………………………. 2……………………………………. a. 2…………………………………….. Level Individu 1……………………………………. c. 2……………………………………. Level Individu 1……………………………………. d. Profesi Kesehatan Lingkungan Level Keluarga : 1……………………………………. Profesi Kesehatan Lingkungan Level Keluarga : 1……………………………………. Profesi Kesehatan Lingkungan Level Keluarga : 1…………………………………….. 2……………………………………. No Masalah keluarga/individu Rencana Tindakan 1. Profesi Kesehatan Lingkungan Level Keluarga : 1……………………………………. 2……………………………………. e. 2…………………………………….. 2…………………………………….... Lampiran 10 Rencanaan Tindakan Keluarga Dan Individu Level Individu 1……………………………………. 2…………………………………….. Profesi Kesehatan Lingkungan Level Keluarga : 1……………………………………. b.. Level Individu 1…………………………………….. Level Individu 1…………………………………….. .

Profesi Kesehatan Lingkungan Level Keluarga : 1……………………………………. Level Individu 1……………………………………. Profesi Kesehatan Lingkungan Level Keluarga : 1……………………………………. 2……………………………………. Level Individu 1……………………………………. a. 2……………………………………. 2……………………………………. . . b. . c. Profesi Kesehatan Lingkungan 67 Level Keluarga : 1……………………………………. 2……………………………………. 2……………………………………. . Level Individu 1……………………………………. Profesi Kesehatan Lingkungan Lampiran 11 Implementasi dan Evaluasi Level Masalah Kesehatan Keluarga : 1……………………………………. 2……………………………………. Masalah No kesehatan Mhs Pelaksana Implementasi Evaluasi keluarga dan individu Tgl Paraf 1. Profesi Kesehatan Lingkungan Level Keluarga : 1……………………………………. Level Individu 1……………………………………. d. 2……………………………………. 2……………………………………. Level Individu 1……………………………………. e. 2……………………………………. 2…………………………………….

. .. .. 23 .. 2 . . 68 Lampiran 12 Gantt Chart Rencana Kegiatan No Kegiatan Tanggal Kegiatan/Hari ke 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 .

..... (................. Kepala Jorong........………………… KECAMATAN 4 :…………………… KELOMPOK 5 :…………………… 6 7 8 9 10 11 12 ..... ) 69 Lampiran 13........ Format Penilaian Keterampilan IPE-CP masingprofesidalam (KodeEtikProfesi) Perandantanggung Komunikasidalam Nilai/etikaprofesi PENILAIAN IMPLEMENTANSI IPE –CP Kerjasamateam PENILAIAN KETERAMPILAN interprofesional interprofesional interprofesional interprofesional jawabmasing- RATA- dalampraktek dalampraktek IMPLEMENTANSI IPE –CP DALAM PEMECAHAN MASALAH LEVEL KOMUNITAS N0 NAMA MAHASISWA PKL TERPADU MAHASISWA POLTEKKES KEMENKES PADANG RATA TAHUN 2017 NILAI praktek praktek JORONG :…………………… NAGARI 1 :…………………… WILAYAH 2 KERJA PUSKESMAS 3 :........... ) (................. PJ Mengetahui........ Ketua Kelompk......

……. _________________2017 Pembimbing. ... WILAYAH KERJA PUSKESMAS 1 ……………………………. KesesuaianRencana Identifikasimasalah rencanasumberdaya) PENILAIAN KETERAMPILAN RencanaIntervensi denganwaktudan sumberdayayang Prioritasmasalah Keluarga/Individu ASPEK PROBLEM SOLVING CYCLE PADA Cycle Problem Solving KOMUNITAS... 3 KELOMPOK :……………………………. (________________________) Catatan: Penilaian dilakukan pada Tahap pembekalan. _________________2017 Pembimbing. 4 5 6 7 8 9 10 11 12 ……. (POA) NAGARI :……………………………. Keluarga. KELUARGA (Komunitas. 2 KECAMATAN :……………………………. DAN INDIVIDU Individu) PKL TERPADU (IPE-CP) MAHASISWA POLTEKKES KEMENKES PADANG Komununitas/ NILAI Penyusunhan N0 NAMA MAHASISWA TAHUN 2017 Assessment (Diagnosis RATA- individu) Individu RATA JORONG :…………………………….. Pembimbingan Tahap 1 dan Tahap 2 70 Lampiran 14 Format Penilaian Aspek Keterampilan pada Problem Solving Cycle Komunitas/Keluarga/ Komunitas/keluarga/ tersedia(Ganttchart.

.instrumendan EfektifitasdanRealisasi KELUARGA/INDIVIDU JORONG : NAGARI : KegiatanIntervensi WILAYAH KERJA RATA-RATA N0 NAMA MAHASISWA PUSKESMAS : KECAMATAN : NILAI masyarakat KELOMPOK : intervensi intervensi 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 …….. (________________________) Catatan: Penilaian dilakukan pada Bimbingan Tahap I 71 Lampiran 15 Format Penilaian Pelaksanaan Intervensi PENILAIAN KETERAMPILAN PELAKSANAAN INTERVENSI KOMUNITAS.. _________________2017 Pembimbing. KELUARGA DAN DINDIVIDU PKL TERPADU (IPE-CP) MAHASISWA POLTEKKES KEMENKES PADANG Keaktifandalampelaksanaan materidalampelaksanaan Ketepatanprosedurdalam TAHUN 2017 Keterlibatanperanserta PELAKSANAAN INTERVENSI KOMUNITAS/ pelaksanaanintervensi Metoda.

_________________2017 Pembimbing.. (________________________) Catatan: Penilaian dilakukan pada Bimbingan Tahap 2 72 Lampiran 16 Format Penilaian Laporan PKL Terpadu PENILAIAN KETERAMPILAN (PENULISAN LAPORAN) PKL TERPADU (IPE-CP) MAHASISWA POLTEKKES KEMENKES PADANG TAHUN 2017 JORONG : Kelengkapanisi antarakegiatan LAPORAN AKHIR KELOMPOK UNTUK NAGARI : KOMUNITAS denganPOA pembahasan WILAYAH KERJA RATA- Kedalaman Kesesuaian N0 NAMA MAHASISWA PUSKESMAS : penulisan RATA laporan KECAMATAN : NILAI Teknik KELOMPOK : 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 …….. (________________________) Catatan: Penilaian dilakukan pada Bimbingan Tahap 2 .

73 .

c. STRUKTUR ORGANISASI DSB). Manfaat untuk Masyarakat. Gambaran Geografi b. FOTO KEGIATAN ) . Gambaran Fasilitas Sarana dan Prasarana Umum BAB IV HASIL PENGUMPULAN DATA a. Gambaran Demografi c. Pelaksanaan Musyawarah Masyarakat Jorong (MMJ) BAB V PELAKSANAAN KEGIATAN a. Pelaksanaan kegiatan b.Lampiran 17 : Out line Pembuatan Laporan Akhir PKL COVER LEMBAR PERSETUJUAN KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN BAB I PENDAHULUAN a. DOKUMENTASI PROSES PELAKSANAAN KEGIATAN ( LP. PENUTUP LAMPIRAN a. Tujuan c. Ruang lingkup BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI PBL a. Identifikasi masalah kesehatan c. DOKUMEN MM RW/RT (DAFTAR HADIR. Mahasiswa dan Poltekkes d. Rencana intervensi kesehatan e. Latar Belakang b. SAP. ABSENSI. Prioritas Masalah Kesehatan d. P O A f. PETA WILAYAH b. Faktor penghambat dan penunjang dalam pelaksanaan kegiatan c. Rencana tindak lanjut. Data kesehatan masyarakat b.

74 .

Related Interests