You are on page 1of 4

PEMBERIAN OBAT INTRAVENA MELALUI WADAH / BOLUS

A. Pengertian.
Pemberian obat melalui bolus intravena adalah memasukan dosis langsung
kedalam sirkulasi sistematik melalui selang intravena. Bolus intravena digunakan
pada situasi darurat ketika diperlukan kerja obat yang cepat, pemberian obat melalui
bolus intravena digunakan untuk menghindari pencampuran obat yang tidak cocok.

B. Tujuan.
Tujuan pemberian obat melalui bolus intravena adalah:
1. Untuk meminimalkan efek samping.
2. Mempertahankan kadar teraopetik dalam darah.

C. Tempat Pemberian.
Tempat pemberian obat melalui bolus intravena adalah melalui selang infus
intravena.

D. Bentuk dan Macam Obat.


1. Bentuk obatnya cair.
2. Macam obat seperti obat tial dan ampul

E. Cara Kerja.
Persiapan Pasien
a. Pasien diberitahu tentang prosedur yang dilaksanakan
b. Minta informed consent dari pasien
c. Atur posisi yang menyenangkan

Persiapan alat.
1. Obat dalam fial atau ampul.
2. Spuit 3cc 5cc.
3. Jarum steril.
4. Suap alkohol atau anti septik.
5. Jam yang memiliki jarum atau angkanya yang dibaca.
6. Selang intravena.
7. Kartu dan formulir obat.

1
Prosedur kerja.
1. Jelaskan prosedur kerja yang akan dilaksanakan kepada pasien,
2. Cuci tangan dan pakai sarung tangan,
3. Periksa identitas pasien,
4. Siapkan obat yang diprogramkan dari fial atau ampul,
5. Periksa kepatenan sekang dengan memperhatikan kecepatan infuse,
6. Bersihkan diafragma karet heparenlog dengan kapas alkohol,
7. Tusukan jarum spuit berdiameter 25 yang berisi obat yang telah disiapkan
menembus bagian tengah diafragma,
8. Suntikan bolus obat secara perlahan dan gunakan jam untuk menetapkan
waktu pemberian,
9. Setelah pemberian bolus cabut spuit,
10. Obserfasi klien dengan ketat terhadap reaksi obat yang merugikan,
11. Buang jarum yang tidak tertutup dan masukan spuit dalam wadah yang
disediakan,
12. Lepaskan sarung tangan dan cuci tangan,
13. Catat obat yang telah diberikan pada catatan obat.

F. Hal Hal Yang Harus Diperhatikan.


1. Oberfasi klien secara ketat untuk mengetahui adanya reaksi yang merugikan
ketika obat diberikan selama beberapa menit,
2. Catat dosis obat, rute dan waktu pemberiannya pada format obat,
3. Lihat kondisi dan keadaan obat.

2
PEMBERIAN OBAT MELALUI INTRAVENA LANGSUNG

A. Pengertian.
Pemberian obat melalui intravena langsung adalah memberikan obat langsung ke
intravena melalui vena media nakubitis atau sifalika (lengan), vena safena (tungkai),
vena jugularis (leher), vena prontalis atau temporalis (kepala).

B. Tujuan.
Tujuan pemberian obat melalui intravena langsung adalah agar reaksinya cepat
dan langsung masuk pada pembuluh darah.

C. Tujuan Pemberian.
Tempat pemberiannya pada vena media nakubitis atau sefalika (lengan), vena
safena (tungkai), vena jugularis (leher), vena temporalis atau prontalis (kepala).

D. Bentuk dan Macam Obat.


1. Bentuk obatnya cair.
2. Macam obatnya fial atau ampul.

E. Cara Kerja.
Persiapan Pasien
a. Pasien diberitahu tentang prosedur yang dilaksanakan
b. Minta informed consent dari pasien
c. Atur posisi yang menyenangkan

Persiapan alat.
1. Catatan pemberian obat,
2. Obat dalam tempatnya,
3. Spuit sesuai dengan jenis ukuran,
4. Kapas alkohol dalam tempatnya,
5. Cairan pelarut,
6. Bak injeksi,
7. Bengkok,
8. Perlak atau alasnya,
9. Karet pembendung (torniket)

3
Prosedur kerja.
1. Jelaskan prosedur yang akan dilakukan kepada pasien,
2. Cuci tangan,
3. Bebaskan daerah yang akan dilakukan suntikan dengan cara membebaskan
daerah yang akan dilakukan penyuntikan dengan menyisingkan lengan.
4. Ambil obat dalam tempatnya dengan spuit sesuai dengan takaran atau dosis
yang diberikan, bila obat dalam sediaan bubuk maka larutan dengan cairan
pelarut (aquades steril) tempatka obat yang telah diberikan pada bak injeksi,
5. Pasang perlak atau pengalas dibawah vena yang akan dilakukan penyuntikan,
6. Lakukan pengikatan dengan karet pembendung pada bagian atas daerah
yang akan dilakukan pemberian obat atau minta bantuan untuk membendung
vena diatas yang akan dilakukan penyuntikan,
7. Disenfeksi dengan kapas alkohol,
8. Ambil spuit yang berisi obat,
9. Lakukan penusukan dengan lubang jarum menghadap keatas dengan
memasukan ke pembuluh darah,
10. Lakukan aspirasi bila sudah ada darah lepaskan karet pembendung dan
langsung semprotkan obat hingga habis,
11. Setelah selesai ambil spuit dengan menarik dan dilakukan penekanan pada
daerah penusukan dengan kapas alkohol,
12. Masukan spuit yang telah digunakan kedalam bengkok,
13. Pasien dirapikan dan alat-alat dirapikan,
14. Cuci tangan.

F. Hal Hal Yang Perlu Diperhatikan.


1. Obserfasi klien secara ketat untuk mengetahui adanya reaksi yang merugikan
ketika obat diberikan selama beberapa menit,
2. Catat dosis obat, rute, dan waktu pemberiannya pada format obat,
3. Lihat kondisi dan keadaan obat.