You are on page 1of 2

Spektrofotometri inframerah lebih banyak digunakan untuk identifikasi suatu senyawa melalui gugus

fungsinya. Untuk keperluan elusidasi struktur, daerah dengan bilangan gelombang 1400 – 4000 cm-1
yang berada dibagian kiri spektrum IR, merupakan daerah yang khusus berguna untuk identifikasi gugus-
gugus fungsional, yang merupakan absorbsi dari vibrasi ulur. Selanjutnya daerah yang berada disebelah
kanan bilangan gelombang 1400 cm-1 sering kali sangat rumit karena pada daerah ini terjadi absorbsi
dari vibrasi ulur dan vibrasi tekuk, namun setiap senyawa organik memiliki absorbsi yang kharakteristik
pada daerah ini. Oleh karena itu bagian spektrum ini disebut daerah sidikjari (fingerprint region). Saat
ini ada dua macam instrumen yaitu spektroskopi IR dan FTIR (Furier Transformation Infra Red). FTIR
lebih sensitif dan akurat misalkan dapat membedakan bentuk cis dan trans, ikatan rangkap terkonyugasi
dan terisolasi dan lain-lain yang dalam spektrofotometer IR tidak dapat dibedakan.
Dalam menginterpretasi suatu spektrum IR senyawa hasil isolasi/sintesis, fokus perhatian

dipusatkan kepada gugus fungsional utama seperti karbonil (C=O), hidroksil (O-H), nitril (C-N)

dan lain-lain. Serapan C-C tunggal dan C-H sp3 tidak perlu terlalu dipusingkan karena hampir

semua senyawa organik mempunyai serapan pada daerah tersebut.

Berikut panduan dalam menganalisis spektrum IR suatu senyawa organik:

1. Perhatikan, apakah ada gugus karbonil (C=O) pada daerah 1820-1600 cm-1 yang puncaknya

tajam dan sangat karakteristik.

2. Bila ada gugus karbonil, maka perhatikan kemungkinan gugus fungsional berikut, jika tidak ada

maka dilanjutkan pada langkah 3.

a. Asam karboksilat akan memunculkan serapan OH apda daerah 3500-3300 cm-1

b. Amida akan memberikan serapan N-H yang tajam pada daerah sekitar 3500 cm-1

c. Ester akan memunculkan serapan C-O tajam dan kuat pada 1300-1000 cm-1

d. Anhirida akan memunculkan serapan C=O kembar pada 1810 dan 1760 cm-1.

e. Aldehida akan memunculkan C-H aldehida intensitas lemah tajam pada 2850-2750 cm-1 baik

yang simetri maupun anti-simetri

f. Keton, bila semua yang di atas tidak muncul.

Ikatan C≡C alkuna akan muncul lemah tajam pada 2150 cm-1. Untuk alkena serapan akan muncul pada 1650 cm-1. Bila serapan karbonil tidak ada maka: 1. Gugus nitro NO2. Ujilah alkohol (-OH). memberikan serapan kuat sekitar 1600-1500 cm-1 dari anti-simetris dan juga pada 1390-1300 cm-1 untuk simetris 7. Ujilah amina (N-H). Ujilah eter (C-O).3. sedangkan untuk aromatis sekitar 1650-1450 cm-1. Ikatan C=C alkena dan aromatis. sedangkan C≡N nitril medium dan tajam akan muncul pada 2250 cm-1 6. Bila informasi 1 sampai 6 di atas tidak ada maka dugaan kuat spektrum IR adalah dari senyawa hidrokarbon. Serapan C-H alifatik alkena akan muncul di bawah 3000 cm-1. dengan memperhatikan adanya serapan medium pada sekitar 3500 cm-1 (dikonformasi dengan amida) 3. . sedangkan C-H vinilik benzena akan muncul di atas 3000 cm-1 5. dengan memperhatikan adanya serapan yang melebar (khas sekali) pada 3500-3300 cm-1 (dikonformasi dengan asam karboksilat) dan diperkuat dengan serapan C-O pada sekitar 1300-1000 cm-1 2. dengan memperhatikan serapan pada 1300-1000 cm-1 (dikonformasi dengan alkohol dan ester) 4.