You are on page 1of 2

MASALAH

1. Masalah Umum
1.1 Belum berkembangnya jaringan pelayanan yang mampu mendukung interaksi peserta
didik pada berbagai aspek kegiatan penyuluhan pertanian.
1.2 BP3K Balai Penyuluhan Pertanian Perikanan Dan Kehutanan belum berfungsi dan
difungsikan sepenuhnya sebagai pusat pelayanan Informasi Dan Penyuluhan Pertanian.
1.3 Terapan Teknologi dan Penyuluhan Pertanian belum sepenuhnya sesuai dengan tingkat
kemampuan petani nelayan sehingga tidak sepenuhnya dapat diaktualisasikan ditingkat
usaha taninya.
1.4 Kegiatan Penyuluhan Pertanian sesuai jadwal yang disepakati belum berjalan secara
optimal.
1.5 Kelompok Tani belum berperan secara proaktif dalam melaksanakan aktivitasnya
sehingga terkesan keberadaannya masih kurang bermanfaat bagi anggotanya.

2. Masalah Khusus
Berdasarkan hasil identifikasi faktor penentu baik tehnis, sosial, dan ekonomi pada
berbagai komponen kegiatan usaha tani kelompok berdasarkan spesifik lokasi tahun
anggaran 2014/2015 disajikan dalam tabel berikut :

TABEL : Pencapaian Tingkat Penerapan Teknologi Usaha Kelompok BP3K Dungingis TA


2014/2015.
TPT Tinjauan Aspek
No Pola Usaha Tani Keterangan
(%) Pengetahuan Keterampilan Sikap
1 2 3 4 5 6 7
I Padi Sawah
1. Sistim Tanam Jajar Legowo 45 % Kurang Kurang Cukup
2. Populasi Tanam 40 % Cukup Kurang Baik
3. Dosis dan waktu Pemupukan 75 % Cukup Cukup Baik
4. Panen dan Pasca panen 55 % Cukup Cukup Baik
II Kakao
1. Fermentasi 25 % Cukup Kurang Baik
2. Pemangkasan 45 % Cukup Cukup Baik
3. Sambung Samping 25 % Cukup Kurang Cukup
4. Pemupukan 60 % Cukup Cukup Baik
III Kelapa
1. Peremajaan 50 % Cukup Cukup Cukup
2. Pemupukan 45 % Cukup Cukup Cukup
1. Pemberantasan H/P 40 % Cukup Cukup Cukup
IV Cengkeh
1. Pemupukan 55 % Cukup Cukup Baik
2. Pemberantasan H/P 35 % Cukup Cukup Cukup
2. Konserasi Lahan 20 % Cukup Kurang Cukup
V Pala
1. Penggunaan Benih Unggul 10 % Kurang Cukup Cukup
3. Pengendalian H/P 10 % Kurang Cukup Baik
2. Pemupukan 5% Kurang Cukup Cukup
VI Ayam Buras
1. Vaksinasi 30 % Cukup Kurang Baik
2. Perkandangan 25 % Cukup Kurang Cukup
3. Pemberian Pakan 20 % Cukup Cukup Baik
VII Sapi
1. Bibit Unggul 50 % Cukup Kurang Cukup
2. Kandang 45 % Baik Cukup Cukup
3. Pakan 35 % Cukup Kurang Baik
VIII Kambing
1. Bibit Unggul 45 % Cukup Kurang Cukup
2. Kandang 50 % Cukup Kurang Baik
3. Pakan 25 % Cukup Kurang Cukup
IX Jagung
1. Penggunaan Benih Unggul 30 % Cukup Kurang Baik
2. Pengendalian H/P 25 % Cukup Kurang Cukup
3. Pemupukan 25 % Cukup Kurang Cukup
4. Panen dan Pasca Panen 25 % Cukup Kurang Cukup
X Kacang Tanah
1. Benih Unggul 25 % Cukup Kurang Cukup
2. Hama/Penyakit 20 % Cukup Kurang Cukup
3. Pemupukan 20 % Cukup Kurang Cukup
4. Panen dan Pasca Panen 25 % Cukup Kurang Cukup
XI Kedele
1. Benih Unggul 0% Cukup Kurang Kurang
2. H/P 0% Cukup Kurang Kurang
3. Panen Dan Pasca Panen 0% Cukup Kurang Kurang
XII Sayur-sayuran
1. Benih Unggul 45 % Cukup Cukup Baik
2. Hama/Penyakit 10 % Cukup Kurang Cukup
3. Panen Dan Pasca Panen 15 % Cukup Kurang Cukup
XIII Buah-Buahan
1. Benih Unggul 50 % Cukup Cukup Baik
2. Hama/Penyakit 15 % Cukup Kurang Cukup
3. Panen Dan Pasca Panen 20 % Cukup Kurang Baik
XIV Budi Daya Kolam/Tambak
1. Akumatitasi 10 % Kurang Kurang Baik
2. Padat Penebaran 10 % Kurang Kurang Baik
3. Pemupukan 0% Cukup Kurang Cukup
4. Modal 15 % Cukup Kurang Baik
XV Ubi Kayu
1. Benih Unggul 10 % Kurang Kurang Baik
2. Pengaturan Tanam 15 % Cukup Kurang Baik
3. Panen Dan Pasca Panen 25 % Cukup Kurang Cukup
XVI Ubi Jalar
1. Benih Unggul 10 % Kurang Kurang Baik
2. Pengaturan Tanam 25 % Cukup Kurang Cukup
3. Panen Dan Pasca Panen 25 % Cukup Kurang Cukup
XVII Kehutanan
1. Budi Daya Tanaman Mahoni 0% Kurang Cukup Cukup
2. Jenis-jenis Kayu 5% Kurang Cukup Cukup
3. Kelestarian Hutan 5% Kurang Cukup Cukup