Selama bertahun-tahun SW Kalimantan (Borneo) ditafsirkan sebagai fragmen asal

Asia / Cathaysian ( Hutchison, 1989; Metcalfe, 1988, 1990, 1996). Area Schwaner
Mountains dan lebih jauh ke selatan telah digambarkan sebagai 'Basement
Complex', 'Continental Core' atau 'Sunda Perisai' Kalimantan Barat (van Bemmelen,
1949) atau Basement Kalimantan Barat (Haile, 1974). SW Borneo kekurangan
unmetamorphosed sehingga batuan sedimen dapat digunakan untuk berkorelasi
dengan daerah lain. Itu dianggap daerah benua kuno, dengan bertanggal Pinoh
metamorf Grup ditafsirkan lebih tua dari Trias dan masuk akal argumen untuk
menyarankan mereka pra-Carboniferous (mis van Bemmelen, 1949; Haile, 1974;
Tate, 1991; Tate dan Hon, 1991). Batuan metamorf yang diketahui diterobos oleh
Kapur Schwaner granitoid. kerja baru (Davies et al., 2014) menunjukkan Pinoh
Batuan metamorfosis jauh lebih muda dari yang diharapkan. Semua metamorf yang
batuan tanggal dari Pinoh metamorf Grup SW Borneo mengandung berlimpah
Cretaceous zircon dengan distribusi usia menunjukkan mereka adalah detrital, dan
kimia dari batuan menyarankan mereka mengandung signifikan ulang material
vulkanik, mungkin abu. Hal ini menunjukkan bahwa batuan vulkanik yang meletus di
Awal Kapur, ulang dalam sedimen, dimakamkan dan bermetamorfosis selama
ekstensi mungkin terkait dengan emplacement dari Schwaner batholith kemudian di
Kapur Awal. Namun, meskipun semua batuan metamorf dipermukaan tampak
memiliki Cretaceous protoliths gunung berapi-sedimen, ada beberapa petunjuk
isotop dari granit dari Prakambrium basement bawah, dan berlian yang
menyarankan sebuah ruang bawah tanah Australia. berlian detrital dikenal dari
sungai menguras Blok SW Borneo di Kapuas Sungai Kalimantan Barat dan Barito
dan daerah Meratus Kalimantan SE. Sumber berlian belum diidentifikasi dan ada

PROSES Sundaland RESOURCES 2014 MGEI TAHUNAN KONVENSI

17-18 November 2014, Palembang, Sumatera Selatan, Indonesia 10 adalah
pendapat yang berbeda tentang asal-usul mereka. Barron et al. (2008)
mengemukakan bahwa Cempaka (SE Kalimantan) berlian mirip dengan yang dari
timur Australia dan berpendapat untuk subduksi sebuah asal. batuan potensi sumber
seperti berlian terkait subduksi bisa menjadi tekanan tinggi ultra (UHP) batu dari
Meratus wilayah (Parkinson et al., 1998), meskipun tidak ada berlian sejauh ini telah
dilaporkan dari ini batu dan banyak berlian jauh lebih besar dari yang diharapkan
untuk subduksi produk (Dobrzhinetskaya, 2012). Subduksi akan menjadi mustahil
penjelasan untuk berlian di Sungai Kapuas di sisi barat Kalimantan di mana tidak
ada bukti untuk HP atau UHP batu. Itu juga Perlu dicatat bahwa tidak ada berlian
dikenal dari blok Cathaysian di bagian lain dari Asia Tenggara mendukung argumen
terhadap Cathaysian a asal untuk SW Borneo. agregasi nitrogen karakteristik
mengungkapkan kesamaan antara Kalimantan dan NW berlian Australia (Taylor et
al., 1990). Smith et al. (2009) menunjukkan bahwa berlian Borneo termasuk
beberapa kelompok ditafsirkan telah dikerjakan ulang dari berbagai sumber primer
dan berpendapat bahwa

thermobarometry. yang dibelah dari bagian barat Australia Gondwanaland. Griffin et al. .Os Model usia dari inklusi sulfida.morfologi eksternal. tapi di blok SW Kalimantan. menunjukkan bahwa berlian Kalimantan terbentuk di kuno Gondwana sub-cratonic mantel litosfer. Thailand dan Sumatera terkikis dari Permian diamictites glasial-laut dari Sibumasu Blok. dan Arkean Re. (2001) dan Metcalfe (2009) menyarankan berlian yang aluvial dari Burma. struktur internal. Itu berlian Borneo bisa tiba di mirip cara. dan kemudian ulang ke dalam sedimen sungai dari ruang bawah tanah atau penutup sedimen nya. inklusi.