You are on page 1of 110

MANAGEMENTPENYELENGGARAAN VAKSIN PENTAVALEN

BOOSTER PADA WILAYAH KEBON BARU TAHUN 2016

Diajukan untuk memenuhi tugas dan melengkapi syarat

Dalam menempuh Kepaniteraan Klinik

Ilmu Kesehatan Masyarakat

Disusun oleh :

Sureza Larke (030.09.244)

Febrika Sonia Putri(030.11.098)

Iline Michaela (030.11.138)

Pembimbing :

Dr. Oktavianus Ch. Salim, MS

dr.Iqbal Kurniawan

KEPANITERAAN KLINIK

ILMU KEDOKTERAN KOMUNITAS / KESEHATAN MASYARAKAT

PERIODE 20 JANUARI 2017 1 APRIL 2017

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI

JAKARTA

i
KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas
berkat dan rahmatNya penulis dapat menyelesaikan proposal tugas evaluasi program yang
berjudul Upaya Peningkatan Penyelenggaraan Vaksin Pentavaleni Booster Pada Wilayah
Kelurahan Kebon Baru Tahhun 2016. Tugas ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas
dalam kepaniteraan klinik di stase ilmu kesehatan masyarakat di Jakarta. Dalam kesempatan
kali ini, penulis mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu
dalam penyusunan dan penyelesaian makalah ini, terutama kepada :

1. dr. Oktavianus Ch. Salim, MS selaku dokter pembimbing dalam tugas ini.
2. dr. Iqbal Kurniawan selaku dokter pembimbing di Puskesmas Kebon Baru.
3. Rekan-rekan kepaniteraan klinik di stase Ilmu Kesehatan Masyarakat di Jakarta.

Penulis menyadari dalam pembuatan proposal tugas ini masih banyak terdapat
kekurangan, oleh karena itu segala kritik dan saran yang membangun guna menyempurnakan
tugas ini sangat penulis harapkan.

Demikian yang penulis dapat sampaikan, semoga tugas ini dapat bermanfaat bagi kita
semua dan dapat membuka wawasan serta ilmu pengetahuan kita.

Jakarta, Maret 2017

Tim Penulis

i
LEMBAR PENGESAHAN

MANAJEMEN PENYELENGGARAAN VAKSIN PENTAVALEN


BOOSTER PADA WILAYAH KEBON BARU TAHUN 2016

JANUARI-APRIL 2017

Disusun untuk memenuhi salah satu syarat

Kepaniteraan Klinik Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Trisakti

Jakarta ,Maret 2017


Telah Disetujui dan Disahkan Oleh:

Pembimbing I Pembimbing II

Dr. Oktavianus Ch. Salim, MS dr.Iqbal Kurniawan

Kepala Puskesmas Kelurahan Kebon Baru

Drg.Agriaty Ritha

ii
DAFTARISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................................. i


LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI.......................................................................................................................................... iii
BAB I ...................................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .................................................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................................... 2
1.3 Tujuan ..................................................................................................................................... 3
1.4 Manfaat ................................................................................................................................... 3
BAB II..................................................................................................................................................... 3
TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................................................... 3
2.1 DEFINISI ................................................................................................................................ 3
2.2 TUJUAN ................................................................................................................................. 4
2.3 JENIS VAKSIN ...................................................................................................................... 4
2.4 PENYIMPANAN VAKSIN ................................................................................................... 6
2.5 Cara penyuntikan vaksin7........................................................................................................ 6
2.6 Tata cara pemberian imunisasi ................................................................................................ 8
2.7 Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi7 ........................................................................................... 9
2.8 Imunisasi yang diwajibkan9.................................................................................................. 10
2.9 Imunisasi yang dianjurkan .................................................................................................... 21
2.10 IMUNISASI PENTAVALEN BOOSTER(11) ...................................................................... 26
BAB III ................................................................................................................................................. 27
DATA UMUM DAN DATA KHUSUS PUSKESMAS KEBON BARU ............................................ 27
3.1 Data Umum Puskesmas Kelurahan Kebon Baru .................................................................. 27
3.2. Data Khusus Puskesmas Kelurahan Kebon Baru.................................................................. 32
3.3 Program Pokok Puskesmas Kelurahan Kebon Baru .............................................................. 37
BAB IV ................................................................................................................................................. 49
METODE DIAGNOSTIK KOMUNITAS ........................................................................................... 49
4.2 Alur Pemecahan Masalah...................................................................................................... 49
4.2 Kerangka Pikir Masalah ......................................................................................................... 50
4.3 Identifikasi Cakupan Program .............................................................................................. 50
4.4 Penentuan Prioritas Masalah (Berdasarkan Hanlon Kuantitatif) .......................................... 51
4.5 ANALISIS PENYEBAB MASALAH.................................................................................. 58

iii
4.6 KONFIRMASI KEMUNGKINAN PENYEBAB MASALAH .................................................. 67
4.7 PENENTUAN ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH .............................................. 67
4.8 PENENTUAN PRIORITAS PEMECAHAN MASALAH DENGAN KRITERIA
MATRIKS ........................................................................................................................................ 69
4.9 Rancangan Diagnostik Komunitas ........................................................................................ 71
4.10 Metode Diagnostik ................................................................................................................ 71
4.11 Indikator Kesehatan .............................................................................................................. 71
4.12 Lokasi dan Waktu ............................................................................................................. 71
4.13 Sampel Diagnostik Komunitas.......................................................................................... 72
4.14 Analisis Komunitas72
Plan Ofaction...73
Penyusunan Rencana
Kegiatan.74Rencana Kegiatan 1 tahun
puskesmas...............76
BAB V...77
HASIL77

5.1 Data Kualitatif.77


5.1.1DataResponden..77
5.1.2Hasil Kuisoner
Responden.77.
1.3Hasil Kuisoner
Kader.79
5.2Hasil wawancara dengan Pemegang
Program..80
BAB VI..82
PEMBAHASAN82
6.1 intervensi meningkatkan imunisasi pentavalen
bosster82
6.2Plan Of Action..82
6.2.1Penyuluhan Kesehatan mengenai imunisasi
DPT....82
6.2.2Pembagian Kuisoner dan
brosur.83
6.2.3Pemberian Imunisasi DPT setiap
hari.....................84
BAB
VII85
PENUTUP85
7.1Kesimpulan..85
7.2Saran86-87

Daftar
Pustaka..

iv
Lampiran.

DAFTAR TABEL

Tabel 1.Cara Penyuntikan Subkutan..7


Tabel 2.Cara penyutikan submuskular...8

Tabel 3.Data Pemeluk agama kebon baru.29

Tabel 4.Data Pendidikan warga Kebon baru.30

Tabel 5.Data Pencaharian warga Kebon baru...30

Tabel 6.Data sasaran kesehatan warga kebon baru...32

Tabel 7.10 besar penyakit di kebon baru...33

Tabel 8.Data Fasilitas di kebon baru.36

Tabel9.Data Ketenagaan Puskesmas kebon baru..37

Tabel10.Hasil Pelayanan KIA di kebon baru 2016...40

Tabel11.Hasil kegiatan imunisasi di kebon baru...41

Tabel 12.Hasil kegiatan imunisasi tambahan di kebon baru.41

Tabel 13.Hasil Kegiatan Pelayanan KB di kebon baru.42

Tabel 14.Hasil Pemantauan Balita di kebon baru.43

Tabel15.Data Gizi di kebon baru..44

Tabel 16.Data Posyandu di kebon baru44

Tabel 17.Status gizi balita kebon baru..45

Tabel 18.Frekuensi Penyuluhan di kebon baru 201646

Tabel 19.Jumlah kunujungan Pelayanan di kebon baru47

v
Tabel20.Upaya pengobatan gigi dan mulut48

Tabel21.Jumlah lansia yang berobat di kebon baru49

Tabel22.Junlah kasus jiwa di kebon baru49

Tabel23.Masalah program di puskesmas kebon baru.51

Tabel 24.Program yang belum mencapai target di kebon baru..53

Tabel25.Penentuan masalah berdasarkan kelasnya..54

Tabel26.Penilaian Masalah berdasarkan kegawatannya56

Tabel27.Penilaian Masalah berdasarkan Penanggulangannya...57

Tabel28.Kriteria Pearl fator57

Tabel29.Ukuran masalah berdasarkan perhitungan hanlon..58

Tabel30.Analisis faktor input berdasarkan masalah..59

Tabel31.Analisis faktor penyebab masalah60

Tabel32.Alternstif Pemecahan Masalah.67

Tabel33.Hasil akar penentuan prioritas masalah70

Tabel34.Plan of action dpt booster.74

Tabel35.Penyusunan rencana kegiatan..74

Tabel36.Data intervensi kegiatan...75

Tabel37.Rencana 1 tahun puskesmas.76

Tabel38.Usia Pendidikan Reponden...77


Tabel 39.Pendidikan Responden....77
Tabel40.pekerjaan Responden77
Tabel 41.Hasil Kuisoner Responden..78

Tabel42.Hasil Kuisoner Kader79

Tabel43Data Intervensi Kegiatan...82

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar1.Peta Kelurahan Kebon Baru29

Gambar2.Alur Program puskesmas kebon baru..39

Gambar3.Alur pemecahan masalah50

Gambar4.Fish bone..65

Gambar5.Pohon Masalah66

vii
DAFTAR SINGKATAN

KIA : Kesehatan Ibu dan Anak

KB:Keluarga Berencana

DPT:difteri pertusis

HB: Hepatitis B

HiB:Heamophilus Influenza tipe B

Posyandu:Pos pelayanan terpadu

WHO:World Health Organization

BCG:Bacillus Calmette Guerin

MMR:Mumps Measles Rubella

Elisa:enzyme-linked immunosorbent assay

TB: Tuberculosis

BTA : Basil tahan asam

KIPI:Kejadian ikut pasca imunisasi


RNA : Ribonucleic acid

viii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Imunisasi adalah suatu usaha memberikan kekebalan tubuh bayi dan anak terhadap penyakit
tertentu, sedangkan vaksin adalah kuman yang dimasukkan kedalam tubuh bayi/anak yang
disebut antigen(1). Imunisasi merupakan usaha memberikan kekebalan pada bayi dan anak
dengan memasukkan vaksin kedalam tubuh agar tubuh membuat zat anti untuk mencegah
terhadap penyakit tertentu. Sedangkan yang dimaksud vaksin adalah bahan yang dipakai
untuk merangsang pembentuk zat anti yang dimasukkan kedalam tubuh melalui mulut
seperti vaksin polio.(1) Imunisasi merupakan reaksi antara antigen dan antibodi, yang
dalam bidang Ilmu Imunologi merupakan kuman (toxin disebut sebagai antigen).(1)
Secara khusus antigen merupakan bagian dari protein kuman atau protein racunnya.
Bila antigen untuk pertama kalinya masuk ke dalam tubuh manusia, maka sebagai reaksinya
tubuh akan membentuk zat anti terhadap kuman yang disebut dengan antibodi.Vaksinasi
dilakukan sebagai upaya untuk mencegah seseorang agar tidak terkena suatu
penyakit yang mematikan.(2) Campak merupakan salah satu penyakit penyebab kematian
tertinggi pada anak, sangat infeksius, dapat menular sejak awal masa prodromal (4
hari sebelum muncul ruam) sampai lebih kurang 4 hari setelah munculnya ruam.
Campak timbul karena terpapar droplet yang mengandung virus campak. Sejak program
imunisasi campak dicanangkan, jumlah kasus menurun, namun akhir-akhir ini kembali
meningkat. Di Amerika Serikat, timbul KLB (Kejadian Luar Biasa) dengan 147 kasus
sejak awal Januari hingga awal Februari 2015. Di Indonesia, kasus campak masih
banyak terjadi dan tercatat peningkatan jumlah kasus yang dilaporkan pada tahun 2014 x

1
REVISI

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Imunisasi adalah suatu usaha memberikan kekebalan tubuh bayi dan anak terhadap penyakit
tertentu, sedangkan vaksin adalah kuman yang dimasukkan kedalam tubuh bayi/anak yang
disebut antigen(1). Imunisasi merupakan usaha memberikan kekebalan pada bayi dan
anakdengan memasukkan vaksin kedalam tubuh agar tubuh membuat zat anti untukmencegah
terhadap penyakit tertentu. Sedangkan yang dimaksud vaksin adalahbahan yang dipakai
untuk merangsang pembentuk zat anti yang dimasukkankedalam tubuh melalui mulut seperti
vaksin polio.(1)

Imunisasimerupakanreaksi antaraantigendan antibodi,yang dalambidang Ilmu Imunologi


merupakan kuman (toxin disebut sebagaiantigen).(1)
Secarakhususantigenmerupakanbagiandari proteinkumanatauprotein racunnya. Bila antigen
untuk pertama kalinya masuk ke dalam tubuhmanusia, maka sebagai reaksinya tubuh akan
membentuk zat anti terhadap kuman yang disebut dengan antibodi.Vaksinasi dilakukan
sebagai upaya untuk mencegah seseorang agar tidak terkena suatu penyakit yang
mematikan.(2)

Penyakit campak bersifat endemik di seluruh dunia, pada tahun 2013 terjadi 145.700
kematian yang disebabkan oleh campak di seluruh dunia (berkisar 400 kematian setiap
hari atau 16 kematian setiap jam) pada sebagian besar anak kurang dari 5 tahun.
Berdasarkan laporan DirJen PP&PL DepKes RI tahun 2014, masih banyak kasus
campak di Indonesia dengan jumlah kasus yang dilaporkan mencapai 12.222 kasus.
Frekuensi KLB sebanyak 173 kejadian dengan 2.104 kasus. Sebagian besar kasus
campak adalah anak-anak usia pra-sekolah dan usia SD. Selama periode 4 tahun, kasus
campak lebih banyak terjadi pada kelompok umur 5-9 tahun (3591 kasus) dan pada
kelompok umur 1-4 tahun (3383 kasus).x

1
Grafik. Jumlah kasus campak rutin, frekuensi KLB campak, jumlah kasus pada KLB campak
tahun 2011 sampai dengan 2014 x

Penyakit campak merupakan salah satu penyakit infeksi yang termasuk dalam prioritas
masalah kesehatan, karena penyakit ini dapat dengan mudah menular sehingga dapat
menimbulkan wabah atau kejadian luar biasa (KLB).

Strategi untuk akselerasi dalam mencapai eliminasi campak adalah pemberian imunisasi rutin
dengan cakupan tinggi 95% di tingkat nasional dan 90% di setiap Kabupaten/Kota serta
memastikan semua anak mendapatkan kesempatan kedua untuk imunisasi campak untuk
menghilangkan kelompok rawan campak atau susceptible yang terdapat di usia Balita
sehingga dipandang perlu untuk melakukan pemberian imunisasi lanjutan campak (Dirjen
P2PL, Kemenkes RI, 2013).2

1.2 Rumusan Masalah

a) Hal-hal apa yang menyebabkan rendahnya imunisasi pentavalen periode tahun


2017?
b) Hal apa saja alternatif pemecahan masalah yang sesuai dengan penyebab masalah
yang ditemukan?
c) Bagaimana prioritas pemecahan masalah sesuai dengan penyebab masalah yang
ada?
d) Hal apa saja kegiatan yang dapat dilakukan untuk memecahkan masalah tersebut?

2
1.3 Tujuan

1. Tujuan umum
Mengetahui upaya pencapaian target imunisasi campak pada puskesmas kelurahan
kebon baru dengan mengevaluasi manajemen pada program tersebut
Tujuan khusus
a) Mengidentifikasi masalah pengetahuan tentang imunisasi campak pada
masyarakat di wilayah Puskesmas Kebon baru pada periode tahun 2016.
b) Mengidentifikasi masalah kepatuhan tentang imunisasi campak pada
masyarakat di wilayah Puskesmas Kebon baru pada periode tahun 2016.
c) Menentukan alternatif pemecahan masalah dari prioritas masalah yang terpilih
di Puskesmas Kelurahan Kebon baru .
d) Membuat rencana kegiatan dari pemecahan masalah terpilih di Puskesmas
Kelurahan Kebon baru.

1.4 Manfaat

A. Manfaat bagi Penulis


a) Melatih kemampuan berkomunikasi dan berinteraksi dengan masyarakat.
b) Melatih kemampuan analisis dan pemecahan masalah terhadap penyebab masalah

3
REVISI

1.2 Rumusan Masalah

e) Hal-hal apa yang menyebabkan rendahnya imunisasi campak periode tahun 2017?
f) Apa saja alternatif pemecahan masalah yang sesuai dengan penyebab masalah yang
ditemukan?
g) Bagaimana prioritas pemecahan masalah sesuai dengan penyebab masalah yang
ada?
h) Hal apa saja kegiatan yang dapat dilakukan untuk memecahkan masalah tersebut?

1.3 Tujuan

2. Tujuan umum
Meningkatkan cakupan imunisasi campak pada puskesmas kelurahan Kebon baru
dengan mengevaluasi manajemen pada program tersebut
3. Tujuan khusus
a) Mengidentifikasi masalah pengetahuan tentang imunisasi campak pada
masyarakat di wilayah Puskesmas Kebon baru pada periode tahun 2016.
b) Mengidentifikasi masalah kepatuhan tentang imunisasi campak pada
masyarakat di wilayah Puskesmas Kebon baru pada periode tahun 2016.
c) Menentukan prioritas masalah yang ada pada Puskesmas Kelurahan Kebon
baru.
d) Menentukan alternatif pemecahan masalah dari prioritas masalah yang terpilih
di Puskesmas Kelurahan Kebon baru .
e) Membuat rencana kegiatan dari pemecahan masalah terpilih di Puskesmas
Kelurahan Kebon baru.

1.4 Manfaat

B. Manfaat bagi Penulis


c) Melatih kemampuan berkomunikasi dan berinteraksi dengan masyarakat.
d) Melatih kemampuan analisis dan pemecahan masalah terhadap penyebab masalah

2
C. Manfaat bagi Puskesmas
a) Membantu Puskesmas Kelurahan Kebon baru Jakarta Selatan dalam
mengidentifikasi penyebab rendahnya imunisasi campak pada wilayah tersebut.
b) Membantu puskesmas dalam memberikan alternatif penyelesaian terhadap
masalah rendahnya imunisasi campak pada wilayah tersebut.
D. Manfaat bagi Masyarakat
a) Pengetahuan tentang imunisasi bagi masyarakat bertambah.
b) Orang tua dapat mengetahui jadwal imunisasi dengan tepat agar tidak terlambat.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 DEFINISI

Imunisasi adalah suatu cara meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif


terhadap suatu antigen, sehingga bila kelak ia terpajan pada antigen yang serupa tidak
terjadi penyakit. Imunisasi terhadap suatu penyakit hanya akan memberikan
kekebalan atau resistensi pada penyakit itu saja, sehingga untuk terhindar dari
penyakit yang lain diperlukan imunisasi lainnya.3

3
2.2 TUJUAN

Untuk mencegah terjadinya penyakit tertentu pada seseorang dan


menghilangkan penyakit tertentu pada sekelompok masyarakat atau bahkan
menghilangkan penyakit tertentu dari dunia.3 Imunisasi tidak hanya memberikan
perlindungan pada individu melainkan juga pada komunitas, terutama untuk penyakit
yang ditularkan melalui manusia. Jika komunitas memiliki angka cakupan imunisasi
yang tinggi, komunitas tersebut memiliki imunitas yang tinggi pula. Sehingga
kemungkinan, anak yang belum atau tidak mendapat imunisasi karena alasan tertentu
memiliki kemungkin yang rendah terjangkit penyakit tersebut.4,5
Imunisasi juga bermanfaat mencegah epidemic pada generasi yang akan
datang. Cakupan imunisasi yang rendah pada generasi sekarang dapat menyebabkan
penyakit semakin meluas pada generasi yang akan datang, bahkan dapat
menyebabkan epidemic. Sebaliknya jika cakupan imunisasi tinggi, penyakit akan
datang dihilangkan dari dunia.5
Sasaran dari pemberian imunisasi tidak hanya pada anak anak, tetapi juga
mencakup wanita hamil (awal kehamilan 8 bulan), wanita usia subur (calon
mempelai). Pada anak anak, imunisasi diberikan sejak bayi dibwah umur 1 tahun (0-
11 bulan) sampai anak sekolah dasar (kelas 1 kelas 6).

2.3 JENIS VAKSIN

Pada dasarnya, vaksin dibagi menjadi 2 jenis, yaitu :


Live attenuated ( bakteri atau virus hidup yang dilemahkan )
Inactivate ( bakteri, virus atau komponennya dibuat tidak aktif )

Vaksin attenuated6

Diproduksi di laboratorium dengan cara melakukan modifikasi virus atau


bakteri penyebab penyakit. Vaksin mikroorganisme yang dihasilkan masih memiliki
kemampuan untuk tumbuh menjadi banyak (replikasi) dan menimbulkan kekebalan
tetapi tidak menyebabkan penyakit. Vaksin hidup dibuat dari virus atau bakteri liar
4
(wild) penyebab penyakit. Virus atau bakteri liar ini dilemahkan (attinuated)
dilaboratorium, biasanya dengan cara pembiakan berulang-ulang.

Vaksin hidup attenuated bersifat labil dan dapat mengalami kerusakan bila
kena panas dan sinar, maka harus dilakukan pengelolaan dan penyimpanan dengan
baik dan hati-hati.

Vaksin hidup attenuated yang tersedia

Berasal dari virus hidup : Vaksin campak, gondongan (parotitis), rubela,


polio, rotavirus, demam kuning (yellow fever).
Berasal dari bakteri :Vaksin BCG dan demam tifoid oral.
Kelebihan dari vaksin hidup attenuated adalah:

a. Vaksin merangsang respon seluler dan antibodi yang kuat sehingga dapat bertahan
seumur hidup dengan hanya satu atau dua dosis pemberian.
b. Untuk beberapa jenis vaksin virus mudah diproduksi.
Kekurangan dari vaksin hidup attenuated adalah6:

a. Vaksin bersifat labil dan dapat mengalami kerusakan bila terkena panas atau sinar.
b. Vaksin dapat menyebabkan penyakit yang umumnya bersifat ringan dan dianggap
sebagai kejadian ikutan (adverse event).
c. Vaksin dapat berubah menjadi bentuk patogenik seperti semula (hanya terjadi
pada vaksin polio hidup).
Vaksin Inactivated

Vaksin inactivated dihasilkan dengan cara membiakkan bakteri atau virus


dalam media pembiakan ( persemaian ), kemudian dibuat tidak aktif dengan
penambahan bahan kimia ( biasanya formalin ). Vaksin inactivated tidak hidup dan
tidak dapat tumbuh, maka seluruh dosis antigen dimasukkan dalam suntikan. Vaksin
ini tidak menyebabkan penyakit (walaupun pada orang dengan defisiensi imun) dan
tidak dapat mengalami mutasi menjadi bentuk patogenik.

Vaksin inactivated selalu memerlukan dosis ganda. Pada umumnya pada dosis
pertama tidak menghasilkan imunitas protektif, tetapi hanya memacu atau
menyiapkan sistem imun. Respons imun protektif baru timbul setelah dosis kedua
atau ketiga.

5
Vaksin Inactivated yang tersedia saat ini berasal dari :

a. Seluruh sel virus yang inactivated, contoh influenza, polio, rabies, hepatitis A.
b. Seluruh bakteri yang inactivated, contoh pertusis, tifoid, kolera, lepra.
c. Vaksin fraksional yang masuk sub-unit, contoh hepatitis B, influenza, pertusis a-
seluler, tifoid Vi, lyme disease.
d. Toksoid, contoh difteria, tetanus, botulinum.
e. Polisakarida murni, contoh pneumokokus, meningokokus, dan haemophilus
influenzae tipe b.
f. Gabungan polisakarida ( haemophillus influenzae tipe B dan pneumokokus ).
Kelebihan dari vaksin inactivated adalah6 :

a. Vaksin tidak menyebabkan penyakit (walaupun pada orang dengan defisiensi


imun).
b. Vaksin tidak dapat mengalami mutasi menjadi bentuk patogenik.
Kekurangan dari vaksin inactivated adalah6 :

a. Vaksin selalu membutuhkan dosis multipel untuk membentuk respon imun


protektif.
b. Respon imun terhadap vaksin inactivated sebagian besar humoral, hanya sedikit
atau tak menimbulkan imunitas seluler.

2.4 PENYIMPANAN VAKSIN

Aturan umum untuk sebagian besar vaksin, Bahwa vaksin harus didinginkan
pada temperatur 2-8C dan tidak membeku. Sejumlah vaksin ( DPT, Hib, hepatitis B,
dan hepatitis A ) menjadi tidak aktif bila beku.

2.5 Cara penyuntikan vaksin7

2.5.1 Subkutan
Penyuntikan subkutan diperuntukan imunisasi MMR, varisela, meningitis.
Perhatikan rekomendasi untuk umur anak.

6
Table 1. Cara penyuntikan subkutan

2.5.2 Intramuskular
Diperuntukan Imunisasi DPT, DT,TT, Hib, Hepatitis A & B, Influenza.
Perhatikan rekomendasi untuk umur anak
Table 2. Cara penyuntikan intramuskular

7
2.6 Tata cara pemberian imunisasi

Sebelum melakukan vaksinasi, dianjurkan mengikuti tata cara sebagai berikut :


a. Memberitahukan secara rinci tentang risiko imunisasi dan risiko apabila tidak
divaksinasi.
b. Periksa kembali persiapan untuk melakukan pelayanan secepatnya bila terjadi
reaksi ikutan yang tidak diharapkan.
c. Baca dengan teliti informasi tentang produk ( vaksin ) yang akan diberikan dan
jangan lupa mendapat persetujuan orang tua. Melakukan tanya jawab dengan
orang tua atau pengasuhnya sebelum melakukan imunisasi.
d. Tinjau kembali apakah ada kontraindikasi terhadap vaksin yang diberikan.
e. Periksa identitas penerima vaksin dan berikan antipiretik bila diperlukan.
f. Periksa jenis vaksin dan yakin bahwa vaksin tersebut telah disimpan dengan baik.
g. Periksa vaksin yang akan diberikan apakah tampak tanda-tanda perubahan.
Periksa tanggal kadarluwarsa dan catat hal-hal istimewa, misalnya adanya
perubahan warna yang menunjukkan adanya kerusakan.
h. Yakin bahwa vaksin yang akan diberikan sesuai jadwal dan ditawarkan pula
vaksin lain untuk mengejar imunisasi yang tertinggal ( catch up vaccination ) bila
diperlukan.
i. Berikan vaksin dengan teknik yang benar. Lihat uraian mengenai pemilihan jarum

8
suntik, sudut arah jarum suntik, lokasi suntikan, dan posisi bayi/anak penerima
vaksin.
j. Setelah pemberian vaksin, kerjakan hal-hal sebagai berikut :
i. Berilah petunjuk ( sebaiknya tertulis ) kepada orang tua atau pengasuh apa
yang harus dikerjakan dalam kejadian reaksi yang biasa atau reaksi ikutan
yang lebih berat.
ii. Catat imuniasi dalam rekam medis pribadi dan dalam catatan klinis.
iii. Catatan imunisasi secara rinci harus disampaikan kepada Dinas Kesehatan
bidang Pemberantasan Penyakit Menular.
iv. Periksa status imunisasi anggota keluarga lainnya dan tawarkan vaksinasi
untuk mengejar ketinggalan, bila diperlukan.

2.7 Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi7

Setiap tindakan medis apa pun bisa menimbulkan risiko bagi pasien si
penerima layanan baik dalam skala ringan maupun berat. Demikian halnya dengan
pemberian vaksinasi, reaksi yang timbul setelah pemberian vaksinasi disebut kejadian
ikutan pasca imunisasi (KIPI) atau adverse following immunization (AEFI).
Secara khusus KIPI dapat didefinisikan sebagai kejadian medik yang
berhubungan dengan imunisasi, baik oleh karena efek vaksin maupun efek samping,
toksisitas, reaksi sensitivitas, efek farmakologis, kesalahan program, reaksi suntikan,
atau penyebab lain yang tidak dapat ditentukan. Secara umum, reaksi KIPI dapat
dikategorikan sebagai akibat kesalahan program, reaksi suntikan, dan reaksi vaksin.
Kesalahan program. Sebagian besar kasus KIPI berhubungan dengan
kesalahan teknik pelaksanaan vaksinasi, misalnya kelebihan dosis, kesalahan memilih
lokasi dan cara menyuntik, sterilitas, dan penyimpanan vaksin. Dengan semakin
membaiknya pengelolaan vaksin, pengetahuan, dan ketrampilan petugas pemberi
vaksinasi, maka kesalahan tersebut dapat diminimalisasi.
Reaksi suntikan. Tidak berhubungan dengan kandungan vaksin, tetapi lebih
karena trauma akibat tusukan jarum, misalnya bengkak, nyeri, dan kemerahan di
tempat suntikan. Selain itu, reaksi suntikan dapat terjadi bukan akibat dari trauma
suntikan melainkan karena kecemasan, pusing, atau pingsan karena takut terhadap

9
jarum suntik. Reaksi suntikan dapat dihindari dengan melakukan teknik penyuntikan
secara benar.
Reaksi vaksin. Gejala yang muncul pada reaksi vaksin sudah bisa diprediksi
terlebih dahulu, karena umumnya perusahaan vaksin telah mencantumkan reaksi efek
samping yang terjadi setelah pemberian vaksinasi. Keluhan yang muncul umumnya
bersifat ringan (demam, bercak merah, nyeri sendi, pusing, nyeri otot). Meskipun hal
ini jarang terjadi, namun reaksi vaksin dapat bersifat berat, misalnya reaksi anafilaksis
dan kejang. Bila keluhan KIPI bersifat ringan, misalnya demam, nyeri tempat
suntikan, atau bengkak maka dapat dilakukan pengobatan sederhana, misalnya dengan
minum obat antipiretik saja. Tetapi bila kejadian pasca imunisasi bersifat serius, maka
harus secepat mungkin dibawa kerumah sakit.

2.8 Imunisasi yang diwajibkan9

1. BCG
Bacille Calmete-Guerin adalah vaksin hidup yang dibuat dari Mycobacterium
Bovis yang dilemahkan, sehingga didapatkan basil yang tidak virulen tetapi masih
mempunyai imunogenitas. Vaksinasi BCG menimbulkan sensitivitas terhadap
tuberculin.
Imunisasi BCG diberikan pada umur sebelum 3 bulan. Namun untuk mencapai
cakupan yang lebih luas, dianjurkan pemberian imunisasi BCG pada umur antara
0-12 bulan.
Dosis 0,05 ml untuk bayi kurang dari 1 tahun dan 0,1 ml untuk anak (>1
tahun). Vaksin BCG diberikan secara intrakutan di daerah lengan kanan atas pada
insersio M.Deltoideus sesuai anjuran WHO, tidak ditempat lain (bokong, paha) .
Vaksin BCG tidak dapat mencegah infeksi tuberculosis, namun dapat
mencegah komplikasinya. Apabila BCG diberikan pada umur lebih dari 3 bulan,
sebaiknya dilakukan uji tuberculin terlebih dahulu. Vaksin BCG diberikan apabila
uji tuberculin negatif.
Efek proteksi timbul 8-12 minggu setelah penyuntikkan. Berhubungan dengan
beberapa faktor yaitu mutu vaksin yang dipakai, lingkungan dengan
Mycobacterium atipik atau faktor pejamu (umur, keadaan gizi dan lain-lain).8

10
Vaksin BCG tidak boleh terkena sinar matahari, harus disimpan pada suhu
280C, tidak boleh beku. Vaksin yang telah dienccerkan harus dipergunakan dalam
waktu 8 jam.

Kejadian ikutan pasca imunisasi vaksinasi BCG

Penyuntikan BCG intradermal akan menimbulkan ulkus local yang superficial


3 minggu setelah penyuntikkan. Ulkus tertutup krusta, akan sembuh dalam 2-3
bulan, dan meninggalkan parut bulat dengan diameter 4-8 mm, apabila dosis
terlalu tinggi maka ulkus yang timbul lebih besar, namun apabila penyuntikkan
terlalu dalam maka parut yang terjadi tertarik ke dalam.
a. Limfadenitis Limfadenitis supuratif di aksila atau di leher kadang-kadang
dijumpai setelah penyuntikan BCG. Limfadenitis akan sembuh sendiri, jadi
tidak perlu diobati. Apabila limfadenitis melekat pada kulit atau timbul fistula
maka dapat dibersihkan (drainage) dan diberikan obat anti tuberculosis oral.
Pemberian obat anti tuberculosis sistemik tidak efektif.
b. BCG-itis diseminasi Jarang terjadi, seringkali berhubungan dengan
imunodefisiensi berat. Komplikasi lainnya adalah eritema nodosum, iritis,
lupus vulgaris dan osteomielitis. Komplikasi ini harus diobati dengan
kombinasi obat anti tuberculosis.
Kontra indikasi BCG8

1) Reaksi uji tuberculin >5 mm


2) Menderita infeksi HIV atau dengan resiko tinggi infeksi HIV,
imunokompromais akibat penggunaan kortikosteroid, obat imunosupresif,
mendapat pengobatan radiasi, penyakit keganasan yang mengenai sumsum
tulang atau system limfe. - Menderita gizi buruk. - Menderita demam tinggi. -
Menderita infeksi kulit yang luas.
3) Pernah sakit tuberculosis.
4) Kehamilan.
Rekomendasi

1) BCG diberikan pada bayi < 2bulan.


2) Pada bayi yang kontak erat dengan penderita TB dengan BTA +3 sebaiknya
diberikan INH profilaksis dulu, apabila pasien kontak sudah tenang bayi dapat
diberi BCG.

11
2. Hepatitis B
Vaksin hepatitis B (hep B) harus segera diberikan setelah lahir, mengingat
vaksinasi hepB merupakan upaya pencegahan yang sangat efektif untuk
memutuskan rantai penularan melalui transmisi maternal dari ibu kepada bayinya.
Vaksin diberikan secara intramuscular dalam. Pada neonatus dan bayi
diberikan di anterolateral paha, sedangkan pada anak besar dan dewasa, diberikan
di region deltoid.
Imunisasi aktif
1) Imunisasi hepB-1 diberikan sedini mungkin (dalam waktu 12 jam) setelah
lahir.
2) Imunisasi hepB-2 diberikan setelah 1 bulan (4 minggu) dari imunisasi
hepB-1 yaitu saat bayi berumur 1 bulan. Untuk mendapat respon imun
optimal, interval imunisasi hepB-2 dengan hepB-3 minimal 2 bulan,
terbaik 5 bulan. Maka imunisasi hepB-3 diberikan pada umur 3-6 bulan.
3) Bila sesudah dosis pertama, imunisasi terputus, segera berikan imunisasi
kedua. Sedangkan imunisasi ketiga diberikan dengan jarak terpendek 2
bulan dari imunisasi kedua.
4) Bila dosis ketiga terlambat, diberikan segera setelah memungkinkan.
5) Bayi lahir dari ibu dengan Hbs-Ag yang tidak diketahui, hepB-1 harus
diberikan dalam waktu 12 jam setelah lahir dan dilanjutkan pada umur 1
bulan dan 3-6 bulan. Apabila semula status Hbs-Ag ibu tidak diketahui dan
ternyata dalam perjalanan selanjutnya diketahui ibu dengan Hbs-Ag
positif, maka ditambahkan hepatitis B immunoglobulin (HBIg) 0,5 ml
sebelum bayi berumur 7 hari.
6) Bayi lahir dari ibu dengan Hbs-Ag positif, diberikan vaksin hepB-1 dan
HBIg 0,5 ml secara bersamaan dalam waktu 12 jam setelah lahir.
7) Anak dari ibu pengidap hepatitis B, yang telah memperoleh imunisasi
dasar 3x pada masa bayi, maka pada saat usia 5 tahun tidak perlu imunisasi
ulang (booster). Hanya dilakukan pemeriksaan kadar anti HBs
8) Apabila sampai dengan usia 5 tahun anak belum pernah memperoleh
imunisasi hepatitis B, maka secepatnya diberikan imunisasi Hep B dengan
jadwal 3x pemberian (catch up vaccination). Catch up vaccination
merupakan upaya imunisasi pada anak atau remaja yang belum pernah di
12
imunisasi atau terlambat > 1 bulan dari jadwal yang seharusnya. Khusus
pada imunisasi hepatitis B, imunisasi catch up ini diberikan dengan
interval minimal 4 minggu antara dosis pertama dan kedua, sedangkan
interval antara dosis kedua dan ketiga minimal 8 minggu atau 16 minggu
sesudah dosis pertama.
9) Ulangan imunisasi (hepB-4) dapat dipertimbangkan pada umur 10-12
tahun, apabila kadar pencegahan belum tercapai (anti Hbs< 10g/ml).
Imunisasi pasif

Hepatitis B immune globulin (HBIg) dalam waktu singkat akan memberikan


proteksi meskipun hanya untuk jangka pendek (3-6 bulan). HBIg hanya diberikan
pada kondisi pasca paparan. Sebaiknya HBIg diberikan bersama vaksin VHB
sehingga proteksinya berlangsung lama. Pada needle stick injury maka diberikan
HBIg 0,06 ml/kg maksimum 5 ml dalam 48 jam pertama setelah kontak. Pada
penularan dengan cara kontak seksual HBIg diberikan 0,06 ml/kg maksimum 5 ml
dalam waktu <14 hari sesudah kontak terakhir.

Efek samping

Umumnya berupa reaksi local yang ringan dan bersifat sementara. Kadang-kadang
dapat menimbulkan demam ringan untuk 1-2 hari.9 Vaksin hepatitis B dikenal
aman dan efektif. Efektivitas vaksin mencapai 90 95% dalam mencegah
timbulnya penyakit hepatitis B. pertahanan akan bertahan sampai minimal 12
tahun setelah imunisasi.9

Kontra indikasi : Tidak ada kontra ondikasi yang absolute.

3. DTP
Imunisasi DTP mengandung toksoid difteri, toksoid tetanus dan vaksin
pertusis. Dengan demikian vaksin ini memberikan perlindungan terhadap 3
penyakit sekaligus, yaitu difteri, pertusis, dan tetanus.
Difteri merupakan suatu penyakit akut yang disebabkan oleh toksin dari
kuman Corynebacterium diphteriae. Anak dapat terinfeksi kuman difteria pada

13
nasofaringnya.3 gejala yang timbul antara lain sakit tenggorokan dan demam.
Kemudian akan timbul kelemahan dan sesak nadas akibat obstruksi pada saluran
nafas, sehingga perlu dilakukan intubasi atau trakeotomi.9 Dapat pula timbul
komplikasi berupa miokarditis, neuritis, trombositopenia dan proteinuria.9
Pertusis atau batuk rejan (batuk seratus hari) disebabkan oleh bakteri
Bordetella pertusis. Sebelum ditemukannya vaksin pertusis, penyakit ini
merupakan penyakit tersering yang menyerang anak anak dan merupakan
penyebab utama kematian. Gejala utama pertusis yaitu terjadinya batuk proksimal
tanpa inspirasi yang diakhiri dengan bunyi whoop. Serangan batuk sedemikian
berat sehingga dapat menyebabkan pasien muntah, sianosis, lemas dan kejang.9
Tetanus merupakan penyakit akut yang disebabkan toksin dari bakteri
Clostridium tetani. Seseorang dapat terinfeksi tetanus apabila terdapat luka yang
memungkinkan bakteri ini hidup disekitar luka tersebut dan memproduksi
toksinnya. Toksin tersebut akan menempel pada saraf di sekitar daerah luka dan
mempengaruhi pelepasan neurotransmitter inhibitor yang berakibat kontraksi serta
spastisitas otot yang tidak terkontrol, kejang kejang dan gangguan saraf
otonom.9 Kematian dapat terjadi akibat gangguan pada mekanisme pernafasan.
Vaksin DTP dibedakan menjadi 2, yaitu DTwP dan DtaP berdasarkan
perbedaan pada vaksin tetanus. DTwP (Difteri Tetanus whole cell Pertusis)
mengandung suspense kuman B. pertusis yang telah mati, sedangkan DTaP
(Difteri Tetanus acellular Pertusis) tidak mengandung seluruh komponen kuman
B.Pertusis, melainkan hanya beberapa komponen yang berguna dalam
pathogenesis dan memicu pembentukan antibody. Vaksin DTaP mempunyai efek
samping yang lebih ringan dibandingkan vaksin DTwP.9
Vaksin DTP diberikan saat anak berumur 2, 4 , dan 6 bulan. Setelah itu, dapat
dilanjutkan dengan pemberian vaksin kembali saat anak berumur 18 bulan, 5
tahun dan 12 tahun.9
Ulangan booster DTP selanjutnya diberikan satu tahun setelah DTP-3 yaitu
pada umur 18-24 bulan dan DTP-5 pada saat masuk sekolah umur 5 tahun. Pada
booster umur 5 tahun harus tetap diberikan vaksin dengan komponen pertusis
(sebaiknya diberikan DTaP untuk mengurangi demam pasca imunisasi) mengingat
kejadian pertusis pada dewasa muda meningkat akibat ambang proteksi telah
sangat rendah sehingga dapat menjadi sumber penularan pada bayi dan anak. DT-
5 diberikan pada kegiatan imunisasi di sekolah dasar. Ulangan DT-6 diberikan
14
pada 12 tahun, mengingat masih dijumpai kasus difteria pada umur lebih dari 10
tahun. Dosis DTwP atau DTaP atau DT adalah 0,5 ml, intramuscular, baik untuk
imunisasi dasar maupun ulangan. Jadwal untuk imunisasi rutin pada anak,
dianjurkan pemberian 5 dosis pada usia 2,4,6,15-18 bulan dan usia 5 tahun atau
saat masuk sekolah. Dosis ke 4 harus diberikan sekurang-kurangnya 6 bulan
setelah dosis ke 3. kombinasi toksoid difteria dan tetanus(DT) yang mengandung
10-12 Lf dapat diberikan pada anak yang memiliki kontra indikasi terhadap
pemberian yang pertusis.
Kejadian ikutan pasca imunisasi DTP
a. Reaksi local kemerahan, bengkak dan nyeri pada lokasi injeksi terjadi pada
separuh penerima DTP.
b. Proporsi Demam ringan dengan reaksi local sama dan diantaranya dapat
mengalami hiperpireksia.
c. Anak gelisah dan menangis terus menerus selama beberapa jam paska
suntikan (inconsolable crying).
d. Dari suatu penelitian ditemukan adanya kejang demam sesudah vaksinasi yang
dihubungkan dengan demam yang terjadi.
e. Kejadian ikutan yang paling serius adalah terjadinya ensefalopati akut atau
reaksi anafilaksis dan terbukti disebabkan oleh pemberian vaksin pertusis.

Kontra indikasi

Saat ini didapatkan dua hal yang diyakini sebagai kontra indikasi mutlak
terhadap pemberian vaksin pertusis baik whole cell maupun acelular. Yaitu :

a. anafilaksis pada pemberian vaksin sebelumnya.


b. Ensefalopati sesudah pemberian vaksin pertusis sebelumnya.
c. Keadaan lain dapat dinyatakan sebagai perhatian khusus (precaution).
Misalnya pemberian vaksin pertusis berikutnya bila pada pemberian pertama
dijumpai riwayat hiperpireksia, keadaan hipotonik-hiporesponsif dalam 48
jam, anak menangis terus menerus selama 3 jam dan riwayat kejang dalam 3
hari sesudah imunisasi DTP Riwayat kejang dalam keluarga dan kejang yang
tidak berhubungan dengan pemberian vaksin sebelumnya, kejadian ikutan

15
paska imunisasi atau alergi terhadap vaksin bukanlah suatu indikasi kontra
terhadap pemberian vaksin DTaP. Walaupun demikian keputusan untuk
pemberian vaksin pertusis harus dipertimbangkan secara individual dengan
memperhitungkan keuntungan dan resiko pemberiannya.
Vaksin pertusis aseluler adalah vaksin pertusis yang berisi komponen spesifik
toksin dari Bordetellapertusis yang dipilih sebagai dasar yang berguna dalam
patogenesis pertusis dan perannya dalam memicu antibody yang berguna untuk
pencegahan terhadap pertusis secara klinis.

4. Polio
Poliomielitis atau polio, adalah penyakit paralisis atau lumpuh yang
disebabkan oleh virus. Agen pembawa penyakit ini, sebuah virus yang dinamakan
poliovirus (PV), masuk ke tubuh melalui mulut, mengifeksi saluran usus. Virus ini
dapat memasuki aliran darah dan mengalir ke sistem saraf pusat menyebabkan
melemahnya otot dan kadang kelumpuhan (paralisis).
Poliovirus adalah virus RNA kecil yang terdiri atas tiga strain berbeda dan
amat menular. Virus akan menyerang sistem saraf dan kelumpuhan dapat terjadi
dalam hitungan jam. Polio menyerang tanpa mengenal usia, lima puluh persen
kasus terjadi pada anak berusia antara 3 hingga 5 tahun. Masa inkubasi polio dari
gejala pertama berkisar dari 3 hingga 35 hari. Anak-anak kecil yang terkena polio
seringkali hanya mengalami gejala ringan dan menjadi kebal terhadap polio.
Karenanya, penduduk di daerah yang memiliki sanitasi baik justru menjadi lebih
rentan terhadap polio karena tidak menderita polio ketika masih kecil. Vaksinasi
pada saat balita akan sangat membantu pencegahan.
Polio di masa depan karena polio menjadi lebih berbahaya jika diderita oleh
orang dewasa. Orang yang telah menderita polio bukan tidak mungkin akan
mengalami gejala tambahan di masa depan seperti layu otot; gejala ini disebut
sindrom postpolio.
Jenis polio:
1) Polio non-paralisis
2) Polio paralisis spinal
3) Polio bulbar
Imunisasi Polio

16
Penyakit polio yang dapat menyebabkan kelumpuhan ini, disebabkan virus
poliomyelitis yang sangat menular. Penularannya bias lewat makanan/minuman
yang tercemar virus polio. Bisa juga lewat percikan ludah/air liur penderita polio
yang masuk ke mulut orang sehat. Imunisasi polio memberikan kekebalan aktif
terhadap penyakit poliomielitis. Polio bisa menyebabkan nyeri otot dan
kelumpuhan pada salah satu maupun kedua lengan/tungkai. Polio juga bisa
menyebabkan kelumpuhan pada otot-otot pernafasan dan otot untuk menelan.
Polio bisa menyebabkan kematian.

Terdapat 2 macam vaksin polio:

a. IPV (Inactivated Polio Vaccine, Vaksin Salk), mengandung virus polio yang
telah dimatikan dan diberikan melalui suntikan.
b. OPV (Oral Polio Vaccine, Vaksin Sabin), mengandung vaksin hidup yang
telah dilemahkan, diberikan dalam bentuk cairan.
Bentuk trivalen (TOPV) efektif melawan semua bentuk polio, bentuk
monovalen (MOPV) efektif melawan 1 jenis polio.

Dosis pertama dan kedua diperlukan untuk menimbulkan respon kekebalan


primer, sedangkan dosis ketiga dan keempat diperlukan untuk meningkatkan
kekuatan antibody sampai pada tingkat yang tertinggi. Kepada penderita
gangguan sistem kekebalan (misalnya penderita AIDS, infeksi HIV, leukemia,
kanker, limfoma), dianjurkan untuk diberikan IPV. IPV juga diberikan kepada
orang yang sedang menjalani terapi penyinaran, terapi kanker, kortikosteroid atau
obat imunosupresan lainnya. IPV bisa diberikan kepada anak yang menderita
diare. Jika anak sedang menderita penyakit ringan atau berat, sebaiknya
pelaksanaan imunisasi ditunda sampai mereka benar-benar pulih. IPV bisa
menyebabkan nyeri dan kemerahan pada tempat penyuntikan, yang biasanya
berlangsung hanya selama beberapa hari. Masa inkubasi virus antara 6-10 hari.
Setelah demam 2-5 hari, umumnya akan mengalami kelumpuhan mendadak pada
salah satu anggota gerak. Namun tak semua orang yang terkena virus polio akan
mengalami kelumpuhan, tergantung keganasan virus polio yang menyerang dan
daya tahan tubuh si anak. Imunisasi polio akan memberikan kekebalan terhadap
serangan virus polio.

Usia Pemberian

17
Imunisasi dasar polio diberikan 4 kali (polio I,II, III, dan IV) dengan interval
tidak kurang dari 4 minggu. Pertama dilakukan saat lahir (usia 0 bulan) dan
berikutnya di usia 2, 4, 6 bulan. Imunisasi polio ulangan diberikan 1 tahun setelah
imunisasi polio IV, kemudian pada saat masuk SD (5-6 tahun) dan pada saat
meninggalkan SD (12 tahun). Dilanjutkan pada usia 18 bulan dan 5 tahun. Kecuali
saat lahir, pemberian vaksin polio selalu dibarengi dengan vaksin DTP.

Cara Pemberian

Bisa lewat suntikan (Inactivated Poliomyelitis Vaccine/IPV), atau lewat mulut


(Oral Poliomyelitis Vaccine/OPV). Di tanah air, yang digunakan adalah OPV.

Vaksin ini diberikan sebanyak 2 tetes (0,1 mL) langsung ke mulut anak atau
dengan menggunakan sendok yang berisi air gula.

Kepada orang yang pernah mengalami reaksi alergi hebat (anafilaktik) setelah
pemberian IPV, streptomisin, polimiksin B atau neomisin, tidak boleh diberikan
IPV. Sebaiknya diberikan OPV.

Efek Samping

Hampir tak ada. Hanya sebagian kecil saja yang mengalami pusing, diare
ringan, dan sakit otot. Kasusnya pun sangat jarang. Dapat mungkin terjadi berupa
kelumpuhan dan kejang-kejang.

Tingkat Kekebalan: Dapat mencekal hingga 90%.

Indikasi Kontra:

Tak dapat diberikan pada anak yang menderita penyakit akut atau demam
tinggi (di atas 380C); muntah atau diare; penyakit kanker atau keganasan;
HIV/AIDS; sedang menjalani pengobatan steroid dan pengobatan radiasi umum;
serta anak dengan mekanisme kekebalan terganggu.

5. Campak (Morbili)
Penyakit Campak (Rubela, Campak 9 hari, measles) adalah suatu infeksi virus
yang sangat menular, yang ditandai dengan demam, batuk, konjungtivitis
(peradangan selaput ikat mata/konjungtiva) dan ruam kulit. Penyakit ini
disebabkan karena infeksi virus campak golongan Paramyxovirus.

18
Jika seseorang pernah menderita campak, maka seumur hidupnya dia akan
kebal terhadap penyakit ini. Tidak ada pengobatan khusus untuk campak. Anak
sebaiknya menjalani tirah baring. Vaksin campak biasanya diberikan dalam
bentuk kombinasi dengan gondongan dan campak Jerman (vaksin MMR/mumps,
measles, rubella), disuntikkan pada otot paha atau lengan atas. Jika hanya
mengandung campak, vaksin diberikan pada umur 9 bulan. Dalam bentuk MMR,
dosis pertama diberikan pada usia 12-15 bulan, dosis kedua diberikan pada usia 4-
6 tahun. selain itu penderita juga harus disarankan untuk istirahat minimal 10 hari
dan makan makanan yang bergizi agar kekebalan tubuh meningkat.
Imunisasi campak efektif untuk memberi kekebalan terhadap penyakit campak
sampai seumur hidup. Penyakit campak yang disebabkan oleh virus yang ganas ini
dapat dicegah jika seseorang mendapatkan imunisasi campak, minimal dua kali
yakni semasa usia 6 59 bulan dan masa SD (6 12 tahun). Penyakit ini mampu
menyebabkan cacat dan kematian karena komplikasinya seperti radang paru
(pneumonia); diare, radang telinga (otitis media) dan radang otak (ensefalitis)
terutama pada anak dengan gizi buruk. Penularan campak terjadi lewat udara atau
butiran halus air ludah (droplet) penderita yang terhirup melalui hidung atau
mulut. Pada masa inkubasi yang berlangsung sekitar 10-12 hari, gejalanya sulit
dideteksi. Setelah itu barulah muncul gejala flu (batuk, pilek, demam), mata
kemerah-merahan dan berair, si kecil pun merasa silau saat melihat cahaya.
Kemudian, di sebelah dalam mulut muncul bintik - bintik putih yang akan
bertahan 3-4 hari. Beberapa anak juga mengalami diare. Satu - dua hari kemudian
timbul demam tinggi yang turun naik, berkisar 38-40,5C. Seiring dengan itu,
barulah keluar bercak-bercak merah yang merupakan ciri khas penyakit ini.
Ukurannya tidak terlalu besar, tapi juga tak terlalu kecil. Awalnya hanya muncul
di beberapa bagian tubuh saja seperti kuping, leher, dada, muka, tangan dan kaki.
Dalam waktu 1 minggu, bercak - bercak merah ini akan memenuhi seluruh tubuh.
Namun bila daya tahan tubuhnya baik, bercak-bercak merah ini hanya di beberapa
bagian tubuh saja dan tidak banyak. Jika bercak merah sudah keluar, umumnya
demam akan turun dengan sendirinya. Bercak merah pun akan berubah jadi
kehitaman dan bersisik, disebut hiperpigmentasi. Pada akhirnya bercak akan
mengelupas atau rontok atau sembuh dengan sendirinya. Umumnya, dibutuhkan
waktu hingga 2 minggu sampai anak sembuh benar dari sisa-sisa campak. Dalam
kondisi ini, tetaplah meminum obat yang sudah diberikan dokter. Jaga stamina
19
dan konsumsi makanan bergizi. Pengobatannya bersifat simptomatis, yaitu
mengobati berdasarkan gejala yang muncul. Hingga saat ini, belum ditemukan
obat yang efektif mengatasi virus campak. Jika tak ditangani dengan baik campak
bisa sangat berbahaya. Bisa terjadi komplikasi, terutama pada campak yang berat.
Ciri-ciri campak berat, selain bercaknya di sekujur tubuh, gejalanya tidak
membaik setelah diobati 1-2 hari. Komplikasi yang terjadi biasanya berupa radang
paru-paru (broncho pneumonia) dan radang otak (ensefalitis). Komplikasi inilah
yang umumnya paling sering menimbulkan kematian pada anak.
Deskripsi Vaksin campak merupakan vaksin virus hidup yang dilemahkan.
Vaksin ini berbentuk vaksin beku kering yang harus dilarutkan hanya dengan
pelarut steril yang tersedia secara terpisah. Vaksin ini telah memenuhi persyaratan
WHO untuk vaksin campak.

Indikasi Untuk Imunisasi aktif terhadap penyakit campak.

Komposisi

Tiap dosis (0,5 ml) vaksin yang sudah dilarutkan mengandung : Virus Campak >=
1.000 CCID50, Kanamycin sulfat <= 100 mcg, Erithromycin <= 30 mcg

Dosis dan Cara Pemberian Imunisasi campak terdiri dari dosis 0,5 ml yang
disuntikkan secara SUBKUTAN, lebih baik pada lengan atas. Vaksin yang telah
dilarutkan hanya dapat digunakan pada hari itu juga (maksimum untuk 8 jam) dan
itupun berlaku hanya jika vaksin selama waktu tersebut disimpan pada suhu 2-
8C serta terlindung dari sinar matahari. Pelarut harus disimpan pada suhu sejuk
sebelum digunakan. Satu dosis vaksin campak cukup untuk membentuk kekebalan
terhadap infeksi. Di negara-negara dengan angka kejadian dan kematian karena
penyakit campak tinggi pada tahun pertama setelah kelahiran, maka dianjurkan
imunisasi terhadap campak dilakukan sedini mungkin setelah usia 9 bulan (270
hari). Di negaranegara yang kasus campaknya sedikit, maka imunisasi boleh
dilakukan lebih dari usia tersebut. Vaksin campak tetap aman dan efektif jika
diberikan bersamaan dengan vaksin-vaksin DT, Td, TT, BCG, Polio, (OPV dan
IPV), Hepatitis B, dan Yellow Fever.

Usia & Jumlah Pemberian

20
Sebanyak 2 kali; 1 kali di usia 9 bulan, 1 kali di usia 6 tahun. Dianjurkan,
pemberian campak ke-1 sesuai jadwal. Selain karena antibodi dari ibu sudah
menurun di usia 9 bulan, penyakit campak umumnya menyerang anak usia balita.
Jika sampai 12 bulan belum mendapatkan imunisasi campak, maka pada usia 12
bulan harus diimunisasi MMR (Measles Mumps Rubella).

Efek Samping

Umumnya tidak ada. Pada beberapa anak, bisa menyebabkan demam dan
diare, namun kasusnya sangat kecil. Biasanya demam berlangsung seminggu.
Kadang juga terdapat efek kemerahan mirip campak selama 3 hari.

Kontraindikasi

Terdapat beberapa kontraindikasi yang berkaitan dengan pemberian vaksin


campak. Walaupun berlawanan penting untuk mengimunisasi anak yang
mengalami malnutrisi. Demam ringan, infeksi ringan pada saluran nafas atau
diare, dan beberapa penyakit ringan lainnya jangan dikategorikan sebagai
kontraindikasi. Kontraindikasi terjadi bagi individu yang diketahui alergi berat
terhadap kanamycin dan erithromycin. Karena efek vaksin virus campak hidup
terhadap janin belum diketahui, maka wanita hamil termasuk kontraindikasi.
Individu pengidap virus HIV (Human Immunodficiency Virus). Vaksin Campak
kontraindikasi terhadap individu-individu yang mengidap penyakit immune
deficiency atau individu yang diduga menderita gangguan respon imun karena
leukimia, lymphoma atau generalized malignancy. Bagaimanapun penderita HIV,
baik yang disertai gejala ataupun tanpa gejala harus diimunisasi vaksin campak
sesuai jadwal yang ditentukan. Bagi anak-anak yang sedang sakit berat seperti
diare dan demam tinggi, menurut Jane, diinstruksikan tidak perlu diimunisasi
campak. Para petugas cukup mencatat namanya. Apabila anak tersebut telah
sembuh, petugas akan mendatangi rumahnya untuk diberi imunisasi. Kemasan
Vaksin tersedia dalam kemasan vial 10 dosis + 5 ml pelarut dalam ampul.

2.9 Imunisasi yang dianjurkan

1. HIB

21
Sesuai namanya, imunisasi ini bermanfaat untuk mencekal kuman HiB
(Haemophyllus influenzae type B). Kuman ini menyerang selaput otak sehingga
terjadilah radang selaput otak yang disebut meningitis. Meningitis sangat
berbahaya karena dapat merusak otak secara permanen sampai kepada kematian.
Selain mengakibatkan radang selaput otak, kuman ini juga dapat menyebabkan
radang paru dan radang epiglotis. Terdapat dua jenis vaksin Hib konjungat yang
beredar di Indonesia yaitu vaksin Hib yang berisi PRP-T (capsular polysaccharide
polyriibosyl ribitol phosphate- konjugasi dengan protein tetanus) dan PRP-OMP
(PRP berkonjugasi outer membrane protein complex).
Jadwal imunisasi
a. Vaksin Hib yang berisi PRT-P diberikan umur 2,4, dan 6 bulan.
b. Vaksin Hib yang berisi PRP-OMP diberikan pada umur 2 dan 4 bulan, dosis
ketiga (6 bulan) tidak diperlukan.
c. Vaksin Hib dapat diberikan dalam bentuk vaksin kombinasi (DTwP/Hib,
DTaP/Hib/IPV)

Dosis
a. Satu dosis Hib berisi 0,5 ml, diberikan secara intramuscular.
b. Tersedia vaksin kombinasi (DTwP/Hib, DTaP/Hib, DTaP/Hib/IPV (vaksin
kombinasi yang beredar berisi vaksin Hib PRT-P) dalam kemasan prefilled
syringe 0,5 ml.

Ulangan
a. Vaksin Hib baik PRT-P ataupun PRP-OMP perlu diulang pada umur 18 bulan.
b. Apabila anak datang pada umur 1-5 tahun, Hib hanya diberikan satu kali.

2. PCV
Jenis imunisasi ini tergolong baru di Indonesia. PCV atau Pneumococcal
Vaccine alias imunisasi pneumokokus memberikan kekebalan terhadap serangan
penyakit IPD (Invasive Peumococcal Diseases), yakni meningitis (radang selaput
otak), bakteremia (infeksi darah), dan pneumonia (radang paru). Ketiga penyakit
ini disebabkan kuman Streptococcus Pneumoniae atau Pneumokokus yang
penularannya lewat udara. Gejala yang timbul umumnya demam tinggi,
22
menggigil, tekanan darah rendah, kurang kesadaran, hingga tak sadarkan diri.
Penyakit IPD sangat berbahaya karena kumannya bisa menyebar lewat darah
(invasif) sehingga dapat memperluas organ yang terinfeksi. Diperlukan imunisasi
Pneumokukus untuk mencekal penyakit ini. Terdapat 2 jenis vaksin pneumokokus
yang beredar di Indonesia, yaitu vaksin pneumokokus polisakarida berisi
polisakarida murni, 23 serotipe disebut pneumococus polysaccharide vaccine
(PPV23). Vaksin pneumokokus generasi kedua berisi vaksin polisakarida
konjungasi, 7 serotipe disebut pneumococcal conjungate vaccine (PCV7).
a. Vaksin PCV7 dikemas dalam prefilled syringe 5 ml diberikan
intramuskular.
b. Dosis pertama tidak berikan sebelum umur 6 minggu
c. Untuk bayi BBLR (<1500 gram) vaksin diberikan setelah umur kronologik
68 minggu, tanpa memperhatikan umur atau apabila berat badan telah
mencapai.>2000 gram.
d. Dapat diberikan bersama vaksin lain. Untuk setiap vaksin pada sisi badan
yang berbeda.

3. MMR
Memberikan kekebalan terhadap serangan penyakit Mumps
(gondongan/parotitis), Measles (campak), dan Rubella (campak Jerman).
Terutama buat anak perempuan, vaksinasi MMR sangat penting untuk
mengantisipasi terjadinya rubela pada saat hamil. Sementara pada anak lelaki,
nantinya vaksin MMR mencegah agar tak terserang rubella dan menulari sang istri
yang mungkin sedang hamil. Penting diketahui, rubela dapat menyebabkan
kecacatan pada janin. Toksin MMR diberikan pada umur 15 -18 bulan minimal
interval 6 bulan antara imunisasi campak (9 bulan) dan MMR. Dosis satu kali 0,5
ml secara sub kutan. MMR diberikan minimal satu bulan sebelum atau setelah
penyuntikan imunisasi lain. Apabila seorang anak telah mendapat imunisasi MMR
pada umur 12 -18 bulan dan 6 tahun, imunisasi campak tambahan pada umur 5-6
tahun tidak perlu diberikan. Ulangan imunisasi MMR diberikan pada umur 6
tahun.

4. Influenza

23
Influenza merupakan penyakit infeksi saluran napas yang disebabkan virus.
Penyakit ini dapat menular dengan mudah karena virusnya bisa menyebar lewat
udara yang bila terhirup dan masuk ke saluran pernapasan kita langsung tertular.
Sebenarnya, influenza tergolong ringan karena sifatnya yang self-limiting disease
alias bisa sembuh sendiri tanpa diobati. Penderita hanya perlu beristirahat, banyak
minum air putih, dan meningkatkan daya tahan tubuh dengan konsumsi makanan
bergizi seimbang.
Jadwal
Vaksin influenza diberikan pada anak umur 6 sampai 23 bulan, baik anak
sehat maupun dengan risiko (asma, penyakit jantung, penyakit sel sickle, HIV,
dan Diabetes).
Dosis
Tergantung umur anak
1) Umur 6-35 bulan 0,25 ml.
2) Umur 3 tahun 0,5 ml
3) Umur 8 tahun: untuk pemberian pertama kali diperlukan 2 dosis dengan
interval minimal 4 -6 minggu, pada tahun beriktunya hanya diberikan satu
dosis
Vaksin influenza diberikan secara intramuskular pada paha antero lateral atau
deatoid

5. Tifoid
Ada 2 jenis vaksin tifoid yang bisa diberikan ke anak, yakni vaksin oral
(Vivotif) dan vaksin suntikan (TyphimVi). Keduanya efektif mencekal demam
tifoid alias penyakit tifus, yaitu infeksi akut yang disebabkan bakteri Salmonella
typhi. Bakteri ini hidup di sanitasi yang buruk seperti lingkungan kumuh, dan
makananminuman yang tidak higienis. Dia masuk melalui mulut, lalu menyerang
tubuh, terutama saluran cerna. Gejala khas terinfeksi bakteri tifus adalah suhu
tubuh yang berangsur-angsur meningkat setiap hari, bisa sampai 400c. Basanya di
pagi hari demam akan menurun tapi lalu meningkat di waktu sore/malam. Gejala
lainnya adalah mencret, mual berat, muntah, lidah kotor, lemas, pusing, dan sakit
perut, terkesan acuh tak acuh bahkan bengong, dan tidur pasif (tak banyak gerak).
Pada tingkat ringan atau disebut paratifus (gejala tifus), cukup dirawat di rumah.
Anak harus banyak istirahat, banyak minum, mengonsumsi makanan bergizi, dan
24
minum antibiotik yang diresepkan dokter. Tapi kalau berat, harus dirawat di
rumah sakit. Penyakit ini, baik ringan maupun berat, harus diobati hingga tuntas
untuk mencegah kekambuhan. Selain juga untuk menghindari terjadi komplikasi
karena dapat berakibat fatal.
Jenis vaksin
1) Vaksin kapsuler Vi polisakarida
Diberikan pada umur lebih dua tahun, ulangan dilakukan setiap 3 tahun.
Kemasan dalam prefilled syringe 0,5 ml pemberian secara intramuskular.
2) Tifoid oral Ty21a - Diberikan pada umur lebih dari 6 tahun. - Dikemas dalam
kapsul, diberikan 3 dosis dengan interval selang sehari (hari 1,3,5). - Imunisasi
ulangan diberikan setiap 3-5 tahun.

6. Hepatitis A
Penyebaran virus hepatitis A (VHA) sangat mudah. Penderita akan
mengeluarkan virus ini saat meludah, bersin, atau batuk. Bila virus ini menempel
di makanan, minuman, atau peralatan makan, kemudian dimakan atau digunakan
oleh anak lain maka dia akan tertular. Namun, untuk memastikan apakah anak
mengidap VHA atau tidak, harus dilakukan tes darah. Vaksin Hep A diberikan
pada umur lebih dari 2 tahun. Vaksin kombinasi HepB atau HepA diberikan pada
bayi kurang dari 12 bulan. Maka vaksin kombinasi di indikasikan pada anak umur
lebih dari 12 bulan terutama catch-up immunization yaitu mengejar imunisasi
pada anak yang belum pernah mendapatkan imunisasi Hep B sebelumnya atau
imunisasi Hep B yang tidak lengkap. Kemasan liquid satu dosis/vial prefilled
syringe 0,5 ml. Dosis pediatrik 720 ELISA units diberikan 2 kali dengan interval
6-12 bulan, intramuskular di daerah deltoid. Kombinasi HepB/HepA (berisi Hep B
10g dan Hep A 720 ELISA units) dalam kemasan prefilled syringe 0,5 ml
intramuskular. Dosis HDosis Hep A untuk dewasa (19 tahun) 1440 ELISA units
dosis 1 ml, 2 dosis, interval 6-12 bulan.

7. Varisela
Memberikan kekebalan terhadap cacar air atau chicken pox, penyakit yang
disebabkan virus varicella zooster. Termasuk penyakit akut dan menular, yang
ditandai dengan vesikel (lesi/bintik berisi air) pada kulit maupun selaput lendir.
Penularannya sangat mudah karena virusnya bisa menyebar lewat udara yang
25
keluar saat penderita meludah, bersin, atau batuk. Namun yang paling potensial
menularkan adalah kontak langsung dengan vesikel, yaitu ketika mulai muncul
bintik dengan cairan yang jernih. Setelah bintik-bintik itu berubah jadi hitam,
maka tidak menular lagi. Imunisasi varisela diberikan pada anak umur lebih dari 5
tahun. Untuk anak yang mengalami kontak dengan pasien varisela, imunisasi
dapat mencegah apabila diberikan dalam kurun 72 jam setelah kontak. Dosis 0,5
ml subkutan satu kali. Untuk umur lebih dari 13 tahun atau dewasa, diberikan 2
kali dengan jarak 4-8 minggu.

2.10 IMUNISASI PENTAVALEN BOOSTER(11)

Imunisasi pentavalen adalah gabungan vaksin DPT-HB ditambah Hib. Sebelumnya


kombinasi ini hanya terdiri dari DPT dan HB (DPT combo). Sesuai dengan kandungan
vaksinnya, imunisasi pentavalen mencegah beberapa jenis penyakit, antara lain difteri, batuk
rejan atau batuk 100 hari, tetanus, hepatitis B, serta radang otak (meningitis) dan radang paru
(pneumonia) yang disebabkan oleh kuman Hib (Haemophylus influenzae tipe b)

Imunisasi Hib (Haemophilus influenza tipe b) merupakan imunisasi yang diberikan


untuk mencegah terjadinya penyakit influenza tipe b. Bakteri ini dapat menyebabkan
penyakit yang tergolong berat seperti meningitis (radang selaput otak). Pada meningitis
bakteri tersebut akan menginfeksi selaput pelindung otak dan saraf otak yang akan
menimbulkan radang paru-paru (pneumonia). Bakteri Hib yang dapat menyebabkan
septisemia (keracunan darah dan dapat merupakan infeksi yang lebih tersebar luas ke seluruh
tubuh) Dua penyebab paling umum dari meningitis bakteri yang parah pada anakanak,
Haemophilus influenzae tipe B ( Hib ) dan Streptococcus pneumoniae, yang dapat dicegah
dengan vaksin yang ada semakin tersedia di negara-negara berkembang. Streptococcus
pneumoniae adalah bakteri tunggal penyebab yang paling signifikan dari invasif (meningitis
dan bakteremia) dan noninvasif (pneumonia dan otitis media) penyakit pada anak usia kurang
dari 5 tahun di seluruh dunia. Pada tahap awal DPT-HB-Hib hanya diberikan pada bayi yang
belum pernah mendapatkan imunisasi DPT-HB pada umur 2,3,4 bulan sebanyak tiga kali.
Apabila sudah pernah mendapatkan imunisasi DPT-HB sampai dengan dosis ketiga. Untuk
mempertahankan tingkat kekebalan dibutuhkan imunisasi lanjutan kepada anak batita
sebanyak satu dosis, dengan jadwal sebagai berikut :

26
Kontra indikasi pada pemberian imunisasi pentavalen yaitu anak panas tinggi dengan
suhu 380C disertai batuk dan pilek yang keras. Selain itu pada anak yang memiliki riwayat
kejang demam pada pemberian imunisasi DPT-HB atau DPT-HB-Hib sebelumnya, maka
imunisasi selanjutnya agar diberikan oleh dokter ahli. Dosis pemberian imunisasi pentavalen
yaitu 0,5 ml, cara penyuntikan intramuskular. Suntikan diberikan pada paha anterolateral
pada bayi dan di lengan kanan atas pada anak batita saat imunisasi lanjutan. Bayi atau anak
dipangku dengan posisi menghadap ke depan, pegang lokasi suntikan dengan ibu jari dan jari
telunjuk. Suntikkan vaksin dengan posisi jarum suntik 90o terhadap permukaan kulit.
Suntikkan pelan-pelan untuk mengurangi rasa sakit. Efek samping setelah pemberian
imunisasi ini biasanya sakit, bengkak dan kemerahan berlaku ditempat suntikan. Biasanya
berlaku 3 hari, kadang demam jugabisa terjadi. Efek samping ini tergolong ringan, jika
dibandingkan dengan penyakit yang disebabkan oleh Hib. Jenis dan angka kejadian reaksi
yang berat tidak berbeda secara bermakna dengan vaksin DPT, Hepatitis B dan Hib yang
diberikan secara terpisah. Beberapa reaksi lokal sementara seperti bengkak, nyeri dan
kemerahan pada lokasi suntikan disertai demam dapat timbul dalam sejumlah besar kasus.
Kadang-kadang reaksi berat seperti demam tinggi, irritabilitas (rewel), dan menangis dengan
nada tinggi dapat terjadi dalam 24 jam setelah pemberian. Episode hypotonic-hyporesponsive
pernah dilaporkan. Kejang demam telah dilaporkan dengan angka kejadian 1 kasus per
12.500 dosis pemberian. Pemberian asetaminofen pada saat dan 4-8 jam setelah imunisasi
mengurangi terjadinya demam.

BAB III

DATA UMUM DAN DATA KHUSUS PUSKESMAS KEBON BARU

3.1 Data Umum Puskesmas Kelurahan Kebon Baru


3.1.1 Data Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
Kelurahan Kebon Baru merupakan salah satu dari 6 (enam) Kelurahan yang
ada di Kecamatan Tebet dalam lingkungan kotamadya Jakarta Selatan dengan :

27
Batas wilayah :
o Sebelah utara : Kel. Bukit Duri
o Sebelah timur : Kel. Bidara Cina
o Sebelah selatan : Kel. Cikoko
o Sebelah barat : Kel. Tebet Timur
Luas wilayah : 119 Ha
Jumlah kelurahan :1
Jumlah RW : 14 RW
Jumlah RT : 153 RT
Kondisi wilayah
Daerah rawan banjir
1. RW. 01 : RT.03,04,05
2. RW. 02 : RT, 01,02,03,04
3. RW. 04 : RT. 13,14
4. RW. 08 : RT. 09, 014
5. RW. 10 : RT. 09,10,01

Gambar 1. Peta Kelurahan Kebon Baru (Data Puskesmas Kelurahan Kebon Baru, 2016)

3.1.2 Keadaan Penduduk (tahun 2016)


Jumlah penduduk : 41.106 orang
Status warga Negara :
WNI : 41.101 orang
WNA : 5 orang
Jenis kelamin :
o Perempuan : 20.434 orang
28
o Laki-laki : 20.686 orang

No. Pendidikan Jumlah Persentase


%

Kepadatan penduduk : 4 orang


Jumlah KK : 12.465 KK

3.1.3 Sosial Budaya


a. Pemeluk Agama
Tabel 3. Data Pemeluk Agama Warga Kelurahan Kebon Baru
No. Agama Jumlah %
1 Islam 38.145 92.60
2 Kristen 2.094 5.08
3 Khatolik 835 2.02
4 Hindu 37 0.08
5 Budha 38 0.09
6 Kong hucu 6 0.01
Tabel 1. Menunjukan sebagian besar warga kelurahan Kebon Baru memeluk agama
Islam (92,60%) dan dikuti selanjutnya dengan pemeluk agama Kristen (5,08%)
sedangkan warga yang memeluk agama Khatolik sebesar 2,02% dari jumlah warga di
Kelurahan Kebon baru. Agama Budha sebesar 0,09 % diikuti agama Hindu 0,08%.
Sedangkan warga yang mameluk agama Konghucu sebesar 0,01%.

b.Tingkat Pendidikan.

29
1 Tidak/belum pernah sekolah 5,102 12.94
2 Tidak /belum tamat SD/MI 4,245 10.77
3 SD/MI 5,453 13.83
4 SMP/MI 3,418 8.67
5 SMA/SMK/MA 14,845 37.67
6 Universitas 6,046 15.34
7 AK/Diploma 296 0.75
Tabel 2. Data Tingkat Pendidikan Warga Kelurahan Kebon Baru
Tabel 2. memperlihatkan data bahwa tingkat pendidikan warga kebon baru adalah
lulusan SMA/SMK/MA (37.67%). Namun cukup banyak juga warga yang tidak /
belum pernah sekolah (12.94%) dan tidak/ belum tamat SD/MI ( 10.77%).

c. Mata Pencaharian
Tabel 5. Data Bidang Pekerjaan Warga Kelurahan Kebon Baru

Jumlah
NO. Pekerjaan
Jiwa %
1 Karyawan
- PNS 534 1,11
- TNI & POLRI 616 1,28
- Swasta 10987 22,95
2 Pensiunan 616 1,28
3 Pedagang 12.606 26,33
4 Mengurus Rumah Tangga 7.384 15,42
5 Buruh 5.192 10,84
6 Pelajar/ mahasiswa 9.898 20,67
7 Industri 13 0,02
8 Transportasi 3 0,006
9 Konstruksi 14 0,02

Total 47.863 100,00

30
Dapat dilihat dari Tabel 4. Bahwa sebahagian besar mata pencaharian warga
kebon baru adalah pedagang yaitu sebanyak 26.33% dari jumlah penduduk di
kebon baru

d. Sarana Pendidikan
TK :9
SD : 16
SLTP :2
SLTA :2
Fasilitas pendidikan yang terdapat di Kelurahan Kebon baru sebanyak 29
fasilitas. Terbanyak fasilitas SD dengan jumlah 16 dan hanya memiliki SLTP
dan SLTA hanya 2

e. Fasilitas Kesehatan
Puskesmas Kelurahan :1
RB Swasta :3
Bidan Swasta :8
Praktek dokter umum :9
Praktek dokter gigi :2
Balai pengobatan swasta :8
Apotik :5
Posyandu : 20
Terdapat berbagai macam fasilitas kesehatan di Kelurahan Kebon baru di mana
Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) sebanyak 36 yang terdiri dari
Puskesmas, Peraktek dokter umum, dokter gigi, bidan swasta, dan balai
pengobatan swasta. Dan Upaya Kesehatan Bersumber daya Masyarakat
(UKBM) sebanyak 20, yang terdiri dari Postyandu.

31
REVISI

no Pekerjaan Jumlah

Jumlah %

7 Industri 13 0,02
8 Transportasi 3 0,006
9 Konstruksi 14 0,02

Total 47.863 100,00

Dapat dilihat dari Tabel 4. Bahwa sebahagian besar mata pencaharian warga
kebon baru adalah pedagang yaitu sebanyak 26.33% dari jumlah penduduk di
kebon baru

f. Sarana Pendidikan
TK :9
SD : 16
SLTP :2
SLTA :2
Fasilitas pendidikan yang terdapat di Kelurahan Kebon baru sebanyak 29
fasilitas. Terbanyak fasilitas SD dengan jumlah 16 dan hanya memiliki SLTP
dan SLTA hanya 2

g. Fasilitas Kesehatan
Puskesmas Kelurahan :1
RB Swasta :3
Bidan Swasta :8
Praktek dokter umum :9
Praktek dokter gigi :2
Balai pengobatan swasta :8
Apotik :5
Posyandu : 20
Terdapat berbagai macam fasilitas kesehatan di Kelurahan Kebon baru di mana
Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) sebanyak 36 yang terdiri dari
Puskesmas, Peraktek dokter umum, dokter gigi, bidan swasta, dan balai

31
pengobatan swasta. Dan Upaya Kesehatan Bersumber daya Masyarakat
(UKBM) sebanyak 20, yang terdiri dari Postyandu.

3.1.4. Data 10 Besar Penyakit Terbanyak di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru


Tabel 7. Data 10 Besar Penyakit Terbanyak di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
No Nama Obat Jumlah
1 Infeksi Saluran Napas Akut (ISPA) 4932
2 Hypertensi 260
3 Penyakit Rongga Mulut 2014
4 Penyakit Sistem Otot Jaringan Pengikat 1772
5 Penyakit Kulit & Jaringan Sub Kutan 1392
6 Gastritis Dan Duodenitis 465
7 Penyakit Mata & Adneska 465
8 Diare 455
9 Penyakit Telinga & Mastoid 221
10 Artritis Reumatoid 174

Berdasarkan data pada Tabel 5 jumlah penderita infeksi akut pada saluran napas
bagian atas adalah yang tertinggi diantara 10 penyakit lainnya, yaitu sebesar 4932
penderita. Berdasarkan teori Bloom, ISPA didapatkan karena adanya masalah perilaku
dimana masyarakat belum mengerti sepenuhya mengenai ISPA baik dari penyebab,
gejala, pengobatan, cara penularan maupun pencegahannya. Faktor perilaku hidup
sehat yang tidak diterapkan seperti makanan dengan menu seimbang, olahraga yang
teratur, tidak merokok, tidak minum minuman keras, serta istirahat yang cukup
berperan sebagai penyebab ISPA

3.2. Data Khusus Puskesmas Kelurahan Kebon Baru


3.2.1. Sejarah, Visi, Misi, dan Manajemen Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
a. Sejarah Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
Puskesmas Kelurahan Kebon Baru terletak di Jalan Asem Baris II Rt. 09/05
Kel. Kebon Baru Kelurahan Kebon Baru Kotamadya Jakarta Selatan, yang
diresmikan pada tahun 1975 mempunyai gedung 1 lantai secara umum
digunakan untuk pelayanan kesehatan masyarakat.

32
b. VISI
Masyarakat Kelurahan Kebon Baru hidup secara mandiri dengan pengetahuan
preventif terhadap sakit dan penyakit tahun 2020.

c. MISI
Pelayanan prima dapat dijangkau oleh masyarakat Kel. Kebon Baru.

d. STRATEGI
Menggerakkan masyarakat untuk hidup sehat.
Meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan berkualitas.
Meningkatkan system survelens monitoring dan informasi kesehatan.

e. NILAI NORMA DAN BUDAYA KERJA


P : Prima
Dapat memberikan pelayanan secara baik terdapat masyarakat baik
dalam gedung maupun luar gedung

U : Ulet
Dalam menghadapi masalah selalu bijaksana tidak mudah putus asa,
selalu survive
S : Sederhana
Berpenampilan menarik tidak terkesan komersial
K : Komunikasi
Dalam melaksanakan pekerjaan selalu dikomunikasikan antara
bawahan dan atasan serta lintas sektoral
E : Eling
Selalu ingat pada Yang Maha Kuasa bahwa tugas yang diemban
adalah tugas mulia
S : Sopan
Santun dalam melaksanakan tugas
M : Manusiawi
Tidak memandang social ekonomi maupun SARA
A : Akhlak

33
Berkelakuan baik
S : Senyum
Memberikan pelayanan selalu dengan wajah cerah

f. Manajemen Puskesmas Kelurahan Kebon Baru


Puskesmas Kel. Kebon Baru dalam menjalankan programnya mengacu
pada POA ( perencanaan ) yang telah dibuat beberapa bulan sebelumnya.
Dan dikonsultasikan dengan lintas vertical Puskesmas Kelurahan Kebon
Baru. Untuk menyesuaikan besarnya anggaran yang dibutuhkan,
adakalanya renncana anggaran progam itu datang dari Puskesmas
Kelurahan Kebon Baru , aau bias juga program turun langsung dari
Puskesmas Kelurahan Kebon Baru ke Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
Program yang akan dijalankan tersebut diambil dari analisa program yang
telah dijalankan pada tahun sebelumnya, yang disusun oleh masing-masing
unit yang ada Puskesmas Kelurahan Kebon Baru .
Komunikasi Internal semua program yang ada dikomunikasikan
seluruhnya antara bawahan dan atasan maupun unit yang terkait dalam
sehari-harinya bila dianggap perlu atau sedikitnya 1 kali dalam 1 bulan
pada waktu minilokakarya.
Pembinaan pegawai Puskesmas Kelurahan Kebon Baru dengan
menghadiri bimbingan rohani yang diadakan setiap bulan di Sudin
Kesehatan Masyarakat Jakarta Selatan sedangkan pembinaan keterampilan
atau kecakapan bekerja mengikuti pelatihan yang dilaksanakan oleh Dinas
Kesehatan, Suku Dinas Kesehatan, Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
maupun unit lain yang terkait.
Pemantauan pelaksanaan kegiatan pelayanan di Puskesmas Kelurahan
Kebon Baru ditangani oleh Kepala Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
yang bertanggung jawab langsung setiap kegiatan kepada Kepala
Puskesmas Kelurahan Kebon Baru sesuai dengan unit masing-masing
pegawai.
Pengendalian program dilakukan oleh Kepala Puskesmas Kelurahan
Kebon Baru beserta staf/seksi dalam waktu 3 bulan sekali dan oleh Kepala
Suku Dinas Kesehatan Jakarta Selatan beserta staf/seksi 6 bulan sekali.

34
Pengendalian tersebut dilaksanakan yang mengacu pada :
1. Pencatatan dan pelaporan (tiap bulan,triwulan dan tahunan )
2. Supervisi dan pertemuan tiap 3 bulan untuk presentasi hasil
kegiatan tingkat Sudinkes Jakarta Selatan
3. KLB
Evaluasi kinerja pegawai/organisasi
Evaluasi dilakukan untuk meningkatkan produktifitas dan kinerja pegawai
sesuai dengan tugas pokok yang diemban masing-masing, untuk
menciptakan pegawai profesional,akuntabel dan berorientasi terhadap
pelayanan prima kepada masyarakat.
Evaluasi kinerja bertitik tolak pada adanya keseimbangan proporsi antara
hasil kerja dengan perilaku kerja dengan periode bulanan dan tahunan.

3.2.2. Sumber Daya Puskesmas


a. Fasilitas Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
Puskesmas Kelurahan Kebon Baru memiliki fasilitas gedung terdiri dari :
a. Luas Tanah = 207 M2
b. Luas bangunan = 116
Tabel 8. Data Fasilitas Puskesmas Kelurahan Kebon Baru

No. Keterangan Jumlah

1 Daya Listrik 7700 watt

2 PAM dan Jet PAM 1 unit

3 Telepon 1 unit

4 Komputer 3 unit

5 Printer 2 unit

6 Sepeda motor 1 unit

35
b. Data Ketenagaan Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
Tabel 9. Data Ketenagaan Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
GOL/ STATUS
NO TENAGA KESEHATAN KEPEGAWAIAN
PNS HONORER
1 Dokter Umum 1/ IIIC
2 Bidan 1 / III C
3 Perawat I / III D
4 Perawat I / II D
5 Dokter Gigi 1
6 Dokter umum 1
7 Bidan 1
8 Perawat 1
9 Gizi 1
10 Asisten Apoteker 1
11 Tata Usaha 1
12 Loket 1
13 Cleaning Service 1
14 Penjaga Malam 1
JUMLAH 4 10

3.2.3 Struktur Organisasi


a. Kepala Puskesmas : drg. Agriaty Ritna
b. Tata Usaha : Antika WR
c. Kepegawaian : Antika WR
d. Bendahara : Solikhatun
e. Yankes : dr Iqbal Kurniawan
f. Promosi Kesehatan : Eva Sari
g. Apotik : Ferdiana Berta
h. Program dan Penunjang : Hani Parlina
i. Penyakit Menular : Hani Parlina
j. Penyakit tidak menular : Rovela

36
k. Kesehatan Lingkungan : Alfi
l. Kesehatan Jiwa : Hani Parlina
m. PKPR : Rovela
n. Gizi : Eva Sari
o. Farmasi : Ferdiana Berta

3.3 Program Pokok Puskesmas Kelurahan Kebon Baru

Program pokok di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru dilakukan berdasarkan prosedur


tetap, sesuai dengan bidang masing-masing. Puskesmas Kelurahan Kebon Baru mengadakan
pelayanan kesehatan 5 hari dalam seminggu membuka poli kesehatan mulai pukul 07.30
WIB., sedangkan hari Sabtu hanya melayani pasien yang mengalami gangguan darurat saja.
Pelayanan terhadap individu yang bersifat pelayanan kuratif umumnya dilaksanakan di dalam
gedung Puskesmas Kelurahan Kebon Baru, sedangkan pelayanan terhadap masyarakat yang
bersifat promotif dan preventif kebanyakan dilaksanakan di luar gedung namun ada juga yang
dilaksanakan di dalam gedung.
Pelayanan kesehatan dalam gedung dimulai dari pendaftaran pada loket dengan
pencatatan nomor register menurut wilayah rukun warga, jenis pembayaran, nama, umur,
alamat dan jenis kunjungan seperti Balai Pengobatan Umum (BPU), Balai Pengobatan Gigi
(BPG), Kesehatan Ibu dan Anak (KIA), Keluarga Berencana (KB), Manajemen Terpadu
Balita Sakit (MTBS), dan lain-lain. Kemudian pasien dianamnesis, diperiksa, diagnosis
secara organoleptik, bila perlu dengan memakai peralatan sederhana seperti senter, stetoskop,
sphygmomanometer, Doppler, dan segenap peralatan yang tersedia. Pemberian terapi yang
tepat dilakukan setelahnya dan ada kalanya pasien dirujuk untuk pemeriksaan laboratorium
sederhana. Setelah mendapat terapi, pasien langsung ke ruang apotek untuk mendapatkan
obat sesuai dengan penyakit yang diderita.

37
L
B.P.U. LAB

O
B.P.G.

Selesai
K KIA/KB

Imunisasi
E

Apotik

Gambar 2. Alur Program Puskesmas Kelurahan Kebon Baru

3.3.1. Upaya Kesehatan Wajib Puskesmas


Upaya kesehatan wajib Puskesmas adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan
komitmen nasional, regional, dan global, serta yang mempunyai daya tingkat tinggi
untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat. Upaya kesehatan wajib ini harus
diselenggarakan oleh setiap Puskesmas yang ada di wilayah Indonesia.

a. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak (KIA)


Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak merupakan upaya di bidang kesehatan yang
menyangkut pelayanan dan pemeliharaan ibu hamil, ibu bersalin, ibu menyusui, bayi
dan anak balita, serta anak pra sekolah. Selama tahun2016, terdapat program yang
cakupan kegiatannya masih belum mencapai target. Program tersebut meliputi
kunjungan bumil K4 (92,78%)ibu hamil dengan komplikasi yang ditangani(87,11%),
kunjungan nifas (86,73%),. Sedangkan program yang cakupan kegiatannya sudah
mencapai target adalah Kunjungan bumil K1, pertolongan persalinan oleh tenanga
keehatan, dan kunjungan neonatus.
Untuk program penanganan komplikasi neonatus didapatkan cakupannya adalah
nol karena semua neonatus yang memiliki komplikasi segera dirujuk ke rumah sakit
yang memiliki fasilitas lebih lengkap.

38
Tabel 10. Hasil kegiatan Pelayanan KIA di Puskesmas Kelurahan Kebon BaruPeriodeTahun 2016
Sasaran 3 Cakupan
Target Sasaran Pencapaian
Indikator Bulan Persen
(%) 1 Tahun Kegiatan (%)
Berjalan (%)
Kunjungan bumil K1 100 693 173 857 123 123
Kunjungan bumil K4 97 696 174 626 90 92,78
Ibu hamil dengan
komplikasi yang 90 139 35 109 78,4 87,11
ditangani
Pertolongan persalinan
95 664 221 647 97,4 102,52
oleh tenaga kesehatan
Kunjungan nifas 95 668 167 551 82,4 86,73
Kunjungan neonatus 87 633 158 601 94.9 109,08
CPR (KB aktif) 70 6852 1713 4797 70 100
Sumber: Laporan Bulanan Puskesmas Kelurahan Kebon Baru Periode Tahun 2016
Tabel 7 menunjukkan pada tahun 2016 terdapat7 indikator yang dinilai pada kegiatan KIA
dan dari indikator-indikator yang masih berada dibawah dari target adalah Kunjungan ibu
hamil K4, ibu hamil dengan komplikasi yang ditangani dan kunjungan nifas.

39
Tabel 11. Hasil kegiatan Imunisasi di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
Periode Tahun 2016
Sasaran 3 Cakupan
Target Sasaran Pencapaian
Indikator Bulan Kegiatan Persen
(%) 1 tahun (%)
Berjalan (%)
HB NEO 100% 633 158 575 90 90
BCG 95% 633 158 571 90 94.73
DPT/HB-Hib 95% 633 158 581 92 96.84
(1)
DPT/HB-Hib 95% 633 158 575 91 95.78
(2)
DPT/HB-Hib 90% 633 158 457 72 80
(3)
Polio(1) 95% 633 158 608 96 101.05
Polio(2) 95% 633 158 579 91 95.78
Polio(3) 95% 633 158 574 91 95.78
Polio(4) 95% 633 158 465 73 75.78
Campak 90% 633 158 503 79 87.77
Sumber: Laporan Bulanan Puskesmas Kelurahan Kebon Baru periode Tahun 2016
Tabel 8di atas menunjukkan 10 indikator kegiatan P2P Imunisasi. Dari 10 nilai pencapaian
indikator, terdapat pencapain keseluruhan mencapai target dan ada beberapa program yang
masih belum mencapai target yang diharapkan.
Tabel 12. Hasil kegiatan Imunisasi Tambahan di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
Periode Tahun 2016

Sasaran 3 Cakupan
Target Sasaran Pencapaian
Indikator Bulan Persen
(%) 1 Tahun Kegiatan (%)
Berjalan (%)
Pentavalen
45 1629 408 543 33.3 74
Booster
Campak
45 1629 408 471 28.9 64.2
Booster
Sumber: Laporan Bulanan Puskesmas Kelurahan Kebon Baru periode Tahun 2016

40
b. Keluarga Berencana (KB)
Keluarga Berencana (KB) merupakan perencanaan kehamilan, jarak antara kehamilan
diperpanjang dan kelahiran selanjutnya dapat dicegah apabila jumlah anak telah
mencapai yang dikehendaki.Indikator dari pelayanan KB di Puskesmas Kelurahan
Kebon Baru yaitu, jumlah peserta KB yang aktif, jumlah peserta KB baru, dan jumlah
peserta KB pasca persalinan.

Tabel 13. Hasil kegiatan Pelayanan KB di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru


Periode Oktober-Desember 2015
Sasaran 3 Cakupan
Target Sasaran Pencapaian
Indikator Bulan Persen
(%) 1 Tahun Kegiatan (%)
Berjalan (%)
CPR (KB
70 6762 1690 4797 70 100
aktif)

Tabel 9 di atas menunjukkan hasil kegiatan pelayanan KB di Puskesmas


Kelurahan Kebon baru periode Tahun 2016. Dari 1 indikator yang dinilai
terdapatpencapaiannya mencapai 100%.

c. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat


Tujuan program ini adalah meningkatkan gizi seluruh anggota masyarakat
terutama pada sasaran bayi, balita, ibu hamil dan ibu menyusui. Kegiatan yang
dilakukan antara lain pembinaan dan pelayanan gizi dengan jalan melakukan
monitoring status gizi masyarakat pada kegiatan Puskesmas dan di Posyandu, yang
meliputi penimbangan balita, pemberian tablet vitamin A dosis tinggi pada anak balita
di Posyandu dan murid taman kanak-kanak, pemberian tablet Besi pada ibu hamil,
pemberian makanan tambahan, dan memberikan penyuluhan.
Jenis kegiatan:
- Pemantauan dan Pertumbuhan Balita
Indikatornya :
1) Cakupan program (K/S) sebesar 100%%
2) Partisipasi masyarakat (D/S) sebesar 74.77%
3) Kesinambungan Program UPGK (D/K) sebesar 66,90%

41
4) Tren kecenderungan status gizi (N/D) sebesar 41.12%
5) Efektivitas program (N/S) 65.34,6.17%
Dari kelima indikator pemantauan dan pertumbuhan balita yang masih belum
mencapai target pada tahun 2016 adalah5 program yaitu Cakupan program (K/S),
Partisipasi masyarakat (D/S), Kesinambungan program UPGK(D/K), Tren
kecendrungan status gizi (N/D) dan Efektivitas program (N/S)

Tabel 14. Hasil Kegiatan Pemantauan dan Pertumbuhan Balita di Puskesmas Kelurahan
Kebon Baru Periode Tahun2016
Sasaran 3 Cakupan
Target Pencapaian
Indikator Bulan
(%) (%)
Kegiatan Persen (%)
Berjalan

Cakupan program
100 6765 6765 100 100
(K/S)

Partisipasi masyarakat
85 6765 4300 63.56 74.77
(D/S)

Kesinambungan
95 6765 4300 63.56 66.90
program UPGK (D/K)

Tren kecenderungan
80 4300 1415 32.90 41.12
status gizi (N/D)

Efektivitas program
32 6765 1415 20.91 65.34
(N/S)

Sumber: Laporan Bulanan Puskesmas Kelurahan Kebon Baru periode 2016

- Pelayanan gizi
Indikatornya adalah :
1) Cakupan bumil yang diberi 90 tablet Fe sebesar 136.77%
2) Balita usia 0 6 bulan mendapat air susu ibu (ASI) eksklusif sebesar 203.5
Dari data Oktober - Desember 2016, indikator pelayanan gizi semua mencapai target.

42
Tabel 15. Hasil Kegiatan Pelayanan Gizi di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
periode Tahun 2016
Sasaran Sasaran Cakupan
Target Pencapaian
Indikator Bulan Persen
(%) 1 Tahun Kegiatan (%)
Berjalan (%)

Balita usia 0-6


bulan
80 669 167 425 254.4 203.5
mendapat air
susu ibu (ASI)
Eksklusif
Cakupan ibu
hamil diberi 90
90 696 174 857 123.1 136.77
tablet
Fe(bumil)

Tabel 16. Data Posyandu di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru


periode Tahun 2016
No. Variabel Jumlah
1 Jumlah balita 2867
2 Jumlah kader 171
3 Jumlah kader aktif 171
4 Jumlah kader yang belum ditatar 0
5 Jumlah posyandu 20
6 Jumlah posyandu aktif 20
7 Ratio kader posyandu 8/posyandu
8 Ratio posyandu balita 102/posyandu
9 Posyandu Madya 0
10 Posyandu Purnama 0
11 Posyandu Mandiri 20
12 Posyandu Mandiri plus 0

Tabel 17. Status Gizi Balita di Kelurahan Kebon Baru Tahun 2016

43
No. STATUS GIZI BALITA JUMLAH PRESENTASE
(%)
1 Gizi Lebih 15 1,06
2 Gizi Baik 1335 94,88
3 Gizi Kurang 47 3,34
4 Gizi Buruk 10 0,71

h.Upaya Kesehatan Lingkungan


Upaya kesehatan lingkungan ini bertujuan agar berubahnya, terkendalinya atau
hilangnya semua unsur fisik dan lingkungan yang terdapat di masyarakat dimana
dapat memberikan pengaruh jelek terhadap kesehatan.
Monitoring TP2M
Monitoring TTU
Monitoring Air Bersih
Penyehatan Lingkungan Pemukiman
Monitoring TPS (Tempat Pembuangan Sampah) sementara
Monitoring Kepadatan Vektor
PSN DBD
a. Pencatatan jumlah kasus
b. Penyelidikan Epidemiologi
c. Tindakan pencegahan

e. Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular (P2PM)


Tujuan program ini adalah menurunkan angka kesakitan dan kematian serta mencegah
akibat buruk lebih lanjut dari penyakit serta mengkonsolir penyakit yang telah dapat
dikendalikan.
f. Promosi Kesehatan
Pelayanan promosi kesehatan merupakan upaya di bidang kesehatan yang
menitikberatkan pada peningkatan kesehatan taraf hidup masyarakat melalui upaya-
upaya pembinaan dan pengembangan peran aktif masyarakat melalui media
penyuluhan dan meningkatkan pengetahuan masyarakat

44
Tabel 18. Frekuensi Penyuluhan Kesehatan di Puskesmas Kelurahan Kebon Baruiode
Per Tahun 2016

Program Dalam Gedung Luar Gedung


Kesehatan Ibu dan Anak 250 112
Keluarga Berencana 153 112
Gizi 112 136
Imunisasi 150 112
Diare 240 48
Demam Berdarah Dengue 204 58
AIDS 161 48
Hepatitis 64 36
ISPA 311 33
Rokok, Narkoba/ obat
260 36
berbahaya
Keganasan, kanker 142 28
Penyakit Degeneratif 213 28
Air dan kesehatan lingkungan 241 48
TBC 81 36
Kesehatan Gigi dan Mulut 350 25
PSN 469 48
Kesehatan Jiwa 46 24
PHBS 362 48

Jumlah 3809 1015


Sumber: Laporan Bulanan Puskesmas Kelurahan Kebon Baru periode Tahun 2015

g. Upaya Pengobatan Dasar


Upaya pengobatan adalah upaya untuk menghilangkan penyakit dan gejalanya, yang
dilakukan oleh tenaga kesehatan dengan cara dan teknologi yang khusus untuk keperluan
tersebut. Tujuan dari upaya pengobatan dapat dibagi menjadi 2 macam, yaitu:
a. Tujuan umum, yaitu meningkatkan derajat kesehatan perorangan dan masyarakat
b. Tujuan khusus, yang terdiri dari 4 komponen yaitu:
- Menghentikan proses perjalanan penyakit yang diderita seseorang.
45
- Mengurangi penderitaan seseorang karena sakit.
- Mencegah dan mengurangi kecacatan.
- Meneruskan penderita ke fasilitas yang lebih baik.
Pelayanan pengobatan di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru terdiri dari pelayanan
rawat jalan di poliklinik umum dan poliklinik gigi. Pelayanan pengobatan dibuka setiap hari
Senin-Jumat pukul 07.30-16.00 WIB dan dikelola oleh 1 orang dokter umum dan 1 orang
dokter gigi.
Tabel 19. Jumlah kunjungan pelayanan pengobatan di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
periode Tahun 2016
Poli Jumlah Pasien
Umum 16.808
Gigi dan Mulut 2.353
TOTAL 19.161
Sumber: Laporan Bulanan Puskesmas Kelurahan Kebon Baru Periode Tahun 2016

3.3.2. Upaya Kesehatan Pengembangan


Upaya kesehatan pengembangan Puskesmas adalah upaya yang ditetapkan
berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan di masyarakat serta yang
disesuaikan dengan kemampuan Puskesmas. Upaya kesehatan pengembangan dipilih
dari daftar upaya kesehatan pokok Puskesmas yang telah ada.

a. Upaya Kesehatan Sekolah (UKS)


Menurut Depkes RI, UKS adalah usaha kesehatan masyarakat yang dijalankan
di sekolah-sekolah dengan anak didik beserta lingkungan hidupnya sebagai sasaran
utama. UKS merupakan wahana untuk meningkatkan kemampuan hidup sehat dan
selanjutnya membentuk perilaku hidup sehat yang pada gilirannya menghasilkan
derajat kesehatan yang optimal. Tujuan diselenggarakannya program UKS, secara
umum untuk meningkatkan kemampuan hidup sehat dan derajat kesehatan peserta
didik serta menciptakan lingkungan sehat sehingga memungkinkan pertumbuhan dan
perkembangan anak yang harmonis dan optimal dalam rangka pembentukan manusia
Indonesia seutuhnya. Sedangkan tujuan khusus untuk memupuk kebiasaan hidup
sehat dan meningkatkan derajat kesehatan peserta didik yang mencakup:

46
a. Penurunan angka kesakitan anak sekolah.
b. Peningkatan kesehatan peserta didik (fisik, mental, sosial)
c. Agar peserta didik memiliki pengetahuan, sikap dan keterampilan untuk
melaksanakan prinsip-prinsip hidup sehat serta berpartisipasi aktif dalam usaha
peningkatan kesehatan di sekolah.
d. Meningkatkan cakupan pelayanan kesehatan terhadap anak sekolah.
e. Meningkatkan daya tangkal dan daya hayat terhadap pengaruh buruk narkotika,
rokok, alkohol dan obat-obatan berbahaya lainnya.
Untuk kegiatan tahunan UKS, dilakukan sesuai jadwal yang telah dibuat
dimana pada bulan oktober kegiatannya adalah IMM kelas I,II,III SD (DT,TT) dan
loba sekolah sehat. Bulan november dilakukan skrining berkala dan lomba sekolah
sehat . Bulan desember adalah R-R dan skring berkala.

b. Upaya Pengobatan Gigi dan Mulut


Kesehatan gigi dan mulut merupakan indikator yang menjadi tolok ukur
keberhasilan. Indikator status gigi dan mulut adalah bagian integral dari kesehatan
manusia seutuhnya, mengacu pada Oral Health Global Goal 2010 dari WHO

Tabel 20. Diagnosis dan tindakan di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kelurahan
Kebon Baru periode Tahun 2016
No. Keterangan Jumlah
1. Karies gigi 232
2. Penyakit pulpa dan jaringan periapikal 764
3. Ginggivitis dan penyakit periodontal 391
4. Gangguan gigi dan jaringan penyangga lainnya 556
5. Penyakit rongga mulut, kelenjar ludah, rahang, dan lainnya 115
Sumber: Laporan Bulanan Puskesmas Kelurahan Kebon Baru periode Tahun 2016

c. Upaya Kesehatan Usia Lanjut


Upaya kesehatan usia lanjut di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru berupa
penyuluhan kesehatan rutin, pemeriksaan tekanan darah, senam, pembinaan,
keterampilan, dan rekreasi.

47
Tabel 21. Jumlah peserta Upaya Kesehatan Lansia Kelurahan Kebon Baru periode
Tahun 2016
Laporan Kegiatan Jumlah
Jumlah Usila dengan kemandirian A -
Jumlah Usila dengan kemandirian B 4
Jumlah Usila dengan kemandirian C 230
Jumlah Usila dengan Hb normal -
Jumlah Usila dengan Anemia -
Jumlah Usila dengan hipertensi 100
Jumlah Usila dengan jantung 2
Jumlah Usila dengan DM 22
Sumber: Laporan Bulanan Kelurahan Kebon Baru periode Tahun 2016

d. Upaya Kesehatan Jiwa


Upaya kesehatan jiwa di Puskesmas Kelurahan Tebet adalah kunjungan pada pasien jiwa.

Tabel 22. Jumlah kasus jiwa pergolongan umur di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
periode Tahun 2016
Jumlah Kasus Pergolongan Umur
<19 20-44 45-54 55-59 60-69 >70
Jumlah
No. Jenis Penyakit tahun tahun tahun tahun tahun tahun

L P L P L P L P L P L P L P
Skizofrenia dan
1. gangguan 1 - 6 4 1 - - - - - - - 8 4
psikotik lainnya
Gangguan
2. - - 1 1 - - - - - - - - 1 1
psikotik akut
Gangguan
3. - - - - 1 - - - - - - - 1 -
neurotic
4. Retardasi mental - - - - 1 - - - - - - - 1 -
5. Epilepsi - - - - - - - 1 - - - - - 1
Sumber: Laporan Bulanan Puskesmas Kelurahan Kebon Baru periode Tahun 2016

48
BAB IV

METODE DIAGNOSTIK KOMUNITAS

4.2 Alur Pemecahan Masalah

Gambar 5.1. Alur pemecahan masalah

Studi ini dilakukan dengan panduan alur pemecahan masalah seperti gambar di atas,
dimulai dari identifikasi masalah. Dari masalah-masalah yang ditemukan dipilih salah satu
yang menjadi prioritas utama melalu teknik Hanlon Kuantitatif. Kemudian penyebab masalah
diidentifikasi melalui metode pendekatan sistem. Konfirmasi penyebab masalah yang paling
mungkin dilakukan dengan wawancara dan observasi. Setelah itu setiap masalah dikaji untuk
dicari alternatif pemecahannya yang kemudian diurutkan sesuai prioritas menggunakan
kriteria Matrix. Rencana penerapan pemecahan masalah dituangkan dalam tabel plan of

49
action. Setelah itu dilakukan intervensi terhadap masalah tersebut dan hasil kegiatan,
monitoring dan evaluasi diserahkan kepada pihak puskesmas.

4.2 Kerangka Pikir Masalah


Pada penelitian ini ditemukan adanya masalah yang terjadi pada program-program
Puskesmas Kelurahan Kebon Baru.Dasar untuk memutuskan adanya masalah, yaitu:

1. Adanya kesenjangan antara target dan pencapaian dari program.


2. Kurangnya Informasi atau sosialisasi hingga tingkat bawah.

Urutan dalam siklus pemecahan masalah antara lain:

1. Identifikasi atau inventarisasi masalah dari Standar Pelayanan Minimal Puskesmas


Kelurahan Kebon Baru
2. Penentuan prioritas masalah yang ada
3. Penentuan penyebab masalah
4. Memilih penyebab yang paling mungkin
5. Menentukan alternatif pemecahan masalah
6. Penetapan pemecahan masalah
7. Penyusunan rencana penerapan program
8. Pelaksanaan program dan evaluasi

4.3 Identifikasi Cakupan Program


Masalah merupakan kesenjangan antara apa yang diharapkan sesuai target dengan
keadaan aktual yang didapat di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru. Masalah-masalah yang
ditemukan pada program Puskesmas Kelurahan Kebon Baru tercantum dalam Tabel 5.1. di
bawah ini, yakni dilihat dari cakupan indikator program yang belum mencapai target, maupun
yang melebihi target.

Tabel 23. Masalah program Puskesmas Kelurahan Kebon Baru Periode Tahun 2016

Sasaran Cakupan
Targe Sasaran Pencapaian
No. Indikator 3 bulan Kegiata Perse
t (%) 1 tahun (%)
berjalan n n (%)
Kunjungan Ibu Hamil
1. 97 696 174 626 90 92,78
K4

50
Ibu hamil dengan
2. komplikasi yang 90 139 35 109 78.4 87.11
ditangani
3. Kunjungan Nifas 95 668 167 551 82.4 86.73
Imunisasi Pentavalen
4. 45 1629 408 543 33,3 74
Booster

Imunisasi Campak
5.
Booster 45 1629 408 471 28.8 64

Partisipasi masyarakat 85 - 6765 4300 63.56 74.77


6.
(D/S)
Kesinambungan 6765 4300 63.56 66.90
7. 95 -
program UPGK (D/K)
Kesinambungan status 4300 1415 32.90 41.12
8. 80 -
gizi (N/D)
Efektivitas program 6765 1415 20.91 65.34
9. 32 -
(N/S)

4.4 Penentuan Prioritas Masalah (Berdasarkan Hanlon Kuantitatif)


Untuk penentuan prioritas masalah digunakan metode Hanlon Kuantitatif. Kriteria
dalam Hanlon Kuantitatif adalah sebagai berikut :
1. Kriteria A: Besarnya masalah
2. Kriteria B: Kegawatan masalah
3. Kriteria C: Kemudahan dalam penanggulangan
4. Kriteria D: Faktor PEARL

4.4.1 Kriteria A: Besarnya masalah


Besarnya masalah dapat ditentukan melalui langkah-langkah berikut:
Langkah 1:
Menentukan besar masalah dengan cara menghitung selisih persentase pencapaian hasil
kegiatan dengan pencapaian 100%.
Tabel 24. Program yang belum mencapai target di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru

51
REVISI

action. Setelah itu dilakukan intervensi terhadap masalah tersebut dan hasil kegiatan,
monitoring dan evaluasi diserahkan kepada pihak puskesmas.

4.2 Kerangka Pikir Masalah


Pada penelitian ini ditemukan adanya masalah yang terjadi pada program-program
Puskesmas Kelurahan Kebon Baru.Dasar untuk memutuskan adanya masalah, yaitu:

3. Adanya kesenjangan antara target dan pencapaian dari program.


4. Kurangnya Informasi atau sosialisasi hingga tingkat bawah.

Urutan dalam siklus pemecahan masalah antara lain:

9. Identifikasi atau inventarisasi masalah dari Standar Pelayanan Minimal Puskesmas


Kelurahan Kebon Baru
10. Penentuan prioritas masalah yang ada
11. Penentuan penyebab masalah
12. Memilih penyebab yang paling mungkin
13. Menentukan alternatif pemecahan masalah
14. Penetapan pemecahan masalah
15. Penyusunan rencana penerapan program
16. Pelaksanaan program dan evaluasi

4.3 Identifikasi Cakupan Program


Masalah merupakan kesenjangan antara apa yang diharapkan sesuai target dengan
keadaan aktual yang didapat di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru. Masalah-masalah yang
ditemukan pada program Puskesmas Kelurahan Kebon Baru tercantum dalam Tabel 5.1. di
bawah ini, yakni dilihat dari cakupan indikator program yang belum mencapai target, maupun
yang melebihi target.

50
REVISI

Tabel 23. Masalah program Puskesmas Kelurahan Kebon Baru Periode Tahun 2016

Sasaran Cakupan
Targe Sasaran Pencapaian
No. Indikator 3 bulan Kegiata Perse
t (%) 1 tahun (%)
berjalan n n (%)
Kunjungan Ibu Hamil
1. 97 696 174 626 90 92,78
K4
Ibu hamil dengan
2. komplikasi yang 90 139 35 109 78.4 87.11
ditangani
3. Kunjungan Nifas 95 668 167 551 82.4 86.73
Imunisasi Pentavalen
4. 45 1629 408 543 33,3 74
Booster

Imunisasi Campak
5.
Booster 45 1629 408 471 28.8 64

Partisipasi masyarakat 85 - 6765 4300 63.56 74.77


6.
(D/S)
Kesinambungan 6765 4300 63.56 66.90
7. 95 -
program UPGK (D/K)
Kesinambungan status 4300 1415 32.90 41.12
8. 80 -
gizi (N/D)
Efektivitas program 6765 1415 20.91 65.34
9. 32 -
(N/S)

4.4 Penentuan Prioritas Masalah (Berdasarkan Hanlon Kuantitatif)


Untuk penentuan prioritas masalah digunakan metode Hanlon Kuantitatif. Kriteria
dalam Hanlon Kuantitatif adalah sebagai berikut :
5. Kriteria A: Besarnya masalah
6. Kriteria B: Kegawatan masalah
7. Kriteria C: Kemudahan dalam penanggulangan
8. Kriteria D: Faktor PEARL

51
4.4.2 Kriteria A: Besarnya masalah
Besarnya masalah dapat ditentukan melalui langkah-langkah berikut:
Langkah 1:
Menentukan besar masalah dengan cara menghitung selisih persentase pencapaian hasil
kegiatan dengan pencapaian 100%.
Tabel 24. Program yang belum mencapai target di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru

Periode September November 2016

Pencapaian Besarnya masalah


No. Program
(%) (%)
1. Kunjungan ibu hamil K4 92.78 7.82
Ibu hamil dengan komplikasi yang
2. 87.11 12.89
ditangani
3. Kunjungan Nifas 86.73 13.27
4. Imunisasi Pentavalen Booster 74 26
5. Imunisasi Campak Booster 64 36

6. Partisipasi masyarakat (D/S) 74.77 25.23

7. Kesinambungan program UPGK (D/K) 66.90 33.10

9. Kesinambungan status gizi (N/D) 41.12 58.88

9. Efektivitas program (N/S) 65.34 34.66

Langkah 2:
Menentukan kolom/kelas interval dengan Rumus Sturgess :
k = 1 + 3,3 Log n
Keterangan:
k = jumlah kolom/kelas
n = jumlah masalah
Masukkan ke rumus : k = 1 + 3,3 log n
= 1 + 3,3 log 12,58
= 1+ 3,3 (1,08)
= 3,56 dibulatkan menjadi 4

52
Langkah 3 :
Menentukan interval kelas dengan menghitung selisih besarnya masalah terbesar dengan
terkecil kemudian di bagi kelas/kolom.
Nilai besar masalah : terbesar 58,88%
terkecil 7,82%
Interval : nilai terbesar nilai terkecil
k
: 58,88 7,42
4
: 12,86 dibulatkan menjadi 13

Langkah 4. Menentukan skala interval dan nilai tiap interval sesuai jumlah kolom/kelas:
Tabel 24. Pembagian interval kelas
Kolom/Kelas Skala Interval Nilai
Skala 1 7,82 20,82 1
Skala 2 20,83 33,83 2
Skala 3 33,84 46,84 3
Skala 4 46,85 58,88 4

Langkah 5 : Menentukan nilai tiap masalah sesuai dengan kelasnya


Tabel 26 . Penentuan nilai tiap masalah berdasarkan kelas
Besarnya masalah terhadap presentasi
pencapaian
33,84 46,85
No. Masalah 7,82 20,83 Nilai

20,82
46,84 58,88
(1) 33,83(2)
(3) (4)
1. Kunjungan Ibu Hamil K4 X 1
2. Ibu hamil dengan komplikasi X
1
yang ditangani

3. Kunjungan Nifas X 1

4. Imunisasi Pentavalen Booster X 2

53
5. Imunisasi Campak Booster X 3
6. Partisipasi masyarakat (D/S) X 2
Kesinambungan program UPGK
7. X 3
(D/K)
8. Kesinambungan status gizi (N/D) X 4
9. Efektivitas program (N/S) X 3

4.4.2 Kriteria B: Kegawatan masalah


Kriteria ini dilakukan dengan cara menentukan tingkat urgensi (U), besarnya masalah
(S), tingkat penyebaran/meluasnya (G), dan sumber daya (P) yang dimiliki untuk mengatasi
tiap masalah dengan sistem scoring dengan skor 1-5.
a. Tingkat urgensi dinilai sebagai berikut:
Sangat mendesak :5

Mendesak :4

Cukup mendesak :3

Kurang mendesak :2

Tidak mendesak :1

b. Tingkat besar kecilnya masalah (seriousness) dinilai sebagai berikut :


Sangat gawat :5
Gawat :4
Cukup gawat :3
Kurang gawat :2
Tidak gawat :1
c. Tingkat penyebaran/meluasnya masalah (growth)dinilai sebagai berikut:
Sangat mudah menyebar/meluas :5

Mudah menyebar/meluas :4

Cukup menyebar/meluas :3

Sulit menyebar/meluas : 2

54
REVISI

Langkah 3 :
Menentukan interval kelas dengan menghitung selisih besarnya masalah terbesar dengan
terkecil kemudian di bagi kelas/kolom.
Nilai besar masalah : terbesar 58,88%
terkecil 7,82%
Interval : nilai terbesar nilai terkecil
k
: 58,88 7,42
4
: 12,86 dibulatkan menjadi 13

Langkah 4. Menentukan skala interval dan nilai tiap interval sesuai jumlah kolom/kelas:
Tabel 24. Pembagian interval kelas
Kolom/Kelas Skala Interval Nilai
Skala 1 7,82 20,82 1
Skala 2 20,83 33,83 2
Skala 3 33,84 46,84 3
Skala 4 46,85 58,88 4

53
REVISI

Langkah 5 : Menentukan nilai tiap masalah sesuai dengan kelasnya


Tabel 26 . Penentuan nilai tiap masalah berdasarkan kelas
Besarnya masalah terhadap presentasi
pencapaian
33,84 46,85
No. Masalah 7,82 20,83 Nilai

20,82
46,84 58,88
(1) 33,83(2)
(3) (4)
1. Kunjungan Ibu Hamil K4 X 1
2. Ibu hamil dengan komplikasi X
1
yang ditangani

3. Kunjungan Nifas X 1

4. Imunisasi Pentavalen Booster X 2


5. Imunisasi Campak Booster X 3
6. Partisipasi masyarakat (D/S) X 2
Kesinambungan program UPGK
7. X 3
(D/K)
8. Kesinambungan status gizi (N/D) X 4
9. Efektivitas program (N/S) X 3

4.4.2 Kriteria B: Kegawatan masalah


Kriteria ini dilakukan dengan cara menentukan tingkat urgensi (U), besarnya masalah
(S), tingkat penyebaran/meluasnya (G), dan sumber daya (P) yang dimiliki untuk mengatasi
tiap masalah dengan sistem scoring dengan skor 1-5.
d. Tingkat urgensi dinilai sebagai berikut:
Sangat mendesak :5

Mendesak :4

Cukup mendesak :3

Kurang mendesak :2

Tidak mendesak :1
54
e. Tingkat besar kecilnya masalah (seriousness) dinilai sebagai berikut :
Sangat gawat :5
Gawat :4
Cukup gawat :3
Kurang gawat :2
Tidak gawat :1
f. Tingkat penyebaran/meluasnya masalah (growth)dinilai sebagai berikut:
Sangat mudah menyebar/meluas :5

Mudah menyebar/meluas :4

Cukup menyebar/meluas :3

Sulit menyebar/meluas :2

Tidak menyebar/meluas :1

g. Sumber daya yang dimiliki untuk mengatasi permasalahan (potency) dinilai sebagai
berikut :
Sangat banyak :5

Banyak :4

Cukup banyak :3

Kurang banyak :2

Tidak banyak :1

55
Tabel 27. Penilaian masalah berdasarkan kegawatan
No. MASALAH U S G P JUMLAH
1. Kunjungan Ibu Hamil K4 2 5 2 1 10
2. Ibu hamil dengan komplikasi yang ditangani 2 4 1 3 10
3. Kunjungan Nifas 3 4 2 1 10
4. Imunisasi Pentavalen Booster 5 3 2 3 13
5. Imunisasi Campak Booster 4 3 3 2 12
6. Partisipasi masyarakat (D/S) 4 2 2 3 11
7. Kesinambungan program UPGK (D/K) 3 2 2 4 11
8. Kesinambungan status gizi (N/D) 4 3 2 4 13
9. Efektivitas program (N/S) 4 3 1 4 12

4.4.3 Kriteria C: Kemudahan dalam penanggulangan


Kemudahan penganggulangan masalah diukur dengan scoring dengan nilai 1-5
dimana:
Sangat mudah : 5
Mudah :4
Cukup mudah : 3
Sulit :2
Sangat sulit :1
Tabel 28. Penilaian masalah berdasarkan kemudahan dalam penanggulangan
No. MASALAH NILAI
1. Kunjungan Ibu Hamil K4 1
2. Ibu hamil dengan komplikasi yang ditangani 2
3. Kunjungan balita 5
4. Imunisasi Pentavalen Booster 5
5. Imunisasi Campak Booster 5
6. Partisipasi masyarakat (D/S) 4
7. Kesinambungan program UPGK (D/K) 4
8. Kesinambungan status gizi (N/D) 4
9. Efektivitas program (N/S) 3

56
4.4.4 Kriteria D. PEARL faktor

Kelompok kriteria D terdiri dari beberapa faktor yang saling menentukan dapat atau
tidak nya suatu program dilaksanakan, faktor-faktor tersebut adalah:
a. Kesesuaian (Propriety)
b. Secara Ekonomis murah (Economic)
c. Dapat diterima (Acceptability)
d. Tersedianya sumber (Resources availability)
e. Legalitas terjamin (Legality)
Tabel 29. Kriteria D (PEARL FAKTOR)
No. MASALAH P E A R L
1. Kunjungan Ibu Hamil K4 1 1 1 1 1
2. Ibu hamil dengan komplikasi yang ditangani 1 1 1 1 1
3. Kunjungan Nifas 1 1 1 1 1
4. Imunisasi Pentavalen Booster 1 1 1 1 1
5. Imunisasi Campak Booster 1 1 1 1 1
6. Partisipasi masyarakat (D/S) 1 1 1 1 1
7. Kesinambungan program UPGK (D/K) 1 1 1 1 1
8. Kesinambungan status gizi (N/D) 1 1 1 1 1
9. Efektivitas program (N/S) 1 1 1 1 1

4.4.5 Penilaian prioritas masalah


Setelah nilai dari kriteria A, B, C, dan D didapat, hasil tersebut dimasukan dalam
formula nilai prioritas dasar (NPD), serta nilai prioritas total (NPT) untuk menentukan
prioritas masalah yang dihadapi:
NPD = (A+B) x C NPT = (A+B) x C x D

Tabel 29. Urutan prioritas berdasarkan perhitungan Hanlon Kuantitatif

Urutan
Masalah A B C D NPD NPT
Prioritas

Kunjungan Ibu Hamil K4 1 10 1 1 11 11 IX

57
Ibu hamil dengan komplikasi yang ditangani 1 10 2 1 22 22 VIII

Kunjungan Nifas 1 10 5 1 50 50 VI

Imunisasi Pentavalen Booster 2 13 5 1 75 75 I

Imunisasi Campak Booster 3 12 4 1 60 60 III

Partisipasi masyarakat (D/S) 2 11 4 1 52 52 V

Kesinambungan program UPGK (D/K) 3 11 4 1 56 56 IV

Kesinambungan status gizi (N/D) 4 13 4 1 68 68 II

Efektivitas program (N/S) 3 12 3 1 45 45 VII

4.4.6 Urutan Prioritas Masalah


Setelah dilakukan penentuan prioritas masalah dengan teknik Hanlon Kuantitiatif,
didapatkan urutan prioritas masalah yang terdapat di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
adalah :
1. Imunisasi Pentavalen Booster
2. Kesinambungan Status Gizi (N/D)
3. Imunisasi Campak Booster
4. Kesinambungan program UPGK (D/K)
5. Partisipasi Masyarakan (D/S)
6. Kunjungan Nifas
7. Efektifitas Program (N/S)
8. Ibu Hamil Dengan Komplikasi yang di tangani
9. Kunjungan Ibuhamil K4

4.5 ANALISIS PENYEBAB MASALAH


Kesenjangan antara target yang diharapkan dengan keadaan aktual yang dicapai oleh
Puskesmas Kelurahan Kebon Baru dipengaruhi oleh beberapa faktor. Peneliti menentukan
penyebab masalah dengan membuat diagram fish bone berdasarkan data yang diperoleh
selama 1 tahun terakhir. Penyebab masalah dianalisis menggunakan pendekatan sistem yang
meliputi faktor input, proses, output, outcome, serta faktor lingkungan. Beberapa

58
REVISI

4.4.7 Kriteria D. PEARL faktor

Kelompok kriteria D terdiri dari beberapa faktor yang saling menentukan dapat atau
tidak nya suatu program dilaksanakan, faktor-faktor tersebut adalah:
f. Kesesuaian (Propriety)
g. Secara Ekonomis murah (Economic)
h. Dapat diterima (Acceptability)
i. Tersedianya sumber (Resources availability)
j. Legalitas terjamin (Legality)
Tabel 29. Kriteria D (PEARL FAKTOR)
No. MASALAH P E A R L
1. Kunjungan Ibu Hamil K4 1 1 1 1 1
2. Ibu hamil dengan komplikasi yang ditangani 1 1 1 1 1
3. Kunjungan Nifas 1 1 1 1 1
4. Imunisasi Pentavalen Booster 1 1 1 1 1
5. Imunisasi Campak Booster 1 1 1 1 1
6. Partisipasi masyarakat (D/S) 1 1 1 1 1
7. Kesinambungan program UPGK (D/K) 1 1 1 1 1
8. Kesinambungan status gizi (N/D) 1 1 1 1 1
9. Efektivitas program (N/S) 1 1 1 1 1

4.4.8 Penilaian prioritas masalah


Setelah nilai dari kriteria A, B, C, dan D didapat, hasil tersebut dimasukan dalam
formula nilai prioritas dasar (NPD), serta nilai prioritas total (NPT) untuk menentukan
prioritas masalah yang dihadapi:
NPD = (A+B) x C NPT = (A+B) x C x D

57
REVISI

Tabel 29. Urutan prioritas berdasarkan perhitungan Hanlon Kuantitatif

Urutan
Masalah A B C D NPD NPT
Prioritas

Kunjungan Ibu Hamil K4 1 10 1 1 11 11 IX

Ibu hamil dengan komplikasi yang ditangani 1 10 2 1 22 22 VIII

Kunjungan Nifas 1 10 5 1 50 50 VI

Imunisasi Pentavalen Booster 2 13 5 1 75 75 I

Imunisasi Campak Booster 3 12 4 1 60 60 III

Partisipasi masyarakat (D/S) 2 11 4 1 52 52 V

Kesinambungan program UPGK (D/K) 3 11 4 1 56 56 IV

Kesinambungan status gizi (N/D) 4 13 4 1 68 68 II

Efektivitas program (N/S) 3 12 3 1 45 45 VII

4.4.9 Urutan Prioritas Masalah


Setelah dilakukan penentuan prioritas masalah dengan teknik Hanlon Kuantitiatif,
didapatkan urutan prioritas masalah yang terdapat di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
adalah :
10. Imunisasi Pentavalen Booster
11. Kesinambungan Status Gizi (N/D)
12. Imunisasi Campak Booster
13. Kesinambungan program UPGK (D/K)
14. Partisipasi Masyarakan (D/S)
15. Kunjungan Nifas
16. Efektifitas Program (N/S)
17. Ibu Hamil Dengan Komplikasi yang di tangani
18. Kunjungan Ibuhamil K4

58
4.5 ANALISIS PENYEBAB MASALAH
Kesenjangan antara target yang diharapkan dengan keadaan aktual yang dicapai oleh
Puskesmas Kelurahan Kebon Baru dipengaruhi oleh beberapa faktor. Peneliti menentukan
penyebab masalah dengan membuat diagram fish bone berdasarkan data yang diperoleh
selama 1 tahun terakhir. Penyebab masalah dianalisis menggunakan pendekatan sistem yang
meliputi faktor input, proses, output, outcome, serta faktor lingkungan. Beberapa
kemungkinan penyebab kurangnya cakupan imunisasi pentavalent di Puskesmas Kelurahan
Kebon Baru tercantum dalam Tabel. 31 di bawah ini.

Tabel 30. Analisis faktor input sebagai kemungkinan penyebab masalah kurangnya
partisiasi masyarakat terhadap program imunisasi pentavalen di Kelurahan Kebon Baru
INPUT KELEBIHAN KEKURANGAN
- Tenaga kesehatan - Beberapa Kader kurang
(1 dokter atau 1 bidan dalam pencatatan dan
atau 1 ahli gizi atau pelaporan kepada petugas
MAN perawat) terdapat di puskesmas
(Tenaga Kerja) Puskesmas - Regenerasi Kader tidak
- Pencatatan administrasi berjalan baik
oleh Kader sudah baik

- Semua imunisasi untuk


ibu dan balita tidak
MONEY
dipungut biaya
(Pembiayaan)

59
INPUT KELEBIHAN KEKURANGAN
- Kurangnya media promosi
akan pentingnya program
vaksin pentavalen sebagai
booster (poster)
- Semua perlengkapan vaksin
- Kurangnya penyuluhan
disediakan oleh Kelurahan
MATERIAL mengenai manfaat imunisasi
Kebon Baru
(Perlengkapan) pentavalen booster
- Vaksin dapat diperoleh di
- Tidak sinkronnya jadwal
puskesmas
posyandu sehingga
menghambat pelayanan
petugas

- Penyuluhan tidak rutin


diberikan di maupun
- Kerjasama petugas di
puskesmas mengenai vaksin
puskesmas dengan RT, RW dan
METHOD pentavalent booster
kader kesehatan terjalin baik
(Metode) - Pencatatan oleh kader
- Pencatatan pengunjung peserta
mengenai imunisasi dan
vaksin optimal
riwayat imunisasi masih
kurang

60
Tabel 31. Analisis faktor proses sebagai kemungkinan penyebab masalah kurangnya cakupan
imunisasi pentavalen di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru
PROSES KELEBIHAN KEKURANGAN
- Petugas kesehatan terlatih - Kendala pendataan anak
PLANNING dan kompeten yang dilakukan secara rutin
(Perencanaan) - Adanya penjadwalan
pembinaan kader secara
berkala untuk menyegarkan
kembali pengetahuan dan
skill setahun sekali

- Seluruh komponen tenaga - Koordinator program dan


ORGANIZING pelaksana program sudah kader Posyandu memegang
(Pengorganisasia) lengkap (dokter, bidan, lebih dari 1 program
petugas gizi, perawat, kader)

ACTUATING - Pelayanan dilakukan setiap - Tidak ada Standar


(Pelaksanaan) bulan di masing-masing RW Operasional Prosedur (SOP)
- Komunikasi dan kerjasama yang mengatur jalannya
lintas program dan sektoral vaksin
sudah optimal - Data dari pasien terkadang
tidak lengkap
PROSES KELEBIHAN KEKURANGAN
- Petugas kesehatan Puskesmas - Sulitnya pengawasan dalam
selalu mengawasi jalannya kesinambungan kunjungan,
program di lapangan karena pasien pendatang
- Pencatatan dan pelaporan yang banyak sehingga selalu
CONTROLLING kegiatan dilaksanakan rutin memulai dari awal lagi
(Pengawasan) setiap bulan informasi
- Koordinasi yang baik antara
petugas kesehatan dan kader
dalam hal pencatatan dan
pelaporan

61
LINGKUNGAN - Rumah warga berdekatan - Minat ibu membawa anak
sehingga informasi untuk disertakan dalam
terlaksananya program mudah program khususnya vaksin
menyebar, warga sudah sadar masih kurang, serta
mengenai posyandu kurangnya keaktifan para ibu
dalam memantau
pertumbuhan dan
perkembangan anak
- Kurangnya motivasi keluarga
untuk mendukung ibu
membawa anak vaksin ke
Posyandu atau puskesmas
- Orang tua yang bekerja
sehingga tidak dapat
membawa anak untuk vaksin

62
Kegiatan Tujuan Sasaran Tempat Pelaksana Waktu Biaya Metode Tolak ukur

Penyuluhan Meningkatka Masyarakat Disesuaika Dokter 1 bulan Anggaran Diskusi dan Meningkatnya
kepada n di wilayah n dengan umum, sekali Puskesmas tanya jawab pengetahuan
masyarakat pengetahuan kerja kegiatan dokter masyarakat,
tentang vaksin masyarakat Puskesmas muda, dan serta
pentavalen tentang Kelurahan koordinator Terlaksanany
booster pentingnya Kebon Baru program a penyuluhan
vaksin Posyandu di mengenai
Puskesmas pentingnya
Kelurahan vaksinasi
Kebon Baru

Pengadaan Memudahkan Masyarakat Lingkup Dokter Disesuaikan Anggaran pembagian Meningkatnya


poster dan tenaga di wilayah Puskesmas muda dan dalam Puskesmas leaflet, dan
pemahaman
leaflet tentang kesehatan kerja Kelurahan koordinator waktu dekat pemasangan
masyarakat
pentingnya dalam Puskesmas Kebon Puskesmas poster
mengenai
vaksin memberi Kelurahan Baru Kelurahan
pentingnya
informasi Kebon Baru Kebon Baru
vaksin
kepada
masyarakat
mengenai

ii
pentingnya
vaksin

Pengadaan Agar lebih Petugas Lingkup Dokter Setiap Anggaran Memberika Meningkatnya
sesi konsultasi bias kesehatan. Puskesmas muda, diadakan Puskesmas n konsultasi
Pemahaman
terhadap menjawab Kelurahan dokter posyandu secara tatap
tentang
dokter pertanyaan Kebon umum muka
pentingnya
orang tu Baru mengenai
melakukab
ayang masih apa yang
vaksin
belum paham belum jelas
pentavalen
mengenai mengenai
vaksin vaksin

ii
INPUT
- Tidak selalu terdapat
pengawas lapangan dari Penyuluhan tidak rutin diberikan di
kelurahan Kebon baru posyandu maupun puskesmas mengenai
- Beberapa kader vaksin pentavalen booster
posyandu kurang dalam METHOD Pencatatan oleh kader mengenai imunisasi
pencatatan dan
dan riwayat imunisasi masih kurang
pelaporan kepada
MAN
petuas puskesmas
- Regernaris kader tidak
berjalan baik Kurang nya media promosi akan
pentingnya program vaksin
pentavalen sebagai booster
MONEY
Kurangnya penyuluhan mengenai
MATERIAL manfaat imunisasi Target vaksin

Tidak sinkronnya jadwal puskesmas pentavalen


sehingga menghambat pelayanan booster sebesar
petugas
45%

Tidak ada SOP yang mengatur


Kendalan pendataan jalannya vaksin
P2
anak yang dilakukan P1 Data dari pasien terkadang tidak
secara rutin lengkap
Sulitnya pengawasan dalam
kesinambungan kunjungan
koordinator program
posyandu dan kader Dukungan keluarga kurang
posyandu mememgang P3
lebih dari 1 program Minat ibu kurang untuk ikut serta
tidak adanya evaluasi program posyandu khususnya
program mengenai vaksin
LINGKUNGAN
PROSES Orang tua bekerja sehingga tidak 65
membawa anak untuk vaksin
Gambar 4. Diagram Fish Bone Berdasarkan Pendekatan Sistem
Rendahnya angka iunisasi DPT booster yaitu sebesar 33.3%
dimana target pencapaian sebesar 45% pada tahun 2016

Faktor Puskesmas Faktor Ibu balita

Jadwal munisasi yang hanya Ibu balita menganggap imunisasi hanya Ibu balita tidak mengetahui adanya
dua kali seminggu imunisasi wajib imunisasi DPT ulangan
Cara pemberitahuan kader
tentang imunisasi kepada
ibu balita kurang diterima
oleh ibu balita
Kurang kedatangan imunisasi Kurangnya
kepuskesmas Tidak adanya sistem pengetahuan ibu
remaining untuk balita mengenai
imunisasi DPT imunisasi DPT
Kurangnya
ulangan pada usia 18 ulangan dan
penyuluhan tentang
bulan pentingnya pencatatan
DPT booster terhadap
kader di Posyandu

Kurangnya informasi dan penyuluhan dari petugas


kesehatan mengenai imunisasi dan pencatatan di buku
Imunisasi

Program promosi kesehatan yang belum berjalan dengan


baik
66
4.6 KONFIRMASI KEMUNGKINAN PENYEBAB MASALAH
Setelah dilakukan konfirmasi kepada koordinator program vaksin Puskesmas
Kelurahan Kebon Baru mengenai upaya peningkatan partisipasi masyarakat terhadap
program vaksin pentavalen booster , didapatkan penyebab masalah yang paling
memungkinkan sebagai berikut :

1. Kurangnya kesadaran dan pengetahuan para orang tua akan pentingnya program
vaksin pentavalen booster
2. Media promosi belum ada.
3. Baru di launchingnya program vaksin pentavalent pada Januari 2016
4. Kader yang kurang aktif.
5. Pelaksanaan vaksin di puskesmas hanya dilakukan dua kali seminggu

4.7 PENENTUAN ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH


Setelah diperoleh daftar masalah, maka dapat dilakukan langkah selanjutnya yaitu
dibuat alternatif pemecahan penyebab masalah. Berikut ini adalah alternatif pemecahan
penyebab masalah yang ada :

Tabel 33. Alternatif pemecahan masalah


No. Penyebab Masalah Alternatif Pemecahan Masalah
1. Kurangnya kesadaran dan - Penyuluhan akan pentingnya
pengetahuan para orang tua akan vaksin pentavalent, kelebihan
pentingnya program vaksin pentavalen vaksin

2 Media promosi belum ada. - Pengadaan poster dan leaflet


di Puskesmas Kelurahan
Kebon Baru tentang pentingya
program vaksin pentavalen

3 Baru di launchingnya program vaksin - Membuka sesi konsultasi


pentavalent pada Januari 2016 dokter

67
4 Kader yang kurang aktif. - Memberi penghargaan pada
kader terbaik setiap bulannya

5 Pelaksanaan vaksin di puskesmas - Meningkatkan hari pelayanan


hanya dilakukan dua kali seminggu dan menambah jumlah tenaga
karena jumlah tenaga kesehatan yang kesehatan
minimal

Kurangnya kesadaran dan


pengetahuan para orang tua akan - Penyuluhan akan pentingnya vaksin pentavalent,
pentingnya program vaksin pentavalen kelebihan vaksin

- Pengadaan poster dan leaflet di Puskesmas


Media promosi belum ada Kelurahan Kebon Baru tentang pentingya
program vaksin pentavalen

Membuka sesi konsultasi dokter

Baru di launchingnya program vaksin


pentavalent pada Januari 2016

Membuat program menarik untuk meningkatkan


kesadaran orang tua akan kebutuhan vaksin anak

68
REVISI

4.6 KONFIRMASI KEMUNGKINAN PENYEBAB MASALAH


Setelah dilakukan konfirmasi kepada koordinator program vaksin Puskesmas
Kelurahan Kebon Baru mengenai upaya peningkatan partisipasi masyarakat terhadap
program vaksin pentavalen booster , didapatkan penyebab masalah yang paling
memungkinkan sebagai berikut :

6. Kurangnya kesadaran dan pengetahuan para orang tua akan pentingnya program
vaksin pentavalen booster
7. Media promosi belum ada.
8. Baru di launchingnya program vaksin pentavalent pada Januari 2016
9. Kader yang kurang aktif.
10. Pelaksanaan vaksin di puskesmas hanya dilakukan dua kali seminggu

4.7 PENENTUAN ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH


Setelah diperoleh daftar masalah, maka dapat dilakukan langkah selanjutnya yaitu
dibuat alternatif pemecahan penyebab masalah. Berikut ini adalah alternatif pemecahan
penyebab masalah yang ada :

Tabel 33. Alternatif pemecahan masalah


No. Penyebab Masalah Alternatif Pemecahan Masalah
1. Kurangnya kesadaran dan - Penyuluhan akan pentingnya
pengetahuan para orang tua akan vaksin pentavalent, kelebihan
pentingnya program vaksin pentavalen vaksin

2 Media promosi belum ada. - Pengadaan poster dan leaflet


di Puskesmas Kelurahan
Kebon Baru tentang pentingya
program vaksin pentavalen

3 Baru di launchingnya program vaksin - Membuka sesi konsultasi


pentavalent pada Januari 2016 dokter

67
REVISI

No Penyebab masalah Alternatif Pemecahan Masalah

4 Kader yang kurang aktif. - Memberi penghargaan pada


kader terbaik setiap bulannya

5 Pelaksanaan vaksin di puskesmas - Meningkatkan hari pelayanan


hanya dilakukan dua kali seminggu dan menambah jumlah tenaga
karena jumlah tenaga kesehatan yang kesehatan
minimal

Kurangnya kesadaran dan


pengetahuan para orang tua akan - Penyuluhan akan pentingnya vaksin pentavalent,
pentingnya program vaksin pentavalen kelebihan vaksin

- Pengadaan poster dan leaflet di Puskesmas


Media promosi belum ada Kelurahan Kebon Baru tentang pentingya
program vaksin pentavalen

Membuka sesi konsultasi dokter

Baru di launchingnya program vaksin


pentavalent pada Januari 2016

Membuat program menarik untuk meningkatkan


kesadaran orang tua akan kebutuhan vaksin anak

Kader yang kurang aktif Meningkatkan hari pelayanan dan menambah


jumlah tenaga kesehatanMemberi penghargaan
pada kader terbaik setiap bulannya

68
Pelaksanaan vaksin di
puskesmas hanya dilakukan dua
kali seminggu karena jumlah Meningkatkan hari pelayanan dan menambah
jumlah tenaga kesehatanMemberi penghargaan
tenaga kesehatan yang minimal pada kader terbaik setiap bulannya

Kader yang kurang aktif

Gambar 5. Alternatif Pemecahan Masalah

4.7.1 Penentuan Pemecahan Masalah

Dari hasil analisis pemecahan masalah didapatkan alternatif pemecahan masalah sebagai
berikut :
1. Memberi Penyuluhan akan pentingnya vaksin pentavalent, kelebihan vaksin, selalu
membawa buku saat vaksin
2. Pengadaan poster dan leaflet di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru dan di Posyandu
tentang pentingya program vaksin pentavalent
3. Membuka sesi konsultasi dokter
4. Membuat program menarik untuk meningkatkan kesadaran orang tua akan kebutuhan
vaksin anak
5. Memberi penghargaan pada kader terbaik setiap bulannya
6. Meningkatkan hari pelayanan dan menambah jumlah tenaga kesehatan

4.8 PENENTUAN PRIORITAS PEMECAHAN MASALAH DENGAN KRITERIA


MATRIKS
Setelah menemukan alternatif pemecahan masalah, maka selanjutnya dilakukan
penentuan prioritas alternatif pemecahan masalah. Penentuan prioritas alternatif pemecahan
masalah dapat dilakukan dengan menggunakan kriteria matriks dengan rumus (M x I x V) /
C. Masing-masing cara penyelesaian masalah diberi nilai berdasar kriteria:
1. Magnitude: Besarnya penyebab masalah yang dapat diselesaikan
Dengan nilai 1-5, dimana semakin mudah masalah yang dapat diselesaikan maka
nilainya mendekati angka 5.
2. Importancy: Pentingnya cara penyelesaian masalah

69
Dengan nilai 1-5, dimana semakin pentingnya masalah untuk diselesaikan maka
nilainya mendekati angka 5.
3. Vulnerability: Sensitifitas cara penyelesaian masalah
Dengan nilai 1-5, dimana semakin sensitifnya cara penyelesaian masalah maka
nilainya mendekati angka 5.
4. Cost: Biaya (sumber daya) yang digunakan
Dengan nilai 1-5, dimana semakin kecil biaya yang dikeluarkan nilainya mendekati
angka 1.

Tabel 34. Hasil akhir penentuan prioritas pemecahan masalah


Nilai
Hasil akhir Uruta
Penyelesaian Masalah Kriteria
n
M I V C (M x I x V) / C
Memberi Penyuluhan akan pentingnya
vaksin pentavalent, kelebihan vaksin,
4 4 3 3 16 2
selalu membawa buku saat vaksin

Membuat poster dan leaflet di


Puskesmas Kelurahan Kebon Baru dan
Posyandu akan pentingnya program 3 4 3 3 12 3
vaksin pentavalent

Membuka sesi konsultasi dengan dokter 4 3 3 2 18 1

Membuat program menarik untuk


meningkatkan kesadaran orang tua akan
3 3 2 4 4,5
kebutuhan vaksin anak 5

Memberi penghargaan pada kader 4


3 4 4 5 9,6
terbaik setiap bulannya
Meningkatkan hari pelayanan dan
2 3 2 5 2,4 6
menambah jumlah tenaga kesehatan

70
Setelah penentuan prioritas alternatif penyebab pemecahan masalah dengan
menggunakan kriteria matrix maka didapatkan urutan prioritas alternatif pemecahan
penyebab masalahrendahnya partisipasi masyarakat (D/S) pada program posyandu di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kebon Baru adalah sebagai berikut :
1. Membuka sesi konsultasi dengan dokter
2. Memberi Penyuluhan akan pentingnya vaksin pentavalent, kelebihan vaksin, selalu
membawa buku saat vaksin
3. Membuat poster dan leaflet di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru dan Posyandu
akan pentingnya program vaksin pentavalent
4. Memberi penghargaan pada kader terbaik setiap bulannya
5. Membuat program menarik untuk meningkatkan kesadaran orang tua akan kebutuhan
vaksin anak
6. Meningkatkan hari pelayanan dan menambah jumlah tenaga kesehatan

4.9 Rancangan Diagnostik Komunitas


Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif ,dimana penelitian dilakukan
dengan mendeskripsikan serta menganalisis data dengan tujuan utama untuk
memberikan gambaran mengenai suatu gambaran secara objektif.di dalam penelitian
ini berupa pengumpulan data yang berujung pada terpilihnya suatu prioritas masalah
yang kemudian dijadikan topik bahasan dalam makalah ini.

4.10 Metode Diagnostik


Penelitian ini menggunakan jenis data primer data sekunder. Data primer
diperoleh dari hasil wawancara dengan pemegang program imunisasi di Puskesmas
Kelurahan Kebon Baru, Sedangkan data sekunder diperoleh dari data Standar
Pelayanan Minimal (SPM) Puskesmas Kelurahan Kebon Baru dan laporan kegiatan
bagian dari masing-masing program yang terdapat di Puskesmas Kelurahan Kebon
Baru.

4.11 Indikator Kesehatan


Indikator kesehatan yang digunakan pada program ini adalah balita yang melakukan
kunjungan untuk imunisasi di puskesmas kelurahan kebon baru.

4.12 Lokasi dan Waktu


Lokasi penelitian meliputi Kelurahan Kebon Baru di wilayah Puskesmas
Kelurahan Kebon Baru. Waktu penelitian periode tahun2016.
71
4.13 Sampel Diagnostik Komunitas
Sampel Data Kualitatif
Pengambilan sampel dilakukan dengan purposive sampling, yaitu
pengambilan sampling secara bertujuan berdasarkan suatu pertimbangan tertentu yang
dibuat oleh peneliti sendiri, sesuai ciri-ciri atau sifat-sifat populasi yang sudah
diketahui sebelumnya, dengan kriteria inklusi sebagai berikut:

1. Balita yang melakukan kegiatan imunisasi di puskesmas


2. Bertempat tinggal dalam wilayah kelurahan yang diteliti

4.14 Analisis Komunitas


Data hasil kegiatan yang diperoleh dari Puskesmas KelurahanKebon Baru
kemudian dianalisis berdasarkan Standar Pelayanan Minimal (SPM). Masalah pada evaluasi
program ini merupakan hasil kegiatan dengan pencapaian yang kurang dari 100% ataupun
lebih dari 100% berdasarkan SPM.Dari beberapa masalah tersebut dilakukan upaya
pemecahan dengan menerapkan metode algoritma problem solving cycle, yaitu setelah
dilakukan identifikasi masalah maka selanjutnya ditentukan prioritas masalah dengan
menggunakan metode Hanlon Kuantitatif. Dari beberapa masalah tersebut, kemudian diambil
salah satu program bermasalah dengan prioritas utama yang akan dipecahkan.
Langkah selanjutnya dilakukan survey secara kualitatif dengan pendekatan
sistem yang diawali dari input yang meliputi 5M, yaitu man, money, method, material,
machine, kemudian dilanjutkan dengan proses yang meliputi fungsi manajeman (P1, P2, P3)
dan manajemen mutu yang semua terangkum dalam Fish Bone Analysis, sehingga didapatkan
output. Input dan proses dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Data kemudian diolah untuk
mengidentifikasi dan mencari penyebab masalah, lalu ditentukan alternatif pemecahan
masalah. Metode kriteria matriks (MIV/C) digunakan untuk membantu menentukan prioritas
pemecahan masalah. Setelah pemecahan masalah terpilih, dibuat rencana kegiatan dalam
bentuk POA (Plan Of Action) dan diaplikasikan pada subjek penelitian

72
RENCANA KEGIATAN (Plan of Action)

Tabel 35. Plan of Action imunisasi DPT booster di Kelurahan Kebon Baru Wilayah Puskesmas Kecamatan Tebet
Kegiatan Tujuan Sasaran Tempat Pelaksana Waktu Biaya Metode Tolak ukur
Menyelenggarakan Meningkatkan terget Ibu dan Puskesmas Dokter Senin sampai - Tatap Angka
Pemberian imunisasi imunisasi yang balita Umum Jumat Muka kedatangan ibu
setiap hari kerja diharapkan dan balita
Dokter untuk
Muda imunisasi
meningkat
Petugas
Puskesmas
Menyelenggarakan Memberikan informasi Ibu dan Posyandu Dokter Disesuaikan Tidak Ada Tatap Meningkatkan
penyuluhan di serta memotivasi ibu Kader muda Muka peran serta
Posyandu mengenai dan keluarga untuk keluarga
pentingnya imusisasi berpartisipasi dalam khususnya
DPT ulangan imusiasi DPT ulangan dalam
penjadwalan
imunisasi DPT
ulangan

Pengadaan poster di Memberikan media Ibu Posyandu Dokter Disesuaikan Tidak ada Tatap Meningkatkan
Puskesmas Kelurahan informasi tentang muda muka peran ibu
Kebon Baru dan di pentingnya Imunisasi untuk
Posyandu tentang DPT ulangan memantau
pentingya dilakukannya Petugas imunisasi anak
imunisasi DPT ulangan Puskesmas

73
Kegiatan Tujuan Sasaran Tempat Pelaksana Waktu Biaya Metode Tolak ukur
Pembagian leaflet di Memberikan Ibu dan Puskesmas Dokter Disesuaika - Media Meningkatkan
Posyandu untuk ibu informasi sera Keluarga Kelurahan muda n promosi peranserta
guna menambah ilmu memotivasi ibu dan Kebon keluarga
pengetahuan imunisasi keluarga untuk Baru khususnya
DPT ulangan. berpartisipasi dalam
dalam pemantauan Posyandu penjadawalan
imunisasi DPT imunisasi untuk
ulangan anak.

Tabel 33. PENYUSUNAN RENCANA PELAKSANAAN KEGIATAN

FEB MAR
KEGIATAN
1 2 3 4 1 2 3 4

Menyelenggarakan penyuluhan kepada ibu yang memiliki baduta mengenai


pentingnya imunisasi DPTulang dan pentavalen serta penjadwalan untuk imunisasi
DPT ulang

Pengadaan media promosi berupa brosur atau leaflet

74
Sosialisasi kepada kader posyandu agar data posyandu dapat dikumpulkan sesuai
jadwal

Penyelenggaraan imunisasi DPT ulangan di Poli KIA setiap hari kerja

75
Tabel 37 . Rencana Kegiatan 1 tahun Puskesmas Kelurahan Kebon baru

Target Kebutuhan Penanggun


Anggaran Sasaran g Jawab &
Indikator Cara Rincian Mitra Waktu
No Upaya Kegiatan Tujuan & sumber & target kebutuhan
Kerja Perhitungan Kegiatan Kerja Pelaksana Lokasi
3 6 9 12 pembiayaa sasaran sumber
Pelaksana
n daya

1 Imunisasi Meningkatnya Pengunjung Sosialisasi Untuk Mengadakan Biaya Semua Kepala Kader Setiap Posyandu
DPT jumlah baduta posbindu dan dan meningkatkan penyuluhan fotokopi ibu program, bulan dan
booster yang posyandu lansia penyuluhan kesadaran mengenai leaflet dan dengan dokter Kepala Puskesmas
imunisasi sama dengan imunisasi masyarakat imunisasi poster baduta di muda untuk RT Kebon baru
booster Jumlah booster mengenai menggunakan wilayah menyampai ataupun
pengunjung pentavalen pentingnya leaflet dan Kebon kan RW
baduta dalam imunisasi poster baru infomasi
kurun waktu booster mengenai
satu tahun di imunisasi
bagi dengan booster
jumlah
penduduk Sosialisasi Untuk Diadakan Biaya Semua Kepala Kader Setiap Posyandu
baduta yang ada dan meningkatkan penyuluhan fotokopi ibu program, bulan dan
penyuluhan pengenalan menggunaakan leaflet dengan dokter muda Kepala Puskesmas
di wilayah
leaflet dan media untuk RT
tersebut dalam mengenai masyarakat baduta di Kebon baru
penyuluhan lain. menyampaika
kurun waktu penyakit terhadap wilayah n infomasi
satu tahun di dan penyakit dan Mengajak Kebon mengenai
kalikan 100% komplikasi komplikasi masyarakat untuk baru penyakit dan
yang yang mengunjungi komplikasi
berhubunga berhubungan Posyandu dan berhubungan
n dengan dengan Puskesmas Kebon dengan
baru imunisasi
imunisasi imunisasi
booster
booster booster

76
BAB V

HASIL

5.1 Evaluasi Intervensi Program


Dalam upaya peningkatan usaha tercapainya angka sesuai target yang di harapkan dari
imunisasi DPT booster beberapa program unggulan akan di laksanakan di puskesmas
Kelurahan Kebon Baru yaitu
Untuk meningkatkan angka temu ibu-ibu balita dengan dengan dengan petugas
kesehatan di Puskesmas Kelurahan Kebon baru. Maka Jadwal Pelayanan untuk imunisasi di
Poli KIA akan berlaku setiap hari kerja yaitu dari hari Senin sampai hari Jumat, dari pukul
08.00 s/d .00 WIB. Hal ini berkaca dari sebelumnya bahwa pelayanan Imunisasi hanya di
buka paada hari Selasa dan Kamis. Hal ini disebabkan pemilik program khususnya imunisasi
memegang tidak hanya satu program yang harus di kerjakannya.
Sebelumnya para Dokter, Dokter muda (Coass), dan perawat yang ada di Puskesmas
Kelurahan Kebon Baru mendapat pengajaran bagaimana SOAP yang benar dalam pemberian
imunisasi DPT booster tersebut. Setelah semua Dokter, Dokter Muda, dan Perawat
mendapatkan SOAP yang benar maka akan ada yang bergilir setiap harinya membantu
pemilik program untuk melkasanakan imunisasi khususnya imunisasi DPT booster. Selain
pemberian imunisasi juga di buka sesi konsultasi dengan dokter tentang imunisasi , khusus
nya imunisasi DPT booster. Apa bila ada hal yang tidak tahu atau yang belum dimengerti
oleh ibu-ibu yang datang ke Puskesmas Kelurahan Kebon Baru. Hal ini diharapkan angka
imunisasi DPT booster di wilayah Kelurahan Kebon Baru
Dikarenakan Imunisasi DPT booster ini merupakan program yang baru, maka untuk
dapat mengenalkannya kami menggandeng lintas program yang ada Puskesmas Kelurahan
Kebon Baru yaitu Pemilik Program Public Health. Dalam hal ini lintas program yang akan
disasar adalah Posyandu Balita di setiap RW di wilayah Kelurahan Kebon Baru. Program
yang akan dilakukan ada lah pembagian leaflet serta penyuluhan imunisasi DPT booster.
Yang menjadi target adalah para kader-kader posyandu dan Ibu-ibu yang memiliki balita
yang akan di imunisasi DPT booster.

77
Untuk para Kader akan diberikan penyuluhan tentang Imunisasi DPT booster. Agar
nantinya pada saat posyandu para kader akan lebih sigap untuk mengingantkan ibu-ibu
pemilik balita akan pentingnya imunisasi DPT booster. Juga di harapkan untuk para kader
bisa mencatat dan menjadwalkan untuk dilakukannya imunisasi DPT booster
Untuk para ibu-ibu pemilik balita, selain di lakukkannya penyuluhan akan di lakukan
penyebaran leaflet tentang imunisasi DPT booster. Hal ini diharapkan ibu-ibu pemilik balita
mengenal, mengetahui, serta mau membawa balitanya untuk dilakukan imunisasi DPT
booster pada usia 18 bulan. Pada Leaflet selain sebagai media informasi juga diselipkan
pencatatan tanggal kembali balita untuk dilakukan imunisasi DPT booster. Hal ini dapat di
jadikan sebagai pengingat dikarenakan imunisasi DPT booster itu sendiri baru dilakukan saat
usia 18 bulan.
Selain itu juga di buka sesi Tanya jawab dengan parapemberi penyuluhan apa bila ada
yang kurang atau tidak dimengerti oleh ibu-ibu dan kader Posyandu.

5.2 Hasil Wawancara dengan Pemegang Program


Berdasarkan hasil wawancara dengan pemegang program imunisasi, didapatkan
bahwa angka cakupan imunisasi DPT booster tidak mencapai target disebabkan karena
beberapa faktor, yang pertama karena jadwal imunisasi campak yang dilakukan di puskesmas
yang hanya dilakukan dua kali dalam seminggu, menurut pemegang program hal tersebut
dipengaruhi oleh faktor banyaknya program yang harus di berikan diluar program imunisasi
serta kurangnya pelayanan kesehatan puskesmas yang mememiliki kopetensi dalam
pemberian imunisasi.
Faktor yang kedua yaitu secara lintas program kurangnya interaksi antara pemegang
program imunisasi dengan pemegang program promosi kesehatan,. Pemegang program
promosi kesehatan tidak mengetahui angka pencapaian imunisasi di wilayah kerja Puskesmas
Kelurahan Kebon baru dan Puskesmas Kecamatan Tebet sehingga tidak dilakukan
penyuluhan mengenai campak maupun media promosi lainnya.
Faktor yang ketiga secara lintas sektor yaitu kurangnya pencatatan dan penjadwalan
tentang imunisasi DPT yang dilakukaan di Puskesmas maupun Posyandu. Hal ini
dikarenakan program imunisasi DPT ulangan merupakan program baru dan usia target
imunisasi ulangan ini pada usia 18 bulan. Pemahaman orangtua bahwa bila sudah di
imunisasi campak pada usia 8 bulan maka program imunisasi telah selesai

78
BAB VI

PEMBAHASAN

6.1 Intervensi Kegiatan Untuk Meningkatkan Cakupan Imunisasi DPTulangan di


Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Kebon Baru

Intervensi kegiatan yang dilakukan pada evaluasi program imunisasi booster campak
dan pentavalen di Puskesmas Kelurahan Kebon Baru antara lain,

Table 42. Daftar Intervensi Kegiatan

Tanggal Kegiatan

26 Februari 2017s/d24 Maret 2017 Penyuluhan di posyandu ( mengikuti jadwal


posyandu)

5 - 23 Maret 2017 Pembagian leaflet di POLI KIA

20 Februari- 20 Maret 2017 Penyelenggaraa poli KIA setiap hari kerja

6.2 Pelaksanaan Plan of Action

6.2.1 Penyuluhan kesehatan mengenai imunisasi DPT ulangandi Posyandu wilayah


kerja Puskesmas Kelurahan Kebon baru dan dalam gedung Puskesmas Kelurahan
Kebon baru

Penyuluhan dilakukan pada tanggal 13 Maret 2017 dan20 Maret 2017 di Posyandu
RW IV wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Kebon baru. Adapun tahap pelaksanaannya
adalah sebagai berikut :

Sebelum dilakukannya penyuluhan, kami terlebih dahulu berkoordinasi dengan


pemegang program KIA dan lintas program promotion heathuntuk mengetahui jadwal
posyandu kelurahan tersebut. Kemudian kami menghubungi kader dari Posyandu untuk
membantu dalam penyampaian informasi tentang imunisasi DPT ulangan yang akan
diaadakan pada hari yang bersamaan dengan pelaksanaan kegiatan Posyandu tersebut.

79
Sebelum di lakukannya penyuluhan kami mencoba untuk menyebar kuesioner untuk
mengetahui seberapa tingkat pengetahuan kader tentang imunisasi DPT ulangan. Dan juga
setelah penyuluhan kami akan memberikan kuesioner ulang untuk mengetahui seberapa jelas
penyuluhan yang kami berikan terhadap para kader posyandu

6.2.2 Pembagian kuesioner dan brosur mengenai imunisasi DPT ulangan di Posyandu
wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Kebon baru

Media yang digunakan untuk promosi adalah leaflet . Leaflet berisi tentang imunisasi
DPT booster, serta bagaimana caramendapatkan pelayanan imunisasi di Puskesmas kawasan
Kebon baru. Pada saat pembagian leaflet juga disertai dengan pembagian kuesioner agar diisi
oleh ibu-ibu yang memiliki balita yang berusia antara 9 bulan hingga 24 bulan. Pembuatan
media promosi ini bertujuan agar ibu ibu lebihmemahami konsep imunisasi DPT ulangan
sehingga bisa mengevaluasi imunisasi anak masing-masing. leaflet dibuat dengan bahasa
yang mudah dimengerti oleh masyarakat awam, sederhana namun jelas. Penyebaran leaflet
mengenai imunisasi DPT booster dilakukan di puskesmas selama pelaksanaan penyuluhan
dan di poli KIA dan Umum Puskesmas Kelurahan Kebon Baru yaitu pada tanggal Maret
2017 sebanyak 40 . leaflet ini juga direncanakan akan disimpan sebagai persediaan di
puskesmas dan nantinya juga akan dibagikan ke posyandu wilayah kerja Puskesmas Kebon
baru. Sehingga para ibu tetap memahami dan ke puskesmas untuk berkonsultasi mengenai
imunisasi DPT booster untuk anak-anaknya. Kuisioner diberikan kepada ibu yang memiliki
bayi antara usia 9 sampai dengan 24 bulan dengan tujuan menilai pengetahuan ibu dengan
balita terhadap imunisasi DPT ulanganserta mengetahui kemungkinan faktor yang
menyebabkan kurang tercapainya angka cakupan DPT ulangan

6.2.3Penyelenggarakan Pemberian imunisasi DPT ulangan setiap hari kerja di poli KIA
Puskesmas Kelurahan Kebon Baru

Penyelenggaran program ini di lakukam setelah kami berkonsultasi dengan pemilik


program KIA di puskesmas Kebon baru. Sebelumnya penyerlanggaraan imunisasi dipoli KIA
hanya dilakukan pada hari selasa dan kamis. Penyelanggraan program ini akan di lakukan
berkelanjutan sehingga di harapkan angka imunisasi DPT ulangan dapat mencapai target
yang di harapkan

Program ini juga akan di berbantukan oleh Dokter umun, Dokter muda (coass), serta
bidan dan perawat. Yang telah mendapatkan pelatihan atau kompetensi tentang pemberian

80
imunisasi pada balita. Selain itu kami juga mencoba memberikan kuesioner kepada ibu-ibu
untuk mengetahi seberapa pengetahuan ibu-ibu balita tentang DPT ulangan ini.

Untuk ibu-ibu yang datang ke poli KIA untuk imunisasi wajib kami memberikan
leaflet atau brosur. Hal ini selain sebagai sarana pemberitahuan atau pengajaran kami tentang
imunisasi. Brosur atau leafleat tadi dapat digunakan sebagai pengingat kepada ibu-ibu agar
pada usia balita 18 tahun dapat di bawa lagi ke puskesmas agar mendapat imunisasi DPT
ulangan kembali.

81
BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 Kesimpulan
Dari hasil intervensi terlihat bahwa pengetahuan dan kesadaran responden mengenai
pentingnya imunisasi DPT booster masih rendah. Mungkin hal ini disebabkan oleh
penyuluhan terhadap masyarakat kebon baru yang kurang berjalan dengan baik. Mengenai
imunisasi DPT booster masih perlu diberikan edukasi kepada masyarakat Kebon baru karena
masih banyak responden yang masih belum mengetahui dan memahaminya dengan baik.
Sebagian besar responden anaknya sudah imunisasi dasar lengkap. Seluruh responden setuju
bahwa imunisasi itu penting dan bertujuan untuk mencegah penyakit, Masih ada beberapa
responden yang belum pernah mendapatkan pengarahan tentang imunisasi DPT ulangan, oleh
sebab itu tingkat pengetahuan ibu harus ditingkatkan. Agar imunisasi DPT ulangan dikenal
dengan baik telah diberikan intervensi kepada masyarakat serta responden berupa penyuluhan
di posyandu, sosialisasi kader , pembagian kuesioner dan brosur, dan sosialisasi berupa
edukasi langsung di poli KIA. Pada penyuluhan disampaikan materi yang membahas tentang
mengenai pentingnya imunisasi, manfaat imunisasi, meluruskan kesalahpahaman tentang
imunisasi, cara mendapatkan pelayanan imunisasi, pemahaman lebih mendalam tentang
imunisasi DPT booster. Selama penyuluhan juga disediakan waktu untuk tanya jawab jika
peserta masih menemukan ketidakjelasan tentang materi ataupun ingin berkonsultasi tentang
kesulitan dalam imunisasi.

7.2 Saran
Dari hasil observasi kami selama evaluasi program, beberapa hal yang dapat kami
sarankan demi kemajuan dan peningkatan dari program ini adalah:

7.2.1 Terhadap penelitian


1. Sampel penelitian sebaiknya ditingkatkan kembali agar mencakup
sebagian besar dari seluruh wilayah kerja Puskesmas KelurahanKebon
baru
2. Dapat dibuat lebih banyak lagi jenis media promosi lainnya yang menarik
untuk dibaca masyarakat awam dan dapat dilihat di banyak tempat selain
di Puskesmas.

82
7.2.2 Terhadap puskesmas kelurahan Kebon Baru
1. Kurangnya petugas puskesmas untuk turun ke lapangan menyebabkan
kurangnya pengawasan dan evaluasi terhadap kinerja kader. Sehingga
seringkali ketika kader menemukan kendala atau kesulitan di lapangan
menjadi tidak tersampaikan kepada petugas kesehatan di puskesmas. Jika
memungkinkan bagi puskesmas untuk menambah jumlah petugas yang
dapat turun langsung untuk memantau kegiatan.
2. Dapat dibuat media pengingat bagi ibu-ibu yang memiliki baduta tentang
imunisasi seperti lampiran rencana jadwal imunisasi atau pengingat yang
kelola oleh kader.
3. Dapat melakukan pengkajian ulang data baduta pada wilayah Kebon Baru
7.2.3 Terhadap masyarakat
1. Diharapkan ibu-ibu semakin tinggi kesadarannya dalam memberikan
imunisasi DPT ulangan bagi anaknya.
2. Diharapkan bagi ibu-ibu yang telah mendengarkan penyuluhan juga dapat
menjadi sumber informasi pengetahuan bagi ibu-ibu lainnya di kemudian
hari agar angka imunisasi DPT booster dapat terus meningkat.
7.2.4 Keterbatasan Penelitian
1. Waktu penelitian
Waktu yang tersedia bagi penelitian ini terhitung cukup singkat mulai dari
penghitungan cakupan program puskesmas sampai dengan pelaksanaan
plan of action, sehingga jumlah sampel yang terjaring pun kurang. Sampel
yang kurang ini ditakutkan menjadi keterbatasan karena mungkin belum
cukup menggambarkan atau mewakili seluruh populasi kelurahan Kebon
Baru.

2. Data penelitian
Data kuesioner yang terkumpul ditakutkan kurang akurat karena pada saat
pengisian kuesioner, ibu-ibu juga sambil mengurusi anaknya yang masih
kecil yang juga terkadang sambil menangis. Konsentrasi ibu mungkin
terpecah antara mambaca pertanyaan kuesioner dan mengurus anaknya.

83
DAFTAR PUSTAKA

1. Suharjo, JB. Vaksinasi cara ampuh cegah penyakit infeksi. Kanisius : 2010 2.
2. Sri, Rezeki S Hadinegoro. Prof. Dr. dr. SpA(K), dkk. Pedoman imunisasi di
Indonesia. Ikatan Dokter Indonesia. Edisi ke-2. Jakarta 2005 3.
3. Hadinegoro SRS. Jadwal Imunisasi. Dalam : Ranuh IGN, Suyitno H, Hadinegoro
SRS, Kartasasmita CB, Ismoedijanto, Soedjatmiko, editor. Pedoman imunisasi di
Indonesia. Ed 3. Jakarta : Satgas Imunisasi Ikatan Dokter Anak Indonesia: 2008.
4. Rahajoe NN, Basir D, Makmuri MS, Kartasasmita CB, penyunting. Pedoman
Nasional Tuberkulosis Anak. Edisi kedua. Jakarta: UKK Respiratologi PP IDAI;
2007.
5. Lawrence M Tierney Jr MD, Stephen J McPhee MD, Maxine A Papadakis MD.
Current Medical Diagnosis and Treatment 2002.
6. Suyitno, H. Jenis Vaksin. In: Pedoman Imunisasi di Indonesia Edisi 4. Jakarta :
Badan Penerbit Ikatan Dokter Anak Indonesia. 2011.
7. Suharjo, JB. Vaksinasi cara ampuh cegah penyakit infeksi. Kanisius : 2010
8. Eric AF Simoes MD DCH and Jessie R Groothius MD. Immunization.
9. Brooks GF, Butel JS, Morse SA. Non-spore-forming gram positive bacilli:
corynebacterium, propionibacterium, listeria, erysipelothrix, actinomycetes, & related
pathogens. In: Jawetz, Melnick, & Adelbergs medical microbiology. 23th ed.
McGraw-Hill.2004
10. Jadwal Imunisasi Anak - Rekomendasi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) 2014
[image on the Internet]. Jakarta: Ikatan Dokter Anak Indonesia, 2014 Available from :
I (http:// idai.or.id/public-articles/klinik/imunisasi/jadwal-imunisasi-anak-idai.html)

84
LAMPIRAN 1 LEAFLET

85
LAMPIRAN 2.Dokumentasi

86
wawancara dengan pemegang program imunisasi puskesmas kelurahan kebon
baru bidan fara

87
Dengan Pemegang program posyandu balita dan gizi mbak eva di puskesmas
kelurahan kebon baru

Penyuluhan Imunisasin Pentavalen Booster dan Penyebaran Kuisoner pada ibu-


ibu kelurahan kebon baru

88
Persiapan Imunisasi DPT booster pada posyandu balita

89