Rancangan Arsitektur Perguruan Tinggi

Perancangan Infrastruktur Teknologi Informasi
Pada Universitas 17 Agustus Surabaya

Djarwo Eko Prasojo 461304375
Ali Muhid 461304349
M. Fariz Firmansyah 461203862

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 SURABAYA
2017

HALAMAN PENGESAHAN

Karya Akhir ini diajukan oleh:

Nama :

NPM :

Program Studi :

Judul Karya Akhir :

Telah berhasil dipertahankan di hadapan Dewan Penguji dan diterima sebagai
bagian persyaratan yang diperlukan untuk memperoleh Nilai praktikum Topik
Perancangan Sistem pada Fakultas Teknik Informatika, Universitas 17 Agustus
Surabaya

DEWAN PENGUJI

Pembimbing : Fridy Mandita (.................................)

Penguji : ..................... (.................................)

Penguji : .................................. (.................................)

Ditetapkan : Surabaya

Tanggal : Juni 2017

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT karena rahmat-Nya saya
dapat menyelesaikan Praktikum TPS(Topik Perancangan Sistem) ini yang
berjudul Perancangan Infrastruktur Teknologi Informasi pada Universitas
17 Agustus 1945 Surabaya Penulisan Karya Akhir ini dilakukan untuk
memenuhi salah satu syarat dalam mencapai gelar S1 Informatika di Universitas
17 Agustus Surabaya.
Saya menyadari sangatlah sulit bagi saya dalam menyelesaikan penelitian
ini tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Untuk itu, saya
mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada:

1. Rekan-rekan seperjuangan

Semoga karya ilmiah ini dapat bermanfaat bagi kemajuan pendidikan bangsa ini
di masa yang akan datang.

Penelitian ini bertujuan merancang infrastruktur teknologi informasi yang bersifat adaptif berdasarkan kerangka kerja The Open Group Architecture Framework (TOGAF) Architecture Development Method (ADM) dengan studi kasus di Unila. 2 aplikasi kuadran operasional (PMS-T. ABSTRAK Perguruan tinggi menurut Undang-Undang No. KMS). Universitas 17 Agustus Surabaya sebagai perguruan tinggi negeri di Surabaya telah memiliki infrastruktur TI dan dikelola secara mandiri. 4 aplikasi kuadran support (MNC-T. E-LIBRARY. (5) Hasil perancangan cloud computing merumuskan 5 cluster private cloud terdiri 104 node Virtual Machine (VM) mengadopsi prinsip failover dan redundancy layanan. Demi mewujudkan proses Tridharma berkualitas maka perguruan tinggi juga harus merencanakan infrastruktur teknologi informasi guna mendukung keselarasan penerapan Teknologi Informasi (TI) terhadap strategi bisnis organisasi.20 tahun 2003 merupakan sebuah organisasi yang berkewajiban menyelenggarakan pendidikan. Hingga saat ini TI di Unila menjadi sesuatu yang kompleks. cloud computin . dihasilkan 6 aplikasi dalam kuadran strategic (SIAKAD-T. (3) Mengacu pada portofolio aplikasi masa depan (Mc Farlan Grid) . EMAIL-SYSTEM.(2) Menghasilkan 11 prinsip pengembangan arsitektur teknologi informasi. berdampak pada tingginya beban kerja pengelola. SIPPM-T. dan pengabdian kepada masyarakat (Tridharma) serta memiliki otonomi untuk mengelola sendiri lembaganya. SIPADU-T. CRM). NOPEC-T. (4)Hasil perancangan infrastruktur pada penelitian ini menghasilkan rancangan infrastruktur TI yang bersifat adaptif berbasis teknologi cloud computing. penelitian. (1) Dari hasil perancangan menggunakan kerangka kerja TOGAF ADM diperoleh 9 area fungsional bisnis. adaptive enterprise architecture. pola pengelolaan konvensional dan tidak terintegrasi berakibat pada infrastruktur TI yang tidak adaptif dalam menjawab solusi atas perubahan bisnis dan aplikasi. Selain itu dengan adanya inovasi pengembangan layanan TI yang berkesinambungan. Kata kunci: TOGAF ADM. SSO). Menggunakan konsep penelitian kualitatif melalui studi literatur dan melakukan wawancara. dan 12 kandidat aplikasi yang diusulkan untuk dikembangkan Unila. Hasil penelitian ini adalah sebagai berikut. (6)Pemodelan arsitektur enterprise penelitian ini dapat menjadi acuan dalam membuat cetak biru pengembangan sistem informasi dan teknologi informasi di Universitas 17 Agustus Surabaya. DSS. infrastruktur teknologi informasi.

..........................................................1........................................................ Infrastruktur teknologi informasi (TI) adaptif .........................4......................................................1... Model penerapan cloud computing .....................................1.................. Konsep cloud computing .... v ABSTRAK ................................................................................................. 21 .........................1.. 4 2................ 17 2............................. 9 2... DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ....... Zachman framework .. Perumusan masalah. The Open Group Architecture Framework (TOGAF)........................................................................ Cloud computing ..................2...................................................... 3 1.............................................................................................................1..ii HALAMAN PENGESAHAN .....................................1....................................................................... Tujuan dan Manfaat Arsitektur Perusahaan ............................. iv PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI..... Jenis layanan cloud computing .............................................. 19 2..................................3... 18 2......xii DAFTAR GAMBAR..1....5....................... 7 2...... 12 2......2.........ii HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS .................................................. 4 2.......1............................................................................. ......3................... Karakteristik cloud computing .......... Arsitektur perusahaan ............. 5 2......... Kerangka Kerja Arsitektur Teknologi Informasi....3....5......xiii BAB 1 PENDAHULUAN...............................3. 1 1................................................ Ruang lingkup penelitian ...................................................................................................4..... Federal Enterprise Architecture Framework (FEAF)..................................... 4 2................................................................3..................................................3..................................... Latar belakang...4............. Definisi Arsitektur Teknologi Informasi .....................3....2......................................... 15 2............................ 4 2....... ix DAFTAR TABEL ........................1............................4.............................. 3 1....................................................................................................................................... ........viii DAFTAR ISI ................................... 3 1................................. 3 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA.1.................2..... 20 2.................... 7 2.. Pemilihan framework arsitektur perusahaan .......1..... Tujuan .... 1 1................... 18 2.....................iii KATA PENGANTAR ..... Manfaat .............................4.............................1....4......2..............1.. Arsitektur teknologi informasi .......vii ABSTRACT .................3........3.................................................................

..........................................3... Definisi Service Oriented Architecture (SOA) ................................. 23 2.5..............4...........................................2.........4........... 36 3...3. 41 4... Wuliang Peng...4. Research of Information System Technology Architecture (Minli Jin.........4.....2.............................................................................6...... 31 2...................................5.......................................1........ Metode pengumpulan data..........1..... 30 2...........5.... 36 3............... Building and Managing Adaptive e-Business Solution Infrastructure (David L.................... Fase E : Opportunities and solutions .... 2010)... 26 2......................................... Penelitian terdahulu ..3....................... 27 2.... 38 3................. 38 3..2........................ Kerangka pikir penelitian................. 41 4.... 40 3.. 40 3.. Fase C : Information system architecture .........2........ 38 3..... 2................................2...................... Sejarah Organisasi...................................... 38 3....... .......8.............2........2..2......... 38 3.............3...........2......1............ 40 BAB 4 PROFIL ORGANISASI ........... Cohn...1........................ Service Oriented Architecture (SOA) ....... Sasaran Strategis ......................2...... Fase requirements management ........... Fase A : Architecture Vision ......... Fase D : Technology architecture ..........4.............................2........................................................... Capacity planning ..............................................4......... Visi dan Misi .. Layanan Informasi ......................................................................1. 39 3............................................. 23 2........................3.................... ...3....................... Fase B : Bussiness architecture.... Teoritical framework ..... Tahapan penelitian .......8................................................3.....................7........3.......................................... TOGAF Architecture Development Method (ADM) ........9.................................................4.......................... Pemeringkatan e-Government Indonesia (PeGI) .....2........................................................1..................... Fase preliminary: framework and priciples .......................................... 34 BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN .........3..................2................................................ 39 3.................. Komponen cloud computing..................................3.8............. 44 4....................... 30 2...................... 28 2.......3.......................... 43 4.............................3... Value chain .............................. 23 2...... 23 2............................ European Organization for Nuclear Research (CERN) data centre evolution (Gavin McCance............................... Decai Kung............................1..............8..... 45 ................. 43 4.............. 39 3..... Definisi Service .... 2012) . 32 2... Fasilitas ..... Metode Analisis Data........................ 2003) ....

.............2.............6. Menentukan framework dan metodologi .............2............................3.................................. 60 5......................... Stakeholder ....... 47 4............4...4......2........................2.. Ruang lingkup (scope) ................3...........2......................... 69 5................. 47 4........................... 48 4................ Fase preliminary: framework and principles ........ 46 4................. Sasaran bisnis (business objective) ..........2................................... 53 5............................................................................................. 58 5........................... Komitmen manajemen .... 51 5....5..........5.................. 4..6. 68 5.............4............................................................................................... 59 5. Fase architecture vision ......1.................4.5..............1... Arsitektur aplikasi ......2............. 52 5............. Statistik Mahasiswa....... Arsitektur data ......... 54 5...........................4. Bagan struktur organisasi Universitas 17 Agustus. 59 5............................3.......................... 50 BAB 5 HASIL DAN PEMBAHASAN ..............2..................................1........ Architecture technology ................4...............2...5.........2.....1............................................................5..................... 55 5..2..1.......................... 55 5...... Architecture vision ... 52 5.........................................................5...... Analisis bisnis eksternal Untag .....................3...........................................3................................... Fase business architecture ....5....................................... Fase requirements managements ..........1.1........ Visi dan Misi Unila...........................1.......1................................ 65 5........................ Analisis bisnis internal Untag .................................. Tujuan bisnis (business goals)........ 60 5.....5... 60 5.4..... Organisasi..2..................3...... Information system architecture .2......... 69 5................. 72 5............ Analisis lingkungan bisnis Universitas 17 Agustus Surabaya.3.......1...... 59 5........................2.............. Arsitektur data saat ini ............. Arsitektur aplikasi yang diharapkan.................................... Opportunities and solutions ..................... 78 5.......................3........ 56 5............. 54 5.........1.............. 55 5...... Business architecture ................. Arsitektur aplikasi saat ini....................... Tugas dan Fungsi ..................................................5.. 69 5...... 55 5....... 51 5................................. 78 ............ Struktur Organisasi ............. Alternatif strategi bisnis ...............................1...... 52 5..........................2............................... Fase information system architecture ...........................1...................................1.............2.....4.........................1..................................... Perpustakaan ............1......3.............5...............5.....

........ Pola solusi pengembangan aplikasi ........1.................................... 97 5..................140 6.......................5........................................................7....................................................1... Kondisi technology architecture saat ini ....1........... 140 6......1. 134 5..................................................2.......... xix LAMPIRAN ...................2..............6.........7............................................................2......2................................ Keamanan........1.....id ......... Mengidentifikasi prinsip teknologi ............ 137 BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN ...........................................5... Fase Opportunities and Solutions .... Rancangan arsitektur teknologi informasi Unila ..3................... 106 5........1........................................6... 127 5.... 88 5. Summary report VM eng............... Fase technology architecture ...1...2......5............................ 95 5.........6... 106 5........................xxii ....................................................7... Rancangan private cloud Unila ....2....................6.........5. 82 5........7.. Fasilitas pendukung infrastruktur TIK ...................4.. Migration planning.............................................................................2......5.ac................................... 128 5....... 128 5.................................................. 95 5..................2.. Arsitektur data usulan ...2....... Mendefinisikan platform teknologi ............................................................................. 141 DAFTAR PUSTAKA... Kesimpulan ........ 126 5.... Saran . Data center ......7...... 96 5...............1............................. Mengadopsi tren teknologi........................6.................................................................... Summary report node megatron ..3...... Perancanganteknologi cloud computing .....................6........4................... Hasil pemetaaan kondisi infrastruktur berdasar subdimensi infrastruktur PeGI ....unila........... 89 5........2....1.....5.....7..............6..................... 89 5.. 5......3.1.. 96 5.................................6... Disaster recovery .........6............................1......... 94 5........7.........................6................... Jaringan Data.. 93 5........7.....6...................................... 102 5................1..... 95 5...................... 109 5.......6..2..........7....... Usulan technology architecture..................3.......................6... Pola solusi pengembangan teknologi ......................

............. 96 Tabel 5. 107 Tabel 5.... 72 Tabel 5.................................................9 McFarlan grid portofolio aplikasi masa depan................... 28 Tabel 4............................. 78 Tabel 5.... 113 Tabel 5............... 59 Tabel 5.1 Prinsip arsitektur TI Universitas Untag ....................18 Data sumber daya TI ........................................... mengacu kerangka subdimensi infrastruktur PeGI ........1 Sasaran strategis Untag......... 80 Tabel 5... 50 Tabel 5.................15 Data Keuangan ............................................................................ 115 Tabel 5...............................................................16 Data Aset .....................26 Virtual Machine (VM) Node ........................................................... 71 Tabel 5.......8 Portofolio aplikasi yang akan datang ........................5 Portofolio aplikasi Universitas Untag............................ 81 Tabel 5..............3 Sasaran strategis Universitas Untag......................................... 69 Tabel 5.......6 McFarlan grid as is aplikasi Universitas Untag...................... 76 Tabel 5................................11 Data penelitian...................................................................................................................... 56 Tabel 5............................................. 105 Tabel 5................. 120 Tabel 5................ bulan Agustus 2012 .............20 Perbandingan sistem cloud computing ................................... 79 Tabel 5......................................................................24 Tabel Estimasi kapasitas per aplikasi per tahun ..19 Prinsip pengembangan SI/TI ................................ 75 Tabel 5..............25 Pola solusi teknologi..................................... 118 Tabel 5.......................................................................22 Daily hits........ 81 Tabel 5..............................................................................................3 Data statistik Mahasiswa .................. 130 ............................... 45 Tabel 4........................ 43 Tabel 4.. 81 Tabel 5......................................... 80 Tabel 5...21 Landscape aplikasi as is dan to be ... DAFTAR TABEL Tabel 2......................................................................................................................................2 Daftar fasilitas ..........4 Stakeholders Universitas Untag ..........12 Data Pengabdian ... 80 Tabel 5...1 Perbandingan framework arsitektur perusahaan ...............17 Data kerjasama ..................13 Data Administrasi akademik .........2 Penilaian subdimensi infrastruktur PeGI (KOMINFO) .................14 Data pengembangan SDM........ 81 Tabel 5...............................................................10 Data penyelenggaraan pendidikan.................................................................................................................2 Tujuan strategis Universitas Untag ......................... 16 Tabel 2.................. 51 Tabel 5...............................7 Pemetaan critical success factor (CSF) SI Universitas Untag ...........23 Hourly statistik detail web unila........................... 58 Tabel 5..................

.......................4 Use case pendidikan ................................ 29 Gambar 2.....................1 Internal value chain Universitas Untag..................................................... DAFTAR GAMBAR Gambar 2.................... 37 Gambar 4.10 Use case penyelenggaraan akademik ..................................................................1 Struktur Organisasi .....5 TOGAF Arsitecture Development Method (ADM) ........................................................................................................... 85 Gambar 5....... 26 Gambar 2................................................................................................9 Perbedaan arsitektur 3-tier dengan SOA ...............8 Cloud computing Model ....................12 Value Chain Diagram.................1 Tahapan penelitian.........18 Teoritical framework penelitian .....................6 Model TOGAF ADM ..............................................7 Jenis layanan cloud computing ................................................................. 20 Gambar 2............................................5 Class diagram pendidikan .. 61 Gambar 5................... 13 Gambar 2............................................................................................ 30 Gambar 2..3 Matriks arsitektur FEAF ............. 25 Gambar 2................. arsitektur cloud CERN .............................. 25 Gambar 2.....15 Reference Model of a Coal-dressing Plant...........11 Service dari aplikasi dan digunakan dalam proses bisnis ......................... 77 Gambar 5... 85 Gambar 5....16 Data centre by number CERN....13 Proses dalam merencanakan kapasitas .............................. 87 ............. 87 Gambar 5......................9 Class diagram pengabdian ............................. 9 Gambar 2...................................................................... 84 Gambar 5............. 14 Gambar 2................. 31 Gambar 2........14 TOGAF ADM Iteration..... 83 Gambar 5...................................... 33 Gambar 2. 24 Gambar 2.......................7 Class diagram penelitian .......... 34 Gambar 3......................2 Struktur komponen FEAF .............................................1 Enam disiplin arsitektur ............... 86 Gambar 5.6 Use case penelitian ..................... 32 Gambar 2............................. 84 Gambar 5...............................................................................2 Eksternal value chain Universitas Untag ..12 Use case operasional SI/TI ....11 Class diagram penyelenggaraan akademik .................................. 10 Gambar 2................................................... 82 Gambar 5...................8 Use case pengabdian ......... 8 Gambar 2...........17 New Building Block............... 47 Gambar 5...........................................10 Aplikasi-aplikasi yang berdiri sendiri....... 7 Gambar 2............................................................................ 22 Gambar 2................................3 Arsitektur sistem informasi mendatang ............. 65 Gambar 5...................4 Kerangka kerja arsitektur perusahaan Zachman .......................................................

................ 91 Gambar 5................................................................. 136 Gambar 5..............................................28 Rancangan Arsitektur Teknologi Informasi Untag ..38 Cpu usage eng ....................... 114 Gambar 5............................ 135 Gambar 5............................... 93 Gambar 5.. 111 Gambar 5..24 Daily usage web server Untag bulan Agustus... 95 Gambar 5............... 92 Gambar 5.....................................................36 Service megatron ..........34 Memory usage megatron ......... 112 Gambar 5.....................................41 Disk IO Eng .............................37 Node eng........................................ 139 Gambar 5............ 137 Gambar 5............................. 138 Gambar 5..........................25 Hourly usage web server Untag ....... Untag............................... 116 Gambar 5..………...... 117 Gambar 5.27 Basic cloud infrastructure .............30 Megatron node report ............................... 137 Gambar 5......128 Gambar 5............ 139 .................35 Network traffic megatron ...............................................................14 Sebaran perangkat switching Untag ..........ac..............................................................40 Network traffic eng ...........................................................33 Server load megatron .......16 Sebaran alokasi storage data center .......................................................23 Statistik web server Website Untag........................................ 134 Gambar 5......... 90 Gambar 5...................... 127 Gambar 5....................................................................................................Gambar 5.. 106 Gambar 5...22 Query top pada web server Untag ................................ 88 Gambar 5............. 134 Gambar 5...................................... 136 Gambar 5.................................................................. 109 Gambar 5..................39 Memory usage eng...31 Summary megatron ............................20 Katalog layanan bisnis Untag ........15 Sebaran sistem operasi data center ......................... 110 Gambar 5...32 Cpu utilization megatron ..............19 Social media strategy.......... 135 Gambar 5.............29 Perancangan infrastruktur private cloud Untag ……….17 Rack server diagram data center Untag...............................id .................................. 101 Gambar 5........13 Class diagram operasional SI/TI ........18 Hasil self assesment subdimensi infrastruktur PeGI............................................ 138 Gambar 5.26 Virtual server running on bare-metal hardware ..............................................................21 Kondisi penyimpanan web server Untag...................................................................................

1. Pola pengelolaan konvensional masih diberlakukan pada sebagian besar perangkat server. 102 switching distribusi. 6 perangkat SAN. setiap tahunnya sering terjadi kerusakan fisik dan nonfisik pada perangkat. dimana masing-masing server menjalankan satu sistem operasi. dan perangkat pendukung lainnya tersebar pada seluruh unit kerja. akses point. Hingga saat ini TI di Unila menjadi hal yang kompleks. BAB 1 PENDAHULUAN Pada bagian pendahuluan ini akan dijelaskan mengenai latar belakang penelitian. dari hasil identifikasi terdapat 32 server utama. Latar belakang Perguruan tinggi menurut Undang-Undang No. Demi mewujudkan proses Tridharma berkualitas maka perguruan tinggi juga harus merencanakan infrastruktur teknologi informasi guna menjaga menunjang keselarasan penerapan Teknologi Informasi (TI) terhadap strategi bisnis organisasi. organisasi harus mengeluarkan biaya cukup besar. Universitas 17 Agustus Surabaya sebagai perguruan tinggi negeri di Surabaya telah memiliki infrastruktur TI dan dikelola secara mandiri. sehingga ketika .20 tahun 2003 merupakan sebuah organisasi yang berkewajiban menyelenggarakan pendidikan. Komponen penting dan menentukan handalnya layanan TI pada sebuah organisasi adalah infrastruktur teknologi informasi yang digunakan. selanjutnya diatas sistem operasi tersebut berjalan aplikasi tertentu (tidak dilakukan pemisahan proses komputasi dan penyimpanan data). beragamnya jenis/merk perangkat membutuhkan penanganan khusus dari pengelola terutama untuk mempelajari karakteristik dari masing-masing perangkat. permasalahan yang ingin diselesaikan serta tujuan dan manfaat penelitian 1. penelitian. dan pengabdian kepada masyarakat (Tridharma) serta memiliki otonomi untuk mengelola sendiri lembaganya. namun untuk memiliki infrastruktur teknologi yang handal. sehingga banyak organisasi tidak mampu untuk mengadakan infrastruktur TI secara mandiri karena keterbatasan anggaran dan sumber daya.

menyulitkan pengelola dalam proses investigasi dan langkah penyelamatan data.terjadi masalah seperti kerusakan memory/processor/hardisk pada server aplikasi. Perancangan infrastruktur dilakukan dengan membatasi ruang lingkup yang terdiri atas enam fase awal dari TOGAF ADM yang mencakup: preliminary. business architecture. architecture vision. mulai dari instalasi server. selain itu seringnya dilakukan pemadaman listrik oleh pihak PLN secara tiba tiba dan dalam waktu cukup lama. instalasi database. beberapa kali terjadi peristiwa cracker melakukan deface pada beberapa website fakultas. butuh waktu cukup lama untuk menormalkannya kembali pada kondisi semula. Selain itu aktifitas penetrasi test (pentest) dari cracker terhadap aset informasi unila. sistem operasi. membutuhkan waktu ekstra bagi pengelola untuk mengaktifkannya. Saat ini sistem informasi yang digunakan masih berdiri sendiri dan belum saling terintegrasi. akreditasi). opportunities and solutions. Infrastruktur TI saat ini dirasakan tidak cukup adaptif dalam menjawab solusi atas perubahan bisnis dan aplikasi secara cepat dan tepat. technology architecture. Terlihat pada saat munculnya beberapa aplikasi baru. Karya Akhir ini membahas perancangan infrastruktur teknologi informasi adaptif pada Universitas Lampung menggunakan kerangka kerja The Open Group Architecture Framework (TOGAF). membutuhkan waktu cukup lama untuk mengaktifkan kembali layanan tersebut. berakibat pada sering terjadinya kerusakan hardware pada data centre dan mengganggu layanan TI. berdampak juga kepada bertambahnya tanggung jawab pengelolaan server fisik bagi pengelola. aplikasi Sistem Informasi Akademik (SIAKAD) yang telah dibangun sejak tahun 2014 berbasis php dan oracle belum tergabung dengan aplikasi keuangan. dsb. kepegawaian. information systems architectures. perencanaan sehingga berakibat pada lamanya proses tabulasi data ketika pimpinan ataupun stakeholder meminta laporan secara menyeluruh atas unit kerja (contoh:BSIUNTAG. .

5. Perancangan infrastruktur dilakukan dengan membatasi ruang lingkup yang terdiri atas enam fase awal dari TOGAF ADM yang mencakup: preliminary. information systems architectures. Rekomendasi dari hasil penelitian dapat dijadikan sebagai bahan admasukan untuk pengembangan infrastruktur Untag yang lebih fleksibel dan efektif (aptif). serta melakukan studi literatur terkait dengan topik bahasan karya akhir. sebagai solusi menjawab permasalahan yang dideskripsikan pada latar belakang.2. Tujuan Penelitian ini bertujuan untuk merancang infrastruktur teknologi informasi adaptif pada Universitas 17 Agustus Surabaya. arsitektur sistem informasi dan arsitektur teknologi pada Untag. pengambilan data dilakukan secara langsung di Untag. Memberikan gambaran mengenai arsitektur teknologi informasi dan sistem informasi yang dimiliki Untag saat ini.5. opportunities and solutions. Ruang lingkup penelitian Penelitian ini dilakukan pada Universitas 17 Agustus . Membantu dan menganalisa permasalahan-permasalahan yang ada pada infrastruktur TI saat ini. Peneliti menggunakan kerangka kerja TOGAF untuk menyelaraskan arsitektur bisnis. . 4. yaitu sebagai berikut: “Bagaimana rancangan infrastruktur teknologi informasi adaptif yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Universitas 17 Agustus Surabaya? 1. 1. architecture vision.1. 3. business architecture. Manfaat 2. technology architecture. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menghasilkan ide pengembangan sistem informasi baru untuk mendukung proses bisnis Untag. Perumusan masalah Pada penelitian ini dirumuskan permasalahan yang akan dicapai.4. Perancangan yang dihasilkan bersifat spesifik sesuai dengan proses bisnis di Untag dan tidak berlaku general untuk organisasi ataupun Perguruan Tinggi lain. 1.3.

Arsitektur perusahaan merupakan sekumpulan representasi yang diperlukan untuk menggambarkan sebuah sistem atau perusahaan berkenaan dengan konstruksi. 2. dan proses-proses transisional untuk mengimplementasikan teknologi baru sebagai respon terhadap perubahan kebutuhan-kebutuhan misi. Arsitektur perusahaan merupakan pusat aset informasi strategis yang mendefinisikan misi bisnis. Arsitektur perusahaan Menurut Zachman (1997).2. serta infrastruktur berbasis teknologi dari bisnis seperti komputer. teknologi yang diperlukan untuk melakukan misi. pemeliharaan. visi.1.1. aspek-aspek otomasi seperti sistem informasi dan basis data. Dijelaskan juga oleh Federal Enterprise Architecture Program Management Office (FEAPMO. sistem operasi. strategi. Arsitektur teknologi informasi 2. 2003). struktur organisasi.1.1. dan data. dan perkembangannya. dan prinsip-prinsip tata kelola. BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2. proses. Tujuan dan Manfaat Arsitektur Perusahaan Menurut Joachim Schelp dan Matthias Stutz apabila dilakukan prinsip tata kelola untuk mengontrol perkembangan dan implementasi arsitektur tersebut maka akan didapat keuntungan dari arsitektur perusahaan yang dikelompokkan dalam 5 (lima) keuntungan sebagai berikut: . dan jaringan. aspek-aspek dari kegiatan bisnis seperti syarat-syarat bisnis. sebuah master plan yang ”bertindak sebagai kekuatan kolaborasi” di antara aspek-aspek dari perencanaan bisnis seperti tujuan. Sedangkan menurut Schekkerman (2004) bahwa arsitektur perusahaan merupakan pernyataan lengkap dari perusahaan. informasi yang diperlukan untuk menjalankan misi.

standarisasi. Meningkatkan responsif teknologi informasi melalui penggunaan kembali komponen-komponen yang sudah matang. Memungkinkan tujuan-tujuan strategis bisnis melalui keunggulan operasional yang lebih baik. 3. hubungan dengan pelanggan yang lebih baik. termasuk hubungan di antara berbagai aplikasi. 6. integrasi dari aplikasi. dan integritas (integrity). dan infrastruktur untuk menjalankan aplikasi tersebut. (availability). dan pengintegrasian sistem informasi korporat. Meningkatkan penyampaian nilai tambah dengan mempertinggi kepuasan manajerial dan membantu pembuatan keputusan. Arsitek aplikasi berfokus pada desain aplikasi untuk mengotomatisasikan proses bisnis dan menyediakan fungsionalitas yang membantu pengguna untuk melakukan pekerjaan bisnis. 2. termasuk perangkat dan metodologi untuk mengembangkan aplikasi. berbagi data di antara aplikasi. Seorang arsitek perusahaan berfokus pada pemetaan kemampuan-kemampuan teknologi informasi dengan kebutuhan-kebutuhan bisnis.1. Arsitektur aplikasi (application architecture). Arsitek bertanggung jawab terhadap keseluruhan sistem intensif perangkat lunak perusahaan. 2. International Business Machine (IBM) mendefinisikan 6 (enam) jenis disiplin arsitektur teknologi informasi sebagai berikut 1. skalabilitas (scalability). Arsitektur perusahaan (enterprise architecture). . serta kepemimpinan produk. Mengurangi biaya-biaya teknologi informasi melalui penggabungan. 5. Tanggung jawab juga meliputi mengevaluasi dan memilih perangkat lunak dan perangkat keras yang dibutuhkan untuk menjalankan aplikasi. Mengurangi risiko dan memenuhi keperluan akan peraturan dengan sistem informasi yang digunakan saat ini. keamanan (security). 4.

dan menguji untuk menvalidasi rancangan dan produk yang dipilih. dan usia data. integritas. serta performansi. dan memelihara sistem untuk mengelola data tersebut. Arsitek infrastruktur berfokus pada rancangan dari perangkat keras dan perangkat lunak server yang meliputi komputer server. 5. Solusi tersebut boleh menggunakan teknologi. membangun. menginstalasi. dan arsitektur untuk instalasi. ketersediaan. middleware. performansi. vendor. 5. jaringan. platform. media penyimpanan. 4. maupun gaya pemrograman yang berbeda. memodelkan. Arsitektur operasi (operation architecture). Arsitek operasi berfokus pada rancangan solusi untuk mengelola infrastruktur dan aplikasi yang digunakan perusahaan. Arsitektur infrastruktur (infrastructure architecture). dan tata kelola dari sistem informasi yang kompleks .fasilitas fisik yang mendukung aplikasi dan proses-proses bisnis yang dibutuhkan perusahaan. Tanggung jawab arsitek meliputi pendefinisian rencana. Tanggung jawab arsitek meliputi pengevaluasian dan pemilihan komponen-komponen tersebut. strategi. ketersediaan. serta fasilitas. Tanggung jawab arsitek meliputi merancang. mensimulasikan. migrasi. keamanan. jaringan. dan sistem-sistem bekerja bersama di dalam maupun di antara organisasi. lokasi. operasi. dan kemampuan akses dari data. Arsitek integrasi berfokus pada rancangan solusi yang memungkinkan aplikasi saat ini.3. dan skalabilitas infrastruktur yang dihasilkan. Arsitek informasi berfokus pada data yang digunakan berbagai aplikasi. menjalankan. workstation. termasuk struktur. Desain dari sistem tersebut harus memperhitungkan keperluan data dari sisi sumber. penawaran paket perangkat lunak. menguji. integritas. Arsitektur informasi (information architecture). perangkat lunak non aplikasi. 4. Arsitektur integrasi (integration architecture). 6.

proses. yaitu menggambarkan struktur dimana hubungan dari objek kompleks dapat berinteraksi untuk menghubungkan stakeholder. Arsitek infrastruktur merancang fondasi dimana sistem dijalankan. Kerangka Kerja Arsitektur Teknologi Informasi. Sebagai contoh.1 Enam disiplin arsitektur (Bobby Woolf) 2. Zachman Enterpise Architecture Framework dan The Open Group Architecture Framework (TOGAF).1. Pemilihan kerangka kerja yang tepat dapat memfasilitasi pengimplementasian arsitektur teknologi informasi pada organisasi. Arsitek-arsitek tersebut tidak bekerja sendiri-sendiri karena domain-nya saling melengkapi atau waktunya bersamaan. Gambar 2. keduanya menyediakan sebuah acuan yang memungkinkan untuk menggambar hubungan antar komponen yang dapat membantu menyelaraskan kebutuhan bisnis dengan pelayanan teknologi informasi. Banyak kerangka kerja tersedia dan kesemuanya mempunyai tujuan utama yang sama. Arsitek operasi memastikan semuanya berjalan sebagaimana mestinya dan arsitek perusahaan mengawasi (mengatur) semua aspek tersebut dan memastikan semuanya bekerja bersamaan. dan teknologi. . dan arsitek informasi memastikan ketersediaan data. Arsitek aplikasi merancang program untuk pengguna. Ilustrasi gambar berikut ini menggambarkan hubungan antara keenam disiplin arsitektural. arsitek integrasi memastikan program-program dapat diintegrasikan. seperti yang diidentifikasikan oleh IBM.4.

1. FEAF membagi arsitektur menjadi area bisnis. data. aplikasi dan teknologi. 2001) Pada FEAF arsitektur yang ada (Gambar 2. penyisipan teknologi.2) diperuntukkan sebagai reference point untuk memfasilitasi koordinasi yang efektif dan efisien dariproses bisnis yang umum. . FEAF menyediakan standar untuk mengembangkan dan mendokumentasikan deskripsi arstitektur pada area yang menjadi prioritas utama. Gambar 2. Federal Enterprise Architecture Framework (FEAF) Federal Enterprise Architecture Framework (FEAF) merupakan sebuah framework yang diperkenalkan pada tahun 1999 oleh Federal CIO Coucil FEAF ini ditujukan untuk mengembangkan EA dalam Federal Agency atau sistem yang melewati batas multiple inter-agency. aliran informasi dan investasi pada Federal Agencies.4.1.2. FEAF ini cocok untuk mendeskripsikan arsitektur bagi pemerintahan Federal. dimana sekarang FEAF juga mengadopsi tiga kolom pertama pada Zachman framework dan metodologi perencanaan arsitektur enterprise oleh Spewak.2 Struktur komponen FEAF (CIO Council.

Karakteristik dari FEAF:  Merupakan arsitektur enterprise Reference Model  Standar yang dipakai oleh pemerintahan Amerika Serikat c) Menampilkan perspektif view yang menyeluruh  Merupakan tool untuk perencanaan dan komunikasi 2. Hubungan antara produk arsitektur enterprise terdapat pada cells matriks. memelihara dan menerapkan lingkungan operasional pada top.1.level dan mendukung penerapan dari sistem TI.3 menunjukkan gambaran matriks 5 x 3 FEAF dengan tipe-tipe arsitektur pada sumbu mendatar dan perspektif pada sumbu lainnya. Pada gambar 2. John A. Zachman framework Zachman framework diajukan tahun 1990-an untuk membantu dalam menyediakan sebuah model yang memungkinkan organisasi untuk mengidentifikasi hubungan di antara bisnis dan teknologi informasi.FEAF menyediakan sebuah struktur untuk mengembangkan. Gambar 2.3 Matriks arsitektur FEAF (CIO Council.4. 2001). Walaupun merupakan praktik baik .2. Zachman meyakini bahwa terlalu mudah bagi teknologi informasi untuk mengabaikan kebutuhan-kebutuhan bisnis dan menciptakan teknologi informasi untuk kepentingan teknologi informasi.

2006) . dapat berakhir pada jurang pemisah yang mengarah pada disfungsi layanan teknologi informasi.untuk memastikan bahwa terdapat prinsip-prinsip rancangan di antara praktik teknologi informasi. sedangkan tanggung jawab arsitektur adalah berfokus pada isi yang akan dicakupi oleh infrastruktur. juga penting untuk memastikan semua layanan dan produk yang disediakan infrastruktur teknologi informasi diselaraskan dengan strategi bisnis dari organisasi. Sebaliknya. Gambar 2. Nelson. Jadi.4 Kerangka kerja arsitektur perusahaan Zachman (Danielle. kemudian memandu dalam pemilihan dan pengimplementasian dari komponen-komponen yang akan mendukung isi sistem (Danielle Ruest dan Nelson Ruest 2006). Kenyataannya. Zachman berargumen bahwa tanggung jawab dari teknologi informasi sehari-hari adalah berfokus pada perangkat keras dan perangkat lunak yang membangun komponen-komponen yang mendasarinya. kerangka dan model harus dilihat sebagai perangkat yang dapat membantu untuk mengidentifikasi isi dari sistem.

dan tujuan. Secara rinci. How (function). jaringan. yaitu: data. o Functioning enterprise: merepresentasikan perspektif pengguna dan wujud nyata hasil penerapan. setiap baris dalam kerangka kerja Zachman merepresentasikan perspektif berikut: Perencana (planner): menetapkan konteks. dan motivasi. abstraksi atau topik arsitektur enterprise. Zachman framework terdiri dari 6 (enam) kolom dan 6 (enam) baris. Menggambarkan kesatuan yang dianggap penting dalam bisnis. . manusia. waktu. pengembang (builder). meliputi lokasi geografis bisnis yang utama. 2. Where (networks). pemilik (owner). abstraksi. atau topik arsitektur enterprise. Tiap baris menyajikan perspektif dari sudut pandang perencana (planner). Perancang (designer): menetapkan model sistem informasi sekaligus menjembatani hal yang diinginkan pemilik dan hal yang dapat direalisasikan secara teknis dan fisik. Input dan output juga dipertimbangkan di kolom ini. Mendefinisikan fungsi atau aktivitas. o Pengembang (builder): menetapkan model teknis dan fisik yang digunakan dalam mengawasi penerapan teknis dan fisik. yaitu: 1. What (data). 3. fungsi. Tiap kolom merepresentasikan fokus. latar belakang. subkontraktor (sub- contractor) dan functioning enterprise. perancang (designer). o Sub kontraktor (sub-contractor): menetapkan peran dan rujukan bagi pihak yang bertanggung jawab untuk melakukan pembangunan sistem informasi. Kesatuan tersebut adalah hal-hal yang informasinya perlu dipelihara. Dan untuk tiap kolom dalam kerangka kerja Zachman merepresentasikan fokus. Menunjukkan lokasi geografis dan hubungan antara aktivitas dalam organisasi. Pemilik (owner): menetapkan model konseptual dari enterprise.

The Open Group Architecture Framework (TOGAF). juga merupakan metode yang fleksibel yang dapat mengidentifikasi berbagai macam teknik . Why (motivation). 6.4. Mewakili manusia dalam organisasi dan metric untuk mengukur kemampuan dan kinerjanya.4. Kerangka digunakan untuk mengelompokkan informasi yang diperlukan dengan tujuan untuk menjelaskan keseluruhan perusahaan dan untuk menyimpan informasi tersebut. TOGAF ADM seperti ditunjukkan pada Gambar 2. sasaran. rencana bisnis. bekerja sama dalam The Open Group’s Architecture Forum Release TOGAF saat ini adalah versi 9. TOGAF merupakan standar industri untuk metoda pengembangan arsitektur dan basis sumber daya yang dapat digunakan secara bebas oleh setiap organisasi yang ingin mengembangkan arsitektur perusahaan untuk digunakan di perusahaan itu sendiri. alasan pikiran dan pengambilan keputusan dalam organisasi. Kolom ini juga berhubungan dengan antar muka pengguna dan hubungan antara manusia dan pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya.1. Who (people).arsitektur pengetahuan. TOGAF merupakan sebuah kerangka (metoda) terperinci dan sekumpulan perangkat pendukung untuk mengembangkan sebuah arsitektur teknologi informasi perusahaan. When (time).5.Menjelaskan motivasi dari organisasi dan pekerjanya.1. Disini terlihat tujuan. Mewakili waktu atau kegiatan yang menunjukkan kriteria kinerja. biasanya didukung oleh perangkat tempat penyimpanan yang tepat. 2. Kolom ini berguna untuk mendesain jadwal dan memproses arsitektur. TOGAF telah dikembangkan dan berevolusi secara berkesinambungan sejak pertengahan 90-an oleh perwakilan dari beberapa organsisasi dan vendor teknologi informasi terkemuka.3. 5. Kerangka menyediakan sebuah klasifikasi untuk menghubungkan konsep-konsep yang menggambarkan dunia nyata pada konsep-konsep yang menggambarkan sistem informasi dan implementasinya.

termasuk unit-unit organisasi yang membutuhkan. karena metode ini bisa disesuaikan dengan perubahan dan kebutuhan selama perancangan dilakukan Gambar 2.5 TOGAF Arsitecture Development Method (ADM) (open group) TOGAF ADM juga menyatakan visi dan prinsip yang jelas tentang bagaimana melakukan pengembangan arsitektur enterprise. Prinsip-prinisip tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:  Prinsip Enterprise Pengembangan arsitektur yang dilakukan diharapkan mendukung seluruh bagian organisasi. . prinsip tersebut digunakan sebagai ukuran dalam menilai keberhasilan dari pengembangan arsitektur enterprise oleh organisasi (Open Group. 2011).pemodelan yang digunakan dalam perancangan.

migration planning. dan architecture change management.  Prinsip Arsitektur Merancang arsitektur sistem berdasarkan kebutuhan proses bisnis dan bagaimana mengpenerapan kannya. termasuk unit-unit organisasi yang akan menggunakan.  Prinsip Teknologi Informasi (TI).6 Model TOGAF ADM (Open Group. business architecture. information system architecture. hal ini bisa dilihat pada Gambar 2. technology architecture. 2009) .tahapan dari TOGAF ADM tersebut dilaksanakan dalam model perancangan arsitektur enterprise. bisa dimodelkan secara umum bagaimana tahapan. opportunities and solution. Berdasarkan uraian diatas maka. Lebih mengarahkan konsistensi penggunaan TI pada seluruh bagian organisasi. implementation governance. TOGAF ADM terdiri dari 8 (delapan) fase yang berbentuk siklus (cycle) yaitu architecture vision.6 Gambar 2. 2006). baik organisasi industri ataupun industri akademik seperti perguruan tinggi (Mutyarini & Sembiring. TOGAF ADM juga merupakan metode yang bersifat generik dan mudah diterapkan pada banyak organisasi.

Output dari aktivitas arsitektur perusahaan seperti model bisnis dan desain transisional untuk evolusi dan perubahan. Framework haruslah tidak tergantung pada vendor tertentu untuk benar. o Vendor-independent. proses arsitektur yang telah ditentukan sehingga mudah untuk diikuti. 4. 3. Domain- . o Adaptable framework Haruslah bisa beradaptasi terhadap perubahan yang mungkin sangat sering terjadi dalam organisasi. tapi dapat menyesuaikan dengan teknologi baru. serta dukungan terhadap evolusi arsitektur.1. Input untuk aktivitas arsitektur perusahaan seperti pendorong bisnis dan input teknologi. Tujuan dari arsitektur perusahaan dengan melihat bagaimana definisi arsitektur dan pemahamannya. Framework haruslah tidak tergantung pada teknologi yang ada saat ini.5. Framework merupakan sebuah bagian penting dalam pendesainan arsitektur enterprise yang seharusnya memiliki kriteria: o Reasoned. 2. 2. o Cohesive. 2009). yaitu: 1. o Technology-independent. Framework yang kohesif memiliki sekumpulan perilaku yang akan seimbang dalam cara pandang dan ruang lingkupnya.benarmemaksimalkan benefit bagi organisasi. Pemilihan framework arsitektur perusahaan Untuk memilih sebuah arsitektur perusahaan terdapat kriteria yang berbeda yang bisa dijadikan sebagai acuan (Setiawan. Framework yang masuk akal yang dapat memungkinkan pembuatan arsitektur yang bersifat deterministik ketika terjadi perubahan batasan dan tetap menjaga integritasnya walaupun menghadapi perubahan bisnis dan teknologi serta demand yang tak terduga.

Bahkan penggunaan EA framework di masing-masing enterprise bisa menjadi berbeda. neutral. Framework haruslah beroperasi secara efektif pada level departemen. Perbandingan ketiga framework yang banyak digunakan dapat dilihat pada Tabel 2 . Tabel 2. o Scalable. Adalah atribut penting bagi framework agar memiliki peranan dalam pemeliharaan tujuan organisasi. 2009) FEAF Zachman TOGAF Definisiarsitekturdan ada parsial Pada fase preliminary Pemahamannya Proses arsitektur yang Delapan fase tidak ada detail detail pada ADM Supportterhadapevolusi Pada fase migration ada tidak Arsitektur planning Standardisasi tidak tidak Ada ArchitectureKnowledge ada Tidak ada Base Pendorongbisnis ada parsial Ada Inputteknologi ada tidak Ada Pada fase migration Desaintradisional ada tidak planning Modelbisnis ada ada Ada . Dalam prakteknya EA Framework yang ada tidak ada yang sempurna. masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. 1. Hal ini tergantung dengan karakteristik dari enterprise itu sendiri. pemerintahan dan level korporat tanpa kehilangan fokus dan kemampuan untuk dapat diaplikasikan. unit bisnis.1 Perbandingan framework arsitektur perusahaan (Setiawan. fokus yang ingin dicapai dan lain lain.

Kebutuhan infrastruktur TI adaptif yaitu bagaimana infrastruktur dapat mengikuti setiap perubahan dalam lingkungan bisnis. Infrastruktur teknologi informasi (TI) adaptif Infrastruktur teknologi informasi berasal dari kata "infra" berarti bawah. "adaptif" berarti mudah menyesuaikan (diri) dengan keadaan (kamus KBBI). Secara lengkap infrastruktur TI adaptif merupakan sesuatu yang disusun menggunakan pola tertentu untuk mendukung penerapan informasi dan bersifat mudah menyesuaikan diri dengan keadaan. Manifestasi dari infrastruktur TI adaptif menurut buku The Adaptive Enterprise: IT Infrastructure Strategies to Manage Change and Enable Growth. atau diganti. menggunakan komponen-komponen yang mudah dipadukan (interoperable) dan diintegrasikan.dengan tersedianya komponen-komponen yang dapat dimanfaatkan bersama oleh berbagai sistem aplikasi (lama dan baru)  Effectiveness. "struktur" berarti sesuatu yang disusun dengan pola tertentu.  Agility. diupgrade. dengan komponen-komponen yang mudah dirombak. Hanya untuk Menyediakanprinsip Karakteristik tidak ada arsitektur FEAF Dari hasil pemetaan kriteria pada table 2. dapat ditarik kesimpulan untuk studi kasus enterprise dimana masih belum terdapat arsitektur enterprise dan memiliki keperluan untuk pengembangan arsitektur enterprise yang mudah dan jelas serta sesuai maka arsitektur enterprise framework yang cocok digunakan adalahTOGAF. "informasi" berarti pemberitahuan tentang sesuatu.2.1 tersebut diatas. . 2. Bruce Robertson and Val Sribar adalah:  Efficiency. "teknologi" berarti ilmu pengetahuan terapan .

 Scalibility. Melakukan perencanaan infrastruktur secara menyeluruh. serta biaya operasional dan pemeliharaan yang tinggi. Menyeimbangkan kebutuhan yang mengacu pada tujuan jangka panjang. Merancang infrastruktur adaptif yang mampu secara tangkas mengikuti setiap perubahan bisnis organisasi. Plan your infrastructure end to end. Choose the right technology and products. kecepatan dalam implementasi layanan baru. serta teknologi yang efisien dan menjamin interoperabilitas antar komponen. Design an adaptive infrastructure. Penyelesaian dari permasalahan tersebut diatas menurut Bruce and Val diantaranya .  Complexity partitioning. mampu mengakomodasi peningkatan penggunaan/beban  Extensibility. tidak terfokus. Execute a reuse centric strategy. Permasalahan umum yang sering timbul adalah penerapan infrastruktur teknologi informasi (TI) yang tidak terencana secara baik dan tidak secara tangkas mengikuti perubahan strategi bisnis organisasi. Sedangkan tolak ukur dari adaptiveness infrastruktur adalah  Time to market. Pemilihan teknologi yang tepat dengan mempertimbangkan teknologi masa depan.komponen yang dapat dikelola secara terpisah (modular)  Reusability.  Integration. kemudahan menambah komponen baru. Ketidak selarasan antara perencanaan infrastruktur dan strategi bisnis dapat berakibat pada terciptanya kompleksitas yang tinggi. pemanfaatan teknologi openstandard yang memungkinkan integrasi antar komponen infrastruktur. . Memaksimalkan penggunaan ulang dan silang komponen infrastruktur. partisi arsitektur aplikasi kedalam komponen. pemanfaatan ulang/silang komponen-komponen infrastruktur oleh berbagai layanan TI organisasi. termasuk didalamnya sumber daya manusia. Balance immediate needs with long-term goals.

thick client ataupun media lain seperti smartphone. yaitu : Swalayan (on demand self service) Seorang pelanggan dimungkinkan untuk secara langsung memesan sumber daya yang dibutuhkan. ahli dengannya. Karakteristik cloud computing Tidak semua aplikasi berbasis web dapat dimasukkan ke dalam kategori cloud computing.2. seperti processor time dan kapasitas penyimpanan melalui control panel elektronis yang disediakan. . Ada lima kriteria yang harus dipenuhi oleh sebuah sistem untuk bisa di kategorikan sebagai teknologi cloud computing.3. baik menggunakan thin client. sehingga pengguna dapat mengaksesnya lewat internet (di dalam awan) tanpa pengetahuan tentangnya. Cloud computing adalah gabungan pemanfaatan teknologi computer (komputasi) dan pengembangan berbasis internet (awan). Cloud atau awan merupakan metafora dari internet. Akses pita lebar (broadband network access) Layanan yang tersedia terhubung melalui jaringan pita lebar.1.3. Konsep cloud computing Cloud computing merupakan teknologi internet-based service yang dapat digunakan untuk mensupport business process. atau memiliki kendali terhadap infrastruktur teknologi yang membantunya.3. Jadi tidak perlu berinteraksi dengan personil customer service. 2. Awan (cloud) dalam cloud computing juga merupakan abstraksi dari infrastruktur kompleks yang disembunyikannya yaitu suatu moda komputasi dimana kapabilitas terkait teknologi informasi disajikan sebagai suatu layanan (as a service). Kata “Cloud” sendiri merujuk kepada simbol awan yang di dunia teknologi informasi digunakan untuk menggambarkan jaringan internet (internet cloud). sebagaimana awan yang sering digambarkan pada diagram jaringan komputer. terutama untuk dapat diakses secara memadai melalui jaringan internet. Cloud computing 2.2. jika perlu menambah atau mengurangi sumber daya komputasi yang diperlukan.

dengan kemampuan ini seolah-olah kapasitas yang tersedia tak terbatas besarnya. Dengan demikian. Sumber daya komputasi ini meliputi media penyimpanan. baik itu dalam bentuk penambahan ataupun pengurangan kapasitas yang diperlukan. . pita jaringan dan mesin virtual. di mana sumber daya tersebut baik yang berbentuk fisik maupun virtual. memori. jumlah sumber daya yang digunakan dapat secara transparan diukur yang akan menjadi dasar bagi user untuk membayar biaya penggunaan layanan. prosessor. dengan suatu sistem pengukuran yang dapat mengukur penggunaan dari setiap sumber daya komputasi yang digunakan (penyimpanan. Elastis (rapid elasticity) Kapasitas komputasi yang disediakan dapat secara elastis dan cepat disediakan. Mekanisme multi-tenant ini memungkinkan sejumlah sumber daya komputasi tersebut digunakan secara bersama-sama oleh sejumlah user. dan lainnya). dapat dialokasikan secara dinamis untuk kebutuhan pengguna/pelanggan sesuai permintaan. lebar pita. memori. Dengan demikian. Sumber daya terkelompok (resource pooling) Penyedia layanan cloud computing. memberikan layanan melalui sumber daya yang dikelompokkan dalam satu atau berbagai lokasi data center yang terdiri dari sejumlah server dengan mekanisme multi-tenant. Untuk pelanggan sendiri. setiap permintaan dapat dipenuhi. aktivitas user. prosessor. Yang penting. pelanggan tidak perlu tahu bagaimana dan darimana permintaan akan sumber daya komputasinya dipenuhi oleh penyedia layanan. Layanan yang terukur (measured service) Sumber daya cloud yang tersedia harus dapat diatur dan dioptimasi penggunaannya.

2.3.3. Jenis layanan cloud computing

Gambar 2.7 Jenis layanan cloud computing
(Cloud Computing Principles & Paradigm, Willey)

Teknologi cloud computing memiliki tiga jenis layanan utama yang dapat
dipilih dan digunakan sesuai dengan kebutuhan penggunanya, antara lain :

 Software as a Service (SaaS).
Software as a Service ini merupakan evolusi lebih lanjut dari konsep
ASP (Application Service Provider). Sesuai namanya, SaaS memberikan
kemudahan bagi pengguna untuk bisa memanfaatkan sumber daya
perangkat lunak dengan cara berlangganan. Sehingga tidak perlu
mengeluarkan investasi baik untuk in house development ataupun
pembelian lisensi. Dengan cara berlangganan via web, pengguna dapat
langsung menggunakan berbagai fitur yang disediakan oleh penyedia
layanan. Hanya saja dengan konsep SaaS ini, pelanggan tidak
memiliki kendali penuh atas aplikasi yang mereka sewa. Hanya fitur-
fitur aplikasi yang telah disediakan oleh penyedia saja yang dapat
disewa oleh pelanggan. Dan karena arsitektur aplikasi SaaS yang bersifat
multi tenant, memaksa penyedia untuk hanya menyediakan fitur yang
bersifat umum, tidak spesifik terhadap kebutuhan pengguna tertentu.
Semakin berkembangnya pasar dan kemajuan teknologi pemrograman,
keterbatasan-keterbatasan tersebut akan dapat diatasi.

 Platform as a Service (PaaS).
Seperti namanya, PaaS adalah layanan yang menyediakan modul-modul
siap pakai yang dapat digunakan untuk mengembangkan sebuah
aplikasi, yang tentu saja hanya bisa berjalan di atas platform tersebut.
Seperti juga layanan SaaS, pengguna PaaS tidak memiliki kendali
terhadap sumber daya komputasi dasar seperti memori, media
penyimpanan, processing power dan lain-lain, yang semuanya diatur oleh
provider layanan ini. Pionir di area ini adalah Google App Engine, yang
menyediakan berbagai tools untuk mengembangkan aplikasi di atas
platform Google, dengan menggunakan bahasa pemrograman phyton dan
django.
o Infrastructure as a Service (IaaS).
IaaS terletak satu level lebih rendah dibanding PaaS. IaaS merupakan
sebuah layanan yang menyewakan sumber daya teknologi informasi
dasar, yang meliputi media penyimpanan, processing power, memory,
sistem operasi, kapasitas jaringan dan lain-lain, yang dapat digunakan
oleh penyewa untuk menjalankan aplikasi yang dimilikinya. Model
bisnisnya mirip dengan penyedia data center yang menyewakan ruangan
untuk co-location, tapi ini lebih ke level mikronya. Penyewa tidak perlu
tahu, dengan hardware apa dan bagaimana caranya penyedia layanan
menyediakan layanan IaaS.

2.3.4. Model penerapan cloud computing

Berdasarkan penerapannya, layanan cloud computing dibagi menjadi tiga model
penerapan, yaitu:

Gambar 2.8 Cloud computing Model
(Cloud Computing Principles & Paradigm, Willey)

 Private cloud Model ini merupakan sebuah infrastruktur layanan cloud
computing yang dioperasikan hanya untuk sebuah organisasi tertentu.
Infrastruktur cloud computing bisa saja dikelola oleh internal organisasi
atau oleh pihak ketiga. Lokasinya pun bisa on-site ataupun off-site.
Biasanya organisasi dengan skala besar saja yang mampu
memiliki/mengelola private cloud ini.
 Public cloud Sesederhana namanya, jenis cloud ini diperuntukkan untuk
umum oleh penyedia layanan.
 Hybrid cloud Untuk jenis ini, infrastruktur cloud yang tersedia
merupakan komposisi dari dua atau lebih infrastruktur cloud (private,
community, atau public). Di mana meskipun secara entitas mereka
tetap berdiri sendiri-sendiri, tapi dihubungkan oleh suatu teknologi
atau mekanisme yang memungkinkan portabilitas data dan aplikasi antar
cloud tersebut. Misalnya, mekanisme load balancing antar
cloud,sehingga alokasi sumber daya bisa dipertahankan pada level yang
optimal,

Definisi Service Menurut Schekkerman (2006) sebuah service (layanan) adalah suatu implementasi dari fungsi bisnis yang telah didefinisikan dengan baik beroperasi secara independen bersama service lainnya di dalam sebuah sistem. Menurut Michelson (2006). CloudStack.2. contoh: Server & Storage (SAN . Copper (Cat 5E . OpenSesame (RDF).5.4. Service memiliki interface yang telah didefinisikan dengan baik dan beroperasi melalui kesepakatan yang telah didefinisikan antara client dari service dan service itu sendiri. Sebagai media fisik pendukung cloud. Distributed FS : GlusterFS  Cloud Enabled Applications (SaaS).4. seperti mengambil informasi sampai dengan tingkat kompleksitas menjalankan sebuah proses bisnis. 2. Namun yang dimaksudkan disini adalah SOA sebagai konsep arsitektur TI untuk solusi . service layaknya aplikasi yang diperuntukkan memenuhi suatu tujuan.iSCSI). Definisi Service Oriented Architecture (SOA) Menurut Michelson (2006). contoh: Project OpenStack.3. Komponen cloud computing  Perangkat keras serta jalur komunikasi. contoh: DB : MongoDB.  Virtual Infrastructure Manager (IaaS). Apache Hadoop. Contoh paling umum yang dikenal saat ini mengenai service adalah pada web service yang merupakan komponen-komponen aplikasi yang mudah digabung-gabungkan dan dijalankan melalui teknologi standar Internet.3. contoh:GoogleDocs.1. Service Oriented Architecture (SOA) 2. High Speed Switch (Gigabit Switch). dan infrastruktur pendukung.4. OpenNebula. ProxmoxVE  Cloud Enabled Services (PaaS). FengOffice 2. gaya dari hasil solusi bisnis. istilah Service Oriented Architecture (SOA) digunakan secara bergantian untuk tiga jenis konsep yang berbeda: konsep arsitektur.Cat 6) atau Fiber Ethernet Cable.

Namun aplikasi berbasis web hanyalah salah satu bentuk aplikasi yang menggunakan SOA. sebaliknya SOA memungkinkan kebebasan memilih bahasa pemograman. meskipun harus diakui bahwa pada saat ini basis yang paling cocok untuk SOA adalah berbentuk portal atau web. Aplikasi yang dibangun selama ini cenderung menggunakan prinsip tier dengan menempatkan pada satu atau dua server dengan dibedakan antara server aplikasi dan server basis data. namun dengan SOA. service dari aplikasi yang dibangun dapat terpisah dari aplikasi induk atau ditaruh di server SOA untuk didistribusikan dan dipergunakan oleh aplikasi lain. Aplikasi yang dibangun pun cenderung terfokus pada pemrogramannya (coding) yang berakibat aplikasi cenderung berdiri sendiri namun dengan SOA fokus diarahkan pada kerjasama antara bisnis dan TI sehingga aplikasi yang . Konsep arsitektur ini memungkinkan komunikasi antar service.9 memperlihatkan perbedaan antara arsitektur 3-tier dengan SOA yang memungkinkan aplikasi yang beragam (heterogeneous) untuk saling berkomunikasi. SOA juga menguntungkan karena tidak bergantung kepada satu bahasa pemograman.bisnis (dan solusi infrastruktur) yang diterapkan berdasarkan konsep berorientasi layanan. sehingga sang peminta hanya tahu apa kerja dari service itu dan bagaimana memintanya. penyedia (provider) dengan peminta (requestor). \ Gambar 2.9 Perbedaan arsitektur 3-tier dengan SOA (Tibco 2007) Gambar 2.

11 memperlihatkan bagaimana teknologi SOA memungkinkan service yang merupakan komponen dari aplikasi-aplikasi tersebut digunakansebagai bagian dari sebuah proses bisnis. Gambar 2. mendaftar untuk menggunakanservice (subscribe).10 Aplikasi-aplikasi yang berdiri sendiri (FileNet 2006) Gambar 2. . Selain itu terjadi penambahan teknik komunikasi dari aplikasi yang selama ini adalah meminta (request) dan dibalas (reply). Selama ini aplikasi-aplikasi perusahaan mungkin beragam. kini diperkaya dengan kemampuan menerbitkan (publish). namun setiap aplikasi berdiri sendiri-sendiri Gambar 2. dan membuat service dijalankan apabila terdapat keadaan (event) yang merupakan pemicu.dibangun dengan landasan SOA cenderung saling berkomunikasi secara lebih luwes dan merupakan integrasi semua aplikasi yang ada.10 memperlihatkan bagaimana tiga aplikasi yang merupakan aplikasi back-office (ERP) sebenarnya terpisah dengan aplikasi front-office untuk layanan pelanggan (CRM) dan layanan pemasok (SCM).

11 Service dihasilkan dari aplikasi dan digunakan dalam proses bisnis (FileNet 2006) 2. Value chain Rantai nilai (value chain) porter dapat dijadikan sebagai langkah awal dalam memodelkan bisnis dengan mendefinisikan area fungsional utama dan pendukung. Gambar 2. Gambar 2.12 menunjukan rantai nilai porter yang terdiri dari aktivitas utama (primary activities) dan aktivitas pendukung (support activities) (Porter 1985).5.12 Value Chain Diagram (Porter) . Gambar 2.

pengembangan perangkat lunak komputer. proses perbaikan. serta pemberian penghargaan kepada tenaga kerja. 5. kapabilitas basis data baru. penyimpanan. 2. Outbound logistic: aktivitas yang berhubungan dengan menyebarkan produk/jasa kepada pelanggan 4. 4. . 3. Aktivitas utama (primary activities) pada rantai nilai ini adalah sebagai berikut: 1. diantaranya penelitian pasar dan promosi. pelatihan. Firm infrastructure: terdiri atas sistem dan fungsi pendukung. 3. quality control. perbaikan. dan general senior management. dan pengembangan dukungan sistem berbasis komputer. Inbound logistic: aktivitas yang dilakuka n berhubungan dengan penerimaan. dan penyebaran. Human resources management: berhubungan dengan aktivitas rekruitment. dan perawatan. pelatihan. diantaranya finance. tidak terlibat langsung dalam produksi. Aktivitas pendukung (support activities) adalah kegiatan yang mendukung aktivitas utama. perancangan peralatan. Technology development: aktivitas yang terkait produk. Marketing dan sales: kegiatan yang berhubungan dengan pemasaran dan penjualan. suplai bahan. Procurement : kegiatan yang berhubungan dengan bagaimana sumber daya diperoleh diantaranya fungsi pembelian input yang digunakan dalam value chain organisasi. memotivasi. Service: kegiatan yang berhubungan dengan penyedia layanan untuk meningkatkan pemeliharaan produk seperti instalasi. 2. namun memiliki potensi meningkatkan efesiensi dan efektifitas. sistem telekomunikasi. pengembangan. planning. Kegiatan pendukung yang digambarkan Porter adalah sebagai berikut: 1. Operations: aktivitas yang mentransformasikan masukan jadi keluaran.

Access Control). sms dan lain lain). Salah satu dimensi pengukuran PeGI adalah dimensi infrastruktur.2 Penilaian subdimensi infrastruktur PeGI (KOMINFO) SKOR PENILAIAN No SUB DIMENSI Sangat Kurang Kurang Baik Baik Sekali 1 2 3 4 1 Data Center Tidak Memiliki data Memiliki data center yang Memiliki data center memiliki data center namun sudah didukung fasilitas yang terintegrasi center kurang didukung dan aplikasi yang memadai dengan baik. Kementrian Komunikasi dan Informatika (KEMKOMINFO). Dimensi infrastruktur berkaitan dengan sarana dan prasarana yang mendukung pemanfaatan TIK yang terdiri dari antara lain: perangkat keras komputer dan piranti lunak. Harapan dari PeGI adalah untuk meningkatkan pengembangan dan pemanfaatan TIK di lembaga pemerintah di seluruh wilayah Indonesia. perguruan tinggi maupun instansi pemerintah yang terkait (Dokumen PeGI). telepon.6. 2. Dalam pelaksanaannya. Genset. penggunaan memberikan center kapasitas layanannya sudah kapasitas layanan sudah kemudahan akses cukup memadai baik serta adanya back up 3 Keamanan Tidak Sudah memiliki Sudah memiliki Sudah memiliki pada user namun layanan bila terjadi memiliki mekanisme mekanisme keamanan mekanisme keamanan penggunaan dan gangguan mekanisme keamanan namun yang sudah terencana yang sudah terencana keamanan kapasitas belum terencana dengan baik dan dengan baik namun tidak informasi layanannya dengan baik masih dilakukan dievaluasi secara terbatas periodik evaluasi secara periodik . UPS. serta memberikan infrastruktur infrastruktur mempunyai kemudahan akses pada user kemudahan akses pada jaringan jaringan dan serta penggunaan dan backup datadan user. jaringan komunikasi. service delivery channel (web. adanya memadai jaringan. Kementrian KOMINFO juga bekerjasama dengan berbagai kalangan baik dari unsur komunitas TIK. dan fasilitas pendukung (AC. memiliki fasilitas dan fasilitas dan aplikasi 2 Jaringan Data Tidak aplikasi yang Memiliki infrastruktur pendukunginfrastruktur Memiliki yang memiliki memadai Memiliki jaringan. Pemeringkatan e-Government Indonesia (PeGI) Pemeringkatan e-Government Indonesia (PeGI) merupakan kegiatan yang diadakan oleh Direktorat e-Government di dalam Direktorat Jenderal Aplikasi dan Telematika. Tabel 2. Kegiatan PeGI pada tahun 2007 merupakan yang pertama kalinya diadakan dalam rangka untuk melihat peta kondisi pemanfaatan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) oleh lembaga pemerintah secara nasional.

dan kebutuhan (demand). Capacity planning dengan baik Capacity planning atau perencanaan kapasitas dibentuk dari dua kata yaitu perencanaan dan kapasitas. sehingga apabila digabungkan perencanaan kapasitas adalah proses untuk merencanakan ketersediaan. Fasilitas Tidak Mempunyai Mempunyai fasilitas Mempunyai fasilitas pendukung mempunyai fasilitas pendukung pendukung infrastruktur pendukung infrastruktur fasilitas namun masih TIK yang sudah memadai infrastruktur TIK yang 4 TIK pendukung kurang memadai sudah Disaster Tidak memiliki Disaster recovery Dokumen disaster recovery Dokumen disaster infrastruktur memadai dan terencana Recovery dokumen sudah sudah terdokumentasi recovery sudah TIK dengan baik disaster terdokumentasi dengan baik dan sudah terdokumentasi dengan 5 recovery namun tidak dilakukan testing terhadap baik dan sudah dilakukan Pemeliharaan Tidak dilakukan testing Pemeliharaan dokumen tersebut Pemeliharaan infrastruktur testing serta dilakukan Pemeliharaan infrastruktur TIK melakukan terhadap dokumen infrastruktur TIK TIK sudah dengan baik evaluasi TIK sudahdandilakukan revisi secara 6 pemeliharaan tersebut belum dilakukan namun belum dilakukan periodik dengan baik dan dilakukan Inventarisasi Tidak ada infrastruktur Kegiatan dengan baik Kegiatan secara inventarisasi rutin Kegiatan secara inventarisasi rutin Peralatan TIK inventarisasi TIK inventarisasi peralatan TIK sudah peralatan TIK sudah 7 peralatan TIK peralatan TIK terdokumentasi dengan terdokumentasi dengan belum baik namun belum baik dan dilakukan secara terdokumentasi dilakukan secara periodik periodik 2. Agar perencanaan rancangan arsitektur yang telah dikemukakan diatas adaptif terhadap perubahan baik perubahan internal/eksternal maka diperlukan perencanaan strategis untuk kapasitas dimaksud. Manajemen kapasitas menyediakan prediksi indikator kapasitas yang diperlukan untuk menyelaraskan kapasitas dengan permintaan/beban. menurut KBBI perencanaan berarti proses merencanakan.7. Manajemen kapasitas adalah tentang menemukan keseimbangan yang tepat antara sumber daya (resource) dan kapasitas (capacity). Kapasitas infrastruktur yang ideal adalah yang cukup memadai untuk memikul beban kerja dalam suatu jangka waktu ke depan. dan kapasitas diartikan sebagai ruang yang tersedia. dan biaya yang “justifiable” atau dapat dijustifikasi. Tujuan dilakukannya perencaan kapasitas adalah untuk memastikan kapasitas saat ini dan masa depan serta tuntutan kinerja penyediaan layanan TI dapat sesuai dengan kebutuhan bisnis. Menurut John AllSpaw (The Art .

software. of Capacity Planning. architecture. 2008).13 Proses dalam merencanakan kapasitas (John AllSpaws. dsb. apabila dirasakan perlu melakukan peningkatan reliability maka dibuat strategi peningkatan kapasitas yang mencakup hardware.2008) Dari gambar 2. kerangka kerja untuk melakukan perencanaan kapasitas digambarkan pada gambar 2.13 Gambar 2.Oreilly. .13 dapat diidentifikasi bahwa langkah pertama yang dilakukan adalah dengan melakukan pengukuran kapasitas yang ada saat ini kemudian melakukan justifikasi apakah kapasitas saat ini masih reliable atau tidak.

Research of Information System Technology Architecture (Minli Jin. Minli Jin.14 Gambar 2. Decai Kung. 2010).8. dengan fase-fase iterasi analisis yang dilakukan tampak pada gambar 2. Penelitian terdahulu 2. hasil akhir perancangan infrastruktur TI adalah sebagai berikut .8. Penelitian ini mengadopsi framework TOGAF ADM dalam membangun infrastruktur teknologi informasi pada perusahaan coal-dressing.2.1.14 TOGAF ADM Iteration TOGAF dipilih atas kelengkapan dan panduannya yang terperinci dalam menterjemahkan bentuk arsitektur dan pilihan teknologi informasi yang ideal untuk menjalankan proses bisnis yang sudah ada. Wuliang Peng melakukan publikasi atas hasil penelitian mereka dan disubmit pada “2010 2nd International Conference on Industrial and Information Systems”. Wuliang Peng. Decai Kung.

8. terlihat bahwa penulis menggunakan API sebagai perantara system users coal-dressing plant dengan layanan di bawahnya.15 Reference Model of a Coal-dressing Plant (Minli. Cohn. 2003) Dalam penelitian ini David mendefinisikan bahwa perusahaan harus dapat dengan cepat memodifikasi dan mengadaptasikan proses bisnis untuk mempertahankan competitive advantage perusahaan. Gambar 2. Sebagai sebuah teknologi yang memungkinkan integrasi proses bisnis. Kesimpulan dari penelitian ini adalah TOGAF telah terbukti sebagai framework yang berhasil dan secara baik memetakan strategi bisnis ke dalam bentuk strategi teknologi informasi pada perusahaan coal-dressing.2. Building and Managing Adaptive e-Business Solution Infrastructure (David L. Decay) Pada gambar 2.15. integrasi proses bisnis dan manajemen adalah kunci untuk membangun dan mengelola infrastruktur e-bisnis yang adaptif. Standard interface dan mekanisme . 2. web service menyediakan cara standar untuk memungkinkan aplikasi heterogen untuk berkomunikasi dengan satu sama lain.

seperti konsep pengelolaan sumber daya yang masih konvensional berakibat pada inefisiensi sumber daya dan kerumitan dalam pengelolaan sumber daya. 2012) . 2. deskripsi identifikasi permasalah tampak pada gambar berikut Gambar 2.3. European Organization for Nuclear Research (CERN) data centre evolution (Gavin McCance.16 Data centre by number CERN (McCance. alasan utama perubahan strategi ini dilandasi karena semakin kompleknya permasalahan pengelolaan data centre. 2012) Gavin McCance dalam pemaparannya menjelaskan bagaimana perubahan strategi TI yang dilakukan pada CERN demi mengantisipasi berbagai permasalahan strategis organisasi.komunikasi web service digunakan untuk membangun infrastruktur e-bisnis termodulasi dan adaptif yang mendukung lingkungan bisnis yang berkembang. manajemen akhirnya memutuskan untuk beralih menggunakan teknologi cloud computing sebagai infrastruktur TI utama pada data centre mereka.8.

memerlukan upaya pemeliharaan yang rumit.17 New Building Block.17 arsitektur CERN yang baru. terlihat bahwa OpenStack Nova digunakan sebagai Virtual Interface Manager (VIM). Teknologi cloud computing sudah digunakan dalam rancangan arsitektur yang baru. . S e k i t a r 12. tentu saja hal ini menjadi masalah sangat serius untuk mempertahankan performance layanan. mostly running on real hardware. Gambar 2. Sebagai solusi untuk menjawab permasalah ini maka digunakan teknologi cloud computing. dedicated disk server. dedicated computed. dan Puppet yang difungsikan sebagai config provisioning control. Dari pemaparan McCance terlihat bahwa dari total hampir 7000 hardware. dedicated service nodes. arsitektur cloud CERN (Mc Cance. menggantikan pola pengelolaan konvensional sebelumnya. 2012) Dari blok diagram 2.000 server. hampir 1800 diantaranya rusak setiap tahun.

.9.18. dukungan kuat dari management terhadap program kerja TI yang akan dicanangkan Berdasarkan kerangka teori yang sudah dibangun selanjutnya akan diterapkan untuk melakukan perancangan infrastruktur teknologi informasi yang bersifat adaptif dengan objek penelitian adalah pada Universitas 17 Agustus Surabaya.18 berikut Gambar 2.2. Teoritical framework Berdasarkan studi literatur yang dilakukan peneliti. cloud computing technology. panduan PeGI. pemilihan enterprise architecture framework. penulis mencoba merumuskan bagaimana menghasilkan rancangan infrastruktur adaptif berdasarkan penelusuran pustaka dari berbagai sumber. service oriented architecture (SOA). maka penulis melakukan proses dekomposisi atas seluruh teori. Rancangan infrastruktur adaptif dipengaruhi oleh beberapa variable utama yaitu konsep e-business solutions (David L Chon). selanjutnya menuangkannya dalam bentuk teoritical framework penelitian yaitu pada gambar 2. capacity planning.18 Teoritical framework penelitian Pada gambar 2.

penentu arah atau fokus dari penelitian 2. Tahapan penelitian Dalam memecahkan masalah penelitian ini. Perumusan masalah: mengumpulkan permasalahan yang ditemukan dan disatukan dalam suatu research question. Pengumpulan data: Pada tahapan ini dilakukan pengumpulan data secara kualitatif dengan melakukan wawancara dan analisis dokumen.1. 4. 3. 5.1 . Dalam penelitian ini setiap tahapan berdasarkan kerangka TOGAF 9. jurnal ilmiah. Pada tahap ini penulis melakukan beberapa kali proses iterasi validasi kepada stakeholder mengenai rancangan sistem informasi dan teknologi informasi yang akan menjadi solusi pada Universitas 17 Agustus Surabaya. Studi literarur. Penentuan dan penyusunan kerangka penelitian: dari studi literarur yang telah dilakukan. Melakukan review. pembandingan dan melihat literarur yang terkait dengan penelitian. peneliti melakukan penyusunan kerangka penelitian yang sesuai untuk menjawab masalah yang telah dirumuskan. BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN Bab ini membahas mengenai tahapan penelitian. Pada tahap ini penulis menggunakan kerangka kerja TOGAF ADM.1 3. 1. Literarur berupa:hasil penelitian terkait. kerangka pikir penelitian dan metoda pengumpulan data yang akan digunakan pada penelitian ini. serangkaian metode-metode berupa alur kerja yang dilakukan selama penelitian adalah sebagai berikut. Secara lengkap tahapan penelitian digambarkan pada gambar 3. Kesimpulan dan saran: penarikan kesimpulan berdasarkan hasil penelitian berupa usulan infrastruktur teknologi informasi. Hasil dari tahap ini berupa rancangan infrastruktur teknologi informasi yang adaptif. dan buku teks. Selanjutnya research question ini digunakan sebagai pedoman. Analisa data dan perancangan: penggunaan tools dan metodologi terhadap data yang didapat.

. application architecture. Kerangka pikir penelitian Dalam penelitian ini setiap tahapan akan disesuaikan dengan kerangka kerja TOGAF. dan technology architecture. data architecture. Berdasarkan tahap-tahap yang ada pada TOGAF ADM maka diharapkan akan didapatkan sebuah model arsitektur teknologi informasi yang melingkupi keempat komponen penting yaitu business architecture. Gambar 3.2.1 Tahapan penelitian 3.

Fase preliminary: framework and priciples Fase ini merupakan tahap persiapan dan permulaan untuk mendefinisikan kerangka dan prinsip. menyimpan lalu memberikannya kepada fase yang relevan.2.1. TOGAF Architecture Development Method (ADM) 3. bertujuan untuk mengkonfirmasi komitmen dari stakeholder. Pengembangan sistem informasi harus sesuai dengan requirement management untuk mencapai tujuan organisasi. 3. Fase requirements management Pada fase ini dilakukan penggalian kebutuhan (requirements) organisasi serta mendokumentasikan kebutuhan user. struktur organisasi. penyelenggaraan keuangan.1. visi misi organisasi. penentuan framework dan metodologi detail yang akan digunakan pada pengembangan arsitektur enterprise.3. 3. Fase A : Architecture Vision Mendefinisikan ruang lingkup.2. mengidentifikasi kebutuhan enterprise.2. Fase TOGAF ADM yang akan digunakan pada penelitian ini adalah sebagai berikut 3. Dalam penelitian ini framework yang dipakai adalah The Open Group Architecture Framework (TOGAF) dengan metodologi Architecture Development Method (ADM) untuk membuat rancangan arsitektur teknologi informasi adaptif pada Universitas 17 Agustus Surabaya. serta memetakan semua strategi yang akan dilakukan.2. Tujuan fase ini menyediakan proses pengelolaan kebutuhan arsitektur sepanjang fase pada siklus ADM. sasaran bisnis.2. Proses yang digunakan adalah dari fase preliminary sampai dengan opportunities and solutions.3. Pada fase ini juga bertujuan menciptakan keseragaman pandangan mengenai pentingnya arsitektur enterprise untuk mencapai tujuan organisasi yang dirumuskan dalam bentuk strategi serta menentukan lingkup dari arsitektur yang . proses penelitian dan pengabdian. dan memperoleh persetujuan. Requirements yang diperlukan pada fase ini diantaranya administrasi akademik. tujuan bisnis. profil organisasi. identifikasi stakeholder.

dan membuat relasi antara fungsi bisnis dan entitas data.akan dikembangkan. menentukan jenis aplikasi yang dibutuhkan untuk memproses data dan mendukung bisnis. Langkah awal yang dilakukan adalah menentukan kandidat teknologi yang akan digunakan untuk menghasilkan pemilihan teknologi untuk platform teknologi yang ada dalam aplikasi meliputi perangkat lunak dan perangkat keras. Pada fase ini dilakukan pendefinisian kondisi awal arsitektur bisnis.2.2.3. serta membuat pemodelan arsitektur aplikasi. 3. dilakukan dengan mengidentifikasi seluruh komponen data yang akan digunakan oleh aplikasi untuk menghasilkan informasi yang dibutuhkan organisasi berdasarkan kebutuhan area fungsional bisnis yang telah ditetapkan. Fase B : Bussiness architecture Mendeskripsikan arsitektur bisnis saat ini. Fase D : Technology architecture Pada fase ini didefinisikan kebutuhan teknologi untuk mengolah data. mendefinisikan entitas data. Pemodelan arsitektur bisnis dilakukan dengan mengidentifikasikan area fungsional utama.3. Teknik yang digunakan adalah dengan mengidentifikasikan prinsip platfom teknologi. Fase C : Information system architecture Menekankan pada bagaimana arsitektur sistem informasi dibangun yang meliputi arsitektur data dan arsitektur aplikasi yang akan digunakan oleh organisasi.2. dan menentukan celah (gap) diantara arsitektur bisnis. . dilakukan dengan mengidentifikasi kandidat aplikasi. dan area fungsionalitas pendukung. Pada fase ini juga dilakukan pemodelan bisnis dengan memilih tool yang tepat untuk menggambarkan arsitektur bisnis. sasaran.2. dan object diagram. Teknik yang bisa digunakan adalah ER-Diagram. yang terdiri atas tujuh area yang meliputi sistem operasi. Indentifikasi yang dilakukan adalah menentukan kandidat entitas data. Pada arsitektur data.3. Pada tahapan ini berisikan pertanyaan-pertanyaan yang diajukan untuk mendapatkan arsitektur yang ideal. menetapkan fungsi bisnis. 3. Pada arsitektur aplikasi. 3.4.3. class diagram.

3. minimal dengan kualifikasi narasumber seperti berikut. aplikasi.3. Untuk mendapatkan data yang tepat dan akurat dan akan dijadikan sebagai input dalam analisis data. maka pemilihan nara sumber yang akan diwawancarai harus dipertimbangkan secara matang. Dilakukan evaluasi gap dari arsitektur enterprise yang meliputi arsitektur bisnis. komputasi pemakai. dan arsitektur teknologi untuk selanjutnya membuat strategi untuk solusi. Secara umum arsitektur teknologi akan membandingkan perencanaan dan pembangunan teknologi yang lama dan baru.4.  Memiliki waktu yang cukup untuk berdiskusi secara intensif terhadap fakta yang diperlukan. Teknik yang bisa digunakan adalah environment and location diagram. Evaluasi dan strategi untuk solusi ini dapat dijadikan dasar bagi stakeholder untuk memilih dan menentukan arsitektur yang akan diterapkan. Analisis gap ini akan menempatkan infrastruktur teknologi baru yang akan dibutuhkan dalam penerapan kedepannya.manajemen data.3.  Memahami persis terhadap fakta yang ingin diketahui data dan informasinya. perangkat keras. Metode Analisis Data Metode analisis data yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah metode kualitatif melalui studi literatur dan hasil melakukan wawancara dengan nara sumber untuk melakukan analisa data.5. Fase E : Opportunities and solutions Pada fase ini menekankan pada manfaat yang diperoleh dari arsitektur enterprise. dan keamanan. 3. dan network computing diagram. komunikasi. Metode pengumpulan data untuk penelitian ini akan dilakukan dengan wawancara dan studi literatur dokumen formal organisasi Unila. Metode pengumpulan data. 3.2. arsitektur aplikasi. data. . Teknik ini memberikan gambaran tentang jaringan yang terdapat pada suatu organisasi.

Tahun 1968 IKIP Jakarta Cabang Tanjung Karang diintegrasikan ke dalam Unila berdasarkan Surat Keputusan Direktorat Jenderal Perguruan Tinggi Nomor: 1 Tahun 1968. dengan Keppres Nomor 043 Tahun 1982 menjadi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Kemudian. dengan SK Mendikbud Nomor 0132/O/1991. Pada perkembangan selanjutnya. Perkembangan selanjutnya. yang kemudian pada tanggal 11 November 1995. yang diawali dengan Fakultas Ekonomi dan Fakultas Hukum. pada Tahun Akademik 1986/1987 dibuka persiapan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP). Perkembangan selanjutnya. pada tanggal 23 September 1965. Kemudian menyusul Fakultas Teknik yang didirikan berdasarkan SK Presidium Unila Nomor 227/KPTS/IRES/1968. BAB 4 PROFIL ORGANISASI 4. berdasarkan SK Presiden Nomor 43/M/1987 fakultas ini ditetapkan sebagai Fakultas Non Gelar Teknologi (FNGT).1. . beberapa fakultas dibentuk. tanggal 6 April 1991 FNGT ini diubah menjadi Fakultas Teknik. kemudian dikukuhkan menjadi Perguruan Tinggi Negeri dengan Keputusan Presiden Nomor 73 Tahun 1966. Sejarah Organisasi Universitas 17 Agustus Surabaya merupakan Perguruan Tinggi Negeri di Provinsi Jawa Timur yang berdiri berdasarkan Keputusan Menteri Perguruan Tinggi Ilmu Pendidikan (PTIP) Nomor 195 Tahun 1965. dikukuhkan menjadi salah satu fakultas di Unila berdasarkan Surat Keputusan Mendikbud Nomor 0333/O/1995. Sejak tahun 1972 berdasarkan Surat Keputusan Direktur Pendidikan Tinggi Nomor 101/B-1/II/1972 (karena adanya beberapa alasan yang sangat teknis) Fakultas ini tidak menerima mahasiswa baru lagi dan mahasiswa yang ada disalurkan ke Fakultas lain. yaitu Fakultas Pertanian didirikan berdasarkan SK Presidium Nomor 756/KPTS/1967 dan dikukuhkan Mendikbud Nomor 16 Tahun 1973. Selanjutnya. Pada tanggal 13 Januari 1978 dengan SK Rektor Nomor 08/KPTS/R/1979 dibentuk Fakultas Teknik Persiapan.

Program Magister Agronomi yang merupakan PS magister keempat yang berdiri berdasarkan Keputusan Dirjen Dikti Nomor 251/Dikti/Kep/2000 tanggal 4 Agustus 2000. enam program magister telah beroperasi. Sampai dengan Tahun Akademik 2005/2006. Program Pascasarjana Universitas 17 Agustus Surabaya didirikan bersamaan dengan pengangkatan Direktur Program Pascasarjana berdasarkan Surat Keputusan Rektor Universitas 17 Agustus Surabaya Nomor 94/J26/KP/2002 tanggal 3 Juli 2002. Pada tahun akademik 2007/2008 telah dibuka juga dua buah program studi pascasarjana yaitu PS Magister Teknik Sipil dan PS Magister Ilmu Pemerintahan. dikukuhkan sebagai fakultas berdasarkan Surat Keputusan Mendikbud Nomor 0334/O/1995. Program magister kedua adalah PS Magister Teknologi Agroindustri yang berdiri berdasarkan Keputusan Dirjen Dikti Nomor 452/Dikti/Kep/1999 tanggal 23 Nopember 1999. telah memulai kegiatannya sesuai dengan Izin Penyelenggaraan Program Studi Pendidikan Dokter yang diterbitkan oleh Dirjen Dikti Depdiknas dengan nomor Nomor 3195/D/T/2002 tanggal 28 Oktober 2002. Program magister kelima yaitu Magister Teknologi Pendidikan yang berdiri berdasarkan Keputusan Dirjen Dikti Nomor 82/Dikti/Kep/2001 tanggal 3 April 2001. Pada tahun 2002. Program Studi Pendidikan Dokter yang bernaung di bawah Fakultas MIPA. Program Studi Magister Hukum merupakan program magister pertama didirikan berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi (Dirjen Dikti) Nomor 387/Dikti/Kep/1999 tanggal 19 Agustus 1999. Program magister keenam yaitu Program Magister Ekonomi Pertanian/Agribisnis berdiri berdasarkan Keputusan Dirjen Dikti Nomor 3004/D/T/2004 tanggal 4 Agustus 2004. yang kemudian pada tanggal 15 November 1995. Program magister ketiga yaitu Program Studi Magister Manajemen berdiri berdasarkan Keputusan Dirjen Dikti Nomor 87/Dikti/Kep/2000 tanggal 14 April 2000. berdasarkan Keputusan Dirjen Dikti Nomor . Pada Tahun Akademik 1988/1989 dibentuk Persiapan Fakultas IlmuMatematika dan Ilmu Alam (FMIPA).

Mewujudkan penyelenggaraan Tri Dharma Perguruan Tinggi yang berkualitas.4 Terjalinnya kemitraan dengan pemangku kepentingan M. dalam dan luar negeri. 4. Sasaran Strategis Tabel 4. 3.2 Meningkatnya fungsi pelayanan Tri Dharma Perguruan Tinggi S.4925/D/T/2006 tanggal 26 Desember 2006. dan bermoral S. yang saling memberikan manfaat secara berkelanjutan. dunia usaha.3.1 Sasaran strategis Universitas 17 Agustus Surabaya (dokumen restra) Mewujudkan penyelenggaraan Tri Dharma Perguruan Tinggi yang M. Menjadi agen perubahan dan menjaga kebenaran dan keadilan bagi kepentingan masyarakat. Mewujudkan kerjasama dengan berbagai pihak antara lain pemerintah. dinamis. 5. dan bermoral.3 Meningkatnya prestasi mahasiswa S. 6.2 Berkembangnya budaya akademik mahasiswa S. 4. masyarakat. lembaga nonpemerintah.1 berkualitas S.2. Visi dan Misi Visi jangka panjang unila di tahun 2025 adalah : Pada Tahun 2025 Unila Menjadi Perguruan Tinggi Sepuluh Terbaik di Indonesia.2 Mewujudkan budaya akademik yang kondusif.3 Tersedianya sarana pendukung budaya akademik . Mewujudkan aksesibillitas dan equitas pendidikan tinggi. 2. Sedangkan misi Unila untuk mewujudkan visi tersebut adalah : 1. Mewujudkan budaya akademik yang kondusif.1 Meningkatnya kualitas pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi S. 4.1 Terselenggaranya Merit System S. Mewujudkan tata kelola organisasi Unila yang baik (good university governance). dinamis.

ruang administrasi 15.3 Meningkatnya kinerja lembaga kemahasiswaan S.3 Mewujudkan tata kelola yang baik (good university governance) S.1 Terbukanya kesempatan belajar secara adil S.407 m². dan ruang lainnya 32. Lampung Selatan seluas 100 ha (sedang diperpanjang proses hak guna pakainya) . S. dan pengabdian. laboratorium.3 Terjalinnya kemitraan dengan pemangku kepentingan M. Kebun percobaan Unila tersebar di beberapa tempat yaitu di Natar. dengan rincian ruang kuliah seluas 23. Fasilitas fisik gedung/ruang yang ada saat ini seluas 102. di Sukadanaham. dalam dan luar negeri. studio. bengkel.4 Mewujudkan aksesibillitas dan equitas pendidikan tinggi S.499 m². penelitian.989 m². yang saling memberikan manfaat secara berkelanjutan S.697 m².4 Tumbuhnya kepercayaan pemangku kepentingan M.2 Berkembangnya pusat-pusat stud S. tersedia gedung.2 Meningkatnya kinerja lembaga S.6 Meningkatkan kerjasama dengan pemangku kepentingan. laboratorium 16.2 Terbinanya kerjasama dengan pemangku kepentingan S.689 m². ruang kerja dosen 6.5 ha (status hak milik) di Tanjungan. Lampung Selatan seluas 3.4 Tersedianya sarana pendukung budaya akademik M.1 Terjalinnya kemitraan dalam pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi S.3 Meningkatnya aksi sosial mahasiswa S. pembelajaran.4 Meningkatnya citra publik terhadap pusat pusat studi M.122 m². dan kebun percobaan.831 m².5 ha.2 Tersedianya daya dukung yang memadai S.1 Terbinanya tenaga akademik dan kependidikan S. seluas 5.5 Menjadi penggerak perubahan (agent of change) dengan menjunjung tinggi kebenaran dan keadilan S. perpustakaan 6.3 Meningkatnya kerjasama dengan mahasiswa dari perguruan tinggi lain 4.1 Tumbuhnya sinergi antara teori dan aksi S. Bandar Lampung.4. Fasilitas Sarana administrasi akademik.

seperti nilai-nilai yang diperoleh mahasiswa. 2011) LUAS RUANG DAN Tabel : 59 Universitas 17 Agustus Surabaya Lemb : 01 UNIVERSITAS DALAM ANGKA PERUNTUKANNYA TAHUN 2011 N Fakultas FE FH FKIP FP FT FISIP FMIPA ar FK Universitas LAMPUNG 1 Ruang Kuliah 1.702 . . 168 .135 225 70 151 28 - 4 Ruang Studio . . . . . .000 sumber data : BAUK 0 0 5 6 Pada tabel 4.1. .345 5. . . . .53 3. .000 Total 12.534 2.033 807 616 127 - 7 Kantor/Administrasi 779 489 1. . . . . Disisi lain.555 (m2) 250 (m2) 44. 52 - 9 Ruang Olahraga . . sehingga setiap saat masyarakat luas dan mahasiswa dapat mengakses berbagai informasi kegiatan di universitas baik itu akademik maupun non akademik. . . 5. . . Dengan demikian setiap mahasiswa dapat dengan mudah memperoleh informasi tentang prestasi akademik yang dimilikinya melalui internet atau memanfaatkan website yang ada.012 11. .28 9. . . 120 . . .97 . .101 835 2. - 15 Poliklinik .892 447 90 . .036 2. - 12 Ruang Percetakan . - 13 Masyarakat Koperasi Mahasiswa . . Tabel 4. .090 2.303 1. . - 18 Toilet 310 243 418 207 260 70 138 196 - 19 Ruang Lain . 44 .663 42. . .2 diidentifikasi spesifikasi detail fasilitas yang tersebar pada level fakultas maupun hingga unit kerja 4. . . . untuk pengambilan matakuliah dan pemberian nilai mahasiswa dapat dilaksanakan secara online menggunakan akses intranet/internet.2 Daftar Fasilitas (Unila dalam angka. . . . .420 500 1. - 14 Bursa Mahasiswa . - 11 Ruang Pengabdian .01 3. . - 5 Kegiatan Kemahasiswaan 280 121 54 18.687 - 568 2o Laboratorium (m2) 176 580 (m2) 820 (m2) 3. . . .4. . . . .396 338 492 327 - 8 Ruang Serbaguna 78 .Lain 6. - 10 Ruang Penelitian . - 16 Sarana Ibadah 20 49 166 19 200 150 . Pelayanan informasi terus dikembangkan melalui sistem informasi online.24 16. 1.28 18.950 . . .999 (m2) 7. 33 - 6 Ruang Dosen 1. 61 - 17 Kantin 52 240 35 1. Layanan Informasi Universitas 17 Agustus Surabaya mengembangkan berbagai kemudahan untuk pelayanan administrasi. . . .282 (m2) (m2) 929 -(m2) 3 Perpustakaan 210 073 86 1.946 463 .920 16.395 47. . . . . . . - 20 Perpustakaan Universitas . . . 9. .209 1. . . .321 5. . .

5. Layanan ini dimaksudkan apabila buku tertentu yang berada di ruang sirkulasi telah habis dipinjam maka pengguna yang memerlukan buku yang sama masih bisa membacanya pada layanan ini. Berikut layanan yang ada pada perpustakaan: 1. 3.5. Layanan ini menyediakan 1 (satu) eksemplar buku dari seluruh judul buku teks yang dikoleksi oleh Perpustakaan Unila. Koleksi yang disajikan terdiri dari disertasi. Layanan WARINTEK. Organisasi . Layanan ini merupakan hasil kerja sama antara Perpustakaan Unila dengan Kantor Kementerian Riset dan Teknologi dengan memberikan jasa penelusuran informasi yang bersumber pada database dan koleksi yang dihimpun oleh PDII-LIPI dan Kantor Menristek. Koleksi tersebut dapat dibaca ditempat dan difoto copy dengan mengikuti aturan yang berlaku. 2. 4. Layanan Peminjaman Buku Teks. dan tugas akhir. Layanan Koleksi Karya Ilmiah.4.4. Perpustakaan Perpustakaan Universitas 17 Agustus Surabaya merupakan salah satu Unit Pelaksana Teknis (UPT) yang berfungsi memberikan pelayanan informasi kepustakaan kepada civitas akademika dalam menunjang Tri Dharma Perguruan Tinggi yang meliputi pendidikan. 4. berbentuk cetak dan dalam kemasan CD-ROOM. Layanan peminjaman buku teks merupakan salah satu jenis layanan perpustakaan. Layanan penelusuran artikel ilmiah melalui journal dan CD-ROM Layanan ini didukung dengan koleksi majalah ilmiah terbitan luar dan dalam negeri. penelitian dan pengabdian kepada masyarakat.2. Layanan Koleksi Buku Cadangan. Buku teks yang berada pada layanan ini hanya bisa dibaca di tempat atau di foto copy. Layanan ini menyediakan koleksi karya ilmiah hasil karya sivitas akademika dan karyawan Unila. dimaksudkan agar pengguna perpustakaan dapat memanfaatkan buku teks lebih leluasa dengan memberikan kemudahan waktu dan tempat. skripsi.

Bagan struktur organisasi Universitas 17 Agustus Surabaya. penelitian dan pengabdian kepada masyarakat.2. Memimpin pelaksanaan pendidikan dan pengajaran.5.4. Tugas dan Fungsi  Rektor Rektor dan Pembantu Rektor adalah unsur pimpinan utama Universitas yang secara bersama-sama bertanggung jawab menetapkan kebijakan dan memimpin penyelenggaraan kegiatan pendidikan.5. bidang akademik. penelitian dan pengabdian pada masyarakat.1. \  Pembantu Rektor 1. .1 Struktur Organisasi 4. 1. Gambar 4.

Mengatur dan mengelola semua sumber daya manusia dan sarana- prasarana agar efektif dan tepat sasaran dalam mencapai tujuan. kepegawaian/ketenagaan. 7. 4. 8. Membantu Rektor dalam memimpin pelaksanaan kegiatan di bidang administrasi keuangan. Sumber Daya Manusia. penelitian dan pengabdian masyarakat. 3. implementasi dan pengelolaan kebijakan serta rencana dan tujuan jangka pendek dan panjang di bidang pendidikan. implementasi dan pengelolaan kebijakan serta rencana dan tujuan jangka pendek dan panjang di bidang administrasi umum. 6. Mengidentifikasi berbagai perencanaan strategi dan kebutuhan di bidang administrasi. Mengkoordinasi evaluasi jaminan mutu akademik. keuangan. penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. keuangan dan usaha bisnis. bidang keuangan.  Pembantu Rektor 2. Berperan aktif dalam perencanaan pengembangan. 6. Mengidentifikasi pengembangan strategi kurikulum dan silabus. 4. Melaksanakan penilaian prestasi dan proses penyelenggaraan kegiatan dan menyusun laporan bidang akademik yang mempunyai tugas membantu rektor dalam memimpin pelaksanaan pendidikan dan pengajaran. administrasi umum dan perencanaan. ketenagaan dan keuangan. sarana-prasarana. Mengkoordinasikan pembinaan seluruh komponen bidang akademik untuk menciptakan lingkungan kerja yang inovatif dan kondusif. Mengidentifikasi berbagai strategi dan kebutuhan di bidang akademik. dan pelayanan hukum. Berperan aktif dalam pengembangan. . 5. perencanaan. Menjalin hubungan kerja sama dengan lembaga luar institut dalam usaha pengembangan akademik. 1. Merencanakan dan menjalin hubungan kerja sama dengan pihak lain untuk kemajuan institut. Mengkoordinasikan seluruh komponen di bidang administrasi umum. 2. 5. 3. 2.

kultur akademik serta kesejahteraan mahasiswa. bidang kemahasiswaan. kecerdasan emosional.  Biro Administrasi Akademik. minat. pengawasan dan penilaian prestasi serta proses penyelenggaraan kegiatan. penyusunan data base alumni dan pemberdayaan alumni. 7. akhlak. bakat. minat. kreatifitas. kreatifitas. Membantu Rektor dalam memimpin pelaksanaan kegiatan pembinaan alumni. membantu Rektor dalam memimpin pelaksanaan di bidang pembinaan dan pelayanan kesejahteraan mahasiswa serta kerjasama. perencanaan). pemetaan alumni. akhlak. yang berada dibawah dan bertanggungjawab kepada Rektor dan sehari-hari pembinaanya dilakukan oleh pembantu Rektor I (yang menyangkut administrasi akademik. kedalaman spiritual. kedalaman spiritual. Kemahasiswaan (BAAK) BAAK adalah pembantu pimpinan Unila dibidang administrasi akademik. kultur akademik serta kesejahteraan mahasiswa. Merencanakan dan menjalin hubungan kerjasama dengan pihak lain yang dapat membantu pengembangan kecerdasan intelektual. 4. Melaksanakan penilaian prestasi dan proses penyelenggaraan kegiatan dan menyusun laporan bidang administrasi umum dan keuangan. kemahasiswaan. Melakukan pengendalian. Membantu Rektor dalam memimpin pelaksanaan kegiatan bidang keuangan dan administrasi umum. Membantu Rektor dalam memimpin pelaksanaan kegiatan di bidang pembinaan mahasiswa dalam pengembangan kecerdasan intelektual.  Pembantu Rektor 3. bakat. 8. 2. 3. Pelaksanaan evaluasi kinerja dan penyusunan pelaporan.  Biro Administrasi Umum dan Keuangan (BAUK). . oleh pembantu Rektor III (yang menyangkut administrasi kemahasiswaan). 1. kecerdasan emosional.

Data statistik mahasiswa Unila disajikan untuk menggambarkan jumlah mahasiswa Unila. BAUK adalah pembantu pimpinan Unila di bidang administrasi umum dan keuangan yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Rektor Unila dan sehari-hari pembinaanya dilakukan oleh pembantu Rektor II.6. 4. yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Rektor dan sehari-hari pembinaannya dilakukan oleh Pembantu Rektor I (yang menyangkut administrasi akademik). 2011) 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 FAKULT L P L P L P L P L P L P L P Ekonomi 187 121 399 304 422 327 229 165 151 81 209 237 410 426 AS Hukum 260 75 397 119 509 236 384 180 298 169 302 167 292 175 Kip 221 402 309 695 445 807 446 847 455 880 396 841 436 821 Pertanian 105 48 190 180 239 283 300 278 261 288 307 339 329 384 Kedokteran 2 8 19 19 20 42 39 55 46 72 41 78 39 97 Teknik 189 30 417 80 486 94 334 81 298 62 308 114 389 118 Mipa 62 51 172 147 222 209 196 148 145 124 123 181 144 192 Isip 139 66 214 183 374 312 360 200 294 223 334 316 323 323 Jumlah 1165 801 2117 1727 2717 2310 2288 1954 1948 1899 2020 2273 2362 2536 . Profil Mahasiswa baru Universitas 17 Agustus Surabaya per tahun dijelaskan seperti pada tabel 4. oleh Pembantu Rektor II (yang menyangkut administrasi).  Biro Administrasi Perencanaan Sistem Informasi dan Kerjasama (BAPSIK) BAPSIK adalah pembantu pimpinan Unila di bidang administrasi perencanaan sistem informasi dan kerjasama.3 Data statistik Mahasiswa (Unila dalam angka. Statistik Mahasiswa Unila merupakan salah satu perguruan tinggi besar di Indonesia.3 Tabel 4.

BAB 5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5. Tahapan ini dilakukan agar proses pemodelan arsitektur dapat terarah dengan baik.1.1 Prinsip arsitektur Universitas 17 Agustus Surabaya No Prinsip Keterangan 1 Ketersediaan Infrastruktur harus senantiasa tersedia pada saat dibutuhkan 2 Kompatibilitas Infrastruktur harus dapat beradaptasi menyesuaikan dengan kebutuhan bisnis organisasi 3 Aksesibilitas Harus dapat diakses kapan pun dan dimanapun. Beberapa prinsip arsitektur awal yang didapat dari aktifitas fase ini adalah sebagai berikut Tabel 5. Pada tahap ini didefinisikan bagaimana arsitektur enterprise akan dibuat. dan menggunakan media apapun 4 Standarisasi Seluruh infrastruktur harus menggunakan teknologi yang sudah terstandarisasi 5 Integritas Integritas dan dan layanan harus diutamakan 6 Keamanan Seluruh aset teknologi dan informasi harus dilindungi dengan sebaik-baiknya 7 Handal Infrastruktur yang digunakan dapat berfungsi dengan baik 8 Optimal Optimalisasi pemanfaatan seluruh sumber daya SI/TI 9 Akurat Informasi yang diberikan harus akurat dan tepat 10 Efektif Infrastruktur harus berjalan secara efektif sesuai dengan kebutuhan dan tanggap dalam mengatasi tantangan bisnis 11 Efisien Infrastruktur yang berjalan harus efisien sesuai dengan asas ketepatan dan kebermanfaatan . penentuan framework dan metodologi yang akan digunakan dalam pengembangan arsitektur enterprise. Fase preliminary: framework and principles Fase preliminary merupakan tahap persiapan perencanaan arsitektur enterprise. Tujuan dari fase preliminary adalah untuk mengkonfirmasi komitmen dari manajemen.

2. 5. anggaran. Saat pertama kali dimulai. menginventarisir dan mengidentifikasi seluruh kebutuhan enterprise. fasilitas komputer dan aspek bisnis. Menentukan framework dan metodologi Framework yang digunakan dalam perancangan arsitektur teknologi informasi adaptif pada Universitas 17 Agustus Surabaya adalah framework TOGAF dengan metodologi mengacupada TOGAFADM yang merupakan metode detil bagaimana membangun dan mengelolas serta menerapkan arsitektu renterprise dan sistem informasi. Komitmen d a r i m a n a j e m e n U n i l a s a n g a t dibutuhkan karena akan berpengaruh pada kebutuhan personil.5. Secara kongkrit komitmen manajemen untuk mengembangkan teknologi informasi telah dimulai sejak tahun 1997 dengan didirikannya P u s a t K o m p u t e r ( P u s k o m ) U n i l a .1.1. Namun dengan kemajuan teknologi informasi saat ini yang terus berkembang. anggaran keuangan. Pada tahapan ini telah diperoleh dukungan dan komitmen dari unsur manajemen dalam bentuk policy management yang disajikan pada Lampiran SK Puskom.2. Fase requirements managements Tujuan dari fase ini adalah untuk menyediakan proses pengelolaan kebutuhan arsitektur sepanjang fase pada siklus ADM. Oleh karena itu sebelum masuk ke dalam tahapan selanjutnya dari perencanaan arsitektur enterprise perlu dipastikan terlebih dahulu komitmen dari manajemen agar proses selanjutnya berlangsung baik. teknologi informasi diharapkan bisa mendukung seluruh aspek aktifitas bisnis. menyimpan lalu memberikannya kepada fase TOGAF ADM yang relevan. 5. Standard Operasional Procedure (SOP). teknologi informasi dikembangkan hanya untuk mendukung proses pembelajaran. Fase . dan waktu.1. Referensi yang dibutuhkan pada fase ini diantaranya administrasi akademik. Komitmen manajemen Dukungan manajemen merupakan salah satu faktor suksesnya pembuatan arsitektur enterprise. mengumpulkan.

Untuk mewujudkan visi tersebut. Pemerataan dan perluasan akses  Pemberian bantuan pembiayaan untuk kelompok masyarakat yang miskin tetapi potensial untuk belajar di Unila.  Membangun kemitraan antara Unila dan pemangku kepentingan nasional dan internasional. . serta eningkatkan kualitas/kuantítas dan diverifikasi bidang penelitian. penelitian dan pengabdian kepada masyarakat sesuai dengan Tri Dharma Perguruan Tinggi  Penerapan otonomi keilmuan untuk mendorong fakultas melaksanakan tugasnya sebagai pengembang ilmu pengetahuan dan teknologi.2. Pengembangan sistem informasi nantinya harus sesuai dengan requirements management organisasi.requirement management termasuk fase yang penting karena terkait dengan rencana strategis dan kebijakan manajemen. estetika serta kepribadian. dan daya saing  Peningkatan pelaksanaan pendidikan.  Pengembangan kurikulum dan pembelajaran efektif dalam kelompok mata kuliah : iman dan takwa serta ahlak mulia. relevansi.1. Detail requirements management terkait dengan system informasi yang akan dibangun adalah sebagai berikut: 5. Peningkatan mutu. Ipteks. b.  Pengembangan pembelajaran berbasis teknologi informasi dan multimedia. Architecture vision Visi Universitas 17 Agustus Surabaya Pada Tahun 2025 Unila Menjadi Perguruan Tinggi Sepuluh Terbaik di Indonesia. rencana strategis yang dilakukan oleh Unila adalah dengan 3 (tiga) pilar kegiatan pendidikan di Unila (dokumen renstra Unila) a.

Dengan aplikasi sistem informasi online diharapkan dapat diakses kapan dan dimanapun. akuntabilitas. Business architecture Arsitektur bisnis merupakan gambaran kegiatan yang dilakukan setiap hari secara sistematis berdasarkan visi dan misi organisasi.  Peningkatan kapasitas pengelolaan yang ditunjang dengan penerapan teknologi informasi dan komunikasi 5.2. Dengan diketahuinya proses bisnis maka dapat dilakukan penetapan tugas dan tanggung jawab. Information system architecture Pada fase ini lebih menekankan pada bagaimana arsitektur sistem informasi dikembangkan. Requirements management pada fase information system architecture ditinjau dari 2 (dua) aspek. 5. yaitu application architecture dan data architecture. . Penguatan tata kelola. nasional dan global serta pengembangan kewirausahaan. Dengan arsitektur bisnis dapat diketahui proses bisnis yang berkaitan dengan proses di Unila.3.2. c. Aspek application architecture dan data architecture dijelaskan sebagai berikut: Application architecture Kebutuhan manajemen pada arsitektur aplikasi adalah manajemen membutuhkan aplikasi yang mendukung aktifitas Tridharma perguruan tinggi agar dapat berjalan dengan maksimal dan juga online. dan pencitraan publik  Mempersiapkan dan mengembangkan Universitas 17 Agustus Surabaya sebagai perguruan tinggi yang otonom  Mengembangkan satuan pengendalian internal untuk meningkatkan akuntabilitas dan transparasi  Membangun pencitraan yang positif (brand image) Universitas 17 Agustus Surabaya untuk mendorong peningkatan partisipasi masyarakat.2. Pemberdayaan masyarakat (community development) berbasis keunggulan dan kearifan lokal dengan penyediaan tenaga terampil untuk industri lokal. sehingga fungsibisnis yang ada dapat berjalan dengan baik.

Manajemen menginginkan pengembangan sistem informasi melibatkan pihak internal Unila terutama U P T P u s k o m d a n B A P S I K . pengembangan sistem informasi dan investasi teknologi informasi akan lebih terarah serta sesuai kebutuhan bisnis Unila. Dengan data yang terintegrasi diharapkan informasi yang nantinya disajikan benar dan akurat. Architecture technology Pada arsitektur teknologi. tepat waktu. difokuskan pada pembangunan arsitektur teknologi yang dibutuhkan. manajemen menginginkan pembuatan rencana untuk pengembangan sistem informasi Tridharma Unila. relevan.5. dan up to date. Data architecture Pada data architecture. agar kontrol pelaksanaan pengembangan sistem informasi dapat dilakukan. Selain aplikasi bersifat online dan terintegrasi. Manajemen juga menginginkan adanya peremajaan infrastruktur secara berkala sesuai dengan kebutuhan Unila. Dengan adanya aplikasi yang bersifat dinamis dan realtime diharapkan informasi yang di sajikan akurat. cross functional. tepat waktu.Aplikasi yang dibutuhkan bersifat terintegrasi dan berjalan pada suatu platform standar. akurat. 5. 5. . Manajemen akan mendukung penambahan peralatan teknologi yang sesuai dengan kebutuhan untuk pengembangan sistem informasi Tridharma Unila agar dapat berjalan secara maksimal dan untuk jangka waktu yang lama sampai dilakukan pengembangan selanjutnya dikarenakan adanya perkembangan teknologi informasi baru.4. manajemen membutuhkan sumber-sumber data yang terpusat dan terintegrasi dengan tujuan meningkatkan koordinasi dan sinkronisasi dari operasi pengolahan data serta dapat menyediakan informasi multilevel. Opportunities and solutions Pada opportunities and solutions. manajemen menginginkan aplikasi yang bersifat dinamis dan realtime system. Manajemen mengharapkan teknologi yang ada saat ini dapat lebih di optimalkan untuk pengembangan sistem dan penggunaannya.2. Dengan adanya perencanaan.2.

masyarakat. 6. 5. 4. Mewujudkan tata kelola organisasi Unila yang baik (good university governance). Mewujudkan penyelenggaraan Tri Dharma Perguruan Tinggi yang berkualitas.5. Tujuan bisnis (business goals) Untuk mencapai visi yang telah ditetapkan. tujuan bisnis (business goals). Adapun tujuan bisnis Unila dijabarkan pada tabel 5. dalam dan luar negeri. Mewujudkan aksesibillitas dan equitas pendidikan tinggi. Fase architecture vision Sebelum melakukan perancangan arsitektur enterprise terlebih dahulu dilakukan identifikasi requirements management untuk visi arsitektur. Mewujudkan kerjasama dengan berbagai pihak antara lain pemerintah. Visi dan Misi Unila Visi 2025 : Pada Tahun 2025 Unila Menjadi Perguruan Tinggi Sepuluh Terbaik di Indonesia Misi 1. Identifikasi yang dilakukan pada fase ini direpresentasikan melalui aspek visi dan misi.2 . dinamis. sasaran bisnis (business objective) dan ruang lingkup (scope). dunia usaha. lembaga nonpemerintah.3.3.1. 5. Menjadi agen perubahan dan menjaga kebenaran dan keadilan bagi kepentingan masyarakat.2. Unila telah menetapkan tujuan bisnis yang merupakan penterjemahan terhadap visi yang telah ditetapkan tersebut. yang saling memberikan manfaat secara berkelanjutan. Mewujudkan budaya akademik yang kondusif. 2.3. 3. dan bermoral. 5.

4 Mewujudkan aksesibillitas dan equitas pendidikan tinggi . dinamis. T.4 Meningkatnya produktivitas dan kualitas pengabdian kepada masyarakat T.9 Meningkatnya jumlah mitra dan kegiatan kerjasama dengan lembaga eksternal. dan tujuan institusi.3 Mewujudkan akademik kelola yang baik (good university governance) T.6 Terlaksananya sistem pembelajaran sesuai dengan visi. penelitian.10 Meningkatnya jumlah lembaga donor M.2 Meningkatnya kualitas lulusan T.3 Meningkatnya kinerja melalui pemberian penghargaan dan penerapan sanksi T.3 Meningkatnya produktivitas dan kualitas penelitian T. dinamis.5 Meningkatnya kemanfaatan hasil kerjasama dengan mitra (pihak eksternal) M. T.5 Terjalinnya kerjasama dengan pihak eksternal yang mendukung budaya tata M.4 Meningkatnya kegiatan yang mendukung budaya akademik T.4 Meningkatnya keterbukaan penyelenggaraan kegiatan kemahasiswaan T. T.2 Tujuan strategis Universitas 17 Agustus Surabaya (dokumen restra) Mewujudkan penyelenggaraan Tri Dharma Perguruan Tinggi yang M.8 Meningkatnya partisipasi dan prestasi dalam bidang minat dan bakat baik ditingkat lokal/nasional/regional/ global T. dan bermoral.1 berkualitas T. T. dan bermoral T.1 Misi Mewujudkan tata kelola yang baik (good university governance) T.1 Mewujudkan budaya akademik yang kondusif.3 Terakreditasinya institusi dengan nilai yang tinggi T. dan pengabdian kepada masyarakat T.1 Mewujudkan penyelenggaraan Tri Dharma Perguruan Tinggi yang berkualitas.5 Berfungsinya Standard Operating Procedure (SOP) tentang proses pembelajaran. misi.7 Meningkatnya partisipasi dan prestasi dalam bidang penalaran T.2 Mewujudkan budaya akademik yang kondusif. Tabel 5.2 Meningkatnya kesejahteraan tenaga akademik dan kependidikan T.2 Meningkatnya pelaksanaan PBM dengan metoda Student Center Learning (SCL) dan Problem Based Learning (PBL) T.

dan pengabdian kepada masyarakat.1 Mewujudkan aksesibillitas dan equitas pendidikan tinggi T. penelitian.2 Meningkatnya partisipasi pemangku kepentingan dalam pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi T. T.1 Meningkatkan kerjasama dengan pemangku kepentingan. yang saling memberikan manfaat secara berkelanjutan T.5 Menjadi penggerak perubahan (agent of change) dengan menjunjung tinggi kebenaran dan keadilan T. T. Berkaitan dengan hal tersebut.2 Tumbuhnya integritas keilmuan dikalangan akademisi T.6 Meningkatnya kegiatan pusat-pusat studi M.1 Menjadi penggerak perubahan (agent of change) dengan menjunjung tinggi kebenaran dan keadilan T.2 Terlaksananya diversivikasi pola penerimaan mahasiswa T.3 Meningkatnya peran pusat-pusat studi dalam pengembangan ilmu dan pembangunan baik regional maupun nasional T.6 Meningkatkan kerjasama dengan pemangku kepentingan. dalam dan luar negeri.3.5 Meningkatnya peran mahasiswa dalam perubahan sosial T. maka dapat disimpulkan core business Unila adalah menyelenggarakan layanan Tridharma perguruan tinggi berkualitas dengan sasaran strategis dijabarkan pada table 5.4 Meningkatnya peran Pemerintah dan Swasta dalam penyediaan beasiswa M.3 Tersedianya beasiswa bagi mahasiswa tidak mampu T.3. dalam dan luar negeri.4 Tumbuhnya pusat-pusat studi baru di lembaga penelitian dan pengabdian masyarakat. yang saling memberikan manfaat secara berkelanjutan T.4 Meningkatnya jumlah pertukaran mahasiswa dengan perguruan tinggi lain 5.3 berikut .3 Meningkatnya partisipasi pemangku kepentingan dalam pengembangan institusi T. Sasaran bisnis (business objective) Universitas 17 Agustus Surabaya sebagai sebuah perguruan tinggi mempunyai tugas dan fungsi pokok Tridharma yaitu meliputi penyelenggaraan pendidikan.

Tabel 5.3 Tersedianya sarana pendukung budaya akademik S.3 Meningkatnya aksi sosial mahasiswa S.3 Meningkatnya kinerja lembaga kemahasiswaan S. dinamis.1 Meningkatnya kualitas pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi S.6 Meningkatkan kerjasama dengan pemangku kepentingan.5 Menjadi penggerak perubahan (agent of change) dengan menjunjung tinggi kebenaran dan keadilan S. yang saling memberikan manfaat secara berkelanjutan S.3 Meningkatnya kerjasama dengan mahasiswa dari perguruan tinggi lain .2 Tersedianya daya dukung yang memadai S.1 Terbukanya kesempatan belajar secara adil S.1 berkualitas S.3 Terjalinnya kemitraan dengan pemangku kepentingan M. dan bermoral S. dalam dan luar negeri.2 Berkembangnya pusat-pusat stud S.4 Meningkatnya citra publik terhadap pusat pusat studi M.3 Mewujudkan tata kelola yang baik (good university governance) S.2 Terbinanya kerjasama dengan pemangku kepentingan S.4 Tersedianya sarana pendukung budaya akademik M.2 Meningkatnya fungsi pelayanan Tri Dharma Perguruan Tinggi S.1 Terjalinnya kemitraan dalam pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi S.2 Meningkatnya kinerja lembaga S.4 Mewujudkan aksesibillitas dan equitas pendidikan tinggi S.4 Terjalinnya kemitraan dengan pemangku kepentingan M.3 Sasaran strategis Universitas 17 Agustus Surabaya (dokumen renstra) Mewujudkan penyelenggaraan Tri Dharma Perguruan Tinggi yang M.2 Berkembangnya budaya akademik mahasiswa S.1 Tumbuhnya sinergi antara teori dan aksi S.1 Terselenggaranya Merit System S.2 Mewujudkan budaya akademik yang kondusif.1 Terbinanya tenaga akademik dan kependidikan S.3 Meningkatnya prestasi mahasiswa S.4 Tumbuhnya kepercayaan pemangku kepentingan M.

dan arsitektur teknologi. alumni. universitas sejenis. 5. dewan penyantun.1 mengenai struktur organisasi Unila. 5.4 Stakeholders Universitas 17 Agustus Surabaya No Stakeholder Keterangan Direktorat Jendral Proses akreditasi Perguruan Tinggi 1 Pendidikan Tinggi Supervisi Perguruan Tinggi Sharing informasi perbaikan 2 Orang tua mahasiswa penyelenggaraan pendidikan 3 Mahasiswa Sharing informasi 4 Peneliti Melakukan penelitian Menyelenggarakan proses belajar 5 Dosen mengajar Benchmarking proses 6 Perguruan Tinggi lain penyelenggaraan pendidikan 7 Senat Universitas Salah satu penentu kebijakan Manajemen Perguruan akademik Manajemen penyelenggara 8 Tinggi pendidikan tinggi Mahasiswa yang telah 9 Alumni menyelesaikan studi Pihak yang menggunakan resource 10 Masyarakat dan Industri alumni Memberik pasokan material untuk 11 Pemasok support tridharma Kerjasama dengan 12 Organisasi lainnya organisasi/instansi lain Media penyampaian informasi 13 Media masa aktifitas perguruan tinggi . pemasok. Ruang lingkup (scope) Ruang lingkup penelitian Karya Akhir ini. dosen. yang akan dianalisa dan dilakukan perancangan infrastruktur teknologi informasi mencakup arsitektur bisnis.3. stakeholder Universitas terdiri dari antara lain: peserta didik/mahasiswa baik yang aktual maupun potensial. peneliti.4.3.6.5. organisasi bisnis dan publik. badan akreditasi. masyarakat setempat dan media masa.3. yayasan. arsitektur data. orang tua/wali. Struktur Organisasi Lihat gambar 4. Stakeholder Unila adalah sebagai berikut Tabel 5. arsitektur aplikasi. karyawan serta staf pimpinan.5. Stakeholder Menurut Kotler dan Fox (1995).

Teknologi informasi. Analisis bisnis internal Unila A.1. Sebagai contoh yaitu tanpa ada produk dan jasa yang laku dijual di pasaran. Analisis value chain internal Rantai nilai (value chain) Porter digunakan dalam memodelkan bisnis dengan mendefinisikan area fungsional utama (primary activities) dan area fungsionalitas pendukung (support activities) (Porter1985). 5.1. sebagai salah satu komponen internal. harus mampu mengantisipasi perubahan tersebut. Gambar 5. Fase business architecture Fase ini bertujuan untuk memahami kondisi saat ini dari proses bisnis Unila dan selanjutnya membuat usulan perbaikan dengan melakukan pemodelan arsitektur bisnis.4.1 merupakan value chain yang ada pada Universitas 17 Agustus Surabaya.4.5. Adapun tahapan yang dilakukan pada fase ini mencakup: 5.4. Analisis lingkungan bisnis Universitas 17 Agustus Surabaya Analisis lingkungan bisnis baik internal maupun eksternal digunakan untuk mengetahui masalah-masalah dan kesempatan-kesempatan bisnis yang akan digunakan dalam pembuatan perencanaan infrastruktur TI. Perubahan pada komponen luar cenrung akan akan mengubah komponen-komponen internal baik secara langsung maupun tidak langsung. Aspek eksternal juga harus dipelajari karena aspek tersebut sangat kuat dalam menentukan kelangsungan hidup organisasi. perusahaan akan merugi dan dapat mengalami kebangkrutan. Oleh karena itu diperlukan strategi khusus untuk dapat mengantisipasi setiap pergerakan dinamis yang mungkin terjadi pada komponen-komponen eksternal. Mempelajari faktor-faktor internal penting dilakukan karena setiap organisasi memiliki keunikan tersendiri yang membedakannya dengan organisasi lain.1 Internal value chain Universitas 17 Agustus Surabaya . Gambar 5.1.

 Pengelolaan keuangan. Ujian Mandiri. mempunyai fungsi melaksanakan kegiatan administrasi akademik baik melibatkan mahasiswa. 2. organisasi pemerintahan. berfungsi untuk menyusun. Dari analisis pada gambar 5. memantau dan mengendalikan sumber daya SI/TI. juga termasuk mempertimbangkan peningkatan kualitas dosen/peneliti. berfungsi untuk melaksanakan kegiatan administrasi pegawai.  Penerimaan mahasiswa baru. dan organisasi lainnya baik didalam maupun diluar negeri. pengembangan dan penilaian kinerja pegawai. PBUD. Kegiatan ini merupakan kegiatan rutin setiap awal tahun ajaran baru yang diselenggarakan Unila.  Pengelolaan dan manajemen aset. berfungsi untuk melaksanakan kerjasama di luar Unila seperti masyarakat.1. terdapat enam aktifitas pendukung dan tiga aktivitas utama Universitas 17 Agustus Surabaya. Aktivitas Pendukung  Administrasi Akademik.  Pengelolaan sumber daya teknologi informasi/sistem informasi. pemberdayaan. berfungsi untuk melaksanakan kegiatan pengadaan Sarana dan Prasarana serta inventarisasi aset untuk penunjang aktifitas akademik  Hubungan masyarakat dan kerjasama. mempunyai fungsi melaksanakan kegiatan akuntansi dan keuangan termasuk di dalamnya membuat anggaran dan melakukan pengawasan internal. SNMPTN. memelihara. Penjelasan mengenai hasil analisis value chain tersebut sebagai berikut. akuntansi dan audit. mengoperasikan. dosen. Aktifitas Utama  Penyelenggaraan pendidikan. Pola penerimaan terdiri dari jalur SPMB.  Pengelolaan dan pengembangan SDM. maupun stakeholder lain di luar Unila. proses seleksi calon mahasiswa baru dilakukan sepenuhnya oleh panitia . 1.

kerja praktek. Hal ini dimaksudkan agar mahasiswa nantinya akan menyelesaikan studinya tepat waktu. pengisian KRS.  Kegiatan akademik. Aktifitas selanjutnya yaitu ujian semester. didalamnya mencakup penyusunan jadwal perkuliahan. Kegiatan ini merupakan pengelolaan aset pengetahuan untuk menunjang kepentingan akademik. Proses seleksi melalui jalur SNMPTN diserahkan pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Dengan demikian jika terjadi penurunan prestasi mahasiswa. Kegiatan yang berkaitan dengan pengelolaan data alumni berupa data tracer studi alumi. Dosen pembimbing akademik ditugaskan untuk membimbing mahasiswa mulai dari semester awal hingga mahasiswa menyelesaikan studinya di Universitas 17 Agustus Surabaya.  Penelitian  Pemetaan sumber daya penelitian. . membaca peluang berbagai macam riset penelitian pada berbagai bidang ilmu  Kegiatan penelitian. karya tulis ilmiah. tesis/disertasi dan wisuda. Dosen pembimbing akademik dalam melaksanakan tugasnya yaitu membimbing mahasiswa akan dibantu oleh sistem informasi PA (Pembimbing Akademik) yang terintegrasi juga dengan aplikasi SIAKAD. seperti koleksi buku. entri data kurikulum. akan segera dapat ditindak lanjuti. dan kuliah kerja nyata (KKN). pemasukan nilai mata kuliah. Aktifitas penelitan terhadap bidang ilmu tertentu sesuai dengan tingkat kepakaran dari peneliti itu sendiri. sehingga dengan cepat dosen bisa memantau data kehadiran dan nilai mahasiswa bimbingannya. pemilihan Mata Kuliah. entri data mahasiswa. penerimaan mahasiswa baru. jurnal. Kegiatan ini dilakukan untuk memastikan proses belajar mengajar dapat berjalan baik. Aktifitas yang berfungsi untuk memetakan karakteristik kepakaran dari dosen/peneliti.  Layanan alumni.  Manajemen aset pengetahuan. bisa melibatkan banyak stakeholder baik dari kalangan internal Unila maupun kompoenen ekstenal. maupun sumber lainnya.

Aktifitas berupa identifikasi . memanfaatkan. untuk mengetahui bobot kualitas dan kuantitas penelitian. B. Aktifitas yang berfungsi untuk memetakan karakteristik kepakaran dari dosen/peneliti. menyediakan resource dana untuk mendukung kegiatan universitas (Manajemen). Analis SW (strenght-weakness) Dalam melakukan analisis bisnis internal selain menggunakan analisis value chain juga digunakan analisis SW (strenght-weakness). dapat dijabarkan dalam butir-butir berikut. dokumentasi dan publikasi hasil pengabdian yang telah dilakukan. dan hasil observasi serta wawancara.  Kekuatan (Strenght) Faktor internal yang menjadi elemen kekuatan yang dimiliki oleh Universitas 17 Agustus Surabaya saat ini dalam hal pengembangan aktifitas bisnis. .2025. membaca peluang berbagai macam kemungkinan pengabdian pada berbagai bidang ilmu terhadap masyarakat maupun organisasi lain diluar Unila.  Dokumentasi dan publikasi hasil pengabdian. maka hasil analisis SW dijelaskan sebagai berikut. dokumentasi dan publikasi hasil penelitian yang telah dilakukan.  Komitmen pimpinan Unila untuk mengembangkan.  Kegiatan pengabdian. Aktifitas pengabdian yang bersesuaian dengan bidang ilmu tertentu baik melibatkan personel/kelompok dari Unila. untuk mengetahui bobot kualitas dan kuantitas penelitian  Pengabdian  Pemetaan sumber daya pengabdian. Berdasarkan hasil analisis dari berbagai sumber yaitu Dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang Unila 2005.  Dokumentasi dan publikasi hasil penelitian. yang menggambarkan pemetaan kondisi kekuatan dan kelemahan Universitas 17 Agustus Surabaya. maupun melibatkan dari luar Unila. Aktifitas berupa identifikasi.

.  Rendahnya komitmen sebagian dosen dalam melengkapi administrasi akademik pembelajaran.  Hasil akreditasi institusi Unila Masih belum memuaskan dengan nilai C.  Kemampuan peneliti belum mampu dimanfaatkan untuk membangun kerjasama dengan berbagai institusi potensial khususnya di propinsi Jawa Timur (Peneliti).  Proses administrasi akademik telah menggunakan sistem administrasi akademik yang online .  Unila cukup dikenal sebagai universitas yang konsisten dan terdepan di Sumatera dalam pengembangan teknologi informasi.  Belum efektif nya proses knowledge sharing antar SDM di unit kerja dan fakultas yang ada di Unila.  Tersedianya sumber daya manusia yang tersebar pada berbagai unit kerja dan fakultas (SDM ).  Tersedianya Infrastruktur teknologi informasi.  Kelemahan (weakness) Selain memiliki kekuatan.  Adanya dukungan pendanaan yang bersumber dari proyek proyek hibah seperti A2. Berikut butir- butir kelemahan yang dikelompokkan dalam beberapa kriteria. kerjasama penelitian.  Kinerja peneliti pada setiap jurusan memiliki kemampuan yang baik(Peneliti). IMHERE (Finansial). media pembelajaran dan produktifitas dosen dalam penulisan buku teks. jurnal dan artikel masih belum maksimal.  Berdasarkan tingkat keketatan SNMPTN Unila Merupakan Perguruan tinggi yang menjadi pilihan utama.  Dampak hasil dari pengabdian masyarakat masih belum maksimal Ketersediaan materi pendukung aktifitas belajar mengajar seperti buku teks.  Adanya kerjasama dengan beberapa lembaga organisasi di luar unila dalam pengembangan kurikulum. terdapat juga sejumlah kelemahan.

maka dapat dilihat bahwa Unila tidak bekerja sendiri dan melibatkan banyak stakeholder eksternal. Analisis external value vhain Analisis eksternal value chain menggambarkan bagaimana organisasi lain di luar Unila mempunyai hubungan dengan proses bisnis organisasi.2. Analisis bisnis eksternal Unila A. Analisis eksternal value chain Unila dapat dilihat pada gambar 5. berikut Gambar 5.  Calon mahasiswa unila yang masuk melalui jalur SNMPTN sebagian besar memiliki kualitas sedang.97%) masih dibawah standar produktifitas nasional (21%) (Unila dalam angka. 2011) 5.2 Eksternal value chain Universitas 17 Agustus Surabaya Dari hasil analisis eksternal value chain tersebut.1.4. dijalin juga kerjasama dengan instansi lainnya guna mewujudkan . Dengan analisis ini dapat diketahui bagaimana aliran informasi dari luar organisasi yang mempunyai pengaruh terhadap bisnis internal organisasi dengan fokus utama dari bisnis outcome adalah masyarakat dan lulusan yang berkualitas.2.  Produktifitas kelulusan Unila (18.

dengan menyelenggarakan program double degree.Mahasiswa mempunyai kesempatan untuk mengikuti pendidikan di Universitas Kentucky dan memperoleh dua buah gelar dari Unila dan Universitas Kentucky. Anggota dari badan ini adalah universitas negeri yang berdomisili di wilayah barat Indonesia. Saat ini pembukaan program double degree ini baru dibuka di fakultas ekonomi. Kerjasama ini merupakan program dalam menyalurkan lulusan menuju dunia kerja. Lembaga ini merupakan organisasi di luar Unila yang memberikan dukungan beasiswa bagi mahasiswa Unila. Selain itu setiap bulan diselenggarakan suatu konsorsium Sustainable Living with Environmental Risk (SLER) yaitu suatu konsorsium yang membahas mengenai isu- isu lingkungan dan energi terbarukan. Organisasi tersebut diantaranya adalah beasiswa Pertamina. Organisasi yang menjalin kerja sama dengan Unila dan bentuk kerja samanya diantaranya dielaskan sebagai berikut. Dalam konsorsium tersebut Unila mengirimkan salah satu narasumber.  Yokohama InternationalUniversity. arah pengembangan. BPPS Dikti.  Lembaga sponsor beasiswa.  Kentucky University. dan sebagainya. Program ini lebih banyak bekerjasama dalam bidang penelitian. Unila mempunyai Unit Pelayanan Teknis yang bertugas dalam menyalurkan lulusan ke dunia kerja. PPM. Djarum. Kerjasama ini dijalin dengan beberapa perusahaan swasta dan BUMN. Unila menjadi satu-satunya perwakilan dari Indonesia. Kerjasama ini meliputi pembahasan standarisasi kurikulum. bergantian secara periodik dengan anggota lainnya. . isu-isu kebijakan organisasi.tujuan organisasi. dengan menyelenggarakan program energi biomasa (program energi terbarukan). dan lain sebagainya.  Kerjasama dengan perusahaan swasta dan BUMN.  Badan Kerjasama PTN Wilayah Barat.

 Adanya dana dana kompetitif baik dari direktorat pendidikan tinggi Kementerian pendidikan dan kebudayaan maupun dari sumber lainnya yang dapat digunakan untuk pengadaaan prasarana dan peningkatan Kemampuan Sumber Daya Manusia. dan hasil observasi dan wawancara. yaitu: Peluang (Opportunities).B. Analisis OT (opportunities-threat).  Tuntutan akan akuntabilitas keuangan Unila memerlukan monitoring/audit internal secara rutin dan transparan untuk menghindari sedini mungkin praktik penyalahgunaan anggaran. Pada analisis OT terdapat aspek yang akan ditinjau.  Kerjasama dalam bidang pengabdian masyarakat cukup terbuka luas.  Persaingan yang semakin ketat antara perguruan tinggi yang berpotensi menurunkan tingkat popularitas Unila. . maka hasil analisis OT dijelaskan sebagai berikut. Berikut rincian peluang yang ada saat ini maupun akan datang yang seharusnya menjadi bahan pertimbangan. Analisis bisnis eksternal selanjutnya adalah menggunakan analisis OT (Opportunities-Threat). ancaman (Threat).  Ancaman (threat).  Persaingan antar Universitas yang semakin tinggi menuntut pengembangan kurikulum yang relevan dengan kebutuhan pasar.2025. Berdasarkan hasil analisis dari berbagai sumber yaitu Dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang Unila 2005 .  Banyaknya tawaran kerjasama penelitian nasional maupun internasional.  Peluang (opportunities) Berikut rincian peluang yang ada saat ini maupun akan datang yang seharusnya menjadi bahan pertimbangan.  Semakin ketatnya kompetisi antar LPM di indonesia dalam menjalin kerjasama atau mendapatkan hibah pengabdian masyarakat.

Strategi pemetaan kekuatan yang dimiliki terhadap peluang (SO)  Meningkatkan Kerjasama Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (SO1). Alternatif strategi bisnis A.  Meningkatkan peran lembaga kemahasiswaan dan Unit Kegiatan Mahasiswa(SO4).4.  Memaksimalkan peran Teknologi Informasi untuk berkompetisi dengan perguruan tinggi lain (ST2). analisis OT).  Mendukung peningkatan akuntabilitas keuangan dengan meningkatkan kualitas kegiatan monitoring/audit internal yang didukung oleh kebijakan pimpinan (SO2). Dari hasil analisis bisnis internal (value chain.  ingkat kompetisi kegiatan kemahasiswaan dalam event event baik tingkat nasional maupun tingkat internasional semakin kompetitif sementara kemampuan mahasiswa Unila belum maksimal serta masih kurangnya kemampuan soft skill. B.  Meningkatkan kualitas kurikulum melalui kerjasama dengan lembaga dan universitas lain (ST3). Strategi pemetaan kekuatan terhadap ancaman (ST)  Meningkatkan peran dan kinerja LPM Unila (ST1). analisis SW) dan analisis bisnis eksternal (value chain eksternal. . 5.2. maka dipetakan alternatif strategi yang diusulkan.  Meningkatkan layanan perencanaan yang mengintegrasikan antar unit kerja(SO3).  Memaksimalkan berbagai sumber pendanaan dalam mengembangkan dan meningkatkan sarana dan prasarana pendukung aktifitas akademik (ST4).

Arsitektur aplikasi membahas tentang aplikasi yang ada saat ini dan aplikasi yang akan dirancang sedangkan arsitektur data meliputi arsitektur data existing saat ini dan arsitektur data usulan. mengacu pada bisnis architecture yang telah dijabarkan sebelumnya. ST. WO. E.5. Pemetaan critical success factor (CSF) Dari hasil analisis bisnis eksternal dan internal serta pemetaan strategi alternative SO. pengembangan SDM dan Pemanfaatan dana bantuan (WO2).5. Strategi pemetaan kelemahan terhadap peluang (WO)  Peningkatan dan Pemberdayaan menuju SDM yang berkualitas melalui kerjasama dengan Institusi di luar Unila (WO1). 5. dan terkadang melibatkan sub bag perencaan sistem informasi BAPSIK. Strategi pemetaan kelemahan terhadap ancaman (WT)  Meningkatkan peran dosen dalam kegiatan administrasi akademik (WT1)  Meningkatkan produktifitas kelulusan Unila (WT2).5.1.  Meningkatkan hasil akreditasi Institusi Unila melalui peningkatan akuntabilitas keuangan. WT selanjutnya dipetakan kedalam CSF untuk memetakan kebutuhan informasi pada unit kerja dan indikator kinerja (Lampiran 13) 5. Fase information system architecture Fase ini bertujuan untuk membuat pemodelan arsitektur sistem informasi.C. Arsitektur aplikasi 5.1.  Meningkatkan kerjasama penelitian dengan berbagai institusi (WO3). yaitu aplikasi dan data. Arsitektur aplikasi saat ini Aplikasi yang ada saat ini umumnya dikembangkan secara bersama oleh para sistem analis dan programmer di UPT Puskom. D. Fase ini terdiri dari 2 arsitektur. Dalam mengerjakan sistem .1.

Kurikulum. Jadwal Kuliah. Tabel 5.informasi tersebut dilakukan analisis terlebih dahulu untuk mengetahui proses bisnis dan kebutuhan pada unit kerja. peminjaman. Informasi Sistem Informasi Berfungsi Mahasiswa. Critical Akademik Mata Kuliah Fakultas. 13 Website Unit Kerja SI-UK JURUSAN Portal Informasi Critical Sistem Informasi Data Fakultasdan publikasi 14 LEMLIT SI-LEMLIT LEMLIT penelitian Critical Sistem Informasi 15 Pengabdian SI-LPM LPM Melayani pengajuan Critical Sistem MasyarakatInformasi Audit internal Mutu pengabdian masyarakat 16 kendali Mutu SI-MUTU PPMU Akademik Critical UPT 17 Sistem Informasi SI-Dynix PERPUSTA Sirkulasi. Peserta Kuliah. Pengisian KRS (Kartu Rencana Studi).5 Portofolio Aplikasi Universitas 17 Agustus Surabaya No Aplikasi Kode Aplikasi Unit Kerja Deskripsi / Fungsi Sifat Daftar Nama Kelas . Critical perpustakaan KAAN katalog Buku . menunjang 2 Wisuda Online SI-WO BAAK proses wisuda Critical Sistem Informasi Merekam Transaksi 3 Keuangan SI-KEU BAUK keuangan Unila Critical Sistem Informasi Merekam informasi 4 Kepegawaian SI-PEG BAUK Pegawai Critical Aplikasi input data 5 SIM RKAKL SI-RKAKL BAUK RKAKL Critical Berfungsi mencatat 6 Sistem Informasi SI-ASET BAUK seluruh aset Critical Sistem Aset Informasi Pangkalan Data Interkoneksi data 7 Perguruan Tinggi SI-PDPT BAUK perguruan tinggi Critical 8 Sistem (PDPT)Informasi SI-EPSBED BAUK Evaluasi Program Studi Critical EPSBED Sistem Informasi Berbasis Evaluasi Diri Manajemen Dan 9 Sistem SIMAK SI-SIMAK BAUK Akuntansi Barang Milik Critical Sistem BMN Pengadaan Sistem Negara Informasi 10 Online LPSE SI-LPSE BAUK Sistem pengadaan baranginformasi dan Critical 11 Sistem RKAKL SI-RKAKL BAUK rencana anggaran jasa secara Online Critical 12 Sistem SERDOS SI-SERDOS BAUK Sistem sertifikasi dosen Critical FAKULTAS. 1 Sistem Informasi SIAKAD BAAK Mata Kuliah Universitas.

Distribusi aplikasi ke dalam matriks tersebut dapat dilihat pada tabel 5. dipetakan ke dalam matriks McFarlan. UPT 25 mail SI-MAIL PUSKOM Melayani transaksi E.6 McFarlan grid as is aplikasi Universitas 17 Agustus Surabaya Strategic High Potential Key Operational Support Sistem Informasi Akademik Sistem Informasi pengaduan IT Sistem Informasi Wisuda Online Sistem Informasi VOIP Sistem Informasi Keuangan Sistem informasi E-mail Sistem Informasi Kepegawaian Sistem Informasi Monitoring SIM RKAKL Jaringan Sistem Informasi Aset Sistem Informasi Pangkalan Data Perguruan Tinggi Sistem Informasi Wireless LAN (PDPT) Sistem Informasi EPSBED . Matriks McFarlan merupakan matriks yang menggambarkan bagaimana SI/TI memberikan kontribusi terhadap strategi organisasi (Ward & Peppard: 2002). Sistem Informasi UPT Menampung data jurnal 19 Journal Online SI-JOURNAL PUSKOM penelitian Critical 20 E-Learning SI-LEARNING UPT Mendukung proses Critical Sistem Informasi PUSKOM belajar mengajar Online 21 Penerimaan SI-SPM UPT Melayani informasi Critical Mahasiswa Baru UPT PUSKOM Portal informasi penerimaan mahasiswa 22 Website Portal Unila SI-WWW PUSKOM Universitas 17 Agustus Critical Sistem Informasi UPT Surabaya 23 Repository SI. PUSKOM Menyimpan arsip Critical Sistem Informasi REPOSITORY Digital 18 pengaduan IT (Help SI-HELPDSEK UPT Melayani pengaduan IT Support Sistem Desk) Informasi UPT PUSKOM 24 VOIP SI-VOIP PUSKOM Melayani transaksi VoIP Support Sistem informasi E.6 Tabel 5.Support mail 26 Sistem Informasi SI-NETMON UPT Memantau kondisi Support Monitoring Jaringan PUSKOM Jaringan 27 Sistem Informasi SI-WIFI UPT Registrasi Intranet/Internet dan Support Wireless LAN PUSKOM pengelolaan 28 Simpel SIMPEL UPT Sikronisasi Wireless LAN Siakad dan Critical PUSKOM e.Learning Dari portofolio aplikasi tersebut.

informasi Tenggat waktu data dan informasi (BAAK). efisien dan akademik dan proses permintaan akademik dan SI-SIAKAD akuntabel kemahasiswaan dan penyajian kemahasiswaan SI-SSO ** yang cepat SI-DSS ** SI-KMS ** .  Critical success factor dan pola solusi SI Tabel 5. kemahasiswaan SI -PDPT Terselenggaranya Sistem informasi yang akurat. Arsitektur aplikasi yang diharapkan Hasil analisis SWOT dan CSF digunakan untuk mencari pola solusi SI masa depan yang sesuai dengan proses bisnis yang dijalankan oleh Unila dengan mengidentifikasi kebutuhan sistem informasinya.2.7 Pemetaan critical success factor (CSF) SI Universitas 17 Agustus Surabaya Indikator Unit Kerja Tujuan CSF Kinerja Pola Solusi Solusi SI Ketersediaan Akurasi data data akademik akadamik dan dan kemahasiswaan. kemahasiswaan Penyampaian menyampaikan Kemahasiswaa n SI-WISUDA yang efektif. Sistem SIMAK BMN Sistem Pengadaan Online LPSE Sistem SERDOS Website Fakultas Sistem Informasi LEMLIT Sistem Informasi Pengabdian Masyarakat Sistem Informasi kendali Mutu Sistem Informasi perpustakaan Sistem Informasi Journal Online E-Learning Sistem Informasi Penerimaan Mahasiswa Baru Website Portal Unila Sistem Informasi Repository Simpel 5. Berikut hasil analisis mengenai kebutuhan sistem informasi di Unila. aktifitas terintegrasi yang Biro SI-SWMP administrasi mampu Administrasi akademik dan menyediakan dan SI-EPSBED Akademik.1.5.

Managemen ** kepegawaian strategis. SI-SSO ** SI-DSS ** SI-SIAKAD SI-Carier Management Tersedianya Sistem informasi Centre ** informasi secara terintegrasi yang Data komprehensif Biro mampu WareHouse mengenai arah Administrasi menyediakan dan kebijakan ** PerencanaanSi menyampaikan pengembangan SI-LEARNING stem Informasi data dan informasi sistem informasi Penyampaian dan kerjasama mengenai dan kebijakan informasi Waktu pengolahan SI- bapsik perencanaan dan kerjasama akademik dan data akademik dan ORANGTUA kerjasama luar dengan institusi kemahasiswaan kemahasiswaan. kepegawaian. yang cepat SI-DSS ** SI-SIAKAD SI- LABORATORI UM ** Ketersediaan data akademik Akurasi data dan akademik dan kemahasiswaan kemahasiswaan. Akurasi data asset. pengambilan keuangan dan asset. dan dan kepegawaian. yang akurat. yang cepat SI-SERDOS SI-ALUMNI ** SI- SMSGATEWA Y ** SI-Knowledge Managemen ** SI- KERJASAMA . lain. keputusan keuangan. data asset. data dan informasi SI-Knowledge (BAUK). SI-FORUM ** Ketersediaan data Aset. ** negeri. keuangan. SI-RKAKL yang akurat. dan kepegawaian kepegawaian. SI-KEU Tersedianya data administrasi Sistem informasi umum dan terintegrasi yang SI-PEG Biro keuangan yang mampu SI-ASET Administrasi akurat dan menyediakan dan Umum dan SI-SSO ** transparan untuk Penyampaian menyampaikan Keuangan Waktu pengolahan mendukung informasi Aset. keuangan dan keuangan.

Penyampaian menyampaikan ** AAN dan terbaharukan informasi Waktu pengolahan data dan informasi untuk melayani kepustakaan. SI-FIREWALL SI-SSO ** SI-DSS ** SI-SIAKAD SI-LEARNING SI-Knowledge . (PUSKOM) pada high mendukung SI-NETMON penelitian. menyampaikan PELAYANAN data dan informasi PENDIDIKAN ** SI-Knowledge Managemen ** SI-MAIL SI-HELPDESK SI- BWMANAGER SI-VOIP SI- Sistem informasi VIDEOCONFE Layanan RENCE ** terintegrasi yang Terciptanya infrastruktur TI SI- mampu menjamin UPT PUSAT infrastruktur TI yang handal kelancaran proses WIFI/PROXY KOMPUTER handal (fokus untuk Availability pengajaran. pihak luar. terintegrasi yang kepustakaan mampu SI-WARINTEK UPT yang cepat. dan availability. dan tugas SI-DSS ** akademika Unila akhir. menyediakan dan PERPUSTAK efektif. SI-SIAKAD SI-SSO ** Sistem informasi SI-DSS ** UPT Ketersediaan Jumlah layanan terintegrasi yang SI-SIAKAD PELAYANAN Tersedianya pusat pelayanan pendidikan yang mampu PENDIDIKAN pusat bantuan pendidikan yang diberikan kepada menyediakan dan SI- (PP) optimal. SI-SSO ** kepustakaan data kepustakaan.) aktifitas pengabdian SI-DNS akademik masyarakat. efisien. ** SI - REPOSITORY Ketersediaan Akurasi data Terciptanya data kepustakaan Sistem informasi SI-OPAC kepustakaan layanan yang akurat. civitas yang cepat jurnal.

Managemen ** SI-MGT WEB UNIT KERJA SI-MGT WEB UNILA SI-MUTU Sistem informasi Tersedianya Penyelenggaran terintegrasi yang SI-SSO ** standarisasi baku program studi. mengenai program fakultas. dan fakultas SI-Knowledge Managemen ** Jumlah penelitian yang dilakukan dosen/peneliti dan SI-LEMLIT terakreditasi nasional Sistem informasi Terjadinya terintegrasi yang peningkatan Meningkatnya mampu LEMBAGA kualitas dan kualitas dan Jumlah penelitian menyediakan dan PENELITIAN kuantitas hasil kuantitas yang dilakukan menyampaikan (LEMLIT) penelitian yang penelitian yang dosen/peneliti dan data dan informasi dilakukan civitas dihasilkan Unila terakreditasi mengenai akademika Unila. Dokumen mampu UPT PUSAT terhadap mutu laboratorium. penelitian SI-SSO ** Jumlah institusi SI-DSS ** SI-SIAKAD Jumlah HAKI SI-Knowledge Managemen ** . berkualitas dan laboratorium yang data dan informasi laboratorium dan terstandarisasi. SI-SIAKAD laboratorium. internasional. penyelenggaraan menyediakan dan SI-DSS ** PENJAMINA N penyelenggaraan fakultas yang program studi menyampaikan MUTU (PPMU) program studi. studi. terstandarisasi.

Portofolio aplikasi tersebut merupakan daftar aplikasi yang diajukan untuk diterapkan di Unila. maka didapat portofolio aplikasi ke depan (to…be) yang menjadi kesatuan dari strategi SI Unila.8 Portofolio aplikasi yang akan datang NAMA APLIKASI TERINTEGRASI MODUL YANG NO SIFAT DIGUNAKAN SI-SIAKAD CRITICAL SI-WISUDA SI-BEASISWA ** SISTEM INFORMASI SI-KP ** 1 AKADEMIK TERPADU (SIAKAD-T) SI-KKN ** SI-LAB ** SI-LEARNING SI-EDOM (Evaluasi Dosen) ** Aplikasi OPAC ** 2 E-LIBRARY CRITICAL Aplikasi Warintek ** SI-REPOSITORY SI-KEUANGAN SITEM INFORMASI PENYELENGGARAAN SI-ASET 3 CRITICAL AKADEMIK TERPADU SI-PDPT (SIPADU-T) SI-MUTU SI-EPSBED SI-SERDOS . Unila. SI-SIAKAD  Portofolio aplikasi akan datang Dari hasil analisis kebutuhan SI Unila. Sistem informasi SI-LPM ** Terjadinya Meningkatnya terintegrasi yang SI-SSO ** peningkatan Jumlah kegiatan kualitas dan mampu SI-DSS ** kualitas dan pengabdian LEMBAGA kuantitas hasil menyediakan dan kuantitas hasil masyarakat SI-Knowledge PENGABDIA N pengabdian menyampaikan pengabdian perkotaan. Berikut daftar aplikasi yang menjadi strategi SI untuk menunjang strategi bisnis Unila guna mendukung tujuan organisasi. pengabdian akademika Unila. masyarakat. (LPM) masyarakat yang data dan informasi Managemen ** Masyarakat yang pedesaan. Tabel 5. pesisir dilakukan oleh mengenai kegiatan dilakukan civitas dan perbatasan.

SI-SWMP SI-RKAKL SI-PEG APLIKASI SINGLE SIGN 4 CRITICAL ON (SSO) SI-SSO ** SISTEM INFORMASI SI-LEMLIT PENELITIAN DAN 5 PENGABDIAN CRITICAL MASYARAKAT TERPADU (SIPPM-T) SI-EJOURNAL SI-LPM ** APLIKASI MULTIMEDIA & SI-VOIP 6 CONFERENCE SYSTEM SUPPORT TERPADU (MNC-T) SI-VIDEO CONFERENCE ** SI-BWMGT APLIKASI NETWORK SI-FIREWALL 7 OPERATION CENTER SI. SUPPORT TERPADU (NOPEC-T) PROXY/WIRELESS SI-DNS SI-HELPDESK SI-FILE SHARING DATAWAREHOUSE ** SI-SMS GATEWAY ** SI-ORANGTUA ** 8 CRM SUPPORT SI-KERJASAMA ** SI-ALUMNI ** SI-Carier Management System ** SI-PORTAL UNIT KERJA PORTAL MANAGEMENT 9 SYSTEM TERPADU (PMS. SI-PORTAL WEB T) UNILA SI-SOCIAL NETWORK ** .

9 McFarlan grid portofolio aplikasi masa depan STRATEGIC HIGH POTENTIAL SIAKAD-T E-LIBRARY SIPADU-T DSS SIPPM-T KMS KEY OPERASIONAL SUPPORT SSO PMS-T MNC-T CRM NOPEC-T EMAIL-SYSTEM . SI-MOBILE CRITICAL INFORMATION ** SI-FORUM ** 10 EMAIL SYSTEM SI-MAIL SUPPORT DECISION SUPPORT DATAWAREHOUSE 11 CRITICAL SYSTEM ** KNOWLEDGE SI-KMS ** 12 MANAGEMENT SYSTEM CRITICAL (KMS)  Pemetaan Mc Farlan Grid untuk sistem informasi akan datang Tabel 5.

 Landscape aplikasi mendatang Gambar 5.3 Arsitektur sistem informasi mendatang .

status_pembayaran. Arsitektur data 5. id_program_studi. konsentrasi. id_program_studi. id_mata_kuliah. calendar_akacemik) Data Kelas (id_kelas. id_jalur. nilai_mahasiswa) Data Jurusan (id_program_studi. npm_mahasiswa_kelas) Data Registrasi (npm_mahasiswa.5.5. tahun_akademik.5. npm_mahasiswa. nama_program_studi) Data jalur_masuk penerimaan (id_jalur. id_program_studi.2.id_program_studi) Data daftar_hadir_mahasiswa (nip_dosen. persetujuan_pa. tahun_akademik) Data Nilai (npm_mahasiswa. nilai_raport. nama_program_studi) Data Kalendar_akademik (tahun_akademik. id_asal_sekolah. Aktifitas Utama  Penyelenggaraan pendidikan. id_mata_kuliah. status_pembayaran. Data Bukti_pembayaran (npm_mahasiswa. id_program_studi. tempat. Tabel 5. id_mata_kuliah. id_fakultas. Data pembimbing_akademik (nip_dosen. pertemuan_kuliah. sttb) (Online) Data pilihan_program-studi (id_program_studi. mahasiswa baru. nama_jalur_masuk) Data ujian masuk (tanggal. status_kelulusan) Kegiatan Akademik. id_program_studi. Arsitektur data Saat ini A. (Online) npm_mahasiswa. nama. tgl_kuliah.10 Data penyelenggaraan pendidikan Aktifitas Data Penerimaan Data calon_mahasiswa (nidn. id_fakultas. pengawas) Data kelulusan (npm_mahasiswa. tahun_akademik.1. alamat. id_program_studi. nama. biaya_spp) Data Kurikulum (id_program_studi. data_mahasiswa) .2. id_fakultas.

nama_peneliti) Layanan alumni (NOT. id_program_studi. nama_lab. id_fakultas. tujuan_kp) Data KKN (npm_mahasiswa. fasilitas_ruang) Data Biaya (id_fakultas. nip_dosen. id_program_studi. id_program_studi. nama_mahasiswa. id_program_studi. Data Mata_Kuliah (id_mata_kuliah. identitas_mahasiswa) Data Ruang_kuliah (id_ruang_kelas. Data alumni (id_alumni. biodata_dosen) Data Daftar_hadir_dosen (nip_dosen. total_biaya. id_program_studi. Online) id_program_studi. tujuan_kkn) Data Mahasiswa (npm_mahasiswa. pengarang. id_fakultas. id_fakultas. nama_buku. id_program_studi. gaji) . ipk. id_program_studi) Manajemen aset Data koleksi_jurnal_digital (id_koleksi_jurnal. id_fakultas. nip_dosen_pembimbing. id_fakultas. id_fakultas. id_fakultas. nama_jurnal) pengetahuan (NOT- Online) Data koleksi_buku (id_buku. tanggal_kuliah) Data Kerja_Praktek (npm_mahasiswa. id_matakuliah. id_fakultas. id_program_studi) Data e_learning (npm_mahasiswa. id_program_studi. nama_dosen. nama_mata_kuliah) Data Dosen (nip_dosen. tahun_lulus. id_program_studi. id_mata_kuliah. id_fakultas. bidang_keahlian. tgl_lulus) Data laboratorium (id_laboratorium. id_program_studi. info_buku) Data koleksi_penelitian (id_penelitian. nip_dosen_pembimbing. status_pembayaran) Data Wisuda (npm_mahasiswa. id_fakultas. id_fakultas. nama. id_ruang_kelas. jenis_penelitian. tempat_kerja.

tempat_publikasi_pengabdian. (NOT. id_institusi_penyelenggara_penelitian. (Online) nip_dosen. skim_pembiayaan.12 Data Pengabdian Aktifitas Data Pemetaan sumber Data sumber_daya_pengabdian (id_jenis_pengabdian. nip_pengabdian. tempat_pengabdian.Online) nip_dosen.  Pengabdian Tabel 5. Penelitian Tabel 5. daya pengabdian nama_pengabdian. skim_pembiayaan. tempat_publikasi_penelitian. daya penelitian nama_penelitian. rencana_pembiayaan) Dokumentasi dan Data hasil_penelitian (id_hasil_penelitian. id_institusi_penyelenggara_pengabdian. publikasi hasil judul_pengabdian. deskripsi_pengabdian.11 Data penelitian Aktifitas Data Pemetaan sumber Data sumber_daya_penelitian (id_jenis_penelitian. deskripsi_penelitian. id_kepakaran. (Online) waktu_penelitian. jenis pengabdian _publikasi_pengabdian. id_jenis_pengabdian. publikasi hasil judul_penelitian. tahun_publikasi_pengabdian) . jenis publikasi penelitian penelitian. (NOT-Online) waktu_pengabdian. id_objek_penelitian) Kegiatan penelitian Data peneliti (id_peneliti. id_kepakaran. nip_peneliti. tempat_penelitian. rencana_pembiayaan) Dokumentasi dan Data hasil_pengabdian (id_hasil_pengabdian. id_tempat_pengabdian) Kegiatan pengabdian Data peneliti (id_pengabdian. id_jenis_penelitian.

14 Data pengembangan SDM Data Data karyawan Data dosen Data cuti_karyawan Data kenaikan_pangkat Data pelatihan Data keahlian_karyawan .B. Aktifitas pendukung  Administrasi Akademik Tabel 5.13 Data Administrasi akademik Data Data administrasi_akademik Data panduan_akademik Data statuta_akademik Data Data SWMP penyelenggaraan_kegiatan_akademik Data Sertifikasi_dosen Data EPSBED Data kendali_MUTU  Pengelolaan dan pengembangan SDM Tabel 5.

5.5.2.2. Aktifitas utama  Penyelenggaraan pendidikan  Use case diagram pendidikan Gambar 5. Arsitektur data usulan A.4 Use case pendidikan .

 Class diagram pendidikan Gambar 5.5 Class diagram pendidikan .

 Penelitian  Use case penelitian Gambar 5.6 Use case penelitian  Class diagram penelitian .

Gambar 5.7 Class diagram penelitian
 Pengabdian
 Use case pengabdian

Gambar 5.8 Use case pengabdian

 Class diagram pengabdian

Gambar 5.9 Class diagram pengabdian
B. Aktifitas pendukung
 Penyelenggaraan kegiatan akademik

 Use case penyelenggaraan kegiatan akademik

Gambar 5.10 Use case penyelenggaraan akademik

 Class diagram penyelenggaraan kegiatan akademik

Gambar 5.11 Class diagram penyelenggaraan akademik

 Operasional SI/TI
 Use case operasional SI/TI

Gambar 5.12 Use case operasional SI/TI
 Class diagram operasional SI/TI

Gambar 5.13 Class diagram operasional SI/TI

5.6. Fase technology architecture
Tahapan ini bertujuan untuk mengidentifikasikan platform teknologi
saat ini dan melihat secara langsung penggunaan platform teknologi saat ini
terhadap aplikasi yang digambarkan dalam bentuk matriks, serta membuat usulan
platform teknologi terkait kebutuhan Universitas 17 Agustus Surabaya.
Infrastruktur TI terdiri dari peralatan, sistem, perangkat lunak, dan servis yang
digunakan secara umum di seluruh organisasi.
Dokumen PeGI dari kementrian kominfo pada subdimensi infrasktruktur
merumuskan 7 aspek pembentuk infrastruktur, yaitu;
1. Data center
2. Jaringan data
3. Keamanan
4. Fasilitas pendukung infrastruktur TIK
5. Disaster recovery
6. Pemeliharaan TIK
7. Inventarisasi peralatan TIK

5.6.1. Kondisi technology architecture saat ini

yaitu data center. dengan spesifikasi dan fungsionalitas beragam. Data center Menurut dokumen PeGI subdimensi data center adalah sebagai berikut. jaringan data dan peralatan jaringan data.1.6. detail bisa dilihat pada lapiran data server. peranti keras tambahan.1. brand HP rack server adalah mayoritas type server. kontrol akses). Pada level Fakultas ada laboratorium komputer khusus untuk digunakan dosen dan mahasiswa dalam mendukung proses belajar mengajar. server.  Server Saat ini teridentifikasi total terdapat 32 server yang beroperasi pada data center. perangkat lunak. mayoritas server dapat difungsikan dalam mode virtualisasi. semuanya disitribusikan pada seluruh fakultas dan unit kerja. Penilaian arsitektur teknologi mengacu pada kerangka kerja subdimensi penilaian infrastruktur PeGI (5 komponen teknologi. perangkat jaringan.hasil dari berbagai pengadaan komputer dari DIPA Universitas maupun dana bantuan hibah dari luar. ruangan dan fasilitas pendukungnya (AC. listrik.  Komputer desktop Terdata hampir 2000 komputer desktop yang terhubung dalam jaringan Local Area Network (LAN) Unila. . peranti penyimpanan data. padahal menurut jenis spesifikasi server. ruang dan fasilitas pendukung) dengan penjabaran sebagai berikut 5. komputer desktop. peranti lunak tambahan (printer. operasional server selama ini masih menganut konsep pengelolaan konvensional dimana hanya ada satu sistem operasi tertanam pada server. Komputer desktop.scanner). peranti lunak basis data. peranti lunak sistem operasi. peranti penyimpanan data.

mode printer yang digunakan sebagian besar adalah printer desktop baik inkjet maupun laserjet . Sebaran perangkat jaringan yang digunakan terlihat pada pada gambar 5. Perangkat jaringan Perangkat jaringan yang digunakan untuk membentuk jaringan intranet terdiri atas beragam produk vendor. sebaran perangkat switching komponen paling banyak berada di Gedung Rektorat. scanner. pada unit kerja dan program studi sebagian besar menggunakan mode switch Fast Ethernet. hingga dilevel fakultas seluruh switching dengan mode manageable switch dengan modul Gigabit yang support Fiber Optik.14. untuk menghubungkan antar node unit kerja digunakan perangkat switching.etc) Demi kelancaran penyelenggaraan proses akademik disetiap fakultas dan unit kerja telah disediakan perangkat keras pendukung seperti printer.14 Gambar 5. rincian topologi jaringan yang ada saat ini ada pada lampiran 16  Peranti keras tambahan (printer.14 Sebaran perangkat switching Unila Dari gambar 5.

dengan rincian seperti pada gambar 5. Aplikasi Sistem Informasi Akademik (SIAKAD) sepenuhnya menggunakan data base server Oracle.15 Sebaran sistem operasi data center Aplikasi basis data yang dipergunakan pada sistem informasi exsting di data center adalah MySQL dan Oracle. namun sebagian besar menggunakan sistem operasi open source. Saat ini Unila bekerja sama dengan microsoft untuk pengadaan software pendukung kegiatan akademik (Microsoft-Aggrement) sehingga mayoritas sistem operasi komputer desktop yang tersebar menggunakan microsoft window. Perangkat lunak sistem operasi dan sistem basis data. diluar aplikasi SIAKAD menggunakan data base MySQL. Dalam pengoperasionalan data centre sistem operasi yang digunakan terdiri dari bermacam platform. dan NAS-DROBO sebanyak 1 unit dengan rekap pada gambar 5.  Peranti penyimpanan data Data center memiliki perangkat penyimpanan data dalam bentuk SAN (Storage Area Network) type SAN-QNAP sebanyak 6 unit.15 berikut Gambar 5.16 .

Gambar 5. penggunaannyapun belum optimal. pertama digedung puskom lama Rektorat dengan fungsi sebagai ruangan penyimpanan server SIAKAD. dan ruang Network Operation Center (NOC) di gedung puskom baru. dengan layout posisi perangkat sebagai berikut . listrik. selain menggunakan media SAN. Data Center juga menggunakan media CD/DVD untuk penyimpanan data  Ruang dan fasilitas pendukung (ac.16 Sebaran alokasi storage data center Kapasitas media storage SAN beragam seperti terlihat pada grafik diatas. control akses) Ruangan data center memiliki dua lokasi.

Gambar 5. dan bekerja secara bergantian. namun beberapa titik padaprogram studi masih belum tercover teknologi wireless. Media wireless juga digunakan sebagai infrastruktur jaringan untuk menghubungkan perangkat terminal dosen dan mahasiswa.2. untuk sistem pengkabelan listrik masih belum mengikuti kaidah standar data centre. Seluruh fakultas dan unit kerja sebagian besar telah mendukung koneksi wireless. . hanya orang berkepentingan saja yang dapat memasuki ruangan ini untuk mengantisipasi sabotase. 5. dengan kapasitas kanal bandwidth 1 Gbps. hanya menggunakan kabel saja.17 Rack server diagram data center Unila Ruangan data centre dilengkapi dengan 4 pendingin ruangan bertipe split dengan kapasitas masing-masing 2 PK. menghubungkan seluruh gedung fakultas dan unit kerja. hingga saat ini seluruh unit kerja telah terhubung dengan jaringan intranet.6.1. Ruangan NOC termasuk restricted area. Jaringan Data Jaringan intranet Unila menggunakan fiber optic sebagai media backbone utama.

3. penyelenggaraan akademik dengan sistem SIAKAD Online. Jaringan intranet dan internet Unila saat ini juga telah terhubung dengan mode dual IPv4/IPv6 dan dapat berjalan bersamaan. masing-masing pengelola memegang kunci untuk dapat ruangan. yang bertujuan membatasi akses terhadap resource internal dari luar. Teknologi CCTV belum digunakan dalam pemantauan aktifitas ruangan. dan 55 Mbps untuk internasional Exchange. Topologi jaringan intranet saat ini terlampir pada lampiran 14. civitas akademika harus memiliki ID-LOGIN baik melalui proxy ataupun wireless. pengoperasionalan firewall. email dosen dan mahasiswa. 5. Belum ada kebijakan khusus mengenai penggunaan antivirus di lingkungan Unila. website fakultas dan unit kerja. blog dosen dan mahasiswa. sedangkan IPv6 menggunakan mode stateless untuk mendistribusikan kepada client. untuk monitoring kejadian keamanan masih dilakukan secara manual. Beberapa layanan TI yang dikelola oleh UPT Puskom. registrasi data ID- LOGIN proxy maupun wireless. untuk penggunaan IPv4 tidak menggunakan DHCP. Untuk layanan internet saat ini Unila berlangganan dengan PT Moratelindo dengan kapasitas bandwidth sebesar STM-1 (155Mbps) dengan rincian 100 Mbps untul link ke Indonesia Exchange. Intrution Prevention System (IPS) masih belum dipergunakan.1. sepenuhnya diserahkan kepada pengguna menggunakan software antivirus yang disukai. .6. ruangan data centre diamankan dengan 1 pintu utama dengan pengaman kunci manual.Saat ini untuk memproteksi jaringan intranet administrator menggunakan gabungan teknologi firewall mikrotik dan packet filter FreeBSD. layanan Trial VPN. hosting data hasil penelitian. Keamanan Keamanan akses masuk ke data center masih menggunakan mode konvensional. untuk dapat menikmati layanan internet ini.

untuk penggunaan genset sering bermasalah. Hasil pemetaaan kondisi infrastruktur berdasar subdimensi infrastruktur PeGI Secara umum hasil pemetaan infrastruktur TIK di Universitas 17 Agustus Surabaya sudah berjalan cukup baik dengan hasil penilaian self assessment terlihat berikut Gambar 5.6. 5. Disaster Recovery Center (DRC) juga belum digunakan 5. Fasilitas pendukung infrastruktur TIK Data center juga telah dilengkapi fasilitas pendukung berupa UPS dan Genset.5.1.1.6.4.1. Disaster recovery Saat ini Unila belum memiliki dokumen Disaster Recovery Plan (DRP) terkait perencanaan terhadap antisipasi gangguan keamanan.6.6.18 Hasil self assesment subdimensi infrastruktur PeGI . karena sering kejadian kehabisan bahan bakar sehingga tidak dapat dipergunakan.5.

2. Tabel 5. dengan berbagai strategi yang akan dijabarkan selanjutnya. Hasil dari identifikasi prinsip-prinsip (Tabel 5. Prinsip-prinsip tersebut digunakan untuk menentukan platform dan arahan penyediaan teknologi untuk mendukung proses bisnis Unila.6. perangkat lunak.19) itu meliputi perangkat keras. tidak redundan. dan perangkat komunikasi yang disesuaikan dengan arsitektur teknologi saat ini.1.Manajemen sepakat untuk meningkatkan kualitas pada masing-masing subdimensi menuju ke level 4.6. 5.2. Usulan technology architecture 5. dan harus konsisten • Data merupakan milik bersama bukan milik unit organisasi tertentu • Pengaksesan data dibatasi oleh hak aksesuser . arsitekturdata. Mengidentifikasi prinsip teknologi Tahapan ini dilakukan untuk mengidentifikasikan prinsip-prinsip mendasar bagi platform teknologi yang diperlukan untuk mendukung lingkungan dalam berbagi data (shared).19 Prinsip pengembangan SI/TI No Jenis Prinsip • Mendukung teknologi client server 1 Perangkat Keras • Independen terhadap vendor dan brand tertentu • Mampu beradaptasi dengan perkembangan •teknologi Dapat beradaptasi dengan di masa yang akanseluruh datang unit kerja 2 PerangkatLunak • •Sistem operasipada Didasarkan mendukung penggunaan kebutuhan perangkat dan tujuan bisnis keras Unila dan perangkat lunak aplikasi yang dibangun • Mendukung jaringan • Memiliki Lisensi • Menggunakan konsep standar terbuka (open standart) • Bersifat multiplatform (dapat beroperasi pada semua platform) • DBMS harus dapat mengakomodasi kebutuhan transaksidata • Data dibuat sekali. dan arsitektur aplikasi yang didefinisikan pada fase information system architecture.

Tren hardware Hardware (perangkat keras) sebagai komponen dari infrastruktur TI harus mengadopsi teknologi baru untuk meningkatkan kualitas dan kapasitas dari perangkat tersebut. bertujuan mengoptimalkan penggunaan badwidth. Sebagai solusi backup terdapat teknologi Storage Area Network (SAN) yaitu teknologi yang memungkinkan media penyimpanan data terintegrasi dengan sistem operasi sendiri dan dapat dikelola sesuai dengan keinginan.5. Deep packet inspection diperlukan untuk melakukan analisis secara mendalam terhadap prilaku penggunaan bandwidth civitas akademika Unila. hasil analisis akan dijadikan bahan pertimbangan pembuatan kebijakan dan standar operational prosedur penggunaan internet di Unila.2.6. Mengadopsi tren teknologi A. fasilitas content filter juga terdapat pada service web cache sehingga pengelola TI dapat memberlakukan content filtering terhadap trafik data internet Unila. Tren teknologi jaringan Teknologi Web Cache dipandang perlu untuk diimplementasikan. Teknologi ini perlu diadopsi Unila untuk meningkatkan kinerja sistem.2. Topologi jaringan usulan pada lampiran 17 . Sebagai contoh teknologi RAID (Redundant Array of Independent Disk) yaitu teknologi penyimpanan data yang dapat meminimalkan resiko terjadinya kehilangan data apabila terjadi kerusakan salah satu harddisk (Disk Failed). Tren teknologi lain yang muncul saat ini adalah teknologi backup. Untuk memudahkan dalam pengelolaan jaringan (Network Management) sebaiknya menggunakan perangkat jaringan (Network Device) yang bersifat managable. Tren jaringan komputer saat ini juga mengarah kepada teknologi open standard berbasiskan protokol TCP/IP. B.

E-learning 2.0. Web 2. Sistem konvensional pembelajaran elektronik biasanya berbasis pada paket pelajaran yang disampaikan kepada mahasiswa dengan menggunakan teknologi internet (biasanya melalui LMS). D. social networking (Jejaring Sosial) dan Personal Learning Environments (PLE).0 memiliki penekanan pada pembelajaran yang bersifat sosial dan penggunaan perangkat lunak sosial (social networking) seperti blog.C.0. Kemudian tugas dievaluasi oleh dosen. Istilah ini kemudian populer pada konferensi web 2. Virtualiasi merupakan sebuah teknik untuk menyembunyikan karakteristik fisik dari sumber daya komputer. e-learning 2. Penggunaan data mining erat kaitannya dengan data warehouse.0 digunakan untuk merujuk kepada cara pandang baru terhadap pembelajaran elektronik yang terinspirasi oleh munculnya teknologi Web 2. wiki. Dimana komponen utamanya adalah adanya virtualisasi.0 dan e-Learning 2. Tren teknologi database Dalam hal optimalisasi pengolahan dan pemanfaatan aset data akademik yang sudah berjalan selama ini dapat memanfaatkan teknologi data mining. mobile computing Istilah e-Learning 2. Peran mahasiswa dalam pembelajaran terdiri dari pembacaan dan mempersiapkan tugas. Fenomena ini juga . Tren cloud computing Berbagai organisasi memberikan perhatian yang besar terhadap penghematan dan sumber daya terkait penggunaan teknologi informasi. Teknologi ini digunakan untuk mendukung proses pengambilan keputusan demi menunjang keberlanjutan aktifitas bisnis masa depan.0 adalah sebuah istilah yang dicetuskan pertama kali oleh O’Reilly Media pada tahun 2003.0. E. Tren web 2. Saat ini banyak alat bantu atau perangkat lunak yang digunakan untuk melakukan virtualisasi baik itu bersifat open source maupun propietary. Sebagai salah satu layanan yang menjadi solusi dari permintaan diatas adalah dengan menerapkan teknologi cloud computing.0 pertama di tahun 2004 (Oreilly:2003). Sebaliknya.0 erat hubungannya dengan Web 2. podcast dan second life.

Teknologi Service Oriented Architecture (SOA) memungkinkan aplikasi bisa berbagi pakai data dan informasi secara bersama- sama. Tren protokol IPv6 Tujuan utama adanya IPv6 adalah untuk menciptakan lebih banyak ketersediaaan alokasi alamat IP publik. yang menjabarkan secara lengkap proses control terhadap aset informasi serta strategi mitigasi resiko atas aset register. Usulan alokasi IPv6 pada lampiran 7. modular/lossely couple. Berbagai aplikasi muncul dan menawarkan solusi atas permasalahan bisnis organisasi. kerangka kerja implementasi security bisa mengadopsi konsep standar ISO 27001. Dengan demikian penggunaan sumber daya lebih optimal dan biaya yang dikeluarkan dapat diminimalkan. IPv4 memberi sekitar 4 milyar alamat. Aplikasi ini mulai dari yang bersifat open source. hingga ke aplikasi berbayar. Tren aplikasi sistem informasi Tren perkembangan sistem informasi juga berlangsung pesat. . G. F. gadget. sedangkan IPv6 dapat memiliki 340000000000000 triliun triliun alamat yang unik.telah disebut sebagai Long Tail learning. Usulan alokasi IPv6 pada lampiran Selain itu perkembangan teknologi aplikasi sebagai infrastruktur telah berkembang lebih jauh. Sebagian dari aplikasi tersebut mungkin dapat diimplementasikan dengan terlebih dahulu melakukan penyesuaian terhadap kondisi real bisnis organisasi. Tren security Saat ini kebutuhan akan keamanan sistem informasi sangat dibutuhkan. IPS dan tuning NMS. H. Disamping itu saat ini tengah berkembang teknologi mobile computing dimana transfer informasi bisa berjalan kapan dan darimana saja dengan bantuan perangkat mobile seperti smartphone. serta perlunya implementasi IDS. Unila perlu juga memetakan kebutuhan alokasi IPv6 pada tingkat fakultas dan unit kerja.

bagi mahasiswa dapat digunakan sebagai identitas mahasiswa. serta didukung oleh koneksi internet broadband tentunya. sebagian besar organisasi telah memanfaatkan teknologi ini sebagai salah satu strategi dalam pengembangan bisnis organisasi. layanan perpustakaan. Tren disaster recovery Dipandang perlu untuk mengimplementasikan layanan Disaster Recovery untuk menjaga agar layanan akademik tetap berjalan meskipun dengan berbagai insiden bencana. untuk itu diperlukan suatu disaster recovery plan (DRP) yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Unila. dan digunakan sebagai media untuk mengakses seluruh layanan TI di Unila. mahasiswa.I. smart card berfungsi menyimpan informasi civitas akademika. Araceli Perez (e-interactive) merumuskan social media strategy seperti gambar 5. dsb. Tren social network Beberapa tahun terakhir ini merupakan era berkembangnya teknologi social network. Tren penggunaan smartcard Unila perlu mengadopsi teknologi smart card pada seluruh civitas akademika baik dosen. Tren high definition (HD) teleconference Kebutuhan akan fasilitas teleconference dengan kualitas bagus (High Definition) sudah menjadi kebutuhan. terutama untuk mendukung proses pembelajaran jarak jauh yang melibatkan universitas/instansi lain. TI. laboran. J. K. Konsep penataan ruangan turut menjadi perhatian untuk menciptakan layanan video conference yang prima.19 . karyawan. bagi karyawan salah satunya dapat digunakan absensi karyawan. L.

komentar dari anggota atas topic tertentu. statistic pengunjung tiap artikel. masukan informasi dari anggota. dampak efisiensi biaya. jumlah informasi yang bisa disampaikan. total follower.19 diatas. dan lain sebagainya. aktifitas forum diskusi. . Strategi tersebut adalah Step 1: Define measurable & actionable KPI’s Menentukan platform social network yang akan digunakan. topic terpopuler. lebih lanjut Araceli memetakan terdapat 5 komponen penting sebagai social media strategy.19 Social media strategy (Araceli Perez) Dari gambar 5. dampak dalam efisiensi waktu. Step 2: Configure your analytics Secara kontinu memantau setiap aktifitas pada social network melalui tools analytics seperti jumlah pengunjung. Gambar 5. selanjutnya menentukan Key Performance Indikator (KPI) masing masing social network seperti jumlah pengunjung atas informasi organisasi yang dipublish pada social network.

comments. daily tweet average)  Activity Data (Number of Clicks. Mendefinisikan platform teknologi Tujuan dari tahapan ini adalah menentukan strategi distribusi aplikasi dan data serta mendefinisikan platform teknologi yang akan menjadi lingkungan bagi aplikasi dan data yang akan mendukung fungsi bisnis yang ada. Comment (Sentiment)  Activity Data (Post views. interaction times)  Twitter  Profile Data (Followers. Languange.6. selanjutnya memutuskan platform yang akan digunakan (Berbayar:Radian6. mention content.3. sentiment) Step 5: Revise your strategy Secara berkala melakukan evaluasi terhadap strategi yang dijalankan kemudian memutuskan apakah perlu melakukan perubahan strategi atau dengan meningkatkan kualitas strategi yang ada 5. Number of retweets.2. trending topics)  Localty Data (Brand mentions. Location. whostalking. whish tweet structure better.Step 3: Use social media monitoring tools Mengidentifikasi seluruh tools social network analytics baik berbayar maupun tidak. referrals)  Qualitative data (Users. Step 4: Understanding each social metric Memahami secara komprehensif atas pengukuran metric masing-masing social media. interactions. Tweets. page views (or tabs).  Facebook  Quantitative data (new like. backtype thinkup). Sysomos. Free: Social Mentioning. Pada prinsip teknologi teridentifikasi bahwa teknologi yang dibutuhkan adalah teknologi . what time. total like. what type of content get more clicks. Following. melwater buzz. hootsuitepro. dicontohkan 2 kompetitor terbesar saat ini yaitu. peer index .

A. C. diharapkan tidak ada lagi penggunaan aplikasi ilegal atau yang tidak berlisensi. Personal komputer Saat ini jumlah PC yang ada sudah cukup memadai karena di semua unit organisasi telah terdapat PC. dengan spesifikasi dan fungsionalitas beragam. cukup dengan melakukan upgrade memory server dengan kapasitas minimal RAM terpasang 32 GHz. Sedangkan untuk konsep client server.jaringan yang menghubungkan antar aplikasi sehingga dalam menentukan platform teknologi. Server Saat ini teridentifikasi total terdapat 32 server yang beroperasi pada data center. training center puskom. Smart card Saat ini teknologi smart card belum di adopsi Unila. perpustakaan. lokasi antar unit organisasi dan gedung perlu di perhatikan. dengan tujuan agar utilisasi server yang ada hingga dapat berjalan lebih maksimal. rektorat. Dirasakan perlu dilakukan pengadaan untuk implementasi smart card. dirasakan belum perlu dilakukan penambahan server baru. aplikasi dan data diletakkan pada satu lokasi yang dapat diakses oleh pengguna diseluruh bagian dan unit organisasi dengan pembatasan hak akses. B. namun dibeberapa unit organisasi diperlukan penambahan PC dengan requirement yang sesuai dengan kebutuhan. . lisensi dan client server.Teknologi cloudcomputing digunakan untuk mendukung seluruh layanan aplikasi. Beberapa lokasi yang memerlukan upgrading dan penambahan PC antara lain laboratorium komputer pada program studi. Aplikasi dan basis data yang dikembangkan sedapat mungkin menggunakan konsep open source. sedapat mungkin informasi biometric seperti sidik jari digunakan untuk mengidentifikasi data pengguna. Berikut perangkat keras yang perlu dipersiapkan.

F. E. Access point Penambahan access point dimaksudkan agar seluruh civitas akademika Unila dapat dengan leluasa mengakses layanan internet dan aplikasi intranet. . maka perlu dilakukan pengadaan perangkat video conference dengan mode HD minimal hingga seluruh level fakultas. deep packet inspection.D. pusat studi. Switch Switch yang diusulkan adalah tipe Gigabit Ethernet dengan mode 40 GByte pada core switch utama dan 10 GB pada core switch distribusi. students corner. untuk mendukung program pembelajaran jarak jauh. H. Router Router adalah perangkat jaringan yang digunakan untuk membagi protokol kepada anggota jaringan yang lainnya sehingga sebuah protocol dapat di sharing ke perangkat jaringan lain. area terbuka publik Unila. Tidak ada penambahan jumlah router namun dilakukan upgrade terhadap tipe router yang ada saat ini. Network accelerator Perlu diadakan perangkat network accelerator untuk meningkatkan performa jaringan seperti aplikasi web cache. Untuk itu perlu dilakukan penambahan access point sehingga seluruh area kampus mendapatkan koneksi internet melalui jaringan wifi dengan baik. long distance meeting. G. collaboration research. Terdapat kurang lebih 30% ruangan yang belum dapat mengakses internet via wifi. perpustakaan. High definition (HD) video conference equipment Saat ini terdata total 7 perangkat video conference. Penambahan perangkat access point dilakukan pada seluruh program studi. laboratorium. tanpa jaringan kabel. dengan hanya 3 perangkat yang support mode HD.

menjadi lebih efisien. Jaringan.  Pemanfaatan sumberdaya. Virtualisasi memberikan banyak manfaat dan cocok diadopsi organisasi sebagai salah satu pilihan infrastruktur teknologi informasi. desktop.  Otomatisasi. Virtualisasi dapat memotong biaya konsumsi daya secara drastis.  Efisiensi energi. pendingin. Cloud computing Inti dari sebuah layanan cloud adalah adanya teknologi virtualisasi. Proses pembaharuan layanan dapat dilakukan dengan cepat. Prinsip berbagi pakai secara dinamis atas penggunaan resource. serta mengurangi ancaman terhadap kehilangan data. Virtualisasi menawarkan proses otomasi bagi organisasi. berikut manfaat tersebut (Arthur Cole.  The Cloud Merupakan komponen penting pendukung terbentuknya cloud  Disaster Recovery.  Storage. .  Konsolidasi.  Alokasi sumber daya/Load Balancing. 2011). Desktop. jaringan. Menggabungkan beberapa server menjadi satu menghemat biaya dengan keuntungan yang maksimal.  Provisioning. Proses monitoring kinerja baik resource virtual maupun resource komputasi dapat berjalan lebih optimal. Mengurangi kompleksitas manajemen pengelolaan infrastruktur. Sedikit hardware berarti sedikit pula konsumsi daya.I.  Manajemen. Virtualisasi memberikan solusi alternative terhadap  storage. Penggunaan sumber daya listrik.

Lin Linux only) Open Source support Yes No No is limited No support OpenVZ container (known as OS Yes limited No No No Virtualization) Yes. Failover limited High Availability Yes Yes guest OS support Yes Live VM snapshots: Backup a running VM Yes Yes Limited Yes Bare metal hypervisor Yes Yes Yes Yes Virtual machine live migration Yes TB Ram Max.Tabel 5. Linux.com/products/proxmox-ve/comparison) Windows Hyper. all features No No No Requires enabled Microsoft clustering. but requires Single-view for dedicated dedicated Mangagement Yes management server management Yes Only one (centralized control) (or VM) server (or VM) Simple Licensing subscription Structure pricing. UNIX OS.20 Perbandingan sistem cloud computing (http://www.proxmox. Linux support OS. but requires Yes.V Citrix Xen Proxmox VE VMware vSphere Server Windows and Linux (KVM) Other operating systems are known to work and are community Most supported Modern Windows Windows (OpenVZ supports Guest operating system Windows. Ram and CPU160 CPU/2 Yes Yes 64 CPU/1 TB Yes per Host 160 CPU/2 TB Ram Ram ? .

7. arsitektur aplikasi.1.20 KATALOG LAYANAN BISNIS Universitas 17 Agustus Surabaya Gambar 5.21 Landscape aplikasi as is dan to be . Adapun yang dilakukan pada fase ini antara lain: 5.20 Katalog layanan bisnis Unila Tabel 5. Pola solusi pengembangan aplikasi Berdasarkan hubungan antara fungsi bisnis dan modul aplikasi pada tabel 5.5. Fase Opportunities and Solutions Pada fase ini dilakukan identifikasi parameter strategis dengan cara evaluasi gap dari arsitektur enterprise yang meliputi arsitektur bisnis. data.7.21 diperoleh gambaran tentang usulan modul-modul aplikasi yang seharusnya ada untuk mendukung layanan bisnis pada gambar 5.dan arsitektur teknologi untuk selanjutnya membuat strategi untuk solusi.

AS TO BE IS APLIKASI SISTEM INFORMASI APLIKASI SUPPO APLIKASI SIAKAD.EMAI CR SIAKAD REPLA PDPT REPLA T -T Y T L SWMP CE REPLA EPSBED CE REPLA WISUDA CE REPLA SERDOS CE REPLA E-LEARNING CE REPLA KEUANGAN CE REPLA MUTU CE REPLA ASET CE REPLA RKAKL CE REPLA KEPEGAWAIA CE REPLA LEMLIT REPLA CE N EJOURNAL REPLA CE LPM CE REPLA VOIP CE BWMGT CE REPLA FIREWALL REPLA PROXY/WIFI CE REPLA NETMON CE REPLA DNS CE REPLA HELPDESK CE REPLA FILE CE REPLA PORTAL UNIT CE SHARING CE PORTAL KERJA WEB REPLA MAIL UNILA REPLAC CE LPSE E REPLAC DyNIX E REPLAC SPM REPLAC E REPOSITORY E REPLAC BLOG E SIMPEL REPLAC CREAT E E .T E- DSS SIPPM.SIPADU LIBRAR KMS NOPEC.

top dan df digunakan untuk mengidentifikasi tren konsumsi memory.2. terutama untuk mengadopsi konsep redundancy dan failover.5.id dan server SIAKAD.21 Kondisi penyimpanan web server Unila .maka dibuat strategi pengembangan infrastruktur teknologi. untuk merumuskan strategi kapasitas. processor dan konsumsi bandwidth.7. sebagai berikut Perencanaan Kapasitas a.ac. Kondisi media penyimpanan saat ini Web Server Universitas 17 Agustus Surabaya Gambar 5.untag. Pola solusi pengembangan teknologi Dari hasil perbandingan platform teknologi yang ada saat ini dengan arsitekturidealyangdiusulkan. Pada penelitian ini penulis menggunakan tools webalizer untuk mengidentifikasi tren statistik pengunjung. siakad) dibawah. mengambil sample pada web server yang berfungsi sebagai website resmi Universitas 17 Agustus Surabaya dengan domain www. ditunjukkan pada analisis statistik (www. namun diperlukan perhitungan lanjut estimasi kebutuhan untuk masa yang akan datang. Pengukuran kapasitas saat ini Secara keseluruhan pengukuran kapasitas perangkat untuk saat ini masih cukup reliable.

namun penulis tidak mendapatkan detail penggunaan storage karena keterbatasan terhadap akses console ke server ini.dengan total hardisk yang digunakan sebagai 66 GByte dengan sisa media penyimpanan sebanyak 84% Web Server Sistem Informasi Akademik (SIAKAD) Spesifikasi Web Server SIAKAD-1. SIAKAD-4 sama persis dengan perangkat server yang digunakan pada Web Server Unila dengan kapasitas storage terpasang adalah 453 GByte.22 Query top pada web server Unila . SIAKAD-3. Kondisi penggunaan memory dan processor saat ini Web Server Universitas 17 Agustus Surabaya Gambar 5.Dari gambar diatas dapat didentifikasi bahwa kondisi storage web server adalah sebesar 453 GByte. SIAKAD-2.

Web Server Sistem Informasi Akademik (SIAKAD) Spesifikasi Web Server SIAKAD-1. SIAKAD-4 sama persis dengan perangkat server yang digunakan pada Web Server Unila dengan kapasitas memory terpasang adalah 6 GByte. dan processor juga terlihat banyak space idle. dengan rincian pengunaan active 172 M. SIAKAD-3. SIAKAD-2. Kondisi tren pengunjung dan pengunaan resource bandwidth Web Server Unila Hasil kompilasi menggunakan webalizer adalah sebagai berikut (data log web server merekam data log sejak bulan Agustus hingga bulan Desember). . Total memory terpasang adalah 6 GByte. namun penulis tidak mendapat rincian penggunaan resource memory karena keterbatasan akses console. free 5411 M. terlihat bahwa penggunaan memory belum begitu maksimal.

5603 kunjungan. 62.859 pengunjung.Gambar 5. pada bulan Agustus terdapat total 230.23 Statistik web server Website Unila Gambar diatas adalah hasil pengolahan statistik pada web server menggunakan tools webalizer. sebanyak 157.464 total halaman yang dikunjungi. Berdasarkan statistik data harian. Sedangkan tren bulanan terdapat .166 files. sampel data hanya dari bulan Agustus hingga Desember 2012 dengan tren hits terbesar pada bulan Agustus.

166 files. 77.24 Daily usage web server Unila bulan Agustus Dari gambar 5. 1.929.771.561.609 jumlah site. 31 Agustus untuk site visit. 31 Agustus untuk jumlah Kbyte data .476 hit. Secara detail transaksi harian dan perjam sebagai berikut. Gambar 5.455. 140.088 visit.24 terlihat bahwa log counter dimulai pada tanggal 7 (log sebelum tanggal tersebut sudah digenerate sebelumnya).609 pages 3. 5.35.050 Kbyte data. Terlihat bahwa pengunjung tertinggi ada pada tanggal 19 Agustus.

files.Kompilasi data harian aktifitas web server dapat dilihat pada tabel 5. site. visits. pages.ac.id dengan komponen pengamatan meliputi Hits. Kbyte seperti tampak pada tabel 5.22 Daily hits. sedangkan tren statistik setiap jam digambarkan sebagai berikut .22 dibawah Tabel 5.unila.24 . bulan Agustus 2012 Webalizer menghasilkan rekaman statistik transaksi harian pada web server www.

25 terlihat tren statistik web sejak pukul 00.23 Tabel 5. dengan rincian detail pada table 5.Gambar 5.23 Hourly statistik detail web unila .00 WIB terlihat lonjakan aktifitas pada pukul 20.00 WIB.00 hingga pukul 23.25 Hourly usage web server Unila Pada gambar 5.

744. krs) dengan menggunakan tool MONITOR yang tersedia pada aplikasi SIAKAD ketika berhasil login ke dalam sistem. hari ini tercatat total sebesar 260 akun login yang masuk ke server SIAKAD. Dari hasil kompilasi tabel 5.033 setiap jamnya.801 Kbyte/jam. dengan kondisi penggunaan konsumsi byte data upstream 4. tanggal 19 Desember 2012 (dengan asumsi belum memasuki masa pengisian nilai. Server Sistem Informasi Akademik (SIAKAD) Pengamatan aktifitas pengunjung server SIAKAD-1 dilakukan pada pukul 14:32 WIB.23 diatas dapat disimpulkan bahwa rata-rata pengunjung website Unila rata-rata sekitar 350. .

metal hardware dapat dijadikan sebagai Infrastructure as a Services (IaaS) dengan melakukan virtualisasi terhadap platform sistem operasi. CPU.26 Virtual server running on bare-metal hardware (John AllSpaws) Pada gambar 5.b. . memory. Gambar 5. disk diatas bare-metal system dengan kemampuan resizing terhadap seluruh guest OS secara cepat. Perencanaan kapasitas masa depan Sesuai dengan prinsip pengembangan arsitektur TI yang menggunakan cloud computing infrastructure maka diperlukan capacity planning mengacu pada kebutuhan pembangunan infrastruktur private cloud dan virtualisasi.26 diketahui bahwa virtualisasi pada konsep bare.

pengabdian.27 diperlihatkan perancangan basic cloud infrastructure dengan melakukan pemisahan secara fisik cluster untuk peruntukan storage dan cluster komputasi dengan middleware yang digunakan adalah API/Management Tools bawaan dari bare-metal system. digunakan pendekatan dalil pareto. Perancangan kedepan Unila akan mengadopsi konsep cloud infrastructure ini.27 Basic cloud infrastructure (John AllSpaws) Pada Gambar 5. Sebagai dasar untuk melakukan estimasi ukuran dokumen yang disimpan maupun yang ditransmisikan. perpustakaan Estimasi ukuran data Sistem Informasi . Untuk memperoleh estimasi angka transaksi digunakan asumsi bahwa 80% transaksi data di unit kerja nantinya akan lebih banyak berupa dokumen yang berhubungan dengan penyelenggaraan akademik. penelitian.Gambar 5.

0 .24 Tabel Estimasi kapasitas per aplikasi per tahun Estimasi User Nama (Maks Besar Frekwensi Total B No Aplikasi Stakeholder 80% Data Pertahun Data /t dari (Kbyte) (Kbyte) 1 SIAKAD-T Dosen.karyawan.000.000 2 6. Karyawan 22.364. Total terdapat 12 aplikasi usulan yang akan diadakan.karyawan.000 2 7.600.500 user potensial yang akan menggunakan sistem.550.280. 9 CRM dosen.000 2 142.mahasiswa 22.0 7 NOPEC-T dosen.000 3 DSS Karyawan.000 62.000 200.000 62.ekstern 25.000.500. dengan pendekatan pareto. asumsi bahwa total terdapat 25.000 2 249.000 jumlah mahasiswa dan 2000 karyawan+dosen.dosen.400.0 8 EMAIL dosen. dan asumsi stake holder lain sebanyak 500 .0 al 6 KMS dosen.000 300.000 500.040 82. karyawan.000. didapat tabel estimasi kebutuhan kapasitas penyimpanan data sebagai berikut Tabel 5.364.000 2 1.000 2 1.800.000 2 1.mahasiswa 22.000 2 11.0 10 MNC-T al dosen.000 62.ekstern 25.000 2 55.000. sehingga total terdapat sejumlah 27.karyawan.mahasiswa 22.000 2 1.karyawan.500) = 22.000 62. Karyawan 2. pimpinan 900 62.karyawan.mahasiswa.mahasiswa 22.karyawan.000 E- 5 LIBRARY mahasiswa. Berdasar dalil pareto maka diambil maksimal hanya 80% saja atau berjumlah (80%x27.000. eksternal 3.000 300.000.000 2 4.000.364.300 62.600.karyawan. Mahasiswa.mahasiswa 22.000.000.000 4 SIPPM-T Dosen. untuk itu perlu diidentifikasi tren kebutuhan kapasitas untuk mendukung 12 aplikasi ini.0 total) 2 SIPADU-T Dosen.0 11 SSO dosen.000.

000 Kbyte data 57. 12 PMS-T dosen.000 2 15. al Dosen 1.000.189 GigaByte atau senilai 58 TeraByte pertahun sehingga apabila aplikasi akan digunakan selama 5 tahun maka akan dibutuhkan sekitar 58x5= 290 Tera Byte storage .680.000.000 600.ekstern 25.680.mahasiswa.189.karyawan.273 Mahasiswa 25000 Karyawan 875 TOTAL 57.189. Dari hasil analisa kapasitas penyimpanan media teridentifikasi total 57.

mengacu kerangka subdimensi infrastruktur PeGI Sub Dimensi Level Ekspektasi Strategi Strategi No Infrastruktur penilaian Level Pengembangan Code Ke Dil pen 1 Data Center 3 (BAIK) 4 (BAIK Upgrading RAM SDC-1 kap SEKALI) Me (RA ter pad ser ada . platform teknologi. Estimasi kebutuhan bandwidth Dari hasil identifikasi tren pengguna terhadap akses web server sebelumnya maka dapat diasumsikan terdapat rata-rata 5000 pengunjung (melalui laptop.25 Tabel 5. serta analisis capacity planning sebelumnya maka dirumuskan beberapa usulan strategi pengembangan teknologi terlihat pada tabel 5. pc.25 Pola solusi teknologi.000 bps atau 400 Mbps c. apabila rata rata satu koneksi sebesar 80bps. Solusi usulan pengembangan teknologi Dari hasil pertimbangan analisis tren teknologi. Dari data tersebut estimasi bandwidth melalui web server sebesar (5000x80(bit)) = 400. smartphone) secara bersamaan yang mengakses 12 aplikasi utama tadi. prinsip arsitektur.

yan dil Wiring pada data centre SDC-6 dan me red dil upg keb per me Me pen clu sep list upg list pri sw Upgrading Core-Switch SDC-7 mo Co me clo uta sec pad sup Me ma ber ged list Upgrading ide ma dis opt Printer/Scanner SDC-8 keb fak uta ter per (M (Fa Me per pen Gb UP upg sep Sw mi Upgrading Storage SDC-9 me pri Ga ter pen sca Alt Un Gig n pad int me ma Sto uni Lin Pengadaan Blade SDC-10 asi Sw Ar Server per Ne ma (SA ter tot bis yan me per upg dil tek pen . Up Pro Upgrading Processor SDC-2 ter Per Mengadopsi konsep ser dan Insfrastructure as a me im services (IaAS) kan i cl Menjalankan proses SDC-3 (Pl upg com monitoring data centre Ch den ber secara terpadu. SDC-4 Me kap tek dan benar ran clo vir Te mo Mengadopsi konsep pro seb kom dat redundant system SDC-5 yan sol dat me Me bai inf cri list Upgrade Electrical pen . baik.

Per dil Penyatuan Gedung SDC-11 pen Data Centre an Seb ser alte sat Renewable Energy SDC-12 ene khu list (pe Membuat SOP Me ter ser pengelolaan DataCentre SO dip SIA SDC-13 pen pen dip Da sys Per ke me kel pen pus Pla ber Network Accelerator SDC-14 per bar Do ten net Ite 4(BAIK SEKALI) Upgrading Core Me sur acc (di 2 Jaringan Data 3(BAIK) Internet Router SJD-1 upg seb sep sec me alte We con cor sup dan Me int list Pac eks rou cad Ins Expand fiber optic SJD-2 fib dar lin Me me Penambangan perangkat pen an VoIP SJD-3 per lay IPP hin Me unt lev Penambahan perangkat pen kom ren Akses Point SJD-4 per me uni Ak Vo pro ter hin pad lev yan ren me uni aks pro kon jar .

Me Implementasi IPv6 SJD-5 pen pen dua Impelementasi Un IPv Multicast link SJD-6 kep hin tra lev mu ter Me dip Membuat SOP SO pen Pengelolaan Jaringan pen lin Data SJD-7 Jar Mu 4(BAIK SEKALI) Me Da 3 Keamanan 3(BAIK) Upgrading Firewall SK-1 upg me me Pla pad Do Me per Ite Pengaktifan IDS/IPS SK-2 n Fir (di ID sec ney Per con unt dil (SO mo Pengadaan Antivirus SK-3 pen per sec An per Me ber SO pen clie Pen Pengadaan CCTV SK-4 per (te per CC kem Membuat SOP Me ter me keamanan SK-5 Pla unt sik Do me ke item dat ter den dan unt kea stra ant uni vir lain .

Me Membuat rekapitulasi dok resiko keamanan pada SK-6 sec setiap aset register TI ter Menerapkan standar Me yan ISO 27001 SK-7 sta me 270 pol pem kea Me pro ter Fasilitas 4(BAIK SEKALI) per kea ase 4 Pendukung 3 (BAIK) Upgrading Genset SFP-1 per inf TI Infrastruktur TIK per Me mi Ge pen res ada Pengadaan UPS SFP-2 per pen UP per Me ter Ge Pengadaan Video pen pad mi Conference SFP-3 per cri pad Vid sep Me fak Co ser Pengadaan Ruang rua ce sw Video SFP-4 unt kap aks Conference con Hig Me me De pen ter (H Pengadaan Smart Card sm sta mi SFP-5 seb sud Me hin sin (Ex Pengadaan Public pen fak ide Internet Corner SFP-6 rua n int aka pub Un ter ter fas sel per lay PC yan fas (TI Ho Pem .

Migration planning TIK Tujuan dari tahapan ini adalah merencanakan proses migrasi atau peralihan dari system yang lama ke yang baru agar penerapan system informasi yang akan dibangun menjadi terarah dan berjalan dengan baik. Pengadaan perangkat Me Self Service Academic pen Process SFP-7 per sm 2(SANGAT 4(BAIK SEKALI) Me pad 5 Disaster Recovery KURANG) Membuat BCP SDR-1 Bis pub Co me Pla lay Membuat DRP SDR-2 Me ter sia Dis kea per rec n Pla Me Membuat DRC SDR-3 Dis Re Ce Me (D Membuat SOP Disaster pro Recovery SDR-4 Dis Re 4(BAIK SEKALI) Melakukan audit tata Me dan 6 Pemeliharaan 3(BAIK) kelola TI SPT-1 aud ber TIK Ke me me sim Membuat Aplikasi n ter Inventarisasi 4(BAIK SEKALI) Inventarisasi peralatan Me ker sis 7 Peralatan 3(BAIK) TIK SIP-1 Ap CO sud TIK Inv dib per 5.3. .7. Proses migrasi sala h s atun ya meliputi meminimalisasi resiko.

Melakukan sosialisasi untuk semua stakeholder Unila. . Untuk meminimalisasi resiko. Pelatihan dan training terhadap pengguna aplikasi. Bila selama satu periode penerapan berjalan tanpa hambatan maka migrasi data mulaidilakukan. ada beberapa hal yang harus dilakukan: Melakukan testing terhadap modul aplikasi yang akan d i t e r a p kan kedalam system yang akan dibangun. Mendokumentasikan seluruh sistem informasi secara lengkap dan terstruktur sehingga bila terdapat kesalahan dapat dengan mudah di telusuri. Penerapan sistem informasi dilakukan secara pararel dengan beberapa aplikasi yang sudah ada saat ini. Meminimalisasi resiko Dalam penerapan sistem informasi diharapkan seminimal mungkin terjadi resiko akibat penerapan sistem ini.

7. Rancangan arsitektur teknologi informasi Unila PENGABDIAN INFORMASI SWMP 5.4. Perancanganteknologi cloud computing . 5.7.5.

7. telah berhasil mereduksi kompleksitas pengelolaan infrastruktur dengan teknologi cloud computing. Rancangan private cloud Unila Berdasarkan hasil publikasi Gavin McCance pada data centre CERN. Gambar 5.5.1. konsep IaaS digunakan pada cloud CERN.5. kerusakan server/hardware tidak berdampak signifikan terhadap layanan. karena infrastruktur berjalan tangkas/agile dalam mengantisipasi perubahan strategi CERN ke depan.29 Perancangan infrastruktur private cloud Unila . berikut usulan rancangan private cloud Universitas 17 Agustus Surabaya.