Kata Pengantar

Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Alhamdulillaahi robil'alamin, puji syukur kehadirat
Allah SWT, Pemerintah Kota Yogyakarta telah dapat
menyelesaikan penyusunan Laporan Kinerja Instansi
Pemerintah Tahun 2015.
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah ini disusun sebagai
salah satu instrument dalam upaya untuk mewujudkan
percepatan reformasi birokrasi di lingkungan Pemerintah
Kota Yogyakarta dan sebagai media pertanggungjawaban
serta sarana informasi Pemerintah Kota Yogyakarta dalam
memberikan pelayanan prima kepada masyarakat pada umumnya.
Secara garis besar Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 ini
berisi informasi tentang perencanaan dan capaian kinerja tahun keempat
periode 2012-2016 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD), baik
keberhasilan maupun kegagalan dalam mencapai tujuan dan sasaran strategis
juga memuat aspek keuangan yang secara langsung mengaitkan hubungan antara
dana masyarakat yang dibelanjakan dengan hasil atau manfaat yang diterima
masyarakat.
Kami menyadari bahwa Laporan Kinerja Instansi Pemerintah ini masih belum
sempurna untuk itu kritik dan saran konstruktif guna perbaikan laporan di tahun
mendatang sangat dibutuhkan yang nantinya dapat menjadi masukan dalam
memperbaiki kinerja ke depan secara lebih produktif, efektif dan efisien, baik dari
aspek-aspek perencanaan, pengorganisasian, maupun koordinasi pelaksanaannya.
Besar harapan kami bahwa Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta
ini dapat memberikan manfaat bagi pihak-pihak yang berkepentingan sebagai
informasi maupun evaluasi kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta.

Wassalamualaikum Wr.Wb.

Yogyakarta,
WALIKOTA YOGYAKARTA

HARYADI SUYUTI

2015 ii Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015

Pemerintah Kota Yogyakarta

iii

2015
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015

Daftar Isi
Halaman judul . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i
Kata Pengantar. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii
Daftar Isi. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii
Daftar Tabel. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv
Daftar Grafik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi
Daftar Bagan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vii
Daftar Gambar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . viii
BAB I : Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
A. LATAR BELAKANG . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
B. MAKSUD DAN TUJUAN. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .4
C. GAMBARAN UMUM ORGANISASI PERANGKAT DAERAH. . . . . . . . . . 4
1.. Kedudukan Pemerintah Kota Yogyakarta. . . . . . . . . . . . . . .4
2.. Tugas Pokok dan Fungsi Pemerintah Kota Yogyakarta . . . . . . .5
3.. Susunan Organisasi Perangkat Daerah . . . . . . . . . . . . . . . .8
4.. Sumber Daya Manusia (SDM) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
D. ISU STRATEGIS PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA . . . . . . . . . . . . .15
E. SISTEMATIKA PENYUSUNAN. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .19
BAB II : Perencanaan Kinerja. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
BAB III : Akuntabilitas Kinerja. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
A. CAPAIAN KINERJA PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA. . . . . . . . . . . .35
B. REALISASI ANGGARAN. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .96
C. CAPAIAN PRESTASI DAN PENGHARGAAN. . . . . . . . . . . . . . . . . .101
BAB IV : Penutup. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 115
LAMPIRAN
1. Perjanjian Kinerja Tahun 2015
2. Matriks Pengukuran Kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2015
3. Laporan Realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran
2015 (un audit)
4. Pernyataan Reviu Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta
Tahun 2015

Pemerintah Kota Yogyakarta

22 . . . . . .70 Tabel III. . . . . . . . .8 . . .60 Tabel III.69 Tabel III. . . . .43 Tabel III. . . . . . .4 . . . RPJMD tahun 2012-2016. . . . . . . . . . . : Capaian Indikator Sasaran strategis 1 Terhadap Target Kinerja . . . . . . . .36 Tabel III.39 Tabel III. . . . . .1 . . . . . : Skala Nilai Peringkat Kinerja. . . . . . . . . . . . . . .35 Tabel III. . .7 . : Pendapatan Perkapita Kota Yogyakarta 2014 . : Pengukuran Capaian Perjanjian Kinerja Tahun 2015. . : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 6. . . . . . . . . . . . . .20 . . . : Perbandingan Capaian Kemiskinan . . . . . .19 . . . . : Capaian indikator sasaran strategis 4 terhadap target kinerja . . . . .53 Tabel III. . . . . . . . . . RPJMD Tahun 2012-2016. . . . . . . . . . . .5 . . . RPJMD Tahun 2012-2016. .3 . . . . .18 . . . . . . . . . . . . RPJMD tahun 2012-2016. .1 . . . . . .15 . . . . . .12 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .50 Tabel III. . : Capaian indikator sasaran 5 terhadap target kinerja RPJMD . .2015. . . . : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 2. . tahun 2012-2016 . . .42 Tabel III. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .65 Tabel III. . . . . . . . . . . . . . . . . . . : Nilai Laporan Kinerja Instansi Pemerintah. . . . . . . . iv Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Daftar Tabel Tabel I. : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 4. . . . . . . . . : Index RB 2015 . . . . . . . . . . 17 Tabel II.40 Tabel III. . . . . . . . . . .57 Tabel III. . . . . . . . . . . . . . . . . . .1 .13 .66 Tabel III. . . . .71 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . . . . .21 . . . . : Capaian indikator sasaran strategis 2 terhadap target kinerja . . .17 . . . .24 Tabel III. : Perbandingan Angka Partisipasi Sekolah. : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 8. .16 . . . . . . . . . . . . . . . . . . : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 3. . . .62 Tabel III. . . . . . .9 . . . . .64 Tabel III.6 . . . . . . . . : Perbandingan Angka Melek Huruf. . : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 7. . . . . . . . . .14 .10 . . . .46 Tabel III.48 Tabel III. . . . . . . . .64 Tabel III. . . . . . . : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 5. . . . . . . . . . . . . .67 Tabel III. . .67 Tabel III. RPJMD tahun 2012-2016. . . . . . . . : Capaian Indikator Sasaran Strategis 7 Terhadap Target Kinerja . . . . . . RPJMD tahun 2012-2016. . . . . .11 . . . . . . . . . .2 . . . . . . . . . . . . . . . : Capaian indikator sasaran strategi 6 terhadap target kinerja . : Capaian indikator sasaran strategis 3 terhadap target kinerja . : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 1. . . . . . . : Revisi dan Perubahan Perjanjian Kinerja Tahun 2015 . . . . .

34 . . . . . . . . . Jawa Tengah dan . . . . . . . . . . . . . . . : Pertumbuhan Ekonomi Kota Yogyakarta Tahun 2013 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . v 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel III.2015. . : Capaian Indikator Sasaran Strategis 10 Terhadap Target Kinerja . . . . . . . . . . . . . .36. . . . . .97 Pemerintah Kota Yogyakarta . . . . . . 88 Tabel III. . .72 Tabel III. . . . . . . 81 Tabel III. . . . . . . . . . . . .29 . . . .37. .25 . . . . RPJMD tahun 2012-2016. . Nasional Tahun 2014-2015 . : Pendapatan Pajak dan Retribusi Daerah Kota Yogyakarta . . . . . . . . . . . . . .28. . . . . . . . .75 Tabel III. . . : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 10. . . . . .27 . .92 Tabel III. . . . . . . . . . . . . . . terhadap APBD 2012-2015. . . . . . . . . . . . .26 . . . .71 Tabel III. . . . . . . . . : Rerata Nilai Ujian Nasional. . . . . . . . 83 Tabel III. . . . . . .77 Tabel III. . .78 Tabel III. . . .30 . . . . : Capaian indikator sasaran strategis 9 terhadap target kinerja . . . . . . .74 Tabel III. . . RPJMD tahun 2012-2016. .24. : Hasil Kelulusan UN/UNPK Tahun 2015. . : Perbandingan Laju Inflasi Kota Yogyakarta. . . . . . . . . : Capaian indikator sasaran strategis 8 terhadap target kinerja . . . .32 . . RPJMD Tahun 2012-2016. .76 Tabel III. . . . . .86 Tabel III. . . . . . . . .85 Tabel III. . . . . . . . . : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 9. . .23 . : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 11 . . : Capaian Indikator Sasaran Strategis 11 Terhadap Target Kinerja . . : Jumlah Penduduk Miskin. . . . .35 . . . .81 Tabel III. .33 . . . . . : Pencapaian Kinerja dan Anggaran. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .31 . . . . : Indeks Pembangunan Manusia (IPM) . . . RPJMD tahun 2012-2016. . . . . .

. . : Jumlah Pegawai di Lembaga Teknis . . . . . . . . . . . . . . .4 . . 82 Grafik III. . . . . . . . . . . . . . . . .5 .11 . .12 . . .7 . . vi Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Daftar Grafik Grafik I. : Jumlah Pegawai Negeri Sipil Berdasarkan Eselon . . . . . . .13 Grafik I.75 Grafik III. . . . . .3 . . .90 Grafik III. . . . terhadap target APB 2012-2015. . . . . . . . . . .55 Grafik III. . . . . . . : Jumlah Pegawai Negeri Sipil Berdasarkan Golongan . .14 Grafik III. . . . . .11 Grafik I. . . . 91 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . . . . . . . . . . . . . . . .5 .4 . . .2 . . : Pencapaian Indikator Kinerja Sasaran Persentase Luasan . .78 Grafik III. . . . . . . 77 Grafik III. . : Perbandingan Tingkat Inflasi Antara Yogyakarta Dengan . . . . . . . : Jumlah Pegawai Dinas-Dinas Daerah. . . 12 Grafik I.6 . . 13 Grafik I. . . Pencegahan Pencemaran Air dan Udara. . : Volume sampah yang di buang ke TPA . . . : Perbandingan Jumlah Penduduk Miskin DIY dan Kota Yogyakarta 72 Grafik III. . . . . . . . . . . . . . . . . .6 . .76 Grafik III.1 . . .85 Grafik III. . . : Jumlah Pegawai Kecamatan . . . . .9 . . . . . . . . . . . . . . .10 . .40 Grafik III. . . . . . . 84 Grafik III. . : Usaha Yang Mentaati Persyaratan Administrasi dan Teknis . . . . . . . . . .8 . . .1 . . . . . : Indek Integritas Ujian Nasional Tahun 2015 . : Nilai Laporan Kinerja Instansi Pemerintah. . . 14 Grafik I. .13 . . . . : Jumlah Pegawai Negeri Sipil Berdasarkan Tingkat Pendidikan. . . . . . . : Jumlah Pegawai Sekretariat Daerah dan Sekretaris Dewan .83 Grafik III. . . . . . . . .12 Grafik I. : Pendapatan Pajak Dan Retribusi Daerah Kota Yogyakarta . . . . .2 . . . . : Angka pengangguran Terbuka . . . . . . . . . . . . . . . . . Konstan 2010 (Rp Juta ) Tahun 2015. . . . .7 .3 . . . . . . . . . . . . . . . . Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kota Yogyakarta . . Perwakilan Rakyat Daerah . : Indeks Pembangunan Manusia (IPM) . . . . . . . . . . : Rerata Nilai Ujian Nasional. . . . . . . . . . . . . . . . . : Pertumbuhan Ekonomi Kota Yogyakarta. . . . . . . . . . . . . . . : Peranan Sektoral PDRB Kota Yogyakarta Atas Dasar Harga . . . Jawa Tengah dan Indonesia . . . . . .

. . . : Struktur Organisasi Pemerintah Kota Yogyakarta . . . . . . . . . . .15 Pemerintah Kota Yogyakarta .1 . . . .9 Bagan I. . . . . . . . . vii 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Daftar Bagan Bagan I. . . . . . . .2 . . . . . : Reformasi Birokrasi.

. . . . . . . . . 89 Gambar III. . . . . .55 Gambar III. . . . . .11 : Kesiapsiagaan Penanganan Bencana Alam . . . . . . . . . . . . .4 : Pelayanan Rumah Sakit . . . . . . . : penandatanganan RB . . 90 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . . . . . . . . . . . . . . . .40 Gambar III. . .68 Gambar III. . . . . . . . . . . . . . . . . viii Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Daftar Gambar Gambar I.71 Gambar III. . .15 Gambar I. . . . . . . . . . . . . . . .65 Gambar III. . . . . . . . . . . . . . . .48 Gambar III. . . . : PNS Pemerintah Kota Yogyakarta . . 17 Gambar III. . .60 Gambar III. . . . .11 Gambar I. . . . . . . . . . . . . . . . . . .6 : Gedung Blok H di RS Jogja . . . . . . . . . . . . . . . .9 : Pengangkutan Sampah ke TPA . . .17 : Pelaku usaha Mikro. . . . . . . 72 Gambar III. . . . . .3 : Kegiatan Pemeriksaan Gizi . . . .1 . . . . . . . . . . . . . . . . . .8 : Sistem Drainase Skala Kawasan kota. . . . . . . . . . . . . . . . . . . .3 . . . . . . . .61 Gambar III. . . . . . . . . . . . . 10 Gambar I.5 : Ruang Bermain Anak di RS Jogja.2 : Senam Lansia.49 Gambar III. . . . . . . 65 Gambar III. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .7 : Layanan Konsultasi Kesehatan. . . . . . . . . . ketentraman. . . . . .12 : Pelayanan Administrasi Terpadu Kecamatan . . . . . . . . .64 Gambar III. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .15 : Angka Partisipasi Sekolah. . . . . . . . . . . . . . .16 : Siswa Inklusi . . . keindahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .23 : RTH Kota . . . .45 Gambar III. . . . . . . . . . . . .76 Gambar III. .2 . . . . . . . . . . . . . . .22 : Razia Pelanggaran Ketertiban. . . . . . . . . . . . . . : SIM Kepegawaian Pemkot. . . . . . .18 : Kemiskinan di Kota Yogyakarta. . : Hasil Laporan Kinerja Instansi Pemkot YK. . . .56 Gambar III. .54 Gambar III. . . . . . . .4 . . . . . . .13 : Website UPIK . . . . . . . . .49 Gambar III. . . Kecil dan Menengah . . . . .10 : Kesiapsiagaan Mobil Pemadam Kebakaran . . . .1 . . . . .44 Gambar III. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .89 Gambar III. . . . . . . . . . . . . . 56 Gambar III. . . . . . . . . . . 49 Gambar III. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . : PMPRB Online . . . . . .20 : Kelulusan Ujian Nasional . . . . .19 : Kegiatan Wawasan Kebangsaan Untuk Ormas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .14 : Bebas Buta Aksara . . . . . . . .21 : Sistem Perizinan Online. . . . . . . . . . .

.

.

BAB I Pendahuluan .

.

3 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 A. Kolusi dan Nepotisme. 6. Peraturan Walikota Nomor 2 Tahun 2015 tentang Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja. 4. dan Tata Cara Reviu Atas Laporan Kinerja Instansi Pemerintah. Dasar penyusunan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta ini adalah sebagai berikut: 1. dan Peraturan Walikota Yogyakarta Nomor 24 Tahun 2014 Tentang Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Tahun 2015 serta Dokumen Revisi/Perubahan Perjanjian Kinerja Tahun 2015. Pemerintah Kota Yogyakarta . 3. 2. Pelaporan Kinerja. Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI Nomor XI/MPR/1998 Tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dan Bebas Korupsi. dan Tata Cara Reviu Atas Laporan Kinerja Instansi Pemerintah. 5. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 Tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah. LATAR BELAKANG Sebagai media pertanggungjawaban kepada publik atas penyelenggaraan pemerintahan. Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2014 tentang Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Daerah sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah. Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2015 secara garis besar memuat rencana kinerja maupun capaian kinerja selama kurun waktu Tahun 2015. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 1999 Tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dan Bebas dari Korupsi. 7. Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia Nomor 53 Tahun 2014 Tentang Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja. Selain itu. mendasarkan pada Peraturan Daerah Kota Yogyakarta Nomor 7 Tahun 2012 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Yogyakarta Tahun 2012 – 2016. Pelaporan Kinerja. Kolusi dan Nepotisme.

misi. Tujuan penyusunan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2015 antara lain adalah: 1. maka kedudukan Pemerintah Kota Yogyakarta adalah sebagai Daerah Otonom. 3. Meningkatkan kepercayaan masyarakat kepada Pemerintah Kota Yogyakarta dengan menerapkan azas transparansi. transparan. 4. Sebagai media informasi yang menyajikan perencanaan. GAMBARAN UMUM ORGANISASI PERANGKAT DAERAH 1. Sebagai bahan evaluasi terhadap kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta pada Tahun 2015. Hasil evaluasi yang berupa kritik saran diharapkan menjadi bahan acuan untuk perbaikan dan peningkatan kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta di tahun selanjutnya serta masa yang akan datang. 4 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 B. Kedudukan Pemerintah Kota Yogyakarta Berdasarkan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah sebgaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah. Maksud penyusunan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2015 adalah untuk memberikan gambaran kinerja penyelenggaraan pemerintahan yang jelas. C. 2. sistematik dan accountable (dapat dipertanggungjawabkan). yakni kesatuan masyarakat hukum yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik. pengukuran. akuntabel dan sebagai wujud pertanggungjawaban keberhasilan/kegagalan pencapaian target sasaran selama Tahun Anggaran 2015 yang dicerminkan dari hasil pencapaian kinerja berdasarkan visi. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . pelaporan dan evaluasi kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta selama Tahun Anggaran 2015. MAKSUD DAN TUJUAN Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2015 ini merupakan laporan pelaksanaan kinerja Tahun keempat dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) periode Tahun 2012-2016. tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan.

perhubungan. tenaga kerja. perlindungan anak. kepemudaan dan olah raga. pangan. kesehatan. ketenteraman. Pemerintah Kota mempunyai kewenangan urusan wajib dan pilihan. 5. Tugas Pokok dan Fungsi Pemerintah Kota Yogyakarta Tugas Pokok dan Fungsi Pemerintah Kota Yogyakarta adalah menyelenggarakan pemerintahan dan melaksanakan urusan otonomi daerah dalam rangka pelaksanaan tugas-tugas desentralisasi di Kota Yogyakarta. pengendalian penduduk dan keluarga berencana. pemberdayaan masyarakat dan 16. dan urusan wajib yang tidak berkaitan dengan pelayanan dasar meliputi: 1. Urusan wajib meliputi urusan yang berkaitan dengan Pelayanan Dasar yaitu : 1. pendidikan. pencatatan sipil. pertanahan. 7. dan pelindungan masyarakat. menengah. administrasi kependudukan dan 14. statistik. penanaman modal. 17. usaha kecil. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah. dan 3. 13. 2. 4. perpustakaan. Desa. 3. dan 6. sosial. lingkungan hidup. 5 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 2. kebudayaan. 15. kearsipan. komunikasi dan informatika. dan 8. 6. pekerjaan umum dan penataan ruang. 9. ketertiban umum. persandian. 18. pemberdayaan perempuan dan 10. 2. 11. 5. 4. 12. koperasi. perumahan rakyat dan kawasan permukiman. Pemerintah Kota Yogyakarta .

pariwisata. perindustrian. dengan fungsi sebagai berikut : 99 Penyusunan kebijakan pemerintahan daerah. 99 Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya. dan Kelurahan. 5. dan 4. ⌦ Sekretariat DPRD Sekretariat DPRD merupakan unsur pelayanan terhadap DPRD dipimpin oleh seorang Sekretaris Dewan yang secara teknis operasional berada dibawah 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . 6 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Sedangkan urusan pemerintahan pilihan meliputi: 1. perdagangan. 99 Pengoordinasian pelaksanaan tugas Sekretariat DPRD. 2. Adapun tugas pokok dan fungsi SKPD Kota Yogyakarta adalah sebagai berikut: ⌦ Sekretariat Daerah Sekretariat Daerah mempunyai tugas membantu Walikota dalam melaksanakan tugas penyelenggaraan pemerintahan. 99 Pemantauan dan evaluasi pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah. kehutanan. Kecamatan. Selanjutnya untuk melaksanakan urusan Daerah dimaksud telah dijabarkan menjadi tugas pokok dan fungsi Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Kota Yogyakarta yang bertujuan mewujudkan aspirasi masyarakat secara profesional. partisipatif dan akuntabel. 8. Lembaga Teknis Daerah. 99 Pembinaan administrasi dan aparatur pemerintahan daerah . 7. Dinas Daerah. organisasi dan tata laksana serta memberikan pelayanan administratif kepada seluruh perangkat daerah. 3. transmigrasi. transparansi. Lembaga Lain. kelautan dan perikanan. energi dan sumber daya mineral. pertanian. administrasi. Sehingga ada 24 urusan wajib yang diampu oleh 37 SKPD/Unit Kerja dan 8 urusan pilihan yang diampu oleh 4 SKPD/Unit Kerja di lingkungan Pemerintah Kota Yogyakarta dengan harapan Pemerintah Kota Yogyakarta dapat lebih berperan dan lebih mampu dalam mempercepat peningkatan kesejahteraan masyarakat dengan mengimplementasikan prinsip-prinsip dan semangat otonomi daerah yang bertanggung jawab. 6.

sebagai berikut : 99 Perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya. ⌦ Dinas Daerah Sebagai unsur pelaksana mempunyai tugas pokok melaksanakan urusan otonomi daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi dengan fungsi. dengan fungsi: 99 Perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya. 7 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 dan bertanggungjawab kepada pimpinan DPRD dan secara administrasi bertanggungjawab kepada Walikota. ⌦ Lembaga Teknis Daerah Lembaga teknis sebagai unsur penunjang mempunyai tugas pokok membantu Walikota dalam menyelenggarakan Pemerintah Daerah dibidangnya. ⌦ Kecamatan Kecamatan di lingkungan Pemerintah Kota Yogyakarta mempunyai tugas pokok membantu Walikota dalam melaksanakan penyelenggaraan pemerintahan di Kecamatan. 99 Pembinaan dan pelaksanaan tugas sesuai dengan lingkup tugasnya. 99 Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya. mendukung pelaksanaan tugas dan fungsi DPRD dan menyediakan serta mengkoordinasikan tenaga ahli yang diperlukan oleh DPRD sesuai dengan kemampuan daerah. 99 Penyelenggaraan urusan pemerintahan dan pelayanan umum sesuai dengan lingkup tugasnya. dengan fungsi sebagai berikut : Pemerintah Kota Yogyakarta . 99 Pembinaan dan pelaksanaan tugas sesuai dengan lingkup tugasnya. Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah mempunyai tugas menyelenggarakan administrasi kesekretariatan. 99 Pemberian dukungan atas penyelenggaraan pemerintahan daerah sesuai dengan lingkup tugasnya. 99 Penyediaan pelayanan penunjang. administrasi keuangan. 99 Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya.

8 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015

99 Mengkoordinasikan kegiatan pemberdayaan masyarakat;
99 Mengkoordinasikan upaya penyelenggaraan ketentraman dan ketertiban
umum;
99 Mengkoordinasikan penerapan dan penegakan peraturan perundang-
undangan;
99 Mengkoordinasikan pemeliharaan prasarana dan fasilitas pelayanan
umum;
99 Mengkoordinasikan penyelenggaraan kegiatan pemerintahan di tingkat
Kecamatan;
99 Membina penyelenggaraan pemerintahan kelurahan;
99 Melaksanakan pelayanan masyarakat yang menjadi ruang lingkup
tugasnya dan/atau yang belum dapat dilaksanakan di pemerintahan
Kelurahan.

⌦ Kelurahan
Pemerintah Kelurahan mempunyai tugas membantu Camat dalam
melaksanakan tugas penyelenggaraan Pemerintahan Kelurahan dengan fungsi
Menyelenggarakan urusan pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan.

3. Susunan Organisasi Perangkat Daerah
Susunan Organisasi Pemerintah Kota Yogyakarta terdiri dari Sekretariat
Daerah yang membawahi 3 Asisten dan 9 Bagian, Sekretariat DPRD, 13 Dinas Daerah,
10 Lembaga Teknis Daerah, 1 lembaga lain, 14 Kecamatan dan 45 Kelurahan dan
75 Unit Pelaksana Teknis (UPT). Untuk melaksanakan tugas dan fungsi tersebut
maka ditetapkan Peraturan Daerah Kota Yogyakarta Nomor 8 Tahun 2008, Nomor
9 Tahun 2008, Nomor 10 Tahun 2008, Nomor 11 Tahun 2008, Perda nomor 1 Tahun
2013 Tentang Organisasi dan Tatalaksana BPBD Kota Yogyakarta. Adapun Susunan
kelembagaan ini dilaksanakan secara efektif sejak tanggal 3 Januari 2009 hingga
sampai Tahun 2015.
Pada Tahun 2015 telah dibentuk 2 (dua) UPT yaitu UPT Pengelolaan Rumah
Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) dan UPT RS Pratama. Adapun maksud tujuan
pendirian kedua UPT dimaksud adalah:
2015

Pemerintah Kota Yogyakarta

9

2015
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015

1. Pembentukan UPT Pengelolaan Rusunawa dalam rangka membantu
masyarakat berpenghasilan rendah untuk menghuni tempat tinggal yang
layak, memenuhi persyaratan kesehatan dan lingkungan dengan harga
sewa yang terjangkau, maka Pemerintah Kota Yogyakarta menyediakan
Rumah Susun Sederhana Sewa.
2. UPT Rumah Sakit Pratama dibentuk dalam rangka meningkatkan kualitas
upaya kesehatan perorangan dan pelayanan rujukan di Kota Yogyakarta.

Bagan I.1 : Struktur Organisasi Pemerintah Kota Yogyakarta

Pemerintah Kota Yogyakarta

10 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015

4. Sumber Daya Manusia (SDM)
Sumber Daya Manusia (SDM)
merupakan salah satu instrumen
penunjang pokok pelaksanaan tugas
pokok dan fungsi SKPD dengan
kuantitas dan kualitas yang memadai,
sesuai dengan analisa jabatan, dan
kompetensi. Dengan berakhirnya
kebijakan moratorium pada Tahun
2012, dan mendasarkan pada
Peraturan Pemerintah (PP) Nomor
Gambar I.1 : PNS Pemerintah Kota Yogyakarta 97 Tahun 2000 tentang Formasi PNS
sebagaimana telah diubah dengan PP Nomor 54 Tahun 2003 dan surat Kepala BKN
Nomor K26-30/V11-7/99 tanggal 27 Januari 2014 tentang Penyusunan Formasi PNSD
TA 2014. Pemerintah Kota Yogyakarta pada Tahun 2014 telah menyampaikan hasil
penyusunan formasi berdasarkan skala prioritas sejumlah 642 CPNS. Penetapan
formasi CPNS Pemerintah Kota Yogyakarta TA 2014 sebanyak 74 formasi dengan
rincian 20 formasi tenaga guru, 8 formasi tenaga kesehatan dan 46 formasi
tenaga teknis. Pengadaan CPNS sebanyak 74 orang tersebut menggunakan sistem
Computer Asisted Test (CAT) dan sampai saat ini masih dalam proses Penetapan
NIP di BKN Regional I Yogyakarta. Tahun 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta tidak
mendapat formasi dari Pemerintah Pusat,
Sampai dengan akhir Tahun 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta didukung
oleh 7.623 Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang terdiri atas Guru sebanyak 3.502 orang
(45,94%), dan non guru sebanyak 4.121 orang (54,06%). Berdasarkan Analisa Jabatan
kebutuhan pegawai Pemerintah Kota Yogyakarta idealnya adalah 11.495 orang yaitu
3.314 guru dan 8.181 non guru yang terdiri dari struktural, fungsional umum dan
fungsional tertentu selain guru, sehingga sampai 31 Desember 2015 Pemerintah
Kota Yogyakarta masih kekurangan SDM sebanyak 3.872 orang atau 33.68%.
Untuk memberikan gambaran yang lengkap dan terperinci mengenai
keadaan pegawai Pemerintah Kota Yogyakarta, dapat dilihat melalui website
Sistem Informasi Kepegawaian (Simpeg) Kota Yogyakarta.
2015

Pemerintah Kota Yogyakarta

11 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Gambar I.1 : Jumlah Pegawai Sekretariat Daerah dan Sekretaris Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Keadaan 31 Desember 2015 Bagian Tata pPemerintahan 15 18 Bagian Hukum 43 17 27 Bagian Organisasi Perekonomian Pengembangan PAD dan Kerjasama Bagian Pengendalian 18 Pembangunan Bagian Teknologi Informasi Bagian Humas dan Informasi 33 Bagian Protokol 26 19 Bagian Umum 21 Sekretaris Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Sumber Data : Badan Kepegawaian Daerah Kota Yogyakarta Pemerintah Kota Yogyakarta .2 : SIM Kepegawaian Pemkot Sumber: BKD Kota Yogyakarta Adapun rincian pegawai Pemerintah Kota Yogyakarta secara umum terlihat sebagai berikut: Grafik I.

12 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Grafik I.2 : Jumlah Pegawai Dinas-Dinas Daerah Keadaan 31 Desember 2015 Sumber Data : Badan Kepegawaian Daerah Kota Yogyakarta Grafik I.3 : Jumlah Pegawai di Lembaga Teknis Keadaan 31 Desember 2015 Inspektorat 19 18 49 43 5 12 42 60 Badan Perencanaan Pembangunan Daerah 36 Badan Kepegawaian Daerah Badan Lingkungan Hidup 308 Badan Pengendali Bencana Daerah Rumah Sakit Umum Daerah 376 Badan Narkotika Nasional 71 Kantor Kesatuan Bangsa Kantor Pengelolaan Taman Pintar Kantor Arsip dan Perpustakaaan daerah Kantor Pemberdayaan Masyarakat dan Perempuan Kantor Keluarga Berencana Sumber Data : Badan Kepegawaian Daerah Kota Yogyakarta 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .

4 : Jumlah Pegawai Kecamatan Keadaan 31 Desember 2015 Kecamatan Gondomanan 32 37 26 Kecamatan Jetsi 36 31 36 27 Kecamatan Mantrijeron Kecamatan Pakualaman Kecamatan Ngampilan Kecamatan Gondokusuman Kecamatan Gedongtengen 27 Kecamatan Tegalrejo 64 Kecamatan Wirobrajan 54 Kecamatan Kotagede 38 46 23 36 Kecamatan Umbulharjo Kecamatan Mergangsan Kecamatan Kraton Kecamatan Danurejan Sumber Data : Badan Kepegawaian Daerah Kota Yogyakarta Grafik I. 13 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Grafik I.5 : Jumlah Pegawai Negeri Sipil Berdasarkan Tingkat Pendidikan Keadaan 31 Desember 2015 Sumber Data : Badan Kepegawaian Daerah Kota Yogyakarta Pemerintah Kota Yogyakarta .

213 Golongan II. 1332 Golongan IV.7 : Jumlah Pegawai Negeri Sipil Berdasarkan Eselon Keadaan 31 Desember 2015 27 25 137 eselon II eselon III eselon IV Eselon V 694 Sumber Data : Badan Kepegawaian Daerah Kota Yogyakarta 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . 2516 Golongan III. 3562 Sumber Data : Badan Kepegawaian Daerah Kota Yogyakarta Grafik I. 14 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Grafik I.6 : Jumlah Pegawai Negeri Sipil Berdasarkan Golongan Keadaan 31 Desember 2015 Golongan I.

Reformasi birokrasi selain itu merupakan suatu keniscayaan untuk menghadapi era globalisasi yang penuh tantangan serta untuk menjawab desakan publik akan perbaikan kinerja instansi pemerintah dalam penyediaan layanan publik. 15 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 D. program reformasi birokrasi menjadi prioritas utama Pemerintah Kota Yogyakarta. isu strategis yang menjadi komitmen bersama untuk terus di tingkatkan adalah melalui Reformasi Birokrasi. peningkatan kualitas layanan publik dan peningkatan kapasitas dan akuntabilitas kinerja birokrasi. Reformasi Birokrasi menuntut pula keunggulan komparatif antar pemerintah daerah dalam memberikan pelayanan prima kepada stakeholder/masyarakat. ISU STRATEGIS PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA Dalam rangka menjalankan roda pemerintahan di Kota Yogyakarta. Oleh sebab itu.2 : Reformasi Birokrasi Pemerintah Kota Yogyakarta . Bagan I. Reformasi Birokrasi merupakan tuntutan dan amanat gerakan reformasi untuk mewujudkan pemerintahan yang bersih dan bebas dari KKN (good and Gambar I.3 : penandatanganan RB clean goverment).

Untuk Mengatur Capaian program Reformasi Birokrasi maka dilakukan Penilaian Mandiri Pelaksanaan Reformasi Birokrasi (PMPRB) merupakan instrumen penilaian kemajuan pelaksanaan reformasi birokrasi yang dilakukan secara mandiri (self assessment) oleh kementerian/lembaga/ Pemerintah Daerah. yaitu Proses dan Hasil (Results). Komponen Proses sangat menentukan keberhasilan tugas instansi. sejahtera. Dasar pelaksanaan PMPRB adalah Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 1 Tahun 2012 tentang Penilaian Mandiri Pelaksanaan Reformasi Birokrasi. Hasil adalah capaian yang diperoleh dari pengukuran terhadap indikator kinerja internal dan eksternal yang menunjukkan seberapa baik suatu instansi mencapai target yang telah ditetapkan. Hasil dari indeks reformasi birokrasi pada Tahun 2015 yaitu 75. berdedikasi. PMPRB dilaksanakan dengan tujuan memudahkan Pemerintah Daerah dalam menyediakan informasi mengenai perkembangan pelaksanaan reformasi birokrasi dan upaya-upaya perbaikan yang perlu dilakukan oleh Pemerintah Kota Yogyakarta. 2. Proses adalah berbagai kriteria dan pendekatan harus dilakukan instansi untuk mencapai tujuan yang diinginkan mencakup delapan (8) area perubahan. berkinerja tinggi. mampu melayani publik. Hasil penilaian pada komponen Pengungkit dan hasil menunjukkan bahwa Pemerintah Kota Yogyakarta telah mencapai hasil yang sangat baik dan berkesinambungan atas target yang telah ditetapkan.38%. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . bersih dan bebas KKN. Menetapkan Keputusan Walikota Yogyakarta Nomor 406/Kep/2013 Tentang Penetapan Road Map Reformasi Birokrasi Tahun 2012-2016. dan memegang teguh nilai-nilai dasar dan kode etik aparatur Negara maka Pemerintah Kota Yogyakarta telah : 1. Penilaian mencakup dua komponen. netral. sedangkan Komponen Hasil berhubungan dengan kepuasan para pemangku kepentingan. berintegritas. Pencapaian nilai RB tahun 2015 ini sudah melampaui target tahun 2015-2016. 16 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Dalam rangka menunjang terwujudnya birokrasi pemerintah yang profesional dengan karakteristik adaptif.

maka Pemerintah Kota Yogyakarta menjalin kerjasama dengan Lembaga Administrasi Negara untuk melakukan pendampingan.97 66.73 % Penguatan Pengawasan (12) 7. asistensi.4 % Hasil % Kapasitas Dan Akuntabilitas Kinerja Organisasi (20) 13.75 95.1 : Index RB 2015 Proses Index % Manajemen Perubahan (5) 5 100 % Penataan Peraturan Perundang-Undangan (5) 5 100 % Penataan Dan Penguatan Organisasi (6) 5.42 % Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik (6) 5.6 67.95 % Kualitas Pelayanan Publik (10) 7. Khususnya Pasal 386 ”dalam rangka peningkatan kinerja penyelenggaraan Pemerintahan Daerah.67 95. 17 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel I.66 77.83 97.38 Gambar I.55% INDEKS RB (100) 75.78 77.4 : PMPRB Online Dalam upaya mendukung inovasi daerah sesuai dengan amanat UU Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah.77 51.98 % Pemerintah Yang Bersih Dan Bebas Kkn (10) 7.3 72. dan fasilitasi inovasi melalui program yang Pemerintah Kota Yogyakarta .75 % TOTAL HASIL (40) 28.05 % Penataan Sistem Manajemen Sdm (15) 7.83 % Penguatan Akuntabilitas (6) 4.72 95. Pemerintah Daerah dapat melakukan inovasi”. Dengan adanya ketentuan tersebut.22 % Penataan Tatalaksana (5) 4.

Mbangun Kampung. 3. Jumantik Mandiri. 2. Kegiatan Belajar Siswa (KBS) Online. “Jamila” Inovasi Cantik Kantor Arsip dan Perpustakaan Daerah. “SIM Barang Persediaan (Simbara) 11. Optimalisasi CSR dalam Pembangunan Kewilayahan Daerah Bantaran Sungai dan Tanah Magersari. 14. Mujib Bung Ali. LAN bersama-sama dengan Pemerintah Kota Yogyakarta berupaya untuk mendorong agar seluruh SKPD/Unit Kerja dan kelurahan di Kota Yogyakarta mampu menciptakan inovasi yang berkualitas dan berstandar tinggi. Pemberantasan Sarang Nyamuk Mandiri (Pesan Mandiri). Taman Edukasi Keselamatan Lalu Lintas. Eksistensi Pelayanan dengan Standar Profesi Tertinggi berbasis Keselamatan Pasien. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . 5. Rumah Terampil Keparakan. Melalui program ini. Inovasi Onestop Service Keterangan Domisili Perusahaan Kelurahan Warungboto Kecamatan Umbulharjo. 12. SKPD/Unit Kerja dan kelurahan tersebut ditargetkan dapat merencanakan. Dari Pendampingan yang dilakukan oleh Lembaga Administrasi Negara terhadap 93 SKPD/unit kerja dihasilkan 120 ide inovasi. menjalankan. dan mengelola setidaknya satu inovasi yang dapat dilihat hasilnya dalam satu tahun. Inovasi Optimalisasi Kapasitas APIP “Klinik Konsultasi Good & Clean Government”. Dari 120 ide inovasi tersebut terdapat 20 inovasi unggulan yang dipilih Lembaga Administrasi Negara yaitu : 1. 7. 18 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 disebut dengan Laboratorium Inovasi. Pelayanan Perizinan Usaha secara paralel. Kampung Tangguh Bencana. 16. 4. 8. 15. 6. Sayangi bumi dengan gerakan pembuatan seribu biopori Kelurahan Mantrijeron 10. 13. 9.

19. maksud dan tujuan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah. Akselerasi Perubahan Status Perkawinan Kerjasama Kecamatan Gondomanan. pembandingan realisasi kinerja sampai dengan tahun 2015 dengan target 2016 berdasarkan dokumen RPJMD tahun 2012 sampai tahun 2016. Puncak dari pelaksanaan kegiatan laboratorium inovasi daerah. Pembandingan beberapa indikator realisasi kinerja tahun 2015 dibandingkan dengan Standar Nasional. PENDAHULUAN Menjelaskan secara ringkas latar belakang. Walikota Yogyakarta dianugerahi piagam sebagai pemimpin daerah Laboratorium Inovasi dalam acara Temu Inovasi Administrasi Negara yang diselenggarakan bulan Oktober 2015. Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi dan Personil Perangkat Daerah serta Sistematika Penyusunan. 19 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 17. Diuraikan pula analisis capaian kinerja yang meliputi : pembandingan antara target dan realisasi kinerja tahun 2015. gambaran singkat tentang Kedudukan. 20. BAB III. hambatan/kendala dan permasalahan Pemerintah Kota Yogyakarta . AKUNTABILITAS KINERJA Menjelaskan capaian kinerja berdasarkan hasil pengukuran kinerja tahun 2015. PERENCANAAN KINERJA Menjelaskan ringkasan/ikhtisar Perjanjian Kinerja tahun 2015 yang mendasarkan pada dokumen perencanaan. SISTEMATIKA PENYUSUNAN Sistematika Penyusunan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2015 terdiri dari 4 (Empat) Bab yaitu sebagai berikut: BAB I. E. maka pada tanggal 19-20 November 2015 dilaksanakan festival inovasi daerah dan gelar potensi wira usaha muda di Halaman Kantor Pengelolaan Taman Pintar. 18. Aplikasi Pengakses Informasi Pelelangan Berbasis Android. Karangwaru Nyaman Huni. “PONPELSUMAT” Kelurahan Patehan (Telfon Pelayanan Surat Keterangan Kematian Kelurahan). pembandingan antara realisasi kinerja serta capaian kinerja tahun 2015 dengan tahun 2014 dan tahun 2013 serta tahun 2012. BAB II. analisis keberhasilan/kegagalan.

yang dihadapi serta langkah-langkah antisipatif yang diambil serta penyajian realisasi anggaran. PENUTUP Memuat kesimpulan umum atas capaian kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2015 dan upaya/langkah di masa mendatang yang akan dilakukan oleh Pemerintah Kota dalam rangka peningkatan kinerjanya. BAB IV. .

BAB II Perencanaan Kinerja .

.

Yk/2014 Dengan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Yogyakarta Nomor: 03/NKB/DPRD/2014 tanggal 21 Nopember 2014 Tentang Kebijakan Umum Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2015.Yk/2014 04/NKB/DPRD/2014 tanggal 24 agustus 2015 Tentang Kebijakan Umum Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2015. ruang lingkup ini lebih diutamakan terhadap berbagai program utama organisasi. Untuk itu. dan akuntabel. Peraturan Walikota Yogyakarta Nomor 24 Tahun 2014 Tentang Rencana Kerja Pembangunan Daerah Kota Yogyakarta Tahun 2015. dokumen Rencana Kinerja Tahunan (RKT) Tahun 2015. Nota Kesepakatan Antara Pemerintah Kota Yogyakarta Dengan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Yogyakarta Nomor 27/NKB. Nota Kesepakatan Antara Pemerintah Kota Yogyakarta Dengan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Yogyakarta Nomor: 27/NKB. transparan. Target Kinerja tersebut merepresentasikan nilai kuantitatif yang harus dicapai selama tahun 2015. Namun demikian. Percepatan untuk mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif.Yk/2014 Yogyakarta Nomor : 04/NKB/DPRD/2014 tanggal 24 Agustus 2015 tentang Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara Perubahan Tahun Anggaran 2015. Nota Kesepakatan Antara Pemerintah Kota Yogyakarta Dengan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota 27/NKB.Yk/2014 04/NKB/DPRD/2014 tanggal 21 November 2014 tentang Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara Tahun Anggaran 2015. yaitu program-program yang dapat menggambarkan keberadaan organisasi serta menggambarkan isu strategik yang sedang dihadapi organisasi. Perjanjian kinerja ini menggambarkan capaian kinerja yang akan diwujudkan oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD)/Unit Kerja di lingkungan Pemerintah Kota Yogyakarta dalam suatu tahun tertentu dengan mempertimbangkan sumber daya yang dikelolanya. penyusunan Perencanaan Kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2015 merupakan sasaran dan target kinerja yang sepenuhnya mengacu pada Peraturan Daerah Kota Yogyakarta Nomor 7 Tahun 2012 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tahun 2012-2016 dan Keputusan Walikota Yogyakarta Nomor 371/KEP/2013 tentang Penetapan Indikator Kinerja Utama Tahun 2012-2016. Tujuan umum disusunnya Perjanjian Kinerja yaitu dalam rangka Intensifikasi pencegahan korupsi. Target Kinerja pada tingkat sasaran strategis akan dijadikan tolok ukur dalam mengukur keberhasilan organisasi di dalam upaya pencapaian visi misi dan akan Pemerintah Kota Yogyakarta . Nota Kesepakatan Antara Pemerintah Kota Yogyakarta 26/NKB. Peraturan Walikota Nomor 36 Tahun 2015 Tentang Perubahan Rencana Kerja Pembangunan Daerah Kota Yogyakarta Tahun 2015. Peningkatan kualitas pelayanan publik. 23 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Perencanaan Kinerja merupakan tekad dan janji rencana kinerja tahunan yang akan dicapai oleh Pemerintah Kota Yogyakarta.

dan Tata Cara Reviu Atas Laporan Kinerja Instansi Pemerintah.36 % Dan gizi Kurang 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Adapun Revisi Dan Perubahan Perjanjian Kinerja dimaksud sebagai berikut: Tabel II. Perjanjian Kinerja Tahun 2015 disusun dan berdasarkan pada Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi RI Nomor 53 Tahun 2014 Tentang Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja. dan Pusat Pelayanan Jasa. Perjanjian Kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2015 telah ditetapkan pada tanggal 9 Maret 2015 sebagaimana lampiran I dan telah dilakukan revisi dan perubahan pada tanggal 16 Nopember 2015 sehubungan adanya perubahan anggaran dan pergantian atau mutasi pejabat.5 publik yang berkualitas peningkatan (Tahun) derajat kesehatan Angka Kematian Ibu Per 113 masyarakat Seratus Ribu Kelahiran Hidup Angka Kematian Bayi 7. yang Berwawasan Lingkungan dan Ekonomi Kerakyatan” No Misi No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target I Mewujudkan tata kelola 1 Terwujudnya Nilai Akuntabilitas B pemerintahan yang kelembagaan dan Kinerja Instansi baik dan bersih ketatalaksanaan Pemerintah Kota pemerintah daerah Yogyakarta yang berkualitas Opini Laporan Wajar Keuangan Oleh Auditor Eksternal Nilai Evaluasi Kinerja Tinggi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (EKPPD) II Mewujudkan pelayanan 2 Terwujudnya Angka Harapan Hidup 73. Pariwisata Berbasis Budaya.1 : Revisi dan Perubahan Perjanjian Kinerja Tahun 2015 Visi : Terwujudnya Kota Yogyakarta sebagai Kota Pendidikan Berkualitas. 24 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 menjadi komitmen bagi Pemerintah Kota Yogyakarta untuk mencapainya dalam Tahun 2015. Pelaporan Kinerja.3 Per Seribu Kelahiran Hidup Prevalensi Gizi Buruk 8. berkarakter dan Inklusif.

6 pelayanan Masyarakat administrasi publik Presentase Tindak 93% yang baik Lanjut Penanganan Pengaduan Masyarakat Lewat Unit Pelayanan Informasi Dan Keluhan (UPIK) 6 Terwujudnya Angka Melek Huruf 98.2% pendidikan inklusif untuk semua Pemerintah Kota Yogyakarta .8 terjangkau Layanan Kesehatan 4 Terwujudnya sarana Persentase Cakupan 100% dan prasarana Sistem Jaringan perkotaan yang Drainase Skala Kawasan memadai Dan Skala Kota Persentase Cakupan 16. 25 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 No Misi No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target 3 Terwujudnya Indeks Kepuasan 73 pelayanan kesehatan Layanan Rumah Sakit yang bermutu dan Indeks Kepuasan 79.90% Sistem Air Limbah Skala Komunitas/Kawasan/ Kota Persentase Volume 78% Sampah Yang Terangkut Ke Tempat Pembuangan Akhir Persentase 100% Cakupan Pelayanan Kesiapsiagaan Dan Pengendalian Bencana Kebakaran Persentase 100% Cakupan Pelayanan Kesiapsiagaan Dan Penanganan Bencana Alam 5 Terwujudnya Indeks Kepuasan 74.

5% perekonomian Inflasi 6-7.40%-5.301 Juta pemberdayaan peningkatan kualitas (Rp) masyarakat dengan ekonomi masyarakat Jumlah Koperasi Aktif 474 gerakan Segoro Amarto Jumlah Pelaku Usaha 23.5% daerah yang kuat Pendapatan Pajak dan 205-215 Retribusi Daerah Milyar 11 Terwujudnya Persentase Penerbitan 100% daya dukung Izin Sesuai Standar pengembangan Operasional Prosedur usaha Berwawasan lingkungan 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Kecil.80% Terbuka 10 Terwujudnya Pertumbuhan Ekonomi 4.1-80.0% Sekolah Yang Melayani Pendidikan Inklusi III Mewujudkan 7 Terwujudnya Pendapatan Perkapita 17.99%-5.6 daerah yang kuat peningkatan kualitas Manusia sumber daya Tingkat Kelulusan Ujian 96% manusia yang unggul Nasional (UN/UNPK) Angka Pengangguran 8.03% sosial masyarakat Pengendalian Frekuensi Konflik Sosial Yang Ditimbulkan Karena Isu SARA Dan Kesenjangan Sosial IV Mewujudkan daya saing 9 Terwujudnya Indeks Pembangunan 80. 26 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 No Misi No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Angka Partisipasi 95% Sekolah (Aps) Persentase Jumlah 9.6% peningkatan kualitas Tingkat Intensitas 27. Dan UMKM Menengah (UMKM) 8 Terwujudnya Angka Kemiskinan 8.091 Mikro.

618.963.502.033.000.650 dan Informal Program Wajar 12 Tahun 106.000 Program Peningkatan Mutu Penunjang Pelayanan 72.212.355.779.698.692.200 Kesehatan Program Peningkatan Mutu Pelayanan Medis 653.000.760 Program Regulasi Pelayanan Kesehatan dan Pengelolaan Sumber Daya 856.7% Ruang Terbuka Hijau Kota Persentase Usaha yang 95% Mentaati Persyaratan Administrasi dan Teknis Pencegahan Pencemaran Air dan Udara Program Anggaran (Rp) Program Peningkatan dan Pemerataan Kualitas Pendidikan Dasar 10.539.186.016. Ketentraman dan Keindahan (K3) Persentase Luasan 34.191 Program Upaya Pelayanan Gizi dan Kesehatan Keluarga 1.726.000 Program Pengembangan Sarana dan Prasarana Rumah Sakit 39.900 Program Peningkatan dan Pemerataan Kualitas Pendidikan Menengah 7.368.066.791 Manusia Kesehatan Program Pemberdayaan Masyarakat dan Promosi Kesehatan 2.824. Pengembangan dan Informasi Kesehatan 890.126.253.068.724 Pemerintah Kota Yogyakarta .084.900 Program Pembiayaan dan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan 27.997.784.673.190 Program Peningkatan dan Pemerataan Kualitas Pendidikan Non Formal 2.544.134 Program Peningkatan dan Pemeliharaan Pengairan 16.008. 27 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 No Misi No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Persentase 93% Penyelesaian Pelanggaran Ketertiban.850.716 Program Peningkatan Mutu Pelayanan Keperawatan 1.000 Program Peningkatan dan Pemeliharaan Jalan dan Jembatan 27.899.199.650 Program Upaya Pelayanan Kesehatan 31.617.035.000 Program Peningkatan Pelayanan Kefarmasian dan Pengelolaan Alat 24.069 Program Penelitian.658 Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan 1.491.

686.292 Program Pemberdayaan Sosial 519.913.350 Program Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Hidup 2.424.500 Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan 9.680 Program Implementasi Sistem Informasi Administrasi Kependudukan 1.567.817.374.508.000 Program Pengendalian dan Evaluasi Pembangunan 1.537.823.594.048.221 Program Pengembangan Sarana dan Prasarana Dasar Permukiman 7.000 Program Konservasi Sumber Daya Alam 648.118.949.552.436.646.817 Program Pengembangan Rencana Rinci dan Infrastruktur Kawasan 1.120.367.122 Program Perlindungan dan Pengembangan Lembaga Tenaga Kerja 1.455.075.294.289.132 Program Pembangunan.500 Program Penempatan dan Perluasan Kesempatan Kerja 1.234.572.000 Program Peningkatan Kapasitas & Akses Informasi Sumber daya Lingk.400 Program Penanggulangan Kemiskinan 726.874 Program Peningkatan Kompetensi Tenaga Kerja dan Produktivitas 2.285.174 Program Operasional dan Optimalisasi Penyelenggaraan Perparkiran 7.038.485.998.149.830. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Sarana Prasarana 6.461.850 Program Pengembangan Kawasan Transmigrasi 302. 4.500 dan fasilitas perhubungan Program Peningkatan Pengaturan Lalu Lintas dan Angkutan 4.650 Program Penelitian dan Pengembangan Daerah 608.421.043 Program Rehabilitasi Sosial 7.197.477.000 Program Peningkatan Kualitas Kelembagaan Koperasi dan Lembaga 811.901. 28 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Program Anggaran (Rp) Program Peningkatan dan Pemeliharaan Drainase 11.173.146.880.981.557.710.572.621.160 Program Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera 3.594.520 Program Pelayanan Permohonan Dokumen Pencatatan Sipil 1.298.704.701.343 Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan SAL 13.560 Program Pelayanan Dokumen dan Surat-Surat Kependudukan 1.100 Program Pengembangan Data/Informasi 1.823.950 Keuangan Mikro 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .766 Program Perencanaan Pembangunan Daerah 2.562.146 Program Peningkatan dan Pemeliharaan Penerangan Jalan Umum 26.910.027.038 Program Pengendalian Ketertiban dan Kelancaran Lalu Lintas 1.131.283.710.300 Program Penataan Kawasan Sungai 103.202.200 Hidup Program Pengelolaan Ruang Terbuka Hijau 12.

090.680.722.600 Telematika Progam Peningkatan Kapasitas Kelembagaan dan Ketatalaksanaan 2.073.112.748 Program Penataan Peraturan Perundang-Undangan dan Pelayanan Hukum 3.800 Program Peningkatan Perdagangan 4.798 Program Pembinaan.144.500 Program Pengembangan Destinasi Pariwisata 8.190 dan Investasi Daerah Program Pengendalian Pelaksanaan Pembangunan 901.570 Program Pengembangan Industri Mikro Kecil dan Menengah (IMKM) 3. 29 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Program Anggaran (Rp) Program Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif Usaha 2.245.768 Mikro Kecil Menengah Program Ketahanan Pangan 1.215.144.200 Pemerintah Daerah Program Pengembangan Komunikasi.151.000 Program Peningkatan Kualitas Kebijakan Pengembangan Pendapatan 926.368 Program Peningkatan Kesejahteraan Petani Perkotaan 1.770.004.032.681.000 Program Fasilitasi Pertanahan 12.060. Asisten.000 Program Pengembangan Wawasan Kebangsaan 436.250.418.815. Pelestarian dan Pengembangan Nilai-Nilai Seni dan 1. Informasi dan Media Masa 3.504.541 Program Peningkatan Pelayanan Kedinasan Kepala Daerah.267 Program Pembinaan dan Pengembangan Generasi Muda 456.278.850.130.483.052.501.204.917. Keuangan Setda dan 1.587 Program Pembinaan dan Pengembangan Pariwisata 718.030 Program Perlindungan Konsumen dan Pengamanan Perdagangan 405.125.046.000 Daerah Program Peningkatan Kualitas Kebijakan Pengembangan Perekonomian 473.406 Program Fasilitasi Olah Raga 1.354.982. 1.203.647.500 Program Peningkatan Manajemen Penyelenggaraan Pemerintahan 1.196 Program Peningkatan Kapasitas Lembaga Sosial Kemasyarakatan 1.542.161.893.390.716 Kerumahtanggaan Program Pengembangan Kerjasama Daerah 503.235.971.203.786. Sekda.869 Cagar Budaya Program Pengembangan Promosi dan Kerjasama Pariwisata 2.834.438.475 Pemerintah Kota Yogyakarta .840.147 Staf Ahli dan Keprotokolan Pemda Program Peningkatan Pelayanan Administrasi Umum.674.600 Program Pengembangan Budidaya Perikanan 644. Teknologi Informasi dan Aplikasi 8.732.187 Program Pengembangan Komunikasi.387 Program Pelayanan Pengadaan Barang/Jasa 1.856.

300 Pelaksanaan APBD sesuai Peraturan Perundangan-Undangan Yang Berlaku Program Pengamanan Penerimaan Pajak Daerah 5.749.128.186.160 Kecamatan Gondokusuman Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 2.365.119.506 Program Peningkatan dan Pemeliharaan Bangunan Gedung Pemerintah 108.546.000 Progam Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia 4.996 Program Pengelolaan Anggaran Daerah 1.077.992 Kecamatan Tegalrejo Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.978.818 Program Peningkatan Sistem Pengawasan Internal 1.508.178.974 Kecamatan Danurejan 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .076.500 Program Peningkatan Ketentraman dan Ketertiban 5.000 Program Pengembangan Karier Jabatan Struktural dan Fungsional 680.683.046 Program Peningkatan Barang Daerah 28.170.870.336.268.450 Program Pengembangan Manajemen Kepegawaian 714.600 Program Pengelolaan Barang Daerah 3.100 Program Peningkatan Pelayanan Perizinan 1.992 Kecamatan Jetis Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan Jetis 1.000 Program Perlindungan Masyarakat 900.400 Program Peningkatan Pelayanan Administrasi Kepegawaian 4.972.631. 30 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Program Anggaran (Rp) Program Peningkatan Layanan pada DPRD 15.012.610 Program Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia 335.502.344.416.118.000 Program Penatausahaan Pembiayaan dan Pertanggungjawaban 940.139.743.725.800 Program Peningkatan Ketaatan Hukum 808.797 Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 710.682.484 Program Pengendalian Belanja Daerah dan Pengelolaan Dana Perimbangan 481.231.300 Tegalrejo Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 613.700 Gondokusuman Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 549.155.966.970.000.290.000 Program Kesiapsiagaan dan Pengendalian Bahaya Kebakaran 5.411.213.242.039 Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 488.396.818.810.561.392.217.925.000 Program Kesiapsiagaan dan Penanggulangan Bencana Alam 4.

166.488.684.348 Kecamatan Mantrijeron Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.539.872 Kecamatan Wirobrajan Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.524 Kecamatan Gedontengen Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 589.810. 31 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Program Anggaran (Rp) Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.336.419 Kecamatan Mergangsan Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.988 Kecamatan Gondomanan Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 650.443.222.069 Kecamatan Ngampilan Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 599.442 Ngampilan Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 450.106 Kecamatan Pakualaman Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 674.600 Gondomanan Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 369.550 Mantrijeron Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 375.720.423.535.820.198.527.830 Danurejan Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 312.566.501.760 Umbulharjo Pemerintah Kota Yogyakarta .130.018.243.950 Wirobrajan Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 297.416.394 Kecamatan Umbulharjo Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 3.482.000 Gedongtengen Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 238.822.850 Pakualaman Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 268.000 Kraton Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 336.642.050 Mergangsan Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 720.900 Kecamatan Kraton Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.699.102.

268 Kecamatan Kotagede Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.707.818.186 Program Penyelamatan dan Pelestarian Dokumen/Arsip Daerah 722.675 Anak Program Pemberdayaan dan Peningkatan Partisipasi Perempuan dan Anak 2.210.951.257 Program Pengembangan Pasar 2.038.080 Literasi Program Pemeliharaan Sarana Prasarana Kebersihan.500 Keamanan Pasar Program Optimalisasi Pemanfaatan lahan dan Pengelolaan Retribusi 12.884.898.351.424.541.941.721.856 Program Pembinaan Perpustakaan dan Pengembangan Budaya Baca/ 749.932.059. 32 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Program Anggaran (Rp) Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 382.337 Program Peningkatan Kualitas Hidup dan Perlindungan Perempuan dan 1.100 Kotagede Program Pemberdayaan dan Peningkatan Peran Serta Masyarakat 1. Ketertiban dan 7.152.842.243.550 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .

BAB III Akuntabilitas Kinerja .

.

35

2015
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015

A. CAPAIAN KINERJA PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA

Pengukuran capaian kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta dilakukan secara
berkala (triwulanan) dan tahunan. Sehubungan dalam Peraturan Menteri Negara
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 53 Tahun 2014
tidak mengatur format pengukuran kinerja maka format Pengukuran Kinerja masih
mendasarkan pada Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara
dan Reformasi Birokrasi Nomor 29 Tahun 2010 tentang Penyusunan Penetapan
Kinerja dan Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah, yaitu dengan
membandingkan antara realisasi capaian indikator kinerja dengan target indikator
kinerja sasaran yang telah ditetapkan dalam Perjanjian Kinerja Pemerintah Kota
Yogyakarta Tahun 2015.
Tujuan dilakukan pengukuran kinerja adalah dalam rangka untuk menilai
keberhasilan dan kegagalan pencapaian sasaran strategis Pemerintah Kota
Yogyakarta sebagai Kota Pendidikan Berkualitas, Berkarakter dan Inklusif, Pariwisata
Berbasis Budaya, dan Pusat Pelayanan Jasa, yang Berwawasan Lingkungan dan
Ekonomi Kerakyatan. Guna mempermudah interpretasi atas pencapaian indikator
kinerja sasaran Pemerintah Kota Yogyakarta tersebut digunakan skala nilai
peringkat kinerja yang mengacu pada formulir Tabel VII-C dalam Peraturan Menteri
Dalam Negeri Nomot 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah
Nomor 8 Tahun 2008 Tentang Tahapan, Tatacara Penyusunan, Pengendalian, Dan
Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah sebagai berikut:

Tabel III.1 : Skala Nilai Peringkat Kinerja

Nomor Interval Nilai Realisasi Kinerja Kriteria Penilaian Realisasi Kinerja
1. 91 ≥ Sangat Tinggi
2. 76 ≤ 90 Tinggi
3. 66 ≤ 75 Sedang
4. 51 ≤ 65 Rendah
5. ≤ 50 Sangat Rendah

Sumber : Permendagri 54 Tahun 2010

Adapun tingkat capaian kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta pada Tahun
2015 berdasarkan hasil pengukurannya diatas dapat diilustrasikan dalam tabel
sebagai berikut:

Pemerintah Kota Yogyakarta

36 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015

Tabel III.2 : Pengukuran Capaian Perjanjian Kinerja Tahun 2015

Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Realisasi % Capaian
1. Terwujudnya 1. Nilai Akuntabilitas B BB 100%
kelembagaan dan Kinerja Instansi
ketatalaksanaan Pemerintah Kota
Pemerintah Daerah Yogyakarta
yang berkualitas 2. Opini Laporan Keuangan Wajar Proses Audit -
Oleh Auditor Eksternal (WTP) BPK
3. Nilai Evaluasi Kinerja Tinggi (Tahap -
Penyelenggaraan Proses
Pemerintah Daerah ( Penilaian
EKPPD) Kementerian
Dalam
Negeri)
2. Terwujudnya 1 Angka Harapan Hidup 73,5 73,5 100%
Peningkatan (Tahun)
Derajat Kesehatan 2 Angka Kematian Ibu Per 113 125,88 88.60%
Masyarakat Seratus Ribu Kelahiran
hidup
3 Angka Kematian Bayi Per 7,3 8,31 86.16%
Seribu Kelahiran Hidup
4. Prevalensi Gizi Buruk 8,36% 7,97% 104,67%
dan gizi Kurang
3 Terwujudnya 1 Indeks Kepuasan 73 76,21 104,4%
pelayanan Layanan Rumah Sakit
kesehatan yang 2 Indeks Kepuasan 79,8 78,24 98,05%
bermutu dan Layanan Kesehatan
terjangkau
4 Terwujudnya sarana 1 Persentase cakupan 100% 69.01% 69.01%
dan prasarana sistem jaringan drainase
perkotaan yang skala kawasan dan skala
memadai kota
2 Persentase cakupan 16.90% 22.17% 131.18%
sistem air limbah skala
komunitas/ kawasan/
kota
3 Persentase volume 78% 75,92% 97,33%
sampah yang terangkut
ke Tempat Pembuangan
Akhir
2015

Pemerintah Kota Yogyakarta

37

2015
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015

Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Realisasi % Capaian
4 Persentase cakupan 100% 100% 100%
pelayanan kesiapsiagaan
dan pengendalian
bencana kebakaran
5 Persentase cakupan 100% 100% 100%
pelayanan kesiapsiagaan
dan penanganan
bencana alam
5 Terwujudnya 1 Indeks Kepuasan 74.6 77,84 104,34%
pelayanan Masyarakat
administrasi publik 2 Presentase tindak lanjut 93% 95,25% 102,42%
yang baik pengaduan masyarakat
Lewat Unit Pelayanan
Informasi dan Keluhan
(Upik)
6 Terwujudnya 1 Angka melek huruf 98,2% 99.75% 101.58%
pendidikan inklusif 2 Angka Partisipasi 95% 94.64% 99.62%
untuk semua Sekolah (APS)
3 Persentase jumlah 9,0% 10.45% 116,11%
sekolah yang melayani
pendidikan inklusi
7 Terwujudnya 1 Pendapatan Perkapita Rp.1 7,301 Rp. 53,216. 307.59%
peningkatan (Rp) juta juta
kualitas ekonomi 2 Jumlah koperasi aktif 474 469 98,95%
masyarakat
3 Jumlah Pelaku Usaha 23.091 23.170 100,34%
Mikro, Kecil, dan
Menengah (UMKM)
8 Terwujudnya 1 Angka kemiskinan 8,6% 8,61%* 99.88%
peningkatan 2 Tingkat Intensitas 27.03% 25.75% 104,74%
kualitas sosial pengendalian Frekuensi
masyarakat Konflik Sosial Yang
Ditimbulkan Karena Isu
SARA dan Kesenjangan
Sosial
9 Terwujudnya 1 Indeks Pembangunan 80,1 – 80,6 83,78 103,95%
peningkatan Manusia
kualitas sumber
daya manusia yang
unggul

Pemerintah Kota Yogyakarta

26% 82.980.30% 100% perekonomian 5.40% 10 Terwujudnya 1 Pertumbuhan Ekonomi 4.907.77% 97.32% Terbuka Hijau Kota 4 Persentase Usaha yang 95% 78.5% 3.92% 104.989 160.02% 106. ketentraman dan keindahan (K3) 3 Persentase luasan Ruang 34.29% daya dukung izin sesuai Standar pengembangan Operasional Prosedur usaha 2 Persentase penyelesaian 93% 99.08% Nasional (UN/UNPK) 3 Angka Pengangguran 5.80%.92% Retribusi Daerah Milyar 11 Terwujudnya 1 Persentase penerbitan 100% 95.38% mentaati persyaratan administrasi dan Teknis Pencegahan Pencemaran Air dan Udara (*) angka sementara Rincian tingkat capaian kinerja masing-masing indikator sasaran tersebut dapat dilihat lebih terinci lagi pada matriks pengukuran kinerja dalam lampiran II.99%.5% daerah yang kuat 2 Inflasi 6-7.29% 95. 38 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Realisasi % Capaian 2 Tingkat Kelulusan Ujian 96% 99. 5.17% 3 Pendapatan Pajak dan 205-215 345.47% pelanggaran ketertiban.70% 33. 6.35% 100% terbuka 8. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .09% 94.

3 diatas pada sasaran pertama ini 2 indikator sasaran tersebut belum dapat diketahui hasilnya pada saat Laporan Kinerja Tahun 2015 disusun. Pengukuran capaian kinerja sasaran terwujudnya kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintah daerah yang berkualitas tersaji pada tabel III. Sasaran ini didukung secara terpadu oleh Bagian Tata Pemerintahan dan Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan Keuangan (DPDPK).3. berikut dibawah ini Tabel III.3 : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 1 Realisasi Realisasi Realisasi Tahun 2015 No Indikator Kinerja 2012 2013 2014 Target Realisasi % Capaian 1. Untuk mengukur sasaran pertama ini ada 3 indikator sasaran . 39 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Adapun analisis capaian kinerja dari 11 (sebelas) sasaran strategis Pemerintah Kota Yogyakarta pada Tahun 2015 adalah sebagai berikut: Sasaran Strategis 1 Terwujudnya Kelembagaan Dan Ketatalaksanaan Pemerintah Daerah Yang Berkualitas Sasaran strategis 1 ini merupakan salah satu upaya mencapai misi pertama sebagaimana tertuang dalam RPJMD 2012-2016 yaitu ”Mewujudkan Tata Kelola Pemerintahan Yang Baik Dan Bersih” dan juga untuk mencapai tujuan: ”Mewujudkan Penyelenggaraan Pemerintahan Yang Berkualitas”. Pemerintah Kota Yogyakarta . Hal ini disebabkan karena ada dua indikator masih dalam proses penilaian dari Pemerintah pusat yaitu Badan Pemeriksa Keuangan serta Kementerian Dalam Negeri. Nilai Akuntabilitas CC CC B B BB 100% Kinerja Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta 2. Nilai Evaluasi Kinerja Sangat *Sangat Sangat Tinggi (Tahap Penyelenggaraan Tinggi Tinggi Tinggi Proses Pemerintah Daerah Penilaian (EKPPD) Kementerian Dalam Negeri) Rata-rata Capaian Kinerja - Terlihat dari tabel III. Opini Laporan WTP WTP WTP Wajar Proses Audit keuangan oleh auditor BPK eksternal 3.

17 57.57 60 57.17 50 40 30 20 10 0 tahun 2012 tahun 2013 tahun 2014 tahun 2015 Hasil Evaluasi 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .80) Interpretasi Cukup Cukup Baik Sangat Baik Grafik III.68 65.11 65.1 : Nilai Laporan Kinerja Instansi Pemerintah 80 70 70.60) (>50 .70) (>70 .1 : Hasil Laporan Kinerja Instansi Pemkot YK Hasil evaluasi penilaian tingkat akuntabilitas Kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta sejak tahun awal RPJMD tahun 2012 hingga tahun keempat RPJMD tahun 2015 mengalami peningkatan yaitu terlihat dari tabel dan grafik berikut: Tabel III. 40 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 ⌦ 1.57 70.60) (>60 .4 : Nilai Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Nilai Tahun 2012 Nilai Tahun 2013 Nilai Tahun 2014 Nlai Tahun 2015 Nilai Hasil Evaluasi 55. Nilai Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta Gambar III.11 Tingkat Akuntabilitas CC CC B BB Kinerja (>50 .68 55.

Demikian penilaian LPPD Tahun 2015 sampai dengan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah ini disusun belum diketahui hasilnya karena masih dalam proses penilaian. Berdasarkan nilai dari TIM Daerah yang terdiri dari BPKP Perwakilan DIY dan Inspektorat DIY Terhadap Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (LPPD) Tahun 2014.54 pada Tahun 2015 dengan presentase capaian sebesar 100.11 yang dibandingkan dengan terget yang rentan nilainya 70.099 sedangkan nilai akhir dari Tim Nasional Belum ditetapkan sehingga peringkat tingkat nasional belum dapat diketahui. 41 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Dibandingkan tahun 2014 nilai akuntabilitas kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta mengalami peningkatan sebesar 4. Hasil penilaian tersebut mencerminkan bahwa akuntabilitas kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta mengalami peningkatan cukup signifikan dari tahun sebelumnya. sejak tahun 2009 sampai dengan tahun 2014 hasil audit BPK dinyatakan Wajar Tanpa pengecualian (WTP). Pemerintah Kota Yogyakarta memperoleh skor sebesar 3. Opini Laporan Keuangan Oleh Auditor Eksternal Opini Laporan Keuangan tahun 2015 oleh auditor eksternal masih dalam proses audit BPK sehingga belum dapat diketahui hasil capaiannya. Namun demikian Pemerintah Kota Yogyakarta dalam kurun waktu 6 tahun berturut-turut. Nilai Evaluasi Kinerja Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (EKPPD) Sebagai salah satu alat untuk mengukur keberhasilan penyelenggaraan otonomi daerah Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia setiap tahun melaksanakan Evaluasi terhadap Laporan Penyelenggaran Pemerintahan. ⌦ 3. Pemerintah Kota Yogyakarta .16% karena realisasi tahun 2015 memperoleh nilai BB dengan nilai 70. ⌦ 2.

99 BPK dalam mengaudit keuangan memerlukan waktu yang cukup lama (3 bulan) sehingga setelah tahun anggaran berakhir belum dapat diketahui hasil audit laporan keuangan.5 : Capaian Indikator Sasaran strategis 1 Terhadap Target Kinerja RPJMD Tahun 2012-2016 No. 99 Komitmen Kepala Daerah dalam mendukung penyusunan laporan daerah. Indikator Kinerja Realisasi Realisasi Realisasi Realisasi Target 2012 2013 2014 2015 2016 1 Nilai Akuntabilitas Kinerja CC CC B BB B Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta 2. 99 Masih terdapat aparatur yang belum memahami akan pentingnya penyusunan pelaporan daerah sehingga dalam memproses/menginput data terkadang masih lamban. 42 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Apabila dilihat dari perkembangannya capaian masing-masing indikator kinerja sasaran dapat disampaikan sebagai berikut : Tabel III. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . 99 Dukungan SKPD di Lingkungan Pemerintah Kota Yogyakarta dalam menyediakan data laporan daerah. Hambatan/Masalah : 99 Hasil evaluasi Laporan daerah belum sepenuhnya digunakan sebagai pertimbangan atau feedback dalam perencanaan pembangunan di tahun berikutnya. Opini Laporan keuangan oleh WTP WTP WTP Proses Wajar auditor eksternal Audit BPK 3 Nilai Evaluasi Kinerja Sangat Sangat Sangat (Tahap Sangat Penyelenggaraan Pemerintah tinggi tinggi tinggi Proses tinggi Daerah (EKPPD) Penilaian Kementeria Dalam Negeri) Faktor-faktor yang mempengaruhi pencapaian keberhasilan sasaran ini : 99 Adanya peraturan perundangan yang mendukung pelaksanaan tugas khususnya dalam hal penyusunan dokumen pelaporan daerah .

Sasaran ini didukung oleh Dinas Kesehatan.perlu pendampingan yang dilaksanakan dengan narasumber dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia.5 73. Sasaran Strategis 2 Terwujudnya Peningkatan Derajat Kesehatan Masyarakat Sasaran strategis 2 ini merupakan salah satu upaya untuk mencapai misi kedua sebagaimana tertuang dalam RPJMD 2012-2016 yaitu ”Mewujudkan Pelayanan Publik Yang Berkualitas” dan tujuan “Meningkatkan Kualitas Pelayanan Publik”. Dalam penyusunan Laporan Kinerja.16% Bayi per Seribu (11.57/1000KH) Kelahiran Hidup 4 Prevalensi Gizi 7.60% (150.95% 7.86% dengan kategori predikat Sangat tinggi Hasil pengukuran sasaran terwujudnya pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau adalah sebagai berikut: Tabel III.5 73.3 45. 43 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Strategi / upaya pemecahan masalah: 99 Upaya mengatasi permasalahan tersebut adalah melakukan pendampingan baik dalam memberikan pemahaman tentang sistem manajeman akuntabilitas kepada pimpinan SKPD/Unit kerja maupun dalam penyusunan dokumen pelaporan.3 8.88 88.67% Buruk dan Gizi Kurang Rata-rata Capaian Kinerja 94.3/100.19 7.36% 7.31 86. sedangkan penyusunan laporan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah pendampingan dilaksanakan dengan narasumber dari BPKP (Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembanguanan) Perwakilan Daerah Istimewa Yogyakarta.5 100% Hidup (Tahun) 2 Angka Kematian ibu 7 204.5 73.000 per Seratus Ribu KH) Kelahiran Hidup 3 Angka Kematian 45 (10.6 : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 2 Realisasi Realisasi Realisasi Tahun 2015 No Indikator Kinerja 2012 2013 2014 Target Realisasi % Capaian 1 Angka Harapan 73.93% 8.86% Pemerintah Kota Yogyakarta .5 73. Untuk mengukur sasaran kedua ada 4 (empat) indikator sasaran dan rata-rata capaian kinerja sasaran sebesar 94.9/1000) 51 14.33% 7.97% 104.78 113 125.

dan sepsis (1 orang).000 kelahiran hidup di Kota Yogyakarta Tahun 2015 sebesar 125 masih lebih tinggi apabila dibandingkan dengan target nasional tahun 2015 sebesar 102. TBC HIV (1 orang).5 tahun. Kondisi tersebut akan selalu dipertahankan. Angka Harapan Hidup Gambar III. Adapun penyebab dari kematian ibu pada tahun 2015 dikarenakan TBC Milier (2 orang).369 kelahiran hidup atau 45.2 : Senam Lansia Angka harapan hidup mengambarkan derajat kesehatan masyarakat suatu wilayah karena semakin baik kesehatan seseorang maka kecenderungan untuk hidup lebih lama dan semakin buruk kesehatan akan semakin dekat dengan kematian walaupun hal tersebut tidak terlepas dari kekuasaan Tuhan. yang ber KTP dan berdomisili di Kota Yogyakarta adalah 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . pendarahan (1 orang). Angka harapan hidup di Kota Yogyakarta merupakan angka harapan hidup tertinggi dikota Indonesia yaitu 73. Angka Kematian Ibu per 100. 44 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 ⌦ 1.5 tahun dan lebih tinggi dibandingkan dengan target Nasional yaitu 68. persalinan dan masa nifas.78. Jumlah kematian ibu di Kota Yogyakarta pada tahun 2015 sebanyak 5 ibu dari 3. ⌦ 2. Angka Kematian Ibu per Seratus Ribu Kelahiran Hidup Kematian ibu maternal adalah kematian yang terjadi pada ibu karena peristiwa kehamilan.972 kelahiran hidup atau 125. Dari 5 (lima) kasus tersebut. Jumlah kematian ibu pada tahun 2015 meningkat dibanding tahun 2014 dengan jumlah kematian sebanyak 2 ibu dari 4.

Jumlah balita gizi buruk tahun 2015 sebanyak 77 kasus. Berbagai upaya telah dilakukan Pemerintah Kota Yogyakarta untuk menurunkan jumlah balita gizi buruk.31 per 1000 kelahiran hidup.000 kelahiran hidup di Kota Yogyakarta.93 %. kasus balita gizi buruk pada tahun 2014 sejumlah 165 kasus.97 %. antara lain melalui pendirian Rumah Pemulihan Gizi sebagai pemberian layanan komprehensif dalam penanganan masalah gizi di Kota Yogyakarta dan pemantauan status gizi balita di Posyandu. dibandingkan dengan jumlah kelahiran hidup. Hal ini menunjukkan adanya keberhasilan pelaksanaan program. 4 (empat) kasus lainnya berdomisili di luar Kota Yogyakarta. namun Gambar III. Angka kematian bayi tahun 2015 sebesar 8.19 bayi per 1000 kelahiran hidup dan masih lebih rendah apabila dibandingkan dengan target nasional tahun 2015 sebesar 23 bayi per 1000 kelahiran hidup. angka ini mengalami peningkatan dibanding prevalensi tahun 2014 dengan angka sebesar 7. Angka prevalensi gizi buruk pada tahun 2015 sebesar 7.3 : Kegiatan Pemeriksaan Gizi masih lebih rendah apabila dibandingkan dengan target Nasional tahun 2015 sebesar lebih dari 10%. ⌦ 4. terjadi penurunan dibandingkan angka kematian bayi pada tahun 2014 yaitu 14. Sehubungan dengan hal tersebut maka untuk kedepannya akan diupayakan penurunan Kematian Ibu per 100. Prevalensi Gizi Buruk dan Gizi Kurang Jumlah balita gizi buruk pada tahun 2015 mengalami penurunan di banding tahun 2014. Pemerintah Kota Yogyakarta . 45 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 1 kasus. ⌦ 3. Angka Kematian Bayi per Seribu Kelahiran Hidup Angka kematian bayi dihitung berdasarkan jumlah kematian bayi dengan umur kehamilan lebih dari 22 minggu yang lahir dalam keadaan hidup kemudian meninggal sebelum mencapai usia 1 tahun (12 bulan).

31 6. 99 Implementasi ANC berkualitas atau ANC terpadu sehingga dapat mendeteksi adanya faktor resiko dan komplikasi kehamilan.8 102 102 ibu per Seratus (150. 99 Dukungan anggaran dari Pemerintah Kota Yogyakarta untuk pelayanan kesehatan.97% 8% <10 Buruk dan Gizi Kurang Faktor yang mempengaruhi keberhasilan pencapaian sasaran adalah : 99 Adanya panduan manual rujukan kehamilan persalinan dan bayi baru lahir (BBL) sehingga memberikan petunjuk yang jelas untuk regionalisasi dan perorangan sesuai kelompok kasus.3/100.7 : Capaian indikator sasaran strategis 2 terhadap target kinerja RPJMD tahun 2012-2016 No. 99 Adanya Rumah Pemulihan Gizi yang memberikan pelayanan pemulihan terhadap balita gizi buruk dan kurang.3 45.7/1000 23 Bayi per Seribu KH Kelahiran Hidup 4 Prevalensi Gizi 7.33% 7. Indikator Kinerja Realisasi 2012 Realisasi Realisasi Realisasi Target Target 2013 2014 2015 2016 Nasional 1 Angka Harapan 73.5 Hidup (tahun) 2 Angka Kematian 7 204.78 125.5 73.5 73.95% 7.19 8. 99 Akses ke Puskesmas atau fasilitas kesehatan lain yang sangat mudah. 46 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel III.5 74 68.57 14.93% 7.9/1000) 11.000 KH) Ribu Kelahiran Hidup 3 Angka Kematian 45(10.5 73. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . 99 Mengoptimalkan peran pelayanan gawat darurat 118 untuk melayani ibu hamil yang berisiko tinggi. 99 Pelayanan Rumah Sehat Lansia yang memberikan pelayanan konsultasi dan pelayanan kesehatan untuk lanjut usia.

99 Tingginya kasus kehamilan yang tidak diinginkan sehingga mempengaruhi kesehatan ibu dan bayi. 99 Tingkat mobilisasi penduduk yang tinggi memungkinkan adanya penduduk pendatang dalam kondisi hamil dengan resiko tinggi. 99 Meningkatkan kepesertaan KB aktif. Strategi Pemecahan Masalah : 99 Meningkatkan promosi kesehatan ibu dan anak untuk masyarakat. 99 Kesadaran masyarakat untuk mengikuti program Keluarga Berencana kurang optimal. Kelas Ibu dan SMS Bunda. 99 Pemantauan Status Gizi cukup sulit karena terdapat keluarga yang tidak membawa anaknya yang harus ke Posyandu/Puskesmas. 99 Kurangnya fasilitas kesehatan rujukan yang mempunyai sarana NICI untuk menangani kasus neonatal. 99 Tingginya remaja putri dan ibu hamil yang anemia (> 25%) yang merupakan faktor resiko terjadinya Berat Bayi Lahir Rendah (BBLR). 99 Masih adanya ibu hamil yang belum memahami arti pentingnya pemeriksaan kehamilan sejak dini. 99 Mengoptimalkan peran kader pendamping ibu hamil dan kader pendamping balita gizi buruk dan kurang di wilayah. 99 Peningkatan Kualitas Antenatal Care terpadu berkualitas. sehingga statusnya gizinya tidak terpantau oleh kader pendamping maupun tenaga kesehatan. sehingga petugas tidak bisa memantau kehamilan sejak dini. Pemerintah Kota Yogyakarta . 99 Meningkatkan peran regulasi dalam meningkatkan kemampuan Rumah Sakit. 47 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Hambatan/masalah : 99 Masih adanya masalah social cultural yang menyebabkan keterlambatan pengambilan keputusan.

81 73 76.4 : Pelayanan Rumah Sakit 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .8 : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 3 Realisasi Realisasi Realisasi Tahun 2015 No Indikator Kinerja 2012 2013 2014 Target Realisasi % Capaian 1 Indeks Kepuasan 75. 48 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Sasaran Strategis 3 Terwujudnya Pelayanan Kesehatan Yang Bermutu Dan Terjangkau Sasaran strategis 3 ini merupakan salah satu upaya untuk mencapai misi kedua sebagaimana tertuang dalam RPJMD 2012-2016 yaitu ”Mewujudkan Pelayanan Publik Yang Berkualitas” dan tujuan “Meningkatkan Kualitas Pelayanan Publik”.24 98.8 78.4% Pelayanan Rumah Sakit 2 Indeks Kepuasan Layanan 81 77 75. Untuk mengukur sasaran ke tiga tersebut ada 2 (dua) indikator sasaran dengan rata- rata capaian kinerja sasaran sebesar 101.22% atau kategori predikat sangat tinggi. Indeks Kepuasan Layanan Rumah Sakit Gambar III. Sasaran ini didukung oleh Dinas Kesehatan dan RSUD Jogja.05% Kesehatan Rata-rata Capaian Kinerja 101.98 79.97 76.22% Uraian pencapaian indikator kinerja sasaran ini sebagai berikut: ⌦ 1.72 75. Hasil pengukuran sasaran terwujudnya pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau adalah sebagai berikut: Tabel III.21 104.

4% dari target. 49 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 RSUD Kota Yogyakarta telah berhasil merebut hati para pelanggannya untuk menjadikan RS Jogja sebagai pilihan utama dalam pelayanan perumahsakitan Indeks kepuasan layanan rumah sakit yang dicapai merupakan hasil survey kepuasan pelanggan eksternal (Customer) yang diselenggarakan oleh tim survey kepuasan pelanggan eksternal RSUD Kota Yogyakarta selama 2 (dua) kali dalam tahun 2015 (persemester). Hasil survey kepuasan pelangganya pada semester I adalah 77. Untuk mengetahui tingkat kepuasan pengunjung telah dilakukan survey kepuasan layanan kesehatan di Puskesmas yang di tujukan bagi Gambar III.7 : Layanan Konsultasi Kesehatan pengguna layanan Puskesmas. Banyaknya kegiatan fisik tersebut tetap harus dilakukan demi mewujudkan standar fasilitas sesuai dengan persyaratan rumah sakit rujukan regional dan RS Pendidikan (Disisi lain perkembangan/penambahan fasilitas dapat dilihat dalam lampiran foto foto).21. Pemerintah Kota Yogyakarta .5 : Ruang Bermain Anak di RS Jogja Gambar III. tetapi berdasarkan target yang ditetapkan diawal tahun maka hasil pengukuran capaian kinerja pada akhir tahun 2015 masih baik karena mencapai 104. Indeks Kepuasan Layanan Kesehatan Indeks kepuasan layanan Kesehatan adalah gambaran persepsi masyarakat atau kualitas layanan kesehatan di Puskesmas se-Kota Yogyakarta. Hal ini diyakini karena banyaknya renovasi dan pembangunan selama tahun 2015 yang sedikit mengganggu kenyamanan pasien/pengunjung. Gambar III.31 dan pada semester II hasilnya sedikit menurun yaitu 76. dan Hasil survey tersebut diolah dan hasilnya adalah Indeks Kepuasan kesehatan.6 : Gedung Blok H di RS Jogja ⌦ 2.

Indikator Kinerja Realisasi Realisasi Realisasi Realisasi Target 2012 2013 2014 2015 2016 1 Indeks Kepuasan Layanan 75.81 76.9 : Capaian indikator sasaran strategis 3 terhadap target kinerja RPJMD tahun 2012-2016 No. serta disediakannya anjungan pendaftaran mandiri. 50 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Apabila dilihat dari perkembangannya capaian masing-masing indikator kinerja sasaran dapat kami sampaikan sebagai berikut: Tabel III. 99 Penambahan tenaga untuk melakukan pelayanan kesehatan di Puskesmas dan Dinas Kesehatan dengan mengontrak medis. Selama tahun 2015 RSUD Kota Yogyakarta telah berupaya menyederhanakan prosedur pelayanan seperti diberlakukannya mesin antrian. serta penyediaan alat-alat kesehatan yang ada di Puskesmas maupun di RSUD yang semakin lengkap dan canggih dengan tujuan memberikan kenyamanan dalam pelayanan kepada masyarakat.21 74 Rumah Sakit 2 Indeks Kepuasan Layanan 81 77 75.72 75. Hal ini ditunjukkan dengan kondisi bangunan beberapa Puskesmas yang lebih baik karena adanya pembangunan kembali gedung Puskesmas dan Pembangunan Rumah Sakit Umum Daerah. 99 Pengembangan manajemen mutu di 18 Puskesmas terkait tata pengelolaan keuangan Badan Layanan Unit Daerah dan akreditasi puskesmas di 4 puskesmas.97 76. 99 Pembinaan untuk meningkatkan kinerja petugas kesehatan di Puskesmas 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .98 78. RSUD Kota Yogyakarta telah menambah SDM kesehatan dan non kesehatan (selain PNS dan Naban) sebagai pegawai BLUD serta tenaga mitra. 99 Untuk memenuhi kebutuhan Pelayanan kesehatan sesuai standar Rumah Sakit Kelas B dan Rumah Sakit Rujukan Regional. adanya petugas customer service.24 80 Kesehatan Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pencapaian sasaran ini sebagai berikut : 99 Pemerintah Kota Yogyakarta sangat berkomitmen dalam peningkatan sarana dan prasarana dalam pelayanan kesehatan. paramedis dan administrasi. pendaftaran via telepon.

99 Pengembangan kegiatan manajemen mutu di Puskesmas maupun administrasi BLUD di 18 Puskesmas. Pemerintah Kota Yogyakarta . 99 Perbaikan kondisi Prasarana dan sarana di Puskesmas semakin membaik. terapi wicara dan okupasi terapi. 99 Standar mutu istiyankes dan instrumen monitoring mutu istiyankes telah disusun untuk pemantauan mutu pelayanan kesehatan sehingga mutu pelayanan kesehatan lebih terjamin. Pelaksananan Kegiatan tersebut didukung dengan adanya Peraturan Walikota tentang Unit Pelaksana Teknis (UPT) Penyelenggaraan Jaminan Kesehatan Daerah (PJKD) yang mempunyai tugas pokok fungsi memberikan pelayanan jaminan kesehatan kepada masyarakat. 51 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 (medis dan paramedis) oleh dokter spesialis yang dilaksanakan secara terintegrasi antar program. 99 Pelayanan konsultasi psikologi klinis dan Pelayanan Kesehatan Tradisional komplementer di Puskesmas. Penyelengaraan jaminan kesehatan masyarakat di Pemerintah Kota Yogyakarta direncanakan akan menuju universal coverage. 99 Pelayanan anak kebutuhan khusus di RSUD dilengkapi dengan konsultasi psikologi klinis. 99 Pemberian Pelayanan Kegawatdaruratan medis secara cepat melalui Kegiatan YES 118 oleh Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta yang bekerja sama dengan PMI Kota Yogyakarta dan RS pemerintah maupun RS swasta agar dapat mempercepat akses menuju pelayanan kesehatan ( RS ). rujukan dan rawat inap. Pemerintah Kota Yogyakarta juga memberikan jaminan kesehatan kepada Warga yang ber- KTP kota Yogyakarta yang tidak tercover dalam jaminan kesehatan apapun. 99 Pemberian jaminan kesehatan kepada masyarakat Kota Yogyakarta sebagai tanggung jawab Pemerintah Kota Yogyakarta terhadap kekurangan quota dari Jamkesos dan Jamkesmas bagi masyarakat miskin dan rentan miskin yang bermanfaat untuk rawat jalan dan rawat inap di RS Pemerintah dan RS swasta serta adanya kesadaran masyarakat miskin untuk berobat ke pelayanan kesehatan dasar. paramedis maupun administrasi. 99 Penambahan tenaga dalam rangka memenuhi kebutuhan SDM kesehatan untuk melakukan pelayanan kesehatan di Puskesmas dan Dinas Kesehatan melalui pengangkatan tena kontrak baik tenaga medis.

99 Terjadinya lonjakan kunjungan pasien ke Puskesmas yang kurang diimbangi dengan penambahan SDM pemberi layanan. Strategi / upaya pemecahan permasalan : 99 Mengusulkan segera dibuat Peraturan Walikota untuk melengkapi peraturan yang sudah ada misalnya untuk pengadaan barang dan jasa serta remunrasi dan lain-lain. serta struktur organisasi baru. 99 Penyiapan sarana dan prasaran untuk mendukung pelayanan Puskesmas berbasis sistem online. 99 Perlu optimalisasi peran lintas sektor dalam bidang kesehatan. 99 Belum terpenuhinya standar pelayanan RS Klas B baik dari segi sarana prasarana alat medis maupun SDM. 99 Penambahan dan pereluasan ruang. 99 Terbatasnya ruangan untuk mengelola arsip atau berkas yang masih aktif atau inaktif. Hambatan/masalah : 99 Belum selesainya proses penyusunan beberapa peraturan baik Perda maupun Perwal dalam implementasi PPK BLUD di RS antara lain : Peraturan tentang Remunerasi. 99 Petugas surveilens kelurahan segera mendatangi ke wilayah ketika ada informasi. 99 Optimalisasi Perda Nomor 2 Tahun 2008 tentang Izin Penyelenggaraan Sarana dan Tenaga Kesehatan. sehingga waktu tunggu pelayanan menjadi lebih lama dan pasien merasa tidak puas. Hospital by laws. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Penyusunan tarif baru. 52 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 99 Puskesmas dan RSUD melaporkan setiap kasus yang berpotensi KLB dengan cepat. 99 Pengadaan obat oleh UPT Farmasi dan Alkes belum dapat mengakomodir semua kebutuhan obat di Puskesmas yang terlalu banyak jenisnya. 99 Mengajukan usulan pengadaan alat medis lewat APBN dan APBD.

10 : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 4 Realisasi Realisasi Realisasi Tahun 2015 No Indikator Kinerja 2012 2013 2014 Target Realisasi % Capaian 1 Persentase cakupan sistem 100% 91. Sasaran Strategis 4 Terwujudnya Sarana Dan Prasarana Perkotaan Yang Memadai Sasaran strategis 4 ini juga merupakan salah satu pendukung pencapaian misi kedua yang tertuang dalam RPJMD 2012-2016 yaitu ”Mewujudkan Pelayanan Publik Yang Berkualitas” dan tujuan “Meningkatkan Kualitas Pelayanan Publik”.13% 100% 69.9% 22.30% 78% 75.33% sampah yang terangkut ke Tempat Pembuangan Akhir 4 Persentase cakupan 100% 100% 100% 100% 100% 100% pelayanan kesiapsiagaan dan pengendalian bencana kebakaran 5 Persentase cakupan 100% 100% 100% 100% 100% 100% pelayanan kesiapsiagaan dan penanganan bencana alam Rata-rata Capaian Kinerja 99. 53 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 99 Penyusunan SOP perencanaan kebutuhan obat Puskesmas.5% 14. Untuk mengukur sasaran ke-4 (empat) tersebut ada 5 (lima) indikator kinerja sasaran dengan rata-rata capaian kinerja sasaran sebesar 99.92% 97.19% 16. 99 Menambah fasilitas promosi/Informasi kesehatan melalui layanan vidio diruang tunggu agar pasien yang sedang menunggu pelayanan tidak bosan.52% Pemerintah Kota Yogyakarta .79% 22. Hasil pengukurannya terilustrasikan dalam tabel berikut: Tabel III.72% 77.52% atau kategori predikat Sangat tinggi.01% jaringan drainase skala kawasan dan skala kota 2 Persentase cakupan 12. Pencapaian misi ini didukung secara terpadu oleh beberapa SKPD yaitu: Dinas Permukiman dan Prasarana Wilayah. Badan Lingkungan Hidup dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah.17% 131.53%/ 66.01% 69.18% sistem air limbah skala komunitas/kawasan/kota 3 Persentase volume 68% 71.

⌦ 2.79% dan untuk tahun 2014 terealisir sebesar 22.19%. Indikator ini merupakan implementasi Standar Pelayanan Minimal (SPM) dari Kementerian Pekerjaan Umum.000 m. Indikator ini merupakan implementasi Standar Pelayanan Minimal (SPM) dari Kementerian Pekerjaan Umum. Dengan demikian sasaran tersebut diharapkan dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat sebagai akibat pencemaran lingkungan yang diakibatkan dari pengolahan air limbah yang tidak benar. Pencapaian indikator kinerja sasaran tersebut. Pada tahun 2015 baru terbangun 69. Persentase cakupan sistem jaringan drainase skala kawasan dan skala kota Infrastruktur drainase yang dikelola sepanjang 342. Sasaran ini didukung melalui program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Saluran Air Limbah.9% telah tercapai sebesar 22. dapat diuraikan sebagai berikut : ⌦ 1.17% . 54 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Terlihat dari tabel di atas bahwa sasaran ini telah menunjukan capaian yang sangat tinggi dikarenakan Pemerintah Kota sangat berkomitmen dalam penyediaan sarana dan prasarana perkotaan yang memadai bagi masyarakatnya.01% dari yang ditargetkan hal ini dikarenakan adanya kajian ulang dalam perencanaan yang menambah volume infrastruktur yang harus dibangun sehingga capaian target tahun 2015 belum Gambar III. Persentase cakupan sistem air limbah skala komunitas/kawasan/kota Cakupan sistem air limbah skala komunitas/kawasan/kota untuk Tahun 2013 telah terealisir sebesar 14. Adapun pada tahun 2015 dari yang ditargetkan sebesar 16.993 m dan cakupan infrastruktur yang harus dibangun sepanjang 497.8 : Sistem Drainase Skala Kawasan kota dapat tercapai. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .

3 ton/hari. Jumlah penduduk Kota Yogyakarta per 31 Desember 2015 sebanyak 410. Persentase volume sampah yang terangkut ke Tempat Pembuangan Akhir Indikator kinerja sasaran ini diukur melalui hasil penimbangan sampah yang dibuang di TPA Piyungan dengan menghitung rata- rata pembuangan sampah per hari. karyawan. Hal tersebut disebabkan karena rata-rata timbulan sampah di Kota Yogyakarta juga mengalami penurunan dari 259 ton/hari menjadi 236. ⌦ 4.3 ton/hari. Dalam penanganan kasus tersebut Pemerintah kota Yogyakarta menetapkan tingkat waktu tanggap (Respon time) yaitu waktu yang diperlukan oleh unit/regu Pemadam kebakaran dari mulai diterimanya laporan kejadian kebakaran sampai siap melaksanaan tugas pemadaman di Pemerintah Kota Yogyakarta .886 jiwa.5 kg/orang/hari. Persentase pelayanan kesiapsiagaan dan pengendalian bencana kebakaran Upaya Pelayanan kesiapsiagaan dan pengendalian bencana kebakaran sudah dilakukan semaksimal mungkin dengan tingkat capaian penyelesaian kasus kebakaran tertangani 100%. Dari hasil perhitungan untuk tahun 2015 rata-rata sampah yang dibuang ke TPA Piyungan adalah sebesar 5.9 : Pengangkutan Sampah ke TPA 179.382 ton/bulan atau rata-rata sebesar Gambar III.2 : Volume sampah yang di buang ke TPA ditambah dengan asumsi penduduk siang hari yang membuang sampahnya di Kota Yogyakarta (pelajar. Timbulan sampah di Kota Yogyakarta tahun 2015 diperhitungkan sebesar 236. Dari grafik di atas terlihat bahwa rata-rata volume sampah yang dibuang ke TPA mengalami penurunan dari tahun sebelumnya sebesar 200 ton/hari menjadi 179.4 ton/hari.4 ton/hari pada tahun 2015. Grafik III. pedagang) sebesar 15%.92% dari timbulan sampah di Kota Yogyakarta. 55 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 ⌦ 3. setara dengan 75. wisatawan. diperoleh dari perhitungan berdasarkan indeks SNI 19-3694-1994 adalah 0.

Waktu tanggap penanganan bencana Gambar III. Waktu tempuh Rata-rata di wilayah Kota Yogyakarta untuk sampai ke lokasi adalah 11 menit. berdasarkan laporan kebakaran selama tahun 2015 terjadi 49 kali kejadian kebakaran di dalam wilayah kota Yogyakarta dan 80 kali kejadian kebakaran diluar kota yogyakarta. (Kab Sleman. Indikator sasaran kedua yaitu Persentase kerusakan akibat bencana dan kebakaran yang direhabilitasi dan direkonstruksi yaitu melaksanakan kerja bakti pasca bencana dan pemeriksaan maupun penialaian kerugian akibat bencana. Rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana dilaksanakan bersama SKPD terkait. ⌦ 5. Persentase pencapaian respontime (waktu tanggap) sudah ditetapkan dalam dokumen perencanaan (Renstra 2013-2016) sehingga pengukuran yang dilakukan juga berdasarkan Gambar III.11 : Kesiapsiagaan Penanganan Bencana Alam belum bisa ditentukan karena SPM penanggulangan bencana belum ditetapkan. Persentase Pelayanan Kesiapsiagaan dan Penanganan Bencana Alam Indikator sasaran pertama yaitu cakupan pelayanan kesiapsiagaan dan penanganan bencana alam yaitu kasus bencana yang tertangani dalam waktu tanggap dibanding jumlah kasus bencana. masyarakat maupun dunia usaha.10 : Kesiapsiagaan Mobil Pemadam Kebakaran indikator tersebut. Meskipun belum ada standar waktu tanggap penanganan bencana BPBD Kota Yogyakarta secepatnya akan melaksanakan penanggulangan bencana dalam rangka pengurangan resiko bencana sehingga tidak sampai ada korban jiwa dan meminimalkan korban harta benda. Target yang ditentukan untuk tahun 2015 adalah Tercapainya Respons time 11 menit. Kab Kulon Progo). 56 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 lokasi kebakaran. Kab Bantul. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .

11 : Capaian indikator sasaran strategis 4 terhadap target kinerja RPJMD tahun 2012-2016 No.53% 66.79% 22.01% 100% drainase skala kawasan dan skala kota 2 Persentase cakupan sistem air 12. 57 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Apabila dilihat dari perkembangannya capaian masing-masing indikator kinerja sasaran dapat kami sampaikan sebagai berikut : Tabel III.72% 77.5% 14.19% 22. sungai winongo dan sungai gajah wong serta pemasangan 2 alat telemetri (alat pengukur ketinggian air sungai). Setiap pos di dukung oleh petugas operasional yang siaga 24 jam dan di lengkapi dengan mobil pemadam kebakaran dan peralatan pemadam kebakaran maupun bencana yang cukup memadai. dari 20. 5 Persentase cakupan pelayanan 100% 100% 100% 100% 100% kesiapsiagaan dan penanganan bencana alam Faktor yang mempengaruhi keberhasilan pencapaian sasaran ini : 99 Sampah yang mengalami daur ulang atau dimanfaatkan kembali meningkat dibanding tahun lalu. Indikator Kinerja Realisasi Realisasi Realisasi Realisasi Target 2012 2013 2014 2015 2016 1 Persentase cakupan sistem jaringan 100% 91. Dalam penanggulangan bencana Pemerintah Kota di bantu oleh komunitas tanggap bencana yang Pemerintah Kota Yogyakarta . 99 Adanya 2 pos induk bencana di Balaikota dan pos bencana di Jalan Kyai Mojo.17% 18% limbah skala komunitas/kawasan/ kota 3 Persentase volume sampah yang 68% 71. 99 Dalam penanggulangan bencana alam telah dipasang alat peringatan dini early warning sistem (EWS) di sepanjang sungai code.78 % menjadi 22. Pemerintah Kota juga memiliki pos pantau banjir di desa ngetak Kecamatan Ngaglik Kabupaten Sleman.92% 80% terangkut ke Tempat Pembuangan Akhir 4 Persentase cakupan pelayanan 100% 100% 100% 100% 100% kesiapsiagaan dan pengendalian bencana kebakaran.3% 75.08% dan dengan meningkatkannya jumlah kelompok pengelola sampah mandiri dari 315 kelompok menjadi 405 kelompok.13% 69.

Dalam peningkatan kapasitas komunitas tanggap bencana BPBD menyelenggarakan pelatihan penanggulangan bencana bagi komunitas bencana. 58 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 ada di Kota Yogyakarta. 99 Kurangnya kepedulian masyarakat kepada keselamatan akibat bencana alam dan kebakaran. 99 Kesadaran warga yang cukup tinggi dalam merawat dan memelihara sarana dan prasarana umum yang ada. 99 Belum terbentunya Search And Rescue (SAR) Kota Yogyakarta atau pasukan khusus bencana. 99 Lalu Lintas yang semakin padat sehingga menghambat laju perjalanan mobil pemadam kebakaran dan adanya lintasan pintu kereta api yang mengurangi kecepatan dalam menangani bencana. 99 Melaksanakan penyuluhan dan simulasi pemadaman kebakaran dan penanggulangan bencana alam kepada masyarakat. Hambatan/masalah : 99 Kurang tertibnya warga masyarakat dalam membuang sampah. 99 Membentuk Kampung Tangguh Bencana (KTB) yang bertujuan untuk kemandirian masyarakat dalam menghadapi bencana. baik pelatihan rutin maupun pelatihan sertifikasi. sekolah maupun dunia usaha. Strategi /upaya penyelesaian masalah: 99 Peningkatan SDM dalam menangani penanggulangan bencana alam melalui pelatihan. 99 Lokasi kejadian kebakaran di kampung-kampung yang sulit dijangkau dengan mobil pemadam kebakaran. 99 Melaksanakan monitoring terhadap daerah rawan bencana. 99 Dalam rangka penanggulangan bencana di Kota Yogyakarta dibentuk Kampung Tangguh Bencana (KTB) yang sejak tahun 2013 sampai dengan tahun 2015 sudah terbentuk 55 Kampung Tangguh Bencana (KTB). 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .

Reduce. 99 Meningkatkan koordinasi dalam rangka penanggulangan bencana antara pemerintah. 99 Melibatkan Instansi terkait sesuai dengan tupoksi masing-masing instansi. masyarakat dan dunia usaha. Pencapaian misi ini didukung oleh Bagian Organisasi dan Bagian Humas Untuk mengukur sasaran ke lima tersebut ada 2 (dua) indikator sasaran dengan rata-rata angka capaian kinerja sasaran sebesar 103. 99 Dibutuhkan koordinasi untuk pembentukan kelompok komunal dengan lingkup yang lebih luas. 99 Optimalisasi fasilitas pengurangan sampah komunal IPST di Nitikan. Sasaran Strategis 5 Terwujudnya Pelayanan Administrasi Publik Yang Baik Sasaran strategis 5 ini pun merupakan salah satu upaya mewujudkan tercapainya misi kedua sebagaimana tertuang dalam RPJMD 2012-2016 yaitu ”Mewujudkan Pelayanan Publik Yang Berkualitas” dan tujuan “Meningkatkan Kualitas Pelayanan Administrasi Publik”. 99 Mengoptimalkan personil yang ada dengan melibatkan petugas pemadam kebakaran dan komunitas bencana. dengan menyempurnakan bangunan IPST dan menambahkan beberapa peralatan pengolahan sampah serta memperkerjakan tenaga teknis operasional dan satpam untuk keamanan. 99 Meningkatkan bangunan transfer depo dan TPSS dengan pengatapan untuk mengurangi bau yang ditimbulkan oleh sampah apabila terjadi hujan. serta meningkatkan pengelolaan sampah mandiri dengan sistem 3R (Reuse.34% dengan kategori predikat sangat tinggi . 59 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 99 Memperbaiki sistem pengelolaan. 99 Penyuluhan dan sosialisasi Penanggulangan Bencana dan Kebakaran kepada masyarakat dan anak sekolah. 99 Menambah dan meremajakan armada pengangkutan sampah. 99 Peningkatan SFM dengan pendidikan dan pelatihan. Hasil pengukuran capaian kinerja sasaran terwujudnya pelayanan administrasi publik yang baik sebagai berikut: Pemerintah Kota Yogyakarta . Recycle) di masyarakat guna mengurangi timbulan sampah dan jumlah sampah yang dibuang ke TPA. 99 Meningkatkan monitoring dan pengawasan untuk mengurangi sampah menginap dan titik pembuangan sampah liar.

34% Uraian Pencapaian Indikator diatas adalah sebagai berikut : ⌦ 1.65% 95. 3 BUMD dan 69 UPT. SMA dan SMK di Pemerintah Kota yogyakarta.46% 93% 95.29 75. 13 SMP.74% 97. Indeks Kepuasan 75.12 : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 5 Realisasi Realisasi Realisasi Tahun 2015 No Indikator Kinerja 2012 2013 2014 Target Realisasi % Capaian 1.6 77. 60 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel III.41 74. 1 TK. Perbedaan pengukuran survey kepuasan masyarakat Tahun 2015 dengan tahun sebelumnya yaitu adanya kebijakan penentuan responden yang disampling 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .32% Masyarakat 2. Indeks kepuasan Masyarakat Pada bulan Mei tahun 2014 nomenklatur yang semula Indeks Kepuasan Masyarakat berubah menjadi Survey Kepuasan Masyarakat yang semula diatur dengan Kep Menpan Nomor : KEP/25/M.41% Pananganan Pengaduan Masyarakat Lewat Unit Pelayanan Informasi dan Keluhan (UPIK) Rata-rata Capaian kinerja 103.25% 102. SD. Pemerintah Kota Yogyakarta telah menindaklanjuti dengan Peraturan Walikota Yogyakarta Nomor 74 Tahun 2014 tentang Pedoman Pengukuran Survey Kepuasan Masyarakat di Pemerintah Kota Yogyakarta dan Keputusan Walikota Yogyakarta Nomor 173 Tahun 2015 tentang Penetapan Pengukuran IKM bidang Lembaga Pendidikan Negeri Tingkat TK.84 105. Pada Tahun 2015 dilaksanakan pada 356 jenis layanan yang diselenggarakan oleh 8 Bagian.12 : Pelayanan Administrasi Terpadu Kecamatan Penyelenggara Pelayanan Survey. 9 SMA. SMP. Persentase Tindak Lanjut 93. 7 SMK. 13 Dinas.94 74. 10 LTD.PAN/2/2004 tentang Pedoman Umum Penyusunan IKM Unit Pelayanan Instansi Pemerintah Peraturan Menpan Nomor 16 Tahun 2014 tentang Pedoman Survey Kepuasan Masyarakat Terhadap Gambar III. 81 SD.

⌦ 2.13 : Website UPIK usul saran kepada Pemerintah Kota Yogyakarta dalam rangka meningkatkan pelayanan dan kinerja birokrasi yang responsif dan transparan untuk mewujudkan komitmen Pemeritah Kota Yogyakarta menuju good govermance. mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan pesan dari masyarakat berbasis teknologi informasi berupa keluhan . Masyarkat dapat menyampaikan pesan ke UPIK melalui SMS 08122780001. Pesan yang masuk ke UPIK akan diverifikasi admin selanjutnya disampaikan ke SKPD sesuai isi pesan untuk memberi jawaban. telepon . surat maupun datang lasung ke Bgaian Hubungan Masyarakat dan Informasi. seperti halnya hotline service yang memiliki kelemahan. UPIK juga memberi informasi terkait respons atau tindak lanjut keluhan dan masukan yang ada. diwujudkan dengan mempermudah sambungan komunikasi antara pemerintah dengan masyarakat. Persentase Tindak Lanjut Pananganan Pengaduan Masyarakat Lewat Unit Pelayanan Informasi dan Keluhan (UPIK) Unit Pelayanan Informasi dan Keluhan (UPIK) merupakan salah satu ketugasan Bagian Hubungan Masyarakat dan Informasi Sekretariat Daerah Kota Yogyakarta. Masyarakat bisa menyampaikan secara langsung kepada Pemerintah Kota Yogyakarta manakala mengetahui idikasi tindak korupsi. Unit ini tidak sekedar menampung keluhan masyarakat. 61 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 sesuai dengan jumlah populasi yang dilayani yang semula menggunakan 150 responden. Selain itu UPIK merupakan komitmen Pemerintah Kota Yogyakarta untuk mencegah terjadinnya Kolusi Korupsi dan Nepotisme (KKN). serta pencatatan laporan yang masih manual. pertanyaan. selanjutnya menyampaikan informsi tersebut kepada setiap dinas atau unit kerja untuk memberi jawaban atau tidak lanjutnya. informasi. UPIK bertanggung jawab menerima pengaduan dan keluhan serta usul saran masyarakat. maupun Gambar III. Pemerintah Kota Yogyakarta . karena masyarakat tak dapat mengetahui status tindak lanjut keluhannya.

murah dan sederhana.65% 95. 62 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Apabila dilihat dari perkembangannya capaian masing-masing indikator kinerja sasaran dapat kami sampaikan sebagai berikut: Tabel III. Indeks Kepuasan Masyarakat 75.13 : Capaian indikator sasaran 5 terhadap target kinerja RPJMD tahun 2012-2016 No.25% 94% Pananganan Pengaduan Masyarakat Lewat Unit Pelayanan Informasi dan Keluhan (UPIK) Keberhasilan pencapainya sasaran : 99 Keberadaan UPIK memberi kemudahan kepada masyarakat baik warga kota maupun siapapun juga untuk menyapaiakan keluhan usul saran kepada Pemkot Yogyakarta secara mudah cepat dan sedehana.9 2.57 74. Indikator Kinerja Realisasi Realisasi Realisasi Realisasi Target 2012 2013 2014 2015 2016 1. unit kerja tidak responsif dalam pelayanan masyarakat. UPIK digunakan sebgai model layanan publik yang mudah. 99 Perbaikan sarana dan prasarana pelayanan SKPD pelayanan publik. 99 Database Pesan yang masuk dapat digunakan instansi terkait untuk menentukan agenda dan prioritas kerjanya. 99 Keberadaan UPIK ini juga memberikan kemudahan dalam pengawasan kinerja setiap SKPD. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . 99 Adanya kebijakan pengukuran survey kepuasan masyarakat di Kecamatan Kelurahan dan Puskesmas 2 kali setahun.41 74.94 78. 99 Peningkatan pelayanan yang diberikan SKPD pelayanan publik.46% 95.29 75. Persentase Tindak Lanjut 93.74% 97. 99 Keberhasilan UPIK sudah banyak menarik kabupaten/kota lain untuk menduplikasikan atau mengadopsi sistem ini.

99 Bimtek dan pendampingan dalam penyusunan SKM. 99 Penerapan unsur pelayanan dalam pengukuran survey kepuasan masyarakat kurang relevan apabila di terapkan SKPD tertentu. Banyak warga menganggap bahwa layanan UPIK ini dilaksanakan selama 24 jam oleh operator. Strategi pemecahan masalah : 99 Pemerintah Kota secara berkala melakukan sosialisasi mekanisme alur pesan UPIK dan penyelesaian pengaduan masyarakat sampai tingkat Kelurahan dengan menghadirkan perwakilan warga di tingkat terbawah. Pencapaian misi ini didukung oleh Dinas pendidikan.77% dengan kategori predikat Sangat tinggi. dengan mengadu ke UPIK warga berharap penyelesaian masalah setuntasnya. pesan yang masuk ke UPIK perlu diverifikasi dahulu oleh admin. 99 Melakukan evaluasi hasil pengukuran SKM. sehingga warga kadang mengharap jawaban yang "realtime" padahal sebagai sistem yang berbasis komputer. Untuk mengukur sasaran ke-6 (enam) tersebut ada 3 (tiga) indikator sasaran dengan rata-rata capaian kinerja sasaran sebesar 105. Hasil pengukuran sasasaran terwujudnya pendidikan inklusif untuk semua yaitu: Pemerintah Kota Yogyakarta . 63 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Hambatan/Kendala : 99 Persepsi masyarakat terhadap tindak lanjut UPIK sangat tinggi. Warga mengharap juga dalam pengiriman pesan ke UPIK tidak dibebani biaya pulsa atau bebas pulsa. penyelesaian pengaduan melalui UPIK diharapkan dapat sampai ke tingkat action di lapangan. Sasaran Strategis 6 Terwujudnya Pendidikan Inklusif Untuk Semua Sasaran strategis 6 ini merupakan salah satu pencapaian misi kedua yang tertuang dalam RPJMD 2012-2016 yaitu ”Mewujudkan Pelayanan Publik Yang Berkualitas” dan tujuan “Meningkatkan Kualitas Pelayanan Publik”.

58%. Gambar III.2% dan realisasi tercapai sebesar 99. Angka Partisipasi Sekolah (APS) Angka partisipasi sekolah di tahun 2015 di targetkan sebesar 95%.60% 95% 94.40% 9.77% Uraian Pencapaian Indikator diatas adalah sebagai berikut : ⌦ 1.24% 9. AMH Kota Yogyakarta secara keseluruhan lebih tinggi dibanding dengan AMH di tingkat DIY maupun tingkat Nasional seperti terlihat pada tabel ini .75% menunjukkan capaian kinerja sebesar 101. Angka Melek Huruf Angka Melek Huruf (AMH) pada tahun 2015 ditargetkan 98.45% 116.64% menunjukkan capaian kinerja sebesar 99. 64 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel III.0% 10.75 % 93.68 % 94.15 : Perbandingan Angka Melek Huruf Tahun 2015 Tahun 2015 No Angka Melek Huruf Kota Yogyakarta DIY Nasional 1 Usia > 15 Tahun 99.58 2 Angka Partisipasi Sekolah 91% 92% 93.14 : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 6 Realisasi Realisasi Realisasi Tahun 2015 No Indikator Kinerja 2012 2013 2014 Target Realisasi % Capaian 1 Angka Melek Huruf 98% 98. ternyata realisasi mencapai 94.2% 99.10% 98.62 (APS) 3 Persentase jumlah sekolah 8.64% 99.62 %.04 %.10 % ⌦ 2.27% 98.14 : Bebas Buta Aksara Tabel III.75% 101.25% 8. artinya apabila dibandingkan dengan realisasi pada tahun 2014 menunjukan ada peningkatan sebesar 1. APS Kota Yogyakarta tahun 2015 secara keseluruhan lebih tinggi dibanding APS di tingkat DIY maupun tingkat nasional terlihat dari tabel dibawah ini : 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .11 yang melayani pendidikan inklusi Rata-rata capaian 105.

65 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel III. Persentase Jumlah Sekolah yang Melayani Pendidikan Inklusi Sebagai Kota yang memiliki komitmen tinggi pada layanan pendidikan inklusi.18 tahun 82% 90.17 % 3 15 .26 % Sumber : Dinas Pendidikan Gambar III. maka melalui RPJMD Pemerintah Kota Yogyakarta tahun 2015 ini mentargetkan jumlah sekolah yang melayani pendidikan inklusi bertambah dari 8.15 tahun 97% 98. Apabila dilihat dari perkembangannya capaian masing-masing indikator kinerja sasaran dapat kami sampaikan sebagai berikut: Pemerintah Kota Yogyakarta .12 tahun 98% 98.47 % 2 13 .16 : Perbandingan Angka Partisipasi Sekolah No Angka Partisipasi Sekolah (APS) Tahun 2014 Tahun 2015 1 7 .39% dari tahun 2014.79% atau naik hampir 1.16 : Siswa Inklusi pendidikan inklusi melebihi target yakni sebesar 10. Namun ternyata realisasi layanan Gambar III.15 : Angka Partisipasi Sekolah ⌦ 3.8% menjadi 9%.

17 : Capaian indikator sasaran strategi 6 terhadap target kinerja RPJMD tahun 2012-2016 No.24% 9.25% 8. 99 Kepala Sekolah dan pihak guru termasuk warga sekolah banyak yang berkeinginan sekolahnya menjadi sekolah penyelenggara pendidikan inklusi. 66 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel III.96% dengan kategori predikat sangat tinggi.10% 98.40% 10.64% 97% 3 Persentase Jumlah Layanan 8.60% 94.75% 98. Perdagangan. Sasaran Strategis 7 Terwujudnya Peningkatan Kualitas Ekonomi Masyarakat Sasaran strategis 7 ini merupakan salah satu upaya untuk mencapai misi ke tiga yang ditetapkan dalam RPJMD 2012-2016 yaitu ”Mewujudkan Pemberdayaan Masyarakat Dengan Gerakan Segoro Amarto” dan tujuan “Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat Dengan Gerakan Segoro Amarto Dalam Rangka Penanggulangan Kemiskinan”. Koperasi dan Pertanian dan Bappeda. 99 Tersedianya Guru Pendamping Khusus (GPK) dan prasarana penunjang anak berkebutuhan khusus di sekolah.2% Pendidikan Inklusi Faktor yang mempengaruhi keberhasilan pencapaian sasaran adalah : 99 Frekuensi sosialisasi tentang anak berkebutuhan khusus (inklusi) yang harus ditangani sekolah meningkat cukup tajam jika dibanding tahun sebelumnya. Adapun hasil pengukuran sasaran terwujudnya peningkatan kualitas ekonomi masyarakat sebagai berikut: 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Indikator Kinerja Realisasi Realisasi Realisasi Realisasi Target 2012 2013 2014 2015 2016 1 Angka Melek Huruf 98% 98.45% 9. Pencapaian misi ini dilakukan oleh Dinas Perindustrian.30% 2 Angka Partisipasi Sekolah (APS) 91% 92% 93. Untuk mengukur sasaran ke tujuh tersebut ada 3 (tiga) indikator sasaran dengan rata- rata capaian kinerja sebesar 168.27% 99.

170 100.34% Mikro. 53.312 22. Pemerintah Kota Yogyakarta .96% Uraian pencapaian indikator tersebut di atas adalah sebagai berikut: ⌦ 1. 307.924 16. Jumlah Koperasi Aktif Jumlah Koperasi aktif memiliki capaian sebesar 98.628 22.216 juta atau relatif meningkat dari tahun sebelumnya.612.916 23. Pendapatan Perkapita 15. dan Menengah UMKM (UMKM) Rata-rata Capaian Kinerja 168.6% (Rp) 17.627.95% 3. Koperasi mendapat tempat khusus dalam masyarakat.646 17. Jumlah Pelaku Usaha 22.091 23. Keberadaannya hampir selalu memberi manfaat bagi masyarakat pada umumnya dan anggota pada khususnya. seiring dengan pertumbuhan ekonomi di kota Yogyakarta. Pendapatan Perkapita Tahun 2015 pendapatan perkapita kota Yogyakarta relatif telah memenuhi target yaitu sebesar Rp.218.492* Rp. juta juta 2 Jumlah koperasi aktif 464 466 456 474 469 98. Kegiatan yang telah dilakukan untuk memajukan koperasi di Kota Yogyakarta antara lain : peningkatan kualitas sumber daya pengurus dan pengawas.Kecil. Tabel III.218.19 : Pendapatan Perkapita Kota Yogyakarta 2014 .492 53.9%. Rp. Pemasyarakatan dan peningkatan peran koperasi dilakukan dengan terus melaksanakan sosialisasi/pemasyarakatan/penyuluhan kepada masyarakat perihal peningkatan kelembagaan bagi kelompok-kelompok pra koperasi dengan meningkatkan kualitas sumberdaya manusia yang dimiliki serta kepastian kelembagaan berupa Badan hukum. peningkatan pendapatan perkapita ini ditunjang dengan adanya pariwisata yang semakin berkembang dengan peningkatan kunjungan wisata baik mancanegara dan domestik yang membawa dampak peningkatan pendapatan masyarakat seperti sektor hotel.433.857* *Angka sementara BPS ⌦ 2.2015 No Indikator Realisasi 2014 Realisasi 2015 1. 67 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel III.301 53. Pendapatan Perkapita 17.433. perdagangan dan jasa.18 : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 7 Realisasi Realisasi Realisasi Tahun 2015 No Indikator Kinerja 2012 2013 2014 Target Realisasi % Capaian 1.

Hal inilah yang menyebabkan capaian jumlah koperasi aktif di tahun 2015 sebanyak 469 koperasi berada dibawah target yang ditetapkan sebesar 474 koperasi atau pencapaian indikator kinerja sebesar 98.95 %.34%. 68 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 peningkatan kualitas kelembagaan dan usaha koperasi melalui pendampingan. Kajian Sumber Daya UMKM dan Penumbuhan wirausaha Baru. ⌦ 3. Fasilitasi Operasional Pengembangan Sumber Daya UMKM. Program yang mendukung tercapaianya indikator ini adalah Program Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif Usaha Kecil Menengah yang meliputi kegiatan Peningkatan dan Pengembangan Jaringan Kerjasama UKM dan Promosi Penanaman Modal. serta mengaktifkan kembali koperasi pasif. pembinaan terhadap koperasi konvensional. Pelaku Usaha Mikro. diklat pengurus koperasi.17 : Pelaku usaha Mikro. pembinaan koperasi wanita. dan Menengah Pelaku UMKM mengalami peningkatan dan melebihi jumlah yang ditargetkan dengan capaian 100. Kecil dan serta gerai Kriya di Pasar Beringharjo Menengah sebagai sarana promosi usaha mikro kecil merupakan stimulan untuk pengembangan perekonomian yang lebih baik. Apabila dilihat dari perkembangannya capaian masing-masing indikator kinerja sasaran dapat kami sampaikan sebagai berikut: 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Peningkatan ini terjadi karena pembinaan yang dilakukan dinas kepada masyarakat yang belum mempunyai kegiatan usaha berupa penumbuhan wirausaha baru agar termotivasi untuk mengembangkan usahanya.Kecil. Terdapat hambatan seperti tidak adanya dukungan dari pengurus bahkan anggota koperasi untuk membenahi organisasinya sehingga pembinaan dari dinas kurang berhasil. Optimalisasi Griya UMKM dan pemanfaatan XT Square Gambar III.

Pemerintah Kota Yogyakarta .924 Rp.20 : Capaian Indikator Sasaran Strategis 7 Terhadap Target Kinerja RPJMD Tahun 2012-2016 No. bank.492 Rp. 99 Peningkatan pendapatan perkapita.223. 99 Kurangnya evaluasi keberhasilan / kegagalan program usaha mikro kecil.627. terfasilitasinya UMKM dengan pihak BUMN dan swasta. 69 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel III.960 Perkapita 2 Jumlah koperasi 464 466 456 469 481 aktif 3 Jumlah Pelaku 22.628 22.341 Usaha Mikro. serta terpromosikannya produk UMKM melalui berbagai pameran dan gelar produk.612.433. dan Menengah (*) angka sementara Faktor yang mempengaruhi keberhasilan pencapaian sasaran adalah : 99 Adanya Penyaluran dana bergulir bagi UMKM. antara lain : • Juara I koperasi berprestasi tingkat DIY untuk jenis koperasi simpan produsen AMKKY.312 22.216.15. • Juara III Koperasi Berprestasi Tingkat DIY untuk jenis angkutan : koperasi Pantaga 99 Terfasilitasinya UMKM dengan pihak BUMN. terpromosikannya produk UMKM melalui berbagai pameran dan gelar produk. Hambatan/Kendala : 99 Keterbatasan pembinaan dan pelatihan bagi koperasi aktif maupun UMKM.916 23. • Juara II Koperasi Berprestasi Tingkat DIY untuk jenis koperasi simpan pinjam Koperasi BMT Bumi Mizan. Indikator Realisasi Realisasi Realisasi Realisasi 2015 Target 2016 Kinerja 2012 2013 2014 1 Pendapatan Rp. Kecil.16.000* Rp. 53. 99 Didapatkannya beberapa penghargaan terhadap koperasi kota Yogyakarta.19.646 Rp. akademisi dan swasta.17. serta tumbuhnya wirausaha muda melalui HBC baru.170 23.

38% 8. 70 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Strategi Pemecahan Masalah : 99 Pemberian bantuan (pembinaan dan pelatihan) yang ditujukan kepada UMKM dievaluasi kembali agar tepat sasaran.21 : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 8 Realisasi Realisasi Realisasi Tahun 2015 No Indikator Kinerja 2012 2013 2014 Target Realisasi % Capaian 1. Angka kemiskinan 9.5% 27.74% Pengendalian Frekuensi Konflik Sosial yang Ditimbulkan karena Isu SARA dan Kesenjangan Soaial Rata-rata Capaian Kinerja 102.31% atau kategori predikat Sangat tinggi.6% 8. Untuk mengukur sasaran ke delapan tersebut ada 2 (dua) indikator sasaran dengan rata-rata hasil capaian kinerja sasarannya sebesar 102.82% 8.61% 8.88% 2 Tingkat Intensitas 40% 40% 27. Pengukuran kinerja sasaran terwujudnya peningkatan kualitas sosial masyarakat sebagai berikut: Tabel III.03% 25.31% Uraian pencapaian indikator tersebut adalah sebagai berikut: 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Pencapaian misi ini didukung oleh Dinas Sosial. Sasaran Strategis 8 Terwujudnya Peningkatan Kualitas Sosial Masyarakat Sasaran strategis 8 ini merupakan salah satu pendukung pencapaian misi ke tiga yang ditetapkan dalam RPJMD 2012-2016 yaitu ”Mewujudkan Pemberdayaan Masyarakat Dengan Gerakan Segoro Amarto” dan tujuan “Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat Dengan Gerakan Segoro Amarto Dalam Rangka Penanggulangan Kemiskinan”.61% * 99. 99 Meningkatkan serta pembinaan dan pelatihan bagi koperasi aktif dan UMKM. Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan Kantor Pemberdayaan Masyarakat dan Perempuan dan Kantor Kesatuan Bangsa.75% 104.

6* Pemerintah DIY Jumlah penduduk miskin (ribu orang) 558. Di tahun 2015 angka capaian kemiskinan di perkirakan sesuai target yang telah ditetapkan yaitu sebesar 8.22 : Perbandingan Capaian Kemiskinan Tahun Nasional DIY Kota Yogyakarta 2014 10.23 : Jumlah Penduduk Miskin Tahun Indikator 2012 2013 2014 2015 Kota Yogyakarta Jumlah penduduk miskin 37.600 35. Tabel III.13 13.427* Persentase Jumlah Penduduk Miskin (%) 15.61 2015 11.18 : Kemiskinan di Kota Yogyakarta di Kota Yogyakarta tahun 2014 adalah sebesar 8.144 541.900 551. Angka Kemiskinan Peningkatan kesejahteraan penduduk yang diukur dari peningkatan PDRB per kapita belum tentu dinikmati oleh semua penduduk di Kota Yogyakarta.03 14.38 8.16* Ket *) Angka Sementara Hasil Pengolahan Sumber : BPS Kota Yogyakarta 2012-2015 dan BAPPEDA Kota Yogyakarta Pemerintah Kota Yogyakarta .6%.16 8. Capaian Kemiskinan tahun 2015 tersebut masih lebih rendah apabila dibandingkan dengan capaian kemiskinan tingkat DIY dan Nasional. Tingkat kemiskinan Gambar III. Adanya kemiskinan mencerminkan adanya penduduk yang belum mampu memenuhi kebutuhan hidup minimal.004* 34.55 8.82 8. Tabel III.96 14.867* 551.61* 8.560 35. Hal ini ditandai dengan masih adanya masalah kemiskinan. 71 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 ⌦ 1.55* 13.83 15.61%.804* Persentase Jumlah Penduduk Miskin (%) 9.60 Dalam menurunkan angka kemiskinan ini Kota Yogyakarta meningkatkan fungsi koordinasi dalam pemberdayaan masyarakatnya melalui Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan (TKPK) baik tingkat Kota dan tingkat Kelurahan yang didukung dengan data sasaran keluarga penerima jaminan sosial (dengan by name dan by adress).

55 14 13. 72 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Grafik III.16 12 10 8.61 8.24 : Capaian indikator sasaran strategis 8 terhadap target kinerja RPJMD tahun 2012-2016 No.75% 22.19 : Kegiatan Wawasan Kebangsaan Untuk SARA maupun kesenjangan sosial.82 Persentase jumlah penduduk 8.3 : Perbandingan Jumlah Penduduk Miskin DIY dan Kota Yogyakarta 16 15.6 8 miskin (%) Kota Yogyakarta 6 persentase jumlah penduduk mikin (%) DIY 4 2 0 2013 2014 2015 Sumber: BPS ⌦ 2. Tingkat Intensitas Pengendalian Frekuensi Konflik Sosial yang Ditimbulkan karena Isu SARA dan Kesenjangan Sosial Di Kota Yogyakarta tingkat intensitas konflik sosial yang ditimbulkan karena isu SARA dan kesenjangan sosial sangat rendah dikarenakan adanya Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) dan Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat (FKDM) serta Komunikasi Intelijen Daerah (KOMINDA) yang intensif mengantisipasi berbagai macam perselisihan yang berindikasi Gambar III.03 Frekuensi Konflik Sosial yang Ditimbulkan karena Isu SARA dan Kesenjangan Soaial (*) angka sementara 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Indikator Kinerja Realisasi Realisasi Realisasi Realisasi Target 2012 2013 2014 2015 2016 1 Angka kemiskinan 9.5% 25.82% 8.61%* 8.03 14.4% 2 Tingkat Intensitas Pengendalian 40% 37.03% 27. Ormas Apabila dilihat dari perkembangannya capaian masing-masing indikator kinerja sasaran dapat kami sampaikan sebagai berikut : Tabel III.61% 8.38% 8.

FKUB dan FKDM. Untuk mengukur sasaran ke-9 (sembilan) tersebut ada 3 (tiga) indikator sasaran dan rata-rata capaian kinerja sasarannya sebesar 102. 99 Terjalinnya koordinasi yang baik dalam Forkominda. Sasaran Strategis 9 Terwujudnya Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia Yang Unggul Sasaran strategis 9 ini merupakan salah satu upaya pencapaian misi ke empat yang ditetapkan dalam RPJMD 2012-2016 yaitu ”Mewujudkan Daya Saing Daerah Yang Kuat” dan tujuan "Menguatkan Daya Saing Daerah Untuk Memajukan Kota Yogyakarta". tokoh masyarakat.. Strategi pemecahan : 99 Melaksanakan kegiatan untuk meminimalisir terjadinya konflik antara lain: • Melaksanakan kegiatan sarasehan cinta tanah air bagi pelajar.66% dengan kategori predikat Sangat tinggi. Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Hasil pengukuran sasaran Pemerintah Kota Yogyakarta . • Melaksanakan kegiatan penanganan gangguan keamanan dan ketertiban di wilayah dengan berkoordinasi dengan Muspika se-Kota Yogyakarta. ormas/LSM. FKUB kota Yogyakarta. FKDM. Hambatan/permasalahan : 99 Kurangnya tingkat kesadaran masyarakat untuk menjaga stabilitas keamanan dan meminimalisir terjadinya konflik sosial yang di timbulkan karena kesenjangan sosial dan isu yang berkembang di masyarakat. 73 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Faktor yang mempengaruhi keberhasilan pencapaian sasaran adalah : 99 Tingkat kerukunan dan sifat gotong royong masyarakat Yogyakarta sangat tinggi. • Kegiatan deteksi dini oleh tim kominda. 99 Intensifnya pertemuan berbagai macam forum yang ada di masyarakat sebagai salah satu wahana penyelesaian di masyarakat. Pencapaian misi ini dilaksanakan oleh Dinas Pendidikan dan Dinas Sosial. • Melaksanakan kegiatan wawasan kebangsaan bagi. para mahasiswa asrama yang ada di Kota Yogyakarta.

harapan lama sekolah.78 dari yang ditargetkan sebesar 80.80% 6.1 – 80. capaian untuk Kota Yogyakarta sudah mencapai target yang diharapkan yaitu sebesar 83. sumber data BPS). Demikian juga pendapatan masyarakat mengalami peningkatan seiring yang ditandai dengan adanya Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) dan Rata-rata pengeluaran riil perkapita. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Hasil pengukuran BPS (Angka harapan hidup saat lahir.% 96% 99.6 83. IPM Kota Yogyakarta tahun 2015 sebesar 83. 74 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 terwujudnya peningkatan kualitas sumber daya manusia yang unggul sebagai berikut: Tabel III.78 masih lebih tinggi dibandingkan tingkat nasional sebesar 68.35* 100% Penganggguran Terbuka Rata-rata Capaian Kinerja 102.51 80.4% 8.51 80.66% (*) angka sementara Uraian Pencapaian Indikator kinerja sasaran ini sebagai berikut : ⌦ 1.1 – 80. rata-rata pengeluaran riil perkapita). dimana indeks pembangunan manusia di kota Yogyakarta terukur Angka harapan hidup seiring dengan pembangunan fasilitas kesehatan. di sektor pendidikan juga mengalami peningkatan yang ditandai dengan meningkatnya angka partisipasi sekolah berdasar Harapan Lama Sekolah dan Rata-rata Lama Sekolah.95% Pembangunan Manusia 2 Tingkat Kelulusan 86% 86% 82. Angka 5.3.25 : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 9 Realisasi Realisasi Realisasi Tahun 2015 No Indikator Kinerja 2012 2013 2014 Target Realisasi % Capaian 1 Indeks 80.90* (*angka sementara.03% 6.78 * 103. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .40% .57% 6. pengembangan jaminan kesehatan dan layanan kesehatan dan kualitas lingkungan hidup. rata-rata lama sekolah.08% Ujian Nasional (UN/ UNPK) 3.92% 104.5.6.2 80.

08%.05 74.78 80 75 Prov DIY Kota Yka 70 2012 2013 2014 2015 Indek Pembangunan Manusia Kota Yogyakarta dari tahun ke tahun menunjukkan peningkatan.498 16.01 11.82 15.92 % sehingga capaian kinerja tahun 2015 sebesar 104.78. Tingkat kelulusan Ujian Nasional (UN/UNPK) Tingkat kelulusan Ujian Nasional (UN/UNPK) pada tahun 2015 yang ditargetkan sebesar 96 % dan realisasi sebesar 99.61 83.36 11.98 83.78 (* angka sementara. Perbandingan rerata nilai ujian nasional dapat dilihat pada tabel dan grafik berikut ini : Pemerintah Kota Yogyakarta .75 77.29 83. ⌦ 2. 75 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel III.05 tahun ) 2 Harapan Lama Sekolah 15. Indikator 2011 2012 2013 2014 2015* 1 Angka harapan hidup saat lahir ( 74.75 15. Capaian kinerja tahun 2015 dengan tingkat kelulusan mengalami kenaikan dibanding capaian tahun 2014 hampir 10%.39 11.2015 No.37 77.89 85 83.04 74.39 4 Rata-rata pengeluaran riil perkapita 16.97 15. angka ini paling tinggi apabila dibandingkan dengan kabupaten di DIY. sumber BPS) Grafik III.61 83.645 16.755 16.78 83.02 74.497 16.22 11.57 83.4 : Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kota Yogyakarta dan DIY Tahun 2011-2015 77. Pada tahun 2015 sebesar 83.97* 3 Rata-rata lama sekolah 11.26 : Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Menurut Komponen di kota Yogyakarta tahun 2011 .755 disesuaikan (ribu rupiah) 5 Indeks pembangunan manusia 82.29 76.81.89 dan tingkat nasional pada angka 73.89 15.05 74. bahkan di tingkat DIY yang berada pada angka 77.78 83.

3 57.5 67.2 Grafik III.2 63.2 NASIONAL 61.6 67.6 DIY 66.4 59. 76 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Gambar III.27 : Rerata Nilai Ujian Nasional TINGKAT SMP SMA IPA SMA IPS SMK KOTA 72.20 : Kelulusan Ujian Nasional Tabel III.8 65.8 62.5 : Rerata Nilai Ujian Nasional 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .6 58 66.

Langkah tersebut meliputi pelatihan bagi tenaga kerja. Secara umum. baik secara kualitas maupun kuantitas.92 104. pembangunan ekonomi Indonesia yang dilakukan selama ini masih lebih menekankan pada pertumbuhan ekonomi yang bersifat padat modal sehingga belum banyak menyerap tenaga kerja. Di sisi lain.92 Nasional (UN/UNPK) ⌦ 3. Penempatan kerja bertujuan untuk menempatkan tenaga kerja mengisi kesempatan kerja Pemerintah Kota Yogyakarta .08 99 100. Demi berhasilnya suatu pembangunan diperlukan angkatan kerja yang memadai. Pemerintah Kota Yogyakarta menyusun langkah yang terarah dan berkesinambungan. penciptaan kesempatan kerja tidak berimbang dengan pertumbuhan tenaga kerja.59% 96 99. Untuk memenuhi amanat tersebut. Angka Pengangguran Terbuka Angkatan kerja adalah pelaku dalam proses pembangunan. 77 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Grafik III.28 : Hasil Kelulusan UN/UNPK Tahun 2015 Capaian Kinerja Tahun 2015 Capaian Capain Target Akhir s. penempatan tenaga kerja dan perluasan kesempatan kerja.6 : Indek Integritas Ujian Nasional Tahun 2015 Tabel III.d 2015 Indikator Kinerja Tahun 2014 Target Realisasi (%) Renstra terhadap 2016 Tingkat kelulusan Ujian 94. Menurut UU Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. Pelatihan tenaga kerja bertujuan untuk mencetak tenaga kerja yang handal dan professional. pemerintah memiliki kewajiban dalam memperkecil angka pengangguran.

29 : Capaian indikator sasaran strategis 9 terhadap target kinerja RPJMD tahun 2012-2016 No.03% 6.64% 99.92% 99% (UN/UNPK) 3.35% 8. Grafik III.7 : Angka pengangguran Terbuka Jika dilihat dari perkembangan capaian masing-masing indikator kinerja sasaran dapat kami sampaikan sebagai berikut : Tabel III.51 83.60-79.57% 6.65 2 Tingkat Kelulusan Ujian Nasional 86% 86% 82. Melalui rangkaian upaya tersebut di Tahun 2015 Pemerintah Kota mampu mengurangi Angka Pengangguran Terbuka menjadi 6. 78 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 sektor formal yang tersedia.78* 79. Angka Penganggguran Terbuka 5.35 %.75% 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .1%-5. Indikator Kinerja Realisasi Realisasi Realisasi Realisasi Target 2012 2013 2014 2015 2016 1 Indeks Pembangunan Manusia 80. Sedangkan perluasan kesempatan kerja bertujuan membekali tenaga kerja yang tidak terserap pasar kerja untuk dapat membuka usaha mandiri.4%* 6.51 80.2 80.

berdampak pada naiknya persentase khususnya UN yang cukup signifikan. 99 Kesesuaian antara kompetensi tenaga kerja dan kesempatan kerja yang tersedia. 99 Adanya pengembangan sistem informasi manajeman ketenagakerjaan dan ketransmigrasian bagi masyarakat. 99 Penerapan Bursa Kerja Online yang memudahkan dan memperluas penyebaran informasi pasar kerja. 99 Meningkatkan penerapan Bursa Kerja Online. sehingga proses pembelajaran guru di kelas tidak dapat terpantau dengan baik.kan. akibatnya frekuensi tatap muka guru-siswa dibawah standar nasional pendidikan. Hambatan/masalah : 99 Ada sebagian masyarakat yang pilih-pilih pekerjaan sehinggga tidak semua angkatan kerja dapat diberikan pelatihan. 99 Keberhasilan kegiatan pendalaman materi mata pelajaran khususnya mata pelajaran yang di UN. Strategi/upaya pemecahan masalah : 99 Memperkuat koordinasi dengan perusahaan penyedia lowongan kerja untuk memastikan kompetensi tenaga kerja yang dibutuhkan perusahaan. 99 Masih adanya ketidaksesuaian kompetensi tenaga kerja dengan kebutuhan perusahaan. 79 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Faktor yang mempengaruhi keberhasilan pencapaian sasaran adalah : 99 Antusiasme dari tenaga kerja untuk mengikuti pelatihan tenaga kerja dan kewirausahaan. 99 Mengadakan Job Fair. 99 Memberikan pelatihan dan ketrampilan bagi calon tenaga kerja. Pemerintah Kota Yogyakarta . 99 Pencari kerja yang mau keluar daerah/pulau masih kecil. 99 Belum maksimalnya tugas dan fungsi Kepala Sekolah khususnya di sekolah swasta dalam melakukan supervisi.

80 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 99 Menyelenggarakan pelatihan tenaga kerja sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan pasar kerja. Hasil pengukuran kinerja sasaran terwujudnya perekonomian daerah yang kuat adalah sebagai berikut: 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .sekolah khususnya ke sekolah yang frekuensi tatap muka antara guru siswa masih dibawah ketentuan standar nasional pendidikan. SMP/MTs.47% dengan kategori predikat Sangat tinggi. Pencapaian misi ini dilakukan oleh Bappeda dan Dinas Perindustrian. SMA/MA dan SMK dan kegiatan kemitraan sekolah dan ditambah latihan ujian nasional yang dilaksanakan oleh dinas. 99 Untuk meningkatkan angka kelulusan ujian nasional tahun 2016 melalui anggaran murni tahun anggaran 2016 pemerintah Kota Yogyakarta akan melanjutkan kegiatan tahun 2015 yang berupa pendalaman materi di kelas akhir mulai jenjang SD/MI. Sasaran Strategis 10 Terwujudnya Perekonomian Daerah Yang Kuat Sasaran strategis 10 ini merupakan salah satu upaya untuk mencapai misi ke empat yang ditetapkan dalam RPJMD 2012-2016 yaitu ”Mewujudkan Daya Saing Daerah Yang Kuat” dan tujuan “Menguatkan Daya Saing Daerah Untuk Memajukan Kota Yogyakarta”. Untuk mengukur sasaran ke sepuluh tersebut ada 3 (tiga) indikator sasaran dengan rata-rata capaian kinerja sasaran sebesar 136. baik jenjang SD/MI. 99 Lebih mengefektifkan kembali keberadaan pengawas sekolah kaitannya dengan fungsi kepengawasan untuk melakukan supervisi dan monitoring ke sekolah . SMP/MTs. MGMP SMP maupun KKG SD. 99 Melakukan revitalisasi MGMP khususnya mata pelajaran yang di UN kan baik MGMP SMA/SMK. SMA/MA dan SMK. Perdagangan Koperasi dan Pertanian dan Bagian Perekonomian Pengembangan Pendapatan Asli Daerah dan Kerjasama. 99 Tetap melanjutkan kegiatan di tahun 2015 yakni menambah frekuensi latihan ujian nasional dan pendalaman materi khusus di kelas akhir.

31% 7.09% 94.685.373 317.657.30% * 4.30% * 100% Ekonomi 5. Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2015 pertumbuhan ekonomi Kota Yogyakarta mencapai target sebesar 5.30% yang ditandai dengan peningkatan PDRB atas dasar harga konstan.99% .36% Uraian pencapaian indicator sasaran tersebut sebagai berikut : ⌦ 1.474. Informasi dan Komunikasi (20.30% * 4.30 : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 10 Tahun 2015 Realisasi Realisasi Realisasi No Indikator Kinerja Target Realisasi % 2012 2013 2014 Capaian 1 Pertumbuhan 5.BPS Pemerintah Kota Yogyakarta .980. Tabel III.30% 100% Ekonomi 2 Inflasi 4.907.421.99%-5.81%).64% 5.2015 No Indikator Realisasi Tahun 2015 2013 2014 Target Realisasi Capaian 1.92% Pajak dan Milyar retribusi daerah (Rp) Rata-rata Capaian Kinerja 118. Sektor Jasa Akomodasi dan Makan Minum (20.5% 3.31 : Pertumbuhan Ekonomi Kota Yogyakarta Tahun 2013 .17%).43%).76% 5. Pertumbuhan ekonomi Kota Yogyakarta paling besar kontribusinya ditunjang oleh Sektor Industri Pengolahan (25. 81 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel III.64% 5.5% (*) Angka sementara hasil pengolahan.960.074.5% 5. Pertumbuhan 5.17% 3.547 205-215 345. Pendapatan 246.989 160.007 270. 5.32% 6.59% 6-7.

sektor listrik. 82 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Grafik III. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .5 5.6 5.3 5. sektor pengangkutan dan komunikasi serta sektor keuangan.8 : Pertumbuhan Ekonomi Kota Yogyakarta 5.1 2013 2014 2015 Penurunan terjadi pada sektor pertanian.4 pertumbuhan ekonomi 5. Adapun untuk sektor pertambangan dan penggalian. jasa akomodasi dan makan minum.2 5. dan informasi dan komunikasi mengalami kenaikan.7 5. gas dan air bersih.

36 3.73 Inflasi Nasional 8.35 Pemerintah Kota Yogyakarta . angka ini lebih rendah dibandingkan dengan laju inflasi nasional yang sebesar 3. Tabel III. Jawa Tengah dan Nasional Tahun 2014-2015 Tahun 2014 2015 Inflasi Kota Yogyakarta 6..59 3. Laju inflasi pada tahun 2015 apabila dibandingkan dengan laju inflasi tahun 2014 yang sebesar 6.59% mengalami penurunan sebesar 3. 83 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Grafik III.09%.22 2.9 : Peranan Sektoral PDRB Kota Yogyakarta Atas Dasar Harga Konstan 2010 (Rp Juta ) Tahun 2015 Sumber : hasil pengolahan BPS ⌦ 2.09 Inflasi Provinsi Jawa Tengah 8.35%. Inflasi Laju inflasi Kota Yogyakarta pada tahun 2015 sebesar 3.32 : Perbandingan Laju Inflasi Kota Yogyakarta.5%.

listrik. Adanya gap yang cukup besar dari perencanaan RPJMD menunjukkan terdapat kondisi dinamis selama masa awal perencanaan dengan pelaksanaan yang tidak bisa atau belum diperhitungkan dalam perencanaan. kesehatan.92% dengan predikat sangat berhasil.907. perumahan. air.562.357. rekreasi. olahraga. Persentase capaian dengan membandingkan antara target yang ditetapkan dalam Rencana strategis RPJMD dengan realisasi sasaran tahun 2015 dihitung sebagai berikut: Hasil evaluasi kinerja terlihat dalam persentase capaian rencana dan realisasi tahun 2015 sebesar 160. transportasi. 345. 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . pendidikan. Penurunan angka inflasi yang terjadi di kota Yogyakarta tidak terlepas dari peran Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kota Yogyakarta yang selalu menjaga ketersediaan stok barang. bahan bakar. gas.910. kelancaran distribusi dan kondisi psikologis pasar.10 : Perbandingan Tingkat Inflasi Antara Yogyakarta Dengan Jawa Tengah dan Indonesia ⌦ 3. Grafik III. komunikasi serta jasa keuangan.989. 84 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Penurunan laju inflasi Tahun 2015 tersebut disumbang oleh turunnya kelompok pengeluaran bahan makanan.980. Pendapatan Pajak dan Retribusi Daerah Hasil pengukuran kinerja dalam formulir pengukuran kinerja dari Target Pendapatan Pajak dan Retribusi Daerah yang direncanakan sebesar 205-215 Milyar dalam RPJMD. 287. pada tahun 2015 ditetapkan target Pendapatan Pajak dan Retribusi Daerah APBD 2015 sebesar Rp.92%. Sedangkan dari target tersebut tercapai realisasi sebesar Rp. Sebagai catatan masih terdapat gap lebih dari 10% dari perencanaan yaitu adanya kelebihan capaian sebesar 60.

36% Sumber : Laporan Realisasi PAD Kota Yogyakarta s.58% 2014 318.33 : Pendapatan Pajak dan Retribusi Daerah Kota Yogyakarta terhadap APBD 2012-2015 TH REALISASI (Rp.023. Dari grafik juga terlihat trend kenaikan dengan garis hampir sejajar antara realisasi dan target pendapatan Pajak dan Retribusi Daerah.980.989 287. Adanya gap yang semakin membesar antara target dan realisasi pendapatan pajak dan retribusi daerah ini menunjukkan belum optimalnya penetapan target pajak dan retribusi daerah yang telah dilakukan.) TARGET APBD (Rp.373 254.224.524 106. Kemudian di tahun 2015 kembali muncul gap yang semakin besar.852.d Desember 2015 Dari data persentase capaian dan gambar target dan realisasi pendapatan pajak dan retribusi daerah terlihat adanya gap yang semakin membesar mulai tahun 2010 dan mengecil pada tahun 2013 dan 2014.743 118. 85 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Dapat kita lihat tren kenaikan PAD khususnya pajak dan retribusi di kota Yogyakarta sebagaimana tabel berikut : Tabel III.370 103.) CAPAIAN % 2012 246.d Desember 2015 Dengan melihat data realisasi dan target Pajak dan Retribusi Daerah terlihat adanya trend yang naik setiap tahun.00% 2013 270.130.562.907.616 308.758.657. hal tersebut menunjukkan masih diperlukan upaya untuk lebih mengoptimalkan penetapan target pajak dan Pemerintah Kota Yogyakarta .782.11 : Pendapatan Pajak Dan Retribusi Daerah Kota Yogyakarta terhadap target APB 2012-2015 Sumber : Laporan Realisasi PAD Kota Yogyakarta s.37% 2015 345. Pada tahun 2014 penetapan target Pajak dan Retribusi semakin optimal ditunjukkan oleh gap yang semakin mengecil.360.474.357.074.960. Grafik III.543.007 209.910 120.

960. Sektor Jasa-jasa. 86 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 retribusi daerah.616 345.758. 2).31% 7.) Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pencapaian sasaran : 99 Angka Inflasi yang menurun pada tahun 2014 tidak terlepas dari kinerja Tim Pengendali Inflasi Daerah yang telah mengambil kebijakan di sisi kelembagaan. Belum semua SKPD pemungut mampu memberikan data potensi yang up to date sehingga data potensi pajak dan retribusi daerah masih ada kekurangan.007 270.34 : Capaian Indikator Sasaran Strategis 10 Terhadap Target Kinerja RPJMD Tahun 2012-2016 No. kebijakan retribusi pasar.980. Sektor Angkutan dan Komunikasi. Masih kurang lengkapnya data potensi pajak dan retribusi daerah yang dimiliki. Indikator Kinerja Realisasi Realisasi Realisasi Realisasi Target 2016 2012 2013 2014 2015 1 Pertumbuhan 5. Apabila dilihat dari perkembangannya capaian masing-masing indikator kinerja sasaran dapat kami sampaikan sebagai berikut: Tabel III.03% 5. b.373 318.32% 6.30% * 5. Faktor yang menyebabkan kurang optimalnya penetapan target Pajak dan Retribusi antara lain: a.5%-6% Ekonomi 2 Inflasi 4.657. Pada Tahun 2013 telah dilaksanakan penyusunan kajian Rencana Umum Penanaman Modal (RUPM) yang telah menetapkan 3 (tiga) sektor unggulan di Kota Yogyakarta yaitu : 1). dan kebijakan jaminan sosial yaitu dengan adanya jaminan pendidikan daerah dan jaminan kesehatan daerah. Sektor Pariwisata.474. dan 3).76% 6.59% 3. Potensi investasi tersebut di peroleh melalui studi Rencana Aksi Pengembangan Investasi (RAPI) yang dilakukan di 14 Kecamatan yang selesai di Tahun 2012.074.989 225-231milyar dan retribusi daerah (Rp. Hasil tersebut mendasarkan pada kajian dari Bank Indonesia dan UGM. 99 Keberadaan Gerai Investasi sebagai unit pelayanan non struktural yang bertugas memberikan informasi potensi/peluang investasi bagi calon investor diharapkan dapat memberikan dampak pada pengembangan iklim investasi di Kota Yogyakarta.30% 5.5% 3 Pendapatan Pajak 246. Pada tahun 2014 dan 2015 telah dilakukan penyusunan informasi peluang 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .543.09% 6%-7.907.

99 Mendorong instansi untuk menggunakan sistem informasi pendapatan. 99 Belum semua instansi dapat melakukan pencatatan pendapatan secara rinci sesuai dengan Peraturan Daerah. 99 Data potensi masih belum semuanya dapat tergali dan terupdate sesuai dengan perubahan potensi yang riil ada di lapangan. monitoring dan evaluasi pendapatan kepada SKPD pemungut. Strategi penyelesaian masalah/hambatan : 99 Melakukan study potensi pajak dan retribusi secara berkala. 87 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Usaha Sektor Prioritas di Kota Yogyakarta yaitu pada sektor pariwisata dan sektor angkutan dan komunikasi. Dengan dukungan kegiatan evaluasi dan monitoring pencapaian PAD akan semakin optimal. 99 Melakukan pembinaan. Perbaikan iklim investasi diharapkan akan meningkatkan kegiatan usaha di Kota Yogyakarta yang pada akhirnya akan meningkatan PAD. 99 Belum semua SKPD pemungut mampu memberikan data potensi yang valid. Pemerintah Kota Yogyakarta . 99 Mengoptimalkan kegiatan Gerai Invetasi sebagai unit pelayanan non struktural dalam penyediaan informasi data potensi investasi kepada calon investor yang datang. 99 Belum adanya regulasi terkait dengan pemberian insentif dan kemudahan penanaman modal sesuai yang diamanatkan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 64 Tahun 2012 tentang Pedoman Pelaksanaan Pemberian Insentif dan Pemeberian Kemudahan Penanaman Modal di Daerah. Hambatan/masalah : 99 Masih perlunya review atau updating data potensi pajak dan retribusi minimal 2 tahun sekali. 99 Pelayanan penanaman modal belum terwadahi dalam satu lembaga yang komprehensif. baik melalui pajak maupun retribusi usaha. Sedangkan untuk sektor Jasa-jasa akan dilaksanakan pada tahun anggaran 2016.

37% dengan kategori predikat Sangat tinggi.68% 33.32% Kota 4 Persentase Usaha Yang 64.7% 33.47% Penyelesaian Pelanggaran Ketertiban.38% Mentaati Persyaratan Administrasi dan Teknis Pencegahan Pencemaran Air dan Udara Rata-rata Capaian Kinerja 95. 88 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 99 Menyusun kajian terkait pemberian insentif dan kemudahan penanaman modal.2% 33. Dinas Ketertiban dan Badan Lingkungan Hidup.29% 95.43% 100 95. Untuk mengukur sasaran 4 (empat) indikator kinerja sasaran memperlihatkan rata-rata capaian kinerja sebesar 95. Ketentraman dan keindahan (K3) 3 Persentase luasan RTH 33.09% 98. Hasil pengukuran kinerja sasaran terwujudnya daya dukung pengembangan usaha terlihat sebagai berikut: Tabel III.02% 106.74% 34. Sasaran Strategis 11 Terwujudnya Daya Dukung Pengembangan Usaha Sasaran strategis 11 ini merupakan salah satu upaya untuk mencapai misi ke empat yang ditetapkan dalam RPJMD 2012-2016 yaitu ”Mewujudkan Daya Dukung Pengembangan Usaha” dan tujuan “Menguatkan Daya Saing Daerah Untuk Memajukan Kota Yogyakarta”.5% 95% 78.29% Izin Sesuai Standar Operasional Prosedur 2 Persentase 90% 97.70% 62% 59.26% 82.77% 97.35 : Pengukuran Capaian Sasaran Strategis 11 Realisasi Realisasi Realisasi Tahun 2015 No Indikator Kinerja 2012 2013 2014 Target Realisasi % Capaian 1 Persentase Penerbitan 100% 100% 118. Pencapaian misi ini didukung secara terpadu oleh beberapa SKPD yaitu Dinas Perizinan.37% 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .95% 93% 99.

Adapun realisasi untuk izin yang diterbitkan sebanyak 7.02 % didapat dari rasio jumlah pelanggaran K3 yang terselesaikan sebesar 8568 pelanggar dari 8652 pelanggaran Gambar III. Keindahan (K3) pada tahun 2015 sebesar 106.097 izin atau 95. 89 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Uraian pencapaian indikator tersebut diatas adalah sebagai berikut: ⌦ 1. Relisasi 99.21 : Sistem Perizinan Online Untuk pencapaian indikator penerbitan izin pada tahun 2015 di perhitungkan dari izin yang di terbitkan di bagi jumlah permohonan izin yang memenuhi syarat.47 % didapat dari rasio realisasi K3 yang terselesaikan (99. ⌦ 2.60 % melebihi target. jenis izin yang menjadi kewenangan Dinas Perizinan berjumlah 31 izin dan karena ada beberapa izin yang menjadi kewenangan Pemerintah DIY sesuai dengan Undang-undang Nomor 23 tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah.716 izin atau 111. Persentase penyelesaian pelanggaran Ketertiban.914 izin dengan realisasi sebesar 7. maka jumlah izin yang ditangani Dinas Perizinan menjadi 27 izin. Ketentraman. Berdasarkan Peraturan Walikota Nomor 20 Tahun 2014 tentang Penyelenggaraan Perizinan Pada Pemerintah Kota Yogyakarta. Keindahan (K3) Indikator tingkat penyelesaian pelanggaran Ketertiban. Jumlah 8568 Ketertiban. Tahun 2015 target dari izin yang diterbitkan sebanyak 6. keindahan pelanggar didapat dari pelanggaran K3 yang Pemerintah Kota Yogyakarta .716 izin dari permohonan izin yang memenuhi syarat sebanyak 8.22 : Razia Pelanggaran yang dilaporkan dan hasil operasi.02 %) dan Target penyelesaian K3 (93 %).29%. Persentase penerbitan izin sesuai Standar Operasional Prosedur Gambar III. Ketentraman. ketentraman.

pohon perindang jalur hijau.12 : Pencapaian Indikator Kinerja Sasaran Persentase Luasan Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kota Yogyakarta Sumber : Badan Lingkungan Hidup Kota Yogyakarta 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . ruang terbuka hijau permukiman/wilayah. 90 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 terselesaikan secara non yustisi sebesar 7263 pelanggar dan secara pro yustisi sebesar 1305 pelanggar. Grafik III. dan ruang terbuka hijau publik (RTHP) yang terbangun. Ketentraman. taman pergola. Keindahan) yang merupakan perhitungan pelanggaran K3 yang terselesaikan dibagi pelanggaran K3 yang dilaporkan masyarakat dan hasil operasi terkait.32% menunjukkan predikat yang sangat baik. Capaian kinerja Gambar III. Persentase luasan RTH kota. kemudian untuk jumlah 8652 pelanggar didapat dari jumlah pelanggaran yang dilaporkan dari hasil operasi non yustisi sebesar 7263 pelanggar dan dari hasil operasi pro yustisi sebesar 1389 pelanggar. Capaian indikator tersebut di atas didapat dari persentase penyelesaian pelanggaran K3 (Ketertiban. Indikator kinerja sasaran ini diukur melalui pertambahan luasan Ruang Terbuka Hijau (RTH) yang terdiri atas taman kota.23 : RTH Kota sasaran tahun 2015 sebesar 97. dikali 100 % dimana penegakan Peraturan Daerah tersebut berdasarkan perhitungan sebagai berikut : ⌦ 3. Sedangkan capaian kinerja sasaran terhadap Rencana Strategis 2016 juga menunjukkan predikat yang Sangat Baik.

Sedangkan capaian kinerja terhadap Rencana Strategis 2016 juga menunjukkan predikat Tinggi.26%) yang tercatat telah mentaati persyaratan administrasi dan teknis pencegahan pencemaran udara dari sumber tidak bergerak. dan ketaatan perusahaan tersebut dalam melakukan pencegahan pencemaran udara dari sumber tidak bergerak secara administratif maupun secara teknis. Grafik III. Untuk tahun 2015 capaian kinerjanya menunjukkan predikat Tinggi. Persentase usaha yang mentaati persyaratan administrasi dan teknis pencegahan pencemaran air dan udara Indikator kinerja sasaran ini diukur melalui kegiatan pemantauan dan pengawasan rutin terhadap perusahaan. Ketaatan pengelolaan lingkungan oleh perusahaan ditandai dengan ketaatan perusahaan tersebut dalam melakukan pencegahan pencemaran air secara administratif maupun secara teknis. Peningkatan jumlah ini menunjukkan bahwa saat ini perusahaan mulai tertib didalam melakukan pencegahan pencemaran udara dari sumber tidak bergerak dengan melakukan uji emisi pada sumber emisi tidak bergerak di perusahaan mereka. sebesar 82. Dari hasil pemantauan rutin terhadap pengelolaan lingkungan perusahaan. minimal sebanyak 2 (dua) kali dalam 1 (satu) tahun. hanya 36 perusahaan (78. dari sebanyak 46 perusahaan yang dipantau.13 : Usaha Yang Mentaati Persyaratan Administrasi dan Teknis Pencegahan Pencemaran Air dan Udara Sumber : Badan Lingkungan Hidup Kota Yogyakarta Apabila dilihat dari perkembangannya capaian masing-masing indikator kinerja sasaran dapat kami sampaikan sebagai berikut: Pemerintah Kota Yogyakarta . 91 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 ⌦ 4.38% meningkat dari tahun sebelumnya yang hanya berpredikat Rendah.

09% 98.77% 35.5% 78.3% Hijau Kota.faktor yang mempengaruhi keberhasilan pencapaian sasaran : Dalam hal mewujudkan Ketertiban.70% 62% 59. Indikator Kinerja Realisasi Realisasi Realisasi Realisasi Target 2012 2013 2014 2015 2016 1 Persentase penerbitan izin sesuai 100% 100% 100% 95.02% 94% pelanggaran ketertiban. preventif dan represif dengan melakukan inovasi Gerakan Kampung Panca Tertib.26% 100% persyaratan administrasi dan Teknis Pencegahan Pencemaran air dan udara Prestasi yang dicapai : 99 Penerimaan Piagam Penghargaan Predikat sebagai unit kerja yang berkategori WBK Tingkat Nasional. keindahan (K3) 3 Persentase luasan Ruang Terbuka 33. dan Keindahan (K3) yang kondusif: 99 Fungsi dan ketugasan Penyidik PNS (PPNS) berada dalam satu koordinasi Dinas Ketertiban sehingga pelaksanaan penegakan Peraturan Daerah secara pro yustisi lebih efektif dan efisisen. 99 Penerimaan Predikat Kepatuhan Standar Pelayanan Publik (SPP) Undang- undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik.74% 33.68% 33.29% 100% Standar Operasional Prosedur 2 Persentase penyelesaian 90% 97.36 : Capaian Indikator Sasaran Strategis 11 Terhadap Target Kinerja RPJMD tahun 2012-2016 No. 92 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Tabel III. 99 Metode penegakan Peraturan Daerah secara pre-emtif. ketentraman. Faktor . penyelenggaraan mediasi penyelesaian pelanggaran Peraturan Daerah. dan optimalisasi fungsi pengelolaan pengaduan pelanggaran Peraturan Daerah. 4 Persentase Usaha yang mentaati 64.2% 33. Kententraman. 99 Penempatan petugas Polisi Pamong Praja di tiap kecamatan dalam bentuk Bawah Kendali Operasi (BKO) Kecamatan.95% 99. 99 Optimalisasi koordinasi internal melalui inovasi pelaporan kegiatan dengan menggunakan media teknologi informasi (dropbox). 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta .

99 Membangun aplikasi routing slip secara teknologi informasi (TI) maupun manual. 99 Menyederhanakan persyaratan dan waktu pelayanan perizinan. 99 Menyusun dan menetapkan SOP dan SPP dengan melibatkan masyaratkat pelaku usaha. 99 Untuk mewujudkan transparansi pelayanan perizinan tersedia fasilitas SMS Gate Way. 99 Memberi pelayanan perizinan secar paralel. Hambatan/masalah : 99 Masih adanya pelanggar Peraturan Daerah yang tidak memenuhi panggilan penyidikan. 99 Membuat aplikasi pelayanan secara online. 99 Memberi layanan dengan sistem antrian secara elektronik. 99 Masih adanya Perda Kota Yogyakarta yang sudah tidak sesuai dengan kondisi saat ini dengan semakin berkembangnya modus pelanggaran perda di masyarakat. 99 Sanksi yang diberikan pengadilan kepada pelanggar perda dirasa kurang menimbulkan efek jera sehingga masih terdapat masyarakat yang berulang kali melakukan pelanggaran Peraturan Daerah. 99 Memberi pelayanan konsultasi/ klinik pelayanan perizinan (KLIPPER). 99 Penyederhanaan perizinan dengan memangkas birokrasi. sejak tahun 2010 sampai sekarang. 93 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 99 Intensifikasi pelaksanaan koordinasi internal di lingkup Pemerintah Kota Yogyakarta dari tingkat low manager sampai dengan pengambil kebijakan dalam rangka pengawasan dan pengendalian penegakan Peraturan Daerah secara pro yustisi dan non yustisi. maupun koordinasi eksternal dengan melibatkan unsur masyarakat untuk mewujudkan ketentraman dan ketertiban umum. Pemerintah Kota Yogyakarta . 99 Membentuk petugas penghubung. 99 Menerapkan management mutu ISO 9001:2008.

Strategi Pemecahan Masalah : 99 Mengoptimalkan kegiatan penyidikan dengan melaksanakan penjemputan paksa pelanggar yang tidak memenuhi panggilan penyidikan. 99 Mengoptimalkan penegakan peraturan daerah secara pro yustisi melalui penyidikan dengan pemeriksaan singkat atau biasa. kurang ramah. proses penyelesaiannya lama. sedangkan untuk RTH publik masih belum memenuhi persyaratan minimal 20% dari luas wilayah. 99 Luasan RTH privat secara umum telah memenuhi persyaratan minimal 10% dari luas wilayah Kota Yogyakarta.belit. 99 Meningkatkan kerapatan penanaman pohon perindang jalur hijau. biaya mahal dan tidak ada kepastian serta tidak dipertanggungjawabkan pada publik. 99 Mengoptimalkan koordinasi dengan instansi lingkungan Pemerintah Kota Yogyakarta yang mempunyai fungsi dan ketugasan di bidang hukum serta pihak terkait untuk menyusun atau menyempurnakan peraturan daerah yang dapat mengakomodir jenis pelanggaran yang belum diatur di Kota Yogyakarta. 99 Upaya peningkatan luasan Ruang Terbuka Hijau (RTH) kota selalu terkendala pada keterbatasan lahan yang dapat dimanfaatkan sebagai RTH. meskipun secara keseluruhan RTH Kota telah memenuhi batas minimal 30% dari luas wilayah Kota Yogyakarta. 99 Membangun dan menumbuhkan kepercayaaan masyarakat terhadap 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . 94 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 99 Masih adanya anggapan di masyarakat bahwa pengurusan izin dianggap sulit. kurang adanya kejelasan. berbelit . 99 Memanfaatkan seoptimal mungkin lahan-lahan milik Pemerintah Kota yang dapat digunakan untuk menambah luasan taman kota. kurang transparansi persyaratannya. 99 Mengoptimalkan fungsi penegakan peraturan daerah secara pre-emtif dan preventif melalui sosialisasi dan pembinaan kepada masyarakat mengenai pentingnya mematuhi Peraturan Daerah Kota Yogyakarta. dan memanfaatkan seoptimal mungkin area yang dapat ditanami pohon perindang jalur hijau.

dan SKPD teknis terkait). 99 Memberikan pelayanan konsultasi/ klinik Pelayanan Perizinan (KLIPPER). izin penelitian. 99 Meningkatkan koordinasi yang lebih intensif dengan instansi terkait lainnya seperti Dinas Kesehatan maupun Dinas Permukiman dan Prasarana Wilayah. 99 Meningkatkan edukasi bagi masyarakat khususnya dunia usaha hal-hal yang menjadi kewajibannya sesuai regulasi yang berlaku. 99 Memberi pelayanan dengan sistem antrian secara elektronik. maka akan mendapat tanggapan/jawaban secara langsung. 99 Memberi pelayanan perizinan secara parallel. sehinggan masyarakat dapat mengetahui proses perizinan yang dimohonkan cukup lewat SMS. dialog interaktif melalui radio. dengan mengetik Status (spasi) Nomor pendaftaran izin kirim ke Nomor 081228730000. 95 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 pelayanan publik dalam pengurusan izin di Pemerintah Kota Yogyakarta melalui sosialisasi dengan pengusaha di Kota Yogyakarta. LPMK. sejak tahun2010 sampai sekarang. 99 Menerapkan manajemen Mutu ISO 9001:2008. 99 Memantau proses perjalanan dokumen perizinan dengan membangun aplikasi routing slip secara Teknilogi Informasi (TI) maupun secara manual. 99 Memanfaatkan seoptimal mungkin lahan-lahan milik Pemerintah Kota yang dapat digunakan untuk menambah luasan taman kota. PKL dan KKN. Pemerintah Kota Yogyakarta . 99 Melakukan tindakan yang tegas bagi pelaku usaha yang melanggar peraturan. 99 Menyusun dan menetapkan SOP dan SPP dengan melibatkan masyarakat pelaku usaha (Asosiasi Pengusaha. Perguruan Tinggi. 99 Guna mengendalikan dan menekan praktek-praktek Kolusi. 99 Mewujudkan transparansi pelayanan perizinan tersedia SMS GateWay. Korupsi dan Nepotisme dengan membentuk petugas penghubung. 99 Membuat aplikasi pelayanan secara online untuk perizinan SIUP. TDP.

namun demikian tetap memperhatikan efisiensi anggaran tanpa menurunkan kualitas capaian kinerja. Dalam rangka untuk mencapai target kinerja sebanyak 11 sasaran strategis sebagaimana yang ditetapkan dalam Perjanjian Kinerja Tahun 2015 maka besaran alokasi dan realisasi belanja untuk setiap sasaran strategis dapat dilihat sebagai berikut : 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . dan memanfaatkan seoptimal mungkin area yang dapat ditanami pohon perindang jalur hijau. REALISASI ANGGARAN Penggunaan sumber daya yang ada diprioritaskan untuk pencapaian kinerja sesuai dengan yang ditargetkan. 96 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 99 Meningkatkan kerapatan penanaman pohon perindang jalur hijau. B.

1.949 82.01% 11.204.37 : Pencapaian Kinerja dan Anggaran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Realisasi % Pagu Realisasi % 1 2 3 3 4 5 6 7 18 I Terwujudnya kelembagaan dan Nilai Akuntabilitas Kinerja B BB 100.285.534. kawasan dan skala kota 2015 97 .749.196 1.805.324.62 derajat kesehatan masyarakat Angka Kematian Ibu Perseratus 113 125.21 104.539.01% 69.97% 104.884 7.24 98.16% 1.67% kurang III Terwujudnya pelayanan Indeks Kepuasan Layanan 73 76.4% 113.57% ketatalaksanaan pemerintah Instansi Pemerintah Kota daerah yang berkualitas Yogyakarta Opini Laporan Keuangan oleh Wajar (WTP) Proses Audit .204.14% prasarana perkotaan yang jaringan drainase skala memadai.46% kesehatan yang bermutu dan Rumah sakit terjangkau Indeks kepuasan layanan 79.382.567.5 73.466 93.000 788.055 95.05% 890.717 89.36% 7.81% Auditor Eskternal BPK Nilai Evaluasi Kinerja Tinggi Belum .053.830 88.60% Ribu Kelahiran Hidup Angka kematian bayi Per Seribu 7.88 88.57% Penyelenggaraan Pemerintah diketahui Daerah (EKPPD) II Terwujudnya peningkatan Angka harapan hidup (Tahun ) 73.8 78.647.31 86.449.034. Tabel III.196 1.3 8.324.715. 8.773.146 10.342.16% Kelahiran Hidup Prevalensi gisi buruk dan gisi 8.035.5 100 1617.674.658 1.433.248.674.949 82.382.716 100.160 88.091.55% kesehatan IV Terwujudnya sarana dan Persentase Cakupan sistem 100% 69.

203.75 101.374.000.537.90% 22.57% pengaduan masyarakat lewat Unit PelayananInformasi dan Keluhan ( UPIK ) VI Terwujudnya pendidikan inklusif Angka Partisipasi Sekolah (APS) 95% 94.58% .437.415.130.155.165 96.560 8.18% 13.665.016.797.954.200 1.000 66. 98 2015 Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Realisasi % Pagu Realisasi % 1 2 3 3 4 5 6 7 18 Persentase cakupan sistem 16.11% inklusi Angka melek huruf 98.45% 116.6 77.33% 9.008.62% 106.000.118.33% yang terangkut ke tempat pembuangan akhir Persentase cakupan 100% 100% 100% 5..987.42% 3.455.475 2.40% kesiapsiagaan dan penanganan bencana alam V Terwujudnya pelayanan Indeks Kepuasan Masyarakat 74.420 90.065 90.665.25% 102.934.178.994 93.34% 2.62% air limbah skala komunitas / kawasan / kota Persentase volume sampah 78% 75.161 10.11% 13.283.063.092. 4.. 80.43% untuk semua Jumlah layanan pendidikan 9.084.986.839.92% 97.615.725.. 3.971 75.2% 99.045.777. 72.64% 99.242.29% administrasi publik yang baik Persentase tindak lanjut 93% 95.221 9.17% 131.24% pelayanan kesiapsiagaan dan pengendalian bencana kebakaran Persentase cakupan pelayanan 100% 100% 100% 4.686.477.650 95..611.206.159.0% 10.84 104.

640.823.639 93.290 95.03% 25. Juta 307.34% Pendapatan Pajak dan retribusi 205-215 Milyar Rp.35 100% 1.13% pengembangan usaha sesuai Standar Operasional berwawasan lingkungan Prosedur 2015 99 . Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Realisasi % Pagu Realisasi % 1 2 3 3 4 5 6 7 18 VII Terwujudnya peningkatan Pendapatan Perkapita ( Rp.780 96.583.297.34% 2.122 1.212. 53.66% frekwensi konflik sosial yang ditimbulkan karena isu SARA dan kesenjangan sosial IX Terwujudnya peningkatan Indek pembangunan manusia 80.900.649.) Rp.99%-5.842.260.234.94% 1. 23.291.230. 17.850 87.80% 6.61% 99.396 50.17% daerah (Rp) XI Terwujudnya daya dukung Persentase penerbitan izin 100% 104.500 386.88% 8.151.091 23.716 85.580 25.20% yang unggul nasional ( Un / Unpk ) Angka pengangguran terbuka 8.216 7.485 88. 345.5% 3.78 103.1 – 80.216.462.842.048.900 9.980.30% 100% 60.09% Jumlah Pelaku Usaha mikro.74% 436.08% 10.768 2. dan menengah (UMKM) VIII Terwujudnya peningkatan Angka kemiskinan 8.004.92% 104.396 50.496.185.09% 148.610 1.92% Rp.773.6 83.605 94.331 191.964.94% 104.647.75% 104.25% kecil.491.170 100.334.285.32% daerah yang kuat Inflasi 6-7.392.761 89.50% X Terwujudnya perekonomian Pertumbuhan ekonomi 4.966.850.59% 60.967.653.32% kualitas ekonomi masyarakat Jumlah koperasi aktif 474 469 98.701.706.612.95% 811.10% kualitas sumber daya manusia Tingkat kelulusan ujian 96% 99.5% 5.901.847.95% 224.964.907.821.5% 28.989 160. 926.6% 8.63 % kualitas sosial masyarakat Tingkat intensitas dan 27.301 juta Rp.000 Rp.060.500 97.607.291.148.890.334.933 84.933 84.950 747.40%-5.248 92.

500 7.448.146.800 5. Ketentraman dan Keindahan (K3) Persentase luasan Ruang 34.32% mentaati persyaratan administrasi dan teknis pencegahan pencemaran air dan udara .900 56.374.26% 82.173.289.7% 33.000 2.050 79.402 89.02% 106.421.572.77% 97.067. 100 2015 Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Realisasi % Pagu Realisasi % 1 2 3 3 4 5 6 7 18 Persentase penyelesaian 93% 99.20% Pelanggaran Ketertiban.32% 12.425.90% Terbuka Hijau ( RTH) Kota Persentase usaha yang 95% 78.47% 6.336.506.38% 2.040.

Adapun penghargaan dan prestasi yang diraih adalah sebagai berikut: 1. Diterimakan Minggu. CAPAIAN PRESTASI DAN PENGHARGAAN Pemerintah Kota Yogyakarta pada tahun 2015 telah meraih beberapa penghargaan dan prestasi yang meliputi bidang pemerintahan. yang diikuti oleh 2000 peserta. 101 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 C. Penghargaan yang diraih adalah dalam Bidang Penataan Kawasan Kumuh dimana Kota Yogyakarta menempati Peringkat Juara I dengan Kategori Sangat Baik. 8 Maret 2015 2. 12 Maret 2015 di Lobby Balaikota Surabaya Pemkot Surabaya Pemerintah Kota Yogyakarta . pembangunan dan kemasyarakatan. Penyerahan penghargaan ini diberikan pada Peringatan Hari Peduli Sampah yang diperingati setiap 21 Februari. Penghargaan MURI Pemerintah Kota Yogyakarta mendapat penghargaan dari MURI (Museum Rekor Dunia Indonesia) atas Pemrakarsa Pembuatan Daur Ulang Sampah Peserta Terbanyak. Diterimakan Kamis. Yogyakarta. yang dilaksanakan pada 8 Maret 2015 bertempat di Jalan Margo Utomo. Penghargaan Inovasi Manajemen Perkotaan Pemerintah Kota Yogyakarta mendapat penghargaan Inovasi Manajemen Perkotaan Bidang Pelayanan Jasa Perkotaan dari Menteri Dalam Negeri RI.

Haryadi Suyuti. dan diterima langsung Walikota Yogyakarta. Kota Yogya merupakan salah satu dari 10 Kota yang mendapat penghargaan dengan kinerja terbaik penyelenggaraan Pemerintah Daerah tahun 2015. Diterimakan Rabu. 1 April 2015 4. Senin (27/4). Penghargaan diserahkan pada Puncak Peringatan Hari Otonomi Daerah ke 19 yang digelar di Jakarta. Diterimakan Senin. Penghargaan Kinerja Pemerintah Terbaik Pemerintah Kota Yogyakarta meraih Penghargaan dari Menteri Dalam Negeri atas prestasinya sebagai Pemerintah Daerah yang berprestasi dengan kinerja terbaik secara nasional pada hasil Evaluasi Kinerja Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (EKPPD) untuk kategori Pemerintah Kota yang diselenggarakan oleh Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Penghargaan diserahkan oleh Gubernur DIY. 102 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 3. Penghargaan Penghargaan Reka Cipta Bhakti Nugraha 2015 Kota Yogyakarta dinilai sebagai kota terbaik ke tiga di tingkat provinsi dalam Rancangan Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) di bidang penyusunan rencana kerja pembangunan daerah tahun 2015. Penghargaan tersebut merupakan penghargaan sebagai Kab/Kota terbaik di DIY dari sisi perencanaan pembangunan daerah dengan melihat Rencana Kerja Pembangunan Daerah (RKPD) 2015. Penilaian tersebut dilakukan oleh tim khusus yang melibatkan 10 instansi kementerian dan lembaga pemerintah. 27 April 2015 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Atas keberhasilan tersebut Gubernur DIY memberikan apresiasi dalam penganugerahan penghargaan Reka Cipta Bhakti Nugraha saat acara penutupan Musrenbang Pemda DIY di hotel Ina Garuda Yogyakarta.

Penghargaan Tanda Kehormatan Satyalencana Karya Bhakti Nugraha Walikota Yogyakarta. Penghargaan Best Of The Best IDSA 2015 ini diperoleh oleh Kota Yogyakarta setelah memborong penghargaan pada empat kategori yakni Juara I kategori E-Tourism. Diterimakan 6 Mei 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Walikota Surabaya. Rudiantara diterima oleh Walikota Yogyakarta.Penghargaan ini merupakan penghargaan tertinggi dari Presiden dalam hal pengelolaan manajemen pemerintahan. Jakarta. Presiden Jokowi juga menyematkan penghargaan tersebut kepada Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta. Haryadi Suyuti terpilih sebagai salah satu kepala daerah yang dianggap berprestasi dalam menjalankan roda pemerintahan. Jakarta. Sri Sultan Hamengkubuwono X. Selain Kota Yogyakarta yang mendapatkan penghargaan The Best of The Best adalah Kota Surabaya. serta telah berturut-turut mendapatkan penghargaan selama penyelenggaraan IDSA 2013 dan 2014. Haryadi Suyuti pada pembukaan Jakarta Marketing Week yang berlangsung di Atrium Mal Kota Kasablanka. Penghargaan Indonesia Digital Society Award 2015 Kota Yogyakarta berhasil meraih penghargaan bergengsi di bidang pemanfaatan teknologi informasi dalam pemerintahan dan pelayanan masyarakat dengan menyabet Penghargaan Best of The Best IDSA dalam ajang Indonesia Digital Society Award (IDSA) 2015. Penghargaan IDSA 2015 diserahkan oleh Menteri Komunikasi dan Informasi RI. peringkat ke dua dalam kategori E-Health dan peringkat kedua dalam kategori E-Goverment. Gubernur Jawa Timur. Diterimakan Selasa. H. Juara I Kategori E-Education. Hal itu dibuktikan dengan diraihnya tanda kehormatan Satyalencana Karya Bhakti Praja Nugraha. serta Bupati Sidoarjo. Walikota Cimahi. Gubernur Jawa Tengah. Tanda kehormatan tersebut disematkan langsung oleh Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo di acara Hari Otonomi Daerah ke-19 yang dirayakan di Istana Negara. 103 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 5. Selain Haryadi. 28 April 2015 6.

Imam Priyono Dwi P. Laporan diserahkan oleh Kepala BPK Perwakilan DIY Drs. Penghargaan Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta masih mempertahankan predikat opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) sejak tahun 2009 hingga 2015. Predikat ini diperoleh pada acara penyerahan Laporan Hasil Pemeriksaan BPK RI atas LKPD Kabupaten/Kota Wilayah DIY Tahun Anggaran 2014. Pada penghargaan ini Kota Yogyakarta menyabet 2 (dua) kategori yaitu.86. 28 Mei 2015 8.. Meskipun demikian Pemkot Yogyakarta masih menyisahkan beberapa catatan yang dituangkan dalam paragraf penjelasan. Penyerahan diselenggarakan pada Kamis. Diterimakan Kamis. 28 Mei 2015 di Auditorium BPK Perwakilan DIY. Diterimakan Jum'at. Penghargaan diberikan oleh Tempo Media Group kerjasama dengan Frontier Consulting Group (FCG). Parna. dimana Kota Yogyakarta masuk dalam 10 besar dengan nilai dengan indeks total 80. Penghargaan Indonesia Attractiveness Award 2015 Kota Yogyakarta meraih penghargaan Attractiveness Award 2015. MM diterima Wakil Walikota Yogyakarta. 12 Juni 2015 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . 104 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 7. Sebagai Kota Terbaik Kategori Pariwisata dan Peringkat Platinum Sebagai Kota Terbaik. yang melakukan penilaian terhadap Kota/ Kabupaten di Indonesia yang potensial terhadap perkembangan bisnis dan pariwisata.

diterima Walikota Yogyakarta. Keluarga Berencana dan Pembangunan Keluarga sebagai sebuah upaya menggerakkan masyarakat untuk mewujudkan masyarakat yang kecil sejahtera sudah berada pada jalur yang benar.H. Diterimakan Kamis. 13 Agustus 2015. Diterimakan Sabtu. Kota Pontianak. Penghargaan ini diberikan bagi yang telah berjasa di bidang Pembangunan Kependudukan. Drs. Kota Surakarta. dan Kota Malang. 13 Agustus 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . 1 Agustus 2015 10. Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera. Budiman Tanuredjo. Penyerahan Penghargaan ini dianugerahkan oleh Kepala BKKBN Surya Chadra Surapaty di Lapangan Sunburst. dan pariwisata bertambah lagi setelah Institute Teknologi Bandung (ITB) dan PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk (PGN) menganugrahkan Kota Yogya sebagai Kota Cerdas 2015 di Grand Ballroom. Tangerang Selatan Propinsi Banten diterima oleh Walikota Yogyakarta. Penghargaan Kota Cerdas 2015 Predikat Kota Yogya sebagai kota pelajar. Hotel Shangri-La. H.Haryadi Suyuti. Kota Yogyakarta meraih peringkat tertinggi dengan kategori Kota dengan jumlah penduduk antara 200. pada Kamis. Haryadi Suyuti mendapat penghargaan Manggala Karya Kencana (MKK) dari Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN). Penghargaan Manggala Karya Kencana BKKBN Bertepatan dengan puncak peringatan Hari Keluarga Nasional tahun 2015 Walikota Yogyakarta Drs. Penghargaan diserahkan oleh Wakil Presiden Republik Indonesia.000 sampai 1 juta jiwa.Haryadi Suyuti dengan disaksikan Pemimpin Redaksi Harian Kompas. yang di susul kota Balikpapan. Jakarta. Jusuf Kalla. budaya. 105 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 9. H. Ini menandakan bahwa upaya Pemerintah Kota Yogyakarta dalam Pembangunan Kependudukan.

Penghargaan tersebut diserahkan secara simbolis oleh Presiden RI Joko Widodo dan diterima Kepala Kantor Pemberdayaan Perempuan dan Masyarakat Kota Yogyakarta. Penghargaan ini diberikan kepada 11 penerima penghargaan terdiri dari pihak pemerintah. Penganugrahan ini diberikan karena Taman Pintar dinilai mampu mewujudkan taman hiburan yang menarik. Imam Proyono dan dihadiri pula oleh Kepala Kantor Pengelolaan Taman Pintar. di Istana Kepresidenan Bogor. Penghargaan diterima langsung oleh Wakil Walikota Yogyakarta. 106 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 11. 21 Agustus 2015 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Yunianto Dwisutono. Penghargaan Kota Layak Anak 2015 Pada tahun 2015 Kota Yogyakarta kembali mendapat Penghargaan Kota Layak Anak dengan Kategori Madya. Penghargaan KPAI 2015 Taman Pintar Yogyakarta meraih penghargaan dari Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dalam penganugrahan yang diselenggarakan pada hari Jumat. swasta. Dra Dra. pada Selasa 11 Agustus 2015 dalam rangka peringatan Hari anak Nasional 2015. kreatif dan edukatif serta dapat diakses oleh semua kalangan masyarakat. 11 Agustus 2015 12. Diterimakan Selasa. Diterimakan Jum'at. Christina Lucy Irawati. 21 Agustus 2015 di Taman Mini Indonesia Indah. komunitas masyarakat serta individu yang memiliki komitmen serta kepedulian dan komitmen dalam perlindungan anak.

Ir. 107 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 13. dan kota.HR Rasuna Said. Jakarta. Jakarta. Jl. Diterimakan Jum'at. Mewakili Walikota Yogyakarta penghargaan diterima Kepala Bappeda Kota Yogyakarta. Edy Muhammad pada malam anugerah ISNA 2015 Selasa malam di Ballroom Hotel JS Luwansa. 2 Oktober 2015 14. Indonesia Smart Nation Award (ISNA) merupakan ajang penghargaan kerjasama Citi Asia Center For Smart Nation dan DPD RI yang memberikan penghargaan kepada 45 daerah di Indonesia yang terdiri dari provinsi. 20 Oktober 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . kabupaten. sedang dan kecil. Bambang PS Brojonegoro diterima oleh Wakil Walikota Yogyakarta pada acara Rapat Kerja Nasional Akuntansi dan Pelaporan Keuangan Pemerintah Tahun 2015 di Gedung Dhanapala. Diterimakan Selasa. Penghargaan Indonesia SmartNation Award 2015 Kota Yogyakarta meraih penghargaan sebagai salah satu kota smart city dengan kategori Kota Sedang Terbaik II Predikat C+. Piagam Penghargaan kepada Pemerintah Kota Yogyakarta diserahkan langsung oleh Menteri Keuangan RI. Penghargaan Menteri Keuangan RI Keberhasilan Pemerintah Kota Yogyakarta mendapatkan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) ke 6 dalam Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) Tahun 2014 mendapatkan penghargaan dari Menteri Keuangan RI. Penghargaan ini diberikan atas keberhasilan Pemkot Yogyakarta menyusun dan menyajikan Laporan Keuangan tahun 2014 dengan capaian standar tertinggi dalam akuntansi dan pelaporan keuangan pemerintah. Masing-masing Kota. Kabupaten dan Provinsi dibagi lagi menjadi tiga kategori yaitu besar.

Haryadi Suyuti pada acara Temu INAGARA 2015 di Gedung Makarti Bhakti. H. Dr Pratikno diterima Walikota Yogyakarta. Dalam penyelenggaraan perdananya kali ini. dan manfaatnya dapat dirasakan publik secara luas. INGPRAS sendiri merupakan perhelatan yang menganugerahkan penghargaan bagi PPID dan Humas Pemerintah tingkat Kabupaten Kota yang dianggap inspiratif. INGPRAS mempertemukan 31 Humas dan PPID tingkat Kabupaten Kota se-Indonesia. Dalam perhelatan tersebut. Haryadi Suyuti meraih penghargaan INAGARA (Inovasi Administrasi Negara) Award 2015 untuk kategori Kepala Daerah Pelopor Laboratorium Inovasi. dapat memberikan contoh nyata bagi kemajuan daerahnya. Perhelatan yang diselenggarakan oleh 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Jakarta. Penghargaan INAGARA Award 2015 Sebanyak 120 inovasi yang dicetuskan oleh Pemerintah Kota Yogyakarta berhasil membawa Walikota Yogyakarta. Diterimakan Selasa. Penghargaan diserahkan Menteri Sekretaris Negara RI. 108 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 15. Penghargaan PPID dan Humas Inspirasional Terbaik dalam INGPRAS 2015 PPID Kota Yogyakarta berhasil meraih penghargaan PPID Inspirasional Terbaik Pertama Kategori PPID Kota dalam ajang penghargaan 1st Indonesia Government Public Relations Award and Summit (INGPRAS) 2015 yang diadakan oleh Serikat Pekerja Pers (SPS) Pusat bekerjasama dengan Komisi Informasi Pusat (KIP) pada hari Selasa (27/10) malam di Gedung Dewan Pers Jakarta. 27 Oktober 2015 16. PPID Kota Yogyakarta dinilai berhasil mengejawantahkan Undang Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik. Kampus PPLPN Lembaga Administrasi Negara (LAN). Prof. H.

Saharjo 268 Jakarta Selatan. Muara Enim. 109 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Lembaga Administrasi Negara (LAN) ini. Penghargaan dengan kategori Kepemimpinan pada Transformasi Pengadaan Secara Elektronik ini diterimakan oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia. Dr. Diterimakan Selasa. dan Ciamis dinilai berhasil mengembangkan berbagai inovasi dalam menjalankan tugas pelayanannya kepada masyarakat. 10 November 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . 28 Oktober 2015 17. Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang / Jasa Pemerintah Republik Indoensia meganugerahkan sebuah penghargaan National Procurement Award kepada Pemkot Yogyakarta. Haryadi Suyuti. Sofyan Djalil kepada Walikota Yogyakarta Drs.H. bertempat di Balai Sudirman Jl. yakni Kabupaten Majalengka. Diterimakan Rabu. Penghargaan diberikan kepada Kota Yogyakata karena telah sesuai dengan amanat Peraturan Presiden Nomor 4 tahun 2015 tentang pengadaan barang dan jasa. Penghargaan National Procurement Award 2015 K o m i t m e n yang tinggi dari Pemerintah Kota Yogyakarta untuk menyenggarakan p e n g a d a a n barang / jasa melaui layanan pengadaan secara elektronik (LPSE) membuahkan hasil berupa penghargaan. Kota Yogyakarta besama dengan tiga daerah yang menjadi Laboratorium Inovasi Daerah lainnya.

Siti Nurbaya dan diterima oleh Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setda Kota Yogyakarta. Penghargaan diserahkan oleh Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI. sejak diadakannya Anugerah Kihajar untuk Kabupaten-Kota. Ini artinya.Haryadi Suyuti. Penghargaan dianugerahkan kepada pemimpin daerah. Plakat Adipura 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta mendapat penghargaan bidang lingkungan hidup berupa Plakat Adipura 2015 Untuk Kategori Kota Besar Terminal Terbaik dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI. H. 23 November 2015 19. Diterimakan Senin. Yogyakarta. Gedung Kemendikbud RI. Ir. Jakarta. MM mewakili Walikota Yogyakarta. Penghargaan ini diberikan atas komitmen Pemerintah Kota Yogyakarta dalam menjaga kebersihan dan kerapihan Terminal Penumpang Giwangan. Pada penyelenggaraan tahun ini. Haryadi Suyuti pada malam puncak Anugerah Kihajar 2015 di Plasa Insan Berprestasi. Yogyakarta tidak pernah absen meraih penghargaan yang diberikan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RepubIik Indonesia (Kemendikbud RI) ini. Penghargaan Anugerah Ki Hajar Kota Yogyakarta kembali meraih p e n g h a r g a a n Anugerah Kihajar (Kita Harus Belajar) untuk yang keempat kalinya selama empat tahun yang berturut-turut. Anis Baswedan kepada Walikota Yogyakarta. 110 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 18. H. Penghargaan ini sendiri diserahkan langsung oleh Menteri Pendidikan RI.Aman Yuriadijaya. Walikota meraih penghargaan untuk kategori 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . baik tingkat Propinsi maupun Kabupaten Kota yang dinilai berrestasi dalam mendayagunakan pemanfaatan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) di bidang pendidikan.

baik dalam level kebijakan maupun program. 111 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Kebijakan Dan Program Tingkat Utama. Penghargaan Kota Sehat Swasti Saba Wistara Kota Yogyakarta kembali meraih penghargaan Swasti Saba Wistara. 27 November 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . yakni Ksatria Bakti Husada Kartika yang diterima oleh Walikota Yogyakarta.Dr dr. Diterimakan Jumat. Ketiga penghargaan tersebut diserhakan oleh Menteri Kesehatan RI. H. Melengkapi penghargaan tersebut. Hotel Bidakara. Prof. Nila Djwuwita F Moeloek SpM (K) kepada Walikota Yogyakarta pada acara puncak peringatan Hari Kesehatan Nasional ke-51 di Ruang Birawa. Ini artinya Walikota Yogyakarta dinilai berhasil mendorong pememanfaatan TIK di bidang pendidikan. Yogyakarta juga berhasil meraih dua penghargaan lainnya. 26 November 2015 20. Penghargaan tertinggi kota sehat yang diberikan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia ini diterima oleh Kota Yogyakarta untuk yang kelima kalinya secara berturut- turut. Diterimakan Kamis. Haryadi Suyuti atas prestasinya dalam mendorong pembangunan Kesehatan. serta penghargaan Institusi Kesehatan Berprestasi terbaik kategori Perkotaan yang diraih oleh Puskesmas Mantrijeron. Jakarta.

Penghargaan diberikan karena Walikota dianggap memenuhi kriteria sebagai pembina Kota peduli Hak Asasi Manusia tahun 2014. karena dinilai berprestasi dalam pencapaian kinerja kesehatan fiskal dan pengelolaan keuangan daerah. 112 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 22. Haryadi Suyuti mendapat penghargaan sebagai Pembina Kota Peduli Hak Asasi Manusia dari Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia. Selain Walikota Yogyakarta penghargaan yang sama juga diberikan kepada Bupati Gunungkidul. Walikota Yogyakarta. Pemerintah Kota Yogyakarta diwakili oleh Wakil Walikota Imam Priyono DP. 14 Desember 2015 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Dana Insentif itu dianugerahkan secara simbolis oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo di Istana Negara Jakarta. 11 Desember 2015 23. Bupati Kulon Progo dan Bupati Sleman. Diterimakan Jum'at. Pemkot Yogyakarta juga dinilai berprestasi dalam kinerja pelayanan dasar publik serta kinerja ekonomi dan kesejahteraan. Diterimakan Senin. Dana Insentif Daerah (DID) Tahun 2016 Pemerintah Kota Yogyakarta menerima Dana Insentif Daerah (DID) tahun 2016 dari Pemerintah Republik Indonesia melalui Kementerian Keuangan RI. Penghargaan Kota Peduli HAM Bertepatan peringatan Hari Hak Asasi Sedunia tahun 2015. Penghargaan diserahkan oleh Kemenkumham RI Yasonna Laoly kepada Walikota Yogyakarta di Gedung Graha Pengayoman Kemenkumham RI. Dana Insentif Daerah diberikan kepada Pemkot Yogyakarta yang dipimpim oleh Walikota H. Selain itu. Haryadi Suyuti dan Wakil Walikota Imam Priyono itu.

Satlantas Polresta Yogyakarta dan masyarakat dalam hal tertib berlalu lintas.Trihastono. 23 Desember 2015 Pemerintah Kota Yogyakarta . Diterimakan Rabu. Joko Widodo yang diserahkan di Istana Merdeka. 16 Desember 2015 25. Mewakili Walikota Yogyakarta. penghargaan diterima oleh Kabag Humas dan Informasi Setda Kota Yogyakarta. Yogyakarta terpilih sebagai satu dari tiga Kota yang dinilai berhasil mengimplementasikan UU No 25 Tahun 2009 sehingga berhak mendapatkan Predikat Kepatuhan Tinggi. S. 113 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 24.Sos. Wiryawan Haryo Yudo pada Rabu. Predikat Kepatuhan ini merupakan apresiasi yang diberikan Ombudsman kepada Lembaga Penyelenggara Negara. maupun kabupaten/kota yang dinilai berhasil dalam memberikan pelayanan publik yang berkualitas sesuai dengan UU no 25 tahun 2009 tentang Pelayanan Publik. 23 Desember 2015 Keberhasilan tersebut tidak terlepas dari sinergitas yang baik antara Pemerintah Kota Yogyakarta. Penghargaan Predikat Kepatuhan Tinggi Pemerintah Kota Yogyakarta berhasil meraih Predikat kepatuhan Tinggi dari Ombudsman RI. propinsi. Danang Girindrawardana dan Deputi Bidang Pelayanan Publik Kemenpan-RB RI. Diterimakan Rabu. baik di tingkat pusat. penghargaan diterima oleh Kepala Dinas Perhubungan Kota Yogyakarta. Keselamatan merupakan aspek terpenting dalam menjalani berbagai aktivitas sehari-hari di jalan raya. Penghargaan diserahkan oleh Ketua Ombudsman RI. Mewakili Pemerintah Kota Yogyakarta. Mirawati Sudjono di Hotel Aryaduta. Ign. Jakarta Pusat. Penghargaan Wahana Tata Nugraha Kota Yogyakarta kembali mendapat penghargaan Wahana Tata Nugraha (WTN) 2015 kategori Lalu Lintas dari Presiden Republik Indonesia.

114 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015

26. Penghargaan dari Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi RI
Pemerintah Kota Yogyakarta mendapat penghargaan dari
Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi RI atas prestasinya dalam Akuntabilitas Kinerja
Tahun 2015 dengan predikat nilai "BB" (Sangat Baik)
dan memperoleh nilai 70,11. Penghargaan diserahkan
oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan RB
RI Yuddy Chrisnandy, diterima oleh Sekretaris Daerah
Kota Yogyakarta, Dra.Titik Sulastri mewakili Walikota
Yogyakarta, Haryadi Suyuti bertempat di Jogja Expo
Center.
Diterimakan, Senin 25 januari 2016
2015

Pemerintah Kota Yogyakarta

BAB IV
Penutup

3 indikator sasaran strategis atau 9. yang telah ditetapkan dalam revisi dan perubahan Perjanjian Kinerja tahun 2015.akan dievaluasi agar kendala yang dihadapi dan resiko kegagalanya dapat ditekan dan diperbaiki sedini mungkin.539.02.020.915.12% telah mencapai kategori sedang . 1 indikator sasaran strategis atau 3.573. Terhadap target capaian yang belum tercapai. 117 2015 Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2015 Capaian kinerja (performance results) Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2015 menggambarkan tingkat capaian dan target sasaran strategis.098.1.911.37% telah mencapai kategori tinggi.atau 86. Adanya solusi untuk mengatasi hambatan dan kendala yang bersifat internal maupun eksternal menjadi salah satu faktor pendukung keberhasilan capaian kinerja Tahun 2015. Pencapaian target indikator kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta juga didukung dengan adanya alokasi anggaran belanja daerah dalam Perubahan APBD Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun Anggaran 2015 sebesar Rp.1.. Pemerintah Kota Yogyakarta akan mengambil langkah yang konstruktif dan konkrit seperti sasaran program yang belum tercapai seratus persen maupun capaian dari pembangunan jangka menengah. Secara garis besar terlihat bahwa capaian kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta selama tahun 2015 menunjukkan keberhasilan untuk mewujudkan misi dan tujuan dalam RPJMD 2012-2016 dan telah memenuhi 11 (sebelas) sasaran strategis sebagaimana yang telah ditargetkan. Demikian laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2015 ini. yaitu pada indikator penilaian audit eksternal dengan target Wajar belum dapat terealisir karena masih dalam proses audit BPK yang hasilnya diperkirakan akan diketahui pada akhir bulan Juni. Secara garis besar disusun dalam rangka untuk memperbaiki dan meningkatkan kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta di masa-masa mendatang.00 jumlah tersebut telah direalisasi sebesar Rp.663. Pemerintah Kota Yogyakarta . 2 indikator belum dihitung karena kedua indikator tersebut masih dalam proses penilaian Pemerintah Pusat.50% telah mencapai kategori sangat tinggi. Sehingga ada 32 indikator sasaran strategis yang di ukur capaian kinerjanya yaitu ada 28 indikator sasaran atau 87.76%. Dalam konteks pengklasifikasian tingkat keberhasilan yang diukur dari tingkat capaian yang telah ditetapkan. Indikator nilai EKPPD sampai saat ini dalam proses penilaian tingkat nasional. Hal ini dapat dilihat dari pencapaian target dari 34 indikator kinerja sasaran. (data per tgl 10 Maret 2016). maka secara umum kinerja Pemerintah Kota Yogyakarta dapat dinyatakan sangat berhasil.774.

.

Lampiran .

.

dalam rangka mencapai target kinerja jangka menengah seperti yang telah ditetapkan dalam dokumen perencanaan.Lampiran : I PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2015 Dalam rangka mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif. Walikota ( HARYADI SUYUTI ) . Yogyakarta. transparan dan akuntabel serta berorientasi pada hasil. 2015. yang bertanda tangan di bawah ini: Nama : HARYADI SUYUTI Jabatan : WALIKOTA YOGYAKARTA berjanji akan mewujudkan target kinerja yang seharusnya sesuai lampiran perjanjian ini. Keberhasilan dan kegagalan pencapaian target kinerja tersebut menjadi tanggung jawab kami.

90% Limbah Skala Komunitas/Kawasan/ Kota Persentase Volume Sampah Yang 78% Terangkut Ke Tempat Pembuangan Akhir Persentase Cakupan Pelayanan 100% Kesiapsiagaan Dan Pengendalian Bencana Kebakaran Persentase Cakupan Pelayanan 100% Kesiapsiagaan Dan Penangangan Bencana Alam VI Terwujudnya pendidikan inklusif untuk Angka Melek Huruf 98.2% semua Angka Partisipasi Sekolah (APS) 95% Persentase jumlah sekolah yang 9.5 kesehatan masyarakat Angka Kematian Ibu Per Seratus Ribu 113 Kelahiran Hidup Angka Kematian Bayi Per Seribu 7.3 Kelahiran Hidup Prevalensi Gizi Buruk dan Gizi Kurang 8.8 IV Terwujudnya sarana dan prasarana Persentase Cakupan Sistem Jaringan 100% perkotaan yang memadai Drainase Skala Kawasan Dan Skala Kota Persentase Cakupan Sistem Air 16.36% III Terwujudnya pelayanan kesehatan yang Indeks Kepuasan Layanan Rumah 73 bermutu dan terjangkau Sakit Indeks Kepuasan Layanan Kesehatan 79.Lampiran : I PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2015 PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target (1) (2) (3) (4) I Terwujudnya kelembagaan dan Nilai Akuntabilitas Kinerja Instansi B ketatalaksanaan pemerintah daerah Pemerintah Kota Yogyakarta yang berkualitas Opini Laporan Keuangan oleh Auditor Wajar Eksternal Nilai Evaluasi Kinerja Tinggi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (EKPPD) II Terwujudnya peningkatan derajat Angka Harapan Hidup (Tahun) 73.0% melayani pendidikan inklusi .

6% masyarakat Tingkat Intensitas Pengendalian 27.1-80.99%-5.5% kuat Inflasi 6 -7.6 sumber daya manusia yang unggul Tingkat Kelulusan Ujian Nasional 96% (UN/UNPK) Angka Pengangguran Terbuka 8.Lampiran : I VIII Terwujudnya peningkatan kualitas sosial Angka Kemiskinan 8.80% X Terwujudnya perekonomian daerah yang Pertumbuhan ekonomi 4. dan Keindahan (K3) Kota Yogyakarta Persentase Luasan Ruang Terbuka 34.03% Frekuensi Konflik Sosial Yang Ditimbulkan Karena Isu SARA Dan Kesenjangan Sosial IX Terwujudnya peningkatan kualitas Indeks Pembangunan Manusia 80.7% Hijau (RTH) Kota Persentase Usaha Yang Mentaati 95% Persyaratan Administrasi Dan Teknis Pencegahan Pencemaran Air Dan Udara . Ketentraman.5% Pendapatan Pajak dan Retribusi 205-215 Daerah Milyar XI Terwujudnya daya dukung Persentase Penerbitan Izin Sesuai 100% pengembangan usaha Berwawasan Standar Operasional Prosedur lingkungan Persentase Penyelesaian Pelanggaran 93% Ketertiban.40%- 5.

Rehabilitasi dan Pemeliharaan Sarana Prasarana 6.082.703.172.606.508.150.215.000 Program Peningkatan Mutu Penunjang Pelayanan 58.587.544.086.843 Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan SAL 12.892.106.347.494.493.382 Program Pembangunan.900 Program Pembiayaan dan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan 27.961.262 Program Pengembangan Rencana Rinci dan Infrastruktur Kawasan 1.695.573.661. Pengembangan dan Informasi Kesehatan 866.000.000 Program Peningkatan dan Pemerataan Kualitas Pendidikan Menengah 8.000.221.942.374.000 dan Informal Program Wajar 12 Tahun 108.902.436.023.300 Program Penataan Kawasan Sungai 103.360 Program Peningkatan dan Pemeliharaan Drainase 10.931.985.Lampiran : I PROGRAM ANGGARAN (Rp) Program Peningkatan dan Pemerataan Kualitas Pendidikan Dasar 10.615.297 Program Upaya Pelayanan Gizi dan Kesehatan Keluarga 1.000 Program Peningkatan Pelayanan Kefarmasian dan Pengelolaan Alat 23.904.139.135 Program Perencanaan Pembangunan Daerah 2.388.000 Program Peningkatan dan Pemeliharaan Jalan dan Jembatan 19.277 Program Pengembangan Sarana dan Prasarana Dasar Permukiman 7.182.342.800 Program Penanggulangan Kemiskinan 955.464.290.488 Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan 1.200.633.112 Program Peningkatan Mutu Pelayanan Keperawatan 858.191.069 Program Penelitian.984.335.962.000 Program Pengendalian dan Evaluasi Pembangunan 1.000 Program Pengembangan Sarana dan Prasarana Rumah Sakit 21.942.412.607 Manusia Kesehatan Program Pemberdayaan Masyarakat dan Promosi Kesehatan 2.647 Program Peningkatan dan Pemeliharaan Pengairan 9.799.725.463.900 Program Peningkatan dan Pemerataan Kualitas Pendidikan Non Formal 2.535.605.800 Program Upaya Pelayanan Kesehatan 25.640.200 Kesehatan Program Peningkatan Mutu Pelayanan Medis 500.997.483.174 .307.038 Program Pengendalian Ketertiban dan Kelancaran Lalu Lintas 882.900 Program Penelitian dan Pengembangan Daerah 592.607.100 Program Pengembangan Data/Informasi 1.000.876 Program Peningkatan dan Pemeliharaan Penerangan Jalan Umum 22.760 Program Regulasi Pelayanan Kesehatan dan Pengelolaan Sumber Daya 809.500 dan fasilitas perhubungan Program Peningkatan Pengaturan Lalu Lintas dan Angkutan 4.

500 Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan 9.122 Program Perlindungan dan Pengembangan Lembaga Tenaga Kerja 1.102.140.433.290.350 Program Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Hidup 2.860.072.000 Program Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera 3. 4.891.800 Program Peningkatan Perdagangan 3.735.678.210.520 Program Pelayanan Permohonan Dokumen Pencatatan Sipil 1.874 Program Peningkatan Kompetensi Tenaga Kerja dan Produktivitas 2.131.506 Program Fasilitasi Olah Raga 1. Pelestarian dan Pengembangan Nilai-Nilai Seni dan 1.121.950 Keuangan Mikro Program Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif Usaha 2.114 Program Pemberdayaan Sosial 512.722.000 Program Peningkatan Manajemen Penyelenggaraan Pemerintahan 1.599.100 Program Pelayanan Dokumen dan Surat-Surat Kependudukan 1.796.065.Lampiran : I PROGRAM ANGGARAN (Rp) Program Operasional dan Optimalisasi Penyelenggaraan Perparkiran 7.236 Program Peningkatan Kesejahteraan Petani Perkotaan 1.253.850 Program Pengembangan Budidaya Perikanan 578.043 Program Rehabilitasi Sosial 6.784.247 Program Pembinaan dan Pengembangan Generasi Muda 457.425.000.650.000 Program Penempatan dan Perluasan Kesempatan Kerja 1.738.707.533.693.281.850 Program Pengembangan Kawasan Transmigrasi 269.943 Mikro Kecil Menengah Program Ketahanan Pangan 1.248.232.419.655.000 Program Peningkatan Kapasitas & Akses Informasi Sumber daya Lingk.500 Program Konservasi Sumber Daya Alam 598.093.652 .173.100.622.784.635.790.000 Program Pengembangan Wawasan Kebangsaan 384.680 Program Implementasi Sistem Informasi Administrasi Kependudukan 1.700 Hidup Program Pengelolaan Ruang Terbuka Hijau 12.413.115.914.206.498 Program Pembinaan.869 Cagar Budaya Program Pengembangan Promosi dan Kerjasama Pariwisata 2.430.000 Program Peningkatan Kualitas Kelembagaan Koperasi dan Lembaga 828.587 Program Pembinaan dan Pengembangan Pariwisata 529.726.107.783.297.173.151.228.600 Program Pengembangan Industri Mikro Kecil dan Menengah (IMKM) 3.376.006.060.710.815.500 Program Pengembangan Destinasi Pariwisata 8.080 Program Perlindungan Konsumen dan Pengamanan Perdagangan 447.848.

148.582.232.052.000 Program Peningkatan Kualitas Kebijakan Pengembangan Pendapatan 947. Keuangan Setda dan 1.572. Informasi dan Media Masa 2. Asisten.383.710.000 Daerah Program Peningkatan Kualitas Kebijakan Pengembangan Perekonomian 476.850 Pelaksanaan APBD sesuai Peraturan Perundangan-Undangan Yang Berlaku Program Pengamanan Penerimaan Pajak Daerah 5.726 Program Penataan Peraturan Perundang-Undangan dan Pelayanan Hukum 2.337 Program Pelayanan Pengadaan Barang/Jasa 1.250 Program Pengembangan Manajemen Kepegawaian 739.845.336.421.239.187 Program Pengembangan Komunikasi.204.334.740.000 Program Pengembangan Karier Jabatan Struktural dan Fungsional 595.000 .236 Program Peningkatan dan Pemeliharaan Bangunan Gedung Pemerintah 108.914.000 Program Penatausahaan Pembiayaan dan Pertanggungjawaban 936.227.835.000 Progam Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia 4.600 Program Peningkatan Pelayanan Kedinasan Kepala Daerah.790.815.224.846.770.080 Staf Ahli dan Keprotokolan Pemda Program Peningkatan Pelayanan Administrasi Umum.594.355.000 Program Peningkatan Pelayanan Administrasi Kepegawaian 6.723.304.210 Kerumahtanggaan Program Pengembangan Kerjasama Daerah 532.307.026.000 Program Fasilitasi Pertanahan 2.124. 1.220.850 Telematika Progam Peningkatan Kapasitas Kelembagaan dan Ketatalaksanaan 2.800 Program Peningkatan Ketaatan Hukum 674.695. Teknologi Informasi dan Aplikasi 8.721.056.947.095.801 Program Pengendalian Belanja Daerah dan Pengelolaan Dana Perimbangan 473.196.108.190 dan Investasi Daerah Program Pengendalian Pelaksanaan Pembangunan 927.562.581.509.222 Program Pengelolaan Anggaran Daerah 1.Lampiran : I PROGRAM ANGGARAN (Rp) Program Peningkatan Kapasitas Lembaga Sosial Kemasyarakatan 1.133.600 Program Pengelolaan Barang Daerah 3.966.200 Program Peningkatan Pelayanan Perizinan 1.247.892.586.254.475 Program Peningkatan Layanan pada DPRD 17.019.610 Program Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia 385.958. Sekda.500 Program Peningkatan Ketentraman dan Ketertiban 5.886.818 Program Peningkatan Sistem Pengawasan Internal 1.980.838 Program Peningkatan Barang Daerah 15.450 Pemerintah Daerah Program Pengembangan Komunikasi.

057.898.552.900 Kecamatan Gedontengen Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 568.950 Wirobrajan Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 293.819 Kecamatan Ngampilan Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 584.606.700 Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 696.046.907.210.250 Gedongtengen Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 277.345.826.791.510 Kecamatan Mantrijeron Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.917.992 Kecamatan Jetis Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan Jetis 1.607.830 Danurejan Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 342.760 Kecamatan Gondokusuman Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 2.626.122 Kecamatan Wirobrajan Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.920.650.145.076.500 Gondokusuman Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 529.662.000 Program Kesiapsiagaan dan Penanggulangan Bencana Alam 4.482.000 Kecamatan Kraton .Lampiran : I PROGRAM ANGGARAN (Rp) Program Perlindungan Masyarakat 893.400 Mantrijeron Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 375.099.224.457.000 Program Kesiapsiagaan dan Pengendalian Bahaya Kebakaran 4.064.785.442 Ngampilan Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 362.575.992 Kecamatan Tegalrejo Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.900 Tegalrejo Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 606.896.343 Kecamatan Pakualaman Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 683.010.236.608 Kecamatan Danurejan Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.469.000 Pakualaman Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 224.289 Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 470.422.

213.270 Program Peningkatan Kualitas Hidup dan Perlindungan Perempuan dan 1.437. Ketertiban dan 7.114.416.841.279.Lampiran : I PROGRAM ANGGARAN (Rp) Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.268 Kecamatan Kotagede Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.143.311.423 Program Penyelamatan dan Pelestarian Dokumen/Arsip Daerah 638.856 Program Pembinaan Perpustakaan dan Pengembangan Budaya Baca/ 743.600 Gondomanan Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 369.706.080 Literasi Program Pemeliharaan Sarana Prasarana Kebersihan.450 Keamanan Pasar Program Optimalisasi Pemanfaatan lahan dan Pengelolaan Retribusi 11.685.625.550 Yogyakarta.208.230.100 Kotagede Program Pemberdayaan dan Peningkatan Peran Serta Masyarakat 2.207.094.527.937.560 Umbulharjo Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 374.050 Mergangsan Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 720.000 Kraton Program Peningkatan Pelayanan Masyarakat Berbasis Kewilayahan 364. 2015.545 Anak Program Pemberdayaan dan Peningkatan Partisipasi Perempuan dan Anak 2.814.841.374. Walikota Yogyakarta ( HARYADI SUYUTI ) .759.770.286.353.906.724 Kecamatan Gondomanan Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 636.828.419 Kecamatan Mergangsan Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 1.250 Program Pengembangan Pasar 2.394 Kecamatan Umbulharjo Program Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Kewilayahan Kecamatan 3.671.

310.51 penerimaan pajak daerah Nilai Evaluasi Tinggi Katagori penilaian Belum Peningkatan 1.949 82.970.647.324.091.54 96.658 1.100 5.118.809.) Realisasi ( Rp.382.502.735 94.617.058.000 461.) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 I Terwujudnya Nilai Kinerja B( >60-70) Katagori penilaian BB 100.62 peningkatan hidup (Tahun ) hidup didapatkan gizi dan kesehatan derajat kesehatan dari data BPS keluarga masyarakat .076.674.674.196 1. Masih dalam Pengelolaan 1.762.500 95.196 1.50 94 Keuangan oleh (WTP) BPK proses anggaran daerah Auditor Eskternal penilaian oleh Pengendali belanja 481.449.128.300 884.204.949 82.717 89.5 Indeks angka harapan 73.16 Melampaui Peningkatan 1.13 pembiayaan dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD sesuai Peraturan Perundang- undangan yang berlaku Pengamanan 5.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.204.870.935.968.324.382.57 kelembagaan dan Instansi Pemerintah kinerja Instansi ( >70-80 ) target managemen ketatalaksanaan Kota Yogyakarta Pemerintah penyelenggaraan Pemerintah Daerah Pemerintahan yang berkualitas Opini Laporan wajar Opini penilaian BPK proses audit .539.484 1.054.5 100 AHH upaya pelayanan 1.99 BPK daeran dan pengelolaan dana perimbangan Penatausahaan 940.57 Kinerja EKPPD Diketahui manajemen Penyelenggaraan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah Pemerintahan (EKPPD) II Terwujudnya Angka harapan 73.

kota .000 = Kelahiran Hidup 125.285.24 98.25 kinerja tahun Mutu Pelayanan 2015 adalah Keperawatan hasil survey yg Pengembangan 39.972) 88.55 Layanan Kesehatan kepuasan layanan Pengembangan dan kesehatan di 18 Informasi Kesehatan Puskesmas IV Terwujudnya Persentase cakupan 100% 69.01 .21) Sarana dan Prasarana Rumah Sakit.000.199.567.716 64.683.826.59 kesehatan yang Sakit dan II nilai yg Mutu Pelayanan bermutu dan ditetapkan Penunjang terjangkau sebagai hasil pencapaian Peningkatan 1.250 96.837.67 kekurangan gizi X 100% = 7.21 104.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.466 93.850.4 Dilaksanakan Peningkatan Mutu 653.445. Indeks Kepuasan 79.146 10.97% (gisi kurang dan gizi buruk ) III Terwujudnya Indeks Kepuasan 73 Indeks hasil survey 76.05 .342.) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Angka kematian ibu 113 (5 / 3.85 peningkatan Layanan Rumah kepuasan layanan 2x yaitu pada Pelayanan Medis pelayanan sakit kesehatan di Rumah semester I Peningkatan 72.035. Peningkatan dan 11.8 Indeks hasil survey 78.09 terakhir (76.000 960.234 / 15.139.000 34.899.) Realisasi ( Rp.773.000 788.008.60 Per seratus ribu X 100. Penelitian.000 632.673.475) 104. 890.322 89.14 sarana dan sistem jaringan Pmeliharaan prasarana drainase skala Drainase perkotaan yang kawasan dan skala memadai.156.88 Prevalensi 8.36% (1.000.830 88.170 95.01% 69.091.418 86.

29 pelayanan Masyarakat kapasitas administrasi kelembagaan dan publik yang baik ketatalaksanaan Pemerintah Daerah Persentase tindak 93% (3808 x 100%) 102.33 .242.611. masyarakat lewat informasi dan media Unit Pelayanan massa Informasi dan Keluhan ( UPIK ) VI Terwujudnya Angka Partisipasi 95% 94.43 pendidikan inklusif Sekolah (APS) tahun untuk semua .165 96.200 1.84 104.18 .063.62 Wajib Belajar 12 106.25% komunikasi.650 95.000 80.420 90.60 77.615.686.206. pengembangan 3.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.986.) Realisasi ( Rp.797 3.008.994 93.40 cakupan pelayanan Penanggulangan kesiapsiagaan Bencana Alam dan penanganan bencana alam V Terwujudnya Indeks Kepuasan 74.987.016.33 sampah yang TPS yg terangkut / x100% = 75.455.90% 22.000 4.155. Pengembangan 9.477. Pengembangan 13.130. Kesiapsiagaan 4.92% kinerja Pengelolalan terangkut ke tempat volume timbunan Persampahan pembuangan akhir sampah kota) x 100% Persentase 100% K = 129 / 129 100 .17% 131.537.000 66.57 lanjut pengaduan / 3998 = 95.4 / 236.475 2.084.725.065 90.665.560 8.) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Persentase cakupan 16.777.437.64 99.24 cakupan pelayanan dan Pengendalian kesiapsiagaan Bahaya Kebakaran dan pengendalian bencana kebakaran Persentase 100% K = 82 / 82 100 .092. Kesiapsiagaan 5.62 sistem air limbah Kinerja Pengelolaan skala komunitas / saluran air Limbah kawasan / kota ( SAL ) Persentase volume 78% (volume sampah dari (179.934.3 ) 97.954.839 72.34 .118. Peningkatan 2.41 .415.221 9.178.283.203.

994.161 10.53.024.507.850.562.400 1.621.75 101.17.594.11 Jumlah sekolah Pendidikan yang melayanan pendidikan inklusi Angka melek huruf 98.913.) jt sementara Peningkatan kualitas ekonomi 2015* ( proses Kualitas Kebijakan masyarakat pengukuran Pengembangan perkembangan Pendapatan Daerah dari angka Program 473.421 90.) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Persentase 9% 10.045.48 Pengendalian dan Evaluasi Pembangunan Program 1.650 1.55 Perencanaan Pembangunan Daerah Program 1.000 900.20% 99.817.849.374.665.245.202.301 Hasil pengukuran BPS Rp.507.98 tahun 2014 Peningkatan oleh BPS ) Kualitas Kebijakan Pengembangan Perekonomian dan Investasi Daerah Program 2.649.159.525 96.58 - VII Terwujudnya Pendapatan Rp.500 97.250 97.971 75.132 1.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.) Realisasi ( Rp.190 449.17 peningkatan Perkapita ( Rp.16 Pengembangan 13.45 116.216 jt 307.489 94.13 Pengembangan Data/Informasi .59 Angka Program 926.549.371.

) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Program Pembinaan.935.676.004.09 Peningkatan Kualitas Kelembagaan Koperasi dan Lembaga Keuangan Mikro Program 2.702.901.680 75.248 92.161.647.610 1.08 dan Pengembangan Pariwisata Program 8.780 96.285.768 2.890.144. 1.048.869 1.732.290 95.390.277.950 747.501.823.587 1.549 79.53 Peningkatan Pelayanan Perizinan Program 811.56 Pelestarian dan Pengembangan Nilai-Nilai Seni dan Cagar Budaya Program 2.) Realisasi ( Rp.246 82.086.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.203.475.267 6.894.250.89 Pengembangan Destinasi Pariwisata Program 1.25 Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif Usaha Mikro Kecil Menengah .151.169 76.958.500 589.06 Pengembangan Promosi dan Kerjasama Pariwisata Program Pembinaan 718.308.

04 Pemeliharaan Sarana Prasarana Kebersihan.798 2.722.190.600 1.752.74 Peningkatan Perdagangan Program 3.243.67 Perlindungan Konsumen dan Pengamanan Perdagangan Program 4.647 89.82 Peningkatan Kesejahteraan Petani Perkotaan Program 644.265.570 4.707.073.22 Pengembangan Industri Mikro Kecil dan Menengah (IMKM) Program 7.368 1.680.) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Program Ketahanan 1.046.971.681.869.966 96.166.030 626.647.40 Pangan Program 1.360.215.950 86.988 95.862.500 6.835. Ketertiban dan Keamanan Pasar .235.917.160 97.) Realisasi ( Rp.595.741.31 Pengembangan Budidaya Perikanan Program 405.116 89.246.576.201 93.800 388.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.

818.941.421 90.151.300 626.61% 100.768 2.698.202.599.650 1.623 71.025.823. Pengembangan 2.09 aktif kualiatas kelembaggan koperasi dan lembaga keuangan mikro Jumlah Pelaku 23.647.940.994.25 Usaha mikro.541.59 perkembangan Sosial dari angka tahun 2014 Program 2. Peningkatan 811.472.72 Pengembangan Pasar Jumlah koperasi 474 Jumlah koperasi aktif 469 98.901.120.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.950 747.12 Angka Program 726.34 .) Realisasi ( Rp.55 Perencanaan Pembangunan Daerah .091 Jumlah pelaku usaha 23.257 9.588.135 87.224.004.95 .550 2.00 oleh BPS ) Pemberdayaan Sosial Program 2.424. UMKM mikro kecil dan Kewirausahaan dan menengah menengah dan Keunggulan (UMKM) kompetitif usaha kecil Menengah VIII Terwujudnya Angka kemiskinan 8.34 peningkatan sementara Penanggulangan kualitas sosial 2015* ( proses Kemiskinan masyarakat pengukuran Program Rehabilitasi 2.325. kecil.28 Optimalisasi Pemanfaatan lahan dan Pengelolaan Retribusi Program 2.00 2.000 2.141.419.786.621.325.0 94.734.) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Program 12.844 86.6% Hasil pengukuran BPS 8.170 UMKM 100.290 95.048.248 92.371.000 100.

132 1.) Realisasi ( Rp.500 386.250 97.190 449.13 Pengembangan Data/Informasi Tingkat intensitas 27.500 97.850 87.525 96.245.) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Program 1.060.148.20 Peningkatan dan Pemerataan Kualitas Pendidikan Dasar .6 Hasil Pengukuran BPS 83.850.491.549. Angka Program 926.74 .849.562.485 88.507.78 .000 900.212.03% 25.75 104.98 tahun 2014 Peningkatan oleh BPS ) Kualitas Kebijakan Pengembangan Perekonomian dan Investasi Daerah Program 10.821.649.913.66 dan frekuensi wawasan konflik sosial yang kebangsaan ditimbulkan karena isu SARA dan kesenjangan sosial IX Terwujudnya Indek 80.1 .48 Pengendalian dan Evaluasi Pembangunan Program 1.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.507.612.80.489 94.594.400 1.900 9.817. Pengembangan 436.17 peningkatan pembangunan sementara Peningkatan kualitas sumber manusia 2015* ( proses Kualitas Kebijakan daya manusia yang pengukuran Pengembangan unggul perkembangan Pendapatan Daerah dari angka Program 473.024.

56 Peningkatan dan Pemerataan Kualitas Pendidikan Menengah Program 2.784.43 Tahun Program Upaya 31.190 6.191 26.791 591.539.650 2.692.00 Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Program Pembiayaan 27.824.927.933.684.779.068.075.692.573 91.355.900 100.617.662 92.734.737.068.72 Pelayanan Kesehatan Program Upaya 1.016.950 84.845 50.62 Pelayanan Gizi dan Kesehatan Keluarga Program 1.717 89.963.35 Peningkatan dan Pemerataan Kualitas Pendidikan Non Formal dan Informal Program Wajar 12 106.647.760 14.934.030 69.449.694.203.73 dan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Program Regulasi 856.997.415.07 Pelayanan Kesehatan dan Pengelolaan Sumber Daya Manusia .650 95.544.900 1.) Realisasi ( Rp.066.420 90.084.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Program 7.658 1.097.698.

507.212.607.400 1.091.) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Program 2.35% 100 Penempatan 1.525 96.250 97.40% 6.502.035.92% 104.726.605 94.650 1.218.20 ujian nasional ( Pemerataan Kualitas Un / Unpk ) Pendidikan dasar Angka 8.200 85.148.108. 890.562.13 Pengembangan Data/Informasi Tingkat kelulusan 96% 99.70 Peningkatan Pelayanan Kefarmasian dan Pengelolaan Alat Kesehatan Program 2.594.621.200 22.) Realisasi ( Rp.202.000 788.371.48 Pengendalian dan Evaluasi Pembangunan Program 1.55 Perencanaan Pembangunan Daerah Program 1.729.821.817.583.491.08 Peningkatan dan 10.55 Pengembangan dan Informasi Kesehatan Program 24.847.234.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.069 1.024.554 94.421 90.132 1.80% dan perluasan terbuka kesempatan kerja .850 87.830 88.126.033.900 9.913.122 1.549.50 pengangguran -5.701.994.849.03 Pemberdayaan Masyarakat dan Promosi Kesehatan Program Penelitian.

421 90.202.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.849.994.894.06 Pengembangan Promosi dan Kerjasama Pariwisata .250 97.732.525 96.086.56 Pelestarian dan Pengembangan Nilai-Nilai Seni dan Cagar Budaya Program 2.676.98 tahun 2014 Peningkatan oleh BPS ) Kualitas Kebijakan Pengembangan Perekonomian dan Investasi Daerah Program 2.55 Perencanaan Pembangunan Daerah Program 1.549.) Realisasi ( Rp.649. 1.190 449.650 1.000 900.680 75.99% .817.48 Pengendalian dan Evaluasi Pembangunan Program 1.371.587 1.308.17 perekonomian ekonomi 5.245.024.869 1.169 76.) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 X Terwujudnya Pertumbuhan 4.507.250.132 1.489 94. Hasil pengukuran BPS 5.850.13 Pengembangan Data/Informasi Program Pembinaan.400 1.500 97.203.507.501.5% sementara Peningkatan daerah yang kuat 2015* ( proses Kualitas Kebijakan pengukuran Pengembangan perkembangan Pendapatan Daerah dari angka Program 473.594.30% 100 Angka Program 926.562.913.621.

Lampiran : II

Cara Pengukuran Kinerja Anggaran
No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan
Indikator Kinerja
Realisasi % Pagu ( Rp.) Realisasi ( Rp.) %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
Program Pembinaan 718,144,500 589,475,246 82.08
dan Pengembangan
Pariwisata
Program 8,390,161,267 6,702,935,549 79.89
Pengembangan
Destinasi wisata
Program 1,958,277,610 1,890,285,780 96.53
Peningkatan
Pelayanan Perizinan
Program 811,823,950 747,647,248 92.09
Peningkatan Kualitas
Kelembagaan
Koperasi dan
Lembaga Keuangan
Mikro
Program 2,151,004,768 2,048,901,290 95.25
Pengembangan
Kewirausahaan
dan Keunggulan
Kompetitif Usaha
Mikro Kecil
Menengah
Program 1,235,073,368 1,190,595,966 96.40
Peningkatan
Ketahanan Pangan
Program 1,680,647,600 1,576,741,201 93.82
Peningkatan
Kesejahteraan
Petani Perkotaan
Program 644,046,030 626,752,160 97.31
Pengembangan
Budidaya Perikanan

Lampiran : II

Cara Pengukuran Kinerja Anggaran
No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan
Indikator Kinerja
Realisasi % Pagu ( Rp.) Realisasi ( Rp.) %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
Program 405,722,800 388,166,988 95.67
Perlindungan
Konsumen dan
Pengamanan
Perdagangan
Program 4,917,681,570 4,265,835,950 86.74
Peningkatan
Perdagangan
Program 3,215,971,798 2,869,246,647 89.22
Pengembangan
Industri Mikro Kecil
dan Menengah
(IMKM)
Program 7,707,243,500 6,862,360,116 89.04
Pemeliharaan
Sarana Prasarana
Kebersihan,
Ketertiban dan
Keamanan Pasar
Program 12,941,541,257 9,224,588,623 71.28
Optimalisasi
Pemanfaatan lahan
dan Pengelolaan
Retribusi
Pengembangan 2,818,424,550 2,472,419,135 87.72
Pasar
Inflasi 6 - 7,5% Hasil Pengukuran BPS 3,09% 94.17% Peningkatan 4,917,681,570 4,265,835,950 86.74
perdagangan

Lampiran : II

Cara Pengukuran Kinerja Anggaran
No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan
Indikator Kinerja
Realisasi % Pagu ( Rp.) Realisasi ( Rp.) %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
Program 6,508,461,500 5,638,210,650 86.63
Pembangunan,
Rehabilitasi dan
Pemeliharaan
Sarana Prasarana
dan Fasilitas
Perhubungan
Program 4,710,118,038 4,291,486,871 91.11
Peningkatan
Pengaturan Lalu
Lintas dan Angkutan
Program 1,038,646,174 933,817,859 89.91
Pengendalian
Ketertiban dan
Kelancaran Lalu
Lintas
Program 1,235,073,368 1,190,595,966 96.40
Peningkatan
Ketahanan Pangan
Program 1,680,647,600 1,576,741,201 93.82
Peningkatan
Kesejahteraan
Petani Perkotaan
Program 644,046,030 626,752,160 97.31
Pengembangan
Budidaya Perikanan
Program 405,722,800 388,166,988 95.67
Perlindungan
Konsumen dan
Pengamanan
Perdagangan

70% (10.04 Pemeliharaan Sarana Prasarana Kebersihan.500 7.780 96.146.92 Peningkatan 926.) Realisasi ( Rp.90 Ruang Terbuka m2 / terbuka hijau Hijau ( RTH) Kota 32. ketertiban Persentase luasan 34.) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Program 7.900 56.000.707.890.202 88.94 Peningkatan 1.067.421.336.907.500 97.641 97.913.28 penyelesaian (1389 + 7263) X ketaatan hukum pelanggaran 100% = 99.360.47 Peningkatan 808.000 737. Program 5.974.000m2) x 100% = 33.768.800 4.29% Pelayanan Perizinan pengembangan sesuai Standar usaha berwawasan Operasional lingkungan Prosedur Persentase 93% (1305+7263) / 106.02% terpadu Ketertiban.989 160.17 pajak dan retribusi milyar Pajak dan Retribusi Kualitas Kebijakan daerah Daerah Pengembangan Pendapatan Daerah XI Terwujudnya Persentase 100% (7.13 daya dukung penerbitan izin 100 = 95.243.850.365.097) x 104.000 900.448.116 89.966.392.32 .862. Pengelolaan ruang 12.716 / 8.512.77% .285.980.88 Ketentraman dan Peningkatan Keindahan (K3) di Ketentraman dab Kota Yogyakarta.610 1.200 91.649.500. Ketertiban dan Keamanan Pasar Target Pendapatan 205 -215 Estimasi Pendapatan 345.500 6.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.

) % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Persentase usaha 95% 36 /46 x 100% = 82. .26% pencemaran yang mentaati dan kerusakan persyaratan lingkungan hidup administrasi dan teknis pencegahan pencemaran air dan Udara (Per.050 79. Pengendalian 2572289000 2.) Realisasi ( Rp.Lampiran : II Cara Pengukuran Kinerja Anggaran No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Keterangan PROGRAM Keterangan Indikator Kinerja Realisasi % Pagu ( Rp.MENLH No.19/2008 ttg SPM Bid LH dalam Prop. dan Kab/Kota).38 .374.32 dan/atau kegiatan 78.040.

115.656.00 LAIN-LAIN PENDAPATAN 311.00 (23.806. - Dana Bagi Hasil Pajak dari 111.36) 97.408.00 28.658.832.936.00 152.00 12.98 Retribusi Daerah 39.799.795.362.185.00 .832. .00 2.294.000.64 (29.372.209.337.66) 98. .700.57 Dana Bagi Hasil Pajak/ 51.000.000.742.440.96 PENDAPATAN ASLI DAERAH 476.433.34 (40.342.998.823.938.30 13.36) 97.891.143.20 Provinsi atau Pemerintah Daerah Lainnya Jumlah Pendapatan 1.168.040.660.66) 86.333.161.827.958.100.252. .813.000.00) 88.00 1.00 .000.96 .613.372.00 19.062.658.294.349.893.076.594.00 106.351.095.388.000.880.200.000.974.652.836.00 9.365.712.421.30 34.841.250.00 510.357.74 Bagi Hasil Bukan Pajak Dana Alokasi Umum 622.00 Kekayaan Daerah Yang Dipisahkan Lain-lain Pendapatan Asli 139.710. .240.342.113.00) 96.30 107.558.700.841.880.00 150.000.00) 54.351.365.372.748.742.00) 80.978.00 40.18 Pajak Daerah 284.39 Provinsi dan Pemerintah Daerah Lainnya Dana Penyesuaian dan 188.938.159.183.00 Dana Alokasi Khusus 2.34 (1.925.327.000.00 30.00 304.00 (37.958.999.250.000.100.845.656.433.64 (29.691.00 Otonomi Khusus Bantuan Keuangan dari 11.440.201.459.000.750.00 1.026.322.910.183.61 Hasil Pengelolaan 12.463.951.504.188.00 270.337.00 622.209.55 Daerah Yang Sah DANA PERIMBANGAN 675.713.168.823.359.659.Lampiran : III PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA RINGKASAN REALISASI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN ANGGARAN 2015 (DATA PER TGL 10 MARET 2016) ANGGARAN BERTAMBAH/ URAIAN REALISASI (Rp) % PERUBAHAN (Rp) BERKURANG (Rp) 1 2 3 4 5 PENDAPATAN DAERAH 1.00 100.005.00 (1.113.813.722.30 109.00 102.463.00 109.000.357.188.00 1.896.713.000.680.00 (23.413.89 DAERAH YANG SAH Hibah .159.228.00 652. - Dana Darurat .000.

520. - Provinsi/Kabupaten/Kota dan Pemerintahan Desa Belanja Bantuan 2.81) 85.00 722.037.890.151.942.529.083.431.00) 84.00 4.000.76 Surplus/(Defisit) (317.539.180.762.663.55 Belanja Pegawai 162.725.31 BELANJA LANGSUNG 955.00) (105.392.00) 88.00 143.00 (8.817.324.900. .986.832.248.00 25.104.055.98) 86.539.817.005.451.827. Partai Politik Belanja Tidak Terduga 8.774.00) 90.00 2.534.911.186.83 (96.026.911.00 (452.00 (18.978.00 45.17) 89.38) 205.439.098.497.675.76 BELANJA TIDAK LANGSUNG 819.585.663.260.669.915.00 417. - Belanja Hibah 54.886.196.860.414.497.18 Belanja Pegawai 749.19 (85.218.00 1.00) 94.255.418.578.192. - Belanja Subsidi .440.517.402.662.149.898.247.170.00 256.17) 88.774.020.01 Belanja Bantuan Sosial 4. .319.508.00 669.380.000.530.727.030.02 (234.00 1.012.00) 88.973.123.825.Lampiran : III ANGGARAN BERTAMBAH/ URAIAN REALISASI (Rp) % PERUBAHAN (Rp) BERKURANG (Rp) 1 2 3 4 5 BELANJA DAERAH 1.62 33.910.915. .307.515.98) 86.00 817.910.81) 83.420.900.93 Belanja Bagi Hasil kepada .922.098.957.00) 0.395.666.83 (79.573.676.40 Belanja Barang dan Jasa 502.210.075.28 Jumlah Belanja 1.006.450.616.19 (138.277.02 (234.00 (8.326.00 (151.924.651.39 Belanja Bunga .068.890.387.839.062.020.05 Belanja Modal 290.00 (34.000.910.078.573.193.14 Keuangan kepada Provinsi/Kabupaten/Kota dan Pemerintahan Desa.510.728.434.149.767.832.31 .758.222.351.

.754.387.543. - Daerah Yang Dipisahkan Penerimaan Pinjaman .850.850.00 (Investasi) Daerah Pembayaran Pokok Utang .00 123.000.931.397.754.728.492. . .05 114.754.04 Sisa Lebih Pembiayaan . - Hasil Penjualan Kekayaan .578.00 .03 Sisa Lebih Perhitungan 434. .689.931.05 100.00 . - Cadangan Penyertaan Modal 123.000.578.00 434. - Daerah Jumlah Pengeluaran 123.00 434.931.05 114. - Daerah Jumlah Penerimaan 434.00 311.754.728. .100.000.000. - Pemberian Pinjaman . .031.00 434.850.00 . . - Daerah Penerimaan Kembali 273.300.543.000.000.785.076.728.671.578. .000.728.754.387. 100.00 388.000.192.67 - Anggaran Tahun Berkenaan (SILPA) .785.00 Anggaran Tahun Anggaran Sebelumnya Pencairan Dana Cadangan .850.387.754.000.00 123.850.67 205.854.728.192.79 Pemberian Pinjaman Penerimaan Piutang .000.03 Pembiayaan PENGELUARAN 123.100.00 Pembiayaan Pembiayaan Netto 310.000.917.05 100.854.000. .300.00 114. .387.000. 205.671. . .492.00 141.543. .05 114.05 0.Lampiran : III SEBELUM SETELAH BERTAMBAH/ URAIAN % PERUBAHAN (Rp) PERUBAHAN (Rp) BERKURANG (Rp) 1 2 3 4 5 PEMBIAYAAN DAERAH PENERIMAAN PEMBIAYAAN 434.397.05 100. .00 123.05 100.00 PEMBIAYAAN Pembentukan Dana .

Lampiran : IV .